Bab 1 Konsep Dasar

a. Pengertian & Definisi E-Commerce E-Commerce adalah kegiatan-kegiatan bisnis dengan tujuan mengambil keuntungan seperti penjualan, pembelian, pelayanan, informasi, dan perdagangan melalui perantara yaitu melalui suatu jaringan computer, terutama internet. E-commerce atau bisa disebut Perdagangan elektronik atau e-dagang adalah penyebaran, pembelian, penjualan, pemasaran barang dan jasa melalui sistem elektronik seperti internet atau televisi, www, atau jaringan komputer lainnya. E-commerce dapat melibatkan transfer dana elektronik, pertukaran data elektronik, sistem manajemen inventori otomatis, dan sistem pengumpulan data otomatis E-commerce pertama kali diperkenalkan pada tahun 1994 pada saat pertama kali bannerelektronik dipakai untuk tujuan promosi dan periklanan di suatu halaman-web (website). Menurut Riset Forrester, perdagangan elektronik menghasilkan penjualan seharga AS$12,2 milyar pada 2003. Menurut laporan yang lain pada bulan oktober 2006 yang lalu, pendapatan ritel online yang bersifat non-travel di Amerika Serikat diramalkan akan mencapai seperempat trilyun dolar US pada tahun 2011. Dalam banyak kasus, sebuah perusahaan e-commerce bisa bertahan tidak hanya mengandalkan kekuatan produk saja, tapi dengan adanya tim manajemen yang handal, pengiriman yang tepat waktu, pelayanan yang bagus, struktur organisasi bisnis yang baik, jaringan infrastruktur dan keamanan, desain situs web yang bagus, beberapa faktor yang termasuk: 1. Menyediakan harga kompetitif 2. Menyediakan jasa pembelian yang tanggap, cepat, dan ramah. 3. Menyediakan informasi barang dan jasa yang lengkap dan jelas. 4. Menyediakan banyak bonus seperti kupon, penawaran istimewa, dan diskon. 5. Memberikan perhatian khusus seperti usulan pembelian. 6. Menyediakan rasa komunitas untuk berdiskusi, masukan dari pelanggan, dan lain-lain.

Mempermudah kegiatan perdagangan Beberapa aplikasi umum yang berhubungan dengan e-commerce adalah: * E-mail dan Messaging * Content Management Systems * Dokumen. spreadsheet. 3) Bussiness to Consumers (B2C) . 2) Collaborative Commerce (C Commerce) Dalam C Commerce. misalnya produsen dengan distrbutornya. database * Akunting dan sistem keuangan * Informasi pengiriman dan pemesanan * Pelaporan informasi dari klien dan enterprise * Sistem pembayaran domestik dan internasional * Newsgroup * On-line Shopping * Conferencing * Online Banking b. partner bisnis saling bekerjasama secara elektronik. kerjasama ini biasanya terjadi sepanjang rantai produksi suatu barang atau jasa. Bentuk E-Commerce Ada beberapa bentuk E-Commerce seperti: 1) Bussiness to Business (B2B) B2B adalah tipe e-commerce yang mengutamakan kerjasama transaksi antar perusahaan dengan menggunakan media elektronik.7.

7) Government to Citizens (G2C) Pelayanan pemerintah terhadap warga negaranya melalui teknologi E-Commerce.dapat digunakan untuk kerjasama antara pemerintah dengan pemerintah lain atau dengan perusahaan 8) Mobile Commerce Mobile Commerce memungkinkan penggunaan E Commerce tanpa kabel. selain itu.Pada B2C. pihak penjual adalah organisasi. 6) IntraBusiness Commerce Penggunaan E Commerce dalam lingkup internal perusahaan atau organisasi untuk meningkatkan kinerja dan operasi. seperti mengakses internet melalui handphone. . 5) Consumers to Consumers (C2C) Transaksi antar individu seperti menjual produk atau jasa kepada individu lain. 4) Consumers to Business (C2B) C2B dapat mungkin konsumen membuat permintaan akan kebutuhannya terhadap sebuah barang atau jasa kemudian organisasi atau perusahaan bersaing untuk menyediakan barang atau jasa tersebut kepada konsumen. sedangkan pihak pembeli biasanya individu.