AMDAL DI INDONESIA

Satria Budi Utama Amrizal Hafiz Aan D.Prabowo Primandiri Sukrojati (H1D010008) (H1D010016) (H1D010063) (H1D010068)

telah ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. 23 tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.Pengertian Analisis Mengenai Dampak Lingkungan ( AMDAL ) Dalam rangka pelaksanaan Undang – Undang No. AMDAL adalah : Kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha danatau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan atau kegiatan. ketentuan tentang tata cara penyusunan dan penilaian AMDAL. .

Tujuan dilaksanakannya Studi AMDAL Mengidentifikasikan rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dilakukan terutama yang berpotensi menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup. Merumuskan Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) . Mengidentifikasikan komponen-komponen lingkungan hidup yang akan terkena dampak besar dan penting Memprakirakan dan mengevaluasi rencana usahan dan atau kegiatan yang menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup.

• Mengintegrasikan pertimbangan lingkungan dalam tahap perencanaan rinci pada suatu kegiatan Pembangunan. • Sebagai pedoman dalam pengelolaan dan pemantauan lingkungan pada suatu kegiatan Pembangunan. . sosial ekonomi. perencanaan dan pengelolaan lingkungan dalam hal pengendalian dampak negatif dan mengembangkan dampak positif yang meliputi aspek biofisik.Kegunaan dilaksanakannya Studi AMDAL • Bagi Pemerintah : • Membantu pemerintah dalam proses pengambilan keputusan. budaya dan kesehatan masyarakat.

.• Bagi Pemrakarsa : • Mengetahui permasalahan lingkungan yang mungkin timbul di masa yang akan datang dan cara-cara pencegahan serta penanggulangan sebagai akibat adanya kegiatan suatu pembangunan. • Sebagai pedoman untuk melakukan pengelolaan dan pemantauan lingkungan • Sebagai bahan penguji secara komprehensif dari kegiatan pengelolaan dan pemantauan lingkungan untuk kemudian mengetahui kekurangannya.

• Bagi Masyarakat • Mengurangi kekuatiran tentang perubahan yang akan terjadi atas rencana kegiatan suatu pembangunan. • Memberi informasi tentang perubahan yang akan terjadi. . sehingga dapat mempersiapkan dan menyesuaikan diri agar dapat terlibat dalam kegiatan tersebut. • Sebagai bahan pertimbangan untuk berpartisipasi dalam kegiatan pengelolaan lingkungan. • Memberikan informasi mengenai kegiatan Pembangunan Industri . sehingga masyarakat dapat memanfaatkan dampak positif dan menghindarkan dampak negatif.

. Pemrakarsa. Komisi penilai. 3. 2.Dalam rangka penyusunan AMDAL. • Adalah instansi yang berwenang memberikan keputusan kelayakan lingkungan hidup dengan pengertian bahwa kewenangan berada pada Kepala Instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan. • Adalah orang atau badan hukum yang bertanggung jawab atas suatu rencana usaha dan/ atau kegiatan yang akan dilaksanakan. Instansi yang bertanggung jawab. • Adalah komisi yang bertugas menilai Dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup (AMDAL) dengan pengertian ditingkat pusat oleh Komisi Penilai Pusat dan tingkat daerah oleh Komisis Penilai Daerah. terdapat tiga komponen yang terkait dalam kegiatan. yaitu : 1.

Komponen Biotis antara lain : Flora. Kualitas Air Permukaan. Fisiografi.Pada pelaksanaan studi AMDAL terdapat beberapa komponen dan parameter lingkungan yang harus dijadikan sebagai sasaran studi. Biota Air Laut Komponen Sosial Ekonomi dan Budaya antara lain : Sosial Ekonomi . Lahan dan Tanah. Dapat digunakan sebagai arahan /pedoman bagi pelaksanaan rencana kegiatan pembangunan termasuk rencana pengelolaan lingkungan dan rencana pemantauan lingkungan. 3. . Ruang. Dapat digunakan sebagai masukan dengan pertimbangan yang luas bagi perencanaan dan pengambilan keputusan pembangunan sejak awal.antara lain: • • • • • • • • Komponen Geo-Fisik-Kimia antra lain : Iklim dan Kualitas Udara. 2. Sosial Budaya Komponen Kesehatan Masyarakat antara lain Sanitasi Lingkungan dan Kesehatan Masyarakat Komponen–komponen tersebut dilakukan secara integrasi dan menyeluruh sehingga dapat menghasilkan : 1. Geologi. Fauna. Biota Sungai. Dapat menunjukkan tempat pembangunan yang layak pada suatu wilayah beserta pengaruhnya.

e. • • • • . Pembuatan Keputusan Proses pembuatan keputusan berdasarkan pada laporan penilaian serta hasil prediksi pengaruh proyek terhadap lingkungan kelak. biologi. untuk memantau sudahkah proyek tersebut berjalan sesuai dengan yang direkomendasikan dan disetujui proyek. Pemantauan Proyek Pemantattan proyek dilakukan dalam kurun waktu 2-3 tahun. d. kimia. b. Laporan Penilaian Laporan penilaian adalah laporan yang disusim dari hasil studi pra-proyek yang berupa kemungkinan yang akan terjadi jika proyek tersebut berjalan. Studi Pra-Proyek Studi pra-proyek dilakukan guna mengukur dan memperkirakan perubahan keadaan lingkungan. sosial ekonomi. Persetujuan Proyek Persetujuan proyek mengandung rekomendasi dari hasil analisis interaksi antara proyek dengan lingkungan. c. Pengukuran ini dilakukan bedasarkan pada data baik data fisik. contohnya adalah proyek dapat disetujui dengan rekomendasi akan dilakukannya usaha-usaha untuk memperkecil pengaruh negatif terhadap lingkungan. Namun kenyataan dalam pengambilan keputusan ini sangat dipengaruhi oleh nuansa politik. dan sosial budaya.Komponen-Komponen AMDAL • AMDAL terdiri atas lima komponen. yaitu sebagai berikut: a.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful