ANALISIS PELAKSANAAN INTERNAL AUDIT PADA PT.

INDOSAT (PERSERO), Tbk JAKARTA
Harry Kachfi Universitas Gunadarma Harry_kachfi@yahoo.com Dr. Masodah Universitas Gunadarma Masodah@staff.gunadarma.ac.id ABSTRAKSI Berkembangnya suatu perusahaan berimplikasi pada timbulnya aktivitas dan permasalahan baru bagi perusahaan. Oleh karena itu, maka pihak perusahaan sangat memerlukan suatu system pengawasan internal yang efektif dan terpadu. Penelitian ini dilakukan untuk menilai system pengendalian internal perusahaan dilihat dari sisi fungsi kedudukan internal audit dan proses pelaksanaan audit itu sendiri dengan pendekatan metode COSO, data yang digunakan merupakan data primer yang diperoleh dari kuesioner. Kuesioner yang digunakan bersifat tertutup dengan pilihan jawaban Ya dan Tidak dan disebarkan kepada karyawan kantor pusat PT. INDOSAT. Penghitungan data kuesioner diolah dengan Metode Champion (1990;302). Hasil penelitian menunjukkan bahwa fungsi dan kedudukan internal audit sudah memadai dengan diperkuat oleh adanya SK. Direksi PT. INODSAT yang menyatakan bahwa divisi internal audit bertanggung jawab langsung kepada Direktur Utama. Sedangkan untuk komponen internal audit juga sangat memadai hal ini dilihat dari dilaksanakannya kebijakan perusahaan oleh orangorang yang berkompeten, dan adanya penaksiran risiko. Kata Kunci : Pengendalian Internal

PENDAHULUAN
Berkembangnya suatu perusahaan berimplikasi pada timbunya aktivitas dan permasalahan baru bagi perusahaan. Oleh karena itu maka pihak perusahaan sangat memerlukan suatu sistem pengawasan yang efektif dan terpadu. Para auditor perusahaan harus membantu pihak manajemen dalam memberi kepastian agar catatan-catatan keuangan dan laporan-laporan yang ada dalam perusahaan dilaksanakan dengan benar dan dibuat untuk menunjukkan kemajuan perusahaan, dan manajemen pun merasa perlu untuk mengetahui 1

bahwa pengendalian berjalan memuaskan di semua bidang kegiatan. Perusahaan didalam melakukan pengawasan dapat dilaksanakan secara langsung oleh unit organisasi yang ada di perusahaan dan dapat pula melalui suatu sistem yang disebut Sistem Pengawasan Intern (SPI), atau Internal Control System. Umumnya SPI dilakukan oleh perusahaan yang memiliki skala operasi yang cukup besar, SPI didalam perusahaan bertujuan untuk melindungi harta kekayaan perusahaan dengan cara cepat dan terpercaya, serta meningkatkan efisien dan efektif usaha. Agar tujuan dari

pengendalian internal didefinisikan sebagai suatu proses yang diberlakukan oleh pimpinan (dewan direksi) dan manajemen secara keseluruhan. merupakan kumpulan dari dari pengendalian internal yang terintegrasi. b Penaksiran Resiko Komponen ini telah menjadi bagian dari aktivitas audit internal yang terus berkembang.sistem tersebut dapat tercapai. serupa. pemisahan tugas. kompetensi. dirancang untuk memberi suatu keyakinan akan tercapainya tujuan perusahaan. COSO juga menambahkan pertimbangan tujuan di semua bidang operasi untuk memastikan bahwa semua bagian organisasi bekerja secara harmonis. Pada pelaksanaan SPI perusahaan. Model COSO : a Lingkungan Pengendalian Komponen ini meliputi sikap manajemen di semua tingkatan terhadap operasi secara umum dan konsep control secara khusus. berhubungan dan saling mendukung satu dengan yang lain. c Aktivitas Pengendalian Komponen ini mencakup aktivitasaktivitas yang dulunya dikaitkan dengan konsep control internal. pendokumentasian. kerangka control terintegrasi dibuat di Amerika Serikat oleh pendukung organisasi dari komisi Treadway (Committee of Supporting Organizations) COSO (Habiburochman. tanggung jawab dan kewenangan. TINJAUAN PUSTAKA Sistem Pengendalian Internal Sistem Pengendalian Internal. Komunikasi informasi tentang operasi control internal memberikan substansi yang dapat digunakan manajemen untuk mengevaluasi efektivitas control dan mengelola operasinya. juga terdapat komisi Cadbury (Cadbury Commission) di Inggris. Penentuan resiko mencakup resiko di semua aspek organisasi dan penentuan kekuatan organisasi melalui evaluasi resiko.2006) dan kelompok CoCo di Kanada (Criteria of Control) yang juga membuat model control yang 2 . Juga tercakup struktur organisasi serta kebijakan dan filosofi manajemen. aparatur Internal Audit sangat diperlukan untuk membantu Direktur Utama dalam mengadakan penilaian atas system pengendalian dan pelaksanaanya pada badan yang bersangkutan serta memberikan saran-saran perbaikan pada Direktur Utama. Model-model Pengendalian Internal Dulunya auditor internal menggunakan serangkaian fungsi kontrol internal untuk menentukan kecukupan fungsi kontrol organisasi. bilamana unsur yang terdapat dalam SPI tersebut dapat memenuhi tujuan dari perusahaan. serta itegritas dan kepentingan terhadap kesejahteraan organisasi. Di lingkungan perusahaan. Aktivitasaktivitas ini meliputi persetujuan. Hal ini mencakup : etika. Hasil pembahasan tersebut adalah pengembangan model control terbaru. lalu selanjutnya muncul pertanyaan apakah pola elemen-elemen control telah memadai. rekonsiliasi. pemeriksaan internal. d Informasi dan Komunikasi Komponen ini merupakan bagian penting dari proses manajemen. Manajemen tidak dapat berfungsi tanpa informasi.

e Pemantauan Pemantauan merupakan evaluasi rasional yang dinamis atas informasi yang diberikan pada komunikasi informasi untuk tujuan manajemen control. sehingga seluruh organisasi termasuk direktur utama dapat diteliti oleh pemeriksa intern. Kedudukan Internal Audit Kedudukan organisasi pemeriksa intern dalam perusahaan mempunyai kaitan yang erat dengan independensi pemeriksa. Data dikumpulkan melalui kuesioner dengan memberikan pertanyaan kepada responden seputar . Direktur Keuangan. c. Dewan Komisaris Biasanya ini dilakukan oleh perusahaan-perusahaan perbankan dan asuransi. atau Bendahara Ini yang paling sering digunakan dimana internal audit bertanggung jawab pada fungsionaris keuangan yang tertinggi. 3 Oleh karena itu masalah independensi pemeriksa intern berkaiatan erat dengan kedudukannya di dalam organisasi. b. INDOSAT . Direktur Utama Sebenarnya cara ini jarang diopakai mengingat bahwa direktur dengan tugas-tugasnya yang berat biasanya tidak mempunyai waktu untuk mempelajari laporan internal audit dan kemudian melakukan tindakan-tindakan koreksi berdasarkan laporan tersebut. METODE PENELITIAN Objek penelitian dalam penulisan ini adalah karyawan PT. keberadaan staff pemeriksaan intern langsung di bawah pihak yang memiliki kewenangan yang tinggi dalam organisasi. Fungsionaris tersebut bertanggung jawab atas koordinasi dari persoalan-persoalan keuangan dan akuntansi. Controller. saran-saran. Hartanto (1996 : 294) pada umumnya kedudukan pemeriksa intern dalam struktur organisasi perusahaan dapat berada dibawah : a. penilaianpenilaian. Agar fungsi pemeriksaan intern menjadi efektif. Tbk di Jakarta Data dalam penelitian ini dikumpulkan sejak bulan Juni sampai awal Juli 2009. objektif. Pemeriksaan intern dikatakan independen apabila pemeriksa dapat melaksanakan pekerjaanya dengan bebas. Pengertian Internal Audit Pemeriksaan Intern merupakan suatu kegiatan yang dilakukan oleh satuan pengawsan intern perusahaan untuk membantu manajamen agar dapat melaksanakan tanggung jawabnya secara efisien dan efektif. dan rekomendasi serta informasi yang berhubungan dengan kegiatan-kegiatan yang telah ditelaah. Dalam melaksanakan tugasnya tersebut pemeriksaan intern menyajikan analisa-analisa. Menurut D. dipelajari dan dinilainya agar dapat tercapai pengembangan pengawsan yang efektif dengan biaya yang wajar. Fungsi Internal Audit Fungsi pemeriksaan intern dalam satuan usaha adalah untuk memantau efektifitas pelaksanaan kebijakan dan prosedur lain yang berkaitan dengan pengendalian. serta tidak memihak. hal ini adalah tepat jika pimpinan menempatkanya pada posisi yang tinggi. Di bawah perusahaan internal audit merupakan penjaga (watch dog) bagi dewan komisaris.

Jean D Champion (1990) 4 . INDOSAT.Medan Merdeka Barat No. INDOSAT. yakni Karyawan Kantor Pusat PT. Tbk dengan cara penulis mendatangi Kantor Pusat di JL. Data penelitian ini dikumpulkan melalui kuesioner bersifat tertutup dengan diberikan alternative jawaban ya dan tidak. Sumber : Basic Statistic For Social Research. Tbk di Jakarta.21. Tbk. Kuesioner didistribusikan kepada responden. karenanya data yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah data primer yang diperoleh melalui kuesioner. Metode penelitian dalam penulisan ini adalah menggunakan studi empiris berdasarkan survei pada Karyawan PT. Data dikumpulkan melalui kuesioner dengan memberikan pertanyaan kepada responden mengenai pelaksanaan internal audit di dalam perusahaan. Data yang diperoleh tersebut dianalisis dengan menggunakan metode Champion yaitu dengan menghitung jumlah jawaban “Ya”. Adapun metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan perhitungan Champion. INDOSAT. dan pertanyaan bersifat tertutup dengan alternatif jawaban ya dan tidak. Penelitian menggunakan 2 (dua) variabel.pelaksanaan Internal Audit pada PT.

Laporan Hasil audit Internal program pemeriksaan. Indikator dan Skala Pengukuran Nama Definisi Operasional Indikator / Dimensi Skala Variabel Penguk uran Variabel Fungsi internal audit 1. 5.41-42 No. 4. 5.8-10 No. dan Evaluasi oleh manajemen. Penaksiran Risiko. Tindak Lanjut Atas Laporan Audit Internal Audit dan laporan audit yang harus ditindak lanjuti 6. Compliance. 3.11-13 No. Kualifikasi Independensi Nominal (X1) adalah untuk memantau Internal Auditor Fungsi kompetensi pelaksanaan kebijakan 2. Lingkungan Pengendalian Penaksiran Resiko Aktivitas Pengendalian Informasi dan Komunikasi Pemantauan (monitoring) Nominal No. Kualifikasi dan Internal Auditor dan membantu semua Keduduk tingkatan manajemen 3. 2. (Internal Audit Sawyer’s 2005) Daftar pertanya an No.compliance dan evaluasi terhadap pelaksanaan pemeriksaan itu sendiri. 1. Program Audit an yang dibentuk oleh 4.NO 1 Tabel 3.20-21 5 .25-28 No. Verifikasi.29-34 No.25-40 No.43-48 2 Variabel (X2) Kompone n Internal Audit Komponen internal audit COSO merupakan model kontrol yang terintegrasi dan terstruktur sehingga dapat digunakan sebagai pendekatan audit.1-7 No.14-19 No. kompetensi. (Internal Audit Sawyer’s 2005) Kedudukan merupakan posisi dan peranan internal audit di dalam perusahaan yang dibentuk oleh independensi.22-24 No. Komponen COSO dibentuk oleh Lingkungan Pengendalian. Informasi dan komunikasi serta Pemantauan. Aktivitas Pengendalian.1 Tabel Variabel Penelitian.

HASIL DAN PEMBAHASAN Ukuran sampel ditentukan dengan menggunakan rumus slovin (1960) yang dikutip sevilla (1994) sbb: N n= 1 + N e2 n = Ukuran sampel N = Ukuran populasi e = Persen kelonggaran Diketahui : N = 275 Karyawan PT. 2009 6 . Dapat dilihat pada Tabel 4.05)2 n = 162.13. b Pendidikan Responden yang paling banyak mengambil sikap tentang internal audit ternyata lulusan S1 dan paling sedikit adalah lulusan D3 c Lama Bekerja Berdasarkan data yang ada ternyata responden lebih banyak yang sudah mempunyai pengalaman di perusahaan antara 3 tahun sampai 10 tahun Uji Validitas Hasil Uji Validitas Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total a % 162 0 162 100. semua dinyatakan 100% valid. Uji Reliabilitas Reliability Statistics Cronbach's Alpha . a Gender Berdasarkan gender.0 . Kemudian bagian ekspedisi menyebarkan quesioner tersebut kepada beberapa bagian secara acak. jumlah responden didominasi Laki-Laki hal ini dapat dipahami bahwa Laki-laki lebih banyak mengetahui perihal internal audit daripada Perempuan.883 N of Items 48 Sumber : Hasil Perhitungan Analisa Data Primer SPSS Versi.1 dari hasil perhitungan validitas terhadap 162 responden .0 a.8 Penulis menyebarkan 162 kuesioner dengan cara menitipkan ke bagian Ekspedisi. Gambaran Umum Responden a Usia Dalam penelitian ini. Berdasarkan pengelompokkan tersebut ternyata usia 26 tahun sampai dengan 35 tahun mendominasi dan paling sedikit adalah usia diatas 46 tahun. Listwise deletion based on all variables in the procedure.0 100. usia dikelompokkan menjadi empat bagian.INDOSAT Kantor Pusat e = 5% Jawab : 275 n= 1 + 275 ( 0.

883 ini berarti dapat disimpulkan bahwa semua pertanyaan adalah sangat reliabel. 24% meyatakan ‘tidak’ artinya 38 responden mengeluhkan penyajian laporan hasil audit yang tidak tepat waktu. program audit yang dibuat belum atau rata-rata tidak mendapat persetujuan dari manajer yang diaudit. pertanyaan tersebut merupakan yang paling lemah yaitu 37% menjawab ‘tidak’.Dari Tabel terlihat bahwa nilai Cronbach’s Alpha dari semua items adalah 0. terdapat kelemahan yang memang tidak berpengaruh banyak. evaluasi yang dilakukan secara menyeluruh oleh internal auditor menunjukkan kompetensi auditor itu sendiri sehingga pelaksanaan kebijakan perusahaan dapat mengacu pada tujuan organisasi. dari 6 pertanyaan untuk indicator tersebut yang jadi permasalahan adalah pertanyaan ‘apakah penyajian laporan hasil audit internal selalu tepat waktu’. Sedangkan dalam variabel ini. Artinya 58 responden menyatakan bahwa program audit yang dibuat tidak mendapat persetujuan dari manajer yang bersangkutan. Statistika Deskriptif a Variabel Fungsi dan Kedudukan Internal Audit Tabel Fungsi dan Kedudukan Internal Audit Indikator Independensi Kompetensi Program Audit Laporan Audit Indikator Pertanyaan 486 648 972 972 Pertanyaan ‘Ya’ 469 594 823 868 ‘Ya’ ‘Tidak’ 17 54 149 104 ‘Tidak’ Persentase Ya 96% 91% 85% 89% Persentase Ya 92% 97% 98% 99% Tindak Lanjut 324 299 25 Verifikasi 324 316 8 Compliance 324 318 6 Evaluasi 324 321 3 Sumber : Data Diolah Dari tabel diatas. dapat diketahui hasil perhitungan delapan indikator dari variabel Fungsi dan Kedudukan Internal Audit. Dari 162 responden. akan tetapi kompetensi internal auditor akan dipertanyakan apabila dalam pelaksanaan audit. Sedangkan untuk Laporan Hasil Audit. dalam internal audit. 7 .berdasar pada pertanyaan ‘apakah program audit yang dibuat mendapat persetujuan dari manajer yang bersangkutan’ dan dari 162 responden untuk indikator program audit. independensi yang memadai sangat dibutuhkan sehingga pelaksanaan audit dapat ditindak lanjuti dengan baik dan mendukung kewajaran informasi.

Penentuan risiko adalah identifikasi dan analisis risiko-risiko yang relevan untuk mencapai tujuan. IDOSAT hal tersebut pasti mempengaruhi kebijakan manajemen dalam control terhadap risiko. Penentuan risiko merupakan tanggung jawab yang tak terpisahkan dan terusmenerus dari manajemen. Persyaratan awal untuk penentuan risiko adalah adanya penetapan tujuan.302) dengan kriteria sebagai berikut : Tabel Kriteria Metode Champion Presentase Variabel Audit Internal 26 % .100% Sangat Memadai 0 . yang membentuk suatu dasar untuk menentukan cara pengelolaan risiko.50% Kurang Memadai 51% .b Variabel Komponen Internal Audit Tabel Komponen Internal Audit Indikator Lingkungan Pengendalian Penaksiran Resiko Aktivitas Pengendalian Informasi dan Komunikasi Pemantauan Sumber : Data Diolah Pertanyaan ‘Ya’ 1134 486 486 972 324 1093 301 424 821 309 ‘Tidak’ 41 185 62 151 15 Persentase Ya 96% 62% 87% 84% 95% Table diatas merupakan indikator komponen internal audit melalui pendekatan metode COSO.25% Tidak Memadai Sumber : Data Diolah 8 . yang dihubungkan pada tingkat-tingkat yang berbeda dan konsisten di dalam organisasi. karena manajemen tidak dapat menetapkan tujuan dan dengan mudah mengasumsikan bahwa tujuan tersebut akan tercapai. dari keseluruhan indicator penentuan risiko adalah yang paling lemah yaitu 62% artinya untuk perusahaan yang memiliki aktivitas yang besar seperti PT. setiap entitas menghadapi berbagai risiko baik dari luar maupun dari dalam yang harus ditentukan. Metode Champion Hasil perhitungan diatas berguna untuk mengembangkan kesimpulan seperti yang telah dikemukakan oleh Champion (1990.75% Cukup Memadai 75% .

INDOSAT (PERSERO). Jumlah Jawaban ‘Tidak’ = 366 Persentase = 91% Sesuai dengan perhitungan di atas. dari data yang diperoleh untuk variabel fungsi dan kedudukan menunjukkan angka 91%. Direksi PT. Mengingat Internal Audit PT. artinya dilihat dari fungsi internal audit serta kedudukannya sudah sangat memadai dalam pelaksanaan audit di PT. Apabila perusahaan ingin menilai internal audit dilihat dari fungsi dan kedudukannya. INDOSAT.372 X 100% pengelolaan dan pelaksanaannya pada badan yang bersangkutan serta memberikan saran-saran perbaikan pada Direktur Utama. Peraturan Pemerintah tersebut diterjemahkan dengan ditetapkannya SK. persentase ini tidak rendah secara signifikan tetapi jika kita melihat tabel indikator variabel Fungsi dan Kedudukan Internal Audit.006 Persentase = 4.006 4.372 Jumlah Jawaban ‘Ya’ = 4. maka internal auditor akan memberikan rekomendasi atau saran perbaikan kepada Direktur Utama untuk dipertimbangkan dan pengambilan keputusan atas kelemahan tersebut. INDOSAT merupakan aparatur pengawas intern yang langsung bertanggung jawab kepada Direktur Utama sehingga berhak untuk melakukan pengujian dan pemeriksaan yang menyangkut dengan pemeriksaan akuntansi dan keuangan serta pemeriksaan operasional yang apabila dalam pemeriksaan dan penilaian tersebut ditemukan penyimpangan dan kelemahan baik dalam system maupun pelaksanaanya. Hal tersebut diperkuat dengan adanya Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 1983 pasal 46 dan Nomor 21 Tahun 1984 pasal 37 yang menyebutkan bahwa internal auditor bertugas membantu Direktur Utama dalam mengadakan penilaian atas system pengendalian 9 . 25/DIR/1998 tanggal 7 Oktober 1998 yang menyatakan bahwa Divisi Internal Audit bertanggung jawab langsung kepada Direktur Utama Namun demikian ada beberapa hal yang perlu diperhatikan seperti rendahnya persentase indikator program audit sebesar 85% dan laporan audit 89%. Fungsi dan Kedudukan Internal Audit Jumlah Pertanyaan = 4. Tbk Jakarta No.a Variabel X1. indikatorindikator inilah yang merupakan kelemahan dari fungsi dan kedudukan itu sendiri. haruslah memberikan prioritas kepada program audit dan laporan audit sehingga Fungsi dan Kedudukan Internal Audit menjadi satu bagian yang utuh dalam pelaksanaan pengawasan internal yang memadai.

INDOSAT sangat memadai. Penaksiran Resiko. distribusi.948 Persentase = 3. Variabel fungsi dan kedudukan mempunyai kriteria sangat memadai. atau standarstandar operasi yang ada di beberapa bagian organisasi. Persentase sebesar 86% dengan pendekatan metode COSO yang meliputi Lingkungan Pengendalian. Informasi dan Komunikasi. meliputi data-data penjualan. Aktivitas Pengendalian. Yaitu adanya kelemahan kontrol terhadap kebijakan yang diambil.948 Jumlah Jawaban ‘Tidak’ = 454 2. Penaksiran risiko diartikan sebagai proses identifikasi entitas dan analisis terhadap risiko atau hambatan yang relevan dalam pencapaian tujuan organisasi.402 Persentase = 86% Dari perhitungan di dapat persentase sebesar 86% dalam kriteria perhitungan Champion. Faktor inilah yang mungkin menjadi kelemahan manajemen INDOSAT saat ini. bahwa pada variabel ini ada beberapa indikator yang mempengaruhi persentase hanya 86 % yaitu penaksiran resiko. karena secara struktur organisasi berada langsung di bawah Direktur Utama dan hal ini diperkuat dengan adanya SK Direksi PT.b Variabel X2. Kecermatan professional mencakup kontrol terhadap resiko yang ditetapkan dalam penentuan pengelolaan resiko yang relevan untuk tujuan organisasi. Komponen Internal Audit Jumlah Pertanyaan = 3. Penaksiran risiko membentuk suatu dasar untuk menentukan bagaimana risiko harus dikelola dalam lingkungan. hal itu menunjukkan bahwa komponen Internal Audit sangat memadai untuk menunujang palaksanaan pengendalian internal di PT. Variabel yang kedua yaitu komponen Internal Audit. serta Pemantauan menjelaskan bahwa pengendalian intern PT. dan kinerja keuangan. Manajemen bisa menggunakan data kinerja tersebut X 100% untuk mendeteksi apakah kesalahan atau kecurangan yang mungkin terjadi disebabkan oleh kelemahan kontrol. Sehingga perlu ditinjau ulang agar dapat mengikuti tujuan manajemen yang dinamis. persentase sebesar 91% menunjukkan bahwa tidak ada hambatan yang besar dalam pelaksanaan audit. hal ini dilihat dari . Seperti penjelasan. Rangkuman Hasil Penelitian Dengan melihat hasil perhitungan pada dua variabel.402 Jumlah Jawaban ‘Ya’ = 2. Apabila terjadi kelemahan control maka harus langsung diperbaiki karena dalam jangka yang panjang hal tersebut dapat menyebabkan kerugian. INDOSAT. INDOSAT yang menyatakan bahwa internal audit 10 bertanggung jawab langsung kepada Direktur Utama.

KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Berdasarkan evaluasi dan pembahasan yang telah penulis kemukakan mengenai pelaksanaan internal audit dilihat dari fungsi dan kedudukan serta komponen internal audit maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : a Fungsi dan Kedudukan Divisi Internal Audit dalam melakukan pengawasan dan penilaian atas system pengendalian internal yang dijalankan perusahaan sudah sangat memadai. Komponen pelaksanaan pemeriksaan yang dilakukan dengan pendekatan metode COSO sudah sangat memadai. karena secara organisasi fungsi dan kedudukan internal audit langsung bertanggung jawab kepada Direktur Utama serta diperkuat dengan adanya SK Direksi PT. karena memiliki kedudukan yang independen terhadap unit kerja atau kegiatan yang menjadi objek auditnya. adanya penaksiran risiko dan pengawasan terhadap kantor-kantor cabang. Aktvitas Pengendalian.dilaksanakannya kebijakan perusahaan oleh orang-orang yang berkompeten. serta Pengawasan sebagai bagian dari Sistem Pengendalian Internal itu sendiri sehingga sebagai Divisi yang Independen dapat lebih lugas dalam pengungkapan masalah-masalah yang timbul pada operasi perusahaan serta memberikan saran kepada pihak manajemen atas system yang dijalankan oleh perusahaan. INDOSAT dengan mengacu pada variabel tersebut diatas sudah sangat memadai untuk menunjang kegiatan pengendalian internal perusahaan. juga terdapat sistem informasi yang mendukung catatan keuangan dan dilakukannya aktivitas pemantauan untuk menilai pangendalian internal itu sendiri. Hal tersebut memungkinkan Divisi Internal Audit dapat menjalankan tugas dan tanggung jawabnya secara maksimal. INDOSAT yang menyatakan bahwa internal audit bertanggung jawab langsung kepada Direktur Utama. b 11 . Sebagaimana definisi yang diberikan Arens (2002) mengenai kegiatan audit intern adalah suatu kegiatan assurance dan konsultasi yang independen dan obyektif yang dirancang untuk memberikan nilai tambah dan memajukan kegiatan suatu organisasi dengan membantu organisasi tersebut mencapai tujuannya. Informasi dan Komunikasi. Lingkungan Pengendalian. Penaksiaran Resiko. Perhitungan diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa pelaksanaan internal audit pada PT.

Internal Auditor harus lebih cepat tanggap dan meningkatkan antisipasinya dalam menghadapi masalah-msalah yang terjadi di unit kerja yang ada di perusahaan agar temuan dan rekomendasi audit tidak terlambat dan bermanfaat bagi pihak manajemen. Demikian juga perlu disusun program pengembangan karir yang berkesinambungan untuk mendukung terciptanya staf internal audit yang berkualitas.Saran a Kedudukan Internal Audit tetap dipertahankan sebagai staf Direktur Utama. Hal ini dimaksudkan agar terjamin independensi dan lebih banyak kontribusi yang diberikan kepada perusahaan karena bagian ini dapat memeriksa semua kegiatan dalam perusahaan. Divisi Internal Audit perlu menyusun rencana pengembangan karir staf melalui penugasan. Hal ini diperlukan agar iklim kerja dapat terjaga dengan baik dan harmonis. Perlu diberikan pengertian kepada semua unit kerja dalam perusahaan bahwa Fungsi Internal Audit ditujukan bukan untuk mencari kesalahan melainkan membantu pimpinan dalam memberikan informasi terkini yang berkaitan dengan masalah-masalah yang dihadapi perusahaan dan dijadikan dasar dalam pengambilan keputusan serta mengawasi Sistem Pengendalian Internal dapat berjalan dengan sangat baik. c Internal Auditor harus dapat mengendalikan diri untuk tidak memberikan komentar-komentar yang sifatnya premature yang dapat menyesatkan dan menimbulkan hubungan yang tidak baik dengan unit kerja yang diaudit. program pendidikan. Manajemen Divisi Internal Audit hendaknya memberikan perhatian yang lebih serius terhadap pengembangan kearir staf Internal Audit. penilaian prestasi pribadi dan pemantauan atas perkembangannya. Selain itu Internal Audit dapat juga dijadikan sebagai tempat dimana bagian lain dalam perusahaan meminta saran yang diperlukan dalam pelaksanaan tugas sehari-hari. d b e 12 .

Alvin A. Penerbit PT Indeks Kelompok Gramedia Mulyadi. Elder. edisi Bahasa Indonesia. SISTEM AKUNTANSI. Peranan Auditor Internal Dalam Menunjang Penerapan Sistem Manajemen Kualitas. Bandung Arvita. Jakarta. SAWYER’S Internal Auditting. Penerbit PT. San Francisco. (2003). Bandung Agoes. Mark S.Gunadarma. Masodah@Staffsite. Jilid 1. Buku 1. Lawrence. Mortimer A. (1999) METODE DAN MASALAH PENELITIAN SOSIAL. Penerbit Salemba Empat Sekaran. James A. Buku 1. Jakarta. Dean J.ac. Evaluasi Peran Auditor Internal Dalam Menilai Risiko Bisnis Perbankan Di BPR Syariah. Penerbit Salemba Empat . (2005). Penerbit Salemba Empat Sawyer B. Dean J. AUDITING dan Pelayanan Verivikasi.id 13 . Jakarta. Jakarta. Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia Arens. Jakarta.id www. (2006). Soekrisno. Basic Statistic For Social Research. jilid 1. (2004). Universitas Airlangga Martadi.Indosat. (2004). Chandler Publisher Habiburrochman. (2006) RESEARCH METHODS FOR BUSINESS. James H. Scheiner. (2005). Uma.DAFTAR PUSTAKA Champion. Randal J. Bandung. (1990). Black. Beasley. Universitas Gadjah Mada (2001). Faris. Refika Aditama Champion. Dittenhofer. Peranan Auditor Internal Dalam Menunjang Efektivitas Pengendalian Internal Pemberian Kredit. AUDITING (Pemeriksaan Akuntan) oleh Kantor Akuntan Publik.co.

14 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.