Panduan Pelaksanaan Pelatihan untuk Fasilitator Masyarakat

Penulis: Sri Handayani, Novalinda (PREMANet Indonesia) Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Kontributor:

Harald Spahn, Henny D. Vidiarina, Michael Hoppe, Jenik Andreas, Erma Maghfiroh Editor: Erma Maghfiroh, Henny. D Vidiarina

Copyright  GTZ-GITEWS 2010

Publikasi Modul ini menyajikan informasi bersifat dinamis yang dapat berubah seiring dengan perkembangan yang ada dalam kaitannya dengan Pengurangan Resiko Bencana di Indonesia. Modul ini disusun oleh GITEWS – GTZ bekerja sama dengan PREMAnet Indonesia dan tidak untuk diperjualbelikan atau tujuan komersial lainnya. Untuk tujuan pembelajaran, modul ini dapat dicuplik atau digandakan sebagian atau seluruhnya dengan publikasi lainnya yang merujuk pada modul ini. menyebutkan rujukan kepada modul ini tanpa perlu memperoleh izin terlebih dahulu dari GITEWS. GITEWS sangat menghargai pemberitahuan dan atau pengiriman cetakan

2

ISI

PENDAHULUAN .................................................................................................................... 7 a. Mengapa Panduan Ini Dibutuhkan? ..........................................................................................9 b. Apakah Isi Panduan Ini? ...........................................................................................................10 c. Alur Pelatihan ..............................................................................................................................10 d. Bagaimana Menggunakan Panduan Ini? ...............................................................................12 e. Untuk Siapakah Panduan ini? ..................................................................................................13 f. Metodologi Pelatihan ..................................................................................................................14 g. Pelatih Utama dan Nara Sumber .............................................................................................16

PERSIAPAN PELATIHAN .................................................................................................... 17 a. Identifikasi Peserta dan Tempat Pertemuan ..........................................................................17 Module 2 – TOF DarMi b. Membuat Daftar Periksa Sederhana .......................................................................................17 Module 2 – TOF DarMi c. Pembagian Peran.......................................................................................................................19 d. Tata Letak, Peralatan dan Ruang Pelatihan ..........................................................................19 e. Rencana Moderasi Pelatihan ...................................................................................................21

PELAKSANAAN PELATIHAN HARI PERTAMA ................................................................... 34 a. Sesi 1 Perkenalan & Pengantar Pelatihan .............................................................................34 b. Sesi 2 Pembelajaran Orang Dewasa ......................................................................................43 c. Sesi 3 Pengantar Tsunami dan Bahayanya ...........................................................................48 d. Pendalaman Pengetahuan Bahaya Tsunami ........................................................................58 e. Pendalaman Pengetahuan Bahaya Tsunami (refleksi video) .............................................60 f. Peragaan/Eksperimen Hubungan Hubungan Gempa dan Tsunami ...................................61 g. Penutupan Hari Pertama .........................................................................................................63

3

................... Pengenalan Pengetahuan Sistem Peringatan Dini Tsunami Indonesia ..66 b............ Sistem Peringatan Dini Indonesia yang end-to-end ....................................................... Apa dan Bagaimana Penyampaian Tsunami dan Bahayanya kepada masyarakat (Diskusi Kelompok) ........................ Apa dan Bagaimana Paket 4 “Kegiatan Tindak Lanjut Setelah Pertemuan Sosialisasi” disampaikan kepada masyarakat....105 f................................... Penutupan Hari Ketiga ............................................................................. Apa dan Bagaimana Peringatan Dini Tsunami Disampaikan kepada Masyarakat .................................................... Apa dan Bagaimana Paket 3 “Rencana Evakuasi” untuk disampaikan kepada masyarakat .........................122 e.76 f.............102 e..................................................................... Kerja kelompok Persiapan Geladi ....................... 86 a................................................................ Persiapan suatu pertemuan..................... Penegasan Materi Sistem Peringatan Dini Tsunami ..................................................78 g..........................................................67 c............. Laporan Wartawan .115 b...................................................... Penyusunan Rencana Kerja Tindak Lanjut ......................................87 Module 2 – TOF DarMi c......... Penutupan Hari keempat ...116 c...................................................................................................................................113 PELAKSANAAN PELATIHAN HARI KEEMPAT ...................................84 PELAKSANAAN PELATIHAN HARI KETIGA .......... 115 a..............................70 d..................................................................................................... 66 a................................................................................................................ Laporan Wartawan .....................................73 e................................................................................... Laporan Wartawan ..PELAKSANAAN PELATIHAN HARI KEDUA ................... Konfirmasi dan Penegasan Materi “Rencana Evakuasi”.......................................81 h.......................................................... 117 d....... Pengenalan dan Pengantar “Rencana Evakuasi” ......................................... “Mengenal Daerahku” ..........98 d...................................................124 4 ....................................................123 f...............................................86 Module 2 – TOF DarMi b................................................. Penutupan Hari Kedua ............................................................................................................................................................................................................... Permainan Kebiasaan Buruk............................................................................................................................................................

............................................................................. Modul 1 “Sadar Tsunami – Pertemuan sosialisasi masyarakat “DarMi”” .........................................................................................................................................138 Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi KEGIATAN SETELAH PELATIHAN BAGI FASILITATOR MASYARAKAT ......127 c..................143 c................................ Pelaksanaan Pertemuan Masyarakat ................................................................................................................................................. Film “10 menit kehidupan CD NO.................................................................................................................................................................. 126 a....... 139 a. Lembar Balik A3 ............................... Dokumentasi ....................................... Monitoring dan Evaluasi Dalam Rangka Penyelenggaraan Pelatihan .............128 MATERI YANG DIBAGIKAN KEPADA PESERTA PELATIHAN ................... 135 a...................................................................137 g................................144 DAFTAR SINGKATAN ............................ Peta Rawan Tsunami dan Rencana Evakuasi Kabupaten/Kota .... 147 5 ...............................................126 b........................... Penutupan Hari Kelima................................................. Poster “Bila Tsunami Datang.......................................................136 d..............................................136 e..........................................................................138 h................................................ Geladi Pertemuan Masyarakat........................... Komik (bila persediaan memungkinkan) ................................................140 b...........PELAKSANAAN PELATIHAN HARI KELIMA ..... Laporan Wartawan ....................... Bahan Bacaan (terlampir) ..............................135 c................... Kami Sudah Siap” ....................................1” dan “Budi Jadi Sunatan” .......... 145 DAFTAR PUSTAKA .............. 146 LAMPIRAN ..............................................................................................135 b.....................

Fasilitator yang terbentuk kala itu.KATA PENGANTAR Menyelamatkan masyarakat dari ancaman tsunami adalah tujuan utama dibangunnya Sistem Peringatan Dini Tsunami di Indonesia. Education and Management Universitas Pembangunan Nasional Jogjakarta Module 2 – TOF DarMi (DREaM UPN) dan Palang Merah Indonesia (PMI) Bali. dan Padang. namun juga mencantumkan pendekatan pembelajaran orang dewasa. dan rencana evakuasi. 6 . Bantul. fasilitator mendapatkan bekal pengetahuan yang memadai di sisi teknis. dan juga memahami cara penyampaiannya kepada masyarakat. dan diharapkan mendorong keberlanjutan upaya kesiapsiagaan masyarakat. Cilacap. memahami cara penyampaian yang paling tepat kepada anggota masyarakat lainnya. Masyarakat memerlukan pengetahuan yang memadai mengenai risiko tsunami dan terhubung dengan Sistem Peringatan Dini Tsunami untuk menghasilkan reaksi yang tepat untuk menyelamatkan diri. Proses pengembangan modul dengan pendekatan baru dilakukan pada tahun 2009 dengan melibatkan Profitable Environmental Management Network (PREMANet) Indonesia. telah dibuat modul lainnya dengan judul Panduan Pelaksanaan Pertemuan Masyarakat Sadar Tsunami. rantai peringatan. Sebagai anggota masyarakat yang tinggal di daerah rawan tsunami. fasilitator memahami bahaya yang mengancam daerahnya. Panduan ini tidak hanya berisi pengetahuan mengenai bahaya tsunami. Hasil pembelajaran terhadap proses yang dilakukan pada tahun 2008 menghasilkan kebutuhan akan modul yang lebih umum sehingga dapat digunakan di daerah lain. Untuk pelaksanaan sosialisasi masyarakat. Pembentukan tim fasilitator masyarakat didasarkan pada pertimbangan bahwa penyampaian pengetahuan yang dilakukan oleh anggota masyarakat sendiri dirasa menjadi pendekatan yang paling tepat. kemudian menyampaikan informasi yang diperoleh selama pelatihan kepada masyarakat di daerah masing-masing. Program ini menghasilkan Panduan Module 2 – TOF DarMi ToF untuk digunakan dalam rangkaian kegiatan ToF di Jawa dan Bali. sistem peringatan dini tsunami. Modul ini telah diujicobakan dalam 4 kali pelatihan yang masing-masing diadakan di Bali. bekerjasama dengan Disaster Research. Diharapkan. Program Training of Facilitator (ToF) untuk menghasilkan fasilitator masyarakat telah diimplementasikan untuk pertama kalinya pada tahun 2008.

Panduan ini dibuat mengacu pada materi kegiatan ToF yang telah dilaksanakan tahun 2008. Skema pelatihan dalam program TOF 7 . yang ditujukan bagi penyelenggara dan pelaksana pelatihan-pelatihan fasilitator masyarakat di tingkat Kabupaten/Kota daerah rawan bencana tsunami. Skema Module 2 – TOF DarMi pelatihan yang dikembangkan dalam program ToF menggunakan pendekatan komprehensif dan berjenjang dalam rangka menciptakan dan menyediakan kader-kader fasilitator masyarakat dalam upaya peningkatan kesiapsiagaan bencana tsunami. Cilacap dan Padang) yang dilaksanakan pada tahun 2009. yang kemudian disempurnakan dengan mengintegrasikan beberapa kompetensi fasilitasi serta pendekatan pembelajaran orang dewasa yang memberikan ruang bagi peserta untuk melalui proses mengalami (experiental learning). Module 2 – TOF DarMi Pelatihan bagi Fasilitator Masyarakat bukanlah kegiatan yang berdiri sendiri. Panduan Melaksanakan Pelatihan untuk Fasilitator Masyarakat ini ditujukan untuk digunakan oleh para Pelatih Utama yang mengikuti Pelatihan Training of Trainer (ToT). Penyempurnaan panduan ini disusun berdasarkan pelaksanaan pelatihan ToF untuk empat lokasi yang berbeda (Bali. Gambar 1. Bantul. dan Panduan Pelaksanaan Pertemuan Masyarakat Sadar Tsunami. dan selanjutnya para fasilitator masyarakat yang dilatih tersebut dapat menyelenggarakan pertemuan sosialisasi di tingkat masyarakat. Ketiga buku panduan dalam program ToF adalah: Panduan Melaksanakan Training of Trainer.PENDAHULUAN Panduan Pelaksanaan Pelatihan untuk Fasilitator Masyarakat merupakan bagian dari paket panduan program ToF yang berisi tiga buku panduan. Rangkaian kegiatan program ToF meliputi Pelatihan bagi Pelatih Utama (master trainer) di tingkat nasional. Panduan Melaksanakan Pelatihan untuk Fasilitator Masyarakat.

tokoh pemuda. penghubung kelompok masyarakat dengan kelompok kerja (pokja)/BPBD.Sebelum pelaksanaan pelatihan. kualifikasi di atas amat penting diperhatikan dalam pemilihan Fasilitator Masyarakat. penyelenggara perlu memiliki persyaratan sebagai pra kondisi yang disesuaikan dengan kondisi setempat yaitu: a) adanya peta bahaya tsunami Kabupaten/Kota. Selain itu. termotivasi dan berdedikasi tinggi 5) mempunyai pengalaman memfasilitasi suatu acara pertemuan dengan masyarakat 6) bersedia bekerja sukarela dan mempunyai komitmen untuk memberikan sosialisasi kepada warga masyarakat 7) bersedia menandatangani dan menjalankan isi kesepakatan bersama Untuk menjamin keberlanjutan kegiatan. Kedua persyaratan di atas menjadi sangat penting karena panduan ini dirasa kurang tepat untuk daerah rawan tsunami yang belum mempunyai program kegiatan tentang peringatan dini tsunami1. koordinator pelaksanaan rencana aksi bersama 3. penyelenggara diharapkan memiliki kualifikasi sebagai berikut : 1) mempunyai kemampuan membaca dan menulis dengan lancar 2) tokoh agama dan tokoh masyarakat seperti tokoh PKK. Fasilitator Masyarakat akan mengambil peran sebagai: 1. tokoh adat maupun pimpinan komunitas masyarakat lainnya Module 2 – TOF DarMi 3) mempunyai kharisma kepemimpinan (didengarkan oleh warga) Module 2 – TOF DarMi 4) mempunyai keinginan untuk belajar. Pengaturan di masing-masing daerah bergantung pada rantai peringatan di tingkat daerah serta kebijakan umum dalam strategi evakuasi yang digunakan di daerah tersebut. dan 4. yang akan dijadikan referensi dalam materi penyusunan rencana evakuasi. dan b) peta evakuasi Kabupaten/Kota. sumber rujukan bagi masyarakat 1 Modul ini disusun berdasarkan kemajuan yang dicapai di daerah kerja proyek GITEWS. inisiator dan lokomotif penggerak untuk upaya peningkatan penyebarluasan informasi dan kesiapsiagaan tsunami di masyarakat 2. 8 . untuk menjadi Fasilitator Masyarakat.

Mengapa Panduan Ini Dibutuhkan? Penguatan kapasitas di tingkat paling bawah atau akar rumput perlu melibatkan berbagai elemen masyarakat khususnya para pemimpin desa dan tokoh masyarakat baik formal maupun informal. dan mendorong peran serta masyarakat dalam peningkatan kesiapsiagaan menghadapi bencana. misalnya penyusunan rencana evakuasi di tingkat komunitas. Pembekalan kepada para Fasilitator Masyarakat dilakukan agar mereka memiliki pengetahuan dan kemampuan dalam: (a) mengenali tsunami dan bahayanya. yang kemudian dijadikan salah satu dasar program pembangunan di daerah yang bersangkutan. Dengan bantuan dan fasilitasi dari Pelatih Utama (master trainer). para Fasilitator Masyarakat mempersiapkan dan menyelenggarakan program pertemuan masyarakat. tokoh agama dan masyarakat dalam memfasilitasi kegiatan serta merumuskan kegiatan setelah pertemuan masyarakat Sadar Tsunami. (c) menyusun rencana evakuasi. Situasi ini tidak hanya dibangun oleh keterlibatan aktif pemangku kepentingan mulai dari tingkat masyarakat hingga di tingkat pemerintah kota/kabupaten tetapi juga meletakkan proses peningkatan kesadaran dan kesiapsiagaan secara berkelanjutan. Kebutuhan untuk mengambil langkah awal dan pemeliharan proses peningkatan kesadaran dan kesiapsiagaan secara berkelanjutan. terutama dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) atau Badan Kesatuan Bangsa Politik dan Perlindungan Masyarakat (Kesbangpolinmas) atau instansi lain terkait kesiapsiagaan masyarakat dalam menghadapi bencana. dilakukan dengan memperkuat kapasitas para Module 2 – TOF DarMi Fasilitator Masyarakat (perintis kegiatan kesiapsiagaan tsunami) yang diharapkan menjadi Module 2 – TOF DarMi agen perubahan di lingkungan masyarakatnya melalui bimbingan. Buku panduan ini bertujuan membantu Pelatih Utama dalam mempersiapkan Fasilitator Masyarakat untuk melaksanakan dan memonitor kegiatan kesiapsiagaan tsunami di 9 . Tujuan lain dari program ToF ini adalah meningkatkan kapasitas para Fasilitator Masyarakat khususnya pemimpin desa. yang salah satu keluarannya adalah rencana aksi bersama dengan masyarakat. Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan membentuk tim Fasilitator Masyarakat yang bermitra dan membangun jalinan komunikasi dengan berbagai pihak. Keberadaan mereka sangat penting untuk mengomunikasikan. konsultasi dan pelatihan ToF. mendukung. serta (d) meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat menghadapi bencana tsunami. (b) sistem peringatan dini tsunami di Indonesia dan daerah yang bersangkutan.a.

Panduan ini memberikan arahan praktis dalam penyelenggaraan pelatihan Fasilitator Masyarakat komprehensif. yang diilustrasikan dalam gambar dibawah ini: 10 . Apakah Isi Panduan Ini? Panduan ini disusun dengan alur sebagai berikut: Module 2 – TOF DarMi Pendahuluan Module 2 – TOF DarMi Persiapan Pelatihan Pelaksanaan Pelatihan Hari Pertama Pelaksanaan Pelatihan Hari Kedua Pelaksanaan Pelatihan Hari Ketiga Pelaksanaan Pelatihan Hari Keempat Pelaksanaan Pelatihan Hari Kelima Materi yang Dibagikan kepada Peserta Pelatihan Kegiatan setelah Pelatihan Fasilitator Masyarakat c.memperkenalkan metodologi pembelajaran orang dewasa .masyarakat.meningkatkan pengetahuan dan kesadaran sistem peringatan dini tsunami . pelatih. b. atau instruktur. yang berkaitan dengan: .teknik merancang suatu pertemuan . Panduan ini dirancang untuk kepentingan khusus Pelatih Utama. Alur Pelatihan Di dalam panduan ini terdapat empat paket pengembangan pengetahuan dan keterampilan fasilitasi.geladi (latihan) menyampaikan materi dalam pertemuan masyarakat Panduan ini mempersiapkan Pelatih Utama dalam menyampaikan materi-materi diatas maupun hal-hal non teknis yang membantu penyelenggaraan pelatihan secara baik dan lancar.

Walaupun demikian. Ilustrasi elemen sistem peringatan dini tsunami dapat dilihat dalam gambar berikut: 11 . pembahasan lebih lengkap akan ditujukan kepada target kelompok berbeda. Matriks Paket Pembahasan dalam Pelatihan Topik lain yang juga termasuk dalam kerangka pelatihan adalah: . keputusan) disampaikan tidak secara mendetil.skema pelatihan.Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Gambar 2. porsi pembahasan masing-masing elemen disesuaikan dengan kebutuhan di tingkat masyarakat. misal: pembahasan mengenai Prakiraan (Pengamatan. termasuk didalamnya skema tindak lanjut untuk melaksanakan pertemuan masyarakat Penjabaran detil setiap paket pembahasan di atas merupakan pendalaman dari setiap elemen dalam Sistem Peringatan Dini Tsunami Indonesia.persiapan pelatihan . penafsiran.

Penggunaan panduan ini diharapkan memberikan arahan proses pembelajaran sesuai dengan struktur pelatihan yang mencakup dimensi kognitif. afektif dan motorik. Evakuasi dan Rencana Contingency Gambar 3. Keabsahan Teritorial.Bahaya alam & Resiko Pengetahuan. 12 . Empat Elemen Sistem Peringatan Dini Tsunami Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi d. Transmisi Reaksi Kesiapsiagaan. Pelaksanaan Pelatihan Hari Kedua. dan untuk Fasilitator Masyarakat yang berperan sebagai peserta pelatihan. Pelaksanaan Pelatihan Hari Keempat. yaitu Bahan Bacaan bagi Pelatih Utama dan Bahan Bacaan bagi Peserta. Panduan ini menguraikan setiap topik secara generik agar dapat diaplikasikan dalam situasi dan kebutuhan yang berbeda di masyarakat. yaitu untuk Pelatih Utama yang berperan sebagai pelatih. Pelaksanaan Pelatihan Hari Ketiga. Interpretasi Keputusan Peringatan Isi. Materi yang terdapat pada bagian Persiapan Pelatihan. dan Pelaksanaan Pelatihan Hari Kelima diperuntukkan bagi Pelatih Utama sedangkan di bagian akhir terdapat Bahan Bacaan yang terdiri dari dua jenis. Pelaksanaan Pelatihan Hari Pertama. Pemetaan Resiko Prakiraan Observasi. Bagaimana Menggunakan Panduan Ini? Isi panduan ini terdiri dari dua kelompok besar.

Perlu diingat bahwa maksimum alokasi waktu untuk satu sesi adalah 90 menit. Relasi timbal balik antara tujuan. • Topik memberikan tema bahasan yang akan disampaikan dalam setiap sesi. Kemungkinan untuk melakukan penyesuaian—modifikasi tanpa mengurangi esensi dari setiap paket pembahasan yang disampaikan sangat terbuka. Rencana moderasi menjelaskan secara rinci tujuan. • Durasi yang dibutuhkan tiap sesi. Sebagian besar materi pokok disajikan sebagai panduan fasilitasi atau pengorganisasian proses pembelajaran. rancangan 13 pembelajaran berorientasi pada upaya memperkaya wawasan peserta dengan substansi . Module 2 – TOF DarMi Pembahasan satu topik bisa memanfaatkan lebih dari dari satu sesi. durasi. e. tergantung Module 2 – TOF DarMi tingkat bahasan yang diperlukan • Metodologi memberikan referensi langkah-langkah yang perlu dilakukan oleh Pelatih Utama. topik. • Material yang dibutuhkan memberikan referensi bahan yang diperlukan. Pelatih Utama hendaknya telah mendapatkan pelatihan khusus mengenai keseluruhan materi ini berikut rancangan moderasi atau pelaksanaan yang merupakan garis besar pembelajaran untuk pertemuan berdurasi lima hari. memberikan gambaran jam serta alokasi waktu untuk penyelenggaraan setiap sesi. metodologi. material bahan yang diperlukan sebaiknya dipersiapkan sebelum sesi dimulai. Antara satu sesi dengan sesi berikutnya perlu diberikan waktu jeda sekitar 5 menit yang dapat dimanfaatkan untuk pergantian antara Pelatih Utama. serta penanggungjawab setiap sesinya. Alat bantu dan bahan-bahan yang akan digunakan juga hendaknya sudah disiapkan sebelumnya. perlu diperhatikan untuk memastikan efektivitas penyampaian materi. material yang dibutuhkan. Sebelum pelatihan dilaksanakan.Hendaknya modul ini digunakan tidak secara kaku. isi dan metodologi. tetapi sebagai kerangka acuan operasional yang memungkinkan penyesuaian sesuai dengan perubahan dan kondisi yang ada. panduan ini diharapkan digunakan sebagai bahan rujukan baik bagi Pelatih Utama atau penyelenggara pelatihan. Guna menunjang kelancaran penyelenggaraan sesi. Untuk Siapakah Panduan ini? Karena ditujukan untuk penggunaan bagi Pelatih Utama yang akan menyelenggarakan pelatihan Fasilitator Masyarakat. Dengan kata lain.

Tiga Dimensi Pembelajaran Pelatih Utama berperan dalam membantu peserta memahami materi yang akan disampaikan. yaitu: dimensi kognitif (mengetahui). Panduan ini merupakan upaya bersama antara pemerintah dan masyarakat di daerah rawan tsunami dalam meningkatkan kesadaran dan kesiapsiagaan. Metodologi Pelatihan Pelatihan ini menggunakan pendekatan Pendidikan Orang Dewasa (POD) yang lebih menekankan pada upaya penggalian pengalaman serta pemahaman terkait dengan bencana dan tsunami. bereaksi secara tepat waktu bila tsunami datang. Partisipasi aktif peserta dalam pembelajaran ini sangat diharapkan melalui metodologi pelatihan yang menekankan tiga dimensi pembelajaran. f. Meski demikian. Masing-masing paket pengetahuan dalam panduan ini menggambarkan elemen dan hal-hal pokok dalam sistem peringatan dini tsunami di Indonesia. dikemudian hari tidak menutup kemungkinan untuk menggunakan metode lain yang dianggap lebih sesuai oleh Pelatih Utama. Pelatih Utama juga mendapat kesempatan untuk menerapkan berbagai metode dalam menyampaikan topik bahasan. Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi KEPALA Dimensi Kognitif: MENGETAHUI HATI Dimensi Affektif: Merasakan TANGAN Dimensi Motorik: Melakukan Gambar 4.teknis terkait bencana tsunami serta ketrampilan fasilitasi. dengan tujuan mendorong reaksi dan optimalisasi proses belajar menjadi lebih bermakna—sepanjang tujuan sesi tersebut dapat dicapai. Urutan penyajian masing-masing topik bisa disesuaikan dengan kemampuan serta pengetahuan yang sudah dimiliki peserta bisa sangat bervariatif. ini dilakukan atas pertimbangan kesesuaian dengan karakteristik materi dan peserta yang akan dihadapi. Adaptasi kebudayaan daerah dan konteks bisa dilakukan. Jika panduan ini memberikan rekomendasi metode tertentu . dimensi afektif (merasakan) dan dimensi motorik (melakukan). 14 .

demonstrasi. sosiodrama (role play). tetapi harus tetap selaras dengan tujuan yang hendak dicapai. Beberapa pertimbangan yang perlu dilakukan dalam memilih metodologi: • apakah metodologi yang digunakan akan mendorong pembelajaran lebih mudah mencapai tujuan sesi pelatihan? • apakah metodologi tersebut memudahkan manajemen waktu? • apakah metodologi yang dipilih sesuai dengan karakteristik dan gaya belajar peserta? Beberapa metode yang dipakai dalam pelatihan ini antara lain: pemutaran film. tidak semata-mata untuk tujuan variasi metode (multimethods) atau menyenangkan suasana saja. ceramah. diskusi kelompok. metodologi pelatihan dirancang dengan desain generik seperti dalam ilustrasi berikut: Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Gambar 5. simulasi. dan presentasi. Ilustrasi Cara Penyampaian Paket Informasi 15 . Untuk memfasilitasi alur dinamika pembelajaran yang mulus pada tiap paket pembahasan.Variasi metodologi perlu digunakan. diskusi kasus.

kehadiran narasumber sangat diperlukan dalam beberapa sesi pelatihan. Beberapa catatan penting berkaitan dengan kriteria Pelatih Utama yang disarankan untuk menggunakan modul ini: • kelompok Pelatih Utama yang terlibat merupakan team teaching yang terdiri dari 2 . misalnya sistem peringatan dini dan rencana evakuasi di kota/kabupaten setempat. Narasumber dapat dihadirkan karena keahliannya atau memiliki kompetensi sesuai dengan topik yang dibahas. Sebaiknya dilakukan pertemuan pendahuluan dengan narasumber untuk menyelaraskan maksud. Penyediaan narasumber terkait dengan pembahasan topik-topik khusus. 16 . Module 2 – TOF DarMi Disamping Pelatih Utama. pengalaman dan keterampilan dalam metodologi serta lebih diutamakan yang telah mengikuti Training of Trainers dalam skema pelatihan ini • mampu bekerjasama dengan tim dalam menyusun rencana pelaksanaan dana evakulasi • memiliki pengalaman yang cukup dalam memfasilitasi pelatihan berbasis masyarakat terutama dengan metodologi pembelajaran orang dewasa • memiliki pengetahuan dan pengalaman yang cukup dalam menyampaikan pelatihan Module 2 – TOF DarMi materi terkait tsunami. gambaran umum mengenai peserta. metode.4 orang yang diberikan tanggung jawab untuk mengelola kelas selama sesi pelatihan berlangsung • pelatih Utama idealnya memiliki pengetahuan. Peran narasumber adalah memberikan penjelasan mengenai topik tersebut secara lebih rinci.g. alat bantu serta waktu yang tersedia. tujuan dan hasil pelatihan. disertai fakta. data dan kasus spesifik setempat. Pelatih Utama dan Nara Sumber Kemampuan Pelatih Utama dalam mengelola proses pembelajaran sangat menentukan keberhasilan program pelatihan secara keseluruhan.

.PERSIAPAN PELATIHAN a.LCD projector. Kegiatan/ Bahan yang diperlukan Undangan Pembuatan Penyebaran ModulePenanggung 2 – TOF DarMi Jawab Module 2 – TOF DarMi Sudah ( ) / Belum (-) 2. .hitam. b. Identifikasi Peserta dan Tempat Pertemuan Penyelenggara dan Pelatih Utama mengidentifikasi peserta yang akan diundang untuk hadir pada pelatihan.kertas flipchart. Contoh Daftar periksa dapat dilihat berikut: No 1.Spidol besar (warna merah.Spidol kecil (warna merah. . . Pembatasan peserta ini dimaksudkan agar tersedia keleluasaan bagi peserta untuk berinteraksi dan menyerap materi. Alat: . Membuat Daftar Periksa Sederhana Untuk memudahkan pemeriksaan kesiapan pelaksanaan pelatihan. juga memberikan ruang bagi Pelatih Utama memegang kendali jalannya pelatihan. biru) @ 4 buah .Komputer/laptop.kartu metaplan (bentuk dan 17 .papan flipchart.pinboard (papan tancap). . . daftar periksa sederhana dapat digunakan untuk membantu proses persiapan dan penyelenggaraan.kain tempel. hitam. Jumlah peserta yang memadai berkisar antara 15-20 orang untuk tiap kali pelatihan. biru) @ 10 buah. . Pemilihan dan penyesuaian tata letak acara 3.

warna bervariasi tergantung persediaan. . . Module 2 – TOF DarMi .paku tancap.isolatif kertas.material untuk peserta • peta evakuasi Kabupaten/Kota • bahan tayang 5. Material .Alat demo hubungan gempa Module 2 – TOF DarMi dan tsunami . Daftar hadir Dokumentasi dan pelaporan Pengeras suara bila diperlukan pada saat pemutaran film 18 . . . 6.bahan tayang . dibutuhkan lebih banyak persegi panjang 10 x 20 cm). . .kartu metaplan. 7.peta evakuasi Kabupaten/Kota.kertas samson/coklat. .peta rawan tsunami Indonesia . .kertas flipchart.kamera foto 4.peta rawan tsunami Kabupaten/Kota.peta daerah target tanpa skala cetak. .CD ’10 menit kehidupan’.

d. dan ruang pelatihan. Papan pertama berisi flipchart materi dan instruksi kerja. tidak silau oleh sinar matahari atau ruangan dapat diatur pencahayaannya (gelap terang) terutama untuk penayangan film. Peralatan dan Ruang Pelatihan Hal penting yang perlu dipersiapkan dengan baik adalah tata letak.c. Tata Letak. umpan balik kepada sesama tim. Pelatih Utama disarankan tidak menggunakannya pengeras suara ketika menyampaikan topik 19 . Peran-peran ini antara lain dokumentasi keseluruhan proses. tidak ada tiang penyangga Module 2 – TOF DarMi yang bisa mengganggu pemandangan ke sentral ruangan. apalagi bila jumlah Pelatih Utama lebih dari satu. untuk lebih menjamin keleluasaan gerak. video dan LCD • gunakan daftar periksa untuk memudahkan dalam mengontrol kebutuhan dan perlengkapan yang harus disediakan dalam satu ruang pelatihan • sediakan dua papan flipchart. tidak bergema. Pembagian Peran Untuk memudahkan pembagian tugas. peralatan. Beberapa saran yang dapat dilakukan oleh penyelenggara pelatihan dalam menata ruang belajar sebagai berikut: • satu ruang belajar dapat menampung peserta antara 20-25 peserta dan leluasa untuk bergerak dan belajar dengan nyaman • gunakan penataan kursi tanpa meja belajar model U-shape atau bentuk tapal kuda Module 2 – TOF DarMi • di dalam ruangan tersedia penerangan (listrik) yang cukup. sedang papan flipchart lain diisi dengan kertas flipchart kosong untuk kegiatan diskusi dan kerja kelompok • Penggunaan pengeras suara disarankan hanya untuk pemutaran film. diperlukan kejelasan peran masing-masing.

Gambar tata letak ruang pelatihan Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Kain tempel Gambar 6 Tata Letak Ruang Pelatihan 20 .

Ini menjadi penting dalam rangka menjaga agar ketiga dimensi pelatihan yang diterapkan sebagai pendekatan tetap bisa dipertahankan. waktu dan desain pertemuan dapat terlihat secara keseluruhan. pada akhirnya mencerminkan metodologi yang digunakan.e. bahan yang dibutuhkan. Dengan membuat rencana moderasi. Rencana Moderasi Pelatihan Rencana moderasi merupakan hal utama yang harus dipersiapkan. Perlu dingat bahwa rencana moderasi merupakan dokumen hidup yang perlu terus ditinjau dan dicek keselarasannya selama proses pelatihan. dll. Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi 21 .

Ceramah .Ceramah .00 – 13.10 Perkenalan & harapan 11.Interaktif Chaus ½ Kertas flipchart Wicak 09.Presentasi peserta secara individu spidol Metaplan putih.45 Prinsip pembelajaran orang dewasa .Metodologi pembelajaran .00 13.00 – 13.10 Pembukaan 09.25 – 12.Interaktif .10 – 11.00 – 09. biru.25 11.Agenda pelatihan .Pembentukan tim komunitas Module 2 – TOF DarMi ISHOMA .Norma dalam proses pembelajaran Module 2 – TOF DarMi 12.Tujuan pelatihan .Gambaran diri .10 – 11.Module 2 – TOF DarMi Contoh Rencana Moderasi Pelatihan Fasilitator Masyarakat (digunakan pada Pelatihan di Cilacap 15-19 Desember 2009) Waktu Topik Metodologi Peralatan Penanggung jawab HARI I (15 Desember 2009) Pendaftaran Ceramah .00 Pengantar . kuning Coffee Break .Pembahasan pleno 22 Metaplan Flipchart Chaus .

45-15.45 Paket 1: Tsunami & bahaya • Pengertian bencana • Siklus bencana & pengantar EWS • pengetahuan bahaya lempeng tektonik & daerah rawan 14.Pengantar: pembagian kelompok (4 kelompok). CD 1 Chaus tsunami” 15.Film . instruksi kerja . fasilitator mengingatkan peserta untuk mencatat mengenai: • Bagaimana terjadinya tsunami? • Module 2 – TOF DarMiHubungan gempa dan tsunami? • Karakter tsunami di Indonesia? Module 2 – TOF DarMi • Tanda-tanda alam sebelum tsunami datang? Coffee Break Diskusi: 30 menit.45 – 16.30 – 15.30 .Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab Wicak Flipchart Presentasi Metaplan Interaktif Topik Metodologi Peralatan Penanggung 13. pertanyaan diskusi.45 15.45 Kerja & presentasi kelompok Tergantung masing-masing Chaus 23 . Open market: 30 Nonton film CD-1 “Gempa bumi dan Laptop.Sebelum pemutaran film. LCD.45 – 14.

Apa tanda-tanda alam sebelum tsunami datang Presentasi @10 menit 24 kelompok 4 kelompok Chaus Wicak 08.00 Laporan wartawan 09.00 – 17.00 Demonstrasi hubungan gempa dan tsunami Flipchart Chaus 17.45 – 17.30 Apa & bagaimana penyampaian “tsunami dan bahayanya” kepada masyarakat .30 – 09.Dimana daerah rawan tsunami di Module 2 – TOF DarMi Cilacap & Kebumen? Module 2 – TOF DarMi .Apa ciri-ciri tsunami? . Kebumen 2. Cilacap 1 & Cilacap 2) @ 30 menit Pertanyaan kunci: .Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab menit (termasuk debriefing/merangkum hasil presentasi Pembagian 4 kerja kelompok Alat demo Chaus kelompok Topik Metodologi Peralatan Penanggung 16.10 Evaluasi Senyum HARI 2 (16 Desember 2009) Variable Diskusi (Kebumen 1.00 – 10.Apa hubungan gempa dan tsunami? .

Mengapa perlu peringatan dini tsunami? 2. Melalui alat apa saja informasi peringatan dini sampai ke 25 Flipchart. Pelatih Utama mengingatkan peserta untuk mencatat mengenai: 1. Sebelum pemutaran film. interpretasi dan peringatan. kita sekarang akan membahas elemen kedua dan ketiga mengenai “observasi prakiraan.Penegasan apa substansi dan bagaimana penyampaian Coffee Break Topik Metodologi Peralatan Penanggung 10. CD Chaus 10.Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab . Laptop.45 – 11. Apa isi informasi yang diterima Module 2 – TOF DarMi masyarakat? Dari kantor mana Module 2 – TOF DarMi informasi tentang gempa dan tsunami didapatkan? 4. LCD.30 – 10.15 Nonton film CD 2 “Sistem Peringatan Dini Tsunami” . desiminasi” Pengantar: pembagian kelompok dan pertanyaan kunci. Apa saja peralatan pengamatan peringatan dini tsunami? 3.45 Melihat kembali sistem peringatan dini tsunami.

45 Materi sistem peringatan dini tsunami yang end-to-end Grafik “waktu dan kepastian kejadian tsunami” Pembagian 4 kelompok (Kebumen 1.00 13.Diskusi kelompok pendalaman materi Diskusi : 20 menit.00 – 13.Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab masyarakat? 5. 2. Chaus 13.00 – 13.Presentasi diskusi kelompok ISHOMA Diskusi pleno Metaplan Wicak 12. Bagaimana alur sistem peringatan dini sampai ke masyarakat? Topik Metodologi Peralatan Penanggung 11. Cilacap 1. Melalui alat apa saja informasi peringatan dini sampai ke 26 .2).15 – 12.00 Pleno klarifikasi hasil diskusi . Dari kantor mana informasi Module 2 – TOF DarMi tentang gempa dan tsunami didapatkan? 2. film CD 2 .15 Apa dan bagaimana penyampaian ke masyarakat tentang Sistem Peringatan Dini Tsunami Pertanyaan kunci: Module 2 – TOF DarMi 1. Open market.45 – 15.

Pengenalan tahapan melakukan (transek) 27 . Tujuan dilakukan langkah mengenal daerahku 2. penegasan apa substansi dan bagaimana penyampaian: 20 menit Coffee Break Topik Metodologi Peralatan Penanggung 15. kita sekarang akan membahas elemen keempat kesiapan reaksi.45 Mengenalkan langkah mengenal daerahku DarMi Module 2 – TOF Pembagian 4 kelompok dan pengantar kelompok kerja: 30 menit Module 2 – TOF DarMi 1. evakuasi Chaus 15. Bagaimana alur sistem peringatan dini sampai ke masyarakat? 4. Bagaimana kita bersikap terhadap: a) tanda alam.Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab masyarakat? 3.15 – 15.30 Melihat kembali Sistem Peringatan Dini Tsunami. Presentasi:10 menit.15 – 16. b) arahan dan peringatan pemerintah Diskusi kelompok: 30 menit.

Latihan : lakukan pengamatan dan cermati tanda-tanda yang ada di lingkungan hotel/lokasi yang ditetapkan 4.00 Evaluasi Senyum HARI 3 (17 Desember 2009) Module 2 – TOF DarMi Tergantung kelompok wartawan Wicak 08. daerah aman. Catat dan petakan hasil pengamatan (daerah relatif aman.00 – 09.45 – 10.00 Laporan wartawan 09.45 – 17.45 Module 2 – TOF DarMi Pengantar rencana evakuasi Bahan tayang 37 Chaus - Apa yang perlu dipertimbangkan dalam rencana evakuasi” Kelompok dibagi berdasarkan Flipchart Instruksi kerja 28 09.Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab 3.30 – 09.00 Pembagian kelompok latihan rencana . daerah bahaya) Persiapan presentasi kerja kelompok: 30 menit Presentasi peta pengamatan: 15 menit Flipchart Wicak Topik Metodologi Peralatan Penanggung 16.

15 – 13.15 Coffee Break 10.15-14.2) rawan tsunami. Module 2 – TOF DarMiApa isi rencana evakuasi? 3.15 Kerja Kelompok rencana evakuasi desa DarMi ISHOMA 4 kelompok @ 15 menit Klarifikasi atas point2 presentasi Diskusi kelompok berdasarkan wilayah.15 – 12. Materi kunci: 1. 2 & Cilacap 1.15 Apa dan Bagaimana penyampaian rencana evakuasi kepada masyarakat .15 Presentasi hasil kerja kelompok 14.Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab wilayah (Kebumen 1.15 – 15.00 – 10.15 13. Peta dasar Material Data dasar. Bagaimana langkah2 Module 2 – TOF DarMi penyusunan rencana evakuasi? Presentasi 4 kelompok @10 menit Penegasan substansi dan cara penyampaian 29 Chaus Isnadi/Arif 12. Peta kelompok Topik Metodologi Peralatan Penanggung evakuasi desa DarMi 10. Mengapa perlu dibuat rencana evakuasi? 2.

30 15. Pertanyaan kunci yang digunakan: • bagaimana masyarakat bisa mendapatkan informasi terkini • siapa saja yang dapat dilibatkan dalam membangun kesiapsiagaan & kesadaran masyarakat? • kapan akan dilakukan? • Apa saja harapan masyarakat Module 2 – TOF DarMidari sistem peringatan dini tsunami? Module 2 – TOF DarMi • Penyempurnaan apa yang masih diperlukan dari rantai peringatan yang sekarang ada di Kebumen dan Cilacap? Wicak Topik Metodologi Peralatan Penanggung 15.15 – 15.30 – 16.3 dan memperkenalkan paket 4.00 Materi paket 4 (rencana aksi masyarakat) 30 .2.Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab Coffee Break Permainan peran oleh fasilitator pelatihan dengan melakukan review paket 1.

15 Evaluasi Senyum HARI 4 (18 Desember 2009) Wicak Diskusi pleno Coffee Break .30 Pembagian kelompok untuk geladi Presentasi topik berikut: Isnadi 31 .00 – 10.Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab Wicak Topik Metodologi Peralatan Penanggung 16.Diskusi: 30 menit .Presentasi kerja kelompok @ 10 menit .30 – 14.15 Persiapan kegiatan pertemuan masyarakat Presentasi Module 2 – TOF DarMi 14.30 – 09.Pembagian kelompok berdasarkan wilayah dan instruksi kerja kelompok .15 – 11.00 – 16.30 Module 2 – TOF DarMi ISHOMA .45 Diskusi rencana kerja tindak lanjut 11.Buku Panduan Pelaksanaan Pertemuan Masyarakat .45 – 13.00 Skema Pelatihan 10.15 10.Rekapitulasi rencana kerja fasiltator kelompok Flipchart instruksi kerja Jenik Bahan Tayang Jenik + Pokja 08.00 – 10.15 – 14.00 Laporan wartawan 09.Lembar Balik Isnadi 13.

00 – 10.00 15. peserta diberikan formulir evaluasi pelatihan Chaus GTZ + Pokja 32 Arif Isnadi 08.45 – 15.15 Gladi bersih #4 16.30 Gladi bersih #2 11. Topik Metodologi Peralatan Penanggung Kelompok 1: Kebumen1 Kelompok 2: Kebumen 2 Kelompok 3: Cilacap 1 Kelompok 4: Cilacap 2 14. Tsunami dan bahayanya 2.30 – 14.15 Gladi bersih #1 10.30 – 13.00 – 16.00 Kerja kelompok persiapan termasuk coffee break Flipchart instruksi kerja Wicak Wicak 16.45 Gladi bersih #3 14.30 – 16.Module 2 – TOF DarMi Waktu jawab 1.30 Penutupan . penyusunan rencana aksi geladi .15 – 11. dan 4.30 – 09.30 – 16.30 13.00 – 16.15 – 16. Pertimbangan untuk pembuatan rencana evakuasi.45 Evaluasi Senyum HARI KE 5 (19 Desember 2009) Isnadi Gladi (60 menit) Umpan balik (15 menit) Gladi (60 menit) Umpan Module 2 – TOF DarMi balik (15 menit) Module 2 – TOF DarMi ISHOMA Wicak Coffee Break.30 Bad habbits game 16. Rantai peringatan tsunami 3.00 Laporan wartawan 09.

Sedangkan bahan untuk dibagikan dan bahan tayang dapat digunakan peserta sebagai bahan bacaan. metaplan. Penulisan kertas flipchart/metaplan dirasakan penting sebagai acuan visualisasi terhadap materi yang disampaikan sekaligus memori eksternal. semua flipchart. Flipchart digunakan pada materi dengan teks yang bila ditulis tangan tidak akan terlalu penuh dalam satu kertas flipchart. bahan untuk dibagikan. Pembedaan metode penggunaan alat visualisasi ini mempertimbangkan kemudahan mengingat materi yang disampaikan. Module 2 – TOF DarMi 33 . dan bahan tayang dinomori secara berurutan.Module 2 – TOF DarMi Untuk memudahkan.

Cara Belajar dan Tingkat Ingatan Flipchart 6. Jadwal dan Tugas Tim Komunitas 11. penyampaian tujuan agenda dan metodologi pelatihan. Peserta mengetahui dan memahami tujuan penyelenggaraan pelatihan. Module persegi ukuran Spidol. metodologi pelatihan 3. Metodologi: Cara: Pleno kelompok besar 1. Flipchart 8. berdoa bersama. Flipchart 2. Sesi 1 Perkenalan & Pengantar Pelatihan Tujuan: 1. 5. Flipchart 7. Topik: Material: “Gambaran Diri” 1. fasilitator pelatihan dan penyelenggara menggambarkan gambaran diri 3. Instruksi Perkenalan Peserta “Gambaran Diri” Kertas A3 (kertas flipchart menjadi 2 bagian sama besar) sebagai bahan masing-masing peserta. 8. 6.Module 2 – TOF DarMi PELAKSANAAN PELATIHAN HARI PERTAMA a. metaplan 2 – TOF DarMi 10 x 20 cm dengan satu warna yang sama 4. 7. Skema Pelatihan Metaplan 3. kecanggungan mencair. Metodologi Pelatihan 10. Tujuan Pelatihan Bahan tayang 2a. 2. Flipchart 1. kebersamaan antar peserta mulai terbentuk. Buka dengan memberikan salam. dan memberikan waktu untuk pembukaan resmi oleh 34 . 2. Agenda Pelatihan Flipchart 4. Grafik Hubungan Konsentrasi Flipchart 5. Peserta menyepakati aturan atau norma bersama selama pelatihan berlangsung. crayon. 9. Pada akhir sesi ini semua peserta saling diharapkan telah saling mengenal juga dengan fasilitator pelatihan serta maupun atmosfir penyelenggara. Aturan Main Waktu: ⇒ 120 menit untuk perkenalan menggunakan “gambaran diri” ⇒ 30 menit untuk kategorisasi harapan peserta.

Selanjutnya Pelatih Utama menyampaikan agenda pelatihan selama 5 hari. Berikan contoh dengan perkenalan diri Anda (tunjukkan dan ceritakan isi gambar).Module 2 – TOF DarMi penyelenggara. dilanjutkan dengan semua peserta 6. acara dilanjutkan dengan perkenalan peserta 3. Setelah selesai dengan perkenalan gambar. Disampaikan bahwa agenda pelatihan ini didesain untuk memenuhi kebutuhan pencapaian tujuan dan 35 . Tempatkan pada papan tancap (pinboard). 2. Bebaskan peserta untuk menggunakan semua alat yang tersedia 4. Sampaikan instruksi seperti dalam Flipchart 1. kelompokkan harapan peserta menjadi topik baru yang deskripsinya lebih umum mewakili kartu-kartu yang ada 7. Sediakan di tengah ruangan lembar A3. Pelatih Utama menyampaikan flipchart 2 tujuan pelatihan. kartu metaplan. spidol dan crayon untuk diambil oleh masing-masing peserta. Setelah selesai dengan harapan peserta. Berikan waktu 5 menit kepada peserta untuk membuat kreasinya masing-masing 5. sistem peringatan dini tsunami serta rantai peringatan maupun latihan penyusunan rencana evakuasi sebagai bagian kesiapsiagaan masyarakat dalam mengimplementasikan peringatan dini. Setelah selesai dengan pembukaan resmi. Jelaskan juga dimana harapan peserta dapat diakomodasi dalam bullet-bullet tujuan tersebut 8. semua bulllet Module 2 memberikan dibacakan satu persatu dan – TOF DarMi gambaran metodologi yang dipakai dalam menyampaikan paket-paket pengetahuan tsunami dan bahayanya. Hubungkan antara tujuan pelatihan dan skema pelatihan termasuk membahas tentang kesepakatan bersama antara fasilitator masyarakat dengan penyelenggara. Diskusikan model dan implikasi yang akan diberlakukan dalam rangkaian pelatihan dan peran mereka dalam pertemuan masyarakat 9.

Berikan ruang untuk berdiskusi mengenai harapan. Instruksi Perkenalan Peserta “Gambaran Diri” Contoh kertas perkenalan menggunakan “gambaran diri” sebagai berikut: 36 .Module 2 – TOF DarMi waktu yang cukup bagi peserta untuk mengalami (experiental learning) dan juga bisa diberikan tautan dimana harapan peserta terakomodir dalam agenda pelatihan tersebut 10. tujuan dan agenda Module 2 – TOF DarMi Flipchart 1.

Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Flipchart 2 Tujuan Pelatihan 37 .

Skema Pelatihan Module 2 – TOF DarMi Ilustrasi Skema Pelatihan dan Tindak Lanjut di tingkat Daerah 38 .Module 2 – TOF DarMi Bahan Tayang 2a.

master trainer dan Para pemangku kepentingan terkait. yaitu peta resiko tsunami.Module 2 – TOF DarMi Di tingkat daerah. Salah satunya dengan penyusunan rencana evakuasi di tingkat komunitas. Selanjutnya. Rencana evakuasi tingkat komunitas ini selanjutnya bisa terintegrasi juga dengan rencana evakuasi tingkat Kabupaten/Kota. Module 2 – TOF DarMi Metaplan 3. dari pertemuan di tingkat komunitas itu diharapkan didapatkan kesepatan untuk membuat rencana evakuasi tingkat komunitas. Untuk mendapatkan output rencana evakuasi ini. peta evakuasi tsunami dan panduan untuk rantai peringatan. Agenda Pelatihan 39 . tujuan strategis dari pelatihan ini adalah meningkatkan kesadaran dan kesiap siagaan di tingkat komunitas. Ketiga input ini kemudian disampaikan dalam pelatihan fasilitator dan dilanjutkan ke dalam pertemuan-pertemuan di tingkat komunitas. beberapa input disiapkan oleh Pokja.

Pada pelatihan biasa. akan tetapi dengan adanya visualisasi dan partisipasi. Hal ini membentuk siklus konsentrasi yang tetap optimal sepanjang pemberian materi. walaupun ada penurunan konsentrasi. bahkan mulai menit ke-25 peserta sudah bosan dan meninggalkan pengajar dan materinya lalu mulai sibuk dengan kegiatan masing-masing. Grafik Hubungan Konsentrasi Grafik ini dibangun berdasarkan data empiris yang dicatat oleh tim MOVE dari InWent. konsentrasi peserta akan terusModule 2 – TOF DarMimulai menit-menit awal dan menurun. Dari siklus diatas bisa kita lihat perbedaan antara pelatihan biasa (misal dengan metodologi ceramah) dan pelatihan dengan visualisasi dan partisipasi. 40 .Module 2 – TOF DarMi Flipchart 4. Sedangkan pelatihan dengan visualisasi dan partisipasi bisa menahan konsentrasi peserta untuk tetap aktif. konsentrasi ini bisa diangkat kembali.

Akan tetapi perlu juga diperhatikan bahwa untuk menghindari kebosanan. sangat wajar bila kita ingin mendapatkan proses pembelajaran yang optimal melalui penerapan metode “mengalami langsung sendiri”. membangkitkan rasa memiliki. dan membantu asosiasi dan mengaitkan dengan hal yang lain. menstrukturisasi. membantu suasana lebih dinamis. mengacu ke bagian-bagian yang lalu. Module 2 – TOF DarMi Visualisasi digunakan untuk : membantu konsentrasi. memperjelas keterkaitan.Module 2 – TOF DarMi 100 80 60 40 20 0 Cara Belajar Flipchart 5. membantu adanya garis merah. 41 . Cara Belajar dan Tingkat Ingatan menden gar melihat menden gar + melihat berekspr esi Diskusi selanjutnya adalah cara pembelajaran seperti apa yang meninggalkan bekas atau yang kita ingat cukup lama? Berdasarkan data berikut ini. pergantian metode-metode pembelajaran juga akan memicu penyerapan materi. memperjelas titik berat.

Karena ‘no body knows everything – everybody knows something’. bisa ditanyakan ‘Kenapa konsep pendekatan pembelajaran Module 2 – TOF DarMi orang dewasa partisipatif ?’ Jawabannya: partisipasi penuh dari peserta ajar akan meningkatkan gairah kreatifitas individu dan mengaktifkan hubungan latar belakang pengetahuan dan pengalaman yang sudah mereka punyai sekarang dengan pengetahuan baru yang akan disampaikan. Metodologi Pelatihan Untuk memancing diskusi. Yang selalu harus diingat dan diulang2 adalah “setiap peserta adalah nara sumber. 42 .Module 2 – TOF DarMi Flipchart 6. setiap nara sumber adalah peserta”.

Sesi 2 Pembelajaran Orang Dewasa Tujuan: Pada akhir sesi ini semua peserta diharapkan orang dewasa serta mengenal memahami metodologi pembelajaran keterkaitan desain pelatihan dan latar belakang penerapan pembelajaran orang dewasa dalam pelatihan ini .Module 2 – TOF DarMi Flipchart 7. Bagaimana Menyampaikan Pesan 43 . Aturan Main (contoh aturan main yang digunakan dalam salah satu ToF) b. Metaplan 9: Prinsip Pembelajaran Orang Dewasa 2. Metaplan 10. Jadwal dan Tugas Tim Komunitas Module 2 – TOF DarMi Flipchart 8. Topik: Material: Prinsip pembelajaran orang dewasa 1.

spidol Waktu: Metodologi: 45 menit Penyampaian dengan ceramah interaktif dan pembahasan secara pleno Cara: 1. bukan sebagai pelatih atau pengajar. kepercayaan fokus adalah kenyamanan. 2 – TOF DarMi diri dan penguasaan ’floor’ akan sangat mendukung proses penyampaian substansi. Metaplan 11. karena fokus pada persiapan substansi teknis. Hal pertama yang menjadi Module Dengan kenyamanan. Pelatih. Flipchart kosong 5. 44 . Perbedaan Fasilitator. Untuk memberikan gambaran peran mereka sebagai Fasilitator Masyarakat. 2. Dilanjutkan dengan topik kedua ”bagaimana menyampaikan pesan agar efektif”. Diskusikan dan konfirmasikan dengan realita yang dihadapi oleh semua peserta. Materi ini memberikan ulasan prinsip-prinsip yang perlu dijaga dalam menyampaikan pesan. buka kartu satu per satu. Sampaikan bahwa Prinsip Pembelajaran Orang Dewasa ini diberikan sebagai referensi dan pegangan bagi para peserta dalam mendesain dan menyampaikan pelatihan di kemudian hari. Sampaikan topik pertama “prinsip pembelajaran orang dewasa”. 3. Sampaikan bahwa kadang-kadang peserta lupa akan hal-hal detail. dan Guru 4.Module 2 – TOF DarMi 3. perlu disampaikan juga prinsip-prinsip dasar yang membedakan fasilitator dengan pelatih atau guru.

Oleh karena itu sangatlah peserta penting untuk memperhatikan dan mempertimbangkan kebutuhan dalam merancang metodologi diskusi/pelatihan/lokakarya.Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Metaplan 9. Prinsip Pembelajaran Orang Dewasa 3 Orang dewasa biasanya merasa cemas bila ada dalam suatu kelompok yang akan membuat mereka terlihat lemah. Metodologi didesain agar menyediakan peluang dan memberikan waktu bagi orang-orang membangun kepercayaan diri mereka sendiri dalam kelompok dan menciptakan suasana agar peserta (orang dewasa) merasa cukup aman untuk mengajukan pertanyaan dan yakin bahwa mereka akan dihormati. Yang juga perlu diingat adalah jangan meminta orang untuk mengambil resiko terlalu awal (misal untuk peserta pemalu di’paksa’ bicara banyak atau terlibat dalam permainan peran di awal pelatihan) kecuali mereka sudah saling mengenal dengan baik 45 .

tujuan menyampaikan pesan adalah untuk menjadi komunikator yang jelas dan efektif. memimpin sebuah lokakarya. atau berbicara satuke-satu dengan anggota keluarga. Semua komunikasi adalah benar-benar satu-ke-satu. Bahkan berbicara kepada sekelompok audien berarti berbicara kepada sekumpulan individu.Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Metaplan 10. dan kebanyakan dari mereka haus akan informasi yang jujur dari seseorang yang mengatakan kebenaran dengan bahasa sederhana. Tunjukkan kepada audien bahwa Anda peduli dan sangat ingin membantu mereka untuk 46 . Orang ingin Anda peduli tentang mereka. Rahasia komunikasi yang baik adalah mengingat bahwa audien (yang diajak bicara) lebih penting daripada topik. Bagaimana Menyampaikan Pesan 4 • Apakah dengan cara berpidato.

dan Guru 5 Perlu diterangkan pada para peserta perbedaan antara fasilitator dengan pengajar dosen dan pelatih karena pada dasarnya peserta pelatihan akan menjadi fasiltator bagi masyarakat. Peran dan tugas seorang Fasilitator Masyarakat tidak berhenti setelah penyampaian pertemuan masyarakat.Module 2 – TOF DarMi melihat makna dan nilai informasi yang Anda bagi dan bagaimana hal itu mempengaruhi kehidupan mereka. Sehingga tugasnya mengawal proses yang terjadi di masyarakat untuk peningkatan kesiapsiagaan dalam peringatan dini tsunami. Pelatih. Module 2 – TOF DarMi Metaplan 11. perlu disampaikan 3 aturan pokok menulis dengan kartu metaplan. • Selanjutnya demi kepentingan efektifitas visualisasi dalam pelatihan ini. Dalam visualisasi diterangkan perbedaan dosen dan guru/pelatih yang mempunyai kurikulum tertentu untuk disampaikan dan tugasnya menjadi “selesai” pada saat materi bahan telah disampaikan sesuai kurikulum 47 . Perbedaan Fasilitator. tetapi lebih fokus pada cara dan prosesnya.

Unsur-unsur Bencana 3. Daerah rawan tsunami di Indonesia Topik: Material: Konsep dasar bencana dan pengetahuan tentang gerakan lempeng bumi 1. Flipchart 11. Pengetahuan bahaya lempeng tektonik 5. Flipchart 11a. Sedangkan untuk pengajar lebih berfokus pada transfer/penyampaian isi substansi bahan yang disampaikan. Lempeng dan Prinsip Tektonik Waktu: Metodologi: Cara: 60 menit Ceramah dan diskusi interaktif. c. Siklus Penanggulangan Bencana 4. Fasilitator pelatihan memulai sesi dengan menanyakan kepada peserta apa yang mereka ketahui tentang bencana? Apa saja kegiatan-kegiatan saat atau setelah bencana terjadi? 48 . Elemen Sistem Peringatan– TOFTsunami (EPDT) 4. Sesi 3 Pengantar Tsunami dan Bahayanya Tujuan: Pada akhir sesi ini semua peserta diharapkan memiliki pengetahuan tentang : 1. Bahan Tayang 14. Elemen Sistem Peringatan Dini Tsunami 5. maksudnya adalah kebutuhan metodologi pembelajaran. Hal ini penting diperhatikan oleh pelatih. Konsep penanggulangan bencana & hubungan sistem peringatan dini dengan penanggulangan bencana. dengan tingkat partisipasi dari peserta yang minimum. pembahasan dalam pleno 1. Pada salah satu kartu yang menjelaskan pelatih (‘kurikulum memberikan perhatian terhadap kebutuhan peserta’). 2. Konsep Dasar Bencana 2.Module 2 – TOF DarMi yang disepakati. Module 2 Dini DarMi 3. karena tujuan pelatihan adalah peningkatan keahlian/kompetensi. tsunami dan bahayanya. Flipchart 12. oleh karenanya keefektifan peserta untuk menyerap dan meningkatkan keahlian menjadi fokus utama. Gambar 13.

Setelah mengikuti diskusi tentang bagaimana bisa Module dan meningkatkan kapasitas. 4. Diskusikan/tanya jawab tentang topik yang diberikan dikaitkan dengan kondisi di daerah yang bersangkutan 49 . menurunkan kerentanan 2 – TOF DarMi siklus dan elemen Penanganan Bencana (flipchart 12) dan Sistem Peringatan Dini Tsunami (Gambar 13) disampaikan. Selanjutnya sampaikan definisi bencana menurut UU No. 5. Resiko bisa diturunkan bila kerentanan bisa diturunkan melalui kegiatan mitigasi atau kapasitas bisa ditingkatkan. Faktor potensi bahaya karena merupakan faktor alam. 3. Berikan penekanan dengan menggaris bawah kata-kata kunci. Selanjutnya sampaikan materi latar belakang dan kejadi serta hubungan gempa dan tsunami (bahan tayang 14). Buat daftarnya dalam kertas flipchart kosong. Tulis logika kunci dalam kertas flipchart kosong (lihat contoh pada flipchart 11a). Lanjutkan diskusi tentang unsur-unsur resiko bencana. Faktor apa saja yang mempengaruhi tinggi rendahnya resiko bencana. Apresiasi jawaban-jawaban peserta bahwa apa yang mereka ketahui sama dengan yang ada di UU. 24 Tahun 2006 (flipchart 11).Module 2 – TOF DarMi 2. 7. 6. oleh karenanya dianggap konstan. sangat besar upaya yang perlu dilakukan untuk mengubah sangat sedikit potensi bahaya.

Module 2 – TOF DarMi Flipchart 11. Unsur-unsur Bencana 50 . Konsep Dasar Bencana Module 2 – TOF DarMi Flipchart 11a.

aspek sosial ekonomi dan budaya masyarakat. seperti gambar berikut: 51 . selanjutnya dapat diperkenalkan siklus yang lebih kompleks.Module 2 – TOF DarMi Tahapan dalam melakukan analisis risiko bencana. dan aspek fasilitas serta lingkungan Module 2 – TOF DarMi Flipchart 12. Kedua Identifikasi bencana turunan yang mungkin timbul karena dipicu oleh ancaman utama. Siklus Penanggulangan Bencana Gambar “Siklus Penanggulangan Bencana” ini adalah siklus sederhana dari Penanggulangan bencana. aspek kelembagaan dan sumber daya manusia. Langkah selanjutnya adalah menghitung kerentanan umum yang dimiliki daerah meliputi: aspek regulasi dan perencanaan. Pertama Identifikasi potensi bahaya yang ada di daerah. dan Ketiga Identifikasi faktor rona lingkungan yang berhubungan dengan potensi bahaya yang ada. Perkenalkan siklus sederhana ini terlebih dulu untuk memberikan logika kegiatan.

mengakibatkan timbulnya korban manusia. lingkungan. rekon). serta hilangnya akses terhadap sumber kehidupan tersebut. baik sosial maupun ekonomi. Siklus penanggulangan bencana ini terdiri atas 4 tahapan besar yang saling terkait yaitu tanggap darurat. utilitas umum. Module 2 – TOF DarMi Dalam UU Penanggulangan Bencana disebutkan bahwa bencana alam adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam. pemulihan (rehab. bisa diletakkan dekat dengan kesiapsiagaan dalam siklus penanggulangan bencana. salah satunya adalah dengan membangun “Sistem Peringatan Dini Tsunami”. bila elemen sistem peringatan dini tsunami. Oleh karenanya akan sangat membantu pemahaman. manusia dan atau keduanya yang terjadi secara tiba-tiba atau perlahan-lahan. pencegahan dan mitigasi serrta kesiapsiagaan. kerugian harta benda. hilangnya sumber-sumber kehidupan.Module 2 – TOF DarMi Dalam kesiap siagaan. Peringatan dini sangat berperan dalam membantu sikap untuk lebih siaga dalam menghadapi bencana. kerusakan prasarana atau sarana. dalam visualisasinya. 52 .

dan lainnya yang juga akan kita diskusikan dalam pelatihan ini. Keabsahan Teritorial. Elemen berikutnya adalah rantai peringatan dan mekanisme diseminasi penyebaran peringatan kepada masyarakat. Observasi atau prakiraan didapat oleh pakar dan pemerintah dari adanya pemasangan alat-alat teknologi tinggi. Elemen Sistem Peringatan Dini Tsunami Pelatih Utama menerangkan elemen sistem peringatan dini mulai dari pojok kiri atas. Dan elemen terakhir adalah pentingnya kesiapan dan rencana evakuasi untuk menghindari kepanikan dalam menghadapi bencana. Keempat elemen ini adalah hal-hal yang akan kita bahas secara mendalam dalam pelatihan ini. GPS. Pemetaan Resiko Prakiraan Observasi. Module 2 – TOF DarMi Sebagai elemen pertama adalah penyebaran pengetahuan tentang bahaya atau resiko tsunami. 53 . Oleh karena itu kedua siklus yang baru kita diskusikan ini menjadi referensi utama. Interpretasi Keputusan Peringatan Isi. Transmisi Reaksi Kesiapsiagaan. seperti buoys. Kenapa tsunami ini menjadi ‘istimewa’ dibanding bencana lainnya. Evakuasi dan Rencana Contingency Gambar 13. Tsunami ‘istimewa’ karena dampaknya yang besar dan ada kesempatan untuk menghindarinya bila elemen berikutnya berjalan sesuai dengan fungsinya.Module 2 – TOF DarMi Bahaya alam & Resiko Pengetahuan.

Module 2 – TOF DarMi Bumi Seperti Telur Module 2 – TOF DarMi 54 .

kerak bumi terdiri dari litosfer. mempunyai kerang. serupa dengan telur. Lempeng-lempeng tersebut selalu bergerak.Module 2 – TOF DarMi Pergerakan Lempeng Bahan Tayang 14. dikareankan adanya padas dalam inti bumi yang disebeut gaya konveksi. karena adanya gaya konveksi di dasar panci. kerak Module 2 – TOF DarMi bumi ini juga retak-retak. Retak-retak ini yang kemudian disebut dengan lempeng bumi. selubung. Bila kita lihat. inti telur dan inti dalam. Saat mendidih gelembung-gelembung didih selalu bergerak di permukaan. Asosiasi sederhananya adalah seperti saat kita merebus air. Lempeng dan Prinsip Tektonik Bila kita asosiasikan bumi kita ini seperti telur. 55 .

yaitu Eurasia. gerakan Indo-Australia menekan lempeng Eurasia ke Module 2 – sedang arah Timur dengan kecepatan 71 mm/tahun. Gerakan ini karena lambat tidak terasa oleh kita yang berada di permukaan. 56 . akan tetapi tekanantekanan antar lempeng ini bila telah jenuh dapat menimbulkan lentingan. Pasific dan Indo-Australia.Module 2 – TOF DarMi Bahan Tayang 14. Berdasarkan penelitian para ahli. TOF DarMi Lempeng Pasific bergerak menekan Lempeng Eurasia ke arah barat dengan kecepatan 110 mm/tahun. yang kita rasakan sebagai gempa. Lempeng dan Prinsip Tektonik Indonesia berada pada 3 lempeng bumi.

Para ahli geologi telah mengamati bahwa benua-benua tempat kita tinggal dan dasar lautan tidaklah diam namun selalu bergerak.Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Bahan Tayang 14. Lempeng dan Prinsip Tektonik Kebanyakan gempa bumi disebabkan oleh lempeng tektonik. Mereka menyusun satu teori yang disebut “Teori Lempeng 57 .

aktivitas gunung api. pembentukan palung laut terjadi di sepanjang semua batas lempeng (slide 6). Posisi Indonesia yang terletak di dekat zona-zona penunjaman ini memberi arti bahwa Indonesia mempunyai salah satu garis pantai yang paling rawan tsunami di seluruh dunia.Module 2 – TOF DarMi tektonik”. hubungannya dengan gempa bumi. seperti ditunjukkan oleh garis merah (slide 7) d. atau dua lempeng bergerak sejajar satu sama lain. Gempa bumi.10 cm per tahun tergantung pada lempeng tektonik masing-masing (slide 4). pembentukan gunung. Gerakan lateral lempeng-lempeng tersebut biasanya adalah pada kecepatan 0. Teori ini menggambarkan bagaimana listosfer terpecah-pecah menjadi apa yang disebut lempeng tektonik (slide 2). Pendalaman Pengetahuan Bahaya Tsunami Tujuan: Topik: Material: Untuk mengetahui bagaimana terjadinya tsunami. dan karakter tsunami di Indonesia Module 2 – TOF DarMi Kejadian tsunami dan dampak bahayanya Video“10 menit kehidupan” CD 1 Komputer/Laptop dan LCD proyektor Kertas flipchart Spidol Waktu: Metodologi: • • • 105 menit penyampaian materi melalui pemutaran Film diskusi kelompok pembahasan dalam pleno 58 . Lempenglempeng tersebut bergerak dalam keterkaitan satu sama lain di salah satu jenis batas lempeng berikut (slide 5): dua lempeng saling menunjam dan salah satunya menyisip di bawahnya. untuk menjelaskan bukti hasil pengamatan tentang gerakan-gerakan skala besar litosfer (kerak) Bumi (slide 5).71 hingga 1.

Peserta diminta untuk aktif dalam diskusi. 59 .5 oranguntuk mendiskusikan materi tentang video yang ditayangkan - Sebelum video diputar peserta diminta untuk memperhatikan/menonton secara saksama agar dapat mengerti materi yang disampaikan lewat film. b. fasilitator pelatihan dapat memperkenalkan penggunaan alat lembar balik. Dalam mendampingi diskusi kelompok. Diskusikan 4 pertanyaan ( a s/d d) tersebut oleh kelompok Module 2 – masing-masing hasil kerja kerja kemudian presentasikanTOF DarMi kelompok.Module 2 – TOF DarMi Cara - Mempersiapkan pemutaran film Fasilitator membagi peserta menjadi 4 kelompok kerja @ 4 . Pelatih Utama mengingatkan peserta untuk mencatat tentang a. c. Bagaimana terjadinya tsunami Hubungan gempa dan tsunami Karakter tsunami di Indonesia Tanda-tanda alam sebelum terjadi tsunami pemutaran film dilanjutkan dengan diskusi Setelah mengambil hikmah pembelajaran dari tayangan film. d.

seperti karakter gempa seperti apa yang dipercaya menyebabkan tsunami (misalnya di Padang gempanya lebih 60 . Pendalaman Pengetahuan Bahaya Tsunami (refleksi video) Tujuan: Peserta mendapatkan konfirmasi dan debriefing materi bagaimana terjadinya tsunami. Apabila ada pengetahuan lokal terkait dengan pokok bahasan ini.Module 2 – TOF DarMi Berikut adalah contoh hasil diskusi kelompok Module 2 – TOF DarMi e. hubungannya dengan gempa bumi. dan karakter tsunami di Indonesia Topik: Material: Penyepakatan pokok-pokok bahasan bahaya tsunami Kertas flipchart Spidol Waktu: Metodologi: Cara: 30 menit Pembahasan dalam pleno Diskusikan bersama peserta apa yang mereka rasakan terkait dengan latihan refleksi film? Bagaimana mereka merangkum hal-hal penting terkait dengan penyebab terjadinya tsunami dan gempa seperti apa yang menyebabkan tsunami.

bagilah peserta dalam 3 -4 kelompok Bagikan peralatan demo yang terdiri dari : bak air satu buah dan air secukupnya Setiap kelompok salah satu anggota diminta untuk mengetahui dan memahami. Peragaan/Eksperimen Hubungan Hubungan Gempa dan Tsunami Module 2 – TOF DarMi Tujuan: Peserta peraga. silahkan diangkat dalam diskusi ini. Topik: Material: Waktu: Metodologi: Cara: Eksperimen atau peragaan hubungan gempa bumi dan tsunami Peralatan berupa kotak air terbuka diatas dengan lobang yang terhubung plastik didalamnya 15 menit Melakukan eksperimen dengan alat yang tersedia Sebelum melakukan demonstrasi. Gambar berikut adalah contoh penyepakatan hasil diskusi refleksi pemahaman CD 1 Contoh hasil penyepakatan diskusi refleksi video f. agar tabung plastik air pada dasar bak 61 .Module 2 – TOF DarMi dari 1 menit. tidak bisa berdiri tegak). serta dapat mendemonstrasikan kejadian tsunami dengan menggunakan alat mengangkat bak air.

Dinding yang miring menggambarkan daerah pantai. Instruksi Kerja Kelompok Demo Tsunami 62 . sedangkan gangguan pada kantong plastik menggambarkan terjadinya gempa pada dasar laut ( ulangi dan amati) Diskusikan dengan anggota kelompok Module 2 – TOF DarMi Flipchart 16.Module 2 – TOF DarMi tidak menyentuh meja/lantai Peserta yang lain diminta untuk mengisi air hingga ketinggian kira-kira 5 cm Dengan memukul/meremas kantong plastik maka air di dalam bak akan terganggu dan menimbulkan gelombang yang membentur pada dinding kanan kiri. Coba beberapa kali dengan skala energi yang berbeda.

dengan mengisi salah satu kolom yang mengekspresikan emosi/perasaan masing-masing peserta pada saat meninggalkan ruang pelatihan 63 . jika ketersediaan peralatan memungkinkan sebaiknya dilakukan secara paralel. sementara kelompok yang telah mencoba diminta untuk menjawab pertanyaan tentang apa yg dapat disimpulkan dari kelompoknya atas demo tersebut sehingga tidak saling mengganggu. Hal ini untuk menghindari terjadinya harapan dan kesan yang berbeda. Hindari untuk menayangkan beberapa cuplikan film tentang demo Module 2 – ditayangkan setelah semua anggota tsunami dari youtube. diusahakan setiap kelompok mempunyai kesempatan yang sama. Tetapi bila tidak bisa secara seri.Module 2 – TOF DarMi Pada saat eksperimen hubungan gempa dan tsunami. Penutupan Hari Pertama Tujuan: Topik: Material: Waktu: Metodologi: Cara: Untuk mengatahui umpan balik dari peserta atau tanggapan/ evaluasi peserta terhadap kegiatan pelatihan selama sehari penuh Penutupan Hari Pertama & Evaluasi Hari Pertama Tabel 17. Film demo tersebut dapatTOF DarMi kelompok hadir. Evaluasi Senyum Hari Pertama (ditempel di dinding) 10 menit Tugas Perorangan Pelaih Utama menjelaskan bahwa setiap peserta diminta untuk memberikan penilaian untuk masing-masing aspek/indikator (baris). g.

tempat pelatihan Tabel 17. Yang dimaksud tim fasilitator adalah kelompok fasilitator yang menyampaikan materi Yang dimaksud dengan dinamika kelompok adalah proses pembelajaran. Evaluasi Senyum Hari pertama 64 . Yakinkan agar peserta bebas memilih sesuai penilaian Letakkan papan/flipchart evaluasi tertutup/terlindung agar peserta dengan bebas memilih Jangan lupa sebelumnya untuk menunjuk/menyepakati yang bertugas sebagai wartawan.Module 2 – TOF DarMi Peserta mengisi dengan cara memberikan simbol lidi (I) atau mencontreng (√) kolom yang diinginkan. baik perpindahan peserta dari kelompok besar ke kelompok kecil kembali ke kelompok besar. melaporkan hasil pelatihan pada awal pelatihan hari selanjutnya Yang dimaksud dengan isi pelatihan adalah materi yang disampaikan sepanjang hari pertama Yang dimaksud metodologi adalah cara para fasilitator pelatihan menyampaikan materi atau isi pelatihan yang bersangkutan. maupun proses Module 2 – dalam kelompok besar itu sendiriTOF DarMi Yang dimaksud dengan logistik & tempat adalah makanan dan tempat pelatihan diselenggarakan Hari Pertama Isi Workhop Metodologi Tim Fasilitator Dinamika Kelompok Logistik.

Module 2 – TOF DarMi

Contoh evaluasi senyum yang sudah diisi:

Pelatih Utama menjelaskan salah satu bentuk umpan balik harian yang penting adalah evaluasi senyum. Cara pengisian hendaknya dijelaskan secara rinci, misal dari kiri ke kanan dan tiap baris perlu diisi apakah senyum, biasa saja atau bahkan sedih. Yang dimaksudkan dalam tiap item evaluasi pun diterangkan. Untuk isi pelatihan, seluruh materi yang diterima selama seharian; metodologi – cara penyampaian tiap topik dan Module 2 – TOF DarMi ragamnya; tim fasilitator - bagaimana para fasilitator telah menyampaikan materinya; dinamika kelompok – bagaimana situasi dan proses diskusi diantara kelompok yang telah mereka rasakan; logistik – akomodasi dan tempat penyelenggaran pelatihan serta menu masakan yang disajikan.

65

Module 2 – TOF DarMi

PELAKSANAAN PELATIHAN HARI KEDUA

a. Laporan Wartawan Tujuan:

Peserta dapat mengingat kembali materi apa yang sudah diberikan selama satu hari yang lalu, sehingga mampu

mendapatkan rangkaian untuk memperoleh materi pelatihan selanjutnya. Topik: 1. Ulasan umum bahasan yang sudah diberikan sehari

sebelumnya 2. Analisa hasil evaluasi senyum hari sebelumnya Material: Waktu: Materi yang sebelumnya 30 menit sudah diberikan dan evaluasi senyum hari

Metodologi: Tergantung pilihan dari kelompok wartawan Cara: 1. Fasilitator mempersilahkan kepada peserta yang ditunjuk sebagai wartawan untuk : Module 2 – materi yang dibahas satu hari • menyampaikan topik atauTOF DarMi sebelumnya secara ringkas, point penting yang harus dipahami • menggaris bawahi hal-hal penting pada hari pertama • memberikan analisa evaluasi senyum 2. Apabila analisa evaluasi senyum yang diberikan oleh kelompok wartawan belum memberikan umpan balik yang jelas untuk perbaikan pada hari ini, fasilitator bisa

mekonfirmasi dengan memberikan pertanyaan “apa observasi Anda sehingga evaluasi senyum hari kemarin menunjukkan banyak peserta yang tidak senang?” Pertanyaan bisa dilanjutkan untuk mengklarifikasi pendapat-pendapat yang disampaikan Bahan: Ringkasan dari materi yang diberikan sehari yang lalu ( sesuai kesepakatan dalam kelompok wartawan).

66

Module 2 – TOF DarMi

Banyak variasi metodologi laporan wartawan, seperti permainan peran (role play), reportase wartawan, kuis, dan lainnya sesuai dengan kreativitas kelompok wartawan yang akan melaporkan.

b. Apa dan Bagaimana Penyampaian Tsunami dan Bahayanya kepada masyarakat (Diskusi Kelompok)

Tujuan:

1. Agar peserta mendapatkan konfirmasi “Mengapa peserta DarMi harus diberikan informasi mengenai bahaya tsunami” 2. Bagaimana materi “tsunami dan bahayanya” disampaikan pada pertemuan masyarakat?

Topik: Material:

“Tsunami dan bahayanya” yang disampaikan kepada masyarakat • Flipchart 18. Penyampaian Tsunami dan Bahayanya untuk Masyarakat • Metaplan 18a. Penyampaian Tsunami dan Bahayanya untuk Masyarakat Module 2 – TOF DarMi

Waktu:

75 menit (diskusi kelompok: 30 menit, presentasi dan umpan balik teknik fasilitasi: 30 menit, konfirmasi dan penyekatan: 15 menit)

Metodologi: Diskusi kelompok, permainan peran, pembahasan dalam pleno Cara: 1. Membuat kelompok (menjadi 4 kelompok), disesuaikan dengan daerah asal. 2. Diskusi kelompok penyampaian untuk mempersiapkan materi adanya bahaya tsunami dan cara tentang kepada

masyarakat. Ingatkan peserta bahwa materi yang disiapkan diharapkan dapat membawa masyarakat mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti dalam Flipchart 18. 3. Melakukan presentasi masing-masing kelompok tentang substansi tsunami dan bahayanya kepada masyarakat ( masing-masing kelompok 10 menit). 4. Setelah presentasi masing-masing kelompok, sampaikan

konfirmasi dan penyepakatan substansi yang perlu disampaikan 67

Module 2 – TOF DarMi Flipchart 18.Module 2 – TOF DarMi kepada masyarakat dalam pertemuan masyarakatsebagaimana dibawah ini. Penyampaian Tsunami dan Bahayanya untuk Masyarakat 68 .

Tambahkan pengetahuan spesifik daerah. Penyampaian Tsunami dan Bahayanya untuk Masyarakat Lengkapi peta rawan tsunami daerah yang bersangkutan. selain peta rawan tsunami Indonesia.Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Metaplan 18a. misalnya pada ciri-ciri kedatangan tsunami. 69 .

serta bagaimana sistem tersebut bekerja hingga terinformasi sampai masyarakat Topik: Material: Nonton Video “10 menit Kehidupan” CD 2 dan Diskusi kelompok 1. Pengenalan Pengetahuan Sistem Peringatan Dini Tsunami Indonesia Tujuan: Peserta memahami perlunnya sistem peringatan dini tsunami. “10 menit Kehidupan” CD 2 70 .Module 2 – TOF DarMi Contoh Peta Rawan Tsunami padang Module 2 – TOF DarMi Contoh Peta Rawan Tsunami Kuta c.

Mempersiapkan pemutaran film 2. Pembahasan secara pleno hasil diskusi kelompok. DVD Player dan TV atau Komputer/Laptop dan LCD proyektor 3. Diskusikan secara kelompok. 71 . Flipchart 4. Spidol Waktu: 20 menit (pemutaran film.Module 2 – TOF DarMi 2. pembahasan hasil kerja kelompok dalam pleno Cara: 1. Pelatih Utama mengingatkan peserta untuk mencatat tentang: a) Mengapa perlu peringatan dini tsunami? Module 2 – TOF DarMi b) Apa saja peralatan pengamatan peringatan dini tsunami? c) Seperti apa isi Informasi yang diterima masyarakat? Dari kantor mana informasi tentang gempa dan tsunami didapatkan? d) Melalui alat apa saja informasi peringatan dini sampai kepada masyarakat? e) Bagaimana alur sistem peringatan dini sampai ke masyarakat? 4. Peserta diminta untuk aktif dalam diskusi. peserta diminta untuk memperhatikan/ menonton secara seksama agar dapat memahami materi yang disampaikan lewat film. Membentuk 4 kelompok kerja (@ 4-5 orang). termasuk persiapan) + 45 menit (diskusi kelompok) Metodologi: Penyampain materi melalui pemutaran film Diskusi kelompok interaktif. Setelah pemutaran film dilanjutkan dengan diskusi dari tayangan film. Sebelum CD diputar. mempersiapkan pertanyaan untuk diskusi dan instruksi kerja 3. kemudian dipresentasikan.

Tugas Kelompok Refleksi Video Module 2 – TOF DarMi 72 .Module 2 – TOF DarMi Flipchart 19.

Mengapa perlu peringatan dini tsunami? Bagaimana sistem peringatan dini bekerja? 2.Module 2 – TOF DarMi Contoh hasil kerja kelompok refleksi video dapat dilihat dibawah Module 2 – TOF DarMi d. Bagaimana informasi didesiminasikan sampai ke tingkat masyarakat yang potensial menerima dampak? Material: • Metaplan 20. Apa saja peralatan peringatan dini tsunami? 3. Sistem Peringatan Dini Tsunami yang end-to-end • Bahan Tayang 21. Sistem Peringatan Dini Indonesia yang end-to-end Tujuan: Peserta mendapatkan pemantapan mengenai sistem peringatan dini tsunami dan pentingnya sebuah sistem yang mengatur peringatan dini tsunami Topik: Pengetahuan tentang sistem peringatan dini tsunami yang end-toend : 1. Grafik Waktu Vs Kepastian Kejadian Tsunami 73 .

dilanjutkan diseminasi informasi kepada masyarakat dan terakhir merupakan keputusan masyarakat untuk segera bereaksi mengikuti arahan evakuasi yang diberikan oleh pemerintah daerah. fasilitator dapat mengulas bahwa penyampaian materi Sistem Peringatan Dini Tsunami hari ini tadi telah menggunakan film untuk memberikan pengenalan. Apabila ada mata rantai yang terputus.Module 2 – TOF DarMi Waktu: Metodologi: Cara: 35 menit Pleno kelompok besar. c) Sampaikan materi dengan membuka kartu satu persatu Module 2 – TOF DarMi dimulai dari alat-alat observasi. 74 . maka rantai itu menjadi tidak sempurna. sekarang kami akan menyampaikan dengan metode lain. diskusi interaktif a) Sebagai pembuka. Demikian juga dengan sistem SPDT. b) Analogi sistem yang end-to-end adalah seperti rantai yang mata rantainya saling berkaitan membentuk rantai yang utuh dari ujung satu ke ujung lainnya. Reaksi masyarakat setelah ada gempa adalah lari menjauhi pantai dan muara sungai menuju daerah relatif aman sambil aktif mencari informasi tentang konfirmasi atau pembatalan tsunami. maka sistem ini secara keseluruhan menjadi tidak berguna. bila ada mata rantai yang tidak bisa berfungsi dengan baik. lalu ke sistem pengambilan keputusan. yang tidak secepat pemberian informasi seperti di film. d) Ulangi sekali lagi bahwa masyarakat di daerah resiko mendapatkan informasi kemungkinan (potensi) terjadi tsunami dari 3 sumber yaitu tanda alam (isi pesan: gempa). dari televisi dan radio nasional (isi pesan: kejadian gempa dan kemungkinan terjadi tsunami) serta dari Pemda (isi pesan: peringatan dan arahan untuk evakuasi).

Sistem Peringatan Dini Tsunami yang end-to-end 75 .Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Metaplan 20.

Grafik Waktu Vs Kepastian Kejadian Tsunami Module 2 – TOF DarMi Yang perlu diingatkan adalah teks yang berwarna hijau masih dalam status perencanaan (per Februari 2010) dan akan dipublikasikan mulai Maret 2010. Agar peserta mendapatkan konfirmasi mengapa masyarakat perlu diberikan informasi mengenai sistem peringatan dini tsunami terutama rantai peringatan tsunami 2. e. serta ada atau tidaknya kemungkinan terjadinya tsunami (menit ke5 sampai dengan ke7 setelah gempa). maka informasi tersebut belum perlu disampaikan. Apa dan Bagaimana Peringatan Dini Tsunami Disampaikan kepada Masyarakat Tujuan: 1. Apabila pada saat pelaksanaan pelaihan skema rantai peringatan ini belum dipublikasikan. lokasi. dan kedua kejadian tsunami telah selesai atau batal kejadiannya (jam 1 sampai dengan jam 10 setelah gempa) – dalam bahan tayang diatas teks berwarna hitam. waktu gempa.Module 2 – TOF DarMi Bahan Tayang 21. Bagaimana materi “rantai peringatan tsunami” disampaikan 76 . Skema yang sekarang berlaku adalah BMKG memberikan informasi 2x yaitu pertama mengenai kejadian.

Module 2 – TOF DarMi kepada masyarakat? Topik: Material: Waktu: Metodologi: Cara: Pengetahuan rantai peringatan dini tsunami Flipchart 22. Apa dan Bagaimana Rantai Peringatan Tsunami dalam Pertemuan Masyarakat 60 menit Diskusi kelompok & pembahasan dalam kelompok besar. Melakukan peragaan presentasi tentang substansi tsunami dan bahayanya kepada masyarakat masing-masing kelompok (@10 menit). Apa dan Bagaimana Rantai Peringatan Tsunami dalam Pertemuan Masyarakat 77 . Setelah presentasi masing-masing kelompok. 1. Membuat kelompok (menjadi 4 kelompok) 2. Diskusi kelompok untuk mempersiapkan materi dan cara penyampaian masyarakat 3. sampaikan flipchart 22 dibawah ini tentang rantai peringatan tsunami kepada Module 2 – TOF DarMi Flipchart 22. 4.

Module 2 – TOF DarMi Contoh hasil kerja kelompok apa dan bagaimana rantai peringatan tsunami dalam pelatihan TOF Cilacap dan Bali Module 2 – TOF DarMi f. Penegasan Materi Sistem Peringatan Dini Tsunami Tujuan Topik: Penegasan cara penyampaian materi kepada masyarakat Informasi masyarakat 78 kunci yang perlu disampaikan pada pertemuan .

Module 2 – TOF DarMi

Material: Waktu: Metodologi: Cara:

Metaplan 23. Paket 2 Rantai Peringatan Tsunami 30 menit Diskusi kelompok, pembahasan dalam pleno 1. Membuat kelompok ( menjadi 4 kelompok ) 2. Diskusi kelompok untuk mempersiapkan materi dan cara penyampaian masyarakat 3. Melakukan latihan presentasi masing-masing kelompok tentang substansi tsunami dan bahayanya kepada masyarakat (masingmasing kelompok 10 menit ) tentang adanya bahaya tsunami kepada

Module 2 – TOF DarMi

79

Module 2 – TOF DarMi

Module 2 – TOF DarMi

Metaplan 23. Paket 2 Rantai Peringatan Tsunami

80

Module 2 – TOF DarMi

g. “Mengenal Daerahku”

Tujuan:

1. Mengetahui cara sederhana untuk mengumpulkan data daerah kita 2. Melalui latihan pengamatan dan analisa dalam mengetahui lokasi yang relatif aman dan aman untuk menyelamatkan diri dari bahaya tsunami.

Topik: Material:

Pengenalan metodologi transek 1. 2. Flicphart 24. Tujuan dan Tahapan Transek Flipchart 25. Pengantar Latihan Metode Transek

Waktu: Metodologi: Cara:

90 menit Kelompok kerja dan pembahasan dalam pleno (interaktif) 1. Fasilitator menjelaskan (10 menit) tujuan dilakukan transek dan langkah melakukan transek yang dituliskan dalah flipchart 24, menyusun rencana evakuasi yang baik, tahapan melakukan transek, dan menjelaskan instruksi latihan transek: • • cermati tanda2 yang ada di lingkungan /lokasi yang ditetapkan Catat dan petakan hasil pengamatan (daerah relatif aman, Module 2 – TOF daerah aman, daerah bahaya) DarMi • • • Siapkan presentasi dalam kerja kelompok:25 menit Presentasikan peta pengamatan: 10 menit per kelompok kelompok kerja berdasarkan kelompok sebelumnya (tidak dirubah). 2. Peserta bekerja dalam kelompok untuk latihan Transek: 3. Diskusikan dalam pleno hasil kerja kelompok terutama mengenai proses di masing-masing kelompok.

81

Module 2 – TOF DarMi Tujuan dan Langkah-langkah Transek Mengenal Daerahku Tujuan 1. fisik. Mengidentifikasi sumber daya yang ada di desa yang dapat digunakan pada saat terjadi bencana. kelompok masyarakat. Tujuan dan Tahapan Transek Contoh Tabel Pengamatan Transek pada masalah pertanian Module 2 – TOF DarMi 82 . 2. Identifikasi jalur yang akan dipilih 2. Untuk mengonfirmasi informasi yang didapat dari mulut ke mulut dengan kenyataan yang ada di lapangan. Identifikasi apa yang ingin dipetakan (sosial. Mengidentifikasi daerah bahaya. Langkah-langkah: 1. 3. Lakukan pengamatan secara langsung dan wawancara bila diperlukan 4. ralatif aman dan aman untuk membuat jalur evakuasi. Catat informasi yang didapat 5. dll) 3. Gambarlah peta hasil pengamatan Flicphart 24.

transek perlu dilengkapi dengan data-data sekunder seperti sejarah/pengalaman kejadian tsunami. Pengantar Latihan Metode Transek 83 . Daerah relatif aman b. transek dipergunakan oleh para ahli lingkungan untuk mengenali dan mengamati “wilayah-wilayah Ekologi” (pembagian wilayah lingkungan alam berdasarkan sifat khusus keadaannya). Waktu presentasi hasil pengamatan: 15 menit Flipchart 25. Jenis-jenis Transek berdasarkan jenis informasi (topik kajian) terdiri dari tiga jenis yaitu Transek Sumber Daya Desa yang bersifat umum. Lakukan pengamatan dan cermati tanda-tanda yang ada 3. Peserta dibagi dalam 4 kelompok 2. dengan cara berjalan menelusuri wilayah desa mengikuti suatu lintasan tertentu yang disepakati. Module 2 – TOF DarMi Pengantar Latihan “Mengenal Daerahku” Metode Transek 1.Module 2 – TOF DarMi Arti harfiah (terjemahan lurus) dari “Transek” itu sendiri adalah gambar irisan muka bumi. Hasil pengamatan dan lintasan tersebut. Teknik Penelusuran Lokasi (Transek) adalah teknik PRA (Participation Rural Appraisal) untuk melakukan pengamatan langsung lingkungan dan sumber daya masyarakat. Transek Sumber Daya Alam dan Transek untuk Topik-topik Khusus. Transek bisa digunakan untuk meverifikasi peta referensi. Catat dan petakan hasil pengamatan: a. Daerah aman c. Daerah bahaya 4. kemudian dituangkan ke dalam bagan atau gambar irisan muka bumi untuk didiskusikan lebih lanjut. Sebagai tahapan awal dalam penyusunan rencana evakuasi. Siapkan presentasi dalam kerja kelompok: 30 menit 5. Pada awalnya. dan lain sebagainya.

Evaluasi Senyum Hari Kedua 10 menit Metodologi: Tugas Perorangan 84 . Penutupan Hari Kedua Tujuan: Untuk mengatahui umpan balik dari peserta atau tanggapan/evaluasi peserta terhadap kegiatan pelatihan selama sehari penuh Topik: Material: Waktu: Evaluasi dan Penutupan Hari Kedua Flipchart 26.Module 2 – TOF DarMi Contoh hasil peta dan tabel pengamatan latihan transek pada pelatihan di Cilacap Module 2 – TOF DarMi h.

Module 2 – TOF DarMi

Cara:

Master trainer menjelaskan bahwa setiap peserta diminta untuk memberikan penilaian untuk masing-masing aspek/indikator (baris), dengan mengisi salah satu kolom yang mengekspresikan mood/perasaan masing-masing peserta pada saat meninggalkan ruang pelatihan.

Peserta tinggal memilih dengan cara mencentang atau mencontreng kolom yang diinginkan. Yakinkan agar peserta bebas memilih sesuai penilaian.

Letakkan papan / flipchart evaluasi agar tertutup/terlindung agar peserta dengan bebas memilih.

Jangan

lupa

sebelumnya

untuk

menunjuk/menyepakati

petugas sebagai wartawan melaporkan hasil pelatihan pada awal pelatihan hari selanjutnya.

Hari Kedua Isi Workhop Metodologi Tim Fasilitator Dinamika Kelompok Logistik, pelatihan tempat Module 2 – TOF DarMi

Flipchart 26. Evaluasi Senyum Hari Kedua

85

Module 2 – TOF DarMi

PELAKSANAAN PELATIHAN HARI KETIGA

a. Laporan Wartawan Tujuan:

Peserta dapat mengingat kembali materi apa yang sudah diberikan selama sehari sebelumnya, sehingga mampu mendapatkan rangkaian untuk memperoleh materi pelatihan selanjutnya.

Topik:

1. Ulasan umum bahasan yang sudah diberikan sehari sebelumnya 2. Analisa hasil evaluasi senyum hari sebelumnya

Material: Waktu: Metodologi: Cara:

Materi yang sudah diberikan dan evaluasi senyum hari sebelumnya 30 menit Tergantung pilihan dari kelompok wartawan 1. Fasilitator mempersilahkan kepada peserta yang ditunjuk sebagai wartawan untuk : Module 2 – materi yang dibahas satu hari menyampaikan topik atauTOF DarMi sebelumnya secara ringkas, point penting yang harus dipahami menggaris bawahi hal-hal penting pada hari pertama memberikan analisa evaluasi senyum

2. Apabila analisa evaluasi senyum yang diberikan oleh kelompok wartawan belum memberikan umpan balik yang jelas untuk perbaikan pada hari ini, fasilitator bisa mekonfirmasi dengan memberikan pertanyaan “apa observasi Anda sehingga evaluasi senyum hari kemarin menunjukkan banyak peserta yang tidak senang?”. Pertanyaan bisa dilanjutkan untuk mengklarifikasi pendapat-pendapat yang disampaikan. Bahan yang disiapkan: Ringkasan dari materi yang diberikan sehari yang lalu ( sesuai kesepakatan dalam kelompok wartawan).

86

Module 2 – TOF DarMi

Banyak variasi metodologi laporan wartawan, seperti permainan peran (role play), reportase wartawan, kuis, dan lainnya sesuai dengan kreativitas kelompok wartawan yang akan melaporkan. b. Pengenalan dan Pengantar “Rencana Evakuasi” Tujuan:

Peserta mengetahui hubungan dan konteks pentingnya rencana evakuasi dalam kesiap siagaan masyarakat menghadapi tsunami

Topik:

1. Pentingnya mempunyai rencana evakuasi. 2. Hubungan peta bahaya dan peta evakuasi. 3. Apa yang harus ada dalam rencana evakuasi? 4. Perlu berapa rencana evakuasi untuk setiap dusun/dukuh? Adakah standarnya? 5. Bagaimana rencana evakuasi di sekolahan? Pasar? 6. Langkah-langkah dalam penyusunan rencana evakuasi. Module 2 – TOF DarMi 7. Hal-hal yang diperhatikan dalam rencana evakuasi.

Material:

Bahan Tayang 26. Yang Perlu Dipertimbangkan dalam Menyusun Rencana Evakuasi Flipchart 27. Lima Tahap Menyusun Rencana Evakuasi Flicphart 28. Kerja Kelompok “Latihan Rencana Evakuasi Daerahku” Materi 29. Skenario Desa DarMi

Waktu:

1. Materi pengantar dan pembentukan kelompok: 60 menit 2. Latihan menyusun rencana evakuasi: 60 menit) 3. Presentasi hasil kerja kelompok @ 15 menit, total: 60 menit 4. Diskusi pembahasan: 30 menit

Metodologi: Cara Melakukan:

Pleno kelompok besar, diskusi kelompok 1 Pergunakan Bahan Tayang 26 untuk menjelaskan apa yang perlu dipertimbangkan dalam membuat rencana evakuasi. Perhatikan Catatan untuk Fasilitator di bawah masing-masing Bahan Tayang. Langkah yang dilakukan dalam penyusunan rencana evakuasi adalah menggunakan hasil kerja latihan transek yang 87

Module 2 – TOF DarMi

dilakukan pada hari ke-2 yaitu peta dan tabel transek. Tahapan penyusunan rencana evakuasi ditampilkan dalam Flipchart 27. Lima Tahap Menyusun Rencana Evakuasi. 2 Peta bahaya dan rencana evakuasi tingkat Kabupaten/Kota perlu disiapkan sebelumnya untuk digunakan sebagai rujukan latihan ini. Pengecualian: a. Untuk daerah-daerah asal peserta pelatihan yang belum memiliki peta bahaya dan peta evakuasi, maka bisa melakukan latihan menggunakan skenario desa “DarMi”. b. Untuk daerah-daerah peserta pelatihan yang sudah memiliki peta bahaya dan belum memiliki peta evakuasi, maka bisa melakukan latihan menggunakan peta bahaya dan peta desa setempat 3 Bagi peserta dalam kelompok berdasarkan wilayah asal peserta untuk mengerjakan latihan menyusun rencana evakuasi. Buat maksimum 4 kelompok @ 4-5 orang. Jelaskan instruksi kerja kelompok menyusun rencana evakuasi. Module 2 – TOF DarMi • Peserta diminta menggunakan Bahan Tayang 26 sebagai referensi pertimbangan saat menyusun rencana evakuasi di tingkat komunitas • Gunakan peta sesuai skenario (desa/dusun masing-masing untuk daerah asal peserta yang telah mempunyai peta evakuasi tingkat Kabupaten/Kota dan desa “DarMi” untuk daerah asal peserta yang memiliki peta evakuasi tingkat Kabupaten/Kota) serta gunakan data hasil pengamatan dari latihan transek • Buat asumsi-asumsi yang diperlukan. Pertimbangkan hancurnya infrastruktur yang hancur akibat gempa yang terjadi • Susun rencana evakuasi berdasarkan informasi yang sudah diidentifikasikan • Identifikasikan: (a) Daerah bahaya, daerah relatif aman, dan daerah aman, (b) Tempat evakuasi sementara dan 88

anak-anak. 4 5 6 Kerja kelompok 60 menit. jumlah wanita dan kelompok rentan [anak-anak dan orang tua]). “hal-hal yang perlu diperhatikan pada saat membuat rencana 89 . Dalam undangan pelatihan TOF. 7 Dalam membuat peta evakuasi yang perlu diingatkan kepada peserta adalah peta mencakup asal bahaya datang. diharapkan disebutkan bahwa para peserta diminta untuk membawa data dasar daerahnya. meminimalkan korban akibat tsunami maupun kepanikan atau kekacauan selama evakuasi.masing kelompok 15 menit. terutama mengenai waktu (terjangkau dalam 30 menit) dan jarak (bisa ditempuh dengan berjalan kaki). orang hamil. arah ke daerah aman. (d) Identifikasi aktor – aktor yang berperan. seperti peta desa dan data sosial (jumlah penduduk. kemungkinan tempat-tempat evakuasi sementara (daerah relatif aman). (c) Kelompok rentan ( orang tua. ada 2 alternatif yang bisa diambil pertama mencari daerah relatif aman yang dipergunakan untuk istirahat sementara. geografis daerah tidak memungkinkan mendapatkan daerah aman dengan pertimbangan tersebut.Module 2 – TOF DarMi akhir. Serta. kapan dan dimana dalam rangka penyusunan rencana evakuasi. Presentasi kelompok dan klarifikasi atas poin-poin presentasi masing. dan kedua bisa mencoba menyusun strategi evakuasi Module 2 – TOF DarMi vertikal (ke gedung bertingkat). orang cacat / sakit) : diambil dari data hasil pengamatan transek. Apabila realita dilapangan. Dampingi kelompok kerja dalam penyusunan rencana evakuasi. yaitu fokus pada penyelamatan diri. Gunakan logika dasar (common sense) dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan peserta terkait daerah relatif aman dan daerah aman untuk evakuasi. ulangi input mengenai apa yang perlu diperhatikan dalam menyusun rencana evakuasi. Kembalikan lagi kepada “tujuan penyusunan rencana evakuasi”.

rencana evakuasi disusun pada skala komunitas! Peserta pelatihan TOF (Fasilitator Masyarakat) tentu lebih tahu mengenai daerah mereka. bahan bacaan “Skoring penggunaan lahan (cost reclassification)” disediakan dalam modul ini. Ingat. Yang Perlu Dipertimbangkan dalam Menyusun Rencana Evakuasi 90 . Pelibatan aparat setempat pada implementasi penyusunan rencana evakuasi di tingkat komunitas itu diperlukan. dalam rangka menyusun skenario koordinasi di lapangan nantinya pada saat evakuasi benar-benar dilakukan. pertimbangan yang masuk akal. yaitu terjangkau dalam 30 menit dengan berjalan kaki. Kenapa diperlukan?? • Fokus pada penyelamatan diri : Save your life! • Meminimalkan korban akibat tsunami • Mengurangi korban –akibat kepanikan. dan sesuai dengan kemampuan diri. Sebagai bahan rujukan.Module 2 – TOF DarMi evakuasi”. Module 2 TOF DarMi kekacauan dan kecelakaan selama evakuasi 1 Bahan Tayang 26.

Dengan adanya rencana evakuasi di masing-masing lingkungan komunitas. di lingkungan pasar. diharapkan makin siap siaga masyarakat yang ada dilingkungan setempat. Kenapa hal ini diperlukan? Karena seperti semangat perlunya rencana evakuasi. atau bahkan di beberapa daerah sudah menyusun di tingkat Kecamatan atau Kelurahan/Desa. di lingkungan sekolah. 91 . juga perlu dibuat di tingkat komunitas. di lingkungan Rumah Sakit.Module 2 – TOF DarMi Perlunya Rencana Evakuasi pada beberapa lokasi Rencana Evakuasi untuk Sekolah “A” Rencana Evakuasi Kota/ Kabupaten Rencana Evakuasi untuk Pasar “E” Rencana Evakuasi untuk Rumah Sakit “B” Rencana Evakuasi untuk Usaha “C” Rencana Evakuasi untuk Desa “D” 2 Rencana evakuasi selain yang telah disusun di tingkat Kabupaten/Kota. yaitu untuk penyelamatan diri dan meminimalkan korban akibat tsunami serta mengurangi korban akibat kepanikan atau kekacauan bahkan kecelakaan selama evakuasi. Tingkat komunitas artinya adalah di lingkungan RT Module 2 – TOF DarMi atau RW. atau bahkan di lingkungan suatu usaha/pabrik/tambak.

Pelibatan pemerintah daerah. daerah relatif aman dan daerah aman di tingkat komunitas bisa dilakukan melalui transek. Selain itu. arah datangnya bahaya tsunami. Oleh karenanya peta evakuasi Kabupten/Kota perlu digunakan sebagai referensi. apabila daerah relatif aman atau daerah aman berada di daerah administratif lainnya.Module 2 – TOF DarMi Apa yang perlu diperhatikan pada saat membuat Rencana Evakuasi? • Terjangkau dalam waktu 30’ • Mempertimbangkan secara keseluruhan. merupakan pendetailan Pengidentifikasian daerah bahaya. Desa setempat).tdk harus dalam satu daerah administratif. Penyusunan rencana evakuasi di tingkat komunitas dari rencana evakuasi di tingkat atasnya Module 2 – TOF DarMi (Kabupaten/Kota. aparat desa setempat maupun tokoh-tokoh dalam komunitas bersangkutan dalam penyusunan rencana evakuasi di tingkat komunitas diperlukan untuk secara bersama-sama mempertimbangkan strategi atau cara yang paling sesuai dengan kemampuan diri komunitas serta mempergunakan pertimbangan logis. Kelurahan. Kecamatan. daerah aman • Sesuai kemampuan diri • Gunakan pertimbangan yang masuk akal • rencana evakuasi Kabupaten/kota sbg referensi 3 Peta evakuasi Kabupaten/Kota dibuat berdasarkan peta bahaya/rawan (tsunami) Kabupaten/Kota yang bersangkutan. 92 . pemerintah daerah dapat menjadi fasilitator komunikasi antar komunitas maupun dusun.

siapa guru yang bertanggung jawab untuk membantu dan mengawasi evakuasi kelompok murid masing-masing kelas. maka pembagian peran antar anggota dalam komunitas tersebut Module 2 – TOF DarMi perlu didefinisikan dengan baik. Pada saat penyusunan rencana evakuasi nantinya di tingkat komunitas. 93 .Module 2 – TOF DarMi Apa yang harus ada dalam rencana evakuasi? • Peta? • Strategi / cara mencapai daerah aman? 4 Yang dimaksud dengan strategi/cara adalah bagaimana kita akan mencapai daerah relatif aman atau daerah aman. Mendefinisikan bersama dalam komunitas serta mensosialisasikan peta dan strategi evakuasi kepada semua anggota komunitas akan memberikan manfaat untuk mengurangi resiko kekacauan dan kepanikan. Misalnya untuk rencana evakuasi di tingkat SD. bentuk komunikasi dan arah evakuasi sudah harus dijelaskan dan diketahui oleh semua anggota komunitas. cara (berjalan kaki atau lainnya).

baiknya bagi peserta tersebut sebagai anggota di masing-masing kelompok kerja. baik untuk bencana tsunami ataupun bencana lainnya. Seandainya ada beberapa (sekitar 4 orang) peserta yang pernah terlibat dalam penyusunan rencana evakuasi. 94 . Lima Tahap Menyusun Rencana Evakuasi Module 2 – TOF DarMi Materi “Lima tahap menyusun rencana evakuasi” diberikan sebelum pelaksanaan kerja kelompok. materi ini diberikan setelah kerja kelompok dipresentasikan sebagai bagian dalam sesi penegasan materi. apabila fasilitator mempunyai informasi mengenai tidak adanya peserta yang pernah mengikuti proses penyusunan rencana evakuasi. Dan.Module 2 – TOF DarMi Flipchart 27.

Skenario Desa DarMi (dicetak di kertas A3.Module 2 – TOF DarMi Flicphart 28. Kerja Kelompok “Latihan Rencana Evakuasi Daerahku” Module 2 – TOF DarMi Materi 29. digunakan untuk pelatihan di daerah yang belum memiliki peta bahaya tsunami dan peta evakuasi Kota/Kabupaten 95 .

Module 2 – TOF DarMi Data mengenai Desa DarMi Kondisi Fisik Desa : Ketinggian Puncak Bukit Darmi Puncak Bukit Kino : : : 0 – 10 DPL 45 DPL 35 DPL Kampung Nelayan : Jumlah KK Jumlah Penduduk Jumlah Perempuan Jumlah laki-laki Anak balita dan Orang Tua Kampung Dadali : Jumlah KK Jumlah Penduduk Jumlah Perempuan Jumlah laki-laki Anak balita dan Orang Tua Kampung Mojo : Jumlah KK Jumlah Penduduk Jumlah Perempuan Jumlah laki-laki Anak balita dan Orang Tua Kampung Sarmi : Jumlah KK Jumlah Penduduk Jumlah Perempuan Jumlah laki-laki Anak balita dan Orang Tua : : : : : 67 398 orang 201 orang 197 orang 86 orang : : : : : 73 394 orang 167 orang 127 orang 86 orang : : 47 196 orang : : : : : 54 234 orang 121 orang 113 orang 46 orang : 111orang Module 2 – TOF DarMi : 85 orang : 55 orang 96 .

Module 2 – TOF DarMi 97 .Module 2 – TOF DarMi Sekolah SD : Jumlah Siswa Jumlah Guru+Staf Informasi Lain : Rata-rata kunjungan Puskesmas Staf Kelurahan Pedagang Pasar Kunjungan Pembeli di pasar Penghuni Ruko Rata-rata pengunjung ke seluruh ruko : : : : : : 390 orang/bln 15 orang 52 250 orang/hari 53 orang 100 orang/ hari : : 198 12 orang Berikut adalah contoh hasil kerja kelompok rencana evakuasi.

Langkah-langkah dalam penyusunan rencana evakuasi. Topik: 1. 2. Konfirmasi dan Penegasan Materi “Rencana Evakuasi” Tujuan: Setelah peserta mempresentasikan hasil kerja kelompok rencana evakuasi. mereka mendapatkan konfirmasi dan penyepakatan substansi rencana evakuasi.Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi c. Hal-hal penting yang harus diketahui masyarakat setelah 98 .

Material: Waktu: Metodologi: Cara: Flipchart 28. Undang narasumber dari pemerintah daerah setempat atau gunakan logika dasar (common sense) dalam menjawab pertanyaan seputar struktur bangunan atau karakter geografis yang cocok untuk dijadikan daerah relatif aman dan daerah aman evakuasi. Bila konfirmasi pemerintah tsunami batal (tidak jadi datang). 2. diskusi kelompok 1. 3. masyarakat meneruskan evakuasi ke daerah aman. maka masyarakat menunggu arahan pemerintah yang memperbolehkan mereka kembali ke rumah. dengan berjalan kaki menuju daerah relatif aman sambil secara aktif mencari informasi (melalui radio ataupun arahan pemerintah daerah melalui pengeras suara). Biasanya jarak waktu setelah air surut dengan kedatangan gelombang pertama tsunami sangat pendek (+ 5 menit). Tanda alam – air surut akan datang sekitar menit ke 25 setelah gempa. Skema Reaksi Diskusi pembahasan (30 menit) Pleno kelompok besar. maka direkomendasikan masyarakat untuk langsung bereaksi setelah ada gempa. Pada menit ke 10 ada konfirmasi dari pemerintah apakah tsunami benar akan terjadi atau batal Module 2 – TOF DarMi (tidak jadi datang). Diskusikan bersama peserta apa yang mereka rasakan terkait dengan latihan rencana evakuasi? Bagaimana mereka merefleksikan tahapan penyusunan rencana evakuasi? Catat halhal penting terkait dengan langkah yang peserta sebutkan. Bila konfirmasi pemerintah tsunami benar akan terjadi. Kunjungi kembali flipchart 28 untuk konfirmasi. artinya waktunya sudah sangat singkat bagi masyarakat untuk berevakuasi ke daerah aman. Lima Tahap Menyusun Rencana Evakuasi Flipchart 30. Masyarakat diharapkan sesegera mungkin bereaksi menjauhi pantai dan muara sungai begitu ada gempa. Selanjutnya fasilitator menerangkan flipchart 30 mengenai skema reaksi.Module 2 – TOF DarMi menerima arahan evakuasi. Dengan mempertimbangkan hal tersebut itu. Kembalikan lagi kepada “tujuan penyusunan rencana 99 .

Lima Tahap Menyusun Rencana Evakuasi Materi “Lima tahap menyusun rencana evakuasi” diberikan sebelum pelaksanaan kerja kelompok. materi ini diberikan sebagai konfirmasi dan penyepakatan materi setelah kerja kelompok dipresentasikan sebagai bagian dalam sesi penegasan materi. Serta. Sebagai bahan rujukan. “hal-hal yang perlu diperhatikan pada saat membuat rencana evakuasi”. Module 2 – TOF DarMi Flipchart 28. yaitu fokus pada penyelamatan diri. baik untuk bencana tsunami ataupun bencana lainnya. bahan bacaan “Scoring land use (cost reclassification)” disediakan dalam modul ini.Module 2 – TOF DarMi evakuasi”. meminimalkan korban akibat tsunami maupun kepanikan atau kekacauan selama evakuasi. Seandainya ada beberapa (sekitar 4 orang) peserta yang pernah terlibat dalam penyusunan rencana evakuasi. Dan. ada baiknya peserta tersebut didistribusikan sebagai anggota di kelompok kerja yang berbeda. dan sesuai dengan kemampuan diri. apabila fasilitator mempunyai informasi tentang peserta pelatihan yang tidak pernah mengikuti proses penyusunan rencana evakuasi. yaitu terjangkau dalam 30 menit dengan berjalan kaki. pertimbangan yang masuk akal. 100 .

101 . skema rantai peringatan ini belum dipublikasikan. maka informasi tersebut belum perlu disampaikan. Apabila pada saat Module 2 – TOF DarMi pelaksanaan TOF. Yang perlu diingatkan kembali adalah informasi yang ditulis dengan warna hijau masih dalam status perencanaan (per Februari 2010) dan akan dipublikasikan mulai Maret 2010. Skema Reaksi Fasilitator dapat mengunjungi materi “perkiraan rentang waktu kejadian tsunami lokal dan informasi yang diterima” (seperti ilustrasi dibawah ini) untuk memberikan benang merah dan pendalaman pemahaman skema reaksi.Module 2 – TOF DarMi Flipchart 30.

sampaikan penegasan bahwa hal-hal seperti dalam metaplan 32 dan flipchart 31 yang menjadi materi pokok terkait rencana 102 .Module 2 – TOF DarMi d. terdiri dari: diskusi kelompok = 30 menit Module 2 – fasilitasi = presentasi dan umpan balik teknik TOF DarMi 30 menit konfirmasi dan penyepakatan = 15 menit Metodologi: Cara: Diskusi kelompok & pembahasan dalam kelompok besar. Metaplan 32. 4. Flipchart 30. 1. Agar peserta mendapat penegasan materi rencana evakuasi yang akan disampaikan dalam pertemuan masyarakat sosialisasi “DarMi”. Peserta bekerja dalam kelompok untuk mempersiapkan materi dan cara penyampaian tentang rencana evakuasi kepada masyarakat (30 menit). Topik: Material: Apa dan bagaimana paket 3 rencana evakuasi 1. Apa dan Bagaimana Paket 3 “Rencana Evakuasi” untuk disampaikan kepada masyarakat Tujuan: 1. 2. Bagi peserta ke dalam kelompok kerja ( 4 kelompok @ 4-5 orang). Flipchart 31. 3. Masing-masing kelompok melakukan latihan presentasi tentang materi rencana evakuasi (@5-10 menit). Skema Reaksi Waktu: 75 menit. 2. Ingatkan peserta bahwa materi yang disiapkan dan dipresentasikan bisa membawa masyarakat untuk mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti dalam flipchart 32. Setelah presentasi masing-masing kelompok. Paket Rencana Evakuasi 3. Agar peserta dapat mempersiapkan dan berlatih mempresentasikan materi rencana evakuasi yang akan disampaikan dalam pertemuan masyarakat sosialisasi “DarMi”. Instruksi Kerja “Apa dan Bagaimana Rencana Evakuasi dalam Pertemuan Masyarakat” 2.

Module 2 – TOF DarMi evakuasi untuk disampaikan dalam pertemuan masyarakat sosialisasi “DarMi”. Secara khusus untuk pertanyaan ke-3 mengenai langkah evakuasi. Module 2 – TOF DarMi Flipchart 31. Terangkan satu per satu mulai dengan pertanyaan yang ada dan dilanjutkan dan jawabannya. Instruksi Kerja “Apa dan Bagaimana Rencana Evakuasi dalam Pertemuan Masyarakat” 103 . Lakukan dengan interaktif melalui partisipasi dari semua peserta. lihat catatan untuk fasilitator dibawah metaplan 33.

Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Metaplan 32. Tahapan Latihan simulasi bila disampaikan dikhawatirkan akan menimbulkan kesalah pahaman bahwa itulah tujuan akhir penyusunan rencana evakuasi. Paket Rencana Evakuasi Tahapan dalam membuat rencana evakuasi pada paket ini tidaklah dimaksudkan bertentangan dengan flipchart 29 sebelumnya. Dalam materi pertemuan sosialisasi “DarMi” tidak disebutkannya tahapan “latihan simulasi” dikarenakan fokus yang ingin disampaikan adalah lebih untuk memastikan masyarakat mendapatkan informasi terbaru secara periodik. 104 .

Paket Rencana Evakuasi 105 Material: . perlu diingatkan kembali mengenai pertimbangan keterjangkauan daerah aman atau minimal daerah relatif aman dalam 30 menit harus diperhatikan. Skema Reaksi e. Apa dan Bagaimana Paket 4 “Kegiatan Tindak Lanjut Setelah Pertemuan Sosialisasi” disampaikan kepada masyarakat Tujuan: Agar peserta mendapat gambaran dan penegasan materi 1. Penyampaian Tsunami dan Bahayanya untuk Masyarakat • Metaplan 23. Topik: Apa dan Bagaimana Paket 4 “Kegiatan Tindak Lanjut setelah Pertemuan Sosialisasi” • Metaplan 18a. Paket 2 Rantai Peringatan Tsunami • Metaplan 32. misalnya secara pesan berantai. Module 2 – TOF DarMi Flipchart 30. dsb). bagaimana proses evakuasinya dan bila perlu gambaran mengenai siapa yang berperan sebagai koordinator dimasing-masing kelompok kecil dalam komunitas sudah diterangkan. bagaimana cara mendiseminasikan informasi tersebut ke seluruh anggota komunitas.Module 2 – TOF DarMi Dalam tahapan ke-3 menyepakati cara penyelamatan diri. serta akses informasi selama evakuasi (bentuk informasi yang akan disebarkan ke dalam komunitas.3 serta paket 4 “kegiatan tindak lanjut setelah pertemuan sosialisasi” yang akan disampaikan dalam pertemuan masyarakat sosialisasi “DarMi”. misalnya “lanjutkan evakuasi”.2.

presentasikan paket-paket informasi yang telah disampaikan (paket 1 sampai dengan 3). Kapan akan dilakukan? • Ingatkan juga bahwa tujuan akhir dari semua paket ini adalah untuk membangun kesiapsiagaan masyarakat. untuk menuliskan kegiatan tindak lanjut yang mungkin dilakukan setelah pelatihan • Isolasi. Memperkenalkan paket 4.Module 2 – TOF DarMi • Flipchart 30. Paket 4 “Kegiatan Tindak Lanjut setelah Pertemuan Sosialisasi” • Kertas flipchart kosong sebagai bahan masing-masing peserta. Dalam permainan peran. paku kertas Waktu: Metodologi: 30 menit Permainan peran oleh fasilitator pelatihan dan diskusi kelompok besar Cara: 1. Skema Reaksi • Lembar Balik • Flipchart 33. 2. 106 . dengan pertanyaan kunci: • Bagaimana caranya agar pengetahuan tentang tsunami dapat tersebar luas di masyarakat ? • Bagaimana caranya agar masyarakat mendapat info terbaru Module 2 – TOF DarMi tentang sistem peringatan dini tsunami? Siapa saja yang akan melakukan 2 kegiatan tersebut di atas? • 3.

pergunakan alat lembar balik.Module 2 – TOF DarMi Metaplan 18a. disampaikan berikut. Halaman terkait dalam lembar balik. Bila tidak memungkinkan. 107 . pemakaian kartu seperti metaplan 18a dianjurkan. Penyampaian Tsunami dan Bahayanya untuk Masyarakat Module 2 – TOF DarMi Bila tempat pertemuan dan media memungkinkan.

Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Lembar Balik 108 .

109 . pemakaian kartu seperti metaplan 23 dianjurkan. disampaikan berikut. Paket 2 Rantai Peringatan Tsunami Bila tempat pertemuan dan media memungkinkan. Bila tidak memungkinkan. pergunakan alat lembar balik.Module 2 – TOF DarMi Module 2 – TOF DarMi Metaplan 23. Halaman terkait dalam lembar balik.

Paket Rencana Evakuasi 110 .Module 2 – TOF DarMi Lembar Balik Module 2 – TOF DarMi Metaplan 32.

Module 2 – TOF DarMi Lembar Balik 111 .Module 2 – TOF DarMi Bila tempat pertemuan dan media memungkinkan. pergunakan alat lembar balik. Halaman terkait dalam lembar balik. pemakaian kartu seperti metaplan 32 dianjurkan. Bila tidak memungkinkan. disampaikan berikut.

seperti apa penyempurnaannya? Atau bila kita sepakat akan memulai menyusun rencana evakuasi. Misalnya apakah rantai peringatan yang sekarang ada masih perlu disempurnakan. Fasilitator masyarakat diharapkan dapat membantu memfasilitasi penyusunan. mari kita susun bersama rencana kerjanya. disesuaikan juga dengan hal-hal yang sering kali muncul dalam diskusi pada masing-masing paket. Pertanyaan ini juga bisa dirubah. pengimplementasian dan pemantauan rencana aksi masyarakat. ditambah atau dikurangi. pertanyaan-pertanyaan yang ada dalam Kertas Plano (flipchart) bisa dijadikan pertanyaan panduan. Untuk memicu diskusi dalam kelompok masyarakat. 112 . Paket 4 “Kegiatan Tindak Lanjut setelah Pertemuan Sosialisasi” Module 2 – TOF DarMi Rencana aksi tersebut dibuat konkrit. untuk dan oleh masyarakat sendiri. sesuai kemampuan masyarakat juga mempertimbangkan bahwa rencana ini adalah dari.Module 2 – TOF DarMi Flipchart 33.

Contoh kegiatan tindak lanjut yang diidentifikasi dalam TOF Bantul Module 2 – TOF DarMi f. yang dimaksud adalah waktu akan mulai dilaksanakan. dan sampai dengan kapan batas pelaksanaannya. Tim Fasilitator Pelaithan TOF meminta setiap peserta untuk memberikan penilaian untuk masing-masing aspek/indikator 113 . Penutupan Hari Ketiga Tujuan: Untuk mengatahui umpan balik dari peserta atau tanggapan/evaluasi peserta terhadap kegiatan pelatihan selama sehari penuh Topik: Material: Waktu: Metodologi: Cara: Evaluasi hari ketiga dan penutupan hari ketiga Evaluasi Senyum Hari Ketiga 5-10 menit Tugas Perorangan 1.Module 2 – TOF DarMi Pada pertanyaan keempat mengenai kapan.

Letakkan papan/Kertas Plano (flipchart) evaluasi agar tertutup/terlindung agar peserta dengan bebas memilih. Yakinkan agar peserta bebas memilih sesuai penilaian. Hari Ketiga Isi Workhop Metodologi Tim Fasilitator Dinamika Kelompok Logistik. 2. tempat pelatihan Evaluasi Senyum Hari ketiga Module 2 – TOF DarMi 114 . Jangan lupa sebelumnya untuk menunjuk/menyepakati petugas sebagai wartawan. 3. Peserta mengisi dengan menuliskan “centang” (X) atau “lidi” (I) pada kolom yang diinginkan. 4. dengan mengisi salah satu kolom yang mengekspresikan mood/perasaan masing-masing peserta pada saat meninggalkan ruang pelatihan.Module 2 – TOF DarMi (baris). melaporkan hasil pelatihan pada awal pelatihan hari selanjutnya.

Apabila analisa evaluasi senyum yang diberikan oleh kelompok wartawan belum memberikan umpan balik yang jelas untuk perbaikan pada hari ini. Laporan Wartawan Tujuan: Peserta dapat mengingat kembali materi apa yang sudah diberikan selama hari yang lalu. fasilitator bisa mekonfirmasi dengan memberikan pertanyaan “apa observasi Anda sehingga evaluasi senyum hari kemarin menunjukkan banyak peserta yang tidak senang?”. Ulasan umum bahasan yang sudah diberikan sehari sebelumnya 2. point penting yang harus dipahami • menggaris bawahi hal-hal penting pada hari pertama • memberikan analisa evaluasi senyum 2. sehingga mampu mendapatkan rangkaian untuk memperoleh materi pelatihan selanjutnya. Pertanyaan bisa dilanjutkan untuk mengklarifikasi pendapat-pendapat yang disampaikan.Module 2 – TOF DarMi PELAKSANAAN PELATIHAN HARI KEEMPAT a. Analisa hasil evaluasi senyum hari sebelumnya Material: Waktu: Metodologi: Cara: Materi yang sudah diberikan hari-hari sebelumnya Evaluasi senyum hari sebelumnya 30 menit Tergantung pilihan dari kelompok wartawan 1. 115 . Topik: 1. Fasilitator mempersilahkan kepada peserta yang ditunjuk sebagai wartawan untuk : • menyampaikan topik atau materi yang dibahas satu hari Module 2 – TOF DarMi sebelumnya secara ringkas.

seperti permainan peran (role play). Kapan kegiatan tersebut akan dilakukan c. Waktu diskusi kelompok adalah 30 menit 5. pembahasan dalam pleno 1. Pokja. dan pelatih utama dalam kegiatan pertemuan masyarakat Topik: Material: Waktu: Metodologi: Cara: Rencana Kerja Tindak Lanjut Flipchart 34 Diskusi Rencana Tindak Lanjut 60 menit Module 2 – TOF DarMi Diskusi kelompok. 2. Pokja dan penyelenggara pelatihan. reportase wartawan. b. Penyepakatan koordinator masing-masing kelompok 116 .Module 2 – TOF DarMi Banyak variasi metodologi laporan wartawan. Presentasi hasil diskusi kelompok @ 10 menit (20 menit) 6. kuis. Rangkum dalam tabel sederhana 3. Bagi peserta dalam kelompok berdasarkan daerah (maksimum 4 kelompok). Hasil rangkuman table rencana kerja tindak lanjut akan dipresentasikan dalam pleno 4. b) Peserta memahami kesepakatan dan mekanisme kerjasama dengan penyelenggara pelatihan. Penyusunan Rencana Kerja Tindak Lanjut Tujuan: a) Peserta dapat menyusun rencana penyelenggaraan pertemuan sosialisasi masyarakat bersama-sama dengan anggota tim Fasilitator Masyarakat. Apa yang akan dilakukan oleh kelompok Anda setelah pelatihan ini? Uraikan kegiatannya b. dan lainnya sesuai dengan kreativitas kelompok wartawan yang akan melaporkan. Setiap kelompok diminta untuk mendiskusikan dalam kelompoknya: a.

Persiapan suatu pertemuan Tujuan: Peserta mengetahui hal-hal yang perlu dilakukan sebagai persiapan untuk penyelenggaran suatu pertemuan Topik: 1. Rencana moderasi 117 .Module 2 – TOF DarMi Flipchart 34 Diskusi Rencana Tindak Lanjut Module 2 – TOF DarMi Contoh Tabel Rencana Tindak Lanjut c. Daftar periksa persiapan & logistik 2.

peserta 118 . Kolom topik berisi deskripsi isi sesi yang bersangkutan. Fasilitator menjelaskan format rencana moderasi. Flipchart 36. Bahan Tayang 35. Pergunakan Panduan Pertemuan Masyarakat sebagai referensi untuk mendiskusikan persiapan dan pelaksanaan pertemuan masyarakat. Module 2 – TOF DarMi 2. Tugas Kerja Kelompok Geladi 4.Module 2 – TOF DarMi Material: 1. Kertas flipchart kosong 5. Daftar Periksa Persiapan dan Logistik Pertemuan Masyarakat 3. Panduan Tsunami Pelaksanaan Pertemuan Masyarakat Sadar 2. Kolom bahan/peralatan dituliskan materimateri serta alat-alat yang akan dipergunakan. Sedangkan di kolom penanggung jawab diisikan nama fasilitator yang akan mempersiapkan dan menyampaikan sesi dimaksud. Pada kolom waktu dituliskan perkiraan alokasi waktu untuk masingmasing sesi. Diskusikan bagian per bagian. Setelah membahas Panduan Pertemuan Masyarakat. 4. Lanjutkan berdiskusi dengan peserta (untuk apa? berapa banyak? kapan diperlukan? alternatif logistik lain? berapa lama sebelum acara logistik harus dipersiapkan?). Catat hal-hal penting yang perlu disiapkan sebelum pertemuan masyarakat ke dalam kertas flipchart. Pelatih Utama menjelaskan daftar periksa logistik yang sudah disiapkan dalam Bahan Presentasi maupun daftar periksa dalam buku Panduan Pelaksanaan Pertemuan Masyarakat . 3. Spidol Waktu: • • Metodologi: Cara Melakukan: Paparan dan pembahasan modul DarMi (60 menit) Pembagian kelompok kerja (5 menit) Diskusi kelompok besar 1. Kolom metodologi diisi dengan deskripsi cara fasiltator akan menyampaikan topik atau bahasan sesi yang bersangkutan. termasuk format dokumentasi. 5.

Koordinasi dengan Pokja dan Pelatih Utama e. Tempat duduk b. Gladi acara pertemuan DarMi Undangan Pemilihan peserta Pembuatan Penyebaran 3. No 1. Kegiatan/Bahan yang diperlukan Koordinasi antar anggota tim Fasilitator a. Setiap kelompok@5 orang. Setiap kelompok akan latihan mempresentasikan acara pertemuan masyarakat. Membuat daftar periksa f. yang berpotensi akan bekerja sama dalam penyelenggaraan pertemuan DarMi. termasuk topik-topik a) tsunami dan bahayanya. c) pertimbangan untuk pembuatan rencana evakuasi dan. d) penyusunan kegiatan setelah pertemuan sosialisasi. b) rantai peringatan tsnami. 2.Module 2 – TOF DarMi dibagi menjadi kelompok kerja berdasarkan daerah domisili. Identifikasi kelompok sasaran dan pemantapan jadwal sosialisasi b. Ventilasi 119 . Penyepakatan susunan acara sosialisasi Penanggung Jawab Sudah ( ) / Belum (--) Module 2 – TOF DarMi c. Pembagian peran fasilitator d. Layar c. 6. Pemilihan dan penyesuaian tata letak tempat acara a. Penerangan d.

c. dibutuhkan lebih 2 – TOF DarMi banyak persegi panjang 10 x 20 cm). CD ’10 menit kehidupan’. Kertas flipchart f. hitam. Papan tancap (pinboard) g. PC/laptop atau DVD player. hitam. LCD projector atau monitor TV. isolatif kertas. Peralatan audio (sound system). biru) masing2 @ 2-3 buah. d. Materi untuk pelatihan Peta rawan bencana tsunami Kabupaten/Kota. kertas coklat. Spidol kecil (warna merah. Kartu metaplan (bentuk dan warna bervariasi tergantung Module persediaan. Lembar balik. kamera 4. Peta evakuasi Kabupaten/Kota. e.Module 2 – TOF DarMi Alat untuk pelatihan: a. biru). b. k. i. bahan untuk peserta o Komik (selama persediaan 120 . Kain tempel. l. Paku tancap. masing2 @ 1 buah h. j. m. Spidol besar (warna merah.

7. Daftar Hadir Lembar dokumentasi dan pelaporan Speaker dan pengeras suara bila diperlukan pada saat pemutaran film Bahan Tayang 35. 6.Module 2 – TOF DarMi masih ada) o Poster (selama persediaan masih ada) 5. Daftar Periksa Persiapan dan Logistik Pertemuan Masyarakat Contoh catatan hal penting persiapan dan susunan acara sosialisasi “Sadar Tsunami” Module 2 – TOF DarMi 121 .

Module 2 – TOF DarMi Flipchart 36. Material: Waktu: Sesuai dengan kebutuhan kelompok. Diskusi kelompok persiapan gladi (90 menit) dan bisa dilanjutkan pada sesi malam. Persiapan. Fasilitator mendampingi kerja kelompok dalam mempersiapkan 122 . Peserta memahami dan memanfaatkan rencana moderasi dan Panduan Pertemuan Masyarakat yang tersedia untuk mempersiapkan pertemuan masyarakat. Metodologi: Cara: Kerja kelompok 1. latihan dan pendalaman materi untuk disampaikan dalam gladi pertemuan sosialisasi DarMi. Peserta mampu memodifikasi sesuai dengan kebutuhan masingmasing untuk bagian yang harus mereka sampaikan dalam gladi pertemuan masyarakat Topik: • • Penyusunan desain acara pertemuan sosialisasi masyarakat. Kerja kelompok Persiapan Geladi Module 2 – TOF DarMi Tujuan: 1. 2. Tugas Kerja Kelompok Geladi d.

seperti flipchart atau metaplan Dalam persiapan gladi. semakin baik. Rantai Peringatan Tsunami. Coretlah gambar/simbol tersebut seperti rambu “dilarang”. Rencana Evakuasi dan Diskusi Penyusunan Kegiatan Tindak Lanjut Setelah Sosialisasi. Membantu peserta menumbuhkan komitmen untuk Module 2 – TOF DarMi menghilangkan kebiasaan-kebiasaan buruk (bad habits) dalam presentasi Topik: Material: Waktu: Metodologi: Cara Melakukan : “Permainan Kebiasaan Buruk” Kartu metaplan lingkaran: 3 buah per peserta dan Spidol 30 menit Permainan 1. Semakin banyak peserta dapat mengevaluasi kebiasaan buruk peserta. 5. setiap kelompok bebas untuk melakukan modifikasi cara penyampaian maupun alat yang dipergunakan. yang sesuai dengan instruksi seperti dalam flipchart 36 2. Waktu yang diberikan untuk membuat kartu-kartu “Kebiasaan Buruk “ tersebut adalah 5 menit. harus mencakup ke empat paket yaitu Pengetahuan Bahaya Tsunami. Peserta dapat mengenali kebiasaan buruk masing-masing pada saat berbicara didepan 2. Yang tidak boleh adalah pengurangan paket-paket informasi yang akan disampaikan. gambar atau simbol yang menggambarkan kebiasaan buruk peserta dalam melakukan presentasi. Peserta boleh membuat lebih dari satu gambar.Module 2 – TOF DarMi gladi. 2. Peserta dalam kerja kelompok mempersiapkan bahan untuk rehearsal. Kemudian kartu-kartu tersebut 123 . e. Buatlah di dalam lingkaran tersebut. Permainan Kebiasaan Buruk Tujuan: 1. Tulis nama masing-masing di belakang kartu. 3. 4.

Fasilitator bisa memberikan penghargaan berdasarkan pengamatan selama 4 hari selama berinteraksi. Secara bergiliran hingga waktu habis. Sebagai penutup permainan diskusikan bersama peserta.Module 2 – TOF DarMi dikumpulkan di depan. Penutupan Hari keempat Tujuan: Untuk mengatahui umpan balik dari peserta atau tanggapan/evaluasi peserta terhadap kegiatan pelatihan selama 124 . berikan juga penghargaan pada kebiasaan-kebiasaan baik yang bersangkutan. f. 7. Setelah kartu diacak. apakah permainan tersebut dapat membantu mereka menemukan “kebiasaan kurang baiknya?” Contoh kartu-kartu bad habit Module 2 – TOF DarMi Pada saat memberikan pembahasan pada suatu kartu kebiasaan buruk. peserta lain selain pemilik kartu diminta untuk memberikan pembahasan atau komentar atas gambar yang diterimanya dan si empunya gambar mengkonfirmasi artinya. 6.

Letakkan papan/Kertas Plano (flipchart) evaluasi agar tertutup/terlindung agar peserta dengan bebas memilih.Module 2 – TOF DarMi sehari penuh Topik: Material: Waktu: Metodologi: Cara Melakukan: Evaluasi hari keempat dan penutupan hari keempat Evaluasi Senyum hari keempa 5-10 menit Tugas Perorangan 1. Tim Fasilitator Pelaithan TOF meminta setiap peserta untuk memberikan penilaian untuk masing-masing aspek/indikator (baris). melaporkan hasil pelatihan pada awal Module 2 – TOF DarMi pelatihan hari selanjutnya. Peserta tinggal memilih dengan menuliskan “centang” (X) atau “lidi” (I) pada kolom yang diinginkan. tempat pelatihan Evaluasi Senyum Hari Keempat 125 . 3. 4. Jangan lupa sebelumnya untuk menunjuk/menyepakati petugas sebagai wartawan. 2. Yakinkan agar peserta bebas memilih sesuai penilaian. dengan mengisi salah satu kolom yang mengekspresikan mood/perasaan masing-masing peserta pada saat meninggalkan ruang pelatihan. Hari keempat Isi Workhop Metodologi Tim Fasilitator Dinamika Kelompok Logistik.

126 . Topik: 3.Module 2 – TOF DarMi PELAKSANAAN PELATIHAN HARI KELIMA a. Fasilitator mempersilahkan kepada peserta yang ditunjuk sebagai wartawan untuk : • menyampaikan topik atau materi yang dibahas satu hari Module 2 – TOF DarMi sebelumnya secara ringkas. sehingga mampu mendapatkan rangkaian untuk memperoleh materi pelatihan selanjutnya. Apabila analisa evaluasi senyum yang diberikan oleh kelompok wartawan belum memberikan umpan balik yang jelas untuk perbaikan pada hari ini. Laporan Wartawan Tujuan: Peserta dapat mengingat kembali materi apa yang sudah diberikan selama hari yang lalu. Pertanyaan bisa dilanjutkan untuk mengklarifikasi pendapat-pendapat yang disampaikan. Analisa hasil evaluasi senyum hari sebelumnya Material: Waktu: Metodologi: Cara: Materi yang sudah diberikan dan evaluasi senyum hari sebelumnya 30 menit Tergantung pilihan dari kelompok wartawan 1. Ulasan umum bahasan yang sudah diberikan sehari sebelumnya 4. fasilitator bisa mekonfirmasi dengan memberikan pertanyaan “apa observasi Anda sehingga evaluasi senyum hari kemarin menunjukkan banyak peserta yang tidak senang?”. point penting yang harus dipahami • menggaris bawahi hal-hal penting pada hari pertama • memberikan analisa evaluasi senyum 2.

Setiap kelompok memperagakan pelaksanaan kegiatan pertemuan sosialisasi masyarakat“saDar tsunaMi” sesuai dengan kearifan daerah setempat dan karakteristik masingmasing. misal warna biru. kuis. seperti permainan peran (role play). Pemberian umpan balik dari fasilitator dan kelompok kerja lain. Peragaan pelaksanaan pertemuan masyarakat 2. reportase wartawan. b. Tabel Umpan Balik– TOF DarMi Lembar balik kartu metaplan (tetapkan mana untuk topik “yang sudah baik”. dan “yang masih harus ditingkatkan” misal warna putih) masing-masing 2 lembar per peserta dari kelompok kerja lain untuk memberikan umpan balik • Spidol ⇒ 60 menit untuk gladi ⇒ 15 menit untuk umpan balik dari fasilitator Waktu Metodologi: Cara Presentasi 1. dan lainnya sesuai dengan kreativitas kelompok wartawan yang akan melaporkan. • • • • Flipchart/Metaplan sesuai yang disiapkan oleh kelompok kerja Module 2 Tabel 37. Geladi Pertemuan Masyarakat Tujuan: • Peserta melakukan persiapan awal sebagai fasilitator yang akan menyampaikan materi pada pertemuan masyarakat • Berdasarkan umpan balik yang diterima. peserta dapat memantapkan persiapan sebelum penyelenggaraan pertemuan masyarakatyang sesungguhnya yang akan dilakukan setelah pelatihan Topik: Material: 1. Pemberian umpan balik dalam kartu meta plan dari kelompok kerja lain kepada masing-masing presenter.Module 2 – TOF DarMi Banyak variasi metodologi laporan wartawan. peserta dari 127 . 2.

Module 2 – TOF DarMi kelompok kerja lain dapat memberikan umpan balik dari berbagai aspek (ketepatan waktu. konkrit). substansi. 3. dan umpan balik yang memenuhi kriteria (PMKPadat. Dilaksanakan secara bergiliran untuk masing-masing kelompok sesuai dengan kesepakatan. 128 . Tabel Umpan Balik c. Evaluasi keseluruhan pelaksanaan pelatihan 2. Apa yang sudah baik Apa yang masih harus ditingkatkan Tabel 37. umpan balik dari fasilitator disampaikan dalam pleno dan didokumentasikan dalam tabel “apa yang sudah baik” dan “apa yang masih harus ditingkatkan” seperti dalam FC 40. Penutupan Hari Kelima Material: Waktu: Metodologi: Cara Melakukan: Formulir evaluasi pelatihan 15 menit Tugas Perorangan Pelatih Utama menjelaskan isi formulir dan meminta setiap peserta diminta untuk memberikan penilaian untuk masingmasing aspek/indikator (baris). membangun. dengan mengisi pada tabel yang disediakan. 4. penguasaan audiense. Diharapkan peserta juga dapat memberikan masukan untuk masing-masing aspek/indikator pada lembar-lembar berikutnya dibawah tabel. Penutupan Hari Kelima Module 2 – TOF DarMi Tujuan: Topik: Untuk mengatahui umpan balik dari peserta atau tanggapan/ evaluasi peserta terhadap kegiatan pelatihan selama 5 hari penuh 1.

Module 2 – TOF DarMi Penyelenggara menutup acara dengan mendorong fasilitator masyarakat untuk mempraktekkan materi pelatihan ini dalam pertemuan masyarakat selagi penawaran pendampingan dan dukungan bagi peserta tersedia dari organisasi sponsor serta mendorong para fasilitator masyarakat untuk memulai komunikasi dengan Pokja setempat terkait dengan sistem peringatan tsunami. Module 2 – TOF DarMi 129 .

Berikan penilaian pada masing-masing kategori di bawah ini dengan nilai 1-6 dengan memberikan tanda silang (X) pada kolom yang dimaksud. Kerja Kelompok) Tim Fasilitator pelatihan Peragaan (Gladi Bersih) Kemungkinan Anda Menerapkan maupun mensosialisasikan materi atau metodologi pelatihan ini Pengelolaan Logistik. 130 ..Module 2 – TOF DarMi FORMULIR EVALUASI AKHIR Nama Pelatihan: Tanggal :………………………………………. Tempat 1 Buruk Sedang Baik Sangat Istimewa Baik 5 6 2 3 4 Module 2 – TOF DarMi Kami sangat senang sekali jika anda mempunyai opini dan komentar terhadap aspek-aspek yang berbeda dalam pelatihan ini sehingga kami dapat mengetahui sampai dimana kepuasan anda dan mengidentifikasikan hal-hal yang masih harus diperbaiki atau ditingkatkan..…… Tempat :……………………………………………. Sangat Buruk Kategori Isi Pelatihan Bentuk Kerja (Interaktif.

Module 2 – TOF DarMi 1. diskusi pendalaman) Yang sudah baik: …………………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………………… Yang perlu ditingatkan : …………………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………………… Module 2 – TOF DarMi 2. pembahasan. kerja dalam kelompok. membuat dan melakukan presentasi kerja kelompok) Yang sudah baik: Yang perlu ditingatkan : 131 . Bentuk kerja (interaktif. Isi Pelatihan (presentasi substansi pengetahuan baru.

Peragaan atau Gladi (Latihan penyelenggaraan pertemuan sosialisasi) Yang sudah baik: Yang perlu ditingatkan : 132 .Module 2 – TOF DarMi 3. Tim Fasilitator pada pelatihan ini Yang sudah baik: Yang perlu ditingatkan : Module 2 – TOF DarMi 4.

tempat Yang sudah baik: Module 2 – TOF DarMi Yang perlu ditingatkan : 7. Kemungkinan anda menerapkan maupun mensosialisasikan materi atau metodologi pelatihan ini 6. Apa yang akan anda lakukan dalam waktu 6 bulan ke depan untuk menggunakan isi pelatihan ini? 133 .Module 2 – TOF DarMi 5. Pengelolaan logistik.

Module 2 – TOF DarMi 8. Apakah ada hal-hal yang anda rasakan masih memerlukan dukungan dalam merealisasikan rencana anda di atas ? 9. Komentar-komentar yang lain Module 2 – TOF DarMi 134 .

135 . misal arisan. Alat bantu lembar balik memungkinkan fasilitator tidak tergantung hanya pada teknologi tapi dapat menggunakan ringkasan Film dalam bentuk gambar dan cerita. Lembar Balik A3 Lembar balik merupakan alat bantu bagi fasilitator. dll yang tidak membutuhkan pengaturan logistik cukup rumit sepertidengan tambahan alat teknologi (LCD. dibelakangnya cerita/skenario yang bisa menjadi panduan bagi fasilitator untuk menjelaskan gambar di halaman depan. bila akan dilakukan pertemuan lanjutan CD nomor berikutnya dapat juga ditayangkan untuk pengayaan pengetahuan masyarakat. Film “10 menit kehidupan CD NO. Tetapi tidak disarankan untuk memutarkan film 10 menit kehidupan secara berurutan No 14 dalam satu kesempatan pertemuan. Untuk acara Sadar Tsunami disarankan menayangkan film CD No.Module 2 – TOF DarMi MATERI YANG DIBAGIKAN KEPADA PESERTA PELATIHAN a. Module 2 – TOF DarMi Lembar balik disajikan terpisah dari Modul DarMi ini. Notebook) untuk penayangan film. Lembar balik ini berupa gambar didepan.1” dan “Budi Jadi Sunatan” Film 10 menit kehidupan ada 4 CD yang berbeda. Lembar balik ini dapat pula digunakan secara terpisah untuk pertemuan dengan jumlah peserta yang lebih kecil. pertemuan RT. b. adapun gambar depannya adalah terlihat di samping ini.1. Untuk Film Budi Jadi Sunatan dapat dijadikan sebagai film “pembungkus” yang merupakan ringkasan dari beberapa materi yang telah disampaikan yang meliputi 4 blok.

maka hal ini akan sangat bagus sekali untuk menginformasikan secara luas pada masyarakat dalam satu paket yang tidak terpisahkan dengan pemberian pengetahuan tentang tsunami sendiri. 136 . Bila peta rencana evakuasi untuk desa atau bahkan dusun tempat pelaksanaan pertemuan masyarakat sudah tersedia.Module 2 – TOF DarMi c. Pada pertemuan masyarakat “Sadar Tsunami”. peta evakuasi yang ditampilkan sangat tergantung dengan kondisi di wilayah setempat. Module 2 – TOF DarMi d. Poster “Bila Tsunami Datang. Kami Sudah Siap” Poster ini dapat dimanfaatkan untuk menerangkan darimana arah datangnya tsunami (sumber bahaya) serta kemana masyarakat harus menyelamatkan diri ke daerah yang relatif aman. Peta Rawan Tsunami dan Rencana Evakuasi Kabupaten/Kota Peta daerah rawan tsunami dan rencana evakuasi kabupaten/kota dipergunakan sebagai rujukan utama pada saat membuat peta evakuasi desa/dusun.

Module 2 – TOF DarMi Gambar contoh peta evakuasi di Tanjung Benoa e. Modul 1 “Sadar Tsunami – Pertemuan sosialisasi masyarakat “DarMi”” Module 2 – TOF DarMi 137 .

Bahan Bacaan (terlampir) Module 2 – TOF DarMi 138 .Module 2 – TOF DarMi g. Komik (bila persediaan memungkinkan) h.

Bertindak sebagai mitra fasilitator bagi Fasilitator Masyarakat. Sebagai nara sumber dan rujukan informasi substansi teknis sistem peringatan dini tsunami Indonesia Peran Fasilitator Masyarakat antara lain adalah: 1. yang memberikan dukungan dan umpan balik penyelenggaraan pertemuan masyarakat 4. sebagai inisiator kegiatan yang menunjang upaya peningkatan penyebarluasan informasi dan kesiapsiagaan masyarakat. 4. Untuk mendapatkan hasil yang optimum. Peran Pelatih Utama antara lain adalah: 1. sebagai penghubung kelompok masyarakat dengan POKJA setempat. sebagai motor penggerak di masyarakat dalam upaya peningkatan penyebarluasan informasi dan kesiapsiagaan masyarakat. Fasilitator Masyarakat secara berkesinambungan memelihara adanya pertemuan masyarakat dalam acara informal di lingkungan masyarakat dan dapat melakukan konsultasi langsung dengan Pokja setempat. 3. Bertindak sebagai penghubung antara lembaga penyelenggara (yang bisa bertindak sebagai sponsor) dan Fasilitator Masyarakat 2. Bertindak sebagai koordinator Fasilitator Masyarakat dalam menyusun rencana Module 2 – TOF DarMi pertemuan sosialisasi masyarakat 3. 139 . sebagai sumber rujukan informasi bagi masyarakat. bertindak sebagai koordinator pelaksanaan rencana aksi bersama . 2. 5.Module 2 – TOF DarMi KEGIATAN SETELAH PELATIHAN BAGI FASILITATOR MASYARAKAT Salah satu tindak lanjut Pelatihan Fasilitator Masyarakat adalah rencana pelaksanaan pertemuan masyarakat yang akan dilakukan oleh Fasilitator Masyarakat untuk komunitas sekitarnya. proses pelaksanaan pertemuan masyarakat sebaiknya didukung dan dipantau oleh Pelatih Utama sehingga dapat memantau dan mengetahui kemajuan pengejawantahan rencana tindak lanjut. Dalam upaya peningkatan penyebarluasan informasi dan kesiapsiagaan masyarakat.

Pertemuan ini membahas persiapan secara umum. Berikut adalah contoh jadwal pertemuan masyarakat di Kuta.Module 2 – TOF DarMi a. Bu Kadek 202Januari 2010 Tanggal 18 Januari 2010 Tempat Kantor Satgas Pantai Kelurahan Kuta .30 Januari 2009 1 Februari 2010 1 Februari 2010 Balai Banjar Tegal Balai Banjar Segara 140 SD 5 Kuta SD 2 Kuta Bu Ratna. pemilihan tempat pertemuan masyarakat. e. Pak Darwi 25 . No. pertemuan koordinasi antara Pelatih Utama dan Fasilitator Masyarakat sebaiknya dilakukan. serta penyiapan material sosialisasi. Bu Kadek 23 Januari 2010 SMA Kuta Pura Nama Fasilitator Pak Ismoyo. b. Pak Ardana Module – TOF DarMi Pak Darwi. menyusun jadwal pertemuan masyarakat. membuat daftar periksa alat dan bahan-bahan. diantaranya adalah: a. Pelaksanaan Pertemuan Masyarakat Sebelum pelaksanaan pertemuan masyarakat. d. pembagian peran fasilitator. Pak Darwi (bli Bebas) 24 Januari 2010 Balai Banjar Segara Pak Darwi. identifikasi kelompok sasaran. Bu Ratna Bu Kadek. Pak Wirka (Bli Bebas) 6 60 siswa Pak Ardana. Pak Wirka (Bli Bebas) 7 8 PKK PKK Pak Parna. c. f.30 Januari 2009 25 . 1 Kelompok Sasaran Pedagang pantai 2 Sibat dan Linmas Kuta 3 Pengurus osis dan ketua kelas 4 STT Banjar Segara 5 60 siswa Pak Ardana.

Pak Darwi (bli Bebas). Bu Kadek 5 Februari 2010 Kelurahan 10 Kelompok Nelayan Samudera Jaya Pak Ismoyo. Pak Parna perlu confirm Bangsal Nelayan 11 Kaling.Module 2 – TOF DarMi 9 PKK Kelurahan Bu Ratna. Pengurus Desa Pak Parna perlu confirm Wantilan Lurah 12 60 siswa Pak Ardana. Kelihan. STT. Bu Kadek perlu confirm SD 4 Kuta Module 2 – TOF DarMi 141 .

Module 2 – TOF DarMi Berikut adalah contoh daftar periksa untuk pertemuan masyarakat Nama Kegiatan: Kelompok pedagang pantai Tanggal : 18 Januari 2010 Tempat: Pantai Kuta Tim Fasilitator Kuta Penyelenggara: Fasilitator yang bertugas: Pak Rahde. 6. 3. Pak Parna. Ibu Kadek No Kegiatan/Bahan yang diperlukan Penanggung Jawab 1. d) LCD projector (In Focus). Materi untuk pelatihan: a) Kain tempel. b) tikar. a) Komputer. Pak Parna Pak Parna Pak Ardana Sudah ( ) / Belum (--) (status per 12-01-10) 2. b) Kertas Plano/flipchart. Pak Ardana Module 2 – TOF DarMi Pak Ardana 4. CD 1 d) peta bahaya tsunami Kuta. e) peta evakuasi Kuta. b) Spidol besar 2 warna masingmasing 1buah. f) makanan kecil dan air minum. 7. 5. Undangan Pembuatan Penyebaran a) Pemilihan tempat acara berlangsung b) Koordinasi keamanan Peralatan: a) Sound system. e) kamera foto. c) Film “10 menit kehidupan”. Pak Ardana Widi Ibu Kadek 142 . g) Lembar balik. c) layar untuk film. …. Daftar Hadir Dokumentasi dan pelaporan keuangan Pemantauan rencana tindak lanjut …. f) isolasi.

• Hasil evaluasi pelatihan. berapa jumlah orang laki2.Module 2 – TOF DarMi b. Format di bawah ini dapat digunakan oleh fasilitator dalam mendokumentasikan pelaksanaan pelatihan bagi Fasilitator Masyarakat. Dokumentasi Pelaksanaan tiap tahapan dan hasil dari diskusi yang telah ditulis di kertas flipchart difoto untuk digunakan sebagai lampiran dalam laporan pelakanaan acara pelatihan bagi Fasilitator Masyarakat. • Rekomendasi untuk perbaikan pelaksanaan TOF dimasa mendatang. orang perempuan) Bahan yang dibagikan pada peserta Gambaran singkat : Pelaksanaan Kegiatan : Tuliskan bahan materi apa saja yang telah dibagikan pada peserta • Uraikan isu/perihal yang menjadi perhatian selama proses pelaksanaan hari per hari. • Pembelajaran dari pelaksanaan TOF yang bersangkutan. Nama Kegiatan : Lokasi : Penyelenggara : Tanggal Fasilitator : : Module 2 – TOF DarMi Tulis nama fasilitator yang terlibat Jumlah Peserta : (uraikan jumlah & asal peserta. 143 .

Setiap selesai melakukan pertemuan masyarakat. Fasilitator Masyarakat sebaiknya mencatat hasil/temuan dalam lembar formulir yang sederhana. Monitoring dan Evaluasi Dalam Rangka Penyelenggaraan Pelatihan Mencatat kendala dan pembelajaran yang ditemui dalam pelaksanaan kegiatan peningkatan kesiapsiagaan masyarakat dalam menghadapi tsunami. seperti di bawah ini Perihal Apa yang sudah baik? Apa yang perlu diperbaiki? Tim Fasilitator Bahan/isi pertemuan masyarakat Module 2 – TOF DarMi Media/alat peraga Metodologi Cara memfasilitasi 144 .Module 2 – TOF DarMi c.

Module 2 – TOF DarMi DAFTAR SINGKATAN BMKG BPBD DarMi DREaM UPN = Badan Meteorologi Klimatologi Geofisika = Badan Penanggulangan Bencana Daerah = Sadar Tsunami = Disaster Research Education and Management Universitas Pembangunan Nasional GITEWS PKK PMI POD PREMANet Pokja Pusdalops RT RW SD UU = German Indonesian Tsunami Early Warning System = Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga = Palang Merah Indonesia = Pendidikan Orang Dewasa = Profitable Environment Management Network = Kelompok Kerja = Pusat Pengendali Operasi = Rukun Tetangga = Rukun Warga = Sekolah Dasar Module 2 = Undang-Undang – TOF DarMi 145 .

Center for Health Training (based on materials by Helmich J. 2003. Tsunami Kit. 2010 Pengantar Kapasitas Respon. 2002 Disaster Awareness in Primary School. International HIV/AIDS Alliance. Manfred Oepen. Module Tsunami. 1994 “MOVE Manual. Tsunami Kit. 2008 Daftar Periksa Sistem Peringatan Dini Pengantar Pengetahuan Tentang Risiko. 2010 Module 2 – TOF DarMi Pengantar InaTEWS – Pemantauan dan Layanan Peringatan. 2010 146 .. Tsunami Kit. published by Progression. “100 ways to energgize groups”. Moderation and Visualisation for Group Events”. Tsunami Kit. Addison Wesley Publishing Company.Module 2 – TOF DarMi DAFTAR PUSTAKA “Education & Counseling for Risk Reduction (ECRR) Curriculum”. Tsunami Kit. 2010 Pengantar Pengetahuan dan Kesadaran. Tsunami Kit. Renate M and Caine G. InWent. in Making Connections: Teaching and the Human Brain. 2010 Pengantar Penyebaran dan Komunikasi. 2010 Pengantar Aturan Tata Kelola dan Kelembagaan.

Module 2 – TOF DarMi LAMPIRAN BAHAN BACAAN UNTUK PELATIH UTAMA BAHAN BACAAN UNTUK FASILITATOR MASYARAKAT Module 2 – TOF DarMi 147 .

Module 2 – TOF DarMi BAHAN BACAAN UNTUK PELATIH UTAMA Module 2 – TOF DarMi 148 .

6. pola dan relasi dengan pengetahuan dan pengalaman mereka yang sekarang dimiliki sendiri. terima dan apreasiasi pengetahuan peserta. bangun kebersamaan dan keakraban membuat materi dan menjalankan tugas Buat rencana aksi dan keputusan atau penyesuaian Serius tapi santai 149 .Module 2 – TOF DarMi Prinsip-Prinsip Pembelajaran Orang Dewasa Prinsip Pembelajaran orang dewasa harus membimbing proses pelatihan. 5. jabarkan materi yang ingin disampaikan. Perlakukan peserta sebagai peer (mitra sebaya). 7. Orang dewasa yang mengikuti pembelajaran tidak dapat memisahkan (secara hitam putih) pembelajaran suatu ketrampilan dengan makna ketrampilan yang dipelajari. Fasilitasikan proses belajar aktif. dan apresiasi opini mereka. 8. Sampaikan substansi yang memiliki kedekatan dengan keseharian mereka. pengalaman dan pandangan Ceritakan pengalaman atau hal pribadi (yang masih wajar dibagi dalam kelompok). Otak secara otomatis mencari makna. ketrampilan dan pengalaman yang mereka sekarang miliki diapresiasi. pengetahuan. sehingga peserta bisa menghubungkannya dengan pengetahuan dan pengalaman yang sudah mereka punyai saat ini. Sampaikan substansi yang mempunyai relevansi. Oleh karenanya. Berikan kesempatan bagi peserta untuk memberikan umpan balik dan input terhadap proses pembelajaran kepada pelatih. orang dewasa belajar secara efektif terhadap hal-hal yang bisa langsung mereka aplikasikan. bangun atmosfir atau lingkungan yang memberikan perasaan aman dan suportif – dimana kebutuhan dan keunikan masing-masing individual dihargai. metode dan output yang diharapkan. Faktor-faktor kunci berikut akan membantu anda menyiapkan program pelatihan: 1. Karena pembelajaran diperkuat melalui tantangan dan menghindari perasaan tidak aman. 3. Orang Dewasa yang mengikuti pembelajaran hanya akan menyerap substansi dalam lingkup (takaran) peserta sendiri. dengarkan. termasuk latar belakang. Bimbing proses pembelajaran yang membangun kerja kelompok dan berikan kesempatan bagi setiap anggota tim untuk: • • • • • • Membangun norma dan aturan kerja bersama dalam kelompok Berbagi perspektif. 2. hargai. serta berikan dan terima umpan balik atas pencapaian proses pembelajaran tersebut kepada peserta. 4. pengetahuan. maksud dan tujuan. sehingga peserta bisa2 – TOF DarMi Module mendesain rencana tidak dan mengambil tanggung jawab atas dirinya sendiri untuk pengembangan diri mereka.

Pembelajaran harus merangkul perhatian dan persepsi minoritas. Dorong kebebasan intelektual dan kreatifitas maupun eksperimen. jendela. meja. bisa mempergunakan musik sebagai alat pendukung penyerapan informasi.. Renate M and Caine G. Addison Wesley Publishing Company. in Making Connections: Teaching and the Human Brain. Fasilitasi proses pembelajaran partisipasi aktif. suhu. kegiatan atau pengalaman yang mendukung fakta dan teori. Berikan ruang untuk pengalaman: • Pemecahan masalah (Problem Solving) • • • • • • • • • Mempraktekkan ketrampilan penilaian Refleksi dan konfirmasi Penajaman Intiusi Pertanyaan-pertanyaan dua arah Belajar dan Mempraktekkan ketrampilan berpikir kritis Penggalian makna Memahami relasi melalui penggunaan perumpamaan Module 2 – TOF dan perasaan Penggalian pertanyaan terkait dengan nilai (value)DarMi Penggalian interaksi relasi antar personal 11. display. 1994)”. Sebagai tambahan. Pelatih harus memberikan perhatian terhadap setiap aspek lingkungan belajar. 10.Module 2 – TOF DarMi 9. dan aspek fisik lainnya termasuk visualisasi seperti gambar. Diadaptasi dari “Education & Counseling for Risk Reduction (ECRR) Curriculum. bangku. Center for Health Training (based on materials by Helmich J. ilustrasi. perhatikan kebisingan. Jika biasa dan diperlukan. Dorong peserta untuk mencoba ide-ide baru. 150 .

2. Ciptakan atmosfir yang kondusif untuk pembelajaran. Pergunakan metodologi bervariasi untuk menyampaikan pengetahuan. Libatkan peserta memutuskan tingkat kedalaman isi dan ketrampilan yang ingin dibahas selama pelatihan. Peserta bertanggung jawab atas kebutuhan pembelajaran mereka sendiri 4. Module 2 – TOF DarMi 5. bila: Menyesuaikan kebutuhan pembelajaran orang dewasa dnegan metode yang tepat 1.Module 2 – TOF DarMi Pembelajaran orang dewasa: Tips dan Model Tips Pembelajaran Orang Dewasa Efektif. Jamin isi dan ketrampilan yang disampaikan melalui pelatihan berkontribusi secara langsung atau relevan terhadap kebutuhan mereka. Prioritas pembelajaran memenuhi kebutuhan belajar peserta 4. 5. Identifikasikan kebutuhan peserta. 6. 3. Cara belajar aktif. Pergunakan metode-metode pelatihan yang akan melengkapi peserta untuk membangun relasi dan mengintegrasikan materi baru tersebut 8. Asosiasikan materi baru dengan pengetahuan/teori yang sudah dikenal oleh peserta 8. melalui diskusi dan variasi kegiatan. nyaman dan menyenangkan. 151 . perasaan dan pengalaman. Secara aktif melibatkan peserta melalui proses pembelajaran. 3. Eksplorasi pengalaman dan pengetahuan peserta melalui variasi kegiatan stimulasi. 1. Lakukan upaya-upaya untuk menjamin lingkungan fisik maupun sosial (tempat pelatihan) yang aman. sehingga mereka termotivasi belajar. Pembelajaran terinternalisasi dan memberikan makna kepada para peserta 6. bangun konsep dan isi pelatihan untuk memenuhi kebutuhan tersebut. 2. Pengalaman dan pengetahuan mereka dihargai dan diapresiasi selama pelatihan. Aspek pembelajaran mencakup pengetahuan. 7. sikap dan praktek 7.

Dorong peserta untuk sharing/berbagi pengalaman dan pengetahuan mereka dalam pelatihan 10.gov/clinicaltrials/resources/trainers-guide-cancer-education 152 . Pergunakan berbagai metode pelatihan yang mendorong peserta untuk mengeksplorasi perasaan. 12.Module 2 – TOF DarMi 9. 11.dalam website http://www.cancer. dan menerima umpan balik yang langsung dan membangun. Module 2 – TOF DarMi Model Gaya/Model Pembelajaran: Usulan untuk dipertimbangkan: Peserta dengan model pembelajaran Studi kasus dan diskusi mengenai teori dan terbaik melalui konsep abstrak dan ceramah penelitian Peserta dengan model pembelajaran terbaik melalui observasi Peserta dengan model pembelajaran terbaik melalui latihan Peserta dengan model pembelajaran terbaik melalui alat-alat visualisasi Peragaan/demonstrasi dan video Permainan peran dan kegiatan-kegiatan yang dimaksudkan untuk mengalami Video. Pembelajaran melalui kelompokkelompok kecil. Proses pembelajaran tidak terputus. Berikan kesempatan bagi peserta untuk mengaplikasikan/mempraktekkan pengetahuan dan ketrampilan yang baru dipelajari 10. Pembelajaran bisa langsung diaplikasikan 9. 11. Gambar dan bahan tayang Diadaptasi dari “Trainer’s Guide for Cancer Education. Pelatih mengapresiasi kontribusi peserta baik sebagai nara sumber maupun sebagai peserta. National Cancer Institute”. Pergunakan berbagai metode pelatihan yang memungkinkan peserta untuk mempraktekkan ketrampilan yang baru disampaikan. sikap dan ketrampilan mereka melalui sharing dengan peserta lain 12.

Module 2 – TOF DarMi BAHAN BACAAN UNTUK FASILITATOR MASYARAKAT Module 2 – TOF DarMi 153 .

Data GPS Observa si Simulasi di Tsunami Data Base GPS SENSOR SEISMIC Buoy Tide gauge Diseminasi KEPUTUSAN TOF Diseminasi dari BMKG SMS Interface Institution 1 2 BMKG Application 5 in 1 sms voice alarm web fax 3 154 5 5 in 1 application (5 applications in 1 server) RANET RANET Receiver 4 . Data Observasi Sa mudra (Data deteksi tsunami dari buoy dan tide gauge) 2. kedalaman dan epicentrum) info mengenai daerah terkena dampak (GPS) Peringatan I dari BMKG TOF Alat Observasi “BUOY” Mendeteksi permukaan air laut (ditengah laut) Waktu kedatangan gelombang Konfirmasi kejadian Tsunami dari BMKG TOF Alat Observasi “TIDE GAUGE” Observasi ketinggian gelombang di pantai Konfirmasi kejadian Tsunami (alat pelengkap) BMKG TOF Alat Observasi “GPS” Mengetahui posisi pertama gelombang Mengetahui arah rambatan gelombang Informasi daerah terkena dampak Module 2 – TOF DarMi TOF Kinerja Alat 1.Module 2 – TOF DarMi TOF Alat Observasi “Seismometer” Mencatat data seismik (magnitude. Data gempa da ri seismometer (Data Seismik) – potensi tsunami! TOF DECISION SUPPORT SYSTEM – DSS Sistem Pendukung Keputusan di Pusat Peringatan BMG-Jakarta Sistem Monitoring dan Observasi Seismik GPS Tide Gauges Buoys 3.

diperoleh gambaran keadaan sumber daya alam masyarakat bersama masalah-masalah. Mata pencaharian mereka adalah mengolah alam secara langsung. potensi-potensi yang ada. Pengertian Dasar Pengertian Harfiah Arti harfiah (terjemahan lurus) dari “Transek” itu sendiri adalah gambar irisan muka bumi. transek dipergunakan oleh para ahli lingkungan untuk mengenali dan mengamati “wilayah-wilayah Ekologi” (pembagian wilayah lingkungan alam berdasarkan sifat khusus keadaannya). perubahan-perubahan keadaan. digunakan Teknik Penelusuran Lokasi (Transek). jenis-jenis kegiatan pertanian akan tergantung pada jenis dan keadaan tanah. Pada awalnya. Misalnya. Pedoman ini diharapkan dapat menjadi bekal awal Faskel untuk menelusuri dan memahami kondisi menyeluruh di desa/kelurahan yang akan dijadikan lokasi sosialisasi awal. Sedangkan untuk mengamati secara langsung keadaan lingkungan dan sumber daya tersebut. dan sebagainya. Kegiatan ini akan lebih berjalan lancar dan efektif bilamana Faskel (fasilitator kelompok) Module 2 – TOF DarMi memahami kondisi sosial. Rapatnya hubungan timbal-balik antara kehidupan masyarakat dan lingkungan alam menyebabkan hal ini perlu dipahami dalam mengembangkan program bersama masyarakat. dan lingkungan dari desa/kelurahan yang menjadi lokasi kegiatan. ekonomi.Module 2 – TOF DarMi Transect walk sebagai salah satu instrumen PRA Pengantar Hubungan antara manusia dan lingkungan alam bagi masyarakat pedesaan sangatlah erat. Pengertian sebagai teknik PRA 155 . Dengan teknik pemetaan. ketersediaan air dan curah hujan. sehingga keadaan alam dan sumber-sumber daya akan sangat menentukan keadaan mereka.

Kajian transek ini terarah terutama pada aspek-aspek umum pemukiman desa tersebut. keadaan sarana MCK (mandi-cuci-kakus). dengan cara berjalan menelusuri wilayah desa mengikuti suatu lintasan tertentu yang disepakati. juga lokasi kebun dan sumber daya pertanian secara garis besar. 156 . Transek Sumber Daya Desa ( Umum ) Penelusuran desa adalah pengamatan sambil berjalan melalui daerah pemukiman desa yang bersangkutan guna mengamati dan mendiskusikan berbagai keadaan. Uraian singkat ketiha jenis transek tersebut adalaH: Pertama. lokasi kebun dan lahan pertanian lainnya milik masyarakat berada di batas dan luar desa. sarana umum desa (a. Seringkali. sedangkan keadaan sumber daya alam dan bukan alam dibahas secara garis besarnya saja. kemudian dituangkan ke dalam bagan atau gambar irisan muka bumi untuk didiskusikan lebih lanjut. took. pengaturan air bersih untuk keluarga. Keadaan-keadaan yang Module 2 – TOF DarMi diamati yaitu pengaturan letak perumahan dan kondisinya. terutama sarana-sarana yang dimiliki desa. Kajian ini akan sangat membantu dalam mengenal desa secara umum dan beberapa sapek lainnya dari wilayah pemukiman yang kurang diperharikan. Transek Sumber Daya Alam Transek ini dilakukan untuk mengenal dan mengamati secara lebih tajam mengenai potensi sumberdaya alam serta permasalahan-permasalahannya. terutama sumber daya pertanian. Kedua.Module 2 – TOF DarMi Teknik Penelusuran Lokasi (Transek) adalah teknik PRA untuk melakukan pengamatan langsung lingkungan dan sumber daya masyarakat. sekolah. Hasil pengamatan dan lintasan tersebut. Transek Sumber Daya Alam dan Transek untuk Topik Topik Khusus. Jenis Jenis Transek Jenis-jenis Transek berdasarkan jenis informasi (topik kajian) terdiri dari tiga jenis yaitu Transek Sumber Daya Desa yang bersifat umum. puskesmas. dsb).l. sehingga transek sumber daya alam ini bisa sampai keluar desa. pengaturan halaman rumah. tembok dan gapura desa. tiang listrik.

daerah tangkapan air dan sumbersumber air (sungai. milik umum/desa. (konservasi air. jalan. kayu. Pemanfaatan sumber daya tanah (tataguna lahan) : yaitu untuk wilayah permukiman. dsb). milik pemerintah (missal hutan). Teknologi setempat dan cara pengelolaan sumber daya alam : termasuk teknologi tradisional. 4. 5. Module 2 Kajian lebih lanjut yang dilakukan antara lain adalah :– TOF DarMi 1. lading. system pengelolaan air. peraturan memelihara ternak. pendidikan dasar. Ketiga. pengelolaan air. seperti perilaku berladang dan tata cara adat dalam pengelolaan tanah. penduduk yang tidak memiliki kebun mungkin menjadi pengumpul kayu bakar dari hutan. upacara panen. Transek Topik-topik Lain Transek juga bisa dilakukan untuk mengamati dan membahas topik-topik khusus. dan sebagainya. Pemilikan sumber daya alam : biasanya terdiri dari milik perorangan. pohon penahan api. jenis tanah dan kesuburannya. 157 . misalnya penahan erosi dari batu.Module 2 – TOF DarMi Informasi-informasi yang biasanya muncul antara lain adalah : 1. Kajian mengenai hal-hal lain yang mempengaruhi pengelolaan sumber daya. sumur). system beternak. dan pengairan) dan beberapa hal lainnya. penutup tanah. menjadi buruh. pakan ternak. penahan air. sawah. kebun. tanaman obat. Kajian mata pencaharian yang memanfaatkan sumber daya tersebut baik oleh pemilik maupun bukan (missal. transek wilayah persebaran hama. 2. atau pagar hidup. pemeliharaan tanaman keras. dan sebagainya. mata air. 3. hutan. 2. penanaman berbagai jenis rumput untuk pakan ternak. Bentuk dan keadaan permukaan alam (topografi) : termasuk ke dalamnya adalah kemiringan lahan. kontrol erosi. padang gembala. dsb). bangunan. Misalnya: transek yang dilakukan khusus untuk mengamati sarana kesehatan dan kondisi kesehatan lingkungan desa. milik adat. atau transek khusus untuk mengamati sumber air dan system pengelolaan aliran air serta irigasi. produktivitas lahan dan hasilnya dan sebagainya. dan sebagainya. Pola usaha tani: mencakup jenis-jenis tanaman penting (antara lain jenis-jenis local) dan kegunaanya (misalnya tanaman pangan.

Kedua. kemudian paling jauh. Transek Lintasan Bukan Garis Lurus Kegiatan ini dilakukan dengan perjalanan yang mengabaikan lintasan jalan yang ada. di wilayah yang ingin diamati keadaanya (dengan demikian. bukan garis lurus dan atau melalui lintasan sumber air. Arah perjalanan untuk mencapai lokasi-lokasi yang akan diamati tersebut bisa dilakukan dengan beberapa kemungkinan yaitu : Berkelok-kelok (zig-zag) Bisa pulang pergi atau juga berputar Menyapu (semua arah) 158 . Pertama. dibahas dan ditetapkan lintasan yang akan dilakukan. baik menurut garis lurus. transek juga dapat dikelompokan dari segi cara penelusuran di lapangan. Berjalan mulai dari titik terendah sampai titik tertinggi atau sebaliknya dari titik tertinggi ke titik terendah (biasanya dilakukan untuk membandingkan kondisi lahan dan Module 2 – TOF DarMi jenis usaha pertanian yang dilakukan pada tingkat ketinggian yang berbeda di wilayah dataran tinggi). lintasan yang sebenarnya tentu saja tidak benar-benar berupa ‘garis’ lurus). Dengan demikian. Yang menentukan adalah letak-letak atau lokasi pengamatan yang telah direncanakan sebelumnya. perjalanan dimulai dengan lokasi yang paling dekat.Module 2 – TOF DarMi Transek berdasarkan Lintasan Selain jenis transek berdasarkan topik kajian diatas. Kegiatan penelusuran lokasi ini bisa dilakukan dengan cara sebagai berikut : Berjalan mengikuti garis atau mengikuti jalan utama dan jalan-jalan di permukiman. Transek Lintasan Garis Lurus Ditempat tim dan masyarakat berkumpul untuk melakukan penelusuran lokasi.

pembagian air. cara ini memberikan suatu hasil yang lebih menyeluruh daripada melintas lokai mengikuti garis lurus. pengetahuan dan keterampilan mereka kepada sesama masyarakat dan orang luar. keadaan. Module 2 – TOF DarMi kurangnya kesuburan tanah. Hal lain disesuaikan dengan jenis transek dan topik bahasan yang dipilih untuk diamati. Tujuan Transek Transek dilakukan untuk memfasilitasi masyarakat agar mendiskusikan keadaan sumber-sumber daya dengan cara mengamati langsung hal yang didiskusikan di lokasinya. Pengamatan dilakukan terhadap daerah di sepanjang saluran air atau tepian sungai untuk mengkaji penataan sumber air bagi pertanian dan memperoleh informasi tentang pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) yang dilakukan oleh para petani. penggundulan hutan dan sebagainya. lapangan terbuka. Manfaat Bagi orang dalam (Masyarakat) Penelurusan lokasi ini akan menimbulkan perasaan senang karena mereka dapat memperkenalkan langsung pekerjaan. Transek Lintasan Saluran Air (Sumber Air) Penelusuran ini dilakukan dengan berjalan mengikuti aliran air secara sistematis untuk menyusuri aliran air atau tepian sungai. Potensi-potensi yang tersedia seperti sumber air.Module 2 – TOF DarMi Berdasar pengalaman. Hal-hal yang biasanya didiskusikan adalah : Masalah-masalah pemeliharaan sumber daya misalnya sektor pertanian : erosi. Ketiga. hama dan penyakita tanaman. Pandangan dan harapan-harapan masyarakat mengenai keadaan-keadaan tersebut. dan sebagainya. 159 .

Juga akan menyenangkan apabila membawa perbekalan (makanan ). Peserta terdiri dari tim PRA dan masyarakat. kertas lebar (palano). terutama masalahmasalah teknis terkait dengan jenis toipik transek. Juga dipersiapkan alat-alat tulis. karton warna-warni. 160 . Sedangkan dalam evaluasi program. Kita dapat belajar tentang cara masyarakat dalam memanfaatkan sumber daya alam. transek dipergunakan untuk observasi lansung bagi kegiatan penjajagan kebutuhan dan potensi.Module 2 – TOF DarMi Bagi “ orang luar “ Transek membantu “ orang luar “ untuk melihat dengan jelas mengenai kondisi alam dan rumitnya sistem pemanfaatan dan pemeliharaan sumber daya alam yang dijalankan oleh masyarakat. teknik ini dapat dimanfaatkan untuk mengetahui fakta-fakta dan perubahan yang telah terjadi. biasanya terdapat anggota masyarakat yang menjadi penunjuk jalan. spidol warna-warni. kertas berwarna. Di dalam perencanaan program. lem. Langkah Langkah Penerapan Persiapan Persiapan pelaksanaan kegiatan transek yang sebaiknya secara khusus diperhatikan adalah Module 2 – TOF DarMi mempersiapkan tim dan masyarakat yang akan ikut. Pelaksanaan Sebelum berangkat. termasuk menetukan kapan dan dimana akan berkumpul. bahas kemabali maksud dan tujuan kegiatan penelusuran lokasi serta proses kegiatan yang akan dilakukan. Tim PRA sebaiknya memiliki anggota atau narasumber yang memahami hal-hal yang sudah diperkirakan akan dikaji dalam kegiatan transek ini.

Sepakati bersama peserta. lokasi-lokasi penting yang akan dikunjungi serta topik-topik kajian yang akan dilakukan. Sepakati titik awal perjalanan (lokasi pertama). biasanya diambil dari titik terdekat dengan kita berada pada saat itu. yang sering terjadi adalah pembuatan bagan setelah seluruh lintasan ditelusuri.langkah-langkahModule 2 – TOF DarMi kegiatannya adalah sebagai berikut : Jelaskan cara dan proses membuat bagan. Buatlah dengan bahan atau cara yang mudah diperbaiki atau dihapus karena akan banyak koleksi terjadi. Catat simbol-simbol tersebut beserta artinya disudut kertas. Biarkan penduduk (masyarakat) menunjukkan hal-hal yang dianggap penting untuk diperlihatkan dan dibahas keadaannya.Module 2 – TOF DarMi Sepakati bersama peserta. lokasi-lokasi penting yang akan dikunjungi serta topik-topik kajian yang akan dilakukan. Sepakati lambang atau simbol-simbol yang dipergunakan untuk menggambar bagan transek. Lakukan perjalanan dan amati keadaan disepanjang perjalanan. tim PRA mendampingi karena pembuatan irisan ini cukup sulit terutama mengenai : Perkiraan ketinggian (naik-turun permukaan bumi) Perkiraan jarak antara satu lokasi dengan lokasi lain. Setelah itu. 161 . Tetapi. Selama penggambaran. sepakati lintasan penelusuran. Didiskusikan keadaan sumber daya tersebut dan amati dengan seksama. gambar bagan transek dibuat untuk setiap bagian lintasan yang sudah ditelusuri. Menggambarkan bagan transek berdasarkan hasil lintasan yang telah dilakukan bersama tim PRA dan masyarakat. Pergunakan spidol berwarna agar jelas dan menarik. Buatlah catatan-catatan hasil diskusi di setiap (tugas anggota tim pra yang menjadi pencatat) Setelah Perjalanan Bisa selama berhenti dilokasi tertentu.

Studio Drya Media. Kegiatan ini memerlukan waktu 2-3 jam perjalanan. tergantung panjang lintasan yang ditelusuri. 2001 162 . Yayasan Bina Masyarakat Sejahtera (BMS) Jakarta. Catatan dan Anjuran WAKTU. oleh karena itu cuaca harus benar-benar diperhatikan sebelum melaksanakan kegiatan penelusuran lokasi ini. Kegiatan ini biasanya dilakukan pada pagi hari supaya cuaca masih sejuk dan segar karena itu sebaiknya sebelumnya dibuat kesepakatan dengan masyarakat yang harus bekerja. 1966 Bahan Latihan Pendamping . ditambah 2-3 jam pembuatan bagan dan diskusi lanjutan. Sumber : Berbuat bersama. Karena waktu kegiatan yang cukup panjang. Bandung Untuk Konsorsium Pengembangan Dataran Tinggi. Module 2 – TOF DarMi Hujan akan merupakan hambatan yang cukup serius dalam kegiatan teknik penelusuran lokasi ini.Module 2 – TOF DarMi Pergunakan hasil gambar transek tersebut untuk mendiskusikan kebih lanjut permasalahan. serta harapan-harapan masyarakat mengenai semua informasi bahasan. persiapan dan persetujuan dengan masyrakat perlu dilakukan. Bisa juga diskusi dilakukan pada pertemuan berikutnya (tidak langsung) asalkan desepakati oleh masyarakat yang menjadi peserta. Berperan Serta. Acuan Penerapan Participatory Rural Apraisal. Nusa Tenggara. potensi. pemandu. Cantumkan nama-nama atau jumlah peserta. Buatlah catatan-catatan hasil diskusi tersebut (tugas anggota Tim PRA yang menjadi pencatat). tanggal dan tempat pelaksanaan diskusi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful