TUGAS MAKALAH

HUKUM PERBANKAN

DI SUSUN OLEH :

MOH. ARIF

D 101 09 546

FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS TADULAKO 2011

1

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan rahmat dan karunianyalah maka saya selaku penulis dapat menyelesaikan makalah tentang hukum perbankan ini. Tidak lupa saya panjatkan banyak terimakasi kepada Bapak dosen mata kuliah Hukum Perbankan yang suda memberikan tugas makalah ini, sehinga kami mendapatkan pembelajaran menyusun makalah. Makalah ini saya susun berdasarkan buku-buku mengenai hukum perbankan dan beberapa literatur yang saya temukan. Dalam penyusunan makalah ini saya selaku penulis banyak menemukan pengetahuan tambahan pengetahuan dan saya susun rapi dalam makalah ini. Namun saya selaku penyusun makalah ini hanyalah manusia biasa yang tidak luput dari kesalahan sehingga bila ada terdapat kekeliruan dalam penyusunan makalah ini harap diberikan kritik dan saran agar saya selaku penulis dapat ilmu tambahan dari pembaca. Saya selaku penulis berharap makalah ini dapat menjadi bahan pembelajaran dalam mata kuliah ini. Sekian kata pengantar ini, saya ucapkan banyak terimakasih, Wasalam.

Palu, 18 Desember 2011 Penyusun,

2

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang A. Pengertian Dan Arti Penting Bank Sistem keuangan merupakan satu kesatuan sistem yang dibentuk dari semua lembaga keuangan yang ada dan yang kegiatan utamanya dibidang keuangan yaitu menarik dana dari masyarakat dan menyalurkannya kepada masyarakat. Keberadaan sistem keuangan ini diharapkan dapat melaksanakan fungsinya sebagai lembaga perantara keuangan (financial intermediation) dan lembaga transmisi yang mampu menjembatani mereka yang kelebihan dana dengan mereka yang kekurangan dana serta memperlancar transaksi ekonomi. Berkaitan dengan sistem keuangan yang dianut di Indonesia, terdiri dari sistem keuangan moneter dan lembaga keuangan lainnya. Sistem keuangan moneter terdiri atas otoritas moneter dan sistem Bank Umum (commercial bank). Otoritas moneter sebagaimana diatur dalam UndangUndang No. 23 tahun 1999 tentang Bank Indonesia jo. Undang-Undang No. 3 tahun 2004 tentang perubahan atas Undang-Undang Republik Indonesia No. 23 tahun 1999. Secara tegas menyatakan bahwa Bank Indonesia adalah penanggung jawab otoritas kebijakan moneter yang biasanya disebut otoritas moneter. Sebagai otoritas moneter Bank Indonesia berwenang menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter dalam rangka mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Disamping otoritas moneter, sistem bank umum yang merupakan bagian dari sistem perbankan sebagaimana diatur dalam Undang-Undang No. 7 tahun 1992 jo. Undang-undang no. 10 tahun 1998 tentang perbankan, ini berarti bahwa sistem moneter berhubungan erat dengan bank sentral dan lembaga keuangan bank. Selain sistem keuangan bank, sistem keuangan non bank juga merupakan bagian dari sistem keuangan. Sistem keuangan memegang peranan yang sangat penting seiring dengan fungsinya yaitu menyalurkan dana dari pihak yang kelebihan dana (surplus of funds) kepada pihak-pihak yang membutuhkan dana (lack of funds) apabila sistem keuangan tidak bekerja dengan baik, maka perekonomian menjadi tidak efisien dan pertumbuhan ekonomi yang diharapkan tidak akan tercapai. Pentingnya peran sistem keuangan suatu negara memacu terwujudnya suatu sistem keuangan yang sehat dan stabil. Sehingga tidak berlebihan jika dikatakan bahwa keseimbangan pelaksanaan pembangunan nasional indonesia memerlukan penyesuaian kebijakan moneter dengan tujuan yang di titik beratkan pada upaya mencapai dan memelihara stabilitas nilai rupiah yang ditopang oleh tiga pilar utama, yaitu; kebijakan moneter dengan prinsip kehati-hatian, sistem pembayaran yang cepat, tepat dan aman, serta sistem perbankan dan keuangan yang sehat dan efisien.

3

B. Asas, Fungsi Dan Tujuan Perbankan Di Indonesia Mengenai asas perbankan yang dianut di indonesia dapat dilihat pada pasal 2 UndangUndang No. 10 tahun 1998 tentang perbankan yang mengemukakan bahwa “ Perbankan Indonesia dalam melakukan usahanya berdasarkan demokrasi ekonomi dengan menggunakan prinsip kehatihatian”. Yang dimaksud dengan demokrasi ekonomi adalah demokrasi ekonomi berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Sedangkan mengenai prinsip kehati-hatian dapat kita kemukakan bahwa bank dan orang-orang yang terlibat di dalamnya terutama dalam membuat kebijakan dan menjalankan kegiatan usahanya harus selalu mematuhi seluruh peraturan perundang-undangan yang berlaku secara konsisten dengan didasari oleh itikad baik. Sedangkan kepercayaan masyarakat merupakan kata kunci utama bagi berkembang atau tidaknya suatu bank, dalam arti tanpa adanya kepercayaan dari masyarakat suatu bank tidak akan mampu menjalankan kegiatan usahanya. Sedangkan fungsi utama bank dapat dilihat dalam pasal 3 undang-undang perbankan yang menyatakan bahwa “fungsi utama Perbankan Indonesia adalah sebagai penghimpun dan penyalur dana masyarakat” Sebagai tempat menghimpun dana dari masyarakat Bank bertugas mengamankan uang tabungan dan deposito berjangka serta simpanan dalam rekening koran atau giro. Sebagai penyalur dana atau pemberi kredit Bank memberikan kredit bagi masyarakat yang membutuhkan terutama untuk usaha-usaha produktif. Perbankan di Indonesia memiliki tujuan yang strategis dan tidak semata-mata berorientasi ekonomis tetapi juga berorientasi kepada hal-hal yang non ekonomis seperti menyangkut masalah stabilitas nasional yang mencakup stabilitas politik dan stabilitas sosial. Hal ini diatur dalam ketentuan pasal 4 undang-undang perbankan yang berbunyi “Perbankan Indonesia bertujuan menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan, pertumbuhan ekonomi dan stabilitas nasional kearah peningkatan kesejahteraan rakyat banyak”. Pada dasarnya Jasa bank sangat penting dalam pembangunan ekonomi suatu negara. Jasa perbankan pada umumnya terbagi atas dua tujuan. Pertama, sebagai penyedia mekanisme dan alat pembayaran yang efisien bagi nasabah. Untuk ini, bank menyediakan uang tunai, tabungan, dan kartu kredit. Ini adalah peran bank yang paling penting dalam kehidupan ekonomi. Tanpa adanya penyediaan alat pembayaran yang efisien ini, maka barang hanya dapat diperdagangkan dengan cara barter yang memakan waktu. Kedua, dengan menerima tabungan dari nasabah dan meminjamkannya kepada pihak yang membutuhkan dana, berarti bank meningkatkan arus dana untuk investasi dan pemanfaatan yang lebih produktif. Bila peran ini berjalan dengan baik, ekonomi suatu negara akan meningkat Tanpa adanya arus dana ini, uang hanya berdiam di saku seseorang, orang tidak dapat memperoleh pinjaman dan bisnis tidak dapat dibangun karena mereka tidak memiliki dana pinjaman.

C. Pengertian Hukum Perbankan

4

De Post Paar Bank. NV Bank Boemi. Beberapa bank Belanda dinasionalisasikan oleh pemerintah Indonesia. dan Batavia Bank. Di zaman kemerdekaan perbankan di Indonesia bertambah maju dan berkembang lagi. mengenai sejarah perbankan di Indonesia tidak terlepas dari zaman penjajahan Hindia Belanda. Bank Abuah Saudagar. Di samping itu. Cina. dan Eropa lainnya. Nationale Handles Bank (NHB). Sementara itu. Uang yang disimpan oleh masyarakat. kegiatan bank berkembang menjadi tempat penitipan dan peminjaman uang. dari nama bank-bank tersebut terlihat mencirikan unsur kedaerahan dan belum banyak bank-bank yang bersifat nasional. Sejarah Hukum Perbankan Usaha perbankan dimulai dari zaman Babylonia. terdapat pula bank-bank milik pribumi. Bank-Bank tersebut antara lain: Bank Nasional Indonesia. Pada saat itu. kegiatan usaha serta cara dan proses melaksanakan kegiatan usahanya. The matsui Bank. maka pada prinsipnya hukum perbankan adalah keseluruhan norma-norma tertulis maupun normanorma tidak tertulis yang mengatur tentang bank yang mencakup kelembagaan kegiatan usaha. Jepang. Pada saat itu terdapat beberapa bank yang memegang peranan penting di Hindia Belanda antara lain: De Javasche NV. kegiatan utama bank hanya sebagai tempat tukar menukar uang. sebelum akhirnya dinasionalisasikan oleh pemerintah Indonesia. Nederland Handles Maatscappij (NHM). De Algemenevolks Crediet Bank. dan De Escompto Bank NV. serta cara dan proses pelaksanaan kegiatan usahanya.Pada dasarnya hukum perbankan menyangkut segala sesuatu yang berkaitan dengan bank. The Bank of China. Dari penjelasan tersebut dapat kita lihat bahwa pada awalnya bank-bank yang ada merupakan bank-bank milik asing. dilanjutkan ke zaman Yunani Kuno dan Romawi. D. Sedangkan norma-norma tidak tertulis meliputi hal-hal atau kebiasaan-kebiasaan yang timbul dalam praktek perbankan. mencakup kelembagaan. Norma tertulis meliputi seluruh peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai bank. oleh bank dipinjamkan kembali ke masyarakat yang membutuhkannya. Selanjutnya. BAB II PEMBAHASAN 5 .

Metode Pembiayaan Tidak Langsung (Direct Financing Method) Depository Intermediaries Lembaga Bank /Penyimpan Dana.Pengertian Lembaga Keuangan Lembaga Keuangan atau Financial Institution adalah badan usaha yang dilihat dari modal atau kekayaan yang dimiliki lebih banyak berwujud uang (Financial Asset).maupun tagihantagihan.bank disebut sebagai depository intermediaries atau lembaga penyimpan dana.obligasi maupun lainnya apabila dibandingkan dengan asset atau modal yang berupa gedung maupun peralatan-peralatan lainnya. Metode Pembiayan Semi Langsung(semidirect Financing Method) 3.baik yang berbentuk saham. Lembaga Keuangan Industri jasa dengan kegiatan utama menghimpun dana masyarakat dan menyalurkan kembali pada masyarakat dalam bentuk kredit maupun pembiayaan berdasarkan prinsip syariah di samping jasa-jasa keuangan lainnya Merupakan bagian dari sistem keuangan dalam ekonomi modern yang fungsi pokoknya adalah menyalurkan dana-dana dari penabung/masyarakat sebagai unit yang surplus kepada peminjam atau masyarakat unit defisit.karena sebagian besar sekuritas sekundernya yang menjadi sumber dana 6 . Metode Pembiayaan Langsung(Direct Financing Method) 2. Arus Pemindahan Dana Melalui Lembaga Keuangan Masyarakat Unit Surplus Rumah Tangga Sektor Usaha Pemerintah Lembaga Keuangan Bank Non Bank Masyarakat unit defisit Rumah Tangga Sektor Usaha Pemerintah Lembaga Keuangan Lembaga Keuangan Bank (Depository Intermediaries) • Bank Umum • Bank perkreditan Rakyat Non Bank • Contractual Intermediaries • Invesment Intermediaries • Lembaga Pembiayaan Metode-metode Pembiayaan 1.

Oleh Kerena Lembaga Pembiayaan Dalam Kegiatannya Menyediakan Dana Atau Barang Modal Dilakukan dengan Tidak Menarik Dana Secara Langsung Dari Masyarakat • Perusahaan Sewa Guna Usaha (Leasing) • Perusahaan Modal Ventura(Venture Capital) • Perdagangan Surat Berharga(Securitie Trade) • Perusahaan Anjak Piutang(Factoring) • Usaha Kartu Kredit (Credit Card) • Pembiayaan konsumen (Consumers Finance Fungsi Sistem Keuangan • Menyediakan Mekanisme Pembayaran • Menyediakan Kredit • Penciptaan Uang • Sarana Tabungan Masyarakat Sumber Dana Lembaga Pembiayaan • Modal Sendiri • Pinjaman • Penjualan obligasi • Pinjaman Subordinasi yang diterima dari mitra asing (Perusahaan Patungan) Dalam Kegiatan Perusahaan Pembiayaan • Tidak Diperkenankan Menarik dana Secara langsung dari Masyarakat • Penerbitan Surat Sanggup Bayar Hanya Sebagai Jaminan atas utang Kepada Bank Yang Menjadi Krediturnya • Memberikan Pembiayaan.terdiri dari berbagai bentuk simpanan.deposito berjangka maupun tabungan lainnya.maupun barang modal sebagai modal kerja • Tidak diperkenankan memberikan Kredit Secara Langsung dan Memberi Jaminan Dalam Segala bentuknya. Lembaga Pembiayaan (Financing Institution) Lembaga Pembiayaan Sebagai Lembaga keuangan dalam siustem keuangan Tidak Termasuk Sebagai Lembaga Intermediasi.Perusahaan Efek.Lembaga Dana Pensiun dan Lainnya. ContractualIntermediaries Dalam Kegiatan Menghimpun Dana Dilakukan dengan Membuat Kontrak atau Perjanjian dengan Nasabahnya untuk Menarik Tabungan atau Memberi perlindungan Financial Terhadap timbulnya kerugian baik Jiwa maupun Harta------. Invesment Intermediaries Lembaga Keuangan ini Fungsi utamanya Adalah Menawarkan Surat-Surat Berharga yang Dapat Dimiliki Sebagai Investasi Jangka Panjang atau Dapat Dijual Segera Apabila Investor Membutuhkan Dana Kembali------.baik dalam Bentuk Penyediaan dana sebagai investasi . 7 .Perusahaan Reksa Dana.Lembaga Asuransi.baik yang berupa giro.

serta cara dan proses dalam melaksanakan kegiatan usaha”.1. Kajian Utama Hukum Perbankan • Tentang kelembagaan Bank • Tentang Kegiatan Usaha Bank • Tentang Proses dan Cara Dalam Melakukan Kegitan Pasal 1 Angka 1 UU No.kegiatanusaha.mencakup kelembagaab.ketentuanketentuan hukum perbankan wajib ditaati dan tidak dapat disimpangi sedikitpun dalam penerapannya Sumber-Sumber Hukum Perbankan • Sumber Hukum dalam arti sumber material • Sumber Hukum dalam arti sumber formal Sumber Hukum Material • Aspek Ekonomi • Aspek sejarah • Aspek Sosiologi • Aspek Filosofi 8 .tertulis maupun tidak tertulis • Ketentuan hukum perbankan mengatur Ketatalaksanaan Kelembagaan Bank • Ketentuan Hukum Perbankan Juga Mengatur Aspek-aspek Kegiatan Usaha Sifat Hukum Perbankan Hukum Perbankan Bersifat Sektoral dan Fungsional yang Meniadakan Batas-batas antara Hukum Publik dan Hukum Privat yang ruang Lingkupnya Meliputi Berbagai aspek hukum • Hukum Adsministrasi • Hukum Perdata • Hukum Dagang • Hukum Pidana • Hukum Internasional Hukum Perbankan Hukum perbankan mempunyai sifat sebagai hukum pemaksa (Dwingen recht). LEMBAGA PERBANKAN Pengertian Hukum Perbankan Hukum Perbankan adalah Serangkaian Norma Hukum Positif Yang Mengatur tentang Segala Sesuatu Yang Berkaitan dengan Lembaga Bank. Unsur-Unsur Hukum Perbankan • Sebagai Hukum positif. 10 Tahun 1998 “ Perbankan adalah segala sesuatu yang menyangkut tentang bank.

kompetitif dan terintegrasi dengan tantangan yang semakin komplek. 6. Sebagai bentuk imlpementasi komitmen Indonesia dalam forum Internasional. Untuk memperluas peran investasi asing dalam usaha kegiatan perbankan 9 .7 Tahun 1992 Jo undang-undang No. Undang-undang No.seperti WTO.W) Buku II dan Buku Ke III KUHDagang (W. 5 Tahun 1962 Tentang Perusahaan Daerah 8.9 Tentang Usaha Kecil 13. Undang-undang No. Alasan Perubahan Atas UU Perbankan 1. Undang-undang No. Perkembangan ekonomi nasional yang bergerak cepat. 8 Tentang Pasar Modal 12. Undang-undang No. Pembukaan akses pasar yang lebih luas dan perlakuan non diskrinatif terhadap pihak investor asing. Undang-undang No.K)Khususnya Buku I tentang Surat-surat berharga Undang-undang No.37 Tahun 2004 Tentang Kepailitan dan Penundaan Kewajiban Membayar Utang 7.23 tahun 1999 JoUndang-undang No.ASEAN. 1 Tahun 1995 Tentang Perseroan Terbatas 11.10 Tahun 1998 Tentang Perbankan 2. Tujuan Liberalisasi Usaha Perbankan 1. 4. 3. Undang-undang No.V.Penyesuaian dalam memasuki era globalisasi perdagangan dunia dan sebagai bentuk implementasi adanya ratifikasi oleh Indonesia terhadap beberapa perjanjian Internasional dalam bidang perdagangan barang dan jasa.serta sistem keuangan yang semakin maju. Undang-Undang No. 25 tahun 1992 Tentang Perkoperasian 9. 2. 4 Tahun 1996 Tentang Hak Tanggungan Atas Tanah Besreta bendabenda yang Berkaitan dengan tanah Sumber Hukum Tidak Tertulis • Yurisprudensi • Konvensi (Kebiasaan) • Doktrin (ilmu Pengetahuan) • Perjanjian-perjanjian yang dibuat oleh para pihak dalam kegiatan perbankan. Undang-undang No. Undang-undang No.3 Tahun 2004 Tentang Bank indonesia 3. 5. 7 Tahun 1994 Tentang Pengesahan Agreement Establishing World Trade Organization 10.• Aspek Yuiridis Sumber Hukum Formal • Sumber Hukum tertulis • Sumber Hukum tidak tertulis Sumber hukum tertulis 1.APEK.24 Tahun 1999 Tentang Lalulintas Devisa dan sistem Nili Tukar KUHPerdata (B. Undang-undang No.

3.pertumbuhan ekonomi dan stabilitas nasional.fungsi dan tujuan perbankan Indonesia • Jenis dan usaha bank • Perijinan. Untuk meningkatkan pola kemitraan dengan pihak perbankan nasional Beberapa subtansi Perubahan Atas UU Perbankan 1992 1. Berdasar pancasila 2. Adanya penegasan sifat sementara bagi badan khusus p[enyehatan perbankan nasional 8. Peningkatan dan pengakuan secara tegas peranan bank umum dalam melaksanakan kegiatan usaha berdasrkan prinsip syariah. Adanya peningkatan ancaman hukuman dan pengenaan hukuman bersifat minimum dan maksimum. Memberi peluang yang luas kepada investor asing sebagai mitra strategis dan pemegang saham atas bank umum. Berdasar UUD 1945 Prinsip-prinsi Demokrasi Ekonomi Berdasar Pancasila dan UUD 1945 1. 3. 9. Pembanguan ekonomi harus memperhatikan prinsip-prinsip keserasian. Dibentuknya Lembaga Penjamin Simpanan. 5. Pencantuman Syarat analisis dampak lingkungan dalam perjanjian kredit atau pembiayaan berdasarkan prinsip syariah. 2. Untuk meningkatkan kinerja perbankan nasional 3.bentuk hukum dan kepemilikan bank • Pembinaan dan Pengawasan bank • Kepengurusan bank • Penggunaan tenaga asing oleh bank • Rahasia bank • Ketentuan pidana dan sanksi administratif Asas Demokrasi Ekonomi Perbankan Indonesia dalam melakukan usahanya berasaskan demokrasi ekonomi dengan menggunakan prinsip kehati-hatian ( Pasal 2 UU Perbankan) Demokrasi Ekonomi 1. 2. Pengalihan otoritas pemberian ijin pendirian bank dari Menteri Keuangan kepada Bank Indonesia. Secara Sistematis Subtansi Perubahan UU Perbankan 1992 • Asas .2. 4. Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara 10 . Peningkatan sanksi pidana atas pelanggaran rahasia bank. Perekonomian disusun sebagai usaha bersama dengan berdasar asas kekeluargaan. 6.keselarasan dan keseimbangan unsur-unsur pemerataan pembangunan. 7. Peran BPK dalam melakukan pemeriksaan terhadap bank yang di dalamnya terdapat keuangan negara.

• Untukm mewujudkan sistem perbankan yang sehat dan efisien. Hak milik perorangan diakui dengan memperhatikan fungsi sosial.air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya sebagai pokok-pokok kemakmuran rakyat dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat 5. 8. • Agar bank dalam menjalankan usahanya dilakukan dengan baik dan benar. 2. 14 Tahun 1967 ) 11 . Potensi.4. Setiap warga negara mempunyai kebebasan dalam memilih pekerjaan dan mempunyai hak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak.inisiatif dan daya kreasi setiap warganegara diperkembangkan sepenuhnya dalam batas-batas tidak merugikan kepentingan umum.Monopsoni yang bertentangan dengan keadilan sosial Asas Kepercayaan (Fiduciary Principle) Usaha bank dilandasi oleh hubungan kepercayaan antara bank dan nasabahnya Asas Kerahasiaan (Confidential Principle) Bank diharuskan dan diwajibkan untuk merahasiakan segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai nasabah penyimpan dan simpanannya Asas Kehati-hatian(Prudencial Principle) Bank dalam menjalankan fungsi dan kegiatan usahanya wajib menerapkan prinsip kehatihatian dalam rangka melindungi dana masyarakat yang dipercayakan pada bank ( Pasal 2. Sumber-sumber kekayaan dankeuangan negara dipergunakan dengan permufakatan lembaga DPR dan pengawasan terhadap kebijakannya ada pada DPR pula 6. PENGERTIAN DAN FUNGSI BANK • Bank adalah Lembaga keuangan yang usaha pokoknya adalam memberikan kredit dan jasajasa dalam lalulintas pembayaran dan peredaran uang (UU Perbankan No. Perekonomian daerah dikembangakn secara serasi dan seimbang antar daerah dalam satu kesatuan perekonomian nasional dengan mendayagunakan potensi dan peran serta daerah secara optimal dalam rangka mewujudkan wawsan nusantara dan ketahanan nasional. Bumi. 7.Monopoli. • Untuk melindungi dana masyarakat yang dipercayakan pada bank. • Agar bank mematuhi dan mentaati ketentuan-ketentuan dan norma-norma hukum yang berlaku. • Agar kepercayaan masyarakat pada bank makin tinggi.Pasal 29 ayat (2) dan (3) UU Perbankan ) Tujuan Penerapan Prinsip Kehati-hatian • Agar bank tetap dalam keadaan sehat ( likuid dan solvent). Prinsip-prinsip yang Bertentangan • Sistem Free Fight Liberalisme • Sistem Etatisme • Persaingan Usaha Tidak Sehat. 9.

• Peningkatan kesejahteraan rakyat banyak.23 Tahun 1999 Jo UU no. Tujuan bank Perbankan Indonesia bertujuan juga untuk menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka untuk : • Meningkatkan pemerataan. Unsur-unsur Bank • Bank merupakan badan usaha yang menjalankan kegiatan perusahaan • Menghimpun dana masyarakat dalam bentuk simpanan • Menyalurkan dananya pada masyarakat dalam bentuk kradit maupun pembiayaan berdasarkan prinsip syariah • Bertujuan meningkatkan taraf hidup masyarakat. 3 Tahun 2004 Tentang Bank Indonesia • Bank Pelaksana ( Pasal 5 ayat (1) UU Perbankan 1992) Bank Pelaksana • Bank Umum . • Bank Perkreditan Rakyat (BPR). • Stabilitas Nasional. Fungsi Bank • Bank berfungsi sebagai “financial intermediary” yangkegiatan pokoknya adalah menghimpun dan menyalurkan dana masyarakat. Yaitu bank yang melaksanakan kegiatan usahnya secara konvensional atau berdasar prinsip syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalulintas pembayaran ( Pasal 1 angka 4 UU Perbankan 1998 ) Jenis Bank Dilihat Dari Kepemilikannya • 12 . • Pertumbuhan ekonomi dan .baik dengan modalnya sendiri maupun menggunakan dana-dana yang dihimpun dari masyarakat ataupun dengan cara menerbitkan alat-alat pembayaran yang berupa uang giral .Yaitu bank yang melaksanakan kegiatan usahanya secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalulintas pembayaran ( Pasal 1 angka 3 UU Perbankan 1998.yaitu Bank indonesia Sebagaimana diatur dalam UU No. Jenis dan Usaha Bank Jenis Bank Dilihat Dari Fungsinya • Bank sentral.Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya pada masyarakat dalam rangka meningkatkan taraf hidup masyarakat (Pasal 1 angka 1 UU Perbankan 1992) • Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkan pada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak ( Pasal 1 angka 2 UU Perbankan 1998) • Bank adalah badan usaha lembaga keuangan yang bertujuan memberikan nkredit dan atau pembiayaan berdasarkan prinsip syariah maupun jasa-jasa lainnya.

25 tahun 1992 Badan Hukum Koperasi hanya dapat didirikan di Indonesia dan oleh warganegara Indonesia Bank Umum dan BPR dengan Badan Hukum Perseroan Terbatas .berbadan hukum Perseroan Terbatas.3 Tahun 2004 ) • Sebagai badan Hukum yang dibentuk berdasarkan Undang-undang • Sebagai Lembaga Negara yang independent • Berfungsi sebagai Bank Sentral Wewenang Bank indonesia Sebagai Bank Sentral • Mengeluarkan alat pembayaran yang sah dari suatu negara • Merumuskan dan melaksankan kebijakan moneter • Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran • Mengatur dan mengawasi perbankan 13 . BANK INDONESIA Adalah badan hukum yang dibentuk berdasarkan Undang-undang sebagai lembaga negara yang independent dalam melaksanakan tugas dan kewenangannya.sahamnya hanya dapat diterbitkan dalam bentuk saham atas nama ( Pasal 25 UU Perbankan 1992 3.Koperasi atau Perusahaan daerah ( Pasal 21 ayat (1) UU Perbankan 1998) • Bank Perkreditan Rakyat berbadan Hukum Perusahaan Daerah.bebas dari campur tangan pemerintah dan /atau pihak-pihak lainya yang berfungsi sebagai Bank sentral ( Pasal 4 UU No.Koperasi.badan hukum Indonesia.hanya dapat dimiliki oleh warganegara Indonesia.• • • Bank Umum milik warganegara indonesia dan atau badan hukum Indonesia ( Pasal 22 ayat (1) a UU Perbankan 1998) Bank Umum milik warganegara Indonesia dan atau badan hukum Indonesia dengan orang asing dan atau badan hukum asing secara kemitraan ( Pasal 22 ayat (1) b Undang-undang perbankan 1998) Bank Perkreditan Rakyat .Perseroan terbatas atau bentuk lainya yang ditetapkan dengan Peraturan pemerintah ( Pasal 21 ayat (2) UU Perbankan 1992 ) Bank Umum dan BPR Berbentuk Badan Hukum koperasi kepemilikannya diatur berdasarkan ketentuan Undang-undang Perkoperasian No.pemerintah daerah atau secara bersama-sama ( Pasal 23 UU perbankan 1992) Badan Hukum Indonesia • Negara Republik Indonesia • Badan Usaha Milik Negara • Badan Usaha Milik Daerah • Koperasi • Badan Usaha Milik Swasta Jenis Bank Dilihat Dari Bentuk Badan Hukumnya • Bank Umum.

• Pengendalian suku bunga. 23 Tahun 1999) Tujuan Bank Indonesia • Untuk mencapai . Kebijakan Moneter Kebijakan yang ditetapkan dan dilaksanakan oleh Bank indonesia untuk mencapai dan memelihara kesetabilan nilai rupiah • Pengendalian jumlah Uang beredar dan atau .diukur dari Perkembangan Nilai tukar Rupiah terhadap Mata uang Asing Tugas bank Indonesia ( Pasal 8 UU No 23 /1999) • Menetapkan dan melaksankan kebijakan moneter.maka kebijakannya berupa devaluasi atau revaluasi. 14 .3 Tahun 2004) Kesetabilan Nilai Rupiah • Terhadap barang dan Jasa .dalam hal menggunakan sistem nilai tukar tetap. Menetapkan sarana-sarana moneter dengan memperhatikan sasaran laju inflasi 2. Wewenang Pengawasan Tugas Pengawasan Terhadap jasa perbankan oleh Bank Indonesia bersifat sementara sampai terbentuknya Lembaga Pengawas jasa Keuangan yang independent (LPJK) yang paling lambat akan dibentuk 31 Desember 2010 ( Pasal 34 UU No 3 tahun 2004 Jo Pasal 35 UU No. Penetapan cadangan wajib minimum 4.dan • Memelihara Kesetabilan Nilai rupiah ( Pasal 7 ayat(1) UU No.• Menjalankan fungsi sebagai leder of the last resort.diukur dari tingkat perkembangan laju inflasi. Sistem Nilai Tukar dalam Praktek Perbankan • Sistem nilai tukar tetap. Penetapan tingkat diskonto 3. Melakukan pengendalian moneter Cara Pengendalian Moneter Pengendalian moneter dengan menggunakan cara-cara yang termasuk tetapi tidak terbatas pada : 1. • Mengatur dan mengawasi bank. • Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran. • Terhadap Mata Uang Negara Lain. Operasi pasar terbuka di pasar uang baik rupiah maupun valuta asing 2. Pengaturan kredit atau pembiayaan Untuk mengendalikan moneter Bank indonesia Juga melaksankan Kebijakan Nilai tukar sesuai dengan sistem nilai tukar yang dianut. Wewenang Bank indonesia Dibidang Moneter 1.

• Memberikan ijin kepada bank untuk menjalankan kegiatan-kegiatan usaha tertentu. Wewenang Bank Indonesia dalam tugas Mengatur dan Menjaga Kelancaran Sistem pembayaran • Melaksanakan dan memberikan persetujuan dan ijin atas penyelenggaraan jasa sistem pembayaran • Mewajibkan penyelenggara jasa sistem pembayaran untuk menyampaikan laporan tentang kegiatannya • Menetapkan penggunaan alat pembayaran. • Memberikan ijin pembukaan. • Memberikan persetujuan atas kepemilikan dan kepengurusan bank.3 /2004) Wewenang Bank Indonesia dalam bidang perijinan • Memberikan dan mencabut ijin usaha bank.Khususnya dalam Bidang Keuangan • Bank indonesia bertindak sebagai pemegang kas pemerintah (Pasal 52 ayat (1) dan (2) UU No. • Atas permintaan pemerintah dapat memberikan pendapatnya tentang masalah ekonomi.menatausahakan. Wewenang Bank Indonesia Dalam Mengatur dan Mengawasi bank • Menetapkan pengaturan-pengaturan yang berkaitan dengan lembaga perbankan yang menganut prinsip kehati-hatian. 3 Tahun 2004) • Bank Indonesia untuk dan atas nama pemerintah dapat menerima pinjaman luar negeri.maka kebijakannya yang harus dilakukan adalah dengan melakukan tindakan intervensi pasar.3 Tahun 2004). 3 Tahun 2004) • Bank Indonesia wajib memberikan pendapat dan pertimbangan kepada pemerintah mengenai rancangan anggaran pendapatan dan belanja negara serta kebijakan lain yang berkaitan dengan tugas dan wewenang Bank Indonesia (Pasal 54 ayat (2) UU No.Maupun masalah-masalah lainnya yang termasuk kewqenangan Bank Indonesia ( Pasal 54 ayat (1) UU No. • Memberikan dan mencabut ijin atas kelembagan dan kegiatan usaha bank.dan pemindahan kantor bank.perbankan dan keuamgan.penutupan. • Kewenangan untuk melakukan pengawasan ( bersifat sementara) • Memberiklan sanksi terhadap bank sesuai peraturan perundangan yang berlaku ( Pasal 24-Pasal 35 UU No.serta menyelesaikan tagihan dan kewajiban keuangan pemerintah terhadap pihak luar negeri.3 tahun 2004 ) 15 . • Berhak memberikan masukan dan pendapatnya dalam hal pemerintah akan mengeluarkan surat-surat utang negara dan dapat membantu penerbitan surat-surat utang negara yang diterbitkan oleh pemerintah ( Pasal 55 ayat (1) dan ayat (3) UU No. Sistem nilai tukar mengambang terkendali.terutama yang berkaitan dengan tugas Bank Indonesia.• • Sistem nilai tukar mengambang.23 /1999 Jo UU No. Hubungan Bank Indonesia dengan Pemerintah dan DPR .maka kebijakannya berupa penetapan nilai tukar harian serta lebar pita intervensi.

Larangan Bagi anggota Dewan Gubenur: • Antara sesama anggota Dewan gubenur dilarang mempunyai hubungan keluarga sampai derajat ketiga dan besan ( Pasal 46 ayat (1) UU BI ) • Secara sendiri ataui secara bersama-sama dilarang mempunyai kepentingan langsung atau tidak langsung pada perusahaan manapun juga. • Memuat rencana kebijakan moneter dan penetapan sasaran moneter untuk tahu yang akan datang. Bank Indonesia dilarang memberikan kredit Pada pemerintah ( Pasal 56 ayat (1) UU No. Setiap awal tahun anggaran. dan • Rencana kebijakan . Dewan Gubernur dipimpin oleh Gubenur dengan Deputi Gubenur Senior sebagai Wakil. Bank Indonesia wajib menyampaikan informasi kepada masyarakat secara terbuika melalui media masa. 16 .akhlak dan moral yang tinggi.keuangan.penetapan sasaran dan langkah-langkah tugas dan wewenang Bank Indonesia untuk tahun yang akan datang dengan mempertimbangkan laju inflasi serta kondisi ekonomi dan keuangan. Memiliki Integritas. Isi informasi Tahunan Bank Indonesia pada Masyarakat • Memuat evaluasi terhadap pelaksanaan kebijakan moneter pada tahun sebelumnya. Syarat Untuk dpt diangkat Sebagai anggota Dewan Gubenur: 1. Warga Negara Indonesia. 2.3 tahun 2004). Organisasi Bank Indonesia Bank Indonesia dipimpin oleh Dewan Gubernur yang terdiri dari : • Seorang Gubernur • Seorang Deputi Gubernur Senior • Sekurang-kurangnya 4 (empat0 orang atau Sebanyak-banyaknya 7 (tujuh) orang Deputi Gubenur.kecuali surat utang negara berjangka pendek yang diperlukan oleh Bank Indonesia untuk operasi pengendalian moneter ( Pasal 55 ayat (4) UU No. 3 Tahun 2004) Bank Indonesia dapat membeli surat utang negara dalam rangka pemberian fasilitas pembiayaan darurat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (4) di pasar primer ( Pasal 55 ayat (5) UU No.Deputi Gubernur Senior dan Deputi gubenur diusulkan dan diangkat oleh Presiden dengan persetujuan DPR.• • • • • • Bank Indonesia dilarang membeli surat-surat utang negara untuk diri sendiri di pasar primer. Laporan tahunan dan triwulan disampaikan kepada masyarakat secara terbuka melalui media masa denga mencantumkan ringkasannya dalam Berita Negara. Gubernur.perbankan atau hukum. Isi laporan Tahunan dan Triwulan Bank Indonesia • Memuat tentang pelaksanaan tugas dan wewenangnya pada tahun sebelumnya. Memiliki keahlian dan pengalaman dibidang ekonomi. 23 Tahun 1999) Bank Indonesia wajib menyampaikan laporan tahunan dan triwulan secara tertulis kepada DPR dan pemerintah pada setiap tahun anggaran. 3.

• Menciptakan uang melalui penyaluran kredit/pembiayaan berdasarkan prinsip syariah dan investasi. Dinyatakan pailit atau tidak mampu memnuhi kewajiban kepada kreditur.trafeler check.Deputi Gurbernur. • Menyediakan fasilitas untuk perdagangan internasional. • Sertifikat Bank Indonesia.transfer dana dsb. 2. • Kertas perbendaharaan negara dan surat jaminan pemerintah. 3. • Menyediakan jasa-jasa pengelolaan dana atau wali amanat kepada individu dan pengusaha.tabungan dan atau dalam bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu. Kegiatan usaha Bank Umum( Pasal 6 . • Menyediakan jasa penyimpanan barang-barang berharga. Mengundurkan diri. Terbukti melakukan tindak pidana kejahatan.termasuk wesel yang diaseptasi oleh bank yang masa berlakunya tidak lebih lama dari kebiasaan dalam perdagangan surat-surat dimaksud.sertifikat deposito.Pasal 7 UU Perbankan) 1. • Jasa-jasa lainnya. Menghimpun dana mmasyarakat dalam bentuk simpanan.keculai karena kedudukannya wajib memangku jabatan tersebut ( Pasal 47 ayat (1) UU BI ) Gubernur. 4. 4. FUNGSI DAN USAHA BANK UMUM Fungsi Pokok Bank Umum • Menyediakan mekanisme dan alat pembayaran yang lebih efisien dalam kegiatan ekonomi.menjual atau menjamin atas resiko sendiri maupun untuk kepentingan dan atas perintah nasabahnya : • Surat-surat Wesel.dan atau Pejabat bank Indonesia tidak dapat dihukum kerana telah mengambil keputusan atau kebijakan yang sejalan dengan tugas dan kewenangannya sebagaimana dimaksud dalam undang-undang sepanjang dilakukan dengan itikad baik ( Pasal 45 UU BI ) Anggota dewan gubernur tidak dapat diberhentikan dalam masa jabatannya Kecuali yang bersangkutan ( Pasal 48 ayat (1) UU BI ) : 1. Membeli. • Surat pengakuan hutang dan kertas dagang lainnya yang masa berlakunya tidak lebih lama dari kebiasaan. 4. • Obligasi • Surat dagang berjangka waktu sampai satu tahun 17 . Tidak dapat hadir secara fisik dalam jangka waktu 3 bulan berturut-turut tanpa alasan yang dapat dipertanggungjawabkan. 2. • Menghimpun dana dan menyalurkan pada masyarakat. Menerbitkan surat pengakuan hutang.berupa giro.• Merangkap jabatan pada lembaga lain.misalnya kredit card.deposito berjangka.Deputi gurbernur Senior. Memberikan kredit dan atau pembiayaan berdasrkan prinsip syariah 3.

deposito berjangka. 5.maupun dengan wesel unjuk. 6. 12.• Instrumen surat berharga lainnya yang berjangka waktu sampai dengan 1 tahun. 9. Melakukan kegiatan Penyertaan modal sementara untuk mengatasi kegagalan kredit. 2. • Melakukan penyertaan modal • Melakukan usaha perasuransian.usaha kartu kredit. BANK SYARI’AH DAN KEGIATANYA Latar Belakang Perkembangan Bank syariah Perbankan syariah (Islamic Banking) dalam menjalankan kegiatan usahanya berpegang pada asas perbankan tanpa bunga dan jasa transaksi keuangan yang dilaksanakan sesuai dengan nilai-nilai moral dan prinsip-prinsip syariah Islam Kegiatan Bank Syariah Harus menghindari : 18 . Menempatkan dananya dalam bentuk sertifikat Bank Indonesia. 7. Memindahkan uang untuk kepentingan sendiri atau nasabah. 8. 14. • Melakukan usaha lain di luar kegiatan usaha yang dimaksud oleh pasal 13 UU Perbankan. Menyediakan penyimpanan barang dan surat berharga. Menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan perhitungan dengan atau antar pihak ketiga. Melakukan penempatan dana dari nasabah kepada nasabah lain dalam bentuk surat berharga yang tidak dicatat di bursa efek. Melakukan kegiatan penyertaan modal.sarana telekomunikasi. Melakukan kegiatan penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasar suatu kontrak. 10. Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan yang berupa deposito berjangka.cek atau sarana lain. Melakukan anjak piutang. Bertindak sebagai pendiri dana pensiun dan pengurus dana pensiun. 13. Memberikan kredit atau menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarprinsip syariah. • Kegiatan usaha dalam valuta asing.sertifikat deposito dan atau tabungan pada bank lain. Kegiatan yang Dilarang dilakukan BPR(Pasal 14 UU Perbankan) • Menerima simpanan berupa giro dan ikut serta dalam lalulintas pembayaran. 11. 5. Fungsi dan Usaha BPR ( Pasal 13 UU Perbankan) 1.tabungan dan atau bentuk lain yang dipersamakan. Menempatkan dana pada.meminjam dana dari atau meminjamkan dana kepada bank lain baik dengan menggunakan surat. 3.

• Pengaturan dan pengembangan perbankan syariah menerapkan prinsip universalitas sesuai dengan nilai dasar Islam yaitu rahmat bagi sekalian alam. Visi . Misi. (ii) menyiapkan peraturan dan pengembangan infrastruktur agar bank syariah dapat beroperasi sesuai 19 . Prinsip-prinsi dasar pengembangan Perbankan syariah • Pengembangan jaringan kantor perbankan syariah diserahkan sep[enuhnya pada mekanisme pasar • Pengaturan dan pengembangan perbankan syariah dilaksankan dengan tidak menerapkan infant industry argument atau memberikan perlakuan khusus. Pembiayaan dan investasi Bank Syariah Perbankan Syariah dalam menyalurkan dana pembiayaan dan investasi harus ditujukan untuk kegiatan usaha yang berdasrkan etika dan halal secara syariah Dasar Pertimbangan pengembangan perbankan syariah • Untuk. Kegiatan yang bersifat spekulatif yang serupa dengan perjudian (maysir).dan Sasaran Bank Indonesia dalam Pengembangan Perbankan syariah Visi Perbankan syariah Terwujudnya sistem perbankan syariah yang kompetitif. Pelanggaran prinsip keadilan dalam bertransaksi. memenuhi kebutuhan masyarakat yang menghendaki layanan jasa perbankan yang sesuai dengan prinsip syariah. • Menyediakan sarana bagi investor internasional untuk melaksankan pembiayaan dan traksaksi keuangan yang sesuai prinsip syariah. • Meningkatkan ketahanan perbankan nasional dengan mengembangkan bank syariah berdasrkan ethical investment yang lebih banyak berbasis equity dengan prinsip bagi hasil dan transaksi keuangan yang tidak bersifat spekulatif serta untuk tujuan-tujuan investasi produktif. Ketidak jelasan (gharar).• • • • Adanya praktek riba dalam segala bentuknya. • Pengembangan perbankan syariah baik dari sisi kelembagaan maupun pengaturan dilaksankan secara bertahap dan berkelanjutan. • Untuk meningkatkan mobilitas dana masyarakatyang belum terserap sistem perbankan yang ada dan untuk mengoptimalkan proses saving investment untuk percepatan pembangunan.efisien dan memenuhi prinsip kehatihatian yang mampu mendukung sektor riil secara nyata melalui kegiatan pembiayaan berbasis ekuitas dalam kerangka tolong menolong dan menuju kebaikan guna mencapai kemashlahatan masyarakat Misi Perbankan syariah Mewujudkan iklim yang kondusif untuk pengembangan perbankan syariah yang istiqamah terhadap prinsip-prinsip syariah dan mampu berperan dalam sektor riil yang meliputi (i) melakukan kajian dan penelitian kondisi potensi dan kebutuhan perbankan syariah.

• Mengembangkan sistem dan prosedur pengawasan yang efektif dengan didukung oleh tenaga pengawas yang handal Perbedaan Bank syariah dan Bank Konvensional 1.kompetitif dan efisien • Menyediakan produk dan jasa perbankan syariah yang dapat memenuhi tuntutan kebutuhan masyarakat dan dunia usaha. • Mencapai pangsa 5% dari total asset perbankan nasional. • Meningkatkan transparasi dan akuntabilitas bank syariah dengan mengeluarkan standart akutansi audit dan good corporate governance. apakah obyek menimbulkan kemudhorotan 20 . Bisnis dan Usaha yang Dibiayai: a. Akad dan Aspek Legalitas a. • Mendorong secara bertahap peningkatan proporsi pembiayaan dengan pola bagi hasil pada bank syariah pada posisi yang optimal. Rukun b. Syarat 2. Lembaga penyelesaian Sengketa 3. Struktur Organisasi a. (iii) melakukan pengawasan dan pemeriksaan terhadap operasi bank-bank syariah (iV) Mengeluarkan ijij untuk beroperasinya bank syariah Sasaran pengembangan Perbankan Syariah Sampai 2011 Meningkatkan Manfaat Perbankan syariah bagi kesejahteraan masyarakat • Mampu memnuhi kebutuhan masyarakat yang menginginkan layanan bank syariah di seluruh Indonesia. apakah obyek pembiayaan halal atau haram.karakteristiknya. Menjamin Pemenuhan Prinsip Syariah • Bekerjasama dengan Dewan syariah Nasional untuk meningkatkan konsistensi penerapan prinsip syariah dalam operasinal perbankan • Mendukung efektifitas lembaga-lembaga yang menangani aspek legal dari kegiatan perbankan syariah Menjamin Penerapan Prinsip Kehati-hatian • Mempersiapkan ketentuan-ketentuan prinsip kehati-hatian dan menejemen risiko yang sesuai dengan prinsip syariah. b. • Didukung oleh sistem kelembagaan yang lengkap dan efektif. • Dikelola oleh sumber daya insani yang profesional dan konsisten terhadap prinsip syariah. • Mampu berperan aktif dalam sektor riil terutama sektor UKM. Dewan Pengawas Syariah ( DPS ) b. Mewujutkan Perbankan Syariah yang sehat. Dewan syariah nasional ( DSN ) 4.

sedang mudharib kehilangan keuntungan yang diharapkan dari proyek atau kegiatan usaha yang telah dilakukan.atau tidak pada masyarakat.sedang pihak pengusaha menyediakan proyek beserta managerial skill dan pengelolaannya (Mudharib). ( Pasal 1 angka 13 UU No. Apakah p[royek berkaitan dengan kegiatan maksiat atau tidak d.sewa menyewa.10 Tahun 1998 )” Jenis-Jenis Pembiayan Berdasar Prinsip Syariah Prinsip Mudharabah (Prinsip Bagi Hasil ) “ adalah Suatu perjanjian pembiayan yang disepakati bersama antara bank dan nasabah.10 Tahun 1998)” Prinsip Syariah “ adalah aturan perjanjian berdasarkan hukum Islam antara Bank dan pihak lain untuk penyimpanan dana dan atau pembiayaan kegiatan usaha atau kegiatan lainnya yang dinyatakan sesuai dengan syariah …….tetap menjadi tanggung jawab pihak mudharib “ Musharakah ( Prinsip Penyertaan Modal ) “ adalah perjanjian pembiayaan dimana bank menyediakan sebagian pembiayaan bagi usaha tertentu dan sebagian lain disediakan oleh nasabah atau pengusaha sebagai mitra usaha dengan pembagian keuntungan bersama antara bank dan nasabah dari kegiatan usaha yang dibiayai bersama. c. Pembiayan berdasar prinsip Syariah “adalah penyediaan uang atau tagihan yang dipersamakan dengan itu berdasarkan persetujuan atau kesepakatan antara pihak bank dan pihak lain yang mewajibkan pihak yang dibiayai untuk mengembalikan uang atau tagihan tersebut setelah jangka waktu tertentu dengan imbalan atau bagi hasil ( Pasal 1 angka 12 UU No. Pembagian keuntungan tidak harus sebanding dengan prosentase pembiayaan masing-masing dan apabila timbul kerugian akan ditanggung bersama berdasrkan prosentase perbandingan modal masing-masing . Apakah proyek itu berkaitan dengan industri senjata pembunuh masal atau tidak e. 5. Bank berdasarprinsip ini dapat masuk dalam menejement kegiatan yang bersangkutan”. Lingkungan kerja dan corporate culture • Amanah dan shidik • Fatonah • Tabligh 6. Pendapatan dari kegiatan usaha yang dijalankan dibagi berdasarkan kesepakatan sebelumnya dan apabila rugi bank akan menanggung kerugian tersebut sebagai pengurangan modal. Berdasarkan Prinsip Bagi hasil. 7.kecuali kerugian sebagai akibat penyelewengan atau penipuan . Merugikan siar Islam atau tidak.dimana pihak bank bersedia menyediakan memberikan modal investasi dan modal kerja (shahibul maal) .jual beli. Sifat usahanya profit dan falah orientid 8. 21 . Hubungan Bank dengan Nasabah lebih bersifat kemitraan.

• Mengakhiri masa sewa sesuai dengan yang sudah diperjanjikan. Keahlian dalam bidang perbankan.000.dan pemerataan pembangunan (Penjelasan pasal 16 ayat (2) UU No.000.000.000.apabila masa sewa sudah berakhir maka barang akan dikembalikan pada bank “. 3.tingkat kejenuhan bank dalam satu wilayah.000. 2. 10/1998 ) Pelanggaran terhadap ketentuan perijinan pendirian bank termasuk tindak pidana kejahatan dengan ancaman pidana kumulatif. 6.bank adalah sebagai pemilik barang dan nasabah adalah sebagai penyewa yang memiliki hak untuk menggunakan dengan membayar sejumlah uang tertentu sebagai uang sewa untuk jangka waktu tertentu sesuai kesepaktan.10 /1998 1.00 Syarat Pendirian Bank(Pasal 16 ayat (2) UU No.10 /1998) 22 .Murabahah ( Prinsip Jual beli dengan Keuntungan) “ adalah perjanjian pembiayaan dimana bank membiayai pembelian barang yang diperlukan nasabah dengan sistem pembayaran kemudian “ Dalam pelaksanaannya dilakukan dengan cara bank membeli atau memberi kuasa kepada nasabah untuk membelikan barang yang diperlukan atas nama bank dan selanjutnya bank menjual barang tersebut kepada nasabah dengan harga sebesar harga pokok ditambah sejumlah keuntungan dan dibayar oleh nasabah untuk jangka waktu tertentu sesuai perjanjian antara bank dengan nasabah.000. 5. • Meneruskan sewanya untuk jangka waktu yang disepakati atau.00 dan paling banyak Rp 200.hanya saja dalam prinsip Ijarah wa Iqtina pada akhir perjanjian sewa pada pihak nasabah diberikan hak pilihan : • Untuk membeli barang sewa dengan harga yang disepakati. Bank Indonesia juga wajib memperhatikan tingkat persaingan yang sehat antar bank. Ijarah (Prinsip Sewa Murni Tanpa Pilihan ) “ Adalah perjanjian pembiayan dimana bank menyediakan pembiayaan untuk pembelian barang modal yang dibutuhkan nasabah untuk kegiatan usahanya. Permodalan. Kelayakan rencana kerja.wajib memperoleh ijin usaha sebagai bank umum atau bank perkreditan rakyat dari pimpinan bank Indonesia ( Pasal 6 ayat (1) UU No. PERIJINAN • • Setiap pihak yang melakukan kegiatan menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan. Susunan organisasi dan kepengurusan. Kepemilikan.yaitu pidana penjara sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun dan paling lama 15 (lima belas )tahun serta denda sekurang-kurangnya Rp 10. Ijarah Wa Iqtina ( Prinsip Sewa dengan Hak Pilihan Pemindahan Kepemilikan Pada Penyewa ) Pada prinsipnya Ijarah Wa Iqtina sama dengan Ijarah. 4.

Bentuk Badan Usaha Bank 1. 5. 9. Memiliki kemampuan dalam menjalankan tugas. Diantara anggota direksi dilarang secara sendiri-sendiri atau bersama-sama memiliki saham melebihi 25 % dari modal disetor pada suatu perusahaan lain. Dewan Komisaris Bagi Bank yang menjalankan Prinsip syariah kepengurusan ditambah dengan Dewan Pengawas syariah(DPS) Susunan Organisasi Bank Berbentuk Koperasi 1. Berpengalaman dibidang perbankan(Jabatan)eksekutif selama 5 tahun. 8.di antaranya 1 orang WNI jika sebagian sahamnya dimiliki orang asing.T 1. Mayoritas anggota direksi tidak ada hubungan keluarga sedarah/semenda sampai derajat ke dua. • • • • Bank Perkreditan Rakyat: Perusahaan derah Koperasi Perseroan terbatas Bentuk lain yang ditetapkan Berdasar Peraturan pemerintah. Jumlah anggota direksi sekurang-kurangnya 3 orang. Pengurus 3. 4. Layak dan memiliki integritas moral yang baik untuk mengelola bank. Jumlah direksi sekurang-kurangnya 2 orang 23 . RAT 2. Pendidikan formal setingkat DIII atau sarjana muda 4.perusahaan atau lembaga lain. 7. Pengawas 4. Tidak termasuk dalam dartar orang tercela di bidang perbankan. 6. Syarat Anggota direksi BPR 1. 3. Bank Umum: • Perseroan Terbatas • Koperasi • Perusahaan Daerah 2. Warga negara Indonesia atau asing jika sebagian sahan dimiliki orang asing. Dilarang adanya rangkap jabatan pada lembaga perbankan. Dewan Direksi 3. Susunan Organisasi Badan Hukum P. 2. RUPS 2. Bagi bank yang menjalan Prinsip syariah ditambah DPS Syarat Anggota dewan Direksi Bank Umum 1. Tidak termasuk daftar orang tercela dalam bidang perbankan 2.untuk perbankan syariah 1 tahun atau mengikuti pelatihan bank syariah. Mempunyai integritas moral dan aklak yang baik 3.

7. Memiliki integritas aklak dan moral yang baik. 4. Untuk BPR yang didirikan di wilayah Jakarta. 3. Jumlah anggota komisaris sekurang-kurangnya 2 orang dan sekurang-kurangnya 1 orang WNI 6.Bogor.kabupaten/kota Tangerang.5.Bekasi dan Karawang.untuk BPRS sekurang-kurangnya berpengalaman dibidangnya selama 2 tahun atau mengikuti perbankan syariah jika belum berpengalaman 6. 2. Mayoritas anggota tidak boleh mempunyai hubungan darah atau semenda sampai derajat ke dua.modal disetor sekurang-kurangnya sebesar Rp 3 trilyun ( SK Direksi BI No 32/33?Kep/dir dan no 32/34/Kep/Dir tanggal 12 Mei 1999) • Bagi BPR (SK Direksi BI No. Syarat Anggota Dewan Komisaris 1. Memiliki pengalaman dan pengetahuan dibidang perbankan. 5. Warga negara Indonesia/asing. Tidak termasuk dalam daftar orang tercela. Memiliki kemampuan dalam menjalankan tugasnya. Mayoritas anggota tidak boleh mempunyai hubungan darah atau semenda sampai derajat kedua. 2. 2.32/35/Kep/Dir dan SK No. 4.Tangerang. Tidak mempunyai hubunan sedarah atau semenda sampai derajat ke dua dengan anggota direksi lainnya / komisais 7. 3.Bogor. Memiliki kemampuan dalam menjalankan tugasnya. 6. Jumlah anggota komisaris sekurang-kurangnya 2 orang dan sekurang-kurangnya 1 orang WNI. Memiliki pengalamnan dan pengetahuan dibidang perbankan 7. Warganegara Indonesia/Asing 5. Syarat Anggota komisaris 1. Sekurang-kurangnya 50% anggota direksi berpengalamnan dibidang perbankan selama 2 tahun. 3. Tidak merangkap jabatan. 32/36 /Kep/Dir tanggal 12 Mei 1999) ditentukan bahwa : 1. Permodalan Bank • Bagi Bank Umum. Memiliki integritas akhlak dan moral yang baik. Tidak termasuk dalam daftar orang tercela. Untuk BPR yang didirikan di wilayah ibukota propinsi di luar DKI.Bekasi dan Karawang sebesar Rp 2 Miliar. Untuk BPR yang didirikan di luar wilayah tersebut di atas sebesar Rp 500 Juta. Pengawasan dan Pembinaan Bank Di Indonesia • Dasar-dasar pertimbangan • Tujuan • Strategi • Implementasi Sistem Pengawasan • Obyek Pengawasan • Kewenangan Pengawasan 24 .

Dasar-dasar Pertimbangan • Bank Merupakan Lembaga Yang Sangat Vital Bagi Perekonomian Negara. 3. Pelaporan bank. Kegiatan Usaha Bank. 2. Power to License b. • Bank Peka Terhadap Mismanagement karena beroperasi dengan modal passiva (deposit liabilities) dan dengan equity to debt ratio (capital to asset ratio) yang kecil Tujuan Pengawasan dan Pembinaan Menciptakan sistem perbankan yang sehat yang memiliki tiga aspek yaitu : 1. Kepengurusan Bank. Kelembagaan Bank. Power to Regulate c. Memelihara kepentingan masyarakat. Power to Impose Sanctions 25 . 2.akurat dan up to date.Risk Based Approach 5. 2 Penekanan pada”Full Responsibility” dalam pengawasan individual bank (Idividual Supervisiory Strategy) 3. 3. Kewenangan Pengawasan Bank a. Kepemilikan bank. Pengawasan Terpadu yaitu melalui kebijakan dan ketentuan perbankan (Macro Economic Supervision Functian) : • Perumusan Kebijakan dan ketentuan perbankan (Sound Banking Policies and Regulation) • Peningkatan efektifitas pengawasan (prudential supervision) • Penyediaan informasi perbankan yang lengkap. Strategi Pengawasan Bank • Menetapkan Peraturan / ketentuan • Pengawasan tidak langsung (Offsite Supervision) • Pengawasan langsung (Onsite Supervision) • Prudential Meeting/Interview • Pengenaan Sanksi • Penyediaan Sarana Penunjang Implementasi Sistem Pengawasan 1. 5.Prudential Regulation Approach 4. 4. Mendorong perkembangan ekonomi secara wajar. Bermanfaat dalam menunjang penegendalian moneter. Power to Kontrol d.Consolidated Approach Obyek Pembinaan dan Pengawasan Bank Pembinaan adalah upaya-upaya yang dilakukan dengan cara menetapkan peraturan yang menyangkut aspek-aspek(Regulation) : 1.

7. Outcome . Good Corporate Governznce a.kebijakan perbankan diarahkan untuk mempercepat penyehatan bank-bank agar dapat mendukung pemulihan ekonomi. Composite Rating 2.CAMELS . Procees (Prudential banking regulation and implementation .Fungsi Kepatuhan b.Reporting Tugas Pengatuan Dan Pengawasan Bank BI Berwenang : • Menetapkan peraturan di bidang perbankan • Memberikan dan mencabut izin atas kelembagaan dan kegiatan tertenu dari bank • Melakukan pengawasan bank baik langsung maupun tidak langsung • Mengenakan sanksi terhadap bank sesuai dengan ketentuan perundang-undangan Dalam jangka pendek. Rahasia perbankan yang bersifat relatif :yaitu penerapan rahasia perbankan yang tetap menerapkan adanya jaminan adanya kerahasiaan yang berkaitan dengan keadaan 26 .Peran Komisaris dan direksi Bank .Fit and Proper Test . Good Corporate Governance c.Fungsi Komite-komite .Internal dan Eksternal Auditor .Risk Menagement .SID . Structur . .Business Plan Fokus Pengawasan Bank 2.Fokus Pengawasan Bank 1. SISTEM RAHASIA PERBANKAN • • Rahasia perbankan yang bersifat absulut : yaitu penerapan sistem rahasia perbankan yang dilakukan secara ketat oleh bank dan semua hal yang berkaitan dengan keadaan nasabah tidak dapat dibuka dengan alasan apapun kecuali atas permintaan nasabah sendiri.Transparansi Keuangan dan Non keuangan.Tingkat Kesehatan Individual Bank a. Risk Profile b.

• Dalam keadaan tau hal tertentu informasi tentang nasabah penyimpan dan simpanannya dapat dibuka oleh bank berdasarkan Undang-undang (sistem relatif).yang dimaksud adalah nasabah penyimpan dan simpanannya.direksi atau kuasanya. • Kewajiban pihak bank dan pihak terafiliasi untuk merahasiakan keterangan tersebut. Pengertian Rahasia Perbankan • Rahasia bank adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai nasabah penyimpan dan simpanannya ( Pasal 1 angka 28 UU No. Pihak-pihak yang Wajib Menjaga Rahasia Bank (Pasal 42 ayat (2)) • Anggota dewan komisaris • Direksi bank • Pegawai bank • Pihak terafiliasi Pegawai Bank • Adalah pejabat bank yang diberi wewenang dan tanggung jawab untuk melaksanakan tugas operasional bank dan karyawan yang mempunyai akses terhadap informasi mengenai keadaan bank ( penjelasan Pasal 48 ayat (1) UU No. 7 /1992) Pihak-pihak Terafiliasi (Pasal 1 angka 22 UU No. 27 .akan tetapi dalam hal-hal tertentu yang diatur oleh undang-undang untuk kepentingan tertentu rahasia bank dapat dibuka.pengawas. 10 /1998 • Bank wajib merahasiakan keterangan mengenai nasabah penyimpan dan simpanannya kecuali dalam hal sebagaimana dimaksud dalam pasal 41.7/1992 • Dalam hubungan ini yang menurut kelaziman wajib dirahasiakan oleh bank adalah seluruh data dan informasi mengenai segala sesuatu yang berhubungan dengan keuangan dan halhal lain dari orang dan badan yang diketahui oleh bank karena kegiatan usahanya. Pengertian Rahasia Perbankan • Rahasia Perbankan adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan keuangan dan hal-hal lain dari nasabah bank yang menurut kelaziman dunia perbankan wajib dirahasiakan (Pasal 1 angka 16 UU No.tidak termasuk nasabah dibetur dan pinjamannya.nasabah. 10/1998) • Anggota dewan komisaris.kecuali hal itu tidak dilarang oleh undang-undang (sistem relatif).Pasal 41 A .7 /1992) Penjelasan Pasal 40 ayat (1)UU No.7 / 1992) • Bank dilarang memberikan keterangan yang dicatat pada bank tentang keadaan keuangan dan hal-hal lain dari nasabahnya yang wajib dirahasiakan oleh bank menurut kelaziman dalam dunia perbankan kecuali dalam hal sebagaimana dimaksud dalam asal 41-44 (Pasal 40 ayat (1) UU No.pasal 42 dan Pasal 43.10 /1998 ) Ruang Lingkup Rahasia Perbankan (UU No.pejabat atau karyawan bank.10 /1998) • Keterangan mengenai nasabah.Pasal 44 dan Pasal 44A ( Pasal 40 ayat (1) UU No.

Untuk penyelesaian piutang bank yang sudah diserahkan pada BUPLN 5. Untuk kepentingan ahli waris penyimpan (Pasal 44 A UU No.keluarga komisaris. 2.7 /1992 • Bank wajib menyampaikan kepada Bank Indonesia segala keterangan dan penjelasan mengenai usahanya menurut tatacara yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.7/1992) 6.khusus bank yang berbentuk koperasi Pihak yang memberikan jasanya pada bank antara lain akuntan publik.konsultan hukum dan konsultan lainnya.dan sensibilitas terhadap risiko pasar.keluarga direksi Ketentuan Rahasia Perbankan Dapat Dibuka/diakses 1.10/1998) 3.kualitas aset.antara lain pemegang saham dan keluarganya.hasil akhir penilaian kondisi bank tersebut dapat digunakan sebagai salah satu sarana dalam menetapkan strategi usaha di waktu yang akan datang.10/1998) 4. • Faktor-faktor Penilaian Tingkat Kesehatan Bank (CAMELS) • Permodalan (capital) 28 . Dalam rangka kepentingan perpajakan ( Pasal 41 UU No. Penilaian terhadap faktor-faktor tersebut dilakukan melalui penilaian kuantitatif dan atau kualitatif setelah mempertimbangkan unsur judgement yang didasarkan atas materialitas dan signifikasi dari faktor-faktor penilaian serta pengaruh dari faktor-faktor lainnya. Bagi perbankan. • Pasal 34 UU No.• • • Anggota pengawas.7/1992) 8.rentabilitas. • Bank atas permintaan Bank Indonesia wajib memberikan kesempatan bagi pemeriksaan buku-buku dan berkas-berkas yang ada padanya.keluarga pengawas.sedangkan bagi Bank Indonesia antara lain digunakan sebagai sarana penetapan dan implementasistrategi pengawasan bank oleh Bank Indonesia.10 /1998) 7.seperti kondisi industri perbankan dan perekonomian nasional.pengawas.penilai.manajemen. Dalam rangka kepentinganperadilan dalam perkara pidana (Pasal 42 UU No.7/1992” bank wajib menyampaikan kepada Bank indonesia neraca dan perhitungan laba/rugi tahunan serta penjelasannya serta laporan bentuk lainnya dalam waktu dan bentuk yang ditetapkan Bank Indonesia.pengelola atau kuasanya. SISTEM PENILAIAN TINGKAT KESEHATAN BANK • Dengan semakin meningkatnya kompleksitas dan profil risiko bank perlu mengidentifikasi permasalahan yang mungkin timbul dari operasional bank.serta wajib memberikan bantuan yang diperlukan dalam rangka memperoleh kebenaran dan segala keterangan dokumen dan penjelasan yang dilaporkan oleh bank yang bersangkutan. Pihak lain menurut penilaian bank Indonesia turut serta mempengaruhi pengelolaan bank. Dalam rangka perkara perdata antara bank dan nasabahnya (Pasal 43 UU No. Dalam rangka pembinaan dan pengawasan oleh Bank Indonesia sebagaimana diatur dalam Pasal 30 UU No.likuiditas. Dalam rangka tukar menukar informasi antar bank (Pasal 44 UU No. Tingkat kesehatan bank merupakan hasil penilaian kuantitatif atas berbagai aspek yang berpengaruh terhadap kondisi atau kinerja suatu bank melalui penilaian faktor permodalan.pejabat atau aryawan bank.

• Kinerja penanganan aktiva produktif bermasalah. • Penerapan menejemen risiko dan. 29 . • Trend ke depan/proyeksi KPMM • Aktiva produktif yang diklasifikasikan dibandingkan dengan modal bank. Penilaian Kualitas Aset (Asset Quality) Penilaian pendekatan kuantitatif dan kualitatif faktor kualitas aset antara lain dilakukan melalui penilaian terhadap komponen-komponen sebagai berikut : • Aktiva produktif yang dikualifikasikan dibandingkan dengan total aktiva produktif. • Return on equity (ROE). • Kepatuhan bank terhadap ketentuan yang berlaku serta komitmen kepada Bank Indonesia dan atau pihak lain. • Debitur inti kredit di luar pihak terkait dibandingkan dengan total kredit.dan • Kinerja keuangan pemegang saham untuk meningkatkan permodalan bank. Penilaian manajemen (Management) Penilaian terhadap faktor menejemen anatara lain dilakukan melalui penilaian terhadap komponen-komponen sebagai berikut : • Menejemen umum. Penilaian Rentabilitas (Earnings) Penilaian pendekatan kuantitatif dan kualitatif faktor rentabilitas antara lain dilakukan melalui penilaian terhadap komponen-komponen sebagai berikut : • Return on assets (ROA). • Akses kepada sumber permodalan. • Tingkat kecukupan pembentukan penyisihan penghapusan aktiva produktif (PPAP) • Kecukupan kebijakan dan prosedur aktiva produktif. • Komposisi permodalan. • Perkembangan aktiva produktif bermasalah/non performing asset dibandingkan dengan aktiva produktif.• • • • • Kualitas aset (Asset Quality) Manajemen (Management) Rentabilitas (Earnings) Likuditas (Liquidity) Sensitivitas terhadap risiko pasar (Sensitivity to Market Risk) Penilaian Modal (Capital) Penilaian pendekatan kuantitatif dan kualitatif faktor permodalan antara lain dilakukan melalui penilaian terhadap komponen-komponen sebagai berikut : • Kecukupan pemenuhan kewajiban penyediaan modal minimum (KPMM) terhadap ketentuan yang berlaku. • Kemampuan bank emmelihara kebutuhan penambahan modal yang berasal dari keuntungan (laba ditahan) • Rencana permodalan bank untuk mendukung pertumbuhan usaha. • Dokumentasi aktiva produktif dan . • Sistem kaji ulang (riview) internal terhadap aktiva produktif.

Penilaian Likuiditas (Liquidity) Penilaian pendekatan kuantitatif dan kualitatif faktor likuditas antara lain dilakukan melalui penilaian terhadap komponen-komponen sebagai berikut : • Aktiva likuid kurang dari 1 bulan dibandinkan dengan pasiva likuid kurang dari 1 bulan. Komposisi portofolio aktiva produktif dan desertifikasi pendapatan. • 1-month maturity mismatch ratio. Proses penetapan peringkat setiap faktor penilaian dilaksanakan setelah mempertimbangkan unsur judgement yang didasarkan atas materialitas dan sinifikasi dari setiap kompone. • Ketergantungan pada dana antar bank dan deposan inti. • Modal atau cadangan yang dibentuk untuk mengcover fluktuasi nilaim tukar dibandingkan dengan potensial losss sebagai akibat fluktuasi (adverse movement) nilai tukar.dalam proses ini juga dilakukan analisis terhadap berbagai indikator pendukung dan atau pembanding yang relevan • Selanjutnya dilakukan proses analisis untuk menetapkan peringkat setiap faktor penilian dengan berpedoman kepada matriks kriteria penetapan peringkat faktor. • Kemampuan bank untuk memperoleh akses kepada pasar uang.dan • Kecukupan penerapan sistem menejemen risiko pasar. Perkembangan laba operasional.atau sumbersumber pendanaan lainnya.dan • Stabilitas dana pihak ketiga (DPK) Penilaian Sensitivitas Terhadap Risiko Pasar (Sensitivity to Market Risk) Penilaian pendekatan kuantitatif dan kualitatif faktor sensitivitas terhadap risiko pasar antara lain dilakukan melalui penilaian terhadap komponen-komponen sebagai berikut : • Modal atau cadangan yang dibentuk untuk mengcover fluktuasi suku bunga dibandingkan dengan potensial loss sebagai akibat fluktuasi (adverse movement) suku bunga.dan Prospek laba operasional. Penerapan prinsip akuntansi dalam pengakuan pendapatan dan biaya. Tata Cara Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Umum • Formula dan indikator pendukung dalam rangka penilaian setiap komponen berpedoman kepada matriks perhitungan/analisis komponen setiap faktor. • Loan to Deposit Ratio (LDR).• • • • • • Net interest margin (NIM). • Berdasarkan formula dan indikator pendukung setiap komponen dilakukan proses analisis untuk menetapkan peringkat setiap komponen dengan berpedoman kepada matriks kreteria penetapan peringkat komponen. • Kebijakan dan pengelolaan likuditas (asset and liabilities management/ALMA). Biaya operasional dibandingkan dengan pendapatan operasional (BOPO).pasar modal. • Proyeksi cash flow 3 bulan mendatang. • Berdasarkan hasil penetapan perinkat setiap faktor penilaian dilakukan proses analisis untuk menetapkan peringkat komposit bank dengan berpedoman kepada matrik penetapan peringkat komposit Tingkat Kesehatan Bank 30 .

direksi dan dewan komisaris dilarang melakukan perbuatan hukum berkaitan dengan aset dan kewajiban bank.penunjukan tim likuidasi. e.pembayaran kewajiban bank kepada nasabah penyimpan dana dengan menggunakan dana lembaga penjamin simpanan. Bank melakukan mejer atau konsolidasi dengan bank lain. • • Direksi wajib menyelenggarakan RUPS untuk memutuskan pembubaran badan hukum bank dan pembentukan tim likuidasi selambat-lambatnya dalam waktu 60 (enam puluh hari) sejak tanggal pencabutan izin usaha Apabila RUPS tidak dapat diselengarakan atau dapat diselenggaran tetapi tidak berhasil memutuskan pembubaran badan hukum bank dan pembentukan tim likuidasi. g. 3.pimpinan Bank Indonesia meminta kepada pengadilan untuk mengeluarkan penetapan :pembubaran badan hukum. 31 . bank menyerahkan pengelolaan seluruh atau sebagian kegiatan bank kepada pihak lain. Pemegang saham menambah modal. b.pembayaran biaya kantor. Pemegang saham mengganti dewan komisaris dan atau direksi bank. Untuk predikat Tingkat Kesehatan “Kurang Sehat” dipersamakan dengan Peringkat Komposit 4 (PK-4) Untuk predikat tingkat Kesehatan “Tidak sehat” dipersamakan dengan Peringkat Komposit 5 (PK-5) Tindakan BI Terhadap Bank Yang Mengalami Kesulitan a. 2.perimntah pelaksanaan likuidasi. d.dan perintah agar tim likuidasi mempertanggung jawabkan pelaksanaan likuidasi kepada Bank Indonesia Keputusan dan Penetapan Pembubaran Badan Hukum • Wajib didaftarkan dalam daftar perusahaan dan di panitera pengadilan negeri yang meliputi tempat kedudukan bank yang bersangkutan. • Memerintahkan direksi bank untuk segera menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham guna membubarkan badan hukum bank dan membentuk tim likuidasi. Bank dijual kepada pembeli yang bersedia mengambil alih seluruh kewajiban.• • • • Untuk predikat ingkat Kesehatan “Sehat” dipersamakan dengan Peringkat Komposit 1 (PK1) atau Peringkat Komposit 2 (PK-2). Akibat Hukum Pencabutan Izin Usaha bank • Sejak tanggal pencabutan izin usaha. Untuk predikat Tingkat Kesehatan “Cukup Sehat” dipersamakan dengan Peringkat Komposit 3 (PK-3).kecuali atas persetujuan dan atau penugasan Bank Indonesia dan untuk : 1. Bank menghapusbukukan kredit atau pembiayaan berdasrkan prinsip syariah yang macet dan memperhitungkan kerugian bank dengan modalnya. Bank menjual sebagian atau seluruh harta dan atau kewajiban bank kepada bank atau pihak lain Dalam Hal Tindakan BI Tidak Dapat Mengatasi Kesulitan Bank • Bank Indonesia dapat mencabut izin usaha bank.pembayaran gaji pegawai yang terhutang. c. f.

Tugas. Tugas.Tim Likuidasi wajib menyusun Neraca Akhir Likuidasi guna dilaporkan kepada Bank Indonesia dan dipertanggungjawabkan kepada RUPS.Bank Indonesia memberhentikan yang bersangkutan dan menunjuk penggantinya.oleh tim likuidasi dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari terhitung sejak tanggal pembentukan tim likuidasi.yang dilakukan dalam jangka waktu 1 (satu) tahun sebelum pencabutan izin usaha.dewan komisaris dan pemegang saham tersebut tidak melebihi 1/3 (satu pertiga) dari jumlah anggota Tim Likuidasi.dewan komisaris atau pemegang saham.wewenang dan Tanggung Jawab Tim Likuidasi • Bertanggung jawab untuk melakukan kepengurusan bank dalam likuisdasi • Berwenang mewakili bank dalam likuidasi dalam segala hal yang berkaitan dalam penyelesaian hak dan kewajiban bank • Pelaksanaan likuidasi bank wajib diselesaikan dalam jangka waktu paling lambat 5 (lma) tahun terhitung sejak tanggal dibentuknya tim likuidasi • Dalam hal likuidasi bank tidak dapat diselesaikan dalam jangka waktu yang ditentukan.penjualan harta bank dalam likuidasi dilakukan secara lelang • Dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya anggota Tim Likuidasi dilarang memperoleh keuntungan untuk dirinya sendiri. Pihak lain yang bukan anggota direksi.Wewenang dan Tanggung Jawab Tim Likuidasi • Dalam hal Tim Likuidasi dibentuk berdasarkan RUPS. • Dalam hal anggota Tim Likuidasi yang dibentuk karena sesuatu hal tidak dapat menjalankan tugasnya dengan baik dan atau terbukti melakukan pelanggaran terhadap ketentuan perundang-undangan. Campuran antara pihak lain sebagaimana dimaksud dalam huruf a dengan satu atau beberapa anggota direksi. Wajib diberitahukan kepada instansi yang berwenang. Pengumuman memuat pula pernyataan bahwa seluruh harta kekayaan bank dalam likuidasi berada dalam tanggung jawab dan pengurusan tim likuidasi Pengawasan dan pelaksanaan permbubaran badan hukum dan likuidasi bank dilakukan oleh Bank Indonesia Likuidasi Bank • Tindakan penyelesaian seluruh hak dan kewajiban bank sebagai akibat pencabutan izin usaha dan pembubaran badan hukum bank • Pelaksanaan likuidasi bank dilakukan oleh Tim Likuidasi Tim Likuidasi a. 32 .atau b.• • • • Wajib diumumkan dalam Berita Negara republik Indonesia dan 2 (dua) surat kabar harian yang mempunyai peredaran luas. • Anggota Tim Likuidasi bertanggung jawab secara pribadi apabila dalam melaksanakan tugasnya melanggar ketentuan larangan memperoleh keuntungan untuk dirinya sendiri • Untuk kepentingan harta bank dalam likuidasi Tim Likuidasi dapat meminta pembatalan kepada pengadilan atas segala perbuatan hukum bank yang mengakibatkan kerugian harta bank.dewan komisaris atau pemegang saham sepanjang jumlah anggota direksi.

maka RUPS meminta Tim Likuidasi mengumumkan berakhirnya likuidasi dan perseroan dengan menempatkan dalam Berita Negara Republik Indonesia dan dalam surat kabar yang mempunyai peredaran luas.imbalan atau pembagian hasil keuntungan (Pasal 1 angka 12 UU No.pajak yang terutang yang berupa pajak bank dan pajak yang dipungut oleh bank selaku pemotong/pemungut pajak.memberitahukan kepada Departemen Perindustrian dan Perdagangan agar nama badan hukum bank tersebut dicoret dari Daftar Perusahaan. Tagihan yang timbul setelah proses likuidasi dapat diajukan terhadap sisa hasil likuidasi yang menjadi hak pemegang saham. Honor Tim Likuidasi termasuk komponen biaya .7/1992) 33 . Sisa dana hasil pencairan harta dan atau penagihan piutang kepada debitur setelah dikurangi dengan pembayaran sebagaimana dimaksud pada poin ketiga dibayarkan secara berurutan kepada kreditur nasabah penyimpan dana dan kreditur lainnya.diikuti dengan pembayaran kewajiban bank kepada para kreditur dari hasil pencairan dan atau penagihan tersebut. Pembayaran kewajiban kepada para kreditur dilakukan setelah dikurangi dengan gaji pegawai yang terutang.masih terdapat kelebihan harta.Tim Likuidasi membagikan sisa dimaksud kepada para pemegang saham secara pro rata. Likuidasi Bank Dilakukan Dengan Cara • Pencairan harta dan atau penagihan piutang kepada para debitur.biaya lelang yang terutang. Setelah pelaksanaan tahap pembayaran yang terakhir. Dalam hal terdapat lembaga yang dalam kedudukannya membayar terlebih dulu sebagian atau seluruh hak nasabah penyimpan dana maka kedudukan lenmabaga tersebut menggantikan kedudukan nasabah penyimpan. PENGERTIAN KREDIT • Kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu berdasrkan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan sejumlah bunga. Dalam hal Tim Likuidasi dibentuk berdasarkan penetapan pengadilan.• • • Dalam hal neraca akhir likuidasi telah disetujui Bank Indonesia dan RUPS telah menerima pertanggungjawaban Tim Likuidasi.ditetapkan dengan berpedoman pada ketentuan yang ditetapkan Bank Indonesia.dan biaya kantor. • • • • • • 9.biaya perkara di pengadilan.Tim Likuidasi wajib menyusun Neraca Akhir Likuidasi guna dilaoprkan dan dipertanggungjawabkan kepada Bank Indonesia.atau • • Pengalihan seluruh harta dan kewajiban bank kepada pihak lain yang disetujui Bank Indonesia.dan tindakan-tindakan lain seperti poin 1 dan 2 atas permintaan Bank Indonesia.memberitahukan kepada instansi yang berwenang. Segala biaya yang berkaitan dengan likuidasi dan tercantum dalam daftar biaya likuidasi menjadi beban harta kekayaan bankl dalam likuidasi dan dikeluarkan terlebih dahulu dari setiap hasil pencairan yang bersangkutan. Pembubaran Tim Likuidasi.

Jenis-jenis Kredit • Berdasarkan kelembagaannya • Berdasrkan jangka waktunya • Berdasrkan penggunaan kredit • Berdasar kelengkapan dan keterikatannya dengan dokumen yang dibutuhkan • Berdasrkan aktivitas perputaran kegiatan usaha. • Meningkatkan daya guna dan peredaran barang. • Meningkatkan peredaran dan lalu lintas uang.untuk jangka waktu 1-3 tahun • Kredit jangka panjang.maksimal untuk jangka waktu 1 tahun • Kredit jangka menengah (medium term loan). • Adanya jangka waktu tertentu untuk mengembalikan utangnya. • Adanya persetujuan atau kesepakatan bebas antara bank dan nasabah.• Kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu. • Meningkatkan kegairahan kegiatan berusaha.untuk jangka waktu lebih dari 3 tahun Jenis Kredit Menurut Penggunaannya • Kredit konsumtif • Kredit produktif • Kredit campuran Jenis Kredit Berdasarkan Keterikatannya denganDokumen 34 . • Meningkatkan pemerataan pendapatan. • Adanya kewajiban mengembalikan/melunasi utangnya oleh pihak peminjam. • Adanya unsur bunga sebagai imbalan yang harus dibayar oleh peminjam pada bank Fungsi Kredit • Meningkatkan daya guna uang. • Meningkatkan hubungan internasional. • Berdasarkan jaminannya Jenis Kredit Menurut Kelembagaan • Kredit yang diberikan oleh bank umum dan BPR • Kredit yang diberikan oleh Bank Indonesia dalam bentuk Kredit Likuiditas • Kredit antar bank pelaksana Jenis Kredit Menurut Jangka Waktunya • Kredit jangka pendek (short term loan) . 10 / 1998) Unsur-Unsur Kredit • Adanya unsur penyediaan uang atau tagihan lainnya. • Adanya unsur pinjam meminjam.berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga ( Pasal 1 angka 11 UU No. • Salah satu alat stabilitas ekonomi.

Kredit Menengah • Kredit yang diberikan pada pengusaha yang modalnya lebih besar dari pengusaha kecil Kredit Besar • Kredit yang diberikan untuk kegiatan usaha yang bersekala besar yang biasanya kredit besar diberikan dalam bentuk kredit sindikasi atau konsursium dari beberapa bank dengan cara pembiayaan bersama ( co financing / join financing) Jenis Kredit Berdasarkan Jaminannya Kredit tanpa jaminan atau kredit blanko ( unsecured loan ) yaitu kredit yang diberikan tanpa jaminan yang bersifat jaminan kebendaan secara khusus . • Kredit dengan jaminan ( secured loan ) yaitu kredit yang disertai dengan jaminan yang bersifat kebendaan atau jaminan orang.seperti misanya kredit dengan jaminan hak tanggungan atas tanah. Kreteria Usaha Kecil (UU No.maka tidak diikuti dengan bunga 35 • . Perjanjian Kredit • Perjanjian pinjam meminjam sebagaimana diatur dalam Pasal 1754 sampai dengan Pasal 1769 KUHPerdata (sebagai kunstruksi dasar dari perjanjian kredit) Perbedaan Perjanjian Kredit dan Pinjam meminjam • Perjanjian kredit dibuat dalam bentuk tertulis.• Kredit ekspor dan impor Jenis Kredit Berdasar Aktivitas Perputaran Usaha • Kredit kecil • Kredit menengah • kredit besar Kredit Kecil Kredit untuk investasi atau modal kerja yang ditujukan bagi usaha kecil yang maksimum kreditnya sebesar Rp 350 juta.badan usaha yang berbadan hukum maupun yang tidak berbadan hukum.baik dengan akta di bawah tangan maupun dengan akta otentik. 9 Tahun 1995 Tentang Usaha Kecil) • Memiliki kekayan bersih paling banyak 200 juta rupiah.sedangka perjanjian pinjam mrminjam dapat dibuat secara lisan maupun tertulis • Perejanjian kredit pengembalian atas pokok utang selalu diikuti dengan adanya bunga.tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha • Memiliki hasil penjualan tahunan paling banyak 1 milyar rupiah • Dimiliki oleh warga negara Indonesia • Berdiri sendiri bukan merupakan perusahaan anak cabang • Berbentuk usaha perorangan.sedangkan pinjam meminjam dalam hal tidak diperjanjikan terlebih dahulu.fidusia atau lainnya .

36 • . • Klausula tentang maksimum kredit (amount clause) • Klausula tentang jangka waktu kredit.sedang perjanjian pinjammeminjam tidak • Perjanjian kredit pada umumnya diikuti dengan adanya hak jaminan tertentu.sedang pinjam meminjam tidak Perjanjian Baku/Standar • Perjanjian yang pembuatannya sudah bersifat standar dan secara umum seragam yang ketentuan dan isi perjanjian sudah ditentukan sepihak oleh pihak bank Hal-hal Yang Harus Diperhatikan Dalam Perjanjian Standar • Asas keseimbangan diantara para pihak dalam perjanjian • Asas keadilan dan kejujuran dari para pihak • Asas etikat baik dari para pihak • Asas keterbukaan atau transparasi Asas Keterbukaan • Asas keterbukaan atau transparasi terkait dengan ketentuan Undang-undang Perlindungan Konsumen No. biaya pengikatan jaminan.Perjanjian kredit dibuat dalam bentuk perjanjian standar.8 /1999 Pasal 18 ayat (2) yang menentukan bahwa “ Pelaku usaha dilarang mencantumkan klausula baku yang letak atau bentuknya sulit terlihat atau tidak dapat dibaca secara jelas atau pengungkapannya sulit dimengerti “ • Dalam hal tidak dipenuhi asas ini dalam perjanjian akan berakibat perjanjian standar batal demi hukum ( pasal 18 ayat (3) Fungsi Perjanjian Kredit • Sebagai perjanjian pokok • Sebagai alat bukti • Sebagai alat kontrol Isi Perjanjian Kredit • Syarat-syarat penarikan kredit Pertama kali ( Predisbursement clause) yaitu klausula yang menyangkuttentang pembayaran provisi.walau perjanjian kredit belum berakhir (tigger clause atau opeisbaar clause). pelaksanaan penutupan asuransi. asuransi barang jaminan. penyerahan barang jaminan dan dokumennya. • Klausula tentang asuransi (insurance clause) Isi Perjanjian • Klausula tindakan yang dilarang oleh bank. • Debet authorization clause yaitu pendebetan rekening pinjaman debitur haruslah dengan ijin debitur. premi asuransi kredit. • Klausula tentang beban biaya dan ongkos yang timbul sebagai akibat pemberian kredit. • Klausula yang mengatur hak bank untuk mengakhiri perjanjian secara sepihak. • Klausula tentang denda atau pinalti (penalty clause). • Klausula tentanga bunga pinjaman (interest clause) • Klausula tentang barang jaminan.

• Miscellaneous atau Boiler Plate Provision yaitu pasal-pasal tambahan.bank umum wajib mempunyai keyakinan berdasarkan analisis yang mendalam atas itikat dan kemampuan serta kesanggupan nasabah debitur untuk melunasi uannya atau mengembalikan pembiayaan dimaksud sesuai yang diperjanjikan. • Bank wajib melakukan peninjauan. • Klausula tentang ketaatan pada peraturan yang telah ditentukanoleh bank.penilaian dan pengikatan terhadap jamian yang diberikan oleh debitur. • Dispute Settlement (alternatif dispute rwsolution). • Bank wajib melakukan pemantauan penggunaan kredit dan kemauan serta kepatuhan debitur dalam mengembalikan kreditnya. • Bank umum wajib memiliki dan menerapkan pedoman perkreditan dan pembiayaan berdasarkan prinsip syariah sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia Pedoman Analisis 5 C • Character (sifat dan kepribadian) • Capital (permodalan) • Capacity (kemampuan) • Collateral (agunan atau jaminan) • Condition of economy (kondisi perekonomian) Pedoman Analisis 4 P • Personality (kepribadian) • Purpose (tujuan) • Prospect (masa depan kegiatan usaha) 37 . • Tingkat sebaran kredit yang diberikan.kredit yang diberikan tidak boleh terpusat pada kelompok tertentu atau kegiatan tertentu saja tetapi harus seimbang dari berbagai kelompok atau kegiatan usaha. • Pasal penutup Asas asas Perkreditan yang Sehat • Bank tidak diperkenankan memberikankredit tanpa perjanjian tertulis • Bank tidak boleh memberikan kredit pada usaha-usaha yang sejak semula sudah diketahui atau diperhitungkan tidak sehat dan akan membawa kerugian • Bank tidak boleh memberikan kredit untukpemelian saham dan modal kerja dalamranka kegiatan jual beli saham • Memberikankredit melampaui batas maksimal pemberian kredit ( legal lending limit) Hal-hal yang Perlu Diperhatikan Oleh bank Dalam Memberikan Kredit • Analisis terhadap kemampuan debitur untuk membayar kembali kewjibannya.Isi Perjanjian Kredit • Representation and warraties (material adverse change clause) yaitu klausula yang berisi tentang adanya jaminan bahwa informasi yang diberikan oleh debitur adalah benar adanya. Pasal 8 UU No 10 /1998 • Dalam memberikan kredit atau pembiayaan berdasarkan prinsip syariah.

Kesimpulan Dunia Perbankan di Indonesia mempunyai tujuan yang strategis dan tidak semata-mata berorientasi ekonomis.31/177/Kep/Dir tanggal 31 Desember 1998 • BMPK untuk pihak tidak terkait ditetapkan setinggi-tingginya 30% dari modal bank yang berlaku sampai akhir 2001 dan terus dikurangi setiap tahun 5% dan pada awal 2003 harus tinggal 20 % dari modal bank. tetapi juga berorientasi kepada hal-hal yang nonekonomis seperti masalah menyangkut stabilitas nasional yang mencakup antara lain stabilitas politik dan stabilitas sosial.Direksi BI No. • BMPK untuk pihak terkait ditetapkan setinggi-tingginya sebesar 10 % dari modal BAB III PENUTUP A. 38 . Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK) Suatu presentase perbandingan batas maksimum penyediaan dana yang diperkenankan terhadap modal bank BMPK Menurut Kep.• Payment (pembayarannya).

kita akan mengetahui secara pasti apa-apa yang boleh dan tidak. DAFTAR PUSTAKA 39 . B. 10 Tahun 1998 Tentang perubahan atas UU No. yang mempercayakan dana dan jasa-jasa lain. Oleh karena itu bank sangat berkepentingan agar kadar kepercayaan masyarakat. meminjam uang dan sebagainya maka dari itu pemerintah dan pihak-pihak bank sendiri harus lebih giat memberikan inovasi-inovasi terbaru dan sosialisasi mengenai bank kepada masyarakat khususnya pada masyarakat di daerah terpencil sehingga kita sebagai nasabah Bank. yang dilakukan nasabah melalui bank. Melihat fungsi daripada bank sebagai lembaga keuangan maka kegiatannya pun tidak pernah lepas dari uang. 7 Tahun 1992 tentang perbankan Pasal 1 (2) : “Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkan kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak”. terpelihara dengan baik. SARAN Dalam dunia modern sekarang ini. Bank adalah lembaga keuangan yang eksistensinya tergantung pada kepercayaan para nasabahnya. hampir setiap orang yang telah cukup umur berhubungan dengan Bank. maupun yang telah atau akan menggunakan jasa-jasa bank lainnya. adalah kepatuhan bank terhadap kewajiban rahasia bank. entah sekedar menyimpan uang.Menurut UU N0. ataupun mengirim uang melalui transfer. yang telah maupun yang akan menyimpan dananya. Salah satu faktor untuk memelihara kepercayaan masyarakat terhadap suatu bank.

Jakarta Gema Insani Press [2] Anomius. Produk-produk bank Islam. 2003 40 . hlm. Lembaga Keuangan Umat Kontemporer. M. 2002. syafi’I. Yogyakarta: Press [4] Teori dan Praktek Ekonomi Islam. 2002. Bank Islam: Teori dan Praktek. Jakarta: Karimkonsulting bekereja sama dengan Bank Indonersia [3] Muhammad.[1] Antonio.