P. 1
1-Kerukunan Antar Umat Beragama

1-Kerukunan Antar Umat Beragama

|Views: 145|Likes:
Published by Reza Abdillah

More info:

Published by: Reza Abdillah on May 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/03/2012

pdf

text

original

KERUKUNAN ANTAR UMAT BERAGAMA

Keanekaragaman agama dan budaya di Indonesia adalah diantara modal dasar dalam mendukung pembangunan, namun sekaligus dapat menjadi penghambat. Apabila perbedaan tersebut dikelola dengan baik, maka terciptalah kerukunan hidup dalam masyarakat yang akan mendukung pembangunan nasional. Namun sebaliknya, apabila salah mengelolanya justru akan menghambat kelancaran pembangunan nasional. Kerukunan umat beragama adalah merupakan bagian dari kerukunan nasional. Ia menjadi inti dari kedamaian, ketentraman, dan keharmonisan dalam masyarakat. Kerukunan umat beragama adalah keadaan hubungan sesama umat beragama yang dilandasi toleransi, saling pengertian, saling menghormati, menghargai kesetaraan dalam pengamalan ajaran agamanya dan kerjasama dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara di dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kerukunan atau keharmonisan hidup beragama tersebut adalah proses dan suasana kehidupan beragama dari umat dan pemeluk agama yang plural secara serasi dalam kehidupan bangsa, dimana agama-agama yang berbeda dapat dapat diamalkan oleh pemeluknya tanpa berbenturan satu dengan lain. Pemeliharaan kerukunan umat beragama adalah merupakan upaya bersama antara umat beragama dan pemerintah di bidang pelayanan, pengaturan, dan pemberdayaan umat beragama. Untuk itu ada tiga pilar utama yang harus menjadi perhatian agar kerukunan tersebut dapat terwujud dalam masyarakat yang multikultural dan plural seperti Indonesia. Pertama, adanya para pengambil kebijakan publik yang adil dan mampu mengantisipasi dampak negatif yang akan ditimbulkan oleh kebijakan publik tersebut terhadap kerukunan beragama. Kedua, adanya para pemimpin agama yang berwawasan kebangsaan yang luas dan lebih mengedepankan agama sebagai nilai daripada agama institusional. Ketiga, adanya masyarakat yang berpendidikan dan bersikap rasional dalam menyikapi keragaman keagamaan dan perubahan sosial Karena itu untuk mewujudkan kerukunan tersebut negara membuat undang-undang dan peraturan tentang pemeliharaan kerukunan umat beragama. Salah satunya yang sangat signifikan adalah Peraturan Bersama Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri (PBM) No. 9 dan No. 8 Tahun 2006 yang mengatur tentang pedoman pelaksanaan tugas kepala daerah/wakil kepala daerah dalam pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan forum kerukunan umat beragama (FKUB), dan pendirian rumah ibadat. Dalam Undang Undang Dasar 1945 pasal 29 dinyatakan bahwa negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa dan menjamin kemerdekaan penduduk untuk memeluk agama dan menjalankan ibadat sesuai dengan kepercayaannya. Jadi penduduk Indonesia adalah masyarakat religius yang pasti menganut salah satu diantara agama-agama resmi yang ada di Indonesia (Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, dan yang terbaru Konghucu) atau beberapa aliran kepercayaan yang diakui keberadaannya di negara kita. Sedangkan asas kemerdekaan beragama mengandung makna bahwa kemerdekaan memeluk agama dan beribadah menurut agamanya harus dikembangkan atas kesadaran adanya perbedaan dalam kehidupan bermasyarakat, sehingga dapat menerima kenyataan berbeda dengan sikap syukur sebagai realitas obyektif, bukan hanya memahami dan mengerti tetapi juga sebagai potensi dinamik yang memberikan berbagai kemungkinan dan harapan akan masa depan yang lebih baik dan bermakna. Prinsip pengamalan agama seperti yang terdapat dalam pasal 29 UUD 1945 tersebut harus benar-benar dipahami oleh seluruh pemeluk agama di Indonesia. Apabila kurang dipahami dan dihayati oleh masing-masing umat beragama dalam beribadah dan menjalankan agama mereka, maka pada saat itulah akan terjadi pergeseran, perselisihan, dan konflik baik intern maupun antar

c) Penodaan agama. Misalnya.umat beragama. Mayoritas penduduknya adalah pemeluk agama Kristen. Jangan melakukan diskriminasi terhadap suatu agama. warisan. Kerukunan antar umat beragama lain. kerukunan antar umat Islam dan Kristen. Macam-Macam Kerukunan Umat Beragama di Indonesia: 1. 2. terutama saat mereka membutuhkan bantuan Misalnya. Adalah suatu kegiatan yang menyimpang dari doktrin agama yang sudah diyakini kebenarannya ataupun kegiatan tersebut merupakan suatu aliran baru. yaitu suatu bentuk kerukunan yang terjalin antar masyarakat penganut satu agama. apalagi jika menyangkut hukum perkawinan. di suatu daerah di Indonesia mengalami bencana alam. harta benda. Banyak hal yang bisa dilakukan untuk menunjukkan sikap toleransi. Lalu yang terakhir adalah transformasi konflik. Misal. Yaitu suatu perbuatan bersifat melecehkan atau menodai doktrin suatu agama tertentu. Di sinilah peran para tokoh-tokoh agama. Perkawinan beda agama akan mengakibatkan hubungan yang tidak harmonis. alim-ulama. yaitu mengatasi sumber-sumber konflik yang lebih luas dan berusaha merubahnya ke arah positif. Misalnya. Namun apabila terlanjur terjadi konflik. dan akidah. yaitu membatasi dan menghindari kekerasan dengan mendorong perilaku perubahan yang positif bagi pihak-pihak yang terlibat. Ini disebut penyelesaian konflik. Dengan mengetahui faktor-faktor penyebab konflik. Ada juga yang dinamakan dengan pengelolaan konflik. d) Kegiatan aliran sempalan. antara pemeluk agama Kristen dan Budha. yaitu menangani sebab-sebab konflik diantara kelompok-kelompok yang bertikai dan berusaha membangun hubungan baru dan bertahan lama. Menjunjung tinggi rasa toleransi antar umat beragama. Kemudian ada lagi resolusi konflik. atau memberi waktu pada umat lain untuk beribadah bila memang sudah waktunya. 2. pendakwah dan penyiar agama untuk memberikan pemahaman kepada umatnya masingmasing dalam membina dan melestariakan kerukunan umat beragama. maka masing-masing penganut agama akan berupaya sekuat tenaga menghindarinya sehingga mencegah sedini mungkin terjadinya konflik tersebut. Tindakan ini sangat sering terjadi baik dilakukan oleh perorangan maupun kelompok tanpa disadari apalagi dengan sengaja. Rasa toleransi bisa berbentuk dalam macam-macam hal. Penghambat Kerukunan Ada beberapa faktor yang menjadi pemicu konflik atau menghambat kerukunan umat beragama antara lain: a) Pendirian rumah ibadah. Bagaimana Menjaga Kerukunan Umat Beragama di Indonesia: 1. harus diakhiri perilaku kekerasan dan anarkis di dalamnya melalui persetujuan perdamain. Tindakan ini disebut dengan pencegahan konflik. Yaitu apabila dalam mendirikannya tidak memperhatikan situasi dan kondisi umat beragama baik secara sosial maupun budaya masyarakat setempat. perijinan pembangunan tempat ibadah oleh pemerintah. baik sesama antar pemeluk agama yang sama maupun yang berbeda. Kerukunan antar pemeluk agama yang sama. Hal ini sangat penting demi menjaga tali kerukunan umat beragama di Indonesia. Selalu siap membantu sesama. yaitu suatu bentuk kerukunan yang terjalin antar masyarakat yang memeluk agama berbeda-beda. atau kerukunan yang dilakukan oleh semua agama. b) Perkawinan beda agama. Bagi . tidak saling mengejek dan mengganggu umat lain. kerukunan sesama orang Islam atau kerukunan sesama penganut Kristen.

atau mungkin malah menguntungkan semua pihak. Selalu jagalah rasa hormat pada orang lain tanpa memandang agama apa yang mereka anut. Para pemuka agama.Anda yang memeluk agama lain. jangan lantas malas untuk membantu saudara sebangsa yang sedang kesusahan hanya karena perbedaan agama. dan pemerintah sangat diperlukan peranannya dalam pencapaian solusi yang baik dan tidak merugikan pihak manapun. . 3. Hal ini tentu akan mempererat kerukunan umat beragama di Indonesia. 4. tokoh masyarakat. Bila terjadi masalah yang menyangkut agama. tetap selesaikan dengan kepala dingin tanpa harus saling menyalahkan. Misalnya dengan selalu berbicara halus dan tidak sinis.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->