Ciri-ciri fisik penderita tuna grahita antara lain

:

1. Penampilan fisik tidak seimbang atau kurang proporsional. Contoh: -ukuran kepala terlalu besar atau kecil -tangan atau kaki pendek. 2. Tidak dapat mengurus diri sendiri meski usia menginjak dewasa 3. Kelopak mata tebal, sehingga terlihat sipit 4. Perkembangan komunikasi (bicara atau berbahasa) terhambat 5. Perhatian terhadap lingkungan tidak ada 6. Koordinasi gerakan kurang 7. Pandangan cenderung kosong 8. Sering keluar ludah atau cairan dari mulut.
Gejala yang muncul akibat sindrom down dapat bervariasi mulai dari yang tidak tampak sama sekali, tampak minimal sampai muncul tanda yang khas. Penderita dengan tanda khas sangat mudah dikenali dengan adanya penampilan fisik yang menonjol berupa bentuk kepala yang relatif kecil dari normal (microchephaly) dengan bagian anteroposterior kepala mendatar. Pada bagian wajah biasanya tampak sela hidung yang datar, mulut yang mengecil dan lidah yang menonjol keluar (macroglossia). Seringkali mata menjadi sipit dengan sudut bagian tengah membentuk lipatan (epicanthal folds). Tanda klinis pada bagian tubuh lainnya berupa tangan yang pendek termasuk ruas jari-jarinya serta jarak antara jari pertama dan kedua baik pada tangan maupun kaki melebar.

Tunagrahita/Anak lamban belajar (Slow learner) I) Prinsip Kasih Sayang Tunagrahita/anak lamban belajar adalah anak yang mengalami kelainan/penyimpangan dalam segi intelektual (inteligensi). guru dapat membawa berhagai alat peraga. lingkungan sosial. Guru hendaknva berbahasa yang lembut. Untuk itu. Oleh karena itu. siswa tunagrahita/lamban belajar akan lebih mudah tertarik perhatiannva apabila dalam kegiatan belajar-mengajar menggunakan benda-benda konkrit maupun berbagai alat peraga (model) yang sesuai. mereka tetap saja kesulitan dalam menyelesaikannya. dalam tugastugas akademik yang menggunakan intelektual. Mereka sulit membayangkan sesuatu. Hal ini menuntut guru agar dalam kegiatan belajar mengajar selalu rnengaitkan relevansinya dengan kehidupan nyata sehari-hari. mereka senang mengalami kesulitan. Dengan segala keterbatasannya itu. dan supel. mengajar anak tunagrahita/lamban belajar membutuhkan kasih sayang yang tulus dan guru. Akibatnya.d. maupun lingkungan alam. kadang-kadang guru merasa jengkel karena diberi tugas yang menurut perkiraan guru sangat mudah sekalipun. anak perlu di bawa ke lingkungan nyata. 2) Prinsip Keperagaan Kelemahan anak Tunagrahita/lamban belajar antara lain adalah dalam hal kemampuan berfikir abstrak. baik lingkungan fisik. sehingga siswa tertarik dan timbul kepercayaan yang pada akhirnya bersemangat untuk melakukan saran-saran dan guru. tercapai sabar. namun dalam bidang-bidang lainnya mereka masih memiliki kemampuan atau potensi yang masih dapat dikembangkan. . 3) Prinsip Habilitasi dan Rehabilitasi Meskipun dalam bidang akademik anak tunagrahita memiliki kemampuan yang terbatas. Habilitasi adalah usaha yang dilakukan seseorang agar anak menyadari bahwa mereka masih memiliki kemampuan atau potensi yang dapat dikembangkan meski kemampuan atau potensi tersebut terbatas. Bila tidak memungkinkan. dan memberi contoh perilaku yang baik ramah. rela berkorban. Oleh karena itu. yakni inteligensinya di bawah rata-rata anak seusianya (di bawah normal).

melalui berbagai cara yang dapat ditempuh.Rehabilitasi adalah usaha yang dilakukan dengan berbagai macam bentuk dan cara. mendefinisian Tunagrahita sebagai kelainan: yang meliputi fungsi intelektual umum di bawah rata-rata (Sub-average). yang menunjukkan hambatan dalam perilaku adaptif. sedikt demi sedikit mengembalikan kemampuan yang hilang atau belum berfungsi optimal. Dalam kegiatan belajar-mengajar. Tunagrahita Tunagrahita merupakan kata lain dari Retardasi Mental (mental retardation). yang muncul sebelum usia 16 tahun. Pengklasifikasian/penggolongan Anak Tunagrahita untuk keperluan pembelajaran menurut American Association on Mental Retardation dalam Special Education in Ontario Schools (p. 100) sebagai berikut: EDUCABLE Anak pada kelompok ini masih mempunyai kemampuan dalam akademik setara dengan anak reguler pada kelas 5 Sekolah dasar. sebagai berikut: • • • • • • • • • • • • • • • Lemah fikiran ( feeble-minded) Terbelakang mental (Mentally Retarded) Bodoh atau dungu (Idiot) Pandir (Imbecile) Tolol (moron) Oligofrenia (Oligophrenia) Mampu Didik (Educable) Mampu Latih (Trainable) Ketergantungan penuh (Totally Dependent) atau Butuh Rawat Mental Subnormal Defisit Mental Defisit Kognitif Cacat Mental Defisiensi Mental Gangguan Intelektual American Asociation on Mental Deficiency/AAMD dalam B3PTKSM. Retardasi Mental (Mental Retardation/Mentally Retarded) berarti terbelakang mental. Tunagrahita sering disepadankan dengan istilah-istilah. yaitu anatara masa konsepsi hingga usia 18 tahun. Kekurangan dalam perilaku adaptif. Sedangkan pengertian Tunagrahita menurut Japan League for Mentally Retarded (1992: p. 20). Terjadi pada masa perkembangan. 20-22) sebagai berikut: Fungsi intelektualnya lamban. guru hendaknya berusaha mengembangkan kemampuan atau potensi anak seoptimal mungkin. yaitu IQ 70 kebawah berdasarkan tes inteligensi baku. dikenal ada 4 metode terapi: .22) dalam B3PTKSM (p. dan rahita berarti pikiran. Untuk terapi autis. Tuna berarti merugi. yaitu IQ 84 ke bawah berdasarkan tes. (p.