P. 1
75083729-54756347-Kalkulus-Dengan-Maple

75083729-54756347-Kalkulus-Dengan-Maple

|Views: 581|Likes:
Published by Dina Maulina

More info:

Published by: Dina Maulina on May 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/15/2013

pdf

text

original

Kalkulus dengan Maple sebuah cara baru belajar Kalkulus dengan komputer Oleh : Rosihan Ari Yuana

Daftar Isi DAFTAR ISI ..................................................................... ...................................................................II DAFTAR GAM BAR............................................................................. ...........................................IV DAFTAR TABEL...................... ................................................................................ .........................V DAFTAR LAMPIRAN...................................... ..............................................................................VI KATA PENGANTAR................................................................. ................................................... VII PENGENALAN MAPLE ....... ................................................................................ ...........................9 PENGENALAN IDE MAPLE............................... ................................................................................ .9 BEKERJA DENGAN WORKSHEET MAPLE .............................................. ........................................10 OPERASI DASAR ARITMATIK MAPLE ....... .........................................................................12 OPER ATOR DASAR ARITMATIK ........................................................... ..........................................12 TINGKAT PRESEDENSI ................ ................................................................................ .....................13 ASSIGNMENT ............................................. ................................................................................ .........14 FUNGSI (PEMETAAN)................................................... ................................................................15 PENDEFINISIAN FUNGSI......................................................................... ..........................................15 EVALUASI FUNGSI ................... ................................................................................ ........................18 GRAFIK FUNGSI ....................................... ................................................................................ .........20 FUNGSI IMPLISIT .................................................... ..........................................................................32 FUN GSI GENAP DAN FUNGSI GANJIL..................................................... ........................................35 OPERASI ALJABAR FUNGSI .............. ................................................................................ ...............37 KOMPOSISI FUNGSI ............................................. .............................................................................40 FUNGSI INVERS................................................................... ..............................................................41 MENGGAMBAR GRAF IK FUNGSI INVERS ............................................................... .......................43 PENDEKATAN FUNGSI DENGAN INTERPOLASI ................. ............................................................44 SOAL-SOAL LATIHAN ................................................................................ .......................................47 LIMIT FUNGSI ......................... ................................................................................ ........................52 PERHITUNGAN LIMIT DENGAN FUNCTION ................... ................................................................56 CALCULUS1 STU DENT PACKAGE UNTUK LIMIT ....................................................... ......................58 KEKONTINUAN ........................................... ................................................................................ ......66 APLIKASI LIMIT ........................................................ ........................................................................70 SOALSOAL LATIHAN ................................................................... ...................................................76 TURUNAN .................. ................................................................................ ........................................80 FUNGSI TERDIFERENSIAL................ ................................................................................ ................83 FUNCTION DIFF UNTUK TURUNAN ................................. ................................................................84 CALCULUS1 STU DENT PACKAGE UNTUK TURUNAN ..................................................... ................85 ATURAN RANTAI (CHAIN RULE) .................................. ..................................................................89 TURUNAN IMP

LISIT........................................................................... ...............................................93 TURUNAN ORDE TINGGI .......... ................................................................................ .......................94 ii

TURUNAN PARSIAL................................................................. .........................................................96 TEOREMA ROLLE ...... ................................................................................ .......................................98 TEOREMA NILAI RATA-RATA............... ................................................................................ ....... 101 APLIKASI TURUNAN ................................................... .................................................................. 103 SOAL-SOAL LATIHAN ....................................................................... ............................................ 124 INTEGRAL....................... ................................................................................ ............................... 129 INTEGRAL TENTU.............................. ................................................................................ ............ 129 INTEGRAL TAK TENTU ............................................ ..................................................................... 135 CALCUL US1 STUDENT PACKAGE UNTUK INTEGRAL ............................................. ..................... 136 MENCARI INTEGRAL TENTU DENGAN METODE PENDEKATAN ...... ........................................ 146 INTEGRAL LIPAT .................... ................................................................................ ....................... 150 PENERAPAN INTEGRAL ................................. ............................................................................... 151 SOAL-SOAL LATIHAN .......................................................... ......................................................... 171 DAFTAR PUSTAKA.... ................................................................................ ................................. 177 LAMPIRAN.................................. ................................................................................ ................... 178 DAFTAR INDEKS........................................... .............................................................................. 1 89 CONTACT PERSON:.............................................................. ..................................................... 191 iii

.................... Grafik fungsi f(x) = x 2 sin(2x)................................................................................ Menu option pro perti grafik........................................... Grafik fungsi y = x3.............. Grafik fungsi f(x) = 0............ Visualisasi teorema nilai rata r ata pada f(x)=sin(x)+cos(x) dalam selang [0......... Grafik fungsi y = sin(x) ................. ......25 Gambar 4-3.. Grafik fungsi f(x) = x2/3 (6 x)1/3............. ......... Visualisasi metode tr apezoid dengan 10 partisi........................2].................. ....... .......................................................... Grafik fungsi f(x) = 2x3 – x4 ......... ......................... Grafik f(x)=sin(x) dan inversnya...................5] ............. Grafik fungsi dari data diskrit dengan style=POINT.....................y) = sin(x) cos(y) ........31 Gambar 4-9......................22 Gambar 4-2................................. 1............... Grafik fungsi f(x.............74 Gambar 6 1............. ........................................ ......................................... Grafik f(x) = x3 3x2+1 pada selang [ ½ ..............44 Gambar 4 15.........................27 Gambar 4-5.............Daftar Gambar Gambar 2-1........ .... 114 Ga mbar 6 10...33 Gambar 4-10..................................................36 Gambar 4 13........................ Grafik fungsi dari data diskrit.................................... ..... 29 Gambar 4-8......................................................................................... ... 149 Gambar 7 4................................... Garis singgung f(x) = sin(x)+1 di titik x=1.......................... Grafik 2 ( x 2 + y 2 ) = 25 ( x 2 − y 2 ) yang diperbaiki .......................... 112 Gambar 6 9........................................ ...............83 Gambar 6 4...................... .............. Grafik fungsi r = 1 + sin(t) dalam koordinat polar......... .......................................................... .... dan percepatan partikel ..............................................................28 Gambar 4-7....... ................. Visualisasi Jumlahan Riemann untuk f(x)=sin(x) dengan 50 partisi pada [0..................................... ..... Grafik y=x4+3x3 2x2+6 be serta turunannya.................... 1 17 Gambar 6 12...... 132 Gambar 7 2............... 115 Gambar 6 11.............................. .............28 Ga mbar 4-6................................. 124 Gambar 7 1..........................................10 Gambar 4-1.......... Grafik 2 ( x 2 + y 2 ) = 25 ( x 2 − y 2 ) .................. Grafik S(θ) pad a interval [0................. .......... ... kecepatan............................ Plot kurva y=x2 dan y=2x x2 ................... 110 Gambar 6 8......................... ........................................25x4 2x3+4x2.. 106 Gambar 6 7................ ........... 132 Gambar 7 3.............81 Gambar 6 2............. Grafik x 2 + y 2 = 16 ............. .............. Grafik y = 3x3 4x beserta turunan nya ......5]....... Grafik fungsi y=sin(x) dan y=cos(x) ............... Grafik posisi ..................................................................... Grafik y’= 4x3+9x2 4x memotong sumbu x di 3 titik ... .......................... ........... Visualisasi Jumlahan Riemann untuk f(x)=sin(x) de ngan 20 partisi pada [0...................... ................................ Grafik fungsi f(x) = 2x-1........... Tampilan IDE Maple ............... Plot kurva y                                                                           ...............................46 Ga mbar 5 1.5...........................................34 2 2 Gambar 4 11........................ 118 Gambar 6 13............ .................... ....6] ........ Grafik f ( x ) = ( x − 3 ) /( x − 1) dan garis singgungnya...5]......... Grafik fungsi f(x) = x/ (x2+4) pada interval [ 6.. . 103 Gambar 6 6................................................................ 4] .............. Grafik pendekatan f(x) den gan Spline derajad 1....26 Gambar 4-4......... Grafik f(x)=x4 3x2+1 dan titik yang bergradien nol ......... ....... Grafik fungsi y = x2....................................................73 Gambar 5 2................35 Gambar 4 12......... ....................................... 100 Gambar 6 5...........................................37 Gambar 4 14.......................82 Gambar 6 3........................... 152 Gambar 7 5....................

......... dan y=3... Plot kurva y2=3x+7 dany=x 2 ... Daerah yang dibatas i kurva y=x2......... .......................... Kurva y= x2 untuk x=0…4 diputar pada sumbu x .......... ............................................... ............................................ 159 Gamb ar 7 10........................... ...................... 154 Gambar 7 6... ... ............................ Daerah di bawah kurva y = x untuk x=0 … 2 ........ 162 Gambar 7 12........................... Daerah yang dibatasi kurva y= 6x x2 dan y=x ........ y=3x2........................................... Daerah antara kurva y=6x x2 dan y=x diputar pada sumbu x ........... 158 Gambar 7 9. 160 Gambar 7 11............................................... 155 Gambar 7 7..... 158 Gambar 7 8...... 163 iv                     .....= x / x 2 + 1 dan y = x 4 − x ................................... Kurva y=x2 untuk x=0 … 4 diputar pada sumbu y......

............ ............................... ............. ... Aturan dalam pencarian limit ........ Aturan dalam mencari turunan ................................................................... Aturan turunan fungsi transenden ............. Aturan pengintegralan terkait den gan bentuk fungsi dasar ........................... Aturan limit terkait untuk fungsi transenden......................................Daftar Tabel Tabel 4 1.................... .............................................. ........ ...60 Tabel 7 1.................................................................................86 Tabel 7 2..... Operator dasar aritmatika...........................59 Tabe l 6 2......................................... 138 v                   ............ Aturan teknik pengintegralan .....................................87 Tabel 8 1..........12 Tabel 5 1....17 Tabel 6 1........ ...... 137 Tabel 8 2............................................................................................ Fungsi fungs i transenden dalam Maple ............................

..............................................................................Daftar Lampiran Lampiran 1.................. 183 vi ................................... Option Plot Ti ga Dimensi.......... .................................. 178 Lampiran 2.. Option plot dua dimensi.... .......

Untuk dapat mempergu nakan buku ini. terutama bidang Mat ematika. Matematika seringkali dianggap suatu hal yang menakutkan di kalangan si swa sekolah karena identik dengan banyak rumus. Buku ini memfokuskan bagaimana menggunakan Maple sebagai alat hitung dan alat pembelajaran Matematika khususnya Kalkulus. selain itu kita tidak perlu direpotkan lag i dengan perhitungan matematis secara manual yang terkadang kurang teliti atau k urang akurat. Penyusunan buku ini merupakan upaya kami untuk i kut serta meningkatkan kualitas pendidikan bangsa Indonesia. dengan adanya buku ini diharapkan para pengajar juga dapat melakukan inovasi dalam mengajarkan konsep Kalkulus. Hal ini dikarenakan Matematika merupakan mother of science yang di dalamnya melatih seseorang untuk berpikir logis. namu n lebih jauh dari itu Maple juga dapat digunakan sebagai alat pembelajaran (tool for learning).Kata Pengantar Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena hanya atas l impahan rahmat dan karuniaNya penulis dapat menyelesaikan buku Kalkulus dengan M aple ini dengan sebaik baiknya. Maple merupakan suatu software yang kemampuannya tidak hanya sebag ai alat hitung (tool for computing) seperti halnya kalkulator tangan biasa. khususnya Matematika. saran. dan masukan dari para pembaca yang dapat disampaikan melalui email vii       . Apabila seseoran g menguasai Matematika maka ia akan menguasai banyak pengetahuan di luar Matemat ika itu sendiri. harus selalu bergelut dengan ang ka. Dengan dasar di atas itulah. mengapa buku ini penulis buat. Sebagai salah satu upaya untuk membuat Matematika sebagai suatu hal yang menarik adalah mengkaitkannya dengan teknologi. Selain itu. disarankan para pembaca mempergunakan minimal Maple 7. Matematika merupakan suatu ilmu sains yang sangat menarik dan banyak sekali manfaatnya dalam kehidupan sehari hari di sekitar kita. Harapan penulis dengan hadirnya buku ini adalah semakin tertariknya minat masyarakat terutama siswa sekolah dalam mempelajari Ma tematika khususnya Kalkulus. penulis sangat mengharapkan kritik. pembelajaran Mat ematika dapat dilakukan dengan mudah. karena di dalam buku ini akan dibahas pula beberapa perintah atau paket yang tidak terdap at dalam Maple sebelum rilis 7. kritis dan dinamis. Padahal tidak demik ian halnya. Dengan menggunakan teknologi. perhitungan yang sangat rumit bahkan seringkali dirasa sangat abstrak sehing ga dirasa kurang ada manfaatnya dalam kehidupan sehari hari. Demi ke sempurnaan buku ini.

com.rosihanari@gmail. viii . para pembaca dapat juga berdisku si menggunakan Yahoo Messenger dengan id penulis adalah rosihanari. Selain menggunakan email.

Dengan proses perhitungan dan visualisas i grafik dalam Maple akan dapat memudahkan siswa dalam memahami konsepkonsep das ar matematika. program dalam bentuk fungsi fungsi baru untuk penggunaan yang bersifat khu sus dapat dibuat. kalkulus. sehingga Maple cocok digunakan tidak hanya u ntuk komputasi sains melainkan juga dapat dimanfaatkan untuk proses pemahaman da n pembelajaran matema tika serta sains. Perintah perintah dasar Maple sangat sederhana dan mudah dipah ami oleh pengguna pemula sekalipun. matematika diskrit. Dengan demi kian. Selain itu dalam Maple juga tersedia fasilitas untuk membuat grafik baik dua dim ensi maupun tiga dimensi. Grafik yang dihasilkan dapat dipindah ke dalam dokumen lain. numerik dan masih banyak lagi yang lain. Gambar 3 1 menunjukkan tampilan lingkungan Maple.Bab 1 Pengenalan Maple Maple merupakan salah satu software aplikasi yang dapat digunakan untuk perhitun gan matematika dan sains. Maple dibuat dan dikembangkan oleh Waterloo Maple inc. Beberapa kelebihannya antara lain bahwa Maple dapat di gunakan untuk menyelesaikan persoalan persoalan dalam bidang matematika seperti aljabar. Pengenalan IDE Maple Dalam subbab ini akan diperkenalkan IDE (Integrated Development Environment) ata u lingkungan dari Maple. Kelebihan Maple yang lain adalah dapat mendukung pemrograman. Maple dapa t diinstal dalam komputer bersistem operasi Windows maupun Macintosh.           .

Beberapa jenis palette yang tersedia adalah symbol palette. Klik menu FILE pada menu utama 2. dan matrix palette. sedangkan matrix palette digunakan untuk memudahkan pengguna dalam menuliskan matriks. Dalam Maple juga terdapat fasilitas p alette untuk memudahkan pengguna dalam menuliskan perintah maupun simbol simbol matematis. perintah perintah yang telah dituliskan dalam work sheet dapat disimpan ke dalam file. Sebagai dokumentasi. expressio n palette. Secara default. expression palette digunakan untuk memudahkan dalam menuliska n ekspresi matematika misalnya integral.           . Symbol palette digunakan untuk menuliskan simbol simbol matematika. dan juga w orksheet. deret sigma. Klik OK Bekerja dengan Worksheet Maple Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa worksheet adalah tempat dituliska nnya perintah perintah Maple. Klik submen u SAVE atau SAVE AS. Perintah Maple dituliskan di sebelah kanan dari ta nda prompt (>). ekstensi file worksheet yang disimpan adalah *. bentuk akar dan sebagainya .mws (maple worksheet). Arahkan folder tempat file worksheet akan disimpan dan beri nama file worksheetnya pada bagian FILE NAME 4. 3. Untuk proses penyimpanan worksheet lan gkahnya adalah sebagai berikut: 1. Bagian worksheet inilah nantinya digunakan untuk menuliskan perintahpe rintah Maple untuk perhitungan matematika.. toolbar.10 Pengenalan Maple Gambar 3 1. Tampilan IDE Maple Secara garis besar lingkungan Maple terdiri dari menu utama.

Kalkulus dengan Maple 11 Sebagai contoh, misalkan akan dicari hasil penjumlahan 3+4, maka perintah Maplen ya adalah: > 3+4; Selanjutnya tekan ENTER. Setelah tombol ENTER ditekan, maka dibawah perintah ter sebut akan tampak hasil output penjumlahan kedua bilangan yaitu 7. Perhatikan pe rintah yang telah diberikan, khususnya pada akhir dari perintah yang diberikan t anda titik koma (;). Apabila di bagian akhir perintah tidak diberikan tanda titi k koma, maka akan terjadi kesalahan yang ditandai dengan munculnya pesan Warning, premature end of input. Selain tanda titik koma, dapat pula diberikan tanda titik dua (:). Apabila di ak hir perintah diberikan tanda tersebut, maka hasil output perintah tidak ditampil kan, namun hanya disimpan di dalam memori komputer. Selain dengan menuliskan per intah atau ekspresinya langsung, dapat juga digunakan expression palette. Cara p enggunaannya adalah: 1. Klik VIEW pada menu utama 2. Pilih PALETTES 3. Beri tand a cek pada EXPRESSION PALETTE. Setelah itu akan muncul palette yang di dalamnya tersedia beberapa jenis ekspresi matematika. 4. Pilih ekspresi a+b (penjumlahan) dan selanjutnya Maple akan menampilkan > (%?+%?); 5. Tanda %? adalah tempat menuliskan operand yang akan dijumlahkan. Isilah tanda %? pertama dengan 3. Tekan tombol TAB untuk pindah ke tanda %? kedua dan isilah dengan 4. Selanjutnya tekan ENTER Selain perintah untuk perhitungan matematika, dapat pula diberikan teks yang tidak akan diproses oleh Maple. Untuk membuat te ks, caranya adalah dengan mengklik tombol bertuliskan T pada toolbar. Selanjutny a teks yang diinginkan dapat dituliskan. Sedangkan untuk mengembalikan ke bentuk prompt (>) kembali, klik tombol prompt (di sebelah kanan tombol T pada toolbar) .

12 Operasi Dasar Aritmatik Maple Bab 2 Operasi Dasar Aritmatik Maple Sebelum membahas lebih lanjut penggunaan Maple untuk keperluan perhitungan kalku lus, terlebih dahulu diberikan penjelasan mengenai operasi dasar aritmatik dalam Maple. Pembahasan hal ini meliputi operator dasar aritmatik, tingkat presedensi operator aritmatik dan assignment (pemberian nilai pada variabel). Operator Dasar Aritmatik Aritmatik Tabel 4 1 menjelaskan beberapa operator dasar aritmatik yang sering digunakan da lam Maple. Operator operator yang disajikan dalam tabel tersebut dapat dikombina sikan satu sama lain. Sebagai contoh misalkan akan dicari hasil perhitungan 3+4* ( 2) 4/2. Perintah Maplenya adalah: > 3+4*( 2) 4/2; yang akan dihasilkan –7. Kenapa –7? Mengapa tidak –9? Jawaban pertanyaan ini terkait d engan tingkat presedensi dari operator aritmatik yang akan dibahas berikut ini. Operator + * / ^ atau ** Makna Penjumlahan Pengurangan Perkalian Pembagian Pangkat Contoh > 3+7; (akan dihasilkan 10) > 3 7; (akan dihasilkan –4) > 3*7; (akan dihasilkan 21 ) > 12/3; (akan dihasilkan 4) > 2^3; atau > 2**3; (keduanya akan menghasilkan 8) > 6 mod 4; mod Modulo (sisa hasil bagi) (akan menghasilkan 2) Tabel 4 1. Operator dasar aritmatika

 

 

   

   

   

Kalkulus dengan Maple 13 Tingkat Presedensi Tingkat presedensi dari suatu operator menunjukan prioritas dikerjakan/dievaluas i. Semakin tinggi tingkat presedensi operator maka tersebut lebih diprioritaskan untuk dikerjakan lebih dahulu. Berikut ini urutan tingkat presedensi operator a ritmatik mulai dari tertinggi sampai (mulai dari kiri). (^, **), (*,/), (+, ), mod operator operator disajikan terendah Operator operator yang ada dalam kurung memiliki tingkat presendensi yang sama, misalnya ^ dengan **, + dengan . Apabila dalam suatu perintah operasi aritmatik Maple terdapat beberapa operator yang memiliki tingkat presedensi yang sama, ma ka akan didahulukan operasi yang melibatkan operator yang terletak di sebelah ki rinya. Misalnya operasi yang telah diberikan sebelumnya yaitu > 3+4*( 2) 4/2; Dalam operasi yang diberikan di atas, operator * dan / memiliki tingkat preseden si yang lebih tinggi daripada + dan , sehingga * dan / dikerjakan lebih dahulu daripada + dan . Namun, di antara operator * dan / manakah yang akan dikerjakan Maple lebih dahulu? Seperti yang terlihat pada operasi tersebut, bahwa * terlet ak di sebelah kiri dari /, maka 4*( 2) dikerjakan lebih dahulu kemudian 4/2. Set elah kedua operasi dikerjakan dan diperoleh hasilnya yaitu –8 dan 2 barulah operas i + dan – dikerjakan. Dalam hal ini operasi + dikerjakan lebih dahulu karena terle tak di sebelah kiri pengurangan, sehingga 3+( 8) dikerjakan lebih dahulu dan has ilnya barulah dikurangkan dengan 2 atau 5 2. Dengan demikian diperoleh hasil –7. Tingkat presedensi suatu operator dapat dinaikkan, misalnya operator penjumlahan dapat diubah untuk lebih diprioritaskan daripada perkalian. Untuk menaikkan tin gkat presedensi suatu operator dapat dilakukan dengan menambahkan tanda kurung. Misalnya > (3+4)*(( 2) 4)/2; Dari operasi ini akan dihasilkan –21. Dalam operasi tersebut, operasi penjumlahan lebih diprioritaskan daripada perkalian dan pembagian, demikian pula untuk opera si pengurangannya. Akan tetapi operasi penjumlahan lebih didahulukan daripada pe ngurangannya karena terletak di sebelah kiri pengurangan.

 

   

 

 

 

 

 

   

   

 

14 Operasi Dasar Aritmatik Maple Assignment Proses assignment merupakan pemberian nilai pada suatu variabel untuk disimpan p ada alamat tertentu pada memori komputer yang suatu saat dapat digunakan atau di panggil kembali. Nilai yang diassign pada suatu variabel dapat berupa konstanta maupun berasal dari suatu operasi. Sintaks untuk assignment dalam Maple adalah > variabel := nilai; Sebagai contoh, berikut ini diberikan beberapa perintah assignment pada Maple.

Perintah pertama berfungsi untuk mengassign variabel a dengan nilai 5. Perintah kedua untuk mengassign variabel b dengan –34, sedangkan yang perintah ketiga menga ssign variabel c yang nilainya merupakan hasil operasi 2a+b yaitu 24.

 

 

> a := 5; > b :=

34; > c := 2*a+b;

f ( x ) = 5x − 10       > f := (x) > 3*x+4. . suatu fungsi (pemetaan) didefinisikan sebagai suatu relasi dar i himpunan A ke himpunan B yang dalam hal ini setiap anggota dari A direlasikan dengan tepat satu anggota B. fungsi di atas dapat didefinisikan dengan cara: Sintaks secara umum untuk mendefinisikan suatu fungsi dalam Maple adalah sebagai berikut: > nama_fungsi := (variabel) > operasi. Selanjutnya. maka notasinya adalah f :A→B Pendefinisian Fungsi Salah satu contoh fungsi adalah f (x ) = 3x + 4 .Kalkulus dengan Maple 15 Bab 3 Fungsi (pemetaan) Dalam matematika. Contoh: Definisikan fungsi fungsi berikut ini ke dalam Maple! 1. baga imana cara mendefinisikan fungsi dalam Maple? Dalam Maple. Fungsi tersebut memetakan bilangan real ke bilangan real juga. Berikut ini beberapa contoh bagaimana mendefinisikan fungsi ke dalam Maple baik fungsi satu variabel atau lebih. misalkan f adalah suatu fungsi yang memetakan himpunan A ke B. Apabila dinyatakan dalam notasi.

> g := (x) > s rt(2*x 3).     ¡                                   > . 2 x − 1 . y ) = 2 xy + x 2 7. Selain bentuk fungsi fungsi seperti yang telah diberikan. y ) = x − y + xy 2 Penyelesaian: 1.y) 4*x^3 – 2*x^2*y + 5*x*y^2 + 8*y^3. trigonometri dan hiperbolik. g ( x ) = −3x 2 + 2 x + 7 3. > h := (x. dalam kalkulus dikenal juga beberapa bentuk fungsi transenden seperti fungsi logaritma. eksponensial. y ) = 4 x 3 − 2 x 2 y + 5xy 2 + 8 y 3 8. g ( x . Tabel 5 1 menjelaskan bagaimana mendefinisikan fung sifungsi tersebut dengan Maple.y) > abs(x y) + x*y^2.y) > 2*x*y+x^2. > g := (x) > 3*x^2 + 2*x + 7. 3. x > 0 f (x) = −x . > g := (x. > f := (x.x<=0.   5. h ( x ) = 4x − 3 x−1 6. x).2*x 1. h ( x . > f := (x) > piecewise(x>0. 2. > f := (x) > 5*x 10. g ( x ) = 2 x − 3 5. f ( x . > h := (x) > (4*x 3)/(x 1). 7. 4. atau > g := (x) > (2*x 3)^(1/2). 6. 8. x ≤ 0 4.16 Fungsi (pemetaan) 2.

Kalkulus dengan Maple 17 Catatan: khusus untuk fungsi fungsi trigonometri nilai x adalah dalam radian. n bilangan asli Logaritma bilangan pokok 10 Sinus x Cosinus x Tangen x Cosecan x Secan x Cotangen x Sinus hiperbolik x Cosinus hiperbolik x Tangen hiperbolik x Cosecan hiperbolik x Secan hiperbolik x Cotangen hiperbolik x Tabel 5 1. e bilangan natural Logaritma natural Logaritma bilangan pokok n . Fungsi fungsi transenden dalam Maple       . Eksponensial ex. Sintaks a^x surd(x. a konstan Pangkat pecahan (x1/n). Selanjutnya akan diberikan contoh bagaimana mendefinisikan fungsi dengan bentuk transenden menggunakan Maple. n bilangan bulat.n) exp(x) ln(x) log[n](x) log10(x) sin(x) cos(x) tan(x) csc(x) sec(x) cot(x) sinh(x) cosh(x) tanh(x) csch(x) sech(h) coth(x) Makna Eksponensial ax.

g ( x . f ( x ) = 3x 2 + ln ( x 2 + 2 ) − log ( x ) 4. selanjutnya dapat dicari nilai f ungsi nilai fungsi untuk x=1 atau f(1).   f ( x ) = 2 x − 3 . Evaluasi Fungsi Misalkan sudah diketahui suatu fungsi f ( x ) . 1. atau > f := (x) > 3*x^2 + ln(x^2+2) log[10](x). Sebagai contoh diberikan fungsi f ( x ) = x 2 + 3x − 1 dan akan dicari Contoh: Dengan menggunakan Maple tentukan nilai fungsi berikut ini pada titik yang diber ikan. > f := (x) > 3^x + exp(x 1). > g := (x) > x*sin(x+1) sin(x )^2. pada x = 3                         . y ) = 2 log ( sin 2 ( x − 5 ) ) − sinh ( xy ) Penyelesaian: 1. > f := (x) > 3*x^2 + ln(x^2+2) log10(x). 3. untuk x tertentu.18 Fungsi (pemetaan) Contoh: Definisikan fungsi fungsi berikut ini dalam Maple: 1.y) > log[2](sin(x 5)^2) sinh(x*y). g ( x ) = x sin ( x + 1 ) − sin 2 ( x ) 3. Maple dapat mendukung proses evaluasi fungsi (mencari nilai fu ngsi).1 – 1 = 3. Dari perhitungan manual diperoleh f (1) = 12 + 3. 4. f ( x ) = 3x + e x −1 2. g := (x. Selanjutnya akan diberikan beberapa contoh bagaimana mengevaluasi fungsi menggunakan Maple. 2.

3. 1). 4. y ) = cos ( x ) + 2 sin ( x + y ) . pada x = 2. > f := (x. pada x = 0 f (x) = −x + 3 . diberikan contoh fungsi f ( x ) = sin ( x ) + cos ( x ) .3. > f(2).3. x+3). > f := (x) > 2*x 3. 1 ) adalah 0.   > f := (x) > sin(x) + cos(x). > g(5). Sebagai gambaran.x 2. > g := (x) > x^2 – 3*x + 4. x ≤ 1 f ( x . Beberapa kasus evaluasi fungsi dalam Maple dari fungsi yang telah didefinisikan sebelumnya terkadang tidak memberikan hasil seperti yang diharapkan (hasil tampi lan hanya dalam bentuk simbolik).x > 1 .3 dan y = 1 Penyelesaian: 1. > f := (x) > piecewise(x>1. dan akan dievaluasi nilai fungsi tersebut pada x=2 . hasil dari perintah tersebut diperoleh f ( −3 ) adalah –9.Kalkulus dengan Maple 19 2. x − 2 .y) > f(2.   4. > f(0). g ( x ) = x 2 − 3x + 4 . pada x = 5 3. Apabila digunakan perintah Maple seperti di bawah ini. Nilai f ( 0 ) berdasarkan perhitungan tersebut diperoleh 3 dengan menggunakan Maple diperoleh nilai f ( 2.9817674095. > f( 3).                 . > cos(x)+2*sin(x+y). 2. hasil g ( 5 ) akan diperoleh 14.x<=1.

grafi k juga dapat disajikan dalam bentuk koordinat kutub (polar). sehingga nilai fungsi f ( 2 ) masih dinyatakan dalam simbol.0 ) .       > f := (x) > sin(x) + cos(x). Selain itu.9817674095. > evalf(f(2)). diubah menjadi f ( 2. ca ranya dengan menambahkan digit desimal pada nilai x yang akan dievaluasi. Hal itu bukan satu satun ya cara untuk menghindari munculnya hasil perhitungan dalam bentuk simbol.y) > cos(x)+2*sin(x+y). dengan n adalah bilangan asli Perintah di atas diberikan sebelum operasi perhitu ngan dilakukan. maka perintahnya: > Digits := 7.3. Dengan demikian perintah f ( 2 ) . serta fungsi parametrik. Misalnya untuk hasil perhitungan soal no. Kasus semacam ini muncul karena nilai x buka n dalam bentuk floating point. Secara default Map le menampilkan hasil perhitungan dalam 10 digit presisi. Untuk mengubah di git presisi perintahnya adalah > Digits := n. Di sini nilai sin ( 2 ) dan cos ( 2 ) Tingkat presisi (digit) hasil perhitungan Maple dapat diatur. Efek efek animasi j uga dapat diberikan pada grafik supaya lebih menarik. dan diperoleh hasil –0. Cara lain adalah dengan memberikan perintah evalf() seperti yang ditunjukkan di bawah ini.9817674 Fungsi Grafik Fungsi Salah satu kelebihan Maple adalah tersedianya fasilitas untuk membuat grafik sua tu fungsi baik berdimensi 2 maupun 3. > f(2. Untuk menyatakan nilai x dalam floating point. maka Maple akan menghasilkan sin ( 2 ) + cos ( 2 ) .     . Hal ini tampak pada soa l no.20 Fungsi (pemetaan) masing masing tidak dihitung nilainya (dalam numerik). > f := (x. 1). (4) akan ditampilkan d alam 7 digit presisi. (4) dari contoh sebelumnya yaitu dari hasil –0.

untuk x ∈[ 3..).. asesoris grafik. > plot(f(x).8] x − 2 . x=a. Berikut erintah Maple untuk membuat grafik fungsi dalam yang akan dibuat pada selang [a.Kalkulus dengan Maple 21 Grafik Fungsi 2 Dimensi Diberikan suatu fungsi y = f ( x ) . y = 2 x − 1 .             . y = sin ( x ) + 2 cos ( x ) ..3)..x= 3. option2. option1. x ≤ 1 Penyelesaian: 1. 7] 4. cara lain dapat dilakukan dengan mendefinisikan fungsinya terlebih dahulu. apabila fungsi ini akan dibuat dibuat grafi knya menggunakan Maple.x > 1 .10] 3. x = 3.. untuk x ∈ [ 10. 3] 2. > plot(2*x 1. maka digunakan perintah plot dengan sintaks perintahnya adalah: > plot(f(x).3). y = x 2 − 3x + 7 .b adalah batas nilai x untuk grafik b]. dengan x=a. Option ini bers ini beberapa contoh penggunaan p 2 dimensi: Contoh: Gambarlah grafik fungsi fungsi di bawah ini: 1. y = −x + 3 .. dari perintah tersebut diperoleh grafik seperti pada Gambar 5 1         > f := (x) > 2*x 1. Sedangkan parameter option adalah properti ifat optional (tidak harus dituliskan). . untuk x ∈ [ 5.b . untuk x ∈ [0.

1. 2.x<=1. x+3). Apabila diinginkan untuk ditambahkan option pada perintah plot. 3. > plot(sin(x)+2*cos(x). 4.x= 5.8).x=0. Grafik fungsi f(x) = 2x 1 kedua cara yang telah diberikan dapat juga dilakukan pada contoh contoh berikutn ya.. Beberapa warna yang dapat dipilih antara lain a uamarine navy brown gray magenta pink sienna violet yellow black coral gold grey maroon plum tan wheat blue cyan green khaki orange red tur uoise white     ¡             ¡ .10).x 2. color=warna Perintah ini dig unakan untuk memberi warna grafik.x= 10.7).22 Fungsi (pemetaan) Gambar 5 1.. > plo t(piecewise(x>1. > plot(x^2 3*x+7. maka berikut ini beberapa perintah option yang sering digunakan..

Misalnya untuk nama sumbu x nya diberi nam a dengan "nilai x" dan sumbu y nya dengan "nilai y". Sebagai contoh misalkan diberikan su atu grafik fungsi sinus dan selanjutnya akan dibuat keterangan legenda pada graf ik."nilai y"] 4.false Option ini untuk memberi warna pada daerah antara kurva gra fik dengan sumbu x. sedang kan apabila bernilai false maka daerahnya tidak diberi warna 3. string2] Perintah ini digunakan untuk memberi nama label pada sumbu x dan y. maka perintahnya labels=["nilai x". Pa rameter string1 dan string 2 pada perintah dapat diganti dengan suatu kata (diap it dengan dengan tanda petik dua ("). filled=true. maka dapat ditamba hkan perintah Color = pink 2.Kalkulus dengan Maple 23 Sebagai contoh misalkan suatu grafik diberi warna merah muda. legend=string Suatu grafik dapat diberi keterangan berupa legenda untuk menje laskan makna grafik tersebut. DOT (berbentuk titik titik) c. Parameter string pada perintah diganti dengan kete rangan yang menjelaskan makna suatu grafik. DASH (berbentuk garis putus putus) d. Ap abila bernilai true maka daerah antara kurva dengan sumbu x diberi warna. DASHDOT (berbentuk gabungan garis putus putus dan titik)           . Beberapa pilihan bentuk garis yang dapat digunakan antara lain: a. maka dapat ditambahkan perintah legend = "Grafik sinus" 5. linestyle=jenisgaris Perintah linestyle digunakan untuk memilih bentuk garis yang membentuk kurva grafik. SOLID (berbentuk garisnya utuh) b. labels=[string1. Nilai dari parameter filled dapat diberi true atau false.

ymin.24 Fungsi (pemetaan) 6. 9.y max] Perintah view dapat digunakan untuk mengatur koordinat koordinat maksimum d an minimum yang ditampilkan pada grafik. view = [xmin. xmax. ymin dan ymax d iganti dengan nilai nilai yang diinginkan. Nilai s dapat diga nti dengan LINE untuk mendapatkan grafik dengan titik terhubung. Secara lengkap.. Option ini akan terlihat efeknya apabila grafik fungsinya dib uat dari sekumpulan titiktitik yang tidak kontinyu. bertitel "Grafik Fungsi Sinus" dan beri nama label sumbu-x dengan "Nilai x". Sem akin besar nilai n. 3π] dengan warna kurva biru. Nilai nilai xmin. Selain option yang telah disebutkan t ersebut. Nilai n dapat diisi dengan bilangan antara 0 s/d 15. option u ntuk plot dapat dilihat pada bagian Lampiran 1 buku ini. symbol=jenis simbol Option ini digunakan untuk menentukan bentuk titik pada suatu grafik. style=s Perintah ini digunakan untuk mengatur tampilan grafik apakah disajika n dalam bentuk titik titik terhubung ataukah tidak terhubung. title=string Perintah title digunakan untuk memberi judul grafik yang akan tampak di bagian atas grafik.. CROSS. POINT.xmax. 10. CIRCLE. 8. style dalam Maple adalah LINE. sum bu-y dengan "Nilai y". Secara default. masih banyak option lain yang dapat digunakan. thickness=n Tingkat ketebalan garis suatu grafik fungsi dapat ditent ukan dengan option ini. and DIAMOND. maka semakin tebal garisnya. dengan nilai string adalah judul yang ingin dituliskan dalam bentuk string.         . Contoh: Buatlah grafik fungsi y = sin ( x ) pada x∈[0. atau POINT untu k grafik dengan titik tidak terhubung. 7. Beberapa jenis simbol yang d apat dipilih antara lain BOX.

color=blue. akan teta i ada sedikit erbedaan dalam sintaks. Sertakan o tion yaitu untuk grafik sinus diberi w arna biru. Biasan ya hal ini digunakan untuk memudahkan erban-dingan sifat fungsi-fungsi melalui engamatan grafik.. Selain itu juga diberi legend untuk m asing-masing fungsi. Gambar 5-2. title="Grafik Fungsi Sinus".. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ada Gam ¢ .]. Grafik fungsi y = sin(x) Bebera a buah grafik fungsi juga da at digabung dalam satu bidang gambar. fungsi 2.3*Pi. "nilai y"]). .x=0. Untuk membuat grafik yang semacam ini masih menggunakan erin tah lot. Contoh: Buatlah grafik fungsi y = sin ( x ) dan y = cos ( x ) ada domain x = 0 s/d 3π dalam satu bidang gambar. sebelumnya Berikut in i adalah sintaksnya: > lot([fungsi 1. domain.. dan cosinus diberi warna hijau. Hasil dari erintah tersebut akan di eroleh suatu grafik se erti tam ak bar 5-2.Kalkulus dengan Ma le 25 Penyelesaian: > lot(sin(x). labels=["nilai x". dengan arameter domain adalah batas nilai ada domain untuk fungsi-fungsi yang akan digambar. o tion).

Grafik fungsi y=sin(x) dan y=cos(x) Dengan cara yang ham ir sama."Gr afik y=cos(x)"]). legend = ["Grafik y=sin(x)".3*Pi. labels=["nilai x". Ada un tam ilan menu ro erti dari hasil klik kanan tersebut sebagaimana tam ak ada Gambar 5-4 beri kut ini ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ada Gambar 5-3. Meski un dalam erintah lot tidak diberika n o tion.title = "Grafik Fungsi Sinus dan Cosinus". "nilai y"].26 Fungsi ( emetaan) Penyelesaian: > lot([sin(x). . col or=[blue.x=0. dan hasilnya tam ak Gambar 5-3.. green]. da at ula dibuat 3 atau lebih grafik fungsi ada satu bidang gambar. Sebagai catatan bahwa untuk menambahkan o tion grafik tidak harus diberikan dalam erintah lot. cos(x)]. namun ro erti dari grafik teta da at diberikan dengan melakukan klik kanan ada grafik kemudian ilih ro erti yang diinginkan.

12. dan hasilnya ditunjukkan se erti Gambar 5-5.14]. se erti contoh kasus berikut ini.[9.Kalkulus dengan Ma le 27 Gambar 5-4.5].18]]).6].15.[6.16]. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ro erti grafik ¢ a ¢ .[3.[7.6 7 16 9 18 Selanjutnya buatlah grafik dari data tersebut menggunakan Ma le dengan garis ter hubung.10].5 4 14 6 15. Penyelesaian: > lot([[2. Contoh: Diberikan nilai suatu fungsi f ( x ) untuk x tertentu se erti tersaji da tabel berikut ini x f(x) 2 10 3 12. Menu o tion Grafik suatu fungsi da at ula dibuat hanya dari bebera a titik saja (data diskr it).[4.

[7.28 Fungsi ( emetaan) Gambar 5-5.[3. Pe rintah tersebut da at ditambahkan o tion style = POINT untuk menda atkan grafik dengan titik-titik yang tidak terhubung. Gambar 5-6 menunjukkan out ut dari erintah yang telah diberikan.15.10].[6.[4.12.18]].16]. Ma le akan menghubungkan titik-titik data dengan suatu garis. > lot([[2. style=POINT).6]. Gambar 5-6. Grafik fungsi dari data diskrit Secara default. Grafik fungsi dari data diskrit dengan style=POINT ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ .14].[9.5].

y=c. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . A abila grafik fungsi tersebut akan digambar menggunakan Ma le. maka digunakan erintah lot3d dengansintaks erintahnya adal ah: > lot3d(f(x. Diberika n fungsi z = f ( x .5] dan y ∈ [-2.. Grafik fungsi f(x.Kalkulus dengan Ma le 29 Grafik Fungsi 3 Dimensi Selain grafik fungsi dalam 2 dimensi. Gambar 5-7.y). Se erti halnya grafik 2 dimensi. y ) ..4 ] Penyelesaian: > lot3d(sin(x)*cos(y). x=0. Contoh: Buatlah grafik fungsi f ( x . x=a. y ) = sin ( x ) cos ( y ) ada x ∈ [0. y=-2. dan hasilnya tam ak ada Gambar 5-7..d). Ma le da at ula digunakan untuk menggamba r grafik fungsi 3 dimensi untuk fungsi-fungsi yang memiliki 2 variabel.b.5.. Caranya adalah dengan men-drag grafiknya dan digesergeser sam ai ada sudut andang yang diinginkan.y) = sin(x) cos(y) Hasil grafik fungsi berbentuk 3 dimensi ini da at diubah-ubah sudut andangnya s esuai yang diinginkan.4).

atau NORMAL). Untuk me mbuat grafiknya dengan Ma le. Grafik Fungsi dalam Koordinat Polar Dengan Ma le juga da at dibuat grafik dalam koordinat kutub ( olar). Oleh karena itu sebelum menggunakan erintah olar lot. Untuk menam ilkan nama sumbu dari g rafik 3 dimensi. untuk t∈[0.2π] dalam koordin at olar.t=a. Secara lengka .. > olar lot(1+sin(t). y) dalam satu bidang gambar dengan x ∈ [a. y) dan g(x. il ih jenis tam ilan sumbu yang diinginkan (BOXED.y=c. erintahnya adalah: > with( lots): > olar lot(r(t). Bagaimana dengan menggabungkan bebera a grafik fungsi 3 dimensi dalam satu bidang gambar? Caranya ham ir sama dengan grafik fungsi 2 dimensi.g(x. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ .x=a.t=0.y)].b].y). Penyelesaian: > with( lots).b. caranya adalah klik kanan ada grafik. Misalkan di berikan fungsi r ( t ) dalam sistem koordinat olar untuk domain t∈[a. kemudian ilih AXES... o tion-o tion tersebut da at dilihat ada bagian Lam iran 2.d].d).b] dan y∈ [c. erintah nya adalah > lot3d([f(x. aket lots h arus di anggil terlebih dahulu dengan erintah with( lots): Contoh: Buatlah grafik fungsi r ( t ) = 1 + sin ( t ) ..2*Pi). Misalkan akan dibuat grafik f(x.b) Perintah olar lot da at dijalankan a abila aket ( ackage) bernama lots telah di anggil.30 Fungsi ( emetaan) ro erti dari grafik 3 dimensi juga da at diubah dengan mengklik kanan hasil gra fik kemudian ilih ro erti yang diinginkan. FRAMED. Bebera a o tion grafik da at ditambahkan ada erintah lot3d.

dengan F adalah fungsi yang akan dibuat grafik animasinya. Grafik fungsi r = 1 + sin(t) dalam koordinat olar Efek Animasi ada Grafik Grafik fungsi 2 dimensi dalam Ma le juga da at dibuat dalam bentuk animasi. domain adalah batas n ilai untuk domainnya.Kalkulus dengan Ma le 31 Hasil dari erintah di atas akan di eroleh grafik se erti yang ditunjukkan ada Gambar 5-8.2π] dengan efek animasi. o tion). maka erintah with( lots): tidak erlu dituliskan kembali. Perintahnya adalah: ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . Efek animasi yang muncul memvisualisasikan roses membuat grafik melalui enggabunga n titik demi titik. akan dibuat grafik fungsi y = sin ( x ) ada x∈[0. Gambar 5-8. A abila akan dibuat grafik koordinat olar lagi. O tion tersebut juga sama dengan o tion untuk erintah lot yang secara detail da at dilihat ada bagian Lam iran 1. Perintah untuk membuat efek animasi dari suatu grafik fungsi 2 dimensi adalah: > with( lots): > animatecurve(F. Sebagai contoh. dan o tion adalah ro erti dari grafik yang macamnya sama dengan o tion ada erintah lot. Bebera a o tion untuk lot dalam koordin at olat juga da at ditambahkan. domain.

seperti halnya fungsi ya ng menghasilkan lingkaran tersebut. Bebera a o tion untuk animatecurve juga da at diberikan. Tentu saja hal ini akan membutuhkan banyak w aktu. Ma le tidak langsung menam ilkan efek anima si ada grafik. maka akan diperoleh graf ik berbentuk lingkaran.2*Pi. Misalnya fungsi im lisit berbentuk x 2 + y 2 = 16 da at di ecah menjadi 2 buah fungsi eks lisit dalam x. dan terakhir ilih lay. Setelah erintah tersebut diberikan. maka semakin lambat kece atan efek animasinya. Untuk memudahkan hal itu.. Sebagai contoh adalah fungsi berbentuk x 2 + y 2 = 16 atau x 3 + 2 y 2 = 4 xy . Namun bebera a fungsi da a t didefinisikan secara im lisit oleh suatu kaitan antara x dan y. Seba gai gambaran. A abila efek animasi grafik dari hasil erintah di atas dijalankan. maka akan ta m ak kece atan animasi yang sedikit lebih lambat dari grafik sebelumnya. karena setengah lingkaran atas berasal dari grafik y = 1 6 − x 2 dan setengah yang bawah berasal dari y = − 16 − x 2 .. O tion tersebut sama dengan o tion ada erintah lot yang secara detail da at dilihat ada Lam iran 1. Fungsi Im lisit Bentuk-bentuk fungsi yang dibahas sam ai okok bahasan ini dinyatakan dalam satu variabel secara eks lisit dalam bentuk y = f ( x ) .x=0. a abila ditambahkan erintah o tion frames dengan n = 100 ada gra fik sinus maka erintahnya menjadi > animatecurve(sin(x). Untuk menjalankan efek animasinya dengan melakukan klik kanan a da grafik. Secara default.x=0. yaitu y = 16 − x 2 dan y = − 16 − x 2 . Perintah o tion i ni menunjukkan banyak frame yang akan dibuat. selanjutnya ilih menu animation.2*Pi). frames = 100). Dalam bebera a kasus dimungkinkan fungsi-fungsi im lisit da at di ecah menjadi sebuah atau beb era a fungsi eks lisit. nilai n ada adala h 16. Maple menyediakan function khusus untuk menggamb ar grafik fungsi fungsi implisit. Kece atan efek animasi da at diatur dengan memberikan o tion frames = n. Apabila grafik fungsi implisit x 2 + y 2 = 16 digambar.32 Fungsi ( emetaan) > with( lots): > animatecurve(sin(x). Sintaksnya adalah ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢   ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . Akan tetapi harus terlebih dahulu d iuraikan dan dinyatakan dalam fungsi eksplisit dalam x. Grafik fungsi implisit s ebenarnya dapat dibuat dengan perintah plot. Semakin besar nilai n.

y=m. Nilai nilai a. Perintah implicitplot juga menggunakan paket plots.                       . tampak bahwa nilai x dan y antara [ 4.n).10.10] dan y∈[ 10.10].y= 10.4].10). Perintah ini akan menghasilkan grafik seperti pada Gambar 5 9 Gambar 5 9. dan n a dalah paramater yang merupakan batas batas untuk nilai x dan y untuk fungsi yang akan digambar. Penyelesaian: > with(plots): > implicitplot(x^2+y^2=16..10]. pada x∈[ 10.. b.b.x=a. padahal dalam perintah dituliskan [ 10. Grafik x 2 + y 2 = 16 Pada gambar yang telah muncul. m.x= 10.Kalkulus dengan Maple 33 > with(plots): > implicitplot(fungsi..4].. Hal tersebut menggambarkan bahwa fungsi han ya terdefinisi untuk nilai x dan y pada interval [ 4. Contoh: Gambarlah grafik fungsi x 2 + y 2 = 16 .

.                         . untuk memperoleh hasil grafik yang lebih baik. Hasil perintah ini tampak pada Gambar 5 10 Gambar 5 10.x= 4.. Ber ikut ini perintah implicitplot yang sudah diubah jumlah titiknya menjadi 1000. Sehingga.0) persamaan yang diberikan a kan terpenuhi.. Hal ini disebabkan jumlah titik titik pada grafik plot kurang ban yak.x= 4. jumlah titik harus d itambah. > implicitplot(2*(x^2+y^2)^2=25*(x^2 y^2). dan hasilnya tampak pada Gambar 5 11. digunakan option numpoints. Padahal seharus nya titik tersebut dilewati.4).0) tidak dilewati oleh grafik. Grafik 2 x 2 + y 2 ( ) 2 = 25 ( x 2 − y 2 ) Tampak pada gambar bahwa untuk (0. y= 4.4.4. Secara default. karena untuk titik (0. untuk x dan y ∈ [ 4..34 Fungsi (pemetaan) Contoh: Gambarlah grafik fungsi 2 ( x 2 + y 2 ) = 25 ( x 2 − y 2 ) . numpoints=1000). 4] 2 Penyelesaian: > with(plots): > implicitplot(2*(x^2+y^2)^2=25*(x^2 y^2). jumlah minimum titik yang digambar pada Maple adalah 50 bua h. y= 4.4. Untuk mengubah jumlah titik titik plot.

Dengan menggunakan Maple. Contoh: Diberikan fungsi f ( x ) = x 2 . suatu fungsi genap dapat dilihat dari grafik fungsinya yaitu simetr is terhadap sumbu y. Ada pun caranya sama dengan ketika digunakan perintah plot. Secara umum. dengan perintah implicitplot juga dapat dibuat beberapa grafik fungsi implisit dalam satu bidang gambar (koordinat). maka f disebut fungsi genap. Berikut ini beberapa contoh penentuan apakah suatu fungsi t ermasuk fungsi genap atau bukan dengan Maple.Kalkulus dengan Maple 35 Gambar 5 11. Fungsi Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil Secara teori. Seperti halnya perintah plot. option yang digunakan pada implicitplot adalah sama dengan option untuk plot (lihat Lampira n 1). jika fungsi f memenuhi f ( −x ) = f ( x ) untuk setiap bilangan x di dalam domain. Grafik 2 x 2 + y 2 ( ) 2 = 25 ( x 2 − y 2 ) yang diperbaiki Option numpoints juga dapat ditambahkan pada perintah plot yang telah dibahas se belumnya.   . Selain itu ditinjau dari sudut panda ng geometri. tunjukkan bahwa fungs i tersebut merupakan fungsi genap.

Jika suatu fungsi f memenuhi f ( −x ) = − f ( x ) untuk semua x dalam domain. Selanjutnya akan dilihat dari sudut pandang geometri. Gambar 5 12. karakteristik fungsi ganjil juga dapat dilihat dari grafik. Dari Gambar 5 12 tampak bahwa grafik y=x2 simetris terhadap sumbu y. Grafik fungsi ganjil simetris dengan titik asal (0. Seperti halnya fungsi genap. terdapat pula fungsi ganjil. maka f disebut fungsi ganjil. yaitu dengan membuat grafik fungsi f ( x ) . Dengan menggunakan Maple. Selain fungsi genap. Grafik fungsi y = x2. Jika telah dipun yai grafik f untuk x ≥ 0. > f( x).   . maka grafik untuk x < 0 diperoleh dengan memutar 180o te rhadap titik (0.0).0). diperoleh grafik fungsi f ( x ) seperti pada Gambar 5 12.         > f := (x) > x^2.36 Fungsi (pemetaan) Penyelesaian: Langkah penyelesaiannya adalah: Dari perintah ini akan tampak bahwa bentuk f ( x ) akan sama dengan f ( −x ) yaitu x 2 .

Operasi Aljabar Fungsi Operasi aljabar yang meliputi penjumlahan. dengan demikian f ( x ) = x 3 termasuk fungsi ganjil. ( f + g)(x) = f (x) + g (x)         > f := (x) > x^3. Sedangkan grafik fun gsinya ditunjukkan pada Gambar 5 13. ma ka dapat dituliskan operasi aljabar untuk kedua fungsi sebagai berikut: 1. Gambar 5 13. grafik fu ngsi f untuk x < 0 dapat diperoleh dengan memutar grafik f untuk x ≥ 0 sebesar 180 o. perkalian.Kalkulus dengan Maple 37 Contoh: Diberikan fungsi f ( x ) = x 3 . > f(x). dan pembagian dapat diterapkan pada suatu fungsi. Dengan menggunakan Maple tunjukkan bahw a fungsi tersebut termasuk fungsi ganjil.   . Misalkan diberikan fungsi f(x) dan g(x). pengurangan. Tampak bahwa grafik fungsi simetris pada titik (0. Penyelesaian: Hasil dari perintah yang telah diberikan akan tampak bahwa f ( −x ) = − f ( x ) yait u – x3.0) dengan kata lain. Grafik fungsi y = x3. > f( x).

. 3. ( x ) = x+1 g Selanjutnya misalkan diketahui dua buah fungsi. bagaimana cara menentukan operas i aljabar pada kedua fungsi tersebut menggunakan Maple? Berikut ini adalah conto hnya. maka operasi aljabar kedua fungsi adalah sebagai berikut: f ( x ) = 2x dan 1. Contoh: Diketahui fungsi f ( x ) = 5x + 8 dan g ( x ) = x 2 − 1 . 2. ( f − g)(x) = f (x) − g (x) ( f . > g := (x) > x^2 – 1. 3.38 Fungsi (pemetaan) 2. Tentukan hasil operasi a ljabar kedua fungsi menggunakan Maple! Penyelesaian: Langkah pertama adalah mendefinisikan kedua fungsi dalam Maple. ( f + g ) ( x ) = 2 x + x + 1 = 3x + 1 ( f − g ) ( x ) = 2 x − ( x + 1) = x − 1 ( f . g ) ( x ) = f ( x ) .g ( x ) f f (x) 4. ( x ) = g (x) g Sebagai ilustrasi dapat diambil contoh misalkan diberikan g ( x ) = x + 1 .g ) ( x ) = 2 x ( x + 1 ) = 2 x 2 + 2 x f 2x 4. Langkah selanjutnya adalah mencari operasi aljabar kedua fungsi.     > f := (x) > 5*x+8.

Selanjutnya bagaimana cara mengev aluasi fungsi baru tersebut pada suatu titik tertentu menggunakan Maple? Berikut ini adalah contoh yang akan membahasnya. Hasilnya adalah x2 + 5x +9 > (f * g) (x).     Diperoleh hasil (5x + 8)(x2 intah 1). Maple akan memberikan hasil x2 +5x + 7. > (f + g) (x). Sehingg a untuk contoh yang diberikan. berikut ini adalah perintah perintah Maple untuk mencari operasi aljabar kedua fungsi f dan g. Perintah expand(%) digunakan untuk menjabarkan hasil perhitungan yang baru saja diperoleh. > (f g) (x). Perintah di atas dituliskan setelah operasi perkalian fungsi.Kalkulus dengan Maple 39 Sintaks secara umum untuk melakukan operasi aljabar dua buah fungsi adalah > (fungsi1 operator fungsi2) (variabel). Perintah ini akan menghasilkan 5x + 8 . > expand(%). > (f /g) (x). x2 − 1 Contoh yang diberikan ini menjelaskan bagaimana mencari fungsi fungsi baru sebag ai hasil dari operasi aljabar dua buah fungsi. Untuk menjabarkan hasil tersebut tambahkan per       . dengan catatan bahwa fungsi1 dan fungsi2 sudah didefinisikan sebelumnya.

Contoh: hasil komposisi ( f g ) ( x ) dan ( g f ) ( x ) dengan Maple. > g := (x) > x^3 – 2*x^2 + 9.6.6 yaitu Perhitungan di atas akan dihasilkan 27. komposisi dua buah fungsi (f g ) ( x ) = f ( g ( x ) ) . maka sintaks perintahnya: > (f @ g) (x). Dengan meng gunakan Maple tentukan ( f − g ) ( x ) dan selanjutnya tentukan nilai ( f − g ) ( x ) untuk x = 2. Selanjutnya akan dicar i ( f g ) ( x ) dengan Maple. dengan f ( x ) dan g ( x ) telah didefinisikan terlebih dahulu. Untuk mencari komposisi dari dua fungsi juga dapat f ( x ) dan g ( x ) didefinisikan oleh menggunakan Maple. Selanjutnya akan dicari fungsi baru sebagai   > (f g) (2.40 Fungsi (pemetaan) Contoh: Diberikan fungsi f ( x ) = −x + 8 dan g ( x ) = −x 3 − 2 x 2 + 9 .6). > (f g) (x).496. . Diberikan fungsi f ( x ) dan g ( x ) .   + 2x2 – x 1. Komposisi Fungsi Secara teori. Penyelesaian: Hasil ( f − g ) ( x ) diperoleh x3 ( f − g ) ( x ) untuk x = 2. Selanjutnya akan ditentukan nilai           > f := (x) > x + 8. Diketahui f ( x ) = 2 x + 1 dan g ( x ) = x 2 .

dan h ( x ) pada Maple. g ( x ) . yaitu dengan cara: > (g @ f) (x). kataka nlah f ( x ) . ak an dicari nilai ( g f ) ( x ) pada x =2.Kalkulus dengan Maple 41 Penyelesaian: Dari perintah ini akan diperoleh fungsi hasil komposisi ( f g ) ( x ) adalah 2x2 1. g ( x ) . maka akan berlaku g ( x ) dapat dinotasikan dengan f −1 (x) . Fungsi Invers Secara teori dikatakan bahwa misalkan f ( x ) adalah fungsi satu satu dan g ( x ) adalah fungsi invers dari f ( x ) . Bagaimana dengan komposisi dari 3 buah fungsi.   . > (f @ g) (x). Dapat pula dicari ( g f ) ( x ) . dan hasilnya diperoleh 25. Misalkan sebelumnya sudah didefinisikan fungsi f ( x ) . maka perintahnya: > (g @ f) (2). > g:= (x) > x^2. Misalnya pada contoh tersebut. dan akan dicari (f g h ) ( x ) maka perintahnya: > (f @ g @ h)(x). dan h ( x ) ? Pada prinsipnya sama dengan komposisi 2 f ungsi. Dalam hal ini       > f := (x) > 2*x+1. (f g ) ( x ) = x . yang akan menghasilkan (2x+1)2 sebagai fungsi komposisinya. Nilai evaluasi fungs i komposisi pada x tertentu dapat juga dicari.

Sedangkan perintah bari s kedua adalah menyelesaikan persamaan ( f g ) ( x ) = x . Selanjutnya nilai hasil tersebut dipetakan ole h f yang sudah diperoleh sebelumnya dan dihasilkan 1 sama dengan nilai x mula mu la.42 Fungsi (pemetaan) mencari g ( x ) sebagai penyelesaian dari persamaan ( f g ) ( x ) = x . > (3*x+2)/(2*x 1). g(x)). Hasil dari pencarian sebelumnya diperoleh fungsi invers dari f(x) ada lah 2+x f −1 ( x ) = . akan terlihat bahwa nilai dari variabel hasil yang merupakan nilai invers adalah 5. Dari hasil pemetaan seharusnya akan diperoleh nilai x kembali. Perintah ketiga adalah untuk menampilkan fungsi inversnya. > finv := (x) > solve((f @ g)(x) = x. > f . akan dicari nilai fungsi invers pada x tertentu dan selanjutnya nilai fungsi invers dipetak an pada f. −3 + x Untuk mengecek hasil yang telah diperoleh. Selanjutnya akan dicari fungsi invers 2x − 1 Penyelesaian: Langkah penyelesaiannya adalah Perintah baris pertama untuk mendefinisikan fungsi f(x). Dengan demikian finv(x) mer upakan fungsi invers dari f(x). > hasil := finv(x). Oleh karena i tu untuk mencari fungsi invers f ( x ) digunakan konsep teori tersebut yaitu den gan Contoh: Misalkan diberikan suatu fungsi f ( x ) = dari f ( x ) dengan Maple. Dari perintah yang diberikan. > f(hasil). Dalam Maple tidak ada perintah khusus untuk mencari fungsi invers. > x := 1.         > f := (x) inv(x). Sebagai contoh nilai x yang d iambil adalah 1. 3x + 2 . yang dalam hal ini me ncari g(x) dan selanjutnya dinyatakan dalam finv(x). Beriku t ini perintah Maple untuk melakukan hal tersebut.

Perintah ini terdapat dalam Calculus1 Student Package. Default dari option ini adalah bernilai t rue (grafik f(x) ditampilkan) showinverse = true atau false Option ini digunakan untuk menentukan tampil atau tidaknya grafik invers f(x).. b] dan jug a fungsi inversnya. > with(Student[Calculus1]): > InversePlot(f(x).Kalkulus dengan Maple 43 Menggambar Grafik Fungsi Invers Dalam Maple telah tersedia perintah khusus untuk menggambar grafik fungsi invers dari suatu fungsi. Perintah tersebut akan menampilkan grafik fungsi f(x) pada selang [a. > InversePlot(f(x). option ini adalah true.x=0..   . title = string Option ini digunakan untuk mengub ah title grafik dengan suatu string tertentu. Secara d efault. Penyelesaian: > with(Student[Calculus1]): > f := x -> sin(x).x=a. Berik ut ini adalah sintaks perintahnya. maka akan tampil garis y=x berupa titik titik pada gr afik output yang merupakan pemisah antara grafik f(x) dengan inversnya.tit le="Grafik y=sin(x) dan inversnya").option). Contoh: Gambarlah grafik fungsi f(x) = sin(x) pada interval [0.2 π ] beserta inver snya. Default dari option i ni adalah bernilai true (grafik invers f(x) ditampilkan) showline = true atau fa lse Apabila showline=true.b. Beberapa option yang dapat diberikan pada perintah InversePl ot: antara lain showfunction = true atau false Option ini digunakan untuk menent ukan tampil atau tidaknya grafik f(x).2*Pi.

Penyelesaian d ari masalah tersebut yaitu dengan melakukan endekatan fungsi. Sebagai contoh. Ma l e mendukung metode-metode inter olasi yang terda at dalam aket CurveFitting. maka akan terda at ermasalahan yaitu bagaimana menentuk an jumlah enduduk ada tahun-tahun ketika sensus tidak diadakan. dan seteru snya. Metode inilah yang dinamakan inter olasi. Mengingat biaya dan tenaga. Dalam teori inter olasi terda at lebih dari satu met ode yang da at di ilih. A abila data yang di eroleh bersifat diskrit (tidak kontinu) se erti conto h yang telah diberikan. Grafik f(x)=sin(x) dan inversnya Pendekatan Pendekatan Fungsi dengan Inter olasi Dalam kehidu an sehari-hari banyak hal yang dijum ai dalam bentuk data yang bers ifat diskrit. Se uluh tahun berikutnya (tahun 1910) diketahui jumlahnya menjadi y. ¢ ¢ ¢ ¢ .44 Fungsi ( emetaan) Perintah tersebut akan menghasilkan grafik Gambar 5-14. Oleh karena itu sensus hanya da at dilakukan ada kurun waktu tertentu. Berdasarkan fungsi kontinu yang dikonstruksi d a at diketahui nilai fungsi ada titik data yang belum diketahui. misalnya dalam hal masalah ke endudukan. Bebera a diantaranya adalah s line. dan olinomial. Misalnya ada tahun 1900 diketahui jumlah enduduk suatu daerah adalah x orang. sangatlah tidak mungkin untuk melakukan sensus enduduk setia tahun. Cara ini dilakuka n dengan mengkonstruksi suatu fungsi kontinu ada selang tertentu yang mendekati titik-titik data yang diketahui. Be rikut adalah sintaks erintah untuk memanggil aket tersebut: > with(CurveFitting): ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ada Gambar 5-14.

0. Dalam hal ini misal x dan y (dalam bentuk list.1]. > f(x) .1.x=0.5! Penyelesaian: > f:= x -> S line([0.2]. maka berikut ini adalah diinginkan untuk inter olasi : S line Sintaks erintahnya adalah: > S line(xdata.3.x. Contoh: Diketahui titik-titik data sebagai berikut: x y=f(x) 0.5 0.2 Tentukan fungsi endekatan f(x) untuk data-data tersebut menggunakan metode S li ne derajad 1.4. dgr).degree=1).6. ydata.5.0.0).6 0. selanjutnya tentukan erk iraan nilai f(x) untuk x = 0. sedan gkan dgr adalah derajad dari olinomial fungsi endekatan yang diinginkan. Gambarkan grafik fungsi endekatan f(x).0.9. [2.9 1.3 2.1.1.3.7. dengan xdata dan ydata.7 3.7.. array atau matriks).7 0. v.5). Dengan arameter v adalah variabel yang digunakan untuk endekatan fungsi. > f(0. Dengan menggunakan erintah S line akan di eroleh hasil endekatan f(x) adalah ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ .2.Kalkulus dengan Ma le 45 Selanjutnya akan dibahas setia kan diketahui titik-titik data yang masing-masing dinotasikan erintah enggunaan metode yang metode yang da at digunakan.0 4.6 3.3. > lot(f(x).1 2.6.

6 x < 0. Contoh: Perhatikan data ada contoh sebelumnya (kasus S line).4 + 1. A abila diinginkan menggunakan metode Lagrange.0 x . v. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . o tion).5) adalah sekitar 3. f (x) ≈ 1.7 otherwise Sedangkan lot grafik ar 5-15) endekatan f(x) akan di eroleh sebagai berikut (lihat Gamb Gambar 5-15. 1. Sedangkan untuk metode selisih terbagi Newton o tionnya adalah form = Newton. 3.5).0 x . x < 0.8 + 3.46 Fungsi ( emetaan) 2. Ada un hasil endekatan untuk f(0.2 + 1. ydata.3.0 x . dengan v adalah variabel untuk fungsi endekatan dan o tion da at di ilih metode inter olasi olinomialnya. Tentukan ula nilai endekatan untuk f(0. Berikut ini adalah sintaks erintahnya: > PolynomialInter olation(xdata. Polinomial Bebera a metode yang termasuk inter olasi olinomial adalah Lagrange dan selisih terbagi Newton. Tentukan endekatan fungs i f(x) dengan metode Lagrange.0 x . Grafik endekatan f(x) dengan S line derajad 1.8 + 3. maka o tionnya adalah form = Lagrange.3 x < 0.

[2. e.1 )( x − 0.6 )( x − 0. untuk x = 3π 7 − 2 x . x.0.1]. SoalSoal soal latihan 1.3 )( x − 0.9.5.7.0. Perintah tersebut akan menam ilkan olinomial endekatan f(x) yaitu f ( x ) ≈ 46.272486772. .0.1. untuk x = 2.6.3 )( x − 0.7 ) sedangkan nilai pendekatan untuk f(0. untuk x = 10 f ( x ) = x 2 + 2 x − 1 .3.5) adalah 3.7142857 ( x − 0.66 67 ( x − 0.3 )( x − 0.3 )( x − 0.3.6.x>=1. untuk x = 2/3 b. d. Definisikan fungsi di bawah ini dan tentukan nilai fungsinya untuk nilai x at au y yang telah diketahui a. f ( x ) = 3 − 2 x . f. > f(0.6 x − 0.7 )( x − 1 ) + 600. untuk x = 3 ah berikut untuk mendefinisikan fungsinya piecewise(x<= 1.4.0000000 ( x − 0.7 )( x − 1 ) − 160. −1 < x < 1 .7. form=Lagr ange).2]. g ( x ) = esin ( x ) + cos ( 2 x − 1 ) .5 g(x) = x2 + 2x − 3 3x − 1 .3x+2).5).2.7 2*x. 1. untuk x = 5 f ( x ) = 6 − 2 x . x ≤ −1 −1 g ( x ) = 3x + 2 . PolynomialInter olation([0. x≥1 ¢ ¢   ¢   ¢     ¢   Petunjuk: Gun .29629630 ( x − 0.55555556 ( x − 0.1 )( x − 0.Kalkulus dengan Ma le 47 Penyelesaian: > f := x -> > f(x).6 )( x − 0.6 )( x − 1 ) + 55.1 )( x − 0.3.7 )( x − 1 ) − 541.1 )( 0. c.

5.000.48 Fungsi ( emetaan) g. 20] y = x + x . pada x ∈ [5. −2 ≤ x ≤ 2 . pada t ∈ [0.000 s/d $20.000. Selanjutny a tentukan berapa jari jari lingkaran riak tersebut (dalam cm) setelah 10 detik batu dilemparkan? 3. 3/4] x+2 y = cos ( 2 x + 5 ) + sin ( x 2 ) . d. untuk x = 5 dan y =3 y −1 . f ( x. pada x ∈ [ 10. x ≥ −2 g. h. 2π] (sajikan dalam koordinat olar) r ( t ) = cos ( 2t ) sin ( t ) . 4π] (sajikan dalam koordinat olar) f ( x ) = 3x − 5 dan g ( x ) = ln ( 2 x ) pada satu bidang gambar untuk x ∈ [2. untuk x = 3 dan y = − 5 2. i. Gambarkan grafik fungsi fungsi berikut ini a. Definisikan jari jari r dari lingkaran ini sebagai fungsi dari waktu t (dalam detik) dengan Maple. Di negara tertentu. c. kemudian tentukan berapa besar pajak yang dipungut dari penghasilan sebesar $14.000? 4. . 5π] x + 2 . Definisikan fungsi besa r pajak tersebut dengan menggunakan Maple. pajak penghasilan dipungut dengan keten tuan sebagai berikut. Pajak sebe sar 10% dikenakan pada penghasilan yang berkisar $10. Sedangkan Pajak 15% dikenakan pada penghasilan lebih dari $20. . y ) = log ( x ) − ln h. pada x ∈ [ 5. 10] y= x 2 + 5x + 6 . x > 2 y = x2 .000? dan $26. Sebuah batu dilemparkan ke dalam kolam dan menciptakan suatu riak melingkar y ang bergerak ke arah luar pada kecepatan 60 cm/dt. b. Bebas pajak sampai penghasilan sebesar $10. pada x ∈ [0. f. y ) = cos ( x + 2 y ) x 2 + y 2 − xy .5] e. y = x − 5 .000. pada x ∈ [ 5. 10] ( x ) = cos dan g ( x ) = 1 + sin ( x ) pada satu bidang gambar untuk x ∈ [ 2 ¢             ¢   π. ¢ r ( −1 x 2 x t − + f ) = t + sin ( t ) . x f ( x . pada t ∈ [0.

3]. dengan n bilangan positif. kira kira berapa jarak yang sudah ditempuh mobil setelah 5. 5] dan y∈[-3/5. 7/3] dan y ∈ [1. c.3] dan [ 3.5 detik?                 b. Gambarkan grafik fungsi f ( x ) = x 4 + cx 2 + x untuk bebera a nilai c. Gambarkan c − x2 grafik dari persamaan tersebut untuk beberapa nilai c. y ) = 2 sin ( x + y ) cos ( x ) .3] dan [ 3. ada x ∈ [1.3]. Gambarkan grafik fungsi f ( x ) = 1 + cx 2 untuk bebera a nilai c. Grafik dengan ersamaan y = disebut kurva hidung eluru. an an x Gambarkan grafik fungsi y = 1/ x 2 dan y = 1/ x 4 pada bidang yang sama. y ) = 2 x 2 + y 2 + 3xy . deng batas grafik untuk x dan y masing masing adalah [ 3. dengan batas grafik untuk x dan y masing masing adalah [ 3. 5] f ( x. y ) = x+y 2 x 3 + 2 x 2 y + 3xy 2 + y 3 . f ( x .3]. a. Apa kesimpulan yang dapat diambil dari grafik grafik tersebut? 9. ¢ ¢   ¢   ¢ ¢   ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ada x∈[0. Amat ilah bagaimana grafik berubah ada waktu c berubah. dengan batas grafik dan y masing masing [ 1. Berdasarkan garfik dari (a). Gambarkan grafik fungsi y = 1/ x dan y = 1/ x 3 pada bidang yang sama. Gunakan data yang telah diberikan untuk mensketsakan grafik fungsi d ( t ) b. f ( x . 2π] ¢ ¢ . Jelaskan bagaimana engaruh erubahan nilai c ada grafik! 7. Amatilah mengapa grafik yang muncul dinamakan kurva hidung pe luru? Apa yang terjadi pada grafik apabila nilai c bertambah besar? x 8. ada x∈[-3/5.Kalkulus dengan Ma le 49 j. Dalam soal ini akan ditinjau fungsi dalam bentuk f ( x ) = 1/ x n . k. Jarak yang ditempuh sebuah mobil diberikan seperti pada tabel t (detik) d (meter) 0 0 1 10 2 32 3 70 4 119 5 178 a. l. Gambark semua grafik pada (a) dan (b) pada satu bidang yang sama. 7/3] 5. d.3] dan [ 1. 3π] dan y ∈ [0. 6.

a. g ( x ) = 1 − x f ( x ) = x2 − 1 . g(x) = x−1 x+1 f. Tentukan f g . h. Carilah f + g . d. d. e. i. Tentukan fungsi invers dan gambarlah grafik fungsi invers tersebut dari fung sifungsi berikut ini a. f. g ( x ) = x 3 + 2 x f (x) = 1 x−1 . g f . g g dan f c. f − g . b.g . f ( x ) = 4x + 7       . tentukan apakah fungsi fungsi di bawah ini termasuk fungsi genap atau ganjil ataukah bukan keduanya. g. f ( x ) = x2 f ( x ) = x3 f ( x ) = x2 + x g ( x ) = x 4 − 4x 2 g ( x ) = x3 − x g ( x ) = 3x 3 + 2 x 2 + 1 g ( x ) = cos ( x ) h ( x ) = 1 + sin ( x ) h ( x ) = cos ( x 2 ) 13. e. f ( x ) = x − 1 . Dengan menggunakan operasi fungsi dan grafik. f ( x ) = x 3 + 2 x 2 dan g ( x ) = 3x 2 − 1 f ( x ) = 1 + x dan g ( x ) = 1 − x f dari fungsi fungsi berikut ini 11. f . c.50 Fungsi (pemetaan) 10. b. dan f / g dari fungsi fungsi berikut ini a. g ( x ) = x2 f ( x ) = 1/ x . g. f ( x ) = sin ( x ) . g ( x ) = 1 − x 12.

h ( x ) = ln ( x + 4 ) h ( x ) = 2 10 x h. d.2 t /3 a. c. g.Kalkulus dengan Maple 51 b.000? . Jika suatu populasi bakteri pada awalnya 100 buah dan menjadi berlipat ganda setiap 3 jam. Tentukan invers fungsi f ( t ) dan jelaskan artinya! b. dan berikan interpretasinya! 15. 14. f. f (x) = f (x) = x−2 x+2 1 + 3x 5 − 2x g ( x ) = 5 − 4x 3 g ( x ) = 2 + 5x h (x) = 1 + ex 1 − ex e. Tentukan rumus untuk fungsi invers dari C. maka banyaknya bakteri setelah t jam dirumuskan dengan f ( t ) = 100. Kapan populasi akan mencapai 50. Rumus C = 5 (F − 32) menyatakan suhu Celcius (C) sebagai fungsi dari suhu 9 Fahrenheit (F).

Suatu fungsi dikatakan mempunyai limit di titik x=a jika limit dari kiri maupun dari kanan x=a bernila i sama. Limit dari kanan maksudnya adalah nilai f ( x ) unt uk x yang mendekati a dari kanan (x>a). Misalkan f adalah suatu fungsi dalam x dan L adalah bi langan real lim f ( x ) = L x→a diartikan untuk x mendekati a. Limit dari kiri maksudnya adalah nilai f ( x ) untuk x yang mendekati a dari kiri (x<a). x →2     . nilai limit fungsi f ( x ) dapat dicari dengan mencari nilai fungsi tersebut di titik titik sekitar x=a baik dari kiri m aupun dari kanan.52 Limit Fungsi Bab 4 Limit Fungsi Istilah limit dalam bahasa Inggris berarti ‘mendekati’. tentukan lim ( 2 x + 3 ) . Contoh: Dengan menentukan nilai 2x+3 untuk x disekitar 2. jika dikatakan bahwa x mendekati 2 artinya nilai x hanya mendekati nilai 2. nilai f ( x ) mendekati L. Sehingga konsep ini dapat dituliskan sebagai berikut: Jika lim f ( x ) = L dan lim f ( x ) = L . tapi tidak pernah bernilai 2. Dengan demikian secara intuitif. nilai x men dekati a dari kiri dituliskan x → a dan nilai x mendekati a dari kanan dituliskan x → a+. maka lim f ( x ) = L − + x→a x→a x→a Pada contoh berikut ini akan dijelaskan bagaimana mencari nilai limit fungsi sec ara intuitif menggunakan Maple. Sesuai dengan kata ‘mendekati’. Untuk mempermudah penulisan.

selanjutnya akan dicari nilai 2x+3 untuk setiap titik tersebut. 2. Baris keempat dan kelima digunakan untuk menghitung jumlah titik data da ri x1 dan x2.Kalkulus dengan Maple 53 Penyelesaian: Untuk menentukan limit fungsi dari soal yang diberikan.01. 2.998] dan y2 = [7. 2. 7. y2.02. 2.95. Berikut ini titik titik x yang dipilih: x = 1.990.20. 1. Dari perhitungan diperoleh y1 = [6. 2. 6.95. 2.92.9.005. 1.90. Sedangkan proses perhitungan nilai fungsi untuk setiap x1 dan x2 dilakukan pada baris kedelapan dan kesembilan.90.05.005.10.10.18.01. 2. 7. n1 := ArrayNumElems(x1): n2 := ArrayNumElems(x2): y1 := Array(1.96.n1): y2 := Arr ay(1.001]): evalf(f(x1[i])): end do: evalf(f(x2[i])): end do: Keterangan: Perintah pada baris kedua dan ketiga digunakan untuk mendefinisikan x1 sebagai titik titik di sebelah kiri 2 dan x2 sebagai titik titik di sebelah k anan 2.002] atau jika hasil tersebut disajikan dalam bentuk tabel maka diperoleh             . 1 . 1.05.99. 2. 1. > > > > > > > > > > > f := (x) > 2*x+3. maka terle bih dahulu dipilih titik titik secara sebarang di sekitar x = 2 baik dari kiri m aupun dari kanan. x2 := Array([2. 1..9 8.. 1. 6. Selanjutnya pada baris keenam dan ketujuh digunakan untuk mendefin isikan y1 dan y2 yang masing masing nantinya akan digunakan untuk menyimpan nila i fungsi untuk x1 dan x2.99.999 (dari kiri 2 atau x < 2) x = 2.96. Dua baris terakhir men ampilkan hasil y1 dan y2. 2.09. 7. 7.01.10.995.999]): 2. 001 (dari kanan 2 atau x > 2) Dengan menggunakan Maple. 6. 6. 1.09.995. 6. x1 := Array([1. 7. 1.80.n2): for i from 1 to n1 do y1[i] := for i from 1 to n2 do y2[i] := y1. 1.

5.1. > x1 := Array([ 2. 0.002 Tampak dari hasil yang diperoleh bahwa untuk x mendekati 2 dari kiri diperoleh n ilai f ( x ) semakin mendekati 7 begitu pula dari kanan.90 1.99 6.                         ¡         0.01.98 1. Tentukan lim f ( x ) .95 6.5.02 2.001 7. 0. 1.001 (untuk x < 0) dan x = 2. 1. x →0 x2 Penyelesaian: Untuk menyelesaikan limit fungsi tersebut.1.05. x →2 Contoh: Diberikan fungsi f ( x ) = x2 + 5 − 3 . 0.92 1.995 6.10 7.005.001 (untuk x > 0) Selanjutnya akan dicari nilai f(x) untuk semua x.95. dapat dipilih nilai x sebagai berikut x = 2.   .5. 0. 0.01 7. 0.01. 1.990 1.54 Limit Fungsi x f(x) 1. 0. 0. 1. 0.005 7.09 7.05. 0. 0.95.90 6.005.80 1.5.001]): 1.10 2.01 2. 0. 1.96 6.999 6.20 2.5. 0. 0. 1.7.998 dan x f(x) 2.5. 1. 0. Dengan demikian lim ( 2 x + 3 ) = 7 .18 2.005. 1. 0.           > f := (x) > (s rt(x^2+5) 3)/x^2.05 7.01. 1. 0.05.

005. 0.001]): > n1 := Arr ayNumElems(x1): > n2 := ArrayNumElems(x2): > y1 := Array(1..n2): > for i from 1 to n1 do y1[i] := evalf(f(x1[i])): end do: > for i from 1 to n2 do y2[i] := evalf(f(x2[i])): end do: > y1.005. 0. 0. f (x) = uk x mendekati 0.005.1.5.5. 1.. 0.005.01.167 . 0.1.01. 0.0001           .2*x 1. Dari perintah perintah tersebut akan diperoleh nilai y1 dan y2 yang semakin mend ekati sekitar 0. 1.x ≤ 0 −x Selanjutnya akan ditentukan nilai limit f ( x ) un 0.167.5. 1. > y2. x > 0 .001.01. 0. > x1 := Array([ 2. x →0 Contoh: Diberikan fungsi 2 x − 1 . 1.05. 0.Kalkulus dengan Maple 55 > x2 := Array([2. 0. 0.0005.001. 0. 1. 0. 0. 0.1.05.5.05. (untuk x < 0) 0. 0. 0.05.01. 0.5.05.001.1. 0.0005. 0. 0. x<=0.5. x). 0.005.n1): > y2 := Array(1 . 0. 0.7. 0.0001]): > x2 := Array([1.5.0001]): > n1 := ArrayNumElems(x1): > n2 := ArrayN umElems(x2):                                 x = 2. 0. 0. Penyelesaian: Dapat dipilih nilai nilai x dari yang mendekati 0 dari kiri maupun kanan sebagai berikut: x = 1.0001 (untuk x > 0) Perintah Maple untuk mencari nilai f ( x ) pada titik titik terseb ut adalah > f := (x) > piecewise(x>0. 0. Dengan demikian lim f ( x ) = 0. 0. 0.001. 0. 1.         . 0.01. 0. 0.1. 0.5. 1.

Dengan demikian fungsi f ( x ) tidak memi liki limit di x = 0 karena limit kiri dan kanan dari 0 tidak sama.n2): from 1 to n1 do y1[i] := evalf(f(x1[i])): end do: fr om 1 to n2 do y2[i] := evalf(f(x2[i])): end do: Dari hasil perhitungan akan tampak bahwa untuk nilai y1 (nilai fungsi untuk titi k titik x yang mendekati 0 dari kiri) semakin mendekati 0 (hasil perhitungan tid ak disajikan di sini).n1): Array(1. sedangkan dir dapat diganti dengan left atau rig ht yang masing masing menunjukkan arah limit dari kiri atau kanan. sedangkan y2 (nilai fungsi untuk titik titik x yang mende kati 0 dari kanan) semakin mendekati –1. dir )..         . Sintaks perintah Maple untuk mencari lim f ( x ) adalah sebagai berikut: x→a > limit(f(x). a adalah titik ya ng akan dicari limit fungsinya. x→1 Penyelesaian:     > f := (x) > x^2 1. x=a. Penggunaan di r adalah optional.. Apabila dir tidak diberikan. Contoh: Tentukan lim ( x 2 − 1 ) . Perhitungan Limit Dengan Function Cara perhitungan limit fungsi yang telah diberikan menggunakan konsep dasar limi t yaitu dengan melihat langsung nilai fungsi di titik titik persekitaran. maka Maple akan langsung mencari nilai limit fungsi. y2. Berikut ini akan diberikan beberapa contoh penggunaan funct ion tersebut untuk menentukan limit fungsi. Meskip un demikian Maple juga menyediakan function khusus untuk mencari limit secara ce pat. dengan f(x) adalah fungsi yang telah didefinisikan sebelumnya.56 Limit Fungsi > > > > > > y1 := y2 := for i for i y1. Array(1.

x=1.Kalkulus dengan Maple 57 > limit(f(x). Dengan demikian limit f ( x ) untuk x → 1 adalah 0. > limit(f(x). > limit(f(x). Hasil yang sama juga akan diperoleh apabila digunakan konsep limit kiri dan kanan.2*x 1.x ≤ 0 −x untuk x mendekati 0 pada contoh sebelumnya. Sedangkan yang ketiga untu k limit yang sama yaitu 0. x<=0.       > f := (x) > piecewise(x>0. Dengan m nggunakan perintah limit pada Maple.x=0.x=0). Dari kedua arah limit.x=1.left). Hasil perintah tersebut akan menunjukkan 0. unt uk mencari limit f ( x ) untuk x → 1+.x=1). > limit(f(x). x).right). Dengan demikian akan diperoleh hasil limit yang sama apabila digunakan konsep limit kiri dan kanan.left). akan diperoleh hasil Selanjutnya akan ditunjukkan bahwa nilai limit sebenarnya dari f ( x ) untuk x → 1 (tanpa mencari nilai limit dari kiri maupun kanan) dengan Maple adalah juga 0. tunjukkan bahwa nilai limit fungsinya tidak ada. Contoh: Tinjau kembali limit fungsi 2 x − 1 . Perintah kedua untuk mencari limit f ( x ) untuk x →1 . > limit(f(x). x > 0 f (x) = .   .x=0. > limit(f(x).right). Penyelesaian: Perintah tersebut memberikan hasil undefined yang berarti nilai limitnya tidak a da atau tidak terdefinisi.

> with(Student: Calculus1): > infolevel[Student] := 1: Dalam menyelesaikan dan mencari nilai limit.x=infinity). Pemakai paket in i dapat belajar bagaimana mencari limit suatu fungsi secara langkahperlangkah me nggunakan aturan aturan limit yang berlaku. Untuk menggunakan paket ini. Dari perhitungan te rsebut akan diperoleh nilai limit adalah 2. Contoh: Tentukan lim 2x3 + 2x2 − 1 . terlebi h dahulu harus diberikan perintah berikut ini guna aktifasi. terlebih dahulu harus mengetahui be berapa aturan limit sebagaimana terdapat pada Tabel 6 1:           > f := (x) > (2*x^3+2*x^2 1)/(x^3+4).   . Paket ini membantu siswa dan pengajar untuk mempelajari konsep konsep dasar Kalkulus yang salah satunya adalah tentang limit. x →∞ x3 + 4 Penyelesaian: Perintah infinity pada perintah di atas bermakna tak hingga. Calculus1 Student Package untuk Limit Dalam Maple terdapat suatu paket untuk komputasi kalkulus yang bernama Calculus1 Student Package. > limit(f(x). Dengan demikian benar bahwa limit fungsi f ( x ) untuk x → 0 tidak ada karena l imit kiri dan kanan tidak sama.58 Limit Fungsi Dari hasil tersebut akan tampak bahwa limit kiri adalah 0 dan limit kanan adalah –1.

Kalkulus dengan Maple 59 Nama Aturan constant constantmultiple difference identity power Notasi Deskripsi lim c = c x→a lim cf ( x ) = c lim f ( x ) x→a x→a lim f ( x ) − g ( x ) = lim f ( x ) − lim g ( x ) x→a x→a x→a lim x = a x→a lim f ( x ) = lim f ( x ) n x→a x→a ( ) n . n bilangan real lim f ( x ) x→a g( x ) = lim f ( x ) x→a x→a ( ) lim g ( x ) x→ a product uotient lim f ( x ) g ( x ) = lim f ( x ) lim g ( x ) x→a x→a lim x→a £ £ £ £ £  £ £ £ £ £ £ £ * / c* ^ ^ ¡ .

dan nama aturan dapat diganti dengan notasi yang terkait (kolom ked ua). Apabila fungsi dalam bentuk transenden seperti halnya telah dijelaskan di B ab 2.     £ £ + . Untuk nama aturan pada sintaks dapat dipilih dari tabel tersebut (kolom pertamap aling kiri). maka nama aturan dapat diganti dengan perintah yang terkait dengan bentuk/ nama fungsinya (lihat Tabel 6 2).f ( x ) lim f ( x ) = x→a g ( x ) lim g ( x ) x→a x→a x→a sum lim f ( x ) + g ( x ) = lim f ( x ) + lim g ( x ) x→a Tabel 6 1. Aturan dalam pencarian limit Sintaks secara umum untuk penyelesaian limit menggunakan Maple dengan calculus s tudent package adalah > Rule[nama aturan](ekspresi).

60 Limit Fungsi Nama Aturan sin cos tan csc sec cot sinh cosh tanh csch sech coth exp Deskripsi lim sin ( x ) = sin lim x x →c x →c ( ) ) ) lim cos ( x ) = cos lim x x →c x →c ( lim tan ( x ) = tan lim x x →c x →c ( lim csc ( x ) = csc lim x x →c x →c ( ) ) ) ) lim sec ( x ) = sec lim x x →c x →c ( lim cot ( x ) = cot lim x x →c x →c ( lim sinh ( x ) = sinh lim x x →c x →c ( lim cosh ( x ) = cosh lim x x →c x →c ( ) ) ) lim tanh ( x ) = tanh lim x x →c x →c ( .

x →1   . tentukan lim ( 4 + x − 3x 2 ) . Aturan limit terkait untuk fungsi transenden Contoh: Dengan menggunakan Calculus student package.lim csc h ( x ) = csc h lim x x →c x →c ( lim sec h ( x ) = sec h lim x x →c x →c ( ) lim coth ( x ) = coth lim x x →c x →c ( ) lim e x = e x→c x →c lim x ln lim ln ( x ) = ln lim x x →c x →c ( ) Tabel 6 2.

> Rule[constant](%). x=1)). hasil perintah tersebut adalah lim ( 4 + x − 3x 2 ) = 4 + lim x + lim ( −3x 2 ) x →1 x →1 x →1 Tanda ‘%’ pada perintah yang dituliskan digunakan untuk memproses hasil perhitungan terakhir sebelumnya. x=1)). Dengan diterapkannya aturan penjumlahan ini maka Maple akan menampilkan lim ( 4 + x − 3x 2 ) = lim 4 + lim x + lim ( −3x 2 ) x →1 x →1 x →1 x →1 Perhatikan. bahwa penulisan huruf L pada perintah limit di atas menggunakan huru f besar. dari ruas kanan persamaan terakhir yang dihasilkan dapat diterapkan aturan constant. Hasilnya diperoleh       £ £ . Langkah kedua. atau > Rule[ + ](Limit(f(x). Langkah ketiga dapat digunakan aturan identity > Rule[identity](%). Langkah pertama dalam menyelesaikan limit tersebut dapat diterapkan dengan atura n penjumlahan (sum) > Rule[sum](Limit(f(x).Kalkulus dengan Maple 61 Penyelesaian: > with(Student: Calculus1): > infolevel[Student] := 1: > f := (x) > 4+x 3*x^2.

maka Maple akan memberitahukan pemak ai dengan pernyataan Rule[nama aturan] does not apply.62 Limit Fungsi lim ( 4 + x − 3x 2 ) = 5 + lim ( −3x 2 ) x →1 x →1 Langkah keempat digunakan aturan constantmultiple > Rule[constantmultiple](%). Urutan langkah penyelesaian tergantung proses cara berpikir pemakai untuk menyelesaika nnya. Selain aturan aturan yang telah digunakan sebelumnya. dan diperoleh lim ( 4 + x − 3x 2 ) = 5 − 3 lim x x →1 x →1 ( ) 2 Terakhir. x →1 Urutan tahap tahap penyelesaian untuk mencari nilai limit pada kasus ini tidak h arus sama seperti tersebut dan demikian pula untuk kasus kasus yang lain. langkah keenam adalah kembali digunakan aturan identity > Rule[identity](%). dan diperoleh lim ( 4 + x − 3x 2 ) = 5 − 3lim x 2 x →1 x→1 Langkah kelima digunakan aturan power (pangkat) > Rule[power](%). dapat pula dipilih aturan LHopital. Aturan ini dapa t digunakan untuk mencari lim f ( x ) / g ( x ) dengan ketentuan bahwa f ( x ) / g ( x ) = 0/0 atau f ( x ) / g ( x ) = ∞ /∞ untuk x=a. dan akhirnya diperoleh hasil 2. x→a Dengan aturan L Hopital berlaku         . Apabila pemilihan aturan tidak tepat. Dengan demikian lim ( 4 + x − 3x 2 ) = 2 .

¤ ¤ ¤ Apabila f ( x ) dan ( x ) / g ( x ) masih berbentuk 0 /0 atau ∞ / ∞ untuk x = a. g := (x ) > x 3. Contoh: Tentukan lim x →3 x 2 + x − 12 . dan begitu seterusnya.f(x)](ekspresi). x−3 Penyelesaian: Perhatikan bahwa bentuk fungsi yang akan dicari limitnya berbentuk 0 /0 untuk x= 3.Kalkulus dengan Maple 63 lim x→a f (x) f ( x ) = lim x→a g ( x ) g (x) Adapun perintah Maple untuk menggunakan aturan L Hopital adalah > Rule[lhopital. dan diperoleh lim x →3 x 2 + x − 12 = lim 2 x + lim 1 x →3 x →3 x−3               ¤ g ( x ) akan diturunkan lagi. Dengan penerapan aturan L Hopital diperoleh hasil lim x →3 x 2 + x − 12 = lim 2 x + 1 x →3 x−3 Selanjutnya dapat diterapkan aturan sum (penjumlahan) > Rule[sum](%). Perintah Maplenya adalah > > > > > with(Student: Calculus1): infolevel[Student] := 1: f := (x) > x^2+x 12. sehingga dapat diterapkan aturan L Hopital. maka f ¤ ¤   . Rule[lhopital.f(x)](Limit(f(x)/g(x).x=3)).

kemudian identity dan terakhir constant. > Rule[constantmultiple](%).     .64 Limit Fungsi Aturan berikutnya yang dapat dipilih adalah constantmultiple. > Rule[identity](%).x=3)). sehingga diperoleh lim e 2 x x →3 sin x = lim e 2 x lim sin x x→3 x →3 cos 2 x ( )( ) x →3 lim cos12x Selanjutnya hasil tersebut dapat dikenakan operasi eksponensial (exp). Langkah pertama dapat dilakukan aturan product > Rule[product](Limit(f(x). cos 2 x Penyelesaian: > with(Student: Calculus1): > infolevel[Student] := 1: > f := (x) > exp(2*x)*si n(x)/cos(2*x). > Rule[exp](%). Dari perintah terakhir tersebut dapat diketahui bahwa nilai lim x →3 x 2 + x − 12 =7 x−3 Contoh: Tentukan lim e 2 x x →3 sin x . > Rule[constant](%).

lim e 2 x x →3 lim 1 sin x = e6 ( sin 3 ) x →3 lim cos 2 x cos 2 x x →3 > Rule[constant](%).Kalkulus dengan Maple 65 lim e 2 x x →3 lim 2 x sin x 1 ( ) > Rule[constantmultiple](%) lim e 2 x x →3 2 lim x sin x = e x→3 lim sin x x→3 cos 2 x ( ) x →3 lim cos12x = e x→3 lim sin x lim x→3 x → 3 cos 2 x cos 2 x > Rule[identity](%). dan diperoleh lim e 2 x x →3 sin x 1 = e6 ( sin 3 ) lim x → 3 cos 2 x cos 2 x > Rule[ uotient](%). lim e 2 x x →3 e 6 ( sin 3 ) sin x = cos 2 x lim cos 2 x x →3 ¡ . > Rule[sin](%). lim e 2 x x →3 sin x = e6 lim sin x x →3 cos 2 x ( ) x →3 lim cos12x Hasil tersebut dapat dikenakan aturan sinus (sin).

lim e 2 x x →3 e 6 ( sin 3 ) sin x = cos 2 x cos lim 2 x ( x →3 ) . > Rule[cos](%).Selanjutnya hasil tersebut dapat dikenakan aturan cosinus (cos).

lim f ( x ) ada 3. sebuah fungsi yang kontinu dapat dibayangkan ket ika menggambar grafik yang tidak putus/tanpa mengangkat pena. x−2   . cos 6 Dengan demikian nilai limitnya adalah Kekontinuan Suatu fungsi f dikatakan kontinu pada x=a apabila memenuhi ketiga syarat berikut ini 1. Dengan demikian. Beberapa kejadia n dalam kehidupan sehari hari yang dapat dikaitkan dengan kekontinuan misalnya p erpindahan atau kecepatan mesin yang bervariasi secara kontinu seiring dengan wa ktu. sebuah fungsi kontinu f mempunyai sifat bahwa perub ahan kecil pada x hanya menghasilkan perubahan kecil dari f(x).66 Limit Fungsi > Rule[constantmultiple](%). Sedangkan secara geometri. Selanjutnya akan d iberikan contoh bagaimana menguji kekontinuan fungsi pada suatu titik menggunaka n Maple. Diberikan fungsi f (x) = x2 − x − 2 . lim e 2 x x →3 e 6 ( sin 3 ) sin x = cos 2 x cos 2 lim x ( x →3 ) > Rule[identity](%). lim e 2 x x →3 sin x e6 sin 3 = cos 2 x cos 6 e 6 sin 3 . Contoh:. f ( x ) terdefinisi di x = a x→a 2. lim f ( x ) = f ( a ) x→a Hal tersebut mengatakan bahwa f kontinu di a jika f(x) mendekati f(a) ketika x m endekati a.

Dengan demikian dapat dikataka n bahwa f(x) tidak kontinu pada x=1                 > f := (x) > (x^2 x 2)/(x 2). maka akan diperoleh hasil 3. > f(2). Penyelesaian: Dari perhitungan tersebut diperoleh nilai f(1) = 2. x →1 > limit(f(x).x=1). selidikah apakah f(x) kontinu pada x = 2 atau tidak. Penyelesaian: > f := (x) > (x^2 x 2)/(x 2).Kalkulus dengan Maple 67 Dengan menggunakan Maple selidikah apakah f(x) kontinu pada x=1. x →1 sehingga dapat dikatakan f(x) kontinu pada x=1. Selanjutnya akan dicari lim f ( x ) . > f(1). Maple akan memberikan hasil limitnya adalah 2. ak an tetapi x →2 syarat pertama untuk kekontinuan tidak terpenuhi. Contoh: Diberikan fungsi yang sama seperti pada contoh sebelumnya. Dengan demikian lim f ( x ) = f ( 1 ) . Meskipun nilai limitnya ada. . Apabila dicari nilai lim f ( x ) . Dari hasil perhitungan akan tampak bahwa f(2) tidak terdefinisi.

Berdasarkan perintah tersebut. x≠2 . maka perintah ini digunakan untuk mengetahui kekontinuan f(x) pada selang t ertutup [1. Sintaks untuk mengetahui kekontinuan suatu fungsi pada selang/interval tertentu dengan Maple adalah > iscont(f(x).68 Limit Fungsi Contoh: Diberikan fungsi x2 − x − 2 f (x) = x − 2 . Dengan demikian f(x) tidak ko ntinu di x=2. Tentukan apakah fungsi tersebut kontinu pada x=2. dengan nilai a dan b adalah batas interval. Sedangkan apabila option dipilih open. Sedangkan apabila false.x=2). Misalkan nilai a=1 dan nilai b=3 serta option yang dipilih adalah ‘cl osed’. x=2           . Selain itu kekontinuan suatu fungsi pada selan g/interval tertentu juga dapat diketahui dengan Maple. Meskipun f(2) dan limitnya terdefinisi. 1 . akan diperoleh nilai f(2) = 1 dan limitnya adalah 3. Option tidak harus disertakan.. x →2 Contoh contoh yang telah diberikan menjelaskan bagaimana mengetahui kekontinuan suatu fungsi pada titik tertentu. Perintah iscont akan menghasilkan pernyataan true atau false. Penyelesaian: > f := (x) > piecewise(x=2. Akan tetapi apabila option tidak disertakan . maka f(x) tidak kontinu. Apabila hasilnya true. maka dianggap sebagai selang terbuka [a.b. > limit(f(x). sedangkan option dapat diisi closed maupun open.option). > f(2).x=a.3]. akan tetapi syarat ketiga untuk keko ntinuan tidak terpenuhi atau lim f ( x ) ≠ f ( 2 ) .b).1. maka f(x) kontinu pada interv al.3). maka intervalnya terbuka [ 1.(x^2 x 2)/(x 2)).

Perintah iscont akan menghasilkan false yang berarti bahwa f(x) tidak kontinu pa da [1. x               . 1 Tentukan kekontinuan f(x) pada selang [0. x≠2 . Contoh: Tentukan titik titik x dimana fungsi f ( x ) = 1/( x − 2 ) tidak kontinu.4.4]. Penyelesaian: Pada contoh sebelumnya telah dibahas bahwa f(x) tidak kontinu pada x=2..x).1.’closed’). . Dalam Maple juga terdapat function untuk mencari titik titik dimana f( x) tidak kontinu untuk semua x bilangan real. > f := (x) > piecewise(x=2. Output/hasil dari perintah discont berupa himpunan titik titik x dimana f(x) tid ak kontinu. > iscont(f(x).x=1. Ha l ini akan kembali ditunjukkan dengan menggunakan perintah iscont. Sintaksnya adalah > discont(f(x).Kalkulus dengan Maple 69 Contoh: Diketahui fungsi x2 − x − 2 f (x) = x − 2 .(x^2 x 2)/(x 2)). maka f(x) tidak kontinu pada selang tersebut.4]. Karena x =2 termasuk dalam selang [0.4].

. −2π + π . ¢ ¢ ¢ ¢ . 3. kadang-kadang dalam Ma le juga muncul notasi yang lain se er ti _NNn~ dan _Bn~. yang artinya f(x) tidak kontinu untu k x=2. sedangkan _Bn~ da at diganti dengan bilangan biner 0 atau 1.       > f := (x) > 1/(x 2)..x). π + π . −π + π . > discont(f(x). 2. 2π + π ..… 2 2 2 2 2 2 } Selain notasi _Zn~. 2 Perhatikan bahwa ada hasil yang telah di eroleh terda at notasi _Z1~.70 Limit Fungsi Penyelesaian: dari perintah tersebut akan dihasilkan {2}. > discont(f(x). ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢   > f := (x) > tan(x). Sehingga f(x) tidak kontinu ada titik -titik { 1 1 1 1 1 1 … . Penyelesaian: Hasil perintah yang telah diberikan akan menghasilkan 1 { π _ Z1 + π }.) adalah bahwa notasi tersebut da at diganti untuk semua bilangan bulat. A likasi Limit Pada okok bahasan ini akan diuraikan enga likasian limit ada bebera a masalah erhitungan. −3π + π . Makna dari _Zn~ secara umum (n=1. Notasi _NNn~ bermakna bahwa notasi ini da at diganti dengan b ilangan bulat non negatif. π . Contoh: Tentukan titik titik x dimana fungsi f ( x ) = tan ( x ) tidak kontinu.x).

2 Tentukan gradien garis singgung grafik fungsi tersebut di titik     ¢   ¢   ¢ ¢ . Gradien garis singgung (m) dari suatu fungsi f( x) ada titik P(a. Dari perhitungan limit tersebut akan diperoleh –1/4. Contoh: Diketahui fungsi f(x) = ( x − 3 ) /( x − 1 ) .1). 5 ).x=4). f(a)) dirumuskan m = lim x→a f (x) − f ( a) f ( a + h ) − f ( a) atau m = lim h →0 x−a h Contoh: Diketahui fungsi f(x) = 4/x. ( 1 . Dengan demikian gradien garis singgung grafik fungsi f(x) di titik (4. Tentukan gradien garis singgung grafik fungsi terse but di titik (4. atau > limit((f(4+h) f(4))/h. Penyelesaian: Dengan menggunakan konsep limit yang digunakan untuk mencari gradien garis singg ung. > limit((f(x) f(4))/(x 4).h=0). maka perintah Maple nya: > f := (x) > 4/x.Kalkulus dengan Ma le 71 Masalah Garis Singgung Limit da at dia likasikan untuk mencari gradien/kemiringan garis singgung suatu grafik fungsi di titik tertentu.1) adalah –1/4.

h=0). Kedua perhitungan limit ini akan menghasilkan 4 5 /5 . 5 ) adalah 4 5 /5 . Selanjutnya untuk memberikan visualisasi grafik fungsi f(x) dan garis singgungny a. dengan m adalah gradien persamaan garis singgungnya. legend=["Grafik f(x)". b) diru muskan y – b = m (x a) atau y = m (x a) + b. Perintah ini akan menghasilkan output seperti yang tampak pada Gambar 6 1                         ¡   ¡       > f := (x) > s rt((x 3)/(x 1)). > limit((f(x) f(1/2))/(x 1/2). ¡ .m*(x 1/2)+s rt(5)].x=1/2). > pl ot([f(x). Persamaan garis singgung fungsi f(x) di titik (a. 5 ) adalah: > f := (x) > s rt((x 3)/(x 1)). > m := limit((f(x) f(1/2))/(x 1/2).5. Sebelum membuat grafik garis singgungnya. Sehingga gradien garis si nggung grafik fungsi f(x) di titik ( 1/2 . Sehingga perintah untuk membuat grafik fungsi f(x) dan garis singgungnya di titik ( 1/2 .blue]. terlebih dahulu harus diketahui persam aan garis singgungnya.color=[red. perintah yang telah diberikan dapat dimodifikasi kembali.. "Gr afik persamaan garis singgung"]).x=1/2).72 Limit Fungsi Penyelesaian: atau > limit((f(1/2+h) f(1/2))/h.x= 3.

Perintah ini termasuk dalam paket Calculus1 Student Package.output = plot).   > sin(x)+1.Kalkulus dengan Maple 73 Gambar 6 1. x=1. > Tangent(f(x). Grafik f ( x ) = ( x − 3 ) /( x − 1) dan garis singgungnya Dalam Maple juga tersedia perintah khusus yang dapat digunakan untuk menggambar grafik persamaan garis yang menyinggung grafik f(x) di titik tertentu secara cep at. titik singgung. Berikut ini adalah contoh penggunaan perintah untuk menggambar garis yang menyin ggung f(x) = sin(x)+1 di titik x=1. Perintah tersebut menghasilkan grafik yang tampak pada Gambar 6 2 berikut     > with(Student[Calculus1]): > f := (x) plot).output = . Sintaks perinta hnya: > with(Student[Calculus1]): > Tangent(fungsi.

Apabila Maple tidak mendukung Calculus1 Student Package.x=2).. maka perintah DerivativePlot ti dak bisa digunakan. Garis singgung f(x) = sin(x)+1 di titik x=1 Keterangan: The tangent at. Berikut ini contoh penggunaan perintah showtangent untuk menggambar garis singgu ng f(x) = x2+5 di titik x=2. mempunyai arti garis singgung di titik. titik singgung). > showtangent(f(x). Alternatif lain adalah dengan menggunakan perintah showtange nt yang sintaksnya adalah: > with(student).74 Limit Fungsi Gambar 6 2. > with(student): > f := (x) > x^2+5.. > showtangent(fungsi.     ...

Tanda negatif bermakna bahwa bola sedang bergerak ke bawah. f(a)). Dengan menggunakan Maple dan konsep limit. laju perubahan biaya produksi suatu barang dan lain lain. Contoh: Sebuah bola dilemparkan ke udara pada kecepatan 40 kaki/detik dan ketinggiannya (dalam kaki) setelah t detik diberikan oleh y(t) = 40t 16t2. Tentukan pul a arah bola pada saat itu Penyelesaian: Hasil limit akan diperoleh –24. dengan s adalah perpindahan dan f(t) adalah fungsi terhad ap waktu. Pada selang waktu dari t=a sampai t=a+h perubahan posisi benda adalah f(a+h) f(a). artinya bahwa kecepatan bola ketika t=2 adalah 24 kaki/detik. tentukan kecepatan bola ketika t = 2 detik. Kecepatan sesaat juga dapat terkait misalnya kecepatan perubahan suhu t erhadap waktu.           . sehingga kecepatan rata rata benda pada selang waktu tersebut dirum uskan Kecepatan rata rata = f ( a + h ) − f ( a) . > limit((y(2+h) y(2))/h.         > y := (t) > 40*t 16*t^2. h Sekarang andaikan akan dihitung kecepatan rata rata pada selang waktu yang semak in pendek (h mendekati 0).Kalkulus dengan Maple 75 Masalah Kecepatan/Laju Secara umum. Aplikasi limit untuk menentukan kecepatan sesaat tidak hanya terkait dengan benda yang b ergerak. andaikan suatu benda bergerak sepanjang garis lurus sesuai dengan p ersamaan gerak s=f(t).h=0). maka kecepatan sesaat v(a) pada saat t=a dinyatakan s ebagai v ( a ) = lim h →0 f ( a + h ) − f ( a) h Dengan demikian kecepataan sesaat benda pada t=a sama dengan kemiringan garis si nggung grafik f(t) di titik (a. kecepatan suatu reaksi kimia.

lim x →0 1 − cos x x2 cos x − 1 sin x 6x − 2x x x →0 lim − h. x≥1 3−x Secara intuitif. lim x →0 5. lim t→1 t −1 t −1 f. x →2 lim + d. x < 1 f (x) = . tentukan perkiraan nilai limit lim f ( x ) . Diketahui fungsi x 2 − 2 x + 2 . 1 3 e. Secara intuitif. g. a. kemudian bandin gkan hasil perkiraan limit tersebut dengan nilai limit sebenarnya yang diperoleh dari penggunaan function limit dalam Maple. b. 1 − x 5 lim x → 25 x − 25   . kemudian bandingka n x →1 hasil perkiraan limit tersebut dengan nilai limit sebenarnya yang diperoleh dari penggunaan function limit dalam Maple. lim x 2 − 4 x − 1 x →2 lim x →1 x−1 x3 − 1 1 − x2 x + 3x − 10 2 c. tentukan perkiraan nilai limit di bawah ini.76 Limit Fungsi SoalSoal soal Latihan 1.

Diketahui fungsi .x < 0 x 2 f ( x ) = x . x > 2 .6.0 ≤ x < 2 8 − x .

b.Kalkulus dengan Maple 77 Secara intuitif. lim f ( x ) x →0 lim f ( x ) x →1 lim f ( x ) x →2 7. lim x →∞ x+4 x − 2x + 5 2 lim 4 x →1 x + 2 x + 3 . lim t 4 + 3t + 6 t →−2 f. b. x 4 + x2 − 6 e. tentukan perkiraan nilai limit di bawah ini. tentukan limit beri kut ini a. Carilah nilai limit di bawah ini a. c. lim ( 5x 2 − 2 x + 3 ) x→4 lim ( x 3 + 2 )( x 2 − 5x ) x →3 lim x →−1 x−2 x 2 + 4x − 3 2 d. a. lim x →1 8. lim x →0 1 − cos 2 x sin x 2 e −2 x − 3 e x sin 4 x g. kemudian bandingka n hasil perkiraan limit tersebut dengan nilai limit sebenarnya yang diperoleh da ri penggunaan function limit dalam Maple. Dengan menggunakan Calculus1 Student Package untuk limit. c.

lim x →∞ d. lim x →∞ ( 1 − x )( 2 + x ) ( 1 + 2 x )( 2 − 3x ) .b. lim 7 x 3 + 4x x →∞ 2 x 3 − x 2 + 3 2x2 − 1 x + 8x 2 c.

a. pada selan g [0. f (x) = f (x) = x . 7! 12.10] f ( x ) = sin ( cos ( sin x ) ) . x > 2 f (x) = x − 4 3 10. tentukan ada tidaknya titik titik disko ntinu (pada semua bilangan real x) untuk semua fungsi pada no. e. −1 < x < 1 . Jelaskan mengapa fungsi fungsi berikut tidak kontinu pada titik yang diberika n.x ≠ 4 . pada selang [ 5. b.x ≤ 2 1−x . x ≤ −1 h ( x ) = 3x . pada x = 4 c. f. y = x2 + 2x di titik ( 3. ada selang [1. pada x=2 f (x) = 2 x − 2 x . . a.78 Limit Fungsi e. f (x) = x2 − 1 .∞) d. ada selang [0.3)     2 x + 1 . c. 0] x 2 + 5x + 6 sin x . pada selang [ 2. 11. x2 − 2x − 8 d. tentukan kekontinuan fungsi fungsi berik ut pada selang yang diberikan. pada x = 1 x+1 . x ≥ 1 .2π) x+1 f ( x ) = tan 2 x .0]     ¢     ¢   2x − 1 . f (x) = − 1 .x = 4 . Dengan menggunakan perintah iscont. lim x →∞ ( x2 + 1 − x2 − 1 ) lim x sin x →∞ 1 x 9. Tentukan k emiringan garis singgung pada grafik fungsi berikut ini di titik yang diketahui dan tentukan pula persamaan garis singgungnya a. Dengan menggunakan perintah discont. pada x = 1 ( x − 1)2 b.

.

1 ) 2 1 − cos x d. y = 1 2x 3x2 di titik ( 2.9 beserta persamaan garis singgungnya pada t itik yang telah diberikan.Kalkulus dengan Maple 79 b. Sebuah anak panah ditembakkan ke atas menuju sebu ah sasaran yang berada pada ketinggian 500 m dengan kecepatan 58 m/detik. a. Tentukan kecepatan anak panah setelah 1 detik! b. untuk 0 ≤ t ≤ 60 60 a. y = e. Sebuah tangki berbentuk silinder berisi 100. y= 1 di titik (4. Dengan kecepatan berapa anak panah meng enai sasaran? 15. c.0) 1−x sin x π di titik ( . 50. 10.000 galon air yang dapat dikoson gkan melalui bawah tangki dalam waktu 60 menit (1 jam). Kapan anak panah mengenai sasaran? c. 20. kap an laju aliran air terbesar dan terkecil?           . Tentukan volume air yang tersisa dalam tangki dan laju aliran air ke luar tan gki setelah t=0. Berdasarkan jawaban b. Keting gian anak panah setelah t detik adalah h(t) = 58t 0. y= 13. 30. Hukum Torricelli menyata kan volume air yang masih tersisa dalam tangki tersebut setelah t menit adalah t V ( t ) = 100000 1 − . dan 60 menit. 14. 40. Tentukan laju aliran air ke lua i (laju perubahan sesaat V terhadap t) sebagai fungsi dari t.1/2) x x di titik (0. 2 b. 7) c.83t2. Gambarkan grafik fungsi pada no.

80 Turunan Bab 5 Turunan Pada bab sebelumnya telah dibahas mengenai limit. Selanjutnya akan dicari gradien persamaan garis singgung di titik (1. Contoh: Tentukan turunan fungsi f ( x ) = x 4 + 3x 3 − 2 x 2 + 6 . 4).             > f := (x) ). > x^4+3*x^3 2*x^2+6. Turunan suatu fungsi y=f(x) yang dy dinotasikan den gan f’(x) atau didefinisikan sebagai berikut dx f ( x ) = f (x + h) − f (x) dy = lim dx h →0 h Definisi di atas sama dengan pembahasan bab sebelumnya pada pokok permasalahan p encarian gradien garis singgung. Turunan suatu fungsi mempunyai hubungan erat dengan limit. Berikut ini contoh pencarian turunan fungsi dan g radien pada titik tertentu menggunakan konsep limit dengan Maple. Kemudian tentukan pula gradien persamaan garis singgung grafik fungsi tersebut di titik (1. 4). Untuk mencari gradiennya berarti mencari nilai f’(1). Oleh karena itu turunan suatu fungsi dapat dita fsirkan secara geometri merupakan kemiringan persamaan garis singgung grafik fun gsi y=f(x) di titik (x.h=0   ¤ . > f_turunan(1). > f_turunan := (x) > limit((f(x+h) f(x))/h. Dengan demikian f’(x) = 4x3+ 9x24x. f(x)). Penyelesaian: Dari perhitungan tersebut diperoleh hasil 4x3+9x2 4x.

3.Kalkulus dengan Maple 81 dan akan diperoleh 9. Selanjutnya nilai x di mana f’(x) = 0 (memotong sumbu x) menunjukk an bahwa gradien persamaan garis singgung f(x) di titik x tersebut adalah 0 (gar is singgungnya mendatar/horizontal). Dengan demikian gradien persamaan garis singgung grafik f( x) di titik (1. maka akan diperoleh grafik pada Gambar 7 1 Gambar 7 1. − + . dengan perintah > plot([f(x)..blue].− − 8 8 8 8           . Apabila f(x) dan f’(x) digambar pada satu bidang gamb ar yang sama. x= 5.f_turunan(x)].legend=["Grafik f(x)". dapat d igunakan perintah solve > solve(f_turunan(x)=0. maka grafik f(x) nya turun. Grafik y=x4+3x3 2x2+6 beserta turunannya Pada gambar tampak bahwa selang dimana grafik f’(x) bernilai negatif.x). maka grafik f(x) nya naik. 4) adalah 9."Graf ik f’(x) "]). 9 145 9 145 dan diperoleh penyelesaian 0.color=[red. Untuk mencari nilai x dimana f’(x)=0. Sedangkan selang dimana grafik f’(x) bernilai positif.

f_turunan(x)].blue]. Secara sekilas pada Gambar 7 1 tidak tampak 3 titik perpotongan grafik f’(x) dengan sumbu x. Dengan demikian pada ketiga nilai x tersebut gradien garis singgungnya adalah 0.0. Sintaks perintahnya: > with(Student[Calculus1]): > DerivativePlot(fungsi. x=a.8.legend=["Grafik f(x)".x=2.8. > plot([f(x). color=[red. Grafik y’= 4x3+9x2 4x memotong sumbu x di 3 titik             . perintah plot dapat dimodifikasi dengan memperkecil interval x nya.x).0. misalnya [ 2. b]..0. dapat dengan mudah dan cepat dibuat grafi k f(x) beserta f’(x) pada interval tertentu [a.6302. Gambar 7 2. Sehingga diperoleh grafik sebagaimana tampak pada Gambar 7 2 Dengan menggunakan Calculus1 Student Package dalam Maple.5. 2. " Grafik f’(x)"]).82 Turunan atau supaya diperoleh penyelesaian dalam bentuk floating point dapat digunakan p erintah > solve(f_turunan(x)=0. sehingga diperoleh penyelesaian 0.3802.b). Untuk memperjela s gambaran hal ini.5].. 0.

Berikut ini contoh bagaimana menentukan apakah suatu fungsi diferensiabel atau t idak.. Contoh: Selidikilah apakah fungsi f(x) = x diferensiabel di x=1? Bagaimana den gan x=0?               . akan digambar grafik f(x) = 3x3 4x dan turunannya pada interval [2. Grafik y = 3x3 4x beserta turunannya Keterangan 1st derivative mempunyai arti grafik turunan f(x). > DerivativePlot(f(x). dan outputnya akan diperoleh grafik seperti pada gambar berikut (Gambar 7 3) Gambar 7 3. Fungsi Terdiferensial Suatu fungsi f dikatakan terdiferensial (diferensiabel) di x=a apabila f’(a) ada.3]. Perintahnya sebagai berikut: > with(Student[Calculus1]): > f := (x) > 3*x^3 4*x.Kalkulus dengan Maple 83 Sebagai contoh.3). x= 2 .

> f_turunan(0). sehingga f(x) diferensiabel di x=1. Untuk mempercepat perhitungan turunan. Penyelesaian:     > f := (x) > 2*x^2 3*x+9. Maple menyediakan function khusus yang dapat digunakan untuk mencari turunan su atu fungsi. > f_turunan := (x) > limit((f(x+h) f(x))/h. Selanjutnya hal yang sa ma akan diselidiki untuk x=0. Contoh: Dengan menggunakan perintah diff. tentukan turunan dari fungsi f(x) = 2x2 3x+9.         > f := (x) nan(1).84 Turunan Penyelesaian: Dari perhitungan tersebut diperoleh hasil f_turunan(1) atau f’(1) bernilai 1. Function yang dimaksud adalah diff.h=0). Function diff untuk Turunan Jika setiap kali mencari turunan suatu fungsi menggunakan konsep evaluasi limit. Deng an demikian f’(1) ada. > diff(f(x).x). > abs(x). Ternyata perintah ini menghasilkan undefined atau tidak terdefinisi. Dengan demi kian f(x) tidak diferensiabel di x=0. Sintaks perintah diff adalah: > diff(fungsi. maka hal ini dapat menjadi terlalu lama. > f_turu . x) Function diff digunakan untuk mencari turunan fungsi terhadap x.

terlebih dahulu akan diberikan aturan aturan dasar tersebut (lihat Tabel 7 1). Contoh: Tentukan turunan dari fungsi f(t) = Penyelesaian: sin 2t . t−1 ( t − 1 )2 Calculus1 Student Package untuk Turunan Seperti halnya limit yang telah dibahas pada bab sebelumnya. ata u nama aturan dapat diganti dengan notasi yang terkait.     . Untuk nama aturan pada sintaks yang akan digunakan dapat dipilih dari tabel. t −1 Maple akan memberikan hasil 2 cos 2t sin 2t − .Kalkulus dengan Maple 85 Dari perhitungan akan diperoleh 4x 3. Sintaks secara u mum untuk pembelajaran dalam penyelesaian turunan menggunakan Maple dengan Calcu lus1 student package adalah > Rule[nama aturan](ekspresi).t). lihat Tabel 7 2 tentang aturan turunan fu ngsi transenden. maka nama aturan dapat diganti dengan perintah yang terkait dengan b entuk fungsinya. Untuk lebih jelasnya. > diff(f(t). Maple juga menyedia kan paket pembelajaran bagaimana menentukan turunan suatu fungsi menggunakan atu ran aturan dasar.           > f := (t) > sin(2*t)/(t 1). Sebelum membahas lebih lanjut tentang hal ini. Apabila fungsi yang akan dicari turunannya adalah dalam bentuk transenden seperti halnya telah dijelaska n di Bab 2.

Aturan dalam mencari turunan   £ £ dx f ( x ) − dx g ( x ) dx d c* £  £ £ £ £ £ £ £ * ^ ^ £ £ d d d £ £ ¡ uotient / f ( x ) + + .86 Turunan Nama Aturan constant constant multiple difference identity power product Notasi Deskripsi d c = 0. dengan c adalah suatu konstanta dx d d cf ( x ) = c f (x) dx dx d d d f ( x ) − g ( x ) = =1 dx d n x = nx n− 1 . n bilangan real dx d f (x) g (x) = dx d d g(x) f (x) + f (x) g(x) dx dx d d g (x) f (x) − f (x) g (x) d f (x) dx dx = 2 dx g ( x ) g ( x ) g ( x ) = dx f ( x ) + dx g ( x ) dx sum Tabel 7 1.

Kalkulus dengan Maple 87 Nama Aturan sin cos tan csc sec cot exp ln sinh cosh tanh csch sech coth Deskripsi d sin x = cos x dx d cos x = − sin x dx d tan dx d sec x = sec x tan x dx d cot ( x ) = −1 x = dx x d sinh x = cosh x dx d cosh x = sinh c h x = − csc h x coth x dx d sec h x = − sec Tabel 7 2. Aturan turunan fungsi transenden x − x h = sec 2 x dx d csc x = cot 2 ( x ) dx d x e = dx d tanh x = 1 − tanh x tanh x dx d coth x = − csc x cot x ex dx 1 d ln 2 x dx d cs 1 − coth 2 x dx   .

d d 2 dx 3sin x − = 2 dx x−2 (x − 2) dx x + dx 9 ( x − 2 ) − ( 3sin x ( x − 2 ) − ( 3sin x − x + 9 ) d 2       £ £ £  £   ( x − 2 ) d 3si d . d 3sin x − x 2 + 9 dx ( x − 2 ) > Rule[sin](%).x)). dx x−2 = d d 2 2 (x − 2) d d 2 3 dx sin x − d 2 2 ( 3sin x − x + 9 ) x−2 (x − 2) ](%). d 2 dx 2 > Rule[ d 9 2 > Rule[constantmultiple](%). Berikut ini langkah langkah penyelesaian yang dapat dipilih dari aturan tersebut . tentukan turunan dari fung si f(x) = 3sin x − x 2 + 9 . > Rule[ / ](Diff(f(x).88 Turunan Contoh: Dengan menggunakan Calculus1 Student Package. x−2 Penyelesaian: > with(Student[Calculus1]): > infolevel[Calculus1] := 1: > f := (x) > (3*sin(x) x^2+9)/(x 2).

Kalkulus dengan Maple 89 d 2 2 dx 2 d d x−2 (x − 2) 2 3 cos x − dx x + dx 9 ( x − 2 ) − ( 3sin x − x + 9 ) > Rule[power](%). d 2 3sin x − x + 9 = dx x−2 1 + ( 3 cos x − 2 x )( x − 2 ) − ( 3sin x − x 2 + 9 ) (x − 2 ) 2 d ( −2 ) > Rule[constant](%). maka F dapat diturunkan menjadi F’ dalam ben tuk F’(x) = f’(g(x)) g’(x) Dalam Calculus1 Student Package juga terdapat Rule yang terkait dengan aturan ra ntai ini. 2 d 3sin x − x 2 + 9 Aturan Rantai (Chain Rule) Jika fungsi f dan g keduanya dapat diturunkan dan F adalah fungsi komposisi yang didefinisikan dengan F(x) = f(g(x)). = dx x−2 ( x − 2 )2 ( 3 cos− 2 x )( x − 2 ) − ( 3sin x − x 2 + 9 ) d (x − 2) d 2 dx = dx x−2 3sin x − x + 9 ( 3 cos x − 2 x )( x − 2 ) − ( 3sin x − x 2 + 9 ) d d x + ( −2 ) dx dx > Rule[identity](%). d d x−2 (x − 2) 2 2 3 cos x − 2 x + dx 9 ( x − 2 ) − ( 3sin x − x + 9 ) dx ( x − 2 ) > Rule[constant](%). d 3sin x − x 2 + 9 > Rule[ ](%). Untuk menggunakan aturan rantai tersebut digunakan perintah £  £ ( x − 2 )2 dx ( 3 cos x − 2 x )( x − 2 ) − 3sin x + x − 9 = dx x−2 ( x − 2 .

Contoh: Dengan menggunakan Calculus1 Student Package. Ternyata Maple tidak bisa langsung menentukan hasil turun annya. f(x) = (x+3)3. Aturan ini biasanya diterapkan pada fungsi yang memiliki bentuk dasar seperti pada Tabel 7 1 dan Tabel 7 2.tentukan turunan dari f ( x ) = sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 . Rule[ ](Diff(f(x). misalnya fungsi fungsi berbentuk f(x) = si n(x+2). f(x) = e2x 7. yang memiliki bentuk dasar sama dengan aturan Power. yang memiliki bentuk dasar sama seperti aturan sin. − x+1 dx Setelah perintah tersebut dijalankan akan muncul peringatan Rule [sin] is not va lid or does not apply.       with(Student[Calculus1]): infolevel[Calculus1] := 1: f := (x) s rt(x+1). Langkah yang harus diambil adalah menggunakan aturan rantai untuk d sin ( x 2 + 3x − 1 ) mencari turunan dx > Rule[chain](%). dan lain sebagainya.x)). d sin ( x 2 + 3x − 1 ) secara langsung menggunakan dx ( ) > Rule[sin](%).         > sin(x^2+3*x 1) £  £ ¡ dx . yang memiliki bent uk dasar sama dengan aturan exp.90 Turunan chain. Penyelesaian: Berikut ini adalah urutan langkah penyelesaian yang dapat dipilih > > > > akan diperoleh d d d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 = sin ( x 2 + 3x − 1 ) dicoba mencari aturan sin.

( ) d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 dx d − x+1 dx dx dx > Rule[power](%). ( ) d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 dx > Rule[ + ](%). ( ) d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 dx > Rule[constant](%).Kalkulus dengan Maple 91 d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 dx X = x2 + 3 x −1 > Rule[sin](%). ( ) d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 dx x dx > Rule[identity](%). ( ) d d = cos ( x 2 + 3x − 1 ) 2 x + 3 + ( −1 d d d = cos ( x 2 + 3x − 1 ) 2 x + 3 d d d x+1 = cos ( x 2 + 3x − 1 ) 2 x + d dx d d = cos ( x 2 + 3x − 1 ) ( x d d x+1 = cos ( x 2 + 3x − 1 ) ( x 2 + 3x − 1 d d 2 d x +1 = sin ( _ X ) ( x + 3x − 1 £ £ x . ( ) d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 dx x dx dx > Rule[constantmultiple](%).

92 Turunan d d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 = cos ( x 2 + 3x − 1 ) ( 2 x + 3 ) − x+1 dx ya akan dicari d x+1 dx dengan menggunakan aturan rantai. ( ) > Rule[chain](%). karena memiliki bentuk dasar aturan P ower dengan pangkat ½. d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 dx ( ) d d x + 1 > Rule[identity](%). d 1 + ( ) > Rule[constant](%). d sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 dx ( ) d d = cos ( x 2 + 3x − 1 ) ( 2 x + 3 ) − > Rule[power](%). d x+1 +1 ( ) > Rule[ + ](%). d 1 sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 = cos ( x 2 + 3x − 1 ) ( 2 x + 3 ) − dx 2 x+1 ( ) 1 1 d dx 1 dx dx 2 = cos ( x + 3x − 1 ) ( 2 x + 3 ) − 2 x+1 ( ) 1 dx d _X ( x + 1) d_X dx _ X =x+1 dx 2 2 sin ( x + 3x − 1 ) − x + 1 = cos ( x + 3x − 1 ) ( 2 x + 3 ) £ £ sin ( x 2 + 3x − 1 ) − x + 1 = cos ( x 2 + 3x − 1 ) ( 2 x + 3 ) − .

Fungsi implisit yang akan dicari turunannya langsung dapat diletakkan dalam implicitdiff. maka perintahnya > implicitdiff(f. maka perintah untuk mencari dy/dx dengan Maple adalah > implicitdiff(f. untuk memudahkan pengguna. Tentukan pula dx/dy dari fungsi implisit tersebut! Penyelesaian: Terlebih dahulu didefinisikan fungsi implisit f > f := x^2+y^2=9.y. x. y). y. y Fungsi implisit tidak harus didefinisikan terlebih dahulu seperti halnya contoh ini. turunannya dapat dicari dengan aturan ber antai.Kalkulus dengan Maple 93 Turunan Implisit Bagaimana dengan turunan fungsi fungsi berbentuk implisit? Dan bagaimana cara me ndapatkan turunannya? Secara teoritis.x).   . Namun. apabila akan dicari turunan dx/dy. Apabila diketahui fungsi implisit f dalam bentuk eksplisit x dan y. dan diperoleh hasil − x . Maple juga menyediakan function untuk m encari turunan fungsi implisit. Contoh: Tentukan dy/dx dari x2+y2 = 9. selanjutnya dicari dy/dx dengan perintah > implicitdiff(f. x) Sedangkan kebalikannya.

x). dan hasil yang akan diperoleh adalah dy x − 3y = dx − y + 3x > implicitdiff(f. Selanjutnya f’’   .x).x. = dy − x + 3 y Turunan Orde Tinggi Jika y=f(x) merupakan fungsi yang diturunkan. Selanjutnya untuk mencari dx/dy. maka turunannya (f’) juga merupakan fungsi.94 Turunan > implicitdiff(x^2+y^2=9. > implicitdiff(f. Sedangkan untuk dx/dy diperoleh hasil y − 3x dx . x.y). perintahnya > implicitdiff(f. y. y).y). atau > implicitdiff(x^2+y^2=9. y x Penyelesaian: > f := x^2+y^2=6*x*y. yang dalam hal ini f’ sering disebut turunan pertama dari f.x. Kedua perintah tersebut akan sama sama menghasilkan − Contoh: Tentukan dy/dx dan d x/dy dari x2+y2=6xy.y.

dan diperoleh hasil –8cos(2x).x$4). dan seterusnya dari suatu fungsi.x$2). Adapun sintaks perintahnya adalah sebagai berikut: > diff(f. Penyelesaian: > f := (x) > sin(2*x). Dengan menggunakan Maple. Perintah untuk mencari turunan keduanya adalah > diff(f(x). Turunan ketiganya adalah > diff(f(x). Seringkali f’’ juga dinotasikan dengan d 2 y / dx 2 dala m notasi Leibniz.     . Perintah tersebut adalah sintaks untuk mencari turunan ke n terhadap x dari fung si f. ketiga.x$3). diperoleh hasil –4sin(2x). > diff(f(x). Untuk turunan keempat diperoleh hasil 16sin(2x). keempat. dapat pula dicari turunan kedua. Contoh: Tentukan turunan kedua dari f(x) = sin(2x)! Tentukan pula f(3)(x) dan f(4)(x).Kalkulus dengan Maple 95 kemungkinan dapat diturunkan lagi yang turunannya dinotasikan dengan f’’ (turunan ke dua dari f) dan seterusnya. x$n).

y + h ) − f ( x.   . gy. y ) = lim h →0 f (x + h. y ) h f y ( x .y). gz! sin ( xy ) z + x 2 yz3 Penyelesaian: Dua perintah berikut digunakan untuk mencari fx dan fy > diff(f(x. turunan parsialn ya adalah fx (turunan parsial terhadap x) dan fy (turunan parsial terhadap y) di definisikan oleh f x ( x . > diff(f(x. > g := (x.y. y . Contoh: Diketahui fungsi multivariabel sebagai berikut f ( x ) = x 3 + 2 x 2 y 3 − y 3 dan g ( x . fy.y). y ) = lim h →0 Dari definisi tersebut dapat dilihat bahwa apabila akan ditentukan fx. y dipanda ng tetap/konstan.x).z) > sin(x*y)/z+x^2*y*z^3. x dipandan g sebagai suatu konstanta. z ) = Tentukan fx. y ) h f ( x.y). Hal ini berlaku pula untuk fungsi fungsi dengan 3 var iabel atau lebih. y ) − f (x. apabila akan ditentukan fy.y) > x^3+2*x^2*y^3 y^3. Dengan Maple kita dapat mencari turunan parsial secara langsun g yang caranya sama dengan mencari turunan fungsi satu variabel. Begitu pula sebaliknya.96 Turunan Turunan Turunan Parsial Misalkan diketahui suatu fungsi dengan 2 variabel yaitu f(x. Kedua perintah tersebut menghasilkan       > f := (x. gx.y).

x). y . > diff(g(x. fxyz. maka bermakna bahwa f diturunkan parsial terhada p x kemudian terhadap y.y. Misalkan suatu fungsi multivariabel f diturunkan dua kali terhadap x.z). dinotasikan dengan fxx. y . y ) = 6 x 2 y 2 − 3 y 2 Sedangkan tiga perintah berturut turut berikut ini digunakan untuk mencari gx. > diff(g(x. fyyy.1.z).Kalkulus dengan Maple 97 f x ( x . Sedangka n apabila diberikan notasi fxy. fxyx. z ) = gz ( x . dan akan diperoleh gx ( x .z) > x*y^4*z^5 4*x^2*y^3+z^5. y .z).z). z ) = xy 4 z 5 − 4 x 2 y 3 + z 5 Tentukan fxx. z ) = cos ( xy ) y z + 2 z 3 yx + z3 x 2 gy ( x . g y.Setelah itu tentukan fxyz(2. z ) = − cos ( xy ) x z sin ( xy ) z 2 + 3z 2 yx 2 Dalam turunan parsial juga terdapat turunan order tinggi. y ) = 3x 2 + 4 y 3 x dan f y ( x . Penyelesaian: Perintah berikut untuk mencari fxx     > f := (x. Contoh: Diketahui fungsi f ( x .y). Berikut ini contoh mencari turunan parsial order tinggi . fxxy.4). dan gz.   . > diff(g(x. y .y.y.y.

y. > diff(f(x.z=4}). Sedangkan perintah di bawah ini untuk mencari fxyx > diff(f(x. f kontinu pada s elang tertutup [a.4) dapat dilakukan melalui cara berikut ini.y. > diff(f(x.x.1. Tiga perintah berikut berturut turut untuk mencari fyyy. b] 2.y).x.z).y.z). Perintah eval digunakan untuk mengevaluasi fungsi (hasil turunan) dengan nilai v ariabel yang telah ditentukan. Teorema Rolle Misalkan suatu benda bergerak dengan posisi s=f(t). pada waktu t tertentu.y.y.y. Dalam hal ini kecepatan sama d engan nol ketika benda mencapai ketinggian maksimum. > diff(f(x. f terdiferensial pada selang terbuka (a.z) > diff(f(x. Atau se cara umum dapat pula dikatakan bahwa terdapat c sedemikan hingga gradien f(t) di x=c sama dengan nol.y.   . Untuk mencari fxyz(2. b)     > der := (x. Apabi la benda berada pada posisi yang sama pada dua waktu yang berbeda katakanlah t=a dan t=b (sehingga f(a)=f(b)). Keadaan tersebut dapat kita lihat sehari hari misalnya ket ika suatu benda dilempar ke atas secara vertikal.y.98 Turunan > diff(f(x.z).y.z).z). yang secara lengkap dinyatakan sebagai: Mi salkan f adalah fungsi yang memenuhi tiga syarat berikut ini 1. Hal yang telah disebutkan i ni merupakan penerapan teorema Rolle.x$2).z).z). dimana c di antara a dan b yang menyebabkan f’(c)=0 atau kecepatannya menjadi nol. maka akan terdapat suatu saat yaitu t=c.x).y=1.z).y.x$2.{x=2.z). fxxy dan fxyz.y$3). > eval(der(x.y.x.

b) sedemikian hingga f’(c) = 0.2) terdapat x Penyelesaian: Kita akan mencoba menerapkan soal tersebut dengan teorema Rolle. Sedangkan apabila output=points. dan option dapat dituliskan perintahper intah berikut ini: output = plot atau points Apabila dipilih output=plot. Untuk memv isualisasikan teorema Rolle ini.. b) sedemikian hingga f’(c) =0. Perint ah ini terdapat dalam Calculus1 Student Package. Perintahnya ada lah:         . Maple telah menyediakan perintah khusus. sedangkan apabila false dalam bentuk eksak . Contoh: Diketahui f ( x ) = x 4 − 3x 2 + 1 . title = string Option ini digunakan untuk men gubah title dari grafik. b). f(a) = f(b) Maka terdapat suatu bilangan c dalam (a.x=a. ( 2.b. dengan a dan b menyatakan selang (a. maka M aple akan menampilkan visualisasi teorema ini dalam bentuk grafik. Apabila numeric=true.Kalkulus dengan Maple 99 3. maka hasil yang tampak hanyalah nilai nilai c dalam selang (a.Tunjukkan bahwa dalam selang sedemikia n hingga f’(x)=0. numeric = true atau false Option ini hanya digunakan ketika d ipilih output=points. Pada grafik i ni akan ditampilkan titik titik dimana gradiennya 0 (ditunjukkan dengan garis me ndatar). Default dari option ini a dalah output=plot. Defaultnya adalah numeric=false.option). maka titik titik yang dihasilkan dit ampilkan dalam bentuk floating point. Adapun perintahnya berikut: > with(Student[Calculus1]): > RollesTheorem(f(x).

Perintah yang telah diberikan ini akan dihasilkan grafik yang menunjukkan adanya titik x sedemikian hingga f’(x)=0. dan x=1.100 Turunan > > > > with(Student[Calculus1]): f := x > x^4 3*x^2+1. maka Maple akan menunjukkan kesalah an.2).224744971.numeric=true).x= 2.. at au RollesTheorem(f(x). dapat digunakan perintah berikut.output=plot). Apabila selang dalam contoh tersebut diubah menjadi ( 1. Grafik f(x)=x4 3x2+1 dan titik yang bergradien nol Pada gambar yang dihasilkan tampak bahwa terdapat 3 buah titik yang bergradien n ol atau f’(x)=0. x=0. > RollesTheorem(f(x).2).224744971.       ¤     £ £                   ¡ .x= 2.x= 2. (in Student: Calculus1: RollesTheorem) Rolle s theorem on the interval [a .2. RollesTheorem(f(x). dan akan diperoleh hasil x= 1..output=points.2.. Perhatikan Gambar 7 4 berikut Gambar 7 4. Untuk mengetahui lebih jelas berapakah nilai titik titik tersebut . b] re uires that the function f satisfies f(a) = f(b) yang artinya bahwa terdapat syarat dalam teorema Rolle tidak terpenuhi yaitu f(a ) = f(b) dalam hal ini f( 1) ≠ f(2). yaitu: Error.

b). Tunjukkan dengan menggunakan [0. b) yang gradien garis singgungnya sama dengan gradien gari s tali busur yang menghubungkan (a. Contoh: Diketahui fungsi f ( x ) grafik bahwa pada selang ama dengan gradien garis kan kedua titik tersebut = sin ( x ) + cos ( x ) . Tentu dan gradiennya.Kalkulus dengan Maple 101 Sedangkan untuk kasus yang lain.   ¡ ¤ ¤       ¤ . teorema Rolle juga tidak berlaku. Berikut ini adalah sintaksnya: > with(Student[Calculus1]): > MeanValueTheorem(f(x). f(a)) dan (b. misalkan diketahui f(x)= x untuk x∈[ 2.b. RataTeorema Nilai Rata rata Teorema ini mengatakan bahwa misalkan f adalah fungsi yang memenuhi hipotesis be rikut: 1. b−a Secara geometri. f kontinu pada selang tertutup [a.2].5] terdapat 2 titik yang gradien garis singgungnya s yang menghubungkan titik (0.b] 2. Dalam Maple terdapat pe rintah yang mampu memvisualisasikan penerapan teorema ini. f terdiferensial pada selang t erbuka (a. Dalam kasus ini. Seperti halnya teorem a Rolle. f(b)). Adapun parameter (termasuk option) pada perintah tersebut sama dengan perintah R ollesTheorem. b) Error tersebut menyatakan bahwa f(x) tidak terdiferensial pada selang (a.. f(5)). b) sedemikian hingga f (c ) = f (b) − f ( a) atau f ( b ) − f ( a ) = f ( c )( b − a ) . b) maka terdapat bilangan c dalam (a. (in Student: Calculus1: RollesTheorem) Rolle s theorem re uires the funct ion to be differentiable on the open interval (a.x=a. teorema ini dapat dikatakan bahwa terdapat paling tidak satu ti tik pada interval (a. Apabila digunakan Maple. f(0)) dan (5. maka akan tampil kesalahan Error.option). perintah ini juga terdapat dalam Calculus1 Student Package.

Dua titik ini memiliki gradien garis singgung yang sejajar dengan gradien garis yang menghubungkan titik (0. Sedangkan gradien garis singgung pada titik ter sebut dapat dicari dengan perintah berikut.x=c[2]). Kedua perintah ini akan menghasilkan gradien yang sama yaitu –0. Berikut ini perintahn ya.x=c[1]). yaitu di titik sekitar x=1 dan x=3. f(5)) yang digam barkan sebagai garis putus putus berwarna biru..x).102 Turunan Penyelesaian: Kita akan gunakan perintah MeanValueTheorem. yang akan menghasilkan c = [1.x=0.3350524184.           > f := x =0. > with(Student[Calculus1]): > MeanValueTheorem(f(x). f(0)) dan (5. Pada gambar t ersebut tampak dua buah titik (ditandai dengan lingkaran kecil).output=points. atau > eval(diff(f(x). Kedua titik itulah yang m emenuhi teorema nilai rata rata.024590296.5. Selanjutnya akan ditentukan nila i x yang memenuhi teorema nilai rata rata dengan menggunakan perintah berikut in i > c = MeanValueTheorem(f(x). > sin(x)+cos(x). Perintah di atas akan menghasilkan grafik seperti pada Gambar 7 5.5).687798684].x). 3. numerik=true).x .. > eval(diff(f(x).

Sehingga secara umum kecepatan sesaat pada waktu t atau v(t) merupakan turunan dari f(t) atau f’( t). Beberapa aplikasi terkait dengan permasalahan sehari hari yang sering d ijumpai. Aplikasi Turunan Pada subbab ini akan dibahas mengenai aplikasi turunan. serta bagaimana menentukan titik minimum dan m aksimum fungsi. Kecepatan/Laju Permasalahan kecepatan/laju sebenarnya sudah dibahas pada pokok bahasan limit. P ada dasarnya ada kaitan limit untuk perhitungan kecepatan dengan turunan. Kecepat an v pada saat t=a dinyatakan sebagai v ( a ) = lim h →0 f ( a + h ) − f ( a) h Apabila diperhatikan limit tersebut.Kalkulus dengan Maple 103 Gambar 7 5. bagaimana meminimumkan biaya suatu proses dan lain l ain.5] Seperti halnya perintah pada RollesTheorem. maka sebenarnya v(a) = f’(a). pada perintah MeanValueTheorem inipu n akan memberikan pesan kesalahan (error) apabila terdapat hipotesis yang tidak dipenuhi. Pandan g kembali konsep limit untuk kecepatan sesaat untuk benda yang bergerak. menentukan titik balik fungsi merupakan bentuk bentuk aplikasi turunan.           . misalnya kelajuan. Visualisasi teorema nilai rata rata pada f(x)=sin(x)+cos(x) dalam se lang [0. juga akan dibahas. Bagaimana pengaruh turun an terhadap bentuk grafik fungsi. dengan f(t) adalah fungsi yang menyatakan jarak benda pada saat t.

  > v := (t) > diff(f(t). 1. maka pergerakan benda me ngalami percepatan. Kapan (pada saat t berapa) pa rtikel berhenti 3. sedangkan a(t) < 0 benda mengalami perlambatan. Tentukan kecepatan partikel pada saat t = 10 2.t). Percepatan didefinisikan sebagai laju perubahan sesaat kecepatan terhadap waktu.104 Turunan Konsep turunan juga dapat digunakan untuk mencari percepatan sesaat. Akan dicari terlebih dahulu v(t) yaitu kecepatan sesaat pada waktu t detik. yang dinot asikan dengan a(t). percepatan dapat dinyatakan dengan a ( t ) = v ( t ) = f ( t ) dengan kata lain. kecepatan. percepatan merupakan turunan kedua dari fungsi jarak f(t). Selanjutnya apabila a(t) > 0. Untuk a(t) = 0. Sedangkan untuk v(t) = 0. dengan t dalam satuan detik dan f(t) dalam meter. Konsep kecepatan dan percepatan ini tidak han ya diterapkan pada suatu benda yang bergerak. benda tidak ber gerak sama sekali (diam). Carilah percepatan setelah 6 detik 4. dan percepatan untuk 0 ≤ t ≤7 5. Berdasarkan grafik dari d. kapan partikel bertambah cepat dan kapan bertambah lambat? Penyelesaian: > f := (t) > t^3 6*t^2+9*t. > v(t). Contoh: Posisi sebuah partikel diberikan oleh persamaan f(t) = t3 6t2+9t. Dari definisi tersebut. namun juga dapat diterapkan pada p ermasalahan yang lain. kecepatan benda tetap/konstan. Apabila v(t)>0 maka benda bergerak maju dan apabil a v(t) < 0 maka benda bergerak mundur. Gambarkan grafik fungsi posisi f(t).   ¤¤   ¤   .

Kalkulus dengan Maple 105 Dari perhitungan tersebut diperoleh v(t) = 3t2 12t+9 Selanjutnya akan dicari v(1 0). > eval(v(t),t=10); dan diperoleh hasil 189. Dengan demikian kecepatan partikel pada saat 10 detik a dalah 189 meter/detik. Suatu benda akan berhenti apabila v(t) = 0. Sehingga untu k menentukan kapan partikel berhenti berarti mencari nilai t sedemikian hingga v (t) = 0. Dengan menggunakan perintah berikut ini > solve(v(t)=0,t); akan dihasilkan 1 dan 3. Dengan demikian partikel akan berhenti ketika t=1 detik dan t=3 detik. Percepatan pada saat t=6 detik dicari dengan perintah berikut in i > a := (t) > diff(v(t),t); atau > a := (t) > diff(f(t),t$2); kemudian dihitung a(t) pada saat t=6. > a(t); > eval(a(t),t=6); dan diperoleh hasil 24. Dengan demikian percepatan partikel pada saat 6 detik ad alah 24 m/detik2. Berikutnya akan digambar grafik fungsi f(t), v(t), dan a(t) un tuk 0 ≤ t ≤ 7. > plot([f(t),v(t),a(t)],t=0..7, legend=[ "f(t)", "v(t)","a(t)"], color=[red,blue ,magenta]);

 

   

106 Turunan dan dihasilkan grafik seperti pada Gambar 7 6 Gambar 7 6. Grafik posisi, kecepatan, dan percepatan partikel Sebuah benda bergerak bertambah cepat atau tidak, dapat dilihat dari grafik v(t) maupun a(t) nya. Benda bertambah cepat apabila v(t) dan a(t) sama sama positif atau v(t) dan a(t) sama sama negatif. Pada grafik terlihat bahwa partikel bertam bah cepat pada selang 1 < t < 2 serta t > 3. Sedangkan benda bergerak bertambah lambat apabila v(t) positif dan a(t) negatif atau v(t) negatif dan a(t) positif. Pada grafik tersebut tampak bahwa partikel bertambah lambat pada selang 0 ≤ t < 1 serta pada 2 < t < 3. Contoh: Besarnya muatan Q dalam satuan Coulomb (C) yang melewati sebuah titik da lam kabel sampai waktu t (dalam detik) diberikan oleh Q(t) = t3 2t2+6t+2. Carila h besarnya arus listrik (dalam Ampere) pada waktu t = 0.5 detik dan 1 detik. Penyelesaian: Menurut hukum fisika, arus listrik yang mengalir pada saat t detik atau I(t) merupakan besar laju perubahan muatan pada saat t. Dengan demikian I( t) = Q’(t). > Q := (t) > t^3 2*t^2+6*t+2; > i := (t) > diff(Q(t),t);

 

 

 

 

 

 

 

 

Kalkulus dengan Maple 107 Selanjutnya akan ditentukan I(0.5) dan I(1). > eval(i(t),t=0.5); > eval(i(t), t=1); Dari dua perhitungan tersebut diperoleh hasil untuk t=0.5, arus listrik yang men galir sebesar 4.75 Ampere dan untuk t=1 sebesar 5 Ampere. Nilai Maksimum dan Minimum Dengan menggunakan konsep turunan, nilai maksimum dan minimum suatu fungsi dalam selang interval tertentu dapat dicari. Sebelum membahas lebih lanjut tentang ba gaimana menentukan nilai maksimum dan minimum fungsi, terlebih dahulu dibahas me ngenai nilai kritis. Definisi nilai kritis adalah sebagai berikut: Nilai kritis c dari suatu fungsi f merupakan bilangan dalam daerah asal f sedemikian hingga f’( c) = 0 atau f’(c) tidak ada. Dalam Maple tersedia function untuk mencari nilai kri tis suatu fungsi. Function tersebut tersedia dalam Calculus1 Student Package. Si ntaksnya adalah > with(Student[Calculus1]): > CriticalPoints(fungsi,[interval],[option]); Penggunaan parameter interval pada perintah CriticalPoints sifatnya optional. Pa rameter ini ditambahkan apabila diinginkan mencari nilai kritis pada suatu inter val tertentu. Hasil nilai kritis dapat dinyatakan dalam bentuk floating point. A pabila hal ini diinginkan, maka tambahkan perintah numeric = true pada bagian op tion. Secara default, nilai kritis yang ditampilkan dalam bentuk eksak. Berikut ini akan diberikan contoh bagaimana menentukan nilai kritis suatu fungsi menggun akan Maple. Contoh: Diberikan fungsi f(x) = x3/4 (x 7). Tentukan nilai kritis fungsi tersebu t!

 

108 Turunan Penyelesaian:

Dari hasil perintah terakhir, diperoleh [0, 3], artinya nilai kritisnya adalah x =0 dan x=3. Contoh: Diberikan fungsi f(x) seperti pada contoh sebelumnya. Tentuk an nilai kritis fungsi pada interval [1, 5]. Penyelesaian: > f := (x) > x^(3/4)*(x 7); > with(Student[Calculus1]): > CriticalPoints(f(x),x =1..5); dan hasilnya akan diperoleh [3], artinya nilai kritis pada interval tersebut han ya ada satu yaitu x=3. Setelah dijelaskan bagaimana mencari nilai kritis suatu f ungsi, selanjutnya akan dibahas bagaimana mencari nilai minimum dan maksimum fun gsi. Secara teori, pencarian nilai nilai kritis dapat dilakukan dengan metode se lang tertutup. Metode ini menyatakan bahwa untuk mencari nilai maksimum dan mini mum mutlak suatu fungsi kontinu f pada selang tertutup [a, b] dilakukan dengan c ara: 1. Dicari nilai fungsi pada nilai kritis f pada selang [a, b] 2. Dicari nil ai fungsi pada titik ujung selang (dalam hal ini pada a dan b). 3. Nilai maksimu m mutlak pada selang [a, b] adalah nilai f tertinggi dari langkah 1 dan 2. Sedan gkan nilai minimum mutlak pada selang [a, b] adalah nilai f terendah dari langka h 1 dan 2. Contoh: Tentukan nilai maksimum dan minimum mutlak fungsi f(x) = x3 3x2+1 pada s elang [½ , 4].

 

 

   

   

> f := (x)

> x^(3/4)*(x 7); > with(Student[Calculus1]): > CriticalPoints(f(x));

Selanju tnya dicari nilai fungsi pada nilai kritisnya. > f(2). > f( 1/2).. yang hasilnya adalah f( ½ ) = 1/8 dan f(4) = 17. Sebagai gambaran. > f(4).. Berdasarkan perhitungan tersebut. dan f(2) = 3. dan diperoleh hasil f(0) = 1. dapat dilihat pada grafik fungsi pada Gamba r 7 7. > x^3 3*x^2+1. Berdasarkan perintah di atas.                 > f := (x) 1/2.4).4).Kalkulus dengan Maple 109 Penyelesaian: Terlebih dahulu dicari nilai kritis fungsi pada selang tersebut.x= 1/2.x=     . maka dapat disimpulkan bahwa nilai maksimum mutlak adalah f(4)=17 dan minimumny a adalah f(2)= 3. Akan dicari juga nilai fungsi pada batas tepi interval yaitu untuk x= ½ dan x=4. diperoleh nilai kritis adalah x=0 dan x=2. > with(Student[Calculus1]): > CriticalPoints(f(x). > f(0). > plot(f(x).

.x= 0. ¢     ¢   ¢ ¢   ¢ ¢   1 x = − arccos ¢ ¢ . dengan f( 2) = 3 dan maksimumnya terletak pada x=4 dengan f(4) = 17.2π]. Penyelesaian: > f := (x) -> x-2*sin(2*x). Tentukan nilai maksimum dan minimum mutlak pada interval [0. x = arccos + π . maka ditambahkan o tion ada erintah terakhir.2*Pi. Contoh: Diberikan fungsi f(x) = x 2 sin(2x). Grafik f(x) = x3 3x2+1 pada selang [ ½ .110 Turunan Gambar 7 7. 4] Pada gambar grafik di atas tampak bahwa titik minimum terletak di x=2. numeric=true). menjadi > CriticalPoints(f(x). Hasil erintah tersebut akan di eroleh 4 buah nilai kritis yaitu x = 1 1 1 1 x = − arccos + π . > with(Student[Calculus1]): > CriticalPoints(f(x). dan 2 2 4 4 1 1 1 arccos ..2*Pi). 2 4 A abila diinginkan tam ilan nilai kritis dalam floating oint.x=0.

2*Pi. 3. nume ric=true).659058) dan di eroleh hasil s ekitar –1.624127] Selanjutnya akan dicari nilai fungsi ada seti a nilai kritisnya.6590 58. Untuk menyim an hasil nilai-nilai kritis dalam sebuah array. erintah terakhir diubah menjadi > nilai_kritis := Array(): > nilai_kritis := CriticalPoints(f(x). ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ e . Kemudian berturut-turut di bawah ini rintah untuk mencari f(3.48253 4) > f(nilai_kritis[2]). Selanjutnya akan dicari nilai fungsi ada te i interval yaitu ada x=0 dan x=2π. Perintah tersebut akan menam ilkan nilai_kritis = [0. Sedangkan di bawah ini erintah untuk mencari nilai f(2.482534.419026291. 5. 3. > f(nilai_kritis[4]). 2.800650.659058. Perintah ertama digunakan untuk mendefinisikan variabel nilai_kritis sebagai ar ray. Dengan menggunakan array. Su aya mem ermudah evaluasi fungsi ada nilai-nilai kritis tersebut.624127) ≈ 7.624127) > f(nilai_kritis[3]). 2.864159016 dan f(5.. Sedangkan erintah kedua bertujuan menyim an nilai-nilai kritis dalam varia bel nilai_kritis tadi.800650.56061 8945. 5. hasilnya adalah f(2.x=0. > f(nilai_kritis[1]).624127. maka sebaiknya nilai-nilai kr itis disim an dalam suatu array.482534) ≈ 4.800650) dan f(5. Perintah di atas digunakan untuk mencari nilai f(0.482534. dari erhitungan di eroleh hasil f(3.277433637.800650) ≈ 1.Kalkulus dengan Ma le 111 dan di eroleh hasil x=0. da at dengan mudah me manggil nilai-nilai kritis melalui nomor urutan array nya saja.

62412 7) ≈ 7.659058) ≈ –1. berikut ini grafik fungsi f(x) ada selang [0.659058. Sedangkan nilai minimum mutlak fungsi terletak ada x antara 0 dan 1. da n sekitar x = 0. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ .560618945 meru akan nilai maksimum dan f(0. Dengan demikian f(5. > evalf(%). Berdasarkan hasil erhitungan nilai fungsin ya. Melalui erhitungan sebelumnya di erkirakan sekitar x=5. terlihat bahwa untuk sekitar x = 5. dan di eroleh hasil f(2π) ≈ 6. Alangkah baiknya untuk f( 2π) dinyatakan dalam bentuk floating oint su aya da at dibandingkan dengan nilai fungsi ada nilai kritis.277433637 meru akan nil ai minimum fungsi. Lihat Gambar 7-8. yan g berdasarkan erhitungan sebelumnya di erkirakan sekitar 0. 2π]. kedua erintah tersebut di eroleh f(0) = 0 dan f(2π) = 2π.624127 memiliki nilai fungsi terbesar.283185308. Grafik fungsi f(x) = x-2 sin(2x) Dari gambar tersebut memang terlihat bahwa nilai maksimum mutlak fungsi terletak ada x antara 5 dan 6. 24127. > f(2*Pi). Gambar 7-8.112 Turunan > f(0). Sebagai ilustrasi.659058 memiliki nilai fungsi terkecil.

yaitu nilai x yang men yebabkan f(x) naik. yaitu nilai x yang menyebabkan f(x) turun. a kan digambar grafik fungsi f(x).Kalkulus dengan Ma le 113 Fungsi Naik dan Fungsi Turun Nilai x dimana suatu grafik fungsi f(x) naik atau turun da at diketahui dengan m enggunakan konse turunan. Se dangkan a abila f’(x) > 0. 0 < x} atau dengan kata lain 0 < x < 4.3) *surd(6-x.3).10]. erintah tersebut menghasilkan out ut {x < 4. Untuk memberikan gambaran hal ini. Pada contoh sebelumnya dalam bab ini sudah digambarka n bahwa grafik fungsi f(x) akan turun a abila f’(x) bernilai negatif (f’(x) < 0).10).x)<0. 4 < x < 6. > solve(diff(f(x). dan x > 6. Contoh: Diberikan fungsi f(x) = x2/3 (6-x)1/3. x < 6}. {4 < x. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . misalnya untuk domain [-10.x=-10. Berikutnya akan dicari enyelesaian untuk x dari f’(x) > 0. Kemudian akan dicari enyelesaian untuk x dari f’(x) <0.{x}). dan {6 < x} atau dengan kata lain d i eroleh hasil x < 0. Tentukan nilai x sedemikian hingg a f(x) naik atau turun! Penyelesaian: > f := (x) -> surd(x^2. > solve(diff(f(x). dan di eroleh hasil {x < 0}.x)>0.. maka grafik f(x) akan naik.{x}). > lot(f(x).

dan titik belok. yaitu titik balik maksimum. maka titi k (a.6] ada Gambar 7-10. Ada un jenis titik balik ada 3 macam. Misalkan a adalah nilai kritis dari f(x). Pada gambar tersebut terlihat memiliki titik balik yang terletak ada x=0. min imum. x=2. turun kembali ada 4 < x < 6 dan x > 6. tam ak bahwa untuk x < 0 nilai f(x) turun . f(a)) dinamakan titik balik. Titik Balik Grafik Fungsi Diberikan suatu fungsi f(x). kemudian naik untuk 0 < x < 4. Pada titik inilah terjadi erubahan arah graf ik fungsi. Grafik fungsi f(x) = x2/3 (6-x)1/3 Berdasarkan ilustrasi grafik tersebut. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ada Gambar 7-9 ¢ . dan x=4.114 Turunan dan di eroleh grafik se erti Gambar 7-9. be gitu ula untuk x > 4.2 5x4-2x3+4x2 ada interval [-2. Untuk lebih jelasnya. Untuk x=0 dan x=4 ti tik balik yang ada dinamakan titik balik minimum karena untuk x < 0 menyebabkan f(x) turun (demikian ula untuk x < 4) dan untuk x > 0 menyebabkan f(x) naik. Sedangkan ada x=2 titik baliknya dinamakan titik balik m aksimum karena untuk x < 2 menyebabkan f(x) naik dan untuk x > 2 membuat f(x) tu run. erhatikan grafik fungsi f(x) = 0.

Dari erintah tersebut akan di eroleh hasil –2 dan 2. ili h sebarang nilai x ada interval x<-2 dan ada interval –2<x<2. x +4 2 Penyelesaian: Langkah ertama adalah mencari nilai kritis dari fungsi.Kalkulus dengan Ma le 115 Gambar 7-10. > f := (x) -> x/(x^2+4).x)=0.x).25x4-2x3+4x2 Misalkan ada x=a terda at titik balik. Selanjutnya untuk menentukan jenis titik balik di x=-2. Grafik fungsi f(x) = 0. Selanjutnya akan di cari nilai f’(x) untuk kedua nilai x. Dengan menggunakan erintah berikut ini ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . Misalkan ada inte rval x<-2 di ilih x =-3 dan untuk interval –2<x<2 di ilih x=1. A abila untuk x<a menyebabkan f(x) naik dan untuk x>a menyebabkan f(x) juga naik. > solve(diff(f(x). maka x=a juga dinamakan titik belok. Begitu ula a abila untuk x<a menyebabkan f(x) turun dan untuk x>a nilai f(x) juga tur un. Contoh: Tentukan titik balik dan jenisnya dari f ( x ) = x . maka x=a dinamakan titik belok. artinya titik balik fungsi a da di x=-2 dan x=2. Berikut ini diberikan contoh menentukan titik balik dan jenisnya menggunakan Ma le.

Berikutnya untuk x=2.x). Perhatikan Gambar 7-11.x). Dari erhitungan tersebut. da at dilihat grafik fungsinya.x=0). > eval(diff(f(x). Artin ya f(x) turun untuk x<-2.1/4) Untuk menguji kebenaran erolehan kedua titik balik. > eval(diff(f(x). Misalkan ada –2<x<2 di ilih x=0 dan ada x>2 di ilih 4. -1/4). Berdasarkan erhit ungan.116 Turunan > eval(diff(f(x). nilai f(x) turun. artinya untuk f(x) naik.x=1). ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ositif. Sehingga da at dikatakan ada x>2. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . Hasilnya akan di eroleh 3/25 sehingga f’(x) –2<x<2 fungsi Dengan demikian da at disim ulkan bahwa x=-2 terda at titik balik minimum. nilai f’(x) untuk x=0 adalah ositif (1/4). di eroleh nilai f’(x )=3/100. > eval(diff(f(x). maka da at disim ulkan bahwa di x=2 terda at titik balik maksimum te atny a ada titik (2. Sedangkan untuk x=4.x). Dengan demi kian untuk –2<x< 2 nilai f(x) adalah naik.x).x=-3). Pilih sebarang nilai x a da –2<x< 2 dan ada x>2. Se lanjutnya akan dicari nilai f’(x) untuk kedua nilai x.x=4). lebih te atnya ada titik (-2. akan dihasilkan –5/169 atau dengan kata lain f’(x) bernilai negatif (f’(x) < 0).

x). dan titik balik maksimum ada x=2. da at di ilih x = -3. Contoh: Tentukan titik balik dan jenisnya untuk f(x) = 2x3 – x4. Grafik fungsi f(x) = x/(x2+4) Pada Gambar 7-11 tam ak bahwa titik balik minimum terletak ada x=-2. > solve(diff(f(x).Kalkulus dengan Ma le 117 Gambar 7-11. Selanjutnya ili h x ada 0 < x < 3/2. Nilai f’(x) ada kedua nilai x terse but akan ditentukan. > f := (x) -> 2*x^3-x^4. Berdasarkan hasil erhitungan di eroleh bahwa titik balik terletak ada x=0 dan x=3/2. > eval(diff(f(x).x)=0.x=1). Penyelesaian: Terlebih dahulu akan dicari nilai kritis dari f(x).x).x). Dalam hal ini. Berikutnya akan ditentukan jenis titik balik di kedua titik ini. > eval(diff(f(x). misalnya di ilih x = 1. Pilih se barang nilai x ada x < 0.x=-3). ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ada interval [-6.6] ¢ ¢ ¢ .

lebih te atnya ada titik (0. Pilih sebarang x ada 0 < x < 3/2. da at dilihat gambar grafik dari fungsi ini ada Gambar 7-12.0). Sebagai embanding. Sehingga ber dasarkan keterangan yang di eroleh da at disim ulkan ada x=0 terda at titik bel ok. Pa da subbab ini. Gambar 7-12. misalnya x=5. Selanjutnya akan ditentukan jenis titik bal ik yang ada di x=3/2. Sedangkan untuk x=1. Kasus 1. encarian nilai maksimum dan minimum akan dia likasikan ada erm asalahan kehidu an sehari-hari. Dengan demikian untuk x < 0 nilai f(x) naik. Grafik fungsi f(x) = 2x3 – x4 O timisasi A likasi turunan yang terkait dengan o timisasi ini meru akan engembangan dari encarian nilai maksimum dan minimum yang telah dibahas di subbab sebelumnya. misalnya x=1/2 dan seba rang x ada x > 3/2. 6 cm ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . Dalam hal ini untuk 0 < x < 3/2 nilai f(x) juga naik.118 Turunan Nilai f’(x) ada erhitungan di atas akan dihasilkan 162 untuk x=-3 atau f’(x) > 0. Perhatikan gambar berikut ini. 27/16). nilai f’(x) = 2 atau f’(x) > 0. Dengan cara yang sama akan di eroleh hasil ba hwa titik balik ada x=3/2 meru akan titik balik maksimum te atnya ada titik (3 /2.

terlebih dahulu dicari nilai kritis dari L.b = a 36 − Selanjutnya untuk mencari nilai maksimum L. R b cm a cm Dengan R adalah jarak antara titik tengah diameter lingkaran dengan salah satu t itik sudut ersegi anjang. Dari perhitungan tersebut diperoleh hasil nilai kritisnya adalah a= −6 2 dan a= 6 2 . Sedangkan luas mak simumnya sendiri dapat dicari dengan perintah Maple > L(6*s rt(2)). atau dengan kata lain R adalah jari-jari setengah li ngkaran.Kalkulus dengan Ma le 119 Bera akah luas maksimum ersegi anjang yang terbentuk jika kedua titik sudutnya terletak ada keliling setengah lingkaran yang berjari-jari 6cm. > solve(diff(L(a). dan salah satu sisinya berim it dengan diameter lingkaran? Penyelesaian: Terlebih dahulu misalkan ebarnya b cm. Berikut ini adalah perintah Maplenya. Dengan demikian dapat diketahui bahwa untuk mendapatkan l uas persegi panjang maksimum maka panjangnya harusnya 6 2 cm. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¡ ¢ ¢ ¢ ¡ ¢ anjang adalah a cm dan l 2   . Dari gambar tersebut di eroleh: a a a R = b + ⇔ 36 = b 2 + ⇔ b = 36 − 2 2 2 2 2 2 2 2 Dengan demikian luas persegi panjang adalah 2 anjang ersegi a L = a.a).     > L := (a) > a*s rt(36 (a/2)^2). Akan tetapi ukuran panjang tidak mungkin bernilai negatif. sehingga untuk a= 6 2 dapat diabaikan.a)=0.

Pada kasus ini.00 adalah 15 1 5t km. Sebuah perahu A meninggalkan sebuah dermaga pada ar menuju selatan dengan kecepatan 20 km/jam. Tent dan berapa jarak yang Penyelesaian: Ilustrasi kasus ini dapat digambarkan sebagai berikut Kapal B dermaga R Kapal A Dengan R adalah jarak antara kedua kapal. maka posisi kapal B berjarak 15 km dari dermaga ( mengingat satu jam berikutnya yaitu jam 15.120 Turunan dan diperoleh hasil 18.00). Kasus 2. ketika kapal A baru berangkat (pukul 14. De ngan demikian perubahan jarak kapal B dari dermaga sejak pukul 14. Jarak yang ditempuh kapal B setelah t jam adalah 15t km.00 adalah 2 0t km. Perahu lain timur pada kecepatan 15 km/jam dan mencapai dermaga yang ukan pada pukul berapa kedua perahu itu paling berdekatan paling berdekatan tersebut? pukul 14.00.00 kapal B sampai di dermaga dengan k ecepatan 15 km/jam). Sehingga ilustrasi kasus tersebut dapat digambarkan sebagai berikut   . Sedangkan perubahan jarak kapal A dari dermaga sejak pukul 14. Jadi luas maksimum persegi panjang adalah 18 cm2.00 dan berlay katakanlah B menuju ke sama pukul 15.

> solve(diff(R(t).   ¡     . Sehingga kedua kapal berada paling berdekatan pada pukul 14. Jadi kedua kapal berada paling berdekatan pada jarak 12 km. Berikut ini adalah perintah Maplenya. Deng an kata lain. Dalam suatu sarang lebah. Sedangkan jarak R dapat dicari dengan perintah > R(9/25).t).21 lebih 36 det ik. dapat ditentukan jarak antara kedua kapal yaitu R= ( 15 − 15t )2 + ( 20t )2 Sehingga jarak kedua kapal paling berdekatan adalah ekuivalen dengan mencari min imum dari R. > R := (t) > s rt((15 15*t)^2 + (20*t)^2). Perhatikan ga mbar berikut ini. Berdasarkan perhitungan diperoleh hasil bahwa nilai kritis adalah t = 9/25. kedua kapal paling berdekatan setelah 9/25 jam atau 21 menit 36 de tik.Kalkulus dengan Maple 121 Kapal B 15 15t km dermaga R 20t km Kapal A Dengan menggunakan teorema Pythagoras. Kasus 3.t)=0. dan diperoleh hasil 12. setiap sel berupa prisma segienam beraturan yang terbu ka pada satu ujung dengan sudut trihedral pada sudut yang lainnya.

Hal ini dilakukan oleh lebah untuk meminimumkan jumlah lilin yang digunakan untuk membangun sel.5 cm dan h=2. lua s permukaan sel (S) dapat dirumuskan sebagai berikut: 3 3 S = 6sh − s 2 cot θ + 3s 2 cscθ 2 2 dengan s adalah panjang sisi segienam dan h adalah tinggi sel. Keduanya adalah konstanta. > Derv := (teta ) > diff(S(teta). Penyelesaian: 1. Tentukan dS/dθ 2.1. perintah tersebut akan menghasilkan 3 3 dS/dθ = − s 2 ( −1 − cot 2 θ ) − s 2 3 cscθ cot θ 2 ¡       .5. 1. pada θ∈[0.teta).5 cm 5. Ingat. Berikut ini adalah perintah untuk mencari dS/dθ > S:=(teta) >6*s*h 3/2*s^2*ctg(teta)+ 3/2*s rt(3)*s^2*csc(teta). bahwa dalam hal ini θ dalam satuan ra dian.122 Turunan θ h s Dipercaya bahwa lebah membentuk sel sarangnya dalam suatu cara sehingga dapat meminimumkan luas permukaan sel. Tent ukan luas permukaan minimum sel lebah (dalam s dan h) 4.2]. Berapa seharusnya sudut (θ) yang lebih disenangi lebah? 3. Gambar grafik S untuk s =0. Berdasarkan ilmu geometri.

Berik ut ini adalah perintah plot untuk menggambar grafik S Untuk s=0. Dengan menggunakan perintah b erikut > nilaikritis := evalf(solve(Derv(teta)=0). Apabila kedua nilaikritis dikonversi ke dalam derajad.5 cm > s := 0.736o. Dalam hal ini untuk sudut negatif tidak mungkin. > h := 2.5 cm dan h=2.5. Dalam hal ini.Kalkulus dengan Maple 123 2.9553166183.teta).5. Luas permukaan sel S dapat dicari dengan perintah berikut > evalf(S(nilaikritis[1])). sehingga untuk men dapatkan luas permukaan minimum. 3. 09553166183). akan dicari nilai θ sedemikian S minimum. dan perintah tersebut akan menghasilkan grafik seperti berikut (Gambar 7 13)     .5. 4.1. maka perintahnya: > sudut1 := nilaikritis[1]*180/Pi.. akan diperoleh hasil nilaikritis = (0. Sehingga dalam mencari θ.121320343s 2 .2).teta=0. > sudut2 := nilaikritis[2]*180/Pi. terlebih dahulu akan dicari nilai kritis dari S. yaitu 54. besar θ adalah sekitar 54. Artinya bahwa te lah diperoleh 2 buah nilai kritis.736o dan –54. > plot(S(teta). Dua perintah di atas akan menghasilkan 2 buah sudut dalam derajad. dan akan diperoleh hasil luas permukaan S adalah 6sh + 2.736o.

1. f ( x ) = 1 + x − 2x3 f (x) = 2x 3x + 1 1 6x − 1 f (x) = − f (x) = d. 1       . e. Grafik S(θ) pada interval [0. b. Dengan menggunakan definisi turunan.124 Turunan Gambar 7 13. h. c. 2. f ( x ) = x + sin ( x ) f ( x ) = 3e− x + e x f (x) = x sin ( x ) e x cos ( x ) g. Tentukan gradien pada x=3 dari semua fungsi f(x) yang ada pada soal no. 3x 4x 2 − 3 f ( x ) = x2 + 1 f. a.2] θ Dari Gambar 7 13 tampak bahwa nilai minimum S berada di sekitar θ = 0.5.95 hal ini m endukung hasil perhitungan soal b. SoalSoal soal Latihan 1. tentukan f’(x) berikut ini.

H ( x ) = tan ( sin x + cos x ) n. f ( x ) = 5x + x 2 + h ( x ) = x 3/4 − 4 x −5 /3 g(x) = x − 3x x x e. Carilah f’(x) dan buat sketsa grafiknya. Tunjukkan bahwa f ( x ) = x − 6 tidak d iferensiabel di x=6. i. tentukan turunan fungsi fungsi berikut ini a.   . d. G ( s ) = ( s 2 + s + 1 )( s 2 + 2 ) f ( t ) = ( 3t − 14 ) 15 g. Gunakan Calculus 1 Student Package untuk mencari turunan dari fungsifungsi ya ng ada di soal no. ( t + 4t ) 2 2 H (t ) = 3 t (t + 2 ) K (t ) = A + B C + t t2 1 x 2 g(x) = x x + x k. l. 5. b. h (x) = x + x + x 2 s F ( s ) = es + s + sin 2 m. 1 dengan dan tan pa menggunakan perintah DerivativePlot. h.f sampai 6.n. Dengan menggunaka n perintah diff. f.Kalkulus dengan Maple 125 3. 6. f ( x ) = ( 16 x ) 3 g(x) = x + 1 x2 1 4 x 2 c. 4. Gambarlah grafik fungsi f’(x) dari f(x) yang ada pada soal no. P (x) = 1 + tan 2 ( x + 2 ) 1 − tan ( x + 3 ) 6. j.

y= x . 12. Kapan kecepatannya sama engan 0? 15. Carilah persamaan garis s inggung pada kurva ini di titik ( 1. Jika persamaan gerak partikel diberikan oleh s = A cos (ωt + δ ) engan ω an δ a alah suatu konstanta. 0.126 Turunan 7. singgungn garis singg berikut i b. Carilah persamaan garis singgung pada kurva ini di titi k (3.3). Kurva y=x/(1+x2) di sebut kurva serupa ular. (1. Carilah persamaan garis singgung pada kurva ni di titik yang diberikan a. Bintang-bintang bernama Chepei a alah bintang yang kecemerlangannya bergant i-ganti (bertambah an berku-rang). Tunjukkan bahwa kurva y = 6x3 + 5x – 3 tidak mempunyai ung yang gradiennya 4.1) x+1 b. 0. 13.4) x+1 c. (4.0. maka partikel tersebut kan mengalami gerak harmonis se erhana. (1. y= 2x .5). 10. Diantara bintang-bintang tersebut yang palin g apat ilihat engan mu ah a alah Delta Chepei yang kecemerlangannya irumuska n oleh ¥ 14. mendatar! 8. y = x + x x . Carilah titik pada kurva y = x3 – x2 – x + 1 yang garis singgungnya Carilah semua titik dari fungsi f ( x ) = 2 sin x + sin 2 x yang garis ya mendatar! 9. Selanjutnya gambarlah grafik y dan garis singgung di titik tersebut dalam satu bidang grafik. a. Pada x berapakah fungsi f(x) berikut terdiferensia l? −1 − 2 x jika x < −1 f ( x ) = x 2 jika 1 ≤ x ≤ 1 x jika x > 1 Tentukan pula f’(x) dan buat sketsa grafik f(x) dan f’(x).2) 11. Selanjutnya gambarlah grafik y dan ga ris singgung di titik tersebut dalam satu bidang grafik. Carilah kecepatan [artikel pa a aktu t ¦ ¥ ¥   ¥ ¥ ¥   ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ikata ¥ ¥ ¥ ¥ . Kurva y=1/(1+x2) disebut kurva sihir Maria Agnesi.

17. Carilah ersamaan garis singgung ada kurva berikut ini ada titik yang dibe rikan a. (1 . Berapa cepat luas permukaan kubus bertambah pada waktu panjang sisi 40 cm? 20.4 ) dengan t diukur dalam satuan hari.35sin ( 2π t /5.4598t 2 − 0. 9/4) 16 9 x2 y2 + = 1 .06561t 3 + 0. (0.2) x 2 y 2 = ( y + 1 ) ( 4 − y 2 ) . 18. carilah laju erubahan kecemerlangan setelah t hari b.33 ¢       ¢   ¢   ¢ ¥ engan Maple ¢ . carilah laju erubahan kecemerlangan setelah 5 hari 16.Kalkulus 127 B ( t ) = 4 + 0. x2 y2 − = 1 . Seberapa cepat ujung bayangan bergera k sewaktu orang tersebut berada sejauh 40 kaki dari tiang? 19. Selanjutnya gambarkan kurva dan garis singgung di titik tersebut. ( 5. Volume suatu kubu s bertambah pada laju 35 cm3/menit. 4 2 ) 9 36 y 2 = x 3 ( 3 − x ) .0000679T 3 Carilah suhu T yang menyebabkan air mencapai volume maksimum! 21. a.87 − 0. d.00009045t 5 + 0.06426T + 0. Tentukan pula titik pada kurva dimana garis singgung nya mendatar. ( 1. 2). c. Model untuk harga suatu makanan antara tahun 1984 dan 1994 diberikan oleh ru mus P ( t ) = 0. Kurva dengan persamaan y2=x2+3x2 disebut kubik Tschirnhausen. 2) 2 b.627 t + 99. Volume 1 kg air pada suhu T antara 0 oC sampa i dengan 30 oC dirumuskan dengan V = 999.0085043T 2 − 0. Carilah persam aan garis singgung kurva di titik (1. Seoran g pejalan kaki yang tingginya 6 kaki berjalan menjauhi tiang tersebut dengan kec epatan 5 kaki/detik sepanjang garis lurus. Lampu jalan dipasang pada puncak tiang setinggi 5 kaki.001438t 4 − 0.

Selanjutnya bandingkan hasil perhitungan tersebut dengan grafik fungsinya. c. sehingga 0 ≤ t ≤ 10 dan satu an P(t) adalah dalam dollar. Sebuah talang penampung air hujan dibangun dari lembaran seng yang memilik i lebar 30 cm dengan menekuk sepertiga lebar senga ke atas pada masing masing si si sebesar sudut θ (perhatikan gambar berikut). Sebuah kaleng silinder tanpa tutup dibuat untuk menampung V cm3 cairan. titik b alik. e. Tentukan harga makanan terendah dalam kurun waktu 1 984 1994 tersebut! 22. Carilah ukuran kaleng (jari jari dan tinggi) sedemikian hingga meminimumkan biaya baja untuk membuat kaleng tersebut ! 25. Kedua sisi sisi persegi panja ng terletak pada sisi alas dan tinggi segitiga! 24. Carilah nilai kritis. x 3 − 10 x + 5 x2 + 5 23.128 Turunan dengan t diukur dalam tahun terhitung mulai tahun 1985. a. θ 10 cm 10 cm θ 10 cm Tentukan θ sedemikian hingga diperoleh bentuk talang yang dapat menampung air dala m jumlah maksimum?             . dan selang dimana f(x) turun atau naik dari fungsi fungsi f(x) berikut ini . b. f ( x ) = 2 x 3 − 3x 2 − 15x f ( x ) = 3x 5 − 5 x 3 + 3 f ( x ) = x x2 + 1 f ( x ) = x 1/3 ( x + 4 ) f (x) = 2 /3 d. maksimum dan minimum lokal. Carilah luas persegi panjang maksimum yang dapat diletakkan dalam segitiga s iku siku dengan panjang alas 4 cm dan tinggi 3 cm.

Selanjutnya interval [a. Perintah ini terdapat dalam Calculus1 Student Package. maka definisi integral tentu f dari a sampai b adalah ∫ f ( x ) dx = lim ∑ f ( x ) ∆x a n →∞ i =1 * i b n Jumlahan ∑ f ( x ) ∆x i =1 * i n yang muncul pada definisi integral tentu dinamakan jumlahan Riemann. integral tentu adalah sebagai berikut: Misalkan f fungsi konti nu yang didefinisikan untuk a ≤ x ≤ b . x2*. b] dihitung dengan mencari luas seluruh persegi panjang yan g ada antara garis kurva dan sumbu x. x2.. Pada subbab ini akan dibahas bagaimana menentukan integral tentu dengan menggunakan konsep jumlahan Riemann dan juga perintah khusus dalam Maple untuk menghitung integral tentu. xi]. Nilai integral tentu f(x) dari [a.b. xn(=b) adalah titik titik ujung subinterval tersebut dan dipilih titik titik x1* . …. Dimisalkan x0 (=a). x = a. option)       . Jumlahan Riemann Jumlahan Riemann ini menghitung integral tentu secara pendekatan.Kalkulus dengan Maple 129 Bab 6 Integral Integral Tentu Secara matematis. Dalam Maple telah tersedia perintah untuk memvisualisasikan jumlahan Riemann ini secara grafis dan juga menghitung nilai i ntegral tentu tersebut.b] dibagi menjadi n subinterval yang sama dengan lebar ∆x = ( b − a ) /n . x1. …. xn* pada setiap subinterval sehingga xi* terletak pada setiap selang [xI 1. A dapun sintaks perintahnya adalah > with(Student[Calculus1]): > RiemannSum(f(x).

130 Integral Perintah di atas digunakan untuk menghitung jumlahan Riemann suatu fungsi f(x) d engan batas kiri a dan batas kanan b menggunakan metode tertentu (jenis metode d itambahkan pada option). Adapun pada option dapat ditambahkan perintahperintah s ebagai berikut method = left, right, midpoint, upper, lower, atau random Perinta h ini digunakan untuk menentukan metode yang digunakan dalam perhitungan jumlaha n Riemann. Beberapa alternatif pilihan metode yang dapat digunakan adalah: a. me thod = left, metode ini memilih xi* yaitu titik di paling kiri subinterval b. method = right, metode ini memilih xi* yaitu titik di paling kanan subinterva l c. method = midpoint, metode ini memilih xi* yaitu titik di tengah subinterval . Metode ini adalah sebagai default dari perintah RiemannSum, sehingga apabila o ption method tidak disertakan, maka metode inilah yang digunakan oleh Maple. d. method = upper, metode ini memilih xi* yaitu titik yang paling besar nilai fu ngsinya dalam subinterval e. method = lower, metode ini memilih xi* yaitu titik yang paling kecil nilai fungsinya dalam subinterval method = random, metode ini memilih xi* secara random dalam subinterval

output = value, plot, sum, animation Perintah dalam option ini digunakan untuk m enentukan output yang ingin ditampilkan setelah perintah RiemannSum ini diberika n. Berikut ini beberapa jenis output yang dapat dipilih a. output = value, digun akan untuk menampilkan output dalam bentuk hasil pendekatan jumlahan Riemann (de fault) b. output = plot, digunakan untuk menampilkan output dalam bentuk grafik yang me mvisualisasikan jumlahan Riemann. c. output = sum, digunakan untuk menampilkan o utput dalam bentuk formulasi jumlahan ∑ f ( x ) ∆x . i =1 * i n d. output = animation, digunakan untuk menampilkan output dalam bentuk animasi.

 

f.

Kalkulus dengan Maple 131

partition = n Option ini digunakan untuk menentukan jumlah partisi /subinterval dalam interval [a, b]. Secara default jumlah partisi adalah 10. Sedangkan apabil a ingin mempartisi interval menjadi 20 subinterval, maka tambahkan perintah part ition=20 pada option ini.

Title = string Judul/title dari visualisasi dapat diatur menggunakan option ini. Contoh: Tentukan integral tentu dari ∫ sin ( x ) dx 0 5 dengan jumlahan Riemann menggunakan 20 partisi/subinterval. Metode yang digunaka n adalah titik kiri (left). Tampilkan pula visualisasi secara grafis jumlahan Ri emann ini. Penyelesaian: > f := x > sin(x); > with(Student[Calculus1]): > RiemannSum(f(x), x = 0..5, par tition=20, method=left, output=value); > evalf(%); Perintah diatas akan menghasilkan 0.8324685298. Nilai tersebut adalah nilai pend ekatan dari integral tentu f(x)=sin(x) dengan batas bawah 0 dan batas atas 5 den gan 20 partisi. Berikutnya, kita akan memvisualisasikan jumlahan Riemann untuk k asus ini. > RiemannSum(f(x), x = 0..5, partition=20, method=left, output=plot,title=“Jumlaha n Riemann f(x)=sin x”); Selanjutnya akan diperoleh grafik seperti pada Gambar 8 1.

 

 

   

132 Integral Gambar 8 1. Visualisasi Jumlahan Riemann untuk f(x)=sin(x) dengan 20 partisi pad a [0,5] Pada gambar tersebut terlihat bahwa interval [0,5] dibagi menjadi 20 partisi. Ni lai pendekatan integral tentu diperoleh dengan menjumlahkan luasan persegi panja ngpersegi panjang yang dibatasi oleh kurva dengan sumbu x. Bagaimana apabila jum lah partisi diperbanyak? Bandingkan Gambar 8 1 dengan Gambar 8 2 berikut ini yan g menggunakan jumlah partisi 50. Gambar 8 2. Visualisasi Jumlahan Riemann untuk f(x)=sin(x) dengan 50 partisi pad a [0,5] Dari gambar tersebut tampak bahwa semakin banyak partisi, maka luasan semua pers egi panjang semakin mendekati luasan bidang yang dibatasi kurva dengan sumbu x. Dengan demikian semakin banyak partisi yang diambil maka hasil pendekatan integr al tentu semakin mendekati eksaknya. Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana men entukan hasil eksak dari integral tentu f(x) dengan batas integrasi a sampai b? Secara definisi yang sudah dijelaskan

 

 

   

Kalkulus dengan Maple 133 sebelumnya, kita dapat menghitungnya dengan Maple. Berikut ini adalah urutan per intahnya. > with(Student[Calculus1]): > RiemannSum(f(x), x = a..b, partition=n,output=sum) ; > limit(%,n=infinity); Perintah kedua digunakan untuk mencari formula jumlahan Riemaan dengan partisi s ejumlah n. Selanjutnya formula Riemann yang telah diperoleh dicari limitnya untu k n → ∞ . Untuk perintah terakhir tersebut dapat pula diubah menjadi > evalf(limit(%,n=infinity)); untuk menyatakan hasil integral tentu dalam bentuk floating point. Contoh: Dengan menggunakan perhitungan sesuai dengan definisi integral tentu, te ntukan 3π π ∫ x cos ( x ) dx Penyelesaian: > with(Student[Calculus1]): > f := x -> x*cos(x); > RiemannSum(f(x), x = Pi..3*P i, artition=n,out ut=sum); limit(%,n=infinity); > Secara erhitungan, hasil integral tentu untuk contoh ini adalah 0. Menghitung Integral Tentu Selain cara erhitungan integral menggunakan definisi, dalam Ma le juga terda at erintah yang lebih raktis untuk erhitungan integral tentu. Berikut ini adala h sintaks untuk menghitung integral tentu f(x) dengan batas integrasi a sam ai b adalah: > int(f(x),x=a..b);

¢

¢

¢

¢

¢

¢

¢

¢

¢

¢

x= 1.8). > f := x > piecewise(x<4.. 2.7).3333333.x=2.5)). dan akan diperoleh hasil 3+ln(2) atau 7. > evalf(int(surd(x^3.x < 4 .x. > int(x/(x 3). x f ( x ) dx dengan f ( x ) = Penyelesaian: 1. ∫ x ( x + 1) 3 /2 2 8 1/3 dx . > eva lf(int(exp(x)*sin(x).x=0.. ∫e 4 x sin x dx 3.x^2).3). Hasil integrasinya adalah 472/3 atau 157.81671276 4.. dan hasilnya adalah 33.2)*surd(x+1 . Hasil integrasinya akan diperoleh –2.561978857 3..x=4.x ≥ 4 4.x>=4. 2 ∫ x 0       . ∫ x − 3 dx 4 −1 5 7 x 2.4)).158883084 dalam floating point.134 Integral Contoh: Tentukan nilai integral tentu berikut ini 1. > int(f(x).

2.t). 3.Kalkulus dengan Maple 135 Integral Tak Tentu Integral tak tentu dari suatu fungsi merupakan kebalikan dari turunan/derivatif sehingga integral tak tentu ini juga disebut anti derivatif. Hasil integralnya adalah − cos ( t ) − sin ( t )     . Misalkan F(x) adala h suatu fungsi dan f(x) merupakan derivatif dari F(x) tersebut. Misalkan akan dicari integral f(x) terh adap x.x). Hasilnya akan diperoleh ( x + 2 )3 3 2. > int(f(x). ∫ (x + 2) 2 dx ∫ ( sin t − cos t ) dt ∫ x 2 /3 1 + dx x Penyelesaian: 1.x). > f := x > (x+2)^2. > int(sin(t) cos(t). Contoh: Tentukan integral berikut 1. Perintahny a mirip dengan pencarian integral tentu. maka sintaks perintahnya adalah: > int(f(x). maka integral ta k tentu dari f(x) dinotasikan sebagai ∫ f ( x ) dx = F ( x ) Maple juga menyediakan perintah untuk mencari integral tak tentu ini.

> with(Student: Calculus1): > infolevel[Student] := 1: Sedangkan tabel berikut ini menampilkan beberapa aturan yang dapat diberikan dal am teknik pengintegralan.136 Integral 3. berikut adalah perintah untuk aktifasinya. Sebagai awal untuk menggunakan paket ini. namun sangatlah p erlu untuk mempelajari teknik pengintegralan.   . Cara penggunaan Calculus1 Student Package untu k mencari integral hampir sama dengan mencari limit dan turunan seperti yang tel ah dibahas di bab sebelumnya. > int(x^(2/3)+1/x.x). Hasilnya adalah 3x 5 /3 + ln ( x ) 5 Calculus1 Calculus1 Student Package untuk Integral Dalam subbab ini akan dibahas mengenai bagaimana mencari integral dengan menggun akan Calculus1 Student Package. Meskipun Maple telah menyediakan perintah untuk mencari integral dengan cepat seperti yang dibahas sebelumnya. terutama bagi para siswa yang seda ng mempelajari kalkulus integral.

∫ f ( x ) g ( x ) dx = f ( x ) g ( x ) − ∫ g ( x ) f ( x ) dx solve Menyelesaikan integrasi secara aljabar apabila dijumpai bentuk integral ya ng sama lebih dari sekali. Perhatikan tabel berikut ini. power n ∫ x dx = xn+1 n+1 change revert parts Menyelesaikan integrasi dengan substitusi. Biasanya sering digunakan untuk integrasi parsial. Aturan teknik pengintegralan Selain aturan tersebut. + sum ∫ ( f ( x ) + g ( x ) ) dx = ∫ f ( x ) dx + ∫ g ( x ) dx Tabel 8 1. Mengembalikan perubahan substitusi va riabel Menyelesaikan integrasi menggunakan teknik integral parsial. terdapat pula aturan yang terkait dengan bentuk dasar fu ngsi.Kalkulus dengan Maple 137 Nama Aturan constant constantmultiple diff difference identity Notasi Deskripsi ∫ c dx = cx c* Diff ( ∫ f ( x ) − g ( x )) dx = ∫ f ( x ) dx − ∫ g ( x ) dx ∫ x dx = dengan x2 2 1 2 partialfractions ∫ f ( x ) dx = ∫ ( R ( x ) + R ( x ) + …) dx R1 ( x ) + R2 ( x ) + … adalah pecahan partial dari f(x). £ ¤ ¤   £ £ ^ ¤ ∫ cf ( x ) dx = c ∫ f ( x ) dx ∫ f £  £ £ £ £ ( x ) dx = f ( x ) .

∫ 2 x sin ( x ) dx   .138 Integral Nama Aturan sin cos tan csc sec cot sinh cosh tanh csch Deskripsi ∫ sin x dx = − cos x ∫ cos x dx = sin x ∫ tan x dx = − ln ( cos x ) ∫ csc x dx = − ln ( csc + cot x ) ∫ sec x dx = ln ( sec x + tan x ) ∫ cot x dx = ln ( sin x ) ∫ sinh x dx = co sh x ∫ cosh x dx = sinh x ∫ tanh x dx = ln ( cosh x ) ∫ sec h x dx = ln tanh 2 x sech coth ln exp ∫ tanh x dx = arctan ( sinh x ) ∫ coth x dx = ln ( sinh x ) ∫ ln x dx = x ln x − x ∫ e dx = e x x Tabel 8 2. 1. tentukan integral berikut ini. Aturan pengintegralan terkait dengan bentuk fungsi dasar Contoh: Dengan menggunakan Calculus1 Student Package.

Kalkulus dengan Maple 139 2. 4.f(x). cos(x)](%). ∫ ( x + 1) 2 e x dx 2 x+1 ∫ sin ( 2 x + 1) e ∫ 3x 2 dx 3x − 1 1 − dx − 2 x + 1 5 − 3x Penyelesaian: > with(Student: Calculus1): > infolevel[Student] := 1: 1. Untuk integral (*) tersebut. ∫ 2 x sin ( x ) dx = 2 ∫ x sin ( x ) dx (*) Selanjutnya dapat digunakan aturan integral parsial (parts).x.g(x)]. Sebagai langkah pertama dapat digunakan aturan constantmultipe > Rule[constantmultiple](Int(f(x).   ¤     ¤   . Misalkan akan dicar i ∫ f ( x )g ( x ) dx = f ( x ) g ( x ) − ∫ g ( x ) f ( x ) dx dengan integral parsial. 3. maka penulisan aturan ini adalah Rule[parts. > Rule[parts. dapat dipilih f(x)=x dan g(x) = cos(x). Misalkan f ( x ) = 2 x sin ( x ) > f := x > 2*x*sin(x).x)).

. 2.140 Integral Hasilnya adalah ∫ 2 x sin ( x ) dx = −2 x cos ( x ) − 2 ∫ − cos ( x ) dx Kembali diberikan aturan constantmultiple. Sebagai langkah pertama dapat dimisalkan u = x+1. diperoleh hasil ∫ 2 x sin ( x ) dx = −2 x cos ( x ) + 2 ∫ cos ( x ) dx Selanjutnya integral terakhir yang diperoleh dapat diselesaikan dengan aturan co sinus (cos). > Rule[constantmultiple](%).u=x+1](Int(g(x). > Rule[change. > Rule[cos](%). Misalkan f ( x ) = ( x + 1 ) e x 2 > f := (x+1)^2*exp(x).x)). ∫ 2 x sin ( x ) dx = −2 x cos ( x ) + 2 sin ( x ) Demikianlah hasil integral dari contoh pertama ini.

> Rule[parts. ( ∫ e ( x + 1) dx = e x 2 u − 1) u 2 − 2 ∫ e( u− 1) u du Selanjutnya diterapkan aturan integral parsial kembali dengan mengambil f(u)=u d an g(u)=eu 1 > Rule[parts.exp(u 1)](%).u^2.u. ( ∫ e ( x + 1) dx = e x 2 u − 1) u 2 − ∫ 2 e( u− 1) u du > Rule[constantmultiple](%). > Rule[change.exp(u 1)](%).y=u 1](%). ( ∫ e ( x + 1) dx = e x 2 u − 1) u 2 − 2 e( u− 1) u + 2 ∫ e y dy             . ( ∫ e ( x + 1) dx = e x 2 u − 1) u 2 − 2 e( u − 1) u + 2 ∫ e( u− 1) du Langkah berikutnya dapat dimisalkan y=u 1.Kalkulus dengan Maple 141 ( ∫ e ( x + 1) dx = ∫ e x 2 u − 1) u2 du Langkah berikutnya akan diterapkan aturan integral parsial dengan memilih f(u) = u2 dan g(u)=eu 1.

Sebagai langkah awal.       . > Rule[revert](%). Misalkan f ( x ) = sin ( 2 x + 1 ) e 2 x + 1 > f := x > sin(2*x+1)*exp(2*x+1). > Rule[revert](%). dapat kita misalkan u = 2x+1. ∫ e ( x + 1) x 2 dx = e x x 2 + e x 3.x)). ( ∫ e ( x + 1) dx = e x 2 u − 1) u 2 − 2 e( u − 1 ) u + 2 e( u − 1 ) Perintah berikut digunakan untuk menyatakan kembali u sebagai x 1. > Rule[change. langkah berikutnya adalah menyatakan y s ebagai u 1 kembali. sehingga langkah berikutnya dapat diterapkan aturan exp.142 Integral Bentuk terakhir tersebut dijumpai integral dalam bentuk dasar eksponen. > Rule[exp](%).u=2*x+1](Int(h(x). ( ∫ e ( x + 1) dx = e x 2 u − 1) u 2 − 2 e( u − 1 ) u + 2 e y Setelah tidak ada lagi bentuk integral.

Kalkulus dengan Maple 143 ∫ sin ( 2 x + 1) e ( 2 x + 1) 1 dx = ∫ sin ( u ) e u du 2 > Rule[constantmultiple](%); ∫ sin ( 2 x + 1) e ( 2 x + 1) dx = 1 u ∫ sin ( u ) e du 2 Selanjutnya digunakan integral parsial dengan f(u)=sin(u) dan g(u)=exp(u). > Rule[parts,sin(u),exp(u)](%); ∫ sin ( 2 x + 1 ) e ( 2 x + 1) 1 1 dx = sin ( u ) e u − ∫ cos ( u ) eu du 2 2 Kembali digunakan integral parsial dengan f(u)=cos(u) dan g(u)=exp(u) > Rule[parts,cos(u),exp(u)](%); ∫ sin ( 2 x + 1 ) e ( 2 x + 1) 1 1 1 dx = sin ( u ) eu − cos ( u ) e u + ∫ − sin ( u ) eu du 2 2 2 > Rule[constantmultiple](%); ∫ sin ( 2 x + 1 ) e ( 2 x + 1) 1 1 1 dx = sin ( u ) e u − cos ( u ) eu − ∫ sin ( u ) eu du 2 2 2 Karena dijumpai kembali bentuk integral yang sama dengan langkah di awal yaitu ∫ sin ( u ) e du , u maka dapat digunakan aturan solve. > Rule[solve](%);

144 Integral ∫ sin ( 2 x + 1 ) e ( 2 x + 1) dx = 1 1 sin ( 2 x + 1 ) e( 2 x + 1) − cos ( u ) e u 4 4 Selanjutnya u dinyatakan kembali ke 2x+1. > Rule[revert](%); ∫ sin ( 2 x + 1 ) e ( 2 x + 1) 1 1 dx = sin ( 2 x + 1 ) e( 2 x + 1) − cos ( 2 x + 1 ) e( 2 x + 1) 4 4 2 4. Misalkan f ( x ) = 3x − 1 1 − 3x − 2 x + 1 5 − 3x

Sebagai langkah awal, kita pilih aturan difference. > Rule[difference](Int(j(x),x)); 3x − 1 1 3x − 1 1 − ∫ 3x 2 − 2 x + 1 2 5 − 3x dx = ∫ 3x 2 − 2 x + 1 2 dx − ∫ 5 −

Untuk integral bagian pertama dapat dimisalkan u=3x2 2x+1. > Rule[change,u=3*x^2 2*x+1](%); 3x − 1 1 1 1 − ∫

3x 2 − 2 x + 1 2 5 − 3x

dx = ∫ 2u2 du + ∫ − 5 − 3x dx

 

 

 

 

 

 

 

> f := x

> (3*x 1)/(3*x^2 2*x+1) 1/(5 3*x);

)

(

Kalkulus dengan Maple 145 > Rule[constantmultiple](%); 3x − 1 1 1 1 − ∫ 3x 2 − 2 x + 1 2 5 − 3x dx = ∫ 2u2 du − ∫ 5 − 3x dx ) (

Selanjutnya digunakan aturan power. > Rule[power](%); 3x − 1 1 1 1 − ∫ 3x 2 − 2 x + 1 2 5 − 3x dx = − 2u + ∫ − 5 − 3x dx ) (

> Rule[constantmultiple](%); 3x − 1 1 1 1 − ∫ 3x 2 − 2 x + 1 2 5 − 3x dx = − 2u − ∫ 5 − 3x dx ) (

Untuk integral bagian kedua, dapat dimisalkan v=5 3x. > Rule[change,v=5 3*x](%); ∫

2

( 3x − 2 x + 1 )

3x − 1 2 − 1 dx = − 1 + 1 dv 5 − 3x 2u ∫ 3 v

> Rule[constantmultiple](%);

 

 

146 Integral 3x − 1 1 1 1 1 − ∫ 3x 2 − 2 x + 1 2 5 − 3x dx = − 2u + 3 ∫ v dv ) (

Untuk integral bagian kedua, selanjutnya digunakan aturan power > Rule[power](%); 3x − 1 1 1 1 − ∫ 3x 2 − 2 x + 1 2 5 − 3x dx = − 2u + 3 ln ( v ) ) (

Perintah di bawah ini untuk menyatakan kembali v sebagai 5 3x. > Rule[revert](%); 3x − 1 1 1 1 − ∫ 3x 2 − 2 x + 1 2 5 − 3x dx = − 2u + 3 ln ( 5 − 3x ) ) (

Sedangkan langkah berikut ini untuk menyatakan kembali u sebagai 3x2 2x+1. > Rule[revert](%); 3x − 1 1 1 1 − ∫ 3x 2 − 2 x + 1 2 5 − 3x dx = − 6x 2 − 4x + 2 + 3 ln ( 5 − 3x )

Mencari Integral Tentu dengan Metode Pendekatan Tidak semua fungsi yang terintegral dapat diintegralkan dengan mudah secara eksa k dengan aturan aturan yang ada. Beberapa fungsi sangat sulit untuk dicari integ ralnya.

 

 

 

x=a.b. diantarany a adalah metode trapezoid. Partition = n Option ini menyatakan jumlah partisi/subinterval dalam interval [a. Selain itu. value. dan metode Simpson 3/8. trapezoid Option ini digunakan untuk menentukan me tode yang digunakan untuk mencari pendekatan integrasinya. dapat pula dihasilkan visualisasi implementasi metode se cara grafis. . Parameter N dalam new toncotes dapat diisi bilangan bulat positif yang menyatakan order yang akan dipi lih. plot. Sedangk an apabila dipilih value. metode Simpson. simpson. > with(Student[Calculus1]): > ApproximateInt(f(x). Maple menyediakan perintah untuk mencari pendekatan integral tentu dengan metod e tersebut.option) Bagian option dapat dituliskan beberapa perintah berikut ini: Method = newtoncot es[N]. digunakan output=plot. Titl e = string Title dari grafik visualisasi dapat diubah dengan option ini. Newton Cotes. Untuk menampilkan visualisasi grafis dari metode yang dipilih. maka akan dihasilkan pendekatan integrasi tentu dalam bentuk/format jumlahan.. Output= animation akan menghasilkan visualisasi dalam bentuk animasi.Kalkulus dengan Maple 147 Oleh karena itu diperlukan metode numerik untuk mencari pendekatan hasil integra si. simpson[3/8]. Berikut ini adalah sintaks penulisan perintah untuk mencari pendeka tan integral tentu ∫ f ( x ) dx a b menggunakan Maple. b]. Output = sum. maka akan dihasilkan nilai hasil pendekatannya. Terdapat beberapa metode untuk mencari pendekatan integral tentu. animation Apabila output=sum yang dipilih.

t itle="Pendekatan Integral dengan M. Perintah tersebut menghasilkan grafik visualisasi penerapan metode trapezoid unt uk mencari pendekatan integral pada contoh ini (lihat Gambar 8 3). partition=10. output=plot. Simpson dengan 12 partisi/subinterval 3. Trapezoid").     > f := x > exp(x^2). x=0. Oleh karena itu dibutuhkan metode penyelesaian secara numerik. > ApproximateInt(f(x). > with(Student[Calculus1]): . method=trapezoid. Trapezoid dengan 10 partisi/subinterval 2. 1. Sedangkan per intah berikut digunakan untuk mencari hasil pendekatan integrasinya. Simpson 3/8 dengan 15 partisi/subinterval Penyelesaian: Integral tersebut sangat sulit dicari penyelesaian eksaknya.2..148 Integral Contoh: Tentukan pendekatan integral berikut ini. ∫e 0 2 x2 dx menggunakan metode: 1.

output=value).. method=simpson. > ApproximateInt(f(x). > ApproximateInt(f(x). Adapun hasil pendekatan integrasinya akan diperoleh 17.   . tit le="Pendekatan Integral dengan M. method=simpson[3/8]. method=trapezoid.Kalkulus dengan Maple 149 Gambar 8 3. > evalf(%). > ApproximateInt(f(x). output=value). output=plot. > ApproximateInt(f(x). partition=15.17021015. Visualisasi metode trapezoid dengan 10 partisi > ApproximateInt(f(x).. semakin banyak partisi ya ng diambil maka hasil pendekatannya juga semakin baik. method=simpson. 3. partition=12.2. x=0. > evalf(%).2. x=0. output=value). > evalf(%). x=0 . Dalam penggunaan metode pendekatan integrasi tersebut. Simpson"). title="Pendekatan Integral dengan M. x=0. partition=15.. part ition=12.2. x=0. method=simpson[3/8]. Simpson 3/8")... output=plot . partition=10. 2.2.2.

y). apabila penyelesaian ek saknya sudah diketahui).   . ∫ ∫ ( 2x y + x y ) dx dy 2 4 ∫ ∫ ∫ ( xy z ∫ ∫ (x 0 2 1 3 2 3 2 + x 2 y − z ) dz dy dx − 4 xy ) dy dx Penyelesaian: 1. Hal ini dapat ditunjukkan dengan mengambil jumlah partisi yang sama untuk ke dua metode. y ) dy dx atau ∫ ∫ f ( x . 2. Fungsi ini akan diintegralkan te rhadap x (dengan menganggap y tetap). Secara t eori numerik.x). > int(f(x.y). kemudian dibandingkan error penyelesaian pendekatannya yaitu selisih penyelesaian pendekatan dengan nilai sebenarnya/ eksak. Berikut ini adalah beberapa contoh penggunaann ya.y). 3.y) > 2*x^2*y+x^4*y. Integral Lipat Misalkan diketahui fungsi dua variabel f(x. Contoh: Tentukan integral lipat berikut 1. metode simpson atau simpson 3/8 lebih baik daripada metode trapezo id. dapat dengan mudah menentukan integral lipat baik untu k fungsi dua variabel atau lebih. Selanjutnya hasil integral akan diintegral kan kembali terhadap x (dengan menganggap y tetap).150 Integral Penggunaan metode pendekatan tertentu juga akan berpengaruh pada hasil. Hal tersebut merupakan integ ral lipat dua yang dinotasikan sebagai ∫ ∫ f ( x . > int(%. y ) dy dx Dengan menggunakan Maple. > f := (x.

menentukan volume dan luas permukaan benda putar . > int(%.3).Kalkulus dengan Maple 151 Perintah kedua tersebut digunakan untuk mencari integral f(x. Luasan Daerah yang dibatasi Kurva Seperti telah dibahas pada pembahasan sebelumnya bahwa integral tentu suatu fung si y=f(x) dari x=a…b merupakan luas daerah yang dibatasi kurva y=f(x) dengan sumbu x untuk x=a sampai x=b. Hasil integral lipat tiga tersebut akan diperoleh 1 2 4 3 1 3 2 1 x y z + x y z − z 2 xy 24 6 2 3. 3 10 2.. > int(x*y^3*z^2+x^2*y z.y). > int(%. > int(x^2 4*x*y.x=0. sehingga akan dihasilkan 1 3 2 1 5 2 x y + x y . integral dapat digunakan u ntuk mencari luasan yang dibatasi oleh beberapa kurva. Hasil integral akan diperoleh –14/3. Berdasarkan konsep tersebut. y) terhadap x dan dihasilkan 2 3 1 x y + x5 y 3 5 Selanjutnya hasil integral yang diperoleh diintegralkan kem bali terhadap y.     . Penerapan Integral Pada subbab berikut ini akan dibahas mengenai penerapan integral dalam mencari l uas daerah yang dibatasi kurva..x).1).y=2. serta panjang busur suatu kurva. > int(%.z).

"y=2x x^2"]). y=g(x).x=0.                 . sebelumnya akan digambar dahulu dae rah yang dimaksud. Contoh: Tentukan luas daerah yang dibatasi oleh kurva y=x2 dan y=2x x2. Titik titik tersebut ditentukan de ngan perintah berikut ini.blue]. > plot([f1(x). > f1 := x > x^2. b] adalah A = ∫ f ( x ) − g ( x ) dx a b Selanjutnya akan diberikan beberapa contoh permasalahan penghitungan luas daerah dengan menggunakan Maple.. dan garis x=a.1. Penyelesaian: Untuk memudahkan penyelesaian. legend=["y=x^2".5. Plot kurva y=x2 dan y=2x x2 Pada grafik terlihat ada 2 titik perpotongan.f2(x)]. > f2 := x > 2*x x^2.color=[red .152 Integral Luas suatu daerah A yang dibatasi oleh kurva y=f(x). x=b dengan f dan g kontinu serta f(x) ≥ g(x) untuk semua x pada selang [a. Gambar 8 4.

x))."y=x^4 x"]).blue]. > f1 := x > x/(x^2+1)^(1/2). Dari perhitungan tersebut akan diketahui bahwa luas yang dibatasi kurva y=x2 dan y=2x x2 adalah 1/3 satuan luas.x=0. dan diperoleh hasil bahwa kedua kurva berpotongan di x=0 dan x=1.1. > f2 := x > x^4 x.titikpot[2]). Pada Gambar 8 5 tampak bahwa f1(x) ≥ f2(x) dan kedua kurva berpotongan di dua titi k yang masing masing akan ditentukan berikut ini. color=[red.. Dalam hal ini f2(x) ≥ f1(x). legend=["y=x/(x^2+1)^(1/2)". daerah yang dimaksud adalah daerah yang dibatasi kedua kurva dengan batas x=0 sampai x=1.x=titikpot[1]. Perintah dalam Maple unt uk penyelesaiannya adalah: > Luas := int(f2(x) f1(x).                   . > plot([f1(x).Kalkulus dengan Maple 153 > titikpot := evalf(solve(f1(x)=f2(x)..5. Penyelesaian: Terlebih dahulu akan digambar plot kedua kurva. Contoh: Carilah luas daerah yang dibatasi oleh kurva y = x / x 2 + 1 dan y = x 4 − x .f2(x)]. Sehingga berda sarkan Gambar 8 4.

7853885505 satuan luas.             . Plot kurva y = x / x 2 + 1 dan y = x 4 − x > titikpot := evalf(solve(f1(x)=f2(x).9836371135I.943394614+0. Perhitungan Maple unt uk menentukan luasnya adalah > Luas := int(f1(x) f2(x). 6.180775703.x)). 6. tampak bahwa untuk penyelesaian real x hanya pad a penyelesaian pertama dan keempat.x=titikpot[1].154 Integral Gambar 8 5.9836371135I. sedangkan yang lain adalah imajiner.943394614 0.180775703. 1. Apabila perintah tersebut dijalankan. Contoh : Carilah luas daerah yang dibatasi kurva y=x 2 dan y2=3x+7. D ari hasil yang telah diperoleh. Oleh ka rena itu kedua kurva berpotongan di x=0 dan x=1. Berdasarkan perhitungan tersebut.. maka akan diperoleh penyelesaian sebagai b erikut 0.titikpot[4]). diperoleh luas daerah yang dibatasi kedua kurv a adalah 0.

> f1 := y > (y^2 7)/3.                           . Keterangan: Perintah plots[display]().color=red): > G b2 := plot(x 2. digunakan untuk menampilkan beberapa graf ik yang dihasilkan dari perintah yang berbeda dalam satu bidang gambar. yaitu f1(y) = ( y2 7)/3. Berikutnya akan dicari dua titik perpotongan kedua kurva di y...Gb2}). Adapun g ambar kedua kurva seperti tampak pada Gambar 8 6.10.10. Selanjutnya kita nyatakan pula y=x 2 sebagai fungsi dalam y.color=blue): > plots[display]({Gb1. yaitu f2( y)=y+2.x= 3. Gambar 8 6.x= 3. Akan tetap i dalam hal ini y2=3x+7 dapat dinyatakan sebagai fungsi dalam y.. > with(plots): > Gb1 := implicitplot(y^2=3*x+7. Plot kurva y2=3x+7 dany=x 2 Pada Gambar 8 6 terlihat bahwa y2=3x+7 bukanlah suatu fungsi dalam x.8. > f2 := y > y+2. y= 3.Kalkulus dengan Maple 155 Penyelesaian: Perintah di bawah ini digunakan untuk menggambar kedua kurva.

dan hasilnya adalah 26. Menggambar Volume Benda Putar Untuk menggambar benda putar dengan Maple. maka axis=horizontal. dapat menggunakan Calculus1 Student P ackage. Apabila diinginkan sumbu puta rnya adalah sumbu x. Apabila daerah antara kurva dan sumbu x diputar 360o maka akan diper oleh sebuah benda pejal bervolume. Adapun sintaksny a adalah: > with(Student[Calculus1]): > VolumeOfRevolution(f(x).y)).405124838. Volume Benda Putar Misalkan diketahui suatu kurva y=f(x) pada selang [a. Dalam subbab selanjutnya berikut ini akan dib ahas bagaimana menggambar benda putar serta menghitung volumenya menggunakan Map le. b] yang kontinu pada selan g tersebut. integral     .x=a..405124838 dan y=2 .option).titikpot[1]). output=value.b.46806835 satuan luas. Pada Gambar 8 6 juga tampak bahwa f2(y) ≥ f1(y). Dalam paket ini terdapat perintah VolumeOfRevolution(). Adapun opti on yang dapat diberikan antara lain: axis=horizontal . Perintah ini akan menghasilkan titik potong kedua kurva di y=5.156 Integral > titikpot := evalf(solve(f1(y)=f2(y). Sedangkan apabila sumbu y maka axis=v ertical.. sehingga luas daerah yang dibatasi kedua kurva adalah > Luas := int(f2(y) f1(y).y=titikpot[2]. plot.vertical Option ini diguna kan untuk menentukan sumbu putar dari benda pejal. Perintah tersebut digunakan untuk menggambar benda putar yang diperoleh dengan m emutar daerah antara kurva y=f(x) yang dibatasi oleh x=a sampai x=b.

maka option output dipilih plot. Apabila hanya diinginkan menampilkan besarn ya volume. axis=horizontal).ou tput=plot..     . > with(Student[Calculus1]): > VolumeOfRevolution(f(x). title=string Title dari plot benda putar dapat diubah melalui opt ion ini. Selanjutnya gambar pula benda pejal yang di peroleh dengan memutar daerah tersebut pada sumbu y. Contoh: Diketahui daerah yang dibatasi kurva y=x2 (untuk x=0 sampai dengan 4) da n sumbu x. title="Kurva y=x^2 diputar pada sumbu x". dan hasilnya akan diperoleh seperti pada Gambar 8 7.x=0. maka output=value. Penyelesaian: > f := x > x^2.Kalkulus dengan Maple 157 Supaya perintah tersebut dapat menampilkan visualisasi benda putar yang diingink an.4. Sedangkan output=integral dipilih apabila ingin me nampilkan formulasi integral yang menyatakan perhitungan besarnya volume benda p utar tersebut. Gambarlah benda pejal tersebut. Sebuah benda pejal diperoleh dengan memutar daerah tersebut pada sumb u x.

Gambarkan benda p ejal yang terbentuk tersebut.. Kurva y=x2 untuk x=0…4 diputar pada sumbu x Selanjutnya apabila diputar pada sumbu y. Gambar 8 8. Bagaimana dengan benda pejal yang diper oleh dari daerah diantara dua kurva yang diputar? Untuk lebih jelasnya perhatika n contoh berikut ini. Daer ah tersebut diputar pada sumbu x dan terbentuklah benda pejal. Contoh: Sebuah daerah dibatasi oleh kurva y=6x x2 dan y=x (pada kuadran I).title="Kurva y=x^2 diputar pada sum bu y".output=plot.axis=vertical).           . Garis m erah pada gambar menunjukkan kurva y=x2. hasilnya tampak pada Gambar 8 8.158 Integral Gambar 8 7. Kurva y=x2 untuk x=0 … 4 diputar pada sumbu y Gambar 8 8 tersebut memperlihatkan dari atas benda pejal yang diperoleh.x=0.4. maka perintahnya > VolumeOfRevolution(f(x).

Untuk menggambar benda pejal yang dihasilkan dengan memutar daerah pada Gambar 8 9. > Gb1:=plot([x.x=0.color=black): > Gb3:=plot(x.. color=[white.6.Gb2.filled=true): > Gb2:=plot(6*x x^2.6. Gambar 8 9.Kalkulus dengan Maple 159 Penyelesaian: Sebagai ilustrasi perhatikan Gambar 8 9 berikut yang menunjukkan d aerah yang dibatasi kurva y=6x x2 dan y=x.6.x=0.Gb3})..6*x x^2].                 . > solve(6*x x^2=x. dan diperoleh hasil bahwa kedua kurva berpotongan di x=0 dan x=5. dengan terlebih dahulu harus diketahui batas kanan x pada daerah tersebut ya ng merupakan titik potong antara kedua kurva. Daerah yang dibatasi kurva y=6x x2 dan y=x Catatan: Gambar yang muncul di atas dihasilkan oleh perintah berikut ini. Berikut ini adalah perintah Maple untuk mencari titik potong kedua kurva. Sehingga dari hasil ini telah diketahui bahwa batas kanan dari daerah antara kedua kurva adala h x=5.color=black): > plots[display]({G b1.x)..x=0.blue].

title="Kurva antara y=6x x^2 dan y=x diputar pada sum bu x". selanjutnya dapat digambar benda pejal yang diinginkan.. Daerah antara kurva y=6x x2 dan y=x diputar pada sumbu x Perhitungan Volume Benda Putar Misalkan S sebuah benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah di bawah kurv a y=f(x) antara x=a … b di sekeliling sumbu x.x=0. Gambar 8 10.output=plot. axis=horizontal). > > > > f := x > 6*x x^2. with(Student[Calculus1]): VolumeOfRevolution(f(x ).5. volumenya adalah         ¢   ¢     .160 Integral Dengan demikian. maka volumenya (V) adalah V = ∫ π f 2 ( x ) dx a b Sedangkan a abila S di eroleh dengan memutar daerah di bawah kurva x=f(y) antara y=a … b di sekeliling sumbu y.g(x). dan akhirnya diperoleh tampilan seperti pada Gambar 8 10. g := x > x.

Tentukan pula volume daerah apabila diputar disekeliling sumbu y. K eterangan lebih lanjut mengenai metode ini dapat dibaca di beberapa buku referen si kalkulus. volumenya adala h V = ∫ π ( f 1 2 ( x ) − f 2 2 ( x ) )dx a b Sedangkan apabila S diperoleh dengan memutar daerah yang dibatasi kurva x=f1(y) dan x=f2(y) dengan f1(y) ≥ f2(y) pada y=a sampai y=b di sekeliling sumbu y. ¢ ¢   ¢ ¢ ¢ .Kalkulus dengan Ma le 161 V = ∫ π f 2 ( y ) dy a b Selanjutnya bagaimana dengan daerah yang di utar dibatasi dengan dua buah kurva? Misalkan S di eroleh dengan memutar daerah yang dibatasi kurva y=f1(x) dan y=f2 (x) dengan f1(x) ≥ f2(x) ada x=a sam ai x=b disekeliling sumbu x. Contoh: Tentukan volume benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah yang ad a di bawah kurva y = x untuk x= 0 … 2 di sekeliling sumbu x. Daerah yang dimaksud berada di bawah kurva y = x dengan x =0…2. Penyelesaian: Perhatikan Gambar 8 11 yang merupakan penampang/ daerah yang akan diputar di sekeliling sumbu x. volume nya adalah V = ∫ π ( f 1 2 ( y ) − f 2 2 ( y ) ) dy a b Rumus perhitungan volume benda putar di atas menggunakan metode cincin anulus.

x=0. ter lebih dahulu akan ditentukan titik er otongan kedua kurva di titik y.162 Integral Gambar 8 11... ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢   ¢   > f := x > s rt(x). Sebelum menghitung volumenya. > f1 := y -> y^2.2).y). Dari erhitungan di atas akan di eroleh titik er otongannya di y= − 2 dan y= 2 . ¡   ¢ . Bagaim ana volumenya a abila daerah tersebut di utar di sekeliling sumbu y? A abila di andang dari sumbu y. akan diperoleh volumenya adalah 2π satuan volume. Dalam hal ini titik potong yang dipilih adalah y= 2 .titikpot[1])). y=0. > f2 := y -> 2. Daerah di bawah kurva y = x untuk x=0 … 2 Sehingga volume benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah tersebut di sek eliling sumbu x adalah Dari perhitungan di atas. > Vol := int(Pi*f(x)^2. maka daerah ada Gambar 8-11 dibatasi oleh kurva x=f1(y)=y2 dan x=f2(y)=2 yang dalam hal ini f2(y) ≥ f1(y).Sehingga volumenya adalah > Vol := evalf(int(Pi*(f2(y)^2 f1(y)^2). > titik ot := solve(f1(y)=f2(y).

x=0..f}).21722540 satuan volume. mengelilingi sumbu y dan sumbu x! Penyelesaian: Berikut ini adalah gambar daerah yang diputar Gambar 8 12.2.2..c. y=3x2 dan y=3. Contoh: Hitunglah volume benda putar yang diperoleh dengan memutar daerah yang d ibatasi dengan kurva y=x2.1.color=blue.d.x=1.x=0.     .color=red.2.color=magent a..2.2.x=0.x=0..color=white. y=3x2. dan y=3 Catatan: Tampilan pada Gambar 8 12 diperoleh dengan memberikan perintah sebagai berikut > > > > > > > a := plot(x^2.legend="y=3"): plots[display]({a. Daerah yang dibatasi kurva y=x2.filled=tru e): c := plot(3..legend="y=x^2"): e := plot(3*x^2.e.color=black.b.Kalkulus dengan Maple 163 dan dihasilkan 14.filled=true): b := plot(3*x^2.filled=true): d := plot(x^2.legend="y=3x^2"): f := plo t(3..x=0.

Misalkan V adalah volume benda p utar dari daerah yang dibatasi ketiga kurva di sekeliling sumbu x. serta titik potong kurva y=3x2 dan y=3 di x=1 dan x= 1 (diambil yang positif). Misalkan f1(y)= y dan f2(y)= y /3 ..titikpot_b[1])+int(Pi*(f3(x)^2 f1(x)^2).55859918 satuan volume. Sehingga volumenya dapat dicari dengan per intah > f1 := y > s rt(y). Misalkan f1(x)=x2. 3*x^2. dan f3(x)=3. Sehingga perintah Maplenya adalah > evalf(int(Pi*(f2(x)^2 f1(x)^2).x). x=0. > > > > > f1 := x -> f2 := x -> f3 := x -> titik ot_a titik ot_b x^2. Hasil dari erintah di atas akan di eroleh titik otong kurva y=x2 dan y=3 adala h di titik x= 3 dan x= − 3 (diambil yang positif). 3. > f2 := y > s rt(y/3)..titikpot_a[1])).3)).y=0.164 Integral Apabila dipandang dari sumbu y (sumbu putar). > Vol = evalf(int(Pi*(f1(y)^2 f2(y )^2). Untuk menentukan batas daerah utar. Selanjutnya akan dicari volume benda utar a abila di utar di sekeliling sumbu x. f2(x)=3x2. maka daerah putar hanya dibatasi o leh kurva x = y dan x = y /3 . dan hasilnya adalah 3π satuan volume. := solve(f2(x)=f3(x). berikut ini adalah erinta h untuk menentukan titik otong tersebut. := solve(f1(x)=f3(x). maka V = ∫ π ( f 2 2 ( x ) − f 12 ( x ) ) dx + 0 1 ∫ π ( f ( x ) − f ( x ) ) dx 2 2 3 1 1 3 dengan f2(x) ≥ f1(x) dan f3(x) ≥ f1(x).x). terle bih dahulu akan dicari titik otong kurva y=x2 dengan y=3 dan kurva y=3x2 dengan y=3 di x. x=titikpot_b[1]. maka dari Gambar 8 12 tampak bahwa f1(y) ≥ f2(y).   ¢ ¢   ¢ ¢ ¢ ¢ ¡ ¢   ¢ ¢     ¡ ¢   ¢   ¢ .. dan diperoleh hasil 16.

dapat juga digunakan metode kulit silindris untuk m enghitung volume benda putar. volumenya adalah V = ∫ 2π x ( f 1 ( x ) − f 2 ( x ) ) dx a b Sedangkan apabila S diperoleh dengan memutar daerah yang dibatasi kurva x=f1(y) dan x=f2(y) dengan f1(y) ≥ f2(y) pada y=a sampai y=b di sekeliling sumbu x. maka volumenya (V) adalah V = ∫ 2π xf ( x ) dx a b Selanjutnya misalkan S sebuah benda ejal yang di eroleh dengan memutar daerah d i bawah kurva x=f(y) antara y=a … b di sekeliling sumbu x. volume nya adalah V = ∫ 2π y ( f 1 ( y ) − f 2 ( y ) ) dy a b Sebagai contoh penggunaannya. Tentukan pula volume daerah t ersebut apabila diputar disekeliling sumbu y. maka daera h   ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . Misalkan S sebuah benda pejal yang diperoleh denga n memutar daerah di bawah kurva y=f(x) antara x=a … b di sekeliling sumbu y. Dengan menerapkan metode kulit silindris pada soal ini. kita akan kembali mengerjakan contoh contoh sebelu mnya yang telah dikerjakan dengan metode cincin anulus. Selesaikan dengan metode kulit sil indris. Penyelesaian: Kita akan mencari volume benda putar apabila daerah yang dibatasi kurva diputar pada sumbu x. Contoh: Tentukan volume benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah yang ada di baw ah kurva y = x untuk x= 0 … 2 di sekeliling sumbu x.Kalkulus dengan Maple 165 Selain metode cincin anulus. maka volumenya (V) adal ah V = ∫ 2π yf ( y ) dy a b Misalkan S di eroleh dengan memutar daerah yang dibatasi kurva y=f1(x) dan y=f2( x) dengan f1(x) ≥ f2(x) ada x=a sam ai x=b disekeliling sumbu y.

21722540 satuan volume.2)). dan hasilnya adalah y= − 2 dan y= 2 (dipilih yang positif). > titikpot := solve(f1(y)=f2(y). Selanjutnya akan dicari volume a abila di utar ada sumbu y. y=3x2 dan y=3.x=0.166 Integral yang diputar dibatasi oleh dua kurva yaitu x=2 dan x=y2. Dari erhitungan tersebut tam ak bahwa hasil erhitungan volumenya sama dengan hasil erhitungan dengan metode ci ncin anulus. ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢     > f1 := y > 2. Hasil volumenya adalah 2π satuan volume. lihat Gambar 8 11. Sehingga volumenya dap at dihitung sebagai berikut > Vol := int(2*Pi*y*(f1(y) f2(y)). Penyelesaian: Berdasarkan Gambar 8-12. maka dalam hal ini f1(y) ≥ f2(y). mengelilingi sumbu y dan sumbu x!. Selanjutnya akan dica ri titik potong kedua kurva di y. Sehingga volumenya da at langsung dicari dengan erintah berikut > Vol := evalf(int(2*Pi*x*sqrt(x). A abila soal ini dikerjakan dengan metode kulit silindris. > f2 := y > y^2. Selesaikan dengan metode kulit silindris. Contoh: Hitunglah volume benda utar yang di eroleh dengan memutar daerah yang dibatasi dengan kurva y=x2.y=0. dan hasilnya adalah 14. untuk mencari volume benda utar ada sumbu x menggunak an metode kulit silindris.y).titikpot[2]).. Misalkan f1(y)=2 dan f2 (y)=y2.. maka daerah utar dibatasi oleh dua kurva yaitu x= y dan x= y /3 dengan y=0 … 3.   ¢ ¢ ¢ ¢   ¢ ¢ ¢ . m aka daerah utar dibatasi oleh kurva y= x dengan batas x=0 … 2.

maka berdasarkan Gambar 8-12 tam ak b ahwa f2(x) ≥ f1(x) dan f3(x) ≥ f1(x). dan f3(x)=3.1)+ int(2*Pi*x*(f3(x)f1(x)). Misalkan f1(x)=x2.s rt(3). > f2 := y -> sqrt(y/3).Kalkulus dengan Ma le 167 Misalkan f1(y)= y dan f2(y)= y /3 . D engan demikian volume benda utar da at langsung dihitung sebagai berikut > f1 := y -> sqrt(y). dengan x= 3 meru akan nilai x dimana kurva tersebut ber otongan). > Vol := evalf(int(2*Pi*y*(f1(y)-f 2(y)). f2 := x > 3*x^2.x=0.y=0. b] terhada sumbu x dirumuskan sebagai dy S = ∫ 2π y 1 + dx dx a b 2 ¢ ¢   ¢ ¢ ¢ ¢ ¢   ¢ ¡ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢   ¢ ¢ ¢ ¢   ¢ ¢ ¢ ¢ .3)). Dengan melihat Gambar 8-12 daerah utar da at dibagi menjadi 2 bagian. dan bagian kedua dibatasi oleh kurva garis y=3 dan y=x2 (u ntuk x=0 … 3 . Bagian ertama dibatasi oleh kurva y=x2 dan y=3x2 (untuk x=0 … 1). Sehingga secara formulasi volume benda utar d a at dituliskan V = ∫ 2π x ( f 2 ( x ) − f 1 ( x ) ) dx + 0 1 ∫ 2π x ( f ( x ) − f ( x ) ) dx 3 1 1 3 Perhitungan Maple untuk formulasi tersebut adalah: > > > > f1 := x > x^2.. f3 := x > 3. dan hasil volumenya adalah 3π satuan volume...55859917 satuan volume Selanjutnya akan dicari volume benda dengan sumbu y sebagai sumbu utarnya. f2(x)=3x2. Luas Permukaan Putar Suatu ermukaan benda utar terbentuk ketika sebuah kurva di utar mengelilingi s uatu garis. Luas ermukaan (S) dari ermukaan yang di eroleh dengan memutar kurv a y=f(x) untuk x∈[a. x=0. Hasilnya akan di eroleh 16. tam ak ada Gambar 8-12 bahwa f1(y) ≥ f2(y). Vol := int(2*Pi*x*(f2(x) f1(x)).

Contoh : Diketahui sebuah kurva y = 4 − x 2 .satuan luas Contoh : Tentukan luas ermukaan yang di eroleh dengan memutar kurva x = e 2 y . > S := int(2*Pi*f(x)*s rt(1+diff(f(x).168 Integral Sedangkan untuk kurva x=f(y) dengan y∈[c.x)^2). d] yang di utar terhada sumbu x. b] dan kurva x=f(y) untuk y∈[c. dengan x∈[ 1.1).y=0. Penyelesaian: > f := y -> ex (2*y).1/2). dan diperoleh hasil bahwa luas permukaan putarnya adalah 8π. 1]. d] di utar terhada sumbu y. Carilah dengan Maple luas permukaan yang diperoleh dengan memutar kurva tersebut terhadap sumbu x. ½ ] terhada sumbu y. dengan x∈[ 0. luas ermukaannya adalah dx S = ∫ 2π y 1 + dy dy c d 2 A abila kurva y=f(x) untuk x∈[a.x= 1.. > S := int(2*Pi*f(y)*sqrt(1+diff(f(y). maka luas ermukaan utar masing-masing adalah 2 d dx dy S = ∫ 2π x 1 + dx dan S = ∫ 2π x 1 + dy dx c dy a b 2 Berikut ini akan diberikan bebera a contoh enyelesaian masalah terkait dengan l uas ermukaan utar dengan Ma le. ¢ ¢   ¢ ¢ ¢   ¡ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢   ¢ ¢ ¢ ¢ ¡   ¢ ¢ .x)^2).. Penyelesaian: > f := x > s rt(4 x^2).

f(x)).1) sam ai (3. 1 + dy dy ada [c. b] adalah dy L = ∫ 1 + dx dx a b 2 (*) Rumus ini da at dikembangkan untuk kurva x=f(y).x)^2). Jika f’(y) kontinu aka anjang kurva (L) dari x=f(y) ada selang [c.3).Kalkulus dengan Ma le 169 Dari erhitungan yang telah dilakukan. b]. d]. luas ermukaan utarnya di eroleh (e-1)π at au 5. f(a)) ke sebarang titik (x. Contoh : Tentukan anjang kurva y=x2+1 dari titik (0. kita da at mencari anjang k urva tersebut.10) Penyelesaian: > f := x -> x^2+1. Berikut ini akan diberikan bebera a contoh enyelesaian masalah terkait dengan anjang kurva dengan Ma le. maka S (x) = ∫ a x df ( t ) 2 Dalam hal ini S(x) disebut juga fungsi anjang kurva.. maka anjang kurva (L) dari y=f(x) ada selan g [a.398141568 satuan luas Panjang Kurva Misalkan diketahui suatu kurva y=f(x) untuk x∈[a. b]. Jika f’(x) kontinu ada [a. Berikut ini adalah teorema-teorema yang terkait dengan anjang ku rva.x=0. m 1+ dt dt ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . > L := int(sqrt(1+diff(f(x). d] adalah L=∫ c d dx 2 Selanjutnya misalkan diketahui sebuah kurva yang memiliki ersamaan y=f(x) dan S (x) adalah anjang kurva dari titik awal (a.

2).170 Integral Di eroleh hasil. ¢   ¢     > f := y > 3*y^2 2*y.t)^2).117729216 s atuan panjang. Selanjutnya berdasarkan S yang telah dicari tersebut.x). > L := int(s rt(1+diff(f(y).y=0. π2). Berdasarkan S(x) yang telah diperoleh. π2) atau dalam hal ini akan dicari S(π)..0 ).t=0. ¡   ¢ ¢ . ( ) ( ) Contoh : Tentukan fungsi panjang kurva S(x) dari kurva y=x2 sin(x) dengan titik awal (0. tentukan pula panjang kurva pada (π.0) sampai (8. bahwa anjang kurvanya adalah 3 37 1 − ln −6 + 37 2 4 atau 9. > evalf(S(Pi)).2) Penyelesaian: dan hasilnya adalah 5 101 1 5 1 − ln −10 + 101 + − ln −2 + 5 6 12 6 2 atau 9. Penyelesaian: > f := t -> t^2-sin(t)..747088759 satuan panjang. > S := x -> int(sqrt(1+diff(f(t). ( ) Contoh: Tentukan panjang kurva x=3y2 2y dari titik (0. akan ditentukan anjang ku rva dengan titik awal (0.y)^2).0) sam ai (π.

Gunakan jumlahan Riemann untuk menentukan endekatan int egral berikut ini dengan aturan mid oint dan n yang diberikan 10 a. serta untuk n (jumlah artisi) yang berlainan yaitu 10. 2. n = 5 π b. lower dan mid oint. ¢ ¢ ¢¢ . 30 dan 50. Tentukan ula hasil luas daerah secara eksaknya menggunakan definisi integr al. ∫ sin 0 x dx . Gunakan method u er. n = 10 0 2 c. ∫x 2 5 2 4. ∫ sec ( x /3 ) dx . n = 30 +1 d. Gambarlah jumlahan Riemann untuk mencari luas endekatan dari daerah yang dibatasi oleh kurva f ( x ) = sin ( sin x ) dengan sumbu x untuk 0 ≤ x ≤ π/2.20987110 satuan SoalSoal-soal Latihan 1.Kalkulus dengan Ma le 171 dan hasilnya adalah 11. −1 5 ∫ ( 1 + 3x ) dx 2 b. 30 dan 50. 3. Gunakan method left. Gunakan definisi integral untuk menentukan nilai integral berikut ini a. n = 20 x dx . Gambarlah jumlahan Riemann untuk mencari luas endekatan dari daerah yang dib atasi oleh kurva f ( x ) = x dengan sumbu x untuk 1 ≤ x ≤ 4. Tentukan ula hasil luas daerah secara eksaknya menggunaka n definisi integral. ∫ 1 4 1 + x 2 dx . ∫ ( 2 + 3x − x ) dx 1 ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ anjang. serta untuk n (jumlah artisi) yang berlainan yaitu 10. ri ght dan mid oint.

c. ∫ ( 2 − x ) dx 2 2 2 .

∫ (x 3 + 6 x + 1 ) dx 4 ∫ x ( 1 + 2 x ) dx ∫ ( 1 − t ) ( 2 + t ) dt 2 ∫(2 − x ) 2 dx . ∫ ( 1 + 2x ) dx 3 0 5 e. a. g. tentukan hasil integral tak ten tu berikut ini. e. f. Dengan menggunakan Calculus1 Student Package. ∫ 1+x 1 ln 6 3 6 2 dx f. c. d. ∫ 3e x dx ln 3 5.172 Integral d. b.

a. ∫ sec x tan x ∫ cos 4 1 + sec x dx x sin x dx 6. k. l. i. 1 + x 3 dx ∫ 1 + 4x 1 + x + 2x2 dx j. n = 8 .∫ ( sin θ + 3 cosθ ) dθ ∫ 1 − sin sin x 2 x dx ∫ x(4 + x ) ∫x 2 2 10 dx h. −1 ∫ 1 1 + x 3 dx . Gunakan aturan trapezoid dan Simpson untuk mencari pendekatan integral yang d iberikan berikut ini dengan n tertentu.

∫e 0 2 1 − x2 dx . n = 4 x /2 2 1/2 c. n = 10 2 3 ¢ ¢ . n = 10 1 b. ∫ ln x dx . a. ∫ 0 1/2 1 + x3 dx . ∫ π 0 π sin x dx . x tan x dx . n = 6 ∫ 0 π /4 d. n = 6 7. ∫ sin ( e ) dt .Kalkulus dengan Maple 173 b. ∫ sin ( x ) dx . Gunakan aturan Newtoncotes dan Sim son 3/8 untuk mencari endekatan integral berikut ini dengan n yang diberikan. n = 8 t /2 0 d. n = 10 c.

x = π y = x + 3 . ∫ ln ( 1 + e ) dx . x = 2 y = sin x .1 e. y = x . y = 3 x   . y = x + 1 . x = π/2. x = 1. ∫e 1 1 2 1/ x dx . y = x. lalu hitunglah luas daerahnya a. y = (x +3)/2 d. n = 8 x 0 1 g. gambarlah daerah yang dibatasi oleh kurva yang dibe rikan berikut ini. Dengan menggunakan Maple. c. y = 9 − x 2 . n = 10 8. ∫x e 0 5 x dx . n = 4 f. b.

f. Hitung ula volume benda utar dari soal berikut ini dengan metode cincin anulu s a. x = 1 terhada x = 1 c. y = x2. x = π/4 y = sin π x . y = x. y = 8x – 2x2 ter hada x = -2 y = x − 1 . x = 5 terhadap y = 3 ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ sumbu x c. y = 4x – x2. x = 1. y = 0 ter su ¢ ¢ ¢ ¢ ¢ . x = y2. y = -x2 + 6x – 6 terhada x = 1 e. y = 1/x. y = 3x y2 = x. x = 0 terhada sumbu y e. x = 0. x + 2y = 2. y2 = x terhada mbu x y = x2/3. x = 1. y = x4. y = x2. y = 4. y = 0. y = x2. i. x = 2. y = x2 – 6x + 10. x = 4 terhada x = 1 d. x = -π/4. h.174 Integral e. x = 1. f. y = x sin(x2) 9. y = x2. y = x2 – x. y = 0 terhada hada sumbu x d. y = 1/x2. y = 3x – x3 m. 9 menggunakan metode cincin anulus 11. x = 2 y = x2. y = 0 terhada sumbu y 10. 0 ≤ x ≤ 2. j. y = x4 – 1. x = 2 y = 1/x. y = 4 terhada y = 4 b. y = x2 n. y = 2/(x2 + 1) k. f. y = sec 2 x . y = 2 cos x l. y = 0 terhada sumbu x b. Gambarlah volume benda utar yang di eroleh dengan memutar daerah yang dibata si kurva berikut ini terhada garis sumbu yang ditentukan a. y = x2. y = x + 1 . y = x3 – x. x = 2. y = 0. x – 2y = 3 y = cos x . Hitunglah volume benda utar dari no. g.

0 ≤ y ≤ ½ x = 2y − y2 . hitung volume benda putar dari so al no. y= y= x= 3 /2 1 2 (x + 2) . 1 ≤ y ≤ 2 15. f.1≤x≤3 4 8x 1 y ( y − 3) . 0 ≤ x ≤ 1 c. 13. (y 2 2 − ln y ) . x4 1 + 2 . 1 ≤ x ≤ 8 x= 3 /2 1 2 (y + 2) . 0 ≤ y ≤ 9 3   x = a cosh ( y / a ) .1≤x≤4 4 2 y = cos 2x. 0 ≤ x ≤ 2 b. y = 3 x .1≤y≤2 b. y = x . c.Kalkulus dengan Maple 175 12. y2 = 4x + 4. Dengan menggunakan metode kulit silindris. 0 ≤ x ≤ 8 c. Hitung panjang kurva berikut ini a. d. y = x3. f. 0 ≤ y ≤ 1 x= 1 2 e. e. Hitung luas permukaan yang diperoleh dengan cara memutar kurva be rikut ini terhadap sumbu x a. x = e2 y . Hitung luas ermukaan yang di eroleh dengan cara memutar kurva berikut ini t erhada sumbu y a. y = 1 – x2. 0 ≤ x ≤ π/6 2y = 3x2/3. 0 ≤ x ≤ 1 3 b.4≤x≤9 y= x 2 ln x − . 1 ≤ x ≤ 2 3 14. a ≤ y ≤ a ¢ ¢ ¢ . g. 11. d.

Berdasarkan keterangan dari soal no. Ketinggian layanglayang di atas tanah dari posisi horisontal x = 0 ke x = 80 kaki diberikan oleh y = 150 − 1 ( x − 50 )2 40 Hitung jarak yang telah ditempuh layang layang tersebut 19. Perhatikan gambar berikut ini yang memperlihatkan kabel listrik yang bergant ung pada dua buah tiang di titik x = b dan x = b. 0 ≤ x ≤ 1 16. Hitunglah panjang busur kurva x = ln(1 y2) yang terletak di antara titik (0 . y b 0 b x Misalkan bentuk kabel tersebut membentuk persamaan y = c + a cosh ( x / a ) Hitu nglah panjang kawat dari titik –b sampai b tersebut. 0) dan 3 1 ( ln . Hitunglah panjang busur kurva y = x4/3 yang terle tak di antara titik (0. ). 4 2 17. π/6 ≤ x ≤ π/3 y = ln ( 1 − x 2 ) . y = ln ( sin x ) . Jika titik terendah kabel harus berada 20 kaki di atas tanah. seberapa tinggi kabel tersebut harus dipasang pada masing masing tiang?             . misalkan kedua tiang telepon berjar ak 50 kaki dan panjang kabel di antara kedua tiang tersebut adalah 50 kaki. e.176 Integral d. 0 ≤ x ≤ ½ y = cosh x . 19. 0) dan (1. Angin telah menerbangkan layang layang ke arah barat. 1) 18. 20. f.

2005. Animating Calculus.maple4students. 1998.. Edward W. dan Indriyastuti.Kalkulus dengan Maple 177 Daftar Pustaka Packel. International Thomson Publishing Inc. Freeman and Company. http://www . 1994. Rosihan A.com http://www. W.com   .shtml http ://www. .mapleapps. Khazanah Matematika . Stewart.maplesoft. Calculus 4th Edition. Tiga Serangkai. J. Y..com/powertools/MathEducation. H.

12] color color=n Menentukan jenis warna plot. NONE Menentukan tipe bentuk sumbu plot Default: axes= NORMAL axes=FRAME axes=BOXED axesfont axesfont=[family. BOLD. Option plot dua dimensi Option adaptive Sintaks & Keterangan adaptive=true. 0.562) coords=cartesian coords=polar coords coords=type Menentukan sistem koordinat yang     . NORMAL. 0. false Pengaturan untuk menen tukan titik tit ik dalam plot dengan metode adaptive (membagi interval plot ke dalam subinterval ) Default: adaptive=true Contoh adaptive=false adaptive=true axes axes=FRAME. axesfont=[ARIAL.100.178 Lampiran Lampiran Lampiran 1.802. size] Menentukan jenis dan properti font untuk sumbu. dengan n adalah pilihan warna color=blue color=COLOR(RGB. BOXED. 0. style.

dan tangent. false Menampilkan atau tidaknya titik diskontinu pada plot. maxwel l. Alternatif pilihan: bipolar.y] Memberi label berupa string pada sumbu x dan y labeldirections labeldirections=[x.Kalkulus dengan Maple 179 digunakan untuk plot. polar. invelliptic. rose. size] Menentukan jenis font dan propertinya pada plot font=[TIMES. ITALIC. "sumbu y"]   . invcassinian.false Memberi warna pada area yang dibatasi oleh s umbu x dengan kurva Default: filled=false filled=true filled=false discont=true discont=false font font=[family. logcosh. hyperbolic. cardioid. cassinian.y] labeldirections=   labels=["sumbu x". Default: dis cont=false filled filled=true. Default: coords=cartesian discont discon t=true. cartesia n. elliptic. 20] labels labels=[x. parabolic. style. logarithmic.

10] numpoints=100 . BOLD. Alternatif pilihan untuk n: bilangan bulat 1 s/d 4. DOT. style.180 Lampiran [VERTICAL. DOTDASH numpoints numpoints=n Menyatakan jumlah titik untuk membuat plot Defa ult: numpoints=50 resolution resolution=n Mengatur resolusi grafik plot yang dih asilkan Default: resolution=200 scaling scaling=CONSTRAINED. Pilihan altern atifnya: HORIZONTAL atau VERTIKAL labelfont labelfont=[family. SOLID. VERTICAL] Mengatur arah teks label pada sumbu x dab y. DAS H. size] Meng atur jenis font dan propertinya pada teks label sumbu legend legend=s Memberikan legenda pada plot linestyle linestyle=n Menentukan bentuk garis pada plot dan k etebalannya. "plot 2" ] linestyle=4 linestyle=DASH labelfont=[COURIER. scaling= CONSTRAINE D UNCONSTRAINED resolution=300 legend=["ini plot 1 "] legend=["plot 1".

Kalkulus dengan Maple 181 Menentukan tipe penskalaan grafik plot Default: scaling=CONSTRAINED style style= s Menentukan style plot.5. CIRCLE. POINT.y] Menampilkan titik titik tertentu pada su mbu x dan y. Nilai n berupa bilangan bulat 0 – 15 Default : thickness=0 tickmarks tickmarks=[x.4.8]] thickness=3 thickness=10 symbol= DIAMON D symbol=CIRCLE style= PATCHNOGRID style=POINT symbolsize=12 symbolsize=20   . PATCHNOGRID Default: style=LINE symbol symbol=s Menentukan bentuk simbol pada dalam plot tit ik yang dipilih dari BOX. CROSS. PATCH.5]. yang bisa dipilih dari LINE. DIAMOND symbolsize symbolsize=n Menyatakan ukuran simbol dalam plot titik Default: symbolsize=10 thickness thick ness=n Mengatur ketebalan garis plot.[3. tickmarks=[[1. POINT.

OBLIQUE. 8] ytickmarks ytickmarks=[y] Menampilkan titik titik tertentu pada sumbu y ytickmarks=[ 3. 5.5.. 8]           .10] xtickmarks xtickmarks=[x] Menampilkan titik titik tertentu pada sumbu x xtickmarks=[0. ymin. 0.xmax. 3. 5.. 4. style.182 Lampiran title title=s Memberi title grafik plot title="gambar plot 1" titlefont titlefont=[family.. size] Menentukan jenis font dan propertinya untuk titl e grafik titlefont=[ARIAL.. 10] view view=[xmin.ymax] Mengatur batas minimum dan maksimum koordinat yang ditampilkan pada plot view=[ 2.

cardioidcyli ndrical. pilihan f: BOXED. 0. style. FRAME.562) plot grafik contour s contours=n Menentukan jumlah kontur. NO RMAL. cardioidal. BOLD. 0. NONE Default: axes=NONE Contoh axes=NORMAL axes=FRAME axesfont axesfont=[family. bispherical.802. Option Plot Tiga Dimensi Option axes Sintaks & Keterangan axes=f Menentukan bentuk sumbu grafik. 0.Kalkulus dengan Maple 183 Lampiran 2. 12] size] Menentukan jenis fon t dan propertinya untuk label sumbu grafik color color=c color=blue Menentukan jenis warna color=COLOR(RGB.100. coords=cardioidal coords=cyndrical contours=50 contours=100 . dengan n bilangan bilangan bulat positif Default: contours=10 coords coords=c Menentukan jenis sistem koordinat yang digu nakan Pilihan nilai c: bipolarcylindrical. axesfont=[COURIER.

invoblspheroidal. 10] fille d=true filled=false . invcasscylindrical. sixsphere. paraboloidal. logcylindrical. confocalparab. tangentcylindrical. maka daerah antara permukaan kurva dengan bidang xy ditampilkan dalam warn a solid Default: filled=false font font=[family. rosecylindrical. cylindrical. tangentsphere. ma xwellcylindrical. spherical. prolatesphero idal. oblatespheroidal. and toroidal. invellcylindr ical. ITALIC. false Apabila diset true. casscylindrical. Default: coords=cartesian filled filled=true. paracylindrical. size] Menentukan jenis f ont dan propertinya untuk obyek teks dalam grafik font=[ARIAL. invprospheroidal. confocalellip. style. ellipsoidal. logcoshcylindrical. ellcylindrical. conical. hypercylindrical.184 Lampiran cartesian.

0. 0. HORIZONTAL] labelfont labeldirections= [HORIZONTAL.Kalkulus dengan Maple 185 grid grid=[m.563]         . b] Memberikan efek sinar dari arah phi.z] Menentukan arah teks label sumbu x. "Sumbu y". r. labelfont=[TIMES. Masing masing parameter x. theta pada sist em koordinat sphere dengan warna RGB light=[10. triangular gridstyle=rectangular labeldirections labeldirections=[x. y. z dapat diisikan dengan HORIZONTAL atau VERTI CAL Default: labeldirections= [HORIZONTAL.302. "Sumbu z"] light light=[phi.120. tetha. VERTICAL. z] Memberi teks label pada sumbu x. 0. style. g. OBLIQUE. HORIZONTAL. dengan pilihan x: rectangular. VERTICAL] labelfont=[family. dan propertinya untuk label teks sumbu labels labels=[x. n] Menentukan dimensi dari grid plot. Nilai n dan m berupa bilangan bul at positif grid=[10. 10] size] Menentukan jenis font. y da n z. 20. 6] gridstyle gridstyle=x Menentukan bentuk grid.y. y. y dan z labels=[" Sumbu x".

45] orientation=[30. LIGHT_1. DASH. Pilihan n: SOLID. dengan theta dan phi adalah besar sudut dalam koordinat sphere Default: orientation=[45 . DOTDASH linestyle=DOTDASH numpoints numpoints=n Menentukan jumlah total titik minimum yang akan dibuat plot Default: numpoints=625 numpoints=900 orientation orientation=[theta. LIGHT_2. NORMAL. 50] projection projection=r Menentukan perspektif darimana permukaan plot dipandang. LIGHT_3. Pilihan r: FISHEYE. phi] Menentukan titik dari arah mana plot dipandang. DOT. LIGHT_4 lightmodel=LIGHT_1 linestyle linestyle=n Mengontrol bentuk garis yang membentuk plot.186 Lampiran lightmodel lightmodel=x Memilih jenis efek sinar dengan pilihan x: USER. ORTHOGONAL Default: projection= ORTHOGONAL projection=NORMAL .

dengan n bilangan bulat symbolsize=12 . XY. PATCH. PATCHCOLOR. Default: scaling= UNCONSTRAINED scaling=CONSTRAINED shading shading=s Mengatur bagaimana permukaan plot diwarnai. LINE Default: style=PATCH style=WIREFRAME symbol symbol=s Mengatur bentuk tanda titik pada plot. DIAMOND symbol=DIAMOND symbolsize symbolsize=n Menentukan ukuran simbol titik pada plot. HIDDEN. CONTOUR. CROSS. dengan pilihan s: CONSTRAINED dan UNCONSTR AINED. PATCHNOGRID. PO INT. dengan pilihan s: BOX. Pilihan s: POINT. Z. WIREFRAME.Kalkulus dengan Maple 187 scaling scaling=s Menentukan tipe penskalaan. ZHUE. Pilihan s: XYZ. NONE shading=ZHUE style style=s Menentukan bagaimana permukaan plot digambar. ZGR AYSCALE. CIRCLE.

zmin. 3. Default: thickness=0 tickmarks tickmarks=[x.xmax.[5.zmax] Mengatur titik minimum sampai dengan titik maksim um pada setiap sumbu x. . 4].5] .. 1. sty le.[2. 3.. y .8]. BOLD. 2. z] Mengatur titik titik mana pada sumbu x.6]] titlefont=[ARIAL.[1. y dan z yang akan ditampilkan pada plot title title=s Menampilkan title pada plot.[3. size] Mengatur jenis font dan propertinya untuk title plot.188 Lampiran positif. 14] title="Plot 3 dimensi" tickmarks=[[2 . Nilai n meliputi 0. 8]. y dan z yang akan ditampilkan ke dalam plot view=[[3.ymax. view view=[xmin. Default: symbolsize=10 thickness thickness=n Mengatur ketebalan garis p lot. ymin... 6. 6. titlefont titlefont=[family. 8]] thickness=2   ..

58. 133 . 136 diferensiabel digit evaluasi fungsi flo ating point fungsi ganjil genap implisit invers naik turun garis singgung gradie n IDE integral lipat pendekatan tak tentu tentu 83 20 18 20 15 36 35 32 42 113 1 13 71 71.Kalkulus dengan Maple 189 Daftar Indeks animasi assignment aturan rantai 31 12. 14 89 interpolasi Lagrange Newton spline kecepatan komposisi konstanta kontinu koordinat polar limit function intuitif k anan kiri Macintosh memori newtoncotes nilai kritis operasi aljabar operator opt imisasi palette expression palette matrix palette 44 46 46 45 75. 80 9 129 150 147 135 129. 103 40 14 66 3 0 52 56 52 52 52 9 11 147 107 37 13 118 10 10 10 Calculus1 Student Package43. 85.

190 Daftar Indeks symbol palette panjang kurva pemetaan pemrograman percepatan plot option plot3d polarplot presisi prompt relasi Riemann simpson software teorema 10 169 15 9 104 21 22 29 30 20 10 15 129 147 9 nilai rata rata Rolle tingkat presedensi titik balik toolbar transenden turunan implisit orde tinggi parsial variabel volume Waterloo Windows worksheet 101 98 12. 13 114 10 16 80 93 94 96 14 156 9 9 10   .

Ir.Contact Person: Nama Penulis : Rosihan Ari Yuana.Si.net : 0888 297 8041 : rosihanari   . Universitas Sebelas Maret Jl. 36 A. S.com : http://blog.Kom Office : Pendidikan Matematika. FK IP. M. Surakarta 57126 E mail We bsite Phone YM id : rosihanari@gmail. Sutami No.rosihanari.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->