P. 1
Tabel Periodik Unsur Dan Penjelasannya

Tabel Periodik Unsur Dan Penjelasannya

|Views: 6,872|Likes:

More info:

Published by: Olla Yolanita Septiana on May 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/20/2013

pdf

text

original

Sistem Periodik Modern Jumlah periode dalam sistem periodik ada 7 dan diberi tanda dengan angka: 1.

Periode 1 disebut sebagai periode sangat pendek dan berisi 2 unsur 2. Periode 2 disebut sebagai periode pendek dan berisi 8 unsur 3. Periode 3 disebut sebagai periode pendek dan berisi 8 unsur 4. Periode 4 disebut sebagai periode panjang dan berisi 18 unsur 5. Periode 5 disebut sebagai periode panjang dan berisi 18 unsur 6. Periode 6 disebut sebagai periode sangat panjang dan berisi 32 unsur, pada periode ini terdapat unsur Lantanida yaitu unsur nomor 58 sampai nomor 71 dan diletakkan pada bagian bawah 7. Periode 7 disebut sebagai periode belum lengkap karena mungkin akan bertambah lagi jumlah unsur yang menempatinya, sampai saat ini berisi 32 unsur. Pada periode ini terdapat deretan unsur yang disebut Aktinida, yaitu unsur bernomor 90 sampai nomor 103 dan diletakkan pada bagian bawah. Jumlah golongan dalam sistem periodik ada 8 dan ditandai dengan angka Romawi. Ada dua golongan besar, yaitu golongan A (golongan utama) dan golongan B (golongan transisi). Golongan B terletak antara golongan IIA dan golongan IIIA. Nama-nama golongan pada unsur golongan A 1. Golongan IA disebut golongan alkali 2. Golongan IIA disebut golongan alkali tanah 3. Golongan IIIA disebut golonga boron 4. Golongan IVA disebut golongan karbon 5. Golongan VA disebut golongan nitrogen 6. Golongan VIA disebut golongan oksigen 7. Golongan VIIA disebut golongan halogen 8. Golongan VIIIA disebut golongan gas mulia Pada periode 6 golongan IIIB terdapat 14 unsur yang sangat mirip sifatnya, yaitu unsur-unsur lantanida. Pada periode 7 juga berlaku hal yang sama dan disebut unsur-unsur aktinida. Kedua seri unsur ini disebut unsur-unsur transisi dalam. Unsur-unsur lantanida dan aktinida termasuk golongan IIIB, dimasukkan dalam satu golongan karena mempunyai sifat yang sangat mirip.

Berdasarkan konfigurasi elektronnya, maka unsur-unsur dalam susunan berkala dapat dikelompokkan atas unsur-unsur : Blok s yaitu unsur-unsur yang elektron terluarnya mengisi orbital s. dalam susunan berkala unsur-unsur yang elektron terluarnya mengisi orbital s adalah unsur-unsur golongan IA dan IIA. Blok p yaitu unsur-unsur yang elektron terluarnya mengisi orbital p. dalam susunan berkala unsurunsur yang elektron terluarnya mengisi orbital p adalah unsur-unsur golongan IIIA sampai VIIIA. Blok d yaitu unsur-unsur yang elektron terluarnya mengisi orbital d. dalam susunan berkala unsurunsur yang elektron terluarnya mengisi orbital d adalah unsur-unsur transisi dari IIB sampai VII B ditambah golongan VIII. Blok f yaitu unsur-unsur yang elektron terluarnya mengisi orbital f. dalam susunan berkala unsur-unsur yang elektron terluarnya mengisi orbital f adalah unsur-unsur Lantanida dan aktinida.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->