Pembelajaran kolaborasi ( colaboration learning) merupakan model pembelajaran yang menerapkan paradigma baru dalam teori-teori belajar

(Yufiarti, 2003). Pende atan ini dapat digambarkan sebagai suatu model pembelajaran dengan menumbuhkan para siswa untuk bekerjasama dalam kelompok-kelompok kecil untuk mencapai tujuan yang sama. Pendekatan kolaborasi bertujuan agar siswa dapat membangun pengetahuannya melalui dialog, saling membagi informasi sesama siswa dan guru sehingga siswa dapat meningkatkan kemampuan mental pada tingkat tinggi. Model ini digunakan pada setiap mata pelajaran terutama yang mungkin berkembang sharing of information diantara siswa. Belajar kolaborasi digambarkan sebagai suatu model pengajaran yang mana para siswa bekerja sama dalam kelompok-kelompok kecil untuk mencapai tujuan yang sama. Hal yang perlu diperhatikan dalam kegiatan belajar kolaboratif, para siswa bekerjasama menyelesaikan masalah yang sama, dan bukan secara individual menyelesaikan bagian-bagian yang terpisah dari masalah tersebut. Dengan demikian, selama berkolaborasi para siswa bekerjasama membangun pemahaman dan konsep yang sama menyelesaikan setiap bagian dari masalah atau tugas tersebut. Pendekatan kolaborasi dipandang sebagai proses membangun dan mempertahankan konsepsi yang sama tentang suatu masalah. Dari sudut pandang ini, model belajar kolaborasi menjadi efisien karena para anggota kelompok belajar dituntut untuk berpikir secara interaktif. Para ahli berpendapat bahwaberfikir bukanlah sekedar memanipulasi objek-objek mental, melainkan juga interaksi dengan orang lain dan dengan lingkungan. Dalam kelas yang menerapkan model kolaborasi, guru membagi otoritas dengan siswa dalam berbagai cara khusus guru mendorong siswa untuk menggunakan pengetahuan mereka, menghormati rekan kerjanya dan memfokuskan diri pada pemahaman tingkat tinggi. Peran guru dalam model pembelajaran kolaborasi adalah sebagai mediator. Guru menghubungkan informasi baru terhadap pengalaman siswa dengan proses belajar di bidang lain, membantu siswa menentukan apa yang harus dilakukan jika siswa mengalami kesulitan dan membantu mereka belajar tentang bagaimana caranya belajar. Lebih dari itu, guru sebagai mediator menyesuaikan tingkat informasi siswa dan mendorong agar siswa memaksimalkan kemampuannya bertanggung jawab atas proses belajar mengajar selanjutnya. Sebagai mediator guru menjalani tiga peran yaitu, berfungsi sebagai fasilitator, model dan pelatih. Sebagai fasilitator guru menciptakan lingkungan dan kreativitas yang kaya guna membantu siswa membangun pengetahuannya. Dalam rangka menjalankan peran ini, ada tiga hal pula yang harus dikerjakan, pertama, mengatur lingkungan fisik, termasuk pengaturan tata letak perabot dalam ruangan serta persediaan berbagai sumber daya dan peralatan yang dapat membantu proses belajar mengajar siswa. Kedua, menyediakan lingkungan sosial yang

fasilitas yang adapun diusahakan agar anak mampu berkolaborasi. Peran sebagai model dapat diwujudkan dengan cara membagi pikiran tentang suatu hal (thinking aloud) atau menunjukkan pada siswa tentang bagaimana melakukan sesuatu secara bertahap (demonstrasi). Pada saat yang sama anak mempunyai keinginan untuk memakainya maka akan terjadi komunikasi yang alami dengan penggunaan santun bahasa. Peran guru sebagai pelatih mempunyai prinsip utama yaitu menyediakan bantuan secukupnya pada saat siswa membutuhkan sehingga siswa tetap memegang tanggung jawab atas proses belajar mereka sendiri. guru memberikan tugas memancing munculnya interaksi antarsiswa dengan lingkungan fisik maupun sosial disekitarnya. Dengan komunikasi aktif antar siswa makan akan terjalin hubungan yang baik dan saling menghargai. mereka saling berkomunikasi secara alami. memonitor penyelesaian tugas dan mengukur apa yang sudah dipelajari. Dalam kelompok yang sudah ditentukan oleh guru. Dalam kondisi seperti ini. . Hal ini dilakukan dengan memberikan petunjuk dan umpan balik. semua siswa dapat belajar dari siswa dan tak ada siswa yang tidak mempunyai kesempatan untuk memberikan masukan dan menghargai masukan yang diberikan orang lain. seorang guru hanya menyiapkan 2 sampai 3 kotak alat mewarna yang dipakai secara bergantian. Dalam hal ini. misalnya dalam kelompok yang terdiri atas 4 sampai 6 tersebut. Dengan harapan setiap siswa bisa berkomunikasi satu dengan yang lain. minatnya ataupun karakteristik dan mengurangi kesempatan siswa untuk belajar bersama siswa lain. Dengan demikian. mengarahkan kembali usaha siswa serta membantu mereka menggunakan strategi tertentu. disana guru sudah membuat rancangan agar siswa yang satu dengan yang lain bisa berkolaborasi. Salah satu ciri penting dari kelas yang menerapkan model pembelajaran kolaborasi adalah siswa tidak dikotak-kotakkan berdasarkan kemampuannya.mendukung proses belajar siswa . Alat tersebut bukan milik pribadi. ketika terjadi kolaborasi semua siswa aktif. guru harus mampu memotivasi anak. seperti mengelompokkan siswa secara heterogen dan mengajak siswa mengembangkan struktur sosial yang mendorong munculnya perilaku yang sesuai untuk berkolaborasi antar siswa. Setiap anak tidak merasa memiliki secara pribadi. tetapi bisa dipakai bersama. Dalam sebuah kelompok yang terdiri atas 4 sampai 6 anak. melainkan sudah menjadi milik bersama. guru hanya mengamati cara kerja siswa dan cara berkomunikasi serta menjadi pembanding saat siswa memerlukan bantuan. ketiga. Di samping itu menunjukkan pada siswa bagaimana cara berpikir sewaktu melalui situasi kelompok yang sulit dan melalui masalah komunikasi adalah sama pentingnya dengan mencontohkan bagaimana cara membuat perencanaan. Model kolaborasi dapat digambarkan sebagai berikut.

Selama pelajaran mereka mungkin saja gelisah bila tidak bisa leluasa bergerak dan mengerjakan sesuatu. Dengan kata lain. Biasanya mereka ini menyukai penyajian informasi yang runtut. menciptakan berbagai cara mengajar yang sesuai dengan mata pelajaran sehingga dapat berjalan efektif. seorang guru memberikan tugas secara kelompok dengan tujuan yang sama. Siswa visual ini berbeda dengan siswa auditori. Mereka lebih suka menuliskan apa yang dikatakan guru. Dalam kelas yang menggunakan model pembelajaran kolaborasi. Cara belajar mereka boleh jadi tampak sembarangan dan tidak karuan. seorang guru perlu. Guna memenuhi kebutuhan ini. dan membuat catatan. baik guru maupun siswa dipandang sebagai sumber informasi. pengajaran harus bersifat multisensori dan penuh dengan variasi (2004. Untuk mencapai tujuan yang efektif. Gaya Belajar Kalangan pendidik telah menyadari bahwa siswa memiliki bermacam cara belajar. mereke biasanya diam dan jarang terganggu oleh kebisingan. mereka mungkin banyak bicara dan mudah teralihkan perhatiannya oleh suara atau kebisingan. 4. Mereka cenderung impulsive dan kurang sabaran. situasi yang terjadi adalah pengetahuan yang terbagi antara guru dan siswa. Nana Sudjana menyatakan bahwa dari setiap 30 siswa. Mereka menggunakan kemampuan untuk mendengar dan mengingat. Sebagian siswa bisa belajar dengan sangat baik hanya dengan melihat orang lain melakukannya. Situasi ini jelas berbeda dengan situasi yang umumnya terjadi dalam kelas tradisional. yang biasanya tidak sungkansungkan untuk memperhatikan apa yang dikerjakan oleh guru. disimpulkan secara bersama. . 22 diantaranya rata-rata dapat belajar dengan efektif selama gurunya menghadirkan kegiatan belajar yang berkombinasi antara visual. Dari pengalaman yang dimiliki oleh masing-masing kelompok. Selama pelajaran. selama pelajaran. Tentu saja hanya ada sedikit siswayang mutlak memiliki satu jenis cara belajar. Siswa kinestetik belajar terutama dengan terlibat langsung dalam kegiatan. auditori dan kinestik. Dalam hal ini guru berperan sebagai pembimbing dan membagi tugas supaya diskusi kelompok bisa berjalan dengan baik sesuai dengan yang direncanakan. Setiap siswa dalam kelompok saling berkolaborasi dengan membagi pengalaman.23). hal.Untuk kolaborasi dalam sebuah mata pelajaran. Dalan kelas tradisional guru dipandang sebagai satusatunya sumber informasi dan pengetahuan yang mengalir satu arah dari guru ke murid atau semua pembelajaran berpusat pada guru. Sehingga mereka mesti berupaya keras untuk memahami pelajaran bila tidak ada kecermatan dalam menyajikan pelajaran sesuai dengan cara yang mereka sukai. Namun 8 siswa-siswinya sedemikian menyukai salah satu bentuk pengajaran dibanding dua lainnya.

Meningkatkan Motivasi Belajar TIK Pada Siswa Kelas II MTs Al-Ishlahul Ittihad Jabon Tentan telah disepakayi oleh pendidikan bahwa guru merupakan kunci dalam proses belajar mengajar. Dimasa kini siswa sibesarkan dalam dunia yang sengala sesuatunya berjalan denga cepat dan banyak pilihan yang tersedia. bergerak cepat. ITMB merupakan salah satu instrumen yang pang banyak digunakan dalam dunia pendidikan dan untuk memenuhi fungsi perbedaan individu dalam proses belajar. pengalaman lapangan. simulasi dan studi kasus. Mahasiswa lebih suka terlibat dalam pengalaman langsung dan konkret daripada mempelajari konsep-konsep dasar terlebih dahulu dan baru kemudian menerapkannya.S. Walau demikian nilai lebih itu tidak akan dapat diandalkan oelh guru. Temuan-temuan ini dapat dianggap tidak mengejutkan bila kita mempertimbangkan secepatnya laju kehidupan modern. Untuk merealisasikan keinginan tersebut . prinsipprinsip umum yang harus dipegang oleh guru TIK dalam menjalankan tugasnya adalah sebagai berikut: . Suara-suara terdengar begitu menghentak merdu dan warna-warna terlihat begitu semarak dan menarik. Penelitian ITMB lainnya. Hasilnya menunjukan sekitar 60 persen dari mahasiswa yang sudah memiliki orientasi praktis ketimbang teori terhadap pembelajaran dan presentase itu bertambah setiap tahunnya. latihan melalui pengalaman. s. Menurut Prof.Kalangan pendidikan juga mencermati adanya perubahan cara belajar siswa. ada beberapa prinsipnumum yang harus dipegang oleh guru TIK dalam menjalankan tugasnya. jelas Schroeder menunjukkan bahwa siswa sekolah menengan lebih suka kegiatan belajar yang benar-benar aktif dari pada kegiatan yang reflektif abstrak dengan rasio lima banding satu. Selama lima tahun belajar terakhir. Saiful Bahri (1996:68) telah menerapkan Indicator Type Myer_briggs (ITMB) kepada mahasiswa baru. karena itu sukar bagi guru TIK bagaimana caranya mengajar dengan baik agar dapat meningkatkan motivasi siswa dalam belajar TIK. nilai lebih ini dimiliki oleh guru terutama dalam ilmu pengetahuan yang dimiliki oleh guru bidang studi pengajarannnya. apabila ia memiliki teknik-teknik yang tepat untuk mentransfer kepda siswa. Objek baik yang nyata maupun yang maya. presentasi dan debat dalam kelas. Bila hal ini dilihat dari segi nilai lebih yang dimiliki oelh guru dibandingkan dengan siswanya.Dr.Nasution. Peluang untuk mengubah segala sesuatu dari satu kondisi ke kondisi yang lain terbuka sangat luas. Agar bisa efektif guru harus menggunakan yang berikut ini: diskusi dan proyek kelompok kecil. Dari semua ini dia menyimpulkan bahwa cara belajar dan mengajar aktif sangat sesuai dengan siswa masa kini. Disamping itu kegiatan mengajar adalah suatu aktifitas yang sangat kompleks. Secara khusus Schroeder menekankan bahwa siswa masa kini “bisa beradaptasi dengan baik terhadap kegiatan kelompok dan belajar bersama”.

“pintar” dan lainnya setelah memberikan pertanyaan yang mampu dijawab oleh siswa tersebut. Menyelidiki dengan jelas dan tegas apa yang diharapkan dari pelajaran untuk dipelajari dan mengapa ia diharapkan mepelajarinya. begitu pula dalam meningkatkan motivasi belajar siswa tampaknya guru yang mengetahui akan kemampuan siswa-siswinya baik secara individu maupun secara kelompok. Guru menghubungkan pelajaran pada kehidupan siswa. b. Guru yang baik memberikan pengertian. bukan hanya dengan kata-kata belaka. . Guru terikat dengan text book. Guru yang baik mengaktifkan siswa dalam belajar. Guru yang baik tidak hanya mengajar dalam arti menyampaikan pengetahuan melainkan senantiasa membentuk kepribadian siswanya. Hubungan Pemberian Penguatan (Reinforcement) dengan Prestasi Belajar Siswa pada mata pelajaran TIK. Dari urain prinsip-prinsip umum diatas. Sehubungan dengan upaya meningkatkan motivasi belajar siswa ada dua prinsip yang harus diperhatikan oleh guru sebagaimana yang dikemukakan oleh Nana Sudjana sebagai berikut: a. g. B. Hal ini untuk menghindari verbalisme pada murid.a.00 dan termasuk kategori “baik”. f. Guru hendaknya menyesuaikan bahan pelajaran dengan kemampuan siswanya. menunjukkan bahwa peranan guru dalam mengajar TIK dapat dikatakan sangat dominan. (nama peneliti Farhan Irfan) hasil penelitian Metode pemberian penguatan (Reinforcement) oleh guru terhadap siswa di MTs NW Nurul Iman Desa Pagutan dengan menggunakan kata-kata seperti “bagus”. b. guru mengetahui persoalan-persoalan belajar dan mengajar. d. i. e. Hasil Penelitian Yang Relevan Berdasarkan hasil penelitian sementara yang telah dipaparkan sebagai berikut: 1. Guru yang baik harus memahami bahan pelajaran yang akan diberikannya. c. h. Guru hendaknya menyesuaikan metode mengajar dengan pelajarannya. guru pula yang mengetahui kesulitan-kesulitan siswa terhadap pelajaran TIK dan bagaimana cara memecahkannya. Prestasi belajar siswa di MTs NW Nurul Iman Desa Pagutan mencapai rata-rata 7. Guru yang baik harus memahami dan menghormati siswa. Menciptakan kesadaran yang tinggi pada pelajaran akan pentingnya memiliki skill dan pengetahuan yang akan diberikan oleh program pendidikan itu.

siswalah yang menentukan terjadi tidaknya proses belajar. C. Karena keberhasilan dalam proses belajar itu tidak lepas dari motivasi guru dan semua pihak. kebiasaan belajar serta cita-cita siswa sendiri. motivasi belajar siswa. konsentrasi belajar siswa. 3. Jadi didalam model pengajaran kolaborasi dapat meningkatkan kualitas pembelajaran TIK. analisa hasil belajar siswa. hal ini disebabkan oleh berbagai faktor yang dialami oleh siswa itu sendiri. gagasan. Penggunaan metode demontrasi untuk meningkatkan prestasi belajar siswa pada mata pelajaran Pendidikan Agama Islam kelas IV di SDN 2 Santong Lombok Utara Tahun Pelajaran 2002. Model pengajaran kolaborasi dapat menjadikan siswa merasa dirinya mendapat perhatian dan kesempatan untuk menyampaikan pendapat. kemampuan menyimpan perolehan hasil belajar. Berdasarkan kerangka berfikir diatas.2002. menemukan. guru sangat berperan aktif untuk motivasi siswa dalam belajar. baik dilingkungan sekolah maupun dilingkungan keluarga. faktor intern yang dialami dan dihayati oleh siswa yang berpengaruh pada proses belajarnya antara lain: sikap terhadap belajar. serta melakukan evaluasi atau tes hasil belajar.h. ide dan pertanyaan.64). Guru sebagai pendidik mempunyai kewajiban mencari. D.dan dapat memecahkan masalah belajar yang dialami oleh siswa. Kerangka Berfikir Proses belajar merupakan hal yang sangat kompleks. sangat efektif dan dapat digunakan untuk penguasaan bahan atau materi secara tuntas. penulis terdorong untuk mengkaji lebih jauh tentang upaya meningkatkan prestasi belajar siswa dengan diterapkannya model pengajaran Kolaborasi pada MTs Al-Ishlahul Ittihad Jabon Tentan tahun pelajaran 2011/2012 dan bagi semua pihak yang terlibat dalam pembelajaran baik disekolah maupun luar sekolah. Hipotesis Penelitian Hipotesis dapat diartikan sebagai suatu jawaban sementara terhadap masalah penelitian yang sebenarnya masih bisa diuji secara impiris (Suharsimi. Dalam mencari dan menemukan masalah tersebut seorang guru dapat melakukan langkah-langkah berupa pengamatan perilaku belajar. kemampuan mengolah bahan belajar. .(nama peneliti Mulyono). Pada model Kolaborasi memeliki dampak positif dalam meningkatkan prestasi belajar siswa yang ditandai dengan peningkatan ketuntasan belajar siswa. Hasilnya: pada mata pelajaran Pendidikan Agama Islam kelas IV di SDN 2 santong. untuk bertindak belaja siswa mengalami masalah intern belajar.2.

.h.64).2002.Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap rumusan masalah penelitian. dimana rumusan masalah penelitian telah dinyatakan dalam bentuk kalimat pertanyaan (Suharsimi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful