P. 1
BSE Bahasa Indonesia Kelas 7

BSE Bahasa Indonesia Kelas 7

5.0

|Views: 47,930|Likes:
Published by Mulyo Wong Cirebon
Website : http://gratis4all.com
Website : http://gratis4all.com

More info:

Published by: Mulyo Wong Cirebon on May 17, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/17/2015

pdf

text

original

Menceritakan pengalaman yang paling mengesan-
kan dengan pilihan kata dan kalimat yang efektif
sehingga pendengar dapat membayangkan suasana
yang diceritakan.

Materi:

Pengalaman yang mengesankan.

Setiap orang memiliki pengalaman yang berbeda-beda. Ada yang memiliki pengalaman menye-
nangkan, lucu, mengharukan, atau menyedihkan. Semua pengalaman itu dapat menjadi pengalaman
yang mengesankan sehingga sulit terlupakan. Pengalaman yang mengesankan itu akan lebih bermakna
jika kita ceritakan kepada orang lain. Dengan cara seperti itu, kita dapat menyampaikan hikmah
pengalaman hidup kita kepada orang lain.

Kata Kunci: Mendata Pokok-Pokok Cerita – Merangkaikan – Menceritakan

Ayo, coba perhatikan dengan saksama contoh pengalaman mengesankan berikut ini!

Dok. Penerbit

Gambar 1.3 Bercerita di alam bebas lebih menye-
nangkan

Berpisah Selamanya dengan Adik Tercinta

telah melakukan tindak kekerasan saat mendaftar
jadi mahasiswa di Yogyakarta. Namun, menurut ke-
luarga kami, tindakan adikku bukanlah tindakan
kasar. Adikku hanya mencoba untuk mendidik
kedisiplinan. Jika seseorang ingin berhasil, dia
harus punya disiplin diri.

Aku mempunyai keinginan memberi pelajaran
kepada pelaku yang mengakibatkan meninggalnya
adikku itu. Ketika di rumah mengadakan kenduri,
aku akan mengadakan acara sendiri, yaitu peringat-
an satu tahun adikku dengan caraku sendiri. Tuju-
anku hanya untuk memberikan peringatan bahwa
di atas langit masih ada langit.

Di sini, aku ingin berbagi pengalaman bahwa
sehat itu mahal dan sakit itu bukan sekadar cobaan
Tuhan yang harus diterima. Manusia wajib ber-
usaha agar sembuh dari penyakit dan didekatkan
rezeki. Jika ada anggota keluarga yang sakit, tetapi
diagnosis dokter tidak memuaskan, carilah
alternatif lain.

Selamat jalan, adikku ...

(Sumber: http://adi-rakhman.blogspot.com,
dengan pengubahan)

Tanggal 12 Februari 2006, sebuah tanggal
yang benar-benar meninggalkan kesan yang sa-
ngat buruk dalam pengalaman hidupku. Pada
tanggal itu, satu tahun yang lalu, aku tidak bisa ber-
temu dengan adikku tercinta, Amir Budi Purnomo,
untuk terakhir kalinya. Sebuah penyesalan yang
tiada akhir. Adikku meninggal karena sebab yang
tidak jelas. Diagnosis dokter pun tidak pasti se-
hingga menyebabkan proses pengobatan adikku
tidak maksimal.

Namun, hal itu memberikan pengalaman yang
sangat berharga bagiku. Dokter tetaplah seorang
manusia yang punya keterbatasan. Dan, memang
penyebab sakit adikku bukanlah medis. Sekarang,
aku bisa ”melihat” di luar jangkauan manusia nor-
mal. Dengan kemampuanku ini, aku bisa mencari
penyebab kematian adikku.

Rupanya penyebab kematian adikku bukan-
lah sakit biasa yang bisa diobati oleh dokter. Penye-
babnya adalah sebuah keluarga di suatu tempat
yang merasa tersinggung karena anaknya diperla-
kukan kasar. Menurut mereka, adikku dianggap

Peristiwa

7

Sebuah pengalaman hidup yang menarik. Melalui pengalaman tersebut, kita dapat mengambil
hikmah di balik peristiwa pahit yang dikisahkan. Hikmah pelajaran hidup yang dapat kita petik adalah
bahwa sehat itu mahal dan sakit itu bukan sekadar cobaan Tuhan yang harus diterima. Manusia
wajib berusaha agar sembuh dari penyakit dan didekatkan rezeki
.
Berdasarkan contoh tersebut, apa saja yang perlu kita perhatikan dalam menceritakan pengalaman
yang mengesankan kepada orang lain? Ayo, simaklah uraian di bawah ini!

1.Mendata Pokok-Pokok Cerita

Hal penting yang perlu kamu lakukan ketika hendak menceritakan pengalaman yang menge-
sankan kepada orang lain adalah mendata pokok-pokok cerita. Untuk itu, kamu dapat mengajukan
pertanyaan seperti siapa yang dikisahkan, pengalaman apa yang diceritakan, atau mengapa
peristiwa itu terjadi.
Dapat juga ditambahkan pertanyaan kapan dan di mana tempat terjadinya
peristiwa
tersebut. Dengan kata lain, kamu dapat mengajukan pertanyaan berdasarkan unsur
5W + 1H, yaitu what, who, where, when, why, dan how. Jika pertanyaan tersebut dapat kamu
jawab, kamu sudah memperoleh data pokok-pokok cerita pengalaman yang hendak kamu ceritakan.

Ayo, perhatikan contoh data pokok-pokok cerita pengalaman pada tabel berikut ini!

Unsur

Data Pokok Cerita

What

Aku tidak bisa bertemu dengan adikku untuk terakhir kalinya.

Who

Adikku tercinta, Amir Budi Purnomo.

Where

Yogyakarta.

When

12 Februari 2006.

Why

Adikku meninggal karena sebab yang tidak jelas. Diagnosis dokter pun tidak pasti sehing-
ga menyebabkan proses pengobatan adikku tidak maksimal.

How

a.Hal itu memberikan pengalaman yang sangat berharga bagiku.

b.Rupanya penyebab kematian adikku bukanlah sakit biasa yang bisa diobati oleh dokter.

c.Aku mempunyai keinginan memberi pelajaran kepada pelaku yang mengakibatkan
meninggalnya adikku itu.

2.Merangkaikan Pokok-Pokok Cerita

Berdasarkan data pokok-pokok cerita pengalaman yang telah tercatat, kita dapat mengem-
bangkan lebih lanjut menjadi rangkaian cerita yang runtut. Ayo, perhatikan sekali lagi rangkaian
peristiwa berjudul Berpisah Selamanya dengan Adik Tercinta di atas!

Di dalam rangkaian cerita Berpisah Selamanya dengan Adik Tercinta terdapat hal-hal berikut.

Rangkaian
peristiwa

Latar
cerita

Dituturkan tentang rangkaian peristiwa yang terjadi secara runtut. Oleh karena
itu, penutur perlu menguasai isi pengalaman yang hendak diceritakan.

Dituturkan tentang hikmah pengalaman hidup yang dapat dipetik berdasarkan
kisah yang dituturkan. Biasanya, berupa pesan-pesan moral yang berkaitan
dengan pengalaman yang dikisahkan.

Dituturkan tentang kapan pengalaman itu terjadi, siapa yang dikisahkan,
pengalaman apa yang diceritakan, dan mengapa peristiwa itu terjadi. Selain itu,
dapat juga ditambahkan tentang tempat dan waktu terjadinya peristiwa

Agar dapat menceritakan pengalaman secara runtut, penutur perlu menyusun kerangka cerita
pengalaman terlebih dahulu sesuai dengan struktur cerita. Kerangka berisi garis besar pengalaman
yang hendak dikisahkan. Hal ini dimaksudkan agar cerita pengalaman yang hendak dikisahkan
dapat tersusun secara runtut dan sistematis.

Hikmah
pengalaman
hidup

Bahasa dan Sastra Indonesia VII

8

3.Pilihan Kata

Kerangka cerita pengalaman yang telah disusun perlu dikembangkan lebih lanjut menjadi
sebuah cerita pengalaman yang utuh dan lengkap. Gunakan pilihan kata yang tepat! Artinya,
kata-kata itu mudah dipahami dan mampu memberikan efek emosional kepada orang lain.

Ayo, perhatikan perbandingan antara pilihan kata yang tepat dan kurang tepat dalam tabel berikut!

Di rumah itu memutuskan bahwa kami sekeluarga
harus pindah ke Jakarta.

Di rumah itu diputuskan bahwa kami sekeluarga
harus pindah ke Jakarta.

Kata-kata daripada kakekku sangat membekas
dalam benakku.

Kata-kata kakekku sangat membekas dalam
benakku.

Setiap kali bertemu dengan orang tua itu, kami
selalu menundukkan badan.

Setiap kali bertemu dengan orang tua itu, kami
selalu membungkukkan badan.

4.Kalimat yang Efektif

Hal lain yang cukup penting adalah penggunaan kalimat efektif, yaitu kalimat yang dapat
mewakili gagasan atau perasaan pembicara atau penulis, dan dapat dipahami dengan mudah.

Ayo, perhatikan contoh berikut ini!

Kalimat Tidak Efektif

Kalimat Efektif

5.Penghayatan yang Tepat

Menceritakan pengalaman yang mengesankan kepada orang lain, perlu memerhatikan aspek
nonverbal (unsur-unsur di luar aspek kebahasaan). Unsur-unsur itu, misalnya, penampilan, gerak-
gerik roman muka (mimik), gerak-gerik anggota badan (pantomimik atau gesture), kontak mata
dengan orang lain, dan semacamnya. Selain itu, ada juga aspek vokal, lafal, dan intonasi kalimat.
Semua unsur nonverbal tersebut harus mendukung nada dan suasana cerita. Dengan demikian,
pendengar benar-benar larut ke dalam cerita secara emosional.

Sebagai pelatihan awal, ayo lakukan kegiatan berikut ini!

Pilihan Kata yang Tepat

Pilihan Kata yang Kurang Tepat

Dia memang dikenal sebagai orang yang panjang
tangan
.

Dia memang dikenal sebagai orang yang suka
mencuri
.

Kabut mulai menyelimuti keluargaku setelah
ayahku meninggal.

Hidup keluargaku mulai menderita setelah
ayahku meninggal.

Sejak berumur lima tahun, aku dihadapkan pada
kenyataan hidup yang pahit.

Sejak berumur lima tahun, aku dihadapkan kepada
kenyataan hidup yang menderita.

Kerja Mandiri 1

Coba kerjakan dengan baik di buku tugasmu!

1.Ingat-ingatlah salah satu pengalamanmu yang paling mengesankan!

2.Susunlah kerangka cerita secara runtut berdasarkan pengalaman itu!

3.Kembangkan kerangka cerita tersebut dengan menggunakan pilihan kata yang tepat
dan kalimat yang efektif!

4.Sampaikan secara lisan pengalamanmu tersebut di depan kelas dengan penghayatan
yang tepat!

5.Berikan kesempatan kepada teman-teman dan guru untuk menanggapi penampilanmu!

6.Kumpulkan cerita yang telah kamu susun kepada guru!

Peristiwa

9

C

MEMBACA

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->