EKONOMI SMA

REKTOR NEGERISEMARANG UNIVERSITAS SAMBUTAN REKTOR

As s alamu' alailstm Warahmatutlahi Wab arakatuh Salam sejahtera untuk kita semua. Puji syukur tidak putus selalu kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, dzat yang maha tinggi, atas rakhmat dan ilmuNya yang diturunkan kepada umat manusia. Sertifikasi guru sebagai upaya peningkatan mutu guru yang diikuti dengan peningkatan kesejahteraan guru, diharapkan dapat meningkatkan mutu pembelajaran yang pada akhirnya meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia secara berkelanjutan. Sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 18 Tahun 2OO7, sertifikasi bagi guru dalam jabatan dilaksanakan

pelaksanaan uji melalui portofolio.

Berdasarkan prosedur pelaksanaan portofolio, bagi peserta yang belum dinyatakan lulus, LP|K Rayon merekomendasikan alternatif : (1) melakukan kegiatan mandiri untuk melengkapi kekurangan dokumen portofolio atau (2) mengikuti Pendidikan dan Pelatihan Profesi Guru ( PLPG ) yang diakhiri dengan ujian. Penyelenggaraan PLPG telah distandardisasikan oleh Konsorsium Sertilikasi Guru ( KSG ) Jakarta dalam bentuk pedoman PLPG secara Nasional. Berbagai upaya telah dilakukan oleh Panitia Sertifikasi Guru ( PSG ) Rayon 12 dalam rangka standardisasi penyelenggaraan PLPG mulai penyediaan tempat, ruang kelas, jumlah jam, sistem penilaian, kualitas instruktur dan ketersediaan bahan ajar. Bahan ajar yang ada di tangan Saudara ini salah satu upaya PSG Rayon 12 dalam memenuhi

standard pelaksanaan PLPG secara nasional untuk itu saya menyambut dengan baik atas terbitnya Bahan Ajar PLPG ini. Sukses PLPG tidak hanya tergantung ketersediaan buku, kualitas instruktur, sarana prasarana yang disediakan namun lebih daripada itu dengan baik sejak adalah kesiapan peserta baik mental maupun fisik, untuk itu harapan saya para peserta PLPG telah menyiapkannya keberangkatannya dari rumah masing-masing. Pada kesempatan ini ijinkan saya, memberikan penghargaan yang tinggi kepada Dosen/lnstruktur yang telah berkontribusi dan berusaha men)rusun buku ini, agar dapat membantu guru menempuh program PLPG dalam rangka sertihkasi guru. Buku ini menggunakan pilihan bahasa yang sederhana dan mudah dipahami sehingga pembaca dapat menikmatinya dengan seksama. Akhirnya kepada khalayak pembaca saya ucapkan selamat menikmati buku ini, semoga dapat memperoleh manfaat yang sebanyakbanyaknya.

Rektor Universitas Negeri Semarang

Sudijono Sastroatmodjo

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR ............................................................................... DAFTAR ISI ............................................................................................. BUKU AJAR 1: PENGEMBANGAN PROFESIONALITAS GURU PENDAHULUAN ..................................................................................... A. Guru Sebagai Profesi .......................................................... B. Kompetensi Guru .................................................................. 1. Kompetensi Profesional ................................................... 2. Kompetensi Kepribadian ................................................. 3. Kompetensi Paedagogik ................................................. C. Memimpikan Guru Yang Profesional .................................... D. Standar Pengembangan Karir Guru ..................................... E. Pengembangan Karir Guru ................................................... F. Penutup ................................................................................ DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR : 2 PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL ........................................ A. Kompetensi dan Indikator ...................................................... 1. Standar Kompetensi ........................................................ 2. Kompetensi Dasar ........................................................... 3. Indikator ........................................................................... B. Uraian Materi ........................................................................ 1. Dasar Pengertian ............................................................. 2. Konsep Pendapatan Nasional ......................................... a. Produk Domestik Bruto (PDB) .................................... b. Produk Nasional Bruto (PNB) ..................................... c. Produk Nasional Netto (PNN) ..................................... d. Pendapatan Nasional Netto (Bersih) .......................... e. Pendapatan Perseorangan ......................................... f. Pendapatan Siap Dikonsumsi (Bebas) ....................... g. Pendapatan yang di bawa pulang .............................. 3. Tujuan dan Manfaat Mempelajari Perhitungan Pendapatan Nasional ...................................................... a. Tujuan Mempelajari Pendapatan Nasional ................ b. Manfaat Mempelajari Pendapatan Nasional .............. 4. Metode Pendekatan Dalam Penghitungan ..................... 1) Pendekatan/Metode Produksi .................................... 2) Pendekatan/Metode Pengeluaran ............................. 3) Pendekatan/ Metode Pendapatan ............................. C. Rangkuman Materi ............................................................... GLOSARIUM ii iii 1-1 1-1 1-3 1-4 1-5 1-7 1-11 1-14 1-18 1-20

2-1 2-1 2-1 2-1 2-1 2-2 2-2 2-2 2-2 2-2 2-3 2-3 2-3 2-4 2-4 2-4 2-7 2-7 2-8 2-9 2-10 2-11 2-12

iii

BUKU AJAR 3 : AKUNTANSI BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... A. Deskripsi .............................................................................. B. Prasyarat .............................................................................. C. Petunjuk Belajar ................................................................... D. Kompetensi dan Indikator ..................................................... BAB II KEGIATAN PENGAJARAN 1 ACCRUAL DAN DEFERAL ...................................................... A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... B. Materi .................................................................................... 1. Pendahuluan ................................................................... 2. Sistem Pencatatan .......................................................... 3. Latihan ............................................................................. 4. Rangkuman ..................................................................... BAB III KEGIATAN PENGAJARAN 2 AKUNTANSI PERUSAHAAN DAGANG .................................. A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... B. Materi .................................................................................... 1. Transaksi ......................................................................... 2. Metode Pencatatan Persedian Barang ........................... 3. Pencatatan Transaksi ...................................................... 4. jurnal Khusus dan Rekening Buku Besar Pembantu ...... 5. Posting Dari Jurnal Khusus ke Rekening Buku Pembantu ................................................................ C. Latihan ................................................................................. D. Rangkuman .......................................................................... DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 4 : EKONOMI INTERNASIONAL BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... A. Deskripsi .............................................................................. B. Prasyarat .............................................................................. C. Petunjuk Belajar ................................................................... D. Kompetensi dan Indikator ..................................................... BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 KONSEP DASAR PERDAGANGAN INTERNASIONAL ......... A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... B. Pengertian Perdagangan Internasional ................................ C. Faktor Pendorong Perdagangan Internasional .................... D. Teori Keunggulan Mutlak dan Komparatif ............................ E. Manfaat Perdagangan Internasional .................................... 1. Efisiensi ........................................................................... 2. Perluasan konsumsi dan Produksi .................................. 3. Peningkatan Produktifitas ............................................... 4. Sumber Penerimaan Negara .......................................... F. Kebijakan Perdagangan Internasional .................................

3-1 3-1 3-1 3-1 3-2 3-3 3-3 3-3 3-3 3-4 3-10 3-12 3-13 3-13 3-13 3-13 3-13 3-14 3-18 3-23 3-29 3-34

4-1 4-1 4-1 4-2 4-2 4-4 4-4 4-4 4-4 4-5 4-8 4-8 4-8 4-48 4-8 4-8

iv

a) Perdagangan bebas ......................................................... b) Perdagangan Proteksionis ............................................... BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 PEMBAYARAN INTERNASIONAL .......................................... A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... B. Pengertian Pembayaran Internasional ................................. C. Cara dan Alat Pembayaran Internasional ............................ 1. Cash Payment ................................................................ 2. Wesel Bank Atas Unjuk (Bankers Sight draft) ................ 3. telegraphic Tranfer (T/T) ................................................. 4. Open Account ................................................................ 5. Letterof Credit ................................................................ 6. Commercial Bills of Terkendali ....................................... D. Pasar Valuta Asing ............................................................... E. Sistem Kurs Valuta Asing ..................................................... 1. Sistem Kurs Tetap ........................................................... 2. Sistem Kurs Bebas .......................................................... 3. Sistem Kurs Mengambang Terkendali ............................. BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 NERACA PEMBAYARAN ......................................................... A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... B. Pengertian Neraca Pembayaran .......................................... C. Komponen Neraca Pembayaran .......................................... BAB V KEGIATAN BELAJAR 4 KERJASAMA EKONOMI INTERNASIONAL ........................... a. Kompetensi dan Indikator ..................................................... b. Integrasi Ekonomi ................................................................. c. Badan dan Lembaga Kerja sama Internasional ................... d. Bentuk Kerja sama Ekonomi Regional ................................. e. Lembaga-lembaga Khusus .................................................. BAB VI KEGIATAN BELAJAR 5 GLOBALISASI EKONOMI DAN PERDAGANGAN BEBAS .... a. Kompetensi dan Indikator ..................................................... b. Pengertian Globalisasi .......................................................... c. Perdagangan Bebas ............................................................. d. Pengaruh Globalisasi Terhadap Perekonomian Nasional ................................................................................ DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 5 : PEMBELAJARAN INOVATIF BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... A. Deskripsi .............................................................................. B. Prasyarat .............................................................................. C. Petunjuk Belajar ................................................................... D. Kompetensi dan Indikator .....................................................

4-9 4-9 4-11 4-11 4-11 4-11 4-11 4-12 4-12 4-12 4-12 4-12 4-13 4-13 4-13 4-14 4-15 4-17 4-17 4-17 4-17 4-20 4-20 4-20 4-22 4-23 4-24 4-26 4-26 4-26 4-26 4-26

5-1 5-1 5-3 5-3 5-4

v

BAB II KONSEP DASAR INOVASI PENDIDIKAN (Kegiatan Belajar I) .................................................................. 5-5 A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 5-5 B. Pengertian Inovasi Pendidikan ............................................. 5-5 C. Permasalahan Inovasi Pendidikan ....................................... 5-9 1. Sumber Inovasi Sebagai Hak Penting ............................ 5-10 2. Inovasi Pendidikan yang Lamban ................................... 5-10 3. Sentralisasi Pendidikan Sebagai Hambatan Inovasi Pendidikan .......................................................... 5-11 4. Desentralisasi Daerah Sebagai Peluang ........................ 5-11 D. Beberapa Alternatif Solusi dalam Inovasi Pendidikan ......... 5-12 E. Cara Guru Melakukan Inovasi Pendidikan ........................... 5-15 BAB III PENERAPAN INOVASI PENDIDIKAN EKONOMI DI SEKOLAH (Kegiatan Belajar II) ................................................................. 5-17 A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 5-17 B. Inovasi Pendidikan dalam Ekonomi ..................................... 5-17 C. Inovasi Teknologi/Sarana dan Prasarana Pendidikan Ekonomi ............................................................. 5-21 D. Inovasi Manajemen dalam Pembelajaran Ekonomi ............. 5-27 E. Tes Formatif .......................................................................... 5-33 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF GLOSARIUM DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 6 : EVALUASI PEMBELAJARAN BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... A. Deskripsi .............................................................................. B. Prasyarat .............................................................................. C. Petunjuk Belajar .................................................................... D. Kompetensi dan Indikator ..................................................... BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 ........................................................... A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... B. Uraian Materi : Konsep Dasar Evaluasi Pembelajaran ........ 1. Pengertian Evaluasi Pembelajaran .................................. 2. Fungsi Evaluasi Pendidikan ............................................ 3. Prinsip-prinsip Evaluasi Pembelajaran ............................ 4. Teknik Pengukuran .......................................................... C. Latihan .................................................................................. D. Lembar Kegiatan ................................................................... E. Rangkuman .......................................................................... BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 ........................................................... A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... B. Uraian Materi : Penyusunan Alat Evaluasi Pembelajaran ... 1. Merencana Tes Hasil Belajar .......................................... 2. Menyusun Tes ................................................................. 3. Uji Coba Alat Evaluasi Pembelajaran .............................

6-1 6-1 6-1 6-1 6-2 6-3 6-3 6-3 6-3 6-4 6-5 6-6 6-7 6-7 6-7 6-8 6-8 6-8 6-8 6-11 6-11

vi

................................................................................................. Disain Pesan ..................................... D..................................................................... D....................................................... 1..... D............................... Diagram .......................... A.. Karakteristik Media .. 3.......................................................... Sketsa .................. Visualisasi ........................ Desain Pembelajaran............................ BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 ............................................... C............................................................................................ E...............4. Grafik/Graphs .............. C...................................... Prasyarat ................. BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 ............................ 6....................... Rangkuman .................................................................................................. Grafik Garis ..................... 3..................................................................................................................................................... Petunjuk Belajar ... BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 KHARAKTERISTIK MEDIA DAN MEDIA PEMILIHAN MEDIA ...................................................................................... 7................................................................ 7........ Kompetensi Dasar ....... C.... kartun .................... Latihan ......................... 1............ Kompetensi dan Indikator ................................... 5.............................. Deskripsi ................................ Pola Media Pembelajaran ............. Mengidentifikasi Kegunaan Media Pembelajaran Dalam Pembelajaran .... B.................. 6-11 6-15 6-15 6-15 6-17 6-17 6-17 6-20 6-21 6-21 7-1 7-1 7-1 7-2 7-2 7-4 7-4 7-4 7-4 7-6 7-7 7-8 7-9 7-10 7-12 7-14 7-14 7-14 7-14 7-15 7-15 7-15 7-16 7-16 7-16 7-16 7-16 7-17 7-17 vii .......................................................................... 8.................................. Media Grafis . Analisis Alat Evaluasi Hasil Pembelajaran ................ 2.................... Uraian Materi ..... Kompetensi dan Indikator ............................................... Lembar Kegiatan ................ Latihan ................................................................. Rangkuman ......................................................... B.. 2. 4...................................................................................... Lembar Kegiatan ...... Makna Media Dalam Pembelajaran ..... Grafik lingkaran/Circle Graph atau graph . B.......... B................................................................................. Penggunaan Media dalam teknologi Pembelajaran . Uraian Materi : Pengolahan Hasil Tes Belajar .. E................................................ 6.......................................................................................................................................... A............. 11.. Poster .................................... Bagan/Chart ................... A................................. A......................................................................................................................................... 9. 5....... 10..... DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 7 : MEDIA PEMBELAJARAN BAB I PENDAHULUAN .... Kompetensi dan Indikator ............. 4............................................ Gambar/Foto ............................. Media Tiga Dimensi .......................................... Grafik Batang .....................................

................................................................ C............................. BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 ................. 21............................................................................. Rangkuman .... 23............................ KONSEP DASAR PENELITIAN TINDAKAN KELAS A................ Petunjuk Belajar ..................... Media Proyek Diam ............................... Mikrofis ................................ 24............. Makna Kelas Dalam PTK ........... 16... A........ D........................................................................................................ 3................................... Perkembangan Media Pembelajaran ....................................................................................................................................................................................................... Peta dan Globe ........................... B................................ 13........... C.................... Media Jadi dan Media Rancangan ........................................................ 14. Proyektor Tak Tembus Pandang .................................................. D........ Film Gelang .................... G....................................................... 2.. Kawasan Pengembangan Media Pembelajaran ..................... 25.................................. Media Audio ................................................... Video ................. 20........... A........................................................... A............... Media Transparansi ......................................... BAB V RANGKUMAN ...................... Latihan ..... C........................................................ D................................... Indikator ........................................................ Manfaat Internet Sebagai Media Pembelajaran ................................. B.................................. Pengertian PTK .... BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN ................................................... Kompetensi dan Indikator ..................................................................... Film Rangkai ................................... Papan flanel/Flanel Board ................ Film Bingkai ...................... Kriteria Pemilihan ................................... 1........................................................ Papan Buletin ........................................................ BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 IDENTIFIKASI DAN PERUMUSAN MASALAH DALAM PTK ................... Kompetensi dan Indikator ................... B.....12....................................... 15............ Deskripsi ................... Ciri-ciri PTK ............................................... 18......... C............................................................. F.......... Pemilihan Media ...... 1................ Kompetensi dan Indikator ................................................................................................................................................. Prinsip PTK ... Uraian Materi .. Film .................. E........................ Langkah-langkah ....................... 2..... 17......................................... 22...................... Prasyarat . Televisi ..................................... 7-17 7-17 7-18 7-18 7-18 7-18 7-18 7-18 7-19 7-19 7-19 7-19 7-19 7-20 7-20 7-20 7-21 7-22 7-22 7-22 7-23 7-22 7-23 7-27 7-29 7-32 8-1 8-1 8-1 8-2 8-3 8-3 8-4 8-4 8-6 8-7 8-10 8-10 8-16 8-17 8-17 viii .......................... BUKU AJAR 8 : PENELITIAN TINDAKAN KELAS BAB I PENDAHULUAN ......................................... Kompetensi Dasar ...... 19........................

................ D..................................................................................................... e........................................................ Pendahuluan .................................................... a.......................................... F................... b..................................... Makna Usulan PTK ......... C........................................................................................... Rangkuman .................... E....... c.............................. d............. B............................................................................... Daftar Rujukan ........................................ D...................................................... Merumusan Masalah ...... E......... f.............................................. Artikel Hasil Penelitian . BAB II KEGIATAN BELAJAR I JENIS DAN STRUKTUR ARTIKEL ILMIAH .......................................................... Abstrak dan Kata Kunci .......... G.. Kompetensi dan Indikator ....... Kompetensi dan Indikator ................. c.B............... b... B....... 1.................................................................. Deskripsi ....... Nama Penulis ........... f.............. GLOSARIUM DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 9: PENULISAN KARYA ILMIAH BAB I PENDAHULUAN ................................................................. Lembar Kegiatan ............ BAB IV MENYUSUN USULAN PENELITIAN ........................................... Abstrak dan kata Kunci ........................................ Sistematika Usulan PTK ....................................... 2................... a.......................... d.......................................... B.............................................. Mengidentifikasi Masalah ............................................................... Nama Penulis ....... C............................................... Tes Formatif ............................................... Artikel Hasil Pemikiran .................................................................. Judul ................................................................................................. Memilih Masalah .................................. Uraian Materi ... Rangkuman ................................ Uraian Materi ....................... e. B........................... Metode ........... Rangkuman .. Menganalisis Masalah ................................................... Merasakan Adanya Masalah ........... D...... A......... A......................................................... A................................... Judul .......................................... E........................... Pendahuluan .................................................... C.............................................................................. BAB III KEGIATAN BELAJAR II ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN .................... Kompetensi dan Indikator ... Bagian Inti ...................................... Isi Usulan PTK ...... C.......... Petunjuk Pembelajaran ........... g.............................................. A.... Penutup dan Simpulan ................ 8-17 8-19 8-19 8-20 8-20 8-26 8-26 8-27 8-27 8-28 8-33 8-36 9-1 9-1 9-2 9-2 9-3 9-3 9-3 9-5 9-8 9-8 9-12 9-12 9-13 9-13 9-13 9-14 9-15 9-16 9-17 9-19 9-20 9-20 9-21 9-22 9-22 9-23 9-23 9-24 ix ............................................................................................................................. Kompetensi dan Indikator .................... Hasil Penelitian ..

...................................................... i.................. Uraian Materi ..... E........ Kompetensi Dasar ................ Lembar Kegiatan ....................... 3............. h.................... D........................................................................................ Tes Formatif ........................ Penutup ............................................................................... Tes Formatif ..................... D..... C.......... E.................. KUNCI JAWABAN TES FORMATIF DAFTAR PUSTAKA 9-25 9-26 9-26 9-26 9-27 9-29 9-30 9-33 9-33 9-33 9-32 9-34 9-36 9-39 9-40 x ............................. 1........................................................ Mengenai Format Tulisan ..... BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 PRAKTIK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH .g.................................. Daftar Rujukan ......................................... Rangkuman ................................................................................................................. 2...... B............................... Petunjuk Bagi Penulis Ilmu Pendidikan ......................................................................... C...................... Simpulan dan Saran .............. Rangkuman .................................... Lembar Kegiatan .... Pembahasan . A........................................................

BUKU AJAR PENGEMBANGAN PROFESIONALITAS GURU .

" (Sutjipto dalam Jurnalnet. Dengan demikian.477 guru mengajar bukan pada bidang studinya. biologi. "Saat ini baru 50 persen dari guru se-Indonesia yang memiliki standardisasi dan kompetensi. bahwa sejumlah guru mendapatkan nilai nol untuk materi mata pelajaran yang sesungguhnya mereka ajarkan kepada murid-muridnya. bahasa Inggris. Guru PPKN. 34% SMK dianggap belum layak untuk mengajar di jenjang masing-masing. Fakta itu terungkap berdasarkan ujian kompetensi yang dilakukan terhadap tenaga kependidikan tahun 2004 lalu. geografi. Fakta lain yang diungkap oleh Ditjen Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan. bahasa Indonesia. kualitas SDM guru kita adalah urutan 109 dari 179 negara di dunia. kimia. perlu dibangun landasan kuat untuk meningkatkan kualitas guru dengan standardisasi rata-rata bukan standardisasi minimal (Toharudin 2006:1).PENDAHULUAN Fakta tentang kualitas guru menunjukkan bahwa sedikitnya 50 persen guru di Indonesia tidak memiliki kualitas sesuai standardisasi pendidikan nasional (SPN). Untuk itu. Dari data statistik HDI terdapat 60% guru SD. dan pendidikan seni . 17. penguasaan materi pelajaran oleh guru ternyata tidak mencapai 50 persen dari seluruh materi keilmuan yang harus menjadi kompetensi guru. Kondisi seperti ini masih dirasa kurang. sosiologi. fakta ini menunjukkan bahwa mutu guru di Indonesia belum memadai untuk melakukan perubahan yang sifatnya mendasar pada pelaksanaan kurikulum berbasis kompetensi (KBK). Pernyataan ini juga diperkuat oleh Rektor UNJ sebagai berikut. Selain itu. Secara nasional. Sehingga kualitas pendidikan kita belum menunjukkan peningkatan yang signifikan. 16/10/2005). fisika. 43% SMA. Beliau juga mengatakan skor mentah yang diperoleh guru untuk semua jenis pelajaran juga memprihatinkan. Fasli Djalal. Dr. ekonomi. Berdasarkan catatan Human Development Index (HDI).2% guru atau setara dengan 69. 40% SMP. matematika. sejarah.

Untuk itu. (3) penghasilan yang memadai sebagai imbalan terhadap keahlian yang dimiliki itu. Padahal. yaitu: (1) menuntut adanya keterampilan yang mendasarkan pada konsep dan teori ilmu pengetahuan yang mendasar. 5 Januari 2006). Menurut Vollmer & Mills (1991:4) profesi adalah sebuah pekerjaan/jabatan yang memerlukan kemampuan intelektual khusus. "Artinya. layak kiranya pada tulisan ini dicari format bagaimanakah seharusnya mengembangkan guru yang profesional? A. (2) menekankan pada suatu keahlian dalam bidang tertentu sesuai dengan profesinya. yaitu: (1) memiliki keahlian khusus yang dipersiapkan oleh program pendidikan keahlian atau spesilaisasi. (2) kemampuan untuk memperbaiki kemampuan (keterampilan dan keahlian khusus) yang dimiliki. Suatu profesi memiliki persyaratan tertentu. Guru sebagai Profesi Djojonegoro (1998:350) menyatakan bahwa profesionalisme dalam suatu pekerjaan atau jabatan ditentukan oleh tiga faktor penting. (3) menuntut tingkat pendidikan yang memadai. yang diperoleh melalui kegiatan belajar dan pelatihan untuk menguasai keterampilan atau keahlian dalam melayani atau memberikan advis pada orang lain dengan memperoleh upah atau gaji dalam jumlah tertentu. (4) menuntut adanya kepekaan terhadap dampak kemasyarakatan dari .5 persen." (Tempo Interaktif. Usman (1990:4) mengatakan bahwa guru merupakan suatu profesi yang artinya suatu jabatan atau pekerjaan yang memerlukan keahlian khusus sebagai guru. rata-rata nilai yang diperoleh adalah 30 hingga 46 untuk skor nilai tertinggi 100. memasuki tahun 2006 tuntutan minimal kepada siswa untuk memenuhi syarat kelulusan harus menguasai 42. Mengacu pada data kasar kondisi guru saat ini tentulah kita sangat prihatin dengan buruknya kompetensi guru itu.1-2 Pengembangan Profesionalitas Guru hanya mendapatkan skor sekitar 20-an dengan rentang antara 13 hingga 23 dari 40 soal.

untuk melaksanakan pembelajaran secara efektif dan efisien. (5) memungkinkan perkembangan sejalan dengan dinamika kehidupan. Karena itu kompetensi profesionalisme guru dapat diartikan sebagai kemampuan memiliki keahlian dan kewenangan dalam menjalankan profesi keguruan. Pengertian di atas menunjukkan bahwa unsur-unsur terpenting dalam sebuah profesi adalah penguasaan sejumlah kompetensi sebagai keahlian khusus. Kompetensi guru berkaitan dengan profesionalisme adalah guru yang kompeten (memiliki kemampuan) di bidangnya. yakni kemampuan yang meliputi seluruh fenomena perasaan dan emosi serta sikap-sikap tertentu terhadap diri sendiri dan orang lain. Oleh sebab itu seorang calon guru agar menguasai kompetensi guru dengan mengikuti pendidikan khusus yang diselenggarakan oleh LPTK. guru dengan siswanya. yang diperoleh melalui pendidikan dan pelatihan khusus. dan (8) diakui di masyarakat karena memang diperlukan jasanya di masyarakat.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-3 pekerjaan yang dilaksanakan. (3) kemampuan psikomotor. mencakup tiga komponen sebagai berikut: (1) kemampuan kognitif. (6) memiliki kode etik sebagai acuan dalam melaksanakan tugas dan fungsinya. (7) memiliki obyek tetap seperti dokter dengan pasiennya. yakni kemampuan yang berkaitan dengan keterampilan atau kecakapan yang bersifat jasmaniah yang . keterampilan dan kemampuan yang dituntut jabatan seseorang. Kompetensi Guru Sejalan dengan uraian pengertian kompetensi guru di atas. (2) kemampuan afektif. yakni kemampuan guru menguasai pengetahuan serta keterampilan/keahlian kependidikan dan pengatahuan materi bidang studi yang diajarkan. penguasaan. Sahertian (1990:4) mengatakan kompetensi adalah pemilikan. B. Kompetensi guru untuk melaksanakan kewenangan profesionalnya.

Profesional menunjuk pada dua hal. (5) melaksanakan tulisan sederhana untuk keperluan pengajaran. berhubungan dengan tugas-tugasnya sebagai Dalam UU Guru dan Dosen disebutkan bahwa kompetensi guru mencakup kompetensi pedagogik. (a) penguasaan materi pelajaran. Artinya pekerjaan itu tidak bisa dilakukan oleh sembarang orang yang tidak terlatih dan tidak disiapkan secara khusus untuk melakukan pekerjaan itu. Kompetensi pribadi meliputi: (1) pengembangan kepribadian. (b) penguasaan penghayatan atas landasan dan wawasan kependidikan dan keguruan. (2) kemampuan sosial mencakup kemampuan untuk menyesuaikan diri kepada tuntutan kerja dan lingkungan sekitar pada waktu . (2) penampilan seseorang dalam melakukan pekerjaan sesuai dengan profesinya (seperti misalnya dokter). (2) kemampuan sosial. 1. (2) berinteraksi dan berkomunikasi. profesional dan sosial sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan yang diperoleh melalui pendidikan profesi guru setelah program sarjana atau D4. kepribadian. Johnson (dalam Sanusi. 1991:36) menyatakan bahwa standar umum itu sering dijabarkan sebagai berikut. dan (3) kemampuan personal. dan (c) penguasaan proses-proses pendidikan.1-4 Pengembangan Profesionalitas Guru pelaksanaannya pengajar. Kompetensi Profesional Profesi adalah suatu jabatan atau pekerjaan yang menuntut keahlian (expertise) para anggotanya. Secara konseptual dan umum penampilan kerja guru itu mencakup aspekaspek. (4) melaksanakan administrasi sekolah. (1) kemampuan profesional mencakup. Makmum (1996: 82) menyatakan bahwa teacher performance diartikan kinerja guru atau hasil kerja atau penampilan kerja. (3) melaksanakan bimbingan dan penyuluhan. yaitu (1) orang yang menyandang profesi. (1) kemampuan profesional.

dewasa. peka. justru ia sendiri tidak bermoral. Bila guru sendiri tidak beriman kepada Tuhan dan tidak bermoral. kemampuan mengaktualisasikan diri seperti disiplin. objekti. Pernah terjadi seorang guru beragama berbuat skandal sex dengan muridnya. Kemampuan kepribadian lebih menyangkut jati diri seorang guru sebagai pribadi yang baik. bermoral. terbuka. jujur. kritis. maka menjadi sulit untuk dapat membantu anak didik beriman dan bermoral.2001). Yang pertama ditekankan adalah guru itu bermoral dan beriman. Disini guru perlu menjadi teladan dalam beriman dan bertaqwa. tanggung jawab. (Depdiknas. beriman. maka proses membantu anak didik percaya akan lebih sulit. Bila guru tidak percaya akan Allah.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-5 membawakan tugasnya sebagai guru. Kompetensi Kepribadian Kompetensi kepribadian menurut Suparno (2002:47) adalah mencakup kepribadian yang utuh. Syukurlah guru itu akhirnya dipecat dari sekolah. mau belajar sepanjang hayat. dapat berkomunikasi dengan orang lain. dan penampilan nilai-nilai yang seyogyanya dianut oleh seorang guru. dan terus mau belajar untuk maju. Para murid tidak dapat mengerti bahwa seorang guru yang mengajarkan moral. reflektif. (a) penampilan sikap positif terhadap keseluruhan tugas sebagai guru. tanggung jawab. . dan (c) penampilan untuk menjadikan dirinya sebagai panutan dan keteladanan bagi peserta didik. dapat ambil keputusan dll. luwes. kemampuan mengembangkan profesi seperti berpikir kreatif. berwawasan luas. Hal ini jelas merupakan kompetensi yang sangat penting karena salah satu tugas guru adalah membantu anak didik yang bertaqwa dan beriman serta menjadi anak yang baik. (b) pemahaman. 2. berbudi luhur. (3) kemampuan personal (pribadi) yang beraspek afektif mencakup. sehingga para murid yang lain tidak percaya kepadanya lagi. penghayatan.

Untuk itu guru sendiri harus hidup dalam kedisiplinan sehingga anak didik dapat meneladannya. Aktualisasi diri yang sangat penting adalah sikap bertanggungjawab. tetapi tetap bertanggung jawab penuh terhadap perkembangan siswa.1-6 Pengembangan Profesionalitas Guru Yang kedua. guru harus mempunyai aktualisasi diri yang tinggi. dll. Kedisiplinan ini memang menjadi kelemahan bangsa Indonesia. Kemampuan ini sangat penting untuk dikembangkan karena dalam pengalaman. ia sulit membantu anak didik maju. Dari pengalaman lapangan pendidikan anak menjadi rusak karena beberapa guru tidak bertanggungjawab. guru meninggalkan kelas seenaknya. Seluruh tugas pendidikan dan bantuan kepada anak didik memerlukan tanggungjawab yang besar. Kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang lain sangat penting bagi seorang guru karena tugasnya memang selalu berkaitan dengan orang lain seperti anak didik. tetapi perlu direncanakan. guru tidak berani mengarahkan anak didik. Pendidikan yang menyangkut perkembangan anak didik tidak dapat dilakukan seenaknya. orang tua murid. guru lain. perlu dikembangkan dan perlu dilakukan dengan tanggungjawab. yang perlu diberantas sejak bangku sekolah dasar. Kedisiplinan juga menjadi unsur penting bagi seorang guru. tetapi karena kemampuan komunikasi dengan siswa tidak baik. Komunikasi yang baik akan membantu proses pembelajaran dan pendidikan terutama pada pendidikan tingkat dasar sampai menengah. terjadi pelecehan seksual guru terhadap anak didik. Misalnya. seenaknya bolos. tidak disiplin dalam mengoreksi pekerjaan siswa sehingga siswa tidak mendapat masukan dari pekerjaan mereka. kepala sekolah dll. Di lapangan sering terlihat beberapa guru tidak disiplin mengatur waktu. sering terjadi guru yang sungguh pandai. guru tidak mempersiapkan pelajaran dengan baik. Meskipun tugas guru lebih sebagai fasilitator. Ketidakdisiplinan guru tersebut membuat siswa ikut-ikutan suka bolos dan tidak tepat mengumpulkan perkerjaan . karyawan.

mengerti beberapa konsep pendidikan yang berguna untuk membantu siswa. guru dituntut untuk terus belajar agar pengetahuannya tetap segar. tingkat pemikiran. sangat jelas bahwa guru perlu mengenal anak didik yang mau dibantunya. perkembangan fisik dan psikis anak didik. Pertama. Pendidikan dan perkembangan pengetahuan di Indonesia kurang cepat salah satunya karena disiplin yang kurang tinggi termasuk disiplin dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan dalam belajar. Guru diharapkan memahami sifat-sifat. Guru tidak boleh berhenti belajar karena merasa sudah lulus sarjana. tahu ilmu . meski guru sangat disiplin. mau tidak mau harus mengembangkan sikap ingin terus maju dengan terus belajar. menguasai beberapa metodologi mengajar yang sesuai dengan bahan dan perkambangan siswa. Guru bila tidak ingin ketinggalan jaman dan juga dapat membantu anak didik terus terbuka terhadap kemajuan pengetahuan. Dengan demikian guru akan lebih mudah membantu siswa berkembang. Yang ketiga adalah sikap mau mengembangkan pengetahuan. Untuk itu diperlukan pendekatan yang baik. karakter. 3.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-7 rumah. ia harus tetap membangun komunikasi dan hubungan yang baik dengan siswa. ciri anak didik dan perkembangannya. serta menguasai sistem evaluasi yang tepat dan baik yang pada gilirannya semakin meningkatkan kemampuan siswa. Dengan mengerti hal-hal itu guru akan mudah mengerti kesulitan dan kemudahan anak didik dalam belajar dan mengembangkan diri. Yang perlu diperhatikan di sini adalah. Di jaman kemajuan ilmu pengetahuan sangat cepat seperti sekarang ini. Kompetensi Paedagogik Selanjutnya kemampuan paedagogik menurut Suparno (2002:52) disebut juga kemampuan dalam pembelajaran atau pendidikan yang memuat pemahaman akan sifat.

Dan yang tidak kalah penting dalam pembelajaran adalah guru dapat membuat evaluasi yang tepat sehingga dapat sungguh memantau dan mengerti apakah siswa sungguh berkembang seperti yang direncanakan sebelumnya. Dengan mengerti bermacammacam teori pendidikan.1-8 Pengembangan Profesionalitas Guru psikologi anak dan perkembangan anak dan tahu bagaimana perkembangan pengetahuan anak. Kedua. diharapkan guru dapat memilih mana yang paling baik untuk membantu perkembangan anak didik. Oleh karena guru kelaslah yang sungguh mengerti situasi kongrit siswa mereka. Oleh karena sistem pendidikan di Indonesia lebih dikembangkan kearah pendidikan yang demokratis. Namun yang sangat penting adalah memahami anak secara tepat di sekolah yang nyata. guru juga diharapkan memahami bermacam-macam model pembelajaran. Apakah proses pendidikan sudah dilaksanakan dengan baik dan membantu anak berkembang secara efisien dan efektif. diharapkan guru dapat meramu teori-teori itu sehingga cocok dengan situasi anak didik yang diasuhnya. dan (5) menilai proses serta hasil pembelajaran. Ketiga. guru perlu juga menguasai beberapa teori tentang pendidikan terlebih pendidikan di jaman modern ini. (4) melaksanakan program pembelajaran. Biasanya selama kuliah di FKIP guru mendalami teori-teori psikologi tersebut. Dengan semakin mengerti banyak model pembelajaran. Untuk itu guru diharapkan memiliki kreatifititas untuk selalu menyesuaikan teori yang digunakan dengan situasi belajar siswa secara nyata. Kompetensi profesional meliputi: (1) menguasai landasan pendidikan. maka teori dan filsafat pendidikan yang lebih bersifat demokratis perlu didalami dan dikuasai. maka dia akan lebih mudah mengajar pada anak sesuai dengan situasi anak didiknya. (3) menyusun program pembelajaran. . (2) menguasai bahan pembelajaran.

1998). Kecerdasan lain yang terkait erat dengan kecerdasan sosial adalah kecerdasan pribadi (personal intellegence). Kecerdasan sosial merupakan salah satu dari sembilan kecerdasan (logika. musik. bahasa. lebih khusus lagi kecerdasan emosi atau emotial intellegence (Goleman. Uniknya lagi. 18 Maret 2006) kompetensi sosial itu sebagai social intellegence atau kecerdasan sosial. atau pendekatan multidisiplin. (3) memiliki sikap dan kepribadian yang positif serta melekat pada setiap kopetensi yang lain. Sehubungan dengan apa yang dikatakan oleh Amstrong itu ialah bahwa walau kita membahas dan berusaha mengembangkan kecerdasan sosial. alam. pribadi. Semua kecerdasan itu dimiliki oleh seseorang. beberapa kecerdasan itu bekerja secara padu dan simultan ketika seseorang berpikir dan atau mengerjakan sesuatu (Amstrong. (2) memiliki toleransi pada orang lain. ruang. Kecerdasan sosial juga berkaitan erat dengan kecerdasan keuangan (Kiyosaki. dan (4) mampu bekerja sama dengan orang lain. sedangkan yang lain biasa atau bahkan kurang. 1994). Hanya saja. Kompetensi Sosial Kompetensi sosial meliputi: (1) memiliki empati pada orang lain. 1995). pendekatan komperehensif. dan kuliner) yang berhasil diidentifikasi oleh Gardner. raga. Hal ini sejalan dengan kenyataan bahwa dewasa ini banyak muncul berbagai masalah sosial kemasyarakatan yang hanya dapat dipahami dan dipecahkan melalui pendekatan holistik. kita tidak boleh melepaskannya dengan kecerdasan-kecerdasan yang lain. Dewasa ini mulai disadari betapa pentingnya peran kecerdasan sosial dan kecerdasan emosi bagi seseorang dalam usahanya meniti . mungkin beberapa di antaranya menonjol. Menurut Gadner (1983) dalam Sumardi (Kompas.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-9 4. Banyak orang yang terkerdilkan kecerdasan sosialnya karena impitan kesulitan ekonomi.

dan memberi kepada orang lain. (2) melihat peluang. berempati. (8) berbagi. (13) menerima perbedaan. (9) berempati. (14) kerja sama.1-10 Pengembangan Profesionalitas Guru karier di masyarakat. Dari 35 life skills atau kecerdasan hidup itu. ada 15 yang dapat dimasukkan kedalam dimensi kompetensi sosial. (5) kepemimpinan. dan (15) komunikasi. (12) solusi konflik. kita perlu tahu target atau dimensi-dimensi kompetensi ini. menjadi jelas bahwa pekerjaan/jabatan guru adalah sebagai profesi yang layak mendapatkan penghargaan. dan pengendalian diri yang menonjol. (3) peran dalam kegiatan kelompok. bergaul. atau perusahaan. baik finansial maupun non finansial. Dari uraian dan contoh-contoh di atas dapat kita singkatkan bahwa kompetensi sosial adalah kemampuan seseorang berkomunikasi. (10) kepedulian kepada sesama. Beberapa dimensi ini. lembaga. (4) tanggung jawab sebagai warga. (11) toleransi. Untuk mengembangkan kompetensi sosial seseorang pendidik. Dari uraian tentang profesi dan kompetensi guru. misalnya. Kelima belas kecerdasan hidup ini dapat dijadikan topik silabus dalam pembelajaran dan pengembangan kompetensi sosial bagi para pendidik dan calon pendidik. dapat kita saring dari konsep life skills (www.lifeskills4kids. . Banyak orang sukses yang kalau kita cermati ternyata mereka memiliki kemampuan bekerja sama. (6) relawan sosial.com). Inilah kompetensi sosial yang harus dimiliki oleh seorang pendidik yang diamanatkan oleh UU Guru dan Dosen. yang pada gilirannya harus dapat ditularkan kepada anak-anak didiknya. yaitu: (1) kerja tim. Topik-topik ini dapat dikembangkan menjadi materi ajar yang dikaitkan dengan kasus-kasus yang aktual dan relevan atau kontekstual dengan kehidupan masyarakat kita. (7) kedewasaan dalam bekreasi. bekerja sama.

Dalam pembahasan rancangan Undang-Undang ini (hingga disahkan pada 6 Desember 2005) tersirat keinginan Pemerintah untuk memperbaiki wajah suram nasib guru dari sisi kesejahteraan dan profesionalisme. Guru. Memimpikan Guru yang Profesional Untuk memperbaiki kualitas pendidikan. baik di dalam dan di luar sekolah dengan menggunakan bahan ajar. . antara lain kesepahaman akan ukuran uji kompetensi guru. Dari ketiga komponen tersebut. dan menjadikan profesi ini menjadi pilihan utama bagi generasi guru berikutnya (Situmorang dan Budyanto 2005:1). dan kurikulum merupakan tiga komponen utama pendidikan.2 juta orang. Jumlah guru di Indonesia saat ini 2. Ketiga komponen ini saling terkait dan saling mempengaruhi. faktor gurulah yang dinilai sebagai satu faktor yang paling penting dan strategis. peserta didik. dan hanya sebagian kecil guru dari sekolah negeri dan sekolah elit yang hidup berkecukupan. Mengandalkan penghasilan dan profesi guru. pemerintah telah memberikan perhatian khusus dengan merumuskan sebuah UndangUndang yang mengatur profesi guru dan dosen. Sertifikasi kompetensi guru sebagai tindak lanjut dari UndangUndang ini menyisakan persoalan sebagaimana disampaikan Mendiknas pada media masa pada saat pengesahan Undang-Undang ini. Sejak awal gagasan pembuatan RUU Guru dan Dosen dilatarbelakangi oleh komitmen bersama untuk mengangkat martabat guru dalam memajukan pendidikan nasional.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-11 C. serta tidak dapat dipisahkan antara satu komponen dengan komponen yang lainnya. baik yang terdapat di dalam kurikulum nasional maupun kurikulum lokal. karena di tangan para gurulah proses belajar dan mengajar dilaksanakan. jauh dari cukup sehingga tidak sedikit guru yang mencari tambahan untuk memenuhi kebutuhan hidup.

profesional. James M. Profesional menunjuk dua hal. dan profesionalitas sebagai berikut ini Profesi menunjuk pada suatu pekerjaan atau jabatan yang menuntut keahlian. guru sebagai profesi yang amat mulia. terutama bagi pendidik pada perguruan tinggi”. tanggung jawab. menilai hasil pembelajaran. dan program pembinaan guru di masa lalu perlu dirumuskan kembali (Suparlan 2006:1). dalam tulisannya bertajuk “The teachers as a Decision Maker”. Profesionalisme menunjuk kepada derajat atau tingkat kinerja seseorang sebagai seorang profesional dalam melaksanakan profesi yang mulia itu. Dedi Supriadi dalam bukunya yang bertajuk “Mengangkat Citra dan Martabat Guru” telah menjelaskan (secara amat jelas) tentang makna profesi. Sebagai contoh. kebijakan. dibentuk. strategi. mengawali dengan satu pertanyaan menggelitik “what is teacher?”. Misalnya. serta melakukan tulisan dan pengabdian kepada masyarakat. yakni orangnya dan kinerja dalam melaksanakan tugas dan pekerjaannya. Cooper. dipupuk dan dikembangkan melalui satu proses. strategi. Cooper menjawab pertanyaan itu dengan menjelaskan tetang guru dari aspek pelaksanaan tugasnya sebagai tenaga profesional. atau dia bekerja secara profesional. profesionalisme. Kemampuan profesionalisme yang handal tersebut tidak dibawa sejak lahir oleh calon guru. . melakukan pembimbingan dan pelatihan. kebijakan dan program yang tepat.1-12 Pengembangan Profesionalitas Guru Untuk melaksanakan proses belajar dan mengajar secara efektif. seorang profesional muda. Demikian pula. guru harus memiliki kemampuan profesionalisme yang dapat dihandalkan. Dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 dinyatakan bahwa “Pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran. tetapi harus dibangun. Proses. dan kesetiaan terhadap pekerjaan itu.

2004:2). di samping melindungi kepentingan anggotanya. insinyur. maka kaidah itu dapat . Pertama. dan (3) keterampilan (Supriadi 1998:96). Ketiga. semua bidang pekerjaan memerlukan adanya spesialisasi. ‘berilah aku hakim dan jaksa yang baik. Dapat dianalogikan dengan pentingnya hakim dan UndangUndang. adanya pengakuan oleh masyarakat dan pemerintah mengenai bidang layanan tertentu yang hanya dapat dilakukan karena keahlian tertentu dengan kualifikasi tertentu yang berbeda dengan profesi lain. memiliki mekanisme yang diperlukan untuk melakukan kompetitiflah seleksi yang secara efektif. Untuk dapat melaksanakan tugas profesionalnya dengan baik. Dalam dunia yang sedemikian maju.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-13 Sebagai tenaga profesional. dan bidang pekerjaan lain yang memerlukan bidang keahlian yang lebih spesifik. seperti dokter. sehingga yang dianggap bidang diperbolehkan dalam melaksanakan pekerjaan tersebut. juga berfungsi untuk meyakinkan agar para anggotannya menyelenggarakan layanan keahlian yang terbaik yang dapat diberikan (Suparlan. memiliki organisasi profesi yang. Keempat. Soerjadi (2001:1-2) menyebutkan beberapa persyaratan suatu pekerjaan disebut sebagai profesi. Kedua. Profesionalisme guru didukung oleh tiga hal. yang menyatakan bahwa. yakni (1) keahlian. Westby-Gybson (1965). bidang ilmu yang menjadi landasan teknik dan prosedur kerja yang unik. (2) komitmen. Guru merupakan tenaga profesional dalam bidang pendidikan dan pengajaran. Kelima. yang ditandai dengan adanya standar kompetensi tertentu. yang dengan undang-undang yang kurang baik sekalipun akan dapat dihasilkan keputusan yang baik’. guru memang dikenal sebagai salah satu jenis dari sekian banyak pekerjaan (occupation) yang memerlukan bidang keahlian khusus. pemerintah sejak lama telah berupaya untuk merumuskan perangkat standar komptensi guru. termasuk guru. memerlukan persiapan yang sengaja dan sistematis sebelum orang mengerjakan pekerjaan profesional tersebut.

Supriadi mengutip laporan dari Jurnal Educational Leadership edisi Maret 1993. aspek guru masih lebih penting dibandingkan aspek kurikulum. Keempat. Ini berarti bahwa komitmen tertinggi guru adalah kepada kepentingan siswa. guru menguasai secara mendalam bahan/materi pelajaran yang diajarkannya serta cara mengajarkannya kepada para siswa. Kedua. Mendiknas memberikan penegasan bahwa “guru yang utama” (Republika 10 Februari 2003). Artinya. dan belajar dari pengalamannya. ‘man behind the gun’. Apabila kelima hal tersebut dapat dimiliki oleh guru. guru seyogyanya merupakan bagian dari masyarakat belajar dalam lingkungan profesinya. guru mampu berpikir sistematis tentang apa yang dilakukannya. dan dengan kurikulum yang kurang baik sekali pun aku akan dapat menghasilkan peserta didik yang baik’. Sama dengan manusia dengan senjatanya. Hal yang sama. D. bahwa aspek kualitas hakim dan jaksa masih jauh lebih penting dibandingkan dengan aspek undang-undangnya. Belajar dapat dilakukan di mana saja.1-14 Pengembangan Profesionalitas Guru dianalogikan dengan pentingnya guru. bahwa guru profesional dituntut memiliki lima hal. mulai cara pengamatan dalam perilaku siswa sampai tes hasil belajar. Untuk menggambarkan guru profesional. Standar Pengembangan Karir Guru Mutu pendidikan amat ditentukan oleh kualitas gurunya. misalnya di PGRI dan organisasi profesi lainnya. guru bertanggung jawab memantau hasil belajar siswa melalui berbagai teknik evaluasi. Pertama. maka guru tersebut dapat disebut sebagai tenaga dan pendidik yang benar-benar profesional dalam menjalankan tugasnya (Supriadi 2003:14). yakni dengan ungkapan bijak ‘berilah aku guru yang baik. guru mempunyai komitmen pada siswa dan proses belajarnya. Kelima. tetapi guru tidak dapat digantikan sepenuhnya oleh siapa atau alat apa . yang terpenting adalah manusianya. Bagi guru hal ini merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Ketiga.

karena masalah rendahnya mutu calon guru itu lebih disebabkan oleh rendahnya penghargaan terhadap profesi guru. Gaji dan penghargaan guru belum dapat disejajarkan dengan profesi lain. (2) antusiasme. Ketidakmampuan LPTK ternyata memang di luar tanggung jawabnya. Terjadilah lingkaran setan yang sudah diketahui sebab akibatnya. yakni proses dan pembelajaran menyenangkan. selain memang harus dipikirkan dengan sungguhsungguh upaya untuk meningkatkan gaji dan penghargaan kepada . karena melibatkan banyak komponen. melainkan harus dengan upaya peningkatan proses pengajaran dan pembalajaran yang yang berkualitas. Peningkatan mutu guru merupakan upaya yang amat kompleks. Di samping itu. mencerdaskan. Jadi.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-15 pun juga. Pada akhirnya orang mudah menebak. Gaji akan mengikuti dedikasi. karena pada akhirnya menyangkut duit atau gaji dan penghargaan. Ternyata. Namun. Untuk membangun pendidikan yang bermutu. Banyak orang menganggap bahwa gaji dan penghargaan terhadap guru menjadi penyebab atau causa prima-nya. karena indikasi adanya mutu profesionalisme guru masih rendah. Pekerjaan besar ini mulai dari proses yang menjadi tugas lembaga pendidikan prajabatan yang dikenal dengan LPTK. dan (3) penuh kasih sayang (loving) dalam mengajar dan mendidik (Mas’ud 2003:194). guru harus memiliki tiga kualifikasi dasar: (1) menguasai materi atau bahan ajar. yang paling penting bukan membangun gedung sekolah atau sarana dan prasarananya. gaji dan dedikasi terkait erat dengan faktor lain yang bernama kompetensi profesional. mengasyikkan. ada orang yang berpendapat bahwa antara gaji dan dedikasi tidak dapat dipisahkan. Sebagai salah satu komponen utama pendidikan. Hal ini hanya dapat dilakukan oleh guru yang bermutu. LPTK mengalami kesulitan besar ketika dihadapkan kepada masalah kualitas calon mahasiswa kelas dua yang akan dididik menjadi guru.

dan nilai-nilai yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak”. and values displayed in the context of task performance”. keterampilan. Direktorat Tenaga Kependidikan (Dit Tendik). Dua dekade kemudian. dan nilai-nilai yang ditunjukkan oleh guru dalam konteks kinerja tugas yang diberikan kepadanya. nama baru Dikgutentis telah membentuk satu tim Penyusun Kompetensi Guru yang beranggotakan para pakar pendidikan yang tergabung dalam Konsorsium Pendidikan untuk menghasilkan produk kompetensi guru. Untuk menjelaskan pengertian tentang kompetensi itulah maka Gronzi (1997) dan Hager (1995) menjelaskan bahwa “An integrated view sees competence as a complex combination of knowledge. tim itu telah dapat menghasilkan rendahnya kompetensi guru. . Direktorat Profesi Pendidik Ditjen PMPTK. sikap. namun masih ada pekerjaan besar yang harus segera dilakukan. keterampilan. Apakah yang dimaksud kompetensi? Istilah kompetensi memang bukan barang baru. attitudes. Pada saat itu Direktorat Pendidikan Guru dan Tenaga Teknis (Dikgutentis) Dikdasmen pernah mengeluarkan “buku saku berwarna biru” tentang “sepuluh kompetensi guru”. Sejalan dengan definisi tersebut. skill.1-16 Pengembangan Profesionalitas Guru guru. menjelaskan bahwa “Kompetensi diartikan sebagai pengetahuan. Secara sederhana dapat diartikan bahwa kompetensi guru merupakan kombinasi kompleks dari pengetahuan. Setelah sekitar dua tahun berjalan. Bahkan mereka mendambakan adanya satu instrumen atau alat ukur yang akan mereka gunakan dalam melaksanakan skill audit dengan tujuan untuk menentukan tingkat kompetensi guru di daerah masing-masing. Pada tahun 70-an. terkenal wacana akademis tentang apa yang disebut sebagai Pendidikan dan Pelatihan Berbasis Kompetensi atau Competency-based Training and Education (CBTE). yakni meningkatkan dedikasi dan kompetensi guru. Sementara itu. para penyelenggra pendidikan di kabupaten/kota telah menunggu kelahiran kompetensi guru itu.

Di samping itu. (2) pengembangan profesi. dan tanggung jawab sesuai dengan jabatan profesinya (Direktorat Profesi Pendidik. PMPTK. Ketiga standar kompetensi tersebut dijiwai oleh sikap dan kepribadian yang diperlukan untuk menunjang pelaksanaan tugas guru sebagai tenaga profesi. Direktorat Tendik 2003:5).Pengembangan Profesionalitas Guru 1-17 Berdasarkan pengertian tersebut. Standar Kompetensi Guru bermanfaat untuk: (1) menjadi tolok ukur semua pihak yang berkepentingan di bidang pendidikan dalam rangka pembinaan. (3) penilaian prestasi belajar peserta didik. Standar kompetensi guru SKS memiliki tujuan dan manfaat ganda. Standar kompetensi guru bertujuan ‘untuk memperoleh acuan baku dalam pengukuran kinerja guru untuk mendapatkan jaminan kualitas proses pembelajaran’ (SKG. (6) pemahaman wawasan kependidikan. kemandirian. ketiga komponen tersebut secara keseluruhan meliputi 7 (tujuh) kompetensi. (5) pengembangan profesi. inovasi. (7) penguasaan bahan kajian akademik. Ketiga komponen masing-masing terdiri atas dua kemampuan. . (4) pelaksanaan tindak lanjut hasil penilaian prestasi belajar peserta didik. kualifikasi. Diten PMPTK. dan (3) penguasaan akademik. standar kompetensi guru diartikan sebagai ‘satu ukuran yang ditetapkan atau dipersyaratkan dalam bentuk penguasaan pengetahuan dan perilaku perbuatan bagi seorang guru agar berkelayakan untuk menduduki jabatan fungsional sesuai bidang tugas. yakni (1) pengelolaan pembelajaran. 2005). keterampilan. dan jenjang pendidikan’ (Direktorat Profesi Pendidik. yaitu: (1) penyusunan rencana pembelajaran. Oleh karena itu. (2) pelaksanaan interaksi belajar mengajar. peningkatan kualitas dan penjenjangan karir guru. 2005). Standar kompetensi guru terdiri atas tiga komponen yang saling mengait. (2) meningkatkan kinerja guru dalam bentuk kreativitas.

antara lain karena belum ada kejelasan tentang standar pengembangan karir mereka. ada sebagaian kecil guru yang karena kapasitas pribadinya atau karena faktor lainnya dapat berubah atau meningkat karirnya menjadi kepala desa. PGPS sering diplesetkan menjadi ‘pinter goblok penghasilan sama’ atau ‘pandai pandir penghasilan sama’. Dalam pelaksanaan di lapangan ketentuan tersebut berjalan dengan berbagai penyimpangan. Dengan kondisi seperti itu. Mengingat kondisi itulah maka pada tahun 1970-an dan 1980an telah didirikan beberapa lembaga pendidikan dan pelatihan yang bernama Balai Penataran Guru (BPG). dan Pusat Pengembangan Penataran Guru (PPPG) yang sekarang menjadi Pusat Pengembangan Profesi Pendidik dan Tenaga Kependidikan (P4TK) untuk pelbagai mata pelajaran dan bidang keahlian di beberapa daerah di Indonesia. dan bahkan menjadi tenaga struktural di dinas pendidikan. Sedang sebagian besar lainnya mengalami nasib yang tidak menentu. Kepala sekolah sering terpaksa menandatangani usul kenaikan pangkat guru hanya karena faktor ‘kasihan’. dengan melibatkan antara direktorat terkait dengan . yang sekarang menjadi Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP) di setiap provinsi. anggota legeslatif. pembinaan guru diatur secara terpusat oleh pemerintah. Pengembangan Karir Guru Pada era sentralisasi pendidikan. Region-region penataran telah dibentuk di berbagai kawasan di Indonesia.1-18 Pengembangan Profesionalitas Guru E. dalam hal ini Departemen Pendidikan Nasional melalui PGPS (Peraturan Gaji Pegawai Sipil) dan ketentuan lain tentang kenaikan pangkat dengan sistem kredit. Pada tahun 1970-an kegiatan ‘up-grading’ guru mulai gencar dilaksanakan di BPG dan PPPG. Pelaksanaan kenaikan pangkat guru dengan sistem kredit pun sama. Kegiatan itu pada umumnya dirancang oleh direktorat-direktorat di bawah pembinaan Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah sekarang LPMP dan P4TK berada di bawah Ditjen PMPTK.

yakni tempat bertemunya para guru berdiskusi atau mengikuti penataran tingkat kabupaten atau sekolah.Pengembangan Profesionalitas Guru 1-19 lembaga diklat (preservice training) dan lembaga pendidikan tenaga kependidikan (LPTK) sebagai lembaga preservice training. yakni instruktur yang telah diangkat untuk menduduki jabatan sebagai kepala sekolah. Selain itu. Kegiatan-kegiatan tersebut sebagaian besar dilaksanakan di satu sanggar yang disebut sanggar PKG. para guru memiliki wadah pembinaan profesional melalui orgabnisasi yang dikenal dengan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP). guru yang telah ditatar di tingkat provinsi atau nasional dan memperoleh predikat yang sebagai penatar di tingkat kabupaten. (5) kepala sekolah. serta melibatkan juga peranan lembaga pendidikan sekolah sebagai on the job training yang dibina langsung oleh Kantor Wilayah Departemen pendidikan dan Kebudayaan yang ada di regionnya masing-masing. Melalui pola PKG ini. Salah satu pola pembinaan guru melalui diklat ini adalah mengikuti pola Pembinaan kegiatan Guru (PKG). (4) pengelola sanggar. guru yang telah mengikuti klegiatan diklat TOT (training of trainer) di tingkat pusat atau nasional dan memperoleh predikat sebagai penatar di tingkat provinsi. yakni guru baru atau guru yang belum pernah mengikuti penataran. dan Latihan Kerja Pengawas Sekolah (LKPS) untuk pengawas sekolah. (2) guru Inti. yang sistem penyelenggaraan diklatnya dinilai melibatkan elemen pendidikan yang lebih luas. (3) instruktur. Sebagian besar instruktur ini juga telah memperoleh pengalaman dalam mengikuti penataran di luar negeri. (6) Pengawas sekolah. atau baru sebatas ditatar di tingkat kecamatan atau sekolah. . kecamatan. guru instruktur yang diberi tugas untuk mengelola Sanggar PKG. dan sekolah. sementara para kepala sekolah aktif dalam kegiatan Latihan Kerja Kepala Sekolah (LKKS). satu jenjang fungsional bagi guru yang telah menjabat sebagai kepala sekolah. para guru dapat diklasifikasikan sebagai berikut: (1) guru biasa.

dan LPTK sebagai mitra kerja. Berbagai program peningkatan kompetensi dan profesionalisme tersebut dilaksanakan dengan melibatkan P4TK (PPPG). Dinas Pendidikan. oleh Depdiknas sekarang dikelola oleh Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan. PENUTUP Peningkatan kompetensi dan profesionalisme guru. . LPMP.1-20 Pengembangan Profesionalitas Guru F.

20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. New York: Cross Cultural Approach. 2002. Safrudin Ismi. Santoso S. Jakarta: Direktorat Ketenagaan Dirjen Dikti Dirjen Dikti Dir PPTK Depdiknas. Suparno. Indra Djati Sidi. Rogers. . Zamroni. 2000. dalam Syarif Ikhwanudin dan Dodo Murtadhlo. 2002. Gunawan. Standar Kompetensi Guru Kelas SD-MI Program D-II PGSD. dalam Isu-isu Pendidikan di Indonesia: Lima Isu Pendidikan Triwulan Kedua. 2004. Studi Kebijakan Pengelolaan Guru Di Era Otonomi Daerah dalam Rangka Peningkatan mutu pendidikan. Rokhman.DAFTAR PUSTAKA Chamidi. Undang-undan No. Ace dan Dasim Budimansyah. Direktorat Ketenagaan. “Status dan Peran Guru. Penelitian Balitbang dan Lemlit UNNES. 2002. 1992. Rich. Inovation in Education: Reformers and Their Critics. 2006. Hamijoyo. Yogyakarta: Bigraf Publishing. Everett M. 2005. 2004. Jakarta: Depdiknas. Jakarta: Genesindo. “Peningkatan Mutu Pendidikan melalui Manajemen Berbasis Sekolah”. Jakarta: Grasindo. Paul. Kebijakan-Kebijakan Pendidikan. Jakarta: Grasindo. John Martin. Jakarta:Paramadina dan Logos Wacana Ilmu. Undang-Undang No. Ary H. Paradigma Pendidikan Masa Depan. Pusat Data dan Informasi Pendidikan. Menuju Masyarakat Pembelajar: Menggagas Paradigma Baru Pendidikan. Balitbang Depdiknas. Suryadi. Guru Demokratis di Era Reformasi Pendidikan. 1995. Rambu-rambu Penyelenggaraan Pendidikan Profesional Guru Sekolah Dasar. Pendidikan Nasional Menuju Masyarakat Masa Depan. 2002. Diffusion of Innovation. New York: The Free Press. Fathur dkk. Akibatnya pada Mutu Pendidikan”. 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Pendidikan untuk Masyarakat Indonesia Baru. Jakarta: Rineka Cipta. 2004.1995.

BUKU AJAR PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL .

Pendapatan Nasional Bruto (PNB). Mendeskripsikan konsep PDB. Membandingkan PDB dan PNB Indonesia dengan negara lain 3. produksi dan pengeluaran 5. Membedakan metode perhitungan pendapatan nasional dengan pendekatan pendapatan. Menghitung Pendapatan Nasional 3. PDRB. Kompetensi Dasar 1. PN 2. Menghitung pendapatan nasional menggunakan pendekatan produksi.MATERI KEGIATAN BELAJAR PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL A. Menjelaskan konsep PDB. Standar Kompetensi Memahami Produk Domestik Bruto (PDB). Menjelaskan tujuan dan manfaat perhitungan pendapatan nasional 3. PI. Pendapatan Nasional (PN) 2. PNN. PNB. PNB. Indikator 1. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). dan pengeluaran 6. Kompetensi dan Indikator 1. Membandingkan PDB dan PNB Indonesia dengan negara lain . Mengidentifikasi manfaat perhitungan pendapatan nasional 4. pendapatan. dan Pendapatan Disposibel (disposible income) 2.

Konsep Pendapatan Nasional Untuk lebih memahami pendapatan nasional serta menghindari adanya kekeliruan. GNP = GDP . Produk Nasional Bruto (PNB) Produk Nasional Bruto (Gross National Product/GNP) adalah seluruh barang dan jasa yang dihasilkan masyarakat suatu negara dalam periode tertentu. Uraian Materi 1 . Pendapatan nasional adalah jumlah seluruh pendapatan yang diterima oleh seluruh rumah tangga keluarga (RTK) atau masyarakat di suatu negara dari penyerahan faktor-faktor produksi selama satu tahun Pendapatan nasional adalah seluruh barang dan jasa yang dihasilkan oleh masyarakat suatau negara dalam kurun waktu tertentu ( 1 tahun). tidak termasuk GNP. Produk Domestik Bruto (PDB) Produk Domestik Bruto (Gross Domestic Product/GDP) adalah seluruh barang dan jasa yang dihasilkan seluruh warga masyarakat (termasuk warga negara asing) suatu negara dalam periode tertentu biasanya satu tahun b.2-2 Pendapatan Nasional B. maka dalam ilmu ekonomi dikenal beberapa konsep pendapatan a.Produk Netto terhadap luar negeri . Barang dan jasa yang dihasilkan warga negara asing yang bekerja di dalam negeri. 2. termasuk di dalamnya barang dan jasa yang dihasilkan warga negara tersebut yang berada/bekerja di luar negeri. biasanya satu tahun. DASAR PENGERTIAN : Pendapatan nasional adalah jumlah seluruh pendapatan yang diterima oleh masyarakat dalam suatu negara selama satu tahun.

Pajak tidak langsung e. Produk Nasional Netto (PNN) Produk Nasional Netto (Net National Product/NNP) atau produk nasional bersih adalah jumlah barang dan jasa yang dihasilkan masyarakat suatu negara dalam periode tertentu. biasanya satu tahun setelah dikurangi penyusutan (depresiasi) dan barang pengganti modal. Pendapatan Nasional Netto (Bersih) Pendapatan Nasional Bersih (Net National Income/NNI) adalah nilai dari produk nasional bersih (net national income) dikurangi dengan pajak tidak langsung. sebab masih harus dikurangi laba yang tidak dibagi. karena tidak semua pendapatan perseorangan netto jatuh ke tangan pemilik faktor produksi. pajak penghasilan. NNI = NNP . iuran jaminan sosial maupun pembayaran yang bersifat transfer payment (pembayaran pindahan) seperti pensiunan. Pendapatan perseorangan ini dapat juga disebut pendapatan kotor.(Iuran Jaminan Sosial + Iuran Asuransi + Laba Ditahan + Pajak Perseorangan .Pendapatan Nasional 2-3 c.(Penyusutan + Barang pengganti modal) d. PI = (NNI + Transfer Payment) . NNP = GNP . Pendapatan Perseorangan Pendapatan Perseorangan (Personal Income) adalah jumlah seluruh penerimaan yang diterima perseorangan sebagai balas jasa dalam proses produksi.

. Pendapatan yang di bawa Pulang Pendapatan yang dibawa pulang (Take Home Pay/THP) adalah pendapatan yang dibawa pulang untuk membayar bermacammacam kebutuhan.2-4 Pendapatan Nasional f. Pendapatan Siap Dikonsumsi (Bebas) Pendapatan Bebas (Disposable Income/DI) adalah pendapatan yang diterima masyarakat yang sudah siap untuk dibelanjakan penerimanya. Pendapatan Pendapatan ini merupakan diperoleh hak dari mutlak bagi bebas pendapatan perseorangan dikurangi pajak langsung.Pajak langsung g. Take Home Pay diperoleh dari Disposbale Income dikurangi kewajiban/pengeluaran kepada pihak lain seperti untuk membayar utang. DI = PI . sebab menggambarkan daya beli masyarakat. penerimanya. Pendapatan ini mempengaruhi permintaan efektif.

000 900.00.1 Konsep Dasar Perhitungan Pendapatan Nasional (Data Hipotesis untuk Kasus Indonesia) Komponen Yang Diperhitungkan Gross Domestic Product (GDP) atau PDB Ditambah: Pendapatan bersih dari luar negeri (Factor Netto) dari LN (+) Pendapatan faktor produksi yang diterima dari LN (-) Pendapatan faktor produksi yang dibayarkan ke LN Gross National Product (GNP) atau GNE atau GNI Dikurangi: Penyusutan barang modal (Depresiasi) Net National Product (NNP) atau NNE Dikurangi: Pajak tak langsung (indirect taxes): National Income (NI atau NNI) atau Pendapatan Nasional Dikurangi: Pajak langsung total (direct taxes): (-) Pajak keuntungan perusahaan dan korporat (-) Kontribusi dana social and security Ditambah: (+) Transfer /subsidi.00. bunga.000 100.00.000 50.500.000 50.1.000 2.000 1.00.00. Pajak Langsung Rp50.000 50.000 Latihan-1: Apakah Anda sudah memahami konsep pendapatan nasional di atas? Untuk lebih meyakinkan tentang pemahaman Anda. sewa) Personal Income (Pendapatan Perseorangan Bruto) Dikurangi: Total pajak pendapatan perseorangan Disposable Personal Income (DI) Satuan (Rp) Besaran (Rp) 2. Transfer Luar Negeri Rp250.000 450.00. dan kekayaan lain (gaji. Pembayaran Transfer dan Bunga (pembayaran tanpa kontra prestasi) Rp20.000.000 100. Laba Ditahan Rp50.00.Pendapatan Nasional 2-5 Tabel-.000 1.00. Pajak Perseroan Rp 25.00. Pajak Tidak Langsung Rp100. Biaya Jaminan Sosial Rp25. cobalah kerjakan latihan di bawah ini tanpa melihat dahulu jawabannya.200. Hitunglah tiap-tiap konsep pendapatan nasionalnya! .000 800.000 750.000 (-300. Diketahui PDB (GDP) suatu negara (dalam milyar rupiah) Rp1.750.000 150.000) 200. Penyusutan Barang Modal Rp150.000.000 500.

...... 50...... 750..00 ___________ Rp............00 ... cobalah baca dan pahami kembali tiap-tiap konsep pendapatan nasional di atas.... Berapa jawaban Anda untuk tiap-tiap konsep pendapatan nasional di atas? Lalu bandingkan dengan jawaban di bawah ini. Bila perlu diskusikan dengan teman Anda..........................00 . Sebaliknya bila tidak sama...Laba ditahan ..Rp..... 600.00 Rp. 25......... 500. 250. cari penyebab mengapa tidak sama dan coba sekali lagi! Petunjuk Penyelesaian Latihan-1: Perhatikan perhitungan berikut (dalam milyar rupiah)! Gross Domestic Product/Produk Domestik Bruto Dikurangi: Transfer Luar Negeri .. ___________________________________ _________ Gross National Product/Produk Nasional Bruto Dikurangi: Penyusutan Barang Modal ......................00 ___________________________________ ___________ _________ Rp.Biaya Jaminan Sosial .......Pajak Perseroan .000.. ___________________________________ _________ Net National Product/Produk Nasional Neto Dikurangi: Pajak Tidak Langsung ................... Apakah hasilnya sama? Bila sama berarti Anda telah memahami perhitungan konsep pendapatan nasional... 100...00 Rp.00 ___________ Rp.... 100...Pembayaran transfer dan bunga (Pembayaran tanpa kontra prestasi) Rp....00 Rp....... 20...00 Rp....Rp.00 ___________ Rp......... 150.Rp........00 Rp.. 1.... 400..2-6 Pendapatan Nasional Bila Anda mengalami kesulitan untuk menjawabnya.......00 ..00 Ditambah: .... ___________________________________ __________ Net National Income/Pendapatan Nasional Neto Dikurangi: ...... 25..

2).. Manfaat Mempelajari Pendapatan Nasional Setelah Anda mempelajari pendapatan nasional.Pendapatan Nasional 2-7 ___________________________________ _________ Personal Income/Pendapatan Individu Dikurangi: Pajak Langsung . Untuk membantu membuat rencana dan melaksanakan program pembangunan berjangka guna mencapai tujuan pembangunan nasional. Untuk melihat kemajuan masyarakat dan negara di bidang perekonomian serta melihat pemerataan pembangunan guna mencapai keadilan dan kemakmuran.....00 ___________ Rp.. ___________________________________ _________ Disposable Income/Pendapatan Bebas __________ Rp. Paling tidak akan nampak di bawah ini.. 4)... 1).... 370.. Tujuan Mempelajari Pendapatan Nasional Untuk apa Anda mempelajari pendapatan nasional? Pasti ada banyak jawaban yang bisa dikemukakan.. komponen dan konsepnya. 50... 420.. manfaat apa yang dapat diperoleh? Baiklah di bawah ini saya kemukakan manfaat yang dapat diperoleh dari mempelajari pendapatan nasional.. b.00 Catatan: Disposable Income digunakan untuk konsumsi (C) dan tabungan (S) 3... Adapun manfaat tersebut sebagai berikut: .... 3)....00 Rp. cara perhitungan... Tujuan dan Manfaat Mempelajari Perhitungan Pendapatan Nasional a. Untuk mengkaji dan mengendalikan faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat perekonomian suatu negara. Untuk memperoleh taksiran akurat tentang nilai barang dan jasa yang dihasilkan suatu masyarakat dalam satu tahun. mulai pengertian..

Bila sudah paham. Pendekatan/Metode Produksi. apakah betul-betul telah memahaminya? Jika belum. dan 4). maka cobalah kerjakan tugas di bawah ini tanpa melihat jawabannya dahulu. cara perhitungan. 2). masyarakat bahkan keluarga dari suatu waktu ke waktu lainnya. konsep. komponen. dapat mengetahui/menelaah struktur ekonomi suatu negara. dapat membandingkan perekonomian antar daerah. b. Sebutkan dan jelaskan beberapa manfaat dalam perhitungan pendapatan nasional selain yang telah disebutkan di atas? 4. tujuan dan manfaatnya. Metode Pendekatan Dalam Perhitungan Pendapatan Nasional Dalam Perhitungan Pendapatan Nasional (National Income) dapat ditinjau dari tiga pendekatan. 3). . dapat menghitung atau memperkirakan pendapatan pribadi atau keluarga dalam satu periode tertentu. yaitu: a. mulai dari pengertian. Sebutkan dan jelaskan beberapa tujuan ldalam perhitungan pendapatan nasional selain yang disebutkan di atas? 2). Latihan-2: 1).2-8 Pendapatan Nasional 1). Pendekatan/Metode Pendapatan. Pendekatan/Metode Pengeluaran. baca lagi dengan lebih seksama dan ulang lagi pada kata atau kalimat yang dianggap susah dipahami terutama mengenai rumus-rumus dan perhitungan pendapatan nasional. dapat membandingkan perekonomian suatu negara. dan c. Anda telah mempelajari pendapatan nasional.

listrik. P1) + (Q2 . dan k. pertambangan dan penggalian. Maksud dari metode produksi ini. hotel dan restoran. Dengan metode ini. e. bangunan. Pn) } . b. d. pendapatan nasional adalah barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara dalam suatu periode tertentu. pemerintahan dan pertahanan. industri pengolahan. peternakan. sewa rumah.Pendapatan Nasional 2-9 1). g. Pendekatan/Metode Produksi Berdasarkan pendekatan/metode produksi. Ada 11 (sebelas) lapangan usaha yang mempengaruhi pendapatan nasional dilihat dari pendekatan produksi. adalah jumlah seluruh hasil produksi (output) suatu negara dalam satu tahun dikalikan harga satuan masing-masing. pendapatan nasional dihitung dengan menjumlahkan setiap nilai tambah (value added) dari setiap proses produksi di dalam masyarakat (warga negara asing dan penduduk) dari berbagai lapangan usaha (sektor) dalam suatu negara untuk kurun waktu 1 (satu) periode (biasanya satu tahun).. pengangkutan dan komunikasi. yaitu: a. P2) + . h. Sehingga bila dituliskan dalam rumus akan nampak sebagai berikut: PDB/Y = {(Q1 . biasanya satu tahun. f. + (Qn . c. perdagangan. j. bank dan lembaga keuangan lainnya. i.. pertanian. kehutanan dan perikanan. jasa-jasa. gas dan air minum.

Peternakan.2-10 Pendapatan Nasional Keterangan: Y = Pendapatan Nasional (PDB) Q1 = Jumlah barang ke . Untuk tingkat propinsi di Indonesia disebut Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Nilai Tambah Rp.n Pn = Harga barang ke – n Hasil perhitungan pendapatan nasional dengan pendekatan/metode produksi ini dinamakan Produk Domestik Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP). Rumah Tangga Produsen.XXX Rp.XXX Rp.XXX Rp.XXX Rp. Jadi.2 Qn = Jumlah barang ke . Rumah Tangga Pemerintah dan Rumah Tangga Masyarakat Luar Negeri) di dalam suatu negara selama periode tertentu biasanya setahun. Pendekatan/Metode Pengeluaran Berdasarkan pendekatan pengeluaran.1 P1 = Harga barang ke . Misalnya: Sektor Perekonomian Pertanian. berdasarkan metode pengeluaran. Hasil perhitungannya dinamakan Produk Nasional Bruto (PNB) atau Gross National Product (GNP).1 Q2 = Jumlah barang ke .XXX . pendapatan nasional adalah penjumlahan seluruh pengeluaran yang dilakukan seluruh rumah tangga pelaku ekonomi (Rumah Tangga Konsumen.X. biasanya satu tahun. pendapatan nasional adalah jumlah pengeluaran secara nasional untuk membeli barang dan jasa yang dihasilkan dalam suatu periode. Kehutanan dan Perikanan (1 th) Pertambangan dan Penggalian (1 th) Industri Pengolahan (1 th) Sektor lain Jumlah Total (PDB) atau Pendapatan Nasional 2).2 P2 = Harga barang ke .

perhatikan tabel berikut. bila digambarkan dalam sebuah rumus. Konsumen 2. upah. 2. Untuk lebih jelasnya. Pendekatan/Metode Pendapatan Menurut pendekatan pendapatan.Pendapatan Nasional 2-11 Pengeluaran-pengeluaran yang dimaksud adalah: No. bunga modal dan laba yang diterima masyarakat pemilik faktor produksi selama satu tahun. Produsen 3. Pemerintah 4.M) Memo: Jika Nilai PNB atau (GNP) ini dibagi dengan jumlah penduduk akan menghasilkan Pendapatan per Kapita. 3. No. 1. 3). Masyarakat Luar Negeri Pengeluaran untuk Konsumsi (Consumption) Investasi (Investment) Pengeluaran Pemerintah (Government Expenditure) Ekspor-Impor (Export-Import) (X – M) Lambang C I G (X-M) Dari tabel di atas. pendapatan nasional adalah seluruh pendapatan yang diterima oleh pemilik faktor produksi yang disumbangkan kepada Rumah Tangga Produsen selama satu tahun. Pendapatan Nasional berdasarkan pendekatan atau metode pendapatan merupakan hasil penjumlahan dari sewa. 4. Rumah Tangga 1. Pemilik Faktor Produksi Alam/Tanah Tenaga Kerja Modal Skill Penerimaan Sewa (rent) Upah/Gaji (wage) Bunga (interest) Laba (profit) Lambang r w i p Hasil perhitungan pendapatan nasional dengan menggunakan pendekatan atau metode pendapatan ini dinamakan Pendapatan . maka akan nampak sebagai berikut: PNB/Y = C + I + G + (X .

000. Rangkuman Materi GDP : seluruh produk yang dihasilkan di dalam suatu negara oleh siapapun baik asing maupun nasional GNP : seluruh produksi yang dihasilkan oleh rakyat suatu negara dimanapun lokasi produksinya. .101.000.00 berarti jawaban Anda benar. maka akan nampak sebagai berikut: PN / Y = r + w + i + p Memo: Apakah Anda sudah memahami perhitungan pendapatan nasional di atas? Untuk lebih meyakinkan cobalah kerjakan latihan di bawah ini! Latihan-3: Hitunglah Produk Domestik Bruto suatu negara dari data di bawah ini! Berapa pendapatan nasional berdasarkan perhitungan produksi (Produk Domestik Bruto) di atas? Bila hasilnya Rp131.600.2-12 Pendapatan Nasional Nasional (PN) atau National Income (NI). Dengan demikian bila digambarkan dalam rumus. C.

M. pertanian.Pendapatan Nasional 2-13 Sistem penghitungan yang digunakan untuk menentukan : 1). maka agregat expenditure (AE) = C + I + G + (X – M). Pendapatan nasional menurut harga yang berlaku : pendapatan nasional yang dihitung/ditentukan berdasarkan harga-harga yang berlaku (current price) pada tahun di mana produksi nasional yang sedang dinilai diproduksikan. I. G. Data pendapatan nasional dapat digunakan untuk menggolongkan suatu negara menjadi negara industri. diantaranya untuk mengetahui dan menelaah struktur perekonomian nasional. Selain bertujuan untuk mengukur tingkat kemakmuran suatu negara. Expenditure approach : menghitung pengeluaran dari masingmasing sektor. Metode pendekatan dalam penghitungan pendapatan nasional : 1). Jumlah pendapatan yang diterima oleh faktor-faktor produksi yang digunakan untuk menciptakan produksi nasional Pendapatan nasional riel : pendapatan nasional yang dihitung/ditentukan berdasarkan harga-harga yang tidak berubah/tetap (constant price) dari tahun ke tahun. Contohnya. Income approach : dengan menghitung jumlah pendapatan dari faktor-faktor produksi yang digunakan 2). berdasarkan pehitungan pendapatan . Nilai seluruh produksi dalam suatu negara dan peranan berbagai sektor dalam memproduksikannya 2). X. atau negara jasa. Production approach/value added approach : diperoleh dengan cara menjumlahkan nilai-nilai produksi yang diciptakan oleh berbsgai industri yang ada dalam perekonomian (output value – input value 3). C. Jenis dan jumlah pengeluaran ke atas produksi yang diciptakan 3). perhitungan pendapatan nasional juga memiliki manfaatmanfaat lain.

. data pendapatan nasional juga dapat digunakan untuk menentukan besarnya kontribusi berbagai sektor perekomian terhadap pendapatan nasional. misalnya sektor pertanian. industri. dan sebagainya. pertambangan. dan sebagainya. Singapura termasuk negara yang unggul di sektor jasa. membandingkan perekonomian antarnegara atau antardaerah. Jepang merupakan negara industri. dan sebagai landasan perumusan kebijakan pemerintah. Data tersebut juga digunakan untuk membandingkan kemajuan perekonomian dari waktu ke waktu. perdaganan. jasa.2-14 Pendapatan Nasional nasional dapat diketahui bahwa Indonesia termasuk negara pertanian atau agraris. Disamping itu.

Gross Domestic Product (GDP) Produk Domestik Bruto (PDB). Net National Income (NNI) : Pendapatan Nasional Neto. . Investment (I) : Investasi (penanaman modal).GLOSARIUM Disposable Income : Pendapatan bebas atau pendapatan yang siap digunakan untuk konsumsi Distribusi : Kegiatan dikonsumsi. Distribution approach: Pendekatan distribusi Ekspor (x) : Kegiatan mengirimkan/menjual barang/jasa ke luar negeri. Impor (m) : Kegiatan mendatangkan/membeli barang/jasa dari luar negeri. Gross National Product (GNP) : Produk Nasional Bruto (PNB). Income approach: Pendekatan pendapatan Interest : Bunga modal yang disimpan di lembaga keuangan. Konsumsi (consumption) : Kegiatan untuk mengurangi atau menghabiskan nilai guna barang/jasa. menyalurkan/menyampaikan barang/jasa sampai siap Expenditure approach: Pendekatan Pengeluaran Government Expenditure: Pengeluaran pemerintah.

Rent : Sewa. Pendekatan nilai tambah atau nilai akhir Wage : Upah/gaji. Value added approach. Personal Income (PI) : Pendapatan Perseorangan. Produksi : Kegiatan untuk menambah atau menciptakan nilai guna barang/jasa.2-16 Pendapatan Nasional Net National Product (NNP) : Produk Nasional Neto. Quantity (Q) : Kuantitas atau jumlah. Saving (S) : Tabungan. Take Home Pay (THP) : Pendapatan yang dibawa pulang. Profit : Laba/keuntungan. . Production approach : Pendekatan produksi Price (P) : Harga barang/jasa.

..Pendapatan Nasional 2-17 E. Pendapatan nasional yang dihitung dengan cara menjumlahkan seluruh pengeluaran untuk membeli barang dan jasa merupakan ciri dari: . Test Formatif Kelompok Soal A: Pilihlah salah satu jawaban yang Anda anggap paling benar 1..

Production approach b. Distribution approach e. Distribution approach e. a.2-18 Pendapatan Nasional a. Expenditure approach c.. bunga dan laba pengusaha merupakan ciri dari: . Production approach b.. sewa. Upah pengusaha d. Laba pengusaha b. a. Macam pendapatan nasional yang Anda kenal untuk kasus Indonesia dapat diilustrasikan sebagai: a. Income approach d. Pendapatan nasional yang dihitung dengan cara menjumlahkan seluruh gaji. Value added approach 3.. a. upah. Bunga pengusaha 4.. GDP>PDB>GNP>PNB>NNP .. Income approach d. Hasil pengusaha e. Value added approach 2. Bagian pendapatan nasional yang diterima oleh pengusaha karena telah menyerahkan jasa dalam produksi disebut . Income approach d. Value added approach 5. Gaji pengusaha c. Expenditure approach c. Distribution approach e. Perhitungan pendaptan nasional dengan menjumlahkan seluruh nilai tambah dari barang dan jasa merupakan ciri dari: .. Production approach b. GDP>GNP>NNP>NNI>PI>DI b. Expenditure approach c.

Rp716.500 milyar b.150 milyar c. GNP>GDP>NNP>NNI>DI>PI e. Rp746. Rp159.. dan pendapatan neto terhadap luar negeri Rp8. Rp738. pembayaran transfer dan bunga Rp10. Rp136. .000 milyar.150 milyar b. Rp706.500 milyar c. Disposable Income 7. a. serta biaya kompensasi bantuan langsung tunai (BLT) Rp7. Rp726.500 milyar 9. Gross National Product c.250 milyar. Rp141.150 milyar 8.500 milyar.350 milyar d. Rp154. maka besarnya nilai PNB adalah. a. maka besarnya Net National Income (NNI) adalah a. Personal Income e.500 milyar e.500 miyar d.000 milyar. Laba ditahan Rp15. besarnya pajak tak langsung Rp12. Jika diketahui besarnya nilai PNB suatu negara Rp750. GNP>GDP>NNP>NNI>PI>DI d. serta besarnya penyusutan sebesar Rp5.350 milyar e. Rp164. Jika diketahui nilai PDB suatu negara Rp150. maka berapa besarnya pendapatan individu atau Personal Income (PI) adalah.000 milyar. Gross Domestic Product b. Pendapatan masyarakat yang sudah siap dibelanjakan oleh masyarakat sipenerima disebut .000 milyar.000 milyar. Net National Income d.. PDB>PNB>NNP>NNI>DI>PI 6.900 milyar.Pendapatan Nasional 2-19 c. Jika masih berdasarkan pada soal nomor 8 di atas.

500. Rp706.00.00. Pajak Perseroan Rp75.500 milyar b.500 milyar c. Rp726. Rp746. Laba Ditahan Rp100.00. Rp716. Penyusutan Barang Modal Rp150.2-20 Pendapatan Nasional a.500 milyar b.500 milyar Kelompok Soal B: 1. Sebutkan dan jelaskan beberapa metode atau pendekatan yang digunakan dalam perhitungan pendapatan nasional.00. kemudian diketahui besarnya pajak langsung yang dibebankan pada setiap individu sebesar Rp10.500 milyar e. Rp726. Rp738.500 milyar c. Sebutkan dan jelaskan beberapa tujuan dan manfaat dalam perhitungan pendapatan nasional? 2. Transfer Luar Negeri yang Diterima Rp250.00. Jelaskan bagaimana konsep dasar perhitungan pendapatan nasional dari produk domestik bruto hingga pendapatan nasional tersebut siap untuk dikonsumsi oleh setiap individu dalam negara tersebut? 4. a. Rp716. Rp706.00.000 milyar. Jika masih berdasarkan pada soal nomor 8 di atas.500 milyar d. Biaya Jaminan Sosial Rp50.500 milyar d. Pajak Tidak Langsung Rp125. Rp746. Pembayaran Transfer dan Bunga (pembayaran tanpa kontra prestasi) .00. Transfer Luar Negeri yang Dibayarkan Rp350.500 milyar 10. Rp738. serta jelaskan metode pendekatan apa yang digunakan untuk menghitung pendapatan nasional di Indonesia? 3.00.500 miyar e. maka besarnya pendapatan yang siap dikonsumsi atau Disposable Income (DI) adalah. Jika diketahui PDB (GDP) suatu negara (dalam milyar rupiah) Rp1.

00 milyar. kemudian kapas diproses menjadi benang dan dijual kepada industri tekstil sebesar Rp50. Selanjutnya.00. Hitunglah tiap-tiap konsep pendapatan nasionalnya yang Anda Ketahui 5.00. Jika diketahui masyarakat petani di Indonesia menghasilkan kapas dan dijual ke Industri pemintalan sebesar Rp25.00 milyar.00 milyar. kemudian industri garmen membuatnya menjadi baju dan celana untuk dijual ke konsumen akhir sebesar Rp100.Pendapatan Nasional 2-21 Rp25. industri tekstil membuatnya menjadi kain dan dijual ke industri garmen sebesar Rp80.00 milyar. Hitunglah besarnya pendapatan nasionalnya? $£€¥ Good Luck ¥€£$ . Pajak Langsung Rp20.

Income approach: Pendekatan pendapatan Interest : Bunga modal yang disimpan di lembaga keuangan. Gross Domestic Product (GDP) Produk Domestik Bruto (PDB). Konsumsi (consumption) : Kegiatan untuk mengurangi atau menghabiskan nilai guna barang/jasa. Investment (I) : Investasi (penanaman modal).GLOSARIUM Disposable Income : Pendapatan bebas atau pendapatan yang siap digunakan untuk konsumsi Distribusi : Kegiatan menyalurkan/menyampaikan dikonsumsi. Net National Income (NNI) : Pendapatan Nasional Neto. barang/jasa sampai siap barang/jasa ke luar negeri. Impor (m) : Kegiatan mendatangkan/membeli barang/jasa dari luar negeri. Distribution approach: Pendekatan distribusi Ekspor (x) : Kegiatan mengirimkan/menjual Expenditure approach: Pendekatan Pengeluaran Government Expenditure: Pengeluaran pemerintah. . Gross National Product (GNP) : Produk Nasional Bruto (PNB).

Personal Income (PI) : Pendapatan Perseorangan.Pendapatan Nasional 2-23 Net National Product (NNP) : Produk Nasional Neto. Profit : Laba/keuntungan. Production approach : Pendekatan produksi Price (P) : Harga barang/jasa. Saving (S) : Tabungan. Quantity (Q) : Kuantitas atau jumlah. Rent : Sewa. Value added approach. Take Home Pay (THP) : Pendapatan yang dibawa pulang. Produksi : Kegiatan untuk menambah atau menciptakan nilai guna barang/jasa. . Pendekatan nilai tambah atau nilai akhir Wage : Upah/gaji.

2-24 Pendapatan Nasional .

Pendapatan Nasional 2-25 .

BUKU AJAR AKUNTANSI .

Pendapatan yang diterima dimuka (Deferred Income).BAB I PENDAHULUAN A. Membaca dengan cermat kompetensi dan indikator yang ada pada setiap kegiatan belajar 2. Prasyarat Kompetensi awal yang harus dikuasai dan dipahami oleh peserta ajar adalah materi jurnal dan buku besar C. beban yang masih harus dibayar (Accrued Expenses). B. 2) akuntansi perusahaan dagang yang meliputi perusahaan memakai jurnal umum dan jurnal khusus. Membaca dengan baik dan cermat materi dan berusaha membuat contoh-contoh sendiri untuk lebih memantapkan pemahaman materi 3. Diskusikan kembali bagian materi yang belum jelas dengan orang lain dan mencari rujukan literatur lain . dengan meotode pencatatan persediaan fisik dan perpetual. Deskripsi Mata ajar ini membahas tentang proses : 1) penyesuaian yang harus dilakukan oleh perusahaan yang melakukan pengakuan pendapatan dan beban dengan menggunakan metode accrual basis. yang meliputi beban yang dibayar dimuka (Prepaid Expenses). Petunjuk Belajar Peserta ajar agar dapat memahami materi ajar ini diharapkan untuk : 1. Pendapatan yang masih harus diterima (Accrued Income).

Melakukan pencatatan akuntansi transaksi pada perusahaan dagang dengan jurnal . Melakukan terhadap pencatatan pos akuntansi yang Pendapatan diterima dimuka (Deferred Income) 3 Melakukan akuntansi pencatatan a. Membedakan metode fisik dengan metode perpetual Melakukan pencatatan akuntansi perusahaan dagang transaksi pada perusahaan dagang dengan jurnal umum c. Melakukan Indikator pencatatan akuntansi terhadap pos Biaya yang masih harus dibayar (Accrued Expenses) b. Kompetensi dan Indikator No 1 Kompetensi Melakukan pencatatan akuntansi terhadap pos-pos accrual a. transaksi pada b. Melakukan terhadap masih Income) pencatatan pos akuntansi yang Pendapatan diterima harus (Accrued 2 Melakukan pencatatan akuntansi terhadap pos-pos defferal a. Melakukan pencatatan akuntansi terhadap pos Biaya yang dibayar dimuka (Prepaid Expenses) b.3-2 Akuntansi D.

Melakukan terhadap pencatatan pos akuntansi yang Pendapatan diterima dimuka (Deferred Income) B. MATERI 1. Melakukan Indikator pencatatan akuntansi terhadap pos beban yang masih harus dibayar (Accrued Expenses) b. sehingga perlu dilakukan penyesuaian agar transaksi mencerminkan keadaan yang sebenarnya. Kompetensi dan Indikator No 1 Kompetensi Melakukan pencatatan akuntansi terhadap pos-pos accrual a. sehingga akan ditemui : . atau biaya yang dikeluarkan dengan manfaat yang akan diterimanya tidak jatuh bersamaan waktunya. Melakukan terhadap masih Income) pencatatan pos harus akuntansi yang Pendapatan diterima (Accrued 2 Melakukan pencatatan akuntansi terhadap pos-pos defferal a. Melakukan pencatatan akuntansi terhadap pos beban yang dibayar dimuka (Prepaid Expenses) b. Pendahuluan Pada waktu disusun laporan keuangan sering terjadi adanya akibat dari suatu transaksi yang belum selesai berkenaan dengan waktu berlakunya. Seringkali perusahaan mengalami situasi dimana penerimaan hasil dengan prestasi yang harus diserahkan.BAB II KEGIATAN PENGAJARAN 1 ACCRUAL DAN DEFFERAL A.

karena pendapatan ini belum menjadi hak penuh perusahaan. karena biaya tersebut dalam waktu singkat harus dilunasi. karena jumlah tersebut akan diterima perusahaan dalam jangka waktu pendek 2. Jurnal pembayaran iklan (3-4-2000) 2. Pendapatan yang masih harus diterima (Accrued Income) Accrued income di neraca akan dibukukan sebagai current assets. Jurnal penutup (31-12-2000) . c. Jurnal penyesuaian (31-12-2000) 3. Jika jumlah pendapatan yang diterima di muka ini cukup banyak dan untuk jangka waktu panjang. maka pendapatan iniakan dibukukan di neraca dengan nama rekening deferred credit (kredit yang ditangguhkan). Sistem Pencatatan a. pendapatan tersebut akan menjadi pendapatan yang sebenarnya setelah kewajiban dipenuhi..000. b. d. Biaya yang dibayar dimuka (Prepaid Expenses) Contoh : Tanggal 3 April 2000 PT Jaya Manunggal Jati sebagai dealer mobil membayar untuk iklan berupa baliho di jalan protokol sebesar Rp 240. Pencatatan yang dilakukan oleh PT Jaya Manunggal Jati untuk : 1. Biaya yang masih harus dibayar (Accrued Expenses) Accured Expenses di neraca sebagai current liabilities.untuk masa sewa selama 1 (satu) tahun mulai 1 April 2000. Biaya yang dibayar dimuka (Prepaid Expenses) Prepaid Expenses di neraca termasuk sebagai Current Assets karena biaya tersebut masih sebagai kekayaan atau belum sebagai pengeluaran yang sebenarnya. Pendapatan yang diterima dimuka (Deferred Income) Deferred Income di neraca sebagai current liabilities.3-4 Akuntansi a.000.

000.000.000 60.000 Rekening D K b.000.000.000.000.000 180.000 60.000 Rekening D K B.000 180.000 60.000 240. Biaya yang masih harus dibayar (Accrued Expenses) Contoh : PT Jaya Manunggal Jati membayar upah karyawan tiap akhir pekan untuk 6 (enam) hari kerja.000.000 180.000. Bila digunakan metode pendekatan neraca (dicatat lebih dahulu sebagai asset) Tgl 2000 April 3 Iklan Dibayar Dimuka Kas Des 31 Beban Iklan Iklan Dibayar Dimuka Des 31 Ikhtisar Laba/Rugi Beban Iklan 2001 Jan 1 240.000 240.000.000.000.000 240. Bila digunakan metode pendekatan laba/rugi (dicatat lebih dahulu sebagai expense) Tgl 2000 April 3 Beban Iklan Kas Des 31 Iklan Dibayar Dimuka Beban Iklan Des 31 Ikhtisar Laba/Rugi Beban Iklan 2001 Jan 1 Beban Iklan Iklan Dibayar Dimuka 60.000 180. jika perlu adalah sebagai berikut : A.000 180.000.Akuntansi 3-5 4.000.000. .000 180. Jurnal penyesuaian kembali (1-1-2001).

000. jika perlu 4. Jurnal penyesuaian kembali (1-1-2001).Rp 40.000. Jurnal pembayaran gaji dan upah (hari sabtu/4-1-2001) adalah sebagai berikut : a).3-6 Akuntansi Daftar karyawan No 1 2 3 4 Bagian Administrasi dan akuntansi Pemasaran Gudang Umum Jumlah 4 orang 6 orang 2 orang 2 orang Upah/hari Rp 30.000 900.000.Rp 25.000 900.Rp 20.- Kebetulan tanggal 31 Desember 2000 yang merupakan akhir periode akuntansi. Jurnal penutup (31-12-2000) 3. Pencatatan yang dilakukan oleh PT Jaya Manunggal Jati untuk : 1.000.000 2. jatuh hari selasa.000 900. Jurnal penyesuaian (31-12-2000) 2.000 Rekening D K . Bila digunakan metode pendekatan neraca Tgl 2000 Des 31 Beban Gaji dan Upah Utang Gaji dan Upah Des 31 Ikhtisar Laba/Rugi Beban Gaji dan Upah 2001 Jan Jan 1 4 Beban Gaji dabn Upah Utang Gaji dan Upah Kas 2.000 900.900.000.000 900.

000 Rekening D K c.000 900.Akuntansi 3-7 b). Pencatatan yang dilakukan oleh PT Jaya Manunggal Jati untuk : 1.000 900. Jurnal penutup (31-12-2000) 4.900. jika perlu 5.000 900.900.000 900.000 900. Jurnal penutup (31-12-2001) adalah sebagai berikut : .000. Uang sewa semuanya diterima pada waktu penandatanganan perjanjian.000.-/bulan. Bila digunakan metode pendekatan laba/rugi Tgl 2000 Des 31 Beban Gaji dan Upah Utang Gaji dan Upah Des 31 Ikhtisar Laba/Rugi Beban Gaji dan Upah 2001 Jan 1 Utang Gaji dan Upah Beban Gaji dan Upah Jan 4 Beban Gaji dan Upah Kas 900. Pendapatan yang diterima dimuka (Deferred Income) Contoh : Tanggal 4 Nopember 2000 PT Jaya Manungal Jati menandatangani perjanjian menyewakan alat angkutan berupa trailer untuk mengangkut kendaraan untuk jangka waktu 3 (tiga) bulan yang mulai berlaku sejak tanggal penandatanganan perjanjian sebesar Rp 40.000 2. Jurnal penerimaan uang sewa (4-11-2000) 2. Jurnal penyesuaian kembali (1-1-2001). Jurnal penyesuaian (31-12-2000) 3.000 2. Jurnal penyesuaian (31-12-2001) 6.

000 80.000.000 40.000 80.000 40.000 40.000 40.000.000.000 80.000 K 120.000.000 120.000 80.Bila digunakan metode pendekatan laba/rugi (dicatat lebih dahulu sebagai Income) Tgl 2000 Nop 4 Kas Pendapatan Sewa Des 31 Pendapatan Sewa Sewa Diterima Dimuka Des 31 Pendapatan Sewa Ikhtisar Laba/Rugi 2001 Jan 1 Sewa Diterima Dimuka Pendapatan Sewa Des 31 Des 31 Pendapatan Sewa Ikhtisar Laba/Rugi 40.000 40.000.000.000.000. Bila digunakan metode pendekatan neraca (dicatat lebih dahulu sebagai asset) Tgl 2000 Nop Des 31 4 Kas Sewa Diterima Dimuka Sewa Diterima Dimuka Pendapatan Sewa Des 31 Pendapatan Sewa Ikhtisar Laba/Rugi 2001 Jan Des 1 31 Sewa Diterima Dimuka Pendapatan Sewa Des 31 Pendapatan Sewa Ikhtisar Laba/Rugi Rekening D 120.000.000 Rekening D K .000.000 2).000 120.000 40.000.000 40.000.000.000.000.000 40.000 40.000 80.000.000.000.000.3-8 Akuntansi 1).000 80.000.

Akuntansi 3-9 d.000 15..000. jika perlu 5.000 5. Bila digunakan metode pendekatan neraca Tgl 2000 Okt 31 Kas Pendapatan Sewa Des 31 Sewa Yang Masih Harus Diterima Pendapatan Sewa Des 31 Pendapatan Sewa Ikhtisar Laba/Rugi 2001 Jan Jan 1 31 Kas Sewa YMH Diterima Pendapatan Sewa April 30 Kas Pendapatan Sewa 15. Pendapatan yang masih harus diterima (Accrued Income) Kasus : PT Jaya Manunggal Jati tanggal 1 Agustus 2000 menyewakan sebagian ruangan di gedung miliknya yang tidak digunakan untuk jangka waktu 1 (satu) tahun sebesar Rp 60.000 15.000.000.000.000.000.000 25.Uang sewa akan diterima tiap akhir triwulan.000.000 Rekening D K .000. Pencatatan yang dilakukan oleh PT Jaya Manunggal Jati untuk : 1.000.000 10.000.000 10.000.000. Jurnal penerimaan uang sewa (30-4-2001) adalah sebagai berikut : a.000 25. Jurnal penyesuaian (31-12-2000) 3. masa sewa mulai berlaku sejak 1 Agustus 2000.000. Jurnal penerimaan uang sewa (31-1-2001) 6. Jurnal penerimaan uang sewa (31-10-2000) 2.000 15.000 10. Jurnal penyesuaian kembali (1-1-2001).000 15. Jurnal penutup (31-12-2000) 4.

000 10. Jurnal penutup akhir tahun 2001 .000. Bila digunakan metode pendekatan laba/rugi Tgl 2000 Okt 31 Kas Pendapatan Sewa Des 31 Sewa Yang Masih Harus Diterima Pendapatan Sewa Des 31 Pendapatan Sewa Ikhtisar Laba/Rugi 2001 Jan 1 Pendapatan Sewa Sewa YMH Diterima Jan 31 Kas Pendapatan Sewa April 30 Kas Pendapatan Sewa 10.000.untuk masa kontrak 2 tahun.000 15. Jurnal penyesuaian akhir periode tahun 2000 c.400. Tanggal 4 April 2000 menyewakan beberapa ruangan di bangunan gedungnya senilai Rp 2. Uang kontrak diterima seluruhnya pada penandatanganan kontrak.000 25.000. Jurnal penyesuaian kembali awal periode tahun 2001 (jika perlu) e. Jurnal penutup akhir periode tahun 2000 d.000. Jurnal penerimaan uang kontrak b.000.000 15. Jaya Abadi Perkasa.000.000.000.000 15.000.000 Rekening D K 3.000 10.000. Jurnal penyesuaian akhir tahun 2001 f.000 10.000 15.000 15. Pertanyaan : a.000 25. Latihan Latihan 1 PT. Tbk mempunyai bangunan gedung Anjungan Plaza di lokasi pusat pertokoan kota Surabaya.000.3-10 Akuntansi b.000. yang menyewakan ruangan-ruangan gedungnya.000.000 15.000.

000 Saldo Debet Rp 120. Readjusment (jika diperlukan) tanggal 1-1-2000 d.000. Adjusment tanggal 31-12-1999 b. Tanggal 31 Desember kebetulan jatuh hari kamis.000 BEBAN SEWA (dalam ribuan rupiah) Tgl 31-12-’99 31-12-‘99 Keterangan Sewa Dib.. Dimuka Ikhtisar Rugi/Laba Debet Rp 120.000 Kredit Saldo Debet Rp 360.000 Kredit - 1-1-2000 Saldo Rp 240.000 Kredit Rp 120.000 Kredit - .000 Rp 240.yang dibayarkan tiap hari sabtu setelah bekerja enam hari per minggunya. Jurnal penyesuaian kembali awal tahun 2002 (jika perlu) Catata : PT Jaya Abadi Perkasa memakai metode pendekatan laba/rugi Latihan 2 CV BONGKAR mempunyai 40 orang pekerja harian lepas dengan upah per hari Rp 15. Berdasarkan data tersebut. Closing Entry tanggal 31-12-199 c.Akuntansi 3-11 g. Jurnal untuk mencatat pembayaran upah pada hari Sabtu tanggal 2-1-200 1999 Latihan 3 Berikut keadaan akun buku besar pada PT. Mandiri SEWA DIBAYAR DIMUKA (dalam ribuan rupiah) Tgl 5-4-’99 31-12-’99 Keterangan Kas Beban Sewa Debet Rp 360.000 Rp 120. buat : a.

Pendapatan yang diterima dimuka (Deferred Income). Jurnal penutup tanggal 31-12-1999 c. Biaya yang masih harus dibayar (Accrued Expenses). jurnal pembayaran sewa tanggal 5-4-1999 b. atau biaya yang dikeluarkan dengan manfaat yang akan diterimanya tidak jatuh bersamaan waktunya. Pendapatan yang masih harus diterima (Accrued Income). . Jurnal pembalik (jika diperlukan) tanggal 1-1-2000 4. Rangkuman Situasi dimana penerimaan hasil dengan prestasi yang harus diserahkan. Jurnal penyesuaian tanggal 31-12-1999 b.3-12 Akuntansi Diminta : a. sehingga akan ditemui : Biaya yang dibayar dimuka (Prepaid Expenses).

Melakukan pencatatan akuntansi transaksi pada perusahaan perusahaan dagang dagang dengan jurnal umum c. Metode Fisik/Periodik (Physical Method) Penentuan nilai persediaan barang dan harga pokok penjualan dilakukan inventarisasi/perhitungan secara fisik di gudang (stock opname) pada waktu tertentu. 2. persediaan barang. Membedakan metode fisik dengan metode perpetual b. dan harga pokok penjualan. Melakukan pencatatan akuntansi transaksi pada perusahaan dagang dengan jurnal khusus B. . MATERI 1. Perbedaan pencatatan terutama dalam transaksi pembelian dan penjualan barang. dengan maksud yang dijual kembali dan tanpa proses pada pengolahan akuntansinya lebih tidak Transaksi berbeda terjadi banyak dengan transaksi perusahaan jasa.BAB III KEGIATAN PENGAJARAN 2 AKUNTANSI PERUSAHAAN DAGANG A. Kompetensi dan Indikator No 1 Kompetensi Melakukan akuntansi pencatatan transaksi pada Indikator a. Metode Pencatatan Persediaan Barang a. Transaksi Perusahaan dagang melakukan kegiatan usaha dengan cara membeli suatu barang lanjut.

Pemb Pers. Fisik xx xx xx xx xx xx Perpeptual Pers. Br. Dag. xx xx xx xx xx xx xx xx Retur Pembelian Kas/PD Penjualan Pengembalian Br yang dijual Retur Penjualan Kas/PD xx xx Pers.D. Br. Br. P Pembelian B.D. Dag (Akhir) Retur Pembelian Pot. Kas/U. Pencatatan Transaksi Transaksi Pembelian Pembelian Kas/U.3-14 Akuntansi b. Dag (Awal) xx xx xx xx xx xx xx Untuk memberikan gambaran tentang masing-masing metode pencatatan akuntansi pada perusahaan dagang. 3. Metode Perpetual/Perpetual Method Penentuan persediaan barang dan harga pokok penjualan diperoleh dari catatan/buku. Dag Kas/PD.D. Br. Pembelian HP. Angk. Dag Kas/U. HP. Daga. Pers. Penjualan HP. diilustrasikan contoh sebagai berikut : .P Retur Penjualan Kas/PD xx xx xx xx Akhir Periode Akuntansi Pers. Br.D. Pengembalian Br yang dibeli Penjualan Kas/U.P Pers. Br.

200.000.000..000.. sedang sisanya dengan syarat 2/10.. Mei 6 Dikembalikan sebagian barang dagangan kepada PT ‘JAYA’ karena rusak dengan ini dikirimkan debit memorandum senilai Rp 500.000.n/30 Mei 14 Dijual barang dagangan secara tunai seharga Rp 1.- . Mei 25 Diterima debit memorandum dari Toko ‘Adil’ senilai Rp 200.200..000.Mei 8 Dijual separtai barang dagangan seharga Rp 1.n/30.Akuntansi 3-15 Berikut merupakan transaksi yang terjadi pada Perusahaan Dagang ’IKIKU-DU-ISO’ yang bergerak dalam usaha perdagangan sembako : Mei 2 Dibeli dengan kredit perlengkapan toko Rp 400.000.000.dan perlengkapan kantor Rp 200.500.000.n/30 Mei 5 Dibeli dengan kredit barang dagangan dari PT ‘JAYA’ seharga Rp 8..atas pengembalian sebagian barang yang dijual kepadanya Mei 28 Diterima cek dari Toko ‘Adil’ untuk pelunasan faktur tertangga 24 Mei Mei 29 Dibayar upah karyawan sebesar Rp 2.Mei 17 Dibeli kendaraan seharga Rp 24.termin 3/15.000.000.Mei 30 Diterima balas jasa atas bagi hasil modal yang diinvestasikan di Bank Muamalat sebesar Rp 350.000. Dari jumlah tersebut sebesar Rp 300.000.000.n/60.000.secara tunai Mei 20 Dilunasi faktur PT ‘JAYA’ tertanggal 5 Mei Mei 21 Diterima sehelai cek dari Toko ‘Makmur’ untuk pelunasan faktur tertanggal 8 Mei Mei 24 Dikirimkan faktur kepada Toko ‘Adil’ senilai Rp 4.diterima tunai.000.atas penjualan barang dagangan dengan syarat 2/15.dengan syarat 2/20...- kepada Toko ‘Makmur’.000.900.dari CV ‘KITA’ Mei 3 Dibeli dari CV ‘MAJU’ barang dagangan seharga Rp 12.

000 1.000 12.000 200.000 1.000.000.000 7.000 2.500.000 200.000.000.000.900.000 500.214000 86.500.000 350.000 1.000 350.000 1.000.000.000 7.000.dari CV Abadi tunai dan mendapatkan potongan tunai sebesar 3 % Keterangan : Dalam melakukan penjualan barang dagangan Perusahaan Dagang IKIKU-DU-ISO memperhitungkan laba sebesar 40 % dari harga pokok Pencatatan dalam jurnal umum yang dilakukan oleh Perusahaan Dagang ‘IKIKU-DU-ISO’ untuk masing-masing metode pencatatan persediaan barang adalah sebagai berikut : a.000 500.000 4.000 8.600.3-16 Akuntansi Mei 31 Dibeli barang dagangan seharga Rp 10.000 4..000 200.600.000 24.000 24.000 Mei Mei Mei Mei 3 5 6 8 Mei Mei Mei 14 17 20 Mei Mei Mei Mei 21 24 25 28 Mei Mei 29 30 .000 K 600.000 1. Metode Fisik/Periodik (Physical Method) Tgl 2 Mei Rekening Perlenngkapan Toko Perelngkapan Kantor Utang Usaha Pembelian Utang Usaha Pembelian Utang Usaha Utang Usaha Retur Pembelian Kas Piutang Usaha Penjualan Kas Penjualan Kendaraan Kas Utang Usaha Kas Potongan Penjualan Kas Piutang Usaha Piutang Usaha Penjualan Retur Penjualan Piutang Usaha Kas Potongan Penjualan Piutang Usaha Beban Gaji dan Upah Kas Kas Pendapatan Jasa D 400.500.300.200.000 4.600.200.000 1.000 2.275.000 4.200.000 225.000 8.000 300.200.000 12.

Br Dag (Akhir) Potongan Pembelian Retur Pembelian Harga Pokok Pemnjualan Pembelian Pers Br Dag (Awal) 10.300.000.000 30.000 500.Akuntansi 3-17 Mei 31 31 Pembelian Kas Potongan Pembelian Per.000 K 600.000 1.286 200.900.000 7.500.000 1.000 1.000.000 12.143 24.000 500.000 500.214.286 200.000 200.000 - 9.500.857 4.143 1.000 4.000.000.000 ? b.000 857.700.500.200.000 300.357.600.000 857.000 8.000 Mei Mei Mei Mei 3 5 6 8 Mei 14 Mei Mei 17 20 Mei Mei 21 24 Mei 25 Mei 28 .000.143 1.600.000 1.000.000 142.600.000.000 ? 300.000.000 3.214.275.857 4.000 1.000 4.000 12.000 300.357.000 142. Metode Perpetual/Perpetual Method Tgl 2 Mei Rekening Perlenngkapan Toko Perelngkapan Kantor Utang Usaha Persediaan Barang Dagangan Utang Usaha Persediaan Barang Dagangan Utang Usaha Utang Usaha Persediaan Barang Dagangan Kas Piutang Usaha Penjualan Harga Pokok Penjualan Persediaan Barang Dagangan Kas Penjualan Harga Pokok Penjualan Persediaan Barang Dagangan Kendaraan Kas Utang Usaha Kas Potongan Penjualan Kas Piutang Usaha Piutang Usaha Penjualan Harga Pokok Penjualan Persediaan Barang Dagangan Retur Penjualan Piutang Usaha Persediaan Barang Dagangan Harga Pokok Penjualan Kas Potongan Penjualan Piutang Usaha D 400.000 3.000 225.000 7.000 1.214000 86.143 24.200.000 8.

200.200. buku persediaan. maka transaksi akan dicatat juga ke buku tambahan/buku pembantu (subsidiary ledger).3-18 Akuntansi Mei Mei Mei 29 30 31 Beban Gaji dan Upah Kas Kas Pendapatan Jasa Persediaan Barang Dagangan Kas 2. sedang posting ke buku tambahan/buku pembantu dilakukan per tanggal transaksi dan datanya berasal dari bukti transaksisehingga kalau digambarkan akan nampak sebagai berikut : BUKTI TRANSAKSI BUKU BESAR JURNAL BUKU PEMBANTU Gambar 1 Proses Pencatatan Bukti Transaksi Dari transaksi yang terjadi pada CV ’IKIKU-DU-ISO’ maka pencatatan transaksi pada jurnal-jurnal khusus akan nampak sebagai berikut : .000 9. jurnal pengeluaran kas.000 9. Jurnal Khusus dan Rekening Buku Besar Pembantu Semakin besar perusahaan maka frekwensi dan jenis transaksinya semakin banyak.700. jurnal penjualan. Jika digunkan jurnal khusus.000 350.700. jurnal penerimaan kas. Untuk mencatat transaksi biasanya transaksi yang sejenis dikelompokkan pencatatannya dalam suatu jurnal khusus. Posting ke buku besar sebagai rekening kontrol dilakukan secara periodik. buku utang.000 350.000 - 2. yaitu :jurnal pembelian.000 4. misal : buku piutang. jurnal umum.

000.Akuntansi 3-19 a.000.000 Rp 20.000 Rp 4.000 2002 Mei Rp 20. 1) Metode Fisik/Periodik (Physical Method) Jurnal Pembelian Tgl Keterangan 3 5 CV Maju PT Jaya Syarat 2/20.n/30 . Ut Ush(Kr) Rp 12.000 Rp 8.n/30 3/15.000.000.100.000 Rp 6.500. Jurnal Penjualan Jurnal penjualan merupakan jurnal untuk mencatat penjualan secara kredit.n/30 3/15. dengan buku tambahan : buku utang dan buku persediaan.000 (501) (201) 2) Metode Perpetual/Perpetual Method Jurnal Pembelian Tgl Keterangan Syarat Halaman : 01 Persediaan Br Dag (Dr) Utang Usaha (Kr) 2002 Mei 3 5 CV Maju PT Jaya 2/20. 1) Metode Fisik/Periodik (Physical Method) Jurnal penjualan Tgl 2002 Mei Keterangan Syarat Halaman : 01 Piutang Usaha (Dr) Penjualan (Kr) Rp 1.600.000.000.000 Rp 8. dengan buku tambahan : buku piutang dan buku persediaan. Jurnal pembelian Untuk mencata transaksi pembelian secara kredit.000 (102) (401) 8 24 Toko Makmur Toko Adil 2/10.n/60 Halaman : 01 Pemb(Dr).n/60 Rp 12.n/30 2/15.000 (103) (201) b.

1) Metode Fisik/Periodik (Physical Method) Jurnal Penerimaan Kas Tgl Ket Debit Kas Pot Penj 300 1.28 6 4.600 4.00 0 Halaman : 01 K Persd.214.600 4. Dag 1.100.500.500.00 0 D HPP Penjuala n 1.00 0 4.85 7 3.100.664 (101) 86 (402) 5.200 Lain-lain Rek Jml 2002 Mei 8 14 21 28 30 Tk Makmur Penj Tunai Tk Makmur Tk Adil B. Muamalat 350 350 .14 3 (102) (501) c.14 3 200 2 Mei 8 2 4 Toko Makmur Toko Adil 1.214 350 7.28 6 4.n/3 0 2/15. Jurnal Penerimaan Kas (401) ( (103) Jurnal penerimaan kas merupakan jurnal untuk mencatat adanya penerimaan uang.600.500 (401) 86 1.00 0 6.300 601 P.85 7 3.200 1.357.357.214.600.142.n/3 0 1. Jasa Halaman : 01 Piutang Usaha Kredit Penjualan F 300 1.142.00 0 6.3-20 Akuntansi 2) Metode Perpetual/Perpetual Method Jurnal Penjualan Tgl Keteranga n Syarat Piutang Usaha 2/10.900 (102) 1. Br.00 0 4.

275 225 2.500 86 501 501 Halaman : 01 Kredit Lain-Lain Rek Jml HPP HPP 214 857 1.600 4.214 350 7. Muamalat 300 1.500 26. Jasa 350 1.000 24.000 7.000 7.421 Piutang Usaha Debit Pot Penj F Penj ualan 300 1.Akuntansi 3-21 2) Metode Perpetual/Perpetual Method Jurnal Penerimaan Kas Tgl Ket Kas 200 2 Mei 8 14 21 28 30 Tk Makmur Penj Tunai Tk Makmur Tk Adil B.200 F 103 103 Lain-lain Rek PBD PBD Jml 214 857 (101) (402) (102) (401) d.000 10.600 4.200 7.500 511 BGaji&pah 111 Kendaraan Halaman : 01 Kredit Lain-lain F Rekening Jumlah Kas Pot Pemb Utang Usaha Keterangan ian 24.200 9.700 43.900 1.664 86 1.200 2.300 601 P.175 300 525 (501) (201) (101) (502) .200 1. Jurnal Pengeluaran Kas Transksi atas peengeluaran uang yang terjadi akan dicatat pada jurnal pengeluaran kas. 1) Metode Fisik/Periodik (Physical Method) Jurnal Pengeluaran Kas Debit Pembel Tgl 2002 Mei 17 20 29 31 Dibeli tunai PT Jaya Dibayar upah Dibeli tunai 10.071 5.

200 111 Kendaraan 24.000 - 600.000 200. 1) Metode Fisik/Periodik (Physical Method) Jurnal Memorial Tgl 2002 Halaman : 01 D K Rekening Mei 2 Perlengkapan Toko Perlengkapan Kantor Utang Usaha 400.000 24.275 2.000 10.200 7.000 6 Utang Usaha Retur Pembelian 5 Retur Penjualan Piutang Usaha . Jurnal Memorial Jurnal memorial merupakan jurnal untuk mencatat transaksitransaksi yang tidak dapat dicatat pada jurnal khusus penjualan.175 300 525 225 Keterangan Dag Utang Usaha F Lain-lain Rekening Jumlah Kas Halaman : 01 Kredit HPP (103) (201) (101) (501) e.000 500. pembelian.000 200.500 26.500 511 BGaji&pah 2.000 200.200 9. maupun pengeluaran kas.000 7.000 500. penerimaan kas.000 7.700 43.3-22 Akuntansi 2) Metode Perpetual/Perpetual Method Jurnal Pengeluaran Kas Debit Persd Br Tgl 2002 Mei 17 20 29 31 Dibeli tunai PT Jaya Dibayar upah Dibeli tunai 10.

500. Posting dari jurnal khusus ke rekening buku pembantu Keadaan buku pembantu piutang usaha dan utang usaha pada pencatatan dengan menggunakan metode fisik maupun perpetual keadaannya sama. TOKO Keterangan br D dag 4.000 K - 24 Penjualan 25 kredit - 28 Retur Penjualan Pelunasan 102.500.000 200.Akuntansi 3-23 2) Metode Perpetual/Perpetual Method Jurnal Memorial Tgl 2002 Halaman : 01 D K Rekening Mei 2 Perlengkapan Toko Perlengkapan Kantor Utang Usaha 400.300.000 500.000 4.01 Tgl Des ADIL.000 200.000 500. Buku Pembantu (Piutang Usaha) 102.857 - 600.000 4.000 S D 4.TOKO K D S K .000 142.000 200.857 6 Utang Usaha Pers Barang Dagangan 25 Retur Penjualan Piutang Usaha Persediaan Barang Dagangan Harga Pokok Penj 5.300.02 Tgl Keterangan D MAKMUR.000 142.000 K 00.

600.600.03 Tgl Des 3 Keterangan D - MAJU.800 S K - 1 25 SALDO JM 01 .000.000 1.000.000.000 - - Buku Pembantu (Utang Usaha) 201.175 120.000 7.01 Tgl Mei 5 6 20 Keterangan Pembelian br dag kredit Retur Pembelian Pelunasan D 500.000 - 1. CV K 600.000 JAYA.500.000 Buku Besar 1) Metode Fisik/Periodik (Physical Method) 101 Tgl Des 1 31 31 Kas Keterangan SALDO JKM 01 JKK 01 D 7.3-24 Akuntansi Mei 8 21 1.000 127.489 S K - 102 Tgl Des Piutang Usaha Keterangan D 12.000.000 7.000 D S K 600.664 - K D 43.000 S D K 12.600.500.02 Tgl Des 2 Keterangan Pembelian Perlengkapan D - KITA.000 - 201.664 84.000 201. CV K 12.000 K 200 D 12.000 11.000 D S K 8. PT K 8.

100 55.500 D S K 6.600 31 JB 01 31 JKK 01 401 Tgl Mei 31 31 Keterangan JJ 01 JKM 01 D - Penjualan K 6.000 119.100 7.100 1.000 S K - 17 JM 01 201 Tgl Mei 1 2 6 Keterangan Saldo JM 01 JM 01 D 500 7.600 35.900 17.900 12.400 S K - Saldo JM 01 105 Tgl Mei 1 2 Keterangan Saldo JM 01 D 200 Perlengkapan Kantor K D 4.000 4.000 35.100 47.Akuntansi 3-25 31 31 104 Tgl Mei 1 2 JJ 01 JKM 01 6.100 - 5.600 .000 - Perlengkapan Toko Keterangan D 400 K D 6.000 D S K 35.000 6.500 Utang Usaha K 600 20.200 S K - 111 Tgl Mei 1 Keterangan Saldo D 24.000 Kendaraan K D 95.

000 S K - Des 31 JB 01 20.200 S K - Mei 29 JKK 01 601 Tgl Keterangan D Pendapatan Jasa K D S K .200 B Gaji & Upah K D 2.000 31 JKK 01 502 Tgl Keterangan D - Potongan Pembelian K 525 D S K 525 Mei 31 JKK 01 503 Tgl Mei 6 Keterangan JM 01 D - Retur Pembelian K 500 D S K 500 511 Tgl Keterangan D 2.000 10.000 10.3-26 Akuntansi 402 Tgl Des 31 Pot Penjualan Keterangan JKM 01 D 86 K D 86 S K - 403 Tgl Keterangan D 200 Retur Penjualan K D 200 S K - Mei 25 JM 01 501 Tgl Keterangan D Pembelian K D 20.

000 103 Tgl Mei 1 6 8 1425 31 31 Persediaan Barang Dagangan Keterangan Saldo JM 01 JKM 01 JKM 01 JM 01 JB 01 JJ 01 D 500 143 20.000 84.000 S D 12.000.000 6.000 6.000 127.000.000.100.000 K - 12.000 17.000 60.000 S D 120.357 60.572 79.664.400 S K - .000 - 25 JM 01 31 JJ 01 31 JKM 01 5.000 - K D 214 857 4.489.800.000 - Kas K 43.Akuntansi 3-27 Des 31 JKM 01 - 350 - 350 2) Metode Perpetual/Perpetual Method 101 Tgl Des 1 31 31 Saldo JKM 01 JKK 01 Keterangan D 7.664.900.500 60.429 59.000 K - 102 Tgl Des 1 Keterangan Saldo D Piutang Usaha K 200.000 12.000.900.215 S K - 104 Tgl Mei 1 2 Keterangan Saldo JM 01 D 400 Perlengkapan Toko K D 6.175.000 11.286 59.572 75.

3-28 Akuntansi 105 Tgl Mei 1 2 Keterangan Saldo JM 01 D 200 Perlengkapan Kantor K D 4.600 402 Tgl Des 31 Pot Penjualan Keterangan JKM 01 D 86 K D 86 S K - .000 119.000 D S K 35.500 Utang Usaha K 600 20.600 31 JB 01 31 JKK 01 401 Tgl Mei 31 31 Keterangan JJ 01 JKM 01 D - Penjualan K 6.000 35.600 35.000 S K - 17 JM 01 201 Tgl Mei 1 2 6 Keterangan Saldo JM 01 JM 01 D 500 7.500 D S K 6.100 55.000 4.100 1.100 47.100 7.000 Kendaraan K D 95.200 S K - 111 Tgl Mei 1 Keterangan Saldo D 24.

046 S K - Des 25 JM 01 31 JJ 01 31 JKM 01 31 JKK 01 511 Tgl Mei 29 JKK 01 601 Tgl Des 31 Pendapatan Jasa Keterangan JKM 01 D K 350 D S K 350 C.571 5.200 K D 2.071 - Harga Pokok Penjualan K 525 B Gaji & Upah Keterangan D 2.357 1.n/30 . dalam melakukan pencatata akan persediaan barang dagangannya PD’ JAYA’ menggunakan metode fisik : Juli 2 Dibeli dengan kredit barang dari Tk Anda Rp 2 juta Juli 5 Dibeli barang dari Tk Suka Rp 5 juta syarat 3/10.500 5. Latihan Latihan 1 Berikut data keuangan pada PD ‘JAYA’ selama bulan Juli 2002.n/30 Juli 7 Dijual barang kepada Tn Gumilang Rp 8 juta syarat 1/10.Akuntansi 3-29 403 Tgl Keterangan D 200 Retur Penjualan K D 200 S K - Mei 25 JM 01 501 Tgl Keterangan D 143 4.200 S K D 143 4.

6 juta syarat 5/10.5 juta syarat 5/10.n/30 Juli 30 Dibeli barang dari Tk Suka Rp 8. Atas pengembalian tersebuit diterima nota kredit Juli25 Dijual barang kepada Tn Adi Nugroho Rp 4.n/30 (faktur no 234) Feb 4 Mengembalikan sebagian barang ayng dibeli dari Sumber Urip Rp 500 ribu karena rusak Feb 15 Membeli barang dagangan dari PT Pelita Jaya seharga Rp 15 juta syarat 2/10.n/30 A. Beban PT Rp 2 juta Rp 3 juta Rp 1 juta Rp 2 juta . Catat dalam jurnal pembelian.n/40 Juli 20 Dibeli barang dariTk Aya Rp 3.n/30 (faktur no 123).5 juta syarat 2/10.n/30 (faktur no 001) Feb 3 Membeli barang dagangan dari PT Harapan Jaya Rp 12.3-30 Akuntansi Juli 8 Diterima kembali barang yang telah dijual kepada Tn Ali karena rusak.5 juta syarat 1/10.3 juta syarat 2/10. Atas pengembalian tersebut dikirim nota kredit Rp 500 ribu Juli 15 Dijual barang kepada Nn Rina Rp 7. Posting ke buku besar dan buku tambahan Saldo utang per 1 juli : Tk Anda Tk Suka Saldo Piutang per 1 Juli : Tn Adi Nugroho Tk Budi Latihan 2 Berikut transaksi pada PD INGIN LABA selama bulan Februari 2002. perusahaan menggunakan metode perpetual dalam melakukan pencatatan akan persediaan barang dagangannya : Feb 2 Membeli barang dagangan dari PT Sumber Urip Rp5 juta syarat 2/10.n/30 Juli22 Dikirim kembali barang yang dibeli dari Tk Aya karena rusak dengan menggunakan nota debebt Rp 1 juta. penjualan dan jurnal umum. B.

pembayaran dengan cek no C. Faktur no 2345 Feb 28 Dibayar kepada PT ABC sebagai pelunasan fakturnya no 1345 tertgl 25 Feb. Pembayaran dengan cek no C. 12352 (BKK no 009) Feb 28 Diambil uang untuk keperluan pribadi Rp 2 juta Catat ke dalam jurnal pembelian.n/30 faktur no 1345 Feb 26 Dikembalikan barang yang dibeli dari Tk Maju Jaya seharga Rp 3 juta karena rusak (Nota debet no 2) Feb 28 Membeli barang dagangan dari PT Andalas Rp 20 juta dengan syarat 2/10. 12349 (BKK no 006) Feb 20 Dibeli dengan tunai barang dagangan dari Tk Maju Jaya Rp 20 juta. Latihan 3 Neraca saldo PT TAKINGINRUGI tgl 30 30 September 2001 sbb (dalam ribuan rupiah): . jurnal pengeluaran kas.n/30.Akuntansi 3-31 pengangkutan barang yang dibeli tersebut dibayar tunai sebesar Rp 200 ribu (Bukti Pengeluaran Kas no 003) Feb 16 Dibayar beban iklan pada harian Suara Merdu untuk 20 kali penerbitan sebesar Rp 8 juta dengan cek no C12347 (BKK no 004) Feb 17 Dibayar gaji Rp12 juta dengan cek no C. jurnal umum dan posting ke perkiraan yang sesuai. 12348 (BKK no 005) Feb 18 Dibayar beban serba serbi Rp 5 juta dengan cek no C. 12350 (BKK no 007) Feb 22 Dibayar utang kepada PT pelita Jaya sebagai pelunasan fakturnya tertgl 15 Feb dengan cek no 12351 (BKK no 008) Feb 25 Membeli barang dagangan dari PT ABC Rp 30 juta syarat 5/10.

000 105.000 30.000 60.000 Rp 2.000 2.000 200.000 Rp 40.000 206.000 10.000 Saldo Piutang per 30 September : Toko Rekan Baru Rp 80.000 100.000 40.000 30. Peny.000 100.000 344.000 170. Peny Kendaraan Utang Usaha PPh Ps 21 YMH Disetor Modal Saham Laba Ditahan Dividen Penjualan Retur dan Potongan Penjualan Pembelian Retur dan Potongan Pembelian Beban Angkut Pembelian Beban Gaji Penjualan Beban Iklan Beban Asuransi Beban Gaji Kantor Beban Umum Lain-lain Pajak Penghasilan Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 122.000 8.000 20. Peralatan Kendaraan Akl.000 Rp 1.000 55.000 48.000 .250.418.000 400.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 25.000 125.000 20.000 Toko Murah Rp 126.3-32 Akuntansi No Akun 101 102 103 104 105 114 115 116 117 201 202 301 302 303 401 402 501 502 503 511 512 513 521 522 611 Nama Akun Jumlah Kas Piutang dagang Persediaan Barang Perlengkapan Toko Perlengkapan Kantor Peralatan Akl.

500 (cek no 246. BKK no 346) Okt 13 Dibeli barang dari PT teman Kita Rp 20.n/30 (faktur no 130) Okt 10 Diterima kembali barang yang telah dijual kepada Toko Sahabat karena rusak.000 (BKM no 456) Okt 9 Dijual barang kepada Toko Laba Rp 24.Akuntansi 3-33 Saldo Utang per 30 September : PT Kawanku PT Baru Rp 70.000 dengan syarat 4/10.000 PPh Ps 21 YMH Disetor Rp 500 Rp 12.000 Transaksi selama bulan Oktober : Okt 1 Dibeli barang dari PT Kawanku Rp 20.000 Rp 8.000 Rp 100.500 (pembayaran dengan cek no 245 dan BKK no 345) Okt 6 Dijual barang tunai kepada Toko Sahabat Rp 40.000 (BU no 24) Okt 10 Diterima dari Toko Rekan Baru sebagai pelunasan faktur kita no 118 tgl 30 september.n/30 (Faktur beli no 125) Okt 4 Dibayar gaji karyawan dengan rincian : Gaji bagian penjualan Gaji bagian kantor Rp 5.000 Rp 13.000 syarat 5/10.n/30 (faktur beli no 126) Okt 15 Dibeli peralatan dengan kredit dari Toko Andalas Rp20.000 syarat 5/10.n/30 (BKM 457) Okt 11 Disetor ke kas negara sebagai penyetoran utang PPh Ps 21 Rp 1. Nilai faktur Rp 80.000 (BKK no 347) .000 (BU no 25) Okt 19 Dibeli perlengkapan kantor tunai Rp 2. KepadaToko Sahabat dikirim nota kredit Rp 5.000 dengan syarat 2/10.

penerimaan kas. Metode Pencatatan Persediaan Barang adalah Metode Fisik/Periodik (Physical Method) dan Metode Perpetual (Perpetual Method) .500 (BKK no 349) Okt 30 Dibeli barang tunai dari Toko Kontan Rp 1. serta posting dalam buku besar. dan jurnal umum.000 syarat 2/10.n/30 (faktur no 131) Okt 26 Diterima dari Toko Laba sebagai pelunasan faktur no 130 tgl 9 Oktober (BKM no 458) Okt 30 Dibayar per kas beban umum lain-lain Rp 2.500 (cek no 248. persediaan barang.3-34 Akuntansi Okt 20 Dibayar kepada PT Teman Kita sebagai pelunasan faktur tgl 13 oktober (cek no 247. Rangkuman Perusahaan dagang melakukan kegiatan usaha dengan cara membeli suatu barang lanjut. dengan maksud yang dijual kembali dan tanpa proses pada pengolahan akuntansinya lebih tidak Transaksi berbeda terjadi banyak dengan transaksi perusahaan jasa. Perbedaan pencatatan terutama dalam transaksi pembelian dan penjualan barang.500 Okt 24 Dijual barang kepada Toko Rapi Rp 35. B) Catat dalam buku tambahan utang dan piutang C) Susun neraca saldo per 31 Oktober D. BKK no 348) Okt 22 Dibayar iklan yang akan dimuat di harian Baru Terbit Rp 2. BKK no 350) Diminta :A) Catat dalam jurnal pembelian. pengeluaran kas. dan harga pokok penjualan.

Jakarta. Salemba Empat. Standar Akuntansi Keuangan. Dasar-Dasar Akuntansi. 2002. . SAS. Pengantar Akuntansi. Soemarso SR. Yogyakarta. Bandung. Accounting Principles. STIE YKPN. IAI.DAFTAR PUSTAKA Abdullah Shahab. 2000. Yoyakarta. 2000. 1999. Slamet Sugiri. Jakarta. Al Haryono Jusuf. Rineka Cipta. UPP AMP. Akuntansi Suatu Pengantar.

BUKU AJAR EKONOMI INTERNASIONAL .

Prasyarat Penguasaan terhadap materi ini. Dengan demikian kini tidak ada lagi yang namanya ekonomi nasional murni. baik sebagai pasar maupun sebagai pesaing. . Oleh karena itu kita wajib mengajarkan kepada siswa tentang cara berpikir internasional supaya dapat memahami perkembangan ekonomi internasional. Deskripsi Dewasa ini kita berada dalam kegiatan ekonomi antarbangsa yang bergerak menuju kesalingtergantungan ekonomi. baik itu pada saat kuliah maupun pendidikan dan latihan. Dalam ekonomi internasional menunjukkan adanya hubungan antara aktivitas ekonomi suatu negara dengan aktivitas ekonomi negara lain. Dalam mempelajari ekonomi internasional terdapat beberapa topik yang perlu mendapat perhatian kita. B. dan kerjasama ekonomi internasional.BAB I PENDAHULUAN A. yaitu sistem ekonomi internasional. karena yang tengah terjadi adalah suatu ekonomi dunia yang bergerak ke arah ekonomi tunggal. neraca pembayaran. yaitu perdagangan internasional. ekonomi mikro. Berikut akan kita bahas masing-masing topik tersebut. Bagian dunia yang lain terlalu besar untuk diabaikan. pembayaran internasional. Suatu ekonomi global jangan dianggap hanya sekedar perdagangan yang semakin besar diantara negara-negara di dunia. dan ekonomi makro. Hubungan aktivitas ekonomi suatu negara dengan negara lain ini akan membentuk sistem ekonomi yang lebih besar. suatu satu ekonomi dan satu pasar. maka peserta sebaiknya sudah pernah memperoleh materi pengantar ilmu ekonomi.

2. d. lanjutkan membaca materi yang bersangkutan. Kompetensi Dasar a. Perhatikan setiap penjelasan dari dosen untuk memperoleh pemahaman yang lebih lengkap. Memahami Kerjasama Ekonomi Internasional. e. Memahami Globalisasi Ekonomi dan Perdagangan Bebas. b. 3. 2. Memahami Perdagangan Internasional. Memahami perbandingan antara teori keunggulan mutlak dan komparatif c. 3. Standart Kompetensi Memahami konsep dasar ekonomi internasional.4-2 Ekonomi Internasional C. . Diskusikan kembali bagian materi yang belum jelas dengan pihak lain dengan mencari rujukan literatur seperti yang sudah tertulis di akhir materi ini. 4. maka diharapkan belajar berdasarkan sistematika sebagai berikut : 1. b. Memahami faktor-faktor pendorong perdagangan internasional. Mengenal Pembayaran Internasional. Kompetensi dan Indikator 1. Apabila peserta sudah memahaminya. Bacalah dengan cermat kompetensi dan indikator yang ada pada setiap kegiatan belajar. Petunjuk Belajar Peserta agar dapat mempelajari keseluruhan materi buku ajar ini dan mencapai kompetensi serta indikator yang ditetapkan. Indikator Kompetensi tersebut di atas dapat dikatakan berhasil dicapai apabila peserta pendidikan dan pelatihan ini mampu: a. c. Memahami manfaat perdagangan internasional. D. Mengenal Neraca Pembayaran.

f.Ekonomi Internasional 4-3 d. Memahami Pengertian neraca pembayaran. Memahami integrasi ekonomi. n. . Memahami kerjasama regional. j. Memahami perdagangan bebas. Mengenal Badan dan Lembaga kerjasama. Memahami pengertian globalisasi. i. Mengenal kebijakan perdagangan internasional. o. Memahami pengaruh globalisasi. g. h. Mengenal Cara dan alat pembayaran internasional. Mengenal komponen neraca pembayaran. l. k. e. Mengenal sistem kurs valuta asing. m. Mengidentifikasi pasar valuta asing.

masih mengimpor gas alam cair (liquid natural gas) dari Indonesia. (b) penghematan biaya produksi/spesialisasi. Dewasa ini. .BAB II (Kegiatan Belajar I) KONSEP DASAR PERDAGANGAN INTERNASIONAL A. yang meliputi faktor-faktor pendorong perdagangan internasional. diantaranya . perdagangan bebas. Kompetensi Dan Indikator Setelah peserta mempelajari materi dalam buku ajar ini diharapkan mampu memahami perdagangan internasional. B. dan pengaruh globalisasi. perbandingan antara teori keunggulan mutlak dan komparatif. (a) Keanekaragaman kondisi produksi. manfaat perdagangan internasional. Sedang Indonesia mengimpor barang-barang modal dari Amerika untuk keperluan pembangunan perdagangan industri. yang meliputi pengertian globalisasi. Faktor Pendorong Perdagangan Internasional Faktor-faktor yang mendorong terjadinya perdagangan antarnegara. 5) memahami globalisasi ekonomi dan perdagangan bebas. sebagai negara yang ekonominya kuat dan maju. hampir tidak ada negara yang mampu memenuhi semua kebutuhannya sendiri tanpa mengimpor barang/jasa dari negara lain. Pengertian Perdagangan Internasional Perdagangan internasional adalah pertukaran barang dan jasa antara dua atau lebih negara di pasar dunia. Contohnya Jepang. dan (c) perbedaan selera. dan mengenal kebijakan perdagangan internasional. C. Fluktuasi ekspor dan pada impor dalam internasional tergantung faktor-faktor pendorongnya berikut ini.

(c) Perbedaan Selera Sekalipun kondisi produksi di semua negara adalah sama. melalui perdagangan. suatu negara dapat memperoleh barang yang tidak dapat dihasilkannya di dalam negeri. memiliki potensi besar dalam memproduksi barang-barang hasil pertanian. Contohnya. . (b) Penghematan Biaya Produksi/Spesialisasi Perdagangan internasional memungkinkan suatu negara memproduksi barang dalam jumlah besar. Jadi. Norwegia mengekspor daging dan Swedia mengekspor ikan. Kedua negara akan memperoleh keunggulan dari perdagangan ini dan jumlah orang yang berbahagia meningkat.Ekonomi Internasional 4-5 (a) Keanekaragaman Kondisi Produksi Keanekaragaman kondisi produksi merujuk kepada potensi faktorfaktor produksi yang dimiliki suatu negara. Manfaat perdagangan internasional dapat dijelaskan dengan dua teori. sehingga menghasilkan increasing returns to scale atau biaya produksi rata-rata yang semakin menurun ketika jumlah barang yang diproduksi semakin besar. Dengan kata lain. yaitu keunggulan mutlak dan teori keunggulan komparatif. apabila suatu negara berspesialisasi memproduksi barang tertentu dan mengekspornya. biaya produksi rata-ratanya akan turun. Teori Keunggulan Mutlak dan Komparatif Suatu negara dikatakan memiliki keunggulan mutlak atas barang tertentu apabila negara tersebut mampu memproduksinya dengan biaya lebih murah dibandingkan negara lain. D. Contohnya Indonesia. namun setiap negara mungkin akan melakukan perdagangan jika selera mereka berbeda.

0 Dalam hal ini. maka kebutuhan beras dan televisi kedua negara bisa dipenuhi dengan lebih baik. Tabel kemungkinan produksi Indonesia Persentasi Sumber Daya Memproduksi Beras 100 80 60 40 20 0 Produksi Beras 1000 800 600 400 200 0 Produksi Televisi 0 20 40 60 80 100 b. Tabel kemungkinan produksi Jepang Persentasi Sumber Daya Memproduksi Beras 100 80 60 40 20 . Indonesia dan Jepang.1. sama-sama memproduksi beras dan . Kombinasi jumlah kedua barang yang dihasilkan berdasarkan banyaknya sumber daya yang digunakan diperlihatkan dalam tabel 2.1 Kemungkinan Produksi Indonesia dan Jepang a.4-6 Ekonomi Internasional 1. 20 0 Indonesia dan Produksi Televisi 0 200 • 400 600 800 1000 Jepang melakukan perdagangan. . Teori Keunggulan Mutlak (absolute advantage) Contoh dua negara. apabila Produksi Beras 100 80 60 40 . Tabel 2.

2 Kemungkinan produksi Indonesia dan Amerika a. Persentasi Sumber Daya Yang Digunakan Memproduksi Alat Komunikasi 100 80 60 40 20 . Teori Keunggulan Komparatif (comparative advantage) Teori keunggulan komparatif.Ekonomi Internasional 4-7 2.2. Tabel kemungkinan produksi Amerika Persentasi Sumber Daya Yang Digunakan Memproduksi Alat Komunikasi 100 80 60 40 20 0 Produksi Alat Komunikasi 1000 800 600 400 200 0 Produksi Makanan 0 20 40 60 80 100 b.mengatakan bahwa selama biaya relatif untuk memproduksi barang antara satu negara dengan negara lain berbeda. Tabel kemungkinan produksi Indonesia. Tabel 2. selalu ada potensi keunggulan yang bisa diperoleh dari perdagangan internasional. meskipun salah satu negara memiliki keunggulan mutlak dalam semua barang.0 Produksi Alat Komunikasi 20 16 12 8 6 0 Produksi Makanan 0 1 2 3 4 5 . Untuk lebih jelas. mari kita perhatikan contoh pada tabel 2.

4-8 Ekonomi Internasional Menurut teori keunggulan komparatif. ada yang memilih menjalankan kebijakan perdagangan proteksionis. E. asalkan biaya relatif untuk memproduksi barang di kedua negara tersebut berbeda. Ada negara yang memilih menjalankan kebijakan perdagangan bebas (free trade). Perluasan konsumsi dan produksi Perdagangan internasional juga memungkinkan konsumsi yang lebih luas bagi penduduk suatu negara. Efisiensi Melalui perdagangan internasional. 4. akan tercipta efisiensi dalam pengalokasian sumber daya ekonomi dunia. . Manfaat Perdagangan Internasional 1. Sumber penerimaan negara Dalam perdagangan internasional juga bisa menjadi sumber pemasukan kas negara dari pajak-pajak ekspor dan impor. tetapi cukup hanya memproduksi apa yang bisa diproduksinya dengan cara yang paling efisien dibandingkan dengan negara-negara lain. dua negara masih bisa melakukan perdagangan meskipun salah satunya mempunyai keunggulan mutlak dalam memproduksi barang. F. dan ada pula yang memilih gabungan keduanya. 2. Peningkatan produktifitas Negara-negara yang berspesialisasi dalam memproduksi barang tertentu akan berusaha meningkatkan produktivitasnya. setiap negara tidak perlu memproduksi semua kebutuhannya. 3. Kebijakan Perdagangan Internasional Kebijakan perdagangan internasional setiap negara berbeda dengan negara lain. Dengan demikian mereka akan tetap unggul dari negara lain dalam memproduksi barang tersebut. Dengan demikian.

terdapat beberapa alat kebijakan perdagangan proteksionis yang digunakan oleh hampir semua . dan perbaikan kemajuan teknologi sehingga memacu produktivitas faktor produksi. Itulah yang menjadi alasan utama timbulnya kebijakan perdagangan proteksionis. tabungan. (5) Perdagangan bebas memungkinkan konsumen menghadapi ruang lingkup pilihan yang lebih luas atas barang-barang yang tersedia. sehingga menyempurnakan skala ekonomis dan alokasi sumber daya. (1) Perdagangan Bebas cenderung memacu persaingan. (2) Perdagangan bebas mendorong peningkatan efisiensi. laba.Ekonomi Internasional 4-9 a) Perdagangan Bebas Perdagangan bebas adalah keadaan ketika pertukaran barang/jasa antarnegara berlangsung dengan sedikit ataupun tanpa rintangan. nilai tukar (terms of trade) barang manufaktur. yaitu ekspor utama negara-negara maju. Menurut pengatur kebijakan proteksionis. Menurut aliran fisiokratis dan aliran liberal (klasik). (4) Perdagangan bebas akan lebih mudah menarik modal asing dan tenaga ahli. Dalam kenyataannya. sering dinilai lebih tinggi dari nilai tukar barang primer. dan investasi. b) Perdagangan Proteksionis Salah satu tujuan kebijakan perdagangan proteksionis adalah untuk meningkatkan daya saing produk diluar negeri. liberalisasi perdagangan dapat memacu kinerja ekspor dan pertumbuhan ekonomi karena beberapa alasan berikut. dan investasi. tabungan. (3) Perdagangan bebas merangsang pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan serta memupuk tingkat laba. yaitu ekspor utama negara-negara berkembang. perbaikan mutu produk.

2) Kuota Kuota adalah batas maksimum jumlah barang tertentu yang bisa diimpor dalam periode tertentu. sehingga produksi domestik dapat bersaing dengan barang impor dan akan mendorong konsumen membelinya. 3) Subsidi Subsidi terhadap biaya produksi barang domestik akan menurunkan harga. 4) Larangan Impor Karena alasan-alasan tertentu. 1) Tarif atau Bea Masuk Tarif atau bea masuk adalah pajak yang dikenakan terhadap barang yang diperdagangkan baik barang impor maupun ekspor. subsidi. dan larangan impor. biasanya satu tahun. Beberapa diantaranya adalah tarif atau bea masuk. .4-10 Ekonomi Internasional negara. kuota. baik yang bersifat ekonomi maupun politik. suatu negara tidak menghendaki impor barang tertentu.

mengidentifikasi pasar valuta asing. Pengertian Pembayaran Internasional Pembayaran intemasional adalah pembayaran atas transaksi yang dilakukan oleh negara-negara yang terlibat dalam perdagangan internasional berdasarkan kesepakatan yang telah dirundingkan sebelumnya. B. Cash Payment Pembayaran secara tunai (cash) biasanya dilakukan oleh sksportir yang belum kenal dengan inportir atau kurang percaya akan bonafiditas importir. yang meliputi mengenal cara dan alat pembayaran internasional. . dan mengenal sistem kurs valuta asing. Wesel Bank atas Unjuk (Bankers Sight Draft) yaitu surat perintah yang dibuat oleh bank domestik yang ditujukan kepada bank korespondennya di negara lain untuk membayar sejumlah uang tertentu kepada si pembawa surat wesel.BAB III (Kegiatan Belajar II) PEMBAYARAN INTERNASIONAL A. Kompetensi Dan Indikator Setelah peserta mempelajari materi dalam buku ajar ini diharapkan mampu mengenal pembayaran internasional. 1. C. Pembayaran dalam perdagangan internasional pada umumnya dilaksanakan melalui bank. Cara dan Alat Pembayaran Internasional Pelaksanaan transaksi perdagangan luar negeri dapat diatur dengan cara pembayaran berikut. Cara pembayaran tunai di antaranya dilaksanakan melalui : 2.

Commercial Bills of Exchange Commercial bills of exchange yang sering disebut juga wesel (draft) atau trade bills. Eksportir terjamin akan pembayarannya bila ia memenuhi persyaratan yang diminta oleh importir. yang menguasakan seseorang atau sebuah perusahaan penerima instrumen tersebut menarik wesel atas bank yang bersangkutan atau atas salah satu bank korespondennya. 4. risiko sebagian besar ditanggung eksportir. Dengan cara itu. yaitu perintah pembayaran yang dikirimkan melalui telegram atau telex dari bank dalam negeri ke bank korespondennya di luar negeri. berdasarkan kondisi-kondisi yang tercantum pada instrumen itu. . Surat perintah semacam itu sering disebut wesel. barang telah dikirim kepada importir tanpa disertai surat perintah membayar serta dokumen-dokumen. Open Account Cara ini merupakan kebalikan dari pembayaran cash. Letter of Credit L/C (Letter of Credit) adalah sebuah instrumen yang dikeluarkan oleh bank atas nama salah satu nasabahnya. eksportir harus mempunyai banyak modal dan apabila pembayaran akan dilakukan dengan mata uang asing maka risiko perubahan kurs menjadi tanggungannya. Dengan cara open account. 6. Telegraphic Transfer (T/T). Pembayaran dilakukan setelah beberapa waktu atau terserah kebijakan importir. demikian pula importir. adalah surat yang ditulis oleh penjual yang berisi perintah kepada pembeli untuk membayar sejumlah uang pada waktu tertentu di masa datang. Misalnya. 5.4-12 Ekonomi Internasional 3.

yaitu sistem kurs valuta asing yang dianut oleh suatu negara. yang menentukan besarnya kurs. Secara umum. Pasar Valuta Asing Valuta asing atau mata uang asing adalah jenis mata uang yang digunakan di negara lain. sistem kurs bebas. Perbedaan pokok ketiga sistem tersebut terdapat pada sejauh mana campur tangan pemerintah dalam penetapan nilai tukar. dan sistem kurs mengambang terkendali. 3. Dampak dari perubahan permintaan dan penawaran mata uang asing di . E. Fungsi pasar valuta/asing adalah : 1. Karena adanya perbedaan nilai mata uang.Ekonomi Internasional 4-13 D. namun tidak berarti bahwa tidak ada perubahan permintaan dan penawaran atas suatu mata uang di pasar valuta asing. yaitu sistem kurs tetap. namun sesungguhnya ada faktor lain. maka dikenallah apa yang disebut dengan kurs (nilai -tukar). Pasar valuta asing adalah tempat membeli/menukar mata uang asing untuk keperluan internasional. Walaupun nilai tukar ditetapkan oleh pemerintah. Memungkinkan dilakukan hedging. nilai tukar mata uang suatu negara terhadap mata uang negara lainnya ditetapkan oleh pemerintah. Hedging adalah tindakan pihak tertentu untuk menghindari kerugian akibat kemungkinan terjadinya perubahan kurs valuta asing di masa yang akan datang. Sistem Kurs Valuta Asing Meskipun kurs nilai tukar pada dasarnya ditentukan oleh kekuatan pasar. Valuta asing dapat diperoleh di pasar valuta asing. terdapat tiga sistem penetapan kurs valuta asing. 1. Mempermudah penukaran valuta asing serta pemindahan dana dari suatu negara ke negara lain (misal melalui clearing) 2. Sistem Kurs Tetap Menurut sistem kurs tetap (fixed exchange rate). Memperlancar terjadinya kegiatan ekspor/impor.

Kebaikan sistem kurs tetap adalah bahwa sistem ini mampu memberikan kepastian mengenai nilai tukar.4-14 Ekonomi Internasional pasar valuta asing tersebut akan diredam oleh pemerintah. . Sistem Kurs Bebas Kurs bebas adalah nilai kurs uang ditentukan oleh kekuatan pasar. 2. Untuk memperjelas masalah ini. jika terjadi kelebihan permintaan terhadap mata uang asing tertentu. Namun sistem ini pun banyak mengandung kelemahan. Sebaliknya. Jika terjadi kelebihan penawaran. di antaranya pemerintah harus memiliki cadangan devisa yang besar untuk berjaga-jaga jika dibutuhkan untuk melakukan intervensi pasar. pemerintah akan menjual persediaan mata uang yang dimilikinya. mari kita lihat Peraga 2-1. yang biasa juga disebut dengan kurs mengambang. pemerintah akan membelinya.

Nilai kurs bebas bergerak untuk naik atau turun. O Q1 Q2 Jumlah Rp. untuk menghindari gejolak yang terlalu tajam. Jadi. pemerintah melakukan intervensi atau campur tangan sampai batas-batas yang telah ditentukan. Kurs ditentukan sepenuhnya oleh kekuatan pasar. misalnya 5 % di atas atau di bawah kurs keseimbangan. sebab bekerjanya pasar selalu menyeimbangkan jumlah devisa yang masuk dengan devisa yang keluar. Pada sistem kurs mengambang terkendali. Sistem ini bisa dilaksanakan apabila syarat-syarat berikut dapat. .2 Keseimbangan pada sistem kurs bebas 3.Ekonomi Internasional 4-15 Keuntungan dari sistem kurs bebas adalah bahwa tingkat kurs yang berlaku selalu sama dengan tingkat kurs keseimbangan. Peraga 2. tidak ada masalah surplus atau defisit-neraca pembayaran. nilai tukar pada dasarnya ditentukan oleh kekuatan penawaran dan permintaan. b. a. Sistem Kurs Mengambang Terkendali Usaha-usaha untuk menstabilkan kurs konferensi Bretton Woods. Tidak ada pembatasan penggunaan valuta asing. dipenuhi. tidak ada masalah pasar gelap dan akibat negatifnya. Dalam sistem kurs devisa yang betul-betul mengambang. Namun.

Sedangkan jika pemerintah melakukan campur tangan secara tidak langsung. Apabila pemerintah melakukan campur tangan secara langsung maka sistem kurs valuta asing yang dianut disebut dirty floating (mengambang kotor).4-16 Ekonomi Internasional Batas yang digunakan untuk mengatakan bahwa perubahan nilai tukar dianggap terlalu tajam ditentukan oleh bank sentral. sistem kurs mengambang terkendali lebih memberikan kepastian yang lebih baik bagi para eksportir dari importir tentang besarnya nilai tukar yang akan berlaku untuk satu periode. Campur tangan pemerintah dalam mempengaruhi nilai kurs ini dapat dilakukan secara langsung (membeli maupun menjual valuta asing di pasar) mau pun secara tidak langsung (misalnya melalui pengaturan tingkat bunga). maka sistem kurs valuta asing yang dianut disebut sebagai clean floating (mengambang bersih). . Dibandingkan dengan sistem kurs bebas.

kredit adalah transaksi yang menimbulkan hak menerima pembayaran dari penduduk negara lain. atau siapa saja yang tempat tinggal utamanya di negara tersebut. Kompetensi Dan Indikator Setelah peserta mempelajari materi dalam buku ajar ini diharapkan mampu mengenal neraca pembayaran. komponen neraca pembayaran. Semua transaksi kredit masuk dalam neraca pembayaran dengan tanda positif (+). yaitu neraca barang (neraca perdagangan) dan neraca jasa. Pengertian penduduk dalam hal ini meliputi perorangan (individu). C.BAB IV (Kegiatan Belajar III) NERACA PEMBAYARAN A. badan hukum. Sedangkan transaksi debet masuk dengan tanda negatif (-). yang meliputi pengertian neraca pembayaran. Transaksi ekonomi berarti pertukaran niliai barang atau jasa ekonomi atau pengalihan kekayaan penduduk suatu negara ke negara lain. yaitu kredit dan debet. Pengertian Neraca Pembayaran Neraca pembayaran adalah catatan sistematis mengenai semua transaksi ekonomi antar penduduk suatu negara dengan negsranegara lain selama periode tertentu. Komponen Neraca Pembayaran Necara pembayaran terdiri dari beberapa komponen. perusahaan. B. . Neraca pembayaran memiliki dua sisi. badan pemerintah. Keduanya disebut neraca transaksi berjalan (current account) dan neraca modal. Sementara sisi debet adalah transaksi yang menimbulkan kewajiban membayar kepada penduduk negara lain.

yang meliputi transaksi barang. kayu. dan bahan mentah untuk industri. Neraca Jasa Sesuai dengan namanya. asuransi. turisme/pariwisata. dividen atau keuntungan modal yang ditanam di dalam negeri oleh penduduk negara lain. Ekspor jasa meliputi penjualan jasa angkutan. 3. Impor barang meliputi barangbarang konsumsi. Neraca modal Neraca modal adalah neraca yang mencatat transaksi berupa investasi modal dan emas. Ekspor barang merupakan transaksi kredit karena transaksi itu menimbulkan hak untuk menerima pembayaran (menyebabkan terjadinya aliran uang atau dana masuk ke dalam negeri). termasuk pembayaran bunga. neraca jasa hanya mencatat transaksitransaksi jasa saja. . misalnya minyak. Transaksi barang ini meliputi ekspor barang. Impor barang-barang merupakan transaksi debet karena menimbulkan kewajiban untuk melakukan pembayaran kepada negara lain (menyebabkan aliran dana atau uang ke luar negeri). tembakau. 2. Pos ini merupakan golongan terbesar dalam neraca pembayaran. karet. dan sebagainya. pendapatan investasi dan modal di luar negeri. termasuk barangbarang yang bisa dilihat secara fisik. terdiri dari transaksi jangka pendek dan transaksi jangka panjang. Ekspor jasa termasuk transaksi kredit. barang modal. Neraca Barang (Neraca Perdagangan) Neraca barang dan neraca jasa disebut juga neraca transaksi berjalan (current account). Neraca modal (capital account) termasuk transaksi modal. Impor jasa meliputi pembelian jasa dari penduduk negara lain. Neraca jasa meliputi transaksi ekspor dan impor jasa.4-18 Ekonomi Internasional 1. tanah.

tanpa dipengaruhi transaksi lain. Lalu Lintas Moneter Transaksi lalu lintas moneter adalah semua transaksi jual beli yang terjadi dari suatu negara ke luar negeri. 5. Kebijakan tersebut ditujukan pula untuk menghemat devisa melalui substitusi impor dan memanfaatkan sumber-sumber dana dari luar negeri. Transaksi lain itu sering disebut dengan autonomous. karena timbul dengan sendirinya. Transaksi ini sering disebut accomodating transaction sebab merupakan transaksi yang timbul sebagai akibat dari adanya transaksi lain.Ekonomi Internasional 4-19 4. Termasuk dalam transaksi autonomous adalah transaksi-transaksi yang sedang berjalan dan transaksi kapital serta transaksi satu arah. serta menunjang perluasan kesempatan kerja dan pemerataan pembangunan. Kebijakan neraca pembayaran ditujukan untuk lebih meningkatkan penerimaan devisa dari ekspor guna memenuhi kebutuhan konsumsi dalam negeri. Surplus dan Defisit Neraca Pembayaran Neraca perdagangan dikatakan surplus bila nilai ekspor barang lebih besar dari pada impornya. baik berupa pinjaman maupun penanaman modal asing. .

perserikatan pabean (customs union). Kerja sama ekonomi meliputi empat jenis berikut ini: 1. Di wilayah Asia Tenggara. pasar bersama (common market). antar sesama negara anggota. seperti tarif dan kuota. dan kesatuan ekonomi (economic union). Integrasi ekonomi terjadi apabila beberapa negara yang berada dalam satu wilayah memutuskan untuk menciptakan perdagangan bebas di antara sesama negara anggota dan menetapkan tarif yang sama terhadap impor barang-barang produksi negara-negara lain yang bukan merupakan anggota. Beberapa jenis integrasi ekonomi yang terdapat saat ini di antaranya adalah daerah perdagangan bebas (free trade area). Integrasi Ekonomi Tidak satupun negara yang dapat berdiri sendiri tanpa kerja sama dengan negara lain. dan kerjasama regional. Berbagai jenis integrasi ekonomi tersebut akan dibahas di bawah ini. Meskipun demikian. Daerah Perdagangan Bebas Daerah atau kawasan perdagangan bebas terjadi jika sekelompok negara sepakat untuk menghapuskan berbagai hambatan perdagangan. Kompetensi Dan Indikator Setelah peserta mempelajari materi dalam buku ajar ini diharapkan mampu memahami Kerjasama ekonomi internasional.BAB V (Kegiatan Belajar IV) KERJA SAMA EKONOMI INTERNASIONAL A. masing-masing negara tetap memiliki dan memberlakukan berbagai hambatan terhadap negara-negara bukan anggota kawasan tersebut. yang meliputi integrasi ekonomi. mengenal badan dan lembaga kerjasama. negara-negara ASEAN mencetuskan kawasan perdagangan bebas . B.

Thailand. . Sampai saat ini hanya European Union yang mengarah pada bentuk kerja sama ini. Keringanan yang diterapkan antara sesama anggota misalnya. adalah penurunan tarif bea masuk dari negara-negara sesama anggota AFTA. Anggotanya kemudian bertambah dengan masuknya Laos. dan Vietnam. Pasar Bersama (Common Market) Dalam integrasi ekonomi berbentuk pasar bersama. antar sesama negara anggota memberlakukan ketentuan perdagangan bebas dan tarif bea masuk serta kuota yang seragam terhadap impor dari negara-negara bukan anggota. 2. pajak. maupun perdagangan. Contoh bentuk kerja sama ini adalah Masyarakat Eropa (ME) atau European Community (EC). AFTA dibentuk pada awal tahun 1993 oleh tujuh negara anggota ASEAN. termasuk kebijakan moneter. dan Myanmar. Kamboja. sesama negara anggota mempunyai kebebasan secara penuh untuk memindahkan faktor-faktor produksi. Kesatuan Ekonomi (Economic Union) Negara-negara yang membentuk kerja sama kesatuan ekonomi (economic union) memiliki kebijakan ekonomi tunggal atau serupa. 4. Filipina. 3. serta membentuk kawasan perdagangan bebas dan menyeragamkan peraturan tarif bea masuk. Singapura. diberlakukannya mata uang tunggal untuk kawasan tersebut yang dinamakan European Currency Unit (ECU) atau Euro. Perserikatan Pabean (Custom Unions) Pada perserikatan pabean. Contohnya.Ekonomi Internasional 4-21 yang dikenal dengan nama ASEAN Free Trade Area (AFTA). Malaysia. Brunei. yaitu Indonesia. khususnya modal dan tenaga kerja.

UNESCO (United Nations Educational Scientific and Cultural Organization). dan rekomendasi mengenai persoalan-persoalan ekonomi. ITO (International Trade Organization) Organisasi ini merupakan organisasi perdagangan internasional untuk kemajuan perdagangan internasional. IFC . 3. IMF (International Monetary Fund) Membantu negara-negara yang membutuhkan pinjaman uang. laporan. 7. ECOSOC Dewan Ekonomi dan Sosial PBB [Economic and Social Council = ECOSOC). sosial. UNIDO (United Nations Industrial Development Organization) Organisasi ini bertujuan memajukan perkembangan industri di negara-negara berkembang. 2. 8. IBRD (International Bank for Reconstruction and Development) Organisasi ini memberikan kredit kepada negara-negara anggota. 5. 6. GATT (General Agreement on Tariffs and Trade) Tata perdagangan internasional yang berlaku sekarang terutama berdasarkan Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (General Agree ment on Tariffs and trade/GATT). kesehatan. program-program latihan. Dewan itu bertugas mempelopori penelitian. antara lain melalui bantuan teknis. dan penyediaan informasi. dan kebudayaan dunia. terutama untuk memberi jaminan atas kredit-kredit yang diberikan pihak lain. IFC adalah afiliasi Bank Dunia. UNESCO adalah lembaga PBB yang mengatur masalah pendidikan dan komunikasi. Badan dan Lembaga Kerja Sama Internasional 1.4-22 Ekonomi Internasional C. 4. pendidikan. IFC (International Finance Corporation) Lembaga keuangan internasional yang membantu pengusahapengusaha swasta adalah IFC. penelitian. asalkan negara tersebut memenuhi persyaratan yang diajukan oleh IMF.

Bentuk Kerja Sama Ekonomi Regional 1. d. Mempercepat pertumbuhan ekonomi. EFTA (European Free Trade Area) EFTA didirikan sebagai lembaga kerja sama ekonomi antar negaranegara Eropa yang tidak termasuk ME. D.Ekonomi Internasional 4-23 memberiksn pinjaman kepada pengusaha-pengusaha swasta. ME (Masyarakat Eropa atau European Community) Sesuai dengan namanya. Denmark. Mendorong perkembangan perdamaian dan kestabilan di Asia Tenggara c. dan kebudayaan di Asia Tenggsra b. berupa pinjaman yang diberikan dengan syarat yang ringan. ME adalah organisasi yang menangani masalah-masalah ekonomi negara anggotanya. Swiss. yaitu Austria. sosial. IDB (Islamic Development Bank) Bank Pembangunan Islam tujuan utamanya membantu dan menggalakkan pembangunan ekonomi dan sosial di negara-negara Islam baik secara individu maupun kolektif. ekonomi. e. Menciptakan kerja sama yang aktif di bidang sosial. Menyelenggarakan usaha-usaha yang efektif untuk mempercepat hasil industri dan pertanian yang lebih baik. kebudayaan. 2. Swedia. 3. . Mendirikan industri dan memperluas perdagangan termasuk perdagangan internasional. Inggris. dan administrasi. dan Portugal. Organisasi turut ambil bagian dalam pembentukan modal perusahaan swasta dan membantu mengalihkan investasi luar negeri ke negara-negara yang sedang berkembang. 9. ASEAN (Association of South East Asia Nations) Tujuan ASEAN antara lain : a. teknologi.

serta perdagangan. Polandia. Hungaria. 3. Rumania. 5. (East European Council for Mutual Economic Organisasi ini terbentuk sebagai lembaga kerja sama ekonomi yang didirikan antara negara-negara komunis. IGGI (Inter Governmental Oroup on Indonesia) Kelompok itu berkembang menjadi lembaga kerja sama yang membantu Indonesia melaksanakan pembangunan dan melakukan stabilisasi. 2. yaitu Rusia. OECD (Organization for Economic Cooperation and Development).4-24 Ekonomi Internasional 4. CGI. COMECON Assistance). dan Cekoslovakia. meningkatkan menciptakan persaingan . E. dan NAFTA. 1. OECD tidak hanya memperhatikan kepentingan negara-negara anggotanya. OPEC. Bulgaria. Lembaga-lembaga Khusus Lembaga-lembaga yang akan dibahas di sini adalah OECD. OPEC (Organization of Petroleum Exporting Countries) OPEC bertugas mengatur pemasaran minyak tanah serta menetapkan harga yang seragam. CGI (Consultative Group on Indonesia) CGI atau dulu dikenal dengai. 4. NAFTA (North American Free Trade Agreement (NAFTA) NAFTA bertujuan menghapus yang hambatan wajar. AFTA (Asean Free Trade Area) AFTA adalah area perdagangan bebas di wilayah ASEAN sedangkan NAFTA adalah area perdagangan bebas bagi negaranegara barat. tetapi juga mengenai masalah perkembangan ekonomi dunia. AFTA. dengan cara memberikan bantuan pangan dan non pangan serta kredit dengan syarat lunak. Jerman Timur.

Ekonomi Internasional

4-25

kesempatan investasi antarnegara anggota dan merupakan dasar untuk kerja sama regional dan multilateral di masa mendatang.

BAB VI (Kegiatan Belajar V) GLOBALISASI EKONOMI DAN PERDAGANGAN BEBAS

A. Kompetensi Dan Indikator Setelah peserta mempelajari materi dalam buku ajar ini diharapkan mampu memahami globalisasi ekonomi dan perdagangan bebas, yang meliputi pengertian globalisasi, perdagangan bebas, dan pengaruh globalisasi.

B. Pengertian Globalisasi Globalisasi berasal dari kata global yang berarti keseluruhan. Globalisasi berarti proses masuknya sesuatu ke lingkup dunia. Sifat perubahan yang menyeluruh menjadi ciri khas dari globalisasi. Globalisasi merupakan kondisi objektif yang harus dihadapi sesuai dengan keragaman yang ada di masyarakat. C. Perdagangan Bebas Sistem perdagangan bebas, berarli setiap negara harus siap bersaing dalam produk sendiri dengan produk luar yang akan masuk dengan mudahnya.

D. Pengaruh Globalisasi Terhadap Perekonomian Nasional Telah terjadi kemajuan pesat di bidang teknologi, informasi, komunikasi, dan transportasi dalam beberapa dasawarsa terakhir. Indonesia sedang mempersiapkan diri untuk memasuki era globalisasi dengan perdagangan bebas yang menjadi ciri utamanya, agar produk Indonesia tetap bisa bersaing dan tidak terpuruk oleh produk luar yang lebih baik. Oleh karena itu, badan usaha melakukan dua terobosan baik dari sudut pemasaran maupun dari sudut kemampuan

perusahaan. Adapun terobosannya meliputi:

Ekonomi Internasional

4-27

1. Perusahaan harus memiliki dan mengembangkan sistem informasi pemasaran yang kuat dan efektif untuk memantau kegiatan lingkungan pasar agar dapat mengelompokkan dan menargetkan pasar secara tepat atau dengan perkataan lain memiliki perspektif global. 2. Perusahaan harus fleksibel dalam mengantisipasi pasar global. Peralihan atau perubahan skala ekonomi mengharuskan

perubahan investasi dan teknologi agar dapat menciptakan gagasan-gagasan ekonomi. Fleksibilitas itu bisa dicapai melalui kemampuan tingkat teknologi perusahaan, penyesuaian secara cepat dan tepat baik kualitas, kemasan, maupun kuantitas produk untuk dapat diterima secara global. Peluang pasar global kini tidak hanya bisa diraih oleh bisnis berskala besar, tetapi juga oleh bisnis berskala kecil. Dalam kondisi demikian dunia usaha nasional yang berorientasi global bisa ikut menikmati peluang pasar secara tepat bagi produk yang

ditawarkannya.

DAFTAR PUSTAKA

Afiff, Faisal. 1994. Menuju Pemasaran Global. Badung: PT Eresco. Bank Indonesia. 2004. Modul Kebanksentralan. Semarang: Kantor Bank Indonesia Semarang. Donald A. Ball. 2004. International Business (Tantangan Persaingan Global). Jakarta: Salemba Empat. Donald A. Ball. 2000. Bisnis Internasional. Jakarta: Salemba Empat. Keegan, Warren J. 1989. Global Marketing Management. New Jersey: Prentice Hall. Kotler, Philip. 1995. Marketing Management. Jakarta: Salemba Empat. Simamora Henry. 2000. Manajemen Pemasaran Internasional. Jakarta: Salemba Empat.

BUKU AJAR

PEMBELAJARAN INOVATIF

BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Inovasi pendidikan merupakan hal yang harus terus dilakukan baik oleh individu, kelompok dan lembaga. Upaya tersebut dilakukan untuk meningkatkan kemampuan berbagai aspek pendidikan dalam kaitannya dengan sekolah yang pada gilirannya diharapkan pula dapat meningkatkan kualitas hasil pedidikan. Salah satu aspek penting dalam upaya mencapai tujuan seperti itu adalah pembenahan dan pemberdayaan manajemen sekolah yang pada masa lalu dilakukan di luar dan jauh dari tugas dan wewenang sekolah. Berbagai upaya terus dilakukan diantaranya adalah dengan meluncurkan sebuah kebijakan untuk menjawab tantangan di atas dengan nama Manajemen Berbassis Sekolah (MBS). MBS adalah sebuah inovasi pendidikan dan juga sekaligus sebagai sebuah kebijakan pendidikan. Oleh sebab itu itu sebagai sebuah inovasi pendidikan MBS hanya dapat memncapai tujuannya jika proses kehadirannya disekolah melelaui langkah-langkah atau proses inovasi pendidikan. Secara umum proses inovasi di maksud adalah mulai dari menetapkan iovasi sampai pada melaksanakan inovasi pendidikan tersebut. Sebuah inovasi dapat saja bebentuk gagasan, tekknik ataun manajemen yang diintrodusir kedalam Kurikulum sekolah. Untuk dapat terlaksananya sebuah inovasi biasanya dilakukan melalui komunikasasi dan diseminasi inovasi pendidikan, dan justru pada tahapan inilah sebuah inovasi atau kebijakan pendidikan mengalami kelembahan yang mendasar dan justru hal inilah yang harus diatasi jika kita mengharapkan agar inovasi itu dapat berjalan dengan baik. Selain sebuah inovasi MBS juga merupakan sebuah

kebihjakan dan sebuah kebijakan juga harus diimplementasikan untuk

7-2 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi

dapat berbjalan dengan baik artinya MBS yang merupakan inovasi dan sekaligus ksebuah kebijakan pendidikan harus ditata dan diproses dengan baik agar keterlaksanaannya dapat berjalan dengan sebaikbaiknya dalam arti tujuanny baik sebagai sebuah inovasi pendidikan maupun sebagai sebuah kebijakan. Sebuah kebijakan yang

diluncurkan dari atas dengan bekal “hirarkhi” dan “kekuasaan” birokrat tentu akan berjalan namun dalam suasana demokratis seperti sekarang pendekatan seperti itu kurang dapat diterima ataupun kalau dapat diterima belum tentu dapat berjalan dengan baik karena dari sisi manajemen pendekatan hubungan (relationships) dengan memahami kemampuan dan kekurangan komponen atau individu yang dikenai kebiakan tersebut memperoleh ruang tertentu untuk dapat memahami dengan baik hakekat dan tujuan sebuah kebijakan ataupuin sebuah inovasi. Dalam suasana seperti diharapkan implementasi sebuah kebijakan dapat mencapai tujuannya sebagaimana yang telah direncanakan. MBS sebagai sebuah inovasi jika proses komunikasi dan diseminasinya atau yang juga dikenal dengan proses sosialisasi untuk dapat sampai pada titik kulminasi yaitu dilaksanakannya gagasan, teknologi atau manajemen baru tersebut dalam proses pengelolaan sekolah secara keseluruhan, memerlukan proses tertentu yang jika dilaksnakan dengan sebaik diharapkan dapat memberikan hasil sebagaimana yang telah ditetapkan dan disepakati bersama. Buku ajar terdiri dari dua kegiatan belajar. Kegiatan belajar 1 akan membahas mengenai konsep yang berkaitan dengan inovasi pendidikan. Pembahasan konsep ditekankan pada pengungkapan konsep yang berkaitan dengan arti pentingnya inovasi pendidikan, permasalahan inovasi pendidikan, alternative solusi dalam inovasi pendidikan. Kegiatan belajar 2 akan membahas tentang cara guru melakukan inovasi pendidikan. Pembahasan konsep ditekankan pada

Buku ajar ini merupakan buku ajar Materi Latih Pokok Ekonomi sebagai kelanjutan materi latih yang terdapat pada buku ajar Akuntansi. Diamping itu. peserta PLPG dipersyaratkan telah memahami materi mata latih pokok ekonomi. Prasyarat Guna menguasai buku ini. peserta PLPG harus menguasai metode mengajar dan keterampilan mengajar. Administrasi Perkantoran. maka diharapkan belajar berdasarkan sistematika sebagai berikut : 1. seta harus memiliki kemampuan merencanakan dan melaksanakan pembelajaran terlebih dahulu. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan agar Anda mengetahui kemampuan yang diharapkan dapat dicapai dan kegiatan belajar yang akan disajikan 2. dan koperasi. Jawablah semua pertanyaan yang diberikan dalam kegiatan belajar sebagai latihan. . diskusikan dengan sesama peserta. Bacalah sekilas uraian dalam setiap kegiatan belajar dan carilah istilah-istilah yang Anda anggap baru. baik dengan pendekatan kelompok maupun pendekatan individu C. diskusikan sesama peserta 4.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-3 gejala-gejala inovasi yang berkaitan dengan konsep ekonomi yang telah dipelajari pada buku ajar sebelumnya. Penjualan. teman sejawat guru atau instruktur Anda. B. Petunjuk belajar Peserta agar dapat mempelajari keseluruhan materi buku ajar ini dan mencapai kompetensi serta indikator yang ditetapkan. Carilah makna istilah-istilah itu dalam glosarium 3. Pelajari secara rinci pengertian-pengertian dalam setiap kegiatan belajar.

Kompetensi dan Indikator Standar kompetensi yang diharapkan setelah Anda mempelajari buku ajar ini adalah Anda dapat memaparkan konsep inovasi pendidikan dalam pembelajaran ekonomi. Berdasar kompetensi dasar tersebut di atas. Cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif pada akhir modul ini. Menjelaskan konsep inovasi pendidikan 2. teman sejawat guru atau instruktur Anda. Kerjakan soal-soal Tes Formatif pada setiap akhir kegiatan belajar. Menjelaskan permasalahan inovasi pendidikan 3. maka diharapkan akan dicapai dalam kompetensi dasar buku ajar ini. Menjelaskan inovasi teknologi dalam pembelajaran ekonomi 6. Berdasar standar kompetensi yang dipaparkan di atas. D. serta penerapan inovasi pendidikan di sekolah. diskusikan dengan sesama peserta PLPG. Menjelaskan cara guru melakukan inovasi pendidikan 5. Anda diharapkan dapat menjelaskan mengenai inovasi pendidikan. 6. Menjelaskan inovasi manajemen dalam pembelajaran ekonomi 7. Buatlah rencana kegiatan belajar yang berkaitan dengan isi modul ini berdasarkan GBPP di sekolah Anda. dapat dikatakan berhasil dicapai apabila Anda sebagai peserta pendidikan dan pelatihan ini mampu: 1. Menjelaskan inovasi metode pembelajaran ekonomi .7-4 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 5. Menjelaskan solusi dalam inovasi pendidikan 4.

BAB II KONSEP DASAR INOVASI PENDIDIKAN (Kegiatan Belajar 1) A. B. Untuk dapat memiliki daya saing yang tinggi dalam persaingan global dewasa ini di mana dibutuhkan kemampuan-kemampuan yang dapat dikedepankan untuk dapat memperoleh perhatian dan pengakuan baik nasional mamupun internasional bukanlah sesuatu yang mudah. Pengertian Inovasi Pendidikan Era global dengan pasar bebasnya telah memberi dampak pada berbagai aspek kehidupan yang tentunya diawali oleh ekonomi dan memasuki aspek-aspek kehidupan lainnya secara signifikan. Kompetensi dan Indikator Setelah peserta mempelajari materi dalam buku ajar ini diharapkan mampu menjelaskan mengenai inovasi pendidikan. yang meliputi pengertian inovasi pendidikan. solusi dalam inovasi pendidikan. Salah satu faktor yang perlu mendapatkan perhatian bagi keberhasilan dalam mengembangkan sumber daya manusia (SDM) yang berdaya saing tinggi itu adalah dengan melalui upaya meningkatkan kualitas pendidikan khususnya kualitas interaksi belajar mengajar dengan mengembangkan dan memanfaatkan inovasi-inovasi di bidang pendidikan. Pengkajian akan diarahkan pada berbagai kebijakan pendidikan khususnya dalam pengembangan . cara guru melakukan inovasi pendidikan. Untuk itu kiranya mengkaji ulang upaya-upaya yang telah dilakukan selama ini dibidang pendidikan khususnya kebijakan dalam inovasi pendidikan amat diperlukan. Situasi itu berlaku pula bagi pendidikan terutama didalam menghasilkan lulusan yang berkualitas dan memiliki daya saing yang tinggi. permasalahan inovasi pendidikan.

7-6 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi inovasi pendidikan sebagai jawaban terhadap tuntutan peningkatan kualitas lulusan yang memiliki daya saing sepeti dikemukakan di atas. Kiranya langkah-langkah yang selama ini dilakukan memang harus dikaji ulang dari berbagai sudut dan pendekatan yang selain dapat menjawab permasalahan inovasi dalam bidang pendidikan juga kiranya dapat memberi kejelasan tentang kekeliruan dan kelemahan yang ada selama ini dalam implementasi inovasi-inovasi pendidikan terutama dalam upaya peningkatan kemampuan profesional guru dan tenaga kependidikan lainnya.p.” (Santoso S. Langkah penting tersebut diharapkan dapat membawa para pembuat kebijakan di bidang pendidikan lebih memahami permasalahan pendidikan secara utuh dan menyeluruh.1: Inovasi Dan Tujuan Inovasi Pendidikan .Hamidjoyo. Good (1973) etc (Carter van Good) juga Santoso Hamidjoyo mengemukakan pandangannya setelah mengkaji berbagai batasan tentang inovasi pendidikan dari berbagai ahli dengan mengatakan bahwa : “Inovasi pendidikan ialah suatu perubahan yang baru dan kualitatif berbeda dalam hal (yang ada) sebelumnya dan sengaja diusahakan untuk meningkatkan kemampuan guna mencapai tujuan tertentu dalam pendidikan.1974). PERBAIKAN / PENINGKATAN DAN MEMECAHKAN MASALAH PENDIDIKAN INOVASI PENDIDIKAN GAGASAN METODE MANAJEMEN TEKNOLOGI PENDIDIKAN BERKUALITAS Gambar 2. 1973. method or device in curriculum. Inovasi pendidikan seperti yang dikemukakan para ahli tidak lain adalah: “the introduction a new idea.302) educational selain administration.

” some amples are described below. dengan pembaharuan misalnya Santoso menyamakan inovasi pembaharuan dalam sistem pengajaran dan apalagi dalam hal pembaharuan kebijakan pendidikan umumnya mengandung unsur kesengajaan.” (Miles. novel. Miles menjelaskan bahwa : “Innovation is a species of the genus “change”. which is thought to be more efficacious in accomplishing the goals of a system. specific change.keduanya sama dalam hal keduanya memiliki unsur yang baru atau lain dari sebelumnya. p:14) Pada bagian lain dari tulisannya itu ia mencoba menjelaskan secara umum yang dimaksud dengan “educational innovations” dengan mengatakan bahwa: “To give more concreteness to the universe called “educational innovations.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-7 Dalam pengertian yang dikemukakan Santoso Hamidjoyo terdapat kata “perubahan yang baru” yang maknanya mungkin sama dengan perubahan (change). Generally speaking it seems useful to define an innovation as a deliberate. Dengan terhadap Hamidjoyo kedua (1974) memperhatikan terminologi mencoba pengertian dan dan pemaknaannya Santoso antara inovasi perubahan. p:15). karena dalam inovasi ada unsur kesengajaan.. 1974. Jadi dalam pembahasan kita mengenai inovasi harus dapat dikaitkan dengan perubahan yang jua dikemukakan oleh Miles (1964) dengan mengemukakan kedua istilah tersebut namun tidak membedakannya. perbedaan mengemukakan perobahan dan inovasi dengan mengatakan bahwa: “. h: 8) Dalam pengertian yang dikemukakan Miles (1964) tentang inovasi ada kata “deliberate” atau disengaja sedangkan dalam pengertian “educational innovation” ada kata “organized” yang juga . (Santoso Hamidjoyo. Tetapi inovasi berbeda dari perobahan. They are organized according to the aspects of social system with wich they appeared to be clearly associated” (Miles. 1964.. 1964.

the specific need and on the approach taken in deciding whether and how to use them. Cakupan dan spektrum implementasinya itulah yang menyebabkan mengapa inovasi pendidikan harus menjadi salah satu aspek penting dalam pendidikan umumnya dan interaksi edukatif khususnya... Karena itu perannya cukup signifikan jika dapat dikembangkan dan diaplikasikan dalam berbagai situasi pendidikan baik dalam setting formal maupun informal. Fullan dan Stiegelbauer (1991) dalam “The New Meaning of Educational Change” menjelaskan bahwa terdapat hubungan yang erat antara inovasi pendidikan dengan perubahan pendidikan. Pengertian-pengertian perubahan dan inovasi pendidikan di atas memiliki cakupan luas dalam hubungannya dengan pencapaian tujuan-tujuan pendidikan. And many of the innovations represent important steps along the way to more successful change. symbolik. Tidak jauh berbeda dari kedua ahli di atas..7-8 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi mengandung unsur kesengajaan sebagai unsur penting dari inovasi dibandingkan dengan perubahan.” Jika para ahli terdahulu menjelaskan hubungan antara perubahan dengan inovasi.. Fullan dan Stiegelbauer (1991) justru menggambarkan makna hubungan antar keduanya namun dari pembahasannya dapat ditangkap pemaknaan lain dengan memaknai inovasi pendidikan untuk hal-hal spesifik. manajemen dan peralatan baru atau bahkan teknologi .” sedangkan perubahan itu bermakna lebih luas... metode-metode baru. Hanya dengan mengintrodusir dan memanfaatkan gagasan-gagasan. innovations are not neutral in their benefits and that there are many reasons to other educational merit that influence to change. politis dan birokratik karena itu menurut Fullan dan Stiegelbauer “innovations are not ends in themselves. Bagi Fullan dan Stiegelbauer (1991) memang ada beberapa inovasi pendidikan yang luar biasa bagus akan tetapi hal itu amat bergantung pada : “.

Standar Pelayanan Minimal. C.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-9 pendidikan yang baru dalam kurikulum dan administrasi pendidikan akan mampu membangun kemampuan para lulusan dengan kualitas kemampuan yang baik yang dapat menyiapkan SDM yang berkualitas dalam persaingan global tersebut. Selain itu juga diperlukan pemahaman tentang bagaimana inovasi pendidikan itu disosialisasikan sehingga menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari proses pendidikan umumnya dan interaksi belajar mengajar khususnya. Standar Mutu. metode. Beberapa diantaranya adalah “individualized instruction”. Ada berbagai contoh yang dapat dikemukakan dewasa yang dapat dianggap sebagai upaya menerapakan gagasan. manajemen ataupun teknologi dalam pengelolaan pendidikan diwasa ini. Pendekatan Proses. Beberapa hal dimaksud adalah sebagai berikut: . Pembelajaran Kontekstual. “Students Active Learning” (Cara Belajar Siswa Aktif). Akuntabilitas. The Unesco Press-Paris 1975) namun untuk dapat memahami dengan baik persoalan inovasi pendidikan tersebut seperti telah dikemukakan di atas perlu dikaji beberapa hal untuk dapat menjawab kelemahankelemahan yang ada selama ini serta langkah-langkah solusinya. Namun demikian ada beberapa permasalahan yang harus dicermati dan dicarikan solusinya dalam menghasilkan dan mengimplementasikan inovasi pendidikan tersebut. Permasalahan Inovasi Pendidikan Walaupun inovasi pendidikan bukan merupakan hal baru di Indonesia (lihat Educational Innovation in Indonesia. Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) atau Manajemen Mutu Berbasis Sekolah (MMBS) semuanya digariskan sebagai kebijakan baru di bidang pendidikan.

. Inovasi Pendidikan Yang Lamban Inovasi pendidikan jika dibandingkan dengan inovasi-inovasi di bidang lain terkesan senantiasa lamban karena selain faktor di atas. juga memang tidak terdapat dan kalaupun ada lembaga-lembaga yang didesain khusus untuk menghasilkan berbagai inovasi pendidikan akibatnya inovasi pendidikan tidak dapat berjalan secara optimal.. Artinya tidak terdapat rancangan yang utuh dari sejak dikenalkannya inovasi pendidikan itu sampai dengan dicapainya tujuan-tujuan tertentu untuk apa inovasi itu diadakan. Kelambanan tersebut seperti juga dikonstatir oleh J.P Snow sebagaimana dikemukakan oleh Miles (1964) bahwa : “. Just because it is a good and pressing idea. penggunaan secara kontinu dan hasilnya.” Hal itu dapat diduga diantaranya karena beberapa hal sebagai berikut: a.7-10 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 1..” Faktor inilah yang sering diabaikan dalam kebijakan implementasi inovasi pendidikan di Indonesia karena umumnya hanya didukung pada langkah awalnya saja namun dukungan untuk tetap digunakannya inovasi tersebut diabaikan. Sumber Inovasi Sebagai Hal Penting Inovasi pendidikan hanya dapat berjalan dengan baik jika didukung oleh sumber-sumber yang memadai bagi inovasi pendidikan tersebut sejak inisiasi sampai pada implementasi. People often uderestimate the resources needed to go forward with a change.. 2. doesn’t mean that the resources are available to carry it out.academic patterns change more slowly than any others. perhatian para pembuat kebijakan untuk aspek ini hampir tidak ada karena memang lebih sibuk membicarakan inovasi pendidikan daripada menghasilkannya. Mengapa karena “Resources concern the accumulation of and provision of support as the part of the change process. b. Selain kurangnya perhatian tenaga ahli yang memang dipersiapkan secara profesional untuk kepentingan itu ..

Desentralisasi Daerah Sebagai Peluang Dengan diberlakukannya desentralisasi daerah telah membawa angin segar dalam kaitannya dengan desentralisasi pendidikan/otonomi pendidikan yang memberikan kesempatan/wewenang seluas-luasnya kepada daerah/kota untuk merencanakan dan mengembangkan berbagai kemungkinan bagi kemajuan pendidikan di daerah. 3. Hal itu disebabkan oleh beberapa hal berikut: a. Sentralisasi Pendidikan Sebagai Hambatan Inovasi Pendidikan Salah satu ciri dari sentralisasi pendidikan adalah bahwa segala sesuatunya termasuk inovasi pendidikan ditentukan oleh pusat sedangkan lembaga-lembaga di bawahnya apalagi pada tingkat sekolah hanyalah sebagai pelaksana belaka. Situasi itu harus dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya bagi daerah dalam pengelolaan pendidikannya untuk . Kesulitan mengimplementasikan inovasi tersebut adalah disebabkan oleh karena inovasi-inovasi pendidikan tersebut tidak dikembangkan berdasar nilai-nilai budaya dan karakter sistem sosial di mana inovasi pendidikan tersebut digunakan. c. Tidak tersedianya dana yang secara khusus disediakan baik untuk merencanakan maupun mengembangkan inovasi pendidikan dan apalagi untuk mensosialisasikannya.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-11 hampir tidak ada dan kalaupun ada jumlahnya amat terbatas. (Azis Wahab. Dalam kondisi seperti ini memang lebih mudah meluncurkan inovasi pendidikan ke sekolah karena “kekuasaan” birokrasi terlepas dari “pas” tidaknya inovasi pendidikan tersebut untuk memecahkan persoalan dan meningkatkan mutu pendidikan. b. 4. Inovasi pendidikan amat sulit dilaksanakan secara baik sesuai tujuannya karena inovasi pendidikan yang diluncurkan hanyalah “memindahkan” berbagai inovasi yang berasal dari luar negeri padahal apa yang berhasil “di sana” belum tentu berhasil “di sini”. 1988) c.

implementasi dan sosialisasi inovasi pendidikan baik oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah/kota. Setaip inovasi pendidikan yang dikembangkan sebanyak mungkin disesuaikan dengan latarbelakang budaya dan nilai-nilai sistem masyarakat Indonesia (dus bukan sekedar meniru 100% inovasi pendidikan dari negara yang sudah mempraktekkannya) sehingga dapat diimplementasikan dengan baik terutama dalam meningkatkan kualitas kemampuan lulusan. Hal yang sama dikemukakan juga oleh Miles (1964) bahwa: “The aspects of social systems presented here draw on the treatment by Loomis (1960). implementasi serta keberlanjutan dan hasil inovasi pendidikan dapat diharapkan. also have effects on physical facilities the use of the time during the school day. Of course it should be said that almost any given innovation is bound to have ramifying effect on many ( or all) other aspects of the social system into which it is introduced.g. Dibutuhkannya komitmen yang kuat bagi para pembuat kebijakan pendidikan untuk secara sungguh-sungguh membentuk lembaga inovasi pendidikan baik yang bersifat nasional maupun lokal dengan menyiapkan dana yang memadai untuk keperluan pengembangan.. 2. D. For example team teaching itself an innovation in the definition of roles within the local school system. teacher attitudes toward . class size normative beliefs and sentiments (e. maka beberapa langkah strategis yang dapat digunakan diantaranya adalah: 1. Dalam hubungan itu mencermati standar nasional dengan quality assurance maka isiasi.7-12 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi dapat mengembangkan dan mengimplementasikan berbagai inovasi pendidikan dengan lebih memperhatikan karakteristik lingkungan dan sistem sosialnya sehingga inovasi-inovasi di bidang pendidikan benarbenar bermanfaat bagi pembangunan dan kemajuan daerah. pengembangan. Beberapa Alternatif Solusi dalam Inovasi Pendidikan Berdasarkan masalah-masalah pengembangan dan implementasi inovasi pendidikan seperti dikemukakan di atas.

Disiapkannya dana yang memadai untuk dapat mengembangkan berbagai inovasi pendidikan agar seluruh proses yang ada hingga inovasi pendidikan tersebut diluncurkan sebagai sebuah kebijakan baru dalam bidang pendidikan benar-benar dapat berjalan dengan baik termasuk dana untuk melakukan monitoring dan evaluasi terhadap implementasi inovasi pendidikan tersebut. Meningkatkan kemampuan guru untuk senantiasa melakukan penelitian tindakan kelas (PTK) baik melalui Classroom Research dan Clasroom Action Research agar dengan demikian dapat diperoleh langkah-langkah yang inovatif untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas belajar siswa. 7. 8. 5. 3. 4. Memperhatikan faktor-faktor kunci (key factors) berupa faktor-faktor interaktif yang mempengaruhi implementasi yang dapat digambarkan sebagai berikut : . Musyawarah Guru Bidang Studi (MGBS) dan kelompok guru lainnya dimotivasi untuk senantiasa inovatif dan jika mungkin disediakan dana-dana khusus sebagai insentif bagi guru-guru yang inovatif dan apalagi jika menghasilkan sebuah inovasi pendidikan.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-13 autonomy and academic freedom) and the in-service training activities employed. Para guru melalui berbagai kelompok-kelompok pertemuannya al. 6. Agar proses inovasi dan implementasinya dapat berjalan dengan baik dibutuhkan pengembangan kemampuan profesional termasuk pengembangan institusional agar setiap inovasi tidak “hilang” begitu saja ditelan waktu. Perlunya dikembangkan agen-agen perubahan pada sekolah guna menghubungkan antara “change agency” dengan guru sebagai “client” dalam rangka implementasi inovasi pendidikan khususnya inovasi pendidikan yang berasal dari luar sekolah.

Suzanne. Teacher IMPLEMENTATION C. Community 6. Clarity 3. EXTERNAL FACTORS 9. Principal 7. h. maka guru harus mampu menjadi seorang yang inovator guna menemukan strategi atau metode yang .2 : Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Implementasi Sumber : Fullan Michael G and Stiegelbauer. Columbia University. Dikarenakan ujung tombak keberhasilan pendidikan di sekolah adalah guru.68 Dengan mencermati dan mepertimbangkan secara seksama terhadap berbagai faktor yang mempengaruhi implementasi inovasi pendidikan ataupun perubahan pendidikan tersebut upaya-upaya untuk menyiapkan lulusan yang berkualitas yang memiliki daya saing yang baik dalam era global. Teachers College. Quality/Facility B. LOCAL CHARACTERISTICS District 5. Need 2. Government and other agencies Gambar 2. dapat dikemukakan bahwa inovasi harus berlangsung di sekolah guna memperoleh hasil yang terbaik dalam mendidik siswa. Complexity 4. (1991) The New Meaning of Educational Change.7-14 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi A.CHARACTERISTICS OF CHANGE 1. Berdasar konteks di atas.

dan sosial. Sekolah Bidang Garapan: Kurikulum Biaya Fasilitas Tenaga Siswa Humas Guru / Inovator Kepentingan Siswa Proses Transformasi Strategi.3: Inovasi Pendidikan di Sekolah E. dan hubungan antara obyek . maka guru sebagai seorang inovator dituntut memiliki kemampuan untuk : . Secara diagramatik.kreatif. Media. wawasan. persiapan. maka peran sekolah dalam mendukung guru dalam berinovasi untuk mencapai peserta didik yang berkualitas dapat dilihat dari bagan sebagai berikut. yaitu dengan cara: penemuan masalah. Metode. Dengan langkah-langkah ini diharapkan guru mampu berinovasi sesuai dengan kompetensi yang harus mereka miliki. kepribadian. Cara Guru Melakukan Inovasi Pendidikan Persyaratan guru agar mampu berinovasi adalah dengan cara bagaimana mereka mampu mengembangkan kreatifitas.kebebasan pikiran.melahirkan ide-ide. gila atau aneh. profesional. dll Tumbuh dan Berkembang melalui proses belajar Gambar 2. pengendapan.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-15 efektif untuk mendidik. dan taktik. Cara untuk mengembangkan kreativitas adalah dengan cara: imajinasi . keleluasaan . Kunci utama yang harus dipegang guru adalah bahwa setiap proses atau produk inovatif yang dilakukan dan dihasilkannya harus mengacu kepada kepentingan siswa. yaitu kompetensi pedagogi. Berkaitan dengan kompetensi dasar yang harus dimiliki guru. Adapun langkah proses kreatif. Inovasi yang dilakukan guru pada intinya berada dalam tatanan pembelajaran yang dilakukan di kelas.

mastery learning. dan fokus terhadap kegiatan (semua komponen). mengajar kelompok kecil dan perorangan. mengelola kelas. dan Simulasi. Guru harus menguasai metode mengajar dan keterampilan mengajar. Prinsip yang harus diterapkan guru dalam berinovasi yaitu metode tidak boleh mengganggu komitmen mengajar. memberi penguatan. sedangkan keterampilan mengajar yang dituntut dari seorang guru adalah kemampuannya dalam: bertanya dasar. Planning Instructions (Merencanaan Pembelajaran). metode simulasi. 4. dan metode diskusi. 5. pengumpulan data tidak menambah waktu guru. baik dengan pendekatan kelompok maupun pendekatan individu. masalah sendiri di kelas. Adapun model pembelajaran yang dapat dilakukan oleh seorang guru adalah Pencapaian konsep. Kontrol diri. Implementing Instructions (Menerapkan Pembelajaran). mengadakan variasi. Communicating (Berkomunikasi). Pertemuan kelas. Developing Pupil Self (Mengembangkan Kemampuan Peserta Didik). Investigasi kelompok. Development Personal Skills (Mengembangkan Kemampuan Pribadi). Performing Administrative Duties (Melaksanakan Tugas-tugas Administratif). maka guru sebelum melakukan inovasi harus memiliki kemampuan merencanakan dan melaksanakan pembelajaran terlebih dahulu. Penelitian sosial. metode inquiry (menyelidiki dan menemukan). membuka dan menutup. Metode mengajar kelompok dapat dilakukan dengan: metode kuliah (ceramah). 3. menjelaskan. 6. Sinektiks. metodologi menyesuaikan dengan situasi kelas. Latihan penelitian. . memimpin diskusi kelompok kecil. Latihan Laboratoris. dan metode discovery demonstrasi eksperimen. dan metode bloom. prosedur etik. 2.7-16 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 1. Berdasar konteks di atas. Penelitian Jurisprudensial.

Inovasi dalam bidang ekonomi dapat menjadi positif atau negatif. maka sebelumnya kita bicarakan terlebih dahulu bagaimana inovasi dalam bidang ekonomi itu bekerja. Kualitatif berarti bahwa inovasi itu memungkinkan adanya reorganisasi atau pengaturan kembali dalam bidang yang mendapat inovasi. teknologi/sarana prasarana pembelajaran melaksanakan inovasi manajemen dalam pembelajaran ekonomi. Agar guru mampu membuat inovasi pendidikan dalam bidang pendidikan ekonomi yang tepat. . meskipun mungkin bukan baru lagi bagi orang lain. Akan tetapi. Inovasi Pendidikan dalam Ekonomi Kata kunci pengertian inovasi adalah baru. yang lebih penting dari sifatnya yang baru adalah sifat kualitatif yang berbeda dari sebelumnya. Santoso S.BAB III PENERAPAN INOVASI PENDIDIKAN EKONOMI DI SEKOLAH (Kegiatan Belajar 2) A. yang meliputi cara dalam guru melakukan inovasi ekonomi. Hamijoyo dalam Cece Wijaya dkk (1992 : 6) menjabarkan bahwa kata baru diartikan sebagai apa saja yang belum dipahami. serta melaksanakan inovasi metode pembelajaran ekonomi B. Inovasi positif didefinisikan sesuatu yang sebagai telah proses mapan membuat dengan perubahan terhadap memperkenalkan sesuatu yang baru yang memberikan nilai tambah bagi pelanggan. Inovasi negatif menyebabkan pelanggan enggan untuk memakai produk tersebut karena tidak memiliki nilai tambah. diterima atau dilaksanakan oleh si penerima pembaharuan. Kompetensi dan Indikator Setelah peserta mempelajari materi dalam buku ajar ini diharapkan mampu melakukan penerapan inovasi pendidikan ekonomi di sekolah.

7-18 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi merusak cita rasa dan kepercayaan pelanggan hilang. melibatkan implementasi peningkatan kualitas produk yang baru atau pengiriman barangnya. teknologi. pengemasan. seperti menciptakan monopoli. pelayanan baru yang secara substansial meningkat. baik pasar tersebut ada atau belum ada ketika perusahaan memasukinya. komputer. dan (d) menjalankan organisasi baru. baik harganya. Menurut Regis Cabral (1998. yaitu: (a) Inovasi produk. (1995) definisi Inovasi Teknologi adalah: mengimplementasikan produk dan proses teknologi baru yang dapat meningkatkan pangsa pasar. Penciptaan proses dan produk baru melibatkan penelitian ilmiah. ditemukan melalui serangkaian uji coba ilmiah. meskipun hanya sesaat. dimana perusahaan sejenis tidak memasukinya. (b) Inovasi proses. Melibatkan peningkatan karakteristik fungsi juga. promosi. Adapun caranya adalah: (a) mengenalkan metoda produksi baru yang dibutuhkan. (c) Inovasi pemasaran. kendaraan bermotor. Contohnya: telepon genggam. organisasi. cara menjalankan organisasi atau perilaku berorganisasi. yang melibatkan pengenalan barang baru. . elemen-nya atau simpul dalam jaringan. dsb. praktek bisnis. mengembangkan metoda mencari pangsa pasar baru dengan meningkatkan kualitas desain. mengubah cara berbisnis berdasarkan nilai yang dianut. (e) Inovasi model bisnis. mudah menggunakannya. atau membuka monopoli perusahaan lain. (c) menguasai sumber bahan baku baru untuk industri barang. pelakunya. Tipe inovasi menurut para ahli. finansial dan aktifitas periklanan. (d) Inovasi organisasi. kemampuan teknisi. Dalam OECD. 2003) bahwa Inovasi adalah elemen baru yang diperkenalkan dalam jaringan yang dapat mengubah. Menurut Joseph Schumpeter mengenalkan (1934) barang definisi baru inovasi dimana dalam para ekonomi pelanggan adalah belum mengenalnya atau kualitas baru dari sebuah barang. (b) membuka pasar baru. kreasi organisasi baru.

mengurangi bahan baku. dapat mengubah pasar atau produk contohnya penemuan barang murah. hanya satu yang sukses di pasaran. keahlian yang kurang. Sedangkan inovasi radikal. bahwa dari 3000 ide tentang sebuah produk. dan menyesuaikan diri dengan undang-undang. Inovasi yang terpisah. mengurangi biaya tenaga kerja. sumbernya adalah inovasi fabrikasi. (2) Inovasi pengguna. penolakan terjadi karena kurangnya modal. Dalam ekonomi terdapat dua sumber utama inovasi . Kegagalan inovasi mengakibatkan hilangnya sejumlah nilai investasi. tiket pesawat murah. hal tersebut dimana agen (orang atau bisnis) mengembangkan inovasi sendiri (pribadi atau di rumahnya sendiri). hal itu dilakukan karena produk yang dipakainya tidak memenuhi apa yang dibutuhkannya. atau produk tidak sesuai kebutuhan pasar. meningkatkan proses produksi. yaitu: (1) secara tradisional. menurunkan moral pekerja. mengubah proses manual menjadi proses berbasis teknologi keseluruhannya. Adapun meningkatkan tujuan kualitas. Padahal produk yang gagal seringkali memiliki potensis ebagai ide yang baik. Kegagalan harus diidentifikasi dan diselesksi ketika proses . mengurangi kerusakan lingkungan. inovasi dalam bidang pasar ekonomi adalah menciptakan baru.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-19 Inovasi karakteristiknya ditentukan oleh pasar dan bisnis. atau penolakan produk serupa dimaa datang. memperluas jangkauan produk. Hal tersebut karena agen (orang atau bisnis) berinovasi untuk menjual hasil inovasinya. penggunaan teknologi yang memperbesar peluang keberhasilan dan mengurangi produk yang tidak sempurna. Inovasi yang mengikuti kondisi pasar memungkinkan pasar dapat dijalankan seperti biasanya. Kegagalan inovasi dalam bidang ekonomi tampak dari hasil survey yang menunjukkan. mengurangi konsumsi energi. meningkatkan sikap sinis. Inovasi inkrementasi (penambah) muncul karena berlangsungnya evolusi dalam berpikir inovasi. mengganti produk atau pelayanan.

Pertumbuhan produk akan terus meningkat bila dilakukan inkrenetori inovasi atau mengubah produk. Bila kita dapat melihat kesempatan untuk mengembangkan sebuah ide. bila teknologi tidak dilakukan pembaharuan pertumbuhan akan cenderung stagnan atau bahkan menurun. Siklus inovasi dalam bidang ekonomi berlangsung seperti kurva difusi dimana pada tahap awal. Penyeleksian dini memungkinkan kita dapat menghindari uji coba ide yang tidak cocok dengan bahan baku. Perusahaan yang inovatif akan bekerja dengan cara inovasi baru. Dalam beberapa kasus ide muncul dari observasi masalah sekarang atau masa depan. yang menggantikan cara lama untuk mempertahankan tumbuhnya kurva melalui pembaharuan teknologi. dan buruknya komunikasi dan akses informasi. dan tentunya biaya produksi.7-20 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi berlangsung. bahan baku. yaitu: definisi tujuan yang buruk dalam hal buruknya mensejajarkan aksi untuk mencapai tujuan.Untuk menghasilkan ide bisa melalui pengamatan masalah atau membaca buku. kemudian dilakukan pengujian untuk mengetahui mana yang sesuai dengan tujuan. . tumbuh relatif lambat. Penyebab umum gagalnya suatu proses inovasi. Di akhir kurva pergerakannya melambat kembali dan cenderung menurun. sehingga dapat menghemat biaya produksi. Langkah pertama adalah menghasilkan ide perubahan mengenai produk atau proses. maka hal tersebut dinamakan menghasilkan ide. buruknya partisipasi anggota tim. buruknya pengawasan produk. majalah. internet. atau menggabungkan ide. Proses menghasilkan ide berupa memoles ide yang asli. dan diskusi dengan teman sejawat secara informal. ketika kemudian pelanggan merespon produk tersebut sebagai sebuah kebutuhan maka pertumbuhan produk meningkat secara eksponensial. Inovasi manajemen adalah inovasi dalam proses pengaturan organisasi. kebutuhan pengguna. dapat disaring kedalam 5 macam.

bahan habis pakai. Pembelajaran tidak hanya terpaku pada kegiatan yang lebih dari hanya berbicara dan transfer pengetahuan. maka ide masuk pada tahapan berikut yaitu mengembangkan ide. laboratorium. Banyak ide baru bermunculan pada fase pengembangan ini sesuai kebutuhan yang berlangsung dinamis dalam masyarakat. Proses pengembangan bertumpu pada prototipe ide dan pengujian kebutuhan pasar. Fase akhir dalam proses inovasi adalah realisasi dan pada banyak kasus dinamakan eksploitasi dimana para pelanggan melakukan evaluasi akhir. tempat berolahraga. 20 tahun 2003 dan Standar Nasional Pendidikan PP 19 tahun 2005 yang berkaitan dengan kriteria minimal tentang ruang belajar. Hal ini tentunya mendorong guru untuk . serta sumber belajar lain. C. tempat bermain. Inovasi Teknologi / Sarana dan Prasarana Pendidikan Ekonomi Inovasi teknologi atau sarana dan prasarana harus mengacu pada mengacu pada tupoksi lembaga dan peraturan perundangan yang berlaku yaitu UUSPN NO. media pendidikan. serta perlengkapan lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-21 Bila kesempatan telah terbuka. buku dan sumber belajar lainnya. Setiap satuan pendidikan wajib memiliki sarana yang meliputi perabot. yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran (termasuk diklat) termasuk penggunaan teknologi informasi dan komunikasi. tempat berkreasi dan berekreasi. seiring dengan perkembangan pengetahuan dan teknologi diklat mencari bentuk baru dalam proses pembelajaran anak. tempat beribadah. perpustakaan. peralatan pendidikan. bengkel kerja. Pembelajaran yang dimaksudkan adalah perkembangan teknologi dimasa kini dan mendatang murid butuh untuk persiapan dirinya trutama kaitanyya dengan pengembangan projeck-projeck yang haerus dikerjakan baik secara individual maupun kelompok.

baik dalam pengaturan kelas dengan alat teknologi tersebut (praktek). seperti telepon. dan lain-lain. maupun kelas yang di sett dengan alat teknologi yang memungkinkan anak dapat mempelajari apa yang diinginkannya dengan bantuan alat teknologi tersebut. Pemanfaatan teknologi informasi adalah basis dalam pengembangan pembelajaran di dalam kelas. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam restrukturisasi kelas dengan basis teknologi adalah hal yang penting bagi guru ketika memikirkan bahwa pembelajaran berbasis teknologi tidak hanya terpfokus pada teknologi komputer. facsimile. Ada alat lainnya yang juga bisa dimanfaatkan dalam melaksanakan kegaiatan pembelajaran dan tidak hanya sebagai alat Bantu akan tetapi memang sebagai kegiatan belajar yang dijalani oleh siswa. (b) mengarah kepada peran guru sebagai pelatih dari pada sebagai penyalur pengetahuan. Yang harus dipikirkan dan menjadi bahan pertanyaan bagi guru adalah ketika membuat perencanaan pengajaran dengan berbasiskan teknologi yaitu: 1) What general role do these . video teknologi. dan (e) membangun budaya nilai dan mutu pekerjaan dalam diklat secara signifikan. Dari hasil penelitian dapat dilihat bahwa teknologi memberikan dan nenuntut hal-hal berikut: (a) guru melakukan pekerjaan dan alat yang lebih rumit. walaupun memang pada saat ini komputer adalah salah satu alat yang sedang digemari oleh dilklat dalam mendukung kegiatan anak didilklat walaupun baru sampai pada tarap kegiatan ekstrakurikuler saja.7-22 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi lebih bertindak sebagai coaching dari pada hanya sekedar telling dan spending ilmu pengetahuan. (d) dapat memberikan dorongan kepada murid untuk bekerja lebih keras dan lebih berhati-hati dalam belajar. (c) menyediakan kesempatan kepada guru untuk mempelajarai isi pembelajaran kembali dan menggunakan metode yang tepat berdasarkan kurikulum yang ada.

dan (8) Merasa lebih . Implikasinya bagi guru dalam pemanfaatan teknologi dalam pembelajaran adalah memperlancar kegiatan dan memudahkan dalam proses pembelajaran karena: (1) menuntut banyak kegiatan dari siswa dan menuntut murid untuk banyak berhati-hati untuk menyiapkan pekerjaanya. 2. (4) dapat mempertemukan kebutuhan individual murid yang paling baik. Tecnologies differ on cost and amount of integration needed to use them. dan (c) dapat mengakses sumber belajar lainnya. (7) membuka kesempatan yang lebih luas dalam perbedaan pengalaman belajar bagi murid . Different technologies and their application have direct implication on the number in which the classroom is organized. (b) membangun pengetahuan dan keterampilan murid. Guru berkepentingan untuk memilih dan menetukan teknologi yang digunakan terutama kaitannya dengan kepentingan spesifikasi kegiatan belajar yang harus dilakukan oleh siswa dan hasil yang diharapkan. Tecnologies vary in the flexibility of use. (2) dapat menyajikan bahan ajar yang komplek. Oleh karena itu hal-hal berikut ini perlu diperhatikan oleh guru : 1. 4. 3) Will the use of technology help my students learn?. 3. (3) mempercayai murid dapat memahami konsep-konsep yang berat. The depth and quality of the information provide may vary. (6) membuka lebih luas perbedaanperbedaan individual dan permasalahan-permasalahan yang muncul dalam pembelajaran. 2) What are the implications of using technology for me as a teacher?. (5) dapat lebih memokuskan pada kegiatan murid sebagai senter dalam proses pembelajaraannya. and 4) How do I integrate them into my teaching? Dengan demikian beberapa hal yang diperlukan dalam teknologi yang kita gunakan adalah: (a) teknologi itu bisa menyediakan informasi.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-23 technologies play in the class room?.

karena diantara alat yang ada dapat mengurangi waktu dalam memberikan instruksi dan lebih kepada membantu anak dalam belajar. Oleh karena itu lingkungan kelas harus memberikan dukungan kepada kegiatan belajar yang menyenangkan bagi murid dan guru mengajar . Apakah teknologi dapat merubah gaya mengajar? 10. Berapa banyak waktu yang dibutuhkan untuk mempersiapkan teknologi dalam pembelajaran di kelas? 9. Permasalahan-permasalahan apa yang dapat ditemukan bila memanfaatkan teknologi terutama dalam pengelolaan kelas? Teknologi di dalam kelas membantu memperlancar kegiatan belajar yang harus dilalui oleh murid dan memberikan kemudahan bagi guru dalam proses mentransfer ilmu pengetahuan kepada muridnya. Pertanyaan lain bagi guru ketika memulai pembelajaran dengan basis teknologi adalah: 1. Bagaimana teknolgi dapat merubah ruang dan waktu dalam kegiatan belajar mengajar? 4. Bagaimana teknologi memberikan dampak terhadap pengetahuan yang akan diberikan kepada murid dan bagaimana murid dapat menangkapnya? 3. Keterampilan baru apa yang harus dimiliki murid ketika akan memulai berlajar? 5.7-24 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi professional. Bagaimana teknolgi memberikan dampak terhadap prestasi di kelas? 7. Bagaimana teknologi ini berkerja/dijalankan? 8. Bagaimana murid mereaksi terhadap teknologi yang dipergunakan dalam belajarnya? 2. Bagaimana teknologi dapat merubah kelas dan hubungan guru dengan murid? 6.

. dan keindahan. merencanakan pembelajaran. Keberhasilan dalam belajar murid akan bergantung kepada usaha-usaha guru memberikan arahan dan memberikan bantuan dalam kegiatan belajar tersebut. (b) akan membutuhkan banyak waktu dan mempelajarinya ketika teknologi masuk dalam program instruksional. Berdasar kontek di atas. melaksanakan pembelajaran sampai kepada penilaian hasil belajar akan membutuhkan energi yang tinggi. Dengan perbedaan yang dimiliki oleh murid teknologi memungkinkan secara individual projekprojek perorangan dapat dilakukan dengan maksimal. Oleh karena itu orang kreatif itu akan mudah dalam menemukan inovasi-inovasi yang memungkinkan kegiatan pembelajarnnya lebih cepat. (2) Alat dan bahan inovasi melekat pada alat dan bahan diklat yang akan dipergunakan untuk melaksanakan program-program pendidikan dan latihan. (3) Teknologi manual dapat diterapkan dalam hal inovasi sarana dan prasarna diklat terdiri atas alat dan bahan yang bersifat manual yang akan dipergunakan oleh pelaksana dan peserta. maka guru dalam melakukan pendekatan inovasi pendidikan dapat menggunakan pendekatan: (1) Orang dan keterampilan. dimana Inovasi sarana dan prasarana diarahkan kepada peningkatan kemampuan orang sebagai penyelenggara dan ilmu pengetahuan serta keterampilan output yang diharapkan. keselamatan. tentunya dengan bantuan dan dorongan dari guru. Hal esensial yang harus diperhatikan adalah: (a) perlengkapan teknologi harus tepat sesuai dengan kebutuhan pembelajaran. (c) unsur-unsur pendukung sangat dibutuhkan seperti.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-25 dengan nyaman pula. lebih berhasil dan lebih bermanfaat bagi murid. dan (d) Tenaga pendukung juga diperlukan ketika penggunaan teknologi lebih komplek. Guru yang inovatif sangat dibutuhkan dalam memanfaatkan yang teknologi sebagai alat dimulai bantu dari dalam kegiatan pembelajaran akan dilakukannya. kenyamanan. Setiap guru menghendaki muridnya dapat belajar dan sukses dalam belajarnya.

Disamping beberapa hal di atas. kebutuhan terutama dalam penyesuaian-penyesuaian pengembangan pengetahuan dan keterampilan ketenagaan. seorang guru yang inovatif. dalam arti inovasi sarana dan prasarana diklat harus dapat dilihat dari keberlanjutan programnya. dalam arti sarana dan prasarana program yang dikembangkan merupakan hal yang terbaru dalam penyelenggaraan diklat. dalam arti inovasi sarana dan prasarna diklat merupakan bagian dalam pengembangan fungsi-fungsi manajemen kelembagaan. (4) Efficiency. (3) Sustainability. Prinsip-prinsip yang perlu diterapkan oleh guru adalah kaitannya dengan: (1) Relevance. (2) Manageable. dalam arti inovasi sarna dan prasarna diklat merupakan bentuk-bentuk hasil pemikiran dan pengembangan-pengembangan yang inovatif. khususnya guru produktif perlu menyadari adanya beberapa prinsip dalam melaksanakan inovasi pendidikan. tidak menyebabkan penghamburanpenghamburan dalam pembiayaan dan waktu. (6) Innovative. dalam arti inovasi sarana dan prasarana diklat harus berkesuaian dengan kebutuhan dalam penyelenggaraan dengan diklat. dan (5) teknologi informasi merupakan bagian dari inovasi pengembangan sarana dan prasarna diklat guna menunjang kelancaran dalam transfer ilmu pengetahuan dan keterampilan dari pelaksana kepada peserta pendidikan dan latihan. . dalam arti inovasi sarana dan prasarana diklat mengacu kepada peningkatan produktivitas kelembagaan diklat dan output. dan (7) Up to date. (5) Productivity. dalam arti inovasi sarana dan prasarna diklat memperhatikan unsur efisiensi dalam program kelembagaan.7-26 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi (4) teknologi komputerisasi merupakan bagian dari inovasi pengembangan sarana dan prasarna diklat.

Inovasi Manajemen dalam Pembelajaran Ekonomi Di atas telah dijelaskan bahwa MBS selain sebuah kebijakan karena diluncurkan dari atas (baca: dari pusat) juga merupakan sebuah inovasi pendidikan. mencernakan dan kemudian memaknai mengapa sebuah kebijakan atau inovasi tersebut diluncurkan. Para akhli difusi inovasi telah lama mengenali bahwa keputusan individu untuk sebuah inovasi tidak merupakan hal yang serta-merta terjadi tetapi lebih bersifat proses yang terjadi setelah periode waktu tertentu dan . kabupaten. Sebuah inovasi dan demikian pula dengan inovasi pendidikan seperti halnya MBS senantiasa melalui proses yang dalam konsep inovasi pendidikan disebut dengan Innovation Decision Process (IDP) dan Attributes of Innovation and their Rate of Adoption (AIRA). Mengapa? Sebagai subordinate dari pemerintah pusat maka Kepala Dinas Pendidikan Nasional (Dinas diknas) propinsi . IDP adalah sebuah proses mental melalui mana seseorang individu melewati dari pengetahuan awalnya tentang inovasi sampai pada keputusan untuk menerima atau menolak inovasi itu.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-27 D. kota dan kecamatan serta semua jajaran di sekolah dapat segera menerima informasi dan “janji” melaksanakannya namun tidak semua dapat berjalan seperti itu karena selalu diperlukan waktu utuk dapat memahami. Kedua konsep penting dalam adopsi dan implementasi inovasi pendidikan ini akan sangat berpengaruh terhadap penerimaan dan pelaksanaan sebuah inovasi termasuk inovasi pendidikan. Walaupun inovasi pendidikan tersebut sebuah inovasi yang diluncurkan oleh pemerintah pusat namun proses serta atribute atau karakteristik inovasi pendidikan yang dluncurkan tersebut amat menentukan apakah sebuah inovasi pendidikan dapat diterima dan dilaksanakan oleh sekolah atau guru atau sekelompok guru di sekolah tersebut. Di atas telah dijelaskan bahwa sebagai kebijakan tersebut dengan kekuasaan dan kewenangan birokratis kebijakan tersebut dapat mencapai sekolah dengan cepat walaupun tidak selalu tepat.

2). Awareness Stage : Individu mempelajari gagasan baru yang ada tetapi belum memiliki mempunyai informasi yang kurang.7-28 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi terdiri dari beberapa rangkaian kegiatan. . 3). 5). Interest stage : Individu mengembangkan minatnya terhadap inovasi dan mencari tambahan informasi tentang inovasi tersebut. Namun demikian proses tersebut telah dikritik dengan mengatakan bahwa konsep tersebut terlalu menyederhanakan. Trial Stage : Individu benar-benar mengplikasikan gagasan baru tersebut pada skala kecil untuk menenetukan tingkat kegunaannya dalam situasinya sendiri. Adoption Atage: Individu menggunakan gagasan baru tersebut secara terus menerus dengan skala penuh. Konsep IDP tersebut memang telah dianggap sebagai proses yang baku dan amat disenangi oleh para akhli di bidang difusi inovasi sebagai tingkatan yang harus dilalui oleh seseorang. beberap diantara kelemahannya menurut para pengeritik adalah : 1) Proses tersebut menggambarkan seolah-olah proses adopsi inovasi tersebut selalu berakhir dengan diadopsi inovasi pendidikan tersebut. tetap dalam kenyataannya penolakan mungkin saja menjadi salah satu hasilnya. Pandangan tradisional terhadap IDP tersebut yang juga disebut “adoption process” telah ditetapkan oleh komite akhli sosiologi pedesaan pada tahun 1955 yang berisi lima tingkatan yang meliputi : 1). kelompok atau lembaga dalam penerimaan dan aplikasi atau penolakan terhadap sebuah inovasi.Karena itu istilah “adoption process” harus mencakup penerimaan dan penolakan. Evaluation Stage : Individu menilai dengan melakukan aplikasi mental tentang gagasan baru tersebut pada masa sekarang dan mengantisipasi sistuasi kedepan dan memutusakn apakah akan mencoba atau tidak inovasi tersebut: 4).

Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-29 2) Kelimah tingkatan tersebut tidak selalui terjad dalam susunan khusus seperti itu dan mungkin beberapa diantaranya dihilangkan begitu saja khususnya tingkat mencobakan. 3) Prose tersebut jarang sekali berakhir dengan penerimaan sejalan dengan upaya menemukan tambahan informasi (Mason. h:233) diantara sebagai berikut : . Rogers (1983. atau individu kemungkinan pada akhir akan mengubah dari menerima menjadi menolak atau (a discontinuance) salah satu kritik terhadap model tersebut mengatakan bahwa dari lima tigkatan itu yang terpeting adalah kesadaran dan penerimaan.1964) untuk menetapkan aau memperkuat keputusan. Dengan adanya lima tingkatan dalam proses memberi waktu yang cukup untuk mencermati sebuah inovasi untuk menerima atau menolaknya. Paling tidak ada lima variabel dengan atributnya masing-masing yang menentukan tingkat penerimaan dan penolakan sebuah inovasi yang juga oleh Everett M. Penilaian sebenarnya terjadi pada keseluruhan proses dan tidak hanya pada tingkatan pada salah satu tingkatan saja.h:100-1) Penulis sendiri pada dasarnya menyetujui ke lima proses tersebut sebab didalam penerimaan atau penolakan sebuah inovasi pendidikan memang dibutuhkan kehati-hatian apalagi jika yang memutuskan untuk diterima atau ditolaknya sebuah inova untuk sebuah sekolah atau lembaga adalah pimpinan sekolah atau lembaga tersebut. 1971. Namun demikian perlu pula dipahami tinkat (rate) dari diterima atau ditolaknya sebuah inovasi yang dinamakan AIRA. (Rogers & Shoemaker. IDP menjelaskan kepada tentang proses pembuatan keputusan untuk menerima atau menolak sebuah inovasi.Tingkat penerimaan atau penolakan sebuah inovasi ditentukan oleh atribut atau variabel-variabel sebuah inovasi.

Type of Innovation-Decision Optional Collectve Authority III.g. Perceived Attributes of Innovations Relative advantage Compatibility Complexity Triability Observability II. degree of interconnectedness. its norms. Sebagai sebuah inovasi dan kebijakan sudah selayaknya jika pemberlaku MBS tersebut juga . Merujuk pada kedua konsep utama yaitu IDP dan AIRA untuk meninjau MBS dalam kerangka Inovasi Pendidikan membutuhkan pembahasan secara singkat yang dapat membantu dalam memahami bagaimana sebuah inovasi pendidikan diterima dan dilaksanakan pada tingkat sekolah.g.7-30 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi I.etc) V. Extennds of Change Agents’ Promotions Efforts.mass media or interpersonal) IV. Nature of Social System (e. MBS sebagai inovasi dan juga sekaligus sebagai inovasi peniddikan di bidang manajemen atau pengelolaan sekolah telah lama menjadi pembahasan dinegara asalnya yaitu sekitar tahun 1999 dan kemudian diadopsi sebagai sebuah inovasi yang kemudian diluncurkan sebagai sebuah kebijakan yang berasal dari pusat untuk dilaksanakan ditingkat daerah kabupaten dan kota. Communication Channels (e. Kelima variabel di atas itulah dengan berbagai atribut dari setiap variabel sebagai faktor yang menentukan tingkat penerimaan inovasi pendidikan.

Salah satu variabel utamanya adalah Perceived Attributes of Innovations yang terdiri atas: Relative advantage. Oleh karena MBS tersebut merupakan kebijakan pusat untuk segera didiseminakan di tingkat sekolah maka hanya ada sdikit ruang atau bahkanmmungkin tidak ada bagi guru atau sekolah untuk memahaminya terlebih dahulu. Apakah pembuatan keputusan untuk menerima MBS tersebut didiskusikan dengan guru dan tenaga kependidakan lainnya disekolah? Pertanyaan berikutnya adalah apakah ada kesesuaian antara prinsip-prinsip manajamen sekolah yang ada sekarang dengan MBS yang akan diterpakan. dan Observability. Jika aplikasi atau implementasi MBS kurang membuah hasil seperti yang diharapkan mungkin hal itu dapat dijawab oleh pembahasan. mencari tambahan informasi untuk lebih mengenalinya. Mengenai tingkat penerimaan inovasi (dan sebenarnya tidak diberi peluang untuk adanya penolakan terhadap inovasi ini) juga ditentukan oleh berbagai variabel.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-31 menempuh tingkatan-tingkatan sseperti telah digariskan dalam IDP tersebut sehingga dengan demikian akan terjadi perbedaan kemampuan antara sekolah yang satu dengan sekolah lainnya dalam menerima dan melaksanakan inovasi pendidikan tersebut. MBS berdasarkan pada konsep dengan variabel dan attributenya akan sulit dideteksi oleh karena MBS adalah seseuatu yang given dan merupakan kebijakan pemerintah pusat sehingga atribut-atribut MBS tidak terlalu diperhatikan karena sudah merupakan sesuatu yang harus dilaksanakan tanpa harus melihat atribut-atribut diatas. Apakah dengan penerapan MBS tugas-tugas pengelolaan sekolah akan lebih efektif dan efisien. Adanya komapatibiliti akan membantu . Compatibility. Complexity. Salah satu contohnya adalah apakah ada atau diketahui oleh sekolah tentang keuntungan relatif dari MBS tersebut. Triability. Dalam kenyataannya juga tidak diperoleh kesempatan untuk mencobakannya secara terbatas guna sampai pada penerimaan dan pelaksaan dengan skala penuh.

Agar adopsi dan implementasinya dapat dilakukan dengan baik maka kedua konsep utama tentang inovasi pendidikan tersebut diaplikasikan secara baik dan utuh dalam proses mengembangkan. Walaupun inovasi pendidikan kita saat ini lebih banyak datang dari pemeritnah namun tidak mustahil berbagai inovasi pendidikan di masamasa yang akan datang dari individu atau kelompok guru. Atribut berikutnya adalah apakah MBS tidak terlalu rumit sehingga dapat dilakukan oleh perangkat petugas yang telah ada dengan kompetensi yang memadai yang dapat dilatih kembali guna memenuhi standar MBS tersebut. sekolah ataupun institusi. dan menghasilkan inovasi-inovasi tersebut. Dan yang terakhir adalah apakah perubahan-perubahan yang ditimbulkan MBS sebagai inovasi atau kebijakan pendidikan dan diamati dengan baik guna memahami kelemahan-kelemahan dan kekuatan-kekuatannya agar jika kelak diaplikasikan dalam skala yang lebih luas dapat memberi hasil seperti yang diharapkan. Tentu saja atribut lainnya juga turut menentukan tingkat keberhasilan implementasinya. Uraian singkat mengenai inovasi dalam MBS tersebut tidaklah dimaksudkan untuk menolak setiap pembaharuan yang datang dari pusat atau bukan datang dari individu guru atau sekolah tetapi lebih dimaksudkan untuk memahamai dengan baik setiap pembaharuan. Sejak itu berbagai .7-32 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi manajemen sekolah untuk tidak melakukan perombakan total terhadap sistem yang sudah dan sedang berlaku sehingga manajemen sekolah secara keseluruhan tidak terganggu. Pada dasarnya sebelum era global-pun persaingan kemampuan antar bangsa melalui berbagai aturan dan alternatif sudah terjadi dan peran pendidikan sebagai salah satu komponen penting pembangunan SDM menjadi semakin penting. Dan dengan sendirinya apakah aplikasi dapat dilakukan secara terbatas dan sebelumnya telah melakukan pelatihan bagi guru dan tenaga administratif lainnya untuk dapat secara aktif dalam mewujudkan MBS tersebut.

b. E. yaitu: a. Menghadapkan masalah. metode tidak boleh mengganggu komitmen mengajar. c. (2) Proses analogi personal. Hanya dengan cara itulah kualitas SDM Indonesia dapat ditingkatkan. Namun demikian secara nasional setiap negara ditantang untuk senantiasa memajukan dan meningkatkan mutu kemampuan SDM sehingga dapat diterima dan bekerja di negara lain. Mencari dan mengkaji data. Salah satu tahap yang tidak termasuk dalam model pembelajaran latihan penelitian adalah a. Eksperimen dan mengkaji data. (4) Analisis konflik. 3. “comparative dan competitive advantage. masalah sendiri di kelas. Tunjukkan tata urutan tahap-tahap . d. Tahap-tahap model pembelajaran sinektiks yang dapat dilakukan guru adalah (1) mendiskripsikan kondisi saat ini.” Untuk itulah berbagai inovasi pendidikan harus dapat dikembangkan dan diimplementasikan dalam bidang pendidikan dengan tetap memperhatikan berbagai persyaratan dan kriteria nasional dan international. Penyajian data. b. (3) proses analogi langsung. e. fokus terhadap kegiatan (semua komponen). metodologi menyesuaikan dengan situasi kelas. d. Tes Formatif Tes obyektif 1. (6) Kajian tugas. Dalam situasi seperti itulah terjadi persaingan dalam menjawab konsep ekonomi global berupa “open/free market”. (5) Analisis langsung lanjut.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-33 konsep pendidikan dan latihan telah dikemukakan guna membagi pengalaman karena setiap negara tidak ada lagi yang dapat mandiri karena adanya sifat saling ketergantungan kepentingan baik sosial. pengumpulan data yang dapat menambah waktu guru. c. 2. e. Penarikan kesimpulan dan rekomendasi. Tunjukkan salah satu prinsip yang tidak boleh diterapkan guru dalam berinovasi. ekonomi dan politik dan budaya.

b. (3) menyajikan masalah. etc. d. (3) identifikasi masalah. (2). Tahap (1). Tes uraian 6. (2). (3). (3). (2). Tahap (1). (2). dan (6). Tahap (1). dan (6). (2). (3). (5). dan (6). dan (6). dan (6). (2). (4). (5). (2). (4). (4) contoh dan argumentasi. Tahap (1). Pengertian-pengertian perubahan dan inovasi pendidikan memiliki cakupan luas dalam hubungannya dengan pencapaian tujuan-tujuan pendidikan. (3). (2) penetapan posisi. Tahap (1). dan (6). (5). Perannya cukup signifikan jika dapat dikembangkan dan . (4). (2). Tunjukkan tata urutan tahap-tahap model pembelajaran penelitian juresprudential yang benar. Inovasi pendidikan seperti yang dikemukakan para akhli tidak lain adalah: “the introduction a new idea. d. (3). (2). (5). (2). b. Tahap-tahap model pembelajaran pertemuan kelas dapat dilakukan guru adalah (1) menciptakan suasana yang baik. (4) mengidentifikasi pilihan tindakan. dan (6). dan (6). Tahap (1). (5). Tahap (1). (5). (4). (4).7-34 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi model pembelajaran sinektiks yang benar. 5. dan (6). (2). Tahap (1). dan (6). c. dan (6). dan (6). (3). Adapun tata urutan model pembelajaran sinektiks yang benar adalah: a. e. (3). Tahap-tahap model pembelajaran penelitian juresprudential dapat dilakukan guru adalah (1) orientasi kasus. educational administration. c. Tunjukkan tata urutan tahap-tahap model pembelajaran pertemuan kelas yang benar. dan (6). (3). (4). Adapun tata urutan model pembelajaran penelitian juresprudential yang benar adalah: a. (3). dan (6). Tahap (1). (3). Adapun tata urutan model pembelajaran pertemuan kelas yang benar adalah: a. (5). (5). e. (2). (5) penyajian posisi. Tahap (1). (4). (4). Tahap (1). Tahap (1). (3). (4). (2). (5). (2). Tahap (1). (5). (3). Jelaskan apa yang dimaksud dengan inovasi pendidikan itu? 7. Dari definisi ini dapat kita pahami mengenai pengertian inovasi pendidikan. (4). (4). Tahap (1). (5). (4). (6) menetapkan tindak lanjut. (3). d. (5). (2). 4. e. (5). (5). (4). c. (5). (3). Tahap (1). (3). (5) memberi komentar. (2) membuat nilai keputusan personal. (4). b. dan (6). (4). method or device in curriculum. (6) pengetesan asumsi.

dan sosial) yang harus dimiliki seorang guru. Jelaskan bagaimana caranya guru dapat mengembangkan kreativitasnya? 10. Guru harus mampu menjadi seorang inovator guna menemukan strategi atau metode yang efektif untuk mendidik. Inovasi yang dilakukan guru pada intinya berada dalam tatanan pembelajaran yang dilakukan di kelas. Sebut dan jelaskan kemampuan yang dimaksud? . Inovasi pendidikan bukan merupakan hal baru di Indonesia. Ujung tombak keberhasilan pendidikan di sekolah adalah guru. namun agar kita dapat memahami dengan baik persoalan inovasi pendidikan perlu dikaji kelemahan-kelemahan inovasi pendidikan yang ada selama ini. yaitu bagaimana mereka mampu mengembangkan kreatifitas. profesional. Oleh karena itu. kepribadian. Berkaitan dengan kompetensi dasar (kompetensi pedagogi.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-35 diaplikasikan dalam berbagai situasi pendidikan baik dalam setting formal maupun informal. Jelaskan mengapa hal ini dapat terjadi? 9. agar guru mampu berinovasi memerlukan persyaratan tertentu. maka guru sebagai seorang inovator dituntut memiliki beberapa kemampuan. Untuk itu jelaskan cakupan dan spektrum implementasi yang menyebabkan mengapa inovasi pendidikan harus menjadi salah satu aspek penting dalam pendidikan umumnya dan interaksi edukatif khususnya? 8. Salah satu kendala adalah akibat adanya sentralisasi pendidikan. Kunci utama yang harus dipegang guru adalah bahwa setiap proses atau produk inovatif yang dilakukan dan dihasilkannya harus mengacu kepada kepentingan siswa.

b. (benar) c. (5). e. (4). (2). (5). Tahap (1). (4). (benar) c. d. (benar) c. fokus terhadap kegiatan (semua komponen). metode tidak boleh mengganggu komitmen mengajar. (2). (5). dan (6). 2. Adapun tata urutan model pembelajaran sinektiks yang benar adalah: a. (3). Tahap (1). Mencari dan mengkaji data. yaitu: a. masalah sendiri di kelas. (2) membuat nilai keputusan personal. (3). dan (6). d. Tunjukkan tata urutan tahap-tahap model pembelajaran pertemuan kelas yang benar. 3. dan (6). pengumpulan data yang dapat menambah waktu guru. (3) proses analogi langsung. 4. (5). e. dan (6). Penarikan kesimpulan dan rekomendasi. Eksperimen dan mengkaji data. Tahap (1). (3). (2). Penyajian data. (2). (4). metodologi menyesuaikan dengan situasi kelas. (4). Adapun tata urutan model pembelajaran pertemuan kelas yang benar adalah: a. (3). (5). dan (6). (5). (2). dan (6). (4). (6) menetapkan tindak lanjut. (4). (5) Analisis langsung lanjut. (4). (3). (3). dan (6). (4) Analisis konflik. d. (2) Proses analogi personal. Tunjukkan tata urutan tahap-tahap model pembelajaran sinektiks yang benar. (benar) c. (6) Kajian tugas. Tahap (1). (3). e. (4) mengidentifikasi pilihan tindakan. b. Tunjukkan salah satu prinsip yang tidak boleh diterapkan guru dalam berinovasi. (4). b. (2). (3). (3) menyajikan masalah. (4). dan (6). (2). b. Tahap (1). (3). e. . (2). (5). (5). Menghadapkan masalah. Tahap-tahap model pembelajaran sinektiks yang dapat dilakukan guru adalah (1) mendiskripsikan kondisi saat ini. Tahap (1). (5) memberi komentar. (5). Tahap-tahap model pembelajaran pertemuan kelas dapat dilakukan guru adalah (1) menciptakan suasana yang baik. d. (2). Tahap (1). (3). Tahap (1). (2). Salah satu tahap yang tidak termasuk dalam model pembelajaran latihan penelitian adalah a. Tahap (1). (4). Tahap (1).7-36 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi KUNCI JAWABAN TES FORMATIF 1 1. (5). dan (6). dan (6).

Tahap (1). 6. (2). (3). . gila atau aneh. (4) contoh dan argumentasi.kebebasan pikiran. (3) identifikasi masalah. d. (2) penetapan posisi.Inovasi pendidikan amat sulit dilaksanakan secara baik sesuai tujuannya karena inovasi pendidikan yang diluncurkan hanyalah “memindahkan” berbagai inovasi yang berasal dari luar negeri padahal apa yang berhasil “di sana” belum tentu berhasil “di sini”. metode-metode baru. (3). (5). (2). 7. manajemen dan peralatan baru atau bahkan teknologi pendidikan yang baru dalam kurikulum dan administrasi pendidikan akan mampu membangun kemampuan para lulusan dengan kualitas kemampuan yang baik yang dapat menyiapkan SDM yang berkualitas dalam persaingan global tersebut. Cara mengembangkan kreativitas adalah dengan cara: imajinasi kreatif. Dalam kondisi seperti ini memang lebih mudah meluncurkan inovasi pendidikan ke sekolah karena “kekuasaan” birokrasi terlepas dari “pas” tidaknya inovasi pendidikan tersebut untuk memecahkan persoalan dan meningkatkan mutu pendidikan. Tahap (1). (5). (2). hal ini terjadi karena beberapa hal berikut : a. (4). b. Tahap (1). Adapun tata urutan model pembelajaran penelitian juresprudential yang benar adalah: a. keleluasaan . dan (6). Hanya dengan mengintrodusir dan memanfaatkan gagasan-gagasan. Tahap (1). Tunjukkan tata urutan tahap-tahap model pembelajaran penelitian juresprudential yang benar. Tahap-tahap model pembelajaran penelitian juresprudential dapat dilakukan guru adalah (1) orientasi kasus. Inovasi pendidikan ialah suatu perubahan yang baru dan kualitatif berbeda dalam hal (yang ada) sebelumnya dan sengaja diusahakan untuk meningkatkan kemampuan guna mencapai tujuan tertentu dalam pendidikan. e. Kelemahan-kelemahan yang ada dalam inovasi pendidikan di Indonesia salah satunya adalah sentralisasi pendidikan. dan (6). dan (6). 9. (benar) c.melahirkan ide-ide. (4). (3). (5). (5). Kesulitan mengimplementasikan inovasi tersebut adalah disebabkan oleh karena inovasi-inovasi pendidikan tersebut tidak dikembangkan berdasar nilainilai budaya dan karakter sistem sosial di mana inovasi pendidikan tersebut digunakan. (2). (4). (5) penyajian posisi. (2). dan (6). (5). (4). 8. dan hubungan antara obyek . (3). (4). (6) pengetesan asumsi.Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 7-37 5. b. (3). c. Tahap (1). dan (6).

Communicating (Berkomunikasi). yaitu kemampuan yang meliputi: . .7-38 Inovasi Pendidikan Dalam Pembelajaran Ekonomi 10.Development Personal Skills (Mengembangkan Kemampuan Pribadi). .Performing Administrative Duties (Melaksanakan Tugas-tugas Administratif). .Planning Instructions (Merencanaan Pembelajaran). . .Implementing Instructions (Menerapkan Pembelajaran). Guru sebagai seorang inovator dituntut memiliki beberapa kemampuan dalam inovasinya.Developing Pupil Self (Mengembangkan Kemampuan Peserta Didik). .

GLOSARIUM Inovasi Pendidikan : suatu perubahan yang baru dan kualitatif berbeda dalam hal (yang ada) sebelumnya dan sengaja diusahakan untuk meningkatkan kemampuan guna mencapai tujuan tertentu dalam pendidikan .

. Jossey-Bass Inc San Francisco Publishers Fullan. Floyd F. Columbia University. Columbia University.(1964) Innovation in Education. Inc. (1974) Inovasi Pendidikan : Meninjau Beberapa Kerangka Analisa untuk Penelitian dan Pelaksnaannya. Suzanne. Micahel G and Stiegelbauer. (1972) Communication of Innovation : A Cross Cultural Approach. (1991) The new Meaning of Educational Change. New York : Teachers College Press.. Angelo Thomas A. Disertasi.. Santoso. S. Teachers College. Rogers.Matthew. Teachers College. Bandung. Wahab (1988) Implementasi Konsep Pendekatan Tujuan Dan Cara Belajar Siswa Aktif Oleh Guru Sekolah Menengah Atas Negeri Kabupaten Bandung : Suatu Studi Administrasi Inovasi pendidikan. B.DAFTAR PUSTAKA Abdul Azis.hamidjoyo. New York : The Free Press A Division of Mac Millan Publishing Co. Bandung : Insitut Keguruan dan Ilmu Pendidik .. (1991) Classroom Research : Early Lesson from Success. Everett and Shoemaker. PPS IKIP... Miles. Tidak Diterbitkan.

BUKU AJAR EVALUASI PEMBELAJARAN .

afektif dan psikomotor. penyusunan perencanaan evaluasi pembelajaran. Kompetensi yang akan dicapai setelah mempelajari buku ajar ini adalah guru atau pendidik dapat melaksanakan evaluasi pembelajaran berbasis kompetensi untuk mata pelajaran yang diampu. B. minat. afektif. Membuat rangkuman secara terperinci dari setiap materi yang dipelajari . sehingga dapat memberikan penilaian terhadap siswa atau peserta didik secara menyeluruh dari penguasaan setiap siswa terhadap materi pelajaran yang diterima pada ranah kognitif. Deskripsi Buku Ajar Evaluasi Pembelajaran ini akan mengkaji tentang konsep dasar evaluasi pembelajaran berbasis kompetensi. Prasyarat Guru atau pendidik menguasai materi pelajaran yang diampu dan latar belakang serta kepribadian para siswa seperti cara berpikir. hobi. bakat.BAB I PENDAHULUAN A. Membaca Buku Ajar dan referensi lain yang terkait secara cermat dan menyeluruh 2. teknik pengukuran ranah kognitif. psikomotor. Menghubungkan antara materi yang satu dengan materi yang lain 3. Petunjuk Belajar Untuk dapat memahami materi-materi yang dikaji dalam Buku Ajar ini maka peserta latihan perlu menempuh langkah-langkah sebagai berikut 1. kesehatan dan perkembangan pisik secara baik C. bentuk tes dan pengolahan tes hasil belajar. prinsip-prinsip. perkembangan personal dan sosial. meliputi fungsi atau tujuan.

b) Memahami materi evaluasi pembelajaran berbasis kompetensi c) Menyusun alat evaluasi pembelajaran d) Memahami konsep pengolahan tes hasil belajar e) Melaksanakan evaluasi pembelajaran dengan Penilaian Acuan Patokan (PAP) 2. Kompetensi Setelah menyelesaikan seluruh kegiatan belajar tentang Evaluasi Pembelajaran dalam Buku Ajar ini peserta latihan diharapkan dapat : a) Memahami konsep dasar Evaluasi Pembeljaran yang meliputi pengertian evaluasi pembelajaran. Kompetensi dan indikator 1. Mendiskusikan dengan teman atau intruktur tentang permasalahan yang timbul setelah mempelajari materi baik dari Buku Ajar maupun dari referensi lain. Indikator Evaluasi Pembelajaran dalam Buku Ajar ini. D. Mengulang kembali tentang materi yang sudah dipelajari 5. indikatornya adalah : a) Pengertian evaluasi pembeljaran b) Fungsi-tujuan evaluasi pembelajaran c) Prinsip-prinsip evaluasi pembelajarn d) Evaluasi pembelajaran berbasis kompetensi e) Alat evaluasi f) Pengolahan tes hasil belajar dengan PAP . fungsi-tujuan dan prinsipprinsip evaluasi pembelajaran serta teknik pengukuran.6-2 Evaluasi Pembelajaran 4.

Kompetensi Setelah mengikuti kegiatan belajar 1 diharapkan peserta latihan dapat : a) Memahami pengertian evaluasi pembelajaran b) Memahami fungsi-tujuan evaluasi pembelajaran c) Memahami prinsip-prinsip evaluasi pembelajaran d) Memahami teknik pengukuran e) Mengimplementasikan semua materi yang dikaji pada kegiatan belajar 1 yaitu tentang konsep dasar evaluasi pembelajaran 2. Uraian Materi : Konsep Dasar Evaluasi Pembelajaran 1. memperoleh dan menyediakan informasi yang sangat diperlukan untuk membuat alternatif-alternatif keputusan (Mehrens & Lehmann. Indikator Materi konsep dasar evaluasi pembelajaran yang dikaji dalam buku ajar ini. 1978 : 5) b) Wrightstone (1956 : 16) Evaluasi Pendidikan adalah penaksiran terhadap pertumbuhan dan kemajuan siswa ke arah tujuan-tujuan atau nilai-nilai yang telah ditetapkan di dalam kurikulum c) Dewanto (1995 : 108) Evaluasi adalah suatu proses yang sistematis. Kompetensi dan Indikator 1. mengumpulkan. Pengertian Evaluasi Pembelajaran a) Evaluasi Pembelajaran adalah suatu proses merencanakan.BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 A. indikatornya adalah : a) Pengertian evaluasi pembelajaran b) Fungsi-tujuan evaluasi pembelajaran c) Prinsip-prinsip evaluasi pembelajaran d) Teknik pengukuran B. menganalisis . menyeleksi (mengukur).

6-4 Evaluasi Pembelajaran (membandingkan dengan kriteria atau tujuan). Dari berbagai pengertian evaluasi pembelajaran tersebut. tugas-tugas dan lain-lainnya sehingga keputusan yang diambil berdasarkan hal-hal tersebut. dan (ii) Menilai adalah mengambil suatu keputusan terhadap sesuatu dengan ukuran baik buruk. dapat disimpulkan bahwa diperhatikan yaitu : a) Kegiatan evaluasi pembelajaran merupakan suatu proses yang sistematis artinya bahwa evaluasi pembelajaran merupakan suatu kegiatan yang terencana dan dilakukan secara berkesinambungan. paling tidak ada tiga aspek yang perlu 2. b) Dalam melaksanakan kegiatan evaluasi pembelajaran diperlukan berbagai informasi seperti hasil pengukuran (ulangan). c) Kegiatan evaluasi tidak dapat dilepaskan dari tujuan-tujuan pembelajaran yang akan dicapai karena tujuan – tujuan tersebut merupakan kriteria pokok dalam penilaian. selama kegiatan berlangsung dan pada akhir kegiatan. perilaku siswa. Pengukuran bersifat kuantitaif. Fungsi Evaluasi Pembelajaran Fungsi evaluasi pembelajaran dapat dikelompokkan menjadi empat yaitu : a) Untuk mengetahui kemajuan atau perkembangan dan keberhasilan siswa setelah mengikuti kegiatan belajar selama jangka waktu tertentu . dan menyusun laporan bagi yang memerlukan d) Suharsimi Arikunto (1990 : 3) Mengadakan Evaluasi meliputi kedua langkah : (i) Mengukur adalah membandingkan sesuatu dengan satu ukuran. Penilaian bersifat kualitatif. sikap. Evaluasi pembelajaran merupakan suatu proses artinya kegiatan yang dilakukan mulai dari awal.

3. materi.Evaluasi Pembelajaran 6-5 b) Untuk mengetahui tingkat keberhasilan program pengajaran. Prinsip – Prinsip Evaluasi Pembelajaran Untuk dapat melakukan evaluasi pembelajaran secara efektif maka perlu diperhatikan prinsip-prinsip evaluasi pembelajaran yang dapat dijadikan dasar dalam pengambilan keputusan. Program pengajaran merupakan suatu sistem yang terdiri dari beberapa komponen antara lain : tujuan. kegiatan belajar mengajar dan alat evaluasi. d) Untuk keperluan pengembangan dan perbaikan kurikulum Sekolah yang bersangkutan. b) Terbuka : prosedur dan kriteria penilaian serta dasar pengambilan keputusan diketahui oleh pihak yang terkait c) Menyeluruh : penilaian meliputi berbagai aspek kompetensi yang akan dinilai. yang meliputi aspek kognitif. afektif dan psikomotor yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak d) Terpadu : menilai apapun yang dikerjakan peserta didik dalam kegiatan belajar. Prinsip-prinsip tersebut antara lain : a) Mendidik : mampu memberikan sumbangan positif terhadap peningkatan pencapaian belajar peserta didik sehingga hasil penilaian harus dapat memberikan umpan balik dan motivasi peserta didik untuk lebih giat belajar. Dengan demikian penilaian tidak hanya pada . Hal ini dimaksudkan materi kurikulum yang dianggap tidak sesuai dengan perkembangan dan kebutuhan masyarakat perlu diganti dengan materi yang sesuai. metode. c) Untuk keperluan Bimbingan dan Konseling. Hasil evaluasi dapat dijadikan informasi atau data bagi guru pebimbing seperti : (i) untuk membuat diagnosis siswa (ii) untuk mengetahui dalam hal apa siswa memerlukan pelayanan remedial (iii) sebagai dasar dalam menangani kasus-kasus tertentu siswa dan (iv) sebagai acuan dalam melayani kebutuhan siswa dalam rangka bimbingan karier. sumber belajar.

bahasa. Sebagai contoh dapat disajikan sebagai berikut : Tabel 2. Proses Belajar dan Teknik Pengukuran Tujuan Kognitif Konsep Fakta Sebab Akibat Analisis Afektif Kebiasaan Sikap Nilai Kehendak Psikomotor Menulis rumus Bercakap-cakap Mengelola buku jurnal Mengelola buku besar Proses Belajar Pengamatan Pengamatan Pengungkapan Membandingkan Meniru Menyesuaikan Pedoman Minat Mencoba Wawancara Praktek Praktek Teknik Pengukuran Tes tertulis Tes tertulis Pengamatan Tes tertulis/lisan Pengamatan Pengamatan Pengamatan Pengamatan Tes tertulis Tes lisan Pengamatan Pengamatan . ekonomi.1: Tujuan. warna kulit dan jender i) Ada acuan kriteria:menggunakan kriteria tertentu dalam menentukan prestasi peserta didik. budaya. yang meliputi ranah kognitif. teratur dan terarah g) Berkembungan : penilaian dilakukan secara terus menerus sepanjang berlangsungnya kegiatan pembelajaran h) Adil : tdkada peserta didik yang diuntungkan atau dirugikan berdasarkan latar belakang sosial. bertahap. 4.6-6 Evaluasi Pembelajaran akhir kegiatan atau pada salah satu pokok bahasan tetapi bersifat menyeluruh atau komprehensif e) Obyektif : tidak terpengaruh oleh pertimbangan subyektif penilai f) Sistematis : penilaian dilakukan secara berencana. afektif dan psikomotor maka perlu disesuaikan dengan tujuan pembelajaran yang diharapkan. agama. Teknik Pengukuran Untuk mengetahui hasil belajar peserta didik secara menyeluruh.

Berikan alasan/dasar dari hasil yang diperoleh dari masing-masing siswa D. Menanyakan materi atau halhal yang terkait dengan materi yang belum jelas Membagikan lembar tugas untuk Mengerjakan latihan pada latihan lembar latihan Membagikan soal pos-tes Menjawab pertanyaan pos-tes E. Bandingkan hasil yang diperoleh siswa paling sedikit 10 siswa untuk mengukur ranah kognitif. Rangkuman Pada dasarnya guru dalam melaksanakan evaluasi pembelajaran berbasis kompetensi harus menguasai konsep dasar evaluasi pembelajaran sehingga pengambilan keputusan yang dibuat tidak akan menimbulkan permasalahan. 1. Instruktur Memberikan pre-tes Menjelaskan materi tentang konsep dasar evaluasi pembelajaran Memberikan kesempatan peserta pelatihan untuk bertanya Peserta Pelatihan Mengerjakan soal pre-tes Mendengarkan penjelasan dengan menyimak Buku ajar 4. 5. . Lembar Kegiatan No. afektif dan psikomotor untuk materi pelajaran tertentu (Tentukan terlebih dahulu materi pelajaran yang akan dikaji) 2. 2. 3. Hal ini dimaksudkan agar guru dalam menentukan siswa yang telah menguasai kompetensi dan siswa yang belum menguasai kompetensi atau seberapa tinggi tingkat penguasaan kompetensi dari setiap siswa mudah untuk dipertanggungjawabkan. Latihan : 1.Evaluasi Pembelajaran 6-7 C.

Indikator Indikator untuk materi penyusunan alat evaluasi pembelajaran adalah : a) Merencana tes hasil belajar b) Menyusun tes hasil belajar c) Uji Coba Alat evaluasi pembelajaran d) Mengevaluasi Alat evaluasi pembelajajaran B. Merencana tes hasil belajar Dalam menyusun tes tidak hanya memerlukan penguasaan materi. Kompetensi dan Indikator 1.BAB III KEGIATAN BELAJAR 3 A. Uraian Materi : Penyusunan Alat Evaluasi Pembelajaran 1. Kompetensi Setelah mengikuti kegiatan belajar 3 diharapkan peserta latihan dapat : a) Membuat perencanaan tes hasil belajar b) Menyusun tes hasil belajar c) Melakukan Uji Coba Alat evaluasi pembelajaran d) Mengevaluasi Alat evaluasi pembelajajaran 2. Oleh karena itu tes harus dibuat sebaik mungkin dengan langkah-langkah sebagai berikut : a) Mengidentifikasi tujuan pelajaran yang akan diukur b) Mendefinisikan tujuan pelajaran dalam kalimat khusus (operasional) sehingga dapat diukur c) Membuat rambu-rambu tentang faktor-faktor yang akan diukur d) Menentukan jenis alat evaluasi . agar tes berhasil. teori pendidikan dan teori pembuatan tes tetapi perlu kiat-kiat tertentu.

Bukan tes meliputi : skala bertingkat/rating scale. menguji konsep nilai. Penghargaan : mencoba menerima nilai-nilai. seleksi. Sedang alat evaluasi pembelajaran berupa tes dibedakan menjadi dua yaitu tes uraian/essay tes. Jawaban : memberi jawaban dalam ilustrasi. tes uraian bebas dan tes obyektif /obyective tes. Pengetahuan Intelektual dan ketrampilan : komprehensi. klasifikasi dan kategori. kriteria dan metodologi 2. mengerti dan menaruh kepercayaan 4. percobaan untuk menerimadan control terhadap kemauan 2.Evaluasi Pembelajaran 6-9 Dari langkah-langkah tersebut tentu saja harus disesuaikan dengan ranah yang akan diukur. percobaan kesiapan. analisis. aplikasi. wawancara/interview. konvensi. Pengamatan/observation dan riwayat hidup. kemauan untuk menerima. yang terdiri dari tes uraian terbatas. daftarcocok/cheklist. fakta. Bloom dan Krathwolhl memberikan rincian sebagai berikut : a) Kelompok ranah pengetahuan dibagi menjadi beberapa sub bagian yaitu : 1. menjawab dengan memuaskan 3. arah dan urutan. mengorganisasi sistem nilai.membuat generalisasi dan mencari karakterteristik setiap nilai Ranah keterampilan dapat dirinci dalam beberapa bagian antara lain : kesesuaian dengan pedoman yang telah baku. Penerimaan : kesiapan. yang terdiri dari tes obyektif benar- . Pengetahuan : terminologi. Kuisioner / angket. lengkap atau tidaknya rincian permasalahan yang disampaikan dan alasan yang diberikan Pada dasarnya alat evaluasi pembelajaran dibedakan menjadi dua yaitu tes dan bukan tes. sintesis dan evaluasi b) Kelompok ranah afeksi dibagi dalam bagian-bagian sebagai berikut 1. Mengorganisasi : menyusun konsep nilai-nilai. tingkat kehalusan dalam penyusunan atau penyampaian.

3. 4. menjodohkan dan pilihan ganda. Keragaman jawaban Subyektifitas tinggi Penyekoran terganggu faktor lain Kemungkinan tebakan Pikiran siswa sulit diketahui Kreatifitas siswa terkekang 1. 3. Hal yang perlu diperhatikan bahwa alat evaluasi pembelajaran berupa tes disamping memiliki fungsi yang bermanfaat bagi guru maupun siswa juga memiliki kelemahan. Tes menimbulkan kecemasan sehingga mempengaruhi hasil tes c.6-10 Evaluasi Pembelajaran salah. Memberikan motivasi untuk belajar lebih giat 3. Tes dapat menyinggung pribadi seseorang b. Keunggulan Tes Uraian Dapat mengungkap aspek pengetahu-an dan ketrampilan yang komplek Kreatif dalam mengorganisasi jawaban Pikiran siswa dapat dilihat lebih jelas Dihindari tebakan jawaban Tes Obyektif Waktu relatif singkat Reliabilitas terukur Pemberian skor obyektif jenis tes Kelemahan Lingkup terbatas 2. Membantu guru untuk menentukan tingkat kemampuan siswa 2.1: Keunggulan dan Kelemahan Jenis Tes No. Tes mengkategorikan siswa secara tetap d. Masing-masing mempunyai keunggulan dan kelemahan sebagai berikut : Tabel 3. Tes kurang mendukung daya kreasi siswa e. 1. 2. Agar orang berpikir lebih cermat Beberapa kelemahan alat evaluasi pembelajaran berupa tes adalah : a. Fungsi tes yang dimaksud adalah : 1. Tes hanya mengukur aspek tingkah laku yang sangat terbatas .

4. Evaluasi terhadap alat evaluasi pembelajaran ini disebut analisis butir.Evaluasi Pembelajaran 6-11 2. Langkah-langkah tersebut adalah : a) Menentukan tujuan mengadakan tes b) Membatasi bahan tes c) Merumuskan Tujuan Instruksional Khusus (TIK) d) Menderetkan semua TIK dalam tabel e) Menyusun tabel spesifikasi yang memuat pokok materi f) Menulis butir-butir tes Komponen-komponen yang diperlukan dalam menyusun tes adalah : a) Buku tes b) Lembar jawaban c) Kunci jawaban d) Pedoman penilaian 3. Menyusun tes Agar tes dapat tersusun dengan baik. Hasil uji coba kemudian dievaluasi. mudah dimengerti sehingga akan memperlancar dalam pelaksanaannya maka perlu dicermati langkah-langkah dalam menyusun tes. Uji Coba Alat Evaluasi Pembelajaran Setelah alat evaluasi pembelajaran disusun untuk mengtahui kecanggihannya perlu diuji cobakan pada anak yang kemampuannya setara dengan mereka yang akan di tes. Analisis Alat Evaluasi Hasil Pembelajaran Evaluasi alat atau analisis butir bertujuan untuk mengetahui: a) Tingkat Kesukaran (TK) b) Tingkat pembeda (TP) c) kemampuan/analisis distraktor d) Validitas dan reliabilitas .

Tingkat Kesukaran (TK) untuk mengetahui berapa persen siswa dapat mengerjakan soal.75. Tingkat Kesukaran sangat penting dalam analisis butir karena dua sebab yaitu : .6-12 Evaluasi Pembelajaran Contoh : Analisis butir tentang Tingkat Kesukaran (TK) dan Tingkat Pembeda (TP) Tabel 3.65. Tingkat Kesukaran tergantung keberhasilan yang dikehendaki. Butir yang paling baik adalah butir 5. TP = jumlah persen yang menjawab benar dari kelompok pandai dikurangi persen yang menjawab benar dari kelompok kurang dibagi dua. Misalnya dikehendaki Tingkat Kesukaran keberhasilan UAN 75 persen maka TK-nya 0. atau 0. Tingkat Kesukarandan Tingkat Pembeda Soal Butir 1 2 3 4 5 6 27% Teratas 100 80 70 60 50 90 27% Terbawah 80 40 30 20 50 40 TK 90 60 50 40 50 65 TP 20 40 40 40 0 50 TK = jumlah persen yang menjawab benar dari kelompok pandai ditambah persen yang menjawab benar dari kelompok kurang dibagi dua.2: Kelompok Teratas dan Terbawah. Dari tabel di atas maka dapat disimpulkan butir paling mudah adalah butir 1 dan butir yang sulit adalah butir 4. Semakin tinggi angka persen TK artinya semakin rendah tingkat kesukaran dari soal.

TP sedang adalah 0. Memilih distraktor dapat menggunakan cara memberi tes kepada siswa dengan jawaban singkat. Analisis distraktor mencerminkan apabila distraktor (opsion yang bukan kunci) tidak disenangi siswa yang diuji maka distraktor itu harus diganti atau dibuang. dua bentuk tes diberikan pada sekelompok testee dalam waktu singkat.75. Oleh karena itu setiap distraktor yang dicantumkan harus mampu menarik siswa sehingga siswa memilih. .25 sampai dengan 0. Reliabilitas Reliabilitas secara verbal dapat dibedakan menjadi 3 hal yaitu : a) Konsiktensi : keajekan hasil pengukuran internal b) Stabilitas : keajegan hasil pengukuran untuk jangka waktu tertentu c) Equivalensi : keajegan hasil pengukuran dari kelompok yang sama. Apabila sebagian besar kelompok pandai memilih distraktor maka harus dipertimbangkan kembali kemungkinan kalimat dalam distraktor banyak mengandung elemen yang benar. Reliabilitas dan Validitas Soal a.Evaluasi Pembelajaran 6-13 a) TK menentukan skor rata-rata karena M = p x n p = TK rata-rata dari soal n = jumlah soal b) TK ditentukan oleh sifat dari skor tes Tingkat Pembeda (TP) adalah analisis untuk membedakan kemampuan siswa yang baik dan kurang baik.

Cara yang pertama ini lebih sederhana daripada cara kedua. Mengujian validitas soal prestasi atau tes yang mengukur jawaban benar dan salah a dapat dipergunakan dua cara.M.6-14 Evaluasi Pembelajaran Tabel 3. (Product Moment) Equivalensi P. Tes yang sama diberikan dua kali pada kelompok yang sama 2 tes 1 kelompok b. maka tes tersebut dikatakan tidak valid. Split-Half dan Sperman Brown Formula Stabilitas P. a. dan hasilnya sama. dihitung dengan formula P.M. yaitu dengan rumus Point Berserial dan dengan korelasi bagian dengan total.3: Prosedur Pengujian Reliabilitas : No. Misalnya alat tersebut dipergunakan sebagai alat tes untuk mata pelajaran IPS Geografi. c. Validitas Soal Yang disebut valid adalah terandalkan. Rumus yang dipergunakan adalah: X1 - X2 rpbis = ---------------. hasil tes dibelah dua. Koefisien Alpha (KA) 2. hal ikhwal ekoomi yang diajarkan. Tipe Reliabilitas Konsistensi Internal 1. KR 21 4. b. Misalnya seperangkat alat tes untuk mengukur seharusnya dapat memberi keterangan tentang IPS Ekonomi.V pq SD X1 = rata-rata skor kelompok pandai X2 = rata-rata skor kelompok kurang . Kruder – Richardson (KR-20) 3. Prosedur Pengujian Diberi tes sekali Sama dengan KA Sama dengan KA Diberi tes sama. Dalam bidang tes yang disebut valid adalah tes yang mengukur apa yang seharusnya diukur.M.

siswa. Buatlah minimal 5 untuk tes obyektif dengan pilihan ganda (opsion jawaban 5) dan 3 untuk tes uraian dengan jawaban tebatas.Evaluasi Pembelajaran 6-15 p = skor proporsi kelompok pandai (teratas) q=1-p SD = Standar Deviasi total C. Membagikan soal pos-tes lembar latihan Menjawab pertanyaan pos-tes latihan pada materi alat Peserta Pelatihan Mengerjakan soal pre-tes tentang Mendengarkan penjelasan evaluasi dengan menyimak Buku ajar peserta pelatihan untuk bertanya E. sekolah maupun masyarakat. Latihan 1. rencana tes hasil belajarpada materi yang Bapak/Ibu D.4: Kegiatan Instrutur dan Peserta No. Rangkuman Kegiatan pembelajaran belajar pada 3 tentang penyusunan pada alat evaluasi untuk dasarnya menekankan upaya menyusun tes secara benar sehingga kegiatan belajar mengajar dapat memberikan peningkatan prestasi baik bagi guru. Lembar Kegiatan Tabel 3. Memberikan kesempatan Menanyakan materi atau halhal yang terkait dengan materi yang belum jelas 4. Implementasikan langkah-langkah yang harus dilakukan dalam membuat ampu 2. 1. . 2. Membagikan lembar tugas untuk Mengerjakan latihan 5. Instruktur Memberikan pre-tes Menjelaskan penyusunan pembelajaran 3.

distraktor. menyusun. Analisis hasil uji coba ini (analisis butir) meliputi TK. diuji cobakan. . TP. reliabilitas dan validitasnya.6-16 Evaluasi Pembelajaran Alat evaluasi pembelajaran akan lebih bermakna bila disusun dengan prosedur atau langkah-langkah yang tepat. yang kemudian hasil uji coba dianalisis. Langkah-langkah tersebut adalah diawali dengan perencanaan.

Kompetensi dan Indikator 1. Uraian Materi : Pengolahan Hasil Tes Belajar Pengolahan hasil tes belajar siswa dalam pembeljaran berbasis kompetensi menggunakan Penilaian Acuan Patokan (PAP). Kompetensi Setelah mengikuti kegiatan belajar 4 diharapkan peserta latihan dapat : a) Memahami cara dan langkah-langkah mengolah tes hasil belajar b) Melakukan pengambilan keputusan dari hasil yang dicapai oleh setiap siswa c) Menentukan siswa yang sudah menguasai kompetensi tertentu dan siswa yang belum menguasai kompetensi atau tingkat penguasaan kompetensinya d) Menentukan kegiatan belajar selanjutnya 2. Dengan PAP dapat diketahui prestasi masing-masing siswa pada setiap indicator kegiatan belajar yang dievaluasi sehingga hasil tes belajar dapat digunakan untuk menetapkan siswa yang telah menguasai kompetensi tertentu dan siswa yang belum menguasai kompetensi tertentu sehingga dapat menentukan kegiatan belajar selanjutnya.BAB IV KEGIATAN BELAJAR 4 A. . Indikator Materi pengolahan hasil tes belajar. indikatornya adalah : a) Pengertian Penilaian Acuan Patokan (PAP) b) Langkah-langkah dalam melaksanakan PAP c) Mengolah hasil tes belajar B.

PAP menuntut sistem evaluasi berkelanjutan artinya bagi siswa yang belum memperoleh skor sesuai dengan tingkat penguasaan yang telah ditentukan atau kriterianya maka siswa yang bersangkutan harus mengikuti proses pembelajaran selanjutnya. PAP ini bersifat tetap. yang berarti membandingkan hasil belajar dengan patokan atau kriteria atau tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Untuk setiap unit TIK sudah disusun tes diagnosis yang kemudian dijadikan feedback untuk proses belajar siswa. pertanyaan lisan. Sebelum proses belajar mengajar dimulai harus ditetapkan terlebih dahulu tingkat penguasaan atau mastery. Belajar tuntas adalah suatu pendidikan berdasarkan tujuan yang dapat dikuasai siswa. Dalam pelaksanaannya. Penggunaan PAP dilaksanakan dengan anggapan bahwa semua siswa dapat mempelajari dengan baik sesuatu yang diajarkan. 4. afektif dan psikomotor. Anggapan ini dikembangkan oleh B. Tujuan yang diharapkan meliputi ranah kognitif. 2. Hasil setiap tes diagnosis harus dapat dipergunakan untuk membetulkan proses belajar siswa. Pendekatan yang dipergunakan dalam Mastery Learning (Belajar Tuntas) sebagai berikut : 1. Untuk melakukan proses pembelajaran selanjutnya dapat menggunakan berbagai tagihan misalnya ulangan harian. Bloom dan Keller dengan Strategi Mastery Learning. metode dan evaluasinya. Penilaian Acuan Patokan (PAP) yaitu penilaian dengan cara membandingkan antara skor yang diperoleh dengan suatu standar mutlak atau absolute.6-18 Evaluasi Pembelajaran Kegiatan evaluasi pada dasarnya memeriksa kesesuaian antara tujuan pembelajaran dengan hasil yang dicapai. tugas terstruktur. materi.S. 5. tugas kelompok. ulangan blok dan sebagainya. Pengajaran harus dirumuskan sejelas mungkin dengan setiap TIK lengkap dengan bentuk kegiatan. 3. mantap dan obyektif serta dapat menghasilkan ukuran yang sama. .

1:Tes Hasil Belajar untuk Materi Mengelola Buku Jurnal : Jenis Tes Benar – Salah Pilihan Ganda Menjodohkan Uraian Jumlah Item 15 10 15 3 1 3 2 5 SMI = 15 + 30 + 30 + 15 = 90 Secara sederhana konversi skor nilai dari anggka ke huruf berdasarkan PAP dapat dilaksanakan. Membuat pedoman konversi untuk mengubah skor mentah menjadi nilai dengan PAP. 2.100 80 -. Tabel 4. Tabel 4.79 55 -.Evaluasi Pembelajaran 6-19 Langkah – langkah dalam menggunakan PAP sebagai berikut : 1.89 65 -. berdasarkan skala yang diperlukan.64 0 -. Di bawah ini diberi contoh konversi dengan skala lima lima. Contoh jenis-jenis tes hasil belajar dan bobot butir berdasarkan perkiraan sifat meteri. Mencari Skor Maksimal Ideal (SMI).54 A B C D E Nilai Baku Dari SMI tersebut dapat dicari skor mentah pada batas kriteria tertentu . SMI adalah skor yang dicapai bila semua item/butir tes dapat dijawab benar dikalikan bobotnya.2: Pedoman konversi dengan skala 5 Tingkat Penguasaan (Dalam persen) 90 -.

55 < 50 A AB B BC C CD D E Nilai Baku .5 – 71 49. Latihan Buatlah contoh menentukan nilai dengan PAP Skala 8 bila.5: Konversi Nilai Angka ke Nilai Huruf Tingkat Penguasaan (Dalam persen) 86 -.3 : Konversi Skor Nilai Mentah.5 – 57.5 49.5 0 – 48.100 81 -.5 A B C D E C.6-20 Evaluasi Pembelajaran Tabel 4. dengan rambu-rambu sebagai berikut : Tabel 4.65 56 -.4: Ramu-rabu Tes Jenis Tes Benar – Salah Pilihan Ganda Menjodohkan Uraian Jumlah Item 20 15 10 5 Bobot/item 1 3 2 5 Pedoman konversi dari angka ke huruf dengan skala 8.80 66 -. Penguasaan (Dalam Persen) Skor Mentah Pedoman Konversinya Nilai Baku 90 80 65 55 81 ( 90% X 90) 72 58.60 51 -.: Tabel 4.85 71 -.5 81 – 90 72 – 80 58.70 61 -. Pedoman Konversi dan Nilai Baku Tk. dapat dikerjakandengan pedoman berikut.

6: Kegiatan Instruktur dan Peserta No. Menanyakan materi atau hal-hal yang terkait dengan materi yang belum jelas Membagikan lembar tugas untuk Mengerjakan latihan pada latihan lembar latihan Membagikan soal pos-tes Menjawab pertanyaan postes E. Rangkuman Penilaian Acuan Patokan (PAP) bersifat tetap.Evaluasi Pembelajaran 6-21 D. 2. 4. 1. Instruktur Memberikan pre-tes Menjelaskan materi tentang pengertian PAP dan langkahlangkah dalam melaksanakan PAP Memberikan kesempatan peserta pelatihan untuk bertanya Peserta Pelatihan Mengerjakan soal pre-tes Mendengarkan penjelasan dengan menyimak Buku Ajar 3. . mantap dan obyektif serta dapat menghasilkan ukuran yang sama. Lembar Kegiatan Tabel 4. Dalam pembelajaran berbasis kompetensi diberlakukan adanya sistem evaluasi berkelanjutan sehingga membantu siswa yang belum menguasai kompetensi dengan berbagai bentuk tagihan. Dengan demikian prestasi yang dicapai yang oleh setiap siswa dapat evaluasi menggambarkan keadaan sebenarnya. 5.

1971. Un. John B.Y. et. The Teacher College Dewanto. & Richard A Zeller. 1989. 1995. 2003. Edard G. London : Sage Publication Carrol. Bandung : PT. 2004. Jakarta : Bumi Aksara Bloom. All. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Learning for Mastery. Jakarta : PAU – PPAI. All (ed) 1956. 1995. Smuel Ball et. S. Arikunto Suharsimi. Evaluasi Hasil Belajar. New York : Cognitive Domain Bloom. 1075 Encyclopedia of Educational Evaluation. 1997. B. Malang : Universitas Negeri Malang Purwanto Ngalim. Remaja Rosdakarya Sunarto. Benjamin. Taxonomy of Educational Obyective. Handbook . Benjamin. 1963.Universitas Terbuka Nurkancana Wayan. 1968.DAFTAR PUSTAKA Anderson. UCIA-CSEIP Economic Comment 1. A Model of Scool Learning. 1992. S. AG. Semarang : IKIP Semarang Press Irawan Prasetya. Malang : IKIP Malang . Scavia B. S. Chicago Carmines. Jakarta : Usaha Nasional Nurhadi. Benjamin. San Francisco : Jessy – Bass Publisher. Reliability and Validity Assesement. AffectiveConsequence of School. Pengukuran dan Evaluasi Pendidikan. Prinsip-Prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran. Pembelajaran Kontekstual dan Penerapannya dalam KBK. Strategi Belajar Mengajar Ilmu Pengetahuan Sosial. No 2 Bloom. dan Senduk. 1979. Mengajar Di Perguruan Tinggi.

BUKU AJAR MEDIA PEMBELAJARAN .

media dalam pembelajaran menjadi suatu bidang yang harus dikuasai oleh setiap guru yang profesional. Media pembelajaran menjadi bagian yang integral dari proses pendidikan. Oleh karenanya diperlukan kemampuan dan kewenangan. Dalam hal yang terkait dengan media.BAB I. B. dan teknik yang digunakan dalam rangka lebih mengefektifkan komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dalam proses pendidikan dan pengajaran di sekolah. PENDAHULUAN A. teknologi dan perubahan sikap masyarakat. Prasyarat Untuk lebih memahami substansi mata ajar atau mata diklat tentang media dalam pembelajaran agar dapat diimplementasikan . pembimbing. menguasai memungkinkan mengembangkan pengetahuan peserta didik dalam bidang yang diampunya secara optimal. Oleh karena itu. Keberadaan media dalam pembelajaran telah ditafsirkan secara lebih luas dan mempunyai fungsi yang kian luas pula. Kemampuan dapat dilihat pada kesanggupannya menjalankan peranannya sebagai guru yakni sebagai: pengajar. dan sebagai penstransfer ilmu kepada peserta didik. Guru merupakan pekerjaan profesional. Deskripsi Pengertian populer dari media pembelajaran adalah alat. metode. Salah satu sisi dari kemampuan profesional seorang guru adalah sejauh mana ia menguasai kepentingan pembelajaran metodologi anak akan media pembelajaran Guru yang berhasil di sekolah untuk media didiknya. administrator. kini telah berkembang sedemikian rupa berkat kemajuan ilmu. serta memiliki nilai yang sangat penting dalam dunia pendidikan di sekolah.

Memahami Media dan Proses Pembelajaran Indikator Mendeskripsikan tentang pengertian media pembelajaran melalui berbagai macam sumber. Mendeskripsikan proses pembelajaran sebagai proses komunikasi. desain pesan. Selain itu. dan media tiga dimensi . D.1. ikuti dengan seksama penjelasan langsung dari nara sumber. Kompetensi Dasar 1. C. visualisasi ide. . diperlukan prasyarat telah selesai mengikuti materi bidang studi dengan berpedoman pada standar kompetensi dan kompetansi dasar sesuai kurikulum yang berlaku (kini KTSP).7-2 Media Pembelajaran dalam proses pembelajaran. Argumentasinya adalah seorang guru tidak akan dapat memilih media yang tepat tanpa mengetahui materi yang ditetapkan dalam kurikulum yang berlaku. Kompetensi dan Indikator Standar Kompetensi Memahami media pembelajaran dan proses pembelajaran. Mengidentifikasikan kegunaan media pembelajaran dalam proses pembelajaran. guru juga telah menguasai pembelajaran inovatif dan kreatif. pola media pembelajaran. Petunjuk Belajar Baca modul ini dengan cermat. terapkan secara langsung dalam praktik pembelajaran dengan model pembelajaran inovatif dan selalu lakukan kreativitas secara terus menerus.

Media Pembelajaran 7-3 1. • Mengidentifikasikan pemilihan media berupa media jadi dan rancangan. pertimbangan pemilihan media. audio visual.3. teknologi cetak. Manfaat internet sebagai media pendidikan .2. audio dan proyeksi diam. berbasis komputer dan terpadu. Memahami Kharakteristik Media dan Pemilihan Media Indikator • Mengidentifikasikan karakteristik media grafis. Mendeskripsikan kawasan pengembangan media pendidikan. 1. kriteria dan prosedur pemilihannya. Memahami Pengembangan Media Pembelajaran Indikator • • • Mendeskripsikan perkembangan media pendidikan.

desain pesan. Asosiasi teknologi dan komunikasi pendidikan (Association of Education and Communication Technology/ AECT) di Amerika membatasi media sebagai segala bentuk dan saluran yang digunakan orang untuk menyalurkan pesan/ informasi. B. Mengidentifikasikan kegunaan media pembelajaran dalam proses pembelajaran. film bingkai. Media adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim kepenerima pesan. Sebagai contoh buku. visualisasi ide. KEGIATAN BELAJAR 1 MEDIA DAN PROSES PEMBELAJARAN A. Pengertian Media dalam Pembelajaran Kata media berasal dari bahasa latin dan merupakan bentuk jamak dari kata medium yang secara harfiah berarti perantara atau pengantar. Gagne (1970) menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsangnya untuk belajar. film. pola media pembelajaran. Mendeskripsikan proses pembelajaran sebagai proses komunikasi. Sementara itu Briggs (1970) berpendapat bahwa media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merancang siswa untuk belajar. Uraian Materi 1. . Kompetensi dan Indikator Kompetensi Dasar Memahami Media dan Proses Pembelajaran Indikator Mendeskripsikan tentang pengertian media pembelajaran melalui berbagai macam sumber. dan media tiga dimensi .BAB II. Banyak batasan yang diberikan orang tentang media. kaset.

Apapun batasan yang diberikan.Media Pembelajaran 7-5 Asosiasi pendidikan nasional (National Education Assotiation/NEA) memiliki pengertian yang berbeda. Kemampuan itu dapat dilihat pada kesanggupannya menjalankan peranannya sebagai guru: pengajar. ada persamaan diantara batasan tersebut yakni bahwa media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran. didengar dan dibaca. Karena itu diperlukan kemampuan dan kewenangan. adalah sejauh manakah ia menguasai metodologi media pembelajaran di sekolah untuk kepentingan anak didiknya. Salah satu pengertian dari media pembelajaran yang cukup populer adalah alat. maka bidang ini telah ditafsirkan secara lebih luas dan mempunyai fungsi yang lebih luas pula serta memiliki nilai yang sangat penting dalam dunia pendidian di sekolah. Media adalah bentuk-bentuk komunikasi baik tercatat maupun audiovisual serta peralatannya. Pekerjaan guru adalah pekerjaan profesional. Salah satu segi kemampuan ini. Media dirancang untuk dapat dimanipulasi. . dilihat. Dan karena itu menjadi suatu bidang yang harus dikuasai oleh setiap guru yang profesional. metode. perasaan. Karena bidang ini telah berkembang sedemikian rupa berkat kemajuan ilmu dan teknologi dan perubahan sikap masyarakat. pembimbing. administrator. dan teknik yang digunakan dalam rangka lebih mengefektifkan komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dalam proses pendidikan dan pengajaran di sekolah. sehingga memungkinkan perkembangan mereka secara optimal sesuai dengan tujuan pendidikan. perhatian dan minat serta perhatian siswa sedemikian rupa sehingga proses belajar terjadi. Oleh sebab itu media pembelajaran adalah suatu bagian yang integral dari proses pendidikan. dan sebagai pembina ilmu.

dan lain-lain. grafis.dan lain-lain. dalam arti tidak hanya terbatas pada alat-alat audio/visual yang dapat dilihat dan didengar. Alat-alat yang tergolong ke dalam kategori ini. globe. sistem interkomunikasi. brosur. masalah. poster. Media pembelajaran tiga dimensi. Secara menyeluruh pola media pembelajaran itu terdiri atas: 1) Bahan-bahan cetakan atau bacaan (suplementary materials).7-6 Media Pembelajaran a. terdiri atas: model. ruang kelas otomatis. Pola Media Pembelajaran Berdasarkan pengertian media pembelajaran dapat dipahami bahwa media pembelajaran ditafsirkan dari sudut pandang yang luas. papan planel. Alat-alat yang tergolong ke dalam kategori ini. maka tercakup pula di dalamnya pribadi dan tingkah laku guru. pameran. seperti: papan tulis. • Media pembelajaran yang mengunakan teknik atau mesin. majalah. rekaman radio. gambar. terdiri atas : • • Media tanpa proyeksi. yang meliputi: . dsb. musium sekolah. topeng. Bahan-bahan ini lebih mengutamakan kegiatan membaca atau penggunaan simbol-simbol kata dan visual. bagan. melainkan sampai pada kondisi di mana para siswa dapat memahamkan pengetahuannya sendiri. 3) Sumber-sumber peninggalan masyarakat. benda tiruan/mock-ups. laboratorium. Dalam pola demikian itu. berupa bahan bacaan seperti: buku. dan lain-lain. bahan-bahan. masalah- sejarah. Alatalat yang tergolong ke dalam kategori ini. komputer lengkap. bulletin. yakni berupa objek-objek. dokumentasi. benda asli. koran. dan sebagainya dari berbagai bidang. diorama. film. boneka. televisi. diagram. peta. papan tempel. karton. komik. folder. meliputi antara lain: slide dan film strip. contoh/specimen. OHP (over head projector). pamflet. 2) Alat-alat audio-visual.

sejarah. pengabdian sosial. perdagangan. 4) Kumpulan benda-benda (material collections). dan lain-lain. jenis-jenis kehidupan. politik. seperti: cuplikan laporan keuangan yang berupa neraca. berupa benda-benda atau barang-barang yang dibawa dari masyarakat ke sekolah untuk dipelajari. penduduk. laporan rugi laba. dan lain-lain. didengar dan ditiru oleh siswa. dan lain-lain. berkemah. industri. manusia sumber. Peragaan yang tergolong ke dalam kategori ini tak mungkin disebutkan satu persatu. gerakan badan. kerja pengalaman. meliputi semua contoh peragaan yang ditunjukkan oleh guru sewaktu mengajar. Untuk mempelajari hal-hal tersebut diperlukan berbagai metode. perbankan. kaki. 5) Contoh-contoh peragaan yang dicontohkan oleh guru. oleh karena sangat banyak macamnya dan sangat tergantung kepada kreativitas dan inisiatif pribadi guru sendiri. kebudayaan. kwitansi. . misalnya dengan tangan. Pada pokoknya jenis media ini hanya dapat dilihat. pemerintahan. survay. mimik. Beberapa alasan untuk menjawab mengapa desain itu diperlukan: . bilyet giro. mata pencaharian.Kemungkinan menyimpang dari tujuan yang ditentukan diperkecil dengan maksud validitasnya dipertinggi sehingga relevansi dengan tujuannya terjamin. Desain Pesan Desain pesan adalah sistematika bagaimana suatu pesan dapat diolah menjadi program media yang efektif. b. Di dalam sistematika ini terdapat langkah-langkah pengembangan yang dapat dijadikan pedoman sebagai alur untuk menentukan langkah-langkah yang akan dilakukan. yakni: karyawisata.Media Pembelajaran 7-7 daerah. contoh dokumen cek. dan lain-lain. laporan perubahan modal.

Pendirian pusat-pusat desain bahan pembelajaran dan terprogram.F. Dalam kurun waktu tahun 1960-an dan 1970-an. Robert Glaser. seperti “Learning Resource and Development Center” pada tahun 1960 semakin memperkuat kajian tentang desain. menulis dan berbicara tentang desain pembelajaran sebagai inti dari teknologi pendidikan. Penggunaan Pembelajaran Media dalam Teknologi Yang dimaksud dengan desain di sini adalah proses untuk menentukan kondisi belajar dengan tujuan untuk menciptakan strategi dan produk. terutama diilhami dari pemikiran B. Selanjutnya. Kawasan desain bermula dari gerakan psikologi pembelajaran. Skinner (1954) tentang teori pembelajaran berprogram (programmed instructions). pendekatan sistem pembelajaran secara bertahap mulai berkembang menjadi suatu metodologi dan mulai memasukkan gagasan dari psikologi pembelajaran.7-8 Media Pembelajaran . konsisten dengan tujuannya. pada tahun 1969 dari pemikiran Herbert Simon yang membahas preskriptif tentang desain turut memicu kajian tentang desain. Perhatian terhadap desain pesan pun berkembang selama akhir 1960-an dan pada awal 1970-an. kelemahan dan kekurangan mudah dideteksi dan direvisi. . Kolaborasi Robert Gagne dengan Leslie Briggs telah menggabungkan keahlian psikologi pembelajaran dengan bakat dalam desain sistem yang membuat konsep desain pembelajaran menjadi semakin hidup.sistematis. . . selaku direktur dari Learning Resource and Development Center tersebut.Keandalannya dapat terjaga. Melalui James Finn dan Leonard Silvern.Penelusurannya jelas. Aplikasi teori sistem dalam pembelajaran melengkapi dasar psikologi pembelajaran tersebut. Desain Pembelajaran. kemungkinan ada bagian-bagian penting yang terlewati .

proses sama pentingnya dengan produk. dinamis atau kombinasi keduanya (misalnya. Juga apakah tugas belajarnya tentang pembentukan konsep. yakni perencanaan untuk merekayasa bentuk fisik dari pesan agar terjadi komunikasi antara pengirim dan penerima. Fleming dan Levie membatasi pesan pada pola-pola isyarat. (2) Desain Pesan. Agar dapat berfungsi sebagai alat untuk saling mengontrol. baik tentang media maupun tugas belajarnya. yakni prosedur yang terorganisasi. Desain harus bersifat spesifik. 2. 1.dan daya tangkap. Dalam Desain Sistem Pembelajaran. (3) Strategi Pembelajaran. semua langkah–langkah tersebut harus tuntas. suatu potret. afektif dan psikomotor. Desain Pesan. halaman dan layar secara terpisah. Desain pesan berkaitan dengan hal-hal mikro. Desain Sistem Pembelajaran biasanya merupakan prosedur linier dan interaktif yang menuntut kecermatan dan kemantapan. (c) pengembangan (proses penulisan dan pembuatan atau produksi bahan-bahan pelajaran). urutan. Hal ini mengandung makna bahwa prinsip-prinsip desain pesan akan berbeda. apakah bersifat statis. Desain Sistem Pembelajaran. pengembangan sikap. . atau grafik komputer). atau simbol yang dapat memodifikasi perilaku kognitif. meliputi langkah-langkah: (a) penganalisaan (proses perumusan apa yang akan dipelajari). pengembangan keterampilan. persepsi. (d) pelaksanaan/aplikasi (pemanfaatan bahan dan strategi) dan (e) penilaian (proses penentuan ketepatan pembelajaran). dan (4) Karakteristik Pembelajar. sebab kepercayaan atas produk berlandaskan pada proses.Media Pembelajaran 7-9 Kawasan desain sedikitnya meliputi empat cakupan utama dari teori dan praktek. film. strategi belajar atau hafalan. (b) perancangan (proses penjabaran bagaimana cara mempelajarinya). bergantung pada jenis medianya. yakni : (1) Desain Sistem Pembelajaran. dengan memperhatikan prinsip-prinsip perhatian. seperti : bahan visual.

Dalam mengaplikasikan suatu strategi pembelajaran bergantung pada situasi belajar. Berdasarkan penelitian mengenai kemampuan mengingat yang dilakukan oleh perusahaan Sovocom Company di Amerika dapat disimpulkan sebagai berikut: Verbal (tulisan) memiliki dampak kemampuan mengingat 20% Audio saja memiliki dampak kemampuan mengingat 10% Visual saja memiliki dampak kemampuan mengingat 20% Audio Visual memiliki dampak kemampuan mengingat 50% . Teori tentang strategi pembelajaran meliputi situasi belajar dan komponen belajar/mengajar. yakni segi-segi latar belakang pengalaman pembelajar yang mempengaruhi terhadap efektivitas proses belajarnya. seperti. pada pengembangan program audio-visual. sikap. Strategi Pembelajaran. Seorang desainer menggunakan teori atau komponen strategi pembelajaran sebagai prinsip teknologi pembelajaran. Karaketeristik pembelajar mencakup keadaan sosio-psiko-fisik pembelajar. Dengan kata lain. yakni spesifikasi untuk menyeleksi serta mengurutkan peristiwa belajar atau kegiatan belajar dalam suatu pelajaran. emosi. Secara psikologis. motivasi serta aspek-aspek kepribadian lainnya. Salah satu karakteristinya adalah: visual lebih dipentingkan dari audionya.7-10 Media Pembelajaran 3. 4. baik yang bersifat potensial maupun kecakapan nyata dan kepribadiannya. c. hal-hal yang berupa visualisasi dari gagasan atau ide diharapkan dapat lebih memegang peran di dalam penyampaian pesannya. Karakteristik Pembelajar. yang perlu mendapat perhatian dari karakteristik pembelajar yakni berkaitan dengan kemampuannya (ability). sifat materi dan jenis belajar yang dikehendaki. Visualisasi Ide Proses visualisasi merupakan salah satu kegiatan dari pengembangan media audio-visual.

Padahal dalam kehidupan sehari-hari pun sering dijumpai hal-hal praktis berupa penyampaian lambang-lambang visual bukan tulisan yang merupakan lambang visual seperti: tanda larangan lalu lintas. juga termasuk benda-benda mati seperti batuan. tanah dan lain-lain. kamar kecil untuk pria/wanita. dan sebagainya. tumbuh-tumbuhan. gerak-gerik. Media Tiga Dimensi Secara garis besar media tiga dimensi terbagi menjadi dua golongan yakni: (1) benda-benda sebenarnya (benda asli). suara. (2) benda-benda pengganti (tiruan). air. guru hendaknya mempertimbangkan hal-hal berikut. . d. permukaan. maka orang yang tidak bisa membaca pun akan dapat mengerti pesan yang dikirimkan. atau makhluk hidup seperti hewan. Dalam mempergunakan benda-benda nyata untuk tujuan pengajaran di kelas. Benda-benda sebenarnya yakni benda-benda riil yang dipakai manusia di dalam kehidupan sehari-hari. Bendabenda nyata itu banyak macamnya. Menggunakan benda-benda nyata atau makhluk hidup dalam pengajaran dapat menjadi pilihan terbaik. Golongan ini merupakan golongan utama. bobot badan. Dengan menggunakan lambang-lambang visual. pengalaman-pengalaman yang diperoleh adalah pengalaman langsung dan nyata. Dari kedua golongan media ini ada yang bisa dibawa ke kelas dan ada yang tidak dapat dibawa ke kelas. Bahkan sering kali ada asumsi bahwa komunikasi verbal adalah lebih efisien daripada cara lain. mulai dari manusia. sebab dapat menampilkan benda-benda nyata tentang ukuran. bau serta manfaatnya.Media Pembelajaran 7-11 Di dalam kehidupan sehari-hari orang lebih banyak menyampaikan pesan secara verbal kepada lawan bicaranya. petunjuk-petunjuk arah.

Contoh lainnya adalah specimen. (b) Bagaimana caranya agar semua benda itu dapat bersesuaian terhadap pola belajar siswa. . peta. diorama. suaranyapun sampai hampir habis dan bahkan timbul rasa sakit di tenggorokan. sebenanya siapakah yang salah? Apakah 28 siswanya yang memang bodoh atau gurunya yang tidak bisa mengajar?. tetapi merupakan manipulasi dari benda sebenarnya. topeng. globe. (c) Dari mana sumbernya untuk memperoleh benda-benda tersebut.7-12 Media Pembelajaran (a) Benda-benda atau makhluk hidup apakah yang mungkin dimanfaatkan di kelas secara efisien. tetapi merasa sia-sia dengan waktu yang hamper dua jam dia pakai untuk mengajar. sebab dari 40 siswa hanya dua siswa yang paham materi pelajaran. benda tiruan/mock-ups. Benda-benda pengganti atau tiruan adalah suatu benda yang disajikan oleh guru dalam proses pembelajaran sebagai media. Misalnya menjelaskan tentang mesin register yang biasa dipakai oleh kasir pada sistem penjualan. Proses Pembelajaran sebagai Proses Komunikasi Proses pembelajaran sebagai proses komunikasi dapat diilustrasikan sebagai berikut. pameran. Guru yang bernama Pak Ahmad Arief merasa gusar dan marah sekali. Benda-benda itu tentunya yang berukuran kecil atau tidak terlalu besar dan relatif mudah didapatkan dari lingkungan sekitar kelas (terjangkau). boneka. Yang terpenting adalah agar apa yang menjadi tujuan seperti direncanakan dapat tercapai. dan lain-lain. Padahal dia telah menjelaskan materi pelajaran dengan seluruh tenaga yang sangat melelahkan. musium sekolah. maka guru bisa menggunakan benda tiruan atau gambar mesin register dari berbagai dimensi. 2. Dengan memperhatikan contoh ilustrasi di atas.

Di bawah ini diilustrasikan bagaimana suatu pembelajaran sebagai proses komunikasi bisa gagal dan juga bisa berhasil. sumber pesan. maka sumber pesan bisa diperankan oleh siswa dan penerima pesan adalah guru. media dan penerima pesan adalah komponen-komponen proses komunikasi. Satu komponen yang berperan sebagai saluran pesan tidak lain adalah media. Jika terjadi proses pembelajaran interaktif. Pesan.Media Pembelajaran 7-13 Proses belajar pada hakekatnya adalah proses komunikasi. Materi ajar sesuai dengan kurikulum tidak lain adalah pesan yang akan disampaikan. melalui media (Sadiman. yakni proses penyampaian pesan dari sumber pesan kepada penerima pesan. Guru dalam menyampaikan materinya juga tidak jelas. mengakibatkan pesan yang berupa materi tidak ditangkap dengan baik oleh siswa. PEMBELAJARAN SEBAGAI PROSES KOMUNIKASI CONTOH PROSES KOMUNIKASI YANG GAGAL A ? A1 A2 B GURU C MENGAPA ? SISWA Dengan mencermati ilustrasi di atas. sehingga hasilnya yang . dkk. 1986: 11). nampak bahwa ketidak jelasan guru dalam menyampaikan materi. Sumber pesan adalah guru. Penerima pesan adalah siswa.

7-14 Media Pembelajaran ditangkap oleh siswa tidak jelas. dan seterusnya. Misalnya bagaimana suatu film diperkenalkan atau ditindaklanjuti dan dipolakan sesuai dengan bentuk belajar yang diinginkan.A yang didukung dengan menggunakan media akan lebih memperjelas pemahaman siswa. Ada siswa yang memahami sebagai A. ada yang sebagai A1. . Mengidentifikasi Pembelajaran Kegunaan Media Pembelajaran dalam Pemanfaatan media yakni penggunaan yang sistematis dari sumber belajar. Seseorang yang belajar mungkin memerlukan bantuan keterampilan visual atau verbal agar dapat menarik keuntungan dari praktek atau sumber belajar. CONTOH PROSES KOMUNIKASI YANG BERHASIL Pertanyaannya : Bagaimana Caranya ? A A A GURU A A SUMBER PESAN A MEDIA A A SISWA Dengan mencermati ilustrasi di atas. B. Proses pemanfaatan media merupakan proses pengambilan keputusan berdasarkan pada spesifikasi desain pembelajaran. Prinsip-prinsip pemanfaatan juga dikaitkan dengan karakteristik pembelajar. 3. sehingga secara umum siswa memamahami materinya adalah A. guru dalam menyampaikan materi.

Karakterisik Media Usaha pengklasifikasian mengungkapkan karakteristik atau ciriciri khas suatu media yang berbeda menurut tujuan atau maksud pengelompokannya sebagaimana terinci berikut ini. pertimbangan pemilihan media. Media Grafis Media grafis termasuk media visual. Sebagai mana media yang lain media grafis berfungsi untuk menyalurkan pesan dari sumber ke penerima pesan. Saluran yang dipakai menyangkut indera penglihatan. B. • Mengidentifikasikan pemilihan media berupa media jadi dan rancangan. yang dapat dimengerti dan dinikmati di mana-mana. kriteria dan prosedur pemilihannya. KEGIATAN BELAJAR 2 KHARAKTERISTIK MEDIA DAN PEMILIHAN MEDIA A. Uraian Materi 1. Pesan yang akan disampaikan dituangkan ke dalam simbol-simbol komunikasi visual. Oleh karena itu. Gambar / foto Diantara media pembelajaran. audio dan proyeksi diam.Media Pembelajaran 7-15 BAB III. Ia merupakan bahasa yang umum. Kompetensi dan Indikator Kompetensi Dasar Memahami Kharakteristik Media dan Pemilihan Media Indikator • Mengidentifikasikan karakteristik media grafis. gambar/foto adalah media yang paling umum dipakai. pepatah cina .

dan penyusunannya disesuaikan dengan pola membaca yang umum yakni dari kiri ke kanan dan dari atas ke bawah . diagram atau skema menggambarkan struktur dari objek secara garis besar. Sebab media ini dibuat langsung oleh guru. cukup besar dan ditempatkan secara strategis. Diagram pada umumnya berisi petunjuk-petunjuk. Diagram yang baik sebagai media pembelajaran adalah yang : benar. atau draf kasar yang melukiskan bagian-bagian pokoknya tanpa detail. diberi judul. selain dapat menarik perhatian murid. Sketsa. Contohnya setiap penjualan pesawat radio atau televisi yang baru selalu disertai diagram yang menjelaskan secara garis besar cara kerja atau cara menggunakan pesawat tersebut. Diagram menunjukkan hubungan yang ada antar komponennya atau sifat-sifat proses yang ada di situ. digambar rapi. harganya pun tidak memberatkan.7-16 Media Pembelajaran mengatakan bahwa sebuah gambar berbicara lebih banyak dari pada seribu kata. menghindari verbalisme dan dapat memperjelas penyampaian pesan. Diagram menyederhanakan hal yang komplek sehingga dapat memperjelas penyajian pesan. Sketsa Sketsa adalah gambar yang sederhana. Diagram Sebagai suatu gambar sederhana yang menggunakan garisgaris dan simbol-simbol. label dan penjelasan-penjelasan yang perlu. Karena setiap orang normal dapat belajar menggambar. maka setiap guru yang baik harus dapat menuangkan ide-idenya ke dalam bentuk sketsa.

bagan atau chart termasuk media visual. . grafik adalah gambar sederhana yang menggunakan titik-titik. Untuk melengkapinya sering kali simbol-simbol verbal digunakan pula di situ. Bagan juga mampu memberikan ringkasan butirbutir penting dari suatu presentasi. Grafik jenis ini bermanfaat untuk membandingkan suatu objek. atau peristiwa yang sama dalam waktu yang bebeda. Grafik Batang Seperti halnya dengan grafik garis.Media Pembelajaran 7-17 Bagan/ chart Seperti halnya media grafis yang lain. atau dua proses yang dinyatakan dalam garis vertikal dan garis horizontal yang saling bertemu. grafik batang juga menggunakan proses vertikal dan horizontal. Grafik/ Graphs Sebagai suatu media visual. menerangkan perkembangan atau perbandingan sesuatu objek atau peristiwa yang saling behubungan secara singkat dan jelas. atau menggambarkan berbagai hal/ objek yang berbeda tentang sesuatu yang sama. Berbeda dengan bagan. Fungsi grafik adalah untuk menggambarkan data kuantitatif secara teliti. Grafik Garis Grafik garis atau line graphs termasuk dalam kelompok grafik dua skala. grafik disusun berdasarkan prinsip-prinsip dan menggunakan data-data komparatif. Fungsi yang pokok adalah menyajikan ide-ide atau konsep yang sulit bila hanya disampaikan secara tertulis atau lisan secara visual. Grafik Lingkaran/ circle graph atau pie graph Grafik ini dimaksudkan untuk menggambarkan bagian-bagian dari suatu keseluruhan serta perbandingannya. garis atau gambar.

kota. . Kemampuannya besar sekali untuk menarik perhatian. Papan berlapis kain flanel ini dapat dilipat sehingga praktis. Peta dan Globe Pada dasarnya peta dan globe berfungsi untuk menyajikan data-data lokasi. denah. tetapi untuk memengaruhi dan memotivasi orang yang melihatnya. kejadian-kejadian tertentu. Poster Poster tidak saja penting untuk menyampaikan kesan-kesan tertentu. mempengaruhi sikap maupun tingkah laku. dan benua. Papan Buletin Berbeda dengan papan flanel. negara. papan buletin ini tidak dilapisi kain flanel tetapi langsung ditempel lembar gambar atau tulisan. Gambar yang disajikan dapat dipasang dan dilepas sehingga dapat dipakai berulang kali. situasi.7-18 Media Pembelajaran Kartun Kartun adalah suatu gambar interpretatif yang menggunakan simbol-simbol untuk menyampaikan sesuatu pesan secara cepat dan ringkas terhadap orang. Poster berfungsi memengaruhi oarng-orang untuk membeli produk dari suatu perusahaan. Papan Flanel/ Flanel Board Papan flanel adalah media grafis yang efektif sekali untuk menyajikan pesan-pesan tertentu pada sasaran tertentu pula. mengikuti program keluarga berencana (KB) atau ajakan memelihara lingkunganyang sehat dan bersih pun dapat dituangkan lewat poster. bahkan pulau.

biasanya film acetate atau plastik berukuran 8. Media Transparansi Media transparasi sering disebut dengan nama perangkat kerasnya yakni OHP (Over Head Projector). Film Bingkai Film bingkai adalah suatu film berukuran 35mm. Kuran filmnya sama dengan film bingkai yakni 35mm. yang dibuat di atas bahan transparan.5”x11”. Adapun jenis-jenisnya: radio alat perekam pita magnetik laboratorium bahasa Media Proyeksi Diam Media proyeksi diam (still proyected medium) mempunyai persamaan dengan media grafik dalam arti menyajikan rangsanganrangsangn visual. . Selain itu. Pesan yang disampaikan dituangkan ke dalam lambang-lambang auditiv. atau plastik Film Rangkai Berbeda dengan film bingkai. baik verbal maupun non verbal. gambar pada film rangkai berurutan merupakan satu kesatuan. yang biasanya dibungkus bingkai berukuran 2x2 inci terbuat dari karton. bahan-bahan grafik banyak sekali dipakai dalam media proyeksi diam.Media Pembelajaran 7-19 Media Audio Media audio berkaitan dengan indera pendengaran. Media transparansi adalah media visual proyeksi.

35mm. Film Gelang Film Gelang adalah jenis media yang terdiri atas film berukuran 8mm atau 16mm yang ujung-ujungnya saling bersambungan. Televisi Selain film televisi adalah media yang menyampaikan pesanpesan pembelajaran secara audio visual dengan disertai unsur gerak. Bahkan kini telah muncul teknologi projector tiga dimensi. televisi tergolong ke dalam media masa. Dilihat dari sudut jumlah penerima pesannya. sehingga film ini akan berputar terus berulang-ulang kalau tidak dimatikan. Video Video sebagai media audio visual yang menampilkan gerak semakin lama semakin populer dalam masyarakat kita. 16mm. tetapi bahan-bahan yang tidak tembus pandang (opaque).7-20 Media Pembelajaran Proyektor Tak Tembus pandang Proyektor tak tembus pandang adalah alat untuk memproyeksikan bahan bukan transparan. Mikrofis Mikrofis adalah lembaran film transparan terdiri atas lambanglambang visual (grafis maupun verbal) yang diperkecil sedemikian rupa sehingga tak dapat dibaca dengan mata telanjang Film Film merupakan media yang amat besar kemampuannya dalam membantu proses belajar mengajar. Ada tiga macam ukuran film yakni 8mm. Pesan yang .

Pemilihan Media Media Jadi dan Media Rancangan Ditinjau dari kesiapan pengadaannya. Ingin memberi gambaran atau penjelasan lebih nyata. Komputer baik dalam bentuk reguler maupun note book (Laptop) dapat dipakai sebagai media pemutar suara. bisa bersifat informatif. Multi Media Komputer Perkembangan teknologi komputer yang kian canggih. Dasar pertimbangan pemilihan media. animasi. komputer akan sangat produktif dipakai sebagai media pembelajaran. dapat berfungsi sebagai media audio visual. Apabila dilengkapi dengan sound system dan seperangkat LCD. bermaksud memperagakan agar mudah dipahami siswa. edukatif maupun instruktional. bahkan dapat memutar film. 2. Merasa sudah akrab dengan media tersebut. media dikelompokkkan dalam dua jenis yakni media jadi karena sudah merupakan komoditas perdagangan dan terdapat di pasaran luas dalam keadaan siap pakai (media by utilization). maka untuk materi-materi tertentu yang relevan.Media Pembelajaran 7-21 disajikan bisa bersifat fakta maupun fiktif. b. gambar bergerak. . c. dan media rancangan karena perlu dirancang dan dipersiapkan secara khusus untuk maksud atau tujuan pembelajaran tertentu (media by design). Beberapa penyebab orang memilih media antara lain yakni: a. menjadikan dalam satu seperangkat komputer multi media. gambar. Merasa bahwa media dapat bermanfaat lebih dari yang bisa dilakukannya. d.

kondisi dan keterbatasan yang ada dengan mengingat kemampuan dan sifat-sifat khasnya (karakteristik) media yang bersangkutan. dst). Apakah tersedia format reviu yang sudah dibakukan? Kriteria Pemilihan Di atas telah disinggung bahwa kriteria pemilihan media harus dikembangkan sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. dkk. jenis rangsangan belajar yang diinginkan (audio. Apakah media yang bersangkutan relevan dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai? 2. gerak. Apakah media yang bersangkutan boleh di reviu terlebih dahulu? 6. karakteristik siswa atau sasaran. katalog. Apakah ada sumber informasi. Hal yang menjadi pertanyaan di sini adalah apa ukuran atau ini kriteria kesesuaian mudah. Misalnya tujuan instruksional yang ingin dicapai. 1986: 85) adalah sebagai berikut: 1. Pertanyaan-pertanyaan yang dapat diajukan dalam rangka pembelian media jadi menurut (Sadiman. Kriteria yang paling utama dalam pemilihan media bahwa media harus disesuaikan dengan tujuan pembelajaran atau kompetensi yang . tersebut. visual. keadaan latar atau lingkungan.7-22 Media Pembelajaran Jadi dasar pertimbangan untuk memilih suatu media sangat sederhana yakni dapat memenuhi kebutuhan atau mencapai tujuan yang diinginkan atau tidak. Faktorfaktor tersebut pada akhirnya harus diterjemahkan dalam pemutusan pemilihan. Apakah perlu dibentuk tim untuk mereviu yang terdiri atas para calon pemakai? 4. dan luasnya jangkauan yang ingin dilayani. Apakah ada media di pasaran yang telah divalidasikan? 5. Beberapa Jawaban faktor atas perlu pertanyaan relatif tidak dipertimbangkan. dan sebagainya mengenai media yang bersangkutan? 3. kondisi setempat.

Jika tujuan atau kompetensi yang dicapai bersifat memahami isi bacaan maka media cetak yang lebih tepat digunakan. Kalau tujuan pembelajaran bersifat motorik (gerak dan aktivitas). seperti: biaya. . terdapat kriteria lainnya yang bersifat melengkapi (komplementer). ketepat-gunaan.Media Pembelajaran 7-23 ingin dicapai. Di samping itu. kondisi peserta didik. dan mutu teknis. ketersediaan. Contoh : bila tujuan atau kompetensi peserta didik bersifat menghafalkan kata-kata tentunya media audio yang tepat untuk digunakan. maka media film dan video bisa digunakan.

Perkembangan Media Pembelajaran Kalau dilihat perkembangannya. misalnya gambar. berbasis komputer dan terpadu.BAB IV. objek dan alat-alat lain yang dapat memberikan pengalaman kongkret. . intelegensi. pengembangan kurang pembelajaran (instruction) produksi dan evaluasinya. justru guru desain. keterbatasan daya indera. alat visual untuk mengkongkretkan ajaran ini dilengkapi dengan alat audio sehingga dikenal adanya alat audio visual atau audiovisual aids (AVA) Media pembelajaran sebagai sala satu sumber belajar yang dapat menyalurkan pesan sehingga membantu mengatasi hal tersebut. karena terlalu memusatkan perhatian pada alat bantu memperhatikan visual aspek yang dipakainya. Namun sering terjadi. Mendeskripsikan kawasan pengembangan media pendidikan. KEGIATAN BELAJAR 3 PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN A. motivasi belajar serta mempertinggi daya serap dan retensi belajar siswa. Manfaat internet sebagai media pendidikan B. pada mulanya media hanya dianggap sebagai alat bantu mengajar guru (teaching aids). Alat bantu yang dipakai adalah alat bantu visual. audio visual. model. minat. Uraian Materi 1. Perbedaan gaya belajar. Dengan masuknya pengaruh teknologi audio pada sekitar pertengahan abad ke-20. teknologi cetak. Kompetensi dan Indikator Kompetensi Dasar Memahami Pengembangan Media Pembelajaran Indikator • • • Mendeskripsikan perkembangan media pendidikan.

Walaupun perkembangan buku teks dan alat bantu pembelajaran yang lain (teknologi cetak) mendahului film. televisi sebagai media baru digunakan untuk kepentingan pendidikan (teknologi audio-visual). Kawasan Pengembangan Media Pembelajaran Pengembangan adalah proses penterjemahan spesifikasi desain ke dalam bentuk fisik. Selama akhir tahun 1950.an dan awal tahun 1960-an bahan pembelajaran berprograma mulai digunakan untuk pembelajaran. Kawasan pengembangan berakar pada produksi media.Media Pembelajaran 7-25 cacat tubuh atau hambatan jarak geografis. Melalui proses yang bertahun-tahun perubahan dalam kemampuan media ini berakibat pada perubahan kawasan. Di dalam kawasan pengembangan terdapat keterkaitan yang kompleks antara teknologi dan teori yang mendorong terhadap desain pesan maupun strategi pembelajarannya. Sekitar tahun 1970-an komputer mulai digunakan untuk pembelajaran. (3) teknologi berbasis komputer. Selama Perang Dunia II. Selama tahun 1098-an teori dan praktek di bidang pembelajaran yang berlandaskan komputer berkembang seperti jamur dan sekitar tahun 1990-an multimedia terpadu yang berlandaskan komputer merupakan dari kawasan ini. di dalamnya meliputi : (1) teknologi cetak. (2) teknologi audio-visual. dan permainan simulasi menjadi mode di sekolah. Pada dasarnya kawasan pengembangan terjadi karena : Pesan yang didorong oleh isi . namun pemunculan film merupakan tonggak sejarah dari gerakan audio-visual ke era Teknologi Pembelajaran sekarang ini. banyak jenis bahan yang diproduksi terutama film untuk pelatihan militer. Setelah perang. Pada 1930-an film mulai digunakan untuk kegiatan pembelajaran (teknologi audio-visual). dan (4) teknologi terpadu. jarak waktu dan lain-lain dapat dibantu diatasi dengan pemanfaatan media pembelajaran 2.

Teknologi Cetak. teori membaca. perangkat lunak. sedangkan visual direkam menurut ruang Keduanya biasanya memberikan komunikasi satu arah yang pasif. Keduanya berbentuk visual yang statis Pengembangannya sangat bergantung kepada prinsip-prinsip linguistik dan persepsi visual. Pengembangan kedua jenis bahan pembelajaran tersebut sangat bergantung pada teori persepsi visual. Keduanya berpusat pada pembelajar Informasi dapat diorganisasikan dan distrukturkan kembali oleh pemakai. dan bahan pembelajaran a. terutama melalui pencetakan mekanis atau photografis. Hasil teknologi ini berupa cetakan. pengolahan informasi oleh manusia dan teori belajar. . Teknologi ini menjadi dasar untuk pengembangan dan pemanfaatan dari kebanyakan bahan pembelajaran lain. Apabila teks tersebut dicetak dalam bentuk “cetakan” guna keperluan pembelajaran merupakan contoh penyampaian dalam bentuk teknologi cetak.7-26 Media Pembelajaran Strategi pembelajaran yang didorong oleh teori. Dua komponen teknologi ini adalah bahan teks verbal dan visual. Teks dalam penampilan komputer adalah suatu contoh penggunaan teknologi komputer untuk produksi. seperti : buku-buku. adalah cara untuk memproduksi atau menyampaikan bahan. bahan-bahan visual yang statis. Manifestasi fisik dari teknologi – perangkat keras. Secara khusus. teknologi cetak/visual mempunyai karakteristik sebagai berikut : Teks dibaca secara linier.

Secara khusus. Pembelajaran audio-visual didefinisikan sebagai produksi dan pemanfaatan bahan yang berkaitan dengan pembelajaran melalui penglihatan dan pendengaran yang secara eksklusif tidak selalu harus bergantung kepada pemahaman katakata dan simbol-simbol sejenis. teknologi audio-visual cenderung mempunyai karakteristik sebagai berikut : Bersifat linier Menampilkan visual yang dinamis Secara khas digunakan menurut cara yang sebelumnya telah ditentukan oleh desainer/pengembang Cenderung merupakan bentuk representasi fisik dari gagasan yang riil dan abstrak Dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip psikologi tingkah laku dan kognitif Sering berpusat pada guru. Pembelajaran audio-visual dapat dikenal dengan mudah karena menggunakan perangkat keras di dalam proses pengajaran. Berbagai aplikasi komputer biasanya disebut “computer-based intruction (CBI)”. Pada dasarnya. Teknologi Audio-Visual. c. dan penayangan visual yang beukuran besar. merupakan cara-cara memproduksi dan menyampaikan bahan dengan menggunakan perangkat yang bersumber pada mikroprosesor. Peralatan audio-visual memungkinkan pemroyeksian gambar hidup.Media Pembelajaran 7-27 b. teknologi berbasis komputer menampil_kan informasi kepada pembelajar melalui tayangan di layar monitor. pemutaran kembali suara. merupakan cara memproduksi dan menyampaikan bahan dengan menggunakan peralatan dan elektronis untuk menyajikan pesan-pesan audio dan visual. Teknologi Berbasis Komputer. kurang memperhatikan interaktivitas belajar siswa. .

Aplikasi-aplikasi ini hampir seluruhnya dikembangkan berdasarkan teori perilaku dan pembelajaran terprogram. (3) permainan dan simulasi untuk memberi kesempatan menggunakan pengetahuan yang baru dipelajari. baik yang berupa perangkat keras maupun perangkat lunak biasanya memiliki karakteristik sebagai berikut. Teknologi Terpadu. akan tetapi sekarang lebih banyak berlandaskan pada teori kognitif. Aplikasiaplikasi tersebut dapat bersifat: (1) tutorial. disamping menurut cara seperti yang dirancang oleh pengembangnya Gagasan-gagasan biasanya diungkapkan secara abstrak dengan menggunakan kata. Dapat digunakan secara secara acak. merupakan cara untuk memproduksi dan menyampaikan bahan dengan memadukan beberapa jenis media yang dikendalikan komputer. (2) latihan dan pengulangan untuk membantu pembelajar mengembangkan kefasihan dalam bahan yang telah dipelajari sebelumnya. Keistimewaan yang ditampilkan oleh teknologi ini adalah menggunakan komputer berspesifikasi tinggi. disamping secara linier Dapat digunakan sesuai dengan keinginan siswa. Teknologi komputer. simbol maupun grafis Prinsip-prinsip ilmu kognitif diterapkan selama pengembangan Belajar dapat berpusat pada pembelajar dengan tingkat interaktivitas tinggi. d. atau “computer-managed instruction (CMI)”.7-28 Media Pembelajaran “computer assisted instruction (CAI”). pembelajaran utama diberikan. dan (5) dan sumber data yang memungkinkan pembelajar untuk mengakses sendiri susunan data melalui tata cara pengakasesan (protocol) data yang ditentukan secara eksternal. yakni adanya interaktivitas siswa yang tinggi dengan berbagai macam sumber belajar. .

yakni: a. bersifat interaktif. yang dikenal dengan istilah one to many communication (misalnya mailing list).Media Pembelajaran 7-29 Pembelajaran dengan teknologi terpadu ini mempunyai karakteristik sebagai berikut : Dapat digunakan secara acak. sebagai media interpersonal dan media massa. disamping menurut cara seperti yang dirancang oleh pengembangnya Gagasan-gagasan sering disajikan secara realistik dalam konteks pengalaman Pembelajar. Komunikasi melalui internet dapat dilakukan secara interpersonal (misalnya e-mail dan chatting) atau secara masal. relevan dengan kondisi pembelajar. Internet juga mampu hadir secara real time audio visual seperti pada metoda konvensional dengan adanya aplikasi teleconference. dan di bawah kendali pembelajar Prinsip-prinsip ilmu kognitif dan konstruktivisme diterapkan dalam pengembangan dan pemanfaatan bahan pembelajaran Belajar dipusatkan dan diorganisasikan menurut pengetahuan kognitif sehingga pengetahuan terbentuk pada saat digunakan Bahan belajar menunjukkan interaktivitas pembelajar yang tinggi Sifat bahan yang mengintegrasikan kata-kata dan contoh dari banyak sumber media. disamping secara. linier Dapat digunakan sesuai dengan keinginan siswa. 3. maka internet dapat dipakai sebagai media pendidikan yang mampu menghadapkan karakteristik yang khas. Berdasarkan hal tersebut. Manfaat Internet sebagai Media Pendidikan Teknologi internet hadir sebagai media yang multifungsi. . b.

Kehadiran internet lebih bersifat suplementer dan pelengkap. Mailing list dapat dianalogikan dengan usrah. jadi bukan pengganti sistem pendidikan. nyantri. Suasana yang hangat dan nonformal pada mailing list ternyata menjadi cara pembelajaran yang efektif seperti pada metoda usrah. memungkinkan komunikasi secara sinkron maupun asinkron. hanya saja dapat dimodifikasi ke bentuk lain. aktivitas pembelajaran siswa meningkat. dibandingkan dengan hanya menggunakan media konvensional. meningkatkan learning outcomes baik kuantitas/kualitas. Berdasarkan uraian di atas. . dan chatting. dimana seorang pakar akan berdiskusi bersama anggota mailing list. kemudahan mendapatkan resource (sumberdaya) yang lengkap. Metoda talk dan chalk. Teknologi internet sangat membantu siswa yang mengalami keterbatasan ruang dan waktu untuk tetap dapat menikmati pendidikan. Metoda ini mampu menghilangkan jarak antara pakar dengan pelajar. Berikut adalah beberapa manfaat penggunaan teknologi informasi : arus informasi tetap mengalir setiap waktu tanpa ada batasan waktu dan tempat.7-30 Media Pembelajaran c. Metoda konvensional tetap diperlukan. mailing list. Karakteristik ini memungkinkan siswa melakukan komunikasi dengan sumber ilmu secara lebih luas. adanya standardisasi pembelajaran. usrah dapat dimodifikasi dalam bentuk komunikasi melalui e-mail. Metoda talk dan chalk dimodifikasi menjadi online conference. Metoda nyantri dan usrah mengalami modifikasi menjadi diskusi melalui mailing list. daya tampung meningkat. dapat dikatakan bahwa internet berperan sebagaimana media.

Dari sisi kesiapan pengadaannya. LATIHAN I. Dalam pelajaran ekonomi. Media jadi dan media rancangan c. kecuali : a. Dapat menjelaskan lebih konkret d. Guru c. Di bawah ini dapat mengambarkan pengertian media kecuali a. Media material dan media audio d. Media visual dan media audiovisual 3. untuk menerangkan data pertumbuhan penduduk. Di bawah ini yang tidak termasuk sumber belajar adalah : a. Menghemat bicara 4.Media Pembelajaran 7-31 C. Buku 5. Instrumen yang dapat merangsang siswa untuk belajar c. Transparansi b. PERTANYAAN GANDA 1. Grafik . Media yang berkaitan dengan indera pendengaran adalah : a. kecuali : a. Dapat mendemonstrasikan b. Laboratorium Bahasa c. Di bawah ini adalah penyebab guru memilih media. Media d. Alat untuk menambah perhatian dan minat siswa untuk belajar 6. Familier (terbiasa) dengan media c. Media asli dan media tiruan b. Papan tulis b. Mikrofis d. sangat cocok menggunakan media di bawah ini. Siswa dalam belajar perlu hiburan d. media dikelompokkan menjadi : a. Saluran penyampai pesan b. Globe b. Flanel Board 2.

Kartun b. 2. . Material yang mahal b. Berikan contoh media yang efektif dalam pembelajaran dengan mengambil tiga kompetensi dasar dari mata pelajaran yang Saudara ampu. Sketsa 9. Apakah relevan dengan tujuan pembelajaran d. Apakah bisa dikomputerisasikan II. Jelaskan dan gambarkan proses komunikasi yang gagal dan proses komunikasi yang berhasil dengan adanya peran media. Aspek desain 10. Diagram d. Apa yang sebaiknya diperhatikan dalam menyusun media : a. hal yang paling perlu diperhatikan adalah : a. Transparansi d. Gagn d. Ahli yang mengembangkan media adalah di bawah ini. Dalam rangka pemilihan media. PERTANYAAN ESAY 1. Yang termasuk media paling gampang dibuat oleh guru. Brigs 8. kecuali : a. Apakah materi pelajaran yang mutakhir c. Apakah harga bahan pembuatan media terjangkau b. J.7-32 Media Pembelajaran c. Say b. tanpa menggunakan biaya adalah : a. Kecanggihan alat c. Grafik c.B. AECT c. Tabel/bagan 7. Gampang dibuat d.

DAFTAR PUSTAKA Sadiman. dan Rahardjito. Pengertian. 1986. Anung Haryono. R. Rahardjo. RajaGrafindo Persada. Media Pendidikan. .. Arief S. Jakarta : PT. Pengembangan dan Pemanfaatannya. Referensi Tambahan : sebagian materi modul adalah hasil download dari internet.

BUKU AJAR MEDIA PEMBELAJARAN .

Dalam hal yang terkait dengan media. Deskripsi Pengertian yang cukup populer dari media pembelajaran adalah alat. adalah sejauh manakah ia menguasai metodologi media pembelajaran di sekolah untuk kepentingan anak didiknya. sehingga memungkinkan perkembangan mereka secara optimal sesuai dengan tujuan pendidikan. B. PENDAHULUAN A. media dalam pembelajaran adalah menjadi suatu bidang yang harus dikuasai oleh setiap guru yang profesional. teknologi dan perubahan sikap masyarakat. pembimbing. administrator. diperlukan prasyarat berupa telah selesai mengikuti materi bidang studi dengan beracu pada standar kompetensi dan kompetansi dasar sesuai kurikulum yang berlaku (kini KTSP) dan . dan sebagai pembina ilmu.BAB I. metode. Salah satu segi dari kemampuan profesional seorang guru. kini telah berkembang sedemikian rupa berkat kemajuan ilmu. Prasyarat Untuk lebih memahami substansi mata ajar atau mata diklat tentang media dalam pembelajaran ini agar dapat diimplementasikan dalam proses pembelajaran. Oleh karena itu. Keberadaan media dalam pembelajaran telah ditafsirkan secara lebih luas dan mempunyai fungsi yang lebih luas pula. Kemampuan itu dapat dilihat pada kesanggupannya menjalankan peranannya sebagai guru: pengajar. Media pembelajaran menjadi bagian yang integral dari proses pendidikan. Guru merupakan pekerjaan profesional. Karena itu diperlukan kemampuan dan kewenangan. serta memiliki nilai yang sangat penting dalam dunia pendidian di sekolah. dan teknik yang digunakan dalam rangka lebih mengefektifkan komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dalam proses pendidikan dan pengajaran di sekolah.

9-2

Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran

juga

telah

menguasai

pembelajaran

inovatif

dan

kreatif.

Argumentasinya adalah seorang guru tidak akan dapat memilih media yang tepat tanpa mengetahui materi yang ditetapkan dalam kurikulum yang berlaku.

C. Petunjuk Belajar
Baca modul ini dengan cermat, ikuti dengan seksama penjelasana langsung dari nara sumber, praktikan secara langsung dalam proses pembelajaran dengan inovasi yang terus menerus.

D. Kompetensi dan Indikator
1. Standar Kompetensi Memahami Media pembelajaran dan Proses Belajar Mengajar 2. Kompetensi Dasar 1.1. Media dalam Pembelajaran Indikator 1. Mendeskripsikan Makna Media dalam Pembelajaran 2. Mendeskripsikan Pola Media Pembelajaran 3. Mengidentifikasi Desain Penelitian, Mencakupi Visualisasi Ide,

Media Tiga Dimensi. 4. Mengidentifikasi Desain Pembelajaran; Penggunaan Media dalam Teknologi Pembelajaran 5. Mengidentifikasi Pembelajaran Penggunaan Media Pembelajaran dalam

1.2. Kharakteristik Media dan Pemilihan Media Indikator 1. Mengidentifikasi Karakteristik Media Grafis, Audio dan Proyeksi Diam

Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran

9-3

2. Mengidentifikasi Rancangan, Pemilihannya

Pemilihan

Media

berupa

Media

Jadi

dan

Pertimbangan

Pemilihan

Media

dan

Kriteria

1.3. Pengembangan Media pembelajaran Indikator 1. Mengidentifikasi Pengembangan Media Pembelajaran 2. Mendeskripsikan Kawasan Pengembangan Media Pembelajaran 3. Mendeskripsikan Manfaat Internet sebagai Media Pembelajaran

BAB II. KEGIATAN BELAJAR 1 MEDIA DAN PROSES BELAJAR MENGAJAR
A. Kompetensi dan Indikator Standar Kompetensi 1. Memahami Media pembelajaran dan Proses Belajar Mengajar

Kompetensi Dasar 1.1. Media dalam Pembelajaran Indikator 1. Mendeskripsikan Makna Media dalam Pembelajaran 2. Mendeskripsikan Pola Media Pembelajaran 3. Mengidentifikasi Desain Penelitian, Mencakupi Visualisasi Ide,

Media Tiga Dimensi. 4. Mengidentifikasi Desain Pembelajaran; Penggunaan Media dalam Teknologi Pembelajaran 5. Mengidentifikasi Pembelajaran Penggunaan Media Pembelajaran dalam

B. Uraian Materi 1. Makna Media dalam Pembelajaran Kata media berasal dari bahasa latin dan merupakan bentuk jamak dari kata medium yang secara harfiah berarti perantara atau pengantar. Media adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim kepenerima pesan. Banyak batasan yang diberikan orang tentang media. Asosiasi teknologi dan komunikasi pendidikan (Association of Education and Communication Technology / AECT) di Amerika membatasi media sebagai segala bentuk dan saluran yang digunakan orang untuk menyalurkan pesan/ informasi. Gagne (1970) menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang

Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran

9-5

dapat merangsangnya untuk belajar. Sementara itu Briggs (1970) berpendapat bahwa media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merancang siswa untuk belajar. Buku, film, kaset, film bingkai adalah contoh-contohnya. Asosiasi pendidikan nasional (National Education

Assotiation/NEA) memiliki pengertian yang berbeda. Media adalah bentuk-bentuk komunikasi baik tercatat maupun audiovisual serta peralatannya. Media dirancang untuk dapat dimanipulasi, dilihat, didengar dan dibaca. Apapun batasan yang diberikan, ada persamaan diantara batasan tersebut yaitu bahwa media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat serta perhatian siswa sedemikian rupa sehingga proses belajar terjadi. Salah satu pengertian dari media pembelajaran yang cukup populer adalah alat, metode, dan teknik yang digunakan dalam rangka lebih mengefektifkan komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dalam proses pendidikan dan pengajaran di sekolah. Oleh sebab itu media pembelajaran adalah suatu bagian yang integral dari proses pendidikan. Dan karena itu menjadi suatu bidang yang harus dikuasai oleh setiap guru yang profesional. Karena bidang ini telah berkembang sedemikian rupa berkat kemajuan ilmu dan teknologi dan perubahan sikap masyarakat, maka bidang ini telah ditafsirkan secara lebih luas dan mempunyai fungsi yang lebih luas pula serta memiliki nilai yang sangat penting dalam dunia pendidian di sekolah. Pekerjaan guru adalah pekerjaan profesional. Karena itu diperlukan kemampuan dan kewenangan. Kemampuan itu dapat dilihat pada kesanggupannya enjalankan peranannya sebagai guru: pengajar, pembimbing, administrator, dan sebagai pembina ilmu. Salah satu segi kemampuan ini, adalah sejauh manakah ia menguasai metodologi media pembelajaran di sekolah untuk kepentingan anak

9-6

Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran

didiknya, sehingga memungkinkan perkembangan mereka secara optimal sesuai dengan tujuan pendidikan.

2. Pola Media Pembelajaran Dari pengertian media pembelajaran di atas kita menafsirkan media pembelajaran dari sudut pandang yang luas, dalam arti tidak hanya terbatas pada alat-alat audio/visual yang dapat dilihat dan didengar, melainkan sampai pada kondisi di mana para siswa dapat melakukan sendiri. Dalam pola demikian itu, maka tercakup pula di dalamnya pribadi dan tingkah laku guru. Secara menyeluruh pola media pembelajaran itu terdiri atas: a. Bahan-bahan cetakan atau bacaan (suplementary materials), berupa bahan bacan seperti: buku, koran, komik, majalah, bulletin, folder, periodikal, pamplet, dan lain-lain. Bahan-bahan ini lebih mengutamakan kegiatan membaca atau penggunaan simbolsimbol kata dan visual. b. Alat-alat audio-visual. Alat-alat yang tergolong ke dalam kategori ini, terdiri dari: 1) Media tanpa proyeksi, seperti: papan tulis, papan tempel, papan planel, bagan, diagram, grafis, poster, kartoon, gambar, dan lainlain. 2) Media pembelajaran tiga dimensi. Alat-alat yang tergolong ke dalam kategori ini, terdiri dari: model, benda asli, contoh/specimen, benda tiruan/mock-ups, diorama, boneka, topeng, peta, globe, pameran, museum sekolah, dan lain-lain. 3) Media pembelajaran yang mengunakan teknik atau masinal. Alatalat yang tergolong ke dalam kategori ini, meliputi antara lain: slide dan film strip, OHP, film, rekaman radio, televisi, laboratorium, perkakas oto-instruktif, ruang kelas otomatis, sistem interkomuniasi, dan komputer.

Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran

9-7

c. Sumber-sumber masyarakat. Berupa obyek-obyek, peninggalan sejarah, dokumentasi, bahanbahan, masalah-masalah, dan sebagainya dari berbagai bidang, yang meliputi: daerah, penduduk, sejarah, jenis-jenis kehidupan, mata pencaharian, industri, perbankan, perdagangan,

pemerintahan, kebudayaan, politik, dan lain-lain. Untuk mempelajari hal-hal tersebut diperlukan berbagai metode, yakni: karyawisata, manusia sumber, survay, berkemah, pengabdian sosial, kerja pengalaman, dan lain-lain. d. Kumpulan benda-benda (material collections). Berupa benda-benda atau barang-barang yang dibawa dari masyarakat ke sekolah untuk dipelajari, seperti: potongan kaca, potongan sendok, daun, bibit, bahan kimia, darah, dan lain-lain. e. Contoh-contoh kelakuan yang dicontohkan oleh guru. Meliputi semua contoh kelakuan yang ditunjukkan oleh guru sewaktu mengajar, misalnya dengan tangan, dengan kaki, gerakan badan, mimik, dan lain-lain. Keperaghaan yang tergolong ke dalam kategori ini tak mungkin disebutkan satu persatu, oleh karena sangat banyak macamnya dan sangat tergantung kepada kreasi dan inisiatif pribadi guru sendiri. Tetapi pada pokoknya jenis media ini hanya dapat dilihjat, didengar dan ditiru oleh siswa.

3. Disain Pesan Disain pesan adalah sistematika bagaimana kita akan

mengolah pesan-pesan kita menjadi program media yang efektif. Di dalam sistematika ini terdapat langkah-langkah pengembangan yang dapat kita jadikan pedoman sebagai alur untuk menentukan langkahlangkah yang akan kita lakukan. Beberapa alasan untuk menjawab mengapa desain itu kita perlukan:

9-8

Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran

a. Kemungkinan menyimpang dari tujuan yang ditentukan diperkecil dengan maksud validitasnya dipertinggi karena relevansi dengan tujuannya terjamin; b. Keandalannya dapat terjaga karena konsisten dengan tujuannya; c. Kemungkinan ada bagian-bagian penting yang terlewati terjaga karena dikerjakan secara sistematis; d. Kelemahan dan kekurangan mudah dideteksi dan direvisi karena pola penelusurannya jelas.

4. Visualisasi Ide Proses visualisasi merupakan salah satu kegiatan dari pengembangan media audio-visual. Salah satu karakteristinya adalah: visual lebih dipentingkan dari audionya. Dengan kata lain, pada pengembangan program audio-visual, hal-hal yang berupa visualisasi dari gagasan atau ide diharapkan dapat lebih memegang peran di dalam penyampaian pesannya. Berdasarkan penelitian mengenai kemampuan mengingat yang dilakukan oleh perusahaan Sovocom Company di Amerika disimpulkan sebagai berikut: Verbal (tulisan) 20% Audio saja 10% Visual saja 20% Audio Visual 50% Di dalam kehidupan sehari-hari kita lebih banyak

menyampaikan pesan secara verbal kepada lawan bicara kita. Bahkan sering kali kita berasumsi bahwa komunikasi verbal adalah lebih efisien daripada cara lain. Padahal dalam kehidupan sehari-hari pun sering kita jumpai hal-hal praktis berupa penyampaian lambanglambang visual bukan tulisan yang merupakan lambang visual seperti: tanda larangan lalu lintas, kamar kecil untuk pria/wanita, petunjukpetunjuk arah, dan sebagainya. Dengan menggunakan lambang-

bobot badan. Benda-benda nyata itu banyak macamnya. juga termasuk benda-benda mati seperti batuan. Pengalaman melalui benda sebenarnya Benda-benda sebenarnya yakni benda-benda riil yang dipakai manusia di dalam kehidupan sehari-hari. Bendabenda itu tentunya yang berukuran kecil atau tidak terlalu besar . c) dari mana sumbernya untuk memperoleh benda-benda itu. guru hendaknya mempertimbangkan hal-hal berikut : a) benda-benda atau makhluk hidup apakah yang mugkin dimanfaatkan di kelas secara efisien. tumbuh-tumbuhan. Media Tiga Dimensi Secara garis besar media tiga dimensi terbagi menjadi dua golongan yaitu (1) benda-benda sebenarnya (benda asli). Dari kedua golongan media ini ada yang bisa dibawa ke kelas dan ada yag tidak dapat dibawa ke kelas. benda atau makhluk hidup seperti hewan. bau serta manfaatnya. maka orang yang tidak bisa membaca pun akan dapat mengerti pesan yang dikirimkan. gerak-gerik. (2) benda-benda pengganti (tiruan). permukaan. dalam menampilkan bendabenda nyata tentang ukuran. Golongan ini merupakan golongan utama. Dalam mempergunakan benda-benda nyata untuk tujuan pengajaran di kelas. air. suara.Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-9 lambang visual. Menggunakan benda-benda nyata atau makhluk hidup dalam pengajaran sering kali paling baik. b) bagaimana caranya agar semua benda itu bersesuaian sekali terhadap pola belajar siswa.a. mulai dari manusia. tanah dan lain-lain. 5. pengalaman-pengalaman yang diperoleh adalah pengalam angsung dan nyata.

Pengelolaan dan Penilaian. Kawasan desain terdiri atas: a. selaku Direktur dari Learning Resource and Development Center tersebut menulis dan berbicara tentang desain pembelajaran sebagai inti dari Teknologi Pendidikan. Desain Pembelajaran. Pendirian pusat-pusat desain bahan pembelajaran dan terprogram. 6. Robert Glaser.F. yang terpenting dalam hal ini adalah agar apa yang menjadi tujuan yang telah direncanakan akan dapat tercapai. Pengembangan. pada tahun 1969 dari pemikiran Herbert Simon yang membahas tentang preskriptif tentang desain turut memicu kajian tentang desain. terutama diilhami dari pemikiran B. Desain Sistem Pembelajaran b. Pemanfaatan. dengan sub kategori dan konsep yang terkait. Di bawah ini akan diuraikan kelima kawasan tersebut. Desain Pesan c. Skinner (1954) tentang teori pembelajaran berprogram (programmed instructions). Karakteristik Pembelajar Yang dimaksud dengan desain disini adalah proses untuk menentukan kondisi belajar dengan tujuan untuk menciptakan strategi dan produk. Selanjutnya. Dalam kurun waktu tahun 1960-an dan 1970-an. yaitu : Desain. Kelima hal ini merupakan kawasan (domain) dari bidang Teknologi Pembelajaran. . Kawasan desain bermula dari gerakan psikologi pembelajaran.9-10 Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran dan relatif mudah didapatkan dari lingkungan sekitar kelas (terjangkau). seperti “Learning Resource and Development Center” pada tahun 1960 semakin memperkuat kajian tentang desain. Strategi Pembelajaran d. Penggunaan Media dalam Teknologi Pembelajaran Lima bidang garapan dari Teknologi Pembelajaran.

(4) Karakteristik Pembelajar. (3) Strategi Pembelajaran. a). Perhatian terhadap desain pesan pun berkembang selama akhir 1960-an dan pada awal 1970-an. pendekatan sistem pembelajaran secara bertahap mulai berkembang menjadi suatu metodologi dan mulai memasukkan gagasan dari psikologi pembelajaran. (c) pengembangan (proses penulisan dan pembuatan atau produksi bahan-bahan pelajaran). atau simbol yang dapat memodifikasi perilaku kognitif. Desain Sistem Pembelajaran biasanya merupakan prosedur linier dan interaktif yang menuntut kecermatan dan kemantapan. (2) Desain Pesan. (b) perancangan (proses penjabaran bagaimana cara mempelajarinya). (d) pelaksanaan/aplikasi (pemanfaatan bahan dan strategi) dan (e) penilaian (proses penentuan ketepatan pembelajaran). sebab kepercayaan atas produk berlandaskan pada proses. Melalui James Finn dan Leonard Silvern. yaitu perencanaan untuk merekayasa bentuk fisik dari pesan agar terjadi komunikasi antara pengirim dan penerima. Agar dapat berfungsi sebagai alat untuk saling mengontrol. b). dengan memperhatikan prinsip-prinsip perhatian. proses sama pentingnya dengan produk. Kawasan Desain paling tidak meliputi empat cakupan utama dari teori dan praktek. semua langkah–langkah tersebut harus tuntas. Desain Sistem Pembelajaran. Desain Pesan. . Kolaborasi Robert Gagne dengan Leslie Briggs telah menggabungkan keahlian psikologi pembelajaran dengan bakat dalam desain sistem yang membuat konsep desain pembelajaran menjadi semakin hidup. yaitu prosedur yang terorganisasi. Dalam Desain Sistem Pembelajaran. yaitu : (1) Desain Sistem Pembelajaran. persepsi. meliputi : langkah-langkah : (a) penganalisaan (proses perumusan apa yang akan dipelajari).Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-11 Aplikasi teori sistem dalam pembelajaran melengkapi dasar psikologi pembelajaran tersebut. Fleming dan Levie membatasi pesan pada pola-pola isyarat.dan daya tangkap.

Juga apakah tugas belajarnya tentang pembentukan konsep. 7. yang perlu mendapat perhatian dari karakteristik pembelajar yaitu berkaitan dengan dengan kemampuannya (ability). bergantung pada jenis medianya. Strategi Pembelajaran. seperti : bahan visual. Hal ini mengandung makna bahwa prinsip-prinsip desain pesan akan berbeda. Secara psikologis. Proses pemanfaatan media merupakan proses pengambilan keputusan berdasarkan pada spesifikasi desain . emosi. Desain pesan berkaitan dengan hal-hal mikro. seperti. yaitu penggunaan yang sistematis dari sumber belajar. yaitu segi-segi latar belakang pengalaman pembelajar yang mempengaruhi terhadap efektivitas proses belajarnya. suatu potret. motivasi serta aspek-aspek kepribadian lainnya. yaitu spesifikasi untuk menyeleksi serta mengurutkan peristiwa belajar atau kegiatan belajar dalam suatu pelajaran. sikap.9-12 Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran afektif dan psikomotor. Desain harus bersifat spesifik. baik yang bersifat potensial maupun kecakapan nyata -. d). c). dinamis atau kombinasi keduanya (misalnya. halaman dan layar secara terpisah. atau grafik komputer). strategi belajar atau hafalan. Teori tentang strategi pembelajaran meliputi situasi belajar dan komponen belajar/mengajar. Seorang desainer menggunakan teori atau komponen strategi pembelajaran sebagai prinsip teknologi pembelajaran. urutan. Karaketeristik pembelajar mencakup keadaan sosio-psiko-fisik pembelajar. pengembangan sikap. pengembangan keterampilan. apakah bersifat statis. Karakteristik Pembelajar. baik tentang media maupun tugas belajarnya. Mengidentifikasi Kegunaan Media Pembelajaran dalam Pembelajaran Pemanfaatan Media. Dalam mengaplikasikan suatu strategi pembelajaran bergantung pada situasi belajar. film. sifat materi dan jenis belajar yang dikehendaki.dan kepribadiannya.

Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-13 pembelajaran. . Prinsip-prinsip pemanfaatan juga dikaitkan dengan karakteristik pembelajar. Misalnya bagaimana suatu film diperkenalkan atau ditindaklanjuti dan dipolakan sesuai dengan bentuk belajar yang diinginkan. Seseorang yang belajar mungkin memerlukan bantuan keterampilan visual atau verbal agar dapat menarik keuntungan dari praktek atau sumber belajar.

2. Sebagai mana media yang lain media grafis berfungsi untuk menyalurkan pesan dari sumber ke penerima pesan. Kompetensi Dasar 1. . Mendeskripsikan Pertimbangan Pemilihan Media dan Kriteria Pemilihannya Pemilihan Media berupa Media Jadi dan 1. Memahami Kharakteristik Media dan Pemilihan Media Indikator 1. Mengidentifikasi Pengembangan Media Pembelajaran 2. Pesan yang akan disampaikan dituangkan ke dalam simbol-simbol komunikasi visual. Audio dan Proyeksi Diam 2. 1. Saluran yang dipakai menyangkut indera penglihatan. Mengidentifikasi Karakteristik Media Grafis. Mendeskripsikan Manfaat Internet sebagai Media Pembelajaran B. Mendeskripsikan Kawasan Pengembangan Media Pembelajaran 3. Media Grafis Media grafis termasuk media visual. Mengidentifikasi Rancangan.1. Pengembangan Media pembelajaran Indikator 1.BAB III. Karakterisik Media Usaha mengklasifikasikan di atas mengungkapkan karakteristik atau ciri-ciri khas suatu media berbeda menurut tujuan atau maksud pengelompokannya. KEGIATAN BELAJAR 2 KHARAKTERISTIK MEDIA DAN PEMILIHAN MEDIA A. 3.

4. yang dapat dimengerti dan dinikmati di mana-mana. Kalau kita membeli pesawat radio atau pesawat televisi biasanya disertai diagram yang menjelaskan secara garis besar cara kerja atau cara menggunakan pesawat tersebut. 3. Gambar / foto Diantara media pembelajaran. Sebab media ini dibuat langsung oleh guru. harganya pun menyulitkan. Benar. Cukup besar dan ditempatkan secara strategis. dan . digambar rapi. diagram atau skema menggambarkan struktur dari objek secara garis besar. Sketsa Sketsa adalah gambar yang sederhana. menghindari verbalisme dan dapat memperjelas penyampaian pesan. Oleh karena itu. maka setiap guru yang baik harus dapat menuangkan ide-idenya ke dalam bentuk sketsa. pepatah cina mengatakan bahwa sebuah gambar berbicara lebih banyak dari pada seribu kata. label dan penjelasan-penjelasan yang perlu b). Diagram menunjukkan hubungan yang ada antar komponennya atau sifat-sifat proses yang ada di situ. diberi titel. atau draf kasar yang melukiskan bagian-bagian pokoknya tanpa detail. Digram yang baik sebagai media pembelajaran adalah yang : a). Diagram Sebagai suatu gambar sederhana yang menggunakan garisgaris dan simbol-simbol. gambar/foto adalah media yang paling umum dipakai. Ia merupakan bahasa yang umum.Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-15 2. Diagram pada umumnya berisi petunjuk-petunjuk. Sketsa. selain dapat menarik perhatian murid. Diagram menyederhanakan hal yang komplek sehingga dapat memperjelas penyajian pesan. Karena setiap orang normal dapat belajar menggambar.

. Grafik jenis ini bermanfaat untuk membandingkan suatu objek. atau peristiwa yang sama dalam waktu yang bebeda. 6. Grafik/ Graphs Sebagai suatu media visual. Bagan/ chart Seperti halnya media grafis yang lain. 8. atau menggambarkan berbagai hal/ objek yang berbeda tentang sesuatu yang sama. Penyusunannya disesuaikan dengan pola membaca yang umum yaitu dari kiri ke kanan dan dari atas ke bawah 5. menerangkan perkembangan atau perbandingan sesuatu objek atau peristiwa yang saling behubungan secara singkat dan jelas.9-16 Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran c). Untuk melengkapinya sering kali simbol-simbol verbal digunakan pula di situ. Berbeda dengan bagan. atau dua proses yang dinyatakan dalam garis vertikal dan garis horizontal yang saling bertemu. 7. bagan atau chart termasuk media visual. grafik adalah gambar sederhana yang menggunakan titik-titik. Grafik Batang Seperti halnya dengan grafik garis. grafik batang juga menggunakan proses vertikal dan horizontal. Grafik Garis Grafik garis atau line graphs termasuk dalam kelompok grafik dua skala. Bagan juga mampu memberikan ringkasan butirbutir penting dari suatu presentasi. Fungsi grafik adalah untuk menggambarkan data kuantitatif secara teliti. grafik disusun berdasarkan prinsip-prinsip dan menggunakan data-data komparatif. Fungsi yang pokok adalah menyajikan ide-ide atau konsep yang sulit bila hanya disampaikan secara tertulis atau lisan secara visual. garis atau gambar.

Poster berfungsi mempengaruhi oarng-orang untuk membeli produk dari suatu perusahaan. Papan Flanel/ Flanel Board Papan flanel adalah media grafis yang efektif sekali untuk menyajikan pesan-pesan tertentu pada sasaran tertentu pula. 13. kejadian-kejadian tertentu. Papan berlapis kain flanel ini dapat dilipat sehingga praktis. mengikuti program Keluarga Berencana atau ajakan menyayangi binatang pun dapat dituangkan lewat poster. Grafik Lingkaran/ circle graph atau pie graph Grafik ini dimaksudkan untuk menggambarkan bagian-bagian dari suatu keseluruhan serta perbandingannya. mempengruhi sikap maupun tingkah laku. Kartun Kartun adalah suatu gambar interpretatif yang menggunakan simbol-simbol untuk menyampaikan sesuatu pesan secara cepat dan ringkas terhadap orang.Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-17 9. Poster Poster tidak saja penting untuk menyampaikan kesan-kesan tertentu tapi untuk mempengaruhi dan memotivasi orang yang melihatnya. situasi. Gambar yang disajikan dapat dipasang dan dicopot sehingga dapat dipakai berkalikali. . Peta dan Globe Pada dasarnya peta dan globe berfungsi untuk menyajikan data-data lokasi. Kemampuannya besar sekali untuk menarik perhatian. 10. 11. 12.

media audio berkaitan dengan indera pendengaran. Pesan yang disampaikan dituangkan ke dalam lambang-lambang auditiv. Alat perekam pita magnetik c). gambar pada film rangkai berurutan merupakan satu kesatuan. Media Audio Berbeda dengan media grafis. Film Rangkai Berbeda dengan film bingkai. yang biasanya dibungkus bingkai berukuran 2x2 inci terbuat dari karton. Media Transparansi Media transparasi sering disebut dengan nama perangkat kerasnya yaitu OHP ( Overhead Projector). Papan Buletin Berbeda dengan papan flanel. Media Proyeksi Diam Media proyeksi diam (still proyected medium) mempunyai persamaan dengan media grafik dalam arti menyajikan rangsanganrangsangn visual. 19. 15.9-18 Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 14. Adapun jenis-jenisnya: a). bahan-bahan grafik banyak sekali dipakai dalam media proyeksi diam. atau plastik 18. Laboratorium bahasa 16. 17. Film Bingkai Film bingkai adalah suatu film berukuran 35mm. baik verbal maupun non verbal. papan buletin ini tidak dilapisi kain flanel tetapi langsung ditempel lembar gambar atau tulisan. Selain itu. Radio b). Kuran filmnya sama dengan film bingkai yaitu 35mm. Media transparansi adalah .

24. 21. Film Gelang Film Gelang adalah jenis media yang terdiri dari film berukuran 8mm atau 16mm yang ujung-ujungnya saling bersambungan. 35mm. 23. Mikrofis Mikrofis adalah lembaran film transparan terdiri dari lambanglambang visual (grafis maupun verbal) yang diperkecil sedemikian rupa sehingga tak dapat dibaca dengan mata telanjang 22. sehingga film ini akan berputar terus berulang-ulang kalau tidak dimatikan. 20. Televisi Selain film televisi adalah media yang menyampaikan pesanpesan pembelajaran secara audio visual dengan disertai unsur gerak. Proyektor Tak Tembus pandang Proyektor tak tembus pandang adalah alat untuk memproyeksikan bahan bukan transparan. tetapi bahan-bahan tidak tenbus pandang (opaque). . Dilihat dari sudut jumlah penerima pesannya. Film Film merupakan media yang amat besar kemampuannya dalam membantu proses belajar mengajar. yang dibuat di atas bahan transparan.5”x11”. 16mm. televisi tergolong ke dalam media masa. biasanya film acetate atau plastik berukuran 8. Ada tiga macam ukuran film yaitu 8mm.Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-19 media visual proyeksi.

bermaksud mendemonstrasikannya seperti halnya pada kuliah pada media b). Misalnya tujuan instruksional yang ingin dicapai. Ingin memberi gambaran atau penjelasan lebih kongkret d). Jawaban atas pertanyaan ini tidaklah semudah pertanyaanya. dan . Hal yang menjadi pertanyaan disini adalah apa ukuran atau kriteria kesesuaian tersebut. bisa bersifat informatif. Jadi dasar pertimbangan untuk memilih suatu media sangat sederhana yaitu dapat memenuhi kebutuhan atau mencapai tujuan yang diinginkan atau tidak. gerak. karakteristik siswa atau sasaran. Media Jadi dan Media Rancangan Ditinjau dari kesiapan pengadaannya. kondisi setempat. keadaan latar atau lingkungan. Merasa sudah akrap dengan media tersebut c). Dasar Pertimbangan Pemilihan Media Beberapa penyebab oarng mimilih media antara lain adalah: a). media dikelompokkan dalam dua jenis yaitu media jadi karena sudah merupakan komoditi perdagangan dan terdapat di pasaran kuas dalam keadaan siap pakai (media by utilization).. dan media rancangan karena perlu dirancang dan dipersiapkan secara khusus untuk maksud atau tujuan pembelajaran tertentu ( media by design). Pesan yang disajikan bisa bersifat fakta maupun fiktif. Beberapa faktor perlu dipertimbangkan. dst). jenis rangsangan belajar yang diinginkan (audio. Pemilihan Media 1. Video Video sebagai media audio visual yang menampilkan gerak semakin lama semakin populer dalam masyarakat kita. edukatif maupun instruktional C. visual.9-20 Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 25. Merasa bahwa media dapat berbuat lebih dari yang bisa dilakukannya.

Apakah ada media di pasaran yang telah divalidasikan? e). kondisi dan keterbatasan yang ada dengan mengingat kemampuan dan sifat-sifat khasnya (karakteristik) media yang bersangkutan. dan sebagainya mengenai media yang bersangkutan? c). Apakah media yang bersangkutan relevan dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai? b). Apakah media yang bersangkutan boleh di reviu terlebih dahulu? f). Apakah ada sumber informasi.Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-21 luasnya jangkauan yang ingin dilayani. katalog. Jika tujuan atau kompetensi yang dicapai bersifat memahami isi bacaan maka media cetak yang lebih tepat digunakan. ketepatgunaan. ketersediaan. . Kalau tujuan pembelajaran bersifat motorik (gerak dan aktivitas). Faktor-faktor tersebut pada akhirnya harus diterjemahkan dalam pemutusan pemilihan. Kriteria Pemilihan Di atas telah disinggung bahwa kriteria pemilihan media harus dikembangkan sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. Pertanyaan-pertanyaan yang dapat diajukan dalam rangka pembelian media jadi adalah sebagai berikut: a). Kriteria yang paling utama dalam pemilihan media bahwa media harus disesuaikan dengan tujuan pembelajaran atau kompetensi yang ingin dicapai. Apakah perlu dibentuk tim untuk mereviu yang terdiri dari para calon pemakai? d). Contoh : bila tujuan atau kompetensi peserta didik bersifat menghafalkan kata-kata tentunya media audio yang tepat untuk digunakan. keadaan peserta didik. seperti: biaya. Apakah tersedia format reviu yang sudah dibakukan? 2. dan mutu teknis. maka media film dan video bisa digunakan. Di samping itu. terdapat kriteria lainnya yang bersifat melengkapi (komplementer).

motivasi belajar serta mempertinggi daya serap dan retensi belajar siswa. jarak waktu dan lain-lain dapat dibantu diatasi dengan pemanfaatan media pembelajaran . pengembangan pembelajaran (instruction) produksi dan evaluasinya. Mengidentifikasi Pengembangan Media Pembelajaran 2. objek dan alat-alat lain yang dapat memberikan pengalaman kongkret. justru kurang memperhatikan aspek desain. cacat tubuh atau hambatan jarak geografis. karena terlalu memusatkan perhatian pada alat bantu visual yang dipakainya. Perkembangan Media Pembelajaran Kalau dilihat perkembangannya. intelegensi. Kompetensi Dasar Memahami Perkembangan Media Pembelajaran B. Mendeskripsikan Manfaat Internet sebagai Media Pembelajaran C. Alat bantu yang dipakai adalah alat bantu visual. Perbedaan gaya belajar. Mendeskripsikan Kawasan Pengembangan Media Pembelajaran 3. Uraian Materi 1. misalnya gambar. pada mulanya media hanya dianggap sebagai alat bantu mengajar guru (Teaching aids). Namun sering terjadi. model. KEGIATAN BELAJAR 3 PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN A. Dengan masuknya pengaruh teknologi audio pada sekitar pertengahan abad ke-20 alat visual untuk mengkongkretkan ajaran ini dilengkapi dengan alat audio sehingga dikenal adanya alat audio visual atau audiovisual aids (AVA) Media pembelajaran sebagai sala satu sumber belajar yang dapat menyalurkan pesan sehingga membantu mengatasi hal tersebut. keterbatasan daya indera.BAB IV. Indikator 1. minat.

Teknologi Cetak b). di dalamnya meliputi : (1) teknologi cetak. Setelah perang. Kawasan Pengembangan Media pembelajaran Kawasan Pengembangan Media Pendidikan. dan permainan simulasi menjadi mode di sekolah. Melalui proses yang bertahun-tahun perubahan dalam kemampuan media ini berakibat pada perubahan kawasan.an dan awal tahun 1960-an bahan pembelajaran berprograma mulai digunakan untuk pembelajaran. Selama akhir tahun 1950. Selama tahun 1098-an teori dan praktek di bidang pembelajaran yang berlandaskan komputer berkembang seperti jamur dan sekitar tahun 1990-an multimedia terpadu yang berlandaskan komputer merupakan dari kawasan ini. (3) teknologi berbasis komputer. Walaupun perkembangan buku teks dan alat bantu pembelajaran yang lain (teknologi cetak) mendahului film. dan (4) teknologi terpadu. Teknologi Berbasis Komputer d).Teknologi Terpadu Pengembangan adalah proses penterjemahan spesifikasi desain ke dalam bentuk fisik. banyak jenis bahan yang diproduksi terutama film untuk pelatihan militer. namun pemunculan film merupakan tonggak sejarah dari gerakan audio-visual ke era Teknologi Pembelajaran sekarang ini. Kawasan pengembangan berakar pada produksi media.Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-23 2. televisi sebagai media baru digunakan untuk kepentingan pendidikan (teknologi audio-visual).Teknologi Audio-visual c). (2) teknologi audio-visual. . Selama Perang Dunia II. Pada 1930-an film mulai digunakan untuk kegiatan pembelajaran (teknologi audio-visual). Sekitar tahun 1970-an komputer mulai digunakan untuk pembelajaran. meliputi : a).

sedangkan visual direkam menurut ruang 2). Pada dasarnya kawasan pengembangan terjadi karena : a Pesan yang didorong oleh isi b Strategi pembelajaran yang didorong oleh teori. Pengembangan kedua jenis bahan pembelajaran tersebut sangat bergantung pada teori persepsi visual. Teknologi ini menjadi dasar untuk pengembangan dan pemanfaatan dari kebanyakan bahan pembelajaran lain. seperti : buku-buku. 3). Hasil teknologi ini berupa cetakan. Secara khusus. dan bahan pembelajaran a). Keduanya berbentuk visual yang statis 4). Dua komponen teknologi ini adalah bahan teks verbal dan visual.9-24 Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran Di dalam kawasan pengembangan terdapat keterkaitan yang kompleks antara teknologi dan teori yang mendorong terhadap desain pesan maupun strategi pembelajarannya . pengolahan informasi oleh manusia dan teori belajar. terutama melalui pencetakan mekanis atau photografis. Keduanya biasanya memberikan komunikasi satu arah yang pasif. Pengembangannya sangat bergantung kepada prinsip-prinsip linguistik dan persepsi visual. bahan-bahan visual yang statis. Teknologi Cetak. teori membaca. . adalah cara untuk memproduksi atau menyampaikan bahan. c Manifestasi fisik dari teknologi – perangkat keras. perangkat lunak. teknologi cetak/visual mempunyai karakteristik sebagai berikut : 1). Teks dibaca secara linier. Apabila teks tersebut dicetak dalam bentuk “cetakan” guna keperluan pembelajaran merupakan contoh penyampaian dalam bentuk teknologi cetak. Teks dalam penampilan komputer adalah suatu contoh penggunaan teknologi komputer untuk produksi.

Dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip psikologi tingkah laku dan kognitif. merupakan cara memproduksi dan menyampaikan bahan dengan menggunakan peralatan dan elektronis untuk menyajikan pesan-pesan audio dan visual. Secara khas digunakan menurut cara yang sebelumnya telah ditentukan oleh desainer/pengembang. kurang memperhatikan interaktivitas belajar si pembelajar. teknologi berbasis komputer menampilkan informasi kepada . Teknologi Berbasis Komputer. Pembelajaran audio-visual dapat dikenal dengan mudah karena menggunakan perangkat keras di dalam proses pengajaran. Peralatan audio-visual memungkinkan pemroyeksian gambar hidup. Menampilkan visual yang dinamis 3). 6). pemutaran kembali suara. Keduanya berpusat pada pembelajar 6). c). 5). Bersifat linier 2). Cenderung merupakan bentuk representasi fisik dari gagasan yang riil dan abstrak. b). 4). dan penayangan visual yang beukuran besar. Sering berpusat pada guru. Informasi dapat diorganisasikan dan distrukturkan kembali oleh pemakai. teknologi audio-visual cenderung mempunyai karakteristik sebagai berikut : 1). merupakan cara-cara memproduksi dan menyampaikan bahan dengan menggunakan perangkat yang bersumber pada mikroprosesor. Pembelajaran audio-visual didefinisikan sebagai produksi dan pemanfaatan bahan yang berkaitan dengan pembelajaran melalui penglihatan dan pendengaran yang secara eksklusif tidak selalu harus bergantung kepada pemahaman katakata dan simbol-simbol sejenis. Secara khusus.Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-25 5). Pada dasarnya. Teknologi Audio-Visual.

4). (2) latihan dan pengulangan untuk membantu pembelajar mengembangkan kefasihan dalam bahan yang telah dipelajari sebelumnya. Teknologi komputer. disamping secara linier 2). d).-. oleh disamping dirancang pengembangnya. Keistimewaan yang ditampilkan oleh teknologi ini. dan (5) dan sumber data yang memungkinkan pembelajar untuk mengakses sendiri susunan data melalui tata cara pengakasesan (protocol) data yang ditentukan secara eksternal. Aplikasi-aplikasi ini hampir seluruhnya dikembangkan berdasarkan teori perilaku dan pembelajaran terprogram. simbol maupun grafis. atau “computer-managed instruction (CMI)”. Belajar dapat berpusat pada pembelajar dengan tingkat interaktivitas tinggi. pembelajaran utama diberikan. Teknologi Terpadu.9-26 Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran pembelajar melalui tayangan di layar monitor. “computer assisted instruction (CAI”). Berbagai aplikasi komputer biasanya disebut “computer-based intruction (CBI)”. baik yang berupa perangkat keras maupun perangkat lunak biasanya memiliki karakteristik sebagai berikut : 1). akan tetapi sekarang lebih banyak berlandaskan pada teori kognitif. Dapat digunakan secara secara acak. merupakan cara untuk memproduksi dan menyampaikan bahan dengan memadukan beberapa jenis media yang dikendalikan komputer.khususnya dengan menggunakan komputer dengan . Aplikasi-aplikasi tersebut dapat bersifat : (1) tutorial. Prinsip-prinsip ilmu kognitif diterapkan selama pengembangan 5). 3). (3) permainan dan simulasi untuk memberi kesempatan menggunakan pengetahuan yang baru dipelajari. Gagasan-gagasan biasanya diungkapkan secara abstrak dengan menggunakan kata. Dapat digunakan menurut sesuai cara dengan seperti keinginan yang Pembelajar.

b. Prinsip-prinsip ilmu kognitif dan konstruktivisme diterapkan dalam pengembangan dan pemanfaatan bahan pembelajaran 5). Dapat digunakan secara acak. 6). 3. Belajar dipusatkan dan diorganisasikan menurut pengetahuan kognitif sehingga pengetahuan terbentuk pada saat digunakan. Internet juga mampu hadir secara real time audio visual seperti pada metoda konvensional dengan adanya aplikasi teleconference. disamping secara. Gagasan-gagasan sering disajikan secara realistik dalam konteks pengalaman Pembelajar. oleh disamping dirancang pengembangnya. Berdasarkan hal tersebut. Komunikasi melalui internet dapat dilakukan secara interpesonal (misalnya e-mail dan chatting) atau secara masal. Manfaat Internet Sebagai Media Pembelajaran Teknologi internet hadir sebagai media yang multifungsi. sebagai media interpersonal dan massa. 3). memungkinkan komunikasi secara sinkron maupun asinkron. . yaitu: a. c. linier 2). bersifat interaktif. relevan dengan kondisi pembelajar. Pembelajaran dengan teknologi terpadu ini mempunyai karakteristik sebagai berikut : 1). maka internet sebagai media pendidikan mampu menghadapkan karakteristik yang khas. yang dikenal one to many communication (misalnya mailing list). Bahan belajar menunjukkan interaktivitas pembelajar yang tinggi 7). Dapat digunakan menurut sesuai cara dengan seperti keinginan yang Pembelajar.Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-27 spesifikasi tinggi. dan di bawah kendali pembelajar. Sifat bahan yang mengintegrasikan kata-kata dan contoh dari banyak sumber media. yakni adanya interaktivitas pembelajar yang tinggi dengan berbagai macam sumber belajar. 4).

Arus informasi tetap mengalir setiap waktu tanpa ada batasan waktu dan tempat. Mailing list dapat dianalogikan dengan ”usrah”. Kemudahan mendapatkan resource yang lengkap. Metoda ”nyantri” dan ”usrah” mengalami modifikasi menjadi diskusi melalui mailing list. Kehadiran internet lebih bersifat suplementer dan pelengkap. Metoda talk dan chalk. f). d). dapat dikatakan bahwa internet bukanlah pengganti sistem pendidikan. Metoda konvensional tetap diperlukan. Metoda talk dan chalk dimodifikasi menjadi online conference. Suasana yang hangat dan nonformal pada mailing list ternyata menjadi cara pembelajaran yang efektif seperti pada metoda ”usrah”. Aktivitas pembelajaran pelajar meningkat. Berdasarkan uraian di atas. Meningkatkan learning outcomes baik kuantitas/kualitas. c).9-28 Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran Karakteristik ini memungkinkan pelajar melakukan komunikasi dengan sumber ilmu secara lebih luas bila dibandingkan dengan hanya menggunakan media konvensional. hanya saja dapat dimodifikasi ke bentuk lain. e). ”nyantri”. . Daya tampung meningkat. dan chatting. Teknologi internet menunjang pelajar yang mengalami keterbatasan ruang dan waktu untuk tetap dapat menikmati pendidikan. Adanya standardisasi pembelajaran. mailing list. Metoda ini mampu menghilangkan jarak antara pakar dengan pelajar. ”usrah” dapat dimodifikasi dalam bentuk komunikasi melalui e-mail. Berikut adalah beberapa manfaat penggunaan teknologi informasi: a). dimana pakar akan berdiskusi bersama anggota mailing list. b).

Laboratorium Bahasa c. kecuali : a. media dikelompokkan menjadi : a. Transparansi b. Menghemat bicara 4. Media material dan media audio d. Globe . Media visual dan media audiovisual 3. Dalam pelajaran ekonomi. Saluran penyampai pesan b. Media yang berkaitan dengan indera pendengaran adalah : a. Papan tulis b. Media asli dan media tiruan b. Dapat mendemonstrasikan b. LATIHAN PERTANYAAN GANDA 1. Media jadi dan media rancangan c. Instrumen yang dapat merangsang siswa untuk belajar c. Di bawah ini adalah penyebab guru memilih media. Guru c. Di bawah ini yang tidak termasuk sumber belajar adalah : a. Siswa dalam belajar perlu hiburan d. untuk menerangkan data pertumbuhan penduduk. Alat untuk menambah perhatian dan minat siswa untuk belajar 6. Dapat menjelaskan lebih konkret d. Media d. Familier (terbiasa) dengan media c.Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-29 D. Dari sisi kesiapan pengadaannya. Flanel Board 2. Di bawah ini dapat mengambarkan pengertian media kecuali a. Buku 5. kecuali : a. sangat cocok menggunakan media di bawah ini. Mikrofis d.

kecuali : a. tanpa menggunakan biaya adalah : a. Apakah materi pelajaran yang mutakhir c.B. Sketsa 9. Say b. Ahli yang mengembangkan media adalah di bawah ini. Jelaskan dan gambarkan proses komunikasi yang gagal dan proses komunikasi yang berhasil dengan adanya peran media. Kartun b. AECT c. J. . Grafik c. hal yang paling perlu diperhatikan adalah : a. Diagram d.9-30 Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran b. Yang termasuk media paling gampang dibuat oleh guru. Apakah bisa dikomuterisasikan PERTANYAAN ESAY 1. Brigs 8. Tabel/bagan 7. Grafik c. Transparansi d. Material yang mahal b. Gampang dibuat d. Kecanggihan alat c. Dalam rangka pemilihan media. Gagn d. Apa yang sebaiknya diperhatikan dalam menyusun media : a. Aspek desain 10. Apakah harga bahan pembuatan media terjangkau b. Apakah relevan dengan tujuan pembelajaran d.

Berikan contoh media yang efektif dalam pembelajaran dengan mengambil tiga kompetensi dasar dari mata pelajaran yang Saudara ampu. .Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-31 2.

maka orang yang tidak bisa membaca pun akan dapat mengerti pesan yang dikirimkan. metode. RANGKUMAN Pengertian media pembelajaran yang cukup populer adalah alat. dan media rancangan karena perlu dirancang dan dipersiapkan secara khusus untuk maksud atau tujuan pembelajaran tertentu ( media by design). Bahkan sering kali kita berasumsi bahwa komunikasi verbal adalah lebih efisien daripada cara lain. Kawasan desain terdiri atas: • • • • Desain Sistem Pembelajaran Desain Pesan Strategi Pembelajaran Karakteristik Pembelajar Media dikelompokkan dalam dua jenis yaitu media jadi karena sudah merupakan komoditi perdagangan dan terdapat di pasaran kuas dalam keadaan siap pakai (media by utilization). dan sebagainya. dan teknik yang digunakan dalam rangka lebih mengefektifkan komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dalam proses pendidikan dan pengajaran di sekolah. Padahal dalam kehidupan sehari-hari pun sering kita jumpai hal-hal praktis berupa penyampaian lambang-lambang visual bukan tulisan yang merupakan lambang visual seperti: tanda larangan lalu lintas. Oleh sebab itu media pembelajaran adalah suatu bagian yang integral dari proses pendidikan Di dalam kehidupan sehari-hari kita lebih banyak menyampaikan pesan secara verbal kepada lawan bicara kita.BAB V. . Dengan menggunakan lambang-lambang visual. petunjuk-petunjuk arah. kamar kecil untuk pria/wanita.

hanya saja dapat dimodifikasi ke bentuk lain. Teknologi Berbasis Komputer d). Teknologi Cetak b). Teknologi Terpadu Teknologi internet hadir sebagai media yang multifungsi. Metoda konvensional tetap diperlukan. . Namun begitu internet bukanlah pengganti sistem pendidikan. Kehadiran internet lebih bersifat suplementer dan pelengkap. Internet juga mampu hadir secara real time audio visual seperti pada metoda konvensional dengan adanya aplikasi teleconference. Teknologi Audio-visual c). Kawasan Pengembangan Media Pendidikan. meliputi : a).Pemanfaatan Media Dalam Pembelajaran 9-33 Kriteria yang paling utama dalam pemilihan media bahwa media harus disesuaikan dengan tujuan pembelajaran atau kompetensi yang ingin dicapai.

BUKU AJAR PENELITIAN TINDAKAN KELAS .

Sehubungan dengan itu maka pada kesempatan pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG) ini materi penelitian tindakan kelas sangat relevan untuk diberikan. dan berbudi luhur. Harapannya adalah nantinya para guru dapat mengaplikasikan dalam rangka meningkatkan kualitas pembelajarannya sebagai guru yang profesional. Untuk memenuhi kemampuan tersebut. guru sebaiknya mampu menilai kinerjanya selama mengajar di kelas. Hal ini berarti bahwa penguasaan atas bidang studi dan kemudian menyajikannya secara profesional kepada siswa merupakan sesuatu yang tidak bisa ditawar lagi. Guna mempermudah pemahaman materi dalam buku ajar ini disusun menjadi tiga kegiatan belajar sebagai berikut : . sikap serta nilai kepada siswanya melalui bimbingan yang baik. mengajar dan melatih melalui kegiatan belajar mengajar. Dua kompetensi tersebut sangat penting oleh karena langsung berkaitan dengan bagaimana seorang guru mampu memberikan ilmu pengetahuan dan teknologi. terampil. Dalam meningkatkan kompetensinya.BAB I PENDAHULUAN A. maka guru harus mampu mengembangkan diri secara profesional sambil terus menekuni bidang studi yang telah dipilihnya. agar muridnya kelak menjadi manusia yang pandai. Tujuannya adalah agar guru dapat mengetahui berbagai masalah yang muncul selama kegiatan instruksionalnya dan kemudian berusaha untuk memperbaiki melalui tindakan-tindakan yang tepat. Deskripsi Tugas yang harus dilakukan oleh guru adalah mendidik. Untuk merealisasikan tugas tersebut guru harus meningkatkan kompetensinya baik pedagogik maupun profesional. Kemampuan seperti ini dapat dinilai melalui penelitian yang dilaksanakan dalam lingkup seputar kelasnya sendiri yang sering disebut dengan Penelitian Tindakan Kelas (PTK).

memilih masalah. berupa: Menyusun usulan PTK yang meliputi makna usulan PTK. 2. mengidentifikasi masalah. dan merumuskan masalah. Apabila peserta sudah memahaminya. menganalisis masalah. isi usulan PTK. Kegiatan Belajar 2. maka diharapkan belajar berdasarkan sistematika sebagai berikut : 1. lanjutkan membaca materi yang bersangkutan. maka peserta sebaiknya sudah pernah memperoleh materi metode penelitian baik itu pada saat kuliah maupun pendidikan dan latihan penelitian. Prasyarat Penguasaan terhadap materi ini. Perhatikan setiap penjelasan dari dosen untuk memperoleh pemahaman yang lebih lengkap. Diskusikan kembali bagian materi yang belum jelas dengan pihak lain dengan mencari rujukan literatur seperti yang sudah tertulis di akhir materi ini. prinsip – prinsip PTK. 2. ciri-ciri PTK. 4. 3. berupa: Identifikasi dan Perumusan Masalah dalam PTK yang meliputi bagaimana merasakan adanya masalah. . Kegiatan Belajar 3. dan langkah-langkah pelaksanaan PTK. makna kelas dalam PTK. C.8-2 Penelitian Tindakan Kelas 1. Bacalah dengan cermat kompetensi dan indikator yang ada pada setiap kegiatan belajar. Petunjuk Belajar Peserta agar dapat mempelajari keseluruhan materi buku ajar ini dan mencapai kompetensi serta indikator yang ditetapkan. 3. dan sistematika usulan PTK B. berupa: Konsep Dasar PTK yang meliputi pengertian PTK. Kegiatan Belajar 1.

j. e. Menjelaskan komponen-komponen pada setiap usulan PTK. Menyebutkan ciri-ciri PTK. Mengidentifikasi dan merumuskan masalah dalam Penelitian Tindakan Kelas. c. g. b. b. Memilih masalah secara tepat. Membedakan PTK dengan jenis penelitian lain. Kompetensi Dasar a. Menjelaskan prinsip-prinsip PTK. Menyusun proposal (usulan) Penelitian Tindakan Kelas. Membuat langkah-langkah dalam PTK f.Penelitian Tindakan Kelas 8-3 D. h. Mengidentifikasi berbagai masalah yang dialami pada saat proses pembelajaran. i. Indikator Kompetensi tersebut di atas dapat dikatakan berhasil dicapai apabila peserta pendidikan dan pelatihan ini dapat : a. Memahami konsep dasar Penelitian Tindakan Kelas. Standart Kompetensi Peserta pendidikan dan latihan mampu membuat desain dan menyusun usulan penelitian tindakan kelas dengan mengambil masalah yang dihadapi pada saat proses proses pembelajaran. . 3. d. c. Kompetensi dan Indikator 1. Menyusun proposal (usulan) PTK dengan sistematika yang benar. Menjelaskan pengertian PTK . Membuat rumusan masalah PTK dengan benar. 2.

Bahkan MC Cliff (1992) dalam bukunya berjudul Action Research : Principles dan practice memandang PTK sebagai bentuk penelitian reflektif yang dilakukan oleh guru sendiri yang hasilnya dapat dimanfaatkan sebagai alat untuk pengembangan kurikulum. dapat menjelaskan prinsip-prinsip PTK. B. setelah menyelesaikan KB 1 ini diharapkan anda memiliki kompetensi yaitu memahami konsep dasar mengenai PTK. . karena jenis penelitian ini mampu memperbaiki dan meningkatkan profesionalisme guru dalam proses pembelajaran di kelas dengan melihat berbagai faktor keberhasilan proses dan hasil pembelajaran yang terjadi pada siswa. Oleh karena itu. Para ahli penelitian pendidikan akhir-akhir ini menaruh perhatian yang cukup besar terhadap PTK. dan dapat membuat langkah – langkah dalam PTK. walaupun ada kemungkinannya penelitian tersebut sama-sama dilakukan di dalam kelas. pengembangan keahlian mengajar dan sebagainya. Pengertian PTK Dalam literatur berbahasa Inggris. Kajian ini sangat penting karena penelitian tindakan kelas sangat berbeda dengan penelitian jenis lain. Saat ini PTK sedang berkembang dengan pesatnya. dapat menyebutkan ciri-ciri PTK. Kompetensi dan Indikator Kegiatan Belajar 1 ini mengajak peserta untuk mengkaji pengertian dan karakteristik PTK.BAB II (Kegiatan Belajar 1) KONSEP DASAR PENELITIAN TINDAKAN KELAS A. Indikator yang menunjukkan bahwa anda paham konsep dasar PTK apabila anda dapat menjelaskan pengertian PTK. dapat membedakan antara PTK dengan penelitian lainnya. pengembangan sekolah. PTK disebut dengan Classroom Action Research.

Lebih lanjut Suharsimi (2002) menjelaskan PTK melalui paparan gabungan definisi dari ketiga kata “Penelitian + Tindakan + Kelas” sebagai berikut : 1. Kelas adalah sekelompok siswa yang dalam waktu yang sama menerima pelajaran yang sama dari seorang guru . PTK tidak harus membebani pekerjaan guru dalam kesehariannya. Oleh karena guru tidak perlu takut terganggu dalam mencapai target kurikulumnya jika akan melaksanakan target PTK. Penelitian adalah kegiatan mencermati suatu objek. PTK berfokus pada kelas atau pada proses belajar mengajar yang terjadi di kelas. Apakah dengan PTK guru akan mengorbankan proses pembelajaran ? Jawanya tentu tidak. menggunakan aturan metodologi tertentu untuk memperoleh data atau informasi yang bermanfaat untuk meningkatkan mutu suatu hal yang menarik minat dan penting bagi peneliti 2. guru dapat memperbaiki praktek pembelajaran menjadi lebih efektif. yang dalam penelitian berbentuk rangkaian siklus kegiatan dan 3. Justru dengan melakukan PTK guru akan dapat meningkatkan kualitas proses dan produk pembelajarannya. PTK dapat dilaksanakan secara terintegrasi dengan kegiatan guru sehari-hari. materi dan lain-lain) ataupun output (hasil belajar). Dengan PTK guru dapat melakukan penelitian terhadap siswa dilihat dari aspek interaksinya dalam proses pembelajaran. Dengan melakukan penelitian tindakan. Tindakan adalah sesuatu gerak kegiatan yang sengaja dilakukan dengan tujuan tertentu. PTK harus tertuju atau mengenai hal-hal yang terjadi di dalam kelas. Sebaliknya. Dalam PTK guru dapat meneliti sendiri praktek pembelajaran yang ia lakukan di kelas. dan bukan pada input kelas (silabus.Penelitian Tindakan Kelas 8-5 Penelitian Tindakan Kelas (PTK) adalah penelitian tindakan (Action Research) yang dilakukan dengan tujuan memperbaiki mutu praktik pembelajaran di kelasnya.

kita dapat menafsirkan pengertian PTK secara lebih lugas. dapat dicermati objeknya ketika siswa yang bersangkutan sedang asyik mengikuti proses pembelajaran di kelas / lapangan / laboratorium atau bengkel. Siswa yang belajar itu tidak hanya terbatas di dalam sebuah ruangan tertutup saja. secara singkat PTK dapat didefinisikan sebagai suatu bentuk penelitian yang bersifat reflektif dengan melakukan tindakan tertentu agar dapat memperbaiki dan atau meningkatkan praktek-praktek pembelajaran di kelas. atau pengawas 3. di rumah. tetapi dapat juga ketika anak sedang melakukan karyawisata di objek wisata. Komponen dalam sebuah kelas yang dapat dikaji melalui penelitian tindakan kelas adalah pada : 1. maupun ketika sedang asyik mengerjakan pekerjaan rumah di malam hari.8-6 Penelitian Tindakan Kelas Berdasarkan uraian di atas. atau di tempat lain. Siswa. atau ketika mereka sedang mengikuti kerja bakti di luar sekolah 2. siswa. atau ketika guru sedang mengadakan kunjungan ke rumah siswa . kepala sekolah. PTK adalah suatu bentuk inkuiri atau penelitian yang dilakukan melalui refleksi diri 2. ketika siswa sedang mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru. dapat dicermati ketika yang bersangkutan sedang mengajar di kelas. sedang membimbing siswa-siswa yang sedang berdarmawisata. Guru. PTK dilakukan dalam situasi sosial termasuk situasi pendidikan C. di laboratorium. Jika kita cermati pengertian di atas kita akan menemukan ide pokok sebagai berikut : 1. Makna Kelas dalam PTK Pengertian kelas dalam PTK adalah sekelompok peserta didik yang sedang belajar. PTK dilakukan oleh peserta yang terlibat dalam situasi yang diteliti seperti guru.

Pada penelitian tindakan. Unsur pengelolaan. diantaranya adalah : 1. Ciri-Ciri PTK Ciri khusus dari PTK adalah adanya tindakan (action) yang nyata. peralatan atau sarana pendidikan. baik lingkungan siswa di kelas. bentuk perlakuan atau tindakan yang dilakukan adalah mengubah kondisi lingkungan menjadi lebih kondusif. merupakan kegiatan yang sedang diterapkan dan dapat diatur / direkayasa dalam bentuk tindakan. PTK merupakan kegiatan penelitian yang tidak saja berupaya memecahkan masalah. tetapi sekaligus juga mencari dukungan . merupakan produk yang harus ditingkatkan. dan 7. yaitu proses pembelajaran. Hasil pembelajaran. Yang digolongkan sebagai kegiatan pengelolaan misalnya cara mengelompokkan siswa ketika guru memberikan tugas. penempatan papan tulis. pasti terkait dengan tindakan unsur lain. yang jelas-jelas merupakan gerak kegiatan sehingga mudah diatur dan direkayasa dalam bentuk tindakan. Peralatan atau sarana pendidikan. dapat dicermati ketika guru sedang mengajar. Materi pelajaran.Penelitian Tindakan Kelas 8-7 3. yang diamati dapat guru. dengan tujuan meningkatkan mutu hasil belajar. dapat dicermati ketika guru sedang mengajar atau sebagai bahan yang ditugaskan kepada siswa 4. guru atau siswa sendiri 6. maupun yang melingkungi siswa di rumahnya. pengaturan tempat duduk siswa. Tindakan tersebut adalah merupakan suatu kegiatan yang sengaja dilakukan dengan tujuan tertentu. pada penelitian tindakan. Tindakan itu dilakukan pada situasi alami (bukan dalam laboratorium) dan ditujukan untuk memecahkan permasalahanpermasalahan praktis. Pengetahuan. penataan peralatan milik siswa dan sebagainya D. Lingkungan. pengaturan urutan jadwal. siswa atau keduanya 5. sekolah. kegiatan tersebut dilakukan dalam rangkaian siklus kegiatan. Masih ada keunikan dari PTK.

Adanya kolaborasi (kerjasama) antara praktisi (guru. Lebih lanjut secara khusus penelitian tindakan kelas memiliki ciri seperti di bawah ini : 1. Tindakan yang dilakukan harus dapat dilihat dalam unjuk kerja siswa secara konkrit yang dapat diamati oleh peneliti . (2) bertujuan meningkatkan profesionalisme guru. (3) alasan pokok. PTK merupakan bagian penting dari upaya pengembangan profesional guru (tumbuhnya sikap profesional dalam diri guru) karena PTK mampu membelajarkan guru untuk berfikir kritis dan sistematis. nyata. Hal yang dipermasalahkan bukan dihasilkan dari kajian teoritek atau dari hasil penelitian terdahulu. Kegitan yang dilakukan melalui PTK. ingin tahu. PTK berfokus pada masalah praktis bukan problem teoritis atau bersifat bebas konteks 3. kepala sekolah. tetapi berasal dari adanya permasalahan yang nyata dan aktual yang terjadi dalam pembelajaran di kelas. Harus dilihat adanya upaya untuk meningkatkan mutu profesional guru 2. kesepakatan tentang permasalahan pengambilan keputusan yang akhirnya melahirkan kesamaan tindakan (action) 5. jelas dan tajam mengenai hal-hal yang terjadi di dalam kelas 4. PTK dilakukan hanya bila ada (1) keputusan kelompok dan komitmen untuk pengembangan. Di samping itu. ingin membantu. ingin meningkatkan dan (4) bertujuan memperoleh pengetahuan dan atau sebagai pemecahan masalah Sesuai dengan prinsip bahwa ada tindakan yang dirancang sebelumnya maka objek penelitian tindakan kelas harus merupakan sesuatu yang aktif dan dapat dikenai aktivitas. mampu membiasakan membelajarkan guru untuk menulis dan membuat catatan 2. Dengan kalimat lain. siswa dan lain-lain) dan peneliti dalam pemahaman. harus tertuju pada peningkatan mutu siswa 3.8-8 Penelitian Tindakan Kelas ilmiahnya. PTK hendaknya dimulai dari permasalahan yang sederhana.

dengan menggunakan instrumen yang relevan 14. misalnya orang tua. (c) masalah . Subjek pelaku bukan perseorangan tetapi klasikal. tetapi sudah merupakan kesepakatan bersama antara guru dengan siswa 11. tidak boleh meminta bantuan orang lain. tetapi berpijak dari kondisi yang ada 10. Tindakan yang diberikan oleh guru harus baru. Tindakan yang diberikan oleh guru bukan bersifat teoritik. karena menggunakan kegiatan nyata di kelas.Penelitian Tindakan Kelas 8-9 4. Keberhasilan tindakan dibahas dalam kegiatan refleksi. seihngga tidak ada siswa yang bebas dari tindakan 5. (b) jangan terlalu menyita waktu (dalam pengambilan data. Pemberian tindakan harus dilakukan sendiri oleh guru yang bersangkutan. Penelitian tindakan bukan menjelaskan tentang materi. Penelitian tindakan berlangsung dalam siklus 7. maka ada perlu evaluasi terhadap hasil sebagai konsekuensi dari proses yang dicobakan. Ada evaluasi terhadap hasil sebagai konsekuensi dari proses yang dicobakan. dan lain-lain. kepala sekolah atau yang lainnya 6. berbeda dari biasanya 9. menuntut etika antara lain : (a) tidak boleh mengganggu tugas proses pembelajaran dan tugas mengajar guru. tetapi tentang cara. dengan menggunakan instrumen yang relevan 13. yaitu suatu perenungan bersama tentang pelaksanaan tindakan yang sudah dilaksanakan Di samping itu PTK. Jika peneliti menginginkan meningkatnya hasil dari adanya tindakan. Ketika tindakan berlangsung ada pengamatan secara sistematis yang dilakukan oleh guru peneliti sendiri atau pihak lain yang diminta bantuan 12. prosedur atau metode 8. Tindakan yang diberikan oleh guru kepada siswa tidak boleh diterima sebagai paksaan.

Cara untuk mengidentifikasi masalah . artinya dapat diterima oleh pihak pelaku tindakan atau achievable. membuat laporan dan lain-lain). E. Istilah tersebut merupakan sebuah singkatan dan huruf depan dengan kata-kata sebagai berikut : 1.8-10 Penelitian Tindakan Kelas yang dikaji harus merupakan masalah yang benar-benar ada dan dihadapi oleh guru. artinya dalam kegiatan nyata. Konsisten dengan prosedur dan etika Untuk mempermudah penerapan prinsip-prinsip tindakan. tidak rumit 3. Langkah-langkah PTK Dalam melakukan PTK. yang artinya cerdas. sebelum mulai melaksanakan tindakan guru perlu menyusun rencana tindakan. artinya dapat dilaksanakan. R dari kata depan realistic. Peneliti adalah guru dan untuk kepentingan guru yang bersangkutan 4. A dari kata depan acceptable. dapat dicapai 4. Dalam menyusun rencana tersebut sebaiknya menggunakan prinsip perencanaan yang sudah banyak dikenal dengan singkatan SMART. Tidak mengganggu komitmen pembelajaran 2. S dari kata depan specific. M dari kata depan manageable. artinya dapat dilaksanakan dalam batas waktu tertentu F. guru harus mengawali dengan mengidentifikasi masalah dilanjutkan dengan merumuskan masalah yang akan dicari solusinya. Prinsip PTK Prinsip-prinsip dalam melaksanakan PTK adalah : 1. T dari kata time – bound. artinya khusus atau tertentu 2. terdukung sumber daya 5. Diterapkan di kelas tanpa menyita waktu khusus 3. (d) dilaksanakan dengan selalu memegang etika kerja (minta ijin.

Apa yang akan terjadi jika masalah tersebut saya biarkan ? 5. dalam kegiatan ini buatlah rincian operasional mengenai tindakantindakan yang akan dilakukan. Apa pengaruh kelas tersebut bagi kelas saya ? 4. alat bantu pengumpul data apa saja yang harus dipersiapkan dan apa saja serta dari siapa informasi akan diperoleh dan sebagainya. Apa yang dapat saya lakukan untuk mengatasi masalah tersebut ? Setelah masalah ditemukan guru dapat melakukan langkahlangkah sebagai berikut : 1 Perencanaan Perencanaan adalah langkah yang sangat penting dilakukan. tentukan siapa. Guru dapat mengajukan pertanyaan kepada diri sendiri seperti : 1. metodologi yang diterapkan haruslah reliabel. akan mengerjakan apa. Masalah dapat berasal dari keadaan kelas secara umum atau lebih khusus dari kelas tempat guu mengajar. Agar pelaksanaan ini dapat berlangsung secara terarah guru perlu memperhatikan beberapa prinsip antara lain pekerjaan utama guru adalah mengajar. Masalah apa yang ditimbulkan oleh kejadian itu ? 3.Penelitian Tindakan Kelas 8-11 dapat dilakukan dengan melakukan refleksi terhadap hal-hal yang telah dilakukan untuk pembelajaran. menentukan siapa saja akan dilibatkan dalam PTK ini. dan kapan dilaksanakan. 2 Tindakan Tindakan (action) merupakan langkah pelaksanaan dari perencanaan. harus mendapat dukungan dari seluruh personil sekolah. Apa yang sedang terjadi di kelas saya ? 2. cara pengumpulan atau perekaman data jangan sampai terlalu menyita waktu. .

sehingga merasa perlu perencanaan ulang.8-12 Penelitian Tindakan Kelas 3 Pengamatan Pada waktu melakukan tindakan. tindakan ulang. 4 Refleksi Langkah akhir dari PTK adalah melakukan refleksi (kajian atau analisis) terhadap apa yang telah dilakukan pada waktu tindakan. pengamatan ulang dan refleksi ulang. Demikian langkah-langkah kegiatan terus berulang sehingga membentuk siklus kedua. lakukan. ketiga dan sebagainya. pencatatan dan bila perlu perekaman. Setelah melakukan refleksi. dilakukan pengamatan secara rinci dan teliti. Contoh 1 : Siklus 1 Perencanaan : Identifikasi Masalah dan penetapan alternatif Pemecahan masalah • Merencanakan pembelajaran yang akan diterapkan dalam PBM • Menentukan pokok bahasan • Mengembangkan skenario pembelajaran • Menyusun LKM • • Menyiapkan sumber belajar • Mengembangkan format evaluasi • Mengembangkan format observasi pembelajaran • Menerapkan tindakan mengacu pada skenario dan LKM • Melakukan observasi dengan memakai format evaluasi • Menilai hasil tindakan dengan menggunakan format LKM • • Melakukan evaluasi tindakan yang telah Tindakan Pengamatan Refleksi . maka berikut ini disajikan beberapa contoh implementasinya. Dalam analisis dapat diuraikan seberapa efektif perubahan yang terjadi ? Apa yang menjadi penghambat perubahan ? Bagaimana memperbaiki perubahan-perubahan yang dibuat dan sebagainya. biasanya muncul permasalahan baru atau pemikiran baru. Untuk memudahkan pemahaman terhadap langkah-langkah dalam PTK.

ceramah. guru “melupakan” latar belakang dan hakikat pembelajaran. C dan D Format tugas : pembagian kelompok kecil sesuai jumlah pokok bahasan. LKM dan lain-lain Memperbaiki pelaksanaan tindakan sesuai hasil evaluasi. pengembangan program tindakan II Pelaksanaan program tindakan II Pengumpulan data tindakan II Evaluasi tindakan II Contoh 2 : 1 Perencanaan : Ide awal Temuan awal Diagnosa (hipotesis) Perencanaan Memperbaiki dan meningkatkan kualitas pembelajaran X Saat ini : Pembelajaran tersebut berisi konsep dan prinsip yang harus dihafal siswa. siswa pasif dan lain-lain Penggunaan metode mengajar yang berupa tugas ditambah dengan diskusi dengan pendekatan konstruktivistik dan kontekstual dapat meningkatkan kualitas siswa Dirancang penerapan metode tugas dan diskusi dalam pembelajaran X untuk pokok bahasan A. B. metode mengajar. saran. jumlah dan waktu dari setiap macam tindakan Melakukan pertemuan untuk membahas hasil evaluasi tentang skenario.Penelitian Tindakan Kelas 8-13 • • • • Siklus II Perencanaan Tindakan • Pengamatan • Refleksi • Siklus-siklus berikutnya Kesimpulan. melalui diskusi anggota kelompok belajar/bekerja memahami materi. rekomendasi dilakukan yang meliputi evaluasi mutu. pengajaran berpusat pada guru. sekretaris dan lain-lain oleh dan dari anggota kelompok. untuk digunakan pada siklus berikutnya Evaluasi tindakan I Identifikasi masalah dan penetapan alternatif pemecahan masalah. pilih ketua. dengan cara yang menyenangkan. bagi topok bahasan untuk kelompok dengan cara random. Kegiatan kelompok : mengumpulkan bacaan. menuliskan .

III. dan seterusnya Penulisan laporan penelitian Contoh 3 : Siklus 1 Perencanaan : Ide awal Pengamatan langsung proses pembelajaran di kelas. guru sebagai moderator. mengumpulkan bahan-bahan dan media pembelajaran. menyusun hipotesis pemecahan Tim mendiskusikan “tindakan” yang akan dilakukan untuk dapat memecahkan masalah yang dijumpai. mencatat semua kelemahan. ketidaksesuaian antara Perencanaan Tindakan Pengamatan . diskusi tim peneliti tentang masalah yang terjadi di kelas. mengidentifikasi permasalahan pokok. lembar OHT hasil kerja kelompok. siswa yang aktif dalam diskusi. dan lain-lain Melaksanakan tindakan sesuai skenario Mengumpulkan data Menggunakan data dilakukan evaluasi dan refleksi untuk membuat perbaikan pada tindakan di siklus-siklus berikutnya Siklus II.8-14 Penelitian Tindakan Kelas 2 3 4 Tindakan Pengamatan Refleksi hasil diskusi dalam OHT untuk persiapan presentasi Presentasi dan diskusi pleno : masing-masing kelompok menyajikan hasil kerjanya dalam pleno kelas. melakukan diskusi pelaksanaan “pelatihan”. lakukan diskusi. dan bila perlu mengulangi sampai guru dapat melaksanakan tindakan sesuai dengan skenario Guru melakukan tindakan (pembelajaran) sesuai dengan skenario dan hasio latihan Tim peneliti melakukan pengamatan dan mencatat semua proses yang terjadi dalam proses tindakan pembelajaran. melakukan “pelatihan” bagi pelaksana (dalam hal ini guru) untuk melaksanakan “tindakan” yang akan dilakukan. ambil kesimpulan sebagai hasil pembelajaran Jenis data yang dikumpulkan : Makalah kelompok. diskusi antara guru dan tim peneliti tentang pelaksanaan tindakan yang telah dilakukan. merumuskan permasalahan yang terjadi. menyusun rencana/skenario “tindakan” (misalnya satu bentuk pembelajaran tertentu).

mengumpulkan bahan-bahan dan media pembelajaran. menyusun rencana rinci “tindakan yang akan dilakukan pada siklus II”. melakukan “pelatihan” bagi pelaksana (dalam hal ini guru) untuk melaksanakan “tindakan” yang akan dilakukan Tindakan. Pengamatan. merumuskan dan mengidentifikasi masalah pada pelaksanaan dan respon siswa pada siklus I Membuat rencana awal tindakan yang disempurnakan berdasar hasil refleksi Siklus II Perencanaan Tim mendiskusikan “tindakan” yang akan dilakukan pada siklus II. Refleksi dan seterusnya Siklus II dan seterusnya Pembuatan Laporan Contoh 4 : Siklus I Perencanaan tindakan Pelaksanaan tindakan Pengembangan perangkat pembelajaran Merancang skenario pelaksanaan tindakan Melaksanakan tindakan pembelajaran sesuai dengan skenario : Pemberian informasi tentang rencana pembelajaran Membentuk kelompok-kelompo kecil yang heterogen Siswa diminta mengerjakan “sesuatu” yang sesuai dengan skenario pembelajaran misalnya pembelajaran kooperatif Memberikan arahan dan tugas untuk kegiatan berikutnya Pengamatan dilakukan bersamaan dengan tindakan dengan menggunakan instrumen yang telah tersedia Fokus pengamatan adalah kegiatan siswa dalam mengerjakan “sesuatu” sesuai pembelajran Hasil pengamatan dianalisis untuk memperoleh gambaran bagaimana dampak dari tindakan yang dilakukan. maupun respon siswa yang berbda dengan yang diharapkan Refleksi Mengadakan evaluasi pelaksanaan pembelajaran.Penelitian Tindakan Kelas 8-15 tindakan dengan skenario. hal apa saja yang perlu diperbaiki dan apa saja yang harus menjadi perhatian pada tindakan berikutnya Pengamatan Refleksi .

tetapi dapat juga ketika anak melakukan karyawisata. (8) tindakan berpijak pada kondisi yang ada. (6) berlangsung dalam siklus. Refleksi dan seterusnya Siklus II dan seterusnya Pembuatan laporan G. peneliti adalah guru itu sendiri. serta konsisten dengan prosedur dan etika 5. (5) tindakan dilakukan oleh guru yang bersangkutan. tindakan. Makna kelas dalam PTK tidak hanya terbatas di dalam sebuah ruangan tertutup saja. (11) ada evaluasi terhadap hasil. (7) menjelaskan tentang cara. Langkah dalam PTK meliputi dan perencanaan. Prinsip PTK yang harus diperhatikan adalah tidak menganggu pembelajaran. prosedur dan metode. PTK adalah penelitian tindakan kelas yang dilakukan dengan tujuan untuk memperbaiki mutu praktek pembelajaran kelasnya 2. Rangkuman 1. Pengamatan. (9) tindakan merupakan kesepakatan bersama guru dan siswa. (3) tindakan berupa unjuk kerja yang dapat diamati. Ciri-ciri PTK adalah : (1) harus ada upaya untuk meningkatkan mutu profesional guru. (10) pengamatan dilakukan secara sistematis. di laboratorium atau di tempat lain ketika siwa sedang mengerjakan tugas belajarnya 3. dan (12) keberhasilan tindakan dibahas dalam kegiatan refleksi 4. diterapkan di kelas. refleksi pengamatan Siklus II . (2) meningkatkan mutu siswa.8-16 Penelitian Tindakan Kelas Perencanaan Mempelajari hasil refleksi tindakan pertama dan menggunakannya sebagai masukan pada tindakan siklus II Tindakan. (4) subyeknya klasikal.

Namun demikian. Untuk memahami lebih lengkap mengenai hal ini maka pada kegiatan belajar 2 (KB 2) anda diajak mempelajari bagaimana mengidentifikasi dan kemudian merumuskan masalah dalam PTK. kenyataan di lapangan tidak selalu sesuai dengan harapan. dan membuat rumusan masalah PTK dengan baik. Demikian pula tidak semua masalah yang kita rasakan di kelas merupakan masalah penelitian tindakan kelas. Ketidaksesuaian antara harapan dan kenyataan inilah yang sering disebut sebagai masalah. B. Adapun indikatornya adalah apabila anda dapat mengidentifikasi berbagai masalah yang dialami pada saat memimpin proses belajar mengajar. Namun demikian tidak semua masalah merupakan masalah penelitian. yakni melakukan refleksi awal mengenai kualitas pembelajaran yang selama ini dicapai.BAB III (Kegiatan Belajar 2) IDENTIFIKASI DAN PERUMUSAN MASALAH DALAM PTK A. Masalah dapat dirasakan dengan cara yang sangat sederhana. Tidak akan ada penelitian apabila tidak ada masalah yang ingin dijawab atau dipecahkan. dapat memilih masalah secara tepat. dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut : . Merasakan Adanya Masalah Setiap guru dalam berbagai jenjang pendidikan selalu memiliki harapan akan kualitas proses dan hasil dari pembelajaran yang diselenggarakan. karena setiap penelitian akan senantiasa berangkat dari masalah yang ada. Kompetensi dan Indikator Masalah dalam sebuah penelitian sangat penting. Setelah mempelajari materi ini diharapkan anda memiliki kompetensi yaitu mengidentifikasi dan merumuskan masalah dalam PTK.

implementasi dan inovasi dalam metode pembelajaran. Apakah sarana / prasarana pembelajaran cukup memadai ? 5. peserta didik dan orang tua dalam PBM.8-18 Penelitian Tindakan Kelas 1. seperti : masalah belajar di kelas. dan peningkatan hasil belajar siswa b. media dan sumber belajar. Apakah pembelajaran yang dilakukan cukup efektif ? 3. seperti masalah evaluasi awal dan hasil pembelajaran. Bagaimana melaksanakan pembelajaran dengan strategi pembelajaran inovatif tertentu ? Bidang-bidang kajian yang dapat dikembangkan sebagai masalah di dalam PTK adalah sebagai berikut : a. Pengembangan pribadi peserta didik. perpustakaan dan sumber belajar di dalam / di luar kelas. Apakah siswa cukup aktif dalam mengikuti pembelajaran ? 4. kesalahan-kesalahan pembelajaran. partisipasi orang tua dalam proses belajar mengajar siswa c. Apakah hasil pembelajaran cukup berkualitas ? 7. peningkatan keefektifan hubungan antara pendidik. seperti : masalah pengelolaan dan prosedur pembelajaran. seperti : peningkatan kemandirian dan tanggung jawab peserta didik. peningkatan hubungan antara sekolah dan masyarakat d. serta peningkatan konsep diri peserta didik . Apakah kompetensi awal siswa untuk mengikuti pembelajaran cukup memadai ? 2. Alat bantu. Apakah ada unsur inovatif dalam pelaksanaan pembelajaran ? 8. seperti : masalah penggunaan media. dan tenaga kependidikan lainnya. miskonsepsi. Sistem asesmen dan evaluasi proses dan hasil pembelajaran. interaksi di dalam kelas. Masalah belajar siswa di sekolah. Desain dan strategi pembelajaran di kelas. Apakah pemerolehan hasil pembelajaran cukup tinggi ? 6. pengembangan instrumen asesmen berbasis kompetensi e.

mencatat jumlah siswa yang mengalaminya. Bagaimana alternatif pemecahan yang dapat diajukan ? 5. signifikansi. dan kontribusinya terhadap perbaikan pembelajaran apabila berhasil dipecahkan D. Menganalisis Masalah Menganalisis masalah merupakan kegiatan melakukan kajian terhadap permasalahan dilihat dari segi kelayakannya. Mengkaji kelayakan. Apa kondisi prasyarat untuk terjadinya masalah ? 3.Penelitian Tindakan Kelas 8-19 f. dan mengidentifikasi frekuensi timbulnya masalah 3. Masalah kurikulum seperti implementasi kurikulum. Mengidentifikasi Masalah Berbagai masalah yang telah “dirasakan”. Sebagai acuan dapat diajukan antara lain pertanyaan sebagai berikut : 1. urutan penyajian materi pokok. dan jumlah siswa yang mengalaminya) 4. interaksi guru-siswa. Memilah dan mengklasifikasikan masalah sesuai dengan jenisnya. Bagaimana keterlibatan masing-masing komponen pembelajaran dalam terjadinya masalah ? 4. Menulis semua hal terkait dengan pembelajaran yang dirasakan perlu memperoleh perhatian untuk menghindari dampak yang tidak diharapkan 2. kondisi. Mengurutkan masalah sesuai dengan tingkat urgensinya untuk ditindaklanjuti (kemudahan. Memilih permasalahan yang urgen untuk dipecahkan 5. siswa-materi ajar dan siswa-lingkungan belajar C. kemudian diidentifikasi dengan cara sebagai berikut : 1. Bagaimana konteks. situasi atau iklim dimana masalah terjadi ? 2. Bagaimana perkiraan waktu yang diperlukan untuk pemecahan masalah ? . keseringannya.

Bagaimana kesiapan peneliti melaksanakan tindakan yang dipilih? F. yang benar-benar ada di dalam pembelajaran di sekolah 2. Formulasi : dirumuskan dalam kalimat tanya. sebagai dasar untuk menentukan alternatif tindakan yang akan diberikan 3. Dapat dicari dan diidentifikasikasi faktor penyebabnya. tidak bermakna ganda. penelitian. hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut : 1. Teknis : mempertimbangkan penelitian. penguasan materi ajar. dan tindakan yang diharapkan dapat mengatasi masalah tersebut 4. Memiliki nilai strategis bagi peningkatan atau perbaikan proses dan hasil pembelajaran Pertanyaan-pertanyaan : a. lugas menyatakan secara eksplisit dan spesifik apa yang dipermasalahkannya. Memilih Masalah Dalam memilih masalah. Substansi perlu mempertimbangkan bobot dan manfaat tindakan yang dipilih untuk meningkatkan dan atau memperbaiki pembelajaran 2. strategi dan metodologi .8-20 Penelitian Tindakan Kelas E. kemampuan peneliti untuk melaksanakan seperti kemampuan metodologi. Apakah ada bukti empirik yang memperlihatkan keberhasilan tindakan serupa yang pernah dilakukan sebelumnya ? c. Merupakan masalah pembelajaran yang aktual. Orisinalitas (tindakan) : perlu mempertimbangkan belum pernah tidaknya tindakan dilakukan guru sebelumnya 3. Ada alternatif tindakan yang dipilih untuk dilakukan peneliti 4. Apakah masalah dapat diidentifikasi dengan jelas ? b. Merumuskan Masalah Dalam merumuskan masalah harus memperhatikan 4 aspek sebagai berikut : 1. teori.

melalui kegiatan refleksi terhadap proses pembelajaran yang dipimpinnya.Penelitian Tindakan Kelas 8-21 pembelajaran. Contoh 1 : Latar Belakang tanpa data pendukung Banyak konsep-konsep akuntansi dasar yang masih sulit dipahami oleh siswa. rumusan masalah dan pemecahannya. Hal ini semestinya tidak perlu terjadi karena guru sudah mengajar dengan baik. pendahuluan. akan tetapi nilai siswa masih juga rendah. tidak memiliki makna ganda 2. Rendahnya pemahaman siswa terhadap konsep akuntansi merupakan suatu masalah karena akan berdampak pada penguasaan materi-materi akuntansi yang lebih tinggi tingkatan maupun jenisnya. Rumusan masalah hendaknya dapat diuji secara empirik. mencakup judul penelitian. Masalah penelitian dapat dituangkan dalam kalimat tanya 3. . Rumusan masalah menunjukkan hubungan antara tindakan dan hasil tindakan 4. kemampuan menyediakan fasilitas (dana. tujuan dan manfaat. Masalah hendaknya dirumuskan secara jelas. Berikut ini diberikan beberapa contoh tentang bagaimana seorang guru mampu merumuskan maslaah. waktu. yakni memungkinkan dikumpulkannya data untuk menjawab pertanyaan tersebut Setelah pengembangan serangkaian masalah kegiatan yang langkah berkaitan berikutnya dengan adalah ditempuh. menyusun bagian awal proposal PTK. dan tenaga) Beberapa petunjuk yang dapat dipakai sebagai pertimbangan untuk merumuskan masalah PTK adalah sebagai berikut : 1.

rata-rata hanya 3-5 orang siswa yang bertanya untuk mengkonfirmasikan penjelasan guru atau pekerjaan siswa di papan tulis. Contoh 3 : Masalah dengan data pendukung Seorang guru matematika di SMK yang telah mengajar lebih dari 8 tahun menyampaikan keluhan saat mengajarkan materi Aritmetika Sosial. kemudian dilanjutkan dengan latihan soal-soal yang ada pada buku paket. Skor terendah yang dicapai 35. bruto. Pokok bahasan yang membahas uang dalam perdagangan ini terasa sulit dipahami siswa. guru memulai pelajaran dengan menjelaskan materi. Ketidakpernahan menggunakan derivatif mengakibatkan banyaknya kesalahan siswa. Selama ini. Kurikulum Bahasa Inggris sama sekali tidak menyentuh pelajaran derivatif atau perubahan bentuk kata yaitu dari kata sifat ke dalam kata benda atau sebaliknya. sedangkan skor tertinggi mencapai 78. Selama 2 jam pelajaran. siswa kurang mempu menyelesaikan soal-soal yang berkaitan dengan uang dalam perdagangan. siswa dituntut menggunakan kata tersebut. rabat. Berdasarakn atas laporan guru Bahasa Inggris. Guru tidak pernah menggunakan dunia nyata sebagai suatu konteks bagi siswa untuk belajar berpikir kritis dan ketrampilan pemecahan masalah untuk memperoleh konsep atau pengetahuan. Namun dalam pelajaran menulis. Skor rata-rata kelas sebesar 53. Guru menyatakan bahwa 80 % ketrampilan menulis siswa didukung oleh penggunaan kata derivatif tersebut. sebagian besar mencatat keterangan guru dan pekerjaan siswa. Guru langsung menjelaskan jawaban dari soal . tara dan neto.8-22 Penelitian Tindakan Kelas Contoh 2 : Masalah dengan data pendukung Pembelajaran Bahasa Inggris selalu mengacu pada Kurikulum / GBPP Bahasa Inggris yang berlaku. Indikatornya. apalagi bila disajikan dalam soal cerita. untung dan rugi. dengan ketuntasan belajar secara klasikal sebesar 55 %.

dapat menunjukkan kemahirannya melakukan perhitungan dalam transaksi “bisnisnya”. Hasil diskusi dapat dikemukakan hal-hal sebagai berikut : 1. Guru tidak pernah memberi tugas kepada siswa. secara individu maupun kelompok untuk melakukan penyelidikan pilihan sendiri yang memungkinkan mereka menginterpretasikan dan menjelaskan fenomena dunia nyata. Siswa jarang bertanya untuk mengkonfirmasikan penjelasan guru atau pekerjaan siswa di papan tulis . dan neto tersebut. Kemudian dari latar belakang tersebut dianalisis untuk menentukan akar penyebab masalah. tara. rabat. bruto. Dari hasil diskusi dapat digambarkan seperti gambar 1. Materi sulit. akar penyebab masalah adalah pada pendekatan yang digunakan guru. Rendahnya kualitas pembelajaran sebenarnya tidak perlu terjadi karena untuk cakupan materi yang berkaitan dengan uang dalam perdagangan : untung dan rugi.1. Akar Penyebab Masalah Gambar 1 dapat dikemukakan. tidak terkait dunia nyata Pemahaman rendah Kurang motivasi/pasif Prestasi belajar siswa masih rendah Penjelasan guru kurang menarik Peran guru dominan : transfer pengetahuan Pendekatan yang digunakan guru konvensional Gambar 3. Dalam hal ini dapat dilakukan melalui diskusi bersama dengan rekan sejawat atau pakar lain (misalnya dosen). yang (mungkin) tidak pernah belajar di bangku sekolah formal secara memadai. para pedagang di pasarpasar tradisional.Penelitian Tindakan Kelas 8-23 tersebut.

8-24 Penelitian Tindakan Kelas 2. Siswa kurang mampu menyelesaikan soal-soal yang berkaitan dengan uang dalam perdagangan : untung dan rugi. Skor terendah yang dicapai 35. apabila bila disajikan dalam soal cerita. rabat. 4. 3. Apakah pembelajaran berbasis masalah dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa SMK ? Rumusan masalah yang sudah dapat diketahui penyebabnya tersebut akan memudahkan bagi guru untuk menemukan cara pemecahannya. tidak pernah menggunakan dunia nyata sebagai suatu konteks bagi siswa untuk belajar berpikir kritis dan ketrampilan pemecahan masalah untuk memperoleh konsep atau pengetahuan. Skor rata-rata kelas sebesar 53. bruto.2 : . tara dan neto. Cara pemecahan masalah dari kasus matematika tersebut dapat dilukiskan seperti pada gambar 3. Apakah pembelajaran berbasis masalah dapat meningkatkan kualitas proses belajar matematika siswa SMK ? b. kemudian dilanjutkan dengan latihan soal-soal yang ada pada buku paket. sedangkan skor tertinggi mencapai 78. Tentu saja cara pemecahan yang dimaksud adalah berupa tindakan yang secara teoritis dibenarkan dan mampu memperbaiki proses pembelajaran yang ada. dengan ketuntasan belajar secara klasikal sebesar 55 %. Di masyarakat terdapat banyak kasus (jual beli / perdagangan) yang potensial untuk dijadikan contoh secara terintegrasi dengan materi pelajaran Dengan demikian rumusan masalah penelitian tindakan ini adalah sebagai berikut : a. Guru memulai pelajaran dengan menjelaskan materi.

Penelitian Tindakan Kelas 8-25 Pendekatan Konvensional Pendekatan Konstektual Berpusat pada siswa Penemuan / konstruksi Konsep Prior knowledge Pembelajaran Berbasis Masalah Activitas Gambar 3. Pemecahan Masalah Berdasarkan berbagai kemungkinan penyebab masalah. dilakukan diskusi secara intensif antara dosen dan guru. yaitu : a. Pemilihan tindakan pembelajaran berbasis masalah oleh tim didasarkan pada 2 (dua) hal.2. Hasil diskusi mengarah pada perlunya pemberian tindakan pembelajaran berbasis masalah untuk meningkatkan kualitas proses dan hasil belajar matematika siswa sebagaimana gambar 2 di atas. Mendorong kerja sama dalam menyelesaikan tugas . untuk memastikan penyebab yang paling mungkin (the most probable cause). Dunia nyata sebagai suatu konteks bagi siswa untuk belajar berpikir kritis dan ketrampilan pemecahan masalah untuk memperoleh konsep atau pengetahuan yang esensial dapat dioptimalkan 2. Guru telah mengenal pendekatan tersebut walau belum diterapkan dengan baik b. Melalui pembelajaran berbasis masalah : 1.

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam memilih masalah adalah : aktual. Empat aspek yang harus diperhatikan dalam merumuskan masalah adalah berkenaan dengan substansi. Menganalisis masalah adalah kegiatan melakukan kajian terhadap permasalahan dilihat dari segi kelayakannya 4. mengurutkan serta masalah sesuai memilih masaah. formulasi. Memiliki elemen-elemen belajar magang sehingga mendorong pengamatan dan dialog dengan yang lain 4. ada alternatif tindakan yang bisa dilakukan. masalah. Melibatkan siswa dalam penyelidikan pilihan sendiri yang memungkinkan mereka menginterpretasikan dan menjelaskan fenomena dunia nyata dan membangun pemahamannya tentang fenomena tersebut G. dan teknis . Masalah yang muncul adalah proses belajar mengajar dapat dirasakan dengan cara melakukan refleksi awal mengenai kualitas pembelajaran yang selama ini dicapai 2. terakhir mengkaji kelayakannya untuk diteliti 3. Mengidentifikasi masalah dapat dilakukan dengan cara : melukis semua hal yang terkait dengan pembelajaran. Rangkuman 1.8-26 Penelitian Tindakan Kelas 3. orisinalitas. serta memiliki nilai bagi perbaikan pembelajaran 5. dapat dicari / diidentifikasi faktor penyebabnya. memilah dan mengklasifikasikan urgensinya.

Usulan penelitian merupakan langkah pertama dari kerja penelitian. Pada umumnya usulan PTK terdiri dari : 1. anda diajarkan untuk mempelajari bagaimana menyusun usulan penelitian (proposal) PTK. selalu Permohonan pelaksanaan penelitian mempersyaratkan adanya usulan penelitian. Judul PTK 2. B. Sedangkan KTI. Demikian pula untuk penelitian tindakan kelas. Oleh karena itu usulan penelitian ini sesungguhnya adalah sebuah perencanaan bagi keseluruhan proses penelitian. Dalam kegiatan belajar 3 ini. Seorang guru tidak mungkin bisa melaksanakan penelitian tanpa ada pedoman yang menjelaskan tentang apa dan bagaimana yang akan dilakukan. Kompetensi dan Indikator Proposal (usulan) penelitian merupakan kegiatan pertama yang dilakukan oleh seorang peneliti. Indikator dari kompetensi tersebut adalah anda dapat menjelaskan isi dari usulan PTK. tujuan dan kemanfaatan hasil penelitian (terutama potensi untuk . perumusan masalah dan cara pemecahan masalah. Rencana penelitian ini umumnya dana atau disebut ijin sebagai usualn penelitian. Bab pendahuluan yang menjelaskan tentang latar belakang masalah. Diharapkan setelah mempelajari materi ini anda memiliki kompetensi dalam menyusun proposal (usulan) PTK.BAB IV MENYUSUN USULAN PENELITIAN (Kegiatan Belajar 3) A. dan dapat menyusn proposal PTK dengan sistematika yang benar. Makna Usulan PTK Kerja penelitian dimulai dengan membuat rencana. yang merupakan laporan hasil penelitian merupakan langkah terakhir.

8-28 Penelitian Tindakan Kelas memperbaiki atau meningkatkan kualitas isi. Bab Kajian / tujuan pustaka yang menguraikan kajian teori dan pustaka yang menumbuhkan gagasan yang mendasari usulan rancangan penelitian tindakan 4. . penelitian. masukan atau hasil pembelajaran dan atau pendidikan) 3. di kelas berapa. Penjelasan mengenai kegiatan pendukung (terutama : jadwal. Bab Metodologi pelaksanaan yang menjelaskan tentang rencana dan prosedur menumbuhkan gagasan yang mendasari usulan rancangan penelitian tindakan 5. (misalnya : peningkatan hasil belajar) dan macam tindakan yang akan dilakukan untuk mengatasi masalahnya (misalnya penggunaan model pembelajaran kooperatif). sarana pendukung pembelajaran masing-masing anggota penelitian dalam setiap kegiatan penelitian. Judul Penelitian Judul hendaknya ditulis dengan singkat dan spesifik. dan kelayakan pembiayaan) C. Isi Usulan PTK Penjelasan dan contoh masing-masing komponen dalam usulan PTK adalah sebagai berikut : 1. kapan. Sub judul sangat umum ditulis untuk menambahkan keterangan lebih rinci tentang populasi seperti misalnya dimana penelitian dilakukan. dan lain-lain. Umumnya di bawah judul dituliskan pula sub judul. proses. Hal utama yang seharusnya tertulis dalam judul adalah gambaran dari apa dipermasalahkan.

dengan penggunaan model pengajaran inkuiri Pembelajaran dengan model Realistic Mathematics Education dalam meningkatkan hasil belajar pada mata pelajaran matematika 2 3 4 5 6 7 8 2. Masalah yang akan diteliti merupakan sebah masalah penting dan mendesak untuk dipecahkan. hendaknya dapat dipaparkan bahwa : a. Pendahuluan Tujuan utama PTK adalah memecahkan permasalahan pembelajaran. Contoh judul PTK 1 Meningkatkan hasil belajar melalui pembelajaran kooperatif tipe STAD. karena tersebut umumnya di dapat dari pengamatan dan kajian (diagnosis) yang dilakukan oleh guru atau tenaga kependidikan lainnya di sekolah. Untuk itu dalam bab pendahuluan. melalui penerapan model pembelajaran generatif Penerapan pembelajaran model problem based learning untuk meningkatkan kemampuan pemecahan masalah pada pelajaran X Meningkatkan kemampuan membaca pemahaman pada mata pelajaran X melalui penerapan Cooperative Learning Pembelajaran berbasis konstruktivistik dan konstektual pada mata pelajaran X untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam pemahaman konsep Penggunaan model pembelajaran Learning Cycle untuk meningkatkan ketrampialn siswa pada mata pelajaran X Meningkatkan kemampuan siswa dalam memecahkan masalah pada mata pelajaran X. yang intinya adalah paparan alasan atau latar belakang penelitian. pada materi pelajaran X (tuliskan nama topik bahasa dari mata pelajarannya) Peningkatan kreativitas siswa dalam proses belajar mata pelajaran X. Masalah yang diteliti adalah benar-benar suatu masalah pembelajaran yang terjadi di sekolah. Secara cermat . maka jelaskan pula proses atau kondisi yang terjadi b. biaya dan daya dukung lainnya yang dapat memperlancar penelitian tersebut c. jelaskan hal-hal yang diduga menjadi akar penyebab dari masalah tersebut.Penelitian Tindakan Kelas 8-29 Tabel 4. serta dapat dilaksanakan dilihat segi ketersediaan waktu. Dari identifikasi masalah di atas.1.

a. dan cara pengukuran serta cara mengevaluasinya b. Pemecahan masalah : uraikan alternatif tindakan yang akan dilakukan untuk memecahkan masalah. Perumusan dan Pemecahan Masalah Pada bagian ini umumnya terdiri dari jabaran tentang perumusan masalah. Perumusan masalah : rumuskan masalah penelitian dalam bentuk suatu rumusan penelitian tindakan kelas. asumsi. hendaknya sesuai dengan kaidah penelitian tindakan kelas. Rumusan masalah sebaiknya menggunakan kalimat tanya dengan mengajukan alternatif tindakan yang akan dilakukan dan hasil positif yang diantisipasi dengan mengajukan indikator keberhasilan tindakan.8-30 Penelitian Tindakan Kelas dan sistematis berikan alasan (argumentasi) bagaimana dapat menarik kesimpulan tentang akar masalah itu 3. guru maupun komponen . Pendekatan dan konsep yang digunakan untuk menjawab masalah yang teliti. Tujuan umum dan khusus diuraikan dengan jelas. cara pemecahan masalah. Dalam perumusan masalah dapat dijelaskan definisi. Tujuan Penelitian : kemukakan secara singkat tentang tujuan penelitian yang ingin dicapai dengan mendasarakn pada permasalahan yang dikemukakan. Cara pemecahan masalah ditentukan berdasarkan pada akar penyebab permasalahan dalam bentuk tindakan (action) yang jelas dan terarah c. dan lingkup yang menjadi batasan penelitian. sehingga diukur tingkat pencapaian keberhasilannya d. Kontribusi Hasil Penelitian : uraikan kontribusi hasil penelitian terhadap kualitas pendidikan dan atau pembelajaran sehingga tampak manfaatnya bagi siswa. tujuan serta manfaat atau kontribusi hasil penelitian.

penyimpulan Sejauhmana penerapan BPL dapat meningkatkan kemampuan dalam pemecahan masalah pada mada pelajaran X? Bagaimana pengembangan pembelajaran BPL pada mada pelajaran X? Meningkatkan ketrampilan pemecahan masalah Kemampuan dalam proses dan hasil pemecahan masalah melalui berbagai tes yang dilakukan Mengembangka Adanya rancangan n pembelajaran dan bahan ajar BPL 4. mengajukan gagasan. Kemudian juga teori.2. Contoh Perumusan dan Pemecahan Masalah dengan Tabel Judul PTK Penerapan pembelajaran model Problem Based Learning untuk meningkatkan kreativitas dan kemampuan pemecahan masalah pada mata pelajaran X Rumusan Masalah Apakah penerapan PBL dapat meningkatkan kreativitas ? Tujuan Meningkatkan kreativitas belajar Indikator Kinerja Kemauan dan kemampuan serta aktivitas dalam bertanya. hipotesis. temuan dan bahasan penelitian lain yang mendukung pilihan tindakan untuk mengatasi permasalahan penelitian tersebut. Kajian Pustaka Pada bagian ini hendaknya dengan jelas dapat diuraikan kajian teori dan pustaka yang menumbuhkan gagasan yang mendasari usulan rancangan penelitian tindakan. Kemukakan inovasi yang akan dihasilkan dari penelitian ini Untuk memudahkan dalam menuliskan secara rinci hal-hal di atas.Penelitian Tindakan Kelas 8-31 pendidikan di sekolah lainnya. diskusi. Uraian ini digunakan untuk menyusun kerangka berpikir atau konsep yang akan digunakan dalam penelitian. Tabel 4. disarankan untuk terlebih dahulu menetapkan pokokpokok pikirannya. Pada bagian akhir dapat .

dan lain-lain b. serta lokasi penelitian secara jelas. waktu dan lamanya tindakan. Prosedur Penelitian Pada bagian ini uraikan secara jelas prosedur penelitian yang akan dilakukan. hak ini hendaknya dapat dijabarkan dari berbagai hasil penelitian yang sesuai d.8-32 Penelitian Tindakan Kelas dikemukakan hipotesis tindakan yang menggambarkan indikator keberhasilan tindakan yang diharapkan / diantisipiasi. atau terhadap masalah yang akan dipecahkan. skenario pelaksanaan dan sebagainya c. a. yang bersifat daur ualng atau siklus. Dalam rencana pelaksanaan tindakan pada setiap tindakan pada setiap tahapan hendaknya digambarkan peranan dan intensitas kegiatan masing-masing anggota peneliti. sehingga tampak jelas tingkat dan kualitas kolaborasi dalam penelitian tersebut. Tunjukkan siklus-siklus kegiatan penelitian dengan menguraikan indikator keberhasilan yang dicapai dalam setiap siklus sebelum pindah ke siklus lain. siapa saja tokoh-tokoh di belakangnya. evaluasi – refleksi. Bagaimana keterkaitan atau pengaruh penerapan model tersebut dengan perubahan yang diharapkan. bagaimana sejarahnya. pelaksanaan tindakan. observasi. Bagaimana prakiaan hasil (hipotesis tindakan) dengan dilakukannya penerapan model di atas pada pembelajaran terhadap hal yang akan dipecahkan 5. . apa persyaratannya. meskipun harus diingat juga jadwal kegiatan belajar sekolah. apa yang spesifik dari teori ini. Jumlah siklus diusahakan lebih dari satu siklus. Bagaimana bentuk tindakan yang dilakukan dalam penerapan teori tersebut dalam pembelajaran. strategi pembelajaran. Prosedur hendaknya dirinci dari perencanaan. Bagaimana teori learning together. Kemukakan obyek.

Penelitian Tindakan Kelas 8-33 Untuk dapat membantu menyusun bagian ini. Sangat umum jadwal ini disajikan dalam bentuk gambar diagram (gant chart).3. Sistematika Usulan PTK Judul Penelitian Judul penelitian hendaknya singkat dan spesifik. disarankan untuk terlebih dahulu menuliskan pokok-pokok rencana kegiatan dalam suatu tabel sebagaimana contoh pada tabel 4. Contoh Jadwal Kegiatan PTK No 1 Rencana Kegiatan 1 Persiapan Menyusun konsep pelaksanaan Menyepakati jadwal dan tugas Menyusun instrument Diskusi konsep pelaksanaan Pelaksanaan Menyiapkan kelas dan alat Melakukan Tindakan Siklus I Melakukan Tindakan Siklus II Penyusunan Laporan Menyusun Konsep Laporan Seminar Hasil Penelitian Perbaikan Laporan Penggandaan dan pengiriman hasil Waktu (minggu ke) 2 3 4 5 6 2 3 D. persiapan. Tabel 4. . pelaksanaan dan penyusunan laporan hasil penelitian. tetapi cukup jelas menggambarkan masalah yang akan diteliti. Jadwal Pelaksanaan Pada bagian ini jelaskan pula rencana jadwal pelaksanaan yang meliputi perencanaan. Berikut ini disajikan contoh sajian jadwal rencana kegiatan suatu PTK.3 : 6. serta tindakan untuk mengatasi masalah itu dan nilai manfaatnya.

serta dapat dilaksanakan dilihat dari segi ketersediaan waktu. dan lingkup yang menjadi batasan dalam penelitian. asumsi. Perumusan dan Pemecahan Masalah Perumusan Masalah Rumuskan masalah penelitian dalam bentuk rumusan masalah penelitian tindakan kelas. Di samping tu prosedur dan alat yang digunakan dalam melakukan tindakan perlu dijelaskan secara sistematis. Kemukakan secara jelas masalah yang diteliti yang merupakan masalah nyata terjadi di kelas / sekolah dan didiagnosis oleh guru di sekolah. . Dalam merumuskan masalah dapat dijelaskan definisi. Masalah hendaknya nyata.8-34 Penelitian Tindakan Kelas Bidang Kajian Tuliskan bidang kajian yang sesuai dengan masalah yang akan diteliti. biaya dan daya dukung lainnya yang dapat memperlancar penelitian tersebut. Rumusan masalah seyogyanya menggunakan kalimat pertanyaan. masalah yang akan diteliti merupakan masalah penting dan mendesak untuk dipecahkan. mendesak untuk dipecahkan. Pendahuluan Penelitian Tindakan Kelas dilakukan untuk memecahkan masalah pendidikan dan pembelajaran. dengan mengajukan alternatif tindakan yang akan diambil dan hal positif yang diharapkan. dan dapat dilakukan. selanjutnya perlu diidentifikasi secara cermat akar penyebab masalahnya. guru berwenang memecahkan. Setelah masalah penelitian didiagnosis. Penting juga digambarkan situasi kolaboratif antar anggota peneliti dalam mencari masalah dan akar penyebab masalah tersebut.

Cara pemecahan masalah menunjukkan adanya akar penyebab masalah dengan upaya tindakan (action) yang jelas dan terarah. maupun komponen pendidikan lain di sekolah. sesuai dengan kaidah penelitian tindakan kelas. Uraian ini digunakan untuk menyusun kerangka berpikir atau konsep yang akan digunakan dalam penelitian ini. agar dapat dijadikan landasan untuk menunjukkan ketepatan tentang tindakan (intervensi) yang akan dilakukan dalam mengatasi permasalahan penelitian tersebut. Tujuan ini dapat diuraikan secara jelas sehingga tampak indikator keberhasilannya. Pada bagian akhir dikemukakan . Tujuan Penelitian Kemukakan secara singkat tentang tujuan penelitian yang ingin dicapai dengan mendasarkan pada permasalahan yang telah dirumuskan pada bagian sebelumnya.Penelitian Tindakan Kelas 8-35 Pemecahan Masalah Dalam mengajukan alternatif pemecahan masalah agar diuraikan pendekatan dan konsep yang akan digunakan untuk menjawab masalah yang diteliti. Kajian Teori dan Pustaka Uraikan dengan jelas kajian teori dan pustaka yang menumbuhkan gagasan yang mendasari penelitian yang akan dilakukan. Kemukakan teori. temuan dan bahan kajian lain yang relevan sebagai acuan. guru. Manfaat Penelitian Uraikan manfaat penelitian sehingga tampak potensial untuk perbaikan pembelajaran di kelas dan tampak manfaatnya bagi siswa. kemukakan inovasi yang akan dihasilkan dari penelitian ini dan kelihatan perbedaan dengan pembelajaran yang biasa dilakukan sehari-hari.

Kemukakan aspek yang akan diamati dengan dilengkapi alat pengumpulan datanya. penyusunan laporan penelitian dan penyerahan laporan. Kemukakan setting.8-36 Penelitian Tindakan Kelas hipotesis tindakan yang menggambarkan tingkat keberhasilan tindakan yang diharapkan. dalam bentuk bar chart. MLA atau TURABIAN Lain-lain yang dianggap perlu (rancangan materi. perencanaan. . Jadwal kegiatan penelitian disusun sesuai dengan waktu yang ditetapkan. E. latar belakang. rumusan masalah. waktu. Lampiran-lampiran Daftar Pustaka ditulis secara konsisten menurut model APA. namun harus diingat juga jumlah kegiatan belajar mengajar dan waktu penyelesaian penelitian yang ditetapkan. Prosedur penelitian agar rinci dengan memperhaikan tahapan pada setiap siklus PTK yaitu. obyek. model yang akan digunakan. Rangkuman 1. Tunjukkan siklus kegiatan penelitian dengan menguraikan tingkat keberhasilan yang akan dicapai serta jumlah siklus yang direncanakan. pelaksanaan. Jadwal Penelitian Jadwal kegiatan penelitian meliputi persiapan. dan lokasi penelitiannya. Secara garis besar usulan PTK terdiri atas judul. analisis dan persiapan siklus berikutnya. tujuan dan manfaat penelitian. dan alat pengumpulan data). kajian pustaka. Metode Penelitian Uraikan secara jelas prosedur penelitian yang akan dilakukan. Makna dari usulan PTK adalah sebuah perencanaan yang kemudian menjadi pedoman bagi pelaksanaan penelitian 2. pengamatan / observasi dan refleksi. materi. pelaksanaan.

Format dari usulan PTK disusun secara sistematis menurut kaidah penulisan ilmiah yang telah dibakukan dan dsepakati . personalia penelitian. dan daftar pustaka 3. waktu. biaya.Penelitian Tindakan Kelas 8-37 rencana dan prosedur penelitian.

pengamatan dan diakhiri dengan refleksi. Penelitian : Serangkaian berdasakran kegiatan metodologi yang tertentu teratur dengan tujuan untuk menjawab atau memecahkan masalah yang telah ditetapkan. 7. tindakan. 5. dilakukan oleh peserta yang terlibat dalam situasi yang diteliti dalam situasi sosial tertentu. 2. baik dalam ruangan kelas maupun bukan di kelas 4. 6. Refleksi : Kegiatan tertentu merenungkan (pembelajaran) suatu melalui peristiwa proses analisis dan sintesis. Guru : Seseorang yang bertanggungjawab dan memimpin proses pembelajaran. 3. Kelas : Sekelompok peserta didik yang sedang belajar. Action Research : Suatu bentuk penelitian yang dilakukan melalui refleksi diri. Siklus : Urutan kegiatan dalam penelitian yang meliputi perencanaan. yang biasanya disusun berdasarkan sistematika tertentu. . Tindakan : Kegiatan yang disengaja dilakukan oleh peneliti untuk tujuan memperbaiki situasi (pembelajaran) yang sudah ada. Proposal : Rancangan dari sebuah kegiatan yang hendak dilaksanakan di masa mendatang. 8.GLOSARIUM 1.

26-28 Agustus 2006 di Bogor. Azis Hoesein. (1996). Penelitian Tindakan Kelas. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional Suhardjono (2005). Nomor : 25 Tahun 1993 tentang Petunjuk Pelaksanaan Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Jakarta : Depdikbud. Jakarta tahun 2005 Suharsimi Arikunto. Makalah pada Diklat Pengembangan Profesi bagi Jabatan Fungsional Guru. Pedoman Penyusunan Karya Tulis Ilmiah di Bidang Pendidikan dan Angka Kredit Pengembangan Profesi Widyaiswara. Jakarta : Depdiknas Keputusan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor : 84/1993 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya Keputusan bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dan Kepala BAKN Nomor : 0433/P/1993. Jakarta : Bina Aksara . Suhardjono dan Supardi. Pelatihan Metodologi Penelitian untuk Peningkatan Kualitas. 2006. Laporan Penelitian Eksperimen dan Penelitian Tindakan Kelas sebagai KTI. Pembelajaran (PPKP) dan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 17-21 April 2006 di Surabaya. Dikdasmen Suhardjono (2003). 2006. 2006. Makalah pada pelatihan peningkatan mutu guru di Makassar. dkk. Nomor : 025/0/1995 Suhardjono. Direktorat Tenaga Kependidikan Dasar Menengah. (2006). Panduan Kegiatan Persiapan Pemberian Subsidi Kemitraan dengan LPTK/Perguruan Tingggi. Pedoman Usulan dan Laporan Penelitian Tindakan Kelas (Classroom Action Research) Tahun Anggaran 2007. Jakarta : Depdiknas Direktorat P2TK dan KPT. Jakarta : Depdiknas Direktorat P2TK dan KPT.DAFTAR PUSTAKA Direktorat Ketenagaan. Penelitian Tindakan Kelas.

8-40 Penelitian Tindakan Kelas

BUKU AJAR

PENULISAN KARYA ILMIAH

BAB I PENDAHULUAN A. Deskripsi
Buku Ajar mengenai “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini meliputi materi pembelajaran tentang penulisan artikel ilmiah, jenis dan struktur artikel ilmiah,m artikel hasil pemikiran, artikel hasil penelitian, format tulisan, serta praktik penulisan artikel ilmiah. Secara garis besar, buku ajar ini mengantarkan peserta PLPG untuk memahami materi-materi tersebut di atas, namun demikian peserta juga diminta untuk menyusun draft penulisan artikel ilmiah di bidang kompetensi masingmasing. Hal ini mempunyai tujuan agar setelah pelaksanaan matapelajaran ini peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menyusun artikel ilmiah yang siap dimasukkan ke dalam jurnal ilmiah yang tidak maupun terakreditasi. Buku ajar “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini mempunyai standar kompetensi dasar (1) mengenal penulisan artikel ilmiah; (2) mengenal perbedaan penulisan artikel ilmiah yang konseptual dan yang non konseptual; (3) mengenal format penulisan artikel ilmiah; dan (4) menyusun draft artikel ilmiah. Buku ajar ini mempunyai hubungan dengan buku ajar yang terutama adalah penelitian tindakan kelas. Karena standar kompetensi penelitian tindakan kelas adalah (1) mengenal metode penelitian tindakan kelas; (2) mengenal format laporan penelitian tindakan kelas, (3) menyusun draft proposal penelitian tindakan kelas. Jelas bahwa kompetensi dasar kedua mata pelajaran ini akan bersngkut paut, pada saat peserta PLPG berkeinginan untuk menuliskan hasil penelitian tindakan kelas ke dalam jurnal penelitian pendidikan.

11-2 Penulisan Karya Ilmiah

B. Petunjuk Pembelajaran
Peserta PLPG harus selalu aktif mengikuti proses pembelajaran di kelas. Peserta PLPG aktif berdiskusi dengan pelatih, menanyakan hal-hal yang belum dipahami, selanjutnya mendiskusikan dengan teman lainnya. Di samping itu, peserta pelatihan mencermati contohcontoh yang telah disajikan oleh pelatih dan yang tersaji di dalam buku ajar ini. Kemudian peserta PLPG harus belajar menyusun suatu draft artikel ilmiah yang selaras dengan format yang tersaji di dalam buku ajar ini. Hasil draft itu selanjutnya digunakan untuk memenuhi tugas mata pelajaran ini, serta dimintakan pendapat dari pelatih. Saran-saran dari pelatih yang belum dipahami perlu ditanyakan kembali kepada pelatih jika perlu meminta perbandingan dengan artikel yang telah termuat di dalam jurnal.

C. Kompetensi dan Indikator
1. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami kriteria penulisan artikel ilmiah; 2. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami jenis dan struktur artikel ilmiah; 3. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel

penulisan hasil pemikiran konseptual; 4. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel

penulisan hasil penelitian; 5. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format

penulisan enumeratif; 6. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format

penulisan esai; 7. Peserta mempunyai kemampuan dan keterampilan dalam

menyusun draft artikel ilmiah.

BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 JENIS DAN STRUKTUR ARTIKEL ILMIAH
A. Kompetensi dan Indikator Karya ilmiah tentu sudah merupakan bacaan yang sangat akrab dengan peserta PLPG. Sebagai guru, bapak dan ibu sudah sering membaca berbagai artikel, baik yang bersifat populer, ilmiah populer maupun yang memang benar-benar merupakan karya ilmiah. Berbekal pengalaman bapak dan ibu dalam memahami artikel ilmiah, bapak dan ibu akan mengkaji bentuk, sifat dan struktur karya tulis ilmiah. Berkaitan uraian di atas, maka setelah menyelesaikan kegiatan berlajar pertama ini, bapak dan ibu diharapkan mempunyai

kemampuan dalam: 1. Menjelaskan sifat artikel ilmiah; 2. Menjelaskan sikap ilmiah; 3. Menjelaskan bentuk, struktur dan sifat-sifat artikel ilmiah 4. Menjelaskan perbedaan artikel hasil pemikian konseptual dengan hasil penelitian

B. Uraian Materi Sesuai dengan namanya, artikel ilmiah yang dimuat dalam jurnal diharapkan memenuhi kriteria sebagai sebuah karya ilmiah. Kriteria ini adalah cerminan sifat karya ilmiah yang berupa norma dan nilai yang berakar pada tradisi ilmiah yang diterima secara luas dan diikuti secara sungguh-sungguh oleh para ilmuwan (Taryadi, 1993:5). Oleh karena itu, penerbitan ilmiah secara inherent harus menampilkan sifat-sifat dan ciri-ciri khas karya ilmiah tersebut yang mungkin tidak selalu harus dipenuhi di dalam jenis penerbitan yang lain. Pertama, penerbitan ilmiah bersifat objektif, artinya isi penerbitan ilmiah hanya dapat dikembangkan dari fenomena yang memang exist, walaupun

11-4 Penulisan Karya Ilmiah

kriteria eksistensi fenomena yang menjadi fokus bahasannya dapat berbeda antaa satu bidang ilmu dengan bidang ilmu yang lain. Selain objektif, sifat lain karya ilmiah adalah rasional. Rasional menurut Karl Popper adalah tradisi berpikir kritis para ilmuwan. Oleh karena itu, penerbitan ilmiah juga membawa ciri khas ini yang sekaligus berfungsi sebagai wahana penyampaian kritik timbal-balik yang berkaitan dengan masalah yang dipersoalkan (Taryadi, 1993:6). Lain daripada itu, karena jurnal merupakan sarana komunikasi yang berada di garis depan dalam pengembangan IPTEKS, ia juga mengemban sifat pembaharu dan up-to-date atau tidak ketinggalan jaman. Selanjutnya, dalam menulis artikel ilmiah penulis hendaknya juga tidak mengabaikan komponen sikap ilmiah yang lain seperti menahan diri (reserved), hati-hati dan tidak over-claiming, jujur, lugas, dan tidak menyertakan motif-motif pribadi atau kepentingan-

kepantingan tertentu dalam menyampaikan pendapatnya. Semua sikap di atas, dilengkapi dengan keterbukaan dalam menyebutkan sumber bahan yang menjadi rujukannya, juga dipandang sebagai upaya penulis untuk memenuhi etika penulisan ilmiah. Artikel ilmiah mempunyai bentuk, struktur, dan sifat-sifat tertentu. Oleh karena itu, penulisannya harus mengikuti pola, teknik, dan kaidah-kaidah tertentu juga. Pola dan teknik penulisan artikel ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. Walaupun demikian, setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan. Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah ilmiah dan majalah ilmiah yang lain, tetapi biasanya semuanya masih mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. Sementara itu kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para

Penulisan Karya Ilmiah

11-5

penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya masing-masing. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus dipenuhi oleh para penulis artikel. Sesuai dengan tujuan penerbitannya, majalah ilmiah pada umumnya memuat salah satu dari hal-hal berikut: (1) kumpulan atau akumulasi pengetahuan baru, (2) pengamatan empirik, dan (3) gagasan atau usulan baru (Pringgoadisurjo, 1993). Dalam praktik halhal tersebut akan diwujudkan atau dimuat di dalam salah satu dari dua bentuk artikel, yaitu artikel hasil pemikiran atau artikel non penelitian dan artikel hasil penelitian. Ada beberapa jurnal yang hanya memuat artikel hasil penelitian, misalnya Journal of Research in Science Teaching yang terbit di Amerika Serikat dan Jurnal Penelitian Kependidikan terbitan Lembaga Penelitian Unversitas Negeri Malang. Akan tetapi sebagian jurnal biasanya memuat kedua jenis artikel: hasil pemikiran dan hasil penelitian. Selain itu, seringkali majalah ilmiah juga memuat resensi buku dan obituari. Pemuatan artikel hasil penelitian, artikel hasi pemikiran, resensi dan obituari ini sejalan dengan rekomendasi Direktorat Pembinaan Penelitian dan Pengabdian

Kepada Masyarakat, Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (2000). Di dalam tulisan ini pembahasan akan dibatasi pada struktur dan anatomi dua jenis artikel saja yaitu artikel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian.

C. Lembar Kegiatan 1. Alat dan Bahan a. Alat tulis; b. Laptop c. LCD proyektor; d. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah.

Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai. Kegiatan Inti 3.2 Presensi peserta pelatihan. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali. 2. 2.1 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran.1 Fasilitator memberikan ceramah tentang pengertian sifat artikel ilmiah.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan bentuk. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2. 3. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2.11-6 Penulisan Karya Ilmiah 2. struktur dan sifat karya tulis ilmiah. 2.3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. Langkah Kegiatan No. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya. Kegiatan 1. 5 menit Curah pendapat.2 Fasilitator memberikan ceramah 35 menit Metode pemberian tugas dan pendampingan . ceramah pemecahan masalah 3.

sifat. 3.6 Fasilitator menekankan kembali kesimpulan yang tepat.Penulisan Karya Ilmiah 11-7 tentang sikap ilmiah. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dari sikap ilmiah.3 Fasilitator memberikan ceramah tentang bentuk dan struktur artikel ilmiah 3. dan struktur artikel ilmiah. Kegiatan Akhir 4. bentuk. 3. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai sifat artikel ilmiah. 4.3 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit Refleksi 3.2 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing. bentuk. dan struktur artikel ilmiah. 3. Hasil a. 4.1 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. 4.5 Sharing dalam kelas mengenai sikap ilmiah. sifat.4 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan. .

setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan. Pola dan teknik penulisan artikel ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah ilmiah dan majalah ilmiah yang lain. tetapi biasanya semuanya masih mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. dan kaidah-kaidah tertentu juga. Walaupun demikian. D. struktur. yang selanjutnya mempunyai kecenderungan positif jika dihadapkan pada kasus plagiariasme misalnya.11-8 Penulisan Karya Ilmiah b. Tes Formatif 1. penulisannya harus mengikuti pola. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus dipenuhi oleh para penulis artikel. dan struktur karya tulis ilmiah. Sementara itu kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya masing-masing. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai bentuk. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai karakter sikap ilmiah. Oleh karena itu. Rangkuman Artikel ilmiah mempunyai bentuk. teknik. c. Tes Obyektif Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat . dan sifat-sifat tertentu. E.

Penulisan Karya Ilmiah 11-9 1. simpulan umum c. panjang tulisan c. struktur sajian d. dari yang paling sederhana sampai dengan yang paling kompleks. argumentasi c. rangkuman dan tindak lanjut b. simpulan d. pendahuluan. abstrak. penulis bersikap netral. rekomendasi penulis d. kecuali a. Berikut ini adalah contoh-contoh subatansi karya tulis ilmiah. dan tidak memihak. penggunaan bahasa 2. obyektif. informatika 5. simpulan dan saran 4. pendidikan b. kebudayaan c. abstrak. kecuali a. pada umumnya menyajikan tentang a. dan penutup b. Sikap ini sesuai dengan hakikat karya tulis ilmiah yang merupakan kajian berdasarkan pada. data empirik/hasil penelitian . sikap penulis b. teori yang diakui kebenarannya d. penutup 3. simpulan c. fakta atau kenyataan b. Bagian penutup suatu karya tulis ilmia. bagian inti. bagian inti. Dalam karya tulis ilmiah. Struktur sajian suatu karya tulis ilmiah pada umumnya terdiri dari a. pendahuluan. kecuali a. bagian inti. Aspek-aspek yang menentukan karakteristik karya tulis. Substansi suatu karya tulis ilmiah dapat mencakup berbagai hal. pemulung d. abstrak. pendahuluan. inti (pokok pembahasan).

pengaruh gizi pada pertumbuhan anak d. impersonal d. Keobyektifan penulis karya tulis ilmiahdicerminkan dalam gaya bahasa yang bersifat a. senjata makan tuan b. daftar tabel d. pengaruh obat bius yang menghebohkan 10. kecuali a. panjang tulisan c. Berikut ini adalah ciri-ciri suatu karya tulis ilmiah. pengarang . yang manakah yang paling sesuai untuk judul karya tulis ilmiah? a. ragam bahasa yang digunakan d. Komponen suatu karya tulis ilmiah bervariasi sesuai dengan jenis karya tulis ilmiah dan tujuan penulisannya. Di antara judul berikut. Untuk membedakan karya tulis ilmiah dan karya tulis bukan ilmiah. sistematika tulisan b. kumbang cantik pengisap madu c.11-10 Penulisan Karya Ilmiah 6. baku c. lampiran 8. merupakan deskripsi suatu kejadian c. personal 7. Salah satu aspek yang dapat digunakan sebagai pembeda adalah a. abstrak c. daftar pustaka b. namun pada um.umnya semua karya tulis ilmiah mempunayi komponen a. memaparkan bidang ilmu tertentu b. disajikan secara sistematis 9. seseorang dapat mengkaji berbagai aspek tulisan. resmi b. menggunakan gaya bahasa resmi d.

Setelah membaca uraian di atas.Penulisan Karya Ilmiah 11-11 2. Sebutkan asspek-aspek yang dapat menggambarkan karakteristik suatu karya tulis ilmiahdan berikan penjelasan singkat untuk setiap aspek. struktur sajian suatu karya tulis ilmiah terdiri dari bagian awal. inti. Secara umum. coba simpulkan karakteristik karya tulis ilmiah! 3. dan bagian penutup. Tes Uraian 1. Jelaskan mengapa bapak dan ibu menyimpulkan seperti itu? 2. Coba jelaskan deskripsi masing-masing bagian dan apa bedanya dengan struktur sajian karya non ilmiah? . Berdasarkan uraian itu. coba bapak dan ibu simpulkan bagaimana caranya mengenal karakteristik karya tulis ilmiah.

Menjelaskan penulisan pendahuluan karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian 4. 8. Menjelaskan abstrak dan kata kunci karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. Menjelaskan penulisan pembahasan karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian 7. Berkaitan uraian di atas. Pembahasan mengenai materi ini akan bermanfaat pada saat bapak dan ibu menulis artikel konseptual. Menjelaskan penulisan daftar pustaka karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian . Menjelaskan penulisan simpulan dan saran karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. Kompetensi dan Indikator Pada kegiatan belajar yang kedua ini akan dibahas bagaimana menentukan kelayakan ide untuk dituangkan ke dalam tulisan serta struktur tulisan konseptual. Di samping itu akan dibahas juga teknik menulis karya tulis ilmiah atas dasar hasil penelitian. Menjelaskan penulisan hasil penelitian karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian.BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN A. 2. maka setelah menyelesaikan kegiatan berlajar kedua ini. 3. 6. Menjelaskan pembuatan judul karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. 5. Menjelaskan penulisan metode karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. bapak dan ibu diharapkan mempunyai kemampuan dalam: 1.

mengandung unsur-unsur utama masalah. abstrak dan kata kunci. tetapi adalah hasil pemikiran analitis dan kritis penulisnya. Uraian Materi 1. penutup. baik yang sejalan maupun yang bertentangan dengan apa yang dipikirkannya. a. bagian inti atau pembahasan. jika memang ada. yaitu judul. dan daftar rujukan. Artikel hasil pemikiran biasanya terdiri dari beberapa unsur pokok. Uraian singkat tentang unsur-unsur tersebut disampaikan di bawah ini. jelas. Dalam upaya untuk menghasilkan artikel jenis ini penulis terlebih dahulu mengkaji sumber-sumber yang relevan dengan permasalahannya. Judul Judul artikel hasil pemikiran hendaknya mencerminkan dengan tepat masalah yang dibahas. dan pikiran baru penulis tentang hal yang dikaji. Jadi. pendahuluan. apalagi pemindahan tulisan dari sejumlah sumber. Sumber-sumber yang dianjurkan untuk dirujuk dalam rangka menghasilkan artikel hasil pemikiran adalah juga artikelartikel hasil pemikiran yang relevan. hasil-hasil penelitian terdahulu. nama penulis. Bagian paling vital dari artikel hasil pemikiran adalah pendapat atau pendirian penulis tentang hal yang dibahas. yang dikembangkan dari analisis terhadap pikiran-pikiran mengenai masalah yang sama yang telah dipublikasikan sebelumnya. artikel hasil pemikiran bukanlah sekadar kolase atu tempelan cuplikan dari sejumlah artikel. Pilihan kata-kata harus tepat. Artikel Hasil Pemikiran Artikel hasil pemikiran adalah hasil pemikiran penulis atas suatu permasalahan.Penulisan Karya Ilmiah 11-13 B. di samping teori-teori yang dapat digali dari buku-buku teks. dan setelah disusun dalam bentuk judul harus memiliki daya tarik yang kuat . yang dituangkan dalam bentuk tulisan.

11-14 Penulisan Karya Ilmiah bagi calon pembaca. No. dan lakukan evaluasi terhadap judul-judul tersebut untuk melihat apakah kriteria yang disebutkan di atas terpenuhi. 33. Salah satu ciri penting judul artikel hasil pemikiran adalah bersifat ”provokatif”. analisis. Membangun Teori melalui Pendekatan Kualitatif (Forum Penelitian Kependidikan Tahun 7.1) Interpreting Student’s and Teacher’s Discourse in Science Classes: An Underestimated Problem? (Journal of Research in Science Teaching Vol. b.2. Nama penulis lain ditulis dalam catatan kaki atau dalam catatan . dalam arti merangsang pembaca untuk membaca artikel yang bersangkutan. 1) Repelita IV: A Cautious Development Plan for Steady Growth (Kaleidoscope International Vol. IX No. dan analitik. Hal ini penting karena artikel hasil pemkiran pada dasarnya bertujuan untuk membuka wacana diskusi. No. Nama Penulis Untuk menghindari bias terhadap senioritas dan wibawa atau inferioritas penulis. Nama lembaga tempat penulis bekerja sebagai catatan kaki di halaman pertama. Jika penulis lebih dari dua orang. hanya nama penulis utama saja yang dicantumkan disertai tambahan dkk. dan sintesis pendapat-pendapat para ahli atau pemerhati bidang tertentu. nama penulis artikel ditulis tanpa disertai gelar akademik atau gelar profesional yang lain. (dan kawan-kawan). Judul dapat ditulis dalam bentuk kalimat berita atau kalimat tanya. argumentasi. Jika dikehendaki gelar kebangsawanan atau keagamaan boleh disertakan. argumentative. Perhatikan judul-judul artikel di bawah ini.) Di dalam contoh-contoh judul di atas seharusnya tercermin ciri-ciri yang diharapkan ditunjukan oleh artikel hasil pemikiran seperti provokatif.

c. yaitu istilah-istilah yang mewakili ide-ide atau konsep-konsep dasar yang terkait dengan ranah permasalahan yang dibahas dalam artikel. Abstrak dan Kata Kunci Abstrak artikel hasil pemikiran adalah ringkasan dari artikel yang dituangkan secara padat. A qualitative study is often contrasted with its quantitative counterpart. Dengan membaca abstrak diharapkan (calon) pembaca segera memperoleh gambaran umum dari masalah yang dibahas di dalam artikel. kata-kata kunci hendaknya diambil dari tesaurus bidang ilmu terkait. Abstrak hendaknya juga disertai dengan 3-5 kata kunci. tetapi juga dari tubuh artikel walaupun ide-ide atau konsep-konsep yang diwakili tidak secara eksplisit dinyatakan atau dipaparkan di dalam judul atau tubuh artikel. In fact these two approaches serve different purposes. Ciri-ciri umum artikel hasil pemikiran seperti kritis dan provokatif hendaknya juga sudah terlihat di dalam abstrak ini. Format lebih sempit dari teks utama (margin kanan dan margin kiri menjorok masuk beberapa ketukan). Abstract: Theory Generation through Qualitative Study. Perlu diperhatikan bahwa kata-kata kunci tidak hanya dapat dipetik dari judul artikel. These two approaches are more often inappropriately considered as two different schools of thought than as two different tools. Perhatikan contoh abstrak dan kata-kata kunci berikut ini.Penulisan Karya Ilmiah 11-15 akhir jika tempat pada catatan kaki atau di dalam catatan akhir jika tempat pada catatan kaki tidak mencukupi. A qualitative study . sehingga (calon) pembaca tertarik untuk meneruskan pembacaannya. bukan komentar atau pengantar penulis. diketik dengan spasi tunggal. Panjang abstrak biasanya sekitar 50-75 kata yang disusun dalam satu paragraf. Jika dapat diperoleh.

Key words: qualitative study..”dst. frequencies. while their tendencies. and other related quantitative values can be more appropriately investigated through quantitative study. Business transaction pattern and market characteristic. misalnya dengan menonjolkan hal-hal yang kontroversial atau belum tuntas dalam pembahasan permasalahan yang terkait dengan artikel-artikel atau naskahnaskah lain yang telah dipublikasikan terdahulu. for example. .. Partisipasi masyarakat merupakan unsur yang paling penting sekali bagi keberhasilan program pendidikan. Perhatikan tiga segmen bagian pendahuluan dalam contoh di bawah ini. Sementara itu penulis-penulis lain lebih memfokus pada faktor-faktor ekonomi.. Terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ahli yang berkaitan dengan menurunnya partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan.. Pendahuluan Bagian ini menguraikan hal-hal yang dapat menarik perhatian pembaca dan memberikan acuan (konteks) bagi permasalahan yang akan dibahas. Di Amerika Serikat dalam tingkat pendidikan tinggi dikenal apa yang disebut “Land-Grant Universities. Bagian pendahuluan ini hendaknya diakhiri dengan rumusan singkat (1-2 kalimat) tentang hal-hal pokok yang akan dibahas dan tujuan pembahasan.11-16 Penulisan Karya Ilmiah takes several stage in generating theories. can be investigated through qualitative study. theory development d. Catatan sejarah pendidikan di negara-negara maju dan dikelompok-kelompok masyarakat yang telah berkembang kegiatan pendidikan menunjukan bahwa keadaan dunia pendidikan mereka sekarang ini telah dicapai dengan partisipasi masyarakat yang sangat signifikan di dalam berbagai bentuk. Sebagian ahli berpendapat bahwa sistem politik yang kurang demokratis dan budaya masyarakat paternalistik telah menyebabkan rendahnya partisipasi.

dan kritis dengan sistematika yang runtut dan logis. Dalam artikel-artikel ini akan dibahas kemungkinan-kemungkinan menurunnya partisipasi masyarakat tersebut berdasarkan analisis ekonomi pendidikan. analisis. Tinjauan dari berbagai sudut pandang telah menghasilkan kesimpulan yang beragam. analitik. Di dalam petikan bagian pendahuluan di atas dapat dilihat alur argumentasi yang diikuti penulis untuk menunjukan masih adanya perbedaan pandangan tentang menurunnya partisipasi masyarakat di dalam pengembangan pendidikan. argumentasi. sejauh mungkin juga berciri komparatif dan menjauhi sikap tertutup dan instruktif. Walaupun dmikian. perlu dijaga agar tampilan bagian ini tidak terlalu panjang dan menjadi bersifat enumeratif seperti diktat. dengan analisis ini kekurangan analisis terdahulu dapat dikurangi dan dapat disusun penjelasan baru yang lebih komprehensif. tergantung kepada kecukupan kebutuhan penulis untuk menyampaikan pikiran-pikirannya.Penulisan Karya Ilmiah 11-17 Dari kajian terhadap berbagai tulisan dan hasil penelitian disebutkan di muka terlihat masih terdapat beberapa hal yang belum jelas benar atau setidaktidaknya masih menimbulkan keraguan mengenai sebabsebab menurunnya mutu partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan. dan pendirian atau sikap penulis mengenai masalah yang dibicarakan. Bagian Inti Isi bagian ini sangat bervariasi. komparasi. lazimnya berisi kupasan. keputusan. e. Banyaknya subbagian juga tidak ditentukan. Penggunaan subbagian dan sub-subbagian yang terlalu banyak . yang membuka kesempatan bagi penulis untuk menampilkan wacana penurunan partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan dari sudut pandang yang lan. Diharapka. Di antara sifat-sifat artikel terpenting yang seharusnya ditampilkan di dalam bagian ini adalah kupasan yang argumentatif.

in the post modern society simulation structure and control social affairs. Hence. (2) Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau penyesuaian paradigma dan praktek-praktek pendidikan. where production was the cornerstone. adalah suatu keharusan jika…. (3)…We are fabricating words not because …. We are fabricating words. but because we are constructing truth within a shifting. or “lying” about what we have learned. walaupun kesadaran akan perlunya perubahanperubahan tertentu sudah secara luas dirasakan. at witnesses. We. but…dan seterusnya. Perhatikan contoh-contoh petikan bagian inti artikel berikut ini. 1997:5) Di dalam contoh-contoh bagian inti artikel hasil pemikiran di atas dapat dilihat dengan jelas bagian yang paling vital dari jenis artikel ini yaitu posisi atau pendirian penulis. seperti terlihat di dalam kalimat-kalimat: (1) Hence. mengembangkan dan mengambil inisiatif inovasi yang diperlukan. Science earns its place on the curriculum because there is cultural commitment to the value of the knowledge and the practices by which this body of ideas has been derived. any consideration of the theoretical implementation must start by attempting to resolve the aims and intentions of this cultural practice…(Dari Osborne. any consideration of the theoretical base of science and its practical implementation must start by…. ‘Unlike modern industrial society. not because we are “falsyfaying” data. 1996:2) John Hassard (1993) suggested that. or ‘lying’ about…. . kalangan pendidikan sendiri tidak dengan cepat mengantisipasi.’ (Dari Ropers-Huilman. but always limited discourse. are producing simulation whitin discorses. 1996:54).11-18 Penulisan Karya Ilmiah juga akan menyebabkan artikel tampil seperti diktat. Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau penyesuaian paradigma dan praktik-praktik pendidikan adalah suatu keharusan jika dunia pendidikan Indonesia tidak ingin tertinggal dan kehilangan perannya sebagai wahana untuk menyiapkan generasi masa datang ironisnya. Hesrh dan McKibbin (1983:3) menyatakan bahwa sebenarnya banyak pihak telah menyadari perlunya inovasi…(Dari Ibnu.

(Dari Supriyanto. Jika memang dianggap tepat bagian terakhir ini dapat dilihat pada berbagai artikel jurnal. Hatta dalam konsep Demokrasi Ekonomi berlandaskan pada tiga hal. sehingga tingkat kesejahteraan seluruh msyarakat dapat ditingkatkan. (b) rasionalitas ekonomi yang diwujudkan dengan perencanaan ekonomi oleh negara. menurut Dr. dan (c) organisasi ekonomi yang mendasarkan azas bersama/koperasi. M. Pada saat ini nampak sudah ada political will dari pemerintah kita terhadap kegiatan ekonomi berskala menengah dan kecil. Penutup atau Simpulan Penutup biasanya diisi dengan simpulan atau penegasan pendirian penulis atas masalah yang dibahas pada bagian sebelumnya. Banyak juga penulis yang berusaha menampilkan segala apa yang telah dibahas di bagian terdahulu. 1994:330-331) . Perlu diupayakan hubungan kemitraan yang baik antara pelaku ekonomi dalam sistem perekonomian Indonesia. Semangat untuk berpihak pada pengembangan usaha berskala menengah dan kecil perlu terus digalakkan. Konsep pemikiran tentang Demokrasi Ekonomi pada prinsipnya adalah khas Indonesia. Perhatikan contoh-contoh berikut. Isu tentang pelaksanaan Demokrasi Ekonomi dalam sistem perekonomian Indonesia menjadi menarik dan ramai pada era tahun 90-an.Penulisan Karya Ilmiah 11-19 f. Namun demikian kemampuan politik saja tidak cukup tanpa disertai keberanian politik. Sebagian penulis menyertakan saran-saran atau pendirian alternative. Hal tersebut terjadi sebagai reaksi atas permasalahan konglomerasi di Indonesia. yaitu: (a) etika sosial yang tersimpul dalam nilai-nilai Pancasila. secara ringkas. Walaupun mungkin terdapat beberapa perbedaan gaya penyampaian. misi bagian akhir ini pada dasarnya sama: mengakhir diskusi dengan suatu pendirian atau menyodorkan beberapa alternative penyelesaian.

11-20 Penulisan Karya Ilmiah if. If his pattern is to change. Walaupun demikian. Given that. 2000:309) g. For in the light of our emerging understanding of science as social practice. then it seems crucial that any intervention should pay attention not only to ways of enhancing the argument skills of young people. Such an effort would seem well advised-both for science and its relationship with the public. Tata aturan penulisan daftar rujukan bervariasi. misalnya. science and technology have ascended to ascended to a position of cultural dominance. Jurnal Penelitian Kependidikan yang diterbitkan oleh Lembaga Penelitian Universitas Negeri Malang. semua rujukan yang telah disebutkan dalam tubuh artikel harus tercatat di dalam daftar rujukan. awareness. Daftar Rujukan Bahan rujukan yang dimasukan dalam daftar rujukan hanya yang benar-benar dirujuk di dalam tubuh artikel. but also improving teachers’ knowledge. and competence in managing student participation in discussion and argument. termasuk kategori jurnal . and the public and its relationship with science. as has been discussed in this article. Berbagai jurnal bahkan 100% berisi artikel jenis ini. for good or for ill. dan Journal of Research in Science Teaching. harus senantiasa diperhatikan bahwa tata aturan ini secara konsisten diikuti dalam setiap nomor penelitian. then its current omission is a problem that needs to be seriously addressed. argumentation has a central role play in science and learning about science. to continue with current approaches to the teaching of science would be to misrepresent science and its nature. (Dari Driver. 2. studying the role of argument in science offers a means of prying open the black box that is science. Artikel Hasil Penelitian Artikel hasil penelitian sering merupakan bagian yang paling dominan dari sebuah jurnal. Sebaliknya. tergantung gaya selingkung yang dianut. Newton & Osborne. with rhetoric and argument as a central feature.

Variabel-variabel penelitian dan hubungan antar variabel serta informasi lain yang dianggap penting hendaknya terlihat dalam judul artikel. artikel hasil penelitian bukan sekadar bentuk ringkas atau ”pengkerdilan” dari laporan teknis. Berikut adalah beberapa contoh. yang dipersiapkan dan dilakukan sedemikian rupa sehingga tetap menampilkan secara lengkap semua aspek penting penelitian. abstrak dan kata kunci. Judul Judul artikel hasil penelitian diharapkan dapat dengan tepat memberikan gambaran mengenai penelitian yang telah dilakukan. nama penulis. dan daftar rujukan. pembahasan. bagian pendahuluan. metode. a. harus dijaga agar judul artikel tidak menjadi terlalu panjang. No. Sebelum ditampilkan dalam sebagai artikel dalam jurnal. Sebagaimana judul penelitian. Bagian-bagian artikel hasil penelitian yang dimuat dalam jurnal adalah judul. tetapi dalam format artikel yang jauh lebih kompak dan ringkas daripada laporan teknis aslinya. tetapi merupakan hasil kerja penulisan baru. Pengaruh Metode Demonstrasi Ber-OHP terhadap Hasil Belajar Membuat Pakaian Siswa SMKK Negeri Malang (Forum Penelitian Kependidikan Tahun 7. hasil penelitian. Walaupun demikian. Jadi. Undergraduate Science Students’ Images of the Nature of Science (Research presented at the American Educational .1). judul artikel umumnya terdiri dari 5-15 kata. kesimpulan dan saran. laporan penelitian harus disusun kembali agar memenuhi tata tampilan karangan sebagaimana yang dianjurkan oleh dewan penyunting jurnal yang bersangkutan dan tidak melampaui batas panjang karangan.Penulisan Karya Ilmiah 11-21 yang semata-mata memuat hasil penelitian.

akan sgera tampak perbedaannya dengan judul artikel hasil pemikiran. Tekanan terutama diberikan kepada hasil penelitian. Walaupun demikian. Contoh abstrak: Abstract: The aim of this study was to asses the readiness of elementary school teachers in mathematic teaching.11-22 Penulisan Karya Ilmiah Research Association Annual Conference. Issue 1). Forty two . tidak ada keharusan katakata kunci diambil dari variabel-variabel penelitian atau dari katakata yang tercantum di dalam judul artikel. Panjang abstrak lebih kurang sama dengan panjang artikel hasil pemikiran dan juga dilengkapi dengan katakata kunci (3-5 buah). metode yang digunakan. Chicago. Nama Penulis Pedoman penulisan nama penulis untuk artikel hasil pemikiran juga berlaku untuk penulisan artikel hasil penelitian. 24-28 March 1997). terutama dengan terlihatnya variabel-variabel utama yang diteliti seperti yang diperlihatkan pada judul yang pertama dan ketiga. dan hasil penelitian. b. c. Kata-kata kunci menggambarkan ranah masalah yang diteliti. Effect of Knowledge and Persuasion on High-School Students’ Attitudes towards Nuclear Power Plants (Journal of Research in Science Teaching Vol.32. Jika dibandingkan judul-judul di atas. from the point of view of the teacher mastery of the subject. Masalah yang diteliti ini sering tercermin dalam variable-variabel penelitian dan hubungan antara variablevariabel tersebut. Abstrak dan Kata Kunci Dalam artikel hasil penelitian abstrak secara ringkas memuat uraian mengenai masalah dan tujuan penelitian.

teknik pengumpulan data dan pengembangan instrumen.Penulisan Karya Ilmiah 11-23 elementary school teachers from Kecamatan Jabung. misalnya: . and 69. Those who obtained scores of less than 65 were classified as not in adequate readiness in teaching. Materi pokok bagian ini adalah rancangan atau desain penelitian. Kabupaten Malang were given a test in mathematic which was devided in to two part. dan teknik analisis data. Pemisahan dilakukan dengan penggantian paragraf. e. Sixty nine point five percent of the teachers got more than 65 arithmetic. dan rangkuman kajian teoretik yang berkaitan dengan masalah yang diteliti.8% of the teachers obtained scores of more than 65 in geometry. wawasan. Penyajian bagian pendahuluan dilakukan secara naratif. subject mastery. Sub-subbagian di atas umumnya (atau sebaiknya) disampaikan dalam format esei dan sesedikit mungkin menggunakan format enumeratif. A minimum mastery score of 65 was set for those who would be classified as in adequate readiness as mathematics teachers. The result of the study indicated that 78. d.5% gained scores of more than 65 scores in both geometry and arithmetics. tujuan penelitian. Kadang-kadang juga dimuat harapan akan hasil dan manfaat penelitian. teaching readiness. dan tidak perlu pemecahan (fisik) dari satu subbagin ke subbagian lain. Key words: mathematic teaching. dan rencana penulis dalam kaitan dengan upaya pemecahan masalah. arithmatics and geometry. jurnal Bagian tidak ini mencantumkan terutama berisi subjudul paparan untuk tentang permasalaha penelitian. Metode Bagian ini menguraikan bagaimana penelitian dilakukan. sasaran atau target penelitian (populasi dan sampel). Pendahuluan Banyak pendahuluan.

tepatnya hasil analisis data. Penyajian hasil yang cukup panjang dapat dibagi dalam beberapa subbagian Contoh: Jumlah tulisan dari tiga suku ranah utama yang dimuat di dalam berbagai jurnal.. Hasil yang disajikan adalah hasil bersih...11-24 Penulisan Karya Ilmiah Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif dengan rancangan observasi partisipatori. f. Hasil Penelitian Bagian ini memuat hasil penelitian. Grafik dan tabel harus dibahas dalam tubuh artikel tetapi tidak dengan cara pembahasan yang rinci satu per satu. Data diambil dengan menggunakan tes yang telah dikembangkan dan divalidasi oleh Lembaga Pengembangan Tes Nasional. . Subjek penelitian dipilih secara random dari seluruh siswa kelas 3 kemudian secara random pula ditempatkan ke dalam kelompok percobaan dan kelompok control. ikut serta melakukan berbagai aktivitas sosial sambil mengumpulkan data yang dapat diamati langsung di lapangan atau yang diperoleh dari informan kunci. Peneliti terjun langsung ke dalam keidupan masyarakat desa. Penyampaian hasil penelitian dapat dibantu dengan pengguaan tabel dan grafik (atau bentuk/format komunikasi yang lain). Rancangan eksperimen pretest-posttest control group design digunakan dalam penelitian ini. Informasi yang diberikan dari informan kunci diuji dengan membandingkannya dengan pendapat nara sumber yang lain. Pencatatan dilakukan tidak langsung tetapi ditunda sampai peneliti dapat ”mengasingkan diri” dari anggota masyarakat sasaran. Analisis dengan menggunakan pendekatan. Pengujian hipotesis dan penggunaan statistic tidak termasuk yang disajikan.. dalam kurun waktu satu sampai empat tahun dapat dilihat dalam Tabel 1. Analisis data dilakukan dengan.

Contoh: Dari temuan penelitian yang diuraikan dalam artikel ini dapat dilihat bahwa berbagai hal yang berkaitan dengan masalah kenakalan remaja yang selama ini diyakini kebenarannya menjadi goyah. hal ini menunjukan bahwa. mengintepretasikan temuan. Penulis artikel dalam bagian ini menjawab pertanyaanpertanyaan penelitian dan menunjukan bagaimana temuan-temuan tersebut diperoleh. Literacy Teori & Pengaj. g. . Kebenaran dari berbagai hal tersebut ternyata tidak berlaku secara universal tetapi kondisional. mengaitkan temuan penelitian dengan struktur pengetahuan yang telah mapan.Penulisan Karya Ilmiah 11-25 Tabel 3.1 di atas terlihat bahwa frekuensi pemunculan artikel dari tiga suku ranah tersebut di atas jauh melebihi suku-suku ranah yang lain. yaitu 80:46. Gejala-gejala kenakalan remaja tertentu hanya muncul apabila kondisi lingkungan sosial setempat mendukung akan terjadinya bentuk-bentuk kenalan terkait. Jumlah ranah Lain-lain 3 suku 1994 7 5 2 1995 7 3 12 1996 13 14 1 1997 6 6 5 Jumlah 32 28 20 80 46 Dari tabel 3. Pembahasan Bagian ini merupakan bagian terpenting dari artikel hasil penelitian..dst.1 Distribusi Jumlah Tulisan dari Tiga Suku Ranah Pendidikan Sains yang Dimuat dalam Berbagai Jurnal antara Januari 1994-Juli 1997 Suku ranah Konsep Sci. dan memunculkan ”teori-teori” baru atau modifikasi teori yang telah ada..

dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif-dengan hasil penelitian peneliti-peneliti lain-memperkaya khasanah pengetahuan tentang masalah yang diteliti. Saran dapat mengacu kepada tindakan praktis. Bahan dasar artikel hasil pemikiran adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah. Simpulan dan Saran Simpulan menyajikan ringkasan dari uraian mengenai hasil penelitian dan pembahasan.. Penutup Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan dan dituangkan ke dalam artikel. sehingga gaya selingkung masing-masing jurnal dapat . dipandang tidak perlu dikembangkan aturan-aturan yang terlalu mengikat dan baku. i. Daftar Rujukan Daftar rujukan ditulis dengan menggunakan pedoman umum yang juga berlaku bagi penulis artikel nonpenelitian. Bagian terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru mengenai masalah tersebut.. Dari kedua hal ini dikembangakan pokok-pokok pikiran (baru) yang merupakan esensi dari temuan penelitian. dilain pihak. 3. Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan keparipurnaan komunikasi. Saran hendaknya dikembangkan berdasarkan temuan penelitian. h.11-26 Penulisan Karya Ilmiah Hal ini sesuai dengan teori selektive cases dari Lincoln (1987:13) yang menyatakan bahwa. Artikel hasil penelitian. pengembangan teori baru. dan penelitian lanjutan. Walaupun demikian.

C. yaitu komunikasi yang efektif dan efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. rasional. Lembar Kegiatan 1. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2. jujur. Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis. d. Langkah Kegiatan No. Laptop c. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai. Selain itu. LCD proyektor. baik untuk artikel hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian. Alat tulis. adalah tercapainya maksud penulisan artikel tersebut. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah. kritis. b. . Kegiatan Awal/Pendahuluan 2. Kegiatan 1. kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif.Penulisan Karya Ilmiah 11-27 terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika penulisan yang disepakati. 2. 5 menit Curah pendapat. dan tidak arogan hendaknya juga diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis.5 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran. up to date. Alat dan Bahan a.

2.10 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual.12 Fasilitator menekankan kembali 35 menit ceramah pemecahan masalah Metode pemberian tugas dan pendampingan . 3. 3.6 Presensi peserta pelatihan.7 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya.8 Selanjutnya fasilitator menyajikan artikel ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran konseptual dan hasil penelitian.11 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil penelitian 3. Kegiatan Inti 3.11-28 Penulisan Karya Ilmiah 2. 3. 2.8 Fasilitator memberikan ceramah tentang penulisan karya tulis ilmiah hasil penelitian. 3. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali.9 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan.7 Fasilitator memberikan ceramah tentang pengertian penulisan karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual 3.

Hasil a. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah hasil penelitian. 4.5 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing.Penulisan Karya Ilmiah 11-29 kesimpulan yang tepat. 4. Bagian terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru . Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah hasil pemikiran. Rangkuman Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan dan dituangkan ke dalam artikel. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian 4.6 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit Refleksi 3. b.4 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. Kegiatan Akhir 4. D. Bahan dasar artikel hasil pemikiran adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah.

kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif. yaitu komunikasi yang efektif dan efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. salah satu dari empat faktor yang harus diperhatikan untuk menghasilkan tulisan ilmiah yang berkualitas tinggi adalah a. Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis.11-30 Penulisan Karya Ilmiah mengenai masalah tersebut. artikel laporan dan artikel rujukan b. kelayakan ide untuk dipublikasikan . Artikel hasil penelitian. adalah tercapainya maksud penulisan artikel tersebut. Tes Obyektif Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat 1. baik untuk artikel hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian. dapat gaya selingkung masing-masing jurnal terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika penulisan yang disepakati. Artikel dapat dikelompokkan menjadi a. artikel konseptual dan artikel teoritis c. Selain itu. up to date. dilain pihak. rasional. dan tidak arogan hendaknya juga diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis. Tes Formatif 1. Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan keparipurnaan komunikasi. dipandang tidak perlu dikembangkan sehingga aturan-aturan yang terlalu mengikat dan baku. kritis. artikel hasil laporan dan artikel hasil telaahan 2. E. jujur. dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif-dengan hasil penelitian peneliti-peneliti lain-memperkaya khasanah pengetahuan tentang masalah yang diteliti. artikel hasil telaahan dan artikel teoritis d. Walaupun demikian. Dari sudut ide.

referensi 4. Tulisan analisis konseptual terdiri dari a. Apa kesimpulan yang dapat ditarik? d. pembahasan. dan referensi b. Dalam suatu artikel konseptual.Penulisan Karya Ilmiah 11-31 b. Salah satu dari tiga pertanyaan yang harus dijawab di bagian pendahuluan adalah berikut ini a. Salah satu hal yang harus dihindari pada saat menulis hasil penelitian adalah a. diperlukan dalam pengembangan tulisan 6. dimuat dalam badan tulisan d. data. menulis masalah yang sudah pernah dibahas c. pendahuluan c. diskusi. judul. diskusi d. persamaan persepsi para ahli di bidang yang sama 3. judul. judul. temuan. referensi 5. perlu dibaca pembaca c. pendahuluan. Apa tindak lanjut yang perlu dilakukan? 7. Referensi memuat semua rujukan yang a. judul pendahuluan. kesiapan ide untuk didiskusikan d. abstrak b. abstrak. menjelaskan partisipan b. memecah satu penelitian menjadi beberapa artikel . apa inti teori/konsep yang dibahas? b. kesimpulan referensi d. mengapa konsep itu dibahas? c. bagaimana teori/konsep yang ditawarkan dapat berkontribusi dalam peta pengetahuan dimuat pada bagian a. pendahuluan. wacana tentang ide yang sedang berkembang c. referensi c. abstrak. pembahasan. pernah dibaca penulis b. diskusi.

Jelaskan mengapa abstrak merupakan bagian terpenting dalam laporan dan artikel penelitian 2.11-32 Penulisan Karya Ilmiah d. metode c. 15-30 kata 10 Dalam suatu laporan atau artikel hasil penelitian. Carilah salah satu artikel hasil penelitian. kontribusi penelitian dapat dilihat di bagian a. bahasa tulisan 9. 8-10 kata b. melaporkan korelasi yang dibahas dalam penelitian 8. hasil d. telaah unsur-unsur yang terdapat pada artikel itu! . Pemilihan penggunaan kata dan kalimat yang tidak provokatif dalam laporan atau artikel merupakan salah satu contoh upaya untuk menjaga kualitasdari aspek a. gaya tulisan d. nada tulisan c. Tes Uraian 1. Sebut dan jelaskan perbedaan karya tulis ilmiah hasil pemikian dan hasil penelitian! 3. diskusi 2. Rekomendasi untuk judul adalah a. panjang tulisan b. pendahuluan b. 12-15 kata d. 10-12 kata c.

2. Uraian Materi 1. B. membuat karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. dan secara aktif berdialog dengan penulis. Pada kesempatan ini akan dicontohkan beberapa petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan. Bandingkan dua format petikan berikut: . indikator kegiatan belajar ketiga ini adalah: 1. Dengan digunakannya format esai diharapkan pembaca memperoleh kesan seolah-olah berkomunikasi langsung. Pada kegiatan belajar yang ketiga ini berisi mengenai latihan peserta PLPG dalam menulis karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. mengenal format penulisan esay. Penggunaan format esai dalam penulisan artikel jurnal bertujuan untuk menjaga kelancaran pembacaan dan menjamin keutuhan ide yang ingin disampaikan. mengenal format penulisan enumeratif. Kompetensi dan Indikator Pada kegiatan belajar kedua telah disajikan bagaimana teknik menulis karya tulis ilmiah yang bersifat hasil pemikiran dan hasil penelitian. Mengenai Format Tulisan Semua bagian artikel yang dibicarakan di atas ditulis dalam format esai.BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 PRAKTIK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH A. Oleh karena itu. Dengan demikian peserta PLPG diharapkan mempunyai keterampilan dalam menyusun karya tulis ilmiah yang dapat dikirimkan kepada pengelola jurnal penelitian pendidikan (JIP). 3.

. Artikel yang dimuat meliputi hasil penelitian dan kajian analitiskritis setara dengan hasil penelitian di bidang filsafat kependidikan. dan (c) PDII-LIPI untuk wilayah Indonesia.11-34 Penulisan Karya Ilmiah Format Enumeratif Sesuai dengan lingkup penyebaran jurnal yang bersangkutan maka record ISSN dilaporkan kepada pihakpihak berikut: (a) International Serials Data System di Paris untuk jurnal internasional (b) Regional Center for South East Asia bagi wilayah Asia Teggara. Berkas (file) pada naskah pada disket dibuat dengan program olah kata WordStar. WordPerfect atau MicroSoft Word. c. Format Esei Setiap record ISSNdilaporkan kepada internasional Serial Data System yang berkedudukan di Paris. 2. seperti (1)…. Petunjuk bagi Penulis Ilmu Pendidikan a. terutama apabila penggunaan format enumeratif tersebut benarbenar fungsional dan tidak tepat apabila diganti dengan format esei seperti dalam menyatakan urutan dan jadwal. (2)…. teori kependidikan. dan diserahkan dalam bentuk cetakan (print out) komputer sebanyak 2 eksemplar beserta disketnya. b. Naskah diketik spasi ganda pada kertas kuarto sepanjang maksimal 20 halaman. Artikel ditulis dalam bahasa Indonesia atau Inggris dengan . Di dalam hal-hal tertentu format enumeratif boleh digunakan. (3)…. dan praktik kependidikan. Jika format esai masih dapat digunakan “penandaan” sejumlah elemen dapat dilakukan dengan format esei bernomor. Untuk kawasan Asia Tenggara dilaporkan melalui Regional Center for South East Asia dan untuk wilayah Indonesia dilaporkan kepada PDII-LIPI. dan seterusnya.

sedikit tinjauan pustaka. pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang dan tujuan atau ruang lingkup tulisan. Juli 1997. D. Anderson.E. pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang. bahasan utama (dibagi ke dalam subjudul-subjudul). pembahasan. Berkeley: McCutchan Publishing Co. Daftar Rujukan disusun dengan mengikuti tata cara seperti contoh berikut dan diurutkan secara alfabetis dan kronologis. kata-kata kunci. f. Rata dengan tepi Kiri) d.D. & Dickson. C. Pandangan Aliran Humanistik tentang Filsafat Pendidikan Orang Dewasa. V. Miring. penutup atau kesimpulan. daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja). Problems and Prospects for the Decades Ahead: Competency based Teacher Education. nama penulis (tanpa gelar akademik). Ilmu Pendidikan: Jurnal Filsafat. hasil. Teori. Tahun 24. abstrak (maksimum 100 kata). metode. PERINGKAT 1 (HURUF BESAR SEMUA. Nomor 2. Vault. 127-137. dan Praktik Kependidikan. e. Peringkat judul bagian dinyatakan dengan jenis huruf yang berbeda (semua judul bagian dicetak tebal atau tebal miring).Penulisan Karya Ilmiah 11-35 format esai. abstrak (maksimum 100 kata) yang berisi tujuan. Rata dengan Tepi Kiri) Peringkat 3 (Huruf Besar Kecil. disertai judul (heading). hlm. Sistematika artikel setara hasil penelitian: judul. Hanurawan.W. kecuali bagian pendahuluan yang disajikan tanpa judul bagian. 1997. dan hasil penelitian. Sistematika artikel hasil penelitian: judul.. nama penulis (tanpa gelar akademik). dan tujuan penelitian. . kesimpulan dan saran. dan tidak menggunakan angka/nomor bagian. 1993. metode. katakata kunci. F. masing-masing bagian. RATA DENGAN TEPI KIRI) Peringkat 2 (Huruf Besar Kecil. daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja).

dan gambar mengikuti ketentuan dalam Pedoman Penulisan Karya Ilmiah: Skripsi. Laptop c. 200. Makalah disajikan dalam Lokakarya Penelitian Tingkat Dasar bagi Dosen PTN dan PTS di malang Angkataan XIV. Penulisan Laporan Penelitian untuk Jurnal. i. Artikel berbahasa Indonesia mengikuti aturan tentang penggunaan tanda baca dan ejaan yang dimuat dalam Pedoman Umum Ejaan bahasa Indonesia yang Disempurnakan (Depdikbud. Artikel yang sudah dalam bentuk cetak-coba tidak dapat ditarik kembali oleh penulis. Pemeriksaan dan penyuntingan cetak-coba dilakukan oleh penyunting dan/atau melibatkan penulis. Penulis yang artikelnya dimuat wajib memberi kontribusi biaya cetak minimal sebesar Rp. Artikel dan Laporan Penelitian (Universitas Negeri Malang. g. Artikel berbahasa Inggris menggunakan ragam baku.00 (dua ratus ribu rupiah) perjudul. b. Alat tulis. tabel. 12 Juli. h. Alat dan Bahan a. penulis menerima nomor bukti pemuatan sebanyak 2 (dua) eksemplar dan cetak lepas sebanyak 5 (lima) eksemplar yang akan diberikan jika kontribusi biaya cetak telah dibayar lunas.11-36 Penulisan Karya Ilmiah Huda. d. LCD proyektor. Makalah. Tesis. rujukan. Tata cara penyajian kutipan. Sebagai imbalannya. 1987). Lembar Kegiatan 1. 200). Pusat Penelitian IKIP MALANG.000. N. C. Kamera digital . Disertasi. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah e. Malang. 1991.

2 Presensi peserta pelatihan. 2. ceramah pemecahan masalah 3.Penulisan Karya Ilmiah 11-37 2. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai. 2.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan 5 menit Curah pendapat. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2.2 Fasilitator memberikan ceramah 130 menit Metode pemberian tugas dan pendampingan .3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. 2. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya. Langkah Kegiatan No. Kegiatan 1. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2.1 Fasilitator memberikan ceramah tentang format penulisan karya tulis ilmiah 3.1 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran. Kegiatan Inti 3.

4.6 Fasilitator memberikan tugas menyusun karya tulis ilmiah baik dalam bentu pemikiran maupun hasil penelitian. 3.3 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian 4.2 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing. 4.4 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual.1 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. Kegiatan Akhir 4. 3.5 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil penelitian 3.11-38 Penulisan Karya Ilmiah tentang salah satu contoh petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan . 3.3 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit Refleksi .

dan masalah/tujuan penelitian) Metode Hasil Pembahasan Kesimpulan dan Saran Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uaraian saja) 2.Penulisan Karya Ilmiah 11-39 3. Hasil a. D. Rangkuman 1. Artikel (hasil penelitian) memuat: Judul Nama Penulis Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris Kata-kata kunci Pendahuluan (tanpa sub judul. memuat latar belakang masalah dan sedikit tinjauan pustaka. Artikel (setara hasil penelitian) memuat: Judul Nama Penulis Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris Kata-kata kunci Pendahuluan (tanpa subjudul) Subjudul Subjudul Subjudul Penutup (atau Kesimpulan dan Saran) Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uraian saja) sesuai dengan kebutuhan . Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran. b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil penelitian.

Fasilitator memberikan bimbingan dan pendampingan pada saat peserta PLPG menyusun karya tulis ilmiah. Ruangan bebas. tidak harus terkekang di dalam kelas.11-40 Penulisan Karya Ilmiah E. Tugas ini sifatnya individual. Tugas dapat ditulis menggunakan komputer atau tulis tangan. Tes Formatif Peserta PLPG ditugasi menyusun karya tulis ilmiah dengan cara memilih salah satunya yaitu hasil pemikiran konseptual atau hasil penelitian. .

b 2. b 4. a 8. b 10. a 3. a 3. c 6. d 4. c 5.Penulisan Karya Ilmiah 11-41 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF Kegiatan Belajar 1 1. b 6. a 7. c 2. d . b 7. c 8. c 10. c 5. b 9. b 9. a Kegiatan Belajar 2 1.

Depdiknas: Jakarta. LIPI. Ditbinlitabmas Dikti. Sistematika Penulisan Laporan KTI Online.DAFTAR PUSTAKA Ditbinlitabmas Ditjen Dikti Depdikbud. 2000. dan Kantor Menristek: Jakarta.M. Teknik Menulis Karya Ilmiah. 2001. Instrumen Evaluasi untuk Akreditasi Berkala Ilmiah. 2008. Penerbit Universitas Terbuka: Jakarta. G. Wardani.A.K. Direktorat Profesi Pendidik. A. dan Waseso. .G. Menulis Artikel untuk Jurnal Ilmiah. Ikapindo. I. 2007. Penerbit Universitas Negeri Malang (UM Press): Malang. Saukah.

BUKU AJAR PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH .

.

9-2 Penulisan Karya Ilmiah .

Karena standar kompetensi penelitian tindakan kelas adalah (1) mengenal metode penelitian tindakan kelas. artikel hasil pemikiran. jenis dan struktur artikel ilmiah. Hal ini mempunyai tujuan agar setelah pelaksanaan matapelajaran ini peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menyusun artikel ilmiah yang siap dimasukkan ke dalam jurnal ilmiah yang tidak maupun terakreditasi. Secara garis besar. artikel hasil penelitian. (3) menyusun draft proposal penelitian tindakan kelas. namun demikian peserta juga diminta untuk menyusun draft penulisan artikel ilmiah di bidang kompetensi masingmasing. (3) mengenal format penulisan artikel ilmiah. serta praktik penulisan artikel ilmiah. PENDAHULUAN A. (2) mengenal format laporan penelitian tindakan kelas. (2) mengenal perbedaan penulisan artikel ilmiah yang konseptual dan yang non konseptual. Deskripsi Buku Ajar mengenai “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini meliputi materi pembelajaran tentang penulisan artikel ilmiah. Jelas bahwa kompetensi dasar kedua mata pelajaran ini akan bersngkut paut. pada saat peserta PLPG berkeinginan untuk menuliskan hasil penelitian tindakan kelas ke dalam jurnal penelitian pendidikan. format tulisan. buku ajar ini mengantarkan peserta PLPG untuk memahami materi-materi tersebut di atas. . dan (4) menyusun draft artikel ilmiah. Buku ajar ini mempunyai hubungan dengan buku ajar yang terutama adalah penelitian tindakan kelas.Penulisan Karya Ilmiah 9-3 BAB I. Buku ajar “Penulisan Karya Tulis Ilmiah” ini mempunyai standar kompetensi dasar (1) mengenal penulisan artikel ilmiah.

C. Saran-saran dari pelatih yang belum dipahami perlu ditanyakan kembali kepada pelatih jika perlu meminta perbandingan dengan artikel yang telah termuat di dalam jurnal. Peserta PLPG aktif berdiskusi dengan pelatih. Peserta mempunyai kemampuan dan keterampilan dalam menyusun draft artikel ilmiah. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format penulisan esai. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami kriteria penulisan artikel ilmiah. serta dimintakan pendapat dari pelatih. Kemudian peserta PLPG harus belajar menyusun suatu draft artikel ilmiah yang selaras dengan format yang tersaji di dalam buku ajar ini. selanjutnya mendiskusikan dengan teman lainnya. menanyakan hal-hal yang belum dipahami. 5. peserta pelatihan mencermati contoh-contoh yang telah disajikan oleh pelatih dan yang tersaji di dalam buku ajar ini. Kompetensi dan Indikator 1. Hasil draft itu selanjutnya digunakan untuk memenuhi tugas mata pelajaran ini. Petunjuk Pembelajaran Peserta PLPG harus selalu aktif mengikuti proses pembelajaran di kelas. 4. . 7. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel penulisan hasil pemikiran konseptual. Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami format penulisan enumeratif. 2. . Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami jenis dan struktur artikel ilmiah.Peserta mempunyai kemampuan dalam memahami artikel penulisan hasil penelitian. 6.9-4 Penulisan Karya Ilmiah B. Di samping itu. 3.

ilmiah populer maupun yang memang benar-benar merupakan karya ilmiah. artikel ilmiah yang dimuat dalam jurnal diharapkan memenuhi kriteria sebagai sebuah karya ilmiah. Pertama. Oleh karena itu. bapak dan ibu sudah sering membaca berbagai artikel. Menjelaskan perbedaan artikel hasil pemikian konseptual dengan hasil penelitian B. Sebagai guru.BAB II. struktur dan sifat-sifat artikel ilmiah 4. KEGIATAN BELAJAR I JENIS DAN STRUKTUR ARTIKEL ILMIAH A. Berbekal pengalaman bapak dan ibu dalam memahami artikel ilmiah. artinya isi penerbitan ilmiah hanya dapat dikembangkan dari fenomena yang memang exist. penerbitan ilmiah secara inherent harus menampilkan sifat-sifat dan ciri-ciri khas karya ilmiah tersebut yang mungkin tidak selalu harus dipenuhi di dalam jenis penerbitan yang lain. maka setelah menyelesaikan kegiatan berlajar pertama ini. KOMPETENSI DAN INDIKATOR Karya ilmiah tentu sudah merupakan bacaan yang sangat akrab dengan peserta PLPG. penerbitan ilmiah bersifat objektif. Berkaitan uraian di atas. 3. 2. sifat dan struktur karya tulis ilmiah. Menjelaskan bentuk. Menjelaskan sifat artikel ilmiah. baik yang bersifat populer. bapak dan ibu diharapkan mempunyai kemampuan dalam: 1. walaupun kriteria . bapak dan ibu akan mengkaji bentuk. Menjelaskan sikap ilmiah. URAIAN MATERI Sesuai dengan namanya. Kriteria ini adalah cerminan sifat karya ilmiah yang berupa norma dan nilai yang berakar pada tradisi ilmiah yang diterima secara luas dan diikuti secara sungguh-sungguh oleh para ilmuwan.

dan tidak menyertakan motif-motif pribadi atau kepentingan- kepantingan tertentu dalam menyampaikan pendapatnya. Selain objektif. sifat lain karya ilmiah adalah rasional. Oleh karena itu. Artikel ilmiah mempunyai bentuk. Pola dan teknik penulisan artikel ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. dan sifat-sifat tertentu. ia juga mengemban sifat pembaharu dan up-to-date atau tidak ketinggalan jaman. tetapi biasanya semuanya masih mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. dalam menulis artikel ilmiah penulis hendaknya juga tidak mengabaikan komponen sikap ilmiah yang lain seperti menahan diri (reserved). Oleh karena itu. Sementara itu kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para . teknik. Semua sikap di atas. Selanjutnya. hati-hati dan tidak over-claiming. Rasional menurut Karl Popper adalah tradisi berpikir kritis para ilmuwan. karena jurnal merupakan sarana komunikasi yang berada di garis depan dalam pengembangan IPTEKS. Walaupun demikian. dilengkapi dengan keterbukaan dalam menyebutkan sumber bahan yang menjadi rujukannya. struktur. lugas. penulisannya harus mengikuti pola. jujur. setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan. penerbitan ilmiah juga membawa ciri khas ini yang sekaligus berfungsi sebagai wahana penyampaian kritik timbal-balik yang berkaitan dengan masalah yang dipersoalkan. dan kaidah-kaidah tertentu juga.9-2 Penulisan Karya Ilmiah eksistensi fenomena yang menjadi fokus bahasannya dapat berbeda antara satu bidang ilmu dengan bidang ilmu yang lain. Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah ilmiah dan majalah ilmiah yang lain. juga dipandang sebagai upaya penulis untuk memenuhi etika penulisan ilmiah. Lain daripada itu.

1993). Akan tetapi sebagian jurnal biasanya memuat kedua jenis artikel: hasil pemikiran dan hasil penelitian. Pemuatan artikel hasil penelitian. yaitu artikel hasil pemikiran atau artikel non penelitian dan artikel hasil penelitian. artikel hasi pemikiran. Sesuai dengan tujuan penerbitannya. Dalam praktik halhal tersebut akan diwujudkan atau dimuat di dalam salah satu dari dua bentuk artikel. b. Alat tulis. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus dipenuhi oleh para penulis artikel. Laptop c. Ada beberapa jurnal yang hanya memuat artikel hasil penelitian. LEMBAR KEGIATAN 1. C.Penulisan Karya Ilmiah 9-3 ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya masing-masing. Selain itu. LCD proyektor. majalah ilmiah pada umumnya memuat salah satu dari hal-hal berikut: (1) kumpulan atau akumulasi pengetahuan baru. d. Alat dan Bahan a. (2) pengamatan empirik. resensi dan obituari ini sejalan dengan rekomendasi Direktorat Pembinaan Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah. Di dalam tulisan ini pembahasan akan dibatasi pada struktur dan anatomi dua jenis artikel saja yaitu artikel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian. . dan (3) gagasan atau usulan baru (Pringgoadisurjo. misalnya Journal of Research in Science Teaching yang terbit di Amerika Serikat dan Jurnal Penelitian Kependidikan terbitan Lembaga Penelitian Unversitas Negeri Malang. Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (2000). seringkali majalah ilmiah juga memuat resensi buku dan obituari.

1. struktur dan sifat karya tulis ilmiah.9-4 Penulisan Karya Ilmiah 2.2 Presensi peserta pelatihan.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan bentuk. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2. 35 menit Metode pemberian tugas dan . 2. Langkah Kegiatan No. Kegiatan Inti 3. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya. 2. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Kegiatan Waktu Metode 2. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai.1 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran.1 Fasilitator memberikan ceramah tentang pengertian sifat artikel ilmiah.3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. ceramah pemecahan masalah 3. 2. 5 menit Curah pendapat.

dan struktur artikel ilmiah. 4.2 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing.4 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan. dan struktur artikel ilmiah. sifat. sifat. 4. bentuk. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dari sikap ilmiah. Kegiatan Akhir 4.1 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. 3. 3. bentuk. 3.Penulisan Karya Ilmiah 9-5 3.3 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit pendampingan Refleksi .3 Fasilitator memberikan ceramah tentang bentuk dan struktur artikel ilmiah 3.2 Fasilitator memberikan ceramah tentang sikap ilmiah.5 Sharing dalam kelas mengenai sikap ilmiah. 4.6 Fasilitator menekankan kembali kesimpulan yang tepat.

RANGKUMAN Artikel ilmiah mempunyai bentuk. Sementara itu kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah diharapkan diikuti oleh para penulis artikel sebagaimana sikap ilmiah diharapkan diikuti oleh para ilmuwan atau kode etik profesi oleh para profesional dalam bidangnya masing-masing. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai karakter sikap ilmiah. setiap majalah ilmiah biasanya memiliki gaya selingkung yang berusaha dipertahankan konsistensinya sebagai penciri dan kriteria kualitas teknik dan penampilan majalah yang bersangkutan. c. Gaya selingkung itu secara rinci mungkin berbeda antara satu majalah ilmiah dan majalah ilmiah yang lain. D. b. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai sifat artikel ilmiah. yang selanjutnya mempunyai kecenderungan positif jika dihadapkan pada kasus plagiariasme misalnya. tetapi biasanya semuanya masih mengikuti semua pedoman yang berlaku secara umum. Dalam perspektif tertentu pemenuhan kaidah-kaidah penulisan artikel ilmiah ini dapat dipandang sebagai etika yang harus dipenuhi oleh para penulis artikel. dan kaidah-kaidah tertentu juga. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai bentuk. dan sifat-sifat tertentu. teknik. Hasil a. dan struktur karya tulis ilmiah. penulisannya harus mengikuti pola. Oleh karena itu.9-6 Penulisan Karya Ilmiah 3. struktur. Pola dan teknik penulisan artikel ilmiah ini relatif konsisten diikuti oleh penerbitan ilmiah pada umumnya yang biasa dikenal sebagai jurnal atau majalah ilmiah. Walaupun demikian. .

penggunaan bahasa 2. Dalam karya tulis ilmiah. obyektif.Penulisan Karya Ilmiah 9-7 F. Berikut ini adalah contoh-contoh subatansi karya tulis ilmiah. inti (pokok pembahasan). fakta atau kenyataan b. kebudayaan c. abstrak. pemulung d. pendahuluan. Struktur sajian suatu karya tulis ilmiah pada umumnya terdiri dari a. rangkuman dan tindak lanjut b. penulis bersikap netral. bagian inti. sikap penulis b. pendidikan b. dan penutup b. rekomendasi penulis d. abstrak. Substansi suatu karya tulis ilmiah dapat mencakup berbagai hal. penutup 3. kecuali a. Bagian penutup suatu karya tulis ilmia. dan tidak memihak. Tes Obyektif Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat 1. bagian inti. struktur sajian d. simpulan c. Aspek-aspek yang menentukan karakteristik karya tulis. kecuali a. simpulan dan saran 4. simpulan umum c. kecuali a. dari yang paling sederhana sampai dengan yang paling kompleks. TES FORMATIF 1. abstrak. pada umumnya menyajikan tentang a. informatika 5. pendahuluan. Sikap ini sesuai dengan hakikat karya tulis ilmiah yang merupakan kajian berdasarkan pada. pendahuluan. bagian inti. simpulan d. panjang tulisan c. argumentasi .

pengaruh gizi pada pertumbuhan anak d. abstrak c. yang manakah yang paling sesuai untuk judul karya tulis ilmiah? a. senjata makan tuan b. impersonal d. data empirik/hasil penelitian 6. disajikan secara sistematis 9. daftar pustaka b. memaparkan bidang ilmu tertentu b. seseorang dapat mengkaji berbagai aspek tulisan. sistematika tulisan b. resmi b. teori yang diakui kebenarannya d. Salah satu aspek yang dapat digunakan sebagai pembeda adalah a. Di antara judul berikut. pengaruh obat bius yang menghebohkan 10 . personal 7. baku c. namun pada umumnya semua karya tulis ilmiah mempunayi komponen a. daftar tabel d. Keobyektifan penulis karya tulis ilmiahdicerminkan dalam gaya bahasa yang bersifat a. kecuali a.9-8 Penulisan Karya Ilmiah c. Untuk membedakan karya tulis ilmiah dan karya tulis bukan ilmiah. lampiran 8. merupakan deskripsi suatu kejadian c. Komponen suatu karya tulis ilmiah bervariasi sesuai dengan jenis karya tulis ilmiah dan tujuan penulisannya. Berikut ini adalah ciri-ciri suatu karya tulis ilmiah. menggunakan gaya bahasa resmi d. panjang tulisan . kumbang cantik pengisap madu c.

dan bagian penutup. Tes Uraian 1. Coba jelaskan deskripsi masing-masing bagian dan apa bedanya dengan struktur sajian karya non ilmiah? . coba simpulkan karakteristik karya tulis ilmiah! 3. Berdasarkan uraian itu. ragam bahasa yang digunakan d. Sebutkan aspek-aspek yang dapat menggambarkan karakteristik suatu karya tulis ilmiahdan berikan penjelasan singkat untuk setiap aspek. inti. pengarang 2. Setelah membaca uraian di atas.Penulisan Karya Ilmiah 9-9 c. Secara umum. Jelaskan mengapa bapak dan ibu menyimpulkan seperti itu? 2. struktur sajian suatu karya tulis ilmiah terdiri dari bagian awal. coba bapak dan ibu simpulkan bagaimana caranya mengenal karakteristik karya tulis ilmiah.

Berkaitan uraian di atas. KOMPETENSI DAN INDIKATOR Pada kegiatan belajar yang kedua ini akan dibahas bagaimana menentukan kelayakan ide untuk dituangkan ke dalam tulisan serta struktur tulisan konseptual. Menjelaskan penulisan simpulan dan saran karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian.BAB III. 6. Menjelaskan penulisan pendahuluan karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian 4. Pembahasan mengenai materi ini akan bermanfaat pada saat bapak dan ibu menulis artikel konseptual. Menjelaskan pembuatan judul karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. bapak dan ibu diharapkan mempunyai kemampuan dalam: 1. Di samping itu akan dibahas juga teknik menulis karya tulis ilmiah atas dasar hasil penelitian. 2. Menjelaskan penulisan metode karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. 3. 8. Menjelaskan penulisan daftar pustaka karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian . KEGIATAN BELAJAR II ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN A. maka setelah menyelesaikan kegiatan berlajar kedua ini. 5. Menjelaskan penulisan pembahasan karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian 7. Menjelaskan penulisan hasil penelitian karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian. Menjelaskan abstrak dan kata kunci karya tulis yang bersifat konseptual maupun atas dasar hasil penelitian.

Jadi. bagian inti atau pembahasan. apalagi pemindahan tulisan dari sejumlah sumber. jika memang ada. Uraian singkat tentang unsur-unsur tersebut disampaikan di bawah ini. pendahuluan. Pilihan kata-kata harus tepat. yang dituangkan dalam bentuk tulisan. yaitu judul. URAIAN MATERI 1. Judul Judul artikel hasil pemikiran hendaknya mencerminkan dengan tepat masalah yang dibahas. Bagian paling vital dari artikel hasil pemikiran adalah pendapat atau pendirian penulis tentang hal yang dibahas. dan setelah disusun dalam bentuk judul harus memiliki daya tarik yang kuat bagi calon pembaca. Atikel Hasil Pemikiran Artikel hasil pemikiran adalah hasil pemikiran penulis atas suatu permasalahan. Dalam upaya untuk menghasilkan artikel jenis ini penulis terlebih dahulu mengkaji sumber-sumber yang relevan dengan permasalahannya. nama penulis. mengandung unsur-unsur utama masalah. dan daftar rujukan. artikel hasil pemikiran bukanlah sekadar kolase atu tempelan cuplikan dari sejumlah artikel. Salah satu ciri penting judul artikel hasil pemikiran adalah . baik yang sejalan maupun yang bertentangan dengan apa yang dipikirkannya. Sumber-sumber yang dianjurkan untuk dirujuk dalam rangka menghasilkan artikel hasil pemikiran adalah juga artikel-artikel hasil pemikiran yang relevan. yang dikembangkan dari analisis terhadap pikiran-pikiran mengenai masalah yang sama yang telah dipublikasikan sebelumnya.Penulisan Karya Ilmiah 9-11 B. di samping teori-teori yang dapat digali dari buku-buku teks. tetapi adalah hasil pemikiran analitis dan kritis penulisnya. abstrak dan kata kunci. Artikel hasil pemikiran biasanya terdiri dari beberapa unsur pokok. Judul dapat ditulis dalam bentuk kalimat berita atau kalimat tanya. dan pikiran baru penulis tentang hal yang dikaji. penutup. hasil-hasil penelitian terdahulu. a. jelas.

b. IX No. Jika penulis lebih dari dua orang. . analisis. dan analitik. Jika dikehendaki gelar kebangsawanan atau keagamaan boleh disertakan. Membangun Teori melalui Pendekatan Kualitatif (Forum Penelitian Kependidikan Tahun 7. Nama penulis lain ditulis dalam catatan kaki atau dalam catatan akhir jika tempat pada catatan kaki atau di dalam catatan akhir jika tempat pada catatan kaki tidak mencukupi. Nama Penulis Untuk menghindari bias terhadap senioritas dan wibawa atau inferioritas penulis. argumentasi.1) Interpreting Student’s and Teacher’s Discourse in Science Classes: An Underestimated Problem? (Journal of Research in Science Teaching Vol. nama penulis artikel ditulis tanpa disertai gelar akademik atau gelar profesional yang lain. hanya nama penulis utama saja yang dicantumkan disertai tambahan dkk. Perhatikan judul-judul artikel di bawah ini. No. dan lakukan evaluasi terhadap judul-judul tersebut untuk melihat apakah kriteria yang disebutkan di atas terpenuhi. dalam arti merangsang pembaca untuk membaca artikel yang bersangkutan.2.) Di dalam contoh-contoh judul di atas seharusnya tercermin ciriciri yang diharapkan ditunjukan oleh artikel hasil pemikiran seperti provokatif. Nama lembaga tempat penulis bekerja sebagai catatan kaki di halaman pertama. dan sintesis pendapat-pendapat para ahli atau pemerhati bidang tertentu. No. argumentative. (dan kawan-kawan). 1) Repelita IV: A Cautious Development Plan for Steady Growth (Kaleidoscope International Vol.9-12 Penulisan Karya Ilmiah bersifat ”provokatif”. 33. Hal ini penting karena artikel hasil pemkiran pada dasarnya bertujuan untuk membuka wacana diskusi.

kata-kata kunci hendaknya diambil dari tresaurus bidang ilmu terkait.Penulisan Karya Ilmiah 9-13 c. quantitative study. Dengan membaca abstrak diharapkan (calon) pembaca segera memperoleh gambaran umum dari masalah yang dibahas di dalam artikel. Abstract: Theory Generation through Qualitative Study. Key words: qualitative study. Ciri-ciri umum artikel hasil pemikiran seperti kritis dan provokatif hendaknya juga sudah terlihat di dalam abstrak ini. Panjang abstrak biasanya sekitar 50-75 kata yang disusun dalam satu paragraf. Abstrak dan Kata Kunci Abstrak artikel hasil pemikiran adalah ringkasan dari artikel yang dituangkan secara padat. Business transaction pattern and market characteristic. while their tendencies. These two approaches are more often inappropriately considered as two different schools of thought than as two different tools. diketik dengan spasi tunggal. frequencies. A qualitative study takes several stage in generating theories. and other related quantitative values can be more appropriately investigated through quantitative study. Perhatikan contoh abstrak dan kata-kata kunci berikut ini. A qualitative study is often contrasted with its quantitative counterpart. Perlu diperhatikan bahwa kata-kata kunci tidak hanya dapat dipetik dari judul artikel. Format lebih sempit dari teks utama (margin kanan dan margin kiri menjorok masuk beberapa ketukan). Jika dapat diperoleh. bukan komentar atau pengantar penulis. tetapi juga dari tubuh artikel walaupun ide-ide atau konsep-konsep yang diwakili tidak secara eksplisit dinyatakan atau dipaparkan di dalam judul atau tubuh artikel. for example. Abstrak hendaknya juga disertai dengan 3-5 kata kunci. can be investigated through qualitative study. In fact these two approaches serve different purposes. yaitu istilah-istilah yang mewakili ide-ide atau konsep-konsep dasar yang terkait dengan ranah permasalahan yang dibahas dalam artikel. theory development . sehingga (calon) pembaca tertarik untuk meneruskan pembacaannya.

Sementara itu penulis-penulis lain lebih memfokus pada faktor-faktor ekonomi. Pendahuluan Bagian ini menguraikan hal-hal yang dapat menarik perhatian pembaca dan memberikan acuan (konteks) bagi permasalahan yang akan dibahas.. Dari kajian terhadap berbagai tulisan dan hasil penelitian disebutkan di muka terlihat masih terdapat beberapa hal yang belum jelas benar atau setidak-tidaknya masih menimbulkan keraguan mengenai sebab-sebab menurunnya mutu partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan. misalnya dengan menonjolkan hal-hal yang kontroversial atau belum tuntas dalam pembahasan permasalahan yang terkait dengan artikel-artikel atau naskah-naskah lain yang telah dipublikasikan terdahulu. Catatan sejarah pendidikan di negara-negara maju dan dikelompokkelompok masyarakat yang telah berkembang kegiatan pendidikan menunjukan bahwa keadaan dunia pendidikan mereka sekarang ini telah dicapai dengan partisipasi masyarakat yang sangat signifikan di dalam berbagai bentuk.. Sebagian ahli berpendapat bahwa sistem politik yang kurang demokratis dan budaya masyarakat paternalistik telah menyebabkan rendahnya partisipasi. Terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ahli yang berkaitan dengan menurunnya partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan.. Diharapkan. Perhatikan tiga segmen bagian pendahuluan dalam contoh di bawah ini. Bagian pendahuluan ini hendaknya diakhiri dengan rumusan singkat (1-2 kalimat) tentang hal-hal pokok yang akan dibahas dan tujuan pembahasan.9-14 Penulisan Karya Ilmiah d.”dst. Di Amerika Serikat dalam tingkat pendidikan tinggi dikenal apa yang disebut “Land-Grant Universities. . dengan analisis ini kekurangan analisis terdahulu dapat dikurangi dan dapat disusun penjelasan baru yang lebih komprehensif.. Partisipasi masyarakat merupakan unsur yang paling penting sekali bagi keberhasilan program pendidikan. Dalam artikel-artikel ini akan dibahas kemungkinankemungkinan menurunnya partisipasi masyarakat tersebut berdasarkan analisis ekonomi pendidikan.

Penulisan Karya Ilmiah

9-15

Di dalam petikan bagian pendahuluan di atas dapat dilihat alur argumentasi yang diikuti penulis untuk menunjukan masih adanya perbedaan pandangan tentang menurunnya partisipasi masyarakat di dalam pengembangan pendidikan. Tinjauan dari berbagai sudut pandang telah menghasilkan kesimpulan yang beragam, yang membuka kesempatan bagi penulis untuk menampilkan wacana penurunan partisipasi masyarakat dalam pengembangan pendidikan dari sudut pandang yang lan.

e. Bagian Inti Isi bagian ini sangat bervariasi, lazimnya berisi kupasan, analisis, argumentasi, komparasi, keputusan, dan pendirian atau sikap penulis mengenai masalah yang dibicarakan. Banyaknya subbagian juga tidak ditentukan, tergantung kepada kecukupan kebutuhan penulis untuk menyampaikan pikiran-pikirannya. Di antara sifat-sifat artikel terpenting yang seharusnya ditampilkan di dalam bagian ini adalah kupasan yang argumentatif, analitik, dan kritis dengan sistematika yang runtut dan logis, sejauh mungkin juga berciri komparatif dan menjauhi sikap tertutup dan instruktif. Walaupun demikian, perlu dijaga agar tampilan bagian ini tidak terlalu panjang dan menjadi bersifat enumeratif seperti diktat. Penggunaan subbagian dan sub-subbagian yang terlalu banyak juga akan menyebabkan artikel tampil seperti diktat. Perhatikan contoh-contoh petikan bagian inti artikel berikut ini. Science earns its place on the curriculum because there is cultural commitment to the value of the knowledge and the practices by which this body of ideas has been derived. Hence, any consideration of the theoretical implementation must start by attempting to resolve the aims and intentions of this cultural practice…(Dari Osborne, 1996:54).

9-16 Penulisan Karya Ilmiah

Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau penyesuaian paradigma dan praktik-praktik pendidikan adalah suatu keharusan jika dunia pendidikan Indonesia tidak ingin tertinggal dan kehilangan perannya sebagai wahana untuk menyiapkan generasi masa datang ironisnya, kalangan pendidikan sendiri tidak dengan cepat mengantisipasi, mengembangkan dan mengambil inisiatif inovasi yang diperlukan, walaupun kesadaran akan perlunya perubahanperubahan tertentu sudah secara luas dirasakan. Hesrh dan McKibbin (1983:3) menyatakan bahwa sebenarnya banyak pihak telah menyadari perlunya inovasi…(Dari Ibnu, 1996:2) John Hassard (1993) suggested that, ‘Unlike modern industrial society, where production was the cornerstone, in the post modern society simulation structure and control social affairs. We, at witnesses, are producing simulation whitin discorses. We are fabricating words, not because we are “falsyfaying” data, or “lying” about what we have learned, but because we are constructing truth within a shifting, but always limited discourse.’ (Dari Ropers-Huilman, 1997:5) Di dalam contoh-contoh bagian inti artikel hasil pemikiran di atas dapat dilihat dengan jelas bagian yang paling vital dari jenis artikel ini yaitu posisi atau pendirian penulis, seperti terlihat di dalam kalimatkalimat: (1) Hence, any consideration of the theoretical base of science and its practical implementation must start by…, (2) Dalam situasi yang dicontohkan di atas perubahan atau penyesuaian paradigma dan praktek-praktek pendidikan, adalah suatu keharusan jika…, (3)…We are fabricating words not because …, or ‘lying’ about…, but…dan seterusnya.

f. Penutup atau Simpulan Penutup biasanya diisi dengan simpulan atau penegasan pendirian penulis atas masalah yang dibahas pada bagian

sebelumnya. Banyak juga penulis yang berusaha menampilkan segala apa yang telah dibahas di bagian terdahulu, secara ringkas. Sebagian penulis menyertakan saran-saran atau pendirian alternatif. Jika memang dianggap tepat bagian terakhir ini dapat dilihat pada berbagai

Penulisan Karya Ilmiah

9-17

artikel jurnal. Walaupun mungkin terdapat beberapa perbedaan gaya penyampaian, misi bagian akhir ini pada dasarnya sama: mengakhir diskusi dengan suatu pendirian atau menyodorkan beberapa alternatif penyelesaian. Perhatiakan contoh-contoh berikut.

Konsep pemikiran tentang Demokrasi Ekonomi pada prinsipnya adalah khas Indonesia. menurut Dr. M. Hatta dalam konsep Demokrasi Ekonomi berlandaskan pada tiga hal, yaitu: (a) etika sosial yang tersimpul dalam nilai-nilai Pancasila; (b) rasionalitas ekonomi yang diwujudkan dengan perencanaan ekonomi oleh negara; dan (c) organisasi ekonomi yang mendasarkan azas bersama/koperasi. Isu tentang pelaksanaan Demokrasi Ekonomi dalam sistem perekonomian Indonesia menjadi menarik dan ramai pada era tahun 90-an. Hal tersebut terjadi sebagai reaksi atas permasalahan konglomerasi di Indonesia. Perlu diupayakan hubungan kemitraan yang baik antara pelaku ekonomi dalam sistem perekonomian Indonesia. Pada saat ini nampak sudah ada political will dari pemerintah kita terhadap kegiatan ekonomi berskala menengah dan kecil. Namun demikian kemampuan politik saja tidak cukup tanpa disertai keberanian politik. Semangat untuk berpihak pada pengembangan usaha berskala menengah dan kecil perlu terus digalakkan, sehingga tingkat kesejahteraan seluruh msyarakat dapat ditingkatkan. (Dari Supriyanto, 1994:330-331) if, as has been discussed in this article, argumentation has a central role play in science and learning about science, then its current omission is a problem that needs to be seriously addressed. For in the light of our emerging understanding of science as social practice, with rhetoric and argument as a central feature, to continue with current approaches to the teaching of science would be to misrepresent science and its nature. If his pattern is to change, then it seems crucial that any intervention should pay attention not only to ways of enhancing the argument skills of young people, but also improving teachers’ knowledge, awareness, and competence in managing student participation in discussion and argument. Given that, for good or for ill, science and technology have ascended to ascended to a position of cultural dominance, studying the role of

9-18 Penulisan Karya Ilmiah

argument in science offers a means of prying open the black box that is science. Such an effort would seem well advisedboth for science and its relationship with the public, and the public and its relationship with science. (Dari Driver, Newton & Osborne, 2000:309) g. Daftar Rujukan Bahan rujukan yang dimasukan dalam daftar rujukan hanya yang benar-benar dirujuk di dalam tubuh artikel. Sebaliknya, semua rujukan yang telah disebutkan dalam tubuh artikel harus tercatat di dalam daftar rujukan. Tata aturan penulisan daftar rujukan bervariasi, tergantung gaya selingkung yang dianut. Walaupun demikian, harus senantiasa diperhatikan bahwa tata aturan ini secara konsisten diikuti dalam setiap nomor penelitian.

2. Artikel Hasil Penelitian Artikel hasil penelitian sering merupakan bagian yang paling dominan dari sebuah jurnal. Berbagai jurnal bahkan 100% berisi artikel jenis ini. Jurnal Penelitian Kependidikan yang diterbitkan oleh Lembaga Penelitian Universitas Negeri Malang, misalnya, dan Journal of Research in Science Teaching; termasuk kategori jurnal yang semata-mata memuat hasil penelitian. Sebelum ditampilkan sebagai artikel dalam jurnal, laporan penelitian harus disusun kembali agar memenuhi tata tampilan karangan sebagaimana yang dianjurkan oleh dewan penyunting jurnal yang bersangkutan dan tidak melampaui batas panjang karangan. Jadi, artikel hasil penelitian bukan sekadar bentuk ringkas atau ”pengkerdilan” dari laporan teknis, tetapi merupakan hasil kerja penulisan baru, yang dipersiapkan dan dilakukan sedemikian rupa sehingga tetap menampilkan secara lengkap semua aspek penting penelitian, tetapi dalam format artikel yang jauh lebih kompak dan ringkas daripada laporan teknis aslinya.

Penulisan Karya Ilmiah

9-19

Bagian-bagian artikel hasil penelitian yang dimuat dalam jurnal adalah judul, nama penulis, abstrak dan kata kunci, bagian pendahuluan, metode, hasil penelitian, pembahasan, kesimpulan dan saran, dan daftar rujukan.

a. Judul Judul artikel hasil penelitian diharapkan dapat dengan tepat memberikan gambaran mengenai penelitian yang telah dilakukan. Variabel-variabel penelitian dan hubungan antar variabel serta informasi lain yang dianggap penting hendaknya terlihat dalam judul artikel. Walaupun demikian, harus dijaga agar judul artikel tidak menjadi terlalu panjang. Sebagaimana judul penelitian, judul artikel umumnya terdiri dari 5-15 kata. Berikut adalah beberapa contoh.

Pengaruh Metode Demonstrasi Ber-OHP terhadap Hasil Belajar Membuat Pakaian Siswa SMKK Negeri Malang (Forum Penelitian Kependidikan Tahun 7, No.1). Undergraduate Science Students’ Images of the Nature of Science (Research presented at the American Educational Research Association Annual Conference, Chicago, 24-28 March 1997). Effect of Knowledge and Persuasion on High-School Students’ Attitudes towards Nuclear Power Plants (Journal of Research in Science Teaching Vol.32, Issue 1).

Jika dibandingkan judul-judul di atas, akan sgera tampak perbedaannya dengan judul artikel hasil pemikiran, terutama dengan terlihatnya variabel-variabel utama yang diteliti seperti yang

diperlihatkan pada judul yang pertama dan ketiga.

9-20 Penulisan Karya Ilmiah

b. Nama Penulis Pedoman penulisan nama penulis untuk artikel hasil pemikiran juga berlaku untuk penulisan artikel hasil penelitian.

c. Abstrak dan Kata Kunci Dalam artikel hasil penelitian abstrak secara ringkas memuat uraian mengenai masalah dan tujuan penelitian, metode yang digunakan, dan hasil penelitian. Tekanan terutama diberikan kepada hasil penelitian. Panjang abstrak lebih kurang sama dengan panjang artikel hasil pemikiran dan juga dilengkapi dengan kata-kata kunci (3-5 buah). Kata-kata kunci menggambarkan ranah masalah yang diteliti. Masalah yang diteliti ini sering tercermin dalam variable-variabel penelitian dan hubungan antara variable-variabel tersebut. Walaupun demikian, tidak ada keharusan kata-kata kunci diambil dari variabelvariabel penelitian atau dari kata-kata yang tercantum di dalam judul artikel.

Contoh abstrak: Abstract: The aim of this study was to asses the readiness of elementary school teachers in mathematic teaching, from the point of view of the teacher mastery of the subject. Forty two elementary school teachers from Kecamatan Jabung, Kabupaten Malang were given a test in mathematic which was devided in to two part, arithmatics and geometry. A minimum mastery score of 65 was set for those who would be classified as in adequate readiness as mathematics teachers. Those who obtained scores of less than 65 were classified as not in adequate readiness in teaching. The result of the study indicated that 78,8% of the teachers obtained scores of more than 65 in geometry. Sixty nine point five percent of the teachers got more than 65 arithmetic, and 69,5% gained scores of more than 65 scores in both geometry and arithmetics. Key words: mathematic teaching, teaching readiness, subject mastery.

Penulisan Karya Ilmiah

9-21

d. Pendahuluan Banyak jurnal tidak mencantumkan subjudul untuk

pendahuluan. Bagian ini terutama berisi paparan tentang permasalaha penelitian, wawasan, dan rencana penulis dalam kaitan dengan upaya pemecahan masalah, tujuan penelitian, dan rangkuman kajian teoretik yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. Kadang-kadang juga dimuat harapan akan hasil dan manfaat penelitian. Penyajian bagian pendahuluan dilakukan secara naratif, dan tidak perlu pemecahan (fisik) dari satu subbagin ke subbagian lain. Pemisahan dilakukan dengan penggantian paragraf.

e. Metode Bagian ini menguraikan bagaimana penelitian dilakukan. Materi pokok bagian ini adalah rancangan atau desain penelitian, sasaran atau target penelitian (populasi dan sampel), teknik pengumpulan data dan pengembangan instrumen, dan teknik analisis data. Subsubbagian di atas umumnya (atau sebaiknya) disampaikan dalam format esei dan sesedikit mungkin menggunakan format enumeratif, misalnya:

Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif dengan rancangan observasi partisipatori. Peneliti terjun langsung ke dalam keidupan masyarakat desa, ikut serta melakukan berbagai aktivitas sosial sambil mengumpulkan data yang dapat diamati langsung di lapangan atau yang diperoleh dari informan kunci. Pencatatan dilakukan tidak langsung tetapi ditunda sampai peneliti dapat ”mengasingkan diri” dari anggota masyarakat sasaran. Informasi yang diberikan dari informan kunci diuji dengan membandingkannya dengan pendapat nara sumber yang lain. Analisis dengan menggunakan pendekatan... Rancangan eksperimen pretest-posttest control group design digunakan dalam penelitian ini. Subjek penelitian dipilih secara random dari seluruh siswa kelas 3 kemudian

Analisis data dilakukan dengan. Jumlah ranah Lain-lain 3 suku 1994 7 5 2 1995 7 3 12 1996 13 14 1 1997 6 6 5 Jumlah 32 28 20 80 46 . f. dalam kurun waktu satu sampai empat tahun dapat dilihat dalam Tabel 1. Tabel 1 Distribusi Jumlah Tulisan dari Tiga Suku Ranah Pendidikan Sains yang Dimuat dalam Berbagai Jurnal antara Januari 1994-Juli 1997 Suku ranah Konsep Sci. Penyampaian hasil penelitian dapat dibantu dengan penggunaan tabel dan grafik (atau bentuk/format komunikasi yang lain).. Grafik dan tabel harus dibahas dalam tubuh artikel tetapi tidak dengan cara pembahasan yang rinci satu per satu. Literacy Teori & Pengaj. Hasil Penelitian Bagian ini memuat hasil penelitian. Data diambil dengan menggunakan tes yang telah dikembangkan dan divalidasi oleh Lembaga Pengembangan Tes Nasional..9-22 Penulisan Karya Ilmiah secara random pula ditempatkan ke dalam kelompok percobaan dan kelompok control. Hasil yang disajikan adalah hasil bersih. Penyajian hasil yang cukup panjang dapat dibagi dalam beberapa subbagian Contoh: Jumlah tulisan dari tiga suku ranah utama yang dimuat di dalam berbagai jurnal. tepatnya hasil analisis data. Pengujian hipotesis dan penggunaan statistik tidak termasuk yang disajikan.

Gejala-gejala kenakalan remaja tertentu hanya muncul apabila kondisi lingkungan sosial setempat mendukung akan terjadinya bentuk-bentuk kenalan terkait. Pembahasan Bagian ini merupakan bagian terpenting dari artikel hasil penelitian. Simpulan dan Saran Simpulan menyajikan ringkasan dari uraian mengenai hasil penelitian dan pembahasan. hal ini menunjukan bahwa. dan memunculkan ”teori-teori” baru atau modifikasi teori yang telah ada.Penulisan Karya Ilmiah 9-23 Dari Tabel 1 di atas terlihat bahwa frekuensi pemunculan artikel dari tiga suku ranah tersebut di atas jauh melebihi suku-suku ranah yang lain.dst. . Dari kedua hal ini dikembangkan pokokpokok pikiran (baru) yang merupakan esensi dari temuan penelitian. mengintepretasikan temuan. pengembangan teori baru... Saran dapat mengacu kepada tindakan praktis. dan penelitian lanjutan. Kebenaran dari berbagai hal tersebut ternyata tidak berlaku secara universal tetapi kondisional. yaitu 80:46. Penulis artikel dalam bagian ini menjawab pertanyaanpertanyaan penelitian dan menunjukan bagaimana temuan-temuan tersebut diperoleh.. mengaitkan temuan penelitian dengan struktur pengetahuan yang telah mapan. Contoh: Dari temuan penelitian yang diuraikan dalam artikel ini dapat dilihat bahwa berbagai hal yang berkaitan dengan masalah kenakalan remaja yang selama ini diyakini kebenarannya menjadi goyah. Hal ini sesuai dengan teori selektive cases dari Lincoln (1987:13) yang menyatakan bahwa. Saran hendaknya dikembangkan berdasarkan temuan penelitian. g. h..

Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan keparipurnaan komunikasi. dilain pihak. kritis. rasional. . Daftar Rujukan Daftar rujukan ditulis dengan menggunakan pedoman umum yang juga berlaku bagi penulis artikel nonpenelitian.9-24 Penulisan Karya Ilmiah i. 3. Bagian terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru mengenai masalah tersebut. Walaupun demikian. dapat gaya selingkung masing-masing jurnal terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika penulisan yang disepakati. Selain itu. dipandang tidak perlu dikembangkan sehingga aturan-aturan yang terlalu mengikat dan baku. Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis. dan tidak arogan hendaknya juga diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis. Penutup Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan dan dituangkan ke dalam artikel. up to date. Bahan dasar artikel hasil pemikiran adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah. dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif dengan hasil penelitian peneliti-peneliti lain dalam memperkaya khasanah pengetahuan tentang masalah yang diteliti. baik untuk artikel hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian. adalah tercapainya maksud penulisan artikel tersebut. jujur. kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif. Artikel hasil penelitian. yaitu komunikasi yang efektif dan efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi.

maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali. d. 5 menit Curah pendapat. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2.Penulisan Karya Ilmiah 9-25 C.3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan.2 Presensi peserta pelatihan. ceramah pemecahan masalah . 2. Kegiatan 1. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai. Alat tulis. Langkah Kegiatan No.1 Berdoa bersama untuk mengawali pembelajaran. b. 2. LEMBAR KEGIATAN 1. Laptop c. 2. Alat dan Bahan a. LCD proyektor. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya.

6 Fasilitator menekankan kembali kesimpulan yang tepat.1 Fasilitator memberikan ceramah tentang pengertian penulisan karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual 3.9-26 Penulisan Karya Ilmiah 2.2 Fasilitator memberikan ceramah tentang penulisan karya tulis ilmiah hasil penelitian. 3.5 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil penelitian 3. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian. 3. 3. Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan 10 menit Refleksi 35 menit Metode pemberian tugas dan pendampingan .4 Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual. Kegiatan Akhir Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. Kegiatan Inti 3.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan artikel ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran konseptual dan hasil penelitian.3 Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan. 4. 3.

Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah hasil pemikiran. b. Artikel hasil penelitian. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam menjelaskan kembali secara terurai mengenai penulisan karya tulis ilmiah hasil penelitian. dikembangkan dari laporan teknis penelitian dengan tujuan utama untuk memperluas penyebarannya dan secara akumulatif dengan hasil penelitian peneliti-peneliti lain dalam memperkaya khasanah pengetahuan tentang masalah yang diteliti. dilain pihak. Hasil a.Penulisan Karya Ilmiah 9-27 pengalaman setelah dilakukan sharing. Perbedaan isi kedua jenis artikel memerlukan struktur dan sistematika penulisan yang berbeda untuk menjamin kelancaran dan keparipurnaan komunikasi. dapat gaya selingkung masing-masing . dipandang tidak perlu dikembangkan sehingga aturan-aturan yang terlalu mengikat dan jurnal baku. RANGKUMAN Perbedaan dasar antara artilkel hasil pemikiran dan artikel hasil penelitian terletak pada bahan dasar yang kemudian dikembangkan dan dituangkan ke dalam artikel. Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 3. D. Walaupun demikian. Bagian terpenting dari artikel jenis ini adalah pendirian penulis tentang masalah yang dibahas dan diharapkan memicu wahana baru mengenai masalah tersebut. Bahan dasar artikel hasil pemikiran adalah hasil kajian atau analisis penulis atas suatu masalah.

kesiapan ide untuk didiskusikan d. yaitu komunikasi yang efektif dan efisien tetapi tetap mempunyai daya tarik yang cukup tinggi. wacana tentang ide yang sedang berkembang c. data. Tes Obyektif Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat 1. kelayakan ide untuk dipublikasikan b. F. persamaan persepsi para ahli di bidang yang sama 3. Selain itu. rasional. artikel laporan dan artikel rujukan b. artikel hasil telaahan dan artikel teoritis d. abstrak. Satu hal yang harus diupayakan oleh penulis. Dari sudut ide. adalah tercapainya maksud penulisan artikel tersebut. Artikel dapat dikelompokkan menjadi a. artikel hasil laporan dan artikel hasil telaahan 2. diskusi. judul.9-28 Penulisan Karya Ilmiah terakomodasikan dengan baik di dalam struktur dan sistematika penulisan yang disepakati. TES FORMATIF 1. up to date. artikel konseptual dan artikel teoritis c. diskusi. judul. dan tidak arogan hendaknya juga diusahakan sekuat tenaga untuk dapat dipenuhi oleh penulis. abstrak. pendahuluan. referensi c. jujur. salah satu dari empat faktor yang harus diperhatikan untuk menghasilkan tulisan ilmiah yang berkualitas tinggi adalah a. kritis. pembahasan. judul pendahuluan. kesimpulan referensi . baik untuk artikel hasil pemikiran ataupun artikel hasil penelitian. Tulisan analisis konseptual terdiri dari a. kaidah-kaidah komunikasi ilmiah yang lain seperti objektif. dan referensi b.

judul. Apa kesimpulan yang dapat ditarik? d. menulis masalah yang sudah pernah dibahas c. menjelaskan partisipan b. pembahasan. Salah satu dari tiga pertanyaan yang harus dijawab di bagian pendahuluan adalah berikut ini a. panjang tulisan b. pendahuluan. diskusi d. bagaimana teori/konsep yang ditawarkan dapat berkontribusi dalam peta pengetahuan dimuat pada bagian a. temuan. memecah satu penelitian menjadi beberapa artikel d. diperlukan dalam pengembangan tulisan 6. referensi 5.Penulisan Karya Ilmiah 9-29 d. melaporkan korelasi yang dibahas dalam penelitian 8. perlu dibaca pembaca c. Dalam suatu artikel konseptual. abstrak b. Pemilihan penggunaan kata dan kalimat yang tidak provokatif dalam laporan atau artikel merupakan salah satu contoh upaya untuk menjaga kualitasdari aspek a. Salah satu hal yang harus dihindari pada saat menulis hasil penelitian adalah a. apa inti teori/konsep yang dibahas? b. Referensi memuat semua rujukan yang a. mengapa konsep itu dibahas? c. pernah dibaca penulis b. pendahuluan c. Apa tindak lanjut yang perlu dilakukan? 7. nada tulisan c. referensi 4. gaya tulisan . dimuat dalam badan tulisan d.

Sebut dan jelaskan perbedaan karya tulis ilmiah hasil pemikian dan hasil penelitian! 3. 12-15 kata d. diskusi 2. Tes Uraian 1. metode c. pendahuluan b.9-30 Penulisan Karya Ilmiah d. 8-10 kata b. Dalam suatu laporan atau artikel hasil penelitian. hasil d. telaah unsur-unsur yang terdapat pada artikel itu! . kontribusi penelitian dapat dilihat di bagian a. Rekomendasi untuk judul adalah a. Jelaskan mengapa abstrak merupakan bagian terpenting dalam laporan dan artikel penelitian 2. bahasa tulisan 9. Carilah salah satu artikel hasil penelitian. 15-30 kata 10. 10-12 kata c.

Dengan demikian peserta PLPG diharapkan mempunyai keterampilan dalam menyusun karya tulis ilmiah yang dapat dikirimkan kepada pengelola jurnal penelitian pendidikan (JIP). KEGIATAN BELAJAR III PRAKTIK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH A. Bandingkan dua format petikan berikut: . Oleh karena itu.BAB IV. Penggunaan format esai dalam penulisan artikel jurnal bertujuan untuk menjaga kelancaran pembacaan dan menjamin keutuhan ide yang ingin disampaikan. indikator kegiatan belajar ketiga ini adalah: 1. 2. membuat karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. Pada kesempatan ini akan dicontohkan beberapa petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan. KOMPETENSI DAN INDIKATOR Pada kegiatan belajar kedua telah disajikan bagaimana teknik menulis karya tulis ilmiah yang bersifat hasil pemikiran dan hasil penelitian. URAIAN MATERI 1. Pada kegiatan belajar yang ketiga ini berisi mengenai latihan peserta PLPG dalam menulis karya tulis ilmiah baik yang bersifat hasil pemikiran maupun hasil penelitian. Dengan digunakannya format esai diharapkan pembaca memperoleh kesan seolah-olah berkomunikasi langsung. B. Mengenai Format Tulisan Semua bagian artikel yang dibicarakan di atas ditulis dalam format esai. dan secara aktif berdialog dengan penulis. 3. mengenal format penulisan esay. mengenal format penulisan enumeratif.

terutama apabila penggunaan format enumeratif tersebut benar-benar fungsional dan tidak tepat apabila diganti dengan format esei seperti dalam menyatakan urutan dan jadwal. b.. dan diserahkan dalam bentuk cetakan (print out) komputer sebanyak 2 eksemplar beserta disketnya. seperti (1)…. 2. Naskah diketik spasi ganda pada kertas kuarto sepanjang maksimal 20 halaman. teori kependidikan. Jika format esai masih dapat digunakan “penandaan” sejumlah elemen dapat dilakukan dengan format esei bernomor. Petunjuk bagi Penulis Ilmu Pendidikan a.9-32 Penulisan Karya Ilmiah Format Enumeratif Sesuai dengan lingkup penyebaran jurnal yang bersangkutan maka record ISSN dilaporkan kepada pihak-pihak berikut: (a) International Serials Data System di Paris untuk jurnal internasional (b) Regional Center for South East Asia bagi wilayah Asia Tenggara. (2)…. Di dalam hal-hal tertentu format enumeratif boleh digunakan. dan praktik kependidikan. Untuk kawasan Asia Tenggara dilaporkan melalui Regional Center for South East Asia dan untuk wilayah Indonesia dilaporkan kepada PDII-LIPI. dan (c) PDII-LIPI untuk wilayah Indonesia. Artikel yang dimuat meliputi hasil penelitian dan kajian analitiskritis setara dengan hasil penelitian di bidang filsafat kependidikan. Artikel ditulis dalam bahasa Indonesia atau Inggris dengan format . WordPerfect atau MicroSoft Word. c. (3)…. Format Esei Setiap record ISSN dilaporkan kepada internasional Serial Data System yang berkedudukan di Paris. Berkas (file) pada naskah pada disket dibuat dengan program olah kata WordStar. dan seterusnya.

Peringkat judul bagian dinyatakan dengan jenis huruf yang berbeda (semua judul bagian dicetak tebal atau tebal miring). hasil. Sistematika artikel hasil penelitian: judul.D. Teori. penutup atau kesimpulan. D. Hanurawan. Rata dengan tepi Kiri) d. Problems and Prospects for the Decades Ahead: Competency based Teacher Education.Penulisan Karya Ilmiah 9-33 esai. Rata dengan Tepi Kiri) Peringkat 3 (Huruf Besar Kecil. bahasan utama (dibagi ke dalam subjudul-subjudul). Ilmu Pendidikan: Jurnal Filsafat. nama penulis (tanpa gelar akademik). Daftar Rujukan disusun dengan mengikuti tata cara seperti contoh berikut dan diurutkan secara alfabetis dan kronologis. 127-137. daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja). PERINGKAT 1 (HURUF BESAR SEMUA. C. dan Praktik Kependidikan. RATA DENGAN TEPI KIRI) Peringkat 2 (Huruf Besar Kecil. pembahasan.. 1997. Berkeley: McCutchan Publishing Co. dan tidak menggunakan angka/nomor bagian. Miring. e. metode.W. sedikit tinjauan pustaka. abstrak (maksimum 100 kata) yang berisi tujuan. kata-kata kunci.E. Tahun 24. V. 1993. . disertai judul (heading). dan hasil penelitian. pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang. kata-kata kunci. f. Pandangan Aliran Humanistik tentang Filsafat Pendidikan Orang Dewasa. kecuali bagian pendahuluan yang disajikan tanpa judul bagian. Nomor 2. Juli 1997. dan tujuan penelitian. metode. nama penulis (tanpa gelar akademik). & Dickson. F. Anderson. hlm. kesimpulan dan saran. daftar rujukan (berisi pustaka yang dirujuk saja). abstrak (maksimum 100 kata). masing-masing bagian. Sistematika artikel setara hasil penelitian: judul. pendahuluan (tanpa sub judul) yang berisi latar belakang dan tujuan atau ruang lingkup tulisan. Vault.

1987). Laptop c. LCD proyektor. Alat tulis. Pusat Penelitian IKIP MALANG. Buku teks tentang teknik menulis karya ilmiah e. h. Sebagai imbalannya. rujukan.00 (dua ratus ribu rupiah) perjudul. 12 Juli. LEMBAR KEGIATAN 1.000. Alat dan Bahan a. Artikel yang sudah dalam bentuk cetak-coba tidak dapat ditarik kembali oleh penulis. Penulis yang artikelnya dimuat wajib memberi kontribusi biaya cetak minimal sebesar Rp. Pemeriksaan dan penyuntingan cetak-coba dilakukan oleh penyunting dan/atau melibatkan penulis.9-34 Penulisan Karya Ilmiah Huda. 200). Artikel dan Laporan Penelitian (Universitas Negeri Malang. b. g. tabel. Tesis. C. Malang. Artikel berbahasa Indonesia mengikuti aturan tentang penggunaan tanda baca dan ejaan yang dimuat dalam Pedoman Umum Ejaan bahasa Indonesia yang Disempurnakan (Depdikbud. Kamera digital . dan gambar mengikuti ketentuan dalam Pedoman Penulisan Karya Ilmiah: Skripsi. Disertasi. N. d. penulis menerima nomor bukti pemuatan sebanyak 2 (dua) eksemplar dan cetak lepas sebanyak 5 (lima) eksemplar yang akan diberikan jika kontribusi biaya cetak telah dibayar lunas. 1991. i. Makalah disajikan dalam Lokakarya Penelitian Tingkat Dasar bagi Dosen PTN dan PTS di malang Angkataan XIV. Tata cara penyajian kutipan. 200. Makalah. Artikel berbahasa Inggris menggunakan ragam baku. Penulisan Laporan Penelitian untuk Jurnal.

Langkah Kegiatan No.Penulisan Karya Ilmiah 9-35 2. Kegiatan Inti Fasilitator memberikan ceramah tentang format penulisan karya tulis ilmiah. Fasilitator perlu melakukan persiapan yaitu mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembelajaran 5 menit Mempersiapkan alat dan bahan Waktu Metode 2. 2. Persiapan Sebelum pembelajaran dimulai.1 Berdoa bersama untuk mengawali 5 menit pembelajaran.2 Presensi peserta pelatihan. 2. 2. ceramah pemecahan masalah 3. jika ada yang tidak masuk karena sakit misalnya. maka peserta diajak berdoa kembali agar teman yang sakit dapat segera sembuh dan berkumpul untuk bersekolah kembali. Kegiatan Awal/Pendahuluan 2.3 Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dikembangkan. Fasilitator memberikan 130 menit Metode pemberian tugas dan pendampingan . Kegiatan 1.4 Selanjutnya fasilitator menyajikan petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan Curah pendapat.

3 Berdoa bersama-sama sebagai menutup pelatihan 10 menit Refleksi 3. 4. . Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil pemikiran konseptual. Sharing dalam kelas mengenai karya tulis ilmiah hasil penelitian. Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil pemikiran. Fasilitator memberikan tugas menyusun karya tulis ilmiah baik dalam bentu pemikiran maupun hasil penelitian.9-36 Penulisan Karya Ilmiah ceramah tentang salah satu contoh petunjuk bagi penulis ilmu pendidikan .2 Fasilitator memberi kesempatan peserta untuk mengungkapkan pengalaman setelah dilakukan sharing. Fasilitator berdiskusi dengan peserta pelatihan. 4. Kegiatan Akhir 4. tentang beberapa hal yang perlu mendapat perhatian. 4.1 Fasilitator bersama-sama dengan peserta mengadakan refleksi terhadap proses pembelajaran hari itu. Hasil a.

Peserta PLPG mempunyai kemampuan dalam dalam menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk hasil penelitian. Artikel (hasil penelitian) memuat: Judul Nama Penulis Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris Kata-kata kunci Pendahuluan (tanpa sub judul. dan masalah/tujuan penelitian) Metode Hasil Pembahasan Kesimpulan dan Saran Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uaraian saja) 2. D.Penulisan Karya Ilmiah 9-37 b. Artikel (setara hasil penelitian) memuat: Judul Nama Penulis Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris Kata-kata kunci Pendahuluan (tanpa subjudul) Subjudul Subjudul Subjudul Penutup (atau Kesimpulan dan Saran) Daftar Rujukan (berisi pustaka yang dirujuk dalam uraian saja) sesuai dengan kebutuhan . RANGKUMAN 1. memuat latar belakang masalah dan sedikit tinjauan pustaka.

9-38 Penulisan Karya Ilmiah E. Tugas ini sifatnya individual. Fasilitator memberikan bimbingan dan pendampingan pada saat peserta PLPG menyusun karya tulis ilmiah. Tugas dapat ditulis menggunakan komputer atau tulis tangan. Ruangan bebas. . tidak harus terkekang di dalam kelas. TES FORMATIF Peserta PLPG ditugasi menyusun karya tulis ilmiah dengan cara memilih salah satunya yaitu hasil pemikiran konseptual atau hasil penelitian.

b 2. a 3. b 9. a Kegiatan Belajar 2 1. c 6. c 8. c 2. b 7. b 4. b 6. d . c 10. b 9. d 4. b 10. a 8. a 3. a 7. c 5.Penulisan Karya Ilmiah 9-39 KUNCI JAWABAN TES FORMATIF Kegiatan Belajar 1 1. c 5.

.

G. Instrumen Evaluasi untuk Akreditasi Berkala Ilmiah. Direktorat Profesi Pendidik. A.G. LIPI.DAFTAR PUSTAKA Ditbinlitabmas Ditjen Dikti Depdikbud.K. Penerbit Universitas Negeri Malang (UM Press): Malang. Ditbinlitabmas Dikti. 2007. dan Waseso. Teknik Menulis Karya Ilmiah. Depdiknas: Jakarta. . Penerbit Universitas Terbuka: Jakarta.A. 2000. I.M. 2001. Saukah. Menulis Artikel untuk Jurnal Ilmiah. Ikapindo. 2008. Wardani. Sistematika Penulisan Laporan KTI Online. dan Kantor Menristek: Jakarta.