BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Di zaman yang penuh dengan persaingan ini makna Pancasila seolah-olah terlupakan oleh sebagian besar masyarakat Indonesia. Padahal sejarah perumusannya melalui proses yang sangat panjang oleh para pendiri negara ini. Pengorbanan tersebut akan sia-sia apabila kita tidak menjalankan amanat para pendiri negara yaitu pancasila yang termaktub dalam pembukaan UUD 1945 alenia ke-4. Pancasila merupakan rangkaian kesatuan dan kebulatan yang tidak terpisahkan karena setiap sila dalam pancasila mengandung empat sila lainnya dan kedudukan dari masingmasing sila tersebut tidak dapat ditukar tempatnya atau dipindah-pindahkan. Hal ini sesuai dengan susunan sila yang bersifat sistematis-hierarkis, yang berarti bahwa kelima sila pancasila itu menunjukkan suatu rangkaian urutan-urutan yang bertingkat-tingkat, dimana tiap-tiap sila mempunyai tempatnya sendiri di dalam rangkaian susunan kesatuan itu sehingga tidak dapat dipindahkan. Bagi bangsa Indonesia hakikat yang sesungguhnya dari pancasila adalah sebagai pandangan hidup bangsa dan sebagai dasar negara. Kedua pengertian tersebut sudah selayaknya kita fahami akan hakikatnya. Selain dari pengertian tersebut, pancasila memiliki beberapa sebutan berbeda, seperti : 1) Pancasila sebagai jiwa bangsa, 2) Pancasila sebagai kepribadian bangsa. 3) Pancasila sebagai sumber dari segala sumber hukum. Untuk itu kita sebagai generasi penerus, sudah merupakan kewajiban bersama untuk senantiasa menjaga kelestarian nilai – nilai pancasila sehingga apa yang pernah terjadi di masa lalu tidak akan teredam di masa yang akan datang.

Bagaimana Hakikat Pancasila Sebagai Dasar Negara? 2. .dan dengan adanya makalah ini juga di harapkan dapat menjadi pengetahuan bagi kita semua.B. Tujuan Penulisan Kelompok kami menyusun makalah ini agar para pembaca bisa mengetahui tentang Pancasila merupakan dasar negara dan pancasila sebagai ideologi bangsa indonesia yang sesungguhnya. Rumusan Masalah 1. Bagaimana Hakikat Pancasila Sebagai Pandangan Hidup Bangsa Indonesia? C.

dan Kausa Finalis (Bagus. Kausa Efficient. Asal Mula Bahan (Kausa Matrealis) Bangsa Indonesia adalah sebagai asal dari nilai-nilai Pancasila. Kausa Formalis. Adapun rincian asal mula langsung Pancasila tersebut menurut Notonagoro adalah sebagai berikut: a. Asal Mula yang Langsung Pengertian asal mula secara ilmiah filsafat dibedakan atas empat macam yaitu : Kausa Matrealis.BAB II PEMBAHASAN A. bukan terbentuk secara mendadak serta bukan hanya diciptakan oleh seseorang yang terjadi pada ideologi-ideologi lain di dunia. Maka asal mula bentuk Pancasila Ir. . Moh. kebudayaan dan nilainilai religius. b. Soekarno bersama Drs. 1. Asal Mula Bentuk (Kausa Formalis) Hal ini dimaksudkan bagaimana asal mula bentuk atau bagaimana bentuk Pancasila itu dirumuskan sebagaimana termuat dalam Pembukaan UUD 1945. Secara kausalitas Pancasila sebelum disyahkan menjadi dasar filsafat negara nilai-nilainya telah ada dan berasal dari bangsa Indonesia sendiri yang berupa nilai-nilai adat-istiadat. sehingga Pancasila itu pada hakikatnya nilai-nilai yang merupakan unsur-unsur Pancasila digali dari bangsa Indonesia yang berupa nilai-nilai religius yang terdapat dalam kehidupan sehari-hari bangsa Indonesia. maka secara ilmiah harus ditinjau berdasarkan kausalitas asal mula Pancasila dibedakan atas dua macam yaitu : asal mula yang langsung dan asal mula yang tidak langsung. 1991 158). Setelah kemerdekaan Indonesia sebelum sidang resmi PPKI Pancasila sebagai calon dasar filsafat negara dibahas serta disempurnakan kembali dan akhirnya pada tanggal 18 Agustus 1945 disyahkan oleh PPKI sebagai dasar filsafat negara Republik Indonesia. Pengertian Asal Mula Pancasila Pancasila sebagai dasar filsafat serta ideologi bangsa dan negara Indonesia.

Unsur –unsur Pancasila tersebut sebelum secara langsung dirumuskan menjadi dasar filsafat negara. dan nilai Keadilan telah ada dan tercermin dalam kehidupan sehari-hari bangsa Indonesia sebelum membentuk negara. Asal Mula Tujuan (Kausa Finalis) Pancasila dirumuskan dan dibahas dalam sidang-sidang para pendiri negara. 2. Nilai-nilai tersebut terkandung dalam pandangan hidup masyarakat Indonesia sebelum membentuk negara . 3. nilai Kerakyatan. nilai Kemanusiaan. nilai-nilainya yaitu nilai Ketuhanan. yang berupa nilai-nilai adatistiadat. Maka asal mula tidak langsung Pancasila bilamana dirinci adalah sebagai berikut : 1. setelah dilakukan pembahasan baik dalam sidang-sidang BPUPKI. sehingga dengan demikian asal mula tidak langsung Pancasila adalah terdapat pada kepribadian serta dalam pandangan hidup sehari-hari bangsa Indonesia. Panitia Sembilan. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa asal mula tidak langsung Pancasila pada hakikatnya bangsa Indonesia sendiri. asal mula tujuan tersebut adalah para anggota BPUPKI dan Panitia Sembilan termasuk Ir. nilai kebudayaan serta nilai-nilai religius. Oleh karena itu. Asal Mula yang Tidak Langsung Secara kausalitas asal mula tidak langsung Pancasila adalah asal mula sebelum proklamasi kemerdekaan. 2. d. c. Soekarno dan Hatta yang menentukan tujuan dirumuskannya Pancasila sebelum ditetapkan oleh PPKI sebagai dasar negara yang sah. rumusan serta nama Pancasila.Hatta serta anggota BPUPKI lainnya merumuskan dan membahas Pancasila terutama dalam hal bentuk. Adapun asal mula karya adalah PPKI sebagai pembentuk negara dan atas kuasa pembentuk negara yang mengesahkan Pancasila menjadi dasar negara yang sah. atau dengan lain . nilai Persatuan. tujuannya adalah untuk dijadikan sebagai dasar negara. Asal Mula Karya (Kausa Efficient) Kausa effisien atau asal mula karya yaitu asal mula yang menjadikan Pancasila dari calon dasar negara menjadi dasar negara yang sah. Nilai-nilai tersebut menjadi pedoman dalam memecahkan problema kehidupan sehari-hari bangsa Indonesia.

Setelah bangsa Indonesia merdeka rumusan Pancasila calon dasar negara tersebut kemudian disahkan oleh PPKI sebagai Dasar Filsafat Negara Indonesia dan terwujudlah Pancasila sebagai asas kenegaraan (Pancasila Asas Kenegaraan). Dengan demikian kita mendapatkan suatu kesatuan pemahaman bahwa Pancasila sebelum disahkan oleh PPKI sebagai Dasar Filsafat Negara Indonesia secara yuridis. Pancasila Asas Religius. Ketiga : Unsur-unsur tadi kemudian diolah. dibahas dan dirumuskan sebagai cara saksama oleh para pendiri negara dalam sidang-sidang BPUPKI. Berdasarkan pengertian tersebut maka pada hakikatnya bangsa Indonesia ber-Pancasila dalam tiga asas atau ‘Tri Prakara’ yang rinciannya adalah sebagai berikut: Pertama : Bahwa unsur-unsur Pancasila sebelum disahkan menjadi dasar filsafat negara secara yuridis sudah dimiliki oleh bangsa Indonesia sebagai asas-asas dalam adat-istiadat dan kebudayaan dalam arti luas (Pancasila Asas Kebudayaan). sehingga memberikan dasar-dasar ilmiah bahwa Pancasila itu pada hakikatnya adalah sebagai pandangan hidup bangsa Indonesia. 3. Pancasila yang terwujud dalam tiga asas tersebut atau „Tri Prakara‟ yaitu Pancasila Asas Kebudayaan.perkataan bangsa Indonesia sebagai ‘Kausa Matrealis’ atau sebagai asal mula tidak langsung nilai-nilai Pancasila. Oleh karena itu. Kedua : Demikian juga unsur-unsur Pancasila telah terdapat pada bangsa Indonesia sebagai asas-asas dalam agama-agama (nilai-nilai religius) (Pancasila Asas Religius). Panitia Sembilan. Bangsa Indonesia ber-Pancasila dalam ‘Tri Prakara’ Proses terbentuknya Pancasila melalui proses yang cukup panjang dalam sejarah kebangsaan Indonesia. yang jauh sebelum bangsa Indonesia membentuk negara nilai-nilai tersebut tercermin dan teramalkan dalam kehidupan sehari-hari. dalam kenyataannya unsur-unsur Pancasila telah ada pada bangsa Indonesia telah melekat pada bangsa Indonesia dalam kehidupan sehari-hari berupa nilai-nilai kebudayaan serta nilai-nilai religius. serta Pancasila Asas Kenegaraan dalam kenyataanya tidak dapat dipertentangkan . Demikianlah tinjauan Pancasila dari segi kausalitas.

1. Oleh karena itu. . Kedudukan dan Fungsi Pancasila Pancasila sebagai objek pembahasan ilmiah memiliki ruang lingkup yang sangat luas terutama berkaitan dengan kedudukan dan fungsi Pancasila.17). B. Pancasila sebelum dirumuskan menjadi dasar negara serta ideologi negara. dalam budaya serta dalam agama-agama sebagai pandangan hidup masyarakat Indonesia. Dari berbagai macam kedudukan dan funsi Pancasila sebagai titik sentral pembahasan adalah kedudukan dan fungsi Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia. sehingga ketiga hal tersebut pada hakikatnya merupakan unsur-unsur yang membentuk Pancasila (Notonagoro. 1975: 16. hal ini sesuai dengan kausa finalis Pancasila yang dirumuskan oleh pembentuk negara pada hakikatnya adalah sebagi dasar negara Republik Indonesia. Pandangan hidup yang terdiri atas kesatuan rangkaian nilai-nilai luhur tersebut adalah suatu wawasan yang menyeluruh terhadap kehidupan itu sendiri. Pandangan hidup berfungsi sebagai kerangka acuan baik untuk menata kehidupan diri pribadi maupun dalam interaksi antar manusia dalam masyarakat serta alam sekitarnya. dalam perjuangan untuk mencapai kehidupan yang lebih sempurna. Yang pokok yaitu sebagai Dasar Negara Republik Indonesia dan sebagi Pandangan Hidup Bangsa Indonesia.karena ketiganya terjalin dalam suatu proses kausalitas. senantiasa memerlukan nilai-nilai luhur yang dijunjungnya sebagai suatu pandangan hidup bangsa. nilai-nilainya telah terdapat pada bangsa Indonesia dalam adat-istiadat. Pancasila sebagai Pandangan Hidup Bangsa Manusia sebagai makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa. Transformasi pandangan hidup masyarakat menjadi pandangan hidup bangsa dan akhirnya menjadi dasar negara juga terjadi pada pandangan hidup Pancasila. dari berbagai macam kedudukan dan fungsi Pancasila sebenarnya dapat di kembalikan pada dua macam kedudukan dan fungsi Pancasila.

serta hukum positif lainnya. dan menguasai hukum dasar baik tertulis atau Undang-Undang Dasar maupun yang tidak tertulis atau convensi. ekonomi. Pancasila merupakan suatu asas kerohanian yang meliputi suasana kebatinan atau cita-cita hukum. . b) Meliputi suasana kebatinan (Geistlichenhintergrund) dari Undang-Undang Dasar 1945. hukum. Kedudukan Pancasila sebagai dasar negara tersebut dapat dirinci sebagai berikut : a) Pancasila serbagai dasar negara adalah merupakan sumber dari segala sumber hukum (sumber tertib hukum) Indonesia. kemudian dijelmakan atau dijabarkan lebih lanjut dalam pokok-pokok pikiran. Dengan suatu pandangan hidup yang jelas maka bangsa Indonesia akan memiliki pegangan dan pedoman bagaimana mengenal dan memecahkan berbagai masalah politik.Bangsa Indonesia dalam hidup bernegara telah memmiliki pandangan hidup bersama yang bersumber pada akar budayanya dan nilai-nilai religiusnya. Pancasila tercantum dalam ketentuan tertinggi yaitu Pembukaan UUD 1945. wilayah. Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa tersebut terkandung di dalamnya konsepsi dasar mengenai kehidupan yang dicita-citakan. terkandung dasar pikiran terdalam dan gagasan mengenai wujud kehidupan yang dianggap baik. serta pemerintah negara. Pancasila merupakan sumber kaidah hukum negara yang secara konstitusional mengatur negara Republik Indonesia beserta seluruh unsur-unsurnya yaitu rakyat. dan persoalan lainnya dalam gerak masyarakat yang semakin maju. yang meliputi suasana kebatinan dari UUD 1945. 2. Dengan demikian pandangan hidup Pancasila bagi bangsa Indonesia yang Bhineka Tunggal Ika tersebut harus merupakan asas pemersatu bangsa sehingga tidak boleh mematikan keanekaragaman. Dengan demikian Pancasila merupakan asas kerohanian tertib hukum Indonesia yang dalam Pembukaan UUD 1945 dijelmakan lebih lanjut ke dalam empat pokok pikiran. Pancasila sebagai Dasar Negara Republik Indonesia Dalam pengertian ini Pancasila merupakan suatu dasar nilai serta norma untuk mengatur pemerintahan negara atau dengan lain perkataan Pancasila merupakan suatu dasar untuk mengatur penyelenggaraan negara. sosial budaya. hankam.

nilai-nilai kebudayaan serta nilai religius. d) Mengandung norma yang mengharuskan Undang-Undang Dasar mengandung isi yang mewajibkan pemerintah dan lain-lain penyelenggaraan negara (termasuk para penyelenggara partai dan golongan fungsional) memegang teguh cita-cita moral rakyat yang luhur. ideologi berarti ilmu pengertian-pengertian dasar. Unsur-unsur Pancasila tersebut kemudian diangkat dan dirumuskan oleh para pendiri negara. namun Pancasila diangkat dari nilai-nilai adat-istiadat.c) Mewujudkan cita-cita hukum dasar negara (baik hukum dasar tertulis maupun tidak tertulis). e) Merupakan sumber semangat bagi Undang-Undang Dasar 1945. maka de Tracy menyebutkan „Ideologie‟. para pelaksana pemerintahan (juga para penyelenggara partai dan golongan fungsional). Apabila Leibniz menyebutkan impiannya sebagai “one great system of truth” . Destutt de Tracy. Di samping itu ada kata ‘idein’ yang artinya ‘melihat’. cita-cita’ dan ‘logos’ yang berarti ‘ilmu’. sehingga bangsa Indonesia merupakan kausa matrealis (asal bahan) Pancasila. sehingga Pancasila tersebut kemudian diangkat dan dirumuskan oleh para pendiri negara. . di mana tergabung segala cabang ilmu dan segala kebenaran ilmiah. Maka secara harfiah. bagi penyelenggara negara. a. Pengertian Ideologi Istilah ideologi berasal dari kata ‘idea’ yang berarti ‘gagasan. Seperti halnya Leibniz. sehingga Pancasila berkedudukan sebagai dasar negara dan ideologi bangsa dan negara Indonesia. pada tahun 1796. 3. Apabila ditelusuri secara historis istilah ideologi pertama kali dipakai dan dikemukakan oleh seorang Perancis. ‘idea’ disamakan artinya dengan ‘cita-cita’. suatu program yang diharapkan dapat membawa perubahan institusional dalam masyarakat Perancis. yaitu „science of ideas‟. Pancasila sebagai Ideologi Bangsa dan Negara Indonesia Sebagai suatu ideologi bangsa dan negara Indonesi maka Pancasila pada hakikatnya bukan hanya merupakan suatu hasil pernungan atau pemikiran seseorang atau kelompok orang sebagaimana ideologi-ideologi lain di dunia. Dalam pengertian sehari-hari. de Tracy mempunyai cita-cita untuk membangun suatu sistem pengetahuan. pengertian dasar. Kata ‘idea’ berasal dari kata Yunani ‘eidos’ yang artinya ‘bentuk’. konsep.

ide-ide. pandangan dunia. 2.3). dan kesediaan untuk menilai kepercayaan ideologis para warga masyarakat serta kesetiaanya masingmasing sebagai warga masyarakat. Ideologi Terbuka dan Ideologi Tertutup Ideologi sebagai suatu sistem pemikiran. maka ideologi terbuka itu merupakan suatu sistem pemikiran terbuka. diperjuangkan dan dipertahankan dengan kesedian berkorban (Notonegoro. Sedangkan ideologi tertutup itu merupakan suatu sistem pemikiran tertutup. keyakinan-keyakinan. Pancasila Yuridis Kenegaraan. Pengertian “ideologi” secara umum dapat dikatakan sebagai kumpulan gagasan-gagasan. kepercayaan-kepercayaan. Bidang sosial c. dikembangakan. yang menyangkut: a. Oleh karena itu mewujudkan suatu asas kerohanian. Bidang politik (termasuk di dalamnya bidang pertahanan dan keamanan) b. Dengan demikian maka ideologi lalu merupakan keseluruhan ide yang relatif. pandangan hidup. Bidang kebudayaan d. Dengan demikian adalah menjadi ciri ideologi tertutup bahwa atas nama ideologi dibenarkan pengorbanan-pengorbanan yang dibebankan kepada masyarakat. akan .Perhatian pada konsep ideologi menjadi berkembang lagi antara lain karena pengaruh Karl Marx. Bidang keagamaan Maka ideologi Negara dalam arti cita-cita Negara atau cita-cita yang menjadi basis bagi suatu teori atau sistem kenegaraan untuk seluruh rakyat dan bangsa yang bersangkutan pada hakikatnya merupakan asas kerohanian yang antara lain memiliki ciri sebagai berikut: a. tanpa tahun. Jadi ciri khusus ideologi tertutup adalah betapapun besarnya perbedaan antara tuntutan berbagai ideologi yang memungkinkan hidup dalam masyarakat itu. Ideologi menjadi vokabuler penting di dalam pemikiran politik maupun ekonomi Karl Marx mengartikan ideologi sebagai pandangan hidup yang dikembangkan berdasarkan kepentingan golongan atau kelas sosial tertentu dalam bidang poltik atau sosial ekonomi. hal. pegangan hidup yang dipelihara. b. yang menyeluruh dan sistematis. Mempunyai derajat yang tertinggi sebagai nilai hidup kebangsaan dan kenegaraan b. Demi ideologi masyarakat harus berkorban. pedoman hidup. dilestarikan kepada generasi berikutnya. diamalkan. karena justru mencerminkan kekuatan lapisan.

manusia. ideologi terbuka adalah milik seluruh rakyat. pertahanan keamanan dan sebagainya. Ideologi Partikuler dan Ideologi Komperhesif Pada awal berkembangnya wacana ideologi. Kategori pertama diartikan sebagai suatu keyakinan-keyakinan yang tersusun secara sistematis dan terkait erat dengan kepentingan suatu kelas sosial tertentu dalam masyarakat. Hubungan antara Filsafat dan Ideologi Filsafat sebagai pandangan hidup pada hakikatnya merupakan sistem nilai yang secara epistemologis kebenarannya telah diyakini sehingga dijadikan dasar atau pedoman bagi manusia dalam memandang realitas alam semesta. bangsa dan negara. tentang makna hidup sebagai dasar dan pedoman bagi manusia dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi dalam hidup dan kehidupan. Jadi filsafat sebagi dasar dan sumber . Dari segi sosiologis pengetahuan mengenai ideologi dikembangkan oleh Karl Mannheim yang berlainan Marx. karena norma itu akan dituangkan dalam prilaku. Tiap ideologi sebagai suatu rangkaian kesatuan cita-cita yang mendasar dan menyeluruh yang jalin-menjalin menjadi satu sistem pemikiran yang logis. moral dan budaya masyarakat itu sendiri. „kepribadiannya‟ di dalam ideologi tersebut. Kategori kedua diartikan sebagai suatu sistem pemikiran menyeluruh mengenai semua aspek kehidupan sosial. adalah bersumber kepada filsafat. Marx mengecam berbagai macam bentuk ideologi. politik. d. Mannheim membedakan dua macam kategori ideologi secara sosiologis. melainkan digali dan diambil dari harta kekayaan rohani. Oleh karena itu. bahkan ideologi menurut Marx merupakan gagasan-gagasan kaum borjuis untuk mempertahankan status-quo. Ideologi dapat dikatakan pula sebagai konsep operasionalisasi dari suatu pandangan atau filsafat hidup dan merupakan norma ideal yang melandasi ideologi. juga dalam kelembagaan sosial. masyarakat.selalu ada tuntutan mutlak bahwa orang harus taat kepada ideologi tersebut. Ciri khas ideologi terbuka adalah bahwa nilai-nilai dan cita-citanya tidak dipaksakan dari luar. yaitu ideologi yang bersifat partikular dan ideologi yang bersifat komperhesif . Ideologi dalam kategori kedua ini bercita-cita melakukan transformasi sosial secara besar-besaran menuju bentuk tertentu. c. Dalam masalah inilah nampak bahwa Marx yang mula-mula menolak semua bentuk ideologi pada akhirnya justru mengkokohkan pendiriannya sebagai suatu ideologi untuk membela kelas-kelas sosial ekonomi tertentu dalam suatu masyarakat yang menjadi pendukungnya. dan masyarakat dalam menemukan „dirinya‟. ekonomi.

antisipatif yang senantiasa mampu mengadaptasikan dirinya dengan perkembangan zaman. Pada hakikatnya ideologi adalah merupakan hasil refleksi manusia berkat kemampuannya mengadakan distansi terhadap dunia kehidupannya. dalam menghadapi permasalahan yang timbul di dalam kehidupan bangsa dan negara. . Inilah peranan penting ideologi bagi bangsa dan negara agar bangsa dapat mempertahankan eksistensinya. Oleh karena itu agar benar-benar ideologi mampu menampung aspirasi para pendukungnya untuk mencapai tujuannya dalam bermasyarakat berbangsa dan bernegara maka ideologi tersebut haruslah bersifat dinamis. Makna Ideologi bagi Bangsa dan Negara Manusia dalam mewujudkan tujuannya untuk meningkatkan harkat dan martabatnya. Dengan demikian ideologi sangat menentukan eksistensi suatu bangsa dan negara. Negara sebagai lembaga kemasyarakatan. Ideologi membimbing bangsa dan negara untuk mencapai tujuannya melalui berbagai realisasi pembangunan. terbuka. dalam kenyataannya senantiasa membutuhkan orang lain. termasuk di dalamnya menentukan sudut pandang dan sikap dalam mengahadapi berbagai aliran atau sistem filsafat yang lain. Oleh karena itu manusia membutuhkan suatu lembaga kemasyarakatan bersama untuk melindungi haknya. ide-ide serta pemikiran-pemikiran yang secara bersama merupakan suatu orientasi yang bersifat dasar bagi semua tindakan dalam hidup kenegaraan. dan dalam pengertian inilah manusia membentuk suatu negara. sebagai organisasi hidup manusia senantiasa memiliki cita-cita harapan.bagi perumusan ideologi yang juga menyangkut strategi doktrin.

B. Kesimpulan Dari makalah yang telah dibuat tadi dapat di simpulkan bahwa pancasila mempunyai arti sangat penting bagi kehidupan masyarakat bangsa indonesia. pancasila mempunyai nilai-nilai positif bagi kehidupan kita.langkah yang harus kita ambil untuk menjalankan atau menerapkan pancasila dalam kehidupan kita.BAB III PENUTUP A. Saran Adapun saran penulis kepada pembaca agar pembaca dapat mengetahui bahwa pancasila sangat penting bagi kehidupan kita dan agar pembaca dapat melaksanakan atau bisa menerapkan pancasila di masyarakat . Disamping itu banyak langkah .

dapat menjadi wacana yang membuka pola pikir pembaca dan memberi saran yang sifatnya tersirat maupun tersurat.Selain dari pada itu. .penulis memohon maaf apabila terdapat kesalahan karena kami masih dalam proses pembelajaran.Dan yang kami harapkan dengan adanya makalah ini.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful