Arti – Definisi – Pengertian Aglomerasi adalah n 1) pengumpulan atau pemusatan dalam lokasi atau kawasan tertentu: pemerintah DKI

menetapkan daerah Pulogadung sebagai tempat -pabrik-pabrik; 2) Kim pengumpulan penumpukan partikel atau zat menjadi satu Jurnal Wawasan, Oktober 2005, Volume 11, Nomor 2
AGLOMERASI DAN KEMISKINAN PERKOTAAN Matias Siagian Abstract: The glorious of Jakarta metropolitan is not means that it’s region hunger edema disease proof, that special suffered by family poor. This fact indicated that the social economy and welfare are very in equal. Even though there is not mass poverty in the metropolises as in the rural, but the poor people existence in the main cities indicated how the welfare distribution is not equal between main cities community. This condition knew us that development concentration in the main cities and areas is not only to go upward the community welfare, but also appeared social problems. These cases have to use to change the development strategy, especially social policy, so all of people will get life improvement. Keywords: agglomeration, poverty and welfare distribution.

PENDAHULUAN Dr. J. H. Boeke, Guru Besar ilmu Ekonomi Timur di Universitas Leiden sangat ”mengutuk” kebijakan pembangunan di ber-bagai negara Asia yang sangat tidak merata atau sangat timpang. Pada awalnya, kebijakan pembangunan ekonomi yang demikian sesungguhnya dilakukan oleh penguasa impor atau penjajah, di mana mereka diilhami oleh keinginan menguasai bangsa-bangsa terbelakang seperti Asia melalui penciptaan konflik dan perang di antara sesama bangsa dalam suatu wilayah yang bakal menjadi nega-ra. Kesenjangan sosial ekonomi dan kesejahte-raan sebagai buah dari ketidakmerataan pembangunan dipastikan sangat ampuh dalam mengembangkan disintegrasi bangsa sebagai jalan masuk bagi bangsa-bangsa maju, khususnya Eropa Barat sebagai penguasa tung-gal import di negeri orang. Kedudukan ini tentu diperoleh bukan hanya karena pemilikan kekuatan yang jauh lebih besar dari bangsa ter-jajah, melainkan juga karena mereka mendapat dukungan dari kelompok-kelompok elite dalam negeri (Boeke 1958: 12 – 17). Kesenjangan pembangunan sebagai dampak dari pemusatan pembangunan di kota atau daerahdaerah tertentu di suatu negara pada gilirannya melahirkan dua wajah masyarakat yang berbeda secara fantastik, bagaikan langit dan bumi. Sebagai contoh, pada umumnya orang desa sejak lahir hingga melambaikan tangan menuju alam baka tidak pernah menyentuhkan jari tangannya pada keyboard komputer, bahkan mesin tik sekali pun. Sedangkan anak kaum elite perkotaan sejak kecil sudah akrab dengan teknologi canggih seperti komputer, dan berbagai fasili-tas lain yang merupakan pintu informasi dunia dan pengetahuan modern. Perbedaan ini kemu-dian melahirkan terminologi baru dalam kehi-dupan sosial, yakni “dualisme” kehidupan masyarakat, yang kemudian membelah masyarakat negara itu menjadi dua kelompok besar, yakni masyarakat tradisional atau prakapitalis dan masyarakat kapitalis. Kedua kelompok masyarakat ini memiliki kompetensi yang jauh berbeda bagai siang dan malam. Jika kedua kelompok besar yang berbeda secara fantastik ini dikelola atau diatur dengan aturan yang sama, maka salah satu di antaranya akan menjadi korban. Semua kita tentu mengetahui, pihak mana yang menjadi korban. Dualisme yang kemudian menjadi suatu teori sosial, bukan hanya dilihat sebagai dampak pembangunan, melainkan juga dilihat dari segi aktivitas pembangunan. Oleh karena itu kemudian dikenallah istilah dualisme regional. Di Indonesia misalnya, sebutan kawasan Barat dan Timur bukan hanya menunjukkan sisi geografisnya saja, melainkan juga menunjukkan kemajuan dan keterbelakangan masing-masing. Kondisi ini masih sangat eksis jika tidak dinyatakan makin parah pada dekade terakhir ini. Hal ini berarti bahwa para pemimpin dan pengambil kebi-jakan di negara ini sangat mengkultuskan pihak penjajah dengan segala kebijakannya, sehingga kebijakan itu menjadi hukum positif Matias Sagian adalah Dosen FISIP
USU 42 Siagian, Aglomerasi dan Kemiskinan Perkotaan

Di sisi lain. para migran bergerak dari wilayahwilayah kritis ke wilayah-wilayah yang dinamis. Volume 11. bahkan dari kota-kota kecil ke kota-kota besar atau metropolitan. Dengan demikian. terutama kota-kota besar di negara -negara sedang berkembang. Sementara secara po-litisi kebijakan itu tidak pula mustahil dapat mengakibatkan gerakan rakyat menuju revolusi sosial. khususnya Indo-nesia adalah ketidakmerataan penduduk. Nomor 2 . Walaupun pada awalnya kebijakan pembangunan yang aglomeratif mampu men-ciptakan stabilitas nasional dan integrasi bangsa karena memang sangat acceptable bagi kaum elite bangsa sebagai satu-satunya kelompok partisipan dalam kehidupan bernegara pada awal kemerdekaan negara-negara tersebut. kecenderungan itu boleh jadi sebagai suatu kewajaran. namun konsistensi policy maker pada kebijakan yang demikian saat ini telah menjadi boomerang bagi bangsa dan negara secara agregat. yakni kelom-pok yang dianggap modern atau kapitalis.bagi mereka untuk mewarisi kebijakan yang menyengsarakan rakyat banyak tersebut. banyak pakar ekonomi mengemukakan bahwa negara-negara komunis jauh lebih adil dalam pembangunannya dibandingkan dengan negara-negara liberal. tanpa memandang ideologi negara itu (Lloyd 25: 1981). bahwa pada umumnya negara-negara yang sekarang ini malu disebut sebagai negara-negara terbelakang. yang pada umumnya bejas jajahan Barat ternyata mewarisi kebijakan pembangunan yang sangat aglomeratis. PEMBAHASAN Aglomerasi dan Kemiskinan Salah satu masalah nasional di banyak negara sedang berkembang. dari pedesaan ke perkotaan. sehingga menyulitkan negara itu berbicara banyak pada era globali-sasi dengan persaingan yang amat ketat me-nuju kejayaan negara itu. Oleh karena itu. Oktober 2005. gerak para migran yang di-dominasi oleh kaum marginal dan prakapitalis (jika enggan menyebutnya sebagai kaum tradi-sional) tidak mendapat sambutan dari lembaga-lembaga pengguna tenaga kerja yang dimiliki kaum kapitalis. dari wilayah kritis ke wilayah dinamis ternyata memuluskan terjadinya perubahan owner dari lahan-lahan 43 Jurnal Wawasan. Kajian awal aglomerasi dalam kaitan-nya dengan strategi pembangunan selalu dikaitkan dengan ideologi yang berkembang dan dianut suatu negara. karena memang mayoritas pemimpin bangsa ini dapat mencapai keberhasilan dalam hidupnya memang karena mereka merupakan keturunan yang memperoleh berbagai fasilitas dari penjajah sebagai “tips” kemesraan mereka dengan kaum penjajah. Aglomerasi gerak pembangunan bukan hanya membatasi program pembangunan di daerah tertentu. Hal ini berarti. Diprediksikan jika konsistensi itu tetap dipertahankan. maka akibatnya secara ekonomis akan mengurangi produktivitas bangsa. Aglomerasi program dan aktivitas pembangunan mangakibatkan timbulnya fakta. Hal ini kemudian mengakibatkan penduduk negara-negara sedang berkembang makin terpusat secara spasial. bahwa pembangunan perkotaan tidak mampu meningkatkan daya dukung wilayah itu terhadap kehidupan masyarakatnya. Akan tetapi spesifikasi pembangunan yang dilakukan di kota-kota besar juga didominasi oleh aktivitas yang demikian hanya membutuhkan kontribusi dari kelompok masyarakat tertentu. Di kota-kota besar penyediaan fasilitas umum dan kebutuhan-kebutuhan yang sangat vital seperti air dan BBM menghadapi masalah besar dan sangat ekspansif terhadap anggaran dan devisa negara. bahkan ada di antaranya justru mengalami kemunduran karena masalah yang ditimbulkan faktor alam justru lebih dominan dibandingkan dengan investasi dan aktivitas pembangunan yang dilakukan. Namun studi lebih mendalam tentang pembangunan justru menemukan fakta. sementara wilayahwilayah termasuk kota-kota tertentu tumbuh sangat lamban. Dampak negatif daripada ketidakmerataan ini sangat dirasakan oleh bangsa Indonesia dan menjadi momok dalam menetapkan kebijakan pembangunan yang dianggap tepat bagi semua pihak (Heeren dalam Swasono & Singarimbun: 86 – 93). statis. di mana beberapa wilayah dan terutama kota-kota besar di Indonesia bagian barat sangat dinamis. Secara psikis. Masalah perumahan yang layak dan terutama penyediaan lapangan kerja bagi kelompok marginal selalu menghadapi masa-lah yang hingga saat ini tetap menjadi ancaman bagi kehidupan berbangsa dan stabilitas sosial. kecenderungan migrasi penduduk dari desa ke kota.

(Budiman 1995: 3). Mengapa kemiskinan perkotaan itu makin subur? Bukankah aglomerasi pemba-ngunan di wilayah perkotaan mampu meredam angka pengangguran? Bukankah pencegahan pengangguran itu secara signifikan akan mengikis habis kemiskinan? Harus diakui aglomerasi pasti mengakibatkan pemutusan investasi di wilayah-wilayah perkotaan. namun lebih dari itu. seperti plaza-plaza. Mulai dari upaya pencapaian pertumbuhan ekonomi yang tinggi hingga pengakuan bahwa wilayah perkotaan. mantan Presiden RI di hadapan anggota DPR yang mulia (Husken et. Dengan demikian membangun wilayah perkotaan. apanya yang akan dibagi-bagi atau diratakan?” demikian ucapan Soeharto. wilayah perkotaan akan berkembang benjadi benalu bagi wilayah pedesaan. Pernyataan ini memang merupakan realitas di kota-kota besar saat ini. Di sisi lain. harkat dan martabat. Sebagai contoh kasus. Mereka justru cenderung mengemukakan bahwa ke-miskinan perkotaan ini terjadi karena kaum miskin yang tidak memiliki kompetensi di sektor modern datang ke kota-kota besar. dan mentahbiskan jumlah lapangan golf sebagai kriteria absolut dari pembangunan yang makin pesat.pertanian milik orang desa. terutama kota metropolitan identik dengan membangun gengsi.” jawab si orang desa. khususnya kota-kota metropolitan merupakan etalase negara secara menyeluruh. modernisasi hanya akan ada jika pasar tradisional telah berubah wujud atau secara paksa diubah menjadi pasar modern. yang menjadi corong dan boneka kaum kapitalis. Dalam kondisi seperti ini tidak sedikit ekonomi yang membela policy maker. Kondisi marginal yang mereka alami sangat rentan terhadap pe-rubahan status kepemilikan lahan di desa-desa. jika tidak ada pembangunan.al. Demikian halnya dengan elite perkotaan akan pula menjadi parasit bagi kaum marginal pedesaan. di mana kondisi ini akan memantapkan sifat statis wilayah pedesaan tersebut. melainkan juga harus dipastikan bahwa aktivitas pembangunan didominasi oleh sektor-sektor modern. Bahkan perubahan land use sering diklaim sebagai proses dan hakikat modernisasi (Rahardi 1997: 37). tanpa peduli terhadap kebutuhan masyarakat banyak. aglomerasi pembangunan ternyata tidak terbatas hanya pada wilayah yang mengakibatkan disparitas desakota. Sementara pertumbuhan ekonomi yang pesat merupakan titik awal dari pembangunan menuju pemerataan dianggap mustahil terjadi tanpa pertumbuhan yang tinggi. disparitas wilayah Indonesia bagian barat-wilayah Indonesia bagian timur. ”Cukup pak. di mana kelompok si kaya justru bersikap dan merasa sebagai ”malaikat” penyelamat hidup orang miskin desa. aglomerasi juga sudah menembus spesifikasi aktivitas pembangunan. perubahan land use juga terjadi dengan deras. ”Apakah pada umumnya orang disini dapat hidup dengan cukup?” tanya Romo Mangunwijaya. petani berdasi pun muncul dengan pesatnya. Aglomerasi dan Kemiskinan Perkotaan 45 . 44 Siagian. di mana banyak masyarakat marginal yang justru tergusur oleh pem-bangunan. maka wilayah pedesaan didominasi oleh penduduk miskin dan bodoh. Seribu satu alasan yang pernah dikemukakan mengapa kota mendapat perhatian yang sangat besar sehingga cenderung melupakan wilayah pedesaan. Selanjutnya secara ekonomis dapat dipastikan bahwa investasi memiliki signifikansi yang tinggi dengan ketersediaan lapangan kerja. Namun kenyataannya. walaupun masyarakat banyak (terutama lapisan bawah dan menengah) merasa menjadi manusia yang berarti dalam aktivitasnya pada pasar-pasar tradisional di kota-kota besar dan menengah. Dalam kondisi di atas. Hal ini menunjukkan anggapan bahwa pembangunan adalah passport bagi kesejahteraan masyarakat ternyata justru menjadi tembok besar. dan diartikan bahwa negara kita sedang mengalami proses modernisasi de-ngan laju yang sangat tinggi. maka moderni-sasi tidak cukup diartikan dengan kondisi sosial ekonomi masyarakat yang tinggi secara merata. serta harga diri bangsa dalam kancah interaksi internasional. Akibatnya. Akibatnya. Dalam kondisi yang demikian. namun bagi penguasa. Kondisi ini kemudian yang membuat Romo Mangunwijaya merasa terkejut saat me-nerima pengakuan dari keluarga miskin di desa Gunung Kidul. penghalang menuju kesejahteraan. 1997: 28). Inilah yang dinamakan dengan spesifikasi pembangunan sektor modern. di daerah pedesaan banyak penduduk yang menjadi penonton dan pekerja di tanah milik orang kaya. dengan cara membeli lahan-lahan pertanian di desa. Kita tentu masih ingat Menpora RI dengan bangga mengemukakan betapa pesatnya pembangunan di negara kita saat meresmikan lapangan golf. ”Jika tidak ada yang tumbuh.

termasuk prioritas program. melainkan juga membantu mengurangi masalah-masalah sosial yang saat ini makin parah di wilayah-wilayah perkotaan dan maju. Dengan anggapan seperti ini. melalui peraturan perundang-undangan. betapa pembangunan yang menggunakan pinjaman luar negeri dan oleh karena itu secara otomatis menjadikan seluruh rakyat Indonesia telah punya hutang sejak dalam kandungan justru menyengsarakan diri sendiri. Anggapan seperti inilah yang kemudian melahirkan kebijakan kota tertutup bagi kaum urbanis. kebijakan sosial. kemiski-nan perkotaan menunjukkan secara mudah betapa pembangunan yang dilakukan sangat timpang dan jauh dari keadilan. Secara politis. melainkan kaum marginal desa yang melakukan migrasi ke perkotaan inilah yang salah. Distribusi investasi yang merata harus diupayakan sehingga wilayah-wilayah terbelakang dapat mengejar ketertinggalannya menuju pada kondisi merata. Dengan demikian. Pembangunan di wilayah pedesaan dan wilayah-wilayah lain yang tertinggal bukan hanya meningkatkan daya dukung wilayahwilayah ini terhadap kehidupan masyarakatnya. Di samping itu. bahwa pernyataan yang menegaskan bahwa pembangunan harus berpusat pada manusia. Harus diingat. Jika dianalisis secara lebih mendalam. Nomor 2 . Oktober 2005. Kondisi ini harusnya menjadi titik awal bagi decision maker untuk melakukan perubahan secara agregat dalam strategi pembangunan. pembangunan justru merupakan proses pemiskinan. Jurnal Wawasan. Atau setidaknya. yang salah bukanlah para policy maker. Justru inilah yang sesungguhnya layak dinamakan dengan pembangunan yang adil dan manusiawi. maka pintu bagi indikator-indikator sosial ke dalam kebijakan pembangunan telah terbuka. pembangunan yang bersifat aglomeratif justru menjadi investasi menuju kemiskinan dan kehancuran masyarakat banyak. hati kita miris. Pembangunan harus dipandang dari sudut kemanusiaan. kemiskinan perkotaan angat rawan terhadap revolusi sosial dan terutama gangguan keamanan. kaji ulang strategi pembangunan dengan segala kebijakan yang mengikutinya merupakan passport menuju wilayah Indonesia yang ramah buat semua.Dengan demikian. penduduk miskin-penduduk kaya makin mengental merupakan masalah yang makin rumit. KESIMPULAN Aglomerasi pembangunan yang mengakibatkan disparitas desa-kota. karena mereka sesungguhnya tidaklah pantas menjadi penduduk kota-kota besar. Dari uraian di atas dapatlah kita pahami betapa pembangunan itu menabur kesengsaraan baik bagi orang desa maupun orang kota sendiri. Volume 11. Oleh karena itu. Masalah ini dapat dieliminir dan dikikis secara perlahanlahan dengan melakukan kaji ulang terhadap strategi pembangunan dengan segala kebijakan-kebijakan publik dan kebijakan sosial yang mengikutinya. Kemiskinan perkotaan sudah menjadi masalah besar saat ini. dan manusia harus selalu pusat dari kegiatan pembangunan itu harus dipegang dan dipedomani secara konsisten.

DAFTAR PUSTAKA .

1995. dan (3) meningkatnya angka kriminalitas. timbul pada perusahaan-perusahaan dari sektor industri yang berbeda-beda yang mengelompok di lokasi yang sama. (2) lokalisasi ekonomi. (b) input lokal yang tidak diperdagangkan (local non-traded inputs). yaitu (a) kelimpahan informasi (information spillovers). Jakarta. dan Jan Paul. F. Pada kasus skala ekonomi konstan pengelompokan yang terjadi tidak akan berlangsung lama. Masri. Jakarta. Petani Berdasi. Jenis-jenis Aglomerasi dan Pengelompokan Ekonomi Lainnya  Terdapat 3 jenis aglomerasi ekonomi. J. secara umum maka biaya produksi yang harus dikeluarkan oleh perusahaan akan dapat dihemat dari adanya pengelompokan tersebut. Maria Rutten. Budiman. Penerbit Universitas Indonesia. timbul karena perusahaan memiliki skala ekonomi yang besar. dan (3) urbanisasi Ekonomi. Social Theory and Political Practice. Swasono. yaitu skala ekonomi konstan. Introduction to Oriental Economics. Penebar Swadaya. Sebaliknya pada skala ekonomi meningkat pengelompokan ekonomi akan terus berlanjut. 1958. Keuntungan dari aglomerasi ekonomi adalah. Frans. Universitaire Pers Laiden. terjadi pada satu kelompok perusahaan dalam satu industri yang sejenis yang terletak pada lokasi yang sama. Perwakilan KITLV dan Gramedia Widiasarana Indonesia. Lloyd. Rahardi. skala ekonomi meningkat dan skala ekonomi menurun. Christopher. Jakarta. 1995. Sri & Singarimbun. Oxford. Teori Pembangunan Dunia Ketiga. Dengan demikian.Boeke. 1997. 1981. The Interest of the Voiceless Far East. Dirkse. dan (ci) ketersediaan tenaga kerja terampil lokal (local skilled labour pool). 1997. Menurut Marshall terdapat tiga sumber mengapa aglomerasi ekonomi selalu terjadi. Transmigrasi di Indonesia 1905 – 1985. (a) menghemat biaya transportasi dan (b) menghemat biaya iklan. Adapun dampak negatif dari adanya eglomerasi ekonomi adalah (a) timbulnya kemacetan. Pembangunan dan Kesejahteraan Sosial Indonesia di Bawah Orde Baru. Perusahaan adalah aktivitas yang mengombinasikan input sedemikian rupa . (b) timbulnya berbagai jenis polusi. Pengelompokan perusahaan dan aktivitas dalam suatu wilayah dikenal dengan istilah aglomerasi. H. (a) menghemat biaya transportasi Pengelompokan perusahaan dan aktivitas dalam suatu wilayah dikenal dengan istilah aglomerasi. Husken. 46 Terdapat 3 skala ekonomi yang mungkin terjadi di perusahaan-perusahaan. Edi. yaitu (1) internal return to scale. Keuntungan dari aglomerasi ekonomi adalah. Oxford University Press. Gramedia.  Menurut Hoover jenis-jenis aglomerasi tersebut terutama disebabkan oleh adanya perbedaan definisi antara perusahaan dan industri. Skala ekonomi tersebut akan menentukan keputusan bagi perusahaan apakah mereka tetap mengelompok atau tidak. Arief. Leiden. Jakarta.

.  Di samping teori aglomerasi terdapat 5 teori lain yang mampu menjelaskan mengapa pengelompokan perusahaan tersebut selalu terjadi. Kelima teori tersebut adalah (1) model kutub pertumbuhan.untuk menghasilkan barang atau jasa. Industri adalah kumpulan perusahaan yang memproduksi produk yang sejenis. dan (5) model area industri baru. (4) model Porter. (2) model inkubator. (3) model siklus produk.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful