P. 1
Implementasi Reformasi Birokrasi Polri Polda Jatim

Implementasi Reformasi Birokrasi Polri Polda Jatim

|Views: 601|Likes:

More info:

Published by: Reformasi Birokrasi Polri on May 29, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/25/2014

pdf

text

original

Polri sebagai institusi yang dipercaya mengemban tugas pemeliharaan kamtibmas, memberikan perlindungan, pengayoman dan pelayanan kepada

masyarakat harus mampu melaksanakan tugas dengan maksimal. Tuntutan pelayanan secara professional dan berkualitas kepada masyarakat harus mampu dipenuhi guna menciptakan kepercayaan kepada Polri. Guna mewujudkan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat maka Polri telah melaksanakan progam Reformasi Birokrasi Polri yang merupakan penjabaran dari Grand Strategy Polri Tahun 2005 – 2025. Tugas dan fungsi kepolisian yang meliputi bidang pemeliharaan kamtibmas, penegakan menuntut hukum, Polri perlindungan memiliki dan pelayanan kepada masyarakat dalam harus kemampuan yang maksimal

mengemban tanggung jawab yang telah diamanatkan dalam UU RI Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Republik Indonesia. Sebagai pengemban tugas mewujudkan kamtibmas dan menjadi pelindung, pengayom serta pelayan masyarakat maka Polda Jawa Timur dan Jajaran terus berupaya untuk meningkatkan kualitas pelayanan dan kinerja dengan konsep Reformasi Birokrasi Polri yang mengedepankan pola pembangunan kepercayaan dan kemitraan dengan berbagai inovasi dan terobosan baik Reformasi Birokrasi Polri Polda Jawa Timur dan Jajaran 1

berupa pengembangan system, sarpras maupun peningkatan kemampuan SDM seluruh personel. Berbagai aspek dan bidang tugas yang dilaksanakan dengan mengedepankan sikap simpatik, humanis, anti kekerasan dan selalu menjunjung tinggi HAM namun tetap tegas dan terukur. Adapun berbagai inovasi dan terobosan yang dilakukan Polda Jawa Timur dan jajaran antara lain adalah : Emegency Police Service (EPS) merupakan pelayanan Polisi darurat yang bersifat mobile dan dapat dipindahkan dari tempat lainnya berdasarkan tingkat kerawanan yang beranggotakan personel dari semua fungsi Kepolisian yaitu Reskrim, Intelkam, Lantas, Sabhara, Binmas dan Propam serta dilengkapi dengan sarpras pendukung pelayanan Kepolisian sesuai dengan bidang tugas masing-masing Fungsi.

Reformasi Birokrasi Polri Polda Jawa Timur dan Jajaran

2

Monitoring and Law Enforcement Online System (MLOS) merupakan suatu system berbasis teknologi IT (web and application) dengan menggunakan CCTV dan web and application sebagai perangkat utama yang berfungsi memberikan informasi visual terhadap situasi pada titik-titik rawan yang telah ditentukan dan berfungsi sebagai alat penegak hukum (law enforcement) bagi pelaku pelanggaran. “Geber Terampil Lalin” adalah merupakan akronim dari Gerakan bersama Tertib Rambu, Marka dan APIL Lalu Lintas dengan kegiatan penjabaran nyata dari lima pilar keselamatan aspek keselamatan jalan. Kelima pilar tersebut antara lain adalah Manajemen keselamatan jalan (road safety management), Jalan yang berkeselamatan (safer road), Kendaraan yang berkeselamatan (safer vehicles), Perilaku pengguna jalan yang berkeselamatan (safer road user), Penanganan korban pasca kecelakaan (post crash response). Cangkrukan Polmas (Excellent Police

Service) Merupakan wadah masyarakat untuk menggali informasi dua arah antara Polisi dan masyarakat mengedepankan dan menjadikan masyarakat sebagai untuk memberikan proaktif tingkat kepolisian Excellent Police Service (Pelayanan Prima) yang tindakan subyek serta menempatkan

masyarakat sebagai mitra kerja yang setaradalam mewujudkan kamtibmas.

Reformasi Birokrasi Polri Polda Jawa Timur dan Jajaran

3

Polda Jawa Timur Hanya Dalam Satu Genggaman merupakan aplikasi berbasis web yang didukung dengan aplikasi internet berkecepatan tinggi yang merupakan database dari implementasi program penggelaran 1 Desa 1 Polisi sebagai Bhabinkamtibmas melalui 3 (tiga) Pilar yaitu : Polsek sebagai Basis Deteksi yang diharapkan para Bhabinkamtibmas dapat memainkan perannya sebagai agen intelijen; Polsek sebagai Basis Solusi yang diharapkan para Bhabinkamtibmas dapat membangun sinergi dengan potensi masyarakat dan yang melalui implementasi kejahatan, merupakan buntu pemolisian pemecahan pilihan dan proaktif masalah bagi yang social, para menekankan kemitraan sejajar antara Polisi dan masyarakat dalam upaya pencegahan Humanis telah penangkalan diharapkan menemui konsultasi dan pemberian informasi; Polsek sebagai Basis Gakkum terakhir Bhabinkamtibmas ketika tahapan-tahapan penyelesaian permasalahan yang dilakukan jalan harus dilakukan dengan penegakkan hukum yang berlandaskan pada azas legalitas dan tidak mengenyampingkan azas legitimasi.

KEBIJAKAN KAPOLDA JAWA TIMUR
Dalam Bidang Operasional a. Public Service 1. 2. 3. Peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) dan melayani dengan Senyum, Sapa Salam (3S); Pelayanan yang mudah, murah, transparan dan akuntabel tanpa ada pungutan diluar ketentuan yang berlaku; Lakukan inovasi di berbagai sentra pelayanan sehingga mempermudah masyarakat yang perlu segera dilayani. Reformasi Birokrasi Polri Polda Jawa Timur dan Jajaran 4

b.

Harkamtibmas 1. 2. Mapping mengenai Ideologi, Politik, Ekonomi, Sosial dan Budaya untuk menentukan langkah preventif dan represif; Memahami empat sumber daya Polri yaitu Sumber Daya Manusia, Sumber Daya Keuangan, Sumber Daya Pertahanan dan Teknologi serta Sistem dan Metode / SOP; 3. Mampu memberikan/memelihara disegala aspek keamanan, kehidupan ketertiban dan dan kenyamanan masyarakat. kegiatan

c.

Penanggulangan Terorisme, Tindak Pidana Korupsi & Tindak Pidana Narkotika 1. Terorisme Penanggulangan a) b) dan penanganan aksi Terorisme dengan mengedepankan tim yang sudah berjalan yaitu : INTELKAM sebagai team lidik/selalu mengupdate data, mengawasi mantan pelaku terorisme; RESERSE sebagai team sidik selalu mengikuti perkembangan kasus-kasus terorisme yang sedang atau akan terjadi; c) d) 2. BRIMOB sebagai team tindak harus selalu siap sewaktuwaktu digerakkan; LABFOR, DOKKES, SARPRAS & KEUANGAN sebagai team supporting harus selalu siap sewaktu-waktu dibutuhkan. Tindak Pidana Korupsi a) b) Sosialisasi terhadap perundang-undangan yang berkaitan dengan tindak pidana korupsi; Melaksanakan pelatihan kepada penyidik tipikor; 5

Reformasi Birokrasi Polri Polda Jawa Timur dan Jajaran

c)

Senantiasa

melakukan

tindakan

pencegahan

terhadap

tindakan yang dianggap korupsi dan melakukan tindakan tegas terhadap pelaku tipikor; d) 3. Melakukan koordinasi dengan instansi yang terkait dalam penanggulangan tipikor. Tindak Pidana Narkotika a) b) Sosialisasi terhadap perundang-undangan yang berkaitan dengan tindak pidana Narkotika; Mengungkap peredaran c) d. jaringan narkoba untuk baik mengetahui nasional jalur-jalur maupun local,

internasional dan menindak tegas pelaku yang terlibat; Meningkatkan kerjasama dan koordinasi dengan BNN, BNNP, Beacukai dan Rumah Sakit yang di tunjuk. Law Enforcement Penanganan kasus secara proporsional, professional, adil berkeadilan tanpa diskriminatif, cepat, murah, independen dan bebas intervensi, transparan dan akuntabel serta berhati nurani. Dalam Bidang Pembinaan (5T) 1. T : Tertib Program Setiap Satker dan Satwil harus memiliki rencana program kegiatan yang mengacu pada anggaran; Untuk Satwil dan Satker operasional dalam menyusun program agar mempedomani kalender katibmas tahunan. Tipologi daerah dikaitkan dengan potensi gangguan dan tupoksi yang dijabarkan dalam program kegiatan Satker masing-masing

Reformasi Birokrasi Polri Polda Jawa Timur dan Jajaran

6

serta sedapat mungkin ditentukan indicator hasil capaian program dan waktu yang terprogam. 2. T : Tertib Dukungan Anggaran Dukgar yang telah tercantum dalam DIPA sedapat mungkin digunakan sesuai dengan mata anggaran yang telah ditentukan sesuai peruntukan; Setiap kegiatan yang menggunakan Dukgar dinas sumber DIPA harus dapat dipertanggungjawabkan keuangan dan terdata dalam bentuk laporan penyerapan anggaran. 3. T : Tertib Pelaksanaan Semua program yang telah direncanakan Satker maupun Satwil harus dapat dilaksanakan dengan perencanaan yang matang serta 4. T : mencapai hasil yang maksimal sesuai indicator pencapaian dan jadwal yang ditentukan; Pelaksanaan program dijabarkan secara rinci siapa berbuat apa bertanggung jawab kepada siapa. Tertib Pengawasan Setiap kegiatan yang dilaksanakan oleh pelaksana harus mendapat pengawasan dan supervisi oleh pejabat pengawas atau unsur pimpinan serta dikendalikan secara administrasi dalam bentuk laporan dan dilakukan evaluasi pelaksanaan dalam rangka penyempurnaan; 5. T : Untuk meningkatkan pengawasan agar melibatkan pengawasan eksternal sehingga dapat menampilkan akuntabilitas public. Tertib Administrasi Seluruh kegiatan harus disertai administrasi pendukung yang tertib sebagai bentuk pertanggung jawaban administrasi; Reformasi Birokrasi Polri Polda Jawa Timur dan Jajaran 7

-

Administrasi

kegiatan

harus

terasip

dengan

baik

sehingga dapat diakses kembali jika diperlukan dalam proses audit kegiatan. DALAM PELAKSANAAN TUGAS MENERAPKAN KONSEP ”SEGERAKAN” ”SEGERAKAN” tugas anda jangan menunda pekerjaan yang seharusnya bisa cepat diselesaikan; Setiap ada kegiatan masyarakat ”SEGERAKAN” lakukan pengamanan karena langkah represif; ”SEGERAKAN” masalah yang kecil selesai sebelum masalah menjadi besar.

3 PERINTAH
1. Jadilah POLRI yang Disiplin Disiplin dalam tugas sehari-hari maupun dalam penanganan perkara, lakukan pekerjaan sesuai Standard Operasional Prosedur (SOP); Perhatikan tempat Locus Delicti dalam penanganan; Pengajuan berkas perkara ke Jaksa Penuntut Umum (JPU) ada ketentuan waktu dan tempat. Reformasi Birokrasi Polri Polda Jawa Timur dan Jajaran 8

-

Jadilah POLRI yang berintegritas moral tinggi, jangan sering melakukan tindakan tercela baik secara moral maupun hukum.

2.

Jadilah POLRI yang professional dan berprestasi tinggi, kalau Polisi hanya Pintar tanpa prestasi maka hanya pandai berwacana

3 LARANGAN
1. 2. 3. Jangan meminta (meminta dengan paksa); Jangan Pungli (meminta secara halus tetapi itu seakan akan wajib menurut hukum); Jangan menerima suap atau sesuatu dalam bentuk / tidak berbuat dalam penanganan perkara.

PROGRAM UNGGULAN
POLDA JAWA TIMUR DAN JAJARAN

Reformasi Birokrasi Polri Polda Jawa Timur dan Jajaran

9

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->