Peranan Kelembagaan Desa Dalam Menyusun dan Menyetujui APBDes

A. Tinjauan tentang Peranan Kelembagaan Desa dalam Menyusun dan Melaksanakan APBDes

1. Tinjaun Tentang APBDes Anggaran pendapatan dan belanja desa (APBDes) adalah peraturan desa yang memuat sumbersumber penerimaan dan alokasi pengeluaran desa dalam kurun waktu satu tahun. APB Desa terdiri atas bagian pendapatan Desa, belanja Desa dan pembiayaan. Rancangan APB Desa dibahas dalam musyawarah perencanaan pembangunan desa. Kepala Desa bersama BPD menetapkan APB Desa setiap tahun dengan Peraturan Desa. Menurut UU 32/2004 dan PP 72/2005 disebutkan sumber-sumber pendapatan desa meliputi: a. pendapatan asli desa, terdiri dari hasil usaha desa, hasil kekayaan desa, hasil swadaya dan partisipasi, hasil gotong royong, dan lain-lain pendapatan asli desa yang sah b. bagi hasil pajak daerah Kabupaten/Kota paling sedikit 1.0% (sepuluh per seratus) untuk desa dan dari retribusi Kabupaten/Kota sebagian diperuntukkan bagi desa c. bagian dari dana perimbangan keuangan pusat dan daerah yang diterima oleh Kabupaten/Kota untuk Desa paling sedikit 10% (sepuluh per seratus), yang pembagiannya untuk setiap Desa secara proporsional yang merupakan alokasi dana desa d. bantuan keuangan dari Pemerintah, Pemerintah Provinsi, dan Pemerintah Kabupaten/Kota dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintahan e. hibah dan sumbangan dari pihak ketiga yang tidak mengikat. Sedangkan kekayaan desa meliputi tanah kas desa, pasar desa, pasar hewan, tambatan perahu, bangunan desa, pelelangan ikan yang dikelola oleh desa, dll. Sumber pendapatan daerah yang berada di desa baik pajak maupun retribusi yang sudah dipungut oleh Provinsi atau Kabupaten/Kota tidak dibenarkan adanya pungutan tambahan oleh Pemerintah Desa. Pungutan retribusi dan pajak lainnya yang telah dipungut oleh Desa tidak dibenarkan dipungut atau diambil alih oleh Pemerintah Provinsi atau Pemerintah Kabupaten/Kota. Pemberian hibah dan sumbangan tidak mengurangi kewajiban¬-kewajiban pihak penyumbang kepada desa. Sumbangan yang berbentuk barang, baik barang bergerak maupun barang tidak bergerak dicatat sebagai barang inventaris kekayaan milik desa sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. sumbangan yang berbentuk uang dicantumkan di dalam APBDesa. Kepala Desa adalah pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan desa. Dalam melaksanakan kekuasaannya Kepala Desa dapat melimpahkan sebagian atau seluruh kekuasaannya yang berupa perencanaan,. pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan kepada perangkat desa. Dalam meningkatkan pendapatan masyarakat dan Desa, Pemerintah Desa dapat mendirikan Badan Usaha Milik Desa sesuai dengan kebutuhan dan potensi Desa. Pernbentukan Badan Usaha Milik Desa ditetapkan dengan Peraturan Desa berpedoman pada peraturan perundang-undangan. Alokasi pengeluaran dalam APBDes meliputi belanja pembangunan dan pos pengeluaran rutin. Belanja pembangunan meliputi pos sarana pemerintahan desa, pos prasarana perhubungan, pos prasarana pemasaran, dan pos prasarana sosial. Sedangkan belanja rutin meliputi pos belanja pegawai, pos belanja barang, pos biaya pemeliharaan, pos biaya perjalanan dinas, pos belanja lain-lain, dan pos pengeluaran tak terduga. 2. Penyusunan dan Pelaksanaan APBDes

Masyarakat berhak memberikan masukan secara lisan atau tertulis dalam rangka penyiapan atau pembahasan Rancangan Peraturan Desa. ditetapkan oleh Kepala Desa bersama BPD. namun masyarakat luas pun dapat melakukan pengawasan sebagaimana dijamin dalam PP 72/2005. • Peran Pemerintah Desa dalam Menyusun dan Melaksanakan APBDes Pemerintah desa terdiri atas kepala desa dan perangkat desa. Kepala Desa dapat menetapkan Rancangan Peraturan Desa tentang APB Desa menjadi Peraturan Desa. Peraturan Desa dan Peraturan Kepala Desa dimuat dalam Berita Daerah. Rancangan Peraturan Desa tentang APB Desa yang telah disetujui bersama sebelum ditetapkan oleh Kepala Desa paling lama 3 (tiga) hari disampaikan oleh Kepala Desa kepada Bupati/Walikota untuk dievaluasi. hak. dan kewajiban yang dimiliki pemerintah desa dalam hal pelaksanaan pembangunan di desa. manfaat. dan efektifitas. 32 Tahun 2004). dan lembaga kemasyarakatan desa. akuntablitas. Pengawasan APBDes ini secara formal dilakukan oleh BPD. sekretaris desa. dan kepala wilayah (UU No. fungsi. Kelembagaan desa ini meliputi pemerintah desa. efisiensi. BPD. Peran Kelembagaan Desa dalam Menyusun dan Melaksanakan APBDes • Lingkup Kelembagaan Desa Kelembagaan desa yang dimaksud dalam penelitian ini adalah lembaga. kewenangan. dan tokoh masyarakat. atau institusi yang berada di desa yang berasal dari unsur eksekutif. Pelaksanaan APBDes ini dlakukan oleh kepala desa. Apabila hasil evaluasi sebagaimana dimaksud melampaui batas waktu dimaksud. selaku unsur pelaksana pemerintah desa memilki peran strategis sebagai berikut: (a) menyusun rancangan peraturan desa mengenai APBDesa (b) mengajukan rancangan peraturan desa mengenai APB Desa untuk dibahas dan ditetapkan bersama BPD (c) menyampaikan rancangan Peraturan Desa tentang APB Desa yang telah disetujui bersama BPD sebelum ditetapkan oleh Kepala Desa paling lama 3 (tiga) hari kepada Bupati/Walikota untuk dievaluasi . khususnya yang berkaitan dengan penyusun dan pelaksanaan APBDes. dan masyakat yang terlibat dalam penyusunan. Peraturan Desa disampaikan oleh Kepala Desa kepada Bupati/Walikota melalui Camat sebagai bahan pengawasan dan pembinaan paling lambat 7 (tujuh) hari setelah ditetapkan. Perangkat desa terdiri dari sekretaris desa. legislatif. Peraturan Desa dibentuk berdasarkan pada asas pembentukan peraturan perundang-undangan. 3. Peraturan Desa merupakan penjabaran lebih lanjut dari peraturan perundang undangan yang lebih tinggi dengan memperhatikan kondisi sosial budaya masyarakat desa setempat. dan pengawasan APBDes. sesuai dengan UU 32/2004 dan PP 72/2005. dapat dijelaskan bahwa peraturan Desa. Peraturan Desa dilarang bertentangan dengan kepentingan umum dan/atau peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi. Kepala desa. lembaga kemasyarakatan. Perananan pemerintah desa dalam menyusun dan melaksankan APBDes adalah pelaksanaan dari tugas. atau person. pelaksanaan. transparansi. seperti partisipatif. termasuk APBDes. Pemuatan Peraturan Desa dan Peraturan Kepala Desa dilakukan oleh Sekretaris Daerah. Peraturan Desa dan Peraturan Kepala Desa selanjutnya disebarluaskan oleh Pemerintah Desa.Secara garis besar. aktor. kaur-kaur. Hasil evaluasi Bupati/Walikota terhadap Rancangan Peraturan Desa disampaikan paling lama 20 (dua puluh) hari kepada Kepala Desa. Peraturan Desa dibentuk dalam rangka penyelenggaraan Pemerintahan Desa. shareholders. badan permusyawaratan desa (BPD). pihak. penegakan hukum.

yaitu hambatan eksternal dan hambatan internal. saran. • Peran Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dalam Menyusun dan Melaksanakan APBDes Peran BPD dalam menyusun dan melaksanakan APBDes. menumbuhkembangkan kondisi dinamis masyarakat dalam rangka pemberdayaan masyarakat. memberdayakan dan meningkatkan kesejahteraan keluarga. menampung aspirasi. melaksanakan. saran. Lembaga kemasyarakatan mempunyai tugas membantu Pemerintah Desa dan merupakan mitra dalam memberdayakan masyarakat desa. gotong royong dan swadaya masyarakat. memanfaatkan. memelihara. Rukun Warga. melaksanakan pengawasan terhadap jalannya APBDes • Peran Lembaga Kemasyarakatan Desa dalam Menyusun dan Melaksanakan APBDes Lembaga kemasyarakatan meliputi Rukun Tetangga. pemahaman tugas pokok . konsultatif dan koordinatif. lembaga pemberdayaan masyarakat atau sebutan lain. serta memberdayakan hak politik masyarakat.(d) melaksanakan APBDes melalui penetapan keputusan desa atau keputusan kepala desa (e) mengordinasikan pembangunan desa secara partisipatif (f) menyelenggarakan urusan pemerintahan.meliputi rendahnya kualitas sdm di perdesaan yang sebagian besar berketerampilan rendah. adalah sebagai berikut: (a) mengajukan usul. kemampuan. berdasarkan PP 72/2005 adalah sebagai berikut: 1. dan apirasi kepada kepala desa atau forum BPD (b) melaksanakan pengawasan personal terhadap pelaksanaan APBDes (c) menumbuhkembangkan semangat memanfaatkan. memelihara dan mengembangkan pembangunan secara partisipatif. dan kepedulian dalam pemberdayaan masyarakat. partisipasi. mengevaluasi hasil pengawasan APBDes tahun lalu dengan melibatkan kelembagaan desa serta masyarakat 2. kelembagaan di tingkat desa belum sepenuhnya tertata dengan baik. termasuk yang terlibat dalam penyelenggaraan pemerintahan desa. • Peran Anggota Masyarakat Desa dalam Menyusun dan Melaksanakan APBDes Peran anggota masyarakat desa dalam menyusun dan melaksanakan APBDes di desa. dan masukan masyarakat berkaitan dengan peraturan desa khususnya rancangan APBDes 3. Sadu Wasistiono (2006). mengendalikan. Faktor Internal dan Eksternal Penghambat Pengembangan Peranan Kelembagaan Desa Menyusun dan Melaksanakan Kebijakan Desa Menurut Prof. Pengurus lembaga kemasyarakatan dipilih secara musyawarah dari anggota masyarakat yang mempunyai kemauan. 1) Hambatan Internal. ada beberapa hal yang menjadi faktor penghambat kelembagaan desa dalam menyusun dan mengimplementasikan berbagai program dan kebijakan desa. menjurut PP 72/2005. Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga. pembangunan. Peran lembaga kemasyarakatan dalam penyusunan dan pelaksanaan APBDes meliputi menyusun rencana pembangunan secara partisipatif. menumbuhkembangan dan menggerakan prakarsa. menggerakkan dan mengembangkan partisipasi. dan kemasyarakatan (PP 72/2005). dan mengembangkan hasilhasil pembangunan di desa. Karang Taruna. serta swadaya gotongroyong masyarakat. Hubungan kerja antara lembaga kemasyarakatan dengan Pemerintahan Desa bersifat kemitraan. membahas rancangan peraturan desa mengenai APB Desa yang disampaikan oleh kepala desa 4. B.

rendahnya aset yang dikuasai masyarakat perdesaan. 2) Hambatan Eksternal. masih lemahnya koordinasi antarsektor.dan fungsi dari aparatur desa yang masih rendah. sarana dan pra sarana penunjang mobilitas operasional terbatas. terbatasnya alternatif lapangan kerja berkualitas. pengelolaan administrasi dan pendokumentasian yang masih minim. dinamika masyarakat yang selalu berubah. meningkatnya degradasi sumber daya alam dan lingkungan hidup. meliputi lemahnya koordinasi lintas bidang dalam pengembangan kawasan perdesaan. kepemilikan lahan yang makin sempit. yang berkaibat terbatasnya operasional program/kegiatan. masih rendahnya pemanfaatan iptek dan tekonologi tepat guna dalam usaha ekonomi perdesaan. timbulnya hambatan (barrier) distribusi dan perdagangan antardaerah. tingginya resiko kerentanan yang dihadapi petani dan pelaku usaha di perdesaan. meningkatnya konversi lahan pertanian subur dan beririgasi teknis bagi peruntukan lain. lemahnya keterkaitan kegiatan ekonomi baik secara sektoral maupun spasial. . serta rendahnya tingkat pelayanan prasarana dan sarana perdesaan. lemahnya kemampuan perencanaan di tingkat desa dan masih bersifat parsial. serta lemahnya kelembagaan dan organisasi berbasis masyarakat. termasuk tingginya dinamika sektor ekonomi. terbatasnya alokasi anggaran/dana.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful