HIMPUNAN

Click to edit Master subtitle style

Mata Kuliah: Pembelajaran Matematika SMP E. Ayunika Permata Sari, M.Sc.

6/7/12

Pengertian himpunan
Himpunan adalah sekumpulan objek-objek, baik konkret maupun abstrak, yang mempunyai sifat tertentu dan didefinisikan secara jelas. Objek ini selanjutnya dinamakan anggota, elemen, atau unsur dari himpunan itu. Contoh: Himpunan semua huruf hidup dari abjad, yaitu a, i, u, e, o
6/7/12

Jika x bukan anggota dari himpunan A. Jika x anggota dari himpunan A. maka dinyatakan x  A. dan sebagainya. Untuk menyatakan suatu digunakan simbol ‘{…. 6/7/12 • • . maka dinyatakan x  A. x.Notasi himpunan • Himpunan biasanya dinyatakan dengan huruf besar A. c. y. dan sebagainya. C. himpunan • • Untuk melambangkan anggota himpunan biasanya menggunakan huruf kecil a.}’. B. b.

3x – 4 = 0 2.Cara menyatakan himpunan 1.4} A adalah himpunan semua bilangan x yang memenuhi x2 . Menyatakan sifat yang dimiliki anggotanya Contoh: B = himpunan bilangan genap 6/7/12 . Mendaftarkan semua anggotanya Contoh: A = {-1.

….Cara menyatakan himpunan 3. Menggunakan notasi pembentuk himpunan Contoh: 6/7/12 . 10} P adalah himpunan bilangan genap positif yang kurang dari atau sama dengan 10 4. Menyatakan sifat dengan pola Contoh: P = { 2. 4. 6. 8.

Cara menyatakan himpunan 5. 2. 4} dilukiskan sebagai berikut S dilukiskan dengan suatu 1   4  2 3 K 6/7/12 . 3. Himpunan semesta persegi panjang. Menggunakan diagram Venn Himpunan disajikan dengan kurva tertutup dan anggotanya disajikan dengan noktah-noktah didalamnya. Contoh: K = {1.

. . 1  1  Y = 1. 2  Contoh: 2  2  S = himpunan bilangan real  Himpunan Kosong Himpunan kosong 6/7/12 adalah himpunan .2..Macam-macam himpunan  Himpunan Semesta Himpunan semesta adalah himpunan yang anggotanya semua objek pembicaraan. .

Contoh: Q = { x | x < 10.Macam-macam himpunan  Himpunan Behingga Berhingga dan Himpunan Tak Himpunan dikatakan berhingga jika himpunan tersebut mempunyai anggotaanggota yang banyaknya berhingga. x bilangan bulat positif} Q adalah himpunan berhingga 6/7/12 .

Dua himpunan yang demikian disebut himpunan yang sama. 4. 3. bilangan asli} Ternyata setiap anggota A adalah anggota B. 2. 5} N = { x | x  5. dan dilambangkan dengan A = B A = B  (A  B)  (B  A) 6/7/12 .Relasi antar himpunan  Himpunan sama M = { 1. dan sebaliknya setiap anggota B adalah anggota A.

2. Contoh: A = { a. 4. 3. maka A dan B adalah himpunan yang ekuivalen dan dilambangkan dengan A  6/7/12 B . o} B = { 1. i. e. 5} Karena setiap anggota A dapat dipasangkan dengan tepat satu anggota B.Relasi antar himpunan  Himpunan sederajat atau ekuivalen Dua himpunan yang dapat berkorespondensi satu-satu disebut dua himpunan yang ekuivalen. u.

Jika setiap anggota A adalah anggota B maka A merupakan himpunan bagian dari B dan dinyatakan dengan A B.Relasi antar himpunan  Himpunan Bagian Diberikan himpunan A dan B. Contoh: A = { x | x bilangan asli} B = {x | x bilangan bulat} C={ } 6/7/12 .

Contoh: A = { x | x bilangan bulat positif} B = { x | x bilangan bulat negatif} A dan B adalah dua himpunan yang saling lepas dan dilambangkan dengan 6/7/12 .Relasi antar himpunan  Himpunan saling lepas atau saling asing Dua himpunan dikatakan saling lepas atau saling asing jika dan hanya jika kedua himpunan tersebut tidak kosong dan tidak mempunyai anggota yang sama.

Relasi antar himpunan  Himpunan berpotongan Dua himpunan dikatakan berpotongan jika dan hanya jika dua himpunan tersebut mempunyai anggota persekutuan. 6 } Y = { 2. 6/7/12 . 5. Contoh: X = { 3. 5. 4. 8} X dan Y merupakan dua himpunan yang saling berpotongan dan dilambangkan dengan A  B.

x  Z } c. A = { x | x < 10. x  N } F = { x |5 ≤ x ≤ 7.Latihan  Lukiskan relasi himpunan-himpunan di bawah ini dengan Diagram Venn! Apakah nama relasi antar himpunan di bawah ini? a. E = { x | x + 6 < 10. x  N } B = { x |1 < x < 5. x  N } D = { x | x ≤ 7. C = { x | x + 5 < 10. x  Z } 6/7/12 . x  Z } b.

Operasi pada himpunan  Komplemen  Irisan  Gabungan  Selisih  Perkalian 6/7/12 .

maka himpunan komplemen dari himpunan A ialah himpunan semua elemen yang bukan anggota A A = { x x ∈ S ∧ x ∉ A} c 6/7/12 .Operasi pada himpunan  Komplemen Jika S himpunan semesta dan A adalah himpunan bagian dari S.

A ∩ B = { x x ∈ A ∧ x ∈ B} 6/7/12 .Operasi pada himpunan  Irisan Irisan dua himpunan A dan B ialah himpunan semua elemen yang merupakan anggota himpunan A dan juga anggota himpunan B.

Operasi pada himpunan  Gabungan Irisan dua himpunan A dan B ialah himpunan semua elemen yang merupakan anggota himpunan A atau juga anggota himpunan B. A ∪ B = { x x ∈ A ∨ x ∈ B} 6/7/12 .

A − B = { x x ∈ A ∧ x ∉ B} 6/7/12 .OPERASI PADA HIMPUNAN  Selisih Selisih dua himpunan A dan B ialah himpunan semua elemen yang menjadi anggota himpunan A tetapi bukan anggota himpunan B.

b} dan B = {1.b).(b.(b.(b.(a.3).(3.(2.a).3} maka A x B = {(a.(1.1).2).a).OPERASI PADA HIMPUNAN  Perkalian Jika A = {a.b).(2.(a.b)} Apakah A x B = B x A ? Apakah n(A x B) = n(B x A)? Gambarkan A x B dan B x A dengan grafik Cartesius! 6/7/12 .a).2.(3.2).1).3)} B x A = {(1.

Bc .10}. B – A e.5.9. B = {1. Ac f. Ac  Bc i. A  B b.3.8. Ac  Bc h.3.6. Ac .2. A – B d.3.7. Lukiskan diagram Venn dan arsirlah daerah yang memenuhi! a.4}.Bc j.7}. Bc g.5.4. A  B c.latihan  Jika S = {1. A = {2.Ac 6/7/12 .

serta 4 anak gemar ketiga-tiganya. Lukiskan diagram Venn dari fakta tersebut. 21 orang gemar bersepeda.19 orang gemar bermain voli. 7 orang gemar bersepeda dan bermain voli. Dari 45 siswa diketahui bahwa 19 orang gemar bermain sepakbola. Diketahui pula 10 orang gemar bermain sepakbola dan bersepeda. 6 orang gemar bermain sepakbola dan voli. a. Berapa siswa yang tidak menyukai satupun dari ketiga olahraga tersebut? 6/7/12 . b.

(A  B)  Cc h. A  (Bc  Cc) g. A  (Bc  Cc) e. (Ac  Bc)  C 6/7/12 . Ac  (B  C) d. Ac  (Bc  Cc) f. Ac  (B  C) c. Arsirlah daerah yang memenuhi a. A  (Bc  Cc) b.

6/7/12 .

B dan C berlaku : a. Hukum Komutatif untuk operasi irisan dan gabungan : AB = B A AB = B A 6/7/12 .Hukum-hukum pada operasi himpunan Untuk setiap himpunan A. Hukum Idempoten untuk operasi irisan dengan gabungan : AA=A AA=A b.

Hukum-hukum pada operasi himpunan c. Hukum Distributif Kiri dan Distributif Kanan operasi irisan terhadap gabungan: A  ( B  C) = (A  B)  (A  C) (A  B)  C = (A  C)  (B  C) 6/7/12 . Hukum Asosiatif untuk operasi irisan dan gabungan : A  ( B  C) = (A  B)  C A  ( B  C) = (A  B) C d.

Hukum Distributif Kiri dan Distributif Kanan operasi gabungan terhadap irisan : A  ( B  C) = (A  B)  (A  C) (A  B)  C = (A  C)  (B  C) f.Hukum-hukum pada operasi himpunan e. Hukum De Morgan : (A  B)c = Ac  Bc (A  B) c = Ac  Bc 6/7/12 .

A  B  A  B = A  A  B = B 6/7/12 .Hukum-hukum pada operasi himpunan g. (Ac) c = A Uc =  . A  B  A ABB j. c = U h. A  A  B B AB i.

Hukum-hukum pada operasi himpunan k. Hukum Absorbsi: A  ( A  B) = A A  ( A  B) = A 6/7/12 . A   =  A =A AU=A AU=U l.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful