P. 1
Jurnal AI (Finish)

Jurnal AI (Finish)

|Views: 86|Likes:
Published by Namika Mueda

More info:

Published by: Namika Mueda on May 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/25/2013

pdf

text

original

PEMANFAATAN METODE HEURISTIK DALAM PENCARIAN MINIMUM

SPANNING TREE DENGAN ALGORITMA SEMUT

Alamsyah*
*





Abstract
Without a program, computer is just a useless box. In general, the search for the minimum spanning tree can
be divided into two methods: conventional and heuristic methods. Use of heuristic methods that are expected
to complete the minimum spanning tree problem with the search results are more varied and with a shorter
calculation time.
In the conventional method of logic that is used only by comparing the distance of each node and then find
the shortest distance. However, the weakness of conventional methods on the accuracy of the results
obtained and the resulting error rate in the calculation. It would not be a problem if the data they need only
a little, by contrast with the number of points that a lot will cause increased levels of calculation errors and
decrease the accuracy.
The results showed that the parameters of the number of ants (m) and maximum cycle (NCmax) provided a
major influence on the length of the cable and are consistent with the additional parameters α, β, ρ, ζ, and Q
are used for the optimal solution. For the settlement in the case of graph seerhana who has 8 points with the
number of ants (m = 15) and the maximum cycle (NCmax = 10) obtained an optimal solution to the cable
length by 149 meters with a time computation 0 ms, the optimal cycle 1 and the optimal solution by 60%.
Keyword: spanning tree, algoritma semut, heuristik



1. Pendahuluan
Untuk menggunakan atau memfungsikan
sebuah komputer maka harus terdapat program
yang terdistribusi di dalamnya, tanpa program
komputer hanyalah menjadi sebuah kotak yang tak
berguna. Program yang terdapat pada komputer
sangat bervariasi dan setiap program pasti
menggunakan algoritma. Algoritma merupakan
kumpulan perintah untuk menyelesaikan suatu
masalah. Perintah-perintahnya dapat diterjemahkan
secara bertahap dari awal hingga akhir. Masalah
tersebut dapat berupa apapun dengan catatan untuk
setiap masalah memiliki kriteria kondisi awal yang
harus dipenuhi sebelum menjalankan algoritma.
Dalam penyelesaian graf sederhana seringkali
terjadi pemborosan kabel yang mengakibatkan
pembengkakan biaya yang cukup besar, sehingga
diperlukan ketepatan dalam pencarian minimum
spanning tree antara titik yang satu dengan yang
lainnya. Hasil pencarian minimum spanning tree
akan menjadi pertimbangan dalam pengambilan
keputusan dalam menentukan lintasan yang akan


ditempuh dan menampilkan nilai komputasi
algoritma semut.
Pemanfaatan metode heuristik masih
sangat jarang digunakan, sehingga dapat
dirumuskan sebuah masalah yaitu dengan
pemanfaatan metode heuristik diharapkan nantinya
dapat menyelesaikan masalah pencarian minimum
spanning tree dengan hasil yang lebih variatif dan
dengan waktu perhitungan yang lebih singkat.
Penelitian bertujuan menyelesaikan
masalah lintasan dengan menggunakan metode
heuristik khususnya algoritma semut pada graf
sederhana.
Manfaat yang dapat diambil dari penelitian
adalah menawarkan penyelesaian yang lebih mudah
dalam perhitungan (sesuai dengan tujuan algoritma
heuristik) untuk pencarian minimum spanning tree
dan dapat diaplikasikan menjadi sebuah perangkat
lunak khususnya pada graf sederhana.
Dari latar belakang dan rumusan masalah
yang telah dijelaskan, penelitian dibatasi pada

*


Staf Pengajar Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Tadulako, Palu














algoritma yang digunakan dalam metode heuristik,
yaitu algoritma semut (Ant Algorithm) dalam kasus
graf sederhana.


2. Tinjauan Pustaka
2.1 Algoritma
Dalam dunia komputasi, istilah algoritma
menjadi dasar pemikiran sebuah formulasi.
Algoritma dapat didefinisikan sebagai teknik
penyusunan langkah-langkah penyelesaian masalah
dalam bentuk kalimat dengan jumlah kata terbatas
tetapi tersusun secara logis dan sistematis. Kalimat-
kalimat ini dapat diterjemahkan secara bertahap
dari awal hingga akhir. Algoritma harus berhenti
setelah mengerjakan serangkaian tugas atau
langkahnya terbatas dan setiap langkah harus
didefinisikan dengan tepat sehingga tidak memiliki
arti ganda [Suarga, 2006].
Algoritma sering mempunyai langkah
pengulangan (iterasi) atau memerlukan keputusan










nama anak, jenis buah, komponen alat elektronik
dan sebagainya. Busur dapat menunjukkan
hubungan (relasi) sembarang seperti rute
penerbangan, jalan raya, sambungan telepon, ikatan
kimia, dan lain-lain. Notasi graf: G(V,E) artinya
graf G memiliki V simpul dan E busur.
Menurut arah dan bobotnya, graf dibagi
menjadi empat bagian, yaitu:
a. Graf berarah dan berbobot : tiap busur
mempunyai anak panah dan bobot. Gambar 1.
menunjukkan graf berarah dan berbobot yang
terdiri dari tujuh titik yaitu titik A,B,C,D,E,F,G.
Titik menujukkan arah ke titik B dan titik C,
titik B menunjukkan arah ke titik D dan titik C,
dan seterusnya. Bobot antar titik A dan titik B
pun telah di ketahui.
(logika Boolean dan perbandingan ) sampai
tugasnya selesai. Desain dan analisis algoritma
adalah suatu cabang khusus dalam ilmu komputer
yang mempelajari karakteristik dan performansi
dari suatu algoritma dalam menyelesaikan masalah.
Algoritma pun bersifat bebas, artinya tidak
bergantung pada sistem komputer atau bahasa
pemrograman yang digunakan. Algoritma yang
berbeda dapat diterapkan pada suatu masalah
dengan kriteria yang sama. Dalam penyelesaian
masalah, ukuran banyak komputasi dari suatu
algoritma dinyatakan dalam kompleksitas. Jika
sebuah permasalahan dalam diselesaikan dalam
waktu yang singkat dikatakan kompleksitas
algoritma rendah, sementara algoritma yang
membutuhkan waktu lama untuk menyelesaikan
masalahnya mempunyai kompleksitas yang tinggi
[Suarga, 2006].

2.2 Graf
Graf adalah kumpulan simpul (nodes)
yang dihubungkan satu sama lain melalui sisi/busur
(edges) [Buckley, 1990]. Suatu Graf G terdiri dari
dua himpunan yaitu himpunan V dan himpunan E.
a. Verteks (simpul) : V = himpunan simpul yang
terbatas dan tidak kosong
b. Edge (sisi/busur): E = himpunan busur yang
menghubungkan sepasang simpul.
Simpul-simpul pada graf dapat merupakan
obyek sembarang seperti kota, atom-atom suatu zat,




Gambar 1. Graf berarah dan berbobot


b. Graf tidak berarah dan berbobot : tiap busur tidak
mempunyai anak panah tetapi mempunyai bobot.
Gambar 2 menunjukkan graf tidak berarah dan
berbobot. Graf terdiri dari tujuh titik yaitu titik
A,B,C,D,E,F,G. Titik A tidak menunjukkan arah
ke titik B atau C, namun bobot antara titik A dan
titik B telah diketahui. Begitu juga dengan titik
yang lain.











Gambar 2. Graf tidak berarah dan berbobot


c. Graf berarah dan tidak berbobot: tiap busur
mempunyai anak panah yang tidak berbobot.
Gambar 3. menunjukkan graf berarah dan tidak
berbobot.









Pemanfaatan Metode Heuristik dalam Pencarian Minimum Spanning Tree dengan Algoritma Semut







beserta jarak berupa biaya, waktu dan besaran
lainnya antar nodes.
Contoh-contoh praktis dari persoalan
spanning tree antara lain :
a. Perencanaan jaringan tranportasi. Dalam hal ini
nodesnya merupakan terminal, sedangkan
Gambar 3. Graf berarah dan tidak berbobot


d. Graf tidak berarah dan tidak berbobot: tiap
busur tidak mempunyai anak panah dan tidak
berbobot.
busur-busurnya dapat berupa jalan raya.
Persoalan ialah menentukan pola transportasi
yang dapat melayani seluruh terminal dengan
jarak minimum
b. Perencanaan jaringan komunikasi berskala besar
c. Perencanaan jaringan distribusi
Persoalan Spanning Tree ini dapat
diselesaikan dengan cara mudah sebagai berikut:
memilih sembarang salah satu nodes, kemudian
menghubungkan nodes tersebut dengan nodes lain
yang terdekat, menentukan nodes lain yang belum
terhubung, jarak yang paling dekat dengan nodes
yang sudah terhubung pada langkah sebelumnya,
kemudian menghubungkan nodes ini. mengulangi
Gambar 4.. Graf tidak berarah dan tidak berbobot
langkah ini sehingga seluruh
terhubungi.
nodes dapat

2.3 Pohon Rentang Minimum (Minimum Spanning
Tree)
Suatu masalah pohon rentang minimum
(minimum spanning tree) menyangkut suatu
himpunan nodes dan suatu himpunan cabang yang
diusulkan (proposed), yang satupun tidak ada yang
terorientasi. Tiap-tiap cabang yang diusulkan
memiliki suatu biaya tak-negatif yang berkaitan
dengannya. Tujuannya adalah menyusun suatu
jaringan tersambung yang mengandung semua
nodes dan sedemikian rupa sehingga jumlah biaya
yang berkaitan dengan cabang-cabang yang benar
digunakan adalah minimum.
Minimum Spanning Tree merupakan
variasi dari persoalan rute terpendek yang
perbedaannya terletak pada lintasan yang dicari
[Dimyati, 1987]. Pada rute terpendek dicari
lintasan/rute dari sumber ke tujuan yang memberi
total jarak minimum, sedangkan pada Minimum
Spanning Tree ini yang dipersoalkan adalah
menentukan busur-busur yang menghubungkan
nodes yang ada pada pada jaringan, sehingga
diperoleh panjang busur total minimum.
Sedangkan persamaan pada kedua kasus
ini adalah suatu jaringan tak terarah, dengan
informasi yang mencakup nodes-nodes yang
Gambar 5. Contoh minimum spanning tree


Secara umum penyelesaian masalah
pencarian minimum spanning tree dapat dilakukan
menggunakan dengan dua buah metode, yaitu
metode algoritma konvensional dan metode
heuristik. Metode algoritma konvensional
diterapkan dengan cara perhitungan matematis
seperti biasa, sedangkan metode heuristik
diterapkan dengan perhitungan kecerdasan buatan,
dengan menentukan basis pengetahuan dan
perhitungannya.
a. Metode konvensional
Metode konvensional berupa algoritma yang
menggunakan perhitungan matematis biasa.















Ada beberapa metode konvensional yang biasa
digunakan untuk melakukan pencarian minimum
spanning tree, diantaranya algoritma Prim dan
Kruskal.
b. Metode heuristik
Adalah sub bidang dari kecerdasan buatan yang
digunakan untuk melakukan pencarian dan
penentuan rite terpendek. Ada beberapa
algoritma pada metode heuristik yang biasa
digunakan dalam pencarian minimum spanning
tree. Namun dalam penelitian dibatasi hanya
membahas algoritma semut.


2.4 Algorita semut
Algoritma Semut diadopsi dari perilaku
koloni semut yang dikenal sebagai sistem semut
(Dorigo, 1996). Secara alamiah koloni semut
mampu menemukan rute terpendek dalam
perjalanan dari sarang ke tempat-tempat sumber
makanan.












Gambar 6. Perjalanan semut ke sumber makanan


Koloni semut dapat menemukan rute
terpendek antara sarang dan sumber makanan
berdasarkan jejak kaki pada lintasan yang telah
dilalui. Semakin banyak semut yang melalui suatu
lintasan, maka semakin jelas bekas jejak kakinya.
Hal ini menyebabkan lintasan yang dilalui semut
dalam jumlah sedikit, semakin lama semakin
berkurang kepadatan semut yang melewatinya, atau
bahkan akan tidak dilewati sama sekali. Sebaliknya
lintasan yang dilalui semut dalam jumlah banyak,
semakin lama akan semakin bertambah kepadatan
semut yang melewatinya, atau bahkan semua semut
melalui lintasan tersebut.
Gambar 6 menujukkan perjalanan semut
dalam menemukan jalur terpendek dari sarang ke
sumber makanan, terdapat dua kelompok semut
yang melakukan perjalanan. Kelompok semut L
berangkat dari arah kiri ke kanan dan kelompok













semut R berangkat dari kanan ke kiri. Kedua
kelompok berangkat dari titik yang sama dan dalam
posisi pengambilan keputusan jalan sebelah mana
yang akan diambil. Kelompok L membagi dua
kelompok lagi. Sebagian melalui jalan atas dan
sebagian melalui jalan bawah. Hal ini juga berlaku
pada kelompok R. Gambar 6.b dan Gambar 6.c
menunjukkan bahwa kelompok semut berjalan pada
kecepatan yang sama dengan meninggalkan
feromon atau jejak kaki di jalan yang telah dilalui.
Feromon yang ditinggalkan oleh kumpulan semut
yang melalui jalan atas telah mengalami banyak
penguapan karena semut yang melalui jalan atas
berjumlah lebih sedikit dari pada jalan yang di
bawah. Hal ini disebabkan jarak yang ditempuh
lebih panjang daripada jalan bawah. Sedangkan
feromon yang berada di jalan bawah penguapannya
cenderung lebih lama. Karena semut yang melalui
jalan bawah lebih banyak daripada semut yang
melalui jalan atas. Gambar 6.d menunjukkan bahwa
semut-semut yang lain pada akhirnya memutuskan
untuk melewati jalan bawah karena feromon yang
ditinggalkan masih banyak. Sedangkan feromon
pada jalan atas sudah banyak menguap sehingga
semut-semut tidak memilih jalan atas tersebut.
Semakin banyak semut yang melalui jalan maka
semakin banyak semut yang mengikutinya,
semakin sedikit semut yang melalui jalan, maka
feromon yang ditinggalkan semakin berkurang
bahkan hilang. Dari sinilah kemudian terpilihlah
jalur terpendek antara sarang dan sumber makanan.
Dalam algoritma semut, diperlukan
beberapa variabel dan langkah-langkah untuk
menentukan jalur terpendek, yaitu:

Langkah 1:
a. Inisialisasi harga parameter-
parameteralgoritma.Parameter-parameter yang
di inisialisasikan adalah:
1). Intensitas jejak semut antar kota dan
perubahannya (τij)
2). Banyak kota (n) termasuk x dan y
(koordinat) atau dij (jarak antar kota)
3). Tetapan siklus-semut (Q)
4). Tetapan pengendali intensitas jejak semut
(α)
5). Tetapan pengendali visibilitas (β)
6). Visibilitas antar kota = 1/dij (ηij)
7). Banyak semut (m)
8). Tetapan penguapan jejak semut (ρ)
9). Jumlah siklus maksimum (NCmax) bersifat
tetap selama algoritma dijalankan,
sedangkan τij akan selalu diperbaharui
Lk = ∑ dtabuk (s),tabuk (s+1)
|( ij |( © | ij |©
∑ |( ik ' |( © | ik ' |©

©( kij =
untuk (i,j) kota asal dan kota











harganya pada setiap siklus algoritma mulai
dari siklus pertama (NC=1) sampai tercapai
jumlah siklus maksimum (NC=NCmax) atau
sampai terjadi konvergensi.
b. Inisialisasi kota pertama setiap semut.
Setelah inisialisasi τij dilakukan, kemudian m
semut ditempatkan pada kota pertama tertentu
secara acak.

Langkah 2:
Pengisian kota pertama ke dalam tabu list.
Hasil inisialisasi kota pertama setiap semut dalam







dengan i sebagai indeks kota asal dan j sebagai
indeks kota tujuan.


Langkah 4:
a. Perhitungan panjang rute setiap semut.
Perhitungan panjang rute tertutup (length closed
tour) atau Lk setiap semut dilakukan setelah
satu siklus diselesaikan oleh semua semut.
Perhitungan dilakukan berdasarkan tabuk
masing-masing dengan persamaan berikut:
langkah 1 harus diisikan sebagai elemen pertama
tabu list. Hasil dari langkah ini adalah terisinya
elemen pertama tabu list setiap semut dengan
indeks kota tertentu, yang berarti bahwa setiap
tabuk(1) bisa
n1

s=1



…………..(2)
berisi indeks kota antara 1 sampai n sebagaimana
hasil inisialisasi pada langkah 1.

Langkah 3:
Penyusunan rute kunjungan setiap semut
ke setiap kota. Koloni semut yang sudah
terdistribusi ke sejumlah atau setiap kota, akan
mulai melakukan perjalanan dari kota pertama
masing-masing sebagai kota asal dan salah satu
kota-kota lainnya sebagai kota tujuan. Kemudian
dari kota kedua masingmasing, koloni semut akan
melanjutkan perjalanan dengan memilih salah satu
dari kota-kota yang tidak terdapat pada tabuk
sebagai kota tujuan selanjutnya. Perjalanan koloni
semut berlangsung terus menerus sampai semua
kota satu persatu dikunjungi atau telah menempati
tabuk. Jika s menyatakan indeks urutan kunjungan,
kota asal dinyatakan sebagai tabuk(s) dan kota-kota
lainnya dinyatakan sebagai {N-tabuk}, maka untuk
menentukan kota tujuan digunakan persamaan
probabilitas kota untuk
dikunjungi sebagai berikut:



p kij =
k ' { N tabu k }
dengan dij adalah jarak antara kota i ke kota j
yang dihitung berdasarkan persamaan:

dij = ( xi xj )2 +(yi yj )2


b. Pencarian rute terpendek.
Setelah Lk setiap semut dihitung, akan
didapatharga minimal panjang rute tertutup
setiap siklus atau LminNC dan harga minimal
panjang rute tertutup secara keseluruhan adalah
atau Lmin.
c. Perhitungan perubahan harga intensitas jejak
kaki semut antar kota.
Koloni semut akan meninggalkan jejak-jejak
kaki pada lintasan antar kota yang dilaluinya.
Adanya penguapan dan perbedaan jumlah semut
yang lewat, menyebabkan kemungkinan
terjadinya perubahan harga intensitas jejak kaki
semut antar kota. Persamaan perubahan ini
adalah:

m
© ( ij = ∑© ( kij
k = 1 ……………………..(3)
dengan k Δij adalah perubahan harga intensitas
jejak kaki semut antar kota setiap semut yang
dihitung berdasarkan persamaan :



j{N-tabuk}
p kij = 0 , untuk j lainnya.

……………(1)
Q
L k
tujuan dalam tabuk




©(
m
©( ij =











© ( kij = 0











untuk (i,j) lainnya.










dari kerangka konseptual penelitian ini dapat
diilustrasikan pada gambar 8.


Langkah 5:
a. Perhitungan harga intensitas jejak kaki semut
antar kota untuk siklus selanjutnya. Harga
intensitas jejak kaki semut antar kota pada
semua lintasan antar kota ada kemungkinan
berubah karena adanya penguapan dan
perbedaan jumlah semut yang melewati. Untuk
siklus selanjutnya, semut yang akan melewati
lintasan tersebut harga intensitasnya telah
berubah. Harga intensitas jejak kaki semut
antarkota untuk siklus selanjutnya dihitung
dengan persamaan:

( ij = ) © ( ij + © ( ij


………………..(4)

b. Atur ulang harga perubahan intensitas jejak kaki
semut antar kota. intensitas jejak semut antar
kota perlu diatur kembali agar memiliki nilai
sama dengan nol.


Langkah 6:
Pengosongan tabu list, dan ulangi langkah 2 jika
diperlukan. Tabu list perlu dikosongkan untuk diisi
lagi dengan urutan kota yang baru pada siklus
selanjutnya, jika jumlah siklus maksimum belum
A B
tercapai atau belum terjadi konvergensi. Algoritma
diulang lagi dari langkah 2 dengan harga parameter
Ya
Terjadi Konvergensi
intensitas jejak kaki semut antar kota yang sudah
diperbaharui.


2.5 Flowchart Algoritma Semut
Flowchart Algoritma semut disajikan pada
Gambar 7.


2.6 Kerangka konseptual
Penelitian dimulai dari pengambilan titik
yang merupakan titik asal sampai ke titik tujuan
beserta lintasan yang menghubungkannya. Karena
semua titik akan digunakan, maka dilakukan proses
Tidak
Perbaharui harga intensitas semut antara titik (tho)
k
ij
k +1




Siklus = Banyak siklus maksimal

Ya

Hitung rute terpendek


Lintasan kabel
optimal







Tidak
seleksi lintasan yang nantinya akan diproses secara
pola semut. Selanjutnya lintasan ini akan diproses
secara semut hingga diperoleh lintasan optimal
dan waktu komputasi tertentu. Gambaran umum



Selesai

Gambar 7. Flowchart Algoritma Semut


























Mengambil data titik


Input data
(Jumlah titik, kordinat titik, dan jarak
antar titik)


Memproses dengan algoritma semut







3.3 Analisa sistem
Algoritma Semut melalui tahap-tahap kerja,
yaitu menginput data kordinat titik dan jarak antar
titik, selanjutnya menghitung invers jarak antar titik
kemudian menetapkan parameter algoritma (jumlah
semut, jumlah siklus maksimum, pengendali
visibilitas, pengendali intensitas jejak semut,
penguapan jejak semut, intensitas jejak semut),
proses algoritma semut (semua semut mengunjungi
semua kota sebanyak siklus maksimum),
menampilkan hasil optimal. Seperti yang tampak
pada gambar 9.
Output data
(Lintasan optimal, grafik output, grafik
jarak minimum tiap siklus) Menginput data kordinat titik dan jarak
antar titik,
Gambar 8. Kerangka Konseptual Penelitian

Menghitung invers jarak antar titik (η)
3. Metode Penelitian
3.1 Rancangan penelitian
Pada penelitian ini, terdapat beberapa
metode pengumpulan data yang digunakan, yaitu:
a. Metode kepustakaan
Metode pengumpulan data kepustakaan
dilakukan dengan mengumpulkan data-data dari
sumber atau buku yang relevan terhadap
penelitian.
b. Metode wawancara
Metode wawancara dilakukan dengan cara tatap
muka dan menanyakan langsung kepada objek
yang pernah melakukan penelitian sebelumnya.
c. Penyusunan Algoritma
Menentukan spesifikasi sistem yang akan
digunakan dalam hal ini penyusunan algoritma
semut dengan metode pencarian minimum
spanning tree.
d. Pembuatan Program Aplikasi
Pada tahap ini dibuat program yang
menggunakan algoritma semut dengan
didukung oleh perangkat lunak Delphi 7.0

3.2 Jenis penelitian
Penelitian ini adalah penelitian kualitatif
dengan melakukan eksprimen dalam menganalisis

Menetapkan parameter algoritma
(m, NCmax, β ,α, Q, ρ, ζ)



Proses algoritma semut
(semua semut mengunjungi semua kota
sebanyak siklus maksimum)


Menampilkan hasil optimal


Gambar 9. Bagan kerja algoritma semut


3.4 Metode Pengukuran
Penulis melakukan percobaan dengan
menggunakan tujuh buah parameter yang
ditentukan sendiri. Parameter-parameter tersebut
adalah jumlah semut, jumlah siklus maksimum,
pengendali visibilitas, pengendali intensitas jejak
semut, penguapan jejak semut, intensitas jejajk
semut. Ketujuh parameter tersebut diinisiasikan
dengan batasan sebagai berikut:
dan merancang perangkat lunak untuk
menyelesaikan masalah pencarian minimum
spanning tree dengan menggunakan algoritma
semut pada kasus graf sederhana.
a.
b.
c.
d.
Banyaknya semut 1 - 100
Siklus maksimal 1 - 10
Tetapan pengendali visibilitas 0 - 1
Tetapan pengendali intensitas jejak semut 0 – 1














e. Tetapan siklus semut 0 - 1
f. Tetapan penguapan jejak semut 0 - 1
g. Intensitas jejak semut antar titik 0 - 1

Banyaknya semut, siklus maksimum,
tetapan pengendali visibilitas, tetapan pengendali
intensitas jejak semut dan tetapan penguapan jejak
semut bernilai tetap untuk semua siklus, sedangkan
intensitas jejak semut nilainya berbeda untuk setiap










jarak antar node yang ditunjukkan dengan garis
penghubung antar titik. Kasus yang kedua adalah
dengan mengetahui koordinat titik saja. Gambar 10
merupakan jenis kasus yang pertama yaitu dengan
mengetahui jarak antar titik. Untuk kasus pertama,
penyelesaian cenderung lebih mudah karena jarak
antar titik telah diketahui sebagai berikut:

Tabel 1. Jarak antar titik
siklus.
Setelah diperoleh solusi optimal (semut
telah melakukan proses sebanyak siklus maksimum
maka proses dihentikan dan hasil optimal
ditampilkan).


4. Hasil dan Pembahasan
Pada dasarnya permasalahan pencarian
Titik
1
2
3
4
5
6
7
8
1
0
15
15
0
0
0
0
0
2
15
0
18
5
0
0
0
0
3
15
18
0
0
4
0
0
15
4
0
5
0
0
15
15
0
0
5
0
0
4
15
0
0
5
0
6
0
0
0
15
0
0
3
0
7
0
0
0
0
5
3
0
5
8
0
0
15
0
0
0
5
0
minimum spanning tree antar titik merupakan
pencarian rute antar titik yang telah diketahui titik
koordinat atau jarak. Dengan mengetahui konsep
pencarian pencarian minimum spanning tree antar
titik, untuk selanjutnya dapat diterapkan pada kasus
graf sederhana pada berbagai rute yang ingin
diketahui panjang kabel yang dibutuhkan. Contoh
kasus yang akan diambil adalah seperti terlihat pada
gambar 8 dengan kasus graf sederhana 8 titik.
Terdapat dua jenis kasus yang bisa diturunkan dari
gambar di atas. Kasus pertama adalah mengetahui


Tabel 2. Invers jarak antar titik
diberikan 15 semut buatan dan menggunakan harga
parameter NCmax = 10, α = 1, β = 1, ρ= 1, dan
ζ = 1.
Dari hasil 20 kali proses algoritma semut
diperoleh panjang kabel optimal 149 meter, waktu
komputasi 15 ms, solusi optimal sebesar 60%,
siklus optimal 1 serta lintasan optimal “4>>2 2>>1
1>>3 3>>5 5>>7 7>>6 7>>8” seperti yang
terlihat pada gambar 11 dan gambar 12.
Titik
1
2
3
4
5
6
7
8
1
0
0.07
0.07
0
0
0
0
0
2
0.07
0
0.06
0.20
0
0
0
0
3
0.07
0.06
0
0
0.25
0
0
0.07
4
0
0.20
0
0
0.07
0.07
0
0
5
0
0
0.25
0.07
0
0
0.20
0
6
0
0
0
0.07
0
0
0.33
0
7
0
0
0
0
0.20
0.33
0
0.20
8
0
0
0.07
0
0
0
0.20
0











Gambar 11. Lintasan optimal hasil proses algoritma semut





































Gambar 12. Siklus optimal dan waktu komputasi



5. Kesimpulan dan Saran
5.1 Kesimpulan
a. Pemanfaatan teknologi informasi pada
pencarian minimum spanning tree menghasilkan
suatu hasil atau keluaran yang akurat dan tepat,
untuk kasus perencanaan jaringan telepon pada
graf sederhana dengan mempertimbangkan
beberapa parameter yang lain.
b. Untuk kasus yang berbeda algoritma akan
memberikan hasil yang berbeda, tidak dapat
dipastikan bahwa algoritma semut lebih baik
dibanding dengan algoritma lain (heuristik).
c. Dengan metode heuristik, penyelesaian kasus
pada perencaanaan jaringan kabel telepon pada
graf sederhan yang memiliki 8 titik dengan
memberikan jumlah semut (m=15) dan siklus
maksimum (NCmax = 10) diperoleh panjang
kabel optimal sebesar 149 meter, waktu
komputasi 0 ms, siklus optimal 1 dan solusi
optimal sebesar 60 %.
d. Secara konsep algoritma, metode konvesional
lebih mudah untuk dipahami, namun hasil yang
diperoleh dari metode heuristik lebih variatif.

5.2 Saran
a. Diharapkan ada penelitian lebih lanjut untuk
mengetahui efisiensi dari pencarian minimum
spanning tree menggunakan metode heuristik.
b. Diharapkan adanya penelitian yang dapat
membandingkan antar metode heuristik yang
lain.


6. Daftar Pustaka
Bucklely, Fred and Frank Harary. 1990. Distance in
Graph, Addison Wesley Publishing
Company.
Capriles, Priscila V. S. Z., Fonseca, Leonardo
Goliatt da dan Barbosa, Helio J.C. Ant
Colony Algorithms Applied To Discrete
OptimizationProblems.http://200.231.172.
253/cnmac/storal2/leonardo_fonseca_ST1
8.pdf (akses terakhir pada tanggal 2
Oktober 2009.)
Deo, Marsingh. 2001. Graph Theory Aplication to
Enggineering and Computer Science.
Prentice Hall Inc. New Delhi
Dorigo. 1996. The Ant System:Optimization by a
colony of cooperating agents, IEEE
Transaction System, Man and
Cybernetics-Part B, Vol.26, No. 1, pp.1-13
Kusumadewi, S., H., Purnomo. 2005. Penyelesaian
Masalah Optimasi dengan Teknik-teknik
Heuristik. Graha Ilmu, Yogyakarta













Munir,










Rinaldi. 2005.










Matematika










Diskrit.
Informatika, Bandung
Munir, Rinaldi. 2007. Algoritma dan
Pemrograman. Informatika, Bandung
Rosen, Kenneth H. 1991. Discrete mathematics and
its application 2nd. Vaga New York.
Suarga. 2006. Algoritma Pemrograman. Andi,
Yogyakarta


















































B. Algoritma dapat didefinisikan sebagai teknik penyusunan langkah-langkah penyelesaian masalah dalam bentuk kalimat dengan jumlah kata terbatas tetapi tersusun secara logis dan sistematis. a. Desain dan analisis algoritma adalah suatu cabang khusus dalam ilmu komputer yang mempelajari karakteristik dan performansi dari suatu algoritma dalam menyelesaikan masalah. Graf tidak berarah dan berbobot c. namun bobot antara titik A dan titik B telah diketahui.F. Algoritma yang berbeda dapat diterapkan pada suatu masalah dengan kriteria yang sama. menunjukkan graf berarah dan berbobot yang terdiri dari tujuh titik yaitu titik A. yaitu algoritma semut (Ant Algorithm) dalam kasus graf sederhana. komponen alat elektronik dan sebagainya. Titik A tidak menunjukkan arah ke titik B atau C. 2. Gambar 2. dan lain-lain. Graf tidak berarah dan berbobot : tiap busur tidak mempunyai anak panah tetapi mempunyai bobot. sementara algoritma yang membutuhkan waktu lama untuk menyelesaikan masalahnya mempunyai kompleksitas yang tinggi [Suarga. Gambar 3. Bobot antar titik A dan titik B pun telah di ketahui. Titik menujukkan arah ke titik B dan titik C. Tinjauan Pustaka 2. dan seterusnya.D. Algoritma sering mempunyai langkah pengulangan (iterasi) atau memerlukan keputusan (logika Boolean dan perbandingan ) sampai tugasnya selesai.E) artinya graf G memiliki V simpul dan E busur. Edge (sisi/busur): E = himpunan busur yang menghubungkan sepasang simpul. Menurut arah dan bobotnya.C. ukuran banyak komputasi dari suatu algoritma dinyatakan dalam kompleksitas. 2006]. menunjukkan graf berarah dan tidak berbobot. ikatan kimia. 2. jalan raya. Gambar 2 menunjukkan graf tidak berarah dan berbobot.B. Suatu Graf G terdiri dari dua himpunan yaitu himpunan V dan himpunan E. istilah algoritma menjadi dasar pemikiran sebuah formulasi. Graf terdiri dari tujuh titik yaitu titik A.G. . Notasi graf: G(V. Verteks (simpul) : V = himpunan simpul yang terbatas dan tidak kosong b. Graf berarah dan berbobot : tiap busur mempunyai anak panah dan bobot. Graf berarah dan tidak berbobot: tiap busur mempunyai anak panah yang tidak berbobot. yaitu: a. atom-atom suatu zat. Kalimatkalimat ini dapat diterjemahkan secara bertahap dari awal hingga akhir.F. Jika sebuah permasalahan dalam diselesaikan dalam waktu yang singkat dikatakan kompleksitas algoritma rendah. artinya tidak bergantung pada sistem komputer atau bahasa pemrograman yang digunakan. Algoritma pun bersifat bebas.D.1 Algoritma Dalam dunia komputasi. Begitu juga dengan titik yang lain. jenis buah.algoritma yang digunakan dalam metode heuristik. sambungan telepon. Gambar 1. 1990].E. Dalam penyelesaian masalah.C. Graf berarah dan berbobot b. Simpul-simpul pada graf dapat merupakan obyek sembarang seperti kota.2 Graf Graf adalah kumpulan simpul (nodes) yang dihubungkan satu sama lain melalui sisi/busur (edges) [Buckley.G. 2006]. Busur dapat menunjukkan hubungan (relasi) sembarang seperti rute penerbangan. graf dibagi menjadi empat bagian. titik B menunjukkan arah ke titik D dan titik C. Algoritma harus berhenti setelah mengerjakan serangkaian tugas atau langkahnya terbatas dan setiap langkah harus didefinisikan dengan tepat sehingga tidak memiliki arti ganda [Suarga. Gambar 1. nama anak.E.

waktu dan besaran lainnya antar nodes. Dalam hal ini nodesnya merupakan terminal. kemudian menghubungkan nodes tersebut dengan nodes lain yang terdekat. sedangkan busur-busurnya dapat berupa jalan raya. Tujuannya adalah menyusun suatu jaringan tersambung yang mengandung semua nodes dan sedemikian rupa sehingga jumlah biaya yang berkaitan dengan cabang-cabang yang benar digunakan adalah minimum. jarak yang paling dekat dengan nodes yang sudah terhubung pada langkah sebelumnya. Sedangkan persamaan pada kedua kasus ini adalah suatu jaringan tak terarah. Pada rute terpendek dicari lintasan/rute dari sumber ke tujuan yang memberi total jarak minimum. sehingga diperoleh panjang busur total minimum. Minimum Spanning Tree merupakan variasi dari persoalan rute terpendek yang perbedaannya terletak pada lintasan yang dicari [Dimyati. Perencanaan jaringan komunikasi berskala besar c. Graf tidak berarah dan tidak berbobot 2.Pemanfaatan Metode Heuristik dalam Pencarian Minimum Spanning Tree dengan Algoritma Semut Gambar 3. Perencanaan jaringan distribusi Persoalan Spanning Tree ini dapat diselesaikan dengan cara mudah sebagai berikut: memilih sembarang salah satu nodes. Gambar 4. sedangkan pada Minimum Spanning Tree ini yang dipersoalkan adalah menentukan busur-busur yang menghubungkan nodes yang ada pada pada jaringan. Contoh minimum spanning tree Secara umum penyelesaian masalah pencarian minimum spanning tree dapat dilakukan menggunakan dengan dua buah metode. Metode konvensional Metode konvensional berupa algoritma yang menggunakan perhitungan matematis biasa. dengan menentukan basis pengetahuan dan perhitungannya. yang satupun tidak ada yang terorientasi. a. Contoh-contoh praktis dari persoalan spanning tree antara lain : a. Metode algoritma konvensional diterapkan dengan cara perhitungan matematis seperti biasa. 1987]. .. Persoalan ialah menentukan pola transportasi yang dapat melayani seluruh terminal dengan jarak minimum b. mengulangi langkah ini sehingga seluruh nodes dapat terhubungi. yaitu metode algoritma konvensional dan metode heuristik. Perencanaan jaringan tranportasi. Graf berarah dan tidak berbobot d. dengan informasi yang mencakup nodes-nodes yang Gambar 5. beserta jarak berupa biaya. menentukan nodes lain yang belum terhubung. Graf tidak berarah dan tidak berbobot: tiap busur tidak mempunyai anak panah dan tidak berbobot. sedangkan metode heuristik diterapkan dengan perhitungan kecerdasan buatan.3 Pohon Rentang Minimum (Minimum Spanning Tree) Suatu masalah pohon rentang minimum (minimum spanning tree) menyangkut suatu himpunan nodes dan suatu himpunan cabang yang diusulkan (proposed). Tiap-tiap cabang yang diusulkan memiliki suatu biaya tak-negatif yang berkaitan dengannya. kemudian menghubungkan nodes ini.

Kelompok L membagi dua kelompok lagi. 1996). Semakin banyak semut yang melalui jalan maka semakin banyak semut yang mengikutinya. Sebagian melalui jalan atas dan sebagian melalui jalan bawah.Parameter-parameter yang di inisialisasikan adalah: 1).d menunjukkan bahwa semut-semut yang lain pada akhirnya memutuskan untuk melewati jalan bawah karena feromon yang ditinggalkan masih banyak. Gambar 6. Secara alamiah koloni semut mampu menemukan rute terpendek dalam perjalanan dari sarang ke tempat-tempat sumber makanan. Dalam algoritma semut. semakin sedikit semut yang melalui jalan. yaitu: Langkah 1: a. atau bahkan akan tidak dilewati sama sekali.Ada beberapa metode konvensional yang biasa digunakan untuk melakukan pencarian minimum spanning tree.4 Algorita semut Algoritma Semut diadopsi dari perilaku koloni semut yang dikenal sebagai sistem semut (Dorigo. Tetapan pengendali visibilitas (β) 6). Feromon yang ditinggalkan oleh kumpulan semut yang melalui jalan atas telah mengalami banyak penguapan karena semut yang melalui jalan atas berjumlah lebih sedikit dari pada jalan yang di bawah. Semakin banyak semut yang melalui suatu lintasan. maka semakin jelas bekas jejak kakinya. Hal ini menyebabkan lintasan yang dilalui semut dalam jumlah sedikit. Kelompok semut L berangkat dari arah kiri ke kanan dan kelompok semut R berangkat dari kanan ke kiri. diperlukan beberapa variabel dan langkah-langkah untuk menentukan jalur terpendek. Banyak semut (m) 8). Inisialisasi harga parameterparameteralgoritma. Intensitas jejak semut antar kota dan perubahannya (τij) 2). Sedangkan feromon yang berada di jalan bawah penguapannya cenderung lebih lama. Gambar 6 menujukkan perjalanan semut dalam menemukan jalur terpendek dari sarang ke sumber makanan. Tetapan pengendali intensitas jejak semut (α) 5). Visibilitas antar kota = 1/dij (ηij) 7). Hal ini juga berlaku pada kelompok R. Metode heuristik Adalah sub bidang dari kecerdasan buatan yang digunakan untuk melakukan pencarian dan penentuan rite terpendek. sedangkan τij akan selalu diperbaharui . semakin lama akan semakin bertambah kepadatan semut yang melewatinya. Namun dalam penelitian dibatasi hanya membahas algoritma semut. Jumlah siklus maksimum (NCmax) bersifat tetap selama algoritma dijalankan.c menunjukkan bahwa kelompok semut berjalan pada kecepatan yang sama dengan meninggalkan feromon atau jejak kaki di jalan yang telah dilalui. Hal ini disebabkan jarak yang ditempuh lebih panjang daripada jalan bawah. Tetapan siklus-semut (Q) 4). Perjalanan semut ke sumber makanan Koloni semut dapat menemukan rute terpendek antara sarang dan sumber makanan berdasarkan jejak kaki pada lintasan yang telah dilalui. semakin lama semakin berkurang kepadatan semut yang melewatinya. Gambar 6. Tetapan penguapan jejak semut (ρ) 9). Dari sinilah kemudian terpilihlah jalur terpendek antara sarang dan sumber makanan. maka feromon yang ditinggalkan semakin berkurang bahkan hilang. b. Kedua kelompok berangkat dari titik yang sama dan dalam posisi pengambilan keputusan jalan sebelah mana yang akan diambil. Banyak kota (n) termasuk x dan y (koordinat) atau dij (jarak antar kota) 3). atau bahkan semua semut melalui lintasan tersebut. Sedangkan feromon pada jalan atas sudah banyak menguap sehingga semut-semut tidak memilih jalan atas tersebut. terdapat dua kelompok semut yang melakukan perjalanan. diantaranya algoritma Prim dan Kruskal. Ada beberapa algoritma pada metode heuristik yang biasa digunakan dalam pencarian minimum spanning tree. Sebaliknya lintasan yang dilalui semut dalam jumlah banyak. 2. Karena semut yang melalui jalan bawah lebih banyak daripada semut yang melalui jalan atas. Gambar 6.b dan Gambar 6.

Inisialisasi kota pertama setiap semut. . koloni semut akan melanjutkan perjalanan dengan memilih salah satu dari kota-kota yang tidak terdapat pada tabuk sebagai kota tujuan selanjutnya.(2) dengan dij adalah jarak antara kota i ke kota j yang dihitung berdasarkan persamaan: dij ( xixj )2(yiyj )2 b. Hasil inisialisasi kota pertama setiap semut dalam langkah 1 harus diisikan sebagai elemen pertama tabu list. untuk j lainnya. Pencarian rute terpendek. Langkah 2: Pengisian kota pertama ke dalam tabu list. Koloni semut akan meninggalkan jejak-jejak kaki pada lintasan antar kota yang dilaluinya. Perhitungan dilakukan berdasarkan tabuk masing-masing dengan persamaan berikut: Lk∑dtabuk (s).. menyebabkan kemungkinan terjadinya perubahan harga intensitas jejak kaki semut antar kota. Adanya penguapan dan perbedaan jumlah semut yang lewat. Perhitungan perubahan harga intensitas jejak kaki semut antar kota. kemudian m semut ditempatkan pada kota pertama tertentu secara acak. Jika s menyatakan indeks urutan kunjungan. Setelah Lk setiap semut dihitung. akan didapatharga minimal panjang rute tertutup setiap siklus atau LminNC dan harga minimal panjang rute tertutup secara keseluruhan adalah atau Lmin..harganya pada setiap siklus algoritma mulai dari siklus pertama (NC=1) sampai tercapai jumlah siklus maksimum (NC=NCmax) atau sampai terjadi konvergensi. Langkah 4: a.tabuk (s1) s1 n1 …………. Perjalanan koloni semut berlangsung terus menerus sampai semua kota satu persatu dikunjungi atau telah menempati tabuk.j) kota asal dan kota Lk tujuan dalam tabuk  kij Q j{N-tabuk} p kij 0 . Setelah inisialisasi τij dilakukan. Perhitungan panjang rute setiap semut. maka untuk menentukan kota tujuan digunakan persamaan probabilitas kota untuk dikunjungi sebagai berikut: dengan i sebagai indeks kota asal dan j sebagai indeks kota tujuan. Perhitungan panjang rute tertutup (length closed tour) atau Lk setiap semut dilakukan setelah satu siklus diselesaikan oleh semua semut. akan mulai melakukan perjalanan dari kota pertama masing-masing sebagai kota asal dan salah satu kota-kota lainnya sebagai kota tujuan. Kemudian dari kota kedua masingmasing. Hasil dari langkah ini adalah terisinya elemen pertama tabu list setiap semut dengan indeks kota tertentu. c.(3)  ik ' ……………(1) dengan k Δij adalah perubahan harga intensitas jejak kaki semut antar kota setiap semut yang dihitung berdasarkan persamaan : untuk (i. b. Langkah 3: Penyusunan rute kunjungan setiap semut ke setiap kota. kota asal dinyatakan sebagai tabuk(s) dan kota-kota lainnya dinyatakan sebagai {N-tabuk}. Persamaan perubahan ini adalah: p kij k ' { N tabu ∑ k  ij ij } ik '  ij ∑ kij m k 1 ……………………. yang berarti bahwa setiap tabuk(1) bisa berisi indeks kota antara 1 sampai n sebagaimana hasil inisialisasi pada langkah 1. Koloni semut yang sudah terdistribusi ke sejumlah atau setiap kota.

intensitas jejak semut antar kota perlu diatur kembali agar memiliki nilai sama dengan nol. Algoritma diulang lagi dari langkah 2 dengan harga parameter intensitas jejak kaki semut antar kota yang sudah diperbaharui. Untuk siklus selanjutnya. ‘ ‘ Tidak Siklus = Banyak siklus maksimal Ya 2. Atur ulang harga perubahan intensitas jejak kaki semut antar kota. A B Ya Terjadi Konvergensi Tidak Perbaharui harga intensitas semut antara titik (tho)  ij  k1 m k ij 2. Langkah 6: Pengosongan tabu list. Gambaran umum Hitung rute terpendek Lintasan kabel optimal Selesai Gambar 7.j) lainnya. Harga intensitas jejak kaki semut antarkota untuk siklus selanjutnya dihitung dengan persamaan:  ij ij ij ………………. Langkah 5: a.. Flowchart Algoritma Semut . dan ulangi langkah 2 jika diperlukan.(4) b. jika jumlah siklus maksimum belum tercapai atau belum terjadi konvergensi. maka dilakukan proses seleksi lintasan yang nantinya akan diproses secara pola semut. Harga intensitas jejak kaki semut antar kota pada semua lintasan antar kota ada kemungkinan berubah karena adanya penguapan dan perbedaan jumlah semut yang melewati. Selanjutnya lintasan ini akan diproses secara semut hingga diperoleh lintasan optimal dan waktu komputasi tertentu.6 Kerangka konseptual Penelitian dimulai dari pengambilan titik yang merupakan titik asal sampai ke titik tujuan beserta lintasan yang menghubungkannya. dari kerangka konseptual penelitian ini dapat diilustrasikan pada gambar 8.5 Flowchart Algoritma Semut Flowchart Algoritma semut disajikan pada Gambar 7. Karena semua titik akan digunakan. Tabu list perlu dikosongkan untuk diisi lagi dengan urutan kota yang baru pada siklus selanjutnya. kij 0 untuk (i. Perhitungan harga intensitas jejak kaki semut antar kota untuk siklus selanjutnya. semut yang akan melewati lintasan tersebut harga intensitasnya telah berubah.

2 Jenis penelitian Penelitian ini adalah penelitian kualitatif dengan melakukan eksprimen dalam menganalisis dan merancang perangkat lunak untuk menyelesaikan masalah pencarian minimum spanning tree dengan menggunakan algoritma semut pada kasus graf sederhana. Parameter-parameter tersebut adalah jumlah semut.3 Analisa sistem Algoritma Semut melalui tahap-tahap kerja.4 Metode Pengukuran Penulis melakukan percobaan dengan menggunakan tujuh buah parameter yang ditentukan sendiri. pengendali intensitas jejak semut. Menghitung invers jarak antar titik (η) 3. b. kordinat titik.1 Rancangan penelitian Pada penelitian ini. Metode wawancara Metode wawancara dilakukan dengan cara tatap muka dan menanyakan langsung kepada objek yang pernah melakukan penelitian sebelumnya.10 Tetapan pengendali visibilitas 0 . NCmax. menampilkan hasil optimal. Pembuatan Program Aplikasi Pada tahap ini dibuat program yang menggunakan algoritma semut dengan didukung oleh perangkat lunak Delphi 7. d. ρ. yaitu: a. Output data (Lintasan optimal.α. c. penguapan jejak semut. pengendali intensitas jejak semut. intensitas jejajk semut. penguapan jejak semut. selanjutnya menghitung invers jarak antar titik kemudian menetapkan parameter algoritma (jumlah semut. d. Seperti yang tampak pada gambar 9. jumlah siklus maksimum.1 Tetapan pengendali intensitas jejak semut 0 – 1 . pengendali visibilitas. intensitas jejak semut).100 Siklus maksimal 1 . Banyaknya semut 1 . dan jarak antar titik) Memproses dengan algoritma semut 3. terdapat beberapa metode pengumpulan data yang digunakan. Q. Kerangka Konseptual Penelitian Menginput data kordinat titik dan jarak antar titik.0 3. b. Metode kepustakaan Metode pengumpulan data kepustakaan dilakukan dengan mengumpulkan data-data dari sumber atau buku yang relevan terhadap penelitian. grafik jarak minimum tiap siklus) Gambar 8. pengendali visibilitas. proses algoritma semut (semua semut mengunjungi semua kota sebanyak siklus maksimum). Penyusunan Algoritma Menentukan spesifikasi sistem yang akan digunakan dalam hal ini penyusunan algoritma semut dengan metode pencarian minimum spanning tree. Menetapkan parameter algoritma (m. β . Bagan kerja algoritma semut 3. ζ) Proses algoritma semut (semua semut mengunjungi semua kota sebanyak siklus maksimum) Menampilkan hasil optimal Gambar 9. Metode Penelitian 3. grafik output. yaitu menginput data kordinat titik dan jarak antar titik. jumlah siklus maksimum. Ketujuh parameter tersebut diinisiasikan dengan batasan sebagai berikut: a. c.Mengambil data titik Input data (Jumlah titik.

1 Banyaknya semut. Jarak antar titik Titik 1 2 3 4 5 6 7 8 1 0 15 15 0 0 0 0 0 2 15 0 18 5 0 0 0 0 3 15 18 0 0 4 0 0 15 4 0 5 0 0 15 15 0 0 5 0 0 4 15 0 0 5 0 6 0 0 0 15 0 0 3 0 7 0 0 0 0 5 3 0 5 8 0 0 15 0 0 0 5 0 4. Tabel 2. Invers jarak antar titik Titik 1 2 3 4 5 6 7 8 1 0 0.33 0 0.25 0. Dengan mengetahui konsep pencarian pencarian minimum spanning tree antar titik.33 0 7 0 0 0 0 0. jarak antar node yang ditunjukkan dengan garis penghubung antar titik.20 0 Gambar 11.07 0 0 0 0. siklus optimal 1 serta lintasan optimal “4>>2 2>>1 1>>3 3>>5 5>>7 7>>6 7>>8” seperti yang terlihat pada gambar 11 dan gambar 12. Contoh kasus yang akan diambil adalah seperti terlihat pada gambar 8 dengan kasus graf sederhana 8 titik. α = 1.07 0 0 0. Dari hasil 20 kali proses algoritma semut diperoleh panjang kabel optimal 149 meter. Intensitas jejak semut antar titik 0 .07 0. Tetapan penguapan jejak semut 0 . ρ= 1.07 0 0. Kasus pertama adalah mengetahui diberikan 15 semut buatan dan menggunakan harga parameter NCmax = 10.07 0.20 0 0 0. Hasil dan Pembahasan Pada dasarnya permasalahan pencarian minimum spanning tree antar titik merupakan pencarian rute antar titik yang telah diketahui titik koordinat atau jarak.07 0.e.20 8 0 0 0. Lintasan optimal hasil proses algoritma semut . sedangkan intensitas jejak semut nilainya berbeda untuk setiap siklus. siklus maksimum.25 0 0 0. solusi optimal sebesar 60%. tetapan pengendali intensitas jejak semut dan tetapan penguapan jejak semut bernilai tetap untuk semua siklus. untuk selanjutnya dapat diterapkan pada kasus graf sederhana pada berbagai rute yang ingin diketahui panjang kabel yang dibutuhkan.07 0 0 0 0 0 2 0.1 g. Gambar 10 merupakan jenis kasus yang pertama yaitu dengan mengetahui jarak antar titik.07 0 0 5 0 0 0.20 0. β = 1. Setelah diperoleh solusi optimal (semut telah melakukan proses sebanyak siklus maksimum maka proses dihentikan dan hasil optimal ditampilkan).07 0 0 0.07 4 0 0. tetapan pengendali visibilitas. penyelesaian cenderung lebih mudah karena jarak antar titik telah diketahui sebagai berikut: Tabel 1. Terdapat dua jenis kasus yang bisa diturunkan dari gambar di atas.20 0 0 0 0 3 0. dan ζ = 1.06 0 0 0. Tetapan siklus semut 0-1 f. Kasus yang kedua adalah dengan mengetahui koordinat titik saja. waktu komputasi 15 ms.20 0 6 0 0 0 0.06 0. Untuk kasus pertama.

No. waktu komputasi 0 ms. Yogyakarta . The Ant System:Optimization by a colony of cooperating agents.http://200. Graha Ilmu. pp.172. Leonardo Goliatt da dan Barbosa. Daftar Pustaka Bucklely. Penyelesaian Masalah Optimasi dengan Teknik-teknik Heuristik.. H. Ant Colony Algorithms Applied To Discrete OptimizationProblems. Capriles. metode konvesional lebih mudah untuk dipahami.1 Kesimpulan a. tidak dapat dipastikan bahwa algoritma semut lebih baik dibanding dengan algoritma lain (heuristik). 2001.. 253/cnmac/storal2/leonardo_fonseca_ST1 8. New Delhi Dorigo. Diharapkan ada penelitian lebih lanjut untuk mengetahui efisiensi dari pencarian minimum spanning tree menggunakan metode heuristik. Helio J.pdf (akses terakhir pada tanggal 2 Oktober 2009.2 Saran a. Diharapkan adanya penelitian yang dapat membandingkan antar metode heuristik yang lain. d. Vol. S. untuk kasus perencanaan jaringan telepon pada graf sederhana dengan mempertimbangkan beberapa parameter yang lain. Siklus optimal dan waktu komputasi 5. S. Untuk kasus yang berbeda algoritma akan memberikan hasil yang berbeda.26. siklus optimal 1 dan solusi optimal sebesar 60 %.. 5. Pemanfaatan teknologi informasi pada pencarian minimum spanning tree menghasilkan suatu hasil atau keluaran yang akurat dan tepat.C. 1. Kesimpulan dan Saran 5. Distance in Graph. Fred and Frank Harary. Marsingh.1-13 Kusumadewi. Graph Theory Aplication to Enggineering and Computer Science. 6. Secara konsep algoritma. Fonseca. c.Gambar 12. b.231. Purnomo. Addison Wesley Publishing Company. Prentice Hall Inc. Priscila V. 2005. Man and Cybernetics-Part B. namun hasil yang diperoleh dari metode heuristik lebih variatif.) Deo. 1990. 1996. IEEE Transaction System. Z. Dengan metode heuristik. penyelesaian kasus pada perencaanaan jaringan kabel telepon pada graf sederhan yang memiliki 8 titik dengan memberikan jumlah semut (m=15) dan siklus maksimum (NCmax = 10) diperoleh panjang kabel optimal sebesar 149 meter. b.

Matematika Informatika. 2007. Vaga New York. Discrete mathematics and its application 2nd. 1991. Algoritma dan Pemrograman. Suarga. Bandung Rosen.Munir. Algoritma Pemrograman. Informatika. Yogyakarta . 2006. Bandung Diskrit. Rinaldi. Rinaldi. Kenneth H. Andi. Munir. 2005.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->