Implementasi Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 1993 Tentang Kendaraan Bermotor dan Pengemudi Di UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor

Wiyung Dinas Perhubungan Kota Surabaya LAPORAN

Oleh RINA ANITASARI RICKY ASFAR RAHMAN RULIANA JUHARDINI KARIS YUDA EFENDI 094674006 094674019 094674023 094674037

PROGRAM STUDI ILMU ADMINISTRASI NEGERA FAKULTAS ILMU SOSIAL UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA 2012 1

KATA PENGANTAR Assalamu’alaikum Wr.Wb. Alhamdulillah, puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas segala karunia rahmat dan hidayah-Nya, sehingga Laporan Penelitian ini dapat selesai. Penulisan Laporan Penelitian ini dimaksudkan untuk memenuhi sebagian dari persyaratan kelulusan mata kuliah Studi

Implementasi, disamping manfaat yang mungkin dapat disumbangkan dari hasil penelitian ini kepada pihak yang berkepentingan. Penulisan Penelitian ini merupakan kesempatan yang berharga sekali untuk mencoba menerapkan beberapa teori yang diperoleh selama duduk di bangku kuliah dalam situasi dunia nyata. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa baik dalam pengungkapan, penyajian dan pemilihan kata-kata maupun pembahasan materi Studi Implementasi ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu dengan penuh kerendahan hati penulis mengharapkan saran, kritik dan segala bentuk pengarahan dari semua pihak untuk perbaikan Laporan Penelitian ini. Banyak pihak yang telah dengan tulus ikhlas memberikan bantuan, baik itu melalui katakata ataupun dorongan semangat untuk menyelesaikan penulisan Laporan Penelitian ini. Pada kesempatan ini penulis menyampaikan rasa terima kasih disertai penghargaan yang setinggitingginya kepada : 1. Ibu Tjijik Rahaju, Ibu Indah Purbawati, Ibu Weni Rosdiana selaku dosen pembimbing anggota yang telah membantu dan memberikan saran-saran serta perhatian sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan ini . 2. Pimpinan dan semua staf Unit Pelaksana Teknis Pengujian Kendaraan Bermotor yang telah bersedia memberikan data-data dalam penelitian ini. 3. Teman-teman kuliah khususnya Angkatan 2009 Reguler, yang telah memberikan dukungan, semangat serta sebuah persahabatan dan kerjasama yang baik selama bekerja dan kuliah di S1 Administrasi Negara Unesa. 4. Semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan. Selain kepada pribadi-pribadi di atas, penulis ingin pula menorehkan catatan kepada pihak yang teramat besar pula perannya dalam membantu saya untuk menyelesaikan studi ini.

i

Hanya doa yang dapat penulis panjatkan semoga Allah SWT berkenan membalas semua kebaikan Bapak, Ibu, Saudara dan teman-teman sekalian. Akhir kata, semoga penelitian ini dapat bermanfaat bagi pihak yang berkepentingan. Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Surabaya, 24 Mei 2012

Penulis

ii

DAFTAR ISI Kata Pengantar .............................................................................................................. Daftar Isi ....................................................................................................................... Daftar Tabel ................................................................................................................... Daftar Gambar............................................................................................................... Daftar Lampiran ............................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang.......................................................................................................... 1.2 Perumusan Masalah.................................................................................................. 1.3 Tujuan....................................................................................................................... 1.4 Manfaat Penelitian .................................................................................................... 1.5 Kerangka Pemikiran ................................................................................................. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Implementasi Kebijakan........................................................................................... 2.1.1 Pengertian Implementasi Kebijakan ............................................................... 2.1.2 Unsur-Unsur Implementasi Kebijakan............................................................ 2.1.3 Tahap-Tahap Implementasi Kebijakan ........................................................... 2.1.4 Model Implementasi Kebijakan ...................................................................... BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian ......................................................................................................... 3.2 Definisi Konsep ....................................................................................................... 3.3 Teknik Pengumpulan Data....................................................................................... 3.4 Lokasi Penelitian ...................................................................................................... 3.5 Teknik Analisis ......................................................................................................... BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Kota Surabaya ............................................................................. 4.2.1 Visi dan Misi Kota Surabaya .......................................................................... 4.2.2 Geografis dan Topografis ................................................................................ 16 16 17 iii 14 14 14 15 15 6 6 8 10 12 1 3 4 4 4 i iii v vi vii

4.2.3 Demografi ........................................................................................................ 4.2.4 Kondisi Transportasi........................................................................................ 4.2 Gambaran Umum UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung ......................... 4.2.1 Struktur dan Susunan Organisasi..................................................................... 4.2.2 Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi................................................................ 4.3 Mekanisme pelaksanaan Pengujian........................................................................... 4.4 Gambaran Umum Informan Penelitian ..................................................................... 4.4.1 Umur informan ................................................................................................ 4.4.2 Jenis Kelamin Informan................................................................................... 4.4.3 Pendidikan Informan ....................................................................................... 4.5 Penilaian Informan terhadap Pengujian Kendaraan di UPTD PKB Wiyung............ 4.5.1 Organisasi ........................................................................................................ a. Struktur Organisasi ..................................................................................... b. Keahlian Pelaksana..................................................................................... c. Perlengkapan Alat Pengujian...................................................................... 4.5.2 Interpretasi ....................................................................................................... a. Sesuai dengan Peraturan............................................................................. b. Petunjuk Pelaksana ..................................................................................... c. Petunjuk Teknis .......................................................................................... 4.5.3 Pelaksanaan ..................................................................................................... a. Prosedur Kerja ........................................................................................... b. Program Kerja ............................................................................................ c. Jadwal Kerja............................................................................................... 4.5.4 Faktor Penghambat Implementasi ................................................................... 4.5.4 Manfaat Implementasi bagi Masyarakat ......................................................... BAB V PENUTUP 4.1 Kesimpulan ............................................................................................................... 4.2 Saran ........................................................................................................................ Daftar Pustaka ............................................................................................................... LAMPIRAN

18 19 20 20 20 22 25 25 26 26 27 27 28 29 30 32 32 33 34 34 34 35 36 36 37

39 41 42

iv

DAFTAR TABEL Tabel 4.1 Komposisi Informan Berdasarkan Umur ......................................................... Tabel 4.2 Komposisi Informan Berdasarkan Jenis Kelamin............................................ Tabel 4.3 Komposisi Informan Berdasarkan Tingkat Pendidikan ................................... 26 26 26

v

DAFTAR GAMBAR Gambar 1 Kerangka Berfikir Implementasi Kebijakan................................................... Gambar 2 Struktur Organisasi UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung............. Gambar 3 Alur Proses Pendaftaran Uji Kendaraan Bermotor Surabaya ........................ Gambar 4 Alur Proses Pengujian Kendaraan Bermotor Surabaya ................................. Gambar 5 Pelaksanaan Pengujian Kekuatan untuk kerja dan ketahanan ban luar .......... Gambar 6 Alat pengukur daya pancar lampu................................................................... Gambar 7 : Pelayanan Administrasi................................................................................. 5 22 22 24 29 31 33

vi

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Daftar Pedoman Wawancara............................................................................ 44 Lampiran 2 Data Identitas Informan .................................................................................... 48 Lampiran 3 Surat Izin Observasi ......................................................................................... 50

vii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG Transportasi merupakan sarana yang sangat penting dan strategis dalam memperlancar roda perekonomian, serta mempengaruhi semua aspek kehidupan bangsa dan negara. Sehingga transportasi berperan sebagai penunjang, pendorong dan penggerak bagi pertumbuhan daerah yang berpotensi dalam upaya peningkatan dan pemerataan pembangunan serta hasil-hasilnya. Transportasi juga sebagai penunjang pembangunan ekonomi, tanpa adanya transportasi sebagai sarana penunjang tidak dapat diharapkan tercapainya hasil yang memuaskan dalam usaha pengembangan ekonomi dari suatu negara Menyadari pentingnya peranan transportasi bagi kehidupan manusia, pemerintah Indonesia dituntut untuk mencarikan solusi yang terbaik bagi perkembangan transportasi dengan melalui pelaksanaan kebijakan pemerintah menyangkut kesejahteraan para pelaku usaha transportasi, dimana dalam hal ini dapat berdampak pada pelayanan yang diberikan pelaku usaha transportasi terhadap masyarakat sebagai pengguna sarana transportasi tersebut. Dengan demikian

transportasi selalu diusahakan perbaikan dan kemajuannya sesuai dengan perkembangan teknologi, sehingga akan tercapai efisiensinya yang lebih baik. Upaya pemerintah dalam pengembangan transportasi dituangkan dalam peraturan

pemerintah nomor 44 tahun 1993 tentang kendaraan dan pengemudi yang mengatur kelayakan kendaraan yang beroperasi di jalan. Tujuan dari kebijakan tersebut untuk meminimalisir terjadinya kecelakaan dan pencemaran udara yang disebabkan oleh kendaraan yang kurang layak jalan. Meskipun telah lama kebijakan tersebut di implementasikan di Surabaya tetapi peraturan itu belum bisa mengatur dan melayani masyarakat secara maksimal, karena selama ini para pengusaha angkutan umum bisa dengan mudah mendapatkan surat keterangan layak jalan dari UPT PKB setempat. Metrotvnews.com, Surabaya: Sebanyak 10.507 kendaraan, truk, bus, dan mobil penumpang yang beroperasi di Surabaya, Jawa Timur, selama 2011 tidak melakukan kewajibannya uji kelayakan kendaraan (Kir).

1

Keadaan itu sejalan dengan angka kecelakaan lalu lintas yang tiap tahun selalu meningkat dari data kepolisian kasus kecelakaan tahun 2008 ada 953 kejadian. Tahun 2009 mengalami peningkatan menjadi 1.027 kejadian, tahun 2010 bertambah menjadi 3.633 kasus sedangkan tahun 2011 semakin parah dengan jumlah kecelakaan sebanyak 4.744 kecelakaan. Jumlah korban luka berat dalam kecelakaan lalin periode itu tahun 2011 sebanyak 1.334 orang, atau naik 17,53 persen dibandingkan tahun 2010 sebanyak 1.135 orang. Jumlah korban luka ringan tahun 2011 sebanyak 3.443 orang atau naik 52,41 persen dibandingkan tahun 2010 sebanyak 2.259 orang. Masalah itu semakin dipertegas dengan berita dari surabaya post yaitu masih terbuka celah untuk lulus uji kelayakan angkutan umum tanpa menyertakan kendaraannya untuk diuji. Dalam beberapa kasus kecelakaan akhir-akhir ini, kendaraan-kendaraan umum atau kendaraan berat kerap dituding sebagai penyebab terjadnya kecelakaan itu. Meski memiliki buku KIR ternyata kendaraannya tidak layak jalan. Situasi itu diperparah dengan banyaknya pungutan liar dari petugas UPTD maupun pihak calo yang mengatas namakan diri mereka sebagai biro jasa pengurusan uji kelayakan angkutan umum. Pengujian kendaraan bermotor meliputi kegiatan memeriksa, mencoba dan meneliti diarahkan kepada setiap kendaraan bermotor yang wajib uji berkala secara keseluruhan pada bagian-bagian kendaraan secara fungsional dalam sistem komponen serta dimensi teknis kendaraan bermotor baik berdasarkan ketentuan yang berlaku maupun berdasarkan ketentuan persyaratan teknis yang objektif. Kendaraan bermotor yang wajib uji berkala untuk memenuhi ambang batas laik jalan yang sesuai dengan ketentuan Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993 tentang Kendaraan dan pengemudi, pasal 127 meliputi: 1. Emisi gas buang kendaraan bermotor 2. Kebisingan suara kendaraan bermotor 3. Efisiensi sistem rem utama 4. Efisiensi sistem rem parker 5. Kincup roda depan 6. Tingkat suara klakson 7. Kemampuan pancar dan arah sinar lampu utama 8. Radius putar 9. Alat penunjuk kecepatan 2

10. Kekuatan untuk kerja dan ketahanan ban luar untuk masing-masing jenis, ukuran dan lapisan 11. Kedalaman alur ban luar Bagi kendaraan yang dinyatakan lulus uji mendapat perpanjangan buku uji berkala selama enam bulan dan dilengkapi dengan tanda samping, yaitu berat kosong kendaraan, jumlah berat yang diperbolehkan/diizinkan, daya angkut barang, masa berlaku surat/tanda uji dan kelas jalan terendah yang boleh dilalui dan bagi kendaraan yang dinyatakan tidak lulus uji berkala, maka petugas penguji wajib memberitahukan secara tertulis yaitu perbaikan-perbaikan yang harus dilakukan, waktu dan tempat dilakukan pengujian ulang tanpa dipungut biaya lagi. Sedangkan manfaat yang diperoleh bagi pemilik kendaraan yang telah mengikuti pengujian kendaraan bermotor adalah sebagai berikut: a. Pengendalian kendaraan yang dioperasikan di Indonesia. b. Mempermudah penyidikan pelanggaran menyangkut kendaraan yang bersangkutan. c. Memenuhi kebutuhan data lainnya dalam rangka perencanaan pembangunan nasional. d. Menjaga kelestarian lingkungan yang disebabkan oleh asap gas buang kendaraan bermotor dan keselamtan baik materi maupun jiwa e. Memperkecil kerusakan-kerusakan berat pada waktu pemakaian dan akan mengurangi kecelakaan lalulintas yang diakibatkan oleh kendaraan tersebut. Berdasarkan uraian-uraian tersebut, maka peneliti tertarik untuk meneliti proses

implementasi kebijakan tentang pengujian kelayakan angkutan umum di Unit Pelaksana Teknis Dinas Penguji Kendaraan Bermotor Wiyung, Surabaya. 1.2 PERUMUSAN MASALAH Dari asumsi umum, masalah biasanya selalu diartikan suatu kondisi yang ketidaksesuaian antara yang diinginkan dengan kenyataan yang diperoleh. Masalah merupakan suatu kesulitan yang mengharuskan setiap memecahkannya. Berdasarkan asumsi yang telah dikemukakan, maka ada dua hal yang menjadi pertanyaan dalam penelitian ini, yaitu :Bagaimana implementasi peraturan pemerintah no. 44 tahun 1993 tentang kendaraan bermotor dan pengemudi di Unit Pelaksana Teknis Penguji Dinas Kendaraan Bermotor Wiyung, Dinas Perhubungan Surabaya? 3 orang untuk berusaha mencari solusi untuk mengatasi dan

1.3

TUJUAN PENELITIAN Mengacu pada permasalahan maka tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian ini adalah

sebagai berikut : Untuk mengetahui dan menjelaskan implementasi peraturan pemerintah no. 44 tahun 1993 tentang kendaraan bermotor dan pengemudi di Unit Pelaksana Teknis Dinas Penguji Kendaraan Bermotor Wiyung, Dinas Perhubungan Surabaya, yang dilihat dari aspek organisasi, interpretasi, dan pelaksanaan 1.4 MANFAAT PENELITIAN Adapun manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian ini antara lain : 1. Secara praktis, hasil dari penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan masukan pemerintah Surabaya dalam melakukan evaluasi kebijakan yang telah dikeluarkan khususnya tentang kebijakan pengujian kelayakan angkutan umum di Unit Pelaksana Teknis Dinas Penguji Kendaraan Bermotor Wiyung, Dinas

Perhubungan Surabaya. 2. Secara teoritis, hasil dari penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat dalam

menambah pengetahuan khususnya yang berkaitan dengan penelitian di bidang implementasi kebijakan publik. 1.5 KERANGKA PEMIKIRAN Pemerintah menurunkan telah mengeluarkan berbagai program, diantaranya kebijakan adalah yaitu program peraturan

angka

kecelakaan,

dengan

mengeluarkan

suatu

pemerintah nomor 44 tahun 1993 tentang kendaraan dan pengemudi yang mengatur kelayakan kendaraan yang beroperasi di jalan. Untuk membuat suatu implementasi kebijakan tersebut sejalan dengan pendapat Jones, maka standar penilaian yang dapat dipakai adalah: 1. Organisasi yaitu Pelaksanaan Pengujian Kendaraan Bermotor di Unit Pelaksana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Wiyung, Dinas Perhubungan Surabaya, yang terdiri dari: a. Struktur organisasi: Unit Pelaksana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Wiyung, Dinas Perhubungan Surabaya, mempunyai struktur organisasi pelaksanaan. b.Keahlian pelaksana: Mempunyai SDM yang berkualitas dibidang pengujian

kendaraan atau yang mempunyai sertifikat pengujian kendaraan bermotor, dan c. Perlengkapan alat uji kendaraan: Mempunyai sarana dan prasarana yang mendukung pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor. 4

2. Interpretasi adalah Pelaksanaan Pengujian Kendaraan Bermotor di Unit Pelaksana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Wiyung, Dinas Perhubungan Surabaya, sesuai dengan ketentuan yang berlaku yaitu: a. Sesuai dengan peraturan: Kebijaksanaan yang telah dibuat harus sesuai dengan peraturan yang berlaku baik peraturan tingkat Pusat, Provinsi atau Kabupaten/Kota. b.Petunjuk pelaksana: Tata pelaksanaan yang bersifat administratif, dan c. Petunjuk teknis: Pelaksanaan secara teknis yang diterapkan dilapangan. 3. Pelaksanaan yaitu peraturan/kebijakan berupa petunjuk pelaksana dan petunjuk teknis telah berjalan sesuai dengan: a. Prosedur kerja: Memiliki prosedur kerja yang jelas agar dalam pelaksanaannya tidak terjadi tumpang tindih. b.Program kerja: Program kerja harus sudah terprogram dengan baik, sehingga tujuan program dapat direalisasikan dengan efektif, dan c. Jadwal kegiatan: Mempunyai jadwal pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor. Berdasarkan perihal diatas maka sebagai kerangka pemikiran dalam penelitian ini dapat digambarkan sebagai berikut: PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 44 TAHUN 1993

IMPLEMENTASI KEBIJAKAN

ORGANISASI

INTERPRETASI

PELAKSANAAN

- Struktur Organisasi - Keahlian Pelaksanan - Perlengkapan Alat Uji

- Sesuai dengan Peraturan - Sesuai Petunjuk Pelaksana - Sesuai Petunjuk Teknis

- Prosedur Kerja - Program Kerja - Jadwal Kegiatan

Gambar 1.

Kerangka Pemikiran Implementasi Kebijkan Tentang Pengujian Angkutan Umum di Unit Pelaksana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Wiyung, Dinas Perhubungan Surabaya.

5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 2.1.1 IMPLEMENTASI KIBAJAKAN. Pengertian Implementasi Kebijakan Studi implementasi adalah studi perubahan yang terjadi dan perubahan bisa dimunculkan, juga merupakan studi tentang mikrostruktur dari kehidupan politik yaitu organisasi di luar dan di dalam sistem politik menjalankan urusan mereka dan berinteraksi satu sama lain dan motivasi yang membuat bertindak secara berbeda Persons (2005:463). Dalam setiap perumusan suatu tindakan apakah itu menyangkut program maupun kegiatankegiatan selalu diiringi dengan suatu tindakan pelaksanaan atau implementasi, karena suatu kebijaksanaan tanpa diimplementasikan maka tidak akan banyak berarti. Sesuai dengan hal tersebut, Van Meter dan Van Horn dalam Winarno (2008:146) mengemukakan individu-individu mencapai sebelumnya”. Standar dan sasaran kebijakan didasarkan pada kepentingan utama terhadap faktor-faktor yang menentukan pencapaian kebijakan. Mengidentifikasi indikator-indikator pencapaian ”Implementasi kebijakan sebagai tindakan-tindakan yang dilakukan oleh

(kelompok-kelompok) yang telah

pemerintah maupun swasta yang diarahkan untuk ditetapkan dalam keputusankeputusan kebijakan

tujuan-tujuan

merupakan tahap

yang krusial dalam analisis implementasi kebijakan. Indikator-indikator

pencapaian ini menilai sejauh mana ukuran-ukuran dasar dan tujuan-tujuan kebijakan telah direalisasikan. Dampak kondisi-kondisi ekonomi, sosial dan politik pada kebijakan publik merupakan pusat perhatian yang besar selama dasawarsa yang lalu. Para peminat perbandingan politik dan kebijakan publik secara khusus tertarik dalam mengidentifikasikan pengaruh lingkungan pada hasil-hasil kebijakan. Faktor-faktor implementasi

variabel-variabel

keputusankeputusan kebijakan mendapat perhatian yang kecil, namun menurut Van Meter dan Van Horn, faktor-faktor ini mempunyai efek yang mendalam terhadap pencapaian badan-badan pelaksana. Sedangkan menurut George C. Edwards (2003:1) ”Implementasi kebijakan adalah salah satu tahap kebijakan publik, antara pembentukan kebijakan dan konsekuensi-konsekuensi kebijakan bagi masyarakat yang dipengaruhinya”. 6

Jika suatu kebijakan tidak tepat atau tidak dapat mengurangi masalah yang merupakan sasaran dari kebijakan, maka kebijakan itu dapat mengalami kegagalan sekalipun kebijakan itu diimplementasikan dengan sangat baik. Sementara itu, suatu kebijakan yang telah direncanakan dengan sangat baik, dapat mengalami kegagalan jika kebijakan tersebut kurang

diimplementasikan dengan baik oleh para pelaksana kebijakan. Selanjutnya dikemukakan oleh Charles O’Jones (1994;88) mengemukakan ”Implementasi adalah suatu proses interaktif antara suatu perangkat tujuan dengan tindakan atau bersifat interaktif dengan kegiatan-kegiatan kebijaksanaan yang mendahuluinya, dengan pilar-pilar organisasi, interpretasi dan pelaksanaan”. Sedangkan menurut Mazmanian dan Sabatier dalam Winarno (2008:189) , menjelaskan lebih lanjut tentang konsep implementasi kebijakan sebagai berikut : memahami apa yang senyatanya terjadi sesudah program dinyatakan berlaku atau dirumuskan merupakan fokus perhatian implementasi kebijakan, yaitu kejadian-kejadian atau kegiatan yang timbul setelah disahkannya pedoman-pedoman kebijakan negara, yaitu mencakup baik usaha-usaha untuk mengadministrasikannya maupun untuk menimbulkan akibat/dampak nyata pada masyarakat atau kejadian-kejadian. Berdasarkan pendapat para ahli dalam menentukan tahapan implementasi kebijakan tersebut, terlihat bahwa implementasi program adalah tindakan-tindakan yang dilaksanakan oleh individu-individu atau pejabat-pejabat terhadap sesuatu objek/sasaran yang diarahkan untuk mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Namun implementasi kebijakan yang sesuai dengan penelitian ini adalah menggunakan teori Charles O’Jones dengan melalui tiga pilar yaitu organisasi, interpretasi dan pelaksanaan dikarenakan lokasi penelitian ini merupakan daerah baru pemekaran yang masih membutuhkan peraturan daerah, sarana, prasarana dan tenaga profesional untuk mendukung teori tersebut yaitu struktur organisasi, keahlian pelaksana, perlengkapan alat uji, kebijakan yang sesuai dengan peraturan pemerintah, sesuai dengan petunjuk pelaksana dan teknis, prosedur kerja dan program kerja yang jelas serta jadwal kegiatan pelaksanaan yang tetap. dengan kata lain

implementasi merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk mengoperasikan sebuah program

7

2.1.2

Unsur-Unsur Implementasi Kebijakan Tachjan (2006:26) menjelaskan tentang unsur-unsur dari implementasi kebijakan yang

mutlak harus ada yaitu: 1. Unsur pelaksana 2. Adanya program yang dilaksanakan serta 3. Target group atau kelompok sasaran. Unsur pelaksana adalah implementor kebijakan yang diterangkan Dimock & Dimock dalam Tachjan (2006:28) sebagai berikut: ”Pelaksana kebijakan merupakan pihak-pihak yang menjalankan kebijakan yang terdiri dari penentuan tujuan dan sasaran organisasional, analisis serta perumusan kebijakan dan strategi organisasi, penilaian”. Pihak yang terlibat penuh dalam implementasi kebijakan publik adalah birokrasi Dengan begitu, unit-unit birokrasi menempati posisi dominan dalam implementasi kebijakan yang berbeda dengan tahap fomulasi dan penetapan kebijakan publik dimana birokrasi mempunyai peranan besar namun tidak dominan. Suatu kebijakan publik tidak mempunyai arti penting tanpa tindakan-tindakan riil yang dilakukan dengan program, kegiatan atau proyek. Hal ini dikemukakan oleh Grindle dalam Tachjan (2006:31) bahwa ”Implementation is that set of activities directed toward putting out a program into effect”. Menurut Terry dalam Tachjan (2006:31) program merupakan rencana yang bersifat komprehensif yang sudah menggambarkan sumber daya yang akan digunakan dan terpadu dalam satu kesatuan. Program tersebut menggambarkan sasaran,kebijakan, prosedur, metode, standar dan budjet. Pikiran yang serupa dikemukakan oleh Siagiaan, program harus memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. Sasaran yang dikehendaki , 2. Jangka waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan tertentu, 3. Besarnya biaya yang diperlukan beserta sumbernya, 4. Jenis-jenis kegiatan yang dilaksanakan dan pengambilan keputusan, perencanaan, penyusunan program,

pengorganisasian, penggerakkan manusia, pelaksanaan operasional, pengawasan serta

8

5. Tenaga kerja yang dibutuhkan baik ditinjau dari segi jumlahnya maupun dilihat dari sudut kualifikasi serta keahlian dan keterampilan yang diperlukan (Winarno,2008:12) Selanjutnya, menurut Grindle dalam Tachjan (2006:34) menjelaskan bahwa isi program harus menggambarkan; “kepentingan yang dipengaruhi (interest affected), jenis manfaat (type of benefit), derajat perubahan yang diinginkan (extent of change envisioned), status pembuat keputusan (site of decision making), pelaksana program (program implementers) serta sumberdaya yang tersedia (resources commited)”. Program dalam konteks implementasi kebijakan publik terdiri dari beberapa tahap yaitu: 1. Merancang bangun (design) program beserta perincian tugas dan perumusan tujuan yang jelas, penentuan ukuran prestasi yang jelas serta biaya dan waktu. 2. Melaksanakan (aplication) program dengan mendayagunakan struktur-struktur dan personalia, dana serta sumber-sumber lainnya, prosedur dan metode yang tepat. 3. Membangun sistem penjadwalan, monitoring dan sarana-sarana pengawasan yang tepat guna serta evaluasi (hasil) pelaksanaan kebijakan Tachjan (2006:35) Unsur implementasi kebijakan publik yang terakhir dalah target group atau kelompok sasaran, Tachjan (2006:35) mendefinisikan bahwa: ”target group yaitu sekelompok orang atau organisasi dalam masyarakat yang akan menerima barang atau jasa yang akan dipengaruhi perilakunya oleh kebijakan”. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan berkaitan dengan kelompok sasaran dalam konteks implementasi kebijakan bahwa karakteristik yang dimiliki oleh kelompok sasaran seperti: besaran kelompok, jenis kelamin, tingkat pendidikan, pengalaman, usia serta kondisi sosial ekonomi mempengaruhi terhadap efektivitas implementasi. Berdasarkan asumsi di atas Unsur Implementasi kebijakan terdiri dari 3 unsur yaitu pelaksana, program dan target. Unsur pelaksana dalam penelitian ini menurut PP no 44 tahun 1993 adalah Pelaksanaan Pengujian kendaraan bermotor di Unit Pengujian Kendaraan Bermotor dan pemeriksaan dilakukan oleh Penguji yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh pemerintah, bagi kendaraan yang memenuhi kelaikan akan disahkan oleh pejabat yang ditunjuk akan diberi tanda uji. Unsur programnya dalam kebijakan ini adalah pengujian kendaraan yang meliputi uji : 1. Emisi gas buang kendaraan bermotor 2. Kebisingan suara kendaraan bermotor 9

3. Efisiensi sistem rem utama 4. Efisiensi sistem rem parker 5. Kincup roda depan 6. Tingkat suara klakson 7. Kemampuan pancar dan arah sinar lampu utama 8. Radius putar 9. Alat penunjuk kecepatan 10. Kekuatan untuk kerja dan ketahanan ban luar untuk masing-masing jenis, ukuran dan lapisan 11. Kedalaman alur ban luar Sedangkan unsur targetnya adalah semua kendaraan bermotor jenis mobil bus, mobil barang, kereta gandengan, kereta tempelan, kendaraan umum dan kendaraan khusus yang dioperasikan dijalan wajib dilakukan uji berkala. Dalam penelitian ini peneliti berfokus pada kendaraan yang muatannya kurang dari 3500 kg 2.1.3 Tahapan Implementasi Kebijakan Widodo (2007;87) Implementasi mengacu pada tindakan untuk mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan dalam suatu keputusan, tindakan ini berusaha untuk mengubah keputusankeputusan tersebut menjadi pola-pola operasional serta berusaha mencapai perubahan-perubahan besar atau kecil sebagaimana yang telah diputuskan sebelumnya. Implementasi pada hakikatnya juga upaya pemahaman apa yang seharusnya terjadi setelah sebuah program dilaksanakan. Implementasi kebijakan tidak hanya melibatkan instansi yang bertanggungjawab untuk

pelaksanaan kebijakan tersebut, namun juga menyangkut jaringan kekuatan politik, ekonomi, dan sosial. Dalam tataran praktis, implementasi adalah proses pelaksanaan keputusan dasar. Proses tersebut terdiri atas beberapa tahapan yakni: 1. Tahapan pengesahan peraturan perundangan; 2. Pelaksanaan keputusan oleh instansi pelaksana; 3. Kesediaan kelompok sasaran untuk menjalankan keputusan; 4. Dampak nyata keputusan baik yang dikehendaki atau tidak; 5. Dampak keputusan sebagaimana yang diharapkan instansi pelaksana; 6. Upaya perbaikan atas kebijakan atau peraturan perundangan. 10

Widodo (2007;91) Proses persiapan implementasi setidaknya menyangkut beberapa hal penting yakni: 1. Penyiapan sumber daya, unit dan metode; 2. Penerjemahan kebijakan menjadi rencana dan arahan yang dapat diterima dan dijalankan; 3. Penyediaan layanan, pembayaran dan hal lain secara rutin. Widodo (2007;101) Oleh karena itu, implikasi sebuah kebijakan merupakan tindakan sistematis dari pengorganisasian, penerjemahan dan aplikasi. Berikut ini merupakan tahapan-tahapan operasional implementasi sebuah kebijakan: 1. Tahapan intepretasi. Tahapan ini merupakan tahapan penjabaran sebuah kebijakan yang bersifat abstrak dan sangat umum ke dalam kebijakan atau tindakan yang lebih bersifat manajerial dan operasional. Kebijakan abstrak biasanya tertuang dalam bentuk

peraturan perundangan yang dibuat oleh lembaga eksekutif dan legislatif, bisa berbentuk perda ataupun undang-undang. Kebijakan manajerial biasanya tertuang dalam bentuk keputusan eksekutif yang bisa berupa peraturan presiden maupun keputusan kepala daerah, sedangkan kebijakan operasional berupa keputusan pejabat pemerintahan bisa berupa keputusan/peraturan menteri ataupun keputusan kepala dinas terkait. Kegiatan dalam tahap ini tidak hanya berupa proses penjabaran dari kebijakan abstrak ke petunjuk pelaksanaan/teknis namun juga berupa proses komunikasi dan sosialisasi kebijakan tersebut baik yang berbentuk abstrak maupun operasional kepada para pemangku kepentingan. 2. Tahapan pengorganisasian. Kegiatan pertama tahap ini adalah penentuan pelaksana kebijakan (policy implementor) yang setidaknya dapat diidentifikasikan sebagai

berikut: instansi pemerintah (baik pusat maupun daerah); sektor swasta; LSM maupun komponen masyarakat. Setelah pelaksana kebijakan ditetapkan; maka dilakukan penentuan prosedur tetap kebijakan yang berfungsi sebagai pedoman, petunjuk dan referensi bagi pelaksana dan sebagai pencegah terjadinya kesalahpahaman saat para pelaksana tersebut menghadapi masalah. Prosedur tetap tersebut terdiri atas prosedur operasi standar (SOP) atau standar pelayanan minimal (SPM). Langkah berikutnya adalah penentuan besaran anggaran biaya dan sumber pembiayaan. Sumber 11

pembiayaan bisa diperoleh dari sektor pemerintah (APBN/APBD) maupun sektor lain (swasta atau masyarakat). Selain itu juga diperlukan penentuan peralatan dan fasilitas yang diperlukan, sebab peralatan tersebut akan berperan penting dalam menentukan efektifitas dan efisiensi pelaksanaan kebijakan. Langkah selanjutnya penetapan

manajemen pelaksana kebijakan diwujudkan dalam penentuan pola kepemimpinan dan koordinasi pelaksanaan, dalam hal ini penentuan focal point pelaksana kebijakan. Setelah itu, jadwal pelaksanaan implementasi kebijakan segera disusun untuk

memperjelas hitungan waktu dan sebagai salah satu alat penentu efisiensi implementasi sebuah kebijakan. 3. Tahapan implikasi. Tindakan dalam tahap ini adalah perwujudan masing-masing tahapan yang telah dilaksanakan sebelumnya. Peraturan Pemerintah no 44 tahun 1993 belum bisa diimplementasikan dengan maksimal karena masih bersifat umum dan belum bersifat operasional, dari asumsi tersebut dilakukanlah tahapan-tahapan Interpretasi, pengorganisasian, implikasi yaitu dengan dibuatnya peraturan

walikota no 26 tahun 2007 tentang pengujian kendaraan bermotor di kota Surabaya sebagai penjabaran PP no 44 tahun 1993 yang terlalu abstrak dan belum operasional. Kemudian pemerintah membuat Peraturan walikota no 10 tahun 2006 tentang jabatan fungsional penguji kendaraan untuk menentuan pelaksana kebijakan (policy implementor) dan diwujudkan dalam program pengujian kendaraan di Unit Pelaksana Teknis Dinas Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung Surabaya dengan ditentukan sasaran pengujian kendaraan bermotor meliputi kegiatan memeriksa, mencoba dan meneliti diarahkan kepada setiap kendaraan bermotor wajib uji berkala secara keseluruhan pada bagian-bagian kendaraan secara fungsional dalam system komponen serta dimensi teknisnya baik berdasarkan ketentuan yang berlaku. 2.1.4 Model Implementasi Kebijakan Sedangkan menurut Charles O’Jones (1994:296) ada tiga pilar penilaian tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Organisasi, setiap organisasi harus memiliki struktur organisasi, adanya sumber daya manusia yang berkualitas sebagai tenaga pelaksana dan perlengkapan atau alat-alat kerja serta didukung dengan perangkat hukum yang jelas. 12

2. Interpretasi, maka mereka yang bertanggungjawab dapat melaksanakan tugasnya sesuai dengan peraturan atau ketentuan yang berlaku, harus dilihat apakah pelaksanaannya telah sesuai dengan petunjuk pelaksana dan petunjuk teknis yang dikeluarkan oleh pejabat yang berwenang. 3. Penerapan, peraturan/kebijakan berupa petunjuk pelaksana dan petunjuk teknis telah berjalan sesuai dengan ketetentuan, untuk dapat melihat ini harus pula dilengkapi dengan adanya prosedur kerja yang jelas, program kerja serta jadwal kegiatan disiplin. Sesuai dengan PP 44 tahun 1993, manfaat pengujian kendaraan bermotor yang ingin dicapai sebagai berikut: a. Mencegah atau memperkecil kemungkinan terjadinya kendaraan lalu lintas, kebakaran, pencemaran lingkungan dan kerusan-kerusakan berat pada waktu pemakaian. b. Memberikan informasi kepada masyarakat pengusaha tentang daya angkut yang diizinkan, muatan sumbu terberat serta kelas jalan terendah yang dapat dilalui sehingga diharapkan dapat mencegah kerusakan jalan di jembatan. c. Memberi saran-saran perbaikan kepada pengusaha/pemilik kendaraan bermotor. d. Menginformasikan kelemahan-kelemahan terhadap produksi tertentu untuk langkah penyempurnaan khususnya bagi produsen atau agen tunggal pemegang merek. e. Menyajikan data kuantitatif tentang potensi angkutan, baik angkutan penumpang maupun angkutan barang dalam hubungan dengan pembinaan angkutan secara umum.

13

BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif yang berusaha mendeskripsikan dan menyajikan hasil penelitian secara lengkap sesuai dengan permasalahan yang diteliti. 3.2 Definisi Konsep Untuk memberikan kemudahan dalam memahami variabel yang akan diukur dalam penelitian ini, perlu dirumuskan pengertian dan istilah yang digunakan untuk memperoleh batasan yang jelas dan memudahkan dalam menentukan indikatornya. Variabel dalam penelitian ini menggunakan satu variabel atau variabel tunggal, yaitu implementasi kebijakan. Implementasi Kebijakan adalah tindakan-tindakan komponen pelaksana dalam mencapai tujuan sasaran pengujian kendaraan bermotor di Unit Pelaksana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor, Dinas Perhubungan Kota Surabaya yang dilihat dari aspek: a. Organisasi b. Interpretasi c. Pelaksanaan 3.3 Teknik Pengumpulan Data Penelitian ini dilakukan dengan metode deskriptif kualitatif dan untuk memperoleh data peneliti menggunakan cara : 1. Data Sekunder diperoleh melalui: Studi kepustakaan yang bersumber pada laporan-laporan, dokumen-dokumen yang berhubungan dengan permasalahan yang diteliti, terutama mengenai implementasi

kebijakan tentang pengujian Angkutan Umum di Kota Surabaya. Data-data yang dikumpulkan merupakan data yang mempunyai kesesuaian dan kaitan dengan

kebutuhan penelitian yang dilakukan. 2. Data Primer diperoleh melalui:

14

Mencari data primer dapat dilakukan dengan wawancara mendalam (in-dept interview) dengan penggunaan alat penelitian verbal (recording) untuk memperoleh data-data yang diperlakukan dalam penelitian ini menjadi lengkap. 3.4 Lokasi Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan di Kota Surabaya, khususnya pada Unit Pelakasana Teknis Dinas Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya. Dipilih UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor sebagai lokasi penelitian karena fokus penelitian adalah kendaraan yang bermuatan kurang dari 3500 kg dan menurut Perwali no 26 tahun 2007 pengujian kendaraan tersebut di Surabaya berlokasi di UPTD PKB wiyung. 3.5 Teknik Analisis Data Data yang diperoleh dari lapangan, baik data sekunder maupun data primer akan disusun dan disajikan serta dianalisis dengan menggunakan pendekatan kualitatif berupa pemaparan yang kemudian dianalisis dan dinarasikan sesuai dengan masalah penelitian.

15

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Kota Surabaya Kota Surabaya adalah ibukota Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Surabaya merupakan kota "terbesar" kedua di Indonesia setelah Jakarta, dengan jumlah penduduk metropolisnya yang mencapai 3 juta jiwa, Surabaya merupakan pusat bisnis, perdagangan, industri, dan pendidikan di kawasan Indonesia timur. Surabaya terkenal dengan sebutan Kota Pahlawan karena sejarahnya yang sangat diperhitungkan dalam perjuangan merebut kemerdekaan bangsa Indonesia dari penjajah. Kata Surabaya konon berasal dari cerita mitos pertempuran antara sura (ikan hiu) dan baya (buaya) dan akhirnya menjadi kota Surabaya 4.1.1 Visi dan Misi Kota Surabaya Visi kota Surabaya dalam pembangunan adalah Terwujudnya kota Surabaya sebagai pusat perdagangan dan jasa yang cerdas dalam merespon semua peluang dan tuntutan global, didukung oleh kepedulian tinggi dalam mewujudkan struktur pemerintaha n dan kemasyarakatan yang demokratis, bermartabat dalam tatanan lingkungan yang sehat dan manusiawi Untuk mewujudkan visi yang menjadi tujuan akhir bagi segala bentuk

penyelenggaraan pembangunan di Kota Surabaya, maka misi yang akan dijalankan dan menjadi sasaran bagi segala bentuk kegiatan yang akan dilaksanakan oleh seluruh pelaku pembangunan baik oleh penyelenggara pemerintahan maupun masyarakat - selama lima tahun kedepan adalah sebagai berikut : 1. Mewujudkan pemerintahan yang demokratis, berkeadilan, transparan dan akuntabel didukung dengan struktur birokrasi yang berintegritas, berkompeten, efisien dan profesional. 2. Meningkatkan akselerasi pertumbuhan arus Perdagangan barang dan jasa dalam skala regional maupun internasional serta memadukan wilayah Greater Surabaya dalam suatu sistem tata ruang yang terintegrasi didukung infrastruktur, sistem transportasi dan sistem Teknologi Informasi yang memadai.

16

3. Fasilitasi pengembangan koperasi, usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), serta menciptakan keterpaduan antara pengusaha kecil, menengah dengan pengusaha besar yang di dukung oleh iklim usaha yang kondusif 4. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat khususnya masyarakat miskin melalui fasilitasi kebutuhan dasar, penataan dan pembinaan PKL serta usaha Informal lainnya. 5. Mewujudkan penataan lingkungan kota yang bersih sehat, hijau dan nyaman. 6. Meningkatkan kualitas pendidikan berwawasan kebangsaan dan berkualitas global yang terjangkau bagi warga kota serta menyiapkan generasi muda yang siap menghadapi tantangan kemajuan zaman. 7. Meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan yang terjangkau bagi masyarakat kota serta meningkatkan pemahaman masyarakat tentang lingkungan sehat dan perilaku sehat. 8. Menggali dan meningkatkan kehidupan khasanah budaya yang lokal, kegiatan keagamaan, dan

mengembangkan

kemasyarakatan

harmonis,

bertoleransi

berakhlakul karimah. 4.1.2 Geografis dan Topografis Surabaya merupakan salah satu kota metropolitan di Indonesia memiliki luas sekitar 326,37 km2 dan secara astronomis terletak di antara 07° 21’ Lintang Selatan dan 112° 36’ s/d 112° 54’ Bujur Timur. Sebagian besar wilayah Surabaya merupakan dataran rendah dengan ketinggian 3 – 6 meter di atas permukaan air laut, kecuali di sebelah Selatan dengan ketinggian 25 – 50 meter di atas permukaan air laut. Batas wilayah Kota Surabaya adalah sebelah Utara dan Timur dibatasi oleh Selat Madura, sebelah Selatan dibatasi oleh Kabupaten Sidoarjo dan sebelah Barat dibatasi oleh Kabupaten Gresik. Populasi penduduk Kota Surabaya sampai dengan bulan Juni 2005 mencapai 2.701.312 jiwa, yang terdiri dari penduduk laki – laki sejumlah 1.358.610 jiwa dan penduduk km2. Secara administrasi pemerintahan kota Surabaya dikepalai oleh Walikota yang juga membawahi koordinasi atas wilayah administrasi Kecamatan yang dikepalai oleh Camat. Jumlah Kecamatan yang ada di kota Surabaya sebanyak 31 Kecamatan dan jumlah 17 perempuan sejumlah 1.342.702 jiwa, dengan tingkat kepadatan 8.277 jiwa /

Kelurahan sebanyak 163 Kelurahan dan terbagi lagi menjadi 1.363 RW (Rukun Warga) dan 8.909 RT (Rukun Tetangga). Secara topografi Kota Surabaya merupakan dataran rendah yaitu 80,72 % (25.919,04 Ha) dengan ketinggian antara -0,5 – 5m SHVP atau 3 – 8 m LWS, sedang sisanya merupakan daerah perbukitan yang terletak di Wilayah Surabaya Barat (12,77%) dan Surabaya Selatan (6,52%). Adapun 8 kemiringan lereng tanah berkisar 0 - 2% daerah dataran rendah dan 2 - 15 % daerah perbukutan landai. Jenis batuan yang ada terdiri dari 4 jenis yang pada dasarnya merupakan tanah liat atau unit-unit pasir. Sedang jenis tanah, sebagian besar berupa tanah alluvial, selebihnya tanah dengan kadar kapur yang tinggi (daerah perbukitan). Sebagaimana daerah tropis lainnya, Surabaya mengenal 2 musim yaitu musim hujan dan kemarau. Curah hujan rata-rata 172 mm, dengan temperatur berkisar maksimum 30° C dan minimum 25° C. (Stasiun Pengamat Perak 1/Tahun 2004). 4.1.3 Demografi Surabaya merupakan kota multi etnis yang kaya budaya. Beragam etnis ada di Surabaya, seperti etnis Melayu, Cina, India, Arab, dan Eropa. Etnis Nusantara pun dapai dijumpai, seperti Madura, Sunda, Batak, Kalimantan, Bali, Sulawesi yang membaur dengan penduduk asli Surabaya membentuk pluralisme budaya yang selanjutnya menjadi ciri khas kota Surabaya. Sebagian besar masyarakat Surabaya adalah orang Surabaya asli dan orang Madura. Ciri khas masyarakat asli Surabaya adalah mudah bergaul. Gaya bicaranya sangat terbuka. Walaupun tampak seperti bertemperamen kasar, masyarakat disini sangat

demokratis, toleran dan senang menolong orang lain. Dalam berkesenian masyarakat disini senang dengan gerakan yang atraktif, dinamis dan humoristik. Gerak tari yang lambat kurang diterima disini. Berdasarkan data yang tercatat di Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, sampai dengan Bulan Desember 2007. Jumlah penduduk Kota Surabaya yang terdaftar di Kartu keluarga hingga Desember 2007 adalah 2.861.928 jiwa atau sebanyak 755.914 Kepala keluarga. Komposisi penduduk Kota Surabaya pada Tahun 2007 berdasarkan jenis kelamin

18

sebanyak 1.437.682 jiwa penduduk laki-laki (50,23 %) dan 1.424.246 (49,77 %) jiwa penduduk perempuan. Sedangkan dilihat dari komposisi kelompok umur/struktur usia pada tahun 2007 penduduk Kota Surabaya dapat dijelaskan bahwa proporsi terbanyak adalah pada kelompok usia 36 – 45 Tahun (524.829 jiwa) dan 46-59 Tahun (464.205 jiwa). Jika dilihat dari komposisi penduduk kota Surabaya pada tahun 2007 berdasarkan profesi dapat dijelaskan bahwa terbanyak adalah pegawai swasta sejumlah 684.581 jiwa, selanjutnya adalah sebagai ibu rumah tangga sejumlah 527.343 jiwa dan sebagai pelajar sebanyak 448.551 jiwa. Komposisi penduduk kota Surabaya berdasarkan pendidikan pada tahun 2007 terbanyak adalah pada tingkat pendidikan SLTA (772.133 jiwa) kemudian SD (769.728 jiwa) serta tidak sekolah (616.240 jiwa). Kota Surabaya merupakan kota lama yang berkembang hingga mencapai bentuknya seperti saat ini. Awalnya masyarakat tinggal dalam perkampungan. Dengan tingkat pertumbuhan penduduk 1,2 % setahun, tentu saja kebutuhan akan perumahan sangat besar. Masyarakat dapat menetap dalam perkampungan padat ataupun memilih berpindah ke real estate yang lebih teratur. Pilihan kelas real estate pun sangat beragam. Hunian bertaraf internasional yang dilengkapi dengan padang golf dengan keamanan yang ketat juga tersedia di sini. Seperti di belahan rnanapun di dunia, dikotomi miskin dan kaya tentu saja juga terjadi di Surabaya. Akan tetapi masing-masing dapat berdampingan dengan damai, dan tidak menjadi alasan hidup di Surabaya menjadi kurang nyaman. 4.1.4 Kondisi Transportasi Kota Surabaya Pola jaringan jalan utama di Surabaya pada dasarnya adalah berbentuk koridor linier yang menghubungkan kawasan utara dan selatan (Tanjung Perak-Waru). Namun saat ini telah terjadi pergeseran dan arah yang linier, cenderung berbentuk sistem radial-persegi panjang seiring dengan meningkatnya perkembangan pembangunan di kawasan barattimur Surabaya seiring meningkatnya penggunaan jalan tol Surabaya-Malang. Salah satu masalah utama dalam sistem jaringan jalan di Kota Surabaya adalah bercampurnya segala macam jenis kendaraan (mobil ringan, truk, sepeda motor, becak dll) serta berbagai macam aktifitas (parkir, pedagang kaki lima, pedestrian dll) semakin 19

menambah beban pada sebagian besar jalan-jalan di Kota Surabaya, sehingga banyak jalan-jalan yang ada dalam Kota Surabaya, termasuk jalan-jalan utama di pusat kota yang telah mencapai nilai kapasitasnya. Fenomena seperti ini dapat ditemui di sepanjang jalan yang membelah kota dari Utara ke Selatan yaitu sepanjang jalan Demak, Jl. Ijen, Jl.Arjuno, Jl.Pasar Kembang, Jl. Diponegoro, Jl. Wonokromo, Jl. Ahmad Yani yang fungsi utamanya adalah Jalan Arteri Primer. Pada kenyataannya sepanjang jalan di atas telah mengalami banyak perubahan dengan penggunaan lahannya, sehingga sudah tidak layak menjadi jalan arteri primer lagi. 4.2 Gambaran Umum UPTD Pengujian Kendaraan Umum Wiyung Surabaya 4.2.1 Struktur dan Susunan Organisasi Berdasarkan peraturan walikota no 55 tahun 2006 tentang organisasi unit pelaksana teknis dinas pengujian kendaraan bermotor pada dinas perhubungan kota surabaya, susunan

organisainya terdiri : a. UPTD b. Sekretariat c. Sub Unit Administrasi Pengujian Kendaraan d. Sub Unit Pengujian Kendaraan e. Sub Unit Pemeliharaan Peralatan 4.2.2 Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi UPTD mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Dinas di bidang perhubungan khususnya pengujian kendaraan bermotor. Untuk menyelenggarakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5, UPTD mempunyai fungsi : a. pelaksanaan penyusunan program kegiatan pengelolaan pengujian kendaraan bermotor ; b. penyelenggaraan kegiatan pengelolaan pengujian kendaraan bermotor ; c. pelaksanaan pemungutan retribusi pengujian kendaraan bermotor ; d. pelaksanaan pemeliharaan peralatan pengujian ; e. pelaksanaan ketatausahaan UPTD ; f. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas ; g. pelaksanaan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan tugas dan fungsinya. 20

Sekretariat mempunyai tugas : a. menyusun perencanaan dan kegiatan UPTD ; b. melaksanakan urusan keuangan, rumah tangga, perlengkapan dan peralatan serta kebersihan kantor ; c. melaksanakan administrasi kepegawaian ; d. melaksanakan pembinaan kelembagaan dan ketatalaksanaan; e. melaksanakan penerimaan dan penyetoran retribusi ke kas daerah ; f. melaksanakan koordinasi penyusunan laporan ; g. melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala UPTD sesuai dengan tugas dan fungsinya. Sub Unit Administrasi Pengujian Kendaraan mempunyai tugas : a. melaksanakan kendaraan ; b. menyiapkan bahan pertimbangan dan penilaian serta memproses pemberian penerimaan, pencatatan dan pemrosesan permohonan pengujian

rekomendasi mutasi dan numpang uji; c. melaksanakan pemrosesan keterangan tidak lulus uji ; d. melaksanakan inventarisasi kendaraan bermotor dan tidak bermotor wajib uji e. melaksanakan koordinasi penyusunan laporan ; f. melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala UPTD sesuai dengan tugas dan fungsinya. Sub Unit Pengujian Kendaraan mempunyai tugas : a. melaksanakan pencatatan, persiapan dan pengujian ; b. memproses dan melaksanakan pemberian bukti lulus uji ; c. melaksanakan penilaian atas hasil pemeriksaan untuk penghapusan kendaraan bermotor milik Pemerintah Kota Surabaya ; d. melaksanakan koordinasi penyusunan laporan ; e. melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala UPTD sesuai dengan tugas dan fungsinya. Sub Unit Pemeliharaan Peralatan mempunyai tugas : a. melaksanakan inventarisasi peralatan ; 21

b. melaksanakan pemeliharaan peralatan ; c. melaksanakan koordinasi penyusunan laporan ; d. melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala UPTD sesuai dengan tugas dan fungsinya.

BAGAN SUSUNAN ORGANISASI UPTD
UPTD PENGUJIAN KENDARAAN BERMOTOR

SEKERTARIAT

Sub Unit Administrasi Pengujian Kendaraan

Sub Unit Pengujian Kendaraan

Sub Unit Pemeliharaan Peralatan

Gambar 2. Struktur Organisasi UPTD PKB Wiyung Surabaya 4.3 Mekanisme Pelaksanaan Pengujian Kendaraan di UPTD PKB Wiyung, Surabaya Gambar 2 : Alur Proses Pendaftaran Uji Kendaraan Bermotor Surabaya

Keterangan Gambar : 22

1. PEMOHON : Pemohon uji KIR wajib melengkapi persyaratan sesuai dengan jenis layanan 2. DISPENSER : Setelah melengkapi persyaratan, pemohon dapat mengambil nomor antrian di tempat yang disediakan dan menunggu panggilan untuk penyelesaian

administrasi 3. LOKET PENDAFTARAN : Setelah dipanggil, pemohon langsung menuju loket

pendaftaran untuk menyerahkan berkas dan membayar biaya uji kendaraan 4. BUKTI PENDAFTARAN : Setelah semua biaya dan administrasi diselesaikan,

pemohon menerima Nomor Berkas Pendaftaran dan Bukti Pembayaran (Kuitansi) Alur Proses Pengujian Kendaraan di UPT PKB Wiyung Gambar 3 : alur Proses Pengujian Kendaraan

Keterangan Gambar : 1. KEDATANGAN proses pengujian 23 : Pemohon melaporkan kedatangan dan menerima nomor antrian

2. PRA UJI

: Saat awal masuk uji kendaraan, kendaraan pemohon mulai diperiksa fisik

kendaraannya, meliputi identitas, system penerangan, roda-roda, dimensi, rumah dan body 3. UJI EMISI : Selanjutnya pemeriksaan Uji Emisi, meliputi pengujuran emisi gas buang

dari sisa hasil pembakaran 4. BAGIAN BAWAH : Pemeriksaan bagian baah kendaraan meliputi sistem kemudi, saluran sistem rem, suspensi, dll 5. LAMPU : Pemeriksaan di bagian ini meliputi pengukuran kuat pancar lampu utama

beserta sudut deviasinya 6. BREAK : Pemeriksaan berat sumbu kendaraan, total gaya pengereman dan

penyimpangannya Tata Cara pengujian Kendaraan Bermotor adalah sebagai berikut: a. pemohon mengambil dan mengisi formulir yang disediakan oleh UPTD PKB melalui loket; b. formulir permohonan yang telah diisi dengan benar dan dilengkapi persyaratan Pengujian Berkala Kendaraan Bermotor Pertama harus dilampiri : 1. foto copy Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK); 2. Surat Keterangan Sertifikat Registrasi Uji Type; 3. gesekan nomor rangka dan nomor mesin; 4. bukti pelunasan retribusi uji; 5. Surat Keterangan Tidak Lulus Uji bagi kendaraan yang sebelumnya telah dinyatakan tidak lulus uji. Pengujian Berkala Kendaraan Bermotor Lanjutan harus dilampiri : 1. foto copy Buku Uji dan asli; 2. foto copy Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (STNK); 3. gesekan nomor mesin,nomor rangka dan nomor uji; 4. bukti pelunasan retribusi uji; 5. Surat Keterangan Kehilangan dari Kepolisian untuk kendaraan yang kehilangan Buku uji/STNK;

24

6. Surat Keterangan Tidak Lulus Uji bagi kendaraan yang sebelumnya telah dinyatakan tidak lulus uji. diserahkan kepada petugas Loket; c. petugas Loket : 1. menerima dan meneliti formulir permohonan beserta kelengkapan persyaratan, apabila tidak lengkap dan/atau tidak benar, maka akan dikembalikan kepada pemohon dengan diberikan penjelasan dan apabila telah lengkap dan benar, akan diberi tanda terima berkas; 2. melakukan pencatatan atas berkas permohonan pengujian kendaraan bermotor dan perhitungan nilai retribusi; 3. menerima pembayaran retribusi dari pemohon dan memberikan tanda terima pembayaran retribusi; d. petugas penguji : 1. melakukan pemeriksaan, penilaian dan pengujian terhadap kondisi teknis kendaraan dan ambang batas layak jalan kendaraan; 2. menuangkan hasil pemeriksaan dalam Hasil Pemeriksaan Teknis; 3. apabila dalam Hasil Pemeriksaan Teknis menyatakan Kendaraan lulus uji maka akan diberikan tanda bukti berupa Buku Uji, Tanda Uji dan dilengkapi tanda samping; 4. apabila dalam Hasil Pemeriksaan Teknis menyatakan kendaraan tidak lulus uji, maka penguji wajib memberitahukan secara tertulis kepada pemohon tentang perbaikanperbaikan yang harus dilakukan dan waktu serta tempat pengujian ulang. 4.4 Gambaran Umum Informan Penelitian Untuk keperluan analisis penelitian, pada sub bab berikut diuraikan sekilas tentang gambaran umum informan penelitian, antara lain mengenai umur informan, jenis kelamin, status perkawinan, tingkat pendidikan informan. 4.4.1 Umur Informan Berdasarkan data yang diperoleh, umur terendah informan adalah 25 tahun, umur tertinggi adalah 55 tahun. Bila. Umur antara 45 s/d 54 tahun merupakan jumlah informan terbanyak pertama, yakni terdapat 40%, diikuti informan yang berumur 25 s/d 34 tahun berjumlah 30%. Selanjutnya informan yang berumur 35 s/d 44 tahun berjumlah 20% dan

25

yang paling rendah adalah informan berumur diatas 55 tahun berjumlah 10%. Untuk lebih jelas dapat lihat pada tabel dibawah ini: Tabel 4.1. Komposisi Informan Berdasarkan Umur No 1 2 3 4 Rentang Umur (th) 25-34 35-44 45-54 55-ke atas Total Jumlah Responden 3 2 4 1 10 Presentase (%) 30 20 40 10 100

4.4.2 Jenis Kelamin Informan Tabel 4.2. Komposisi Informan Berdasarkan Jenis Kelamin No 1 2 Jenis Kelamin Laki-Laki Perempuan Total Jumlah Responden 9 1 10 Presentase (%) 90 10 100

Dari data tabel diatas dapat diketahui bahwa hampir seluruh 90 % informan berjenis kelamin laki-laki. Dari kondisi tersebut menunjukkan bahwa terdapat suatu kebiasaan yang terjadi bahwa dalam hal pengurusan-pengurusan administrasi dan khususnya mengenai teknik biasanya peran perempuan sangatlah rendah, seperti tabel 12 peran wanita sebesar 10%. 4.4.3 Pendidikan Informan Tabel 4.3. Komposisi Informan Berdasarkan Tingkat Pendidikan No 1 2 Pendidikan SMA/STM S1 Total Jumlah Responden 4 6 10 Presentase (%) 40 60 100

26

Dari tabel 4.3, memperlihatkan bahwa jumlah informan terbesar adalah pada tingkat S1 yaitu sebanyak 6 orang. sedangkan yang berpendidikan STM/SMA sebanyak 4 orang atau 40%. Berdasarkan data tabel 4.12 dapat juga diberi asumsi bahwa tingkat pendidikan pada umumnya adalah setara dengan tamatan Sekolah Lanjutan Tingkat Atas. 4.5 Penilaiaan Informan terhadap Pengujian Kendaraan di UPTD PKB Wiyung Surabaya Untuk mengetahui penilaian dari informan terhadap implementasi kebijakan pengujian kendaraan bermotor di Unit Pelayanan Teknis Dinas Pengujian Kendaraan Bermotor di Wiyung, Surabaya peneliti telah melakukan wawancara mendalam yang terdiri dari tiga aspek, yaitu pertama organisasi yang terdiri dari struktur organisasi, keahlian pelaksana dan perlengkapan alat pengujian, kedua interpretasi adalah pelaksanaan yang sesuai dengan ketentuan peraturan, petunjuk pelaksana dan petunjuk teknis, dan yang ketiga pelaksanaan yang berjalan sesuai dengan prosedur kerja, program kerja dan jadwal kegiatan yang berdasarkan dengan teori Charles O’Jones. Berdasarkan informasi dari beberapa informan, diperoleh keterangan bahwa Peraturan Pemerintah no 44 tahun 1993 tentang Pengujian Berkala Kendaraan Bermotor yang telah di setujui oleh dewan telah di implementasikasikan sejak lama di Surabaya tetapi ketidak jelasan dalam penerapan dan keterbatasan sarana, alat dan sumber daya manusianya sering menjadi hambatan dalam Implementasi kebijakan ini. Untuk memperoleh gambaran yang lebih rinci menurut teori Charles O’Jones aktivitas utama yang paling penting dalam implementasi kebijakan adalah organisasi, interpretasi dan pelaksanan, berikut ini pembahasannya: 4.5.1 Organisasi Setiap organisasi harus memiliki struktur organisasi, adanya sumber daya manusia yang berkualitas sebagai tenaga pelaksana dan perlengkapan atau alat-alat kerja serta didukung dengan perangkat hukum yang jelas. Berdasarkan pengamatan penulis bahwa petugas yang terlibat dalam pelaksanaan

Pengujian Kendaraan Bermotor di Unit Pelaksanan Teknis Dinas Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung Surabaya yaitu pegawai yang telah mengikuti pendidikan pengujian kendaraan bermotor serta memiliki kualifikasi teknis. Tugas pelaksana Pengujian Kendaraan Bermotor di UPTD 27

pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung Surabaya yang utama adalah memberikan pelayanan kepada masyarakat yang dipercayakan kepadanya untuk mencapai tujuan Negara. Agar tugas-tugas pelaksana Pengujian Kendaraan Bermotor di UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung Surabaya dapat dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang berlaku maka setiap petugas dituntut memiliki kemampuan yang memadai sesuai dengan bidangnya. a. Struktur Organisasi Struktur organisasi memberikan gambaran yang jelas tentang jabatan, tupoksi dan merupakan kerangka pedoman kerja bagi pegawai guna mewujudkan visi dan misi Kota Surabaya dalam bidang Pengujian Kendaraan Bermotor. Struktur organisasi di UPTD Pengujian Kendaraan bermotor Wiyung sudah jelas diatur dalam peraturan walikota no 55 tahun 2006, dalam peraturan tersebut sudah jelas bagaimana tugas dan fungsi tiap bagian-bagian dalam UPTD ini. Menurut hasil wawancara dengan bapak Deny (tanggal 22 Mei 2012) menyatakan bahwa : Tanggung jawab penguji kendaraan langsung ke kepala Dinas perhubungan kota Surabaya, ada penugasan langsung dari Dinas. UPTD Pengujian di Surabaya ada dua di Wiyung dan di Tandes, mereka juga bisa diroling tugaskan juga karena mereka dibawah kepala dinas bukan di bawah UPTD. Dari wawancara dengan kepala UPTD bapak deni dapat diketahui bahwa ketersediaan pegawai di UPTD Pengujian Kendaraan bermotor Wiyung sudah sangat memadai itu terbukti dalam pelayanan pengujian baik administrasi maupun operasional pengujian jarang sekali terdapat pengantrian yang sangat panjang bahkan hampir tidak pernah. Hampir semua pegawai di UPTD Wiyung sudah berstatus sebagai PNS hanya kadang ada siswa magang dari Taruna dan ada juga pegawai yang lulusan dari taruna yang sudah bekerja yang kedepannya juga bisa jadi penguji kendaraan tetapi sekarang masih di tempatkan di bagian Administrasi kerena pendidikan mereka yang masih kurang. Ibu Mahartika juga membenarkan bahwa struktur organisasi di UPTD Pengujian Kendaraan bermotor Wiyung sudah sesuai dengan apa yang diharapkan oleh masyarakat. UPTD wiyung sudah memberikan pelayanan terbaik dengan kejelasan informasi,

keramahan petugas, pengarahan dalam proses pengujian, dan yang paling penting UPTD

28

Pengujian Kendaraan bermotor Wiyung sekarang sudah sangat jarang terjadi pungli baik di administrasi maupun pengujian. Berdasarkan hasil wawancara dengan Bapak Syamsul (tanggal 22 Mei 2012) menyatakan bahwa: Semenjak terjadi kasus korupsi di UPTD pengujian kendaraan Bermotor Wiyung, Surabaya banyak terjadi perubahan di tentang struktur organisasi, yang dahulunya banyak sekali praktek suap menyuap kini sekarang sudah jarang sek ali dan jikapun ada langsung ditanggapi oleh kepalaUPTD. Dari wawancara dengan Ibu Mahartika, Pak Syamsul dan Pak Deni dapat diketahui bahwa setelah terjadi pergantian kepala UPTD Pengujian Kendaraan bermotor Wiyung dari tahun 2009 banyak sekali perubahan dari segala bidang khususnya struktur organisasi yang lebih jelas tugas dan fungsi masing-masingnya. b. Keahlian Pelaksanan Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993 tentang Kendaraan dan Pengemudi menyatakan bahwa penguji harus memiliki sertifikat pengujian yang diperoleh dengan melakukan sekolah pelatihan pengujian kendaraan bermotor, di Kota Surabaya sudah banyak tenaga ahli dalam bidang pengujian kendaraan bermotor berdasarkan wawancara yang dilakukan dengan kepala UPTD terdapat kurang lebih 20 orang dengan tingkatan yang bervariasi. Dengan kondisi seperti ini, tentunya kualitas pemberian pelayanan pengujian kendaraan bermotor kepada masyarakat seharusnya sejalan dengan kecukupan tenaga ahlinya. Gambar 4 : Pelaksanaan Pengujian Kekuatan untuk kerja dan ketahanan ban luar

29

Penguji kendaraan ada 4 tingkatan, penguji pemula, penguji pelaksana, penguji pelaksana lanjutan, dan yang terakhir penguji penyelia. Tingkatan penguji juga

mempengaruhi jabatan penguji pemula golongan IIa, penguji pelaksana golongan IIb sampai IId, penguji Pelaksana lanjutan golongan IIIa sampai IIIb dan Penguji penyelia IIIc

sampai IIId. Di UPTD Pengujian Kendaraan Wiyung Surabaya minimal yang melakukan pengujian kendaraan minimal golongan IIIa sedangkan yang masih golongan di bawah IIIa ada yang sebagai asisten, dan mengurusi bagian administrasi. c. Perlengkapan Alat Pengujian Untuk menjamin layak atau tidak laik jalannya suatu kendaraan bermotor tergantung pada fungsi alat uji kendaraan bermotor tersebut, sehingga faktor perlengkapan alat uji kendaraan bermotor sangat diperlukan dalam melaksanakan suatu kebijakan disamping sumber daya manusia sebagai pelaksananya. Pengujian kendaraan bermotor yang maksimal sesuai dengan ketentuan Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993 tentang Kendaraan dan pengemudi, pasal 127 meliputi: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Emisi gas buang kendaraan bermotor Kebisingan suara kendaraan bermotor Efisiensi sistem rem utama Efisiensi sistem rem parkir Kincup roda depan Tingkat suara klakson Kemampuan pancar dan arah sinar lampu utama Radius putar Alat penunjuk kecepatan

10. Kekuatan untuk kerja dan ketahanan ban luar untuk masing-masing jenis, ukuran dan lapisan 11. Kedalaman alur ban luar

30

Gambar 5 : alat pengukur daya pancar lampu Di UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung Surabaya kondisi perlengkapan alat uji kendaraan bermotor saat ini sudah memadai dalam pengujian terdapat dua jalur dalam pengujian tetapi dalam pelaksanaanya hanya satu yang dipakai karena jalur yang satunya masih manual dan sudah sering rusak-rusak karena alatnya sudah dari tahun 1993. Menurut kepala UPTD wiyung sudah ada rencana pada tahun 2012 untuk pembelian alat yang baru karena jika harus memperbaiki alat yang lama terlalu banyak dana yang dikeluarkan dan belum tentu bisa digunakan dengan maksimal. Dalam pengujian proses pengujian terdapat alat uji ambang batas gas buang, lampu, rem dan alat uji gas semua alat yang dipakai sudah otomatis sehingga tidak ada celah bagi petugas yang nakal untuk melakukan kongkalikong. Yang terbaru dari UPTD Pengujian Kendaraan bermotor Wiyung para penguji telah memakai I Pad yang tiap penguji mempunyai loging sendiri-sendiri sesuai dengan apa yang diujikan dan hasil dari pengujian langsung terkoneksi dengan server. UPTD Pengujian Kendaraan bermotor Wiyung merupakan UPTD percontohan di Indonesia karena penggunaan I Pad yang langsung terkoneksi dengan server sehingga para pelanggan tidak perlu menunggu lama surat keputusan kelulusan bisa langsung diterima setelah pengujian selesai. 31

4.5.2 Interpretasi Sehubungan dengan interpretasi maka yang ingin dilihat adalah apakah pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor di Kota Surabaya dilakukan oleh UPTD pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung Surabaya sesuai dengan petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis yang dikeluarkan oleh pejabat berwewenang. a. Sesuai Dengan Peraturan Kebijakan peraturan wali kota no 26 tahun 2007 tentang Pengujian Berkala Kendaraan Bermotor telah sesuai dengan Undang-undang No. 14 tahun 1992 tentang Lalu lintas dan Angkutan Jalan serta Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993 tentang Kendaraan dan Pengemudi, sehingga setiap daerah provinsi, kabupaten/kota sama peraturannya. Tetapi mengenai kebijakan retribusi daerah terdapat perbedaan, dimana dalam kebijakan tentang Retribusi Pengujian Berkala Kendaraan Bermotor dibuat berdasarkan situasi dan kondisi daerah tersebut. Sebagaimana diungkapkan Pak Syamsul pada tanggal 22 Mei 2012, memberi pendapat bahwa: Peraturan walikota no 26 tahun 2007 tentang pengujian berkala kendaraan bermotor sudah sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993 tentang Kendaraan dan Pengemudi. Peraturan ini juga sesuai pada tingkat pusat, provinsi dan kabupaten. Sebab peraturan tersebut diatas telah di klarifikasi sebelumnya di provinsi, cuma mengenai tarif setiap daerah berbeda-beda sesuai dengan kondisi daerah tersebut. Para penguji kendaraan setiap 6 bulan sekali melakukan pelatihan ditingkat Provinsi dengan tujuan untuk menyamakan cara dan perkembangan pengujian kendaraan bermotor, Sedangkan tingkat nasional dilakukan setiap setahun sekali. Dan UPTD wiyung digunakan sebagai percontohan pelaksanaan pengujian kendaraan di tingkat nasional. Pada tahun 2011 pelatihan penguji tingkat provinsi dilaksanakan di UPTD wiyung. Dalam pelaksanaannya di lapangan masih banyak supir atau pemilik kendaraan yang mestinya melakukan pengujian kendaraan tetapi tidak dilakukan hal ini karena masih belum adanya kesadaran dan penegakan hukuman kepada pemilik kendaraan bermotor yang tidak melakukan pengujian. Berdasarkan wawancara kepada penguji itu merupakan wewenang kepolisian yang mempunyai kewenangan penegakan hukum. Jadi penguji hanya sekedar melakukan pengujian saja. Berdasarkan hasil wawancara tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa Peraturan walikota no 26 tahun 2007 tentang Pengujian Berkala Kendaraan Bermotor telah mengacu 32

pada Peraturan Pemerintah No. 44 Tahun 1993 yang dibuat secara nasional yang berlaku di tingkat provinsi, kabupaten/kota. b. Petunjuk Pelaksana Petunjuk pelaksana yang dimaksud disini adalah bersifat kelengkapan dan tata pelaksanaan administrasi pengujian kendaraan bermotor di Kota Surabaya. Sebagaimana diungkapkan oleh Pak Deni pada tanggal 22 Mei 2012, mengatakan bahwa: Tata pelaksanaan administrasi pengujian kendaraan bermotor sistem loket, yaitu penerima persyaratan administrasi, memeriksa pengisian formulir beserta kelengkapan surat-surat lainnya, penerima biaya retribusi uji, pemeriksa kendaraan dan terakhir pengesahan tanda lulus bagi kendaraan yang lulus uji dan bagi yang tidak lulus uji memerintahkan untuk memperbaiki bagian-bagian yang rusak. Berdasarkan hasil wawancara diketahui bahwa pengujian kendaraan bermotor secara tata pelaksanaannya telah memiliki petunjuk pelaksanaan yang jelas dan dapat dipahami oleh pihak penguji dan pemilik kendaraan. Dan kalau memang ada yang bermasalah mengenai tata pelaksanaanya ada bagian informasi yang selalu stanby di depan pintu masuk untuk membantu para pemilik kendaraan, dan tak jarang terlihat waktu penulis melakukan observasi para pemilik kendaraan meminta bantuan ke bagian informasi. Dari wawancara tersebut juga diketahui bahwa pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor di Kota Surabaya sudah memenuhi tata pelaksanaan yang sesuai dengan peraturan yang ada. Tujuan dibuat loket-loket dimaksud adalah untuk mempermudah dan memperlancar pelaksanaan pengujian kendaraan bagi pihak penguji dan pihak pemilik kendaraan bermotor yang diuji kendaraannya. Gambar 6 : Pelayanan Administrasi

33

c.

Petunjuk Teknis Petunjuk teknis adalah tata pelaksanaan teknis pengujian kendaraan yang dilaksanakan

oleh UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung Surabaya. Berdasarkan wawancara dengan Pak Syamsul (tanggal 22 Mei 2012), mengatakan bahwa: Pelaksanaan secara teknis yang diterapkan pada pengujian kendaraan sudah tertata dengan sebagaimana mestinya karena alat uji tersebut sudah ada tempatnya masingmasing, tata pelaksanaan teknis pengujian yaitu : pertama kendaraan datang langsung diuji estetika tentang kondisi fisik kendaraan, lalu diuji gas buang melebihi ambang batas atau tidak, dan diuji lampu, setelah uji lampu kendaraan tersebut di timbang dan uji rem pada kendaraan tersebut dan yang terakhir pengukuran kendaraan. Apabila tidak lulus uji harus direkomendasikan untuk diperbaiki dan yang lulus uji dapat pengesahan layan jalan. Berdasarkan wawancara dapat diketahui bahwa pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor telah sesuai dengan petunjuk teknis, dimana jika suatu kendaraan bermotor akan diuji maka dilakukan pengujian gas buang, lampu dan rem dengan menggunakan alat otomatis dan terhubung langsung ke server sehingga dapat diketahui layak jalan apa tidak dan dapat dilihat hasil uji yang lebih akurat karena dapat secara jelas diketahui apakah nilai hasil uji melewati ambang batas atau tidak (bagi uji gas buang dan uji lampu). 4.5.3 Pelaksanaan Maksudnya disini apakah peraturan/kebijakan berupa petunjuk pelaksana dan petunjuk teknis telah berjalan sesuai dengan ketetentuan. Untuk dapat melihat hasil ini harus pula dilengkapi dengan adanya prosedur kerja yang jelas, program kerja serta jadwal kegiatan dalam melaksanakan pengujian kendaraan bermotor tersebut. a. Prosedur Kerja Petugas-petugas pengujian kendaraan bermotor di UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung Surabaya mempunyai tugas pokok masing-masing. Tugas-tugas pokok tersebut telah ditentukan oleh Kepala Pengujian Kendaraan dimaksud, hal ini dilakukan agar tidak terjadi tumpang tindih dalam pelaksanaan pengujian.Kenyataan tersebut

didukung oleh hasil wawancara yang penulis lakukan pada Bapak Ready pada tanggal 22 Mei 2012, bahwa: Pegawai negeri di bidang pengujian ada dua puluh orang lebih mereka bekerja bergantian tiap 2 jam sekali karena keadaan tempat pengujian yang penuh asap biasanya tiap pengujian ada 10 orang dan menempati pos masing-masing. mereka 34

dapat melaksanakan tugasnya masing-masing dengan pengawasan dua pegawai tersebut sehingga tidak terjadinya tumpang tindih pelaksanaan pengujian tersebut. Dari hasil wawancara dapat disimpulkan bahwa prosedur kerja telah dilaksanakan sebagaimana melaksanakan mestinya dimana masing-masing meskipun personil sudah dengan saling paham tupoksi dan

tupoksi dimaksud,

bergantian dan kadang

ditugaskan untuk melakukan pengujian di tempat pemilik kendaraan. Berdasarkan pengamatan penulis jumlah tenaga pengujian yang profesional dan memiliki keahlian di bidang pengujian kendaraan bermotor sudah kompeten dalam bidangnya. b. Program Kerja Pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor di Kota Surabaya telah sesuai dengan peraturan wali kota no 26 tahun 2007 tentang pengujian kendaraam bermotor yang telah mengacu pada Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993, sudah berjalan sesuai dengan peraturan tetapi kadang juga ada kendala di lapangan tetapi kebanyakan dilakukan dari pihak masyarakat yang mengujikan kendaraanya. Hal ini sebagaimana diungkapkan oleh bapak Syamsul dalam wawancara pada tanggal 22 Mei 2012, bahwa: Program kerja pengujian sudah terprogram dengan baik, sesuai dengan ketentuan dari Undang-undang No.14 tahun 1992 dan diperjelas pada Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993 dan berdasarkan peraturan tersebut dibuat peraturan wali kota no 26 tahun 2007 yang disesuaikan dengan kondisi daerah sehingga tujuan program dapat direalisasikan dengan efektif. Di UPTD wiyung juga ada program untuk mensukseskan kebijakan pengujian kendaraan bermotor seperti pengujian di tempat. Pengujian ini dilakukan dengan

mendatangi langsung ke pelanggan seperti ke pemilik ekspedisi menurut kepala UPTD pak Deni program ini untuk memudahkan para pelanggan dan untuk menghindari kemacetan contohnya jika semua bus datang ke UPTD maka tidak bisa dibayangkan bagaimana kemacetan yang ditimbulkan. Selain program itu ada juga pemberiaan keringanan kepada para pemilik kendaraan yang telat uji hanya Cuma diberi sangsi Rp. 1300,00 per bulan, diharapkan dengan ringannya sangsi yang diterima akan meningkatnya keinginan para pemilik kendaraan 35

untuk melakukan pengujian kendaraan. UPTD wiyung juga berencana membuat suatu simcard yang dipasang di terminal-terminal agar memudahkan pengecekan kendaraan yang sudah melakukan pengujian kendaraan atau belum. c. Jadwal Kerja Dari hasil wawancara tersebut maka pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor sudah sesuai dengan jadwal kegiatan yang diprogramkan oleh Kepala UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung Surabaya guna memperlancar pelaksanaan pelayaan

pengujian kendaraan bermotor. Pengujian kendaraan di UPTD Pengujian Kendaraan bermotor Wiyung dilakukan pada hari aktif mulai pukul 08.00-16.00. dalam proses pengujian ada kepastian jadwal pengujian seperti no antrian 1-100 jam 08.00-09.00 selanjutnya 101-200 jam 09.00-10.00 dan seterusnya. Jadi para pemillik kendaraan tidak perlu antri lama-lama tinggal datang waktu ujinya saja dan tidak perlu memakan waktu lama maksimal satu jam sudah selesai. Tentang jadwal pengujian kendaraan bermotor di Kabupaten Aceh Tamiang, penulis melakukan wawancara terhadap pemilik kendaraan bermotor sebagai berikut: Wawancara dengan saudara Ready tanggal 22 Mei 2012, menyatakan bahwa ”Jadwal pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor di UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor Wiyung pada jam kerja kantor yaitu dari jam 08.00 wib s/d 16.30 wib dan ditambah dengan hari sabtu setengah hari mulai dari jam 08.00 wib s/d 11.00 wib”. Selanjutnya wawancara dengan saudara Suherman (tanggal 22 Mei 2012) yang menyatakan ”Biasanya saya melakukan pengujian pada hari kerja” 4.5.4 Faktor-Faktor Penghambat Pelaksanaan Implementasi Pengujian Kendaraan di Kota Surabaya Dalam pelaksanaan kebijakan pengujian kendaraan bermotor di Kota Surabaya terdapat beberapa kendala sebagai faktor penghambat adalah 1. Pemilik kendaraan yang belum sadar tentang pentingnya pengujian kendaraan bermotor. 2. Masih banyaknya praktek-praktek kecurangan oleh para pemilik kendaraan agar lolos uji kendaraan seperti yang .

36

3. Kurangnya koordinasi antara kepolisian sebagai penegak hukum tunggal dengan pihak penguji kendaraan agar kkontol di lapangan maksimal. 4.5.5 Manfaat Pelaksanaan Pengujian Kendaraan Bermotor bagi Masyarakat Setelah dilaksanakan pengujian kendaraan bermotor di Kabupaten Surabaya sesuai dengan ketentuan yang berlaku, maka sangat banyak manfaat yang dapat dirasakan oleh masyarakat. Hal ini dapat kita lihat dari berbagai pandangan berikut ini: Berdasarkan wawancara dengan bapak Deni pada tanggal 22 Mei 2012, bahwa ”Manfaat yang diperoleh untuk masyarakat bila kendaraan umum melakukan pengujian kendaraan bermotor, yaitu dari segi keamanan dalam berkendaraan karena telah teruji layak untuk berjalan dan dari segi kesehatan dalam asap buang kendaraan sesuai dengan direkomendasikan oleh peraturan” Didukung oleh bapak Syamsul pada tanggal 22 Mei 2012, bahwa ”Banyak manfaat yang diperoleh kepada masyarakat yaitu Keselamatan perjalanan baik untuk pemilik kendaraan maupun pengguna jalan bagi masyarakat, pencegahan dini terjadinya

kecelakaan lalu lintas dan ikut berperan serta memberikan kontribusi kepada pemkot, khususnya dari retribusi”. Pandangan Bapak Ready dalam manfaat pengujian kendaraan bermotor pada tanggal 22 Mei 2012, mengatakan bahwa ”Apabila kendaraan tersebut telah diuji kelaikannya dan kami mengetahui kondisi kendaraan tersebut yang mana perlu diperbaiki sehingga supir tidak merasa takut untuk mengemudi kendaraan tersebut dan kami merasa aman bila ada pemeriksaan dijalan oleh aparat”. Begitu juga yang dirasakan oleh saudara Supari sebagai supir tentang manfaat pengujian kendaraan bermotor (22 Mei 2012) sebagai berikut ”Untuk kami kelancaran dalam bekerja karena tidak perlu khawatir dengan razia kelengkapan kendaraan dan bagi penumpang atau masyarakat tidak khawatir menggunakan angkutan umum yang lulus uji karena kendaraan tersebut laik jalan”. Jawaban yang disampaikan oleh dua rekan supir tersebut didukung dengan hasil wawancara saudara Rudi tanggal 22 Mei 2012 yaitu ”Karena adanya di uji seperti ini ya kami sebagai supir tidak takut lagi mengendarai kendaraannya karena kendaraan ini sudah di uji dengan alat uji dan apabila belum diuji kami akan kena tilang kalau ada razia”. 37

Dapat disimpulkan manfaat kebijakan pengujian kendaraan bermotor yang dirasakan oleh masyarakat, sebagai berikut: 1. Dari segi keselamatan dalam berkendaraan baik materi maupun jiwa, apabila dinyatakan laik jalan kendaraan tersebut. 2. Dari segi kesehatan, karena polusi udara sebagian besar keluar dari asap gas buang kendaraan bermotor yang akan mengakibatkan terganggu kesehatan dan dengan melakukan lingkungan. 3. Pengujian kendaraan bermotor dilakukan enam bulan sekali, maka pemilik kendaraan akan lebih teliti dalam kerusakan-kerusakan yang dialami kendaraan tersebut dan akan mencegah terjadi kecelakaan lalu lintas. 4. Pengemudi merasa aman bila ada pemeriksaan kelengkapan surat-surat kendaraan bermotor dijalan oleh petugas aparat. pengujian kendaraan bermotor berarti ikut menjaga kelestarian

38

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Berdasarkan dari hasil analisis terhadap Implementasi Kebijakan tentang Pengujian Kendaraan Bermotor di Kota Surabaya, maka dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Organisasi a. Struktur Organisasi Struktur organisasi dan tupoksi Unit Pelaksana Teknis Dinas Pengujian Kendaraan Bermotor sudah disusun secara jelas berdasarkan peraturan walikota no 55 tahun 2006 tentang organisasi unit pelaksana teknis dinas pengujian kendaraan bermotor pada dinas perhubungan kota surabaya, susunan organisainya terdiri : i. ii. iii. iv. v. UPTD Sekretariat Sub Unit Administrasi Pengujian Kendaraan Sub Unit Pengujian Kendaraan Sub Unit Pemeliharaan Peralatan

b. Keahlian Pelaksana Pada UPTD PKB wiyung dalam keahlian para penguji dalam pelaksanaan uji kendaraan bermotor sudah mempunyai keahlian yang sudah memenuhi kriteria yang telah ditetapkan, dalam hal ini apabila seorang pegawai yang mempunyai kompetensi untuk jadi penguji harus menempuh pendidikan selama 2 tahun sebagai taruna dinas perhubungan dan selama menempuh pendidikan tersebut para calon penguji diberi pembekalan-pembekalan agar menjadi penguji yang kompeten sehingga dalam pelaksanaan pengujian para penguji melakukan tugasnya dengan sangat baik c. Perlengkapan Alat Pengujian Pada UPTD PKB wiyung dalam segi perlengkapan alat penguji sudah sangat baik,lengkap dan canggih sehingga sudah memenuhi kriteria pengujian sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993 tentang Kendaraan dan pengemudi.

39

Dalam menguji kendaraan bermotor, penguji sudah memakai teknologi I Pad sehingga penilaian dilakukan lebih objektif dan meminimalisir adanya kecurangan pada saat menguji. 2. Interpretasi a. Sesuai dengan Peraturan Setiap angkutan umum dan angkutan barang wajib melakukan pengujian kendaraan setiap 6 bulan sekali. Hal tersebut sesuai dengan kebijakan peraturan wali kota no 26 tahun 2007 tentang Pengujian Berkala Kendaraan Bermotor telah sesuai dengan Undang-undang No. 14 tahun 1992 tentang Lalu lintas dan Angkutan Jalan serta Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993 tentang Kendaraan dan Pengemudi dan sudah terlaksana dengan cukup baik di UPTD Wiyung Surabaya. b. Sesuai dengan Petunjuk pelaksana Pengujian kendaraan bermotor secara tata pelaksanaannya telah memiliki petunjuk pelaksanaan yang jelas dan dapat dipahami oleh pihak penguji dan pemilik kendaraan. Dan kalau memang ada yang bermasalah mengenai tata pelaksanaanya ada bagian informasi yang selalu stanby di depan pintu masuk untuk membantu para pemilik kendaraan. c. Sesuai dengan Petunjuk Teknis Pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor telah sesuai dengan petunjuk teknis, dimana jika suatu kendaraan bermotor akan diuji maka dilakukan pengujian gas buang, lampu dan rem dengan menggunakan alat otomatis dan terhubung langsung ke server sehingga dapat diketahui layak jalan apa tidak dan dapat dilihat hasil uji yang lebih akurat karena dapat secara jelas diketahui apakah nilai hasil uji melewati ambang batas atau tidak (bagi uji gas buang dan uji lampu). 3. Pelaksanaan a. Prosedur Kerja Prosedur kerja telah dilaksanakan sebagaimana mestinya dimana masing-masing personil sudah paham tupoksi dan melaksanakan tupoksi dimaksud, meskipun dengan saling bergantian dan kadang ditugaskan untuk melakukan pengujian di tempat pemilik kendaraan. Berdasarkan pengamatan penulis jumlah tenaga pengujian 40

yang profesional dan memiliki keahlian di bidang pengujian kendaraan bermotor sudah kompeten dalam bidangnya. b. Program Kerja Selain program itu ada juga pemberiaan keringanan kepada para pemilik kendaraan yang telat uji hanya diberi sangsi Rp. 1300,00 per bulan, diharapkan dengan ringannya sangsi yang diterima akan meningkatnya keinginan para pemilik

kendaraan untuk melakukan pengujian kendaraan. UPTD wiyung juga berencana membuat suatu simcard yang dipasang di terminal-terminal agar memudahkan pengecekan kendaraan yang sudah melakukan pengujian kendaraan atau belum. Program kerja pada pengujian kendaraan bermotor telah terprogram dengan baik yang berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 44 tahun 1993 dengan harapan dapat direalisasikan dengan baik dan efektif, tetapi pelaksanaan dilapangan masih ada kendala yang disebabkan oleh kurangnya kesadaran masyarakat dalam melakukan pengujian kendaraannya. c. Jadwal Kegiatan Pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor sudah sesuai dengan jadwal kegiatan yang diprogramkan oleh Kepala Pengujian Kendaraan Bermotor Kota Surabaya guna memperlancar pelaksanaan pelayaan pengujian kendaraan bermotor. 5.2 Saran Berdasarkan hasil kesimpulan, diusulkan beberapa saran yang dapat menjadi bahan pertimbangan bagi Pemerintah Kota Surabaya dalam penerapan kebijakan pengujian kendaraan bermotor pada Unit Pelaksana Teknis Dinas Pengujian Kendaraan Wiyung Surabaya, antara lain sebagai berikut : a. Dari pegawai di UPT PKB- KIR Wiyung diharapkan dalam kecakapan berkomunikasi di bagian informasi lebih cakap untuk memberikan informasi – informasi yang di

butuhkan oleh pengunjung agar pengunjung(konsumen) bisa mengetahui apa saja yang tidak dimengerti dan tidak kebingungan; b. Jalur Pengujian Kendaraan yang sudah rusak dan tua tahun produksi 1993 dari Jerman hendaknya segera di ganti karena hal tersebut bisa menghambat pelaksanaan uji kendaraan seperti antrian yang lebih panjang. 41

c. Dalam pelayanan terhadap konsumen diharapkan lebih ditingkatkan demi kepuasan konsumen terhadap pelayanan uji kendaraan bermotor d. Perlu dilaksanakan penyuluhan setiap tahunnya kepada supir atau pemilik kendaraan yang berdomisili di sekitar Kota Surabaya guna pentingnya melakukan pengujian kendaraan bermotor tepat pada waktunya dan prosedur pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor yang berdasarkan pada PP no 44 tahun 1993. e. Adanya koordinasi antara pihak Kepolisian Kota Surabaya sebagai Pemberi Sanksi dan pengawasan kebijakan dilapangan dengan pihak Dinas Perhubungan Kota Surabaya selaku pelaksana kebijakan pengujian kendaraan bermotor di daerah Kota Surabaya sehingga kedua pihak mengetahui kendala-kendal dan kecurangan yang dilakukan para pemillik kendaraan diminimalisir.

42

DAFTAR PUSTAKA
Buku-Buku Edwards. G. 2003. Implementasi Kebijakan Publik, Yogyakarta: Lukman Offset. Jones, Charles O. 1994. Pengantar Kebijakan Publik (Public Policy), Jakarta: PT.Rajagrafindo Persada. Parsons, W. 2005. Public Policy (Pengantar Teori dan Praktik Analisis Kebijakan), Jakarta: Prenada Media. Tjandra, W.R.; Kurniawan, A.; Estiningsih, M dan Hilal, E. 2006. Peningkatan Kapasitas Pemerintah Daerah Dalam Pelayanan Publik, Yogyakarta: Pembaruan. Widodo, Joko. 2007. Analisis Kebijakan Publik, Konsep dan Aplikasi Analisis Proses Kebijakan Publik. Malang:Bayu Media Publishing Winarno, Budi. 2008. Kebijakan Publik Teori & Proses, Jakarta: PT.Buku Kita. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 1993 tentang Kendaraan dan Pengemudi. 1993. Jakarta: Direktorat Jenderal Perhubungan Darat hhtp//www.suarasurabaya.com hhtp//www.metronews.com

43

Lampiran 1: Daftar Pedoman Wawancara

DAFTAR WAWANCARA PENELITIAN
Wawancara ini merupakan wahana untuk menggali informasi mengenai pendapat

responden yang berkaitan dengan judul penelitian “Implementasi Peraturan Pemerintah No. 44 Tahun 1993 Tentang Kendaraan Bermotor dan Pengemudi Di Unit Pelaksana Teknis Dinas Pengujian Kendaraan Bermotor, Wiyung Surabaya”. Jawaban yang Bapak/Ibu berikan tidak akan mempengaruhi keberadaan Bapak/Ibu di tempat kerja, karena penelitian ini semata-mata untuk keperluan akademis. Untuk itu kami mengharapkan informasi serta jawaban yang sesungguhnya dari Bapak/Ibu sesuai dengan pandanagan Bapak/Ibu mengenai hal tersebut. Atas bantuan dan partisipasinya dalam mengeluangkan waktu saya ucapkan terima kasih.

IDENTITAS INFORMAN 1. Nama 2. Umur 3. Jenis Kelamin 4. Status Perkawinan 5. Pendidikan Terakhir 6. Pangkat (Gol./Ruang) 7. Jabatan 8. Instansi : : : : : : : :

9. Keterlibatan dalam Pengujian kendaraan bermotor - Sebagai : - Sejak (tahun) :

44

DAFTAR PERTANYAAN WAWANCARA PENELITIAN
Unit Pelakasana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya Organisasi 1. Apakah menurut anda struktur organisasi yang ada di Unit Pelakasana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya telah terlaksana dengan maksimal yang sesuai dengan tupoksi? 2. Berapa orang pelaksana pengujian angkutan umum yang mempunyai keahlian khusus dalam bidang pengujian angkutan umum? 3. Untuk dapat terlaksana pengujian angkutan umum yang lebih, maka Unit Pelakasana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya perlu berapa orang yang ahli dalam pengujian kendaraan bermotor? 4. Apakah sarana dan prasarana pengujian angkutan umum sudah memadai? 5. Kiranya belum memadai pelaksanaan pengujian angkutan umum, maka diperlukan alat uji apa saja untuk mendukung pengujian yang lebih baik? Interpretasi 1. Apakah peraturan pengujian angkutan umum yang ada di Kota Surabaya berlaku pada tingkat Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota? 2. Apakah peraturan tentang pengujian angkutan umum sudah mencukupi? 3. Persyaratan administrasi untuk dapat melakukan pengujian angkutan umum di Unit Pelakasana Teknis Kendaraan Bermotor Bermotor Kota Surabaya? 4. Bagaimana tata pelaksanaan administrasi di pengujian Unit Pelakasana Teknis Kendaraan Bermotor Bermotor Kota Surabaya? 5. Apakah dari segi teknik operasional pengujian angkutan umum sudah memadai? 6. Bagaimana tata pelaksanaan pengujian angkutan umum? Pelaksanaan 1. Apakah prosedur kerja di bidang pengujian angkutan umum di Unit Pelakasana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya sudah jelas pelaksanaannya? 2. Bagaimana prosedur pelaksana pengujian angkutan umum di Unit Pelakasana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya?

45

3. Apakah program Unit Pelakasana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya khususnya dibidang pengujian angkutan umum telah berjalan dengan ketentuan yang berlaku?, Kalau belum apa sebabnya? 4. Kapan jadwal pelaksanaan pengujian angkutan umum dan berapa lama untuk melakukan pengujian kendaraan bermotor per – unit? Lain-lain 1. Menurut anda faktor-faktor apa saja yang menjadi kendala/hambatan dalam pelaksanaan pengujian angkutan umum, mengapa? 2. Apa tindakan yang dilakukan apabila angkutan umum yang diuji dinyatakan tidak layak jalan? 3. Apakah anda mengetahui berapa angkutan umum yang mengalami kecelakaan yang diakibatkan oleh tidak laik jalan kendaraan bermotor pada tahun 2011? 4. Apa manfaat yang diperoleh untuk masyarakat bila kendaraan umum melakukan pengujian kendaraan bermotor? Pemilik Angkutan Umum Organisasi 1. Apakah menurut anda struktur organisasi yang ada di Unit Pelakasana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya telah terlaksana dengan maksimal yang sesuai dengan tupoksi? 2. Apakah Anda mengetahui berapa orang pelaksana pengujian angkutan umum yang mempunyai keahlian khusus dalam bidang pengujian angkutan umum? 3. Apa saja yang di uji Unit Pelakasana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya? 4. Apakah sarana dan prasarana pengujian angkutan umum sudah memadai? 5. Kiranya belum memadai pelaksanaan pengujian angkutan umum, maka diperlukan alat uji apa saja untuk mendukung pengujian yang lebih baik? Interpretasi 1. Apakah peraturan pengujian angkutan umum yang ada di Kota Surabaya sama dengan peraturan pengujian di Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota? 46

2. Apakah Anda mengetahui peraturan tentang pengujian angkutan umum yang ada di Unit Pelakasana Teknis Kendaraan Bermotor Bermotor Kota Surabaya? 3. Persyaratan administrasi apa saja untuk dapat melakukan pengujian angkutan umum di Unit Pelakasana Teknis Kendaraan Bermotor Bermotor Kota Surabaya? 4. Bagaimana tata pelaksanaan administrasi di pengujian Unit Pelakasana Teknis Kendaraan Bermotor Bermotor Kota Surabaya? 5. Apakah dari segi teknik operasional pengujian angkutan umum sudah memadai? 6. Bagaimana tata pelaksanaan pengujian angkutan umum? Pelaksanaan 1. Bagaimana prosedur kerja di bidang pengujian angkutan umum di Unit Pelakasana Teknis Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya? 2. Apakah kendala yang dihadapi dalam proses pengujian angkutan umum? 3. Menurut anda bagaimana sebaiknya proses pengujian angkutan umum dilaksanakan? 4. Apa tindakan anda apabila angkutan umum anda dinyatakan tidak laik jalan? 5. Kapan jadwal pelaksanaan pengujian angkutan umum dan berapa lama untuk melakukan pengujian kendaraan bermotor per – unit? Lain-lain 1. Menurut anda faktor-faktor apa saja yang menjadi kendala/hambatan dalam pelaksanaan pengujian angkutan umum, mengapa? 2. Apa manfaat bagi anda melakukan pengujian angkutan umum? 3. Berapa besar biaya pengujian angkutan umum Penguji Kendaraan Bermotor Kota Surabaya? 4. Apakah anda melakukan pengujian angkutan umum tepat pada waktunya? 5. Apa manfaat yang diperoleh untuk masyarakat bila angkutan umum melakukan pengujian angkutan umum? per-unit di Unit Pelakasana Teknis

47

Lampiran 2 Data Identitas Informan

48

49

Lampiran 3 Surat Izin Observasi

50

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful