P. 1
Ferit, Perlit, Martens It. Bainit

Ferit, Perlit, Martens It. Bainit

|Views: 3,677|Likes:
Published by Rendy Franata

More info:

Published by: Rendy Franata on May 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/10/2013

pdf

text

original

TUGAS PENGETAHUAN BAHAN ALAT DAN MESIN

FERIT, PERLIT, SEMENTIT, MARTENSIT, DAN BAINIT

Oleh: RENDY FRANATA (1014071009) TIA YULIAWATI (1014071052)

JURUSAN TEKNIK PERTANIAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS LAMPUNG 2012

Besi dan Baja Besi dan baja merupakan logam yang paling banyak digunakan manusia untuk berbagai keperluan. Hal ini disebabkan karena antara lain : • • jumlahnya cukup banyak dan mudah didapat, mempunyai sifat mekanik (mis. kekuatan, keuletan, dan lain-lain) yang memadai, • • • mudah dikerjakan, harganya relatif murah, dan lain-lain.

Perbedaan besi dan baja : Kadar karbon : • • baja besi :C<2% : 2 < % C < 6,67

Mikrostruktur : • • baja besi : ferit, perlit, sementit, bainit, martensit; : - matriks : ferit, perlit, sementit, bainit,

martensit; - filler : grafit atau karbida besi (Fe3C).

Sifat-sifat : • • • Keuletan Kekuatan : baja > besi, : baja > besi,

Daya redam terhadap getaran : baja < besi.

Menurut mikrostrukturnya : • • • • • baja hipoeutektoid : ferit dan perlit, baja eutektoid : perlit, baja hipereutektoid : sementit dan perlit, baja bainit, baja martensit.

DIAGRAM FASA Diagram fasa adalah diagram yang menampilkan hubungan antara temperatur dimana terjadi perubahan fasa selama proses pendinginan dan pemenasan yang lambat dengan kadar karbon. Diagramini merupakan dasar pemahaman untuk semua operasi-operasi perlakuan panas. Fungsi diagram fasa adalah memudahkan memilih temperatur pemanasan yang sesuei untuk setiap proses perlakuan panas baik proses anil, normalizing maupun proses pengerasan. Baja adalah paduan besi dengan karbon maksimal sampai sekitar 1,7%. Paduan besi diatas 1,7% disebut cast iron. Perlakuan panas bertujuan untuk memperoleh struktur mikro dan sifat yang diinginkan. Struktur mikro dan sifat yang diinginkan dapat diperoleh melalui proses pemanasan dan proses pendinginan pada temperatur tertentu.

Macam –macam struktur yang ada pada baja adalah: 1. ferit Ferit adalah larutan padatkarbon dan unsur paduan lainya pada besi kubus pusat badan (Fe). Ferit terbentuk akibat proses pendinginan yang lambat dari austenit baja hypotektoid pada saat mencapai A3 . ferit bersifat sangat lunak ,ulet dan memiliki kekerasan sekitar 70-100 BHN dan memiliki konduktifitas yang tinggi. 2. Sementit Sementit adalah senyawa besi dengan karbon yang umum dikenal sebagai karbida besi dengan prosentase karbon 6,67%C. yang bersifat keras sekitar 5-68HRC 3. Perlit Perlit adalah campuran sementit dan ferit yang memiliki kekerasan sekitar 1030HRC . perlit yang terbentuk sedikit dibawah temperatur eutektoid memiliki kekerasan yang lebih rendah dan memerlukan waktu inkubasiyang lebih banyak. 4. Bainit Bainit merupakan fasa yang kurang stabil yang diperoleh dari austenit pada temperatur yang lebih rendah dari temperatur transformasi ke perlit dan lebih tinggi dari transformasi ke martensit. 5. Martensit Martensit merupakan larutan padat dari karbon yang lewatjenuh pada besi alfa sehingga latis-latis sel satuanya terdistorsi.

Fasa yang ada pada baja
No 1 2 Fasa Austenit Ferit Pengelasan Paramagnetik dan stabil pada temperatur tinggi. Stabil pada temperatur rendah, kelarutan padat terbatas, dapat berada bersama Fe3C (sementit) 3 Bainit atau lainnya. Austenit metastabil didinginkan dengan laju pendinginan cepat tertentu. Terjadi hanya presipitasi Fe3C (sementit), unsur paduan 4 Martensit lainnya tetap larut. Fasa metastabil terbentuk dengan laju pendinginan cepat, semua unsur paduan masih 5 Perlit larut dalam keadaan padat. Lapisan larut dalam Fe3C.

Karbon Karbon adalah unsur penyetabil austenit. Kegunaan dari baja tergantung dari sifat-sifatnya yang sangat bervariasi yang diperoleh melalui pemaduan dan penerapan proses perlakuan panas. Sifat mekanik dari baja sangat tergantung pada struktur mikronya, sedangkan struktur mikro sangat mudah diubah melalui proses perlakuan panas.

Sebenarnya yang mempengaruhi sifat mekanik adalah mikrostruktur, dimana dapat kita gambarkan sebagai berikut: • • • Kekerasan: ferit < perlit < sementit Kekuatan : ferit < sementit < perlit Keuletan : sementit < perlit < ferit.

Salah satu unsur paduan yang sangat penting yang dapat mengontrol sifat baja adalah karbon (C). jika besi dipadu dengan

karbon , transformasi yang terjadi pada rentang temperatur tertentu erat kaitanya dengan kandungan karbon. Berdasarkan pemaduan antara besi dan karbon , karbon didalam besi dapat berbentuk larutan atau berkombinasi dengan besi membentuk karbida besi (Fe3C). Baja dengan kadar karbon 0,8% disebut baja eutektoid. Sedangkan baja dengan kadar karbon kurang dari 0,8% disebut baja hipotektoid. Jika baja eutektoid didinginkan dari temperatur austenisasinya , maka pada saat mencapai titik – titik sepanjang garis tersebut akan bertransformasi menjadi suatu campuran eutektoid yang disebut perlit. Jika baja hypotektoid didinginkan dari temperatur austenisasinya, padasaat mencapai garis GS, ferit akan terbentuk sepanjang batas butir austenit. Hasil pendinginan yang lambat pada temperatur kamar akan terdiri dari: 1. Ferit , dengan kandungan karbon 0,007% - 0,25%C 2. Ferit dan perlit, dengan kadungan karbon 0,025% - 0,8%C 3. Perlit dan sementit, dengan karbon, 0,8% - 1,7%C 4. Perlit dan grafit, dengan karbon 1,7% - 4,2%C (dengan perlakuan khusus)

Daftar Pustaka

R. E. Swallman, R. J. Bishop. 1999. Metalurgi Fisik Modern dan Rekayasa Material. Jakarta: Erlangga.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->