P. 1
MAKALAH PAJAK

MAKALAH PAJAK

|Views: 678|Likes:
Published by majesty9

More info:

Published by: majesty9 on Jun 02, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/28/2013

pdf

text

original

PAJAK LINGKUNGAN SEBAGAI INSTRUMEN PERLINDUNGAN LINGKUNGAN HIDUP BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Isu lingkungan merupakan salah satu isu penting yang baru – baru ini di bicarakan di berbagai forum baik nasional maupun internasional. Pentingnya isu lingkungan ini tidak lepas dari keinginan berbagai pihak untuk menyelamatkan bumi dari pengrusakan dan pencemaran yang selama ini terjadi. Beberapa aktifitas yang terkait dengan pelestarian lingkungan seperti pencanangan 1.000.000 pohon telah dilakukan di Indonesia. Aktivitas tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya pengelolaan lingkungan. Namun demikian aktifitas – aktifitas yang terkait dengan pelestarian lingkungan belum sepenuhnya mampu meredam laju pengrusakan maupun pencemaran baik yang dilakukan oleh anggota masyarakat maupun oleh badan usaha. Hal ini ditunjukkan dengan masih banyaknya berita diberbagai media yang mengupas mengenai pengrusakan dan pencemaran lingkungan yang terjadi di beberapa daerah – daerah di Indonesia.Oleh karenanya beberapa tahun terakhir ini pemerintah Indonesia mulai memikirkan suatu terobosan yang dapat menekan laju pengrusakan dan pencemaran lingkungan, yaitu dengan adanya rencana penerapan pajak lingkungan. Kewenangan pemungutan pajak lingkungan di Indonesia tersirat dalam beberapa UU akan diserahkan kepada Pemerintah Daerah. Oleh karenanya, pajak lingkungan harus diatur dalam suatu peraturan daerah sebagai suatu sarana yang melegalkan perbuatan pemerintah daerah dalam melaksanakan kewenangannya tersebut. Dari segi perpajakan, fungsi pajak lingkungan tidak jauh berbeda dengan fungsi pajak pada umumnya. Ada dua fungsi utama pajak yaitu fungsi budgeter

dan fungsi regulated. Apabila di lihat dari tujuan dan sasaran yang ingin dicapai dari penerapan pajak lingkungan, maka dapat dikatakan bahwa fungsi regulated disini yang lebih dominan dari pada fungsi budgeter. Hanya saja perlu di kaji lebih lanjut apakah fungsi regulernd memang melekat pada konsep pajak lingkungan yang akan diterapkan di Indonesia ataukah bahkan sebaliknya bahwa rencana penerapan pajak lingkungan di latar belakangi kebijakan fiskal yang semata yang lebih menekankan pada pemasukan sebanyak – banyaknya uang kedalam kas daerah. Hal ini yang menimbulkan pro dan kontra di masyarakat terutama pengusaha dengan adanya rencana penerapan pajak lingkungan tersebut. B. Tujuan

C. Kegunaan / Manfaat

D. Sistematika Penulisan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Pajak Pajak adalah konstribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan undang-undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran. Wajib Pajak adalah orang pribasi atau badan, meliputi pembayaran pajak, pemotong pajak, pemungut pajak yang mempunyai hak dan kewajiban perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undanga. Masa pajak adalah jangka waktu yang menjadi dasar bagi wajib pajak untuk menghitung, menyetor dan melaporkan pajak yang terutang dalam suatu jangka waktu tertentu sebagaimana ditentukan dalam undang-undang KUP. Masa pajak sama dengan satu bulan kalender atau jangka waktu lain yang diatur dengan Peraturan Menteri Keuangan paling lama tiga blan kalender. Badan adalah sekumpulan orang atau modal yang merupakan kesatuan baik melakukan usaha maupun yang tidak melakukan usaha yang meliputi persetoran terbatas, perseroan komanditer, perseroan lainnya, badan usaha milk negara atau badan usaha milk daerah dengan nama dan dalam bentuk apa pun, firma, kongsi, koperasi, dana pensiun, persekutuan, perkumpulan, yayasan, organisasi masa, organisasi soaial politik, atau organisasi lainya, lembaga, dan bentuk badan lainnya termasuk kontrak invenstasi kolektif dan bentuk usaha tetap. B. C.

PAJAK LINGKUNGAN SEBAGAI INSTRUMEN PERLINDUNGAN LINGKUNGAN HIDUP

BAB III PEMBAHASAN

A. KONSEP PAJAK LINGKUNGAN DI INDONESIA Konsep pajak lingkungan itu sendiri sebenarnya sudah lama

diperkenalkan di negara – negara Eropa seperti Denmark, Inggris, Norwegia, maupun Jerman. Pajak lingkungan atau green taxes diartikan sebagai “an expression in policy of the polluter – pay principle: whoever causes pollution should pay for it”. Pajak lingkungan mulai di perhitungkan untuk diterapkan di Indonesia sekitar tahun 2006 sebagai salah satu intsrumen dalam mengendalikan negative externalites terhadap lingkungan.Dalam penjelasan pasal 8 UU Nomor 4 Tahun 1982 disebutkan bahwa UU ini memberikan wewenang kepada Pemerintah untuk mengambil langkah – langkah tertentu misalnya dalam perpajakan sebagai insentif dan disinsentif terhadap lingkungan. Artinya pajak lingkungan dapat digunakan sebagai salah satu upaya untuk meningkatkan pemeliharaan lingkungan sekaligus mencegah dan menanggulangi pengrusakan dan

pencemaran lingkungan (disintensif). Meskipun UU Lingkungan Hidup ini diubah menjadi UU pengelolaan Lingkungan Hidup, namun pemerintah tetap dapat menjadikan kebijakan perpajakan sebagai salah satu instrument pengendalian dampak negative suatu aktifitas terhadap lingkungan.Dengan demikian UU Pengelolaan Lingkungan Hidup memberikan dasar sekaligus pilihan kepada pemerintah Indonesia untuk mempergunakan atau tidak mempergunakan instrument ekonomi yang berupa pajak dalam pengelolaan lingkungan. Selain itu, UU No.32 tahun 2004 tentang pemerintahan daerah menyatakan bahwa lingkungan merupakan salah satu sector atau bidang yang diserahkan kepada daerah untuk dikelola sebaik – baiknya, UU Nomor 34 tahun 2000 tentang pajak daerah dan Retribusi Daerah membuka peluang bagi daerah untuk memungut pajak maupun retribusi yang sesuai dengan potensi masing –

masing daerah. Sejalan dengan di amandemennya UU No.34 tahun 2000, pajak lingkungan ini diusulkan untuk menjadi salah satu jenis pajak yang dikelola daerah. Ditinjau dari segi hukum, kebijakan perpajakan akan dapat diaplikasikan dengan baik jika dirumuskan secara jelas, pasti, terarah dan terukur. Oleh karenanya suatu kebijakan harus mengandung unsur – unsur penting seperti tujuan, perencanaan, program, keputusan dan efek. Selanjutnya, pajak dari kajian kebijakan public sesungguhnya sudah memenuhi unsur – unsur kebijakan tersebut karena pajak mengembangkan fungsi budgeter dan regulerend. Dari sisi rencana dan program dalam konsep pajak lingkungan ini ditunjukkan dengan adanya kejelasan terhadap subjek dan objek dan tarifnya. Subjek pajak lingkungan adalah manufaktur yang memiliki omzet di atas 300 juta, sedangkan yang menjadi objek pajak lingkungan adalah produksi yang dihasilkan melalui proses mengubah bentuk atau sifat suatu barang dari bentuk aslinya menjadi barang baru atau kegiatan mengelolah sumber daya alam yang memberikan beban kepada lingkungan kecuali produksi jasa, produksi dengan nilai di bawah Rp.300 juta pertahun, produksi yang sudah menjadi objek pajak hotel dan restoran serta kegiatan produksi lainnya yang ditetapkan oleh Perda. Tarif pajak lingkunga yang diusulkan adalah sebesar 0,5% dari biaya produksi. Apabila di cermati konsep pajak lingkungan tersebut sebenarnya menawarkan solusi yang efektif dalam mengendalikan kualitas lingkungan. Hal ini berangkat dari salah satu ciri pajak yang bersifat memaksa, dimana instrument pajak ini diharapkan dapat memaksa perusahaan untuk mengurangi dampak kerusakan lingkungan yang ditimbulkannya. Kebijakan Lain Sebagai Pengendali Dampak Lingkungan Di Indonesia Selain pajak lingkungan kebijakan lain sebagai pengendali Dampak Lingkungan di Indonesia diantranya ; a. CSR (Corporate Social Responsibilities) CSR Merupakan suatu konsep bahwa perusahaan memiliki

tanggungjawab terhadap konsumen, karyawan, pemegang saham, komunitas dan lingkungan dalam segala aspek operasional perusahaan. Konsep CSR mulai

diadopsi pada tahun 2007 dalam Undang – Undang Nomor 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. Apabila Perseroan tersebut tidak melaksanakan kewajiban CSR maka terhadap pelanggaran tersebut akan dikenai sanksi. Hanya saja bentuk sanksi pada pelanggaran tersebut tidak di tentukan secara spesifik di dalam UU tersebut. Dari sisi pendanaan bagi pelaksanaan konsep CSR, perseroan dapat menganggarkannya dan kemudian diperhitungkan sebagai biaya perseroan sehingga nantinya dapat digunakan sebagai pengurangan beban pajak. Namun permasalahannya , besaran prosentase atau besaran nominal dana untuk kewajiban CSR ini belum di tentukan secara jelas. Oleh karenanya perlu dipertanyakan selanjutnya adalah apakah dana yang disediakan perseroan yang wajib CSR tersebut nantinya mencukupi untuk kegiatan – kegiatan yang berbasis lingkungan. Selain itu belum diaturnya mekanisme tax deductible sebagai tax incentives bagi kegiatan – kegiatan yang dilakukan oleh perseroan dalam rangka CSR dapat mengakibatkan keengganan perseroan menyisihkan sebagian besar dananya untuk lingkungan. Kewajiban CSR pada pasal 74 UU Perseroan Terbatas tersebut hanya dibatasi terhadap badan usaha yang berbentuk Perseroan Terbatas (PT). Pembatasan kewajiban CSR tersebut dirasakan sangat sempit karena sebagian besar bentuk badan usaha di Indonesia di luar PT, contohnya CV, Firma. Padahal apabila dicermati tujuan utama yang melatarbelakangi adanya

kewajiban CSR adalah untuk menanggulangi dampak negative dari suatu aktifitas peroduksi terhadap lingkungan atau fungsi kemampuan dari sumber daya alam, sehingga pembatasan tersebut tidak sesuai dengan sasaran yang akan dituju. Bukan hanya PT saja yang berpeluang besar melakukan

pencemaran lingkungan akan tetapi bentuk usaha diluar PT juga memiliki perluang yang dapat menimbulkan dampak yang cukup besar bagi lingkungan sekitar sebagai akibat proses produksinya. Apalagi sebagian besar bentuk usaha di luar PT mendominasi sebagian besar bentuk usaha di Indonesia, padahal CSR bagi bentuk usaha diluar perseroan bukan merupakan suatu kewajiban artinya boleh dilaksanakan maupun tidak dilaksanakan sehingga sangat tergantung pada kesadaran pihak pengusaha. Ini berarti CSR hanya meng-cover sebagian

kecil saja dari permasalahan lingkungan yang disebabkan oleh aktifitas produksi yang ada di Indonesia. b. Performance Bonds Performance Bonds atau Dana Jaminan Kinerja diatur dalam pasal 35 Undang – Undang No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan. Dalam pasal tersebut ditetapkan bahwa setiap pemegang ijin usaha pemanfaatan hutan dikenakan dana jaminan kinerja. Dana ini digunakan sebagai jaminan atas pelaksanaan ijin usahanya yang dapat dicairkan kembali oleh pemegang ijin apabila kegiatan usahanya dinilai memenuhi ketentuan usaha pemanfaatan hutan secara lestari. Pendekatan dan jaminan kinerja ini ditenggarai dapat meredam kerusakan lingkungan terutama yang diakibatkan oleh kegiatan pemanfaatan dan pengusahaan hutan. Namun demikian sector kehutanan seperti belum

menerapkan ketentuan performance Bonds tersebut demikian halnya dengan sector pertambangan. Pembicaraan mengenai dana yang dijaminkan perusahaan yang bergerak pada sector kehutanan, sampai saat ini belum jelas pengaturan tentang besarnya nominal atau besaran prosentase yang dijaminkan.Penentuan besarnya dana jaminan ini memiliki posisi yang sangat penting bagi upaya penanggulangan pencemaran lingkungan karena ketika terjadi pencemaran, dana yang dijaminkan harus bisa mencukupi semua biaya pemulihan lingkungan sehingga harus ada kreteria – kreteria yang jelas tentang penentuan besarnya dana jaminan tersebut. Apabila kelemahan pengaturan dari segi dana ini diperbaiki performance bonds maka

ini dapat digunakan sebagai instrument efektif untuk dan

mencegah degradasi lingkungan. Bahkan tidak hanya sector kehutanan

pertambangan saja, namun dapat di adopsi pengaturannya pada perusahaan yang bergerak pada sector lainnya yang berpotensi menimbulkan dampak terhadap lingkungan. c. Amdal AMDAL merupakan singkatan dari Analisis Mengenai Dampak Lingkungan yang diatur dalam Peraturan Pemerintah No.27 Tahun 1999. AMDAL itu sendiri didefinisikan sebagai kajian mengenai dampak besar dan penting untuk

pengambilan keputusan suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan / atau kegiatan. Dalam hal ini AMDAL merupakan salah satu syarat perijinan dimana pengambil keputusan wajib

mempertimbangkan hasil studi AMDAL sebelum memberikan ijin usaha atau kegiatan. Pihak – pihak yang terlibat dalam proses AMDAL ini adalah Komisi AMDAL, Pemrakarsa dan masyarakat yang berkepentingan. Apabila dicermati sebenarnya terdapat kemungkinan adanya unsur subyektif dalam penentuan kreteria – kreteria dampak besar dan penting suatu usaha/kegitan tersebut karena wewenang menetapkan adalah kepala instansi. Hal ini tentunya berpotensi mengabaikan tujuan utama AMDAL sebagai sarana antisipasi terhadap pencemaran lingkungan.AMDAL ini hanya sebagai sarana analisis terhadap potensi pencemaran tetapi tidak memberikan solusi pendanaan pemulihan kualitas lingkungan ketika terjadi pencemaran.

KESIMPULAN

Diketahui

masih

banyak

kelemahan

yang

melekat

pada

ketiga

kebijakan/program yang saat ini digunakan di Indonesia sebagai pengendali pengrusakan dan pencemaran lingkungan terutama yang disebabkan oleh proses produksi yang dilakukan oleh perusahaan/industry.Kelemahan yang paling menonjol sebenarnya terdapat pada aspek pendanaan untuk pemulihan kualitas lingkungan yang rusak dan tercemar. Apabila dibandingkan dengan konsep pajak lingkungan, konsep tersebut

sebenarnya merupakan instrument yang efektif untuk meminimalisasi pencemaran, tetapi juga dapat menekan biaya penanggulangannya. Hal ini disebabkan dalam konsep pajak lingkungan tersebut melekat 3 (tiga) fungsi utama pungutan pencemaran yaitu Optimasi, Efesiensi dan Redistribusi. Fungsi Optimasi menekankan bahwa pencemar akan membatasi emisi pada tingkat yang optimal, apabila pungutan pencemaran ditetapkan pada titik dimana keuntungan marginal penanggulangan pencemaran sama dengan ongkos harus

marginalnya, sedangkan fungsi efesiensi menyatakan dalam pungutan

terdapat pemberian intensif yang memadai dimana nantinya akan berimbas pada pengurangan emisi oleh pencemar. Fungsi terakhir yang harus ada adalah fungsi redistribusi dimana nantinya dana yang terkumpul melalui pungutan dapat diinvestasikan kembali dalam penanggulangan pencemaran. Apabila dicermati ketiga fungsi tersebut mensyaratkan penghitungan yang tepat pada pungutan pencemaran sehingga pungutan tersebut nantinya akan mendorong tanggung jawab dari para pencemar untuk mengurangi emisi dan pada akhirnya biaya penanggulangannya akan lebih murah daripada membayar tuntutan ganti kerugian akbiat pencemaran. Oleh karena pajak lingkungan yang diusulkan oleh pemerintah Indonesia perlu dipertimbangkan secara tepat dengan ukuran – ukuran yang jelas agar mencapai tujuan yang diharapkan. Dengan demikian konsep pajak lingkungan tersebut dapat mendorong akuntabilitas dari pihak industry terhadap dampak lingkungan yang ditimbulkannya.

Namun demikian perlu diingat bahwa pajak lingkungan bukan merupakan pengatur lingkungan hidup yang utama. Pajak lingkungan dalam pelaksanaannya selalu dikombinasikan dengan pengendalian langsung, yaitu peraturan – peraturan tentang pencemaran dan pajak lingkungan merupakan instrument kedua setelah regulasi pencemaran yang tidak memperbolehkan perusahaan mencemari

lingkungan. Dalam usulan penerapan pajak lingkungan tersebut terdapat janji pemerintah untuk menghapus pungutan – pungutan yang sejenis yang terkait dengan kegiatn usaha, lalu lintas barang dan jasa. Ditenggarai terdapat sekitar 250 jenis pungutan retribusi yang rencananya akan dihapus termasuk pemeriksaan AMDAL dan retribusi ijin industry. Hal ini tentunya memberikan angin segar bagi dunia industry dan investasi karena apabila janji tersebut benar maka perusahaan yang ada didaerah nantinya hanya terkena satu jenis pungutan saja yaitu pajak lingkungan. Hanya saja yang menjadi pertanyaan bagaimana dengan bentuk kebijakan lainnya seperti CSR maupun performance bonds dan menjadi kewajiban bagi perusahaan tertentu untuk melaksanakannya. Dalam hal perlu adanya penyisiran terhadap kebijakan – kebijakan yang mengatur penyisihan dana perusahaan untuk pengelolaan lingkungan sehingga nantinya double charges dapat dihindari. Untuk sekarang ini, konsep pajak lingkungan yang diusulkan pemerintah perlu diformulasikan dan dirumuskan kembali secara tepat sehingga tidak terkesan hanya untuk memobilisasi penerimaan pajak dalam rangka meningkatkan pendapatan daerah. Dalam hal pengendalian terhadap perusakan dan pencemaran lingkungan yang terjadi saat ini, pemerintah masih dapat mengandalkan ketiga kebijakan yang dibahas diatas dengan pengawasan yang diperketat. Dengan demikian penyimpangan – penyimpangan yang terjadi dapat diminimalisir. Yang penting lagi, pemerintah harus memperkuat penempatan aspek ekologis dalam setiap kebijakan yang dikeluarkannya.

DAFTAR PUSTAKA Brotodiharjo, Santoso, 1995, Pengantar Ilmu Hukum Pajak, PT.Eresco, Bandung Hardjasoemantri, Koenadi, 1994, Hukum Tata Lingkungan, Gajah Mada University Press, Yogyakarta Mardiasmo, 2004, Perpajakan, Penerbit Andi, Yogyakarta Rhiti, Hyronius,2006, hukum Penyelesaian Lingkungan Hidup, Andi Offset, Yogyakarta. UU No.23/1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup UU No.32/2004 jo UU No.22/1999 Tentang Pemerintahan Daerah PP No.27/1999 Tentang AMDAL

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->