P. 1
00110109

00110109

|Views: 236|Likes:

More info:

Published by: Arjuni Qawamuuna Alan-Nisa on May 17, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/20/2014

pdf

text

original

PROPOSAL SKRIPSI

PENGARUH HASIL PEMBELAJARAN TPQ
TERHADAP PRESTASI BELAJAR AL-QUR’AN HADITS
DI MADRASAH IBTIDAIYAH RAUDLATUS SHIBYAN
PLAMPANG PAITON PROBOLINGGO

Oleh :
Abd Halid
(00110109)









FAKULTAS TARBIYAH
JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
UNEVERSITA ISLAM NEGERI MALANG
2007
DEPARTEMEN AGAMA RI
UNIVERSITAS ISLAM MALANG
FAKULTAS TARBIYAH
Jl. Gajayana 50 Telp. (0341) 572533 Malang 65144

BUKTI KONSULTASI

Nama : Abd Halid
NIM/Jur : 00110109 Tarbiyah
Judul Skripsi : Pengaruh Hasil Pembelajaran
TPQTerhadapPrestasi Belajar Al-Qur’an
Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus
Shibyan Plampang Paiton Probolinggo


NO Tanggal Materi Konsultasi Tanda Tangan
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Konsultasi Judul Skripsi
ACC Judul Skripsi
Penyerahan Proposal
Revisi Proposal
ACC Proposal
Penyerahan BAB I, II, III
Revisi BAB I, II, III
ACC BAB I, II, III
Penyerahan BAB IV, V
Revisi BAB IV, V
ACC BAB IV, V
ACC Skripsi
1………….
.2………….
3………….
4………….
5………….
6………….
7………….
8………….
9………….
10………....
11…………
12………....




Malang, 14 Februari 2007
Mengetahui
Dekan




Prof. DR. H. Djunaidi Ghony
NIP. 150042031


DEPARTEMEN AGAMA RI
UNIVERSITAS ISLAM MALANG
FAKULTAS TARBIYAH
Jl. Gajayana 50 Telp. (0341) 572533 Malang 65144

BUKTI KONSULTASI

Nama : Abd Halid
NIM/Jur : 00110109 Tarbiyah
Judul Skripsi : Pengaruh Hasil Pembelajaran
TPQTerhadapPrestasi Belajar Al-Qur’an
Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus
Shibyan Plampang Paiton Probolinggo


NO Tanggal Materi Konsultasi Tanda Tangan
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

16-02-2007
25-02-2007
27-02-2007
01-03-2007
10-03-2007
14-06-2007
30-06-2007
15-07-2007
02-08-2007
04-08-2007
10-08-2007
27-08-2007



Konsultasi Judul Skripsi
ACC Judul Skripsi
Penyerahan Proposal
Revisi Proposal
ACC Proposal
Penyerahan BAB I, II, III
Revisi BAB I, II, III
ACC BAB I, II, III
Penyerahan BAB IV
Revisi BAB IV, V
BAB IV, V
ACC Skripsi
1………….
.2………….
3………….
4………….
5………….
6………….
7………….
8………….
9………….
10………....
11…………
12………....




Malang, 14 Februari 2007
Mengetahui
Dekan




Prof. DR. H. Djunaidi Ghony
NIP. 150042031

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb
Segala puja dan puji syukur penulis haturkan kehadirat Allah SWT yang :
melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis. Berkat taufiq, :iavah dan
inayah- sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian dan : skripsi mi dengan
judul “Pengaruh Hasil Pembelajaran TPQ Terhadap Prestasi Belajar Al-Quran
Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
Probolinggo”.
Shalawat dan salam semoga tetap terlimpahkan junjungan kita baginda
Nabi Muhammad SAW dan Keluarganya. Seb penerang jalan hidup bagi urnatnya
yang telah memberikan sun tuladan kepada manusia denga akhlaq dan budi
pekerti.
Penulis menyampaikan terima kasih banyak dan penghargaan yang
sebesar-besarnya kepada berbagai pihak yang telah memberikan dorongan dan
bantuan atas terselesainya penulisan skripsi yang kami susun, antara lain:
1. Kedua Orang Tua, yang telah melahirkan, rnerawat serta mendidik penulis dan
memberi dorongan lahir dan batin dalam menuntut ilmu sampai lembaga yang
kami banggakan mi.
2. Rektor UIN Malang, Prof. DR. H. Imam Suprayogo, yang telah menyediakan
sarana dan prasarana yang memadai sehingga penulis dapat melaksanakan
studi dengan baik sampai menempuh program S-i sesuai yang diharapkan.

3. Bapak Prof. Dr. H. M. Djunaidi Ghony, M.Ag, selaku Dekan Tarbiyah UIN
Malang
4. Bapak Drs. M. Padil, M.Pd I, selaku Ketua Jurusan.
5. Drs. H. Abdul Ghofir, selaku dosen pembimbing penulisan skripsi kami, yang
telah membimbing kami dengan sabar, telaten dan penuh perhatian. Beliau
juga banyak meluangkan waktunya dan awal hingga akhir penulisan skripsi
ini.
6. Temen-temen seperjuanganku Abdul Karim Abmad Gibran S. Pdi, As’ad
S.Pdi, Nun Huda S. Pdi, Abdul Hadi S. Pdi, Ahmad Yunus S. Pdi, Suwari
S.Pdi, Sholehoddin S. Pd, Moh. Thoha S. Pdi, Jalaluddin S. Psi, Abdullah
S.Pd Syamsuddin SE, Fauzan S. Pdi, Sahir S. .Pdi, Au Husnan S. Pdi, Habib,
Muhtar, Puji (Bimbim).
7. Teman main canda dan tawa, C’ Pu!, Ust. Hosen, Ust. Du!la, D’ Elok.
D’Hayyi, D’Didik (Set), D’ Jejen, Cak Satori, Lek Mis, Conk Umar, Budi,
Widi, Nta, Alafah, Hikmah, Eli HO Romla, Inayah, Mas Sugik (Dinda), Faiq,
Rizqi, Mohai, Kholilah, Anis, Farid, yang tidak lupa memberikan dukungan
dan semangat dalam mencari ilmu dikota pendidikan ini.
Wassalamualaikum Wr. Wb
Malang 24 September 2007


Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i
HALAMAN PENGAJUAN........................................................................... ii
HALAMAN PERSETUJUAN...................................................................... iii
HALAMAN PENGESAHAN........................................................................ iv
HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................... v
HALAMAN MOTTO.................................................................................... vi
KATA PENGANTAR.................................................................................... vii
HALAMAN PERNYATAAN ....................................................................... ix
ABSTRAK...................................................................................................... viii
DATAR ISI ..................................................................................................... xiii
DAFTAR TABEL .......................................................................................... xvii
DAFTAR GAMBAR...................................................................................... xviii
DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................. xix

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang............................................................................... 1
B. Rumusan Masalah.......................................................................... 6
C. Tujuan Penelitian ........................................................................... 6
D. Manfaat dan Kegunaan Penelitian ................................................. 7
E. Batasan Penelitian.......................................................................... 7
BAB II KAJIAN PUSTAKA
A. Pembelajaran Al-Qur’an di Taman Pendidikan Al-Qur’an TPQ... 8
1. Pengertian Al-Qur’an......................................................... 8
2. Pengertian Pembelajaran Al-Qur’an.................................. 9
B. Taman Pendidikan Al-Qur’an........................................................ 12
1. Pengertian Taman Pendidikan Al-Qur’an ......................... 12
2. Dasar dan Tujuan Taman Pendidikan Al-Qur’an .............. 13
3. Program Pendidikan Taman Al-Qur’an............................. 13
4. Metode Pembelajaran Al-Qur’an di TPQ.......................... 15
a. Metode Jibril ....................................................... 16
b. Metode Al-Baghdadi........................................... 17
c. Metode Iqra’........................................................ 18
d. Metode An-Nahdliyah ........................................ 19
e. Metode Al-Barqi ................................................. 21
f. Metode Qiro’ati................................................... 22
g. Metode Nurul Hikmah ........................................ 23
C. Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Sekolah................................... 24
1. Kendala yang Dihadapi Guru Al-Qur’an Hadits................ 24
2. Anak Didik dan Problemnya.............................................. 25
3. Seperangkat Alat Pendidikan dan Problematikanya .......... 26
4. Lingkungan Sekolah dan Problemnya ............................... 33
D. Strategi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Sekolah ..................... 33
a. Strategi Pembelajaran untuk Mengaktifkan Kelompok..... 34
b. Strategi Pembelajaran untuk Mengaktifkan Individu ........ 41
E. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di
Kelas Sekolah................................................................................. 44
BAB III METODELOGI PENELITIAN
A. Lokasi Penelitian............................................................................ 52
B. Pendekatan dan Jenis Penelitian .................................................... 52
C. Kehadiran Peneliti.......................................................................... 53
D. Data dan Sumber Data ................................................................... 54
E. Populasi dan Sampel ...................................................................... 56
F. Instrumen Penelitian ...................................................................... 56
G. Teknik Pengumpulan Data............................................................. 57
H. Analisa Data................................................................................... 60
I. Tahap-Tahap Penelitian ................................................................. 64
BAB IV HASIL PENELITIAN
A. Objek Penelitian............................................................................. 66
1. Latar Belakang Berdirinya Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus
Shibyan Plampang Paiton Probolinggo ............................. 66
2. Deskripsi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang
Paiton Probolinggo............................................................. 69
a. Visi dan Misi Lembaga dan Fungsi .................... 69
b. Stuktur Organisasi............................................... 71
c. Keadaan Tenaga Pengajar................................... 73

d. Keadaan Siswa .................................................... 74
e. Sarana dan Prasarana .......................................... 76
B. Penyajian Hasil Penelitian ............................................................. 76
1. Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo ............ 76
2. Hasil Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo ............ 82
3. Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an
(TPQ) dalam meningkatkan Prestasi Belajar Al-Qur’an Hadits
di MI Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo .. 87
BAB V PEMBAHASAN DAN HASIL PENELITIAN
A. PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA......................................... 92
1. Prestasi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah
Ibtidaiyah (MI) Plampang Paiton....................................... 92
2. Prestasi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah
Ibtidaiyah (MI) Plampang Paiton....................................... 103
3. Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Qur’an (TPQ)
Dalam Meningkatkan Prestasi Belajar Al-Qur’an Hadits di
Madrasah Ibtidaiyah (MI) Plampang Paiton...................... 113
BAB VI PENUTUP
A. Kesimpulan .................................................................................... 117
B. Saran-saran..................................................................................... 118
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL
Tabel I Daftar Nama Tenaga Pengajar Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus
Shibyan Plampang.................................................................... 78
Tabel II Penerimaan Siswa Tentang Metode yang Dipakai Guru Dalam
Medngajar Al-Qur’an Hadits ................................................... 79
Tabel III Siswa Memperhatikan Materi Al-Qur’an Hadits yang Disampaikan
Oleh Guru................................................................................. 80
Tabel IV Siswa Selalu Mengikuti Pembelajaran Al-Qur’an Hadits........ 80
Tabel V Perasaan Siswa Bila Akan Dimulai Pelajaran.......................... 81
Tabel VI Guru Selalu Mengadakan Evaluasi .......................................... 82
Tabel VII Siswa Selalu mengamalkan Al-Qur’an Hadits Dalam Kehidupan
Sehari-Hari ............................................................................... 83
Tabel VIII Siswa Mentaati Tata Tertib Sekolah ........................................ 84
Tabel IX Sikap Siswa Terhadap Guru Sebagai Hasil Belajar Al-Qur’an
Hadits ....................................................................................... 84
Tabel X Siswa Melakukan Sholat Berjama’ah ...................................... 85
Tabel XI Siswa Selalu Mengikuti Program Kegiatan Yang Ada di MI
Raudlatus Shibyan.................................................................... 86
Tabel XII Sikap Siswa Dengan Orang Yang Lebih Tua........................... 86
Tabel XIII Prestasi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits Terhadap Siswa Yang
Lain........................................................................................... 88
Tabel XIV Tingkat Korelasi Masing-Masing Item Variabel Independen.. 88
Tabel XV Tingkat Korelasi Masing-Masing Item Variabel Dependen .... 89
Tabel XVI Tingkat Korelasi Variabel Keseluruhan................................... 90

DAFTAR GAMBAR

Gambar I Struktur Yayasan Pendidikan Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
Probolinggo 2006-2007 ................................................................. 72

ABSTRAK
Halid, Abd. “ Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an (Tpq)
Terhadap Prestasi Belajar Al-Qur’an Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus
Shibyan Plampang Paiton Probolinggo” Skripsi Jurusan Agama Islam,
Fakultas Tarbiyah, Universitas Islam Negeri (Uin) Malang. Drs. H. Abdul
ghofir
Pendidikan merupakan proses memanusiakan manusia (peserta didik)
secara sadar, manusiawi dan terus menerus agar dapat hidup dan berkembang
sebagai manusia yang sadar akan kemampuannya, fungsi hidupnya dan mampu
melaksanakan tugas hidupnya dengan penuh tanggung jawab.
Perkembangan dunia pendidikan dewasa ini semakin membutuhkan
manajemen atau pengelolaan yang baik. Demikian juga dalam hal pembelajaran
baca tulis Al-Qur’an sangant diperlukan adanya penanganan yang serius baik dari
segi ketepatan metode/sistem, pendekatan atau perencanaan manajemen yang
matang. Karena Taman Pendidikan Al-Qur’an ini berupaya memberikan bekal
dasar bagi anak usia dini untuk menyiapkan generasi Qur’ani yang berkualitas,
berakhlaq mulia sehingga nantinya dapat dijadikan landasan untuk mendalami
ajaran Islam.
Kehadiran Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) menjadi hal hal yang
sangat signifikan dalam membentuk kader bangsa yang berkarakter Qur’ani.
Meskipun demikian belum banyak penelitian yang kajiannya apakah kehadiran
TPA telah membawa peningkatan prestasi terhadap prestasi pembelajaran Al-
Qur’an Hadits di sekolah, semisal di desa Plampang Paiton antara TPA
Baiturrahman dengan MI Raudlatus Shibyan.
Berangkat dari berbagai permasalahan di atas, penulis berusaha
mengadakan penelitian dengan judul Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman
Pendidikan Al-Qur’an (TPQ) Terhadap Prestasi Belajar Al-Qur’an Hadits
Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Problinggo.
Upaya pengkajian ini bertujuan :.1. Bagaimana pelaksanaan pembelajaran
Al-Qur’an Hadits di MI. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
Probolinggo?.2. Bagaimana prestasi pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI.
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?.3. Apakah terdapat
pengaruh antara hasil pembelajaran Taman Pendidikan Qur’an (TPQ)
terhadap prestasi Al-Qur’an Hadits di MI. Raudlatus Shibyan Plampang
Paiton Probolinggo?.
Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan menggunakan
metode : 1) Interview, 2) Observasi, 3) Dokumenter dan 4) Angket. Untuk
menganalisa data yang terkumpul penulis melakukan analisa Korelasi Product
Moment.
Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa : Pembelajaran Al-
Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan berdasarkan kurikulum tingkat satuan
pendidikan / KTSP. Dengan tujuan untuk menanamkan jiwa siswa yang beriman,
berilmu dan berakhlaq mulia, sedangkan metodenya yaitu : metode hafalan,
metode memahami surat Al-Qur’an. Hasil pembelajaran Raudlatus Shibyan
adalah siswa-siswi tidak lebih dalm melihat tata tertib sebagai hukum dan undang-
undang dalam sekolah yang harus ditaati dan di patuhi semuanya berjalan seperti
biasa tanpa munculnya prestasi pembelajaran dari Al-Qur’an Hadits secara
komunal hanya satu dua orang saja yang lebih disebabkan faktor intrinsik siswa-
siswi. Sedangkan pengaruh hasil pembelajaran taman pendidikan Al-Qur’an
(TPQ) dalam meningkatkan prestasi belajar Al-Qur’an Hadits. 1. Bahwasanya
pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan tidak mempunyai
pengaruh yang signifikan terhadap prestasi belajar siswa khusunya dalam
pembentukan karakteristik yang Qur’ani. 2. Meningkatnya prestasi bagi siswa MI
Raudlatus Shibyan lebih disebabkan karena faktor intriksik dari dalam dirinya dan
tuntutan sekolah. 3. Siswa menganggap bahwasanya pengaruh hasil pembelajaran
Al-Qur’an Hadits bersifat normative yang sudah sering dilakukan di lembaga-
lembaga pada umumnya.

Kata Kunci: TPA, Al-Qur’an Hadits, Prestasi Belajar.

BAB I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang
Taman pendidikan al-Qur’an merupakan lembaga pendidikan
pengajaran Islam untuk anak-anak usia 7-12 tahun, yang dijadikan santri agar
mampu membaca Al Qur’an dengan benar sesuai dengan ilmu tajwid sebagai
target pokoknya. Pendidikan al-Qur’an sejak dini diharapkan dapat mencetak
generasi muda yang mempunyai dasar mental yang kuat. Sebab kualitas dari
generasi mendatang merupakan tanggung jawab kita sebagai seorang pengajar.
Dalam masalah belajar dan mengajar Al Qur’an diperlukan
pengelolaan dan manajemen yang serius dan proposional, baik dari segi pemilihan
strategi dan metode yang profesional dengan mempertimbangkan kelemahan dan
kelebihannya sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh anak.
Dengan pendidikan Al Qur’an juga memberikan landasan untuk
mengerjakan ibadah dan ajaran Islam, serta mempertebal rasa keimanan seorang
muslim. Dalam Al Qur’an surat Al Qiyamah ayat 16-18, disebutkan :
Ÿω õ8ÌhtéB ϵÎ/ 7Ρ$¡Ï9 Ÿ≅ f÷è GÏ9 ÿϵÎ/ ∩⊇∉∪ ¨βÎ) $´ΖøŠ= ã …çµ è÷Ηd …çµΡ#´öè%´ρ ∩⊇∠∪ #ŒÎ*ù çµ≈Ρù&%
ôìÎ7¨?$ù …çµΡ#´öè% ∩⊇∇∪
Artinya :
“Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Qur’an
kamu hendak cepat-cepat (menguasainya). Sesungguhnya atas
tanggungan kamulah meng
1
umpulkannya (di dadamu) dan (membuat
pandai) membacanya. Apabila kamu telah selesai membacakannya
maka ikutilah bacaannya.” {Q.S : Al-Qiyamah ayat 16-18}

1
DEPAG, Al-Qur’an dan Terjemahannya Yayasan Penerjemah, Jakarta, 1989.
Sementara itu apabila kita memperhatikan kehidupan di tengah-tengah
kita, masih banyak diantara generasi muda Islam yang belum mampu membaca Al
Qur’an secara baik, apalagi memahaminya.
Untuk menanggulangi masalah ini, sudah banyak jalan yang ditempuh
seperti pendidikan Al Qur’an di musholla, masjid maupun di rumah. Akan tetapi
hasilnya belum memuaskan karena pengelolaannya masih belum terkoordinir
secara baik. Maka dari itu didirikan Taman Pendidikan Al Qur’an (TPQ) yang
merupakan lembaga pendidikan yang mengkhususkan pada materi pendidikan
membaca Al Qur’an dan menguasai bacaan tajwid dengan tepat, lancar dan benar.
TPQ yang berada di Paiton ini berusaha mengintensifkan kegiatannya,
yang memang secara proporsional telah mengikuti kegiatan apa yang tercanang
dalam buku pedomannya. Dan institusi ini akan terus ditingkatkan mutunya agar
dapat mencetak generasi Qur’ani yang berkualitas dan berakhlak mulia
Al Qur’an adalah kitab suci yang diturunkan oleh Allah SWT melalui
Rasulnya Muhammad SAW sebagai petunjuk dan pegangan hidup serta sebagai
pedoman hidup bagi umat Islam dalam menjalani hidup mereka di dunia dan
tentunya untuk mecapai kebahagiaan di kehidupan yang lain di akhirat kelak.
Pertama kali Allah menurunkan surat Al Alaq yang menyerukan
kepada manusia untuk selalu membaca. Membaca merupakan cara yang paling
efektif untuk bisa meningkatkan pengetahuan dan pengalaman. Objek yang dibaca
bisa berupa apa saja baik objek alam (kaun), maupun tulisan. Semua objek
tersebut akan memanifestasikan kebesaran Allah SWT.
ö≅è% èŒθãã& Éb> Î/ È,=ø9# ∩⊇∪ ÏΒ ÎhŸ° $Β ,={ ∩⊄∪ ÏΒ´ρ ÎhŸ° @,Å™% ñ # ŒÎ) = %´ρ ∩⊂∪ ÏΒ´ρ
Ìh© ÏM≈ V≈¤¨Ζ9# †Îû ω)ãèø9# ∩⊆∪ ÏΒ´ρ Ìh © >‰Å™%n # ŒÎ) ‰¡m ∩∈∪
Perintah membaca ini sesuai dengan fitrah manusia yang selalu ingin
tahu. Keinginan manusia itu akan selalu berkembang sesuai dengan
perkembangan usia serta strata sosial yang mempengaruhinya. Pada usia anak-
anak sudah barang tentu tidak akan sama, keingintahuan mereka dalam usia
remaja juga dewasa, begitu juga dalam hal pemenuhan kebutuhan psikis
(Pendidikan).
Di masyarakat pemenuhan kebutuhan pendidikan yang tidak sama,
masyarakat yang lebih maju tentu akan banyak tuntutan kebutuhan bila
dibandingkan dengan masyarakat yang masih dalam taraf kehidupan sederhana,
sehingga dalam masalah pendidikan itu sendiri merupakan masalah yang sangat
kompleks dan membutuhkan pemikiran yang sangat mendalam.
Namun demikian karena pada hakekatnya pendidikan itu hanyalah
merupakan ikhtiar manusia saja dalam mengarahkan dan mengembangkan aspek-
aspek kepribadian manusia kepada arah yang lebih baik. Sebagai bangsa yang
beragama dan berbudaya, maka bangsa Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan
Undang-undang Dasar 1945, hal ini dapat kita lihat pada tujuan atau fungsi
pendidikan Nasional yang tertuang dalam Undang-undang RI Nomor 20 tahun
2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pasal 3 bahwa :
Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan
membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam
rangka mencerdasakan kehidupan bangsa, bertujuan untuk
berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang
beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak
mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga
Negara yang demokratis serta bertanggung jawab.
2


Maka pembelajaran Al-Qur’an Hadits adalah sangat penting bagi
umat, karena hukum-hukum dalam agama Islam bersumber dari yang aslinya
yaitu Al-Qur’an dan Hadits.
Al-Qur’an Hadits merupakan sumber dari aqidah, syariah dan akhlak
serta sebagai pedoman hidup manusia yang mengandung nilai-nilai yang harus
ditransformasikan dalam kehidupan sehari-hari yang dicontohkan Nabi
Muhammad SAW. Beliau adalah suri tauladan bagi manusia dalam menegakkan
kalimah Allah melalui Al-Qur’an yang diturunkan kepadanya sebagai mu’jizat.
Pembelajaran Al-Qur’an Hadits merupakan bagian dari pendidikan
Islam yang mampu mengarahkan dan menghantarkan manusia ke fitrah yang
benar. Hal tersebut mendapat perhatian penuh dari orang tua dan pihak-pihak
yang berkecimpung di dalamnya. Sedangkan pendidikan itu tidak hanya mengarah
kepada terpenuhinya mental dan jiwa yang sesuai dengan jiwa syariat. Inti ajaran
Islam ialah mengadakan bimbingan bagi kehidupan mental dan jiwa manusia,
sebab dalam bimbingan inilah terletak hakekat manusia sebenarnya. Sikap mental
dan jiwa itulah yang menentukan kehidupan lahir. Maka Al-Qur’an Hadits perlu
dikembangkan dan dipertahankan.
Pada dasarnya semua ajaran agama Islam bersumber pada hukum
Islam yaitu Al-Qur’an dan Sunnah. Karena itu untuk mencetak manusia yang
berakhlakul karimah, maka perlu disiapkan sejak dini dengan membiasakan anak

2
Undang-undang Republik Indonesia No 20, tentang Sistem Pendidikan Nasional (SIKDIKNAS),
Citra Umbara, Bandung, 2003. Hal 6-7

agar senantiasa berhubungan dengan Al-Qur’an dan Hadits, sehingga Al-Qur’an
Hadits dapat difungsikan dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, serta dapat
membentuk pribadi anak menjadi anak yang sholeh dan muttaqin berdasarkan
nilai-nilai luhur yang terkandung di dalam agama.
Namun demikian untuk pemerataan tingkat pendidikan, pemerintah
telah mengklasifikasikan jenjang pendidikan menjadi 3 (tiga): Yakni pendidikan
tingkat dasar, pendidikan tingkat menengah dan pendidikan tingkat tinggi.
Madrasah Ibtidaiyah (MI) akan dikonsumsikan pada usia anak yang
merupakan pendidikan awal (Pendidikan) sebagai bekal kemampuan untuk dapat
mengikuti jenjang pendidikan selanjutnya. Sistem klasikal pada lembaga
pendidikan dasar ini telah mengatur bobot mata pelajaran yang sesuai dengan usia
anak didik baik itu yang menyangkut pada pelajaran diniyah ataupun duniawiyah.
Materi pendidikan yang diberikan pada madrasah Ibtidaiyah (MI)
tidaklah hanya satu atau dua mata pelajaran saja melainkan beberapa mata
pelajaran, sehingga mengakibatkan konsentrasi anak didik tidak terfokuskan pada
satu atau dua pelajaran tetapi pada semua pelajaran.
Agar dapat berhasil dan berdayaguna dalam penguasaan materi baca
tulis Al-Qur’an dengan baik dan benar, telah muncullah TPQ sebagai lembaga
pendidikan dengan memakai sistem pendidikan dan pengajaran yang lebih efektif
untuk mewujudkan tujuan yang diharapkan.
Taman pendidikan Al-Qur’an (TPQ) sebagai salah satu alternatif untuk
meningkatkan kualitas anak didik, ini merupakan usaha yang positif. Dengan
munculnya TPQ ini diharapkan akan dapat meningkatkan prestasi siswa dalam
pendidikan agama khususnya mata pelajaran Al-Qur’an Hadits yang mutlak
membutuhkan kelancaran membaca dan menulis huruf-huruf Al-Qur’an dengan
benar.
Taman pendidikan Al-Qur’an (TPQ) adalah pendidikan non formal
yang dirancang khusus bagi anak-anak dan remaja muslim yang penekanannya
adalah bagaimana agar anak dapat mengenal aksara Al-Quran (Tadarus) dengan
fasih menurut Ilmu tajwid ditambah beberapa pelajaran lain.
3


Usaha ini telah dikuatkan dengan adanya SKB Menteri Dalam Negeri
dan Menteri Agama RI No. 128 dan 44A tahun 1992 tentang usaha peningkatan
kemampuan membaca dan menulis Al Qur’an dalam kehidupan sehari-hari.
4

Dengan berpijak dari latar belakang masalah di atas, maka maksud dari penelitian
ini adalah suatu penelitian untuk mengetahui seberapa besar pengaruh hasil
Pembelajaran Pendidikan Al-Qur’an Terhadap Peningkatan Prestasi Belajar Al
Qur’an Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
Probolinggo.
Dari latar belakang diatas maka penulis mengambil judul: ”Pengaruh
Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ) Terhadap Prestasi
Belajar Al-Qur’an Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang Paiton Probolinggo”


3
Chairani Idris, Drs. Tasrifin Karim, Pedoman Pembinaan Pemgembangan TK Al-Qur’an, Masjid
Istiqlal Kamar 13 Jakarta Pusat, cet. III, halaman 1-2

4
LPPTKA-BKPMI, Laporan Silaturahmi Kerja Nasional, Di Pusat Pendidikan dan Latihan
Pramuka Cibubur Jakarta pada tanggal 24-28 Oktober 1992, halaman 36.


B. Rumusan Masalah
Dilihat dari latar belakang diatas maka dapat dirumuskan masalah
sebagai berikut:
1. Bagaimana pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI.
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?.
2. Bagaimana prestasi pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI.
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?.
3. Apakah terdapat pengaruh antara hasil pembelajaran Taman
Pendidikan Qur’an (TPQ) terhadap prestasi Al Qur’an Hadits di
MI. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?.

C. Tujuan Penelitian
1. Untuk mengetahui pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an Hadits di
MI. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?.
2. Untuk mengetahui prestasi pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI.
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?.
3. Untuk mengetahui apakah terdapat pengaruh hasil pembelajaran
Taman Pendidikan Qur’an (TPQ) dalam menigkatkan prestasi
pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI. Raudlatus Shibyan
Plampang Paiton .



D. Manfaat dan Kegunaan Penelitian
a. Secara Teoritis
Menambah Khasanah keilmuan dalam hal meningkatkan prestasi belajar
Al Qur’an Hadits dan faktor-faktor yang mempengaruhinya.
b. Secara Praktis
- Bagi penulis untuk memperoleh data guna memenuhi kewajiban akhir
dalam penulisan skripsi guna memperoleh gelar kesarjanaan di
Universitas Islam Negeri Malang.
- Sebagai bahan masukan bagi lembaga pendidikan khususnya Madrasah
Ibtidaiyah (MI) Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo.
- Untuk menambah pengetahuan dan cakrawala berfikir bagi penulis
sendiri dan pembaca, khususnya mahasiswa tarbiyah dalam rangka
pengembangan PAI di lingkungan sekolah.

E. Batasan Penelitian
Agar dalam pembahasan nantinya lebih terfokus pada topik penelitian, maka
perlu adanya pebatasan masalah. Adapun masalah yang diteliti dibatasi pada
hasil pembelajaran Al-Qur’an hadits siswa yang telah belajar di TPQ yang
berada di MI. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo

F. Metode Penelitian
1. Lokasi Penelitian
Peneliti memilih lokasi penelitian di MI Raudlatus Shibyan yang
terletak di Desa Plampang Kecamatan Paiton Kabupaten Probolinggo.
Pemilihan lokasi ini tidak terlepas dari pertimbangan-pertimbangan
peneliti, yakni :
a) Terdapat Taman Pendidikan Al Qur’an di desa tersebut, dan sebagian
besar siswa MI. Raudlatus Shibyan juga belajar di TPQ tersebut.
b) Letaknya sangat dekat dengan tempat tinggal peneliti sehingga
memungkinkan untuk melakukan penelitian mendalam dan seksama.
2. Pendekatan dan Jenis Penelitian
Dalam penelitian skripsi ini, penulis menggunakan pendekatan
kuantitatif karena penelitian ini merupakan suatu bentuk penelitian yang
bersifat deskriptif kuantitatif. Dikatakan deskriptif kuantitatif karena
penelitian ini bertujuan untuk mendiskripsikan hasil pengolahan data yang
berupa angka.
Penelitian kuantitatif dituntut untuk menggunakan angka, mulai
dari pengumpulan data, penafsiran terhadap data tersebut, serta
penampilan hasilnya. Demikian juga pemahaman akan kesimpulan
penelitian lebih akan lebih baik apabila juga disertai tabel, grafik, bagan,
gambar atau tampilan lain.
5

Ditinjau dari permasalahan yang diteliti, yaitu Pengaruh hasil
pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an Terhadap Peningkatan
Prestasi Belajar Al Qur’an Hadits, serta tujuan yang ingin dicapai adalah
menjelaskan hubungan beberapa variable yang sudah ditetapkan, maka

5
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Rineka Cipta, Jakarta,
2002, halaman 11.
jenis penelitian ini yang digunakan adalah penelitian penjelasan
(explanatory).
Menurut Arikunto (1996:26) penelitian explanatory adalah
penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan adanya hubungan tiap
variable dan untuk menguji hipotesis yang telah diuji sebelumnya.
Alas an menggunakan penelitian penjelasan ini adalah untuk
mendapatkan hasil diharapkan. Dalam penelitian ini digunakan teknik
pengumpulan data yang duigunakan yaitu: Kuesioner, dokumentasi, dan
wawancara.
Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian deskriptif yang
mengambil sample dari suatu populasi secara langsung sebagai
pengumpuln data yang pokok yaitu alumni TPQ yang telah belajar Di
Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo.
3. Data dan Sumber Data
a. Jenis Datae
Karena penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa
besar Pengaruh hasil pembelajaran TPQ dalam peningkatan prestasi
belajar Al Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang Paiton Probolinggo, maka data yang diperlukan antara lain :
Data tentang situasi daerah penelitian yang meliputi :
a) Letak geografis Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang Paiton Probolinggo
b) Sejarah berdirinya Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang Paiton Probolinggo
c) Struktur organisasi
d) Keadaan Guru Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang Paiton Probolinggo
e) Keadaan siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang Paiton Probolinggo
f) Gambar denah Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang Paiton Probolinggo
Data tentang pelaksanaan pendidikan dan pengajaran di Madrasah
Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo yang
meliputi:
a) Sistem pelaksanaan pendidikan dan pengajaran Madrasah
Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo.
b) Prestasi belajar siswa
c) Sarana dan prasarana pendidikan
b. Sumber Data
Yang dimaksud dengan sumber data dalam penelitian adalah
subyek dari mana data dapat diperoleh.
6
Pada dasarnya sumber data
dalam penelitian ini penulis peroleh dari kepala sekolah, dewan guru
dan wali kelas serta dokumentasi Madrasah Ibtidaiyah dan sebagian

6
Ibid. halaman 108.
siswa baik yang berkenaan dengan prestasi belajar siswa maupun data-
data lain yang penulis perlukan.

4. Populasi dan Sampel
a. Populasi
Pengertian populasi adalah keseluruhan obyek penelitian.
7

Menurut Winarto Surahmat, populasi adalah kelompok subyek baik
yang berbentuk manusia, gejala-gejala, nilai tes, benda-benda atau
sesuatu peristiwa.
8
Jadi populasi bersifat umum dan meliputi berbagai
keadaan. Dalam penelitian kali ini populasinya adalah semua siswa
Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo
yang telah mengikuti dan yang tidak mengikuti pendidikan dan
pengajaran di TPQ sebanyak 78 (Siswa/santri TPQ, Ustadz / Ustadzah,
Kepalah Sekolah dan Guru PAI).
b. Sampel
Sedangkan yang dimaksud dengan sampel adalah bagian dari
keseluruhan obyek penelitian (populasi) yang dipandang sebagai wakil
dari populasi. Hal ini dimaksudkan untuk memperkecil obyek yang
diteliti sehingga peneliti dapat dengan mudah mengorganisasikan agar
dapat diperoleh hasil yang obyektif.
Sedangkan yang dijadikan sampel dalam penelitian ini adalah
sebagian murid Madrasah Ibtidaiyah mulai dari kelas IV (tiga) sampai

7
Ibid. halaman 115
8
Winarto Surahmat.Dasar Dan Teknik Pengantar Metode Ilmiah,Tarsito,Bandung,1978,Hal.84
dengan kelas VI (Enam) yang telah mengikuti dan tidak mengikuti
pendidikan dan pengajaran di TPQ akan diambil oleh penulis sebanyak
55% dari jumlah keseluruhan sebanyak 39 siswa.
5. Instrumen Penelitian
Guna memperoleh data yang diperlukan maka perlu adanya alat-
alat pengumpul data atau instrumen, sebab instrumen sangat berpengaruh
terhadap hasil penelitian. Instrumen yang baik akan menghasilkan data-
data yang baik dan sesuai dengan kebutuhan. Oleh karena itu data harus
cocok dan mampu bagi pemecahan masalah. Dalam hal ini Winarno
Surachmad menyatakan bahwa :
“Setiap alat pengukur yang baik akan memiliki sifat-sifat tertentu
yang sama untuk setiap jenis tujuan dan situasi penyelidikan.
Semua sedikitnya memiliki dua sifat, reliabilitas dan validitas
pengukuran. Tidak adanya suatu dari sifat ini menjadikan alat itu
tidak dapat memenuhi kriteria sebagai alat yang baik”.
9


Sifat-sifat yang lain yang harus dipenuhi adalah obyektifitas dan
adanya petunjuk penggunaan. Adapun instrumen yang dibuat penulis guna
menjaring data adalah angket untuk siswa. Jenis angket yang dipilih
adalah Skala Likert, dimana menurut Kinner dalam Umar (1994 :64)
pengukuran adalah sebagai upaya bilangan terhadap karakteristik obyek
dan peristiwa yang sesuai dengan kaidah. Dalam hal ini semua pertanyaan
dalam kuisioner di beri nilai 1 sampai 5, yaitu :
a. Sangat Setuju Nilai : 5
b. Setuju Nilai : 4

9
ibid. Halaman 145
c. Netral/tidak pasti Nilai : 3
d. Tidak Setuju Nilai : 2
e. Sangat tidak Setuju Nilai : 1

6. Teknik Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data dalam penelitian ini, penyusun
berusaha mencari informasi-informasi yang berkaitan dengan pembahasan
masalah skripsi ini baik berupa fakta-fakta, pendapat maupun catatan
arsip. Dengan metode pengumpulan data ini diharapkan akan dapat
diperoleh data yang diperlukan dengan tujuan penulisan.
Pengumpulan data tersebut penyusun menggunakan beberapa
metode sebagai berikut:
a. Metode Observasi
Metode Observasi adalah metode yang dilakukan dengan jalan
mengadakan pengamatan terhadap subjek yang diteliti sebagaimana
yang telah dikatakan oleh Sutrisno Hadi: “Metode observasi bisa
dikatakan sebagai pengamatan dan pencatatan dengan sistematika
fenomena-fenomena yang diselidiki, dalam arti yang luas, observasi
tidak hanya terbatas pada pengamatan yang dilakukan baik secara
langsung maupun tidak langsung”.
10

Metode ini digunakan untuk mengumpulkan data dengan jalan
mengadakan pengamatan secara langsung dan sistematis terhadap
subjek yang diteliti, dalam hal ini penulis menggunakan observasi,


10
Sutrisno Hadi, Metodologi Research, Yogjakarta,UGM, 1975. Hal 136.
adalah dengan cara penulis secara langsung mendatangi Madrasah
Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan, serta memperhatikan jalannya proses
pembelajaran al-Qur’an Hadits.
b. Metode Interview
Metode interview adalah teknik pengumpulan data yang
digunakan untuk mendapatkan keterangan dari responden melalui
interview ataupun wawancara secara langsung. Dalam hal ini Moh.
Nasir menegaskan bahwa: “wawancara adalah proses memperoleh
keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara tanya jawab sambil
bertatap muka antara penanya atau pewawancara dengan si
penjawab atau responden dengan menggunakan alat yang
dinamakan interview quide (panduan wawancara).
11

Dalam menggunakan metode interview ini peneliti
melakukan komunikasi langsung atau wawancara dengan responden
sebagai pihak yang memberikan keterangan yang penulis perlukan
untuk melengkapi data yang dibutuhkan.
c. Metode Dokumentasi
Metode ini merupakan metode pengumpulan data dalam
mengadakan penelitian ini bersumber pada tulisan. Artinya
pengumpulan data diperoleh dari sumber-sumber yang berupa
catatan tertentu, atau sebagai bukti tertulis yang tidak dapat
berubah kebenarannya.

11
Moh.Nasir, Metode Penelitian, Ghalia Indonesia, Jakarta, 1998, Hal: 234
Dalam melaksanakan metode dokumentasi peneliti
menyelidiki benda-benda tertulis seperti, buku, majalah, dokumen
peraturan-peraturan, notulen rapat, catatan harian, raport siswa dan
sebagainya.
12

Dalam metode ini penulis mempergunakan dokumen untuk
mencari data yang berhubungan dengan kondisi subjek yaitu:
keadaan jumlah anak didik atau santri, keadaan jumlah guru dan
jabatannya serta prestasi belajar siswa.
d. Angket
Menurut Suharsimi Arikunto, angket merupakan sejumlah
pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi
dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau tentang
hal-hal yang diketahui.
13

Jadi metode ini berupa daftar pertanyaan tertulis yang
disusun dan disebarkan untuk mendapatkan informasi dari beberapa
responden yang diteliti, angket yang dipergunakan bersifat tertutup,
karena telah disediakan sebelumnya dengan berbagai alternatif
jawaban. Hal ini untuk memudahkan responden mengisi secara
obyektif dan mudah untuk ditabulasikan.
Metode ini penulis pergunakan untuk memperoleh data guna
diproses untuk membuktikan hipotesa yang diajukan,. Angket yang

12
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian, Rineka Cipta, Jakarta, 1992, Hal: 131
13
Suharsimi Arikunto, OP.Cit,hal 140
diajukan pada responden disusun berdasarkan indikator-indikator
yang ada dalam masing-masing variabel.
7. Analisis Data
a. Uji Validitas
Validitas didefinisikan sebagai sejauh mana ketepatan dan
kecermatan suatu alat ukur dalam melakukan fungsi ukurnya.
Suliyanto (2005: 40).
14
Suatu alat ukur yang valid, mempunyai
validitas yang tinggi. Sebuah alat ukur dikatakan valid apabila
mampu mengukur apa yang diinginkan. Tinggi rendahnya
validitas alat ukur menunjukkan sejauh mana data yang
terkumpul tidak menyimpang dari gambaran tentang variabel
yang dimaksud. Di dalam penelitian ini, kuesioner penelitian
terbentuk dari 2 konsep yang terdiri dari produk dan harga.
Korelasi Product Moment dapat dihitung dengan menggunakan
rumus sebagai berikut :
xy
r
=
( )( )
( ) ( ) ( ) ( ) [ ]
∑ ∑ ∑ ∑
∑ ∑ ∑
− −

2
2
2
2
. .
.
Y Y N X X N
Y X XY N

Dimana :
xy
r
= koefisien product moment (korelasi antara X dan Y)
N = jumlah subyek

14
Suliyanto, Analisis Data Dalam Pemasara, Ghalia Indonesia, Bogor, 2005, Hal 40
X = jumlah skor item
Y = jumlah skor total
XY = jumlah perkalian antara skor item dengan skor total
2
X
= jumlah kuadrat skor item

2
Y
= jumlah kuadrat skor total
Perhitungan validitas alat ukur dalam penelitian ini dilakukan
menggunakan komputer dengan program Statistical Program for
Social Science (SSPS) for Windows Versi 11.00 sebagai program
analisa kesahihan butir. Parameter yang digunakan adalah
dengan membandingkan hasil korelasi atau rhitung dengan rtabel
atau menggunakan probabilitas.
15

Pengambilan keputusan pada saat menguji kevalidan instrumen
adalah jika rhitung > rtabel maka instrument dikatakan valid atau
jika probabilitas (sig) < 0,05 maka instrumen dapat dikatakan
valid.
b. Uji Reliabilitas
Reliabilitas pada dasarnya adalah sejauh mana hasil suatu
pengukuran dapat dipercaya. Jika hasil pengukuran yang
dilakukan berulang menghasilkan hal yang relatif sama,

15
Suliyanto, Analisis Data Dalam Pemasara, Ghalia Indonesia, Bogor, 2005, Hal 54
pengukuran tersebut dianggap memiliki tingkat reliabilitas
yang baik. Suliyanto (2005: 42).
16

Pengujian reliabilitas instrumen dilakukan dengan menguji skor
antar item dengan menggunakan rumus alpha cronbach
(Arikunto,1998: 193) yaitu:
17

r11 =








σ
σ
− 







2
t
2
b
1
1 k
k

Di mana :
r11 = reliabilitas instrumen
k = banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal
σb2 = jumlah varians butir
σt2 = varians total

Tabel I
HUBUNGAN JUMLAH BUTIR DENGAN RELIABILITAS
INSTRUMEN PENELITIAN

Jumlah Butir Reliabilitas
5
10
20
40
0.20
0.33
0.50
0.67

16
Suliyanto, Analisis Data Dalam Pemasara, Ghalia Indonesia, Bogor, 2005, Hal 42
17
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian, Rineka Cipta, Jakarta,1998, Hal 193
80
160
320
640
0.80
0.89
0.94
0.97
Sumber: Robert L. Ebel, David A. Frisbie, 1991, Essential of
Edicational Measurement, Englewood cliffs, Prentice-Hall, Inc, hal
89 dalam http://puslit.petra.ac.id/~puslit/journals/( Jurusan
Manajemen Pemasaran, Fakultas Ekonomi – Universitas Kristen
Petra).

Berdasarkan table diatas maka hubungan antara butir
instrument dengan parameter reliabilitas dapat diambil
kesimpulan bahwa instrumen yang digunakan dikatakan reliable
(handal) apabila memiliki koefisien alpha lebih dari 0,50
c. Regresi Linier Sederhana
Analisis ini digunakan untuk bertujuan untuk mengetahui
pengaruh dua variabel independent (Xi...xn) terhadap variabel
dependent (Y) (Rangkuti, 1997: 149).
18
Untuk mempermudah
dalam proses analisis ini penulis menggunakan bantuan
komputer dengan menggunakan program aplikasi pengolah
data SPSS 11.0 For Windows. Sedangkan rumus Regresi Linier
Sederhana yang digunakan yaitu:
bX + = Υ a
Dimana :
Y = Variabel Tidak Bebas (Dependent).

18
Rangkuti, Riset Pemasaran, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta,1997. Hal 149
X = Variabel Bebas (Independent).
a = Nilai intercept (Konstan).
b = Koefisien arah Regresi





G. Sistematika Pembahasan
Skripsi ini terdiri dari V (lima) Bab yang masing-masing terdiri dari
sub bab, antara satu dengan lainnya saling berhubungan. Adapun sistematika
pembahasanya adalah sebagai berikut:
Bab Satu, pendahuluan berisi tetang latar belakang permasalahan,
mengapa tema skripsi ini diangkat, karena latar belakangnya sangat luas
penulis menyempitkan dengan membuat rumusan masalah, disamping itu
penulis mempunyai tujuan dan kegunaan penelitian, dan terakhir telah dibuat
sistematika pembahasan.
Bab Dua, kajian teoritis berisi tentang: sub bab pertama yaitu hasil
pembelajaran Taman Pendidikan Al Qur’an (TPQ) yang mencakup
pengertian, dasar, tujuan dan sistem pelaksanaan pembelajaran TPQ. Sub bab
kedua yakni pembelajaran Al-Qur’an Hadits, dasar pembelajaran Al-Qur’an
Hadits yang meliputi; pengertian pembelajaran Al-Qur’an Hadits, dasar
pembelajaran Al-Qur’an Hadits dan tujuan pembelajaran Al-Qur’an Hadits,
dan faktor-faktor pendukung dan penghambat pelaksanaan kegiatan belajar
mengajar Al-Qur’an Hadits.
Bab Tiga, penulis memaparkan metode penelitian yang terdiri dari
Lokasi penelitian, pendekatan dan jenis penelitian, data dan sumber data,
populasi dan sampel, instrumen penelitian, teknik pengumpulan data dan
teknik analisa data.
Bab Empat, Menyajikan hasil penelitian lapangan dan meliputi latar
belakang obyek dan penyajian serta analisis data, yaitu mengenai peran TPQ
dalam meningkatkan prestasi belajar Al Qur’an Hadits siswa di Madrasah
Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo.
Bab Lima, merupakan konsep akhir dari skripsi ini yang berisi
kesimpulan dari seluruh kajian dan beberapa saran yang berkaitan dengan
Prestasi belajar.
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Pembelajaran Al - Qur’an di Taman Pendidikan Al-Qur’an TPQ
1. Pengertian Al- Qur’an
Kata qur’an, dari segi istiqaq-nya, terdapat pandangan dari beberapa
ulama, antara lain sebagaimana yang terungkap dalam kitab Al-Madkhal li
Dirosah Al- Qur’an -Karim
19
, sebagai berikut:
a. Qur’an adalah masdhar dari kata kerja قرﺁ berarti “bacaan.” Kata ini
selanjutnya berarti kitab suci yang diturunkan Allah SWT. kepada Nabi
Muhammad SAW., pendapat ini berdasarkan firman Allah SWT (QS. Al-
Qiyamah, 75:18) “Apabila kami telah selesai membacanya, maka ikutilah
bacaannya”. Pendapat seperti ini diantaranya dianut Al-Lihyan (W 215 H).
b. Qur’an adalah kata sifat dari Al-Qar’u yang berarti al-jam’u (kumpulan).
Selanjutnya kata ini digunakan sebagai salah satu nama bagi kitab suci
yang diturunkan kepada nabi Muhammad SAW, karena Al- Qur’an terdiri
dari sekumpulan surah dan ayat, memuat kisah-kisah, perintah dan
larangan, dan menmgumpulkan intisari dari kitab-kitab yang diturunkan
sebelumnya. Pendapat ini dikemukakan Al-Zujaj (W. 311 H).


19
Said Agil Husain Al Munawar, Al-qur’an; Membangun Tradisi Kesalehan Hakiki.
(Jakarta,Ciputat Press, 2002), Hal. 4
c. Kata Al- Qur’an adalah isim alam, bukan kata beuntukan dan sejak awal
digunakan sebagaimana bagi kitab suci umat Islam. Pendapat ini
diriwayatkan dari imam Syafi’i (W. 204 H).
Menurut Abu Syubhah, dari ketiga pendapat diatas yang paling tepat
adalah pendapat yang pertama. Yakni Al- Qur’an dari segi istyqaq-nya adalah
beuntuk masdar dari kata qara’a.
Dari segi istilah, para pakar mendefinisikan Al-Qur’ansebagai berikut:
Menurut Manna’ Al-Qhattan, Al- Qur’an adalah kalamullah yang
diturunkan kepada nabi Muhammad SAW. Dan membacanya adalah ibadah.
Term kalam sebenarnya meliputi seluruh perkataan, namun istilah itu
disandarkan (diidafahkan ) kepada Allah (kalamullah), maka tidak termasauk
dalam istilah Al- Qur’an. perkataan yang selain dari Allah, seperti perkataan
manusia jin dan malaikat. Dengan rumusan yang diturunkan kepada nabi
Muhammad SAW. Berarti tidak termasuk kepada segala sesuatu yang
diturunkan kepada para nabi sebelum nabi Muhammad SAW. seperti zabur,
taurat dan injil. Selanjutnya dengan denagn rumusan “membacanya adalah
ibadah “ maka tidak termasuk hadist-hadist nabi. Al- Qur’an diturunkan oleh
Allah dengan lafalnya. Membacanya adalah perintah, karena itu membaca
alqur’an adalah ibadah.




2. Pengertian Pembelajaran al- Qur’an
Pembelajaran berasal dari kata “belajar” yang mendapat awalan pe dan
akhiran an. Keduanya (pe-an) termasuk konfiks nominal yang bertalian
dengan perfiks verbal “me” yang mempunyai arti proses.
20

Menurut Arifin, belajar adalah suatu kegiatan anak didik dalam menerima,
menanggapi serta menganalisa bahan-bahan pelajaran yang disajikan oleh
pengajar yang berakhir pada kemampuan untuk menguasai bahan pelajaran
yang disajikan itu.
21

Belajar adalah suatu perubahan tingkah laku sebagai hasil dari
pengalaman, maka keberhasilan belajar terletak pada adanya perubahan. Dari
definisi diatas dapat disimpulkan adanya ciri-ciri belajar, yakni:
1. Belajar adalah aktivitas yang menghasilkan perubahan pada diri individu
yang belajar, baik aktual maupun potensial.
2. Perubahan tersebut pada pokoknya berupa perubahan kemampuan baru
yang berlaku dalam waktu yang relatif lama.
3. Perubahan tersebut terjadi karena adanya usaha.
22

Hamalik, pembelajaran adalah suatu kombinasi yang tersusun yang
meliputi unsure-unsur manusiawi, material, fasilitas, perlengkapan, dan

20
DEPDIKBUD RI, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta Balai Pustaka, 2000), Hal
664.

21
M. Arifin. Hubungan Timbal Balik Pendidikan Agama di Sekolah Dengan di Rumah
Tangga, Jakarta, Bulan Bintang, 1976), Hal 172.

22
Muhaimin. Strategi Belajar Mengajar, (Surabaya, Citra Media Karya Anak Bangsa, !996),
Hal. 44.

prosedur yang saling mempengaruhi mencapai tujuan pembelajaran.
23

Muhaimin dkk, pembelajaran adalah upaya untuk membelajarkan siswa.
24

Sedangkan menurut Suyudi, pembelajaran adalah salah satu proses untuk
memperoleh pengetahuan, sedangkan pengetahuan adalah salah satu cara
untuk memperoleh kebenaran/nilai, sementara kebenaran adalah pernyataan
tanpa keragu-raguan yang dimulai dengan adanya sikap keraguan terlebih
dahulu.
25

Sedangakan mengenai pengertian Al-Qur’anpenulis mengutip pendapat
Quraisy Shihab, bahwa Al-Qur’anbiasa didefinisikan sebagai “firman-firman
Allah yang disampaikan oleh Malikat Jibril AS. sesuai redaksinya kepada nabi
Muhammad SAW. dan diterima oleh umat secara tawatur”.
26
Dan mengenai
pengertian Al-Qur’anmenurut para ahli akan dibahas dalam bab tersendiri.
Jadi dari ketiga pengertian istilah tersebut diatas, maka yang dimaksud
dengan strategi pembelajaran Al-Qur’anadalah langkah-langkah yang tersusun
secara terencana dan sistematis dengan menggunakan teknik dan metode
tertentu dalam proses pembelajaran Al-Qur’anuntuk mencapai tujuan yang
diinginkan.

B. Taman Pendidikan Al Qur’an
1. Pengertian Taman Pendidikan Al Qur’an

23
Oemar Hamalik, Kurikulum dan Pembelajara, (Jakarta, Bumi Aksara, 2003), Hal. 57.

24
Muhaimin dkk. op.cit hal 99.

25
Dalam pembahasan ini Katsoff menggunakan istilah metode perolehan pengetahuan,
sedangkan Jujun S. Sumantri menggunakan istilah sumber-sumber pengetahuan. (dalam Suyudi.
Pendidikan Dalam Perspektif Al-qur’an ( Yogyakarta, Mikroj, 2005), Hal. 122.

26
M. Quraish Shihab, Mukjizat Al-qur’an, (Bandung, Mizan 2003), Hal. 43.
Taman pendidikan Al Qur’an (TPQ) adalah lembaga pendidikan
pengajaran Islam untuk anak-anak usia 7-12 tahun, yang dijadikan santri
agar mampu membaca Al Qur’an dengan benar sekali sesuai dengan ilmu
tajwid sebagai target pokoknya. (Humam, 1991:11)
Sesuai dengan namanya, TPQ maka penekanan pengajaran pada
pengenalan huruf Al Qur'’n dan kegemaran untuk membaca Al Qur’an.
TPQ ini mempunyai peran yang cukup besar dalam rangka pembentukan
kepribadian naka yang bertaqwa kepada Allah serta berbudi luhur.

2. Dasar dan Tujuan Taman Pendidikan Al Qur’an
Dasar didirikannya TPQ adalah Keputusan bersama Menteri Dalam Negeri
dan Menteri Agama RI No. 128 tahun 1982 / No. 44 tahun 1982 tentang
usaha peningkatan kemampuan penghayatan dan pengamalan Al Qur’an
dalam kehidupan sehari-hari.
Yang menjadi tujuan dalam rangka memberikan bekal dasar bagi
anak-anak untuk menjadi generasi yang mencintai Al Qur’an menjadi
bacaan dan pandangan hidup antara lain :
1) Anak dapat membaca Al Qur’an dengan lancar dan benar sesuai
dengan ilmu tajwid
2) Anak hafal beberapa bacaan surat pendek
3) Anak hafal beberapa ayat pilihan
4) Anak hafal beberapa do’a harian
5) Anak dapat melakukan ibadah dengan baik dan dapat berakhlak mulia
dan mempunyai jiwa senang dan semangat dalam Islam.
(Idris, 1991:13)

3. Program Pendidikan Taman Pendidikan Al Qur’an
Kurikulum yang lazimnya disebut GBPP adalah program pengajaran
secara garis besar yang memuat bahan pengajaran yang harus diikuti oleh
santri dalam jangka waktu tertentu, dengan mengikuti metode, sarana serta
sumber untuk mencapai tujuan tertentu.
GBPP TPQ terdiri dari 2 paket, yaitu :
1. Kurikulum paket A
(Paket Iqro’ dan materi hafalan)
2. Kurikulum paket B
(Paket tadarus Al Qur’an)
Kedua paket tersebut dilaksanakan, paket A dan paket B ditempuh
dalam waktu masing-masing selama 5-8 bulan.






FORMAT GBPP TPQ
Bahan
Pengajaran
Program
Tujuan
Pengajar
an
TIU
PB Uraian Bulanan Mingguan
M
e
t
o
d
e

S
a
s
a
r
a
n

E
v
a
l
u
a
s
i

M
e
n
y
i
a
p
l
a
n

b
e
k
a
l

b
a
g
i

t
e
r
c
a
p
a
i
n
y
a

g
e
n
e
r
a
s
i

s
h
o
l
e
h

d
a
n

s
h
o
l
e
h
a
h
,

b
e
r
t
a
q
w
a
,

b
e
r
b
a
k
t
i

p
a
d
a

o
r
a
n
g

t
u
a
,

a
g
a
m
a
,

n
u
s
a

d
a
n

b
a
n
g
s
a

-

A
n
a
k

d
a
p
t

m
e
m
b
a
c
a

A
l

Q
u
r

a
n

d
e
n
g
a
n

b
a
i
k

d
a
n

l
a
n
c
a
r

s
e
r
t
a

b
e
n
a
r

m
e
n
u
r
u
t

i
l
m
u

t
a
j
w
i
d

-

H
a
f
a
l

d
o

a

s
e
h
a
r
i
-
h
a
r
i

-

H
a
f
a
l

d
o
a

a
h
o
l
a
t

d
l
l
.

M
a
t
e
r
i

p
o
k
o
k

:

I
q
r
o


j
i
l
i
d

I
-
V
I

M
a
t
e
r
i

p
e
n
u
n
j
a
n
g

:

-

H
a
f
a
l
a
n

d
o

a
-
d
o

a

s
h
a
l
a
t

-

1
2

d
o

a

s
e
h
a
r
i
-
h
a
r
i

-

6

a
y
a
t

p
i
l
i
h
a
n

1

t
a
h
u
n

2

s
e
m
e
s
t
e
r

3

h
a
r
i

(
t
i
g
a

k
a
l
i

p
e
r
t
e
m
u
a
n
)

K
l
a
s
i
k
a
l

a
t
a
u

i
n
d
i
v
i
d
u

/

p
r
i
v
a
t
e

B
u
k
u

I
q
r
o


a
t
a
u

a
l
a
t

p
e
r
a
g
a

M
e
n
g
u
l
a
n
g
i

m
a
t
e
r
i

y
a
n
g

t
e
l
a
h

d
i
a
j
a
r
k
a
n


Jumlah komponen yang tertera dalam format kurikuler di atas
merupakan suatu sistem, artinya satu kesatuan yang terdiri dari beberapa
unsur/komponen yang satu sama lainnya saling berinteraksi untuk
mencapai tujuan yang telah ditetapkan terlebih dahulu, terutama bila sudah
diterapkan dalam lapangan.
Kurikulum TPQ menyusun program kerja yang terbentuk dalam
beberapa bagian yaitu :
1) Program kerja bulanan (paket bulanan) serta evaluasi proses belajar
mengajar di TPQ
2) Program kerja mingguan TPQ
3) Program kerja harian
(Idris, 1991:30)
Ketiga program tersebut dimaksudkan sebagai :
1) Keterangan mengenai sub pokok bahasan agar sesuai dengan tujuan
(GBPP) dengan dikembangkan lebih terperinci
2) Pengaruh TIU kepada tujuan instruksi khusus
3) Tolok ukur mengetahui faktor yang mendukung dan faktor yang
menghambat
4. Metode Pembelajaran Al-Qur’an di TPQ
Dalam proses pembelajaran, metode mempunyai peranan sangat
penting dalam upaya pencapaian tujuan pembelajaran. Secara umum,
menurut Husni Syekh Ustman, terdapat 3 (tiga) asas pokok yang harus
diperhatikan guru dalam rangka mengajar bidang studi apapun, yaitu:
a. Pembelajaran dimulai dengan hal-hal yang telah dikenal santri hingga
kepada hal-hal tidak diketahui sama sekali.
b. Pembelajaran dimulai dari hal yang termudah hingga hal yang tersulit,
c. Pembelajaran dimulai dari yang sederhana dan ringkas hingga hal-hal
yang terperinci.
27

Adapun metode pembelajaran Al-Qur’anitu banyak sekali macamnya,
antara lain sebagai berikut:
a. Metode Jibril
Pada dasarnya, terminologi (istilah) metode jibril yang digunakan
sebagai nama dari pembelajaran Al-Qur’an yang diterapkan di PIQ
Singosari Malang, adalah dilatar belakangi perintah Allah SWT. Kepada
Nabi Muhammad SAW untuk mengikuti bacaan Al-Qur’an yang telah

27
H.R. Taufiqurrahman. MA. Metode Jibril Metode PIQ-Singosari Bimbingan KHM.
Bashori Alwi, (Malang, IKAPIQ Malang, 2005), Hal. 41
diwahyukan oleh Malikat Jibril, sebagai penyampai wahyu. Menurut KH.
M. Bashori Alwi (dalam taufiqurrohman), sebagai pencetus metode jibril,
bahwa teknik dasar metode jibril bermula dengan membaca satu ayat atau
waqaf, lalu ditirukan oleh seluruh orang-orang yang mengaji. Guru
membaca satu dua kali lagi yang kemudian ditirukan oleh orang-orang
yang mengaji. Kemudian guru membaca ayat atau lanjutan ayat
berikutnya, dan ditirukan oleh semua yang hadir. Begitulah seterusnya
sehingga mereka dapat menirukan bacaan guru dengan pas.
28

Di dalam metode jibril sendiri terdapat dua (2) tahap, yaitu tahqiq dan
tartil.
1. Tahap tahqiq adalah pembelajaran membaca alqur’an dengan pelan
dan mendasar. Tahap ini dimulai dengan pengenalan huruf dan suara,
hingga kata dan kalimat. Tahap ini memperdalam artikulasi
(pengucapan) terhadap sebuah huruf secara tepat dan benar sesuai
dengan makhroj dan sifat-sifat huruf.
2. Tahap tartil adalah tahap pembelajaran membaca Al-Qur’andengan
durasi sedang bahkan cepat sesuai dengan irama lagu. Tahap ini
dimulai dengan pengenalan sebuah ayat atau beberapa ayat yang
dibacakan guru, lalu ditirukan oleh para santri secara berulang-ulang.
Di samping pendalaman artikulasi dalam tahap tartil juga
diperkenalkan praktek hukum-hukum ilmu tajwid seperti: bacaan mad,

28
Ibid., hal 11-12.
waqaf dan ibtida’, hukum nun mati dan tanwin, hukum mim mati dan
sebagainnya.
Dengan adanya 2 tahap (tahqiq dan tartil) tersebut maka metode jibril
dapat dikategorikan sebagai metode konvergensi (gabungan) dari metode
sintesis (tarkibiyah) dan metode analisis (tahliliyah). Artinya, metode jibril
bersifat komprehensif karena mampu mengakomodir kedua macam
metode membaca. Karena itu metode jibril bersifat fleksibel, dimana
metode jibril dapat diterapkan sesuai dengan kondisi dan situasi, sehingga
mempermudah guru dalam menghadapi problematika pembelajaran Al-
Qur’an
29

b. Metode Al-Baghdadi
Metode Al-Baghdady adalah metode tersusun (tarkibiyah),
maksudnya yaitu suatu metode yang tersusun secara berurutan dan
merupakan sebuah proses ulang atau lebih kita kenal dengan sebutan
metode alif, ba’, ta’. Metode ini adalah metode yang paling lama muncul
dan digunakan masyarakat Indonesia bahkan metode ini juga merupakan
metode yang pertama berkembang di Indonesia. Buku metode Al-
Baghdady ini hanya terdiri dari satu jilid dan biasa dikenal dengan sebutan
Al-Qur’an kecil atau Turutan. Hanya sayangnya belum ada seorangpun
yang mampu mengungkap sejarah penemuan, perkembangan dan metode
pembelajaranya sampai saat ini.

29
Ibid. Hal 21.
Cara pembelajaran metode ini dimulai dengan mengajarkan huruf
hijaiyah, mulai dari alif sampai ya’. Dan pembelajaran tersebut diakhiri
dengan membaca juz ‘Amma. Dari sinilah kemudian santri atau anak didik
boleh melanjutkan ketingkat yang lebih tinggi yaitu pembelajaran Al-
Qur’an besar atau Qaidah Baghdadiyah.
c. Metode Iqra’
Metode Iqra’ adalah suatu metode membaca Al-Qur’an yang
menekankan langsung pada latihan membaca. Adapun buku panduan Iqra’
terdiri dari 6 jilid dimulai dari tingkat yang sederhana, tahap demi tahap
sampai pada tingkatan yang sempurna.
Metode Iqra’ disusun Oleh Ustad As’ad Human yang berdomisili di
Yogyakarta. Kitab iqra’ dari keenam jilid tersebut di tambah satu jilid lagi
yang berisi tentang do’a-do’a. Buku metode Iqra’ ada yang tercetak dalam
setiap jilid dan ada yang tercetak dalam enam jilid sekaligus. Dimana
dalam setiap jilid terdapat petunjuk pembelajaranya dengan maksud
memudahkan setiap orang yang belajar maupun yang mengajarkan Al-
Qur’an
Metode Iqra’ ini termasuk salah satu metode yang cukup dikenal di
kalangan masyarakat karena proses penyebarannya melalui banyak jalan,
seperti melalui jalur (DEPAG) atau melalui cabang-cabang yang menjadi
pusat Iqra’.
Adapun metode ini dalam prakteknya tidak membutuhkan alat yang
bermacam-nacam, karena hanya ditekankan pada bacaannya (membaca
huruf Al-Qur’an dengan fasih). Dalam metode ini sistem CBSA (Cara
Belajar Santri Aktif).
30

1) Prinsip dasar metode Iqra’ terdiri dari beberapa tingkatan pengenalan.
a) Tariqat Asantiyah (penguasaan atau pengenalan bunyi)
b) Tariqat Atadrij (pengenalan dari mudah kepada yang sulit)
c) Tariqat muqaranah (pengenalan perbedaan bunyi pada huruf yang
hampir memiliki makhraj sama).
d) Tariqat Lathifathul Athfal (pengenalan melalui latihan-latihan)
2) Sifat metode iqra’
Bacaan langsung tanpa di eja. Artinya tidak diperkenalkan nama-nama
huruf hijaiyah dengan cara belajar siswa aktif (CBSA) dan lebih bersifat
individual.
31

d. Metode An-Nahdliyah
Metode An-Nahdliyah adalah salah satu metode membaca Al-Qur’an
yang muncul di daerah Tulungagung, Jawa Timur. Metode ini disusun
oleh sebuah lembaga pendidikan Ma’arif Cabang Tulungagung. Karena
metode ini merupakan metode pengembangan dari metode Al-Baghdady
maka materi pembelajaran Al-Qur’an tidak jauh berbeda dengan metode
Qiro’ati dan Iqra’. Dan yang perlu diketahui bahwa pembelajaran metode
An-Nahdliyah ini lebih ditekankan pada kesesuaian dan keteraturan

30
As'ad, Human, Cara cepat Belajar Membaca Al-Qur'an.AMM (Yogyakarta, Balai
Litbang LPTQ. Nasional Team tadarrus, 2000) Hal.1

31
Mukhtar. Materi Pendidikan Agama Islam. (Jakarta, Direktorat Pembinaan Kelembagaan
Agama Islam: Universitas Terbuka 1996) Hal. 6
bacaan dengan ketukan atau lebih tepatnya pembelajaran Al-Qur’an pada
metode ini lebih menekankan pada kode “ketukan”.
Dalam pelaksanaan metode ini mempunyai dua program yang harus
diselesaikan oleh para santri, yaitu :
a. Program buku paket, yaitu program awal sebagai dasar pembekalan
untuk mengenal dan memahami serta memperaktekkan membaca Al-
Qur’an Program ini dipandu dengan buku paket “cepat tanggap belajar
Al- Qur’an Hadits”
b. Program sorogan Al- Qur’an Hadits, yaitu program lanjutan sebagai
aplikasi praktis untuk menghantarkan santri mampu membaca Al-
Qur’an sampai khatam.
Metode ini memang pada awalnya kurang dikenal dikalangan
masyarakat karena buku paketnya tidak dijual bebas dan bagi yang ingin
menggunakannya atau ingin menjadi guru atau ustad-ustadzah pada
metode ini harus sudah mengikuti penataran calon ustadz metode An-
Nahdliyah.
32

Dalam program sorogan Al-Qur’an ini santri, akan diajarkan
bagaimana cara-cara membaca Al-Qur’an yang sesuai dengan sistem
bacaan dalam membaca Al-Qur’an Dimana santri langsung praktek
membaca Al-Qur’an besar. Disini santri akan diperkenalkan beberapa
sistem bacaan, diantaranya adalah sebagai berikut:

32
Maksum Farid dkk.1992. Cepat Tanggap Belajar Al-Qur'an An-Nahdhiyah. (Tulungagung.
LP Ma'arif, 1992) Hal 9
a. Tartil, yaitu membaca Al-Qur’andengan pelan dan jelas sekiranya
mampu diikuti oleh orang yang menulis bersamaan dengan yang
membaca.
b. Tahqiq, yaitu membaca Al-Qur’andengan menjaga agar bacaannya
sampai pada hakikat bacaannya. Sehingga makharijul huruf, sifatul
huruf dan ahkamul huruf benar-benar tampak dengan jelas. Adapun
tujuannya adalah untuk menegakkan bacaan Al-Qur’ansampai
sebenarnya tartil. Jadi dapat dikatakan bahwa setiap tahqiq mesti
tartil, tetapi bacaan tartil belum tentu tahqiq.
c. Taghanni, yaitu sistem bacaan dalam membaca Al-Qur’anyang
dilagukan dan memberi irama.
33

e. Metode Al-Barqi
Metode Al-Barqi atau metode SAS (Struktur Analitik Sintetik)
menurut Mukhtar adalah sebagai berikut
34
:
1) Pengenalan dan pengamatan secara keseluruhan (struktur) secara
sepintas maksudnya yaitu melihat atau pengenalan dan pengamatan
secara umum.
2) Pengenalan dan pengamatan lebih jauh (Analitik) sampai bagian-
bagian tertentu, maksudnya yaitu melihat dan menganalisis bagian-
bagian yang terdapat dalam struktur kalimat.

33
Ibid. Hal 4

34
Mukhtar, Materi Pendidikan Agama Islam., (Jakarta, Direktorat Pembinaan Kelembagaan
Agama Islam: Universitas Terbuka 1995) Hal: 22-23.
Pengenalan secara mendalam (sintetik) sehingga dapat memahami
maksudnya yaitu mengenal fungsi dan kegunaan akan bagian-bagian itu
dalam hubungan struktural sehingga dapat merangkai, memasang dan
menyatukan kembali seperti semula.
f. Metode Qiro’ati
Metode Qiro’ati adalah suatu metode membaca Al-Qur’anyang
langsung memperaktekkan bacaan tartil sesuai dengan kaidah ilmu tajwid.
Adapun dalam pembelajaranya metode Qiroaty, guru tidak perlu memberi
tuntunan membaca, namun langsung saja dengan bacaan yang pendek, dan
pada prinsipnya pembelajaran Qiroati adalah:
1) prinsip yang dipegang guru adalah Ti-Wa-Gas (Teliti, Waspada dan
Tegas).
2) Teliti dalam memberikan atau membacakan contoh
3) Waspada dalam menyimak bacaan santri
4) Tegas dan tidak boleh ragu-ragu, segan atau berhati-hati, pendek kata,
guru harus bisa mengkoordinasi antara mata, telinga, lisan dan hati.
5) Dalam pembelajaran santri menggunakan sistem Cara Belajar Santri
Aktif (CBSA) atau Lancar, Cepat dan Benar (LCTB).
35

g. Metode Nurul Hikmah
Metode Nurul Hikmah merupakan pengembangan dari metode An-Nur
yang ditemukan pertama kali oleh Ust.Drs. Rosyadi, .Kemudian , pada
tahun 1998 di mulai pengembangannya di Malaysia. Mula-mula hanya

35
Zarkasyi. 1987. Merintis Qiroaty pendidikan TKA. (Semarang). Hal 12-13.
berupa tulisan sebanyak tiga lembar kertas folio. Berkat masukan dari Ust.
Ajid Muhsin dan Ust. Benny Djayadi ditambah dari hasil pengalaman di
lapangan, akhirnya berhasil menuliskannya kedalam sebuah buku setebal
50 halaman. (kini diterbitkan dan dipergunakan di Malaysia).
Di Malaysia, cara belajar Al-Qur’an ini di namakan metode Nurul
Hikmah karena dua alasan: pertama, disana sudah ada metode belajar Al-
Qur’an dengan nama An-Nur. Kedua, disana telah dibuat beberapa
modifikasi, sehingga tidak lagi seratus persen sama dengan metode asal.
Berkat bantuan Datok dari. Ma’amor Osman, Sekjen lembaga
konsumen Malaysia, dan di perkenalkan kepada Datok Hasyim Yahya,
Mufti wilayah persekutuan Kuala Lumpur. Selanjutnya diijinkan untuk
mengajar metode ini kepada beberapa orang muallaf yang berasal dari
Philipina, Thailand, Cina, dan India di pusat pembinaan mu’allaf, JAWI
(Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan).
Di dalam metode ini mempunyai tiga langkah dalam belajar Al-
Qur’an antara lain sebagai berikut: (1) Mengenal huruf hijaiyah; (2).
Membaca Kalimah; (3) Bacaan Al-Qur’an
36







36
Hamim Thohari, 2002: 13
C. Pembelajaran al- Qur’an Hadits di Sekolah
1. Kendala yang Dihadapi Guru Al Qur’an Hadits
Berbicara tentang pekerjaan dengan segala resikonya, maka
menjadi gurupun terdapat suka dukanya. Suka ketika siswa mengerti
dan memahami serta mengamalkan materi yang telah disampaikan.
Duka ketika guru dihadapkan pada kenyataan adanya murid
bandel, nakal, kurang memperhatikan keterangan atau ada sarana dan
prasarana yang kurang memadai. Yang tak kalah sukanya bila guru
mengetahui bahwa muridnya menjadi juara atau berhasil lulus dengan
nilai yang cukup baik. Sebaliknya guru akan gelisah jika anak didiknya
ada yang tidak lulus ujian.
Beberapa kendala atau problem yang dihadapi oleh guru, antara
lain adalah :
a) Dengan adanya kurikulum 1994 yaitu dengan menyeimbangkan
antara ranah kognitif, efektif dan psikomotorik, maka seorang guru
dalam menyajikan materi pelajaran seharusnya menuju sasaran
tersebut. Tetapi kenyataannya masih banyak guru yang kurang
berani untuk menuju dan mencapai ketiga ranah tersebut,
melainkan hanya mengutamakan sebagian ranah saja, terutama
ranah kognitif. Sehingga dengan demikian anak kurang mendapat
bimbingan yang bersifat efektif dan psikomotorik.
b) Bermacam-macam sifat dan karakter serta pendidikan yang
dimiliki oleh seorang guru disamping kwalitas iman dan taqwa
yang bereda, selain itu mereka belum mampu menunjukkan sikap
dan kepribadian sebagai orang muslim yang sejati, sebab masih
sering melangar norma-norma Islam, padahal ia jadi anutan bagi
anak didiknya.
c) Kurang adanya rasa pengabdian yang tinggi dalam melaksanakan
tugas sebagai pendidik sehingga cenderung menghitung nilai dari
nilai material kemanusiaan. Akhinya menyebabkan menurunnya
moral kerja, apalagi hal tersebut didukung dengan adanya latar
belakang ekonomi yang serba pas pasan, sehingga menyebabkan
tidak jarang guru yang menyita jam efektifnya untuk digunakan
kerja demi untuk menutup kebutuhan sehari-hari. Bila hal ini
benar-benar terjadi, maka pendidik yang demikian akan
menimbulkan dampak negatif, baik pada agama, maupun pada
bangsa dan negara.

Anak Didik dan Problemnya
Anak didik merupakan obyek utama dalam pendidikan dimana
pendidikan berusaha membawa anak didiknya yang semula serba tak
berdaya, selalu menguntungkan pada orang lain menuju pada keadaan
dimana anak didik mampu berdiri sendiri, baik secara individu, sosial
maupun susila anak didik dapat mencari nilai-nilai harus mendapat
bimbingan sepenuhnya dari pendidik, karena menurut Islam anak
dilahirkan dalam keadaan lemah dan hanya membawa fitrah, alam
sekitarnyalah yang memberi corak terhadap nilai-nilai hidup atas
pendidikan agamanya.
Menurut Hadits diatas bahwa pada dasarnya anak didik itu
membawa fitrah agama, kemudian tergantung pada pendidikannya dalam
mengembangkan fitrah itu sesuai dengan pertumbuhan dan
perkembangannya. Dengan demikian terlihat begitu penting peranan
pendidikan dalam menanamkan pandangan hidup keagamaan terhadap
anak didik. (MPA. No. 58, 1991:30).

3. Seperangkat Alat Pendidikan dan Problematikanya
Alat merupakan salah satu faktor penunjang dalam proses mengajar
baik sarana fisik maupun sarana non fisik, perangkat keras maupun
perangkat lunak. Alat pendidikan dapat berupa tingkah laku, keteladanan,
anjuran, perintah, larangan dan hukuman. Termasuk cara penyampaian atau
metode yang digunakan. Sehubungan dengan masalah pendidikan dan
pengajaran Al Qur’an Hadits yang berkaitan dengan ala-alat pendidikan,
maka ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan, yaitu :
a) Harus sesuai dengan tujuan.
b) Harus dapat membantu menumbuhkan tanggapan terhadap bahan
pelajaran.
c) Harus merangsang timbulnya minat siswa.
d) Harus sesuai dengan kemampuan guru dan siswa.
e) Harus sesuai dengan situasi dan kondisi.
(Depag, 1997:98).
Berpijak pada uraian di atas, maka di sini akan dikemukakan
beberapa alat pendidikan yang sering ada permasalahan dalam
pelaksanaan dan pengajaran Al Qur’an Hadits.
a) Metode Pengajaran Al Qur’an Hadits
b) Alat-alat pengajaran agama.
c) Alat-alat yang berupa langkah-langkah yang diambil untuk proses
pengajaran. (Zuhairini, dkk, 1993: 37).

a. Metode Pengajaran Al Qur’an Hadits.
Sering kali terjadi problem dalam pengajaran Al Qur’an Hadits
dalam hal metode. Metode adalah cara yang berfungsi sebagai alat
untuk mencapai suatu tujuan. Untuk menetapkan apakah suatu metode
dapat disebut baik, diperlukan patokan yang bersumber dari beberapa
faktor. Faktor utama yang menentukan adalah tujuan yang akan
dicapai.
Khususnya mengenai metode mengajar di dalam kelas, selain
dari faktor tujuan, faktor murid yang berbagai tingkat kematangannya,
situasi yang berbagai keadaannya, fasilitas yang berbagi kualitas dan
kuantitasnya. Kepribadian guru serta kemampuan profesionalnya yang
berbeda-beda. Dengan memiliki pengertian secara umum mengenai
sifat berbagai metode, baik mengenai kelemahan-kelemahannya,
seorang guru akan lebih mudah menetapkan metode manakah yang
paling serasi untuk situasi dan kondisi pengajaran yang khusus.
Dengan demikian seorang guru harus bisa mengantisipasi problem
yang munkin timul dalam menyampaikan materi pelajaran.
Dalam pengajaran Al Qur’an Hadits, banyak metode yang
dapat digunakan antara lain:
1) Metode ceramah.
2) Metode diskusi.
3) Metode tanya jawab.
4) Metode pemberian tugas.
5) Metode latihan siap
6) Metode demonstrasi dan eksperimen
7) Metode pemberian tugas belajar
8) Metode kerja kelompok
9) Metode kerja kelompok.
37

Dalam menggunakan metode tersebut harus dipertimbangkan
serta disesuaikan dalam arti apakah metode yang paling baik dan
paling tepat untuk kegiatan dalam situasi dan kondisi yang ada.
Jadi dalam memilih metode harus tahu dan memahami hal-hal
sebagai berikut:
1) Sifat dan jenis kegiatan.
2) Apa yang melatarbelakangi kegiatan tersebut.
3) Dengan tehnik pemecahan yang bagaimana kegiatan itu dapat
diselesaikan.
4) Fasilitas apa saja yang mungkin dipergunakan.
Dengan demikian akan dapat memilih metode yang tepat
sehingga pelaksanaan proses belajar mengajar berhasil dengan baik.
b. Alat-alat pengajaran Al Qur’an Hadits
Dalam melaksanakan pengajaran Al Qur’an Hadits dibutuhkan
alat-alat pengajaran. Alat-alat pengajaran tersebut dibagi dalam
beberapa macam, yaitu :
1) Alat pengajaran klasikal.

37
Zuhairini. Abdul Ghofir. Metode Pembelajaran Pendidikan Agama Islam. UM PRES, 2004, hlm
74
Alat pengajaran klasikal yakni alat-alat pengajaran yang digunakan
oleh guru bersama-sama murid, sebagai contoh : papan tulis, kapur
tulis, tempat sholat dan sebagainya.
2) Alat pengajara individu.
Yakni alat pengajaran yang dimiliki oleh masing-masing guru dan
murid, buku pegangan guru dan buku pegangan murid serta buku
persiapan mengajar untuk guru.
3) Alat peraga.
Yakni alat-alat yang berfungsi memperjelas atau memberikan
gambaran yang kongkrit tentang hal-hal yang diajarkan, terdiri atas
dua macam:
a) Secara langsung.
Misalnya mengajarkan surat pendek.
b) Alat peraga tidak langsung.
Berkaitan dengan perkembangan teknologi modern pada abad
dua puluh ini mengakibatkan timbulnya alat-alat modern yang dapat
dipergunakan dalam bidang pendidikan antara lain :
(1) Visual Aids, yakni alat pendidikan yang dapat diserap melalui
indra penglihatan, seperti gambar-gambar yang diproyeksikan,
gambar-gambar didepan tulis dan sebagainya.
(2) Audio Aids, yakni alat pendidikan yang diserap melalui indra
pendengar, seperti radio, tape dan alat elektronik lainnya.
(3) Audio Visual Aids, yakni alat pendidikan yang dapat diserap
melalui mata dan telinga, seperti televisi, film dan sebainya.

c. Alat-Alat yang Berupa Langkah-Langkah yang Diambil untuk
Kelancaran Proses Belajar Mengajar Al Qur'an Hadits
Mengenai alat-alat dapat dibagi menjadi dua yaitu:
1) Alat pendidikan preventiv yaitu alat pendidikan yang bersifat
pencegahan yang bertujuan untuk menjaga hal-hal yang
menghambat atau menggangu kelancaran proses pendidikan dapat
dihindarkan. Sedangkan alat-alat yang termasuk alat-alat preventif
adalah :
a) Tata tertib yaitu deretan peraturan yang harus ditaati dalam
situasi atau dalam tata kehidupan tertentu.
b) Anjuran dan perintah, adalah saran atau ajakan untuk
melakukan sesuatu yang berguna.
c) Larangan, adalah suatu keharusan untuk tidak dilakukan.
d) Paksaan adalah suatu perintah dengan kekerasan terhadap anak
untuk melakukan sesuatu.
e) Disiplin adalah adanya kesediaan untuk mematuhi peraturan
dan larangan-larangannya.
2) Alat pendidikan represif, alat pendidikan yang bersifat kuratif atau
korektif yang bertujuan untuk menyadarkan anak unuk kembali
pada hal-hal yang benar, baik dan tertib. Alat represif itu digunakan
bila terjadi sesuatu yang dianggap bertentangan dengan peraturan-
peraturan. Adapun yang termasuk alat pendidikan represif itu
antara lain :
a) Pemberitahuan, yakni pemberitahuan pada anak didik yang
telah melakukan sesuatu yang dapat mengganggu atau
menghambat jalannya pendidikan.
b) Teguran, ada sesuatu peraturan kemudian dilanggar oleh anak
padahal dia telah maklum, maka teguran sebagai jalan awal.
c) Peringatan, diberikan pada anak yang telah beberapa kali
melakukan pelanggaran dan telah diberikan teguran pula atas
pelanggarannya.
d) Hukuman, tindakan paling akhir bila teguran dan peringatan
belum mampu mencegah anak melakukan pelangaran-
pelanggaran.
e) Ganjaran, bila keempat alternatif di atas merupakan alat
pendidikan represif yang kurang menyenangkan, maka
ganjaran adalah sebagai alat pendidikan represif yang
menyenangkan.
38

d. Problem yang dihadapi guru berkaitan dengan alat pendidikan
Sehubungan dengan pelaksanaan dan pengajaran Al Qur'an
Hadits, maka problem yang berkaitan dengan alat pendidikan adalah
sebagai berikut :

38
Indrakusuma, Pelaksanaan Pendidikan Agama Islam, Bandung : Rosdakarya, 1973 hlm 40
1) Kurang lengkapnya alat-alat pengajaran pada umumnya sehingga
menghambat kelancaran proses belajar mengajar misalnya sering
terjadi kurangnya buku pegangan bagi murid, buku-buku bacaan
majalah dan lain-lain. Sedangkan disisi lain guru dituntut untuk
menyampaikan materi secara CBSA, bagaimana mungkin bila
sarana yang ada kurang menadai.
2) Guru, harus bisa memberikan manfaat alat pendidikan represif
seperti pemberitahuan, teguran, peringatan, ganjaran dan hukuman
anak untuk memberi semangat dan motivasi dalam belajar.
3) Kurangnya kelengkapan kepustakaan dalam menunjang
keberhasilan pengajaran, hendaknya, diisi dengan berbagai buku
yang relevan sebagaui upaya untuk pengayaan terhadap
pengetahuan dan pengalaman sisiwa.
4) Kurang adanya sarana yang dapat menunjang kegiatan pengajaran
Al Qur'an Hadits.
39

4. Lingkungan sekolah dan problemnya
Adapun problematika pengajaran Al Qur’an Hadits yang berkaitan
dengan lingkungan adalah sebagai berikut :
a. Kurang adanya keteladanan dari pihak orang tua sebagai kepala
keluarga terhadap anak dalam mengamalkan syari’at Islam. Hal ini
dimungkinkan oleh keterbatasan waktu pihak orang tua, sehingga tidak
dapat membimbing keagamaan pada anak.

39
Zuhairini. Abdul Ghofir. Metode Pembelajaran Pendidikan Agama Islam. UM PRES, 2004, hlm
100
b. Kurang adanya pengkaderan terhadap generasi muda dalam
masyarakat tentang sistem pengembangan syiar Islam serta adanya
pengaruh dari budaya-budaya asing serta budaya agama lain yang
cenderung lebih ringan dalam masalah pengamalan ibadah, hal ini
sangat berbahaya bagi anak yang lemah imannya.
c. Kurang adanya komunikasi timbal balik antara lingkungan lembaga
formal, informal dan nonformal tentang pentingnya pengajaran Al
Qur’an Hadits bagi kehidupan sehari-hari.

C. Strategi Pembelajaran al-Qur’an Hadits di Sekolah
Mengingat belajar adalah proses bagi siswa dalam membangun gagasan atau
pemahaman sendiri, maka kegiatan pembelajaran hendaknya memberikan
kesempatan kepada siswa untuk melakukan hal itu secara lancar dan termotivasi.
Suasana belajar yang diciptakan guru harus melibatkan siswa secara aktif,
misalnya mengamati, bertanya dan mempertanyakan, menjelaskan, dan
sebagainya. Belajar aktif tidak dapat terjadi tanpa adanya partisipasi siswa.
Terdapat berbagai cara untuk membuat proses pembelajaran yang melibatkan
keaktifan siswa dan mengasah ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik. Proses
pembelajaran aktif dalam memperoleh informasi, keterampilan, dan sikap akan
terjadi melalui suatu proses pencarian dari diri siswa. Para siswa hendaknya lebih
dikondisikan berada dalam suatu bentuk pencarian daripada sebuah bentuk reaktif.
Yakni, mereka mencari jawaban terhadap pertanyaan baik yang dibuat oleh guru
maupun yang ditentukan oleh mereka sendiri. Semua ini dapat terjadi ketika siswa
diatur sedemikian rupa sehingga berbagai tugas dan kegiatan yang dilakssiswaan
sangat mendorong mereka untuk berpikir, bekerja, dan merasa.
Strategi pembelajaran berikut ini adalah di antara cara yang dapat digunakan
oleh guru untuk dapat mengaktifkan siswa. Guru diharapkan mengembangkan
atau mencari strategi lain yang dipandang lebih tepat. Sebab, pada dasarnya tidak
ada strategi yang paling ideal. Tiap-tiap strategi mempunyai kelebihan dan
kekurangan sendiri. Hal ini sangat bergantung pada tujuan yang hendak dicapai,
pengguna strategi (guru), ketersediaan fasilitas, dan kondisi siswa.
a. Strategi Pembelajaran untuk Mengaktifkan Kelompok
Proses belajar akan lebih efektif jika guru mengkondisikan agar setiap
siswa terlibat secara aktif dan terjadi hubungan yang dinamis dan saling
mendukung antara siswa satu dengan siswa yang lain. Berikut ini, beberapa
strategi pembelajaran dapat digunakan guru untuk mengaktifkan siswa secara
kolektif.
1. Tim Pendengar (listening teami)
Strategi ini dimaksudkan untuk mengaktifkan seluruh siswa dengan
membagi siswa secara berkelompok dan memberikan tugas yang berbeda
kepada tiap-tiap kelompok tersebut. Strategi ini dapat dibuat dengan
prosedur sebagai berikut:
a) Siswa dibagi ke dalam empat kelompok. Setiap kelompok mempunyai
peran dan tugas sendiri-sendiri. Kelompok 1 (sebagai kelompok
penanya) bertugas membuat pertanyaan yang didasarkan pada materi
yang telah disampaikan oleh guru. Kelompok 2 (sebagai kelompok
setuju) bertugas menyatakan poin-poin mana yang disepakati dan
menjelaskan alasannya. Kelompok 3 (sebagai kelompok tidak setuju)
bertugas mengomentari poin mana yang tidak disetujui dan
menjelaskan alasannya. Kelompok 4 (sebagai pembuat contoh)
bertugas membuat contoh atau aplikasi materi yang baru disampaikan
oleh guru.
b) Guru menyampaikan materi pelajaran. Setelah selesai, kelompok-
kelompok tersebut diberi waktu untuk melakssiswaan tugas sesuai
dengan yang ditetapkan. Tugas guru hanya memberikan pengarahan
agar empat kelompok tersebut mengemukakan tugasnya dengan baik.
Selain itu, guru juga memberikan komentar jika ada pendapat
kelompok yang menyimpang terlalu jauh dari materi pelajaran.
2. Membuat Catatan Terbimbing (guided note taking)
Dengan strategi ini guru memberikan satu borang yang dipersiapkan untuk
mendorong siswa mencatat selagi guru mengajar. Prosedur dari strategi ini
adalah sebagai berikut:
a. Guru mempersiapkan sebuah hand-out yang menyimpulkan tentang
poin penting dari materi pelajaran yang akan disampaikan.
b. Sebagai ganti dari memberikan teks yang lengkap, guru membuat
bahan pelajaran singkat yang di dalamnya ada bagian-bagian tertentu
yang dikosongkan. Sebagai contoh: Dalam Islam ada dua hal yang
dijadikan sebagai sumber ajaran, yaitu …….. dan ……….. Sumber
yang pertama diturunkan oleh Allah pada tanggal ….. Ramadhan.
Sumber kedua berupa sunnah Nabi yang berupa perbuatan atau ………,
perkataan atau ………., dan ketetapan atau …………
3. Pembelajaran Terbimbing
Dalam strategi ini guru menanyakan satu atau lebih pertanyaan untuk
membuka pelajaran. Cara ini merupakan modifikasi dari strategi ceramah
secara langsung. Prosedur strategi ini adalah:
a. Guru menentukan satu atau sejumlah pertanyaan yang dapat membuka
pengetahuan yang telah dimiliki siswa. Guru dapat menggunakan
pertanyaan yang mempunya beberapa alternatif jawaban.
b. Guru memberikan bahan materi pelajaran kepada siswa, baik yang
ditulis sendiri maupun melalui buku teks tentang materi yang akan
disampaikan ketika itu. Guru menyuruh siswa untuk mencari jawaban
dari pertanyaan yang telah diberikan melalui bahan tersebut.
c. Siswa menyampaikan hasil temuan atau jawabannya dari pertanyaan
yang diberikan.
4. Perdebatan Aktif (active debate)
Suatu perdebatan dapat menjadi sebuah metode berharga untuk
mengembangkan pemikiran dan refleksi, khususnya jika para siswa
diharapkan mengambil posisi yang bertentangan dengan pendapatnya. Ini
adalah sebuah strategi untuk suatu perdebatan yang secara aktif melibatkan
setiap siswa dalam kelas—bukan hanya orang-orang yang berdebat.
Prosedur dari strategi ini adalah:
a. Guru mengembangkan suatu pernyataan yang berkaitan dengan sebuah
isu kontroversial yang berkaitan dengan mata pelajaran, misalnya
“orang Islam sekarang lebih banyak memanfaatkan bank konvensional
ketimbang bank syari’ah,” atau “banyak di kalangan pelajar yang sudah
menjadi pecandu narkoba.”
b. Guru membagi kelas menjadi dua kelompok debat. Guru memberikan
tugas (secara acak) pada posisi “pro” pada satu kelompok dan posisi
“kontra” pada kelompok yang lain.
c. Selanjutnya, guru membuat dua atau empat sub-kelompok-sub-
kelompok di dalam masing-masing kelompok debat itu. Dalam sebuah
kelas dengan 24 siswa, misalnya, mungkin dapat dibuat tiga kelompok
pro dan tiga kelompok kontra, masing-masing berisi empat anggota.
Guru meminta kepada tiap-tiap sub-kelompok untuk mengembangkan
argumen-argumen untuk posisi yang ditentukannya, atau guru
memberikan sebuah daftar argumen yang lengkap yang mungkin
diskusikan dan dipilih oleh kelompok. Pada akhir diskusi mereka,
setiap sub-kelompok tersebut memilih seorang juru bicara.
d. Guru mengatur dua sampai empat kursi (tergantung pada jumlah sub-
sub kelompok yang dibuat untuk tiap sisi/bagian) untuk para juru bicara
kelompok pro dan, menghadap mereka, jumlah kursi yang sama untuk
para juru bicara kelompok kontra. Guru menempatkan siswa yang lain
di belakang team debat mereka. Untuk contoh awal, susunan akan
nampak seperti ini:
X X
X X
X pro kontra X
X X
X X
e. Guru dapat menyuruh siswa untuk memulai “perdebatan” dengan
meminta para juru bicara itu menyampaikan pandangan-pandangan
mereka.
f. Setelah setiap orang telah mendengar argumen-argumen pembuka, guru
dapat menghentikan perdebatan itu dan menggabung kembali sub-sub
kelompok semula. Guru meminta sub-sub kelompok itu untuk membuat
strategi bagaimana mengkounter argumen-argumen pembuka tersebut
dari sisi yang berlawanan. Selain itu, guru menyuruh masing-masing
sub-kelompok untuk memilih seorang juru bicara, lebih baik orang
yang baru.
g. Guru menyuruh siswa untuk memulai “perdebatan” itu. Guru menyuruh
juru-juru bicara itu, ditempatkan berhadapan satu sama lain, untuk
memberikan “kounter argumen”. Ketika perdebatan berlanjut (pastikan
untuk menukar antara dua sisi tersebut), guru mendorong siswa lainnya
untuk mencatat juru-juru debat mereka dengan berbagai argumen atau
bantahan yang disarankan. Selain itu, guru mendorong mereka untuk
menyambut dengan applaus terhadap argumen-argumen dari para wakil
team debat mereka.
h. Ketika guru menganggap bahwa diskusi sudah cukup, perdebatan
tersebut dapat diakhiri. Guru kemudian memberikan ulasan tentang
materi yang diperdebatkan tersebut.
5. Strategi Poin-Kounterpoin
Kegiatan ini merupakan sebuah teknik untuk merangsang diskusi dan
mendapatkan pemahaman lebih mendalam tentang berbagai isu kompleks.
Format tersebut mirip dengan sebuah perdebatan namun kurang formal dan
berjalan dengan lebih cepat. Prosedur strategi ini sebagai berikut:
a. Guru memilih sebuah masalah yang mempunyai dua sisi atau lebih,
misalnya tentang gejala pernikahan dini di masyarakat. Guru dapat
mengarahkan siswa agar mencari faktor penyebab yang memunculkan
fenomena ini.
b. Guru membagi kelas ke dalam kelompok-kelompok menurut jumlah
posisi yang telah ditetapkan, dan guru meminta tiap kelompok untuk
mengungkapkan argumennya untuk mendukung bidangnya. Guru dapat
mendorong siswa bekerja dengan patner tempat duduk atau kelompok-
kelompok inti yang kecil.
c. Gabungkan kembali seluruh kelas, tetapi mintalah para anggota dari
tiap kelompok untuk duduk bersama dengan jarak antara sub-sub
kelompok itu. Perdebatan kemudian dimulai.
d. Setelah perdebatan selesai, guru memberikan komentar tentang materi
yang diperdebatkan.
6. Strategi menggabung dua kekuatan (the power of two)
Kegiatan ini dilakukan untuk meningkatkan belajar kolaboratif dan
mendorong munculnya keuntungan dari sinergi itu, sebab dua kepala
[orang] tentu lebih baik daripada satu. Prosedur strategi ini sebagai berikut:
a. Guru memberi siswa satu atau lebih pertanyaan yang membutuhkan
refleksi dan pikiran. Sebagai contoh : mengapa puasa dapat
menyehatkan tubuh? Bagaimana cara berwudlu yang baik dan benar?
Mengapa orang fakir dan miskin perlu disantuni?
b. Guru meminta siswa untuk menjawab pertanyaan sendiri-sendiri.
c. Setelah semua melengkapi jawabannya, guru membentuk siswa ke
dalam pasangan dan meminta mereka untuk berbagi (sharing)
jawabannya dengan jawaban yang dibuat teman yang lain.
d. Guru memintal pasangan tersebut untuk membuat jawaban baru untuk
masing-masing pertanyaan dengan memperbaiki respon masing-
masing individu.
e. Ketika semua pasangan selesai menulis jawaban baru, guru
membandingkan jawaban dari tiap-tiap pasangan ke pasangan yang
lain.
7. Pertanyaan Kelompok (team quiz)
Teknik tim ini dapat meningkatkan kemampuan tanggung jawab siswa
tentang apa yang mereka pelajari melalui cara yang menyenangkan dan
tidak menakutkan. Prosedur strategi ini adalah sebagai berikut:
a. Guru memilih topik yang dapat dipresentasikan dalam tiga bagian,
misalnya tentang pernikahan dan perceraian dalam Islam.
b. Guru membagi siswa menjadi tiga kelompok
c. Guru menjelaskan bentuk sesinya dan memulai presentasi. Guru
membatasi presentasi sampai 10 menit atau kurang.
d. Guru meminta tim A menyiapkan quiz yang berjawaban singkat. Quiz
ini tidak memakan waktu lebih dari lima menit untuk persiapan. Tim B
dan C memanfaatkan waktu untuk meninjau lagi catatan mereka.
e. Tim A menguji anggota tim B. Jika Tim B tidak bisa menjawab, Tim C
diberi kesempatan untuk menjawabnya.
f. Tim A melanjutkan ke pertanyaan selanjutnya kepada anggota Tim C,
dan mengulangi proses yang sama.
g. Ketika quiz selesai, guru melanjutkan pada bagian kedua pelajaran, dan
menunjuk Tim B sebagaai pemimpin quiz.
h. Setelah Tim B menyelesaikan ujian tersebut, guru melanjutkan pada
bagian ketiga dan menentukan tim C sebagai pemimpin quiz.
b. Strategi Pembelajaran untuk Mengaktifkan Individu
1. Strategi membaca dengan keras (reading aloud)
Membaca suatu teks dengan keras dapat membantu siswa memfokuskan
perhatian secara mental, menimbulkan pertanyaan-pertanyaan, dan
merangsang diskusi. Strategi tersebut mempunyai efek pada memusatkan
perhatian dan membuat suatu kelompok yang kohesif. Prosedur dari
strategi ini adalah sebagai berikut:
a. Guru memilih sebuah teks yang cukup menarik untuk dibaca dengan
keras, misalnya tentang manasik haji. Guru hendaknya membatasi
dengan suatu pilihan teks yang kurang dari 500 kata.
b. Guru menjelaskan teks itu pada siswa secara singkat. Guru
memperjelas poin-poin kunci atau masalah-masalah pokok yang dapat
diangkat.
c. Guru membagi bacaan teks itu dengan alinea-alinea atau beberapa cara
lainnya. Guru menyuruh sukarelawan-sukarelawan untuk membaca
keras bagian-bagian yang berbeda.
d. Ketika bacaan-bacaan tersebut berjalan, guru menghentikan di beberapa
tempat untuk menekankan poin-poin tertentu, kemudian guru
memunculkan beberapa pertanyaan, atau memberikan contoh-contoh.
Guru dapat membuat diskusi-diskusi singkat jika para siswa
menunjukkan minat dalam bagian tertentu. Kemudian guru melanjutkan
dengan menguji apa yang ada dalam teks tersebut.
2. Setiap Orang adalah Guru (Everyone is a teacher here).
Ini merupakan sebuah strategi yang mudah guna memperoleh partisipasi
kelas yang besar dan tanggung jawab individu. Strategi ini memberikan
kesempatan pada setiap siswa untuk bertindak sebagai seorang “pengajar”
terhadap siswa lain.
Prosedur dari strategi ini adalah:
a. Guru membagikan kartu indeks kepada setiap siswa. Guru meminta
para peserta menulis sebuah pertanyaan yang mereka miliki tentang
materi pelajaran yang sedang dipelajari di dalam kelas atau topik
khusus yang akan mereka diskusikan di kelas. Misalnya ketika materi
pelajaran tentang zakat, maka mereka membuat pertanyaan yang
berkaitan dengan zakat.
b. Guru mengumpulkan kartu, mengocok dan membagikan satu pada
setiap siswa. Guru meminta siswa membaca diam-diam pertanyaan atau
topik pada kartu dan pikirkan satu jawaban.
c. Guru memanggil sukarelawan yang akan membaca dengan keras kartu
yang mereka dapat dan memberi respon.
d. Setelah diberi respon, guru meminta pada yang lain di dalam kelas
untuk menambahkan apa yang telah disumbang oleh sukarelawan
tersebut.
e. Guru melanjutkan proses itu selama masih ada sukarelawan.
3. Menulis Pengalaman secara Langsung (writing in the here and now)
Menulis dapat membantu siswa merefleksikan pengalaman-pengalaman
yang telah mereka alami. Prosedur dari strategi ini adalah:
a. Guru memilih jenis pengalaman yang diinginkan untuk ditulis oleh siswa.
Ia bisa berupa peristiwa masa lampau atau yang akan datang. Diantara
contoh yang dapat diangkat adalah memandikan jenazah, melakukan
ibadah haji, atau sahur pada bulan Ramadhan.
b. Guru menginformasikan kepada siswa tentang pengalaman yang telah
dipilih untuk tujuan penulisan reflektif. Guru memberitahu mereka bahwa
cara yang berharga untuk merefleksikan pengalaman adalah
mengenangkan atau mengalaminya untuk pertama kali di sini dan saat
sekarang. Dengan demikian tindakan itu menjadikan pengaruh lebih jelas
dan lebih dramatik dari pada menulis tentang sesuatu di “sana dan
kemudian” atau di masa depan yang jauh.
c. Guru memerintahkan siswa untuk menulis, saat sekarang, tentang
pengalaman yang telah dipilih. Perintahkan mereka untuk memulai awal
pengalaman dan menulis apa yang sedang mereka dan lainnya lakukan dan
rasakan. Guru menyuruh siswa untuk menulis sebanyak mungkin yang
mereka inginkan tentang peristiwa-peristiwa yang terjadi dan perasaan-
perasaan yang dihasilaknnya.
d. Guru memberikan waktu yang cukup untuk menulis. Siswa seharusnya
tidak merasa terburu-buru. Ketika mereka selesi, guru mengajak mereka
untuk membacakan tentang refleksinya.
e. Guru mendiskusikan hasil pengalaman siswa tersebut bersama-sama.

D. Faktor faktor yang mempengaruhi pembelajaran Al-Qur’an Hadits di
Kelas Sekolah
Pembelajaran terkait bagaimana (how to) membelajarkan siswa atau
santri atau bagaimana membuat santri dapat belajar dengan mudah dan
terdorong oleh kemauannya sendiri untuk mempelajari apa (what to) yang
teraktualisasikan dalam kurikulum (kurikulum pesantren) sebagai
kebutuhan (needs) santri.karena itu, pembelajaran berupaya menjabarkan
nilai-nilai yang terkandung dalam kurikulum (pesantren) dengan
menganalis tujuan pembelajaran dan karakteristik isi bidang studi
pendidikan agama yang terkandung ddi dalam kurikulum.
Dalam pembelajaran terdapat tiga komponen atau faktor utama yang
saling mempengaruhi dalam proses pembelajaran pendidikan agama.
Ketiga komponentiu adalah: (1) kondisi pembelajaran (pembelajaran Al-
Qur’an Hadits); (2) metode pembelajaran Al- Qur’an Hadits; (3) hasil
pembelajaran Al-Qur’an
40

1. Faktor Kondisi
Faktor kondisi ini berinteraksi denagan pemilihan, penetapan, dan
pengembangfan metode pembelajaran Al-Qur’an Kondisi pembelajaran
Al-Qur’anadalah semua faktor yang mempengaruhi penggunaan metode
pembelajaran Al-Qur’an Karena itu perhatian kita adalah berusaha
mengientifikasikan dan mendiskripsikan faktor yang kondisi
pembelajaran, yaitu (1) tujuan dan karakteristik bidang studi Al- Qur’an
Hadits, (2) kendala dan karakteristik bidang studi Al- Qur’an Hadits, (3)
karaktristik peserta didik.
41

2. Faktor Metode
Metode pembelajaran dapat diklasifikasikan menjadi: (1) strategi
pengorganisasian, (2) strategi penyampaian, dan (3) strategi pengelolahn

40
Muhaimin dkk. Paradigma Pendidikkan Islam, (Suatu Upaya Meng Efektifkan Pendidikan
Agama Islam di Sekolah), (Bandung,, Rosda Karya. 2002), Hal. 146

41
Ibid., hal 150
pembelajaran. Metode pembelajaran Al-Qur’andidefinisikan sebagai cara-
cara tertentu yang paling cocok untuk dapat digunakan dalam mencapai
hasil pembelajaran Al-Qur’anyang berada dalam kondisi pembelajaran
tertentu. Karena itu, metode pembelajaran Al-Qur’andapat berbeda-beda
menyesuaikan dengan hasil pembelajaran dan kondisi pembelajaran yang
berbeda pula. Sedangkan metode pembelajaran Al-Qur’anbanyak sekali,
metode Al-Nahdhiyah, metode Iqro’, metode Qiroaty, metode Tartila dan
lain-lain. Selain dari pada itu metode pembelajaran agama (Al- Qur’an
Hadits) banyak sekali, antara lain metode ceramah, Tanya jawab, diskusi
dan lain-lain.
3. Faktor Hasil
Hasil pembelajaran dapat diklasifikasikan menjadi kefektifan,
efisiensi, dan daya tarik. Keefektifan belajar dapat diukur dengan kriteria:
(1) kecermatan penguasaan kemampuan atau prilaku yang dipelajari, (2)
kecepatan unjuk kerja sebagai beuntuk hasil belajar, (3) kesesuaian dengan
prosedur kegiatan belajar yang harus ditempuh, (4) kuantitas unjuk kerja
sebagai bentuk hasil belajar, (5) kualitas hasil akhir yang dapat dicapai, (6)
tingkat alih belajar, dan (7) tingkat retensi belajar. Sedangkan efesiensi
hasil pembelajaran dapat diukur dengan rasio antara kefektifan dengan
jumlah waktu yang digunakan atau dengn jumlah biaya yang dikeluarkan.
Dan daya tarik pembelajaran biasanya dapat diukur dengan mengamati
kecenderungan peserta didik untuk berkeinginan terus belajar.
42


42
Ibid., hal 156
Dalam pelaksanaan pendidikan secara keseluruhan maka perlu dapat
diperhatikan faktor-faktor pendidikan. Yang mana hal itu mempunyai
pengaruh sangat besar atau salah satu penentu keberhasilan suatu
pendidikan.
Faktor-faktor yang mendukung dalam keberhasilan pendidikan sebagai
berikut:
1. Faktor Siswa
Siswa atau peserta didik (santri) termasuk faktor yang penting, karena
lembaga pendidikan itu ada karena ada siswanya. Kalau tidak ada
siswanya maka tidak akan terjadi pembelajaran. Menurut Sastropradja,
anak menurut Al-Ghazali diistilahkan dengan sebutan “Thalb al-Ilmi”
penuntut ilmu pengetahuan atau anak yang sedang mengalami
perkembangan jasmani dan rohani sejak awal hingga ia meninggal dunia
43

Menurut Al-Abrasyi kewajiban-kewajiban yang harus diperhatikan
oleh anak adalah sebagai berikut:
a. Harus membersihkan hatinya sebelum belajar
b. Belajar untuk mengisi jiwanya dengan fadilah, mendekatkan diri
kepada Allah, bukan untuk membanggakan diri.
c. Bersedia mencari ilmu rela meninggalkan keluarga dan tanah air.
d. Menghormati dan memuliakan guru
e. Bersungguh-sungguh dan tekun belajar
f. Bertekad belajar hingga akhir hayat.

43
Arief, Pengantar Ilmu Metodologi Pendidikan Islam, (Jakarta, Ciputat Pers 2002), Hal.
74
Sedangkan dalam kitab “Ta’limul Muta’allim “ yang di tulis Imam
Zarnuji Sayidina Ali bersyair,
ِ نﺎَ ﻴَ ﺒِ ﺑﺎَ ﻬــــــــِ ﻋْ ﻮُ ﻤْ ﺠَ ﻣ ْ ﻦَ ﻋ َ ﻚْ ﻴِ ﺒْ ﻧُ ﺄَ ﺳ ﴾﴿ ٍ ﺔﱠ ــــــــﺘِ ﺴِ ﺑ ﱠ ﻻِ ا َ ﻢْ ﻠِ ﻌْ ﻟا ُ لﺎَ ﻨَ ﺗ َ َ ﻻ َ َ ﻻَ َ أ
َ ﺷْ رِ اَ و ﴾﴿ ٌ ﺔَ ﻐْ ﻠُ ﺑَ وٌ رﺎَ ﺒِ ﻄْ ﺻاَ و ٌ صْ ﺮِ ﺣَ وٌ ءﺎَ آَ ذ ِ نﺎَ ــــــــﻣَ ز ُ لْ ﻮُ ﻃَ و ٌ ذﺎَ ﺘْ ﺳُ أ ُ دﺎ
“Ingatlah,kamu tidak akan meraih ilmu keculi dengan enam hal yang
akan kuterangkan semuanya berikut ini.
Yaitu, kecerdasan, minat yang besar,kesabaran, bekal yang cukup,
petunjuk guru dan waktu yang cukup lama.”
44


2. Faktor Guru
Guru adalah orang dewasa yang bertanggung jawab memberi
bimbingan atau bantuan terhadap anak didik dalam perkembangan jasmani
dan rohaninya, agar mencapai kedewasaannya, mampu melaksanakan
tugasnya sebagai khalifah Allah di muka bumi dan sebagai makhluk sosial
dan individu yang sanggup berdiri sendiri.
a) Peranan pendidik atau guru menurut Sudjana ada tiga yaitu:
1) Peran guru sebagai pemimpin belajar, artinya merencanakan,
mengorganisasi, melaksanakan, dan mengontol kegiatan siswa ketika
belajar.
2) Guru sebagai fasilitator belajar, artinya guru meberikan kemudahan-
kemudahan pada siswa dalam melakukan kegiatan belajarnya. Adapun

44
A. Ma’ruf Asrori, Etika Belajar Bagi Penuntut Ilmu (Terjemah Ta’lim Muta’alim),
(Surabya, Al-Miftah. 1996), Hal. 26.

kemudahan tersebut bisa diupayakan dengan berbagai beuntuk
diantaranya; menyediakan alat atau sumber belajar.
3) Guru sebagai moderator belajar, artinya sebagai menampung persoalan
yang diajukan siswa dan mengembalikan lagi persoalan tersebut
kepada siswa lain.
45

b) Syarat pendidik dalam pandangan pendidikan Islam, sebagai berikut:
1) Taqwa kepada Allah. Guru menjadi tauladan bagi siswa-siswinya,
guru digugu dan ditiru (pepatah jawa), di contoh gerak geriknya dan di
segani perkataannya.
2) Berilmu, artinya mampu dan mau mengajarkan ilmunya kepada orang
lain
3) Sehat jasmani dan rohani ُ ﻢِ ﻠﱠﺴﻟا ِ ﻢْ ﺴِ ﺠْ ﻟاﻰِ ﻓ ُ ﻢِ ﻟﺎﱠ ﺴﻟا ُ ﻞْ ﻘَ ﻌْ ﻟَ ا Akal yang sehat
terdapat pada tubuh yang sehat. “mensana incorpoe sano”. Kesehatan
badan (jasmani) sangat mempengaruhi semangat bekerja.
4) Berkelakuan baik. Berbudi pekerti luhur, sesuai dengan sebagian dari
tujuan pendidikan adalah membeuntuk akhlak yang baik
Bertolak dari hal tersebut Humam, menjelaskan tentang syarat-syarat
dalam mengajarkan Al-Qur’an” bahwa keberhasilan proses pembelajaran
tergantung dari kualitas dan kuantitas gurunya". Sedangkan syarat menjadi
ustadz dan ustadzah adalah: (1) penguasaan ilmu tajwid; (2) Kepribadian

45
Sudjana, Cara Siswa Belajar Aktif Dalam Proses Belajar Mengajar, (Bandung, Sinar
Baru Algesindo, 1989), Hal. 32-33.

akhlak dan kemampuan mengajarnya; (3) sifat kebapakan dan keibuan;
dan (4) tingkat pendidikan.
46

Menurut Taufiqurahman, kriteria yang harus dimilki oleh guru agar
menjadi tenaga yang profesional di bidang pembelajaran Al-Qur’anantara
lain:
47

a. Guru harus mampu menguasai ilmu tajwid baik secara teoritis maupun
praktis.
b. Guru harus mampu membaca ayat-ayat suci Al-Qur’andengan
artikulasi yang baik, benar dan fasih (mujawwid dan murottil).
c. Guru telah lulus ditashih dengan baik dan benar.
d. Guru memahami secara baik dan benar tentang konsepsi metode
(jibril) da implementasinya, serta memahami berbagai metodologi
pembelajaran baca tulis Al-Qur’andan perkembangannya.
e. Guru harus selalu berusaha menambah wawasan keilmuan, baik yang
berhubungan dengan ilmu Al-Qur’anmaupun dengan ilmu lainnya.
f. Guru harus mampu menganalisi kesalahan (lahn), baik lahn khofy
(samar) maupun jaly (jelas), yang ia temuai pada diri santri, dan ia bisa
membenarkannya dengan cara yang baik dan bersifat edukatif.
g. Guru harus mampu menerapkan metode (jibril) secara konsisten dan
kreatif dalam memngembangkannya dengan teknik-teknik

46
Humam. Pedoman Pengelolahan, Pembinaan Dan Pengembangan TKA-TPA
Nasional., (Yogyakarta. Balai Penelitian dan Pengembangan System Pembelajaran Baca Tulis Al-
qur’an. AMM. 1993), Hal. 19.
47
H.R. Taufiqurrahman. MA. Metode Jibril Metode PIQ-Singosari Bimbingan KHM.
Bashori Alwi, ( Malang. IKAPIQ Malang. 2005), Hal. 69-70.
pembelajaran yang variatif, agar pembelajaran berlangsunbg efektif
dan efisien untuk mencapai tujuan yang dinginkan.
h. Guru mamapu menggunakan media pembelajaran dengan baik dan
benar dan mampu menyampaikan materi pelajaran dengan jelas dan
akurat, disesuaikan dengan kemampuan para santri.
i. Guru harus selalu memotivasi santri, menghidupkan suasana kelas
yang dinamis, dan menciptakan lingkungan belajar yang kondusif bagi
pembelajaran Al-Qur’an
j. Guru harus mampu memenejemen lembaga pendididkan Al-Qur’andan
dan terus menjalin kerjasam dengan lembaga pendidikan lainnya.
Tertama PIQ sebagai sumber utama dan cabang-cabangnya.
k. Guru harus beradab denagn tatakaram qur’any, baik secara lahiriyah
maupun bathiniyah. Adab-adab lahiriyah seperti: bersuci, beraroma
wangi, menjaga kebersihan lingkungan belajar, berpenampilan
menarik, bersikap terpuji dan sebagainya. Sedangkan adab-adab
bathiniyah seperti sifat khusy, selalu bertafakkur dan tadabburdan
sebagainya.







BAB III
METODE PENELITIAN

A. Lokasi Penelitian
Peneliti memilih lokasi penelitian di MI Raudlatus Shibyan yang terletak
di Desa Plampang Kecamatan Paiton Kabupaten Probolinggo. Pemilihan lokasi
ini dengan beberapa pertimbangan peneliti, yakni :
c) Terdapat Taman Pendidikan Al Qur’an di desa tersebut, dan sebagian besar
siswa MI. Raudlatus Shibyan juga belajar di TPQ tersebut.
d) Letaknya sangat dekat dengan tempat tinggal peneliti sehingga
memungkinkan untuk melakukan penelitian mendalam dan seksama.
B. Pendekatan dan Jenis Penelitian
Dalam penelitian skripsi ini, penulis menggunakan pendekatan kuantitatif
karena penelitian ini merupakan suatu bentuk penelitian yang bersifat deskriptif
kuantitatif. Dikatakan deskriptif kuantitatif karena penelitian ini bertujuan untuk
mendiskripsikan hasil pengolahan data yang berupa angka.
Penelitian kuantitatif dituntut untuk menggunakan angka, mulai dari
pengumpulan data, penafsiran terhadap data tersebut, serta penampilan hasilnya.
Demikian juga pemahaman akan kesimpulan penelitian lebih akan lebih baik
apabila juga disertai tabel, grafik, bagan, gambar atau tampilan lain.
48

Ditinjau dari permasalahan yang diteliti, yaitu Pengaruh hasil
pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an Terhadap Peningkatan Prestasi

48
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Rineka Cipta,
Jakarta, 2002, halaman 11.
Belajar Al Qur’an Hadits, serta tujuan yang ingin dicapai adalah menjelaskan
hubungan beberapa variable yang sudah ditetapkan, maka jenis penelitian ini yang
digunakan adalah penelitian penjelasan (explanatory).
Menurut Arikunto
49
penelitian explanatory adalah penelitian yang
bertujuan untuk menjelaskan adanya hubungan tiap variable dan untuk menguji
hipotesis yang telah diuji sebelumnya.
Alasan menggunakan penelitian penjelasan ini adalah untuk mendapatkan
hasil diharapkan. Dalam penelitian ini digunakan teknik pengumpulan data yang
duigunakan yaitu: Kuesioner, dokumentasi, dan wawancara.
Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian deskriptif yang
mengambil sample dari suatu populasi secara langsung sebagai pengumpuln data
yang pokok yaitu alumni TPQ yang telah belajar Di Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo.
C. Kehadiran Peneliti
Dalam penelitian ini, peneliti bertindak sebagai instrumen sekaligus sebagai
pengumpul data. Sedangkan instrumen selain manusia dapat pula digunakan,
namun fungsinya tersebut hanya sebagai pendukung dan pembantu dalam
penelitian.
Untuk mengumpulkan data sebanyak-banyaknya penulis terjun langsung
dan membaur dalam komunitas subyek penelitian. Peranan penulis sebagai
instrumen utama dalam proses pengumpulan data, penulis realisasikan dengan

49
Ibid, hlm. 26
mengamati dan berdialog secara langsung dengan beberapa pihak dan elemen
yang berkaitan.
Waktu yang penulis gunakan beragam dan direncanakan secara sistematis,
terkadang dengan suasana santai bahkan kadangkala juga secara resmi (formal).
Disamping itu, penulis juga merekam dokumen resmi Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo, dan juga merekam secara audio
visual keadaan lembaga tersebut yang digunakan sebagai tempat berlangsungnya
proses Pendidikan Agama Islam.
Selama di lapangan, penulis telah melakukan pengamatan berperan serta,
sebagaimana didefinisikan oleh Bogdan yang dikutip Moleong bahwa:
Pengamatan berperan serta sebagai penelitian yang bercirikan interaksi
sosial yang memakan waktu cukup lama antara peneliti dengan subjek
dalam lingkungan subjek, dan selama itu data dalam bentuk catatan
lapangan dikumpulkan secara sistematis dan berlaku tanpa gangguan.
50


D. Data dan Sumber Data
a. Jenis Data
Karena penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar Pengaruh
hasil pembelajaran TPQ dalam peningkatan prestasi belajar Al Qur’an Hadits di
Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo, maka data
yang diperlukan antara lain :
Data tentang situasi daerah penelitian yang meliputi :
g) Letak geografis Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
Probolinggo

50
Lexy J. Moleong. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. 2002
h) Sejarah berdirinya Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang
Paiton Probolinggo
i) Struktur organisasi
j) Keadaan Guru Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
Probolinggo
k) Keadaan siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
Probolinggo
l) Gambar denah Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
Probolinggo
Data tentang pelaksanaan pendidikan dan pengajaran di Madrasah
Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo yang
meliputi:
d) Sistem pelaksanaan pendidikan dan pengajaran Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo.
e) Prestasi belajar siswa
f) Sarana dan prasarana pendidikan
b. Sumber Data
Yang dimaksud dengan sumber data dalam penelitian adalah subyek dari
mana data dapat diperoleh.
51
Pada dasarnya sumber data dalam penelitian ini
penulis peroleh dari kepala sekolah, dewan guru dan wali kelas serta dokumentasi
Madrasah Ibtidaiyah dan sebagian siswa baik yang berkenaan dengan prestasi
belajar siswa maupun data-data lain yang penulis perlukan.

51
Ibid. halaman 108.
E. Populasi dan Sampel
c. Populasi
Pengertian populasi adalah keseluruhan obyek penelitian.
52
Menurut Winarto
Surachmad, populasi adalah kelompok subyek baik yang berbentuk manusia,
gejala-gejala, nilai tes, benda-benda atau sesuatu peristiwa.
53
Jadi populasi bersifat
umum dan meliputi berbagai keadaan. Dalam penelitian kali ini populasinya
adalah semua siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
Probolinggo yang telah mengikuti dan yang tidak mengikuti pendidikan dan
pengajaran di TPQ sebanyak 78 (Siswa/santri TPQ, Ustadz / Ustadzah, Kepalah
Sekolah dan Guru PAI).
d. Sampel
Sedangkan yang dimaksud dengan sampel adalah bagian dari keseluruhan
obyek penelitian (populasi) yang dipandang sebagai wakil dari populasi. Hal ini
dimaksudkan untuk memperkecil obyek yang diteliti sehingga peneliti dapat
dengan mudah mengorganisasikan agar dapat diperoleh hasil yang obyektif.
Sedangkan yang dijadikan sampel dalam penelitian ini adalah sebagian murid
Madrasah Ibtidaiyah mulai dari kelas IV (tiga) sampai dengan kelas VI (Enam)
yang telah mengikuti dan tidak mengikuti pendidikan dan pengajaran di TPQ akan
diambil oleh penulis sebanyak 55% dari jumlah keseluruhan sebanyak 39 siswa.
F. Instrumen Penelitian
Guna memperoleh data yang diperlukan maka perlu adanya alat-alat
pengumpul data atau instrumen, sebab instrumen sangat berpengaruh terhadap

52
Ibid. halaman 115
53
Winarto Surahmat.Dasar Dan Teknik Pengantar Metode
Ilmiah,Tarsito,Bandung,1978,Hal.84
hasil penelitian. Instrumen yang baik akan menghasilkan data-data yang baik dan
sesuai dengan kebutuhan. Oleh karena itu data harus cocok dan mampu bagi
pemecahan masalah. Dalam hal ini Winarno Surachmad menyatakan bahwa :
“Setiap alat pengukur yang baik akan memiliki sifat-sifat tertentu yang
sama untuk setiap jenis tujuan dan situasi penyelidikan. Semua sedikitnya
memiliki dua sifat, reliabilitas dan validitas pengukuran. Tidak adanya
suatu dari sifat ini menjadikan alat itu tidak dapat memenuhi kriteria
sebagai alat yang baik”.
54


Sifat-sifat yang lain yang harus dipenuhi adalah obyektifitas dan adanya
petunjuk penggunaan. Adapun instrumen yang dibuat penulis guna menjaring data
adalah angket untuk siswa. Jenis angket yang dipilih adalah Skala Likert, dimana
menurut Kinner dalam Umar (1994 :64) pengukuran adalah sebagai upaya
bilangan terhadap karakteristik obyek dan peristiwa yang sesuai dengan kaidah.
Dalam hal ini semua pertanyaan dalam kuisioner di beri nilai 1 sampai 5, yaitu :
f. Sangat Setuju Nilai : 5
g. Setuju Nilai : 4
h. Netral/tidak pasti Nilai : 3
i. Tidak Setuju Nilai : 2
j. Sangat tidak Setuju Nilai : 1

G. Teknik Pengumpulan Data

54
Ibidt, hal. 145
Metode pengumpulan data dalam penelitian ini, penyusun berusaha mencari
informasi-informasi yang berkaitan dengan pembahasan masalah skripsi ini baik
berupa fakta-fakta, pendapat maupun catatan arsip. Dengan metode pengumpulan
data ini diharapkan akan dapat diperoleh data yang diperlukan dengan tujuan
penulisan.
Pengumpulan data tersebut penyusun menggunakan beberapa metode sebagai
berikut:
e. Metode Observasi
Metode Observasi adalah metode yang dilakukan dengan jalan mengadakan
pengamatan terhadap subjek yang diteliti sebagaimana yang telah dikatakan oleh
Sutrisno Hadi: “Metode observasi bisa dikatakan sebagai pengamatan dan
pencatatan dengan sistematika fenomena-fenomena yang diselidiki, dalam arti
yang luas, observasi tidak hanya terbatas pada pengamatan yang dilakukan baik
secara langsung maupun tidak langsung”.
55

Metode ini digunakan untuk mengumpulkan data dengan jalan mengadakan
pengamatan secara langsung dan sistematis terhadap subjek yang diteliti, dalam
hal ini penulis menggunakan observasi, adalah dengan cara penulis secara
langsung mendatangi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan, serta
memperhatikan jalannya proses pembelajaran al-Qur’an Hadits.
f. Metode Interview
Metode interview adalah teknik pengumpulan data yang digunakan untuk
mendapatkan keterangan dari responden melalui interview ataupun wawancara


55
Sutrisno Hadi, Metodologi Research, Yogjakarta,UGM, 1975. Hal 136.
secara langsung. Dalam hal ini Moh. Nasir menegaskan bahwa: “wawancara
adalah proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara tanya
jawab sambil bertatap muka antara penanya atau pewawancara dengan si
penjawab atau responden dengan menggunakan alat yang dinamakan interview
quide (panduan wawancara).
56

Dalam menggunakan metode interview ini peneliti melakukan komunikasi
langsung atau wawancara dengan responden sebagai pihak yang memberikan
keterangan yang penulis perlukan untuk melengkapi data yang dibutuhkan.
g. Metode Dokumentasi
Metode ini merupakan metode pengumpulan data dalam mengadakan
penelitian ini bersumber pada tulisan. Artinya pengumpulan data diperoleh dari
sumber-sumber yang berupa catatan tertentu, atau sebagai bukti tertulis yang tidak
dapat berubah kebenarannya.
Dalam melaksanakan metode dokumentasi peneliti menyelidiki benda-benda
tertulis seperti, buku, majalah, dokumen peraturan-peraturan, notulen rapat,
catatan harian, raport siswa dan sebagainya.
57

Dalam metode ini penulis mempergunakan dokumen untuk mencari data yang
berhubungan dengan kondisi subjek yaitu: keadaan jumlah anak didik atau santri,
keadaan jumlah guru dan jabatannya serta prestasi belajar siswa.
h. Angket

56
Moh.Nasir, Metode Penelitian, Ghalia Indonesia, Jakarta, 1998, Hal: 234
57
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian, Rineka Cipta, Jakarta, 1992, Hal: 131
Menurut Suharsimi Arikunto, angket merupakan sejumlah pertanyaan tertulis
yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan
tentang pribadinya atau tentang hal-hal yang diketahui.
58

Jadi metode ini berupa daftar pertanyaan tertulis yang disusun dan disebarkan
untuk mendapatkan informasi dari beberapa responden yang diteliti, angket yang
dipergunakan bersifat tertutup, karena telah disediakan sebelumnya dengan
berbagai alternatif jawaban. Hal ini untuk memudahkan responden mengisi secara
obyektif dan mudah untuk ditabulasikan.
Metode ini penulis pergunakan untuk memperoleh data guna diproses untuk
membuktikan hipotesa yang diajukan,. Angket yang diajukan pada responden
disusun berdasarkan indikator-indikator yang ada dalam masing-masing variabel.
8. Analisis Data
a. Uji Validitas
Validitas didefinisikan sebagai sejauh mana ketepatan dan kecermatan suatu
alat ukur dalam melakukan fungsi ukurnya. Suliyanto (2005: 40).
59
Suatu alat
ukur yang valid, mempunyai validitas yang tinggi. Sebuah alat ukur dikatakan
valid apabila mampu mengukur apa yang diinginkan. Tinggi rendahnya validitas
alat ukur menunjukkan sejauh mana data yang terkumpul tidak menyimpang dari
gambaran tentang variabel yang dimaksud. Di dalam penelitian ini, kuesioner
penelitian terbentuk dari 2 konsep yang terdiri dari produk dan harga.
Korelasi Product Moment dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai
berikut :

58
Suharsimi Arikunto, OP.Cit,hal 140
59
Suliyanto, Analisis Data Dalam Pemasaran, Ghalia Indonesia, Bogor, 2005, Hal 40
xy
r
=
( )( )
( ) ( ) ( ) ( ) [ ]
∑ ∑ ∑ ∑
∑ ∑ ∑
− −

2
2
2
2
. .
.
Y Y N X X N
Y X XY N

Dimana :
xy
r
= koefisien product moment (korelasi antara X dan Y)
N = jumlah subyek
X = jumlah skor item
Y = jumlah skor total
XY = jumlah perkalian antara skor item dengan skor total
2
X
= jumlah kuadrat skor item

2
Y
= jumlah kuadrat skor total
Perhitungan validitas alat ukur dalam penelitian ini dilakukan
menggunakan komputer dengan program Statistical Program for Social Science
(SSPS) for Windows Versi 11.00 sebagai program analisa kesahihan butir.
Parameter yang digunakan adalah dengan membandingkan hasil korelasi atau
r
hitung
dengan r
tabel
atau menggunakan probabilitas.
60

Pengambilan keputusan pada saat menguji kevalidan instrumen adalah jika
r
hitung
> r
tabel
maka instrument dikatakan valid atau jika probabilitas (sig) < 0,05
maka instrumen dapat dikatakan valid.
b. Uji Reliabilitas
Reliabilitas pada dasarnya adalah sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat
dipercaya. Jika hasil pengukuran yang dilakukan berulang menghasilkan hal yang

60
Ibid, Hal 54
relatif sama, pengukuran tersebut dianggap memiliki tingkat reliabilitas yang baik.
Suliyanto (2005: 42).
61

Pengujian reliabilitas instrumen dilakukan dengan menguji skor antar item dengan
menggunakan rumus alpha cronbach (Arikunto,1998: 193) yaitu:
62

r
11
=








σ
σ
− 







2
t
2
b
1
1 k
k


Di mana :
r
11
= reliabilitas instrumen
k = banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal
σb2 = jumlah varians butir
σt2 = varians total


Tabel 1.1
TENTANG
HUBUNGAN JUMLAH BUTIR DENGAN RELIABILITAS INSTRUMEN
PENELITIAN

Jumlah Butir Reliabilitas
5
10
20
40
80
0.20
0.33
0.50
0.67
0.80

61
Ibid, Hal 42
62
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian, Rineka Cipta, Jakarta,1998, Hal 193
160
320
640
0.89
0.94
0.97
Sumber: Robert L. Ebel, David A. Frisbie, 1991, Essential of Edicational
Measurement, Englewood cliffs, Prentice-Hall, Inc, hal 89 dalam
http://puslit.petra.ac.id/~puslit/journals/( Jurusan Manajemen Pemasaran,
Fakultas Ekonomi – Universitas Kristen Petra).

Berdasarkan table diatas maka hubungan antara butir instrument dengan
parameter reliabilitas dapat diambil kesimpulan bahwa instrumen yang digunakan
dikatakan reliable (handal) apabila memiliki koefisien alpha lebih dari 0,50
c. Regresi Linier Sederhana
Analisis ini digunakan untuk bertujuan untuk mengetahui pengaruh dua
variabel independent (Xi...xn) terhadap variabel dependent (Y) (Rangkuti, 1997:
149).
63
Untuk mempermudah dalam proses analisis ini penulis menggunakan
bantuan komputer dengan menggunakan program aplikasi pengolah data SPSS
11.0 For Windows. Sedangkan rumus Regresi Linier Sederhana yang digunakan
yaitu:
bX + = Υ a
Dimana :
Y = Variabel Tidak Bebas (Dependent).
X = Variabel Bebas (Independent).
a = Nilai intercept (Konstan).
b = Koefisien arah Regresi
9. Tahap-Tahap Penelitian

63
Rangkuti, Riset Pemasaran, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta,1997. Hal 149
Tahap-tahap penelitian yang dimaksud dalam penelitian ini adalah
berkenaan dengan proses pelaksanaan penelitian. Berdasarkan pendapat Bogdan
sebagaimana yang dikutip Moleong, penulis membagi tahap penelitian menjadi
tiga tahap, antara lain: tahap pra penelitian, tahap kegiatan penelitian, tahap pasca
penelitian.
64

a. Tahap Pra-Penelitian
Pra-penelitian adalah tahap sebelum berada di lapangan, pada tahap ini
dilakukan kegiatan-kegiatan antara lain: mencari permasalahan penelitian melalui
bahan-bahan tertulis, kegiatan-kegiatan ilmiah dan non-ilmiah dan pengamatan
atau yang kemudian merumuskan permasalahan yang bersifat tentatif dalam
bentuk konsep awal, berdiskusi dengan orang-orang tertentu, yang dianggap
memiliki pengetahuan tentang permasalahan yang ada, menyusun sebuah konsep
ide pokok penelitian, berkonsultasi dengan pembimbing untuk mendapatkan
persetujuan, menyusun proposal penelitian yang lengkap, perbaikan hasil
konsultasi, serta menyiapkan surat izin penelitian.
b. Tahap Pelaksanaan Penelitian
Penelitian adalah tahap yang sesungguhnya. Selama berada di lapangan,
pada tahap penelitian ini dilakukan kegiatan antara lain menyiapkan bahan-bahan
yang diperlukan, seperti surat izin penelitian, perlengkapan alat tulis, dan alat
perekam lainnya, berkonsultasi dengan pihak yang berwenang dan berkepentingan
dengan latar penelitian untuk mendapatkan rekomendasi penelitian,
mengumpulkan data atau informasi yang terkait dengan fokus penelitian,

64
Moleong, Op. Cit., hlm. 85.
berkonsultasi dengan dosen pembimbing, menganalisis data, membuat draf awal
konsep hasil penelitian.
c. Tahap Paska-Penelitian
Paska penelitian adalah tahap sesudah kembali dari lapangan, pada tahap
pasca-penelitian ini dilakukan kegiatan-kegiatan antara lain menyusun konsep
laporan penelitian, berkonsultasi dengan dosen pembimbing, perampungan
laporan penelitian, perbaikan hasil konsultasi, pengurusan kelengkapan
persyaratan ujian akhir dan melakukan revisi seperlunya.
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa pertahapan dalam penelitian ini
adalah bentuk urutan atau berjenjang yakni dimulai pada tahap pra penelitian,
tahap pelaksanaan penelitian, tahap paska penelitian. Namun walaupun demikian
sifat dari kegiatan yang dilakukan pada masing- masing tahapan tersebut tidaklah
bersifat ketat, melainkan sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada.


BAB IV
HASIL PENELITIAN

A. Objek Penelitian
1. Latar Belakang berdirinya Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang Paiton Probolinggo
Masyarakat Desa Plampang Kecamatan Paiton Kabupaten
Probolinggo dimana Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Sibyan didirikan,dari
lingkungannya merupakan suatu masyarakat yang homogen, mempunyai
latar belakang kehidupan yang sama, dan mata pencarian rata-rata sebagai
petani dan belum kemasukan faham agama lain (Kristen, Hindu, Budha,
dll).
Dari komposisi masyarakat terutama klasifikasi penduduk
terhadap agama, dukuh Plampang sekitar tahun 1953 (awal datangnya
kyai) pemeluk Islam fanatik sekitar 5% selebihnya islam KTP yang masih
menjalankan adat kebiasan yang melangar dan menyimpang dari norma
agama misalnya: judi, minum-minuman keras, dll.
Menurut penuturan KH Ma’ati Sulaiman kyai yang bertabligh di
Desa Plampang sebagai berikut:
Sebelum kedatangan saya (KH Ma’ati Sulaiman) di Desa
Plampang belum terdapat Kyai yang bertablegh dan mengembangkan
agama islam di Desa Plampang. KH Ma’ati merupakan Kyai yang paling
pertama bertabligh di Desa Plampang sampai sekarang
65
.
Kedatangan KH Ma’Ati di Desa Plampang Pada awalnya hanya ingin
bertabligh. Lalu kemudian beliau mendirikan Yayasan Raudlatus Shibyan di
Desa Plampang Kecamatan Paiton Kabupaen Probolinggo. Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo, merupakan salah satu Lembaga
Non Formal (Diniyah), dibawah naungan Yayasan Pondok Pesantren Arriyadlah
Pandean Paiton . Lembaga ini mempunyai perjalanan yang menarik, baik dari segi
nama maupun latar belakang berdirinya.pada saat itu beliau mengajar.
Pada mulanya Lembaga ini didirikan pada tanggal 5 maret 1953, bernama
Madrasah Diniyah Raudlatus Shibyan. Yang menempati salah satu rumah
Pengasuh Madrasah Diniyah Raudlatus Shibyan (Ust. Ma’ati Sulaiman) Jl.
Karangtaruna RT/RW 02/01, Desa Plampang Paiton Probolinggo.
Lembaga ini sempat fakum selama tiga tahun (1971-1974). Kemudian
pada tahun 1975 Lembaga ini dibuka kembali yang berafiliasi kepada
Departemen Agama Republik Indonesia.
Pada tahun 2004 Lembaga Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan dibawah
naungan Yayasan Pendidikan Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolingo
sampai sekarang.

Pada pertengahan bulan besar 1962 masyarakat minta diadakan
pengajian umum namun dilaksanakan pada tanggal 10 muharam (13 juni

65
Wawancara dengan Zainul Hafidin Sebagai Kepala Sekolah, di Kantornya pada Tanggal 22 Juni
2007
1962) karena supaya dapat berkah dari bulan muharram dan setelah itu
pada bulan safar masyarakat mengusulkan agar anak mengaji diusulkan
dengan sistem Diniyah namun rencana ini baru terlaksana pada bulan
Robiul Awal 1962 bertempat dirumah Husen kampung tengah, guru (guru)
pengajar adalah Kyai sendiri dan membaginya menjadi empat kelas.
Jumlah murid di Ibtidaiyah saat itu mencampai + 100 anak.
Pada tanggal 8 Agustus 1962 Madrasah Ibtidaiyah pindah dari
kampong tengah ke kampong barat, sedangkan pengurus sekaligus sebagai
pelopor Madrasah adalah KH Ma’Ati Sulaiman.Pada bulan ruwah 1963
Madrasah dipindah ke kampung barat di rumah bapak H. Fauzi, Rohman
dan Husen. Kepindahan dikarenakan Kyai menikah dengan Siti Marhamah
dan mengikuti untuk tinggal dirumah mertua. Menikah terjadi ketika
beliau berumur 38 tahun sedang Nyai Siti Marhamah berumur 13 tahun.
Perkembangan Madrasah semakin meningkat, sehinga akhirnya
Kyai meminta bantuan kepada muritnya pertama untuk membantu
mengajar di Madrasah diantaranya adalah Ustad , Kastoha, Sofyan Sauri,
dan Ikhsan.
Pada bulan Syawal 1963 anak ingin belajar dan menetap (istilah
bahasa jawa mondok) yaitu Turmudi, Nur Hamamiuntuk, dan Ali. mereka
semua dari Ngnjuk. Karena pada saat itu belum ada tempat menginap
(gutean) akhirnya mereka ditempatkan di rumah Husaen (H. Ali) Mertua
Kyai. Setelah dibangunkan gedung sebanyak tiga lokal di depan rumah
mertuanya yang peletakan batu pertamanya pada hari jum’at legi tanggal
20 juli 1963 (Djulhijjah).
Awal 1964 Kyai bersama istrinya pindah dari rumah mertuanya
menuju ke kampung utara dukuh Plampang . Alasanya Kyai pindah
karena rumah mertua tidak memungkinkan untuk memperluas rumah,
Madrasah. Tepatnya pada tanggal 10 juli 1964 Kyai membuat rumah
pertama.
Karena semakin banyaknya siswa yang mengaji dan menetap
dirumah kyai akhirnya bagian serambi depan (bale) rumah Kyai diberi
tempat dimana nantinya berfungsi sebagi tempat tempat belajar para siswa
pada tanggal 1 Agustus 1965.
Siswa belajar dan pengajian umum yang diadakan di rumah Kyai
semakin bertambah jumlah yang belajar. pada tanggal 8 Agustus 1965
diadakan pengajian umum dengan mendatangkan tokoh masyarakat.
Karena mengetahui bahwa masyarakat telah menyebut rumah kyai Ma’ati
sebagai diniyah, maka para tokoh masyarakat menyarankan kepada Kyai
untuk mencarikan nama madrasah tersebut, akhirnya Kyai meminta
petunjuk kepada Allah melalui wasilah (Surat Al Fatihah) kepada para
tokoh masyarakat Akhirnya dipilihkan nama Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Sibyan . Dan nama itu diresmikan oleh Ustad Ma;ati pada
pengajian umum yang diadakan pada tanggal 8 Agustus 1965.
2. Deskripsi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Sibyan Plampang Paiton
Probolinggo
A. Visi dan Misi Lembaga, dan Fungsi
1. Visi
a. Membentuk manusia seutuhnya, yang beriman bertaqwa
kepada Allah SWT. Berakhlak mulia, berwawasan luas,
berjiwa sosial dan istiqomah.
b. Menjadi pusat pemantapan akidah, mengembangkan ilmu
keislaman, amal dan akhlak yang mulia, sebagai sendi
terciptanya masyarakat yang muslim Indonesia yang cerdas,
rukun damai dan sejahtera.
2. Misi
a. Membentuk manusia yang taat beragama, berjiwa sosial,
semangat kebersamaan demi kemajuan bersama
b. Membentuk manusia yang disiplin serta memiliki kemantapan
akidah dan kedalaman spiritual, keluhuran akhlak, dan cinta
akan ilmu pengetahuan
c. Membentuk manusia yang memiliki rasa tangung jawab, serta
Memberikan ketrampilan kemandirian dan istiqomah dalam
kebaikan
3. Fungsi
a. Secara fungsional madrasah berfungsi sebagai wahana
pembinaan siswa dalam bidang pengembangan ilmu
keagamaan dan hidup mandiri serta peningkatan dan
pelestarian tradisi spiritualitas keagaman
b. Secara akademisi, madrasah sebagai pusat pembinaan dan
pengkajian ilmu agama, bahasa dan keberagaman masyarakat
4. Tujuan
a. Terciptanya suasana kondusif bagi siswa memilih kemantapan
akidah dan kedalaman spiritual, keagungan akhlak atau moral
b. Terciptanya suasana kondusif bagi siswa dalam
mengembangkan serta keluasan ilmu keagamaan
B. Struktur organisasi
Salah satu usaha untuk menjamin adanya fleksibelitas dalam
rangka pembaruan dan pengembangan, sekaligus upaya penjagaan
kontinuitas pendidikanya maka madrasah ini memiliki sebuah struktur
organisasi.
Guna memudahkan dan memperlancar proses pendidikan dan
pengajaran agama yang merupakan urusan interen serta memperkuat
hubungan dengan pihak ekstern (masyarakat sekitar dan lain
sebagainya) maka perlu dibentuk sebuah badan yang berfungsi untuk
menjalankan segala bentuk aktifitas kegiatanya.

Struktur organisasidalam sebuah madrasah adalah faktor
yang harus dimiliki oleh suatu lembaga. Hal ini bermaksut untuk
memudahkan dalam rangka menjalankan program kerja suatu lembaga
tertentu. sedangkan dalam pengembangan madrasah, juga memiliki
struktur untuk menjalankan madrasahnya. Agar nantinya madrasah
tersebut berjalan dengan sebaik-baiknya dan memiliki jalur yang tepat
dalam pengembangannya. Di bawah ini akan penulis gambarkan
struktur organisasi madrasah yang ada di Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Sibyan Putra Plampang



















KETUA YAYASAN
SUMARYADI, SH
SEKRETARIS
ABDUL KARIM
BENDAHARA
KABID
MADRA’I / P. DIDIK SAIFULLAH
K. ORGANISASI
K. PENDIDIKAN
K. PENGAJIAN
MUHAMMAD MUTTRAN
SUCIPTO
MASYARAKAT
PENASEHAT
ABDURRAHMAN
PELINDUNG
KEPALA DESA
MUNASIK
K. KEUANGAN
ABSIR
STRUKTUR YAYASAN PENDIDIKAN RAUDLATUS SHIBYAN
PLAMPANG PAITON PROBOLINGGO 2006-2007





























KET
Garis komando

Pelindung : Kepla Desa Plampang
Ketua yayasan : Sumaryadi SH
Penasehat : Abdurrahman
Sekretaris : Abdul Karim
Bendahara : Madra’I / P. Didik Saifullah
KABID
Ketua pendidikan : Suciopto
Ketua organisasi : Munasyik
Ketua pengajian : Mohammad mutran
Ketua keuangan : Absir
Masyarakat

C. Keadaan tenaga pengajar
Keadaan tenaga pengajar di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus
Shibyan Plampang banyak merekrut tenaga pengajar dari keluarga
pengasuh sendiri, serta beberapa siswa senior yang dipandang teleh
mampu, dan beberapa tenaga pengajar dari luar.
Sehinga sampai saat ini tercatat sejumlah tenaga pengajar sebagai
berikut:

1. Zainul Hafidin
2. Abdul Karim
3. Moh Satino Abrori
4. M Suhairi, A.Ma
5. A. Tarjono
6. Agus Purnomo
7. Ach. Zuhri
8. Fathollah Nawawi
9. Abu Darwi
10. M. Satino My
11. Lilis Hidayati
12. Khairus Suhud, S.Pdi
D. Keadaan Siswa
Siswa adalah mereka yang menuntut ilmu di Sekolah secara
keseluruhan Siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang
pada umumnya mengikuti kegiatan formal dan non formal yang
diadakan oleh pihak Sekolah, RA, MI. Meskipun ada beberapa Siswa
yang mengikuti program pendidikan Islam non formal saja.
Siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan adalah para
Siswa yang belajar di Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ);
Adapun jumlah Siswa yang berada di Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan saat ini:
putra : 34 Siswa
putri : 43 Siswi
Jumlah selurh siswa yang menetap : 77 Siswa
66

Siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang
tidak semua berasal dari keluarga petani, sebagaian dari mereka
berasala dari keluarga pegawai negeri, pedagang, dan wirasuwasta.
Secara keseluruhan jumlah Siswa Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan Plampang sampai sekarang telah mencampai 77
Siswa, dan guru sejumlah 12 Orang
E. Sarana dan Prasarana
1. Fasilitas Gedung
a) Ruang belajar 6 ruang
b) Ruang kantor/kepala
c) Masjid
d) Gedung aula untuk pertemuan
e) Kantor kepala sekolah
f) Ruang tata guru
g) Ruang tata usaha
h) Laboratorum computer
i) Unit kesehatan siswa (UKS)
j) Ruang kepramukaan
k) Kantin

66
Arsip Madrasah Ibtidaiyah Plampang. Tanggal 4 Mei 2007
l) Ruang tamu
2. Fasilitas Olahraga
a) Lapangan bola voli
b) Lapangan tennis meja
3. Fasilitas kesenian dan ketrampilan
a) Peralatan kaligrafi (khot)
b) Sablon
4. Fasilitas lain-lain
a) Telepon 1 buah
b) 4 buah computer
c) Perpustakaan
d) Kamar mandi / WC

B. Penyajian Hasil Penelitian
1. Pembelajaran Al- Qur’an Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus
Shibyan Plampang Paiton Probolinggo
Dalam mengunakan metode observasi dan wawancara, penulis akan
menyajikan hasil data yang penulis temukan yaitu bahwa Pengajaran Al-
Qur’an Hadits di Madrasah Raudlatus Shibyan yang menjadi salah satu
program kegiatan yang dilakukan satu kali dalam seminggu dalam tiap- tiap
kelas.
Adapun dalam pembahasan ini penulis akan membahas yang
berhubungan dengan pembelajaran Al-Qur’an Hadits
1. Tujuan
Pembelajaran Al-Qur’an Hadits bertujuan untuk memberikan
kemampuan dasar kepada peserta didik dalam membaca, menulis,
membiasakan dan menggemari Al-Qur’an dan Hadits serta menanamkan
pengertian, pemahaman, penghayatan isi kandungan ayat-ayat Al-Qur’an
Hadits untuk mendorong, membina dan membimbing ahklaq dan
perilaku peserta didik agar berpedoman kepada Al-Qur’an dan sesuai
dengan kandungan Al-Qur’an dan Hadits.
2. Pelaksanaan Pembelajaran
Untuk tercapainya pembelajaran yang maksimal tentunya tidak
lepas dari kurikulum sebatas teori, dalam arti hanya menyajikan, namun
daripada itu salah satu perangkat yang digunakan dalam pembelajaran al-
Qur’an Hadits yang ada di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang disesuaikan kondisi pesertadidik, karena mereka sangat
hiterogen dalam hal kemampuan.
Adapun metode yang digunakan dalam pengajaran al- Qur’an
Hadits yang ada di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang ,
Yaitu: Metode ceramah, dan siswa harus mengulang bacaan Al-quran
yang disampaikan oleh guru
67
.
Adapun untuk penilain dalam sistem Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan memakai hasil membaca dan menulis Al-qur’an
untuk menilai setoran dari muridnya bagi pelajaran-pelajaran yang

67
Ach.Zuhri Guru Al-qur’an hadis, Wawancara Tanggal 4juni 2007
telah ditentukan. Disamping penilaian dengan setoran juga diadakan
evaluasi dengan system catur wulan.
68

3. Evaluasi
Evaluasi dilakukan dengan tidak tertulis siswa diseruh
membaca, menulis, menghafalan kemudian siswa disuruh mengartikan
memahami, guru akan tahu akan kepribadian siswa.
Adapun respon dari pada siswa terhadap Pembelajaran Al- Qur’an
Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan bisa diamati melalui
presentasi dan analisis data berikut ini yang pertanyaanya diambil dari angket
yang dibagikan kepada Siswa yang tinggal di pesantren adapun rumusan yang
digunakan:
P = % 100 x
F
Ν

1. Penerimaan siswa tentang metode yang dipakai guru dalam mengajar
Al-qur’an Hadits

Tabel I
Penerimaan Siswa tentang metode yang dipakai Guru
dalam mengajar Al-Qur’an Hadits
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Paham 35 28 80 %
B. kurang paham 7 20 %
C. Tidak paham
Jumlah 35 100 %


68
Ach.Zuhri Guru Al-qur’an hadis, Wawancara Tanggal 4juni 2007
Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab Paham adalah 80 % yang mengangap kurang paham 20 %.
Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Penerimaan tentang metode
yang dipakai Guru dalam mengajar Al- Qur’an Hadits bagi Siswa di
anggap sudah bisa di terima dan di paham, hal ini dapat kita lihat dari
tabel diatas yang mana mayoritas Siswa menjawab jawaban paham.
2. Siswa Memperhatikan materi Al- Qur’an Hadits yang disampaikan oleh
Guru

Tabel II
Siswa Memperhatikan materi Al- Qur’an Hadits yang
disampaikan oleh Guru
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. ya, memperhatikan 35 25 71,4 %
B. Kadang-kadang 9 25,7 %
C. Tidak pernah 1 2,8 %
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab ya atau memperhatikan sebanyak 71,4 % yang kadang-
kadang 25,7 % dan jawaban tidak pernah 2,8 %. Dari data diatas dapat
disimpulkan bahwa Siswa sangat memperhatikan materi al- Qur’an
Haditsyang disampaikan oleh Guru, hal ini dapat kita lihat dari table
diatas yang mana mayoritas Siswa menjawab jawaban Ya atau
memperhatikan.
3. Siswa selalu mengikuti pembelajaran Al-Qur’an Hadits
Tabel III
Siswa Selalu Mengikuti Pembelajaran Al-Qur’an Hadits
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. ya, selalu 35 29 82,8 %
B. Kadang-kadang 6 17,1 %
C. Tidak pernah - -
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab ya selalu sebanyak 82,8 % dan yang menjawab kadang-
kadang adalah 17,1 %. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa
selalu mengikuti pembelajaran Al-Qur’an Hadits, hal ini dapat kita lihat
dari table diatas yang mana mayoritas Siswa menjawab jawaban Ya
selalu.
4. Perasaan Siswa bila akan dimulai Pelajaran
Tabel IV
Perasaan Siswa bila akan dimulai Pelajaran
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Senang 35 22 62,8 %
B. .Biasa 13 37,1 %
C. Takut - -
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab senang sebanyak 62,8 % yang biasa 37,1 % dan. Dari data
diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa senang bila pelajaran akan di
mulai, hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas
siswa menjawab jawaban senang.
1. Guru selalu mengadakan Evaluasi
Tabel V
Guru/ Guru selalu mengadakan Evaluasi
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Ya 35 34 97,1 %
B. Kadang-kadang 1 2,8 %
C. Tidak pernah - -
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab ya sebanyak 97,1 % yang menjawab kadang-kadang 2,8 %
Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Guru selalu diadakan Evaluasi,
hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas siswa
menjawab kadang-kadang diadakan Evaluasi oleh Guru.

2. Siswa selalu mengamalkan al- Qur’an Haditsdalam kehidupan sehari-
hari
Tabel VI
Siswa selalu mengamalkan al- qur’an hadits
Dalam kehidupan sehari-hari
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Ya, selalu 35 27 77,1 %
B. Kadang-kadang 8 22,8 %
C. Tidak pernah - -
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab ya selalu mengamalkan sebanyak 77,1 % yang menjawab
kadang-kadang 22,8 % . Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa
selalu mengamalkan al- Qur’an Haditsdalam kehidupan sehari-hari, hal
ini dapat kita lihat dari table diatas yang mayoritas Siswa menjawab
selalu mengamalkan Materi Al- Qur’an Hadits dalam kehidupan sehari-
hari.

2. PRESTASI PEMBELAJARAN AL- QUR’AN HADITS DI
MADRASAH IBTIDAIYAH RAUDLATUS SHIBYAN PLAMPANG
PAITON
Bagaimana pun tingkah laku siswa tidak lepas dari lingkungan dan
lembaga Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan , yang mana itu semua
mencetak karakter kebribadian yang menjadi tingkah laku kebiasaan dalam
kehidupan sehari-hari,
Penulis kemukakan di bawah ini sesuai hasil dalam penelitian
melalui interview dengan Kepala Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang Zainul Hafidin selaku sebagi Kepala Madrasah Ibtidaiyah
Raudlatus Shibyan .
bahwa dalam usaha untuk mengaplikasikan nilai akhlakul karimah
dalam kehidupan Siswai ada beberapa strategi yang di programkan
oleh kurikulum Madrasah Ibtidaiyah diantaranya dalam satu
semester materi yang di ajarkan harus selesai dalam jangka lima
bulan sedangkan untuk satu bulanya di gunakan untuk mengkaji
ulang dan mempraktekanya materi yang telah di ajarkanya adapun
Buku yang diajarkan dalam meningkatkan prestasi pembelajaran al-
Qur’an Haditsyaitu;
Adapun respon dari pada siswa yang belajar al- Qur’an Hadits dapat
diamati melalui persentase dan analisis data berikut ini pertanyaannya di
ambil dari angket yang dibagikan kepada Siswa yang tingal di Madrasah
Ibtidaiyah Raudlatus Sibyan serta sebagai Siswa yang mempelajari Al-
Qur’an Hadits.
1. Siswa Mentaati Tata tertip Sekolah
Tabel VII
Siswa Mentaati Tata tertip Sekolah
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Ya, Selalu 35 30 85,7 %
B. .Kadang-kadang 5 14,2 %
C. Tidak pernah - -
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab Ya, Selalu sebanyak 85,7 % yang Kadang-kadang 14,2 %, hal
ini dapat disimpulkan bahwa Siswamentaati Tata tertip Sekolah.
2. Prestasi pembelajaran al- Qur’an Hadits terhadap Guru
Tabel VIII
Prestasi pembelajaran al- Qur’an Hadits terhadap Guru
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Sopan 35 32 91,4 %
B. .Biasa-biasa 3 8,5 %
C. Tidak sopan - -
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab Sopan sebanyak 91,4 % yang Biasa-biasa 8,5 %. Dari data
diatas dapat disimpulkan bahwa Prestasi pembelajaran al- Qur’an Hadits
terhadap Guru tergolong Sopan. hal ini dapat kita lihat dari table diatas
yang mana mayoritas siswa menjawab jawaban Sopan.
3. Siswa melakukan sholat berjamaah
Tabel IX
Siswa melakukan sholat berjama’ah
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Ya, Selalu 35 28 80 %
B. .Kadang-kadang 7 20 %
C. Tidak pernah - -
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab Ya atau Selalu melakukan sholat berjama’ah sebanyak 80 %
yang Kadang-kadang 20 %. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa
Siswa melakukan Sholat berjamaah, hal ini dapat kita lihat dari table
diatas yang mana mayoritas Siswa menjawab jawaban selalu mengikuti
sholat berjamaah.
4. Siswa selalu mengikuti program kegiatan yang ada di Pesantren





Tabel X
Siswa selalu mengikuti program kegiatan
yang ada di Sekolah
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Ya, Selalu 35 31 88,5 %
B. .Kadang-kadang 4 11,4 %
C. Tidak pernah - -
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab Ya, Selalu sebanyak 88,5 % yang Kadang-kadang 11,4 %.
Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa selalu mengikuti
program kegiatan Sekolah.
5. Sikap Siswa dengan orang yang lebih Tua
Tabel XI
Sikap Siswa dengan orang yang lebih Tua
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Sopan 35 25 71,4 %
B. .Biasa 9 25,7 %
C. Tidak Baik 1 2,8 %
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab Baik sebanyak 71,4 % yang biasa 25,7 % dan jawaban Tidak
Sopan 2,8 %. Dari data diatas dapat Sikap Siswa dengan orang yang
lebih Tua di dominasi dengan jawaban sopan.
6. Prestasi pembelajaran al- Qur’an Hadits terhadap Siswa yang lain


Tabel XII
Prestasi pembelajaran al- Qur’an Hadits terhadap Siswa yang lain
Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)
A. Sopan/ Baik 35 19 54,2 %
B. .Biasa 14 40 %
C. Tidak Baik 2 5,7 %
Jumlah 35 100 %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden
menjawab Sopan sebanyak 54,2 % yang biasa 40 % dan jawaban Tidak
Baik 5,7 %. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa baik dalam
bergaul sesama Siswa yang lain.
3. PENGARUH HASIL PEMBELAJARAN TAMAN PENDIDIKAN
AL-QUR’AN (TPQ) DALAM MENINGKATKAN PRESTASI
BELAJAR AL-QUR’AN HADITS DI MI RAUDLATUS SHIBYAN
PLAMPANG PAITON PROBOLINGGO.
Adapun untuk mengetahui tingkat pembelajaran al- Qur’an Hadits
terhadap prestasi pembelajaran al- Qur’an Hadits peneliti mengunakan
metode angket yang penulis gunakan dengan 35 sampel dan terdiri dari 12
item pertanyaan. Sedang untuk menghasilkan sejauh mana Peranan
Pembelajaran Al- Qur’an HaditsTerhadap Prestasi pembelajaran al- Qur’an
Haditsdi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan . Yang akan disajikan
penulis sebagai berikut:
1. Uji Validitas
Dari hasil perhitungan melalui aplikasi SPSS.V.10.05 dengan
langkah pertama yang ditempuh uji kevalidan angket. Dimulai dari faktor
pengajaran al- Qur’an Hadits(independen) di dapat hanya satu yang valid
yaitu item no 3 dengan nilai Korelasi 0,291. Kerena hanya satu yang
valid maka kita mengambil poin yang valid saja dan yang lain kita
hilangkan
Table XII
Tingkat korelasi masing masing item variabel independen

Indikator variabel item korelasi
Pembelajaran Al-Qur’an
Hadits
X1 -079
X2 -199
X3 291
X4 -110
X5 -054
X6 -209


Kemudian kita menguji validasi dari faktor dependen yaitu prestasi
pembelajaran al- Qur’an Haditsdan yang keenam item yang dibutuhkan
setelah melalui proses analisis di peroleh empat item yang valid yaitu
pada item no 2, 4, 5, dan 6. Dengan masing-masing nilai 0,452. 0,222.
0,398. Dan 0,373.





Table XIV
Tingkat korelasi masing masing item variabel dependen

Indikator variabel item korelasi
Akhlak Siswa Y1 -072
Y2 452
Y3 -011
Y4 222
Y5 398
Y6 373


Dan empat item ini kita ujikan lagi dengan meninggalkan item yang
tidak valid, maka diperoleh hasil dan masing-masing 0,494. 0,272. 0,506.
Dan 0,436.

Dalam pengujian data validits skor item harus mempunyai korelasi
positif dengan nilai total yang ada pada table XV. Uji validitas atas item-
item dilakukan dengan korelasi pearsonitem-item yang memiliki korelasi
yang kurang dari 0,000 diangap tidak valid, sehinga harus dikeluarkan.
Setelah di temukan dari hasil empat item maka dari kedua data yang
valid yaitu pembelajaran al- Qur’an Hadits(X) dan prestasi pembelajaran
al- Qur’an Hadits(Y) kemudian diolah menjadi satu maka akan
menghasilkan hasil keseluruhan yaitu:


Tabel XV
Tingkat korelasi variabel keseluruhan

item mean frekuensi korelasi
X tot 10.9714 1.558 236
Y tot 2.8286 146 236

2. Uji reliabilitas
Uji reliabilitas ini dihitung dengan cara mengkorelasikan skor item
dengan skor item yang lain kemudian hasilnya dibandingkan dengan nilai
kritis dengan tingkat signifikasi 5% (a= 0,05). Jika koefisien korelasinya
lebih besar dari nilai krisis maka alat ukur tersebut dinyatakan relaibel.
Jadi nilai reliabilitasnya sebesar 233 atau nilai reliabilitas 23,3 %
Hasil reliabilitas
Cronbach's
Alpha N of Items
.233 2

3. Hasil Uji Regresi linier sederhana
Berdasarkan data yang telah dikumpulkan, dengan mengunakan
program SPSS ver 10.05, maka diperoleh hasil olahan sebagai berikut :
Tabel XVI
Hasil Uji regresi
variabel B T sig keterangan
constanta 8,793 5,580 0,000
X total 0,770 1,395 0,172
F hitung
Sig.
R





1,945
0,172
0,236
0,056


Berdasarkan Table XVI maka model regresi tersebut dapat dianalisa
berdasar koefesien- koefesiennya. model persamaan regresi berdasarkan
hipotesis adalah :
Y = a + bx
Berdasar hasil uji regresi maka persamaan regresi adalah
Y = 8,793 + 0,770
a. Pembuktian hipotesis (Uji t)
Uji ini dilakukan untuk mengetahui adanya pengaruh persial antara
variabel peranan pembelajaran al- Qur’an Haditsterhadap akhlak siswa.
Karena pada uji F hitung ada variabel yang bermakna maka pengujian
secara persial dapat di pastikan juga ada yang berpengaruh.
T hitung variable pembelajaran al- Qur’an Hadits(X) sebesar 1,395.
Dengan tingkat signifikan 0,172. (P>0,05) berarti ada peranan yang
signifikan antara variabel pembelajaran al- Qur’an Hadits(X) terhadap
prestasi pembelajaran al- Qur’an Hadits(Y)
b. Pembuktian hipotesis Uji F
Hipotesis dari penelitian ini menduga bahwa peranan pembelajaran
al- Qur’an Haditsmempunyai pengaruh yang signifikan terhada prestasi
pembelajaran al- Qur’an HaditsMadrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan
Plampang . Untuk menguji kebenaran hipotesis tersebut di lakukan uji F.
jika nilai signifikansi lebih kecil dari 0.05 maka Ho ditolak dan Ha di
terims.
Oleh karena tingkat signifikasi Uji F sebesar 1,945 atau sig pada
0,172 (p > 0,05) berarti variabel pembelajaran al- Qur’an Hadits
mempunyai peranan signifikan terhadap akhlak siswa. Dari hasil tersebut
maka Ha diterima dan berarti Ho ditolak.


BAB V
PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN

C. PENYAJIAN DAN ANASISIS DATA
1. Pembelajaran Al- Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI)
Plampang Paiton
Sebagai hantaran awal dalam pembahasan hasil penelitian
berikut peneliti rangkum beberapa kata kunci dalam membincang
bagaimana pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI)
Plampang Paiton, kata kunci itu berupa: Tujan, metode dan evaluasi
pembelajaran.
Secara umum tujuan pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI
Raudlatus Shibyan adalah agar para siswa dapat lebih bisa memahami
tentang al-Qur’an Hadits dan dapat menginternalisasi nilai- nilainya
dalam diri santri dan aktualisasinya dalam kehidupan sehari- hari.
Hal yang sama juga terjadi dalam melihat tujuan pembelajaran
Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan sebagaimana yang
diungkapkan oleh guru al- Qur’an Hadits Ahmad Zuhri:
Mungkin mas juga tahu bahwa al- Qur’an dan al- Hadits
merupakan sumber utama ajaran agama kita. Sehingga dengan
anak didik mempelajarinya dapat lebih memahami agama dan
menjadi orang yang agamis dalam kehidupanya, yang tentu saja
agar supaya mereka dapat menjadi orang yang bertaqwa dan
bahagia di dunia maupun di akhirat.
69



69
Hasil wawancara dengan guru al- Qur’an hadits di ruang guru tanggal 25 Juni 2007.
Untuk membentuk kepribadian anakdidik yang qur’ani memang
memerlukan kerja yang ektra keras dalam membimbing, mengarahkan
dan mendidik anakdidik di sekolah. Pembentukan generasi yang Qur’ani
yang di terpa disekolah ini melalui matapelajaran qur’an hadits
menunjukkan bahwa MI Raudlatus Shibyan dalam pelaksanaan
pembelajarannya sangat komet dalam membangun karakter masyarakat
yang lebih baik.
Ditengah degradasi moral dan adanya krisis kepercayaan di
seluruh dimensi kehidupan sosial kita hari ini munculnya generasi
Qur’ani dan mampu mensinergikannya dengan niali- nilai sunnah dalam
aktifitas keseharian akan menjadi hal signifikan dalam membangun
kembali karakter budaya rakyat negeri ini. tetapi untuk mewujudkan
semua itu pembelajaran Al-Qur’an Hadits memerlukan system yang baik
pula khususnya dalam lembaga- lembaga pendidikan khususnya di MI
Raudlatus Shibyan.
Secara konseptual, sebenarnya lembaga MI Raudlatus Shibyan
mampu mengembangkan pendidikan dalam kemajuan serta tuntutan
reformasi untuk menunjang fleksibilitas dan keterbukaan sistemik
dengan kata lain terwujudnya masyarakat yang kerkualitas namun tidak
harus bertentangan dengan kerangka penyelengaran MI Raudlatus
Shibyan yang dikenal khas baik dalam isi dan pendekatan yang
digunakan.
Kurikulum tidak terpatok pada bagaimana pembelajaran
dijalankan atau materi yang terkesan mengikat sehingga dampak dari ini
semua menjadi persoalan yang signifikan berangkat dari persoalan diatas
Bahwa kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dapat
memberikan dampak positif dan negatif dalam kehidupan luas. Dampak
positifnya bahwa jalan menuju Tuhan (beriman dan bertaqwa) dengan
adanya hikmah, mauidhah hasanah, dan mujadalah.
Sebagaimana tersebut diatas dari segi tujuan jelasnya
pembelajaran Al-Qur’an Hadits untuk menanamkan jiwa siswa yang
beriman, berilmu dan berakhlakul karimah sebagaimana yang telah
dicontohkan oleh Rosulullah SAW.
Tujuan pembelajaran pembelajaran Qur’an Hadits di sekolah ini
adalah rangka untuk mencetak generasi

yang memahami sebenarnya
apa itu agama dan lebih dari itu mereka diharapkan mampu menjadi
orang yang berakhlakul karimah antar sesam sebagaiamana yang
dicontihkan rasulullah
70


Pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an Hadits membawa nuansa
baru dalam lingkungan MI Raudlatus Shibyan yang bisa mengantarkan
siswa dalam memahami sesuatu kajian keilmuan dan kajian yang lain.
Bertolak dari metode pembelajaran yang sudah di terapkan di
dalam pengembangan pembelajaran pendidikan agama Islam terumuskan
beberapa faktor yang mempengaruhi itu semua termuat dalam buku
karangan Muhaimin beliau mengungkapkan bahwa:

70
Wawancara dengan kepala sekolah Zainul Hafidin dikantornya pada tanggal 23 Mei 2007.
Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, terdapat prinsip-prinsip
pembelajaran, yaitu tentang kesiapan belajar, motivasi persepsi, retensi,
dan transfer dalam pembelajaran
71
.

Metode pembelajaran baku yang dipergunakan di madrasah dan
sekolah tersebut tidak dipergunaka dalam pembelajaran Al-Qur’an
Hadits di MI Raudlatus Shibyan. Metode pembelajaran dapat diartikan
sebagai cara-cara yang dipergunakan untuk menyampaiakn ajaran sampai
tujuan. Dalam kaitannya dengan sekolah MI Raudlatus Shibyan, ajaran
adalah apa yang terdapat dalam Al-Qur’an Hadits, buku rujukan atau
refrensi yang digunakan oleh Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang
Paiton. Pemahaman terhadap teks ajaran tersebut dapat dicapai melalui
metode pembelajaran tertentu yang bisa digunakan oleh Madrasah
Ibtidaiyah (MI) Plampang Paiton. Selama kurun waktu panjang MI
Raudlatus Shibyan telah memperkenalkan dan menerapkan beberapa
metode pembelajaran.
Dalam pembelajaran ini dipergunakan beberapa metode, antara
lain Ceramah, Hafalan, tes tulis dan membaca.
Masa pembelajaran adalah jangka waktu tertentu yang
dihabiskan untuk menempuh pendidikan di MI Raudlatus Shibyan. Masa
pembelajaran sangat tergantung pada model pembelajaran yang ada.
Karena model pembelajaran MI Raudlatus Shibyan secara langsung

71
Ibid., hlm.137.

berhubungan dengan model pembelajaranya bermacam-macam
sedangkan menurut guru al- Qur’an Hadits Ach. Zuhri MI Raudlatus
Shibyan:
Adapun metode yang digunakan dalam pengajaran Al-Qur’an
Hadits yang ada di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton
Probolinggo Yaitu: Ceramah, Hafalan, tes tulis dan membaca
72
.

Proses pembelajaran, termasuk pembelajaran di MI Raudlatus
Shibyan merupakan suatu aktifitas yang bertujuan. Artinya, proses
pembelajaran tersebut dilakukan untuk mencapai tujuan pembelajaran
tertentu yang sudah di rumuskan. Agar Guru dapat mengetahui seberapa
besar tujuan pembelajaran telah tercapai dan seberapa yang belum dan
perlu diulangi, maka perlu dilakukan evaluasi agar Guru dapat
mengevaluasi secara tepat, efektif dan efisien.
Penilaian hasil belajar merupakan sarana untuk menentukan
pencapaian tujuan pembelajaran sesuai dengan yang diharapkan. Antara
evaluasi pembelajaran, tujuan pembelajaran, dan proses pembelajaran
memiliki hubungan timbal balik antara satu sama yang lain.
73

Dari keseluruhan kegiatan belajar yaitu yang berhunungan
dengan aspek pokok pembelajaran. Selanjutnya bila lebih dicermati lebit
teliti, kegiatan hasil belajar adalah evaluasi terhadap kurikulum yang
sedang berlangsung. Dengan demikian kegiatan evaluasi pembelajarn
dapat di selengarakan bila petugas yang melakukan (evaluator) mampu
memahami tujuan yang akan dicapai, yang termuat dalam kurikulum.

72
Wawancara dengan guru al- Qur;an Hadits dikantornya pada tanggal 23 Mei 2007
73
M. Sulton Mashur, op.cit., hlm. 99
Adapun respon dari pada siswa terhadap pembelajaran Al-
Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton. diamati
melalui presentasi dan analisis data berikut ini yang pertanyaanya
diambil dari angket yang dibagikan kepada siswa yang tinggal di MI
Raudlatus Shibyan adapun rumusan yang digunakan:
P = % 100 x
F
Ν

3. Penerimaan siswa tentang metode yang dipakai Guru dalam mengajar
Al-Qur’an Hadits
Menunjukan bahwa responden menjawab Paham adalah 80 %
yang mengangap kurang paham 20 %. Dari data diatas dapat disimpulkan
bahwa Penerimaan tentang metode yang dipakai Guru dalam mengajar
Al-Qur’an Hadits bagi siswa di anggap sudah bisa di terima dan
dipahami, hal ini dapat kita lihat mayoritas siswa menjawab paham.
Di karenakan Guru dalam memberikan materi dengan
mengunakan metode yang bermacam-macam yang disesuaikan dengan
menejemen yang mantap dengan jadwal yang telah disusun dengan
sistematis dan adanya silabus yang ditawarkan
Silabus adalah rancangan pembelajaran yang berisi rencana
bahan ajar mata pelajaran tertentu, sebagai hasil seleksi, pengelompokan,
pengukuran, dan penyajian materi kurikulum yang dipertimbangkan
berdasarkan ciri dan kebutuhan daerah setempat
74


74
Abdul Majid, Rencana Pemebelajaran, (Bandung , PT Remaja Rosdakarya, 2005). Hlm. 38-39.
Untuk diajarkan kepada siswa, untuk mengapai tujuan akhir
pembelajaran harus didukung oleh beberapa faktor diantaranya, potensi/
kemampuan siswa dalam menelaah matari :
Di tengah persaingan pendidikan secara menyeluruh menjadi
kebutuhan mendesak bahwa penyelengaraan pendidikan MI Raudlatus
Shibyan harus didukung oleh tersedianya guru secara memadai baik
secara kualitatif (profesional) dan kuantitatif (proposional) hal ini
ditunjukan oleh penguasaan para guru di MI Raudlatus Shibyan tidak
saja terhadapisi bahan pelajaran yang diajarkan tetapi juga teknik-teknik
pengajaran baru yang lebih baik.
Dengan adanya restrukturisasi guru MI Raudlatus Shibyan
adalah untuk pendayagunaan guru sesuai dengan kebutuhan lembaga
agar mampu bertngung jawab melaksanakan Misi, Visi dan tujuan MI
Raudlatus Shibyan yang telah ditetapkan secara efektif.
75

4. Siswa Memperhatikan materi Al-Qur’an Hadits yang disampaikan oleh
Guru
Siswa sangat memperhatikan 71,4 % yang kadang-kadang 25,7
% dan jawaban tidak pernah 2,8 %. Dari data diatas dapat disimpulkan
bahwa Siswa sangat memperhatikan materi Al-Qur’an Hadits yang
disampaikan oleh Guru.
Hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas
siswa menjawab Ya atau memperhatikan dari keberhasilan atau antusias

75
M. Sulton Mashur, op.cit., hlm. 33
siswa dalam memahami materi yang disajikan, ini disesuaikan dengan
tingkat dan kemampuan siswa dalam menerima isi materi serta
ketertarikan model yang ditawarkan.
Sedang teori pembelajaran bersifat deskriptif dalam
membicarakan bagaimana seseorang belajar (proses belajar). Dan hal ini
sebagi landasan dalam penetapankan cara bagaimana dapat
membelajarkan seseorang, sedangkan teori pembelajaran bersifat
perskriptif, berarti menjelaskan apa yang seharusnya dilakukan untuk
memecahkan masalah belajar.
Menurut teori Constructivisme; pengetahuan dan proses belajar
pada dasarnya berakar dari interprestasi untuk peserta didik terhadap
dunianya atau sekitar lingkungannya
76

Pandangan ini lebih menekankan pada upaya penataan
pembelajaran setiap individu dengan karakteristiknya terhadap
interprestasi pengalaman dalam lingkungannya.



5. Siswa selalu mengikuti pembelajaran Al-Qur’an Hadits
Dari responden. siswa menjawab ya selalu sebanyak 82,8 % dan
yang menjawab kadang-kadang adalah 17,1 %. Dari data diatas dapat

76
Muhaimin, op.cit., hlm. 204.
disimpulkan bahwa Siswa selalu mengikuti pembelajaran Al-Qur’an
Hadits,
Hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas
siswa menjawab Ya selalu. Berawal dari aturan yang telah ditetapkan
oleh Kepala Sekolah serta kesepakatan dari dewan pengurus maka proses
pembelajaran Al-Qur’an Hadits menjadi kewajiban yang harus dilakukan
sebagai seorang siswa yang mentaati peraturan yang berlaku di MI
Raudlatus Shibyan sehingga proses pembelajaran bisa berjalan dengan
baik dan dapat mencapai tujuan pembelajaran yang dinamis, berawal dari
peran seorang Guru sebagi figur contoh dalam menjalankan dan
mensukseskan program pembelajarn.
Kesholehan intelektual dan profesional dari guru umumnya
ditandai dengan beberapa karakteristik 1). Memiliki kepribadian
yang matang dan berkembang karena bagai manapun
profesionalism is prodominantly an attitude, not only a set of
competencies; 2). Menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi
(bidang keahlianya)serta wawasan pengembangannya karena
seorang guru akan menginspirasi saswanya kepada ilmu
pengetahuan itu sendiri; 3). Menguasai ketrampilan untuk
membangkitkan minat siswa kepada ilmu pengetahuan; 4). Siap
untuk mengembangkan profesi yang berkesinambungan, agar
keilmuan dan keahlianya tidak cepat tua atau out of date.
77







6. Perasaan siswa bila akan dimulai pelajaran

77
Ibid., hlm. 116-117.
Responden menjawab senang sebanyak 62,8 % yang biasa 37,1
% dan. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa senang bila
pelajaran akan di mulai.
Waktu pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an Hadits. Dengan
alokasi waktu 2 jam dalam setiap pembelajaran berlangsung. Kareana
dalam kehidupan MI Raudlatus Shibyan Miftahul Huda ini penuh nuansa
keimanan.
Adapun metode pembelajaran Al-Qur’an Hadits diMI Raudlatus
Shibyan yang terkesan tradisional, disatu sisi masih terdapat nilai
progresif, seperti penekanan aspek kemandirian, kerja keras, tekun, dan
sekaligus kebersamaan.
78

7. Guru selalu mengadakan Evaluasi
Dari responden siswa menjawab ya sebanyak 97,1 % menjawab
kadang-kadang 2,8 % Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Guru
selalu diadakan Evaluasi
Guru diharapkan melaksanakan hasil penialaian secara
berkesinambungan. Salah satu tujuan dari penilaian hasil belajar adalah
untuk mengetahui sejauh mana siswa telah mencapai hasil belajar yang
direncanakan sebelunya.

78
Abudin Nata. op. cit., hlm. 184
Evaluasi merupakan bagian terpenting dalam proses belajar-
mengajar karena dengan evaluasi dapat ditentukan tingkat keberhasilan
suatu program
79

Evaluasi adalah penilaian tentang suatu aspek yang dihubungkan
dengan situasi aspek lain sehingga diperoleh suatu gambaran yang
menyeluruh yang ditinjau dari berbagai segi. Evaluasi diartikan sebagi
proses penilaian tentang keberhasilan tujuan-tujuan pendidikan yang
dapat dicapai.
8. Siswa selalu mengamalkan Al-Qur’an Hadits dalam kehidupan sehari-
hari
Bahwa responden siswa menjawab ya selalu mengamalkan
sebanyak 77,1 % dan kadang-kadang 22,8 % . Dari data diatas dapat
disimpulkan bahwa Siswa selalu mengamalkan Al-Qur’an Hadits dalam
kehidupan sehari-hari.
Hal ini mayoritas siswa menjawab selalu mengamalkan materi
Al-Qur’an Hadits dalam kehidupan sehari-hari. Dari lingkungan MI
Raudlatus Shibyan adalah salah satu kawasan yang bernuasana keilmuan,
kesufian dan lingkungan yang selalu terikat dengan nuansa kehasanahan
yang selalau menekankan nilai-nilai ajaran agama Islam baik dalam diri
sendiri maupun dalam pergaulan. Terlebih dengan pembelajaran Al-
Qur’an Hadits maka akan bertambah pula nilai pengamlanya baik dari
berbagai aspek, waktu maupun lingkungan.

79
Tabrani Rusyan, Antang Kusdinar, Zainal Arifin, Pendekatan Dalam Proses Mengajar,
(bandung, pt remaja rosdakarya, 1989). Hlm. 209.
Hal ini tidak lepas dari bimbingan yang selalu diarahkan dan
tanamkan dalam dunia pendidikan MI Raudlatus Shibyan.
Bimbingan di MI Raudlatus Shibyan mayoritas dilakukakn oleh
semua guru mata pelajaran karena mengingat mereka anak- anak
MI masih dalam masa pertumbuhan awal dan dini sehingga gru
yang sudah mayoritas berkluarga dapat dan mampu
melaksanakan bimbingan dengan baik, benar dan tepat..
80






1. Prestasi Pembelajaran al- Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI)
Plampang Paiton
Di dalam pembahasan bab II telah disebutkan manifestasi atau
wujud dari pada akhlak adalah berupa tingkah laku atau akhlak perbuatan
yang dilakukan oleh siswa yang timbul karena dorongan dari dalam dirinya.
tingkah laku atau perbuatan yang dilakukan oleh siswa tersebut karena
banyak ragamnya, namun kalau dipandang dari sudut pandang ajaran Islam
dan akal sehat, maka tingkah laku atau perbuatan siswa tersebut ada yang
mengarah pada sesuatu yang baik dan buruk. Sehubungan dengan hal itu;
Barbari Umary mengatakan Bahwa akhlak itu timbul dari dalam
jiwa, kemudian tumbuh kesegenab anggota yang mengerakan amal-amal serta
menghasilkan sifat-sifat yang baik dan utama dan menjauhi segala yang
buruk dan tercela.
81

Dari uraian tersebut diatas, dapat dikatakan bahwa tingkah laku atau
akhlak siswa dapat dibedakan menjadi dua bagian/ macam, yaitu:

80
Wawancara dengan Zainul Hafidin kepala sekolah dikantornya pada tanggal 23 Mei 2007
81
Barmawis Umar, Materi Akhlak, (solo, CV. Ramadhani Cet. V, 1984), hlm. 6
a. Akhlak yang baik, terpuji yang disebut juga akhlakhul al karimah, yang
berupa akhlak yang baik-baikyang harus dianut dan di miliki serta
diamalkan oleh siswa.
b. Akhlak yang buruk, terlarang juga disebut dengan akhlak al madzmumah,
yang berupa tingkah laku yang buruk yang harus dihindari oleh siswa
82
.
Adapun yang termasuk kategori akhlak yang baik yang hendaknya
dilakukan oleh siswa, sebagai mana yang termaktub dalam Garis-garis Besar
Program Pengajaran (GBPP) bidang studi agama Islam, antara lain siswa
harus bersikap dan berperilaku disiplin, cermat, jujur, sabar, renda hati,
pema’af, penyantun, memelihara adab, dan sopan santun terhadap guru,
terhadap sesama teman dan sebagainya.
Sedangkan yang termasuk kategori akhlak yang tercela yang harus
dijauhi oleh siswa antara lain siswa berlaku takabur, dohlim,
serakah/ tamak, khianat, putus asa dan susudz. Disamping disamping
lawan akhlak terpuji, misalnya siswa berbuat kurang disiplin tidak
sopan terhadap Guru dan teman. Adapun diajarkanya akhlak atau
sifat-sifat tercela ini, agar siswa menjauhi sifat tercela dan mampu
menghindarkannya melalui pengamatan, penerapan, klasifikasi dan
komunikasi
83
.

Dari terbentuknya akhlak siswa di Madrasah Ibtidaiyyah (MI)
Plampang Paiton tidak lepas dari beberapa faktor diatas untuk menunjang
terbentuknya lingkungan yang bernuansa akhlakul karimah, disini Madrasah
Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton. dengan adanya tata tertib yang diterapkan
serta nilai luhur yang selalu diutamakan sebagai mana yang telah di
contohkan Kepala Sekolah dan para Guru.

82
Humaidi Tatapangarsa, Pengantar Kuliah Akhlak, (Surabaya,PT. Bina Ilmu, 1984), Hlm. 147.
83
Departemen Pedidikan dan Kebudayaan , Garis-gari Besar Program Pengajaran (GBPP),
Bidang Studi Pendidikan Agama Islam, 1987.
Seorang guru harus meneladani rosulullah, dalam arti tujuan, tingkah
laku, dan pola pikiranya bersifat Robbani; ikhlas dalam bekerja atau
bekerja karena mencari keridhoan Allah; menjaga hargadiri dan
kehormatan; menjadi teladan bagi peserta didiknya: menerapkan
ilmunya dalam bentuk perbuatan; sabar dalam mengajarkan ilmunya
kepada peserta didik dan tidak mau meremehkan mata pelajaran
lainya.
84


Mengenai ukuran baik dan buruk suatu perbuatan di dalam ajaran
agama Islam telah di yatakan , bahwa ukuran tersebut di tentukan oleh Allah
dalam wahyunya (Al-Qur’an) dan contoh dari Rosulullah (Hadits) disamping
itu juga atas perbandingan hati nurani muslim dengan memperlihatkan
masalahat dan mudharat dapat pula menetapkan sesuatu itu baik atau buruk.
Penulis kemukakan di bawah ini sesuai hasil dalam penelitian
melalui interview dengan Kepala Madrasah Diniyah Madrasah Ibtidaiyyah
(MI) Plampang Paiton Mojosari. Sofiyullah, ST selaku sebagi kepala
madrasah diniyah Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton.
Bahwa dalam usaha untuk mengaplikasikan nilai akhlakul karimah
dalam kehidupan siswa ada beberapa strategi yang di programkan
oleh guru agama diantaranya dalam satu semester materi yang di
ajarkan harus selesai dalam jangka lima bulan sedangkan untuk satu
bulanya di gunakan untuk mengkaji ulang dan mempraktekanya
materi yang telah di ajarkanya Semuai itu diharapkan bisa
mencontoh Rosullullah SAW.
85


Adapun respon dari pada siswa yang belajar Al-Qur’an Hadits dapat
diamati melalui persentase dan analisis data berikut ini pertanyaanya di ambil
dari angket yang dibagikan kepada siswa yang duduk di kelas 1,2,3,4,5,6 di
Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton serta sebagai siswa yang
mengkaji Al-Qur’an Hadits.

84
Sulton Mashur, op.cit., hlm. 115.
85
Wawancara Kepala Madrasah MI Raudlatus Shibyan Tanggal 4-07-2007
7. Siswa mentaati tata tertip MI Raudlatus Shibyan
Respon siswa menjawab Ya, Selalu sebanyak 85,7 % yang
Kadang-kadang 14,2 %, hal ini dapat disimpulkan bahwa siswa mentaati
tata tertip MI Raudlatus Shibyan.
Moral yang terpuji bisa diaplikasikan dengan ketaatan kepada
peraturan yang mengikat, dengan adanya peraturan terbentuknya
lingkungn yang sesuai dengan harapan Kepala Sekolah, guru, orangtua
dan masyarakat di lingkungan MI Raudlatus Shibyan yang aman,
nyaman, indah, maka dibutuhkan suatu batasan atau aturan yang harus
dilegalkan. Tata tertib di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton,
sangat menumbuhkan nilai ketaatan moral serta ketawaduan antar
sesama.
Pendidikan moral yang dibangun diatas nilai-nilai kemuliaan
dan dijauhkan dari nilai-nilai tercela adalah jaminan paling
signifikan dari manhaj Islam bagi kenyamanan dan ketentraman
hidup setiap individu di tengah masyarakat, bahkan kenyamanan
dan ketentraman itu dapat dirasakan oleh semua lapisan
masyarakat jika mereka sama-sama menghormati nilai
kemuliaan dan menjauhi nilai-nilai tercela.
86


Dengan moral yang baik serta ketaatan terhadap peraturan
seorang siswa akan mampu mengendalikan dirinya di lingkungan MI
Raudlatus Shibyan bahkan dilingkungan masyarakat. serta kenyamanan
dalam melakukan aktifitas tanpa merasa terbebani. dan ketawaduan
kepada antar sesama akan membawa dampak yang besar terhadap dirinya
kelak dikala ia kembali kemasyarakat.

86
Ali Abdul Ahlim Mahmud, Tarbiayah Khuluqiyah, (Solo, Media Insane, 2003). Hlm. 135.
8. Akhlak siswa terhadap Guru
Dari hasil responden menjawab menjawab Sopan sebanyak
91,4 % yang Biasa-biasa 8,5 %. Dari data diatas dapat disimpulkan
bahwa akhlak siswa terhadap Guru tergolong Sopan. hal ini dapat kita
lihat dari table diatas yang mana mayoritas siswa menjawab jawaban
Sopan.
Berbuat baik dan berlaku sopan terhadap Guru merupakan
kewajiban bagi siswa setelah kedua orang tua, karena Guru telah berjasa
menurunkan ilmunya kepadanya. Disamping itu juga menerima beban
yang berat sebagi pendidik, Guru di tuntut untuk tekun dan sabar dalam
membina siswa agar menjadi manusia yang yang berbudi luhur,
berakhlak mulia dan bertaqwa kepada Allah SWT. juga memberikan
nasehat, petunjuk dan bimbingan agar siswa menjadi manusia yang
cerdas, terampil, bertangung jawab terhadap diri sendiri, masyarakat
bagsa dan Negara.
Dengan demikian Guru merupakan prantara bagi siswa untuk
mencampai kebahagiaan dunia dan akhirat, oleh karena itu sepantatnya
siswa menghormati dan menghargai, Misalnya berlaku sopan terhadap
Guru/ guru baik alam berbicara maupun bertidak ataupun memperhatikan
pelajaran yang disampaikan dan sebagainya.
Sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW:






Artinya : Dari Ibnu Umar ra. Nabi SAW bersabda: muliakan orang yang
memberi ilmu kepadamu dan muliakan orang yang memberi
ilmu kepadanya
87
.
Disamping itu Guru termasuk oang yang lebih tua kedudukanya
dari pada siswa. Di dalam ajaran Islam telah dinyatakan bahwa, orang
yang lebih muda harus menghormati kepada yang lebih tua.
Sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW:
-




Artinya : Dari Anas ra: berkata Nabi saw : bukan termasuk golongan
kami oarang tidak kasihan terhadap yang lebih kecil dan tidak
menghormati kepada yang lebih tua
88
.
Adapun adab sopan santun terhadap Guru yang seharusnya
dilakukan oleh siswa antara lain:

87
Jalaludin Al Syuyuti, Jamiuh Shogir, (Bandung, PT Al Ma’arif), hlm. 196.
88
Ibid, hlm. 39
1) Mengucapkan salam terlebih dahulu jika bertamu Guru
2) Menunjukan rasa rendah hati dan rasa hormat serta sopan santun
baik dalam tutur kata maupun tingkah laku
3) Mengamalakan pelajaran yang telah di berikan
4) Menjaga nama baik Guru
9. Siswa selalu mengikuti program kegiatan yang ada di MI Raudlatus
Shibyan
Dari responden menjawab Ya, Selalu sebanyak 88,5 % yang
Kadang-kadang 11,4 %. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa siswa
selalu mengikuti program kegiatan MI Raudlatus Shibyan.
MI Raudlatus Shibyan adalah satu-satunya lembaga pendidikan
islam didesa terpencil yang masih eksis di dunia pendidikan modern
sekarang ini. Akan tetapi dari nilai potensi yang telah dimunculkan tidak
kalah dengan pendidikan modern, diantara keragaman dalam
meningkatkan mutu pendidikan serta mutu yang lainya dengan pengaruh
kegiatan-kegiatan yang diadakan oleh MI Raudlatus Shibyan menurut
Zainul Hafidin
Kegiatan yang berada di MI Raudlatus Shibyan yaitu: gerakan
pramuka, UKS, TPQ, Denagan diselengarakan kegiatan ini agar
siswa mampu menilai dirinya sendiri serta menambah wawasan
yang lebih luas
89


Denagan adanya kegiatan yang telah terprogram mempunyai
tujuan dan maksud yang mulia yaitu untuk mewujudkan visi dan misi MI

89
Zainul Hafidin kepala sekolah, Wawancara Tanggal 14 Mei 2007
Raudlatus Shibyan serta membuat anak berpengalaman dalam
menghadapi tantangan zaman.
10. Sikap siswa dengan orang yang lebih tua
Dari tabel di bab IV menunjukan bahwa responden menjawab
Baik sebanyak 71,4 % yang Biasa 25,7 % dan jawaban Tidak Sopan 2,8
%. Dari data diatas dapat Sikap siswa dengan orang yang lebih tua di
dominasi dengan jawaban sopan.
Dalam pergaulan sehari-hari dilingkungan MI Raudlatus
Shibyan tidak lepas dari lingkungan teman yang lain, antara lain satu
dengan yang lainnya saling membutuhkan, oleh karena itu Islam
menganjurkan agar siswa selalu menjada sikap dan perilakunya yang
baik, sehinga pergaulan dapat terjalin dengan baik serta menjauhkan
sikap dan perilaku yang buruk yang dapat menumbulkan perpecahan dan
permusuhan diantara teman.
Adapun yang termasuk tingkah laku atau akhlak terpuji yang
seyogyanya dilakukan siswa dalam pergaulan dengan sesama temannya,
suka memaafkan, suka menolong, bersikap ramanah, rendah hati dan
cinta terhadap temannya.
11. Akhlak siswa terhadap Siswa yang lain
Dari responden menjawab Sopan sebanyak 54,2 % yang Biasa
40 % dan jawaban Tidak Baik 5,7 %. Dari data diatas dapat disimpulkan
bahwa siswa baik dalam bergaul sesama siswa yang lain.
Kohelberg, melalui penelitian Logitudional and Crosscultural
menyempurnakan teori Piaget denagan menetapkan enam tingkat
pertimbangan moral yang relative tidak bergantung pada umur, yang
berdasar atas karakteristik secara empiris denagn mengidentifikasikan
tingkat pertimbangan moral yaitu:
1. Orientasi hukuman dan kepatuhan, yakni motif moral pada taraf
tertentu yang didasar pada usaha untuk menghindarkan dari
hukuman dan tunduk terhadap kekuasaan sebagai rasa hormat
kepada peraturan moral yang mendasari yang didukung oleh
hukuman dan otoritas tanpa menghiraukan akibat perbuatanya bagi
kemanusiaan.
2. Orientasi instrumental- relative, yakni motif moral pada taraf
tertentu berusaha memperoleh ganjaran atau agar perbuatanya
memperoleh imbalan.
3. Orientasi masuk pada anak manis atau anak baik yakni kesadaran
moral yang berfungsi sebagi upaya anak agar tidak disalahkan atau
agar tidak dibenci oleh kelompok mayoritas. Kesadaran moral pada
tahab ini yang penting termaksud baik dan berusaha diterima oleh
lingkunganya
4. Orientasi human dan ketertiban yakni: kesadaran moral yang
memegang fungsi sebagai upaya membebaskan diri dari teguran
atasan yang memegang kakuasaan.
5. Orientasi kontrak social legalitas, yakni motif moral pada
taraftertentu yang berkeinginan untuk mempertahankan penghargaan
kepada yang tidak berpihak baik pada kelompok, golongan atau
individu.
6. Orientasi prinsip kewajiban, yakni: konformitas terhadap prinsip
moral pada taraf tertentu yang berfungsi untuk menghindarkan diri
dari rasa bersalah yang timbul yang timbul dari dalam dirinya
90
.
Namun tingkah laku seseorang akan terdorong kearah suatu
tujuan tertentu apabila ada kebutuhan yang akan menyebabkan dorongan
internal yang selanjutnya mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu
menuju tercapainya suatu tujuan.
Sedangkan Adanya karakteristik tujuan menyebabkan seseorang
bertingkah laku untuk mencampai tujuan tersebut, tujuan yang
menyebabkan seseorang bertingkah laku tersebut disebut insentif
91
.
1. Individu bukan hanya didorong oleh pemenuhan kebutuhan-
kebutuhan bilogis, sosial dan emosional, melainkan dapat diberikan
dorongan lebih dari yang dimilikinya.
2. Pengetehuan tentang kemajuan yang dicapai dalam memenuhi
keinginan untuk mencapai tujuan dapat mendorong meningkatkan
usaha
3. Dorongan yang mengatur prilaku tidak selalu jelas bagi siswa
4. Motovasi dipengaruhi oleh unsur-unsur pribadi

90
Muhaimin, op.cit., hlm. 217.
91
Morgan, C.T. et al., Intruktional to Psychology, (New York, McGraw-Hill Book Co, 1986).
5. Rasa aman dan keberhasilan mencapai tujuan cenderung
meningkatkan motivasi, dan
6. Setiap media pembelajran memiliki pengaruh motivasi yang besar
pada diri peserta didik sesuai dengan karakteristik individu
92
.

2. Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Qur’an (TPQ) Dalam
Meningkatakan Prestasi Belajaran al- Qur’an Hadits di Madrasah
Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton
Hipotesis pertama adalah adanya dugaan bahwa variabel peran
pembelajaran TPQ mempunyai pengaruh yang sangat signifikan terhadap
pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang
Paiton. Berdasar hasil uji F dengan mengunakan analisis regresi, nilai R
Square menunjukan angka 0,056 atau 56 %, sementara yang 44 % di
pengaruhi oleh variabel yang lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.
Dengan demikian, maka dalam penelitian Hipotesis Kerja (Ha) yang berbunyi
“Ada Pengaruh pembelajaran Al-Qur’an Hadits terhadap akhlak siswa di
Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton Mojosari Kepanjen Malang” Di
tolak. sedangkan Hipotesis Nihil (Ho) “Tidak ada pengaruh pembelajaran Al-
Qur’an Hadits terhadap akhlak siswa di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang
Paiton” di terima.
Perlu diketahui bahwa masalah pengaruh hasil pembelajaran TPQ
terhadap prestasi belajar al-Qur’an Hadits ini tidak lepas dari masalah tujuan

92
Muhaimin, op. cit., hlm. 140-141
pendidikan agama dalam hal ini ada tiga aspek yang menjadi tujuan
pembelajaran Al-Qur’an Hadits yaitu:
1. Menumbuhkan dan membentuk sikap positif dan disiplin serta cinta
terhadap agama Islam dalam berbagi kehidupan siswa nantinya menjadi
manusia yang bertaqwa kepada Allah SWT.
2. Menumbuhkan dan membina keterampilan keteragaman kepada siswa
dalam semua lapangan hidup dan kehidupan serta dapat memahami,
menghayati dan mengamalkan ajaran-ajaran Islam secara menyeluruh.
3. Mengembangkan pengetahuan agama usaha ini diarahkan untuk
meningkatkan penghayatan dan pengamalan ajaran agama Islam dalam
rangka membentuk pribadi anak yang bertaqwa kepada Allah, beriman
teguh dan berakhlak mulia.
Dalam metodologi pengajaran pendidikan agama Islam dikatakan
bahwa: pendidikan agama merupakan pendidikan yang memperbaiki sikap
dan tingkah laku manusia, membina budi pekerti luhur
93
. Seperti kebenaran,
keikhlasan, kejujuran, keadilan, kasih saying, cinta mencintai, dan
menghidupkan hati nurani manusia untuk memperhatikan Allah SAW, baik
dalam keadaan sendiri maupun bersama orang lain.
Pendidikan agama memberikan kepada manusia nilai-nilai rohani
yang merupakan kebutuhan pokok kehidupan manusia, bahkan kebutuhan
fitrahnya, karena tanpa iman manusia tidak akan mampu mewujutkan

93
Proyek pembinaan prasarana dan sarana peguruan tinggi agama, metode khusus pengajaran
agama Islam, (jakara, 1983). Hlm. 12.
keseimbangan antara dua kekuatan yang saling bertentangan yaitu kekuatan
kebaikan dan kejelekan.
Bahwa tidak dapat diragukan lagi bahwa nilai-nilai moral
mempunyai pengaruh dalam setiap kehidupan pribadi manusia. karena nilai-
nilai itulah yang menata kehidupan setiap pribadi memberi bantuan dengan
seperangkat norma yang menuntut tingkah laku manusia, baik tingkah laku
yang bersifat individu mupun sosial. Dengan norma-norma inilah yang
mampu mengembalikan kekuatan mental manusian dalam menghadapi
kesulitan-kesulitan hidupnya.
Jadi kita tidak ada landasan moral yang mengendalikan manusia,
maka hawa nafsu, ambisi kekuatatn dan keserakahan yang menguasainya
serta memastikan aktifitas penilaian akalnya.
Di sini jelaslah betapa pernan nilai spiritual dan prinsip-prinsip
norma akhlak, lebih-lebih pada tahap pendidikan remaja. Karena pada masa
remaja ini, dorongan-dorongan seperti itu lebih dominan dan lebih hebat
dibanding dengan fase-fase lainnya. Hanya nilai-nilai sepiritualnya itu yang
mampu membimbing manusia kepada jalan kebenaran, kebaikan, dan
keadian.
Agama mengatur hubungan dengan tuhannya, manusia dengan
manusian dalam alam sekitarnya, yang mana dibalik itu terdapat norma-
norma hukum akhlak yang mengariskan yang patut dilakukan sebagai
individu, anggota masyarakat dan Negara serta sesama agama.
Berhubungan dengan masalah ini, Athia Al Abriri mengatakan
bahwa: pendidikan budi pekerti adalah jiwa Islam dan Islam telah
menyimpulkan pendidikan budi pekerti dan akhlak adalah jiwa pendidikan
Islam
94

Mencampai akhlak yang mulia adalah tujuan sebenarnya dari
pendidikan, tetapi tidak berarti Islam tidak mementingkan pendidikan jasmani
atau akal atau ilmu ataupun segi-segi lainya itu. Anak-anak membutuhkan
pula pendidikan budi pekerti, perasaan, kemauan, cinta rasa dan kebribadiaan.
Dengan demikian pendidikan MI Raudlatus Shibyan dengan
pembelajaran al- Qur’an Hadits adalah menciptakan dan
mengembangkan kepribadian muslim, yaitu kebribadian yang
biriman dan bertaqwa kepad Allah SWT, berakhlak mulia,
bermanfaat bagi masyarakat.
95
.

Jadi dari ilustrasi diatas jelas ditolaknya hipotesis “adanya pengaruh
pembelajaran TPQ terhadap pembelajaran Al-Qur’an Hadits dalam rangka
mewujudkan prestasi yaitu pembentukan akhlak siswa sebagai landasan hidup
sebagaimana tergambar dalam hasil analisis uji F.
Hal diatas dalam pengamatan peneliti bisa termaklumi karena tujuan
pembelajaran al- Qur;an Hadits di MI Raudlatus Shibyan Plampang Paiton
adalah untuk mewujudkan anakdidik yang berakhlakul karimah dan
menjadikan al- Qur;an sebagai landasan hidupnya. Tujuan diatas terasa tidak
akan terwujud berhubung masalah pembentukan karakter anak hari ini
banyak instrumen lingkungan yang mempengaruhinya, yang apabila dihitung
lebih kuat dan lebih dahsyat nilai pengaruhnya terhadap anakdidik dibanding

94
Moh. Athiyah al abroriy, Ter. H. Bustami A. Gani dan johan Bahri, At Tarbiyah Al Islamiyah,
(Jakarta, Bulan BIntang, 1987).
95
Hasil wawancara dengan guru agama di kantor guru pada tanggal 23 Juni 2007.
pengaruh pembelajaran al- Qur’an Hadits disekolah yang dilaksanakan secara
formal. Hal tersebur lebih dikarenakan carakerja instrument tersebut tidak
menyadarkan orangtua, masyrakat serta dalam jangkaa waktu yang terus
menerus seperti misalnya pengeruh “modernisasi” di segala sesuatunya
tentang kehidupan manusia.

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan, penyajian data serta analisis tersebut
diatas, maka penulis dapat memberikan kesimpulan secara global serta saran-
saran sebagai bahan pertimbangan dan masukan ataupun bahan evaluasi dari
pihak sekolah khususnya dan pihak pembaca pda umumnya.
1. Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Sibyan
1. Pembelajaran Al-Qur’an Hadits diMI Raudlarus Shibyan berdasarkan
kurikulum tingkat satuan pendidikan / KTSP.. dengan tujuan untuk
menanamkan jiwa siswa yang beriman, berilmu dan berakhlak mulia,
sedangkan metodenys yaitu : metode hafalan, metode memahami surat
Al-Qur’an.
2. Hasil pembelajaran Raudlatussibyan
1. Siswa- siswi tidak lebih dalam melihat tata tertib sebagai hukum dan
undang-ungang dalam seolah yang harus ditaati dan di patuhi
semuanya berjalan seperti biasa tanpa munculnya prestasi
pembelajaran dari al- Qur;an Hadits secara komunal hanya satu dua
orang saja yang lebih disebabkan faktor intrinsik siswa- siswi.
2. Tingkah laku siswa-siswi terhadap ustadz yang aplikatif dalam setiap
harinya, khususnya disekolah tidak ada perkembangan yang lebih
baik karena stagnan dan tetap.
3. Dalam kehidupan keluarga dan masyarakat siswa dan siswi lebih
lebih apresiatif dengan norma sosial keagamaan, seperti lebih sopan
pada yang lebih tua dan menyayangi kepada yang lebih muda, hanya
satu atau dua orang saja.
3. Pengaruh hasil pembelajaran taman pendidikan Al-Qur’an (TPQ) dalam
meningkatkan prestasi belajar Al-Qur’an Hadits
1. Bahwasanya pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan
tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap prestasi belajar
siswa khususnya dalam pembentukan karakteristik yang Qurani.
2. Meningkatnya prestasi bagi siwa MI Raudlatus Shibyan lebih
disebabkan karena faktor intriksik dari dalam dirinya dan tuntutan
sekolah
3. Siswa menggangap bahwasanya pengaruh hasil pembelajaran Al-
Qur’an Hadits bersifat normative yang sudah sering dilakukan di
lembaga-lembaga pada umumnya.

B. Saran - saran
1. Pelaksanaan pembelajaran pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI
Raudlatus Shibyan kurang bisa mengena terhadap prestasi belajar siswa
disebabkan kurangnya penanaman dan pengaplikasian, khususnya dalam
kehidupan siswa.
2. Peran guru sebagai pendidik sebaiknya dapat mempertahankan
keberhasilan pendidikan agama dalam rangka membina prestasi siswa,
misalnya guru memberi contoh belajar yang baik kepada siswa.
3. Pengaruh hasil pembelajaran taman pendidikan Al-Qur’an juga diharapkan
ikut serta mengarahkan dan membimbing siswa.
4. Hendaknya lembaga MI Raudlatus Shibyan lebih mengefektifkan
pembelajaran Al-Qur’an Hadits sebagai salah satu peningkatan prestasi
belajar siswa.
5. Adanya tuntutan dari keluarga yang mengharapkan adanya peningkatan
pendidikan bagi siswa, hendaknya di imbangi dengan fasilitas yang
memudahkan dalam pembelajaran.
6. Hendaknya siswa berupaya dapat memanfaatkan fasilitas atau kemudahan
waktu yang diberikan dengan sebaik-baiknya dalam meningkatkan prestasi
belajar.


H. Daftar Pustaka
¾ Anas Sujijono, 2003. Pengantar Statistik Pendidikan, Jakarta. PT Raja
Grafindo Persada
¾ Arikunto Suharsimi, 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan
Praktek, Jakarta. Rineka Cipta
¾ Badan Komonikasi Pemuda Masjid Indonesia, Cet-III, 1993. Pedoman
Pembinaan dan Pengembangan TK Al-Qur’an, Jakarta
¾ Depag RI, 1989 Al-Qur’an dan Terjemahannya, Surabaya. CV. Jaya Sakti
¾ Depag RI Direktor Jendral Pembinaan Kelembagaan, 1997/1998. Garis-
garis Besar Program Pengajaran Madrasah Tsanawiyah
¾ Hadi Sutrisno, 1975. Metodologi Research, Yogjakarta,UGM
¾ Hadi Sutrisno, 1987. Metodologi Researh III, Yogyakarta. Fak Psikologi
UGM
¾ Ketetapan-ketetapan MPR RI termasuk GBHN, 1993-1998
¾ LPPTKA-BKPMI, pada tanggal 24-28, Oktober 1992. Laporan
Silaturahmi Kerja Nasional, Di Pusat Pendidikan dan Latihan Pramuka
Jakarta. Cibubur
¾ Nazir Mohammad, Ph. D, 1988. Metode Penelitian, Jakarta. Ghalia
Indonesia
¾ Rangkuti, Ferdy.,1997. Riset Pemasaran. PT Gramedia Pustaka Utama,
Jakarta.
¾ Rahmad Jalaludin, 1991. Metode Penelitian Komonikasi, Bandung.
Remaja Rhosda Karya
¾ Razak Nasrudin, 1993. Dienul Islam, Bandung. PT Al-Maarif
¾ Sudirman dkk,1991. Ilmu Pendidikan, Bandung. Rhosda Karya
¾ Suliyanto, 2005. Analisis Data Dalam Aplikasi Pemasaran, Bogor
¾ Tafsirin, Khairini. Cetakan, III. Pedoman Pembinaan Pengembangan TK
Al-Qur’an, Masjid Istiqlal kamar 13, Jakarta Pusat
¾ Undang-undang tentang Sistem Pendidikan Nasioanal UU RI No. 20
Tahun 2003.
¾ Undang-Undang Republik Indonesia No 20, 2003. tentang Sistem
Pendidikan Nasional (SIKDIKNAS), Bandung. Citra Umbara
¾ Yusuf Muru, 1986. Pengantar Ilmu Pendidikan, Jakarta. Ghalia Indonesia
¾ Yusup, Tayar, 1997. Metodologi Pengajaran Agama dan Bahasa Arab.
Jakarta. PT raja Gafindo Persada
¾ Zuhairini, Ghofir, Abdul, 2004. Metodologi Pembelajaran Pendidikan
Agama Islam, Diterbitkan atas kerjasama Fak. Tarbiyah UIN Malang
dengan Penerbit Universitas Negeri Malang (UM PRESS).
















DEPARTEMEN AGAMA RI UNIVERSITAS ISLAM MALANG FAKULTAS TARBIYAH
Jl. Gajayana 50 Telp. (0341) 572533 Malang 65144 BUKTI KONSULTASI Nama NIM/Jur Judul Skripsi : Abd Halid : 00110109 Tarbiyah : Pengaruh Hasil Pembelajaran TPQTerhadapPrestasi Belajar Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo Materi Konsultasi Konsultasi Judul Skripsi ACC Judul Skripsi Penyerahan Proposal Revisi Proposal ACC Proposal Penyerahan BAB I, II, III Revisi BAB I, II, III ACC BAB I, II, III Penyerahan BAB IV, V Revisi BAB IV, V ACC BAB IV, V ACC Skripsi Tanda Tangan 1…………. .2…………. 3…………. 4…………. 5…………. 6…………. 7…………. 8…………. 9…………. 10……….... 11………… 12………....

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Tanggal

Malang, 14 Februari 2007 Mengetahui Dekan

Prof. DR. H. Djunaidi Ghony NIP. 150042031

DEPARTEMEN AGAMA RI UNIVERSITAS ISLAM MALANG FAKULTAS TARBIYAH
Jl. Gajayana 50 Telp. (0341) 572533 Malang 65144 BUKTI KONSULTASI Nama NIM/Jur Judul Skripsi : Abd Halid : 00110109 Tarbiyah : Pengaruh Hasil Pembelajaran TPQTerhadapPrestasi Belajar Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo Materi Konsultasi Konsultasi Judul Skripsi ACC Judul Skripsi Penyerahan Proposal Revisi Proposal ACC Proposal Penyerahan BAB I, II, III Revisi BAB I, II, III ACC BAB I, II, III Penyerahan BAB IV Revisi BAB IV, V BAB IV, V ACC Skripsi Tanda Tangan 1…………. .2…………. 3…………. 4…………. 5…………. 6…………. 7…………. 8…………. 9…………. 10……….... 11………… 12………....

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Tanggal 16-02-2007 25-02-2007 27-02-2007 01-03-2007 10-03-2007 14-06-2007 30-06-2007 15-07-2007 02-08-2007 04-08-2007 10-08-2007 27-08-2007

Malang, 14 Februari 2007 Mengetahui Dekan

Prof. DR. H. Djunaidi Ghony NIP. 150042031

sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian dan : skripsi mi dengan judul “Pengaruh Hasil Pembelajaran TPQ Terhadap Prestasi Belajar Al-Quran Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo”. :iavah dan inayah. antara lain: 1. Prof. Rektor UIN Malang. 2. . Wb Segala puja dan puji syukur penulis haturkan kehadirat Allah SWT yang : melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis. Kedua Orang Tua. DR. Berkat taufiq. Penulis menyampaikan terima kasih banyak dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada berbagai pihak yang telah memberikan dorongan dan bantuan atas terselesainya penulisan skripsi yang kami susun. Seb penerang jalan hidup bagi urnatnya yang telah memberikan sun tuladan kepada manusia denga akhlaq dan budi pekerti. H. rnerawat serta mendidik penulis dan memberi dorongan lahir dan batin dalam menuntut ilmu sampai lembaga yang kami banggakan mi.KATA PENGANTAR Assalamualaikum Wr. yang telah menyediakan sarana dan prasarana yang memadai sehingga penulis dapat melaksanakan studi dengan baik sampai menempuh program S-i sesuai yang diharapkan. Imam Suprayogo. yang telah melahirkan. Shalawat dan salam semoga tetap terlimpahkan junjungan kita baginda Nabi Muhammad SAW dan Keluarganya.

yang tidak lupa memberikan dukungan dan semangat dalam mencari ilmu dikota pendidikan ini. Mohai. Pd. Faiq. Pdi. Moh.Pd Syamsuddin SE. H. Widi. Dr.Pdi. Bapak Drs. selaku Ketua Jurusan. M. M. Sholehoddin S. selaku dosen pembimbing penulisan skripsi kami. As’ad S. H. 5. Suwari S. Wb Malang 24 September 2007 Penulis . Alafah. Abdul Ghofir. Ahmad Yunus S. Pdi. Thoha S. D’Didik (Set). Drs. Wassalamualaikum Wr. 6. Budi. Fauzan S. Jalaluddin S. Du!la. C’ Pu!. D’ Jejen. Psi. Puji (Bimbim). Beliau juga banyak meluangkan waktunya dan awal hingga akhir penulisan skripsi ini.3. Eli HO Romla. Teman main canda dan tawa. Rizqi. selaku Dekan Tarbiyah UIN Malang 4.Pdi. Conk Umar. Lek Mis. Pdi. Pdi.Ag. Bapak Prof. Hosen. Habib. Sahir S. Anis. Nta. Mas Sugik (Dinda). Pdi. telaten dan penuh perhatian. Ust. Farid. M. Pdi.Pd I. Au Husnan S. Temen-temen seperjuanganku Abdul Karim Abmad Gibran S. Padil. 7. Cak Satori. Abdullah S. D’ Elok. . Nun Huda S. Abdul Hadi S. Kholilah. D’Hayyi. yang telah membimbing kami dengan sabar. Muhtar. Hikmah.Pdi. Ust. Inayah. M. Djunaidi Ghony. Pdi.

.... ABSTRAK ... xix BAB I PENDAHULUAN A............................................................................................................... xviii DAFTAR LAMPIRAN ............................................................ HALAMAN MOTTO .................................................................................................................................................................................................................................................................................. HALAMAN PERNYATAAN ........... B................................................... DATAR ISI ...................................... Rumusan Masalah ............................................................ HALAMAN PENGAJUAN................................................................. xvii DAFTAR GAMBAR..... Latar Belakang ....................... 1 6 6 7 7 .......... D............................................................. Manfaat dan Kegunaan Penelitian ...................... KATA PENGANTAR..................................................................................... C................................... Tujuan Penelitian ....................... Batasan Penelitian ........................................................................................................... HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................................... E............................................................DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL .................................................. HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................................................... HALAMAN PERSEMBAHAN .. i ii iii iv v vi vii ix viii xiii DAFTAR TABEL ..............................................................................

...... Lingkungan Sekolah dan Problemnya .. Metode Jibril ........... f.. Kendala yang Dihadapi Guru Al-Qur’an Hadits.................. 4...................................................................................... Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Sekolah............ 2...................................... a....... 1............... Program Pendidikan Taman Al-Qur’an .................. D.............. 4......................... b..... C. Strategi Pembelajaran untuk Mengaktifkan Kelompok .... Metode Pembelajaran Al-Qur’an di TPQ ................................ Taman Pendidikan Al-Qur’an. Strategi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Sekolah ............................................................. B...... 8 8 9 12 12 13 13 15 16 17 18 19 21 22 23 24 24 25 26 33 33 34 .......................................... 2.......................... 1.. Seperangkat Alat Pendidikan dan Problematikanya ..................................................... g................. Metode Nurul Hikmah ............... e..................... Metode Al-Barqi ... Metode An-Nahdliyah .. Metode Al-Baghdadi. 3............ a...................... Anak Didik dan Problemnya... 3...... Pengertian Al-Qur’an.. Metode Iqra’........ Pembelajaran Al-Qur’an di Taman Pendidikan Al-Qur’an TPQ. d.. 2. Pengertian Pembelajaran Al-Qur’an ...................... Metode Qiro’ati.............................. Dasar dan Tujuan Taman Pendidikan Al-Qur’an .............................................................. Pengertian Taman Pendidikan Al-Qur’an ............. c...................BAB II KAJIAN PUSTAKA A........ 1........

.... 69 69 71 73 66 66 52 52 53 54 56 56 57 60 64 44 ................................ C....................................................... Populasi dan Sampel ................ Tahap-Tahap Penelitian ...................................... H......... E............................................................................. Latar Belakang Berdirinya Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo .........b....................... Lokasi Penelitian.................................... Kehadiran Peneliti....................... BAB III METODELOGI PENELITIAN A........ c......................................... Stuktur Organisasi..... Instrumen Penelitian ....... Keadaan Tenaga Pengajar................................. a.. Analisa Data.. F............................. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Kelas Sekolah.... Objek Penelitian................. 2......................................................... Deskripsi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo... BAB IV HASIL PENELITIAN A................................................................................................... I................... Visi dan Misi Lembaga dan Fungsi ...... Teknik Pengumpulan Data.................................................................................... D............................................... Data dan Sumber Data ........................................................................................... 41 E....... b.... 1....... G... Strategi Pembelajaran untuk Mengaktifkan Individu ......................... Pendekatan dan Jenis Penelitian .............. B..........................................................

........ Keadaan Siswa ..................................... Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Qur’an (TPQ) Dalam Meningkatkan Prestasi Belajar Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah (MI) Plampang Paiton..... Penyajian Hasil Penelitian ....................................... Saran-saran. Sarana dan Prasarana . Kesimpulan ........ Prestasi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah (MI) Plampang Paiton.............. B... Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ) dalam meningkatkan Prestasi Belajar Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo ....... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 117 118 113 ..... 1......................... 2................................................d.............. 3........................ PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA. e................................... BAB VI PENUTUP A.... Hasil Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo ............................... Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo ........................................................ BAB V PEMBAHASAN DAN HASIL PENELITIAN A................................................. 1... 103 92 92 87 82 3......................... Prestasi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah (MI) Plampang Paiton......... B........... 74 76 76 76 2.........................................

................................................................................................. Guru Selalu Mengadakan Evaluasi ............... ..................................... Tabel III 79 78 Siswa Memperhatikan Materi Al-Qur’an Hadits yang Disampaikan Oleh Guru............ Sikap Siswa Terhadap Guru Sebagai Hasil Belajar Al-Qur’an Hadits .............. Tabel II Penerimaan Siswa Tentang Metode yang Dipakai Guru Dalam Medngajar Al-Qur’an Hadits ......... Tingkat Korelasi Variabel Keseluruhan................................................................................................................................. 84 85 Tabel X Tabel XI Siswa Melakukan Sholat Berjama’ah ................................................................................................... Perasaan Siswa Bila Akan Dimulai Pelajaran...................................................... 88 88 89 90 Tabel XIV Tabel XV Tabel XVI Tingkat Korelasi Masing-Masing Item Variabel Independen..................... 86 86 Tabel XII Tabel XIII Sikap Siswa Dengan Orang Yang Lebih Tua................................................................................ Siswa Selalu mengamalkan Al-Qur’an Hadits Dalam Kehidupan Sehari-Hari ............................... Prestasi Pembelajaran Al-Qur’an Hadits Terhadap Siswa Yang Lain. 83 84 Tabel VIII Tabel IX Siswa Mentaati Tata Tertib Sekolah .................. Siswa Selalu Mengikuti Program Kegiatan Yang Ada di MI Raudlatus Shibyan.......... 80 80 81 82 Tabel IV Tabel V Tabel VI Tabel VII Siswa Selalu Mengikuti Pembelajaran Al-Qur’an Hadits................................................................... Tingkat Korelasi Masing-Masing Item Variabel Dependen ............................DAFTAR TABEL Tabel I Daftar Nama Tenaga Pengajar Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang..........................

.... 72 ..........................................DAFTAR GAMBAR Gambar I Struktur Yayasan Pendidikan Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo 2006-2007 ....................

Upaya pengkajian ini bertujuan :. semisal di desa Plampang Paiton antara TPA Baiturrahman dengan MI Raudlatus Shibyan. Meskipun demikian belum banyak penelitian yang kajiannya apakah kehadiran TPA telah membawa peningkatan prestasi terhadap prestasi pembelajaran AlQur’an Hadits di sekolah. penulis berusaha mengadakan penelitian dengan judul Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ) Terhadap Prestasi Belajar Al-Qur’an Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Problinggo. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?. Bagaimana pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI. fungsi hidupnya dan mampu melaksanakan tugas hidupnya dengan penuh tanggung jawab.ABSTRAK Halid. Abd.2. berakhlaq mulia sehingga nantinya dapat dijadikan landasan untuk mendalami ajaran Islam. Untuk menganalisa data yang terkumpul penulis melakukan analisa Korelasi Product Moment. Perkembangan dunia pendidikan dewasa ini semakin membutuhkan manajemen atau pengelolaan yang baik. Drs. Fakultas Tarbiyah. Kehadiran Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) menjadi hal hal yang sangat signifikan dalam membentuk kader bangsa yang berkarakter Qur’ani. sedangkan metodenya yaitu : metode hafalan. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?. Berangkat dari berbagai permasalahan di atas. Demikian juga dalam hal pembelajaran baca tulis Al-Qur’an sangant diperlukan adanya penanganan yang serius baik dari segi ketepatan metode/sistem. Universitas Islam Negeri (Uin) Malang. Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan menggunakan metode : 1) Interview. H. 2) Observasi. manusiawi dan terus menerus agar dapat hidup dan berkembang sebagai manusia yang sadar akan kemampuannya. metode memahami surat Al-Qur’an. 3) Dokumenter dan 4) Angket. Abdul ghofir Pendidikan merupakan proses memanusiakan manusia (peserta didik) secara sadar. Dengan tujuan untuk menanamkan jiwa siswa yang beriman.3. Hasil pembelajaran Raudlatus Shibyan adalah siswa-siswi tidak lebih dalm melihat tata tertib sebagai hukum dan undangundang dalam sekolah yang harus ditaati dan di patuhi semuanya berjalan seperti . berilmu dan berakhlaq mulia. Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa : Pembelajaran AlQur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan berdasarkan kurikulum tingkat satuan pendidikan / KTSP. Apakah terdapat pengaruh antara hasil pembelajaran Taman Pendidikan Qur’an (TPQ) terhadap prestasi Al-Qur’an Hadits di MI. Bagaimana prestasi pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI. pendekatan atau perencanaan manajemen yang matang. Karena Taman Pendidikan Al-Qur’an ini berupaya memberikan bekal dasar bagi anak usia dini untuk menyiapkan generasi Qur’ani yang berkualitas. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?.1. “ Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an (Tpq) Terhadap Prestasi Belajar Al-Qur’an Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo” Skripsi Jurusan Agama Islam.

Kata Kunci: TPA. Siswa menganggap bahwasanya pengaruh hasil pembelajaran Al-Qur’an Hadits bersifat normative yang sudah sering dilakukan di lembagalembaga pada umumnya. Meningkatnya prestasi bagi siswa MI Raudlatus Shibyan lebih disebabkan karena faktor intriksik dari dalam dirinya dan tuntutan sekolah. Al-Qur’an Hadits. Bahwasanya pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap prestasi belajar siswa khusunya dalam pembentukan karakteristik yang Qur’ani. 2. 1. 3.biasa tanpa munculnya prestasi pembelajaran dari Al-Qur’an Hadits secara komunal hanya satu dua orang saja yang lebih disebabkan faktor intrinsik siswasiswi. Sedangkan pengaruh hasil pembelajaran taman pendidikan Al-Qur’an (TPQ) dalam meningkatkan prestasi belajar Al-Qur’an Hadits. Prestasi Belajar. .

1989. Apabila kamu telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya.BAB I PENDAHULUAN A. baik dari segi pemilihan strategi dan metode yang profesional dengan mempertimbangkan kelemahan dan kelebihannya sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh anak. Sebab kualitas dari generasi mendatang merupakan tanggung jawab kita sebagai seorang pengajar. Dalam masalah belajar dan mengajar Al Qur’an diperlukan pengelolaan dan manajemen yang serius dan proposional. Al-Qur’an dan Terjemahannya Yayasan Penerjemah. disebutkan : Ÿω õ8ÌhptéB ϵÎ/ y7tΡ$|¡Ï9 Ÿ≅yf÷ètGÏ9 ÿϵÎ/ ∩⊇∉∪ ¨βÎ) $uΖøŠn=tã …çµyè÷Ηsd …çµtΡ#uöè%uρ ∩⊇∠∪ #sŒÎ*sù çµ≈tΡù&ts% ôìÎ7¨?$$sù …çµtΡ#uöè% ∩⊇∇∪ Artinya : “Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Qur’an kamu hendak cepat-cepat (menguasainya). yang dijadikan santri agar mampu membaca Al Qur’an dengan benar sesuai dengan ilmu tajwid sebagai target pokoknya. Latar Belakang Taman pendidikan al-Qur’an merupakan lembaga pendidikan pengajaran Islam untuk anak-anak usia 7-12 tahun. .S : Al-Qiyamah ayat 16-18} 1 DEPAG. Sesungguhnya atas tanggungan kamulah meng1umpulkannya (di dadamu) dan (membuat pandai) membacanya. Pendidikan al-Qur’an sejak dini diharapkan dapat mencetak generasi muda yang mempunyai dasar mental yang kuat. Dalam Al Qur’an surat Al Qiyamah ayat 16-18. serta mempertebal rasa keimanan seorang muslim. Jakarta. Dengan pendidikan Al Qur’an juga memberikan landasan untuk mengerjakan ibadah dan ajaran Islam.” {Q.

yang memang secara proporsional telah mengikuti kegiatan apa yang tercanang dalam buku pedomannya. . Dan institusi ini akan terus ditingkatkan mutunya agar dapat mencetak generasi Qur’ani yang berkualitas dan berakhlak mulia Al Qur’an adalah kitab suci yang diturunkan oleh Allah SWT melalui Rasulnya Muhammad SAW sebagai petunjuk dan pegangan hidup serta sebagai pedoman hidup bagi umat Islam dalam menjalani hidup mereka di dunia dan tentunya untuk mecapai kebahagiaan di kehidupan yang lain di akhirat kelak. Maka dari itu didirikan Taman Pendidikan Al Qur’an (TPQ) yang merupakan lembaga pendidikan yang mengkhususkan pada materi pendidikan membaca Al Qur’an dan menguasai bacaan tajwid dengan tepat. masih banyak diantara generasi muda Islam yang belum mampu membaca Al Qur’an secara baik. lancar dan benar. masjid maupun di rumah. Pertama kali Allah menurunkan surat Al Alaq yang menyerukan kepada manusia untuk selalu membaca. Akan tetapi hasilnya belum memuaskan karena pengelolaannya masih belum terkoordinir secara baik. Untuk menanggulangi masalah ini. Objek yang dibaca bisa berupa apa saja baik objek alam (kaun). apalagi memahaminya. Semua objek tersebut akan memanifestasikan kebesaran Allah SWT. maupun tulisan. TPQ yang berada di Paiton ini berusaha mengintensifkan kegiatannya. Membaca merupakan cara yang paling efektif untuk bisa meningkatkan pengetahuan dan pengalaman.Sementara itu apabila kita memperhatikan kehidupan di tengah-tengah kita. sudah banyak jalan yang ditempuh seperti pendidikan Al Qur’an di musholla.

Pada usia anakanak sudah barang tentu tidak akan sama. Sebagai bangsa yang beragama dan berbudaya. begitu juga dalam hal pemenuhan kebutuhan psikis (Pendidikan). bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. berakhlak . sehingga dalam masalah pendidikan itu sendiri merupakan masalah yang sangat kompleks dan membutuhkan pemikiran yang sangat mendalam. hal ini dapat kita lihat pada tujuan atau fungsi pendidikan Nasional yang tertuang dalam Undang-undang RI Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.n=y{ ∩⊄∪ ÏΒuρ ÎhŸ° @. maka bangsa Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945.Å™%yñ #sŒÎ) |=s%uρ ∩⊂∪ ÏΒuρ Ìhx© ÏM≈sV≈¤¨Ζ9$# †Îû ωs)ãèø9$# ∩⊆∪ ÏΒuρ Ìhx© >‰Å™%tn #sŒÎ) y‰|¡ym ∩∈∪ Perintah membaca ini sesuai dengan fitrah manusia yang selalu ingin tahu.n=xø9$# ∩⊇∪ ÏΒ ÎhŸ° $tΒ t. keingintahuan mereka dalam usia remaja juga dewasa. Di masyarakat pemenuhan kebutuhan pendidikan yang tidak sama. Namun demikian karena pada hakekatnya pendidikan itu hanyalah merupakan ikhtiar manusia saja dalam mengarahkan dan mengembangkan aspekaspek kepribadian manusia kepada arah yang lebih baik. Keinginan manusia itu akan selalu berkembang sesuai dengan perkembangan usia serta strata sosial yang mempengaruhinya. pasal 3 bahwa : Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdasakan kehidupan bangsa. masyarakat yang lebih maju tentu akan banyak tuntutan kebutuhan bila dibandingkan dengan masyarakat yang masih dalam taraf kehidupan sederhana.ö≅è% èŒθããr& Éb>tÎ/ È.

kreatif. Pada dasarnya semua ajaran agama Islam bersumber pada hukum Islam yaitu Al-Qur’an dan Sunnah. Karena itu untuk mencetak manusia yang berakhlakul karimah. Beliau adalah suri tauladan bagi manusia dalam menegakkan kalimah Allah melalui Al-Qur’an yang diturunkan kepadanya sebagai mu’jizat. karena hukum-hukum dalam agama Islam bersumber dari yang aslinya yaitu Al-Qur’an dan Hadits. tentang Sistem Pendidikan Nasional (SIKDIKNAS). Sikap mental dan jiwa itulah yang menentukan kehidupan lahir. sehat. Inti ajaran Islam ialah mengadakan bimbingan bagi kehidupan mental dan jiwa manusia. Hal 6-7 . berilmu. syariah dan akhlak serta sebagai pedoman hidup manusia yang mengandung nilai-nilai yang harus ditransformasikan dalam kehidupan sehari-hari yang dicontohkan Nabi Muhammad SAW. Al-Qur’an Hadits merupakan sumber dari aqidah.mulia. Maka Al-Qur’an Hadits perlu dikembangkan dan dipertahankan. sebab dalam bimbingan inilah terletak hakekat manusia sebenarnya.2 Maka pembelajaran Al-Qur’an Hadits adalah sangat penting bagi umat. 2003. Bandung. maka perlu disiapkan sejak dini dengan membiasakan anak 2 Undang-undang Republik Indonesia No 20. mandiri dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Citra Umbara. Sedangkan pendidikan itu tidak hanya mengarah kepada terpenuhinya mental dan jiwa yang sesuai dengan jiwa syariat. Hal tersebut mendapat perhatian penuh dari orang tua dan pihak-pihak yang berkecimpung di dalamnya. cakap. Pembelajaran Al-Qur’an Hadits merupakan bagian dari pendidikan Islam yang mampu mengarahkan dan menghantarkan manusia ke fitrah yang benar.

sehingga Al-Qur’an Hadits dapat difungsikan dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Materi pendidikan yang diberikan pada madrasah Ibtidaiyah (MI) tidaklah hanya satu atau dua mata pelajaran saja melainkan beberapa mata pelajaran. sehingga mengakibatkan konsentrasi anak didik tidak terfokuskan pada satu atau dua pelajaran tetapi pada semua pelajaran. Dengan munculnya TPQ ini diharapkan akan dapat meningkatkan prestasi siswa dalam . Namun demikian untuk pemerataan tingkat pendidikan. ini merupakan usaha yang positif. Madrasah Ibtidaiyah (MI) akan dikonsumsikan pada usia anak yang merupakan pendidikan awal (Pendidikan) sebagai bekal kemampuan untuk dapat mengikuti jenjang pendidikan selanjutnya. Taman pendidikan Al-Qur’an (TPQ) sebagai salah satu alternatif untuk meningkatkan kualitas anak didik. serta dapat membentuk pribadi anak menjadi anak yang sholeh dan muttaqin berdasarkan nilai-nilai luhur yang terkandung di dalam agama. pendidikan tingkat menengah dan pendidikan tingkat tinggi.agar senantiasa berhubungan dengan Al-Qur’an dan Hadits. telah muncullah TPQ sebagai lembaga pendidikan dengan memakai sistem pendidikan dan pengajaran yang lebih efektif untuk mewujudkan tujuan yang diharapkan. pemerintah telah mengklasifikasikan jenjang pendidikan menjadi 3 (tiga): Yakni pendidikan tingkat dasar. Sistem klasikal pada lembaga pendidikan dasar ini telah mengatur bobot mata pelajaran yang sesuai dengan usia anak didik baik itu yang menyangkut pada pelajaran diniyah ataupun duniawiyah. Agar dapat berhasil dan berdayaguna dalam penguasaan materi baca tulis Al-Qur’an dengan baik dan benar.

3 Usaha ini telah dikuatkan dengan adanya SKB Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama RI No. Pedoman Pembinaan Pemgembangan TK Al-Qur’an. Masjid Istiqlal Kamar 13 Jakarta Pusat. cet. halaman 36. Drs. halaman 1-2 4 LPPTKA-BKPMI. Tasrifin Karim. Di Pusat Pendidikan dan Latihan Pramuka Cibubur Jakarta pada tanggal 24-28 Oktober 1992. III. Dari latar belakang diatas maka penulis mengambil judul: ”Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ) Terhadap Prestasi Belajar Al-Qur’an Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo” Chairani Idris. 128 dan 44A tahun 1992 tentang usaha peningkatan kemampuan membaca dan menulis Al Qur’an dalam kehidupan sehari-hari. Laporan Silaturahmi Kerja Nasional.pendidikan agama khususnya mata pelajaran Al-Qur’an Hadits yang mutlak membutuhkan kelancaran membaca dan menulis huruf-huruf Al-Qur’an dengan benar. 3 . maka maksud dari penelitian ini adalah suatu penelitian untuk mengetahui seberapa besar pengaruh hasil Pembelajaran Pendidikan Al-Qur’an Terhadap Peningkatan Prestasi Belajar Al Qur’an Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo.4 Dengan berpijak dari latar belakang masalah di atas. Taman pendidikan Al-Qur’an (TPQ) adalah pendidikan non formal yang dirancang khusus bagi anak-anak dan remaja muslim yang penekanannya adalah bagaimana agar anak dapat mengenal aksara Al-Quran (Tadarus) dengan fasih menurut Ilmu tajwid ditambah beberapa pelajaran lain.

Untuk mengetahui apakah terdapat pengaruh hasil pembelajaran Taman Pendidikan Qur’an (TPQ) dalam menigkatkan prestasi pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI. Tujuan Penelitian 1. 3. Bagaimana pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?. Apakah terdapat pengaruh antara hasil pembelajaran Taman Pendidikan Qur’an (TPQ) terhadap prestasi Al Qur’an Hadits di MI.B. 2. 3. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?. Bagaimana prestasi pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton . . Untuk mengetahui pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo?. Rumusan Masalah Dilihat dari latar belakang diatas maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: 1. Untuk mengetahui prestasi pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI. 2. C.

Lokasi Penelitian Peneliti memilih lokasi penelitian di MI Raudlatus Shibyan yang terletak di Desa Plampang Kecamatan Paiton Kabupaten Probolinggo. . E. Secara Praktis .Untuk menambah pengetahuan dan cakrawala berfikir bagi penulis sendiri dan pembaca. .Sebagai bahan masukan bagi lembaga pendidikan khususnya Madrasah Ibtidaiyah (MI) Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. khususnya mahasiswa tarbiyah dalam rangka pengembangan PAI di lingkungan sekolah. maka perlu adanya pebatasan masalah.D.Bagi penulis untuk memperoleh data guna memenuhi kewajiban akhir dalam penulisan skripsi guna memperoleh gelar kesarjanaan di Universitas Islam Negeri Malang. Secara Teoritis Menambah Khasanah keilmuan dalam hal meningkatkan prestasi belajar Al Qur’an Hadits dan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Manfaat dan Kegunaan Penelitian a. Metode Penelitian 1. b. Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo F. Batasan Penelitian Agar dalam pembahasan nantinya lebih terfokus pada topik penelitian. . Adapun masalah yang diteliti dibatasi pada hasil pembelajaran Al-Qur’an hadits siswa yang telah belajar di TPQ yang berada di MI.

serta penampilan hasilnya. grafik. 5 . Rineka Cipta. Pendekatan dan Jenis Penelitian Dalam penelitian skripsi ini. maka Suharsimi Arikunto. Dikatakan deskriptif kuantitatif karena penelitian ini bertujuan untuk mendiskripsikan hasil pengolahan data yang berupa angka. mulai dari pengumpulan data. yaitu Pengaruh hasil pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an Terhadap Peningkatan Prestasi Belajar Al Qur’an Hadits. gambar atau tampilan lain. bagan. Jakarta. Demikian juga pemahaman akan kesimpulan penelitian lebih akan lebih baik apabila juga disertai tabel. Penelitian kuantitatif dituntut untuk menggunakan angka. serta tujuan yang ingin dicapai adalah menjelaskan hubungan beberapa variable yang sudah ditetapkan.5 Ditinjau dari permasalahan yang diteliti. Raudlatus Shibyan juga belajar di TPQ tersebut. 2002. halaman 11.Pemilihan lokasi ini tidak terlepas dari pertimbangan-pertimbangan peneliti. dan sebagian besar siswa MI. penulis menggunakan pendekatan kuantitatif karena penelitian ini merupakan suatu bentuk penelitian yang bersifat deskriptif kuantitatif. yakni : a) Terdapat Taman Pendidikan Al Qur’an di desa tersebut. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. penafsiran terhadap data tersebut. b) Letaknya sangat dekat dengan tempat tinggal peneliti sehingga memungkinkan untuk melakukan penelitian mendalam dan seksama. 2.

dan wawancara. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian deskriptif yang mengambil sample dari suatu populasi secara langsung sebagai pengumpuln data yang pokok yaitu alumni TPQ yang telah belajar Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. Data dan Sumber Data a. dokumentasi.jenis penelitian ini yang digunakan adalah penelitian penjelasan (explanatory). maka data yang diperlukan antara lain : Data tentang situasi daerah penelitian yang meliputi : a) Letak geografis Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo . Alas an menggunakan penelitian penjelasan ini adalah untuk mendapatkan hasil diharapkan. Dalam penelitian ini digunakan teknik pengumpulan data yang duigunakan yaitu: Kuesioner. 3. Jenis Datae Karena penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar Pengaruh hasil pembelajaran TPQ dalam peningkatan prestasi belajar Al Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. Menurut Arikunto (1996:26) penelitian explanatory adalah penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan adanya hubungan tiap variable dan untuk menguji hipotesis yang telah diuji sebelumnya.

b) Sejarah berdirinya Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo c) Struktur organisasi d) Keadaan Guru Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo e) Keadaan siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo f) Gambar denah Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo Data tentang pelaksanaan pendidikan dan pengajaran di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo yang meliputi: a) Sistem pelaksanaan pendidikan dan pengajaran Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. b) Prestasi belajar siswa c) Sarana dan prasarana pendidikan b. dewan guru dan wali kelas serta dokumentasi Madrasah Ibtidaiyah dan sebagian 6 Ibid.6 Pada dasarnya sumber data dalam penelitian ini penulis peroleh dari kepala sekolah. . halaman 108. Sumber Data Yang dimaksud dengan sumber data dalam penelitian adalah subyek dari mana data dapat diperoleh.

benda-benda atau sesuatu peristiwa. 4.7 Menurut Winarto Surahmat.Dasar Dan Teknik Pengantar Metode Ilmiah. Dalam penelitian kali ini populasinya adalah semua siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo yang telah mengikuti dan yang tidak mengikuti pendidikan dan pengajaran di TPQ sebanyak 78 (Siswa/santri TPQ. Sampel Sedangkan yang dimaksud dengan sampel adalah bagian dari keseluruhan obyek penelitian (populasi) yang dipandang sebagai wakil dari populasi.84 . Ustadz / Ustadzah. Kepalah Sekolah dan Guru PAI).8 Jadi populasi bersifat umum dan meliputi berbagai keadaan. Populasi dan Sampel a. Sedangkan yang dijadikan sampel dalam penelitian ini adalah sebagian murid Madrasah Ibtidaiyah mulai dari kelas IV (tiga) sampai 7 8 Ibid.Bandung.Hal.Tarsito. b. Hal ini dimaksudkan untuk memperkecil obyek yang diteliti sehingga peneliti dapat dengan mudah mengorganisasikan agar dapat diperoleh hasil yang obyektif. Populasi Pengertian populasi adalah keseluruhan obyek penelitian. populasi adalah kelompok subyek baik yang berbentuk manusia. halaman 115 Winarto Surahmat.siswa baik yang berkenaan dengan prestasi belajar siswa maupun datadata lain yang penulis perlukan. nilai tes.1978. gejala-gejala.

9 Sifat-sifat yang lain yang harus dipenuhi adalah obyektifitas dan adanya petunjuk penggunaan. Oleh karena itu data harus cocok dan mampu bagi pemecahan masalah. Jenis angket yang dipilih adalah Skala Likert. Dalam hal ini Winarno Surachmad menyatakan bahwa : “Setiap alat pengukur yang baik akan memiliki sifat-sifat tertentu yang sama untuk setiap jenis tujuan dan situasi penyelidikan. Setuju Nilai : 5 Nilai : 4 9 ibid. Instrumen Penelitian Guna memperoleh data yang diperlukan maka perlu adanya alatalat pengumpul data atau instrumen. Tidak adanya suatu dari sifat ini menjadikan alat itu tidak dapat memenuhi kriteria sebagai alat yang baik”. Adapun instrumen yang dibuat penulis guna menjaring data adalah angket untuk siswa. Sangat Setuju b. yaitu : a. reliabilitas dan validitas pengukuran. Semua sedikitnya memiliki dua sifat. 5.dengan kelas VI (Enam) yang telah mengikuti dan tidak mengikuti pendidikan dan pengajaran di TPQ akan diambil oleh penulis sebanyak 55% dari jumlah keseluruhan sebanyak 39 siswa. Instrumen yang baik akan menghasilkan datadata yang baik dan sesuai dengan kebutuhan. Dalam hal ini semua pertanyaan dalam kuisioner di beri nilai 1 sampai 5. dimana menurut Kinner dalam Umar (1994 :64) pengukuran adalah sebagai upaya bilangan terhadap karakteristik obyek dan peristiwa yang sesuai dengan kaidah. Halaman 145 . sebab instrumen sangat berpengaruh terhadap hasil penelitian.

dalam arti yang luas.10 Metode ini digunakan untuk mengumpulkan data dengan jalan mengadakan pengamatan secara langsung dan sistematis terhadap subjek yang diteliti. Pengumpulan data tersebut penyusun menggunakan beberapa metode sebagai berikut: a. observasi tidak hanya terbatas pada pengamatan yang dilakukan baik secara langsung maupun tidak langsung”. Metodologi Research. Dengan metode pengumpulan data ini diharapkan akan dapat diperoleh data yang diperlukan dengan tujuan penulisan. Sangat tidak Setuju 6. Tidak Setuju e. Metode Observasi Metode Observasi adalah metode yang dilakukan dengan jalan mengadakan pengamatan terhadap subjek yang diteliti sebagaimana yang telah dikatakan oleh Sutrisno Hadi: “Metode observasi bisa dikatakan sebagai pengamatan dan pencatatan dengan sistematika fenomena-fenomena yang diselidiki. Yogjakarta.UGM. penyusun berusaha mencari informasi-informasi yang berkaitan dengan pembahasan masalah skripsi ini baik berupa fakta-fakta. dalam hal ini penulis menggunakan observasi.c. 10 Sutrisno Hadi. Netral/tidak pasti d. 1975. pendapat maupun catatan arsip. Hal 136. . Teknik Pengumpulan Data Nilai : 3 Nilai : 2 Nilai : 1 Metode pengumpulan data dalam penelitian ini.

11 Moh. Nasir menegaskan bahwa: “wawancara adalah proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara tanya jawab sambil bertatap muka antara penanya atau pewawancara dengan si penjawab atau responden dengan menggunakan alat yang dinamakan interview quide (panduan wawancara). Hal: 234 . Dalam hal ini Moh. Metode Penelitian. Metode Dokumentasi Metode ini merupakan metode pengumpulan data dalam mengadakan penelitian ini bersumber pada tulisan. 1998.adalah dengan cara penulis secara langsung mendatangi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan. serta memperhatikan jalannya proses pembelajaran al-Qur’an Hadits. Metode Interview Metode interview adalah teknik pengumpulan data yang digunakan untuk mendapatkan keterangan dari responden melalui interview ataupun wawancara secara langsung. Jakarta. Ghalia Indonesia. c. atau sebagai bukti tertulis yang tidak dapat berubah kebenarannya.11 Dalam menggunakan metode interview ini peneliti melakukan komunikasi langsung atau wawancara dengan responden sebagai pihak yang memberikan keterangan yang penulis perlukan untuk melengkapi data yang dibutuhkan. b. Artinya pengumpulan data diperoleh dari sumber-sumber yang berupa catatan tertentu.Nasir.

keadaan jumlah guru dan jabatannya serta prestasi belajar siswa. Angket yang 12 13 Suharsimi Arikunto.13 Jadi metode ini berupa daftar pertanyaan tertulis yang disusun dan disebarkan untuk mendapatkan informasi dari beberapa responden yang diteliti. angket merupakan sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau tentang hal-hal yang diketahui. Metode ini penulis pergunakan untuk memperoleh data guna diproses untuk membuktikan hipotesa yang diajukan. Rineka Cipta. OP. 1992.hal 140 . karena telah disediakan sebelumnya dengan berbagai alternatif jawaban.12 Dalam metode ini penulis mempergunakan dokumen untuk mencari data yang berhubungan dengan kondisi subjek yaitu: keadaan jumlah anak didik atau santri. Hal ini untuk memudahkan responden mengisi secara obyektif dan mudah untuk ditabulasikan.Cit. buku. raport siswa dan sebagainya. majalah. Jakarta. Angket Menurut Suharsimi Arikunto. catatan harian. Prosedur Penelitian. d. angket yang dipergunakan bersifat tertutup. Hal: 131 Suharsimi Arikunto.. dokumen peraturan-peraturan. notulen rapat.Dalam melaksanakan metode dokumentasi peneliti menyelidiki benda-benda tertulis seperti.

∑Y 2 − (∑Y ) ( 2 )] Dimana : r xy N = koefisien product moment (korelasi antara X dan Y) = jumlah subyek 14 Suliyanto. Uji Validitas Validitas didefinisikan sebagai sejauh mana ketepatan dan kecermatan suatu alat ukur dalam melakukan fungsi ukurnya. Korelasi Product Moment dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut : rxy = [(N∑ X N. Ghalia Indonesia. Analisis Data Dalam Pemasara. Di dalam penelitian ini. 7. Bogor. Sebuah alat ukur dikatakan valid apabila mampu mengukur apa yang diinginkan. kuesioner penelitian terbentuk dari 2 konsep yang terdiri dari produk dan harga. Analisis Data a.∑ XY − (∑ X )(∑Y ) 2 2 − (∑ X ) .diajukan pada responden disusun berdasarkan indikator-indikator yang ada dalam masing-masing variabel. Suliyanto (2005: 40). Hal 40 . N. mempunyai validitas yang tinggi. Tinggi rendahnya validitas alat ukur menunjukkan sejauh mana data yang terkumpul tidak menyimpang dari gambaran tentang variabel yang dimaksud.14 Suatu alat ukur yang valid. 2005.

05 maka instrumen dapat dikatakan valid. Analisis Data Dalam Pemasara. 15 Suliyanto. Bogor. Hal 54 . Parameter yang digunakan adalah dengan membandingkan hasil korelasi atau rhitung dengan rtabel atau menggunakan probabilitas. Ghalia Indonesia. 15 Pengambilan keputusan pada saat menguji kevalidan instrumen adalah jika rhitung > rtabel maka instrument dikatakan valid atau jika probabilitas (sig) < 0. Jika hasil pengukuran yang dilakukan berulang menghasilkan hal yang relatif sama. b. Uji Reliabilitas Reliabilitas pada dasarnya adalah sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya.X Y = jumlah skor item = jumlah skor total XY = jumlah perkalian antara skor item dengan skor total 2 X 2 = jumlah kuadrat skor item = jumlah kuadrat skor total Y Perhitungan validitas alat ukur dalam penelitian ini dilakukan menggunakan komputer dengan program Statistical Program for Social Science (SSPS) for Windows Versi 11.00 sebagai program analisa kesahihan butir. 2005.

20 0.33 0.16 Pengujian reliabilitas instrumen dilakukan dengan menguji skor antar item dengan menggunakan rumus alpha cronbach (Arikunto.1998: 193) yaitu:17 2  k  ∑ σ b 1 − r11 =   2 σt  k − 1       Di mana : r11 = reliabilitas instrumen k σb2 σt2 = banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal = jumlah varians butir = varians total Tabel I HUBUNGAN JUMLAH BUTIR DENGAN RELIABILITAS INSTRUMEN PENELITIAN Jumlah Butir 5 10 20 40 Reliabilitas 0. Rineka Cipta. Bogor. Prosedur Penelitian. Analisis Data Dalam Pemasara. Ghalia Indonesia.67 16 17 Suliyanto. Hal 193 .1998. Hal 42 Suharsimi Arikunto. 2005. Jakarta.50 0.pengukuran tersebut dianggap memiliki tingkat reliabilitas yang baik. Suliyanto (2005: 42).

ac. Hal 149 .petra. Rangkuti.80 0. David A.1997.0 For Windows.. Fakultas Ekonomi – Universitas Kristen Petra).89 0.id/~puslit/journals/( Jurusan 89 dalam Manajemen Pemasaran. Englewood cliffs.xn) terhadap variabel dependent (Y) (Rangkuti. Essential of Edicational Measurement. Riset Pemasaran. Ebel.50 c. Inc.. 1991. Jakarta.97 Sumber: Robert L. 1997: 149). Regresi Linier Sederhana Analisis ini digunakan untuk bertujuan untuk mengetahui pengaruh dua variabel independent (Xi.18 Untuk mempermudah dalam proses analisis ini penulis menggunakan bantuan komputer dengan menggunakan program aplikasi pengolah data SPSS 11. PT Gramedia Pustaka Utama.80 160 320 640 0. hal http://puslit.94 0. Berdasarkan instrument table dengan diatas maka hubungan antara dapat butir parameter reliabilitas diambil kesimpulan bahwa instrumen yang digunakan dikatakan reliable (handal) apabila memiliki koefisien alpha lebih dari 0. Sedangkan rumus Regresi Linier Sederhana yang digunakan yaitu: Υ = a + bX Dimana : Y 18 = Variabel Tidak Bebas (Dependent). Frisbie. Prentice-Hall.

= Nilai intercept (Konstan). dasar. dasar pembelajaran Al-Qur’an Hadits dan tujuan pembelajaran Al-Qur’an Hadits.X a b = Variabel Bebas (Independent). Sub bab kedua yakni pembelajaran Al-Qur’an Hadits. pendahuluan berisi tetang latar belakang permasalahan. mengapa tema skripsi ini diangkat. disamping itu penulis mempunyai tujuan dan kegunaan penelitian. Adapun sistematika pembahasanya adalah sebagai berikut: Bab Satu. pengertian pembelajaran Al-Qur’an Hadits. tujuan dan sistem pelaksanaan pembelajaran TPQ. . dasar pembelajaran Al-Qur’an Hadits yang meliputi. Bab Dua. = Koefisien arah Regresi G. dan terakhir telah dibuat sistematika pembahasan. karena latar belakangnya sangat luas penulis menyempitkan dengan membuat rumusan masalah. dan faktor-faktor pendukung dan penghambat pelaksanaan kegiatan belajar mengajar Al-Qur’an Hadits. kajian teoritis berisi tentang: sub bab pertama yaitu hasil pembelajaran Taman Pendidikan Al Qur’an (TPQ) yang mencakup pengertian. Sistematika Pembahasan Skripsi ini terdiri dari V (lima) Bab yang masing-masing terdiri dari sub bab. antara satu dengan lainnya saling berhubungan.

yaitu mengenai peran TPQ dalam meningkatkan prestasi belajar Al Qur’an Hadits siswa di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. pendekatan dan jenis penelitian. instrumen penelitian. penulis memaparkan metode penelitian yang terdiri dari Lokasi penelitian. Bab Lima. . Bab Empat. merupakan konsep akhir dari skripsi ini yang berisi kesimpulan dari seluruh kajian dan beberapa saran yang berkaitan dengan Prestasi belajar. populasi dan sampel. Menyajikan hasil penelitian lapangan dan meliputi latar belakang obyek dan penyajian serta analisis data. teknik pengumpulan data dan teknik analisa data.Bab Tiga. data dan sumber data.

Al-qur’an. Hal. dari segi istiqaq-nya.Qur’an -Karim19. terdapat pandangan dari beberapa ulama. kepada Nabi Muhammad SAW. 19 Said Agil Husain Al Munawar. Selanjutnya kata ini digunakan sebagai salah satu nama bagi kitab suci yang diturunkan kepada nabi Muhammad SAW. 311 H). 75:18) “Apabila kami telah selesai membacanya. sebagai berikut: a. maka ikutilah bacaannya”..Qur’an Kata qur’an. Pengertian Al. karena Al. 4 . memuat kisah-kisah.BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Pendapat ini dikemukakan Al-Zujaj (W. perintah dan larangan.Qur’an di Taman Pendidikan Al-Qur’an TPQ 1. 2002). antara lain sebagaimana yang terungkap dalam kitab Al-Madkhal li Dirosah Al. pendapat ini berdasarkan firman Allah SWT (QS. Qur’an adalah masdhar dari kata kerja ‫ ﺁرق‬berarti “bacaan. (Jakarta. Pendapat seperti ini diantaranya dianut Al-Lihyan (W 215 H).Ciputat Press. Membangun Tradisi Kesalehan Hakiki. Pembelajaran Al . Qur’an adalah kata sifat dari Al-Qar’u yang berarti al-jam’u (kumpulan).” Kata ini selanjutnya berarti kitab suci yang diturunkan Allah SWT. dan menmgumpulkan intisari dari kitab-kitab yang diturunkan sebelumnya.Qur’an terdiri dari sekumpulan surah dan ayat. b. AlQiyamah.

. Dan membacanya adalah ibadah. Al. Menurut Abu Syubhah. para pakar mendefinisikan Al-Qur’ansebagai berikut: Menurut Manna’ Al-Qhattan. 204 H). Yakni Al. perkataan yang selain dari Allah. Dengan rumusan yang diturunkan kepada nabi Muhammad SAW.Qur’an adalah kalamullah yang diturunkan kepada nabi Muhammad SAW. maka tidak termasauk dalam istilah Al.Qur’an adalah isim alam. Selanjutnya dengan denagn rumusan “membacanya adalah ibadah “ maka tidak termasuk hadist-hadist nabi. karena itu membaca alqur’an adalah ibadah.Qur’an. Dari segi istilah.Qur’an dari segi istyqaq-nya adalah beuntuk masdar dari kata qara’a.c. Membacanya adalah perintah. Al. Term kalam sebenarnya meliputi seluruh perkataan. bukan kata beuntukan dan sejak awal digunakan sebagaimana bagi kitab suci umat Islam. seperti zabur.Qur’an diturunkan oleh Allah dengan lafalnya. Kata Al. seperti perkataan manusia jin dan malaikat. Berarti tidak termasuk kepada segala sesuatu yang diturunkan kepada para nabi sebelum nabi Muhammad SAW. namun istilah itu disandarkan (diidafahkan ) kepada Allah (kalamullah). dari ketiga pendapat diatas yang paling tepat adalah pendapat yang pertama. Pendapat ini diriwayatkan dari imam Syafi’i (W. taurat dan injil.

menanggapi serta menganalisa bahan-bahan pelajaran yang disajikan oleh pengajar yang berakhir pada kemampuan untuk menguasai bahan pelajaran yang disajikan itu. 2. 21 . Hal. 1976). belajar adalah suatu kegiatan anak didik dalam menerima.20 Menurut Arifin. maka keberhasilan belajar terletak pada adanya perubahan.2. Dari definisi diatas dapat disimpulkan adanya ciri-ciri belajar. (Jakarta Balai Pustaka. yakni: 1. Keduanya (pe-an) termasuk konfiks nominal yang bertalian dengan perfiks verbal “me” yang mempunyai arti proses. pembelajaran adalah suatu kombinasi yang tersusun yang meliputi unsure-unsur manusiawi. !996). Bulan Bintang. Arifin. baik aktual maupun potensial. 3. Perubahan tersebut terjadi karena adanya usaha. Hubungan Timbal Balik Pendidikan Agama di Sekolah Dengan di Rumah Tangga. fasilitas. Pengertian Pembelajaran al. Hal 172. Belajar adalah aktivitas yang menghasilkan perubahan pada diri individu yang belajar. 2000). Perubahan tersebut pada pokoknya berupa perubahan kemampuan baru yang berlaku dalam waktu yang relatif lama. dan 20 DEPDIKBUD RI.21 Belajar adalah suatu perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman. Hal 664. 44. material.22 Hamalik. Strategi Belajar Mengajar. perlengkapan. M. Citra Media Karya Anak Bangsa. (Surabaya. 22 Muhaimin. Kamus Besar Bahasa Indonesia.Qur’an Pembelajaran berasal dari kata “belajar” yang mendapat awalan pe dan akhiran an. Jakarta.

122. . Muhaimin dkk.25 Sedangakan mengenai pengertian Al-Qur’anpenulis mengutip pendapat Quraisy Shihab. Sumantri menggunakan istilah sumber-sumber pengetahuan. Taman Pendidikan Al Qur’an 1. Bumi Aksara. B. Hal. 26 M. (Jakarta. sesuai redaksinya kepada nabi Muhammad SAW.cit hal 99. (Bandung. sedangkan pengetahuan adalah salah satu cara untuk memperoleh kebenaran/nilai. maka yang dimaksud dengan strategi pembelajaran Al-Qur’anadalah langkah-langkah yang tersusun secara terencana dan sistematis dengan menggunakan teknik dan metode tertentu dalam proses pembelajaran Al-Qur’anuntuk mencapai tujuan yang diinginkan.23 Muhaimin dkk. Kurikulum dan Pembelajara. dan diterima oleh umat secara tawatur”. Mizan 2003).26 Dan mengenai pengertian Al-Qur’anmenurut para ahli akan dibahas dalam bab tersendiri. Hal. Hal. Quraish Shihab. 43. pembelajaran adalah salah satu proses untuk memperoleh pengetahuan.prosedur yang saling mempengaruhi mencapai tujuan pembelajaran. 2003). Dalam pembahasan ini Katsoff menggunakan istilah metode perolehan pengetahuan. Jadi dari ketiga pengertian istilah tersebut diatas. pembelajaran adalah upaya untuk membelajarkan siswa. Pendidikan Dalam Perspektif Al-qur’an ( Yogyakarta. Mikroj. 2005). sementara kebenaran adalah pernyataan tanpa keragu-raguan yang dimulai dengan adanya sikap keraguan terlebih dahulu. 57. op. (dalam Suyudi. sedangkan Jujun S. Mukjizat Al-qur’an. Pengertian Taman Pendidikan Al Qur’an 23 24 25 Oemar Hamalik.24 Sedangkan menurut Suyudi. bahwa Al-Qur’anbiasa didefinisikan sebagai “firman-firman Allah yang disampaikan oleh Malikat Jibril AS.

128 tahun 1982 / No.Taman pendidikan Al Qur’an (TPQ) adalah lembaga pendidikan pengajaran Islam untuk anak-anak usia 7-12 tahun. TPQ ini mempunyai peran yang cukup besar dalam rangka pembentukan kepribadian naka yang bertaqwa kepada Allah serta berbudi luhur. Dasar dan Tujuan Taman Pendidikan Al Qur’an Dasar didirikannya TPQ adalah Keputusan bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama RI No. yang dijadikan santri agar mampu membaca Al Qur’an dengan benar sekali sesuai dengan ilmu tajwid sebagai target pokoknya. 2. Yang menjadi tujuan dalam rangka memberikan bekal dasar bagi anak-anak untuk menjadi generasi yang mencintai Al Qur’an menjadi bacaan dan pandangan hidup antara lain : 1) Anak dapat membaca Al Qur’an dengan lancar dan benar sesuai dengan ilmu tajwid 2) Anak hafal beberapa bacaan surat pendek 3) Anak hafal beberapa ayat pilihan 4) Anak hafal beberapa do’a harian . 44 tahun 1982 tentang usaha peningkatan kemampuan penghayatan dan pengamalan Al Qur’an dalam kehidupan sehari-hari. 1991:11) Sesuai dengan namanya. TPQ maka penekanan pengajaran pada pengenalan huruf Al Qur'’n dan kegemaran untuk membaca Al Qur’an. (Humam.

(Idris. FORMAT GBPP TPQ . dengan mengikuti metode. GBPP TPQ terdiri dari 2 paket. yaitu : 1. paket A dan paket B ditempuh dalam waktu masing-masing selama 5-8 bulan. Program Pendidikan Taman Pendidikan Al Qur’an Kurikulum yang lazimnya disebut GBPP adalah program pengajaran secara garis besar yang memuat bahan pengajaran yang harus diikuti oleh santri dalam jangka waktu tertentu. Kurikulum paket B (Paket tadarus Al Qur’an) Kedua paket tersebut dilaksanakan.5) Anak dapat melakukan ibadah dengan baik dan dapat berakhlak mulia dan mempunyai jiwa senang dan semangat dalam Islam. sarana serta sumber untuk mencapai tujuan tertentu. 1991:13) 3. Kurikulum paket A (Paket Iqro’ dan materi hafalan) 2.

terutama bila sudah diterapkan dalam lapangan.Hafalan do’a-do’a shalat . berbakti pada orang tua. Bulanan Mingguan Jumlah komponen yang tertera dalam format kurikuler di atas merupakan suatu sistem.Hafal do’a sehari-hari .6 ayat pilihan Buku Iqro’ atau alat peraga 3 hari (tiga kali pertemuan) 1 tahun 2 semester Evaluasi Sasaran Metode Bahan Pengajaran Program .Anak dapt membaca Al Qur’an dengan baik dan lancar serta benar menurut ilmu tajwid . bertaqwa.Tujuan Pengajar an Menyiaplan bekal bagi tercapainya generasi sholeh dan sholehah.12 do’a sehari-hari . 1991:30) Ketiga program tersebut dimaksudkan sebagai : Mengulangi materi yang telah diajarkan Klasikal atau individu / private Materi pokok : Iqro’ jilid I-VI Materi penunjang : .Hafal doa aholat dll. Kurikulum TPQ menyusun program kerja yang terbentuk dalam beberapa bagian yaitu : 1) Program kerja bulanan (paket bulanan) serta evaluasi proses belajar mengajar di TPQ 2) Program kerja mingguan TPQ 3) Program kerja harian (Idris. nusa dan bangsa TIU PB Uraian . artinya satu kesatuan yang terdiri dari beberapa unsur/komponen yang satu sama lainnya saling berinteraksi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan terlebih dahulu. agama.

Kepada Nabi Muhammad SAW untuk mengikuti bacaan Al-Qur’an yang telah H.R. terminologi (istilah) metode jibril yang digunakan sebagai nama dari pembelajaran Al-Qur’an yang diterapkan di PIQ Singosari Malang. menurut Husni Syekh Ustman. Metode Pembelajaran Al-Qur’an di TPQ Dalam proses pembelajaran. Metode Jibril Pada dasarnya. Pembelajaran dimulai dengan hal-hal yang telah dikenal santri hingga kepada hal-hal tidak diketahui sama sekali. b. Pembelajaran dimulai dari yang sederhana dan ringkas hingga hal-hal yang terperinci. Secara umum. metode mempunyai peranan sangat penting dalam upaya pencapaian tujuan pembelajaran. terdapat 3 (tiga) asas pokok yang harus diperhatikan guru dalam rangka mengajar bidang studi apapun. Pembelajaran dimulai dari hal yang termudah hingga hal yang tersulit. MA.1) Keterangan mengenai sub pokok bahasan agar sesuai dengan tujuan (GBPP) dengan dikembangkan lebih terperinci 2) Pengaruh TIU kepada tujuan instruksi khusus 3) Tolok ukur mengetahui faktor yang mendukung dan faktor yang menghambat 4. Metode Jibril Metode PIQ-Singosari Bimbingan KHM. (Malang. Bashori Alwi. adalah dilatar belakangi perintah Allah SWT. 41 27 . c. 2005). Hal. antara lain sebagai berikut: a. IKAPIQ Malang. yaitu: a. Taufiqurrahman.27 Adapun metode pembelajaran Al-Qur’anitu banyak sekali macamnya.

lalu ditirukan oleh seluruh orang-orang yang mengaji. Tahap tahqiq adalah pembelajaran membaca alqur’an dengan pelan dan mendasar. 28 Ibid. bahwa teknik dasar metode jibril bermula dengan membaca satu ayat atau waqaf. dan ditirukan oleh semua yang hadir. Kemudian guru membaca ayat atau lanjutan ayat berikutnya. Tahap tartil adalah tahap pembelajaran membaca Al-Qur’andengan durasi sedang bahkan cepat sesuai dengan irama lagu. Tahap ini dimulai dengan pengenalan huruf dan suara. 2. Di samping pendalaman artikulasi dalam tahap tartil juga diperkenalkan praktek hukum-hukum ilmu tajwid seperti: bacaan mad.28 Di dalam metode jibril sendiri terdapat dua (2) tahap. hingga kata dan kalimat.. M. lalu ditirukan oleh para santri secara berulang-ulang. 1. yaitu tahqiq dan tartil. Begitulah seterusnya sehingga mereka dapat menirukan bacaan guru dengan pas. sebagai penyampai wahyu. hal 11-12. . Tahap ini memperdalam artikulasi (pengucapan) terhadap sebuah huruf secara tepat dan benar sesuai dengan makhroj dan sifat-sifat huruf. Bashori Alwi (dalam taufiqurrohman). Menurut KH. Tahap ini dimulai dengan pengenalan sebuah ayat atau beberapa ayat yang dibacakan guru.diwahyukan oleh Malikat Jibril. Guru membaca satu dua kali lagi yang kemudian ditirukan oleh orang-orang yang mengaji. sebagai pencetus metode jibril.

hukum nun mati dan tanwin. hukum mim mati dan sebagainnya. perkembangan dan metode pembelajaranya sampai saat ini. 29 Ibid. Karena itu metode jibril bersifat fleksibel. sehingga mempermudah guru dalam menghadapi problematika pembelajaran AlQur’an29 b. Dengan adanya 2 tahap (tahqiq dan tartil) tersebut maka metode jibril dapat dikategorikan sebagai metode konvergensi (gabungan) dari metode sintesis (tarkibiyah) dan metode analisis (tahliliyah). Artinya. Hal 21. Buku metode AlBaghdady ini hanya terdiri dari satu jilid dan biasa dikenal dengan sebutan Al-Qur’an kecil atau Turutan. maksudnya yaitu suatu metode yang tersusun secara berurutan dan merupakan sebuah proses ulang atau lebih kita kenal dengan sebutan metode alif. ta’. Metode Al-Baghdadi Metode Al-Baghdady adalah metode tersusun (tarkibiyah). Hanya sayangnya belum ada seorangpun yang mampu mengungkap sejarah penemuan. metode jibril bersifat komprehensif karena mampu mengakomodir kedua macam metode membaca.waqaf dan ibtida’. . dimana metode jibril dapat diterapkan sesuai dengan kondisi dan situasi. ba’. Metode ini adalah metode yang paling lama muncul dan digunakan masyarakat Indonesia bahkan metode ini juga merupakan metode yang pertama berkembang di Indonesia.

Kitab iqra’ dari keenam jilid tersebut di tambah satu jilid lagi yang berisi tentang do’a-do’a. seperti melalui jalur (DEPAG) atau melalui cabang-cabang yang menjadi pusat Iqra’. Adapun metode ini dalam prakteknya tidak membutuhkan alat yang bermacam-nacam. Metode Iqra’ disusun Oleh Ustad As’ad Human yang berdomisili di Yogyakarta. Buku metode Iqra’ ada yang tercetak dalam setiap jilid dan ada yang tercetak dalam enam jilid sekaligus. karena hanya ditekankan pada bacaannya (membaca . Metode Iqra’ Metode Iqra’ adalah suatu metode membaca Al-Qur’an yang menekankan langsung pada latihan membaca. mulai dari alif sampai ya’. Dimana dalam setiap jilid terdapat petunjuk pembelajaranya dengan maksud memudahkan setiap orang yang belajar maupun yang mengajarkan AlQur’an Metode Iqra’ ini termasuk salah satu metode yang cukup dikenal di kalangan masyarakat karena proses penyebarannya melalui banyak jalan.Cara pembelajaran metode ini dimulai dengan mengajarkan huruf hijaiyah. c. Adapun buku panduan Iqra’ terdiri dari 6 jilid dimulai dari tingkat yang sederhana. Dari sinilah kemudian santri atau anak didik boleh melanjutkan ketingkat yang lebih tinggi yaitu pembelajaran AlQur’an besar atau Qaidah Baghdadiyah. Dan pembelajaran tersebut diakhiri dengan membaca juz ‘Amma. tahap demi tahap sampai pada tingkatan yang sempurna.

Dalam metode ini sistem CBSA (Cara Belajar Santri Aktif).1 Mukhtar. Metode ini disusun oleh sebuah lembaga pendidikan Ma’arif Cabang Tulungagung.AMM (Yogyakarta.huruf Al-Qur’an dengan fasih). Jawa Timur.30 1) Prinsip dasar metode Iqra’ terdiri dari beberapa tingkatan pengenalan. Karena metode ini merupakan metode pengembangan dari metode Al-Baghdady maka materi pembelajaran Al-Qur’an tidak jauh berbeda dengan metode Qiro’ati dan Iqra’. Cara cepat Belajar Membaca Al-Qur'an. 2000) Hal. Artinya tidak diperkenalkan nama-nama huruf hijaiyah dengan cara belajar siswa aktif (CBSA) dan lebih bersifat individual.31 d. (Jakarta. Metode An-Nahdliyah Metode An-Nahdliyah adalah salah satu metode membaca Al-Qur’an yang muncul di daerah Tulungagung. Human. 6 31 30 . Direktorat Pembinaan Kelembagaan Agama Islam: Universitas Terbuka 1996) Hal. Dan yang perlu diketahui bahwa pembelajaran metode An-Nahdliyah ini lebih ditekankan pada kesesuaian dan keteraturan As'ad. Nasional Team tadarrus. a) Tariqat Asantiyah (penguasaan atau pengenalan bunyi) b) Tariqat Atadrij (pengenalan dari mudah kepada yang sulit) c) Tariqat muqaranah (pengenalan perbedaan bunyi pada huruf yang hampir memiliki makhraj sama). Materi Pendidikan Agama Islam. Balai Litbang LPTQ. d) Tariqat Lathifathul Athfal (pengenalan melalui latihan-latihan) 2) Sifat metode iqra’ Bacaan langsung tanpa di eja.

Qur’an Hadits” b. Dalam pelaksanaan metode ini mempunyai dua program yang harus diselesaikan oleh para santri. Metode ini memang pada awalnya kurang dikenal dikalangan masyarakat karena buku paketnya tidak dijual bebas dan bagi yang ingin menggunakannya atau ingin menjadi guru atau ustad-ustadzah pada metode ini harus sudah mengikuti penataran calon ustadz metode AnNahdliyah.1992. yaitu : a. LP Ma'arif.Qur’an Hadits. 1992) Hal 9 32 . Cepat Tanggap Belajar Al-Qur'an An-Nahdhiyah. Program sorogan Al. diantaranya adalah sebagai berikut: Maksum Farid dkk. akan diajarkan bagaimana cara-cara membaca Al-Qur’an yang sesuai dengan sistem bacaan dalam membaca Al-Qur’an Dimana santri langsung praktek membaca Al-Qur’an besar.bacaan dengan ketukan atau lebih tepatnya pembelajaran Al-Qur’an pada metode ini lebih menekankan pada kode “ketukan”. Program buku paket. (Tulungagung. Disini santri akan diperkenalkan beberapa sistem bacaan. yaitu program awal sebagai dasar pembekalan untuk mengenal dan memahami serta memperaktekkan membaca AlQur’an Program ini dipandu dengan buku paket “cepat tanggap belajar Al.32 Dalam program sorogan Al-Qur’an ini santri. yaitu program lanjutan sebagai aplikasi praktis untuk menghantarkan santri mampu membaca AlQur’an sampai khatam.

33 34 Ibid. Materi Pendidikan Agama Islam. yaitu membaca Al-Qur’andengan menjaga agar bacaannya sampai pada hakikat bacaannya.a. .. sifatul huruf dan ahkamul huruf benar-benar tampak dengan jelas. tetapi bacaan tartil belum tentu tahqiq.33 e. Taghanni. Metode Al-Barqi Metode Al-Barqi atau metode SAS (Struktur Analitik Sintetik) menurut Mukhtar adalah sebagai berikut34: 1) Pengenalan dan pengamatan secara keseluruhan (struktur) secara sepintas maksudnya yaitu melihat atau pengenalan dan pengamatan secara umum. maksudnya yaitu melihat dan menganalisis bagianbagian yang terdapat dalam struktur kalimat. Jadi dapat dikatakan bahwa setiap tahqiq mesti tartil. b. Direktorat Pembinaan Kelembagaan Agama Islam: Universitas Terbuka 1995) Hal: 22-23. yaitu sistem bacaan dalam membaca Al-Qur’anyang dilagukan dan memberi irama. c. Sehingga makharijul huruf. Tartil. Adapun tujuannya adalah untuk menegakkan bacaan Al-Qur’ansampai sebenarnya tartil. (Jakarta. 2) Pengenalan dan pengamatan lebih jauh (Analitik) sampai bagianbagian tertentu. yaitu membaca Al-Qur’andengan pelan dan jelas sekiranya mampu diikuti oleh orang yang menulis bersamaan dengan yang membaca. Tahqiq. Hal 4 Mukhtar.

Metode Qiro’ati Metode Qiro’ati adalah suatu metode membaca Al-Qur’anyang langsung memperaktekkan bacaan tartil sesuai dengan kaidah ilmu tajwid.Pengenalan secara mendalam (sintetik) sehingga dapat memahami maksudnya yaitu mengenal fungsi dan kegunaan akan bagian-bagian itu dalam hubungan struktural sehingga dapat merangkai. Merintis Qiroaty pendidikan TKA. Adapun dalam pembelajaranya metode Qiroaty. dan pada prinsipnya pembelajaran Qiroati adalah: 1) prinsip yang dipegang guru adalah Ti-Wa-Gas (Teliti. guru harus bisa mengkoordinasi antara mata. Rosyadi.Drs. 2) Teliti dalam memberikan atau membacakan contoh 3) Waspada dalam menyimak bacaan santri 4) Tegas dan tidak boleh ragu-ragu. memasang dan menyatukan kembali seperti semula. 1987. Waspada dan Tegas). Hal 12-13. pada tahun 1998 di mulai pengembangannya di Malaysia. f. . Metode Nurul Hikmah Metode Nurul Hikmah merupakan pengembangan dari metode An-Nur yang ditemukan pertama kali oleh Ust. lisan dan hati. (Semarang). guru tidak perlu memberi tuntunan membaca.Kemudian . Cepat dan Benar (LCTB).35 g. namun langsung saja dengan bacaan yang pendek. Mula-mula hanya 35 Zarkasyi. 5) Dalam pembelajaran santri menggunakan sistem Cara Belajar Santri Aktif (CBSA) atau Lancar. segan atau berhati-hati. telinga. pendek kata. .

akhirnya berhasil menuliskannya kedalam sebuah buku setebal 50 halaman. Di dalam metode ini mempunyai tiga langkah dalam belajar AlQur’an antara lain sebagai berikut: (1) Mengenal huruf hijaiyah. dan India di pusat pembinaan mu’allaf. Kedua. disana telah dibuat beberapa modifikasi. Ma’amor Osman. Sekjen lembaga konsumen Malaysia.berupa tulisan sebanyak tiga lembar kertas folio. Thailand. Membaca Kalimah. (3) Bacaan Al-Qur’an36 36 Hamim Thohari. (2). Benny Djayadi ditambah dari hasil pengalaman di lapangan. Berkat bantuan Datok dari. disana sudah ada metode belajar AlQur’an dengan nama An-Nur. 2002: 13 . Berkat masukan dari Ust. dan di perkenalkan kepada Datok Hasyim Yahya. Selanjutnya diijinkan untuk mengajar metode ini kepada beberapa orang muallaf yang berasal dari Philipina. Ajid Muhsin dan Ust. (kini diterbitkan dan dipergunakan di Malaysia). Cina. Di Malaysia. sehingga tidak lagi seratus persen sama dengan metode asal. Mufti wilayah persekutuan Kuala Lumpur. cara belajar Al-Qur’an ini di namakan metode Nurul Hikmah karena dua alasan: pertama. JAWI (Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan).

Beberapa kendala atau problem yang dihadapi oleh guru. efektif dan psikomotorik. b) Bermacam-macam sifat dan karakter serta pendidikan yang dimiliki oleh seorang guru disamping kwalitas iman dan taqwa . maka menjadi gurupun terdapat suka dukanya. Sehingga dengan demikian anak kurang mendapat bimbingan yang bersifat efektif dan psikomotorik. Sebaliknya guru akan gelisah jika anak didiknya ada yang tidak lulus ujian. Kendala yang Dihadapi Guru Al Qur’an Hadits Berbicara tentang pekerjaan dengan segala resikonya. melainkan hanya mengutamakan sebagian ranah saja. nakal.C. antara lain adalah : a) Dengan adanya kurikulum 1994 yaitu dengan menyeimbangkan antara ranah kognitif. Pembelajaran al. Suka ketika siswa mengerti dan memahami serta mengamalkan materi yang telah disampaikan. Duka ketika guru dihadapkan pada kenyataan adanya murid bandel.Qur’an Hadits di Sekolah 1. terutama ranah kognitif. maka seorang guru dalam menyajikan materi pelajaran seharusnya menuju sasaran tersebut. Tetapi kenyataannya masih banyak guru yang kurang berani untuk menuju dan mencapai ketiga ranah tersebut. Yang tak kalah sukanya bila guru mengetahui bahwa muridnya menjadi juara atau berhasil lulus dengan nilai yang cukup baik. kurang memperhatikan keterangan atau ada sarana dan prasarana yang kurang memadai.

maupun pada bangsa dan negara. maka pendidik yang demikian akan menimbulkan dampak negatif. sosial maupun susila anak didik dapat mencari nilai-nilai harus mendapat bimbingan sepenuhnya dari pendidik. c) Kurang adanya rasa pengabdian yang tinggi dalam melaksanakan tugas sebagai pendidik sehingga cenderung menghitung nilai dari nilai material kemanusiaan. padahal ia jadi anutan bagi anak didiknya. karena menurut Islam anak dilahirkan dalam keadaan lemah dan hanya membawa fitrah. Bila hal ini benar-benar terjadi. selain itu mereka belum mampu menunjukkan sikap dan kepribadian sebagai orang muslim yang sejati.yang bereda. Akhinya menyebabkan menurunnya moral kerja. sebab masih sering melangar norma-norma Islam. alam . apalagi hal tersebut didukung dengan adanya latar belakang ekonomi yang serba pas pasan. sehingga menyebabkan tidak jarang guru yang menyita jam efektifnya untuk digunakan kerja demi untuk menutup kebutuhan sehari-hari. baik pada agama. selalu menguntungkan pada orang lain menuju pada keadaan dimana anak didik mampu berdiri sendiri. baik secara individu. Anak Didik dan Problemnya Anak didik merupakan obyek utama dalam pendidikan dimana pendidikan berusaha membawa anak didiknya yang semula serba tak berdaya.

Seperangkat Alat Pendidikan dan Problematikanya Alat merupakan salah satu faktor penunjang dalam proses mengajar baik sarana fisik maupun sarana non fisik. kemudian tergantung pada pendidikannya dalam mengembangkan fitrah itu sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangannya. perangkat keras maupun perangkat lunak. Sehubungan dengan masalah pendidikan dan pengajaran Al Qur’an Hadits yang berkaitan dengan ala-alat pendidikan. e) Harus sesuai dengan situasi dan kondisi. 3. maka di sini akan dikemukakan beberapa alat pendidikan yang sering ada permasalahan dalam pelaksanaan dan pengajaran Al Qur’an Hadits. Termasuk cara penyampaian atau metode yang digunakan. (Depag. anjuran. Menurut Hadits diatas bahwa pada dasarnya anak didik itu membawa fitrah agama. Dengan demikian terlihat begitu penting peranan pendidikan dalam menanamkan pandangan hidup keagamaan terhadap anak didik.sekitarnyalah yang memberi corak terhadap nilai-nilai hidup atas pendidikan agamanya. 1997:98). 58. 1991:30). No. (MPA. perintah. d) Harus sesuai dengan kemampuan guru dan siswa. Alat pendidikan dapat berupa tingkah laku. b) Harus dapat membantu menumbuhkan tanggapan terhadap bahan pelajaran. maka ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan. . larangan dan hukuman. Berpijak pada uraian di atas. keteladanan. c) Harus merangsang timbulnya minat siswa. yaitu : a) Harus sesuai dengan tujuan.

fasilitas yang berbagi kualitas dan kuantitasnya. faktor murid yang berbagai tingkat kematangannya. Khususnya mengenai metode mengajar di dalam kelas. a. baik mengenai kelemahan-kelemahannya. Metode Pengajaran Al Qur’an Hadits. c) Alat-alat yang berupa langkah-langkah yang diambil untuk proses pengajaran. situasi yang berbagai keadaannya.a) Metode Pengajaran Al Qur’an Hadits b) Alat-alat pengajaran agama. Sering kali terjadi problem dalam pengajaran Al Qur’an Hadits dalam hal metode. selain dari faktor tujuan. Faktor utama yang menentukan adalah tujuan yang akan dicapai. Dengan demikian seorang guru harus bisa mengantisipasi problem yang munkin timul dalam menyampaikan materi pelajaran. banyak metode yang dapat digunakan antara lain: . Metode adalah cara yang berfungsi sebagai alat untuk mencapai suatu tujuan. seorang guru akan lebih mudah menetapkan metode manakah yang paling serasi untuk situasi dan kondisi pengajaran yang khusus. Dalam pengajaran Al Qur’an Hadits. (Zuhairini. diperlukan patokan yang bersumber dari beberapa faktor. Untuk menetapkan apakah suatu metode dapat disebut baik. 1993: 37). Dengan memiliki pengertian secara umum mengenai sifat berbagai metode. Kepribadian guru serta kemampuan profesionalnya yang berbeda-beda. dkk.

Alat-alat pengajaran tersebut dibagi dalam beberapa macam. UM PRES. Dengan demikian akan dapat memilih metode yang tepat sehingga pelaksanaan proses belajar mengajar berhasil dengan baik. Metode pemberian tugas. 37 Zuhairini. b.1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) Metode ceramah. Metode tanya jawab. 37 Dalam menggunakan metode tersebut harus dipertimbangkan serta disesuaikan dalam arti apakah metode yang paling baik dan paling tepat untuk kegiatan dalam situasi dan kondisi yang ada. 2) Apa yang melatarbelakangi kegiatan tersebut. yaitu : 1) Alat pengajaran klasikal. 2004. hlm 74 . 4) Fasilitas apa saja yang mungkin dipergunakan. Alat-alat pengajaran Al Qur’an Hadits Dalam melaksanakan pengajaran Al Qur’an Hadits dibutuhkan alat-alat pengajaran. Metode Pembelajaran Pendidikan Agama Islam. Metode latihan siap Metode demonstrasi dan eksperimen Metode pemberian tugas belajar Metode kerja kelompok Metode kerja kelompok. 3) Dengan tehnik pemecahan yang bagaimana kegiatan itu dapat diselesaikan. Jadi dalam memilih metode harus tahu dan memahami hal-hal sebagai berikut: 1) Sifat dan jenis kegiatan. Metode diskusi. Abdul Ghofir.

Alat pengajaran klasikal yakni alat-alat pengajaran yang digunakan oleh guru bersama-sama murid. (2) Audio Aids. seperti gambar-gambar yang diproyeksikan. Yakni alat pengajaran yang dimiliki oleh masing-masing guru dan murid. yakni alat pendidikan yang dapat diserap melalui indra penglihatan. seperti radio. 2) Alat pengajara individu. yakni alat pendidikan yang diserap melalui indra pendengar. tape dan alat elektronik lainnya. Berkaitan dengan perkembangan teknologi modern pada abad dua puluh ini mengakibatkan timbulnya alat-alat modern yang dapat dipergunakan dalam bidang pendidikan antara lain : (1) Visual Aids. Misalnya mengajarkan surat pendek. tempat sholat dan sebagainya. b) Alat peraga tidak langsung. gambar-gambar didepan tulis dan sebagainya. buku pegangan guru dan buku pegangan murid serta buku persiapan mengajar untuk guru. . Yakni alat-alat yang berfungsi memperjelas atau memberikan gambaran yang kongkrit tentang hal-hal yang diajarkan. sebagai contoh : papan tulis. kapur tulis. terdiri atas dua macam: a) Secara langsung. 3) Alat peraga.

(3) Audio Visual Aids. Alat-Alat yang Berupa Langkah-Langkah yang Diambil untuk Kelancaran Proses Belajar Mengajar Al Qur'an Hadits Mengenai alat-alat dapat dibagi menjadi dua yaitu: 1) Alat pendidikan preventiv yaitu alat pendidikan yang bersifat pencegahan yang bertujuan untuk menjaga hal-hal yang menghambat atau menggangu kelancaran proses pendidikan dapat dihindarkan. Alat represif itu digunakan bila terjadi sesuatu yang dianggap bertentangan dengan peraturan- . Sedangkan alat-alat yang termasuk alat-alat preventif adalah : a) Tata tertib yaitu deretan peraturan yang harus ditaati dalam situasi atau dalam tata kehidupan tertentu. c. c) Larangan. baik dan tertib. 2) Alat pendidikan represif. film dan sebainya. b) Anjuran dan perintah. adalah saran atau ajakan untuk melakukan sesuatu yang berguna. seperti televisi. yakni alat pendidikan yang dapat diserap melalui mata dan telinga. d) Paksaan adalah suatu perintah dengan kekerasan terhadap anak untuk melakukan sesuatu. alat pendidikan yang bersifat kuratif atau korektif yang bertujuan untuk menyadarkan anak unuk kembali pada hal-hal yang benar. adalah suatu keharusan untuk tidak dilakukan. e) Disiplin adalah adanya kesediaan untuk mematuhi peraturan dan larangan-larangannya.

peraturan. tindakan paling akhir bila teguran dan peringatan belum mampu mencegah anak melakukan pelangaran- pelanggaran. maka teguran sebagai jalan awal. Adapun yang termasuk alat pendidikan represif itu antara lain : a) Pemberitahuan. maka ganjaran adalah sebagai alat pendidikan represif yang menyenangkan. diberikan pada anak yang telah beberapa kali melakukan pelanggaran dan telah diberikan teguran pula atas pelanggarannya. b) Teguran. Pelaksanaan Pendidikan Agama Islam. e) Ganjaran. maka problem yang berkaitan dengan alat pendidikan adalah sebagai berikut : 38 Indrakusuma. bila keempat alternatif di atas merupakan alat pendidikan represif yang kurang menyenangkan. Problem yang dihadapi guru berkaitan dengan alat pendidikan Sehubungan dengan pelaksanaan dan pengajaran Al Qur'an Hadits. yakni pemberitahuan pada anak didik yang telah melakukan sesuatu yang dapat mengganggu atau menghambat jalannya pendidikan.38 d. d) Hukuman. 1973 hlm 40 . c) Peringatan. Bandung : Rosdakarya. ada sesuatu peraturan kemudian dilanggar oleh anak padahal dia telah maklum.

hlm 100 . ganjaran dan hukuman anak untuk memberi semangat dan motivasi dalam belajar. Kurang adanya keteladanan dari pihak orang tua sebagai kepala keluarga terhadap anak dalam mengamalkan syari’at Islam. Lingkungan sekolah dan problemnya Adapun problematika pengajaran Al Qur’an Hadits yang berkaitan dengan lingkungan adalah sebagai berikut : a. 2004. harus bisa memberikan manfaat alat pendidikan represif seperti pemberitahuan. Metode Pembelajaran Pendidikan Agama Islam. Hal ini dimungkinkan oleh keterbatasan waktu pihak orang tua. hendaknya. Sedangkan disisi lain guru dituntut untuk menyampaikan materi secara CBSA. 2) Guru. sehingga tidak dapat membimbing keagamaan pada anak. teguran. peringatan.1) Kurang lengkapnya alat-alat pengajaran pada umumnya sehingga menghambat kelancaran proses belajar mengajar misalnya sering terjadi kurangnya buku pegangan bagi murid. 4) Kurang adanya sarana yang dapat menunjang kegiatan pengajaran Al Qur'an Hadits.39 4. UM PRES. Abdul Ghofir. diisi dengan berbagai buku yang relevan sebagaui upaya untuk pengayaan terhadap pengetahuan dan pengalaman sisiwa. 3) Kurangnya kelengkapan kepustakaan dalam menunjang keberhasilan pengajaran. bagaimana mungkin bila sarana yang ada kurang menadai. 39 Zuhairini. buku-buku bacaan majalah dan lain-lain.

mereka mencari jawaban terhadap pertanyaan baik yang dibuat oleh guru maupun yang ditentukan oleh mereka sendiri. Proses pembelajaran aktif dalam memperoleh informasi. maka kegiatan pembelajaran hendaknya memberikan kesempatan kepada siswa untuk melakukan hal itu secara lancar dan termotivasi. Kurang adanya komunikasi timbal balik antara lingkungan lembaga formal. dan sikap akan terjadi melalui suatu proses pencarian dari diri siswa. C. Strategi Pembelajaran al-Qur’an Hadits di Sekolah Mengingat belajar adalah proses bagi siswa dalam membangun gagasan atau pemahaman sendiri. Suasana belajar yang diciptakan guru harus melibatkan siswa secara aktif. Semua ini dapat terjadi ketika siswa . c. Yakni. hal ini sangat berbahaya bagi anak yang lemah imannya. informal dan nonformal tentang pentingnya pengajaran Al Qur’an Hadits bagi kehidupan sehari-hari. dan sebagainya. Belajar aktif tidak dapat terjadi tanpa adanya partisipasi siswa. menjelaskan. misalnya mengamati. afektif. dan psikomotorik. Terdapat berbagai cara untuk membuat proses pembelajaran yang melibatkan keaktifan siswa dan mengasah ranah kognitif.b. keterampilan. bertanya dan mempertanyakan. Para siswa hendaknya lebih dikondisikan berada dalam suatu bentuk pencarian daripada sebuah bentuk reaktif. Kurang adanya pengkaderan terhadap generasi muda dalam masyarakat tentang sistem pengembangan syiar Islam serta adanya pengaruh dari budaya-budaya asing serta budaya agama lain yang cenderung lebih ringan dalam masalah pengamalan ibadah.

Guru diharapkan mengembangkan atau mencari strategi lain yang dipandang lebih tepat. pengguna strategi (guru).diatur sedemikian rupa sehingga berbagai tugas dan kegiatan yang dilakssiswaan sangat mendorong mereka untuk berpikir. Setiap kelompok mempunyai peran dan tugas sendiri-sendiri. Sebab. 1. Strategi ini dapat dibuat dengan prosedur sebagai berikut: a) Siswa dibagi ke dalam empat kelompok. Tiap-tiap strategi mempunyai kelebihan dan kekurangan sendiri. bekerja. dan kondisi siswa. Berikut ini. ketersediaan fasilitas. Kelompok 1 (sebagai kelompok penanya) bertugas membuat pertanyaan yang didasarkan pada materi . a. Hal ini sangat bergantung pada tujuan yang hendak dicapai. Strategi pembelajaran berikut ini adalah di antara cara yang dapat digunakan oleh guru untuk dapat mengaktifkan siswa. dan merasa. Strategi Pembelajaran untuk Mengaktifkan Kelompok Proses belajar akan lebih efektif jika guru mengkondisikan agar setiap siswa terlibat secara aktif dan terjadi hubungan yang dinamis dan saling mendukung antara siswa satu dengan siswa yang lain. pada dasarnya tidak ada strategi yang paling ideal. Tim Pendengar (listening teami) Strategi ini dimaksudkan untuk mengaktifkan seluruh siswa dengan membagi siswa secara berkelompok dan memberikan tugas yang berbeda kepada tiap-tiap kelompok tersebut. beberapa strategi pembelajaran dapat digunakan guru untuk mengaktifkan siswa secara kolektif.

Sebagai contoh: Dalam Islam ada dua hal yang dijadikan sebagai sumber ajaran. dan ………. Sumber .yang telah disampaikan oleh guru. Prosedur dari strategi ini adalah sebagai berikut: a. guru juga memberikan komentar jika ada pendapat kelompok yang menyimpang terlalu jauh dari materi pelajaran. Kelompok 4 (sebagai pembuat contoh) bertugas membuat contoh atau aplikasi materi yang baru disampaikan oleh guru... yaitu ……. guru membuat bahan pelajaran singkat yang di dalamnya ada bagian-bagian tertentu yang dikosongkan. kelompokkelompok tersebut diberi waktu untuk melakssiswaan tugas sesuai dengan yang ditetapkan. Selain itu. 2. Kelompok 3 (sebagai kelompok tidak setuju) bertugas mengomentari poin mana yang tidak disetujui dan menjelaskan alasannya. Kelompok 2 (sebagai kelompok setuju) bertugas menyatakan poin-poin mana yang disepakati dan menjelaskan alasannya. b) Guru menyampaikan materi pelajaran. Membuat Catatan Terbimbing (guided note taking) Dengan strategi ini guru memberikan satu borang yang dipersiapkan untuk mendorong siswa mencatat selagi guru mengajar. Tugas guru hanya memberikan pengarahan agar empat kelompok tersebut mengemukakan tugasnya dengan baik. Guru mempersiapkan sebuah hand-out yang menyimpulkan tentang poin penting dari materi pelajaran yang akan disampaikan. Sebagai ganti dari memberikan teks yang lengkap. b. Setelah selesai.

Pembelajaran Terbimbing Dalam strategi ini guru menanyakan satu atau lebih pertanyaan untuk membuka pelajaran. baik yang ditulis sendiri maupun melalui buku teks tentang materi yang akan disampaikan ketika itu. Cara ini merupakan modifikasi dari strategi ceramah secara langsung. 4.yang pertama diturunkan oleh Allah pada tanggal …. khususnya jika para siswa diharapkan mengambil posisi yang bertentangan dengan pendapatnya. Guru dapat menggunakan pertanyaan yang mempunya beberapa alternatif jawaban. Guru menentukan satu atau sejumlah pertanyaan yang dapat membuka pengetahuan yang telah dimiliki siswa. Guru memberikan bahan materi pelajaran kepada siswa. Ramadhan.. Prosedur dari strategi ini adalah: . Prosedur strategi ini adalah: a. b. dan ketetapan atau ………… 3. perkataan atau ………. Perdebatan Aktif (active debate) Suatu perdebatan dapat menjadi sebuah metode berharga untuk mengembangkan pemikiran dan refleksi.. Sumber kedua berupa sunnah Nabi yang berupa perbuatan atau ………. Ini adalah sebuah strategi untuk suatu perdebatan yang secara aktif melibatkan setiap siswa dalam kelas—bukan hanya orang-orang yang berdebat. Guru menyuruh siswa untuk mencari jawaban dari pertanyaan yang telah diberikan melalui bahan tersebut. c. Siswa menyampaikan hasil temuan atau jawabannya dari pertanyaan yang diberikan.

c. Guru mengembangkan suatu pernyataan yang berkaitan dengan sebuah isu kontroversial yang berkaitan dengan mata pelajaran. Dalam sebuah kelas dengan 24 siswa.” atau “banyak di kalangan pelajar yang sudah menjadi pecandu narkoba. setiap sub-kelompok tersebut memilih seorang juru bicara. Guru meminta kepada tiap-tiap sub-kelompok untuk mengembangkan argumen-argumen untuk posisi yang ditentukannya.” b. guru membuat dua atau empat sub-kelompok-subkelompok di dalam masing-masing kelompok debat itu. susunan akan nampak seperti ini: . Pada akhir diskusi mereka. misalnya. Guru menempatkan siswa yang lain di belakang team debat mereka. Guru mengatur dua sampai empat kursi (tergantung pada jumlah subsub kelompok yang dibuat untuk tiap sisi/bagian) untuk para juru bicara kelompok pro dan.a. masing-masing berisi empat anggota. Guru membagi kelas menjadi dua kelompok debat. menghadap mereka. Guru memberikan tugas (secara acak) pada posisi “pro” pada satu kelompok dan posisi “kontra” pada kelompok yang lain. Selanjutnya. jumlah kursi yang sama untuk para juru bicara kelompok kontra. Untuk contoh awal. misalnya “orang Islam sekarang lebih banyak memanfaatkan bank konvensional ketimbang bank syari’ah. d. mungkin dapat dibuat tiga kelompok pro dan tiga kelompok kontra. atau guru memberikan sebuah daftar argumen yang lengkap yang mungkin diskusikan dan dipilih oleh kelompok.

Selain itu. guru dapat menghentikan perdebatan itu dan menggabung kembali sub-sub kelompok semula. Guru meminta sub-sub kelompok itu untuk membuat strategi bagaimana mengkounter argumen-argumen pembuka tersebut dari sisi yang berlawanan. guru mendorong mereka untuk . Ketika perdebatan berlanjut (pastikan untuk menukar antara dua sisi tersebut). guru menyuruh masing-masing sub-kelompok untuk memilih seorang juru bicara. Setelah setiap orang telah mendengar argumen-argumen pembuka. Guru dapat menyuruh siswa untuk memulai “perdebatan” dengan meminta para juru bicara itu menyampaikan pandangan-pandangan mereka. untuk memberikan “kounter argumen”. ditempatkan berhadapan satu sama lain. Guru menyuruh siswa untuk memulai “perdebatan” itu. Selain itu. guru mendorong siswa lainnya untuk mencatat juru-juru debat mereka dengan berbagai argumen atau bantahan yang disarankan. f.X X X pro X X kontra X X X X X e. Guru menyuruh juru-juru bicara itu. lebih baik orang yang baru. g.

Format tersebut mirip dengan sebuah perdebatan namun kurang formal dan berjalan dengan lebih cepat. Guru membagi kelas ke dalam kelompok-kelompok menurut jumlah posisi yang telah ditetapkan. c. Guru kemudian memberikan ulasan tentang materi yang diperdebatkan tersebut. Perdebatan kemudian dimulai. 5. Guru memilih sebuah masalah yang mempunyai dua sisi atau lebih. tetapi mintalah para anggota dari tiap kelompok untuk duduk bersama dengan jarak antara sub-sub kelompok itu. Guru dapat mengarahkan siswa agar mencari faktor penyebab yang memunculkan fenomena ini. Guru dapat mendorong siswa bekerja dengan patner tempat duduk atau kelompokkelompok inti yang kecil. Gabungkan kembali seluruh kelas. b. Prosedur strategi ini sebagai berikut: a.menyambut dengan applaus terhadap argumen-argumen dari para wakil team debat mereka. Ketika guru menganggap bahwa diskusi sudah cukup. h. dan guru meminta tiap kelompok untuk mengungkapkan argumennya untuk mendukung bidangnya. Strategi Poin-Kounterpoin Kegiatan ini merupakan sebuah teknik untuk merangsang diskusi dan mendapatkan pemahaman lebih mendalam tentang berbagai isu kompleks. . perdebatan tersebut dapat diakhiri. misalnya tentang gejala pernikahan dini di masyarakat.

Setelah semua melengkapi jawabannya. 7. Guru memberi siswa satu atau lebih pertanyaan yang membutuhkan refleksi dan pikiran. 6. d. Sebagai contoh : mengapa puasa dapat menyehatkan tubuh? Bagaimana cara berwudlu yang baik dan benar? Mengapa orang fakir dan miskin perlu disantuni? b. Strategi menggabung dua kekuatan (the power of two) Kegiatan ini dilakukan untuk meningkatkan belajar kolaboratif dan mendorong munculnya keuntungan dari sinergi itu. guru membentuk siswa ke dalam pasangan dan meminta mereka untuk berbagi (sharing) jawabannya dengan jawaban yang dibuat teman yang lain. guru memberikan komentar tentang materi yang diperdebatkan. Guru memintal pasangan tersebut untuk membuat jawaban baru untuk masing-masing pertanyaan dengan masing individu. Pertanyaan Kelompok (team quiz) memperbaiki respon masing- . Prosedur strategi ini sebagai berikut: a. Guru meminta siswa untuk menjawab pertanyaan sendiri-sendiri. sebab dua kepala [orang] tentu lebih baik daripada satu. c. Ketika semua pasangan selesai menulis jawaban baru.d. e. Setelah perdebatan selesai. guru membandingkan jawaban dari tiap-tiap pasangan ke pasangan yang lain.

b. Guru membagi siswa menjadi tiga kelompok c. Quiz ini tidak memakan waktu lebih dari lima menit untuk persiapan. guru melanjutkan pada bagian kedua pelajaran. Jika Tim B tidak bisa menjawab. Guru meminta tim A menyiapkan quiz yang berjawaban singkat. Ketika quiz selesai. Guru membatasi presentasi sampai 10 menit atau kurang. Tim C diberi kesempatan untuk menjawabnya. h. guru melanjutkan pada bagian ketiga dan menentukan tim C sebagai pemimpin quiz. Tim A melanjutkan ke pertanyaan selanjutnya kepada anggota Tim C. g. dan mengulangi proses yang sama. Strategi Pembelajaran untuk Mengaktifkan Individu 1. Guru memilih topik yang dapat dipresentasikan dalam tiga bagian. Strategi membaca dengan keras (reading aloud) Membaca suatu teks dengan keras dapat membantu siswa memfokuskan perhatian secara mental. e. Prosedur strategi ini adalah sebagai berikut: a. b. Tim A menguji anggota tim B. Guru menjelaskan bentuk sesinya dan memulai presentasi. dan menunjuk Tim B sebagaai pemimpin quiz. dan .Teknik tim ini dapat meningkatkan kemampuan tanggung jawab siswa tentang apa yang mereka pelajari melalui cara yang menyenangkan dan tidak menakutkan. Setelah Tim B menyelesaikan ujian tersebut. f. Tim B dan C memanfaatkan waktu untuk meninjau lagi catatan mereka. d. misalnya tentang pernikahan dan perceraian dalam Islam. menimbulkan pertanyaan-pertanyaan.

Prosedur dari strategi ini adalah sebagai berikut: a.merangsang diskusi. kemudian guru memunculkan beberapa pertanyaan. Guru dapat membuat diskusi-diskusi singkat jika para siswa menunjukkan minat dalam bagian tertentu. c. Guru membagi bacaan teks itu dengan alinea-alinea atau beberapa cara lainnya. d. Guru menyuruh sukarelawan-sukarelawan untuk membaca keras bagian-bagian yang berbeda. Kemudian guru melanjutkan dengan menguji apa yang ada dalam teks tersebut. misalnya tentang manasik haji. 2. Guru memilih sebuah teks yang cukup menarik untuk dibaca dengan keras. Strategi tersebut mempunyai efek pada memusatkan perhatian dan membuat suatu kelompok yang kohesif. guru menghentikan di beberapa tempat untuk menekankan poin-poin tertentu. Strategi ini memberikan kesempatan pada setiap siswa untuk bertindak sebagai seorang “pengajar” terhadap siswa lain. atau memberikan contoh-contoh. Guru menjelaskan teks itu pada siswa secara singkat. b. Guru hendaknya membatasi dengan suatu pilihan teks yang kurang dari 500 kata. Ini merupakan sebuah strategi yang mudah guna memperoleh partisipasi kelas yang besar dan tanggung jawab individu. Ketika bacaan-bacaan tersebut berjalan. Guru memperjelas poin-poin kunci atau masalah-masalah pokok yang dapat diangkat. Setiap Orang adalah Guru (Everyone is a teacher here). .

Prosedur dari strategi ini adalah: a. Guru meminta siswa membaca diam-diam pertanyaan atau topik pada kartu dan pikirkan satu jawaban. Guru mengumpulkan kartu. 3. b. e. Prosedur dari strategi ini adalah: a. melakukan ibadah haji. Guru memilih jenis pengalaman yang diinginkan untuk ditulis oleh siswa. c. atau sahur pada bulan Ramadhan. Diantara contoh yang dapat diangkat adalah memandikan jenazah. Guru membagikan kartu indeks kepada setiap siswa. d. guru meminta pada yang lain di dalam kelas untuk menambahkan apa yang telah disumbang oleh sukarelawan tersebut. Guru melanjutkan proses itu selama masih ada sukarelawan. mengocok dan membagikan satu pada setiap siswa. Setelah diberi respon. Misalnya ketika materi pelajaran tentang zakat. . Menulis Pengalaman secara Langsung (writing in the here and now) Menulis dapat membantu siswa merefleksikan pengalaman-pengalaman yang telah mereka alami. Ia bisa berupa peristiwa masa lampau atau yang akan datang. maka mereka membuat pertanyaan yang berkaitan dengan zakat. Guru meminta para peserta menulis sebuah pertanyaan yang mereka miliki tentang materi pelajaran yang sedang dipelajari di dalam kelas atau topik khusus yang akan mereka diskusikan di kelas. Guru memanggil sukarelawan yang akan membaca dengan keras kartu yang mereka dapat dan memberi respon.

Guru menginformasikan kepada siswa tentang pengalaman yang telah dipilih untuk tujuan penulisan reflektif. Guru menyuruh siswa untuk menulis sebanyak mungkin yang mereka inginkan tentang peristiwa-peristiwa yang terjadi dan perasaanperasaan yang dihasilaknnya. Guru memerintahkan siswa untuk menulis. guru mengajak mereka untuk membacakan tentang refleksinya. Siswa seharusnya tidak merasa terburu-buru. D. Dengan demikian tindakan itu menjadikan pengaruh lebih jelas dan lebih dramatik dari pada menulis tentang sesuatu di “sana dan kemudian” atau di masa depan yang jauh. Guru mendiskusikan hasil pengalaman siswa tersebut bersama-sama. c. saat sekarang. e. Perintahkan mereka untuk memulai awal pengalaman dan menulis apa yang sedang mereka dan lainnya lakukan dan rasakan. Guru memberitahu mereka bahwa cara yang berharga untuk merefleksikan pengalaman adalah mengenangkan atau mengalaminya untuk pertama kali di sini dan saat sekarang. Ketika mereka selesi. tentang pengalaman yang telah dipilih. d. Faktor faktor yang mempengaruhi pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Kelas Sekolah Pembelajaran terkait bagaimana (how to) membelajarkan siswa atau santri atau bagaimana membuat santri dapat belajar dengan mudah dan terdorong oleh kemauannya sendiri untuk mempelajari apa (what to) yang teraktualisasikan dalam kurikulum (kurikulum pesantren) sebagai . Guru memberikan waktu yang cukup untuk menulis.b.

Paradigma Pendidikkan Islam.41 2. 2002). (Suatu Upaya Meng Efektifkan Pendidikan Agama Islam di Sekolah). Faktor Metode Metode pembelajaran dapat diklasifikasikan menjadi: (1) strategi pengorganisasian. (3) hasil pembelajaran Al-Qur’an40 1. 146 41 40 Ibid.Qur’an Hadits. Faktor Kondisi Faktor kondisi ini berinteraksi denagan pemilihan. Rosda Karya. dan pengembangfan metode pembelajaran Al-Qur’an Kondisi pembelajaran Al-Qur’anadalah semua faktor yang mempengaruhi penggunaan metode pembelajaran Al-Qur’an Karena itu perhatian kita adalah berusaha mengientifikasikan dan mendiskripsikan faktor yang kondisi pembelajaran.Qur’an Hadits. Hal. (Bandung.kebutuhan (needs) santri.Qur’an Hadits. dan (3) strategi pengelolahn Muhaimin dkk. yaitu (1) tujuan dan karakteristik bidang studi Al. (2) kendala dan karakteristik bidang studi Al.karena itu. (2) strategi penyampaian. Ketiga komponentiu adalah: (1) kondisi pembelajaran (pembelajaran AlQur’an Hadits). penetapan. hal 150 . Dalam pembelajaran terdapat tiga komponen atau faktor utama yang saling mempengaruhi dalam proses pembelajaran pendidikan agama.. (2) metode pembelajaran Al.. pembelajaran berupaya menjabarkan nilai-nilai yang terkandung dalam kurikulum (pesantren) dengan menganalis tujuan pembelajaran dan karakteristik isi bidang studi pendidikan agama yang terkandung ddi dalam kurikulum. (3) karaktristik peserta didik.

efisiensi. Selain dari pada itu metode pembelajaran agama (Al. Faktor Hasil Hasil pembelajaran dapat diklasifikasikan menjadi kefektifan. Tanya jawab. dan daya tarik. (4) kuantitas unjuk kerja sebagai bentuk hasil belajar. antara lain metode ceramah.42 42 Ibid. metode Qiroaty. (5) kualitas hasil akhir yang dapat dicapai. (6) tingkat alih belajar. 3. (3) kesesuaian dengan prosedur kegiatan belajar yang harus ditempuh. Keefektifan belajar dapat diukur dengan kriteria: (1) kecermatan penguasaan kemampuan atau prilaku yang dipelajari. metode pembelajaran Al-Qur’andapat berbeda-beda menyesuaikan dengan hasil pembelajaran dan kondisi pembelajaran yang berbeda pula. hal 156 . (2) kecepatan unjuk kerja sebagai beuntuk hasil belajar. metode Iqro’. Karena itu.. Sedangkan efesiensi hasil pembelajaran dapat diukur dengan rasio antara kefektifan dengan jumlah waktu yang digunakan atau dengn jumlah biaya yang dikeluarkan. Sedangkan metode pembelajaran Al-Qur’anbanyak sekali. metode Al-Nahdhiyah.Qur’an Hadits) banyak sekali. dan (7) tingkat retensi belajar. Dan daya tarik pembelajaran biasanya dapat diukur dengan mengamati kecenderungan peserta didik untuk berkeinginan terus belajar.pembelajaran. Metode pembelajaran Al-Qur’andidefinisikan sebagai caracara tertentu yang paling cocok untuk dapat digunakan dalam mencapai hasil pembelajaran Al-Qur’anyang berada dalam kondisi pembelajaran tertentu. diskusi dan lain-lain. metode Tartila dan lain-lain.

Bersedia mencari ilmu rela meninggalkan keluarga dan tanah air. Pengantar Ilmu Metodologi Pendidikan Islam. Menghormati dan memuliakan guru e.Dalam pelaksanaan pendidikan secara keseluruhan maka perlu dapat diperhatikan faktor-faktor pendidikan. mendekatkan diri kepada Allah. (Jakarta. karena lembaga pendidikan itu ada karena ada siswanya. anak menurut Al-Ghazali diistilahkan dengan sebutan “Thalb al-Ilmi” penuntut ilmu pengetahuan atau anak yang sedang mengalami perkembangan jasmani dan rohani sejak awal hingga ia meninggal dunia43 Menurut Al-Abrasyi kewajiban-kewajiban yang harus diperhatikan oleh anak adalah sebagai berikut: a. Hal. Yang mana hal itu mempunyai pengaruh sangat besar atau salah satu penentu keberhasilan suatu pendidikan. d. Faktor Siswa Siswa atau peserta didik (santri) termasuk faktor yang penting. Bersungguh-sungguh dan tekun belajar f. Menurut Sastropradja. Kalau tidak ada siswanya maka tidak akan terjadi pembelajaran. Ciputat Pers 2002). 43 Arief. 74 . Faktor-faktor yang mendukung dalam keberhasilan pendidikan sebagai berikut: 1. bukan untuk membanggakan diri. Bertekad belajar hingga akhir hayat. Belajar untuk mengisi jiwanya dengan fadilah. Harus membersihkan hatinya sebelum belajar b. c.

Sedangkan dalam kitab “Ta’limul Muta’allim “ yang di tulis Imam Zarnuji Sayidina Ali bersyair, ‫أﻻ ﻻ ﺗ َﺎل اﻟﻌﻠﻢ اﻻ ﺑ ِﺘــــــــﺔ ﴿﴾ ﺳﺄﻧﺒﻴﻚ ﻋﻦ ﻣﺠﻤﻮ ِــــــــ َﺎﺑﺒ َﺎن‬ ِ ‫ﻬ ِ َﻴ‬ ‫َ ُ ْ ِ ْ َ َ ْ َ ْ ُ ْﻋ‬ ٍ‫ﱠ‬ ‫َ َ َ َﻨ ُ ْ ِ ْ َ ِ ﱠ ِﺴ‬ ‫ذ َﺎءوﺣﺮص َاﺻﻄ َﺎروﺑﻠﻐﺔ ﴿﴾ وارﺷﺎد أﺳ َﺎذ وﻃﻮل َﻣـــــــَﺎن‬ ِ ‫ـ‬ ‫َ ِ ْ َ ُ ُ ْﺘ ٌ َ ُ ْ ُ ز‬ ٌ َ ْ ُ َ ٌ ‫َآ ٌ َ ِ ْ ٌ و ْ ِﺒ‬

“Ingatlah,kamu tidak akan meraih ilmu keculi dengan enam hal yang akan kuterangkan semuanya berikut ini. Yaitu, kecerdasan, minat yang besar,kesabaran, bekal yang cukup, petunjuk guru dan waktu yang cukup lama.”44

2. Faktor Guru Guru adalah orang dewasa yang bertanggung jawab memberi bimbingan atau bantuan terhadap anak didik dalam perkembangan jasmani dan rohaninya, agar mencapai kedewasaannya, mampu melaksanakan tugasnya sebagai khalifah Allah di muka bumi dan sebagai makhluk sosial dan individu yang sanggup berdiri sendiri. a) Peranan pendidik atau guru menurut Sudjana ada tiga yaitu:

1) Peran guru sebagai pemimpin belajar, artinya merencanakan, mengorganisasi, melaksanakan, dan mengontol kegiatan siswa ketika belajar. 2) Guru sebagai fasilitator belajar, artinya guru meberikan kemudahankemudahan pada siswa dalam melakukan kegiatan belajarnya. Adapun

44 A. Ma’ruf Asrori, Etika Belajar Bagi Penuntut Ilmu (Terjemah Ta’lim Muta’alim), (Surabya, Al-Miftah. 1996), Hal. 26.

kemudahan tersebut bisa diupayakan dengan berbagai beuntuk diantaranya; menyediakan alat atau sumber belajar. 3) Guru sebagai moderator belajar, artinya sebagai menampung persoalan yang diajukan siswa dan mengembalikan lagi persoalan tersebut kepada siswa lain.45 b) Syarat pendidik dalam pandangan pendidikan Islam, sebagai berikut:

1) Taqwa kepada Allah. Guru menjadi tauladan bagi siswa-siswinya,

guru digugu dan ditiru (pepatah jawa), di contoh gerak geriknya dan di
segani perkataannya. 2) Berilmu, artinya mampu dan mau mengajarkan ilmunya kepada orang lain ُ ِ‫َ ْ َ ْ ُ ﺴ ِ ُ ﻓ ْ ِ ْ ِ ﺴ‬ 3) Sehat jasmani dan rohani ‫اﻟﻌﻘﻞ اﻟ ﱠﺎﻟﻢ ِﻰاﻟﺠﺴﻢ اﻟ ﱠﻠﻢ‬

Akal yang sehat

terdapat pada tubuh yang sehat. “mensana incorpoe sano”. Kesehatan
badan (jasmani) sangat mempengaruhi semangat bekerja. 4) Berkelakuan baik. Berbudi pekerti luhur, sesuai dengan sebagian dari tujuan pendidikan adalah membeuntuk akhlak yang baik Bertolak dari hal tersebut Humam, menjelaskan tentang syarat-syarat dalam mengajarkan Al-Qur’an” bahwa keberhasilan proses pembelajaran tergantung dari kualitas dan kuantitas gurunya". Sedangkan syarat menjadi ustadz dan ustadzah adalah: (1) penguasaan ilmu tajwid; (2) Kepribadian

45 Sudjana, Cara Siswa Belajar Aktif Dalam Proses Belajar Mengajar, (Bandung, Sinar Baru Algesindo, 1989), Hal. 32-33.

akhlak dan kemampuan mengajarnya; (3) sifat kebapakan dan keibuan; dan (4) tingkat pendidikan.46 Menurut Taufiqurahman, kriteria yang harus dimilki oleh guru agar menjadi tenaga yang profesional di bidang pembelajaran Al-Qur’anantara lain: 47 a. Guru harus mampu menguasai ilmu tajwid baik secara teoritis maupun praktis. b. Guru harus mampu membaca ayat-ayat suci Al-Qur’andengan artikulasi yang baik, benar dan fasih (mujawwid dan murottil). c. Guru telah lulus ditashih dengan baik dan benar. d. Guru memahami secara baik dan benar tentang konsepsi metode (jibril) da implementasinya, serta memahami berbagai metodologi pembelajaran baca tulis Al-Qur’andan perkembangannya. e. Guru harus selalu berusaha menambah wawasan keilmuan, baik yang berhubungan dengan ilmu Al-Qur’anmaupun dengan ilmu lainnya. f. Guru harus mampu menganalisi kesalahan (lahn), baik lahn khofy (samar) maupun jaly (jelas), yang ia temuai pada diri santri, dan ia bisa membenarkannya dengan cara yang baik dan bersifat edukatif. g. Guru harus mampu menerapkan metode (jibril) secara konsisten dan kreatif dalam memngembangkannya dengan teknik-teknik

Humam. Pedoman Pengelolahan, Pembinaan Dan Pengembangan TKA-TPA Nasional., (Yogyakarta. Balai Penelitian dan Pengembangan System Pembelajaran Baca Tulis Alqur’an. AMM. 1993), Hal. 19. 47 H.R. Taufiqurrahman. MA. Metode Jibril Metode PIQ-Singosari Bimbingan KHM. Bashori Alwi, ( Malang. IKAPIQ Malang. 2005), Hal. 69-70.

46

bersikap terpuji dan sebagainya. berpenampilan menarik. menjaga kebersihan lingkungan belajar. Guru mamapu menggunakan media pembelajaran dengan baik dan benar dan mampu menyampaikan materi pelajaran dengan jelas dan akurat. agar pembelajaran berlangsunbg efektif dan efisien untuk mencapai tujuan yang dinginkan. disesuaikan dengan kemampuan para santri. Guru harus selalu memotivasi santri. baik secara lahiriyah maupun bathiniyah. Guru harus mampu memenejemen lembaga pendididkan Al-Qur’andan dan terus menjalin kerjasam dengan lembaga pendidikan lainnya. beraroma wangi. Tertama PIQ sebagai sumber utama dan cabang-cabangnya. Adab-adab lahiriyah seperti: bersuci. menghidupkan suasana kelas yang dinamis. .pembelajaran yang variatif. dan menciptakan lingkungan belajar yang kondusif bagi pembelajaran Al-Qur’an j. h. selalu bertafakkur dan tadabburdan sebagainya. Guru harus beradab denagn tatakaram qur’any. i. Sedangkan adab-adab bathiniyah seperti sifat khusy. k.

bagan. Pendekatan dan Jenis Penelitian Dalam penelitian skripsi ini.48 Ditinjau dari permasalahan yang diteliti. halaman 11. penafsiran terhadap data tersebut. penulis menggunakan pendekatan kuantitatif karena penelitian ini merupakan suatu bentuk penelitian yang bersifat deskriptif kuantitatif. yakni : c) Terdapat Taman Pendidikan Al Qur’an di desa tersebut. Pemilihan lokasi ini dengan beberapa pertimbangan peneliti. Jakarta. dan sebagian besar siswa MI. mulai dari pengumpulan data. Penelitian kuantitatif dituntut untuk menggunakan angka. yaitu Pengaruh hasil pembelajaran Taman Pendidikan Al-Qur’an Terhadap Peningkatan Prestasi Suharsimi Arikunto. 48 . Dikatakan deskriptif kuantitatif karena penelitian ini bertujuan untuk mendiskripsikan hasil pengolahan data yang berupa angka. B. Rineka Cipta.BAB III METODE PENELITIAN A. grafik. Raudlatus Shibyan juga belajar di TPQ tersebut. d) Letaknya sangat dekat dengan tempat tinggal peneliti sehingga memungkinkan untuk melakukan penelitian mendalam dan seksama. serta penampilan hasilnya. Demikian juga pemahaman akan kesimpulan penelitian lebih akan lebih baik apabila juga disertai tabel. Lokasi Penelitian Peneliti memilih lokasi penelitian di MI Raudlatus Shibyan yang terletak di Desa Plampang Kecamatan Paiton Kabupaten Probolinggo. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. gambar atau tampilan lain. 2002.

Kehadiran Peneliti Dalam penelitian ini. dan wawancara. serta tujuan yang ingin dicapai adalah menjelaskan hubungan beberapa variable yang sudah ditetapkan. peneliti bertindak sebagai instrumen sekaligus sebagai pengumpul data. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian deskriptif yang mengambil sample dari suatu populasi secara langsung sebagai pengumpuln data yang pokok yaitu alumni TPQ yang telah belajar Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. Untuk mengumpulkan data sebanyak-banyaknya penulis terjun langsung dan membaur dalam komunitas subyek penelitian. Sedangkan instrumen selain manusia dapat pula digunakan. Dalam penelitian ini digunakan teknik pengumpulan data yang duigunakan yaitu: Kuesioner. penulis realisasikan dengan 49 Ibid. hlm. Peranan penulis sebagai instrumen utama dalam proses pengumpulan data. maka jenis penelitian ini yang digunakan adalah penelitian penjelasan (explanatory). Menurut Arikunto49 penelitian explanatory adalah penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan adanya hubungan tiap variable dan untuk menguji hipotesis yang telah diuji sebelumnya. 26 .Belajar Al Qur’an Hadits. namun fungsinya tersebut hanya sebagai pendukung dan pembantu dalam penelitian. dokumentasi. Alasan menggunakan penelitian penjelasan ini adalah untuk mendapatkan hasil diharapkan. C.

50 D. penulis telah melakukan pengamatan berperan serta. penulis juga merekam dokumen resmi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. 2002 . terkadang dengan suasana santai bahkan kadangkala juga secara resmi (formal). Metode Penelitian Kualitatif. Waktu yang penulis gunakan beragam dan direncanakan secara sistematis. Data dan Sumber Data a. Disamping itu. PT Remaja Rosdakarya. maka data yang diperlukan antara lain : Data tentang situasi daerah penelitian yang meliputi : g) Letak geografis Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo 50 Lexy J.mengamati dan berdialog secara langsung dengan beberapa pihak dan elemen yang berkaitan. Moleong. dan selama itu data dalam bentuk catatan lapangan dikumpulkan secara sistematis dan berlaku tanpa gangguan. Jenis Data Karena penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar Pengaruh hasil pembelajaran TPQ dalam peningkatan prestasi belajar Al Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. sebagaimana didefinisikan oleh Bogdan yang dikutip Moleong bahwa: Pengamatan berperan serta sebagai penelitian yang bercirikan interaksi sosial yang memakan waktu cukup lama antara peneliti dengan subjek dalam lingkungan subjek. Bandung. dan juga merekam secara audio visual keadaan lembaga tersebut yang digunakan sebagai tempat berlangsungnya proses Pendidikan Agama Islam. Selama di lapangan.

51 Ibid. Sumber Data Yang dimaksud dengan sumber data dalam penelitian adalah subyek dari mana data dapat diperoleh.h) Sejarah berdirinya Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo i) Struktur organisasi j) Keadaan Guru Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo k) Keadaan siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo l) Gambar denah Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo Data tentang pelaksanaan pendidikan dan pengajaran di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo yang meliputi: d) Sistem pelaksanaan pendidikan dan pengajaran Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. halaman 108. . dewan guru dan wali kelas serta dokumentasi Madrasah Ibtidaiyah dan sebagian siswa baik yang berkenaan dengan prestasi belajar siswa maupun data-data lain yang penulis perlukan.51 Pada dasarnya sumber data dalam penelitian ini penulis peroleh dari kepala sekolah. e) Prestasi belajar siswa f) Sarana dan prasarana pendidikan b.

Instrumen Penelitian Guna memperoleh data yang diperlukan maka perlu adanya alat-alat pengumpul data atau instrumen. Dalam penelitian kali ini populasinya adalah semua siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo yang telah mengikuti dan yang tidak mengikuti pendidikan dan pengajaran di TPQ sebanyak 78 (Siswa/santri TPQ.Bandung. Sedangkan yang dijadikan sampel dalam penelitian ini adalah sebagian murid Madrasah Ibtidaiyah mulai dari kelas IV (tiga) sampai dengan kelas VI (Enam) yang telah mengikuti dan tidak mengikuti pendidikan dan pengajaran di TPQ akan diambil oleh penulis sebanyak 55% dari jumlah keseluruhan sebanyak 39 siswa.Tarsito.84 53 52 . populasi adalah kelompok subyek baik yang berbentuk manusia. Populasi dan Sampel c. d.53 Jadi populasi bersifat umum dan meliputi berbagai keadaan. benda-benda atau sesuatu peristiwa. sebab instrumen sangat berpengaruh terhadap Ibid. Kepalah Sekolah dan Guru PAI).52 Menurut Winarto Surachmad. Hal ini dimaksudkan untuk memperkecil obyek yang diteliti sehingga peneliti dapat dengan mudah mengorganisasikan agar dapat diperoleh hasil yang obyektif. nilai tes. gejala-gejala. F. halaman 115 Winarto Surahmat. Sampel Sedangkan yang dimaksud dengan sampel adalah bagian dari keseluruhan obyek penelitian (populasi) yang dipandang sebagai wakil dari populasi.1978.Dasar Dan Teknik Pengantar Metode Ilmiah. Ustadz / Ustadzah.Hal.E. Populasi Pengertian populasi adalah keseluruhan obyek penelitian.

Adapun instrumen yang dibuat penulis guna menjaring data adalah angket untuk siswa. Tidak adanya suatu dari sifat ini menjadikan alat itu tidak dapat memenuhi kriteria sebagai alat yang baik”. Tidak Setuju j. Setuju h. hal. yaitu : f. Dalam hal ini semua pertanyaan dalam kuisioner di beri nilai 1 sampai 5. Jenis angket yang dipilih adalah Skala Likert. Sangat Setuju g. Dalam hal ini Winarno Surachmad menyatakan bahwa : “Setiap alat pengukur yang baik akan memiliki sifat-sifat tertentu yang sama untuk setiap jenis tujuan dan situasi penyelidikan. dimana menurut Kinner dalam Umar (1994 :64) pengukuran adalah sebagai upaya bilangan terhadap karakteristik obyek dan peristiwa yang sesuai dengan kaidah. Sangat tidak Setuju Nilai : 5 Nilai : 4 Nilai : 3 Nilai : 2 Nilai : 1 G. Instrumen yang baik akan menghasilkan data-data yang baik dan sesuai dengan kebutuhan. Semua sedikitnya memiliki dua sifat. 145 . Netral/tidak pasti i. Oleh karena itu data harus cocok dan mampu bagi pemecahan masalah.hasil penelitian. Teknik Pengumpulan Data 54 Ibidt. reliabilitas dan validitas pengukuran.54 Sifat-sifat yang lain yang harus dipenuhi adalah obyektifitas dan adanya petunjuk penggunaan.

dalam arti yang luas. Hal 136. Yogjakarta. dalam hal ini penulis menggunakan observasi.UGM. 1975. Metode Interview Metode interview adalah teknik pengumpulan data yang digunakan untuk mendapatkan keterangan dari responden melalui interview ataupun wawancara 55 Sutrisno Hadi. f. penyusun berusaha mencari informasi-informasi yang berkaitan dengan pembahasan masalah skripsi ini baik berupa fakta-fakta. serta memperhatikan jalannya proses pembelajaran al-Qur’an Hadits. Dengan metode pengumpulan data ini diharapkan akan dapat diperoleh data yang diperlukan dengan tujuan penulisan.55 Metode ini digunakan untuk mengumpulkan data dengan jalan mengadakan pengamatan secara langsung dan sistematis terhadap subjek yang diteliti. Pengumpulan data tersebut penyusun menggunakan beberapa metode sebagai berikut: e. Metode Observasi Metode Observasi adalah metode yang dilakukan dengan jalan mengadakan pengamatan terhadap subjek yang diteliti sebagaimana yang telah dikatakan oleh Sutrisno Hadi: “Metode observasi bisa dikatakan sebagai pengamatan dan pencatatan dengan sistematika fenomena-fenomena yang diselidiki. adalah dengan cara penulis secara langsung mendatangi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan. pendapat maupun catatan arsip.Metode pengumpulan data dalam penelitian ini. . Metodologi Research. observasi tidak hanya terbatas pada pengamatan yang dilakukan baik secara langsung maupun tidak langsung”.

Ghalia Indonesia. atau sebagai bukti tertulis yang tidak dapat berubah kebenarannya. Jakarta. Prosedur Penelitian. 1998. g. keadaan jumlah guru dan jabatannya serta prestasi belajar siswa. Angket 56 57 Moh. catatan harian. Hal: 234 Suharsimi Arikunto.Nasir. buku.57 Dalam metode ini penulis mempergunakan dokumen untuk mencari data yang berhubungan dengan kondisi subjek yaitu: keadaan jumlah anak didik atau santri. Artinya pengumpulan data diperoleh dari sumber-sumber yang berupa catatan tertentu.secara langsung. Nasir menegaskan bahwa: “wawancara adalah proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara tanya jawab sambil bertatap muka antara penanya atau pewawancara dengan si penjawab atau responden dengan menggunakan alat yang dinamakan interview quide (panduan wawancara). notulen rapat. majalah. Hal: 131 . Jakarta. Dalam melaksanakan metode dokumentasi peneliti menyelidiki benda-benda tertulis seperti. h. raport siswa dan sebagainya. Metode Penelitian. Metode Dokumentasi Metode ini merupakan metode pengumpulan data dalam mengadakan penelitian ini bersumber pada tulisan. 1992. Dalam hal ini Moh.56 Dalam menggunakan metode interview ini peneliti melakukan komunikasi langsung atau wawancara dengan responden sebagai pihak yang memberikan keterangan yang penulis perlukan untuk melengkapi data yang dibutuhkan. Rineka Cipta. dokumen peraturan-peraturan.

Bogor. Hal 40 . Uji Validitas Validitas didefinisikan sebagai sejauh mana ketepatan dan kecermatan suatu alat ukur dalam melakukan fungsi ukurnya. Hal ini untuk memudahkan responden mengisi secara obyektif dan mudah untuk ditabulasikan. 8. Korelasi Product Moment dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut : 58 59 Suharsimi Arikunto. Metode ini penulis pergunakan untuk memperoleh data guna diproses untuk membuktikan hipotesa yang diajukan. Ghalia Indonesia. Angket yang diajukan pada responden disusun berdasarkan indikator-indikator yang ada dalam masing-masing variabel. OP. karena telah disediakan sebelumnya dengan berbagai alternatif jawaban.Menurut Suharsimi Arikunto. Suliyanto (2005: 40). Sebuah alat ukur dikatakan valid apabila mampu mengukur apa yang diinginkan.59 Suatu alat ukur yang valid. Analisis Data a. Analisis Data Dalam Pemasaran. kuesioner penelitian terbentuk dari 2 konsep yang terdiri dari produk dan harga. Di dalam penelitian ini.58 Jadi metode ini berupa daftar pertanyaan tertulis yang disusun dan disebarkan untuk mendapatkan informasi dari beberapa responden yang diteliti. mempunyai validitas yang tinggi. Tinggi rendahnya validitas alat ukur menunjukkan sejauh mana data yang terkumpul tidak menyimpang dari gambaran tentang variabel yang dimaksud. 2005.hal 140 Suliyanto.Cit. angket yang dipergunakan bersifat tertutup. angket merupakan sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau tentang hal-hal yang diketahui..

Uji Reliabilitas Reliabilitas pada dasarnya adalah sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya.∑ XY − (∑ X )(∑Y ) 2 2 − (∑ X ) . Parameter yang digunakan adalah dengan membandingkan hasil korelasi atau rhitung dengan rtabel atau menggunakan probabilitas. 60 Pengambilan keputusan pada saat menguji kevalidan instrumen adalah jika rhitung > rtabel maka instrument dikatakan valid atau jika probabilitas (sig) < 0.∑Y 2 − (∑Y ) ( 2 ))] Dimana : r xy N X Y XY 2 = koefisien product moment (korelasi antara X dan Y) = jumlah subyek = jumlah skor item = jumlah skor total = jumlah perkalian antara skor item dengan skor total = jumlah kuadrat skor item X 2 Y = jumlah kuadrat skor total Perhitungan validitas alat ukur dalam penelitian ini dilakukan menggunakan komputer dengan program Statistical Program for Social Science (SSPS) for Windows Versi 11. b. N. Jika hasil pengukuran yang dilakukan berulang menghasilkan hal yang 60 Ibid.rxy = [(N∑ X N.05 maka instrumen dapat dikatakan valid. Hal 54 .00 sebagai program analisa kesahihan butir.

Suliyanto (2005: 42).1 TENTANG HUBUNGAN JUMLAH BUTIR DENGAN RELIABILITAS INSTRUMEN PENELITIAN Jumlah Butir 5 10 20 40 80 61 62 Reliabilitas 0. Hal 193 . Hal 42 Suharsimi Arikunto. Jakarta.1998: 193) yaitu:62 2  k  ∑ σ b 1 − r11 =   2 σt  k − 1       Di mana : r11 = reliabilitas instrumen k = banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal = jumlah varians butir = varians total σb2 σt2 Tabel 1.relatif sama.1998. Rineka Cipta.20 0.33 0.61 Pengujian reliabilitas instrumen dilakukan dengan menguji skor antar item dengan menggunakan rumus alpha cronbach (Arikunto. pengukuran tersebut dianggap memiliki tingkat reliabilitas yang baik.67 0.50 0. Prosedur Penelitian.80 Ibid.

= Koefisien arah Regresi 9. Sedangkan rumus Regresi Linier Sederhana yang digunakan yaitu: Υ = a + bX Dimana : Y = Variabel Tidak Bebas (Dependent).1997.50 c. Essential of Edicational Measurement. Englewood cliffs. Jakarta. Fakultas Ekonomi – Universitas Kristen Petra).97 Sumber: Robert L.id/~puslit/journals/( Jurusan Manajemen Pemasaran. a b = Nilai intercept (Konstan). Riset Pemasaran. David A.0 For Windows. Regresi Linier Sederhana Analisis ini digunakan untuk bertujuan untuk mengetahui pengaruh dua variabel independent (Xi. 1991.63 Untuk mempermudah dalam proses analisis ini penulis menggunakan bantuan komputer dengan menggunakan program aplikasi pengolah data SPSS 11.petra. Inc. Ebel. PT Gramedia Pustaka Utama. Tahap-Tahap Penelitian 63 Rangkuti..94 0. Prentice-Hall.160 320 640 0.. Berdasarkan table diatas maka hubungan antara butir instrument dengan parameter reliabilitas dapat diambil kesimpulan bahwa instrumen yang digunakan dikatakan reliable (handal) apabila memiliki koefisien alpha lebih dari 0. 1997: 149). X = Variabel Bebas (Independent). Frisbie.xn) terhadap variabel dependent (Y) (Rangkuti. Hal 149 . hal 89 dalam http://puslit.ac.89 0.

Selama berada di lapangan. Cit. tahap pasca penelitian.64 a.. b. pada tahap penelitian ini dilakukan kegiatan antara lain menyiapkan bahan-bahan yang diperlukan. Tahap Pelaksanaan Penelitian Penelitian adalah tahap yang sesungguhnya. menyusun sebuah konsep ide pokok penelitian. berkonsultasi dengan pihak yang berwenang dan berkepentingan dengan latar penelitian untuk mendapatkan rekomendasi penelitian. serta menyiapkan surat izin penelitian. seperti surat izin penelitian.Tahap-tahap penelitian yang dimaksud dalam penelitian ini adalah berkenaan dengan proses pelaksanaan penelitian. . mengumpulkan data atau informasi yang terkait dengan fokus penelitian. hlm. kegiatan-kegiatan ilmiah dan non-ilmiah dan pengamatan atau yang kemudian merumuskan permasalahan yang bersifat tentatif dalam bentuk konsep awal. Tahap Pra-Penelitian Pra-penelitian adalah tahap sebelum berada di lapangan. Op. yang dianggap memiliki pengetahuan tentang permasalahan yang ada. 64 Moleong. tahap kegiatan penelitian. pada tahap ini dilakukan kegiatan-kegiatan antara lain: mencari permasalahan penelitian melalui bahan-bahan tertulis. penulis membagi tahap penelitian menjadi tiga tahap. dan alat perekam lainnya. 85. berdiskusi dengan orang-orang tertentu. menyusun proposal penelitian yang lengkap. perlengkapan alat tulis. perbaikan hasil konsultasi. Berdasarkan pendapat Bogdan sebagaimana yang dikutip Moleong. berkonsultasi dengan pembimbing untuk mendapatkan persetujuan. antara lain: tahap pra penelitian.

masing tahapan tersebut tidaklah bersifat ketat.berkonsultasi dengan dosen pembimbing. berkonsultasi dengan dosen pembimbing. tahap paska penelitian. menganalisis data. . Dengan demikian dapat dikatakan bahwa pertahapan dalam penelitian ini adalah bentuk urutan atau berjenjang yakni dimulai pada tahap pra penelitian. c. perbaikan hasil konsultasi. pada tahap pasca-penelitian ini dilakukan kegiatan-kegiatan antara lain menyusun konsep laporan penelitian. membuat draf awal konsep hasil penelitian. Namun walaupun demikian sifat dari kegiatan yang dilakukan pada masing. pengurusan kelengkapan persyaratan ujian akhir dan melakukan revisi seperlunya. melainkan sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada. perampungan laporan penelitian. tahap pelaksanaan penelitian. Tahap Paska-Penelitian Paska penelitian adalah tahap sesudah kembali dari lapangan.

dll.dari lingkungannya merupakan suatu masyarakat yang homogen. dan mata pencarian rata-rata sebagai petani dan belum kemasukan faham agama lain (Kristen. dukuh Plampang sekitar tahun 1953 (awal datangnya kyai) pemeluk Islam fanatik sekitar 5% selebihnya islam KTP yang masih menjalankan adat kebiasan yang melangar dan menyimpang dari norma agama misalnya: judi. dll). Menurut penuturan KH Ma’ati Sulaiman kyai yang bertabligh di Desa Plampang sebagai berikut: Sebelum kedatangan saya (KH Ma’ati Sulaiman) di Desa Plampang belum terdapat Kyai yang bertablegh dan mengembangkan . mempunyai latar belakang kehidupan yang sama. Dari komposisi masyarakat terutama klasifikasi penduduk terhadap agama.BAB IV HASIL PENELITIAN A. Budha. Objek Penelitian 1. Hindu. minum-minuman keras. Latar Belakang berdirinya Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo Masyarakat Desa Plampang Kecamatan Paiton Kabupaten Probolinggo dimana Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Sibyan didirikan.

merupakan salah satu Lembaga Non Formal (Diniyah). Pada pertengahan bulan besar 1962 masyarakat minta diadakan pengajian umum namun dilaksanakan pada tanggal 10 muharam (13 juni 65 Wawancara dengan Zainul Hafidin Sebagai Kepala Sekolah. bernama Madrasah Diniyah Raudlatus Shibyan. Karangtaruna RT/RW 02/01. Yang menempati salah satu rumah Pengasuh Madrasah Diniyah Raudlatus Shibyan (Ust.pada saat itu beliau mengajar. di Kantornya pada Tanggal 22 Juni 2007 . Pada tahun 2004 Lembaga Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan dibawah naungan Yayasan Pendidikan Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolingo sampai sekarang. Pada mulanya Lembaga ini didirikan pada tanggal 5 maret 1953. dibawah naungan Yayasan Pondok Pesantren Arriyadlah Pandean Paiton . Lalu kemudian beliau mendirikan Yayasan Raudlatus Shibyan di Desa Plampang Kecamatan Paiton Kabupaen Probolinggo. Lembaga ini sempat fakum selama tiga tahun (1971-1974). Kedatangan KH Ma’Ati di Desa Plampang Pada awalnya hanya ingin bertabligh. KH Ma’ati merupakan Kyai yang paling pertama bertabligh di Desa Plampang sampai sekarang65. Lembaga ini mempunyai perjalanan yang menarik. Desa Plampang Paiton Probolinggo. Ma’ati Sulaiman) Jl. Kemudian pada tahun 1975 Lembaga ini dibuka kembali yang berafiliasi kepada Departemen Agama Republik Indonesia. Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo. baik dari segi nama maupun latar belakang berdirinya.agama islam di Desa Plampang.

1962) karena supaya dapat berkah dari bulan muharram dan setelah itu pada bulan safar masyarakat mengusulkan agar anak mengaji diusulkan dengan sistem Diniyah namun rencana ini baru terlaksana pada bulan Robiul Awal 1962 bertempat dirumah Husen kampung tengah, guru (guru) pengajar adalah Kyai sendiri dan membaginya menjadi empat kelas. Jumlah murid di Ibtidaiyah saat itu mencampai + 100 anak. Pada tanggal 8 Agustus 1962 Madrasah Ibtidaiyah pindah dari kampong tengah ke kampong barat, sedangkan pengurus sekaligus sebagai pelopor Madrasah adalah KH Ma’Ati Sulaiman.Pada bulan ruwah 1963 Madrasah dipindah ke kampung barat di rumah bapak H. Fauzi, Rohman dan Husen. Kepindahan dikarenakan Kyai menikah dengan Siti Marhamah dan mengikuti untuk tinggal dirumah mertua. Menikah terjadi ketika beliau berumur 38 tahun sedang Nyai Siti Marhamah berumur 13 tahun. Perkembangan Madrasah semakin meningkat, sehinga akhirnya Kyai meminta bantuan kepada muritnya pertama untuk membantu mengajar di Madrasah diantaranya adalah Ustad , Kastoha, Sofyan Sauri, dan Ikhsan. Pada bulan Syawal 1963 anak ingin belajar dan menetap (istilah bahasa jawa mondok) yaitu Turmudi, Nur Hamamiuntuk, dan Ali. mereka semua dari Ngnjuk. Karena pada saat itu belum ada tempat menginap (gutean) akhirnya mereka ditempatkan di rumah Husaen (H. Ali) Mertua Kyai. Setelah dibangunkan gedung sebanyak tiga lokal di depan rumah

mertuanya yang peletakan batu pertamanya pada hari jum’at legi tanggal 20 juli 1963 (Djulhijjah). Awal 1964 Kyai bersama istrinya pindah dari rumah mertuanya menuju ke kampung utara dukuh Plampang . Alasanya Kyai pindah

karena rumah mertua tidak memungkinkan untuk memperluas rumah, Madrasah. Tepatnya pada tanggal 10 juli 1964 Kyai membuat rumah pertama. Karena semakin banyaknya siswa yang mengaji dan menetap dirumah kyai akhirnya bagian serambi depan (bale) rumah Kyai diberi tempat dimana nantinya berfungsi sebagi tempat tempat belajar para siswa pada tanggal 1 Agustus 1965. Siswa belajar dan pengajian umum yang diadakan di rumah Kyai semakin bertambah jumlah yang belajar. pada tanggal 8 Agustus 1965 diadakan pengajian umum dengan mendatangkan tokoh masyarakat. Karena mengetahui bahwa masyarakat telah menyebut rumah kyai Ma’ati sebagai diniyah, maka para tokoh masyarakat menyarankan kepada Kyai untuk mencarikan nama madrasah tersebut, akhirnya Kyai meminta petunjuk kepada Allah melalui wasilah (Surat Al Fatihah) kepada para tokoh masyarakat Akhirnya dipilihkan nama Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Sibyan . Dan nama itu diresmikan oleh Ustad Ma;ati pada pengajian umum yang diadakan pada tanggal 8 Agustus 1965. 2. Deskripsi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Sibyan Plampang Paiton Probolinggo

A. Visi dan Misi Lembaga, dan Fungsi 1. Visi a. Membentuk manusia seutuhnya, yang beriman bertaqwa kepada Allah SWT. Berakhlak mulia, berwawasan luas, berjiwa sosial dan istiqomah. b. Menjadi pusat pemantapan akidah, mengembangkan ilmu keislaman, amal dan akhlak yang mulia, sebagai sendi terciptanya masyarakat yang muslim Indonesia yang cerdas, rukun damai dan sejahtera. 2. Misi a. Membentuk manusia yang taat beragama, berjiwa sosial, semangat kebersamaan demi kemajuan bersama b. Membentuk manusia yang disiplin serta memiliki kemantapan akidah dan kedalaman spiritual, keluhuran akhlak, dan cinta akan ilmu pengetahuan c. Membentuk manusia yang memiliki rasa tangung jawab, serta Memberikan ketrampilan kemandirian dan istiqomah dalam kebaikan 3. Fungsi a. Secara fungsional siswa dan madrasah dalam hidup berfungsi sebagai wahana ilmu dan

pembinaan keagamaan

bidang

pengembangan serta peningkatan

mandiri

pelestarian tradisi spiritualitas keagaman

Terciptanya suasana kondusif bagi siswa memilih kemantapan akidah dan kedalaman spiritual. Guna memudahkan dan memperlancar proses pendidikan dan pengajaran agama yang merupakan urusan interen serta memperkuat hubungan dengan pihak ekstern (masyarakat sekitar dan lain sebagainya) maka perlu dibentuk sebuah badan yang berfungsi untuk menjalankan segala bentuk aktifitas kegiatanya. sekaligus upaya penjagaan kontinuitas pendidikanya maka madrasah ini memiliki sebuah struktur organisasi. Struktur organisasi Salah satu usaha untuk menjamin adanya fleksibelitas dalam rangka pembaruan dan pengembangan. bahasa dan keberagaman masyarakat 4. madrasah sebagai pusat pembinaan dan pengkajian ilmu agama.b. Secara akademisi. Struktur organisasidalam sebuah madrasah adalah faktor yang harus dimiliki oleh suatu lembaga. Agar nantinya madrasah . Hal ini bermaksut untuk memudahkan dalam rangka menjalankan program kerja suatu lembaga tertentu. keagungan akhlak atau moral b. juga memiliki struktur untuk menjalankan madrasahnya. Terciptanya suasana kondusif bagi siswa dalam mengembangkan serta keluasan ilmu keagamaan B. Tujuan a. sedangkan dalam pengembangan madrasah.

tersebut berjalan dengan sebaik-baiknya dan memiliki jalur yang tepat dalam pengembangannya. Di bawah ini akan penulis gambarkan struktur organisasi madrasah yang ada di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Sibyan Putra Plampang .

KEUANGAN ABSIR MASYARAKAT . PENDIDIKAN SUCIPTO K.STRUKTUR YAYASAN PENDIDIKAN RAUDLATUS SHIBYAN PLAMPANG PAITON PROBOLINGGO 2006-2007 PELINDUNG KEPALA DESA KETUA YAYASAN SUMARYADI. DIDIK SAIFULLAH KABID K. SH PENASEHAT ABDURRAHMAN SEKRETARIS ABDUL KARIM BENDAHARA MADRA’I / P. PENGAJIAN MUHAMMAD MUTTRAN K. ORGANISASI MUNASIK K.

KET Garis komando Pelindung Ketua yayasan Penasehat Sekretaris Bendahara KABID Ketua pendidikan Ketua organisasi Ketua pengajian Ketua keuangan Masyarakat : Suciopto : Munasyik : Mohammad mutran : Absir : Kepla Desa Plampang : Sumaryadi SH : Abdurrahman : Abdul Karim : Madra’I / P. dan beberapa tenaga pengajar dari luar. Didik Saifullah C. Keadaan tenaga pengajar Keadaan tenaga pengajar di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang banyak merekrut tenaga pengajar dari keluarga pengasuh sendiri. serta beberapa siswa senior yang dipandang teleh mampu. Sehinga sampai saat ini tercatat sejumlah tenaga pengajar sebagai berikut: .

Khairus Suhud. S. A. Fathollah Nawawi 9.1. Zuhri 8. Meskipun ada beberapa Siswa yang mengikuti program pendidikan Islam non formal saja. MI. Adapun jumlah Siswa yang berada di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan saat ini: . Abdul Karim 3. Lilis Hidayati 12. Zainul Hafidin 2. Keadaan Siswa Siswa adalah mereka yang menuntut ilmu di Sekolah secara keseluruhan Siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang pada umumnya mengikuti kegiatan formal dan non formal yang diadakan oleh pihak Sekolah. Satino My 11. Tarjono 6. RA. Agus Purnomo 7. Abu Darwi 10.Pdi D. A. Ach. M Suhairi. Moh Satino Abrori 4.Ma 5. Siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan adalah para Siswa yang belajar di Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ). M.

Fasilitas Gedung a) Ruang belajar 6 ruang b) Ruang kantor/kepala c) Masjid d) Gedung aula untuk pertemuan e) Kantor kepala sekolah f) Ruang tata guru g) Ruang tata usaha h) Laboratorum computer i) Unit kesehatan siswa (UKS) j) Ruang kepramukaan k) Kantin 66 Arsip Madrasah Ibtidaiyah Plampang. Secara keseluruhan jumlah Siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang sampai sekarang telah mencampai 77 Siswa. Sarana dan Prasarana 1.putra putri : 34 Siswa : 43 Siswi Jumlah selurh siswa yang menetap : 77 Siswa66 Siswa Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang tidak semua berasal dari keluarga petani. Tanggal 4 Mei 2007 . sebagaian dari mereka berasala dari keluarga pegawai negeri. pedagang. dan guru sejumlah 12 Orang E. dan wirasuwasta.

Penyajian Hasil Penelitian 1. Adapun dalam pembahasan ini penulis akan membahas yang berhubungan dengan pembelajaran Al-Qur’an Hadits . Pembelajaran Al. Fasilitas Olahraga a) Lapangan bola voli b) Lapangan tennis meja 3. penulis akan menyajikan hasil data yang penulis temukan yaitu bahwa Pengajaran AlQur’an Hadits di Madrasah Raudlatus Shibyan yang menjadi salah satu program kegiatan yang dilakukan satu kali dalam seminggu dalam tiap.l) Ruang tamu 2. Fasilitas kesenian dan ketrampilan a) Peralatan kaligrafi (khot) b) Sablon 4.tiap kelas. Fasilitas lain-lain a) Telepon 1 buah b) 4 buah computer c) Perpustakaan d) Kamar mandi / WC B.Qur’an Hadits Di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Paiton Probolinggo Dalam mengunakan metode observasi dan wawancara.

Yaitu: Metode ceramah. pemahaman. Tujuan Pembelajaran Al-Qur’an Hadits bertujuan untuk memberikan kemampuan dasar kepada peserta didik dalam membaca. dalam arti hanya menyajikan. karena mereka sangat hiterogen dalam hal kemampuan. membina dan membimbing ahklaq dan perilaku peserta didik agar berpedoman kepada Al-Qur’an dan sesuai dengan kandungan Al-Qur’an dan Hadits. menulis. Pelaksanaan Pembelajaran Untuk tercapainya pembelajaran yang maksimal tentunya tidak lepas dari kurikulum sebatas teori.1. namun daripada itu salah satu perangkat yang digunakan dalam pembelajaran alQur’an Hadits yang ada di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang disesuaikan kondisi pesertadidik. membiasakan dan menggemari Al-Qur’an dan Hadits serta menanamkan pengertian. Wawancara Tanggal 4juni 2007 . Adapun metode yang digunakan dalam pengajaran al. dan siswa harus mengulang bacaan Al-quran yang disampaikan oleh guru67. penghayatan isi kandungan ayat-ayat Al-Qur’an Hadits untuk mendorong.Qur’an Hadits yang ada di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang . 2. Adapun untuk penilain dalam sistem Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan memakai hasil membaca dan menulis Al-qur’an untuk menilai setoran dari muridnya bagi pelajaran-pelajaran yang 67 Ach.Zuhri Guru Al-qur’an hadis.

Adapun respon dari pada siswa terhadap Pembelajaran Al. Penerimaan siswa tentang metode yang dipakai guru dalam mengajar Al-qur’an Hadits Tabel I Penerimaan Siswa tentang metode yang dipakai Guru dalam mengajar Al-Qur’an Hadits Alternatif Jawaban N F % (Prosentase) A. Disamping penilaian dengan setoran juga diadakan evaluasi dengan system catur wulan. Paham B.Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan bisa diamati melalui presentasi dan analisis data berikut ini yang pertanyaanya diambil dari angket yang dibagikan kepada Siswa yang tinggal di pesantren adapun rumusan yang digunakan: P= F x100% Ν 1.telah ditentukan.Zuhri Guru Al-qur’an hadis. Wawancara Tanggal 4juni 2007 . Tidak paham Jumlah 35 28 7 80 % 20 % 35 100 % 68 Ach.68 3. menulis. guru akan tahu akan kepribadian siswa. kurang paham C. Evaluasi Evaluasi dilakukan dengan tidak tertulis siswa diseruh membaca. menghafalan kemudian siswa disuruh mengartikan memahami.

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab Paham adalah 80 % yang mengangap kurang paham 20 %. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Penerimaan tentang metode yang dipakai Guru dalam mengajar Al- Qur’an Hadits bagi Siswa di anggap sudah bisa di terima dan di paham, hal ini dapat kita lihat dari tabel diatas yang mana mayoritas Siswa menjawab jawaban paham. 2. Siswa Memperhatikan materi Al- Qur’an Hadits yang disampaikan oleh Guru Tabel II
Siswa Memperhatikan materi Al- Qur’an Hadits yang disampaikan oleh Guru Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)

A. ya, memperhatikan B. Kadang-kadang C. Tidak pernah
Jumlah

35

25 9 1 35

71,4 25,7 2,8 100

% % % %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab ya atau memperhatikan sebanyak 71,4 % yang kadang-

kadang 25,7 % dan jawaban tidak pernah 2,8 %. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa sangat memperhatikan materi al- Qur’an Haditsyang disampaikan oleh Guru, hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas Siswa menjawab jawaban Ya atau memperhatikan. 3. Siswa selalu mengikuti pembelajaran Al-Qur’an Hadits

Tabel III
Siswa Selalu Mengikuti Pembelajaran Al-Qur’an Hadits Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)

A. ya, selalu B. Kadang-kadang C. Tidak pernah
Jumlah

35

29 6 35

82,8 17,1 100

% % %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab ya selalu sebanyak 82,8 % dan yang menjawab kadangkadang adalah 17,1 %. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa selalu mengikuti pembelajaran Al-Qur’an Hadits, hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas Siswa menjawab jawaban Ya selalu. 4. Perasaan Siswa bila akan dimulai Pelajaran Tabel IV
Perasaan Siswa bila akan dimulai Pelajaran Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)

A. Senang B. .Biasa C. Takut
Jumlah

35

22 13 35

62,8 37,1 100

% % %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab senang sebanyak 62,8 % yang biasa 37,1 % dan. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa senang bila pelajaran akan di

mulai, hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas siswa menjawab jawaban senang. 1. Guru selalu mengadakan Evaluasi Tabel V
Guru/ Guru selalu mengadakan Evaluasi Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)

A. Ya B. Kadang-kadang C. Tidak pernah
Jumlah

35

34 1 35

97,1 2,8 100

% % %

Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab ya sebanyak 97,1 % yang menjawab kadang-kadang 2,8 % Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Guru selalu diadakan Evaluasi, hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas siswa menjawab kadang-kadang diadakan Evaluasi oleh Guru.

2. Siswa selalu mengamalkan al- Qur’an Haditsdalam kehidupan seharihari Tabel VI
Siswa selalu mengamalkan al- qur’an hadits Dalam kehidupan sehari-hari Alternatif Jawaban N F % (Prosentase)

A. Ya, selalu B. Kadang-kadang C. Tidak pernah
Jumlah

35

27 8 35

77,1 22,8 100

% % %

yang mana itu semua mencetak karakter kebribadian yang menjadi tingkah laku kebiasaan dalam kehidupan sehari-hari.Qur’an Hadits dalam kehidupan seharihari. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa selalu mengamalkan al. Penulis kemukakan di bawah ini sesuai hasil dalam penelitian melalui interview dengan Kepala Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang Zainul Hafidin selaku sebagi Kepala Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan .QUR’AN HADITS DI MADRASAH IBTIDAIYAH RAUDLATUS SHIBYAN PLAMPANG PAITON Bagaimana pun tingkah laku siswa tidak lepas dari lingkungan dan lembaga Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan . hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mayoritas Siswa menjawab selalu mengamalkan Materi Al.8 % . 2. PRESTASI PEMBELAJARAN AL.Qur’an Haditsdalam kehidupan sehari-hari.1 % yang menjawab kadang-kadang 22.Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab ya selalu mengamalkan sebanyak 77. bahwa dalam usaha untuk mengaplikasikan nilai akhlakul karimah dalam kehidupan Siswai ada beberapa strategi yang di programkan oleh kurikulum Madrasah Ibtidaiyah diantaranya dalam satu semester materi yang di ajarkan harus selesai dalam jangka lima bulan sedangkan untuk satu bulanya di gunakan untuk mengkaji ulang dan mempraktekanya materi yang telah di ajarkanya adapun .

Tidak pernah Jumlah 35 30 5 35 85.5 100 % % % .Buku yang diajarkan dalam meningkatkan prestasi pembelajaran alQur’an Haditsyaitu.2 %. hal ini dapat disimpulkan bahwa Siswamentaati Tata tertip Sekolah.7 % 14.Qur’an Hadits terhadap Guru Alternatif Jawaban N F % (Prosentase) A. Prestasi pembelajaran al.Biasa-biasa C. Sopan B.4 8. 2.2 % 100 % Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab Ya. Ya. . Selalu sebanyak 85. Selalu B. Adapun respon dari pada siswa yang belajar al. .Qur’an Hadits dapat diamati melalui persentase dan analisis data berikut ini pertanyaannya di ambil dari angket yang dibagikan kepada Siswa yang tingal di Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Sibyan Qur’an Hadits. Siswa Mentaati Tata tertip Sekolah Tabel VII Siswa Mentaati Tata tertip Sekolah Alternatif Jawaban N F % (Prosentase) serta sebagai Siswa yang mempelajari Al- A.Kadang-kadang C. 1. Tidak sopan Jumlah 35 32 3 35 91.Qur’an Hadits terhadap Guru Tabel VIII Prestasi pembelajaran al.7 % yang Kadang-kadang 14.

Kadang-kadang C. Siswa melakukan sholat berjamaah Tabel IX Siswa melakukan sholat berjama’ah Alternatif Jawaban N F % (Prosentase) A.4 % yang Biasa-biasa 8. Tidak pernah Jumlah 35 28 7 35 80 20 100 % % % Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab Ya atau Selalu melakukan sholat berjama’ah sebanyak 80 % yang Kadang-kadang 20 %. hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas siswa menjawab jawaban Sopan. 3. . Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa melakukan Sholat berjamaah. hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas Siswa menjawab jawaban selalu mengikuti sholat berjamaah.Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab Sopan sebanyak 91.Qur’an Hadits terhadap Guru tergolong Sopan. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Prestasi pembelajaran al. Siswa selalu mengikuti program kegiatan yang ada di Pesantren . Ya. 4. Selalu B.5 %.

Ya.4 %. .5 % yang Kadang-kadang 11. 6.Kadang-kadang C.4 % yang biasa 25. Prestasi pembelajaran al. Selalu B.7 % dan jawaban Tidak Sopan 2. Selalu sebanyak 88. Tidak Baik Jumlah 35 25 9 1 35 71. 5. Sopan B.4 100 % % % Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab Ya.8 100 % % % % Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab Baik sebanyak 71. Dari data diatas dapat Sikap Siswa dengan orang yang lebih Tua di dominasi dengan jawaban sopan.5 11.4 25.7 2. Tidak pernah Jumlah 35 31 4 35 88.Biasa C. .8 %. Sikap Siswa dengan orang yang lebih Tua Tabel XI Sikap Siswa dengan orang yang lebih Tua Alternatif Jawaban N F % (Prosentase) selalu mengikuti A.Tabel X Siswa selalu mengikuti program kegiatan yang ada di Sekolah Alternatif Jawaban N F % (Prosentase) A. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa program kegiatan Sekolah.Qur’an Hadits terhadap Siswa yang lain .

Qur’an Haditsdi Madrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan .Tabel XII Prestasi pembelajaran al.Biasa C. 3. Uji Validitas .2 % yang biasa 40 % dan jawaban Tidak Baik 5. PENGARUH HASIL PEMBELAJARAN TAMAN PENDIDIKAN AL-QUR’AN (TPQ) DALAM MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR AL-QUR’AN HADITS DI MI RAUDLATUS SHIBYAN PLAMPANG PAITON PROBOLINGGO.7 100 % % % % Dari tabel tersebut diatas menunjukan bahwa responden menjawab Sopan sebanyak 54.Qur’an Hadits terhadap prestasi pembelajaran al.7 %.2 40 5.Qur’an HaditsTerhadap Prestasi pembelajaran al.Qur’an Hadits peneliti mengunakan metode angket yang penulis gunakan dengan 35 sampel dan terdiri dari 12 item pertanyaan. Yang akan disajikan penulis sebagai berikut: 1. Sedang untuk menghasilkan sejauh mana Peranan Pembelajaran Al. Tidak Baik Jumlah 35 19 14 2 35 54. . Adapun untuk mengetahui tingkat pembelajaran al. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa baik dalam bergaul sesama Siswa yang lain.Qur’an Hadits terhadap Siswa yang lain Alternatif Jawaban N F % (Prosentase) A. Sopan/ Baik B.

398.05 dengan langkah pertama yang ditempuh uji kevalidan angket.291. dan 6. Dan 0. Dengan masing-masing nilai 0. .373.452. 0.Qur’an Haditsdan yang keenam item yang dibutuhkan setelah melalui proses analisis di peroleh empat item yang valid yaitu pada item no 2. Kerena hanya satu yang valid maka kita mengambil poin yang valid saja dan yang lain kita hilangkan Table XII Tingkat korelasi masing masing item variabel independen Indikator variabel Pembelajaran Al-Qur’an Hadits item X1 X2 X3 X4 X5 X6 korelasi -079 -199 291 -110 -054 -209 Kemudian kita menguji validasi dari faktor dependen yaitu prestasi pembelajaran al.Qur’an Hadits(independen) di dapat hanya satu yang valid yaitu item no 3 dengan nilai Korelasi 0.Dari hasil perhitungan melalui aplikasi SPSS.10. 5. Dimulai dari faktor pengajaran al. 4.V.222. 0.

8286 frekuensi 1. maka diperoleh hasil dan masing-masing 0.506.Qur’an Hadits(X) dan prestasi pembelajaran al.272.494. Dan 0.Qur’an Hadits(Y) kemudian diolah menjadi satu maka akan menghasilkan hasil keseluruhan yaitu: Tabel XV Tingkat korelasi variabel keseluruhan item X tot Y tot mean 10. Setelah di temukan dari hasil empat item maka dari kedua data yang valid yaitu pembelajaran al.9714 2.558 146 korelasi 236 236 .Table XIV Tingkat korelasi masing masing item variabel dependen Indikator variabel Akhlak Siswa item Y1 Y2 Y3 Y4 Y5 Y6 korelasi -072 452 -011 222 398 373 Dan empat item ini kita ujikan lagi dengan meninggalkan item yang tidak valid.000 diangap tidak valid. Dalam pengujian data validits skor item harus mempunyai korelasi positif dengan nilai total yang ada pada table XV. 0. 0. sehinga harus dikeluarkan.436. Uji validitas atas itemitem dilakukan dengan korelasi pearsonitem-item yang memiliki korelasi yang kurang dari 0.

dengan mengunakan program SPSS ver 10.770 .236 0. R R² B 8.770 keterangan Berdasarkan Table XVI maka model regresi tersebut dapat dianalisa berdasar koefesien.3 % Hasil reliabilitas Cronbach's Alpha .172 1.233 N of Items 2 3.05).000 0.2. Uji reliabilitas Uji reliabilitas ini dihitung dengan cara mengkorelasikan skor item dengan skor item yang lain kemudian hasilnya dibandingkan dengan nilai kritis dengan tingkat signifikasi 5% (a= 0. Hasil Uji Regresi linier sederhana Berdasarkan data yang telah dikumpulkan. Jadi nilai reliabilitasnya sebesar 233 atau nilai reliabilitas 23.945 0. maka diperoleh hasil olahan sebagai berikut : Tabel XVI Hasil Uji regresi T sig 5.395 0.793 + 0. Jika koefisien korelasinya lebih besar dari nilai krisis maka alat ukur tersebut dinyatakan relaibel.056 variabel constanta X total F hitung Sig.172 0.koefesiennya.793 0.580 1. model persamaan regresi berdasarkan hipotesis adalah : Y = a + bx Berdasar hasil uji regresi maka persamaan regresi adalah Y = 8.05.

jika nilai signifikansi lebih kecil dari 0. (P>0.Qur’an Hadits(X) sebesar 1.Qur’an Haditsmempunyai pengaruh yang signifikan terhada prestasi pembelajaran al. .Qur’an Hadits(Y) b. Oleh karena tingkat signifikasi Uji F sebesar 1. Pembuktian hipotesis Uji F Hipotesis dari penelitian ini menduga bahwa peranan pembelajaran al.05 maka Ho ditolak dan Ha di terims. Dari hasil tersebut maka Ha diterima dan berarti Ho ditolak. Dengan tingkat signifikan 0. Untuk menguji kebenaran hipotesis tersebut di lakukan uji F.945 atau sig pada 0.a.395.Qur’an Haditsterhadap akhlak siswa.Qur’an Hadits mempunyai peranan signifikan terhadap akhlak siswa.Qur’an Hadits(X) terhadap prestasi pembelajaran al.05) berarti variabel pembelajaran al. T hitung variable pembelajaran al.Qur’an HaditsMadrasah Ibtidaiyah Raudlatus Shibyan Plampang .172 (p > 0.172. Pembuktian hipotesis (Uji t) Uji ini dilakukan untuk mengetahui adanya pengaruh persial antara variabel peranan pembelajaran al. Karena pada uji F hitung ada variabel yang bermakna maka pengujian secara persial dapat di pastikan juga ada yang berpengaruh.05) berarti ada peranan yang signifikan antara variabel pembelajaran al.

.BAB V PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN C.69 69 Hasil wawancara dengan guru al.hari. Hal yang sama juga terjadi dalam melihat tujuan pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan sebagaimana yang diungkapkan oleh guru al. metode dan evaluasi pembelajaran.Qur’an dan al. PENYAJIAN DAN ANASISIS DATA 1.Qur’an Hadits Ahmad Zuhri: Mungkin mas juga tahu bahwa al.Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton Sebagai hantaran awal dalam pembahasan hasil penelitian berikut peneliti rangkum beberapa kata kunci dalam membincang bagaimana pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton.Hadits merupakan sumber utama ajaran agama kita. yang tentu saja agar supaya mereka dapat menjadi orang yang bertaqwa dan bahagia di dunia maupun di akhirat. kata kunci itu berupa: Tujan.nilainya dalam diri santri dan aktualisasinya dalam kehidupan sehari. Pembelajaran Al.Qur’an hadits di ruang guru tanggal 25 Juni 2007. Secara umum tujuan pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan adalah agar para siswa dapat lebih bisa memahami tentang al-Qur’an Hadits dan dapat menginternalisasi nilai. Sehingga dengan anak didik mempelajarinya dapat lebih memahami agama dan menjadi orang yang agamis dalam kehidupanya.

Untuk membentuk kepribadian anakdidik yang qur’ani memang memerlukan kerja yang ektra keras dalam membimbing. mengarahkan dan mendidik anakdidik di sekolah. sebenarnya lembaga MI Raudlatus Shibyan mampu mengembangkan pendidikan dalam kemajuan serta tuntutan reformasi untuk menunjang fleksibilitas dan keterbukaan sistemik dengan kata lain terwujudnya masyarakat yang kerkualitas namun tidak harus bertentangan dengan kerangka penyelengaran MI Raudlatus Shibyan yang dikenal khas baik dalam isi dan pendekatan yang digunakan. Pembentukan generasi yang Qur’ani yang di terpa disekolah ini melalui matapelajaran qur’an hadits menunjukkan bahwa MI Raudlatus Shibyan dalam pelaksanaan pembelajarannya sangat komet dalam membangun karakter masyarakat yang lebih baik. . Ditengah degradasi moral dan adanya krisis kepercayaan di seluruh dimensi kehidupan sosial kita hari ini munculnya generasi Qur’ani dan mampu mensinergikannya dengan niali.nilai sunnah dalam aktifitas keseharian akan menjadi hal signifikan dalam membangun kembali karakter budaya rakyat negeri ini. tetapi untuk mewujudkan semua itu pembelajaran Al-Qur’an Hadits memerlukan system yang baik pula khususnya dalam lembaga. Secara konseptual.lembaga pendidikan khususnya di MI Raudlatus Shibyan.

mauidhah hasanah. berilmu dan berakhlakul karimah sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rosulullah SAW. . Bertolak dari metode pembelajaran yang sudah di terapkan di dalam pengembangan pembelajaran pendidikan agama Islam terumuskan beberapa faktor yang mempengaruhi itu semua termuat dalam buku karangan Muhaimin beliau mengungkapkan bahwa: 70 Wawancara dengan kepala sekolah Zainul Hafidin dikantornya pada tanggal 23 Mei 2007. Dampak positifnya bahwa jalan menuju Tuhan (beriman dan bertaqwa) dengan adanya hikmah. Tujuan pembelajaran pembelajaran Qur’an Hadits di sekolah ini adalah rangka untuk mencetak generasi yang memahami sebenarnya apa itu agama dan lebih dari itu mereka diharapkan mampu menjadi orang yang berakhlakul karimah antar sesam sebagaiamana yang dicontihkan rasulullah70 Pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an Hadits membawa nuansa baru dalam lingkungan MI Raudlatus Shibyan yang bisa mengantarkan siswa dalam memahami sesuatu kajian keilmuan dan kajian yang lain. Sebagaimana tersebut diatas dari segi tujuan jelasnya pembelajaran Al-Qur’an Hadits untuk menanamkan jiwa siswa yang beriman.Kurikulum tidak terpatok pada bagaimana pembelajaran dijalankan atau materi yang terkesan mengikat sehingga dampak dari ini semua menjadi persoalan yang signifikan berangkat dari persoalan diatas Bahwa kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dapat memberikan dampak positif dan negatif dalam kehidupan luas. dan mujadalah.

motivasi persepsi.. Masa pembelajaran sangat tergantung pada model pembelajaran yang ada. ajaran adalah apa yang terdapat dalam Al-Qur’an Hadits. tes tulis dan membaca. hlm.137. dan transfer dalam pembelajaran71.Untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Selama kurun waktu panjang MI Raudlatus Shibyan telah memperkenalkan dan menerapkan beberapa metode pembelajaran. yaitu tentang kesiapan belajar. Pemahaman terhadap teks ajaran tersebut dapat dicapai melalui metode pembelajaran tertentu yang bisa digunakan oleh Madrasah Ibtidaiyah (MI) Plampang Paiton. Masa pembelajaran adalah jangka waktu tertentu yang dihabiskan untuk menempuh pendidikan di MI Raudlatus Shibyan. Dalam kaitannya dengan sekolah MI Raudlatus Shibyan. Metode pembelajaran dapat diartikan sebagai cara-cara yang dipergunakan untuk menyampaiakn ajaran sampai tujuan. retensi. Dalam pembelajaran ini dipergunakan beberapa metode. Metode pembelajaran baku yang dipergunakan di madrasah dan sekolah tersebut tidak dipergunaka dalam pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan. antara lain Ceramah. terdapat prinsip-prinsip pembelajaran. buku rujukan atau refrensi yang digunakan oleh Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton. . Hafalan. Karena model pembelajaran MI Raudlatus Shibyan secara langsung 71 Ibid.

proses pembelajaran tersebut dilakukan untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu yang sudah di rumuskan. Dengan demikian kegiatan evaluasi pembelajarn dapat di selengarakan bila petugas yang melakukan (evaluator) mampu memahami tujuan yang akan dicapai. Selanjutnya bila lebih dicermati lebit teliti. maka perlu dilakukan evaluasi agar Guru dapat mengevaluasi secara tepat. Penilaian hasil belajar merupakan sarana untuk menentukan pencapaian tujuan pembelajaran sesuai dengan yang diharapkan..73 Dari keseluruhan kegiatan belajar yaitu yang berhunungan dengan aspek pokok pembelajaran. Hafalan. efektif dan efisien. tes tulis dan membaca72. Artinya. Sulton Mashur. termasuk pembelajaran di MI Raudlatus Shibyan merupakan suatu aktifitas yang bertujuan. 99 . op. Antara evaluasi pembelajaran.Qur. hlm. 72 73 Wawancara dengan guru al. kegiatan hasil belajar adalah evaluasi terhadap kurikulum yang sedang berlangsung.cit.berhubungan dengan model pembelajaranya bermacam-macam sedangkan menurut guru al. Agar Guru dapat mengetahui seberapa besar tujuan pembelajaran telah tercapai dan seberapa yang belum dan perlu diulangi. Proses pembelajaran. tujuan pembelajaran. yang termuat dalam kurikulum.an Hadits dikantornya pada tanggal 23 Mei 2007 M.Qur’an Hadits Ach. dan proses pembelajaran memiliki hubungan timbal balik antara satu sama yang lain. Zuhri MI Raudlatus Shibyan: Adapun metode yang digunakan dalam pengajaran Al-Qur’an Hadits yang ada di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton Probolinggo Yaitu: Ceramah.

(Bandung . . Hlm. Penerimaan siswa tentang metode yang dipakai Guru dalam mengajar Al-Qur’an Hadits Menunjukan bahwa responden menjawab Paham adalah 80 % yang mengangap kurang paham 20 %. pengelompokan. pengukuran. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Penerimaan tentang metode yang dipakai Guru dalam mengajar Al-Qur’an Hadits bagi siswa di anggap sudah bisa di terima dan dipahami. PT Remaja Rosdakarya. Rencana Pemebelajaran. Di karenakan Guru dalam memberikan materi dengan mengunakan metode yang bermacam-macam yang disesuaikan dengan menejemen yang mantap dengan jadwal yang telah disusun dengan sistematis dan adanya silabus yang ditawarkan Silabus adalah rancangan pembelajaran yang berisi rencana bahan ajar mata pelajaran tertentu. 2005). sebagai hasil seleksi. hal ini dapat kita lihat mayoritas siswa menjawab paham.Adapun respon dari pada siswa terhadap pembelajaran AlQur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton. dan penyajian materi kurikulum yang dipertimbangkan berdasarkan ciri dan kebutuhan daerah setempat74 74 Abdul Majid. diamati melalui presentasi dan analisis data berikut ini yang pertanyaanya diambil dari angket yang dibagikan kepada siswa yang tinggal di MI Raudlatus Shibyan adapun rumusan yang digunakan: P= F x100% Ν 3. 38-39.

untuk mengapai tujuan akhir pembelajaran harus didukung oleh beberapa faktor diantaranya. Hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas siswa menjawab Ya atau memperhatikan dari keberhasilan atau antusias 75 M. op. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa sangat memperhatikan materi Al-Qur’an Hadits yang disampaikan oleh Guru. potensi/ kemampuan siswa dalam menelaah matari : Di tengah persaingan pendidikan secara menyeluruh menjadi kebutuhan mendesak bahwa penyelengaraan pendidikan MI Raudlatus Shibyan harus didukung oleh tersedianya guru secara memadai baik secara kualitatif (profesional) dan kuantitatif (proposional) hal ini ditunjukan oleh penguasaan para guru di MI Raudlatus Shibyan tidak saja terhadapisi bahan pelajaran yang diajarkan tetapi juga teknik-teknik pengajaran baru yang lebih baik. Sulton Mashur. Visi dan tujuan MI Raudlatus Shibyan yang telah ditetapkan secara efektif..4 % yang kadang-kadang 25.75 4. 33 .Untuk diajarkan kepada siswa.8 %. Siswa Memperhatikan materi Al-Qur’an Hadits yang disampaikan oleh Guru Siswa sangat memperhatikan 71.7 % dan jawaban tidak pernah 2.cit. Dengan adanya restrukturisasi guru MI Raudlatus Shibyan adalah untuk pendayagunaan guru sesuai dengan kebutuhan lembaga agar mampu bertngung jawab melaksanakan Misi. hlm.

ini disesuaikan dengan tingkat dan kemampuan siswa dalam menerima isi materi serta ketertarikan model yang ditawarkan. pengetahuan dan proses belajar pada dasarnya berakar dari interprestasi untuk peserta didik terhadap dunianya atau sekitar lingkungannya76 Pandangan ini lebih menekankan pada upaya penataan pembelajaran setiap individu dengan karakteristiknya terhadap interprestasi pengalaman dalam lingkungannya. .1 %. hlm. Sedang teori pembelajaran bersifat deskriptif dalam membicarakan bagaimana seseorang belajar (proses belajar). Dan hal ini sebagi landasan dalam penetapankan cara bagaimana dapat membelajarkan seseorang. Dari data diatas dapat 76 Muhaimin. 204. 5. Siswa selalu mengikuti pembelajaran Al-Qur’an Hadits Dari responden. sedangkan teori pembelajaran bersifat perskriptif..cit.siswa dalam memahami materi yang disajikan. op. siswa menjawab ya selalu sebanyak 82.8 % dan yang menjawab kadang-kadang adalah 17. Menurut teori Constructivisme. berarti menjelaskan apa yang seharusnya dilakukan untuk memecahkan masalah belajar.

not only a set of competencies.. Hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas siswa menjawab Ya selalu. Kesholehan intelektual dan profesional dari guru umumnya ditandai dengan beberapa karakteristik 1). 116-117. Berawal dari aturan yang telah ditetapkan oleh Kepala Sekolah serta kesepakatan dari dewan pengurus maka proses pembelajaran Al-Qur’an Hadits menjadi kewajiban yang harus dilakukan sebagai seorang siswa yang mentaati peraturan yang berlaku di MI Raudlatus Shibyan sehingga proses pembelajaran bisa berjalan dengan baik dan dapat mencapai tujuan pembelajaran yang dinamis. Siap untuk mengembangkan profesi yang berkesinambungan. 2). hlm. agar keilmuan dan keahlianya tidak cepat tua atau out of date. Memiliki kepribadian yang matang dan berkembang karena bagai manapun profesionalism is prodominantly an attitude. 3).77 6. Menguasai ketrampilan untuk membangkitkan minat siswa kepada ilmu pengetahuan. Perasaan siswa bila akan dimulai pelajaran 77 Ibid.disimpulkan bahwa Siswa selalu mengikuti pembelajaran Al-Qur’an Hadits. . 4). berawal dari peran seorang Guru sebagi figur contoh dalam menjalankan dan mensukseskan program pembelajarn. Menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi (bidang keahlianya)serta wawasan pengembangannya karena seorang guru akan menginspirasi saswanya kepada ilmu pengetahuan itu sendiri.

disatu sisi masih terdapat nilai progresif. 184 . tekun. Waktu pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an Hadits. cit. Dengan alokasi waktu 2 jam dalam setiap pembelajaran berlangsung..8 % yang biasa 37. Guru selalu mengadakan Evaluasi Dari responden siswa menjawab ya sebanyak 97. hlm.Responden menjawab senang sebanyak 62.8 % Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Guru selalu diadakan Evaluasi Guru diharapkan melaksanakan hasil penialaian secara berkesinambungan. Kareana dalam kehidupan MI Raudlatus Shibyan Miftahul Huda ini penuh nuansa keimanan. Adapun metode pembelajaran Al-Qur’an Hadits diMI Raudlatus Shibyan yang terkesan tradisional. seperti penekanan aspek kemandirian. 78 Abudin Nata. dan sekaligus kebersamaan. kerja keras.1 % menjawab kadang-kadang 2. Salah satu tujuan dari penilaian hasil belajar adalah untuk mengetahui sejauh mana siswa telah mencapai hasil belajar yang direncanakan sebelunya. op. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa senang bila pelajaran akan di mulai.1 % dan.78 7.

Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa Siswa selalu mengamalkan Al-Qur’an Hadits dalam kehidupan sehari-hari. kesufian dan lingkungan yang selalu terikat dengan nuansa kehasanahan yang selalau menekankan nilai-nilai ajaran agama Islam baik dalam diri sendiri maupun dalam pergaulan. pt remaja rosdakarya. Zainal Arifin. Antang Kusdinar. Terlebih dengan pembelajaran AlQur’an Hadits maka akan bertambah pula nilai pengamlanya baik dari berbagai aspek. Siswa selalu mengamalkan Al-Qur’an Hadits dalam kehidupan seharihari Bahwa responden siswa menjawab ya selalu mengamalkan sebanyak 77. 209.1 % dan kadang-kadang 22. Dari lingkungan MI Raudlatus Shibyan adalah salah satu kawasan yang bernuasana keilmuan. Tabrani Rusyan. 8. (bandung. Evaluasi diartikan sebagi proses penilaian tentang keberhasilan tujuan-tujuan pendidikan yang dapat dicapai.8 % . Hlm. waktu maupun lingkungan. Pendekatan Dalam Proses Mengajar. 1989). Hal ini mayoritas siswa menjawab selalu mengamalkan materi Al-Qur’an Hadits dalam kehidupan sehari-hari.Evaluasi merupakan bagian terpenting dalam proses belajarmengajar karena dengan evaluasi dapat ditentukan tingkat keberhasilan suatu program79 Evaluasi adalah penilaian tentang suatu aspek yang dihubungkan dengan situasi aspek lain sehingga diperoleh suatu gambaran yang menyeluruh yang ditinjau dari berbagai segi. 79 .

dapat dikatakan bahwa tingkah laku atau akhlak siswa dapat dibedakan menjadi dua bagian/ macam. 6 .. Ramadhani Cet. benar dan tepat. Bimbingan di MI Raudlatus Shibyan mayoritas dilakukakn oleh semua guru mata pelajaran karena mengingat mereka anak. Sehubungan dengan hal itu.Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton Di dalam pembahasan bab II telah disebutkan manifestasi atau wujud dari pada akhlak adalah berupa tingkah laku atau akhlak perbuatan yang dilakukan oleh siswa yang timbul karena dorongan dari dalam dirinya. namun kalau dipandang dari sudut pandang ajaran Islam dan akal sehat. tingkah laku atau perbuatan yang dilakukan oleh siswa tersebut karena banyak ragamnya.81 Dari uraian tersebut diatas. Barbari Umary mengatakan Bahwa akhlak itu timbul dari dalam jiwa. (solo. hlm. V.anak MI masih dalam masa pertumbuhan awal dan dini sehingga gru yang sudah mayoritas berkluarga dapat dan mampu melaksanakan bimbingan dengan baik. maka tingkah laku atau perbuatan siswa tersebut ada yang mengarah pada sesuatu yang baik dan buruk. Prestasi Pembelajaran al. yaitu: 80 81 Wawancara dengan Zainul Hafidin kepala sekolah dikantornya pada tanggal 23 Mei 2007 Barmawis Umar. 1984).Hal ini tidak lepas dari bimbingan yang selalu diarahkan dan tanamkan dalam dunia pendidikan MI Raudlatus Shibyan.80 1. Materi Akhlak. CV. kemudian tumbuh kesegenab anggota yang mengerakan amal-amal serta menghasilkan sifat-sifat yang baik dan utama dan menjauhi segala yang buruk dan tercela.

PT. (Surabaya. 147. jujur. Dari terbentuknya akhlak siswa di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton tidak lepas dari beberapa faktor diatas untuk menunjang terbentuknya lingkungan yang bernuansa akhlakul karimah. pema’af. Bidang Studi Pendidikan Agama Islam. Garis-gari Besar Program Pengajaran (GBPP). sabar. serakah/ tamak. 1987. sebagai mana yang termaktub dalam Garis-garis Besar Program Pengajaran (GBPP) bidang studi agama Islam. renda hati. penerapan. disini Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton. yang berupa akhlak yang baik-baikyang harus dianut dan di miliki serta diamalkan oleh siswa. dohlim. 1984). putus asa dan susudz. memelihara adab. terlarang juga disebut dengan akhlak al madzmumah. Pengantar Kuliah Akhlak. yang berupa tingkah laku yang buruk yang harus dihindari oleh siswa82. Sedangkan yang termasuk kategori akhlak yang tercela yang harus dijauhi oleh siswa antara lain siswa berlaku takabur. dan sopan santun terhadap guru. Hlm. dengan adanya tata tertib yang diterapkan serta nilai luhur yang selalu diutamakan sebagai mana yang telah di contohkan Kepala Sekolah dan para Guru. penyantun. Adapun diajarkanya akhlak atau sifat-sifat tercela ini. cermat. b. misalnya siswa berbuat kurang disiplin tidak sopan terhadap Guru dan teman. khianat. Akhlak yang buruk. antara lain siswa harus bersikap dan berperilaku disiplin. terhadap sesama teman dan sebagainya. Departemen Pedidikan dan Kebudayaan . klasifikasi dan komunikasi83. Bina Ilmu. Akhlak yang baik. Disamping disamping lawan akhlak terpuji.a. terpuji yang disebut juga akhlakhul al karimah. agar siswa menjauhi sifat tercela dan mampu menghindarkannya melalui pengamatan. 82 83 Humaidi Tatapangarsa. . Adapun yang termasuk kategori akhlak yang baik yang hendaknya dilakukan oleh siswa.

Seorang guru harus meneladani rosulullah, dalam arti tujuan, tingkah laku, dan pola pikiranya bersifat Robbani; ikhlas dalam bekerja atau bekerja karena mencari keridhoan Allah; menjaga hargadiri dan kehormatan; menjadi teladan bagi peserta didiknya: menerapkan ilmunya dalam bentuk perbuatan; sabar dalam mengajarkan ilmunya kepada peserta didik dan tidak mau meremehkan mata pelajaran lainya.84 Mengenai ukuran baik dan buruk suatu perbuatan di dalam ajaran agama Islam telah di yatakan , bahwa ukuran tersebut di tentukan oleh Allah dalam wahyunya (Al-Qur’an) dan contoh dari Rosulullah (Hadits) disamping itu juga atas perbandingan hati nurani muslim dengan memperlihatkan masalahat dan mudharat dapat pula menetapkan sesuatu itu baik atau buruk. Penulis kemukakan di bawah ini sesuai hasil dalam penelitian melalui interview dengan Kepala Madrasah Diniyah Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton Mojosari. Sofiyullah, ST selaku sebagi kepala madrasah diniyah Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton. Bahwa dalam usaha untuk mengaplikasikan nilai akhlakul karimah dalam kehidupan siswa ada beberapa strategi yang di programkan oleh guru agama diantaranya dalam satu semester materi yang di ajarkan harus selesai dalam jangka lima bulan sedangkan untuk satu bulanya di gunakan untuk mengkaji ulang dan mempraktekanya materi yang telah di ajarkanya Semuai itu diharapkan bisa mencontoh Rosullullah SAW.85 Adapun respon dari pada siswa yang belajar Al-Qur’an Hadits dapat diamati melalui persentase dan analisis data berikut ini pertanyaanya di ambil dari angket yang dibagikan kepada siswa yang duduk di kelas 1,2,3,4,5,6 di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton serta sebagai siswa yang mengkaji Al-Qur’an Hadits.
84 85

Sulton Mashur, op.cit., hlm. 115. Wawancara Kepala Madrasah MI Raudlatus Shibyan Tanggal 4-07-2007

7. Siswa mentaati tata tertip MI Raudlatus Shibyan Respon siswa menjawab Ya, Selalu sebanyak 85,7 % yang Kadang-kadang 14,2 %, hal ini dapat disimpulkan bahwa siswa mentaati tata tertip MI Raudlatus Shibyan. Moral yang terpuji bisa diaplikasikan dengan ketaatan kepada peraturan yang mengikat, dengan adanya peraturan terbentuknya lingkungn yang sesuai dengan harapan Kepala Sekolah, guru, orangtua dan masyarakat di lingkungan MI Raudlatus Shibyan yang aman, nyaman, indah, maka dibutuhkan suatu batasan atau aturan yang harus dilegalkan. Tata tertib di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton, sangat menumbuhkan nilai ketaatan moral serta ketawaduan antar sesama. Pendidikan moral yang dibangun diatas nilai-nilai kemuliaan dan dijauhkan dari nilai-nilai tercela adalah jaminan paling signifikan dari manhaj Islam bagi kenyamanan dan ketentraman hidup setiap individu di tengah masyarakat, bahkan kenyamanan dan ketentraman itu dapat dirasakan oleh semua lapisan masyarakat jika mereka sama-sama menghormati nilai kemuliaan dan menjauhi nilai-nilai tercela. 86 Dengan moral yang baik serta ketaatan terhadap peraturan seorang siswa akan mampu mengendalikan dirinya di lingkungan MI Raudlatus Shibyan bahkan dilingkungan masyarakat. serta kenyamanan dalam melakukan aktifitas tanpa merasa terbebani. dan ketawaduan kepada antar sesama akan membawa dampak yang besar terhadap dirinya kelak dikala ia kembali kemasyarakat.

86

Ali Abdul Ahlim Mahmud, Tarbiayah Khuluqiyah, (Solo, Media Insane, 2003). Hlm. 135.

8. Akhlak siswa terhadap Guru Dari hasil responden menjawab menjawab Sopan sebanyak

91,4 % yang Biasa-biasa 8,5 %. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa akhlak siswa terhadap Guru tergolong Sopan. hal ini dapat kita lihat dari table diatas yang mana mayoritas siswa menjawab jawaban Sopan. Berbuat baik dan berlaku sopan terhadap Guru merupakan kewajiban bagi siswa setelah kedua orang tua, karena Guru telah berjasa menurunkan ilmunya kepadanya. Disamping itu juga menerima beban yang berat sebagi pendidik, Guru di tuntut untuk tekun dan sabar dalam membina siswa agar menjadi manusia yang yang berbudi luhur, berakhlak mulia dan bertaqwa kepada Allah SWT. juga memberikan nasehat, petunjuk dan bimbingan agar siswa menjadi manusia yang cerdas, terampil, bertangung jawab terhadap diri sendiri, masyarakat bagsa dan Negara. Dengan demikian Guru merupakan prantara bagi siswa untuk mencampai kebahagiaan dunia dan akhirat, oleh karena itu sepantatnya siswa menghormati dan menghargai, Misalnya berlaku sopan terhadap Guru/ guru baik alam berbicara maupun bertidak ataupun memperhatikan pelajaran yang disampaikan dan sebagainya. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW:

Nabi SAW bersabda: muliakan orang yang memberi ilmu kepadamu dan muliakan orang yang memberi ilmu kepadanya87. 39 . PT Al Ma’arif). Ibid. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW: - Artinya : Dari Anas ra: berkata Nabi saw : bukan termasuk golongan kami oarang tidak kasihan terhadap yang lebih kecil dan tidak menghormati kepada yang lebih tua88. orang yang lebih muda harus menghormati kepada yang lebih tua. Jamiuh Shogir. (Bandung. hlm. Disamping itu Guru termasuk oang yang lebih tua kedudukanya dari pada siswa. hlm. Di dalam ajaran Islam telah dinyatakan bahwa. Adapun adab sopan santun terhadap Guru yang seharusnya dilakukan oleh siswa antara lain: 87 88 Jalaludin Al Syuyuti.Artinya : Dari Ibnu Umar ra. 196.

Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa siswa selalu mengikuti program kegiatan MI Raudlatus Shibyan. Wawancara Tanggal 14 Mei 2007 . TPQ. MI Raudlatus Shibyan adalah satu-satunya lembaga pendidikan islam didesa terpencil yang masih eksis di dunia pendidikan modern sekarang ini. Siswa selalu mengikuti program kegiatan yang ada di MI Raudlatus Shibyan Dari responden menjawab Ya.5 % yang Kadang-kadang 11.1) Mengucapkan salam terlebih dahulu jika bertamu Guru 2) Menunjukan rasa rendah hati dan rasa hormat serta sopan santun baik dalam tutur kata maupun tingkah laku 3) Mengamalakan pelajaran yang telah di berikan 4) Menjaga nama baik Guru 9. Denagan diselengarakan kegiatan ini agar siswa mampu menilai dirinya sendiri serta menambah wawasan yang lebih luas89 Denagan adanya kegiatan yang telah terprogram mempunyai tujuan dan maksud yang mulia yaitu untuk mewujudkan visi dan misi MI 89 Zainul Hafidin kepala sekolah.4 %. Akan tetapi dari nilai potensi yang telah dimunculkan tidak kalah dengan pendidikan modern. diantara keragaman dalam meningkatkan mutu pendidikan serta mutu yang lainya dengan pengaruh kegiatan-kegiatan yang diadakan oleh MI Raudlatus Shibyan menurut Zainul Hafidin Kegiatan yang berada di MI Raudlatus Shibyan yaitu: gerakan pramuka. Selalu sebanyak 88. UKS.

7 % dan jawaban Tidak Sopan 2. . Dalam pergaulan sehari-hari dilingkungan MI Raudlatus Shibyan tidak lepas dari lingkungan teman yang lain.Raudlatus Shibyan serta membuat anak berpengalaman dalam menghadapi tantangan zaman. 11.4 % yang Biasa 25. Sikap siswa dengan orang yang lebih tua Dari tabel di bab IV menunjukan bahwa responden menjawab Baik sebanyak 71. Akhlak siswa terhadap Siswa yang lain Dari responden menjawab Sopan sebanyak 54. suka memaafkan.7 %. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa siswa baik dalam bergaul sesama siswa yang lain. rendah hati dan cinta terhadap temannya. Dari data diatas dapat Sikap siswa dengan orang yang lebih tua di dominasi dengan jawaban sopan. Adapun yang termasuk tingkah laku atau akhlak terpuji yang seyogyanya dilakukan siswa dalam pergaulan dengan sesama temannya.8 %. oleh karena itu Islam menganjurkan agar siswa selalu menjada sikap dan perilakunya yang baik. bersikap ramanah.2 % yang Biasa 40 % dan jawaban Tidak Baik 5. sehinga pergaulan dapat terjalin dengan baik serta menjauhkan sikap dan perilaku yang buruk yang dapat menumbulkan perpecahan dan permusuhan diantara teman. antara lain satu dengan yang lainnya saling membutuhkan. 10. suka menolong.

Orientasi instrumental. . melalui penelitian Logitudional and Crosscultural menyempurnakan teori Piaget denagan menetapkan enam tingkat pertimbangan moral yang relative tidak bergantung pada umur. Orientasi hukuman dan kepatuhan. Kesadaran moral pada tahab ini yang penting termaksud baik dan berusaha diterima oleh lingkunganya 4. yakni motif moral pada taraf tertentu yang didasar pada usaha untuk menghindarkan dari hukuman dan tunduk terhadap kekuasaan sebagai rasa hormat kepada peraturan moral yang mendasari yang didukung oleh hukuman dan otoritas tanpa menghiraukan akibat perbuatanya bagi kemanusiaan. 2.relative.Kohelberg. yakni motif moral pada taraf tertentu berusaha memperoleh ganjaran atau agar perbuatanya memperoleh imbalan. yang berdasar atas karakteristik secara empiris denagn mengidentifikasikan tingkat pertimbangan moral yaitu: 1. Orientasi human dan ketertiban yakni: kesadaran moral yang memegang fungsi sebagai upaya membebaskan diri dari teguran atasan yang memegang kakuasaan. Orientasi masuk pada anak manis atau anak baik yakni kesadaran moral yang berfungsi sebagi upaya anak agar tidak disalahkan atau agar tidak dibenci oleh kelompok mayoritas. 3.

C. op. 217. sosial dan emosional.. yakni: konformitas terhadap prinsip moral pada taraf tertentu yang berfungsi untuk menghindarkan diri dari rasa bersalah yang timbul yang timbul dari dalam dirinya90. Motovasi dipengaruhi oleh unsur-unsur pribadi 90 91 Muhaimin. Individu bukan hanya didorong oleh pemenuhan kebutuhankebutuhan bilogis.cit. Intruktional to Psychology. yakni motif moral pada taraftertentu yang berkeinginan untuk mempertahankan penghargaan kepada yang tidak berpihak baik pada kelompok.T. 2. . 6. McGraw-Hill Book Co. Namun tingkah laku seseorang akan terdorong kearah suatu tujuan tertentu apabila ada kebutuhan yang akan menyebabkan dorongan internal yang selanjutnya mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu menuju tercapainya suatu tujuan. Orientasi kontrak social legalitas. golongan atau individu. 1986). Orientasi prinsip kewajiban. et al. hlm.5. 1. melainkan dapat diberikan dorongan lebih dari yang dimilikinya. (New York. Morgan.. Dorongan yang mengatur prilaku tidak selalu jelas bagi siswa 4. tujuan yang menyebabkan seseorang bertingkah laku tersebut disebut insentif91. Pengetehuan tentang kemajuan yang dicapai dalam memenuhi keinginan untuk mencapai tujuan dapat mendorong meningkatkan usaha 3. Sedangkan Adanya karakteristik tujuan menyebabkan seseorang bertingkah laku untuk mencampai tujuan tersebut.

sementara yang 44 % di pengaruhi oleh variabel yang lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. sedangkan Hipotesis Nihil (Ho) “Tidak ada pengaruh pembelajaran AlQur’an Hadits terhadap akhlak siswa di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton” di terima. hlm. 140-141 . nilai R Square menunjukan angka 0. Setiap media pembelajran memiliki pengaruh motivasi yang besar pada diri peserta didik sesuai dengan karakteristik individu92.Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton Hipotesis pertama adalah adanya dugaan bahwa variabel peran pembelajaran TPQ mempunyai pengaruh yang sangat signifikan terhadap pembelajaran Al-Qur’an Hadits di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton.5. Perlu diketahui bahwa masalah pengaruh hasil pembelajaran TPQ terhadap prestasi belajar al-Qur’an Hadits ini tidak lepas dari masalah tujuan 92 Muhaimin. Pengaruh Hasil Pembelajaran Taman Pendidikan Qur’an (TPQ) Dalam Meningkatakan Prestasi Belajaran al. op.. Rasa aman dan keberhasilan mencapai tujuan cenderung meningkatkan motivasi. Berdasar hasil uji F dengan mengunakan analisis regresi. maka dalam penelitian Hipotesis Kerja (Ha) yang berbunyi “Ada Pengaruh pembelajaran Al-Qur’an Hadits terhadap akhlak siswa di Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Plampang Paiton Mojosari Kepanjen Malang” Di tolak. 2. dan 6. Dengan demikian. cit.056 atau 56 %.

baik dalam keadaan sendiri maupun bersama orang lain. 12. membina budi pekerti luhur93. cinta mencintai. keadilan. (jakara. 2. Dalam metodologi pengajaran pendidikan agama Islam dikatakan bahwa: pendidikan agama merupakan pendidikan yang memperbaiki sikap dan tingkah laku manusia. Menumbuhkan dan membina keterampilan keteragaman kepada siswa dalam semua lapangan hidup dan kehidupan serta dapat memahami. 3. menghayati dan mengamalkan ajaran-ajaran Islam secara menyeluruh. beriman teguh dan berakhlak mulia. Mengembangkan pengetahuan agama usaha ini diarahkan untuk meningkatkan penghayatan dan pengamalan ajaran agama Islam dalam rangka membentuk pribadi anak yang bertaqwa kepada Allah. Hlm. Seperti kebenaran. Pendidikan agama memberikan kepada manusia nilai-nilai rohani yang merupakan kebutuhan pokok kehidupan manusia. metode khusus pengajaran agama Islam. dan menghidupkan hati nurani manusia untuk memperhatikan Allah SAW. bahkan kebutuhan fitrahnya.pendidikan agama dalam hal ini ada tiga aspek yang menjadi tujuan pembelajaran Al-Qur’an Hadits yaitu: 1. keikhlasan. 93 . kejujuran. Menumbuhkan dan membentuk sikap positif dan disiplin serta cinta terhadap agama Islam dalam berbagi kehidupan siswa nantinya menjadi manusia yang bertaqwa kepada Allah SWT. karena tanpa iman manusia tidak akan mampu mewujutkan Proyek pembinaan prasarana dan sarana peguruan tinggi agama. 1983). kasih saying.

dan keadian. kebaikan. Karena pada masa remaja ini. . yang mana dibalik itu terdapat normanorma hukum akhlak yang mengariskan yang patut dilakukan sebagai individu. lebih-lebih pada tahap pendidikan remaja. Jadi kita tidak ada landasan moral yang mengendalikan manusia. dorongan-dorongan seperti itu lebih dominan dan lebih hebat dibanding dengan fase-fase lainnya. Bahwa tidak dapat diragukan lagi bahwa nilai-nilai moral mempunyai pengaruh dalam setiap kehidupan pribadi manusia. ambisi kekuatatn dan keserakahan yang menguasainya serta memastikan aktifitas penilaian akalnya. maka hawa nafsu. manusia dengan manusian dalam alam sekitarnya. Di sini jelaslah betapa pernan nilai spiritual dan prinsip-prinsip norma akhlak. baik tingkah laku yang bersifat individu mupun sosial. Hanya nilai-nilai sepiritualnya itu yang mampu membimbing manusia kepada jalan kebenaran. Dengan norma-norma inilah yang mampu mengembalikan kekuatan mental manusian dalam menghadapi kesulitan-kesulitan hidupnya. anggota masyarakat dan Negara serta sesama agama. Agama mengatur hubungan dengan tuhannya. karena nilainilai itulah yang menata kehidupan setiap pribadi memberi bantuan dengan seperangkat norma yang menuntut tingkah laku manusia.keseimbangan antara dua kekuatan yang saling bertentangan yaitu kekuatan kebaikan dan kejelekan.

Qur. Anak-anak membutuhkan pula pendidikan budi pekerti. Athia Al Abriri mengatakan bahwa: pendidikan budi pekerti adalah jiwa Islam dan Islam telah menyimpulkan pendidikan budi pekerti dan akhlak adalah jiwa pendidikan Islam94 Mencampai akhlak yang mulia adalah tujuan sebenarnya dari pendidikan. 1987).an Hadits di MI Raudlatus Shibyan Plampang Paiton adalah untuk mewujudkan anakdidik yang berakhlakul karimah dan menjadikan al. kemauan. H. Gani dan johan Bahri. Athiyah al abroriy. Tujuan diatas terasa tidak akan terwujud berhubung masalah pembentukan karakter anak hari ini banyak instrumen lingkungan yang mempengaruhinya. At Tarbiyah Al Islamiyah. bermanfaat bagi masyarakat.Qur. perasaan.Qur’an Hadits adalah menciptakan dan mengembangkan kepribadian muslim. yaitu kebribadian yang biriman dan bertaqwa kepad Allah SWT. cinta rasa dan kebribadiaan. Hal diatas dalam pengamatan peneliti bisa termaklumi karena tujuan pembelajaran al. . (Jakarta. tetapi tidak berarti Islam tidak mementingkan pendidikan jasmani atau akal atau ilmu ataupun segi-segi lainya itu. Jadi dari ilustrasi diatas jelas ditolaknya hipotesis “adanya pengaruh pembelajaran TPQ terhadap pembelajaran Al-Qur’an Hadits dalam rangka mewujudkan prestasi yaitu pembentukan akhlak siswa sebagai landasan hidup sebagaimana tergambar dalam hasil analisis uji F. Dengan demikian pendidikan MI Raudlatus Shibyan dengan pembelajaran al.Berhubungan dengan masalah ini.an sebagai landasan hidupnya. berakhlak mulia. Ter. Bustami A. yang apabila dihitung lebih kuat dan lebih dahsyat nilai pengaruhnya terhadap anakdidik dibanding 94 Moh.95. Bulan BIntang. 95 Hasil wawancara dengan guru agama di kantor guru pada tanggal 23 Juni 2007.

masyrakat serta dalam jangkaa waktu yang terus menerus seperti misalnya pengeruh “modernisasi” di segala sesuatunya tentang kehidupan manusia.Qur’an Hadits disekolah yang dilaksanakan secara formal.pengaruh pembelajaran al. Hal tersebur lebih dikarenakan carakerja instrument tersebut tidak menyadarkan orangtua. .

Pembelajaran Al-Qur’an Hadits diMI Raudlarus Shibyan berdasarkan kurikulum tingkat satuan pendidikan / KTSP. penyajian data serta analisis tersebut diatas.BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A.Qur.. Siswa. dengan tujuan untuk menanamkan jiwa siswa yang beriman. metode memahami surat Al-Qur’an.siswi. 2.siswi tidak lebih dalam melihat tata tertib sebagai hukum dan undang-ungang dalam seolah yang harus ditaati dan di patuhi semuanya berjalan seperti biasa tanpa munculnya prestasi pembelajaran dari al.an Hadits secara komunal hanya satu dua orang saja yang lebih disebabkan faktor intrinsik siswa. 1. maka penulis dapat memberikan kesimpulan secara global serta saransaran sebagai bahan pertimbangan dan masukan ataupun bahan evaluasi dari pihak sekolah khususnya dan pihak pembaca pda umumnya. Kesimpulan Berdasarkan pembahasan. khususnya disekolah tidak ada perkembangan yang lebih baik karena stagnan dan tetap. berilmu dan berakhlak mulia. . 2. sedangkan metodenys yaitu : metode hafalan. Pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Sibyan 1. Tingkah laku siswa-siswi terhadap ustadz yang aplikatif dalam setiap harinya. Hasil pembelajaran Raudlatussibyan 1.

Meningkatnya prestasi bagi siwa MI Raudlatus Shibyan lebih disebabkan karena faktor intriksik dari dalam dirinya dan tuntutan sekolah 3. seperti lebih sopan pada yang lebih tua dan menyayangi kepada yang lebih muda. Pengaruh hasil pembelajaran taman pendidikan Al-Qur’an (TPQ) dalam meningkatkan prestasi belajar Al-Qur’an Hadits 1. Dalam kehidupan keluarga dan masyarakat siswa dan siswi lebih lebih apresiatif dengan norma sosial keagamaan. Siswa menggangap bahwasanya pengaruh hasil pembelajaran AlQur’an Hadits bersifat normative yang sudah sering dilakukan di lembaga-lembaga pada umumnya.saran 1. Bahwasanya pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap prestasi belajar siswa khususnya dalam pembentukan karakteristik yang Qurani. Pelaksanaan pembelajaran pembelajaran Al-Qur’an Hadits di MI Raudlatus Shibyan kurang bisa mengena terhadap prestasi belajar siswa disebabkan kurangnya penanaman dan pengaplikasian. hanya satu atau dua orang saja. B. . 2. 3. Saran . khususnya dalam kehidupan siswa.3.

Hendaknya lembaga MI Raudlatus Shibyan lebih mengefektifkan pembelajaran Al-Qur’an Hadits sebagai salah satu peningkatan prestasi belajar siswa. 6. Peran guru sebagai pendidik sebaiknya dapat mempertahankan keberhasilan pendidikan agama dalam rangka membina prestasi siswa. Hendaknya siswa berupaya dapat memanfaatkan fasilitas atau kemudahan waktu yang diberikan dengan sebaik-baiknya dalam meningkatkan prestasi belajar. hendaknya di imbangi dengan fasilitas yang memudahkan dalam pembelajaran. misalnya guru memberi contoh belajar yang baik kepada siswa. Adanya tuntutan dari keluarga yang mengharapkan adanya peningkatan pendidikan bagi siswa. Pengaruh hasil pembelajaran taman pendidikan Al-Qur’an juga diharapkan ikut serta mengarahkan dan membimbing siswa.2. . 5. 4. 3.

Ph. Cet-III. Yogyakarta. Jaya Sakti Depag RI Direktor Jendral Pembinaan Kelembagaan. pada tanggal 24-28. PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta. Metodologi Research. Metode Penelitian. Cibubur Nazir Mohammad. Daftar Pustaka Anas Sujijono. PT Raja Grafindo Persada Arikunto Suharsimi.UGM Hadi Sutrisno. Pedoman Pembinaan dan Pengembangan TK Al-Qur’an. Remaja Rhosda Karya . CV. D. Jakarta Depag RI. Jakarta. Yogjakarta. 2002. Rineka Cipta Badan Komonikasi Pemuda Masjid Indonesia.H. 1993. 1987. Oktober 1992. Surabaya. Laporan Silaturahmi Kerja Nasional. Ferdy. Riset Pemasaran. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta. Jakarta. 1991. 1993-1998 LPPTKA-BKPMI. 2003.1997. Bandung. 1997/1998. 1989 Al-Qur’an dan Terjemahannya. Metode Penelitian Komonikasi. Pengantar Statistik Pendidikan.. Di Pusat Pendidikan dan Latihan Pramuka Jakarta. Fak Psikologi UGM Ketetapan-ketetapan MPR RI termasuk GBHN. 1975. 1988. Ghalia Indonesia Rangkuti. Metodologi Researh III. Garisgaris Besar Program Pengajaran Madrasah Tsanawiyah Hadi Sutrisno. Rahmad Jalaludin.

Pedoman Pembinaan Pengembangan TK Al-Qur’an.Razak Nasrudin. 2005. Masjid Istiqlal kamar 13. III. Metodologi Pengajaran Agama dan Bahasa Arab. Cetakan. Ghalia Indonesia Yusup. 2003. PT raja Gafindo Persada Zuhairini. Jakarta Pusat Undang-undang tentang Sistem Pendidikan Nasioanal UU RI No. Bandung. Ghofir. Tayar. . Bogor Tafsirin. Pengantar Ilmu Pendidikan. Rhosda Karya Suliyanto. Analisis Data Dalam Aplikasi Pemasaran. Citra Umbara Yusuf Muru. Metodologi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam.1991. Bandung. PT Al-Maarif Sudirman dkk. Khairini. 20 Tahun 2003. Jakarta. Jakarta. Dienul Islam. 1986. Tarbiyah UIN Malang dengan Penerbit Universitas Negeri Malang (UM PRESS). 2004. Bandung. 1993. Undang-Undang Republik Indonesia No 20. 1997. Abdul. tentang Sistem Pendidikan Nasional (SIKDIKNAS). Ilmu Pendidikan. Diterbitkan atas kerjasama Fak.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->