P. 1
Crude Palm Oil

Crude Palm Oil

|Views: 124|Likes:
Published by luri_adriani

More info:

Published by: luri_adriani on May 20, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/08/2012

pdf

text

original

Crude Palm Oil (CPO) Minyak kelapa sawit mentah atau Crude Palm Oil (CPO) merupakan minyak

nabati yang sangat potensial di Indonesia dan terus diupayakan pemanfaatannya dalam berbagai jenis produk minyak/lemak. Crude Palm Oil (CPO) dihasilkan dari daging buah kelapa sawit. Setelah kelapa sawit berubah menjadi CPO, maka proses selanjutnya adalah mengolah CPO menjadi produk turunannya. Secara garis besar proses pengolahan CPO menjadi produk turunannya, terdiri dari dua tahap yaitu tahap pemurnian (refinery) dan pemisahan (fractionation). Tahap pemurnian terdiri dari penghilangan gum (degumming). pemucatan (bleaching) dan penghilangan bau (deodorization). Tahap pemisahan terdiri dari proses pengkristalan (crystalization) dan pemisahan fraksi. Proses pemurnian minyak ada secara fisika dan secara kimia. Tujuan utama dari proses pemurnian minyak adalah untuk menghilangkan rasa serta bau yang tidak enak, warna yang tidak menarik dan memperpanjang masa simpan sebelum dikonsumsi atau digunakan sebagai bahan mentah dalam industri. Tahap pemurnian yang dipilih baik secara fisika ataupun kimia tergantung pada bahan baku dan produk yang ingin dihasilkan. Komponen Crude Palm Oil (CPO) Pemurnian Crude Palm Oil Secara Fisika Proses pemurnian crude palm oil secara fisika menghasilkan produk yang dihasilkan dari pengolahan Crude Palm Oil (CPO) ini adalah minyak goreng RBDOL (Refined Balched Deodorized Olein) atau disebut juga olein sebagai produk utama dan RBDST (Refiened Balched Deodorized Stearin) atau disebut juga stearin serta PFAD (Palm Fatty Acid Destilate) sebagai produk sampingan. Berikut blok diagram proses pemurnian CPO secara fisika :

DBPO

Gambar 1 Proses Pemurnian CPO Secara Fisika Degumming Proses pemurnian CPO diawali dengan proses degumming. Proses degumming bertujuan untuk menghilangkan getah (gum), warna, logam-logam misalnya Fe, Cu, dengan penambahan bahan kimia seperti asam phosfat (H3PO4) 80-85%. Gum-gum harus diikat dari CPO agar rasa getir yang tidak disukai oleh konsumen pada olein dapat diperkecil dan dihilangkan. •

Sebelum CPO masuk ke dalam mixer, CPO harus dipanaskan agar dapat menghomogenkan pencampuran CPO dan asam posfat 80-85% tersebut. Pemanasan dilakukan di dalam plate heat exchanger, pemanasan pertaman dengan menggunakan Refined Bleached Deodorised Palm Oil (RBDPO) dan pemanasan kedua dengan menggunakan steam. Suhu CPO yang masuk ke dalam mixer berkisar 8595oC. Hasil dari proses degumming adalah Degumming Palm Oil (DPO). Bleaching Bleaching adalah proses pemucatan minyak dengan cara penambahan activated bleaching earth, tahap proses ini untuk menghilangkan zat-zat warna yang terkandung didalam CPO. Bahan penolong BE adalah absorben yang mengandung silika dan stukturnya terdapat muatan ion Al 3+ yang mampu menyerap zat warna dari CPO. Selain menyerap warna juga untuk suspense dari gum dan resin hasil degradasi minyak dan lemak seperti peroksida. Jumlah bahan penolong BE yang ditambahkan pada proses pemucatan CPO pada umumnya adalah 0,5-2,5%, akan tetapi tergantung dari kualitas bahan baku CPO dan produk akhir yang diinginkan. CPO merupakan minyak nabati yang sulit proses pemucatannya karena mengandung kadar karoten yang cukup tinggi yaitu berkisar 500-600 ppm. Warna merah kuning yang terdapat dalam CPO adalah karoten yang merupakan provitamin A, tetapi dapat dihilangkan setelah proses bleaching. Dalam proses bleaching, bahan baku penolong seperti Bleaching Earth (BE) dan asam posfat dari proses degumming dipisahkan dengan cara filtrasi menggunakan mesin niagara filter dengan filtratnya disebut blotong atau spent earth. Hasil dari proses bleaching yaitu DBPO (Degumming Bleached Palm Oil) kemudian dilanjutkan ke dalam tahap deodorisasi. Karena hasil dari proses ini menimbulkan minyak berbau lapuk. Deodorisasi Deodorisasi merupakan tahap akhir dari pemurnian minyak yang bertujuan menghilangkan bau dan rasa (flavor) yang tidak enak dalam minyak. Pada tahap deodorisasi CPO meliputi proses pemisahan Free Fatty Acid (FFA), penghilangan zat-zat penyebab bau dan pemecahan senyawa karoten. CPO yang telah mengalami bleaching atau disebut DBPO sebelum masuk ke deodorizer, minyak DBPO dibebaskan dari gas (deaerasi) dengan keadaan vakum. Setelah proses ini DBPO dipanaskan pada plate heat exchanger dengan menggunakan steam sampai temperatur 240 – 270oCdan tekanan vakum 1,7 – 4,5 ton, kemudian DBPO dialirkan ketangki deodorizer. Pada tangki ini DBPO kembali diuapkan dengan pemanasan steam. Prinsip kerja deodorizer sama dengan prinsip kerja yang ada pada destilasi bertingkat, yaitu memisahkan senyawa yang ada di dalam DBPO dengan menggunakan perbedaan titik didih dan uapnya diserap oleh vacum system. Hasil dari proses ini adalah Refined Bleached Deodorized Palm Oil (RBDPO) sebagai produk utama dan Palm Fatty Acid Distillate (PFAD) sebagai produk samping. RBDPO diumpankan ke plate heat exchanger untuk didinginkan dengan CPO yang digunakan sebelum masuk ke proses degumming. RBDPO selanjutnya akan mengalami tahap fraksinasi. Fraksinasi Proses fraksinasi dilakukan dengan dry fractionation. Proses fraksinasi kering adalah untuk memisahkan minyak sawit menjadi dua fraksi, yaitu palm oil (fraksi cair) dan palm stearin (fraksi padat). Fraksi stearin mempunyai titik beku yang lebih besar dibanding dengan titik beku olein. Trigliserida yang ada dalam fraksi stearin terutama terdiri dari komponen asam lemak jenuh, sedangkan fraksi olein terutama terdiri dari trigliserida dengan komponen-komponen tak jenuh. Pada temperatur rendah 20oC stearin berada pada fasa padat, sedangkan olein tetap dalam fasa cair. Dengan demikian dapat dengan mudah dilakukan pemisahan fraksi. Dari RBDPO diperoleh fraksi cair yaitu Refined Bleached Deodorized Palm Olein (RBDPE) dan fraksi padatnya Refined Bleaced Deodorized Palm Stearin (RBDPS). RBDPS pada umumnya digunakan untuk bahan baku margarin, shortening dan pastry sedangkan RBDPE digunakan sebagai minyak goreng. • • •

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->