P. 1
Sistem Terbuka Dan Sistem Tertutup

Sistem Terbuka Dan Sistem Tertutup

|Views: 5,600|Likes:
Published by Hermawan Soesanto

More info:

Published by: Hermawan Soesanto on May 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/04/2013

pdf

text

original

Sistem Terbuka dan Sistem Tertutup

Sebuah sistem biasanya didefinisikan sebagai sekelompok unit berinteraksi atau elemen yang memiliki tujuan yang sama. Unit-unit atau unsur-unsur dari suatu sistem dapat roda, kabel, orang, komputer, dan sebagainya. Sistem umumnya diklasifikasikan sebagai sistem terbuka dan sistem tertutup dan mereka dapat mengambil bentuk mekanis, sistem biologis, atau sosial. Sistem terbuka mengacu pada sistem yang berinteraksi dengan sistem lain atau lingkungan luar, sedangkan sistem tertutup mengacu pada sistem yang memiliki relatif sedikit interaksi dengan sistem lain atau lingkungan luar. Sebagai contoh, organisme hidup dianggap sistem terbuka karena mereka mengambil dalam zat dari lingkungan mereka seperti makanan dan udara dan kembali zat lain untuk lingkungan mereka. Manusia, misalnya, menghirup oksigen keluar dari lingkungan dan karbon menghembuskan napas karbon ke lingkungan. Demikian pula, beberapa organisasi mengkonsumsi bahan baku dalam produksi produk dan memancarkan barang jadi dan polusi sebagai hasilnya. Sebaliknya, menonton adalah contoh dari sistem tertutup dalam hal itu adalah, relatif mandiri mempertahankan diri unit yang memiliki sedikit berinteraksi atau pertukaran dengan lingkungannya. Semua sistem memiliki batas-batas, sebuah fakta yang segera terlihat dalam sistem mekanis seperti menonton, tapi jauh kurang jelas dalam sistem sosial seperti organisasi. Batas-batas sistem terbuka, karena mereka berinteraksi dengan sistem lain atau lingkungan, lebih fleksibel daripada sistem tertutup, yang kaku dan sebagian besar tak tertembus. Sebuah pandangan perspektif sistem tertutup-organisasi sebagai relatif independen dari pengaruh lingkungan. Pendekatan-sistem tertutup conceives organisasi sebagai suatu sistem manajemen, teknologi, personil, peralatan, dan bahan, tetapi cenderung untuk menyingkirkan pesaing, pemasok, distributor, dan regulator pemerintah. Pendekatan ini memungkinkan manajer dan ahli teori organisasi untuk menganalisis masalah dengan memeriksa struktur internal bisnis dengan sedikit pertimbangan dari lingkungan eksternal. Perspektif sistem tertutup pada dasarnya pandangan organisasi sebanyak termostat; masukan lingkungan terbatas di luar perubahan suhu yang diperlukan untuk operasi yang efektif. Setelah ditetapkan, termostat membutuhkan sedikit perawatan dalam fungsi mereka terus-menerus, memperkuat diri. Sementara sistem tertutupperspektif yang dominan melalui tahun 1960-an, organisasi beasiswa dan penelitian kemudian menekankan peran lingkungan. Up melalui 1960-an, bukan itu manajer mengabaikan lingkungan luar seperti organisasi lainnya, pasar, peraturan pemerintah dan sejenisnya, tapi itu strategi mereka dan proses pengambilan keputusan relatif sedikit memberikan pertimbangan terhadap dampak kekuatan-kekuatan eksternal mungkin pada operasi internal organisasi. Teori sistem terbuka berasal dari ilmu alam dan kemudian menyebar ke bidang-bidang beragam seperti ilmu komputer, ekologi, teknik, manajemen, dan psikoterapi. Berbeda dengan sistem tertutup, perspektif sistem terbuka pandangan organisasi sebagai entitas yang mengambil masukan dari lingkungan, mengubah mereka, dan melepaskan mereka sebagai output bersamasama dengan efek timbal balik pada organisasi itu sendiri bersama dengan lingkungan di mana organisasi beroperasi. Artinya, organisasi menjadi bagian dari lingkungan di mana ia terletak. Kembali sejenak ke contoh sistem biologis sebagai open-sistem, miliaran sel-sel individual dalam tubuh manusia, sendiri terdiri dari ribuan komponen individu dan proses, sangat penting

pemasok. mulai melihat organisasi sebagai sistem sosial yang terbuka dengan subsistem khusus dan saling tergantung dan proses komunikasi.untuk kelangsungan hidup dari tubuh yang lebih besar di mana mereka merupakan bagiannya. Sebagai pendekatan open-sistem menyebar di antara ahli teori organisasi. organisasi itu sendiri adalah analog dengan tubuh. dan bahan untuk memproduksi barang atau untuk menyediakan layanan dan mereka desain subsistem mereka untuk mencapai tujuan ini. Subsistem ini demikian analog dengan sel-sel dalam tubuh. Subsistem produksi. dan sebagainya. Sebaliknya. Subsistem ini juga bertanggung jawab untuk menyediakan sebuah organisasi dengan informasi tentang lingkungan. Sebagai contoh. Perusahaan menggunakan input seperti tenaga kerja. penyelidikan stabilitas lingkungan dan kecenderungan untuk perubahan adalah tugas utama dari perusahaan. mengalokasikan sumber daya. dana. beberapa ahli teori organisasi menggunakan "lingkungan tugas" untuk mengacu pada aspek lingkungan yang relevan dengan keputusan segera manajemen yang terkait dengan penetapan tujuan dan realisasi tujuan. dan manajemen menghubungkan subsistem. menyoroti hubungan penting antara organisasi dan lingkungannya serta pentingnya menjaga input eksternal untuk mencapai sebuah organisasi yang stabil. Sebagai sistem terbuka. yang diperlukan untuk subsistem produksi. pendekatan open-sistem berfungsi sebagai model kegiatan usaha. sementara menyadari bahwa input yang diambil dari lingkungan eksternal dan output ditempatkan ke dalam lingkungan yang sama. membuat kegiatan organisasi tergantung pada berbagai kekuatan lingkungan. Lingkungan tugas mencakup pelanggan. peralatan. dari lingkungan luar perusahaan. "tingkat makro" proses seperti makan dan bernapas membuat kelangsungan hidup sel-sel individual bergantung pada proses-proses yang lebih besar. menjaga stabilitas organisasi melalui umpan balik. Subsistem adaptif ini mengumpulkan dan memproses informasi mengenai operasi perusahaan dengan tujuan membantu adaptasi perusahaan terhadap kondisi eksternal dalam lingkungannya. mengawasi dan mengkoordinasikan subsistem lainnya untuk memastikan bahwa setiap fungsi subsistem efisien. Subsistem lain. buka-sistem organisasi menerima bahwa organisasi tergantung pada lingkungan mereka dan lingkungan ini juga bergantung pada organisasi. bahan. Selanjutnya. Akibatnya. Untuk menyederhanakan proses evaluasi pengaruh lingkungan. terbuka perspektif sistem tidak mengasumsikan bahwa lingkungan yang statis. dan sebagainya. berbeda dengan sistem tertutup. Pada gilirannya. air dan ketersediaan makanan. Daniel Katz dan Robert Kahn. misalnya. yang . Dalam banyak cara yang sama. Subsistem manajemen harus menyelesaikan konflik. pesaing. Katz dan Kahn berpendapat bahwa pendekatan tertutup sistem gagal untuk memperhitungkan bagaimana organisasi tergantung pada lingkungan timbal balik eksternal. Tujuan subsistem batas adalah untuk mendapatkan masukan atau sumber daya. berfokus pada mengubah input menjadi output dipasarkan dan sering merupakan tujuan utama dari perusahaan. yaitu bisnis sebagai proses transformasi input ke output. seperti karyawan. udara minum. umpan balik. memecahkan masalah. perubahan adalah aturan daripada pengecualian. manajer mulai memasukkan pandangan-pandangan ini ke dalam praktek. kekuatan lingkungan seperti pelanggan dan pesaing mengerahkan pengaruh yang cukup besar pada perusahaan. dan pasar eksternal dan kondisi peraturan yang analog dengan faktor lingkungan seperti kualitas perumahan. karyawan. Selanjutnya. peralatan. manajemen. dan badan pengawas. Dua pionir awal dalam upaya ini.

maka suatu system harus mempunyai suatu system pengendalian yang baik .karena sifatnya terbuka dan terpengaruh oleh lingkungan luar . Manajer harus mempertimbangkan posisi organisasi mereka di sepanjang kontinum terbukatertutup. perusahaan menjual revisi-dibundel beberapa input dari pengguna-geografis merupakan organisasi yang akan tidak ada jika bukan karena perspektif sistem terbuka.mengacu pada informasi tentang output bahwa sistem memperoleh sebagai masukan dari lingkungan tugasnya.sistem ini bekerja secara otomatis tanpa adanya turut campur tangan dari pihak luarnya .enotes. Sebaliknya. atau "organik" gaya manajemen. organisasi bertindak sebagai termostat. diidentifikasi sebelumnya sebagai contoh dari sistem tertutup yang relatif. Umpan balik dapat positif atau negatif dan dapat menyebabkan perubahan dalam cara organisasi mengubah input ke output. Perbedaan antara sistem tertutup dan terbuka-sistem. sementara lingkungan yang berubah dengan cepat-lebih konsisten dengan fleksibel. termostat adalah perangkat sederhana tergantung terutama pada fluktuasi suhu. System tertutup adalah yang tidak berhubungan dan tidak terpengaruh dengan lingkungan luarnya. Sistem komputer operasi Linux. buka-sistem seperti tubuh manusia dan organisasi-organisasi modern yang lebih rumit bergantung pada lingkungan mereka. Dari artikel diatas dapat kami simpulkan bahwa : System terbuka adalah system yang berhubungan dan terpengaruh dengan lingkungan luarnya. Intinya adalah bahwa sistem tertutup dibandingkan sistem terbuka tidak mewakili dikotomi.com/management-encyclopedia/open-closed-systems . adalah "open source" dan Red Hat. kemudian. desentralisasi. Di sini. Sumber: www. lingkungan yang stabil dengan kompleksitas rendah lebih konsisten dengan sistem tertutup relatif atau gaya manajemen mekanistik. Tertutup sistem berasumsi kompleksitas yang relatif kecil. misalnya. Mendefinisikan variabel kunci yang mengatur tingkat keterbukaan adalah kompleksitas lingkungan di mana organisasi berada. melainkan sebuah kontinum bersama organisasi mana yang lebih terbuka atau kurang terbuka dengan lingkungan mereka. adalah dalam kompleksitas interaksi lingkungan. Dengan demikian. Inc.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->