P. 1
modul

modul

|Views: 696|Likes:
Published by Mhil AJj

More info:

Published by: Mhil AJj on May 29, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/29/2013

pdf

text

original

AKHYAR JAMIL N, 97378

Rencana Anggaran Biaya
SMK

Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional

KURIKULUM SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN

BIDANG KEAHLIAN: TEKNIK BANGUNAN PROGRAM KEAHLIAN: TEKNIK BANGUNAN GEDUNG KOMPETENSI: RENCANA ANGGARAN BIAYA MODUL / SUB-KOMPETENSI: PENGERTIAN,UNSUR-UNSUR DAN STRUKTUR ORGANISASI DALAMPENYELENGGARAAN PEMBANGUNAN, BESTEK, GAMBAR RENCANA, GAMBAR KERJA DAN PERHITUNGAN VOLUME BANGUNAN DAN PERHITUNGAN HARGASATUAN WAKTU (JAM): 10 JAM

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2012

KATA PENGANTAR

Modul dengan judul “Rencana Anggaran Biaya” merupakan bahan ajar yang digunakan sebagai panduan peserta diklat (siswa) Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), untuk membentuk salah satu bagian dari kompetensi menghitung Rencana Anggaran Biaya sebuah bangunan atau gedung. Modul ini mengetengahkan pedoman-pedoman perhitungan Rencana Anggaran Biaya pekerjaan pada Rencana Anggaran Biaya pendirian sebuah bangunan atau gedung, yakni pengertian,unsur-unsur dan struktur organisasi dalam penyelenggaraan pembangunan, bestek, gambar rencana, gambar kerja dan perhitungan volume bangunan dan perhitungan harga satuan. Dengan modul ini peserta diklat dapat menghitung Rencana Anggaran Biaya pekerjaan pada rencana anggaran biaya sebuah bangunan atau gedung tanpa banyak dibantu oleh instruktur.

Penyusun

DAFTAR ISI

JUDUL ..................................................................................................................... KATA PENGANTAR ................................................................................................. DAFTAR ISI .............................................................................................................. GLOSARIUM / PERISTILAHAN ................................................................................ PENDAHULUAN ..................................................................................................... A. DISKRIPSI JUDUL ........................................................................................ B. PRASYARAT ............................................................................................... C. PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ........................................................... D. TUJUAN AKHIR MODUL PEMBELAJARAN...................................................
KEGIATAN BELAJAR ....................................................................................................

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran .................................................... b. Uraian Materi ............................................................................... c. Kesimpulan ................................................................................... d. Tugas ............................................................................................. e. Kunci Jawaban ............................................................................... EVALUASI .................................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................

PERISTILAHAN/GLOSARIUM

Owner

: Pihak yang berada dalam posisi pemberi tugas, pihak inilah yang nantinya memiliki/menggunakan bangunan

Konsultan

: Pihak yang berada pada posisi penerima tugas perencanaan dari principal.

Kontraktor

: Pihak yang juga sebagai penerima tugas dari principal tapi dalam hal mewujudkan fisik bangunan lapangan.

Konsultan

: Suatu pihak yang bertanggung jawab mengawasi jalannya pembangunan yang dilaksanakan oleh pemborong/pelaksana.

Pondasi

: Bagian dasar dari sebuah bangunan yang merupakan tempat kedududukan berdirinya sebuah bangunan.

Bouwplank

: Papanukur, untuk menentukan peil/duga lantai dan letak-letak as-as dinding bangunan.

Direksi keet

: Tempat mengkoordinasi dan mengawasi semua kegiatan pelaksanaan pekerjaan bangunan.

Aanstampang

: Batu yang disusun sedemikian rupa, setebal 20 cm, disiram dengan pasir dan air sampai padat dan celah-celah batu terisi seluruhnya.

Leufel Septik tank

: Plat atap beserta bis beton yang menyatu dengan tiang dan balok lantai. : Ruang (tangki) tempat menyimpan kotoran (tinja), dimana kotoran tersebut dengan proses alami akan diteruskan ke sumur peresapan.

I. PENDAHULUAN A. DESKRIPSI Modul ini terdiri dari 4 kegiatan belajar, yang mencakup: perhitungan rencana anggaran biaya pada pendirian sebuah bangunan atau gedung. Pada kegiatan belajar 1. membahas tentang pengertian,unsur-unsur dan struktur organisasi dalam penyelenggaraan pembangunan, kegiatan belajar 2. membahas tentang bestek. kegiatan belajar 3. gambar rencana, gambar kerja dan perhitungan volume bangunan, dan kegiatan belajar 4. membahas tentang perhitungan harga satuan. B. PRASYARAT Untuk mempelajari dan menguasai modul ini terlebih dahulu peserta diklat harus mempunyai kemampuan dalam materi yang terdapat pada modul dasar-dasarenggambar teknik, konstruksi gambar bangunan dan gambar perencanaan. Yakni semua peserta diklat telah mampu untuk membaca gambar bestek beserta detail-detail dari gambar-gambar bestek. Kemampuan awal ini sangat bermanfaat dalam menunjang penguasaan materi modul ini secara cepat dan tepat sehingga sesuai sasaran yang diharapkan. C. PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL 1. Pelajarilah kegiatan belajar dalam modul ini secara berurutan karena kegiatan belajar disusun berdasarkan urutan yang perlu dilalui. 2. Bila anda sudah mendapat nilai minimum 65 dalam latihan pada akhir kegiatan belajar anda boleh meneruskan pada kegiatan berikutnya. 3. Usahakan kegiatan belajar dan latihan sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.

4. Bertanyalah kepada guru/pembimbing anda bila mengalami kesulitan dalam memahami materi belajar maupun kegiatan latihan. 5. Anda dapat menggunakan buku lain yang sejenis bila dalam modul ini kurang jelas. 6. Dalam melakukan perhitungan, anda harus melakukan perhitungan dengan tepat dan menyesuaikan satuan yang tepat pada setiap perhitungan. 7. Perhitungan harus sesuai dengan ukuran yang ada pada gambar bestek. D. TUJUAN AKHIR Setelah mengikuti proses pembelajaran tentang gambar rencana, gambar kerja dan perhitungan volume bangunan, siswa diharapkan dapat : 1) Menjelaskan tentang gambar rencana 2) Memahami rincian gambar bestek dan membaca gambar detail 3) Memahami bagian-bagian gambar detail 4) Mengidentifikasi bahan-bahan yang digunakan 5) Membaca gambar rencana dan gambar detail 6) Menghitung volume pekerjaan persiapan 7) Menghitung volume pekerjaan beton/dinding 8) Menghitung volume pekerjaan kap/atap 9) Menghitung volume pekerjaan plafon 10) Menghitung volume pekerjaan plesteran 11) Menghitung volume pekerjaan lantai 12) Menghitung volume pekerjaan pintu/lantai 13) Menghitung volume pekerjaan pengecatan 14) Menghitung volume pekerjaan perlengkapan dalam 15) Menghitung volume pekerjaan perlengkapan luar

II. PEMBELAJARAN

KEGIATAN BELAJAR

a.

Tujuan Pembelajaran Setelah mengikuti proses pembelajaran tentang gambar rencana, gambar kerja & perhitungan volume rumah tinggal type 45, siswa diharapkan dapat : 1) Menjelaskan tentang gambar rencana 2) Memahami rincian gambar bestek dan membaca gambar detail 3) Memahami bagian-bagian gambar detail 4) Mengidentifikasi bahan-bahan yang digunakan 5) Membaca gambar rencana dan gambar detail 6) Menghitung volume pekerjaan persiapan 7) Menghitung volume pekerjaan beton/dinding 8) Menghitung volume pekerjaan kap/atap 9) Menghitung volume pekerjaan plafon 10) Menghitung volume pekerjaan plesteran 11) Menghitung volume pekerjaan lantai 12) Menghitung volume pekerjaan pintu/lantai 13) Menghitung volume pekerjaan pengecatan 14) Menghitung volume pekerjaan perlengkapan dalam 15) Menghitung volume pekerjaan perlengkapan luar

b. Uraian Materi Gambar rencana menggambarkan bentuk konstruksi rencana suatu bangunan. Pengertian Volume Pekerjaan Volume pekerjaan adalah menghitung jumlah banyaknya volume pekerjaan dalam satu satuan. Uraian volume pekerjaan adalah menguraikan secara rinci dalam menghitung besar volume masing-masing pekerjaan sesuai dengan gambar bestek dan detail.

Adapun uraian pekerjaannya yaitu :  Pekerjaan persiapan  Pekerjaan beto/dinding  Pekerjaan kap/atap  Pekerjaan plafon  Pekerjaan plesteran  Pekerjaan lantai  Pekerjaan pintu/jendela  Pekerjaan pengecatan  Pekerjaan perlengkapan dalam  Pekerjaan perlengkapan luar

Menghitung Volume Pekerjaan Pekerjaan 1. Pekerjaan Persiapan 1) a. pembersihan lapangan b. pemasangan bouwlank 2) Penggalian a. Galian tanah pondasi b. Urugan kembali 3) Pas. Pondasi pada batu a. Urugan pasir V= luas penampang urugan x jumlah V= Luas penampang galian x jumlah panjang pondasi V= ¼ vvolume galian V= Luas = panjang x lebar V= Keliling = 2 (p+1) Rumus

panjang podasi b. Aanstampang batu kali c. Pas. Pondasi pada batu kali 2. Pekerjaan beton/dinding 1) Beton bertulang a. Beton sloof b. Tiang praktis c. Reng balok 2) Beton tak bertulang a. Beton cor 1 : 2 : 3 b. Bak mandi c. Neut/umpat Pekerjaan 3) Dinding a. Pas. Tembok 1 : 2 b. Pas. Tembok 1 : 4 4) Kusen a. Kusen pintu dan jendela b. Memeni kayu V= panjang kusen seluruhnya x luas penampang yang V= panjang kayu yang menyentuh menyentuh pasangan pasangan x lebar kusen= luas daun telinga V= luas pas. Tembok 1 : 2 = panjang dinding x tinggi V= luas pas. Tembok 1 : 4 = panjang dinding x tinggi V= luas bidang x tebal V= luas penampang bak x tinggi bak V= tinggi neut x luas pnmpng x bnyk neut Rumus V= jumlah panjang sloof x luas penampang sloof V= tinggi tiang x luas penampang tiang x banyak tiang V= jumlah panjang reng balok x luas penampang reng balok V= luas penampang aanstampang x jumlah panjang pondasi V= luas penampang pondasi x jumlah panjang pondasi

c. Bout/angker 3. Pekerjaan kap/atap 1) Pekerjaan kuda-kuda kayu a. Pek. Kuda-kuda kayu/m3 b. Pas. Gording/m3

V= panjang bout angker x berat 1 buah bout x banyak bout

V= volume kuda-kuda kayu 5/10 V= lebar penampang kayu x tinggi penampang kayu x jumlah pig konstruksi kuda-kuda kayu yang sama ukurannya

c. Pas ruiter/m d. Pas. Rangka atap/m2 e. Pek. Residu kuda-kuda/m2 f. Pek. Angker/m2 g. Pek. Papan lisplank 2) Pas. Atap a. Pas. Atap genteng metal b. Pas. metal c. Pas. Bola-bola Pekerjaan 4. Pekerjaan plafon 1) Balok plafon a. Rangka plafon dalam b. Rangka plafon luar 2) Residu rangka plafon Perabung

V= panjang papan ruiter dalam meter V= (luas atap x kell kayu) : cos 30° V= panjang semua kuda2 x kell kayu V= panjang bout angker x berat 1 buah bout x banyak bout V= panjang papan lisplank x lebar kayu

V= luas bidang atap

genteng V= luas perabung V= panjang bola-bola Rumus

V= luas keseluruhan ruangan yang akan dipasang plafon V= luas keseluruhan ruangan yang akan dipasang plafon

a. Rangka plafon dalam b. Rangka plafon luar 3) Memasang plafon a. Memasang plafond ala b. Memasang plafon luar c. Les pinggir plafon luar 5. Pekerjaan plesteran 1) Pekerjaan plesteran 1 : 2 2) Pekerjaan plesteran 1 : 4 3) Afwarking beton

V= panjang kayu rangka plafon dalam x keliling kayu V= panjang kayu rangka plafon luar x keliling kayu Luas plafon dalam/m2 Luas plafon luar/m2 Panjang les pinggir plafon/m

V= luas pas. Tembok 1 : 2 di atas lantai x 2 V= luas pas. Tembok 1 : 4 diatas lantai x 2 V= keliling kolom x tinggi kolom x jumlah kolom

6. Pekerjaan lantai 1) Urugan dibawah lantai a. Urugan tanah bawah lantai b. Urugan pasir bawah lantai tinggi 5 cm/m2 Pekerjaan 2) Pasangan lantai

V= panjang urugan tanah x tinggi urugan tanah V= panjang urugan pasir x tinggi urugan pasir

Rumus a. Pasangan lantai kerja 1:3:5 V= luas pas. Lantai kerja tinggi 5 cm/m2 b. Pas. Lantai keramik 30/30 V= luas pas. Lantai keramik bagian

(ruangan) (teras) d. Pas. Lantai keramik WC/KM 7. Pekerjaan Pintu/Jendela 1) Pekerjaan pintu/jendela a. Pas. Pintu panil double untuk 60 cm b. Pas. Pintu panil P1 = 80 cm c. Pas pintu fibre P2 WC/KM d. Pas. Pintu panil PJ2 3 mm f. Pas. Papan ventilasi P1 2) Pekerjaan penggantung/kunci a. Pek. Kunci tanam pintu utama PJ1 b. Pek. Kunci tanam pintu PJ2 c. Pek. Knc tnam pntu kmr PJ1 d. Pek. Engsel pintu e. Pek. Engsel jendela f. Pek. Kait angin g. Pas. Tangan2 jendela h. Gerendel pintu

ruangan

c. Pas. Lantai keramik 30/30 V= luas pas. Lantai keramik bagian teras V= luas pas. Lantai keramik bagian WC

Luas pasangan pintu Luas pasangan pintu Luas pasangan pintu Luas pasangan rangka jendela Panjang papan x tebal papan x banyak papan x n

e. Pas. Jendela rangka + kaca Luas pasangan pintu dan jendela

……. Buah ……. Buah ……. Buah ……. Buah ……. Buah ……. Buah ……. Buah ……. Buah ……. Buah

Pekerjaan

Rumus

8. Pekerjaan pengecatan 1) Cat dinding 2) Cat plafon 3) Cat minyak a. Kuzen b. Cat pintu c. Cat ventilasi d. Rangka jendela e. Cat lisplank 9. Pekerjan Perlengkapan dalam 1) Instalasi listrik a. Pas. Titik lampu b. Pas. Stop kontak c. Pas. Lampu S1 20 watt d. Pas. Lampu pijar 30 watt e. Pas. MCB 1 group f. Pas. Sakelar tunggal 2) Pek. Sanitair ganda a. Pas. Instalasi air bersih Ø = ……. M1 ½” b. Pas. instalasi air kotor Ø 4” 3” d. Pas. Kloset jongkok e. Pas. Kran air Ø ½” = ……. M1 = ……. M1 ……. Buah ……. Unit ……. Unit ……. Titik ……. Titik ……. Buah ……. Buah ……. Unit ……. Buah Total luas kuzen Total luas pintu Total luas rangka ventilasi Total luas rangka jendela Total luas lisplank Total luas plesteran 1:2 +luas plesteran 1:4 + afwerking beton Luas plafon dalam + luar

c. Pas. Instalasi air buangan Ø ……. Buah

f. Pas. Bak air fibre ukuran ……. Buah

60.60.80 cm g. Pas. kramik Pekerjaan 10. Pekerjaan perlengkapan luar 1) Pek. Septictank kapasitas 15 ……. Unit orang + resapan 2) Pek. Halaman 1. Rabat kerikil 2. Pek. Tanah humus tanam 3. Pek. Taman bunga 3) Pas. Pagar a. Pagar dapur + pintu pagar b. Pagar samping kiri c. Pagar samping kanan ……. M1 panjang ……. M1 panjang ……. M1 panjang Luas rabat kerikil m2 Volume pekerjaan m3 ……. Ls (lumpsum) Rumus Meja dapur lapis ……. Buah

c.

Kesimpulan Volume pekerjaan adalah menghitung jumlah banyaknya volume pekerjaan dalam satu satuan.Dalam menghitung besar volume masing-masing pekerjaan, perhitungannya harus sesuai dengan gambar bestek dan detail.

d. Tugas Soal-soal : 1) Jelaskan pengertian volume pekerjaan beserta contohnya ! 2) Jelaskanlah pengertian uraian volume pekerjaan. 3) Jelaskanlah uraian volume pekerjaan dalam membuat sebuah bangunan.

Tugas : Hitunglah besar volume masing-masing pekerjaan berdasarkan gambar bestek rumah tinggal type 45 yang telah diberikan ! e. Kunci Jawaban 1) Yang dimaksud dengan volume pekerjaan adalah : menghitung jumlah banyaknya volume pekerjaan dalam satu satuan. Contoh : Volume pondasi batu kali Volume atap = 25 m 3 = 140 m3

2) Uraian volume pekerjaan adalah menguraikan secara rinci dalam menghitung besar volume masing-masing pekerjaan sesuai dengan gambar bestek dan detail. 3) Adapun uraian pekerjaannya yaitu :           f. Pekerjaan persiapan Pekerjaan beto/dinding Pekerjaan kap/atap Pekerjaan plafon Pekerjaan plesteran Pekerjaan lantai Pekerjaan pintu/jendela Pekerjaan pengecatan Pekerjaan perlengkapan dalam Pekerjaan perlengkapan luar

Literatur/Referensi 1) Ibrahim, Bakhtiar. (1994). Rencana dan Estimate Real of Cost, Penerbit Bumi Aksara. 2) S.W. Renngo. (2006). Menghitung Biaya Membuat Rumah, Penerbit Penebar Swadaya.

III. EVALUASI MATA PELAJARAN KELAS SEMESTER ALOKASI WAKTU JUMLAH SOAL SOAL 1) Apa yang dimaksud dengan rencana anggaran biaya? 2) Apa yang dimaksud dengan anggaran biaya? 3) Dalammpenyusunan RAB ada 2 cara yang dapat dilakukan, coba jelaskan! 4) Jelaskan perbedaan bestek dan gambar bestek ! 5) Jelaskan cara-cara pelaksanaan pekerjaan pembangun ! 6) Jelaskan pengertian volume pekerjaan beserta contohnya ! 7) Jelaskanlah pengertian uraian volume pekerjaan. 8) Jelaskanlah uraian volume pekerjaan dalam membuat sebuah bangunan. 9) Jelaskanlah apa yang dimaksud dengan analisa bahan suatu pekerjaan, beserta contohnya? 10) Jelaskanlah apa yang dimaksud dengan analisa upah suatu pekerjaan, beserta contohnya? : RENCANSA ANGGARAN BIAYA : XI : III (TIGA) : 2 X 45 MENIT : 10 (TUJUH)

KUNCI JAWABAN 1) Yang dimaksud dengan rencana anggaran biaya adalah :  Perhitungan banyaknya biaya yang diperlukan untuk bahan dan upah, serta biaya-biaya lain yang berhubungan dengan pelaksanaan bangunan atau proyek tersebut 2) Yang dimaksud dengan anggaran biaya adalah :  Harga dari bangunan yang dihitung dengan teliti, cermat dan memenuhi syarat 3) Ada dua cara yang dapat dilakukan dalam penyusunan anggaran biaya antara lain :

Anggaran Biaya Kasar (Taksiran), sebagai pedomannya digunakan harga satuannya tiap meter persegi luas lantai. Namun anggaran biaya kasar dapat juga sebagai pedoman dalam penyusunan RAB yang dihitung secara teliti

Anggaran Biaya Teliti, proyek yang dihitung dengan teliti dan cermat sesuai dengan ketentuan dan syarat-syarat penyusunan anggaran biaya.

4) Bestek adalah peraturan dan syarat-syarat pelaksanaan suatu pekerjaan bangunan atau proyek. bestek merupakan suatu peraturan yang mengikat atau uraian pekerjaan yang diuraikan sedemikian rupa, terinci cukup jelas dan mudah dipahami. Bestek dibagi atas : Peraturan umum, Peraturan administrasi, Peraturan dan teknis 5) Cara-cara pelaksanaan pembangunan yaitu :  Dikerjakan sendiri, yaitu : pekerjaan yang dapat dilakukan langsung baik pengadaan bahan dan pengaturan tenaga dapat dilakukan si pemilik, seperti bangunan yang sederhana.  Diborongkan sebagian, yaitu : pemilik menyediakan bahan-bahan dan pelaksanaan pekerjaan diserahkan kepada pemborong dengan perhitungan persentase pengawasan.  Pelelangan, yaitu : pemberian pekerjaan dengan cara menyeleksi pemborong yang akan melaksanakan pekerjaan pelelangan ini khususnya dilaksanakan untuk bangunan pemerintah atau milik bersama. 6) Yang dimaksud dengan volume pekerjaan adalah : menghitung jumlah banyaknya volume pekerjaan dalam satu satuan. Contoh : Volume pondasi batu kali Volume atap = 25 m 3 = 140 m3

7) Uraian volume pekerjaan adalah menguraikan secara rinci dalam menghitung besar volume masing-masing pekerjaan sesuai dengan gambar bestek dan detail. 8) Adapun uraian pekerjaannya yaitu :    Pekerjaan persiapan Pekerjaan beto/dinding Pekerjaan kap/atap

      

Pekerjaan plafon Pekerjaan plesteran Pekerjaan lantai Pekerjaan pintu/jendela Pekerjaan pengecatan Pekerjaan perlengkapan dalam Pekerjaan perlengkapan luar

9) Analisa bahan suatu pekerjaan adalah : menghitung banyaknya volume masing-masing bahan, serta biaya yang digunakan. Contoh : Bahan 1.2 m3 batu kali 0.12 tong semen @ 170 kg = 4,0712 zak 0.522
3

@ Rp 6000 = Rp7200 @ Rp 4500 = Rp 18.312,75 @ Rp 6000 = Rp 3.132 = Rp 28. 653,75

pasir

10) Analisa upah suatu pekerjaan adalah : menghitung banyaknya tenaga yang diperlukan, serta biaya yang dibutuhkan untuk pekerjaan tersebut. Contoh : Upah 1,2 Tukang batu @ Rp 3.500 = Rp 4.200 @ Rp 4.000 = Rp 480 @ Rp 2.500 = Rp 9.000 @ Rp 3.500 = Rp 630 = Rp 14. 310 0,12 Kepala tukang batu 0,522 Pekerja 0,18 Mandor

PETUNJUK PENILAIAN SKOR MAKSIMAL 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 100 70 LULUS/ TIDAK LULUS SKOR YANG DICAPAI

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

ASPEK Soal No. 1 Soal No. 2 Soal No. 3 Soal No. 4 Soal No. 5 Soal No. 6 Soal No. 7 Soal No. 8 Soal No. 9 Soal No. 10

INDIKATOR Terjawab Benar Terjawab Benar Terjawab Benar Terjawab Benar Terjawab Benar Terjawab Benar Terjawab Benar Terjawab Benar Terjawab Benar Terjawab Benar

KET

JUMLAH SKOR MAKSIMAL SYARAT SKOR MINIMAL LULUS JUMLAH SKOR YANG DAPAT DICAPAI KESIMPULAN

Padang, Mengetahui,

Maret 2012

Kepala Sekolah,

Guru yang Bersangkutan,

(.....................) IV. PENUTUP

AKHYAR JAMIL N NIM. 97378/2009

DAFTAR PUSTAKA 1) P3GT, Buku Rencana Anggaran Jurusan Gambar Bangunan P3GT. Bandung. 2) Ibrahim, Bakhtiar. Buku Rencana dan Estimate Real of Cost, Penerbit Bumi Aksara. 3) S.W. Renngo. (2006). Menghitung Biaya Membuat Rumah, Penerbit Penebar Swadaya. 4) Kimpraswil, Daftar Harga Satuan Analisa Bahan dan Upah 5) Kimpraswil, Daftar Harga Bahan Eceran 6) Rudi Gunawan Ir. : PENGANTAR ILMU BANGUNAN, Penerbit CV. Pelajar Bandung 1967. 7) Soed. Dirjosaputra : PETUNJUK UNTUK PEMBORONG, Penerbit Bharata Jakarta 1972. 8) Sukoaji M,Bsc. : Pengetahuan Industri dan Rencana Anggaran, Penerbit DPMK Jakarta.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->