P. 1
Tugas Makalah Hortikultura Tanaman Tomat

Tugas Makalah Hortikultura Tanaman Tomat

|Views: 6,398|Likes:
Published by Harry

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: Harry on May 19, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/17/2014

pdf

text

original

Harry Sugestiadi / 0806132041 Agronomi

Kata Pengantar
Puji syukur kami sampaikan ke hadiran Allah Yang Maha Esa, karena berkat kemurahanNya makalah ini dapat kami selesaikan sesuai yang diharapkan. Dalam makalah ini kami membahas tentang “Pemeliharaan Tanaman Tomat" Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas yang diberikan oleh dosen untuk memperdalam pemahaman Tentang Budidaya Tanaman Hortikultura yang saat ini sedang dipelajari dalam perkuliahan. Akhirnya kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu kami dalam pembuatan makalah ini.

Pekanbaru, Desember 2010

Penyusun

1

Daftar Isi

Kata Pengantar.................................................................................. 1 Daftar Isi............................................................................................ 2 Pendahuluan...................................................................................... 3 Latar Belakang............................................................................ 3 Tujuan.......................................................................................... 4 Pembahasan....................................................................................... 4 Profil Tanaman Tomat................................................................ 4 Teknis Budidaya.......................................................................... 7 Teknik Pemeliharaan Tanaman Tomat ...................................... 11 Penutup..............................................................................................13 Referensi............................................................................................13

2

PEMELIHARAAN TANAMAN TOMAT
PENDAHULUAN Latar Belakang Perkembangan hortikultura di Indonesia hingga saat ini, belum menunjukkan hasil yang memuaskan. Hal ini antara lain disebabkan karena hortikultura perlu penanganan yang serius, modal besar, dan berisiko tinggi. Selain itu, harga produk hortikultura rendah dan berfluktuasi sehingga memperbesar risiko rugi bagi petani. Dengan hasil yang sedikit dan resiko yang begitu besar bagi petani menyebabkan kecil nya minat petani didalam membudidayakan tanaman hortikultura khususnya tanaman sayur-sayuran. Namun pada dasarnya tanaman hortikultura merupakan tanaman yang sangat gampang untuk dibudidayakan karena tidak memerlukan lahan yang luas untuk melakukan kegiatan budidaya. Oleh karena itu perlu adanya suatu tindakan budidaya tanaman hortikultura yang tepat, sehingga memperoleh hasil yang besar. Selain itu dengan semakin meningkatnya perkembangan ilmu pengetahuan di bidang pertanian maka semakin banyak pula ditemukan cara atau system penanganan hasil pertanian atau pasca panen untuk tanaman hortikultura khususnya tanaman sayur-sayuran. Salah satu komditi yang dikembangkan dalam tanaman hortikultura yaitu tanaman tomat. Tomat sangat bermanfaat bagi tubuh karena mengandung vitamin dan mineral yang diperlukan untuk pertumbuhan dan kesehatan. Buah tomat juga mengandung karbohidrat, protein, lemak dan kalori. Buah tomat juga adalah komoditas yang multiguna berfungsi sebagai sayuran, bumbu masak, buah meja, penambah nafsu makan, minuman, bahan pewarna makanan, sampai kepada bahan kosmetik dan obatobatan. Tomat adalah komoditas hortikultura yang penting tetapi produksinya baik kuantitas dan kualitasnya masih rendah. Terkadang biaya yang diterima petani dari hasil penjualan tomat tidak sebanding dengan biaya yang dikeluarkan dari mulai tanam sampai panen. Biaya-biaya tersebut biasanya berupa biaya untuk membeli bibit,

3

membeli pupuk, dan biaya untuk merawat tanaman tomat itu sendiri, misalnya untuk membeli herbisida yang digunakan untuk menanggulangi adanya hama dan penyakit yang menyerang tanaman tomat. Bibit yang ditanam pun harusnya berkualitas. Hal ini disebabkan antara lain tanah yang keras, miskin unsur hara mikro serta hormon, pemupukan tidak berimbang, serangan hama dan penyakit, pengaruh cuaca dan iklim, serta teknis budidaya dari petani. Untuk itu diperlukan suatu teknis budidaya dan perawatan yang tepat untuk tanaman tomat ini agar dapat berproduksi dengan maksimal. Tujuan Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah agar kita semua dapat mengetahui bagaimana teknik budidaya serta pemeliharaan tanaman tomat ini dan dapat mengaplikasikannya di lapangan.

PEMBAHASAN Profil Tanaman Tomat Kata tomat berasal dari bahasa Aztek, salah satu suku Indian yaitu xitomate atau xitotomate. Tanaman tomat berasal dari negara Peru dan Ekuador, kemudian menyebar ke seluruh Amerika, terutama ke wilayah yang beriklim tropik, sebagai gulma. Penyebaran tanaman tomat ini dilakukan oleh burung yang makan buah tomat dan kotorannya tersebar kemana-mana. Penyebaran tomat ke Eropa dan Asia dilakukan oleh orang Spanyol. Tomat ditanam di Indonesia sesudah kedatangan orang Belanda. Dengan demikian, tanaman tomat sudah tersebar ke seluruh dunia, baik di daerah tropik maupun subtropik. Tanaman tomat termasuk tanaman semusim yang berumur sekitar 4 bulan. Klasifikasi tanaman tomat adalah sebagai berikut: Divisi Anak divisi : Spermatophyta : Angiospermae

4

Kelas Ordo Famili Genus Spesies

: Dicotyledonae : Solanales : Solanaceae : Lycopersicorn : Lycopersicon esculentum Mill.

Dari sekian banyak varietas tomat yang ada, yang banyak ditanam petani adalah tomat varietas ratna, berlian, precious 206, kingkong dan intan. Sedangkan dari hasil survei yang telah dilakukan di lapangan varietas yang digunakan adalah varietas Artaloka. Tomat sangat bermanfaat bagi tubuh karena mengandung vitamin dan mineral yang diperlukan untuk pertumbuhan dan kesehatan. Buah tomat juga mengandung karbohidrat, protein, lemak dan kalori. Buah tomat juga adalah komoditas yang multiguna berfungsi sebagai sayuran, bumbu masak, buah meja, penambah nafsu makan, minuman, bahan pewarna makanan, sampai kepada bahan kosmetik dan obatobatan. Syarat Pertumbuhan : 1. Iklim Curah hujan yang sesuai untuk pertumbuhan tanaman tomat adalah 750 mm-1.250 mm/tahun. Keadaan ini berhubungan erat dengan ketersediaan air tanah bagi tanaman, terutama di daerah yang tidak terdapat irigasi teknis. Curah hujan yang tinggi (banyak hujan) juga dapat menghambat persarian. Kekurangan sinar matahari menyebabkan tanaman tomat mudah terserang penyakit, baik parasit maupun non parasit. Sinar matahari berintensitas tinggi akan menghasilkan vitamin C dan karoten (provitamin A) yang lebih tinggi. Penyerapan unsur hara yang maksimal oleh tanaman tomat akan dicapai apabila pencahayaan selama 12-14 jam/hari, sedangkan intensitas cahaya yang dikehendaki adalah 0,25 mj/m2 per jam. Suhu udara rata-rata harian yang optimal untuk pertumbuhan tanaman tomat adalah suhu siang hari 18-29 derajat C dan pada malam hari 10-20 derajat C. Untuk negara yang mempunyai empat musim digunakan heater (pemanas) untuk mengatur udara

5

ketika musim dingin (Gambar samping), udara panas dari heater disalurkan ke dalam green house melalui saluran fleksibel warna putih. Kelembaban relatif yang tinggi sekitar 25% akan merangsang pertumbuhan untuk tanaman tomat yang masih muda karena asimilasi CO2 menjadi lebih baik melalui stomata yang membuka lebih banyak. Tetapi, kelembaban relatif yang tinggi juga merangsang mikro organisme pengganggu tanaman. 2. Media Tanam Tanaman tomat dapat ditanam di segala jenis tanah, mulai tanah pasir sampai tanah lempung berpasir yang subur, gembur, banyak mengandung bahan organik serta unsur hara dan mudah merembeskan air. Selain itu akar tanaman tomat rentan terhadap kekurangan oksigen, oleh karena itu air tidak boleh tergenang. Tanah dengan derajat keasaman (pH) berkisar 5,5-7,0 sangat cocok untuk budidaya tomat. Dalam pembudidayaan tanaman tomat, sebaiknya dipilih lokasi yang topografi tanahnya datar, sehingga tidak perlu dibuat teras-teras dan tanggul. 3. Ketinggian Tempat Tanaman tomat dapat tumbuh di berbagai ketinggian tempat, baik di dataran tinggi maupun di dataran rendah, tergantung varietasnya. Tanaman tomat yang sesuai untuk ditanam di dataran tinggi misalnya varietas berlian, varietas mutiara, varietas kada. Sedangkan varietas yang sesuai ditanam di dataran rendah misalnya varietas intan, varietas ratna, varietas berlian, varietas LV, varietas CLN. Selain itu, ada varietas tanaman tomat yang cocok ditanam di dataran rendah maupun di dataran tinggi antara lain varietas tomat GH 2, varietas tomat GH 4, varietas berlian, varietas mutiara.

Teknis Budidaya 1. Pengolahan Lahan a. Pembersihan Lahan

6

Pembersihan lahan meliputi pembersihan rumput-rumput liar atau gulma dan pembersihan tanaman keras, terutama yang menghalangi tanaman tomat dari terpaan sinar matahari. Jika lahan penanaman yang dipakai luas dan terbuka, tanaman-tanaman keras yang berada di sekeliling kebun tidak perlu dipangkas karena bias dimanfaatkan sebagai penghalang atau pencegah angin.. Pembersihan lahan bias dilakukan secara manual (tenaga manusia) atau menggunakan mesin. Pembersihan dengan mesin dilakukan jika lahan yang akan dibuka luas dan banyak ditumbuhi tanaman tahunan. Sisa-sisa rumput dan gulma dibiarkan menumpuk di lahan yang nantinya dibenamkan di tanah sebagai kompos. b. Pembajakan atau Pencangkulan

Lahan yang bersih bisa langsung dibajak atau dicangkul dengan kedalaman 30-40 cm. Sewaktu pencangkulan, rumput dan sisa tanaman lunak dari hasil pembersihan lahan bias dicampur dengan tanah hingga membusuk dan menjadi pupuk. Tujuan pencangkulan adalah mengolah struktur tanah menjadi gembur atau remah sehingga akar tanaman dapat dengan mudah menembus tanah untuk mengambil zay makanan. c. Pembuatahn Bedengan

Biarkan tanah yang sudah selesai dicangkul terkena sinar matahari selama dua minggu. Dengan demikian akan terjadi pertukaran udara. Sementara itu, bibit penyakit atau hama yang berada di dalam tanah terbunuh. Setelah dua minggu, pembuatan bedengan dapat segera dilakukan. Tujuan pembuatan bedengan adalah untuk mengatur jarak tanam dan mencegah akar tanaman tomat tidak tergenang air. Lebar bedengan untuk tanaman tomat idealnya antara 100-120 cm. Sementara itu panjang bedengan tergantung pada kondisi lahan. Tinggi bedengan hendaknya disesuaikan dengan musim. Saat musim kemarau tinggi bedengan antara 30-40 cm dan saat musim penghujan keyinggiannya dapat ditinggikan menjadi 50-70 cm. Jarak antar bedengan adalah 50 cm atau 75 cm, tergantung dari musim. Jika musim penghujan, jarak antar bedengan diperlebar. Fungsinya untuk menghindari penyebaran bibit penyakit. 2. Pembibitan

7

Umumnya, pembibitan tomat dilakukan dengan menggunakan biji. Supaya kualitas dan kuantitas produksi terjamin, gunakan benihn tomat unggul hibrida yang sudah banyak dijual di pasaran. Setelah memperoleh bibit yang diinginkan, rendam benih tersebut selama satu malam ke dalam air yang telah dihangatkan suam-suam buku untuk menhentikan masa dormansi (masa istirahat tumbuh). Benih yang dibeli tersebut tidak perlu diseleksi lagi sebab sudah diseleksi oleh perusahaan benih yang memproduksinya. Setelah perendaman, biji bias langsung ditanam di bedengan yang sebelumnya sudah disiapkan. Biji tomat ditanam ke dalam alur memanjang dengan jarak antar baris 10 cm dan jarak dalam baris 5 cm. Setelah penanaman selesai, taburi biji tomat dengan tanaman halus dan tutup dengan mulsa jerami atau karung basah. Untuk menghindari sengatan sinar matahari dan air hujan yang berlebihan, bedengan dipasangi atap dri plastik atau jerami. Posisi bedengan untuk pembibitan tomat sebaiknya memanjang dari arah utara ke arah selatan supaya terkena cahaya matahari pagi. Selain dilakukan dalam bedengan, pembibitan bias juga dilakukan di dalam plastik kecil berukuran 12 cm x 8 cm. Isi plastik tersebut dengan media tanam berupa tanah merah dan pupuk kandang yang halus ( kedua bahan bias diayak terlebih dahulu dengan ayakan yang lembut). Perbandingannya adalah dua ember tanah, satu ember pupuk kandang, 150 gram pupuk TSP atsau 80 gram NPK, dan 75 gram insektisida, seperti Karbofuran atau Furadan. Setelah terisi media tanam, plastik bias disusun di dalam rak atau bedengan yang telah disiapkan, kemudian disiram dengan air. Setelah itu tanam biji tomat satu persatu ke dalam plastik tersebut. Setelah semua pekerjaan usai, tutup bedengan dengan plastik bening yang berkerangka bambo. Tujuan penutupan ini adalah untuk mencegah masuknya hama dan penyakit kedalam bedengan dan untuk mempertahankan kelembapan. Setelah biji tomat mulai berkecambah, plastik penutup bias dibuka secara bertahap sambil tetap melakukan perawatan bibit, seperti penyiraman dan pembersihan gulma. Lakukan penyiraman pada pagi hari untuk mengantisipasi berkurangnya air akibat penguapan yang terjadi pada siang hari. Sementara itu, pengendalian hama dan pembersihan gulma sebaiknya dilakukan secara manual, sebab bibit yang masih kecil tersebut terkadang masih rentan terhadap insektisida. Namun, jika serangan hama sudah melewati ambang batas toleransi, penyemprotan dengan insektisida bias dilakukan, tetapi harus dengan dosis separuh dari anjuran yang tertera pada label kemasan. Bibit

8

dari persemaian siap dipindah ke lahan jika sudah berumur 15-20 hari atau lima helai daunnya sudah mulai tumbuh. Sebelum penanaman, lakukan seleksi bibit terlebih dahulu. Bibit yang cacat, rusak atau terserang hama dan penyakit sebaiknya tidak ditanam. 3. Penanaman Saat paling tepat menanam tomat adalah 2-4 minggu sebelum musim hujan berakhir (hal ini tidak berlaku pada penanaman tomat system mulsa plastik dan system hidropinik). Sebab, pada musim penghujan sebagian besar jenis tomat tidak tahan terhadap serangan hama dan penyakit. Penanaman bibit tomat sebaiknya dilakukan pada sore atau pagi hari. Tujuannya, untuk menghindari panas matahari sewaktu siang hari yang dapat menyebabkan bibit layu. Serangan hama dan penyakit dapat dicegah jika sebelum ditanam bibit direndam terlebih dahulu di dalam larutan fungisida dan bakterisida dengan konsentrasi 0,2 %. Gunakan pestisida sistemik supaya dapat masuk dan bertahan agak lama dalam jaringan tanaman. Bibit yang siap tanam dicabut dari persemaian beserta akar-akarnya. Jika bibit berasal dari persemaian plastik, robek dengan hati-hati supaya tanah nya tidak pecah dan akarnya tidak rusak. Selanjutnya, tanam bibit pada lubang-lubang bedengan dengan jarak 70 x 50 cm. Supaya tidak mudah busuk, tanam bibit sebatas leher akar atau pada pangkal batang tanpa mengikutsertakan batangnya. Setelah penanaman, bibit langsung disiram lalu pasang naungan dari dedaunan untuk mencegah dan melindunginya dari terik sinar matahari. 4. Perawatan Tanaman a. Pemasangan Ajir

Tanaman tomat mutlak memerlukan ajir atau turus dari bamboo. Fungsi ajir antara lain untuk membantu menegakkan tanaman, mencegah tanaman roboh karena beban buah dan tiupan angin, mengoptimalkan sinar matahari ke tanaman dan lain-lain. Pemasangam ajir dilakukan segera setelah tanaman selesai ditanam di bedengan. Pasang ajir dengan jarak 10-20 cm dari tanaman obat. Selanjutnya, ikat tanaman tomat pada ajir secara berkala mengikuti pertumbuhan tanaman.system pemasangan ajir yang sering dilakukan ada dua, yakni sistem segitiga dan sistem tunggal. Pemasangan ajir dengan sistem segitiga adalah menggabungkan empat ajir menjadi satu dengan cara

9

mengikat bagian atas bambo. Sdementara itu, pada sistem tunggal, hanya digunakan satu ajir yang dihubungkan satu sama lain dengan bamboo supaya tidak mudah roboh. Dari kedua system pemasangan ajir tersebut, system tunggal dianggap lebih baik karena sinar matahari yang diterima oleh tanaman tomat lebih optimal sehingga mampu mengurangi resiko menularnya hama penyakit. b. Pemupukan

Pemupukan bertujuan untuk menambah hara yang dibutuhkan oleh tanaman sebab unsur hara yang terdapat dalam tanah tidak bisa diandalkan untuk memacu pertumbuhan tanaman secara optimal. Aplikasi pemupukan pada tanaman tomat bias menggunakan pupuk organik dan pupuk anorganik. Saat awal pertumbuhan, tanaman sebaiknya dipupuk dengan pupuk yang kandungan nitrogen dan phospornya tinggi. Setelah dewasa dan mendekati masa-masa prroduktif, gunakan pupuk yang kandungan kaliumnya tinggi. Tambakan juga berbagai unsur mikro, seperti Ca, Mn, Mg, Cu, Zn, dan Mb. Pada penanaman tomat secara konvensional, pupuk organik diberikan sewaktu pengolahan lahan. Sementara itu, pupuk anorganik diberikan secara bertahap sebnayak empat kali. Pertama dilakukan pada saat tanam dan pemupukan selanjutnya berturut turut 10, 24, dan 44 hari setelah tanam. Cara yang biasa dipakai yakni menaburkan pupuk anorganik ke dalam beberapa lubang yang di buat di sekeliling tanaman tomat. Cara lainnya adalah membuat lubang sedalam 5 cm diantara tanaman tomat dengan jarak 10 cm setiap lubangnya. c. Pengairan

Pengairan bisa dilakukan dengan sistem perendaman, yaitu melalui air irigasi yang dialirkan lewat parit-parit diantara bedengan. Cara lainnya, air disiramkan langsung di atas bedengan. d. Pemangkasan

Pemangkasan pada tanaman tomat dilakukan terhadap tunas air, daun tua, daun yang terserang penyakit, buah yang cacat, rusak atau terserang hama dan penyakit.

10

Selain bertujuan membuang tunas, pemangkasan tunas air juga bermanfaat untuk pembentukan tanaman.

Teknik Pemeliharaan Tanaman Tomat Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam pemeliharaan tanaman tomat, yaitu :
1)

Penyiraman, penyiraman dilakukan bila selama pertumbuhan tanaman jatuh pada musim kemarau yang berkepanjangan (sesuai dengan kebutuhan). Hal ini dilakukan secara hati-hati agar tanaman tidak rusak dan diusahakan penyiraman tanaman pada pagi dan sore hari. Pemupukan, pupuk yang diperlukan untuk tanaman tomat adalah : a) Pupuk kandang dengan dosis 10-20 ton per hektar atau 0,5-1 kg per tanaman, yang diberikan seminggu sebelum tanam. b) Untuk pupuk TSP dengan dosis 2,5 - 3 kwintal per hektar atau 10-15 gram pertanaman, yang diberikan seminggu sebelum tanam. c) Pupuk Urea diberikan bersamaan saat tanam dengan dosis 1 kwintal per hektar atau 4-5 gram per tanaman. Sedangkan pemupukan Urea untuk susulan dilakukan 4 minggu setelah pemupukan pertama dengan dosis sama seperti pemupukan pertama. d) Cara pemberian pupuk baik pupuk dasar maupun susulan, yaitu diletakkan melingkar di sekeliling tanaman dengan jarak 10-15 cm, kenudian ditutup dengan tanah.
e)

2)

Pemupukan dilakukan pada saat awal atau akhir musim hujan dan juga

disesuaikan dengan tingkat kesuburan tanah setempat.
3)

Penyulaman, penyulaman dilakukan bila ada tanaman yang mati atau pertumbuhannya kurang baik, dan diusahakan agar bibit tanaman pengganti harus subur pertumbuhannya serta masih seumur dengan tanaman yang diganti. Penyiangan dan Pembubunan, dilakukan secara bersamaan setelah tanaman berumur kira-kira 1 bulan, yaitu dengan cara membabat atau mencabut rerumputan, kemudian tanah di sekitar tanaman dibumbun pada tanaman. Pemberian Mulsa, untuk menjaga agar tanah tetap gembur, mengurangi penguapan, dan menekan pertumbuhan rerumputan. Mulsa yang digunakan

4)

5)

11

yaitu sisa-sisa tanaman atau rumpur-rumput kering. Caranya yaitu mulsa diletakkan di permukaan tanah di antara tanaman.
6)

Pengajiran, untuk menghindari agar

tanaman tomat tidak rebah

dan

memudahkan pemeliharaan. Ajir dipasang pada saat tanaman berumur 1 bulan atau tanaman mencapai tinggi kira-kira 40 cm. Ajir dapat digunakan seperti banbu atau tali.
7)

Pemangkasan, dimaksudkan agar dapat diperoleh buah yang besar dan cepat masak. Pemangkasan dilakukan sekali atau dua kali sebulan yaitu dengan cara memangkas bagian pucuk atau cabang ketiga pada batang pokok, atau cabang kelima pada kedua cabang yang dibiarkan hidup. Pemangkasan tanaman tomat dapat dilakukan dengan dua cara yaitu pemangkasan tunas muda dan pemangkasan batang. Hama dan Penyakit Adapun jenis hama dan penyakit yang sering menyerang tanaman tomat yaitu:
a)

8)

Jenis Hama Pengendalian/Pemberatasan untuk ulat tanah coklat yaitu

mengumpulkan larva, kemudian musnahkan atau disemprot dengan Diptrek 95 SL atau Durban 20 EC, dengan dosis 0,1 %. Untuk ulat buah, Semprot dengan Diazinon 60 EC, dengan dosis 0,2 %.
b)

Jenis Penyakit Pengendalian dari penyakit Lanas yaitu cabut dan buang

tanaman yang terserang sedangkan untuk penyakit Rhizoetonia dan Phytium sp. Semprot dengan Dithane M -45 0,2%.

PENUTUP Buah tomat sebagai salah satu komoditas sayuran mempunyai prospek pemasaran yang cerah. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya buah tomat yang dapat dimanfaatkan

12

masyarakat. Potensi pasa buah tomat juga dapat dilihat dari harga yang terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat, sehingga membuka peluang lebih besar terhadap serapan pasar. Tomat sangat bermanfaat bagi tubuh karena mengandung vitamin dan mineral yang diperlukan untuk pertumbuhan dan kesehatan. Buah tomat juga mengandung karbohidrat, protein, lemak dan kalori. Buah tomat juga adalah komoditas yang multiguna berfungsi sebagai sayuran, bumbu masak, buah meja, penambah nafsu makan, minuman, bahan pewarna makanan, sampai kepada bahan kosmetik dan obatobatan. Peningkatan jumlah penduduk, pendidikan, kesadaran gizi dan meningkatnya pendapatan masyarakat juga akan meningkatkan kebutuhan buah tomat. Selain itu, meningkatnya kemajuan di bidang industri pengolahan akan berperan terhadap besarnya serapan pasar buah tomat dan meningkatnya kemajuan di bidang transportasi akan lebih menunjang pemasarannya. Namun sebelumnya perlu adanya suatu tindakan budidaya tanaman tomat yang tepat, sehingga memperoleh hasil yang besar. Selain itu dengan semakin meningkatnya perkembangan ilmu pengetahuan di bidang pertanian maka semakin banyak pula ditemukan cara atau sistem penanganan hasil pertanian atau pasca panen untuk tanaman tomat ini.

REFERENSI a) Cahyono, Bambang. Tomat:budidaya dan analisis Usaha tani.Yogyakarta:Kanisius,1998. b) Pracaya. Bertanam tomat. Yogyakarta : Kanisius,1998 c) Balai Penelitian Tanaman Sayuran. Budidaya Tanaman Tomat. Malang : Balitsa,1997.

13

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->