P. 1
Menanam rumpon

Menanam rumpon

|Views: 116|Likes:
Published by Supardi Ardidja
Sekilas tentang cara menanam rumpon, baik untuk bahan bacaan pelajar SMK NPL, SUPM.
Sekilas tentang cara menanam rumpon, baik untuk bahan bacaan pelajar SMK NPL, SUPM.

More info:

Published by: Supardi Ardidja on May 17, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/17/2012

pdf

text

original

    Supardi Ardidja 

1 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

KATA PENGANTAR
Rumpon merupakan salah perlengkapan penangkapan ikan yang dalam kurun waktu yang belum lama dan banyak digunakan oleh para nelayan baik skala kecil maupun besar. Pancing tegak dapat ditemui di wilayah perairan dalam. Terutama di sekita rumpon laut dalam. Daerah penangkapannya terletak pada alur ruaya ikan-ikan pelagis besar. Buku ini menjelaskan seluk beluk rumpon dan pemasangannya. Tujuan penulisan buku ini adalah untuk membantu para peserta didik mengukuti pelatihann yang berkaitan dengan penangkapan Ikan dengan pancing tegak. Setelah mempelajari buku ini para peserta didik diharapkan mampu menjelaskan dan malaksanakan peraktan dan pemasangan rumpon. Pada akhir dari setiap bab, disusun rangkuman materi dari bab yang bersangkutan dan juga tersedia contoh soal-soal untuk mengukur sejauh mana pemahaman peserta didik menguasai materi yang sudah dipelajari. Sebagai acuan, jika minimal 80% pertanyaan dapat dijawab dengan benar diasumsikan peserta didik sudah menguasai materi dan dapat melanjutkan pelajaran pada bab berikutnya. Jika jawaban yang benar masih kurang dari 80%, peserta didik disarankan untuk mempelajari kembali bab yang bersangkutan sebelum mempalajari bab berikutnya. Semoga buku ini bermanfaat bagi pembaca. Kritik dan saran yang membangun dari para pembaca sangat diharapkan untuk perbaikan dan meningkatkan mutu buku ini.

Supardi Ardidja – 2012

2

    Supardi Ardidja 

DAFTAR ISI

BAB I 

PENDAHULUAN ................................................................................................................................ 1  1.1. Rumpon...................................................................................................................................... 1  1.2. Rumpon Buatan dari Bagian Tumbuhan ............................................................................. 6  1.3. Rumpon Buatan dari Bahan Bukan Tumbuhan .................................................................. 8  1.4. Rumpon untuk Menangkap Nener ..................................................................................... 12  1.5. Ikan-ikan yang Tertarik pada Rumpon ............................................................................... 12  1.6. Penempatan Rumpon .......................................................................................................... 14

Bab 2 KONSTRUKSI RUMPON ..................................................................................................................... 21 2.1. Jangkar .................................................................................................................................... 21 2.2. Rantai Bawah.......................................................................................................................... 22 2.3. Tali Rumpon ............................................................................................................................. 22 2.4. Rangkuman ............................................................................................................................. 24 2.5. Test Formatif ............................................................................................................................ 24 2.6. Tugas ........................................................................................................................................ 24 BAB 3  PEMASANGAN RUMPON.............................................................................................................. 25  3.1. Prinsip Pemasangan Rumpon Jangkar Dulu .................................................................... 25  3.2. Prinsip Pemasangan Rumpon Belakangan ....................................................................... 26  3.3. Faktor Yang Mempengaruhi Pemasangan Rumpon ...................................................... 27  3.4. Memperkirakan Kemana Ponton Hanyut .......................................................................... 28  3.5. Kapal Pemasang Rumpon ................................................................................................... 30  3 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

3.6.  3.7.  3.8.  3.9.  3.10.  3.11.  3.12. 

Mempersiapkan Komponen Rumpon....................................................................................... 32  Prosedur Pemasangan Rumpon ................................................................................................ 35  Pemeriksaan Rumpon .................................................................................................................. 36  Pemeliharaan Dan Perawatan Rumpon .................................................................................. 40  Rangkuman ................................................................................................................................ 44  Test Formatif ............................................................................................................................... 44  Tugas ........................................................................................................................................... 45 

Supardi Ardidja – 2012

4

    Supardi Ardidja 

DAFTAR GAMBAR
1. 1 1. 2 1. 3 1. 4 1. 5 1. 6 1. 7 1. 8 1. 9 Rumpon buatan konvensional ............................................................................................................. 7 Komponen rumpon konvensional ........................................................................................................ 8 Rumpon Buatan dari Bahan Bukan Tumbuhan ................................................................................ 10 Rumpon Buatan dari Bahan Tumbuhan dan Bukan Tumbuhan...................................................... 11 Ikan pelagis yang tertarik pada rumpon ............................................................................................ 13 Dasar perairan yang baik untuk menanamkan rumpon (Gate, 198) ............................................... 14 Dasar perairan yang tidak baik untuk menanam rumpon (Gate, 1998) .......................................... 15 Kisaran kedalaman penanaman rumpon .......................................................................................... 16 Perairan yang berarus kuat ............................................................................................................... 16

1. 10 Jarak rumpon ...................................................................................................................................... 17 1. 11 Aksessibilitas rumpon ....................................................................................................................... 18 2. 1 2. 2 2. 3 2. 4 3. 1 3. 2 3. 3 3. 4 3. 6 Skema rumpon .................................................................................................................................. 21 Jangkar rumpon ................................................................................................................................. 21 Komponen atas tali rumpon ............................................................................................................... 22 Ponton ................................................................................................................................................. 23 Jangan menggunakan perahu kecil .................................................................................................. 25 Jangkar belakangan .......................................................................................................................... 26 Efelk tekanan tali rumpon .................................................................................................................. 27 Memperkirakan arah dan kekuatan arus .......................................................................................... 28 Arah hanyutnya kapal Pemasang rumpon ........................................................................................ 29

5 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

3. 6 3. 7 3. 8 3. 9

Haluan pemasangan rumpon (bawah) .............................................................................................. 29 Kapal Pemasang rumpon .................................................................................................................. 30 Penataan komponen rumpon sebelum di pasang ............................................................................ 31 Penempatan pelampung di sisi luar buritan kiri sebelum diturunkan .............................................. 32

3. 10 Menuda ponton dari pelabuhan ke lokasi penanaman rumpon....................................................... 33 3. 11 Cara membuka gulungan tali rumpon dari coil ................................................................................. 34 3. 12 Menggulung tali rumpon atau wire di dek ........................................................................................ 35 3. 13 Cara menata jangkar sebelum diturunkan ke air .............................................................................. 36 3. 14 Haluan kapal saat memasang rumpon ............................................................................................. 36 3. 15 Jadwal pemeliharaan rumpon ........................................................................................................... 37 3. 17 Pergeseran posisi rumpon akibat cuaca buruk. ............................................................................... 39 3. 16 Lingkaran putar rumpon ..................................................................................................................... 39 3. 18 Berbagai kerusakan yang terjadi pada komponen rumpon ............................................................. 41 3. 19 Mengangkat tali rumpon ke kapal selama perbaikan di laut ............................................................ 42 3. 20 Penyelam sedang melepaskan pelampung rumpon ........................................................................ 43

Supardi Ardidja – 2012

6

    Supardi Ardidja 

BAB I PENDAHULUAN
1.1. RUMPON Saat anda mempelajari metoda penangkapan yang mendasari teknologi penangkapan ikan, terdapat empat faktor utama yang harus anda pahami, yaitu: Ikan apa yang hendak ditangkap (Biologi Ikan), dimana ikan akan ditangkap (fish ground), bagaimana sifatnya (fish behaviour) dan berapa jumlah yang akan/boleh ditangkap (stock assessments dan kelestarian). Dari keempat faktor di atas, fish ground merupakan faktor penentu dalam menentukan keberhasilan penangkapan ikan, tanpa mengetahui fish ground ikan yang menjadi tujuan daerah penangkapan adalah pekerjaan menangkap ikan yang sia-sia. Fish ground di alam merupakan suatu lingkungan kehidupan yang disukai ikan untuk berkumpul. Berbagai faktor yang menyebabkan ikan mau berkumpul di lingkungan yang sesuai untuknya, yang dapat dipelajari pada mata kuliah biologi perikanan. Secara umum ikan akan berkumpul saat makan, saat hendak memijah, dan saat bermigrasi (tuna adalah ikan yang bersifat higly migratory). Sebuah pertanyaan yang selalu menggelitik para nelayan adalah bagaimana menangkap ikan yang paling mudah. Jawabannya sederhana mungkin “jawaban bodoh” adalah

menangkap ikan yang sedang “ngumpul” dan syukur-syukur “diem”. Pernyataan “ngumpul dan diem” inilah yang memacu para nelayan berupaya mengumpulkan ikan dengan berbagai cara.

7 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

Cara yang sudah lama kita kenal adalah dengan menggunakan rumpon (fish agregate device) dan menggunakan atraksi cahaya. Mencari fish ground alam bukan pekerjaan mudah. Contoh yang paling sederhana adalah pada penangkapan ikan kembung dengan menggunakan payang tradisional, kumpulan ikan hanya dapat diketahui oleh para nelayan yang sudah berpengalaman, atau berdasarkan pengetahuan yang diturunkan dari orang-orang tua mereka, bahkan tidak jarang dibarengi dengan mistis. Contoh pada perikanan modern, bagaimana hunting purse seiner “around the ocean, by day, by weeks, even by month” hanya untuk mencari dan mengejar kumpulankumpulan ikan tuna yang sedang bermigrasi. Di Indonesia penelitian-penelitian tentang keempat hal tersebut di atas terutama mengenai ikan-ikan yang hidup di kawasan perairan Indonesia boleh dikatakan masih langka. Banyak data yang masih tersimpan di benak-benak para nelayan, para fishing master dan nakhoda kapal penangkap ikan bahkan perusahaan perikanan. Indonesia sudah mencoba

suatu langkah yang didasarkan pada teknologi penginderaan jarak jauh (Indrajah, remote sensing) sehingga mampu memantau perubahan suhu dan kandungan klorofil di permukaan laut hampir diseluruh perairan Indonesia. Namun demikian perlu diingat bahwa, teknologi ini didasarkan pada pendeteksian perubahan suhu permukaan dan pergerakan air laut, sehingga untuk menentukan suatu fishing ground diperlukan data pendukung utama, yaitu data (insitu) hasil tangkapan. Data inilah yang sulit diperoleh selain untuk melakukan penelitian yang

demikian memerlukan biaya yang tidak sedikit dimana kita (Indonesia) belum banyak
Supardi Ardidja – 2012

8

    Supardi Ardidja 

memilikinya.

Data indrajah dapat diperoleh setiap saat, namun data hasil tangkapan kontinu Secara

dari waktu ke waktu pada fishing ground yang sama masih menjadi pertanyaan besar.

nasional Indonesia (dalam hal ini Departemen Pertanian melalui Direktorat Jenderal Perikanan telah menerapkan Proyek Fishing Log Book) dimana data hasil tangkapan di berbagai tempat pendaratan ikan dan kapal-kapal penangkap “diharapkan” dapat dicatat. Selain itu Indonesia telah lama mengenal teknologi pendeteksian bawah air (Underwater fish detection devices). Dari hanya untuk memperkirakan kedalaman perairan hingga sekarang dapat digunakan untuk memprediksi baik karakteristik perairan maupun biotanya. Data hasil pendeteksian fish finder diproses dengan menggunakan program analisis seperti EP 500 pada komputer PC sederhana, atau secara life video sehingga dapat diprediksi jumlah densitas per spesies dan ukuran per ekor, berdasarkan layer tertentu dari dasar laut hingga ke permukaan dan kawasan, bahkan kecepatan dan arah pergerakan (schooling maupun individu), berdasarkan ukuran layer. Mungkin suatu saat berbagai upaya di atas akan dapat digunakan sebagai dasar untuk menentukan suatu daerah penangkapan ikan tertentu pada waktu tertentu dan tersedia secara kontinu sekaligus “dapat dipahami dan mudah serta disukai” oleh para nelayan. Berbicara mengenai fishing ground, tidak boleh terlepas dari berbagai kondisi perairan yang dinamis, kitapun harus memahami physical oceanography-nya, harus mengetahui kondisi dasar perairannya, dan lain sebagainya semua faktor alam yang mempengaruhi teknologi penangkapan ikan, seperti arus, angin, musim, gelombang, dll.). Kondisi fisik daerah

penangkapan akan sangat mempengaruhi Teknik Penangkapannya (fishing technique), Kapal
9 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

Penangkap (fishing vessel), Disain Alat Penangkap Ikan (fishing gear design), Perlengkapan Kapal Penangkap Ikan (fishing equipment), Perlengkapan Komunikasi (communication equipment), Perlengkapan Navigasi (navigational equipment), Kualifikasi dan kualitas SDM

(fishing master, nakhoda, dan anak kapalnya), Biaya Operasional (bahan bakar, pelumas, bahan makanan, hak dan jaminan sosial bagi awak kapal seperti: gaji, premi, asuransi, sakit, bahkan keluarga yang ditinggalkannya), hingga manajemen. Ikan pada umumnya adalah predator, yang besar memakan yang lebih kecil, yang paling kecil memakan crustacea, crustacea memakan plankton. Sehingga pada salah satu mata

rantai makannya adalah sangat tergantung dengan adanya unsur hara, chlorophyl dan sinar matahari menciptakan proses photosintesanya. Indonesia memperoleh sinar matahari sepanjang tahun. Hampir seluruh pulau-pulau besar memiliki sungai yang mengalirkan “bahan unsur hara, yang belum terdekomposisi..??”, pada kenyatanya, dengan terjadinya penggundulan hutan, maka yang dialirkan adalah sampah hutan dan endapan lumpur. Diperparah lagi dengan hampir punahnya hutan mangrove dimana terciptanya awal rantai makanan biota laut. Dengan kata lain sebesar apapun ikan di samudra sana, makanannya berawal di mangrove. Belajar dari phenomena ini maka terciptalah fish ground buatan. Awalnya rumpon dibuat untuk menghasilkan unsur hara ditengah laut dari daun kelapa yang membusuk, kemudian terciptalah photosintesa, berlanjut dengan tumbuhnya phitoplankton, zoo plankton, berkumpul

Supardi Ardidja – 2012

10

    Supardi Ardidja 

pula crustacea, dan biota laut tingkat tinggi yang berukuran makin besar dan makin besar akibat adanya sifat predator. Kita mengenal dua jenis fish ground, pertama adalah fish ground alami, dan kedua adalah fisih ground buatan. Fish ground alami adalah fish ground yang sudah ada di laut. Sedangkan fish ground buatan adalah fish ground yang diciptakan oleh manusia yang dibuat semirip mungkin dengan fish ground alami, yang dikenal dengan rumpon (Fish Aggregate Devices; FAD). Ditinjau dari konstruksi dan lokasi pemasangannya rumpon dibagi menjadi dua jenis, yaitu rumpon dangkal dan rumpon laut dalam. Dewasa ini, dengan diciptakannya alat pendeteksi bawah air (fish finder) yang cukup terjangkau harganya. Rumpon tidak lagi dibuat untuk menciptakan rantai makanan, tapi rumpon dimanfaatkan sebagai attractor di fish ground yang telah diketahui melalui fish finder. Ditinjau dari segi pengoperasiannya dibagi menjadi dua pula, yaitu rumpon tidak tetap (rumpon kenvensional yang berasal dari Tegal, Pekalongan, dan sekitarnya), dan rumpon tetap (rompong di Sulawesi dan payaos dari Filipina). Sedangkan ditinjau dari segi bahan dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu: 1. Rumpon yang terbuat dari bagian tumbuhan. 2. Rumpon yang terbuat bukan tumbuhan 3. Rumpon yang terbuat dari gabungan bagian tumbuhan dan bukan tumbuhan
11 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

Fishing ground buatan adalah suatu metoda bagaimana mengumpulkan ikan dengan menciptakan suasana atau lingkungan yang mirip dengan habitat asli dari jenis ikan yang hendak dikumpulkan. Pemilihan bahan untuk rumpon didasarkan pada penciptaan kondisi lingkungan tersebut. Salah satunya untuk menciptakan rantai makanan. Rantai makanan

dibagi dalam dua proses. Proses pertama menciptakan rantai makanan (food chain) yang akan menghasilkan kelimpahan zooplankton dan macronekton. Proses kedua adalah menciptakan berlangsungnya hukum alam pada kehidupan ikan yaitu sifat predator (ikan besar memakan ikan yang kecil). Pada proses yang kedua inilah yang diharapkan terjadi pengumpulan

berbagai jenis dan ukuran ikan, dimulai dari ikan-ikan kecil hingga yang lebih besar secara bertahap. Bila diperkirakan telah berkumpul ikan-ikan dalam jumlah yang banyak maka fungsi rumpon telah tercipta dengan baik. 1.2. Rumpon Buatan dari Bagian Tumbuhan Proses dekomposisi pada tumbuhan yang direndam di air laut hingga menghasilkan makanan yang diperlukan melalui beberapa tahapan. Tahap pertama: Proses pembusukan (dekomposisi) tumbuhan (chlorophyll) akan

menumbuhkan diatomeae. Tahap kedua: Melimpahkan diatom yang sangat diperlukan sebagai makanan bagi phytoplankton.

Supardi Ardidja – 2012

12

    Supardi Ardidja 

Tahap ketiga:

Terkonsentrasinya phytoplankton yang merupakan makanan utama bagi zooplankton. (Phytoplankton dan zooplankton telah ada melimpah di

seluruh lapisan perairan laut yang dapat cepat berkembang biak). Setelah melimpahnya zooplankton maka akan mengundang ikan-ikan kecil untuk berkumpul dan memakannya. Pada tahapan ini terjadilah proses kedua yaitu, penciptaan kondisi lingkungan dimana ikan besar memakan ikan kecil. Sekaligus memberikan perlindungan kepada ikan kecil untuk tidak dimakan secara langsung oleh ikan-ikan besar. Sifat perlindungan rumpon terhadap ikan kecil ini ditujukan untuk memperpanjang waktu sehingga ikan-ikan dari berbagai jenis dan ukuran dapat lebih banyak berkumpul dalam jumlah yang besar. Ilustrasi rumpon koonvensional beserta komponennya disaji pada gambar 2.1 dan

2.2 Gambar 1. 1 Rumpon buatan konvensional

13 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

   
Pelampung (antang) Jangkar 

 
Tanda (umbul)

Gambar 1. 2 Komponen rumpon konvensional
3.1 PERSYARATAN:

1. Tumbuhan harus yang mengandung banyak chlorophyll dan segar (bukan kering). 2. Harus dapat cepat membusuk dan tahan lama (sekitar 15 hari) atau lebih (beserat memanjang dan liat). 3. Harus dapat menciptakan lingkungan yang teduh (untuk berlindung dari biota yang tingkatnya lebih tinggi dan sinar matahari langsung). 4. Mudah diangkat, diperbaharui, dipindah dan murah harganya.

1.3.

Rumpon Buatan dari Bahan Bukan Tumbuhan Proses pengumpulan ikan di rumpon sama dengan yang dijelaskan di atas, hanya saja

ada perbedaan proses yang terjadi pada rumpon yang terbuat dari bahan bukan tumbuhan. Rumpon yang terbuat dari tumbuhan tidak mampu bertahan lama (15 hari), sehingga diperlukan

Supardi Ardidja – 2012

14

    Supardi Ardidja 

perbaikan, penambahan atau penggantian rumpon yang mengakibatkan pemborosan waktu, dan biaya yang berefek pada non efisiensi. Proses siklus rantai makanan dan siklus

kehidupan biota laut dari rumpon non tumbuhan (Gambar 113 – 115) adalah bersumber dari food chain dan coral life cycle, yaitu memberikan tempat tumbuh atau menempel biota karang sesuai dengan tingkat yang paling rendah hingga tingkat tertinggi dalam proses pembentukan lingkungan karang yang diupayakan untuk menciptakan habitat dari jenis ikan tertentu. Rumpon laut dalam dapat dipasang pada kedalaman antara 270 – 3.700 m, dengan berbagai disain mulai dari pelampung bambu, drum, pontoon besi, pontoon alumunium, dan fiber glass. Perkembangan FAD dengan berbagai keberhasilannya dalam menarik perhatian ikan untuk berkumpul dalam jumlah besar, telah mempengaruhi seluruh tingkat perikanan, tidak hanya perikanan artisanal atau subsistence, dapat meningkatkan hasil tangkap dan dapat melakukan penangkapan harian (one day fishing) juga perikanan komersil dapat meningkatkan hasil tangkapannya dengan tajam, leisure fishing hampir setiap hari dapat menangkap ikan. FAD juga dapat mengurangi konsumsi bahan bakar, dengan mengurangi waktu pencarian (searching time) ikan, ikan-ikan besar yang berada di bawah rumpon dapat ditangkap dengan hand line sementara kapal drifting (Shomura, et al., 1982). Rumpon jenis demikian ditampilkan pada gambar 2.3.

15 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

PERSYARATAN:

Secara teknis material apapun yang direndam di air laut merupakan media tumbuh atau tempat menempelnya biota karang. Namun tujuan pembuatan rumpon ini tidak terlepas ditangani, diperbaiki, dari persyaratan dipindah harus atau mudah mudah

mudah

sehingga dihindarkan bahan-

bahan non tumbuhan yang tidak mudah korosif, dan aerodinamis.

Gambar 1. 3 Rumpon Buatan dari Bahan Bukan Tumbuhan

Supardi Ardidja – 2012

16

    Supardi Ardidja 

Gambar 1. 4

Rumpon Buatan dari Bahan Tumbuhan dan Bukan Tumbuhan

17 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

1.4.

Rumpon untuk Menangkap Nener Ikan bandeng adalah jenis ikan yang dapat hidup di dua perairan yang berbeda kadar

garamnya, yaitu perairan laut dan perairan payau.

Saat akan memijah bandeng pergi ke

perairan laut yang memiliki kadar garam tinggi, dan saat ikan akan beranjak dewasa bandeng akan berpindah ke air payau, diawali dari bandeng masih berbentuk burayak (nener). Burayak akan beruaya mencari air yang berkadar rendah dengan menelusuri tempat-tempat terlindung pada tepian pantai, atau sungai. Dewasa ini bandeng dapat dibudidayakan di tambak air payau. Namun benihnya

ditangkap dari alam dengan menggunakan rumpon. Rumpon paling sederhana yang terbuat dari jalinan daun pisang kering ini dipasang memotong alur ruaya nener dengan tujuan memberikan perlindungan buatan. Gambar 192 berikut mengilustrasikan bagaimana seorang nelayan menangkap burayak bandeng di tepian pantai. 1.5. Ikan-ikan yang Tertarik pada Rumpon Rumpon memikat berbagai jenis ikan pada berbagai kedalaman bedasarkan musim sepanjang tahun. Ikan-ikan tuna berukuran kecil biasanya mengelompok di dekat permukaan.

Tuna yang lebih besar seperti Madidihang (Yellowfin tuna), tuna mata besar (bigeye tuna) dan albakora (Albacore) umumnya mengelompok didekat rumpon pada kedalaman 50 meter

hingga 300 meter, terkadang juga berada di dekat permukaan khususnya pada malam hari.

Supardi Ardidja – 2012

18

    Supardi Ardidja 

Ikan lainnya seperti lemadang (rainbow runner), marlin, cucut, layaran juga biasanya tertarik rumpon.

Gambar 1. 5 Ikan pelagis yang tertarik pada rumpon Situs FAD terbaik tambat adalah daerah datar yang luas dengan kemiringan sedikit atau tidak ada. Daerah yang luas adalah penting karena, forreasons dijelaskan dalam bagian 2C, path sebenarnya jangkar dari keturunan selama penyebaran agak unpredict-mampu. Akibatnya jangkar mungkin berakhir beberapa ratus meter dari tempat pendaratan dimaksudkan. Flatareas sempit, lereng tajam, dan drop-off curam, semua meningkatkan potensi jangkar

19 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

berakhir di kedalaman yang salah. Thiscould menyebabkan kerusakan tambat atau stres dan kegagalan prematur 1.6. Penempatan Rumpon Pemasangan rumpon memerlukan beberapa persyaratan, diantaranya adalah dasar perairan,
3.2 Dasar Perairan:

Kontur dasar perairan terbaik untuk menanamkan rumpon adalah dasar datar yang luas atau sedikit kemiringan. Daerah yang luas adalah penting karena, alur pergeseran jangkar saat diturunkan sangat tidak bisa diprediksi. Akibatnya mungkin jangkar terletak beberapa ratus meter dari tempat penanaman yang telah ditentukan. Dasar rata yang sempit, slope yang sempit, lereng curam, Flatareas sempit, lereng Gambar 1. 6 Dasar perairan yang baik untuk menanamkan rumpon (Gate, 198)

tajam, menyebabkan meningkatkan potensi

penempatan jangkar yang keliru, menyebabkan terjadinya kegagalan. Perhatikan gambar 1.6.

Supardi Ardidja – 2012

20

    Supardi Ardidja 

Dasar laut datar atau landai juga akan membantu mencegah jangkar terseret ke kedalaman air yang dalam ketika

terjadinya tegangan geser rumpon akibat cuaca buruk. Dasar perairan yang

berbentuk gunung yang curam, jurang laut, atau celah sempit harus dihindari, karena akan menyebabkan kegagalan prematur penanaman rumpon, misalnya akibat

gesekan tali pada batu atau pegunungan. Rumpon bisa hilang atau bergeser jauh, jangkar bisa terseret ke dalam air yang lebih dalam, atau penanaman mungkin tidak berfungsi Gambar 1. 7 Dasar perairan yang tidak baik untuk menanam rumpon (Gate, 1998) sesuai dengan desain yang

direncanakan.

3.3

Kedalaman:

21 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

Rumpon yang ditempatkan di perairan dangkal kurang dari 500 meter umumnya tidak efektif mengagregasi tuna. Selain itu, biaya penanaman rumpon meningkat sebanding

dengan kedalaman, karena semakin dalam semakin panjang tali tambat yang dibutuhkan. Rumpon yang ditanam pada kedalaman antara 1000 - 2000 m umumnya berfungsi dengan baik. Pada kondisi tertentu, bagaimanapun, mungkin perlu untuk menanamkan rumpon di kedalaman yang lebih besar.
3.4 Kondisi Laut dan Cuca:

Gambar 1. 8 Kisaran kedalaman penanaman rumpon

Berhati-hati, untuk menghindari wilayah perairan yang bercuaca buruk, dan laut yang terlalu bergelombang, untuk mengurangi nelayan untuk memperbaiki rumpon. Pada kondisi seperti ini, biaya investasi akan tinggi dibanding denngan manfaat yang dihasilkannya. Perairan yang berarus kuat harus dihindari. Seperti juga cuaca buruk dan laut kasar, arus kuat akan meningkatkan ketegangan pada tali rumpon, menyebabkan

Supardi Ardidja – 2012

22

Gbr 1. 9 Perairan yang berarus kuat

    Supardi Ardidja 

komponen tali cepat rusak. Ilayah berarus deras sering terjadi di ujung pulau (tanjung), dan selat sempit di antara pulau-pulau yang berdekatan.

3.5

Jarak antar rumpon:

Umumnya rumpon akan mengagregasi lebih efektif jika ditempak pada jarak sekitar 4 – 5 mil laut dari terumbu karang ke arah laut. Jarak

antar rumpon sekitar 10 – 12 mkil laut. Jjarak ini cukup untuk menghindari interferensi dari karang dan rumpon lainnya. Tentu saja selalu ada pengecualian.

Beberapa rumpon yang ditanam lebih dekat ke pantai telah berhasil mengagregasi ikan secara efektif. Wilayah yang memiliki dasar curam (slope) tidak mungkin untuk menanam rumpon Gambar 1. 10 Jarak rumpon

pada jarak 4 atau 5 mil laut dari pantai karena terlalu dalam. Namun demikian, ketika memilih sebuah situs baru yang belum pernah diuji sebelumnya, bila memungkinkan gunakan jarak tersebut di atas.

23 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

3.6

Aksesebilitas dan Keselamatan:

Rumpon harus ditempatkan agar aman untuk dicapai dari pelabuhan. Letak lokasi dan jarak dari pantai tergantung pada kondisi laut dan jarak operasi yang aman untuk perahu berukuran mengenai kecil. faktor Nelayan dan sangat laut

berpengalaman disekitarnya. Umumnya

kondisi

untuk

meningkatkan

keselamatan

dengan mengonsentrasikan rumpon pada suatau wilayah yang dikenal. Gambar 1. 11 Aksessibilitas rumpon

RINGKASAN

Supardi Ardidja – 2012

24

    Supardi Ardidja 

1. Fish ground merupakan faktor penentu dalam menentukan keberhasilan penangkapan ikan, tanpa mengetahui fish ground ikan yang menjadi tujuan penangkapan adalah pekerjaan menangkap ikan yang sia-sia. 2. Fish ground terbagi menjadi dua jenis, pertama adalah fish ground alami, dan kedua adalah fish ground buatan 3. Ditinjau dari segi bahan, bahan rumpon dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu:
a. Rumpon yang terbuat dari bagian tumbuhan. b. Rumpon yang terbuat bukan tumbuhan c. Rumpon yang terbuat dari gabungan bagian tumbuhan dan bukan tumbuhan

4. Pemilihan bahan untuk rumpon konvensional adalah didasarkan pada penciptaan kondisi lingkungan yang mirip dengan kondisi lingkungan yang disukai oleh ikan. Salah satunya untuk menciptakan rantai pertama makanan. Rantai makanan dibagi dalam dua proses. Proses pertama menciptakan rantai makanan yang akan menghasilkan kelimpahan zooplankton. Proses kedua adalah menciptakan berlangsungnya hukum alam pada

kehidupan ikan yaitu sifat predator. 5. Proses siklus rantai makanan dan siklus kehidupan biota laut dari rumpon non tumbuhan adalah bersumber dari coral life cycle, yaitu memberikan tempat tumbuh atau menempel biota karang sesuai dengan tingkat yang paling rendah hingga tingkat tertinggi dalam proses

25 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

pembentukan lingkungan karang yang diupayakan menciptakan habitat dari jenis ikan tertentu. 6. Rumpon telah mempengaruhi seluruh tingkat perikanan, mulai perikanan artisanal atau

subsistence, perikanan komersil hingga leisure fishing sehingga dapat meningkatkan hasil tangkap secara tajam.

PERTANYAAN
1. Apakah yang dimaksud dengan fish ground buatan ? 2. Pendekatan apakah yang digunakan untuk menentukan bahan yang dapat digunakan sebagai fish ground buatan konvensional? 3. Pendekatan apakah yang digunakan untuk menentukan bahan yang dapat digunakan sebagai fish ground buatan modern (rumpon laut dalam)? 4. Tumbuhan umumnya dapat digunakan sebagai bahan fishing ground buatan terutama dari famili palm, jelaskan mengapa tumbuhan dari famili ini baik untuk bahan fishing ground buatan ? 5. Salah satu fungsi bahan fish ground buatan adalah menciptakan rantai makanan ikan (food chain), jelaskan bagaimana proses yang terjadi dari bahan tumbuhan hingga berkumpulnya ikan-ikan yang menjadi tujuan penangkapan?

Supardi Ardidja – 2012

26

    Supardi Ardidja 

TUGAS
Kunjungilah tempat perakitan rumpon baik rumpon konvensioanl maupun rumpon laut dalam, Gambarkan disainnya kemudian pelajarilah spesifikasi bahan yang digunakan serta dimana dan bagaimana memasangnya di tengah laut.

27 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

Bab 2

Konstruksi Rumpon

Komponen rumpon secara umum terdiri dari, ponton dan komponen bagian atas, tali rumpon, rantai bawah dan jangkar. Perhatikan skematik rumpan pada gambar 2.1
2.1 Jangkar Gunakanlah jangkar yang terbuat dari balok semen cor dengan berat sekitar 900 kg. Tebal dan lebar balok cor seoptimum mungkin untuk

meningkatkan efek cengkeram dasar perairan. Jangkar yang berbentuk selin-der atau drum bekas oli yang diisi semen kurang akan rumpon baik, karena

menggeser menjauh

Gambar 2. 2 angkar rumpon

akibat efek cuaca dan kondisi laut.

2.2 Rantai Bawah

Rantai baja panjang 15 meter dengan diamter 19 milimeter digunakan untuk menghubungkan jangkar ke talii rumpon.

Gambar 2. 1 Skema rumpon

Supardi Ardidja – 2012

28

Gambar 2. 3 Komponen atas tali rumpon

    Supardi Ardidja 

Penyambungan menggunakan segel berukuran sesuai, seperti tampak pada Gamar 2.2.
2.3 Tali Rumpon

Tali rumpon terdiri dari dua bagian.

Bagian atas dan bagian bawah.

Bagian atas

diameter 19 mm 8 – 12 strand bahan Nylon. Bagian bawah tali PE diameter 22 milimeter 8 atau 12 strand. Bagian bawah yang mengapung (gambar 2.1 komponen lengkung) harus mempu mengapungkan tali bagian bawah dari dasar laut. Tujuannya adalah untuk mengurangi

gesekan dasar laut terhadap tali. Sementara bagian bawah komponen atas terbuat dari wire sehinggga akan membentuk lengung katenari (komponen lengkung). Tujuannya agar tali

pelampung tidak mengambang dan untuk memperpendek atau memperpanjang. Panjang tali rumpon 25% dari kedalaman air. Panjjang ini cukup aman jika kedalaman laut lebih besar dari yang diperkirakan. Ponton tidak tertarik secara vertikal dan jangkar tidak terangkat ika terjadi cuaca buruk.
Ponton

Ponton (lihat gambar 2.3) dapat berbentuk kotak atai

selinder, terbuat dari pelat besi dengan ketebalan 5 mm.

Keliling 150 cm dan diameter 60 cm untuk memasang bendera tanda. Jika memungkinkan

29 Supardi Ardidja - 2012

Gambar 2. 4 Ponton

    Rumpon 

dipasangi lampu yang dapat menyala sendiri jika hari gelap dan radar reflector.. Ditengahnya dipasakkan pipa bulat. Bagian pipa atas sepanjang 80 cm dan bagian 105 cm berfungsi untuk mengikatkan rantai atas komponen atas tali rumpon.

2.4 RANGKUMAN 1. Komponen rumpon secara umum terdiri dari, ponton dan komponen bagian atas, tali rumpon, rantai bawah dan jangkar. 2. 3. Komponen lengkung sebaiknuya membentuk lengkung catenary. Bagian bawah tali atas berfungsi menenggelamkan tali atas, dan bagian atas tali bawah untuk mengapungkan komponen bawah tali rumpon. 4. Setiap sambungan menggunakan segel dan swivel.

2.5 TEST FORMATIF 1.  Apakah yang membedakan antara rumpon konvensional dan rumpon laut dalam 2. Mengapa rumpon laut dalam untuk mengagregasi ikan tuna kurang efektif jika di pasang pada kedalaman kurang dari 500 meter. 3. Jelaskan fungsi komponen pengapung pada tali rumpon 4. Jelaskan apa fungsi rantai atas 5. Jelaskan apa fungsi rantai bawah.

Supardi Ardidja – 2012

30

    Supardi Ardidja 

2.6 TUGAS

Setelah anda membaca dan memahami konstruksi jaring insang serta bagian-bagianya, cobalah anda kerjakan latihan di bawah ini.

31 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

BAB 3 PEMASANGAN RUMPON
Pemasangan rumpon membutuhkan koordinasi sekuensi pekerjaan. Mungkin saja

berbeda sesuai disain dan waktu. Koordinasi ini tergantung dari penataan dari kapal pemasang dan jumlah ruang kerja yang tersedia, serta metode yag digunakan untuk melego jangkar. Pada kasus tertentu tergantung juga pada kondisi laut dan jauhnya posisi pemasangan. Prinsip pemasangan rumpon ada dua yaitu “jangkar dulu” atau “jangkar belakangan”.
3.1 Prinsip Pemasangan Rumpon Jangkar Dulu

Pemasangan dengan metode “Jangkar Dulu” adalah dengan menurunkan jangkar dulu, kemudian tali rumpon bagian bawah. Tali ini akan meluncur

terbawa oleh beratnya jangkar ke dasar laut. Setelah jangkar “makan” maka sisa komponen rumpon

diturunkan. Metode “jangkar dulu” digunakan jika

kedalaman perairan tidak diketahui dengan pasti Dalam kasus ini rantai atas belum dipasangkan ke tali rumpon sampai jangkar mencapai dasar laut. Setelah jangkar makan, tali rumpon dikencangkan untuk
Supardi Ardidja – 2012

Gambar 3. 1 jangan menggunakan perahu kecil

32

    Supardi Ardidja 

mengukur kedalaman, gunanya untuk memperkirakan berapa panjang total tali rumpon yang kana digunakan. ponton di lego. Sebaiknya gunakanlah winch jangkar agar kecepatan turun tali dapat diatur, atau jika terjadi sesuatu jangkar dan tali rumpon masih dapat dihibob ke atas kapal. berbahaya jika menggunakan kapal berukuran kecil.
3.2 Prinsip Pemasangan Rumpon Belakangan

Kemudian ujung atas tali rumpon dipasangkan ke ponton.

Selanjutnya

Metode ini sangat

Pemasangan rumpon dengan metode “jangkar belakangan” adalah dengan menurunkan ponton, kemudian komponen tali rumpon dan terakhir adalah melabuhkan jangkar. memungkinkan arah bentangan tali disesuaikan dengan kontur dasar laut. Jika

Gambar 3. 2 Jangkar belakangan Sebagai contoh, rumpon akan dipasangkann di kedalaman 1.000 meter, maka kapal harus mencoba berlayar sejauh 1 000 meter. Setelah semua komponen tali rumpon berada di

33 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

air, janbgkar dilabuhkan. Metode ini memberikan probabilitas terbesar untuk menempatkan rumpon pada kedalaman yang dikehendaki.
3.3 Faktor yang mempengaruhi Pemasangan Rumpon

Faktor-faktor yang mempengaruhi pemasangan rumpon dan hingga rumpon duduk diam di dasar perairan. Diantaranya

adalah tekanan tali rumpon dan gerakan jangkar.
3.4 Tekanan Tali rumpon

Sesaat setelah jangkar tenggelam, tekanan pada tali rumpon meningkat dengan cepat sampai mencapai titik maksimum sesaat sebelum jangkar sampai idi dasar laut. Akibatnya ponton dan jangkar bergerak arah horisontal saling mendekati ke posisi pemasangan rumpon. gambar 3.3. Lihat
Gambar 3. 3 Efelk tekanan tali rumpon

Supardi Ardidja – 2012

34

    Supardi Ardidja 

3.5

Gerakan Jangkar

Jika jangkar saat diturunkan ke air, tidak langsung tenggelam secara vertikal, tapi melayang dan memutar seperti pendulum. Hal ini diakibatkan oleh prinsip

hidrodinamika, bentuk jangkar, luas permukaan bagian dasar jangkar, dan gerakan air dibawahnya. Gerakan memutar dan melayang seperti pendulum ini terjadi hampir selama 15 menit (lihat gambar sebelah).
3.6 Memperkirakan kemana ponton hanyut

Kecuali memang benar-benar tidak angin dan arus permukaan, ponton dan tali rumpon akan mulai hanyut segera setelah pemasangan dimulai. Arah hanyut tergantung pada kekuatan dan arah angin dan arus, namun demikian pengaruh arus lebih besar dibanding pengaruh angin. Kecuali kekuatan
Gambar 3. 4 Memperkirakan arah dan kekuatan arus

angin

memang

sangat

besar.

Sebaiknya tidak memasang rumpon pada saat kekuatan angin besar (lihat gamabr 3.4).

35 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

Sangatlah

mudah

untuk

mengestimasi

arus

permukaan dengan mengamati arah gerakan seutas tali kecil yang dibanduli gayung dan pengapung dan

ditenggelamkan ke air.

Tali akan hanyut mengikuti arus,

dan akan memberikan indikasi baik kecepatan maupun arah arus. Perhatikan Gambar 3.5. Arah proses pemasangan “Jangkar belakangan” rumpon sebenarnya kapal bergerak lurus dengan arah kebalikan arah arus (arah arus harus diutamakan). Jarak penurunan ponton adalah 2/3 dari panjang tali rumpon. Hatihati ponton jangan sampai terseret kapal. Gambar 3.6.
Gambar 3. 6 Haluan pemasangan rumpon (bawah)

Perhatikan
Gambar 3. 6 Arah hanyutnya kapal Pemasang rumpon

Supardi Ardidja – 2012

36

    Supardi Ardidja 

3.7

Kapal Pemasang Rumpon

Gunakanlah kapal yang berukuran besar, lambung rendah, ruang kerjja geladak yang luas, memiliki winch atau boom. Jangan menggunakan kapal berukuran kecil atau kapal besar dengan lambung tinggi. Selain berbahaya juga menyulitka dalam proses penurunan. Gambar 3.7 adalah contoh kapal yang sesuai untuk pemasangan rumpon.

Gambar 3. 7 Kapal Pemasang rumpon

37 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

3.8

Penataan komponen rumpon di atas kapal Pemasang

Diagram pada Gambar 3.8 adalah ilustrasi penataan komponen rumpon di atas kapal pemasang. Penataan rumpon mengikuti urutan logis dari mulai ponton hingga jangkar.

Penjelasan gambar A: Rantai bawah; B: Jangkar dan meja peluncur jangkar; C: Gulungan tali rumpon diikat kuat (ikatan dibuka saat diturunkan); D: Ponton atau pelampung rumpon; E: Rantai atas; F: Ujung rantai diikat erat sampai saatnya dilego; G: Sambungan antara rantai bawwah dengan tali rumpon diikat sampai saatnya dilego.

Gambar 3. 8 Penataan komponen rumpon sebelum di pasang

Supardi Ardidja – 2012

38

    Supardi Ardidja 

3.9

Mempersiapkan Komponen Rumpon

Komponen rumpon harus ditata dan disusun sesuai urutan logis mulai dari ponton hingga jangkar. Penataan harus menghindarkan sekecil apapun dari resiko kegagalan atau kecelakaan awak kapal atau awaknya.
3.10 Ponton atau Pelampung Rumpon

Ponton atau pelampung rumpon harus ditempatkan di lokasi penurunannya, sehingga hanya dibutuhkan oleh garak kapal seminimal mungkin. Lokasinya di sisi luar buritan kiri atau buritan kanan. Ponton harus diikat kuat dengan tambang. Ikatan harus kuat tapi mudah dilepas. Landasi bawahnya dengan terpal atau karung untuk menghindari kerusakan pada badan kapal. Termasuk juga tempat meluncurkan rantai
Gambar 3. 9 Penempatan pelampung di sisi luar buritan kiri sebelum diturunkan

jangkar, perhatikan gambar 3.9.

Jika menggunakan kapal berukuran kecil, dan ponton atau pelapung harus ditunda sejak keluar dari pelabuhan. Cara pelampung ditunda ini umum dilakukan jika keadaan laut

bergelombang, dan hal ini sangat aman dilakukan jika kapal tidak memiliki winch untuk menurunkan komponen rumpon. Perhatikan gambar 3.10, bagaimana ponton di tunda.
39 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

Gambar 3. 10 Menuda ponton dari pelabuhan ke lokasi penanaman rumpon.
3.11 Rantai dan tali rumpon

Gambar 3. 11 Cara membuka gulungan tali rumpon dari coil

Supardi Ardidja – 2012

40

    Supardi Ardidja 

Cara yang paling biasa dilakukan untuk menyimpan rantai dan tali rumpon adalah langsung ditata di dek kapal di lokasi penurunannya. dalam pelayaran menuju lokasi Keduanya harus terikat erat selama

penanaman rumpon. pengikatnya dilepas

Saat tiba di lokasi dan langsung

diturunkan dari atas dek.

Alternatif lain,

jika ruang kerja sempit dan berbahaya menurunkan dari sisi lambung kapal, rantai dan tali disimpan dalam kotak kayu kokoh. Kotak dapat ditempakan di palkah ikan.
Gambar 3. 12 mengglung tali rumpon atau wire di dek

Membuka gulungan tali dari coilnya harus benar, jika tidak akan terjadi tekukan pada tali. Cara termudah adalah dengan menggunakan alat pembuka atau penggulung tali. Lihat gambar 3.11. Tali rumpon yang telah dibuka sebaiknya digulung kembali di atas dek dengan menggunakan sistem angka delapan (lihat gambar 3.12). Cara ini akan mengurangi resiko kusut atau terbelit susunannya. Terutama jika tali terbuat dari wire.
3.12 Jangkar Rumpon

Cara termudah dan paling aman menata jangkar sebelum diturunkan ke air

41 Supardi Ardidja - 2012 Gambar 3. 13 Cara menata jangkar sebelum diturunkan ke air

    Rumpon 

adalah dengan menempatkannya di atas konstruksi kayu (berbentuk meja) yang sejajar dengan top bulkwark. Perhatikan gambar 3.13. Penjelasan gambar 3.13 A: Jangkar rumpon; B: Besi siku penahan rantai pengikat block;C; Konstruksi kayu penumpu jangkar; D: Block penghantar rantai jangkar saat diturunkan; E landasan tebuat dari plywood.
3.13 Prosedur Pemasangan Rumpon

Segera setelah persiapan yang dijelaskan di atas. adalah seperti yang dijelaskan berikut.

Prosedur pemasangan rumpon

Kapal melaju ke lokasi penanaman rumpon, untuk memastikan posisi penanaman rumpon dan arah hanyut pelampung. Mencari kedalaman laut yang ditentukan dalam rencana penanaman rumpon (atau lokasi hasil survey). Gunakanlah echo sounder. :Posisi rumpon selai menggunakan GPS harus pula dibandingkan dengan posisi yang diperoleh dengan membaring dua buah benda darat di kenal. . Selanjutnya, pada posisi dimana kapal akan melakukan awal penurunan (“jangkar belakangan”). Posisi ini harus berada tepat dibawah arus dari posisi penanaman rumpon yang direncanakan. Panjang tali rumpon yang akan dipasang adalah 1.200 meter. Sehingga posisi aal penurunan adalah sejauh 800 meter atau 2/3 dari panjangg total tali rumpon dari posisi rumpon.

Supardi Ardidja – 2012

42

    Supardi Ardidja 

Posisi awal pemsangan di program ke GPS, kapal melaju ke posisi tersebut dan mulai proses pemasangan rumpon. Langkah pertama menurunkan pelampung dan rantai atas, kemudian tali drumpon diturunkan. Haluan kapal diarahkan melawan arus (lihat gambar 3.14).

Gambar 3. 14 Haluan kapal saat memasang rumpon Setelah jangkar diturunkan, dan ditunggu beberapa waktu sampai rumpon tampak stabil. Tentukanlah posisi sebenarnya penanaman rumpon setelah dipasang. Sebaiknya posisi

penanaman rumpo dilaporkan ke pihak yang berwenang yang mengatur wilayah penangkapan.

43 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

3.14

Pemeriksaan Rumpon

Rumpon harus diperiksa dan dipelihara secara berkala dan teratur sehingga apabila terjadi masalah

dapat dideteksi secara dini (lihat gambar 3.15). yanbg rusak Komponen rumpon diganti, sehingga

mengurangi risiko kerugian prematur rumpon. inspeksi Melakukan secara kunjungan dapat potensi terjadi.
Gambar 3. 15 Jadwal pemeliharaan rumpon

berkala penyebab sebelum

mengungkapkan kerugian rumpon

Inspeksi teratur juga meningkatkan kemungkinan didapatnya pinpointing

problem guna mengembangkan perbaikan desain rumpon di masa datang. Pemeriksaan dapat dilakukan dengan menggunakan kapal, kecil atau besar, cukup untuk satu atau dua orang untuk mengunjungi rumpon, guna melihat dari dekat baik di atas dan di bawah permukaan air. Kecuali jika hendak dilakukan perbaikan komponen rumpon,

gunakanlah kapal berukuran besar yang dilengkapi dengan peralatan bongkar muat yang memadai.
Supardi Ardidja – 2012

44

    Supardi Ardidja 

3.15

Interval Pemeliharan

Selang waktu antar pemeriksaan tergantung oleh kondisi existing berjauhannya antar satu rumpon dengan rumpon lainnya yang dapat dikunjungi. Jika usia pakai rumpan lama maka selang waktu antar pemeliharaan dapat tidak terlalu dekat, tapi jika usia pakai rumpon rendah maka selang waktu pemeriksaan harus lebih dekat. Terutama jika telah terjadi badai. Idealnya rumpon harus diperiksa paling lambat setiap dua minggu sekali (Lihat gambar 3.15).
3.16 Konsultasi dengan Nelayan Pengguna

Seperti halnya seperti pemeriksaan langsung, nelayan menyediakan sumber informasi berharga karena mereka mengunjungi rumpon jauh lebih sering dibanding tim pemeriksa.

Kontak harus dipertahankan dengan nelayan pengguna rumpon, terutama bagi rumpon yang terpencil yang mungkin sulit untuk diperiksa secara teratur, dan nelayan harus didorong untuk melaporkan masalah yang mereka dapati.
3.17 Pemeriksaan Posisi Rumpon

Selama musim laut bergelombang besar dan kekuatan arus besar, pelapmung dan rumpon akan menerima tekanan berlebihan sehingga menggeser posisi rumpon dan kemungkinan juga mengangkat jangkar dari dasar perairan. Pengangaktan jangkar yang kerap terjadi akibat badai akan memindahkan posisi rumpon sepanjang dasar perairan. Biasanya rumpon akan bergeser ke peraian yang lebih dalam, yang menyebabkan pelampung akan tenggelam. Namun demikian, jika kondisi badai yang terus menerus kemungkinan untuk

45 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

mengurangi atau menambah berat jangkar, atau menambah atau mengurangi daya apung pelampung. Posisi rumpon harus selalu dikonfirmasikan dengan posisi rumpon hasil

pemeriksaan sebelumnya (Perhatikan gambar 3.17)

Gambar 3. 17 Pergeseran posisi rumpon akibat cuaca buruk.
3.18 Lingkaran Putar Rumpon

Terlepas dari arah dan kekuatan angin atau arus, pergerakan ponton rumpon dibatasi oleh panangnya tali rumpon. Ponton akan memiliki

lingkaran putar tetap di permukkan air disebut dengan lingkaran puta rumpon. Posisi tengah lingkaran berada tepat di atas jangkar rumpon dan radiusnyaadalah jarak dari rumpon ke
Supardi Ardidja – 2012

46

Gambar 3. 16

Lingkaran putar rumpon

    Supardi Ardidja 

posisi jangkar. Rumpon bisa terletak sepanjang lingkaran putar tergantung pada arah arus atau angin atau gabungan keduanya (Gamnar 3.18).
3.19 Pemeliharaan dan Perawatan Rumpon

Sebagian besar kerusakan yang terjadi pada rumpon adalah pada pelampung rumpon, atau kerusakan dibagian atas sekitar 30 meter dari permukaan. berkala berpotensi mencegah terjadinya kerusakan fatal. Seperti halnya pekerjaan di bawah air lainnya, perbaikan rumpon memerlukan peralatan mekanik, rencana perbaikan yang dibuat secara teliti, dan upaya yang terkoordinasi. Konsekwensinya adalah, memerlukan tenaga trampil yang dilengkapi dengan peralatan keselamatan dan mampu menggunakan peralatan yang sesuai serta mempu melaksanakan perbaikan rumpon dengan aman dan efektif.
3.20 Situasi Perawatan

Pengamatan visual secara

Hasil pengamatan visual, akan menghasilkan sejumlah situasi yang membutuhkan perawatan dan perbaikan. Kerusakan yang umum terjadi adalah kebocoran pelampung yang menyebabkan pelampung terisi air, pelampung terlepas, peralatan penyambung yang terpisah dari pelampung, sangat berkarat dan rusak, tali yang terkelupas atau sebagian seratnya

terabrasi. Perhatikan gambar 3.18.

47 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

3.21

Prosedur Perawatan

Jika kerusakan terjadi pada tali rumpon, maka perlu untuk mengangkat tali dan memperbaikinya langsung dilaut. Perbaikan dilakukan dengan memotong yang rusak dan

menggantinya dengan yang baru dengan cara splicing. Jika kerusakan terjadi pada ponton atau komponen atas rumpon, pendekatan perbaikan terbaik adalah dengan mengganti komponen tersebut, dan membawa yang rusakke darat untuk pemeriksaan dan perbaikan lebih lanjut. Pada pelaksanaannya pelampung harus diganti setiap enam bulan sekali untuk meminimalkan resiko kehilangan rumpon.

Gambar 3. 18 Berbagai kerusakan yang terjadi pada komponen rumpon

Supardi Ardidja – 2012

48

    Supardi Ardidja 

Dalam kedua kasus di atas, sementara menggunakan kapal-kapal besar yang dilengkapi dengan peralatan bongkar muat membuat pekerjaan lebih mudah, pekerjaan ini juga dapat dilakukan dengan menggunakan kapal yang lebih kecil, jika perlu pelampung ditunda ke pelabuhan. Cara memperbaiki di laut perhatikan gambar 3.19.

Gambar 3. 19 Mengangkat tali rumpon ke kapal selama perbaikan di laut Perbaikan seperti pada gambar 3.19 hanya boleh dilakukan pada saat cuaca tenang.

49 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

3.22

Mengangkat Komponen Atas ke Kapal

Jika kapal perawat dilengkapi dengan boom dan alat angkat berat, maka keseluruhan pelampung beserta komponen atas dngan mudah dapat diangkat ke atas kapal. Perbaikan dapat dilaksanakan atau menggantinya dengan ponton atau pelampung yang baru. Jika kapal tidak dilengkapi dengan peralatan angkagt berat, masih dimungkinkan untuk mengangkat komponen rumpon ke atas kapal menggunakan wwinch jangkar, peralatan hidrolik, block dan takal serta pengangkat rantai, atau menggunakan tenaga awak kapal. Agar

pelampung dapat diangkat ke kapal penyelam harus melepaskan seumlah sambungan pada tali rumpon. Mudahnya adalah dengan mengikat tali lain pada kedalaman sekitar 15 meter, guna menahan bagian bawwah komponen rumpon atau untuk mengurangi beban berat yang harus diangkat. Perhatikan gambar 3.20.

Supardi Ardidja – 2012

50

    Supardi Ardidja 

Gambar 3. 20 Penyelam sedang melepaskan pelampung rumpon
3.23 RANGKUMAN 1. Prinsip pemasangan rumpon ada dua yaitu “jangkar dulu” atau “jangkar belakangan”. 2. Faktor yang mempengaruhi saat pemasangan rumpon adalah tegangan tali dan gerakan jangkar.. 51 Supardi Ardidja - 2012

    Rumpon 

3. Haluan pemasang adalah kebalikan dari arah arus. 4. Posisi awal penurunan pelampung pada metode “angkar Belakangan” adalah berjarak 2/3 dari panjang total tali rumpon dari posisi rumpon yag direncanakan. 5. Haluan pemasangan rumpon berlawanan arah dengan arah arus. 6. Gelombang besar dan arus kuat dapat menyebabkan posisi rumpon berpindah. 7. Pemeriksaan rumpon harus dilakukan secara konsisten dan berkala. 8. Sebagian besar kerusakan yang terjadi pada rumpon adalah pada pelampung rumpon, atau kerusakan dibagian atas sekitar 30 meter dari permukaan 9. Perawatan rumpon di tengah laut memerlukan tenaga trampil, dengan menggunakan peralatan yang sesuai.

3.24

TEST FORMATIF

1. Mengapa faktor arus harus didahulukan daripada faktor angin 2. Mengapa arah haluan kapal harus kebalikan dan arah arus. 3. Jelaskan mengapa terjadi efek pendulum saat jangkar turun ke dasar laut 4. Jelaskan mengapa posisi awal penurunan pelampung sebesaR 2/3 dari panjang total tali rumpon, dari posisi rumpon yanng direncanakan. 5. Jelaskan mengapa harus dilakukan pemeriksaan rumpon secara berkala.

Supardi Ardidja – 2012

52

    Supardi Ardidja 

3.25

TUGAS

Setelah anda membaca dan memahami rumpon serta bagian-bagiannya, cobalah anda kerjakan latihan di bawah ini.
1. Cobalah mencari litratur lain yang menjelaskan tentang rumpon konvensional maupun rumpon laut dalam, kemudian bandingkan satu sama lain. 2. Buatah data tentang kondisi alam tentang daerah dimana rumpon di tanam dan bagimana pengaruhnya terhadap usia pakai rumpon.

53 Supardi Ardidja - 2012

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->