BAB 1 PENDAHULUAN

1.1.Latar belakang Limbah merupakan sisa yang tidak digunakan pada proses pengolahan suatu industri atau pabrik. Salah satu industri penghasil limbah batubara adalah industri oleokimia, dimana batubara dipakai sebagai bahan bakar pada proses pemanasan oil thermal. Abu batubara tersebut dapat berupa abu terbang, abu

dasar dan lumpur flue gas desulfurization. Abu tersebut selanjutnya dipindahkan ke lokasi penimbunan abu dan terakumulasi di lokasi tersebut dalam jumlah yang sangat banyak. Dengan bertambahnya jumlah abu batubara maka perlu ada usahausaha untuk memanfaatkan limbah padat tersebut. Hingga saat ini abu batubara tersebut belum banyak dimanfaatkan untuk keperluan industri semen dan beton, bahan pengisi untuk bahan tambang dan bahan galian serta berbagai pemanfaatan lainnya (Sri Mulyasih,2010). Material fly ash yang berasal dari sisa pembakaran batu bara dan merupakan limbah industri, sampai saat ini masih belum ditemukan penggunaan yang tepat, sedangkan produksi limbah batu bara ini semakin meningkat dari tahun ke tahun jauh melebihi dari permintaan pasar. Harga jual dari material fly ash ini sangatlah murah, oleh karena itu penelitian tentang penggunaan material fly ash yang tepat terus berkembang, hal ini disebabkan material fly ash memiliki potensi untuk dibuat bahan bangunan dengan mutu yang baik namun biaya produksinya relatif murah. Menurut perhitungan empiris yang dilakukan Kementerian Negara Lingkungan Hidup (KLH) menyebutkan dari batu bara yang dibakar tiap satu ton akan menghasilkan abu batu bara (fly ash) sekitar 15% -17 %. Sampai saat ini limbah hasil pabrik ini belum dimanfaatkan secara optimal dikarenakan belum adanya solusi pemanfaatan yang tepat (Endah Safitri,2009).

Universitas Sumatera Utara

Selain limbah batubara limbah yang digunakan adalah limbah padat (sludge) industri pengolahan karet. 2007). maka terjadi ikatan di antara abu terbang batubara dan pasir yang mengakibatkan berkurangnya celah atau poripori di antara butiran pasir ( Alex Budiarto.42 MPa dan nilai kuat tarik 1. kuat tarik 1. Komposisi bahan ini sangat menentukan terhadap kualitasnya. selain itu juga dapat ditambahkan abu dasar (bottom ash) dari limbah batubara tersebut yang dapat mengurangi pemakaian pasir pada pembuatan batako tersebut. Disamping itu juga merupakan pengikat pasir.19 MPa.05 MPa. yaitu sifat yang dimiliki sebuah material untuk menarik dan mengikat air pada permukaannya. ada tidaknya bahan tambahan. Batako merupakan bahan bangunan sebagai alternatif pengganti batu bata yang dibuat sebagai campuran semen .83 MPa dan nilai kuat patah 1. Limbah ini berbentuk padatan yang diperoleh dari hasil pengolahan limbah cair melalui proses aerasi dan koagulasi. Sehingga jika abu terbang batubara (fly ash) dicampur dengan air dan pasir. Universitas Sumatera Utara . Menurut Berlian Sihombing (2009) limbah padat (sludge) industri kertas dapat dipakai pada pembuatan batako ringan sebanyak 60% volume yang menghasilkan nilai kuat tekan 9. Faktor-faktor yang mempengaruhi mutu batako adalah jenis semen yang digunakan .agregat yang digunakan. dimana limbah padat ini masih belum dimanfaatkan (terbuang begitu saja) dan hanya dimanfaatkan sebagian kecil sebagai pupuk tanaman oleh perusahaan karena adanya kandungan logam zink dan sebagai material untuk menimbun jalan. Volume optimum penambahan paper sludge adalah 15% dengan waktu pengeringan 28 hari. Pasir silika mempunyai sifat hidrophilic.Abu terbang batubara (fly ash) memiliki sifat sebagai pengikat jika dicampur dengan air.1 MPa. pasir dan air dengan komposisi tertentu dan berfungsi sebagai dinding. Ng Khung Loon (2008) telah melakukan penelitian pembuatan batako dengan menggunakan sludge (limbah padat) yaitu sludge industri kertas dimana batako yang dihasilkan memiliki nilai kuat patah 2.

limbah dasar abu batubara (bottom ash) dan limbah padat pabrik karet (sludge) yang menghasilkan limbah dalam jumlah yang cukup besar. pasir. limbah abu dasar batubara (bottom ash) dan limbah padat (sludge) industri karet dapat dipakai sebagai bahan campuran/aditif pembuatan batako ? 2. Dengan demikian diperlukan upaya untuk mengatasi permasalahan tersebut. Apabila keadaan ini dibiarkan terus-menerus. semen. Apakah limbah abu terbang batubara (fly ash). Selama ini pemanfaatan limbah padat tersebut belum optimal. limbah abu dasar batubara (bottom ash) dan limbah padat (sludge) industri karet pada pembuatan batako ? Universitas Sumatera Utara . salah satu alternatif adalah dengan melakukan daur ulang limbah menjadi bahan bangunan seperti batako . dan limbah abu terbang batubara (fly ash).kelembaban dan suhu ketika pengeringan serta kecepatan pembebanan (Binawan Setia. Sebagian kecil limbah hanya dimanfaatkan sebagai tanah urugan pada area di sekitar pabrik. maka semakin lama pabrik akan kekurangan lahan untuk penimbunan limbah sehingga dimungkinkan terjadinya pencemaran lingkungan. Dalam penelitian ini akan mencoba menguasai teknologi pembuatan batako dari campuran air.2010).2 Perumusan Masalah Yang menjadi rumusan masalah dalam penelitian ini adalah : 1. Bagaimana komposisi optimum pada pembuatan batako dengan menggunakan limbah abu terbang batubara (fly ash). Sehingga dengan memanfaatkan limbah abu terbang batubara (fly ash). sedangkan sisanya ditimbun begitu saja.limbah dasar abu btubara (bottom ash) dan limbah padat (sludge) pabrik karet sebagai agrerat batako diharapkan dapat tercapai penyerapan air < 35% dengan kekuatan mekanik 2-7 MPa (menurut PUBI 1982). 1.

1. 2. Limbah batubara yang dipakai adalah limbah abu terbang (fly ash) dan limbah abu dasar batubara (bottom ash) yang diperoleh dari sisa pembakaran salah satu industri oleokimia yang ada di KIM 2 Medan.1. Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai : 1. pasir dan air. Tujuan Penelitian Dari uraian di atas maka dapatlah dirumuskan tujuan penelitian ini : 1. sedangkan limbah padat (sludge) industri karet diperoleh dari industri pengolahan karet di Tanjung Morawa. Pembatasan Masalah Penelitian ini hanya dibatasi pada : 1. Mengetahui seberapa besar pengaruh abu terbang batubara (fly ash). Uji Penyerapan Air. Mengetahui logam bahan beracun berbahaya yang terkandung didalam limbah abu terbang batubara dan limbah padat (sludge) industri karet. Universitas Sumatera Utara . abu dasar batubara (bottom ash) dan limbah padat (sludge) industri karet pada komposisi semen. dengan jenis – jenis pengujian sebagai berikut : Uji Densitas. Uji Tekan (Compressive Strength). Memanfaatkan limbah abu terbang batubara (fly ash). 3.4.5. 1.3. 2. limbah dasar batubara (bottom ash) dan limbah padat (sludge) industri karet terhadap karakteristik batako. Uji Patah (Bending Strength). dan Uji Hammer test dan Uji foto Mikroskopik . Pengujian karakteristik sampel batako dilakukan setelah pengeringan secara alami selama 28 hari. limbah abu dasar batubara (bottom ash) dan limbah padat (sludge) industri karet untuk pembuatan batako. Tambahan informasi tentang karakteristik batako yang menggunakan limbah abu terbang batubara ( fly ash).

Universitas Sumatera Utara .2. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Pusat Penelitian.7. Laboratorium pengujian beton Dinas PU Kab. uji hammer test dan uji foto mikroskopik. Kuat tekan (Compressive Strength) 2. Metodologi Penelitian Penelitian ini bersifat penelitian laboratorium dengan beberapa tahapan yaitu tahap analisis logam B3. Kuat patah (Bending Strength) 3. uji penyerapan air. Memberikan informasi kepada industri pemakai batubara dan industri pengolahan karet cara pengolahan limbahnya untuk mengurangi pencemaran lingkungan. Yang menjadi variabel tetap pada penelitian ini adalah komposisi semen . uji tekan (compressive strength). uji patah (bending strength). Yang menjadi parameter (variable terikat) pada penelitian ini adalah : 1. preparasi bahan batako. Foto mikroskopik 1. tahap pembuatan batako dan tahap karakterisasi dengan menggunakan uji densitas.6. 1. Laboratorium Kimia Polimer Fakultas MIPA Universitas Sumatera Utara. Densitas 5. Hammer test 4.Langkat. Serapan air 6. pasir dan air sedangkan variabel bebas adalah komposisi bottom ash dan fly ash dan limbah padat (sludge) industri karet. Uji foto mikroskopik di Laboratorium Geologi kuarter Bandung dan Uji logam B3 dengan ICP Spektrometer di Laboratorium Balai Laboratorium Kesehatan Pemprovsu.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful