P. 1
PERKEMBANGAN KURIKULUM SD

PERKEMBANGAN KURIKULUM SD

|Views: 93|Likes:
Published by Rias Wita Suryani

More info:

Published by: Rias Wita Suryani on May 29, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/21/2012

pdf

text

original

PERKEMBANGAN KURIKULUM SD PENINGKATAN RELEVANSI PENDIDIKAN SD MELALUI MUATAN LOKAL 1.Pengertian Sesuai denagn SK Mendikbud No.

0412/21/1987 tentang penerapan muatan lokal kurikulm sekkolah dasar,muatan lokal di artikan sebagai progran pendidikan yang isi dan media penyampaiannya dikaitknan dengan lingkungan alam, lingkungan sosial, dan lingkungan budaya serta kebutuhan pembangunan daerah yang perlu di ajarkan kepada siswa Seperti diungkapkan dalam pengertian muatan lokal maka kita akan mempelajarimuatan lokal sebagai komponen, kedudukan, dan fungsinya dalam kurikulum di SD a. Muatan lokal sesbagai komponen kurikulum Bab IX pasal 37 UU RI No.2 tahun 1989 tentang sisdiknas menyatakan bahwa:”kurikulum di susum untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional denagn memperhatikan tahap perkembangan pesrta didik dan kesesuainya dengan lingkungan kebutuhan pembangunan nasional, perkembangan IPTEK serta kesenian, sesuia dengan jenis dan jenjang masing-maing satuan pendidikan.” Pada bab yang sama pasal 39 ayat (1),disebutkan bahwa: “Pelaksanaan kegiatan pendidikan dalam satuan pendidikan di dasarkan atas kurikulum yang berlaku secara nasional dan kurikulum yang disesuaikan dengan keadaan, sertaa kebutuhan lingkuingan dan ciri khas satuan pendidikan yang bersangkutan”. Bila kita simak keseluruhan UU RI No.2 tersebut ternyata muatan lokal tidak tersurt tetapi tersirat dalam kedua pasal tersebut. Jadi dilihat dari komponen kurikulum, muatan lokal merupakan isi kurikulum,yaitu suatui bahan kajian dari mata pelajaran yng sesuai dengan keadaan dan kebutuhan lingkungan setempat b.kedudukan muatan lokal dalam kurikulum Muatan lokal dalam kurikulumdapat merupakan mata pelajaran yang berdiri sendiri atau bahan kajian suatu mata pelajaran yang telah ada. Sebagai pelajarn yang berdiri sesndiri muatn l;okal memiliki alokasi waktu tersendiri misalnya mata pelajaran bahasa daerah, pendidikan kesenian dan pendidikan keterampilan tetepi sebagai bahan kajian dari mata pelajaran, muatan lokal dapatsebagai bahan tambahan kajian dari mata pelajaran yang sudah ada namum suklar untukdinerikan alokasi waktu . c.fungsi muatan lokal

Secara lebih rinci. sumber belajar didaerah dapat lebih dimanfaatkan untuk kepentingan pendidikan 3. murid diharapkan dapat menolong orang tuanya dan dirinya sendiri dalam memenuhi kebutuhan hidupnya 3.Dasar-dasar Pengembangan Muatan Lokal Gagasan muatan l0okal memiliki empat macam landasan. bahan pelajaran lebih mudah diserap oleh murid 2.Tujuan Muatan Lokal Secara umum tujuannya adalah mempersiapkan murid agar mereka memiliki wawasan tentang lingkungannya serta sikp dan perilaku bersedia melestarikan dan mengembangkan SDA. program muatan lokal bertujuan untuk: a. murid dapat meningkatkan pengetahuan mengenai daerhnya 2.tujuan langsung 1.. murid lebih mengenal kondisi alam.Muatan Lokal dan Kegiatan Kurikuler . lingkungan sosial dan budayayang erdapat didaerahnya b. murid dapat menerapkan pengetahuan dan keterampilan yang dipelajarinya unuk memecahkan masalah yang di temukan 4.2. murid menjadi akrab dengan lingkungnnya dan terhindra dari kterasingan terhadap lingkungannya sendiri 3. kualitas Sosbud yang mendukung pembangunan nasional maupun setempat.tujuan tidak langsung 1.yaitu: 4.

. pelajari GBPP semua mata pelajaran kecuali mata pelajaran pendidikan agama.dan ekstrakulikuler. dapat dilakukan dengan langkah-langkah berikut ini: a.dapat di lihat pada diagram uraian yang memperliatkan hubungan konsep satu dengan konsep lainnya sbb: ebagai seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan. Kegiatan belajar dirumah yang menunjang pemahaman bahab kajian yangb diterima dari kegiatan intrakulikuler itun di sebut sebagai korikuler sedangkan kegiatan diluar intrakulikuler dan korikuler dikategorikan sebagai kegiatan ekstrakulikuler.pendidikan moral pancasila.misalnya:pokok bahasan dan sub pokok bahasan dari GBPP kurikulum1986 yang mungkin dapat di kaitkan dengan pola kehidupan perikanan air tawar. Mengingat kedudukan muatan lokal dalam kurikulum sekolah dasar itu maka muatan lokal dapat dilaksanakan baik dalam kegiatan intrakulikuler. b.dan pendidikan sejarah perjuangan bangsa. Catat semua pokok bahasan atau sub pokok bahasan maupun uraian dalam GBPP yang mungkin dapat di kaitkan dengan pola kehidupan yang telah di tentukan. 2006 ). isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. kondisi dan potensi daerah. Kurikulum ini disusun dan dikembangkan oleh setiap satuan pendidikan berdasarkan standar isi ( Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 ) dan standar kompetensi lulusan merupakan pedoman pengembangan KTSP untuk mewujudkan pencapaian tujuan pendidikan Nasional. pengembangan bahan kajian muatan lokal bertitik tolak dari GBPP pengembangan bahan kajian muatan lokal bertitik tolak dari GBPP. Tujuan pendidikan tersebut meliputi tujuan pendidikan nasional yang juga memiliki kesesuaian dengan kehhasan.CARA MENGEMBANGKAN MUATAN LOKAL Kegiatan pengembangan muatn lokaldi mulai dengan penentuan bahan kajian muatan lokal atau isi muatan lokalyang di lakukan melalui dua cara: 1. ayat 15 dikemukakan bahwa Kurikulum Tingkat satuan Pendidikan ( KTSP ) adalah kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-masing satuan pendidikan ( BNSP.Kegiatan belajar mengajar dimana terjadi tatap mika antara guru dan muridnya disebut kegiatan intrakulikuler. Sebagai pedoman penyelenggaraan pendidikan. Silahkan anda baca Penyusunan KTSP Dalam Standar Nasional Pedidikan Dasar pasal 1. D. satuan pendidikan dan siswa.kokuler. kurikulum merupakan acuan dalam menyelenggarakan pendidikan sekaligus sebagai tolak ukur pencapaian tujuan pendidikan.

. c. kepala sekolah harus mampu melahirkan ide-ide baru yang kreatif. yaitu pengontrol dalam rangka transparansi dan akuntabilitas penyelenggaraan dan keluaran pendidikan sekolah. .Sebagai pelaksana pengembangan kurikulum sekolah. Siswa Pandangan siswa dapat dimanfaatkan. b. kepala sekolah harus membantu mengatasi persoalan. d. .Sebagai manajer yang bertanggung jawab atas manajemen sekolah. Kepala Sekolah : . Guru : .Mediate angency.Sebagai Fasilitator. Karyawan sebagai pembantu kurikulum. baik yang berwujud finansial.Advisory agency yaitu pemberi pertimbangan dalam penentuan dan pelaksanaan kebijakan pendidikan sekolah. .Yang terlibat dalam pengembangan kurikulum a. yaitu pendukung . yaitu mediator antara pemerintah dan masyarakat.Suporty agency. Komite Sekolah : . .Sebagai pemberi pertimbangan dalam pengembangan kurikulum sekolah. . dalam penyelenggaraan pendidikan sekolah. maupun tenaga.Controling agency. sekalipun keputusan berada ditangan guru. Namun pandangan siswa ini dapat dipertimbangkan sehingga dapat disesuaikan dengan kebutuhan mereka. . pemikiran. melayani kunsultasi tim. e.Sebagai inovator.

sedangkan pembinaan berfungsi untuk mempertahankan dan menyempurnakan kurikulum yang sudah ada. kepala sekolah. i. Model administrasi ini lebih bersifat sentralitif karena upaya pengembangan kurikulum berasal dari atas.f. Pada umumnya administrator pendidikan ini terdiri dari pengawas. Perbedaan antara pengembangan dengan pemberian kurikulum : Pengembangan kurikulum merupakan kegiatan untuk menghasilkan kurikulum. sedangkan pembinaan merupakan kegiatan pelaksanaan dan pemantauan pelaksanannya. g. apakah isi kurikulum yang digunakan sesuai dengan kondisi dan potensi daerah tersebut. Fungsi pengembangan kurikulum adalah menghasilkan kurikulum. Apakah proses pembelajaran sesuai dengan kurikulum yang ditentukan. misalnya yang sifatnya dapat memajukan pendidikan dibidang keagamaan. Pusat. Perbedaan pengembangan kurikulum model Administrasi dengan pengembangan kurikulum model Grass Roots : a. daerah dan sekolah. khususnya instansi pendidikan ditingkat pusat. Dalam pelaksanaannya kurikulum ini memerlukan kegiatan pantauan. Setelah kurikulum disusun kemudian disahkan oleh pejabat daerah baru kurikulum dapat digunakan. Dewan pendidikan sebagai monitoring pelaksanaan kurikulum disekolah. Hasil penilaian tersebut merupakan umpan balik bagi semua unsur terkait. h. Pakar kurikulum sebagai orang yang memberikan masukan serta penilaian. Dan bimbingan dilapangan untuk selanjutnya dilakukan evaluasi dalam menentukan validitas komponen-komponen yang ada dalam kurikulum. Model Administrasi : model administrai merupakan model pengembangan kurikulum paling lama yang sering ddisebut model garis dan staf. supaya hasilnya maksimal. dan staf pnajar inti. . Pejabat daerah . Tokoh masyarakat sebagai pemberi masukan atau saran yang berkaitan dengan proses pembelajaran.

guru-kepala sekolah. dan keterampilan minimal yang harus dikuasai siswa. Cara mengatasinya : Saran kami. Pengembangan itu sendiri dapat hanya berupa bagian dari komponen pengembangan kurikulum. komite sekolah harus mengerti kedudukan dan perannya terhadap pendidikan sekolah. Pengembangan itu sendiri dapat hanya berupa bagian dari komponen komponen kurikulum. Satandar ini merupakan kualifikasi kemampuan lulusan. yang dimaksud dengan standar isi adalah ruang lingkup materi minimal dan tingkat kompetisi minimal untuk mencapai kompentensi lulusan minimal pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu. Kalaupun komite belum mengerti perannya. standar kompetensi ( SK ) serta Kompentensi Dasar ( KD ) setiap mata semester dari setiap jenis dan jenjang pendidikan dasar dan menengah. Dalam hal ini kepala sekolah dapat membantu guru dalam pengembangan kurikulum. bahkan juga antarsekolah. pelaksana sekaligus penilai pengajaran di sekolah.b. Muatan SKL meliputi : standar kompetensi . Di sekolah adalah kurangnya keterlibatan pihak komite sekolah dalam pengembangan Kurikulum. Termasuk dalam standar isi adalah kerangka dasar dan struktur kurikulum. Dari sini terlihat bahwa pengembangan model ini sangat tergantung pada kerjasama guru-guru. maka hal ini perlu Sosialisasi kembali tentang apa dan bagaimana peran serta fungsi komite tersebut. Guru merupakan perencana. Model ini dikenal juga sebagai model desentralisasi karena inisiatif dan upaya pengembangan kurikulum bukan berasal dari atas. 22 tahun 2006. Fungsi Standar Kompetensi Lulusan (SKL) dalam proses pengembanagan kurikulum : Standar Kompetensi Lulusan merupakan pedoman penilaian dalam menentukan standar minimal kompetensi lulusan. pengetahuan. Komite sekolah hanya mempungsikan dirinya sebagai Suporting angency sementara Fungsi dan peran lainnya diabaikan. Model ini merupakan lawan dari model sebelumnya. Model bisa berangkat dari sekelompok guru yang mengadakan pengembangan kurikulum. Model Grass Roots. melainkan dari bawah yaitu guna dan sekolah. Standar ini merupakan kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap. Sebagaimana dinyatakan dalam Permendiknas No.

.lulusan minimal kelompok mata pelajaran dan standar kompetensi lulusan mata pelajaran. yang akan bermuara pada kopmpetensi dasar.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->