HIMPUNAN

Click to edit Master subtitle style

Mata Kuliah: Pembelajaran Matematika SMP E. Ayunika Permata Sari, M.Sc.

6/7/12

Pengertian himpunan
Himpunan adalah sekumpulan objek-objek, baik konkret maupun abstrak, yang mempunyai sifat tertentu dan didefinisikan secara jelas. Objek ini selanjutnya dinamakan anggota, elemen, atau unsur dari himpunan itu. Contoh: Himpunan semua huruf hidup dari abjad, yaitu a, i, u, e, o
6/7/12

dan sebagainya. 6/7/12 • • . B. Jika x anggota dari himpunan A. x. maka dinyatakan x  A. Jika x bukan anggota dari himpunan A. C. Untuk menyatakan suatu digunakan simbol ‘{….}’. c. dan sebagainya.Notasi himpunan • Himpunan biasanya dinyatakan dengan huruf besar A. himpunan • • Untuk melambangkan anggota himpunan biasanya menggunakan huruf kecil a. b. maka dinyatakan x  A. y.

Cara menyatakan himpunan 1.3x – 4 = 0 2. Menyatakan sifat yang dimiliki anggotanya Contoh: B = himpunan bilangan genap 6/7/12 .4} A adalah himpunan semua bilangan x yang memenuhi x2 . Mendaftarkan semua anggotanya Contoh: A = {-1.

4.Cara menyatakan himpunan 3. Menggunakan notasi pembentuk himpunan Contoh: 6/7/12 . 6. 8. Menyatakan sifat dengan pola Contoh: P = { 2. …. 10} P adalah himpunan bilangan genap positif yang kurang dari atau sama dengan 10 4.

4} dilukiskan sebagai berikut S dilukiskan dengan suatu 1   4  2 3 K 6/7/12 . Himpunan semesta persegi panjang. Menggunakan diagram Venn Himpunan disajikan dengan kurva tertutup dan anggotanya disajikan dengan noktah-noktah didalamnya. 2. Contoh: K = {1. 3.Cara menyatakan himpunan 5.

2  Contoh: 2  2  S = himpunan bilangan real  Himpunan Kosong Himpunan kosong 6/7/12 adalah himpunan . .Macam-macam himpunan  Himpunan Semesta Himpunan semesta adalah himpunan yang anggotanya semua objek pembicaraan. . . 1  1  Y = 1..2.

Contoh: Q = { x | x < 10. x bilangan bulat positif} Q adalah himpunan berhingga 6/7/12 .Macam-macam himpunan  Himpunan Behingga Berhingga dan Himpunan Tak Himpunan dikatakan berhingga jika himpunan tersebut mempunyai anggotaanggota yang banyaknya berhingga.

3. Dua himpunan yang demikian disebut himpunan yang sama. 4.Relasi antar himpunan  Himpunan sama M = { 1. bilangan asli} Ternyata setiap anggota A adalah anggota B. 2. dan dilambangkan dengan A = B A = B  (A  B)  (B  A) 6/7/12 . 5} N = { x | x  5. dan sebaliknya setiap anggota B adalah anggota A.

i. Contoh: A = { a. 5} Karena setiap anggota A dapat dipasangkan dengan tepat satu anggota B. e. 4. 2. o} B = { 1.Relasi antar himpunan  Himpunan sederajat atau ekuivalen Dua himpunan yang dapat berkorespondensi satu-satu disebut dua himpunan yang ekuivalen. u. maka A dan B adalah himpunan yang ekuivalen dan dilambangkan dengan A  6/7/12 B . 3.

Relasi antar himpunan  Himpunan Bagian Diberikan himpunan A dan B. Contoh: A = { x | x bilangan asli} B = {x | x bilangan bulat} C={ } 6/7/12 . Jika setiap anggota A adalah anggota B maka A merupakan himpunan bagian dari B dan dinyatakan dengan A B.

Contoh: A = { x | x bilangan bulat positif} B = { x | x bilangan bulat negatif} A dan B adalah dua himpunan yang saling lepas dan dilambangkan dengan 6/7/12 .Relasi antar himpunan  Himpunan saling lepas atau saling asing Dua himpunan dikatakan saling lepas atau saling asing jika dan hanya jika kedua himpunan tersebut tidak kosong dan tidak mempunyai anggota yang sama.

6 } Y = { 2. 5. 5. 8} X dan Y merupakan dua himpunan yang saling berpotongan dan dilambangkan dengan A  B. Contoh: X = { 3.Relasi antar himpunan  Himpunan berpotongan Dua himpunan dikatakan berpotongan jika dan hanya jika dua himpunan tersebut mempunyai anggota persekutuan. 4. 6/7/12 .

x  Z } b.Latihan  Lukiskan relasi himpunan-himpunan di bawah ini dengan Diagram Venn! Apakah nama relasi antar himpunan di bawah ini? a. x  N } D = { x | x ≤ 7. x  Z } 6/7/12 . E = { x | x + 6 < 10. x  Z } c. A = { x | x < 10. C = { x | x + 5 < 10. x  N } F = { x |5 ≤ x ≤ 7. x  N } B = { x |1 < x < 5.

Operasi pada himpunan  Komplemen  Irisan  Gabungan  Selisih  Perkalian 6/7/12 .

maka himpunan komplemen dari himpunan A ialah himpunan semua elemen yang bukan anggota A A = { x x ∈ S ∧ x ∉ A} c 6/7/12 .Operasi pada himpunan  Komplemen Jika S himpunan semesta dan A adalah himpunan bagian dari S.

Operasi pada himpunan  Irisan Irisan dua himpunan A dan B ialah himpunan semua elemen yang merupakan anggota himpunan A dan juga anggota himpunan B. A ∩ B = { x x ∈ A ∧ x ∈ B} 6/7/12 .

A ∪ B = { x x ∈ A ∨ x ∈ B} 6/7/12 .Operasi pada himpunan  Gabungan Irisan dua himpunan A dan B ialah himpunan semua elemen yang merupakan anggota himpunan A atau juga anggota himpunan B.

A − B = { x x ∈ A ∧ x ∉ B} 6/7/12 .OPERASI PADA HIMPUNAN  Selisih Selisih dua himpunan A dan B ialah himpunan semua elemen yang menjadi anggota himpunan A tetapi bukan anggota himpunan B.

1).(2.b).b} dan B = {1.3).(3.(a.(b.OPERASI PADA HIMPUNAN  Perkalian Jika A = {a.a).2).(a.(b.3)} B x A = {(1.(3.a).a).3} maka A x B = {(a.2).(2.b)} Apakah A x B = B x A ? Apakah n(A x B) = n(B x A)? Gambarkan A x B dan B x A dengan grafik Cartesius! 6/7/12 .b).2.(b.(1.1).

A – B d. Ac f. Bc g.7.6.7}.3. Ac  Bc i.4. Ac  Bc h. B = {1.3.5.5. Ac .latihan  Jika S = {1.4}.8. Lukiskan diagram Venn dan arsirlah daerah yang memenuhi! a. A  B c. Bc .Bc j.9.2.10}.Ac 6/7/12 . B – A e. A  B b.3. A = {2.

7 orang gemar bersepeda dan bermain voli. Lukiskan diagram Venn dari fakta tersebut. a. serta 4 anak gemar ketiga-tiganya.19 orang gemar bermain voli. 21 orang gemar bersepeda. 6 orang gemar bermain sepakbola dan voli. Berapa siswa yang tidak menyukai satupun dari ketiga olahraga tersebut? 6/7/12 . b. Diketahui pula 10 orang gemar bermain sepakbola dan bersepeda. Dari 45 siswa diketahui bahwa 19 orang gemar bermain sepakbola.

Ac  (B  C) d. A  (Bc  Cc) g. (Ac  Bc)  C 6/7/12 . (A  B)  Cc h. A  (Bc  Cc) e. Ac  (B  C) c. Ac  (Bc  Cc) f. A  (Bc  Cc) b. Arsirlah daerah yang memenuhi a.

6/7/12 .

Hukum Idempoten untuk operasi irisan dengan gabungan : AA=A AA=A b.Hukum-hukum pada operasi himpunan Untuk setiap himpunan A. B dan C berlaku : a. Hukum Komutatif untuk operasi irisan dan gabungan : AB = B A AB = B A 6/7/12 .

Hukum-hukum pada operasi himpunan c. Hukum Asosiatif untuk operasi irisan dan gabungan : A  ( B  C) = (A  B)  C A  ( B  C) = (A  B) C d. Hukum Distributif Kiri dan Distributif Kanan operasi irisan terhadap gabungan: A  ( B  C) = (A  B)  (A  C) (A  B)  C = (A  C)  (B  C) 6/7/12 .

Hukum Distributif Kiri dan Distributif Kanan operasi gabungan terhadap irisan : A  ( B  C) = (A  B)  (A  C) (A  B)  C = (A  C)  (B  C) f. Hukum De Morgan : (A  B)c = Ac  Bc (A  B) c = Ac  Bc 6/7/12 .Hukum-hukum pada operasi himpunan e.

A  A  B B AB i. A  B  A ABB j.Hukum-hukum pada operasi himpunan g. (Ac) c = A Uc =  . c = U h. A  B  A  B = A  A  B = B 6/7/12 .

A   =  A =A AU=A AU=U l.Hukum-hukum pada operasi himpunan k. Hukum Absorbsi: A  ( A  B) = A A  ( A  B) = A 6/7/12 .