Kromatografi adalah teknik pemisahan campuran didasarkan atas perbedaan distribusi dari komponen-komponen campuran tersebut diantara

dua fase, yaitu fase diam (padat atau cair) dan fase gerak (cair atau gas) (Patnaik 2004). Teknik pemisahan ini memanfaatkan interaksi komponen dengan fase diam dan fase gerak serta sifat fisik dan sifat kimia komponen. Berdasarkan fase gerak dan fase diam yang digunakan, kromatografi dibedakan menjadi liquidsolid chromatography (kromatografi dengan fase diam berwujud padat dan fase gerak berwujud cair), gas-solid chromatography(kromatografi dengan fase diam berwujud padat dan fase gerak berwujud gas), liquid-liquid chromatography (kromatografi dengan fase diam berwujud cair dan fase gerak berwujud cair), dan gas-liquid chromatography(kromatografi dengan fase diam berwujud padat dan fase gerak berwujud gas) (Harvey 2000). Berdasarkan interaksi komponen dengan fase diam dan fase gerak, kromatografi dibedakan menjadi kromatografi adsorpsi (kromatografi dengan teknik penyerapan komponen oleh adsorben tertentu), kromatografi partisi (kromatografi dengan partisi terjadi antara fase gerak dan fase diam), kromatografi pertukaran ion (kromatografi yang dapat memisahkan senyawa dengan afinitas ion yang berbeda dengan resin penukar ion), dan kromatografi permeasi atau filtrasi (kromatografi berdasarkan perbedaan bobot molekul) (Skoog et al 2002). Berdasarkan bentuk ruang penyangganya, kromatografi dibedakan menjadi kromatografi planar (kromatografi dengan fase diam terletak pada permukaan datar) yang meliputi kromatografi kertas dan kromatografi lapis tipis serta kromatografi kolom (kromatografi dengan fase diam tertahan pada sebuah kolom) yang meliputi kromatografi manual, high performance liquid chromatography, dan kromatografi gas (Harvey 2000). Percobaan ini hanya melakukan aplikasi kromatografi kertas dan kromatografi lapis tipis. Prinsip dari kedua aplikasi tersebut adalah dengan meneteskan sampel pada kertas di garis startnya berulang-ulang. Setelah kering, kertas dimasukkan dalam pelarut jenuh dan dibiarkan bergerak menuju garis finish. Kromatografi lapis tipis menggunakan lempeng tipis/ plastik yang dilapisi adsorben sebagai penyangga. Kromatografi kertas menggunakan kertas sebagai penyangga (Rouessac 2007).

2002. Dan pada perbandingan eluen aseton:PE = 5:5. Daftar Pustaka Harvey D. New York: McGraw-Hill Comp. Annick Rouessac. Pada perbandingan eluen aseton:PE = 1:9. dihasilkan dua spot dengan Rf masing-masing sebesar 0. Eight Edition. New York: McGraw-Hill Comp. Hal ini berarti jarak spot dari garis start hampir sama dengan jarak batas eluen dari garis start. .3704. Chemical Analysis: Modern Instrumentation Methods and Techniques.1852 dan 0. Second Edition. Canada: Thomson Learning.Volume eluen aseton dan PE digunakan dalam perbandingan yang beragam. Panjang gelombang efektif yang digunakan kemudian adalah 366 nm karena spot yang terlihat lebih banyak dan jelas. West Sussex: John Wiley & Sons. Second Edition.9390. 2000. 2007. 2004. Dean’s Analytical Chemistry Handbook.net/archives/2007/04/27/nilaimata-uang-logam/. Terdapat dua penjang gelombang yang digunakan.9620. 2007. Pendeteksian letak spot lebih mudah dilakukan dengan menggunakan penyinaran sinar ultra violet. Modern Analytical Chemistry. yaitu 366 nm dan 254 nm. Fundamentals of Analytical Chemistry. (13 Mei 2010) Patnaik Pradyot. Skoog Douglas et al. Pada perbandingan eluen aseton:PE = 9:1. dihasilkan dua spot dengan Rf masing-masing sebesar 0. Nurcahyo Priyadi. Perbandingan volume eluen aseton dan PE yang beragam digunakan untuk menentukan perbandingan volume eluen yang paling baik untuk kromatografi lapis tipis pada klorofil.http://priyadi. Rouessac Francis. Nilai Rf tersebut menunjukkan bahwa pelarut terbaik digunakan pada perbandingan 5:5 karena jumlah spot pemisahan yang banyak dan nilai Rf yang mendekati satu.8987 dan 0. Ltd. Nilai Mata Uang Logam. dihasilkan satu spot dengan Rf sebesar 0.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful