Sejarah dan Pengertian Bank

Ahmad safrizal M Nasrul Kamil Rian Kurniawan Sulwan Mubarok

Afrika dan Amerika dibawa oleh bangsa Eropa pada saat melakukan penjajahan ke negara jajahannya baik di Asia. Afrika maupunbenua Amerika. Asal-usul Usaha perbankan dimulai dari zaman Babylonia. Sehingga dalam sejarah perbankan. Bila ditelusuri.SEJARAH PERBANKAN A. . Dalam perjalanan sejarah kerajaan tempo dulu mungkin penukaran uangnya dilakukan antar kerajaan yang satu dnegan kerajaan yang lain. Kegiatan penukaran ini sekarang dikenal dengan nama Pedagang Valuta Asing (Money Changer). dilanjutkan ke zaman Yunani Kuno dan Romawi. arti bank dikenal sebagai meja tempat penukaran uang. Kemudian usaha perbankanini berkembang ke Asia Barat oleh para pedagang. Perkembanganperbankan di Asia. sejarah dikenalnya perbankan dimulai dari jasa penukaran uang. Sejarah mencatat asal mula dikenalnya kegiatan perbankan adalah pada zaman kerajaan tempo dulu di daratan Eropa.

Kemudian dalam perkembangan selanjutnya. . oleh perbankan dipinjamkan kembali kepada masyarakatyang membutuhkannya. Bank pertama kali didirikan dalam bentuk seperti sebuah firma pada umumnya tahun 1690. Uangyang disimpan oleh masyarakat. Berikutnya kegiatan perbankan bertambah dengan kegiatan peminjaman uang. kegiatan operasional perbankan berkembang lagi menjadi tempat penitipan uang atau yang disebut sekarang ini kegiatan simpanan. Jasa‐jasa bank lainnya menyusul sesuai dengan perkembangan zaman dan kebutuhan masyarakat yang semakin beragam. pada saat kerajaan Inggris berkemauan merencanakan membangun kembali kekuatan armada lautnya untuk bersaing dengan kekuatan armada laut Perancis akan tetapi pemerintahan Inggris saat itu tidak mempunyai kemampuan pendanaan kemudian berdasarkan gagasan William Paterson yang kemudian oleh Charles Montagu direalisasikan dengan membentuk sebuah lembaga intermediasi keuangan yang akhirnya dapat memenuhi dana pembiayaan tersebut hanya dalam waktu duabelas hari.

diwujudkan ketika Raja Willem I menerbitkan Surat Kuasa kepada Komisaris Jenderal Hindia Belanda pada 9 Desember 1826. Meskipun masyarakat telah mengenal mata uang dalam bentuk sederhana. VOC telah mengalami kemunduran. Pada saat itu terdapat dua jalur perniagaan internasional yang digunakan oleh para pedagang. Kondisi keuangan di Hindia Belanda dianggap telah memerlukan penertiban dan pengaturan sistem pembayaran dalam bentuk lembaga bank. pada 1746 didirikan De Bank van Leening dan kemudian berubah menjadi De Bank Courant en Bank van Leening pada 1752. Sejarah perbankan di Indonesia Sebelum kedatangan bangsa barat. nusantara telah berkembang menjadi wilayah perdagangan internasional. . Pada masa itu telah terdapat dua kerajaan utama di nusantara yang mempunyai andil besar dalam meramaikan perniagaan internasional. jalur darat dan jalur laut. Pada akhir abad ke-18. bahkan kebangkrutan. Setelah masa pemerintahan Herman William Daendels dan Janssen. Hindia Timur akhirnya jatuh ke tangan Inggris. Dalam maraknya perniagaan tersebut belum ada mata uang baku yang dijadikan nilai standar. yaitu Sriwijaya dan Majapahit. Untuk memperlancar dan mempermudah aktivitas perdagangan VOC di Nusantara. Maka kekuasaan VOC di nusantara diambil alih oleh pemerintah Kerajaan Belanda.B. Bank van Leening merupakan bank pertama yang beroperasi di Nusantara.

sesuai dengan keputusan Konferensi Meja Bundar (KMB). Pada saat itu. Nasionalisasi pertama dilaksanakan terhadap DJB sebagai bank sirkulasi yang mempunyai peranan penting dalam menggerakkan roda perekonomian Indonesia. Sejak berlakunya Undang-undang Pokok Bank Indonesia pada tanggal 1 Juli 1953. kedudukan DJB tetap sebagai bank sirkulasi. pemerintah RIS dibubarkan dan Indonesia kembali ke bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). bangsa Indonesia telah memiliki sebuah lembaga bank sentral dengan nama Bank Indonesia. Oktroi merupakan ketentuan dan pedoman bagi DJB(De Javasche Bankwet) dalam menjalankan usahanya Pada Desember 1949. Sejak berlakunya Undang-undang Pokok Bank Indonesia pada tanggal 1 Juli 1953. . Saat pemerintahan RIS .Surat tersebut memberikan wewenang kepada pemerintah Hindia Belanda untuk membentuk suatu bank berdasarkan wewenang khusus berjangka waktu. Nasionalisasi pertama dilaksanakan terhadap DJB sebagai bank sirkulasi yang mempunyai peranan penting dalam menggerakkan roda perekonomian Indonesia. fungsi bank sentral tetap dipercayakan kepada De Javasche Bank (DJB). bangsa Indonesia telah memiliki sebuah lembaga bank sentral dengan nama Bank Indonesia. atau lazim disebut oktroi.. Namun.. pada 17 Agustus 1950.

yaitu  Bank Sentral Bank Sentral di Indonesia adalah Bank Indonesia (BI) berdasarkan UU No 13 Tahun 1968.Bank ini sebelumnya berasal dari De Javasche Bank yang di nasionalkan di tahun 1951.  . Kemudian ditegaskan lagi dnegan UU No 23 Tahun 1999.C. Bank Dagang Negara (BDN). Hasil merger keempat bank ini dilaksanakan pada tahun 1999 Bank Tabungan Negara (BTN) BTN berasal dari De Post Paar Bank yang kemudian menjadi Bank Tabungan Pos tahun 1950. Sejarah bank pemerintah Berikut ini akan dijelaskan secara singkat sejarah bank-bank milik pemerintah. Bank Pembangunan Indonesia (Bapindo) dan Bank Expor Impor Indonesia (Bank Exim). kemudian di lebur setelah menjadi bank tunggal dengan nama Bank Nasional Indonesia (BNI) Unit II yang bergerak di bidang rural dan expor impor (exim). Selanjutnya menjadi Bank Negara Indonesia Unit V dan terakhir menjadi Bank Tabungan Negara dengan UU No 20 Tahun 1968.  Bank Mandiri Bank Mandiri merupakan hasil merger antara Bank Bumi Daya (BBD).  Bank Rakyat Indonesia dan Bank Expor Impor Bank ini berasal dari De Algemene Volkscrediet Bank.

Kata bank berasal dari bahasa Italia banca berarti tempat penukaran uang Sedangkan menurut Undang-undang Negara Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 1998 Tanggal 10 November 1998 tentang perbankan. meminjamkan uang. berbeda dengan pekerjaan kebanyakan orang yang tidak memungkinkan mereka untuk duduk sambil bekerja. dan menerbitkan promes atau yang dikenal sebagai banknote. Kata bank berasal dari bahasa Italia banque atau Italia banca yang berarti bangku. PENGERTIAN BANK .Bank (cara pengucapan: [bang]) adalah sebuah lembaga intermediasi keuangan umumnya didirikan dengan kewenangan untuk menerima simpanan uang. bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Para bankir Florence pada masa Renaissans melakukan transaksi mereka dengan duduk di belakang meja penukaran uang.

c. 14 Tahun 1967) bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan.14 Tahun 1967 bank adalah lembaga keuangan yang usaha pokoknya memberi kredit dan jasa-jasa dalam lalu lintas pembayaran dan pengedaran uang.Pengertian Bank di Indonesia secara bertahap mengalami perbaikan : a. 7 Tahun 1992) bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkan kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan/atau bentukbentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat. dan memberikan jasa bank lainnya. tabungan. bungadan hadiah sebagai rangsangan bagi masyarakat. Kegiatan menghimpun dan menyalurkan dana merupakan kegiatan pokok bank sedangkan memberikan jasa bank lainnya hanya kegiatan pendukung[. dapat disimpulkan bahwa usaha perbankan meliputi tiga kegiatan. Menurut UU RI No 10 Tahun 1998 tanggal 10 November 1998 tentang perbankan.10 tahun 1998 (mengubah UU No. berupa mengumpulkan dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan giro.7 Tahun 1992 (mencabut UU No. UU RI No. berupa pemberian pinjaman kepada masyarakat. yaitu menghimpun dana. UU RI No. dan deposito. Sedangkan jasa-jasa perbankan lainnya diberikan untuk mendukung kelancaran kegiatan utama tersebut. Kegiatan menghimpun dana. UU RI No. Kegiatan menyalurkan dana.menyalurkan dana. . Biasanya sambil diberikan balas jasa yang menarik seperti. b.

• Yang perlu diperhatikan untuk dunia perbankan. Hal ini sangat jelas tercermin dalam Pasal empat (4) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 yang menjelaskan. dan stabilitas nasional ke arah peningkatan kesejahteraan rakyat banyak”. maka bank (perbankan) Indonesia dalam melakukan usahanya harus didasarkan atas asas demokrasi ekonomi yang menggunakan prinsip. ”Perbankan Indonesia bertujuan menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan. Meninjau lebih dalam terhadap kegiatan usaha bank. pertumbuhan ekonomi. . ialah tujuan secara filosofis dari eksistensi bank di Indonesia.

Bank koperasi: bank yang sebagian besar atau seluruh modalnya dimiliki oleh perusahaan berbadan hukum koperasi. 4. Bank campuran: bank yang modalnya dimiliki swasta nasional Indonesia dan asing. 5.JENIS BANK Jenis. 3.PENGERTIAN DARI JENIS. dan pada umumnya sebagian besar sahamnya dimiliki oleh swasta Indonesia.jenis bank berdasarkan kepemilikan: 1. . baik pusat maupun daerah. baik swasta maupun pemerintah asing. 2. Bank Pemerintah: bank yang sebagian besar modalnya dimiliki oleh pemerintah. Bank asing: bank yang sebagian besar atau seluruh modalnya dimiliki oleh asing. Bank swasta nasional: bank yang seba-gian besar modalnya dimiliki oleh swasta nasional Indonesia.

Bank devisa: bank yang melaksanakan transaksi luar negeri atau transaksinya berhubungan dengan valas. Bank syariah: bank yang penentuan harganya tidak menetapkan suatu tingkat bunga tertentu tetapi didasarkan pada prinsip-prinsip syariah. Bank konvensional: bank yang dalam menentukan harganya menetapkan suatu tingkat bunga tertentu. Jenis-jenis bank berdasarkan cara menentukan harga: 1. . 2. Bank nondevisa: bank yang tidak diperbolehkan melakukan transaksi dengan luar negeri atau berkaitan dengan valas.Jenis-jenis bank berdasarkan statusnya: 1. 2. baik untuk dana yang dikumpulkan maupun disalurkan.

THANKS .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful