P. 1
Supelemen Bimbingen Pekan Kebaktin Keluarga 3-9 Juni 2012

Supelemen Bimbingen Pekan Kebaktin Keluarga 3-9 Juni 2012

|Views: 199|Likes:
Published by PSBRAHMANA

More info:

Published by: PSBRAHMANA on May 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/01/2014

pdf

text

original

SUPLEMEN BIMBINGEN PEKAN KELUARGA

Tanggal 03-09 Juni 2012

GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG
Oleh: Pendeta GBKP Klasis Jakarta-Bandung

PEKAN KEBAKTIN KELUARGA HARI I Minggu, 3 Juni 2012 Introitus Bacaan Khotbah Tema : “sebab TUHAN mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan” (Mazmur 1 : 6). : Mazmur 1 : 1-6 : Matius 5 : 3 – 12 : Dasar pikiran keluarga Kristen (Dasar Keluarga Kristen dalam berpikir) / Palas rukur jabu kalak Kristen

Pendahuluan Setiap manusia pastilah berfikir menginginkan kebahagian dan berfikir bagaimana mencapai kebahagiaan dapat terwujud dalam hidup dan rumahtangganya. Ukuran kebahagiaan dalam rumahtangga sering indentik dengan jika saya/kami “ sudah memiliki “ (suami/isteri, anak, rumah, mobil, usaha, jabatan, dll ). Namun menjadi pertanyaan : Apakah jika kita telah memilikinya sudah pasti bahagia ? Belum tentu/belum pasti bahagia, kenapa ? Karena kebahagian bukanlah sikap yang berporos pada diri sendiri dalam arti tercukupi kebutuhan atau sampai apa yang diinginkan TETAPI BAGAIMANA kita menggunakan apa yang ada pada diri kita menjadi kebahagian menjadi kebahagiaan bagi orang lain. Untuk itu mari kita melihat bagaimana Standart kebahagian menurut Tuhan Yesus. Pendalaman Nats Matius 5 : 3-12 adalah rangkaian khotbah di bukit. Menurut Calvin “Khotbah di bukit “ dalam Injil Matius bukanlah diucapkan Yesus pada waktu yang sama, melainkan Matius mengumpulkan dalam khotbah itu ajaran-ajaran yang disampaikan oleh Tuhan Yesus pada saat-saat yang berlainan bertempat di bukit/ tempat yang datar pada lereng gunung (menurut Lukas). Ada Sembilan ucapan bahagia yang disampaikan Tuhan Yesus.. Ayat 3-6 : Berbahagialah orang yang miskin dihadapan Allah, berdukacita, lemah lembut, lapar dan haus akan kebenaran…
2

Dalam bahasa Yunani “ptochos” berarti “miskin” atau “orang tertindas”. Yang dimasudkan adalah mereka yang karena keadilan dan kejujurannya seringkali dikalahkan dan diperas oleh orang kaya yang tidak adil. Mereka adalah orang-orang yang tidak bisa bertindak sendiri, tetapi dengan lemah lembut menantikan tindakan Tuhan. “Miskin dalam hati” berarti mereka tahu dalam hati hanya Tuhanlah yang dapat menolong mereka. Berdukacita yang dimaksud disini adalah atas keadaan yang buruk di dunia ini, atas dosa-dosa sendiri. Lemah lembut mempunyai arti mereka yang ditengah-tengah penindasan dan kekerasan dengan rendah hati mengharap pertolongan Tuhan sehingga tidak menaruh balas dendam. Kelaparan dan kehausan akan firman Tuhan akan dipuaskan dengan damai dihati, bahagia di dunia ini dan akan dipuaskan pada akhir zaman (eskatologis ). Ayat 7-9, berbahagialah orang murah hati, suci hati, orang yang membawa damai….Tuhan Yesus mengajak kita untuk berbuat baik kepada sesama kita manusia. Murah hati berarti perbuatan kasih kepada sesama, orang yang murah hatinya akan beroleh kemurahan dari Tuhan. Anak-anak Tuhan menciptakan perdamaian,walau di dunia ini penuh dengan perselisihan. Jika melihat ada seseorang berselisih dengan seseorang, mereka harus berusaha mendamaikan orang itu. Ayat 10-12, berbahagialah orang dianiaya, dicela dan kepadamu difitnahkan…. Yesus tahu banyak orang di dunia ini tidak mau menurut perintahperintah Allah, sehingga mereka membenci orang yang taat kepada Tuhan. Kemungkinan muncul konflik, bentrokan dan penganiayaan. Orang yang teraniaya karena ketaatannya kepada Tuhan akan merasa terhibur walau didunia ini akan tantangan dan celaan tapi hal yang terpenting tidak dapat dirampas dari mereka karena mereka memiliki Kerajaan Allah. Luther mengatakan : “Baik harta dan benda dan tubuh kau ambil, seteru, tak ada untungmu; teguhlah kota Allah !”

3

Pointer Aplikasi Dalam pesta pernikahan kita selalu membaca ucapan selamat berbahagia. Kebahagian rumah tangga/ keluarga Kristen akan dialami jika suami,isteri dan anak-anak menyadari bahwa Hanya Tuhan penolong hidupnya. Sehingga setiap rumahtangga/ keluarga Kristen taat kepada Tuhan saja. Melakukan keadilan, kasih dan berdamai senantiasa. Tidak membalas kejahatan dengan kejahatan tetapi saling mengasihi. Apalah arti rumah mewah jika jadi arena perang. Apalah arti harta melimpah bila suami tak pulang-pulang. Apalah arti mobil mewah jika bukan isteri yang duduk didepan. Motto perapian mengatakan : “ Keindahan rumah adalah ketertiban, berkat rumah adalah kepuasan, kemuliaan rumah adalah keramahan, mahkota rumah adalah kebajikan “. Berfikir dan membuat orang lain berbahagia adalah kebahagian yang sesungguhnya jika itu dilakukan dalam Tuhan. Amin Kepustakaan 1. Alkitab, LAI, 2001 2. Tafsiran Alkitab Injil Matius pasal 1-22, Drs. J.J.de Heer, BPK Gunung Mulia, 1999 3. Bread from my oven (Roti rohani dari tungku hati ), Marjorie Parker, Gospel Press Pdt. Karvintaria br Ginting, STh GBKP Rg. Cijantung HP : 08126359640 Catatan Sermon 1. Orang kristen harus memiliki nilai plus dalam hal kebaikan dan semua standar kehidupan sebagai anak-anak Tuhan (bersukacita, lemah lembut, gemar melakukan kebenaran dan kebaikan, murah hati, suci hati/bersi/tulus, membawa damai, sabar dalam penderitaan). Walaupun secara dunia dianggap kebodohan, kerugian, tetapi sebagaimana ucapan berbahagia Yesus akan menjadi milik kita.

4

PEKAN KEBAKTIN KELUARGA HARI II Senin, 4 Juni 2012 Introitus : “Sibahanlah sada bilik kitik ibabo tarum,jenari sitamaken ije sada ingan medem,sada Meja,sada kursi,ras sada lampu,gelah adi rehkenca ia ndahi kita banci ia tading I je”. ( II Raja-raja 4:10 ) : II Raja-raja 4:8-13 : Matius 5:13-16 : Jabu kalak Kristen jadi sira ras terang

Ogen Khotbah Thema

Kata Perlebe Jabu kalak Kristen eme sada lembaga si i tepa Dibata, labo bekas pemikiren ras kebeluhen manusia tapi si isikapken ras i tetapken Dibata erpalasken pemere ras perkuah ateNa (Kej.2:18-24 ; Ep.5:31,32). Erpalasken sie anggota keluarga: Bapa, nande, anak ras sitading ibas jabu mesikel kubas suasana nggeluh ibas kiniteken. Tanda-tanda geluh jabu kalak Kristen teridah ibas ; mesikel ngasuhi kiniteken man Dibata arah Yesus Kristus, nandai Yesus Kristus simada geluh jabu ras rusaha nehken singena ateNa, tutus ibas ertoto, erbahan kebaktin keluarga sebagai sada sarana si kreatif guna mbina keluarga Kristen si tutus ras setia, ngergai Pustaka Sibadia sebagai Kata Dibata si meherga man kegeluhen jabu, ngikuti ras muat bagin ibas dahin-dahin gereja, ras mesikel rende muji Dibata ibas kecibal geluhna, siergan dingen sihamaten sada ras sideban, sikelengen erpalasken keleng ate Kristus. Sura-sura Dibata arah geluh jabu kalak Kristen eme jadi jabu si maba kiniulin man kalak sideban, teridah, tergejab entah pe ernanam desken sira ras terang man doni enda. Jabu kalak Kristen jadi saksi si nggeluh si empermuliaken gelar Dibata i benaken arah perukuren, pengerana ras pebahanen. Tentuna kita pe ertedeh ate nuju suasana jabu sibage rupana, sekaligus jadi sikap ras tanggung jawab geluh jabu kalak Kristen sepanjang Zaman. Pendalaman Nats Matius 5 : 13 – 16, eme sada bagin khotbah Yesus idatas uruk si nuriken pengajaren Yesus kerna sira ras terang. Tujun pengajaren Yesus la saja
5

man ajar-ajarNa, tapi man kerina jelma baik secara pribadi, kelompokperpulungen entah pe gereja, termasuk jabu kalak Kristen. Ibas ay.13, Bagi sira si seh kal perluna guna pangan, bage pe kam nandangi kerina manusia. Sira eme kebutuhan, banci mempengaruhi nanam( rasa ) jadi entabeh, la sebatas kulit luar/ dangkal tapi meresap seh kubas ras jadi pengawet. “….bage pe kam man manusia”ertina: geluh jabu kalak Kristen, kehadiran, perukuren, pengerana,pebahanenna, ibas pendahin, ibas pergaulen, penampilen ras perhatianna njadiken keriahen,kemalemen ate ras rasa nyaman man kalak si deban. Kehadiren kalak Kristen maba berkat/pasu-pasu ras perdamen. Kehadiren nabi Elisa irumah kalak bayak i Sunem maba keriahen siluar biasa,jabuna ndatken tuah sekalak anak dilaki,( Ogen II Raja-raja4:16-17 ). Kekelengen ras penampat kalak Kristen la setengah-setengah/tanggung, tapi utuh seh tuntas-erkedungen. Jabu kalak Kristen mempengaruhi labo ipengaruhi biak daging kula entah pe keriahen ras tuntuten duniawi.(Roma 12:2; I Yoh.2:15-17). Ay.14-16,” Bagi terang si seh kal perluna ibas gelap, bage pe kam nandangi doni enda”. Terang mengubah suasana sigelap jadi terang,jadi petunjuk nuju ku kegeluhen ras keselamaten secara daging kula ras pertendin. Erkiteken sie, lapatut maka terang e ibuniken entah itutupi, tapi icidahken, itamaken ibas ingan si payo, ibas ingan si meganjang/utama gelah kerina banci iterangina, ngidah ras nggejabken terang e. Kegeluhen jabu kalak Kristen jadi inspirasi kalak sideban entah pe doni enda,nggeluh sebagai anak-anak terang, guna nggeluh ibas kebujuren,kebenaren ras keadilen.( Epesus 5: 8-9 ; Rom.2:19 ;Pilipi2:15;Yoh.8:12 ). Jabu kalak Kristen mengutamaken dingen mengedepanken kiniersadan nggeluh ibas Kristus,meneladani biak Kristus,ibas kiniteruken ukur ras keleng ateNa, jadi biak jabu kalak si tek.( Pilipi2:1-11). Pointer Aplikasi 1. Jabu kalak Kristen eme sada lembaga si itepa ras itetapken Dibata,jadi saksi si nggeluh ibas mewujudnyataken sira ras terang man doni enda. 2. Ngawan perpulungen secara pribadi, bage pe arah jabuna banci jadi saluren berkat/jadi saluren pasu-pasu Dibata man kalak sideban.
6

3. Jabu kalak kriten jadi inspirasi man kalak sideban,ibas perukuren, pengerana ras perbahanen, nggeluh ibas kebenaren,kebujuren ras keadilen. Menciptakan,menumbuh kembangken suasana simbaru,si peturah perdamen ras ate malem. 4. Jadi sira ras terang eme biak nggeluh jabu kalak Kristen,si empengaruhi doni lako nggejabken kehadiren ras keberadanta, mabai kalak sideban lako nandai Yesus Kristus ras nggejapken keleng ate Kristus ibas geluhna ras empermuliaken Dibata ibas perdalanen geluh jabuna. Majelis Jemaat GBKP Tambun Pdt. Terima Tarigan ( O81362435124 ) Catatan Sermon 1. Fungsi Garam juga sebagai penyangkal kebusukan dunia ini.

7

PEKAN KEBAKTIN KELUARGA WARI III Selasa, 5 Juni 2012 Introitus Ogen Khotbah Thema : Perukurenndu bali min ras perukuren Kristus Jesus (Filipi 2 5) : Filipi 2 : 4 – 11 : Matius 5 : 17 – 48 : PEBELIN BIAK KRISTUS IBAS JABU KALAK KRISTEN

1. Kenca enggo kita nuriken tentang sira ras terang ibas berngi si peduaken, maka ibas berngi sipeteluken enda si cakapkenkerna pigapiga hal erpalasken Matius 5 : 17-48 eme: a) Pengajaren kerna undang-undang Agama Jahudi (5:17-20) b) Kerna merawa (5:21-26) c) Kerna erlua-lua (5:27-30) d) Kerna ngulihken ndehara (5:31-32) e) Kerna ersumpah (5:33-37) f) Kerna erbalas (5:38-42) g) Ngkelengi imabang-imbang (5:43-48) Tapi adi bas Alkitab bahasa indonesia hanya sada topik eme Yesus dan hukum Taurat. Ibas sienda ituriken Yesus terdauhen ibas khotbahNa idatas uruk eme: a) Kerna hukum Taurat ras dirina b) Kerna hubungenbas jabu/keluarga c) Kerna hubungen antara sesama manusia Kalak Jahudi sehkal patuhna nandangi Taurat, janah Taurat eme merupakan aturen si meganjangna ibas perdalanen kegeluhen baik beragama bagepe bermasyarakat. Emaka arah pernyataan Yesus maka kalak si erlajar erpalasken undang-undang e maka kai si ipelajari, iajarken harus i dalanken, labo hanya kepura-puraan lain ikataken, lain idalanken/munafik. Emaka Yesus alu tegas ngataken, ise silangikutken si enggo i suratken e, aminna gia begin sikitikna, janah ibabaina papak kalak sideban, ia me si lameh ergana ibas kinirajan surga. Janah sebalikna, ise singikutken ras mabai kalak
8

guna ngikutken kai si enggo isuratken e ia me simbelinna ibas kini rajan surga (ayt 19). Janah ibas kegeluhen sebagai kalak Kristen eme ertutus ate guna ndalankenca/mperaktek kenca ibas kegeluhen setiaptiap wari. 2. Emaka Yesus mabai kalak si enggo tek gelah banci membuka hubungen antara keluarga si enggo i persada ibas jabu erpalasken keleng ate Dibata. Jabu si enggo i persada maka harus menjaga keutuhen jabuna (suami istribagepe anak-anak). Sebab i tengahtengah masyarakat gundari sangat berkembang hal-hal si labo i arapken jabu-jabu. Gundari enggo reh buena si idah kalak silanai ngergaken perjabunselingkuh (erlua-lua), lanai bo siperbulangen ngenca tapi pe ndehara enggo si idah selingkuh. Bagepe peningkaten angka perceraian tahun ku tahun terus meningkat. Hal enda me i soroti Yesus ibas KhotbahNa i datas uruk: ula erlua-lua, ula ngulihken dehara (perceraian). Sebab si dua hal enda ncedaken masa depan pribadi bagepe keluarga, labo lit kemajuan i datken kalak si erlua-lua, tapi kehancuren ngenca. Bagepe perceraianerbahanca luka batinman suami-istri bagepe anak-anak. Jabu sienggo i persada harus terus membina erpalasken sura-sura Dibata sebab kai sienggo/persadaken Dibata labanci i sirangken manusia, pala sirang kematen. 3. Yesus nerusken KhotbahNa, kuga ka membina hubungen antara sesama manusia, eme kuga kita bergaul sada ras sidebanna, baik arah perkataan bagepe arah pengerana. Ibas kegeluhenta enda merawa/emosi labo menyelesaiken masalah malahan nambahi masalah, emaka Yesus ngajarken kerina pengikutNa gelah ula merawa, ula ngisak-ngisak, ula ban sangkut ukur senina tahpe teman sebab si enda kerina langena ate Dibata, janah adi enda terus i kembangken, maka paksana pagi kita iadili janah ndabuh kubas dosa. Bagepe kalak Kristen la banci ersumpah, sebab ersumpah enda labo membina Iman malahan arah e iblis banci engkuasai diri kalak Kristen, janah megati pe sumpah enda hanya pebujur-bujur bana janah sumpah palsu, ersumpah ia belaskenna kata latuhu emaka megati bas pusuh pe rubati antara benar ras salah (iblis ras Tuhan). Erbalas pe merupaken perbuaten si labo i benarken Dibata, sebab nina Dibata man Abraham, ise numpahi kam maka ku sumpahi ka ia (Kejadian 12:3). Sebab adi i kembangken cara-cara erbalas (hukum
9

rimba)maka punahlah manusia enda, sebab kerina kal manusia enda lit kelepakenna sebab nina kuan-kuan karo: Lepak-lepak jelma lit denga kebujurenna janah bujur-bujur jelma lit denga kelepakenna. Berarti manusia enda harus saling memaafken labo membalas perbuaten kalak man banta. Ertina kita kalak si erkiniteken harus erbahan si mehuli terus menerus man kalak aminna gia megati labo bagi ukurta ibahana, sebab sisadari maka Dibata sierbalas simehuli man banta. Tuhan Yesus nerusken ku ngkelengi ibang imbana. Hal enda si meserakal ndalankenca ibas kegeluhen kalak karo. Sebab lit kuan-kuan: Lateku sada matawari pe ras sianu ah; hal enda terungkap erkiteken enggo mekeleksa kal perbahanen kalak man ia, tapi sienda lanai berlaku bas kalak Kristen. Adi kalak Kristen iajak guna engkelengi imbang-imbang, ras tetap i totoken si labagi ukurta, sebab Dibata banci erbahan erkusur ukurna dungna erbahan si mehuli ibahanna nandangi kita. 4. Arah kai sienggo iungkapken idatas eme: Hukum Taurat ras dirinta, hubungen ibas jabu ras keluarga bagepe hubungen antara sesama manusia. Banci sidat eme: a) Ngawan ni perpulungen ibas pekan keluarga ta tahun enda ngantusi maka kerina kita terus menerus erlajar nandangi kata Dibata baik pribadi bagepe keluarga, maka siantusi kugakin biakbiak nggeluh sebagai anak-anak Tuhan. Kata Dibata menyadarken kita kerina gelah ngasub kita nadingken biak-biak doni enda eme: lanai erjudi/ertogel, lanai ngelola lokalisasi/prostitusi, lanai mabuk-mabuk, lanai nipu, erbual ras korupsi, erbinaga Narkoba. b) Ngawan ni perpulungen baik suami-istri bagepe anak-anak sebagai keluarga Kristen si rohani harus menghindari dirina ibas pergaulan bebas, erlua-lua/selingkuh. Harus ngergaken keutuhen jabu, mendidik anak-anak alu payo erpalasken kata Dibata (Efesus 6:1-4). Emaka ngasup ngumban biak-biak Kristus ibas jabu eme lit kekelengen, keriahen hubungen jabu tetap harmonis, pelihara sapa, senyum dan sukacita. c) Ngawan ni perpulungen harus terus menjaga pikiren, pengerana ras perbahan. Berpikir positif, buat positif ras ngerana pe positif. Biak-biak Kristus lapernah erbalas, ngerana pe malem ate kalak,
10

pikirenna pe laperna mendendam, tapi arah kata-kata si lemah lembut ia memaafken kalak silabagi ukurna. d) Emak arah berngi si peteluken enda mabai kita kubas sada sikap hidup: Engkelengi Tuhan Dibata ras ngkelengi teman manusia. Engkelengi Tuhan Dibata eme arah kita rajin ku persekutuan: Gerja, PJJ, PA-PA. Meritaken berita si meriah i benaken ibas jabu-nta nari bapa, nande bagepe anak-anak kerina jadi perberita simeriah. Bage engkelengi teman manusia, maka kita harus sikeleng-kelengen ibas jabu, bagepe i tengah-tengah masyarakat. Ras nggit kita nampati temanta arah kai silit ibas kita. Emaka mari si pebelin biak Kristus ibas jabunta. SELAMAT PEKAN KELUARGA (Pdt. A. Brahmana S.Th, 081317054961, GBKP Pondok Gede)

11

PEKAN KEBAKTIN KELUARGA HARI IV Rabu, 6 Juni 2012 Introitus : Sangap kal kalak si malang man TUHAN, si nggeluh ngikutken kerina PerentahNa (Mazmur 128 : 1). Bacaan : Mazmur 128 : 1 – 6 Khotba : Matius 6 : 1 – 18 Thema : Tanda dan Bukti Pada Keluarga Kristen (Tanda ras Bukti ibas Jabu Kalak Kristen) Pengantar Topeng, siapa yang tidak tahu benda yang satu ini. Dengan mengenakan topeng maka kita bisa mengubah tampilan wajah kita. Dengan mengenakan topeng kita juga bisa menutupi wajah asli kita, sehingga tidak lagi diketahui raut wajah yang bagaimana yang sebenarnya di wajah kita. Kita bisa menutipu wajah murung kita dengan mengenakan topeng wajah tertawa, sebaliknya kita bisa mempertontonkan wajah sedih walau sebenarnya wajah asli kita sedang bergembira. Itulah gunanya topeng. Lalu bagaimana kehidupan kita, apakah kita sering mengenakan “topeng kehidupan” untuk menutup-nutupi keaslian dari kehidupan kita. Rasanya tidak bisa dipungkiri kalau pada masa-masa sekarang ini begitu banyak yang mengenakan “topeng-topeng kemunafikan” dalam kehidupannya. Banyak orang berbuat baik, namun dilakukannya karena dia punya tujuan tertentu; banyak orang berpenampilan “wah” namun sebenarnya dia dikelilingi oleh banyak masalah dan hutang. Dan masih banyak lagi. Namun yang jadi pertanyaan adalah apakah kita yang menyatakan diri sebagai “anak Tuhan” juga ada di dalamnya? Introitus dan Bacaan Dua kata terpenting yang begitu ditekankan pada bagian ini adalah “berbahagialah” dan “diberkati”. Dua kata ini menjadi bahagian kehidupan umatNya apabila persyaratan yang dikehendaki oleh Allah dipenuhi. Dan yang menjadi syarat yang harus dipenuhi oleh umatNya ialah “takut” dan “hidup menurut jalanNya” (ay. 1). Pemahaman takut dan hidup menurut jalanNya adalah rangkaian kehidupan yang tak
12

terpisahkan. Mengapa? Karena bila seseorang tidak menuruti apa yang menjadi keharusan dan memilih untuk membuat aturan sendiri bagi kehidupannya, maka jelas ia tidak menghiraukan keharusan yang semestinya menjadi arah hidupnya. Namun dalam hal ini, yang menjadi “Sang Pengatur” adalah Allah, dan barang siapa yang tidak takut akan Allah dan melanggar aturanNya maka yang tidak akan diperolehnya adalah “berkat”. Bahkah bila kita hubungkan dengan kehidupan keluarga, maka keluarga juga akan tidak mendapatkan kebaikan. Oleh sebab itu yang menjadi penekanan pada bagian ini adalah takut akan Allah dan hidup menurut aturanNya sehingga kita diberkati. Khotbah Kalau memperhatikan bagian ini maka saya akan mencoba untuk membaginya menjadi tiga bagian yaitu menolong, berdoa, dan kemunafikan (memelas untuk dikasihi). Yang pertama, menolong atau memberi sedekah (ay. 1 – 4) adalah suatu tugas yang tidak untuk dipublikasikan atau digembar-gemborkan. Apabila ada keinginan kita untuk memberikan pertolongan bagi apapun dan kepada siapapun maka yang patut kita lakukan ialah dengan cukup melakukannya dengan tulus dan iklas. Tidak ada tujuan untuk mendapatkan pujian atau sanjungan dari orang lain. Dan dari perbuatan kita itu, sesungguhnya Allah tahu dan Ia yang akan memberikan kebaikan bagi kita. Berarti bisa juga kita mengatakan bahwa bagi setiap orang yang membangga-banggakan perbuatannya, mungkin orang yang ditolong akan senang tapi Allah TIDAK. Yang kedua, berdoa adalah komunikasi kita dengan Allah. Jadi, yang perlua kita lakukan adalah menyampaikan apa yang kita ingin sampaikan kepada Allah. Berdoa bukan sebuah keahlian, berdoa bukan suatu hal yang patut dipamerkan (seolah-olah rangkaian kata yang panjang dan indah) menunjukkan kalau doa kita lebih baik dari doa orang lain. Berdoa adalah menutup pendengaran dan perhatian kita dari pengaruhpengaruh “luar” melainkan memfokuskan diri untuk membuka komunikasi “hanya” antara “aku” dan “Allah” (walau dalam isi doa terkait juga yang bukan menyangkut diri kita). Berdoa juga merupakan keinginan untuk membuka diri untuk menerima kehendak Allah dan tunduk pada kehendakNya. Berdoa juga merupakan pengajaran untuk
13

mau merubah diri terlebih dahulu sehingga Allah berkenan akan permohonan kita (ampunilah kesalahan kami seperti.......) Yang ketiga, berpuasa. Secara umum kita tahu bahwa berpuasa adalah melakukan tindakan tidak makan dan tidak minum. Ini bagi kita yang hidup dengan kebiasaan makan dan minum adalah sebuah tantangan. Tantangan ini bisa juga kita gambarkan dengan persoalan atau masalah. Sebagai orang percaya, tantangan, persoalan atau masalah dalam kehidupan kita bukanlah suatu hal yang harus kita pertontonkan ke khalayak ramai dengan tujuan agar kita dengan sikap memelas kita dikasihi oleh orang lain. Sebagai orang percaya, hal yang patut kita tanamkan adalah “pertolongan yang sesungguhnya berasal dari Allah dan bukan dari manusia”. Dengan dasar ini, bila kita menghadapi persoalan atau masalah, maka janganlah itu dibesar-besarkan (dengan menunjukkan wajah lesu dan kuyu. Bd : ay. 16), namun bersikap tegar dan biasa sehingga orang tidak memberikan penilaian bahwa kita munafik (karena orang lain juga punya masalah). Pointer Aplikasi 1. Orang Percaya adalah orang yang di dalam kehidupannya membina hubungan yang baik dengan Allah dan mengandalkan Allah dalam kehidupannya. 2. Orang Percaya adalah orang yang percaya bahwa dia diberkati oleh Allah, dan dengan berkat yang diterimanya itu ia juga dengan suka cita memberkati orang lain. 3. Orang Percaya adalah orang yang tidak menyimpan kepura-puraan dalam kehidupannya, melainkan menjadi orang yang dikenal terbuka dan sanggup hidup dalam situasi yang sama sekali tidak menyenangkan. 4. Orang yang percaya adalah orang yang sanggup menerima keberadaan orang lain walau terkadang orang lain tidak berlaku hal yang sama kepadanya. Pdt. Benhard Roy Calvyn Munthe

14

PEKAN KEBAKTIN KELUARGA HARI V Kamis, 7 Juni 2012 Introitus : Tapi sipentingna kal, daramilah lebe kinirajan-Na; janah dalankenlah singena ate-Na, maka icukupi-Na kai si perlu man bandu (Mat. 6:33) Ogen : Kejadin 13:8-12 Khotbah : Matius 6:19-34 Tema : Perayaken Jabu Kalak Kristen Kata Penaruh Megati sibegi kata-kata: “Taren ngayaki siman tadingenken lupa siman ayaken.” Kesibuken manusia ibas ngayaki erta doni, barang-barang doni, duit, emas, rumah, juma, mobil, jabatan, pangkat erbanca lupa siman ayaken eme kerna kegeluhen si rasa lalap, erta surga, keriahen, ras kemalemen ate bas Tuhan nari. Labo kita la perlu erta doni, duit, juma, rumah, ras mobil, jabaten, ras pangkat. Kita perlu sie kerina, tapi siman jagan ola min kari erkiteken sie kita lanai siangkan, lanai sitandan subuk ibas jabu bagepe ibas perpulungen ras keluarganta. Erkiteken sie kerina marilah sioge kerna kai nina Pustaka si Badia kerna renungenta enda. Bimbingen Tuhan Yesus nuriken kerna erta si tahan rasa lalap, si tahan ndekah. Jenari kerna erta doni enda eme barang si la tahan ndekah, banci pan ngetnget, bagepe banci tangko pinangko. Janah rusur si jadi perayaken manusia eme biakna si la tahan rasa lalap enda. Janah barang enda kerina megati erbanca manusia kecewa. Yesus nurikenca maka barang si tahan rasa lalap e, si rehna i surga nari, si la banci tangko kalak, eme biak si mehuli teridah arah karakter, perkukuren, ras perbahanen nandangi temanta manusia ras Dibata. Erkiteken manusia usursa ngayaki erta doni maka megati la terfokuskenca kerna erta surga, eme kata Dibata. Mata si la terang ngenehen kubas masa depan e erbahanca maka manusia terjeng doni enda perukurenna, perayakenna, la seh ku masa depan, ku geluh si nggo sikapken Tuhan. Manusia rusur eraru ate erkiteken soal pangan, soal uis, janah soal si lenga reh pe, e nggo iukuri kerina seh maka lanai terukurisa,
15

janah lanai terenungkensa kata Dibata simereken ukurna erlayas, tempatempa nggo ergan soal pangan ras uis asangken kesahna sendiri. Ijenda me Yesus mpersingeti kalak si megiken pengajaren-Na gelah ula aru ate nandangi kebutuhen si tep-tep wari, sebab Dibata mereken keperlun/ kebutuhen anak-anak-Na si nggit mengandalken Tuhan. Sabab ija manusia ngandalken pikirenna, mengandalken erta doni, gegehna maka la banci lang sura-sura ne la seh, teridah bagi si Lut ibas ogenta enda, ija akapna ia ndatken kemakmuren secara materi, ibas ia nggo milih inganna berusaha i sekitar Lau Jordan, ijem ka kepe melala si atena meneken ia ras meneken pengarapenna, erkiteken ia mengandalken kesuksesan secara materi. Emaka Yesus tole mpersingeti daramilah lebe kinirajan surga singena ate Dibata, erkiteken sie me Tuhan mereken keperlunta ibas perdalanen kegeluhen. Pengkenaina Keluarga Kristen la terlepas tutus tah la tutus membutuhken erbage-bage materi bas doni enda. Kalak si tek la terlepas ibas duit, rumah, pangkat, ras jabaten, tapi e kerina merupaken alat siibereken Tuhan guna mpemuliaken gelar-Na. Keluarga Kristen ngasup makeken kata Dibata guna menguasai kerina erta doni ras keperlun nggeluh. Keluarga Kristen ipersingeti gelah ngelebeken si ngena ate Tuhan, sura-sura Tuhan, eme ngataken bujur, nehken kekelengen, ras jadi penampat man kalak si deban. La aru atena katawari pe, erkiteken nggo igeluhkenna kegeluhenna ndarami singena ate Tuhan. Ungkapen enda, la terjeng katakata saja, tapi ibas praktek kegeluhen ibas jabu, subuk bapa, nande, ras anak-anak ngasup ermeriah ukur, ras mensyukuri kai siibereken Tuhan man bana, janah lit pengarapenna Dibata tetap mperdiateken ras pekenakena, ras ngaturken kalak si tek man Tuhan ibas erbage kecibal geluhna, seh maka jabu kalak sierkiniteken ndai bagi batang kayu si turah i tepi lau maler, tupung paksa perlego meratah bulungna, tupung paksa perudan meramis buahna. Alu kata sideban, keluarga si bage, keluarga si tahan segala cuaca, subuk ibas kekurangen bagepe ibas kesuksesen ngasup ia ngataken bujur ras nggit ia nampati man kalak si perlu penampat bas kegeluhenna. Pdt. J. Karo Sekali S.Th
16

PEKAN KEBAKTIN KELUARGA WARI VI Jumat, 8 Juni 2012 Introitus : Bahanlah man kalak si deban bagi ngena atendu ibahanna man bandu (Matius 7:12 a) Ogen : Kejadin 33:6-11; Khotbah : Matius 7:1-20 Tema : “Persadan Jabu Ibas Keluarga Kristen” Perlebe Keluarga eme “persadan totalitas kegeluhen” antara sekalak dilaki ras sekalak diberu erpalasken perbilawanenna arah kesepakaten perjabun. Pesadan enda iperluas alu kehadiren anak-anak itengah-tengah jabu. Tanda khusus persadan jabu kalak kristen eme nggeluh erpalasken kiniteken, kekelengen ras kesedian saling mengembangken pribadi sada ras sidebanna. Menurut kalak Katolik erpalasken Konsili Vatikan II, keluarga eme “Gereja rumah Tangga”. Arah istilah enda ngataken maka jabu eme pusat sada kiniteken si enggeluh ras erbahansa kiniteken e tetap megegeh. Emaka ibas rumah tanga/jabu kalak kristen arusna lit persadan bagi persadan Dibata Bapa ras AnakNa Yesus Kristus (Bd.1 Yohane 1:3b). Persadan e eme persadan ersada ibas pikiren, perasan ras surasura. Anak-anak la saja la mberontak man orang tua, tapi ibas ia pe lit pikiren, perasan ras sura-sura si seri ras orang tuana. Bagepe ndehara labo erkiteken nggit talu gelah banci patuh man perbulangenna, tapi erkiteken lit sura-sura si seri ras perbulangen, bagepe perbulangen labo erkiteken terpaksa engkelengi ndehara, tapi sura-sura siseri ras ndeharana. Persadan si bagenda memang labo nukah, tapi banci ilakoken adi masing-masing komponen ibas jabu e bagi nina Paulus ibas Filipi 2:2b “Ersada min arihndu, sikeleng-kelengen min kam, ersada min geluhndu dingen ersada ukurndu”. Bagepe Filipi 2:5 “Perukurenndu bali min ras perukuren Kristus Jesus”. Adi bage me persadan ibas jabu, enggo pasti jabu e tetap megegeh ras jumpa kemalemen ate. Tentu gelah banci jadi jabu si harmonis eme persadan jabu si megegeh, perlu proses ras perjuangen siterus-menerus. Emaka arah pekan keluarga tahun 2012 enda, khususna arah kata Dibata siniorati kita wari si peenemken enda erbahansa jabunta kerina tetap paguh kiniersadanna selaku jabu kalak kristen itengah-tengah doni enda.
17

Pebagesi pengangkan kerna Nast Kata Dibata siman oratenta ibas Pekan Keluarga berngi si pe 6 ken enda tetap denga bagin khotbah Yesus i datas Uruk, Matius 7:1-20. Lit empat thema entah judul ibas bagin enda si jadi pengajaren Yesus. Sipemena eme kerna Ngadili; sipeduaken kerna Mindo, Ndarami, dingen Nuktuk; Sipeteluken kerna Pintun Sikitik; ras sipempatken kerna Batang ras Buahna. Masing-masing bagin enda mereken pengajaren ras persinget uga kin arusna kalak sitek nggeluh ntah pe ersikap baik ibas interaksi ras sesama bagepe ras Dibata. Sipemena, kerna Ngadili (ayat 1-6). Salah sada sikap nggeluh kalak sitek si isingetken ijenda eme “ula saling menghakimi”. Yesus la senang nandangi kalak si nalahi kalak sideban alu la adil. Maksudna lit ije unsur pekulah-kulah ntah pe fitnah, maka alu nalahken kalak sideban tempa ia sibersihna, sibenarna ntah pe la bagi kalak sinisalahina e (ayat 3). Nina Yesus, ise sinalahi (menghakimi) kalak sideban alu cara bage, bagi penalahkenna e ka ia isalahi Dibata (Yakobus 4:12). Arah kata enda labo maksud Yesus, adi lit kalak erbahan jahat ntah nggeluh lanai ibas dalan Tuhan, la nai perlu ipandang, inasehati, labo bage. Sabab kalak kristen pe perlu ngadili dirina ras anggota perpulungen si jadi batu antuken (Bd.1 Korinti 5:3-5, 12, 13). Bagepe adi sibaca ibas Yehezkiel 3:18-19 maka adi la sipersingeti kalak si erbahan jahat kita pe ikut nanggung dosana. Jadi kuakap ibas enda siperlu iperhatiken eme motivasina. Sipeduaken, kerna Mindo, Ndarami dingen Nuktuk (ayat 7-12). Ibas bagin enda lit dua hal si isehken eme: (1) Yesus njemba kalak sitek gelah tutus (bertekun) ertoto. Adi siperdiateken ayat 8 berarti ertoto la erngadingadi (terus-menerus). Kita harus terus nindo, ndarami ras nuktuk. Kata Mindo berarti lit kesadaren kebutuhen ras kiniteken maka Dibata megiken pertotonta. Kata Ndarami nuduhken maka kita mindo alu tutus janah ncidahken kepatuhen nandangi sura-sura Dibata. Pengertin kata Nuktuk nuduhken lit ketekunen ibas reh ndahi Dibata anem gia Dibata la mis njabab pertotonta. (2) Jaminen maka kalak si mindo ibereken ntah pe ngalo eme erpalasken: sifat Dibata e sendiri ija keleng ateNa e melebihi keleng ate sekalak bapa ibas doni enda nandangi anakna (ayat 9-10). Amin gia bage tentu lit ngenda arus silakoken maka kita ngalo, eme: 1. Ndarami lebe Kinirajan Dibata (Matius 6:33).
18

2. Tek nandangi kiniulin ras keleng ate Dibata selaku Bapa (ayat 11, Yohanes 15:16; 16:23,26; Kolose 1:9-12). 3. Ertoto sue ras sura-sura Dibata (Mr 11:24; Yoh 21:22; 1Yoh 5:14); 4. Ngasuhi persadan ras Kristus (Yoh 15:7); 5. Ngikuti/Patuh nandangi perintah Kristus (1Yoh 3:22), salah sada perentahNa, bahken ikataken kesimpulen Undang-undang si nisuratken Musa eme “Bahanlah man kalak si deban bagi ngena atendu ibahanna man bandu” (ayat 12). Madin erbahan man kalak si deban bagi ngena ateta ibahanna man banta asangken saling menghakimi. Sipeteluken eme kerna Pintun Sikitik (ayat 13-14). Bagin enda nuriken lit dua pintun sibertolak belakang si la banci lang arus sipilih salah sadana. La banci netral. Janah pintun siipilih menentuken masa depan manusia. Emaka gelah ula salah pilih isingetken ibas ayat 13-14. Nina Yesus bengketlah arah pintun si kitik, anem gia mesera erkiteken dem tantangen ras kiniseran, tapi dalan e labo akhir segalanya sabab ujungna lit keselamaten/kegeluhen sirasa lalap. Sebalikna dalan si mbelang e ujungna eme neraka. Pengajaren enda tentu erbahansa sengget kalak Yahudi, sabab lit pemahamen ibas ia erkiteken ia keturunen Abraham, ia pasti selamat (bd.Matius 3:9-10). Bagepe tentu man kalak si memahami mbue dalan ku surga (pluralisme). Ibas pengajaren enda isingetken maka dalan sinuju ku kegeluhen si rasa lalap eme pintun sikitik (Yesus Kristus: Bd.Yohanes 14:6). Sipeempatken, kerna Batang ras Buah. Bagin enda situhuna mpersingeti kalak sitek gelah metenget nandangi nabi-nabi palsu/perguak. Memang labo nukah mbedaken apai nabi situhu-tuhu ras apai si lang. Amin gia bage labo berarti la terbedaken. Ibas waktu kentisik banci saja lenga terbedaken, tapi ibas waktu sigedang pasti terbedaken nge. Bagi nina Yesus, arah buahna sitandai nge batangna. Tentu la saja guru-guru palsu ntah nabi palsu, tapi pe apai kalak kristen si tuhu-tuhu ras apai silang arah sikap geluhna tereteh nge, labo terbuniken. Teridah nge persadan jabu e megegeh ntah lang arah kegeluhen sitep-tep wari, terlebih arah kegeluhen anak-anak.

19

Pointer Aplikasi 1. Ngerana kerna persadan jabu ibas kalak kristen, maka banci meteguh persadan e la banci lang ibas komponen isi jabu e (Bapa, nande, ras anak-anak) lit hubungen simehuli ras Kristus, desken batang kayu ras dahan-dahanna (adi dahan-dahan e labo ersada ras batang la banci lang kerah me ia: bd.Yohanes 15:1-8), siteridah arah sikap nggeluh: a) la sisalah-salahen (Tidak saling neghakimi), b) Ertoto secara kontinyu ras teratur (la erngadi-ngadi), baik secara pribadi bagepe secara keluarga, c) Erdalin ibas dalan Tuhan (pintun si kitik). Alu kata sideban nggeluh ibas prinsip kebenaren Kata Dibata, janah sienda labo nukah emaka banci saja erbage-bage kiniseran nderpa kegeluhenta, tapi la e erbanhansa kita mbiar; la aru ateta sabab siteh alu pasti maka erdalin arah pintun si kitik e ujungna eme kegeluhen si rasa-lalap. d) Jadi berkat (erbuah mehuli). Jabu kalak kristen, jabu sipalasna tek man Yesus Kristus arusna jabu si jadi teladan, jabu sinaksiken kegeluhen simehuli. Desken batang kayu simehuli tentu mehuli nge ka buahna. Bagem arusna jabu kalak kristen, goal-na eme jabu si harmonis ija bapa ras nande sada ukur, sada arih, sada penggejapen, terlebih sada visi nandangi erti kegeluhen jabu, bagepe nandangi anak-anak ras masa depanna. Enda jadi penting ras relevan ngidah uga kinata jabu-jabu jaman genduari. Mbue jabu simulihen, anak-anak terjangkit pinakit sosial: judi, menemmenemen keras, ngelakoken kejahaten, seks bebas, narkoban, rsd. 2. Emaka arah kata Dibata ibas pekan keluarga wari si pe enemken enda, mari siperiksa mulihi jabunta sekalak-sekalak. Enggo me jabunta jadi jabu si harmonis ntah pe jabu si enteguh persadanna? Kai pe jababna mari sinilai arah penungkunen enda. Sipemena, enggo me lanai saling menyalahken/menghakimi ibas jabu? Sipeduaken, lit nge kegeluhen si ertoto ibas jabu secara kontinyu (terus-menerus) ras tek maka Dibata megiken ras nehken pemindonta? Sipeteluken, enggo me nggeluh erpalasken prinsip kebenaren kata Dibata? Sipempatken, enggo me jabunta jadi pasupasu man jabu kalak sideban, eme arah kegeluhenta siberubah ras erbuah? Pdt.S.Brahmana
20

PEKAN KEBAKTIN KELUARGA HARI VII Sabtu, 9 Juni 2012 Introitus : Sambil memuji Allah,dan mereka disukai semua orang.Dan tiap-tiap hari Tuhan menambah jumlah mereka dengan orang yang diselamatkan (Kisah Para rasul 2:47) Ogen : Kisah Para rasul 2:42-47 Khotbah : Matius 7:21-27 Tema : Keluarga Kristen yang Misioner/Jabu Kalak Kristen si missioner Pendahuluan Identitas orang kristen sebagai orang percaya kepada Allah tidak hanya terlihat dan terjadi dalam komunitas kristen saja tetapi identitas itu juga seharusnya terlihat keluar dari komunitas dimana dia/gereja itu berada. Ada sebuah ilustrasi yang mengambarkan hal tersebut dimana orang kristen itu ibarat sebuah lilin, tapi lilin itu enggan untuk menyala karena terlalu mempertahankan soal identitas (pantas atau tidak,mampu atau tidak). Padahal keselamatan yang telah dianugerahkan kepada kita orang Kristen seharusnya kita nyatakan didalam kehidupan kita untuk melayani dan berbagi kasih dengan orang lain, lilin kepercayaan itu harus menyala menjadi terang bagi sekeliling kita,artinya kita terbuka dan memperlihatkan injil itu kepada dunia ini. Kata missioner dapat diartikan sebagai Missio Dei/Misi Allah, dimana ada suatu gerakan atau pelayanan untuk menyampaikan berita atau misi kepada bangsa-bangsa atau kelompok-kelompok ataupun pribadi-pribadi mengenai tujuan dan kehendak Allah yang dilakukan oleh gerejagereja,kelompok persekutuan ataupun pribadi-pribadi yang telah mengerti dan menerima Allah sebagai Juruselamat dunia. Hal ini dilakukan supaya dunia ini juga mengerti dan menerima Allah sebagai juruselamat. Ada dua konsep tentang missioner: yang pertama adalah pandangan tradisional tentang missioner adalah penginjilan, serta yang kedua adalah pandangan modern tentang missioner adalah pelayanan. Dan menurut Jhon Stoot Alkitab memiliki pandangan missioner yang mencakup
21

penginjilan dan pelayanan tapi menurutnya penginjilan tetap menjadi inti misi. Penjelasan Nats Ayat 21: Kalimat utama dalam paragraf ini adalah “yang masuk ke dalam kerajaan sorga” yaitu yang melakukan kehendak Bapa di Sorga. Yesus mengatakan hal ini dalam konteks pembicaraan dengan muridmuridNya ketika mereka melihat dan mengamati hubungan antara apa yang dikatakan dan apa yang diperbuat oleh orang banyak sangat berbeda. Jadi adalah hal yang utama, yaitu bahwa mereka yang ingin masuk kerajaan sorga ,harus melakukan kehendak Bapa di sorga tanpa itu tidaklah mungkin seseorang masuk kedalam kerajaan sorga. Jadi dengan begitu melakukan kehendak Bapa berarti mengikuti semua yang Bapa inginkan yaitu menghasilkan buah yang baik. Ini berarti karakter yang sesuai dengan karakter Bapa adalah hasil yang di inginkan. Seseorang tidak dapat berkata bahwa dirinya melakukan kehendak Bapa jika dia tidak menunjukkan ketaatannya pada kehendak Bapa. Ayat 22-23: Tiga perbuatan yang dinyatakan oleh orang berseru tersebut yaitu bernubuat, mengusir setan dan mengadakan mujizat adalah mewakili semua tindakan pelayanan yang mungkin dilakukan. Tapi hal ini bukan dimakssudkan bahwa yang melakukan tiga jenis pelayanan ini pasti tidak masuk sorga dan bukan juga mengkritik orang-orang yang melakukan pelayanan tersebut, melaikan seperti apa yang dikatakan oleh Yesus bahwa mereka yang melalukan pelayanan tersebut tapi tidak melakukan kehendak Bapa dia tidak dapat masuk sorga, malah Yesus menyebut mereka penjahat. Ayat 24-27: Ada dua penekanan dalam nats ini yaitu orang yang bijaksana akan mendirikan rumahnya diatas batu, sedangkan orang yang bodoh akan mendirikan rumahnya diatas pasir, hal ini mengajarkan kita beberapa hal yaitu: - Orang kriten yang melakukan perkataan Yesus dalam kehidupannya lebih terlatih memberi respon yang tepat dan benar ketika menghadapi krisis dalam hidupnya.

22

-

-

-

Sebaliknya orang Kristen yang tidk melakukan perkataan Yesus dalam hidupnya tidak dapat memberi respon yang tepat bahkan hancur ketika menghadapi krisis dalam hidupnya Nats ini memberikan kita pengertian bahwa seorang pengikut Kristus dengan mudah mendapat respon terhadap badai bukan karena kemampun dirinya tapi dengan Anugerah Tuhan berdiri diatas perkataan Yesus. Perkataan Yesus memberi kekuatan ketika diterpa badai atau krisis kehidupan Hal ini juga meningatkan kita orang kristen yang tidak melakukan perkataan Yesus, walau sudah bertahun-tahun mendengar perkataan Yesus tapi tidak berdiri diatas perkataan Tuhan dia akan dengan mudah tersapu badai kehidupan.

Aplikasi Jabu atau keluarga adalah terdiri dari orangtua dan anak,dan pada hari terakhir pekan keluarga tahun ini tema mengatakan bahwa jabu kalak kriten si missioner. Hal ini menyatakan bahwa keluarga atau jabu adalah salah satu alat untuk melakukan missi Allah. Misi Allah itu adalah bagaimana seluruh dunia ini melihat dan mengakui bahwa Allah melalui Yesus Kristus menyatakan anugerah dan KasihNya untuk menyelamatkan manusia dan masuk kedalam kerajaan sorga. Oleh karena itu semua jabu/keluarga orang Kristen diharapkan untuk tidak hanya memperlihatkan kasih kristus itu pada komunitasnya tapi kasih itu di nyatakan dalam kehidupannya dimana dia hidup dan bekerja.Identitas jabu kalak Kristen tidak hanya terletak pada statusnya sebagai umat Allah, melainkan fungsinya sebagai umat Allah (identitas bukan dari dunia tapi didalam dan untuk dunia). Dalam perjalanan hidup jemaat mula-mula dalam Kisah para Rasul 2:4247 yang menjadi penekanan keberhasilan jemaat itu adalah mereka tidak hanya sebagai pendengar Firman Tuhan tapi lebih sebagai pelaksana Firman Tuhan dan mereka melakukannya penuh dengan hikmat dan kebersamaan yang luarbiasa sehingga setiap anggota jemaat melakukan fungsinya masing-masing untuk membangun jemaat itu sehingga tidaklah mengherankan dengan persekutuan dan kebersaamaan itu setiap hari ada saja orang yang ditambahkan Tuhan kedalam persekutuan itu.
23

Keistimewaan jabu/keluarga kristen adalah pengalaman iman kepada Allah serta membawanya kedalam sikap dan tingkah laku dalam kehidupan baik ditengah keluarga dan juga bagi orang lain. Oleh karena itu ciri-ciri jabu/keluarga missioner adalah: - Didalam keluarga itu secara nyata melakukan kehendak Allah, baik didalam menjalankan fungsi sebagai orangtua, anak, suami, istri, artinya dalam fungsi masing-masing melakukannya dengan tanggung jawab kepada Tuhan. - Keluarga itu adalah keluarga yang kokoh, tidak mudah dipengaruhi oleh hal-hal yang tidak berkenan dihadapan Tuhan, mampu menghadapi setiap tantangan hidup - Keluarga itu tidak hanya mengerti tentang firman Tuhan atau dikenal sebagai keluarga yang taat kepada Tuhan tetapi mampu merealisasikan ketaatan itu dalam bentuk pelayanan bagi orang lain (menginjili dan melayani) Dengan adanya ciri-ciri tersebut diatas semakin menunjukan bahwa keluarga kristen tidak hanya berguna untuk komunitasnya saja tapi berguna juga untuk orang, karena memang begitulah hakekat hidup orang kristen, bahwa kehadirannya ditengah-tengah dunia ini mampu memperkenalkan siapakah Allah itu bagi dunia ini. Melalui penginjilan dan pelayanan yang dilakukan oelh tiap-tiap keluarga akan memberikan dampak yang besar bagi dunia baik dikeluarga-keluarga orang lain, komunitas-komunitas yang lain sehingga mereka merasakan sukacita dengan keberadaan jabu/keluarga kristen dan yang lebih penting lagi mereka merasakan kasih kristus melalui pelayanan yang dilakukan sehingga pemberitaan tentang Firman Tuhan semakin nyata di dunia ini. Pdt Rena Tetty Ginting Runggun Bandung Timur

24

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->