P. 1
Makalah Hadits Tentang Keuntungan (Profit)

Makalah Hadits Tentang Keuntungan (Profit)

|Views: 572|Likes:
Published by Defri

More info:

Published by: Defri on May 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/23/2014

pdf

text

original

Kata Pengantar

Puji syukur kami sampaikan kepada Allah SWT, Tuhan semesta alam yang telah memberikan kesehatan dan kesempatan kepada penulis untuk dapat melaksanakan tugas makalah kuliah dan sekaligus presentasi kelompok tentang pembahasan Keuntungan (Profit) Modal dan Resiko penanaman Modal. Dan berkat rahmat-Nya jualah, maka penulis dapat menyusun sebuah makalah sebagai tugas yang diberikan oleh dosen yang bersangkutan pada mata kuliah Hadits Ekonomi tahun ajaran 2011/2012.

Binjai 24 April 2012 Penulis

Defri Senda
My blog (www.thefry-thehunter.blogspot.com) Follow Me In Twitter : @thefry04 FB 1|Page : Defri Senda

Daftar Isi
Kata pengantar........................................................................................................... 1 Daftar Isi...................................................................................................................... 2 Pendahuluan ............................................................................................................... 3 Pembahasan I.............................................................................................................. 4 Pembahasan II............................................................................................................. 6 Daftar Pustaka............................................................................................................. 8

2|Page

Pendahuluan
Tidak ada ekonomi yang dapat bertahan sampai anggota-anggotaya menyisihkan sebagian dari produksi yang ada sekarang untuk memenuhi kebutuhan masa depan. Dalam ekonomi kapitalis, orang-orang yang melakukan pelayanan ini diberi imbalan dengan pengembalian terjamin yang sudah tertentu atas modal mereka. Namun syari’at islam telah mencoba konsep imbalan atas modal dengan tanggung jawab untuk memikul resiko kerugian. Karena itu, tidak ada orang yang mengklaim pengembalian sebelumnya yang sudah tertentu atas modal yang digunakan untuk sebuah usaha. Sebagai gantinya, seseorang dapat menginvestaskan modal seseorang sebagai pemilik tnggal, yang berperan sebagai pemodal (financier) dan enterpreneur dalam waktu yang sama. Bila ia membutuhkan bantuan orang lain, ia boleh memasuki syirkah (perkongsian, kemitraan) berdasarkan modal, kerja atau keahlian. Ia masih mempunyai kesempatan lain yang terbuka bila ia tidak dapat secara aktif melakukan usaha bisnis ; ia dapat memasuki kontrak mudharabah. Dalam mudharabah, seseorang menyediakan modal, yang lain dengan kerja, dan keduanya membagi keuntungan berdasarkan pembagian yang disepakati.

Pembahasan I
3|Page

A. Pengertian Modal Modal (1) adalah hak atau bagian yang dimiliki oleh pemilik perusahaan dalam pos modal (modal saham), keuntungan atau laba yang ditahan atau kelebihan aktiva yang dimiliki perusahaan terhadap seluruh utangnya.
Struktur Modal adalah perimbangan atau perbandingan antara modal asing dan modal sendiri. Modal asing diartikan dalam hal ini adalah hutang baik jangka panjang maupun dalam jangka pendek. Sedangkan modal sendiri bisa terbagi atas laba ditahan dan bisa juga dengan penyertaan kepemilikan perusahaan.

a. Syarat Modal (2)  Modal harus berupa uang : seperti dinar, dirham, atau sejenisnya.  Modal harus diketahui dengan jelas dan memiliki ukuran.  Modal harus ada, bukan berupa utang.  Modal harus diberikan kepada pengusaha B. Keuntungan (profit) (3) Laba atau keuntungan dapat didefinisikan dengan dua cara : 1. Laba dalam ilmu ekonomi Didefinisikan sebagai peningkatan kekayaan seorang investor sebagai hasil penanaman modalnya, setelah dikurangi biaya-biaya yang berhubungan dengan penanaman modal tersebut. 2. Laba dalam akuntansi Didefinisikan sebagai selisih antara harga penjualan dengan biaya produksi.  Keuntungan Modal (4) Adalah suatu keuntungan atau laba yang diperoleh dari investasi dalam surat berharga, seperti saham, obligasi atau dalam bidang properti, dimana nilainya melebihi harga pembelian. a. Keuntungan dengan resiko rugi (5)

Diriwayatkan dari Amru bin Syu’aib, dari ayahnya, dari kakeknya, bahwa Rasulullah saw, bersabda : “Tidak dihalalkan penjualan yang bukan milik kalian dan tidak pula dihalalkan keuntungan yang tidak terjamin”.
(1) (2) (3) (4) (5) www.tugaskuliah.info www.slideshare.net www.wikipedia.org Id.wikipedia.org/wiki/keuntungan_modal Muhammad akram khan ( ajaran nabi muhammad saw tentang ekonomi )

4|Page

Seorang penjual berhak mendapatkan keuntungan dari usahanya, sedang seorang pembeli berkewajiban untuk memberikan konpensasi bagi jasa yang telah ia terima dari penjual. Dalam keuntungan yang wajar, tidak saja dimaksudkan untuk kebutuhan konsumtifnya saja tetapi juga ia mampu mengembangkan usahanya (produktif). Yusuf alQaradawi dalam bukunya Peran Nilai dan Moral dalam Perekonomian Islam mengemukakan bahwa ekonomi Islam merupakan ekonomi Ilahiyyah, karena titik berangkatnya dari Allah, tujuannya untuk mencari ridha Allah, dan cara-caranya tidak bertentangan dengan syari’atNya. Kegiatan ekonomi baik produksi, konsumsi, penukaran, dan distribusi. Al-Qur'an dan hadis Nabi Muhammad saw. merupakan sumber ajaran Islam. Sebagai sumber ajaran yang kedua setelah al-Qur'an, kebenaran hadis disamping telah mewarnai masyarakat dalam berbagai bidang kehidupan juga menjadi bahasan kajian yang menarik dan tiada henti-hentinya. Dilihat dari periwayatannya, hadis Nabi berbeda dengan al-Qur'an. AlQur'an, semua periwayatan ayatnya berlangsung secara mutawatir, sedang hadis Nabi, sebagian periwayatannya berlangsung secara ahad. Mengingat hadis sebagai sumber tasyri' kedua, maka pengkajian ulang serta pengembangan pemikiran terhadap hadis perlu dilakukan dengan pemaknaan kembali terhadap hadis. Hal ini menjadi kebutuhan mendesak ketika wacana-wacana keislaman banyak mengutip literatur-literatur hadis yang pada gilirannya mempengaruhi pola pikir dan tingkah laku umat Islam itu sendiri. Di samping itu juga dapat memberikan informasi, apakah kandungan hadis termasuk kategori temporal, lokal, atau universal sekaligus tekstual atau kontekstual. Salah satu hadis Nabi yang perlu dikaji adalah hadis yang secara tekstual kaitannya dengan pernyataan tentang keuntungan dalam jual beli, hadis tersebut sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, sebagai berikut: Artinya : Dari ‘Urwah al-Bariqi . "Bahwasannya Nabi saw. memberinya uang satu dinar untuk dibelikan kambing. Maka dibelikannya dua ekor kambing dengan uang satu dinar tersebut, kemudian dijualnya yang seekor dengan harga satu dinar. Setelah itu ia datang kepada Nabi saw. dengan membawa satu dinar dan seekor kambing. Kemudian beliau mendo'akan semoga jual belinya mendapat berkah. Dan seandainya uang itu dibelikan tanah, niscaya mendapat keuntungan pula" Hadis di atas seringkali dijadikan patokan oleh para pedagang untuk mengambil keuntungan yang sebanyak-banyaknya, dengan meminimalkan modal yang dikeluarkan, sehingga tujuan dari perdagangan yaitu untuk memperoleh laba semaksimal mungkin dapat cepat terwujud.  Syarat-syarat Laba ( keuntungan ) a. Laba harus memiliki ukuran b. Laba harus berupa bagian yang umum

5|Page

Pembahasan II
A. Pengertian Penanaman Modal (6) Penanaman modal adalah kegiatan yang dilakukan penanaman modal yang berhubungan dengan keuangan dan ekonomi dengan harapan untuk mendapatkan keuntungan dimasa depan. Atau juga penanaman modal ( investasi ) adalah pengeluaran atau perbelanjaan penanam – penanam modal atau perusahaan untuk membeli barang – barang modal dan perlengkapan – perlengkapan produksi untuk menambah kemampuan produksi barang – barang dan jasa – jasa yang tersedia dalam perekonomian. Penanaman modal atau investasi merupakan tambahan stok barang modal tahan lama yang akan memperbesar peluang produksi dimasa yang akan datang. B. Keunggulan dan Kekurangan Setiap Penanaman Modal ( investasi )  Produk Perbankan a. Tabungan Digunakan untuk menyimpan dana nasabah. Dapat memberikan kemudahan, antara lain :  Dapat diambil kapan saja : counter bank dan ATM  Kemudahan bertransaksi : pengiriman uang, pembayaran ( telepon, kartu kredit, dll ), penukaran uang,dll. Kekurangan :   Suku bunga yang diberikan sangat rendah, dibawah tingkat inflasi. Bunga kena pajak 20% untuk yang diatas Rp. 7,5 juta.

b. Rekening koran (cheque / giro) Dipergunakan secara luas oleh perusahaan dan perorangan, untuk melakukan transaksi keuangan. Kemudahan antara lain :  Dapat diambil kapan saja : counter bank pencairn cek  Kemudahan bertransaksi : pembayaran ke pihak lain tanpa menggunka uang tunai dan tanpa harus datang ke bank Kekurangan :   Tidak ada bunga, hanya terdapat jasa giro yang sangat rendah Bunga kena pajak 20%

(6) www.wartawarga.com

6|Page

C.

Resiko Penanaman Modal (7) Investasi merupakan tambahan stok barang modal tahan lama yang akan memperbesar peluang pruduksi di masa mendatang. Salah satu peranan yang sangat penting untuk menjalankan suatu perekonomian adalah investasi, karena merupakan salah satu faktor penentu dari keseluruhan tingkat output dan kesempatan kerja dalam jangka pendek. Apabila penemuan – penemuan baru atau pembebanan pajak yang ringan atau pasar – pasar yang semakin berkembang memberikan insentif bagi investasi – investasi yang ada, yang menbuat permintaan agregat meningkat sementara output dan kesempatan kerja tumbuh sangat cepat. Penggunaan tenaga kerja penuh dapat dicapai dengan cara menaikkan jumlah investasi oleh para pengusaha. Bila investasi tidak mencapai tingkat tersebut pengangguran akan berlaku. Selain dapat menambah penghasilan seseorang, investasi juga membawa resiko keuangan jika investasi tersebut gagal. Kegagalan investasi disebabkan oleh banyak hal, diantaranya adalah faktor keamanan ( baik dari bencana alam atau diakibatkan faktor manusia ) atau ketertiban hukum.

(7) Petanitanguh.blogspot.com/2010/penanaman modal.

7|Page

Daftar Pustaka
Id.wikipedia.org/wiki/keuntungan_modal Dr. Aminuddin Ilmar SH.,M.Hum., Hukum Penanaman Modal Di Indonesia, ( Jakarta : Kencana, 2007 ) Bttp.jabarprov.go.id>home>bidang Syafe’i, rachmad. 2002. Fiqih muamalah. Bandung : Pustaka Sullivan, Arthur ( 1 maret 2003). Economics : Princiles in action www.sinar harapan.co.id)/ekonomi/eureka/2003.

8|Page

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->