P. 1
Kegunaan Perak

Kegunaan Perak

|Views: 4,199|Likes:
Published by Denda Wismana

More info:

Published by: Denda Wismana on Jun 08, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/13/2013

pdf

text

original

Kegunaan Perak

Perak adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Ag dan nomor atom 47. Lambangnya berasal dari bahasa Latin Argentum. Sebuah logam transisi lunak, putih, mengkilap, perak memiliki konduktivitas listrik dan panas tertinggi di seluruh logam dan terdapat di mineral dan dalam bentuk bebas.

Tahukah anda, bahwa sebenarnnya logam perak sangat berguna dalam dunia kedokteran, salah satunya adalah sebagai anti biotika yang alami. Pengetahuan tentang perak yang berfungsi sebagai antibiotika alami udah diketahui oleh manusia sejak lebih dari 3000 tahun yang lalu, dan pada abad ke 19, para dokter menggunakan logam perak sebagai obat luka bakar serta anti septik yang manjur. Bagaimana logam perak dapat menjadi antibiotik?? inilah jawabannya... logam perak adalah salah satu logam yang unik, dimana pada logam ini, dengan kapasitas tertentu dapat melepaskan ion-ion bermuatan positif yang dapat melumpuhkan bakteri penyebab infeksi, cara pengaplikasian teknologi ini pada bidang kedokteran adalah dengan melapisi seluruh alat kesehatan berupa alat bedah dengan perak, proses pelapisannya sendiri hanya dengan nano technology, yaitu proses pelapisan dengan skala nano, sehingga proses pelepasan ion-ion anti bakteri dapat berjalan normal. kadar perak yang digunakan harus sesuai dengan kegunaan agar hasil yang didapat lebih optimal.
Kegunaan Perak Antara lain Kegunaannya adalah untuk perhiasan, cindera mata, logam Potensinya selalu berasosiasi dengan logam lainnya seperti emas dan tembaga. campuran, dll.

Mineral-mineral yang terpenting yang mengandung perak adalah Perak alam (Ag), Argentite (Ag2S), Cerrargyrite (AgCl), Polybasite (Ag16 Sb2 S11), Proustite (Ag2 As S3) dan Pyrargyrite (Ag3 Sb S3)

BISA DENGAN CARA SEDERHANA PENYULINGAN MERKURI YANG TERIKAT PADA LOGAM EMAS

Mungkin para penambang emas belum banyak yang mengetahui cara penyulingan air raksa (MERKURI)yang telah terikat pada kandungan emas hasil dari gelondongan. Untuk menyiasati Agar merkuri anda yang terdapat pada logam emas yang telah terikat tidak hilang secara Cuma Cuma dan dapat digunakan kembali maka anda dapat menyiasati dengan cara yang sederhana dengan apa yang saya lakukan saat ini , karena selama ini banyak para penggelondong yang secara langsung membakar kandungan logam emas yang masih bercampur dengan air raksa

. CARA KERJA : 1. 4.Untuk penutup hanya di gunakan agar emas yang telah terikat logam agar tidak jatuh ke bawah dan memudahkan disaat memasukkan atau mengambil emas yang telah terikat logam. setelah itu tetesi pada tempat yang sama dengan HCL. Untuk pembakaran kurang lebih selama 10 menit atau 15 menit. (eperti dalam menguji emas) tetesilah dengan Asam Nitrat. tidak teroksidasi oleh udara artinya perak tidak berkarat sebagaimana besi.. Namun Yang terpenting emas yang terikat air raksa (MERKURI ) tersebut dapat masuk ke dalam pipa 2. Bagaimana cara mengenali Perak?? Perak Dalam keadaan murni berwarna putih.(MERKURI) tersebut sehingga merkuri tersebut hilang menjadi gas asap yang bisa membahayakan diri anda sendiri. Lihat Reaksinya. Ujilah perhiasan yang diduga terbuat dari perak dengan menggosokan ke batu Uji. Maka air raksa ( MERKURI ) akan secara perlahan lahan keluar dari dalam pipa stainless still melalui celah – celah samping batu bata atau sabut kelapa menuju ke bagian bawah baskom. BAHAN YANG DIGUNAKAN : 1. 4. 3. Alat pembakaran. bila muncul endapan warna putih maka logam tersebut adalah perak. kalau air raksa ( MERKURI ) belum keluar anda bisa menambah tekanan api. Untuk ukuran pipa yang digunakan bisa menggunakan pipa ukuran 1 dim . Bahan baskom bisa menggunakan baskom plastik atau stainless still. ukuran pun sedang atau besar. Pengujian perak dengan menggunakan cairan HNO3 (Asam Nitrat) dan HCL : 1. Penutup lubang bagian bawah stainless still.5 dim atau pipa yang digunakan seperti pada pipa yang dipakai sebagai supply air Pam sumur . Anda bisa menggunakan sabut kelapa atau batu bata . Masukkan logam emas yang telah terikat dengan air raksa ( MERKURI )tersebut kedalam pipa stainless still seperti pada bagan gambar diatas 3. Anda dapat melihat bagan cara pengambilan merkuri di atas. 2. 1. Pipa stainless still . 5. Kemudian bakar stainless still dengan blower pembakaran dengan api sedang secara perlahan lahan . 2. Masukkan air ke dalam baskom. untuk ketinggian air usahakan menutup lubang bawah dari sabut kelapa atau batu bata. Anda bisa menggunakan bahan lain sebagai penutup asalkan ada pori – pori atau celah karena merkuri akan ke luar dari celah – celah penutup. Air raksa (MERKURI ) anda pun sudah dapat digunakan kembali.

semakin sedikit endapannya maka kadar perak tersebut makin sedikit. .Semakin kental atau banyaknya endapan tersebut maka kadar perkanya makin besar.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->