Matematika Diskrit

POLITEKNIK TELKOM
BANDUNG
2009






Penyusun dan Editor
Adi Wijaya M.Si






















Dilarang menerbitkan kembali, menyebarluaskan atau menyimpan baik
sebagian maupun seluruh isi buku dalam bentuk dan dengan cara
apapun tanpa izin tertulis dari Politeknik Telkom.

Hak cipta dilindungi undang-undang @ Politeknik Telkom 2009


No part of this document may be copied, reproduced, printed,
distributed, modified, removed and amended in any form by any means
without prior written authorization of Telkom Polytechnic.
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Matematika Diskrit iii
PAGE 10
Kata Pengantar


Assalamu‟alaikum Wr. Wb

Segala puji bagi Allah SWT karena dengan karunia-Nya
courseware ini dapat diselesaikan.

Atas nama Politeknik Telkom, kami sangat menghargai dan ingin
menyampaikan terima kasih kepada penulis, penerjemah dan
penyunting yang telah memberikan tenaga, pikiran, dan waktu
sehingga courseware ini dapat tersusun.

Tak ada gading yang tak retak, di dunia ini tidak ada yang
sempurna, oleh karena itu kami harapkan para pengguna buku
ini dapat memberikan masukan perbaikan demi pengembangan
selanjutnya.

Semoga courseware ini dapat memberikan manfaat dan
membantu seluruh Sivitas Akademika Politeknik Telkom dalam
memahami dan mengikuti materi perkuliahan di Politeknik
Telkom.
Amin.

Wassalamu‟alaikum Wr. Wb.

Bandung, Mei 2009



Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


iv Matematika Diskrit
PAGE 10

Christanto Triwibisono
Wakil Direktur I
Bidang Akademik & Pengembangan
Daftar Isi
Kata Pengantar .................................................................................... iii
Daftar Isi ............................................................................................... iv
1 HIMPUNAN ................................................................................. 6
1.1 Definisi dan Keanggotaan Suatu Himpunan ................................ 7
1.2 Operasi Himpunan ..................................................................................... 13
1.3 Prinsip Dualitas ........................................................................................... 20
1.4 Multi Set ......................................................................................................... 23
2 RELASI DAN FUNGSI ............................................................... 33
2.1 Definisi Relasi dan Cara Penyajian ..................................................... 34
2.2 Beberapa Sifat Relasi ................................................................................. 39
2.3 Operasi pada Relasi ................................................................................... 44
2.4 Relasi Ekivalen dan Relasi Terurut ....................................................... 48
2.5 Fungsi .............................................................................................................. 53
3 KOMBINATORIK ....................................................................... 69
Prinsip Dasar Menghitung ................................................................................... 70
Permutasi dan Kombinasi .................................................................................... 74
4 TEORI GRAF .............................................................................. 88
4.1 Definisi Graf .................................................................................................. 89
4.2 Terminologi Graf ......................................................................................... 96
4.3 Keterhubungan dan Sub Graf .............................................................. 106
4.4 Matriks Ketetanggaan (adjacency matrix) dan Matriks Bersisian
(incidency matrix) dari Suatu Graf ..................................................... 108
4.5 Eulerian dan Hamiltonian ..................................................................... 111
4.5.2 Sirkuit Hamilton ........................................................................................ 113
4.6 Graf Isomorfik ............................................................................................ 115
4.7 Beberapa Aplikasi Graf ........................................................................... 118
5 POHON DAN PEWARNAAN GRAF ...................................... 129
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Matematika Diskrit v
PAGE 10
5.1 Pohon Merentang Minimum (Minimun Spanning Tree) .......... 131
5.2 Pohon Berakar ........................................................................................... 135
5.3 Penelusuran Pohon Biner ...................................................................... 140
5.4 Pewarnaan Graf ........................................................................................ 142
Pewarnaan Peta (Map Coloring) .................................................................... 145
Daftar Pustaka ........................................................................................

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


6 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
1 HIMPUNAN















Overview

Dalam kehidupan nyata, banyak sekali masalah yang terkait dengan
data (objek) yang dikumpulkan berdasarkan kriteria tertentu.
Kumpulan data ini merupakan representasi dari suatu kondisi, baik
secara statistika maupun secara ekonomi. Kumpulan data inilah yang
selanjutnya didefinisikan sebagai himpunan. Pada bab awal ini akan
dibahas tentang definisi dan keanggotaan suatu himpunan,
operasi himpunan dari beberapa jenis himpunan.



Tujuan

1. Mahasiswa memahami konsep dasar tentang himpunan.
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 7
PAGE 10
2. Mahasiswa memahami berbagai macam operasi dan sifat
himpunan.
3. Mahasiswa dapat meyelesaikan berbagai persoalan dan fenomena
yang terkait dengan teori himpunan.

1.1 Definisi dan Keanggotaan Suatu Himpunan

Himpunan (set) merupakan sekumpulan objek-objek yang
berbeda yang dapat didefinisikan dengan jelas. Objek di dalam
himpunan dinamakan unsur atau anggota himpunan. Keanggotaan
suatu himpunan dinyatakan oleh notasi ‟e‟.
Contoh 1 :
A = {x, y, z}
x e A : x merupakan anggota himpunan A.
w e A : w bukan merupakan anggota himpunan A.
Ada beberapa cara dalam menyatakan himpunan, yaitu :
a. Mencacahkan anggotanya (enumerasi)
Dengan cara ini, himpunan tersebut dinyatakan dengan
menyebutkan semua
anggota himpunannya di dalam suatu kurung kurawal.
Contoh 2 :
- Himpunan empat bilangan ganjil pertama: A = {1, 3, 5, 7}.
- Himpunan lima bilangan prima pertama: B = {2, 3, 5, 7, 11}.
- Himpunan bilangan asli yang kurang dari 50 : C =
{1, 2, ..., 50}
- Himpunan bilangan bulat ditulis sebagai {…, -2, -1, 0, 1, 2, …}.
b. Menggunakan simbol standar (baku)
Suatu himpunan dapat dinyatakan dalam suatu simbol standar
(baku) yang telah diketahui secara umum oleh masyarakat (ilmiah).
Contoh 3 :
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


8 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
N = himpunan bilangan alami (natural) = { 1, 2, ... }
Z = himpunan bilangan bulat = { ..., -2, -1, 0, 1, 2, ... }
Q = himpunan bilangan rasional
R = himpunan bilangan riil
C = himpunan bilangan kompleks
Himpunan yang universal (semesta pembicaraan) dinotasikan
dengan U.
Contoh 4 :
Misalkan U = {1, 2, 3, 4, 5} dan A = {1, 3, 5} merupakan
himpunan bagian dari U.

3. Menuliskan kriteria (syarat) keanggotaan himpunan
Suatu himpunan dapat dinyatakan dengan cara menuliskan
kriteria (syarat) keanggotaan himpunan tersebut. Himpunan ini
dinotasinya sebagai berikut :
{ x ( syarat yang harus dipenuhi oleh x }
Contoh 5 :
(i) A adalah himpunan bilangan asli yang kecil dari 10
A = { x | x s 10 dan x e N }
atau
A = { x e N | x s 10 }
yang ekivalen dengan :
A = {1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10}
(ii) M = { x | x adalah mahasiswa yang mengambil kuliah
matematika
diskrit}
atau
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 9
PAGE 10
M = { x adalah mahasiswa | ia mengambil kuliah
matematika
diskrit}
4. Menggunakan Diagram Venn
Suatu himpunan dapat dinyatakan dengan cara menuliskan
anggotanya dalam suatu gambar (diagram) yang dinamakan
diagram venn.

Contoh 6 :
Misalkan U = {1, 2, …, 7, 8}, A = {1, 2, 3, 5} dan B = {2, 5, 6, 8}.

Diagram Venn:

U
1
2
5
3 6
8
4
7
A B


Terkait dengan masalah keanggotaan, suatu himpunan dapat
dinyatakan sebagai anggota himpunan lain.

Contoh 7 :
a. Misalkan, M = { mahasiswa Politeknik Telkom }
M1 = { mahasiswa prodi komputer akuntansi}
M2 = { mahasiswa prodi Sistem Informasi}
Dengan demikian, M = { M1, M2 }

b. Bila P1 = {x, y}, P2 = { {x, y} } atau P2={P1},
Sementara itu, P3 = {{{x, y}}}, maka x e P1 dan y e P2,
sehingga P1 e P2 , sedangkan P1 e P3, tetapi P2 e P3

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


10 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
Jumlah unsur dalam suatu himpunan dinamakan kardinalitas dari
himpunan tersebut. Misalkan, untuk menyatakan kardinalitas himpunan
A ditulis dengan notasi:
n(A) atau A

Contoh 8 :
(i) B = { x | x merupakan bilangan prima yang lebih kecil dari 10
},
atau B = {2, 3, 5, 7 } maka |B| = 4
(ii) A = {a, {a}, {{a}} }, maka |A| = 3

Jika suatu himpunan tidak mempunyai anggota, dengan kata lain
dengan kardinalitas himpunan tersebut sama dengan nol maka
himpunan tersebut dinamakan himpunan kosong (null set). Notasi dari
suatu himpunan kosong adalah : C atau {}

Contoh 9 :
(i) P = {Mahasiswa Teknik Industri STT Telkom yang pernah ke
Mars},
maka n(P) = 0
Jadi P = C
(ii) A = {x | akar persamaan kuadrat x2 + 1 = 0 dan x e R}, maka
n(A) = 0
Jadi A = {}
(iii) B = {{ }} dapat juga ditulis sebagai B = {C}.
Jadi B bukan himpunan kosong karena ia memuat satu
unsur yaitu himpunan kosong.

Himpunan A dikatakan himpunan bagian (subset) dari himpunan B jika
dan hanya jika setiap unsur A merupakan unsur dari B. Dalam hal ini, B
dikatakan superset dari A.
Notasi himpunan bagian : A _ B atau A c B
Jika digambarkan dalam bentuk diagram Venn himpunan bagian
tersebut menjadi :
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 11
PAGE 10
U
A
B


Contoh 10 :
(i) N _ Z _ R _ C
(ii) {2, 3, 5} _ {2, 3, 5}

Untuk setiap himpunan A berlaku hal-hal sebagai berikut:
(a) A adalah himpunan bagian dari A itu sendiri (yaitu, A _ A).
(b) Himpunan kosong merupakan himpunan bagian dari A ( C _ A).
(c) Jika A _ B dan B _ C, maka A _ C

C _ A dan A _ A, maka C dan A disebut himpunan bagian tak
sebenarnya (improper subset) dari himpunan A. Pernyataan A_B
berbeda dengan AcB :
A c B : A adalah himpunan bagian dari B tetapi A = B.
Yang demikian, A merupakan himpunan bagian sebenarnya (proper
subset) dari B.

Contoh 11 :
Misalkan A = {1, 2, 3}.
{1} dan {2, 3} merupakan proper subset dari A.

Himpunan kuasa (power set) dari himpunan A merupakan suatu
himpunan yang unsur-unsurnya merupakan semua himpunan bagian
dari A, termasuk himpunan kosong dan himpunan A sendiri. Himpunan
kuasa dinotasikan oleh P(A). Jumlah anggota (kardinal) dari suatu
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


12 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
himpunan kuasa bergantung pada kardinal himpunan asal. Misalkan,
kardinalitas himpunan A adalah m, maka |P(A)| = 2
m
.

Contoh 12 :
Jika A = { x, y }, maka P(A) = { C, { x }, { y }, { x, y }}

Contoh 13 :
Himpunan kuasa dari himpunan kosong adalah P(C) = {C},
sementara itu himpunan kuasa dari himpunan {C} adalah
P({C}) = {C, {C}}.

Pernyataan A _ B digunakan untuk menyatakan bahwa A adalah
himpunan bagian (subset) dari B yang memungkinkan A = B.
Dua buah himpunan dikatakan sama jika memenuhi kondisi berikut :
A = B jika dan hanya jika setiap unsur A merupakan unsur B dan
sebaliknya setiap unsur B merupakan unsur A.
Untuk menyatakan A = B, yang perlu dibuktikan adalah A adalah
himpunan bagian dari B dan B merupakan himpunan bagian dari A.
Jika tidak demikian, maka A = B.
atau
A = B  A _ B dan B _ A
Contoh 14 :
(i) Jika A = { 0, 1 } dan B = { x | x (x – 1) = 0 },
maka A = B
(ii) Jika A = { 3, 5, 8, 5 } dan B = {5, 3, 8 },
maka A = B
(iii) Jika A = { 3, 5, 8, 5 } dan B = {3, 8},
maka A = B

Untuk tiga buah himpunan, A, B, dan C berlaku aksioma berikut:
(a) A = A, B = B, dan C = C
(b) Jika A = B, maka B = A
(c) Jika A = B dan B = C, maka A = C
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 13
PAGE 10
Dua buah himpunan dikatakan ekivalen jika masing-masing
mempunyai kardinalitas yang sama. Misalkan, himpunan A adalah
ekivalen dengan himpunan B berarti kardinal dari
himpunan A dan himpunan B adalah sama, notasi yang digunakan
adalah : A~B

Contoh 15 :

Misalkan A = { 2, 3, 5, 7 } dan B = { a, b, c, d },
maka A ~ B sebab |A| = |B| = 4
Dua himpunan A dan B dikatakan saling lepas (disjoint) jika keduanya
tidak memiliki unsur yang sama. Notasi yang digunakan adalah A // B .
Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah sebagai berikut :

U
A
B


Contoh 16 :
Jika A = { x | x e N, x < 10 } dan B = { 11, 12, 13, 14, 15 },
maka A // B.
1.2 Operasi Himpunan

Ada beberapa operasi himpunan yang perlu diketahui, yaitu :
irisan, gabungan, komplemen, selisih dan beda setangkup.

a. Irisan (intersection)
Irisan antara dua buah himpunan dinotasikan oleh tanda „· „.
Misalkan A dan B adalah himpunan yang tidak saling lepas, maka
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


14 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
A · B = { x , x e A dan x e B }
Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah :
Contoh 17 :
1. Misalkan A = {2, 3, 5, 7, 11} dan B = {3, 6, 9, 12},
maka A · B = {3}
2. Misalkan A adalah himpunan mahasiswi TI STT Telkom dan
B
merupakan himpunan wanita lanjut usia (50 tahun ke atas)
maka A · B = C.
Hal ini berarti A dan B adalah saling lepas atau A // B.
b. Gabungan (union)
Gabungan antara dua buah himpunan dinotasikan oleh tanda „„.
Misalkan A dan B adalah himpunan, maka
A B = { x , x e A atau x e B }
Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah :
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 15
PAGE 10

Contoh 18 :
(i) Jika A = { 2, 3, 5, 7} dan B = { 1, 2, 3, 4, 5 }, maka A B =
{1,2,3, 4, 5, 7}
(ii) A C = A

c. Komplemen (complement)
Komplemen dari suatu himpunan merupakan unsur -unsur
yang ada pada himpunan universal (semesta pembicaraan )
kecuali anggota himpunan tersebut. Misalkan A merupakan
himpunan yang berada pada semesta pembicaraan U, maka
komplemen dari himpunan A dinotasikan oleh:
A
= A
c
= { x , x e U dan x e A }

Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah :

Contoh 19 :
Misalkan U = { 1, 2, 3, ..., 9 },
jika A = {1, 3, 7, 9}, maka
A
= {2, 4, 5, 6, 8}
jika A = { x e U | x habis dibagi dua }, maka
A
= { 1, 3, 5, 7, 9 }
Contoh 20 :
A = himpunan mahasiswa PoliteknikTelkom
B = himpunan mahasiswa yang tinggal di Asrama
C = himpunan mahasiswa Sistem Informasi
D = himpunan mahasiswa yang mengambil matematika
diskrit
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


16 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
E = himpunan mahasiswa yang membawa motor untuk pergi
ke kampus
a. Pernyataan
“Semua mahasiswa Politeknik Telkom Jurusan Sistem
Informasi yang membawa motor untuk pergi ke
kampus”
dapat dinyatakan dalam notasi operasi himpunan sebagai
berikut:
(A · C) · E
b. Pernyataan
“Semua mahasiswa Politeknik Telkom yang tinggal di
asrama dan tidak mengambil matematika diskrit”
dapat dinyatakan dalam notasi operasi himpunan sebagai
berikut:
D B A · ·
c. Pernyataan
“semua mahasiswa Jurusan Sistem informasi yang
tidak tinggal di asrama atau tidak membawa motor
untuk pergi ke kampus”
dapat dinyatakan dalam notasi operasi himpunan sebagai
berikut:
E B C ·

d. Selisih (difference)
Selisih antara dua buah himpunan dinotasikan oleh tanda „– „.
Misalkan A dan B adalah himpunan, maka selisih A dan B
dinotasikan oleh
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 17
PAGE 10
A – B = { x , x e A dan x e B } = B A·

Contoh 21 :
Jika A = { 1, 2, 3, ..., 10 } dan B = { 2, 3, 5, 7}, maka A – B = { 1, 4,
6, 8, 9 } dan B – A = C

e. Beda Setangkup (Symmetric Difference)
Beda setangkup antara dua buah himpunan dinotasikan oleh tanda
„ © „.
Misalkan A dan B adalah himpunan, maka beda setangkup antara A
dan B
dinotasikan oleh :
A © B = (A B) – (A · B)
= (A – B) (B – A)
Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah :


Contoh 22 :

Jika A = { 2, 3, 5, 7} dan B = { 1, 2, 3, 4, 5 },
maka
A © B = { 1, 4, 7 }
Beda setangkup memenuhi sifat-sifat berikut:
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


18 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
(a) A © B = B © A (hukum komutatif)
(b) (A © B ) © C = A © (B © C ) (hukum asosiatif)

f. Perkalian Kartesian (cartesian product)
Perkalian kartesian antara dua buah himpunan dinotasikan oleh
tanda „× „.
Misalkan A dan B adalah himpunan, maka perkalian kartesian antara
A
dan B
dinotasikan oleh :
A × B = {(a, b) | a e A dan b e B }

Contoh 23 :

(i) Misalkan C = {1, 2, 3}, dan D = { a, b }, maka
C × D = { (1, a), (1, b), (2, a), (2, b), (3, a), (3, b) }
(ii) Misalkan A = B = himpunan semua bilangan riil, maka
A × B = himpunan semua titik di bidang datar

Misalkan ada dua himpunan dengan kardinalitas berhingga, maka
kardinalitas himpunan hasil dari suatu perkalian kartesian antara
dua himpunan tersebut adalah perkalian antara kardinalitas
masing-masing himpunan. Dengan demikian, jika A dan B
merupakan himpunan berhingga, maka:
|A × B| = |A| . |B|.
Pasangan terurut (a, b) berbeda dengan (b, a), dengan kata lain (a,
b) = (b, a). Dengan argumen ini berarti perkalian kartesian tidak
komutatif, yaitu
A × B = B × A
dimana A atau B bukan himpunan kosong.
Jika A = C atau B = C, maka
A × B = B × A = C
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 19
PAGE 10
Hukum-hukum yang berlaku untuk operasi himpunan adalah sebagai
berikut :
1. Hukum identitas:
÷ A C = A
÷ A · U = A
2. Hukum null/dominasi:
÷ A · C = C
÷ A U = U
3. Hukum komplemen:
÷ A
A
= U
÷ A ·
A
= C
4. Hukum idempoten:
÷ A A = A
÷ A · A = A
5. Hukum involusi:
) ( A = A
6. Hukum penyerapan (absorpsi):
÷ A (A · B) = A
÷ A · (A B) = A
7. Hukum komutatif:
÷ A B = B A
÷ A · B = B · A
8. Hukum asosiatif:
÷ A (B C) = (A B) C
÷ A · (B · C) = (A · B) · C
9. Hukum distributif:
÷ A (B · C) = (A B) · (A C)
÷ A · (B C) = (A · B) (A · C)
10. Hukum De Morgan:
÷
B A·
=
B A

÷
B A
=
B A·

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


20 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
11. Hukum komplemen
÷ U = C
÷
U
= C

Misalkan A dan B adalah himpunan berhingga, maka
n(AB) = n(A) + n(B) – n(A·B)
Ini merupakan prinsip inklusi-eksklusi yang berguna dalam
penyelesaian himpunan maupun kombinatorial.
Ini berlaku juga untuk tiga himpunan berhingga dan seterusnya.
Misalkan A, B, dan C merupakan himpunan berhingga maka
berdasarkan prinsip inklusi-eksklusi, hubungan antar kardinalitas dari
partisi himpunan tersebut dapat ditulis dalam bentuk :
|ABC| = |A| + |B| + |C| – |A·B| – |B·C| – |A·C| + |A·B·C|
Prinsip inklusi-eksklusi akan dibahas lagi pada bab kombinatorik.
1.3 Prinsip Dualitas
Prinsip dualitas mengemukakan bahwa dua konsep yang berbeda
dapat dipertukarkan namun tetap memberikan jawaban yang benar.

Contoh 24 :
AS  kemudi mobil di kiri depan
Indonesia  kemudi mobil di kanan depan
Peraturan:
(a) di Amerika Serikat,
mobil harus berjalan di bagian kanan jalan,
pada jalan yang berlajur banyak, lajur kiri untuk mendahului,
bila lampu merah menyala, mobil belok kanan boleh langsung
(b) di Indonesia,
mobil harus berjalan di bagian kiri jalan,
pada jalur yang berlajur banyak, lajur kanan untuk mendahului,
bila lampu merah menyala, mobil belok kiri boleh langsung

Prinsip dualitas pada kasus diatas adalah:
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 21
PAGE 10
Konsep kiri dan kanan dapat dipertukarkan pada kedua negara
tersebut sehingga peraturan yang berlaku di Amerika Serikat menjadi
berlaku pula di Inggris.

(Prinsip Dualitas pada Himpunan). Misalkan S adalah suatu kesamaan
(identity) yang melibatkan himpunan dan operasi-operasi seperti , ·,
dan komplemen. Jika S* merupakan kesamaan yang berupa dual dari S
maka dengan mengganti ÷ ·, · ÷ , C ÷ U, U ÷ C, sedangkan
komplemen dibiarkan seperti semula, maka operasi-operasi tersebut
pada kesamaan S* juga benar.
Tabel 1.1 Dualitas dari Hukum Aljabar Himpunan
1. Hukum identitas:
A C = A

Dualnya:
A · U = A
2. Hukum null/dominasi:
A · C = C

Dualnya:
A U = U

3. Hukum komplemen :
A
A
= U

Dualnya:
A ·
A
= C

4. Hukum idempoten :
A A = A

Dualnya:
A · A = A

5. Hukum penyerapan :
A (A · B) = A

Dualnya:
A · (A B) = A
6. Hukum komutatif :
A B = B A

Dualnya:
A · B = B · A
7. Hukum asosiatif :
A (B C) = (A B) C

Dualnya:
A · (B · C) = (A · B) · C

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


22 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
8. Hukum distributif :
A (B · C)=(A B) · (A C)

Dualnya:
A · (B C) = (A · B) (A · C)
9. Hukum De Morgan:
B A B A · =

Dualnya:
B A B A = ·
10. Hukum 0/1
U = C

Dualnya:

U
= C


Contoh 25 :
Misalkan A e U dimana A = ( ) ( ) B A B A · ·
maka pada dualnya, misalkan U*, berlaku :
A = ( ) ( ) B A B A ·
Dalam membuktikan kebenaran suatu pernyataan atau
merepresentasikan suatu pernyataan dengan cara lain dengan
menggunakan bantuan himpunan ada beberapa cara, antara lain :
a. Pembuktian dengan menggunakan diagram Venn
Contoh 26 :
Misalkan A, B, dan C adalah himpunan.
Tunjukan bahwa A · (B C) = (A · B) (A · C)
dengan diagram Venn.
Jawab :
Cara ini dilakukan bukan dalam pembuktian formal, dengan
menggambarkan sejumlah himpunan yang diketahui dan
mengarsir setiap operasi yang diinginkan secara bertahap,
sehingga diperoleh himpunan hasil operasi secara keseluruhan.
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 23
PAGE 10
A · (B C) (A · B) (A · C)
Kedua digaram Venn memberikan area arsiran yang sama.
Terbukti bahwa A · (B C) = (A · B) (A · C).
b. Beberapa contoh dalam membuktikan pernyataan dengan
menggunakan aljabar himpunan.
Contoh 27 :
Misalkan A dan B himpunan.
Tunjukan bahwa :
A (B – A) = A B
Jawab :
A (B – A) = A (B ·
A
) (Definisi operasi
selisih)
= (A B) · (A A ) (Hukum distributif)
= (A B) · U (Hukum komplemen)
= A B (Hukum identitas)

Contoh 28 :
Tunjukan bahwa untuk sembarang himpunan A dan B, berlaku
(i) ( ) B A A · = A B dan
(ii) A · (
A
B) = A · B
Jawab :
(i) ( ) B A A · =( ) ( ) B A A A · (H. distributif)
= U · (A B) (H. komplemen)
= A B (H. identitas)

(ii) adalah dual dari (i)
( ) B A A · =( ) ( ) B A A A · · (H. distributif)
= C (A · B) (H. komplemen)
= A · B (H. identitas)
1.4 Multi Set
Himpunan yang unsurnya boleh berulang (tidak harus berbeda)
disebut multi set (himpunan ganda).
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


24 Relasi dan Fungsi
PAGE 10

Contoh 29 :
A = {1, 1, 1, 2, 2, 3},
B = {2, 2, 2},
C = {2, 3, 4},
D = { }.
Multiplisitas suatu unsur pada multi set adalah jumlah kemunculan
unsur tersebut pada multi set.

Contoh 30 :
M = { 1, 1, 1, 2, 2, 2, 3, 3, 1 },
multiplisitas 1 adalah 4 dan multiplisitas 2 adalah 3, sementara
itu
multiplisitas 3 adalah 2.
Himpunan (set) merupakan contoh khusus dari suatu multiset,
yang dalam hal ini multiplisitas dari setiap unsurnya adalah 0 atau 1.
Himpunan yang multiplisitas dari unsurnya 0 adalah himpunan
kosong.

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 25
PAGE 10
Misalkan P dan Q adalah multiset, operasi yang berlaku pada dua
buah multi set tersebut adalah sebagai berikut :
a. P Q merupakan suatu multiset yang multiplisitas unsurnya sama
dengan
multiplisitas maksimum unsur tersebut pada himpunan P dan Q.
Contoh 31 :
P = { a, a, a, c, d, d } dan Q ={ a, a, b, c, c }, maka
P Q = { a, a, a, b, c, c, d, d }
b . P · Q adalah suatu multiset yang multiplisitas unsurnya sama
dengan multiplisitas minimum unsur tersebut pada himpunan P
dan Q.
Contoh 32 :
P = { a, a, a, c, d, d } dan Q = { a, a, b, c, c } maka
P · Q = { a, a, c }
c. P – Q adalah suatu multiset yang multiplisitas unsurnya sama
dengan multiplisitas unsur tersebut pada P dikurangi
multiplisitasnya pada Q, ini berlaku jika jika selisih multiplisitas
tersebut adalah positif. Jika selisihnya nol atau negatif maka
multiplisitas unsur tersebut adalah nol.
Contoh 33 :
P = { a, a, a, b, b, c, d, d, e } dan
Q = { a, a, b, b, b, c, c, d, d, f } maka
P – Q = { a, e }
d. P + Q, yang didefinisikan sebagai jumlah (sum) dua buah himpunan
ganda, adalah suatu multiset yang multiplisitas unsurnya sama
dengan penjumlahan dari multiplisitas unsur tersebut pada P dan
Q.

Contoh 34 :
P = { a, a, b, c, c } dan Q = { a, b, b, d }, maka
P + Q = { a, a, a, b, b, b, c, c, d }

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


26 Relasi dan Fungsi
PAGE 10













Rangkuman



1. Himpunan (set) merupakan sekumpulan objek-objek yang
berbeda yang dapat didefinisikan dengan jelas.
2. Himpunan dapat dinyatakan dengan mencacah anggotanya,
menggunakan simbol, syarat keanggotaan, atau menggunakan
diagram venn.
3. Jumlah unsur dalam suatu himpunan A dinamakan kardinalitas
himpunan A, notasi: n(A) atau A
4. Jika suatu himpunan tidak mempunyai anggota, dengan kata lain
dengan kardinalitas himpunan tersebut sama dengan nol maka
himpunan tersebut dinamakan himpunan kosong (null set), Notasi :
C atau { }.
5. Beberapa operasi pada himpunan yang perlu diketahui a.l : irisan,
gabungan, komplemen, selisih, dan beda setangkup.
6. Misalkan A dan B adalah himpunan berhingga, maka Prinsip
Inklusi-Eksklusi untuk dua himpunan ditulis :
n(AB) = n(A) + n(B) – n(A·B)
7. Himpunan yang unsurnya boleh berulang (tidak harus berbeda)
disebut multi set (himpunan ganda).
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 27
PAGE 10
8. Multiplisitas suatu unsur pada multi set adalah jumlah
kemunculan unsur tersebut pada multi set tersebut.

















Kuis Benar Salah




(Untuk soal no 1 – 5) Diketahui A = {2, 3, 5, 7}, B = {2, 4, 6, 8, 10},
dan C = {1, 3, 5, 7}
1. C A B A ÷ = ·
2.
B A_

3. B B merupakan himpunan bilangan asli
4.
C B A A · · _

5. C B A C B A · = ·
6. Himpunan kosong adalah himpunan yang hanya terdiri dari satu
anggota yaitu nol.
7. Jika (A – B) = {1, 2, 3} dan (B – A) = {4, 5} maka AB = {1, 2, 3, 4, 5}
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


28 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
8. Jika P Q = R maka (R – Q) = P
9. Komplemen dari himpunan bilangan asli adalah bilangan negatif.
10. Jika a e A dan b e B maka A · B = C



















Pilihan Ganda


1. Himpunan yang unsurnya boleh berulang dinamakan
A. Himpunan berganda
D
. Fuzzy set
B. Multi set E. Data set
C. Frekuensi set

2. Jika C = { x , x e A atau x e B } maka C = .....
A. A · B D. A © B
B. A – B E. A · (B A)
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 29
PAGE 10
C. A B

3. Operasi himpunan A © B, setara dengan ....
A. A – B D. (A · B) – (A B)
B. (A – B) · B E. (A – B) (B – A)
C. (A – B) · (B – A)

4. Hukum D‟Morgan pada himpunan dinyatakan oleh :
A. A B = B A D. A U = U
B. A (B C) = (A B) C E. C (A · B)
C.
B A B A · =

5. Frekuensi kemunculan suatu unsur pada multi set disebut ….
A. Kardinalitas D. Mutiplisitas
B. Multiplikasi E. Aditivitas
C. Frekuensi

6 P = { x , x e A dan x e B } maka P = .....
A. A · B D. A © B
B. A – B E. A · (B A)
C. A B

7 Operasi himpunan (A – B) (A · B) (B –A) menghasilkan
A Himpunan A D Himpunan B – A
B Himpunan B E Himpunan A B
C Himpunan A – B

8 Jika U adalah universal set dari A dan B, maka (A U) = ....
A (B – A)
c
D (A · B)
c

B (A – B)
c
E B
c

C (A B)
c


9 Ada 10 mahasiswa yang ambil matdis, 15 mahasiswa ambil
manajemen dan 6 mahasiswa ambil kedua mata kuliah itu. Jika total
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


30 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
mahasiswa adalah 30 orang, maka jumlah mahasiswa yang tidak
ambil kedua mata kuliah itu ada...
A 9 mahasiswa D 12 mahasiswa
B 10 mahasiswa E 13 mahasiswa
C 11 mahasiswa

10 Misalkan P = {1, 2, 3, 4, 5} dan Q = {a, b, c} maka n (A X B) = ....
A 5 D 15
B 3 E 8
C 2















Latihan


(Untuk soal no. 1 – 5)
Diketahui A = {1,2, 3, 4, 5, 6, 7},
B = {1, 2, 3, 5, 6, 12}, dan
C = {2, 4, 8, 12, 20}
Tentukan hasil dari opreasi himpunan berikut :
1. (A · B) – C
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 31
PAGE 10
2. (A · B) (B · C)
3. (A – B) · (B – C)
4. (A C) · (B C)
5. (A B) – C · (A C) – B
6. Tentukan Jumlah (banyaknya) bilangan pada himpunan A yang
tidak habis dibagi 3 atau 5 !
7. Tentukan Jumlah (banyaknya) bilangan pada himpunan A yang
habis dibagi 3, tetapi tidak habis dibagi 5 !
8. Tentukan Jumlah (banyaknya) bilangan pada himpunan A yang
habis dibagi 3, tetapi tidak habis dibagi 5 maupun 7 !
9. Misalkan, jumlah mahasiswa pada suatu kelas adalah 60 orang. 20
orang mahasiswa menyukai kalkulus, 30 menyukai matematika
diskrit, dan 10 orang menyukai aljabar linear. 7 orang menyukai
kalkulus dan matematika diskrit, 5 orang menyukai matematika
diskrit dan aljabar linear, dan 10 orang tidak menyukai ketiga mata
kuliah itu.
a. Tentukan jumlah mahasiswa yang menyukai ketiga mata kuliah
tersebut !
b. Tentukan jumlah mahasiswa yang hanya menyukai satu mata
kuliah !
(Untuk soal no 10 – 15)
Dari hasil survey pada 60 orang mahasiswa, diperoleh data sebagai
berikut :
25 mahasiswa suka membaca kompas
26 mahasiswa suka membaca Republika
27 mahasiswa suka membaca Pikiran Rakyat
9 mahasiswa suka membaca kompas dan Republika
11 mahasiswa suka membaca kompas dan Pikiran Rakyat
8 mahasiswa suka membaca Republika dan Pikiran Rakyat
3 mahasiwa suka membaca ketiga koran tersebut

10. Gambarkan diagram ven untuk masalah tersebut !
11. Tentukan jumlah mahasiswa yang tidak pernah baca satupun
ketiga koran tersebut !
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


32 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
12. Tentukan jumlah mahasiswa yang hanya baca Pikiran Rayat saja !
13. Tentukan jumlah orang yang tepat hanya membaca satu jenis
koran saja !































Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 33
PAGE 10





2 RELASI DAN FUNGSI










Overview

Hubungan antar elemen/unsur dalam himpunan terjadi dalam
berbagai masalah. Hubungan ini direpresentasikan menggunakan
struktur yang dinamakan relasi. Relasi dapat digunakan untuk
menyelesaikan berbagai masalah seperti optimasi jaringan komunikasi,
penjadwalan, permasalahan dalam database.



Tujuan

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


34 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
1. Mahasiswa memahami konsep relasi dan fungsi.
2. Mahasiswa memahami berbagai macam operasi dan sifat relasi.
3. Mahasiswa dapat meyelesaikan berbagai persoalan dan fenomena
yang terkait denganrelasi dan fungsi.
2.1 Definisi Relasi dan Cara Penyajian

Pada bab sebelumnya, telah dibahas tentang Cartesian product,
yaitu berupa pasangan terurut yang menyatakan hubungan dari dua
himpunan. Semua pasangan terurut merupakan anggota dari
himpunan bagian dari hasil Cartesian product dua buah himpunan .
Sebagian dari anggota himpunan bagian tersebut mempunyai
hubungan yang khusus (tertentu) antar dua unsur pada pasangan urut
tersebut, menurut aturan tertentu. Aturan yang menghubungkan
antara dua himpunan dinamakan relasi biner. Relasi antara himpunan
A dan himpunan B merupakan himpunan yang berisi pasangan terurut
yang mengikuti aturan tertentu. Jadi, relasi biner R antara himpunan A
dan B merupakan himpunan bagian dari cartesian product A × B atau
R _ (A × B).
Notasi dari suatu relasi biner adalah a R b atau (a, b) e R. Ini
berarti bahwa a dihubungankan dengan b oleh R. Suatu unsur dalam
cartesian product yang bukan merupakan unsur relasi dapata
dinyatakan dengan a R b atau (a, b) e R, yang artinya a tidak
dihubungkan oleh b oleh relasi R. Himpunan A disebut daerah asal
(domain) dari R, dan himpunan B disebut daerah hasil (range) dari R.

Contoh 2.1 :
Misalkan A = {2, 3, 4} dan B = {2, 4, 8, 9, 15}.
Jika kita definisikan relasi R dari A ke B dengan aturan :
(a, b) e R jika a faktor prima dari b
Tentukan unsur-unsur R!
Jawab :
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 35
PAGE 10
Seperti yang telah dipelajari sebelumnya, cartesian product A × B
adalah :
A × B = {(2, 2), (2, 4), (2, 8), (2, 9), (2, 15), (3, 2), (3, 4), (3, 8),
(3, 9), (3, 15), (4, 2), (4, 4), (4, 8), (4, 9), (4, 15)}
Dengan menggunakan definisi relasi diatas, relasi R dari A ke B
yang
mengikuti aturan tersebut adalah :
R = {(2, 2), (2, 4), (2, 8), (3, 9), (3, 15) }

Relasi dapat pula terjadi hanya pada sebuah himpunan, yaitu relasi
pada A. Relasi pada himpunan A merupakan himpunan bagian dari
cartesian product A × A.

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


36 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
Contoh 2.2 :
Misalkan R adalah relasi pada A = {2, 3, 4, 8, 9} yang
didefinisikan oleh (x, y) e R jika dan hanya jika x habis dibagi
oleh y.
Jawab :
Relasi R pada A yang mengikuti aturan tersebut adalah :
R = {(2, 2), (4, 4), (4, 2), (8, 8), (8, 2), (8, 4), (3, 3), (9, 9), (9, 3)}

Cara menyatakan suatu relasi bisa bermacam-macam, antara lain :
dengan diagram panah, tabel, matriks, bahkan dengan graph
berarah. Berikut ini, akan dibahas satu-persatu cara menyajikankan
suatu relasi dengan cara-cara tersebut.
Cara menyajikan suatu relasi :
a. Penyajian Relasi dengan Diagram Panah
Misalkan A = {2, 3, 4} dan B = {2, 4, 8, 9, 15}.
Jika kita definisikan relasi R dari A ke B dengan aturan :
(a, b) e R jika a faktor prima dari b
maka relasi tersebut dapat digambarkan dengan diagram panah
berikut ini :













b. Penyajian Relasi berupa Pasangan Terurut
2 -
3 -
4 -
- 2
- 4
- 8
- 9
- 15
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 37
PAGE 10
Contoh relasi pada (a) dapat dinyatakan dalam bentuk pasangan
terurut,
yaitu :
R = {(2, 2), (2, 4), (2, 8), (3, 9), (3, 15)}
c. Penyajian Relasi dengan Tabel
Kolom pertama tabel menyatakan daerah asal, sedangkan kolom
kedua menyatakan daerah hasil. Relasi yang telah dijelaskan pada
bagian (a) dapat direpresentasikan sebagai berikut:


Tabel 2.1 Relasi „Faktor Prima Dari‟
A B
2 2
2 4
2 8
3 9
3 15

d. Penyajian Relasi dengan Matriks
Misalkan R merupakan relasi yang menghubungkan himpunan A =
{a
1
, a
2
, …, a
m
} dan himpunan B = {b
1
, b
2
, …, b
n
}. Relasi tersebut
dapat disajikan dalam bentuk matriks yaitu :
b
1
b
2
. b
n

M =
(
(
(
(
¸
(

¸

mn m m
n
n
m
m m m
m m m
m m m
a
a
a

   



2 1
2 22 21
1 12 11
2
1

Unsur-unsur m
ij
pada matriks itu bernilai satu atau nol, tergantung
apakah unsur a
i
pada himpunan A mempunyai relasi dengan
unsur b
j
pada himpunan B. Pernyataan tersebut dapat dituliskan
dalam bentuk :

¹
´
¦
e
e
=
R b a
R b a
m
j i
j i
ij
) , ( , 0
) , ( , 1


Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


38 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
Contoh 2.3 :
Misalkan A = {2, 3, 4} dan B = {2, 4, 8, 9, 15}.
Jika kita definisikan relasi R dari A ke B dengan aturan :
(a, b) e R jika a faktor prima dari b
maka relasi tersebut dapat disajikan dalam bentuk matriks
yaitu :
(
(
(
¸
(

¸

=
0
1
0
0 0 0 0
1 0 0 0
0 1 1 1
M


e. Penyajian Relasi dengan Graf Berarah
Relasi pada sebuah himpunan dapat disajikankan secara grafis
dengan graf berarah (directed graph atau digraph). Graf berarah
didefinisikan hanya untuk merepresentasikan relasi pada suatu
himpunan (bukan antara dua himpunan). Tiap unsur himpunan
dinyatakan dengan sebuah titik (disebut juga simpul atau vertex),
dan tiap pasangan terurut dinyatakan dengan busur (arc). Jika (a,
b) e R, maka sebuah busur dibuat dari simpul a ke simpul b. Simpul
a disebut simpul asal (initial vertex) dan simpul b disebut simpul
tujuan (terminal vertex). Pasangan terurut (a, a) dinyatakan dengan
busur dari simpul a ke simpul a sendiri. Busur semacam itu disebut
loop.

Contoh 2.4 :
Misalkan R = {(a, b), (b, c), (b, d), (c, c) (c, a), (c, d), (d, b)} adalah
relasi pada himpunan {a, b, c, d}.
Relasi R dapat di sajikan dalam bentuk graf berarah yaitu :







a
b
c d
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 39
PAGE 10




2.2 Beberapa Sifat Relasi
Relasi yang didefinisikan pada sebuah himpunan mempunyai
beberapa sifat. Sifat-sifat tersebut antara lain :

1. Refleksif (reflexive)
Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat refleksif jika
(a, a) e R untuk setiap a e A. Dengan kata lain, suatu relasi R pada
himpunan A dikatakan tidak refleksif jika ada a e A sedemikian
sehingga (a, a) e R.
Contoh 2.5 :
Misalkan A = {1, 2, 3, 4}, dan relasi R adalah relasi „s‟ yang
didefinisikan pada himpunan A, maka
R = {(1, 1), (1, 2), (1, 3),(1, 4), (2, 2), (2, 3), (2,4), (3, 3), (3, 4), (4,
4)}
Terlihat bahwa (1, 1), (2, 2), (3, 3), (4, 4) merupakan unsur dari
R. Dengan demikian R dinamakan bersifat refleksif.


Contoh 2.6 :
Misalkan A = {2, 3, 4, 8, 9, 15}.
Jika kita definisikan relasi R pada himpunan A dengan aturan :
(a, b) e R jika a faktor prima dari b
Perhatikan bahwa (4, 4) e R .
Jadi, jelas bahwa R tidak bersifat refleksif.

Sifat refleksif memberi beberapa ciri khas dalam penyajian suatu
relasi, yaitu :
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


40 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
Relasi yang bersifat refleksif mempunyai matriks yang unsur
diagonal utamanya semua bernilai 1, atau mii = 1, untuk i = 1,
2, …, n,


(
(
(
(
(
(
¸
(

¸

1
1
1
1



Relasi yang bersifat refleksif jika disajikan dalam bentuk graf
berarah maka pada graf tersebut senantiasa ditemukan loop
setiap simpulnya.

2. Transitif (transitive)

Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat transitif jika
(a, b)eR dan (b, c) e R, maka (a, c) e R, untuk a, b, c e A.

Contoh 2.7 :
Misalkan A = { 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9}, dan relasi R didefinisikan
oleh :
a R b jika dan hanya jika a membagi b, dimana a, b e A,
Jawab :
Dengan memperhatikan definisi relasi R pada himpunan A,
maka :
R = {(2, 2), (2, 4), (2, 6), (2, 8), (3, 3), (3, 6), (3, 9), (4, 4), (4, 8)}
Ketika (2, 4) e R dan (4, 8) e R terlihat bahwa (2, 8) e R.
Dengan demikian R bersifat transitif.


Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 41
PAGE 10
Contoh 2.8 :
R merupakan relasi pada himpunan bilangan asli N yang
didefinisikan oleh:
R : a + b = 5, a, b e A,
Periksa, apakah relasi R bersifat transitif!
Jawab :
Dengan memperhatikan definisi relasi R pada himpunan A,
maka :
R = {(1, 4), (4, 1), (2, 3), (3, 2) }
Perhatika bawa (1, 4) e R dan (4, 1) e R , tetapi (1, 1) e R.
Dengan demikian R tidak bersifat transitif.

Sifat transitif memberikan beberapa ciri khas dalam penyajian
suatu relasi, yaitu :
- sifat transitif pada graf berarah ditunjukkan oleh kondisi: jika
ada busur dari a ke b dan busur dari b ke c, maka juga
terdapat busur berarah dari a ke c.
- Pada saat menyajikan suatu relasi transitif dalam bentuk
matriks, relasi transitif tidak mempunyai ciri khusus pada
matriks representasinya

3. Simetri (symmetric) dan Anti Simetri (antisymmetric)
Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat simetri
jika (a, b)eR, untuk setiap a, b e A, maka (b, a) e R. Suatu relasi
R pada himpunan A dikatakan tidak simetri jika (a, b) e R,
sementara itu (b, a) e R. Suatu relasi R pada himpunan A
dikatakan anti simetri jika untuk setiap a, b e A, (a, b) e R dan
(b, a) e R berlaku hanya jika a = b. Perhatikanlah bahwa istilah
simetri dan anti simetri tidaklah berlawanan, karena suatu relasi
dapat memiliki kedua sifat itu sekaligus. Namun, relasi tidak
dapat memiliki kedua sifat tersebut sekaligus jika ia mengandung
beberapa pasangan terurut berbentuk (a, b) dimana a = b.

Contoh 2.9 :
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


42 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
Misalkan R merupakan relasi pada sebuah himpunan Riil, yang
dinyatakan oleh :
a R b jika dan hanya jika a – b e Z.
Periksa apakah relasi R bersifat simetri !
Jawab :
Misalkan a R b maka (a – b) e Z, Sementara itu jelas bahwa (b
– a) e Z. Dengan demikian R bersifat simetri.
Contoh 2.10 :
Tunjukan bahwa relasi „s‟ pada himpunan Z bersifat anti
simetri
Jawab :
Jelas bahwa jika a s b dan b s a berarti a = b.
Jadi relasi „s‟ bersifat anti simetri.

Contoh 2.11 :
Relasi “habis membagi” pada himpunan bilangan asli N
merupakan contoh relasi yang tidak simetri karena jika a habis
membagi b, b tidak habis membagi a, kecuali jika a = b.
Sementara itu, relasi “habis membagi” merupakan relasi yang
anti simetri karena jika a habis membagi b dan b habis
membagi a maka a = b.

Contoh 2.12 :
Misalkan relasi R = {(1, 1), (2, 2), (3, 3) } maka relasi R
merupakan relasi yang simetri sekaligus relasi yang anti
simetri.

Sifat simetri dan anti simetri memberikan beberapa ciri
khas dalam penyajian berbentuk matriks maupun graf, yaitu :
Relasi yang bersifat simetri mempunyai matriks yang unsur-
unsur di bawah diagonal utama merupakan pencerminan dari
unsur-unsur di atas diagonal utama, atau m
ij
= m
ji
= 1, untuk i
= 1, 2, …, n dan j = 1, 2, …, n adalah :

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 43
PAGE 10
(
(
(
(
(
(
¸
(

¸

0
1
0
1


Relasi yang bersifat simetri, jika disajikan dalam bentuk graf
berarah mempunyai ciri bahwa jika ada busur dari a ke b,
maka juga ada busur dari b ke a.

Relasi yang bersifat anti simetri mempunyai matriks dimana
unsurnya mempunyai sifat: jika m
ij
= 1 dengan i = j, maka m
ji
=
0. Dengan kata lain, matriks dari relasi anti simetri memenuhi
kondisi: jika salah satu dari m
ij
= 0 atau m
ji
= 0 bila i = j :
(
(
(
(
(
(
¸
(

¸

0
1
0 0
0
1


Sedangkan graf berarah dari relasi yang bersifat anti simetri
mempunyai ciri bahwa tidak akan pernah ada dua busur
dalam arah berlawanan antara dua simpul berbeda.

Misalkan, R merupakan relasi dari himpunan A ke himpunan B. Invers
dari relasi R, yang dilambangkan dengan R
–1
, adalah relasi dari
himpunan B ke himpunan A yang didefinisikan oleh :
R
–1
= {(b, a) | (a, b) e R }

Contoh 2.13 :
Misalkan P = {2, 3, 4} dan Q = {2, 4, 8, 9, 15}.
Jika didefinisikan relasi R dari P ke Q yaitu :
(p, q) e R jika dan hanya jika p habis membagi q
maka kita peroleh :
R = {(2, 2), (2, 4), (4, 4), (2, 8), (4, 8), (3, 9), (3, 15)
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


44 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
R
–1
merupakan invers dari relasi R, yaitu relasi dari Q ke P yang
berbentuk :
(q, p) e R
–1
jika q adalah kelipatan dari p
sehingga diperoleh :
R
–1
= {(2, 2), (4, 2), (4, 4), (8, 2), (8, 4), (9, 3), (15, 3) }

Jika M adalah matriks yang menyajikan suatu relasi R,
M =
(
(
(
¸
(

¸

0 0 1 1 0
1 1 0 0 0
0 0 1 1 1

maka matriks yang merepresentasikan relasi R
–1
, misalkan N, diperoleh
dengan melakukan transpose terhadap matriks M,
N = M
T
=
(
(
(
(
(
(
¸
(

¸

0 1 0
0 1 0
1 0 1
1 0 1
0 0 1


2.3 Operasi pada Relasi
Relasi merupakan himpunan pasangan terurut maka beberapa
operasi aljabar yang berlaku pada himpunan, juga beraku pada relasi.
Operasi himpunan seperti irisan, gabungan, selisih, dan beda
setangkup juga berlaku atara dua relasi. Jika R
1
dan R
2
masing-masing
merupakan relasi dari himpunan A ke himpunan B, maka R
1
· R
2
, R
1

R
2
, R
1
– R
2
, dan R
1
© R
2
juga merupakan relasi dari A ke B.

Contoh 2.14 :
Misalkan A = {a, b, c} dan B = {a, b, c, d}.
Relasi R
1
= {(a, a), (b, b), (c, c)}
Relasi R
2
= {(a, a), (a, b), (a, c), (a, d)}
Maka :
R
1
· R
2
= {(a, a)}
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 45
PAGE 10
R
1
R
2
= {(a, a), (b, b), (c, c), (a, b), (a, c), (a, d)}
R
1
÷ R
2
= {(b, b), (c, c)}
R
2
÷ R
1
= {(a, b), (a, c), (a, d)}
R
1
© R
2
= {(b, b), (c, c), (a, b), (a, c), (a, d)}

Misalkan, relasi R
1
dan R
2
masing-masing disajikan dalam bentuk
matriks M
R1
dan M
R2
, maka matriks yang menyatakan gabungan dan
irisan dari kedua relasi tersebut adalah
M
R1 R2
= M
R1
v M
R2
dan M
R1 · R2
= M
R1
. M
R2


Contoh 2.15 :

Misalkan bahwa relasi R
1
dan R
2
pada himpunan A dinyatakan
oleh matriks

R
1
=
(
(
(
¸
(

¸

0 1 1
1 0 1
0 0 0
dan R
2
=
(
(
(
¸
(

¸

0 0 1
1 1 0
0 1 0


maka
M
R1 R2
= M
R1
v M
R2
=
(
(
(
¸
(

¸

0 1 1
1 1 1
0 1 0


M
R1 · R2
= M
R1
. M
R2
=
(
(
(
¸
(

¸

0 0 1
1 0 0
0 0 0


Misalkan R adalah relasi dari himpunan A ke himpunan B, dan
T adalah relasi dari himpunan B ke himpunan C. Komposisi R dan S,
dinotasikan dengan T o R, adalah relasi dari A ke C yang didefinisikan
oleh
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


46 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
T o R = {(a, c) | a e A, c e C, untuk suatu b e B
sehingga (a, b) e R dan (b, c) e S }

Contoh 2.16 :
Misalkan, A = {a, b, c}, B = {2, 4, 6, 8} dan C = {s, t, u}
Sementara itu, relasi dari A ke B didefinisikan oleh :
R = {(a, 2), (a, 6), (b, 4), (c, 4), (c, 6), (c, 8)}
Sedangkan relasi dari himpunan B ke himpunan C didefisikan
oleh :
T = {(2, u), (4, s), (4, t), (6, t), (8, u)}
Maka komposisi relasi R dan T adalah
T o R = {(a, u), (a, t), (b, s), (b, t), (c, s), (c, t), (c, u) }

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 47
PAGE 10
Jika disajikan dengan diagram panah, komposisi relasi R dan T
adalah :
1
2
3
2
4
6
8
s
t
u


Jika relasi R
1
dan R
2
masing-masing dinyatakan dengan matriks
M
R1
dan M
R2
, maka matriks yang menyatakan komposisi dari kedua
relasi tersebut adalah :
M
R2 o R1
= M
R1
· M
R2

dimana M
R1
· M
R2
merupakan perkalian antara dua buah matriks, tetapi
dengan mengganti tanda kali dengan logika “.” (dan), sedangakan
tanda tambah diganti dengan logika “v” (atau).

Contoh 2.17 :
Misalkan relasi R
1
dan R
2
pada himpunan A disajikan dalam
bentuk matriks berikut :
M
R1
=
(
(
(
¸
(

¸

1 0 0
0 1 1
1 0 1
dan M
R2
=
(
(
(
¸
(

¸

1 0 1
1 0 0
0 1 0

maka matriks yang menyatakan R
2
o R
1
adalah

M
R2 o R1
= M
R1
. M
R2

=
(
(
(
¸
(

¸

. v . v . . v . v . . v . v .
. v . v . . v . v . . v . v .
. v . v . . v . v . . v . v .
) 1 1 ( ) 1 0 ( ) 0 0 ( ) 0 1 ( ) 0 0 ( ) 1 0 ( ) 1 1 ( ) 0 0 ( ) 0 0 (
) 1 0 ( ) 1 1 ( ) 0 1 ( ) 0 0 ( ) 0 1 ( ) 1 1 ( ) 1 0 ( ) 0 1 ( ) 0 1 (
) 1 1 ( ) 1 0 ( ) 0 1 ( ) 0 1 ( ) 0 0 ( ) 1 1 ( ) 1 1 ( ) 0 0 ( ) 0 1 (

a
b
c
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


48 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
=
(
(
(
¸
(

¸

1 0 1
1 1 0
1 1 1

2.4 Relasi Ekivalen dan Relasi Terurut

Sebuah relasi pada himpunan A dinamakan relasi ekivalen jika
relasi tersebut refleksif, simetri dan transitif. Dua unsur yang berelasi
ekivalen disebut equivalent.

Contoh 2.18 :
Misalkan R merupakan relasi pada sebuah Z,
yang dinyatakan oleh :
a R b jika dan hanya jika a = b atau a = – b .
Periksa, apakah relasi tersebut merupakan relasi ekivalen !
Jawab :
Jelas bahwa a = a, dengan kata lain jika a R a untuk setiap a e Z .
Jadi R merupakan relasi refleksif.
Jika a = ±b dan b = ± c, ini mengakibatkan a = ± c. Dengan kata
lain jika
a R b maka b R c maka a R c.
Dengan demikian R merupakan relasi transitif.
Jika a = b atau a = – b maka b = a atau b = – a, dengan kata
lain jika
a R b maka b R a.
Jadi R merupakan relasi simetri.
Dengan demikian R merupakan relasi ekivalen.

Contoh 2.19 :
Misalkan R merupakan relasi pada sebuah himpunan Riil, yang
dinyatakan oleh :
a R b jika dan hanya jika a – b e Z.
Periksa, apakah relasi tersebut merupakan relasi ekivalen !
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 49
PAGE 10

Jawab :
Untuk setiap a e Rill maka a – a = 0 e bilangan bulat, oleh karena
itu R bersifat refleksif.
Misalkan a R b maka (a – b) e Z, jelas bahwa (b – a) e Z.
Dengan demikian R bersifat simetri.
Jika a R b dan b R c artinya (a – b), (b – c) e Z maka
(a – c) = (a – b) + (b – c) juga merupakan bilangan bulat.
Oleh karena itu a R c. Jadi R bersifat transitif.
Dengan demikian R merupakan relasi ekivalen.

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


50 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
Contoh 2.20 :
(Modul Kongruen)
Misalkan m adalah bilangan bulat yang lebih besar dari 1.
Tunjukan bahwa Relasi
R = {(a,b) | a ÷ b (mod m)} merupakan relasi ekivalen
pada himpunan bilangan bulat.

Jawab :
Ingat bahwa a ÷ b (mod m) jika dan hanya jika m membagi a – b .
Karena a – a = 0 dapat dibagi oleh m, yaitu 0 = 0 m.
Oleh karena itu, a ÷ a (mod m) , sehingga R bersifat refleksif.
a – b dapat dibagi oleh m sehingga a – b = km, untuk suatu k e Z
Ini mengakibatkan b – a = –km. Jadi relasi tersebut simetri
Misalkan a ÷ b (mod m) dan b ÷ c (mod m),
sehingga a – b dan b – c dapat dibagi oleh m, atau
a – b = km dan b – c = lm untuk suatu k, le Z
Dengan menjumlahkan keduanya :
a – c = (a – b) + (b – c) = (k + l) m, maka a ÷ c (mod m),
Ini menunjukan bahwa relasi tersebut transitif.
Dengan demikian R merupakan relasi ekivalen.

Misalkan R adalah relasi ekivalen pada himpunan A. Semua unsur
himpunan yang relasi dengan suatu unsure a di A dinamakan kelas
ekivalen dari a.
Kelas ekivalen dari a terhadap relasi R dinotasikan oleh [a]
R
. Jika hanya
ada satu relasi pada himpuanan tersebut, notainya adalah [a].

Contoh 2.21 :
Tentukan kelas ekivalen 0, 1, –2, dan –3 pada relasi modul
kongruen 4!
Jawab :
[0] = { . . . , – 12, – 8, – 4, 0, 4, 8, 12, . . . }
[1] = { . . . , – 11, – 7, – 3, 1, 5, 9, . . . }
[–2] = { . . . , – 10, – 6, – 2, 2, 6, 10, . . . }
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 51
PAGE 10
[–3] = { . . . , – 11, – 7, – 3, 1, 5, 9, . . . }

Sebuah relasi R pada himpunan S dikatakan relasi terurut
parsial jika relasi tersebut bersifat refleksif, antisimetri dan transitif.
Sebuah himpunan S yang dilengkapi dengan sebuah relasi R yang
terurut parsial, himpunan tersebut dinamakan himpunan terurut parsial
(partially ordering set – poset), Notasi : (S, R).
Contoh 2.22 :
Tunjukan bahwa relasi „s‟ merupakan relasi terurut pada Z.
Jawab :
Karena a s a untuk setiap a e Z, maka relasi „s‟ bersifat refleksi.
Jika a s b dan b s a berarti a = a. Jadi relasi „s‟ bersifat
antisimetri.
Jika a s b dan b s c berarti a s c. Jadi relasi „s‟ bersifat
transitif.
Dengan demikian relasi „s‟ merupakan relasi terurut pada Z.

Setiap unsur dalam poset (S, µ) dikatakan comparable (dapat
dibandingkan) jika a µ b atau b µ a untuk setiap a, b e S.
Selanjutnya, Jika (S, µ) merupakan sebuah poset dan setiap dua unsur
dalam S adalah comparable, maka S dinamakan Himpunan terurut
total (Totally Ordered Set -Toset) atau Chain, sedangkan µ
dinamakan urutan total.

Contoh 2.23 :
1. ( N, s ) merupakan toset.
2. ( N, | ) bukan toset karena tak comparable.

Jika (S, µ) adalah sebuah toset dan setiap subset tak kosong
dari S paling sedikit memiliki satu unsur, maka (S, µ) dinamakan Well-
ordered Set (himpunan terurut dengan baik).
Setiap himpunan terurut parsial dapat disajikan dalam bentuk
diagram Hasse. Langkah-langkah dalam menggambar digram Hasse
dari suatu poset adalah :
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


52 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
- Gambarkan relasi urutan dalam bentuk directed graph.
- Hapus semua loop (karena refleksif)
- Hapus semua lintasan transitif

Contoh 2.24 :
Gambarkan diagram Hasse dari poset ({1,2,3,4}, µ = {(a, b) | a <
b}}









Jawab :















4
3
2
1
4
3
2
1
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 53
PAGE 10
2.5 Fungsi
Misalkan A dan B merupakan himpunan. Suatu fungsi f dari A
ke B merupakan sebuah aturan yang mengkaitkan satu (tepat satu)
unsur di B untuk setiap unsur di A. Kita dapat menuliskan f(a) = b, jika
b merupakan unsur di B yang dikaitkan oleh f untuk suatu a di A. Ini
berarti bahwa jika f(a) = b dan f(a) = c maka b = c.
Jika f adalah fungsi dari himpunan A ke himpunan B, kita dapat
menuliskan dalam bentuk :
f : A ÷ B
artinya f memetakan himpunan A ke himpunan B.
A dinamakan daerah asal (domain) dari f dan B dinamakan daerah
hasil (codomain) dari f. Nama lain untuk fungsi adalah pemetaan atau
transformasi.
Misalkan f(a) = b, maka b dinamakan bayangan (image) dari a
dan a dinamakan pra-bayangan (pre-image) dari b. Himpunan yang
berisi semua nilai pemetaan f dinamakan jelajah (range) dari f.
Perhatikan bahwa jelajah dari f adalah himpunan bagian (mungkin
proper subset) dari B.
















a
b
A B
f
b =
f(a)
a
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


54 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
Contoh 2.25 :

Misalkan f : R ÷ R didefinisikan oleh f(x) = x
2
.
Daerah asal dan daerah hasil dari f adalah himpunan bilangan
Riil, sedangkan jelajah dari f merupakan himpunan bilangan Riil
tidak-negatif.

Contoh 2.26 :

Dibawah ini contoh suatu relasi yang bukan merupakan fungsi :

Berikut ini adalah beberapa contoh fungsi dalam berbagai cara
penyajiannya, yaitu :
1. Himpunan pasangan terurut.
Misalkan f adalah fungsi kuadrat pada {1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10}
maka fungsi itu dapat dituliskan dalam bentuk :
f = {(2, 4), (3, 9)}


a
1
A B
2
3
b
c
c d
4
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 55
PAGE 10
2. Formula pengisian nilai (assignment).
Contoh 2.27 :
f(x) = x
2
+ 10,
f(x) = 5x,

3. Kata-kata
Contoh 2.28 :
“f adalah fungsi yang memetakan jumlah bilangan bulat
menjadi
kuadratnya”.
4. Kode program (source code)
Contoh 2.29 :
Fungsi menghitung |x| (harga mutlak dari).
function abs(x:integer):integer;
begin
if x > 0 then
abs := x
else
abs := –x;
end;

Misalkan g merupakan fungsi dari himpunan A ke himpunan
B, dan f merupakan fungsi dari himpunan B ke himpunan C. Fungsi
komposisi f dan g, dinotasikan dengan f o g, merupakan fungsi
dari A ke C yang didefinisikan oleh :
(f o g)(a) = f(g(a)), untuk suatu a di A.
Perhatikan ilustrasi fungsi komposisi dibawah ini :

a
b
c
g
f
A
B
C
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


56 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
1
2
3
2
4
6
8
s
t
u


Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 57
PAGE 10
Contoh 2.30 :
Misalkan f : Z ÷ Z dan g : Z ÷ Z , diberikan fungsi f(x) = x + 1
dan g(x) = x2 . Tentukan f o g dan g o f .
Jawab :
(i) (f o g)(x) = f(g(x)) = f(x
2
) = x
2
+ 1 .
(ii) (g o f)(x) = g(f(x)) = g(x + 1) = (x + 1)
2
= x
2
+ 2x + 1.

Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan satu-
ke-satu (one-to-one) atau injektif (injective) jika tidak ada dua unsur
himpunan A yang memiliki bayangan sama pada himpunan B.

Contoh 2.31 :
Misalkan f : Z ÷ Z dan g : R ÷ R.
Tentukan apakah f(x)=x
2
dan g(x)=x+1 merupakan fungsi satu-
ke-satu?
Jawab :
a. f(x) = x
2
bukan fungsi satu-ke-satu,
karena f(2) = f(–2) = 4 padahal –2 = 2.
b. g(x)=x+1 adalah fungsi satu-ke-satu karena untuk a = b, a +1
= b+1.
Misalnya untuk x = 1, g(1)=2. Sementara itu, untuk x=2, g(2)
= 3.
Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan pada (onto)
atau surjektif (surjective) jika setiap unsur pada himpunan B merupakan
bayangan dari satu atau lebih unsur himpunan A. Dengan kata lain
seluruh unsur B merupakan jelajah dari f. Fungsi f disebut fungsi pada
himpunan B.

Contoh 2.32:
Misalkan f : Z ÷ Z dan g : R ÷ R.
Tentukan apakah f(x) = x
2
dan g(x) = x + 1 merupakan fungsi
pada !
Jawab :
a. f(x) = x
2
bukan fungsi pada,
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


58 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
karena tidak semua nilai bilangan bulat merupakan jelajah
dari f,
yaitu bilangan bulat negatif.
b. g(x) = x +1 adalah fungsi pada karena untuk setiap bilangan
Riil y,
selalu ada nilai x yang memenuhi, yaitu y = x + 1.

Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan
berkoresponden satu-ke-satu atau bijeksi (bijection) jika fungsi
tersebut satu-ke-satu dan juga pada.

Agar mendapatkan pengertian yang lebih baik, perhatikan ilustrasi
berikut :

Fungsi satu-ke-satu, Fungsi pada,
bukan pada bukan satu-ke-satu

Jika f merupakan fungsi dari himpunan A ke himpunan B yang
berkoresponden satu-ke-satu maka kita senantiasa dapat menemukan
balikan (invers) dari fungsi f. Balikan fungsi dinotasikan dengan f
–1
.
Misalkan a adalah anggota himpunan A dan b adalah anggota
himpunan B, maka f
-1
(b) = a jika f(a) = b. Fungsi yang
berkoresponden satu-ke-satu disebut juga fungsi yang invertible
(dapat dibalik), sehingga kita dapat mendefinisikan suatu fungsi
balikannya. Jika ia bukan fungsi yang berkoresponden satu-ke-satu
a
1
A
B
2
3
b
c
4
a
1
A
B
2
3
b
c
c d
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 59
PAGE 10
maka fungsi tersebut dikatakan tidak invertible, karena fungsi
balikannya tidak ada.

Contoh 2.33 :
Tentukan balikan fungsi f(x) = x + 1.
Jawab :
Fungsi f(x) = x + 1 merupakan fungsi yang berkoresponden satu-
ke-satu, jadi invers fungsi tersebut ada.
Misalkan f(x) = y, sehingga y = x + 1, maka x = y – 1. Jadi,
balikan fungsi balikannya adalah f-1(y) = y – 1.

Contoh 2.34 :
Tentukan balikan fungsi f(x) = x
2
.
Jawab :
Dari contoh sebelumnya, f(x) = x
2
bukan merupakan fungsi
yang berkoresponden satu-ke-satu, sehingga fungsi balikannya
tidak ada. Jadi, f(x) = x
2
adalah fungsi yang tidak invertible.

Fungsi Rekursif

Fungsi merupakan bentuk khusu dari suatu relasi. Sebuah
fungsi dinamakan fungsi rekursif, jika fungsi tersebut mengacu pada
fungsi itu sendiri.
Komponen penyusun fungsi rekursif, meliputi :
1. Nilai Basis
Komponen ini merupakan nilai awal dari fungsi tersebut.
2. Rekurens
Komponen ini mendefinisikan argumen fungsi terkait dengan
dirinya sendiri.
Contoh fungsi rekursif yang sederhana adalah fungsi faktorial.
Perhatikan kembali rumus faktorial :
a. Nilai basis
n! = 1, untuk n = 0
b. Rekurens
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


60 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
n! = n x (n-1) !, untuk n > 1.
Dengan demikian, saat kita akan mentukan nilai fungsi 4!, maka :
4 ! = 4 . 3 ! = 4 . 3 . 2! = 4 . 3 . 2 . 1! = 4 . 3 . 2. 1 . 0! = 24
Dalam suatu algoritma, biasanya kemunculan fungsi rekursif
terjadi pada suatu looping. Misalkan diketahui nilai fungsi saat t = 0
adalah a, selanjutnya fungsi f(k) = 2 . f(k – 1) + 3. Jadi secara sederhana,
yang menjadi peubah pada fungsi rekursif adalah fungsi pada iterasi
sebelumnya. Inilah yang menyebabkan kita harus mempunyai suatu
nilai awal fungsi tersebut.


















Rangkuman



Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 61
PAGE 10
1. Aturan yang menghubungkan antara dua himpunan dinamakan
relasi biner.
2. relasi biner R antara himpunan A dan B merupakan himpunan
bagian dari cartesian product A × B atau R _ (A × B).
3. Notasi dari suatu relasi biner adalah a R b atau (a, b) e R.
4. Cara menyajikan suatu relasi dapat berupa diagram panah,
pasangan terurut, tabel, matriks, dan graf berarah.
5. Jika R
1
dan R
2
masing-masing merupakan relasi dari himpunan A
ke himpunan B, maka R
1
· R
2
, R
1
R
2
, R
1
– R
2
, dan R
1
© R
2
juga
merupakan relasi dari A ke B.
6. Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat refleksif jika (a,
a) e R untuk setiap a e A.
7. Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat transitif jika (a,
b)eR dan (b, c) e R, maka (a, c) e R, untuk a, b, c e A.
8. Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat simetri jika (a,
b)eR, untuk setiap a, b e A, maka (b, a) e R.
9. Sebuah relasi pada himpunan A dinamakan relasi ekivalen jika
relasi tersebut refleksif, simetri dan transitif.
10. Suatu fungsi f dari A ke B merupakan sebuah aturan yang
mengkaitkan unsur di A dengan satu (tepat satu) unsur di B.
11. Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan satu-ke-
satu (one-to-one) atau injektif (injective) jika tidak ada dua unsur
himpunan A yang memiliki bayangan sama pada himpunan B.
12. Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan pada
(onto) atau surjektif (surjective) jika setiap unsur pada himpunan B
merupakan bayangan dari satu atau lebih unsur himpunan A.
13. Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan
berkoresponden satu-ke-satu atau bijeksi (bijection) jika fungsi
tersebut satu-ke-satu dan juga pada.


Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


62 Relasi dan Fungsi
PAGE 10



Kuis Benar Salah




(Untuk soal no 1 – 5) Diketahui A = {2, 3, 5, 7}, Relasi pada A
didefinisikan dalam himpunan :
R = {(2, 2), (3, 3), (3, 5), (5, 3), (7, 3), (7, 7)}
11. R bersifat refleksif
12. R tidak bersifat simetri
13. R bersifat transitif
14. R tidak bersifat antisimetri
15. R c R
2

16. Relasi „faktor dari‟ pada himpunan A = {1, 2, 4, 8} merupakan relasi
transitif.
17. Suatu relasi yang bersifat tidak simetri dinamakan relasi antisimetri.
18. Relasi ekivalen adalah relasi yang bersifat simetri dan transitif
19. Jika setiap unsur pada himpunan B merupakan bayangan dari satu
atau lebih unsur himpunan A, maka fungsi dari A ke B bersifat
injektif.
20. Misalkan R dan S adalah relasi pada A = {a, b, c}, Jika R dan S
adalah simetri maka R · S adalah simetri.




Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 63
PAGE 10





Pilihan Ganda


1. Relasi ekivalen harus memenuhi sifat :
A. Refleksif dan simetri D. Refleksif, antisimetri, transitif
B. Refleksif, simetri, transitif E. Refleksif, simetri , antisimetri
C. Simetri dan transitif

2. Fungsi f(x) = x
3
merupakan
A. Fungsi injektif D. Fungsi Rekursif
B. Fungsi Surjektif E. Fungsi antisimetri
C. Fungsi bijektif

3. Relasi yang didefinisikan oleh “a R b jika dan hanya jika a + b e Z”,
memenuhi sifat dibawah ini, kecuali :
A. Refleksif D. Anti Simetri
B. Rekursif E. Transitif
C. Simetri
4. Jika relasi R = {(1,2)} maka R R
-1
bersifat :
A. Tidak transitif D. Tidak simetri
B. Refleksif E. Rekursif
C. Tidak antisimetri

5. Diketahui U
1
= 5 dan U
n
= 2U
n-1
+ 3, maka U
4
= ....
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


64 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
A. 29 D. 73
B. 58 E. 0
C. 61


6 Suatu relasi dikatakan terurut parsial jika memenuhi sifat :
A. Refleksif dan simetri D. Refleksif, antisimetri, transitif
B. Refleksif, simetri, transitif E. Refleksif, simetri , antisimetri
C. Simetri dan transitif

7 Misalkan R adalah relasi pada suatu himpunan berhingga. Jika
matriks dari relasi tersebut berbentuk matriks identitas, maka relasi
tersebut bersifat :
A Refleksif, tidak transitiff D Simetri, transitif
B Rekursif dan transitif E Refleksif, terurut total
C Reflesif, tidak simetri

(untuk soal no 8 – 10) Misalkan R dan S adlah relasi pada A = {1, 2, 3},
R = {(1,1), (1,2), (2,3), (3,1), (3,3)} dan S = {(1,2), (1,3), (2,1), (3,3)}
8 Himpunan Relasi R
c
= ....
A {(1,3), (2,1)} D {(1,3), (2,2), (3,2)}
B {(1,3), (2,1), (2,2), (3,2)} E {(1,1), (2,2), (3,3)}
C {(1,2), (3,3)}

9 Himpunan Relasi komposisi R o S = ....
A {(1,3), (2,1), (2,2), (3,2)} D {(1,1), (1,3), (2,2), (3,2)}
B {(1,3), (2,2), (3,2)} E {(1,1),(1,2),(1,3) (2,3), (3,2), (3,3)}
C {(1,2), (1,3), (2,3), (3,2)}

10 Himpunan Relasi S
2
= ....
A {(1,3), (2,1), (2,2), (3,2)} D {(1,1), (1,3), (2,2), (3,2)}
B {(1,3), (2,2), (3,2)} E {(1,1),(1,2),(1,3) (2,3), (3,2), (3,3)}
C {(1,2), (1,3), (2,3), (3,2)}

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 65
PAGE 10






Latihan


(Untuk soal no 1 – 3) Diketahui A = {a, b, c, d, e} dan B = {x, y, z}.
Misalkan R adalah relasi A ke B yang tertuang dalam himpunan :
R = {(a, y), (a, z), (c, y), (d, x), (d, z)}
1. Tentukan matriks untuk relasi R
2. Gambar graf berarah untuk relasi R
3. Tentukan relasi invers dari relasi R
4. Periksa apakah relasi (dalam bentuk pasangan terurut) berikut
merupakan relasi ekivalen :
a. {(0,0), (1,1), (2,2), (3,3) }
b. {(0,0), (1,1), (1,3), (2,2), (2,3), (3,1), (3,2), (3,3) }
5. Misalkan matriks dari suatu relasi direpresentasikan dalam bentuk :
M
R
=
(
(
(
¸
(

¸

1 1 1
1 1 0
1 1 1

Periksa apakah relasi tersebut bersifat refleksif, simetri, antisimetri,
dan transitif

6. Periksa apakah relasi yang direpresentasikan dalam bentuk matriks
dibawah ini merupakan relasi ekivalen :

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


66 Relasi dan Fungsi
PAGE 10
M
R
=
(
(
(
(
¸
(

¸

1 0 0 0
0 1 1 1
0 1 1 1
0 1 1 1



Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Relasi dan Fungsi 67
PAGE 10
7. Jika suatu relasi R disajikan dalam bentuk matriks sebagai berikut :
(
(
(
(
¸
(

¸

=
1 0 0 0
0 1 0 0
1 0 1 0
0 1 1 1
R
M
Periksa apakah relasi tersebut merupakan relasi terurut !
8. Misalkan A merupakan himpunan bilangan bulat taknol dan R
merupakan relasi pada himpunan A X A, yang didefinisikan oleh :
(a, b) R (c, d) jika ad = bc
Tunjukan bahwa R merupakan relasi ekivalen !

9. Jika suatu relasi R disajikan dalam bentuk matriks sebagai berikut :

(
(
(
(
¸
(

¸

=
1 0 0 0
0 1 0 0
1 0 1 0
0 1 1 1
R
M
Tentukan dua matriks yang merepresentasikan relasi R
–1
(relasi
invers)
dan komposisi R
°
R
–1
!

10. Gambarkan diagram Hasse dari poset {B , µ }
dimana B = {1, 2, 3, 4, 6, 8, 12} dan µ = {(a,b) | a membagi b}}










Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


68 Relasi dan Fungsi
PAGE 10





Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 69
PAGE 10
3 KOMBINATORIK











Overview

Kombinatorik merupakan bagian penting dari matematika diskrit.
Dalam bab ini akan di bahas teknik penghitung, permutasi dan
kombinasi. Salah satu manfaat teknik penghitung adalah untuk
menentukan kompleksitas dalam algoritma. Dengan pengetahuan
dasar kombinatorik, diharapkan akan memberikan bekal dalam
pemahaman lebih lanjut dalam optimasi maupun pengembangan atau
penggunaan dalam aplikasi yang terkait dengan komputerisasi.


Tujuan

1. Mahasiswa memahami konsep dasar kombinatorik.
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


70 Kombinatorik
PAGE 10
2. Mahasiswa membedakan permutasi dan kombinasi.
3. Mahasiswa dapat meyelesaikan berbagai persoalan yang terkait
dengan kombinatorik.
Prinsip Dasar Menghitung

Dua prinsip dasar yang digunakan dalam menghitung
(counting) yaitu aturan pejumlahan dan aturan perkalian.

Prinsip Penjumlahan
Jika suatu himpunan A terbagi kedalam himpunan bagian A
1
,
A
2
, …, A
n
, maka jumlah unsur pada himpunan A akan sama
dengan jumlah semua unsur yang ada pada setiap himpunan
bagian A
1
, A
2
, …, A
n
.

Secara tidak langsung, pada prinsip penjumlahan, setiap himpunan
bagian A
1
, A
2
, …, A
n
tidak saling tumpang tindih (saling lepas). Untuk
himpunan yang saling tumpang tindih tidak berlaku lagi prinsip
penjumlahan, dan ini harus diselesaikan dengan prinsip inklusi-
eksklusi yang akan dibahas kemudian.

Contoh 1 :
Seorang guru SD di daerah, mengajar murid kelas 4, kelas 5 dan
kelas 6. Jika jumlah murid kelas 4 adalah 25 orang dan jumlah
murid kelas 5 adalah 27 orang serta jumlah murid kelas 6 adalah
20 orang, maka jumlah murid yang diajar guru tersebut adalah
25 + 27 + 20 = 72 murid.

Contoh 2 :
Seorang mahasiswa ingin membeli sebuah motor. Ia dihadapkan
untuk memilih pada satu jenis dari tiga merk motor, Honda 3
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 71
PAGE 10
pilihan, Suzuki 2 pilihan, dan Yamaha 2 pilihan. Dengan
demikian, mahasiswa tersebut mempunyai mempunyai pilihan
sebanyak 3 + 2 + 2 = 7 pilihan.

Prinsip Perkalian
Misalkan sebuah prosedur dapat dipecah dalam dua
penugasan. Penugasan pertama dapat dilakukan dalam n
1

cara, dan tugas kedua dapat dilakukan dalam n
2
cara setelah
tugas pertama dilakukan. Dengan demikian, dalam
mengerjakan prosedur tersebut ada (n
1
x n
2
) cara.
Secara tidak langsung, pada prinsip perkalian, himpunan yang
dioperasikan tak perlu saling lepas.

Contoh 1 :
Berapa banyak string dengan panjang tujuh yang mungkin
terbentuk dari dua bit (0 dan 1)
Jawab :
Setiap suku pada string tersebut mempunyai dua
kemungkinan, yaitu 0 atau 1.
Dengan demikian, pada pemilihan string dengan panjang tujuh
dapat dilakukan dengan :
2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 27
= 128 string.

Contoh 2 :
Seorang guru SD di daerah, mengajar murid kelas 4, kelas 5
dan kelas 6. Misalkan, jumlah murid kelas 4 adalah 25 orang
dan jumlah murid kelas 5 adalah 27 orang serta jumlah murid
kelas 6 adalah 20 orang. Jika guru tersebut ingin memilih tiga
orang murid dari anak didiknya, dimana seorang murid dari
setiap kelas, maka guru tersebut mempunyai 25 x 27 x 20 =
13.500 cara dalam memilih susunan tiga murid tersebut.
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


72 Kombinatorik
PAGE 10

Contoh 3 :
Berapa banyak bilangan ganjil antara 1000 dan 9999 (termasuk
1000 dan 9999 itu sendiri) dimana
(a) semua angkanya berbeda
(b) boleh ada angka yang berulang.
Jawab :
(a) posisi satuan: 5 kemungkinan angka (yaitu 1, 3, 5, 7 dan 9);
posisi ribuan: 8 kemungkinan angka (1 sampai 9 kecuali
angka yang telah dipilih)
posisi ratusan: 8 kemungkinan angka
posisi puluhan: 7 kemungkinan angka
maka banyak bilangan ganjil seluruhnya adalah (5)(8)(8)(7) =
2240 buah.
(b) posisi satuan: 5 kemungkinan angka (yaitu 1, 3, 5, 7 dan 9);
posisi ribuan: 9 kemungkinan angka (1 sampai 9)
posisi ratusan: 10 kemungkinan angka (0 sampai 9)
posisi puluhan: 10 kemungkinan angka (0 sampai 9)
maka banyak bilangan ganjil seluruhnya adalah (5)(9)(10)(10)
= 4500
Contoh 5 :
Password suatu login pada sistem komputer panjangnya lima
sampai tujuh karakter. Tiap karakter boleh berupa huruf (huruf
besar dan huruf kecil tidak dibedakan) atau angka. Berapa
banyak password yang dapat dibuat untuk suatu login ?
Jawab :
Banyaknya huruf alfabet adalah 26 (A – Z) dan banyak
angka adalah 10 (0 – 9), jadi seluruhnya 36 karakter.
Untuk password dengan panjang 5 karakter, jumlah
kemungkinan password adalah
(36)(36)(36)(36)(36) = 365 = 60.466.176
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 73
PAGE 10
untuk password dengan panjang 6 karakter, jumlah
kemungkinan password adalah
(36)(36)(36)(36)(36)(36)(36) = 366 = 2.176.782.336
dan untuk password dengan panjang 8 karakter, jumlah
kemungkinan password adalah

(36)(36)(36)(36)(36)(36)(36)(36) = 367 = 78.364.164.096
Jumlah seluruh password yang mungkin adalah
60.466.176 + 2.176.782.336 + 78.364.164.096 =
80.601.412.608 buah.
Jadi, untuk suatu login akan mempunyai 80.601.412.608 buah
kemungkinan password.


Ketika dua proses dikerjakan dalam waktu yang sama, kita
tidak bisa menggunakan prinsip penjumlahan untuk menghitung
jumlah cara untuk memilih salah satu dari dua proses tersebut. Untuk
menghitung proses tersebut, kita harus mengenal prinsip inklusi-
eksklusi.
Contoh :
Berapa banyak byte yang dapat disusun oleh 8-bit, yang
dimulai dengan „11‟ atau berakhir dengan „00‟?
Jawab :
Misalkan,
A adalah himpunan byte yang dimulai dengan „11‟,
B adalah himpunan byte yang diakhiri dengan „00‟,
A · B adalah himpunan byte yang berawal dengan „11‟ dan
berakhir dengan „00‟,
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


74 Kombinatorik
PAGE 10
dan
A B adalah himpunan byte yang berawal dengan „11‟ atau
berakhir dengan „00‟
Maka jumlah kemungkinan byte yang dapat disusun pada
himpunan A adalah
(1)(1)(2)(2)(2)(2)(2)(2) = 2
6

Tulis, |A| = 2
6

= 64
Sementara itu, jumlah kemungkinan byte yang dapat disusun
pada himpunan B adalah (2)(2)(2)(2)(2)(2)(1)(1) = 2
6

Jadi, |B| = 2
6
= 64,
Dengan cara yang sama, jumlah kemungkinan byte yang dapat
disusun pada himpunan A · B adalah (1)(1)(2)(2)(2)(2)(1)(1) =
2
4

Sehingga |A · B| = 2
4
= 16.
maka
|A B| = |A| + |B| – |A · B|
= 64 + 64 – 16
= 112.
Dengan demikian, jumlah byte yang dapat disusun oleh 8-bit,
yang dimulai dengan „11‟ atau berakhir dengan „00‟ adalah
112 buah.


Permutasi dan Kombinasi
Permutasi

Suatu permutasi merupakan susunan yang mungkin dibuat
dengan memperhatikan urutan. Dengan kata lain, permutasi
merupakan bentuk khusus aplikasi prinsip perkalian. Misalkan
diberikan suatu himpunan A dengan jumlah anggota adalah n, maka
susunan terurut yang terdiri dari r buah anggota dinamakan
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 75
PAGE 10
permutasi-r dari A, ditulis P(n, r). Agar lebih jelas dalam
perhitungannya, perhatikan penjelasan berikut ini :
Jika r > n, jelas bahwa P(n, r) = 0, karena tak mungkin
menyusun r anggota dari A yang hanya terdiri dari n buah
anggota dimana n < r.
Jika r s n,
Unsur pertama permutasi dapat dipilih dengan n cara karena
terdapat n objek dalam himpunan. Unsur permutaso kedua
dipilih dari n – 1 objek, adalah dengan n – 1 cara, karena satu
anggota telah terpilih. Demikian pula usur ketiga permutasi
dipilih dari n – 2 objek, adalah dengan n – 2 cara, karena dua
anggota telah terpilih. Hal ini dilakukan terus menerus
sehingga urutan terakhir dipilih dari n – r + 1 objek yang
tersisa. Menurut kaidah perkalian, pemilihan objek dalam
susunan r buah objek dari n buah objek dapat dilakukan
dengan :
n(n – 1) (n – 2) … (n – r + 1) cara
Dengan demikian, permutasi r objek dari n buah objek adalah jumlah
kemungkinan urutan r buah objek yang dipilih dari n buah objek,
dengan r s n, pada setiap kemungkinan penyusunan r buah objek tidak
ada urutan objek yang sama, yaitu :
P(n, r) = n(n – 1) (n – 2) … (n – r + 1)=
)! (
!
r n
n
÷

Contoh 1 :
Misalkan S = {p, q, r}. Berapa cara yang mungkin dalam
penyusunan dua huruf pada S sehingga tidak ada urutan yang
sama ?
Jawab :
Susunan dua huruf yang mungkin adalah :
pq, pr, qr, qp, rp, rq
Jadi penyusunan tersebut dapat dilakukan dengan enam buah
cara.
Dalam penyusunan ini, dapat menggunakan definisi permutasi,
yaitu :
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


76 Kombinatorik
PAGE 10
( )
6
1
1 . 2 . 3
! 2 3
! 3
) 2 , 3 (
=
=
÷
= P

Dengan menggunakan definisi permutasi, penyusunan tersebut
dapat dilakukan dengan enam buah cara.

Contoh 2 :
Misalkan kita mempunyai lima buah bola dengan warna yang
berbeda satu sama lain dan 3 buah kotak. Kita akan memasukan
bola tersebut kedalam kotak. Masing-masing kotak hanya boleh
diisi 1 buah bola. Berapa jumlah urutan bola dengan warna
berbeda yang mungkin dibuat dari penempatan bola ke dalam
kotak-kotak tersebut?
Jawab :
kotak 1 dapat diisi oleh salah satu dari 5 bola (ada 5 pilihan);
kotak 2 dapat diisi oleh salah satu dari 4 bola (ada 4 pilihan);
kotak 3 dapat diisi oleh salah satu dari 3 bola (ada 3 pilihan).
Jumlah urutan berbeda dari penempatan bola = (5)(4)(3)
= 60
Jika menggunakan definisi permutasi maka :
( )
60
1 . 2
1 . 2 . 3 . 4 . 5
! 3 5
! 5
) 3 , 5 (
=
=
÷
= P


Kombinasi
Misalkan r merupakan unsur bilangan bulat tak negatif. Yang
dimaksud dengan kombinasi r dari suatu himpunan B yang terdiri dari
n anggota (objek) yang berbeda adalah jumlah himpunan bagian dari
B yang memiliki anggota r buah objek. Interpretasi yang lain tentang
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 77
PAGE 10
kombinasi adalah menyusun (memilih) objek sejumlah r dari n buah
objek yang ada.

Contoh 1 :
Misalkan A = {p, q, r }, tentukan semua himpunan bagian dari A
yang memiliki kardinalitas dua.

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


78 Kombinatorik
PAGE 10
Jawab :
Himpunan bagian tersebut antara lain : {p, q}, {p, r}, dan {q, r}.
Jadi kita mempunyai kombinasi :
pq, pr, dan qr

Pada himpunan, urutan unsur pada himpunan tidak diperhatikan.
Dengan demikian, kombinasi 2 dari himpunan A (penyusunan dua
huruf tanpa memperhatikan urutan) adalah 3, yaitu pq, pr, dan qr. Ini
berbeda, pada saat kita mendefinisikan permutasi (urutan
diperhatikan), penyusunan tersebut dapat dilakukan dengan enam
buah cara, yaitu pq, pr, qr, qp, rp, dan rq.

Contoh 2 :
Misalkan ada 2 buah bola yang berwarna sama dan 3 buah
kotak. Bola akan dimasukan ke dalam kotak sehingga setiap
kotak hanya boleh berisi paling banyak 1 bola. Berapa jumlah
cara memasukkan bola ke dalam kotak tersebut ?

Jawab :
Misalkan ketiga kotak tersebut ditaruh memanjang, maka ada 3
cara memasukan dua bola tersebut kedalam kotak, yaitu :
Cara I : kedua bola masing-masing ditaruh pada dua kotak
pertama (kotak I dan kotak II).
Cara II : kedua bola masing-masing ditaruh pada dua kotak
yang paling ujung (kotak I dan kotak III) .
Cara III : kedua bola masing-masing ditaruh pada dua kotak
terakhir (kotak II dan Kotak III) .

Secara umum, jumlah cara memasukkan r buah bola yang berwarna
sama ke dalam n buah kotak adalah :

)! ( !
!
!
)) 1 ( )...( 2 )( 1 (
r n r
n
r
r n n n n
÷
=
÷ ÷ ÷ ÷

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 79
PAGE 10
Ini merupakan rumus umum kombinasi yang dinotasikan oleh C(n,r)
atau
|
|
.
|

\
|
r
n


Diketahui ada n buah bola yang tidak seluruhnya berbeda
warna (jadi, ada beberapa bola yang warnanya sama) akan dimasukan
kedalam n buah kotak.

Misalnya komposisi bola tersebut adalah :
n
1
bola berwarna 1,
n
2
bola berwarna 2,



n
k
bola berwarna k,
jadi n
1
+ n
2
+ … + n
k
= n.
Berapa jumlah cara pengaturan n buah bola ke dalam kotak-kotak
tersebut (tiap kotak maksimum satu buah bola) ?
Jika n buah bola itu kita anggap berbeda semuanya, maka jumlah
cara pengaturan n buah bola ke dalam n buah kotak adalah
P(n, n) = n!.
Dari pengaturan n buah bola itu,
ada n
1
! cara memasukkan bola berwarna 1
ada n
2
! cara memasukkan bola berwarna 2



ada n
k
! cara memasukkan bola berwarna k
Permutasi n buah bola yang mana n
1
diantaranya berwarna 1, n
2

bola berwarna 2, …, n
k
bola berwarna k adalah:

! !... !
!
! !... !
) , (
) ,..., , ; (
2 1 2 1
2 1
k k
k
n n n
n
n n n
n n P
n n n n P = =


Cara lain:
Ada C(n, n
1
) cara untuk menempatkan n
1
buah bola yang berwarna
1. Ada C(n – n
1
, n
2
) cara untuk menempatkan n
2
buah bola
berwarna 2.
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


80 Kombinatorik
PAGE 10
Ada C(n – n
1
– n
3
, n
3
) cara untuk menempatkan n
3
buah bola
berwarna 3.



Ada C(n – n
1
– n
2
– … – n
k-1
, n
k
) cara untuk menempatkan n
k
buah
bola berwarna k.
Jumlah cara pengaturan seluruh bola kedalam kotak adalah:
C(n; n
1
, n
2
, …, n
k
) = C(n, n
1
) C(n – n
1
, n
2
) C(n – n
1
– n
2
, n
3
)
… C(n – n
1
– n
2
– … – n
k-1
, n
k
)
=
)! ( !
!
1 1
n n n
n
÷

)! ( !
)! (
2 1 2
1
n n n n
n n
÷ ÷
÷

)! ( !
)! (
2 1 3
2 1
k
n n n n n
n n n
÷ ÷ ÷
÷ ÷


)! ... ( !
)! ... (
1 2 1
1 2 1
k k k
k
n n n n n n
n n n n
÷ ÷ ÷ ÷ ÷
÷ ÷ ÷ ÷
÷
÷

=
! !... ! !
!
3 2 1 k
n n n n
n

Kesimpulan:

! !... !
!
) ,..., , ; ( ) ,..., , ; (
2 1
2 1 2 1
k
k k
n n n
n
n n n n C n n n n P = =

Kombinasi Dengan Pengulangan
Misalkan terdapat r buah bola yang semua warnanya sama dan n buah
kotak.
Masing-masing kotak hanya boleh diisi paling banyak satu buah
bola.
Jumlah cara memasukkan bola C(n, r).
Jika masing-masing kotak boleh lebih dari satu buah bola (tidak
ada pembatasan jumlah bola), maka Jumlah cara memasukkan
bola, yaitu :
C(n + r – 1, r) = C(n + r –1, n – 1).

Contoh :
20 buah apel dan 15 buah jeruk dibagikan kepada 5 orang anak,
tiap anak boleh mendapat lebih dari 1 buah apel atau jeruk, atau
tidak sama sekali. Berapa jumlah cara pembagian yang dapat
dilakukan?
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 81
PAGE 10

Jawab :
n = 5, r
1
= 20 (apel) dan r
2
= 15 (jeruk)
Membagi 20 apel kepada 5 anak: C(5 + 20 – 1, 20) cara,
Membagi 15 jeruk kepada 5 anak: C(5 + 15 – 1, 15) cara.
Jumlah cara pembagian kedua buah itu adalah
C(5 + 20 – 1, 20) × C(5 + 15 – 1, 15) = C(24, 20) × C(19, 15)

Koefisien Binomial
Misalkan n merupakan bilangan bulat positif, dengan teorema
binomial, perpangkatan berbentuk (x + y)
n
dapat dijabarkan dalam
bentuk segitiga Pascal berikut ini :

(x + y)
0
= 1
(x + y)
1
= x + y
(x + y)
2
= x
2
+ 2xy + y
2

(x + y)
3
= x
3
+ 3x
2
y + 3xy
2
+ y
3

(x + y)
4
= x
4
+ 4x
3
y + 6x
2
y
2
+ 4xy
3
+ y
4

(x + y)
5
= x
5
+ 5x
4
y + 10x
3
y
2
+ 10x
2
y
3
+ 5xy
4
+ y
5

Secara umum, diperoleh rumus sebagai berikut :
(x + y)
n
= C(n, 0) x
n
+ C(n, 1) x
n-1
y +…+ C(n, k) x
n-k
y
k
+…+ C(n, n)y
n

=
k k n
n
k
y x k n C
÷
=
¿
0
) , (

Bilangan C(n, k) merupakan koefisien untuk x
(n–k)
y
k
dinamakan
koefisien binomial.

Contoh :
Jabarkan (2x + y)
3
.
Jawab :
Misalkan a = 2x dan b = y,
(a + b)
3
= C(3, 0) a
3
+ C(3, 1) a
2
b
1
+ C(3, 2) a
1
b
2
+ C(3, 3) b
3

= 1 (2x)
3
+ 3 (2x)
2
(y) + 3 (2x) (y)
2
+ 1 (y)
3

= 8 x
3
+ 12x
2
y + 6x y
2
– y
3


Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


82 Kombinatorik
PAGE 10
Contoh :
Jabarkan (2x – 3)
3
.
Jawab :
Misalkan a = 2x dan b = –3,
(a + b)
3
= C(3, 0) a
3
+ C(3, 1) a
2
b
1
+ C(3, 2) a
1
b
2
+ C(3, 3) b
3

= 1 (2x)
3
+ 3 (2x)
2
(–3) + 3 (2x) (–3)
2
+ 1 (–3)
3

= 8x
3
– 36x
2
+ 54x – 27

Contoh :
Tentukan suku kelima dari penjabaran perpangkatan (x – y)5.
Jawab :
(x – y)
5
= (x + (–y))
5
.
Suku kelima dari hasil penjabaran adalah:
C(5, 4) x
5– 4
(–y)
4
= –10 x y
4
.

















Rangkuman
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 83
PAGE 10



1. Dua prinsip dasar yang digunakan dalam menghitung
(counting) yaitu aturan pejumlahan dan aturan perkalian.
2. Suatu permutasi merupakan susunan yang mungkin dibuat dengan
memperhatikan urutan.
3. Misalkan B terdiri dari n anggota (objek) yang berbeda. kombinasi
r dari suatu himpunan B adalah jumlah himpunan bagian dari B
yang memiliki anggota r buah objek.
4. Rumus permutasi r objek dari n buah objek adalah :
P(n, r) = n(n – 1) (n – 2) … (n – r + 1)=
)! (
!
r n
n
÷

5. Rumus kombinasi r dari n anggota himpunan dinotasikan oleh
C(n,r) =
)! ( !
!
r n r
n
r
n
÷
=
|
|
.
|

\
|

6. Pada polinom (x – y)
n
maka bilangan C(n, k) merupakan koefisien
untuk x
(n–k)
y
k
dan dinamakan koefisien binomial.












Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


84 Kombinatorik
PAGE 10



Kuis Benar Salah




1. Cara menghitung dengan prinsip penjumlahan sama dengan
prinsip perkalian
2. Nilai dari 5! = 120
3. Suatu permutasi merupakan susunan yang mungkin dibuat dengan
tidak memperhatikan urutan.
4. Memilih kemungkinan formasi 3 tim futsal dari 15 orang adalah
menggunakan prinsip kombinasi.
5. Nilai P(5, 3) = 15
6. Nilai C(5, 2) = 10
7. (2x + y)
4
= x
4
+ 4x
3
y + 6x
2
y
2
+ 4xy
3
+ y
4

8. P (10, 5) = C (10, 2)
9. Cara menghitung permutasi menggunakan prinsip perkalian
10. C(n + r – 1, r) = C(n + r –1, n – 1)








Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 85
PAGE 10






Pilihan Ganda

1. Jika ada 3 dosen laki-laki dan 2 dosen perempuan, maka mahasiswa
dapat memilih salah satu dari dosen tersebut dalam ….
A. 1 cara D. 5 cara
B. 2 cara E. 6 cara
C. 3 cara

2. Dalam berapa cara sebuah himpunan mahasiswa yang terdiri dari 50
orang memilih seorang ketua, sekertaris dan bendahara, dimana
tidak ada mahasiswa yang mendapat jabatan lebih dari satu.
A. 25 ! cara D. 3 cara
B. 25 cara E. 25 x 24 x23 cara
C. 25x3 cara

3.
....
2
8
=
|
|
.
|

\
|

A. 2 D. 56
B. 8 E. 128
C. 28

4. Seorang peternak membeli 3 sapi, 4 kambing dan 5 ayam dari
seorang penjual yang memiliki 4 sapi, 5 kambing dan 7 ayam.
Dalam berapa cara peternak tersebut dapat memilih ketiga hewan
itu ?
A. 420 cara D. 7 cara
B. 140 cara E. 1 cara
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


86 Kombinatorik
PAGE 10
C. 35 cara

5. Ada 9 jenis mainan yang akan dibagikan buat 4 orang anak. Setiap
anak diberi 2 jenis mainan, kecuali yang termuda diberi 3 jenis
mainan. Ada berapa kemungkinan cara pembagian mainan tersebut
?
A.
! 9
cara
D.
) ! 2 !. 2 . ! 3 ( / ! 9
cara
B.
! 2 / ! 9
cara
E.
) ! 2 . ! 2 !. 2 . ! 3 ( / ! 9
cara
C.
) ! 3 . ! 2 ( / ! 9
cara



Latihan


1. Tentukan nilai :
a.
|
|
.
|

\
|
13
15 b.
|
|
.
|

\
|
9
11
2. Tentukan nilai :
a. P(6, 3) b. C(5, 1)

3. Tunjukan bahwa :
|
|
.
|

\
|
+
|
|
.
|

\
|
=
|
|
.
|

\
|
6
16
5
16
6
17

4. Tentukan n jika :
a. P(n,2) = 72 b. P(n,4) = 42 P(n,2)

5. 20 mahasiswa akan dibagi dalam tiga tim. Dalam berapa
kemungkinan formasi tim yang dapat dibentuk.

6. Lima orang akan duduk menghadiri seminar. Dalam berapa cara
mereka dapat menempati tempat duduk, jika
a. 5 tempat duduk diletakan dalam satu baris
b. 5 tempat duduk dibuat melingkar mengelilingi meja bundar

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Kombinatorik 87
PAGE 10
7. Pada toko „duny donut‟ menyediakan empat jenis donat dengan
rasa yang berbeda (stok masing-masing rasa 10 buah). Berapa
jumlah cara pengambilan, jika seseorang membeli donat tersebut
enam buah.

8. Berapa banyak string dengan panjang sepuluh yang mungkin
terbentuk dari dua bit (0 dan 1), yang memuat bit satu tepat tujuh
buah.

9. Dalam suatu pacuan kuda dengan 12 peserta (diasumsikan
semuanya dapat mencapai finish), Berapa jumlah kemungkinan
susunan pemenang (pertama, kedua, dan ketiga) dalam pacuan
tersebut.

10. Dengan menggunakan teorema binomial, tentukan :
a. koefisien x
5
y
8
dalam (x + y)
13

b. koefisien x
7
dalam (1 + x)
11

c. koefisien x
9
dalam (1 – x)
19


Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


88 Teori Graf
PAGE 10
4 TEORI GRAF










Overview

Graf digunakan untuk menyelesaikan dalam berbagai masalah, antara
lain : penentuan lintasan terpendek baik untuk maslaah komunikasi
maupun transportasi, frekuensi assignment dalam telekomunikasi,
optimasi penjadwalan, dan lain lain. Pembahasan graf pada bab ini
meliputi definisi dan terminologi graf, masalah lintasan terpendek serta
beberapa sifat penting yang biasa digunakan dalam aplikasi.



Tujuan

1. Mahasiswa memahami konsep dan terminologi graf.
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 89
PAGE 10
2. Mahasiswa memodelkan masalah dalam bentuk graf.
3. Mahasiswa dapat meyelesaikan berbagai persoalan yang terkait
dengan teori graf.
4.1 Definisi Graf
Graf merupakan struktur diskrit yang terdiri himpunan sejumlah
berhingga obyek yang disebut simpul (vertices, vertex) dan himpunan
sisi (edges) yang menghubungkan simpul-simpul tersebut. terdiri dari
dari Graf digunakan untuk merepresentasikan objek-objek diskrit dan
hubungan antara objek-objek tersebut.
Notasi sebuah graf adalah G = (V, E), dimana :
V merupakan himpunan tak kosong dari simpul-simpul
(vertices), misalkan V = { v
1
, v
2
, ... , v
n
}
E merupakan himpunan sisi – sisi (edges) yang
menghubungkan sepasang simpul,
misalkan E = {e
1
, e
2
, ... , e
n
}

Contoh :
Graf dari masalah jembatan Königsberg dapat disajikan sebagai berikut
:












e
2

e
3

e
4

e
5

e
6

e
7

e
1

B
A
C
D
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


90 Teori Graf
PAGE 10
Misalkan graf tersebut adalah G(V, E) dengan
V = { A, B, C, D }
E = { (A, C), (A, C), (A, B), (A, B), (B, D), (A, D), (C, D)}
= { e
1
, e
2
, e
3
, e
4
, e
5
, e
6
, e
7
}

Pada graf tersebut sisi e
1
= (A, C) dan sisi e
2
= (A, C)
dinamakan sisi-ganda (multiple edges atau paralel edges) karena
kedua sisi ini menghubungi dua buah simpul yang sama, yaitu simpul
A dan simpul C. Begitu pun dengan sisi e
3
dan sisi e
4
. Sementara itu,
pada graf diatas, tidak terdapat gelang (loop), yaitu sisi yang berawal
dan berakhir pada simpul yang sama.


Dari definisi graf, himpunan sisi (E) memungkinkan berupa
himpunan kosong. Jika graf tersebut mempunyai himpunan sisi yang
merupakan himpunan kosong maka graf tersebut dinamakan graf
kosong (null graph atau empty graph).
Contoh :
Graf kosong dengan 3 simpul (graf N3 )






Dengan memperhatikan kondisi sisinya, suatu graf dapat
dikategorikan sebagai graf tidak berarah dan graf berarah. Graf tidak
berarah, seperti telah dijelaskan pada contoh graf untuk jembatan
Königsberg. Sementara itu, graf berarah (directed graph, digraph)
merupakan graf yang mempunyai sisi yang berarah, artinya satu buah
simpul yang dihubungkan oleh sisi tersebut merupakan simpul awal
(initial vertex) dan simpul yang lain dikatakan sebagai simpul akhir
(terminal vertex).

v
1

v
2

v
3

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 91
PAGE 10
Beberapa jenis graf yang perlu diketahui adalah :
1. Graf sederhana (simple graph).
Graf sederhana merupakan graf tak berarah yang tidak
mengandung gelang maupun sisi-ganda.

Contoh :
Graf sederhana









Selanjutnya, pernyataan suatu graf pada buku ini merepresentasikan
bahwa graf tersebut adalah graf sederhana. Kecuali apabila ada
penambahan lain, misalkan graf semu atau graf berarah, dan lain-
lain.

P
S Q
R
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


92 Teori Graf
PAGE 10
2. Graf Ganda (multigraph).
Graf ganda merupakan graf tak berarah yang tidak mengandung
gelang (loop).

Contoh :
Graf ganda











Dengan demikian, graf sederhana pun merupakan graf ganda
(multi graph).

3. Graf semu (Pseudo graph)
Graf semu merupakan graf yang boleh mengandung gelang (loop).

Contoh :
Graf semu :









P
S Q
R
P
S Q
R
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 93
PAGE 10






Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


94 Teori Graf
PAGE 10
4. Graf berarah (directed graph atau digraph).
Graf berarah merupakan graf yang setiap sisinya mempunyai arah
dan tidak mempunyai dua sisi yang berlawanan antara dua buah
simpul (tak mempunyai sisi ganda)

Contoh :
a. Graf berarah :












b. Graf ganda berarah (directed multigraph).
Graf ganda berarah merupakan graf berarah yang
membolehkan adanya sisi ganda pada graf tersebut (boleh
mempunyai dua sisi yang berlawanan antara dua buah
simpul).










P
S Q
R
R
P
S Q
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 95
PAGE 10





Dari jenis-jenis graf yang telah dijelaskan di atas, kita dapat membuat
ringkasan (sebagai bahan perbandingan) [3], seperti tertulis pada tabel
4.1.

Tabel 4.1 Jenis-jenis graf
Jenis Sisi Sisi ganda
dibolehkan
?
Gelang
(loop)
dibolehkan
?
Graf sederhana
Graf ganda
Graf semu
Graf berarah
Graf ganda berarah
Tak-berarah
Tak-berarah
Tak-berarah
Bearah
Bearah
Tidak
Ya
Ya
Tidak
Ya
Tidak
Tidak
Ya
Ya
Ya

Contoh :
Graf berikut merupakan graf berarah :











e
6


P
S Q
R
e
1

e
4

e
3

e
2

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


96 Teori Graf
PAGE 10
Terlihat bahwa e
1
= (P, S), e
3
= (R, Q), dan e
5
= (Q, Q)
Simpul P merupakan simpul awal bagi sisi e
1
dan simpul S
merupakan simpul akhir bagi sisi e
1
.

4.2 Terminologi Graf
Ada beberapa terminologi graf yang perlu diketahui, antara lain :
ketetanggaan antara dua simpul, bersisian , derajat suatu simpul, dan
lain-lain. Berikut ini adalah beberapa terminoogi yang penting, yaitu :

1. Bertetangga (Adjacent)
Dua buah simpul dikatakan bertetangga jika kedua simpul tersebut
terhubung langsung oleh suatu sisi.
Contoh :
Perhatikan graf berikut :










Pada graf diatas : simpul P bertetangga dengan simpul Q dan
S, tetapi simpul P tidak bertetangga dengan simpul R.

2. Bersisian (Incidency)
Suatu sisi e dikatakan bersisian dengan simpul v
1
dan simpul v
2
jika e
menghubungkan kedua simpul tersebut, dengan kata lain e = (v
1
,
v
2
).
Contoh :
Perhatikan graf dari masalah jembatan Königsberg berikut ini :
P
S Q
R
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 97
PAGE 10












maka e
1
bersisian dengan simpul A dan simpul C, tetapi sisi
tersebut tidak berisian dengan simpul B.

3. Simpul Terpencil (Isolated Vertex)
Jika suatu simpul tidak mempunyai sisi yang bersisian dengannya
maka simpul tersebut dinamakan simpul terpencil.



Contoh :
Perhatikan graf berikut :








Simpul T dan simpul U merupakan simpul terpencil.

5. Derajat (Degree)
P
S Q
R
T
U
e
2

e
3

e
4

e
5

e
6

e
7

e
1

B
A
C
D
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


98 Teori Graf
PAGE 10
Derajat suatu simpul merupakan jumlah sisi yang bersisian dengan
simpul tersebut.
Misalkan, suatu simpul v mempunyai 3 buah sisi yang bersisian
dengannya maka dapat dikatakan simpul tersebut berderajat 3, atau
dinotasikan oleh d(v) = 3.


Contoh 1:
Perhatikan graf berikut :









Pada graf diatas :
d(P) = d(Q) = d (S)= 5, sedangkan d(R) = 3.
Derajat sebuah simpul pada suatu graf berarah dijelaskan
sebagai berikut :
d
in
(v) merupakan jumlah busur yang masuk ke simpul v
d
out
(v) merupakan jumlah busur yang keluar dari simpul v
Dengan demikian derajat pada simpul tersebut, diperoleh :
d(v) = d
in
(v) + d
out
(v)
Contoh 2 :
Perhatikan graf berarah berikut ini :






P
S Q
R
P
S Q
R
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 99
PAGE 10




Pada graf diatas :
d
in
(P) = 1 dan d
out
(P) = 3 maka d (P) = 4
d
in
(Q) = 4 dan d
out
(Q) = 1 maka d (Q) = 5
d
in
(R) = 1 dan d
out
(R) = 1 maka d (R) = 2
d
in
(S) = 1 dan d
out
(S) = 2 maka d (S) = 3
Jumlah derajat semua simpul pada suatu graf adalah genap,
yaitu dua kali jumlah sisi pada graf tersebut. Jika G = (V, E)
merupakan suatu graf, maka dapat ditulis :
E v d
V v
2 ) ( =
¿
e

Contoh 3 :
Perhatikan graf pada contoh 1. Jumlah sisi pada graf tersebut
adalah 9, sehingga Jumlah derajat pada graf tersebut adalah :
18
9 . 2
. 2 ) (
=
=
=
¿
e
E v d
V v

atau

18
3 5 5 5
) ( ) ( ) ( ) ( ) (
=
+ + + =
+ + + =
¿
e
S d R d Q d P d v d
V v


Perhatikan graf pada contoh 2.
Jumlah sisi pada graf tersebut adalah 7, sehingga Jumlah derajat
pada graf tersebut adalah :
14 7 . 2 . 2 ) ( = = =
¿
e
E v d
V v

atau
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


100 Teori Graf
PAGE 10

14 3 2 5 4
) ( ) ( ) ( ) ( ) (
= + + + =
+ + + =
¿
e
S d R d Q d P d v d
V v


Dengan demikian, jika kita ingin menggambar sebuah graf
dengan derajat masing-masing simpul diketahui, dan ternyata
jumlah derajat seluruh simpul tersebut adalah ganjil maka hal ini
tak mungkin terjadi.

6. Lintasan (Path)
Jalur dari suatu simpul awal v
0
ke simpul tujuan v
T
di dalam
suatu graf G merupakan barisan sebuah sisi atau lebih (x
0
, x
1
), (x
1
, x
2
),
(x
2
, x
3
), …, (x
n-1
, x
n
) pada G, dimana x
0
= v
0
dan x
n
= v
T
.
Pada suatu jalur tidak mengalami pengulangan sisi. Jalur dapat juga
dinotasikan oleh simpul-simpul yang dilewati, yaitu :
x
0
, x
1
, x
2
, x
3
, …, x
n

Jika jalur yang digunakan tidak melakukan pengulangan simpul maka
jalur ini dinamakan lintasan (path). Suatu lintasan dikatakan
memiliki panjang n, jika lintasan ini memuat n buah sisi, yang
dilewati dari suatu simpul awal v
0
ke simpul tujuan v
T
di dalam
suatu graf G. Suatu jalur yang berawal dan berakhir pada simpul
yang sama dinamakan Sirkuit (Circuit). Sementara itu, lintasan yang
berawal dan berakhir pada simpul yang sama dinamakan silkus
(cycle).

Contoh :
Perhatikan graf berikut ini :







P
S Q
R
T
U
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 101
PAGE 10

Pada graf tersebut lintasan P, Q, R memiliki panjang 2.
Sementara itu lintasan P, Q, S, R memiliki panjang 3. Lintasan P,
Q, R, S, P dinamakan siklus dengan panjang 4. Antara simpul P
dan U maupun T tidak dapat ditemukan lintasan.

Panjang suatu siklus terpendek pada graf sederhana adalah
tiga, artinya siklus tersebut harus melewati tiga sisi. Sedangkan,
Panjang suatu siklus terpendek pada graf semu adalah satu, artinya
siklus tersebutdapat berupa loop. Diameter suatu graf merupakan
panjang lintasan terpanjang pada graf tersebut.

Berikut ini adalah beberapa graf yang sering digunakan :
a. Graf Lengkap (Complete Graph)
Graf lengkap merupakan graf sederhana yang setiap simpulnya
terhubung (oleh satu sisi) ke semua simpul lainnya. Dengan kata
lain, setiap simpulnya bertetangga. Graf lengkap dengan n buah
simpul dilambangkan dengan Kn. Jumlah sisi pada sebuah graf
lengkap yang terdiri dari n buah simpul adalah n(n – 1)/2 sisi.
Contoh :





K1 K2 K3 K4 K5 K6

Gambar 4.3 Grap lengkap Kn, 1 s n s 6


b. Graf Lingkaran (Cycle Graph)
Graf lingkaran merupakan graf sederhana yang setiap simpulnya
berderajat dua. Graf lingkaran n simpul dilambangkan dengan
C
n
.
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


102 Teori Graf
PAGE 10
C3 C4 C5 C6
Gambar 4.4 Grap Lingkaran Cn, 3 s n s 6

c. Graf Roda (Wheels Graph)
Graf roda merupakan graf yang diperoleh dengan cara
menambahkan satu simpul pada graf lingkaran Cn, dan
menghubungkan simpul baru tersebut dengan semua simpul
pada graf lingkaran tersebut.






W3 W4 W5
Gambar 4.5 Grap Roda Wn, 3 s n s 5

d. Graf Teratur (Regular Graphs)
Graf teratur merupakan graf yang setiap simpulnya mempunyai
derajat yang sama. Apabila derajat setiap simpul pada grap
teratur adalah r, maka graf tersebut dinamakan graf teratur
berderajat r. Jumlah sisi pada graf teratur dengan n simpul
adalah
2
nr
sisi.
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 103
PAGE 10

Gambar 4.5 Graf Reguler Berderajat 3
e. Graf Planar (Planar Graph) dan Graf Bidang (Plane Graph)
Graf yang dapat digambarkan pada bidang datar dengan sisi-
sisi yang tidak saling berpotongan dinamakan graf planar. Jika
tidak, maka graf tersebut dinamakan graf tak-planar.
Beberapa contoh dari graf planar adalah
- Semua graf lingkaran merupakan graf planar
- Graf lengkap K1, K2, K3, K4 merupakan graf planar
Tetapi graf lengkap Kn untuk n > 5 merupakan graf tak-planar.
Ilustrasi untuk graf planar K4.



Gambar 4.6 K
4
adalah graf planar
Graf planar yang digambarkan dengan sisi-sisi yang tidak
saling berpotongan dinamakan graf bidang (plane graph).

Sementara itu, untuk membedakan antara graf planar dan graf
bidang, perhatikan ilustrasi pada graf K
4
berikut ini :
(a) (b) (c)
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


104 Teori Graf
PAGE 10

Gambar 4.7 Tiga buah graf planar. Graf (b) dan (c) adalah
graf bidang


Beberapa hal tentang graf planar G(V, E), antara lain :
(Formula Euler) Misalkan G merupakan graf planar
terhubung dengan e buah sisi dan v buah simpul, dan r
merupakan jumlah daerah pada graf planar tersebut
maka r = e – v + 2.
Jika G merupakan graf planar terhubung dengan e
buah sisi dan v buah simpul (v > 3) maka e s 3v – 6
(ketaksamaan Euler).
Jika G merupakan graf planar terhubung dengan e
buah sisi dan v buah simpul (v > 3) dan tidak memuat
sirkuit dengan panjang 3 maka e s 2v – 4.


f. Graf bipartit (Bipartite Graph)
Sebuah graf sederhana G dikatakan graf bipartit jika himpunan
simpul pada graf tersebut dapat dipisah menjadi dua himpunan
tak kosong yang disjoint, misalkan V
1
dan V
2
, sedemikian sehingga
setiap sisi pada G menghubungkan sebuah simpul pada V
1
dan
sebuah simpul pada V
2
. Dengan demikian, pada grap bipartit
tidak ada sisi yang menghubungkan dua simpul pada V
1
atau V
2
.
Graf bipartit tersebut dinotasikan oleh G(V
1
, V
2
).

Contoh :
Graf G berikut merupakan graf bipartit :





a
c
d
e
b
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 105
PAGE 10




Graf diatas dapatdirepresentasikan menjadi graf bipartit G(V
1
,
V
2
), dimana V
1
= {a, b} dan V
2
= {c, d, e}

Representasi graf bipartit, dari graf pada contoh diatas adalah :










Gambar 4.7 Graf bipartit

g. Graf Berlabel
Graf berlabel adalah graf yang setiap sisinya diberi sebuah label
(bobot).











V
1
V
2

a
c
d
e
b
p
t
s
r
q
8 9
10
13 12
11
7
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


106 Teori Graf
PAGE 10



Gambar 4.8 Graf K5 yang sisinya dilabeli

Graf dapat juga diberi label pada simpulnya, tergatung
representasi label yang diberikan.


4.3 Keterhubungan dan Sub Graf
Dua buah simpul v
1
dan simpul v
2
pada suatu graf dikatakan
terhubung jika terdapat lintasan dari v
1
ke v
2
. Jika setiap pasang
simpul v
i
dan v
j
dalam himpunan V pada suatu graf G terdapat lintasan
dari v
i
dan v
j
maka graf tersebut dinamakan graf terhubung
(connected graph). Jika tidak, maka G dinamakan graf tak-terhubung
(disconnected graph).

Contoh 1 :
Graf roda merupakan salah satu contoh graf terhubung:







Contoh 2 :
Perhatikan graf lingkaran berikut ini :





p
q
r
a
b
c
d
a
c
p
q
r
c
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 107
PAGE 10




(i) (ii) (iii)
Jelas bahwa (i) C
3
dan (ii) C
4
merupakan graf terhubung.
Sementara itu, graf (iii) merupakan graf tak-terhubung, karena
tak ada lintasan yang menghubungkan simpul salah satu
simpul pada {p, q, r} dengan salah satu simpul pada {a, b, c, d}.

Selanjutnya, kita akan meninjau tentang keterhubungan pada
suatu graf berarah. Suatu graf berarah G dikatakan terhubung jika
kita menghilangkan arah pada graf tersebut (graf tak berarah) maka
graf tersebut merupakan graf terhubung. Dua simpul, u dan v, pada
graf berarah G disebut terhubung kuat (strongly connected) jika
terdapat lintasan berarah dari u ke v dan juga lintasan berarah dari v
ke u. Jika u dan v tidak terhubung kuat, dengan kata lain graf
tersebut hanya terhubung pada graf tidak berarahnya, maka u dan v
dikatakan terhubung lemah (weakly connected). Jika setiap
pasangan simpul pada suatu graf berarah graf berarah G terhubung
kuat maka graf G tersebut dinamakan graf terhubung kuat (strongly
connected graph). Jika tidak, graf tersebut dinamakan graf
terhubung lemah.
Contoh :






Graf berarah terhubung kuat Graf berarah terhubung
lemah

b
d
p
q r
p

q

r
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


108 Teori Graf
PAGE 10
Misalkan G = (V, E) merupakan suatu graf, maka G
1
= (V
1
, E
1
)
dinamakan sub graf (subgraph) dari G jika V
1
_ V dan E
1
_ E.
Komplemen dari sub graf G1 terhadap graf G adalah graf G2 = (V2,
E2) sedemikian sehingga E
2
= E – E
1
dan V
2
adalah himpunan simpul
yang anggota-anggota E
2
bersisian dengannya. Misalkan, G
1
= (V
1
,
E
1
) merupakan sub graf dari graf G = (V, E). Jika V
1
=V (yaitu G
1

memuat semua simpul dari G) maka G
1
dinamakan Spanning
Subgraph (subraf merentang).

Contoh :












(a) Graf G1 (b) subgraf (c) Spanning subgraf

Gambar 4.9 Subgraf dan Spanning Subgraf dari Suatu Graf
4.4 Matriks Ketetanggaan (adjacency matrix) dan Matriks
Bersisian (incidency matrix) dari Suatu Graf

Pada pembahasan sebelumnya, kita telah memperkenalkan
bahwa dua buah simpul dikatakan bertetangga jika kedua simpul
tersebut terhubung langsung oleh suatu sisi. Matriks ketetanggaan
untuk graf sederhana merupakan matriks bukur sangkar yang unsur-
unsurnya hanya terdiri dari dua bilangan yaitu 0 (nol) dan 1 (satu).
p
t
s
r
q
p
t
r
q
p
t
s
r
q
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 109
PAGE 10
Baris dan kolom pada matriks ini, masing-masing merupakan
representasi dari setiap simpul pada graf tersebut. Misalkan aij
merupakan unsur pada matriks tersebut, maka :
Jika a
ij
= 1 maka hal ini berarti simpul i dan simpul j bertetangga.
Jika a
ij
= 0 maka hal ini berarti simpul i dan simpul j tidak
bertetangga.


Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


110 Teori Graf
PAGE 10
Contoh :
Perhatikan graf sederhana berikut ini :










Matriks ketetanggaan dari graf tersebut adalah sebagai berikut
:


S R Q P

S
R
Q
P

(
(
(
(
¸
(

¸

0 1 1 1
1 0 1 0
1 1 0 1
1 0 1 0


Terlihat bahwa matriks tersebut simetris dan setiap unsur
diagonalnya adalah nol (0).

Sementara itu, suatu sisi e dikatakan bersisian dengan simpul
v
1
dan simpul v
2
jika e menghubungkan kedua simpul tersebut,
dengan kata lain e = (v
1
, v
2
). Seperti halnya matriks ketetanggaan,
unsur-unsur matriks bersisian pun hanya terdiri dari dua bilangan
yaitu 0 (nol) dan 1 (satu), tapi tidak harus bujur sangkar. Hal ini
disebabkan, baris dan kolom pada matriks bersisian, masing-masing
merepresentasikan simpul dan sisi pada graf yang dimaksud.
Misalkan aij merupakan unsur pada matriks tersebut, maka :
P
S Q
R
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 111
PAGE 10
Jika a
ij
= 1 maka hal ini berarti simpul ke-i dan sisi ke-j adalah
bersisian.
Jika a
ij
= 0 maka hal ini berarti simpul ke-i dan sisi ke-j tidak
bersisian.

Contoh :
Perhatikan graf berikut ini :














Bentuk matriks bersisian dari graf tersebut adalah :


7 6 5 4 3 2 1
e e e e e e e

D
C
B
A

(
(
(
(
¸
(

¸

1 1 1 0 0 0 0
1 0 0 0 0 1 1
0 0 1 1 1 0 0
0 1 0 1 1 1 1

4.5 Eulerian dan Hamiltonian
4.5.1 Sirkuit Euler
Sirkuit Euler merupakan sirkuit yang melewati masing-masing
sisi tepat satu kali. Graf yang memuat sirkuit Euler dinamakan graf
e
2

e
3

e
4

e
5

e
6

e
7

e
1

B
A
D
C
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


112 Teori Graf
PAGE 10
Euler (Eulerian graph), sedangkan graf yang memuat suatu jalur Euler
dinamakan graf semi Euler (semi-Eulerian graph).

Contoh :
Perhatikan graf berikut ini :








Graf G
1
merupakan graf Euler. karena memiliki jalur yang
membentuk sirkuit, yaitu : pr–rt– ts – sq – qt – tp .
Sementara itu,









Sementara itu, terlihat bahwa graf G
2
merupakan graf semi
Euler karena graf tersebut memiliki jalur yang melalui masing-
masing sisi didalam graf tersebut tepat satu kali. Jalur tersebut
adalah : pq – qs – st – tp – pr – rt – tq.

Beberapa sifat tentang Graf Eulerian dan Garf Semi Euler :
Suatu graf G merupakan graf Euler (memiliki sirkuit Euler) jika
dan hanya jika setiap simpul pada graf tersebut berderajat
genap.
p
q
r
s
t
G
1

p
q
r
s
t
G
2

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 113
PAGE 10
Graf terhubung G merupakan graf Semi Euler (memiliki jalur
Euler) jika dan hanya jika di dalam graf tersebut terdapat dua
simpul berderajat ganjil.
Suatu graf terhubung berarah G merupakan graf Euler jika dan
hanya jika setiap simpul pada graf tersebut memiliki derajat
masuk dan derajat keluar yang sama.
Suatu graf terhubung berarah G merupakan graf semi Euler jika
dan hanya jika G terhubung setiap simpul pada graf tersebut
memiliki derajat masuk dan derajat keluar yang sama, kecuali
dua simpul yaitu simpul petama (simpul awal jalur) memiliki
derajat keluar satu lebih besar dari pada derajat masuk dan
simpul yang kedua (simpul akhir) memiliki derajat masuk satu
lebih besar dari pada derajat keluar.
4.5.2 Sirkuit Hamilton
Sir Wiliam Hamilton pada tahun 1859 membuat permainan
dodecahedron yang ditawarkan pada pabrik mainan di Dublin.
Permainan tersebut terdiri dari 12 buah pentagonal dan ada 20 titik
sudut (setiap sudut diberi nama ibu kota setiap negara) . Permainan ini
membentuk perjalanan keliling dunia yang mengunjungi setiap ibu
kota Negara tepat satu kali dan kembali lagi ke kota asal. Ini tak lain
adalah mencari sirkuit Hamilton.
Masalah tersebut dapat diilustrasikan dalam gambar berikut ini :








Gambar 4.10 Sirkuit Hamilton dari Suatu Graf

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


114 Teori Graf
PAGE 10
Pada ilustrasi diatas, sirkuit hamilton adalah lintasan yang dicetak tebal.
Lintasan Hamilton suatu graf merupakan lintasan yang melalui setiap
simpul dalam graf tersebut tepat satu kali. Jika lintasan tersebut
kembali kesimpul awal, sehingga membentuk lintasan tertutup (sirkuit)
maka lintasan ini dinamakan sirkuit Hamilton.
Dengan demikian, sirkuit Hamilton merupakan sirkuit yang
melewati masing-masing sisi tepat satu kali. Graf yang memuat sirkuit
Hamilton dinamakan graf Hamilton (Hamiltonian graph), sedangkan
graf yang memuat lintasan Hamilton dinamakan graf semi Hamilton
(semi- Hamiltonian graph).
Contoh :
Perhatikan tiga graf di bawah ini :















Graf G
1
merupakan graf semi Hamilton, lintasan hamiltonnya
adalah :
s – r – p – q – r.
Sedangkan graf G2 merupakan graf hamilton, sirkuit
hamiltonya
adalah t – p – r – q – p – s – q – t .
p
q
r
s
G
1

p
q
r
s
t
G
3

t
p
q
r
s
G
2

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 115
PAGE 10
Sementara itu pada graf G3 tidak terdapat lintasan maupun
sirkuit
hamilton.
Misalkan G merupakan graf sederhana dengan jumlah simpulnya
adalah n buah (dimana n paling sedikit tiga buah). Jika derajat setiap
simpulnya paling sedikit n/2 simpul maka graf G tersebut merupakan
graf Hamilton.
Beberapa hal tentang graf hamilton :
- Setiap graf lengkap merupakan graf Hamilton.
- Pada suatu graf lengkap G dengan n buah simpul (n > 3),
terdapat
( )
2
! 1 ÷ n
buah sirkuit Hamilton.
- Pada suatu graf lengkap G dengan n buah simpul (n > 3 dan
n ganjil), terdapat
( )
2
1 ÷ n
buah sirkuit Hamilton yang saling
lepas (tidak ada sisi yang beririsan). Jika n genap dan n > 4,
maka di dalam G terdapat
( )
2
1 ÷ n
buah sirkuit Hamilton yang
saling lepas.
4.6 Graf Isomorfik
Perhatikan dua graf berikut ini :






Gambar 4.10 Sirkuit Hamilton dari Suatu Graf

Dua buah graf diatas, terdiri dari empat buah simpul dimana setiap
simpul adalah berderajat tiga. Walaupun secara geometri kedua
tersebut berbeda tetapi pada prinsipnya kedua graf tersebut adalah
sama. Ini dapat diperlihatkan saat simpul pada graf kedua yang berada
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


116 Teori Graf
PAGE 10
di tengah ditarik keluar maka graf yang baru ini akan sama dengan
graf pertama. Kedua graf ini dinamakan isomorfik. Dua graf yang
isomorfik tak hanya kedua graf tersebut, masih banyak graf-graf yang
lain yang isomorfik.
Dua buah graf G
1
dan G
2
dikatakan isomorfik jika terdapat
korespondensi satu-satu antara simpul-simpul pada kedua graf
tersebut dan antara sisi-sisi keduanya sehingga jika sisi e bersisian
dengan simpul u dan v pada G
1
maka sisi e‟ pada G
2
juga bersisian
dengan simpul u‟ dan v‟.
Dua buah graf dikatakan isomorfik jika memenuhi ketiga syarat berikut
:
1. Mempunyai jumlah simpul yang sama.
2. Mempunyai jumlah sisi yang sama
3. Mempunyai jumlah simpul yang sama berderajat tertentu
Agar lebih mudah memahami apakah dua graf isomorfik atau tidak,
berikut adalah cara menunjukan dua graf yang isomorfik.
Contoh :










Periksa apakah kedua graf tersebut isomorfik? Jika ya, tentukan
simpul-simpul yang saling berkorespondensi antara G
1
dan G
2

Jawab :
Ya, kedua graf tersebut adalah isomorfik. Terlihat graf tersebut
memuat simpul dimana setiap simpulnya masing-masing
u
1

u
2
u
3

u
4
u
5
u
6

G
1

v
1

v
2
v
6

v
5

v4
v
3

G
2

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 117
PAGE 10
berderajat tiga. Simpul yang saling berkorespondensi dari kedua
graf tersebut adalah :
- simpul u1 dengan simpul v1
- simpul u2 dengan simpul v3
- simpul u3 dengan simpul v5
- simpul u4 dengan simpul v6
- simpul u5 dengan simpul v4
- simpul u6 dengan simpul v2
Pada dua graf yang isomorfik, kedua graf tersebut memiliki matriks
ketetanggaan yang sama, tentunya setelah matriks yang
berkorespondensi diurutakan dalam urutan yang sama. Perhatikan
matriks ketetanggaan dari kedua graf tersebut. Dibawah ini adalah
matriks ketetanggaan dari graf G
1
:

6 5 4 3 2 1 u u u u u u

M
G1
=
6
5
4
3
2
1
u
u
u
u
u
u

(
(
(
(
(
(
(
(
¸
(

¸

0 0 0 1 1 1
0 0 0 1 1 1
0 0 0 1 1 1
1 1 1 0 0 0
1 1 1 0 0 0
1 1 1 0 0 0


Sementara itu, berikut ini adalah matriks ketetanggaan dari graf G
2
:

2 4 6 5 3 1 v v v v v v

M
G2
=
2
4
6
5
3
1
v
v
v
v
v
v

(
(
(
(
(
(
(
(
¸
(

¸

0 0 0 1 1 1
0 0 0 1 1 1
0 0 0 1 1 1
1 1 1 0 0 0
1 1 1 0 0 0
1 1 1 0 0 0

Terlihat bahwa kedua graf tersebut memiliki matriks ketetanggaan
yang sama, yaitu M
G1
= M
G2
.
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


118 Teori Graf
PAGE 10
4.7 Beberapa Aplikasi Graf
a. Lintasan dan Jalur Terpendek
Misalkan G merupakan graf berbobot (weighted graph), yaitu
setiap sisi dari graf G memiliki bobot tertentu, seperti pada ilustrasi
dibawah ini :








Gambar 4.11 Ilustrasi Lintasan Terpendek pada Graf
Lintasan terpendek dari a ke d adalah 22, dengan lintasan a – b – d.
Karena jika kita m enggunakan lintasan a – d, a – e – d, dan a – b – c –
d maka lintasan itu memiliki bobot masing masing 28, 26, dan 29.
Hal yang biasanya dilakukan adalah menentukan lintasan
terpendekpada graf tersebut. Dengan kata lain, menentukan lintasan
yang memiliki total bobot minimum. Beberapa hal tersebut, contohnya
:
Menentukan jarak terpendek/waktu tempuh tersingkat/ongkos
termurah antara dua buah kota
Menentukan waktu tersingkat pengiriman pesan (message)
antara dua buah terminal pada jaringan komputer.
Beberapa jenis persoalan lintasan terpendek, antara lain:
Lintasan terpendek antara dua buah simpul tertentu.
Lintasan terpendek antara semua pasangan simpul.
Lintasan terpendek dari simpul tertentu ke semua simpul yang
lain.
Lintasan terpendek antara dua buah simpul yang melalui
beberapa simpul tertentu.

Algoritma Lintasan Terpendek Dijkstra
a b
c
d
e
f
12
28
3
10
17
2
13
2
9
11
25
8
9
9
10
2
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 119
PAGE 10
Algoritma Dijkstra merupakan suatu algoritma yang digunakan untuk
menentukan lintasan terpendek dari suatu simpul ke semua simpul
lain. Untuk mempermudah dalam pemahaman Algoritma Dijkstra,
berikut ini [2] adalah graf dimana simpul-simpulnya merepresentasikan
kota-kota di Amerika Serikat dan sisi dari graf tersebut
merepresentasikan jarak antar dua kota (dalam kilometer).
Contoh :

Dengan menggunakan Algoritma Dijkstra akan ditentukan jarak
terpendek dari kota Boston ke kota-kota yang lainnya.

Jadi, lintasan terpendek dari:
5 ke 6 adalah 5, 6 dengan jarak = 250 km
5 ke 7 adalah 5, 6, 7 dengan jarak = 1150 km
5 ke 4 adalah 5, 6, 4 dengan jarak = 1250 km
800
1200
1500
1000
1700
1000
300
1400
250
900
1000
Boston(5)
New
York(6)
Miami(7)
New
Orleans(8)
Chicago(4)
Denver(3)
Los
Angeles
(1)
San
Fransisco
(2)
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


120 Teori Graf
PAGE 10
5 ke 8 adalah 5, 6, 8 dengan jarak = 1650 km
5 ke 3 adalah 5, 6, 4, 3 dengan jarak = 2450 km
5 ke 2 adalah 5, 6, 4, 3, 2 dengan jarak = 3250 km
5 ke 1 adalah 5, 6, 8, 1 dengan jarak = 3350 km

b. Persoalan Perjalanan Pedagang (Travelling Salesperson Problem -
TSP)
Seperti halnya contoh pada (a), misalkan diberikan sejumlah kota dan
jarak antar kota. Tentukan sirkuit terpendek yang harus dilalui oleh
seorang pedagang bila pedagang itu berangkat dari sebuah kota
asal dan ia harus menyinggahi setiap kota tepat satu kali dan
kembali lagi ke kota asal keberangkatan. Ini merupakan masalah
menentukan sirkuit Hamilton yang memiliki bobot minimum.

Contoh :
Tentukan sirkuit dengan lintasan terpendek yang berasal dari
garf lengkap K
4
berikut ini.







Jumlah sirkuit Hamilton di dalam graf lengkap dengan n simpul: (n -
1)!/2. Graf di atas memiliki (4 – 1)!/2 = 3 sirkuit Hamilton, yaitu:








a
b
c d
20
8
25
10
15 18
a
b
c d
2
0
8
2
5
1
0
a
b
c d
8
1
0
1
5
1
8
a
b
c
d
2
0
2
5
1
5
1
8
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 121
PAGE 10
Sirkuit 1 = (a, b, c, d, a) memiliki panjang = 20 + 8 + 25 + 10 = 53
Sirkuit 2 = (a, c, d, b, a) memiliki panjang = 18 + 8 + 15 + 10 = 51
Sirkuit 3 = (a, c, b, d, a) memiliki panjang = 20 + 15 + 25 + 18 = 73
Jadi, sirkuit Hamilton terpendek adalah sirkuit 2 = (a, c, d, b, a) atau
(a, d, b, c, a) dengan panjang sirkuit adalah 51.

c. Persoalan Tukang Pos Cina (Chinese Postman Problem)
Permasalahan ini, pertama kali dikemukakan oleh Mei Gan (berasal
dari Cina) pada tahun 1962, yaitu : Seorang tukang pos akan
mengantar surat ke alamat-alamat sepanjang jalan di suatu daerah.
Bagaimana ia merencanakan rute perjalanannya supaya ia melewati
setiap jalan tepat sekali dan kembali lagi ke tempat awal
keberangkatan. Permasalahan tersebut merupakan masalah
menentukan sirkuit Euler di dalam suatu graf.

Contoh :
Tentukan jalur yang dilalui oleh tukang pos, sehingga setiap
jalan dilewati










Jalur yang dilalui tukang pos adalah A, B, C, D, E, F, C, E, B, F, A.




B
C
E F
7
5
4
A D
9
2
3
5
4
4
3
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


122 Teori Graf
PAGE 10


Rangkuman


1. Graf merupakan struktur diskrit yang terdiri himpunan sejumlah
berhingga obyek yang disebut simpul (vertices, vertex) dan
himpunan sisi (edges) yang menghubungkan simpul-simpul
tersebut.
2. Dua buah simpul dikatakan bertetangga jika kedua simpul tersebut
terhubung langsung oleh suatu sisi.
3. Suatu sisi e dikatakan bersisian dengan simpul v
1
dan simpul v
2
jika
e menghubungkan kedua simpul tersebut, dengan kata lain e =
(v
1
, v
2
).
4. Derajat suatu simpul merupakan jumlah sisi yang bersisian dengan
simpul tersebut.
5. Jalur dari suatu simpul awal v
0
ke simpul tujuan v
T
di dalam suatu
graf G merupakan barisan sebuah sisi atau lebih (x
0
, x
1
), (x
1
, x
2
), (x
2
,
x
3
), …, (x
n-1
, x
n
) pada G, dimana x
0
= v
0
dan x
n
= v
T
. Pada suatu
jalur tidak mengalami pengulangan sisi.
6. Jika jalur yang digunakan tidak melakukan pengulangan simpul
maka jalur ini dinamakan lintasan (path). Suatu lintasan dikatakan
memiliki panjang n, jika lintasan ini memuat n buah sisi, yang
dilewati dari suatu simpul awal v
0
ke simpul tujuan v
T
di dalam
suatu graf G.
7. Suatu jalur yang berawal dan berakhir pada simpul yang sama
dinamakan Sirkuit (Circuit). Sementara itu, lintasan yang berawal
dan berakhir pada simpul yang sama dinamakan silkus (cycle).
8. Sirkuit Euler merupakan sirkuit yang melewati masing-masing sisi
tepat satu kali. Graf yang memuat sirkuit Euler dinamakan graf
Euler (Eulerian graph), sedangkan graf yang memuat suatu jalur
Euler dinamakan graf semi Euler (semi-Eulerian graph).
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 123
PAGE 10
9. Lintasan Hamilton suatu graf merupakan lintasan yang melalui
setiap simpul dalam graf tersebut tepat satu kali. Jika lintasan
tersebut kembali kesimpul awal, sehingga membentuk lintasan
tertutup (sirkuit) maka lintasan ini dinamakan sirkuit Hamilton.
10. Dua buah graf dikatakan isomorfik jika memenuhi ketiga syarat
berikut :
a. Mempunyai jumlah simpul yang sama.
b. Mempunyai jumlah sisi yang sama
c. Mempunyai jumlah simpul yang sama berderajat tertentu.




Kuis Benar Salah




1. Kita tidak bisa menggambar graf sederhana dengan 5 simpul
dimana masing-masing simpulnya berderajat 4, 3, 3, 2, 1
2. Kita dapat menggambar graf sederhana dengan 5 simpul
dimana masing-masing simpulnya berderajat 6, 4, 4, 2, 2
3. Setiap graf eulerian maka ia merupakan graf semi euler
4. Graf K
5
merupakan graf hamilton
5. Graf C
4
merupakan graf bipartit.
6. Suatu Graf reguler berderajat tiga dengan empat simpul
merupakan graf lengkap.
7. Pada graf semi euler, setiap simpul berderajat genap.
8. W
3
merupakan graf teratur dengan derajat setiap simpulnya
adalah tiga.
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


124 Teori Graf
PAGE 10
9. Lintasan terpendek dalam suatu graf adalah diameter graf
tersebut.
10. Dua graf yang isomorfik senantiasa mempunyai matriks
ketetanggan yang sama.








Pilihan Ganda


1. Graf C
4
isomorfik dengan graf….
A. K
4
D. K
3,3

B. W
3
E. P
4

C. K
2,2


2.
Pada graf lengkap dengan lima simpul terdapat sirkuit Hamilton
sebanyak ..
A. 1 buah D. 4 buah
B. 2 buah E. 5 buah
C. 3 buah



3. Yang bukan merupakan graf planar adalah….
A. Graf C
4
D. K
2,2

B. Graf K
4
E. K
5

C. Graf W
4

Jumlah sisi pada suatu graf lengkap K
7
adalah ….
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 125
PAGE 10
4.
A. 21 D. 15
B. 20 E. 12
C. 18

5. Diameter suatu graf roda W
10
adalah ….
A. 1 D. 4
B. 2 E. 5
C. 3







Latihan

1. Gambarkan graf dengan lima buah simpul, dimana masing-
masing simpul berderajat 2, 3, 4, 1, dan 3 !
2. Periksa apakah graf berikut merupakan graf Euler atau graf semi
Euler atau bukan keduanya ! (jelaskan)







(untuk soal no. 3 – 7) Perhatikan graf berikut :





u1 u2
u3
u4 u5 u6
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


126 Teori Graf
PAGE 10








3. Tentukan matriks ketetanggaan graf tersebut
4. Berikan contoh spanning subgraf dari graf tersebut
5. Sebutkan graf lengkap yang merupakan subgraf dari graf tersebut
6. Tentukan jalur terpendek dari graf berlabel berikut :









b
c
d
e
f
g
6
2
3
4
1
5
6
2
4
a
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Teori Graf 127
PAGE 10
7. Periksa apakah graf diatas merupakan graf Hamiltonian?












8. Diketahui graf berikut :









Periksa apakah graf diatas merupakan graf planar?
Jika ya, tuliskan graf bidangnya. Jika tidak, jelaskan alasannya

(Untuk Soal no. 9 – 13) Perhatikan dua graf berikut







a
b
c
d
e
g
f
h
j
i
o
p
q
r
s
t u
v
a
c d
b a
e f
t
u
s
r
q p
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


128 Teori Graf
PAGE 10





G
1
G
2

9. Apakah graf G
1
atau G
2
merupakan Graf Euler, Graf Semi Euler atau
bukan keduanya? Jelaskan!
10. Periksa apakah graf G
1
atau G
2
merupakan Graf Hamilton, Graf
Semi Hamilton atau bukan keduanya? Jelaskan! Tuliskan salah satu
sirkuit atau lintasan Hamilton jika ada.
11. Periksa apakah graf G
1
atau G
2
merupakan graf lengkap atau graf
teratur atau bukan keduannya. Jelaskan!
12. Periksa Apakah graf G
1
atau G
2
merupakan graph Bipartite?
Jelaskan
13. Apakah graf G
1
isomorfik dengan graf G
2
?
Jika tidak jelaskan alasannya.Jika ya jelaskan dan buktikan dengan
matriks ketetanggaan.



Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 129
PAGE 10
5 POHON DAN PEWARNAAN GRAF








Overview

Pohon merupakan bagian penting dalam teori graf, yaitu graf yang
tidak memiliki cycle. Ini biasa digunakan dalam teori biner, dari mulai
ekspresi pohon biner maupun penelusuran pohon biner. Aplikasi
pohon yang dibahas pada bab ini, dari mulai pohon ekspresi sampai
penggunaanya pada decision tree dan pengkodean hufman.
Sementara itu, pewarnaan merupakan salah satu aplikasidalam bidang
optimasi. Pembahasan pewarnaan graf meliputi pewarnaan simpul dan
pewarnaan area. Pewarnaan graf bayak digunakan dalam optimasi
masalah penjadwalan, yaitu menentukan warna minimum dalam graf
yang merupakan representasi dari masalah penjadwalan.


Tujuan

1. Mahasiswa memahami konsep pohon dan pewarnaan graf.
2. Mahasiswa memahami aplikasi minimum spanning tree maupun
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


130 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
pewarnaan graf.
3. Mahasiswa mampu memahami dan meyelesaikan berbagai
persoalan dan fenomena yang terkait dengan pohon dan
pewarnaan graf.

Pohon (tree) merupakan salah satu bentuk khusus dari struktur
suatu graf. Misalkan A merupakan sebuah himpunan berhingga simpul
(vertex) pada suatu graf G yang terhubung. Untuk setiap pasangan
simpul di A dapat ditentukan suatu lintasan yang menghubungkan
pasangan simpul tersebut. Suatu graf terhubung yang setiap
pasangan simpulnya hanya dapat dihubungkan oleh satu lintasan
tertentu, maka graf tersebut dinamakan pohon (tree). Dengan kata
lain, pohon merupakan graf tak-berarah yang terhubung dan tidak
memiliki siklus maupun sirkuit.













Gambar 5.1 G1 dan G2 adalah pohon, G3 bukan pohon

G
1

G
2

G
3

a
b
c d
e f
a
b
c d
e f
a
b
c d
e f
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 131
PAGE 10
Hutan (forest) merupakan kumpulan pohon yang saling lepas.
Dengan kata lain, hutan merupakan graf tidak terhubung yang tidak
mengandung sirkuit. Setiap komponen di dalam graf terhubung
tersebut adalah pohon. Pada gambar 6. 1 G4 merupakan salah satu
contoh hutan, yaitu hutan yang terdiri dari dua pohon.

Berikut adalah beberapa sifat pohon :
- Misalkan G merupakan suatu graf dengan n buah simpul dan tepat
n – 1 buah sisi. Jika G tidak mempunyai sirkuit maka G merupakan
pohon.
- Suatu pohon dengan n buah simpul mempunyai n – 1 buah sisi.
- Setiap pasang simpul di dalam suatu pohon terhubung dengan
lintasan tunggal.
- Misalkan G adalah graf sederhana dengan jumlah simpul n, jika G
tidak mengandung sirkuit maka penambahan satu sisi pada graf
hanya akan membuat satu sirkuit.

5.1 Pohon Merentang Minimum (Minimun Spanning Tree)

Spanning Tree dari suatu graf terhubung merupakan subgraf
merentang (spanning subgraph) yang berupa pohon. Pohon
merentang diperoleh dengan cara menghilangkan sirkuit di dalam graf
tersebut.

G T1 T2 T3 T4

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


132 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
Gambar 5.2 Graf dan Spanning Tree

Terlihat bahwa T1, T2, T3, T4 merupakan spanning tree dari graf G.
Perlu diperhatikan bahwa setiap graf terhubung berbobot paling
sedikit mempunyai satu buah spanning tree. Pohon rentang yang
memiliki bobot minimum dinamakan pohon merentang minimum
(minimum spanning tree). Salah satu contoh aplikasi spanning tree
adalah menentukan rangkaian jalan dengan jarak total seminimum
mungkin yang menghubungkan semua kota sehingga setiap kota tetap
terhubung satu sama lain.
Dalam menentukan suatu minimum spanning tree dari suatu
graf terhubung, kita dapat menentukannya dengan mengunakan dua
cara yaitu algoritma Prim dan algoritma Kruskal.
Algoritma Prim memiliki langkah-langkah sebagai berikut :
Pilih sisi dari graf G yang berbobot minimum, masukkan ke
dalam T.
Pilih sisi (u, v) dalam G yang mempunyai bobot minimum dan
bersisian dengan simpul di T, dengan syarat sisi tersebut tidak
membentuk sirkuit di T. Masukkan (u, v) ke dalam T.
ulangi langkah 2 sebanyak n – 2 kali.
Jumlah langkah seluruhnya dalam algoritma Prim adalah sebanyak
jumlah sisi di dalam spanning tree dengan n buah simpul, yaitu (n – 1)
buah.
Contoh 5.1 :
Tentukan minimum spanning tree dari graf dibawah ini :









a
b
c
d
e
f
g
h
5
5
4
4
5
4
5
4
3 2
3
4
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 133
PAGE 10



Jawab :

Pilih sisi fg sehingga kita mempunyai T ({f, g}, fg)
Langkah selanjutnya dapat dipilih sisi ef karena sisi tersebut
berbobot minimum yang bersisian dengan simpul f .
Selanjutnya pilih sisi ae atau gh karena sisi tersebut berbobot
minimum yang bersisian dengan simpul pada T, yaitu e dan g.
Jika proses ini dilanjutkan terus maka akan diperoleh minimum
spanning tree seperti dibawah ini :













Terlihat bahwa spanning tree tersebut mempunyai total bobot 2
+ 3 + 4 + 4 + 4 + 4 + 3 = 24.
Langkah-langkah dalam algoritma Kruskal agak berbeda dengan
algoritma Prim. Pada algoritma Kruskal, semua sisi dengan bobot
yang minimal dimasukan kedalam T secara berurutan.

Langkah-langkah dalam menentukan minimum spanning tree dengan
algoritma Kruskal adalah sebagai berikut :
Langkah I : T berbentuk seperti pohon berikut
a
b
c
d
e
f
g
h
4
4
4
3 2
3
4
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


134 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10







Langkah II : memasukan sisi-sisi yang berbobot 3 kedalam sehingga T
berbentuk











Langkah III : memasukan sisi-sisi yang berbobot 4 kedalam sehingga
akhirnya
diperoleh minimum spanning tree berikut :










f
g
2

c
e
f
g
3 2
3
a
b
c
d
e
f
g
h
4
4
4
3 2
3
4
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 135
PAGE 10
5.2 Pohon Berakar
Pada suatu pohon, yang sisi-sisinya diberi arah sehingga
menyerupai graf berarah, maka simpul yang terhubung dengan semua
simpul pada pohon tersebut dinamakan akar. Suatu pohon yang satu
buah simpulnya diperlakukan sebagai akar maka pohon tersebut
dinamakan pohon berakar (rooted tree), lihat gambar 5.3 (a). Simpul
yang berlaku sebagai akar mempunyai derajat masuk sama dengan
nol. Sementara itu, simpul yang lain pada pohon itu memiliki derajat
masuk sama dengan satu. Pada suatu pohon berakar, Simpul yang
memiliki derajat keluar sama dengan nol dinamakan daun.
Selanjutnya, komponen arah biasanya diabaikan sehingga pohon
berakar digambarkan seperti graf tak berarah pada gambar 5.3 (b)












(a) (b)
Gambar 5.3 Pohon berakar

Beberapa terminologi pada pohon berakar yang perlu diketahui
adalah sebagai berikut :
a. Anak (child atau children) dan Orangtua (parent)
Jika ada satu sisi antara dua simpul maka simpul yang lebih dekat
dengan akar dinamakan orang tua sedangkan sisi yang lain
dinamakan anak. Pada gambar 5.3 terlihat bahwa b, c, dan d
a
b
c
d
e
f
g
a
b
c
d
e

f g
h
h
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


136 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
adalah anak-anak simpul a, dan a merupakan orangtua dari anak-
anak itu. Sementara itu, g dan h merupakan anak dari d, sedangkan
d merupakan orang tua dari g dan h.
Selanjutnya, a dinamakan leluhur (ancestor) dari e, f, g dan h.
sedangkan e, f, g dan h dinamakan keturunan (descendant) dari a.
Sementara itu, f adalah saudara kandung (sibling) e, tetapi, g
bukan saudara kandung e, karena orangtua mereka berbeda.

b. Lintasan (path)
Lintasan dari a ke h adalah a, d, h. dengan panjang lintasannya
adalah 2. Pada suatu pohon, lintasan antara dua simpul
sembarang adalah unik, yaitu hanya ada satu lintasan.

c. Subtree (Upapohon)
Misalkan d adalah suatu simpul pada pohon, maka subgraf
(pohon) yang terdiri dari d bersama dengan seluruh keturunannya
dinamakan subtree. Pada contoh dibawah ini, yang di dalam
lingkaran merupakan subtree dari pohon utamanya.













c. Derajat (degree)
Derajat sebuah simpul adalah jumlah anak pada simpul tersebut.
Pada gambar 5.3 :
a
b
c
d
e

f g
h
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 137
PAGE 10
- Simpul yang berderajat 0 adalah simpul c, e, f, g, dan h
- Tak ada simpul yang berderajat 1.
- Simpul yang berderajat 2 adalah simpul b dan d.
- Simpul yang berderajat 3 adalah simpul a.
Jadi, derajat yang dimaksudkan di sini adalah derajat-keluar.
Derajat maksimum dari semua simpul merupakan derajat pohon
itu sendiri. Jadi, pohon pada gambar 5.3 berderajat 3

d. Daun (leaf)
Simpul yang berderajat nol (atau tidak mempunyai anak) disebut
daun. Simpul c, e, f, g dan h adalah daun.


e. Simpul Dalam (internal vertex)
Simpul (selain akar) yang mempunyai anak disebut simpul dalam.
Simpul b dan d dinamakan simpul dalam.

f. Tingkat (level)
Akar mempunyai level sama dengan 0, sedangkan simpul yang lain
bergantung pada posisi masing-masing. Misalkan, pada gambar 5.3,
terlihat bahwa b, c dan d berada pada tingkat 2. Sedangkan e, f, g
dan h berada pada tingkat 3.

Pohon berakar yang urutan anak-anaknya penting (diperhatikan)
maka pohon yang demikian dinamakan pohon terurut (ordered tree).
Sedangkan, pohon berakar yang setiap simpul cabangnya mempunyai
paling banyak n buah anak disebut pohon n-ary. Jika n = 2,
pohonnnya disebut pohon biner (binary tree).

Contoh 5.2 :
Berikut adalah beberapa contoh pohon biner :
1. Pohon Ekspresi
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


138 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
Ekspresi aritmetika (a * b) – ((c + d) / e) dapat dinyatakan
dalam suatu pohon biner, dimana peubah sebagai daun dan
operator aritmetika sebagai simpul dalam dan akar.


















2. Pohon keputusan (Decision Tree)
Suatu pohon dimana internal vertexnya berkorespondensi
dengan sebuah keputusan dinamakan pohon keputusan. Salah
satu kegunaan pohon keputusan adalah dalam memilah-milah
kompleksitas dari berbagai jenis algoritma.
a b
c
e
d
+
*
/

a : b
a : c b : c
b : c c > a > b a : c c > b > b
a > b > c a > c > b b > a > c b > c > a
a>b
b>c
b<c
a>c
a<c
A<b
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 139
PAGE 10

Gambar 5.4 Pohon Keputusan untuk Mengurutkan Tiga
UnsurBerbeda [4]

3. Kode awalan (prefix code)
Kode awalan merupakan himpunan kode (salah satunya adalah
kode biner) sedemikian sehingga tidak ada anggota
himpunan yang merupakan awalan dari kode yang lain.
Contoh :
{ 001, 010, 011, 11} merupakan kode awalan, jika
dinyatakan dalam pohon biner, yaitu :
4. Kode Hufman
Pengkodean Hufman sering sekali digunakan dalam bidang
kompresi data. Perhatikan tabel kode ASCII berikut ini :

Simbol Kode ASCII

A 01000001
B 01000010
C 01000011
D 01000100

Jadi rangkaian bit untuk string „ADABACA‟ , dapat
direpresentasikan dalam bentuk :
b>c
a>c
b<c
a<c
1
1 1
0
0
0
1
11
1
010 000
011
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


140 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
0100000101000100010000010100001001000001010000110100000
1
Panjang kode dari string tersebut adalah
7 × 8 = 56 bit (7 byte).

Tabel 5.1 Tabel kode Huffman untuk string ’ADABACA’
Simbol Kekerapa
n
Peluang Kode Huffman
A 4 4/7 0
B 1 1/7 10
C 1 1/7 11
D 1 1/7 110

Sehingga rangkaian bit untuk string ‟ ADABACA‟:
01100100110
atau yang semula panjangnya 56 bit cukup dituliskan dalam 11 bit.
5.3 Penelusuran Pohon Biner
Misalkan, berikut ini adalah pohon biner dimana A
merupakan akar pohon biner tersebut. Sementara itu, S dan T
merupakan upapohon (subtree) dari pohon biner.




Ada tiga jenis penelusuran pohon biner diatas, antara lain :
1. Preorder : A, S, T
- kunjungi A
- kunjungi S secara preorder
- kunjungi T secara preorder
2. Inorder : S , A, T

S
T
A
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 141
PAGE 10
- kunjungi S secara inorder
- kunjungi A
- kunjungi T secara inorder
3. Postorder : S, T , A
- kunjungi S secara postorder
- kunjungi T secara postorder
- kunjungi A

Contoh :
Tentukan hasil penelusuran preorder, inorder, dan postorder
dar pohon di bawah ini :














Jawab :
preorder : – * a b / + c d e (prefix)
inorder : a * b – c + d / e (infix)
postorder : a b * c d + e / – (postfix)




a b
c
e
d
+
*
/

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


142 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
5.4 Pewarnaan Graf
Pewarnaan dari suatu graf G merupakan suatu pemetaan dari
sekumpulan warna ke beberapa simpul (vertex) yang ada pada graf G
sedemikian sehingga simpul yang bertetangga memiliki warna yang
berbeda. Selain pewarnaan simpul, dikenal pula pewarnaan sisi pada
suatu graf. Namun dalam bab ini hanya akan difokuskan pada
pewarnaan simpul.
Suatu graf G dikatakan berwarna n jika terdapat n warna dalam
pewarnaan graf G tersebut. Banyak warna minimum yang diperlukan
dalam pewarnaan suatu graf dinamakan bilangan kromatik, yang
dinotasikan oleh
) (G _
(_ : dibaca chi).

Contoh :
Bilangan kromatik suatu graf lengkap-n (Kn) adalah n. Hal ini
disebabkan karena setiap simpul pada graf lengkap adalah
bertetangga. Jadi _(Kn) = n.
Perhatikan graf lengkap dengan 5 simpul berikut ini :










maka untuk mewarnai graf tersebut diperlukan 5 warna.

Algoritma Welch-Powell dalam pewarnaan sutau graf G dapat
diilustrasikan sebagai berikut :
1. Urutkan semua simpul pada graf G berdasarkan derajat masing-
masing simpul, dari besar menjadi kecil. Urutan tersebut tidak
a
b
c
d
e
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 143
PAGE 10
unik karena beberapa simpul mungkin mempunyai derajat yang
sama.
2. Gunakan warna pertama untuk mewarnai simpul pertama dan
simpul lain yang berada pada urutan sepanjang simpul tersebut
tidak bertetangga dengan simpul sebelumnya.
3. Berikan warna kedua untuk mewarnai simpul pada urutan
tertinggi (yang belum diwarnai), lakukan seperti point
sebelumnya.
4. Seperti point ketiga, dilakukan terus menerus sehingga setiap
simpul pada graf tersebut menjadi berwarna semua.
5. Algoritma Welch-Powell hanya memberikan batas atas untuk
bilangan kromatik. Dengan demikian, algoritma ini tidak selalu
memberikan jumlah warna minimum yang diperlukan dalam
pewarnaan graf.

Contoh :
Gunakan algoritma Welch-Powell untuk pewarnaan graf berikut
ini :












Terlihat bahwa urutan derajat masing-masing simpul adalah
sebagai berikut :
a b c d e f
4 3 3 3 2 1
a
b
c
d
e
f
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


144 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
Dengan demikian, dapat dilakukan pewarnaan sebagai berikut :
Warna I untuk simpul : b, f
Warna II untuk simpul : a, d, e
Warna III untuk simpul : c

Misalkan G merupakan suatu graf, pernyataan berikut adalah ekivalen:
G merupakan graf bipartite
Bilangan kromatik G adalah dua ( ) (G _ = 2 )
Setiap sirkuit dari G mempunyai panjang yang genap






Contoh :

Perhatikan graf bipartit K3,3 :










Pewarnaan pada graf tersebut dapat dilakuakn dengan
menggunakan dua warna, yaitu :
Warna I untuk simpul a, b, c
Warna II untuk simpul d, e, f
Sementara itu, jika kita ingin membuat suatu sirkuit pada graf
tersebut, maka sirkuit tersebut akan melewati 3 atau 5 simpul
a b c
d
e
f
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 145
PAGE 10
yang lain sebelum kembali ke simpul awal. Sehingga sirkuit
tersebut memiliki panjang yang genap
Pewarnaan Peta (Map Coloring)
Sebelum membahas tentang pewarnaan daera pada suatu graf
planar, perhatikan beberapa definisi yang akan disampaikan terkait
dengan graf planar berikut ini:









Area r1, r2, r3, r4, dan r5 dinamakan daerah (region) dari graf planar
tersebut. Dua buah daerah dalam suatu graf planar dikatakan
bertetangga jika mereka paling sedikit mempunyai sebuah sisi
bersama.

Contoh daerah yang bertetangga adalah :
r1 dan r2
r2 dan r3
r2 dan r5
r4 dan r5
r1 dan r5
r2 dan r4
Sementara itu, contoh daerah yang tidak bertetangga adalah :
r1 dan r4
r5 dan r3
r3 dan r4
p
q
r
t
s
u
r
1

r
2
r
5

r
3

r
4

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


146 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
Jumlah daerah yang bertetangga dengan suatu daerah pada suatu graf
dieroleh dengan cara menghitung jumlah daerah yang palig sedikit
mempunyai satu sisi bersama dengan daerah tersebut.
Dengan demikian, masing-masing daerah pada graf tersebut
mempunyai daerah tetangga sebagai berikut :
r1 mempunyai 2 daerah tetangga yaitu r2 dan r5
r2 mempunyai 3 daerah tetangga yaitu r1, r3 dan r5
r3 mempunyai 1 daerah tetangga yaitu r2
r4 mempunyai 2 daerah tetangga yaitu r2 dan r5
r5 mempunyai 3 daerah tetangga yaitu r1, r2 dan r4

Pewarnaan daerah (peta) pada suatu graf planar G merupakan
pemetaan sekumpulan warna ke beberapa daerah yang berada pada
graf planar tersebut sedemikian sehingga daerah yang bertetangga
tidak memiliki warna yang sama.

Contoh :
Perhatikan graf planar berikut ini :








Lakukan pewarnaan daerah dengan menggunakan :
a. 3 warna
b. 2 warna

p
q
r
t
s
u
r
1

r
21
r
51

r
31

r
41

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 147
PAGE 10
Jawab :
a. Pewarnaan graf dengan 3 warna :
Warna I untuk daerah r1 dan r4
Warna II untuk daerah r2
Warna III untuk daerah r3 dan r5
b. Pewarnaan graf dengan 2 warna, tidak mungkin dapat
dilakukan. Hal ini disebabkan karena daerah r2 , r4 dan r5
bertetangga satu sama lain, sehingga harus diberikan warna
yang berbeda.

Dual dari pewarnaan peta adalah berupa pewarnaan simpul dari suatu
graf planar. Perhatikan bahwa suatu pewarnaan pada graf G akan
menghubungkan ke suatu pewarnaan simpul dari dual G*. Dengan
kata lain, sebuah peta G adalah berwarna n jika dan hanya jika graf
planar dari dual G* dengan warna n. Agar kebih jelas, perhatikan
contoh graf berikut :










Pilih sebuah simpul dalam setiap daerah pada graf tersebut,
hubungkan dua simpul tersebut dengan suatu sisi jika dua daerah
tersebut saling bertetangga.





r
1
r
2

r
3

r
4

r
1
r
2

r
3

r
4

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


148 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10









Jika kita gambarkan graf yang terbentuk maka diperoleh graf sebagai
berikut :












Jadi, pewarnaan peta dapat direpresentasikan dalam pewarnaan
simpul. Yang lebih penting dalam pewarnaan ini adalah model graf
yang diberikan merupakan representasi dari permasalahan nyata.








r
1

r
2

r
3

r
4

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 149
PAGE 10















Rangkuman



1. Suatu graf terhubung yang setiap pasangan simpulnya hanya
dapat dihubungkan oleh satu lintasan tertentu, maka graf tersebut
dinamakan pohon (tree). Dengan kata lain, pohon merupakan graf
tak-berarah yang terhubung dan tidak memiliki siklus maupun
sirkuit.
2. Spanning Tree dari suatu graf terhubung merupakan subgraf
merentang (spanning subgraph) yang berupa pohon.
3. Pohon rentang yang memiliki bobot minimum dinamakan pohon
merentang minimum (minimum spanning tree).
4. Ada beberapa terminologi pohon yang perlu diketahui, antara lain :
akar, daun, subtree, lintasan terpendek, dan lain lain.
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


150 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
5. Untuk menentukan minimum spanning tree terdapat dua
algoritma, yaitu Prim dan Kruskal.
6. Pewarnaan dari suatu graf G merupakan suatu pemetaan dari
sekumpulan warna ke beberapa simpul (vertex) yang ada pada graf
G sedemikian sehingga simpul yang bertetangga memiliki warna
yang berbeda. Selain pewarnaan simpul, dikenal pula pewarnaan
sisi pada suatu graf.
7. Banyak warna minimum yang diperlukan dalam pewarnaan suatu
graf dinamakan bilangan kromatik, yang dinotasikan oleh
) (G _
(_ :
dibaca chi).
8. Pewarnaan peta (map) merupakan dual dari pewarnaan simpul
suatu graf.








Kuis Benar Salah




1. Pohon merupakan subgraf dari sebuah graf
2. Dua simpul dalam suatu pohon hanya terhubung oleh satu buah
lintasan.
3. Bilangan kromatik suatu pohon adalah 2.
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 151
PAGE 10
4. Jika antara dua simpul berderajat satu pada suatu pohon
dihubungkan satu buah sisi, maka sekarang graf tersebut masih
berupa pohon.
5. Minimum spanning tree dari graf K
10
adalah berupa pohon dengan
10 buah simpul.
6. Misalkan G adalah suatu graf, komplemen dari minimum spanning
tree graf G adalah berupa pohon.
7. Banyaknya warna yang digunakan untuk mewarnai graf roda W
7
,
cukup dengan 3 warna.
8. Kode Hufman biasanya digunakan dalam pewarnaan graf.
9. Suatu ekspresi aritmetik, hanya dapat dinyatakan dalam satu
pohon ekspresi.
10. Pewarnaan peta dapat dianalogikan dengan pewarnaan simpul
biasa.












Pilihan Ganda


1. Yang tidak mungkin terdapat dan suatu pohon adalah….
A. Akar D. cycle
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


152 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
B. Daun E. anak
C. Lintasan

2. Bilangan kromatik graf C
5
adalah ….
A. 2 D. 5
B. 3 E. 6
C. 4

3.
Jumlah warna minimum untuk mewarnai setiap graf bipartite
adalah….
A. 1 D. 5
B. 2 E. 4
C. 3

4. Graf bipartite lengkap K
3,3
adalah bukan pohon, karena
A. Tidak terhubung D. Derajat setiap simpulnya sama

B. Tak mungkin diwarnai E. Pasti memiliki cycle

C. Terbagi dua



5. Berkut ini adalah contoh pengguanaan pohon biner, kecuali ….
A. Pohon ekspresi D. Decision Tree
B. Minimum spanning tree E. Kode awalan
C. Kode Hufman







Latihan

Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 153
PAGE 10
1. Tentukan semua spanning tree dari graf berikut :








2. Diketahui suatu graf seperti dibawah ini :
a. graf G1

b. graf G2









Tentukan minimum spanning tree dengan menggunakan Algoritma
Prim dan Algoritma Kruskal

3. Buat sketsa graf biner (pohon ekspresi) yang merepresentasikan
ekpresi :
B
C
E F
8
5
3
A D
8
2
1
6
4
4
2
p
q
r
s
t
a
b
c
d
e
f
g


3
4
1
5
6
2
4
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics


154 Pohon dan Pewarnaan
Graf
PAGE 10
a. p / (q – r )*(s + t)
b. (p + q) / r – (s + t * u)

4. Tentukan hasil penelusuran dari pohon ekspresi pada soal no. 3
dalam bentuk preorder, inorder, dan postorder.

5. Pada graf dibawah ini, himpunan simpul mendefinisikan
himpunan desa pada suatu kecamatan. Dalam rangka
pembuatan jalan antar desa dibuatlah anggaran pembiayaan
seperti tertulis sebagai bobot (dalam satuan juta rupiah) setiap
sisi. Tentukan biaya minimum yang harus disiapkan dalam
pembangunan jalan antar desa tersebut sehingga setiap desa
pada kecamatan tersebut terhubung
(ingat definisi terhubung pada suatu graf).













6. Gunakan algoritma Welch-Powell untuk mewarnai graf dibawah
a
f
e
d
c
h
b
j
i
g
a
f
e
d
c
h
b
j
i
g
6
5
7
3
5
4
6
3
5
4
7
8
6
6
Politeknik Telkom Matematika Diskrit


Pohon dan Pewarnaan Graf 155
PAGE 10
ini :
7. Pada suatu semester, akan disusun suatu jadwal UAS untuk
matakuliah Kalkulus, Matematika Diskrit, Fisika, Bahasa Inggris,
Bahasa Indonesia, Agama, Pancasila dan Kimia. Diketahui tidak ada
mahasiswa yang mengambil pasangan matakuliah berikut ini
secara bersamaan (dalam semester yang sama):
- Kalkulus & Kimia
- Matematika Diskrit & Kimia
- Bahasa Inggris & Bahasa Indonesia
- Bahasa Inggris & Agama
- Kalkulus & Matematika Diskrit
- Kalkulus & Fisika
- Fisika & Bahasa Inggris
Tetapi ada mahasiswa yang mengambil secara bersamaan untuk
kombinasi matakuliah lainnya, dalam semester tersebut.
Berapa jumlah slot waktu minimum yang diperlukan untuk
menyusun jadwal ujian UAS tersebut, sehingga tidak ada
mahasiswa yang bentrok jadwal ujiannya



8. Berapa jumlah warna minimal untuk perwarnaan daerah (peta)
pada graf dibawah ini !

p
q
r
s
t
Telkom Polytechnic Discrete Mathematics





Daftar Pustaka


Kolman, B., Busby, R. C., Discrete mathemetical Structures for
Computer Science, 2nd edition, Prentice Hall, New Delhi, 1992
Munir, R., Matematika Diskrit, Edisi kedua, Informatika, Bandung,
2003
Lipschutz S., Lipson M., Discrete Mathematics, McGraw Hill USA, 1997
Rosen, K. H., Discrete Mathematics and Its Applications, 5th edition,
McGraw-Hill, Singapore, 2003
Slamet, S., Makaliwe, H., Matematika Kombinatorik, Elek Media
Komputindo, Jakarta, 1991

2009

Penyusun dan Editor
Adi Wijaya M.Si

Dilarang menerbitkan kembali, menyebarluaskan atau menyimpan baik sebagian maupun seluruh isi buku dalam bentuk dan dengan cara apapun tanpa izin tertulis dari Politeknik Telkom. Hak cipta dilindungi undang-undang @ Politeknik Telkom 2009

modified.No part of this document may be copied. removed and amended in any form by any means without prior written authorization of Telkom Polytechnic. reproduced. printed. distributed. .

Wb. Bandung. Atas nama Politeknik Telkom. Mei 2009 Matematika Diskrit iii PAGE 10 . Amin. Tak ada gading yang tak retak.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Kata Pengantar Assalamu‟alaikum Wr. penerjemah dan penyunting yang telah memberikan tenaga. di dunia ini tidak ada yang sempurna. Semoga courseware ini dapat memberikan manfaat dan membantu seluruh Sivitas Akademika Politeknik Telkom dalam memahami dan mengikuti materi perkuliahan di Politeknik Telkom. Wb Segala puji bagi Allah SWT karena dengan karunia-Nya courseware ini dapat diselesaikan. Wassalamu‟alaikum Wr. kami sangat menghargai dan ingin menyampaikan terima kasih kepada penulis. oleh karena itu kami harapkan para pengguna buku ini dapat memberikan masukan perbaikan demi pengembangan selanjutnya. pikiran. dan waktu sehingga courseware ini dapat tersusun.

....................................................... 53 3 KOMBINATORIK ................................................................................................................Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Christanto Triwibisono Wakil Direktur I Bidang Akademik & Pengembangan Daftar Isi Kata Pengantar ...................................... 48 2............................... 115 4....................4 Matriks Ketetanggaan (adjacency matrix) dan Matriks Bersisian (incidency matrix) dari Suatu Graf ....................... 39 2........................................................ 74 4 TEORI GRAF ...................................................7 Beberapa Aplikasi Graf ............................................ 13 1.............................4 Multi Set ................... 106 4.................................... iii Daftar Isi ....................................................................................................................................................................................... 88 4............................................5 Eulerian dan Hamiltonian ...................5 Fungsi............... 44 2...........................1 Definisi Graf ............................... 7 1....................................................................................................................................................................................................2 Beberapa Sifat Relasi ...... 70 Permutasi dan Kombinasi ......................3 Operasi pada Relasi .....................................2 Terminologi Graf ................................................................................................ 118 5 POHON DAN PEWARNAAN GRAF ..........................2 Sirkuit Hamilton ..1 Definisi dan Keanggotaan Suatu Himpunan .................................................................................. 96 4.................................................. 33 2....... 6 1..................................... 129 iv Matematika Diskrit PAGE 10 .............................. 23 2 RELASI DAN FUNGSI .................................................. 89 4........................................................... 34 2...........3 Keterhubungan dan Sub Graf ......................................................................................2 Operasi Himpunan .............4 Relasi Ekivalen dan Relasi Terurut ...........................................................5.................................................................... 113 4.3 Prinsip Dualitas .........................6 Graf Isomorfik ...................................................................................................................... 111 4....1 Definisi Relasi dan Cara Penyajian ............... 69 Prinsip Dasar Menghitung ..................... iv 1 HIMPUNAN ................ 20 1................... 108 4............................

142 Pewarnaan Peta (Map Coloring) .3 Penelusuran Pohon Biner .......1 Pohon Merentang Minimum (Minimun Spanning Tree) ... 140 5.................................... 145 Daftar Pustaka ..........................2 Pohon Berakar .....................................................................................................................................................................................Politeknik Telkom Matematika Diskrit 5......... 135 5..............4 Pewarnaan Graf ...... Matematika Diskrit v PAGE 10 .......................................... 131 5...............................................................................................

Tujuan 1. Relasi dan Fungsi PAGE 10 . Kumpulan data ini merupakan representasi dari suatu kondisi. Pada bab awal ini akan dibahas tentang definisi dan keanggotaan suatu himpunan. Kumpulan data inilah yang selanjutnya didefinisikan sebagai himpunan. 6 Mahasiswa memahami konsep dasar tentang himpunan. baik secara statistika maupun secara ekonomi. operasi himpunan dari beberapa jenis himpunan.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 1 HIMPUNAN Overview Dalam kehidupan nyata. banyak sekali masalah yang terkait dengan data (objek) yang dikumpulkan berdasarkan kriteria tertentu.

. Objek di dalam himpunan dinamakan unsur atau anggota himpunan. Mahasiswa dapat meyelesaikan berbagai persoalan dan fenomena yang terkait dengan teori himpunan. . Mencacahkan anggotanya (enumerasi) Dengan cara ini. y. Contoh 1 : A = {x..1 Definisi dan Keanggotaan Suatu Himpunan Himpunan (set) merupakan sekumpulan objek-objek yang berbeda yang dapat didefinisikan dengan jelas.Himpunan lima bilangan prima pertama: B = {2.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 2. 50} . Keanggotaan suatu himpunan dinyatakan oleh notasi ‟‟. 7}. . 3. b. Contoh 3 : Relasi dan Fungsi 7 PAGE 10 .. Menggunakan simbol standar (baku) Suatu himpunan dapat dinyatakan dalam suatu simbol standar (baku) yang telah diketahui secara umum oleh masyarakat (ilmiah). 5. 2. yaitu : a. -2. Contoh 2 : . 11}. 3.Himpunan empat bilangan ganjil pertama: A = {1. -1. 1. 7.Himpunan bilangan bulat ditulis sebagai {…. 0. …}.. Mahasiswa memahami berbagai macam operasi dan sifat himpunan. 3. z} x  A : x merupakan anggota himpunan A. Ada beberapa cara dalam menyatakan himpunan. 1. 2. himpunan tersebut dinyatakan dengan menyebutkan semua anggota himpunannya di dalam suatu kurung kurawal. 5.Himpunan bilangan asli yang kurang dari 50 : C = {1. w  A : w bukan merupakan anggota himpunan A.

0.. Menuliskan kriteria (syarat) keanggotaan himpunan Suatu himpunan dapat dinyatakan dengan cara menuliskan kriteria (syarat) keanggotaan himpunan tersebut. 3. } Q = himpunan bilangan rasional R = himpunan bilangan riil C = himpunan bilangan kompleks Himpunan yang universal (semesta pembicaraan) dinotasikan dengan U. Himpunan ini dinotasinya sebagai berikut : { x  syarat yang harus dipenuhi oleh x } Contoh 5 : (i) A adalah himpunan bilangan asli yang kecil dari 10 A = { x | x  10 dan x  N } atau A = { x  N | x  10 } yang ekivalen dengan : A = {1. 2. -2. Contoh 4 : Misalkan U = {1. 10} (ii) M = { x | x adalah mahasiswa yang mengambil kuliah matematika diskrit} atau 8 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . } Z = himpunan bilangan bulat = { ... 9. .. 4. . dan A = {1. 6. 3. 2.. -1. 8. 5} merupakan 3.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics N = himpunan bilangan alami (natural) = { 1. 2. 1. 3. 5} himpunan bagian dari U. 4. 7. 2. 5...

dinyatakan sebagai anggota himpunan lain. M = { M1.Politeknik Telkom Matematika Diskrit M = { x adalah mahasiswa | ia mengambil kuliah matematika diskrit} 4. 3. 2. tetapi P2  P3 Relasi dan Fungsi 9 PAGE 10 . maka x  P1 dan y  P2. 8}. Menggunakan Diagram Venn Suatu himpunan dapat dinyatakan dengan cara menuliskan anggotanya dalam suatu gambar (diagram) yang dinamakan diagram venn. sehingga P1  P2 . P2 = { {x. sedangkan P1  P3. 5} dan B = {2. 5. M2 } b. 2. Misalkan. suatu himpunan dapat Contoh 7 : a. y} } atau P2={P1}. Contoh 6 : Misalkan U = {1. 6. 8}. y}}}. y}. A = {1. …. Sementara itu. 7. M = { mahasiswa Politeknik Telkom } M1 = { mahasiswa prodi komputer akuntansi} M2 = { mahasiswa prodi Sistem Informasi} Dengan demikian. P3 = {{{x. Diagram Venn: U 1 3 A 2 5 B 8 6 4 7 Terkait dengan masalah keanggotaan. Bila P1 = {x.

Jadi B bukan himpunan kosong karena ia memuat satu unsur yaitu himpunan kosong. dengan kata lain dengan kardinalitas himpunan tersebut sama dengan nol maka himpunan tersebut dinamakan himpunan kosong (null set). untuk menyatakan kardinalitas himpunan A ditulis dengan notasi: n(A) atau A  Contoh 8 : (i) B = { x | x merupakan bilangan prima yang lebih kecil dari 10 }. atau B = {2. Himpunan A dikatakan himpunan bagian (subset) dari himpunan B jika dan hanya jika setiap unsur A merupakan unsur dari B. maka n(P) = 0 Jadi P =  (ii) A = {x | akar persamaan kuadrat x2 + 1 = 0 dan x  R}. 7 } maka B = 4 (ii) A = {a. {a}. maka n(A) = 0 Jadi A = {} (iii) B = {{ }} dapat juga ditulis sebagai B = {}.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Jumlah unsur dalam suatu himpunan dinamakan kardinalitas dari himpunan tersebut. 3. Misalkan. {{a}} }. 5. Dalam hal ini. Notasi dari suatu himpunan kosong adalah :  atau {} Contoh 9 : (i) P = {Mahasiswa Teknik Industri STT Telkom yang pernah ke Mars}. Notasi himpunan bagian : A  B atau A  B Jika digambarkan dalam bentuk diagram Venn himpunan bagian tersebut menjadi : 10 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . B dikatakan superset dari A. maka A = 3 Jika suatu himpunan tidak mempunyai anggota.

3. 3. (c) Jika A  B dan B  C. Pernyataan AB berbeda dengan AB : A  B : A adalah himpunan bagian dari B tetapi A  B. {1} dan {2. 3} merupakan proper subset dari A. maka A  C   A dan A  A.Politeknik Telkom Matematika Diskrit U B A Contoh 10 : (i) N  Z  R  C (ii) {2. Yang demikian. termasuk himpunan kosong dan himpunan A sendiri. Himpunan kuasa dinotasikan oleh P(A). 2. 5} Untuk setiap himpunan A berlaku hal-hal sebagai berikut: (a) A adalah himpunan bagian dari A itu sendiri (yaitu. A merupakan himpunan bagian sebenarnya (proper subset) dari B. maka  dan A disebut himpunan bagian tak sebenarnya (improper subset) dari himpunan A. Jumlah anggota (kardinal) dari suatu Relasi dan Fungsi 11 PAGE 10 . Himpunan kuasa (power set) dari himpunan A merupakan suatu himpunan yang unsur-unsurnya merupakan semua himpunan bagian dari A. 5}  {2. Contoh 11 : Misalkan A = {1. A  A). (b) Himpunan kosong merupakan himpunan bagian dari A (   A). 3}.

Contoh 12 : Jika A = { x. maka P(A) = 2 . 5. Pernyataan A  B digunakan untuk menyatakan bahwa A adalah himpunan bagian (subset) dari B yang memungkinkan A = B. maka A = B (iii) Jika A = { 3. { x }. dan C = C (b) Jika A = B. Jika tidak demikian. { y }. Misalkan. Dua buah himpunan dikatakan sama jika memenuhi kondisi berikut : A = B jika dan hanya jika setiap unsur A merupakan unsur B dan sebaliknya setiap unsur B merupakan unsur A. maka A = B (ii) Jika A = { 3. maka B = A (c) Jika A = B dan B = C. 5 } dan B = {3. maka P(A) = { . B. maka A = C 12 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . y }} Contoh 13 : Himpunan kuasa dari himpunan kosong adalah P() = {}. maka A  B Untuk tiga buah himpunan. sementara itu himpunan kuasa dari himpunan {} adalah P({}) = {. 8. 1 } dan B = { x | x (x – 1) = 0 }. 5 } dan B = {5. Untuk menyatakan A = B. 8 }. B = B. maka A  B. 3. m kardinalitas himpunan A adalah m. { x.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics himpunan kuasa bergantung pada kardinal himpunan asal. 8. dan C berlaku aksioma berikut: (a) A = A. atau A = B  A  B dan B  A Contoh 14 : (i) Jika A = { 0. A. y }. 5. {}}. yang perlu dibuktikan adalah A adalah himpunan bagian dari B dan B merupakan himpunan bagian dari A. 8}.

yaitu : irisan.2 Operasi Himpunan Ada beberapa operasi himpunan yang perlu diketahui. Notasi yang digunakan adalah A // B . a. c. b.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Dua buah himpunan dikatakan ekivalen jika masing-masing mempunyai kardinalitas yang sama. 13. selisih dan beda setangkup. maka A ~ B sebab A = B = 4 Dua himpunan A dan B dikatakan saling lepas (disjoint) jika keduanya tidak memiliki unsur yang sama. komplemen. himpunan A adalah ekivalen dengan himpunan B berarti kardinal dari himpunan A dan himpunan B adalah sama. maka Relasi dan Fungsi 13 PAGE 10 . 1. 5. 14. Irisan (intersection) Irisan antara dua buah himpunan dinotasikan oleh tanda „ „. 12. Misalkan. notasi yang digunakan adalah : A~B Contoh 15 : Misalkan A = { 2. gabungan. maka A // B. Misalkan A dan B adalah himpunan yang tidak saling lepas. Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah sebagai berikut : U A B Contoh 16 : Jika A = { x | x  N. d }. x < 10 } dan B = { 11. 7 } dan B = { a. 3. 15 }.

Hal ini berarti A dan B adalah saling lepas atau A // B.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics A  B = { x  x  A dan x  B } Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah : Contoh 17 : 1. Misalkan A adalah himpunan mahasiswi TI STT Telkom dan B merupakan himpunan wanita lanjut usia (50 tahun ke atas) maka A  B = . 7. 6. b. Misalkan A = {2. Misalkan A dan B adalah himpunan. maka A  B = { x  x  A atau x  B } Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah : 14 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . maka A  B = {3} 2. 12}. 9. 5. 11} dan B = {3. Gabungan (union) Gabungan antara dua buah himpunan dinotasikan oleh tanda „„. 3.

4. 7. 9 }. 3. . 9}. 3. 5. 5 }. 5. 9 } Contoh 20 : A = himpunan mahasiswa PoliteknikTelkom B = himpunan mahasiswa yang tinggal di Asrama C = himpunan mahasiswa Sistem Informasi D = himpunan mahasiswa yang mengambil matematika diskrit Relasi dan Fungsi 15 PAGE 10 . 3.. maka A = {2. 6. maka A = { 1. 5.2. jika A = {1.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Contoh 18 : (i) Jika A = { 2. maka komplemen dari himpunan A dinotasikan oleh: A = Ac = { x  x  U dan x  A } Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah : Contoh 19 : Misalkan U = { 1. 7} (ii) A   = A c. maka A  B = {1.. 4.3.. 7} dan B = { 1. 8} jika A = { x  U | x habis dibagi dua }. 4. Komplemen (complement) Komplemen dari suatu himpunan merupakan unsur -unsur yang ada pada himpunan universal (semesta pembicaraan ) kecuali anggota himpunan tersebut. 5. 3. 3. 2. Misalkan A merupakan himpunan yang berada pada semesta pembicaraan U. 2. 7.

Telkom Polytechnic

Discrete Mathematics

E

= himpunan mahasiswa yang membawa motor untuk pergi ke kampus a. Pernyataan “Semua mahasiswa Politeknik Telkom Jurusan Sistem Informasi yang membawa motor untuk pergi ke kampus” dapat dinyatakan dalam notasi operasi himpunan sebagai berikut: (A  C)  E b. Pernyataan “Semua mahasiswa Politeknik Telkom yang tinggal di asrama dan tidak mengambil matematika diskrit” dapat dinyatakan dalam notasi operasi himpunan sebagai berikut: c. Pernyataan “semua mahasiswa Jurusan Sistem informasi yang tidak tinggal di asrama atau tidak membawa motor untuk pergi ke kampus” dapat dinyatakan dalam notasi operasi himpunan sebagai berikut: CBE d. Selisih (difference) Selisih antara dua buah himpunan dinotasikan oleh tanda „– „. Misalkan A dan B adalah himpunan, maka selisih A dan B dinotasikan oleh

A B  D

16

Relasi dan Fungsi PAGE 10

Politeknik Telkom

Matematika Diskrit

A – B = { x  x  A dan x  B } = A  B

Contoh 21 : Jika A = { 1, 2, 3, ..., 10 } dan B = { 2, 3, 5, 7}, maka A – B = { 1, 4, 6, 8, 9 } dan B – A =  e. Beda Setangkup (Symmetric Difference) Beda setangkup antara dua buah himpunan dinotasikan oleh tanda „  „. Misalkan A dan B adalah himpunan, maka beda setangkup antara A dan B dinotasikan oleh : A  B = (A  B) – (A  B) = (A – B)  (B – A)

Jika dinyatakan dalam bentuk diagram Venn adalah :

Contoh 22 : Jika A = { 2, 3, 5, 7} dan B = { 1, 2, 3, 4, 5 }, maka A  B = { 1, 4, 7 } Beda setangkup memenuhi sifat-sifat berikut:
Relasi dan Fungsi 17 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Discrete Mathematics

(a) A  B = B  A (b) (A  B )  C = A  (B  C )

(hukum komutatif) (hukum asosiatif)

f. Perkalian Kartesian (cartesian product) Perkalian kartesian antara dua buah himpunan dinotasikan oleh tanda „ „. Misalkan A dan B adalah himpunan, maka perkalian kartesian antara A dan B dinotasikan oleh : A  B = {(a, b)  a  A dan b  B } Contoh 23 : (i) Misalkan C = {1, 2, 3}, dan D = { a, b }, maka C  D = { (1, a), (1, b), (2, a), (2, b), (3, a), (3, b) } (ii) Misalkan A = B = himpunan semua bilangan riil, maka A  B = himpunan semua titik di bidang datar Misalkan ada dua himpunan dengan kardinalitas berhingga, maka kardinalitas himpunan hasil dari suatu perkalian kartesian antara dua himpunan tersebut adalah perkalian antara kardinalitas masing-masing himpunan. Dengan demikian, jika A dan B merupakan himpunan berhingga, maka: A  B = A . B. Pasangan terurut (a, b) berbeda dengan (b, a), dengan kata lain (a, b)  (b, a). Dengan argumen ini berarti perkalian kartesian tidak komutatif, yaitu ABBA dimana A atau B bukan himpunan kosong. Jika A =  atau B = , maka AB=BA= 
18 Relasi dan Fungsi PAGE 10

Hukum distributif:  A  (B  C) = (A  B)  (A  C)  A  (B  C) = (A  B)  (A  C) 10. Hukum identitas:  A=A  AU=A 2.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Hukum-hukum yang berlaku untuk operasi himpunan adalah sebagai berikut : 1. 9. 8. Hukum idempoten:  AA=A  AA=A Hukum involusi: 5. ( A) = A 6. Hukum penyerapan (absorpsi):  A  (A  B) = A  A  (A  B) = A Hukum komutatif:  AB=BA  AB=BA Hukum asosiatif:  A  (B  C) = (A  B)  C  A  (B  C) = (A  B)  C 7. Hukum De Morgan:  A B = A B  A B = A B Relasi dan Fungsi 19 PAGE 10 . Hukum null/dominasi:  A=  AU=U 3. Hukum komplemen:  A A =U  A A = 4.

Ini berlaku juga untuk tiga himpunan berhingga dan seterusnya. pada jalur yang berlajur banyak. mobil harus berjalan di bagian kanan jalan. mobil belok kiri boleh langsung Prinsip dualitas pada kasus diatas adalah: 20 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . pada jalan yang berlajur banyak. mobil belok kanan boleh langsung (b) di Indonesia. Misalkan A. lajur kanan untuk mendahului. 1. lajur kiri untuk mendahului. bila lampu merah menyala. Contoh 24 : AS  kemudi mobil di kiri depan Indonesia  kemudi mobil di kanan depan Peraturan: (a) di Amerika Serikat.3 Prinsip Dualitas Prinsip dualitas mengemukakan bahwa dua konsep yang berbeda dapat dipertukarkan namun tetap memberikan jawaban yang benar. mobil harus berjalan di bagian kiri jalan. maka n(AB) = n(A) + n(B) – n(AB) Ini merupakan prinsip inklusi-eksklusi yang berguna dalam penyelesaian himpunan maupun kombinatorial. bila lampu merah menyala. Hukum komplemen   U  U = Misalkan A dan B adalah himpunan berhingga. hubungan antar kardinalitas dari partisi himpunan tersebut dapat ditulis dalam bentuk : |ABC| = |A| + |B| + |C| – |AB| – |BC| – |AC| + |ABC| Prinsip inklusi-eksklusi akan dibahas lagi pada bab kombinatorik. dan C merupakan himpunan berhingga maka berdasarkan prinsip inklusi-eksklusi.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 11. B.

Jika S* merupakan kesamaan yang berupa dual dari S maka dengan mengganti   .Politeknik Telkom Matematika Diskrit Konsep kiri dan kanan dapat dipertukarkan pada kedua negara tersebut sehingga peraturan yang berlaku di Amerika Serikat menjadi berlaku pula di Inggris. maka operasi-operasi tersebut pada kesamaan S* juga benar.1 Dualitas dari Hukum Aljabar Himpunan 1. Hukum null/dominasi: A= 3. . sedangkan komplemen dibiarkan seperti semula. Hukum komplemen : A A =U 4. Hukum penyerapan : A  (A  B) = A Hukum komutatif : AB=BA Hukum asosiatif : A  (B  C) = (A  B)  C Dualnya: AU=U Dualnya: A A= Dualnya: AA=A Dualnya: A  (A  B) = A Dualnya: AB=BA Dualnya: A  (B  C) = (A  B)  C 6. dan komplemen. Misalkan S adalah suatu kesamaan (identity) yang melibatkan himpunan dan operasi-operasi seperti . 7. Tabel 1.   U. Hukum idempoten : AA=A 5. Relasi dan Fungsi 21 PAGE 10 . U  .   . Hukum identitas: Dualnya: A=A AU =A 2. (Prinsip Dualitas pada Himpunan).

22 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . dengan menggambarkan sejumlah himpunan yang diketahui dan mengarsir setiap operasi yang diinginkan secara bertahap. sehingga diperoleh himpunan hasil operasi secara keseluruhan. antara lain : a. Pembuktian dengan menggunakan diagram Venn Contoh 26 : Misalkan A.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 8. B. Tunjukan bahwa A  (B  C) = (A  B)  (A  C) dengan diagram Venn. 10. Hukum 0/1  U Contoh 25 : Misalkan A  U dimana A =  A  B    A  B  maka pada dualnya. Jawab : Cara ini dilakukan bukan dalam pembuktian formal. misalkan U*. dan C adalah himpunan. Hukum distributif : A  (B  C)=(A  B)  (A  C) Hukum De Morgan: A B  A  B Dualnya: A  (B  C) = (A  B)  (A  C) Dualnya: A B  A  B Dualnya: U = 9. berlaku : A = A  B  A  B   Dalam membuktikan kebenaran suatu pernyataan atau merepresentasikan suatu pernyataan dengan cara lain dengan menggunakan bantuan himpunan ada beberapa cara.

berlaku (i) A  A  B = A  B dan   (ii) A  ( A  B) = A  B Jawab : (i) A  A  B = A  A   A  B      (H.Politeknik Telkom Matematika Diskrit A  (B  C) (A  B)  (A  C) Kedua digaram Venn memberikan area arsiran yang sama. Contoh 27 : Misalkan A dan B himpunan. Tunjukan bahwa : A  (B – A) = A  B Jawab : A  (B – A) selisih) = (A  B)  (A  A ) = (A  B)  U =AB (Hukum distributif) (Hukum komplemen) (Hukum identitas) = A  (B  A ) (Definisi operasi Contoh 28 : Tunjukan bahwa untuk sembarang himpunan A dan B. Beberapa contoh dalam membuktikan pernyataan dengan menggunakan aljabar himpunan.4 Multi Set Himpunan yang unsurnya boleh berulang (tidak harus berbeda) disebut multi set (himpunan ganda). b. distributif) (H. komplemen) (H. komplemen) (H. Terbukti bahwa A  (B  C) = (A  B)  (A  C). distributif) (H. identitas) =   (A  B) = AB 1. identitas) = U  (A  B) = AB (ii) adalah dual dari (i) A  A  B = A  A  A  B     (H. Relasi dan Fungsi 23 PAGE 10 .

2. 2. 2. 3. Multiplisitas suatu unsur pada multi set adalah jumlah kemunculan unsur tersebut pada multi set. 3}. 24 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . sementara itu multiplisitas 3 adalah 2. 4}. 2. 1.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Contoh 29 : A = {1. Himpunan (set) merupakan contoh khusus dari suatu multiset. 3. 1. yang dalam hal ini multiplisitas dari setiap unsurnya adalah 0 atau 1. Contoh 30 : M = { 1. Himpunan yang multiplisitas dari unsurnya 0 adalah himpunan kosong. D = { }. C = {2. B = {2. 2}. 1. 1 }. 2. 3. 1. 2. multiplisitas 1 adalah 4 dan multiplisitas 2 adalah 3.

a. adalah suatu multiset yang multiplisitas unsurnya sama dengan penjumlahan dari multiplisitas unsur tersebut pada P dan Q. c. ini berlaku jika jika selisih multiplisitas tersebut adalah positif. c } maka P  Q = { a. b. c. c } c. Contoh 31 : P = { a. b. a. maka P + Q = { a. d } dan Q = { a. c. d. b. c. a. c. b. d }. d. b. P  Q adalah suatu multiset yang multiplisitas unsurnya sama dengan multiplisitas minimum unsur tersebut pada himpunan P dan Q.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Misalkan P dan Q adalah multiset. P – Q adalah suatu multiset yang multiplisitas unsurnya sama dengan multiplisitas unsur tersebut pada P dikurangi multiplisitasnya pada Q. a. Contoh 33 : P = { a. b. d. c. b. a. a. P  Q merupakan suatu multiset yang multiplisitas unsurnya sama dengan multiplisitas maksimum unsur tersebut pada himpunan P dan Q. maka P  Q = { a. b. a. Contoh 32 : P = { a. e } dan Q = { a. a. c. d. b. a. a. a. P + Q. d } dan Q ={ a. a. b. c. a. b. yang didefinisikan sebagai jumlah (sum) dua buah himpunan ganda. c. d. d. c. a. b. c }. d. Contoh 34 : P = { a. c } dan Q = { a. operasi yang berlaku pada dua buah multi set tersebut adalah sebagai berikut : a. e } d. a. d } Relasi dan Fungsi 25 PAGE 10 . c. b. Jika selisihnya nol atau negatif maka multiplisitas unsur tersebut adalah nol. b. c. d } b . f } maka P – Q = { a.

l : irisan. Himpunan (set) merupakan sekumpulan objek-objek yang berbeda yang dapat didefinisikan dengan jelas. dengan kata lain dengan kardinalitas himpunan tersebut sama dengan nol maka himpunan tersebut dinamakan himpunan kosong (null set). atau menggunakan diagram venn. dan beda setangkup. gabungan. 5. syarat keanggotaan.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Rangkuman 1. Jumlah unsur dalam suatu himpunan A dinamakan kardinalitas himpunan A. komplemen. Misalkan A dan B adalah himpunan berhingga. Himpunan dapat dinyatakan dengan mencacah anggotanya. maka Prinsip Inklusi-Eksklusi untuk dua himpunan ditulis : n(AB) = n(A) + n(B) – n(AB) Himpunan yang unsurnya boleh berulang (tidak harus berbeda) disebut multi set (himpunan ganda). Beberapa operasi pada himpunan yang perlu diketahui a. notasi: n(A) atau A  Jika suatu himpunan tidak mempunyai anggota. 3. 7. 2. selisih. Relasi dan Fungsi PAGE 10 26 . 4. menggunakan simbol. 6. Notasi :  atau { }.

10}. 5. 5} maka AB = {1. A  B 3. 6. 2. 7} 1. 3. 5} Relasi dan Fungsi 27 PAGE 10 . B  B merupakan himpunan bilangan asli 4. A  A  B  C 5. 4. 7}. 5. dan C = {1. 4.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 8. 3. 3} dan (B – A) = {4. A  B  C  A  B  C 6. 7. Himpunan kosong adalah himpunan yang hanya terdiri dari satu anggota yaitu nol. Jika (A – B) = {1. B = {2. 2. jumlah Kuis Benar Salah (Untuk soal no 1 – 5) Diketahui A = {2. A  B  A  C 2. 3. 8. Multiplisitas suatu unsur pada multi set adalah kemunculan unsur tersebut pada multi set tersebut.

... A. Jika a  A dan b  B maka A  B =  Pilihan Ganda 1. Fuzzy set Multi set E. 10. B. 2. C.. Data set Frekuensi set Jika C = { x  x  A atau x  B } maka C = . Komplemen dari himpunan bilangan asli adalah bilangan negatif. Jika P  Q = R maka (R – Q) = P 9. B. A  B A–B E. 28 Himpunan yang unsurnya boleh berulang dinamakan D Himpunan berganda . A  (B  A) Relasi dan Fungsi PAGE 10 . AB D.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 8. A.

B. (A  B) – (A  B) (A – B)  B E..   (A  B) A B  A  B Frekuensi kemunculan suatu unsur pada multi set disebut …. 3.. Mutiplisitas Multiplikasi E. B. 6 A. A.. B.. maka (A  U) = . C..Politeknik Telkom Matematika Diskrit C. Aditivitas Frekuensi P = { x  x  A dan x  B } maka P = .. A. A –B D. A. 5. 15 mahasiswa ambil manajemen dan 6 mahasiswa ambil kedua mata kuliah itu. setara dengan . 4.. c c (B – A) D (A  B) c c (A – B) E B c (A  B) Ada 10 mahasiswa yang ambil matdis. (A – B)  (B – A) (A – B)  (B – A) Hukum D‟Morgan pada himpunan dinyatakan oleh : AB=BA D. A  B A–B E. B. C. A  (B  A) AB Operasi himpunan (A – B)  (A  B)  (B –A) menghasilkan Himpunan A D Himpunan B – A Himpunan B E Himpunan A  B Himpunan A – B Jika U adalah universal set dari A dan B. Kardinalitas D.. A  U = U A  (B  C) = (A  B)  C E.. C. Jika total 29 PAGE 10 Relasi dan Fungsi . AB D. 7 A B C 8 A B C 9 AB Operasi himpunan A  B. C..

9 mahasiswa D 12 mahasiswa 10 mahasiswa E 13 mahasiswa 11 mahasiswa Misalkan P = {1. c} maka n (A X B) = . 4. 3.. 4. 2.. dan C = {2. 4. 5 D 15 3 E 8 2 Latihan (Untuk soal no. B = {1.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics A B C 10 A B C mahasiswa adalah 30 orang.. 2. 3. 6. 5. 8. 20} Tentukan hasil dari opreasi himpunan berikut : 1.. 12. b. 5.2. 7}. 6. maka jumlah mahasiswa yang tidak ambil kedua mata kuliah itu ada.. 5} dan Q = {a. (A  B) – C 30 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . 12}. 3. 1 – 5) Diketahui A = {1.

a. Misalkan. Tentukan jumlah mahasiswa yang tidak pernah baca satupun ketiga koran tersebut ! Relasi dan Fungsi 31 PAGE 10 . tetapi tidak habis dibagi 5 ! 8. dan 10 orang tidak menyukai ketiga mata kuliah itu. 20 orang mahasiswa menyukai kalkulus. 5. Tentukan jumlah mahasiswa yang menyukai ketiga mata kuliah tersebut ! b. Tentukan Jumlah (banyaknya) bilangan pada himpunan A yang habis dibagi 3. jumlah mahasiswa pada suatu kelas adalah 60 orang. 4. Gambarkan diagram ven untuk masalah tersebut ! 11. Tentukan Jumlah (banyaknya) bilangan pada himpunan A yang habis dibagi 3. 7 orang menyukai kalkulus dan matematika diskrit. Tentukan jumlah mahasiswa yang hanya menyukai satu mata kuliah ! (Untuk soal no 10 – 15) Dari hasil survey pada 60 orang mahasiswa. diperoleh data sebagai berikut : 25 mahasiswa suka membaca kompas 26 mahasiswa suka membaca Republika 27 mahasiswa suka membaca Pikiran Rakyat 9 mahasiswa suka membaca kompas dan Republika 11 mahasiswa suka membaca kompas dan Pikiran Rakyat 8 mahasiswa suka membaca Republika dan Pikiran Rakyat 3 mahasiwa suka membaca ketiga koran tersebut 10. tetapi tidak habis dibagi 5 maupun 7 ! 9. 30 menyukai matematika diskrit. (A  B)  (B  C) (A – B)  (B – C) (A  C)  (B  C) (A  B) – C  (A  C) – B Tentukan Jumlah (banyaknya) bilangan pada himpunan A yang tidak habis dibagi 3 atau 5 ! 7. 3.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 2. 6. dan 10 orang menyukai aljabar linear. 5 orang menyukai matematika diskrit dan aljabar linear.

Tentukan jumlah mahasiswa yang hanya baca Pikiran Rayat saja ! 13.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 12. Tentukan jumlah orang yang tepat hanya membaca satu jenis koran saja ! 32 Relasi dan Fungsi PAGE 10 .

Hubungan ini direpresentasikan menggunakan struktur yang dinamakan relasi. Relasi dapat digunakan untuk menyelesaikan berbagai masalah seperti optimasi jaringan komunikasi. Tujuan Relasi dan Fungsi 33 PAGE 10 . penjadwalan.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 2 RELASI DAN FUNGSI Overview Hubungan antar elemen/unsur dalam himpunan terjadi dalam berbagai masalah. permasalahan dalam database.

3. b)  R. 4. 2. Notasi dari suatu relasi biner adalah a R b atau (a. Himpunan A disebut daerah asal (domain) dari R. relasi biner R antara himpunan A dan B merupakan himpunan bagian dari cartesian product A  B atau R  (A  B). menurut aturan tertentu. 9. Sebagian dari anggota himpunan bagian tersebut mempunyai hubungan yang khusus (tertentu) antar dua unsur pada pasangan urut tersebut. 15}. yaitu berupa pasangan terurut yang menyatakan hubungan dari dua himpunan. Suatu unsur dalam cartesian product yang bukan merupakan unsur relasi dapata dinyatakan dengan a R b atau (a. 4} dan B = {2. Jika kita definisikan relasi R dari A ke B dengan aturan : (a. Mahasiswa memahami berbagai macam operasi dan sifat relasi.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 1. dan himpunan B disebut daerah hasil (range) dari R. 2. Aturan yang menghubungkan antara dua himpunan dinamakan relasi biner. telah dibahas tentang Cartesian product. 8. Jadi. Semua pasangan terurut merupakan anggota dari himpunan bagian dari hasil Cartesian product dua buah himpunan .1 : Misalkan A = {2. Mahasiswa memahami konsep relasi dan fungsi. yang artinya a tidak dihubungkan oleh b oleh relasi R. Ini berarti bahwa a dihubungankan dengan b oleh R. Relasi antara himpunan A dan himpunan B merupakan himpunan yang berisi pasangan terurut yang mengikuti aturan tertentu. Contoh 2.1 Definisi Relasi dan Cara Penyajian Pada bab sebelumnya. Mahasiswa dapat meyelesaikan berbagai persoalan dan fenomena yang terkait denganrelasi dan fungsi. 3. b)  R jika a faktor prima dari b Tentukan unsur-unsur R! Jawab : 34 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . b)  R.

2). (3. 4).Politeknik Telkom Matematika Diskrit Seperti yang telah dipelajari sebelumnya. (4. 8). (3. 9). 15) } Relasi dapat pula terjadi hanya pada sebuah himpunan. 15). 4). (2. relasi R dari A ke B yang mengikuti aturan tersebut adalah : R = {(2. (4. (2. 15)} Dengan menggunakan definisi relasi diatas. (3. (3. (3. (3. (3. 8). 15). (4. Relasi pada himpunan A merupakan himpunan bagian dari cartesian product A  A. 4). 8). 4). 8). (2. (4. 2). (2. (2. yaitu relasi pada A. 9). 9). cartesian product A  B adalah : A  B = {(2. (4. 2). Relasi dan Fungsi 35 PAGE 10 . 2). (2. 9).

2).2 : Misalkan R adalah relasi pada A = {2. Penyajian Relasi dengan Diagram Panah Misalkan A = {2. (9. 4). (8. 4. 2). 9. 9). 8. 3. 4. Berikut ini. 8. 15}. 4). tabel. bahkan dengan graph berarah. Jawab : Relasi R pada A yang mengikuti aturan tersebut adalah : R = {(2. antara lain : dengan diagram panah. 8). 9} yang didefinisikan oleh (x. (8. Cara menyajikan suatu relasi : a. 3). (4. (3.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Contoh 2. (8. Jika kita definisikan relasi R dari A ke B dengan aturan : (a. y)  R jika dan hanya jika x habis dibagi oleh y. 2). 3. matriks. (9. akan dibahas satu-persatu cara menyajikankan suatu relasi dengan cara-cara tersebut. (4. 3)} Cara menyatakan suatu relasi bisa bermacam-macam. Penyajian Relasi berupa Pasangan Terurut 36 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . b)  R jika a faktor prima dari b maka relasi tersebut dapat digambarkan dengan diagram panah berikut ini : 2 3 2 4 8 9 4  15 b. 4} dan B = {2.

(3. b2. 4). …. (a i . Penyajian Relasi dengan Tabel Kolom pertama tabel menyatakan daerah asal. (a i . (2. Pernyataan tersebut dapat dituliskan dalam bentuk : 1. a2. b j )  R Relasi dan Fungsi 37 PAGE 10 .Politeknik Telkom Matematika Diskrit Contoh relasi pada (a) dapat dinyatakan dalam bentuk pasangan terurut. b j )  R mij   0. 2). 8). am} dan himpunan B = {b1. (3. Relasi yang telah dijelaskan pada bagian (a) dapat direpresentasikan sebagai berikut: Tabel 2. 15)} c. sedangkan kolom kedua menyatakan daerah hasil. tergantung apakah unsur ai pada himpunan A mempunyai relasi dengan unsur bj pada himpunan B. Penyajian Relasi dengan Matriks Misalkan R merupakan relasi yang menghubungkan himpunan A = {a1.1 Relasi „Faktor Prima Dari‟ A B 2 2 2 4 2 8 3 9 3 15 d. Relasi tersebut dapat disajikan dalam bentuk matriks yaitu : b1 b2  bn M = a 2  m21  a1  m11 m12 m22  mm 2  m1n   m2 n        mmn      a m mm1 Unsur-unsur mij pada matriks itu bernilai satu atau nol. …. yaitu : R = {(2. bn}. (2. 9).

4. b)} adalah relasi pada himpunan {a. 9. b)  R jika a faktor prima dari b maka relasi tersebut dapat disajikan dalam bentuk matriks yaitu : 1 1 1 0 0  M  0 0 0 1 1    0 0 0 0 0    e. d}. Busur semacam itu disebut loop. Graf berarah didefinisikan hanya untuk merepresentasikan relasi pada suatu himpunan (bukan antara dua himpunan). d). 8. Contoh 2. Tiap unsur himpunan dinyatakan dengan sebuah titik (disebut juga simpul atau vertex).3 : Misalkan A = {2. a) dinyatakan dengan busur dari simpul a ke simpul a sendiri. (b. c) (c. (c.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Contoh 2. Pasangan terurut (a. 3. 15}. c). Relasi R dapat di sajikan dalam bentuk graf berarah yaitu : a b 38 c d Relasi dan Fungsi PAGE 10 . b). dan tiap pasangan terurut dinyatakan dengan busur (arc). (c. c. a). Jika (a. b)  R. b. Simpul a disebut simpul asal (initial vertex) dan simpul b disebut simpul tujuan (terminal vertex). (d.4 : Misalkan R = {(a. maka sebuah busur dibuat dari simpul a ke simpul b. Penyajian Relasi dengan Graf Berarah Relasi pada sebuah himpunan dapat disajikankan secara grafis dengan graf berarah (directed graph atau digraph). d). Jika kita definisikan relasi R dari A ke B dengan aturan : (a. 4} dan B = {2. (b.

3. Jika kita definisikan relasi R pada himpunan A dengan aturan : (a.6 : Misalkan A = {2. (3. (4. jelas bahwa R tidak bersifat refleksif. 4) merupakan unsur dari R. Dengan demikian R dinamakan bersifat refleksif. Contoh 2. (1. 3). (3. Sifat refleksif memberi beberapa ciri khas dalam penyajian suatu relasi. yaitu : Relasi dan Fungsi 39 PAGE 10 .2 Beberapa Sifat Relasi Relasi yang didefinisikan pada sebuah himpunan mempunyai beberapa sifat. (2. 3). Sifat-sifat tersebut antara lain : 1. 3.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 2. 2. 4). Refleksif (reflexive) Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat refleksif jika (a.5 : Misalkan A = {1. (2. (1. 2). 4)  R . b)  R jika a faktor prima dari b Perhatikan bahwa (4. 4. (2. Dengan kata lain. 4)} Terlihat bahwa (1. 3). 15}. 1). maka R = {(1.(1. 2). (3. Jadi. (2. 4). (4. 4}. suatu relasi R pada himpunan A dikatakan tidak refleksif jika ada a  A sedemikian sehingga (a. Contoh 2. 8. dan relasi R adalah relasi „‟ yang didefinisikan pada himpunan A. a)  R. 3). 2). 1). a)  R untuk setiap a  A.4). 9.

2. 5. 6). (2. n. 40 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . b)R dan (b. ….7 : Misalkan A = { 2. 8). maka : R = {(2. Transitif (transitive) Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat transitif jika (a. 7. Jawab : Dengan memperhatikan definisi relasi R pada himpunan A. 3). 4)  R dan (4. 3. atau mii = 1. c  A. c)  R. (2. dan relasi R didefinisikan oleh : a R b jika dan hanya jika a membagi b. (2. c)  R. untuk i = 1. 6. 8)  R. dimana a. (3. b  A. (3. 9}. 4. b. 8)  R terlihat bahwa (2.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Relasi yang bersifat refleksif mempunyai matriks yang unsur diagonal utamanya semua bernilai 1. 6). 8. maka (a. 4). 9). 4). untuk a. 1    1     1       1   Relasi yang bersifat refleksif jika disajikan dalam bentuk graf berarah maka pada graf tersebut senantiasa ditemukan loop setiap simpulnya. (3. 2. 8)} Ketika (2. (4. Dengan demikian R bersifat transitif. 2). (4. Contoh 2.

untuk setiap a. 1). relasi transitif tidak mempunyai ciri khusus pada matriks representasinya 3. Perhatikanlah bahwa istilah simetri dan anti simetri tidaklah berlawanan. Dengan demikian R tidak bersifat transitif. 4). Simetri (symmetric) dan Anti Simetri (antisymmetric) Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat simetri jika (a.8 : R merupakan relasi pada himpunan bilangan asli N yang didefinisikan oleh: R : a + b = 5. b) dimana a  b. (3. maka : R = {(1. b)  R. yaitu :  sifat transitif pada graf berarah ditunjukkan oleh kondisi: jika ada busur dari a ke b dan busur dari b ke c. b)R. (2. tetapi (1.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Contoh 2. Periksa. karena suatu relasi dapat memiliki kedua sifat itu sekaligus. a)  R.  Pada saat menyajikan suatu relasi transitif dalam bentuk matriks. b)  R dan (b. 2) } Perhatika bawa (1. a)  R berlaku hanya jika a = b. (a. a)  R. Sifat transitif memberikan beberapa ciri khas dalam penyajian suatu relasi. maka juga terdapat busur berarah dari a ke c. (4. Suatu relasi R pada himpunan A dikatakan tidak simetri jika (a. Namun. b  A. b  A. 3). b  A. apakah relasi R bersifat transitif! Jawab : Dengan memperhatikan definisi relasi R pada himpunan A. Contoh 2. 4)  R dan (4. 1)  R. Suatu relasi R pada himpunan A dikatakan anti simetri jika untuk setiap a. 1)  R . sementara itu (b. a. maka (b.9 : Relasi dan Fungsi 41 PAGE 10 . relasi tidak dapat memiliki kedua sifat tersebut sekaligus jika ia mengandung beberapa pasangan terurut berbentuk (a.

Sementara itu. relasi “habis membagi” merupakan relasi yang anti simetri karena jika a habis membagi b dan b habis membagi a maka a = b. Sementara itu jelas bahwa (b – a)  Z. (2. …. 2. Contoh 2.11 : Relasi “habis membagi” pada himpunan bilangan asli N merupakan contoh relasi yang tidak simetri karena jika a habis membagi b. 2. b tidak habis membagi a. untuk i = 1. (3. Jadi relasi „‟ bersifat anti simetri. Contoh 2. Sifat simetri dan anti simetri memberikan beberapa ciri khas dalam penyajian berbentuk matriks maupun graf. Periksa apakah relasi R bersifat simetri ! Jawab : Misalkan a R b maka (a – b)  Z. kecuali jika a = b. yang dinyatakan oleh : a R b jika dan hanya jika a – b  Z.12 : Misalkan relasi R = {(1. n adalah : 42 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . 2).Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Misalkan R merupakan relasi pada sebuah himpunan Riil. Dengan demikian R bersifat simetri. 1). yaitu : Relasi yang bersifat simetri mempunyai matriks yang unsurunsur di bawah diagonal utama merupakan pencerminan dari unsur-unsur di atas diagonal utama.10 : Tunjukan bahwa relasi „‟ pada himpunan Z bersifat anti simetri Jawab : Jelas bahwa jika a  b dan b  a berarti a = b. n dan j = 1. Contoh 2. 3) } maka relasi R merupakan relasi yang simetri sekaligus relasi yang anti simetri. atau mij = mji = 1. ….

Politeknik Telkom
1    1    0   0      

Matematika Diskrit

Relasi yang bersifat simetri, jika disajikan dalam bentuk graf berarah mempunyai ciri bahwa jika ada busur dari a ke b, maka juga ada busur dari b ke a. Relasi yang bersifat anti simetri mempunyai matriks dimana unsurnya mempunyai sifat: jika mij = 1 dengan i  j, maka mji = 0. Dengan kata lain, matriks dari relasi anti simetri memenuhi kondisi: jika salah satu dari mij = 0 atau mji = 0 bila i  j :
1    0    0 0    1    0  

Sedangkan graf berarah dari relasi yang bersifat anti simetri mempunyai ciri bahwa tidak akan pernah ada dua busur dalam arah berlawanan antara dua simpul berbeda. Misalkan, R merupakan relasi dari himpunan A ke himpunan B. Invers –1 dari relasi R, yang dilambangkan dengan R , adalah relasi dari himpunan B ke himpunan A yang didefinisikan oleh : –1 R = {(b, a) | (a, b)  R } Contoh 2.13 : Misalkan P = {2, 3, 4} dan Q = {2, 4, 8, 9, 15}. Jika didefinisikan relasi R dari P ke Q yaitu : (p, q)  R jika dan hanya jika p habis membagi q maka kita peroleh : R = {(2, 2), (2, 4), (4, 4), (2, 8), (4, 8), (3, 9), (3, 15)
Relasi dan Fungsi 43 PAGE 10

Telkom Polytechnic
–1

Discrete Mathematics

R merupakan invers dari relasi R, yaitu relasi dari Q ke P yang berbentuk : –1 (q, p)  R jika q adalah kelipatan dari p sehingga diperoleh : –1 R = {(2, 2), (4, 2), (4, 4), (8, 2), (8, 4), (9, 3), (15, 3) } Jika M adalah matriks yang menyajikan suatu relasi R, 1 1 1 0 0 M = 0 0 0 1 1    0 1 1 0 0    maka matriks yang merepresentasikan relasi R , misalkan N, diperoleh dengan melakukan transpose terhadap matriks M,
1  T N = M = 1 1  0 0  0 0 0 1  0 1  1 0 1 0 
–1

2.3

Operasi pada Relasi

Relasi merupakan himpunan pasangan terurut maka beberapa operasi aljabar yang berlaku pada himpunan, juga beraku pada relasi. Operasi himpunan seperti irisan, gabungan, selisih, dan beda setangkup juga berlaku atara dua relasi. Jika R1 dan R2 masing-masing merupakan relasi dari himpunan A ke himpunan B, maka R1  R2, R1  R2, R1 – R2, dan R1  R2 juga merupakan relasi dari A ke B. Contoh 2.14 : Misalkan A = {a, b, c} dan B = {a, b, c, d}. Relasi R1 = {(a, a), (b, b), (c, c)} Relasi R2 = {(a, a), (a, b), (a, c), (a, d)} Maka : R1  R2 = {(a, a)}
44 Relasi dan Fungsi PAGE 10

Politeknik Telkom

Matematika Diskrit

R1  R2 = {(a, a), (b, b), (c, c), (a, b), (a, c), (a, d)} R1  R2 = {(b, b), (c, c)} R2  R1 = {(a, b), (a, c), (a, d)} R1  R2 = {(b, b), (c, c), (a, b), (a, c), (a, d)} Misalkan, relasi R1 dan R2 masing-masing disajikan dalam bentuk matriks MR1 dan MR2, maka matriks yang menyatakan gabungan dan irisan dari kedua relasi tersebut adalah MR1  R2 = MR1  MR2 dan MR1  R2 = MR1  MR2 Contoh 2.15 : Misalkan bahwa relasi R1 dan R2 pada himpunan A dinyatakan oleh matriks

0 0 0  R 1 = 1 0 1    1 1 0   
maka

dan

0 1 0  R2 =  0 1 1    1 0 0  

0 1 0  MR1  R2 = MR1  MR2 = 1 1 1    1 1 0   

0 0 0  MR1  R2 = MR1  MR2 = 0 0 1    1 0 0   
Misalkan R adalah relasi dari himpunan A ke himpunan B, dan T adalah relasi dari himpunan B ke himpunan C. Komposisi R dan S, dinotasikan dengan T  R, adalah relasi dari A ke C yang didefinisikan oleh
Relasi dan Fungsi 45 PAGE 10

8} dan C = {s. c)  a  A. 4). (b. b)  R dan (b. relasi dari A ke B didefinisikan oleh : R = {(a. s).Telkom Polytechnic Discrete Mathematics T  R = {(a. t). untuk suatu b  B sehingga (a. 6). 4). u).16 : Misalkan. (c. c)  S } Contoh 2. (4. (c. (c. c}. (8. t). u)} Maka komposisi relasi R dan T adalah T  R = {(a. 6). t). b. (b. u). t. 2). c  C. 6. u) } 46 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . (6. (a. (c. u} Sementara itu. s). 8)} Sedangkan relasi dari himpunan B ke himpunan C didefisikan oleh : T = {(2. s). (b. t). (a. (c. (c. t). (4. 4. B = {2. A = {a.

Politeknik Telkom Matematika Diskrit Jika disajikan dengan diagram panah. komposisi relasi R dan T adalah : 2 1 2 3 a b c 4 6 8 s t u Jika relasi R1 dan R2 masing-masing dinyatakan dengan matriks MR1 dan MR2.17 : Misalkan relasi R1 dan R2 pada himpunan A disajikan dalam bentuk matriks berikut : 1 0 1    MR1 = 1 1 0   0 0 1    MR2  R1 = MR1 . maka matriks yang menyatakan komposisi dari kedua relasi tersebut adalah : MR2  R1 = MR1  MR2 dimana MR1  MR2 merupakan perkalian antara dua buah matriks. MR2 dan 0 1 0    MR2 = 0 0 1   1 0 1    maka matriks yang menyatakan R2  R1 adalah =  (1  0)  (1  0)  (0  1) (1  1)  (1  0)  (0  0) (1  0)  (1  1)  (0  1)    (0  0)  (0  0)  (1  1) (0  1)  (0  0)  (1  0) (0  0)  (0  1)  (1  1)    (1  0)  (0  0)  (1  1) (1  1)  (0  0)  (1  0) (1  0)  (0  1)  (1  1)  Relasi dan Fungsi 47 PAGE 10 . Contoh 2. sedangakan tanda tambah diganti dengan logika “” (atau). tetapi dengan mengganti tanda kali dengan logika “” (dan).

ini mengakibatkan a =  c. Periksa. Jadi R merupakan relasi simetri.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 1 1 1 = 0 1 1   1 0 1   2. Dua unsur yang berelasi ekivalen disebut equivalent. yang dinyatakan oleh : a R b jika dan hanya jika a = b atau a = – b . Contoh 2. apakah relasi tersebut merupakan relasi ekivalen ! Jawab : Jelas bahwa a = a. yang dinyatakan oleh : a R b jika dan hanya jika a – b  Z. Jadi R merupakan relasi refleksif. Periksa.4 Relasi Ekivalen dan Relasi Terurut Sebuah relasi pada himpunan A dinamakan relasi ekivalen jika relasi tersebut refleksif. Jika a = b dan b =  c. Dengan demikian R merupakan relasi ekivalen. Dengan demikian R merupakan relasi transitif. Dengan kata lain jika a R b maka b R c maka a R c. apakah relasi tersebut merupakan relasi ekivalen ! 48 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . Contoh 2. Jika a = b atau a = – b maka b = a atau b = – a.18 : Misalkan R merupakan relasi pada sebuah Z. simetri dan transitif. dengan kata lain jika a R b maka b R a.19 : Misalkan R merupakan relasi pada sebuah himpunan Riil. dengan kata lain jika a R a untuk setiap a  Z .

Relasi dan Fungsi 49 PAGE 10 . Jika a R b dan b R c artinya (a – b). Misalkan a R b maka (a – b)  Z. Oleh karena itu a R c. Jadi R bersifat transitif.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Jawab : Untuk setiap a  Rill maka a – a = 0  bilangan bulat. Dengan demikian R bersifat simetri. Dengan demikian R merupakan relasi ekivalen. jelas bahwa (b – a)  Z. (b – c)  Z maka (a – c) = (a – b) + (b – c) juga merupakan bilangan bulat. oleh karena itu R bersifat refleksif.

Contoh 2. 12. notainya adalah [a]. . . Dengan demikian R merupakan relasi ekivalen. Karena a – a = 0 dapat dibagi oleh m. – 7. sehingga a – b dan b – c dapat dibagi oleh m. Ini menunjukan bahwa relasi tersebut transitif. . – 12. – 8. 5. 4. – 6. } [–2] = { . Misalkan R adalah relasi ekivalen pada himpunan A.20 : (Modul Kongruen) Misalkan m adalah bilangan bulat yang lebih besar dari 1. . . . . – 3. 10. . . – 2. 1. . . 9. . maka a  c (mod m). 8. . yaitu 0 = 0 m. . Jadi relasi tersebut simetri Misalkan a  b (mod m) dan b  c (mod m). sehingga R bersifat refleksif. atau a – b = km dan b – c = lm untuk suatu k. dan –3 pada relasi modul kongruen 4! Jawab : [0] = { . . – 11. } [1] = { . Jika hanya ada satu relasi pada himpuanan tersebut.21 : Tentukan kelas ekivalen 0. Semua unsur himpunan yang relasi dengan suatu unsure a di A dinamakan kelas ekivalen dari a. a  a (mod m) . 2. Tunjukan bahwa Relasi R = {(a. – 4. – 10.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Contoh 2. untuk suatu k  Z Ini mengakibatkan b – a = –km. a – b dapat dibagi oleh m sehingga a – b = km. . –2. 0. 1. Kelas ekivalen dari a terhadap relasi R dinotasikan oleh [a] R. } 50 Relasi dan Fungsi PAGE 10 .b) | a  b (mod m)} merupakan relasi ekivalen pada himpunan bilangan bulat. Jawab : Ingat bahwa a  b (mod m) jika dan hanya jika m membagi a – b . 6. . l Z Dengan menjumlahkan keduanya : a – c = (a – b) + (b – c) = (k + l) m. Oleh karena itu. .

himpunan tersebut dinamakan himpunan terurut parsial (partially ordering set – poset). Jika (S. Selanjutnya. . . ( N. Langkah-langkah dalam menggambar digram Hasse dari suatu poset adalah : Relasi dan Fungsi 51 PAGE 10 . b  S. maka (S. maka relasi „‟ bersifat refleksi. ) merupakan sebuah poset dan setiap dua unsur dalam S adalah comparable. ) adalah sebuah toset dan setiap subset tak kosong dari S paling sedikit memiliki satu unsur. ) dinamakan Wellordered Set (himpunan terurut dengan baik).Politeknik Telkom Matematika Diskrit [–3] = { . 5. Notasi : (S.22 : Tunjukan bahwa relasi „‟ merupakan relasi terurut pada Z. . . Jika (S. Contoh 2. . Contoh 2. 1. Jika a  b dan b  c berarti a  c. . – 3. sedangkan  dinamakan urutan total. 2. 9. Sebuah himpunan S yang dilengkapi dengan sebuah relasi R yang terurut parsial. Jadi relasi „‟ bersifat transitif. ) dikatakan comparable (dapat dibandingkan) jika a  b atau b  a untuk setiap a. Dengan demikian relasi „‟ merupakan relasi terurut pada Z. } Sebuah relasi R pada himpunan S dikatakan relasi terurut parsial jika relasi tersebut bersifat refleksif. Setiap himpunan terurut parsial dapat disajikan dalam bentuk diagram Hasse.23 : 1. Jika a  b dan b  a berarti a = a. antisimetri dan transitif.  ) merupakan toset. ( N. R). Jawab : Karena a  a untuk setiap a  Z. – 7. Setiap unsur dalam poset (S. maka S dinamakan Himpunan terurut total (Totally Ordered Set -Toset) atau Chain. | ) bukan toset karena tak comparable. Jadi relasi „‟ bersifat antisimetri. – 11.

2.24 : Gambarkan diagram Hasse dari poset ({1. b) | a < b}} Jawab : 4 4 3 3 2 2 1 1 52 Relasi dan Fungsi PAGE 10 .Telkom Polytechnic Discrete Mathematics    Gambarkan relasi urutan dalam bentuk directed graph. Hapus semua loop (karena refleksif) Hapus semua lintasan transitif Contoh 2.  = {(a.3.4}.

Nama lain untuk fungsi adalah pemetaan atau transformasi. Misalkan f(a) = b. Jika f adalah fungsi dari himpunan A ke himpunan B.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 2. A dinamakan daerah asal (domain) dari f dan B dinamakan daerah hasil (codomain) dari f.5 Fungsi Misalkan A dan B merupakan himpunan. kita dapat menuliskan dalam bentuk : f:AB artinya f memetakan himpunan A ke himpunan B. jika b merupakan unsur di B yang dikaitkan oleh f untuk suatu a di A. Himpunan yang berisi semua nilai pemetaan f dinamakan jelajah (range) dari f. Ini berarti bahwa jika f(a) = b dan f(a) = c maka b = c. A f B a a b = f(a) b Relasi dan Fungsi 53 PAGE 10 . maka b dinamakan bayangan (image) dari a dan a dinamakan pra-bayangan (pre-image) dari b. Suatu fungsi f dari A ke B merupakan sebuah aturan yang mengkaitkan satu (tepat satu) unsur di B untuk setiap unsur di A. Perhatikan bahwa jelajah dari f adalah himpunan bagian (mungkin proper subset) dari B. Kita dapat menuliskan f(a) = b.

(3. sedangkan jelajah dari f merupakan himpunan bilangan Riil tidak-negatif. 6. Contoh 2. 4). 9. 3. 2. Misalkan f adalah fungsi kuadrat pada {1.26 : 2 A a b c dc B 1 2 3 4 Dibawah ini contoh suatu relasi yang bukan merupakan fungsi : Berikut ini adalah beberapa contoh fungsi dalam berbagai cara penyajiannya. 8. 4. Daerah asal dan daerah hasil dari f adalah himpunan bilangan Riil.25 : Misalkan f : R  R didefinisikan oleh f(x) = x . yaitu : 1. Himpunan pasangan terurut. 7. 9)} 54 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . 10} maka fungsi itu dapat dituliskan dalam bentuk : f = {(2. 5.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Contoh 2.

3. merupakan fungsi dari A ke C yang didefinisikan oleh : (f  g)(a) = f(g(a)). end. Misalkan g merupakan fungsi dari himpunan A ke himpunan B. Perhatikan ilustrasi fungsi komposisi dibawah ini : B A C g f a b c Relasi dan Fungsi 55 PAGE 10 . Kata-kata Contoh 2. Contoh 2.27 : 2 f(x) = x + 10.29 : Fungsi menghitung |x| (harga mutlak dari).28 : “f adalah fungsi yang memetakan jumlah bilangan bulat menjadi kuadratnya”. Kode program (source code) Contoh 2. dan f merupakan fungsi dari himpunan B ke himpunan C. dinotasikan dengan f  g. function abs(x:integer):integer. Formula pengisian nilai (assignment). begin if x > 0 then abs := x else abs := –x. untuk suatu a di A. f(x) = 5x. Fungsi komposisi f dan g.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 2. 4.

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 2 1 4 2 3 6 8 s t u 56 Relasi dan Fungsi PAGE 10 .

2 2 (ii) (g  f)(x) = g(f(x)) = g(x + 1) = (x + 1) = x + 2x + 1. Contoh 2. g(1)=2. Misalnya untuk x = 1. Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan satuke-satu (one-to-one) atau injektif (injective) jika tidak ada dua unsur himpunan A yang memiliki bayangan sama pada himpunan B. 2 Tentukan apakah f(x)=x dan g(x)=x+1 merupakan fungsi satuke-satu? Jawab : 2 a. Contoh 2. Relasi dan Fungsi 57 PAGE 10 . 2 Tentukan apakah f(x) = x dan g(x) = x + 1 merupakan fungsi pada ! Jawab : 2 a. Fungsi f disebut fungsi pada himpunan B. f(x) = x bukan fungsi pada. Tentukan f  g dan g  f . g(2) = 3. g(x)=x+1 adalah fungsi satu-ke-satu karena untuk a  b. Jawab : 2 2 (i) (f  g)(x) = f(g(x)) = f(x ) = x + 1 .30 : Misalkan f : Z  Z dan g : Z  Z . f(x) = x bukan fungsi satu-ke-satu. b.31 : Misalkan f : Z  Z dan g : R  R.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Contoh 2. karena f(2) = f(–2) = 4 padahal –2  2. Dengan kata lain seluruh unsur B merupakan jelajah dari f. a +1  b+1. Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan pada (onto) atau surjektif (surjective) jika setiap unsur pada himpunan B merupakan bayangan dari satu atau lebih unsur himpunan A. Sementara itu. untuk x=2. diberikan fungsi f(x) = x + 1 dan g(x) = x2 .32: Misalkan f : Z  Z dan g : R  R.

yaitu y = x + 1. g(x) = x +1 adalah fungsi pada karena untuk setiap bilangan Riil y. selalu ada nilai x yang memenuhi. perhatikan ilustrasi berikut : A a b c B 1 2 3 4 A a b c dc B 1 2 3 Fungsi satu-ke-satu. maka f (b) = a jika f(a) = b. Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan berkoresponden satu-ke-satu atau bijeksi (bijection) jika fungsi tersebut satu-ke-satu dan juga pada. Agar mendapatkan pengertian yang lebih baik.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics karena tidak semua nilai bilangan bulat merupakan jelajah dari f. Jika ia bukan fungsi yang berkoresponden satu-ke-satu 58 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . Misalkan a adalah anggota himpunan A dan b adalah anggota -1 himpunan B. b. yaitu bilangan bulat negatif. sehingga kita dapat mendefinisikan suatu fungsi balikannya. bukan pada Fungsi pada. Fungsi yang berkoresponden satu-ke-satu disebut juga fungsi yang invertible (dapat dibalik). bukan satu-ke-satu Jika f merupakan fungsi dari himpunan A ke himpunan B yang berkoresponden satu-ke-satu maka kita senantiasa dapat menemukan –1 balikan (invers) dari fungsi f. Balikan fungsi dinotasikan dengan f .

Rekurens Relasi dan Fungsi 59 PAGE 10 . untuk n = 0 b. Nilai basis n! = 1. sehingga y = x + 1. Misalkan f(x) = y. Contoh 2. Fungsi Rekursif Fungsi merupakan bentuk khusu dari suatu relasi. balikan fungsi balikannya adalah f-1(y) = y – 1. Contoh 2. Rekurens Komponen ini mendefinisikan argumen fungsi terkait dengan dirinya sendiri. meliputi : 1. Jawab : Fungsi f(x) = x + 1 merupakan fungsi yang berkoresponden satuke-satu. Contoh fungsi rekursif yang sederhana adalah fungsi faktorial. Komponen penyusun fungsi rekursif.34 : 2 Tentukan balikan fungsi f(x) = x .33 : Tentukan balikan fungsi f(x) = x + 1. jadi invers fungsi tersebut ada. 2. Perhatikan kembali rumus faktorial : a. sehingga fungsi balikannya 2 tidak ada. Jadi. Jadi. f(x) = x adalah fungsi yang tidak invertible. maka x = y – 1. karena fungsi balikannya tidak ada. jika fungsi tersebut mengacu pada fungsi itu sendiri. f(x) = x bukan merupakan fungsi yang berkoresponden satu-ke-satu. Nilai Basis Komponen ini merupakan nilai awal dari fungsi tersebut. Jawab : 2 Dari contoh sebelumnya.Politeknik Telkom Matematika Diskrit maka fungsi tersebut dikatakan tidak invertible. Sebuah fungsi dinamakan fungsi rekursif.

3 . untuk n  1. saat kita akan mentukan nilai fungsi 4!. Rangkuman 60 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . biasanya kemunculan fungsi rekursif terjadi pada suatu looping.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics n! = n x (n-1) !. maka : 4 ! = 4 . Misalkan diketahui nilai fungsi saat t = 0 adalah a. 2! = 4 . yang menjadi peubah pada fungsi rekursif adalah fungsi pada iterasi sebelumnya. 2. 0! = 24 Dalam suatu algoritma. f(k – 1) + 3. 3 . Jadi secara sederhana. selanjutnya fungsi f(k) = 2 . 2 . Dengan demikian. Inilah yang menyebabkan kita harus mempunyai suatu nilai awal fungsi tersebut. 3 . 1! = 4 . 3 ! = 4 . 1 .

7. maka (b. 2. 8. b)R dan (b. c)  R. Sebuah relasi pada himpunan A dinamakan relasi ekivalen jika relasi tersebut refleksif. Cara menyajikan suatu relasi dapat berupa diagram panah. 6. Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan satu-kesatu (one-to-one) atau injektif (injective) jika tidak ada dua unsur himpunan A yang memiliki bayangan sama pada himpunan B. b)R. Aturan yang menghubungkan antara dua himpunan dinamakan relasi biner. matriks. 11. c)  R. 13. b. 10. a)  R. pasangan terurut. Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat transitif jika (a. c  A. simetri dan transitif. dan graf berarah. Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan berkoresponden satu-ke-satu atau bijeksi (bijection) jika fungsi tersebut satu-ke-satu dan juga pada. Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat refleksif jika (a. R1 – R2. Suatu fungsi f dari A ke B merupakan sebuah aturan yang mengkaitkan unsur di A dengan satu (tepat satu) unsur di B. maka R1  R2. dan R1  R2 juga merupakan relasi dari A ke B. Notasi dari suatu relasi biner adalah a R b atau (a. tabel. maka (a. Jika R1 dan R2 masing-masing merupakan relasi dari himpunan A ke himpunan B. relasi biner R antara himpunan A dan B merupakan himpunan bagian dari cartesian product A  B atau R  (A  B). a)  R untuk setiap a  A. 5. untuk setiap a.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 1. 9. Suatu relasi R pada himpunan A dinamakan bersifat simetri jika (a. 3. b)  R. 4. Suatu fungsi f dari himpunan A ke himpunan B dikatakan pada (onto) atau surjektif (surjective) jika setiap unsur pada himpunan B merupakan bayangan dari satu atau lebih unsur himpunan A. b  A. 12. R1  R2. untuk a. Relasi dan Fungsi 61 PAGE 10 .

Relasi „faktor dari‟ pada himpunan A = {1. 17. R  R 16. 5. Suatu relasi yang bersifat tidak simetri dinamakan relasi antisimetri. Misalkan R dan S adalah relasi pada A = {a. Jika R dan S adalah simetri maka R  S adalah simetri. maka fungsi dari A ke B bersifat injektif. R tidak bersifat simetri 13. 2). 7)} 11. 8} merupakan relasi transitif. (3. 3. Jika setiap unsur pada himpunan B merupakan bayangan dari satu atau lebih unsur himpunan A. (7. 5). 7}. 4. (5. b. 20. (7. 2. (3. R bersifat transitif 14. 3). 62 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . Relasi ekivalen adalah relasi yang bersifat simetri dan transitif 19. 3).Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Kuis Benar Salah (Untuk soal no 1 – 5) Diketahui A = {2. c}. 3). Relasi pada A didefinisikan dalam himpunan : R = {(2. 18. R bersifat refleksif 12. R tidak bersifat antisimetri 2 15.

C. Transitif Simetri Jika relasi R = {(1. antisimetri Simetri dan transitif Fungsi f(x) = x merupakan Fungsi injektif Fungsi Surjektif Fungsi bijektif 3 D. B. C. Refleksif. Relasi ekivalen harus memenuhi sifat : Refleksif dan simetri D. 3. B.. transitif Refleksif. maka U4 = . A. A. Anti Simetri Rekursif E. B. C. Tidak simetri Refleksif E. A. 4. 2. 63 PAGE 10 -1 Relasi dan Fungsi . A.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Pilihan Ganda 1. C. 5. simetri.2)} maka R  R bersifat : Tidak transitif D. Rekursif Tidak antisimetri Diketahui U1 = 5 dan Un = 2Un-1+ 3. E. simetri .. memenuhi sifat dibawah ini. antisimetri.. Fungsi Rekursif Fungsi antisimetri Relasi yang didefinisikan oleh “a R b jika dan hanya jika a + b  Z”. B. kecuali : Refleksif D. transitif E. Refleksif.

3)} 64 Relasi dan Fungsi PAGE 10 . (3. simetri . (2. (1. (3. 2. (2. (3. antisimetri Simetri dan transitif Misalkan R adalah relasi pada suatu himpunan berhingga.. (1. 29 58 61 D. (3. (2. C.2)} {(1.3). {(1.3)} {(1.1).2).1).1).2)} {(1. 7 Suatu relasi dikatakan terurut parsial jika memenuhi sifat : Refleksif dan simetri D. simetri.2). B.3). transitif Refleksif. (2.2)} B {(1.(1.2).2). (3. (2. Jika matriks dari relasi tersebut berbentuk matriks identitas. R = {(1. E. (2.(1. (2... (3. antisimetri. tidak transitiff D Simetri. (3. (2.2)} 2 D E {(1.2)} {(1.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics A.2). (3. terurut total Reflesif.3). (3.1).1).1).2). transitif E.1). A {(1.2)..3). (3. (2..2)} E {(1. B.2)} {(1.2)} E {(1. Refleksif.2). (2..2).3). (1. (1. (3.3). (3.1)} D {(1.2). (2.3)} C {(1.1).2)} Himpunan Relasi S = . (3.3). (2. (2.2). 73 0 6 A.3). tidak simetri A B C (untuk soal no 8 – 10) Misalkan R dan S adlah relasi pada A = {1. (2. (3. (3. (1.3). (2.. 3}. (3. C.3).3)} 9 A B C 10 A B C Himpunan Relasi komposisi R  S = .2)} D {(1. (3.3) (2.2).3). (2.(1.1).1). (3.1).2).3).3) (2.3)} c 8 Himpunan Relasi R = . (1.2). (3.. {(1.3)} dan S = {(1.3).2).3).2).3). Refleksif.3).(1.2). (2.2).3). transitif Rekursif dan transitif E Refleksif. maka relasi tersebut bersifat : Refleksif..

Tentukan matriks untuk relasi R 2.2). z). z}. z)} 1. antisimetri. x). (3.0). y). dan transitif 6. e} dan B = {x. (1. (2.1).Politeknik Telkom Matematika Diskrit Latihan (Untuk soal no 1 – 3) Diketahui A = {a. (3.2). (1.2). {(0. Misalkan matriks dari suatu relasi direpresentasikan dalam bentuk : 1 1 1 MR = 0 1 1   1 1 1   Periksa apakah relasi tersebut bersifat refleksif. Gambar graf berarah untuk relasi R 3. b. (2. simetri. c. Tentukan relasi invers dari relasi R 4. (3. (a.0).1). Periksa apakah relasi yang direpresentasikan dalam bentuk matriks dibawah ini merupakan relasi ekivalen : Relasi dan Fungsi 65 PAGE 10 .3) } b.3) } 5.1).3). y). (1. Periksa apakah relasi (dalam bentuk pasangan terurut) berikut merupakan relasi ekivalen : a. (2. {(0. Misalkan R adalah relasi A ke B yang tertuang dalam himpunan : R = {(a. (c. (3. y.3). d. (d. (d.

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics MR = 1 1 1 0   1 1 1 0   0 0 0 1 1 1 1 0 66 Relasi dan Fungsi PAGE 10 .

9. 6.b) | a membagi b}} –1 Relasi dan Fungsi 67 PAGE 10 . 12} dan  = {(a.  } dimana B = {1. 2. Jika suatu relasi R disajikan dalam bentuk matriks sebagai berikut : 1 1 1 0 0 1 0 1   MR   0 0 1 0    0 0 0 1  Periksa apakah relasi tersebut merupakan relasi terurut ! Misalkan A merupakan himpunan bilangan bulat taknol dan R merupakan relasi pada himpunan A X A. 3.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 7. Gambarkan diagram Hasse dari poset {B . b) R (c. yang didefinisikan oleh : (a. 8. d) jika ad = bc Tunjukan bahwa R merupakan relasi ekivalen ! Jika suatu relasi R disajikan dalam bentuk matriks sebagai berikut : 1 1 1 0 0 1 0 1   MR   0 0 1 0    0 0 0 1  –1 Tentukan dua matriks yang merepresentasikan relasi R (relasi 8. 4. invers) dan komposisi R  R ! 10.

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 68 Relasi dan Fungsi PAGE 10 .

Tujuan 1.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 3 KOMBINATORIK Overview Kombinatorik merupakan bagian penting dari matematika diskrit. Salah satu manfaat teknik penghitung adalah untuk menentukan kompleksitas dalam algoritma. Dalam bab ini akan di bahas teknik penghitung. Dengan pengetahuan dasar kombinatorik. diharapkan akan memberikan bekal dalam pemahaman lebih lanjut dalam optimasi maupun pengembangan atau penggunaan dalam aplikasi yang terkait dengan komputerisasi. Mahasiswa memahami konsep dasar kombinatorik. permutasi dan kombinasi. Kombinatorik 69 PAGE 10 .

A2. …. 3. setiap himpunan bagian A1. maka jumlah murid yang diajar guru tersebut adalah 25 + 27 + 20 = 72 murid. Prinsip Dasar Menghitung Dua prinsip dasar yang digunakan dalam menghitung (counting) yaitu aturan pejumlahan dan aturan perkalian. An. mengajar murid kelas 4. Untuk himpunan yang saling tumpang tindih tidak berlaku lagi prinsip penjumlahan. pada prinsip penjumlahan. Mahasiswa dapat meyelesaikan berbagai persoalan yang terkait dengan kombinatorik. dan ini harus diselesaikan dengan prinsip inklusieksklusi yang akan dibahas kemudian. Contoh 2 : Seorang mahasiswa ingin membeli sebuah motor. A2. Mahasiswa membedakan permutasi dan kombinasi. Honda 3 70 Kombinatorik PAGE 10 . An tidak saling tumpang tindih (saling lepas). …. Prinsip Penjumlahan Jika suatu himpunan A terbagi kedalam himpunan bagian A 1. A2. Jika jumlah murid kelas 4 adalah 25 orang dan jumlah murid kelas 5 adalah 27 orang serta jumlah murid kelas 6 adalah 20 orang.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 2. maka jumlah unsur pada himpunan A akan sama dengan jumlah semua unsur yang ada pada setiap himpunan bagian A1. …. Ia dihadapkan untuk memilih pada satu jenis dari tiga merk motor. Secara tidak langsung. kelas 5 dan kelas 6. An. Contoh 1 : Seorang guru SD di daerah.

kelas 5 dan kelas 6. jumlah murid kelas 4 adalah 25 orang dan jumlah murid kelas 5 adalah 27 orang serta jumlah murid kelas 6 adalah 20 orang. Dengan demikian. pada pemilihan string dengan panjang tujuh dapat dilakukan dengan : 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 27 = 128 string. Suzuki 2 pilihan. Penugasan pertama dapat dilakukan dalam n 1 cara. Dengan demikian. Contoh 1 : Berapa banyak string dengan panjang tujuh yang mungkin terbentuk dari dua bit (0 dan 1) Jawab : Setiap suku pada string tersebut mempunyai dua kemungkinan. Kombinatorik 71 PAGE 10 . maka guru tersebut mempunyai 25 x 27 x 20 = 13. mengajar murid kelas 4. Secara tidak langsung.500 cara dalam memilih susunan tiga murid tersebut. Contoh 2 : Seorang guru SD di daerah.Politeknik Telkom Matematika Diskrit pilihan. mahasiswa tersebut mempunyai mempunyai pilihan sebanyak 3 + 2 + 2 = 7 pilihan. pada prinsip perkalian. Prinsip Perkalian Misalkan sebuah prosedur dapat dipecah dalam dua penugasan. Dengan demikian. himpunan yang dioperasikan tak perlu saling lepas. dan tugas kedua dapat dilakukan dalam n2 cara setelah tugas pertama dilakukan. Misalkan. Jika guru tersebut ingin memilih tiga orang murid dari anak didiknya. dan Yamaha 2 pilihan. yaitu 0 atau 1. dalam mengerjakan prosedur tersebut ada (n1 x n2) cara. dimana seorang murid dari setiap kelas.

posisi ribuan: 9 kemungkinan angka (1 sampai 9) posisi ratusan: 10 kemungkinan angka (0 sampai 9) posisi puluhan: 10 kemungkinan angka (0 sampai 9) maka banyak bilangan ganjil seluruhnya adalah (5)(9)(10)(10) = 4500 Contoh 5 : Password suatu login pada sistem komputer panjangnya lima sampai tujuh karakter. Tiap karakter boleh berupa huruf (huruf besar dan huruf kecil tidak dibedakan) atau angka. jumlah kemungkinan password adalah (36)(36)(36)(36)(36) = 365 = 60. Jawab : (a) posisi satuan: 5 kemungkinan angka (yaitu 1. 7 dan 9).176 72 Kombinatorik PAGE 10 . 5. 7 dan 9). Berapa banyak password yang dapat dibuat untuk suatu login ? Jawab : Banyaknya huruf alfabet adalah 26 (A – Z) dan banyak angka adalah 10 (0 – 9). 3. Untuk password dengan panjang 5 karakter. (b) posisi satuan: 5 kemungkinan angka (yaitu 1. 5. jadi seluruhnya 36 karakter.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Contoh 3 : Berapa banyak bilangan ganjil antara 1000 dan 9999 (termasuk 1000 dan 9999 itu sendiri) dimana (a) semua angkanya berbeda (b) boleh ada angka yang berulang. 3.466. posisi ribuan: 8 kemungkinan angka (1 sampai 9 kecuali angka yang telah dipilih) posisi ratusan: 8 kemungkinan angka posisi puluhan: 7 kemungkinan angka maka banyak bilangan ganjil seluruhnya adalah (5)(8)(8)(7) = 2240 buah.

164.096 = 80.412. dimulai dengan „11‟ atau berakhir dengan „00‟? Jawab : Misalkan.336 dan untuk password dengan panjang 8 karakter. kita tidak bisa menggunakan prinsip penjumlahan untuk menghitung jumlah cara untuk memilih salah satu dari dua proses tersebut.782. Contoh : Berapa banyak byte yang dapat disusun oleh 8-bit. Untuk menghitung proses tersebut.601. B adalah himpunan byte yang diakhiri dengan „00‟. Kombinatorik 73 PAGE 10 yang .364.176.176 + 2. A adalah himpunan byte yang dimulai dengan „11‟.608 buah. Ketika dua proses dikerjakan dalam waktu yang sama. Jadi. jumlah (36)(36)(36)(36)(36)(36)(36) = 366 = 2. A  B adalah himpunan byte yang berawal dengan „11‟ dan berakhir dengan „00‟.364.336 + 78.176. kita harus mengenal prinsip inklusieksklusi.Politeknik Telkom Matematika Diskrit untuk password dengan panjang kemungkinan password adalah 6 karakter.164.601.412.608 buah kemungkinan password.782.096 Jumlah seluruh password yang mungkin adalah 60. jumlah kemungkinan password adalah (36)(36)(36)(36)(36)(36)(36)(36) = 367 = 78.466. untuk suatu login akan mempunyai 80.

maka susunan terurut yang terdiri dari r buah anggota dinamakan 74 Kombinatorik PAGE 10 . Dengan demikian. yang dimulai dengan „11‟ atau berakhir dengan „00‟ adalah 112 buah.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics dan A  B adalah himpunan byte yang berawal dengan „11‟ atau berakhir dengan „00‟ Maka jumlah kemungkinan byte yang dapat disusun pada himpunan A adalah 6 (1)(1)(2)(2)(2)(2)(2)(2) = 2 6 Tulis. Dengan kata lain. jumlah byte yang dapat disusun oleh 8-bit. B = 2 = 64. Misalkan diberikan suatu himpunan A dengan jumlah anggota adalah n. permutasi merupakan bentuk khusus aplikasi prinsip perkalian. jumlah kemungkinan byte yang dapat disusun pada himpunan A  B adalah (1)(1)(2)(2)(2)(2)(1)(1) = 4 2 4 Sehingga A  B = 2 = 16. Dengan cara yang sama. Permutasi dan Kombinasi Permutasi Suatu permutasi merupakan susunan yang mungkin dibuat dengan memperhatikan urutan. maka A  B = A + B – A  B = 64 + 64 – 16 = 112. jumlah kemungkinan byte yang dapat disusun 6 pada himpunan B adalah (2)(2)(2)(2)(2)(2)(1)(1) = 2 6 Jadi. A = 2 = 64 Sementara itu.

Menurut kaidah perkalian. r) = n(n – 1) (n – 2) … (n – r + 1)= (n  r )! Contoh 1 : Misalkan S = {p. rq Jadi penyusunan tersebut dapat dilakukan dengan enam buah cara. pada setiap kemungkinan penyusunan r buah objek tidak ada urutan objek yang sama. karena dua anggota telah terpilih. qr. pemilihan objek dalam susunan r buah objek dari n buah objek dapat dilakukan dengan : n(n – 1) (n – 2) … (n – r + 1) cara Dengan demikian. adalah dengan n – 1 cara. adalah dengan n – 2 cara. Unsur permutaso kedua dipilih dari n – 1 objek. perhatikan penjelasan berikut ini : Jika r > n. yaitu : n! P(n. Agar lebih jelas dalam perhitungannya. Hal ini dilakukan terus menerus sehingga urutan terakhir dipilih dari n – r + 1 objek yang tersisa. jelas bahwa P(n. dapat menggunakan definisi permutasi. r) = 0. karena tak mungkin menyusun r anggota dari A yang hanya terdiri dari n buah anggota dimana n < r.Politeknik Telkom Matematika Diskrit permutasi-r dari A. karena satu anggota telah terpilih. Berapa cara yang mungkin dalam penyusunan dua huruf pada S sehingga tidak ada urutan yang sama ? Jawab : Susunan dua huruf yang mungkin adalah : pq. Dalam penyusunan ini. yaitu : Kombinatorik 75 PAGE 10 . r). dengan r  n. Unsur pertama permutasi dapat dipilih dengan n cara karena terdapat n objek dalam himpunan. r}. permutasi r objek dari n buah objek adalah jumlah kemungkinan urutan r buah objek yang dipilih dari n buah objek. Jika r  n. Demikian pula usur ketiga permutasi dipilih dari n – 2 objek. q. ditulis P(n. qp. pr. rp.

1 2. Contoh 2 : Misalkan kita mempunyai lima buah bola dengan warna yang berbeda satu sama lain dan 3 buah kotak. kotak 3 dapat diisi oleh salah satu dari 3 bola (ada 3 pilihan). penyusunan tersebut dapat dilakukan dengan enam buah cara. 2. 2.3 . Jumlah urutan berbeda dari penempatan bola = (5)(4)(3) = 60 Jika menggunakan definisi permutasi maka : P(5. Interpretasi yang lain tentang 76 Kombinatorik PAGE 10 .4. 2)   3! 3  2 ! 3 . Kita akan memasukan bola tersebut kedalam kotak. Berapa jumlah urutan bola dengan warna berbeda yang mungkin dibuat dari penempatan bola ke dalam kotak-kotak tersebut? Jawab : kotak 1 dapat diisi oleh salah satu dari 5 bola (ada 5 pilihan). 3)   5  3 ! 5! 5. Masing-masing kotak hanya boleh diisi 1 buah bola. kotak 2 dapat diisi oleh salah satu dari 4 bola (ada 4 pilihan).Telkom Polytechnic Discrete Mathematics P(3.1 1 6 Dengan menggunakan definisi permutasi. Yang dimaksud dengan kombinasi r dari suatu himpunan B yang terdiri dari n anggota (objek) yang berbeda adalah jumlah himpunan bagian dari B yang memiliki anggota r buah objek.1  60 Kombinasi Misalkan r merupakan unsur bilangan bulat tak negatif.

Contoh 1 : Misalkan A = {p. q. r }. Kombinatorik 77 PAGE 10 . tentukan semua himpunan bagian dari A yang memiliki kardinalitas dua.Politeknik Telkom Matematika Diskrit kombinasi adalah menyusun (memilih) objek sejumlah r dari n buah objek yang ada.

Dengan demikian. maka cara memasukan dua bola tersebut kedalam kotak. Cara III : kedua bola masing-masing ditaruh pada dua terakhir (kotak II dan Kotak III) . yaitu pq. q}.( n  (r  1)) n!  r! r!(n  r )! 78 Kombinatorik PAGE 10 . dan rq. urutan unsur pada himpunan tidak diperhatikan. qr. ada 3 kotak kotak kotak Secara umum. r}. dan {q. Ini berbeda. Cara II : kedua bola masing-masing ditaruh pada dua yang paling ujung (kotak I dan kotak III) . qp. pr. Contoh 2 : Misalkan ada 2 buah bola yang berwarna sama dan 3 buah kotak. pada saat kita mendefinisikan permutasi (urutan diperhatikan). Jadi kita mempunyai kombinasi : pq.. {p. kombinasi 2 dari himpunan A (penyusunan dua huruf tanpa memperhatikan urutan) adalah 3. yaitu : Cara I : kedua bola masing-masing ditaruh pada dua pertama (kotak I dan kotak II). pr. pr. Bola akan dimasukan ke dalam kotak sehingga setiap kotak hanya boleh berisi paling banyak 1 bola. penyusunan tersebut dapat dilakukan dengan enam buah cara.. rp. dan qr Pada himpunan. dan qr. r}.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Jawab : Himpunan bagian tersebut antara lain : {p. Berapa jumlah cara memasukkan bola ke dalam kotak tersebut ? Jawab : Misalkan ketiga kotak tersebut ditaruh memanjang. yaitu pq. jumlah cara memasukkan r buah bola yang berwarna sama ke dalam n buah kotak adalah : n(n  1)(n  2).

n) = n!. n2 bola berwarna 2. n1) cara untuk menempatkan n1 buah bola yang berwarna 1. maka jumlah cara pengaturan n buah bola ke dalam n buah kotak adalah P(n.n k ! n1! n 2 !. Ada C(n – n1. Misalnya komposisi bola tersebut adalah : n1 bola berwarna 1.. Kombinatorik 79 PAGE 10 ..n k ! Cara lain: Ada C(n.  nk bola berwarna k. ada n1! cara memasukkan bola berwarna 1 ada n2! cara memasukkan bola berwarna 2  ada nk! cara memasukkan bola berwarna k Permutasi n buah bola yang mana n1 diantaranya berwarna 1. Berapa jumlah cara pengaturan n buah bola ke dalam kotak-kotak tersebut (tiap kotak maksimum satu buah bola) ? Jika n buah bola itu kita anggap berbeda semuanya.. ada beberapa bola yang warnanya sama) akan dimasukan kedalam n buah kotak.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Ini merupakan rumus umum kombinasi yang dinotasikan oleh C(n. n2) cara untuk menempatkan n2 buah bola berwarna 2.. …. n2 bola berwarna 2.. n 2 ..r) n atau     r   Diketahui ada n buah bola yang tidak seluruhnya berbeda warna (jadi.. n1 . n) n!  n1! n 2 !. Dari pengaturan n buah bola itu.. n k )  P(n. jadi n1 + n2 + … + nk = n. nk bola berwarna k adalah: P(n.

n2) C(n – n1 – n2 . n1. nk) n! (n  n1 )! (n  n1  n2 )! = n1!(n  n1 )! n2 !(n  n1  n2 )! n3 !(n  n1  n2  nk )! … = (n  n1  n 2  .  n k 1  n k )! n! n1!n 2 !n3 !. …..Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Ada C(n – n1 – n3. n3) cara untuk menempatkan n 3 buah bola berwarna 3.. tiap anak boleh mendapat lebih dari 1 buah apel atau jeruk.. Berapa jumlah cara pembagian yang dapat dilakukan? 80 Kombinatorik PAGE 10 .... nk) = C(n. r) = C(n + r –1. n – 1).  Ada C(n – n1 – n2 – … – nk-1. n 2 . Contoh : 20 buah apel dan 15 buah jeruk dibagikan kepada 5 orang anak.. Jumlah cara pengaturan seluruh bola kedalam kotak adalah: C(n.  n k 1 )! n k ! (n  n1  n 2  .n k ! Kesimpulan: P(n... n1 . yaitu : C(n + r – 1.. n k )  C (n.... n 2 .. n3) … C(n – n1 – n2 – … – nk-1. n2.. n1) C(n – n1. r).. n1 . atau tidak sama sekali. nk ) cara untuk menempatkan nk buah bola berwarna k. Jumlah cara memasukkan bola C(n. Jika masing-masing kotak boleh lebih dari satu buah bola (tidak ada pembatasan jumlah bola).nk ! Kombinasi Dengan Pengulangan Misalkan terdapat r buah bola yang semua warnanya sama dan n buah kotak. maka Jumlah cara memasukkan bola. n k )  n! n1! n2 !. Masing-masing kotak hanya boleh diisi paling banyak satu buah bola.

n)y = 0  C (n. y dinamakan Contoh : 3 Jabarkan (2x + y) . 2) a b + C(3. 15) Koefisien Binomial Misalkan n merupakan bilangan bulat positif. 0) a + C(3. 20) cara. 3 3 2 1 1 2 3 (a + b) = C(3. 20)  C(19. 1) x y +…+ C(n. diperoleh rumus sebagai berikut : n n n-1 n-k k n (x + y) = C(n. dengan teorema n binomial. 20)  C(5 + 15 – 1. k ) k 0 n xnk y k (n–k) k Bilangan C(n.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Jawab : n = 5. 15) = C(24. 3) b 3 2 2 3 = 1 (2x) + 3 (2x) (y) + 3 (2x) (y) + 1 (y) 3 2 2 3 = 8 x + 12x y + 6x y – y Kombinatorik 81 PAGE 10 . 0) x + C(n. 15) cara. Jawab : Misalkan a = 2x dan b = y. perpangkatan berbentuk (x + y) dapat dijabarkan dalam bentuk segitiga Pascal berikut ini : (x + y) = 1 1 (x + y) = x + y 2 2 2 (x + y) = x + 2xy + y 3 3 2 2 3 (x + y) = x + 3x y + 3xy + y 4 4 3 2 2 3 4 (x + y) = x + 4x y + 6x y + 4xy + y 5 5 4 3 2 2 3 4 5 (x + y) = x + 5x y + 10x y + 10x y + 5xy + y Secara umum. r1 = 20 (apel) dan r2 = 15 (jeruk) Membagi 20 apel kepada 5 anak: C(5 + 20 – 1. 1) a b + C(3. k) merupakan koefisien untuk x koefisien binomial. Jumlah cara pembagian kedua buah itu adalah C(5 + 20 – 1. Membagi 15 jeruk kepada 5 anak: C(5 + 15 – 1. k) x y +…+ C(n.

Jawab : Misalkan a = 2x dan b = –3. 1) a b + C(3. 2) a b + C(3. Rangkuman 82 Kombinatorik PAGE 10 . 0) a + C(3. Jawab : 5 5 (x – y) = (x + (–y)) . 4) x (–y) = –10 x y .Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Contoh : 3 Jabarkan (2x – 3) . 3) b 3 2 2 3 = 1 (2x) + 3 (2x) (–3) + 3 (2x) (–3) + 1 (–3) 3 2 = 8x – 36x + 54x – 27 Contoh : Tentukan suku kelima dari penjabaran perpangkatan (x – y)5. 3 3 2 1 1 2 3 (a + b) = C(3. Suku kelima dari hasil penjabaran adalah: 5– 4 4 4 C(5.

r) = n(n – 1) (n – 2) … (n – r + 1)= (n  r )! 5. 4. Rumus kombinasi r dari n anggota himpunan dinotasikan oleh C(n. Kombinatorik 83 PAGE 10 . 2. Suatu permutasi merupakan susunan yang mungkin dibuat dengan memperhatikan urutan. kombinasi r dari suatu himpunan B adalah jumlah himpunan bagian dari B yang memiliki anggota r buah objek. Rumus permutasi r objek dari n buah objek adalah : n! P(n. 3.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 1.r) =     r  r!(n  r )!   n  n n! 6. Pada polinom (x – y) maka bilangan C(n. k) merupakan koefisien (n–k) k untuk x y dan dinamakan koefisien binomial. Misalkan B terdiri dari n anggota (objek) yang berbeda. Dua prinsip dasar yang digunakan dalam menghitung (counting) yaitu aturan pejumlahan dan aturan perkalian.

Nilai dari 5! = 120 3. 5) = C (10.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Kuis Benar Salah 1. Nilai C(5. 3) = 15 6. n – 1) 84 Kombinatorik PAGE 10 . P (10. r) = C(n + r –1. Nilai P(5. Memilih kemungkinan formasi 3 tim futsal dari 15 orang adalah menggunakan prinsip kombinasi. 2) 9. Cara menghitung permutasi menggunakan prinsip perkalian 10. 5. Cara menghitung dengan prinsip penjumlahan sama dengan prinsip perkalian 2. Suatu permutasi merupakan susunan yang mungkin dibuat dengan tidak memperhatikan urutan. (2x + y) = x + 4x y + 6x y + 4xy + y 8. 4. C(n + r – 1. 2) = 10 4 4 3 2 2 3 4 7.

sekertaris dan bendahara. 3. Jika ada 3 dosen laki-laki dan 2 dosen perempuan. C. E. 56 128 A. 8    . A.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Pilihan Ganda 1.  2   2 8 28 D. 6 cara 3 cara Dalam berapa cara sebuah himpunan mahasiswa yang terdiri dari 50 orang memilih seorang ketua. Dalam berapa cara peternak tersebut dapat memilih ketiga hewan itu ? 420 cara D. 25 x 24 x23 cara 25x3 cara A. A. B. 1 cara D. 4 kambing dan 5 ayam dari seorang penjual yang memiliki 4 sapi.. 3 cara 25 cara E. 1 cara 85 PAGE 10 Kombinatorik . B. B.. 4.. 5 kambing dan 7 ayam. 5 cara 2 cara E. 25 ! cara D. C. C. dimana tidak ada mahasiswa yang mendapat jabatan lebih dari satu. 7 cara 140 cara E. Seorang peternak membeli 3 sapi. B. maka mahasiswa dapat memilih salah satu dari dosen tersebut dalam …. 2.

4. 2!) cara 9!/ 2! cara A. 11   9   2. Dalam berapa Lima orang akan duduk menghadiri seminar. Ada berapa kemungkinan cara pembagian mainan tersebut ? 9 ! cara D. 5. 3) b. 9 ! / (3! . C. 5 tempat duduk diletakan dalam satu baris b. P(n. 35 cara Ada 9 jenis mainan yang akan dibagikan buat 4 orang anak. 2!) cara 9 !/ (2! .Telkom Polytechnic Discrete Mathematics C. Tentukan nilai : a. kecuali yang termuda diberi 3 jenis mainan. P(6. 2! . 9 ! / (3! . kemungkinan formasi tim yang dapat dibentuk. P(n. 1) 3. jika a.4) = 42 P(n. 2!. C(5. 5 tempat duduk dibuat melingkar mengelilingi meja bundar 86 Kombinatorik PAGE 10 . Dalam berapa cara mereka dapat menempati tempat duduk. Tunjukan bahwa : 17   16   16        6 5 6       Tentukan n jika : a. 6. 5.3!) cara Latihan 1. 2!.2) = 72 b. E. B.2) 20 mahasiswa akan dibagi dalam tiga tim. Tentukan nilai : a. 15   13   b. Setiap anak diberi 2 jenis mainan.

Berapa jumlah cara pengambilan. dan ketiga) dalam pacuan tersebut. 10. koefisien x dalam (1 – x) Kombinatorik 87 PAGE 10 . Dalam suatu pacuan kuda dengan 12 peserta (diasumsikan semuanya dapat mencapai finish). tentukan : 5 8 13 a. jika seseorang membeli donat tersebut enam buah. Berapa jumlah kemungkinan susunan pemenang (pertama. 8. koefisien x y dalam (x + y) 7 11 b. koefisien x dalam (1 + x) 9 19 c. Berapa banyak string dengan panjang sepuluh yang mungkin terbentuk dari dua bit (0 dan 1). yang memuat bit satu tepat tujuh buah.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 7. Dengan menggunakan teorema binomial. Pada toko „duny donut‟ menyediakan empat jenis donat dengan rasa yang berbeda (stok masing-masing rasa 10 buah). 9. kedua.

Pembahasan graf pada bab ini meliputi definisi dan terminologi graf. antara lain : penentuan lintasan terpendek baik untuk maslaah komunikasi maupun transportasi. dan lain lain. Tujuan 1. optimasi penjadwalan. frekuensi assignment dalam telekomunikasi. masalah lintasan terpendek serta beberapa sifat penting yang biasa digunakan dalam aplikasi. 88 Teori Graf PAGE 10 . Mahasiswa memahami konsep dan terminologi graf.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 4 TEORI GRAF Overview Graf digunakan untuk menyelesaikan dalam berbagai masalah.

e2 . terdiri dari dari Graf digunakan untuk merepresentasikan objek-objek diskrit dan hubungan antara objek-objek tersebut.1 Definisi Graf Graf merupakan struktur diskrit yang terdiri himpunan sejumlah berhingga obyek yang disebut simpul (vertices. 3.. misalkan E = {e1 . . vertex) dan himpunan sisi (edges) yang menghubungkan simpul-simpul tersebut.. ... en } Contoh : Graf dari masalah jembatan Königsberg dapat disajikan sebagai berikut : C e1 A e3 B e4 e7 e6 e5 D e2 Teori Graf 89 PAGE 10 . Notasi sebuah graf adalah G = (V. 4. v2 . . dimana : V merupakan himpunan tak kosong dari simpul-simpul (vertices). misalkan V = { v1 . vn } E merupakan himpunan sisi – sisi (edges) yang menghubungkan sepasang simpul. . E).Politeknik Telkom Matematika Diskrit 2. Mahasiswa memodelkan masalah dalam bentuk graf. Mahasiswa dapat meyelesaikan berbagai persoalan yang terkait dengan teori graf.

C). (A. graf berarah (directed graph. C) dan sisi e2 = (A. C. B). e2. D). E) dengan V = { A. e5. (A. D). (C. (A. artinya satu buah simpul yang dihubungkan oleh sisi tersebut merupakan simpul awal (initial vertex) dan simpul yang lain dikatakan sebagai simpul akhir (terminal vertex). (B. Sementara itu. B). himpunan sisi (E) memungkinkan berupa himpunan kosong. (A. suatu graf dapat dikategorikan sebagai graf tidak berarah dan graf berarah. e7} Pada graf tersebut sisi e1 = (A. e4. C). yaitu sisi yang berawal dan berakhir pada simpul yang sama. C) dinamakan sisi-ganda (multiple edges atau paralel edges) karena kedua sisi ini menghubungi dua buah simpul yang sama. Contoh : Graf kosong dengan 3 simpul (graf N3 ) v1 v2 v3 Dengan memperhatikan kondisi sisinya. Jika graf tersebut mempunyai himpunan sisi yang merupakan himpunan kosong maka graf tersebut dinamakan graf kosong (null graph atau empty graph). Dari definisi graf. D)} = { e1. Sementara itu. digraph) merupakan graf yang mempunyai sisi yang berarah. e3. 90 Teori Graf PAGE 10 . tidak terdapat gelang (loop). e6. D } E = { (A. B. seperti telah dijelaskan pada contoh graf untuk jembatan Königsberg.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Misalkan graf tersebut adalah G(V. pada graf diatas. Begitu pun dengan sisi e3 dan sisi e4. yaitu simpul A dan simpul C. Graf tidak berarah.

Contoh : Graf sederhana yang tidak P S Q R Selanjutnya. Kecuali apabila ada penambahan lain. Teori Graf 91 PAGE 10 . Graf sederhana merupakan graf tak berarah mengandung gelang maupun sisi-ganda.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Beberapa jenis graf yang perlu diketahui adalah : 1. Graf sederhana (simple graph). pernyataan suatu graf pada buku ini merepresentasikan bahwa graf tersebut adalah graf sederhana. misalkan graf semu atau graf berarah. dan lainlain.

Contoh : Graf ganda P S Q R Dengan demikian. 3. Graf ganda merupakan graf tak berarah yang tidak mengandung gelang (loop). graf sederhana pun merupakan graf ganda (multi graph). Graf semu (Pseudo graph) Graf semu merupakan graf yang boleh mengandung gelang (loop).Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 2. Graf Ganda (multigraph). Contoh : Graf semu : P S Q R 92 Teori Graf PAGE 10 .

Politeknik Telkom Matematika Diskrit Teori Graf 93 PAGE 10 .

Graf ganda berarah (directed multigraph). Graf berarah merupakan graf yang setiap sisinya mempunyai arah dan tidak mempunyai dua sisi yang berlawanan antara dua buah simpul (tak mempunyai sisi ganda) Contoh : a. Graf berarah : P S Q R b. Graf ganda berarah merupakan graf berarah yang membolehkan adanya sisi ganda pada graf tersebut (boleh mempunyai dua sisi yang berlawanan antara dua buah simpul). P S Q R 94 Teori Graf PAGE 10 . Graf berarah (directed graph atau digraph).Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 4.

Politeknik Telkom Matematika Diskrit Dari jenis-jenis graf yang telah dijelaskan di atas. kita dapat membuat ringkasan (sebagai bahan perbandingan) [3]. Tabel 4.1 Jenis-jenis graf Jenis Sisi Sisi ganda dibolehkan ? Tidak Ya Ya Tidak Ya Graf sederhana Graf ganda Graf semu Graf berarah Graf ganda berarah Tak-berarah Tak-berarah Tak-berarah Bearah Bearah Gelang (loop) dibolehkan ? Tidak Tidak Ya Ya Ya Contoh : Graf berikut merupakan graf berarah : P e1 e6 e4 Q e2 R e3 S Teori Graf 95 PAGE 10 .1. seperti tertulis pada tabel 4.

derajat suatu simpul. dengan kata lain e = (v 1. 2.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Terlihat bahwa e1 = (P. Bersisian (Incidency) Suatu sisi e dikatakan bersisian dengan simpul v1 dan simpul v2 jika e menghubungkan kedua simpul tersebut. Q). 4. Q) Simpul P merupakan simpul awal bagi sisi e1 dan simpul S merupakan simpul akhir bagi sisi e1. Bertetangga (Adjacent) Dua buah simpul dikatakan bertetangga jika kedua simpul tersebut terhubung langsung oleh suatu sisi. e3 = (R. tetapi simpul P tidak bertetangga dengan simpul R. dan lain-lain.2 Terminologi Graf Ada beberapa terminologi graf yang perlu diketahui. antara lain : ketetanggaan antara dua simpul. v2). yaitu : 1. dan e5 = (Q. bersisian . S). Contoh : Perhatikan graf berikut : P S Q R Pada graf diatas : simpul P bertetangga dengan simpul Q dan S. Contoh : Perhatikan graf dari masalah jembatan Königsberg berikut ini : 96 Teori Graf PAGE 10 . Berikut ini adalah beberapa terminoogi yang penting.

Derajat (Degree) Teori Graf 97 PAGE 10 . 3. tetapi sisi tersebut tidak berisian dengan simpul B.Politeknik Telkom Matematika Diskrit C e1 A e3 B e4 e2 e7 e6 e5 D maka e1 bersisian dengan simpul A dan simpul C. Contoh : Perhatikan graf berikut : P T Q R U S Simpul T dan simpul U merupakan simpul terpencil. 5. Simpul Terpencil (Isolated Vertex) Jika suatu simpul tidak mempunyai sisi yang bersisian dengannya maka simpul tersebut dinamakan simpul terpencil.

atau dinotasikan oleh d(v) = 3. suatu simpul v mempunyai 3 buah sisi yang bersisian dengannya maka dapat dikatakan simpul tersebut berderajat 3. Contoh 1: Perhatikan graf berikut : P S R Q Pada graf diatas : d(P) = d(Q) = d (S)= 5. sedangkan d(R) = 3. diperoleh : d(v) = din(v) + dout(v) Contoh 2 : Perhatikan graf berarah berikut ini : P S Q 98 R Teori Graf PAGE 10 . Misalkan.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Derajat suatu simpul merupakan jumlah sisi yang bersisian dengan simpul tersebut. Derajat sebuah simpul pada suatu graf berarah dijelaskan sebagai berikut : din(v) merupakan jumlah busur yang masuk ke simpul v dout(v) merupakan jumlah busur yang keluar dari simpul v Dengan demikian derajat pada simpul tersebut.

Jika G = (V.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Pada graf diatas : din (P) = 1 dan dout (P) = 3 maka d (P) = 4 din (Q) = 4 dan dout (Q) = 1 maka d (Q) = 5 din (R) = 1 dan dout (R) = 1 maka d (R) = 2 din (S) = 1 dan dout (S) = 2 maka d (S) = 3 Jumlah derajat semua simpul pada suatu graf adalah genap. 7 vV  14 atau Teori Graf 99 PAGE 10 . Jumlah sisi pada graf tersebut adalah 7. Jumlah sisi pada graf tersebut adalah 9. sehingga Jumlah derajat pada graf tersebut adalah :  d (v )  2 . E) merupakan suatu graf. E  2. sehingga Jumlah derajat pada graf tersebut adalah :  d ( v )  2 . 9  18 atau vV  d (v)  d ( P)  d (Q)  d ( R)  d ( S ) 5  5  5  3  18 Perhatikan graf pada contoh 2. E vV  2. yaitu dua kali jumlah sisi pada graf tersebut. maka dapat ditulis :  d (v )  2 E vV Contoh 3 : Perhatikan graf pada contoh 1.

(x1. Lintasan (Path) Jalur dari suatu simpul awal v0 ke simpul tujuan vT di dalam suatu graf G merupakan barisan sebuah sisi atau lebih (x 0. Jalur dapat juga dinotasikan oleh simpul-simpul yang dilewati. x1). x3. Pada suatu jalur tidak mengalami pengulangan sisi. jika kita ingin menggambar sebuah graf dengan derajat masing-masing simpul diketahui. lintasan yang berawal dan berakhir pada simpul yang sama dinamakan silkus (cycle). Contoh : Perhatikan graf berikut ini : P S R 100 T Q U Teori Graf PAGE 10 . xn) pada G. (x2.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics  d (v)  d ( P)  d (Q)  d ( R)  d (S ) vV  4  5  2  3  14 Dengan demikian. x1. dimana x0 = v0 dan xn = vT. …. Sementara itu. Suatu lintasan dikatakan memiliki panjang n. …. jika lintasan ini memuat n buah sisi. x2). yaitu : x0. xn Jika jalur yang digunakan tidak melakukan pengulangan simpul maka jalur ini dinamakan lintasan (path). yang dilewati dari suatu simpul awal v0 ke simpul tujuan vT di dalam suatu graf G. dan ternyata jumlah derajat seluruh simpul tersebut adalah ganjil maka hal ini tak mungkin terjadi. x2. (xn-1. Suatu jalur yang berawal dan berakhir pada simpul yang sama dinamakan Sirkuit (Circuit). x3). 6.

Jumlah sisi pada sebuah graf lengkap yang terdiri dari n buah simpul adalah n(n – 1)/2 sisi. R memiliki panjang 2. S. R memiliki panjang 3. Contoh : K1 K2 K3 K4 K5 K6 Gambar 4. Teori Graf 101 PAGE 10 . Lintasan P. Antara simpul P dan U maupun T tidak dapat ditemukan lintasan. artinya siklus tersebutdapat berupa loop. S. Panjang suatu siklus terpendek pada graf sederhana adalah tiga. Q. Q. Sedangkan. Q. Graf lengkap dengan n buah simpul dilambangkan dengan Kn. R. Graf lingkaran n simpul dilambangkan dengan Cn.3 Grap lengkap Kn. Graf Lengkap (Complete Graph) Graf lengkap merupakan graf sederhana yang setiap simpulnya terhubung (oleh satu sisi) ke semua simpul lainnya. Graf Lingkaran (Cycle Graph) Graf lingkaran merupakan graf sederhana yang setiap simpulnya berderajat dua. P dinamakan siklus dengan panjang 4. Diameter suatu graf merupakan panjang lintasan terpanjang pada graf tersebut. setiap simpulnya bertetangga.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Pada graf tersebut lintasan P. Sementara itu lintasan P. 1  n  6 b. Dengan kata lain. Panjang suatu siklus terpendek pada graf semu adalah satu. artinya siklus tersebut harus melewati tiga sisi. Berikut ini adalah beberapa graf yang sering digunakan : a.

dan menghubungkan simpul baru tersebut dengan semua simpul pada graf lingkaran tersebut.5 Grap Roda Wn. 3  n  6 c.4 Grap Lingkaran Cn. Graf Roda (Wheels Graph) Graf roda merupakan graf yang diperoleh dengan cara menambahkan satu simpul pada graf lingkaran Cn. Graf Teratur (Regular Graphs) Graf teratur merupakan graf yang setiap simpulnya mempunyai derajat yang sama. Apabila derajat setiap simpul pada grap teratur adalah r. 102 Teori Graf PAGE 10 . Jumlah sisi pada graf teratur dengan n simpul adalah nr 2 sisi.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics C3 C4 C5 C6 Gambar 4. W3 W4 W5 Gambar 4. maka graf tersebut dinamakan graf teratur berderajat r. 3  n  5 d.

Beberapa contoh dari graf planar adalah . untuk membedakan antara graf planar dan graf bidang.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Gambar 4. K4 merupakan graf planar Tetapi graf lengkap Kn untuk n  5 merupakan graf tak-planar.6 K4 adalah graf planar Graf planar yang digambarkan dengan sisi-sisi yang tidak saling berpotongan dinamakan graf bidang (plane graph). K2. perhatikan ilustrasi pada graf K4 berikut ini : (a) Teori Graf (b) (c) 103 PAGE 10 .Semua graf lingkaran merupakan graf planar . K3. Sementara itu. Graf Planar (Planar Graph) dan Graf Bidang (Plane Graph) Graf yang dapat digambarkan pada bidang datar dengan sisisisi yang tidak saling berpotongan dinamakan graf planar. Ilustrasi untuk graf planar K4. Gambar 4. Jika tidak. maka graf tersebut dinamakan graf tak-planar.5 Graf Reguler Berderajat 3 e.Graf lengkap K1.

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Gambar 4. sedemikian sehingga setiap sisi pada G menghubungkan sebuah simpul pada V 1 dan sebuah simpul pada V2. Graf (b) dan (c) adalah graf bidang Beberapa hal tentang graf planar G(V. Contoh : Graf G berikut merupakan graf bipartit : a c d 104 e b Teori Graf PAGE 10 . Dengan demikian. Graf bipartit tersebut dinotasikan oleh G(V1. dan r merupakan jumlah daerah pada graf planar tersebut maka r = e – v + 2. misalkan V1 dan V2. f.7 Tiga buah graf planar. V2). Jika G merupakan graf planar terhubung dengan e buah sisi dan v buah simpul (v  3) dan tidak memuat sirkuit dengan panjang 3 maka e  2v – 4. Graf bipartit (Bipartite Graph) Sebuah graf sederhana G dikatakan graf bipartit jika himpunan simpul pada graf tersebut dapat dipisah menjadi dua himpunan tak kosong yang disjoint. antara lain : (Formula Euler) Misalkan G merupakan graf planar terhubung dengan e buah sisi dan v buah simpul. pada grap bipartit tidak ada sisi yang menghubungkan dua simpul pada V 1 atau V2. E). Jika G merupakan graf planar terhubung dengan e buah sisi dan v buah simpul (v  3) maka e  3v – 6 (ketaksamaan Euler).

e} Representasi graf bipartit.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Graf diatas dapatdirepresentasikan menjadi graf bipartit G(V 1. dimana V1= {a. b} dan V2 = {c.7 Graf bipartit g. Graf Berlabel Graf berlabel adalah graf yang setiap sisinya diberi sebuah label (bobot). V2). p 8 q 13 10 9 t 7 11 r Teori Graf 12 s 105 PAGE 10 . d. dari graf pada contoh diatas adalah : V1 a b V2 c d e Gambar 4.

Contoh 1 : Graf roda merupakan salah satu contoh graf terhubung: Contoh 2 : Perhatikan graf lingkaran berikut ini : a c p q p q a c c r Teori Graf PAGE 10 106 r b d .3 Keterhubungan dan Sub Graf Dua buah simpul v1 dan simpul v2 pada suatu graf dikatakan terhubung jika terdapat lintasan dari v1 ke v2. tergatung representasi label yang diberikan. Jika tidak.8 Graf K5 yang sisinya dilabeli Graf dapat juga diberi label pada simpulnya. 4.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Gambar 4. maka G dinamakan graf tak-terhubung (disconnected graph). Jika setiap pasang simpul vi dan vj dalam himpunan V pada suatu graf G terdapat lintasan dari vi dan vj maka graf tersebut dinamakan graf terhubung (connected graph).

karena tak ada lintasan yang menghubungkan simpul salah satu simpul pada {p. c. kita akan meninjau tentang keterhubungan pada suatu graf berarah. Sementara itu. r} dengan salah satu simpul pada {a. Jika setiap pasangan simpul pada suatu graf berarah graf berarah G terhubung kuat maka graf G tersebut dinamakan graf terhubung kuat (strongly connected graph). dengan kata lain graf tersebut hanya terhubung pada graf tidak berarahnya. u dan v. Jika tidak.Politeknik Telkom Matematika Diskrit b d (i) (ii) (iii) Jelas bahwa (i) C3 dan (ii) C4 merupakan graf terhubung. Selanjutnya. maka u dan v dikatakan terhubung lemah (weakly connected). b. q. Suatu graf berarah G dikatakan terhubung jika kita menghilangkan arah pada graf tersebut (graf tak berarah) maka graf tersebut merupakan graf terhubung. Jika u dan v tidak terhubung kuat. graf (iii) merupakan graf tak-terhubung. Contoh : p p q r q r Graf berarah terhubung kuat lemah Graf berarah terhubung Teori Graf 107 PAGE 10 . Dua simpul. graf tersebut dinamakan graf terhubung lemah. d}. pada graf berarah G disebut terhubung kuat (strongly connected) jika terdapat lintasan berarah dari u ke v dan juga lintasan berarah dari v ke u.

Matriks ketetanggaan untuk graf sederhana merupakan matriks bukur sangkar yang unsurunsurnya hanya terdiri dari dua bilangan yaitu 0 (nol) dan 1 (satu). Jika V 1 =V (yaitu G1 memuat semua simpul dari G) maka G1 dinamakan Spanning Subgraph (subraf merentang). E1) merupakan sub graf dari graf G = (V. maka G 1 = (V1. kita telah memperkenalkan bahwa dua buah simpul dikatakan bertetangga jika kedua simpul tersebut terhubung langsung oleh suatu sisi. Komplemen dari sub graf G1 terhadap graf G adalah graf G2 = (V2. Misalkan.9 Subgraf dan Spanning Subgraf dari Suatu Graf 4. E1) dinamakan sub graf (subgraph) dari G jika V1  V dan E1  E. G1 = (V1. E). E2) sedemikian sehingga E2 = E – E1 dan V2 adalah himpunan simpul yang anggota-anggota E2 bersisian dengannya. 108 Teori Graf PAGE 10 .4 Matriks Ketetanggaan (adjacency matrix) dan Matriks Bersisian (incidency matrix) dari Suatu Graf Pada pembahasan sebelumnya. E) merupakan suatu graf. Contoh : p p p q t q t q t r s r r s (a) Graf G1 (b) subgraf (c) Spanning subgraf Gambar 4.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Misalkan G = (V.

Misalkan aij merupakan unsur pada matriks tersebut. Jika aij = 0 maka hal ini berarti simpul i dan simpul j tidak bertetangga. Teori Graf 109 PAGE 10 . maka : Jika aij = 1 maka hal ini berarti simpul i dan simpul j bertetangga.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Baris dan kolom pada matriks ini. masing-masing merupakan representasi dari setiap simpul pada graf tersebut.

maka : 110 Teori Graf PAGE 10 . masing-masing merepresentasikan simpul dan sisi pada graf yang dimaksud. Seperti halnya matriks ketetanggaan. suatu sisi e dikatakan bersisian dengan simpul v1 dan simpul v2 jika e menghubungkan kedua simpul tersebut. tapi tidak harus bujur sangkar. v2). Sementara itu. dengan kata lain e = (v1. unsur-unsur matriks bersisian pun hanya terdiri dari dua bilangan yaitu 0 (nol) dan 1 (satu). Misalkan aij merupakan unsur pada matriks tersebut. Hal ini disebabkan. baris dan kolom pada matriks bersisian.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Contoh : Perhatikan graf sederhana berikut ini : P S Q R Matriks ketetanggaan dari graf tersebut adalah sebagai berikut : P Q R S P Q R S 0 1  0  1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1  1  0 Terlihat bahwa matriks tersebut simetris dan setiap unsur diagonalnya adalah nol (0).

Graf yang memuat sirkuit Euler dinamakan graf Teori Graf 111 PAGE 10 . Contoh : Perhatikan graf berikut ini : C e1 A e3 B e4 e2 e7 e6 e5 D Bentuk matriks bersisian dari graf tersebut adalah : e1 e2 e3 e4 e5 e6 e7 A B C D 4.5.1 Sirkuit Euler Sirkuit Euler merupakan sirkuit yang melewati masing-masing sisi tepat satu kali. Jika aij = 0 maka hal ini berarti simpul ke-i dan sisi ke-j tidak bersisian.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Jika aij = 1 maka hal ini berarti simpul ke-i dan sisi ke-j adalah bersisian.5 1 0  1  0 1 0 1 0 1 1 0 0 1 1 0 0 0 1 0 1 1 0 0 1 0 0  1  1 Eulerian dan Hamiltonian 4.

karena memiliki jalur yang membentuk sirkuit. 112 Teori Graf PAGE 10 s . Beberapa sifat tentang Graf Eulerian dan Garf Semi Euler : Suatu graf G merupakan graf Euler (memiliki sirkuit Euler) jika dan hanya jika setiap simpul pada graf tersebut berderajat genap. sedangkan graf yang memuat suatu jalur Euler dinamakan graf semi Euler (semi-Eulerian graph).Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Euler (Eulerian graph). Contoh : Perhatikan graf berikut ini : q p t r G1 s Graf G1 merupakan graf Euler. p q t r G2 Sementara itu. Sementara itu. yaitu : pr–rt– ts – sq – qt – tp . Jalur tersebut adalah : pq – qs – st – tp – pr – rt – tq. terlihat bahwa graf G2 merupakan graf semi Euler karena graf tersebut memiliki jalur yang melalui masingmasing sisi didalam graf tersebut tepat satu kali.

Ini tak lain adalah mencari sirkuit Hamilton. Permainan tersebut terdiri dari 12 buah pentagonal dan ada 20 titik sudut (setiap sudut diberi nama ibu kota setiap negara) . 4. Suatu graf terhubung berarah G merupakan graf semi Euler jika dan hanya jika G terhubung setiap simpul pada graf tersebut memiliki derajat masuk dan derajat keluar yang sama. Permainan ini membentuk perjalanan keliling dunia yang mengunjungi setiap ibu kota Negara tepat satu kali dan kembali lagi ke kota asal. kecuali dua simpul yaitu simpul petama (simpul awal jalur) memiliki derajat keluar satu lebih besar dari pada derajat masuk dan simpul yang kedua (simpul akhir) memiliki derajat masuk satu lebih besar dari pada derajat keluar.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Graf terhubung G merupakan graf Semi Euler (memiliki jalur Euler) jika dan hanya jika di dalam graf tersebut terdapat dua simpul berderajat ganjil.2 Sirkuit Hamilton Sir Wiliam Hamilton pada tahun 1859 membuat permainan dodecahedron yang ditawarkan pada pabrik mainan di Dublin.10 Sirkuit Hamilton dari Suatu Graf Teori Graf 113 PAGE 10 . Suatu graf terhubung berarah G merupakan graf Euler jika dan hanya jika setiap simpul pada graf tersebut memiliki derajat masuk dan derajat keluar yang sama. Masalah tersebut dapat diilustrasikan dalam gambar berikut ini : Gambar 4.5.

sirkuit hamiltonya adalah t – p – r – q – p – s – q – t . lintasan hamiltonnya adalah : s – r – p – q – r. Jika lintasan tersebut kembali kesimpul awal. s 114 Teori Graf PAGE 10 . sedangkan graf yang memuat lintasan Hamilton dinamakan graf semi Hamilton (semi. Contoh : t Perhatikan tiga graf di bawah ini : p q p q r G1 p s r q G2 s t r G3 Graf G1 merupakan graf semi Hamilton. sirkuit hamilton adalah lintasan yang dicetak tebal. Graf yang memuat sirkuit Hamilton dinamakan graf Hamilton (Hamiltonian graph).Hamiltonian graph).Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Pada ilustrasi diatas. sirkuit Hamilton merupakan sirkuit yang melewati masing-masing sisi tepat satu kali. Sedangkan graf G2 merupakan graf hamilton. sehingga membentuk lintasan tertutup (sirkuit) maka lintasan ini dinamakan sirkuit Hamilton. Dengan demikian. Lintasan Hamilton suatu graf merupakan lintasan yang melalui setiap simpul dalam graf tersebut tepat satu kali.

4.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Sementara itu pada graf G3 tidak terdapat lintasan maupun sirkuit hamilton. maka di dalam G terdapat n  1 buah sirkuit Hamilton yang 2 saling lepas.6 Graf Isomorfik Perhatikan dua graf berikut ini : Gambar 4. 2  Pada suatu graf lengkap G dengan n buah simpul (n  3 dan n ganjil). Beberapa hal tentang graf hamilton :  Setiap graf lengkap merupakan graf Hamilton. Jika derajat setiap simpulnya paling sedikit n/2 simpul maka graf G tersebut merupakan graf Hamilton. terdapat n  1 ! buah sirkuit Hamilton. terdiri dari empat buah simpul dimana setiap simpul adalah berderajat tiga.  Pada suatu graf lengkap G dengan n buah simpul (n  3).10 Sirkuit Hamilton dari Suatu Graf Dua buah graf diatas. Misalkan G merupakan graf sederhana dengan jumlah simpulnya adalah n buah (dimana n paling sedikit tiga buah). terdapat n  1 buah sirkuit Hamilton yang saling 2 lepas (tidak ada sisi yang beririsan). Walaupun secara geometri kedua tersebut berbeda tetapi pada prinsipnya kedua graf tersebut adalah sama. Jika n genap dan n  4. Ini dapat diperlihatkan saat simpul pada graf kedua yang berada Teori Graf 115 PAGE 10 .

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics di tengah ditarik keluar maka graf yang baru ini akan sama dengan graf pertama. Mempunyai jumlah simpul yang sama berderajat tertentu Agar lebih mudah memahami apakah dua graf isomorfik atau tidak. tentukan simpul-simpul yang saling berkorespondensi antara G 1 dan G2 Jawab : Ya. Dua graf yang isomorfik tak hanya kedua graf tersebut. Dua buah graf G1 dan G2 dikatakan isomorfik jika terdapat korespondensi satu-satu antara simpul-simpul pada kedua graf tersebut dan antara sisi-sisi keduanya sehingga jika sisi e bersisian dengan simpul u dan v pada G1 maka sisi e‟ pada G2 juga bersisian dengan simpul u‟ dan v‟. masih banyak graf-graf yang lain yang isomorfik. berikut adalah cara menunjukan dua graf yang isomorfik. Kedua graf ini dinamakan isomorfik. kedua graf tersebut adalah isomorfik. Mempunyai jumlah sisi yang sama 3. Mempunyai jumlah simpul yang sama. Dua buah graf dikatakan isomorfik jika memenuhi ketiga syarat berikut : 1. Terlihat graf tersebut memuat simpul dimana setiap simpulnya masing-masing 116 Teori Graf PAGE 10 . 2. Contoh : u1 u2 u3 v1 v2 v6 v3 u4 u5 G1 u6 v5 G2 v4 Periksa apakah kedua graf tersebut isomorfik? Jika ya.

Simpul yang saling berkorespondensi dari kedua graf tersebut adalah :  simpul u1 dengan simpul v1  simpul u2 dengan simpul v3  simpul u3 dengan simpul v5  simpul u4 dengan simpul v6  simpul u5 dengan simpul v4  simpul u6 dengan simpul v2 Pada dua graf yang isomorfik. tentunya setelah matriks yang berkorespondensi diurutakan dalam urutan yang sama.Politeknik Telkom Matematika Diskrit berderajat tiga. kedua graf tersebut memiliki matriks ketetanggaan yang sama. yaitu MG1 = MG2. Perhatikan matriks ketetanggaan dari kedua graf tersebut. Dibawah ini adalah matriks ketetanggaan dari graf G1 : u1 u 2 u3 u 4 u5 u 6 0 0 0 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 0 0 0 1 1  1  0 0  0  MG1 = u1 u2 u3 u4 u5 u6 0 0  0  1 1  1  Sementara itu. berikut ini adalah matriks ketetanggaan dari graf G 2 : v1 v3 v5 v6 v4 v2 v1 v3 v5 v6 v4 v2 0 0  0  1 1  1  0 0 0 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 0 0 0 1 1  1  0 0  0  MG2 = Terlihat bahwa kedua graf tersebut memiliki matriks ketetanggaan yang sama. Teori Graf 117 PAGE 10 .

Lintasan terpendek antara dua buah simpul yang melalui beberapa simpul tertentu. Dengan kata lain. dan 29. yaitu setiap sisi dari graf G memiliki bobot tertentu. Hal yang biasanya dilakukan adalah menentukan lintasan terpendekpada graf tersebut.7 Beberapa Aplikasi Graf a. a – e – d.11 Ilustrasi Lintasan Terpendek pada Graf Lintasan terpendek dari a ke d adalah 22. 26. Algoritma Lintasan Terpendek Dijkstra 118 Teori Graf PAGE 10 . dengan lintasan a – b – d. dan a – b – c – d maka lintasan itu memiliki bobot masing masing 28. Beberapa hal tersebut. seperti pada ilustrasi dibawah ini : a 12 28 17 3 2 11 b 10 9 9 25 13 2 10 2 9 8 c f e d Gambar 4. Lintasan terpendek antara semua pasangan simpul.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 4. Karena jika kita m enggunakan lintasan a – d. Beberapa jenis persoalan lintasan terpendek. antara lain: Lintasan terpendek antara dua buah simpul tertentu. Lintasan terpendek dari simpul tertentu ke semua simpul yang lain. Lintasan dan Jalur Terpendek Misalkan G merupakan graf berbobot (weighted graph). menentukan lintasan yang memiliki total bobot minimum. contohnya : Menentukan jarak terpendek/waktu tempuh tersingkat/ongkos termurah antara dua buah kota Menentukan waktu tersingkat pengiriman pesan (message) antara dua buah terminal pada jaringan komputer.

berikut ini [2] adalah graf dimana simpul-simpulnya merepresentasikan kota-kota di Amerika Serikat dan sisi dari graf tersebut merepresentasikan jarak antar dua kota (dalam kilometer). 6 dengan jarak = 250 km 5 ke 7 adalah 5. Jadi. 6.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Algoritma Dijkstra merupakan suatu algoritma yang digunakan untuk menentukan lintasan terpendek dari suatu simpul ke semua simpul lain. 6. 4 dengan jarak = 1250 km Teori Graf 119 PAGE 10 . lintasan terpendek dari: 5 ke 6 adalah 5. Contoh : Boston(5) 1500 San Fransisco (2) 300 Los Angeles (1) 1700 1200 800 1000 1400 900 Denver(3) Chicago(4) 1000 250 New York(6) 1000 New Orleans(8) Miami(7) Dengan menggunakan Algoritma Dijkstra akan ditentukan jarak terpendek dari kota Boston ke kota-kota yang lainnya. 7 dengan jarak = 1150 km 5 ke 4 adalah 5. Untuk mempermudah dalam pemahaman Algoritma Dijkstra.

6. misalkan diberikan sejumlah kota dan jarak antar kota. 8. 4. 3. 8 dengan jarak = 1650 km 5 ke 3 adalah 5. Persoalan Perjalanan Pedagang (Travelling Salesperson Problem TSP) Seperti halnya contoh pada (a). Tentukan sirkuit terpendek yang harus dilalui oleh seorang pedagang bila pedagang itu berangkat dari sebuah kota asal dan ia harus menyinggahi setiap kota tepat satu kali dan kembali lagi ke kota asal keberangkatan. 3 dengan jarak = 2450 km 5 ke 2 adalah 5. yaitu: a 1 0 d 2 5 c 2 0 b 8 1 0 d a 1 8 1 5 b 8 c d a 1 8 2 0 b 1 5 c 2 5 120 Teori Graf PAGE 10 . Ini merupakan masalah menentukan sirkuit Hamilton yang memiliki bobot minimum. 6. 6. a 18 20 15 8 b 10 d 25 c Jumlah sirkuit Hamilton di dalam graf lengkap dengan n simpul: (n 1)!/2. 4. Contoh : Tentukan sirkuit dengan lintasan terpendek yang berasal dari garf lengkap K4 berikut ini. Graf di atas memiliki (4 – 1)!/2 = 3 sirkuit Hamilton. 2 dengan jarak = 3250 km 5 ke 1 adalah 5. 1 dengan jarak = 3350 km b.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 5 ke 8 adalah 5. 6.

c. C. c. d. c. d. b. Bagaimana ia merencanakan rute perjalanannya supaya ia melewati setiap jalan tepat sekali dan kembali lagi ke tempat awal keberangkatan. Teori Graf 121 PAGE 10 . F. pertama kali dikemukakan oleh Mei Gan (berasal dari Cina) pada tahun 1962. E. a) memiliki panjang = 20 + 8 + 25 + 10 = 53 Sirkuit 2 = (a. D. Permasalahan tersebut merupakan masalah menentukan sirkuit Euler di dalam suatu graf. F. d. a) memiliki panjang = 20 + 15 + 25 + 18 = 73 Jadi. Persoalan Tukang Pos Cina (Chinese Postman Problem) Permasalahan ini. d. a) dengan panjang sirkuit adalah 51. d. b. B. a) memiliki panjang = 18 + 8 + 15 + 10 = 51 Sirkuit 3 = (a. b. C. B. A. c. sirkuit Hamilton terpendek adalah sirkuit 2 = (a. E. a) atau (a. c. b.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Sirkuit 1 = (a. b. sehingga setiap jalan dilewati B 3 A 5 F 5 E 4 9 7 4 C 3 4 2 D Jalur yang dilalui tukang pos adalah A. c. Contoh : Tentukan jalur yang dilalui oleh tukang pos. yaitu : Seorang tukang pos akan mengantar surat ke alamat-alamat sepanjang jalan di suatu daerah.

Telkom Polytechnic

Discrete Mathematics

Rangkuman

1.

2. 3.

4. 5.

6.

7.

8.

Graf merupakan struktur diskrit yang terdiri himpunan sejumlah berhingga obyek yang disebut simpul (vertices, vertex) dan himpunan sisi (edges) yang menghubungkan simpul-simpul tersebut. Dua buah simpul dikatakan bertetangga jika kedua simpul tersebut terhubung langsung oleh suatu sisi. Suatu sisi e dikatakan bersisian dengan simpul v 1 dan simpul v2 jika e menghubungkan kedua simpul tersebut, dengan kata lain e = (v1, v2). Derajat suatu simpul merupakan jumlah sisi yang bersisian dengan simpul tersebut. Jalur dari suatu simpul awal v0 ke simpul tujuan vT di dalam suatu graf G merupakan barisan sebuah sisi atau lebih (x0, x1), (x1, x2), (x2, x3), …, (xn-1, xn) pada G, dimana x0 = v0 dan xn = vT. Pada suatu jalur tidak mengalami pengulangan sisi. Jika jalur yang digunakan tidak melakukan pengulangan simpul maka jalur ini dinamakan lintasan (path). Suatu lintasan dikatakan memiliki panjang n, jika lintasan ini memuat n buah sisi, yang dilewati dari suatu simpul awal v0 ke simpul tujuan vT di dalam suatu graf G. Suatu jalur yang berawal dan berakhir pada simpul yang sama dinamakan Sirkuit (Circuit). Sementara itu, lintasan yang berawal dan berakhir pada simpul yang sama dinamakan silkus (cycle). Sirkuit Euler merupakan sirkuit yang melewati masing-masing sisi tepat satu kali. Graf yang memuat sirkuit Euler dinamakan graf Euler (Eulerian graph), sedangkan graf yang memuat suatu jalur Euler dinamakan graf semi Euler (semi-Eulerian graph).
Teori Graf PAGE 10

122

Politeknik Telkom

Matematika Diskrit

9.

Lintasan Hamilton suatu graf merupakan lintasan yang melalui setiap simpul dalam graf tersebut tepat satu kali. Jika lintasan tersebut kembali kesimpul awal, sehingga membentuk lintasan tertutup (sirkuit) maka lintasan ini dinamakan sirkuit Hamilton. 10. Dua buah graf dikatakan isomorfik jika memenuhi ketiga syarat berikut : a. Mempunyai jumlah simpul yang sama. b. Mempunyai jumlah sisi yang sama c. Mempunyai jumlah simpul yang sama berderajat tertentu.

Kuis Benar Salah

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Kita tidak bisa menggambar graf sederhana dengan 5 simpul dimana masing-masing simpulnya berderajat 4, 3, 3, 2, 1 Kita dapat menggambar graf sederhana dengan 5 simpul dimana masing-masing simpulnya berderajat 6, 4, 4, 2, 2 Setiap graf eulerian maka ia merupakan graf semi euler Graf K5 merupakan graf hamilton Graf C4 merupakan graf bipartit. Suatu Graf reguler berderajat tiga dengan empat simpul merupakan graf lengkap. Pada graf semi euler, setiap simpul berderajat genap. W3 merupakan graf teratur dengan derajat setiap simpulnya adalah tiga.
123 PAGE 10

Teori Graf

Telkom Polytechnic

Discrete Mathematics

9.

Lintasan terpendek dalam suatu graf adalah diameter graf tersebut. 10. Dua graf yang isomorfik senantiasa mempunyai matriks ketetanggan yang sama.

Pilihan Ganda

1. A. B. C.

Graf C4 isomorfik dengan graf…. K4 D. W3 E. K2,2

K3,3 P4

2. A. B. C. 3. A. B. C.
124

Pada graf lengkap dengan lima simpul terdapat sirkuit Hamilton sebanyak .. 1 buah D. 4 buah 2 buah E. 5 buah 3 buah Yang bukan merupakan graf planar adalah…. Graf C4 D. K2,2 Graf K4 E. K5 Graf W4 Jumlah sisi pada suatu graf lengkap K7 adalah ….
Teori Graf PAGE 10

B. A. 3 – 7) Perhatikan graf berikut : u2 u1 u3 Teori Graf 125 PAGE 10 . A. Gambarkan graf dengan lima buah simpul. B. 3. 21 20 18 D. E. dan 3 ! Periksa apakah graf berikut merupakan graf Euler atau graf semi Euler atau bukan keduanya ! (jelaskan) (untuk soal no. dimana masingmasing simpul berderajat 2. C.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 4. 1 D. 4 2 E. 5 3 Latihan 1. C. 5. 4. 15 12 Diameter suatu graf roda W10 adalah …. 2. 1.

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 3. Tentukan matriks ketetanggaan graf tersebut Berikan contoh spanning subgraf dari graf tersebut Sebutkan graf lengkap yang merupakan subgraf dari graf tersebut Tentukan jalur terpendek dari graf berlabel berikut : c 2 b 6 a 4 3 5 e d 1 4 6 2 f g 126 Teori Graf PAGE 10 . 6. 5. 4.

Diketahui graf berikut : p o q r s t u v Periksa apakah graf diatas merupakan graf planar? Jika ya. jelaskan alasannya (Untuk Soal no.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 7. Jika tidak. Periksa apakah graf diatas merupakan graf Hamiltonian? a f b g j e h c i d 8. 9 – 13) Perhatikan dua graf berikut a b p q c d r s Teori Graf e f t u 127 PAGE 10 . tuliskan graf bidangnya.

13. Graf Semi Hamilton atau bukan keduanya? Jelaskan! Tuliskan salah satu sirkuit atau lintasan Hamilton jika ada.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 9. G1 G2 Apakah graf G1 atau G2 merupakan Graf Euler. Periksa apakah graf G1 atau G2merupakan graf lengkap atau graf teratur atau bukan keduannya. 11.Jika ya jelaskan dan buktikan dengan matriks ketetanggaan. 10. Graf Semi Euler atau bukan keduanya? Jelaskan! Periksa apakah graf G1 atau G2 merupakan Graf Hamilton. 128 Teori Graf PAGE 10 . Jelaskan! Periksa Apakah graf G1 atau G2 merupakan graph Bipartite? Jelaskan Apakah graf G1 isomorfik dengan graf G2? Jika tidak jelaskan alasannya. 12.

pewarnaan merupakan salah satu aplikasidalam bidang optimasi. Mahasiswa memahami aplikasi minimum spanning tree maupun 129 PAGE 10 Pohon dan Pewarnaan Graf . Pembahasan pewarnaan graf meliputi pewarnaan simpul dan pewarnaan area. yaitu menentukan warna minimum dalam graf yang merupakan representasi dari masalah penjadwalan. Pewarnaan graf bayak digunakan dalam optimasi masalah penjadwalan. dari mulai pohon ekspresi sampai penggunaanya pada decision tree dan pengkodean hufman. dari mulai ekspresi pohon biner maupun penelusuran pohon biner.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 5 POHON DAN PEWARNAAN GRAF Overview Pohon merupakan bagian penting dalam teori graf. Tujuan 1. Mahasiswa memahami konsep pohon dan pewarnaan graf. yaitu graf yang tidak memiliki cycle. Ini biasa digunakan dalam teori biner. Sementara itu. Aplikasi pohon yang dibahas pada bab ini. 2.

maka graf tersebut dinamakan pohon (tree). pohon merupakan graf tak-berarah yang terhubung dan tidak memiliki siklus maupun sirkuit. Untuk setiap pasangan simpul di A dapat ditentukan suatu lintasan yang menghubungkan pasangan simpul tersebut. G3 bukan pohon 130 Graf Pohon dan Pewarnaan PAGE 10 . a b a b a b c d c d c d e f e f e f G1 G2 G3 Gambar 5. Misalkan A merupakan sebuah himpunan berhingga simpul (vertex) pada suatu graf G yang terhubung. Suatu graf terhubung yang setiap pasangan simpulnya hanya dapat dihubungkan oleh satu lintasan tertentu.1 G1 dan G2 adalah pohon. Mahasiswa mampu memahami dan meyelesaikan berbagai persoalan dan fenomena yang terkait dengan pohon dan pewarnaan graf. Pohon (tree) merupakan salah satu bentuk khusus dari struktur suatu graf.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics pewarnaan graf. 3. Dengan kata lain.

 Setiap pasang simpul di dalam suatu pohon terhubung dengan lintasan tunggal. jika G tidak mengandung sirkuit maka penambahan satu sisi pada graf hanya akan membuat satu sirkuit.  Suatu pohon dengan n buah simpul mempunyai n – 1 buah sisi. Pohon merentang diperoleh dengan cara menghilangkan sirkuit di dalam graf tersebut. Setiap komponen di dalam graf terhubung tersebut adalah pohon. G T1 T2 T3 T4 131 PAGE 10 Pohon dan Pewarnaan Graf . 5. 1 G4 merupakan salah satu contoh hutan. hutan merupakan graf tidak terhubung yang tidak mengandung sirkuit. Pada gambar 6. Berikut adalah beberapa sifat pohon :  Misalkan G merupakan suatu graf dengan n buah simpul dan tepat n – 1 buah sisi. Dengan kata lain. Jika G tidak mempunyai sirkuit maka G merupakan pohon.1 Pohon Merentang Minimum (Minimun Spanning Tree) Spanning Tree dari suatu graf terhubung merupakan subgraf merentang (spanning subgraph) yang berupa pohon. yaitu hutan yang terdiri dari dua pohon.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Hutan (forest) merupakan kumpulan pohon yang saling lepas.  Misalkan G adalah graf sederhana dengan jumlah simpul n.

v) dalam G yang mempunyai bobot minimum dan bersisian dengan simpul di T. Dalam menentukan suatu minimum spanning tree dari suatu graf terhubung. Pilih sisi (u. Salah satu contoh aplikasi spanning tree adalah menentukan rangkaian jalan dengan jarak total seminimum mungkin yang menghubungkan semua kota sehingga setiap kota tetap terhubung satu sama lain. Jumlah langkah seluruhnya dalam algoritma Prim adalah sebanyak jumlah sisi di dalam spanning tree dengan n buah simpul. Pohon rentang yang memiliki bobot minimum dinamakan pohon merentang minimum (minimum spanning tree). ulangi langkah 2 sebanyak n – 2 kali. yaitu (n – 1) buah.1 : Tentukan minimum spanning tree dari graf dibawah ini : c 3 b 5 e 3 132 Graf 4 5 4 a 4 d 5 5 4 4 g 2 h f Pohon dan Pewarnaan PAGE 10 . v) ke dalam T. T2. dengan syarat sisi tersebut tidak membentuk sirkuit di T. T3. kita dapat menentukannya dengan mengunakan dua cara yaitu algoritma Prim dan algoritma Kruskal. masukkan ke dalam T. Perlu diperhatikan bahwa setiap graf terhubung berbobot paling sedikit mempunyai satu buah spanning tree.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Gambar 5. Algoritma Prim memiliki langkah-langkah sebagai berikut : Pilih sisi dari graf G yang berbobot minimum.2 Graf dan Spanning Tree Terlihat bahwa T1. Masukkan (u. T4 merupakan spanning tree dari graf G. Contoh 5.

fg) Langkah selanjutnya dapat dipilih sisi ef karena sisi tersebut berbobot minimum yang bersisian dengan simpul f . Langkah-langkah dalam algoritma Kruskal agak berbeda dengan algoritma Prim. semua sisi dengan bobot yang minimal dimasukan kedalam T secara berurutan. Pada algoritma Kruskal. Jika proses ini dilanjutkan terus maka akan diperoleh minimum spanning tree seperti dibawah ini : c 3 b 4 4 e 3 2 g 4 a 4 d h f Terlihat bahwa spanning tree tersebut mempunyai total bobot 2 + 3 + 4 + 4 + 4 + 4 + 3 = 24. Selanjutnya pilih sisi ae atau gh karena sisi tersebut berbobot minimum yang bersisian dengan simpul pada T. Langkah-langkah dalam menentukan minimum spanning tree dengan algoritma Kruskal adalah sebagai berikut : Langkah I : T berbentuk seperti pohon berikut Pohon dan Pewarnaan Graf 133 PAGE 10 . g}. yaitu e dan g.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Jawab : Pilih sisi fg sehingga kita mempunyai T ({f.

Telkom Polytechnic Discrete Mathematics g 2 f Langkah II : memasukan sisi-sisi yang berbobot 3 kedalam sehingga T berbentuk c 3 e 3 2 g f Langkah III : memasukan sisi-sisi yang berbobot 4 kedalam sehingga akhirnya diperoleh minimum spanning tree berikut : 4 3 b c a 4 e 3 4 d h 4 g 2 f 134 Graf Pohon dan Pewarnaan PAGE 10 .

simpul yang lain pada pohon itu memiliki derajat masuk sama dengan satu. Simpul yang memiliki derajat keluar sama dengan nol dinamakan daun.3 (b) a a b c d b c d e f g h e f g h (a) Gambar 5. Selanjutnya. maka simpul yang terhubung dengan semua simpul pada pohon tersebut dinamakan akar. komponen arah biasanya diabaikan sehingga pohon berakar digambarkan seperti graf tak berarah pada gambar 5.2 Pohon Berakar Pada suatu pohon. lihat gambar 5. Simpul yang berlaku sebagai akar mempunyai derajat masuk sama dengan nol.3 Pohon berakar (b) Beberapa terminologi pada pohon berakar yang perlu diketahui adalah sebagai berikut : a. Suatu pohon yang satu buah simpulnya diperlakukan sebagai akar maka pohon tersebut dinamakan pohon berakar (rooted tree). Pada suatu pohon berakar. dan d Pohon dan Pewarnaan Graf 135 PAGE 10 . Anak (child atau children) dan Orangtua (parent) Jika ada satu sisi antara dua simpul maka simpul yang lebih dekat dengan akar dinamakan orang tua sedangkan sisi yang lain dinamakan anak. yang sisi-sisinya diberi arah sehingga menyerupai graf berarah.3 (a). c.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 5. Pada gambar 5.3 terlihat bahwa b. Sementara itu.

h. f.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics adalah anak-anak simpul a. sedangkan e. dengan panjang lintasannya adalah 2. a b c d e f g h c. b. Sementara itu. g bukan saudara kandung e. f adalah saudara kandung (sibling) e. g dan h merupakan anak dari d. Sementara itu. yang di dalam lingkaran merupakan subtree dari pohon utamanya. Pada suatu pohon. Lintasan (path) Lintasan dari a ke h adalah a. Selanjutnya.3 : 136 Graf Pohon dan Pewarnaan PAGE 10 . Pada contoh dibawah ini. maka subgraf (pohon) yang terdiri dari d bersama dengan seluruh keturunannya dinamakan subtree. g dan h. d. Subtree (Upapohon) Misalkan d adalah suatu simpul pada pohon. karena orangtua mereka berbeda. dan a merupakan orangtua dari anakanak itu. g dan h dinamakan keturunan (descendant) dari a. lintasan antara dua simpul sembarang adalah unik. f. Derajat (degree) Derajat sebuah simpul adalah jumlah anak pada simpul tersebut. tetapi. Pada gambar 5. c. sedangkan d merupakan orang tua dari g dan h. yaitu hanya ada satu lintasan. a dinamakan leluhur (ancestor) dari e.

f. e. sedangkan simpul yang lain bergantung pada posisi masing-masing. e. Simpul Dalam (internal vertex) Simpul (selain akar) yang mempunyai anak disebut simpul dalam. g dan h berada pada tingkat 3. pohon pada gambar 5. Simpul b dan d dinamakan simpul dalam. Tingkat (level) Akar mempunyai level sama dengan 0. Contoh 5.3. Sedangkan. f. Pohon berakar yang urutan anak-anaknya penting (diperhatikan) maka pohon yang demikian dinamakan pohon terurut (ordered tree). pada gambar 5.Politeknik Telkom Matematika Diskrit  Simpul yang berderajat 0 adalah simpul c. terlihat bahwa b.2 : Berikut adalah beberapa contoh pohon biner : 1. g dan h adalah daun. Daun (leaf) Simpul yang berderajat nol (atau tidak mempunyai anak) disebut daun. Misalkan. Derajat maksimum dari semua simpul merupakan derajat pohon itu sendiri. Jadi. pohonnnya disebut pohon biner (binary tree).  Simpul yang berderajat 2 adalah simpul b dan d. Simpul c.3 berderajat 3 d. c dan d berada pada tingkat 2. pohon berakar yang setiap simpul cabangnya mempunyai paling banyak n buah anak disebut pohon n-ary. Jika n = 2. e.  Simpul yang berderajat 3 adalah simpul a. dan h  Tak ada simpul yang berderajat 1. Pohon Ekspresi Pohon dan Pewarnaan Graf 137 PAGE 10 . f. derajat yang dimaksudkan di sini adalah derajat-keluar. Jadi. Sedangkan e. f. g.

dimana peubah sebagai daun dan operator aritmetika sebagai simpul dalam dan akar. Pohon keputusan (Decision Tree) Suatu pohon dimana internal vertexnya berkorespondensi dengan sebuah keputusan dinamakan pohon keputusan. Salah satu kegunaan pohon keputusan adalah dalam memilah-milah kompleksitas dari berbagai jenis algoritma. a:b a>b a:c A<b b:c a>c b:c a<c c>a>b b>c a:c b<c c>b>b 138 Graf a>b>c a>c>b b>a>c Pohon>danaPewarnaan b c> PAGE 10 .Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Ekspresi aritmetika (a * b) – ((c + d) / e) dapat dinyatakan dalam suatu pohon biner. – * / a b + e c d 2.

jika b<c a<c { a>c 0 1 0 1 1 11 1 0 1 000 010 011 4.Politeknik Telkom Matematika Diskrit Gambar 5. Kode awalan (prefix code) Kode awalan merupakan himpunan kode (salah satunya adalah kode biner) sedemikian sehingga tidak ada anggota himpunan yang merupakan awalan dari kode yang lain. dinyatakan dalam pohon biner. dapat 139 PAGE 10 Jadi rangkaian bit untuk string direpresentasikan dalam bentuk : Pohon dan Pewarnaan Graf . 011. 11} merupakan kode awalan.4 Pohon Keputusan untuk Mengurutkan Tiga UnsurBerbeda [4] 3. Perhatikan tabel kode ASCII berikut ini : Simbol A B C D Kode ASCII 01000001 01000010 01000011 01000100 „ADABACA‟ . Contoh : b>c 001. 010. yaitu : Kode Hufman Pengkodean Hufman sering sekali digunakan dalam bidang kompresi data.

S T Ada tiga jenis penelusuran pohon biner diatas. Preorder : A. S dan T A merupakan upapohon (subtree) dari pohon biner.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 0100000101000100010000010100001001000001010000110100000 1 Panjang kode dari string tersebut adalah 7  8 = 56 bit (7 byte).kunjungi A .kunjungi S secara preorder . antara lain : 1. S.1 Tabel kode Huffman untuk string ’ADABACA’ Simbol Kekerapa Peluang Kode Huffman n A 4 4/7 0 B 1 1/7 10 C 1 1/7 11 D 1 1/7 110 Sehingga rangkaian bit untuk string ‟ ADABACA‟: 01100100110 atau yang semula panjangnya 56 bit cukup dituliskan dalam 11 bit. berikut ini adalah pohon biner dimana A merupakan akar pohon biner tersebut. T 140 Graf Pohon dan Pewarnaan PAGE 10 . Sementara itu. T .3 Penelusuran Pohon Biner Misalkan. Tabel 5.kunjungi T secara preorder 2. Inorder : S . A. 5.

kunjungi T secara inorder 3.Politeknik Telkom Matematika Diskrit . Postorder : S.kunjungi S secara postorder . inorder.kunjungi A .kunjungi S secara inorder .kunjungi A Contoh : Tentukan hasil penelusuran preorder. T .kunjungi T secara postorder . A . dan postorder dar pohon di bawah ini : – * / a b + e c d Jawab : preorder : – * a b / + c d e inorder : a * b – c + d / e postorder : a b * c d + e / – (prefix) (infix) (postfix) Pohon dan Pewarnaan Graf 141 PAGE 10 .

yang dinotasikan oleh  (G ) ( : dibaca chi). Jadi (Kn) = n. Urutkan semua simpul pada graf G berdasarkan derajat masingmasing simpul.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics 5. Perhatikan graf lengkap dengan 5 simpul berikut ini : a b c d e maka untuk mewarnai graf tersebut diperlukan 5 warna. Hal ini disebabkan karena setiap simpul pada graf lengkap adalah bertetangga. Namun dalam bab ini hanya akan difokuskan pada pewarnaan simpul. Banyak warna minimum yang diperlukan dalam pewarnaan suatu graf dinamakan bilangan kromatik. dikenal pula pewarnaan sisi pada suatu graf. Algoritma Welch-Powell dalam pewarnaan sutau graf G dapat diilustrasikan sebagai berikut : 1. Suatu graf G dikatakan berwarna n jika terdapat n warna dalam pewarnaan graf G tersebut.4 Pewarnaan Graf Pewarnaan dari suatu graf G merupakan suatu pemetaan dari sekumpulan warna ke beberapa simpul (vertex) yang ada pada graf G sedemikian sehingga simpul yang bertetangga memiliki warna yang berbeda. Contoh : Bilangan kromatik suatu graf lengkap-n (Kn) adalah n. Urutan tersebut tidak 142 Graf Pohon dan Pewarnaan PAGE 10 . Selain pewarnaan simpul. dari besar menjadi kecil.

Dengan demikian. Seperti point ketiga. Berikan warna kedua untuk mewarnai simpul pada urutan tertinggi (yang belum diwarnai). unik karena beberapa simpul mungkin mempunyai derajat yang sama. 5. Gunakan warna pertama untuk mewarnai simpul pertama dan simpul lain yang berada pada urutan sepanjang simpul tersebut tidak bertetangga dengan simpul sebelumnya. algoritma ini tidak selalu memberikan jumlah warna minimum yang diperlukan dalam pewarnaan graf. 4. lakukan seperti point sebelumnya. Contoh : Gunakan algoritma Welch-Powell untuk pewarnaan graf berikut a ini : b c d f e Terlihat bahwa urutan derajat masing-masing simpul adalah sebagai berikut : a b c d e f 4 3 3 3 2 1 Pohon dan Pewarnaan Graf 143 PAGE 10 . 3.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 2. dilakukan terus menerus sehingga setiap simpul pada graf tersebut menjadi berwarna semua. Algoritma Welch-Powell hanya memberikan batas atas untuk bilangan kromatik.

maka sirkuit tersebut akan melewati 3 atau 5 simpul 144 Graf Pohon dan Pewarnaan PAGE 10 . c Warna II untuk simpul d.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Dengan demikian. pernyataan berikut adalah ekivalen: G merupakan graf bipartite Bilangan kromatik G adalah dua (  (G ) = 2 ) Setiap sirkuit dari G mempunyai panjang yang genap Contoh : Perhatikan graf bipartit K3. e. dapat dilakukan pewarnaan sebagai berikut : Warna I untuk simpul : b. e Warna III untuk simpul : c Misalkan G merupakan suatu graf. b. f Sementara itu. f Warna II untuk simpul : a. d.3 : a b c d e f Pewarnaan pada graf tersebut dapat dilakuakn dengan menggunakan dua warna. yaitu : Warna I untuk simpul a. jika kita ingin membuat suatu sirkuit pada graf tersebut.

Sehingga sirkuit tersebut memiliki panjang yang genap Pewarnaan Peta (Map Coloring) Sebelum membahas tentang pewarnaan daera pada suatu graf planar.Politeknik Telkom Matematika Diskrit yang lain sebelum kembali ke simpul awal. r2. Contoh daerah yang bertetangga adalah : r1 dan r2 r2 dan r3 r2 dan r5 r4 dan r5 r1 dan r5 r2 dan r4 Sementara itu. r3. Dua buah daerah dalam suatu graf planar dikatakan bertetangga jika mereka paling sedikit mempunyai sebuah sisi bersama. contoh daerah yang tidak bertetangga adalah : r1 dan r4 r5 dan r3 r3 dan r4 Pohon dan Pewarnaan Graf 145 PAGE 10 . perhatikan beberapa definisi yang akan disampaikan terkait dengan graf planar berikut ini: q r r2 r3 s r4 r5 p r1 t u Area r1. dan r5 dinamakan daerah (region) dari graf planar tersebut. r4.

r2 dan r4 Pewarnaan daerah (peta) pada suatu graf planar G merupakan pemetaan sekumpulan warna ke beberapa daerah yang berada pada graf planar tersebut sedemikian sehingga daerah yang bertetangga tidak memiliki warna yang sama. 3 warna b. 2 warna 146 Graf Pohon dan Pewarnaan PAGE 10 . Dengan demikian. masing-masing daerah pada graf tersebut mempunyai daerah tetangga sebagai berikut : r1 mempunyai 2 daerah tetangga yaitu r2 dan r5 r2 mempunyai 3 daerah tetangga yaitu r1. r3 dan r5 r3 mempunyai 1 daerah tetangga yaitu r2 r4 mempunyai 2 daerah tetangga yaitu r2 dan r5 r5 mempunyai 3 daerah tetangga yaitu r1. Contoh : Perhatikan graf planar berikut ini : q r1 t r21 r31 s r41 u r r51 p Lakukan pewarnaan daerah dengan menggunakan : a.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Jumlah daerah yang bertetangga dengan suatu daerah pada suatu graf dieroleh dengan cara menghitung jumlah daerah yang palig sedikit mempunyai satu sisi bersama dengan daerah tersebut.

Politeknik Telkom Matematika Diskrit Jawab : a. Pewarnaan graf dengan 3 warna : Warna I untuk daerah r1 dan r4 Warna II untuk daerah r2 Warna III untuk daerah r3 dan r5 b. Dengan kata lain. r4 dan r5 bertetangga satu sama lain. Dual dari pewarnaan peta adalah berupa pewarnaan simpul dari suatu graf planar. r4 Pohon dan Pewarnaan Graf r1 r2 147 PAGE 10 . perhatikan contoh graf berikut : r4 r1 r3 r2 Pilih sebuah simpul dalam setiap daerah pada graf tersebut. tidak mungkin dapat dilakukan. Agar kebih jelas. sebuah peta G adalah berwarna n jika dan hanya jika graf planar dari dual G* dengan warna n. Pewarnaan graf dengan 2 warna. Perhatikan bahwa suatu pewarnaan pada graf G akan menghubungkan ke suatu pewarnaan simpul dari dual G*. sehingga harus diberikan warna yang berbeda. Hal ini disebabkan karena daerah r2 . hubungkan dua simpul tersebut dengan suatu sisi jika dua daerah tersebut saling bertetangga.

Telkom Polytechnic

Discrete Mathematics

Jika kita gambarkan graf yang terbentuk maka diperoleh graf sebagai berikut : r4

r2 r1 r3

Jadi, pewarnaan peta dapat direpresentasikan dalam pewarnaan simpul. Yang lebih penting dalam pewarnaan ini adalah model graf yang diberikan merupakan representasi dari permasalahan nyata.

148 Graf

Pohon dan Pewarnaan PAGE 10

Politeknik Telkom

Matematika Diskrit

Rangkuman

1.

2. 3. 4.

Suatu graf terhubung yang setiap pasangan simpulnya hanya dapat dihubungkan oleh satu lintasan tertentu, maka graf tersebut dinamakan pohon (tree). Dengan kata lain, pohon merupakan graf tak-berarah yang terhubung dan tidak memiliki siklus maupun sirkuit. Spanning Tree dari suatu graf terhubung merupakan subgraf merentang (spanning subgraph) yang berupa pohon. Pohon rentang yang memiliki bobot minimum dinamakan pohon merentang minimum (minimum spanning tree). Ada beberapa terminologi pohon yang perlu diketahui, antara lain : akar, daun, subtree, lintasan terpendek, dan lain lain.
149 PAGE 10

Pohon dan Pewarnaan Graf

Telkom Polytechnic

Discrete Mathematics

5. 6.

7.

Untuk menentukan minimum spanning tree terdapat dua algoritma, yaitu Prim dan Kruskal. Pewarnaan dari suatu graf G merupakan suatu pemetaan dari sekumpulan warna ke beberapa simpul (vertex) yang ada pada graf G sedemikian sehingga simpul yang bertetangga memiliki warna yang berbeda. Selain pewarnaan simpul, dikenal pula pewarnaan sisi pada suatu graf. Banyak warna minimum yang diperlukan dalam pewarnaan suatu graf dinamakan bilangan kromatik, yang dinotasikan oleh  (G ) ( : dibaca chi). Pewarnaan peta (map) merupakan dual dari pewarnaan simpul suatu graf.

8.

Kuis Benar Salah

1. 2. 3.

Pohon merupakan subgraf dari sebuah graf Dua simpul dalam suatu pohon hanya terhubung oleh satu buah lintasan. Bilangan kromatik suatu pohon adalah 2.

150 Graf

Pohon dan Pewarnaan PAGE 10

9. Jika antara dua simpul berderajat satu pada suatu pohon dihubungkan satu buah sisi. Pewarnaan peta dapat dianalogikan dengan pewarnaan simpul biasa. Kode Hufman biasanya digunakan dalam pewarnaan graf. Akar D. Yang tidak mungkin terdapat dan suatu pohon adalah…. Suatu ekspresi aritmetik. Pilihan Ganda 1. 5. hanya dapat dinyatakan dalam satu pohon ekspresi. 7. 6. maka sekarang graf tersebut masih berupa pohon. cycle 151 PAGE 10 Pohon dan Pewarnaan Graf . 10. komplemen dari minimum spanning tree graf G adalah berupa pohon. Banyaknya warna yang digunakan untuk mewarnai graf roda W7 . Misalkan G adalah suatu graf.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 4. cukup dengan 3 warna. 8. Minimum spanning tree dari graf K10 adalah berupa pohon dengan 10 buah simpul. A.

2 D. Kode awalan Kode Hufman 3. C. B. 5 3 E. 5 2 E. 4. B. Daun Lintasan E. 6 4 Jumlah warna minimum untuk mewarnai setiap graf bipartite adalah…. 1 D. 2. C. C. kecuali …. Pohon ekspresi D. A. Decision Tree Minimum spanning tree E. 4 3 Graf bipartite lengkap K3. 5. B. karena Tidak terhubung D. Pasti memiliki cycle Terbagi dua Berkut ini adalah contoh pengguanaan pohon biner. Latihan 152 Graf Pohon dan Pewarnaan PAGE 10 .3 adalah bukan pohon. A.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics B. C. A. anak Bilangan kromatik graf C5 adalah …. A. Derajat setiap simpulnya sama Tak mungkin diwarnai E. B. C.

graf G1 B 2 A 6 F b. Diketahui suatu graf seperti dibawah ini : a. graf G2 8 8 4 C 1 4 2 D 3 5 E c a 4 f e 2 5 6 b 4 1 g 3 d Tentukan minimum spanning tree dengan menggunakan Algoritma Prim dan Algoritma Kruskal 3. Buat sketsa graf biner (pohon ekspresi) yang merepresentasikan ekpresi : Pohon dan Pewarnaan Graf 153 PAGE 10 . Tentukan semua spanning tree dari graf berikut : p q t r s 2.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 1.

Gunakan algoritma a 3 4 d 3 6 b 6 e 4 5 7 j 7 f 6 Welch-Powell untuk mewarnai graf dibawah b c g d e f 154 Graf h i Pohon dan Pewarnaan j PAGE 10 . (p + q) / r – (s + t * u) 4. p / (q – r )*(s + t) b. Dalam rangka pembuatan jalan antar desa dibuatlah anggaran pembiayaan seperti tertulis sebagai bobot (dalam satuan juta rupiah) setiap sisi. himpunan simpul mendefinisikan himpunan desa pada suatu kecamatan. Tentukan biaya minimum yang harus disiapkan dalam pembangunan jalan antar desa tersebut sehingga setiap desa pada kecamatan tersebut terhubung (ingat definisi terhubung pada suatu graf). 5. inorder.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics a. Tentukan hasil penelusuran dari pohon ekspresi pada soal no. dan postorder. Pada graf dibawah ini. a 5 c 5 g 6 h 8 i 6. 3 dalam bentuk preorder.

ini : Pada suatu semester. Matematika Diskrit. Agama. Bahasa Indonesia. Diketahui tidak ada mahasiswa yang mengambil pasangan matakuliah berikut ini secara bersamaan (dalam semester yang sama): . Berapa jumlah warna minimal untuk perwarnaan daerah (peta) pada graf dibawah ini ! t q p r s Pohon dan Pewarnaan Graf 155 PAGE 10 .Matematika Diskrit & Kimia .Bahasa Inggris & Agama . Berapa jumlah slot waktu minimum yang diperlukan untuk menyusun jadwal ujian UAS tersebut. Bahasa Inggris. Pancasila dan Kimia.Kalkulus & Matematika Diskrit .Bahasa Inggris & Bahasa Indonesia . dalam semester tersebut. sehingga tidak ada mahasiswa yang bentrok jadwal ujiannya 8.Kalkulus & Kimia .Kalkulus & Fisika . Fisika.Fisika & Bahasa Inggris Tetapi ada mahasiswa yang mengambil secara bersamaan untuk kombinasi matakuliah lainnya.Politeknik Telkom Matematika Diskrit 7. akan disusun suatu jadwal UAS untuk matakuliah Kalkulus.

. Matematika Diskrit. Elek Media .. 2nd edition. R. 2003 Lipschutz S. H. Matematika Komputindo. C. Makaliwe. 1992 Munir. Prentice Hall.. New Delhi.. H... 1991 Kombinatorik. McGraw Hill USA. Busby. Informatika. Singapore. 1997 Rosen. Lipson M. McGraw-Hill. Jakarta.Telkom Polytechnic Discrete Mathematics Daftar Pustaka Kolman.. Discrete Mathematics.. 2003 Slamet. S. Edisi kedua. B. K. R. 5th edition. Bandung. Discrete Mathematics and Its Applications. Discrete mathemetical Structures for Computer Science.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful