Kasus wasiat Suzanna 1.

Kasus:

Bintang film Suzzanna wafat Rabu 15 Oktober 2008 sehari setelah merayakan ulang tahun ke -66. Prosesi pemakaman yang serba tertutup untuk publik itu adalah permintaan mendiang sesuai dengan surat wasiat yang ditulis tahun 2006. Surat wasiat tersebut masih disimpan notaris Kunsri Hastuti. Notaris yang tinggal di Jalan Pahlawan, Magelang, itu mendapatkan mandat dari Suzanna agar tak menggungkapkan isi surat wasiatnya kepada siapa pun. Dia hanya diizinkan untuk menyampaikan sebagian kecil isi surat wasiat itu. Isi surat wasiatnya, jika Suzanna wafat, yang boleh mengurus hanya suaminya, Clift Andro Nathalia (Clift Sangra), suaminya. Untuk keperluan visum, Clift harus menghubungi dokter, polisi, RT, dan RW. Keluarga tidak perlu dilibatkan. Permintaan tersebut disampaikan dalam surat bertuliskan tangan, lengkap dengan tanda tangan Suzanna, tertanggal 4 Juli 2006. Clift yang mendampingi Suzanna hingga tutup usia di rumah tinggalnya, Kampung Kebondalem, Kelurahan Potrobangsan, Magelang, melaksanakan dengan baik surat wasiat sang istri. Tak heran, kematian bintang yang moncer dalam film “Beranak dalam Kubur” itu tak banyak diketahui publik, termasuk keluarga dan tetangga sekitar. Hanya orang-orang tertentu yang diberitahu dan diizinkan untuk melihat jasad Suzanna sebelum dimakamkan di Pemakaman Umum Giriloyo, Magelang, Kamis 16 Oktober 2008. Disinggung soal isi surat wasiat Suzanna secara detail, suami kedua Suzanna tersebut enggan menanggapinya. Namun, dia menyatakan akan memenuhi permintaan Suzanna sebagaimana tertulis dalam surat wasiat itu. “Sejak Kamis malam, kami menugasi tiga orang untuk menjaga makam Mbak Suzi (panggilan akrab Suzanna, Red). Setiap waktu saya juga menengok makam. Waktunya tidak bisa ditentukan“ terang Clift. Kematian artis yang mempunyai nama lengkap Suzanna Martha Frederika Van Osch itu masih menyisakan kesedihan. Meski kerabat dan penggemar tak secara langsung mengikuti upacara pemakaman, cukup banyak yang berdoa di makam Suzanna. Mendiang Suzanna dikubur dalam satu liang lahad dengan Irene Beatrix Van Osch serta Ari Andrianus Suprapto, kakak kandung serta putra kandungnya dari suami pertama, Dicky Suprapto . Kematian Suzanna rupanya masih menimbulkan ganjalan bagi anaknya, Kiki Maria. Meski Clift Sangra, suami Suzanna, sudah menyatakan bintang film horor itu meninggal akibat penyakit yang diderita sejak 30 tahun lalu, namun, Kiki tetap meragukan keterangan tersebut. Untuk memenuhi hasrat keingintahuannya, termasuk langkah hukum yang mungkin akan dilakukan, Kiki terus mengumpulkan fakta mengenai penyebab kematian ibundanya tersebut. Alasannya, Kiki melihat ada keanehan saat menjelang kematian Suzanna.

dapat dipahami bahwa system hukum waris menurut BW memiliki ciri khas yang berbeda dari hukum waris yang lainnya. c. Ciri khas tersebut di antaranya hokum waris menurut BW menghendaki agar harta peninggalan seorang pewaris secepat mungkin dibagi-bagi kepada mereka yang berhak atas harta tersebut. Kalau pun hendak dibiarkan tidak terbagi. d. b. tuntutan tersebut tidak dapt ditolak oleh ahli waris yang lainnya. Pandangan ahli / teori pewarisan : Apabila seorang ahli waris menuntut pembagian harta warisan di depan pengadilan. Perjanjian penangguhan pembagian harta peninggalan dapat saja dilakukan hanya untuk beberapa waktu tertentu. Ketentuan ini tertera dalam pasal 1066 BW. yaitu: a.2. namun dapat diperbaharui jika masih dikehendaki oleh para pihak. . Pembagian harta benda peninggalan itu selalu dapat dituntut walaupun ada perjanjian yang melarang hal tersebut. Seseorang yang mempunyai hak atas sebagian dari harta peninggalan tidak dapat dipaksa untuk memberikan harta benda peninggalan dalam keadaan tidak terbagi-bagi di antara para ahli waris yang ada. Dari ketentuan pasal 1066 BW tentang pemisahan harta peninggalan dan akibat-akibatnya itu. harus terlebih dahulu melalui persetujuan seluruh ahli waris. Perjanjian penagguhan pembagian hanya berlaku mengikat selama lima tahun.

Apabila seseorang meninggalakan satu orang anak dan satu orang suami atau isteri. 2. Di antara keturunan. anak dan suami/isteri . mewarisi dari kedua orangtua. suami atau isteri mewarisi satu bagian dari anak. . atau semua keluarga sedarah mereka selanjutnya dalam garis lurus ke atas.Peraturan-peraturan yang mengatur tentang perpindahan harta kekayaan dari seseorang yang meninggal dunia kepada seseorang atau beberapa orang lain. menyampingkan orang yang lebih jauh derajatnya. keluarga dalam garis menyimpang sampai ke 6 (enam). adanya pembelahan (kloving) ½ untuk keluarga ibu dan ½-nya untuk keluarga ayah khususnya untuk leluhur ke atas . Orang yang pertama kali dipanggil oleh Undang-Undang adalah anak dan keturunan selanjutnya serta suami atau isteri dari si mati. 3. jika sekalian mereka atau sekadar sebagian mereka bertindak sebagai pengganti”. mereka pewaris pancang demi pancang. Mereka mewaris kepala demi kepala. Anak-anak mewarisi untuk yang sama besarnya.Untuk dapat mewarisi maka ahli waris itu ada karena ditunjuk oleh Undang-Undang dan ada yang karena ditunjuk oleh surat wasiat. biar dilahirkan dari lain-lain perkawinan sekalipun. Pasal 852 KUHPerdata menjelaskan :“Anak-anak atau sekalian keturunan mereka. nenek. yaitu : 1. kakek. saudara kandung dan orang tua . jika dengan si meninggal mereka bertalian keluarga dalam derajat ke satu dan masing-masing mempunyai hak karena diri sendiri. bersama-sama merupakan hukum waris. kalau semuanya tidak ada maka akan jatuh pada negara. dengan tiada perbedaan antara laki-laki atau perempuan dan tiada perbedaan berdasarkan kelahiran lebih dahulu. Kepindahannya itu sendiri dinamakan pewarisan. Jadi pengertian warisan adalah soal apakah dan bagaimana berbagai hak-hak dan kewajiban tentang kekayaan seseorang pada waktu ia meninggal dunia akan beralih kepada orang lain yang masih hidup. maka masing-masing mereka itu mewarisi karena kematia ½ dari harta peninggalan. orang lebih dekat derajatnya kecuali pelaksanaan aturan pengganti. 4. Yang dapat mewarisi berdasarkan Undang-Undang dibagi atas 4 (empat) golongan.

Jadi dengan adanya surat wasiat bisa ada penyimpangan dari ketentuan yang termuat dalam undang.undang seperti yang ada dalam point satu. orang yang menerima pengalihan ( penerusan ) atau pembagian harta warisan itu . Aturan / hukum yang berlaku : 3 ( tiga ) unsur pokok Hukum Waris yakni : . baik ke atas maupun ke bawah tidak dapat sama sekali dikecualikan karena menurut undangundang mereka dijamin dengan adanya legitieme portie (bagian mutlak). Akan tetapi para ahli waris dalam garis lurus.Adanya harta peninggalan ( kekayaan ) pewaris yang disebut warisan . Dalam undang-undang terdapat dua cara untuk mendapatkan suatu warisan. Menurut ketentuan undang2 ini yang berhak menerima bagian warisan adalah para keluarga sedarah. Pihak yang berhak atas legitieme portie (LP) disebut juga Legitimaris. Dalam Pasal 830 KUHperdata menyebutkan bahwa “Pewarisan Hanya berlangsung karena kematian” jadi kalo belum ada kematian ada menyerahan harta benda namanya bukan waris tapi HIBAH. dan .Adanya pewaris yaitu orang menguasai atau memiliki harta warisan & mengalihkan atau meneruskannya.Adanya ahli waris. Secara Ab Intestato (ahli waris menurut Undang-undang dalam Pasal 832 KUHperdata). baik sah maupun di luar kawin dan suami atau istri yang hidup 2. baik ke atas maupun ke bawah. Secara Testamentair (ahli waris karena di tunjuk dalam surat easiat = testament) dalam Pasal 899 KUHper. orang yang telah dihukum karena membunuh atau mencoba membunuh pewaris .3. Legitimaris adalah ahli waris menurut undang-undang dalam garis lurus. Menurut pasal 838 KUH perdata ada orang-orang yang dinyatakan tidak patut menjadi ahli waris (onwaardig) sebagai berikut: 1. yaitu sebagai berikut: 1.

jika mereka berasal dari perkawinan yang sama. . . si istri atau suami yang baru tidak akan mendapat bagian warisan yang lebih besar daripada bagian warisan terkecil yang akan diterima oleh salah seorang anak. Hukum Agama atau Hukum Adat.. maka apa yang harus diwariskan harus dibagi terlebih dahulu dalam 2 bagian. para pihak ahli waris dapat menentukan pembagiannya berdasarkan bentuk hukum pilihan yang disepakati dan dikehendaki bersama.dst . dilakukan diantara mereka dalam bagian-bagian yang sama. dipersamakan dengan seorang anak yang sah dari si meninggal dengan pengertian. orang dengan keputusan hakim pernah dipersalahkan memfitnah si pewaris. yakni bagian bagi garis Bapak dan bagi bagian garis Ibu.. Karena anda tidak menyebutkan agama yang dianut oleh Kakak pada waktu menikah dengan si Pewaris (si janda) maka jawaban yang saya berikan didasarkan pada aturan Hukum Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHPerdata) yang secara umum banyak dianut dalam sengketa pembagian harta warisan disamping kemudahannya dalam praktek pembagiannya : Dalam Pasal 852a KUHPerdata kurang lebih dikatakan sebagai berikut : "Dalam hal mengenai warisan seorang suami atau istri yang meninggal terlebih dahulu. berupa fitnah dengan ancaman hukuman luma tahun atau lebih berat.2. Saudarasaudara laki-laki dan perempuan yang penuh mendapat bagian mereka dari kedua garis. dan dari perkawinan yang dulu ada anak-anak atau keturunan anak-anak itu.. Orang yang dengan kekerasan atau perbuatan telah mencegah si pewaris untuk mencabut surat wasiatnya 4. Jika namun mereka berasal dari lain-lain perkawinan. Dalam hal ini harus ada keptsan hakim dulu 3. merusak atau memalsukan surat wasiat si pewaris Dalam pembagian waris. Orang yang telah menggelapkan. Adapun pilihan bentuk hukum pembagian waris yang dapat disepakati dan dikehendaki para ahli waris adalah pembagian waris berdasarkan pada Hukum Perdata. disesuaikan dengan masalah yang disampaikan. tidak boleh bagian si Istri atau suami itu lebih dari 1/4 harta peninggalan si meninggal". sekalian dengan keturunan penggantinya. si Istri atau suami yang hidup terlama. Atau dalam hal bilamana anak tsb meninggal lebih dahulu. Pasal 857 KUHPerdata menyatakan sebagai berikut : "pembagian akan apa yang menurut pasalpasal yang lalu menjadi bagian para saudara laki dan perempuan. bahwa jika perkawinan suami istri itu adalah untuk kedua kali atau selanjutnya.. 1 anak perempuan tiri (anak bawaan si Janda) dan 1 anak laki-laki (hasil perkawinan). 1/2 bagian untuk si anak perempuan tiri dan 1 bagian untuk anak laki-laki. Adapun bagian warisnya adalah 1/4 untuk si suami. sedangkan mereka yang setengah hanya mendapat bagian dari garis dimana mereka berada" Berdasarkan pengertian Pasal 852a KUHPerdata dan Pasal 857 KUHPerdata tersebut di atas. didapat ahli waris yakni Suami.

Tuntutan pembagian harta gono-gini yang dilakukan si anak perempuan tiri. Karena ada Legitieme Portie si Kiki Maria berhak menuntut haknya. Jika Kiki Maria terbukti onwaardig maka dia tidak mendapat warisan dan otomatis warisan mamanya menjadi milik Cliff Sangra. Analisa Kasus Dalam kasus ini Kiki Maria adalah legitimaris karena dia adalah anak kandung dari Suzanna. Dalam kasus ini bagian mutlak nya Kiki Maria malah jadi gak ada karena wasiat Suzanna yang menyatakan memberikan hartanya ke suami kedua dan anak angkatnya. Legitieme Portie bisa di tuntut apabila bagian mutlak itu berkurang karena adanya tindakan dari si pewaris sebelum dia meninggal. Yah. Jadi. beruntung lah Kiki Maria karena pembentuk undang-undang melindungi ahli waris legitemaris agar mereka tidak dirugikan oleh tindakan sewenang-wenang si pewaris. 1 Tahun 1974 tentang perkawinan menyatakan bahwa harta bawaan masing-masing suami dan istri dalam perkawinan adalah dibawah penguasaan masing-masing pihak. Memang benar. Pasal 35 UU No. namun dalam praktek hukumnya. menurut peraturan perundang-undangan Kiki Maria dan Cliff Sangra harus berbagi harta peninggalan Suzanna. Kiki Maria menjadi ahli waris yang onterfd ( dikesampingkan sebagai ahli waris oleh si pewaris (Suzanna) ) tapi karena ada peraturan tentang Legitieme Portie yang tercantum dalam Pasal 913 KUH perdata maka Kiki Maria tetap dapat menuntut bagian nya. Kiki Maria sah menjadi ahli waris dan Cliff Sangra harus berbagi dengan bagian 1/2 dari seluruh harta warisan Suzanna dan Cliff dapat 1/2nya juga. . Tetapi dalam kasus ini. secara hukum.istri tersebut tidak menentukan aturan khusus terhadap harta bawaan tsb. Menurut pasal 838 KUH. tidaklah mendasar sepanjang dalam perkawinan si Janda dengan si Kakak tidak ada perjanjian pemisahan harta mengingat secara hukum ketika terjadi suatu perkawinan maka tercampurlah harta bawaan masing-masing pihak. Jadi di bagi dua supaya adil. 4. harus dibuktikan terlebih dahulu bahwa benar harta tersebut adalah harta bawaan si istri dan harus dibuktikan pula bahwa benar si suami . Surat warisan yang menyatakan seluruh warisan untuk suami Suzanna itu menurut hukum tidak dapat dilaksanakan karena Kiki Maria sebagai legitimaris menuntut Legitiemae Portie nya.

untuk menghindari konflik yang berkepanjangan dan juga untuk mendapatkan kepastian hukumnya.Menurut saya. sebaiknya. Kiki Maria meminta penetapan hakim tentang pembagian waris dari harta peninggalan si Janda tsb. . jika penyelesaian secara kekeluargaan tidak membuahkan hasil.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful