P. 1
Berbagai Variasi Sifat Fisik Batuan

Berbagai Variasi Sifat Fisik Batuan

|Views: 728|Likes:
Published by Sudra Irawan
Selamat Belajar
Selamat Belajar

More info:

Published by: Sudra Irawan on May 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/02/2013

pdf

text

original

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

1



BEBERAPA HUBUNGAN ANTARA VARIASI
SIFAT FISIK BATUAN

Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas mata Fisika Batuan
Dosen Pengampu : Prof. Dr. Sismanto, M.Si













Disusun Oleh:
Sudra Irawan (11/323010/PPA/03603)
Natalius Simanullang (11/323333/PPA/03638)








PROGRAM STUDI S2 ILMU FISIKA BIDANG MINAT GEOFISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2012

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

2

DAFTAR ISI



DAFTAR ISI .......................................................................................................... 1

BAB I. TINJAUAN UMUM ............................................................................. 2

BAB II. HUBUNGAN ANTARA SIFAT-SIFAT YANG DITENTUKAN
DENGAN METODE GEOFISIKA .................................................... 3
A. Hubungan Berdasarkan Teori Fisika Zat Padat ............................ 3
B. Model Volumetrik - Suatu Sistem Persamaan Linier untuk
Komposisi Batuan dan Penentuan Porositas ................................. 6
C. Model Sederhana untuk Patahan Retakan Batuan ........................ 15
D. Model dengan Variabel Struktur Internal ..................................... 16

BAB III. HUBUNGAN ANTAR SIFAT YANG DITENTUKAN DENGAN
METODE GEOFISIKA DAN SIFAT GEOTEKNIK .................... 19

A. Pendahuluan .................................................................................. 19
B. Sifat Frakture yang Diperoleh dari Pengukruan Seismik.............. 20
C. Modulus Statik dan Dinamis ......................................................... 22
D. Korelasi Antara Sifat-sifat Geofisika dan Kekuatan
Sifat-sifat Batuan .......................................................................... 29
1. Sifat Kekuatan Batuan ............................................................ 29
2. Korelasi ................................................................................... 33
3. Model yang Disarankan .......................................................... 37
BAB IV. KESIMPULAN .................................................................................... 43

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 44













Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

3

BAB I
TINJAUAN UMUM


Dasar fisik untuk adanya hubungan antara sifat fisik yang bervariasi antara
kecepatan dan elastisitas, gelombang dan konduktivitas panas diberikan oleh:
1. Hubungan antara sifat kandungan khusus batuan (sifat elastisitas dan panas dari
mineral).
2. Hubungan parameter yang dipertimbangkan dengan jumlah
“parameterinvariant” seperti porositas, komposisi batuan dan sebagainya.
Pengetahuan dari beberapa hubungan ini merupakan dasar untuk memasuki
interpretasi data geofisik. Dalam aplikasi nyata, kita dapat membedakan dua tipe
hubungan:
1. Hubungan antara sifat ditentukan oleh metode geofisik (kecepatan gelombang
elastik dan konduktifitas panas batuan) termasuk pengaruh komposisi batuan
atau lithologi dan porositas. Dalam kebanyakan kasus, hubungan dan
logaritmanya digunakan dalam pengukuran parameter melalui metode nuklear
(variasi persilangan bagian, porositas neutron).
2. Hubungan antara penentuan sifat menggunakan metode geofisik dan sifat fisik
lainnya (sifat geoteknikal, permeabilitas hidrolik).













Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

4

BAB II
HUBUNGAN ANTARA SIFAT-SIFAT YANG DITENTUKAN
DENGAN METODE GEOFISIKA

A. Hubungan Berdasarkan Teori Fisika Zat Padat
Pada bab 6.3 persamaan 6.23, Birch Empiris, membahas hubungan antara
kecepatan gelombang seismik dan densitas. Hubungan antara sifat elastis dan densitas
juga ditunjukan oleh Anderson (1967) disederhanakan dari ”persamaan seismik”
(seismic equation of state):
d = a m
A

n
(10.1)
Dimana d: densitas, m
A
: massa atom rata-rata, n pada orde 1/4- 1/3 dan dihubungkan
denga konstanta Grüneisen, ¢: parameter seismik.
¢ = v
p
2
–4/3.v
s
2
= K
ad
/d (10.2)















Gambar 10.1 menunjukkan data 31 jenis mineral dan batuan yang diplot nilai ln(d/m
A
)
versus ln ¢. Garis tebal adalah akar terkecil sesuai dengan persamaan 10.1.
d/m
A
= 0.048 ¢
0.323
± 0.12 (10.3)
dimana densitas dalam gr/cm
3
dan kecepatan dalam km/s.
Teori Debye dari kisi-kisi dinamik (lattice dynamics) memberikan hubungan antara
konduktivitas termal ì, panas jenis c, densitas d dan kecepatan suara rata-rata v
m
.
ì ~ c.d.v
m
(10.3)
dimana,
3/v
m
3
= 1/v
p
3
+ 2/v
s
3

(10.5)
Demikan hubungan ditetapkan dari fisika padat (solid state physics) yang
dikombinasikan atau dimodifikasi dengan hubungan empiris. Horai dan
Simmons (1969, 1970) mengembangkan hubungan antara kecepatan gelombang

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

5

kompresi dan geser (shear) dengan konduktivitas termal didasarkan atas data
eksperimen dengan persamaan linier:
v
p
= (405.0 ± 47.7) ì + (5930.0 ± 170) (10.6)
v
s
= (214.8 ± 47.7) ì + (3310.0 ± 160) (10.7)
dengan vp, vs dalam m/s dan ì dalam W m
-1
K
-1











Berdasarkan persamaan 6.30, hukum Birch dan persamaan 8.7 persamaan umum
termasuk pengaruh massa atom rata-rata, maka:
v
p
= a
1
ì + b
1
(m
A
) (10.6)
v
s
= a
2
ì + b
2
(m
A
) (10.7)
Rybach dan Buntebarth (1982, 1984) menurunkan variasi hubungan antara densitas,
kecepatan gelombang kompresi, dan penurunan panas (heat generation) didasarkan
pada “model ion mineral”. Mereka mulai mendiskusikan komposisi kimia (dan massa
atom rata-rata) sendiri yang tidak cukup untuk menjelaskan susunan mineral.
Demikian, aspek struktur densitas pembungkus/kulit/penutup harus dipertimbangkan.
Jumlah aspek-aspek ini, fraksi kation yang ada dalam struktur mineral rupanya tidak riil
(appropriate). Fraksi kation dapat didefinisikan oleh cation packing index K, yang
adalah perbandingan dari bilangan kation per molar volume, dinormalkan dengan
bilangan avogadro. K dapat ditentukan dari analisis modal bagian tipis sample batuan
(rioloit/gtranit hingga komposisi ultra basa) pada table 10.1.
d = 1.27 + 28.3 . K dengan koefisien korelasi r = 0.982
(10.10)

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

6

v
p
= 1.58 + 84.1 . K dengan koefisien korelasi r = 0.933
(10.11)
ln A = 12.20 – 230.5 . K dengan koefisien korelasi r = 0.935 (10.12)


Hubungan antara densitas, kecepatan gelombang kompresi (diukur pada 50
Mpa) dan penurunan panas adalah:
d = 0.74 + 0.34 . v
p
(10.13)
ln A = 16.5 – 2.74 . v
p
(10.14)
ln A = 22.5 – 8.15 . d (10.15)
Korelasi terbaik untuk mineral dan batuan sebgai material padat di bawah
kondisi kerak (crust) lebih dalam dan dari bagian dalam bumi. Untuk batuan
alam di bagian atas kerak bumi, efek hancuran, pecahan, pori-pori, kontak grain
(butiran) dan lain-lain, mendominasi pengaruh sifat fisika; batuan tidak dapat
dianggap tak terganggu oleh kerusakan material padat. Karena itu model-model
yang lain harus digunakan dengan memasukkan efek kerusakan tersebut.

B. Model Volumetrik-Suatu Sistem Persamaan Linier untuk Komposisi
Batuan dan Penentuan Porositas


Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

7

Model volumetric dapat dimulai dalam menghubungkannya dengan
definisi dan pembahasan densitas pada bab 3. Densitas batuan berpori
(persamaan 3.4) adalah:
d = (1 -|).d
m
+ |.d
fluid
(10.16)
Atau biasanya untuk batuan dengan n komponen:
¿
=
=
n
i
i i
d V d
1
.
¿
=
=
n
i
i
V
1
1 (10.17)
Dimana V
i
adalah volume fraksi, d
i
densitas komponen ke-i. Persamaan ini
menunjukkan bahwa nilai efek densitas batuan tidak ambigu ditentukan oleh
densitas masing-masing komponen dan volume fraksi masing-masing.
Dalam formulasi umum, nilai efektif sifat fisik diberikan oleh jumlahan
perkalian antara sifat X dengan volume fraksi V masing-masing komponen:
¿
=
=
n
i
i i
X V X
1
.
¿
=
=
n
i
i
V
1
1 (10.17)
Hubungan ini dan model volumetric valid untuk seluruh sifat scalar (contoh,
densitas, profil nuklir). Penerapan varaiasi sifat, berbentuk persamaan linier
sistim (system of linier equation), yang mana adalah bagian dasar dari algoritma
dan strategi interpretasi beberapa log.
Dalam penambahan densitas – diperoleh dengan pengukuran densitas
gamma-gamma-densitas – porositas neutron |
N
(sebagai sifat skalar kedua) juga
digunakan kedua bentuk sistim ini dari persamaan linier:
¿
=
=
n
i
i GG i GG
d V d
1
,
. (10.19)
¿
=
= u
n
i
i N i N
H V
1
,
. (10.20)
d
GG
: densitas yang diukur dengan instrumen gamma-gamma. Jika instrumen
dikalibrasi dengan menggunakan suatu material dengan perbandingan nomor
atom (Z) denga massa atom (A) yaitu Z/A = 0.5, maka hubungan antara densitas
gamma-gamma d
GG
dan “densitas massa” d, didefinisikan oleh persamaan:
( )
( )
eff
eff
GG
A Z d
A Z
d d . . 2
5 . 0
. = = (10.21)
Dimana (Z/A)
eff
adalah perbandingan efektif rata-rata batuan. Tabel 10.2
memperlihatkan nilai rata-rata beberapa batuan.

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

8

|
N
: porositas neutron. Instrumen neutron-neutron (atau neutron-gamma)
membaca menurun perlahan dan bersifat menangkap neutron pada batuan.
Hidrogen jarang tinggi, profilnya menurun perlahan untuk neutron. Komponen-
komponen dengan kandungan hydrogen tinggi (air, minyak) mempunyai efek
dominan pada pengukuran ini. Instrumen-instrumen neutron karena
memantulkan porositas liquid-filed dalam formasi bersih. Pengaruh komponen
gas (dengan konsentrasi hidrogen relatif rendah ditentukan oleh liquid) dan
mineral-mineral sebagian adalah kecil. Jika mineral berisi hodrogen atau air
dalam kisi-kisi kristal atau mempunyai “bound water” maka, keadaan ini dengan
cara yang sama pada flux neutron sebagai air bebas dalam pori-pori. Hal ini
disebabkan oleh efek neutron dari gypsum dan lempung.
Efek neutron dari komponen-komponen batuan digambarkan oleh “indeks
hidrogen” H. Untuk air murni H
fresh water
= 1, oleh kalibrasi instrumen. Seluruh
material yang lain berhubungan dengan nilai referensi ini. Maka indeks hidrogen
beberapa material adalah sebanding dengan air murni dengn respek terhadap
respon neutron. Dalam praktek, instrumen neutron biasanya dikalibrasi pada
batu gamping berpori yang dijenuhkan oleh air murni. Dengan kalibrasi ini,
indeks hidrogen dari kalsit adalah nol.
Tabel 10.2 memperlihatkan beberapa nilai rata-rata, untuk lempung
bernilai relatif tinggi pada lapisan dalam dan batas air. Gipsum tidakm berpori
bernilai tinggi yang dihasilkan oleh hydrogen dalam kisi-kisi kristal. Untuk air
tanpa NaCl (atau ion lain) menempati ruang dan karena itu menurunkan densitas
dan indeks hydrogen (Table 10.3).


Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

9











H
solution
= 1 - 0.4.C
NaCl
(10.22)
Dimana: C
NaCl
adalah konsentrasi dalam ppm, pada temperatur 75
0
F = 24
0
C
(Schlumberger, 1989).
Dalam memperkirakan indeks hidrogen dari hidrokarbon cair (minyak
bumi) oleh Daveton, 1986, Schlumberger, 1989. Untuk pengukuran relatif dari
konten hidrogen pada air adalah:
9
1
16 2
2
2 2 2
*
O H O H O H
d d H =
+
= (10.23)

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

10

Berat atom hydrogen dan karbon rata-rata 1 dan 12. Untuk hodrokarbon dengan
rumus n(CH
2
) adalah:
7
2
2 1 2
2
) ( ) (
*
) (
2 2 2
H C n H C n CH n
d d H =
+
= (10.24)
Indeks hidrogen dari hidrokarbon:

) ( ) (
* *
) (
*
) (
2 2 2 2 2
. 286 . 1
7
9
/
H C n H C n O CH CH n CH n
d d H H H = = =
(10.25)
Densitas minyak 0.85, maka indeks hidrogen 1.09. Persamaan 20.25 untuk
hidrokarbon lebih berat (n lebih besar). Untuk hidrokarbon cerah (light) adalah
>0.25 persamaan H~2.2.d (Schlumberger, 1989).
Indeks untuk hidrokarbon gas bergantung komposisi gas, tekanan dan
temperatur. Beberapa contoh pada Tabel 1003. Porositas neutron |
N
untuk suatu
poro-pori,

sebagian batuan jenuh adalah:
|
N
= |
.
H
fluid
+ (1 - |).H
matriks
(10.26)
|
:
porositas sebenarnya persamaan 2.1, H
matriks
: indeks hydrogen matriks, H
fluid
:
indeks hodrogen pori fluida. Untuk gas dan air perbandingan (bearing) batuan,
H
fluid
adalah:
H
fluid
= H
w
.S
w
+ H
gas
(1 – S
w
) ~ S
w
(10.27)
Model volumetrik ini dan hubungan persamaan linier digunakan sebagai dasar
variasi metode interpretasi log untuk memperkirakan porositas dan jenis batuan
(litologi)
Seringkali sonik log dan parameternya, waktu pindah At termasuk dengan
waktu liniear berhubungan rata-rata (Bab 6.4.3.1) adalah:
At = (1 - |) At
ma
+ | At
fluid
(10.28)
atau bentuk umum untuk n komponen:

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

11

At =
¿
=
A
n
i
ti Vi
1
. (10.29)
Walaupun aplikasi biasa dan imbuhan waktu rata-rata harus disampaikan
pendapat bahwa sifat elastik (seismik) sebagai sifat tensorial tidak dpt diketahui
secara sesak mengikuti model volumentrik sederhana dengan tidak
mempertimbangkan distribusi ruang komponen-komponennya, bonding dan
sebagainya (Bab 6.4). Termasuk dalam metode inteprestasi yang disempurnakan.
Teknik yang digambarkan scr detail dalam teksbook well logging (serta 1984,
Jorden dan campbell, 1984, Ellis, 1987, Hearst dan Nelson, 1985) dan
manualnya (Schlumberger, 1989, Western Atlas, 1992).
Mengikuti jenis utama teknik, didasarkan pada model volumetrik:
a. Litologi, atau identifikasi matrik dan penentuan porositas menggunakan
dua sifat terkukur (logs)
Contoh pada gambar 10.3 grafik sonic neutron dihitung dengan sifat
pada tabel 10.4. Tiga monomineral satuan berpori (dijenuhkan air) adalah ke 3
garis lurus dengan suatu skala porositas yang linear. Bahan-bahan utama
(kuarsa, kalsit, dolomit, dan air) ditentukan pada titik terakhir pada ujung garis,
penerapan praktis, biasanya:
- Bagian kini (porositas di bawah 0,3) diplot dan
- Kurva-kurva modifikasi empiris.
Beberapa kumpulan terukur dari travel time sonic dan porositas neutron
berhubungan dengan satu titik pada crossplot dan menentukan jenis batuan dan
porsitas. Tanda bintang pada gb. 10.3 adalah suatu contoh (batu gamping dengan
porositas |=0,10).


Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

12



b. Litologi atau identifikasi matriks dan penentuan porositas menggunakan
padatan dari tiga sifat log terukur
Ketiga log porositas (sonik, neutron dan densitas) bermanfaat, crossplot
similton 3 dimensi menyatakan ketiganya. Kesukaan dan pemakaian demikian
dari suatu plot dihindarkan dengan mengeplot M-N (Schlumberger) oleh Burke
dkk 91969) dbg penyelesaian cerdik untuk problem 3D ini yang dikurangi
menjadi 2D dengan mengeliminir satu yang tidak diketahui (Deveton, 1960).
Burke et. Al (1969) mendefinisikan M dan N. M kombinasi sifat sonik dan
densitas, N kombinasi neutron dan densitas perhitungan selanjutnya pada
matrik-matriks yang diketahui dan sifat fluida, yaitu:
M =
n GG m GG
m n
d d
t t
÷
A ÷ A
,
.100 (10.30)
N =
n GG m GG
m n
, d , d
H H
÷
÷
(10.31)

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

13

Menggunakan nilai matriks dan Florida (contoh tabel 1.3) porositas bebas
parameter M dan N dapat dihitung untuk berbagai jenis matriks dan diplot pada
gambar 10.4. Versi kedua parameter digunakan untuk interpretasi
M =
n GG GG
, d d
Δt Δtn
÷
÷
.100 (10.32)
N =
n GG GG
m n
, d d
H
÷
u ÷
(10.33)
Dimana At , d
GG
, |
N
adalah nilai terukur. Penentuan posisi ini dari titik profil
nilai terukur atau pemotongan dalam M – N plot terukur dan memberikan suatu
litologi tertentu. Dapat diperlihatkan bahwa kedua pasangan persamaan (10.30,
10.31) dan (10.32, 10.33) sama dengan menyisipkan persamaan respon liniear
(10,16, 10,26, 10-28) ke (10.30), dan (10.31).
Dengan mengikuti langkah ini, porositas dapat dihitung berdasarkan pada
jenis matriks dan hubungan sifat matriks. Pasangan data M, N antara hukum
matrik yang dihitung pada M-N plot, direpresentasikan sebagai penyusun
matriks (composit matrik)





Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

14

c. Penyelesaian numerik dari sistem persamaan dalam penentuan litologi
dan porositas
Langkah utama mengikuti gambaran terbaik oleh Deveon (1986) dari filosofi
metode ini, fisika dan matematika dengan metode aljabar matrik.
Untuk batuan berpori yang jenuh air dengan penyusun matriks, terdiri dari
Kalsit (c), dolomit (D), dan kuarsa atau chert (Q), masing-masing pada tabel
10.4 adalah
d
GG
= 2.71 Vc + 2.87 V
D
+ 2.65 V
Q
+ 1.00 | (10.34)
|
N
= 0.00 Vc + 0.02 Vb – 0,02 V
Q
+ 1.00 | (10.35)
At = 156 Vc + 143 V
D
+ 180V
Q
+ 620 | (10.36)
Dan persamaan kesetimbangan volum adalah
1 = V
C
+ V
D
+ V
Q
+ | (10.37)
Dimana V
C
, V
D
, dan V
Q
adalah fraksi volumd ari komponen mineral, sistem
dari empat pers liniear dapat ditulis sebagai persamaan matrik
(
(
(
(
¸
(

¸

u
1
Δt
d
N
GG
=
(
(
(
(
¸
(

¸

÷
00 . 1 00 . 1 00 . 1 00 . 1
620 180 143 156
00 . 1 02 . 0 02 . 0 00 . 0
00 . 1 65 . 2 87 . 2 71 . 2

(
(
(
(
¸
(

¸

u
Q
D
C
V
V
V
(10.38)

M = RV (10.39)
Dimana M adalah matrik sifat terukur, R matrik respon dan V matrik respon, dan V
matrik fraksi volum dengan:
V = R
-1
M (10.40)
R
-1
= Inver matrik koefisien pada kasus ini persamaan matriks yang diperkuat
adalah :

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

15

(
(
(
(
¸
(

¸

u
Q
D
C
V
V
V
=
(
(
(
(
¸
(

¸

÷
÷ ÷
÷
÷ ÷
651 . 0 0004 . 0 70 . 0 05 . 0
78 . 20 0445 . 0 91 . 11 11 . 5
03 . 24 0216 . 0 02 . 3 63 . 7
74 . 45 0665 . 0 19 . 8 68 . 12
(
(
(
(
¸
(

¸

u
1
Δt
d
N
GG

(10.41)
Sistim dapat ditentukan jika : Jumlah log = jumlah komponen – 1
Penggunaan teknik ini, komposisi beberapa bagian profil dapat diperoleh dengan
perkalian awal vektor kolom dari log yang terbaca dan yang satu oleh invers
matrik koefisien (Doveton, 1986). Dari dua dasar ini diperoleh arah yang
penting:
1. Termasuk sifat penambahan dan hubungan persamaan liniear.
Sifat-sifat ini ditentukan oleh teknik nuklir. Langkah pertama adalah
mengukur profil fotolistrik. Profil fotolistrik dikontrol oleh interaksi sinar
gamma (gamma ray) dengan material pada level energi rendah, dimana efek
fotolistrik berada. Instrumen berdasarkan pada respon dan tinggi (z = nomor
atom) yang dapat digunakan untuk menentukan batuan. Profil fotolistrik
digambarkan oleh parameter P
e
(dalam barn/elektron) atau U (dalam
barn/cm
3
) pas liniear untuk U adalah
U =
¿
=
n
i
i i
U V
1
.
10.42
Tabel 10.2 adalah beberapa nilai rata-rata U (barit bernilai tiga). Metode lain
didasarkan pada tkenik variasi spektoral dengan pemilihan elemen. Sistem
persamaan berhubungan dengan lain satu log. Geokimia (Schlumberger),
sehingga dapat diterapkan untuk menentukan komposisi mineral dari profil
KTB (Draxter, 1990).
2. Pertimbangan dari kasus sistem underterminan (tidak ditentukan): (jumlah
log < (jumlah komponen - 1) dan kasus sistem overdeterminan: (jumlah log)
> (jumlah komponen – 1). Dalam memilih, sistem dterminan diselesaikan
dengan kriteria eror minimum dari penyelesaian akhir sebagai kemungkinan

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

16

jawaban terbaik (detail lihat Doverton, 1986). Langkah pertama, seluruh
teknik ini menghendaki suatu bentuk model. Termasuk pemilihan bentuk
(formation), respon instrumen dan kendala fisika. Quirein et.al, 1986
melengkapi suatu kerangka kerja koheren untuk mengembangkan banyak
model dalam mengevaluasi formasi.


C. Model Sederhana untuk Patahan Tetakan Batuan
Pada bab 6.4.3.4 dibahsa model sederhana patahan batuan untuk
menghitung kecepatan Gelombang Elastis dan diterapkan pada sifat pada Bab.
8.4.2.3 diperoleh hubungan:
Kecepatan v = (1 – D )
½
. vm
(10.43)
Konduktivitas ì = (1 – D). ì m (10.44)
Dimana D adalah efek kerusakan retakan kecil (microcraek)patahan dll. Pada
kedua pers, indek m adalah bahan matrik padat yang tidak patah.
Penerapan dari model yang sama pada kedua sifat memberikan
kemungkinan untuk menurunkan hubungan antara keduanya hubungan bagian
model (connectivity model part) adalah kerusakan parameter D (defect
parameter D).
2 2
m
v
m
v
ì ì
= (10.45)
atau
2
2
). ( v
ì
ì
m
v
m
= = A
ìv
.v
2
(10.46)
artinya adalah sebagai hubungan kerusakan pada batuan yang patah,
perbandingan yang sama antara produktivitas termal sebanding dengan dan
kuadrat kecl. Gelombang Elastik
ì ~ v
2
(10.47)

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

17

) (
2
m
v
v
m
A
ì
ì
= dikontrol oleh sifat matriks.
Gambar 10.5 memperlihatkan suatu contoh plot bilogaritmik konduktivitas
termal B kecepatan. Pers. 10.46 garis-garis lurus sejajar dengan slop 2 dan
parameter kurva A
ìx
. beberapa A
ìv
untuk beberapa macam mineral di bagian
atas sumbu axis. Data eksperimen untuk genis, sekis, melaphine dan basal
disusun pada dua kelompok, yaitu:
A
ìv
= 0.09-0.13 = genis dan filit, rata-rata A
ìv
~ 0.1
A
ìv
= 0.04-0.06 = basal dan melapir, rata-rata A
ìv
~ 0.045

Nilai A
ìv
untuk genis dan filit condong ke komponen terhadap mineral asam
(kwarsa), sedangkan basal dan melapis condong ke komponen mineral basa.
Pendekatan pertama, dua persamaan sebagai korelasi antara konduktivitas termal
dengan kecepatan Gelombang Elastik.

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

18

ì ~ 0,1 v
2
untuk genis dan filit
ì ~ 0,045 v
2
untuk basal dan maladhire.
D. Model Dengan Variabel Struktur Internal
Pada hal. 6.48 model dengan variabel struktur internal ditunjukkan dengan
sudut struktur. Dari model tersebut diterapkan variasi sifat-sifat: elastik, termal,
dan listrik. Hubungan persamaan memperlihatkan arsitektur yang sama untuk
menghitung makroproperty (keseluruhan, model atau batuan).
Mackroproperty = f (microproperties, volume fraksi, struktur, banding.)
Dalam hubungan umum ini, sifat-sifat mikro (contoh konduktivitas termal
batuan), hal ini juga betul untuk sifat bonding. Tetapi volume dan struktur fraksi
dan selalu mempunyai sifat-sifat yang sama antara lain, elastik, listrik, termal
dan sifat-sifat fisik setelahnya. Karena itu volume dan struktur fraksi peran
sebagai joint connection (penghubung) antara berbagai macam sifat fisik batuan.
Hal di atas berguna untuk menggunakan parameter tidak berdimensi
(dinormalkan) untuk memperoleh korelasi utama sifat-sifat tediri dari
“microproperty of dominant influence” yaitu:
- Untuk kecepatan gelombang elastik, kecepatan material matrik padat (v
m
)
- Untuk konduktivitas batuan, konduktivitas mat matrik padat (ì
m
)
- Untuk konduktivitas batuan elektrik, konduktivitas pori-pori air (o
w
= µ
-1
w)
dinormalkan dalam fraktur fromasi.










Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

19

Gambar 10.6 memperlihatkan contoh plot kecepatan Yang dinormalkan (bandingkan
dengan Bab 6.4.8).
v
P,norm
=
2
1
33
33
) , ( .
1
|
|
.
|

\
|
(
¸
(

¸

÷
f S
G
o
|
(10.48).
Vesus kondiktivitas termal yang dinormalkan
ì
3, norm
=
|
|
.
|

\
|
s
ì
ì
3
(10.49)
Kecepatan nomal, pada kasus ini adalah gelombang longitudinal
(bertambah secara vertikal) pada batuan ke pori kering. Termasuk dalamnya
efek prositas, struktur internal, dan sifat banding, besar nilai kecepatan
Sebenarnya untuk batuan adalah perkalian dengan suatu faktor termasuk sifat
matriks. Konduktivitas termal normalisasi adalah konduktivitas batuan (atau
model) dibagi dengan konduktivitas material matrik padat.
Plot kurva memperlihatkan suatu jaringan dari dua macam kurva. (1)
porositas, (2) struktur sebagai parameter. Ini berarti bahwa beberapa korelasi
antara kecamatan dan konduktivitas termal dikontrol oleh:
- Parasitas dan struktur internal (jaringan parameter)
- Kontak atau sifat banting (f=4 dan ì
e

s
= 0,5)
- Brain dan sifat geometri puri (jaringan dihitung untuk o
g
/ o
p
= 0,5)
- Sifat matriks (faktor netralisasi)
Pada contoh di atas jaringan ini digunakan untuk suatu analisis of experimental
results.

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

20


Gambar 10.7. adalah kurva kecepatan versus konduktivitas termal dengan faktor
empiris:
v
p
= (4.700 m/s). v
p, norm
, ì = 2 (W/mK) ì
3,norm

Relatif rendah untuk ì
s
=2 (W/mK) disebabkan oleh lempung (clay).
Data eksperimen disusun dalam jaringan dand lm pross prosity ronges range
porsitas. Penyebaran data dapat diintepretasi sebagai kombinasi pengaruh
perubahan poristas dan struktur. Setiap titik pengukuran dapat dihitung dengan
persamaan pada bab 8.45 dengan ìp = ì air dan menggunakan perseamaan Biot
Geerstama–smith untuk menghitung kecepatan pada batuan yang jenuh air
(dihitung dari kecepatan batuan kering)

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

21


Gambar 10.8 adalah contoh pada kasus ini. Konduktivtas termal dan kecepatan
Gel longitudinal ditentukan pada core (pusat) batuan sedimen lemah dari lubang
bor di Danau Surich, Swiss. Perhitungan kurva memberikan suatu pendekatan
yang baik dan memperlihatkan bahwa struktur sedimen relatif konstan (o = 60
0
)
tetapi porositas berubah cukup signifikan (karena tekanan maksimum).
Dalam perbandingan cara yang sama, dapat juga dihitung untuk konduktuivitas
termal vs faktor formasi dan faktor formasi vs kecepatan.


Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

22


Gambar 10.9 sebagai contoh korelasi antara kondisi termal vs. faktor formasi.
Suatu network kurva dengan porsitas konstan dan kurva dengan sudut struktur
konstan juga ada pada kasus ini. Pengiridan diterapkan pada data eksperimen
pada batu pasir Cambrioan dengan kandungan kuarsa relatif tinggi (69-87%).
Penyebaran data dapat diinterpretasi sebagai variasi porositas dan Honga tinggi
untuk ìs = 5,4 W/mK yang disebabkan oleh kandungan kuarsa.
Seluruh perhitungan didasarkan pada model struktur pada normalisasi
krosplot. Merupakan jaringan 2 kurva, (1)porositas, (2)sudut struktur. Hal ini
berarti bahwa korelasi dikontrol oleh:
- Prositas dan struktur internal (parameter jaringan)
- Kontak atau sifat banding
- Grain dan sifat geometri pori-pori, dan sifat matrik sebagai faktor
normalisasi.






Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

23

BAB III
HUBUNGAN ANTAR SIFAT YANG DITENTUKAN DENGAN METODE
GEOFISIKA DAN SIFAT GEOTEKNIK

A. Pendahuluan
Salah satu arah pengembangan dalam penerapan metode geofisika antara
lain dipusatkan pada problem geotekik sebagai aplikasi, ada 2 pertanyaan besar
yaitu:
- Struktur atau arsitektur di bawah permukaan tanah (batas di bawah, patahan
dll).
- Sifat-sifat/ bentuk permukaan.
Dengan memperhatikan sifat-sifat di atas, kita dapat membedakan antara:
- Gambaran umum atau klasifikasi batuan yang berhubungan dengan aktivitas
geotektonik (contoh, jenis batuan, derajat patahan, densitas, dll).
- Penentuan langsung sifat-sifat geoteknik (modulus deformasi, sifat
kekuatan).
Dalam prakteknya kombinasi metode geofisika dan geoteknik sangat penting.
Modul bawah permukaan dalam bentuk fisik dapat diperoleh dengan metode
geofisika. Diperbolehkan mendefinisikan 11 potongan bawah permukaan
mohogen. Maka bagian dapat dipilih untuk secara detail karakteristik geoteknik
(di lokasi atau dengan sampel di laboratorium).
Luasan pengukuran geofisika atau peluangnya memberikan informasi
bernilai tentang perubahan sifatnya. Pengamatan terhadap obyek yang sama
dalam waktu yang berbeda dapat merubah sinyal berbeda dari kkeuatans ifat
atau dalam kasus penelitian lingkungan hidup.
Korelasi geofisika dapat menentukan sifat-sifat (misal kecepatan
Resistiviti) dan sifat-sifat geokimia (misal modulus deformasi) dapat
dihubungkan dengan problem yang sama dan didasarkan pada prinsip yang sama
sebagai korelasi sebagai korelasi antara berbagai sifat geofisika:
- Sifat-sifat dari perbedaan fisik, sebagai contoh, tidak ada hubungan antara
kecepatan gel elastik dan kekuatan material batuan.
- Kedua kelompok sifat bergantung kpd beberapa “joint influencing
parameters” parositas atau pecahan. Atas dasar ini maka, korelasi antara
jenis batuan diperoleh dengan baik.

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

24

Dalam bagian ini 3 problem yang akan dibahas:
- Karakteristi pecahan (features) batuan
- Hubungan antara statistik dan penentuan dinamik sifat elastis.
B. Sifat Frakture yang Diperoleh dari Pengukruan Seismik
Hubungan frakture/ retakan dan pecahan (cracks) dalam penurunan gel
seismik (Bab 6), teori dasar fenomena ini dibahas Bab 6.4 (untuk penerapan
kekuatan pengaruh retakan pada kecepatan Gel elastik digunakan untuk
mengukuran retakan. Koefisien retakan % dapat ditentukan oleh hubungan
waktu rata-rata
akture
f solid
v
,
v
,
v
+
÷
=
1 1
(10.50)
frecture solid
solid
v v
v v
,
÷
÷
= (10.51)
v kecepatan ada batuan, v
solid
: kecepatan pada material matriks padat dan
tidak retak. v
fracture
: kecepatan dari retakan yang terisi fleida.
Pengukuran defect (kerusakan) sebagai pendidikan pada bab 8 64.34 dengan D
sehingga parameter defect/ kerusakan.
Parameter ini merupakan parameter utama retakan yang berpengaruh pada
parameter geofisika (kecepatan, waktu perambahan). Korelasi dengan parameter
sulit dgunakan dalam praktek geoteknik, parameter demikian adalah frekuensi
kejadian atau jumlah atau retakan per panjang (atau parameter) dan indeks yang
menunjukkan kualtias batuan (rock quality designation Indeks – RQD). Indeks
RQD menggambarkan persentase inti batuan dalam setiap drill run (pemboran)
lebih dari 4 inchi (10.16 cm) terhadap keberadaan diskontimiti, dikoninue
beberapa retakan mekanik atau patahan yang diberikan pada tabel 10.5
(Carmichael, 1959). Kajian detail korelasi antara parameter indeks RQD, jumlah
retakan per meter, dan kecepatan Gelombanglongitudinal di daerah magma dan
metamorfik scandinavia dipublistas oleh Sjogren et al (1979). Tabel 10.5b
adalah nilai rata-rata 3 parameter.

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

25



Gambar 10.10a dan 10.10b memperlihatkan pentingnya ketergantungan ke
v
p
pada kedua sifat geoteknik. Pada gambar 10.9c, parameter drack per meter
dibandingkan dengan defect parameter D, pada Bab 6.4.3.4 terukur kecepatan
(tabel 10.4) dimana dikonversi ke nilai D, dimana kecepatan Material padat yang
tidak letak diasumsikan vm = 6000 m/s. Korelasi antara D dan log C (jumlah
crack per meter)
D = 0.70 – log C – 0,123
(10.52)
Jamscikov. et.al (1985) dan Savic et.al (1969) menerapkan pengukuran
kecepatan Untuk karakteristik retakan batuan. Hubungan antara kecepatan
Gelombang Elastik dan C juga ditemukan Idziak (1981) untuk batuan sedimen
(gamping, dolomit) d Uppersilesian, Coal Basin, Polandia Nilai C antara 3 -11
crack per meter. Data eksperimen dicocokkan dengan persamaan regresi:
v
rock
= v
m
(1 + a.C
m
)
-1
(10.54)
Untuk kecepatan gelombang kompresional atau longitudinal adalah:
v
p
= 770 (1 + 0.252 C.
3/2
)
-1
(10.54)

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

26

Untuk Kecepatanepatan Gelombang shear (geser) atau transversal adalah:
v
s
= 4260 (1 + 0.245 C.
3/2
)
-1
(10.55)
King. et. al (1986) juga melaporkan pengukuran seismik untuk karakteristik
batuan yang dipatahkan (columnar – jointed) dibahas efek ansiotropi pada
kecepatan.

























C. Modulus Statik dan Dinamis
Pada Bab 6 (sifat elastis), pendahuluan modulus elastis, yang dihubungkan
dengan kecepatanepatan Gelombangombang Elastik dengan pers. Yang

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

27

diturunkan dari teori elastisitas klasik. Untuk medium homogen isotrop
(bandingkan dengan pers. 6.5. – 6.10).
2
1
) 1 )( 2 1 (
1
.
(
¸
(

¸

+ ÷
÷
=
o o
o
v
d
E
p
(10.56)
2
1
2
1
) 1 ( 2
1
.
(
¸
(

¸

+
÷
=
(
¸
(

¸

=
o
o µ
v
d
E
d
p
(10.57)
Dari persamaan di atas, parameter elastis (modulus young), M (modulus geser/
shear) dan o (poisson rasio) menunjukkan hubungan untuk diketahui atau
pembgian densitas batuan (d) yang ditentukan (contoh, oleh instrumen gamma-
gamma densitas)
o =
) 1 ( 2
2
÷ O
÷ O
(10.58)
Dimana : (v
p
/v
s
)
2

µ = v
s
2
.d (10.59)
E =
(
¸
(

¸

÷
+
o
o o
1
) 1 )( 2 - (1
.d. ν
2
P
(10.60)
Parameter elastik yang lain dapat juga diperoleh dari tabel 6.2.. Dapat
ditentukan dengan seismik atau pengukuran ultrasonik pada frekuensi 10 Hz
hingga MHz. penentuan ini dengan suatu pengukuran dinamik (dynamic
measurement). Pengukuran dinamik berbeda dari metode tes geoteknik.
Pengukuran ini didasarkan pada keadaan statik atau quasistatik loading (muatan
qualisistatik) dan pengukuran deformasi sebagai fungsi tekanan (hukum Hooke).
Hubungan non linear antara stress dan strain menurut Hk Hook dalam bentuk
diferensial untuk modulus young adalah:
E(p) =
c d
dp
(10.61)
Dimana modulus itu sendiri adalah fungsi tekanan. Dalam keteknikan,
sifat defromasi digambarkan oleh suatu angka moduli (Mc Cann and Entwisle,
1992).
a. Tangan modulus, diukur dari tingkatan stres yaitu beberapa fixed persen
dari batas kekuatan (50% dari kuat uniaxial).

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

28

b. Modulus rata-rata, ditentukan dari rata-rata slope kurva stress strain.
c. Secara modulus, diperoleh dari gradien garis hubung origin ke beberapa
persen fixed dari batas unixaial kuat kompresi pada kurva stres strain
950%0.
Batuan alam memperlihatkan fenomena deformasi histerisis ada dan tidak
ada perbedaan pada deformasi non elasitk. Modulus ditentukan frekuensi teknik
statik yang disebut moduslus statik (penentuan secara statis dari moduli penting
untuk beberapa perhitungan dalam geoteknik, mekanika tanah dan problem
dasar. Hal ini dilakukan secara khusus pada berbagai disiplin ilmu. Pengukuran
statis termasuk deformasi non elastik (misal: kekentalan), maupun deformasi
elastik. Pada umumnya, statis penentuan modulus lebih rendah dari dinamis
batuan riil. Hanya untuk material elastis kedua moduli adalah sama.



Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

29

Hubungan antara modulus statis dan dinamis dipelajari oleh Onodera
(1963) Simmons and Brace (1965), Langer (1965), Linovski and Stotzner, 1976
Cheng and Johnston (1981), Mc. Cann (1968, 1986), Jizba and Nur (1990) et.al.
Mereka memperoleh hubungan sebagai berikut:
1. Modulus statis lebih kecil dari modulus dinamik
2. Bertambahnya perbedaan dengan pematahan dan porositas sangat tinggi
terjadi pada batuan yang tidak kuat.
3. Perbedaan berkurang dengan bertambahnya pembatasan stres.
Kecenderungan ini pada gambar 10.11 untuk nilai rendah dari modulus
(ditunjukan oleh batuan yang tidak kuat atau patahan), diperlihatkan perbedana
yang besar. Untuk modulus bernilai tinggi indikator untuk batuan kompak yang
tidak terganggu) perbedaannya kecil. Hal di atas memberikan beberapa
persamana contoh pada kedua modulus pada batuan beku, batuan sedimen yang
tidak kuat dan batuan lemah lainnya. Gambar 10.12 memperlihatkan prediksi
trend dari gambar 10.11 dengan data eksperimen.
Korelasi kuat antara rasio moduli dinamik dan statis (pada kasus ini adalah
modulus bulk) dan tekanan pada salah satu bagian dan porositas crak pada
bagian lain dipelajari oleh Cheng dan Johnston (1981) untuk berbagai jenis
batuan (batu pasir, navajo, dan Berea, Granit Barat, Ammonia Tanks Tuff).
Rasio bertambah dengan bertambahnya porositas crack. Kerusakan cenderung
mempengaruhi deformasi seluruh contoh baguan selama pengukuran statis lebih
dari karakteristik perambatan gelombang ultrasonik selama pengukuran dinamis.
Penutup crak dengan bertambahnya tekanan akan menurunkan rasio.
Gambar 10.13 menyimpulkan pengukuran pada granit mikroline:
- Kedua moduli berkurang dengan bertambahnya prositas crack, tetapi modulus
statis lebih kuat menurun daripada modulus dinamis.
- Karena itu rasio E
dyn
/E
stat
bertambah dengan bertambahnya porositas crak
- Kekompakan relatif (patahan lemah) mempunyai moduli yang tinggi dan
rasio E
dyn
/E
stat
rendah tetapi batuan yang mempunyai moduli rendah dan rasio
E
dyn
/E
stat
tinggi (d) E
stat
vs E
dyn
diplot pada gambar 10.13c.


Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

30



Kurva menunjukkan korelasi linear sebagai pendekatna pertama dengan data
yang cukup sesuai dimana E dalam GPa, Koefisien regresi 0,98. gambar 1013 d
adalah hubungan liniear empiris yang diturunkan oleh King (1983) dari
pengukuran 152 sampel batuan beku dan metamorf di Kanada.
E
stat
= 1.263 Edin – 29,5 (10.63)
Koefisien regersi 0.094. Dari persamaan 10.62 diperoleh rasio:
stat
stat
dyn
E
E
E
. 52 . 8 88 . 0 + = (10.64)
McCann dan Entwisle (1992) juga menggunakan regresi liniear. Modulus
dinamik ditentukan menggunakan log akustik bentuk gelombang penuh,
modulus statik ditentukan dari sampel di laboratorium. Data dan sampel
diperoleh dari beberapa lubang bor di Inggris, batu granit jaman jurasik.
Untuk seluruh sampel diperoleh

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

31

E
stat
= 0.69 E
din
+ 6.40 (10.65)
Koefisien korelasi 0,75 kurva logaritma dengan data yang sama diperoleh
Log E
stat
= 1,749 log E
din
– 1.075 (10.66)
Koefisien Korelasi = 0,75
Eissa dan Kazi (1988) menganalisis lebar kurva berbagai jenis batuan dan
memperoleh:
E
stat
= 0.64 E
dyn
– 0,32 (10.67)
Koefisien korelasi 0,84 ada kesamaan pada antara peramaan 10.62, 10.63, 10.65, dan
10.67.
Perbedaan antara moduli statik dan dinamik cukup ekstrim pada batuan yang
tidak kuat. Deformasi pada rangka batuan menunjukkan modulus stiatik rendah.
Moduli merupakan sifat dasar dalam perhitungan mekanika tanah.
Tabel 10.6 menunjukkan range rata-rata dua modulus young. Pada gambar
10.14, nilai tersebut diperoleh pada plot E
din
/E
stat
versus E
stat
sesuai skema pada gambar
10.11 dan plot batuan yang kuat pada gambar 10.12.

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

32


Penjelasan gambar 10.14:
- Merupakan luas penyebaran dan nilai jangkauan untuk berbagai jenis
batuan, dihasilkan oleh variasi komposis batuan, distribusi ukuran butir,
bentuk butir, berisi air dan tekanan.
- Nilai rata-rata rasio E
din
/E
stat
untuk batuan tidak kuat/lemah adalah 5 untuk
tidak kohesi dan 20 untuk batuan kohesi, McCann di Entwisle (1992), 100-
200 untuk lumpar halus dan material aluvial.
Karena keadaan ini, korelasi kuat antara kedua moduli tidak dapat diharpakan.
Namun demikian, satu dasar fisik untuk korelasi adalah kenyataan bahwa kedua
moduli bergantung pada porositas dan memperlihatkan kesamaan yang menaik
terhadap ketergantungan pada tekanan.
Pada bab 63.44. tekanan tergantung pada kecepatan sehingga diperoleh:

m
o
p
p
|
|
.
|

\
|
= .
0
v v
(10.68)

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

33

Maka diperoleh:
E
dyn
= E
din
,
0

m
o
p
p
2
.
|
|
.
|

\
|

(10.69)
Janbu (1983) juga memperoleh persamaan untuk modulus statis
E
stat
= E
stat
,
0

n
o
p
p
|
|
.
|

\
|
. (10.69)
Eksponen n bergantung kpd jenis batuan (lihat gambar 10.15) dan sama dengan
eksponen untuk modulus dinamik (persamaan 6.81), cenderung bertambah dari
pasir ke lempung. Gambar 10.15 juga memperlihatkan pengaruh porisitas,
terutama pada E
stat,0
Gorjinov dan Ljachowickij (1979) menentukan modulus
Young statik dan dinamik dari pengukuran Scismik dangkal dan uji mekanika
tanah pada kedalaman hingga 10 m dan menerapkan linier regresi pada data
yang sama dengan persamaan 10.62 sehingga diperoleh :
E
stat
– E
dyn
+ b
(10.71)



Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

34


Beberapa nilai rata-rata koefisien a dan b pada tabel 10.7


D. Korelasi Antara Sifat-Sifat Geofisika dan Kekuatan Sifat-Sifat Batuan
1. Sifat Kekuatan Batuan
Sifat-sifat kekuatan batuan penting dalam menghitung kestabilan
konstruksi tanah dan batuan, kemiringan alami, penggalian dan pemboran.
Kegagalan penelitian diukur dari kegagalan proses dan penentuan karakter
parameter sebagai subyek penelitian dan penerapan pada mekanika tanah dan
batuan.

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

35

Penyederhanaan dan frekuensi sebagai ukuran yang digunakan dijelaskan
oleh Coloumb, 1773. Menurut Coloumb, Shear Stress menyebabkan perubahan
pada bidang (Gambar 1016) berlawanan dengan kohesi c dari mateiral dan oleh
parameter µ dari stress normal pada bidang. Kriteria ini memberikan persamaan:
t = µ. o
n
+ c (10.72)
Dimana:
t: shear strses, o
n
= stress normal pada bidang, c: kohesi dan µ: koefisien geseran
internal, dengan sudut geser ¢.
µ = tan ¢ (10.73)
Komponen stress utama (principal stress), t
3
sumbu stress utama o
1
= o
2
stress
utama radial) adalah:
o
1
= o
3
.tan
2
(45-¢/2) – 2c tan (45-¢/2) (10.74)









Pada kurva t versus on, bentuk ukuran adalah lingkaran (Mohs Circles) dengan amplop
adalah grafik failure criterion (failure di atas garis).
Sifat kekuatan batuan bergantung pada:
1. Jenis banding dan kualitas partikel padat (batas padat dalam kasus batuan
beku, sementasi pada sedimen kuat, kohesi pada lempung, pecahan pada
sedimen lemah tanpa kohesi yaitu pasir dan gravel).

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

36

2. Struktur internal batuan dari kerangka batuan, untuk beberapa problem
praktis, uniaxial compressive strength o digunakn : parameter kekuatan ini
didefinisikan sebagai kuat sumbu (o
3
), dari sampel silinder dengan o
1
= o
2
=
0, maka pesamaan 10.74 menjadi
o
3
= o
c
=
)
2
45 tan(
2
¢
÷
c

(10.75)
Tabel 10.8 adalah nilai rata-rata µ dan c beberapa material.







Tabel 10.9 adalah nilai o
c
beberapa batuan.

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

37


Klasifikasi teknik batuan sempurna (tidak rusak) didasarkan pada kuat oc
(tabel 10.10)

Sifat kekuatan batuan beku, metamorf dan sedimen kuat di pengaruhi oleh
patahan dan porositas oleh patahan dan porositas. Rshewski dan Novik (1978)
merekomendasikan persamana liniear dalam bentuk:
o
c
= a . (1 - b.|)
2
(10.76)
Untuk batu gamping diperoleh a ~ 277 MPa dan b antara 2 dan 5.
Batuan sedimen lemah memilik nilai kekuatan paling kecil untuk sedimen tidak
kohesif (pasir dan gravel) kekuatannya dikonrol oleh friksi pada kontrak antar
butiran. Koefisien friksi internal antara 0,5 – 1 (Kezdi, 1964) dan kohesi hanya
untuk kasus saturasi parsial yang berhubungan dengan gaya kapilaritas.
Koefisien bergantung pada bentuk butiran dan porositas (Feda, 1982). Gambar
10.17 menggambarkan pengaruh porositas pada koefisien friksi internal batu
pasir.


Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

38


Hubungan uji eksperimen ini, Lundrgen (1960) menurunkan persamana empiris
untuk sudut friksi internal grave dan batu pasir termasuk pengaruhnya.
¢ = 36 + ¢
1
+ ¢
2

3
+ ¢
4


(10.77)
Dimana:

¢
1
: +1
0
untuk butiran bersudut hingga -6
0
C untuk bulat
¢
2
: ± 0 untuk batu pasir, + 1
0
untuk gravel halus, +2
0
untuk medium dan
coarse gravel.
¢
3
: -3
0
C untuk penyebaran ukuran butiran yang sama dan +3
0
penyebaran
ukuran butiran yang tidak sama.
¢
4 :
-6
0

untuk packing bebas/longgar ±0
0
medium dan +6
0
untuk packing
tebal.
Untuk batuan lemah kohesif (lempung), kekuatannya dikontrol terutama oleh
kosiasi. Nilainya antara sekitar 10
-3
Mpa untuk lempung laut halus dan 1 Mpa
untuk lempung kuat, misalkan lempung London (Hamilton, 1970). Besarnya
tergantung pada derajat konsolidasi, pengisian air, dan konsistensi.
2. Korelasi
Sifat-sifat porositas, jenis bandi8ng, pengisian air dan lainnya berpengaruh
pada kecepatan kecepatan gelombang elastik dan sifat kekuatan. Korelasi antara
kecepatan gelombang dan sifat kekuatan didasarkan pada kenyataan ini. Sebagai
kasus dalam moduli statik dan dinamik, kekomplekan pengaruh dan
ketergantungan merupakan perbedaan dasar antara dua sifat fisis yang

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

39

menyebabkan penyebaran data secara luas dan ketidakpasian yang tinggi dalam
memperoleh hubungannya.
Gambar 10.18 memeprlihatkan satu contoh korelasi antara kekuatan
kompresif uni-axial dan kecepatan gelombang longitudinal. Untuk sampel batu
pasir, persamaan linier regresi (Freyburg, 1972):
o
c
= 0.035,v
p
– 3.15
(10.78)
Dimana v
p
dalam m/s dan o
c
dalam MPa.
Beberapa contoh lain antara kecepatan gelombang seismik (km/s) dan kuat
kompresiuniaxial (Mpa) adalah:












- Gorjainov dan Ljachovikij (1979) memperoleh hubungan polimonial pada
batuan Sandy dan Shall:
o
c
= - 0.98 v
p
+ 0.68 v
p
2
+ 0.98
(10.79)
- Untuk batu gamping, Militzer dan Stoll (1973)
o
c
= 2.45 v
p
1.82
(10.80)
- Golubev dan Robinovich (1976) dan logaritma

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

40

Log o
c
= 0.358 v
p
+ 0.283, batu gamping
(10.81)
Log o
c
= 0.444 v
p
+ 0.283, sekis
(10.82)
Mcnally (1987) mengkaji hubungan antara kekuatan kompresi uniaial dan waktu
perlambatan yang diukur dengan instrumen sonic log. Untuk batu pasir dengan
butiran terbaik hingga medium dari formasi Creeck Jerman (queensland,
Australia) diperoleh hubungan pada 192 sampel dengan koefisien korelasi 0,91.
untuk o
c
dalam MPa dan A dalam Ms/ ft, konversi kecepatan dalam m/s,
diperoleh
o
c
= 1277.exp
|
|
.
|

\
|
÷
p
v
11200

(10.84)
Data eksperimen diperlihat pada gambar 10.19
Fjaer (1995) menyelidiki korelasi antara kecepatan gelombang shear atau
modulus shear dinamik dan kuat shear pada batu pasir alam dan sintetik (gambar
10.20).




Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

41


Korelasi antara kecepatan seismik dan sifat kekuatan (termasuk karena
patahan) adalah dasar dalam siismic rippability chart dipublikasikan oleh Bison
Instrumen Inc. Peta ini mengklasifikasikan atas tiga kelompok material
(rippabel, marginal, dan non rippabel) dengan jangkau kecepatan, kelompoak
batuan utama lihat pada tabel 10.12.

Penelitian terhadap korelasi antara kecepatan gelombang elastik dan
parameter batuan pada pemboran juga dilakukan. Sometron et.al (1969)
menunjukkan bahwa kecepatan sonic merupakan indiaktor yang baik dari batuan
yang dibor untuk mengetahui jenis batuan (pada penelitian ini, gamping dan batu
pasir. Howarth et.al (1989) mengukur variasi sifat fisis (densitas, porositas,
kecepatan, kekuatan dan klasifikasi batuan) pada batu, pasir dan marmer dan
ditambahkan ukuran penetrasi tiga jenis mesin bor (TBM, Model Tunnel boring
machine, PD percussion drilling, DD diamond drilling machine).

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

42

Diperoleh kesimpulan yang penting bersama antara sifat-sifat dan
penetrasi, khususnya pada kecepatan Gelombang Elastik dan korelasi nilai
penetrasi. Tabel 10.13 beberapa data yang dipilih, gambar 10.21 memperlihatkan
hubungan antara kel.gelombang kompresi (jenuh) dan nilai penetrasi untuk
pemboran dengan intan dan perkusi (alat pukul)


Untuk batuan lemah, nilai N adalah frekuensi yang ditentukan dengan
Uji Penetrasi standar yang memperoleh nilai indeks formasi keras dan
perbandingan kapasitas (Kezdi 1969, Lambe dan Whitman, 1969). Nilai N
adalah jumlah pukulan palu (berat palu 63.5 kg, panjang tangkai 75 cm)
diperlukan penetrasi 30 cm ke dalam farmasi batuan. Imai etal. 1975 mengukur
kompresi siesmik dan kecepatan Gelombang Shear tanah (aluvial, diluvial,

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

43

tersier) dan membandingkan dengan uji N. dari 756 pengukuran, korelasi
penting hanya pada kecepatan gelombang shear yaitu:
v
s
= 89.8 N
0,341
(m/s)
(10.85)
Davis (1989) untuk lempung Oxford diperoleh:
v
s
= 78,52 N
0.321

(10.87)
Korelasi penting untuk batuan lemah antara sifat mekanik N dan sifat siesmik
hanya pada gelombang shear. Hal ini disebabkan oleh keluarga ketergantung
kedua parameter pada rock skeleton properties (sifat rangka batuan), kecepatan
gel kompresi dominan dikontrol oleh sifat fluida pori-pori.
3. Model yang Disarankan
Berdasarkan uji model sederhana pada patahan batuan diperoleh bentuk
umur hubungan antara kecepatna dan kekuatan kompresi uniaxial. Secara
obyektif tidak diperoleh solusi numeris yang eksak, tetapi ada hubungan
perasmana dasar. Asumsi bahwa kekuatan material dikontrol oleh bagian
material yang rusak diperoleh hubungan sederhana:
o
c
= o
c,m
(1 - D)
(10.88)

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

44


Dimana o
c,m
kuat material matrik sempurna (tidak rusak).
Membandingkan dengan persamaan 6.136. hubungan antara kekuatan dan
kuadrat kecepatan
oc = v
p
2

2
m
cm
v
o
= A
ov
v
p
2

(10.89)
A = o
c,m
/ v
m
2
adalah pengontrol sifat material matriks

Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

45


Gambar 10.24 memperlihatkan hubungan persamaan di atas dengan
perbandingan oc ~ v2 dari data eksperimen. Hal ini dapat dipercaya antara
perhitungan bebas dengan data eksperimen dan juga hubungan empiris 10.81
dan 10.83.




Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

46

10.3.4.4. Catatan tentang perubahan parameter fisik dihubungkan dengan
proses kerusakan. Kerusakan berhubungan dengan perubahan dalam batuan.
Sebelum dan setelah rusak, merupakan subyek kajian proses kerusakan dan juga
merupakan problem dalam memprediksi terjadinya gempa bumi. Walaupun
banyak permasalahan dan terbuka pertanayana dalam banyak pengamatan
eksperimen, memperlihatkan perubahan sebelum adanya kerusakan (pre failure
changes).
- v
p
/v
s
(Semenov 1969, Nur 1972, 1975) Aggarwal et al (1973) Whithcomb et
al., 1973 Stiller et al., 1979, Feng dan Yu 1990)
- Resistifitas jenis (Brace dan Orange, 1968 Barsukov 1970, Mazella dan
Marison 1974, King dan Luo, 1990)
- Emisi radon (King dan Luo, 1990
Analisis pada Bab 6.4.8.2. memperlihatkan suatu model struktur internal yang
merupakan suatu cara interpretasi perubahan berhubungan dengan tekanan
uniaxial pada smapel patahan mikro (Gambnar 6.74) didasrkan pada plot v
p
/v
s

versus v
s
.














Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

47

Volarich dan Budniko (1979) meneliti perubahan kecepatan gelombang
komrpesi dan Shear selama ekperimen tekanan uniaxial pada blok plagiogranit
dan gneis. Kecepatan teramati diplot pada gambar 10.26 dalam v
p
/ v
s
versus
v
s
grid.
Pada fase sebelum kerusakan, data loop perubahan dominan dari struktur
dan banding, struktur dapat berubah pada arah utama sistem pertahan aktif
(direction of active fracture systems) di bawah kondisi stres. Perubahan banding
dengan bertambahnya nilai parameter f dapat diinterpretasi sebagai hilangnya
hubungan mekanik (loss of mechanical connection) antara butiran dan mineral
sepanjang patahan dan kerusakan lainnya. Fenomena ini kemungkinan
berhubungan dengan dilatasi (pergeseran). Contoh ini menunjukkan bahwa
konsep suatu model termasuk struktur dan banding dapat memenuhi dalam
analisis fenomena kerusakan.
Observasi seismologi kecepatan gelombang tranfersal dan longitudinal
(gambar 10.27a) pada period 11 tahun, diplot pada gambar 10.27 b dan 10.27 c.
Dari gambar diperlihatkan sifat loop untuk gempa bumi. Loop kecil adalah
magnitude rendah pada tahun 1964 dan loop besar adalah gempabumi San
Fernando pada tahun 1971. Perubahan tahanan listrik dapat juga diinteprestasi
karena adanya perubahan orientasi patahan aktif utama terhadap jenis model
(Shon, 1983).










Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

48






















Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

49

KESIMPULAN


Berdasarkan pembahasan sebelumnya maka dapat disimpulkan beberapa hal, yaitu.
1. Sebelum dilakukan pemboran sumur eksplorasi diperlukan data yang lengkap.
Data tersebut meliputi data geologi, geokimia, dan geofisika.
2. Tahap-tahap pemboran sumur eksplorasi terdiri dari kegiatan: (1) rotary drilling,
(2) drilling fluid, (3) casing dan liner, (4) comentation, (5) mengalirkan fluida
dari formasi, dan (6) blowout preventer (BOP)
3. Jenis pengujian yang dilakukan dalam pemboran sumur eksplorasi meliputi:
pengujian inti, pengujian cutting, dan pengujian log driller.
4. Sebelum dilakukan pengembangan energi panas bumi perlu dilakukan studi
kelayakan untuk menilai apakah daerah panas bumi tersebut secara teknis,
ekonomis, dan sosial layak untuk diproduksi.
5. Teknologi pemanfaatan energi panas bumi menjadi energi listrik yang sering
digunakan ada 3 yaitu:: dry steam process (proses uap kering), flashing process
(proses pemisahan uap), binary process (proses biner).
6. Biaya pengembangan lapangan uap (steam field) terdiri atas: (1) biaya survey
eksplorasi, (2) biaya pemboran sumur (sumur eskplorasi, pengembangan,
injeksi, make up) (3) biaya lahan, jalan, persiapan lahan dan lain‐lain, (4) biaya
fasilitas produksi, (5) biaya sarana pendukung, dan (6) biaya operasi dan
perawatan.









Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

50

DAFTAR PUSTAKA

Arif Munandar, dkk. 2007. Jurnal Pengeboran Sumur Eksplorasi Sr-1 Lapangan
Panas Bumi Mutubusa - Sokoria, Kabupaten Ende, Provinsi Nusa Tenggara Timur.
Direktorat Inventarisasi Sumber Daya Mineral.

Budiardjo, B., Nugroho dan Budihardi, M. 1997. Resource Characteristics of the
Ungaran Field, Central Java, Indonesia, Proceeding of National Berkala MIPA,
16(1), Januari 2006 48 Seminar of Human Resources Indonesian Geologist,
Yogyakarta.

Dedi Kusnadi dkk. 1991. Penelitian Geokimia Dengan Metode Hg dan CO
2
Daerah
Mutubusa dan Sekitarnya, Kabupaten Ende, NTT. Direktorat Vulkanologi.

Dickson, H. M., Fanelli. M., 2004, What is Geothermal Energy?, Istituto di
Geoscienze e Georisorse, CNR , Pisa, Italy

Drilling and well construction; gene culver geo-heat center klamath falls, or 97601

Djoko Santoso. 2006. Pembangkitan Tenaga Listrik, Diktat Kuliah. Surabaya:
Teknik Elektro ITS.

Geothermal energy systems (chapter 3. Drilling into geothermal reservoirs
exploration, development, and utilization); axel sperber, inga moeck, and wulf
brandt; wiley-vch.

Hammer, L. 2004, Geothermal Energy, Artikel internet, http://www.phas.ucalgary.
ca/~annlisen/teaching/APPH573/GeothermalEn-ergy.ppt.

Hydrocarbon exploration and production; frank jahn, mark cook& mark graham;
elsevier science bv; 1998.

Pre-feasibility study of the sinivit geothermal power generation project (sgpgp),
papua new guinea; secretariat of the pacific regional environment programme;
www.sprep.org/vacancies/prefeasibilitystudyofthesgpgppng.htm

Supriyanto Suparno, 2009). Energi panasbumi, a present from the heart of the
earth. Jakarta: Dapartemen Fisika Universitas Indonesia.

Wahyudi Citrosiswoyo. 2008. Geothermal: dapat mengurangi ketergantungan bahan
bakar fosil dalam menyediakan listrik Negara. Surabaya: Laboratorium
Lingkungan dan Energi Laut, Jurusan Teknik Kelautan

Zulkifli Boegis, dkk. 2004. Laporan Survei Sumur Landaian Suhu Sumur SR-1
Lapangan Panas bumi Mutubusa-Sokoria, Kabupaten Ende-Nusa Tenggara
Timur. Direktorat Inventarisasi Sumber Daya Mineral.

http:// www.bappedajabar/jabar dalam angka 2007.html


Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

51

http://www.pln-pabar.com/sektorpemb/jabar.html

http://www.esdm.go.id/renew.html

http://202.106.220.3/statistik/tahunan.asp.





















Beberapa Hubungan Antara Variasi Sifat Fisik Batuan

52












You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->