P. 1
total suspended solid (TSS)

total suspended solid (TSS)

|Views: 3,863|Likes:
Published by Vindie Findianti
lporan ini tentang TSS pada limbah
lporan ini tentang TSS pada limbah

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: Vindie Findianti on Jun 07, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/17/2014

pdf

text

original

1

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Limbah merupakan sisa dari suatu proses kegiatan yang dapat menimbulkan suatu pencemaran bersifat racun dan bahaya apabila tidak diolah menjadi limbah ramah lingkungan. Limbah dapat dihasilkan dari industri, pertanian, peternakan, limbah rumah tangga, rumah sakit dan sebagainya. Dan limbah yang dihasilkan berbeda-beda, tingkat pencemarannyapun berbeda. Industri kertas karton adalah salah satu pabrik yang mengeluarkan limbah dalam jumlah yang tidak sedikit. Akan tetapi industri bidang kertas merupakan salah satu industri penting di Indonesia yang berpengaruh besar terhadap pendapatan negara berdasarkan nilai ekspornya. Salah satu industri kertas yang bersaing ketat dalam perekonomian Indonesia adalah PT. Ekamas Fortuna Pagak-Malang. Dalam proses produksi kertas, PT. Ekamas Fortuna menghasilkan beberapa limbah. Salah satu contoh limbah yang dihasilkan pabrik adalah limbah cair. Limbah cair ini merupakan sisa proses pembuatan kertas yang berupa cairan sludge yang masih mengandung sisa serat-serat kertas dan bahan-bahan kimia yang telah digunakan dalam proses pembuatan kertas tersebut. Dalam jumlah tertentu dengan kadar tertentu, kehadirannya dapat merusak kesehatan bahkan mematikan manusia dan kehidupan lainnya sehingga perlu ditetapkan batas-batas yang diperkenankan dalam lingkungan pada waktu tertentu. Adanya batasan kadar dan jumlah bahan beracun dan berbahaya pada suatu ruang dan waktu tertentu dikenal dengan istilah nilai ambang batas. Yang dimaksud nilai ambang batas adalah batasan nilai yang masih bisa ditoleransi oleh lingkungan sehingga tidak membahayakan lingkungan. Untuk memenuhi nilai ambang batas tersebut dapat dilakukan suatu teknik pengolahan. Teknik pengolahan limbah cair sendiri dapat dibagi menjadi 3 metode pengolahan, yaitu pengolahan secara fisika, pengolahan secara kimia dan pengolahan secara biologi. PT. Ekamas Fortuna menggunakan penggabungan pengolahaan air limbah, yaitu dengan menggunakan teknik Waste Water Treatment (WWT) dan pengolahan ini merupakan pengolahan secara aerob. Untuk menghasilkan olahan limbah cair pada WWT, digunakan parameter Total Suspended Solid (TSS). TSS merupakan total padatan dalam air

2

yang terserap, dan padatan ini berupa bahan-bahan organik maupun anorganik. TSS ini akan terlihat ketika disaring dengan kertas yang mempunyai pori-pori sangat kecil yang biasa disebut dengan kertas milipore. Secara garis besar TSS adalah kandungan padatan dalam air yang mempunyai ukuran sangat kecil dan tidak dapat dilihat hanya dengan kasat mata. Kandungan TSS biasanya berupa logam, sehingga dengan adanya TSS dalam keadaan yang tinggi maka kekeruhan akan semakin meningkat dan kualitas air limbah semakin menurun. Nilai ambang batas untuk parameter TSS adalah 100 ppm sehingga apabila TSS yang dikeluarkan oleh pabrik melebihi 100 ppm, maka air limbah tersebut dapat mencemari lingkungan. Total Suspended Solid (TSS) yang diharapkan adalah TSS yang kurang dari 100 ppm, sehingga pencemaran air limbah terhadap lingkungan tidak terlalu besar. Data yang diambil untuk penelitian ini adalah data bulan September, Oktober, November, dan Desember 2011. Total Suspended Solid dari masing-masing bulan mempunyai TSS yang berbeda-beda. Apabila parameter yang ditentukan tidak sesuai dengan nilai ambang batas TSS atau nilai ketetapan pemerintah, maka air limbah yang dikeluarkan oleh industri akan menimbulkan pencemaran terhadap lingkungan sekitar. Sehingga penelitian ini perlu dilakukan untuk mengetahui kadar Total Suspended Solid (TSS) pada air limbah PT. Ekamas Fortuna.

1.2

Rumusan Masalah a. Bagaimana pengolahan Waste Water Treatment (WWT) PT. Ekamas Fortuna PagakMalang? b. Bagaimana efektifitas Waste Water Treatment (WWT) PT. Ekamas Fortuna PagakMalang ditinjau dari parameter Total Suspended Solid (TSS)?

1.3

Tujuan Penelitian a. Untuk mengetahui proses Waste Water Treatment (WWT) PT. Ekamas Fortuna PagakMalang b. Untuk mengetahui efektifitas Waste Water Treatment (WWT) PT. Ekamas Fortuna Pagak-Malang ditinjau dari parameter Total Suspended Solid (TSS)

3

1.4

Batasan Penelitian a. Penelitian dilakukan pada proses pengolahan secara Waste Water Treatment (WWT) PT. Ekamas Fortuna Pagak-Malang b. Parameter yang digunakan adalah Total Suspended Solid (TSS) c. Data Total Suspended Solid (TSS) yang digunakan hanya pada bulan September, Oktober, November, dan Desember 2012 d. Pengambilan sampel dikhususkan pada inlet dan outlet Waste Water Treatment (WWT) PT. Ekamas Fortuna Pagak-Malang

1.5

Manfaat Penelitian a. Memberikan pengetahuan tentang karakteristik limbah pada pabrik PT. Ekamas Fortuna Pagak-Malang b. Memberikan pengetahuan dan wawasan tentang proses pengolahan air limbah di PT. Ekamas Fortuna c. Memberikan pengetahuan tentang parameter yang diukur dalam pengolahan Waste Water Treatment (WWT) d. Memberikan pengetahuan tentang keefektifan Waste Water Treatment (WWT) berdasarkan parameter Total Suspended Solid (TSS)

4

BAB II KONDISI OBYEKTIF LOKASI PKL

2.1 Deskripsi Perusahaan Pabrik kertas PT. Ekamas Fortuna ini terletak di Desa Gampingan, Kecamatan Pagak, Kabupaten Malang. Denah lokasi dapat dilihat pada lampiran I. Didirikan berdasarkan SK Persetujuan lokasi Gubernur KDH Dati I Jatim No. 593/6068/230/1982 pada tanggal 15 Maret 1982 dengan nama PT. Ayuwangi yang merupakan anak perusahaan PT. Bentoel. PT Ayuwangi memulai produksi perdana pada tahun 19854 dengan menggunakan 1 unit Paper Machine (PM 1) memiliki kapasitas 20.500 ton/tahun yang menghasilkan kertas jenis Corrugating Medium (CM) untuk meemenuhi kebutuhan induk perusahaan.Pada tahun 1992 dilakukan ekspansi produksi dengan menambahkan mesin baru PM 2 yang pada waktu itu mempunyai kapasita TSS sebesar 114.500 ton/tahun, serta mampu membuat kertas jenis KLB (Kraft Liner Board). Produksi komersialnya dimulai pada bulan Maret 1992 berdasarkan SK Menteri Perindustrian No. 440/DJ/KD/IZ/1992 dengan kapasitas terpasang 120.000 ton/tahun.Tanggal 31 Juli 1993, PT Ayuwangi dinyatakan bangkrut sehingga aktivitas produksinya berhenti total. Pada tanggal 19 September 1994 berdasarkan Akta Jual Beli ATS Sets Perusahaan No. 75, secara resmi Sinar Mas Group mengambil alih PT Ayuwangi dan kemudian PT Ekamas Fortuna dipilih sebagai anak perusahaan untuk menjalankan operasionalnya. Pada tahun 2001 PT Ekamas Fortuna telah melakukan ekspansi produksi dengan menambah jenis yang antara lain berupa Paper Core/ Tube/ Cones, Chip/ Core Board, Liner Wrapping, Liner White, Ghpsum Line Board dengan total kapasitas ijin sebesar 203.080 ton/ tahun sesuai Surat Keputusan Ketua Badan Penanaman Modal No. 04/ 35/ T/ INDUSTRI/ 2001. Industri kertas PT. Ekamas Fortuna iniadalah perusahaan dengan status permodalan PMDN yang dalam kiprahnya telah ikut berperan dalam meningkatkan laju pertumbuhan nasional yang sekaligus menghasilkan keuntungan dan pendapatan negara dalam bentuk pajak.

5

2.3 Struktur Organisasi Perusahaan Organisasi adalah struktur yang diciptakan untuk pelaksanaan kegiatan yang penting secara lancar dan efisien. Organisasi merupakan sarana pelaksanaan delegasi wewenang dan berlangsungnya komunikasi yang lancar baik ke atas atau kebawah. Struktur atau bentuk organisasi adalah gambaran secara skematis tentang hubungan kerja sama dari orang-orang yang terdapat dalam rangkaian usaha untuk mencapai satu tujuan. Di bawah ini beberapa struktur organisasi yaitu: 1. Organisasi garis 2. Organisasi garis dan staf 3. Organisasi fungsional 4. Kombinasi organisasi garis dan fungsional 5. Kombinasi organisasi garis dan staf dengan fungsional Adapun struktur tugas organisasi PT.Ekamas Fortuna dapat dilihat pada lampiran II.

2.4 Tugas dan wewenang masing-masing jabatan Menurut Anoraga 2000, yang dimaksud dengan analisis jabatan adalah informasi mengenai suatu jabatan. Analisis jabatan di PT. Ekamas Fortuna adalah: 1. Direktur Direktur merupakan penanggungjawab, pemegang wewenang utama perusahaan yang mempunyai tugas pokok sebagai berikut: a. Menetapkan garis-garis pokok rencana kebijakasanaan perusahaan b. Bertanggungjawab sepenuhnya terhadap urusan perusahaan baik yang luar maupun dalam c. Menerima dan melaksanakan tugas-tugas yang berkaitan dengan perusahaan 2. Administration Manager Tugas pokok yang dilakukan sebagai berikut: a. Merencanakan, mengendalikan, dan mengarahkan kegiatan non operasional perusahaan b. Mengorganisasi perusahaan dan memberikan wewenang kepada bawahan untuk melaksanakan tugas

6

3. Vice Administration Manager Tugas pokok yang dilakukan sebagai berikut: a. Membantu tugas-tugas yang dilaksanakan oleh administration manager dalam hubungannya dengan non operasional perusahaan b. Mewakili administration managerbila sedang berhalangan 4. Personality Tugas pokok yang dilakukan adalah: a. Merencanakan kebutuhan tenaga kerja b. Bertanggungjawab dalam pengangkatan karyawan, penetapan jabatan, promosi, mutasi, dan pemberhentian karyawan dari perusahaan c. Menetapkan cerbagai tunjangan kesejahteraan karyawan 5. General affair Tugas pokok yang dilakukan adalah menangani masalah-masalah umum. 6. Warehouse Tugas pokok yang dilakukan adalah: a. Bertanggungjawab atas sirkulasi barang, baik bahan jadi, bahan baku, dan komponenkomponen mesin yang tersimpan di gudang. b. Membuat laporan tentang kluar masuknya barang jadi maupun bahan baku setiap hari. c. Bertanggungjawab atas keamanan barang-barang yang tersimpan di dalam gudang. 7. Finance dan accounting Finance

Tugas pokok yang dilakukan sebagai berikut: a. Bertanggungjawab atas arus keluar masuknya uang agar dana selalu tersedia untuk pembiayaan rutin. b. Membuat catatan atas keluar masuknya uang setiap hari. Accounting

Tugas pokok yang dilakukan sebagai berikut: a. Bertanggungjawab atas pembuatan laporan keuangan. b. Melakukan pencatatan akuntansi dan membuat laporan keuangan secara periodik. 8. Security

7

Tugas pokok yang dilakukan adalah bertanggungjawab atas keamanan perusahaan. 9. Transportation Tugas pokok yang dilakukan adalah menangani masalah transportasi perusahaan. 10. Import/ Eksport Tugas pokok yang dilakukan adalah menangani masalah eksport dan import. 11. Purchase Tugas pokok yang dilakukan sebagai berikut: a. mengadakan transaksi pembelian bahan baku serta bahan lain yang dibutuhkan perusahaan. b. Melakukan pembelian sesuai denagn kebutuhan perusahaan. c. Bertanggungjawab atas kualitas barang yang dibeli. 12. Sales Tugas pokok yang dilakukan adalah sebagai berikut: a. Bertanggungjawab atas penyaluran hasil produksi mulai dari perusahaan sampai kepada konsumen. b. Bertanggungjawab atas kelancaran menerima pembayaran piutang konsumen. 13. Production Manager Tugas pokok yang dilakukan sebagai berikut: a. Merencanakan dan mengorganisir kegiatan bawahan terutama terhadap kualitas dan jumlah barang yang akan diproduksi. b. Mengadakan pengawasan terhadap jalannya proses produksi serta bertanggungjawab atas kelancaran produksi. 14. Vice Production Manager Tugas pokok yang dilakukan adalah membantu tugas-tugas yang dikerjakan oleh production manager dan mewakili production manager bila sedang berhalangan. 15. Paper Mill Tugas pokok yang dilakukan adalah menangani produksi kertas. 16. Engineering Tugas pokok yang dilakukan adalah bertanggungjawab dalam menangani mesin produksi yang meliputi: roller, pengering, design, utilities, mechanic, electric.

8

BAB III TINJAUAN PUSTAKA 3.1 Pencemaran Air Air adalah sumber kehidupan. Air merupakan senyawa sederhana (H2O). Air bersih dan air murni merupakan bahan yang penting dan juga langka dengan berkembangnya IPTEK dan peradapan industri. Sebaliknya dengan berkembangnnya IPTEK mutu air pun dapat diperbaiki. Air merupakan sumber daya alam yang diperlukan untuk hajt hidup orang banyak, bahkan oleh semua makhluk hidup. Oleh karena itu sumber daya harus dilindungi agar tetap dimanfaatkan dengan baik oleh manusia serta makhluk hidup yang lain (Purba, 2009). Definisi pencemaran air menurut Surat Keputusan Mentri Negara Kependudukan dan Lingkungan Hidup Nomor: KEP-02/MENKLH/I/1988 Tentang Penetapan Baku Mutu Lingkungan adalah: masuk atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi, dan atau komponen lain ke dalam air dan atau berubahnya tatanan air oleh kegiatan manusia atau oleh proses alam, sehingga kualitas air turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan air menjadi kurang atau sudah tidak berfungsi lagi sesuai dengan peruntukkannya (pasal 1) (Achmad, 2004). Indonesia telah memiliki peraturan pemerintah No. 20 tahun 1990 tentang pengendalian pencemaran air dan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 5 tahun 1995 Tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri. Adapun penggolongan air menurut peruntukannya dibagi menjadi beberapa macam diantaranya air golongan A merupakan air yang dapat digunakan sebagai air minum secara langsung tanpa pengolahan terlebih dahulu. Air golongan B yaitu air yang dapat dipergunakan sebagai air baku untuk diolah sebagai air minum dan keperluan rumah tangga. Air golongan C yaitu air yang dapat digunakan untuk keperluan perikanan dan peternakan dan air golongan D merupakan air yang dapat digunakan untuk keperluan pertanian dan dapat dimanfaatkan untuk usaha perkotaan, industri dan listrik negara (Effendy, 2007). 3.1.1 Sumber Pencemaran Air Penyebab pencemaran air cukup banyak, secara umum dapat dikategorikan menjadi 2 (dua) yaitu sumber kontaminan langsung dan tidak langsung. Sumber langsung meliputi sisa limbah yang keluar dari industri, TPA (tempat pembuangan akhir) sampah, rumah tangga dan sebagainya. Sumber tak langsung adalah kontaminan yang memasuki badan air dari tanah, air tanah atau atmosfir berupa hujan (Yulianti, 2007).

9

Bahan pencemar air secara umum dapat diklasifikasikan seperti pada tabel berikut (Achmad, 2004): Tabel 3.1 Klasifikasi Umum dari Bahan Pencemar air Jenis Bahan Pencemar Unsur-unsur renik Senyawa organ logam Polutan anorganik Asbestas Hara – ganggang Radionuklida Asiditas, alkalinitas, salinitas tinggi Zat pencemar organik renik Pestisida PCB Carsinogen Limbah minyak Patogen Detergen Sedimen Rasa, bau dan warna Sumber : Manahan, 1994 Komponen-komponen lain pencemaran air tersebut dapat dikelompokkan menjadi bahan buangan padatan, bahan buangan organik, bahan buangan anorganik, bahan buangan olahan bahan makanan, bahan buangan cairan berminyak, bahan buangan zat kimia dan bahan buangan berupa panas (Wisnu, 2004.) 3.1.2 Tanda-tanda Pencemaran Air Tanda bahwa air lingkungan telah tercemar adalah adanya perubahan atau tanda yang dapat diamati melalui (Wisnu, 2004) : a. Perubahan suhu air Air yang suhunya naik akan mengganggu kehidupan hewan air dan organisme air lainnya karena kadar oksigen yang terlarut dalam air akan turun bersamaan dengan kenaikan Pengaruh Kesehatan, biota akuatik Tranpor logam Toksisitas, biota akuatik Kesehatan manusia Entrofikasi Toksisitas Kualitas air, kehidupan akuatik Toksisitas Toksisitas, biota akuatik, satwa liar Kesehatan manusia penyebab kanker Satwa liar, estetik Kesehatan Introfikasi, estetik Kualitas air, estetik Estetik

10

suhu. Padahal setiap kehidupan memerlukan oksigen untuk bernafas, oksigen yang terlarut dalam air berasal dari udara yang secara lambat terdifusi kedalam air. makin tinggi kenaikan suhu air makin sedikit oksigen yang terlarut didalam. b. Perubahan pH dan konsentrasi ion hidrogen Air normal yang memenuhi syarat untuk suatu kehidupan mempunyai pH berkisar antara 6,5 - 7,5. Air dapat bersifat asam atau basa, tergantung pada besar kecilnya pH air atau besarnya konsentrasi ion hidrogen di dalam air. c. Perubahan warna, bau dan rasa air Bahan buangan dan air limbah dari kegiatan industri yang berupa bahan anorganik dan bahan organik seringkali dapat larut dalam air maka akan terjadi perubahan warna air. Air dalam keadaan normal dan bersih tidak ada warna sehingga tampak bening dan jernih. Apabila air mempunyai rasa (kecuali air laut) maka hal itu berarti telah terjadi pelarutan sejenis garam-garam yang terlarut. Adanya rasa pada air umumnya diikuti pula dengan perubahan pH air. Selain itu, tanda-tanda lain bahwa air telah tercemar dapat dilihat dari adanya timbulnya endapan, koloid,bahan pelarut, adanya mikroorganisme dan meningkatnnya radioaktivitas air lingkungan (Wisnu, 2004). 3.1.3 Dampak Pencemaran Air Saat ini, masalah utama yang dihadapi oleh sumber daya air meliputi kuantitas air yang sudah tidak mampu memenuhi kebutuhan yang terus meningkat dan kualitas air untuk keperluan domestik yang semakin menurun. Kegiatan industri, domestik dan kegiatan lain berdampak negatif terhadap sumber daya air, antara lain menyebabkan penurunan kualitas air. kondisi ini akan menimbulkan gangguan, kerusakan dan bahaya bagi semua makhluk hidup jika dibiarkan secara terus – menerus tanpa adanya pengolahan air (Purba, 2009). Tanpa air tidak ada kehidupan dimuka bumi ini. air yang telah tercemar mengakibatkan kerugian yang besar bagi manusia. Kerugian yang disebabkan oleh pencemaran air dapat berupa ( Wisnu, 2004) : a. Air menjadi tidak bermanfaat lagi Air yang tidak dapat dimanfaatkan lagi akibat pencemaran air merupakan kerugian yang terasa secara langsung, umumnya disebabkan oleh terjadinya pencemaran air oleh berbagai macam komponen pencemaran air.

11

b. Air menjadi penyebab timbulnya penyakit Air lingkungan yang kotor karena tercemar oleh berbagai macam komponen pencemaran menyebabkan lingkungan hidup menjadi tidak nyaman untuk dihuni. Pencemaran air dapat menimbulkan kerugian yang lebih jauh yaitu kematian. Kematian dapat terjadi karena pencemaran yang terlalu parah sehingga air telah menjadi penyebab berbagai macam penyakit. Penyebab yang ditimbulkan oleh pencemaran air dapat berupa penyakit menular. Penyakit menular terjadi karena berbagai macam sebab diantarannya karena air merupakan tempat berkembangbiaknya mikroorganisme termasuk mikroba pathogen. Air yang telah tercemar tidak dapat lagi digunakan sebagai air bersih, sedangkan air bersih sudah tidak mencukupi kebutuhan manusia sehingga lingkungan tidak terjamin yang pada akhirnya menyebabkan manusia sudah terserang penyakit seperti pada tabel berikut:

Tabel 3.2 Penyebab penyakit yang berasal dari tinja Penyebab Virus Penyakit Hepatitis A (penyakit kuning) Polio (kelumpuhan pada anak) Diare Trachoma (penyakit mata) Bakteri Tifes Paratifes Kholera Disentri Protozoa Cacing Disentri amuba Ascariasis (cacing bulat) Ankilostomiasis (cacing tambang)

3.2 Air Limbah Air limbah adalah air yang tidak terpakai lagi, yang merupakan hasil dari berbagai kegiatan manusia sehari- hari. Dengan semakin bertambah dan meningkatnnya jumlah penduduk dengan segala kegiatannnya, maka jumlah air limbah juga mengalami peningkatan. Pada umumnya air limbah dibuang dalam tanah, sungai, danau dan laut. Jika jumlah air limbah yang

12

dibuang melebihi kemampuan alam untuk menerima atau menampungnya, maka akan terjadi kerusakan lingkungan (Purba, 2009). Pengertian limbah menurut pemerintah Republik Indonesia nomor 82 tahun 2001 menyatakan limbah adalah sisa suatu usaha atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya atau beracun yang karena sifat atau konsentrasinya dan jumlahnya baik secara langsung atau tidak langsung akan dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta makhluk lain. Pada dasarnya limbah merupakan bahan yang terbuang atau dibuang dari suatu sumber hasil aktivitas manusia maupun proses-proses alam dan atau belum mempunyai nilai ekonomi bahkan dapat mempunyai nilai ekonomi yang negatif. Menurut sumbernya limbah dapat dibagi menjadi tiga yaitu: limbah domestik (rumah tangga) yang berasal dari perumahan, perdagangan, dan rekreasi, limbah industri, dan limbah rembesan dan limpasan air hujan. Sesuai dengan sumbernya maka limbah mempunyai komposisi yang sangat bervariasi bergantung kepada bahan dan proses yang dialaminnya. Air buangan secara alamiah dibedakan menjadi 2 macam yaitu (1) buangan organik meliputi buangan yang mengandung minyak dan lemak, hidrokarbon, phenol dan lain-lain. Pengurangan polutan organik tidak dapat dipisahkan dengan adanya oksigen yang terkandung dalam badan air, sebab dalam penggunaannya akan berhubungan dengan masalah kebutuhan oksigen biokimia dan oksigen terlarut dengan tidak mengabaikan konsentrasinya. (2) Buangan anorganik meliputi buangan yang mengandung Al, Ni, F, Fe, Sulfida dan lain-lain. Pengurangan polutan anorganik dapat dilakukan dengan cara berikut: pengolahan secara fisik yaitu dengan pengendapan (sedimentasi) zat padat tersuspensi tanpa menggunakan zat penggumpal (koagulasi) dan pengadukan secara kimiawi yaitu melalui proses klarifikasi (koagulasi, flokulasi dan sedimentasi).

3.2.1 Karakteristik Air Limbah Pengetahuan mengenai karakteristik air buangan baik kuantitas maupun kualitasnya adalah suatu hal yang perlu dipahami dalam merencanakan suatu unit pengolahan limbah air buangan. Kualitas air buangan dibedakan atas tiga karakteristik yaitu (Sugiarto, 1987): a. Karakteristik fisik, parameter yang termasuk dalam kategori ini adalah Total Suspended Solid (TSS), temperatur, warna dan bau.

13

b. Karakteristik kimia, terbagi dalam tiga kategori : zat organik, zat anorganik dan gas-gas. Polusi zat organik biasanya dinyatakan dalam Biological Oxygen Demand (BOD) dan Chemical Oxygen Demand (COD). c. Karakteristik biologi adalah banyaknya mikrooganisme yang terdapat dalam air limbah tersebut seperti bakteri, alga, virus, fungi. Bahan polutan yang terkandung di dalam air buangan secara umum dapat diklasifikasikan dalam tiga kategori yaitu bahan terapung, bahan tersuspensi dan bahan terlarut. Selain dari tiga kategori tersebut, masih ada lainnya yaitu panas, warna, rasa, bau dan radioaktif. Menurut sifatnya tiga kategori bahan polutan tersebut dapat dibedakan sebagai yang mudah terurai secara biologi (biodegradable) dan tidak mudah terurai secara biologi (non biodegradable ).

3.3 Total Suspended Solid (TSS) Total Suspended Solid (TSS) atau total padatan tersuspensi adalah padatan tersuspensi di dalam air yang berupa bahan–bahan organik dan inorganik dapat disaring dengan kertas milipore yang berpori–pori 0,45 µm. Materi yang tersuspensi mempunyai dampak buruk terhadap kualitas air karena mengurangi penetrasi matahari ke dalam badan air, sehingga kekeruhan air dapat meningkat yang menyebabkan gangguan pertumbuhan bagi organisme, disamping Total Suspended Solid (TSS) adalah bahan-bahan tersuspensi dimana pada Total Suspended Solid terdiri atas lumpur dan pasir halus serta jasad–jasad renik yang terutama disebabkan oleh kikisan tanah atau erosi tanah yang terbawa ke badan air (Barlin, 1995). Dalam alam, air ditemui dua kelompok zat, yaitu zat terlarut seperti garam dan molekul organik dan zat padat tersuspensi dan koloidal seperti tanah liat, kwarts. Perbedaan pokok antara kedua kelompok zat ini ditentukan melalui ukuran atau diameter partikel-partikel tersebut. Perbedaan antara kedua kelompok zat yang ada dalam air alam cukup jelas dalam praktek, namun kadang-kadang batasan itu tidak dapat dipastikan secara definitif. Dalam kenyataan suatu molekul organik polimer tetap bersifat zat terlarut. Walaupun panjangnya lebih dari 10 µm, sedangkan beberapa jenis zat padat koloid mempunyai sifat dapat bereaksi seperti sifat-sifat zat terlarut (Alaerts, 1984). Analisa zat padat dalam air sangat penting bagi penentuan komponen-komponen air secara lengkap, juga untuk perencanaan serta pengawasan proses-proses pengolahan dalam bidang air minum atau dalam bidang air buangan. Zat-zat padat yang berada dalam suspended

14

dapat dibedakan menurut ukurannya, seperti: partikel tersuspensi koloidal (partikel koloid) dan partikel tersuspensi biasa (partikel tersuspensi). Jenis partikel koloid tersebut adalah penyebab kekeruhan dalam air (efek tyndall) yang disebabkan oleh penyimpangan sinar nyata yang menembus suspensi tersebut. Partikel-partikel koloid tidak terlihat secara visual, sedangkan larutannya (tanpa partikel koloid) yang terdiri dari ion-ion dan molekul-molekul tidak pernah keruh. Larutan menjadi keruh bila terjadi pengendapan (persipitasi) yang merupakan keadaan kejenuhan dari suatu senyawa kimia. Partikel-partikel tersuspensi biasa, mempunyai ukuran lebih besar dari partikel-partikel koloid dan dapat menghalangi sinar yang akan menembus suspensi, sehingga suspensi tidak dapat dikatakan keruh dan sinar tidak menyimpang. Seperti hanya ion-ion dan molekul-molekul (zat yang terlarut) . zat padat koloid, dan zat padat tersuspensi dapat bersifat inorganik (tanah liat, kwarts) dan organik (protein, ganggang, dan bakteri). Dalam metode analisa zat padat, zat padat total adalah semua zat-zat yang tersisa sebagai residu dalam suatu bejana, bila sampel air dalam bejana tersebut dikeringkan pada suhu tertentu. Zat padat total terdiri dari zat padat terlarut dan zat padat tersuspensi yang dapat bersifat organik dan inorganik, seperti dijelaskan pada skema di bawah ini (Alaerts, 1984):
Zat Padat Terlarut

Zat Padat Total Zat Padat Tersuspensi

Zat Padat tersuspensi organik

Zat Padat Tersuspensi Inorganik

Gambar 3.1 Skema Zat Padat Total Warna air yang terdapat di alam sangat bervariasi,misalnya air di rawa-rawa berwarna kuning, coklat atau kehijauan, air sungai biasanya berwarna kuning kecoklatan karena menggandung lumpur, dan air buangan yang mengandung besi/tannin dalam jumlah tinggi berwarna coklat kemerahan. Warna air yang tidak normal biasanya menunjukkan adanya polusi. Warna air dapat dibedakan atas dua macam yaitu warna sejati (true colour) yang disebabkan oleh bahan-bahan terlarut, dan warna semu (apparent colour), yang selain disebabkan oleh bahan-

15

bahan terlarut juga karena adanya bahan-bahan tersuspensi, termasuk diantaranya yang bersifat koloid (Djajaningrat, 1993). Bau air tergantung dari sumber airnya. Bau air dapat disebabkan oleh bahan-bahan kimia, ganggang, plankton, atau tumbuhan dan hewan air, baik yang hidup maupaun yang sudah mati. Air yang berbau sulfida dapat disebabkan oleh reduksi sulfat dengan adanya bahan-bahan organik yang mikroorganisme anaerobik (Djajaningrat, 1993). 3.3.1 Jenis – jenis koloid Koloid merupakan suatu sistem campuran “metastabil” (seolah-olah stabil, tapi akan memisah setelah waktu tertentu). Koloid berbeda dengan larutan; larutan bersifat stabil. Di dalam larutan koloid secara umum, ada 2 zat sebagai berikut : Zat terdispersi, yakni zat yang terlarut di dalam larutan koloid Zat pendispersi, yakni zat pelarut di dalam larutan koloid Berdasarkan fase terdispersinya, sistem koloid dapat dikelompokkan menjadi 3, yaitu: (1) Sol (fase terdispersi padat) yang dibagi lagi menjadi Sol padat merupakan sol dalam medium pendispersi padat seperti paduan logam, gelas warna, intan hitam. Sol cair adalah sol dalam medium pendispersi cair seperti cat, tinta, tepung dalam air, tanah liat dan sol gas adalah sol dalam medium pendispersi gas seperti debu di udara, asap pembakaran. (2) Emulsi (fase terdispersi cair) yang dibagi lagi menjadi emulsi padat adalah emulsi dalam medium pendispersi padat seperti jelly, keju, mentega, nasi. Emulsi cair adalah emulsi dalam medium pendispersi cair seperti susu, mayones, krim tangan dan emulsi gas adalah emulsi dalam medium pendispersi gas seperti hairspray dan obat nyamuk. (3) Buih (fase terdispersi gas) yang dibagi menjadi buih padat adalah buih dalam medium pendispersi padat seperti batu apung, marshmallow, karet busa, styrofoam dan buih cair adalah buih dalam medium pendispersi cair seperti putih telur yang dikocok, busa sabun. Untuk pengelompokan buih, jika fase terdispersi dan medium pendispersi sama–sama berupa gas, campurannya tergolong larutan. Efek Tyndall ialah gejala penghamburan berkas sinar (cahaya) oleh partikel-partikel koloid. Hal ini disebabkan karena ukuran molekul koloid yang cukup besar. Efek tyndall ini ditemukan oleh John Tyndall (1820-1893), seorang ahli fisika Inggris. Oleh karena itu sifat itu disebut efek tyndall. Efek tyndall adalah efek yang terjadi jika suatu larutan terkena sinar. Pada saat larutan sejati (gambar kiri) disinari dengan cahaya, maka larutan tersebut tidak akan menghamburkan cahaya, sedangkan pada sistem koloid (gambar kanan), cahaya akan

16

dihamburkan. Hal itu terjadi karena partikel-partikel koloid mempunyai partikel-partikel yang relatif besar untuk dapat menghamburkan sinar tersebut. Sebaliknya, pada larutan sejati, partikelpartikelnya relatif kecil sehingga hamburan yang terjadi hanya sedikit dan sangat sulit. 3.3.2 Sifat Kimia dan Fisika Total Suspended Solid (TSS) Zat padat tersuspensi merupakan tempat berlangsungnya reaksi-reaksi kimia dan berfungsi sebagai bahan pembentuk endapan yang paling awal dan dapat menghalangi kemampuan produksi zat organik disuatu perairan. Penetrasi cahaya matahari ke permukaan dan bagian yang lebih dalam tidak berlangsung efektif akibat terhalang oleh zat padat tersuspensi sehingga fotosintesis tidak berlangsung sempurna. Sebaran zat tersuspensi diperairan antara lain dipengaruhi oleh masukan yang berasal dari darat melalui aliran sungai, ataupun dari udara dan perpindahan karena resuspensi endapan akibat pengikisan (Sugiharto, 1987). Sifat fisis suspensi, seperti titik beku atau tekanan uap suspensi padatan dalam cairan kurang dipengaruhi oleh partikel yang tersuspensi. Jadi, air berlumpur membeku pada 0 0C seperti halnya air murni. Partikel tersuspensi terlalu besar, dan jumlahnya terlalu kecil dibandingkan dengan jumlah molekul air dalam campuran sehingga pengaruhnya tidak terukur (Brady, J.E. 1994). 3.4 Standar Baku Mutu Air Limbah Standar baku mutu air limbah menurut keputusan mentri Negara lingkungan hidup adalah sebagai berikut (Menteri, 2003): a. Air limbah domestik adalah air limbah yang berasal dari usaha dan atau kegiatan pemukiman, rumah makan, perkantoran, perniagaaan, apartemen dan asrama. b. Baku mutu air limbah domestik adalah ukuran batas atau kadar unsur pencemar dan atau jumlah unsur pencemar yang ditanggung keberadaannya dalam air limbah domestik yang akan dibuang atau dilepas ke air permukaan. c. Pengelolahan air limbah domestik terpadu adalah sistem pengolahan air limbah yang dilakukan secara bersama–sama (kolektif) sebelum dibuang ke air permukaan. d. Mentri adalah menteri yang ditugasi untuk mengelola lingkungan hidup dan pengendalian dampak lingkungan. Baku mutu air limbah yang sudah disepakati oleh mentri lingkungan hidup untuk parameter TSS adalah 100 mg/L.

17

BAB IV METODOLOGI

4.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Penelitian ini dilakukan pada tanggal 9 Januari sampai 3 Februari 2012 di Laboratorium Pusat PT. Ekamas Fortuna Pagak-Malang.

4.2 Alat dan Bahan 4.2.1 Alat Adapun alat-alat yang digunakan pada penelitian ini adalah Beaker Gelas 250 mL, Pengaduk Gelas, Neraca Analitik, Corong Buchner, Kertas Saring, dan Botol Pengambil Sampel. 4.2.2 Bahan Bahan-bahan yang digunakan adalah air limbah inlet dan air limbah outlet.

4.3 Cara Kerja 4.3.1 Pengambilan Air Limbah Inlet (Total Suspended Solid Masuk) dan Air Limbah Outlet (Total Suspended Solid Keluar) Diambil air limbah TSS masuk pada kolam Inlet Waste Water Treatment (WWT)

sebanyak ± 300 mL dengan menggunakan botol pengambil sampel. Kemudian di letakkan pada beaker gelas 250 mL untuk dilakukan uji kadar TSS lebih lanjut. Sedangkan untuk sampel TSS keluar, diambil air limbah pada kolam Out Sand Filter. 4.3.2 Analisa Kadar Total Suspended Solid (TSS) pada Air Limbah Inlet dan Outlet Ditimbang masing-masing beaker gelas 250 mL dengan neraca analitik. Kemudian dimasukkan sampel kedalam masing-masing beaker gelas yang sudah ditimbang. Dicatat berat yang telah didapatkan. Selanjutnya ditimbang kertas saring terlebih dahulu sebagai berat kertas. Diletakkan kertas yang sudah ditimbang ke dalam corong Buchner, dan dilanjutkan dengan penyaringan masing-masing sampel. Setelah disaring, diambil residu yang telah didapatkan. Residu ini kemudian di oven ± 2 jam. Setelah kering, residu tersebut ditimbang dengan neraca analitik dan dicatat hasilnya. Selanjutnya dihitung kadar TSS dengan menggunakan persamaan berikut :

18

Dimana: TSS a b c = Total suspended solid (mg/L) = Berat kertas saring dan residu sesudah pemanasan (mg) = Berat kertas saring kosong (mg) = Volume sampel awal (mL)

19

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Pengolahan Air Limbah pada Kolam Waste Water Treatment (WWT) Waste Water Treatment (WWT) merupakan salah satu divisi pengolahan air limbah di PT. Ekamas Fortuna yang didalamnya terdapat tiga tahapan proses pengolahan air limbah. Tahapan proses tersebut meliputi proses pengolahan air limbah secara fisika, pengolahan air limbah secara kimia, dan pengolahan air limbah secara biologis. Proses pengolahan air limbah secara fisika ini bertujuan menyaring kotoran-kotoran yang ada pada air limbah yang telah dihasilkan oleh perusahaan. Kotoran-kotoran tersebut dapat berupa zat-zat padat seperti plastik, staples, logam-logam, dan sebagainya. Untuk pengolahan air limbah secara kimia ini bertujuan untuk mengolah sludge atau mengurangi kandungan sludge. Pengolahan sludge ini dikarenakan sludge akan digunakan kembali sebagai bahan pembuat kertas karena pada sludge ini masih banyak terkandung serat pendek. Sedangkan tujuan pada proses pengolahan air limbah secara bilogi adalah untuk mengurangi zat-zat organik yang terdapat dalam air limbah tersebut. Pada pengolahan air limbah secara biologis ini menggunakan mikroba untuk mendegradasi senyawasenyawa kimia baik yang bersifat organik maupun inorganik yang ada pada air limbah. Adapun mikroba yang terdapat dalam proses pengolahan air limbah secara biologis ini antara lain : Amoeba, Free Swimming, Rotifera, Flagellata, Nematoda, Water Bear, dan

Fillamen. Pengolahan air limbah secara biologis ini hanya menggunakan mikroorganisme yang mampu bertahan hidup dalam keadaan aerob. Pengolahan air limbah pada kolam WWT ini bermula dari From Mill, alat ini saluran limbah hasil dari sisa produksi yang dikeluarkan oleh perusahaan. Dari From Mill dilanjutkan ke tahap Equalization tank yang merupakan bak penampung air limbah. Diperlukan Equalization Tank karena air limbah yang dikeluarkan oleh perusahaan tidak sedikit. PT. Ekamas Fortuna ini memproduksi kertas selama 24 jam sehingga pabrik mengeluarkan limbah secara terus menerus. Waste / limbah dari paper mill mula-mula dibawa ke Surbo Screen menggunakan screw conveyor. Dimana Subo Screen ini berfungsi untuk menangkap kertas tidak hancur, plastik, dan sebagainya yang berasal dari pulper. Kemudian limbah tersebut dibawa ke SS Screen yang merupakan Suspended Solid, jadi fungsi dari SS Screen adalah untuk menyaring Suspended Solid pada limbah.

20

Waste dari SS Screen dimasukkan ke Mill Screen untuk memisahkan fiber dan air dalam limbah. Dimana fiber dipompa ke Chest produksi untuk digunakan kembali dan air dipompa ke tangki penampung. Fiber dipompa ke chest produksi ditambah dengan fiber dari Settling Tank dimasukkan ke Flow Box. Dimana Overflow-nya dimasukkan ke Belt Press untuk memeras air yang terkandung dalam fiber sehingga endapan (fiber) lebih padat dan dapat digunakan lagi untuk proses produksi. Kemudian fiber tersebut dikirim ke bagian produksi dan airnya dimasukkan ke tangki penampung. Dari tangki ini aliran dibagi menjadi dua yaitu sebagian menuju ke Settling Tank dan sebagian ke Equalization Tank. Pada Settling tank, feed masuk berupa air dari tangki penampung dan air overflow dari Settling Tank sendiri yang telah dipisahkan dari fiber secara fisika. Fungsi dari Settling Tank adalah untuk memisahkan fiber dan air yang masuk secara fisika yaitu dengan pengendapan menggunakan gaya gravitasi. Endapan dari Settling Tank sebagian di kembalikan ke Chest produksi dan sebagian lagi dimasukkan ke Incline Screen. Incline Screen ini berfungsi untuk memisahkan kotoran dan air, dimana airnya ke equalization dan kotorannya dibuang sebagai reject. Sedangkan air dari Settling Tank dimasukkan ke Flow Box dimana Overflow-nya kemudian dimasukkan ke Equalization Tank untuk dinetralkan agar tidak mencemari lingkungan. Dalam equalization tank terdapat penambahan chemical, dan setelah diinjeksikan polimer, limbah dimasukkan ke dalam Primary Clarifier. Fungsi Primary Clarifier disini adalah untuk memisahkan endapan (flok-flok) yang terbentuk dalam air. Suhu pada clarifier sebaiknya ≤ 34 °C agar bakteri pengurai limbah dapat hidup dan dapat berfungsi secara optimal. Endapan dari primary Clarifier dipompa ke Mixing Tank. Endapan ini perlu dipompa karena Primary Clarifier letaknya lebih rendah daripada Mixing Tank. Overflow dari Primar Clarifier yang berupa air dimasukkan ke pre-aerasi. Pada Mixing Tank, feed masuk pada tangki ini berasal dari endapan pada Primary Clarifier dan endapan dari final sedimentation yang dicampur dan kemudian dimasukkan ke tangki penampung. Dimana sebelum masuk ke tangki penampung diinjeksikan Flocullant yang berfungsi menggumpalkan kotoran yang masih terlalu kecil sehingga saat penyaringan berikutnya tidak ikut lagi dalam air. Dalam tangki penampung limbah dimasukkan ke Belt Press II. Dimana pada kedua Belt Press ini limbah diperas dan dipisahkan antara air dan limbah padatnya. Pada kedua Belt Press

21

ini digunakan Felt untuk memeras endapan yang masuk sehingga akan dihasilkan air dan ampas yang berupa Short Fiber. Air dari Belt Press I dan II dikembalikan ke Equalization Tank untuk diolah kembali. Sedangkan limbah padatnya tidak dipakai lagi dan biasanya diberikan kepada penduduk setempat untuk kemudian dibuat tempat telur atau karton kasar. Limbah padat dari Belt Press I dan II ini hanya berupa Short Fiber sehingga bahan ini tidak digunakan lagi untuk proses produksi karena Short Fiber tidak bagus untuk kertas. Dari Mixing Tank limbah dimasukkan ke tangki penampung. Dimana sebelum masuk ke tangki penampung diinjeksikan Flocculant yang berfungsi menggumpal kotoran yang masih terlalu kecil sehingga saat penyaringan berikutnya tidak ikut larut dalam air. Air dari primary clarifier yang dimasukkan ke bak pre-aerasi ditambah dengan nutrient sebagai makanan bagi bakteri yang berupa TSP dan Urea dengan perbandingan 5 : 100. Untuk pH pada bak ini berkisar antara 6 - 7 agar bakteri yang ada dapat hidup. Aerasi adalah massa gas–cair yang terjadi secara difusi pada daerah interface karena adanya Driving Farce pada kondisi kesetimbangan. Proses aerasi digunakan untuk mentransfer oksigen secara biologis agar bakteri yang hidup di dalamnya dapat hidup untuk menguraikan limbah yang ada. Dari bak preaerasi limbah dimasukkan ke bak aerasi I. Pada bak aerasi I menggunakan pH sebagai parameter. Bakteri disini berfungsi agar limbah tidak berbau karena bakteri dapat menguraikan limbah. Dari bak aerasi I, limbah dimasukkan ke bak aerasi 2 untuk pengolahan limbah lebih lanjut. Bak aerasi 2 ini hampir sama dengan bak aerasi 1. Dari bak aerasi 2 limbah dimasukkan ke final sedimentation. Feed masuk dari aerasi 2 dipisahkan antara air dan endapan dengan cara sedimentasi. Endapan disini berupa bakteri mati yang dimasukkan ke Mixing Tank. Dengan demikian pengolahan limbah pada PT. Ekamas Fortuna sudah sesuai dengan standart pengolahan limbah pada industri di Indonesia.

5.2 Analisa Kadar Total Suspended Solid (TSS) dalam Kolam Waste Water Treatment (WWT) PT. Ekamas Fortuna Total Suspended Solid (TTS) atau total padatan tersuspensi adalah padatan yang tersuspensi di dalam air yang berupa bahan–bahan organik dan inorganik yang dapat disaring dengan kertas milipore yang berpori–pori. Materi yang tersuspensi memiliki dampak yang buruk terhadap kualitas air karena mengurangi penetrasi matahari kedalam

22

badan air sehingga kekeruhan air meningkat dan menyebabkan gangguan pertumbuhan bagi makhluk hidup di perairan atau mengganggu kehidupan biota akuatik. Dalam Tantowi (2007) telah membuktikan bahwa peningkatan total suspended solid akan meningkatkan tingkat kekeruhan di Waduk jati Luhur. Kenaikan kadar zat tersuspensi dari 11 mg/L menjadi 50,5 mg/L atau mengalami kenaikan sebesar 390 %, sedangkan kekeruhan mengalami kenaikan dari 6,6 NTU menjadi 27,6 NTU atau mengalami kenaikan sebesar 318%. Tujuan dari analisa kadar Total Suspended Solid (TSS) adalah untuk memperkirakan kebutuhan bahan kimia atau koagulan untuk membantu proses pengendapan. Semakin tinggi nilai dari Total Suspended Solid (TSS) pada suatu sampel air limbah maka kekeruhan dalam air limbah tersebut semakin meningkat yang menunjukkan bahwa kebutuhan bahan kimia atau koagulan untuk membantu proses pengendapan akan semakin meningkat pula, diperkirakan zat–zat organik yang berada dalam air limbah tersebut juga tinggi. Peningkatan kekeruhan ini akan mempengaruhi biota yang ada di perairan air limbah, yaitu dengan menghalangi jalannya cahaya yang masuk ke dalam air. Sehingga proses fotosintesis yang dilakukan oleh fitoplanton dan tumbuhan yang berada di dalam air menjadi terhambat. Terhambatnya proses fotosintesis ini menyebabkan pasokan oksigen yang seharusnya masuk ke dalam menjadi berkurang. Padahal seperti diketahui bersama bahwa fotosistesis oleh tanaman akan menghasilkan gas O2 yang banyak dibutuhkan oleh organisme di lingkungan perairan. Jika oksigen hanya sedikit dan maka bakteri aerobik akan cepat mati karena suplay oksigennya sedikit dan bakteri anaerobik mulai tumbuh. Bakteri anaerobik akan mendekomposisi dan menggunakan oksigen yang disimpan dalam molekul yang sedang dihancurkan. Hasil dari kegiatan bakteri anaerobik dapat membentuk Hidrogen Sulfida (H2S), gas yang berbau dan berbahaya serta beberapa produk lainnya. Terhambatnya proses fotosintesis ini dapat digambarkan sebagai berikut :

23

Gambar 5.1 Fotosintesis pada sungai Dari gambar diatas dapat dijelaskan bahwa awal mula proses fotosistesis terjadi pada sinar matahari yang diturunkan pada permukaan air. Lapisan permukaan air yang terkena sinar matahari ini akan sedikit menguap sehingga menyebabkan terbentuknya lapisan pada air tersebut. Lapisan pertama merupakan permukaan air yang disebut dengan Epilimnion. Pada lapisan epilimnion ini mendapatkan sinar matahari secara langsung sehingga menyebabkan tumbuhan di perairan biota aquatik menjadi subur. Dari hasil fotosintesis tersebut menyebabkan lapisan Epilimnion mengandung oksigen yang lebih tinggi dibanding lapisan lainnya. Lapisan tersebut antara lain lapisan Thermoclyn yang merupakan lapisan dibawah lapisan Epilimnion sedangkan lapisan selanjutnya adalah alpisan Hypolimnion yang merupakan lapisan dibawah Thermoclyn dan merupakan lapisan dasar. Pada lapisan Hypolimnion ini terdapat bahan-bahan organik yang mudah diuraikan oleh bakteri-bakteri pengurai yang menyebabkan air dilapisan ini menjadi kekurangan oksigen sehingga bersifat anaerob. Selain itu sinar mataharipun tidak dapat menembus lapisan Hypolimnion dan menyebabkan banyaknya flokulan. Dan untuk menghilangkan flok-flok yang terbentuk perlu adanya penambahan bahan-bahan kimia. Bahan kimia yang digunakan di PT. Ekamas Fortuna adalah koagulan jenis Poly Aluminium Chlorida (PAC). Dengan demikian jenis-jenis zat kimia paling banyak ditemukan pada lapisan Hypolimnion. Air keruh seperti air limbah ini selain mengandung zat-zat tersuspensi

24

yang dapat menyebabkan mikroorganisme patogen hidup dan berkembang dengan baik, juga dapat menyebabkan mikroorganisme lebih tahan terhadap proses desinfeksi. Prinsip penentuan Total Suspended Solid (TSS) adalah padatan tersuspensi yang terdapat dalam sampel air limbah akan menyerap cahaya, dimana cahaya yang diserap sebanding dengan jumlah padatan tersuspensi. Dalam suatu suspensi, sekurang–kurangnya terdapat satu komponen partikel yang relatif besar, yang mana partikel tersebut merata dalam komponen lainnya. Seperti pasir halus yang tersuspensi dalam air, atau endapan dalam suatu campuran reaksi. Total Suspended Solid (TSS) terdiri dari berbagai macam zat seperti pasir halus, dan lumpur alami. Lumpur alami merupakan bahan–bahan anorganik atau dapat pula berupa bahan–bahan organik yang melayang–layang dalam air. Bahan– bahan organik yang merupakan zat tersuspensi terdiri dari berbagai jenis senyawa seperti selulosa, lemak, protein yang melayang-layang dalam air atau dapat juga berupa mikroorganisme seperti bakteri, algae, dan sebagainya. Bahan-bahan organik ini selain berasal dari sumber-sumber alamiah juga berasal dari buangan kegiatan manusia seperti kegiatan industri, pertanian, pertambangan atau kegiatan rumah tangga. Analisa kadar Total Suspended Solid (TSS) dapat dilakukan dengan mengambil sampel berupa air limbah yang berada pada kolam Inlet Waste Water Treatment (WWT) dan pada kolam Outlet Sand Filter. Hal ini bertujuan untuk mengetahui kadar TSS masuk dan kadar TSS keluar yang nantinya akan dibuang ke badan air (sungai). Air limbah yang dibuang ke badan air (sungai) harus memenuhi standar baku mutu air limbah yang telah ditetapkan nilainya oleh pemerintah. Jika nilai standar baku mutu tidak dapat dipenuhi maka air limbah tersebut tidak boleh dibuang karena masih bersifat racun dan dapat merusak kehidupan mikroorganisme dalam biota akuuatik. Sampel yang telah didapat dari kolam Inlet Waste Water Treatment (WWT) dan pada kolam Outlet Sand Filter, masing – masing diletakkan dalam beaker gelas untuk mengetahui volume sampel. Dalam penentuan nilai TSS ini mengunakan kertas saring yang berfungsi untuk menahan semua zat tersuspensi ketika proses penyaringan. Penyaringan dilakukan dengan menggunakan corong buchner. Prinsip kerja corong buchner adalah memisahkan endapan dari pelarutnya dengan cara menghisap udara dan terdapat tekanan. Setelah mengalami penyaringan, untuk menghilangkan kadar air dalam sampel maka dilakukan pengeringan dengan memanaskan sampel dalam oven pada suhu 105
0

C.

25

Pengeringan dilakukan ± 2 jam, hal ini bertujuan agar kadar air dalam sampel benar – benar terkurangi. Berat sampel hasil pengeringan selanjutnya digunakan dalam menentukan nilai TSS. Adapun data nilai TSS yang diperoleh adalah sebagai berikut:

Tabel 5.1 Nilai TSS pada Air Limbah PT. Ekamas Fortuna Bulan September Oktober Nopember Desember TSS masuk 223 266 353 318 TSS keluar 84 74 78 79

Dari tabel nilai TSS pada PT. Ekamas Fortuna dapat dilihat bahwa nilai TSS pada air limbah memiliki nilai TSS yang memenuhi standar baku mutu pemerintah. Nilai TSS yang ditetapkan pemerintah maksimum bernilai 100 mg/L sedangkan nilai TSS yang dikeluarkan oleh PT. Ekamas Fortuna dari empat bulan terakhir nilai rata–ratanya adalah 79 mg/L sehingga air limbah dapat dibuang ke badan air (sungai) karena sudah bersifat ramah lingkungan.

26

BAB VI PENUTUP

6.1 Kesimpulan Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka dapat diperoleh hasil bahwa pengolahan Waste Water Treatment (WWT) pada PT. Ekamas Fortuna merupakan teknik pengolahan air limbah dengan menggunakan perpaduan antara pengolahan fisika, pengolahan kimia dan pengolahan biologi. Pengolahan fisika dilakukan dengan cara penyaringan dan pengendapan pengendapan berdasarkan berat jenis kotoran yang ada pada air limbah. Untuk pengolahan kimia dilakukan dengan cara penambahan bahan kimia seperti polimer, dan senyawa kimia lainnya. Sedangkan pengolahan secara biologi dilakukan dengan menggunakan aktifitas mikroorganisme. Mikrooranisme yang digunakan antara lain Amoeba, Flagellata, Free Swimming, Water Bear, Nematoda, Rotifera, dan Fillamen. Berdasarkan Efektifitas Waste Water Treatment (WWT) dengan parameter Total Suspended Solid (TSS) selama 4 bulan terakhir yaitu bulan September, Oktober, November, dan Desember. Maka dapat diperoleh hasil bahwa nilai TSS yang dikeluarkan oleh PT. Ekamas Fortuna selama emapat bulan tersebut rata-rata sebesar 79 ppm. Sehingga nilai TSS yang dikeluarkan oleh PT. Ekamas Fortuna telah memenuhi baku mutu standart pemerintah yaitu kurang dari 100 ppm.

6.2 Saran Untuk mendapatkan hasil yang lebih kuantitatif maka untuk penelitian selanjutnya diperlukan adanya uji secara statistika. Dan alat yang digunakan untuk mencari Total Suspended Solid (TSS) dapat menggunakan alat yang lebih canggih yaitu Spektrofotomer. Karena dengan menggunakan Spektrofotometer maka hasil TSS yang didapatkan mempunyai kesalahan yang lebih kecil.

27

DAFTAR PUSTAKA Achamd, Rukaesih . 2004 . Kimia Lingkungan. Yogyakarta : Penerbit Andi Alaerts, G dan Santika, S. 1984. Metode Penelitian Air. Surabaya: Usaha Nasional Barlin. 1995. Analisa dan Evaluasi Hukum Tentang Pencemaran Akibat Air Limbah Rumah Sakit. Jakarta : Badan Pemberian Hukum Nasional Brady, J . 1994. Kimia Universita Asas dan Struktur. Jakarta : Erlangga Djajaningrat, Surna T. dan Harry Harsono Amir. 1993. Penilaian Secara Cepat Sumber-Sumber Pencernaan Air, Tanah, dan Udara. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Efendy. 2007. Telaah Kualitas Air Bagi Pengolahan Sumber Daya dan Lingkungan Perairan. Yogyakarta : Penerbit Kanisius Ginting, P.1995. Mencegah dan Mengendalikan Pencemaran Industri. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan Kristanto, P. 2002. Ekologi Industri. Yogyakarta: Penerbit Andi Menteri . 2003. Baku Mutu Air Limbah Domestik. Jakarta : Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Purba, Margareth . 2009. Analisa Kadar Total Suspended Solid (TSS), Amoniak (NH3, Sianida dan Sulfida Pada Limbah Cair Bapedaldasu. Medan : Universitas Sumatera Utara Sugiharto. 1987. Dasar-Dasar Pengolahan Air Limbah. Jakarta: Universitas Indonesia Press Wisnu, A.W . 2004. Dampak Pencemaran Lingkungan. Yogyakarta : Penerbit Andi Yulianti. 2007. Kimia Lingkungan. Malang : UIN Press

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->