P. 1
Sumber Sumber Hukum Tata Negara

Sumber Sumber Hukum Tata Negara

|Views: 192|Likes:

More info:

Published by: Luber Septiawan Fivers on May 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/04/2015

pdf

text

original

SUMBER SUMBER HUKUM TATA NEGARA

Sumber hukum adalah segala sesuatu yang berupa tulisan, dokumen, naskah,

yang

dipergunakan oleh suatu bangsa sebagai pedoman hidupnya pada masa tertentu. Menurut Tjipto Rahardjo “Sumber yang melahirkan hukum digolongkan dari dua kategori, yaitu sumber-sumber yang bersifat hukum dan yang bersifat sosial. Sumber yang bersifat hukum merupakan sumber yang diakui oleh hukum sendiri sehingga secara langsung bias melahirkan atau menciptakan hukum. Apa yang dimaksud dengan ‘Sumber Hukum’? Menurut para pakar hukum : Satjipto Rahardjo (1991: 81): sumber yang melahirkan hukum digolongkan dari 2 kategori, yaitu sumber-sumber yang bersifat hukum dan yang bersifat sosial. Sumber yang bersifat hukum merupakan sumber yang diakui oleh hukum sendiri sehingga secara langsung bisa melahirkan atau menciptakan hukum. C.S.T. Kansil menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan sumber hukum ialah, segala apa saja yang menimbulkan aturan-aturan yang mempunyai kekuatan yang bersifat memaksa, yakni aturan-aturan yang kalau dilanggar mengakibatkan sanksi yang tegas dan nyata. Yang dimaksudkan dengan segala apa saja, adalah faktor-faktor yang berpengaruh terhadap timbulnya hukum. Sedang faktor-faktor yang merupakan sumber kekuatan berlakunya hukum secara formal artinya ialah, dari mana hukum itu dapat ditemukan , dari mana asal mulanya hukum, di mana hukum dapat dicari atau di mana hakim dapat menemukan hukum sebagai dasar dari putusannya. Sedangkan sumber hukum menurut Sudikno Mertokusumo yaitu terbagi atas dua hal : 1. Sumber Hukum Materiil Adalah tempat dari mana materi itu diambil. Sumber hukum matriil ini merupakan faktor yang membantu pembentukan hukum, misalnya hubungan sosial, hubungan kekuatan politik, situasi sosial ekonomis, tradisi (pandangan keagamaan, kesusilaan), hasil penelitian ilmiah, perkembangan internasional, keadaan geografis, dll.

perjanjian antarnegara.2. cita-cita hukum. . majalahmajalah dan sebagainya. B. arti dari kalimat tersebut adalah bahwa pandangan hidup. Sumber-sumber tersebut terahir seringkali lebih baik dipahami dibandingkan dengan sumber-sumber sosiologis hukum. Yang dimaksud ialah dokumen-dokemen resmi kuno. Sumber hukum dalam pengertian sejarah Dalam arti sejarah istilah sumber hukum punya dua makna : sebagai sumber pengenal dari hukum yang berlaku pada suatu saat tertentu sebagai sumber tempat asal pembuat undang-undang menggalinya dalam penyusunan suatu aturan menurut undang-undang. yuris prudensi dan kebiasaan. serta tujuan hidup bangsa harus sesuai dengan pancasila serta tidak menyimpang dari pancasila. perikemanusiaan. Namun penelaahan sosiologis juga dapat relevan gagi seorang yang mempelajari sumber-sumber hukum dalam arti formal. Hal ini berkaitan dengan bentuk atau cara yang menyebabkan peraturan hukum itu formal berlaku. Bagi para sejarawan hukum hal yang terutama penting adalah sumber pertama. Sumber-sumber hukum dalam pengertian sosiologis Sumber-sumber hukum dalam arti sosiologis merupakan lapangan pekerjaan bagi seorang sosiolog hukum. keadilan sosial. Yang diakui umum sebagai sumber hukum formal ialah UU. Sumber Hukum Formal Merupakan tempat atau sumber dari mana suatu peraturan memperoleh kekuatan hukum. buku-buku ilmiah. Sumber-sumber Hukum Tata Negara Indonesia Pancasila sebagai sumber hukum Indonesia Pancasila dinyatakan sebagai sumber dari segala sumber hukum.

Apabila perpu tersebut tidak disetuju maka harus dicabut serta akibat hukum yang timbul harus diatur. garis-garis besar dalam bidang eksekutif yang dilaksanakan dengan keputusan presiden. 2. Undang-undang dan peraturan pemerintah sebagai pengganti undang-undang Perlu diketahui bahwa undang-undang merupakan produk bersama dari presiden dan DPR (produk legislatif). setelah itu terjadi perubahan dasar negar yang mengakibatkan UUD 1945 tidak berlaku. dalam pembentukan undang-undang ini bisa saja presiden yang mengajukan RUU yang akan sah menjadi Undang-undang jika DPR menyetujuinya. namun Ada beberapa perbedaan yang mendasar antara keduanya. . dan begitu pula sebaliknya. 3. namun melalui dekrit presiden tanggal 5 juli tahun 1959. perbedaan tersebut antara lain : a. Perpu hanya dapat dibuat dalam keadaan genting saja (Negara dalam keadaan darurat) Akan tetapi dalam pelaksanaanya perpu ini harus mendapat persetujuan dari DPR dikemudian hari. tanpa adanya keterlibatan DPR b. Perpu dibuat oleh presiden saja . Dengan kata lain ketetapan MPR ini juga dilaksanakan dengan keputusan presiden.Sumber hukum dalam arti formal Artinya adalah tempat digalinya hukum yang dibuat positif oleh pemerintah yang berwenang. Undang-undang dan peraturan pemerintah pengganti undang-undang pada dasarnya memiliki derajat yang sama. Ketetapan MPR Ketetapan MPR ini merupakan produk MPR yang secara umum memuat ketentuan-ketentuan sebagai berikut : a. garis-garis besar dalam bidang legislatif yang dilaksanakan dengan undang-undang b. ahirnya UUD 1945 berlaku kembali sampai dengan sekarang. Dalam penjabaran yang lebih lanjut hierarki sumber-sumber hukum adalah sebagai berikut 1. Undang-undang dasar 1945 UUD1945 mulai berlaku sejak 18 agustus 1945 sampai 27 desember 1949.

Peraturan daerah ini tidak boleh bertentangan dengan peraturan perundangan diatasnya serta tidak boleh mengatur mengenai urusan rumah tangga daerah tingkat dibawahnya. 8. kepres juga dikeluarkan oleh presiden. Peraturan daerah dan keputusan kepala daerah Negara Indonesia adalah Negara yang menganut asas desntralisasi yang berarti wilayah Indonesia dibagi dalam beberapa daerah otonom dan wilayah administrio. Peraturan pemerintah (PP) Menurut pasal 2 ayat (2) UUD 1945. PP bersifat umum sedangkan keppres bersifat khusus. 7. seperti mengangkat duta besar. 5. Hukum tidak tertulis Hukum tidak tertulis pada umumnya berisi hukum adat dan atau hukum kebiasaan yang secara nyata tidak dibuat oleh badan legislatif serta tumbuh berkembang dalam masyarakat. 6. Peraturan menteri dan surat keputusan menteri Peraturan menteri adalah suatu peraturan yang dikeluarkan ole seorang menteri yang berisi ketentuan-ketentuan tentang bidang tugasnya.4. Keputusan presiden Seperti hanya peraturan pemerintah. guru besar ataupun jabatan administrasi penting lainnya. SK menteri ini dapat dibuat oleh lebih dari dua menteri sekaligus atau lebih yang disebut SK bersama. Yurisprudensi Yurisprudensi dapat diartikan sebagai himpunan putusan-putusan pengadilan yang memiliki kekuatan hukum tetap dan tersusun secara sistematis dari dan dalam peradilan yang kemudian dijadikan sebagai salah satu landasan hukum. . Dalam pelaksanaannya kepala daerah dengan persetujuan DPRD dapat menetapkan peraturan daerah. PP ini dibuat dan dikeluarkan oleh presiden untuk melaksanakan undang-undang. Yang menjadi pembeda antara keduanya adalah jika dilihat dari sifatnya. PP ini memuat aturan-aturan yang bersifat umum dan tidak boleh bertentangan dengan peraturan perundangan yang lebih tinggi. Daerah otonom ini dibagi menjadi daerah tingkat I dan daerah tingkat II. 9.

10. yaitu a. Pendapat yang dikemukakan ini sering digunakan sebagai sumber dalam pengambilan keputusan. yakni perundingan (negotiation). .Biasanya hokum tidak tertulis ini merupakan pencerminan dari hokum asli suatu Negara. 13. yakni perundingan (negotiation) dan penandatanganan (signature). oleh karena itulah hokum adat dan hukum kebiasaan seharusnya dipakai oleh para hakim sebagai salah satu landasan hukum dalam pengambilan keputusan. Doktrin Yang dimaksud dengan doktrin adalah pendapat-pendapat dari para pakar dalam bidangnya masing-masing yang berpengaruh. menurut pakar hukum internasional. antara Negara dengan Negara b. Hukum Internasional Hukum internasional bisa juga disebut hukum bangsa-bangsa. yang dimaksud hukum internasional adalah keseluruhan kaedah-kaedah dan asas-asas yang mengatur hubungan ataupersoalan yang melintasi batas-batas Negara. Kalau kita amati praktek perjanjian internasional bebrapa negara ada yang dilakukan 3 (tiga) tahapan. antara Negara dengan subjek hukum bukan Negara satu sama lain Biasanya hukum internasional bersumber pada konvensi-konvensi internasional yang mengutamakan kepentingan internasional pula tentunya. Disamping itu ada pula yang dilakukan hanya dua tahapan. dan pengesahan (ratification).Traktat Traktat atau perjanjian yaitu perjanjian yang diadakan dua negara atau lebih. terutama oleh para hakim. Keputusan Tata usaha Negara (administratieve beschikking) Keputusan tata usaha Negara bertujuan untuk mencapai cita-cita Negara serta untuk menyelenggarakan hubungan dalam lingkup alat-alat perlengkapan Negara yang membuatnya dengan seorang partikelir. 12. 11. penandatanganan (signature).

dan budaya Menciptakan suatu lingkungan yang kondusif . kolusi . hukum . Dan Menciptakan suatu kerja sama regional antar negara anggota baik bilateral dan multiteral sehingga tercipta hubungan simbiosis mutualisme antar negara anggota. dalam pelaksanaannya Raja / Ratu tidak melaksanakan kekuasaannya sendiri di Hindia Belanda. Lembaga negara terbagi dalam beberapa macam dan mempunyai tugas nya masing . Adapun artinya adalah lembaga yang anggotanya terdiri dari beberapa negara dan mempunyai fungsi menjaga kestabilan anggota-anggotanya . aman . melainkan dibantu oleh Gubernur Jenderal sebagai pelaksana. Dengan demikian kekuasaan tertinggi di Hindia Belanda ada di tangan Raja.masing antara lain. . antara lain sebagai berikut : a. dari negara. dan untuk negara dimana bertujuan untuk membangun negara itu sendiri . ham . maupun nepotisme Membantu menjalankan roda pemerintahan negara Selanjutnya akan kita bahas mengenai sumber hukum tata negara periode sebelum proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia 17 Agustus 1945. dan harmonis Menjadi badan penghubung antara negara dan rakyatnya Menjadi sumber insipirator dan aspirator rakyat Memberantas tindak pidana korupsi . Hal ini nampak jelas tertuang dalam Pasal 1 UUD Kerajaan Belanda ( IS 1926 ).       Menjaga kestabilan atau stabilitas keamanan . politik . Masa penjajahan Belanda Pada masa ini Indonesia ( yang selanjutnya disebut Hindia Belanda ) dikonsturksikan merupakan bagian dari Kerajaan Belanda. Akan tetapi. Ratu Belanda sebagai pelaksana Pemerintahan kerajaan Belanda harus bertanggung jawab kepada parlemen. Ini menunjukkan sistem pemerintahan yang dipergunakan di Negeri Belanda dalam sistem Parlementer Kabinet.Mengenai lembaga negara Lembaga negara adalah lembaga pemerintahan atau "Civilizated Organization" Dimana lembaga tersebut dibuat oleh negara .

maka secara riil IS dapat dianggap sebagai Undang-Undang Dasar Hindia Belanda. kecuali ditentukan lain dengan Undang-Undang. b. Pasal 63 : Ketatanegaraan Indonesia ditetapkan dengan undang-undang. kedudukan dari Gubernur Jenderal dapat disetarakan sebagai Kepala wilayah atau alat perlengkapan Pusat ( Pemerintah Kerajaan Belanda ). dan Gubernur Jenderal atas nama Ratu Belanda menjalankan pemerintahan Umum. Undang Undang Dasar Kerajaan Belanda 1938 Pasal 1 : Indonesia merupakan bagian dari Kerajaan Belanda. Dengan demikian secara umum. Adapun bentuk-bentuk peraturan perundang-undangan yang dikenal pada masa berlakunya IS adalah : 1. tetapi karena substansinya mengatur tentang pokok-pokok dari Hukum Tata Negara yang berlaku di Hindia Belanda ( Indonesia ). Berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan tersebut di atas. tanpa adanya . AMVB ( Algemene Maatregedling Van Bestuur ) Yang dimaksud dengan Algemene Maatregedling Van Bestuur adalah peraturan yang dibuat oleh Mahkota Belanda dalam hal ini adalah Ratu / Raja Kerajaan Belanda saja.Adapun peraturan perundang-undangan dan lembaga negara yang ada pada masa Hindia Belanda adalah : a. Dengan kata lain WET di dalam pemerintah Indonesia disebut Undang-Undang. Indische Staatsregeling ( IS ) pada hakekatnya adalah Undang-undang. WET Yang dimaksud dengan WET adalah peraturan yang dibuat oleh Mahkota Belanda dalam hal ini adalah Ratu / Raja Kerajaan Belanda bersama-sama dengan Parlemen ( DPR di Belanda ). 2. Pasal 62 : Ratu Belanda memegang kekuasaan pemerintahan tertinggi atas pemerintah Indonesia. dapat ditarik pemahaman bahwa sistem ketatanegaraan dan pemerintahan yang dilaksanakan oleh Pemerintah Kerajaan Belanda adalah dengan menggunakan asas dekonsentrasi. soal-soal intern Indonesia diserahkan pengaturannya kepada badan-badan di Indonesia.

Bupati. Kekuasaan kehakiman ada pada Hoge Rechshof ( mahkamah agung ) c. Struktur ketatanegaraan seperti ini berlangsung sampai pada masa pendudukan Jepang dan berakhir pada masa proklamasi kemerdekaan. khususnya dalam mengatur dan mengurus urusan rumah tangganya sendiri. Ordonantie Yang dimaksud dengan Ordonantie adalah semua peraturan yang dibuat oleh Gubernur Hindia Belanda bersama-sama dengan Voolksraad ( dewan rakyat Hindia Belanda ).campur tangan dari Parlemen. Disamping itu juga dikenal adanya Local Verordeningen ( peraturan lokal ) yang dibentuk oleh pejabat berwenang di tingkat lokal seperti Gubernur. maka asas yang dipergunakan adalah dekonsentrasi yang dilaksanakan dengan seluas-luasnya. Sistem ketatanegaraan seperti ini nampak dari hal-hal sebagai berikut : a. Hal ini menjadikan Hindia Belanda ( Indonesia ) tidak memiliki kewenangan otonom sama sekali. b. Pada masa Hindia Belanda ini sistem pemerintahan yang dilaksanakan adalah Sentralistik. 4. Keempat peraturan perundang-undangan ini disebut Algemene Verordeningen ( peraturan umum ). . Pengawas keuangan dilakukan oleh Algemene Reken Kamer. Ordonantie sejajar dengan Peraturan daerah ( perda ) di dalam pemerintahan Indonesia saat ini. 3. Kekuasaan eksekutif di Hindia Belanda ada pada Gubernur Jenderal dengan kewenangan yang sangat luas dengan dibantu oleh Raad Van Indie ( Badan penasehat ). Akan tetapi agar corak sentralistik tidak terlalu mencolok. Wedana dan Camat. Dengan kata lain Algemene Maatregedling Van Bestuur di Indonesia disebut Peraturan Pemerintah ( PP ). Regering Verardening setara dengan Keputusan Gubernur. RV ( Regering Verardening ) Regering Verardening adalah semua peraturan yang dibuat oleh Gubernur Hindia Belanda tanpa adanya campur tangan Volksraad.

dapat digambarkan bahwa kedudukan Jepang di Indonesia adalah : 1. rakyatnya ada. tidak terkecuali Indonesia yang pada saat itu masih berada di bawah kolonialisme Belanda. Ditinjau dari unsur pemerintahan yang berdaulat . karena kedaulatan Hindia Belanda ada pada Kerajaan Belanda. Dengan kata ain wilayah Nusantara dan masyarakat yang mendiami nusantara itu sudah ada sejak jaman dahulu. . Dalam sejarah perang asia timur raya. dan mempunyai pemerintahan yang berdaulat. maka dari segi hukum tata negara. Maksudnya wilayah dan rakyat yang ada di Hindia Belanda sebenarnya sudah ada sejak Belanda belum masuk dan menduduki Indonesia. Wilayahnya ada. melainkan diganti oleh kekuasaan bala tentara Jepang. Masa penjajahan Jepang Sejarah menunjukkan bahwa dengan adanya Perang Asia Timur Raya atau terkenal denga sebutan Peran Dunia Ke II muncullah kekuatan angkatan perang yang cukup dominan yaitu bala tentara Jepang. mempunyai rakyat. Namun dalam hal ini kekuasaan tertinggi tidak lagi ada di tangan pemerintah Belanda. Hal ini mengingat tidak dipenuhinya unsur-unsur untuk disebut negara. sebenarnya Hindia Belanda tidak dapat dikatakan sebagai sebuah permintaan yang berdaulat. Sebagai penguasa pendudukan Sebagai penguasa pendudukan. Akan tetapi hakekat keberadaan ketiga unsur tersebut tidak muncul karena dibangun oleh bangsa Indonesia sendiri. melainkan didasarkan pada kondisi kolonialisme yang berlangsung pada saat itu. Oleh karena itu. Hal ini disebabkan wilayah pendudukan Jepang adalah merupakan wilayah konflik yang menjadi medan perebutan antara bala tentara Jepang dengan Belanda. seperti mempunyai wilayah. b. Memang realitasnya ketiga unsur tersebut dapat dikatakan sudah terpenuhi. Jepang hanya meneruskan kekuasaan Belanda atas Hindia Belanda. bahkan pemerintahan yang berdaulat terpenuhi. sedangkan Gubernur Jenderal hanya berfungsi sebagai penyelanggara pemerintahan umum di wilayah Hindia Belanda sebagai daerah jajahan Kerajaan Belanda. Hindia Belanda belum dapat disebut sebagai negara.Memperhatikan susunan ketatanegaraan tersebut di atas. maka Jepang tidak dibenarkan untuk mengubah susunan ketatanegaraan / hukum di Hindia Belanda. Dengan kekuatan inilah hampir seluruh kawasan asia mampu diduduki oleh bala tentara Jepang.

2.40 Osamu Seirei tahun 1942. Dalam sejarah Indonesia. sebutan seperti ini dilanjutkan dengan pemerian Janji kemerdekaan kepada Indonesia dikelak kemudian hari. Pengundangan atau pengumuman mengenai undang-undang Osamu Seirei ini dilakukan dengan cara ditempelkan pada papan-papan pengumuman di Kantor-kantor pemerintahan Jepang setempat. Jepang berusaha mengambil simpati dari bangsa-bangsa yang ada di kawasan asia timur raya termasuk Indonesia denga menybut dirinya sebagai Saudara tua. . Salah satu peraturan yang menjadi salah satu sumber hukum tata negara Republik Indonesia sebelum Proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945 adalah Undang-Undang No. Janji tersebut direalisir dengan membentuk BPUPK (Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan) yang kemudian melaksanakan persidangan sebanyak dua kali. Osamu Seirei adalah peraturan atau Undang-Undang yang cenderung berbau otoriter / pemaksaan.

KANSIL.htm hukum tata negara indonesia CST.2008 .DAFTAR PUSTAKA http://www.com/konsultasi_hukum/ist_hukum/sumber_tatahukum.asiamaya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->