2009 Istadi: STUDI PEMODELAN PERTUMBUHAN DAN POTENSI GEOHAZARD MUD VOLCANO LUPSI: JAWA TIMUR, INDONESIA STUDI

PEMODELAN PERTUMBUHAN DAN POTENSI GEOHAZARD MUD VOLCANO LUPSI: JAWA TIMUR, INDONESIA
Bambang P. Istadi a,*, Gatot H. Pramono b, Prihadi Sumintadireja c, Syamsu Alam d BASELINES DATA DAN KNOWLEDGE: TERHADAP PILIHAN OPSI STRATEGIS PENANGGULANGAN SEMBURAN, PENANGANAN LUAPAN LUPSI DAN ANTISIPASI DAMPAK BERGANDA GEOHAZARD JANGKA PANJANG Makalah ini dirancang untuk Lusi Library: Knowledge Management Dengan Misi menyediakan dan menyampaikan informasi dan pemahaman terhadap fenomena Lusi mud volcano baik kepada publik umum maupun Pendidikan Kebumian di Indonesia pada khususnya Apresiasi disampaikan kepada Penulis Bambang P. Istadi Dikontribusikan Oleh: Hardi Prasetyo 29 Mei 2009 (3 Tahun Semburan Lupsi) DOKUMEN BASELINE 01, 2009

POKOK BAHASAN DAN KATA KUNCI Sari • Mud volcano Lupsi: • Durasi semburan dan kelanjutan dampak ke depan: • Besarnya dampak ke depan? • Menyediakan skenario untuk penanggulangan: • Perlunya pemahaman terhadap proses geologi yang mengendalikan evolusi mud volcano: • Membangun simulasi model 3-D untuk 10 tahun ke depan: • Masukan model (kecepatan semburan, subsidence dan topografi): • Validasi citra satelit Desember 2007: • Model lumpur mengalir ke barat, utara dan timur: Kesimpulan • Mud volcano Lupsi terjadi pada bidang patahan: • Dinamika tektonik telah dan akan merusak tatanan struktur permukaan: • Kerusakan pada infrastruktur dan disebabkan oleh pergerakan tanah dan bubble gas: • Tidak mungkin untuk menghentikan semburan dan kesulitan Relief Well baru bila akan diterapkan: • Perkiraan kegagalan Relief Well ke depan: Implementasi • Fenomena subsidence yang mempersulit pemboran, kemungkinan semburan muncul kembali sepanjang bidang patahan Watukosek: • Parameter aliran lumpur akan berhenti: • Model untuk memperkirakan waktu dan luasnya daerah terdampak: • Model dikembangkan berdasarkan data set dan dikalibrasi dengan citra satelit: • Model pertumbuhan mud volcano versus subsidence

sehingga semburan tidak dapat dihentikan: • Lupsi tidak dapat lagi dihentikan.terhadap waktu: • Aktualisasi model berdasarkan faktor kecepatan semburan. dan diprediksi akan mengalir berabad-abad lamanya. • Mud volcano Lupsi menyediakan informasi saat lahir sampai tahap berkembang: • Fokus makalah pada resiko geohazard ke depan Geologi Umum • Referensi Pemahaman Cekungan Jawa Timur • Cekungan busur belakang: • Tektonik Ekstensi Tersier Awal: • Patahan membentuk sub-basin NE-SW: • Konfigurasi basement dan basement ridge: • Formasi Ngimbang: • Batugamping Terumbu: • Tektonik Transpresi: • Batulumpur Formasi Kalibeng dan Pucangan: • Volkanik di Jawa sebagai sumber batuan: • Pengendapan yang cepat: . runtuhnya tanggul: Pendahuluan • Awal dan lokasi Semburan Lupsi: • Fluktuasi kecepatan semburan: • Tabel intensitas semburan Juni 2006-Desember 2008 • Penyebab dan pemicu semburan masih diperdebatkan: • Skenario underground blowout: • Skenario reaktivasi patahan: • Persepsi awal hubungan semburan dan BJP-1: • Kesimpulan tidak ada hubungan antara semburan dan BJP1 dan rasionalisasinya: • Skenario reaktivasi P. Watukosek. subsidence.

• Zona sedimen bersifat plastis: • Formasi Kalibeng sebagai sumber dari mud volcano di Jawa: • Jawa Timur ideal untuk pembentukan mud volcano: • Peran P. Watukosek untuk pembentukan mud volcano Lupsi: Resiko Bencana Geologi (Geohazard Risks) • Dampak semburan Lupsi: • Antisipasi skenario kasus terburuk: • Studi kasus mud volcano di Jatim dan Bleduk Kuwu: • Awal Lupsi terdiri dari 5 titik semburan: • Bubble dengan gas terbentuk di zona lemah atau reaktifasi patahan: • Bubble berjumlah 90 bersifat berfluktuatif: • Gas bubble mudah dan sulit terbakar: • Terjadinya kebocoran pada penyekat: • Bubble dengan gas bersumber dari lapisan dalam: • Pembentukan gas secara termogenik (thermogenic origin): • Perhatian pada daerah terjadi reaktivasi patahan: • Pergerakan horisontal dan vertikal: • Dampak dari perekahan terhadap masyarakat dan infrastruktur: • Indikasi pergerakan patahan pada rel kereta api: • Patahan menyebabkan pipa gas dan PDAM patah atau pecah: • Patahan mengendalikan timbulnya bubble gas: • Berlanjutnya subsidence membentuk daerah depresi diisi lumpur: • Viskositas Lupsi yang rendah. sulit akumulasi secara vertikal: • Lumpur menyebar ke samping dan menekan tanggultanggul: • Resiko daerah terdampak meluas makin besar: .

perhatian ditujukan pada geohazard: • Perkiraan resiko geohazard untuk perencanaan wilayah: Dimensi Lumpur dan Volume • Pentingnya nilai atau dimensi aliran lumpur: • Metoda yang diterapkan: • Genangan Lupsi Juni dan Juli 2006: • Genangan Lupsi Mei 2007: • Hasil Gayaberat • Nilai ‘gravity low’ di bawah semburan: • Batas bidang sesar: • Perubahan density mencerminkan kondisi struktur bawah permukaan: • Bukti pengurangan masa pada pusat semburan: . aliran Lupsi lama.• Kegagalan tanggul ke depan makin besar: • Masyarakat harus dipersiapkan: • Indikator resiko geohazard dan pengendali mekanismenya: Menghentikan Semburan • Upaya menghentikan semburan selama ini: • Semburan akan keluar dari bidang Patahan Watukosek: • Keberlanjutan semburan dan intensitas: • Kondisi dan kejadian Lupsi berdasarkan data sumur eksplorasi: • Skenario Lupsi keluar dari bidang patahan: • RW-1 menghadapi daerah deformasi geologi atau zona Patahan: • Diasumsikan sumur BJP-1 tidak menembus patahan: • Aktivitas patahan aktif menimbulkan banyaknya bubble aktif: • Masalah pada saat reentry BJP-1: • Dampak subsidence dan pergerakan horisontal pada pengoperasian sumur: • Pergerakan sepanjang bidang sesar dan dampaknya: • Semburan sulit.

000m3/hari: • Konstrain prediksi lama semburan dan mekanisme aliran: • Lama semburan terkait aliran masuk: • Aliran tidak beraturan (fluktuasi): • Kecepatan Semburan • Waktu pengukuran: • Identifikasi sumber lumpur dari kurva kompaksi: • Identifikasi dari data seismik refleksi: • Perhitungan kecepatan antara volume dan semburan harian: Hasil perhitungan: • Citra satelit untuk mengkoreksi model: .• Meningkatnya nilai anomali negatif dipicu oleh subsidence sebagai konsekuensi meningkatnya volume yang hilang: • Anomali gayaberat negatif karena adanya perbedaan densitas dikaitkan dengan peningkatan semburan: • Anomali positif terkait dengan pergerakan masa sepanjang bidang sesar: Model Simulasi Pertumbuhan Lumpur • Pengembangan pemodelan tiga dimensi: • Parameter model: • Metoda/tekonologi yang digunakan: • Estimasi Lama Semburan Lumpur • Lama semburan berdasarkan besarnya volume sumber lumpur: • Penentuan ketebalan lampiran serpih bertekanan tinggi: • Kurva kompaksi (compaction curve): • Model Sejarah Penguburan (burial history): • Kompaksi Formasi Kalibeng Atas: • Formasi Kalibeng Bawah: • Perkiraan ketebalan Formasi Kalibeng over pressure: • Luas Zona Seismik dengan kecepatan rendah (Low velocity zone): 2 dan 1.3 km2 • Perhitungan lama semburan dengan asumsi semburan 100.

M. • Bulan Desember 2008: Lumpur akan mulai membanjiri daerah barat dimana terdapat jalan raya dan rel kereta api. ..Z. Sumintadireja. Gamal. GPS-based monitoring of subsidence phenomenon in the mud extrusion areas. Istadi. Darmoyo. dan ke selatan karena dibatasi oleh sungai..• Mendapatkan angka kecepatan semburan yang realistis: • Subsidence • Asumsi hubungan subsidence dan semburan: • Konsepsi penyebab semburan: • Perhitungan kecepatan dan cakupan/luas daerah: • Waktu pengukuran GPS: • Besaran (magnitude) Subsidence: • Ekspresi permukaan subsidence seperti baskom: (basinlike shape).. Italy. In: Proceedings of the International Union of Geodesy and Geophysics (IUGG) XXIV. sebagai hasil dari implementasi perkuatan tanggul-tanggul barat.. P. I. • Juni 2009. East-Java. Purwaman.B. A. H. R. GSA Today 17. Birth of a mud volcano: East Java. Pengecekan pada Desember 2008 memperlihatkan bahwa lumpur tidak membanjiri jalan raya dan rel kereta api. R.. Perugia. • Analogi dengan struktur Runtuh Porong: Diapir dan piercement sedimen overpressure • Hasil Penting • Volume awal dan kecepatan: • Simulasi Pertumbuhan Lusi mud volcano: Lumpur tidak akan berekspansi ke utara. Sidoarjo. Huuse. 4–9. beberapa kilometer jalan akan tergenang lumpur. • Davies. 2007.A. 29 May 2006... Evans. Kusuma. M. Swarbrick. R. Referensi (Selected as baseline papers) • Abidin. 2007. B.. H.... M.. Andreas.

.. 1–52.• Davies. Tingay. Y. In: Proceedings of the Subsurface Sediment Remobilization and Fluid Flow in Sedimentary Basin Conference. 375–388. Malthe-Sørenssen.. Piccadilly. Aloisi. • Istadi. 2008. Kadar. Rubiandini.. R. S. • Kopf. Planke. Peta Geologi Regional Jawa Bagian Timur. G. Istadi.. Sutriono.P.000. The East Java mud volcano (2006 to present): an earthquake or drilling trigger? Earth and • Fukushima.. Manga. Burlington House.. Swarbrick. East Java.. 2008. 2008. Malaysia. M. Forum Geografi 21 (2). Brumm. 2002.. Istadi... Svensen. A. The validation of mud flow model using multitemporal satellite images. A.B. The application of geographic information systems to measure mud dimension in Porong. B. S.. H. 1999. Special issue: Mud volcanism.. G. B. Hashimoto. October 2008. London.Indonesia. R. • Mazzini.. In: Proceedings of the 28th Asian Conference on Remote Sensing. Earth and Planetary Science Letters 261. Darmoyo. Significance of mud volcanism. Ratman.P. M. N.G. R.H.H. 2007. Analysis & recent study results on East Java mud volcano. Poniman. Triggering and dynamic evolution of the LUSI mud volcano. submitted for Q2 publication..... • Gafoer.. Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi. 2007. Subsidence associated with the LUSI mud eruption. Kuala Lumpur. J. A. E.. Journal Marine and Petroleum Geology. Sawolo. Sidoarjo. • Sawolo.. M. A. Bandung.P.. In: Proceedings of the African Energy Global . Mori. Pramono.. The Geological Society. N. S. Y. Kano... investigated by SAR interferometry.J. G. A.. M.. East Java mud volcano (LUSI): drilling facts and analysis. G. B.. Sardjono. N.. Akhmanov. Reviews of Geophysics 40.J. Skala 1:500.. • Pramono. A. 2007.

B. Istadi. Special issue: Mud volcanism... Besarnya dampak ke depan? Pertanyaan mendasar adalah sebesar besar dampak yang mungkin ditimbulkan pada daerah tersebut ke depan? . Swarbrick. Heidbach. submitted for publication. South Africa... Istadi. Perugia. • Sawolo. dan dapat berlanjut beberapa tahun mendatang. M. R.. Cape Town. Mud volcano triggering controversy: was it caused by drilling? Journal Marine and Petroleum Geology. East Java.. Italy. Darmoyo. Geology and geophysics study in revealing subsurface condition of Banjarpanji mud extrusion. pertamakali menyembur 29 Mei 2006 di Jawa Timur.Impact. Q3 • Sumintadireja. In: Proceedings of the International Union of Geodesy and Geophysics (IUGG) XXIV. October 2008. • Tingay. Sutriono. 639– 642. O. B.B.P. 2007. Sidoarjo. I. B. AAPG International Conference and Exhibition. A. Indonesia.. P.. A. Durasi semburan dan kelanjutan dampak ke depan: Semburan Lupsi telah berlanjut lebih dari dua tahun. N. Indonesia. E. Davies... Purwaman. Darmoyo. Geology 36 (8). August 2008. Sehingga berpotensi menimbulkan dampak pada daerah yang lebih luas lagi.. Triggering of the Lusi mud eruption: earthquake versus drilling initiation. Sari Mud volcano Lupsi: Mud volcano yang dikenal sebagai Lupsi. R.

Dengan fokus pada perioda dari Desember 2007 sampai Juni 2010. diperlukan adanya pemahaman terhadap proses-proses geologi yang mengendalikan evolusi mud volcano. kecepatan subsidence dan topografi. telah dibangun suatu simulasi model 3dimensi untuk memperkirakan daerah yang dapat tekena dampak untuk periode lebih dari 10 tahun. infrastruktur. Membangun simulasi model 3-D untuk 10 tahun ke depan: Pada makalah ini. mengelola kerusakan lingkungan dan ekonomi yang ditimbulkannya. subsidence dan topografi): Sebagai masukan dari model utama adalah kecepatan semburan lumpur. Validasi citra satelit Desember 2007: Prediksi dari model tersebut telah divalidasi dengan membandingkan hasil citra satelit pada perioda yang sama. . Perlunya pemahaman terhadap proses geologi yang mengendalikan evolusi mud volcano: Untuk membuat suatu prediksi yang lebih akurat terhadap kemungkinan yang terjadi pada masa yang akan datang. yaitu bulan Desember 2007.Menyediakan skenario untuk penanggulangan: Jawaban dari pertayaan di atas menurut penulis buku yang penting adalah menyediakan suatu skenario yang terbaik (the best case scenario) untuk merelokasi warga. Masukan model (kecepatan semburan.

yang akan didiskusikan dalam makalah. KESIMPULAN Mud volcano Lupsi terjadi pada bidang patahan: Telah terbentuk mud volcano secara alami pada lokasi Lupsi. infrastruktur. utara dan timur: Hasil pemodalan mengindikasikan bahwa aliran lumpur cenderung menyebar ke arah barat dan khususnya ke timur dan utara dari daerah terdapak saat ini. Berdasarkan analisis diketahui bahwa pergerakan aliran lumpur berlangsung sepanjang bidang patahan. Dinamika tektonik telah dan akan merusak tatanan struktur permukaan: Gerakan tektonik yang konstan telah dan akan terus merusak tatanan struktur permukaan. telah berkembang banyak mud volcano di daerah ini (Jawa Timur dan Jawa Tengah). dan karena itu sangat besar jumlah lumpur yang telah disemburkannya. Dinamika kondisi bawah permukaan di daerah terdampak menimbulkan resiko geohazard. rumah dan tanggultanggul serta menyebabkan luapan lumpur.Model lumpur mengalir ke barat. Secara lebih regional. Kerusakan pada infrastruktur dan disebabkan oleh bubble gas: Pergerakan horizontal dan vertikal akan lebih merusak .

yang berada sepanjang kelurusan dari zona lemah. Perkiraan kegagalan Relief Well ke depan: Implementasi Bila Relief Well baru tetap akan diimplementasikan. lokasi. Terutama adanya pergerakan tanah sehingga akan menyebabkan ketidakstabilan peralatan anjungan. Selanjutnya akan menyebabkan lobang pemboran tersumbat. Tidak mungkin untuk menghentikan semburan dan kesulitan Relief Well baru bila akan diterapkan: Tidak ada peluang untuk dapat menghentikan semburan lumpur. kemungkinan semburan muncul kembali sepanjang bidang patahan Watukosek: . diperkirakan akan mengalami situasi loss dan kick sehingga dapat kehilangan tekanan di dalam selubung. pipa gas dan pipa PDAM. Karena beberapa masalah akan timbul pada sumur relief ke depan. oleh adanya pergerakan. Diperkirakan tidak ada lokasi yang jelas (ideal) untuk dapat melakukan pemboran sumur Relief Well tersebut. Fenomena subsidence yang mempersulit pemboran. selubung pemboran akan runtuh dan memutuskan tail pemboran. Berlanjutnya reaktivasi patahan dan pembentukan rekahan dan rongga-rongga menyebabkan munculnya gas bubble pada daerah dengan radius 2-3 km dari pusat semburan Lumpur.infrastruktur. khususnya jalan raya. Upaya menghentikan semburan lumpur tidak mungkin untuk dapat dilakukan dengan pemboran Relief Well yang baru (sebelumnya telah dilakukan 2 RW).

Model dikembangkan berdasarkan data set dan dikalibrasi dengan citra satelit: Sebagai masukan model berasal dari beberapa set data. . Model simulasi ini dikembangkan dengan menerapkan pendekatan GIS (Geographic Information System). suatu modal simulasi tiga dimensi telah dibangun untuk memperkirakan waktu dan luasnya daerah genangan.Pemboran yang dilaksanakan dari sisi luar daerah subsidence tidak efektif. diperkirakan akan muncul di lokasi lainnya sepanjang zona patahan Watukosek. karena pergerakan horizontal juga akan sangat besar. Model untuk memperkirakan waktu dan luasnya daerah terdampak: Dalam makalah ini. Bila semburan lumpur dapat dihentikan pada satu lokasi. Parameter aliran lumpur akan berhenti: Semburan lumpur secara alami akan berhenti ketika dicapai keseimbangan antara tekanan permukaan (surface) dan masa di bawah permukaan (subsurface). Model tersebut telah dikalibrasi menggunakan data lapangan luapan lumpur dan citra satelit bulan Desember 2007.

telah berkembang banyak mud volcano di daerah ini (Jawa Timur dan Jawa Tengah). dan runtuhnya tanggul merupakan data yang dinamis. Aktualisasi model berdasarkan faktor kecepatan semburan. Pengamatan secara periodik di daerah yang ditentukan sebagai daerah bahaya pada resiko geohazard diperlukan untuk memutahirkan model. Secara lebih regional. subsidence. diperkirakan besaran. Berdasarkan analisis diketahui bahwa pergerakan aliran lumpur berlangsung sepanjang bidang patahan.Model pertumbuhan mud volcano versus subsidence terhadap waktu: Pada model prediksi. runtuhnya tanggul: Kecepatan lumpur. sehingga data baru yang tersedia harus diintegrasikan pada model untuk menyempurnakan suatu perkiraan secara lebih realistik. KESIMPULAN Mud volcano Lupsi terjadi pada bidang patahan: Telah terbentuk mud volcano secara alami pada lokasi Lupsi. dan karena itu . khususnya dalam mengidentifikasikan pengaktifan kembali patahan sepanjang sumbu kelurusan zona patahan Watukosek dan patahanpatahan lainnya. subsidence. waktu pertumbuhan mud volcano dan penenggelaman tanah.

sangat besar jumlah lumpur yang telah disemburkannya. lokasi. khususnya jalan raya. Dinamika tektonik telah dan akan merusak tatanan struktur permukaan: Gerakan tektonik yang konstan telah dan akan terus merusak tatanan struktur permukaan. Tidak mungkin untuk menghentikan semburan dan kesulitan Relief Well baru bila akan diterapkan: Tidak ada peluang untuk dapat menghentikan semburan lumpur. infrastruktur. selubung pemboran akan runtuh dan memutuskan tail pemboran. rumah dan tanggultanggul serta menyebabkan luapan lumpur. Berlanjutnya reaktivasi patahan dan pembentukan rekahan dan rongga-rongga menyebabkan munculnya gas bubble pada daerah dengan radius 2-3 km dari pusat semburan Lumpur. pipa gas dan pipa PDAM. Terutama adanya pergerakan tanah sehingga akan menyebabkan ketidakstabilan peralatan anjungan. Kerusakan pada infrastruktur dan disebabkan oleh bubble gas: Pergerakan horizontal dan vertikal akan lebih merusak infrastruktur. Karena beberapa masalah akan timbul pada sumur relief ke depan. Perkiraan kegagalan Relief Well ke depan: Implementasi Bila Relief Well baru tetap akan diimplementasikan. diperkirakan akan mengalami situasi loss dan kick sehingga . Upaya menghentikan semburan lumpur tidak mungkin untuk dapat dilakukan dengan pemboran Relief Well yang baru (sebelumnya telah dilakukan 2 RW). yang berada sepanjang kelurusan dari zona lemah.

suatu modal simulasi tiga dimensi telah dibangun untuk memperkirakan waktu dan luasnya daerah genangan. kemungkinan semburan muncul kembali sepanjang bidang patahan Watukosek: Pemboran yang dilaksanakan dari sisi luar daerah subsidence tidak efektif. Model untuk memperkirakan waktu dan luasnya daerah terdampak: Dalam makalah ini.dapat kehilangan tekanan di dalam selubung. Selanjutnya akan menyebabkan lobang pemboran tersumbat. diperkirakan akan muncul di lokasi lainnya sepanjang zona patahan Watukosek. karena pergerakan horizontal juga akan sangat besar. Bila semburan lumpur dapat dihentikan pada satu lokasi. Model simulasi ini dikembangkan dengan menerapkan pendekatan GIS (Geographic Information System). Parameter aliran lumpur akan berhenti: Semburan lumpur secara alami akan berhenti ketika dicapai keseimbangan antara tekanan permukaan (surface) dan masa di bawah permukaan (subsurface). Diperkirakan tidak ada lokasi yang jelas (ideal) untuk dapat melakukan pemboran sumur Relief Well tersebut. oleh adanya pergerakan. Fenomena subsidence yang mempersulit pemboran. Model dikembangkan berdasarkan data set dan dikalibrasi .

runtuhnya tanggul: Kecepatan lumpur. waktu pertumbuhan mud volcano dan penenggelaman tanah. khususnya dalam mengidentifikasikan pengaktifan kembali patahan sepanjang sumbu kelurusan zona patahan Watukosek dan patahanpatahan lainnya. daerah Jawa Timur memperlihatkan adanya pusat pengendapan dari Cekungan Jawa Timur (East Java Basin’s depositional centers) ditandai dengan warna biru yang dikontrol oleh patahan utama. 1. Kerangka Tektonik Regional (Regional tectonic framework) Jawa Timur (atas kanan) memperlihatkan arah patahan regional NE–SW dan E–W. PENDAHULUAN Gambar. subsidence. dan runtuhnya tanggul merupakan data yang dinamis. sehingga data baru yang tersedia harus diintegrasikan pada model untuk menyempurnakan suatu perkiraan secara lebih realistik. Model tersebut telah dikalibrasi menggunakan data lapangan luapan lumpur dan citra satelit bulan Desember 2007.dengan citra satelit: Sebagai masukan model berasal dari beberapa set data. Model pertumbuhan mud volcano versus subsidence terhadap waktu: Pada model prediksi. Aktualisasi model berdasarkan faktor kecepatan semburan.65 g/cc. subsidence. Awal dan lokasi Semburan Lupsi: . Pengamatan secara periodik di daerah yang ditentukan sebagai daerah bahaya pada resiko geohazard diperlukan untuk memutahirkan model. Lokasi Lupsi kira-kira 30m selatan dari Surabaya. Peta gayaberat Bouguer (Bouguer gravity map) diproses dengan menggunakan nilai densitas sebesar 2. diperkirakan besaran.

. Fluktuasi kecepatan semburan: Pada bulan-bulan pertama (Mei-Juni 2006) semburan lumpur panas terjadi kecepatan aliran (flow rate) sebesar 50. Sawolo et al. penyebab semburan lumpur panas di Sidoarjo masih terus menjadi bahan perdebatan. Sebagai konsekuensi itu untuk mendapatkan solusinya (menghentikan atau mengurangi debit semburan) masih menjadi masalah. membentuk suatu kelurusan berarah NNE-SSW. Persepsi awal hubungan semburan dan BJP-1: Pada awal kejadian.. sehingga secara teori ia akan dapat dihentikan dengan menggunakan pemboran sumur relief (drilling relief well) untuk memotong lubang asli BJP-1. 2008. karena lokasi Lupsi dekat dari lokasi pemboran BJP-1. Dilanjutkan dengan memompakan lumpur berat diikuti dengan penyemenan. Tabel intensitas semburan Juni 2006-Desember 2008 Penyebab dan pemicu semburan masih diperdebatkan: Sampai saat ini.. kira-kira berjarak 200 m jauhnya dari sumur Eksplorasi Banjarpanji-1 (disebut BJP-1) di Sidoarjo..Semburan lumpur terjadi 29 Mei 2006 pada 5 lokasi tersebar/terpisah satu dengan lainnya. Istadi et al. 2007. Pusat Semburan Lupsi berlokasi kira-kira 30 km selatan dari Surabaya. Tingay et al. antara lain Mazzini et al.000 m3/hari pada Desember 2006. Mencapai maksimum sebesar 156. Skenario underground blowout: Bila semburan lumpur bermula dari suatu ledakan bawah permukaan (underground blowout). Lokasi Lupsi kira-kira berjarak 700 m dari kelurusan Zona Patahan Watukosek. didasarkan data lapangan dan analisis tekanan menjadi lebih jelas bahwa antara sumur BJP-1 dan fenomena semburan lumpur tidak mempunyai hubungan satu dengan lainnya (Sawolo et al.000 m3/hari. maka sangat rasional bila masyarakat umum telah mengasumsikan bahwa semburan disebabkan oleh UGBO dari sumur BJP-1 Kesimpulan tidak ada hubungan antara semburan dan BJP-1 dan rasionalisasinya: Setelah seluruh data set secara komprehensif diintegrasikan dan dianalisis. Jawa Timur Indonesia. 2008. 2008. Desember 2008 menurun kembali dengan kecepatan mendekati 90. September 2006 kecepatan semburan meningkat menjadi 125.. 2007..000 m3/hari. Skenario reaktivasi patahan: Namun bila semburan ternyata dikendalikan oleh suatu pengaktifan kembali patahan-patahan yang sebelumnya telah ada. 2008. Davies et al. 2008). Sehingga sangat tidak mungkin untuk menghentikan semburan. dan tidak ada hubungan dengan lubang sumur BJP-1. Dengan argumen yaitu: .000 m3/hari.

Pertama. saat BOP pada posisi terbuka. Sribudiyani et al. Titik merah mengidentifikasikan lokasi mud volcano. Skenario reaktivasi P. (2003). Peta Geologi dan sebaran mud volcano di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Lupsi merupakan suatu yang khusus. Hall (2002). Cekungan busur belakang: . sehingga semburan tidak dapat dihentikan: Penulis makalah beranggapan bahwa yang paling mungkin sebagai pemicu semburan lumpur adalah reaktivasi dari sistem Patahan Watukosek (Mazzini et al. GEOLOGI UMUM Gambar 2.. fluida di sumur tidak bor tekanan sangat ada rendah untuk merekahkan rendah: lubang bor. (2005). fluida: propagasi Tidak ada fluida di lobang bor yang berpropagasi melalui rekahan ke permukaan.) Referensi Pemahaman Cekungan Jawa Timur Beberapa model telah diusulkan untuk menguraikan kompleksitas Cekungan Jawa Timur (East Jawa Basin). Tekanan Kedua. 2007). total mati: Lobang sumur telah terbuka dan pada kondisi total mati saat sumur menyembur dengan kecepatan 50. Sehingga kasus semburan Lupsi tidak dapat lagi dihentikan. (2006). Namun sangat sedikit diketahui kondisi sebelum dan selama tahap awal dari semburan mud volcanic.000 m3/hari dan hanya berjarak 200m dari semburan. dan diprediksi akan mengalir berabad-abad lamanya. and Prasetyadi et al. beberapa diantaranya digunakan sebagai analogi pengembangan mud volcano Lupsi. (Peta dimodifikasi dari Gafoer and Ratman. karena proses-proses geologi dari saat kelahirannya hingga kondisi saat ini (tahap perkembangan runtuh menjadi kaldera) dapat diamati secara langsung. 1999. Ketiga. diantaranya van Bemmelen (1949). Watukosek. Mud volcano Lupsi menyediakan informasi saat lahir sampai tahap berkembang: Selama ini telah banyak dilaksanakan studi mud volcano yang telah ada. Fokus makalah pada resiko geohazard ke depan Makalah ini akan memusatkan perhatian pada potensi dampak dan kaitannya dengan resiko geohazard terhadap kelanjutan semburan lumpur pada tahun-tahun mendatang (potential impact and related geohazard risks from the continued mud eruption in the years to come). De Genevraye and Samuel (1972). Smyth et al. Hamilton (1979).

Konfigurasi basement dan basement ridge: Konfigurasi batuan dasar (basement) dengan orientasi struktur NE-SW terdiri dari deretan punggungan basement (basement ridge) yang berkembang baik. berubah menjadi arah Timur-Barat dan lebih ke selatan. Dengan selingan struktur graben yang membentuk deposenter. Eurasia. dikenal sebagai Batugamping Kujung. membentuk struktur rendahan (structural low) dari beberapa sub cekungan yang memanjang dari lepas pantai di Laut Jawa sampai ke bagian daratan Jawa Timur. terjadi pada Oligosen. dan Australia yang komplek. Gambar. terdiri dari sedimen Tersier. selanjutnya ditafsirkan sebagai arah patahan-patahan batas lempeng yang berlangsung pada zona subduksi dan prisma akrasi pada zaman Kapur. Formasi Ngimbang: Pengendapan sedimen klastik dan bentukan karbonat (carbonate buildup) Formasi Ngimbang berlangsung selama Eosen dan Oligosen Awal. Patahan-patahan dengan arah timurlaut terbentuk sebagai struktur utama.Cekungan Jawa Timur berkembang sebagai cekungan busur belakang (back-arc-basin). 3. Dua arah yang berbeda ini dikenal sebagai konfigurasi struktur dari Cekungan Jawa Timur. Kedudukan Lupsi berada sepanjang bidang sesar Watukosek. Berkembang seri setengah graben dan berarah sepanjang bidang lemah Pre-Tersier NE-SW. Sedangkan Terumbu Prupuh dan Tuban berkembang pada Miosen Awal dan Pertengahan Tektonik Transpresi: . Sekuen Oligosen Akhir dan Miosen dipisahkan dari sekuen di bawahnya oleh ketidakselarasan. yang menyediakan suatu bentukan karbonat dengan arah umum NNEWSW. Tektonik Ekstensi Tersier Awal: Suatu sistem tektonik ekstensi (extensional tectonic system) berlangsung selama Tersier Awal disebabkan oleh interaksi antara lempeng-lempeng Pasifik. Membentuk sistem graben ekstensi (extensional graben systems) dan selanjutnya berkembang cekungan peregangan (rift basins). Orientasi NE-SW. Batugamping Terumbu: Perkembangan platform. gawir patahan (escarpment) Watukosek menunjukkan adanya bagian blok terangkat pada bidang sesar. Patahan membentuk sub-basin NE-SW: Arah kedua dari patahan berkembang di selatan dari cekungan dibatasi oleh jalur lipatan utara. dimana sub-cekungan ditentukan dengan patahan-patahan berarah Timur-Barat. Patahan Watukosek terdiri dari 2 patahan yang sejajar dimana Kali Porong mengalami pelurusan arah aliran searah bidang patahan. dan deposenter berarah sejajar dengan pulau Madura dan bagian utara pantai Jawa Timur. merupakan hasil dari subduksi Lempeng Samudera Australia ke arah baratlaut di bawah kontinen Sunda selama akhir Kapur.

Batulumpur Formasi Kalibeng pada kondisi overpressure: Batulumpur Formasi Kalibeng berada pada kondisi tekanan tinggi/berlebih (over pressure). Pengendapan yang cepat: Satuan batuan tersebut telah diendapkan dengan cepat. Kecepatan sedimentasi dan penimbunan batuan serpih yang tebal pada deposenter terjadi selama Pliosen dan Pleistosen. Volkanik di Jawa sebagai sumber batuan: Material volkanik tersebut berasal dari sumber klastik busur volkanik Jawa di selatan daerah Sidoarjo. yang menempati sebagian besar dari cekungan. Sebagai hasil adalah terbentuknya struktur antiklin dengan orientasi timur barat. menempatkan Jawa Timur sebagai daerah yang sangat ideal untuk berkembangnya mud volcanism. Tektonisme tersebut menghasilkan rezim transpresi disebabkan oleh pergerakan lateral yang berarah Timur-Barat. 14 mud volcano di Jawa: Di sekitar Lupsi sekurang-kurangnya telah diketahui terdapat 14 mud volcano yang telah diidentifikasikan di Jawa Timur dan Jawa Tengah. menghasilkan zona ‘under-compacted shales’. Zona sedimen bersifat plastis: Zona tersebut sangat plastis dan mengalami tekanan berlebih karena tersedianya pemerangkapan air yang berlebih dan pematangan (maturity) material yang kaya organik. Watukosek untuk pembentukan mud volcano Lupsi: . Formasi Kalibeng sebagai sumber dari mud volcano di Jawa: Kebanyakan mud volcano yang diketemukan di Jawa Tengah dan Jawa Timur bersumber dari satuan sedimen Formasi Kalibeng. Batulumpur Formasi Kalibeng dan Pucangan: Sedimentasi Pliosen dan Pleistosen terdiri dari batulumpur (mudstone) yang didominasi oleh klastika volkanik Formasi Kalibeng dan Pucangan yang berpropagasi ke arah timur. dengan ketebalan antara 2400-3000m.Perioda tektonisme berawal pada Miosen Akhir berlanjut sampai Pleistosen. Jawa Timur ideal untuk pembentukan mud volcano: Aktif tektonik berbarengan dengan tersedianya tekanan berlebih dari sedimen matang yang kaya dengan material organik. Peran P.

Serta menunjukkan beberapa penghubung atau saluran aktif (the presence of several active conduits). selanjutnya membentuk mud volcano Lupsi. dan mengungsikan ribuan warga. terdiri dari komplek mud volcano dengan lokasi erupsi lumpur yang berganda pada radius 3. Elip warna kuning adalah penafsiran daerah yang mengalami subsidence hasil dari analisis data satelit InSAR. Awal Lupsi terdiri dari 5 titik semburan: Pada awalnya Lupsi terdiri dari lima semburan lumpur. Bubble dengan gas terbentuk di zona lemah atau reaktifasi patahan: Studi ini berpendapat bahwa kemungkinan semburan lumpur atau yang lebih dikenal sebagai lokasi gas bubble atau lokasi baru semburan terjadi sepanjang zona lemah atau patahanpatahan yang diaktifkan kembali atau suatu zona sesar baru (new fault zone).9 cm/hari untuk lokasi RW-1 dan RW-2. Gambar 4. diplot kecepatan subsidence rata-rata (subsidence rate) 1.Keberadaan sistem patahan Watukosek di daerah Lupsi menyediakan suatu saluran (conduit) lumpur. Khususnya mud volcano Bleduk Kuwu yang sampai sat ini masih aktif di Jawa Tengah. Antisipasi skenario kasus terburuk: Studi pemodelan terhadap pertumbuhan dan potensi geohazard merupakan bagian antisipasi resiko (risks anticipation) dan perencanaan untuk skenario kasus terburuk dari mud volcano Lupsi dan daerah sekitarnya. sekolah. desa. Studi kasus mud volcano di Jatim dan Bleduk Kuwu: Studi mud volcano lainnya di Jawa Timur telah digunakan sebagai pengkajian bencana geologi (geohazard assessment). Subsidence diukur dengan GPS pada 33 lokasi. RESIKO Dampak BENCANA GEOLOGI semburan (GEOHAZARD RISKS) Lupsi: Semburan lumpur panas di Sidoarjo telah mengubur rumah. dan umumnya berasosiasi dengan rekahan-rekahan.9 dan 3. perusahaan. selanjutnya hanya satu yang terus menyembur atau aktif hingga sekarang ini. atau terjadi suatu semburan baru pada lokasi yang lain. Bubble berjumlah 90 bersifat berfluktuatif: Bubble-bubble yang menyemburkan gas metan telah diidentifikasi berjumlah lebih dari 90 lokasi. . Dua pengukuran GPS berkelanjutan dicirikan dengan label A dan B. Sangat mungkin bahwa saluran semburan lumpur yang tidak aktif tersebut suatu saat dapat diaktifkan kembali.5 km dari pusat semburan utama. Potensi resiko bencana geologi (geohazard risks) berlanjut pada daerah yang berpenduduk padat serta terdapat banyak aktivitas masyarakat dan infrastruktur. fluida dan gas untuk menembus berasal dari suatu horizon dalam mengalir ke permukaan.

mengandung akumulasi gas. Sebagai hasil dari pembebanan permukaan oleh berat dari lumpur atau kompaksi dari lapisan tanah lunak. butana. Bubble dengan gas bersumber dari lapisan dalam: Terdapatnya bubble gas juga memberikan kepercayaan bahwa subsidence bukan merupakan fenomena yang berasal dari dekat permukaan. sedangkan yang lainnya mengecil atau bahkan telah mati.Kondisi bubble tersebut berfluktuatif. Ditafsirkan gas-gas tersebut berasal dari termogenik (thermogenic origin) dan mengalir melalui rekahan-rekahan yang panjang. dimana pergerakan diferensial telah menciptakan shear stress. kandungan gas metan tersebut tidak bersifat mudah terbakar (nonflammable). Terjadinya kebocoran pada penyekat: Rembesan gas dari rekahan-rekahan ini memberikan kepercayaan terjadinya kebocoran penyekat dan hilangnya kapasitas penyekatan dari patahan-patahan yang ada. Pergerakan horisontal dan vertikal: Daerah di dalam radius 2-3 km dari pusat semburan telah mengalami pergerakan horisontal dan vertikal yang sejajar dengan arah bidang patahan. Di samping itu serpih pada struktur geologi yang menutupinya. Secara umum pergerakan tersebut mempunyai variasi spasial dan temporal dalam besaran dan arahnya. Pembentukan gas secara termogenik (thermogenic origin): Kromatografi dari contoh gas bubble berasal dari dekat pusat kawah semburan yang diambil Juli 2006 mengindikasikan bahwa komposisinya terutama terdiri dari metan. Namun keberadaannya berasal dari gas berat dengan kuantitas yang kecil termasuk etana. beberapa diantaranya lebih aktif daripada yang lainnya. Perhatian pada daerah terjadi reaktivasi patahan: Daerah yang secara khusus patut mendapatkan perhatian adalah di daerah yang mengalami reaktivasi patahan-patahan. Dampak dari perekahan terhadap masyarakat dan infrastruktur: Sebagai akibat dari terjadinya perekahan dari reaktivasi patahan-patahan yang sebelumnya . Gas bubble mudah dan sulit terbakar: Pada kebanyakan kasus. dimana gas berasal dari sumber yang dalam. dan pertan. propan. Tapi juga sebagai pengaruh dari lapisan yang lebih dalam di bawah permukaan bumi. Namun pada bubble dengan semburan yang kuat. maka konsentrasi gas metan cukup tinggi dan mudah terbakar. karena hanya mengandung konsentrasi yang rendah dari pemisahan gas yang cepat di udara.

Indikasi pergerakan patahan pada rel kereta api: Pergerakan sesar tersebut adalah dextral (pergerakan menganan). Sehingga secara vertikal tidak dapat mengendap untuk membentuk suatu struktur gunung yang tinggi (steep mountain-like structure). Kegagalan tanggul ke depan makin besar: Ke depan kegagalan tanggul berpotensi terjadi saat lumpur tumbuh dan meningkatkan tekanan hidrostatik pada dinding tanggul. yang dapat diamati dari pergerakan rel kereta api yang terjadi pada September 2006. yang terjadi sebagai akibat berlanjutnya semburan lumpur diikuti pembebanan. sampai pada kondisi dapat runtuh dan menimbulkan banjir. Patahan mengendalikan timbulnya bubble gas: Berlanjutnya pergerakan sepanjang patahan-patahan juga tampaknya menyebabkan munculnya lebih banyak lagi bubble gas. Jebolnya tanggul-tanggul yang terjadi pada masa lalu telah menyebabkan banjir lumpur panas (temperatur 85-95oC) dan menyebabkan kecelakaan manusia atau kepunahan binatang. Resiko daerah terdampak meluas makin besar: Daerah di sekitar area terdampak dihadapkan pada suatu resiko banjir lumpur yang makin luas. Tanggul tersebut dibangun hanya dari tanah dan material batuan sehingga tidak stabil. Di mana pergerakan patahan berlangsung lebih besar dari pergerakan subsidence yang diukur dengan GPS. Viskositas Lupsi yang rendah. sulit akumulasi secara vertikal: Tingginya kandungan air dari lumpur yaitu dengan perbandingan antara 70-50% air terhadap lumpur.telah eksis adalah rusaknya rumah warga. Lumpur menyebar ke samping dan menekan tanggul-tanggul: Lumpur cenderung menyebar ke samping sehingga bertambahnya tekanan pada lumpur akan mempengaruhi tanggul-tanggul. Terjadinya subsidence telah membentuk suatu ruang. cekungan alami yang selanjutnya diisi lumpur. Tanggul-tanggul dan kolam penampungan lumpur sementara pada situasi darurat. Berlanjutnya subsidence membentuk daerah depresi diisi lumpur: Berlanjutnya subsidence telah membentuk suatu daerah depresi berbentuk baskom atau kerucut. berarti bahwa lumpur mempunyai viskositas yang lebih rendah. Patahan menyebabkan pipa gas dan PDAM patah atau pecah: Pecahnya pipa gas dan pipa PDAM pada lokasi yang sama mendukung bahwa pergerakan berlangsung sepanjang bidang patahan. . bangunan-bangunan dan infrastruktur yang berada di dekatnya.

• Retak jalan (subsidence). 4 Metoda yang telah diterapkan yaitu: (1) Snubbing Unit (re-entry of the Banjarpanji-1 well). Indikator resiko geohazard dan pengendali mekanismenya: Dalam aspek resiko geohazard.000 m3/hari (Agustus 2008). Sekurang-kurangnya pada masa Timnas PSLS empat metoda yang telah diimplementasikan untuk menghentikan semburan. MENGHENTIKAN Upaya menghentikan semburan selama SEMBURAN ini: Beberapa upaya dengan menggunakan berbagai metoda dan teknik untuk menghentikan semburan telah dilaksanakan. Saat ini kecepatan semburan mendekati 90.Masyarakat harus dipersiapkan: Saat resiko kegagalan tanggul adalah besar. Keberlanjutan semburan dan intensitas: Aliran lumpur terus berlangsung kuat. Semburan akan keluar dari bidang Patahan Watukosek: Diperkirakan bahwa semburan lumpur lainnya (baru) akan bermula sepanjang bidang patahan Watukosek (kira-kira 1 km) ke selatan dari Lupsi. dan (4) Rangkaian bola-bola beton dengan densitas tinggi High Density Chained Balls (HDCB). • Gangguan integritas dari selubung relief well (subsidence and shearing). (2) Well Side Tracking. • Bubble gas tampaknya terjadi di sepanjang rekahan atau sona lemah (shear/faulting and subsidence). bukti-bukti dan perhatian daerah mencakup: • Retak dan pecahnya pipa gas dan pipa PDAM (shear and subsidence). maka sebagai alternatif rute alternatif transportasi publik harus disiapkan untuk memelihara keberlanjutan akses. bahkan bila semburan dapat dihentikan dengan sukses. Baseline informasi dari RW-1 dan RW-2 untuk menghentikan semburan: . Keberhasilan menghentikan semburan sangat kecil: Keberhasilan untuk menghentikan semburan sangat kecil. Akan sangat mungkin bahwa semburan lumpur yang baru dapat terjadi dimana saja. Upaya ini tanpa sukses dan telah berhadapan dengan isu keamanan dan tantangan bawah permukaan. • Melengkungnya rel kereta api (shear/faulting and subsidence). (3) Relief Wells. 5) runtuh tanggul (subsidence).

. Beberapa diantaranya berkembangnya di dekat dari sumur relief dimana memperlihatkan kondisi yang membahayakan terhadap keamanan pengoperasian operator dan peralatan untuk operasi relief well. sehingga permasalahan mulai timbul. equipment failure. operasi tidak ada masalah. bukan atau bidang dari patahan: lubang zona bor. menghadapi deformasi geologi Patahan: RW-1 menembus suatu bidang patahan dan saat pemboran diteruskan lumpur pemboran hilang dan terjadi kicks. Skenario Erupsi RW-1 lumpur Lupsi dapat dari daerah keluar bidang dari patahan.Informasi geologi penting tentang Lusi berasal dari relief wells drilled (RW-1 dan RW-2) untuk menghentikan semburan lumpur. 1) Integritas casing sulit untuk dicapai saat deformasi bertambah. 2) Pergerakan termasuk horizon dangkal dan dalam saat casing runtuh. namun penurunan dan pergerakan horisontal bermula. Dampak subsidence dan pergerakan horisontal pada pengoperasian sumur: Subsidence dan pergerakan horisontal telah menyebabkan tight hole. 3) Keamanan pengoperasian dari sumur relief tergantung pada integritas dari tanggul-tanggul melindungi lumpur terhadap banjir di daerah operasi sumur pemboran. Diasumsikan sumur BJP-1 tidak menembus patahan: Sedangkan sumur BJP-1 tidak menembus patahan dan fluida pemboran berhasil bersirkulasi setelah terjadinya semburan lumpur. Masalah pada saat reentry BJP-1: Pada awal dari re-entry sumur BJP-1. jaringan patahan telah diaktifkan kembali dan dibentuk. Seperti kondisi di bawah permukaan. casing collapse and buckling. moving upwards from deep to shallow zones in BJP-1 well as well as RW-1 and RW-2 wells. Even a wellhead drop was observed. Kondisi dan kejadian Lupsi berdasarkan data sumur eksplorasi: Operasi sumur eksplorasi dilaksanakan antara bulan Juni 2006 dan Januari 2007. key seating. Aktivitas patahan aktif menimbulkan banyaknya bubble aktif: Meningkatnya jaringan patahan aktif menghasilkan semakin banyak bubble gas di daerah tersebut. dan menghasilkan kondisi dinamika geologi dari Lusi mud volcano yang didiskusikan di bawah ini.

perhitungan volume adalah 1. Luas genangan dari daerah banjir dihitung menggunakan citra satelit IKONOS. • Survei dilangsungkan pada Mei 2007. Ketinggian aliran lumpur diukur menggunakan pita dan membandingkan dengan daerah sekitarnya yang tidak tergenang. sebagai konsekuensi pemahaman terhadap geohazard risks menjadi sangat penting. Volume dihitung menggunakan metoda cut and fill dimana volume dihitung ketika material telah dipindahkan atau dihasilkan. • Volume lumpur telah dihitung dengan program GIS yang mampu untuk melakukan analisis 3-D. Metoda yang diterapkan: • Pelaksanaan survei dilakukan dengan melakukan 51 lokasi pengukuran pada daerah genangan lumpur tahun 2006. ia dapat runtuh sehingga menyebabkan banjir lumpur panas. Semburan sulit. aliran Lupsi lama.1 juta m3 dan 2. HASIL Genangan Lupsi Juni dan Juli 2006: Untuk bulan Juni dan Juli 2006. daerah genangan lumpur mencapai 111 dan 179 hektar.Pergerakan sepanjang bidang sesar dan dampaknya: Namun ketika tekanan pada tanggul-tanggul bertambah. Studi dan survei diperlukan untuk memahami perilaku dari mud volcano ini dan di dalam membangun model perkiraan. DIMENSI Pentingnya nilai LUMPUR atau DAN dimensi aliran VOLUME lumpur: Memahami dimensi aliran lumpur menjadi bagian penting untuk menghitung kecepatan erupsi. hal ini merupakan suatu kunci masukan pada model simulasi. . Pergerakan yang berbeda sepanjang patahan telah menyebabkan rekahan dan pergerakan menghasilkan tanggul-tanggul runtuh pada beberapa waktu. perhatian ditujukan pada geohazard: Ketika tidak ada indikasi bahwa semburan lumpur akan berhenti secepatnya dan upaya untuk menghentikan aliran lumpur tidak sukses. • Luas dan ketebalan digunakan untuk menghitung volume dan merata-ratakan kecepatan semburan selama interval lebih dari satu bulan. volume dan kecepatan erupsi satu tahun setelah awal semburan.5 juta m3. dengan 42 titik survei dalam upaya untuk mengkuantitatifkan perubahan dalam dimensi lumpur. Perkiraan resiko geohazard untuk perencanaan wilayah: Perkiraan terhadap resiko dan luas daerah yang dapat terkena dampak dari semburan yang berlangsung dan penurunan menjadi bagian penting didalam perencanaan untuk masyarakat dan prasarana.

perhitungan volume lumpur meningkat menjadi 37. Rendahnya nilai anomali The low residual Bouguer anomaly values mencakup daerah seluas 1. sesuai dengan data set terdahulu. Hasil Nilai ‘gravity low’ di bawah Gayaberat semburan: Sangat menarik adalah adanya lapisan yang mempunyai angka rendah di sekitar kawah semburan Lupsi dan dengan nilai tinggi di bagian timurlaut.3 km2 dan ditafsirkan sebagai dampak struktur bawah permukaan yang dangkal shallow subsurface structural effect. .Genangan Lupsi Mei 2007: Daerah genangan lumpur telah meningkat menjadi 628 ha walaupun telah dibangun tanggultanggul. Bukti pengurangan masa pada pusat semburan: Angka gayaberat mikro yang rendah mengindikasikan adanya pengurangan masa pada sekitar pusat semburan lumpur pada kedalaman 1700 m. fluida dan gas. Batas bidang sesar: Batas antara nilai anomali Bouguer yang rendah dan tinggi ditafsirkan sebagai suatu zona patahan dengan komponen slip yang normal/strike Perubahan density mencerminkan kondisi struktur bawah permukaan: Perubahan bulk density ditafsirkan sebagai perubahan kondisi bawah permukaan karena tekanan dan perubahan densitas dipercaya penyebaran masa di bawah tanah disebabkan oleh pergerakan dari masa. atau lima kali lebih besar dari daerah genangan Juni 2006.3 juta m3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful