Cerita Rakyat "AJI SAKA & DEWATA CENGKAR" Thursday, October 30, 2008

Dahulu kala, ada sebuah kerajaan bernama Medang Kamulan yang diperintah oleh raja bernama Prabu Dewata Cengkar yang buas dan suka makan manusia. Setiap hari sang raja memakan seorang manusia yang dibawa oleh Patih Jugul Muda. Sebagian kecil dari rakyat yang resah dan ketakutan mengungsi secara diam-diam ke daerah lain. Di dusun Medang Kawit ada seorang pemuda bernama Aji Saka yang sakti, rajin dan baik hati. Suatu hari, Aji Saka berhasil menolong seorang bapak tua yang sedang dipukuli oleh dua orang penyamun. Bapak tua yang akhirnya diangkat ayah oleh Aji Saka itu ternyata pengungsi dari Medang Kamulan. Mendengar cerita tentang kebuasan Prabu Dewata Cengkar, Aji Saka berniat menolong rakyat Medang Kamulan. Dengan mengenakan serban di kepala Aji Saka berangkat ke Medang Kamulan. Perjalanan menuju Medang Kamulan tidaklah mulus, Aji Saka sempat bertempur selama tujuh hari tujuh malam dengan setan penunggu hutan, karena Aji Saka menolak dijadikan budak oleh setan penunggu selama sepuluh tahun sebelum diperbolehkan melewati hutan itu. Tapi berkat kesaktiannya, Aji Saka berhasil mengelak dari semburan api si setan. Sesaat setelah Aji Saka berdoa, seberkas sinar kuning menyorot dari langit menghantam setan penghuni hutan sekaligus melenyapkannya. Aji Saka tiba di Medang Kamulan yang sepi. Di istana, Prabu Dewata Cengkar sedang murka karena Patih Jugul Muda tidak membawa korban untuk sang Prabu. Dengan berani, Aji Saka menghadap Prabu Dewata Cengkar dan menyerahkan diri untuk disantap oleh sang Prabu dengan imbalan tanah seluas serban yang digunakannya. Saat mereka sedang mengukur tanah sesuai permintaan Aji Saka, serban terus memanjang sehingga luasnya melebihi luas kerajaan Prabu Dewata Cengkar. Prabu marah setelah mengetahui niat Aji Saka sesungguhnya adalah untuk mengakhiri kelalimannya. Ketika Prabu Dewata Cengkar sedang marah, serban Aji Saka melilit kuat di tubuh sang Prabu. Tubuh Prabu Dewata Cengkar dilempar Aji Saka dan jatuh ke laut selatan kemudian hilang ditelan ombak. Aji Saka kemudian dinobatkan menjadi raja Medang Kamulan. Ia memboyong ayahnya ke istana. Berkat pemerintahan yang adil dan bijaksana, Aji Saka menghantarkan Kerajaan Medang Kamulan ke jaman keemasan, jaman dimana rakyat hidup tenang, damai, makmur dan sejahtera.

Bahan dari Cerita Rakyat BUAYA PUTIH Saat melintasi jalan Daendels sepanjang pantai selatan Jawa Tengah, ada jalur favorit yang lumayan asik buat memacu adrenalin. Sepotong jalan sepanjang kurang lebih 15 km antara pantai Ayah sampai pantai Karangbolong yang masuk wilayah Kabupaten Kebumen itu lumayan sempit, berkelak-

kelok tajam. Bikin sport jantung memang. Terusir dari sebuah negeri di sebelah barat yang kemudian membuka hutan Medang menjadi negeri yang makmur sentausa. Secara umum. Ikat kepala dalam hal ini bisa diartikan sebagai ilmu pengetahuan yang memang disimpannya dalam kepala. Persis punuk unta tapi jumlahnya banyak yang kalo dilihat dari kejauhan malah terlihat seperti punggung buaya. . ada segundukan pegunungan kapur yang memiliki banyak puncak. tapi pemandangannya disitu lumayan asik dan masih alami banget. Jadi juru masak dalam hal ini bisa dianggap sebagai pemegang kesejahteraan rakyat yang kekuasaannya terpotong. Sepanjang pinggiran pantai yang landai mulai dari Cilacap sampai Jogja. Ajisaka sendiri berasal dari kata Aji (pusaka. Aku sendiri cenderung mengkiaskannya sebagai Majati yang berasal dari kata Ma dan Jati. Dengan pengetahuan yang terus menerus melebar. Ma itu ibu. Ajisaka dikatakan sebagai penguasa pulau Majeti tempat tumbuhnya bunga Wijayakusuma yang terletak di sebelah selatan Nusakambangan. Diceburkan ke laut selatan dan berubah menjadi buaya putih yang kemudian terdampar sehingga berubah menjadi barisan bukit bukit kecil. juru masak bisa diartikan sebagai penguasa dapur yang selalu menyiapkan makanan bagi seluruh warga keraton. Dora itu artinya bohong atau kebohongan dan Sembadha artinya teguh atau patuh. Ajisaka memiliki dua abdi yang bernama Dora dan Sembadha. Rada aneh memang. Ketika rakyat Medang Kamulan hampir habis. Dewata Cengkar jadi lupa diri dan berubah menjadi pemangsa rakyatnya sendiri. datang Ajisaka menyerahkan diri untuk menjadi santapan Dewata Cengkar menggantikan seorang gadis terakhir di negeri itu. Saat meninggalkan pulau Majeti. Tanpa kekuatan memerintah dengan telunjuknya pemegang amanat kemakmuran. Ajisaka tak menggunakan kekuatan fisik dan hanya meminta imbalan berupa tanah selebar ikat kepalanya. berharga atau kepribadian) dan Saka (tiang yang kokoh). Jati itu itu asli atau sejati. kemanapun penguasa pergi. Makanya pegunungan kapur berpunuk banyak itu seringkali dihubungkan dengan legenda Prabu Dewata Cengkar yang tewas ditangan Ajisaka. Ajisaka mengajak Dora dan menitipkan keris pusakanya kepada Sembadha. Jadi Ajisaka bisa diartikan sebagai tiang pusaka atau tiang kepribadian yang kokoh yang mengayomi ibu pertiwi. Makanan itu bisa dianalogikan sebagai kemakmuran dan telunjuk identik dengan kekuasaan. pulau Majeti seringkali disebut Majadi atau Majati. Medang Kamulan mulai masuk kedalam prahara setelah Dewata Cengkar jadi hobi makan daging manusia. kekuasaan Dewata Cengkar bisa ditamatkan sampai dia berubah menjadi buaya putih yang mungkin itu memang wujud aslinya. boleh membawa serta segala kebohongannya namun percayakan pusaka kepada abdi yang patuh. penuh tanjakan curam dan kanan kirinya tebing atau jurang. Terlepas dari masalah pegunungan kapur tersebut. aku malah tertarik menguthak athik gathuk legenda Ajisaka vs Dewata Cengkar dari sisi yang lain. Mungkin filosofinya adalah. Saat Ajisaka dan Dewata Cengkar mengukur tanah. Secara ngawur. Dalam beberapa versi utamanya yang berbau Sunda. Berasal dari kata Dewata yang artinya dewa atau penguasa dan Cengkar yang artinya tandus. Gara-garanya adalah jari telunjuk juru masak terpotong masuk kedalam masakan dan termakan oleh Dewata Cengkar. Maka Majati bisa diartikan sebagai ibu sejati atau ibu pertiwi. ikat kepala itu terus menerus bertambah lebar sampai akhirnya Dewata Cengkar tercebur ke laut selatan dan berubah menjadi buaya putih. Ini menggambarkan kondisi nyata dimana penguasa selalu dikelilingi oleh dua hal yang saling bertolak belakang dan seringkali menjadi dilema dalam mengambil setiap keputusan. Beralih ke Dewata Cengkar.

Mohon maaf dan harap dimaklumi bila ada perbedaan dengan yang diketahui teman-teman. Apalagi di akhir kisah disebutkan bahwa Dora dan Sembadha sama-sama mati saat menjalankan tugasnya masing-masing berdasarkan perintah plinplan Ajisaka.. untuk kemudian dimangsanya sendiri satu persatu sampai habis. Beruntunglah kejahatan itu bisa ditumpas dengan damai oleh Ajisaka pemegang pusaka ibu Pertiwi.. Apakah ini berarti sampai akhir hayat nanti. Padahal sebelum pergi. Aku tak tahu pemaknaan apa yang tepat untuk Dewata Cengkar ini. kejahatan dan kebaikan akan selalu sama kuat berebut pengaruh dan kekuasaan dalam diri manusia..Buaya sendiri selama ini diidentikan sebagai kelicikan sampai-sampai ada istilah air mata buaya atau buaya darat. Bisa membangun hutan Medang menjadi negeri makmur... Cerita jalan-jalan malah jadi bahas hal serius Ada yang punya analogi lain tentang kisah ini. Maaf juga kalo pembabaran analoginya aneh bin atang karena memang tanpa dasar alias ngawur belaka. Categories: cermin 14 Kata Dunia. Seorang penguasa negeri tandus di sebelah barat yang licik namun berpura-pura baik.. Aku sendiri juga ga tahu apa makna dibalik cerita selanjutnya. Walau berpenampakan putih atau sok suci. . dia tetaplah buaya yang menyimpan kejahatan. dimana Ajisaka menyuruh Dora mengambil keris pusakanya yang dititipkan ke Sembadha. Sembadha sudah dipesan untuk tidak memberikan keris itu kepada siapapun selain kepada Ajisaka sendiri.? Mbuhlah.? Keterangan : Kisah diatas diambil dari salah satu versi dari berbagai versi yang banyak berkembang dalam cerita rakyat Jawa dan Sunda.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful