P. 1
Menilai Validitas Kuesioner Frekuensi Makanan Diet Pendek Asupan Lansia

Menilai Validitas Kuesioner Frekuensi Makanan Diet Pendek Asupan Lansia

|Views: 659|Likes:
Published by Ray Thereds

More info:

Published by: Ray Thereds on May 25, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/05/2014

pdf

text

original

Menilai validitas makanan frekuensi kuesioner (FFQ) diet pendek asupan lansia pada saat ini

Nutrition Journal 2012, 11:12 doi:10.1186/1475-2891-11-12 Tinna Eysteinsdottir (tinnaey@landspitali.is) Inga Thorsdottir (ingathor@landspitali.is) Ingibjorg Gunnarsdottir (ingigun@landspitali.is) Laufey Steingrimsdottir (laufey@hi.is) ISSN 1475-2891 Article type Research Submission date 3 June 2011 Acceptance date 13 March 2012 Publication date 13 March 2012 Article URL http://www.nutritionj.com/content/11/1/12 Ini artikel peer-review diterbitkan segera setelah penerimaan. Hal ini dapat didownload, dicetak dan didistribusikan secara bebas untuk tujuan (lihat pernyataan hak cipta di bawah). Artikel dalam Jurnal Nutrisi terdaftar dalam PubMed dan diarsipkan di PubMed Central. Untuk informasi tentang penerbitan penelitian Anda dalam Journal Nutrition atau BioMed Central jurnal, pergi untuk http://www.nutritionj.com/authors/instructions/ For information about other BioMed Central publications go to http://www.biomedcentral.com/

Menilai keabsahan frekuensi makanan pendek kuesioner tentang asupan makanan lansia sekarang
Tinna Eysteinsdottir,Aff1 Aff3 Corresponding Affiliation: Aff3 Email: tinnaey@landspitali.is Inga Thorsdottir,Aff1 Aff2 Email: ingathor@landspitali.is Ingibjorg Gunnarsdottir,Aff1 Aff2 Email: ingigun@landspitali.is Laufey Steingrimsdottir,Aff1 Aff2 Email: laufey@hi.is
Aff1 Unit

for Nutrition Research, University of Iceland and Landspitali National-University Hospital, Reykjavik, Iceland Aff2 Faculty of Food Science and Human Nutrition, School of Health Sciences, University of Iceland, Reykjavik, Iceland Aff3 Unit for Nutrition Research, Landspitali-University Hospital, Eiriksgata 29, IS-101 Reykjavik, Iceland

abstrak latar belakang Beberapa penelitian ada pada validitas kuesioner frekuensi makanan (FFQs) diberikan kepada lansia. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menilai validitas sebuah FFQ pendek pada saat ini asupan makanan, yang dikembangkan khusus untuk Studi

lansia, yang meliputi 5.764 lanjut usia individu. Menilai keabsahan FFQs sangat penting sebelum mereka digunakan dalam studi diet yang berhubungan dengan risiko penyakit dan hasil kesehatan. metode 128 peserta lanjut usia sehat (74y ± 5,7; perempuan 58,6%) menjawab USIA-FFQ, dan kemudian mengisi catatan makanan 3-hari ditimbang. Validitas USIA-FFQ adalah dinilai dengan membandingkan jawaban untuk data diet diperoleh dari makanan yang ditimbang catatan, dengan menggunakan korelasi rank Spearman, Chi-Square/Kendall 's tau, dan JonckheereTerpstra tes untuk tren. mengakibatkan Untuk pria korelasi ≥ 0,4 ditemukan untuk kentang, buah buahan segar, oatmeal / muesli, kue / kue, permen, produk susu, susu, jus buah murni, minyak ikan cod, kopi, teh dan gula dalam kopi / teh (r = 0,40-0,71). Sebuah korelasi, lebih rendah, tetapi diterima juga ditemukan untuk mentah sayuran (r = 0,33). Korelasi tertinggi untuk wanita yang ditemukan untuk konsumsi gandum roti, oatmeal / muesli, sayuran mentah, permen, produk susu, susu, jus buah murni, ikan cod minyak, kopi dan teh (r = 0,40-0,61). Sebuah korelasi diterima juga ditemukan ikan topping / salad, buah segar, darah / sosis hati, roti gandum, dan

gula dalam kopi / the (r = 0,28-0,37). Pertanyaan pada daging / ikan makanan, sayuran dimasak dan minuman ringan tidak menunjukkan korelasi yang signifikan dengan metode referensi. Pearson Chi-Square dan Kendall tau menunjukkan hasil yang sama, seperti yang dilakukan tes tren Jonckheere-Terpstra. kesimpulan Sebagian besar pertanyaan dalam USIA-FFQ memiliki korelasi dapat diterima dan dapat digunakan untuk peringkat individu sesuai dengan tingkat asupan makanan penting yang / kelompok makanan. Para USIA-FFQ diet ini karena itu dapat digunakan untuk mempelajari hubungan antara konsumsi makanan yang spesifik / kelompok makanan dan berbagai kesehatan yang berhubungan endpoint berkumpul dalam Studi USIA-Reykjavík.
Kata kunci Makanan kuesioner frekuensi, Validitas, Lansia, Gizi

Latar belakang Kuesioner frekuensi makanan (FFQ) adalah alat penelitian yang penting dalam gizi epidemiologi, dan menilaI validitas mereka merupakan prasyarat penting untuk mereka gunakan dalam studi diet yang berhubungan dengan risiko penyakit [1,2]. Beberapa penelitian ada pada validitas FFQs diberikan kepada orang tua [3-5], dan banyak dari instrumen yang digunakan pada awalnya dikembangkan untuk yang lebih muda mata pelajaran. Oleh karena itu, keandalan dan validitas bila diberikan untuk mata pelajaran yang lebih tua tidak pasti [6,7]. Ini selalu merupakan tantangan untuk menilai asupan makanan, dan bahkan mungkin lebih ketika tua individu yang bersangkutan. Berbagai

faktor yang berhubungan dengan usia yang lebih tua, seperti memori memudar,menurun fungsi kognitif, dan gangguan pendengaran dan / atau visi mungkin dapat mempengaruhi kemampuan untuk memberikan informasi terpercaya mengenai asupan makanan [4-10]. Ia telah mengemukakan bahwa FFQs mungkin merupakan metode penilaian yang lebih cocok untuk orang tua dari, misalnya, 24 jam ingat [5,6] sebagai orang yang lebih tua mungkin memiliki lebih banyak masalah dengan jangka pendek daripada jangka panjang ingat, serta kesulitan dengan lebih terbuka dibandingkan dengan penarikan yang terstruktur [10]. Panjang wawancara dan kuesioner sangat penting sebagai orang tua mungkin memerlukan waktu lebih lama untuk menjawab dan mungkin menjadi lebih lelah dan frustrasi daripada orang yang lebih muda [5]. Panjang dan FFQs luas sehingga dapat berkontribusi pada tingkat respons rendah di antara orang lanjut usia [4]. Catatan makanan berat yang banyak digunakan dan diterima sebagai metode referensi yang sesuai ketika memvalidasi FFQs [11,12]. Terlepas dari kelemahan yang melekat dari setiap metode penilaian diet, catatan makanan sering dianggap sebagai "standar emas" karena mereka dapat memberikan yang relatif akurat kuantitatif informasi tentang konsumsi. Peserta Lansia telah terbukti mampu menjaga catatan makanan dengan tingkat yang dapat diterima kepatuhan dan penyelesaian [13], dan catatan makanan telah ditemukan untuk menyediakan data asupan berlaku untuk hidup bebas tua individu [14]. Umumnya, sebuah rekor makanan yang terdiri dari 3-4 hari berturutturut adalah direkomendasikan, karena penelitian telah menunjukkan bahwa catatan tidak lengkap mendapatkan lebih sering sebagai meningkatnya jumlah hari. Hal ini disebut sebagai kelelahan responden [15,16]. Sementara FFQs pendek kurang detail dari kuesioner panjang

atau catatan makanan, mereka memiliki namun ditemukan untuk cukup menilai asupan makanan tertentu dan individu peringkat sehubungan dengan nutrisi yang dipilih [17-20]. Frekuensi makanan kuesioner singkat (AGESFFQ) yang dinilai di sini adalah yang dirancang khusus untuk studi USIA-Reykjavík, dengan 5.764 tua peserta. Studi USIA-Reykjavík meneliti faktor risiko, kerentanan genetik, dan gen / interaksi lingkungan, termasuk pola makan, dalam kaitannya dengan penyakit dan cacat di tua usia. Luas yang berhubungan dengan kesehatan variabel telah terkumpul untuk semua peserta. Para AGESReykjavik studi telah dijelaskan sebelumnya [9]. Studi ini disetujui oleh Islandia Bioetika Nasional Komite (VSN: 00-063) dan BPPK MedStar untuk Intramural Program Penelitian, Baltimore, MD. Para USIA-FFQ adalah tiga kali lipat, termasuk pertanyaan tentang diet pada awal kehidupan (14-19y), setengah baya (40-50y) dan diet ini. Validitas pertanyaan pada usia pertengahan diet telah dinilai dalam studi sebelumnya, di mana pertanyaan sederhana pada konsumsi, misalnya, ikan, daging, susu / produk susu, dan minyak ikan cod yang ditemukan menjadi sah [21]. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menilai validitas dan kemampuan USIA-FFQ untuk peringkat individu sesuai dengan asupan makanan yang dipilih dan kelompok makanan dan untuk membedakan antara individu yang memiliki asupan tinggi vs rendah. Menilai keabsahan USIA-FFQ sangat penting sebelum mempelajari hubungan antara diet dan kesehatan hadir variabel terkait dalam USIA-Reykjavik Studi.

Metode Subyek dan pengaturan Subjek penelitian adalah sehat, orang tua, 65 tahun dan lebih tua (58,6% wanita), dan merupakan subsampel partisipan dalam studi IceProQualita, yang berfokus pada efek dari pelatihan dan makanan suplemen di berbagai faktor kesehatan dan kesehatan yang berhubungan dengan kualitas hidup antara tua [22]. Peserta direkrut ke dalam IceProQualita oleh iklan yang dipasang di pusat-pusat komunitas dan rumah perawatan perumahan di daerah ibukota Islandia. Itu iklan termasuk informasi mengenai protokol penelitian dan nomor kontak. Bersedia dan individu yang memenuhi syarat menelepon untuk informasi lebih lanjut dan pendaftaran. Sebanyak 284 individu sudah terdaftar dan disaring; 47 tidak diikutsertakan, meninggalkan 237 peserta awal. Kriteria eksklusi adalah fungsi kognitif <19 poin pada MMSE [23], tidak terkendali penyakit jantung koroner, intervensi farmakologis dengan eksogen testosteron atau obat lain yang diketahui mempengaruhi massa otot, dan penyakit utama ortopedi. Peserta juga harus bebas dari gangguan muskuloskeletal, harus berat badan stabil dan semua wanita postmenopause. Subsampel kami terdiri dari 137 peserta pertama terdaftar dalam Studi IceProQualita oleh Maret 2009, ketika data analisis untuk penelitian ini dimulai. Pada saat ini individu yang telah menjalani semua pengukuran awal, mengisi catatan 3-hari makanan, USIA-FFQ pada diet ini, dan menandatangani persetujuan tertulis informasi. Studi IceProQualita telah disetujui oleh Islandia Bioetika Nasional Komite (VSNb2008060007/03-15). Diet catatan dari sembilan individu dianggap tidak lengkap atau tidak memadai dan karena itu dikecualikan. Data dari 128 peserta karena itu termasuk dalam penelitian ini. Tingkat putus sekolah dari IceProQualita penelitian adalah 12% (n = 29), jatuh sakit dan menjadi alasan yang paling umum [22]. Para putus sekolah tidak mempengaruhi partisipasi dalam studi ini, bagaimanapun, karena semua data validasi dikumpulkan pada awal. Selanjutnya, sub-sampel kami tidak berbeda dari kelompok studi seluruh IceProQualita mempelajari tentang usia, pengukuran antropometri, uji kinerja fisik, dan hasil kuesioner berbagai, misalnya, kesehatan, umum kecemasan, kualitas hidup, dan Mental Mini Negara Pemeriksaan (MMSE).

disain Semua peserta menjawab USIA-FFQ dan kemudian mengisi makanan 3hari ditimbang merekam dalam waktu kurang lebih dua minggu. Peserta juga menyelesaikan kuesioner pada aktivitas fisik, yang berhubungan dengan kesehatan kualitas hidup, dan obat, vitamin dan

asupan jamu. Ukuran antropometri dilakukan; berat badan diukur dalam pakaian cahaya pada skala dikalibrasi (tanpa model 708,. Seca, Hamburg, Jerman), dan tinggi diukur dengan sebuah stadiometer dikalibrasi (tanpa model 206;. Seca, Hamburg, Jerman) [22]. Para USIA-FFQ digunakan untuk menilai frekuensi konsumsi makanan yang berbeda dan makanan kelompok untuk individu peringkat berdasarkan tingkat asupan. Validitas AGESFFQ diet ini dinilai dengan membandingkan jawaban untuk data diet yang diperoleh dari catatan makanan ditimbang. Catatan ditimbang makanan Sebelum mengisi catatan makanan setiap peserta bertemu dengan peneliti dan diberikan dengan skala rumah tangga (Essence PHILIPS HR 2393) dan buku terstruktur untuk merekamnya atau asupan nya. Peserta menerima instruksi lisan rinci tentang cara untuk menimbang dan mencatat asupan dan ditunjukkan bagaimana menggunakan skala rumah tangga. Instruksi tertulis jugatergabung dalam buklet makanan bersama dengan informasi kontak dalam kasus pertanyaan muncul selama perekaman. Peserta diminta untuk mencatat di buku kecil ini semua makanan dan minuman dikonsumsi selama tiga hari berturut-turut (Kamis-Sabtu atau Minggu-Selasa), bersama dengan tanggal dan waktu makan. Pentingnya menjaga diet biasa mereka dan berat dan merekam semua makanan dan minuman yang dikonsumsi ditekankan Kuesioner frekuensi makanan Kuesioner frekuensi makanan dirancang khusus untuk Studi USIAReykjavík dan dibagi menjadi tiga bagian, yang berisi pertanyaan tentang diet kehidupan awal (14-19y), setengah baya diet (40-50y) dan diet ini. Bagian dari kuesioner tentang diet ini mencakup 30 pertanyaan, 21 yang dinilai di sini. Ini adalah pertanyaan pada

frekuensi rata-rata asupan kelompok makanan utama, misalnya, susu dan produk susu, daging, ikan, roti, buah-buahan dan sayuran, sebagai serta pertanyaan pada makanan yang dipilih, seperti gandum, roti sosis darah / hati, bubur oat makan dan minyak hati ikan cod. Makanan dan kelompok makanan yang dipilih untuk kuesioner berdasarkan mereka kontribusi terhadap asupan mutlak Islandia tua menurut mantan Nasional Gizi Survey, serta kualitas unik mereka gizi dan mungkin koneksi ke pengembangan berbagai penyakit di kemudian hari. Sembilan tersisa pertanyaan, tidak dinilai dalam penelitian ini, adalah pada frekuensi makanan panas, jenis susu dan produk susu yang paling umum digunakan, jenis dan jumlah roti menyebar umum digunakan, dan akhirnya ada empat berkaitan dengan konsumsi garam pertanyaan (persepsi asin, konsumsi daging asin, garam ikan, dan ditambahkan garam untuk makanan matang). Mayoritas pertanyaan memiliki kategori respon yang sama mungkin sebagai kuesioner dirancang untuk menjadi sederhana dan mudah diselesaikan oleh individu lanjut usia (Gambar 1 menunjukkan contoh pertanyaan dan kategori respon dari USIA-FFQ). Namun, pertanyaan tentang kopi, teh dan gula dalam kopi / teh berbeda dalam bahwa mereka bertanya tentang frekuensi harian agak daripada frekuensi mingguan konsumsi. Pertanyaan-pertanyaan tidak dinilai di sini juga harus berbeda tanggapan terkait dengan jenis produk, seperti lemak lemak tinggi vs rendah kategori, dan garampersepsi. Gambar 1 Contoh pertanyaan dari USIA-FFQ diet ini dan respon kategori Analisis data Analisis nutrisi dan manajemen data Data asupan peserta sesuai dengan 3-hari catatan makanan ditimbang dimasukkan ke dalam program perhitungan wawancara berbasis nutrisi, ICEFOOD,

yang dirancang untuk nasional survei diet dari The Islandia Gizi Council [24]. Jumlah makanan / kelompok makanan adalah dihitung dari 452 resep makanan, yang didasarkan pada 1148 makanan dari National Gizi Database, ISGEM. Asupan individu dalam gram per hari untuk setiap kelompok makanan / makanan dihitung dari makanan catatan. Spesifik gender porsi diperkirakan dengan mempertimbangkan asupan
sebenarnya dalam gram dan makan kesempatan dari buku harian makanan, serta ukuran porsi yang telah ditetapkan digunakan dalam kita validasi studi sebelumnya dari pertanyaan tentang diet setengah baya (berkas tambahan 1) [21]. Para genderspecific porsi yang digunakan untuk menghitung asupan dalam gram dari USIA-FFQ. Korelasi dihitung antara gram asupan makanan sesuai dengan dua metode, catatan makanan dan yang USIA-FFQ.

Analisis statistik Data dimasukkan ke dalam paket statistik SPSS, versi 11.0. KolmogorovSmirnov tes digunakan untuk menguji distribusi data. Jawaban dari USIA-FFQ tidak terdistribusi normal; tidak adalah sebagian besar data dari catatan makanan. Statistik deskriptif sederhana digunakan untuk menggambarkan karakteristik umum kelompok studi dan USIA peserta. Untuk menilai perbedaan antara kelompok, mahasiswa t-tes, MannWhitney U-test dan Chi-square digunakan. Korelasi antara asupan sesuai dengan USIA-FFQ dan catatan makanan dinilai menggunakan korelasi rank Spearman. Sebagai distribusi asupan dilaporkan dari USIAFFQ diet kali ini miring, subyek tidak dapat dibagi menjadi kuartil atau kuintil. Data itu dibagi menjadi 2-4 kelompok, tergantung pada distribusi jawaban dari setiap pertanyaan dari USIA-FFQ. Kendall tes tau-b peringkat koefisien korelasi dan Chi-Square digunakan untuk memeriksa lebih lanjut hubungan antara dua metode. Selain itu, program komputer SAS versi 9.1 digunakan untuk melakukan sebuah nonparametrik JonckheereTerpstra tes untuk kecenderungan, untuk menguji apakah kategori sesuai dengan USIA-FFQ peringkat asupan rata-rata dari catatan makanan dalam urutan, diantisipasi dinilai. Tingkat signifikansi yang ditetapkan sebesar p ≤ 0,05.

hasil Membandingkan USIA-FFQ dengan metode referensi (Tabel 1), korelasi ≥ 0,4 ditemukan untuk kentang, buah-buahan segar, oatmeal / muesli, kue / cookie, permen, produk susu, susu, murni jus buah, minyak ikan cod, kopi, teh dan gula dalam kopi / teh (r = 0,40-0,71) untuk pria. Selanjutnya, korelasi 0,33 ditemukan untuk sayuran mentah. Bagi wanita, korelasi ≥ 0,4 ditemukan untuk roti gandum, oatmeal / muesli, sayuran mentah, permen, susu produk, susu, jus buah murni, kopi, teh dan minyak ikan cod (r = 0,40-0,61). Suatu korelasi antara 0,3 dan 0,37 ditemukan untuk topping ikan / salad, buah segar, darah / sosis hati, dan gula dalam kopi / teh. Korelasi untuk roti gandum lebih rendah, tetapi masih signifikan (r = 0,28, p = 0,017). Pertanyaan pada konsumsi daging dan ikan, serta pertanyaan tentang dimasak sayuran dan minuman ringan, tidak ditemukan memiliki hubungan yang signifikan untuk referensi metode.

Tes tren Jonckheere-Terpstra memberikan hasil yang sebanding dengan peringkat Spearman korelasi, dengan pengecualian ikan topping / salad untuk pria dan sayuran dimasak untuk perempuan, yang menunjukkan tren yang signifikan meskipun korelasi tidak signifikan (berkas tambahan 2). Pearson Chi-Square dan Kendall tau memberikan hasil yang sama, juga menunjukkan signifikan asosiasi untuk ikan topping untuk pria, namun, tidak ada hubungan terdeteksi antara metode untuk konsumsi sayuran mentah dan permen untuk pria. Hasil untuk perempuan semua sebanding dengan korelasi peringkat Spearman (berkas tambahan 3). Karakteristik umum dari peserta dalam penelitian ini ditunjukkan pada Tabel 2, bersama dengan karakteristik peserta dari studi USIA-Reykjavík, dimana USIA-FFQ dirancang. Peserta dalam penelitian ini adalah rata-rata sedikit lebih tinggi dan

secara signifikan lebih berat, memiliki indeks massa tubuh lebih tinggi (BMI) dan persen lemak tubuh daripada peserta dalam USIA, dan yang rata-rata 2,7 tahun lebih muda dari USIA topik terte Diskusi Penelitian ini dilakukan untuk menilai validitas kuesioner diet dan menguji nya kemampuan untuk peringkat individu sesuai dengan tingkat asupan makanan tertentu dan kelompok makanan. Ia telah mengemukakan bahwa ketika validasi kuesioner tentang diet ini menggunakan referensi metode, koefisien korelasi harus ≥ 0,3, sebaiknya lebih 0,4 dan optimal dalam kisaran 0,5-0,7 [11,12,25]. Dari 21 pertanyaan dinilai di sini, 13 pertanyaan untuk pria dan 14 untuk para wanita memiliki korelasi ≥ 0,3, daripadanya 12 pertanyaan untuk pria dan 10 untuk perempuan memiliki korelasi ≥ 0,4. Makanan yang menunjukkan korelasi tertinggi adalah tidak dalam semua kasus identik untuk kedua jenis kelamin, dan laki-laki umumnya memiliki korelasi yang lebih tinggi daripada wanita. Itu pertanyaan yang memiliki korelasi di atas 0,3 untuk kedua jenis kelamin berada di buahbuahan segar, oatmeal / muesli, sayuran mentah, permen, produk susu, susu, jus buah murni, minyak ikan cod, kopi, teh, dan gula yang digunakan dalam kopi / teh. Korelasi antara USIA-FFQ dan metode referensi tidak signifikan untuk ikan, daging, dimasak sayuran dan minuman ringan / jus manis. Bagian dari penjelasan untuk korelasi yang rendah atau tidak secara umum mungkin ketidakmampuan rekor makanan 3-hari secara memadai mencerminkan individu asupan makanan yang dikonsumsi jarang. Minuman ringan contoh dari keterbatasan ini kemungkinan metode referensi. Untuk makanan seperti catatan makanan 3-hari mungkin tidak menjadi metode referensi ideal, karena makanan yang dimaksud mungkin tidak muncul pada makanan rekaman. Para USIA-FFQ data bahkan mungkin lebih mendekati asupan benar dalam kasus ini. Namun, ikan, daging dan sayuran dimasak tidak jarang dikonsumsi (2-4 kali per minggu pada rata-rata), dan makanan item lebih jarang dikonsumsi berkorelasi diterima antara dua metode. Penjelasan yang mungkin untuk korelasi tidak untuk konsumsi daging dan ikan mungkin menjadi kurangnya distribusi untuk jawaban atas USIA-FFQ, karena hampir 90% peserta ditandai salah satu dari dua pilihan - 1-2 kali seminggu atau 3-4 kali seminggu - yang mencerminkan seragam konsumsi kedua ikan dan daging di kelompok usia ini. Jawaban untuk pertanyaan pada dimasak sayuran yang sedikit lebih baik didistribusikan meskipun hampir 70% peserta menjawab salah satu dari dua pilihan yang disebutkan sebelumnya. Dalam kasus tersebut, hasil dari catatan makanan mungkin akan lebih cocok untuk peringkat asupan individu.

Validitas pertanyaan global dengan sempit distribusi jawaban, seperti untuk daging, ikan dan sayuran, mungkin dapat ditingkatkan dengan meningkatkan pilihan frekuensi untuk memperbaiki distribusi, serta dengan memisahkan mereka menjadi pertanyaan terpisah pada jenis daging, ikan, dll Telah diketahui bahwa pertanyaan global yang mungkin meremehkan konsumsi [26], dan mempengaruhi validitas. Global pertanyaan, dipilih demi kesederhanaan, sehingga dapat membatasi validitas USIA-FFQ. Hasil dari tes tren Jonckheere-Terpstra, Kendall tau-b dan Pearson Chi-Square sebagian besar dalam perjanjian dengan hasil dari korelasi peringkat Spearman, dengan beberapa penyimpangan. Terbatas dan / atau miring distribusi jawaban dari USIA-FFQ mungkin berkontribusi terhadap perbedaan-perbedaan antara metode-metode. Validitas pertanyaan tentang diet setengah baya (40-50y) di USIA-FFQ sebelumnya telah dinilai [21].
Asupan makanan retrospektif diperkirakan, di mana orang tua menjawab yang USIA-FFQ pada usia pertengahan diet, dan data dibandingkan dengan riwayat diet rinci, diperoleh dari individu yang sama 18-19 tahun sebelumnya, yakni di usia pertengahan. Pertanyaan dan pilihan frekuensi sebagian besar sama untuk dua periode kehidupan di USIA-FFQ. Dalam validasi studi untuk setengah baya diet, metode referensi mungkin lebih mampu mendeteksi

korelasi untuk makanan yang dikonsumsi <2-3 kali seminggu dari rekaman makanan 3-hari ditimbang digunakan dalam penelitian ini. Dalam studi sebelumnya korelasi yang signifikan ditemukan untuk ikan dan daging konsumsi (r = 0,25-0,30), bersama dengan korelasi yang kuat untuk minyak ikan cod [21]. Bagian dari penjelasan korelasi yang lebih tinggi dalam beberapa kasus mungkin terkait dengan rinci sejarah diet digunakan sebagai metode referensi dalam studi validasi sebelumnya, mencerminkan jangka panjang diet. Penjelasan lain yang mungkin untuk korelasi yang lebih tinggi untuk diet setengah baya mungkin bahwa kedua metode penilaian diet, yaitu, sejarah diet dan FFQ, dapat terganggu sama sumber kesalahan, seperti bias untuk melebihlebihkan makanan dianggap sehat, dan untuk meremehkan makanan dianggap tidak sehat. Melihat distribusi asupan sesuai dengan dua metode, ada kecenderungan untuk konsumsi yang lebih tinggi dalam gram dari catatan makanan dari yang diharapkan dengan pasti makanan / kelompok makanan, mengingat frekuensi konsumsi sesuai dengan USIA-FFQ dan konsumsi dihitung dengan menggunakan gender-spesifik bagian. Hal ini sebagian dapat dijelaskan oleh sangat besar porsi yang dikonsumsi oleh beberapa individu menurut catatan makanan mereka. Bagian daging terbesar adalah 600 g; porsi terbesar soda adalah 900 ml, dan beberapa individu memiliki konsumsi harian susu ≥ 1000 ml, sementara mereka melaporkan frekuensi asupan adalah 3-4 kali seminggu menjadi sekali sehari. Perbedaan ini menekankan keterbatasan menggunakan FFQ tanpa ukuran porsi. Dalam upaya untuk mengevaluasi over-/underestimation mungkin asupan, frekuensi konsumsi adalah dibandingkan antara dua metode, menggunakan kesempatan makan sebenarnya dari catatan makanan (Data tidak ditunjukkan). Tidak ada tanda yang jelas dari over-/underestimation terkait dengan gender atau makanan / kelompok makanan dianggap sehat / tidak sehat. Namun, makanan yang dikonsumsi jarang sesuai dengan USIA-FFQ

mungkin tidak muncul dalam 3-hari catatan makanan dan menyebabkan persepsi terlalu tinggi menurut USIA-FFQ. Dilaporkan frekuensi susu asupan sesuai dengan USIA-FFQ pada umumnya lebih rendah daripada menurut catatan makanan. Satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa susu yang digunakan dalam kopi / teh, atau susu dituangkan pada sarapan sereal / bubur tidak termasuk ketika menjawab USIA-FFQ. Untuk mengevaluasi keterwakilan kelompok studi kami, karakteristik umum dari kelompok dibandingkan dengan peserta studi USIA-Reykjavík, dimana AGESFFQ dirancang. Studi USIA-Reykjavík berasal dari studi Reykjavík didirikan pada tahun 1967, yang terdiri dari 30.795 orang secara acak sampel dan wanita yang lahir 1907-1935. Ini kohort besar setara sekitar 35% dari populasi usia tertentu dalam Islandia. Kohort USIA-Reykjavík secara acak sampel dari 11.549 orang masih hidup saat ujian dimulai dan dianggap mewakili populasi penelitian yang cukup baik. Para peserta dalam penelitian ini adalah lebih berat, memiliki sedikit lemak bebas (FFM) massa, lebih massa lemak (FAT) dan BMI yang lebih tinggi. Berat dan jumlah FAT mungkin mungkin terkait dengan kami kelompok belajar yang sedikit lebih muda dari rata-rata peserta dalam studi USIA, sebagai penuaan umumnya disertai dengan penurunan berat badan [27,28]. Sehubungan dengan FFM lebih rendah peserta kami, kenyataan bahwa mereka mendaftar secara sukarela untuk berpartisipasi dalam IceProQualita Penelitian, yang meliputi latihan diawasi tiga kali per minggu, dapat menunjukkan bahwa mereka sendiri merasa kebugaran fisik mereka perlu perbaikan, dan bahwa berat badan mereka harus lebih baik dikelola. Hal ini lebih ditekankan oleh fakta bahwa peserta kami menghabiskan lebih sedikit waktu berjalan dari peserta USIA, menunjukkan bahwa mereka kurang aktif secara fisik. Terlepas dari signifikansi statistik untuk variabel yang dipilih antara peserta yang hadir studi dan kajian USIA, perbedaan ini tidak luas. Oleh karena itu, sampel penelitian kami adalah masih berpikir untuk mewakili kelompok USIA memadai untuk keperluan validasi. Catatan makanan ditimbang umumnya dianggap sebagai ukuran baik asupan makanan [11,12], dan memiliki kesalahan setidaknya berkorelasi dengan kuesioner frekuensi makanan [12]. Namun, hari-hari variasi dapat menjadi besar dan bahkan lebih besar untuk makanan individu daripada untuk asupan nutrisi [11]. Oleh karena itu, jangka waktu yang lebih rekaman makanan, atau rekaman ulang, pasti akan dibutuhkan dalam penelitian ini untuk menemukan korelasi untuk jawaban tertentu dari USIA-FFQ. Meskipun demikian, sebagian besar pertanyaan dalam USIA-FFQ memiliki korelasi diterima (r = 0,3-0,7) dan karena itu dapat digunakan untuk individu peringkat menurut asupan. Pertanyaan dengan korelasi rendah atau tidak signifikan, seperti pada konsumsi ikan dan daging, tidak boleh dikesampingkan atau dianggap tidak sah tanpa penilaian lebih lanjut, karena validitas pertanyaan-pertanyaan tertentu cenderung diremehkan bukan berlebihan. Namun, hal yang sama berlaku di sini seperti di studi sebelumnya pada USIA-FFQ pada usia pertengahan diet, yaitu, bahwa meskipun AGESFFQ yang diet ini mampu individu peringkat menurut asupan penting yang kelompok makanan, kita harus selalu menyadari keterbatasan metode dan berbeda hasil yang terlihat untuk item makanan yang berbeda. Juga harus dicatat bahwa USIA-FFQ hanya sesuai untuk individu peringkat menurut tingkat asupan makanan yang dipilih dan makanan kelompok, dan bukan untuk menilai asupan makanan total, energi atau nutrisi.

kesimpulan Salah satu faktor yang paling penting berkaitan dengan kesehatan dan kualitas hidup di usia tua adalah gizi. [29-32]. Ini juga merupakan faktor sebagian besar kita mengendalikan diri kita

sendiri dan karena itu dapat menyesuaikan diri dengan meningkatkan kemungkinan kita tentang penuaan sukses [9,32,33]. Penelitian telah menunjukkan bahwa bahkan di usia tua, kepatuhan terhadap diet sehat atau perubahan gaya hidup untuk meningkatkan kesehatan dapat mempengaruhi faktor risiko penyakit kronis [34-36]. Sementara beberapa kondisi berkembang selama bertahun-tahun, orang lain mungkin terjadi dalam beberapa minggu [37]. Ini adalah kesimpulan kami bahwa USIA-FFQ diet ini dapat digunakan untuk peringkat individu menurut konsumsi makanan penting dan kelompok makanan. Akibatnya data yang ekstensif dikumpulkan dari peserta lanjut usia dari Studi USIA-Reykjavík mungkin tersedia untuk studi tentang hubungan antara diet dan kesehatan yang berhubungan dengan variabel dalam besar epidemiologi studi.
Singkatan FFQ, Makanan Frekuensi Kuesioner; USIA (Reykjavík Studi), Umur Gene / Lingkungan Kerentanan (Reykjavík studi); Y, tahun; MMSE, Mini Mental State Examination; BMI, Indeks massa tubuh; FFM, massa bebas lemak; FAT, massa lemak. Bersaing kepentingan Para penulis menyatakan bahwa mereka tidak memiliki kepentingan bersaing. Penulis kontribusi TE mengumpulkan data diet, ditangani analisis statistik dan interpretasi data, dan menyusun naskah. TI, IG dan LS berpartisipasi dalam konsepsi dan desain penelitian dan revisi naskah. LS berkontribusi pada desain kuesioner frekuensi makanan. Semua penulis telah membaca dan menyetujui naskah akhir. Penulis informasi TE adalah mahasiswa PhD dan telah menilai validitas pertanyaan dalam USIA-FFQ pada usia pertengahan diet dalam makalah sebelumnya. LS, saat ini seorang profesor nutrisi di Universitas Islandia, adalah mantan direktur Islandia Gizi Dewan, dan dalam kapasitas yang dikelola dua survei gizi nasional serta program lain dewan, termasuk koperasi proyek dengan Asosiasi Jantung Islandia. TI adalah profesor nutrisi dan Kepala Unit Penelitian Gizi, Universitas Islandia dan Landspitali National University Rumah Sakit. TI memiliki pengalaman panjang dalam mengkoordinasikan studi misalnya, studi validasi, dan merupakan peneliti utama dari studi IceProqualita. IG, seorang profesor nutrisi di University Islandia, memiliki terkoordinasi dan berpartisipasi dalam survei makanan, beberapa dari mereka

melibatkan validasi metode. LS dan TI mengawasi TE PhD proyek penelitian dan IG adalah anggota TE PhD komite. Ucapan Terima Kasih Penulis mengucapkan terima kasih kepada Thorhallur Ingi Halldorsson untuk membantu dengan analisis statistik menggunakan SAS dan Olof Gudny Geirsdottir dan Atli Arnarson untuk membantu dengan koleksi dari Data diet. Kami juga berterima kasih kepada USIA-Reykjavik Studi komite eksekutif dan Islandia Heart Association atas kontribusi mereka terhadap studi ini. Pendanaan diberikan oleh Islandia Dana Penelitian untuk Mahasiswa Pascasarjana.

References
1. Cade JE, Burley VJ, Warm DL, Thompson RL, Margett BM: Food frequency questionnaires: a review of their design, validation and utilisation. Nutr Res Rev 2004, 17:5–22. 2. Nelson M: The Validation of dietary assessment. In Design concepts in nutritional epidemiology. 2nd edition. Edited by Margetts BM, Nelson M. New York: Oxford University Press; 1997:241–272. 3. Dumartheray EW, Krieg MA, Cornuz J, Whittamore DR, Lovell DP, Burckhardt P, Lanham-New SA: Validation and reproducibility of a semi-quantitative Food Frequency Questionnaire for use in elderly Swiss women. J Hum Nutr Diet 2006, 19:321–330. 4. Jia X, Craig LCA, Aucott LS, Milne AC, McNeill G: Repeatability and validity of a food frequency questionnaire in free-living older people in relation to cognitive function. JNHA 2008, 12:735–741. 5. Ortiz-Andrellucchi A, Sánchez-Villegas A, Doreste-Alonso J, de Vries J, de Groot L, Serra-Majem L: Dietary assessment methods for micronutrient intake in elderly people: a systematic review. Br J Nutr 2009, 102(Suppl 1):118–149. 6. van Staveren WA, De Groot LC, Blauw YH, van der Wielen RP: Asessing diets of elderly people:problems and approaches. Am J Clin Nutr 1994, 59(Suppl 1):221–223. 7. Bartali B, Turrini A, Salvini S, Lauretani F, Russo CR, Corsi AM, Bandinelli S, D’Amicis A, Palli D, Guralnik JM, Ferrucci L: Dietary intake estimated using different methods in two Italian older populations. Arch Gerontol Geriatr 2004, 38:51–60. 8. Samet JM: Surrogate measures of dietary intake. Am J Clin Nutr 1989, 50(Suppl. 5):1139–1144. 9. Harris TB, Launer LJ, Eiriksdottir G, Kjartansson O, Jonsson PV, Sigurdsson G, Thorgerisson G, Aspelund T, Garcia ME, Cotch MF, Hoffman HJ, Gudnason V: Age, Gene/Environment Susceptability-Reykjavik Study: Multidisciplinary Applied Phenomics. Am J Epidemiol 2007, 165:1076–1087. 10. de Vries JH, de Groot LC, van Staveren WA: Dietary assessment in elderly people: experiences gained from studies in the Netherlands. Eur J Clin Nutr 2009, 63(Suppl 1):69–74.

11. Willett W: Nutritional Epidemiology. Oxford: Oxford University Press; 1998. 12. Cade J, Thompson R, Burley V, Warm D: Development, validation and utilisation of food-frequency questionnaires – a review. Public Health Nutr 2002, 5:567–587. 13. Finch S, Doyle W, Lowe C, Bates CJ, Prentice A, Smithers G, Clarke PC: National diet and nutrition survey: people aged 65 years or over. Volume 1. Report of the Diet and Nutrition Survey. London: The Stationery Office; 1998. 14. Hughes JM, Smithers G, Gay C, Clarke PC, Smith P, Lowe C, Prentice A, Bates C, Whitelaw M, Bingham S: The British National Diet and Nutrition Survey of people aged 65 years or over: protocol and feasibility study. Proc Nutr Soc 1995, 54:631–643. 15. Thompson FE, Byers T: Dietary assessment resource manual. J Nutr 1994, 124(Suppl 11):2245–2317. 16. Biró G, Hulshof KF, Ovesen L, Amorim Cruz JA, EFCOSUM Group: Selection of methodology to assess food intake. Eur J Clin Nutr 2002, 56:25–32. 17. Kristjansdottir AG, Andersen LF, Haraldsdottir J, de Almeida MDV, Thorsdottir I: Validity of a questionnaire to assess fruit and vegetable intake in adults. Eur J Clin Nutr 2006, 60:408–415. 18. Andersen LF, Johansson L, Solvoll K: Usefulness of a short food frequency questionnaire for screening of low intake of fruit and vegetable and for intake of fat. Eur J Public Health 2002, 12:208–213. 19. Rifas-Shiman SL, Willett WC, Lobb R, Kotch J, Dart C, Gillman MW: PrimeScreen, a brief dietary screening tool: reproducibility and comparability with both a longer food frequency questionnaire and biomarkers. Public Health Nutr 2001, 4:249–254. 20. Serdula M, Coates R, Byers T, Mokdad A, Jewell S, Chávez N, Mares-Perlman J, Newcomb P, Ritenbaugh C, Treiber F, Block G: Evaluation of a brief telephone questionnaire to estimate fruit and vegetable consumption in diverse study populations. Epidemiology 1993, 4:455–463. 21. Eysteinsdottir T, Gunnarsdottir I, Thorsdottir I, Harris T, Launer LJ, Gudnason V, Steingrimsdottir L: Validity of retrospective diet history: assessing recall of midlife diet using Food Frequency Questionnaire in later life. JNHA 2011, 15:809–814. 22. Geirsdottir OG, Arnarson A, Briem K, Ramel A, Tomasson K, Thorsdottir I: Physical function predicts improvement in quality of life in elderly Icelanders after 12 weeks of resistance exercise. JNHA, in press. 23. Folstein MF, Folstein SE, McHugh PR: “Mini-mental state”. A practical method for grading the cognitive state of patients for the clinician. J Psychiatr Res 1975, 12:189–198. 24. Steingrimsdottir L, Thorsgeirsdottir H, Olafsdottir AS: The Diet of Icelanders, Dietary Survey of the Icelandic Nutrition Council 2002, Main findings. Reykjavik: Icelandic Nutrition Council V; 2003. 25. Masson LF, McNeill G, Tomany JO, Simpson JA, Peace HS, Wei L, Grubb DA, BoltonSmith C: Statistical approaches for assessing the relative validity of a food-frequency questionnaire: use of correlation coefficients and the к statistic. Public Health Nutr 2003, 6:313–321. 26. Haftenberger M, Heuer T, Heidemann C, Kube F, Krems C, Mensink GB: Relative validation of a food frequency questionnaire for national health and nutrition monitoring. Nutr J 2010, 9:36. 27. Rolland Y, Kim MJ, Gammack JK, Wilson MM, Thomas DR, Morley JE: Office management of weight loss in older persons. Am JM 2006, 119:1019–1026.

28. McMinn J, Steel C, Bowman A: Investigation and management of unintentional weight loss in older adults. BMJ 2011, 342:d1732. doi:10.1136/bmj.d1732. 29. Fortes C, Forastiere F, Farchi S, Rapiti E, Pastori G, Perucci CA: Diet and overall survival in a cohort of very elderly people. Epidemiology 2000, 11:440–445. 30. Amarantos E, Martinez A, Dwyer J: Nutrition and quality of life in older adults. J Gerontol A Biol Sci Med Sci 2001, 56:54–64. 31. Michels KB, Wolk A: A prospective study of variety of healthy foods and mortality in women. Int J Epidemiol 2002, 31:847–854. 32. World Health Organization: Keep fit for life. Meeting the nutritional needs of older persons. Geneva: World Health Organization and Tufts University, School of Nutrition and Policy; 2002. 33. World Health Organization: Aging. Exploding the Myths. Ageing and Health Programme. Geneva: World Health Organization; 1999. 34. Chernoff R: Nutrition and health promotion in older adults. J Gerontol A Biol Sci Med Sci 2001, 56:47–53. 35. Horwath CC: Nutrition and ageing. In Essentials of human nutrition. 2nd edition. Edited by Mann J, Truswell AS. New York: Oxford University Press; 2002:551–565. 36. de Groot CP, van Staveren WA: Nutritional concerns, health and survival in old age. Biogerontology 2010, 11:597–602. 37. Wahlqvist ML, Savige GS, Lukito W: Nutritional disorders in the elderly. Medical Journal of Australia 1995, 163:376–381.

Additional files
Additional_file_1 as DOC
Additional file 1: Gender-specific portions (g) were estimated taking into account actual intake in grams and eating occasions from food diaries, as well as predetermined portion sizes used in a previous validation study of questions on midlife diet.

Additional_file_2 as DOC
Additional file 2: Shows the results from the nonparametric Jonckheere-Terpstra test for trend performed to assess whether the AGES-FFQ ranked mean intake from the food record in an anticipated, graded order.

Additional_file_3 as DOC
Additional file 3: Shows the results from Pearson Chi-Square and Kendall’s tau-b tests performed to further assess the association between the two different dietary assessment methods.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->