P. 1
Pedoman Pengendalian Dan Cara Bertindak Unjuk Rasa

Pedoman Pengendalian Dan Cara Bertindak Unjuk Rasa

|Views: 249|Likes:
Published by Siwas Polres Ciamis
Pedoman Pengendalian Dan Cara Bertindak Unjuk Rasa
Pedoman Pengendalian Dan Cara Bertindak Unjuk Rasa

More info:

Published by: Siwas Polres Ciamis on May 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/09/2015

pdf

text

original

MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA SDEOPS

PENGENDALIAN DAN CARA BERTINDAK TERHADAP AKSI UNJUK RASA
1. REFERENSI : a. UU No. 2 tahun 2002 tentang Polri. b. UU No. 9 tahun 1998 tentang kemerdekaan menyampaikan pendapat. c. Perkap tahun 2006 tentang pedoman Dalmas. d. Perkap No. 1 tahun 2009 tentang penggunaan kekuatan dalam tindakan kepolisian. e. Laporan atensi Baintelkam Polri No. Pol : R/Lap Atensia – 12/I/2010/Bik tanggal 11 januari 2010 tentang rencana kegiatan kalender kamtibmas. 2. CARA BERTINDAK (CB) YANG AKAN DILAKSANAKAN PADA SAAT UNJUK RASA PADA TANGGAL 28 JANUARI 2010 : a. PRE-EMTIF : 1) Fungsi intel, melakukan giat penyelidikan dan pengumpulan informasi (pulbaket), serta melaksanakan penggalangan masyarakat dan penggembosan kegiatan unras. Dengan cara menggunakan jaringan informan yang dapat dipercaya, difokuskan pada : a) Korlap

b) c) d) e) f) g) h) i) j) k)

Tokoh yang hadir Aktor intelektual Misi dan tuntutan Sasaran demo kemana dan kapan Penyandang dana Alat peraga atau Peralatan yang akan dibawa/digunakan Jumlah massa Sarana prasarana Sumber massa Tempat berkumpul massa

2) Fungsi Bimmas : a) Sebagai negosiator awal, b) Public address untuk memberikan bimbingan, arahan dan petunjuk agar unras dilaksanakan secara damai serta tidak anarkis, c) Para Babinkamtibmas melakukan penggalangan dan pendekatan terhadap para tokoh masyarakat setempat, d) Melakukan pengumpulan Pembantu Rektor III dari semua Universitas untuk memberikan arahan tentang pelaksanaan unras yang tertib, e) Penggalangan kepada orang tua mahasiswa agar menghimbau anaknya untuk tidak ikut serta dalam unras. 3) Fungsi Humas : a) Melakukan kontra opini dengan membuat berita-berita di media massa dan elektronik, b) Mengadakan dialog interaktif/talk show di TV dalam rangka Counter opinion, menggalang dukungan masyarakat, memberikan himbauan agar melaksanakan unras secara tertib dan teratur.

b. PREVENTIF : 1) Fungsi Lalu Lintas : a) Mengalihkan arus lalu lintas untuk menghalau, memperlambat dan menjauhkan rute rombongan unras menuju sasaran, b) Mengamankan, menjaga dan mengatur arus lalu lintas terhadap rute yang dilalui oleh massa pengunjuk rasa, c) Memberikan pengawalan mulai dari depan ke belakang dan untuk kelompok massa diberi tali pengaman yang melindungi sehingga massa unras tidak keluar dari rombongan. 2) Polsek, massa kecil yang mulai bergerak dari titik awal, diamankan di mako dan diberi makanan. 3) Fungsi Samapta : a) Penjagaan Objek vital yang akan dilalui massa termasuk Mako Polri, b) Melaksanakan patroli di wilayah masing-masing, terutama tempat rawan berkumpulnya massa, c) Pengamanan objek sasaran unras, d) Penggunaan tali pembatas Dalmas Samapta untuk melokalisir pengunjuk rasa, e) Dalmas agar tidak terpancing emosi dan tetap berada dalam formasi awal. 4) Humas, meliput dan merekam kegiatan secara langsung, terutama aksi-aksi yang dilakukan oleh provokator. 5) Dokkes, menyiapkan ambulance dan tenaga medis untuk antisipasi apabila ada korban baik pengunjuk rasa maupun dari Polisi.

c. PENANGGULANGAN UNRAS : 1) Negosiator dan perangkatnya : a) Melakukan aksi negosisasi dengan pengunjuk rasa, b) Negosiator memfasilitasi pengunjuk rasa untuk menunjuk perwakilan apabila ada keinginan utk menemui / tatap muka dengan sasaran / tokoh yang akan dituju. 2) Brimob : a) Menyiapkan Pasukan Huru-Hara (PHH) dengan kekuatan yang seimbang dengan jumlah massa yang akan berunjuk rasa, b) Menyiapkan peralatan yang diperlukan, antara lain : Security Barrier, Water Cannon, Baracuda, alat pemadam kebakaran, APC, c) Menyiapkan pasukan opdahura agar berada di posisi yang mudah bergerak dengan cepat ke lokasi, termasuk pasukan lintas ganti, d) Penggunaan senjata hanya menggunakan peluru hampa dan peluru karet, sedangkan dilarang menggunakan peluru tajam. Untuk itu, sebelum pasukan berangkat, para komandan melakukan pengecekan akhir terhadap senpi dan amunisi yang dibawa, e) Dukungan logistik untuk pasukan sudah siap dari awal terutama makan, tenda lapangan, Toilet lapangan, dan Commob. 3) Densus 88 : a) Menugaskan personel yang dapat merekam pembicaraan melalui telepon dari massa yang ikut unras, terutama Korlap dan tokoh-tokohnya, b) Menghambat penyaluran logistik (terutama makanan) para pengunjuk rasa, sedapat mungkin dari titik pemesanan (cattering). Tugas ini bekerjasama antara Intel, Samapta dan Bimmas setempat.

4) Fungsi Bimmas, melakukan penggalangan dengan pemilik-pemilik bus agar tidak memberikan kesempatan untuk digunakan unras dengan alasan yang dapat diterima. 5) Fungsi Reskrim: a) Melakukan pemantauan langsung setiap gerak gerik pengunjuk rasa terutama Korlap, provokator dan tokoh-tokoh yang ada dalam unras, b) Menandai dan mengikuti setiap pengunjuk rasa yang melakukan tindak pidana, kekerasan dan anarkis sampai selesai unras, c) Meliput orang-orang yang melakukan aksi dan tindakan provokasi serta kekerasan dan anarkis, d) Berupaya mengumpulkan barang bukti ataupun alat yang dirusak untuk dijadikan penyidikan lebih lanjut, e) Menyiapkan team penyidik penangangan tindak pidana unras yang terjadi dan harus sudah siap di mako Satwilnya. 6) Kasatwil, menyiapkan Sispam Kota apabila terjadi Chaos. 7) Polda lainnya (sekitar) : a) Melakukan pencegahan terhadap massa dari daerah yang akan datang dan bergabung dengan pengunjuk rasa yang sudah ada di Jakarta, b) Bila mana tidak dapat dilakukan pencegahan tersebut agar segera melaksanakan pengawalan dan mengendalikan para pengunjuk rasa oleh personel Polda bersangkutan, c) Menyiapkan Renkon termasuk perbantuan satuan kewilayahan yang akan digeser ke Polda Metro Jaya. d) Mengalihkan konsentrasi massa dengan mengadakan kegiatan massal seperti konser musik, wisata kuliner dadakan, dan lainlain.

3. REKOMENDASI : a. Dalam mengamankan pelaku unras agar bertindak secara persuasif dan menghindari tindakan kontra produktif yang dapat memancing kerusuhan yang lebih besar, diperlukan leadership dari pimpinan Sat Dalmas/PHH di lapangan agar mampu mengendalikan anggotanya untuk tidak terpancing ke dalam situasi yang diinginkan pelaku unras, b. Agar melakukan pemeriksaan kepada anggota Dalmas/PHH untuk tidak membawa senpi dan atau perlengkapan lainnya selain yang telah ditentukan, c. Terhadap anggota lantas yang melaksanakan pam di jalan agar melaksanakan kegiatannya minimal dua orang dan tidak diperkenankan membawa senpi pada saat unras terjadi, d. Agar menyiapkan perlengkapan dokumentasi seperti handycam dan kamera pada saat unras terjadi hal tersebut untuk meliput tindakantindakan yang dilakukan oleh pelaku unras, e. Agar mempersiapkan kekuatan pam unras dengan memperhatikan kuat massa unras yg ada, f. Agar melaksanakan pam terhadap pelaku unras sesuai ketentuan, berperilaku yang santun, humanis dan tidak lakukan giat yang kontra produktif. 4. PENUTUP : Demikian Pedoman pengendalian dan cara bertindak terhadap aksi unjuk rasa pada tanggal 28 januari 2010, sebagai bahan pertimbangan pimpinan.

Jakarta,

13 Januari 2010

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->