98

STRATEGI KONSELOR
DALAM MENGEMBANGKAN KARIER SISWA
STUDI KASUS DI SMKN 2 MALANG



SKRIPSI

Oleh:
ULIFA RAHMA
NIM: 06410089















FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2010


99
STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN
KARIER SISWA, STUDI KASUS DI SMKN 2 MALANG

SKRIPSI


Diajukan Kepada Dekan Fakultas Psikologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang
Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan dalam
Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi (S.Psi)








Oleh:
ULIFA RAHMA
NIM: 06410089











FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2010



100
SURAT PERNYATAAN




Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama : Ulifa Rahma
NIM : 06410089
Fakultas : Psikologi
Judul Skripsi : “STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN
KARIER SISWA, STUDI KASUS DI SMKN 2 MALANG”.


Menyatakan bahwa skripsi tersebut adalah karya saya sendiri dan bukan
karya orang lain, baik sebagian maupun keseluruhan, kecuali dalam bentuk
kutipan yang telah disebutkan sumbernya.

Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan
apabila pernyataan ini tidak benar, saya bersedia mendapat sanksi akademis.






Malang, 8 April 2010
Yang menyatakan,



Ulifa Rahma
NIM: 06410089







101
LEMBAR PERSETUJUAN

STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN KARIER SISWA
STUDI KASUS DI SMKN 2 MALANG

SKRIPSI




Oleh:
ULIFA RAHMA
NIM: 06410089


Telah Disetujui oleh:
Dosen Pembimbing





Rifa Hidayah, M.Si
NIP 19761128 200212 2001.0


Tanggal 8 April 2010



Mengetahui
Dekan




Dr. H. Mulyadi, M.Pd.I
NIP. 19550717 198203 1 005



102
STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN
KARIER SISWA
STUDI KASUS DI SMKN 2 MALANG

SKRIPSI


Oleh:
ULIFA RAHMA
NIM: 06410089


Telah dipertahankan Di Depan Dewan Penguji
Dan Dinyatakan Diterima Sebagai Salah Satu Persyaratan Untuk
Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi (S.Psi)

Tanggal 19 April 2010


SUSUNAN DEWAN PENGUJI TANDA TANGAN

1. Aris Yuana, Lc, M.A (Ketua/ Penguji) 1.
NIP.19730709 200003 1 002


2. Rifa Hidayah, M.Si (Sekretaris/ Pembimbing/ Penguji) 2.
NIP. 19761128 200212 2 001


3. Dr. Rahmat Aziz, M.Si (Penguji Utama) 3.
NIP.19700813 200112 1 001



Mengesahkan
Dekan Fakultas Psikologi




Dr. Mulyadi, M.Pd.I
NIP 19550717 198203 1005


103





ABSTRAK

Rahma, Ulifa. 2010. Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa,
Studi Kasus di SMKN 2 Malang. Skripsi. Jurusan Psikologi dan Fakultas
Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
Pembimbing: Rifa Hidayah, M.Si.
Kata Kunci: Strategi Konselor, Mengembangkan Karier, SMKN 2 Malang

Proses perkembangan karier siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)
mengalami perubahan dalam pemilihan karier karena beralih dari fase tentatif
menuju fase realistik serta dengan adanya masalah-masalah yang berasal dari
dalam diri, luar diri, dan keduanya. Agar siswa dapat melakukan pertimbangan
dan penilaian secara tepat, maka diperlukan layanan bimbingan karier di sekolah,
solusi untuk mengatasi masalah-masalah karier dan strategi dalam rangka
mematangkan kemampuan memilih, merencanakan karier dan mengembangkan
karier siswa. Sehingga dengan adanya layanan bimbingan karier, maka akan
memberikan solusi permasalahan-permasalahan yang menghambat perkembangan
karier siswa, dan dengan strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa,
diharapkan lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) siap kerja dan memiliki
sikap kemandirian yang dapat diandalkan, mampu untuk menghadapi persaingan
era globalisasi dan tantangan masa depan karier.
Penelitian ini bertujuan untuk: 1) Mendeskripsikan pelaksanaan bimbingan
karier di SMKN 2 Malang. 2) Mendeskripsikan masalah-masalah pengembangan
karier di SMKN 2 Malang. 3) Menganalisis faktor-faktor yang mendukung
pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. 4) Menganalisis faktor-faktor
yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. 5)
Mendeskripsikan solusi konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan
bimbingan karier di SMKN 2 Malang. 6) Menemukan bentuk strategi konselor
dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang.
Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kualitatif
menggunakan studi kasus. Subjek penelitian ini adalah konselor-konselor SMKN
2 Malang, siswi-siswi SMKN 2 Malang, dan kepala sekolah SMKN 2 Malang
yang berjumlah 11 orang. Sedangkan metode pengumpulan data yang digunakan
adalah observasi, wawancara, dokumentasi dan triangulasi. Data yang diperoleh
dari penelitian ini kemudian dianalisa melalui tiga tahap, yaitu: reduksi data,
penyajian data, dan verifikasi.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa: 1) Dalam pelaksanaan bimbingan
karier di SMKN 2 malang dilaksanakan melalui tahap perencanaan program
bimbingan karier, penyusunan program bimbingan karier, pelaksanaan program
bimbingan karier, dan evaluasi pelaksanaan bimbingan karier. 2) Masalah-


104
masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang adalah bersumber dari dalam
diri siswa dan dari luar diri siswa. 3) Faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan
bimbingan karier di SMKN 2 Malang, adalah bersumber dari dalam diri siswa
sendiri, dari dalam sekolah, maupun dari luar sekolah. 4) Faktor-faktor yang
menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah bersumber
dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier, dalam diri konselor,
luar diri konselor, lingkungan kerja, dan pekerjaan. 5) Solusi konselor dalam
mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah
konselor SMKN 2 Malang swadana dengan membuat modul yang diterbitkan dan
dipakai oleh SMK se-Kota Malang, konselor memiliki inisiatif dan proaktif,
mengusahakan fasilitas/ sarana dan prasarana, memberikan materi menarik dan
memotivasi siswa, memberikan tips-tips kepada siswa berkaitan dengan
bimbingan karier dan memberikan tes-tes psikologis. 6) Strategi konselor dalam
mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang diantaranya terdiri dari dua
macam teknik pendekatan, yaitu teknik pendekatan kelompok dan individual.
Teknik pendekatan kelompok yang digunakan di SMKN 2 Malang adalah
menggunakan 21 teknik pendekatan kelompok dan 8 teknik pendekatan
individual.


















103




ABSTRACT

Rahma, Ulifa. 2010. Counselors’ Strategies in Developing Students’ Career, Case
Study at SMKN 2 Malang. Skripsi. Psychology Department and Psychology
Faculty of State Islam University of Maulana Malik Ibrahim of Malang.
Supervisor: Rifa Hidayah, M.Si.
Keywords: Counselor’s Strategies, Develop Career, SMKN 2 Malang

Career development process of SMK (vocational high school) students
experiences changes in career selection because it is settled from tentative phase
into realistic one and also with presence of problems which are originated from
their inside, outside, and both. For students, to be able to conduct judgment and
assessment correctly then needed career counseling services at school; solutions to
make out the career problems and strategies in order to maturate students’ career
selection, planning and development capability. So that with the presence of
career counseling services then it will give problems solution which hamper
students’ career development, and with counselors’ strategies in developing
students’ career, it is expected the graduates of Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK) are ready to work and possess independence attitude that can be relied on
to be able to face globalization era competitions and career future challenges.
This research intent on: 1) Describing the implementation of career
counseling at SMKN 2 Malang. 2) Describing the problems of career
development at SMKN 2 Malang. 3) Analyzing the factors which support the
implementation of career counseling at SMKN 2 Malang. 4) Analyzing the factors
which hamper the implementation of career counseling at SMKN 2 Malang. 5)
Describing counselors’ solution in making out the implementation obstructions of
career counseling at SMKN 2 Malang. 6) Finding the counselors’ strategy forms
in developing students’ career at SMKN 2 Malang.
Approach that used in this research is qualitative research by using case
study. The subjects are counselors, students, and headmaster of SMKN 2 Malang,
that amount to 11 people. Whereas data collection methods that used are
observation, interview, documentation and triangulation. Data that obtained from
this research then analyzed pass through three steps that are: data reduction, data
presentation, and verification.
This research results show that: 1) In the implementation of career
counseling at SMKN 2 Malang it is executed through the step of planning of
career counseling program, arrangement of career counseling program,
implementation of career counseling program, and implementation evaluation of
career counseling. 2) The problems of career development at SMKN 2 Malang are


106
based from inside and outside of students. 3) The factors which support the
implementation of career counseling at SMKN 2 Malang are either based from
inside of students themselves, from inside the school, and from outside the school.
4) The factors which hamper the implementation of career counseling at SMKN 2
Malang are based from the planning and the arrangement of career counseling
program, from inside of counselors, from outside of counselors, working
environment, and the job. 5) The counselors’ solutions in making out the hamper
of career counseling implementation at SMKN 2 Malang are they do in self-
funding by making modules that published and used by SMK of all Malang, they
have initiative and proactive, managing facilities and infrastructures, giving
interesting and motivating material for students, giving tips to students that related
to career counseling and giving psychological tests. 6) Counselors’ strategies in
developing career of students at SMKN 2 Malang between consist of two kinds of
approach technique that are group and individual approach techniques. The group
approach technique that used at SMKN 2 Malang by using 21 group approach
techniques and 8 individual approach techniques.



















107




-=-'' ¸='-

-'' ·_-=¸ . 2010 . ª,-,´='' ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸· -`='' ª-+- ª,---' ¸'----'' ¸=,-'¸--'
_-`'-- ª,-'`'' . ¸·-'='' -=-'' . _-`'- ª,-`-`' »,»'¸-' =''- '-`,- ª·-'= ¸--'' »'= ª,'´ .
-¸--'' : ¸--='-'' ª,'-» '-,¸ .
ª,-,-¸'' ª-'´'' : --'' ¸=,-'¸--' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸· ·ª-+-'' ª,--- ·¸'-- ' ª,-'`'' ª,-,´='' ª--=--'
_-`'-- .

ª,'-= '+-` ª-+-'' ¸',-=' _· ¸,,·-'' '+-'-' ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸· -`='' ª-+- ª,---
'- ¸- ,--- ¸-'' -`´--'' ,' ','--'' ¸,´ ='-´, ª,··','' ª'=¸-'' _'' --·-'' ª'=¸-'' ¸- .--- ¸--'' .=
_· ª,-+-'' -'-,'·-'' ,' -'¸'-`' _'' ¸,='-=,· »+' --'-- ¸',-=' _· _·, -`='' ¸,´, ¸´ '+=¸'=,
ª-¸--'' . .·=' ª--'-- ¸· ¸',=,-'¸--`', ª,-+-'' -`´--'' ,' ','--'' ='-' ¸`='' ¸,¸=, .='' ¸»,
_--, _-= '-,--, '=-'- '+-,---, ª-+-'' =,==-, »»¸',-=' ª-'-´ .-·'' ¸,-·---'' ¸,=¸=--'' ,' ¸,,=¸=''
»+''----- ¸· -'-'=--'', ª-',·'' ¸-= ¸· ª-·'--'' ª+=',-' .----'' -·,-'' ª', .
¸'', '- _'' --+- ª-'¸-'' --», ) : 1 ( ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸· ª-+-'' ª--= ª,'-= --,
_-`'-- ª,-'`'' ª,-,´='' ) . 2 ( ¸· -`´--'' ,' ','--'' --, ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'''- ª-+-'' ª,---
_-`'-- ª,-'`'' ª,-,´='' ) . 3 ( ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸· ª-+-'' ª--= ª,'-= -,,- ¸-'' -'--`' .,'=-
_-`'-- ª,-'`'' ª,-,´='' ) . 4 ( ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸· ª-+-'' ª--= ª,'-= _--- ¸-'' -'--`' .,'=-
`'' ª,-,´='' _-`'-- ª,-' ) . 5 ( ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸· ª-+-'' ª--= ª,'-= ¸- _-'-'' ª''¸` ¸'----'' .= --,
_-`'-- ª,-'`'' ª,-,´='' ª--=--'' ) . 6 ( ¸· -`='' ª-+- ª,--- ¸· ¸'----'' ª,=,-'¸--' .´- .,-'
_-`'-- ª,-'`'' ª,-,´='' ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' .
-=--' ¸-'' -=-'' .=--'' ª,··,'' ª,--'' ª-'¸- »'-=--''- ¸-,´'' -=-'' .=-- ,» -='-'' ª- .
ª,`'`-'', ª,--'`,'' ª-'¸- , ª'-'--'', -'==`-'' ¸» -='-'' ª--=--' ¸-'' -'-',-'' _-= _+-- '-', . .'= »`
.='¸- -`` _'' -'-',-'' ='- -='-'' : `''`'', -'-',-'' »,--- ª,-'`'', -'-',-'' ='----' _',`' -'-',-'' ¸,-=- ª .
_', '- _'= .-- -=-'' _-'--, : ) 1 ( ª-+-'' ª--= ª,'-= ¸· ª,-,´='' ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸·
_-`'-- ª,-'`'' ª,'-·'' ='-- -'-'=--`', ¸,---'' , ¸,,´-'' ,' -,---'' , =,==-'' ª'=¸-- '¸=- . ) 2 (
ª--='' ª,---' -`´--'' ,' ','--'' '`'' ª-¸--'' ¸· _-`'-- ª,-'`'' ª,-,´='' ª--=--'' ª,,- ¸-- '- ¸»
'+=¸'=, -`='' ¸--' .='- ¸- . ) 3 ( ª-+-'' ª--= ª,'-= -,,- ¸-'' -'--`' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸·
_-`'-- ª,-'`'' ª,-,´='' ª--=--'' '+=¸'=, ª-¸--'' ¸-, -`='' ¸--' .='- ¸- ¸-- '- ¸» . ) 4 (
ª--= ª,'-= _--- ¸-'' -'--`' ª-+-'' _-`'-- ª,-'`'' ª,-,´='' ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸· '- ¸»
.-·'' , ª-,-'', ¸'----'' .='- ª,-+-'' ª--='' _+-- -'-,,´-, -'=,==-'' ¸- ¸-- . ) 5 ( ¸'----'' .=
ª-+-'' ª--=' ª,'-·'' _-'- ª''¸' ¸· _-`'-- ª,-'`'' ª,-,´='' ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' ¸· --'' ,» ¸'--
.´ '+--=--, ¸-'' ª=,-=-'' --=','' -'=,'- ¸-'-'' .,--'' ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸--'' _-`'- ª-,--- .
, -`='' '+-'=--, ¸-'' -',-'' -'==', .-'-,'' -'=,'- ¸·-'', ª,·'---`', -¸-'--'' ª' ¸'----'' ='-,
»+`=, . ) 6 ( -`='' ª-+- ª,--- ¸· ¸'----'' ª,=,-'¸--' - ' ' --' ª,-'`'' ª,-,´='' ª--=--'' ª,,-'`'' ª-¸
_-`'-- ¸,'=-- _'= ¸,´-- : 21 ¸,¸-'' `=-- 8 -¸-'' .='-- .




108




MOTTO

´_¸| ´<¦ ¸ ¸¸,-`, !. ¸,¯¡1¸, _. > ¦¸¸¸,-`, !. ¯¡¸¸¸.±.!¸, ¦:¸|´¸ :¦´¸¦ ´<¦ ¸,¯¡1¸, ¦´,¡. ¸· :¸. «l
Allah tidak akan merubah nasib (seseorang) suatu kaum
apabila ia tidak ingin atau mau merubah nasibnya sendiri
(QS. Ar-Radu’ : 11)

Kecemasan takkan pernah merampas esok beserta kesulitannya, ia
hanya akan melemahkan hari ini dengan kekuatannya
( AJ. Cronin)

Ora et Labora

Sukses tidak mungkin untukku bila aku tidak bisa membaca seperti
yang di dektekan hatiku


KATA PENGANTAR


109

Bissmillahirrohmanirrohim,
Puji syukur penulis ucapkan pada Allah SWT yang telah memberikan
rahmat dan hidayahnya, sehingga penulis dapat menyusun dan menyelesaikan
skripsi ini hingga akhirnya dapat selesai. Banyak hambatan yang dihadapi penulis
selama menyelesaikan skripsi ini, baik yang berasal dari diri penulis sendiri
maupun dari luar. Namun berkat ridho Allah dan bimbingan serta dukungan dari
banyak pihak, akhirnya skripsi ini dapat selesai dan bisa digunakan sebagai salah
satu syarat kelulusan dalam menempuh studi Fakultas Psikologi Universitas Islam
Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
Terselesaikannya skripsi ini merupakan hal utama yang menjadi
tangungjawab yang harus diselesaikan oleh penulis, sehingga bantuan banyak
pihak merupakan hal yang sangat berarti. Oleh karena itu ucapan terimakasih
penulis sampaikan kepada pihak-pihak berikut ini.
1) Bapak Rektor dan jajaran civitas akademika Universitas Islam
Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
2) Bapak DR. H. Mulyadi, M.PdI selaku Dekan Fakultas Psikologi.
3) Ibu Rifa Hidayah, M.Si selaku dosen pembimbing yang dengan
sabar memberikan pengarahan dan nasihat kepada peneliti sampai
terselesainya skripsi ini.
4) Kepala SMKN 2 Malang atas kesempatan yang diberikan untuk
melaksanakan penelitian.


110
5) Konselor-konselor di SMKN 2 Malang yang telah meluangkan
waktu dan kesempatan untuk memberikan informasi bagi peneliti.
6) Siswa-siswi SMKN 2 Malang yang telah meluangkan waktu dan
terbuka dalam memberikan informasi kepada peneliti.
7) Kedua orang tuaku Bapak Mulyadi dan Ibu Sumartini beserta
kakak dan adikku tercinta. Terimakasih atas doa, motivasi, kasih
sayang, serta dukungan baik moril maupun meteriil yang diberikan
selama ini.
8) Kepada Rendy yang telah memberikan bantuan dan motivasi
kepada peneliti sampai terselesaikannya skripsi ini
9) Sahabat-sahabatku tercinta: Ayu Wulandari, Faikatul Alfiah,
Dahlia. Terimakasih atas motivasi yang diberikan sampai
terselesainya skripsi ini.
10) Teman-teman di fakultas psikologi angkatan tahun 2006,
terimaksih atas segala kebersamaan kita.
11) Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu, terimakasih
atas doa, motivasi dan bantuan yang telah diberikan kepada
peneliti.
Dengan penuh kesabaran penulis percaya tidak ada manusia yang
sempurna dan lepas dari kesalahan dan lupa. Kesempurnaan hanya milik-Nya.
Oleh karena itu, peneliti berharap adanya kritik dan saran dari semua pihak yang
bersifat membangun demi penyempurnaan skripsi ini.


111
Besar harapan peneliti agar skripsi ini bermanfaat, mempunyai manfaat
dan arti bagi penulis khususnya dan pembaca pada umumnya.



Malang, 8 April 2010


Ulifa Rahma


















112
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ............................................................................. ii
HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN ......................................... iii
HALAMAN PERSETUJUAN ..................................................... iv
PENGESAHAN TIM PENGUJI ..................................................... v
ABSTRAK ......................................................................................... vi
MOTTO ......................................................................................... xi
KATA PENGANTAR ................................................................. xii
DAFTAR ISI ......................................................................................... xv
DAFTAR GAMBAR ................................................................. xxii
DAFTAR TABEL ............................................................................. xxiv
DAFTAR LAMPIRAN......................................................................... xxv
BAB I : PENDAHULUAN …………..………..……………. 1
A. Fenomena …………...........…………..…………. 1
B. Fokus Penelitian ……......………………..………. 9
C. Tujuan Penelitian …………………………………. 9
D. Manfaat Penelitian ……………………………. 10
E. Penelitian Terdahulu …………………………. 11

BAB II : KAJIAN TEORI ............…………………………. 15
A. Bimbingan Karier ....………………………. 15
1. Pengertian Bimbingan Karier ………………. 15
2. Tujuan Bimbingan Karier …………………. 16
3. Program Bimbingan Karier …………………. 20
4. Bimbingan Karier Dalam Islam …………. 26
5. Perkembangan Karier …………………. 34


113
6. Teori Perkembangan Karier …………. 37
7. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi
Perkembangan Karier …………………. 45
B. Masalah-Masalah Pengembangan Karier ................ 48
1. Masalah-Masalah Pengembangan Karier ....... 48
2. Faktor-Faktor Penyebab Timbulnya
Masalah- Masalah Pengembangan Karier ..... 50
C. Faktor-Faktor Yang Mendukung Dan Menghambat
Pelaksanaan Bimbingan Karier ............................. 55
D. Peranan Konselor Sekolah ............................. 63
E. Strategi Konselor Dalam Membantu Mengembangkan
Karier Siswa ........................................................ 75

BAB III : METODOLOGI PENELITIAN ................................. 85
A. Pendekatan, Rancangan dan Metode Penelitian ......... 85
B. Kehadiran Peneliti ............................................. 86
C. Sumber Data ......................................................... 87
D. Teknik Pengumpulan Data ................................. 88
E. Analisis Data ......................................................... 92
F. Pengecekkan Keasahan Data ................................. 95

BAB IV : PAPARAN DATA DAN
TEMUAN PENELITIAN ............................................. 98
A. Lokasi Penelitian ......................................................... 98
B. Paparan Data ......................................................... 99


114
1. Pelaksanaan Bimbingan Karier
di SMKN 2 Malang ............................................. 98
a. Perencanaan program bimbingan karier di
SMKN 2 Malang .................................. 100
b. Penyusunan program bimbingan karier di
SMKN 2 Malang ................................. 102
c. Pelaksanaan program bimbingan karier di
SMKN 2 Malang ................................. 103
d. Evaluasi pelaksanaan bimbingan karier di
SMKN 2 Malang ................................. 108
2. Masalah-masalah Pengembangan Karier di
SMKN 2 Malang ............................................. 109
a. Masalah-masalah pengembangan karier di
SMKN 2 Malang ................................. 109
b. Faktor-faktor penyebab timbulnya
masalah-masalah pengembangan karier
di SMKN 2 Malang ................................. 112
c. Bantuan konselor dalam mengatasi
masalah-masalah pengembangan karier siswa
di SMKN 2 Malang ................................. 113
3. Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan
Bimbingan karier di SMKN 2 Malang .................. 116
4. Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan
Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ............... 118
5. Solusi Konselor dalam Mengatasi
Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan
Karier di SMKN 2 Malang .................................... 122


113
6. Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier
Siswa di SMKN 2 Malang .................................. 124
C. Hasil Temuan Penelitian .............................................. 129
1. Pelaksana Bimbingan Karier
di SMKN 2 Malang .............................................. 130
2. Masalah-masalah Pengembangan Karier
di SMKN 2 Malang .............................................. 137
3. Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan
Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ................. 144
4. Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan
Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang.................. 147
5. Solusi Konselor dalam Mengatasi
Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan
Karier di SMKN 2 Malang .................................... 149
6. Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier
Siswa di SMKN 2 Malang .................................. 153

BAB V : PEMBAHASAN .......................................................... 157
A. Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang.... 157
1. Perencanaan program bimbingan karier di
SMKN 2 Malang .............................................. 158
2. Penyusunan program bimbingan karier di
SMKN 2 Malang .............................................. 162
3. Pelaksanaan program bimbingan karier di
SMKN 2 Malang .............................................. 164


116
4. Evaluasi pelaksanaan bimbingan karier di
SMKN 2 Malang .............................................. 167
B. Masalah-masalah Pengembangan Karier di
SMKN 2 Malang .............................................. 168
1. Masalah-masalah pengembangan karier di
SMKN 2 Malang .................................. 166
2. Faktor-faktor penyebab timbulnya
masalah-masalah pengembangan karier
di SMKN 2 Malang .................................. 171
3. Bantuan konselor dalam mengatasi
masalah-masalah pengembangan karier siswa
di SMKN 2 Malang .................................. 178
C. Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan
Bimbingan karier di SMKN 2 Malang .................. 181
D. Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan
Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ................ 187
E. Solusi Konselor dalam Mengatasi
Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan
Karier di SMKN 2 Malang .................................... 191
F. Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier
Siswa di SMKN 2 Malang .................................. 198
BAB VI : KESIMPULAN DAN SARAN....................................... 208
A. Kesimpulan ......................................................... 208
1. Pelaksanaan Bimbingan Karier


117
di SMKN 2 Malang .............................................. 206
2. Masalah-masalah Pengembangan Karier .............. 210
3. Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan
Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ................. 211
4. Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan
Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .......... 212
5. Solusi Konselor dalam Mengatasi
Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan
Karier di SMKN 2 Malang ................................... 213
6. Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier
Siswa di SMKN 2 Malang .................................. 214
B. Saran ....................................................................... 215
















118
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Karier Islami (Mu’awanah dan Hidayah, 2009:89….......... 26
Gambar 3.1. Komponen-komponen Analisis Data .................................. 92
(Miles dan Hubberman, 1992: 18)
Gambar 4.1. Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .......... 130
Gambar 4.2. Masalah-masalah Pengembangan Karier
di SMKN 2 Malang ........................................................... 137
Gambar 4.3. Perbandingan Masalah-masalah Pengembangan Karier
Dalam Diri dan Luar Siswa SMKN 2 Malang...................... 142
Gambar 4.4. Prosentase Pilihan Karier Lulusan Siswa
di SMKN 2 Malang ........................................................... 143
Gambar 4.5. Jurusan yang Banyak di Minati dan Kurang
di Minati Siswa ........................................................... 143
Gambar 4.6. Faktor-Faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan
Karier di SMKN 2 Malang ............................................... 144
Gambar 4.7. Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan
Karier di SMKN 2 Malang ............................................... 147
Gambar 4.8. Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-hambatan
Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ........... 149
Gambar 5.1. Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ........... 157
Gambar 5.2. Masalah-masalah Pengembangan Karier
di SMKN 2 Malang .............................................................. 168
Gambar 5.3. Perbandingan Masalah-Masalah Pengembangan Karier
di SMKN 2 Malang ........................................................... 171
Gambar 5.4. Prosentase Pilihan Karier SMKN 2 Malang ....................... 180
Gambar 5.5. Jurusan Paling Diminati SMKN 2 Malang ....................... 181


119
Gambar 5.6. Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan
karier di SMKN 2 Malang ............................................... 182
Gambar 5.7. Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan
Karier di SMKN 2 Malang .............................................. 188
Gambar 5.8. Solusi Konselor dalam Mengatasi Hambatan-hambatan
Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .......... 192






















120
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Tugas Perkembangan Vokasional dari Super ...................... 38
Tabel 4.1. Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa
di SMKN 2 Malang .......................................................... 124
Tabel 4.2. Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-hambatan
Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .......... 150
Tabel 4.3. Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa
di SMKN 2 Malang (Teknik pendekatan Kelompok) .......... 153
Tabel 4.4. Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa
di SMKN 2 Malang (Teknik pendekatan Individual) .......... 155

















121
DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN I : BATASAN WAWANCARA DAN OBSERVASI
LAMPIRAN II : PEDOMAN WAWANCARA DAN OBSERVASI
LAMPIRAN III : HASIL RINGKASAN WAWANCARA DAN
OBSERVASI
LAMPIRAN IV : FOTO-FOTO DOKUMENTASI
LAMPIRAN V : PROGRAM TAHUNAN, SEMESTER DAN
BULANAN KELAS XII
LAMPIRAN VI : RLI (RENCANA LAYANAN INFORMASI)
KELAS XII
LAMPIRAN VII : MODUL BINA KARIER/BIMBINGAN KARIER
SISWA KELAS XII
LAMPIRAN VIII : PROFIL SMKN 2 MALANG
LAMPIRAN IX : SURAT-SURAT IZIN PENELITIAN
LAMPIRAN X : BUKTI KONSULTASI
















122










































123

BAB I
PENDAHULUAN

A. Fenomena
Bimbingan karier adalah suatu proses bantuan, layanan dan pendekatan
terhadap individu (siswa/remaja), agar individu yang bersangkutan dapat
mengenal dirinya, memahami dirinya, dan mengenal dunia kerja, merencanakan
masa depannya, dengan bentuk kehidupan yang diharapkannya, untuk
menentukan pilhannya, dan mengambil suatu keputusan bahwa keputusannya
adalah yang paling tepat sesuai dengan keadaan dirinya dihubungkan dengan
persyaratan-persyaratan dan tuntutan pekerjaan/ karier yang dipilihnya (Gani,
1987:11).
Bimbingan karier sebagai bagian yang diberikan pada siswa hendaknya
memberikan sumber-sumber informasi yang lebih objektif dan akurat, karena
semakin lengkap dan akurat informasi yang dikumpulkan siswa tentang gambaran
diri dan pemahaman lingkungan semakin tepat pula pilihan yang bisa
dilakukannya. Hasil yang diperoleh dari tujuan bimbingan karier tersebut akan
bermakna apabila dilaksanakan oleh suatu team (team work). Di dalam suatu team
para petugas yang terlibat di dalamnya dengan wujud adanya kerjasama dalam
pemberian layanan bimbingan, yang tidak hanya bimbingan karier saja tetapi
empat bidang bimbingan yaitu, (1) bidang bimbingan pribadi, (2) bidang
bimbingan sosial, (3) bidang bimbingan belajar, (4) bidang bimbingan karier yang
disesuaikan dengan tahap perkembangan siswa (Thantawy, 1997: 73). Selain hal


124
tersebut pelaksanaan bimbingan karier dapat terlaksana dengan lancar dan baik
didukung oleh peranan konselor dan petugas bimbingan lain dalam membuat
program, melaksanakan, mengevaluasi, metode penyampaian, teknik pendekatan,
sumber-sumber informasi karier, sarana dan prasarana bimbingan karier. Dari
beberapa hal tersebut menentukan keberhasilan pelaksanaan bimbingan karier di
sekolah, khususnya dalam membantu perkembangan karier.
Perkembangan karier merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari
perkembangan manusia, karena itu prinsip-prinsip yang berlaku bagi
perkembangan manusia pada umumnya berlaku bagi perkembangan karier. Siswa
yang berada pada masa remaja (SMK), mulai mengenal karier atau pekerjaan
yang diperoleh dari lingkungan keluarga, lingkungan masyarakat dan lingkungan
sekolah. Tugas-tugas perkembangan bagi siswa di sekolah sebagai calon tenaga
kerja ialah memilih lapangan kerja yang sesuai dengan potensi-potensi yang
dimilikinya. Potensi-potensi yang dimaksud adalah pengetahuan, keterampilan
berfikir, kemampuan kerja, dan sikap terhadap pekerjaan, tetapi pada
kenyataannya saat kelulusan siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)
dihadapkan pada situasi pilihan, yaitu: melanjutkan studi ke perguruan tinggi atau
harus memasuki dunia kerja.
Para siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang melanjutkan ke
perguruan tinggi maupun langsung bekerja tidak langsung begitu saja menetapkan
pilihan kariernya, tetapi terlebih dahulu melalui proses pengambilan keputusan.
Pengambilan keputusan karier yang ditandai dengan adanya penetapan pilihan


123
karier adalah persoalan penting bagi siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK),
karena akan menentukan arah kariernya pada masa yang akan datang.
Proses perkembangan karier siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)
mengalami perubahan dalam pemilihan karier karena beralih dari fase tentatif
menuju fase realistik serta dengan adanya masalah-masalah yang berasal dari
dalam diri, luar diri, dan keduanya. Kondisi sosial, ekonomi, budaya yang
mengalami perubahan kearah perkembangan minat, sikap, harapan dan
kemampuan berpengaruh dalam proses pengambilan keputusan karier yang
merupakan bagian dari proses perkembangan karier dalam perencanaan hidup (life
planning). Oleh karena itu kematangan memilih karier yang meliputi; (1)
pemahaman dan kemampuan membuat rencana yang tepat, (2) sikap konsisten
terhadap tanggungjawab, (3) kesadaran terhadap segala faktor internal yang harus
dipertimbangkan dalam membuat keputusan karier (Super, 1984 dalam Winkel,
1997).
Berdasarkan observasi awal peneliti pada siswa dan konselor
(1/19/2010), diperoleh informasi bahwa siswa SMKN 2 Malang berasal dari latar
belakang keluarga yang berbeda. Sebagian besar siswa SMK berasal dari ekonomi
menengah kebawah meskipun ada yang berada pada ekonomi menengah ke atas.
Bagi yang tergolong dalam ekonomi ke bawah ketika lulus mereka ingin langsung
mencari pekerjaan yang cocok dan sesuai dengan kemampuannya. Bagi siswa
yang berasal dari keluarga yang tergolong dalam ekonomi menengah ke atas
setelah lulus banyak yang melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi lagi
meskipun ada yang memasuki dunia kerja.


126
Dari wawancara peneliti dengan siswa yang duduk di bangku kelas III
(1/20/2010), diperoleh informasi bahwa banyak permasalahan yang dialami siswa
berkaitan dengan persiapan dalam menghadapi dunia kerja dan pemilihan karier.
Masalah-masalah dengan persiapan memasuki dunia kerja diantaranya ada
beberapa siswa yang belum mampu mengembangkan kariernya yaitu ketika siswa
sudah memilih jurusan sesuai dengan yang dipilihnya di SMK ia belum dapat
menguasai jurusan yang dipilihnya dan merasa belum mampu, belum siap ketika
memasuki dunia kerja dan belum mengambil keputusan, siswa merasa bingung
apakah terus melanjutkan sekolah ke perguruan tinggi atau bekerja. Untuk
masalah pilihan karier yang dialami siswa adalah dari faktor internal dan
eksternal.
Faktor internal yaitu kepribadian diri siswa yang cenderung tertutup,
belum fokus dengan keterampilan yang dimiliki yaitu sudah mengambil jurusan
sesuai dengan ketrampilan yang dimiliki akan tetapi ia merasa mampu dalam
ketrampilan lain dan ingin mencoba ketrampilan tersebut, tidak percaya diri, dan
adanya minat lain yaitu ketika siswa sudah mempunyai minat terhadap bidang
tertentu akan tetapi karena banyaknya pilihan siswa berminat terhadap bidang
yang lain.
Faktor eksternal yaitu ekonomi keluarga menyebabkan pilihan karier
siswa jadi terhambat yaitu siswa kebanyakan tidak bisa menentukan pilihan
kariernya dengan memasuki pendidikan yang lebih tinggi akan tetapi langsung
memasuki dunia kerja karena kondisi ekonomi orang tua yang kurang mampu,
orang tua yang cenderung memaksakan kehendaknya agar anak memilih


127
pekerjaan, jenjang pendidikan dan bidang pendidikan yang diinginkan oleh orang
tua seperti orang tua menginginkan anaknya setelah lulus melanjutkan
keperguruan tinggi dan mengambil jurusan kedokteran tetapi kemampuan
anaknya bukan di bidang eksak, ia lebih mampu di bidang sosial. Hal ini
menyebabkan anak tidak dapat memililih karier sesuai dengan minat dan potensi
yang dimiliki.
Menurut Hurlock (1999) bahwa remaja yang lebih tua, berusaha
mendekati masalah karier dengan sikap yang lebih praktis dan lebih realistis
dibandingkan dengan ketika ia masih kanak-kanak. Namun dari sebagian siswa
masih ada yang kebingungan dengan perkembangan kariernya, padahal mereka
sama-sama sudah mendapat informasi karier di sekolah. Mereka merasa bingung
dengan pilihan apakah terus melanjutkan sekolah, ke perguruan tinggi atau
bekerja. Crites (1969) menemukan bahwa 30% peserta didik merasa bingung
semasa berada di sekolah sebagai akibat dari minimnya pengetahuan mereka
tentang karier masa depan.
Perasaan kebingungan ini diakui oleh Erikson dalam Salomone dan
Mangicaro (1991) menyatakan bahwa peserta didik di sekolah menengah atas saat
ini berada pada tahap kebingungan peran yang berbahaya (the danger of this stage
is role confusion). Selain itu perbedaan dalam aspirasi karier, diantara siswa-siswa
lanjutan atas ternyata terdapat perbedaan - perbedaan subtansial dalam kebutuhan
kebutuhan perkembangan dan kematangan kariernya. Banyak faktor yang
menyebabkan perbedaan - perbedaan ini (misalnya, tingkat bantuan orang tua,


128
latar belakang jenis kelamin rasial dan konsep diri, perkembangan dan kesehatan
fisik).
Fenomena di atas menggambarkan bahwa untuk mencapai tingkat
kematangan dalam suatu tahap tertentu atau mencapai tingkat kematangan yang
komprehensif siswa yang bersangkutan berulang kali melakukan pertimbangan
dan penilaian kembali sesuai potensi diri, nilai-nilai, pengaruh lingkungan yang
senantiasa berubah-ubah (Munandir, 1996: 90). Agar siswa dapat melakukan
pertimbangan dan penilaian secara tepat, maka diperlukan layanan bimbingan
karier di sekolah, solusi untuk mengatasi masalah-masalah karier dan strategi
dalam rangka mematangkan kemampuan memilih, merencanakan karier dan
mengembangkan karier siswa. Bimbingan karier merupakan salah satu jenis
bimbingan yang berusaha membantu siswa dalam memecahkan masalah karier
(pekerjaan), untuk memperoleh penyesuaian diri yang sebaik-baiknya, kegiatan
layanan yang diberikan kepada siswa dengan tujuan agar siswa memperoleh
pemahaman diri, nilai, dunia kerja dan pada akhirnya mampu menentukan pada
pilihan karier dan menyusun perencanaan kerja dengan baik dan berhasil (Utoyo,
1989:2). Dengan mengetahui dirinya sendiri, kemampuannya dan arah kebutuhan-
kebutuhannya individu akan berada dalam posisi untuk mempertimbangkan
alternatif-alternatif yang akan datang, dan mengerti tujuan-tujuan pendidikan,
pekerjaan dan kehidupannya (Utoyo, 1989: 26). Jadi dengan pemahaman yang
baik terhadap potensi diri, sikap, nilai, kepribadian yang dicocokkan dengan
keadaan lingkungan pekerjaan dan perencanaan karier yang tepat siswa dapat
memilih karier berdasarkan kemampuan yang dimiliki melalui proses belajar.


129
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) merupakan lembaga pendidikan
yang mencetak tenaga terampil untuk mempersiapkan diri dalam memasuki dunia
kerja dengan pemenuhan kompetensi diberbagai pengembangan. Untuk
merencanakan kehidupan karier lebih baik, diperlukan suatu bimbingan yang
memberikan bekal cukup kepada siswa. Dalam mengatasi dan mewujudkan hal
tersebut diperlukan layanan berupa layanan bimbingan karier dari seorang
konselor. Menurut Suharsimi Arikunto (1998:55) bahwa melalui bimbingan karier
di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) diharapkan siswa mampu untuk
memahami dirinya, tingkat kemampuannya serta mampu mengetahui gambaran
yang lengkap tentang karakteristik kariernya. Dengan adanya bimbingan karier di
sekolah, diharapkan dapat menumbuhkan profesionalisme dalam menghadapi
dunia kerja dan kemandirian siswa dalam memilih karier yang akan dijalaninya
nanti berdasarkan kemampuan yang dimiliki. Menurut Prayitno, (1997:45)
hakekat bimbingan karier kejuruan pada kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK) memberi tekanan utama pada penyiapan siswa untuk berkarier dan
memasuki dunia kerja, di samping tidak menutup kemungkinan untuk
melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi.
Layanan bimbingan karier dari seorang konselor sangat diperlukan
dalam usaha memberikan arahan dan petunjuk kepada siswa dalam menentukan
karir dimasa mendatang diperlukan strategi membantu mengembangkan karier
siswa. Tanpa petunjuk dan arahan dari konselor siswa tidak akan mendapatkan
gambaran tentang masa depannya yang disesuaikan dengan bakat, potensi dan
kemampuan yang dimiliki, sehingga dengan adanya layanan bimbingan karier dan


130
strategi koselor dalam mengembangkan karier siswa, diharapkan lulusan Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK) siap kerja dan memiliki sikap kemandirian yang
dapat diandalkan mampu untuk menghadapi persaingan era globalisasi dan
tantangan masa depan karier.
Oleh karena itu konselor perlu menetapkan tujuan-tujuan program
bimbingan karier dengan sasaran yang jelas, dan menetapkan kriteria yang dapat
diukur dan dapat dipertanggungjawabkan diantaranya perkembangan karier yang
termasuk pemberian informasi baik informasi pendidikan, pekerjaan, maupun
aspek kehidupan lain yang pada dasarnya perkembangan karier tidak hanya
membantu siswa dalam mencapai dunia kerja saja, tetapi juga aspek-aspek
kehidupan yang lain sesuai dengan tugas-tugas perkembangan siswa (Utoyo,
1997:4-6).
Berdasarkan fenomena tersebut di atas terlihat bahwa bimbingan karier
di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) sangat penting dalam menciptakan
kemandirian siswa dalam memilih karier dan berkarier, serta dapat memberikan
gambaran dan harapan yang akan dicapai oleh siswa di masa yang akan datang di
dunia kariernya, sehingga diharapkan lulusan Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK) yang siap kerja dan memiliki sikap kemandirian yang dapat diandalkan
mampu untuk menghadapi persaingan era globalisasi dan tantangan masa depan
karier serta mencetak tenaga terampil untuk mempersiapkan diri dalam memasuki
dunia kerja dengan pemenuhan kompetensi diberbagai pengembangan. Dengan
kondisi yang demikianlah diperlukan layanan bimbingan karier, solusi
permasalahan-permasalahan yang mengambat perkembangan karier siswa dan


131
juga strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa. Sehingga dengan
alasan inilah, peneliti mengambil penelitian tentang “Strategi Konselor Dalam
Mengembangkan Karier Siswa, studi kasus di SMKN 2 Malang”.

B. Fokus Penelitian
Berdasarkan uraian fenomena, tentang strategi konselor dalam
mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang, maka fokus penelitian adalah
sebagai berikut:
1. Bagaimanakah pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang ?
2. Bagaimanakah masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang?
3. Faktor-faktor apa sajakah yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di
SMKN 2 Malang ?
4. Faktor-faktor apa sajakah yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di
SMKN 2 Malang ?
5. Bagaimanakah solusi konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan
bimbingan karier di SMKN 2 Malang ?
6. Bagaimanakah strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di
SMKN 2 Malang?

C. Tujuan Penelitian
Berdasarkan fokus penelitian diatas, penelitian ini bertujuan sebagai berikut:
1. Mendeskripsikan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang.


132
2. Mendeskripsikan masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2
Malang.
3. Menganalisis faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di
SMKN 2 Malang.
4. Menganalisis faktor-faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier
di SMKN 2 Malang.
5. Mendeskripsikan solusi konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan
bimbingan karier di SMKN 2 Malang.
6. Menemukan bentuk strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di
SMKN 2 Malang.

D. Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan berguna bagi pihak-pihak yang terkait
terhadap permasalahan yang diteliti. Adapun pihak-pihak tersebut antara lain:
1. SMK
Memberikan balikan untuk meningkatkan mutu pendidikan pada
umumnya dan khususnya layanan bimbingan karier.
2. Bagi Kepala Sekolah
Sebagai masukan untuk mengambil kebijaksanaan dalam usaha
meningkatkan pelaksanaan bimbingan konseling, khususnya
bimbingan karier dalam rangka mengembangkan karier siswa.
3. Bagi Konselor


133
Sebagai balikan terhadap program bimbingan karier yang telah
dilaksanakan, dan sebagai masukan untuk meningkatkan kualitas
konselor dalam membantu mengembangkan karier siswa.
4. Bagi Guru
Sebagai masukan agar senantiasa berpartisipasi dan bekerjasama
dalam rangka meningkatkan program bimbingan karier di sekolah
guna membantu siswa mengembangkan karier yang dipilihnya dan
nantinya dapat mengambil keputusan karier.

E. Penelitian Terdahulu
1. Penelitian Harra (2002), Pelaksanaan Layanan Bimbingan Karier dan
Implikasinya Terhadap Pemilihan Karier Siswa Sekolah Menengah
Kejuruan Negeri I Kuala Kencana Timika Propinsi Papua, dengan
temuannya: a) dalam pelaksanaan bimbingan karier di sekolah perlu
diperhatikan pengaruh faktor-faktor potensi diri, nilai-nilai lingkungan
dan lapangan kerja sebagai media potensial bagi peningkatan
kematangan karier, b) program bimbingan karier di sekolah perlu
disempurnakan baik materi maupun kegiatan-kegiatannya, sehingga
memungkinkan siswa untuk lebih banyak belajar mengembangkan
potensi diri, sikap dan kompetensi yang diperlukan dalam pemilihan
karier, c) program BK di sekolah hendaknya diberikan dengan cara
memfungsionalisasikan tenaga pembimbing (konselor) yang memiliki
kompetensi dan professional di bidang BK, d) peningkatan program-


134
program kerjasama yang erat dan harmonis antara petugas bimbingan
dan pihak sekolah dengan instansi pemerintah, swasta, dunia, industri,
lembaga-lambaga pendidikan dan latihan serta pelaku-pelaku yang
terampil dan menguasai berbagai bidang pekerjaan yang dibutuhkan.
2. Penelitian Avivah (2004), Masalah Karier, Faktor Penyebab dan
Bantuan Konselor SMK Negeri 1 Blitar, dengan temuannya: a) Topik
masalah karier yang banyak dialami oleh siswa SMK Negeri 1 Blitar
berturut-turut adalah masalah minat (54%), masalah pengetahuan awal
siswa (45%) dan masalah cita-cita dan pekerjaan siswa (44%). b)
Faktor yang meyebabkan timbulnya masalah karier siswa secara
beruntun dari yang paling berpengaruh adalah kondisi ekonomi orang
tua yang tidak mendukung siswa meraih pilihannya (41%), pola
pergaulan siswa (39%), bimbingan orang tua (37%), serta pendapat
masyarakat terhadap pilihan cita-cita masa depan dan pekerjaan siswa
(29%). c) Bantuan yang sudah dilakukan konselor sebagai berikut:
pembuatan program bimbingan pada tiap tahun ajaran (100%),
analisis kebutuhan siswa dijadikan sebagai dasar pembuatan program
bimbingan (100%), penyelenggaraan layanan informasi khususnya
informasi karier (100%), layanan konseling baik individual (100%),
maupun kelompok (50%), layanan penempatan dalam magang dan
pekerjaan setelah kelulusan (100%), layanan bimbingan kelompok
yang terdiri dari pelaksanaan kegiatan home room (25%), role playing


133
(100%), simulasi (75%), seminar (100%), tes bakat minat dan tes IQ
(100%).
3. Penelitian Wulandari (2002), Studi Tentang Pemilihan Karier Siswa
SMUN 1 Krian, temuannya bahwa siswa yang memiliki ketepatan
pemilihan karier dengan tipe kepribadiannya yang disesuaikan dengan
bakat dan minat yaitu 30 siswa (60%) yang berarti banyak, sedangkan
ketepatan pemilihan karier yang tidak sesuai dengan kepribadiannya
yang disesuaikan dengan bakat dan minat yaitu 20 siswa (40% berarti
cukup sedikit).
4. Penelitian Hanafi (2004), Perkembangan Karier Siswa Ditinjau dari
Tingkat Kelas di SMA Malang, dengan temuannya: hasil penelitian
menunjukkan bahwa perkembangan karier siswa kelas I laki-laki dan
perempuan terdapat perbedaan yang signifikan pada bidang minat
khusus yaitu sebesar 0,050 sedangkan untuk bidang kemampuan
bakat, nilai pribadi dan transisi pilihan pekerjaan tidak berbeda secara
signifikan. Perkembangan karier siswa signifikan pada bidang minat
khusus yaitu sebesar 0,023 sedangkan untuk bidang kemampuan
bakat, nilai pribadi dan transisi pilihan pekerjaan tidak berbeda secara
signifikan dan perkembangan karier siswa kelas III laki-laki dan
perempuan tidak terdapat perbedaan yang signifikan dalam berbagai
bidang.
Dari penelitian terdahulu di atas, dapat peneliti jelaskan perbedaan dan
keunikan penelitian ini dengan penelitian terdahulu di atas, diantaranya adalah


136
sebagai berikut: 1) fokus penelitian ini lebih ditekankan pada pelaksanaan
bimbingan karier, masalah-masalah pengembangan karier, faktor-faktor yang
mendukung pelaksanaan bimbingan karier, faktor-faktor yang menghambat
pelaksanaan bimbingan karier, solusi konselor dalam mengatasi hambatan
pelaksanaan bimbingan karier, dan strategi konselor dalam mengembangkan
karier siswa, 2) lebih aplikatif karena merupakan penelitian kualitatif, sedangkan
untuk penelitian terdahulu semuanya adalah penelitian kuantitatif, 3) penekanan
penelitian adalah pada konselor dan dampaknya adalah pada siswa, 4) lokasi atau
wilayah penelitian adalah di kota Malang dan dilaksanakan di SMKN 2 Malang,
sedangkan untuk penelitian terdahulu dilakukan di SMA di Malang dan untuk
SMK adalah pada Kabupaten Malang dan luar Malang.














137
BAB II
KAJIAN TEORI

A. Bimbingan Karier
1. Pengertian Bimbingan Karier
Bimbingan karier adalah kegiatan dan layanan bantuan kepada para
siswa dengan tujuan untuk memperoleh penyesuaian diri, pemahaman tentang
dunia kerja dan pada akhirnya mampu menentukan pilihan kerja dan menyusun
perencanaan karier. Selain hal tersebut dengan diberikan bimbingan karier siswa
akan memperoleh bantuan yaitu (1) pemahaman yang lebih tepat tentang
kemampuan dirinya, (2) pengenalan tehadap berbagai jenis pekerjaan, (3)
persiapan yang matang untuk memasuki dunia kerja, (4) penempatan yang sesuai
dengan bidang-bidang pekerjaan tertentu, (5) pemecahan masalah khusus
berhubungan dengan pekerjaan (Utoyo, 1989:2). Menurut Herr (dalam Marinhu,
1988: 15) bimbingan karier adalah suatu program yang sistematik, proses-proses,
teknik-teknik atau layanan-layanan yang dimaksudkan untuk membantu individu
dan berbuat atas pengenalan diri dan pengenalan kesempatan-kesempatan dalam
pekerjaan, pendidikan dan waktu luang serta mengembangkan keterampilan-
keterampilan mengambil keputusan sehingga yang bersangkutan dapat
menciptakan dan mengelola perkembangan kariernya.
Gani (1987:11) menyatakan bahwa bimbingan karier adalah suatu proses
bantuan layanan dan pendekatan terhadap individu (siswa), agar individu yang
bersangkutan dapat mengenal dirinya, memahami dirinya, mengenal dunia kerja,


138
merencanakan masa depannya dengan bentuk kehidupan yang diharapkan untuk
menentukan pilihannya dan mengambil suatu keputusan bahwa keputusannya
tersebut adalah yang paling tepat, sesuai dengan persyaratan-persyaratan dan
tuntutan pekerjaan atau karier yang tepat.
Berdasarkan beberapa pengertian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa
bimbingan karier adalah suatu kegiatan yang berusaha membantu siswa baik
secara individu maupun kelompok untuk mengenal pilihan pribadi, sosial,
pekerjaan, belajar, tanggung jawab, waktu luang dan seluruh gaya hidup manusia
serta membantu siswa untuk mengenal dirinya dan dunia kerja yang kemudian
mengadakan penyesuaian diri antara keduanya dan mampu mengambil keputusan
yang kesemuanya itu sebagai persiapan jika kelak siswa lulus dari pendidikannya
dan akan bekerja.
2. Tujuan Bimbingan Karier
Dalam aspek pengembangan karier, bimbingan karier merupakan suatu
alat dalam proses membantu siswa agar (1) mampu memahami potensi yang ada
pada dirinya sendiri dengan mengenali minat, bakat, sikap, ketrampilan dan cita-
citanya, (2) memahami nilai-nilai yang ada dan berkembang di masyarakat dan
dunia kerja, (3) memahami identitas karier yang berhubungan dengan identitas
dirinya, jenis pendidikan dalam meraih cita-citanya, (4) menemukan hambatan-
hambatan dari diri sendiri dan lingkungan, (5) merencanakan dan menentukan
karier masa depannya (Pedoman Pelaksanaan BK, 1994). Bimbingan karier
bertujuan membantu siswa menyusun rencana karier dan menyiapkan diri untuk
kehidupan kerja (Munandir, 1996:77). Penyusunan perencanaan karier dan


139
persiapan diri siswa untuk kehidupan kerja banyak diperoleh siswa SMK yang
berbasis dunia kerja.
Kajian kebijakan kurikulum SMK adalah tahun 2008 sesuai dengan
pemberlakuan UU Republik Indonesia No.20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional, Peraturan Pemerintah No.19 tahun 2005 tentang Standar
Nasional Pendidikan, dan Peraturan Pemerintah No. 22 tahun 2006 tentang
Standar Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah menuntut cara pandang
yang berbeda tentang pengembangan dan pelaksanaan kurikulum. Isi KTSP
diambil dari Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005
Tentang Standar Nasional Pendidikan Pasal 26 ayat (3) bahwa tujuan pendidikan
menengah kejuruan adalah meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian,
akhlak mulia, serta ketrampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan
lebih lanjut sesuai dengan kejuruannya. Untuk kurikulum yang digunakan dalam
bimbingan karier adalah menggunakan KTSP Pemerintah No. 22 tahun 2006
tentang pengembangan diri yang dikembangkan sendiri sesuai dengan jenjang
kelas masing-masing karena tiap-tiap sekolah memiliki jurusan yang berbeda-
beda. Pengembangan diri merupakan kegiatan pendidikan di luar mata pelajaran
sebagai bagian integral dari kurikulum sekolah/ madrasah. Kegiatan
pengembangan diri merupakan upaya pembentukan watak dan kepribadian peserta
didik yang dilakukan melalui kegiatan pelayanan konseling berkenaan dengan
masalah pribadi dan kehidupan sosial, kegiatan belajar, dan pengembangan karir,
serta kegiatan ekstra kurikuler. Di samping itu, untuk satuan pendidikan kejuruan,
kegiatan pengembangan diri, khususnya pelayanan konseling ditujukan guna


140
pengembangan kreativitas dan karir. Untuk satuan pendidikan khusus, pelayanan
konseling menekankan peningkatan kecakapan hidup sesuai dengan kebutuhan
khusus peserta didik (Pusat Kurikulum Badan Penelitian Dan Pengembangan
Departemen Pendidikan Nasional, 2008:8)
Menurut Sukardi (1984:32) tujuan pelaksanaan bimbingan karier di
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) adalah sebagai berikut:
a. Siswa dapat meningkatkan pengetahuan tentang dirinya sendiri
b. Siswa dapat meningkatkan pengetahuannya tentang dunia kerja pada
umumnya.
c. Mengembangkan sikap dan nilai terhadap diri sendiri dalam
menghadapi pilihan lapangan kerja serta dalam persiapan untuk
memasuki lapangan pekerjaan.
d. Siswa dapat mengembangkan sikap dan nilai terhadap pekerjaan
sehubungan dengan perkembangan yang dicita-citakannya.
e. Siswa dapat meningkatkan keterampilan berpikir agar mampu
melaksanakan keputusan tentang jabatan yang sesuai dengan dirinya
dan tersedia dalam dunia kerja.
f. Siswa dapat menguasai berbagai keterampilan dasar yang penting
dalam pekerjaan terutama kemampuan berkomunikasi, bekerjasama,
berprakarsa, dan sebagainya.
Bimbingan karier pada hakikatnya adalah bantuan yang diberikan oleh
guru mata pelajaran bekerjasama dengan konselor dengan tujuan siswa membuat
keputusan karier, mulai dari tahap perencanan dan persiapan memasuki dunia


141
kerja, penyesuaian, promosi dan evaluasi karier (Ambimanyu, 1990:70). Dari
pengertian tersebut maka program bimbingan karier memungkinkan siswa dapat
meningkatkan pemahaman terhadap potensi dirinya, meningkatkan konsistensi
terhadap tujuan, dan dapat merencanakan karier secara tepat dan berguna dalam
hidupnya yang meliputi: (1) layanan orientasi dan informasi karier, (2) layanan
penempatan dan penyaluran, (3) layanan pembelajaran atau pendidikan karier
(profesi), (4) layanan konseling perorangan, (5) layanan bimbingan dan konseling
kelompok, serta layanan kegiatan pendukung yang terdiri dari: (a) aplikasi dan
instrumentasi, (b) himpunan data, (c) konferensi kasus, (d) kunjungan rumah, dan
(e) referal atau alih tangan kasus (Prayitno, dkk. 1997:166-164).
Perkembangan secara keseluruhan dapat dicapai dengan sebaik-baiknya,
maka perlu menampilkan program bimbingan karier yang efektif dan strategi
pengembangan (metode) yang memadai pula, maka program layanan bimbingan
karier diarahkan kepada (1) pemahaman diri dengan kecenderungan pilihan karier,
(2) pemantapan cita-cita karier sesuai bakat, minat, dan kemampuan, (3)
pemantapan informasi tentang kondisi tuntutan kerja, jenis-jenis pekerjaan,
pendidikan dan latihan kerja sesuai pilihan karier.
Berdasarkan uraian di atas, program dan kegiatan bimbingan karier yang
ditampilkan memenuhi persyaratan sebagai berikut; (1) berdasarkan kebutuhan
(kondisi pribadi siswa, jenjang dan jenis pendidikan), (2) lengkap dan menyeluruh
sesuai fungsi, prinsip dan asas bimbingan konseling, (3) sistematik, logis, dan
sinkron, (4) terbuka dan luwes (memungkinkan bagi saran-saran pengembangan
dan penyempurnaan), (5) terjadinya keterlibatan dan kerjasama dari berbagai


142
pihak, dan (6) terselenggarakannya penilaian dan tindak lanjut demi
penyempurnaan, peningkatan ke efektifan, dan efisiensi (Prayitno,. Dkk, 1997:
53-54).
Sehingga dapat disimpulkan bahwa tujuan bimbingan karier adalah
membantu individu memperoleh kompetensi yang diperlukan agar dapat
menemukan perjalanan hidupnya dan mengembangkan karier ke arah yang
dipilihnya secara optimal dan memberikan gambaran yang utuh tentang
persyaratan suatu jabatan tertentu sehingga. siswa dapat memahami diri, mampu
menentukan arah pilihan karier dan pada akhirnya membantu siswa dalam
merencanakan masa depannya. Selain itu siswa dapat siap kerja dan memiliki
sikap kemandirian yang dapat diandalkan mampu untuk menghadapi persaingan
era globalisasi dan tantangan masa depan karier serta mencetak tenaga terampil
untuk mempersiapkan diri dalam memasuki dunia kerja dengan pemenuhan
kompetensi diberbagai pengembangan.
3. Program Bimbingan Karier
Program bimbingan karier memungkinkan siswa dapat meningkatkan
pemahaman terhadap potensi dirinya, meningkatkan konsistensi terhadap
tanggung jawab dan dapat merencanakan karier secara tepat dan berguna bagi
kehidupannya, meliputi: (1) layanan orientasi dan informasi karier, (2) layanan
penenmpatan dan penyaluran karier, (3) layanan pembelajaran/ pendidikan karier
(profesi), (4) layanan konseling perorangan, (5) layanan bimbingan dan konseling
kelompok, serta (6) layanan kegiatan pendukung yang terdiri dari: (a) aplikasi
instrumentasi, (b) himpunan data, (c) konferensi kasus, (d) kunjungan rumah, dan


143
(e) referral atau alih tangan kasus. (Prayitno. Dkk, 1997:166-174). Dijelaskan oleh
Gybers dan Handerson (dalam Flurentin, 1991:25), tahap-tahap penyusunan
progam meliputi empat tahap yaitu, tahap perencanaan program, penyusunan
program, tahap pelaksanaan program tiap tahun dan tahap evaluasi program
bimbingan karier
a. Perencanaan program bimbingan karier
Perencanaan adalah penentuan segala sesuatu sebelum dilakukan
(Reksahadi Projo, 1992:21). Perencanan program bimbingan karier di sekolah
adalah seperangkat kegiatan yang dilakukan melalui berbagai bentuk survey untuk
menginventarisasikan tujuan, kebutuhan, kemampuan sekolah, kesehatan sekolah
untuk melaksanakan program bimbingan karier (Sukardi,1987:226-227).
Dijelaskan oleh Gysberg dan Handerson (dalam Flurentin, 1991: 26) dalam
merencanakan program hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut:
1) Meneliti kebutuhan siswa
2) Mengklasifikasi tujuan yang ingin dicapai
3) Membuat batasan jenis program yang akan dibuat
4) Meneliti jenis-jenis program yang sudah ada
5) Mengupayakan dukungan dan kerjasama dari staf sekolah, orang tua,
siswa dan masyarakat
6) Menentukan prioritas program
b. Penyusunan program bimbingan karier
Program bimbingan karier di sekolah dilaksanakan secara terpadu,
menyeluruh, terencana dan berkelanjutan. Tata kerja penyusunan program


144
bimbingan karier mengacu pada prinsip penyusunan program bimbingan
konseling secara umum. Ada dua pengertian dasar yang melandasi penyusunan
program bimbingan karier, yaitu program harus bertolak dari kebutuhan dan
program bimbingan karier dan program merupakan alat untuk mencapai tujuan
yang telah ditetapkan sebelumnya (Munandir, 1996: 249).
Menurut Sukardi (1987: 229) dalam penyusunan program bimbingan
karier kiranya perlu memperhatikan beberapa pertimbangan, yaitu:
a. Penyusunan program hendaknya merumuskan masalah-masalah yang
dihadapi oleh siswa, baik berkenaan dengan masalah pribadi, sosial,
pendidikan, maupun pekerjaan, jabatan atau karier.
b. Dalam penyusunan program bimbingan karier hendaknya
dirumuskan dengan jelas yang ingin dicapai dalam menangani
berbagai masalah, serta dirumuskan bentuk-bentuk kegiatan yang
berkenaan dengan jenis-jenis kegiatan, waktu pelaksnaan dan
sarananya.
c. Dalam penyusunan program bimbingan karier hendaknya
dirumuskan dan diinventariskan berbagai fasilitas yang ada sebagai
penopang pelaksanaan program bimbingan karier serta dana yang
dibutuhkan untuk memperlancarkan jalannya kegiatan layanan
bimbingan karier disekolah
Dijelaskan dalam Gysbers (dalam Flurentin, 1991:26), bahwa kegiatan
yang perlu dilakukan dalam menyusun program bimbingan (termasuk program
bimbingan karier) adalah: (a) merumuskan tujuan-tujuan program secara


143
operasional dalam bentuk kegiatan yang dapat diukur hasilnya, (b) memilih
strategi pelaksanaan program, (c) menganalisis kemampuan staf sekolah. Agar
penyusunan dan pelaksanaan bimbingan karier di sekolah dapat berjalan dengan
baik, maka persyaratan yang dituntut dan harus dipenuhi adalah (1) personil yang
mencakup profesional dan non profesional, banyaknya dan kualifikasinya, (2)
fasilitas fisik dan teknik, serta (3) anggaran biaya (Sukardi dan Sumiati, 1990:16).
Program perlu disusun, program dapat dijadikan dasar untuk mengetahui
atau menilai keberhasilan suatu program yang terlaksana (Ahmadi, 2003: 159).
Program yang disusun secara terperinci dan baik memberikan banyak keuntungan,
baik bagi siswa yang mendapatkan layanan maupun bagi petugas bimbingan yang
menyelenggarakannya. Keuntungan yang diperoleh antara lain: (a) tujuan setiap
bimbingan akan lebih jelas, (b) kemungkinan para petugas bimbingan akan lebih
menghemat waktu, tenaga, biaya, dan menghindarkan kesalahan-kesalahan yang
terjadi dan usaha coba-coba yang tidak menguntungkan, (c) pemberian layanan
lebih teratur dan memadai, (d) setiap petugas bimbingan akan menyadari peranan
dan tugasnya masing-masing, (e) penyediaan fasilitas akan lebih sempurna dan
dapat dikontrol, (f) memungkinkan lebih eratnya komunikasi dari berbagai pihak,
(g) adanya kejelasan kegiatan bimbingan dari keseluruhan kegiatan program di
sekolah (Flurentin, 1991:20-21).
c. Pelaksanaan program bimbingan karier
Dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin, 1991: 26-27) kegiatan yang
perlu dilakukan dalam pelaksanaan program (termasuk bimbingan karier) adalah:
(a) mengidentifikasi sumber-sumber yang diperlukan yang meliputi manusia


146
sarana dan prasarana serta waktu, (b) membuat instrumen pengukuran
keberhasilan pelaksanaan program, (c) melaksanakan program dan menyesuaikan
program dengan pelaksanaan program-program lain, (d) mengadakan perubahan
atau perbaikan program berdasarkan hasil penilaian yang dilakukan. Program
yang telah direncanakan dan disusun, selanjutnya dilaksanakan melalui kegiatan
berikut:
a. Persiapan pelaksanaan
1. Persiapan fisik (tempat dan perabot) atau perangkat
2. Persiapan bahan atau perangkat lunak
3. Persiapan personil pelaksana
4. Persiapan ketrampilan/ menggunakan metode, teknik khusus, media dan
alat
b. Pelaksanaan kegiatan sesuai dengan rencana
1. Penerapan metode, teknik khusus, media dan alat
2. Penyampaian materi, pemanfaatan sumber materi
3. Pengaktifan nara sumber
4. Efisiensi waktu
5. Administrasi pelaksanaan
Layanan bimbingan karier seperti halnya layanan yang lain merupakan
tanggung jawab bersama pelaksana pendidikan di sekolah (kepala sekolah,
pembimbing, guru/ wali kelas, pustakawan dan staf lainnya). Setiap personil yang
terkait dan bertanggung jawab terhadap kegiatan layanan bimbingan karier perlu


147
memahami tugas-tugasnya dan melaksanakan sesuai dengan tugasnya masing-
masing.
d. Evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier
Evaluasi dalam program bimbingan di sekolah ialah “segala upaya
tindakan atau proses untuk menentukan derajat kualitas kemajuan kegiatan
berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan program bimbingan dan konseling di
sekolah dengan mengacu pada kriteria atau patokan-patokan tertentu sesuai
dengan program bimbingan yang dilaksanakan” (Sukardi, 1985:47). Evaluasi
dibahas dalam konteks program bimbingan sebagai kegiatan akhir setelah
perencanaan, penyusunan dan pelaksanaaan program. Evaluasi sebenarnya tidak
terjadi pada akhir kegiatan tetapi berlangsung terus menerus selama proses
berlangsung. Seluruh gerak proses program dilakukan berdasarkan evaluasi
selangkah demi selangkah. Evaluasi berada pada garis kontinum program, dari
awal sampai akhir program. Dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin, 1991: 27)
kegiatan yang perlu dilakukan dalam penilaian pelaksanaan program bimbingan
karier adalah: (a) menentukan komponen program yang dinilai, (b) memilih
instrumen penilaian, (c) melaporkan hasi penilaian.
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa setiap program perlu
didahului dengan pembuatan suatu program. Hal ini agar apa yang menjadi tujuan
semula dapat tercapai atau sekurang-kurangnya membatasi penyimpangan yang
terlalu jauh. Dan untuk pembuatan suatu program bimbingan karier harus
dipertimbangkan dengan kondisi sekolah, fasilitas, kesempatan, sasaran didik,
personalia dan sebagainya. Tahap-tahap penyusunan progam meliputi empat tahap


148
yaitu, tahap perencanaan program, penyusunan program, tahap pelaksanaan
program tiap tahun dan tahap evaluasi program bimbingan karier.
4. Bimbingan Karier Dalam Islam
a. Pekerjan/ karier dalam Islam
Adapun secara Islami karier dapat dipahami sebagaimana gambar berikut:
Gambar 1. 1.
Karier Islami (Mu’awanah dan Hidayah, 2009:89)



Konseling
Islami
Kewajiban manusia untuk bekerja:
¸_·´¸ ¦¡l.s¦ _´¸´,.· ´<¦ ¯>l´.- .`¡.´¸´¸ ¿¡`.¸.¡.l¦´¸ _¸:´¸..´¸ _|¸|
¸¸¸l.s ¸¸,-l¦ ¸:..¸:l¦´¸ >`.¸, .`,· !.¸, ,..´ ¿¡l.-. ¸¸¸_¸
Artinya:
”dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, Maka Allah dan Rasul-
Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu,
dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui
akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada
kamu apa yang telah kamu kerjakan”.

Fungsi kerja: memenuhi kewajiban hakiki, kebutuhan jasmani
rohani, kebutuhan mental-rohaniyah, kebutuhan memelihara
keluarga-kelestarian keturunan, kebutuhan hidup
kemasyarakatan.
Tata nilai dan etos kerja islami: keseimbangan tujuan
kerja,bekerja menurut kadar kemampuan, keahlian pribadi,
disiplin dan efisien menggunakan waktu dan kesempatan, jujur
dan dapat dipercaya/tanggung jawab, rendah hati, berencana
dan produktif, proposional dan tidak iri hati, adil, bekeja
dengan cara yang benar dan baik.
Faktor keberhasilan kerja: keahlian, kemauan dan sikap positif
terhadap pekerjaan, kesempatan, peluang, imabalan yang baik,
hubungan kerja yang manusiawi.


149
b. Ayat-ayat tentang pekerjaan
¸_·´¸ ¦¡l.s¦ _´¸´,.· ´<¦ ¯>l´.- .`¡.´¸´¸ ¿¡`.¸.¡.l¦´¸ _¸:´¸..´¸ _|¸| ¸¸¸l.s ¸¸,-l¦ ¸:..¸:l¦´¸
>`.¸,.`,· !.¸, ,..´ ¿¡l.-. ¸¸¸_¸
“Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, Maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-
orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan
kepada (Allah) yang mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu
diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan” (QS. At-Taubah,
9:105).
.1 l !´.1l> ´_..·¸¸¦ _¸· ¸_.>¦ ¸¸,¸¡1. ¸_¸ ¯¸. «..::´¸ _±`.¦ _¸¸±.. ¸_¸ ¸¸| _¸¸¦ ¦¡`..¦´, ¦¡l¸.-´¸
¸¸.>¸l.¯.l¦ `¸¸l· '¸>¦ ¸¯,s ¸¿¡`.. · ¸_¸
“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-
baiknya kemudian Kami kembalikan Dia ke tempat yang serendah-rendahnya
(neraka), kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh; Maka
bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya” (Q.S At Tin: 4-6).
_:¦ _|¸| ¸_,¸,. ,¸,´¸ ¸«.>¸>'!¸, ¸«L¸s¯¡.l¦´¸ ¸«´..>'¦ ¸¸l¸..>´¸ _¸.l!¸, ´_¸> _.>¦ ¿¸| ,`,´¸ ´¡> `¸ls¦ _.¸,
_. _s .¸¸,¸,. ´¡>´¸ `¸ls¦ _¸¸. .¸.l!¸, ¸¸__¸


130
“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang
baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu
Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan
Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk” (QS. An-
Nahl: 125).
Pendapat para ahli tafsir tentang makna “hikmah” dalam surat An-Nahl
125
Dalam bahasa Arab Al-hikmah artinya ilmu, keadilan, falsafah,
kebijaksanaan, dan uraian yang benar (Al-Habsy, 1989: 64). Al-hikmah berarti
mengajak kepada jalan Allah dengan cara keadilan dan kebijaksanaan, selalu
mempertimbangkan berbagai faktor dalam proses belajar mengajar, baik faktor
subjek, obyek, sarana, media dan lingkungan pengajaran. Pertimbangan pemilihan
metode dengan memperhatikan audiens atau peserta didik diperlukan kearifan
agar tujuan pembelajaran tercapai dengan maksimal. Secara bahasa al-hikmah
berarti ketepatan dalam ucapan dan amal. Menurut ar-Raghib, al-hikmah berarti
mengetahui perkara-perkara yang ada dan mengerjakan hal-hal yang baik.
Menurut Mujahid, al-hikmah adalah pemahaman, akal, dan kebenaran dalam
ucapan selain kenabian. At-Thabary mengatakan bahwa Hikmah dari Allah SWT
bisa berarti benar dalam keyakinan dan pandai dalam din dan akal (Jarir Ath-
Thobarii, 1996: 663).
Imam Al-Qurtubi menafsirkan Al-hikmah dengan “kalimat yang lemah
lembut”. Beliau menulis dalam tafsirnya :


131
¡l,¸e lc ç>¿¡ |U. >çc lUUe ¡_¸¿e ..UL. ¡Uçc >¡c ,_l_ce
¡.¿cç., ¡e:>l çc.¿ç lc ç¡¿L lU,_U,¡c |U. ç¡, lU¸çl,e
Nabi diperintahkan untuk mengajak umat manusia kepada “dienullah” dan
syariatnya dengan lemah lembut tidak dengan sikap bermusuhan. Hal ini berlaku
kepada kaum muslimin seterusnya sebagai pedoman untuk berdakwah dan seluruh
aspek penyampaian termasuk di dalamnya proses pembelajaran dan pengajaran.
Mustafa Al-Maroghi bahwa Al-Hikmah cenderung diartikan sebagai sesuatu yang
diwahyukan (Al-Qurtubi).
Tafsir Al-Jalalain Al-hikmah diartikan dengan Al-Qura’nul kariem sebagai
sesuatu yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW. An-Naisaburi
menegaskan bahwa yang dimaksud Al-hikmah adalah tanda atau metode yang
mengandung argumentasi yang kuat (Qoth’i) sehingga bermanfaat bagi
keyakinan. Beliau menulis :
(.lU_:,e ) l_l¸e lU. l_.¿,lU lU___ lU¸L¿çe lU,.ç>e UUç¸çc
Nampak dengan gamblang sebenarnya yang dimaksud dengan penyampaian
wahyu dengan hikmah ini yaitu penyampaian dengan lemah lembut tetapi juga
tegas dengan mengunakan alasan-dalil dan argumentasi yang kuat sehingga
dengan proses ini para peserta didik memiliki keyakinan dan kemantapan dalam
menerima materi pelajaran. Materi pembelajaran bermanfaat dan berharga bagi
dirinya, merasa memperoleh ilmu yang berkesan dan selalu teringat sampai masa
yang akan datang (Jalalain: 104).
Adapun Abdul Aziz bin Baz bin Abdullah bin Baz berdasarkan
penelitiannya menyimpulkan bahwa hikmah mengandung arti sebagai berikut:


132
,'.»¸'- --': '.'-.- '.»¸¸_- '.,'¸_- '.='¸-- .._¸· ,'.-'_¸- ..-'=.· ,.--' ¸'.
-_¸ '.»-¸¸¸¸: '.»_¸,: -'.¸¸'¸· .'¸- '._=»- '._=¸»-· .'¸ -¸- '.-¸'¸ ,'.'¸¸'_
.._¸ -'=». ,_-· ,¸'. -_¸-»: »_¸'-: -'.'-.- »¸ '.=-'- ,'.¸¸-.
Artinya:
“Dan yang dimaksud dengan hikmah adalah: petunjuk yang memuaskan, jelas,
serta menemukan (mengungkapkan) kebenaran, dan membantah kebatilan. Oleh
karena itu, telah berkata sebagian mufassir bahwa makna hikmah adalah Al-
Qur’an, karena sesungguhnya Al-Qur’an adalah hikmah yang agung. Karena
sesungguhnya di dalam Al Qur’an ada keterangan dan penjelasan tentang
kebenaran dengan wajah yang sempurna (proporsional). Dan telah berkata
sebagian yang lain bahwa makna hikmah adalah dengan petunjuk dari Al-Qur’an
dan As-sunnah.”
Pernyataan Abdul Aziz Bin Baz tersebut sejalan dengan pendapat sebagian
mufasir terdahulu seperti As-Suyuthi, dan Al-Baghawi, As-Samarkandy yang
mengartikan hikmah sebagai al-Quran. Dan Ibnu Katsir yang menafsirkan hikmah
sebagai apa saja yang diturunkan Allah berupa al-Kitab dan As-Sunnah (Katsir:
391).
An-Nawawi al-Jawi menafsirkan hikmah sebagai hujjah yang qath‘i yang
menghasilkan akidah yang meyakinkan (al-Jawi: 516-517). An-Nisaburi
menafsirkan hikmah sebagai hujjah yang qath‘i yang dapat menghasilkan
keyakinan. Al-Baidhawi dan Al-Khazin mengartikan hikmah dengan ucapan yang
tepat (al-maqâlah al-muhkamah), yaitu dalil yang menjelaskan kebenaran dan


133
menyingkirkan kesamaran (ad-dalil al-muwadhdhih li al-haq wa alimuzîh li asy-
syubhah) (Al-Baidhawi: 363 dan Al-Khazin: 1043).
Al-Asyqar menafsirkan hikmah dengan ucapan yang tepat dan benar (al-
maqâlah al-muhakkamah ash-shahîhah) (Al-Asyqar: 363). Kesimpulannya,
jumhur mufasir menafsirkan kata hikmah dengan hujjah atau dalil. Dari ungkapan
para mufasir di atas juga dapat dimengerti, bahwa hujjah yang dimaksud adalah
hujjah yang bersifat rasional (‘aqliyyah/fikriyyah), yakni hujjah yang tertuju pada
akal. Sebab, para mufasir seperti al-Baidhawi, al-Alusi, an-Nisaburi, al-Khazin,
dan an-Nawawi al-Jawi mengaitkan seruan dengan hikmah ini kepada sasarannya
yang spesifik, yakni golongan yang mempunyai kemampuan berpikir sempurna.
c. Pengertian bimbingan karier dalam Islam
Menurut Faqih (2001:128-129) bimbingan karier islami adalah proses
pemberian bantuan terhadap individu agar dalam proses mencari pekerjaan dan
bekerja senantiasa selaras dengan ketentuan dan petunjuk Allah, sehingga dapat
mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Seperti diketahui, bimbingan
lebih bersifat preventif. Dengan demikian proses pemberian bantuan bimbingan
itu lebih banyak menekankan agar seseorang manakala akan mencari pekerjaan
jangan sampai menyimpang dari ketentuan dan petunjuk Allah. Bagi seseorang
yang telah mendapatkan pekerjaan atau sedang bekerja, bimbingan menekankan
pada upaya jangan sampai yang bersangkutan menyimpang dari ketentuan dan
petunjuk Allah dalam melakukan pekerjaannya.
Di sisi lain konseling lebih bersifat kuratif (pemecahan masalah dan
pembinaan agar masalah tidak muncul kembali). Bimbingan karier Islami dapat


134
dirumuskan sebagai berikut: Bimbingan karier Islami adalah proses pemberian
bantuan kepada individu agar menyadari kembali eksistensinya sebagai makhluk
Allah yang seharusnya dalam mencari dan melakukan pekerjaan senantiasa selaras
dengan ketentuan dan petunjuk Allah, sehingga dapat mencapai kebahagiaan
hidup di dunia dan akhirat.
Dengan kata lain konseling membantu individu untuk bisa melihat
problem-problem yang dihadapinya dalam mencari pekerjaan dan melakukan
pekerjaan itu pasti ada kaitannya dengan ketentuan dan petunjuk Allah. Ketentuan
dan petunjuk Allah harus diyakini baiknya, dan pasti akan membahagiakan
manusia jika diikuti. Oleh karenanya, agar problem-problem yang berkaitan
dengan kerja itu bisa teratasi, individu diajak menghayati kembali ketentuan dan
petunjuk Allah tersebut. Dalam hal ini termasuk manakala belum tahu diberitahu,
ditunjukkan, ketentuan dan petunjuk Allah yang berkaitan dengan pekerjaan itu
seperti apa. Dengan kata lain, istilah “menyadari kembali” mempunyai arti yang
sangat luas, sekaligus mencakup pengertian untuk mengembalikan segala
persoalan kepada ketentuan dan petunjuk Allah.
d. Tujuan bimbingan karier Islami
Menurut Faqih (2001:128-129) tujuan bimbingan karier Islami dapat
dirumuskan sebagai berikut:
1. Membantu individu mencegah timbulnya masalah (problem) yang berkaitan
dengan upaya mencari pekerjaan:
a. Membantu individu memahami dan menghayati hakekat dan konsep kerja
umat Islam.


133
b. Membantu individu memahami dan menghayati tata nilai dan kerja dalam
pekerjaan menurut Islam.
c. Membantu individu untuk mau dan mampu melakukan upaya mencari
pekerjaan sesuai dengan tata nilai dan kerja Islami.
2. Membantu individu mencegah timbulnya problem-problem yang berkaitan
dengan kegiatan kerja dan hubungan kerja:
a. Membantu individu memahami dan menghayati hakekat dan konsep kerja
menurut Islam.
b. Membantu individu memahami dan menghayati tata nilai dan kerja menurut
Islam.
c. Membantu individu untuk mau dan mampu melakukan kegiatan kerja dan
menyelenggarakan hubungan kerja sesuai dengan tatanilai dan kerja Islam.
3. Membantu individu untuk memecahkan masalah-masalah yang berkaitan
dengan upaya mencari pekerjaan:
a. Membantu individu memhami problem yang dihadapinya.
b. Membantu individu memahami (kembali) dan menghayati (kembali)
hakekat, konsep, tatanilai dan kerja Islami.
c. Membantu individu memahami dirinya dan lingkungan sekitarnya yang
berkaitan dengan pekerjaan.
d. Membantu individu menentukan alternatif pemecahan masalah pencarian
kerja yang Islami.
e. Membantu individu menentukan alternatif menemukan pekerjaan yang
Islami


136
4. Membantu individu untuk mampu mengatasi problem-problem yang berkaitan
dengan kerja dan hubungan kerja:
a. Membantu individu memahai problem yang dihadapinya.
b. Membantu individu memahami (kembali) dan menghayati (kembali)
hakekat, konsep tata nilai dan kerja Islami.
c. Membantu individu memahami kondisi dirinya dan kondisi serta situasi
lingkungan sekitarnya yang berkaitan dengan kegiatan kerja dan hubungan
kerja Islami.
d. Membantu individu menemukan alternatif pemecahan masalah kerja dan
hubungan kerja Islami.
e. Membantu individu menemukan alternatif pemecahan masalah kerja dan
hubungan kerja yang dihadapinya secara Islami.
5. Perkembangan Karier
Perkembangan karier adalah suatu proses perkembangan sepanjang
hidup yang dipengaruhi oleh latar belakang pendidikan, pekerjaan pengalaman
lainnya dan yang mempengaruhi keputusan-keputusan setiap individu mengenai
karier dan gaya hidup (Beamount, Cooper dan Stockard dalam Manrihu, 1988).
John J. Pietrofesi dan Howard Splete (dalam Manrihu, 1988) menyatakan bahwa
perkembangan karier adalah suatu proses yang berjalan terus menerus dan
berlangsung sepanjang tahap kehidupan serta mencakup pengalaman-pengalaman
rumah tangga sekolah dan masyarakat yang berkaitan dengan konsep diri individu
serta implementasinya dalam gaya hidup ketika orang itu hidup senang dan
mendapat penghasilan.


137
Perkembangan karier dalam kehidupan (life career development)
menunjuk suatu pandangan yang luas mencakup perkembangan manusia.
Kehidupan (life) berarti semua aspek pertumbuhan dan perkembangan dari
seluruh ruang kehidupan manusia. Karier meliputi berbagai tempat peranan dan
peristiwa dalam kehidupan seseorang. Sedangkan perkembangan adalah
serangkaian perubahan-perubahan. Perkembangan dari setiap tingkat kehidupan
dapat dibimbing, dengan memfasilitasi kematangan kemampuan, dan minat-
minat, sebagian dengan membantu memberikan tes yang realistis dan dalam
perkembangan konsep-konsep diri (Brown, 1985).
Pergeseran penggunaan istilah karier dan perkembangan karier bukan
hanya sekedar perubahan istilah atau bahasa, melainkan landasan mendasar.
Karier lebih luas cakupannya daripada (vocational). Perkembangan menunjukkan
adanya perubahan yang terjadi seumur hidup. Karier diartikan sebagai urutan
okupasi atau pekerjaan dan posisi-posisi yang menduduki sepanjang pengalaman
kerja seseorang (Tolbert, 1974).
Perkembangan karier merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari
perkembangan manusia. Karena itu prinsip-prinsip yang berlaku bagi
perkembangan manusia pada umumnya berlaku pula bagi perkembangan karier.
Gibson dan Mitchell mengemukakan prinsip prinsip perkembangan manusia
sebagai berikut (1) perkembangan terjadi sepanjang kehidupan individu, (2)
perkembangan dipengaruhi oleh keturunan dan lingkungan, (3) perkembangan
adalah proses yang berkelanjutan pada tahap atau periode perkembangan, (4)
perkembangan individu mencakup diferensiasi dan integrasi yang makin maju dari


138
self dan pandangan individu terhadap dunia, (5) adanya persamaan dan perbedaan
sepanjang tahapan, (6) terhambatnya perkembangan aspek-aspek tertentu akan
mempengaruhi perkembangan aspek-aspek lain dalam kehidupan (Ambimanyu,
1990:41).
Prinsip-prinsip perkembangan manusia pada umumnya sejalan dengan
perkembangan karier yang merupakan suatu proses yang berlangsung sepanjang
hanya manusia, dinamis dan berubah-rubah menuju kearah tingkat kematangan
karier. Dalam proses berkelanjutannya tersebut, masing-masing aspek misalnya
aspek kemampuan memahami lingkungan, aspek kemampuan mengidentifikasi
hambatan-hamabatan yang bersumber dari diri sendiri maupun dari luar dan
mengatasi setiap hambatan sehingga menjadi peluang, dan kemampuan
merencanakan masa depan secara konkret dalam bentuk pekerjaan yang ditekuni
akan menunjukkan perbedaan yang professional satu sama lainnya. Artinya
terdapat kesamaan-kesamaan dan perbedaan-perbedaan yang bersifat dominan
antara aspek yang satu dengan aspek yang lain dalam proses perkembangan
karier. Antara sejumlah siswa dan suatu kelompok usia, kelas, jurusan maupun
sekolah. Perkembangan karier yang bercirikan suatu perubahan ini berlangsung
dari dalam diri individu akibat pertambahan umur dan pengalaman, yang
mengalami pergeseran dalam harapan, kesukaan, kemampuan, dan minat.
Perubahan yang terjadi di luar individu berupa perubahan dalam kesempatan
konkritnya dalam hal ini sebagai akibat dari gelombang pergeseran kondisi
ekonomi dan sejumlah jabatan (Winkel, 1997:590-591). Fenomena perkembangan
sebagaimana dijelaskan di atas menggambarkan suatu irama peerkembangan


139
karier yang terjadi dan dialami dalam kehidupan dan perkembangan manusia pada
umumnya.
Sebagaimana telah dijelaskan di atas dapat disimpulkan perkembangan
karier merupakan serangkaian perubahan-perubahan yang terjadi setiap tingkat
kehidupan dipengaruhi oleh pemahaman diri (self), nilai-nilai, sikap, pandangan,
kemampuan yang dimiliki dan segala harapan dalam menentukan pilihan karier
yang akan dipilihnya, dan merupakan suatu proses yang terjadi karena
dipengaruhi oleh faktor internal dalam diri pribadi seseorang dan pengaruh faktor
eksternal di luar pribadi diri seseorang.
6. Teori Perkembangan Karier
Ada beberapa teori yang membahas masalah perkembangan karier:
a. Teori Donald Super (dalam Munandir, 1996)
Teori ini dasarnya bahwa kerja itu perwujudan konsep diri artinya orang
mempunyai konsep diri dan ia berusaha menetapkan konsep diri itu dengan
memilih pekerjaan. Teori perkembangan memandang bahwa pilihan karier
bukanlah peristiwa yang sekali dalam seumur hidup karena konsep diri orang itu
berubah-ubah melalui tahap-tahap kemunduran. Tahap eksplorasi selanjutnya
terbagi atas fase-fase fantasi, tentatif dan realistik, sedangkan tahap pembentukkan
terbagi atas fase uji coba dan keadaan mantap. Selain hal tersebut pola karier
orang atau tingkat pekerjaan yang dicapai ditentukan oleh taraf sosial ekonomi
orang tuanya, kemampuan mental, ciri-ciri kepribadian, minat, nilai-nilai,
tersedianya kesempatan.



160
Tabel 1. 1.
Tugas Perkembangan Vokasional dari Super
Tugas
Perkembangan
Vokasional
Umur Karakteristik Umum
Kristalisasi 14-18 Suatu periode proses kognitif
merumuskan suatu tujuan karier yang
bersifat umum melalui sumber
kesadaran, kemungkinan, minat, nilai-
nilai dan perencanaan untuk memilih
pekerjaan yang disukai.
Spesifikasi 18-21 Suatu periode melangkah dari pilihan
pekerjaan tentatif terhadap pilihan
pekerjaan yang spesifik.
Implementasi 21-24 Suatu periode melangkah dari pilihan
pekerjaan tentatif terhadap pilihan
pekerjaan yang spesifik.
Stabilisasi 24-35 Suatu perode mempertegas atau
memperkuat suatu pilihan karir dengan
pengalaman kerja nyata dan
menggunakan bakat dengan
menunjukkan pilihan karir sebagai
suatu pilihan yang tepat.
Konsolidasi 35 + Suatu periode pemantapan dalam suatu
karir dengan promosi jabatan, status
dan kedudukan yang lebih tinggi.

b. Teori Ginzberg, dkk (dalam Winkel, 1997)
Kelompok ini berpandangan bahwa proses perkembangan karier
berlangsung dalam kurun waktu yang relatif panjang, dan melalui fase-fase
perkembangan tertentu mengikuti irama kronologis manusia meliputi: a) fase
fantasi yang mencakup usia sampai kira-kira sepuluh atau dua belas tahun, ciri
utama dari fase ini adalah dalam memilih pekerjaan anak bersifat sembarangan
artinya asal pilih saja, b) fase tentatif mencakup usia lebih kurang 11 sampai 18
tahun, yang memiliki ciri bahwa pilihan karier orang mengalami perkembangan
yaitu timbulnya minat terhadap apa yang disukai, mampu secara aspiratif terhadap


161
pekerjaan, nilai-nilai kehidupan yang dicita-citakan dan perpaduan diantaranya
sehingga tergambar profil kematangan diri. Pada fase ini meliputi empat tahap
yaitu minat, kapasitas (kemampuan), nilai dan transisi c) fase realistis masa anak
mengikuti kuliah atau mulai bekerja, pada fase ini anak melakukan eksplorasi
dengan memberikan penilaian atas pengalaman-pengalaman kerjanya dalam
kaitannya dengan sebenarnya, pada fase ini pula anak memiliki kemampuan
menilai dan mempertimbangkan dua atau lebih alternatif pekerjaan secara mantap
dalam memilih dan mengambil keputusan tentang pekerjaan tertentu, lebih lanjut
perkembangan karier menurut Ginzbar, Ginzburg, Axelrad dan Herna (dalam
Utoyo, 1989) perkembangan pekerjaan mencakup tiga hal utama yaitu:
a. Masa Fantasi
Pada masa ini anak usia 10 tahun atau 12 tahun dalam memilih kariernya
mereka masih bersifat semabarangan atau asal pilih. Pilihannya tidak
didasarkan pada pertimbangan yang masak mengenai kenyataan yang ada,
tetapi didasarkan pada kesan atau khayalan belaka.
b. Masa Tentatif
Yakni anak berusia lebih kurang 11 sampai 18 tahun. Pada masa ini dibagi
menjadi 4 tahap yaitu:
Tahap beradasarkan minat
Pada tahap ini perkembangan karir hanya berdasarkan kesenangan,
ketertarikan atau minat sedangkan faktor-faktor lain tidak dipertimbangkan.




162
Tahap berdasarkan kapasitas
Pada tahap ini anak sudah menyadari bahwa minatnya berubah-ubah. Maka
anak mulai menanyakan pada diri sendiri apakah dia memiliki kemampuan
dalam melakukan suatu pekerjaan dan apakah kemampuan itu cocok dengan
minatnya.
Tahap berdasarkan nilai
Tahap ini bertambah besar dan menyadari bahwa di dalam pekerjaan yang
dilakukan orang terdapat nilai pribadi dan kemasyarakatan (bahwa kegiatan
yang satu lebih mempunyai nilai dari pada lainnya).
Tahap dalam masa transisi
Dalam masa ini anak memadukan orientasi. Orientasi pilihan yang dimiliki
sebelumnya yaitu orientasi minat, orientasi kapasitas dan orientasi nilai, atau
dengan kata lain masa ini sudah mulai pada pilihan yang realistis.
c. Masa realistis
Yaitu anak mulai bekerja, masa inipun bertahap yaitu:
Tahap eksplorasi
Pada tahap ini anak memberikan penilaian atas pengalaman kerjanya dalam
kaitannya dengan tuntutan sebenarnya.
Tahap kristalisasi
Yaitu ketika anak mengambil keputusan pokok dengan menggabungkan
faktor-faktor yang ada baik dalam diri sendiri (internal) maupun dari luar
(eksternal) misalnya tekanan waktu ikut memaksa anak untuk harus
mengambil keputusan.


163
Tahap spesifikasi
Yaitu tahap dimana anak dalam memilih pekerjaan lebih spesifik misalnya
apabila anak memilih pekerjaan di bidang pendidikan maka ia akan
mengkhususkan pilihannya pada pekerjaan guru dan bukan pekerjaan lain.
d. Pandangan Situasional
Pandangan ini memusatkan perhatian pada faktor-faktor eksternal yang
berpengaruh terhadap perkembangan karier diantaranya lingkungan sosial,
ekonomi, dan budaya, artinya dalam situasi interaksi yang bersifat adaptif dan
produktif, manusia dapat dibentuk oleh lingkungan dan sebaliknya manusia juga
dapat berubah dan membentuk lingkungan untuk kebutuhan hidupnya. Dengan
demikian lingkungan alam, sosial, ekonomi, budaya merupakan suatu fakor yang
dapat membentuk karakter dan kepribadian seseorang dalam memilih karier. Dari
uraian di atas teori pandangan situasional menegaskan bahwa orang dalam
perkembangan jabatan dan pilihan kariernya tidak dapat melepaskan diri
sepenunya dari segala pengaruh eksternal (Winkel, 1997: 585). Termasuk dalam
hal ini pengaruh keluarga, nilai-nilai kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi,
gaya hidup, situasi perkembangan politik, ekonomi, dan sosial kemasyarakatan.
Dari beberapa teori di atas dapat disimpulkan bahwa irama
perkembangan karier yang terjadi secara dinamis dan berkelanjutan, dinamis
berubah terus menerus dijadikan sebagai acuan dalam mengamati, merencanakan,
dan menetapkan program layanan bimbingan yang relevan sesuai dengan tugas-
tugas perkembangan. Sejalan dengan tugas-tugas perkembangan. Ginzberg
membagi perkembangan karier menjadi tiga periode umum, yaitu: (1) periode


164
fantasi dari lahir sampai umur 11 tahun, (2) periode tentatif, berlangsung dari
umur 11 tahun sampai 17 tahun, dan (3) periode realistik, berlangsung dari umur
17-25 tahun (Winkel, 1997:575).
Periode perkembangan karier menurut Ginzberg di atas konselor dapat
mengetahui perkembangan periode perkembangan karier yang dialami anak
didiknya, dengan demikian konselor dapat merancang materi pendidikan karier
dan bimbingan karier yang relevan dengan masing-masing tugas perkembangan
karier pada tahapan tertentu.
Berdasarkan pembagian periode perkembangan karier menurut Ginzberg
ini, kajian penelitian difokuskan pada karakteristik dan kecenderungan tugas-tugas
perkembangan karier pada periode tentatif yaitu tugas perkembangan siswa usia
SMK. Periode tentatif disebut periode transisi atau uji coba, siswa mengalami tiga
tahapan penyesuaian terhadap perkembangan yaitu: (a) minat (interest) anak
mengambil sikap terhadap apa yang disukainya, (b) perkembangan kapasitas atau
kemampuan (capacity) anak mulai menyadari berbagai kemampuannya
sehubungan dengan aspirasi mengenai pekerjaan, (c) perkembangan nilai-nilai
(values) anak menghayati nilai-nilai kehidupan yang ingin dicapainya pada tahap
transisi (transition) anak mulai memadukan minatnya, kemampuannya, dan nilai-
nilai sehingga memperoleh gambaran diri yang lebih kuat dan menyadari
konsekuensi-konsekuensinya dari suatu pengambilan ketentuan tentang pilihan
karier yang akan dipilihnya (Winkel, 1997:575). Pada umumnya tahapan dalam
perkembangan ini berlangsung sebagai berikut, pertama, sosialisasi dan
identifikasi pilihan berdasarkan potensi yaitu bakat, minat, kemampuan, pilihan


163
karier yang direncanakan pada tahap ini bersifat subjektif sehingga perlu
dievaluasi, diuji dan dipertimbangkan berdasarkan kemampuan atau kapasitas diri.
Kemudian memasuki tahap kedua, yaitu tahapan pemilihan berdasarkan
kemampuan dan kapasitas diri. Pada tahap ini hasil pilihan atau keputusan karier
sudah mulai mantap karena siswa telah memperoleh informasi-informasi karier
melalui layanan bimbingan karier. Dengan adanya informasi tersebut siswa
memiliki gambaran apa yang sesungguhnya ia lakukan, dapat membedakan,
memilih gaya hidup, dan mengumpulkan informasi dan bahan serta persyaratan
yang diperlukan dalam menentukan pilihan karier. Tahap ketiga yaitu realistis,
karena perencanaan dan pemilihan karier dibuat berdasarkaan pertimbangan-
pertimbangan yang objektif dan realistis.
Super seorang psikolog vokasional yang terkenal dengan konsep diri
(self concept atau gambaran diri) mencabangkan suatu pandangan tertentu tentang
perkembangan karier yang berlingkup sangat luas karena pada dasarnya
perkembangan jabatan dipandang sebagai suatu proses yang cukup banyak baik
yang sifatnya internal maupun eksternal yang berinteraksi satu sama lain dan
bersama-sama membentuk proses perkembangan karier seseorang.
Proses perkembangan karier dibagi atas lima tahap dengan tugas-tugas
perkembangan yang berbeda, yaitu (1) tahap pertumbuhan, mulai dari lahir
sampai umur 14 tahun, (2) tahap eksplorasi, dari umur 15-24 tahun, (3) tahap
pembentukan, mulai dari umur 24-44 tahun, (4) tahap pembinaan, mencakup umur
44 tahun sampai dengan umur 64 tahun, (5) tahap kemunduran, dari umur 65
tahun keatas.


166
Dengan demikian dapat disimpulkan siswa Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK) dalam perkembangan kariernya berada pada tahap eksplorasi, tugas utama
dalam perkembangan karier pada tahap eksplorasi ini adalah pengujian diri, uji
coba peranan dan eksplorasi okupasional. Tugas perkembangan karier ada sub
tahap tentatif, yaitu umur usia 15-17 tahun adalah mengkristalisasikan pilihan
kesukaan vokasional. Dalam sub tahap ini anak telah mempertimbangkan
kesempatan-kesempatan, mencoba dan membuat pilihan secara tentatif, dan
kemungkinan pilihan karier telah diidentifikasi. Pada sub tahap transisi, yaitu
umur 18-21 tahun tugas perkembangannya adalah mengkhususkan pilihan karier
tertentu. Pada sub tahap ini siswa telah lebih memberi tekanan dengan
pertimbangan-pertimbangan secara realitas, anak masuk lapangan kerja atau
latihan ataupun pendidikan profesional dalam upaya mengimplementasikan
konsep dirinya, dan pilihan karier tertentu dilakukan (Abimanyu, 1990:43)
Berdasarkan beberapa teori perkembangan karier di atas dapat
disimpulkan bahwa pada dasarnya siswa SMK telah memiliki dan mampu
memilih karier berdasarkan kemampuan, minat, bakat, sikap, nilai dan tingkah
laku pada usia 15 tahun sampai 18 tahun, mereka mulai berorientasi pada pilihan
pekerjaan, mencari dan mempelajari informasi, menyiapkan diri untuk
merencanakan karier, mencoba menyeleksi nilai-nilai kerja, mengidentifikasi,
menganalisis, mencoba memecahkan kesulitan-kesulitan yang dihadapi dalam
suatu pekerjaan.




167
7. Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan Karier
Beberapa faktor yang berpengaruh terhadap perkembangan karier,
diantaranya faktor internal dan faktor eksternal, keduanya saling berinteraksi dan
berpengaruh secara positif terhadap pilihan karier dan perkembangan karier, yang
merupakan suatu proses yang bercirikan suatu perubahan, berlangsung secara
bertahap dan terjadi pergeseran yang berlingkup luas kepada yang spesifik, dan
terjadi akibat interaksi yang positif antara faktor-faktor internal dalam diri
individu dan faktor eksternal di luar individu (Winkel, 1997:585).
a. Faktor internal
Dibagi menjadi beberapa hal dan dapat dibedakan satu sama lainnya.
Beberapa faktor internal tersebut membentuk keunikan kepribadian individu,
diantaranya sebagai berikut:
1. Taraf intelegensi, merupakan kemampuan siswa untuk mencapai
prestasi-prestasi yang memiliki peranan untuk menetapkan dan
mempertahankan suatu tujuan, untuk melakukan penyesuaian dalam
rangka mencapai tujuan itu, untuk menilai keadaan diri secara kritis,
objektif.
2. Bakat khusus, merupakan kemampuan yang menonjol yang dimiliki
seseorang dalam suatu bidang kognitif, bidang keterampilan, bidang
kesenian.
3. Minat, merupakan kecenderungan yang menetap pada diri seseorang
untuk merasa tertarik pada suatu bidang tertentu dan merasa senang
berkecimpung dalam berbagai kegiatan dalam bidang tertentu.


168
4. Sifat-sifat kepribadian, sifat merupakan ciri-ciri kepribadian yang
memiliki kecenderungan dan memberikan corak pada seseorang.
5. Nilai-nilai kehidupan (values), nilai-nilai kehidupan merupakan
beberapa konsep ideal yang diterima seseorang dan dijadikan sebagai
pedoman atau pegangan hidup. Nilai-nilai sangat berpengaruh dan
membentuk gaya hidup seseorang (life style).
6. Pengetahuan, yaitu informasi yang dimiliki tentang bidang pekerjaan
dan tentang diri sendiri. Informasi tentang dunia kerja yang dimiliki
oleh siswa dapat akurat dan sesuai dengan kenyataan atau tidak
akurat idealisasinya, bilamana informasi yang tidak akurat diganti
dengan informasi yang lebih akurat, ada kemungkinan siswa
mengalihkan perhatiannya dari beberapa jabatan yang mula-mula
didambakan kejabatan lain.
7. Keadaan jasmani, yaitu ciri-ciri yang dimiliki seseorang seperti
tinggi badan, berat badan, jenis kelamin, dalam bidang pekerjaan
tertentu mempersyaratkan keadaan jasmani berkaitan dengan ciri-ciri
fisik seseorang.
b. Faktor eksternal
Faktor eksternal adalah sejumlah hal atau faktor yang berada di luar diri
seseorang yang berpengaruh langsung maupun tidak langsung dengan diri
seseorang. Faktor-faktor eksternal dapat dibedakan satu dengan yang lain, tetapi
tidak dapat dipisahkan satu sama lain karena bersama-sama menciptakan
keseluruhan ruang gerak hidup. Perkembangan karier berlangsung di dalam ruang


169
lingkup pilihan karier. Sebagaimana dijelaskan di atas, dapat menjadi perubahan
pada faktor eksternal meskipun tidak dalam gradasi yang sama pada masing-
masing faktor. Faktor-faktor eksternal antara lain:
1. Status sosial ekonomi keluarga, beberapa hal yang melatarbelakangi
status sosial ekonomi orang tua adalah tingkatan pendidikan orang
tua, penghasilan, status pekerjaan orang tua.
2. Prestasi akademik siswa, prestasi akademik diartikan sebagai suatu
tingkat pencapaian tertentu dalam kerja akademik terbukti pada hasil
evaluasi belajar, hasil tes, nilai raport, atau hasil tes potensi
akademik lainnya.
3. Pendidikan sekolah, yaitu tingkatan atau jenjang yang dimiliki atau
diperoleh melalui lembaga pendidikan. Pada dasarnya semakin tinggi
tingkat pendidikan seseorang maka semakin mudah orang tersebut
memperoleh pekerjaan atau jabatan tertentu dan penghargaan di
masyarakat.
4. Tuntutan yang melekat pada masing-masing jabatan dan pada setiap
program studi atau latihan, yang mempersiapkan seseorang untuk
diterima pada jabatan tertentu dan berhasil di dalamnya.
5. Lingkungan, lingkungan yang bersifat potensial maupun direkayasa
mempunyai hubungan yang positif terhadap sikap, perilaku, dan
keseluruhan hidup dan kehidupan orang disekitarnya.
Dapat disimpulkan bahwa ada dua faktor yang mempengaruhi
perkembangan karier yaitu dari faktor internal membentuk keunikan kepribadian


170
individu dan faktor eksternal yang berpengaruh langsung maupun tidak langsung
dengan diri seseorang.

B. Masalah-Masalah Pengembangan Karier
1. Masalah-masalah pengembangan karier
Menurut A Mahmud Hana, 1978 (dalam Hidayat, 1999) yang dimaksud
dengan masalah karier adalah masalah yang ditimbulkan dalam pekerjaan yang
berhubungan dengan keberhasilan dan penyesuaian diri pada pekerjaan.
Sedangkan Sukardi (1984) memberikan batasan masalah karier dengan masalah
individu dalam perencanaan, pengarahan, dan pengambilan keputusan karier yang
disebabkan oleh kurangnya pemahaman diri dan pemahaman karier. Namun jika
merujuk pada pengertian tentang karier di bahasan depan maka secara otomatis
pengertian masalah kerierpun menjadi sangat luas, meliputi masalah pribadi,
sosial, kemasyarakatan, pekerjaan, tanggungjawab serta pendidikan. Masalah
karier bisa muncul dari terhambatnya berbagai faktor-faktor yang mempengaruhi
pemilihan karier. Diantaranya ialah sebagai berikut:
a. Terhambatnya atau kurang jelasnya cita-cita karier individu
Dari sudut psikologi, cita-cita mempunyai arti “suatu standar tentang
nilai-nilai yang merupakan kontrol terhadap tingkah laku atau kelakuan
(Witherington dalam Utoyo, 1989). Sehingga cita-cita, tujuan dan sistem nilai
seseorang sudah merupakan cita-cita dan tujuan yang sesuai dengan sistem
nilainya maka ia akan bersungguh-sungguh bekerja dan tanpa disertai suatu
perasaan yang tertekan dan hal tersebut akan menunjang kesuksesan kariernya


171
(Kartono, 2005: 27). Minat adalah suatu rasa lebih suka atau rasa keterikatan pada
suatu hal atau aktivitas, tanpa ada yang menyuruh (Slameto, 2003: 180). Terlalu
banyaknya minat pada beberapa pekerjaan dan masa depan juga bisa menjadi
masalah bagi individu. Ketika seseorang remaja sudah memilih suatu minat maka
perasaan dan pikiran mereka hanya akan tertuju hanya pada pilihan itu (Mappiare,
1982: 62). Dengan banyaknya minat tersebut bisa jadi individu menjadi bingung
ataupun bimbang dalam memilihnya sehingga hal ini kadang membuat individu
jadi malas atau tidak termotivasi untuk meraihnya atau bisa juga memperpanjang
proses pemilihan masa depan dan pekerjaan. Demikian pula dalam pemecahan
persoalan yang dihadapkan dan bagi remaja seperti ini sangat diharapkan
berfungsinya bimbingan di sekolah (Mappiare, 1982: 81).
b. Kurang pengetahuan awal mengenai seluk-beluk atau kondisi suatu pekerjaan
dan masa depan
Bangsa kita sekarang ini membutuhkan calon-calon tenaga kerja yang
mengetahui dan menguasai syarat-syarat pekerjaan yang akan dijalani (Utoyo,
2002: 10). Karena bagaimanapun pengetahuan awal mengenai suatu pekerjaan ini
juga merupakan salah satu faktor seseorang berhasil atau tidak dalam karier yang
dipilihnya.
Pengetahuan awal tentang suatu pekerjaan itu antara lain adalah
pengetahuan tentang dunia kerja, persyaratan, kualifikasi, struktur jabatan, masa
kewajiban sebagai pekerja, dimana pekerjaan itu berada, bagaimana cara
memasukinya dan sebagainya (Utoyo, 1989: 15). Kurangnya pengetahuan awal
tentang pekerjaan ini bisa berakibat pada penentuan cita-cita (jika individu belum


172
mempunyai cita-cita) dan pada persiapan memasuki sebuah pekerjaan (jika
individu sudah mempunyai pilihan pekerjaan). Informasi mengenai seluk beluk
suatu pekerjaan ini sangat berarti bagi seorang individu guna mengasimilasikan
informasi tersebut dengan perkembangan konsep diri individu. Selain itu, orang-
orang yang mempunyai informasi tentang lingkungan jabatan yang lebih banyak,
dapat membuat pilihan-pilihan yang lebih tepat jika dibandingkan dengan orang-
orang yang mempunyai informasi atau awal mengenai suatu pekerjaan yang
terbatas atau sedikit (Utoyo, 1989: 67).
Dapat ditarik kesimpulan bahwa masalah karier adalah masalah yang
dialami oleh individu dalam merencanakan, mengarahkan dan mengambil
keputusan mengenai masa depannya. Masalah karier timbul dari terhambatnya
berbagai faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan karier. Diantaranya ialah
masalah karier yang timbul dari dalam yaitu ada tidaknya dorongan atau
keinginan individu dalam meraih cita-cita dan minat terhadap suatu pekerjaan dan
dari luar yaitu pengetahuan individu mengenai pekerjaan.
2. Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah-masalah pengembangan
karier
Masalah-masalah karier yang telah diuraikan di depan muncul karena
dipicu oleh beberapa faktor penyebab. Faktor penyebab itu bisa berasal dari
individu itu sendiri maupun dari luar individu. Secara umum banyak sekali
masalah karier yang dipicu oleh kurangnya pengetahuan individu akan diri
individu itu sendiri. Seorang individu sangat diharapkan mempunyai pengetahuan
mengenai dirinya sendiri terutama kemampuannya secara mendalam. Sebenarnya


173
tak hanya sampai di situ, individu juga dituntut untuk mampu memahami dirinya
sendiri. Oleh karena itu seorang individu harus aktif mencari informasi tentang
dirinya sendiri. Kebutuhan mengenai informasi diri ini sangat penting dan
berpengaruh dalam pemilihan masa depan dan pekerjaan nantinya.
Dengan adanya pengetahuan awal mengenai pelajaran yang akan
diajarkan maka siswa akan mampu menghubungkan antara pengetahuan yang
telah dimiliki dengan pelajaran yang akan diterima (Slameto, 2003: 36). Sama
halnya dengan individu yang akan memilih sebuah karier, ia harus mengetahui
seluk beluk kondisi karier tersebut (Munandir, 1996). Dengan mengetahui dirinya
sendiri, kemampuannya dan arah kebutuhan-kebutuhannya individu akan berada
dalam posisi untuk mempertimbangkan alternatif-alternatif yang akan datang, dan
mengerti tujuan-tujuan pendidikan, pekerjaan dan kehidupannya (Utoyo, 1989:
26). Ini adalah pemicu umum dan terbesar yang menyebabkan munculnya
masalah karier, sedangkan pemicu yang lain bisa dikelompokkan dalam dua
kelompok yaitu kelompok primer dan kelompok sekunder.
a. Pemicu atau penyebab timbulnya masalah yang termasuk dalam kelompok
primer ialah:
1. Orang tua yang kurang mendukung dalam proses perkembangan
karier siswa. Keluarga, khususnya orang tua merupakan lingkungan
yang memberi pengalaman sosial yang pertama kepada anak. Selain
itu keluarga juga merupakan kesatuan psikologis sebab tiap-tiap
orang sebagai anggota memiliki kebutuhan, perasaan dan sikap-sikap
yang penting bagi diri mereka sendiri dan keluarganya. Karena


174
keluarga adalah merupakan kelompok primer yang paling penting di
dalam masyarakat (Ahmadi, 2003: 23). Namun remaja ingin bebas,
menentukan tujuan hidupnya sendiri, sementara orang tua masih
tidak melepaskannya sebab belum cukup untuk diberi kebebasan
(Mappiare, 1982:187).
2. Kondisi sosial-ekonomi orang tua. Selain orang tua, faktor pemicu
lain adalah kondisi sosial-ekonomi orang tua. menurut Mappiare
remaja sadar bahwa lingkungan sosial menilai dirinya dengan
melihat, miliknya, sekolahnya, keuangannya, benda-benda yang di
milikinya dan teman sepergaulannya. Apa-apa yang dimilikinya dan
teman sepergaulannya. Apa-apa yang dimilikinya itu dapat
mengangkat atau memerosotkan pandangan teman-teman sebayanya
(Mappiare, 1982: 63). Ginzberg (dalam Utoyo, 1989) anak-anak dari
keluarga berada cenderung memilih perguruan tinggi, kemudian
mereka memilih pekerjaan professional. Sebaliknya anak-anak dari
keluarga kurang mampu cenderung memilih pekerjaan keterampilan
yang lebih tinggi dari yang dilakukan oleh orang tua mereka.
b. Pemicu atau penyebab timbulnya masalah yang termasuk dalam yang
termasuk ke dalam kelompok sekunder adalah:
1. Masyarakat yang kurang mendukung proses pemilihan karier siswa.
Masyarakat merupakan salah satu lingkungan besar yang selalu
mendampingi individu dalam kehidupannya. Dalam kehidupan
bermasyarakat pandangan masyarakat ini sangat berpengaruh


173
terhadap anggota masyarakat. Hal ini terjadi karena dalam
masyarakat itu terdapat nilai-nilai yang secara subyektif dibuat dan
disetujui. Sehingga ketika seseorang dianggap menyalahi salah satu
nilai maka orang tersebut akan menerima konsekuensi baik secara
fisik maupun secara psikologis. Begitupun dalam pemilihan masa
depan dan pekerjaan maka individu sebagai suatu bagian dari
masyarakat juga akan terkena dampak dari nilai-nilai subjektif ini.
Kekecewaan ini akan sangat banyak implikasinya pada tingkah laku
remaja selanjutnya, diantaranya adalah sikap withdrawal atau
menarik diri yang diwujudkan dalam tingah laku melamun,
menekuni hobi secara berlebihan, menyendiri dan sikap agresif yang
diwujudkan dalam tingkah laku menantang orang lain, mengeritik,
suka beredebat, suka menyebarkan gosip, suka memfitnah dan
sebagainya (Mappiare, 1982: 173). Remaja yang dapat mengadakan
penyesuaian diri dan sosial secara baik dapat mendatangkan rasa
percaya diri, rasa lebih berharga, dapat meningkatkan diri untuk
mencapai kebahagiaan (Mappiare, 1982: 152).
2. Pola pergaulan individu itu sendiri. Selain masyarakat, pihak lain
yang dekat dengan seorang individu dan sangat mempengaruhi
proses pemilihan karier ini adalah teman sepergaulan. Sebagai
seorang yang berada dalam masa remaja akhir, teman merupakan
segala-galanya. Seorang individu sering menghabiskan waktunya
dirumah temannya serta menyerap sikap-sikap dan nilai-nilai yang


176
belum pernah mereka temui. Individu yang mengembangkan cita-cita
masa depan dan pekerjaannya tidak ada hubungannya dengan
keluarga, mungkin mendapatkan itu dari teman sepergaulan atau dari
sekolah. Nilai-nilai yang diberikan oleh kelompok teman ini
merupakan suatu pengaruh yang kuat terhadap sikap dan reaksi
seorang individu. Beberapa penelitian menyebutkan bahwa cita-cita
masa depan dan pekerjaan seorang individu sebagian individu
sebagian besar datangnya dari teman seusia daripada dari diri
individu itu sendiri (Utoyo, 1989: 24). Pengaruh kuat teman sebaya
atau sesama remaja merupakan hal penting yang tak dapat
diremehkan dalam masa-masa remaja menurut Mappiare hal ini
terjadi karenadiantara remaja terdapat jalinan ikatan perasaan yang
sangat kuat (Mappiare, 1982:166). Drs Andi Mappiare menuturkan
bahwa penerimaan kelompok terhadap diri seorang remaja, rasa ikut
serta dalam kelompok, memperkuat citra diri dan penilaian dari yang
positif. Sebaliknya, adanya penolakan peer group mengurangi
penilaian diri positif bagi remaja akhir (Mappiare, 1982: 90).
Dapat disimpulkan bahwa faktor pokok penyebab timbulnya masalah-
masalah karier dalah kurangnya pemahaman dan kemampuan individu terhadap
dirinya sendiri. Sedangkan pemicu yang lain bisa dikelompokkan dalam dua
kelompok yaitu kelompok primer dan sekunder. Yang masuk dalam kelompok
primer adalah berupa kurangnya dukungan dari orang tua dan kondisi sosial


177
ekonomi orang tua. Dan yang termasuk dalam kelompok sekunder dari
lingkungan masayarakat individu dan pergaulan individu.

C. Faktor Yang Mendukung Dan Menghambat Pelaksanaan Bimbingan
Karier
Apabila keseluruhan kegiatan bimbingan dan konseling di Sekolah Menengah
Kejuruan (SMK) hendak dipadukan secara menyeluruh, termasuk bimbingan
karier, maka kerjasama antara para guru kejurun dan guru pembimbing harus
diwujudkan dengan sebaik-baiknya. Mereka perlu saling mendukung, saling
menunjang dan saling melengkapi demi terwujudnya kerja tim yang solid
(Avivah, 2004: 42-47).
1. Manajemen
Untuk mencapai tujuan yang optimal dalam pelaksanaan bimbingan dan
konseling secara umum di sekolah maka diperlukan suatu organisasi yang baik.
Organisasi dalam pengertian umum adalah suatu badan yang mengatur segala
kegiatan untuk mencapai tujuan (Sukardi, 1987:19). Jadi program layanan
bimbingan dapat berjalan dengan lancar, tertib, efektif dan efisien, apabila
dilaksanakan dalam suatu organisasi yang baik dan teratur. Begitupun dalam
pelaksanaan program bimbingan karier di SMK.
Program di setiap sekolah haruslah diorganisasikan secara sederhana
dalam artian komunikatif dan jelas. Selain itu program bimbingan karier haruslah
disusun sesuai dengan kebutuhan sekolah masing-masing. Program di suatu


178
sekolah hendaknya juga dievaluasi secara berkala guna mengetahui efektivitas dan
efisiensi program tersebut (Sukardi, 1987:21)
Selain itu yang harus diorganisasikan dengan baik adalah pelaksana dari
program yang sudah dibuat. Pelaksana layanan bimbingan di sekolah seharusnya
disesuaikan dengan kepentingan. Secara berturut-turut personil atau pelaksana
bimbingan di sekolah berdasarkan klasifikasi keahliannya ialah konseor sekolah,
kepala sekolah, serta guru bidang studi (Sukardi, 2000).
2. Layanan
Materi bimbingan karier dapat diangkat melalui ketujuh jenis layanan
sebagamana yang juga dilaksanakan di Sekolah Menengah Umum (SMU).
Diselenggarakannya masing-masing jenis layanan itu dengan muatan materi karier
amat tergantung pada kebutuhan siswa, sebagimana dinyatakan atau diminta oleh
siswa itu sendiri, atau sebagaimana di persepsi dan diyakini oleh guru kejuruan/
pembimbing bahwa hal itulah yang dibutuhkan siswa, atau sebagaimana
dipersepsi oleh pihak-pihak lain seperti kepala sekolah, orang tua ataupun tokoh-
tokoh masyarakat. Layanan-layanan yang dilaksanakan di Sekolah Menengah
Kejuruan (SMK) sehubungan dengan bimbingan karier akan dijelaskan secara
singkat sebagai berikut:
a. Layanan orientasi dan informasi: Layanan ini berisi orientasi dan
informasi umum kejuruan yang bersangkutan. Mulai dari ciri dan
karakteristik khusus yang menjadi isi dan mewarnai kejuruan itu, nama-
nama pekerjaan/ jabatan yang berada dalam ruang lingkup kejuruan itu,
kondisi dan kemungkinan pengembangan masing-masing jenis


179
pekerjaan/ jabatan serta pendidikan atau latihan yang diperlukan.
Layanan ini bisa melalui ceramah, tanya jawab dan diskusi. Bisa juga
melalui peninjauan ke tempat lapangan kerja yang terkait.
b. Layanan penempatan/ penyaluran: Layanan penempatan/ penyaluran
dalam bidang kejuruan tertentu meliputi berbagai materi mulai dari
penempatan siswa ke dalam jurusan/ program studi kejuruan tertentu,
pengambilan mata pelajaran/ praktik, magang sampai pada penempatan
siswa dalam kelompok-kelmpok yang melakukan pendalaman dalam
bidang kejuruan tertentu. Layanan penempatan/ penyaluran dalam
bidang kejuruan dilandasi oleh data hasil pengungkapan kemampuan
umum, bakat, minat dan kegemaran khususnya berkenaan dengan
kejuruan tersebut.
c. Layanan pembelajaran: Inti layanan pembelajaran ialah upaya agar siswa
menguasai dengan sebaik-baiknya, secara optimal, ilmu pengetahuan
dan keterampilan dalam bidang kejuruan yang dimaksudkan. Kegiatan
belajar para siswa tidak boleh hanya dipandang dari sudut penguasaan
materi pelajaran semata-mata, namun segi-segi lain seperti sikap dan
kebiasaan belajarnya, keterampilan teknis belajarna dan aspek-aspek
psiko-fisik diri siswa harus mendapatkan perhatian yang sama pula.
d. Layanan konseling perorangan: Konseling perorangan meupakan
layanan yang amat khusus dalam keseluruhan kegiatan bimbingan dan
konseling. Layanan ini memerluan pendekatan dan teknik-teknik khusus
yang secara khusus pula dimiliki oleh guru pemimbing ahli yang telah


180
mempelajari teori dan teknik layanan tersebut dengan matang. Oleh
karena itu layanan konseling perorangan hanya dilakukan oleh guru
pembimbing yang memiliki keahlian khusus.
e. Layanan bimbingan dan konseling kelompok: Kegiatan bimbingan
kelompok dapat dimuati berbagai materi dalam bimbingan kejuruan
tertentu yang topik-topiknya dapat disusun oleh guru kejuruan atau dapat
dimunculkan oleh para siswa anggota kelompok. Berbeda dari layanan
bimbingan kelompok, layanan konseling kelompok menyangkut
permasalahan pribadi siswa secara perorangan. Masalah yang
diungkapkan siswa itu bisa jadi menyangkut kejuruan tertentu
(Depdikbud, 1995).
3. Sarana
Pelaksanaan program layanan bimbingan di sekolah menuntut sarana
penunjang yang cukup memadai. Sarana-sarana penunjang yang dimaksud
diantaranya:
a. Ruang BK: Untuk keperluan kegiatan pemberian bantuan kepada siswa
yang menghadapi masalah, khususnya dalam rangka pelaksanaan
konseling individual, mutlak diperlukan ruangan khusus dengan
perlengkapan yang cukup memadai dan menyenangkan meskipun
wujudnya sederhana.
b.Ruang konseling: Ruang konseling diperlukan dalam rangka untuk
mengadakan wawancara konseling ataupertemuan individual. Untuk
terselenggaranya wawacara konseling dengan baik sesuai dengan tujuan


181
yang telah ditetapkan diperlukan berbagai perlengkapan yng memadai
dengan penataan yang baik dan serasi.
c. Papan informasi: Untuk menyelenggarakan layanan bimbingan karier di
sekolah bila memungkinkan perlu disediakan beberapa lembar papan yang
ditata sedemikian rupa dan ditempelkan pada dinding ruang yang strategis
atau dipajangkan pada tempat yang bisa dijangkau oleh semua orang.
Dalam papan informasi ini bisa ditempelkan berbagai informasi mengenai
karier dan hal lain.
d.Kotak masalah: Untuk kepentingan siswa yang ingin menyampaikan
sesuatu kepada konselor maka bisa melalui kotak masalah. Selain itu kotak
masalah juga bermanfaat bagi guru-guru bidang studi untuk
menyampaikan hasil observasinya selama proses belajar mengajar siswa-
siswanya yang dianggap bermasalah.
e. Alat pengumpul data: Alat pengumpul data bisa berupa angket, pedoman
observasi, catatan anekdot, daftar check, sosiometri, pedoman wawancara,
tes prestasi belajar, kartu pemeriksaan kesehatan, studi dokumentasi serta
biografi dan catatan harian.
f. Alat penyimpan data: Data tentang siswa ng telah terkumpul perlu sekali
disimpan dengan baik dan sistematis untuk mempermudah apabila suatu
waktu diperlukan dalam rangka pelaksanaan pelayanan bimbingan pada
siswa. Alat-alat pengumpul data tersebut antara lain ialah kartu,
comulative record dan map.


182
g.Tempat penyimpanan data: Tempat penyimpanan data yang kuat serta
tahan lama akan mendukung data aga bisa digunakan dalam jangka waktu
yang lama selama diperlukan tempat penyimpanan data itu diantaranya
ialah filling cabinet, almari untuk menympan data, lemari kaca serta
lockers.
Selain hal di atas untuk dapat menyusun dan melaksanakan program
bimbingan karier di sekolah perlu diperhatikan beberapa persyaratan pokok agar
perencanaan dan pelaksanaan dapat berjalan dengan lancar. Persyaratan pokok
tersebut, menurut Agus Riyadi (2007: 37-39) adalah sebagai beikut:
1. Personil pelaksanaan program
Dalam melaksanakan program bimbingan karier di sekolah diperlukan
adanya petugas atau tenaga pelaksana, yang meliputi tenaga professional yang
terdiri atas konselor dan guru pembimbing, serta tenaga non professional, yaitu
kepala sekolah guru kejuruan dan petugas administrasi bimbingan. Tenaga
professional bimbingan di sekolah harus memenuhi kualifikasi tertentu, baik
kualifikasi pendidikan maupun kualifikasi kepribadian, persyaratan pendidikan
formal yang harus dipenuhi seorang konselor sekolah menitikberatkan pada tiga
faktor utama, yaitu pendidikan formal kepribadian, dan latihan atau pengalaman
khusus (Sukardi, 1985:57). Kualifikasi pendidikan, yaitu sarjana,lulusan program
diploma atau sarjana muda bimbingan dan konseling. Sedangkan guru
pembimbing dapat dipegang oleh sarjana atau sarjana muda lulusan diploma dari
bidang lain yang sudah mendapat program latihan bimbingan. Kualifikasi pribadi
yang berkaitan dengan pendidikan formal yang dimiliki konselor sekolah adalah


183
minat yang tinggi untuk bekerjasama dengan orang lain, kegiatan-kegiatan yang
dilaksanakan, faktor kepribadian (kematangan emosi, kesabaran, keramahan,
humor, tanggap dan lain-lain).
2. Fasilitas Fisik
Fasilitas fisik adalah perlengkapan yang diperlukan untuk dapat
melakukan program bimbingan karier di sekolah. Yang termasuk fasilitas fisik
adalah ruang bimbingan dan konseling yang meliputi ruang kerja konselor, ruang
konseling, ruang pertemuan, ruang tata usaha, ruang penyimpanan data, papan
tulis, papan pengumuman,dan sebagainya. Pengaturan dan penataan alat-alat
tersebut disesuaikan dengan fungsinya sehingga dapat menunjukkan efektivitas
dan efisiensi kerja. Secara umum penataan ruang bimbingan dan konseling harus
dapat memberi kesan nyaman, dan tenang, sehingga membuat orang yang
memasukinya merasa aman dan kerasan.
3. Fasilitas Teknis
Fasilitas teknik program bimbingan karier adalah alat-alat bimbingan
yang menunjang pelaksanaan programbimbingan yang meliputi pengumpulan
data, seperti tas, angket, pedoman observasi, pedoman wawancara, daftar cek
masalah siswa, dan alat perekam data siswa misalnya daftar pribadi siswa dan
sebagainya.
4. Anggaran Biaya
Agar pelaksanaan program bimbingan karier berjalan dengan lancar,
perlu disediakan anggaran yang memadai untuk pos-pos pembiayaan, personil
pelaksana, pengadaan dan mengembangkan alat-alat teknik, biaya operasional


184
pelayanan, misalnya biaya untuk kunjungan rumah, biaya untuk tes psikologis,
dan biaya penilaian-penelitian dan penilaian pengembangan program.
5. Kebijaksanaan yang Menunjang
Disamping persyaratan di atas, perlu diperhatikan usaha untuk
menciptakan iklim yang menguntungkan bagi terlaksananya program bimbingan
karier yang disusun. Iklim seperti ini dapat tercipta dengan adanya kebijaksanaan
atau sistem yang menunjang pelaksanaan program, yang meliputi kebijaksanaan
dalam hal:
a Bidang personil, yang memungkinkan pembinaan dan peningkatan
kemampuan dan keterampilan tenaga bimbingan yang ada, misalnya
memberi kesempatan kepada tenaga pembimbing untuk mengadakan
studi perbandingan ke sekolah-sekolah lain atau kunjungan studi
keperguruan tinggi penyelenggara tenaga pembimbing dan memberi
kesempatan kepada tenaga pembimbing untuk mengikuti pendidikan
lebih tinggi.
b Bidang tatalaksana, yang meliputi pembagian waktu kerja yang jelas,
deskripsi tugas kerja yang jelas bagi petugas bimbingan dan tempat kerja
yang memadai. Kebijaksanaan dalam bidang ini sangat perlu untuk
mengatur kegiatan bimbingan dan konseling agar terintegrasi dengan
program pendidikan dan pengajaran.
Di samping segi teknis pelaksanaan, kegiatan bimbingan juga
memerlukan tatalaksana administratif, sehingga diperlukan mekanisme
administrasi dengan staf administrasi, supaya terjalin hubungan yang baik.


183
Selain itu menurut Wilujeng (1998:44) beberapa faktor hambatan yang
dihadapi konselor dalam melaksanakan bimbingan (termasuk bimbingan karier) di
SMK, yaitu (a) personal, yang meliputi persyaratan formal, pengalaman,
persyaratan sifat dan sikap (b) sarana dan prasarana (fasilitas), (c) waktu, (d)
kerjasama dan (e) dana. Dari segi dukungan adalah berasal dari dalam diri
konselor dan luar diri konselor seperti kepala sekolah beserta staf sekolah.
Dukungan tersebut yaitu (1) dukungan dari luar diri konselor berupa dukungan
kepala sekolah dan staf sekolah lainnya, (2) ukungan dari dalam diri konselor
berupa inisiatif untuk melaksanakan bimbingan karier.
Dapat disimpulkan bahwa faktor-faktor yang mendukung kelancaran
pelaksanaan bimbingan karier adalah seluruh kegiatan bimbingan konseling yang
didalamnya termasuk bimbingan karier dilaksanakan secara menyeluruh, saling
mendukung dan melengkapi yaitu dengan adanya organisasi yang baik, layanan-
layanan yang diberikan secara optimal dan sarana prasarana yang menunjang serta
dapat memenuhi persyaratan pokok program bimbingan di sekolah. Apabila hal
tersebut dilaksanakan dengan baik maka akan mendukung dalam kelancaran
pelaksanaan bimbingan karier. Akan tetapi apabila tidak dilaksanakan dengan
baik maka akan menghambat dalam pelaksanaan bimbingan karier disekolah.

D. Peranan Konselor Sekolah
Secara hukum, posisi konselor (penyelenggara profesi pelayanan
bimbingan dan konseling) di tingkat sekolah menengah telah ada sejak tahun
1975, yaitu sejak diberlakukannya kurikulum bimbingan dan konseling. Dalam


186
sistem pendidikan Indonesia, konselor di sekolah menengah mendapat peran dan
posisi/ tempat yang jelas. Peran konselor, sebagai salah satu komponen student
support services, adalah men-suport perkembangan aspek-aspek pribadi, sosial,
karier, dan akademik peserta didik, melalui pengembangan menu program
bimbingan dan konseling pembantuan kepada peserta didik dalam individual
student planning, pemberian pelayanan responsive, dan pengembangan system
support. Pada jenjang ini, konselor menjalankan semua fungsi bimbingan dan
konseling. Setiap sekolah menengah idealnya diangkat konselor dengan
perbandingan 1 : 100.
Konselor sekolah adalah konselor yang mempunyai tugas, tanggung
jawab, wewenang dan hak secara penuh dalam kegiatan BK terhadap sejumlah
peserta didik. Pelayanan BK di sekolah merupakan kegiatan untuk membantu
siswa dalam upaya menemukan dirinya, penyesuaian terhadap lingkungan serta
dapat merencanakan masa depannya. Prayitno (2001:3) menyebutkan bahwa pada
hakikatnya pelaksanaan BK di sekolah untuk mencapai tri sukses, yaitu: sukses
bidang akdemik, sukses dalam persiapan karir dan sukses dalam hubungan
kemasyarakatan. Thantawy (1997:73) menyebutkan tugas konselor sekolah ialah
menyelenggarakan pelayanan bimbingan yang meliputi: bidang bimbingan
pribadi, bidang bimbingan sosial, bidang bimbingan belajar dan bidang bimbingan
karir yang disesuaikan dengan tahap perkembangan siswa.
Selanjutnya tugas konselor di SMK (Sekolah Menengah Kejuruan)
adalah konselor berperan membantu peserta didik dalam menumbuhkembangkan
potensinya. Salah satu potensi yang seyogyanya berkembang pada diri konseli


187
adalah kemandirian, seperti kemandirian dalam mengambil keputusan penting
dalam perjalanan hidupnya yang berkaitan dengan pendidikan maupun persiapan
karier. Dalam melaksanakan program bimbingan dan konseling, konselor
seyogyanya melakukan kerjasama (kolaborasi) dengan berbagai pihak yang
terkait, seperti dengan kepala sekolah/madrasah, guru-guru mata pelajaran, orang
tua konseli. Pelayanan bimbingan dan konseling difokuskan kepada upaya
membantu konseli mengokohkan pilihan dan pengembagan karier sejalan dengan
bidang vokasi yang menjadi pilihannya. Bimbingan karier (membangun soft skill)
dan bimbingan vokasional (membangun hard skill) harus dikembangkan sinergis,
dan untuk itu diperlukan kolaborasi produktif antara konselor dengan guru bidang
studi/mata pelajaran/keterampilan vokasional (Departemen Pendidikan Nasional,
2008: 215-216)
Konselor sekolah adalah tenaga profesional yang telah dipersiapkan oleh
lembaga atau instansi pendidikan yang berwenang yaitu membantu siswa dalam
memecahkan masalah-masalahnya, baik masalah pribadi, sosial, belajar maupun
masalah karier. Konselor sekolah dididik secara khusus untuk menguasai
kompetensi yang diperlukan bagi pekerjaan bimbingan konseling. Pekerjaan
seorang konselor sekolah bukanlah suatu pekerjaan yang mudah dan ringan,
karena individu yang dihadapi sehari-hari disekolah satu sama lain memiliki
keunikan dan ciri khas dalam tingkah laku, kepribadian, sikap-sikapnya, maupun
masalah-masalah yang dihadapi juga berbeda.
Mengingat sedemikian pentingnya peranan dan tanggung jawab seorang
konselor sekolah, maka diperlukan beberapa persyaratan tertentu, diantaranya


188
persyaratan pendidikan formal, kepribadian, latihan atau pengalaman khusus yang
harus dimiliki konselor yaitu memiliki tingkat pendidikan universitas dalam
psikologi atau sarjana muda ilmu psikologi atau sarjana lulusan bimbingan
konseling. Seorang konselor juga dituntut untuk untuk memiliki sikap-sikap dan
memiliki ciri-ciri kepribadian sabagaimana yang diharapkan dalam pelaksanaan
bimbingan konseling agar sesuai dengan fungsinya disekolah yaitu membantu
siswa dalam memecahkan masalah-masalahnya, baik masalah pribadi, sosial,
belajar maupun karier.
Sedangkan American Personal and Guidance Association (APGA)
menyatakan bahwa:
Peranan konselor sekolah adalah membantu siswa mengenali dan memenuhi
kebutuhan-kebutuhan siswa dalam bidang pendidikan, pekerjaan, bidang
sosial-personal, membantu siswa mengembangkan kemampuan mengambil
keputusan dan menyusun rencana masa depannya (Prayitno, 1994:96).
Seorang konselor dituntut untuk memiliki kompetensi dan profesionalisme
dalam menjalankan tugasnya diantaranya aspek-aspek yang dimiliki adalah: (1)
keterampilan, (2) kemampuan mengidentifikasi faktor internal pribadi dalam
membuat keputusan, (3) kemampuan mengidentifikasi faktor kontekstual pribadi
dalam membuat keputusan, (4) memiliki kemampuan tentang pendidikan, latihan,
kecenderungan lapangan kerja, pasar kerja, sumber-sumber karier, tugas-tugas
pekerjaan, upah, persyaratan dan masa depan, (5) pengetahuan tentang karier dan
teori pengambilan keputusan, (6) pengetahuan tentang teknik-teknik pengukuran
bakat, prestasi, nilai-nilai kepribadian dan kemampuan menginterpretasikannya


189
kepada klien atau kepada pihak lain, (7) memiliki pengetahuan dan keterampilan
menyusun, melaksanakan, mengevaluasi dan menindak lanjuti program
bimbingan konseling Her dan Cremer (dalam Mas’ud, 1994). Kompetensi dan
profesionalisme tersebut dapat dimiliki konselor dengan mengikuti pendidikan
dan pelatihan jabatan konselor sebagai tenaga profesional dalam membantu siswa.
Selain aspek-aspek yang dimiliki tersebut, kerjasama antara konselor
dengan guru kejuruan dan staf sekolah perlu dikembangkan dalam upaya
pemberian layanan bimbingan karier yang pada dasarnya guru mata pelajaran
dipandang lebih menguasai pengetahuan dan keterampilan tentang materi
pelajaran yang diajarkan pada siswa. Sedangkan konselor memiliki kompetensi
dibidang bimbingan dan konseling di sekolah, dari dua hal diatas diharapkan
dapat terjalin kerjasama yang erat dan efektif dalam penyelenggaraan bimbingan
karier agar siswa dapat berkembang secara optimal. Aplikasi kerjasama akan
terlihat pada tahap perencanaan program layanan bimbingan, pelaksanaan
kegiatan layanan bimbingan, dan tindak lanjut program bimbingan (Munandir,
1996:30).
Berdasarkan uraian di atas, jelas bahwa konselor mempunyai peranan
yag sangat penting dalam pelaksanaan program bimbingan karier khususnya
dalam memberikan informasi karier dan pekembangan karier. Beberapa peranan
konselor dalam bimbingan karier sebagai upaya mengembangkan karier siswa
(Harmiyanto, 1992:14) antara lain:
1. Sebagai penemu masalah pendidikan karier atau penemu kebutuhan siswa.
Konselor berusaha mengidentifikasi permasalahan keadaan siswa dengan


190
mengumpulkan data secara seksama yang melibatkan semua unsur sekolah
dan orang tua.
2. Sebagai agen referal dan penerima, setiap masalah yang dihadapi siswa yang
sudah ditangani oleh guru, kepala sekolah dan orang tua dimana mereka tidak
mampu menanganinya misalnya berkaitan dengan masalah karier maka
dengan mengunakan konseling karier apabila diminta oleh yang bersangkutan.
3. Sebagai penemu potensi manusiawi, dengan berbagai teknik unuk
memperoleh data tentang siswa mengenai kemampun psikologis dengan
teknik tes dan non tes, maka konselor dapat mengidentifikasi kebutuhan dan
potensi yang dimiliki oleh siswa secara optimal, khususnya dibidang karier.
4. Sebagai informan dan pendidik karier, koselor dianggap sebagai orang yang
mampu dan memiliki wawasan yang luas dalam bidang krier, maka konselor
dapat memberikan informasiyang dibutuhkan siswa.
5. Sebagai penolong pengenalan diri, bimbingan karier bertolak dengan dasar
pemahaman diri siswa diharapkan dapat mengenal dirinya sendiri (dengan
bantuan konselor) baik mengenai kelebihan dan kekurangan dirinya).
6. Sebagai fasilitator hubungan manusiawi maka konselor dapat
mengembangkan sikap dan cara yang baik dalam sesama teman sekerja.
7. Sebagai penentu dan pelaksana program bimbingan karier, konselor dengan
pengetahuan dan pengalamannya diharapkan mampu menyusun dan
melaksanakan program bimbingan karier.
Keterlibatan seluruh staf sekolah ini sangat perlu mengingat sifat
bimbingan merupakan usaha pendidikan. Tenaga untuk membantu kesejahteraan


191
siswa itu terdiri atas koordinator dan staf bimbingan selaku tenaga inti dengan
tanggung jawab yang pokok dan tenaga-tenaga lain merupakan tenaga pendukung
(Munandir, 1996:255) secara berturut-turut pelaksanan bimbingan di sekolah
adalah seperti dibawah ini:
a. Konselor sekolah
Konselor sekolah berfungsi sebagai koordinator bimbingan karier di
sekolah memiliki tanggung jawab atau wewenang (Sukardi, 1987:325 dan
Munandir, 1996:258) sebagai berikut:
1. Menyusun program bimbingan karier secara menyeluruh dan terpadu.
2. Melaksanakan bimbingan kelompok maupun bimbingan individual.
3. Mengkoordinasikan pelakanaan program bimbingan pada umumnya,
bimbingan karier pada khususnya.
4. Membantu para siswa yang menghadapi kesulitan dan membuat rencana
pendidikan, pekerjaan, jabatan atau karier.
5. Membantu siswa untuk memahami dan mengadakan penyesuaian kepada
diri sendiri, dan lingkungan.
6. Memberikan berbagai informasi kepada para siswa tentang hal-hal yang
berkaitan dengan pendidikan, pekerjaan, jabatan atau karier.
7. Mengkoordinasikan pelaksanaan program pengumpulan data, penyusunan
data, pengolahan data, yang kemudian dapat digunakan oleh semua staf
sekolah dan pihak yang berkepentingan.
8. Membantu tugas bimbingan lainnya untuk mengumpulkan, menyusun, dan
mempergunakan berbagai jenis sumber informasi pendidikan, pekerjaan,


192
jabatan atau karier yang dibutuhkan oleh guru bidang studi dalam kegiatan
proses belajar mengajar.
9. Mengadakan bentuk-bentuk kerja sama dengan instansi-instansi
pemerintah maupun swasta dalam rangka menunjang kegiatan bimbingan
karier di dalam sekolah maupun di luar sekolah.
10. Memilih dan mempergunakan berbagai berbagai instrumen tes psikologis
untuk memperoleh berbagai informasi mengenai bakat khusus, minat,
inteligensi, kepribadian dan potensi-potensi lainnya yang dimiliki oleh
masing-masing siswa terutama dalam proses pemahaman diri siswa.
11. Membantu para siswa dalam menemukan rencana-rencana pengambilan
keputusan program studi pilihan, kegiatan-kegiatan ekstrakulikuler yang
sesuai dengan potensi yang dimilikinya.
12. Mengorganisir dan melakanakan bimbingan karier ke kelas dengan sistem
paket dan modul.
13. Melayani orang tua atau wali siswa yang ingin mengadakan konsultasi
tentang anak-anaknya.
14. Memberikan pertanggungjawaban terhadap pelaksanaan bimbingan pada
umumnya, dan bimbingan karier pada khususnya kepada kepala sekolah.
15. Menyelenggrakan layanan referral terhadap masalah-masalah yang tidak
biasa ditangani sendiri oleh staf bimbingan dan merujuk kepada petugas/
ahli yang memiliki wewenang untuk menganinya.


193
16. Mengadakan studi tindak lanjut dalam rangka mengadakan perbaikan
tertentu terhadap program bimbingan karier terdahulu atau yang telah
berjalan.
17. Dengan seluruh staf bimbingan melaksanakan program bimbingan secara
keseluruhan.
b. Guru Pembimbing
Menurut Sukardi (1987:327) secara khusus guru pembimbing atau guru
konselor mempunyai tugas, wewenang, dan tanggung jawab dalam sangkut
pautnya dengan pelaksaan bimbingan karier di sekolah-sekolah dibawah ini:
1. Melaksanakan program bimbingan secara keseluruhan
2. Mengidentifikasi berbagai kebutuhan dan masalah siswa yang berkaitan
dengan pelaksanaan program bimbingan karier di sekolah.
3. Melaksanakan atau modul bimbingan karier. Disini guru pembimbing
berperan sebagai fasilitator, yaitu berperan mengatur dan membimbing
siswa agar semua kegiatan dan tugas-tugas dari paket atau modul itu dapat
dilakukan siswa dengan sebaik-baiknya.
4. Memperhatikan dan mencatat proses perkembangan menuju self concept
pada setiap kegiatan dalam pelaksanaan bimbingan karier di kelas dengan
sistem paket.
5. Mencatat segala hal yang menyimpang dan dapat direkam oleh guru
pembimbing dalam kegiatan bimbingan berlangsung, dan kemudian
mengkonsultasikan dengan konselor sekolah, orang tua, dan pihak lain
yang diperlukan dalam membantu keselarasan perkembangan siswa.


194
c. Kepala sekolah
Kepala sekolah mempunyai tanggung jawab penuh terhadap seluruh
program bimbingan di sekolah. Tugas, tanggung jawab dan wewenang dari kepala
sekolah dalam program bimbingan pada umumnya, dan bimbingan karier
khususnya Sukardi (1987:327), dapat dirinci sebagai berikut:
1. Menyusun secara kolektif program bimbingan karier yang bersifat
komprehensif, integral dan operasional dengan situasi dan kondisi sekolah
secara tertulis.
2. Mengusahakan bentuk-bentuk pembinaan intensif melalui rapat-rapat
rutin, insidental, pertemuan dengan BP3.
3. Mengkoordinasikan bentuk-bentuk kegiatan petugas bimbingan karier
yang terpasu dengan kegiatan pendidikan sekolahan secara keseluruhan.
4. Mengusahakan tersedianya kebutuhan sarana dan prasarana untuk
menunjang keberhasilan pelaksanaan bimbingan karier di sekolah.
5. Merintis bentuk-bentuk hubungan kerja sama dengan instansi-instansi/
lembaga lain diluar sekolah yang ada sangkut pautnya dengan pelaksanaan
program bimbingan karier disekolah.
6. Berusaha untuk menggali berbagai sumber informasi yang dapat
digunakan untuk kepentingan pengembangan karier di sekolah.
7. Merintis, mengusahakan, dan membina bentuk-bentuk kerjasama
pelaksanaan bimbingan antar sekolah, baik itu beupa informasi, maupun
pengalaman-pengalaman.


193
8. Mendorong para petugas bimbingan untuk melaksanakan tugasnya dengan
penuh rasa tanggung jawab, serta menciptakan situasi tertentu untuk
menggairahkan petugas-petugas bimbingan dalam menjalankan tugasnya.
9. Membuat dan mengirimkan laporan pelaksanaan layanan bimbingan
kepada pihak atasan baik secara berkala maupun secara insidental.
d. Guru kejuruan
Pada hakikatnya program bimbingan karier merupakan tugas dan
tanggung jawab bersama sebagai team work. Berkaitan dengan program
pelaksanaan bimbingan karier di sekolah guru bidang studi berperan dalam
membantu pelaksanaan bimbingan karier yang memiliki tugas, tanggung jawab,
dan wewenang adalah sebagai berikut:
1. Mengumpulkan data, fakta dan informasi tentang siswa.
2. Mengarahkan kepada siswa untuk dapat menetapkan pilihan pendidikan
dan pekerjaan, jabatan atau karier secara tepat. Hal ini bisa dilakukan oleh
guru bidang studi baik secara khusus maupun secara terintegrasi dalam
proses belajar mengajar.
3. Membantu memberikan informasi kepada para siswa tentang pendidikan,
pekerjaan, jabatan atau karier baik dengan melalui pendekatan secara
kelompok maupun individual.
4. Membantu secara aktif penyelenggaraan program bimbingan karier baik di
sekolah maupun masyarakat.




196
e. Petugas administrasi sekolah
Dalam melaksanakan bimbingan karier di sekolah petugas adminstrasi
memiliki tugas, tanggung jawab dan wewenang dalam menunjang pelaksanaan
program bimbingan karier di sekolah. Tanggung jawab dan wewenangnya
meliputi:
1. Mengisi kartu pribadi siswa dengan data yang berasal dari siswa itu
sendiri, guru, orang tua, maupun oleh petugas bimbingan.
2. Mensistematisir dan menyimpan data pada tempat yang telah disediakan.
3. Membantu proses pengumpulan data dan mempersiapkan laporan kegiatan
bimbingan.
4. Melaksanakan tata laksana perkantoran termasuk di dalamnya mengirim
dan menerima surat-surat, agenda surat-surat, ekspedisi surat-surat,
menyimpan surat-surat, dan sebagainya.
5. Menyiapkan lembaran kerja paket/ modul, alat-alat, format-format isian
yang diperlukan dalam kegiatan bimbingan secara keseluruhan, maupun
kegiatan bimbingan karier dengan sistem paket pada khususnya.
6. Menata serta memelihara ruangan bimbingan dengan baik serta kondisi
yang menyenangkan terutama untuk menciptakan proses hubungan
konseling dan tata kerja sehari-hari.
Berdasarkan uraian diatas, dapat disimpulkan bahwa peran konselor
adalah tindakan atau usaha bantuan yang dilakukan oleh tenaga professional
sebagai tenaga pembimbing dalam memberikan layanan bantuan khususnya
bimbingan karier. Peranan ini mencakup tugas, tanggungjawab, dan wewenang


197
konselor dalam usaha memberikan layanan bimbingan karier dalam upaya
mengembangkan karier siswa, yang pada dasarnya membantu siswa untuk dapat
memahami diri dan pada akhirnya mampu menentukan arah pilihan karier. Yang
mencakup tugas, wewenang dan tanggung jawab dalam merencanakan program
bimbingan karier, menyusun program bimbingan karier, melaksanakan evaluasi
program bimbingan karier, serta memberikan informasi pemahaman diri,
pemahaman nilai, pemahaman lingkungan, dan pada akhirnya membantu siswa
dalam merencanakan masa depannya. Karena bimbingan karier tidak lepas
dengan program pendidikan secara menyeluruh, sehingga pelaksanaan bimbingan
karier merupakan tanggung jawab bersama dan melibatkan semua unsur staf
sekolah dan orang tua.

E. Strategi Konselor Dalam Membantu Mengembangkan Karier Siswa
Beberapa strategi atau metode yang digunakan konselor dalam
membantu mengembangkan karier siswa dengan tujuan agar siswa memiliki
pemahaman tentang diri, lingkungan, serta berbagai informasi yang diberikan
konselor dengan menggunakan berbagai pendekatan agar siswa merasa nyaman
dalam mengikuti bimbingan karier khususnya dalam rangka membantu
perkembangan karier siswa. Dengan diberikannya berbagai metode, hal ini
melatih dan mengembangkan keterampilan dan kemampuan konselor dalam
memberikan usaha bantuan yang tidak hanya menggunakan metode ceramah dan
diskusi saja.


198
Beberapa strategi yang digunakan dalam perkembangan karier. Strategi
atau metode bantuan dalam perkembangan karier menurut Miller (dalam Utoyo,
1997). Metode-metode yang digunakan adalah sebagai berikut:
1. Achievement motivation training, metode yang digunakan dengan
memberikan motivasi siswa untuk memperoleh kesuksesan, dengan dibantu
untuk memahami karakteristik berprestasi tinggi dan bagaimana siswa
mencapainya.
2. Assesment techniques, penggunaan yang terstandar dan teknik pengukuran
yang lain untuk mengukur karakteristik siswa.
3. Behaviour modification techniques, metode yang digunakan konselor
membantu siswa untuk mempelajari tingkah laku yang diinginkan. Misalnya
teknik-teknik yang digunakan: reinforcement, behaviour contracts dan social
modeling.
4. Career days, hari-hari tertentu yang dipilih dan ditetapkan untuk
melaksanakan berbagai kegiatan yang berkaitan dengan pengembangan
karier.
5. Creative experience, kreatif adalah kapasitas siswa yang meliputi: sikap ingin
tahu, banyak akal, berdaya cipta, spontan, dan terbuka. Para siswa diberikan
pengalaman untuk mengembangkan kreativitas.
6. Decition making training, teori perkembangan karier menekankan pentingnya
pengambilan keputusan yang menekankan pada komponen-komponen: (1)
eksplorasi dan klasifikasi-klasifikasi nilai-nilai pribadi, (2) studi proses yang
dapat dipelajari, (3) penggunaan data diri pribadi (self) dan lingkungan.


199
7. Economic and consumer education, program ini bertujuan: (1) membantu
siswa memahami struktur ekonomi masyarakat (Indonesia) dan pengaruhnya
pada individu, (2) membantu siswa bahwa mereka tidak selalu menjadi
pekerja, tetapi mereka juga akan menjadi konsumer dan pelayan yang baik.
8. Field trips, metode ini merupakan pendekatan bimbingan karier yang
diberikan kepada siswa dengan memberikan kesempatan untuk mengadakan
observasi kehidupan riil terhadap dunia kerja.
9. Group guidance and counseling, pemberian dan klasifikasi informasi yang
dibutuhkan dalam perencanaan karier melalui konseling.
10. Individualized education, pendekatan pendidikan para siswa diminta
bertanggungjawab untuk mengatur kegiatan belajarnya sendiri. Peranan
konselor/ guru mengorganisir sumber belajar, motivasi siswa dan memimpin
kelompok kecil dalam pengalaman belajar.
11. Intergroup education, menekankan pada sumbangan khusus dan kelompok
budaya yang beraneka macam, membantu anggota kelompok budaya
merasakan, menghargai dalam anggota kelompok.
12. Media, media merupakan macam-macam metode informasi komunikasi yang
meliputi tulisan, audio visual. Digunakan sebagai alat informasi komunikasi
dalam bimbingan.
13. Mobile service, layanan dalam bimbingan karier yang diarahkan pada wahana
yang terkandung dalam diri siswa sendiri. Materi informasi yang diberikan
tentang pendidikan dan jabatan, layanan ini memungkinkan siswa untuk
memahami informasi-informasi tersebut.


200
14. Occupational information system, metode yang terorganisir yang meliputi:
pengumpulan, penggunaan, penarikan kembali, dan menginterpretasi
informasi-informasi karier.
15. Placement, suatu program yang membantu siswa untuk memilih,
melaksanakan dan keberhasilan masuk pendidikan yang lebih tinggi atau
mendapat pekerjaan.
16. Prevocational exploratory programs, program yang bertujuan untuk
membantu siswa untuk mengenal dan memahami hubungan antara sekolah
dan dunia kerja. Teori perkembangan karier menunjukkan bahwa para siswa
membutuhkan aplikasi pengalaman bimbingan karier dan kesempatan untuk
menngungkapkan bermacam-macam bidang pekerjaan agar dapat membuat
keputusan yang berkaitan dengan karier.
17. Role playing, merupakan suatu pendekatan dalam bimbingan karier yang
memberikan kesempatan kepada siswa memahami perilaku orang lain,
daripada dirinya sendiri, dan berperilaku dengan suatu cara yang konsisten
sebagaimana persepsinya dalam suatu peranan tertentu.
18. Simulation, merupakan suatu teknik dalam bimbingan karier yang
memberikan kesempatan siswa untuk berpartisispasi dalam situasi paralel
dengan situasi kehidupan yang nyata.
19. Social modeling, para siswa diberi kesempatan untuk mempelajari sikap-sikap
dan perilaku yang baru dengan mengobservasi orang-orang yang dikagumi
dan mencontohkan sikap dan perilakunya.


201
20. Value clarification, suatu pendekatan pendidikan yang membantu para siswa
dalam proses menguji dan mengklarifikasi atau menjernihkan nilai-nilai
pribadinya.
21. Work experience programs, suatu program yang memberikan kesempatan
kepada siswa untuk menggabungkan studi di kelas dengan pengalaman kerja
dalam kehidupannya atau dalam situasi kerja yang aktual.
22. Resource person, dalam memberikan informasi tentang karier dapat pula
dilakukan dengan mendatangkan orang-orang sumber untuk memberikan
ceramah mengenai pekerjaan tertentu.
Herr & Stanley (1984: 309) mengemukakan pendekatan secara
kelompok merupakan teknik yang cukup efektif dan penting dalam pemberian
bimbingan karier di sekolah karena dapat memberikan bantuan layanan kepada
siswa di sekolah. Beberapa strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa
yang dapat digunakan dalam pelaksanaan bimbingan karier disekolah secara
kelompok adalah sebagai berikut:
1. Paket belajar adalah salah satu teknik dalam membantu siswa dalam
memahami berbagai masalah yang berkaitan dengan diri dan masa depan.
2. Career days adalah hari-hari tertentu yang dipilih untuk melaksanakan
berbagai kegiatan yang berhubungan dengan perkembangan karier.
Beberapa aktivitas yang dapat dilaksanakan pada career days diantaranya
diskusi, demonstrasi, pemutaran film, pameran, dll.


202
3. Pengajaran unit adalah salah satu teknik dalam membantu siswa
memperoleh pemahaman tentang dunia kerja. Dalam kegiatan ini perlu
sekali bekerjasama dengan guru bidang studi.
4. Home room adalah suatu kegiatan dimana petugas bimbingan dan para siswa
dapat mengadakan hubungan yang lebih akrab dan hangat. Siswa dapat
mengajukan pertanyaan atau pendapat yang berkaitan dengan karier.
5. Karyawisata adalah salah satu teknik dengan membawa siswa mengunjungi
objek yang ingin dipelajari. Siswa dapat mengenal langsung dari dekat
tentang situasi pekerjaan tertentu.
6. Ceramah dari nara sumber yaitu mendatangkan orang-orang sumber ke
sekolah untuk memberikan informasi tentang dunia kerja.
7. Latihan kerja adalah salah satu teknik dalam bentuk kegiatan latihan yang
diberikan kepada siswa dalam situasi kerja yang sesungguhnya, yang
bertujuan memberikan pengalaman praktis yang langsung kepada siswa
dalam situasi tertentu.
8. Kegiatan kurikuler adalah salah satu teknik yang dikaitkan dengan bidang
studi tertentu.
Dalam modul bimbingan karier (Mulyadi, 2008: 11-14) strategi konselor
dalam mengembangkan karier siswa di sekolah pada dasarnya terdiri dari dua
macam teknik pendekatan, yaitu dengan teknik pendekatan kelompok dan teknik
pendekatan individual. Strategi pendekatan kelompok dapat berupa:
1. Paket Belajar: Paket belajar adalah salah satu teknik dalam membantu siswa
dalam memahami berbagai masalah yang berkaitan dengan diri dan dunia


203
karir. Penyajian paket belajar bimbingan karier ini telah dirintis
pelaksanaannya mulai tahun 1984. Buku paket bimbingan karier terdiri dari
5 buah paket disertai dengan sebuah petunjuk bagi pelaksana. Paket
bimbingan karier tersebut meliputi: (1) Pemahaman diri, (2) Nilai-nilai, (3)
Pemahaman lingkungan, (4) Hambatan dan cara mengatasi hambatan, dan
(5) merencanakan masa depan.
2. Career Day’s: Career Days adalah hari-hari tertentu yang dipilih untuk
melaksanakan berbagai kegiatan yang berhubungan dengan pengembangan
karir. Melalui kegiatan ini diharpkan agar para siswa akan memperoleh
informasi dan pemahaman yang lebih banyak terhadap berbagai
permasalahan karir, dan sekaligus para siswa memperoleh pemahaman
tentang dirinya sendiri. Beberapa aktivitas yang dapat di laksanakan pada
career days ini diantaranya: diskusi, demonstrasi, karyawisata, memutar
film/slide/video, pameran dan sebagainya.
3. Pengajaran Unit: Pengajaran unit (unit teaching) dipakai sebagai salah satu
teknik dalam membantu siswa dalam memperoleh pemahaman tentang
dunia karier. Dalam kegiatan ini perlu sekali kerjasama dengan guru bidang
studi, karena unit-unit yang akan dilaksanakan dalam pelaksanaannya
pengajaran unit dapat diselenggrakan secara tersendiri atau sebagai suatu
bagian dati bidang studi. Misalnya unit-unit: “Pekerjaan di Departemen
Sosial”, “pekerjaan petani cengkeh”, “pekerjaan peternak ayam”, dan
sebagainya. Lamanya pengajaran unit sangat bergantung pada luas atau
sempitnya unit yang dipelajari.


204
4. Home Room: Hoom room merupakan kegiatan-kegiatan yang dilakukan di
dalam suatu ruangan atau kelas untuk kegiatan bimbingan karir. Dalam
kegiatan ini petugas bimbingan dan para siswa dapat mengadakan hubungan
yang lebih akrab, hangat seperti dalam suasana di rumah. Di sini siswa
dapat mengajukan berbagai pertanyaan yang berkaitan dengan karir atau
menyampaikan suatu pendapat, mengutarakan masalah dengan leluasa dan
terbuka.
5. Karya Wisata: Karya wisata ialah salah satu teknik penyajian materi
bimbingan karir dengan membawa siswa mengunjungi objek yang ingin
dipelajari, dengan karyawisata siswa dapat mengenal secara langsung dari
dekat tentang situasi pekerjaan tertentu. Para siswa dapat menghayat sendiri
objek atau situasi pekerjaan tersebut dengan jalan melihat, meraba,
mendengar dan melakukan sendiri segala sesuatu yang berkaitan dengan
bidang pekerjan yang sedang dipelajari.
6. Ceramah dari narasumber: Dalam memberikan informasi tentang karier,
dapat pula dilakukan dengan mendatangkan orang-orang sumber ke sekolah
untuk memberikan informasi, misalnya mengenai: bagaimana cara
mengikuti testing penerimaan Taruna AKABRI, Secaba ABRI, bagaimana
sistem pendidikannya, bagaimana prospek masa depan dan sebagainya.
Dalam hal semacam ini, sekolah dapat mengundang Taruna AKABRI
alumni sekolah yang bersangkutan atau orang sumber lain yang mengetahui
langsung informasinya.


203
7. Latihan Kerja: Latihan kerja ialah salah satu teknik dalam bentuk kegiatan
latihan yang diberikan kepada para siswa dalam situasi kerja yang
sesunguhnya, yang bertujuan untuk memberikan pengalaman praktis yang
langsung kepada siswa-siswa dalam suatu situasi tertentu. Dengan adanya
latihan kerja ini, siswa-siswa akan mendapatkan suatu bentuk pendekatan
teori dengan situasi praktek yang sebenarnya, sehingga apabila nantinya
mereka memasuki suatu bidang karir tertentu, mereka akan lebih mudah
untuk menyesuaikan diri dengan pekerjaan yang dihadapinya.
8. Kegiatan kurikuler: Pemberian informasi karier dapat dilakukan dengan
melalui kegiatan kurikuler, artinya dikaitkan dengan bidang studi tertentu.
Teknik pendekatan individu dapat dilaksanakan melalui konseling.
Konseling karier merupakan teknik bimbingan karier melalui pendekatan
individual dalam rangkaian interview konseling. Tujuan dari konseling karier
ialah memberikan bantuan kepada siswa dalam memecahkan masalah-masalah
pekerjan, jabatan atau karier secara individual, sehingga siswa memiliki
kemampuan untuk memahami dirinya, memahami dunia kerja melalui suatu
penyusunan rencana pengambilan keputusan secara tepat.
Dari beberapa strategi di atas dapat disimpulkan bahwa ada beberapa
macam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang dapat
digunakan dalam pelaksanaan bimbingan karier diantaranya adalah dilakukan
secara kelompok maupun secara individual. strategi-strategi konselor dalam
mengembangkan karier siswa yang dilakukan secara kelompok adalah: paket
belajar, career days, pengajaran unit, home room, karyawisata , ceramah dari nara


206
sumber, latihan kerja, kegiatan kurikuler, achievement motivation training,
behaviour modification techniques, creative experience, economic and consumer
education, group guidance and counseling, intergroup education, media,
occupational information system, prevocational exploratory programs, role
playing, simulation, work experience programs, resource person. Untuk strategi-
strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang dilakukan secara
individu adalah: assesment techniques, decition making training, individualized
education, mobile servise, placement, social modeling, value clarification dan
konseling karier
















207
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Pendekatan, Rancangan dan Metode Penelitian
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian
kualitatif. Metode penelitian kualitatif sebagai prosedur penelitian yang
menghasilkan data deskriptif berupa data tertulis atau lisan dari orang-orang dan
perilaku yang dapat diamati (Bogdan dan Taylor dalam Moleong, 2002).
Penelitian kualitatif lebih menghendaki arah bimbingan penyusunan teori
subjektif yang berdasar data-data. Sementara itu menurut Kirk dan Miller,
penelitian kualitatif adalah tradisi tertentu dalam ilmu pengetahuan sosial yang
secara fundamental bergantung pada pengamatan terhadap manusia dalam
kawasannya sendiri dan berhubungan dengan orang-orang tersebut dalam
bahasannya dan peristiwanya. Penelitian kualitatif merupakan pendekatan yang
menekankan pada hasil pengamatan peneliti, sehingga manusia sebagai instrumen
penelitian menjadi suatu keharusan.
Penelitian kualitatif memiliki beberapa karakteristik yaitu (1)
berlangsung dalam latar yang alamiah, (2) peneliti sendiri merupakan instrumen
atau alat pengumpul data utama, (3) analisis datanya dilakukan secara induktif
(Moleong, 2002).
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yang masuk dalam
kategori studi kasus (case study). Penelitian deskriptif adalah penelitian yang
dimaksudkan untuk mengumpulkan informasi mengenai status suatu gejala yang


208
ada yaitu keadaan gejala menurut apa adanya saat penelitian dilakukan, penelitian
deskriptif tidak dimaksudkan untuk menguji hipotesis tertentu, tetapi hanya
menggambarkan apa adanya tentang sesuatu variabel, gejala atau keadaan
(Suharsimi Arikunto, 2005: 234). Penelitian studi kasus dimaksudkan untuk
mengetahui secara mendalam tentang suatu gejala, yaitu peneliti berusaha
menggali latar belakang yang dimiliki oleh subyek mengenai masa “masa
lalunya” sehingga dengan mengetahui latar belakang ini peneliti berharap dapat
mengetahui sebab-sebab timbulnya suatu gejala (Suharsimi Arikunto, 2005: 250).

B. Kehadiran Peneliti
Untuk dapat memahami makna dan penafsiran terhadap fenomena dan
simbol-simbol interaksi di sekolah, maka dibutuhkan keterlibatan dan
penghayatan peneliti terhadap subjek penelitian di lapangan. Ini merupakan alasan
lain kenapa peneliti harus menjadi instrumen kunci penelitian ini. Kehadiran
peneliti adalah merupakan salah satu unsur penting dalam penelitian kualitatif.
Peneliti merupakan perencana, pelaksana pengumpul data, pengambil keputusan
dan pada akhirnya menjadi pelopor penelitian.
Menurut Lincoln, keberadaan peneliti sebagai instrument kunci
memberikan keuntungan, karena sifat peneliti yang responsif dan adaptable.
Sebagai instrumen kunci, kehadiran dan keterlibatan peneliti di lapangan lebih
memungkinkan untuk menemukan makna dan tafsiran dari subyek penelitian
dibandingkan dengan penggunaan alat non human (seperti instrumen angket),
sebab dengan demikian peneliti dapat mengkonfirmasi dan mengadakan


209
pengecekan pada subjek apabila informasinya kurang atau tidak sesuai dengan
tafsiran peneliti melalui pengecekan anggota/ membercheks.
Peneliti hadir tanpa berperan serta dan tidak melakukan intervensi
apapun terhadap fenomena yang akan diungkap. Peneliti hadir pada saat-saat
tertentu pada kegiatan yang dilakukan oleh subjek penelitian dan hanya memiliki
kapasitas sebagai pengamat. Wawancara dilakukan dalam situasi informal.
Dengan demikian, fenomena yang terjadi adalah asli (natural). Peneliti bertindak
sebagai instrumen utama penelitian dengan menggunakan instrumen bantu yaitu
alat tulis, kamera digital dan perekam digital.

C. Sumber Data
Sumber data penelitian ini adalah manusia dan bukan manusia. Manusia
sebagai sumber data adalah informan, yaitu pelaku utama dan bukan pelaku utama
(Miles&Haberman, 1992). Informan adalah orang-orang yang diamati dan
memberikan data berupa kata-kata atau tindakan, serta mengetahui dan mengerti
masalah yang sedang diteliti. Adapun mereka yang ditunjuk sebagai sumber data
primer dalam penelitian ini adalah:
1. Konselor SMKN 2 Malang, karena: a) konselor yang memberikan layanan
bimbingan karier pada siswa siswi di SMKN 2 Malang, b) konselor merupakan
pelaksana utama dalam memberikan layanan bimbingan karier, c) konselor
juga sebagai yang memberikan layanan bantuan terhadap masalah-masalah
karier yang dialami oleh siswa-siswi SMKN 2 Malang.


210
Adapun mereka yang ditunjuk sebagai sumber data sekunder dalam
penelitian ini adalah:
1. Siswa kelas XII, karena: a) siswa kelas XII adalah siswa yang akan lulus, b)
siswa kelas XII diberikan layanan bimbingan karier oleh konselor, c) siswa
kelas XII yang mengalami masalah-masalah karier baik itu masalah persiapan
memasuki dunia kerja dan permasalahan dalam pilihan karier, d) sebagai
triangulasi sumber data dalam penelitian.
2. Kepala Sekolah SMKN 2 Malang, karena: a) kepala sekolah sebagai kepala
SMKN 2 Malang, b) kepala sekolah SMKN 2 Malang ikut memberikan
layanan bimbingan karier kepada siswa-siswi kelas XII pada saat-saat tertentu,
c) sebagai triangulasi sumber data dalam penelitian.
3. Dokumen yang merupakan sumber data bukan manusia yang relevan dengan
fokus penelitian, seperti gambar, foto, catatan atau tulisan-tulisan yang ada
kaitannya dengan fokus penelitian.
Prosedur yang dilakukan dalam penelitian ini melakukan pengamatan
dalam rangka memilih informan yang diwawancarai secara mendalam, disamping
untuk menentukan waktu pengumpulan data.

D. Teknik Pengumpulan Data
Pengumpulan data dalam suatu penelitian bertujuan untuk memperoleh
bahan-bahan yang relevan, akurat dan reliabel. Penelitian ini menggunakan tiga
teknik pengumpulan data, yaitu wawancara mendalam (indepth-interview),
observasi dan studi dokumentasi (Lincoln&Guba, 1985).


211

1. Wawancara
Menurut Narbuko dan Achmadi (2005:83) wawancara adalah proses
tanya jawab dalam penelitian yang berlangsung secara lisan dimana dua orang
atau lebih bertatap muka mendengarkan secara langsung informasi-informasi atau
keterangan-keterangan. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan informasi dan
bukannya untuk merubah ataupun mempengaruhi pendapat responden.
Wawancara yang digunakan dalam penelitian ini adalah wawancara
bebas terpimpin (focussed/ semi structured interviews) dengan menggunakan jenis
pertanyaan open ended question. Dalam wawancara bebas terpimpin
pewawancara menggunakan interview guide/ pedoman wawancara yang dibuat
berupa daftar pertanyaan, tetapi tidak berupa kalimat-kalimat yang permanen/
mengikat. Catatan-catatan yang memokok masih sangat diperlukan oleh karena
jalan tanya jawab diharapkan tidak menyimpang dari garis-garis yang telah
diletakkan oleh persiapan-persiapan yang seksama. Garis-garis ini akan menjadi
kriterium pengontrol relevan tidaknya isi interview, sedang kebebasan akan
memberikan kesempatan untuk mengontrol kekakuan dan kebekuan proses
wawancara. Dengan begitu arah wawancara masih terletak ditangan
pewawancara. Pertanyaan open ended question yaitu bentuk pertanyaan bebas,
pertanyaan bisa bagaimana pendapat atau perasaan orang yang diwawancarai
mengenai sesuatu hal (Rahayu dan Ardani, 2004:73).
Isi wawancara mencakup (1) pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2
Malang yang terdiri dari bagaimana konselor dalam merencanakan, menyusun,


212
melaksanakan dan mengevaluasi program bimbingan karier dalam rangka
membantu mengembangkan karier siswa di SMK 2 Malang, (2) masalah-masalah
karier di SMKN 2 Malang, (3) faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan
bimbingan karier di SMKN 2 Malang, 4) faktor-faktor yang menghambat
pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang, 5) solusi konselor dalam
mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang, (6)
strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang.
2. Dokumentasi
Dokumen adalah setiap bahan tertulis ataupun film. Dokumen sudah
lama digunakan sebagai penelitian sebagai sebagai sumber data dapat
dimanfaatkan untuk menguji, menafsirkan, bahkan meramalkan. Sonhadjie dalam
Arifin (2003) menyatakan bahwa studi dokumentasi digunakan untuk
mengumpulkan data dari sumber non insani. Penggunaan studi dokumentasi
didasarkan pada lima alasan. Pertama, sumber-sumber ini tersedia dan siap pakai.
Kedua, dokumen merupakan sumber informasi yang stabil, akurat dan adapat
dianalisis kembali. Ketiga, dokumen merupakan sumber informasi yang
kontekstual relevan dan mendasar dalam penelitian. Keempat, sumber ini
merupakan pernyataan legal yang dapat memenuhi akuntabilitas. Kelima, sumber
ini bersifat non-reaktif, sehingga tidak sukar ditemukan dengan teknik kajian isi.
3. Observasi
Observasi adalah alat pengumpulan data yang dilakukan dengan cara
mengamati dan mencatat secara sistematik gejala-gejala yang diselidiki. Tujuan
dari observasi adalah untuk mendapat data tentang suatu masalah. Sehingga


213
diperoleh pemahaman atau sebagai alat re-checking atau pembuktian terhadap
informasi atau keterangan yang diperoleh sebelumnya (Rahayu dan Ardani,
2004:1).
Observasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah berpartisipasi
secara fungsional, yaitu peneliti bukan anggota asli kelompok melainkan dalam
peristiwa-peristiwa tertentu bergabung dan berpartisipasi dengan subyek yang
diteliti dalam kapasitas sebagai pengamat (Rahayu dan Ardani, 2004:10).
Alat observasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan
catatan berkala dan check list. Dalam catatan berkala penyelidik mengadakan
observasi pada waktu-waktu tertentu dan mengadakan observasi cara-cara orang
bertindak dalam jangka waktu tertentu kemudian menuliskan kesan umumnya,
setelah itu menghentikan penyelidikan dan mengadakan penyelidikan lagi pada
saat lain dengan cara yang sama seperti sebelumnya (Rahayu dan Ardani,
2004:17). Ruang lingkup observasi partisipan dengan menggunakan catatan
berkala dalam penelitian ini meliputi kegiatan (1) Proses pelaksanaan bimbingan
karier yang dilaksanakan oleh konselor sekolah didalam kelas, (2) Proses
pelaksanaan bimbingan karier oleh konselor diluar kelas. Check list adalah suatu
daftar yang bersi nama-nama subyek dan faktor-faktor yang hendak diselidiki.
Check list dimaksudkan untuk mensistematiskan catatan observasi (Rahayu dan
Ardani, 2004:17). Ruang lingkup observasi partisipan dengan menggunakan
catatan berkala dalam penelitian ini adalah (1) Sarana dan prasarana dalam
memberikan layanan bimbingan karier didalam kelas, (2) Sarana dan prasarana
dalam memberikan layanan bimbingan karier diluar kelas.


214
E. Analisis Data
Analisis data merupakan proses menyusun mengkategorikan data dan
mencari pola atau tema dengan memahami maknanya (Nasution, 1988). Analisis
data merupakan proses penemuan-pertanyaan (question-discovery) (Spradley,
1980). Pendekatan peneliti pada analisis data adalah untuk memahami lebih
banyak tentang fenomena yang sedang diinvestigasi dan untuk menggambarkan
apa yang dipelajari dan interpretasi minimal. Analisis data dalam penelitian
kualitatif dilakukan mulai sejak awal sampai sepanjang proses penelitian
berlangsung.
Analisis data dalam penelitian ini merupakan model analisis data kasus
individu (one case analysis). Dalam penelitian ini digunakan analisis data yang
telah dikembangkan oleh (Miles and Huberman) dengan menggunakan analisa
model interaktif melalui tiga prosedur, yaitu: reduksi data, penyajian data dan
penarikan kesimpulan (verifikasi). Secara skematis dapat dilihat pada gambar
berikut:
Masa pengumpulan data
...............................................................
REDUKSI DATA

Antisipasi Selama Pasca

PENYAJIAN DATA
= ANALISIS
Selama Pasca

PENARIKAN KESIMPULAN/VERIFIKASI
Selama Pasca


213
Gambar 3. 1.
Komponen-komponen Analisis Data: Model Alir
(Miles and Huberman, 1992: 18)

1. Reduksi data
Reduksi data dimaksudkan sebagai proses pemilihan, pemusatan
perhatian pada penyederhanaan, pengabstrakan dan transformasi data “kasar”
yang muncul dari catatan-catatan tertulis di lapangan.
Reduksi data sebagai bagian dari kegiatan analisis, maka peneliti
melakukan analisis sekaligus memilih mana data yang dikode, mana yang
diperlukan dan mana data yang dibuang. Sehingga pilihan tersebut merupakan
pilihan analisis yang terkait dengan fokus. Itulah sebabnya reduksi merupakan
kegiatan menggolongkan, mengarahkan, membuang data yang tidak perlu, dan
mengorganisasikan data sedemikian rupa hingga dapat mengambil keputusan.
Tahap akhir dari reduksi data, yaitu dimana peneliti membuat
pengkodean terhadap catatan-catatan lapangan yang didasarkan pada fokus
penelitian. Suatu bentuk ringkasan amat diperlukan bagi peneliti untuk
menggambarkan temuan awal, yag ditandai dengan kode-kode tertentu sesuai
dengan kategori dari liputan peneliti.
2. Penyajian data
Penyajian data dimaksudkan sebagai kumpulan informasi tersusun yang
memberikan kemungkinan adanya penarikan kesimpulan dan pengambilan
tindakan. Dengan melihat penyajian-penyajian kita dapat memahami apa yang
sedang terjadi dan apa yang harus dilakukan. Hal ini dilakukan untuk
memudahkan bagi peneliti melihat gambaran secara keseluruhan atau bagian-


216
bagian tertentu dari data penelitian, sehingga dari data tersebut dapat ditarik
kesimpulan.
Penyajian data masing-masing kasus didasarkan pada fokus penelitian
yang mengarah pada pengambilan keputusan sementara, yang kemudian menjadi
temuan penelitan. Disamping penyajian data melalui teks naratif, juga akan
digunakan matrik atau bagan yang akan mempermudah peneliti untuk
membangun hubungan antara teks yang ada. Dengan menggunakan hal ini,
peneliti akan dimudahkan dalam merancang dan menggabungkan informasi yang
tersusun dalam bentuk yang padat dan mudah dipahami, sehingga peneliti dapat
melakukan penyederhanaan dan memudahkan penarikan kesimpulan dari data
yang ditemukan.
3. Menarik kesimpulan/ verifikasi
Menarik kesimpulan/ verifikasi merupakan satu kegiatan dari
konfigurasi yang untuk selama penelitian berlangsung. Sedangkan verifikasi
merupakan kegiatan pemikiran kembali yang melintas dalam pemikiran
penganalisis selama peneliti mencatat, atau suatu tinjauan ulang pada catatan-
catatan lapangan atau peninjauan kembali serta tukar pikiran di antara teman
sejawat untuk mengembangkan “Kesempatan Intersubjektif”, dengan kata lain
makna yang muncul dari data harus diuji kebenarannya, kekokohannya dan
kecocokannya (validitasnya).





217
F. Pengecekan keabsahan Data
Ada empat kegiatan untuk mengecek keabsahan data dalam penelitian
ini, yaitu: kredibilitas (credibility), transferabilitas, (transferability),
dependabilitas (dependability), dan konfirmabilitas (confirmability), ketiga
kegiatan penelitian tersebut akan dijelaskan sebagaai berikut:
1. Kredibilitas
Di dalam melakukan penelitian kualitatif atau neutralistik, instrument
penelitian adalah peneliti sendiri. Oleh sebab itu, kemungkinan sering terjadi
going native dalam pelaksanaan penelitian atau condong kepurbasangkaan (bias).
Maka untuk menghindari terjadi hal seperti itu, disarankan untuk adanya
pengujian keabsahan data/ credibility (Moleong, 2002:103). Kredibilitas data
adalah upaya peneliti untuk menjamin kesahihan data dengan mengkonfirmasikan
antara data yang diperoleh dengan objek penelitian. Tujuannya adalah untuk
membuktikan bahwa apa yang diamati peneliti sesuai dengan apa yang
sesungguhnya ada dan sesuai dengan apa yang sebenarnya terjadi pada objek
penelitian (Nasution, 1988:105-108).
Untuk melakukan pengecekan kredibilitas data, peneliti menggunakan
teknik triangulasi. Triangulasi dibagi kedalam empat model, yaitu: 1) sumber data,
2) metode, 3) peneliti lain, dan 4) teori ganda (multiple) yang berbeda (Lincoln &
Guba, 1985). Dalam penelitian ini tipe triangulasi yang dipilih adalah triangulasi
metode dan sumber. Triangulasi metode dilakukan dengan cara mengecek data/
informasi yang diperoleh melalui wawancara dengan informan. Kemudian, data/
informasi yang diperoleh tersebut ditanyakan/ dicek pada informan yang


218
bersangkutan pada waktu yang sama atau berbeda. Cara ini disebut dengan with in
method. Sedang triangulasi metode dilakukan dengan cara mengecek data/
informasi yang diperoleh melalui metode wawancara, kemudian data/ informasi
tersebut dicek melalui metode yang lain. Cara ini disebut dengan between method.
Sedangkan triangulasi sumber data dilakukan dengan cara mengecek data/
informasi yang diperoleh dari seorang informan, kemudian data/ informasi
tersebut dicek dengan bertanya pada informan lain. Disamping itu, juga
membandingkan data/informasi hasil pengamatan dengan data/ informasi hasil
wawancara dari informan yang satu kepada informan yang lain.
2. Transferabilitas
Pada prinsipnya, standar transferabilitas ini merupakan pertanyaan
empirik yang tidak dapat dijawab oleh peniliti kualitatif itu sendiri, tetapi dijawab
dan dinilai oleh para pembaca laporan penelitian. Hasil penelitian kualitatif
memiliki standar transferabilitas yang tinggi bilamana para pembaca laporan
peelitian ini memperoleh gambran dan pemahaman yang jelas tentang konteks dan
fokus penelitian menurut Lincoln dan Guba (dalam Bungin, 2003: 61).
3. Dependabilitas
Agar data tetap valid dan terhindar dari kesalahan dalam
memformulasikan hasil penelitian, maka kumpulan interpretasi data yang ditulis
dikonsultasikan dengan berbagai pihak untuk ikut memeriksa proses penelitian
yang dilakukan peneliti, agar temuan penelitian dapat dipertahankan dan
dipertanggung jawabkan secara ilmiah.



219
4. Konfirmabilitas
Konfirmabilitas dalam penelitian ini dilakukan bersamaan dengan
dependabilitas, perbedaannya terletak pada orientasi penilaiannya.
Konfirmabilitas digunakan untuk menilai hasil penelitian, terutama berkaitan
dengan deskripsi temuan penelitian dan diskusi hasil penelitian. Sedangkan
dependabilitas digunakan untuk menilai proses penelitian, mulai pengumpulan
data sampai pada bentuk laporan yang terstruktur dengan baik. Dengan adanya
dependabilitas dan konfirmabilitas ini diharapkan hasil penelitian memenuhi
standar penelitian kualitatif.


























220

8A8 IV
ÞAÞAkAN DA1A DAN 1LMUAN ÞLNLLI1IAN

A. LCkASI ÞLNLLI1IAN
SMkn 2 Malang berada dl kawasan pendldlkan dl !l. veLeran no 17 Malang. Cedung
sekolah berdlrl pada areal seluas 19.330m
2
dengan kellllng Lanah +/- 473m. SMkn 2
Malang memlllkl 6 program keahllan/ [urusan, yalLu: peker[a soslal, usaha [asa
parlwlsaLa, akomodasl perhoLelan, keperawaLan soslal, [asa boga dan Leknlk kompuLer
[arlngan.
vlsl SMkn 2 Malang Lercapalnya kuallLas pendldlkan unLuk menghasllkan
LamaLan sebagal peker[a soslal, pekarya kesehaLan LlngkaL menengah dan Lenaga
profeslonal dlbldang usaha [asa parlwlsaLa, akomodasl perhoLelan, serLa resLoran yang
handal, mandlrl, dan mampu mengembangkan dlrl dan serLa mampu berperan serLa
dalam upaya mengamalkan llmunya. Mlsl SMkn 2 Malang adalah, 1) mendldlk slswa
men[adl Lenaga professlonal dl bldang peker[aan soslal, usaha [asa parlwlsaLa,
akomodasl perhoLelan, resLoran dan pekarya kesehaLan yang berlman dan berLakwa
kepada 1uhan ?ML, 2) mendldlk slswa men[adl Lenaga professlonal dl bldang peker[aan
soslal, usaha [asa parlwlsaLa, akomodasl perhoLelan, dan resLoran dan pekarya
kesehaLan yang berbudl pekerLl luhur dan berbakaL, 3) mendldlk slswa men[adl Lenaga
profeslonal dl bldang peker[aan soslal, usaha [asa parlwlsaLa, akomodasl perhoLelan, dan
resLoran dan pekarya kesehaLan yang cerdas, Lerampll dan memlllkl wawasan yang luas,
4) mendldlk slswa men[adl Lenaga profeslonal dl bldang peker[aan soslal, usaha [asa


221
parlwlsaLa, akomodasl perhoLelan, dan resLoran dan pekarya kesehaLan yang mampu
berperan serLa dalam upaya membukLlkan profeslnya.
!umlah slswa dl SMkn 2 Malang Lahun 2009-2010 yalLu: a) [urusan akomodasl
perhoLelan adalah 408 slswa dengan [umlah 10 kelas, b) [urusan peker[aan soslal adalah
493 slswa dengan [umlah 14 kelas, c) [urusan usaha parlwlsaLa adalah 401 slswa dengan
[umlah 9 kelas, d) [urusan keperawaLan adalah 369 slswa dengan [umlah 9 kelas, e)
[urusan resLoran adalah 262 slswa dengan [umlah 7 kelas, f) [urusan Leknlk kompuLer
[arlngan adalah 123 slswa dengan [umlah 3 kelas. sehlngga LoLal keseluruhan slswa
SMkn 2 Malang adalah 262 slswa.
!umlah guru ÞnS adalah 49 orang dan guru Lldak LeLap adalah 26 orang. Sehlngga
LoLal keseluruhan [umlah guru dl SMkn 2 Malang adalah 73 orang. Sedangkan [umlah
sLaf ÞnS adalah 4 orang dan sLaf Lldak LreLap adalah 16 orang. Sehlngga keselururahan
[umlah sLaf dl SMkn 2 Malang adalah 20 orang. Sedangkan para konselor dl SMkn 2
Malang adalah ber[umlah 8 orang, yalLu: urs. ?achya Pasylm, ura. P. 8lla Þlrwanlngslh,
LvlaLun khaerla S.Þsl, 1lLlk PendrawaLl S.Þd. nanlk karyaLln S.Þd, 1aLag LllasaLya S.Þsl,
CaLoL Þonco nugroho S.Þd., SS1 dan ura. uyah 8usana Þ.

8. ÞAÞAkAN DA1A
8erdasarkan daLa-daLa yang penellLl dapaLkan balk melalul wawancara, observasl
maupun dokumenLasl, maka daLa akan dlpaparkan dan dlanallsls dengan meLode
deskrlpLlf sehlngga penellLl akan menguralkan daLa-daLa yang ada berupa kaLa-kaLa dan


222
bukan angka. Þaparan daLa yang dlsa[lkan sesual dengan rumusan permasalahan adalah
sebagal berlkuL:
1. Pelaksanaan Bimbingan Karier Di SMKN 2 Malang
Þelaksanaan blmblngan karler dl SMkn 2 Malang dllaksanakan melalul beberapa
Lahapan yang dlmulal darl perencanaan program blmblngan karler, penyusunan
program blmblngan karler, pelaksanaan program blmblngan karler dan evaluasl
pelaksanaan program blmblngan karler.
a. Þerencanaan program b|mb|ngan kar|er d| SMkN 2 Ma|ang
Sebelum dllakukan pelaksanaan blmblngan karler Lerleblh dahulu dlbuaL
perencanaan program blmblngan karler, selan[uLnya dllakukan penyusunan blmblngan
karler. Pal lnl sebagalmana dlnyaLakan oleh koordlnaLor konselor (17-02-2010) sebagal
berlkuL:
ºÞerencanaan blmblngan karler dllakukan sebelum penyusunan program blmblngan
karler. Þenyusunan program blmblngan karler mengacu pada perencanaan program
blmblngan karler".

Pal yang sama dlungkapkan oleh konselor A (27-02-2010):
"Þerencanaan program adalah penenLuan sebelum program dllakukan seperLl
menellLl kebuLuhan slswa, Lu[uan yang lngln dlcapal, baLasan apa [enls program yang
akan dlbuaL, menganallsls program kemarln, membenahl dan mengupayakan
ker[asama. Sedangkan penyusunan program dlsusun sesual dengan kebuLuhan dan
Lu[uan darl perencanaan program".

ualam merencanakan program, ada beberapa Lahapan yang dllakukan. Pal lnl
sebagalmana yang dlkaLakan oleh koordlnaLor konselor (17-02-2010):


223
ºualam merencanakan program blmblngan karler ada Lahapan yang kaml lakukan
mbak. SeperLl yang kaml lakukan:
a. kaml menellLl kebuLuhan slswa lLu apa dl kelas x, kelas xl dan kelas xll yang
sesual dengan [urusan maslng-maslng layanan lnformasl karler apa yang
dlbuLuhkan oleh slswa lLu sendlrl, seLelah lLu kaml seluruh konselor yang
menanganl kelas maslng-maslng menggunakan angkeL, Lerkadang kaml
observasl langsung dl kelas dan wawancara unLuk mengeLahul seperLl apakah
kebuLuhan slswa. Cara yang pallng serlng dlgunakan ya observasl dlkelas pada
saaL kaml menga[ar mbak.
b. kaml melakukan rapaL koordlnasl dengan seluruh konselor, dlslnl kaml ada 8
konselor, kaml melakukan perencanaan dan penyusunan program dlsesualkan
dengan maLerl yang Lelah dlsampalkan darl program sebelumnya, kekurangan
dan kebuLuhan slswa dan apa yang dllnglnkan oleh slswa. Selan[uLnya
mengklaslflkasl Lu[uan apa yang lngln dlcapal, balk lLu Lu[uan umum maupun
Lu[uan khusus.
c. kaml membuaL baLasan program blar gak melenceng kemana-mana mbak. ?alLu
membuaL baLasan maLerl apa yang dlsampalkan dalam blmblngan karler dlslnl
kaml menggunakan 8Ll (8encana Layanan lnformasl. Selan[uLnya kaml
meneLapkan wakLunya kalau yang kemarenan lLu kan saLu mlnggu sekall dua
[am pela[aran, kalau sekarang wakLunya adalah dua kall perLemuan seLlap
perLemuan lLu saLu [am sa[a. Selan[uLnya kaml menenLukan personll nanLl slapa
sa[a yang melaksanakan blmblngan karler. unLuk personll uLama LenLunya
adalah konselor, Þak !uwlLo kepala sekolah kaml kan [uga lulusan 8k orangnya
[uga menga[ar kelas 3 selan[uLnya adalah sesual dengan maLerl kadang darl luar,
kadang [uga guru ke[uruan.
d. MenellLl program yang sudah ada bagalmana program yang sebelumnya,
bagalmana keberhasllannya apa kekurangannya. kaml Lldak mengubah program
karena harus sesual dengan kurlkulum dan k1SÞ namun kaml menambahkan
yang kurang dan mengganLl Leknls aLau meLode penyampalan yang leblh kreaLlf
dan varlaLlf mbak.
e. kaml mengupayakan ker[asama balk lLu darl dalam dan luar, kaml beker[asama
dengan wall kelas, guru ke[uruan, kepala sekolah, wakll kepala sekolah, sLaf-sLaf
maupun lembaga-lembaga yang LerkalL, ker[asama kaml sangaL balk sekall.
f. kaml menenLukan prlorlLas program berdasarkan kebuLuhan dan kondlsl slwa
kaml seperLl apa dan [uga kondlsl sekolah.
g. SeLelah kaml merencanakan program, kaml memlnLa perseLu[uan. SeLelah
dlseLu[ul oleh semua konselor kaml memlnLa ACC darl kepala sekolah, wakll
kurlkulum dan saya sendlrl sebagal koordlnaLor konselor.

Pal lnl dlperLegas oleh konselor 8 (11-03-2010), yalLu:
“Direncanakan diawal tahun dengan mencari tahu kebutuhan siswa dengan
wawancara dan observasi, terkadang kami juga memberikan angket,
selanjutnya kita melakukan rapat dan membicarakan tentang batasan program


224
yaitu tentang materi yang ditetapkan, waktu yang ditetapkan, dan pembagian
nanti konselor yang mengajar masuk ke kelas apa saja. Kami juga meneliti
program yang sebelumnya, meskipun tidak banya merubah, kami meneliti apa
saja yang kurang dan selanjutnya akan kami cari sama-sama untuk menutupi
kekurangan. Selanjutnya kami mengupayakan pengembangan yang
memungkinkan selama proses bimbingan, misal kerjasama dengan pihak luar
yang dapat memberikan wawasan siswa dalam merencanakan karier dan
mengajukan persetujuan setelah program dibuat kepada P. Yachya, Pak Juwito
dan Pak Mashuri”.

Pal lnl sebagalmana dl[elaskan oleh kepala SMkn 2 Malang (08-03-2010) sebagal
berlkuL:
º1ahapan yang perLama dllakukan adalah perencanaan program, penyusunan
program, lalu pelaksanaan program blmblngan karler, selan[uLnya adalah melakukan
evaluasl Lerhadap program yang sudah dlbuaL. Þerencanaan blmblngan karler
dllakukan sebelum penyusunan program blmblngan karler. Þenyusunan program
blmblngan karler berpaLokan pada perencanaan program blmblngan karler. ualam
keglaLan perencanaan blmblngan karler, seLahu saya konselor akan menellLl
berbagal macam kebuLuhan slswa, konselor mengadakan rapaL, membuaL program
lalu [lka Lelah selesal plhak konselor mendaLangl saya unLuk memlnLa perseLu[uan
mengenal program yang dlbuaL".

Berdasarkan penjelasan para informan di atas menunjukkan ada tahapan-
tahapan dan ada beberapa hal yang perlu diperhatikan perencanaan program
bimbingan karier sebelum dilakukan penyusunan program bimbingan karier.
b. Penyusunan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang
Penyusunan program bimbingan karier dilakukan setelah perencanaan
program bimbingan karier. Dalam penyusunan program bimbingan karier ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu penyusunan didasarkan atas
kurikulum yang telah ditetapkan dan dikembangkan sendiri oleh sekolah, yang
dituangkan dalam bentuk RLI (Rencana Layanan Informasi). Sebagaimana yang
dikatakan oleh konselor A (27-02-2010):


223
“Penyusunan program bimbingan karier sesuai dengan dasar penyusunan
kurikulum, dibuat sendiri oleh konselor dalam bentuk rencana layanan
informasi atau disingkat dengan RLI, selanjutnya adalah bagaimanakah
pelaksanaan layanan informasi ini dilakukan yaitu dengan dirumuskan
tahapan-tahapannya”.


Hal yang sama juga diungkapkan oleh koordinator konselor (17-02-2010):
“ 1) Penyusunan didasarkan atas kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP)
yang diterbitkan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Jawa Timur
tahun 2006, untuk kurikulum ini kami kembangkan sendiri sesuai dengan
SMK kan jurusan antara satu SMK dengan SMK yang lain berbeda-beda.
Namun untuk pelaksanaan bimbingan karier kurikulum kami kembangkan
sendiri sesuai dengan tingkatan kelas siswa, kelas X, XI dan XI, 2) Perumusan
program dituangkan dalam bentuk RPP, untuk SMK menggunakan RLI
(Rencana Layanan Informasi), 3) Kami memilih strategi pelaksanaan program
pada RLI (Rencana Layanan Informasi) seperti sarana dan prasarana serta
teknik atau metode dan tahapan dalam rencana layanan informasi, tahapanya
adalah kami merumuskan tujuan, materi, metode, langkah-langkah, alatnya,
dan penilaiannya dari: jenis penilaian, pedoman penilaian, naskah soal dan
kunci jawaban, 4) menentukan sasaran bimbingan karier yaitu siswa kelas X,
XI dan XII serta lulusan-lulusan”.

Pal lnl sebagalmana dl[elaskan oleh kepala SMkn 2 Malang (08-03-2010) sebagal
berlkuL:
“Sesuai dengan dasar penyusunan kurikulum, dibuat sendiri oleh konselor
dalam bentuk rencana layanan informasi atau disingkat dengan RLI,
selanjutnya adalah bagaimanakah pelaksanaan layanan informasi ini
dilakukan yaitu dengan dirumuskan tahapan-tahapannya”.

uarl pendapaL keLlga lnforman dlaLas, dapaL dlkaLakan bahwa penyusunan program
blmblngan karler adalah merupakan seperangkaL keglaLan merumuskan program secara
operaslonal yang dllakukan dalam benLuk rencana Layanan lnformasl (8Ll) yang
dldasarkan aLas kurlkulum k1SÞ Lahun 2006 selan[uLnya sLraLegl pelaksanaan program
blmblngan karler balk darl segl sarana prasarana dan Leknlk pelaksanaan blmblngan
karler dan Lahapan Lahapan dalam rencana layanan lnformasl.


226
c. Pelaksanaan progam bimbingan karier di SMKN 2 Malang
Program yang telah direncanakan dan disusun, selanjutnya dilaksanakan
melalui beberapa kegiatan. Pelaksanaan bimbingan karier dilaksanakan melalui
beberapa layanan yang terangkum dalam materi bidang pengembangan pribadi,
sosial, belajar dan karier. Hal ini dituturkan oleh koordinator konselor (26-02-
2010 ):
“Pelaksanaannya adalah memberikan layanan orientasi, informasi,
penempatan, penguasaan konten, layanan konseling perorangan dan
kelompok, bimbingan publik, konsultasi dan mediasi, selain itu terdapat
aplikasi instrumen, himpunan data dan konferensi kasus, kunjungan rumah,
tampilan kepustakaan dan alih tangan kasus. Materi bidang pengembangannya
adalah secara pribadi, sosial, belajar dan karier sesuai dengan kelas dan
program yang dibuat”.

ualam pelaksanaan blmblngan karler dldasarkan aLas perkembangan karler slswa
agar dapaL ber[alan secara opLlmal. Pal lnl dlLuLurkan oleh konselor A (27-02-2010):
“Tentu saja didasarkan atas perkembangan karier dan juga perkembangan
remaja karena dua hal ini saling berkaitan. Kalau untuk kelas X perkembangan
karier dan perkembangan hidupnya pada fase apa, begitu juga unuk kelas XI
dan XII dan ini dijadikan patokan juga dalam penyusunan materi karena sesuai
dengan kondisi siswa”.

Hal ini diperkuat oleh pendapat Koordinator Konselor (26-02-2010):
“Kita memperhatikan secara detail, termasuk juga dalam tahap-tahap
perkembangan siswa, untuk siswa kelas 1, 2, dan 3 mereka tahap
perkembangan kariernya dalam masa apa. Dan masalah-masalah apa yang
mereka alami pada tahap-tahap perkembangan kariernya. Perkembangan
karier siswa dipengaruhi oleh kondisi sosial, ekonomi, dan lingkungan itu
sangat berpengaruh terutama dari kondisi biaya dan lingkungan keluarga.
Selain itu siswa kelas 3 mereka pada tahap perkembangan dalam memilih
pekerjaan sudah mempertimbangkan secara realistis dan sudah mampu untuk
melakukan pilihan secara realistis namun pada kenyataanya masih banyak
siswa yang bingung dalam melakukan pilihan, kadang mereka juga tidak
realistis”



227
Agar pelaksanaan bimbingan karier dapat terlaksana dengan efektif maka
kegiatannya memerlukan pengaturan waktu tertentu, baik secara terjadwal
ataupun tidak terjadwal (insidental). Pengaturan waktu layanan bimbingan karier
perlu diatur secara terpadu agar tidak saling mengganggu dengan kegiatan
pengajaran dan latihan. Hal ini sesuai dengan hasil wawancara dengan koordinator
konselor (26-02-2010):
“Waktu-waktu yang dilaksanakan dalam pelaksanaan bimbingan karier adalah
terjadwal dan tidak terjadwal. Untuk waktu terjadwal yang dimaksud disini
adalah sesuai dengan jam masuk kelas (antara satu jam dan dua kali
pertemuan dalam setiap minggu) untuk waktu yang tidak terjadwal adalah
ketika jam kosong, pada waktu istirahat ataupun pulang sekolah. Terkadang
bagi siswa yang memilik masalah-masalah khusus dan harus segera ditangani
maka akan dipanggil ketika jam pelajaran”.

Pal yang sama dlungkapkan oleh lka Lrnl (Slswa !urusan Akomodasl ÞerhoLelan: 26-
02-2010):
“Pelaksanaan bimbingan karier pada waktu jam pelajaran dan terkadang juga
pada waktu istirahat dan pulang sekolah”.

Pal lnl sesual dengan observasl yang dllakukan oleh penellLl dlkanLor blmblngan dan
konsellng pada pukul 10.43-11.13 pada harl !um'aL , 3-03-2010 kepada konselor A:
ºÞelaksanaan blmblngan karler [uga dllaksanakan dlluar kelas hal lnl dlLu[ukkan
keLlka [am pulang sekolah ada 3 orang slswa daraLang kekanLor blmblngan
konsellng, mereka bercerlLa bahwa mereka belum Lahu LenLang lnformasl-lnformasl
mengenal perguruan Llnggl. SaaL lLu konselor A langsung mengambllkan brosur-
brosur LenLang lnformasl perguruan Llnggl darl me[anya dan memberlkannya kepada
slswa. 8ellau men[elaskan LenLang perguruan Llnggl LersebuL. uan Ler[adl sesl Lanya
[awab konselor A dengan keLlga slswa LersebuL. SeLelah Lldak ada perLanyaan darl
keLlga slswa LersebuL, maka keLlga slwa LersebuL berpamlLan unLuk pulang".

Pihak-pihak yang ikut membantu pelaksanan bimbingan karier di SMKN 2
Malang adalah dari dalam sekolah yaitu oleh kepala sekolah, guru kejuruan, guru


228
wali kelas, maupun guru bidang studi. Sedangkan dari luar sekolah adalah dengan
melakukan kerjasama dengan lembaga-lembaga terkait. Hal ini sesuai dengan
hasil wawancara dengan koordinator konselor (26-02-2010):
”Dari sekolah: pelaksana utama bimbingan karier adalah konselor. Selanjutnya
mendapat bantuan dan kerjasama dengan kepala sekolah, guru kejuruan/ guru
wirausaha, wali kelas. Dari luar sekolah: Depnaker, perusahaan atau lembaga
siswa praktek, LSM yang mengadakan pelatihan-pelatihan”.

Cara pelaksanaan bimbingan karier dilaksanakan melalui beberapa cara. Hal
ini diungkapkan oleh konselor A (27-02-2010):
“Menggunakan teknik klasikal, individuial dalam melaksanakan program
bimbingan karier, alih tangan dari guru bidang studi/ wali kelas dalam
melaksanakan bimbingan karier dan mengadakan alih tangan kepada instansi
yang terkait dalam melaksanakan bimbingan karier”.

Berdasarkan dokumentasi yang diperoleh peneliti tentang materi bimbingan
karier bagi siswa kelas X, XI, dan XII adalah sebagai berikut:
ke|as k
unLuk semesLer l: 1) Mengenal sekolah: vlsl mlsl, [urusan/ program, seLLlng prakLek
lndusLrl, LaLa LerLlb dan dlslplln, 2) Lugas dan fungsl 8k: personll 8k, Lugas dan fungsl,
proses layanan, 3) blodaLa slswa: merekam daLa slswa baru kelas x, xl, xll, slswa
mengumpulkan daLa yalLu lC l[asah, lC nun, loLo 1 lembar, akLe lahlr/ suraL kenal
lahlr, suraL keLerangan Lldak mampu yang dlsahkan oleh 81, map plasLlk, 4) 1es
pslkologl: Les lnLelegensl, Les keLepaLan keLellLlan, Les kepaLuhan, Les keprlbadlan, 3)
bela[ar efekLlf dan eflslen: wakLu bela[ar dan lama bela[ar, Lullsan dan hlasan bela[ar,
membuaL slngkaLan / rlngkasan, bela[ar kelompok, 6) 8asa percaya dlrl/ self
confldence: pengerLlan self confldence, penlngkaLan sef confldence, self
confldence, [angan peslmls. unLuk semesLer ll: 1) Þemahaman dlrl: 1es Pow am l,
uafLar Cek Masalah(uCM), stoJy boblt, bow wbo, poLreL dlrl, Les grafls, verbal, bakaL
mlnaL ker[a, 2) LLlka dan sopan sanLun pada orang Lua, guru, berpakalan dan
berdandan, berlalu llnLas, Les eLlka dan hubungan dengan orang Lua, blmblngan
kelompok: pengerLlan blmblngan dan ker[asama kelompok, permalnan ker[asama
kelompok, 3) ÞosLlf Lhlnklng pada Luhan, orang laln, orang Lua, saudara dan Leman,
mengenal nllal-nllal posLlf dan negaLlve.
ke|as kI


229
unLuk semesLer lll: 1) Þengumpulan daLa slswa kelas xl yang baru, mengumpulkan
daLa lC raporL kelas l, lC serLlflkaL-serLlflkaL penghargaan dlsusun dalam buku daLa,
2) perslapan prakLek ker[a lndusLrl: mengenal seLLlng prakLek, LaLa LerLlb prakLek,
presensl dan l[ln dl LempaL prakLek, [urnal dan laporan, eLlka dandan dalam prakLek,
3) Mengenal dunla ker[a mencarl peluang ker[a darl: bursa ker[a sekolah, radlo, 1v,
koran / ma[alah, Leman, ker[a foll tlme dan pott tlme, dan adapLasl dl LempaL ker[a:
dengan plmplnan, Leman ker[a, llngkungan ker[a, peralaLan ker[a. unLuk semesLer lv
adalah 1) Þerlengkapan melamar ker[a: suraL lamaran, blodaLa, lC l[asah, lC
serLlflkaL-serLlflkaL, lC karLu kunlng, SkCk, Sk kesehaLan, foLo 4 x 6, 2) kelurga dan
llngkunganku: hubungan dengan ayah dan lbu serLa saudara, hak dan Langgung
[awab klLa dalam keluarga, hak dan Langgung [awab klLa dl llngkungan LempaL
Llnggal.
ke|as kII
unLuk semesLer v: 1) Þengumpulan daLa kelas xll: pendaLaan slswa baru kelas xll,
slswa mengumpulkan daLa berupa lC raporL kelas l dan lC serLlflkaL-serLlflkaL
penghargaan selan[uLnya dlsusun dalam buku daLa, 2) MembuaL SuraL Lamaran
ker[a: benLuk foll block/ lurus penuh, benLuk seml block/ seLengah lurus dan aLuran
lamaran ker[a dlLulls Langan, 3) MembuaL cottlcolom vltoe / blodaLa dlrl yalLu daLa
apa sa[a yang perlu dllakukan dengan dlkeLlk aLau dl Lulls, 4) 8agalmana mengurus
suraL kelengkapan ker[a: karLu kunlng, suraL keLerangan caLaLan kepollslan (SkCk),
suraL keLerangan kesehaLan, 6) eLlka ker[a: on Llme/ dlslplln ker[a, dandanan, rlas,
pakalan dan slkap, [u[ur, kompak, Langgung [awab, 7) SraLegl menglkuLl seleksl ker[a:
memperslapkan daLa dlrl, cara/ proses penglrlman lamaran ker[a yalLu dlanLar
sendlrl dan melalul kanLor pos, menglkuLl seleksl Lulls yalLu apa yang perlu dlpela[arl
serLa klaL dan sLraLegl. unLuk semesLer vl: 1) SLraLegl menghadapl wawancara
seleksl ker[a seperLl dandanan dan rlas wa[ah, cerdas dan LakLls, [u[ur dan [angan
sombong. ?ang selan[uLnya adalah, 2) Les pslkologls: 1ty Oot 1es Þslkologls: 1es
keLepaLan dan keLellLlan ker[a, 1es MlnaL ker[a, 1es verbal/ kemampuan bahasa,
semua alokasl wakLunya 1 [am 2 kall perLemuan

Metode yang digunakan dalam pelaksanaan bimbingan karier juga
dilaksanakan melalui beberapa cara, yaitu seperti dituturkan oleh konselor B (11-
03-2010):
“Pelaksanaan dilakukan dengan ceramah, diskusi, tanya jawab, games,
presentasi, penugasan,demonstrasi, role playing, kami juga mendatangkan
nara sumber universitas-universitas untuk memberikan informasi karier”.


230

Dalam pelaksanaan bimbingan karier tidak lepas dari sarana dan prasarana
atau fasilitas yang dipakai guna menunjang pelaksanaan bimbingan karier. Hal ini
seperti dijelaskan oleh koordinator konselor (26-02-2010):
“Banyak sekali diantaranya adalah tes-tes psikologis, ruang kelas, ruang
media, ruang aula, lapangan, format penilaian, tips-tips maupun buku-buku
yang berkaitan dengan karier, kamera handy cam untuk merekam role play,
VCD, laptop, televisi, brosur, koran, majalah, data pendukung diri siswa, dan
masih banyak lagi”

uarl pen[elasan dl aLas dapaL dlpahaml bahwa dalam pelaksanaan blmblngan karler
dl SMkn 2 Malang ada beberapa layanan-layanan yang dlberlkan yang dlsesualkan
dengan maLerl bldang pengembangan yang lLu dllaksanakan balk secara lndlvldual,
kelompok maupun klaslkal, dan dlLun[ang dengan sarana dan prasarana yang cukup
memadal serLa pelaksanaan yang mellbaLkan ker[asama darl dalam maupun darl luar
sekolah
d. Evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang
Dalam evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang
berkaitan dengan, 1) waktu evaluasi, 2) instrumen evaluasi, 3) komponen yang
dinilai, 4) pelaporan hasil evaluasi, sebagaimana diungkapkan oleh koordinator
konselor (26-02-2010), adalah sebagai berikut:
”Program bimbingan karier dievaluasi satu semester sekali. Instumen
evaluasinya adalah menggunakan angket, pedoman observasi, wawancara, tes
psikologis, rekap presensi dan rapor serta laporan kerja. Komponen yang
dinilai dalam evaluasi pelaksanaan bimbingan karier menyangkut ketepatan/
ketuntasan sasaran dan tujuan, mengenai rincian pelaksanaan bimbingan
karier, mengenai kemampuan pelaksanaan bimbingan karier. Dan hasil
evaluasi dilaporkan kepada kepala sekolah, wakasek kurikulum, konselor dan
koordinator BK”.

Hal ini dipertegas dengan pendapat konselor B (11-03-2010):


231
”Mendata siswa-siswa dan dengan cara mengobservasi siswa, hasil tes
psikologis, rekap presensi, rapor, laporan kerja dan wawancara dan kami
selalu memantau alumni siswa-siswi SMKN 2 Malang. Waktu evaluasi adalah
setiap satu semester sekali, untuk menyeluruh adalah akhir tahun. Komponen
yang dinilai adalah dari keberhasilan tujuan dan sasaan bimbingan karier,
pelaksanaanya dan kemampuan konselor dalam menangani siswa dan dalam
melaksanakan bimbingan karier. Selanjtnya hasil evaluasi tentunya dilaporkan
kepada koordinator BK, kepala sekolah, wakasek kurikulum dan follow up
(tindak lanjut) kepada siswa dan tamatan SMKN 2 Malang”.

Dari pendapat diatas dapat dipahami bahwa setelah dilakukan evaluasi
pelaksanaan bimbingan karier, tidak lepas dari follow up atau tindak lanjut baik
kepada siswa-siswa maupun alumni-alumni SMKN 2 Malang.

2. Masalah-Masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang
a. Masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang
Dalam pelaksanaan bimbingan karier tidak lepas dari masalah-masalah
pengembangan karier yang dialami oleh siswa. Masalah-masalah pengembangan
karier timbul diakibatkan oleh beberapa faktor, dan diperlukan peran konselor
dalam mengatasi masalah-masalah tersebut. Masalah-masalah pengembangan
karier yang dialami oleh siswa di SMKN 2 Malang adalah masalah-masalah
dalam diri siswa sendiri dan masalah-masalah karier dari luar diri siswa. Hal ini
dituturkan oleh koordinator konselor (01-03-2010):
“Kalau kita tinjau ya dari siswa itu sendiri dan dari luar diantaranya:
1. Siswa belum mempunyai cita-cita karier yang jelas, siswa mempunyai
cita-cita tetapi kurang bersemangat untuk meraihnya, siswa tidak tahu
apa yang disebut cita-cita bagi dirinya.
2. Siswa belum ada minat terhadap suatu pekerjaan tertentu dalam diri
siswa, siswa memiliki beberapa minat terhadap suatu profesi/ pekerjaan
sehingga bimbang untuk memilih salah satu yang tepat untuk dirinya,
siswa belum memilih minatnya terhadap suatu profesi/pekerjaan karena
harus menyesuaikan dengan keinginan orang tua, siswa memiliki minat
terhadap suatu profesi atau pekerjaan tetapi ragu-ragu dengan
kemampuan yang ada pada dirinya.


232
3. Siswa tidak memiliki pandangan suatu pekerjaan, prestise jabatan
tentang suatu pekerjaan penting bagi siswa karena mempengaruhi derajat
seseorang nanti.
4. Orang tua memberikan arah pilihan karier anak berdasarkan prestise
jabatan terhadap suatu pekerjaan menurut dirinya, siswa dituntut lebih
tinggi dari jabatan atau pekerjaan orang tuanya yang sekarang.
5. Orang tua mempunyai keinginan yang keras menentukan masa depan
karier anak, orang tua tidak mempunyai perhatian sama sekali dalam
mengarahkan anaknya dalam menentukan pilihan karier orang tua
mempunyai kecenderungan untuk menurunkan karier yang ditekuninya
sekarang kepada anaknya
6. Siswa tidak termotivasi menentukan pilihan kariernya karena kurang
ditunjang dengan keadaan ekonomi keluarganya, kecenderungan siswa
dalam menentukan kariernya disesuaikan dengan kondisi dan
kemampuan ekonomi keluarga, siswa bimbang dalam menentukan
pilihan kariernya karena terjadi konflik antara karier yang diinginkan
dengan keadaan ekonomi keluarga.

Hal yang sama dijelaskan oleh Ibu Titik Hendrawati (Konselor: 27-02-2010):
“Dari dalam diri siswa, yaitu siswa mempunyai cita-cita tetapi kurang
bersemangat untuk meraihnya, siswa memiliki beberapa minat terhadap suatu
profesi/ pekerjaan sehingga bimbang untuk memilih salah satu yang tepat
untuk dirinya ragu-ragu dengan diri, jabatan tentang suatu pekerjaan penting
bagi siswa karena mempengaruhi derajat seseorang nanti. Masalah dari luar
diantaranya siswa dituntut lebih tinggi dari jabatan atau pekerjaan orang
tuanya yang sekarang Orang tua mempunyai kecenderungan untuk
menurunkan karier yang ditekuninya sekarang kepada anaknya. Selain itu
adalah masalah-masalah prakerin yaitu siswa belum dapat beradaptasi, ingin
pindah, takut prakerin. Kondisi sosial ekonomi orang tua yang kurang mampu,
siswa tidak dapat memilih pekerjaan atau kuliah karena masalah biaya”.

Dan hal tersebut dipertegas oleh konselor B (14-03-2010), sebagai berikut:
“Masalah karier dari dalam (intern) yaitu masalah minat siswa terhadap suatu
pilihan masa depan dan pekerjaan misalnya siswa bingung menentukan minat
siswa pada satu pekerjaan karena ada beberapa pekerjaan, pemilihan pekerjaan
yang belum sesuai dengan minat siswa dan ada beberapa siswa belum
mempunyai minat terhadap suatu pekerjaan. Siswa masih ragu akan
kemampuan dirinya sendiri, siswa belum tahu bagaimana caranya meraih
masa depan dan pekerjaan, kebimbangan siswa memilih cita-cita masa depan
dan pekerjaan dan kurangnya semangat siswa untuk meraih cita-cita masa
depan dan pekerjaan siswa dengan pendidikan yang ditempuh. Selanjutnya
adalah masalah karir faktor dari luar atau ekstern masalah pengetahuan awal
siswa mengenai suatu pekerjaan yaitu siswa belum mempunyai gambaran
awal mengenai suatu pekerjaan”.


233

uarl pendapaL keLlga lnforman dl aLas masalah-masalah karler slswa dl SMkn 2
Malang, adalah mlnaL slswa Lerhadap beberapa peker[aan, slswa maslh blmbang dan
ragu Lerhadap kemampuan dlrl dan belum memlllkl gambaran awal mengenal suaLu
peker[aan. Sedangkan unLuk masalah darl luar slswa dlanLaranya adalah darl keluarga
yalLu kondlsl soslal ekonoml dan kehendak orang Lua. Pal lnl seperLl yang dlkemukakan
oleh Arnes 1wlnansa (Slswa !urusan ÞerawaLan Medls: 26-02-2010), sebagal berlkuL:
“Masih bingung menentukan minat pada satu pekerjaan karena ada beberapa
pekerjaan, pemilihan jurusan tidak sesuai dengan minat saya pada bidang
musik, saya juga masih ragu akan kemampuan dan saya belum mempunyai
gambaran awal mengenai suatu pekerjaan”.

Hal tersebut diperkuat Dinda Sulistyowati (Siswa Jurusan Restoran/ Tata
Boga: 13-03-2010), yaitu:
“Masih bingung dan bimbang nanti mau meneruskan kemana karena
banyaknya pilihan. Lingkungan keluarga dan orang tua saya mendukung saya
untuk meneruskan usaha kelurga padahal saya punya keinginan lain yang
berbeda sekali dengan keinginan orang tua saya”.

Hal ini sesuai dengan observasi yang dilakukan peneliti di kantor bimbingan
dan konseling, pukul 07.00-07.30, pada hari Jum’at, 12-03- 2010 kepada konselor
A dan konselor B:
“Pelaksanaan bimbingan karier dilakukan diluar kelas pada saat jam sebelum
masuk ke kelas. Ada empat siswa yang datang ke BK dan bercerita tentang
permasalahan karier yang dialami dan kuangnya motivasi siswa dalam belajar.
Mereka juga masih bingung akan melanjutkan ke peguran tinggi atau bekerja.
Saat itu dikantor BK ada 2 konselor yaitu Ibu Tiik dan Ibu Evi, maka mereka
berdua memberikan motivasi siswa”.

Dari wawancara dan observasi yang dilakukan peneliti, maka dapt diakatakan
bahwa banyak masalah-masalah pengemangan karier yang dialami oleh siswa.


234
Baik itu masalah yang timbul dari dala siswa itu sendiri, maupun masalah yang
timbul dari luar diri siswa.


b. Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah-masalah pengembangan
karier di SMKN 2 Malang
Ada beberapa faktor yang menyebabkan masalah-masalah pengembangan
karier yang dialami oleh siswa, diantaranya adalah seperti yang diungkapkan oleh
koordinator konselor (01-03-2010), sebagai berikut :
1. Kondisi ekonomi orang tua. Diantaranya kondisi ekonomi orang tua
yang tidak mendukung siswa untuk meraih pilihan masa depan dan
pekerjaan masih banyak dialami siswa. Selain itu kondisi ekonomi orang
tua juga menyebabkan siswa kurang termotivasi dalam meraih pilihan
masa depan dan pekerjaannya. Dan siswa harus merubah piliha masa
depan dan pekerjaan juga disebabkan oleh kondisi orang tua.
2. Keraguan akan kemampuan diri sendiri, keterbatasan sarana yang
dipunyai, telalu banyak pilihan cita-cita masa depan dan pekerjaan,
ketidaktahuan siswa akan cara meraih cita-cita masa depan dan
pekerjaan, dan rendahnya tingkat kebutuhan siswa terhadap gambaran
suatu pekerjaan.
3. Orang tua yang sudah punya pilihan tersendiri untuk siswa serta orang
tua yang tidak memberikan kebebasan pada anak.
4. Pergaulan siswa. satu penyebab munculnya masalah-masalah pada
pilihan masa depan dan pekerjaan antar teman, belum dipunyainya
pilihan masa depan dan pekerjaan oleh teman, serta teman sepergulan
yang memandang rendah pilihan masa depan dan pekerjaan siswa akan
sangat berpengaruh dalam memunculkan erbagai masalah karier pada
siswa. Diantaranya berbeda pilihan masa depan dan pekerjaan antar
teman membuat siswa menjadi bimbang menentukan pilihan masa depan
dan pekerjaan, teman yang belum mempunyai pilihan masa depan dan
pekerjaan serta sikap teman yang memandang rendah pilihan masa
depan dan pekerjaan siswa menyebabkan siswa malas meraih pilihan
masa depan dan pekerjaan.
5. Pandangan atau pendapat masyarakat terhadap suatu jabatan aau
pekerjaan berpengaruh terhadap pilihan masa depan dan pekerjaan siswa
informasi kurang dari luar: depnaker, perusahaan, dll.
6. Rasa percaya diri rendah.


233
7. Banyak lamaran kerja akan tetapi siswa harus memilih sesuai dengan
jurusannya.
8. Terbatasnya jam BK.

Hal senada diungkapkan oleh konselor A (27-02-2010), bahwa:
“Kondisi sosial ekonomi orang tua yang tidak mendukung siswa untuk meraih
pilihan masa depan dan pekerjaan masih banyak, orang tua yang sudah punya
pilihan tersendiri untuk siswa serta orang tua yang tidak memberikan
kebebasan pada siswa untuk memilih, pilihan siswa dan pilihan orang tua
tidak sesuai, dalam Diri Siswa yaitu rasa percaya diri rendah, kurang
pemahaman tetang bakat dan minatnya, keraguan akan kemampuan diri
sendiri, pola pergaulan siswa dengan teman yang belum mempunyai pilihan
masa depan berpengaruh pada siswa, terbatasnya jam BK, banyak lamaran
kerja akan tetapi siswa harus memilih sesuai dengan jurusannya”.

Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah karier yang diungkapkan oleh
konselor diatas diperkuat oleh wawancara peneliti dengan Dinda Sulistyowati
(Siswa Jurusan Restoran/Tata Boga: 13-03-2010), sebagai berikut:
“Orang tua yang tidak sependapat dan sudah punya pilihan pekerjaan untuk
saya, kurangnya gambaran mengenai dunia kerja dan kuliah yang saya jalani
nanti”

Selanjutnya hal ini diperkuat oleh pendapat Fanny F (Siswa Jurusan
Akomodasi Perhotelan: 27-02-2010):
“Dari orang tua dan keadaan ekonomi yang kurang. Selain itu saya juga belum
terlalu tahu bakat saya itu apa”.

Dari ungkapan beberapa informan di atas dapat diungkapkan bahwa masalah-
masalah pengembangan karier siswa tidak hanya dipengaruhi oleh siswa itu
sendiri tapi juga dipengaruhi dari luar diri siswa.
c. Bantuan konselor dalam mengatasi masalah-masalah pengembangan
karier di SMKN 2 Malang


236
Terselesaikannya masalah-masalah pengembangan karier yang dialami oleh
siswa tidak lepas dari peran konselor dalam mengatasi masalah-masalah
pengembangan karier siswa, agar siswa dapat berkembang secara optimal.
Bantuan konselor dalam mengatasi masalah-masalah pengembangan karier siswa
di SMKN 2 Malang, diungkapkan oleh koordinator konselor (01-03-2010),
sebagai berikut :
ºMelakukan pembuaLan program banLuan seLlap Lahun a[aran dan program dlbuaL
berdasarkan anallsls kebuLuhan slswa. konselor [uga mellbaLkan perusahaan dalam
programnya dan sebaglan konselor [uga mellbaLkan lembaga pendldlkan aLau
lnsLansl laln. Memberlkan layanan-layanan layanan orlenLasl, lnformasl,
penempaLan, penguasaan konLen, konsellng perorangan, blmblngan publlk,
konsellng kelompok, medlasl, apllkasl lnsLrumen, hlmpunan daLa dan konferensl
kasus yang Lerdlrl darl maLerl bldang pengembangan prlbadl, soslal, bela[ar dan
karler. Selaln lLu konselor mengadakan:
1.Pelatihan peningkatan rasa PD
2.Pelatihan membuat lamaran kerja dan perangkatnya
3.Pelatihan etika kerja dan etika komunikasi
4.Menjalin hubungan dengan perusahaan perusahaan untuk mencari peluang
kerja
5.Memanfaatkan sarana yang sudah dipunyai oleh konselor di SMKN 2
Malang yang berguna untuk menunjang keberhasilan layanan ataupun
program yang sudah direncanakan, misal ruang BK tersendiri, ruang
konseling yang memenuhi syarat, papan informasi yang bisa digunakan
untuk kepentingan BK dan jumahnya lebih dari satu, tempat penyimpanan
data yang jumlahnya lebih dari satu, serta alat pengumpul data yang sering
digunakan.

Hal ini juga diperkuat oleh konselor A (27-02-2010):
“Ya mencari beasiswa, selain itu juga menempatkan siswa pada latihan kerja/
magang dan penempatan siswa yang sudah lulus pada sebuah pekerjaan.
Menjalin hubungan dengan perusahaan perusahaan untuk mencari peluang
kerja, disarankan untuk bekerja, pelatihan membuat lamaran kerja dan
perangkatnya. Untuk masalah masalah prakerin yang dialami oleh siswa kami
membuat perjanjian dengan pihak sekolah dan orang tua dalam mengawasi
anak saat prakerin dan anak tidak sembrono berbuat dan mengadakan
pembekalan sebelum prakerin. Selain itu kami juga memanfaatkan fasilitas


237
yang ada yang berguna untuk menunjang keberhasilan layanan bimbingan
karier”.

Selanjutnya adalah perbandingan masalah-masalah pengembangan karier
siswa, yaitu masalah-masalah pengembangan karier dalam diri siswa maupun luar
diri siswa di SMKN 2 Malang adalah sama, hal ini seperti yang diungkapkan oleh
koordinator konselor (27-03-2010)
“Untuk masalah dalam diri dan luar diri siswa perbandingannya adalah sama.
Untuk masalah dalam diri siswa seperti belum diketahuinya cita-cita siswa
kedepan dan masalah mengenai minat siswa/ pilihan siswa terhadap pekerjaan
adalah berimbang, masalah karier yang paling sedikit adalah tentang
pandangan siswa terhadap pekerjaan/ jurusan yang ada. Sedangkan masalah
pengembangan karier dari luar adalah yang paling banyak pada urutan
pertama adalah kondisi sosial ekonomi orang tua, yang kedua baru kehendak
orang tua/ pilihan orang tua, yang ketiga adalah masalah-masalah prakerin dan
yang terakhir adalah pandangan jabatan terhadap karier”.

Hal tersebut sejalan dengan yang diungkapkan konselor A (27-03-2010),
bahwa:

“Untuk masalah dalam diri dan luar diri siswa perbandingannya adalah sama
50% banding 50%”.

Selanjutnya untuk jurusan jurusan yang paling diminati di SMKN 2 Malang
adalah jurusan perawatan medis sedangkan untuk jurusan yang paling tidak
diminati adalah keperawatan sosial. Dari hasil wawancara peneliti dengan
koordinator konselor (27-03-2010), dijelaskan bahwa:
Jurusan yang paling diminati oleh siswa adalah keperawatan medis/ kesehatan,
urutan yang selanjutnya adalah perhotelan, tata boga, dan teknik komputer
jaringan berimbang. Sedangkan untuk jurusan usaha pariwisata dan pekerja
sosial kurang diminati. Untuk jurusan perawatan medis paling diminati karena
jurusan ini adalah jurusan satu-satunya yang ada di SMK se-Jawa timur.
Karena banyak siswa sebagian ingin masuk jurusan perawatan medis dan tidak
lolos seleksi maka dipindahkan ke perawatan sosial dan usaha pariwisata,
sehingga banyak mereka yang terpaksa. Selain itu mereka merasa kalau
jurusan pekerja sosial nanti masa depannya tidak bagus, padahal tidak seperti
itu.



238
Sejalan dengan hal ini konselor A (27-03-2010) juga menjelaskan:
“Jurusan yang paling diminati oleh siswa adalah keperawatan medis karena
jurusan perawatan medis satu-satunya hanya ada di SMKN 2 Malang untuk
Provinsi Jawa timur. Orang mempersepsikan bahwa jurusan perawatan medis
adalah jurusan yang bergengsi, akan tetapi untuk lulusan-lulusan perawatan
medis apabila tidak melanjutkan ke jenjang yang berikutnya seperti kebidanan
atau keperawatan, jenjang kariernya juga tidak terlalu baik, karena posisinya
dibawah perawat. Untuk usaha pariwisata dan pekerja sosial tidak terlalu
diminati karena banyak banyak pindahan bagi yang tidak diterima dari
jurusan perawatan medis, karena tes seleksinya cukup ketat”.
uarl paparan dl aLas menun[ukkan bahwa konselor memberlkan banLuan dalam
menanganl masalah-masalah pengembangan karler slswa dl SMkn 2 Malang dengan
membuaL program banLuan, mellbaLkan plhak darl dalam dan luar sekolah dalam
pelaksanaan blmblngan karler dan mengadakan pembekalan sebelum prakerln,
pelaLlhan-pelaLlhan dan mencarl beaslswa, serLa menggunakan sarana dan prasarana
yang menun[ang. ualam hal perbandlngan masalah karler darl dalam dan luar dlrl slswa
memlllkl perbandlngan yang sama. uan unLuk [urusan yang pallng dlmlnaLl dl SMkn 2
Malang adalah [urusan keperawaLan medls karena merupakan saLu-saLunya yang ada dl
!awa 1lmur.
3. Faktor-Faktor Yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di
SMKN 2 Malang
Dalam pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang terdapat beberapa
faktor yang mendukung kelancaran pelaksanaan bimbingan karier. Sebagaimana
yang dijelaskan oleh koordinator konselor (06-03-2010), bahwa faktor-faktor yang
mendukung pelaksanaan bimbingan karier adalah:
”Ditinjau dari siswa adalah dari faktor diri siswa dan luar diri siswa. Ada
beberapa faktor-faktor dari siswa dapat mendukung kelancaran dan
keberhasilan dalam pelaksanaan bimbingan karier. Misalnya siswa memilih
pekerjaan berdasar kemampuan akademik, berdasarkan jurusan yang telah
dipilihnya, berdasar bakat khusus/ kemampuan khusus, berdasar minat yaitu


239
kecenderungan tertarik pada sesuatu bidang tertentu, berdasar sifat-sifat yang
dimiliki, misalnya ya ketelitian. Dan berdasarkan cita-cita maupun disesuaikan
dengan keadaan jasmaninya. Sedangkan dari luar diri siswa misalnya siswa
memilih pekerjaan berdasar anggaran keluarga. Misalnya keluarga
menganggap guru sebagai karier yang tepat bagi anaknya, memilih pekerjaan
sesuai dengan prestise masyarakat, memilih pekerjaan berdasar prosepek masa
depan, memilih pekerjaan berdasar pandangan konselor tentang suatu
pekerjaan. Hal tersebut akan membantu dalam pelaksanan bimbingan karier,
siswa dapat mengembangkan dirinya secara optimal. Setelah hambatan-
hambatan dari siswa teratasi, maka akan medukung sekali dalam keberhasilan
dari pelaksanaan bimbingan karier itu sendiri”.
Selain hal diatas koordinator konselor (06-03-2010), juga menjelaskan bahwa:
”Dari sekolah itu sendiri ya mbak, seperti silabus, program BK, RPP BK
semua sudah siap, bahkan menjadi contoh SMK Se-Malang Raya, SMKN 2
Malang menjadi ketua MGBK (Musyawarah Guru Bimbingan Konseling Kota
Malang), program BK sangat aplikatif pada siswa termasuk bimbingan karier.
Selain itu kami mendapat dukungan dari pihak sekolah, adanya dukungan dan
kerjasama dari kepala sekolah, staf sekolah, orang tua siswa itu menjadi
beberapa alasan yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier. Selain itu
sarana dan prasarana yang cukup dan memadai meskipun sebenarnya kami
masih membutuhkan sarana prasarana lain seperti LCD, layar LCD, dan yang
lainnya namun sarana dan prasarana tempat pelaksanaan bimbingan karier
seperti ruang kelas, ruang BP/BK, ruang kantor BK, aula, mushola, taman,
ruang media, lorong. Papan/ mading informasi karier, komputer, buku dan
borir tentang karier/ informasi karier, modul bimbingan karier, tempat
penyimpanan data yang jumlahnya lebih dari satu, serta alat pengumpul data
yang sering digunakan. Ada jam waktu masuk tersendiri dan tergantung jam
yang dibutuhkan misalnya pada saat jam kosong, pada saat jam istirahat, pada
saat jam pelajaran berlangsung apabila mendesak, dan pada saat pulang
sekolah. Kami juga memiliki hotel sendiri, TK, tempat penitipan anak yang
bekerjasama dengan DIKNAS”.

Koordinator konselor (06-03-2010), selanjutnya menjelaskan bahwa:
"kaml mengadakan ker[asama yang balk dengan lembaga-lembaga LerkalL sesual
dengan [urursan maslng-maslng, dlanLaranya seperLl ker[asama dengan uLÞnAkL8
(ueparLemen 1enaga ker[a), 8S. Syalful Anwar Malang, Þuskesmas se-Wllayah,
Þu[on/ 8ehab narkoLlka, 8.S 8rawl[aya Lawang, PoLel 1rlo, PoLel Cad[ahmada, PoLel
karLlka. Layanan yang kaml berlkan [uga opLlmal dan sesual dengan kebuLuhan
slswa".

Hal tersebut diperkuat oleh konselor B (14-03-2010), bahwa:
a. Adanya ker[asama yang balk dengan sLaf sekolah


240
b. Adanya ker[asama dengan lembaga-lembaga LerkalL
c. Adanya dukungan darl kepala sekolah
d. Adanya kemampuan aLau mlnaL yang leblh unLuk melaksanakan blmblngan
karler
e. 8espon slswa yang balk Lerhadap pelaksanaan blmblngan karler
f. Sllabus, program 8k, 8ÞÞ 8k semua sudah slap, bahkan men[adl conLoh SMk Se
Malang 8aya
g. Þrogram 8k sangaL apllkaLlf pada slswa Lermasuk blmblngan karler
h. Sarana dan prasarana yang memadal

Dari siswa sendiri adalah dari faktor internal dan eksternal. Untuk faktor
internal siswa memilih pekerjaan sesuai dengan cita-cita, potensi, bakat dan
minatnya. Untuk faktor eksternal adalah siswa memilih pekerjaan sesuai
dengan pilihan orang tua dan hal tersebut sesuia dengan siswa itu sendiri,
lingkungan masyarakat, prospek kedepannya, dan anjuran konselor sesuai
dengan dirinya”.

Pal lnl [uga dl[elaskan oleh kepala SMkn 2 Malang (08-03-2010) sebagal berlkuL:
”Adanya kerjasama dengan pihak industri dan Depnaker, ketersediaan sarana
dan prasarana yang memadai, kerjasama yang baik antara pihak internal
sekolah dengan pihak luar sekolah seperti industri, lalu program BK kita
menjadi contoh pelaksanaan program BK di SMK lain, salah satu konselor
menjadi ketua guru bimbingan konseling se-Malang Raya. Dan layanan-
layanan lain yang kami berikan juga optimal dan sesuai dengan kebutuhan
siswa diantaranya kami memberikan layanan-layanan orientasi, informasi,
penempatan, konseling perorangan, penguasaan konten, layanan bimbingan
publik, layanan bimbingan kelompok, layanan konsultasi, layanan mediasi,
aplikasi instumen, himpunan data, konferensi kasus, kunjungan rumah,
tampilan kepustakaan, alih tangan kasus. Terakhir dari siswanya sendiri yang
selalu mengikuti program BK dengan baik. Untuk konselor dengan
memberikan materi tentang informasi karier, seperti bursa kerja, metode
mengajarnya diganti menjadi lebih menarik dan sesuai dengan keinginan
siswa”.

Dari ungkapan beberapa informan di atas dapat dikatakan bahwa bimbingan
karier di SMKN 2 Malang dapat terlaksana dengan baik, dengan kerjasama yang
saling mendukung, saling menunjang dan saling melengkapi, serta terlaksananya
program bimbingan karier yang aplikatif dan sarana prasarana yang cukup
memadai.



241
4. Faktor-Faktor Yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di
SMKN 2 Malang
Bimbingan karier tidak akan berjalan dengan lancar apabila ada faktor-faktor
yang menghambat dalam pelaksanannya, ada beberapa hal yang menjadi faktor-
faktor penghambat pelaksanaan bimbingan karier, diantaranya adalah
sebagaimana yang dijelaskan oleh koordinator konselor (27-03-2010), bahwa:
”Banyak sekali mbak, diantaranya faktor diri siswa itu sendiri biasanya dalam
kegiatan bimbingan karier siswa tidak tertarik/ mungkin dari kondisi atau
masalah siswa yang berpengaruh dan berdampak siswa tidak tertarik atau
masalah dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan
jurusan yang dipilihnya dan tidak memperhatikan sehingga dalam prakteknya
siswa kesulitan, selain itu dari faktor lingkungan kerja misalnya lingkungan
kerja yang menuntut siswa untuk menguasai ketrampilan-ketrampilan kerja
sesuai dengan jurusannya namun siswa merasa belum mampu dan belum
dapat beradaptasi terhadap lingkungan kerjanya, faktor kesempatan kerja yang
sedikit dan saingan banyak dan faktor pekerjaan”.

Selanjutnya koordinator konselor (27-03-2010) menambahkan, bahwa:
”Ditinjau dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier
keterbatasan personil pelaksana bimbingan karier, siswa kurang lebih
berjumlah sekitar 2400 sedangkan konselor hanya delapan orang, yang aktif
hanya enam konselor ini kurang mencukupi dalam pelaksanaannya. Dua orang
konselor, yang satu menjadi pengelola hotel edotel, yang satu pindah dan ada
yang menjadi wakil kepala sekolah dan keterbatasan dana. Kadang dari
konselor sendiri siswa merasa malas mendengarkan, mungkin karena materi
membosankan atau kurang menarik jadi konselor mengubah bagaimana materi
menjadi menarik”.

Selain faktor-faktor diatas, sarana dan prasarana yang kurang memadai
menjadi salah satu penghambat dalam pelaksanaan bimbingan karier, seperti yang
diungkapkan oleh koordinator konselor (27-03-2010) menambahkan, bahwa:
”Kurangnya sarana dan prasarana yang menunjang pelaksanaan bimbingan
karier. Seperti tidak ada LCD. Kurangnya dana untuk menunjang pelaksanaan
bimbingan karier. Keterbatasan waktu dalam melaksanakan bimbingan karier.
Alokasi waktunya 2 kali didalam satu jam setiap minggu. Namun materi


242
bimbingan konseling salah satunya adalah bimbingan karier banyak sekali.
Sehingga waktu tidak mencukupi”.

Faktor-faktor penghambat pelaksanaan bimbingan karier juga berasal dari
siswa, hal ini diungkapkan oleh koordinator konselor (27-03-2010):
”Masalah-masalah ditempat kerja ketika prakein, lingkungan kerja dan
kesempatan kerja. Seperti banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi lowongan
kerja sedikit, sehingga kesempatan kerja sedikit dan bersaing kesempatan
kerja yang sedikit. Masalah pekerjaan seperti banyaknya pilihan pekerjaan,
tuntutan-tuntutan dalam pekerjaan, belum dapat menguasai keterampilan
kerja, masalah dengan bos, pimpinan, manajer, guru bidang studi”.

Selain itu konselor B (14-03-2010), menambahkan, bahwa:
“Faktor dari siswa, pekerjaan, maupun dalam diri konselor dan luar diri
konselor :
1.Faktor diri siswa sendiri (lingkungan sosial budaya dan keadaan ekonomi
sosial), misalnya bimbingan diberikan tapi beberapa siswa ada yang pesimis
terkait dengan kebijakan orang tua, respon siswa yang yang kurang terhadap
pelaksanaan bimbingan karier.
2.Faktor lingkungan kerja: pengaruh anggota keluarga besar atau keluarga inti.
Misalnya ayahnya seorang guru dan lingkungan keluarganya banyak yang
berprofesi sebagai guru maka tuntutan lingkungan mengharapkan anak sama
menjadi guru.
3.Faktor kesempatan kerja, banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi
lowongan kerja sedikit, sehingga kesempatan kerja sedikit dan bersaing.
4.Faktor pekerjaan: banyaknya pilihan kerja dan belum dapat menguasai
ketrampilan kerja.
5.Faktor dari dalam diri konselor maupun luar diri konselor yaitu (1) faktor
internal seperti tidak dapat menuasai kelas penguasaan materi yang kurang,
keterbatasan waktu, tidak ada kontak mata dengan klien atau siswa, suara
terlalu kecil, (2) faktor eksternal seperti kurangnya sarana dan prasarana
yang menunjang pelaksanaan bimbingan karier, buku tentang bimbingan
karier terbatas, kurangnya fasilitas yang menunjang, waktu untuk
melaksanakan bimbingan karir kurang memadai, dana tidak mencukupi,
waktu yang terbatas karena kelas 3 harus menghadapi ujian sehingga waktu
BK didalam kelas kurang dan sarana dan prasarana yang kurang memadai.

Hal senada diungkapkan juga oleh konselor A (27-02-2010), bahwa:
”Dari pihak sekolah dana tidak mencukupi dan kebijakan sekolah, kurangnya
sarana dan prasarana yang menunjang pelaksanaan bimbingan karier seperti
tidak ada LCD, waktu yang terbatas, padahal materinya banyak. Dari siswa
sendiri yang tidak memperhatikan, kadang ada yang tidur dan ramai sendiri.


243
Tidak ada kontak mata dengan klien atau siswa, waktu awal mengajar saya
gugup saat mengajar dan suara terlalu kecil tapi sekarang sudah tidak terlalu,
materi dengan ceramah yang kurang menarik perhatian siswa. Ditinjau dari
siswa maka ada beberapa yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier
yaitu banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi lowongan kerja sedikit,
sehingga kesempatan kerja sedikit dan bersaing kesempatan kerja yang
sedikit. Banyaknya pilihan pekerjaan, tuntutan-tuntutan dalam pekerjaan,
belum dapat menguasai ketrampilan kerja dan masalah dengan bos, pimpinan,
manajer, dan guru bidang studi”.

Hal ini diperkuat dengan wawancara peneliti dengan siswa kelas XII, Dinda
Sulistyowati (Siswa Jurusan Restoran/Tata Boga: 13-03-2010) yang
mengungkapkan bahwa:
“Biasanya pada waktu konselor menerangkan siswa banyak yang ramai atau
ngomong sendiri dengan teman sebangku dan bahkan juga ada yang tidur di
dalam kelas”.

Berdasarkan hasil observasi, ada beberapa hal yang menjadi penghambat
dalam pelaksanaan bimbingan karier, yaitu dari siswa sendiri yaitu diantaranya
adalah kurangnya antusiasme dari siswa dan penghambat dari konselor sendiri
yaitu dari segi kurangnya kontak mata dengan siswa dan suara yang terlalu kecil.
Hal ini ditunjukkan oleh observasi yang dilakukan oleh peneliti dikelas X
akademi perhotelan, pukul 07.30-08.05 pada hari Jum’at, 12-03-2010, konselor A:
“Pelaksaan bimbingan karier dilaksanakan dikelas X akademi perhotelan 2. Konselor
A meminta siswa untuk mengisi tes keprbadian dan memberikan lembar materi
tentang etika dalam lingkungan kerja. Namun ada beberapa siswa yang ngobrol
dengan temannya maupun ada yang tidur. Namun sebagian besar mengisi tes
kepribadian dan ada beberapa siswa yang membaca lembar matei tentang lingkungan
kerja. Ketika baliau mengetahui ada siswa yang tidur dan ramai maka belaiu
memperingatkan mereka untuk mengisi tes kepribadian, namun karena suara beliau
yang kecil dan tidak adanya kontak mata maka beberapa siswa tidak peduli. Karena
waktu BK sangat terbatas dan bel berbunyi maka beliau meminta siswa untuk
mengumpulkan es kepribadian dan melanjutkan pada jam belajar bimbingan
konseling yang lain”.




244
Dari pendapat beberapa informan di atas dapat dikatakan bahwa dalam pelaksanaan
bimbingan karier di SMKN 2 Malang tidak terlepas dari hambatan-hambatan baik itu
ditinjau dari penyusunan program bimbingan karier, dari dalam maupun luar diri
konselor, siswa sendiri, lingkunngan kerja, kesempatan kerja maupun pekerjaan.
5. Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-Hambatan Pelaksanaan
Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang
Agar dalam pelaksanaan bimbingan karier dapat berjalan dengan lancar, maka
diperlukan usaha-usaha untuk mengatasi hambatan-hambatan dalam pelaksanaan
bimbingan karier. Hal ini dijelaskan oleh koordinator konselor (19-03-2010),
bahwa:
“Kami mengoptimalkan perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier.
Ditinjau dari sumber yang menghambat dari siswa itu apa. Seperti contohnya faktor
BK SMKN 2 Swadana dengan membuat modul yang diterbitkan oleh dan dipakai se-
SMK Malang. Hasil keuntungan dibuat untuk membeli fasiltas BK, program yang
diprioritaskan berdasarkan kondisi siswa dan sekolah, selain itu didasarkan atas
kebutuhan siswa, deskripsi kebutuhan siswa dintaranya adalah.
a. Layanan Orientasi: orientasi penjurusan, orientasi ekstrakurikuler,
orientasi setting praktek/ prakerin, orientasi perguruan tinggi atau
kunjungan studi.
b. Layanan Informasi: informasi lowongan kerja, informasi perguruan tinggi,
informasi etika, berdandan, berpakaian, di kantor, dengan orang tua dan
pimpinan, layanan penempatan, dan penjurusan.
c. Penempatan: setting prakerin, bursa kerja.
d. Layanan Konseling Individu: konseling pribadi, kesulitan belajar,
keluarga, sosial ekonomi.
e. Layanan Mediasi: kerjasama, bursa kerja.
Dari konselor sendiri harus memiliki inisiatif dan proaktif seperti menggunakan
metode yang menarik siswa, menguasai materi. Dari luar diri konselor kami
mengusahakan fasilitas yang mendukung atau menunjang pelaksanaan bimbingan
karier, meningkatkan dukungan dan kerjasama dengan staf sekolah, wali kelas, alumni
dan orang lain, mengupayakan dukungan dan kerjasama lembaga-lembaga terkait.
Selain itu kami juga memberikan materi dengan cara yang kreatif agar siswa tidak
cepat bosan dan siswa tertarik untuk menyimak dan mendengarkan. Selanjutnya untuk
faktor yang menghambat bersumber dari, lingkungan, pekerjaan dan kesempatan


243
kerja, maka konselor mengatasi hambatan tersebut sesua dengan sumber-sumber
hambatannya. Konselor mengidentifikasi hambatan dan mengatasinya dengan:
a. Memberikan siswa untuk berkesempatan berpraktek di bengkel/ laboratorium/
fasilitas praktik lainnya yang tersedia di sekolah. Selain itu magang pada
perushaan/ industri serta mengunjungi instansi/ badan-badan usaha, daerah/
swasta untuk menambah pengetahuan tentang dunia kerja.
b. Menambah pengetahuan siswa tentang jenis-jenis pekerjaan dengan
mendatangkan nara sumber dari luar sekolah.
c. Mengidentifikasi jabatan/ pekerjaan dan persyaratan-persyaratan dari arah pribadi
dan lingkungan.
d. Mendiskusikan dan menemukan langkah-langkah mengatasi hambatan-hambatan
yang bersumber dari faktor pribadi dan lingkungan.
e. Menginformasikan dan mendiskusikan hambatan-hambatan yang dihadapi oleh
siswa dengan siswa itu sendiri, wali kelas, orang tua siswa.
f. Menyarankan siswa untuk mengikuti kegiatan-kegiatan ekstrakurikuler sesuai
dengan minat, bakat dan pilihannya.
g. Mengadakan wawancara konseling dengan siswa untuk menemukan alternatif
pemecahan masalah yang dihadapi siswa.
h. Memberikan tips tentang usaha meningkatkan belajar sesuai dengan pilihan dan
menyesuaikan diri antara informasi diri dengan syarat-syarat yang dituntut oleh
pekerjaan”.

Solusi konselor dalam mengatasi hambatan-hambatan pelaksanaan bimbingan
karier adalah melalui berbagai macam cara. Diantaranya seperti yang dijelaskan
oleh konselor B (14-03-2010), bahwa:
”Konselor mengidentifikasi hambatan dan mengatasinya. Seperti hambatan
hambatan tersebut berasal darimana dan bagaimana cara menanggulanginya
sesuai dengan hambatan-hambatannya. Missal dari siswa itu sendiri. Yaitu
siswa disarankan dan diarahkan untuk:
a. Mengikuti kursus/pelatihan untuk menujang pilihan.
b.Mempersiapkan langkah-langkah alternatif usaha
c. Mengikuti kegiatan ekstrakurikuler guna mendukung pilihan
d.Merencanakan untuk menciptakan lapangan pekerjaan
e. Upaya memperoleh penghasilan sambil belajar
f. Melaksanakan magang dengan baik

Sedangkan dari konselor, konselor mengupayakan:
• Konselor lebih berperan aktif dalam penyampaian materi bimbingan karier,
sedangkan guru bidang studi dan wali kelas diminta bantuan untuk
menyampaikan materi bimbingan karier yang berkaitan dengan mata
pelajaran atau topik yang sedang dibahas.


246
• Adanya dukungan dan kerjasama dengan kepala sekolah, staf sekolah,
alumni, konselor atau orang lain. Oleh karena itu konselor harus memiliki
inisiatif dan proaktif.
• Konselor mengupayakan dukungan dan kerjasama dari kepala sekolah, staf
sekolah, orang tua siswa dan lembaga-lembaga terkait
• Memberikan materi menarik dan memotivasi siswa
• Menambah buku-buku tentang bimbingan karier
• Mengadakan kerjasama dengan lembaga-lembaga/ instansi terkait.
• Memberikan materi menarik dan memotivasi siswa

Dari pendapat dua informan diatas konselor mengupayakan solusi untuk
mengatasi hambatan hambatan dalam pelaksanaan bimbingan karier secara
optimal, yaitu diantaranya adalah memberikan solusi sesuai dengan hambatan-
hambatan yang terjadi dalam pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang
6. Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2
Malang
Agar siswa dapat berkembang secara optimal sesuai dengan tahapan-tahapan
perkembangannya, maka diperlukan strategi konselor dalam upayanya untuk
mengembangkan karier siswa, berdasarkan hasil wawancara peneliti dengan konselor B
(27-03-2010), maka strategi konselor dalam mengembangkan karier siwa adalah:
”Penjelasan untuk strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa adalah:
1. Achievment motivation training: mendorong siswa untuk temotivasi dan berprestasi
baik dalam belajar maupun bekerja.
2. Assesment techniques: memberikan berbagai macam tes-tes psikologis sesuai dengan
kebutuhan dan kelas masing-masing sebagai asesmen terutama untuk siswa yang
mengalami masaah-masalah.
3. Behaviour modification techniques: kami memang menggunakan teknik-teknik
modifikasi perilaku, yang paling sering dilakukan adalah reinforcement, memberi
penguatan positif kepada siswa.
4. Career days: biasanya hari khusus seperti pembekalan sebelum prakerin.
5. Creative experience: siwa diminta untuk kreatif, kami membeikan materi yang
meningkatkan kreatifitas siswa.
6. Decition making training: siswa diberi tips dan materi untuk dapat membuat
keputusan dengan baik dan mandiri, namun masih ada yang belum bisa mengambil
keputusan sendiri dan bermasalah maka akan kami terapi.


247
7. Economic and consumer education: memberikan penjelaan tentang kondisi ekonomi
dan meningkatkan taraf ekonomi untuk dirinya nanti dengan bekerja dan menjadi
pelayan dan konsumen yang baik.
8. Field trips: biasanya adalah karyawisata dan kami memberikan mereka tugas untuk
mengobservasi dan membuat laporan terhadap tempat yang sudah dikunjungi.
9. Group guidance and counseling: memberikan bimbingan dan konseling secara
kelompok, untuk bimbingan kelompok kami lakukan di kelas, tapi untuk konseling
kelompok kami lakukan diruang BK. Kami memberikan materi tentang bimbingan
kelompok, games dan informasi karier secara kelompok.
10. Individualized education: siswa diminta untuk dapat belajar sendiri dan mandiri tanpa
harus diingatkan. Kami biasanya memberi tips-tips bagaimana mengolah waktu dan
beelajar yang efektif dan efisien.
11. Intergroup education: saling menghargai dan menghormati kelompok lain dengan
saling tukar pengalaman dan budaya di kelompoknya.
12. Media: seperti audio visual.
13. Mobile servise: memberikan tes bakat, minat dan pemahaman diri serta materi materi
agar siswa memahami dirinya dan berkaitan dengan dirinya.
14. Occupational information system: siswa diminta untuk mencari informasi-informasi
karier seperti mencari lowongan kerja, mencari informasi karier dan lowongan kerja
melalui internet dan bursa kerja membuat lamaran pekerjaan dan sebagainya.
15. Placement: penempatan penjurusan, penempatan setting prakerin, PMDK.
16. Prevocational exploratory programs: membantu memberi perkenalan dan hubungan
antara sekolah dan dunia kerja. Dengan memberi materi tentang persiapan praktek
kerja industri, diantaranya mengenal setting praktek.
17. Role playing: bisanya melalui games.
18. Simulation: seperti membuat surat lamaran kerja.
19. Social modeling: mencontoh sikap positif orang yang dikagumi.
20. Value clarification: memberikan materi tentang nilai-nilai diri. Diantaranya etika
tentang diri siswa.
21. Work experience programs: praktek kerja industri yang dilaksanakan selama tiga
bulan.
22. Konseling karier: melakukan konseling secara individual berkaitan dengan karier
siswa.
23. Resource person: nara sumber dari luar sekolah. Dintaranya adalah sekar gegani,
STIKES, dan sebagainya.
24. Paket belajar: memberikan materi bina karier.
25. Pengajaran unit: membantu siswa memperoleh pemahaman tentang dunia kerja
seperti praktek membuat lamaran kerja dan wawancara kerja.
26. Home Room: biasanya kami dengn tanya jawab, memberi materi yang menarik, dan
bimbingan kelompok.
27. Karyawisata: saya kira itu sama saja dengan fields trips.
28. Kegiatan kurikuler: dianjuran siswa memilih kegiatan kurikuler dalam rangka
menujang pengetahuan, kemamupan, bakat dan minat yang dipunyai.
29. Kami juga mengajak siswa untuk menonton film yang berkaitan dengan karier”.
30. Memberikan konseling perorangan mengenai masalah-masalah dan informasi yang
berhubungan dengan karier.



248
Selanjutnya dari check list yang diberikan peneliti kepada koordinator konselor (19-
03-201), adalah sebagai berikut:


Tabel 4. 1.
Strategi Konselor dalam Mengembangkan
Karier siswa di SMKN 2 Malang
Strategi Konselor Dalam
Mengembangkan Karier Siswa Di
SMKN 2 Malang
Sudah
Dilaksanakan
Belum
Dilaksanakan
Jam Pelaksana
1 Achievment motivation training,
metode yang digunakan dengan
memberikan motivasi siswa untuk
memperoleh kesuksesan, dengan
dibantu untuk memahami
karakteristik berprestasi tinggi dan
bagaimana siswa mencapainya
\ 2 jam BK
2 Assesment techniques,
penggunaan yang terstandar dan
teknik pengukuran yang lain untuk
mengukur karakteristik siswa
\ 2 jam BK
3 Behaviour modification
techniques, metode yang
digunakan konselor membantu
siswa untuk mempelajari tingkah
laku yang diinginkan
\ 2 jam BK
4 Career days \ 2 jam BK
5 Creative experience, Para siswa
diberikan pengalaman untuk
mengembangkan kreativitas.
\ 2 jam BK
6 Decition making training \ 2 jam BK
7 Economic and consumer
education
\ 2 jam BK
8 Field trips, pendekatan bimbingan
karier yang diberikan kepada siswa
dengan memberikan kesempatan
untuk mengadakan observasi
\ 2 jam BK


249
kehidupan riil terhadap dunia kerja.
9 Group guidance and counseling \ 2 jam BK
10 Individualized education,
pendekatan pendidikan para siswa
diminta bertanggungjawab untuk
mengatur kegiatan belajarnya
sendiri
\ 2 jam BK
11 Intergroup education, menekankan
pada sumbangan khusus dan
kelompok budaya yang beraneka
macam, membantu anggota kelompok
budaya merasakan, menghargai dalam
anggota kelompok.
\ 2 jam
12 Media, media merupakan macam-
macam metode informasi
komunikasi yang meliputi tulisan,
audio visual
\ 2 jam BK
13 Mobile servise, layanan dalam
bimbingan karier yang diarahkan
pada wahana yang terkandung
dalam diri siswa sendiri
\ 2 jam BK
14 Occupational information system,
metode yang terorganisir yang
meliputi: pengumpulan, penggunaan,
penarikan kembali, dan
menginterpretasi informasi-informasi
karier.
\ 2 jam BK
15 Placement, suatu program yang
membantu siswa untuk memilih,
melaksanakan dan keberhasilan masuk
pendidikan yang lebih tinggi atau
mendapat pekerjaan.
\ 2 jam BK
16 Prevocational exploratory
programs, program yang bertujuan
untuk membantu siswa untuk
mengenal dan memahami
hubungan antara sekolah dan dunia
kerja.
\ 2 jam BK
17 Role playing, merupakan suatu
pendekatan dalam bimbingan karier
yang memberikan kesempatan kepada
siswa memahami perilaku orang lain,
\ 2 jam BK


230
daripada dirinya sendiri, dan
berperilaku dengan suatu cara yang
konsisten sebagaimana persepsinya
dalam suatu peranan tertentu.
18 Simulation, merupakan suatu teknik
dalam bimbingan karier yang
memberikan kesempatan siswa untuk
berpartisispasi dalam situasi paralel
dengan situasi kehidupan yang nyata.
\ 2 jam BK
19 Social modeling, para siswa diberi
kesempatan untuk mempelajari sikap-
sikap dan perilaku yang baru dengan
mengobservasi orang-orang yang
dikagumi dan mencontohkan sikap
dan perilakunya.
\ 2 jam BK
20 Value clarification, suatu pendekatan
pendidikan yang membantu para siswa
dalam proses menguji dan
mengklarifikasi atau menjernihkan
nilai-nilai pribadinya.
\ 2 jam BK
21 Work experience programs, suatu
program yang memberikan
kesempatan kepada siswa untuk
menggabungkan studi di kelas dengan
pengalaman kerja dalam
kehidupannya atau dalam situasi kerja
yang aktual.
\ 2 jam BK dan
guru
kejuruan
22 Resource person, dalam memberikan
informasi tentang karier dapat pula
dilakukan dengan mendatangkan
orang-orang sumber untuk
memberikan ceramah mengenai
pekerjaan tertentu
\ 2 jam BK dan
luar
sekolah
23 Paket Belajar adalah salah satu
teknik dalam membantu siswa dalam
memahami berbagai masalah yang
berkaitan dengan diri dan masa depan.
\ 2 jam BK
24 Pengajaran Unit adalah salah satu \ 2 jam BK dan
guru


231
teknik dalam membantu siswa
memperoleh pemahaman tentang
dunia kerja. Dalam kegiatan ini perlu
sekali bekerjasama dengan guru
bidang studi.
kejuruan
25 Home Room adalah suatu kegiatan
dimana petugas bimbingan dan para
siswa dapat mengadakan hubungan
yang lebih akrab dan hangat. Siswa
dapat mengajukan pertanyaan atau
pendapat yang berkaitan dengan
karier.
\ 2 jam BK
26 Karyawisata adalah salah satu teknik
dengan membawa siswa mengunjungi
objek yang ingin dipelajari. Siswa
dapat mengenal langsung dari dekat
tentang situasi pekerjaan tertentu.
\ 2 jam BK
27 Kegiatan kurikuler adalah salah satu
teknik yang dikaitkan dengan bidang
studi tertentu.
\ 2 jam BK
28 Pemutaran film, berkaitan tentang
motivasi hidup dan dunia kerja
\ 2 jam BK
29 Konseling Karier \ Sesuai
kebutuh
an
BK

Hal ini sebagaimana dijelaskan oleh Kepala SMKN 2 Malang (08-03-2010) sebagai
berikut:
”Setiap tahun, mengadakan career days atau hari karier, melakukan edukasi
mengenai ekonomi dan pengaruhnya terhadap pekerjaan, memberikan berbagai
macam kegiatan yang memotivasi siswa, lalu melatih siswa dalam membuat
keputusan yang baik, lalu adanya pelatihan dalam menghadapi tes-tes seleksi kerja
dan cara membuat surat lamaran pekerjaan, karyawisata, dan sebagainya”.



232
Hal ini diperkuat oleh wawancara peneliti dengan Ika Erni Y (Jurusan Akomodasi
Perhotelan: 26-02-2010), bahwa stratwegi konselor dalam mengembangkan karier siswa
adalah:
“Melalui games, hari karier, karya wisata/ kunjungan studi, pengenalan tempat
prakerin, dan sebagainya. Serta memberikan motivasiyang berguna dalam berprestasi
agar kami dapat mandiri, baik mandiri dalam belajar, mengambil keputusan dan
bekerja keras”.

Dari pendapat kedua informan diatas dapat diketahui bahwa banyak strategi yang
digunakan oleh konselor dalam upayanya untuk mengembangkan karier siswa, aga siswa
dapat berkembang secara optimal.

C. HASIL TEMUAN PENELITIAN
Berdasarkan paparan data, maka dapat dikemukakan bahwa hasil temuan penelitian
adalah sebagai berikut:
1. Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang


233
Gambar 4. 1.
Pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang

Dari gambar diatas maka dapat dijelaskan bahwa pelaksanaan bimbingan karier di
SMKN 2 Malang dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Dalam melakukan perencanaan program bimbingan karier, konselor melakukan:
1. Meneliti kebutuhan siswa tentang informasi karier tiap-tiap kelas sesuai dengan
jurusan masing-masing melalui observasi, wawancara dan angket.
Þe|aksanaan
8|mb|ngan
kar|er
Þelaksanaan
Þrogram
8lmblngan
karler
Þenyusunan
Þrogram
8lmblngan
karler
Þerencanaan
Þrogram
8lmblngan
karler
Lvaluasl
Þrogram
8lmblngan
karler
1. uasar penyusunan kurlkulum
2. Merumuskan program secara operaslonal
dalam benLuk 8Ll (8encana Layanan
lnformasl)
3. Memlllh sLraLegl pelaksanaan program:
sarana prasarana, Leknlk dan Lahapan 8Ll
4. MenenLukan sasaran pelaksanaan
1. Layanan yang dlberlkan
2. MaLerl bldang pengembangan
3. Þenggunaan faslllLas
4. Þelaksana
3. Cara pelaksanaan
6. WakLu pelaksanaan
1. WakLu evaluasl
2. lnsLrumen/ alaL evaluasl
3. komponen yang dlnllal
4. Melaporkan hasll evaluasl
1. MenellLl kebuLuhan slswa
2. 8apaL koordlnasl dengan seluruh konselor
3. Mengklaslflkasl Lu[uan yang lngln dlcapal
4. MembuaL baLasan program
3. MenellLl program yang sudah ada
6. Mengupayakan dukungan dan ker[asama
7. MenenLukan prlorlLas program
8. MemlnLa perseLu[uan



234
2. Melakukan rapat koordinasi dengan seluruh konselor untuk membahas
perencanaan dan penyusunan program berkaitan dengan materi program
sebelumnya, kekurangan, keinginan dan kebutuhan siswa.
3. Mengklasifikasi tujuan jangka umum dan jangka khusus. Tujuan jangka umum
yang ingin dicapai oleh konselor adalah: a) agar siswa mengenal dirinya sendiri,
kekatan dan kelemahan, kemampuan, bakat, minat,cita-cita, sikap, perasaan dan
nilai-nilai yang dianutnya, b) mengenal lingkungannya meliputi lingkungan
pendidikan, pekerjaan, sosial dan kemasyarakatan, c) mampu merumuskan secara
pribadiyang berkaitan dengan karier, pendidikan dan rencana kehidupan, d)
mampu mengembangkan potensi, minat dan cita-cita. Sedangkan tujuan khusus
yang ingin dicapai adalah a) membantu mengmbangkan karier siswa,
keterampilan, pengetahuan, sikap dan akademik, b) membantu siswa
mengimplementasikan rencana karier, pendidikan, pribadi dan sosial, c)
membantu siswa dan memberikan layanan intervensi, misalnya intervensi
masalah-masalah karier yang dialami oleh siswa, d) mendukung dan
melaksanakan program sekolah.
4. Membuat batasan program dengan menetapkan materi, alokasi waktu yaitu dua
jam dua kali petemuan tiap minggu, menyediakan waktu untuk
menyelenggarakan bimbingan karier di luar jam pelajaran, dan menetapkan
personil yang terlibat dalam pelaksanaan bimbingan karier.
5. Meneliti program bimbingan karier tahun sebelumnya, keberhasilan program dan
kekurangannya.
6. Mengupayakan dukungan dan kerjasama dari sekolah (staf sekolah) dan lembaga
terkait: Depnaker, guru kewirausahaan, lembaga atau perusahaan terkait untuk


233
mencari peluang kerja, serta mengupayakan dukungan dan kerjasama dengan
orang tua/ wali siswa.
7. Menentukan prioritas program berdasarkan kebutuhan dan kondisi siswa dan
kebutuhan serta kondisi sekolah.
8. Meminta persetujuan koordinator konselor, waka kurikulum dan kepala sekolah.
b. Dalam melakukan penyusunan program bimbingan karier, konselor melakukan:
1) Menentukan dasar penyusunan kurikulum yang berpedoman pada Tingkat Satuan
Pendidikan (KTSP) yang diterbitkan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Propinsi Jawa Timur tahun 2006 dengan mengembankan sendiri kurikulum
tersebut dan menjadikannya dalam materi bina karier pada kurikulum sekolah.
2) Merumuskan program secara operasional ke dalam bentuk RPP, untuk SMK
menggunakan RLI (Rencana Layanan Informasi. Program tersebut berpatokan
pada program yang lama tetapi lebih variatif. Langkah selanjutnya merumuskn
tujuan program bimbinbgan karier scara optimal dengan memperhatikan sasaran
layanan, strategi layanan, waktu dan pelaksanaan serta penilaian.
3) Memilih strategi pelaksanaan program pada RLI (Rencana Layanan Informasi)
dengan cara: a) menentukan sarana dan prasarana untuk dapat menentukan
fasilitas yang digunakan untuk pogram bimbingan karier, menentukan jenis
layanan bimbingan karier, menentukan sarana dan prasarana yang diperlukan
untuk menunjang pelaksanaan bimbingan karier. b) memilih teknik atau metode
yang diguakan dalam bimbingan karier yang dituangkan dalam bentuk modul,
audiovisual, dll. c) menentukan tahapan RLI (Rencana Layanan Informasi)
dengan cara: merumuskan tujuan layanan informasi, merumuskan materi layanan
informasi, melakukan pendekatan/ metode layanan informasi, dan menentukan
penilaian yang diketahui oleh seluruh konselor dan kepala sekolah.


236
4) Menentukan sasaran bimbingan karier baik bagi siswa maupun tamatan SMKN 2
Malang.
c. Dalam melakukan pelaksanaan bimbingan karier konselor memberikan:
1) Memberikan layanan a) orientasi: konselor menyarankan untuk kursus
keterampilan, melakukan aplikasi pada perusahaan, pabrik atau industri. b)
layanan informasi: pemberian materi-materi sesuai dengan masalah-masalah
karier siswa diantaranya seperti masalah di dunia kerja, menggali insting bisnis,
jeli melihat peluang dan lain sebagainya. Layanan informasi ini diberikan secara
klasikal, indivudual tergantung dengan kebutuhan siswa dengan menggunakan
berbagai metode, selain itu mengunjungi ketempat yang berhubungan dengan
materi. Selain itu, konselor juga melakukan kejasama dengan pihak luar sekolah
dan aktif menghimpun informasi karier dengan bekerjasama dengan instansi lain
untuk memperoleh informasi tentang karier. c) layanan penempatan: konselor
berpatokan pada beberapa faktor tertentu dalam melakukan penempatan. Seperti
penempatan dalam PMDK, kelompok bisnis dan penempatan kegiatan outbond
serta penempatan kerja di perusahaan atau industri. d) layanan penguasaan
konten: dengan memahami etos kerja di perusahaan, berinteraksi dalam
masyarakat dan dunia kerja serta beradaptasi di tempat kerja, e) layanan
konseling perorangan: diperuntukkan bagi siswa yang rendah diri, tidak percaya
diri, ingin kerja paruh waktu, dll. f) layanan konseling kelompok: konselor
memberikan berbagai macam strategi yang berguna untuk menghadapi
wawancara kerja, memiliki masalah ditempat kerja, ada konflik dengan teman,
dll. g) layanan konsultasi: kerja part time, kesulitan dalam membagi waktu
belajar kerja ditempat beresiko, dsb. h) layanan mediasi; konselor membantu
siswa dalam menangani masalah dengan teman prakerin, dengan bos dengan


237
perusahaan, dll. i) aplikasi instrumen: di lakukan oleh konselor untuk
mengadakan tes minat kerja, tes kepatuhan, tes ketelitian, contoh surat lamaran
kerja, dll. j) himpunan data: dengan menghimpun berbagai informasi mengenai
siswa, diantaranya pekerjaan orang tua, bakat minat, hobi, rekaman data feed
back, pengalaman prakerin siswa, dll. k) konferensi kasus: dilakukan untuk kasus
yang melibatkan supervisor, perusahaan, kepala sekolah, dll, melakukan
kunjungan rumah. l) kunjungan rumah: dengan melakukan pertemuan kepada
wali siswa atau keluarga. m) tampilan kepustakaan: memberikan kepada siswa
suatu bahan bacaan mengenai informasi karier, keselamatan kerja, kiat sukses
dalam berkaier,dll dan n) alih tangan kasus: mengalihtangankan kasus kepada
guru, supervisor atau perusahaan serta pihak-pihak terkait.
2) Memberikan materi bidang pengembangan, diantaranya materi bidang
pengembangan pribadi, materi bidang pengembangan sosial, materi bidang
pengembangan belajar, dan materi bidang pengembangan karier yang disesuaikan
dengan tingkatan kelas dan program yang telah dibuat.
3) Penggunaan fasilitas baik sarana maupun prasarana seperti: memberikan tes-tes
psikologi, pmakaian ruang kelas, ruang media ruang aula, lapanga, format
penilaian, tips-tips maupun buku-buku yang berkaitan dengan karier, penggunaan
handy cam untuk merekam role play, VCD, laptop, televisi, dsb.
4) Pelaksanaan bimbingan karier dilakukan oleh sekolah dan luar sekolah. Dari
sekolah: guru, wali kelas, dan konselor. Sedangkan dari luar oleh Depnaker, LSM
yang mengadakan pelatihan-pelatihan.
5) Cara pelaksanaan bimbingan karier dilakukan secara klasikal, kelompok,
individual dan ahli tangan kepada pihak-pihak yang terkait dalam melaksanakan
bimbingan karier.


238
6) Metode yang digunakan dalam pelaksanaan bimbingan karier adalah
penyampaian secara verbal, diskusi, tanya jawab, games,presentasi,
mendatangkan nara sumber, penugasan, role play, kegiatan out bond dan in
bound, pemutaran film yang berkaitan dengan karier, latihan tes wawancara
kerja, melakukan try out seleksi kerja, praktek dan sebagainya.
7) Dalam pelaksanaannya terkadang dilakukan sesuai dengan jadwal dan tidak
terjadwal. Untuk waktu yang terjadwal adalah sesuai dengan jam masuk kelas
yaitu satu jam satu kali pertemuan dan pertemuan dilaksanakan dua kali dalam
seminggu. Untuk waktu yang tidak terjadwal, konselor memberikan materi
bimbingan karier pada saat jam pelajaran kosong ataupun pulang sekolah.
terkadang bagi siswa yang memiliki masalah-masalah khusus dan harus segera
ditangani, maka pihak konselor akan memanggil siswa yang bersangkutan.
d. Kegiatan evaluasi yang dilakukan konselor di SMKN 2 Malang adalah
1. Menentukan waktu evaluasi tiap akhir semester untuk rekap konselor dan akhir
tahun untuk dilaporkan kepada sekolah.
2. Memberikan instrumen/ alat evaluasi melalui angket, pedoman observasi,
wawancara, tes psikologis, rekap presensi, rapor dan laporan kerja.
3. Komponen yang dinilai menyangkut ketepatan asaran dan tujuan, mengenai
rincian pelaksanaan bimbingan karier dan kemampuan pelaksanaan bimbingan
karier.
4. Melaporkan hasil evaluasi kepada kepala sekolah, wakasek kurikulum, konselor,
koordinator BK. Selanjutnya setelah evaluasi dilakukan follow up dan memantau
lulusan-lulusan SMKN 2 Malang




239
2. Masalah-Masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang
Gambar 4. 2.
Masalah-Masalah Pengembangan Karier
Yang Dialami Siswa di SMKN 2 Malang

Dari gambar diatas dapat dijelaskan bahwa masalah-masalah pengembangan karier,
faktor penyebab timbulnya masalah pengembangan karier dan bantuan konselor dalam
mengatasi masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang adalah sebagai
berikut:
a. Masalah-masalah pengembangan karier
Masa|ah-Masa|ah
Þengembangan
kar|er ¥ang
D|hadap| S|swa
Masalah-masalah
karler darl dalam
dlrl slswa (lnLern)
Masalah-masalah
karler darl luar
dlrl slswa
(eksLern)
kehendak/ kelnglnan orang Lua
mempengaruhl slswa dalam
menenLukan plllhan karler
Þandangan presLlse [abaLan dalam
suaLu peker[aan/karler menuruL
orang Lua slswa
Þandangan presLlse [abaLan dalam
suaLu peker[aan/ karler dalam dlrl
slswa
MlnaL slswa LeLang profesl aLau
peker[aan
kondlsl soslal ekonoml orang Lua
mempengaruhl slswa dalam
menenLukan plllhan karler
Masalah Þ8AkL8ln (ÞrakLek ker[a
lndusrl)
ClLa-clLa slswa Lerhadap masa depan
karler


260
Masalah-masalah pengembangan karier dari dalam diri siswa (intern)
1) Cita-cita siswa terhadap masa depan karier, yaitu siswa belum mempunyai cita-
cita karier yang jelas, mempunyai cita-cita tapi kurang bersemangat meraihnya,
dan siswa tidak tahu apa yang disebut cita-cita bagi dirinya.
2) Minat siswa tetang profesi atau pekerjaan, yaitu siswwa belum mempunyai minat
terhadap pekerjaan tertentu, memiliki berapa minat pekerjaan dan bimbang untuk
memilih yang tepat, belum memilih minatnya karena harus menyesuaikan dengan
keinginan orang tua dan, siswa memiliki minat terhadap pekerjaan tetapi ragu-
ragu akan kemampuan dirinya.
3) Pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/ karier dalam diri siswa: yaitu
siswa tidak memiliki prestise jabatan terhadap suatu pekerjaan, dan prestise
jabatan tentang suatu pekerjaan penting bagi siswa karena memengaruhi derajat
seseorang nanti.
Masalah-masalah karier dari luar diri siswa (ekstern)
1) Pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/karier menurut orang tua
siswa: orang tua memberikan pilihn karier anak berdasarkan prestise jabtan
terhadap suatu pekerjaan menurut orang tua, siswa dituntut lebih tinggi dari
jabatan/pekerjaan orang tua, orang tua cenderung menurunkan karier yang
ditekuninya kepada anaknya.
2) Masalah PRAKERIN (Praktek Kerja Indusri): takut PRAKERIN, tidak dapat
beradaptasi ketika PRAKERIN, masalah kelompok PRAKERIN, masalah
ditempat PRAKERIN dengan bos, staf, manager, atau pihak tempat PRAKERIN,
dll.
3) Kehendak/ keinginan orang tua mempengaruhi siswa dalam menentukan pilihan
karier.


261
4) Kondisi sosial ekonomi orang tua mempengaruhi siswa dalam menentukan
pilihan karier, yaitu siswa tidak termotivasi menentukan pilihan kariernya karena
kurang ditunjang dengan ekonomi keluarganya, kecenderungan siswa dalam
menentukan kariernya disesuaikan dengan konsisi dan kemampuan ekonomi
keluarga, siswa bimbang dalam memnentukan pilihan karierya karena terjadi
knflik antara karier dengan keadaan ekonomi keluarga.
b. Faktor penyebab timbulnya masalah–masalah karier di SMKN 2 Malang
Kelompok Primer:
1) Kondisi sosial ekonomi orang tua: Diantaranya kondisi ekonomi orang tua yang
tidak mendukung siswa untuk meraih pilihan masa depan dan pekerjaan, siswa
kurang termotivasi dalam meraih pilihan masa depan dan pekerjaannya, dan
siswa harus merubah piliha masa depan dan pekerjaan juga disebabkan oleh
kondisi orang tua.
2) Bimbingan orang tua/ kehendak orang tua: Orang tua yang sudah punya pilihan
tersendiri untuk siswa, orang tua yang tidak memberikan kebebasan pada siswa
untuk memilih, pilihan siswa dan pilihan orang tua tidak sesuai, keputusan siswa
untuk tetap mempertahankan pilihan masa depan meski berbeda dengan orang
tua,siswa harus merubah pilihan karena paksaan orang tua.
3) Dalam diri siswa, yaitu asa percaya diri rendah, kurang pemahaman tetang bakat
dan minatnya, keraguan akan kemampuan diri sendiri, keterbatasan sarana yang
dipunyai, telalu banyak pilihan cita-cita masa depan dan pekerjaan, ketidaktahuan
siswa akan cara meraih cita-cita masa depan dan pekerjaan, dan rendahnya
tingkat kebutuhan siswa terhadap gambaran suatu pekerjaan.
Kelompok Sekunder:


262
1) Pandangan masyarakat terhadap suatu jabatan atau pekerjaan, yaitu Rendahnya
pandangan masyarakat terhadap pilihan karier siswa, pandangan masyarakat
sangat berpengaruh, rendahnya motivasi siswa karena rendahnya pandangan
masyarakat.
2) Pola pergaulan: Belum dipunyainya pilihan masa depan dan pekerjaan oleh
teman, serta teman sepergulan yang memandang rendah pilihan masa depan dan
pekerjaan siswa akan sangat berpengaruh dalam memunculkan berbagai masalah
karier pada siswa. Diantaranya berbeda pilihan masa depan dan pekerjaan antar
teman membuat siswa menjadi bimbang menentukan pilihan masa depan dan
pekerjaan, teman yang belum mempunyai pilihan masa depan dan pekerjaan serta
sikap teman yang memandang rendah pilihan masa depan dan pekerjaan siswa
menyebabkan siswa malas meraih pilihan masa depan dan pekerjaan.
3) Ditinjau dari sekolah, yaitu banyaknya lamaran kerja akan tetapi siswa harus
memilih sesuai dengan jurusannya, Terbatasnya jam BK.
c. Bantuan Konselor Dalam Memecahkan Masalah-Masalah Pengembangan Karier
Ditinjau dari Pembuatan Progam Bimbingan Karier
1) Konselor membuat program bantuan program bulanan, tiap semester dan
program tahunan.
2) Program dibuat atas dasar analisis kebutuhan.
Ditinjau Pelaksanaan Program Bimbingan Karier
1) Pelaksana program selain dari konselor melibatkan guru kejuruan yang
bertugas sebagai pelaksana program bantuan, konselor melibatkan
perusahaan dalam pelaksanaan program, konselor juga melibatkan
lembaga pendidikan atau instansi lain. Membuat busa kerja, menjalin


263
hubungan dengan perusahaan perusahaan untuk mencari peluang kerja,
lowongan kerja bagi siswa maupun tamatan.
2) Selain itu melibatkan orang tua, psikiater, wali kelas dan guru sesuai
dengan masalah-masalah karier siswa. Membuat perjanjian dengan pihak
sekolah dan orang tua dalam mengawasi anak saat prakerin dan anak tidak
sembrono berbuat.
3) Program tahunan kami buat semua program keahlian dengan berbagai kegiatan
yaitu layanan orientasi, informasi, penempatan, penguasaan konten, konseling
perorangan, bimbingan publik, konseling kelompok, mediasi, aplikasi instrumen,
himpunan data dan konferensi kasus yang terdiri dari materi bidang
pengembangan pribadi, sosial, belajar dan karier. Salah satuya menempatkan
siswa pada latihan kerja/ magang dan penempatan siswa yang sudah lulus pada
sebuah pekerjaan.
Pembekalan Sebelum Prakerin, Pelatihan-Pelatihan dan mencari beasiswa
1) Pembekalan sebelum prakerin, menghadapi prakerin, pelatihan
peningkatan rasa PD, pelatihan membuat lamaran kerja dan perangkatnya,
pelatihan etika kerja dan komunikasi, dll.
Menggunakan Sarana Dan Prasarana Yang Menunjang
1) Memanfaatkan sarana yang sudah dipunyai yang berguna untuk
menunjang keberhasilan layanan ataupun program yang sudah
direncanakan, misal ruang BK tersendiri, ruang konseling yang memenuhi
syarat, papan informasi yang bisa digunakan untuk kepentingan BK dan


264
jumahnya lebih dari satu tempat penyimpanan data yang jumlahnya lebih
dari satu, serta alat pengumpul data yang sering digunakan.
Gambar 4. 3.
Perbandingan Masalah-Masalah Pengembangan Karier Dalam Diri Dan Luar Diri
Siswa di SMKN 2 Malang

Masalah-masalah karier dalam
diri siswa
Masalah-masalah karier diluar
diri siswa


Perbandingan masalah-masalah pengembangan karier dalam diri dan luar diri
siswa prosentasinya adalah seimbang.



Gambar 4. 4.
Prosentase Pilihan Karier Lulusan Siswa-Siswi SMKN 2 Malang

Masuk Perguruan Tinggi 40%
Bekerja 60%

Prosentase lulusan siswa siswi SMKN 2 Malang empat puluh persn memasuki
jenjang pendidikan yang lebih tinggi dan enam puluh persen memasuki dunia kerja. Bagi


263
yang memasuki jenjang pendidikan yang lebih tinggi adalah mereka yang berada pada
kelas ekonomi menengah keatas dan untuk yang bekerja adalah ingin membantu
perekonomian keluarga.
Gambar 4. 5.
Jurusan Yang Paling Banyak Diminati
Dan Kurang Diminati Siswa

1. Perawatan Medis
2. Tata Boga/Restoran
3. Akomodasi
Perhotelan
4. Teknik Komputer
Jaringan
5. Usaha Pariwisata
5. Pekerja Sosial

Jurusan yang paling banyak diminati siswa di SMKN 2 Malang adalah Perawatan
Medis, sedangkan untuk jurusan yang kurang diminati adalah perawatan sosial
dan usaha pariwisata.




3. Faktor-Faktor Yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2
Malang


266
Gambar 4.6.
Faktor-Faktor Yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier
di SMKN 2 Malang


Dari gambar diatas dapat diketahui bahwa faktor-faktor yang mendukung
pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah sebagai berikut:
a. Ditinjau Dari Siswa
1) Faktor Internal yaitu siswa memilih pekerjaan berdasaran kemampuan akademik,
bakat khusus/kemampuan khusus, berdasark minat atau kecenderungan tertarik
Iaktor-Iaktor
¥ang
Mendukung
Þe|aksanaan
8|mb|ngan
kar|er
ulLln[au uarl
Slswa
ulLln[au uarl
Luar Sekolah
ulLln[au uarl
Sekolah
lakLor LksLernal
Kerjasama Dan Dukungan
Dengan Lembaga-Lembaga
Terkait

uukungan uan ker[asama uarl
Sekolah
Þrogram, Sllabus uan 8ÞÞ 8k
Slap dan Men[adl ConLoh
Sarana uan Þrasarana ?ang
Cukup Mendukung/ memadal
Layanan ?ang dlberlkan
lakLor lnLernal


267
pada sesuatu bidang tertentu, berdasar sfat-sifat yang diteliti (misal, ketelitian),
memilih pekerjaan sesuai dengan keadaan jasmani, antusias siswa dalam
pelaksanaan bimbingan karier dan respon siswa yang baik terhadap pelaksanaan
bimbingan karier.
2) Faktor Eksternal: memilih pekerjaan sesuai dengan cita-cita, keadaan jasmani,
berdasarkan anggaran keluarga, sesuai dengan prestise masyarakat, berdasar
prospek masa depan, berdasar pandangan konselor terhadap suatu pekerjaan.
b. Ditinjau Dari Sekolah
1) Program, silabus dan RPP BK siap dan menjadi contoh SMK se-Malang
Raya,aplikatif pada siswa, dan SMKN 2 Malang menjadi ketua MGBK
(Musyawarah Guru Bimbingan Konseling Kota Malang).
2) Memberikan layanan optimal dan sesuai kebutuhan yaitu layanan orientasi,
informasi, penempatan, penguasaan konten, konseling perorangan, bimbingan
publik, konseling kelompok, konsultasi, mediasi,aplikasi instrument, himpunan
data, konferensi kasus, kunjungan rumah, tampilan kepustakaan dan alih tangan
kasus.
3) Dukungan dan kerjasama dari sekolah. Adanya dukungan dan kerjasama dari
kepala sekolah, staff dan orang tua siswa, guru kewirausahaan/kejuruan, konselor
selalu memperbaharui materi dan kepala sekolah mengusahakan fasilitas.
4) Sarana dan prasarana yang cukup mendukung/ memadai, yaitu: 1) tempat: ruang
kelas, BP/BK, kantor BK, aula, media, lorong, papan mading/informasi karier,
mosul bimbingan karier, tempat penyimpanan datalebih dari satu dan alat
pengumpul data yang sering digunakan. 2) ada waktu jam masuk BK,pada saat
jam konsong, istirahat,ulang sekolah dan jam khusus bagi siswa yang


268
memerlukan. 3) memiliki hotel sendiri dan tempat penitipan anak dan TK yang
bekerjasama dengan DIKNAS.
c. Ditinjau Dari Luar Sekolah
1) Kerjasama dan dukungan dengan lembaga-lembaga terkait sesuai dengan jurusan
masing-masing untuk jurusan pekerjaan sosial dan pekarya kesehatan: majelis
Sekolah SMKN 2 Malang, Dep. Hukum dan Hak Asasi Manusia, BKKBN/
BPMKB Malang, Pemda Kabupaten Malang, Pemkot Malang, RS. Syaiful
Anwar Malang, Puskesmas se-Wilayah Pujon/ Rehab Narkotika, R.S Brawijaya
Lawang, TSA. Samuphahita, SLB Kedung Kandang, Panti Asuhan Nurul Huda,
dll. Untuk jurusan usaha jasa pariwisata, akomodasi perhotelan dan restoran:
Museum Brawijaya, Merpati Air Lines, Bouroq Air Lines, Hotel Montana, Hotel
Tugu, Hotel Kusuma Argowisata, Hotel Kusuma Wijaya, Taman Nasional
Bromo Tengger, dll.






4. Faktor-Faktor Yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2
Malang


269
Gambar 4.7.
Faktor-Faktor Yang Menghambat Pelaksanan Bimbingan Karier
Di SMKN 2 Malang


Dari bagan diatas maka faktor-faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan
karier di SMKN 2 Malang dapat dijelaskan sebagai berikut:
1) Ditinjau dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier: a)
keterbatasan personil hanya 8 yang aktif 5 konselor, b) keterbatasan dana dan, c)
kebijakan sekolah.
Iaktor-Iaktor ¥ang
Menghambat
Þe|aksanan 8|mb|ngan
kar|er
kesempaLan ker[a
Llngkungan ker[a
Slswa Sendlrl
ualam ulrl konselor
Þerencanaan uan
Þenyusunan Þrogram
8lmblngan karler
Þeker[aan
Luar ulrl konselor


270
2) Ditinjau dari dalam diri konselor adalah ketika tidak dapat menguasai kelas
karena siswa ramai, penguasaan materi kurang untuk guru baru, tidak ada kontak
mata dengan klin atau siswa,gugup saat mengaja dn suara terlalu kecil.
3) Ditinjau diluar diri konselor: a) kurangnya sarana dan prasarana, b) kurangnya
dana untuk menunjng pelaksanaan bimbingan karier, c) keterbatasan waktu
dalam melaksanakan bimbingan karier. Alokasi waktu hanya dua jam tiap kali
pertemuan padahal materi bimbingan karier banyak.
4) Ditinjau dari siswa sendiri, yaitu: a) faktor siswa sendiri (lingkungan sosial
budaya dan keadaan ekonomi sosial). Misalnya bimbingan diberikan tapi ada
siswa yang pesimis terkait kebijakan orang tua, b) respon siswa yang kurang
dalam pelaksanan bimbingan karier dengan tidak memperhatikan, tidur dan
ramai, c) siswa tidak tertarik karena kondisi/masalah siswa yang berdampak
siswa tidak tertarik/memiliki maslah dalam kegiatan-kegiatan yang berhbungan
dengan jurusannya sehingga dalam prakteknya siswa kesulitan.
5) Ditinjau dari lingkungan kerja yaitu pengaruh anggota keluarga besar atau inti.
Misalnya ayah adalah guru, maka tuntutan lingkungan mengaharapan anak juga
menjadi guru, selain itu lingkungan krja yang menuntut siswa untuk menguasai
keterampilan kerja sesua jurusannya namun siswa merasa belum mampu dan
belum dapat beradaptasi terhadap lingkungan kerjanya.
6) Ditinjau dari kesempatan kerja yaitu banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi
lowongan kerja sedikit, sehingga kesempatan kerja sedikit, saingan kerja banyak
dan kesempata kerja yang kecil karena pemilihan jurusan.
7) Ditinjau dari pekerjaan yaitu banyaknya pilihan pekerjaan, tuntuta-tuntutan dalam
pekerjaan, belum dapat menguasai ketrampilan kerja, masalah dengan bos,
pimpinan, manager, dan guru bidang studi.


271

5. Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di
SMKN 2 Malang



Tabel 4. 2.
Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-Hambatan Pelaksanaaan Bimbingan
Karier

1. Optimalnya
Perencanaan
a. Membuat
Swadana Dan
• BK SMKN 2 Swadana dengan membuat
modul yang diterbitkan oleh dan dipakai se-
So|us| konse|or
da|am
mengatas|
hambatan-
hambatan
pe|aksanaaan
b|mb|ngan
1ldak CpLlmalnya
Þerencanaan dan
Þenyusunan
Þrogram
8lmblngan karler
Luar ulrl konselor
ualam ulrl
konselor
Slswa Sendlrl
Llngkungan
ker[a,
kesempaLan
ker[a,
Þeker[aan
MembuaL swadana dan
program yang
dlprlorlLaskan
berdasarkan aLas
kebuLuhan slswa, kondlsl
konselor
mengldenLlflkasl
hambaLan-hambaLan
mengaLaslnya
Slswa dlsarankan dan
dlarahkan
konselor
mengusahakan
faslllLas/sarana dan
prasarana
konselor harus memlllkl
lnlslaLlf dan proakLlf
Memberl moLlvasl dalam
dlrl slswa, Llps-Llps, dan
pemahaman dlrl
Mengupayakan
dukungan dan
ker[asama


272
Dan
Penyusunan
Program
Bimbingan
Karier

Program Yang
Diprioritaskan
Berdasarkan
Atas Kebutuhan
Siswa, Kondisi
Siswa, Dan
Kondisi Sekolah

SMK Malang. Hasil keuntungan dibuat untuk
membeli fasiltas BK.
• Program Yang Diprioritaskan Berdasarkan
Atas Kebutuhan Siswa.
Layanan Orientasi
o Orientasi Penjurusan
o Orientasi Ekstrakurikuler
o Orientasi setting praktek/ prakerin
o Orientasi perguruan tinggi atau kunjungan
studi
Layanan Informasi
o Informasi Lowongan Kerja
o Informasi PerguruanTinggi
o Informasi etika, berdandan, berpakaian, di
kantor, dengan orang tua dan pimpinan
o Layanan Penempatan
o Penjurusan
o Penempatan, setting prakerin
o Bursa Kerja
Layanan Konseling Individu
o Konseling pribadi
o Kesulitan belajar
o Keluarga
o Sosial Ekonomi
Layanan Mediasi
o Kerjasama
o Bursa Kerja
Penguasaan konten, layanan bimbingan public,
layanan bimbingan kelompok, layanan
konsultasi, layanan mediasi,aplikasi instumen,
himpunan data, konferensi kasus, kunjungan
rumah, tampilan kepustakaan, alih tangan
kasus
• Program Yang Diprioritaskan Berdasarkan
kondisi Siswa
• Program Yang Diprioritaskan Berdasarkan
kondisi Sekolah
2. Dalam Diri
Konselor

a. Konselor Harus
Memiliki
Inisiatif Dan
Proaktif

• Menguasai kelas
• Penguasaan materi
• Memberikan materi yang terbaru dan dapat
dipercaya
• Kontak mata dengan klien atau siswa
3. Luar Diri
Konselor

a. Konselor
Mengusahakan
Fasilitas/Sarana
Dan Prasarana

• Mengusahakan fasilitas yang mendukung atau
menunjang pelaksanaan bimbingan karier
• Memanfaatkan waktu kosong


273
b. Mengupayakan
dukungan dan
kerjasama

• Meningkatkan dukungan dan kerjasama dengan
staf sekolah
• Meningkatkan dukungan dan kerjasama dengan
konselor dan wali kelas
• perlu adanya dukungan dan kerjasama dengan
alumni dan orang lain
• Konselor mengupayakan dukungan dan kerjasama
lembaga-lembaga terkait.
• konselor lebih berperan aktif dalam penyampaian
materi bimbinga karier. sedangkan
• Guru bidang studi dan wali kelas diminta bantuan
untuk menyampaikan materi bimbingan karier yang
berkaitan dengan mata pelajaran atau topik yang
sedang dibahas.
• Kepala sekolah biasanya ikut membantu
pelaksanaan program bimbingan karier pada saat
memberikan pengarahan pada wali murid atau
siswa, seperti pada saat upacara dan pembagian
raport siswa

4. Siswa
Sendiri

a. Memberi
Motivasi Dalam
Diri Siswa,
Tips-Tips, Dan
Pemahaman
Diri

• Memberikan materi menarik dan memotivasi siswa
• Memberikan materi dengan cara yang kreatif agar
siswa tidak cepat bosan dan siswa tertarik untuk
menyimak dan mendengarkan.
• Memberikan tips-tips kepada siswa berkaitan
dengan bimbingan karier
• Memberikan tes-te psikologis
5. Lingkungan
Kerja,
Kesempatan
Kerja,
Pekerjaan

a. Konselor
Mengidentifikas
i Hambatan-
Hambatan
Mengatasinya

• Memberikan siswa untuk berkesempatan berpraktik
dibengkel/laboratorium/fasilitas praktik lainnya
yang tersedia disekolah. Selai itu magang pada
perushaan/industry serta mengunjungi
instansi/badan-badan usaha, daerah/swasta untuk
menambah pengetahuan tentang dunia kerja
• Menambah pengetahuan siswa tentang jenis-jenis
pekerjaan dengan mendatangkan nara sumber dari
luar sekolah
• Mengidentifikasi jabatan/pekerjaan dan
persyaratan-persyaratan dari arah pribadi dan
lingkungan
• Mendiskusikan dan menemukan langkah-langkah
mengtasi hambatan-hambatan yang bersumber dari
factor pribadi dan lingkungan
• Menginformasikan dan mendiskusikan hambatan-
hambatan yang dihadapi oleh siswa dengan siswa
itu sendiri, wali kelas, orang tua siswa
• Menyarankan siswa untuk mengikuti kegiatan-
kegiatan ekstrakurikuler sesuai dengan minat, bakat


274
dan pilihannya.
• Mengadakan wawancara konseling dengan siswa
untuk menemukan alternative pemecahan masalah
yang dihadapi siswa
• Memberikan tips tentang usaha meningkatkan
belajar sesuai dengan pilihan dan menyesuaikan
diri antara informasi diri dengan syarat-syarat yang
dituntut oleh pekerjaan
b. Siswa Disarankan
Dan Diarahkan

• Mengikuti kursus/pelatihan untuk menujang pilihan
• Mempersiapkan langkah-langkah alternative usaha
• Mengikuti kegiatam ekstrakurikuler guna
mendukung pilihan
• Merencanakan untuk menciptakan lapangan
pekerjaan
• Upaya memperoleh penghasilan sambil belajar
• Melaksanakan magang dengan baik




6. Stategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang
Yang termasuk dalam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang
masuk dalam teknik pendekatan kelompok adalah:
Tabel 4. 3.
Strategi Konselor Dalam Mengembangkan
Karier di SMKN 2 Malang (Teknik Pendekatan Kelompok)

Strategi Konselor
Dalam
Mengembangkan
Karier Siswa Di
SMKN 2 Malang
Teknik Pendekatan Kelompok Jam Pelaksana
1 Achievment
motivation
training
Mendorong siswa untuk temotivasi dan
berprestasi baik dalam belajar maupun
bekerja, memberi materi motivasi
2 jam BK


273
berprestasi.
2 Behaviour
modification
techniques
Menggunakan teknik teknik modifikasi perilaku,
yang palingsring dilakukan adalah
reinforcement, memberi penguatan positif kepaa
siswa
2 jam BK
3 Career days Hari khusus seperti pembekalan sebelum
prakerin

2 jam
dan hari-
hari
tertentu
sebelum
prakerin
BK
4 Creative experience. Siwa diminta untuk kreatif, membeikan
materi yang meningkatkan kreatifitas siswa
2 jam BK
5 Economic and
consumer
education
Memberikan pembelajaran tentang kondisi
ekonomi dan meningkatkan taraf ekonomi untuk
dirinya nanti dengan bekerja dan menjadi
pelayan dan konsumen yang baik dengan
memberikan tips sopan santun, etika bekerja,
dan sebagainya
2 jam BK
6 Group guidance
and counseling
Memberikan materi tentang pengertian
bimbingan, dan bimbingan kelompok,
melakukan bimbingan konseling kelompok
dkelas maupun luar kelas, memberikan
bimbingan dan konseling secara
kelompok,untuk bimbingan kelompok kami
lakukan dikelas, tapi untuk konseling kelompok
kami lakukan diruang BK. Kami memberikan
materi tentang bimbingan kelompok, games dan
informasi karier secara kelompok.
2 jam BK
7 Intergroup
education,
Tukar budaya agar kelompok budaya saling
merasakan, menghargai dalam anggota
kelompok meskipun berbeda budaya.
2 jam
8 Media, Menggunakan Audiovisual 2 jam BK
9 Mobile servise Memberikan tes bakat, minat dan pemahaman
diri serta materi materi agar siswa memahami
dirinya dan berkaitan dengan dirinya
2 jam BK
10 Occupational
information system,
Siswa diminta untuk mencari informasi-
informasi karier seperti mencari lowongan kerja,
mencari informasi karier dan lowongan kerja
melalui internet dan bursa kerjamembuat
2 jam BK


276
lamaran pekerjaan dan sebagainya.
pengumpulan, penggunaan, penarikan kembali,
dan menginterpretasi informasi-informasi karier.
Misalnya melalui alat-alat tes psikologi dalam
hal karier, seperti bakat, minat, kepribadian,
kecepatan dan ketelitan
11 Prevocational
exploratory
programs,
Membantu memberi perkenalan dan hubungan
antara sekolah dan dunia kerja. Dengan memberi
materi tentang persiapan praktek kerja industri,
diantaranya mengenal setting praktek. tata tertib
praktek, presensi dan ijin di tempat praktek,
jurnal dan laporan, etika dandan dalam praktek
mengenal dunia kerja adaptasi di tempat kerja
2 jam BK
12 Role playing, Melalui games, diskusi, contohnya materi
tentang etika kerja dan tiap-tiap kelompok
diminta untuk menjelaskan materi etika
kerja dengan sudut berbeda
2 jam BK
13 Simulation, Membuat surat lamaran kerja, biodata diri
mengumpulkan perlengkapan melamar keja,
mengurus surat kelengkapan kerja, wawancara
seleksi kerja
2 jam BK
14 Work experience
programs,
Praktek kerja industri yang dilaksanakan
selama tiga bulan
2 jam BK dan
guru
kejuruan
15 Resource person, Nara sumber dari luar sekolah. Diantaranya
adalah sekar gegani, STIKES, dan sebagainya.
2 jam BK dan
luar
sekolah
16 Paket belajar Memberikan materi bina karier 2 jam BK
17 Pengajaran unit Membantu siswa memperoleh pemahaman
tentang dunia kerja seperti praktek membuat
lamaran kerja dan wawancara kerja
2 jam BK dan
guru
kejuruan
18 Home room Tanya jawab, memberi materi yang menarik,
dan bimbingan kelompok, diskusi kebutuhan
dan keinginan siswa.
2 jam BK
19 Karyawisata Observasi secara langsung pekerjaan-
pekerjaan sesuai dengan jurusannya
ditemani oleh perwakilan konselor sesuai
dengan yang memegang kelas apa.
Hari-hari
tertentu
BK
20 Kegiatan kurikuler Dianjurkan siswa memilih kegiatan
kurikuler dalam rangka menujang
2 jam BK


277
pengetahuan, kemampuan, bakat dan minat
yang dipunyai
21 Pemutaran film Berkaitan dengan motivator hidup,
mengolah waktu, dunia kerja, dll.
2 jam BK

Yang termasuk dalam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang
masuk dalam teknik pendekatan individual adalah:

Tabel 4. 4.
Strategi Konselor Dalam Mengembangkan
Karier di SMKN 2 Malang (Teknik Pendekatan Kelompok)
Strategi Konselor Dalam
Mengembangkan Karier
Siswa Di SMKN 2
Malang
Teknik Pendekatan Individual Jam Pelaksana
1 Assesment
techniques,
Memberikan berbagai maam tes-tes psikologis
sesuai dengan kebutuhan dan kelas masing-
masing sebagai asesmen terutama untuk siswa
yang mengalami masalah-masalah.
menggunakan alat-alat tes seperti tes warteg,
grafis: kepatuhan, kepribadian dan tes
pemahaman diri
2 jam BK
2 Decition making
training
Siswa diberi tips dan materi untuk dapat
membuat keputusan dengan baik dan mandiri,
namun masih ada yang belum bisa mengambil
keputusan sendiri dan bermasalah maka akan
kami terapi
2 jam BK
3 Individualized
education,
Siswa diminta untuk dapat belajarsendiri
dan mandiri tanpaharus diingatkan. Kami
biasanya memberi tips-tips bagaimana
mengolah waktu dan beelajar yang efektif
dan efisien. Mengolah waktu sendiri,
belajar efektif dan efisien, belajar mandiri.
2 jam BK
4 Mobile servise, Materi pemahaman terhadap diri yaitu
memberikan tes bakat, minat dan pemahaman
diri serta materi materi agar siswa memahami
dirinya dan berkaitan dengan dirinya
2 jam BK


278
5 Placement, Penempatan penjurusan, penempatan setting
prakerin, kelas belajar, PMDK
2 jam BK
6 Social modeling, Mencontoh sikap positif orang yang dikagumi,
menjadikan panutan dan motivasi terhadap
orang-orang yang dikagumi
2 jam BK
7 Value clarification,. Memberikan materi tentang nilai-nilai diri,
etika sopan santun, memahami diri,
percaya diri, berfikir positif
2 jam BK
8 Konseling karier Memberikan konseling perorangan
mengenai masalah-masalah dan informasi
yang berhubungan dengan karier.
Sesuai
kebutuh
dan
siswa
BK
cclxxlx
BAB V
PEMBAHASAN

A. PELAKSANAAN BIMBINGAN KARIER di SMKN 2 MALANG
Gambar 5.1.
Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang
Þe|aksanaan
8|mb|ngan
kar|er
Þelaksanaan
Þrogram
8lmblngan
karler
Þenyusunan
Þrogram
8lmblngan
karler
Þerencanaan
Þrogram
8lmblngan
karler
Lvaluasl
Þrogram
8lmblngan
karler
1. uasar penyusunan kurlkulum
2. Merumuskan program secara operaslonal
dalam benLuk 8Ll (8encana Layanan
lnformasl)
3. Memlllh sLraLegl pelaksanaan program:
sarana prasarana, Leknlk dan Lahapan 8Ll
4. MenenLukan sasaran pelaksanaan
1. Layanan yang dlberlkan
2. MaLerl bldang pengembangan
3. Þenggunaan faslllLas
4. Þelaksana
3. Cara pelaksanaan
6. WakLu pelaksanaan
1. WakLu evaluasl
2. lnsLrumen/ alaL evaluasl
3. komponen yang dlnllal
4. Melaporkan hasll evaluasl
1. MenellLl kebuLuhan slswa
2. 8apaL koordlnasl dengan seluruh konselor
3. Mengklaslflkasl Lu[uan yang lngln dlcapal
4. MembuaL baLasan program
3. MenellLl program yang sudah ada
6. Mengupayakan dukungan dan ker[asama
7. MenenLukan prlorlLas program
8. MemlnLa perseLu[uan
cclxxx

Gambar diatas menunjukkan tahap-tahap pelaksanaan progam bimbingan karier yang
dilakukan oleh konselor di SMKN 2 Malang, yaitu dimulai dengan perencanaan program
bimbingan karier, selanjutnya adalah penyusunan program bimbingan karier, pelaksanaan
program bimbingan karier dan evaluasi program bimbingan karier. Sebagaimana
dijelaskan oleh Gybers dan Handerson (dalam Flurentin, 1991:25) tahap-tahap
penyusunan progam meliputi empat tahap yaitu, tahap perencanaan program, penyusunan
program, tahap pelaksanaan program tiap tahun dan tahap evaluasi program bimbingan
karier.
1. Perencanan Program Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang
Perencanaan adalah penentuan segala sesuatu sebelum dilakukan (Reksahadi Projo,
1992:21). Perencanaan program bimbingan karier di sekolah adalah seperangkat kegiatan
yang dilakukan melalui berbagai bentuk survey untuk menginventarisasikan tujuan,
kebutuhan, kemampuan sekolah, kesehatan sekolah untuk melaksanakan program
bimbingan karier (Sukardi, 1987:226-227). Kegiatan perencanaan bimbingan karier di
SMKN 2 Malang dilakukan melalui beberapa tahapan yaitu yang pertama adalah meneliti
kebutuhan siswa yaitu sesuai dengan kebutuhan siswa pada tiap-tiap kelas dan sesuai
dengan jurusan masing-masing melalui observasi, wawancara dan angket. Yang kedua
adalah rapat koordinasi dengan seluruh konselor untuk membahas perencanaan dan
penyusunan program berkaitan dengan materi yang telah disampaikan dari program
sebelumnya disesuaikan dengan kekurangan, kebutuhan siswa dan keinginan siswa.
Kebutuhan siswa ini juga didasarkan atas tahap-tahap perkembangan siswa. Irama
perkembangan karier yang terjadi secara dinamis dan berkelanjutan, dinamis berubah
terus menerus dijadikan sebagai acuan dalam mengamati, merencanakan, dan menetapkan
program layanan bimbingan yang relevan sesuai dengan tugas-tugas perkembangan.
cclxxxl
Sejalan dengan tugas-tugas perkembangan Ginzberg membagi perkembangan karier
menjadi tiga periode umum, yaitu: (1) periode fantasi dari lahir sampai umur 11 tahun,
(2) periode tentatif, berlangsung dari umur 11 tahun sampai 17 tahun, dan (3) periode
realistik, berlangsung dari umur 17-25 tahun (Winkel, 1997:575). Dengan mengetahui
periode perkembangan karier menurut Ginzberg diatas, konselor dapat mengetahui
perkembangan periode perkembangan karier yang dialami anak didiknya, dengan
demikian konselor dapat merancang materi pendidikan karier dan bimbingan karier yang
relevan dengan masing-masing tugas perkembangan karier pada tahapan tertentu.
Selanjutnya menurut Faqih (2001:128-129) tujuan bimbingan karier Islami dapat
dirumuskan sebagai berikut: a) membantu individu mencegah timbulnya masalah
(problem) yang berkaitan dengan upaya mencari pekerjaan, b) membantu individu
memahami dan menghayati hakekat dan konsep kerja umat Islam, c) membantu individu
memahami dan menghayati tata nilai dan kerja dalam pekerjaan menurut Islam, d)
membantu individu untuk mau dan mampu melakukan upaya mencari pekerjaan sesuai
dengan tata nilai dan kerja islami.
Tahapan perencanaan program bimbingan karier yang ketiga adalah mengklasifikasi
tujuan yang ingin dicapai yaitu tujuan jangka umum, diantaranya adalah a) agar siswa
mengenal dirinya sendiri, kekuatan, dan kelemahan, kemampuan, bakat, minat, cita-cita,
sikap ,perasaan, dan niai-nilai yang dianutnya, b) mengenal lingkungannya meliputi
lingkungan pendidikan, pekerjaan, sosial dan kemasyarakatan, c) mampu merumuskan
secara pribadi yang berkaitan dengan karier, pendidikan dan rencana kehidupan, d)
mampu mengembangkan potensi, minat dan cita-cita. Selanjutnya adalah tujuan khusus
yang ingin dicapai yaitu: a) membantu perkembangan siswa diantaranya adalah
mengembangkan karir siswa, keterampilan, pengetahuan, sikap dan akademik, b)
membantu siswa mengimplementasikan rencana karir, pendidikan, pribadi dan sosial, c)
cclxxxll
membantu siswa dalam layanan intervensi, misalnya intervensi masalah-masalah karier
yang dialami oleh siswa, d) mendukung dan melaksanakan program sekolah.
Tahapan keempat adalah membuat batasan program yaitu dengan membuat batasan
materi bimbingan karier dan menetapkan alokasi waktu penyampaian materi bimbingan
karier yang diberikan, untuk kelas XII adalah satu jam tiga mengingat kelas XII harus
fokus terhadap UAN. Ketentuan bulan april pelaksanaan bimbingan karier diubah
menjadi dua kali masuk kelas selama satu jam tiap pertemuan. Selanjutnya adalah
menyediakan waktu untuk menyelenggarakan bimbingan karier di luar jam pelajaran.
Yang kelima adalah meneliti program yang sudah ada yaitu meneliti keberhasilan
program bimbingan karier tahun sebelumnya dan kekurangannya. Yang keenam adalah
mengupayakan dukungan dan kerjasama, baik kerjasama dari luar SMKN 2 Malang yaitu
dengan lembaga terkait, diantaranya adalah: guru kewirausahaaan, pelatihan
enterprenuership, teknik penjualan, Depnaker (Departemen Tenaga Kerja) untuk
pembuatan kartu kuning disekolah, pelatihan ketrampilan kerja, lembaga dan perusahaan
terkait untuk mencari peluang kerja. Maupun mengupayakan dukungan dan kerjasama
dalam SMKN 2 Malang sendiri yang dapat memberikan wawasan siswa dalam
merencanakan karier yaitu dengan staf sekolah dan orang tua/ wali siswa. Yang ketujuh
adalah menentukan prioritas program bimbingan karier berdasarkan kebutuhan dan
kondisi siswa dan kondisi SMKN 2 Malang. Dan yang terakhir setelah disetujui oleh
seluruh konselor, di ACC oleh koordinator konselor, waka kurikulum dan kepala sekolah.
Dijelaskan oleh Prayitno. Dkk, (1997: 53-54) bahwa program dan kegiatan
bimbingan karier memenuhi persyaratan: (1) berdasarkan kebutuhan (kondisi
pribadi siswa, jenjang dan jenis pendidikan), (2) lengkap dan menyeluruh sesuai
fungsi, prinsip dan asas bimbingan konseling, (3) sistematik, logis, dan sinkron,
cclxxxlll
(4) terbuka dan luwes (memungkinkan bagi saran-saran pengembangan dan
penyempurnaan), (5) terjadinya keterlibatan dan kerjasama dari berbagai pihak,
dan (6) terselenggarakannya penilaian dan tindak lanjut demi penyempurnaan,
peningkatan ke efektifan, dan efisiensi.
Menurut Mu’awanah dan Hidayah (2009:89) dalam karier diperlukan tata
nilai dan etos kerja islami, yaitu keseimbangan tujuan kerja, bekerja menurut
kadar kemampuan, keahlian pribadi, disiplin dan efisien menggunakan waktu dan
kesempatan, jujur dan dapat dipercaya/tanggung jawab, rendah hati, berencana
dan produktif, proposional dan tidak iri hati, adil, bekeja dengan cara yang benar
dan baik.
Dijelaskan pula oleh Gysberg dan Handerson (dalam Flurentin, 1991: 26) dalam
merencanakan program hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut: 1)
meneliti kebutuhan siswa, 2) mengklasifikasi tujuan yang ingin dicapai, 3) membuat
batasan jenis program yang akan dibuat, 4) meneliti jenis-jenis program yang sudah ada,
5) mengupayakan dukungan dan kerjasama dari staf sekolah, orang tua, siswa dan
masyarakat, 6) menentukan prioritas program.
2. Penyusunan Program Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang
Penyusunan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang didasarkan atas kajian
kebijakan kurikulum SMK tahun 2008 dengan menggunakan KTSP Pemerintah No. 22
tahun 2006 tentang pengembangan diri yang dikembangkan sendiri sesuai dengan jenjang
kelas masing masing karena tiap-tiap sekolah memiliki jurusan yang berbeda-beda.
Selanjutnya adalah merumuskan program secara operasional yang dituangkan dalam
bentuk RPP, untuk SMK adalah dalam bentuk RLI (Rencana Layanan Informasi).
cclxxxlv
Setelah hal tersebut telah selesai dilakukan maka konselor memilih strategi
pelaksanaan program baik dari segi sarana prasarana yaitu dengan menentukan fasilitas
yang digunakan untuk program bimbingan karier, jenis layanan bimbingan karier dan
dana yang digunakan untuk program bimbingan karier. Yang selanjutnya adalah memilih
teknik atau metode yang digunakan dalam bimbingan karier yaitu dituangkan dalam
bentuk modul, audiovisual, dll. Selanjutnya adalah menentukan tahapan-tahapan RLI
(Rencana Layanan Informasi) yang dimulai dengan merumuskan tujuan layanan
informasi, materi layanan informasi, pendekatan/ metode layanan informasi, langkah-
langkah pemberian informasi, alat/ bahan/ sumber belajar dan menentukan penilaian:
jenis penilaian, pedoman penilaian, naskah soal dan kunci jawaban. Kegiatan selanjutnya
dalam penyusunan program bimbingan karier diketahui oleh seluruh konselor dan kepala
sekolah. Selanjutnya adalah menentukan sasaran bimbingan karier yaitu untuk siswa
kelas X, XI, XII, terutama adalah untuk kelas XII yang akan lulus dan alumni siswa-siswi
SMKN 2 Malang.
Agar penyusunan dan pelaksanaan bimbingan karier di sekolah dapat berjalan dengan
baik, maka persyaratan yang dituntut dan harus dipenuhi adalah (1) personil yang
mencakup profesional dan non profesional, banyaknya dan kualifikasinya, (2) fasilitas
fisik dan teknik, serta (3) anggaran biaya (Sukardi dan Sumiati, 1990:16).
Dijelaskan dalam Gysbers (dalam Flurentin, 1991:26), bahwa kegiatan yang perlu
dilakukan dalam menyusun program bimbingan (termasuk program bimbingan karier)
adalah: (a) merumuskan tujuan-tujuan program secara operasional dalam bentuk kegiatan
yang dapat diukur hasilnya, (b) memilih strategi pelaksanaan program, (c) menganalisis
kemampuan staf sekolah. Program yang tersusun dengan baik maka kegiatannya dapat
terkoordinir dengan baik pula, sasaran layanannya mudah diketahui dan pengawasan serta
kepemimpinannya dapat dilaksanakan secara bijaksana. Program perlu disusun, program
cclxxxv
dapat dijadikan dasar untuk mengetahui atau menilai keberhasilan suatu program yang
terlaksana (Ahmadi, 2003: 159).
Program yang disusun secara terperinci dan baik memberikan banyak keuntungan,
baik bagi siswa yang mendapatkan layanan maupun bagi petugas bimbingan yang
menyelenggarakannya. Keuntungan yang diperoleh antara lain: (a) tujuan setiap
bimbingan akan lebih jelas, (b) kemungkinan para petugas bimbingan akan lebih
menghemat waktu, tenaga, biaya, dan menghindarkan kesalahan-kesalahan yang terjadi
dan usaha coba-coba yang tidak menguntungkan, (c) pemberian layanan lebih teratur dan
memadai, (d) setiap petugas bimbingan akan menyadari peranan dan tugasnya masing-
masing, (e) penyediaan fasilitas akan lebih sempurna dan dapat dikontrol, (f)
memungkinkan lebih eratnya komunikasi dari berbagai pihak, (g) adanya kejelasan
kegiatan bimbingan dari keseluruhan kegiatan program di sekolah (Flurentin, 1991:20-
21).
3. Pelaksanaan Program Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang
Pelaksanaan program adalah usaha melaksanakan suatu program yang telah
disusun dalam tahap perencanaan. Dalam pelaksanaan program bimbingan karier
di SMKN 2 Malang ada beberapa layanan-layanan yang diberikan, diantaranya
adalah layanan orientasi, layanan informasi, layanan penempatan, layanan
penguasaan konten, layanan konseling perorangan, layanan bimbingan publik,
layanan konseling kelompok, layanan konsultasi, layanan mediasi, aplikasi
instrument, himpunan data, konferensi kasus, kunjungan rumah, alih tangan kasus
sesuai dengan materi bidang pengembangan pribadi, sosial, belajar dan karier
sesuai dengan kelas dan program yang telah dibuat. Hal ini senada dengan
pendapat Prayitno, dkk (1997:166-174) bahwa program bimbingan karier
cclxxxvl
memungkinkan siswa dapat meningkatkan pemahaman terhadap potensi dirinya,
meningkatkan konsistensi terhadap tujuan, dan dapat merencanakan karier secara
tepat dan berguna dalam hidupnya yang meliputi: (1) layanan orientasi dan
informasi karier, (2) layanan penempatan dan penyaluran, (3) layanan
pembelajaran atau pendidikan karier (profesi), (4) layanan konseling perorangan,
(5) layanan bimbingan dan konseling kelompok, serta layanan kegiatan
pendukung yang terdiri dari: (a) aplikasi dan instrumentasi, (b) himpunan data, (c)
konferensi kasus, (d) kunjungan rumah, dan (e) referal atau alih tangan kasus.
Hal ini sesuai dengan salan satu tujuan bimbingan karier Islami yaitu membantu
individu mencegah timbulnya problem-problem yang berkaitan dengan kegiatan kerja
dan hubungan kerja, b) membantu individu memahami dan menghayati hakekat dan
konsep kerja menurut Islam, c) membantu individu memahami dan menghayati tata nilai
dan kerja menurut Islam, d) embantu individu untuk mau dan mampu melakukan kegiatan
kerja dan menyelenggarakan hubungan kerja sesuai dengan tatanilai dan kerja Islam
(Faqih, 2001:128-129).
Sarana prasarana yang ada di SMKN 2 Malang yang menunjang pelaksanaan
bimbingan karier dantaranya adalah adalah tes-tes psikologis, ruang kelas, ruang media,
ruang aula, lapngan, format penilaian, tips-tips maupun buku-buku yang berkaitan dengan
karier, kamera handy cam untuk merekam role play, VCD, laptop, Televisi, brosur,
koran, majalah, data pendukung diri siswa, dll. Untuk pelaksana bimbingan karier adalah
dari dalam dan luar sekolah yaitu konselor, kepala sekolah, guru kejuruan/ guru
wirausaha, wali kelas, depnaker, perusahaan atau lembaga siswa praktek, LSM yang
mengadakan pelatihan-pelatihan.
cclxxxvll
Dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin, 1991: 26-27) kegiatan yang perlu
dilakukan dalam pelaksanaan program (termasuk bimbingan karier) adalah: (a)
mengidentifikasi sumber-sumber yang diperlukan yang meliputi manusia sarana dan
prasarana serta waktu, (b) membuat instrumen pengukuran keberhasilan pelaksanaan
program, (c) melaksanakan program dan menyesuaikan program dengan pelaksanaan
program-program lain, (d) mengadakan perubahan atau perbaikan program berdasarkan
hasil penilaian yang dilakukan. Kegiatan selanjutnya adalah penggunaan fasilitas yang
meliputi menggunakan sarana dan prasarana seperti buku panduan, kurikulum, paket
bimbingan, ruang konseling, ruang kelas dan aula.
Sedangkan untuk cara pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah
menggunakan teknik klasikal, teknik kelompok, teknik individuial, mengadakan alih
tangan dari guru bidang studi/ wali kelas dan mengadakan alih tangan kepada instansi
yang terkait dalam melaksanakan bimbingan karier apabila diperlukan. Waktu
pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah terjadwal yaitu sesuai dengan
jam masuk kelas yaitu satu jam satu kali pertemuan dan pertemuan dilaksanakan dua kali
dalam satu minggu, untuk waktu tidak terjadwal adalah ketika jam kosong, pada waktu
istirahat ataupun pulang sekolah dan terkadang bagi siswa yang memiliki masalah-
masalah khusus dan harus segera ditangani maka akan dipanggil ketika jam pelajaran.
Hal diatas senada dengan yang dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin,
1991: 26-27) bahwa program yang telah direncanakan dan disusun, selanjutnya
dilaksanakan melalui kegiatan berikut: a) persiapan pelaksanaan yaitu 1)
persiapan fisik (tempat dan perabot) atau perangkat, 2) persiapan bahan atau
perangkat lunak, 3) persiapan personil pelaksana, 4) persiapan ketrampilan/
menggunakan metode, teknik khusus, media dan alat. b) Pelaksanaan kegiatan
cclxxxvlll
sesuai dengan rencana yaitu, 1) penerapan metode, teknik khusus, media dan alat,
2) penyampaian materi, pemanfaatan sumber materi, 3) pengaktifan nara sumber,
4) efisiensi waktu, 5) administrasi pelaksanaan.
4. Evaluasi Pelaksanaan Program Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang
Evaluasi dalam program bimbingan di sekolah ialah “segala upaya tindakan atau
proses untuk menentukan derajat kualitas kemajuan kegiatan berkaitan dengan
pelaksanaan kegiatan program bimbingan dan konseling di sekolah dengan mengacu pada
kriteria atau patokan-patokan tertentu sesuai dengan program bimbingan yang
dilaksanakan” (Sukardi, 1985:47). Tahap evaluasi merupakan kegiatan yang
dimaksudkan untuk mengetahui sejau mana layanan bimbingan karier dilaksanakan dan
mencapai hasil yang diharapkan. Penilaian pelaksanaan program bimbibngan karier
meliputi penentuan komponen yang akan dinilai, pemilihan instrumen penilaian, waktu
penilitian dan melaporkan hasil penilaian.
Adapun kegiatan penilaian pelaksanaan program bimbingan karier di SMK 2 Malang
yang telah dilakukan adalah Dalam evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier di
SMKN 2 Malang waktu evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2
Malang adalah setiap satu kali dalam semester untuk rekap konselor dan tiap akhir tahun
untuk dilaporkan kepada kepala sekolah. Instrumen/ alat evaluasi adalah dengan
menggunakan angket, pedoman observasi, wawancara, tes-tes psikologi, rekap presensi
siswa dan guru, rapor siswa dan laporan kerja. Komponen yang dinilai adalah mengenai
rincian pelaksanaan bimbingan karier dan mengenai kemampuan pelaksanaan bimbingan
karier. Hasil evaluasi selanjutnya dilaporkan kepada kepala sekolah, wakil kepala sekolah
bidang kurikulum. Kemudian setelah dilakukan evaluasi dilakukan follow up (tindak
lanjut) dan memantau lulusan-lulusan SMKN 2 Malang.
cclxxxlx
Dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin, 1991: 27) kegiatan yang perlu dilakukan
dalam penilaian pelaksanaan program bimbingan karier adalah: (a) menentukan
komponen program yang dinilai, (b) memilih instrumen penilaian, (c) melaporkan hasi
penilaian.

B. MASALAH-MASALAH PENGEMBANGAN KARIER dI SMKN 2 MALANG
1. Masalah-Masalah Pengembangan Karier Yang Dialami Siswa di SMKN 2
Malang
Gambar 5. 2.
Masalah-Masalah Pengembangan Karier
Masa|ah-
Masa|ah
Þengembangan
kar|er ¥ang
D|hadap| S|swa
Masalah-
masalah karler
darl dalam dlrl
slswa (lnLern)
Masalah-
masalah karler
darl luar dlrl
slswa (eksLern)
kehendak/ kelnglnan orang
Lua mempengaruhl slswa
dalam menenLukan plllhan
Þandangan presLlse [abaLan
dalam suaLu peker[aan/karler
menuruL orang Lua slswa
Þandangan presLlse [abaLan
dalam suaLu peker[aan/ karler
dalam dlrl slswa
MlnaL slswa LeLang profesl aLau
peker[aan
kondlsl soslal ekonoml orang
Lua mempengaruhl slswa
dalam menenLukan plllhan
karler
Masalah Þ8AkL8ln (ÞrakLek
ker[a lndusrl)
ClLa-clLa slswa Lerhadap masa
depan karler
ccxc
Yang Dialami Siswa di SMKN 2 Malang

Menurut A Mahmud Hana, 1978 (dalam Hidayat, 1999) yang dimaksud dengan
masalah karier adalah masalah yang ditimbulkan dalam pekerjaan yang berhubungan
dengan keberhasilan dan penyesuaian diri pada pekerjaan. Sedangkan Sukardi (1984)
memberikan batasan masalah karier dengan masalah individu dalam perencanaan,
pengarahan, dan pengambilan keputusan karier yang disebabkan oleh kurangnya
pemahaman diri dan pemahaman karier. Masalah-masalah pengembangan karier yang
dialami siswa di SMKN 2 Malang dibagi menjadi 2 yaitu masalah-masalah yang berasal
dalam diri siswa dan luar diri siswa.
a. Masalah dalam diri siswa, diantaranya adalah ada siswa yang belum mempunyai
cita-cita karier yang jelas, ada siswa yang mempunyai cita-cita tetapi kurang
bersemangat untuk meraihnya. Memang terdapat remaja akhir yang mendapat
kesulitan dalm menyusun rencana-rencana mereka serta menempatkan pilihan.
Demikian pula dalam pemecahan persoalan yang dihadapkan dan bagi remaja seperti
ini sangat diharapkan berfungsinya bimbingan di sekolah (Mappiare, 1982: 81).
Masalah selanjutnya adalah ada beberapa siswa yang belum ada minat terhadap
suatu pekerjaan tertentu dalam dirinya, siswa memiliki beberapa minat terhadap
suatu profesi/pekerjaan sehingga bimbang untuk memilih salah satu yang tepat untuk
dirinya, ada beberapa siswa yang belum memilih minatnya terhadap suatu
profesi/pekerjaan karena harus menyesuaikan dengan keinginan orang tua,
selanjutnya siswa memiliki minat terhadap suatu profesi atau pekerjaan tetapi ragu-
ragu dengan kemampuan yang ada pada dirinya dan yang selanjutnya adalah
pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/karier dalam diri siswa. Hal ini
disebabkan karena ketika seseorang remaja sudah memilih suatu minat maka
ccxcl
perasaan dan pikiran mereka hanya akan tertuju hanya pada pilihan itu (Mappiare,
1982: 62). Sesuai dengan pendapat slameto yang menyatakan bahwa minat adalah
suatu rasa lebih suka atau rasa keterikatan pada suatu hal atau aktivitas, tanpa ada
yang menyuruh (Slameto, 2003: 180).
b. Masalah-masalah karier dari luar diri siswa (ekstern) adalah masalah PRAKERIN
(Praktek Kerja Indusri), pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/karier
menurut orang tua siswa, kehendak/keinginan orang tua mempengaruhi siswa dalam
menentukan pilihan karier, kondisi sosial ekonomi orang tua mempengaruhi siswa.
Dijelaskan dalam teori Donald Super (dalam Munandir, 1996) bahwa pola karier
orang atau tingkat pekerjaan yang dicapai ditentukan oleh taraf sosial ekonomi orang
tuanya, kemampuan mental, ciri-ciri kepribadian, minat, nilai-nilai, tersedianya
kesempatan. Teori pandangan situasional menegaskan bahwa orang dalam
perkembangan jabatan dan pilihan kariernya tidak dapat melepaskan diri sepenunya
dari segala pengaruh eksternal (Winkel, 1997: 585).
c. Perbandingan masalah-masalah pengembangan karier baik ditinjau dalam diri siswa
maupun luar diri siswa adalah sama. Hal ini dapat dilihat pada gambar dibawah ini:
Gambar 5. 3.
Perbandingan Masalah-Masalah Pengembangan Karier
di SMKN 2 Malang
Masalah-masalah karier dalam
diri siswa
Masalah-masalah karier diluar
diri siswa

ccxcll

2. Faktor-Faktor Penyebab Timbulnya Masalah-Masalah Karier di SMKN 2
Malang
Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah karier dalam diri siswa adalah:
a. Pemicu umum yang memunculkan masalah karier pada siswa SMKN 2 Malang antara
lain adalah keraguan akan kemampuan diri sendiri, keterbatasan sarana yang dipunyai.
Karena dengan alat yang serba tidak lengkap inilah maka hati anak-anak menjadi
kecewa, mundur, putus asa sehingga dorongan belajar merasa kurang sekali (Ahmadi,
2003: 290). Selanjutnya adalah terlalu banyak pilihan cita-cita masa depan dan
pekerjaan, ketidaktahuan siswa akan cara meraih cita-cita masa depan dan pekerjaan,
dan rendahnya tingkat kebutuhan siswa terhadap gambaran suatu pekerjaan. Dengan
adanya pengetahuan awal mengenai pelajaran yang akan diajarkan maka siswa akan
mampu menghubungkan antara pengetahuan yang telah dimiliki dengan pelajaran
yang akan diterima (slameto, 2003: 36). Dengan mengetahui dirinya sendiri,
kemampuannya dan arah kebutuhan-kebutuhannya individu akan berada dalam posisi
untuk mempertimbangkan alternatif-alternatif yang akan datang, dan mengerti tujuan-
tujuan pendidikan, pekerjaan dan kehidupannya (Utoyo, 1989: 26). Sama halnya
dengan individu yang akan memilih sebuah karier, ia harus mengetahui seluk beluk
kondisi karier tersebut (Munandir, 1996). Dengan demikian siswa akan lebih bisa
menerima atau meresapi bahan ajaran. Dengan tidak dibutuhkannya gambaran awal
meneganai profl suatu pekerjaan membuat siswa tidak mencari dan akibatnya siswa
tidak sama sekali mempunyai gambaran awal mengenai suatu profil pekerjaan
(mappiare, 1982: 128). Selain itu bangsa kita sekarang ini membutuhkan calon-calon
tenaga kerja yang mengetahui dan menguasai syarat-syarat pekerjaan yang akan
dijalani (Utoyo, 2002: 10). Karena bagaimanapun pengetahuan awal mengenai suatu
ccxclll
pekerjaan ini juga merupakan salah satu faktor seseorang berhasil atau tidak dalam
karier yang dipilihnya.
b. Pemicu atau penyebab timbulnya masalah yang termasuk dalam kelompok primer
ialah:
1) Penyebab lainnya adalah bimbingan orang tua dalam pilihan masa depan dan
pekerjaan siswa SMKN 2 Malang. Ketidaksesuaian antara pilihan masa depan dan
pekerjaan orang tua dan siswa, orang tua yang sudah punya pilihan tersendiri untuk
siswa serta orang tua yang tidak memberikan kebebasan pada siswa untuk memilih
pilihan masa depan dan pekerjaannya menjadi salah satu sebab siswa SMKN 2
Malang mempunyai motivasi yang rendah dalam meraih pilihan masa depan dan
pekerjaannya. Hal itu juga menyebabkan siswa harus merubah pilihan masa depan
dan pekerjaannya meskipun ada sebagaian siswa yang tetap mempertahankan
pilihan masa depan dan pekerjaannya meskipun berbeda dengan orang tua.
Keluarga sangat banyak pengaruhnya terhadap tumbuh kembang seorang
anak mengingat sebagian besar waktu dihabiskan dalam keluarga. Dalam keluarga
itupun terdapat pihak-pihak yang berfungsi sebagai penanggung jawab serta
pemimpin atas diri setiap invidu yang tinggal dalam keluarga, yaitu orang tua
khusunya Ibu dan Ayah. Sesuai dengan pendapat Ahmadi bahwa keluarga adalah
merupakan kelompok primer yang paling penting di dalam masyarakat (Ahmadi,
2003: 23). Masalah wajar yang terjadi antara orang tua dengan siswa diantaranya
adalah pelaksanaan tugas perkembangan dalam hal mendapatkan kebebasan
emosional dari orang tuanya. Remaja ingin bebas, menentukan tujuan hidupnya
sendiri, sementara orang tua masih tidak melepaskannya sebab belum cukup untuk
diberi kebebasan (Mappiare, 1982:187). Dalam masa remaja seperti ini,
pertentangan nilai dan sering terjadi antara remaja dan orang tua. Terutama nilai
ccxclv
dan norma kelompok yang selama ini menerima dan menganggapnya jadi anggota
kelompok.
2) Kondisi ekonomi orang tua adalah salah satu faktor penyebab munculnya masalah
karier pada diri siswa SMKN 2 Malang. Diantaranya kondisi ekonomi orang tua
yang tidak mendukung siswa untuk meraih pilihan masa depan dan pekerjaan
masih banyak dialami siswa. Selain itu kondisi ekonomi orang tua juga
menyebabkan siswa kurang termotivasi dalam meraih pilihan masa depan dan
pekerjaannya. Dan siswa harus merubah pilihan masa depan dan oekerjaan juga
disebabkan oleh kondisi orang tua.
Menurut Ginzberg (dalam Utoyo, 1989) anak-anak dari keluarga berada
cenderung memilih perguruan tinggi, kemudian mereka memilih pekerjaan
professional. Sebaliknya anak-anak dari keluarga kurang mampu cenderung
memilih pekerjaan keterampilan yang lebih tinggi dari yang dilakukan oleh orang
tua mereka. Sehingga, dengan kondisi ekonomi yang rendah sangat dimungkinkan
remaja tidak mampu memenuhi kbutuhannya tersebut. Selain itu dengan kondisI
ekonomi yang rendah, siswa kurang bisa mendapatkan sarana unuk meraih cita-cita
masa depan dan pekerjaan yang memadai. Hal ini menurut Mappiare remaja sadar
bahwa lingkungan sosial menilai dirinya dengan melihat, miliknya, sekolahnya,
keuangannya, benda-benda yang di milikinya dan teman sepergaulannya. Apa-apa
yang dimilikinya dan teman sepergaulannya. Apa-apa yang dimilikinya itu dapat
mengangkat atau memerosotkan pandangan teman-teman sebayanya (Mappiare,
1982: 63). Jadi kondisi ekonomi bisa menentukan apakah siswa akan diterima di
pergaulan atau tidak jika tidak diterima di pergaulan maka ditakutkan hal ini akan
berpengaruh buruk pada siswa, mengingat diterima pada kelompok teman sebaya
adalah salah satu tugas perkembangan remja. Apabila satu tugas perkembangan
ccxcv
tidak terlaksana/ gagal maka hal itu akan mempengaruhi perkembangan remaja
selanjutnya. Hal ini senada dengan pendapat bahwa kegagalan seseorang anak
dalam melaksanakan tugas-tugas perkembangan dalam masa-masa awal kehidupan
atau dalam suatu masa kehidupan yang lebih muda, dapat menyulitkan pelaksanaan
tugas-tugas perkembangan dalam masa kehidupan lebih lanjut. Semakin banyak
tugas-tugas perkembangan yang tidak dilaksanakan dengan baik, semakin tinggi
pula intensitas persoalan yang menghadapnya (Mappiare, 1982: 111).
c. Pemicu atau penyebab timbulnya masalah yang termasuk dalam yang termasuk ke
dalam kelompok sekunder adalah:
1) Selain itu pendapat masyarakat terhadap suatu jabatan atau pekerjaan juga menjadi
penyebab munculnya masalah karier pada siswa SMKN 2 Malang. Bagi siswa
SMKN 2 Malang pandangan atau pendapat masyarakat terhadap suatu jabatan atau
pekerjaan berpengaruh terhadap pilihan masa depan dan pekerjaan siswa SMKN 2
Malang. Rendahnya pandangan masyarakat terhadap pilhan masa depan dan
pekerjaan siswa menyebabkan siswa kurang termotivasi dalam meraih masa depan
pekerjaannya.
Sesuai dengan kebutuhannya seorang remaja harus mendapatkan penerimaan,
baik dari kelompok kecilnya maupun kelompok yang lebih luas lagi yaitu
masyarakat. Jika kebutuhan ini terpenuhi maka akan mendatangkan kepuasan dan
kebahagiaan. Selain itu penerimaan tersebut bisa mempertinggi rasa percaya diri
pada siswa. Hal ini senada dengan apa yang dituturkan oleh Mappiare bahwa
remaja yang dapat mengadakan penyesuaian diri dan sosial secara baik dapat
mendatangkan rasa percaya diri, rasa lebih berharga, dapat meningkatkan diri
untuk mencapai kebahagiaan (Mappiare, 1982:152).
ccxcvl
Namun, jika semua hal yang sudah dilakukan dan dipilih siswa untuk masa
depannya tidak dihargai atau diterima oleh masyarakat sebagai lingkungan yang
lebih luas maka siswa akan merasa terkucilkan ataupun ditolak. Hal ini bisa
menimbulkan frustasi tersendiri yang mampu menimbulkan rasa kecewa atas
kondisi tersebut. Kekecewaan ini akan sangat banyak implikasinya pada tingkah
laku remaja selanjutnya, diantaranya adalah sikap withdrawal atau menarik diri
yang diwujudkan dalam tingah laku melamun, menekuni hobi secara berlebihan,
menyendiri dan sikap agresif yang diwujudkan dalam tingkah laku menantang
orang lain, mengeritik, suka beredebat, suka menyebarkan gosip, suka memfitnah
dan sebagainya (Mappiare, 1982: 173). Jadi sangat wajar apabila motivasi siswa
untuk meraih pilihan masa depan dan pekerjaan menjadi rendah apabila masyarakat
memandan rendah pilihan siswa tersebut, karena hal ini juga merupakan salah satu
bentuk sikap withdrawal yang disebabkan karena penolakan masyarakat atas
pilihan siswa.
2) Pola pergaulan juga salah satu penyebab munculnya masalah-masalah pada pilihan
masa depan dan pekerjaan antar teman, belum dipunyainya pilihan masa depan dan
pekerjaan oleh teman, serta teman sepergulan yang memandang rendah pilihan
masa depan dan pekerjaan siswa akan sangat berpengaruh dalam memunculkan
berbagai masalah karier pada siswa. Diantaranya berbeda pilihan masa depan dan
pekerjaan antar teman membuat siswa menjadi bimbang menentukan pilihan masa
depan dan pekerjaan, teman yang belum mempunyai pilihan masa depan dan
pekerjaan serta sikap teman yang memandang rendah pilihan masa depan dan
pekerjaan siswa menyebabkan siswa malas meraih pilihan masa depan dan
pekerjaan.
ccxcvll
Beberapa penelitian menyebutkan bahwa cita-cita masa depan dan pekerjaan
seorang individu sebagian individu sebagian besar datangnya dari teman seusia
daripada dari diri individu itu sendiri (Utoyo, 1989: 24). Pengaruh kuat teman
sebaya atau sesama remaja merupakan hal penting yang tak dapat diremehkan
dalam masa-masa remaja menurut mappiare hal ini tterjadi karenadiantara remaja
terdapat jalinan ikatan perasaan yang sangat kuat (mappiare, 1982:166). Drs Andi
Mappiare menuturkan bahwa penerimaan kelompok terhadap diri seorang remaja,
rasa ikut serta dalam kelompok, memperkuat citra diri dan penilaian dari yang
positif. Sebaliknya, adanya penolakan peer group mengurangi penilaian diri positif
bagi remaja akhir (Mappiare, 1982: 90).
Karena perkawanan memiliki dampak (positif dan negative) terhadap perilaku
seseorang (remaja, pemuda maupun orang dewasa), maka rasulullah member
nasihat kepada umatnya agar berteman dengan orang-orang saleh. Imam Muslim
meriayatkan dari Abu al-Asy’ary bahwasanya rasulullah bersabda:
“Perumpamaan teman yang baik dan teman yang jelek adalah seperti orang yang
membawa (penjual) minyak sisik (atau minyak wangi) dan peniub ubub. Seseorang
yang membawa misik adakalanya ia member kamu misik, adakalanya kamu
membeli misik dari dia, dan adakalanya kamu bias mencium bau wangi misik.
Adapun peniup ubub, maka adakalanya ia menyebabkan baju kamu terbakar atau
adakalanya kamu mencium bau tidak sedap” (HR Muslim).
Oleh karena itu, hendaknya anak remaja muslim membangun perkawanannya
berdasarkan petunjuk Nabi Muhammad saw. Ini karena menjauhi perkawanan yang
jelek paling tidak bias melindungi diri si anak dari cemoohan dan gunjingan atau
ccxcvlll
melindungi dirinya dari kejelekan dan perbuatan yang menyimpang (Muhammad,
2007:455).
3. Bantuan Yang Digunakan Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa di
SMKN 2 Malang.
a. Bantuan konselor dalam memecahkan masalah-masalah pengembangan adalah
dengan, a) membuat program bantuan yaitu program bulanan, tiap semester dan
program tahunan, program dibuat atas dasar analisis kebutuhan. Konselor melibatkan
perusahaan dalam pelaksanaan program, konselor juga melibatkan lembaga
pendidikan atau instansi lain. Membuat bursa kerja, menjalin hubungan dengan
perusahaan perusahaan untuk mencari peluang kerja, lowongan kerja bagi siswa
maupun tamatan. Selain itu melibatkan orang tua, psikiater, wali kelas dan guru
sesuai dengan masalah-masalah karier siswa. Membuat perjanjian dengan pihak
sekolah dan orang tua dalam mengawasi anak saat prakerin dan anak tidak semborno
berbuat, b) program tahunan dibuat dengan berbagai kegiatan yaitu layanan orientasi,
informasi, penempatan, penguasaan konten, konseling perorangan, bimbingan publik,
konseling kelompok, mediasi, aplikasi instrumen, himpunan data dan konferensi
kasus yang terdiri dari materi bidang pengembangan pribadi, sosial, belajar dan
karier. Salah satunya menempatkan siswa pada latihan kerja/ magang dan
penempatan siswa yang sudah lulus pada sebuah pekerjaan, c) selanjutnya konselor
memberikan pembekalan sebelum prakerin, menghadapi prakerin, pelatihan
peningkatan rasa PD, pelatihan membuat lamaran kerja dan perangkatnya, pelatihan
etika kerja dan komunikasi, dll. Dan yang terakhir, d) konselor memanfaatkan sarana
yang sudah dipunyai yang berguna untuk menunjang keberhasilan layanan ataupun
program yang sudah direncanakan, misal ruang BK tersendiri, ruang konseling yang
memenuhi syarat, papan informasi yang bisa digunakan untuk kepentingan BK dan
ccxclx
jumahnya lebih dari satu tempat penyimpanan data yang jumlahnya lebih dari satu,
serta alat pengumpul data yang sering digunakan.
Dijelaskan Prayitno (1994:96), peranan konselor sekolah adalah membantu siswa
mengenali dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan siswa dalam bidang pendidikan,
pekerjaan, bidang sosial-personal, membantu siswa mengembangkan kemampuan
mengambil keputusan dan menyusun rencana masa depannya. Dalam Islam semua
yang diupayakan oleh konselor merupakan upaya untuk menjaga agar manusia tetap
menuju kearah kebahagiaan, kearah ahsanitaqwiim dan agar tidak terjerumus dalam
kehinaan atau dalam asfala saafiliin. Sebagaimana firman Allah sebagai berikut: (Q.S
At Tin: 4-6).
.1l !´.1l> ´_..·¸¸¦ _¸· ¸_.>¦ ¸¸,¸¡1. ¸_¸ ¯¸. «..::´¸ _±`.¦ _¸¸±.. ¸_¸ ¸¸| _¸¸¦ ¦¡`..¦´, ¦¡l¸.-´¸
¸¸.>¸l.¯.l¦ `¸¸l· '¸>¦ ¸¯,s ¸¿¡`..· ¸_¸
“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya
kemudian Kami kembalikan Dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka),
kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh; Maka bagi mereka
pahala yang tiada putus-putusnya” (Q.S At Tin: 4-6).
b. Perbandingan pilihan karier lulusan siswa SMKN 2 Malang adalah 60 persen bekerja
dan 40 persen kuliah. Hal ini dapat dilihat pada gambar dibawah ini.
Gambar 5. 4.
Prosentase Pilihan Karier SMKN 2 Malang

ccc
Masuk Perguruan Tinggi 40%
Bekerja 60%

Bagi yang kuliah biasanya adalah orang tua yang mampu atau cukup secara
ekonomi. Yang tidak kuliah biasanya adalah orang tua tidak mampu atau siswa ingin
bekerja agar bisa membantu orang tua. Menurut Ginzberg (dalam Utoyo, 1989) anak-
anak dari keluarga berada cenderung memilih perguruan tinggi, kemudian mereka
memilih pekerjaan profesional. Sebaliknya anak-anak dari keluarga kurang mampu
cenderung memilih pekerjaan keterampilan yang lebih tinggi dari yang dilakukan
oleh orang tua mereka.
c. Jurusan yang paling diminati oleh siswa adalah keperawatan medis/ kesehatan, urutan
yang selanjutnya adalah perhotelan, tata boga, dan teknik komputer jaringan
berimbang. Sedangkan untuk jurusan usaha pariwisata dan pekerja sosial tidak
diminati. Untuk jurusan perwatan medis paling diminati karena jurusan ini adalah
jurursan satu-satunya yang ada di SMK se-Jawa timur. Karena banyak siswa sebagian
ingin masuk jurusan perawatan medis dan tidak lolos seleksi maka dipindahkan ke
perawatan sosial dan usaha pariwisata, sehingga banyak mereka yang terpaksa. Selain
itu mereka merasa kalau jurusan pekerja sosial nanti masa depannya tidak bagus,
padahal tidak seperti itu. Hal ini dapat dilihat pada gambar berikut ini:
Gambar 5. 5.
Jurusan Paling Diminati SMKN 2 Malang

cccl
1. Perawatan Medis
2. Tata Boga/Restoran
3. Akomodasi
Perhotelan
4. Teknik Komputer
Jaringan
5. Usaha Pariwisata
5. Pekerja Sosial


C. FAKTOR-FAKTOR YANG MENDUKUNG PELAKSANAAN BIMBINGAN
KARIER di SMKN 2 MALANG
Faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier ditinjau dari dalam diri siswa
sendiri, dan dalam sekolah, maupun dari luar sekolah. Hal ini senada dengan pendapat
Wilujeng (1998:44), dari segi dukungan dalam melaksanakan bimbingan (termasuk
bimbingan karier) di SMK adalah berasal dari dalam diri konselor dan luar diri konselor
seperti kepala sekolah beserta staf sekolah. Dukungan tersebut yaitu (1) dukungan dari
luar diri konselor berupa dukungan kepala sekolah dan staf sekolah lainnya, (2) dukungan
dari dalam diri konselor berupa inisiatif untuk melaksanakan bimbingan karier. Hal ini
dapat dilihat pada bagan dibawah ini:
Gambar 5. 6.
Faktor-Faktor Yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier
di SMKN 2 Malang
cccll
1. Faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. Ditinjau
dari dalam diri dan luar diri siswa. Dari dalam diri siswa, yaitu apabila siswa tidak
mengalami hambatan dalam perkembangan kariernya yaitu siswa memilih jurusan
maupun pekerjaan berdasar kemampuan akademik, bakat khusus/ kemampuan
khusus, berdasar minat yaitu kecenderungan tertarik pada seuatau bidang tertentu dan
sifat-sifat yang dimiliki, sesuai dengan cita-cita dan keadaan jasmani. Selain itu
apabila dalam pelaksanaan bimbingan karier di dalam kelas siswa memiliki
antusiasme dan memberikan respon yang baik dengan memperhatikan dan
mendengarkan ketika pelaksanan kegiatan bimbingan karier. Sedangkan faktor
pendukung dari luar diri siswa adalah siswa dalam perkembangan kariernya memilih
Iaktor-Iaktor
¥ang
Mendukung
Þe|aksanaan
8|mb|ngan
kar|er
ulLln[au uarl
Slswa
ulLln[au uarl
Luar Sekolah
ulLln[au uarl
Sekolah
lakLor LksLernal
Kerjasama Dan Dukungan
Dengan Lembaga-Lembaga
Terkait

uukungan uan ker[asama uarl
Sekolah
Þrogram, Sllabus uan 8ÞÞ 8k
Slap dan Men[adl ConLoh
Sarana uan Þrasarana ?ang
Cukup Mendukung/ memadal
Layanan ?ang dlberlkan
lakLor lnLernal
ccclll
pekerjaan sesuai dengan cita-cita, keadaan jasmani, anggaran keluarga, sesuai
dengan prestise masyarakat, berdasar prosepek masa depan dan pandangan konselor
tentang suatu pekerjaan.
Dari sudut psikologi, cita-cita mempunyai arti “suatu standar tentang nilai-
nilai yang merupakan kontrol terhadap tingkah laku atau kelakuan (Witherington
dalam Utoyo, 1989). Sehingga cita-cita, tujuan dan sistem nilai seseorang sudah
merupakan cita-cita dan tujuan yang sesuai dengan sistem nilainya maka ia akan
bersungguh-sungguh bekerja dan tanpa disertai suatu perasaan yang tertekan dan hal
tersebut akan menunjang kesuksesan kariernya (Kartono, 2005: 27).
Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dalam perkembangan kariernya
berada pada tahap eksplorasi, tugas utama dalam perkembangan karier pada tahap
eksplorasi ini adalah pengujian diri, uji coba peranan dan eksplorasi okupasional.
Tugas perkembangan karier ada sub tahap tentatif, yaitu umur usia 15-17 tahun
adalah mengkristalisasikan pilihan kesukaan vokasional. Dalam sub tahap ini anak
telah mempertimbangkan kesempatan-kesempatan, mencoba dan membuat pilihan
secara tentatif, dan kemungkinan pilihan karier telah diidentifikasi. Pada sub tahap
transisi, yaitu umur 18-21 tahun tugas perkembangannya adalah mengkhususkan
pilihan karier tertentu. Pada sub tahap ini siswa telah lebih memberi tekanan dengan
pertimbangan-pertimbangan secara realitas, anak masuk lapangan kerja atau latihan
ataupun pendidikan profesional dalam upaya mengimplementasikan konsep dirinya,
dan pilihan karier tertentu dilakukan (Abimanyu, 1990:43).
2. Ditinjau dari sekolah adalah, 1) program, silabus dan RPP BK siap dan menjadi
contoh, SMKN 2 Malang menjadi ketua MGBK (Musyawarah Guru Bimbingan
Konseling Kota Malang), silabus, program BK, RPP BK semua sudah siap, bahkan
menjadi contoh SMK se-Malang Raya dan program BK sangat aplikatif pada siswa
ccclv
termasuk bimbingan karier. Program di setiap sekolah haruslah diorganisasikan
secara sederhana dalam artian komunikatif dan jelas. Selain itu program bimbingan
karier haruslah disusun sesuai dengan kebutuhan sekolah masing-masing.
Program di suatu sekolah hendaknya juga dievaluasi secara berkala guna
mengetahui efektivitas dan efisiensi program tersebut (Sukardi, 1987:21). 2)
layanan yang diberikan optimal dan sesuai kebutuhan, yaitu layanan orientasi,
layanan informasi, layanan penempatan, penguasaan konten, layanan konseling
perorangan, layanan bimbingan publik, layanan bimbingan kelompok, layanan
konsultasi, layanan mediasi, aplikasi instumen, himpunan data, konferensi kasus,
kunjungan rumah, tampilan kepustakaan, alih tangan kasus. 3) Dukungan dan
kerjasama dari sekolah, yaitu dari kepala sekolah, staf sekolah, orang tua siswa,
guru kejuruan dan konselor sendiri selalu memperbaharui materi yang menarik dan
sesuai dengan kebutuhan siswa. Secara berturut-turut personil atau pelaksana
bimbingan disekolah berdasarkan klasifikasi keahliannya ialah konselor sekolah,
kepala sekolah, serta guru bidang studi (Sukardi, 1987).
Sarana dan prasarana yang cukup mendukung/ memadai yaitu: a) tempat: ruang
kelas, ruang BP/BK, ruang kantor BK, aula, mushola, taman, ruang media, lorong.
papan/ mading informasi karier, komputer, buku dan info tentang karier/ informasi
karier, modul bimbingan karier, tempat penyimpanan data yang jumlahnya lebih dari
satu, serta alat pengumpul data yang sering digunakan, b) waktu: ada jam waktu
masuk tersendiri, tergantung jam yang dibutuhkan, pada saat jam kosong, pada saat
jam istirahat, pada saat jam pelajaran berlangsung apabila mendesak, pada saat
pulang sekolah, c) SMKN 2 Malang memiliki hotel sendiri dan tempat penitipan
anak dan TK yang bekerjasama dengan DIKNAS.
cccv
Dijelaskan oleh Agus Riyadi (2007: 37-39) bahwa fasilitas fisik adalah
perlengkapan yang diperlukan untuk dapat melakukan program bimbingan karier di
sekolah. Yang termasuk fasilitas fisik adalah ruang bimbingan dan konseling yang
meliputi ruang kerja konselor, ruang konseling, ruang pertemuan, ruang tata usaha,
ruang penyimpanan data, papan tulis, papan pengumuman,dan sebagainya.
Pengaturan dan penataan alat-alat tersebut disesuaikan dengan fungsinya sehingga
dapat menunjukkan efektivitas dan efisiensi kerja. Secara umum penataan ruang
bimbingan dan konseling harus dapat memberi kesan nyaman, dan tenang, sehingga
membuat orang yang memasukinya merasa aman dan kerasan.
3. Ditinjau dari luar sekolah yaitu SMKN 2 Malang mengadakan kerjasama yang baik
dengan lembaga-lembaga terkait dengan jurursan-jurusan yang ada di SMKN 2
Malang. Diantaranya untuk jurusan perawatan sosial dan perawatan medis bekerja
sama dengan RS. Syaiful Anwar Malang, RS. Lavalette Malang, RS. Marsudi
Waluyo PSPA Bima Sakti Batu Malang, Panti Sosial Bina Netra/ PSBN Malang,
YPAC Malang, dan sebagainya. Sedangkan kerjasama untuk jurusan usaha jasa
pariwisata, akomodasi perhotelan dan restoran bekerjasama dengan Museum
Brawijaya Hotel Kartika Graha/ Prince, dan sebagainya.
Para orang tua dan pendidik hendaknya selalu mengamati perilaku yang muncul
setelah adanya usaha penyembuhan. Adapun sekolah yang merupakan lembaga yang
menyelenggarakan proses pendidikan memiliki peran yang besar dalam tanggung
jawabnya dalam memberikan arahan pada kesehatan mental dan sosial bagi para remaja.
Tanggung jawab ini dikerjakan bersama antara sekolah, yayasan-yayasan yang memang
bergerak langsung di bidang pemberdayaan pemuda serta saran-saran informasi yang ada.
Imam Muslim meriwayatkan dengan sanadnya dari an Nu’man bin Basyir r.a
bahwasahnya Rasulullah bersabda,
cccvl
“Perumpamaan kaum mukmin di dalam saling mencintai dan menyayangi adalah
bagaikan tubuh. Jika ada salah satu anggota tubuh yang sakit, maka anggota tubuh
yang lain juga ikut merasakannya dengan cara tidak bias tidur dan demam” (HR
Muslim).
Seorang anak remaja muslim tidak merasa sendirian dan kesepian hidup di tengah-
tengah masyarakat atau kelompok muslim yang memegang teguh petunjuk Al-Qur’an dan
Sunnah Nabi Saw. Ia tidak bersikap mengisolasi diri dari lingkungan sekitar dan tidak
mengalami goncangan jiwa yang akan semakin bertambah hebat bersamaan dengan
semakin jauhnya masyarakat dari tuntunan Al-Qur’an dan Sunnah Nabi saw.
(Muhammad, 2007: 439).
Faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier juga dapat ditinjau dari
sudut karier islami yaitu ditinjau dari faktor-faktor keberhasilan kerja yaitu: keahlian,
kemauan dan sikap positif terhadap pekerjaan, kesempatan, peluang, imbalan yang baik,
hubungan kerja yang manusiawi.

D. FAKTOR-FAKTOR YANG MENGHAMBAT PELAKSANAAN BIMBINGAN
KARIER di SMKN 2 MALANG
Faktor faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier dapat dilihat pada
bagan berikut ini:



cccvll



Gambar 5.7
Faktor-Faktor Yang Menghambat Pelaksanan Bimbingan Karier
Di SMKN 2 Malang

1. Ditinjau dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier yaitu
keterbatasan personil pelaksana bimbingan karier, siswa kurang lebih berjumlah
Iaktor-Iaktor ¥ang
Menghambat
Þe|aksanan 8|mb|ngan
kar|er
kesempaLan ker[a
Llngkungan ker[a
Slswa Sendlrl
ualam ulrl konselor
Þerencanaan uan
Þenyusunan Þrogram
8lmblngan karler
Þeker[aan
Luar ulrl konselor
cccvlll
sekitar 2400 sedangkan konselor hanya 8 orang, yang aktif hanya 6 konselor. 2 orang
konselor, yang satu diperbantukan menjadi pengelola hotel edotel, yang satu pindah.
Selanjutnya adalah keterbatasan dana dan kebijakan sekolah mengenai praktek kerja
industri.
Dijelaskan Agus Riyadi (2007: 37-39), agar pelaksanaan program bimbingan
karier berjalan dengan lancar, perlu disediakan anggaran yang memadai untuk pos-
pos pembiayaan, personil pelaksana, pengadaan dan mengembangkan alat-alat teknik,
biaya operasional pelayanan, misalnya biaya untuk kunjungan rumah, biaya untuk tes
psikologis, dan biaya penilaian-penelitian dan penilaian pengembangan program.
2. Ditinjau dalam diri konselor, yaitu tidak dapat menguasai kelas, tidak ada kontak
mata dengan klien atau siswa, gugup saat mengajar, suara terlalu kecil, dan
memberikan materi yang membosankan. Oleh karena itu tenaga professional
bimbingan di sekolah harus memenuhi kualifikasi tertentu, baik kualifikasi
pendidikan maupun kualifikasi kepribadian, persyaratan pendidikan formal yang
harus dipenuhi seorang konselor sekolah menitikberatkan pada tiga faktor utama,
yaitu pendidikan formal kepribadian, dan latihan atau pengalaman khusus (Sukardi,
1985:57).
3. Ditinjau dari luar diri konselor, yaitu kurangnya sarana dan prasarana yang
menunjang pelaksanaan bimbingan karier, seperti tidak ada LCD dan keterbatasan
waktu dalam melaksanakan bimbingan karier karena alokasi waktunya dua kali
didalam satu jam setiap minggu. Namun materi bimbingan karier banyak sekali,
sehingga waktu tidak mencukupi. Oleh karena itu pelaksanaan program layanan
bimbingan di sekolah menuntut sarana penunjang yang cukup memadai (Avivah,
2004:45).
ccclx
4. Ditinjau dari siswa sendiri yaitu lingkungan sosial budaya dan keadaan ekonomi
sosial, misalnya bimbingan diberikan tapi beberapa siswa ada yang pesimis terkait
dengan kebijakan orang tua. Selanjutnya respon siswa yang yang kurang terhadap
pelaksanaan bimbingan karier, siswa tidak memperhatikan, kadang ada yang tidur
dan ramai sendiri, tidak tertarik/ dan tidak memperhatikan sehingga dalam
prakteknya siswa kesulitan.
Menurut Muhammad (2007: 517), sesungguhnya Al-Qur’an telah memberikan
perhatian dan pemenuhan terhadap kebutuhan akal yang fitrah pada jiwa anak remaja
khususnya dan pada jiwa manusia secara umum. Yaitu dengan cara membentangkan
alam wujud ini di depan mata, akal, pikiran, dan anggota indra lainnya yang mampu
membantu dirinya untuk meneliti dan memahami.
Allah berfirman,
“Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia
meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi supaya bumi itu tidak
menggoyangkan kamu; dan memperkembangbiakkan padanya segala macam
jenis binatang. Dam kami turunkan air hujuan dari langit, lalu kami
tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik. Inilah
ciptaan Allah, maka perlihatkanlah oleh mu kepada-Ku apa yangtelah
diciptakan oleh sembahan-sembahan (mu) selain Allah. Sebenarnya orang-
orang yang zalim itu berada dalam kesesatan yang nyata” (Luqman 10-11).
5. Ditinjau dari lingkungan kerja, yaitu pengaruh anggota keluarga besar atau keluarga
inti. Misalnya ayahnya seorang guru dan lingkungan keluarganya banyak yang
berprofesi sebagai guru maka tuntutan lingkungan mengharapkan anak sama menjadi
guru. Lingkungan kerja yang menuntut siswa untuk menguasai ketrampilan-
cccx
ketrampilan kerja sesuai dengan jururusannya namun siswa merasa belum mampu
dan belum dapat beradaptasi terhadap lingkungan kerjanya.
6. Ditinjau dari kesempatan kerja, yaitu banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi
lowongan kerja sedikit, sehingga kesempatan kerja sedikit dan bersaing kesempatan
kerja yang sedikit, saingan banyak dan kesempatan kerja yang kecil karena
pemilihan jurusan.
7. Ditinjau dari pekerjaan, yaitu banyaknya pilihan pekerjaan, tuntutan-tuntutan dalam
pekerjaan, belum dapat menguasai ketrampilan kerja dan masalah dengan bos,
pimpinan, manajer, guru bidang studi.
Menurut Wilujeng (1998:44) beberapa faktor hambatan yang dihadapi konselor
dalam melaksanakan bimbingan (termasuk bimbingan karier) di SMK, yaitu (a) personal,
yang meliputi persyaratan formal, pengalaman, persyaratan sifat dan sikap (b) sarana dan
prasarana (fasilitas), (c) waktu, (d) kerjasama dan (e) dana.

E. SOLUSI KONSELOR DALAM MENGATASI HAMBATAN PELAKSANAAN
BIMBINGAN KARIER di SMKN 2 MALANG
Solusi yang dilakukan konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan
karier dapat dilihat pada bagan dibawah ini:
cccxl
Gambar 5. 8.
Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-Hambatan
Pelaksanaaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang

So|us| konse|or
da|am mengatas|
hambatan-
hambatan
pe|aksanaaan
b|mb|ngan kar|er
1ldak CpLlmalnya
Þerencanaan dan
Þenyusunan Þrogram
8lmblngan karler
Luar ulrl konselor
ualam ulrl konselor
Slswa Sendlrl
Llngkungan ker[a,
kesempaLan ker[a,
Þeker[aan
MembuaL swadana dan
program yang dlprlorlLaskan
berdasarkan aLas kebuLuhan
slswa, kondlsl slswa, dan
kondlsl sekolah
konselor mengldenLlflkasl
hambaLan-hambaLan
mengaLaslnya
Slswa dlsarankan dan
dlarahkan
konselor mengusahakan
faslllLas/sarana dan
prasarana
konselor harus memlllkl
lnlslaLlf dan proakLlf
Memberl moLlvasl dalam dlrl
slswa, Llps-Llps, dan
pemahaman dlrl
Mengupayakan
dukungan dan
ker[asama
cccxll
1. Ditinjau dari tidak optimalnya perencanaan dan penyusunan program bimbingan
karier. maka solusi konselor adalah membuat swadana yaitu BK SMKN 2 Swadana
dengan membuat modul yang diterbitkan oleh dan dipakai se-SMK Malang. Hasil
keuntungan dibuat untuk membeli fasiltas BK. Yang selanjutnya pembuatan program
yang diprioritaskan adalah berdasarkan atas kebutuhan siswa, kondisi siswa, dan
kondisi sekolah dengan memberikan layanan-layanan baik itu layanan orientasi,
informasi, konseling individu, mediasi, penguasaan konten, layanan bimbingan
publik, layanan bimbingan kelompok, layanan konsultasi, layanan mediasi,aplikasi
instumen, himpunan data, konferensi kasus, kunjungan rumah, tampilan kepustakaan,
alih tangan kasus sesuai dengan bidang pengembangan karier, pribadi, sosial dan
belajar. Hal ini sejalan dengan Thantawy (1997:73) menyebutkan tugas konselor
sekolah ialah menyelenggarakan pelayanan bimbingan yang meliputi: bidang
bimbingan pribadi, bidang bimbingan sosial, bidang bimbingan belajar dan bidang
bimbingan karir yang disesuaikan dengan tahap perkembangan siswa.
Tahap perencanaan program mempunyai arti penting untuk menarik perhatian,
minat dalam kegiatan bimbingan karier disekolah, menentukan tolak ukur program
bimbingan karier dan memelihara suasana psikologis yang menguntunan karena
semua pihak terlibat di dalamnya ikut secara aktif sejak awal kegiatan (sukardi,
1987:227). Disampaikan oleh prayitno bahwa program haruslah berorientasi pada
seluruh warga lembaga di mana ia akan dipakai dengan memperhatikan variasi
masalah yang mungkin timbul dan jenis layanan yang dapat
diselenggarakan.(Prayitno, 1999:221).
2. Ditinjau dari dalam diri konselor konselor harus memiliki inisiatif dan proaktif yaitu
dengan menguasai kelas, menguasai materi, memberikan materi yang terbaru dan
dapat dipercaya dan melakukan kontak mata dengan klien atau siswa. Seorang
cccxlll
konselor dituntut untuk memiliki kompetensi dan profesionalisme dalam menjalankan
tugasnya diantaranya aspek-aspek yang dimiliki adalah: (1) keterampilan, (2)
kemampuan mengidentifikasi faktor internal pribadi dalam membuat keputusan, (3)
kemampuan mengidentifikasi faktor kontekstual pribadi dalam membuat keputusan,
(4) memiliki kemampuan tentang pendidikan, latihan, kecenderungan lapangan kerja,
pasar kerja, sumber-sumber karier, tugas-tugas pekerjaan, upah, persyaratan dan masa
depan, (5) pengetahuan tentang karier dan teori pengambilan keputusan, (6)
pengetahuan tentang teknik-teknik pengukuran bakat, prestasi, nilai-nilai kepribadian
dan kemampuan menginterpretasikannya kepada klien atau kepada pihak lain, (7)
memiliki pengetahuan dan keterampilan menyusun, melaksanakan, mengevaluasi dan
menindak lanjuti program bimbingan konseling Her dan Cremer (dalam Mas’ud,
1994).
3. Ditinjau dari luar diri konselor konselor mengusahakan fasilitas/ sarana dan
prasarana. Mengupayakan dukungan dan kerjasama yang mendukung atau
menunjang pelaksanaan bimbingan karier dan memanfaatkan waktu kosong.
Meningkatkan dukungan dan kerjasama dengan staf sekolah, wali kelas, alumni dan
lembaga-lembaga terkait. Selain itu konselor lebih berperan aktif dalam penyampaian
materi bimbinga karier. Selanjutnya guru bidang studi dan wali kelas diminta bantuan
untuk menyampaikan materi bimbingan karier yang berkaitan dengan mata pelajaran
atau topik yang sedang dibahas. Kepala sekolah biasanya ikut membantu pelaksanaan
program bimbingan karier dengan masuk kelas, dan memberikan pengarahan pada
wali murid atau siswa, seperti pada saat upacara dan pembagian raport siswa. Dalam
melaksanakan program bimbingan dan konseling, konselor seyogyanya melakukan
kerjasama (kolaborasi) dengan berbagai pihak yang terkait, seperti dengan kepala
sekolah, guru-guru mata pelajaran, orang tua konseli. Pelayanan bimbingan dan
cccxlv
konseling difokuskan kepada upaya membantu konseli mengokohkan pilihan dan
pengembagan karier sejalan dengan bidang vokasi yang menjadi pilihannya.
Bimbingan karier (membangun soft skill) dan bimbingan vokasional (membangun
hard skill) harus dikembangkan sinergis, dan untuk itu diperlukan kolaborasi
produktif antara konselor dengan guru bidang studi/ mata pelajaran/keterampilan
vokasional (Departemen Pendidikan Nasional, 2008: 215-216). Keterlibatan seluruh
staf sekolah ini sangat perlu mengingat sifat bimbingan merupakan usaha pendidikan.
Tenaga untuk membantu kesejahteraan siswa itu terdiri atas koordinator dan staf
bimbingan selaku tenaga inti dengan tanggung jawab yang pokok dan tenaga-tenaga
lain merupakan tenaga pendukung (Munandir, 1996:255).
4. Ditinjau dari siswa sendiri adalah konselor memberikan materi menarik dan
memotivasi siswa dengan cara yang kreatif agar siswa tidak cepat bosan dan siswa
tertarik untuk menyimak dan mendengarkan. Selain itu konselor memberikan tips-tips
kepada siswa berkaitan dengan bimbingan karier dan memberikan tes-tes psikologis
agar siswa dapat memahami dirinya.
Dalam Islam juga sangat menganjurkan memberikan bimbingan kepada siswa
dan harus dilakukan dengan cara yang baik tanpa adanya kekerasan sehingga siswa
dapat menerima apa yang disamaikan oleh pembimbing selain itu agar siswa merasa
nyaman dan tenang mengutarakan apa yang ingin disampaikan. Hal in sesuai dengan
firman Allah QS. An-Nahl: 125, yang berbunyi:

_:¦ _|¸| ¸_,¸,. ,¸,´¸ ¸«.>¸>'!¸, ¸«L¸s¯¡.l¦´¸ ¸«´..>'¦ ¸¸l¸..>´¸ _¸.l!¸, ´_¸> _.>¦ ¿¸| ,`,´¸ ´¡> `¸ls¦ _.¸, _.
_s .¸¸,¸,. ´¡>´¸ `¸ls¦ _¸¸..¸.l!¸, ¸¸__¸
cccxv
”Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah[845] dan pelajaran
yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu
Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan
Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk” (QS. An-
Nahl: 125).
5. Ditinjau dari lingkungan kerja, kesempatan kerja, pekerjaan. Solusi konselor adalah:
1) Mengidentifikasi hambatan-hambatan dan mengatasinya dengan memberikan
siswa untuk berkesempatan berpraktik yang tersedia disekolah, magang pada
perushaan/ industri serta mengunjungi instansi/ badan-badan usaha, daerah/
swasta untuk menambah pengetahuan tentang dunia kerja, menambah
pengetahuan siswa tentang jenis-jenis pekerjaan dengan mendatangkan nara
sumber dari luar sekolah, mengidentifikasi jabatan/ pekerjaan dan persyaratan-
persyaratan dari arah pribadi dan lingkungan dan mendiskusikan dan menemukan
langkah-langkah mengatasi hambatan-hambatan yang bersumber dari faktor
pribadi dan lingkungan. Selain itu menginformasikan dan mendiskusikan
hambatan-hambatan yang dihadapi oleh siswa dengan siswa itu sendiri, wali
kelas, orang tua siswa, menyarankan siswa untuk mengikuti kegiatan-kegiatan
ekstrakurikuler sesuai dengan minat, bakat dan pilihannya. Dan mengadakan
wawancara konseling dengan siswa untuk menemukan alternatif pemecahan
masalah yang dihadapi siswa. Selanjutnya memberikan tips tentang usaha
meningkatkan belajar sesuai dengan pilihan dan menyesuaikan diri antara
informasi diri dengan syarat-syarat yang dituntut oleh pekerjaan.
Dijelaskan oleh Faqih (2001:128-129) bahwa salah satu tujuan
bimbingan karier Islami Membantu individu untuk mampu mengatasi problem-
problem yang berkaitan dengan kerja dan hubungan kerja: a) membantu individu
cccxvl
memahai problem yang dihadapinya, b) membantu individu memahami (kembali)
dan menghayati (kembali) hakekat, konsep tata nilai dan kerja Islam, c)
membantu individu memahami kondisi dirinya dan kondisi serta situasi
lingkungan sekitarnya yang berkaitan dengan kegiatan kerja dan hubungan kerja
Islami, d) membantu individu menemukan alternatif pemecahan masalah kerja
dan hubungan kerja Islami, e) membantu individu menemukan alternatif
pemecahan masalah kerja dan hubungan kerja yang dihadapinya secara Islami.
2) Siswa disarankan dan diarahkan untuk mengikuti kursus/pelatihan untuk
menujang pilihan, mempersiapkan langkah-langkah alternatif usaha, mengikuti
kegiatam ekstrakurikuler guna mendukung pilihan, merencanakan untuk
menciptakan lapangan pekerjaan dan upaya memperoleh penghasilan sambil
belajar serta melaksanakan magang dengan baik. Peranan konselor sekolah
adalah membantu siswa mengenali dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan siswa
dalam bidang pendidikan, pekerjaan, bidang sosial-personal, membantu siswa
mengembangkan kemampuan mengambil keputusan dan menyusun rencana masa
depannya (Prayitno, 1994:96).

F. STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN KARIER SISWA di
SMKN 2 MALANG
Dalam modul bimbingan karier (Mulyadi, 2008: 11-14) strategi konselor dalam
mengembangkan karier siswa di sekolah pada dasarnya terdiri dari dua macam teknik
pendekatan, yaitu dengan teknik pendekatan kelompok dan teknik pendekatan individual.
Yang termasuk dalam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang masuk
dalam teknik pendekatan kelompok adalah:
cccxvll
1. Achievment motivation training, metode yang digunakan dengan memberikan
mootivasi siswa untuk memperoleh kesuksesan, dengan dibantu untuk memahami
karakteristik berprestasi tinggi dan bagaimana siswa mencapainya (Miller dalam
Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang pelaksanaan achievment motivation training
dengan memberikan materi motivasi kepada siswa baik itu motivasi belajar, bekerja
dan terus berprestasi, tips-tips untuk memotivasi diri.
2. Behaviour modification techniques, metode yang digunakan konselor membantu
siswa untuk mempelajari tingkah laku yang diinginkan (Miller dalam Utoyo, 1997).
Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah menggunakan teknik teknik modifikasi
perilaku, yang palingsring dilakukan adalah reinforcement, memberi penguatan positf
kepada siswa.
3. Career days (Miller dalam Utoyo, 1997) di SMKN 2 Malang adalah hari-hari khusus
yaitu sebelum prakerin untuk siswa kelas XI khususnya. Dalam satu hari itu diberikan
pembekalan, siswa dikumpul diaula besar dan memberi pembekalan serta membahas
tetang karier. Khususnya tentang persiapan persiapan praktek kerja industri.
4. Creative experience. Para siswa diberikan pengalaman untuk mengembangkan
kreativitas (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah
dengan berkreasi membuat surat lamaran kerja, diberikan tips-tips dan
mengaplikasikan tips-tips kreativitas sesuai dengan jurursan masing-masing.
Misalnya kreativitas dalam memasak jurusan tata boga, dll.
5. Economic and consumer education (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang
pelaksanaannya adalah dengan memberikan pembelajaran tentang kondisi ekonomi
dan meningkatkan taraf ekonomi untuk dirinya nanti dengan bekerja dan menjadi
pelayan dan konsumen yang baik dengan memberikan tips sopan santun, etika
bekerja, dan sebagainya.
cccxvlll
6. Group guidance and counseling, pemberian dan klasifikasi informasi yang
dibutuhkan dalam perencanaan karier melalului konseling. (Miller dalam Utoyo,
1997). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan melakukan kegiatan-
kegiatan bimbingan kelompok seperti memberikan materi karier secara kelompok,
materi bimbingan dan kerjasama kelompok serta permainan kerjasama kelompok
seperti permainan pesan rahasia, pesan bergambar, bola sahabat, dan sebagainya.
7. Intergroup education, menekankan pada sumbangan khusus dan kelompok budaya
yang beraneka macam, membantu anggota kelompok budaya merasakan, menghargai
dalam anggota kelompok (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 intergroup
education adalah kegiatan kelompok antara siswa siswa yang berbeda budaya, saling
tukar informasi budaya sehingga membantu anggota kelompok budaya merasakan,
menghargai dalam anggota kelompok.
8. Media, media merupakan macam-macam metode informasi komunikasi yang
meliputi tulisan, audio visual (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang media
adalah metode informasi komunikasi yang digunakan adalah meliputi tulisan, audio
visual, dan sebagainya.
9. Mobile servise, layanan dalam bimbingan karier yang diarahkan pada wahana yang
terkandung dalam diri siswa sendiri (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang
pelaksanaannya adalah dengan memberikan tes bakat, minat dan pemahaman diri
serta materi materi agar siswa memahami dirinya dan berkaitan dengan dirinya.
10. Occupational information system, metode yang terorganisir yang meliputi:
pengumpulan, penggunaan, penarikan kembali, dan menginterpretasi informasi-
informasi karier (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang occupational
information system adalah pengumpulan, penggunaan, penarikan kembali, dan
menginterpretasi informasi-informasi karier. Misalnya melalui alat tes, angket, dan
cccxlx
cuhat dikertas mengenai hal-hal yang berhubungan dengan informasi karier yang
dibutuhkan, siswa diminta untuk mencari informasi-informasi karier seperti mencari
peluang kerja.
11. Prevocational exploratory programs, program yang bertujuan untuk membantu
siswa untuk mengenal dan memahami hubungan antara sekolah dan dunia kerja
(Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang prevocational exploratory
programs bertujuan untuk membantu siswa untuk mengenal dan memahami
hubungan antara sekolah dan dunia kerja. Dengan memberi materi tentang persiapan
praktek kerja industri, diantaranya mengenal setting praktek, tata tertib praktek,
presentasi dan ijin di tempat praktek, jurnal dan laporan, etika dandan dalam praktek
mengenal dunia kerja adaptasi di tempat kerja.
12. Role playing, merupakan suatu pendekatan dalam bimbingan karier yang memberikan
kesempatan kepada siswa memahami perilaku orang lain, daripada dirinya sendiri,
dan berperilaku dengan suatu cara yang konsisten sebagaimana persepsinya dalam
suatu peranan tertentu (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang
pelaksanaannya adalah dengan memahami perilaku orang lain, daripada dirinya
sendiri, dan berperilaku dengan suatu cara yang konsisten sebagaimana persepsinya
dalam suatu peranan tertentu.
13. Simulation, merupakan suatu teknik dalam bimbingan karier yang memberikan
kesempatan siswa untuk berpartisispasi dalam situasi paralel dengan situasi
kehidupan yang nyata (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang
pelaksanaannya adalah dengan membuat surat lamaran kerja, , biodata diri
mengumpulkan perlengkapan melamar keja, mengurus surat kelengkapan kerja,
wawancara seleksi kerja.
cccxx
14. Work experience programs, suatu program yang memberikan kesempatan kepada
siswa untuk menggabungkan studi di kelas dengan pengalaman kerja dalam
kehidupannya atau dalam situasi kerja yang aktual (Miller dalam Utoyo, 1997). Di
SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan praktek kerja industri yang
dilaksanakan selama 3 bulan.
15. Resource person, dalam memberikan informasi tentang karier dapat pula dilakukan
dengan mendatangkan orang-orang sumber untuk memberikan ceramah mengenai
pekerjaan tertentu (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya
adalah dengan mendatangkan pemateri luar dengan kerjasama dari pihak pihak
terkait. Contohnya mendatangkan nara sumber dari universitas atau dunia kerja.
Seperti dari UM, SOB, Wearnes, Puskesmas, sekar gegani, STIKES, dan sebagainya.
16. Paket belajar adalah salah satu teknik dalam membantu siswa dalam memahami
berbagai masalah yang berkaitan dengan diri dan masa depan (Herr & Stanley, 1984:
309). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan memberikan tes
pemahaman diri,bakat minat, dan sebagainya. Semua terangkum dalam materi bina
karier.
17. Pengajaran unit adalah salah satu teknik dalam membantu siswa memperoleh
pemahaman tentang dunia kerja. Dalam kegiatan ini perlu sekali bekerjasama dengan
guru bidang studi (Herr & Stanley, 1984: 309). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya
adalah dengan membantu siswa memperoleh pemahaman tentang dunia kerja seperti
praktek membuat lamaran kerja dan wawancara kerja.
18. Home room adalah suatu kegiatan dimana petugas bimbingan dan para siswa dapat
mengadakan hubungan yang lebih akrab dan hangat. Siswa dapat mengajukan
pertanyaan atau pendapat yang berkaitan dengan karier (Herr & Stanley, 1984: 309).
Home room adalah suatu kegiatan dimana petugas bimbingan dan para siswa dapat
cccxxl
mengadakan hubungan yang lebih akrab dan hangat. Siswa dapat mengajukan
pertanyaan atau pendapat yang berkaitan dengan karier yaitu dengan metode diskusi
dan tanya jawab.
19. Karyawisata adalah salah satu teknik dengan membawa siswa mengunjungi objek
yang ingin dipelajari. Siswa dapat mengenal langsung dari dekat tentang situasi
pekerjaan tertentu (Herr & Stanley, 1984: 309). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya
adalah dengan observasi ditemani oleh perwakilan konselor sesuai dengan yang
memegang kelas apa.. Salah satu teknik dengan membawa siswa mengunjungi objek
yang ingin dipelajari. Siswa dapat mengenal langsung dari dekat tentang situasi
pekerjaan tertentu. karyawisata sesuai jurusan masing-masing untuk melakukan
observasi secara langsung pekerjaan-pekerjaan sesuai dengan jurusannya, kemarin ke
Bali, ke RSJ Lawang.
20. Kegiatan kurikuler adalah salah satu teknik yang dikaitkan dengan bidang studi
tertentu (Herr & Stanley, 1984: 309). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah
siswa dianjurkan memilih kegiatan kurikuler dalam rangka menujang pengetahuan,
kemamupan, bakat dan minat yang dipunyai.
21. Pemutaran film berkaitan dengan motivator hidup, mengolah waktu, dunia kerja, dll.
Yang termasuk dalam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang
masuk dalam teknik pendekatan individual adalah:
1. Assesment techniques, penggunaan yang terstandar dan teknik pengukuran yang lain
untuk mengukur karakteristik siswa (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang
pelaksanaannya adalah dengan memberikan berbagai maam tes-tes psikologis sesuai
dengan kebutuhan dan kelas masing-masing sebagai asesmen terutama untuk siswa
yang mengalami masaah-masalah. menggunakan alat alat tes seperti tes wartegg,
grafis: kepatuhan, kepribadian dan tes pemahaman diri.
cccxxll
2. Decition making training (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang
pelaksanaannya siswa dilatih membuat keputusan, baik tentang cita-cita, masa depan
dan yang berkaitan dengan masalah-masalah yang dialaminya. Namun masih ada
yang belum bisa mengambil keputusan sendiri dan bermasalah maka akan kami
terapi.
3. Individualized education, pendekatan pendidikan para siswa diminta.
bertanggungjawab untuk mengatur kegiatan belajarnya sendiri (Miller dalam Utoyo,
1997). Di SMKN 2 Malang individualized education adalah pendidikan agar siswa
mengatur kegiatan belajarnya sendiri, seperti siswa diminta untuk membuat jadwal
belajar dan bagaimana mengolah waktu, belajar efektif dan efisien: waktu belajar dan
lama belajar, tulisan dan hiasan belajar, membuat singkatan/ ringkasan, belajar
kelompok.
4. Mobile servise, layanan dalam bimbingan karier yang diarahkan pada wahana yang
terkandung dalam diri siswa sendiri (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang
mobile service adalah layanan dalam bimbingan karier yang diarahkan pada wahana
yang terkandung dalam diri siswa sendiri, misalnya memberikan materi dan tes
pemahaman diri.
5. Placement, suatu program yang membantu siswa untuk memilih, melaksanakan dan
keberhasilan masuk pendidikan yang lebih tinggi atau mendapat pekerjaan (Miller
dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan penempatan
penjurusan, penempatan setting prakerin, kelas belajar dan bursa kerja, PMDK.
6. Social modeling, para siswa diberi kesempatan untuk mempelajari sikap-sikap dan
perilaku yang baru dengan mengobservasi orang-orang yang dikagumi dan
mencontohkan sikap dan perilakunya (Miller dalam Utoyo, 1997). Di SMKN 2
cccxxlll
Malang pelaksanaannya adalah dengan mencontoh sikap positif orang yang
dikagumi, menjadikan panutan dan motivasi terhadap orang-orang yang dikagumi.
7. Value clarification, suatu pendekatan pendidikan yang membantu para siswa dalam
proses menguji dan mengklarifikasi atau menjernihkan nilai-nilai pribadinya (Miller
dalam Utoyo, 1997). Siswa mempelajari etika sopan santun, memahami diri,
lingkungan dan keluarga, menuju dewasa, bina pra nikah, percaya diri, berfikir
positif, pergaulan bebas, dan pergaulan sehat.
8. Konseling karier, merupakan teknik bimbingan karier melalui pendekatan individual
dalam rangkaian interview konseling (Mulyadi, 2008: 14). Di SMKN 2 Malang
pelaksanaannya adalah dengan memberikan konseling perorangan mengenai
masalah-masalah dan informasi yang berhubungan dengan karier.
Strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang alokasi
waktunya adalah dua jam, dua kali pertemuan dan dilaksanakan oleh konselor-konselor di
SMKN 2 Malang. Akan tetapi untuk karyawisata, work experience programs, resource
person, dan pengajaran unit konselor bekerjasama dengan guru kejuruan dan pihak-pihak
yang terkait dalam pelaksanaannya. Selanjutnya untuk career days alokasi waktunya
selain 2 jam , adalah hari-hari khusus yaitu sebelum praktek kerja industri, sedangkan
untuk karyawisata alokasi waktunya adalah hari-hari tertentu yang dipilih oleh sekolah,
dan konseling karier alokasi waktunya adalah sesuai dengan kebutuhan siswa.
Diperlukan srategi-strategi oleh konselor dalam upaya memgembangkan
karier siswa secrara optimal dan dapat mengatasi masalah-masalah terkait dengan
perkembangan kariernya. Allah berfirman:
cccxxlv
!. ´,!.¦ _¸. ¸«,,¸.¯. _¸· ¸_¯¸¸¦ ¸´¸ _¸· ¯¡>¸.±.¦ ¸¸| _¸· ¸¸..¸é _¸. ¸_¯,· ¿¦ !>¦´¸¯¸. ¿¸| ¸l: _ls ¸<¦
¸,¸.¸ ¸__¸ ¸,>¸l ¦¯¡.!. _ls !. ¯¡>.!· ¸´¸ ¦¡`>¸±. !.¸, ¯¡÷.¦´, ´<¦´¸ ¸ ´¸¸>´ _´ ¸_!.>: ¸¸¡`>· ¸__¸
“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada
dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh)
sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah
mudah bagi Allah. (kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan
berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan
terlalu gembiraterhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. dan Allah
tidak menyukai Setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri” (Al-
Hadid 22-23).











cccxxv
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
A. KESIMPULAN
Berpatokan dari rumusan masalah penelitian, tujuan penelitian, ruang lingkup,
paparan data, temuan penelitian dan pembahasan, maka dapat disimpulkan
sebagai berikut:
1. Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang
Dalam pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang dibagi atas beberapa
tahapan:
a. Konselor di SMKN 2 Malang merencanakan program bimbingan karier,
dilakukan melalui beberapa tahapan: 1) Meneliti kebutuhan siswa melalui
observasi, wawancara dan angket, 2) Rapat koordinasi dengan seluruh
konselor, 3) Mengklasifikasi tujuan umum dan tujuan khusus, 4) Membuat
batasan program, 5) Meneliti keberhasilan program bimbingan karier tahun
sebelumnya dan kekurangannya, 6) Mengupayakan dukungan dan kerjasama
dari luar SMK dan kerjasama dalam SMKN 2 Malang, 7) Menentukan
prioritas program bimbingan karier berdasarkan kebutuhan dan kondisi siswa
SMKN 2 Malang, 8) Meminta persetujuan koordinator konselor, waka
kurikulum dan kepala sekolah.
b. Penyusunan program bimbingan karier yang dilakukan oleh konselor di
SMKN 2 Malang, didasarkan atas kajian kebijakan kurikulum SMK tahun
2008 dengan menggunakan KTSP Pemerintah No. 22 tahun 2006 tentang
cccxxvl
pengembangan diri yang dikembangkan sendiri yang dituangkan dalam bentuk
RPP, untuk SMK adalah dalam bentuk RLI (Rencana Layanan Informasi),
memilih teknik atau metode yang digunakan dalam bimbingan karier dan
menentukan tahapan-tahapan RLI (Rencana Layanan Informasi) .
c. Konselor melaksanakan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang
dengan memberikan layanan orientasi, layanan informasi, layanan
penempatan, layanan penguasaan konten, layanan konseling perorangan,
layanan bimbingan publik, layanan konseling kelompok, layanan konsultasi,
layanan mediasi, aplikasi instrumen, himpunan data, konferensi kasus,
kunjungan rumah, alih tangan kasus sesuai dengan materi bidang
pengembangan pribadi, sosial, belajar dan karier. Untuk pelaksana bimbingan
karier adalah dari dalam dan luar sekolah. Sedangkan untuk cara pelaksanaan
bimbingan karier menggunakan teknik klasikal, teknik kelompok, teknik
individual, mengadakan alih tangan dari guru bidang studi/ wali kelas dan
mengadakan alih tangan kepada instansi yang terkait dalam melaksanakan
bimbingan karier apabila diperlukan. Waktu pelaksanaan bimbingan karier di
SMKN 2 Malang adalah terjadwal yaitu sesuai dengan jam masuk kelas yaitu
satu jam satu kali pertemuan dan pertemuan dilaksanakan dua kali dalam satu
minggu, untuk waktu tidak terjadwal adalah ketika jam kosong, pada waktu
istirahat ataupun pulang sekolah dan terkadang bagi siswa yang memiliki
masalah-masalah khusus dan harus segera ditangani maka akan dipanggil
ketika jam pelajaran.
cccxxvll
d. Evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier yang dilakukan oleh
konselor, adalah setiap satu kali dalam semester untuk rekap konselor dan tiap
akhir tahun. Alat evaluasi menggunakan angket, pedoman observasi,
wawancara, tes-tes psikologi, rekap presensi siswa dan guru, rapor siswa dan
laporan kerja. Komponen yang dinilai adalah mengenai rincian pelaksanaan
bimbingan karier dan mengenai kemampuan pelaksanaan bimbingan karier.
Hasil evaluasi dilaporkan kepada kepala sekolah, wakil kepala sekolah bidang
kurikulum dan dilakukan follow up (tindak lanjut) dan memantau lulusan-
lulusan SMKN 2 Malang.
2. Masalah-Masalah Pengembangan Karier
Masalah-masalah pengembangan karier yang dialami siswa di SMKN 2
Malang dibagi menjadi 2 yaitu: masalah-masalah yang berasal dari dalam diri
siswa, yaitu siswa belum mempunyai cita-cita karier yang jelas, mempunyai cita-
cita tetapi kurang bersemangat untuk meraihnya, belum mempunyai minat
terhadap suatu pekerjaan tertentu, pandangan prestise jabatan dalam suatu
pekerjaan/ karier dalam diri siswa. Masalah-masalah pengembangan karier dari
luar diri siswa (ekstern) adalah masalah praktek kerja indusri, pandangan prestise
jabatan dalam suatu pekerjaan/ karier, kehendak/ keinginan orang tua dan kondisi
sosial ekonomi orang tua yang mempengaruhi siswa.
Faktor penyebab timbulnya masalah-masalah karier di SMKN 2 Malang
adalah dari kondisi ekonomi orang tua, bimbingan orang tua/ kehendak orang tua
dalam diri siswa. selanjutnya adalah dari pola pergaulan dan pandangan
masyarakat terhadap suatu jabatan dan sekolah.
cccxxvlll
Bantuan konselor dalam memecahkan masalah-masalah pengembangan karier
di SMKN 2 Malang adalah dengan, a) membuat program bantuan yaitu program
bulanan, tiap semester dan program tahunan, program dibuat atas dasar analisis
kebutuhan. b) program tahunan dibuat dengan berbagai kegiatan layanan c)
selanjutnya konselor memberikan pembekalan. Kemudian, d) konselor
memanfaatkan sarana untuk menunjang keberhasilan layanan ataupun program
yang sudah direncanakan.
Perbandingan pilihan karier lulusan siswa SMKN 2 Malang adalah 60 persen
bekerja dan 40 persen kuliah. Bagi yang kuliah biasanya adalah orang tua yang
mampu atau cukup secara ekonomi. Yang tidak kuliah biasanya adalah orang tua
tidak mampu atau siswa ingin bekerja agar bisa membantu orang tua.
Jurusan yang paling diminati oleh siswa di SMKN 2 Malang adalah
keperawatan medis/ kesehatan karena satu-satunya jurusan yang ada di SMK se-
Jawa Timur. Sedangkan untuk jurusan usaha pariwisata dan pekerja sosial kurang
diminati.
3. Faktor-Faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di
SMKN 2 Malang
Faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang
ditinjau dari dalam diri siswa sendiri, dari dalam sekolah, maupun dari luar
sekolah. Faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2
Malang ditinjau dari dalam diri dan luar diri siswa. Dari dalam diri siswa, yaitu
apabila siswa tidak mengalami hambatan dalam perkembangan kariernya.
cccxxlx
Sedangkan faktor pendukung dari luar diri siswa adalah siswa dalam
perkembangan kariernya memilih pekerjaan sesuai dengan cita-cita, keadaan
jasmani, anggaran keluarga, sesuai dengan prestise masyarakat, berdasar prospek
masa depan dan pandangan konselor tentang suatu pekerjaan.
Ditinjau dari sekolah adalah: 1) program, silabus dan RPP BK siap dan
menjadi contoh, SMKN 2 Malang menjadi ketua MGBK (Musyawarah Guru
Bimbingan Konseling Kota Malang). Silabus, program BK, RPP BK semua sudah
siap, bahkan menjadi contoh SMK se-Malang Raya dan program BK sangat
aplikatif pada siswa termasuk bimbingan karier, 2) layanan yang diberikan
optimal dan sesuai kebutuhan, 3) dukungan dan kerjasama dari sekolah, 4) Sarana
dan prasarana yang cukup mendukung. Ditinjau dari luar sekolah yaitu SMKN 2
Malang mengadakan kerjasama yang baik dengan lembaga-lembaga terkait sesuai
dengan jurusan-jurusan yang ada di SMKN 2 Malang.
4. Faktor-Faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di
SMKN 2 Malang
Ditinjau dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier faktor-
faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang, yaitu
keterbatasan personil pelaksana bimbingan karier, dana dan kebijakan sekolah.
Ditinjau dalam diri konselor, yaitu tidak dapat menguasai kelas, penguasaan
materi yang kurang, tidak ada kontak mata dengan klien atau siswa, gugup saat
mengajar , suara terlalu kecil, memberikan materi yang membosankan. Ditinjau
dari luar diri konselor, yaitu kurangnya sarana dan prasarana yang menunjang
pelaksanaan bimbingan karier dan waktu yang terbatas/ tidak mencukupi. Ditinjau
cccxxx
dari siswa sendiri yaitu lingkungan sosial budaya dan keadaan ekonomi sosial.
Selanjutnya respon siswa yang kurang terhadap pelaksanaan bimbingan karier.
Ditinjau dari lingkungan kerja, yaitu pengaruh anggota keluarga besar atau
keluarga inti. Lingkungan kerja yang menuntut siswa untuk menguasai
keterampilan-keterampilan kerja sesuai dengan jurusannya namun siswa merasa
belum mampu dan belum dapat beradaptasi terhadap lingkungan kerjanya.
Ditinjau dari kesempatan kerja, yaitu banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi
lowongan kerja sedikit, sehingga kesempatan kerja sedikit dan saingan banyak,
dan kesempatan kerja yang kecil karena pemilihan jurusan. Ditinjau dari
pekerjaan, yaitu banyaknya pilihan pekerjaan, tuntutan-tuntutan dalam pekerjaan,
belum dapat menguasai ketrampilan kerja dan masalah dengan bos, pimpinan,
manajer, dan guru bidang studi.
5. Solusi Konselor dalam Mengatasi Hambatan Pelaksanaan Bimbingan
Karier di SMKN 2 Malang.
Ada beberapa solusi konselor ditinjau dari hambatan-hambatan dalam
pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang, yaitu ditinjau dari tidak
optimalnya perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier. Maka solusi
konselor adalah membuat swadana berupa modul yang diterbitkan oleh dan
dipakai oleh SMK se- Kota Malang. Hasil keuntungan dibuat untuk membeli
fasiltas BK. Yang selanjutnya pembuatan program yang diprioritaskan adalah
berdasarkan atas kebutuhan siswa, kondisi siswa, dan kondisi sekolah. Ditinjau
dari dalam diri konselor harus memiliki inisiatif dan proaktif yaitu dapat
cccxxxl
menguasai kelas, menguasai materi, memberikan materi yang terbaru dan dapat
dipercaya serta melakukan kontak mata dengan klien atau siswa.
Ditinjau dari luar diri konselor konselor mengusahakan fasilitas/sarana dan
prasarana. mengupayakan dukungan dan kerjasama yang mendukung atau
menunjang pelaksanaan bimbingan karier dan memanfaatkan waktu kosong.
Ditinjau dari siswa sendiri adalah konselor memberikan materi menarik dan
memotivasi siswa dengan cara yang kreatif agar siswa tidak cepat bosan dan siswa
tertarik untuk menyimak dan mendengarkan. Selain itu konselor memberikan tips-
tips kepada siswa berkaitan dengan bimbingan karier dan memberikan tes-tes
psikologis agar siswa dapat memahami dirinya.
Ditinjau dari lingkungan kerja, kesempatan kerja, pekerjaan. Solusi konselor
adalah mengidentifikasi hambatan-hambatan mengatasinya, siswa disarankan dan
diarahkan untuk mengikuti kursus/ pelatihan untuk menujang pilihan,
mempersiapkan langkah-langkah alternatif usaha, mengikuti kegiatan
ekstrakurikuler guna mendukung pilihan, merencanakan untuk menciptakan
lapangan pekerjaan dan berupaya memperoleh penghasilan tambahan sambil
belajar serta melaksanakan magang dengan baik.
6. Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2
Malang
Ada dua strategi yang digunakan konselor di SMKN 2 Malang dalam
mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang, yaitu menggunakan teknik
pendekatan kelompok dan teknik pendekatan individual. Strategi-strategi konselor
dalam mengembangkan karier siswa yang dilakukan secara kelompok adalah:
cccxxxll
paket belajar, career days, pengajaran unit, home room, karyawisata, ceramah dari
nara sumber, latihan kerja, kegiatan kurikuler, achievement motivation training,
behaviour modification techniques, creative experience, economic and consumer
education, group guidance and counseling, intergroup education, media,
occupational information system, prevocational exploratory programs, role
playing, simulation, work experience programs, resource person. Untuk strategi-
strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang dilakukan secara
individu adalah: assesment techniques, decition making training, individualized
education, mobile servise, placement, social modeling, value clarification dan
konseling karier. Masing-masing alokasi waktunya adalah 2 jam. Khusus untuk
hari karier dan field trips/ karyawisata dilaksanakan pada hari-hari tertentu yang
dipilih oleh sekolah.

B. Saran
Berdasarkan hasil penelitian di atas penulis dapat mengajukan saran-saran
yang berkenaan dengan perkembangan karier siswa sebagai berikut:
1. Bagi konselor dan psikolog
Konselor dan psikolog dapat memberikan bimbingan kepada siswa agar dalam
menentukan kariernya secara benar sesuai dengan kemampuan dan bakatnya
serta minatnya. Disini konselor dituntut untuk:
a. Mengetahui minat siswa terhadap karier (karier apa yang diminati oleh
siswa) untuk digali dan diberi bimbingan supaya berkembang.
cccxxxlll
b. Menyelaraskan bakat atau kemampuan dengan minat siswa terhadap
karier, sehingga siswa terarah dalam menentukan kariernya sesuai dengan
kemampuan yang dimiliki siswa.
c. Meningkatkan kemampuan siswa sehingga nilai yang dicapai siswa untuk
mengejar karier yang diinginkan dapat terwujud.
d. Terutama pada masa transisi dimana karier yang diinginkan siswa sudah
bukan lagi dipengaruhi gengsi dan emosi, tetapi sudah dipengaruhi
pemikiran, kemampan, dan bakat, pada masa ini konselor harus mampu
mengarahkan dengan benar siswa dalam memilih karier, sehingga karier
yang dipilih sesuai dengan minat, kemampuan, dan bakatnya.
2. Bagi guru
Bagi guru agar senantiasa memperhatikan potensi-potensi yang dimiliki oleh
anak didiknya sehingga siswa terarah dalam menentukan cita-citanya
(kariernya). Bagi guru kejuruan, meskipun masing-masing personil sekolah
punya tugas sendiri-sendiri, namun diharapkan guru kejuruan mau bekerja
sama dan memberikan dukungan pada konselor yang melaksanakan program
bimbingan di sekolah agar siswa dapat mengembangkan kariernya secara
optimal.
3. Bagi sekolah
Sekolah sebaiknya menyediakan sarana-sarana untuk mengembangkan potensi
yang dimiliki siswa. Sehingga minat dan bakat siswa dapat digali dan
dikembangkan sesuai dengan kemampuan dan bakat yang dimiliki siswa.
Selain itu, keterlibatan orang tua siswa sangat berarti dalam penentuan arah
cccxxxlv
pilihan karier siswa. Namun semua itu tak akan bisa terwujud jika sekolah
tidak membantu, mengingat sangat banyak waktu siswa yang dihabiskan di
sekolah. Diharapkan sekolah menyelenggarakan sebuah layanan konsultasi
untuk memberikan informasi yang diperlukan orang tua seputar
perkembangan karier putra-putri mereka di sekolah.
4. Bagi siswa
Bagi siswa agar mencari pengetahuan diri terhadap bakat, minat dan
kemampuannya agar dapat tidak terhambat dalam perkembangan kariernya.
Dan bagi siswa yang mengalami masalah-masalah karier, jangan segan-segan
untuk mengkonsultasikan kepada konselor di sekolah sehingga siswa dapat
mengatasi masalah-masalah karier dan dapat berkembang secara optimal
sesuai dengan tahap-tahap perkembangan kariernya.
5. Bagi penelitian lebih lanjut
Penelitian ini dapat dijadikan sebagai acuan untuk penelitian lebih lanjut
mengenai perkembangan karier siswa dengan mengambil teknik penelitian
kuntitatif, mengambil populasi yang lain dan tidak menggunakan banyak
variabel dalam rumusan masalah, seperti fokus pada variabel perkembangan
karier dan strategi konselor dalam mengembangkan karier sehingga penelitian
dapat memiliki ruang lingkup yang terlalu luas dan dilakukan secara lebih
mendalam.


cccxxxv
DAFTAR PUSTAKA

Agus Riyadi, Ahmad. 2007. Pelaksanaan Program Bimbingan Karier di SMK
Negeri dan Swasta Kota Probolinggo. Skripsi Jurusan Bimbingan
Konseling dan Psikologi Universitas Negeri Malang.
Abimanyu, Sali. 1990. Hubungan Beberapa Faktor Sosial dan Prestasi, Jenis
Kelamin dan Lokus Kendali dengan Kematangan Karier Siswa SMA.
Disertasi Gelar Doktor Pendidikan dalam program Studi Bimbingan
Konseling IKIP Malang: Disertasi tidak diterbitkan.
Ahmadi, Abu. 2003. Bimbingan dan Penyuluhan di Sekolah. Semarang: CV. Toha
Putera.
Al-Baidhawi. Anwâr at-Tanzîl wa Asrâr at-Ta‘wîl (Tafsîr al-Baydhawi). III
Al-Imamul Jalalain. Tafsir Al-Quranul Adzim. ( Indonesia, Maktabah Dar ihya al-
kutub al-arabiyah, tt).
Al-Khazin. Lubâb at-Ta‘wîl fî Ma‘âni at-Tanzîl. IV
An-Nawawi al-Jawi. Marah Labid Tafsir An-Nawawi. I.
An-Nisaburi. Gharâ’ib al-Qur’ân wa Raghâ’ib al-Furqân. XIV.
Arikunto, Suharsimi. 1998. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek.
Jakarta: Rineka Cipta
Arikunto, Suharsimi. 2005. Manajemen Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta
Arifin. 2003. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka
Cipta
As-Suyuthi dan al-Mahalli. Tafsîr al-Qur’ân al-‘Azhîm (Tafsîr al-Jalâlayn).
Avivah, Siti. 2004. Masalah karier, actor Penyebab dan Bantuan Konselor SMK
Negeri 1 Blitar. Skripsi. Jurusan Bimbingan Konseling Universitas
Negeri Malang.
Az-Za’Balawi, Muhammad .2007. Pendidikan Remaja antara Islam dan Ilmu
Jiwa. 2007. Jakarta: Gema Insani
Bungin, Burhan. 2003. Metodologi Penelitian Sosial, Format-fomat Kuantitatif
dan Kualitatif. Surabaya: Airlangga University Press
cccxxxvl
Bungin, Burhan. 2005. Analisis Data Penelitian Kualitatif (Pemahaman Filosofis
Arah Penguasaan Moel Aplikasi). Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.
Brown, Duane, Brooks, Linda et. Al. 1985. Career Choice and Development. San
Fransisco: Jessey Bass Publishers.
Cholid Narbuko dan Abu Achmadi. 2005. Research Metodologi. Bumi Aksara
Crites, John O.1969. Vocational Psychology:The Study of vocational behavior
and development. New York: Mc Graw Hill
Elfi Mu’awanah dan Rifa Hidayah. 2009. Bimbingan Konseling Islami di Sekolah
Dasar. Jakarta: PT Bumi Aksara.
Faqih, A.R. 2001. Bimbingan dan Konseling dalam Islam. Yogyakarta: UII Press
Flurentin, Elia. 1991. Organisasi dan Adiministrasi Bimbingan di Sekolah.
Malang: POPF IKIP Malang
Gani, Ruslan A. 1987. Bimbingan Karier. Bandung: Angkasa
Ginzberg. 1998. Program Bimbingan Karier di Sekolah. Jakarta: Ghalia Indah.
Hanafi, Farid. 2004. Perkembangan Karier Siswa Ditinjau dari Tingkat Kelas di
SMA Malang. Skripsi. Jurusan Bimbingan Konseling Universitas Negeri
Malang.
Harmiyanto. 1992. Pengantar Bimbingan Karier. Malang: Depdikbud, Proyek
Operasi dan Perwatan Fasilitas IKIP Malang.
Harra, Darius. 2002. Pelaksanaan Layanan Bimbingan Karier dan Implikasinya
Terhadap Kematangan Karier Siswa SMKN 1 Kuala Kencana Timika
Propinsi Papua. Skripsi. Jurusan Bimbingan Konseling Universitas
Negeri Malang.
Herr, Edwin L dan Cramer, Stanley H,1984. Career and Counseling Throught
The Life Span. Boston: Little Brown and Company.
Hidayat, Nur. 1998. Pemahaman Individu Teknik Non-test. Malang: Fakultas Ilmu
Pertanian UB.
Hidayat, Taufik. 1999. Perbedaan Masalah Karier Mahasiswa Berdasarkan Jenis
Kelamin dan Indeks Prestasi Pada Mahasiswa Jurursan PPB, FIP, IKIP
Malang angkatan 1995, Skripsi tidak diterbitkan, Malang: Program
Sarjana IKIP Malang
cccxxxvll
Hurlock, E. 1999. Psikologi Perkembangan Suatu Pendekatan Sepanjang Rentan
Kehidupan (alih bahasa Istiwidiyanti,dkk). Jakarta: Erlangga
Husen Al-Habsy. 1989. Kamus Arab Lengkap. Bangil : YAPPI
Ibnu Katsir. Tafsîr al-Qur’ân al-‘Azhîm.
Iin Tri Rahayu & Tristiardi Ardi Ardani. 2004. Observasi dan Wawancara.
Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang.
Imam Al-Qurtubi., Loc.,Cit,.
Ja’far Muhmaad ibn Jarir Ath-Thobarii. 1996. Tafsir Ath-Thobari; Jami’ul Bayan
Ta’wilul Qur’an. Bairut-Libanon: Darul kutubul Ilmiah.
Kartono K. 2005. Bimbingan Karier dan Dasar-dasar Pelaksanaannya. Jakarta:
Rajawali.
Lincoln, YS & Guba, EGL. 1985. Naturalistic Inquiry. Beverly Hill: CA: SAGE
Publictions, Inc.gg
Mappiare, Andi. 1982. Psikologi Remaja. Surabaya: Usaha Nasional
Marinhu, Muhammad Thayeb. 1988. Pengantar Bimbingan dan Konseling.
Jakarta: Depdikbud.
Mas’ud, Ali. 1994. Pandangan Konselor Tentang Kompetensi Profesional
Petugas Bimbingan Ala Pola Pembaharuan Sistem Pendidikan Tenaga
Kependidikan di Indonesia (PPS – PTK). Skripsi S1 Tidak Diterbitkan.
Matthew B. Miles & A. Michael Huberman. 1992. Analisis Data Kualitatif.
Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia (U-I Press).
Miles, M. B. & Huberman, A. M. 1992 Qualitative Data Analysis (2nd ed.).
Thousand Oaks, CA: Sage.
Miller, S.R. 1982. Career Vocational Education for Handicapped Youth. London:
An Aspen Publication.
Moleong, Lexy J. 2002. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Remaja
Rosdakarya
Muhammad Sulayman al-Asyqar. Zubdah at-Tafsîr min Fath al-Qadîr.
Mulyadi. 2006. Modul Bimbingan Karier. Fakultas Psikologi Universitas Islam
Negeri (UIN) Malang.
cccxxxvlll
Mulyadi. 2008. Modul Teori Pemilihan Karier. Fakultas Psikologi Universitas
Islam Negeri (UIN) Malang.
Munandir. 1996. Program Bimbingan Karier di Sekolah. Jakarta: Depdikbud
Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi, Proyek Pendidikan Tenaga
Akademik.
Narbuko, Cholid & Abu Achmadi. 2005. Metodologi Penelitian. Jakarta: Bumi
Aksara,
Nasution, S. ,1988 Metode Penelitian Naturalistik Kualitatif. Bandung: Tarsito
Penataan Pendidikan Profesional Konselor dan Layanan Bimbingan dan
Konseling Dalam Pendidikan Formal. 2008. Departemen Pendidikan
Nasional
Pedoman Pelaksanaan Bimbingan dan Konseling. 1994. Jakarta: Departemen
Pendidikan dan Kebudayaan
Prayitno. 1999. Program Bimbingan Karier di Sekolah. Jakarta: Proyek
Pendidikan Tenaga Akademik, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi,
Depdikbud.
Prayitno. 1994. Profesionalisasi Konseling dan Pendidikan Konselor. Jakarta:
Depdikbud Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi P2LPTK.
Prayitno dan Surya M. Thantawi, dkk. 1997. Pelayanan Bimbingan dan Konseling
SMK Seri Pemandu Pelaksanaan Bimbingan dan Konseling di Sekolah.
Padang: Kerjasama Koperasi karyawan Pusgrafin dengan Penerbit
Penebar Aksara.
Prayitno. 2001. Panduan Kegiatan Pengawasan Bimbingan Konseling Di
Sekolah. Jakarta: Rineka Cipta
Naskah akademik Kajian kebijakan kurikulum SMK. 2008. Pusat kurikulum badan
penelitian dan pengembangan Departemen pendidikan nasional
Reksohadiprojo, Sukamto. 1992. Dasar-dasar Manajemen. Yogakrta. BPFG
Salomone, R.P dan Mangicaro, L.L. 1991. Difficult Cases In Career Counseling.
Floundering and Occupional Meratorium
Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhinya. Jakarta:
Rineka Cipta
cccxxxlx
Sukardi, Dewa Ketut. 1984. Bimbingan Karier Di Sekolah. Denpasar: PT. Ghalia
Indonesia.
Sukardi, Dewa Ketut. 1985. Organisasi Administrasi Bimbingan dan Konseling di
Sekolah. Surabaya: Usaha Nasional
Sukardi, Dewa Ketut. 1987. Bimbingan Karier di Sekolah-sekolah. Jakarta: Balai
Pustaka.
Sukardi, Dewa Ketut. 1994. Bimbingan dan Penjurusan. Bandung: PT Angkasa.
Sukardi dan Sumiati. 1990. Pedoman Praktis Bimbingan Penyuluhan di Sekolah.
Jakarta: Rineka Cipta
Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, 1995. Petunjuk Teknis
Ketentuan Pelaksanaan Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kerditnya.
Jakarta: Depdikbud.
Spradley, J. P. 1980. Partsipant Observation. Holt Rinehart and Winston. New
York.
Thantawy R. 1997, Manajemen Bimbingan dan konseling, Jakarta, Pamator
Tolbert, E. L. 1974. Counseling for Career Development. Boston:Houghton
Mifflin Co.
Tri Rahayu, Iin. Handout Observasi. Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri
(UIN) Malang.
Utoyo, Sutoyo Imam. 1989. Bimbingan dan Konseling Karier. Malang: PPB FIP
UM.
Utoyo, Sutoyo Imam. 1989. Membantu Keberhasilan Karier Siswa Yang Berfokus
Pada Pendekatan Nilai-nilai (Budaya). Makalah disajikan dalam
Kongres Konvensi Nasional Bersama. Purwokerto, 11-14 Desember
Utoyo, Sutoyo Imam. 1989. Komponen Bidang Studi Keguruan Modul Program
Pilihan. Proyek Kerjasama Pembinaan dan Pengembangan Pendidikan
Antara Yayasan Pupuk Kaltim dengan IKIP Malang.
Utoyo, Sutoyo Imam. 1997. Membantu Keberhasilan Karir Siswa Yang Berfokus
pada Pendekatan Nilai-Nilai Budaya. Universitas Muhammadiyah
Purwokerto.
cccxl
Utoyo, Sutoyo Imam. 2002. Pencarian Makna Nilai-Nilai etos Kerja Dalam
Pengembangan Prinadi dan Karier Guru: Kajian dari Paradigma
Bimbingan Karier. Pidato Pengukuhan Guru Besar Dalam Bidang Ilmu
Bimbingan Konseling Karier Pada Fakultas Ilmu Pendidikan. Malang:
Depdiknas dan UM
Wilujeng, Dwi Sesanti. 1998. Pelaksanaan Layanan Informasi pada Siswa
Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Negeri Kotamadya Blitar. Skripsi
tidak diterbitkan. Malang: PPB FIP IKIP Malang
Winkel, WS. 1997. Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. Jakarta: PT
Grasindo
Wulandari, Erlina. 2002. Studi tentang Pemilihan Karier Siswa SMUN 1 Krian.
Skripsi. Jurusan Bimbingan Konseling Universitas Negeri Malang.









STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN KARIER SISWA, STUDI KASUS DI SMKN 2 MALANG

SKRIPSI

Diajukan Kepada Dekan Fakultas Psikologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan dalam Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi (S.Psi)

Oleh: ULIFA RAHMA NIM: 06410089

FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG 2010

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama : Ulifa Rahma NIM : 06410089 Fakultas : Psikologi Judul Skripsi : “STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN KARIER SISWA, STUDI KASUS DI SMKN 2 MALANG”.

Menyatakan bahwa skripsi tersebut adalah karya saya sendiri dan bukan karya orang lain, baik sebagian maupun keseluruhan, kecuali dalam bentuk kutipan yang telah disebutkan sumbernya. Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan apabila pernyataan ini tidak benar, saya bersedia mendapat sanksi akademis.

Malang, 8 April 2010 Yang menyatakan,

Ulifa Rahma NIM: 06410089

LEMBAR PERSETUJUAN

STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN KARIER SISWA STUDI KASUS DI SMKN 2 MALANG SKRIPSI

Oleh: ULIFA RAHMA NIM: 06410089

Telah Disetujui oleh: Dosen Pembimbing

Rifa Hidayah, M.Si NIP 19761128 200212 2001.0

Tanggal 8 April 2010

Mengetahui Dekan

Dr. H. Mulyadi, M.Pd.I NIP. 19550717 198203 1 005

Si (Sekretaris/ Pembimbing/ Penguji) NIP. Aris Yuana. Dr. TANDA TANGAN 2. Mulyadi.STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN KARIER SISWA STUDI KASUS DI SMKN 2 MALANG SKRIPSI Oleh: ULIFA RAHMA NIM: 06410089 Telah dipertahankan Di Depan Dewan Penguji Dan Dinyatakan Diterima Sebagai Salah Satu Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi (S. Rahmat Aziz. 3.I NIP 19550717 198203 1005 .19700813 200112 1 001 3.Pd. M.19730709 200003 1 002 1. 19761128 200212 2 001 2.A (Ketua/ Penguji) NIP. Lc. M. Mengesahkan Dekan Fakultas Psikologi Dr. M.Si (Penguji Utama) NIP. Rifa Hidayah.Psi) Tanggal 19 April 2010 SUSUNAN DEWAN PENGUJI 1. M.

4) Menganalisis faktor-faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. Sedangkan metode pengumpulan data yang digunakan adalah observasi.Si. Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa. 2) Mendeskripsikan masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang. Ulifa. Skripsi. 2010. dan kepala sekolah SMKN 2 Malang yang berjumlah 11 orang. wawancara. maka akan memberikan solusi permasalahan-permasalahan yang menghambat perkembangan karier siswa. Subjek penelitian ini adalah konselor-konselor SMKN 2 Malang. 6) Menemukan bentuk strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kualitatif menggunakan studi kasus. Data yang diperoleh dari penelitian ini kemudian dianalisa melalui tiga tahap. dokumentasi dan triangulasi. 5) Mendeskripsikan solusi konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. Jurusan Psikologi dan Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa: 1) Dalam pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 malang dilaksanakan melalui tahap perencanaan program bimbingan karier. diharapkan lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) siap kerja dan memiliki sikap kemandirian yang dapat diandalkan. solusi untuk mengatasi masalah-masalah karier dan strategi dalam rangka mematangkan kemampuan memilih. mampu untuk menghadapi persaingan era globalisasi dan tantangan masa depan karier. merencanakan karier dan mengembangkan karier siswa. dan verifikasi. pelaksanaan program bimbingan karier. dan evaluasi pelaksanaan bimbingan karier. penyajian data. M. Penelitian ini bertujuan untuk: 1) Mendeskripsikan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. Pembimbing: Rifa Hidayah. Sehingga dengan adanya layanan bimbingan karier. 3) Menganalisis faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. Mengembangkan Karier. Studi Kasus di SMKN 2 Malang. penyusunan program bimbingan karier. yaitu: reduksi data.ABSTRAK Rahma. siswi-siswi SMKN 2 Malang. dan keduanya. maka diperlukan layanan bimbingan karier di sekolah. 2) Masalah- . SMKN 2 Malang Proses perkembangan karier siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) mengalami perubahan dalam pemilihan karier karena beralih dari fase tentatif menuju fase realistik serta dengan adanya masalah-masalah yang berasal dari dalam diri. luar diri. Agar siswa dapat melakukan pertimbangan dan penilaian secara tepat. Kata Kunci: Strategi Konselor. dan dengan strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa.

adalah bersumber dari dalam diri siswa sendiri. 6) Strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang diantaranya terdiri dari dua macam teknik pendekatan. mengusahakan fasilitas/ sarana dan prasarana. Teknik pendekatan kelompok yang digunakan di SMKN 2 Malang adalah menggunakan 21 teknik pendekatan kelompok dan 8 teknik pendekatan individual. dari dalam sekolah. 3) Faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. maupun dari luar sekolah. yaitu teknik pendekatan kelompok dan individual. konselor memiliki inisiatif dan proaktif. luar diri konselor. lingkungan kerja. memberikan tips-tips kepada siswa berkaitan dengan bimbingan karier dan memberikan tes-tes psikologis. dan pekerjaan. 5) Solusi konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah konselor SMKN 2 Malang swadana dengan membuat modul yang diterbitkan dan dipakai oleh SMK se-Kota Malang.masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang adalah bersumber dari dalam diri siswa dan dari luar diri siswa. memberikan materi menarik dan memotivasi siswa. 4) Faktor-faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah bersumber dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier. . dalam diri konselor.

that amount to 11 people. This research results show that: 1) In the implementation of career counseling at SMKN 2 Malang it is executed through the step of planning of career counseling program. Case Study at SMKN 2 Malang. 2) Describing the problems of career development at SMKN 2 Malang. 4) Analyzing the factors which hamper the implementation of career counseling at SMKN 2 Malang. 5) Describing counselors’ solution in making out the implementation obstructions of career counseling at SMKN 2 Malang. solutions to make out the career problems and strategies in order to maturate students’ career selection. documentation and triangulation. interview. For students. Keywords: Counselor’s Strategies. and implementation evaluation of career counseling. data presentation. 6) Finding the counselors’ strategy forms in developing students’ career at SMKN 2 Malang. and with counselors’ strategies in developing students’ career. 2) The problems of career development at SMKN 2 Malang are . Data that obtained from this research then analyzed pass through three steps that are: data reduction. 3) Analyzing the factors which support the implementation of career counseling at SMKN 2 Malang. to be able to conduct judgment and assessment correctly then needed career counseling services at school. 2010. and both. arrangement of career counseling program. implementation of career counseling program. Supervisor: Rifa Hidayah. The subjects are counselors. and headmaster of SMKN 2 Malang. Develop Career. Ulifa. Approach that used in this research is qualitative research by using case study. Counselors’ Strategies in Developing Students’ Career. and verification. students. So that with the presence of career counseling services then it will give problems solution which hamper students’ career development. Psychology Department and Psychology Faculty of State Islam University of Maulana Malik Ibrahim of Malang. M.ABSTRACT Rahma. planning and development capability. This research intent on: 1) Describing the implementation of career counseling at SMKN 2 Malang. outside. Whereas data collection methods that used are observation.Si. Skripsi. it is expected the graduates of Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) are ready to work and possess independence attitude that can be relied on to be able to face globalization era competitions and career future challenges. SMKN 2 Malang Career development process of SMK (vocational high school) students experiences changes in career selection because it is settled from tentative phase into realistic one and also with presence of problems which are originated from their inside.

The group approach technique that used at SMKN 2 Malang by using 21 group approach techniques and 8 individual approach techniques. from inside of counselors. they have initiative and proactive. 4) The factors which hamper the implementation of career counseling at SMKN 2 Malang are based from the planning and the arrangement of career counseling program. . 3) The factors which support the implementation of career counseling at SMKN 2 Malang are either based from inside of students themselves. giving interesting and motivating material for students. and the job. and from outside the school.based from inside and outside of students. giving tips to students that related to career counseling and giving psychological tests. from outside of counselors. working environment. 5) The counselors’ solutions in making out the hamper of career counseling implementation at SMKN 2 Malang are they do in selffunding by making modules that published and used by SMK of all Malang. 6) Counselors’ strategies in developing career of students at SMKN 2 Malang between consist of two kinds of approach technique that are group and individual approach techniques. managing facilities and infrastructures. from inside the school.

. " $ ? M . 4( H * "# F & E 2 . "# ) * + . " $ ? M . <!(. (7 @E ' "# I + .E '( U & ./ ' ! ! E +T ( '.. E? =M . Y\X / 0 1 ! "# '( !@ : D P ^3 ) * M BE Y]X / 0 1 "# $%& '( '. "2 + /0 1 . / 0 1 (? 89' # M2+ M2 . YZX / 0 1 ! "# '( !@ : P' . .. / 0 1 !B "5 / 0 1 ! "# ! ' F% ) E GH ! "# '( !@ : ! [. ) * "+ . F 6. 2 7 89' 4 : ..D MH'. ( ! * " : & i! C + j1 ". LH2 .E F & & D !B )* 5/0 1 ! "# '( ! 2 P ^.1 -+. . Y_X 4( C-9 M@ ! m R -9 %@! =D @! : I .3 E '( F% ) E GH 6 Q% R -SE M "5E ! D !2 * D 7E D 7. J f E $%& ( + * " C k &:. ! "# '( !@ : "# Y X = : f!. " $ ? YZX (7 @E $%& 89 M@ C D Y\X (7 @E ! D E $%& 89 M@ C D !B "5 / 0 1 "5 / 0 1 ! "# '( !@ : P' .: "# *# ' (7 MH * K VE ! "# '( !@ : BE Y X =" . /> E Y X 2 6 1F 3 E g 9' E D E ' E U& . : M@ C D E! . EF 4 !H.M N M ' Y_X / 0 1 /0 1 ! 2K GH C a! 1 "9 M@! 5 V! `J M@! M 4b E H> b C E 1 H E F c % "5 V! `J F P 7 /(' E F RH . = * >/0 1 '( @ # . "# /0 '! 1 ! M.E M> C + j1 "2* E K 3 E i C V ) * 6 lE ! 1 $%& '( '.A (1 B ! "# $%& '( '. . . EF e ' . I 7 # 4( O ' @ # PKE $%& I ". " F% ) E GH I .d%b . '( F 2 E F N3 .E 2K .E 45 @ > 9. " $ ? ) * M Y]X M 2 E h E ) * M@ C '( ! /(' F ' . "# F% ) E GH BE Y X / 0 1 ! "# '( !@ : ! [. ! WJ5E ! 1 '( '.*7 !5 9 =<-) "# '( '. 6 J./0 ! "# $%& % 3 4 5 -1. 6 0 ! '( ' ) * "+ . "# ) * + .

MOTTO Allah tidak akan merubah nasib (seseorang) suatu kaum apabila ia tidak ingin atau mau merubah nasibnya sendiri (QS. Ar-Radu’ : 11) Kecemasan takkan pernah merampas esok beserta kesulitannya. ia hanya akan melemahkan hari ini dengan kekuatannya ( AJ. Cronin) Ora et Labora Sukses tidak mungkin untukku bila aku tidak bisa membaca seperti yang di dektekan hatiku KATA PENGANTAR .

Oleh karena itu ucapan terimakasih penulis sampaikan kepada pihak-pihak berikut ini. . Terselesaikannya skripsi ini merupakan hal utama yang menjadi tangungjawab yang harus diselesaikan oleh penulis.PdI selaku Dekan Fakultas Psikologi. 2) 3) Bapak DR. M. 4) Kepala SMKN 2 Malang atas kesempatan yang diberikan untuk melaksanakan penelitian.Si selaku dosen pembimbing yang dengan sabar memberikan pengarahan dan nasihat kepada peneliti sampai terselesainya skripsi ini.Bissmillahirrohmanirrohim. Ibu Rifa Hidayah. Mulyadi. H. Namun berkat ridho Allah dan bimbingan serta dukungan dari banyak pihak. 1) Bapak Rektor dan jajaran civitas akademika Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. baik yang berasal dari diri penulis sendiri maupun dari luar. M. sehingga bantuan banyak pihak merupakan hal yang sangat berarti. sehingga penulis dapat menyusun dan menyelesaikan skripsi ini hingga akhirnya dapat selesai. Banyak hambatan yang dihadapi penulis selama menyelesaikan skripsi ini. akhirnya skripsi ini dapat selesai dan bisa digunakan sebagai salah satu syarat kelulusan dalam menempuh studi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. Puji syukur penulis ucapkan pada Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya.

motivasi dan bantuan yang telah diberikan kepada peneliti. Dahlia.5) Konselor-konselor di SMKN 2 Malang yang telah meluangkan waktu dan kesempatan untuk memberikan informasi bagi peneliti. terimaksih atas segala kebersamaan kita. 10) Teman-teman di fakultas psikologi angkatan tahun 2006. kasih sayang. . terimakasih atas doa. Dengan penuh kesabaran penulis percaya tidak ada manusia yang sempurna dan lepas dari kesalahan dan lupa. 8) Kepada Rendy yang telah memberikan bantuan dan motivasi kepada peneliti sampai terselesaikannya skripsi ini 9) Sahabat-sahabatku tercinta: Ayu Wulandari. 7) Kedua orang tuaku Bapak Mulyadi dan Ibu Sumartini beserta kakak dan adikku tercinta. peneliti berharap adanya kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun demi penyempurnaan skripsi ini. Kesempurnaan hanya milik-Nya. 6) Siswa-siswi SMKN 2 Malang yang telah meluangkan waktu dan terbuka dalam memberikan informasi kepada peneliti. 11) Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Faikatul Alfiah. motivasi. serta dukungan baik moril maupun meteriil yang diberikan selama ini. Oleh karena itu. Terimakasih atas doa. Terimakasih atas motivasi yang diberikan sampai terselesainya skripsi ini.

mempunyai manfaat dan arti bagi penulis khususnya dan pembaca pada umumnya.Besar harapan peneliti agar skripsi ini bermanfaat. Malang. 8 April 2010 Ulifa Rahma .

.... C.............…………............................................... Tujuan Penelitian …………………………………...... Bimbingan Karier Dalam Islam 5. Pengertian Bimbingan Karier ………………................................... Fokus Penelitian …….............................................. DAFTAR LAMPIRAN.............................………………………................………............ 15 15 15 16 20 26 34 1................……….. .. ii iii iv v vi xi xii xv xxii xxiv xxv 1 1 9 9 10 11 .... Program Bimbingan Karier …………………......... 3..... A...... DAFTAR TABEL ............................................................................. D.................................. Penelitian Terdahulu ……………………………..... HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN . ..... .............. DAFTAR ISI ................. KATA PENGANTAR .............. BAB I : PENDAHULUAN ………….......... 4.................................. …………………………................................ Fenomena …………..................... 2...............................................……………….............. BAB II : KAJIAN TEORI A....................... Bimbingan Karier ..... Perkembangan Karier ………….................... ..... HALAMAN PERSETUJUAN PENGESAHAN TIM PENGUJI ABSTRAK MOTTO .......…………... DAFTAR GAMBAR .................DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ..................................................................................................………………………….. B.........……………........... Manfaat Penelitian E............ Tujuan Bimbingan Karier …………………......................... …………………......................

............... Strategi Konselor Dalam Membantu Mengembangkan Karier Siswa .............. Pendekatan......... Rancangan dan Metode Penelitian ............... D.......... Peranan Konselor Sekolah ............. 37 7......................... 85 B... Faktor-Faktor Yang Mendukung Dan Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier .............. Lokasi Penelitian ...... Teori Perkembangan Karier ………….......... 88 D.... 98 B..... 92 ................... 98 A............................ 85 A......... Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan Karier …………………........................... 87 ............................ Kehadiran Peneliti C..................... Paparan Data . Pengecekkan Keasahan Data BAB IV : PAPARAN DATA DAN TEMUAN PENELITIAN ............. Masalah-Masalah Pengembangan Karier ............ Masalah-Masalah Pengembangan Karier ....... Teknik Pengumpulan Data E... 50 55 63 E.... 86 .......................................................................................... 2..................... Faktor-Faktor Penyebab Timbulnya Masalah.............................. Analisis Data ............................... 45 48 48 B........ 95 F.6............ 1..................................... 75 BAB III : METODOLOGI PENELITIAN .........Masalah Pengembangan Karier ............. Sumber Data ............ 99 .. C........

......................... 109 b....................................... Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang ............... Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ................... 108 2......... Bantuan konselor dalam mengatasi masalah-masalah pengembangan karier siswa di SMKN 2 Malang ........ 98 a.. Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ......1.......... 100 b............. 103 d.. Masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang ............... 113 3........... Penyusunan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang .......................... 109 a......... 116 4................... 122 ............................ Solusi Konselor dalam Mengatasi Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ...... Perencanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang ................. 112 c........ Masalah-masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang ..... Evaluasi pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang ............ 118 5.................................. Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan karier di SMKN 2 Malang ................................... 102 c................. Pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang ..............

................... Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang.. 158 2........................................ 129 1... Hasil Temuan Penelitian ...... 137 3...................... Solusi Konselor dalam Mengatasi Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .............. 162 3............. 124 C....... 157 A..... Perencanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang .......... 149 6......................6.............. 147 5....... 144 4............ Masalah-masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang ......................... 157 1........................... Penyusunan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang ................... 130 2... Pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang ........................................... Pelaksana Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ............. 153 BAB V : PEMBAHASAN .. Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ........................... Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang .............................................. Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang ....................... 164 ............................................................ Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang......

.......... 181 D........ Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang ........ Solusi Konselor dalam Mengatasi Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ....... Bantuan konselor dalam mengatasi masalah-masalah pengembangan karier siswa di SMKN 2 Malang .......... 167 B......... Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .... 168 1.............................. 208 1.................................... 171 3..................................... 178 C...................... Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan karier di SMKN 2 Malang .................................................... 187 E.................... 208 A........................................................ 198 BAB VI : KESIMPULAN DAN SARAN.... 166 2... Pelaksanaan Bimbingan Karier .. 191 F...................................................... Masalah-masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang .... Evaluasi pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang ......4. Masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang . Kesimpulan ................... Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang ...

.. 210 3...........di SMKN 2 Malang ................... 211 4........... 213 6. 212 5...................... Solusi Konselor dalam Mengatasi Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .. Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ...... Saran .......................................................................... Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang ........ Masalah-masalah Pengembangan Karier .......... 215 ......... 214 B............................... Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ............ 206 2................

........ Prosentase Pilihan Karier SMKN 2 Malang . Faktor-Faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .......................1..........7. 26 Komponen-komponen Analisis Data ...............5...3.......... 180 Jurusan Paling Diminati SMKN 2 Malang .................4.......... 142 Gambar 4..... Karier Islami (Mu’awanah dan Hidayah.............. Prosentase Pilihan Karier Lulusan Siswa di SMKN 2 Malang .............. Gambar 3..................3.........1....... Jurusan yang Banyak di Minati dan Kurang di Minati Siswa ............... 171 Gambar 5. 143 Gambar 4........................................................5............... Gambar 5.............................2.................... 149 Gambar 5.............2.... 137 Gambar 4........................... Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ........................ 92 (Miles dan Hubberman.. Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ...........DAFTAR GAMBAR Gambar 1...1..... 144 Gambar 4..................... Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .. 181 ..8......................................... Perbandingan Masalah-masalah Pengembangan Karier Dalam Diri dan Luar Siswa SMKN 2 Malang........ 1992: 18) Gambar 4...6.....................4.... Gambar 5. 143 Gambar 4...................... Perbandingan Masalah-Masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang .... Gambar 4....... 130 Masalah-masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang ........ Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .... 157 Masalah-masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang . 2009:89…............... 147 Gambar 4.. 168 Gambar 5....1.........

..........8. Solusi Konselor dalam Mengatasi Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang ........6..... 182 Gambar 5.......... 192 .........Gambar 5................ Faktor-faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan karier di SMKN 2 Malang ........................................ 188 Gambar 5.. Faktor-faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .....7....

... 153 Tabel 4...... 124 Tabel 4.......... 38 Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang ... Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang (Teknik pendekatan Kelompok). 155 ... Tabel 4..1............ Tugas Perkembangan Vokasional dari Super ............................4...... 150 Tabel 4...2...........3....... Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .... Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang (Teknik pendekatan Individual) .DAFTAR TABEL Tabel 1....................1.

SEMESTER DAN BULANAN KELAS XII LAMPIRAN VI : RLI (RENCANA LAYANAN INFORMASI) KELAS XII LAMPIRAN VII : MODUL BINA KARIER/BIMBINGAN KARIER SISWA KELAS XII LAMPIRAN VIII LAMPIRAN IX LAMPIRAN X : PROFIL SMKN 2 MALANG : SURAT-SURAT IZIN PENELITIAN : BUKTI KONSULTASI .DAFTAR LAMPIRAN LAMPIRAN I LAMPIRAN II LAMPIRAN III : BATASAN WAWANCARA DAN OBSERVASI : PEDOMAN WAWANCARA DAN OBSERVASI : HASIL RINGKASAN WAWANCARA DAN OBSERVASI LAMPIRAN IV LAMPIRAN V : FOTO-FOTO DOKUMENTASI : PROGRAM TAHUNAN.

.

merencanakan masa depannya.BAB I PENDAHULUAN A. memahami dirinya. Fenomena Bimbingan karier adalah suatu proses bantuan. karena semakin lengkap dan akurat informasi yang dikumpulkan siswa tentang gambaran diri dan pemahaman lingkungan semakin tepat pula pilihan yang bisa dilakukannya. layanan dan pendekatan terhadap individu (siswa/remaja). dengan bentuk kehidupan yang diharapkannya. (3) bidang bimbingan belajar. yang tidak hanya bimbingan karier saja tetapi empat bidang bimbingan yaitu. (4) bidang bimbingan karier yang disesuaikan dengan tahap perkembangan siswa (Thantawy. Bimbingan karier sebagai bagian yang diberikan pada siswa hendaknya memberikan sumber-sumber informasi yang lebih objektif dan akurat. dan mengenal dunia kerja. dan mengambil suatu keputusan bahwa keputusannya adalah yang paling tepat sesuai dengan keadaan dirinya dihubungkan dengan persyaratan-persyaratan dan tuntutan pekerjaan/ karier yang dipilihnya (Gani. agar individu yang bersangkutan dapat mengenal dirinya. Di dalam suatu team para petugas yang terlibat di dalamnya dengan wujud adanya kerjasama dalam pemberian layanan bimbingan. Selain hal . Hasil yang diperoleh dari tujuan bimbingan karier tersebut akan bermakna apabila dilaksanakan oleh suatu team (team work). untuk menentukan pilhannya. (1) bidang bimbingan pribadi. (2) bidang bimbingan sosial. 1987:11). 1997: 73).

tetapi pada kenyataannya saat kelulusan siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dihadapkan pada situasi pilihan. mulai mengenal karier atau pekerjaan yang diperoleh dari lingkungan keluarga. melaksanakan. metode penyampaian. Dari beberapa hal tersebut menentukan keberhasilan pelaksanaan bimbingan karier di sekolah. tetapi terlebih dahulu melalui proses pengambilan keputusan. sumber-sumber informasi karier. Siswa yang berada pada masa remaja (SMK). karena itu prinsip-prinsip yang berlaku bagi perkembangan manusia pada umumnya berlaku bagi perkembangan karier. Para siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang melanjutkan ke perguruan tinggi maupun langsung bekerja tidak langsung begitu saja menetapkan pilihan kariernya. teknik pendekatan. dan sikap terhadap pekerjaan.tersebut pelaksanaan bimbingan karier dapat terlaksana dengan lancar dan baik didukung oleh peranan konselor dan petugas bimbingan lain dalam membuat program. kemampuan kerja. yaitu: melanjutkan studi ke perguruan tinggi atau harus memasuki dunia kerja. Perkembangan karier merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari perkembangan manusia. Potensi-potensi yang dimaksud adalah pengetahuan. Pengambilan keputusan karier yang ditandai dengan adanya penetapan pilihan . keterampilan berfikir. lingkungan masyarakat dan lingkungan sekolah. sarana dan prasarana bimbingan karier. Tugas-tugas perkembangan bagi siswa di sekolah sebagai calon tenaga kerja ialah memilih lapangan kerja yang sesuai dengan potensi-potensi yang dimilikinya. khususnya dalam membantu perkembangan karier. mengevaluasi.

Oleh karena itu kematangan memilih karier yang meliputi. sikap.karier adalah persoalan penting bagi siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). (2) sikap konsisten terhadap tanggungjawab. ekonomi. diperoleh informasi bahwa siswa SMKN 2 Malang berasal dari latar belakang keluarga yang berbeda. dan keduanya. (3) kesadaran terhadap segala faktor internal yang harus dipertimbangkan dalam membuat keputusan karier (Super. Sebagian besar siswa SMK berasal dari ekonomi menengah kebawah meskipun ada yang berada pada ekonomi menengah ke atas. Berdasarkan observasi awal peneliti pada siswa dan konselor (1/19/2010). budaya yang mengalami perubahan kearah perkembangan minat. Proses perkembangan karier siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) mengalami perubahan dalam pemilihan karier karena beralih dari fase tentatif menuju fase realistik serta dengan adanya masalah-masalah yang berasal dari dalam diri. 1984 dalam Winkel. luar diri. Bagi siswa yang berasal dari keluarga yang tergolong dalam ekonomi menengah ke atas setelah lulus banyak yang melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi lagi meskipun ada yang memasuki dunia kerja. (1) pemahaman dan kemampuan membuat rencana yang tepat. 1997). karena akan menentukan arah kariernya pada masa yang akan datang. . Bagi yang tergolong dalam ekonomi ke bawah ketika lulus mereka ingin langsung mencari pekerjaan yang cocok dan sesuai dengan kemampuannya. harapan dan kemampuan berpengaruh dalam proses pengambilan keputusan karier yang merupakan bagian dari proses perkembangan karier dalam perencanaan hidup (life planning). Kondisi sosial.

siswa merasa bingung apakah terus melanjutkan sekolah ke perguruan tinggi atau bekerja. Faktor eksternal yaitu ekonomi keluarga menyebabkan pilihan karier siswa jadi terhambat yaitu siswa kebanyakan tidak bisa menentukan pilihan kariernya dengan memasuki pendidikan yang lebih tinggi akan tetapi langsung memasuki dunia kerja karena kondisi ekonomi orang tua yang kurang mampu. Untuk masalah pilihan karier yang dialami siswa adalah dari faktor internal dan eksternal. dan adanya minat lain yaitu ketika siswa sudah mempunyai minat terhadap bidang tertentu akan tetapi karena banyaknya pilihan siswa berminat terhadap bidang yang lain. Faktor internal yaitu kepribadian diri siswa yang cenderung tertutup. orang tua yang cenderung memaksakan kehendaknya agar anak memilih . belum siap ketika memasuki dunia kerja dan belum mengambil keputusan. tidak percaya diri. belum fokus dengan keterampilan yang dimiliki yaitu sudah mengambil jurusan sesuai dengan ketrampilan yang dimiliki akan tetapi ia merasa mampu dalam ketrampilan lain dan ingin mencoba ketrampilan tersebut. Masalah-masalah dengan persiapan memasuki dunia kerja diantaranya ada beberapa siswa yang belum mampu mengembangkan kariernya yaitu ketika siswa sudah memilih jurusan sesuai dengan yang dipilihnya di SMK ia belum dapat menguasai jurusan yang dipilihnya dan merasa belum mampu.Dari wawancara peneliti dengan siswa yang duduk di bangku kelas III (1/20/2010). diperoleh informasi bahwa banyak permasalahan yang dialami siswa berkaitan dengan persiapan dalam menghadapi dunia kerja dan pemilihan karier.

pekerjaan, jenjang pendidikan dan bidang pendidikan yang diinginkan oleh orang tua seperti orang tua menginginkan anaknya setelah lulus melanjutkan keperguruan tinggi dan mengambil jurusan kedokteran tetapi kemampuan anaknya bukan di bidang eksak, ia lebih mampu di bidang sosial. Hal ini menyebabkan anak tidak dapat memililih karier sesuai dengan minat dan potensi yang dimiliki. Menurut Hurlock (1999) bahwa remaja yang lebih tua, berusaha mendekati masalah karier dengan sikap yang lebih praktis dan lebih realistis dibandingkan dengan ketika ia masih kanak-kanak. Namun dari sebagian siswa masih ada yang kebingungan dengan perkembangan kariernya, padahal mereka sama-sama sudah mendapat informasi karier di sekolah. Mereka merasa bingung dengan pilihan apakah terus melanjutkan sekolah, ke perguruan tinggi atau bekerja. Crites (1969) menemukan bahwa 30% peserta didik merasa bingung semasa berada di sekolah sebagai akibat dari minimnya pengetahuan mereka tentang karier masa depan. Perasaan kebingungan ini diakui oleh Erikson dalam Salomone dan Mangicaro (1991) menyatakan bahwa peserta didik di sekolah menengah atas saat ini berada pada tahap kebingungan peran yang berbahaya (the danger of this stage is role confusion). Selain itu perbedaan dalam aspirasi karier, diantara siswa-siswa lanjutan atas ternyata terdapat perbedaan - perbedaan subtansial dalam kebutuhan kebutuhan perkembangan dan kematangan kariernya. Banyak faktor yang menyebabkan perbedaan - perbedaan ini (misalnya, tingkat bantuan orang tua,

latar belakang jenis kelamin rasial dan konsep diri, perkembangan dan kesehatan fisik). Fenomena di atas menggambarkan bahwa untuk mencapai tingkat kematangan dalam suatu tahap tertentu atau mencapai tingkat kematangan yang komprehensif siswa yang bersangkutan berulang kali melakukan pertimbangan dan penilaian kembali sesuai potensi diri, nilai-nilai, pengaruh lingkungan yang senantiasa berubah-ubah (Munandir, 1996: 90). Agar siswa dapat melakukan pertimbangan dan penilaian secara tepat, maka diperlukan layanan bimbingan karier di sekolah, solusi untuk mengatasi masalah-masalah karier dan strategi dalam rangka mematangkan kemampuan memilih, merencanakan karier dan mengembangkan karier siswa. Bimbingan karier merupakan salah satu jenis bimbingan yang berusaha membantu siswa dalam memecahkan masalah karier (pekerjaan), untuk memperoleh penyesuaian diri yang sebaik-baiknya, kegiatan layanan yang diberikan kepada siswa dengan tujuan agar siswa memperoleh pemahaman diri, nilai, dunia kerja dan pada akhirnya mampu menentukan pada pilihan karier dan menyusun perencanaan kerja dengan baik dan berhasil (Utoyo, 1989:2). Dengan mengetahui dirinya sendiri, kemampuannya dan arah kebutuhankebutuhannya individu akan berada dalam posisi untuk mempertimbangkan alternatif-alternatif yang akan datang, dan mengerti tujuan-tujuan pendidikan, pekerjaan dan kehidupannya (Utoyo, 1989: 26). Jadi dengan pemahaman yang baik terhadap potensi diri, sikap, nilai, kepribadian yang dicocokkan dengan keadaan lingkungan pekerjaan dan perencanaan karier yang tepat siswa dapat memilih karier berdasarkan kemampuan yang dimiliki melalui proses belajar.

Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) merupakan lembaga pendidikan yang mencetak tenaga terampil untuk mempersiapkan diri dalam memasuki dunia kerja dengan pemenuhan kompetensi diberbagai pengembangan. Untuk merencanakan kehidupan karier lebih baik, diperlukan suatu bimbingan yang memberikan bekal cukup kepada siswa. Dalam mengatasi dan mewujudkan hal tersebut diperlukan layanan berupa layanan bimbingan karier dari seorang konselor. Menurut Suharsimi Arikunto (1998:55) bahwa melalui bimbingan karier di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) diharapkan siswa mampu untuk memahami dirinya, tingkat kemampuannya serta mampu mengetahui gambaran yang lengkap tentang karakteristik kariernya. Dengan adanya bimbingan karier di sekolah, diharapkan dapat menumbuhkan profesionalisme dalam menghadapi dunia kerja dan kemandirian siswa dalam memilih karier yang akan dijalaninya nanti berdasarkan kemampuan yang dimiliki. Menurut Prayitno, (1997:45) hakekat bimbingan karier kejuruan pada kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) memberi tekanan utama pada penyiapan siswa untuk berkarier dan memasuki dunia kerja, di samping tidak menutup kemungkinan untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Layanan bimbingan karier dari seorang konselor sangat diperlukan dalam usaha memberikan arahan dan petunjuk kepada siswa dalam menentukan karir dimasa mendatang diperlukan strategi membantu mengembangkan karier siswa. Tanpa petunjuk dan arahan dari konselor siswa tidak akan mendapatkan gambaran tentang masa depannya yang disesuaikan dengan bakat, potensi dan kemampuan yang dimiliki, sehingga dengan adanya layanan bimbingan karier dan

strategi koselor dalam mengembangkan karier siswa, diharapkan lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) siap kerja dan memiliki sikap kemandirian yang dapat diandalkan mampu untuk menghadapi persaingan era globalisasi dan tantangan masa depan karier. Oleh karena itu konselor perlu menetapkan tujuan-tujuan program bimbingan karier dengan sasaran yang jelas, dan menetapkan kriteria yang dapat diukur dan dapat dipertanggungjawabkan diantaranya perkembangan karier yang termasuk pemberian informasi baik informasi pendidikan, pekerjaan, maupun aspek kehidupan lain yang pada dasarnya perkembangan karier tidak hanya membantu siswa dalam mencapai dunia kerja saja, tetapi juga aspek-aspek kehidupan yang lain sesuai dengan tugas-tugas perkembangan siswa (Utoyo, 1997:4-6). Berdasarkan fenomena tersebut di atas terlihat bahwa bimbingan karier di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) sangat penting dalam menciptakan kemandirian siswa dalam memilih karier dan berkarier, serta dapat memberikan gambaran dan harapan yang akan dicapai oleh siswa di masa yang akan datang di dunia kariernya, sehingga diharapkan lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang siap kerja dan memiliki sikap kemandirian yang dapat diandalkan mampu untuk menghadapi persaingan era globalisasi dan tantangan masa depan karier serta mencetak tenaga terampil untuk mempersiapkan diri dalam memasuki dunia kerja dengan pemenuhan kompetensi diberbagai pengembangan. Dengan kondisi yang demikianlah diperlukan layanan bimbingan karier, solusi permasalahan-permasalahan yang mengambat perkembangan karier siswa dan

3. Faktor-faktor apa sajakah yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang ? 5. penelitian ini bertujuan sebagai berikut: 1. studi kasus di SMKN 2 Malang”. maka fokus penelitian adalah sebagai berikut: 1. Tujuan Penelitian Berdasarkan fokus penelitian diatas. Bagaimanakah strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang? C. Sehingga dengan alasan inilah.juga strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa. tentang strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang. Fokus Penelitian Berdasarkan uraian fenomena. 2. Bagaimanakah solusi konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang ? 6. . Mendeskripsikan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. Bagaimanakah pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang ? Bagaimanakah masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang? Faktor-faktor apa sajakah yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang ? 4. B. peneliti mengambil penelitian tentang “Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa.

6. Menganalisis faktor-faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. 5. Mendeskripsikan masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang. Menemukan bentuk strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang. Bagi Kepala Sekolah Sebagai masukan untuk mengambil kebijaksanaan dalam usaha meningkatkan pelaksanaan bimbingan konseling.2. Mendeskripsikan solusi konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. Bagi Konselor . khususnya bimbingan karier dalam rangka mengembangkan karier siswa. 2. 3. 3. 4. D. SMK Memberikan balikan untuk meningkatkan mutu pendidikan pada umumnya dan khususnya layanan bimbingan karier. Adapun pihak-pihak tersebut antara lain: 1. Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan berguna bagi pihak-pihak yang terkait terhadap permasalahan yang diteliti. Menganalisis faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang.

c) program BK di sekolah hendaknya diberikan dengan cara memfungsionalisasikan tenaga pembimbing (konselor) yang memiliki kompetensi dan professional di bidang BK. b) program bimbingan karier di sekolah perlu disempurnakan baik materi maupun kegiatan-kegiatannya. d) peningkatan program- . Bagi Guru Sebagai masukan agar senantiasa berpartisipasi dan bekerjasama dalam rangka meningkatkan program bimbingan karier di sekolah guna membantu siswa mengembangkan karier yang dipilihnya dan nantinya dapat mengambil keputusan karier. E. dengan temuannya: a) dalam pelaksanaan bimbingan karier di sekolah perlu diperhatikan pengaruh faktor-faktor potensi diri. sikap dan kompetensi yang diperlukan dalam pemilihan karier. Penelitian Harra (2002).Sebagai balikan terhadap program bimbingan karier yang telah dilaksanakan. nilai-nilai lingkungan dan lapangan kerja sebagai media potensial bagi peningkatan kematangan karier. 4. sehingga memungkinkan siswa untuk lebih banyak belajar mengembangkan potensi diri. Penelitian Terdahulu 1. Pelaksanaan Layanan Bimbingan Karier dan Implikasinya Terhadap Pemilihan Karier Siswa Sekolah Menengah Kejuruan Negeri I Kuala Kencana Timika Propinsi Papua. dan sebagai masukan untuk meningkatkan kualitas konselor dalam membantu mengembangkan karier siswa.

bimbingan orang tua (37%). dunia. lembaga-lambaga pendidikan dan latihan serta pelaku-pelaku yang terampil dan menguasai berbagai bidang pekerjaan yang dibutuhkan. b) Faktor yang meyebabkan timbulnya masalah karier siswa secara beruntun dari yang paling berpengaruh adalah kondisi ekonomi orang tua yang tidak mendukung siswa meraih pilihannya (41%). layanan konseling baik individual (100%). analisis kebutuhan siswa dijadikan sebagai dasar pembuatan program bimbingan (100%). Penelitian Avivah (2004). layanan penempatan dalam magang dan pekerjaan setelah kelulusan (100%). maupun kelompok (50%). serta pendapat masyarakat terhadap pilihan cita-cita masa depan dan pekerjaan siswa (29%). swasta. 2.program kerjasama yang erat dan harmonis antara petugas bimbingan dan pihak sekolah dengan instansi pemerintah. c) Bantuan yang sudah dilakukan konselor sebagai berikut: pembuatan program bimbingan pada tiap tahun ajaran (100%). role playing . dengan temuannya: a) Topik masalah karier yang banyak dialami oleh siswa SMK Negeri 1 Blitar berturut-turut adalah masalah minat (54%). industri. Masalah Karier. Faktor Penyebab dan Bantuan Konselor SMK Negeri 1 Blitar. masalah pengetahuan awal siswa (45%) dan masalah cita-cita dan pekerjaan siswa (44%). layanan bimbingan kelompok yang terdiri dari pelaksanaan kegiatan home room (25%). pola pergaulan siswa (39%). penyelenggaraan layanan informasi khususnya informasi karier (100%).

tes bakat minat dan tes IQ (100%).050 sedangkan untuk bidang kemampuan bakat. nilai pribadi dan transisi pilihan pekerjaan tidak berbeda secara signifikan. 3. Penelitian Hanafi (2004). Studi Tentang Pemilihan Karier Siswa SMUN 1 Krian. sedangkan ketepatan pemilihan karier yang tidak sesuai dengan kepribadiannya yang disesuaikan dengan bakat dan minat yaitu 20 siswa (40% berarti cukup sedikit). diantaranya adalah . Dari penelitian terdahulu di atas.(100%). dapat peneliti jelaskan perbedaan dan keunikan penelitian ini dengan penelitian terdahulu di atas. Perkembangan Karier Siswa Ditinjau dari Tingkat Kelas di SMA Malang. temuannya bahwa siswa yang memiliki ketepatan pemilihan karier dengan tipe kepribadiannya yang disesuaikan dengan bakat dan minat yaitu 30 siswa (60%) yang berarti banyak. dengan temuannya: hasil penelitian menunjukkan bahwa perkembangan karier siswa kelas I laki-laki dan perempuan terdapat perbedaan yang signifikan pada bidang minat khusus yaitu sebesar 0. Penelitian Wulandari (2002). 4. Perkembangan karier siswa signifikan pada bidang minat khusus yaitu sebesar 0. nilai pribadi dan transisi pilihan pekerjaan tidak berbeda secara signifikan dan perkembangan karier siswa kelas III laki-laki dan perempuan tidak terdapat perbedaan yang signifikan dalam berbagai bidang. seminar (100%). simulasi (75%).023 sedangkan untuk bidang kemampuan bakat.

faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier. sedangkan untuk penelitian terdahulu dilakukan di SMA di Malang dan untuk SMK adalah pada Kabupaten Malang dan luar Malang. 3) penekanan penelitian adalah pada konselor dan dampaknya adalah pada siswa. . 4) lokasi atau wilayah penelitian adalah di kota Malang dan dilaksanakan di SMKN 2 Malang. 2) lebih aplikatif karena merupakan penelitian kualitatif. solusi konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan karier. masalah-masalah pengembangan karier. sedangkan untuk penelitian terdahulu semuanya adalah penelitian kuantitatif.sebagai berikut: 1) fokus penelitian ini lebih ditekankan pada pelaksanaan bimbingan karier. faktor-faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier. dan strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa.

(3) persiapan yang matang untuk memasuki dunia kerja.BAB II KAJIAN TEORI A. mengenal dunia kerja. Bimbingan Karier 1. Menurut Herr (dalam Marinhu. teknik-teknik atau layanan-layanan yang dimaksudkan untuk membantu individu dan berbuat atas pengenalan diri dan pengenalan kesempatan-kesempatan dalam pekerjaan. 1989:2). Selain hal tersebut dengan diberikan bimbingan karier siswa akan memperoleh bantuan yaitu (1) pemahaman yang lebih tepat tentang kemampuan dirinya. Pengertian Bimbingan Karier Bimbingan karier adalah kegiatan dan layanan bantuan kepada para siswa dengan tujuan untuk memperoleh penyesuaian diri. pendidikan dan waktu luang serta mengembangkan keterampilanketerampilan mengambil keputusan sehingga yang bersangkutan dapat menciptakan dan mengelola perkembangan kariernya. (4) penempatan yang sesuai dengan bidang-bidang pekerjaan tertentu. Gani (1987:11) menyatakan bahwa bimbingan karier adalah suatu proses bantuan layanan dan pendekatan terhadap individu (siswa). memahami dirinya. (5) pemecahan masalah khusus berhubungan dengan pekerjaan (Utoyo. . (2) pengenalan tehadap berbagai jenis pekerjaan. proses-proses. 1988: 15) bimbingan karier adalah suatu program yang sistematik. agar individu yang bersangkutan dapat mengenal dirinya. pemahaman tentang dunia kerja dan pada akhirnya mampu menentukan pilihan kerja dan menyusun perencanaan karier.

jenis pendidikan dalam meraih cita-citanya. (5) merencanakan dan menentukan karier masa depannya (Pedoman Pelaksanaan BK. 1996:77). (2) memahami nilai-nilai yang ada dan berkembang di masyarakat dan dunia kerja. sikap. waktu luang dan seluruh gaya hidup manusia serta membantu siswa untuk mengenal dirinya dan dunia kerja yang kemudian mengadakan penyesuaian diri antara keduanya dan mampu mengambil keputusan yang kesemuanya itu sebagai persiapan jika kelak siswa lulus dari pendidikannya dan akan bekerja. 2. 1994). Penyusunan perencanaan karier dan . belajar. ketrampilan dan citacitanya. Berdasarkan beberapa pengertian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa bimbingan karier adalah suatu kegiatan yang berusaha membantu siswa baik secara individu maupun kelompok untuk mengenal pilihan pribadi. (3) memahami identitas karier yang berhubungan dengan identitas dirinya. bimbingan karier merupakan suatu alat dalam proses membantu siswa agar (1) mampu memahami potensi yang ada pada dirinya sendiri dengan mengenali minat. sesuai dengan persyaratan-persyaratan dan tuntutan pekerjaan atau karier yang tepat. bakat. Bimbingan karier bertujuan membantu siswa menyusun rencana karier dan menyiapkan diri untuk kehidupan kerja (Munandir. sosial.merencanakan masa depannya dengan bentuk kehidupan yang diharapkan untuk menentukan pilihannya dan mengambil suatu keputusan bahwa keputusannya tersebut adalah yang paling tepat. Tujuan Bimbingan Karier Dalam aspek pengembangan karier. (4) menemukan hambatanhambatan dari diri sendiri dan lingkungan. tanggung jawab. pekerjaan.

Di samping itu. kegiatan pengembangan diri. serta ketrampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut sesuai dengan kejuruannya. 22 tahun 2006 tentang pengembangan diri yang dikembangkan sendiri sesuai dengan jenjang kelas masing-masing karena tiap-tiap sekolah memiliki jurusan yang berbedabeda. 22 tahun 2006 tentang Standar Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah menuntut cara pandang yang berbeda tentang pengembangan dan pelaksanaan kurikulum.persiapan diri siswa untuk kehidupan kerja banyak diperoleh siswa SMK yang berbasis dunia kerja. Isi KTSP diambil dari Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan Pasal 26 ayat (3) bahwa tujuan pendidikan menengah kejuruan adalah meningkatkan kecerdasan. dan Peraturan Pemerintah No. dan pengembangan karir. Untuk kurikulum yang digunakan dalam bimbingan karier adalah menggunakan KTSP Pemerintah No. serta kegiatan ekstra kurikuler.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. kegiatan belajar. pengetahuan. Kajian kebijakan kurikulum SMK adalah tahun 2008 sesuai dengan pemberlakuan UU Republik Indonesia No. Peraturan Pemerintah No. khususnya pelayanan konseling ditujukan guna . Pengembangan diri merupakan kegiatan pendidikan di luar mata pelajaran sebagai bagian integral dari kurikulum sekolah/ madrasah. untuk satuan pendidikan kejuruan. akhlak mulia. kepribadian. Kegiatan pengembangan diri merupakan upaya pembentukan watak dan kepribadian peserta didik yang dilakukan melalui kegiatan pelayanan konseling berkenaan dengan masalah pribadi dan kehidupan sosial.19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.

bekerjasama. Untuk satuan pendidikan khusus. Bimbingan karier pada hakikatnya adalah bantuan yang diberikan oleh guru mata pelajaran bekerjasama dengan konselor dengan tujuan siswa membuat keputusan karier. Siswa dapat mengembangkan sikap dan nilai terhadap pekerjaan sehubungan dengan perkembangan yang dicita-citakannya. d. 2008:8) Menurut Sukardi (1984:32) tujuan pelaksanaan bimbingan karier di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) adalah sebagai berikut: a.pengembangan kreativitas dan karir. c. dan sebagainya. Siswa dapat menguasai berbagai keterampilan dasar yang penting dalam pekerjaan terutama kemampuan berkomunikasi. e. pelayanan konseling menekankan peningkatan kecakapan hidup sesuai dengan kebutuhan khusus peserta didik (Pusat Kurikulum Badan Penelitian Dan Pengembangan Departemen Pendidikan Nasional. mulai dari tahap perencanan dan persiapan memasuki dunia . f. Siswa dapat meningkatkan keterampilan berpikir agar mampu melaksanakan keputusan tentang jabatan yang sesuai dengan dirinya dan tersedia dalam dunia kerja. Siswa dapat meningkatkan pengetahuan tentang dirinya sendiri b. berprakarsa. Mengembangkan sikap dan nilai terhadap diri sendiri dalam menghadapi pilihan lapangan kerja serta dalam persiapan untuk memasuki lapangan pekerjaan. Siswa dapat meningkatkan pengetahuannya tentang dunia kerja pada umumnya.

(3) layanan pembelajaran atau pendidikan karier (profesi). (4) layanan konseling perorangan. dan sinkron. jenis-jenis pekerjaan. dan kemampuan. promosi dan evaluasi karier (Ambimanyu. prinsip dan asas bimbingan konseling. (2) layanan penempatan dan penyaluran.kerja. (b) himpunan data. meningkatkan konsistensi terhadap tujuan. (c) konferensi kasus. dan dapat merencanakan karier secara tepat dan berguna dalam hidupnya yang meliputi: (1) layanan orientasi dan informasi karier. 1997:166-164). (3) sistematik. minat. Berdasarkan uraian di atas. Perkembangan secara keseluruhan dapat dicapai dengan sebaik-baiknya. dkk. (5) terjadinya keterlibatan dan kerjasama dari berbagai . pendidikan dan latihan kerja sesuai pilihan karier. maka perlu menampilkan program bimbingan karier yang efektif dan strategi pengembangan (metode) yang memadai pula. (2) pemantapan cita-cita karier sesuai bakat. (1) berdasarkan kebutuhan (kondisi pribadi siswa. (3) pemantapan informasi tentang kondisi tuntutan kerja. 1990:70). jenjang dan jenis pendidikan). dan (e) referal atau alih tangan kasus (Prayitno. maka program layanan bimbingan karier diarahkan kepada (1) pemahaman diri dengan kecenderungan pilihan karier. logis. (2) lengkap dan menyeluruh sesuai fungsi. (4) terbuka dan luwes (memungkinkan bagi saran-saran pengembangan dan penyempurnaan). (d) kunjungan rumah. program dan kegiatan bimbingan karier yang ditampilkan memenuhi persyaratan sebagai berikut. (5) layanan bimbingan dan konseling kelompok. serta layanan kegiatan pendukung yang terdiri dari: (a) aplikasi dan instrumentasi. penyesuaian. Dari pengertian tersebut maka program bimbingan karier memungkinkan siswa dapat meningkatkan pemahaman terhadap potensi dirinya.

(2) layanan penenmpatan dan penyaluran karier. Selain itu siswa dapat siap kerja dan memiliki sikap kemandirian yang dapat diandalkan mampu untuk menghadapi persaingan era globalisasi dan tantangan masa depan karier serta mencetak tenaga terampil untuk mempersiapkan diri dalam memasuki dunia kerja dengan pemenuhan kompetensi diberbagai pengembangan. 1997: 53-54). meningkatkan konsistensi terhadap tanggung jawab dan dapat merencanakan karier secara tepat dan berguna bagi kehidupannya. Sehingga dapat disimpulkan bahwa tujuan bimbingan karier adalah membantu individu memperoleh kompetensi yang diperlukan agar dapat menemukan perjalanan hidupnya dan mengembangkan karier ke arah yang dipilihnya secara optimal dan memberikan gambaran yang utuh tentang persyaratan suatu jabatan tertentu sehingga. (d) kunjungan rumah. mampu menentukan arah pilihan karier dan pada akhirnya membantu siswa dalam merencanakan masa depannya. (c) konferensi kasus. dan (6) terselenggarakannya penilaian dan tindak lanjut demi penyempurnaan.. (3) layanan pembelajaran/ pendidikan karier (profesi). dan efisiensi (Prayitno. Dkk. (b) himpunan data. Program Bimbingan Karier Program bimbingan karier memungkinkan siswa dapat meningkatkan pemahaman terhadap potensi dirinya. (5) layanan bimbingan dan konseling kelompok. siswa dapat memahami diri. dan . peningkatan ke efektifan.pihak. serta (6) layanan kegiatan pendukung yang terdiri dari: (a) aplikasi instrumentasi. (4) layanan konseling perorangan. meliputi: (1) layanan orientasi dan informasi karier. 3.

tahap-tahap penyusunan progam meliputi empat tahap yaitu. (Prayitno. Dijelaskan oleh Gysberg dan Handerson (dalam Flurentin. Tata kerja penyusunan program . tahap perencanaan program. orang tua. kesehatan sekolah untuk melaksanakan program bimbingan karier (Sukardi. kemampuan sekolah. menyeluruh.1987:226-227). penyusunan program. Dkk. tahap pelaksanaan program tiap tahun dan tahap evaluasi program bimbingan karier a. 1992:21). 1997:166-174). 1991: 26) dalam merencanakan program hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut: 1) Meneliti kebutuhan siswa 2) Mengklasifikasi tujuan yang ingin dicapai 3) Membuat batasan jenis program yang akan dibuat 4) Meneliti jenis-jenis program yang sudah ada 5) Mengupayakan dukungan dan kerjasama dari staf sekolah. siswa dan masyarakat 6) Menentukan prioritas program b. Perencanan program bimbingan karier di sekolah adalah seperangkat kegiatan yang dilakukan melalui berbagai bentuk survey untuk menginventarisasikan tujuan. terencana dan berkelanjutan. 1991:25). Dijelaskan oleh Gybers dan Handerson (dalam Flurentin. Perencanaan program bimbingan karier Perencanaan adalah penentuan segala sesuatu sebelum dilakukan (Reksahadi Projo. kebutuhan.(e) referral atau alih tangan kasus. Penyusunan program bimbingan karier Program bimbingan karier di sekolah dilaksanakan secara terpadu.

c. yaitu: a. 1996: 249). serta dirumuskan bentuk-bentuk kegiatan yang berkenaan dengan jenis-jenis kegiatan. jabatan atau karier. Ada dua pengertian dasar yang melandasi penyusunan program bimbingan karier. pendidikan. Dalam penyusunan program bimbingan karier hendaknya dirumuskan dan diinventariskan berbagai fasilitas yang ada sebagai penopang pelaksanaan program bimbingan karier serta dana yang dibutuhkan untuk memperlancarkan jalannya kegiatan layanan bimbingan karier disekolah Dijelaskan dalam Gysbers (dalam Flurentin. Penyusunan program hendaknya merumuskan masalah-masalah yang dihadapi oleh siswa. Dalam penyusunan program bimbingan karier hendaknya dirumuskan dengan jelas yang ingin dicapai dalam menangani berbagai masalah. Menurut Sukardi (1987: 229) dalam penyusunan program bimbingan karier kiranya perlu memperhatikan beberapa pertimbangan. b. sosial. baik berkenaan dengan masalah pribadi. waktu pelaksnaan dan sarananya. yaitu program harus bertolak dari kebutuhan dan program bimbingan karier dan program merupakan alat untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya (Munandir. bahwa kegiatan yang perlu dilakukan dalam menyusun program bimbingan (termasuk program bimbingan karier) adalah: (a) merumuskan tujuan-tujuan program secara . maupun pekerjaan. 1991:26).bimbingan karier mengacu pada prinsip penyusunan program bimbingan konseling secara umum.

operasional dalam bentuk kegiatan yang dapat diukur hasilnya. (2) fasilitas fisik dan teknik. serta (3) anggaran biaya (Sukardi dan Sumiati. (d) setiap petugas bimbingan akan menyadari peranan dan tugasnya masing-masing. baik bagi siswa yang mendapatkan layanan maupun bagi petugas bimbingan yang menyelenggarakannya. program dapat dijadikan dasar untuk mengetahui atau menilai keberhasilan suatu program yang terlaksana (Ahmadi. tenaga. (g) adanya kejelasan kegiatan bimbingan dari keseluruhan kegiatan program di sekolah (Flurentin. 1991: 26-27) kegiatan yang perlu dilakukan dalam pelaksanaan program (termasuk bimbingan karier) adalah: (a) mengidentifikasi sumber-sumber yang diperlukan yang meliputi manusia . maka persyaratan yang dituntut dan harus dipenuhi adalah (1) personil yang mencakup profesional dan non profesional. biaya. (c) menganalisis kemampuan staf sekolah. (b) memilih strategi pelaksanaan program. (b) kemungkinan para petugas bimbingan akan lebih menghemat waktu. Keuntungan yang diperoleh antara lain: (a) tujuan setiap bimbingan akan lebih jelas. (e) penyediaan fasilitas akan lebih sempurna dan dapat dikontrol. 1990:16). 1991:20-21). 2003: 159). dan menghindarkan kesalahan-kesalahan yang terjadi dan usaha coba-coba yang tidak menguntungkan. Agar penyusunan dan pelaksanaan bimbingan karier di sekolah dapat berjalan dengan baik. Pelaksanaan program bimbingan karier Dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin. (f) memungkinkan lebih eratnya komunikasi dari berbagai pihak. banyaknya dan kualifikasinya. Program yang disusun secara terperinci dan baik memberikan banyak keuntungan. (c) pemberian layanan lebih teratur dan memadai. Program perlu disusun. c.

pustakawan dan staf lainnya). (d) mengadakan perubahan atau perbaikan program berdasarkan hasil penilaian yang dilakukan. Penyampaian materi. Setiap personil yang terkait dan bertanggung jawab terhadap kegiatan layanan bimbingan karier perlu . Persiapan pelaksanaan 1.sarana dan prasarana serta waktu. Pengaktifan nara sumber 4. teknik khusus. Program yang telah direncanakan dan disusun. pemanfaatan sumber materi 3. Efisiensi waktu 5. Persiapan ketrampilan/ menggunakan metode. Penerapan metode. (b) membuat instrumen pengukuran keberhasilan pelaksanaan program. media dan alat 2. Persiapan fisik (tempat dan perabot) atau perangkat 2. selanjutnya dilaksanakan melalui kegiatan berikut: a. guru/ wali kelas. media dan alat b. teknik khusus. (c) melaksanakan program dan menyesuaikan program dengan pelaksanaan program-program lain. pembimbing. Persiapan personil pelaksana 4. Administrasi pelaksanaan Layanan bimbingan karier seperti halnya layanan yang lain merupakan tanggung jawab bersama pelaksana pendidikan di sekolah (kepala sekolah. Pelaksanaan kegiatan sesuai dengan rencana 1. Persiapan bahan atau perangkat lunak 3.

Evaluasi berada pada garis kontinum program. Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa setiap program perlu didahului dengan pembuatan suatu program.memahami tugas-tugasnya dan melaksanakan sesuai dengan tugasnya masingmasing. Dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin. Evaluasi sebenarnya tidak terjadi pada akhir kegiatan tetapi berlangsung terus menerus selama proses berlangsung. (b) memilih instrumen penilaian. Seluruh gerak proses program dilakukan berdasarkan evaluasi selangkah demi selangkah. (c) melaporkan hasi penilaian. fasilitas. dari awal sampai akhir program. penyusunan dan pelaksanaaan program. Evaluasi dibahas dalam konteks program bimbingan sebagai kegiatan akhir setelah perencanaan. Hal ini agar apa yang menjadi tujuan semula dapat tercapai atau sekurang-kurangnya membatasi penyimpangan yang terlalu jauh. personalia dan sebagainya. Tahap-tahap penyusunan progam meliputi empat tahap . Dan untuk pembuatan suatu program bimbingan karier harus dipertimbangkan dengan kondisi sekolah. 1985:47). kesempatan. Evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier Evaluasi dalam program bimbingan di sekolah ialah “segala upaya tindakan atau proses untuk menentukan derajat kualitas kemajuan kegiatan berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan program bimbingan dan konseling di sekolah dengan mengacu pada kriteria atau patokan-patokan tertentu sesuai dengan program bimbingan yang dilaksanakan” (Sukardi. d. sasaran didik. 1991: 27) kegiatan yang perlu dilakukan dalam penilaian pelaksanaan program bimbingan karier adalah: (a) menentukan komponen program yang dinilai.

1. disiplin dan efisien menggunakan waktu dan kesempatan. berencana dan produktif. penyusunan program. Konseling Islami . 2009:89) Kewajiban manusia untuk bekerja: ()*+. proposional dan tidak iri hati.yaitu. Pekerjan/ karier dalam Islam Adapun secara Islami karier dapat dipahami sebagaimana gambar berikut: Gambar 1. 4. adil. kebutuhan jasmani rohani. lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan”. Karier Islami (Mu’awanah dan Hidayah. peluang. dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata. Fungsi kerja: memenuhi kewajiban hakiki. hubungan kerja yang manusiawi. Faktor keberhasilan kerja: keahlian. kemauan dan sikap positif terhadap pekerjaan. Maka Allah dan RasulNya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu. kesempatan. imabalan yang baik. keahlian pribadi. kebutuhan hidup kemasyarakatan. tahap pelaksanaan program tiap tahun dan tahap evaluasi program bimbingan karier. %& ' # $! " ! Artinya: ”dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu. tahap perencanaan program. kebutuhan mental-rohaniyah.bekerja menurut kadar kemampuan. kebutuhan memelihara keluarga-kelestarian keturunan. bekeja dengan cara yang benar dan baik. Tata nilai dan etos kerja islami: keseimbangan tujuan kerja. rendah hati. Bimbingan Karier Dalam Islam a. jujur dan dapat dipercaya/tanggung jawab.

b. lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan” (QS. 456 % " $ 3 !" # “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaikbaiknya kemudian Kami kembalikan Dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka). Maka Allah dan Rasul-Nya serta orangorang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu.< ! 3 $ 9 (: 9) 9 $ (: 8# !' & ()>+. Maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya” (Q. 12 +3 ' < = !' - * . %& ' # $! “Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu. - . 1 (0. ' < 8& %. At-Taubah.. 9:105). 12 ! (+.S At Tin: 4-6). kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh. dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata. " Ayat-ayat tentang pekerjaan ! ()*+./ (7.

Menurut Mujahid. baik faktor subjek. media dan lingkungan pengajaran. al-hikmah berarti mengetahui perkara-perkara yang ada dan mengerjakan hal-hal yang baik. obyek. selalu mempertimbangkan berbagai faktor dalam proses belajar mengajar. AnNahl: 125). 1989: 64). Secara bahasa al-hikmah berarti ketepatan dalam ucapan dan amal. falsafah. Al-hikmah berarti mengajak kepada jalan Allah dengan cara keadilan dan kebijaksanaan. dan uraian yang benar (Al-Habsy. Imam Al-Qurtubi menafsirkan Al-hikmah dengan “kalimat yang lemah lembut”. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk” (QS. keadilan. Pendapat para ahli tafsir tentang makna “hikmah” dalam surat An-Nahl 125 Dalam bahasa Arab Al-hikmah artinya ilmu. Pertimbangan pemilihan metode dengan memperhatikan audiens atau peserta didik diperlukan kearifan agar tujuan pembelajaran tercapai dengan maksimal. sarana. kebijaksanaan. al-hikmah adalah pemahaman. dan kebenaran dalam ucapan selain kenabian.“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Beliau menulis dalam tafsirnya : . 1996: 663). akal. At-Thabary mengatakan bahwa Hikmah dari Allah SWT bisa berarti benar dalam keyakinan dan pandai dalam din dan akal (Jarir AthThobarii. Menurut ar-Raghib.

Adapun Abdul Aziz bin Baz bin Abdullah bin Baz berdasarkan penelitiannya menyimpulkan bahwa hikmah mengandung arti sebagai berikut: . An-Naisaburi menegaskan bahwa yang dimaksud Al-hikmah adalah tanda atau metode yang mengandung argumentasi yang kuat (Qoth’i) sehingga bermanfaat bagi keyakinan.. Nabi diperintahkan untuk mengajak umat manusia kepada “dienullah” dan syariatnya dengan lemah lembut tidak dengan sikap bermusuhan. merasa memperoleh ilmu yang berkesan dan selalu teringat sampai masa yang akan datang (Jalalain: 104). Materi pembelajaran bermanfaat dan berharga bagi dirinya. Mustafa Al-Maroghi bahwa Al-Hikmah cenderung diartikan sebagai sesuatu yang diwahyukan (Al-Qurtubi). Tafsir Al-Jalalain Al-hikmah diartikan dengan Al-Qura’nul kariem sebagai sesuatu yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW. Hal ini berlaku kepada kaum muslimin seterusnya sebagai pedoman untuk berdakwah dan seluruh aspek penyampaian termasuk di dalamnya proses pembelajaran dan pengajaran. Beliau menulis : ( ) Nampak dengan gamblang sebenarnya yang dimaksud dengan penyampaian wahyu dengan hikmah ini yaitu penyampaian dengan lemah lembut tetapi juga tegas dengan mengunakan alasan-dalil dan argumentasi yang kuat sehingga dengan proses ini para peserta didik memiliki keyakinan dan kemantapan dalam menerima materi pelajaran.

dan membantah kebatilan. serta menemukan (mengungkapkan) kebenaran. An-Nisaburi menafsirkan hikmah sebagai hujjah yang qath‘i yang dapat menghasilkan keyakinan.E fa C $W : f Cfi fanIoi fE pqi fr s<i ffqn E fC qpi ff$ eft EfWl n f $op fa<u `I: faoIv: $ fn wIt f IW fqrai fox`ait f I <`W f$` I E f. Dan telah berkata sebagian yang lain bahwa makna hikmah adalah dengan petunjuk dari Al-Qur’an dan As-sunnah. Oleh karena itu. Dan Ibnu Katsir yang menafsirkan hikmah sebagai apa saja yang diturunkan Allah berupa al-Kitab dan As-Sunnah (Katsir: . An-Nawawi al-Jawi menafsirkan hikmah sebagai hujjah yang qath‘i yang menghasilkan akidah yang meyakinkan (al-Jawi: 516-517). Karena sesungguhnya di dalam Al Qur’an ada keterangan dan penjelasan tentang kebenaran dengan wajah yang sempurna (proporsional). karena sesungguhnya Al-Qur’an adalah hikmah yang agung. dan Al-Baghawi.`p q ffqn $ raf EyW En f $opWa: aoI W: $ f Cfi aI frF $ E fuIi. yaitu dalil yang menjelaskan kebenaran dan . Artinya: “Dan yang dimaksud dengan hikmah adalah: petunjuk yang memuaskan.” Pernyataan Abdul Aziz Bin Baz tersebut sejalan dengan pendapat sebagian mufasir terdahulu seperti As-Suyuthi. jelas. telah berkata sebagian mufassir bahwa makna hikmah adalah AlQur’an. As-Samarkandy yang mengartikan hikmah sebagai al-Quran. Al-Baidhawi dan Al-Khazin mengartikan hikmah dengan ucapan yang tepat (al-maqâlah al-muhkamah).

bimbingan lebih bersifat preventif. dan an-Nawawi al-Jawi mengaitkan seruan dengan hikmah ini kepada sasarannya yang spesifik. al-Khazin. yakni golongan yang mempunyai kemampuan berpikir sempurna.menyingkirkan kesamaran (ad-dalil al-muwadhdhih li al-haq wa alimuzîh li asysyubhah) (Al-Baidhawi: 363 dan Al-Khazin: 1043). Sebab. sehingga dapat mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. bimbingan menekankan pada upaya jangan sampai yang bersangkutan menyimpang dari ketentuan dan petunjuk Allah dalam melakukan pekerjaannya. Seperti diketahui. Kesimpulannya. al-Alusi. c. yakni hujjah yang tertuju pada akal. Dengan demikian proses pemberian bantuan bimbingan itu lebih banyak menekankan agar seseorang manakala akan mencari pekerjaan jangan sampai menyimpang dari ketentuan dan petunjuk Allah. Bagi seseorang yang telah mendapatkan pekerjaan atau sedang bekerja. para mufasir seperti al-Baidhawi. Bimbingan karier Islami dapat . Pengertian bimbingan karier dalam Islam Menurut Faqih (2001:128-129) bimbingan karier islami adalah proses pemberian bantuan terhadap individu agar dalam proses mencari pekerjaan dan bekerja senantiasa selaras dengan ketentuan dan petunjuk Allah. an-Nisaburi. jumhur mufasir menafsirkan kata hikmah dengan hujjah atau dalil. Dari ungkapan para mufasir di atas juga dapat dimengerti. bahwa hujjah yang dimaksud adalah hujjah yang bersifat rasional (‘aqliyyah/fikriyyah). Di sisi lain konseling lebih bersifat kuratif (pemecahan masalah dan pembinaan agar masalah tidak muncul kembali). Al-Asyqar menafsirkan hikmah dengan ucapan yang tepat dan benar (almaqâlah al-muhakkamah ash-shahîhah) (Al-Asyqar: 363).

sehingga dapat mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.dirumuskan sebagai berikut: Bimbingan karier Islami adalah proses pemberian bantuan kepada individu agar menyadari kembali eksistensinya sebagai makhluk Allah yang seharusnya dalam mencari dan melakukan pekerjaan senantiasa selaras dengan ketentuan dan petunjuk Allah. istilah “menyadari kembali” mempunyai arti yang sangat luas. individu diajak menghayati kembali ketentuan dan petunjuk Allah tersebut. ketentuan dan petunjuk Allah yang berkaitan dengan pekerjaan itu seperti apa. Dalam hal ini termasuk manakala belum tahu diberitahu. Membantu individu memahami dan menghayati hakekat dan konsep kerja umat Islam. d. Dengan kata lain konseling membantu individu untuk bisa melihat problem-problem yang dihadapinya dalam mencari pekerjaan dan melakukan pekerjaan itu pasti ada kaitannya dengan ketentuan dan petunjuk Allah. Oleh karenanya. dan pasti akan membahagiakan manusia jika diikuti. sekaligus mencakup pengertian untuk mengembalikan segala persoalan kepada ketentuan dan petunjuk Allah. Tujuan bimbingan karier Islami Menurut Faqih (2001:128-129) tujuan bimbingan karier Islami dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. agar problem-problem yang berkaitan dengan kerja itu bisa teratasi. Membantu individu mencegah timbulnya masalah (problem) yang berkaitan dengan upaya mencari pekerjaan: a. Ketentuan dan petunjuk Allah harus diyakini baiknya. Dengan kata lain. ditunjukkan. .

b. Membantu individu memahami dan menghayati tata nilai dan kerja menurut Islam. Membantu individu memahami dan menghayati tata nilai dan kerja dalam pekerjaan menurut Islam. b. Membantu individu untuk mau dan mampu melakukan upaya mencari pekerjaan sesuai dengan tata nilai dan kerja Islami. d. Membantu individu untuk mau dan mampu melakukan kegiatan kerja dan menyelenggarakan hubungan kerja sesuai dengan tatanilai dan kerja Islam. 3. Membantu individu untuk memecahkan masalah-masalah yang berkaitan dengan upaya mencari pekerjaan: a. c. Membantu individu menentukan alternatif menemukan pekerjaan yang Islami . b. Membantu individu memhami problem yang dihadapinya. Membantu individu memahami dan menghayati hakekat dan konsep kerja menurut Islam. c. e. Membantu individu memahami (kembali) dan menghayati (kembali) hakekat. 2. Membantu individu mencegah timbulnya problem-problem yang berkaitan dengan kegiatan kerja dan hubungan kerja: a. c. Membantu individu memahami dirinya dan lingkungan sekitarnya yang berkaitan dengan pekerjaan. konsep. Membantu individu menentukan alternatif pemecahan masalah pencarian kerja yang Islami. tatanilai dan kerja Islami.

Perkembangan Karier Perkembangan karier adalah suatu proses perkembangan sepanjang hidup yang dipengaruhi oleh latar belakang pendidikan. c. Membantu individu memahami (kembali) dan menghayati (kembali) hakekat. konsep tata nilai dan kerja Islami. Membantu individu menemukan alternatif pemecahan masalah kerja dan hubungan kerja Islami.4. Cooper dan Stockard dalam Manrihu. John J. e. pekerjaan pengalaman lainnya dan yang mempengaruhi keputusan-keputusan setiap individu mengenai karier dan gaya hidup (Beamount. d. Membantu individu memahami kondisi dirinya dan kondisi serta situasi lingkungan sekitarnya yang berkaitan dengan kegiatan kerja dan hubungan kerja Islami. b. 5. Pietrofesi dan Howard Splete (dalam Manrihu. 1988). . Membantu individu menemukan alternatif pemecahan masalah kerja dan hubungan kerja yang dihadapinya secara Islami. Membantu individu memahai problem yang dihadapinya. Membantu individu untuk mampu mengatasi problem-problem yang berkaitan dengan kerja dan hubungan kerja: a. 1988) menyatakan bahwa perkembangan karier adalah suatu proses yang berjalan terus menerus dan berlangsung sepanjang tahap kehidupan serta mencakup pengalaman-pengalaman rumah tangga sekolah dan masyarakat yang berkaitan dengan konsep diri individu serta implementasinya dalam gaya hidup ketika orang itu hidup senang dan mendapat penghasilan.

1985). Karier lebih luas cakupannya daripada (vocational). (2) perkembangan dipengaruhi oleh keturunan dan lingkungan. Perkembangan dari setiap tingkat kehidupan dapat dibimbing. Perkembangan menunjukkan adanya perubahan yang terjadi seumur hidup. melainkan landasan mendasar. dan minatminat. Pergeseran penggunaan istilah karier dan perkembangan karier bukan hanya sekedar perubahan istilah atau bahasa. Kehidupan (life) berarti semua aspek pertumbuhan dan perkembangan dari seluruh ruang kehidupan manusia. 1974).Perkembangan karier dalam kehidupan (life career development) menunjuk suatu pandangan yang luas mencakup perkembangan manusia. (4) perkembangan individu mencakup diferensiasi dan integrasi yang makin maju dari . Karier diartikan sebagai urutan okupasi atau pekerjaan dan posisi-posisi yang menduduki sepanjang pengalaman kerja seseorang (Tolbert. Sedangkan perkembangan adalah serangkaian perubahan-perubahan. Karena itu prinsip-prinsip yang berlaku bagi perkembangan manusia pada umumnya berlaku pula bagi perkembangan karier. Perkembangan karier merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari perkembangan manusia. Gibson dan Mitchell mengemukakan prinsip prinsip perkembangan manusia sebagai berikut (1) perkembangan terjadi sepanjang kehidupan individu. dengan memfasilitasi kematangan kemampuan. Karier meliputi berbagai tempat peranan dan peristiwa dalam kehidupan seseorang. (3) perkembangan adalah proses yang berkelanjutan pada tahap atau periode perkembangan. sebagian dengan membantu memberikan tes yang realistis dan dalam perkembangan konsep-konsep diri (Brown.

jurusan maupun sekolah.self dan pandangan individu terhadap dunia. 1997:590-591). Prinsip-prinsip perkembangan manusia pada umumnya sejalan dengan perkembangan karier yang merupakan suatu proses yang berlangsung sepanjang hanya manusia. kelas. kemampuan. (6) terhambatnya perkembangan aspek-aspek tertentu akan mempengaruhi perkembangan aspek-aspek lain dalam kehidupan (Ambimanyu. Antara sejumlah siswa dan suatu kelompok usia. (5) adanya persamaan dan perbedaan sepanjang tahapan. Artinya terdapat kesamaan-kesamaan dan perbedaan-perbedaan yang bersifat dominan antara aspek yang satu dengan aspek yang lain dalam proses perkembangan karier. 1990:41). kesukaan. aspek kemampuan mengidentifikasi hambatan-hamabatan yang bersumber dari diri sendiri maupun dari luar dan mengatasi setiap hambatan sehingga menjadi peluang. yang mengalami pergeseran dalam harapan. Dalam proses berkelanjutannya tersebut. dan minat. masing-masing aspek misalnya aspek kemampuan memahami lingkungan. Fenomena perkembangan sebagaimana dijelaskan di atas menggambarkan suatu irama peerkembangan . dan kemampuan merencanakan masa depan secara konkret dalam bentuk pekerjaan yang ditekuni akan menunjukkan perbedaan yang professional satu sama lainnya. dinamis dan berubah-rubah menuju kearah tingkat kematangan karier. Perubahan yang terjadi di luar individu berupa perubahan dalam kesempatan konkritnya dalam hal ini sebagai akibat dari gelombang pergeseran kondisi ekonomi dan sejumlah jabatan (Winkel. Perkembangan karier yang bercirikan suatu perubahan ini berlangsung dari dalam diri individu akibat pertambahan umur dan pengalaman.

1996) Teori ini dasarnya bahwa kerja itu perwujudan konsep diri artinya orang mempunyai konsep diri dan ia berusaha menetapkan konsep diri itu dengan memilih pekerjaan. Teori perkembangan memandang bahwa pilihan karier bukanlah peristiwa yang sekali dalam seumur hidup karena konsep diri orang itu berubah-ubah melalui tahap-tahap kemunduran. kemampuan yang dimiliki dan segala harapan dalam menentukan pilihan karier yang akan dipilihnya. . sikap. nilai-nilai. Selain hal tersebut pola karier orang atau tingkat pekerjaan yang dicapai ditentukan oleh taraf sosial ekonomi orang tuanya. dan merupakan suatu proses yang terjadi karena dipengaruhi oleh faktor internal dalam diri pribadi seseorang dan pengaruh faktor eksternal di luar pribadi diri seseorang. Tahap eksplorasi selanjutnya terbagi atas fase-fase fantasi. pandangan. Teori Perkembangan Karier Ada beberapa teori yang membahas masalah perkembangan karier: a. minat. tentatif dan realistik. nilai-nilai. tersedianya kesempatan.karier yang terjadi dan dialami dalam kehidupan dan perkembangan manusia pada umumnya. 6. kemampuan mental. Sebagaimana telah dijelaskan di atas dapat disimpulkan perkembangan karier merupakan serangkaian perubahan-perubahan yang terjadi setiap tingkat kehidupan dipengaruhi oleh pemahaman diri (self). sedangkan tahap pembentukkan terbagi atas fase uji coba dan keadaan mantap. Teori Donald Super (dalam Munandir. ciri-ciri kepribadian.

nilainilai dan perencanaan untuk memilih pekerjaan yang disukai.Tabel 1. 1997) Kelompok ini berpandangan bahwa proses perkembangan karier berlangsung dalam kurun waktu yang relatif panjang. dkk (dalam Winkel. minat. Konsolidasi 35 + Suatu periode pemantapan dalam suatu karir dengan promosi jabatan. b) fase tentatif mencakup usia lebih kurang 11 sampai 18 tahun. Implementasi 21-24 Suatu periode melangkah dari pilihan pekerjaan tentatif terhadap pilihan pekerjaan yang spesifik. b. ciri utama dari fase ini adalah dalam memilih pekerjaan anak bersifat sembarangan artinya asal pilih saja. Teori Ginzberg. dan melalui fase-fase perkembangan tertentu mengikuti irama kronologis manusia meliputi: a) fase fantasi yang mencakup usia sampai kira-kira sepuluh atau dua belas tahun. mampu secara aspiratif terhadap . kemungkinan. yang memiliki ciri bahwa pilihan karier orang mengalami perkembangan yaitu timbulnya minat terhadap apa yang disukai. 1. status dan kedudukan yang lebih tinggi. Tugas Perkembangan Vokasional dari Super Tugas Umur Karakteristik Umum Perkembangan Vokasional Kristalisasi 14-18 Suatu periode proses kognitif merumuskan suatu tujuan karier yang bersifat umum melalui sumber kesadaran. Stabilisasi 24-35 Suatu perode mempertegas atau memperkuat suatu pilihan karir dengan pengalaman kerja nyata dan menggunakan bakat dengan menunjukkan pilihan karir sebagai suatu pilihan yang tepat. Spesifikasi 18-21 Suatu periode melangkah dari pilihan pekerjaan tentatif terhadap pilihan pekerjaan yang spesifik.

Pada fase ini meliputi empat tahap yaitu minat. . tetapi didasarkan pada kesan atau khayalan belaka. 1989) perkembangan pekerjaan mencakup tiga hal utama yaitu: a. pada fase ini anak melakukan eksplorasi dengan memberikan penilaian atas pengalaman-pengalaman kerjanya dalam kaitannya dengan sebenarnya. ketertarikan atau minat sedangkan faktor-faktor lain tidak dipertimbangkan. Ginzburg. Masa Tentatif Yakni anak berusia lebih kurang 11 sampai 18 tahun. Masa Fantasi Pada masa ini anak usia 10 tahun atau 12 tahun dalam memilih kariernya mereka masih bersifat semabarangan atau asal pilih. pada fase ini pula anak memiliki kemampuan menilai dan mempertimbangkan dua atau lebih alternatif pekerjaan secara mantap dalam memilih dan mengambil keputusan tentang pekerjaan tertentu. Pada masa ini dibagi menjadi 4 tahap yaitu: Tahap beradasarkan minat Pada tahap ini perkembangan karir hanya berdasarkan kesenangan. nilai-nilai kehidupan yang dicita-citakan dan perpaduan diantaranya sehingga tergambar profil kematangan diri.pekerjaan. nilai dan transisi c) fase realistis masa anak mengikuti kuliah atau mulai bekerja. b. Axelrad dan Herna (dalam Utoyo. Pilihannya tidak didasarkan pada pertimbangan yang masak mengenai kenyataan yang ada. lebih lanjut perkembangan karier menurut Ginzbar. kapasitas (kemampuan).

orientasi kapasitas dan orientasi nilai. Maka anak mulai menanyakan pada diri sendiri apakah dia memiliki kemampuan dalam melakukan suatu pekerjaan dan apakah kemampuan itu cocok dengan minatnya. atau dengan kata lain masa ini sudah mulai pada pilihan yang realistis. Tahap dalam masa transisi Dalam masa ini anak memadukan orientasi. Masa realistis Yaitu anak mulai bekerja. c. . Orientasi pilihan yang dimiliki sebelumnya yaitu orientasi minat. masa inipun bertahap yaitu: Tahap eksplorasi Pada tahap ini anak memberikan penilaian atas pengalaman kerjanya dalam kaitannya dengan tuntutan sebenarnya.Tahap berdasarkan kapasitas Pada tahap ini anak sudah menyadari bahwa minatnya berubah-ubah. Tahap berdasarkan nilai Tahap ini bertambah besar dan menyadari bahwa di dalam pekerjaan yang dilakukan orang terdapat nilai pribadi dan kemasyarakatan (bahwa kegiatan yang satu lebih mempunyai nilai dari pada lainnya). Tahap kristalisasi Yaitu ketika anak mengambil keputusan pokok dengan menggabungkan faktor-faktor yang ada baik dalam diri sendiri (internal) maupun dari luar (eksternal) misalnya tekanan waktu ikut memaksa anak untuk harus mengambil keputusan.

Sejalan dengan tugas-tugas perkembangan. Dari beberapa teori di atas dapat disimpulkan bahwa irama perkembangan karier yang terjadi secara dinamis dan berkelanjutan. 1997: 585). manusia dapat dibentuk oleh lingkungan dan sebaliknya manusia juga dapat berubah dan membentuk lingkungan untuk kebutuhan hidupnya. dan menetapkan program layanan bimbingan yang relevan sesuai dengan tugastugas perkembangan. nilai-nilai kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi. dan sosial kemasyarakatan. yaitu: (1) periode . merencanakan. dan budaya. ekonomi. Termasuk dalam hal ini pengaruh keluarga. situasi perkembangan politik. gaya hidup. Ginzberg membagi perkembangan karier menjadi tiga periode umum. ekonomi. ekonomi. dinamis berubah terus menerus dijadikan sebagai acuan dalam mengamati. Pandangan Situasional Pandangan ini memusatkan perhatian pada faktor-faktor eksternal yang berpengaruh terhadap perkembangan karier diantaranya lingkungan sosial. artinya dalam situasi interaksi yang bersifat adaptif dan produktif. Dengan demikian lingkungan alam.Tahap spesifikasi Yaitu tahap dimana anak dalam memilih pekerjaan lebih spesifik misalnya apabila anak memilih pekerjaan di bidang pendidikan maka ia akan mengkhususkan pilihannya pada pekerjaan guru dan bukan pekerjaan lain. sosial. Dari uraian di atas teori pandangan situasional menegaskan bahwa orang dalam perkembangan jabatan dan pilihan kariernya tidak dapat melepaskan diri sepenunya dari segala pengaruh eksternal (Winkel. d. budaya merupakan suatu fakor yang dapat membentuk karakter dan kepribadian seseorang dalam memilih karier.

Pada umumnya tahapan dalam perkembangan ini berlangsung sebagai berikut. Berdasarkan pembagian periode perkembangan karier menurut Ginzberg ini. (c) perkembangan nilai-nilai (values) anak menghayati nilai-nilai kehidupan yang ingin dicapainya pada tahap transisi (transition) anak mulai memadukan minatnya. dan (3) periode realistik. siswa mengalami tiga tahapan penyesuaian terhadap perkembangan yaitu: (a) minat (interest) anak mengambil sikap terhadap apa yang disukainya.fantasi dari lahir sampai umur 11 tahun. berlangsung dari umur 17-25 tahun (Winkel. Periode perkembangan karier menurut Ginzberg di atas konselor dapat mengetahui perkembangan periode perkembangan karier yang dialami anak didiknya. minat. kajian penelitian difokuskan pada karakteristik dan kecenderungan tugas-tugas perkembangan karier pada periode tentatif yaitu tugas perkembangan siswa usia SMK. dengan demikian konselor dapat merancang materi pendidikan karier dan bimbingan karier yang relevan dengan masing-masing tugas perkembangan karier pada tahapan tertentu. 1997:575). kemampuan. (2) periode tentatif. berlangsung dari umur 11 tahun sampai 17 tahun. pertama. (b) perkembangan kapasitas atau kemampuan (capacity) anak mulai menyadari berbagai kemampuannya sehubungan dengan aspirasi mengenai pekerjaan. kemampuannya. sosialisasi dan identifikasi pilihan berdasarkan potensi yaitu bakat. Periode tentatif disebut periode transisi atau uji coba. 1997:575). dan nilainilai sehingga memperoleh gambaran diri yang lebih kuat dan menyadari konsekuensi-konsekuensinya dari suatu pengambilan ketentuan tentang pilihan karier yang akan dipilihnya (Winkel. pilihan .

dan mengumpulkan informasi dan bahan serta persyaratan yang diperlukan dalam menentukan pilihan karier. yaitu (1) tahap pertumbuhan. karena perencanaan dan pemilihan karier dibuat berdasarkaan pertimbanganpertimbangan yang objektif dan realistis. mencakup umur 44 tahun sampai dengan umur 64 tahun. Dengan adanya informasi tersebut siswa memiliki gambaran apa yang sesungguhnya ia lakukan. dapat membedakan. diuji dan dipertimbangkan berdasarkan kemampuan atau kapasitas diri. (3) tahap pembentukan. Kemudian memasuki tahap kedua. dari umur 65 tahun keatas. yaitu tahapan pemilihan berdasarkan kemampuan dan kapasitas diri. Pada tahap ini hasil pilihan atau keputusan karier sudah mulai mantap karena siswa telah memperoleh informasi-informasi karier melalui layanan bimbingan karier. . Super seorang psikolog vokasional yang terkenal dengan konsep diri (self concept atau gambaran diri) mencabangkan suatu pandangan tertentu tentang perkembangan karier yang berlingkup sangat luas karena pada dasarnya perkembangan jabatan dipandang sebagai suatu proses yang cukup banyak baik yang sifatnya internal maupun eksternal yang berinteraksi satu sama lain dan bersama-sama membentuk proses perkembangan karier seseorang.karier yang direncanakan pada tahap ini bersifat subjektif sehingga perlu dievaluasi. memilih gaya hidup. Tahap ketiga yaitu realistis. dari umur 15-24 tahun. (4) tahap pembinaan. (2) tahap eksplorasi. Proses perkembangan karier dibagi atas lima tahap dengan tugas-tugas perkembangan yang berbeda. mulai dari umur 24-44 tahun. (5) tahap kemunduran. mulai dari lahir sampai umur 14 tahun.

mereka mulai berorientasi pada pilihan pekerjaan. mengidentifikasi. sikap. Pada sub tahap ini siswa telah lebih memberi tekanan dengan pertimbangan-pertimbangan secara realitas. Dalam sub tahap ini anak telah mempertimbangkan kesempatan-kesempatan. uji coba peranan dan eksplorasi okupasional. mencari dan mempelajari informasi. tugas utama dalam perkembangan karier pada tahap eksplorasi ini adalah pengujian diri. dan pilihan karier tertentu dilakukan (Abimanyu. nilai dan tingkah laku pada usia 15 tahun sampai 18 tahun. yaitu umur 18-21 tahun tugas perkembangannya adalah mengkhususkan pilihan karier tertentu. mencoba memecahkan kesulitan-kesulitan yang dihadapi dalam suatu pekerjaan. menganalisis. mencoba menyeleksi nilai-nilai kerja. Tugas perkembangan karier ada sub tahap tentatif. 1990:43) Berdasarkan beberapa teori perkembangan karier di atas dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya siswa SMK telah memiliki dan mampu memilih karier berdasarkan kemampuan. dan kemungkinan pilihan karier telah diidentifikasi. yaitu umur usia 15-17 tahun adalah mengkristalisasikan pilihan kesukaan vokasional. mencoba dan membuat pilihan secara tentatif. bakat.Dengan demikian dapat disimpulkan siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dalam perkembangan kariernya berada pada tahap eksplorasi. anak masuk lapangan kerja atau latihan ataupun pendidikan profesional dalam upaya mengimplementasikan konsep dirinya. Pada sub tahap transisi. . menyiapkan diri untuk merencanakan karier. minat.

Beberapa faktor internal tersebut membentuk keunikan kepribadian individu. dan terjadi akibat interaksi yang positif antara faktor-faktor internal dalam diri individu dan faktor eksternal di luar individu (Winkel. diantaranya sebagai berikut: 1. 2. berlangsung secara bertahap dan terjadi pergeseran yang berlingkup luas kepada yang spesifik. diantaranya faktor internal dan faktor eksternal.7. bidang keterampilan. yang merupakan suatu proses yang bercirikan suatu perubahan. bidang kesenian. merupakan kemampuan yang menonjol yang dimiliki seseorang dalam suatu bidang kognitif. keduanya saling berinteraksi dan berpengaruh secara positif terhadap pilihan karier dan perkembangan karier. . Faktor internal Dibagi menjadi beberapa hal dan dapat dibedakan satu sama lainnya. Bakat khusus. untuk menilai keadaan diri secara kritis. merupakan kemampuan siswa untuk mencapai prestasi-prestasi yang memiliki peranan untuk menetapkan dan mempertahankan suatu tujuan. objektif. 1997:585). Taraf intelegensi. a. merupakan kecenderungan yang menetap pada diri seseorang untuk merasa tertarik pada suatu bidang tertentu dan merasa senang berkecimpung dalam berbagai kegiatan dalam bidang tertentu. Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan Karier Beberapa faktor yang berpengaruh terhadap perkembangan karier. Minat. 3. untuk melakukan penyesuaian dalam rangka mencapai tujuan itu.

jenis kelamin. 6. 5. Sifat-sifat kepribadian. ada kemungkinan siswa mengalihkan perhatiannya dari beberapa jabatan yang mula-mula didambakan kejabatan lain. Pengetahuan. Faktor-faktor eksternal dapat dibedakan satu dengan yang lain. berat badan. Nilai-nilai sangat berpengaruh dan membentuk gaya hidup seseorang (life style). Faktor eksternal Faktor eksternal adalah sejumlah hal atau faktor yang berada di luar diri seseorang yang berpengaruh langsung maupun tidak langsung dengan diri seseorang. bilamana informasi yang tidak akurat diganti dengan informasi yang lebih akurat. yaitu informasi yang dimiliki tentang bidang pekerjaan dan tentang diri sendiri. Keadaan jasmani. tetapi tidak dapat dipisahkan satu sama lain karena bersama-sama menciptakan keseluruhan ruang gerak hidup. Informasi tentang dunia kerja yang dimiliki oleh siswa dapat akurat dan sesuai dengan kenyataan atau tidak akurat idealisasinya.4. Nilai-nilai kehidupan (values). dalam bidang pekerjaan tertentu mempersyaratkan keadaan jasmani berkaitan dengan ciri-ciri fisik seseorang. b. nilai-nilai kehidupan merupakan beberapa konsep ideal yang diterima seseorang dan dijadikan sebagai pedoman atau pegangan hidup. sifat merupakan ciri-ciri kepribadian yang memiliki kecenderungan dan memberikan corak pada seseorang. Perkembangan karier berlangsung di dalam ruang . yaitu ciri-ciri yang dimiliki seseorang seperti tinggi badan. 7.

5. Tuntutan yang melekat pada masing-masing jabatan dan pada setiap program studi atau latihan. Dapat disimpulkan bahwa ada dua faktor yang mempengaruhi perkembangan karier yaitu dari faktor internal membentuk keunikan kepribadian . status pekerjaan orang tua. 3. 2. lingkungan yang bersifat potensial maupun direkayasa mempunyai hubungan yang positif terhadap sikap. Faktor-faktor eksternal antara lain: 1. Status sosial ekonomi keluarga. perilaku. yang mempersiapkan seseorang untuk diterima pada jabatan tertentu dan berhasil di dalamnya. prestasi akademik diartikan sebagai suatu tingkat pencapaian tertentu dalam kerja akademik terbukti pada hasil evaluasi belajar. dapat menjadi perubahan pada faktor eksternal meskipun tidak dalam gradasi yang sama pada masingmasing faktor. penghasilan. nilai raport. 4. atau hasil tes potensi akademik lainnya.lingkup pilihan karier. Sebagaimana dijelaskan di atas. hasil tes. yaitu tingkatan atau jenjang yang dimiliki atau diperoleh melalui lembaga pendidikan. dan keseluruhan hidup dan kehidupan orang disekitarnya. Lingkungan. Pendidikan sekolah. Pada dasarnya semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang maka semakin mudah orang tersebut memperoleh pekerjaan atau jabatan tertentu dan penghargaan di masyarakat. beberapa hal yang melatarbelakangi status sosial ekonomi orang tua adalah tingkatan pendidikan orang tua. Prestasi akademik siswa.

Masalah-masalah pengembangan karier Menurut A Mahmud Hana. tanggungjawab serta pendidikan. Terhambatnya atau kurang jelasnya cita-cita karier individu Dari sudut psikologi. Sehingga cita-cita. sosial. Masalah karier bisa muncul dari terhambatnya berbagai faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan karier. 1999) yang dimaksud dengan masalah karier adalah masalah yang ditimbulkan dalam pekerjaan yang berhubungan dengan keberhasilan dan penyesuaian diri pada pekerjaan. cita-cita mempunyai arti “suatu standar tentang nilai-nilai yang merupakan kontrol terhadap tingkah laku atau kelakuan (Witherington dalam Utoyo. meliputi masalah pribadi. tujuan dan sistem nilai seseorang sudah merupakan cita-cita dan tujuan yang sesuai dengan sistem nilainya maka ia akan bersungguh-sungguh bekerja dan tanpa disertai suatu perasaan yang tertekan dan hal tersebut akan menunjang kesuksesan kariernya . 1989). Diantaranya ialah sebagai berikut: a. Masalah-Masalah Pengembangan Karier 1. kemasyarakatan. Namun jika merujuk pada pengertian tentang karier di bahasan depan maka secara otomatis pengertian masalah kerierpun menjadi sangat luas. pengarahan. dan pengambilan keputusan karier yang disebabkan oleh kurangnya pemahaman diri dan pemahaman karier.individu dan faktor eksternal yang berpengaruh langsung maupun tidak langsung dengan diri seseorang. pekerjaan. B. 1978 (dalam Hidayat. Sedangkan Sukardi (1984) memberikan batasan masalah karier dengan masalah individu dalam perencanaan.

struktur jabatan. b. Kurang pengetahuan awal mengenai seluk-beluk atau kondisi suatu pekerjaan dan masa depan Bangsa kita sekarang ini membutuhkan calon-calon tenaga kerja yang mengetahui dan menguasai syarat-syarat pekerjaan yang akan dijalani (Utoyo. 2002: 10). Demikian pula dalam pemecahan persoalan yang dihadapkan dan bagi remaja seperti ini sangat diharapkan berfungsinya bimbingan di sekolah (Mappiare. Ketika seseorang remaja sudah memilih suatu minat maka perasaan dan pikiran mereka hanya akan tertuju hanya pada pilihan itu (Mappiare. 1989: 15). persyaratan. 2005: 27). Kurangnya pengetahuan awal tentang pekerjaan ini bisa berakibat pada penentuan cita-cita (jika individu belum . 1982: 62). Minat adalah suatu rasa lebih suka atau rasa keterikatan pada suatu hal atau aktivitas. Pengetahuan awal tentang suatu pekerjaan itu antara lain adalah pengetahuan tentang dunia kerja. 1982: 81).(Kartono. dimana pekerjaan itu berada. kualifikasi. masa kewajiban sebagai pekerja. bagaimana cara memasukinya dan sebagainya (Utoyo. Dengan banyaknya minat tersebut bisa jadi individu menjadi bingung ataupun bimbang dalam memilihnya sehingga hal ini kadang membuat individu jadi malas atau tidak termotivasi untuk meraihnya atau bisa juga memperpanjang proses pemilihan masa depan dan pekerjaan. tanpa ada yang menyuruh (Slameto. 2003: 180). Karena bagaimanapun pengetahuan awal mengenai suatu pekerjaan ini juga merupakan salah satu faktor seseorang berhasil atau tidak dalam karier yang dipilihnya. Terlalu banyaknya minat pada beberapa pekerjaan dan masa depan juga bisa menjadi masalah bagi individu.

Seorang individu sangat diharapkan mempunyai pengetahuan mengenai dirinya sendiri terutama kemampuannya secara mendalam. dapat membuat pilihan-pilihan yang lebih tepat jika dibandingkan dengan orangorang yang mempunyai informasi atau awal mengenai suatu pekerjaan yang terbatas atau sedikit (Utoyo. 1989: 67). 2. Faktor penyebab itu bisa berasal dari individu itu sendiri maupun dari luar individu. orangorang yang mempunyai informasi tentang lingkungan jabatan yang lebih banyak. Sebenarnya .mempunyai cita-cita) dan pada persiapan memasuki sebuah pekerjaan (jika individu sudah mempunyai pilihan pekerjaan). Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah-masalah pengembangan karier Masalah-masalah karier yang telah diuraikan di depan muncul karena dipicu oleh beberapa faktor penyebab. Secara umum banyak sekali masalah karier yang dipicu oleh kurangnya pengetahuan individu akan diri individu itu sendiri. Diantaranya ialah masalah karier yang timbul dari dalam yaitu ada tidaknya dorongan atau keinginan individu dalam meraih cita-cita dan minat terhadap suatu pekerjaan dan dari luar yaitu pengetahuan individu mengenai pekerjaan. Informasi mengenai seluk beluk suatu pekerjaan ini sangat berarti bagi seorang individu guna mengasimilasikan informasi tersebut dengan perkembangan konsep diri individu. Dapat ditarik kesimpulan bahwa masalah karier adalah masalah yang dialami oleh individu dalam merencanakan. Masalah karier timbul dari terhambatnya berbagai faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan karier. mengarahkan dan mengambil keputusan mengenai masa depannya. Selain itu.

Karena . Kebutuhan mengenai informasi diri ini sangat penting dan berpengaruh dalam pemilihan masa depan dan pekerjaan nantinya. Selain itu keluarga juga merupakan kesatuan psikologis sebab tiap-tiap orang sebagai anggota memiliki kebutuhan. Ini adalah pemicu umum dan terbesar yang menyebabkan munculnya masalah karier.tak hanya sampai di situ. pekerjaan dan kehidupannya (Utoyo. dan mengerti tujuan-tujuan pendidikan. a. Dengan mengetahui dirinya sendiri. ia harus mengetahui seluk beluk kondisi karier tersebut (Munandir. Keluarga. 1996). Pemicu atau penyebab timbulnya masalah yang termasuk dalam kelompok primer ialah: 1. khususnya orang tua merupakan lingkungan yang memberi pengalaman sosial yang pertama kepada anak. sedangkan pemicu yang lain bisa dikelompokkan dalam dua kelompok yaitu kelompok primer dan kelompok sekunder. perasaan dan sikap-sikap yang penting bagi diri mereka sendiri dan keluarganya. kemampuannya dan arah kebutuhan-kebutuhannya individu akan berada dalam posisi untuk mempertimbangkan alternatif-alternatif yang akan datang. Orang tua yang kurang mendukung dalam proses perkembangan karier siswa. Sama halnya dengan individu yang akan memilih sebuah karier. 2003: 36). Oleh karena itu seorang individu harus aktif mencari informasi tentang dirinya sendiri. 1989: 26). Dengan adanya pengetahuan awal mengenai pelajaran yang akan diajarkan maka siswa akan mampu menghubungkan antara pengetahuan yang telah dimiliki dengan pelajaran yang akan diterima (Slameto. individu juga dituntut untuk mampu memahami dirinya sendiri.

1989) anak-anak dari keluarga berada cenderung memilih perguruan tinggi. kemudian mereka memilih pekerjaan professional. 2003: 23). sementara orang tua masih tidak melepaskannya sebab belum cukup untuk diberi kebebasan (Mappiare. b. 1982: 63). Masyarakat merupakan salah satu lingkungan besar yang selalu mendampingi individu dalam kehidupannya. Ginzberg (dalam Utoyo. Selain orang tua. Masyarakat yang kurang mendukung proses pemilihan karier siswa. keuangannya.keluarga adalah merupakan kelompok primer yang paling penting di dalam masyarakat (Ahmadi. faktor pemicu lain adalah kondisi sosial-ekonomi orang tua. 1982:187). Dalam kehidupan bermasyarakat pandangan masyarakat ini sangat berpengaruh . menentukan tujuan hidupnya sendiri. sekolahnya. miliknya. Pemicu atau penyebab timbulnya masalah yang termasuk dalam yang termasuk ke dalam kelompok sekunder adalah: 1. Apa-apa yang dimilikinya dan teman sepergaulannya. benda-benda yang di milikinya dan teman sepergaulannya. Namun remaja ingin bebas. Kondisi sosial-ekonomi orang tua. 2. menurut Mappiare remaja sadar bahwa lingkungan sosial menilai dirinya dengan melihat. Apa-apa yang dimilikinya itu dapat mengangkat atau memerosotkan pandangan teman-teman sebayanya (Mappiare. Sebaliknya anak-anak dari keluarga kurang mampu cenderung memilih pekerjaan keterampilan yang lebih tinggi dari yang dilakukan oleh orang tua mereka.

suka beredebat. diantaranya adalah sikap withdrawal atau menarik diri yang diwujudkan dalam tingah laku melamun. suka menyebarkan gosip. menekuni hobi secara berlebihan. Kekecewaan ini akan sangat banyak implikasinya pada tingkah laku remaja selanjutnya. dapat meningkatkan diri untuk mencapai kebahagiaan (Mappiare. 1982: 152). Remaja yang dapat mengadakan penyesuaian diri dan sosial secara baik dapat mendatangkan rasa percaya diri. Pola pergaulan individu itu sendiri. menyendiri dan sikap agresif yang diwujudkan dalam tingkah laku menantang orang lain. pihak lain yang dekat dengan seorang individu dan sangat mempengaruhi proses pemilihan karier ini adalah teman sepergaulan. Seorang individu sering menghabiskan waktunya dirumah temannya serta menyerap sikap-sikap dan nilai-nilai yang . Selain masyarakat. mengeritik. Begitupun dalam pemilihan masa depan dan pekerjaan maka individu sebagai suatu bagian dari masyarakat juga akan terkena dampak dari nilai-nilai subjektif ini. 1982: 173). Hal ini terjadi karena dalam masyarakat itu terdapat nilai-nilai yang secara subyektif dibuat dan disetujui. teman merupakan segala-galanya.terhadap anggota masyarakat. Sebagai seorang yang berada dalam masa remaja akhir. rasa lebih berharga. 2. Sehingga ketika seseorang dianggap menyalahi salah satu nilai maka orang tersebut akan menerima konsekuensi baik secara fisik maupun secara psikologis. suka memfitnah dan sebagainya (Mappiare.

rasa ikut serta dalam kelompok. Sebaliknya. adanya penolakan peer group mengurangi penilaian diri positif bagi remaja akhir (Mappiare. 1989: 24). Dapat disimpulkan bahwa faktor pokok penyebab timbulnya masalahmasalah karier dalah kurangnya pemahaman dan kemampuan individu terhadap dirinya sendiri. Beberapa penelitian menyebutkan bahwa cita-cita masa depan dan pekerjaan seorang individu sebagian individu sebagian besar datangnya dari teman seusia daripada dari diri individu itu sendiri (Utoyo. Sedangkan pemicu yang lain bisa dikelompokkan dalam dua kelompok yaitu kelompok primer dan sekunder. Yang masuk dalam kelompok primer adalah berupa kurangnya dukungan dari orang tua dan kondisi sosial . Drs Andi Mappiare menuturkan bahwa penerimaan kelompok terhadap diri seorang remaja. 1982: 90).belum pernah mereka temui. Individu yang mengembangkan cita-cita masa depan dan pekerjaannya tidak ada hubungannya dengan keluarga. 1982:166). mungkin mendapatkan itu dari teman sepergaulan atau dari sekolah. memperkuat citra diri dan penilaian dari yang positif. Pengaruh kuat teman sebaya atau sesama remaja merupakan hal penting yang tak dapat diremehkan dalam masa-masa remaja menurut Mappiare hal ini terjadi karenadiantara remaja terdapat jalinan ikatan perasaan yang sangat kuat (Mappiare. Nilai-nilai yang diberikan oleh kelompok teman ini merupakan suatu pengaruh yang kuat terhadap sikap dan reaksi seorang individu.

Jadi program layanan bimbingan dapat berjalan dengan lancar. Manajemen Untuk mencapai tujuan yang optimal dalam pelaksanaan bimbingan dan konseling secara umum di sekolah maka diperlukan suatu organisasi yang baik. Program di suatu . saling menunjang dan saling melengkapi demi terwujudnya kerja tim yang solid (Avivah. Selain itu program bimbingan karier haruslah disusun sesuai dengan kebutuhan sekolah masing-masing. 2004: 42-47). Organisasi dalam pengertian umum adalah suatu badan yang mengatur segala kegiatan untuk mencapai tujuan (Sukardi. C. 1987:19). maka kerjasama antara para guru kejurun dan guru pembimbing harus diwujudkan dengan sebaik-baiknya. tertib. Dan yang termasuk dalam kelompok sekunder dari lingkungan masayarakat individu dan pergaulan individu. Faktor Yang Mendukung Dan Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier Apabila keseluruhan kegiatan bimbingan dan konseling di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) hendak dipadukan secara menyeluruh. efektif dan efisien. Mereka perlu saling mendukung.ekonomi orang tua. 1. Begitupun dalam pelaksanaan program bimbingan karier di SMK. apabila dilaksanakan dalam suatu organisasi yang baik dan teratur. Program di setiap sekolah haruslah diorganisasikan secara sederhana dalam artian komunikatif dan jelas. termasuk bimbingan karier.

Mulai dari ciri dan karakteristik khusus yang menjadi isi dan mewarnai kejuruan itu. orang tua ataupun tokohtokoh masyarakat. atau sebagaimana dipersepsi oleh pihak-pihak lain seperti kepala sekolah. Layanan-layanan yang dilaksanakan di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) sehubungan dengan bimbingan karier akan dijelaskan secara singkat sebagai berikut: a. kepala sekolah. Layanan Materi bimbingan karier dapat diangkat melalui ketujuh jenis layanan sebagamana yang juga dilaksanakan di Sekolah Menengah Umum (SMU). Pelaksana layanan bimbingan di sekolah seharusnya disesuaikan dengan kepentingan. 2. serta guru bidang studi (Sukardi. atau sebagaimana di persepsi dan diyakini oleh guru kejuruan/ pembimbing bahwa hal itulah yang dibutuhkan siswa. Diselenggarakannya masing-masing jenis layanan itu dengan muatan materi karier amat tergantung pada kebutuhan siswa. Layanan orientasi dan informasi: Layanan ini berisi orientasi dan informasi umum kejuruan yang bersangkutan. namanama pekerjaan/ jabatan yang berada dalam ruang lingkup kejuruan itu. kondisi dan kemungkinan pengembangan masing-masing jenis .sekolah hendaknya juga dievaluasi secara berkala guna mengetahui efektivitas dan efisiensi program tersebut (Sukardi. Secara berturut-turut personil atau pelaksana bimbingan di sekolah berdasarkan klasifikasi keahliannya ialah konseor sekolah. 2000). 1987:21) Selain itu yang harus diorganisasikan dengan baik adalah pelaksana dari program yang sudah dibuat. sebagimana dinyatakan atau diminta oleh siswa itu sendiri.

Layanan penempatan/ penyaluran: Layanan penempatan/ penyaluran dalam bidang kejuruan tertentu meliputi berbagai materi mulai dari penempatan siswa ke dalam jurusan/ program studi kejuruan tertentu. Layanan penempatan/ penyaluran dalam bidang kejuruan dilandasi oleh data hasil pengungkapan kemampuan umum. minat dan kegemaran khususnya berkenaan dengan kejuruan tersebut. bakat. Kegiatan belajar para siswa tidak boleh hanya dipandang dari sudut penguasaan materi pelajaran semata-mata. secara optimal. pengambilan mata pelajaran/ praktik. d.pekerjaan/ jabatan serta pendidikan atau latihan yang diperlukan. namun segi-segi lain seperti sikap dan kebiasaan belajarnya. Layanan ini bisa melalui ceramah. c. Layanan ini memerluan pendekatan dan teknik-teknik khusus yang secara khusus pula dimiliki oleh guru pemimbing ahli yang telah . Layanan pembelajaran: Inti layanan pembelajaran ialah upaya agar siswa menguasai dengan sebaik-baiknya. Layanan konseling perorangan: Konseling perorangan meupakan layanan yang amat khusus dalam keseluruhan kegiatan bimbingan dan konseling. keterampilan teknis belajarna dan aspek-aspek psiko-fisik diri siswa harus mendapatkan perhatian yang sama pula. Bisa juga melalui peninjauan ke tempat lapangan kerja yang terkait. b. magang sampai pada penempatan siswa dalam kelompok-kelmpok yang melakukan pendalaman dalam bidang kejuruan tertentu. tanya jawab dan diskusi. ilmu pengetahuan dan keterampilan dalam bidang kejuruan yang dimaksudkan.

Sarana-sarana penunjang yang dimaksud diantaranya: a. Untuk terselenggaranya wawacara konseling dengan baik sesuai dengan tujuan . Ruang BK: Untuk keperluan kegiatan pemberian bantuan kepada siswa yang menghadapi masalah. 1995). 3. Layanan bimbingan dan konseling kelompok: Kegiatan bimbingan kelompok dapat dimuati berbagai materi dalam bimbingan kejuruan tertentu yang topik-topiknya dapat disusun oleh guru kejuruan atau dapat dimunculkan oleh para siswa anggota kelompok.Ruang konseling: Ruang konseling diperlukan dalam rangka untuk mengadakan wawancara konseling ataupertemuan individual. Sarana Pelaksanaan program layanan bimbingan di sekolah menuntut sarana penunjang yang cukup memadai.mempelajari teori dan teknik layanan tersebut dengan matang. mutlak diperlukan ruangan khusus dengan perlengkapan yang cukup memadai dan menyenangkan meskipun wujudnya sederhana. Berbeda dari layanan bimbingan kelompok. e. layanan konseling kelompok menyangkut permasalahan pribadi siswa secara perorangan. khususnya dalam rangka pelaksanaan konseling individual. b. Oleh karena itu layanan konseling perorangan hanya dilakukan oleh guru pembimbing yang memiliki keahlian khusus. Masalah yang diungkapkan siswa itu bisa jadi menyangkut kejuruan tertentu (Depdikbud.

e. c. Alat-alat pengumpul data tersebut antara lain ialah kartu. pedoman observasi.Kotak masalah: Untuk kepentingan siswa yang ingin menyampaikan sesuatu kepada konselor maka bisa melalui kotak masalah. Alat pengumpul data: Alat pengumpul data bisa berupa angket. d. Alat penyimpan data: Data tentang siswa ng telah terkumpul perlu sekali disimpan dengan baik dan sistematis untuk mempermudah apabila suatu waktu diperlukan dalam rangka pelaksanaan pelayanan bimbingan pada siswa. catatan anekdot. Dalam papan informasi ini bisa ditempelkan berbagai informasi mengenai karier dan hal lain.yang telah ditetapkan diperlukan berbagai perlengkapan yng memadai dengan penataan yang baik dan serasi. kartu pemeriksaan kesehatan. tes prestasi belajar. . sosiometri. f. pedoman wawancara. Selain itu kotak masalah juga bermanfaat bagi guru-guru bidang studi untuk menyampaikan hasil observasinya selama proses belajar mengajar siswasiswanya yang dianggap bermasalah. Papan informasi: Untuk menyelenggarakan layanan bimbingan karier di sekolah bila memungkinkan perlu disediakan beberapa lembar papan yang ditata sedemikian rupa dan ditempelkan pada dinding ruang yang strategis atau dipajangkan pada tempat yang bisa dijangkau oleh semua orang. comulative record dan map. daftar check. studi dokumentasi serta biografi dan catatan harian.

yaitu pendidikan formal kepribadian. yaitu kepala sekolah guru kejuruan dan petugas administrasi bimbingan. lemari kaca serta lockers. yaitu sarjana. almari untuk menympan data. serta tenaga non professional. dan latihan atau pengalaman khusus (Sukardi. menurut Agus Riyadi (2007: 37-39) adalah sebagai beikut: 1. Persyaratan pokok tersebut. baik kualifikasi pendidikan maupun kualifikasi kepribadian. persyaratan pendidikan formal yang harus dipenuhi seorang konselor sekolah menitikberatkan pada tiga faktor utama. yang meliputi tenaga professional yang terdiri atas konselor dan guru pembimbing. Sedangkan guru pembimbing dapat dipegang oleh sarjana atau sarjana muda lulusan diploma dari bidang lain yang sudah mendapat program latihan bimbingan. Selain hal di atas untuk dapat menyusun dan melaksanakan program bimbingan karier di sekolah perlu diperhatikan beberapa persyaratan pokok agar perencanaan dan pelaksanaan dapat berjalan dengan lancar. Personil pelaksanaan program Dalam melaksanakan program bimbingan karier di sekolah diperlukan adanya petugas atau tenaga pelaksana.lulusan program diploma atau sarjana muda bimbingan dan konseling. Tenaga professional bimbingan di sekolah harus memenuhi kualifikasi tertentu. Kualifikasi pribadi yang berkaitan dengan pendidikan formal yang dimiliki konselor sekolah adalah . 1985:57). Kualifikasi pendidikan.g.Tempat penyimpanan data: Tempat penyimpanan data yang kuat serta tahan lama akan mendukung data aga bisa digunakan dalam jangka waktu yang lama selama diperlukan tempat penyimpanan data itu diantaranya ialah filling cabinet.

biaya operasional . Yang termasuk fasilitas fisik adalah ruang bimbingan dan konseling yang meliputi ruang kerja konselor. sehingga membuat orang yang memasukinya merasa aman dan kerasan. Fasilitas Teknis Fasilitas teknik program bimbingan karier adalah alat-alat bimbingan yang menunjang pelaksanaan programbimbingan yang meliputi pengumpulan data. personil pelaksana. kesabaran. humor. 3. ruang konseling. pedoman wawancara. Secara umum penataan ruang bimbingan dan konseling harus dapat memberi kesan nyaman. faktor kepribadian (kematangan emosi. ruang tata usaha. papan tulis. pengadaan dan mengembangkan alat-alat teknik. 4. pedoman observasi. Anggaran Biaya Agar pelaksanaan program bimbingan karier berjalan dengan lancar. kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan. Fasilitas Fisik Fasilitas fisik adalah perlengkapan yang diperlukan untuk dapat melakukan program bimbingan karier di sekolah. papan pengumuman. perlu disediakan anggaran yang memadai untuk pos-pos pembiayaan. tanggap dan lain-lain). ruang pertemuan. dan alat perekam data siswa misalnya daftar pribadi siswa dan sebagainya. dan tenang. Pengaturan dan penataan alat-alat tersebut disesuaikan dengan fungsinya sehingga dapat menunjukkan efektivitas dan efisiensi kerja. angket.minat yang tinggi untuk bekerjasama dengan orang lain. seperti tas. keramahan. daftar cek masalah siswa. ruang penyimpanan data. 2.dan sebagainya.

yang meliputi pembagian waktu kerja yang jelas. kegiatan bimbingan juga memerlukan tatalaksana administratif. supaya terjalin hubungan yang baik. Di samping segi teknis pelaksanaan. Kebijaksanaan yang Menunjang Disamping persyaratan di atas. yang meliputi kebijaksanaan dalam hal: a Bidang personil. perlu diperhatikan usaha untuk menciptakan iklim yang menguntungkan bagi terlaksananya program bimbingan karier yang disusun. Kebijaksanaan dalam bidang ini sangat perlu untuk mengatur kegiatan bimbingan dan konseling agar terintegrasi dengan program pendidikan dan pengajaran.pelayanan. Iklim seperti ini dapat tercipta dengan adanya kebijaksanaan atau sistem yang menunjang pelaksanaan program. b Bidang tatalaksana. yang memungkinkan pembinaan dan peningkatan kemampuan dan keterampilan tenaga bimbingan yang ada. 5. sehingga diperlukan mekanisme administrasi dengan staf administrasi. misalnya biaya untuk kunjungan rumah. biaya untuk tes psikologis. . misalnya memberi kesempatan kepada tenaga pembimbing untuk mengadakan studi perbandingan ke sekolah-sekolah lain atau kunjungan studi keperguruan tinggi penyelenggara tenaga pembimbing dan memberi kesempatan kepada tenaga pembimbing untuk mengikuti pendidikan lebih tinggi. deskripsi tugas kerja yang jelas bagi petugas bimbingan dan tempat kerja yang memadai. dan biaya penilaian-penelitian dan penilaian pengembangan program.

saling mendukung dan melengkapi yaitu dengan adanya organisasi yang baik. D. Akan tetapi apabila tidak dilaksanakan dengan baik maka akan menghambat dalam pelaksanaan bimbingan karier disekolah. (d) kerjasama dan (e) dana. yaitu sejak diberlakukannya kurikulum bimbingan dan konseling. pengalaman. layananlayanan yang diberikan secara optimal dan sarana prasarana yang menunjang serta dapat memenuhi persyaratan pokok program bimbingan di sekolah. persyaratan sifat dan sikap (b) sarana dan prasarana (fasilitas). yang meliputi persyaratan formal. Apabila hal tersebut dilaksanakan dengan baik maka akan mendukung dalam kelancaran pelaksanaan bimbingan karier. Dukungan tersebut yaitu (1) dukungan dari luar diri konselor berupa dukungan kepala sekolah dan staf sekolah lainnya. Dari segi dukungan adalah berasal dari dalam diri konselor dan luar diri konselor seperti kepala sekolah beserta staf sekolah. Peranan Konselor Sekolah Secara hukum.Selain itu menurut Wilujeng (1998:44) beberapa faktor hambatan yang dihadapi konselor dalam melaksanakan bimbingan (termasuk bimbingan karier) di SMK. Dapat disimpulkan bahwa faktor-faktor yang mendukung kelancaran pelaksanaan bimbingan karier adalah seluruh kegiatan bimbingan konseling yang didalamnya termasuk bimbingan karier dilaksanakan secara menyeluruh. Dalam . (c) waktu. posisi konselor (penyelenggara profesi pelayanan bimbingan dan konseling) di tingkat sekolah menengah telah ada sejak tahun 1975. (2) ukungan dari dalam diri konselor berupa inisiatif untuk melaksanakan bimbingan karier. yaitu (a) personal.

tanggung jawab. yaitu: sukses bidang akdemik. Thantawy (1997:73) menyebutkan tugas konselor sekolah ialah menyelenggarakan pelayanan bimbingan yang meliputi: bidang bimbingan pribadi. penyesuaian terhadap lingkungan serta dapat merencanakan masa depannya. dan pengembangan system support. melalui pengembangan menu program bimbingan dan konseling pembantuan kepada peserta didik dalam individual student planning. Salah satu potensi yang seyogyanya berkembang pada diri konseli . konselor menjalankan semua fungsi bimbingan dan konseling. Pelayanan BK di sekolah merupakan kegiatan untuk membantu siswa dalam upaya menemukan dirinya. sukses dalam persiapan karir dan sukses dalam hubungan kemasyarakatan. bidang bimbingan belajar dan bidang bimbingan karir yang disesuaikan dengan tahap perkembangan siswa. Konselor sekolah adalah konselor yang mempunyai tugas. dan akademik peserta didik. konselor di sekolah menengah mendapat peran dan posisi/ tempat yang jelas. Prayitno (2001:3) menyebutkan bahwa pada hakikatnya pelaksanaan BK di sekolah untuk mencapai tri sukses. sebagai salah satu komponen student support services. karier. pemberian pelayanan responsive. Selanjutnya tugas konselor di SMK (Sekolah Menengah Kejuruan) adalah konselor berperan membantu peserta didik dalam menumbuhkembangkan potensinya. Peran konselor. wewenang dan hak secara penuh dalam kegiatan BK terhadap sejumlah peserta didik. bidang bimbingan sosial. sosial.sistem pendidikan Indonesia. adalah men-suport perkembangan aspek-aspek pribadi. Pada jenjang ini. Setiap sekolah menengah idealnya diangkat konselor dengan perbandingan 1 : 100.

diantaranya . sosial. karena individu yang dihadapi sehari-hari disekolah satu sama lain memiliki keunikan dan ciri khas dalam tingkah laku. maupun masalah-masalah yang dihadapi juga berbeda. Pekerjaan seorang konselor sekolah bukanlah suatu pekerjaan yang mudah dan ringan. guru-guru mata pelajaran. 2008: 215-216) Konselor sekolah adalah tenaga profesional yang telah dipersiapkan oleh lembaga atau instansi pendidikan yang berwenang yaitu membantu siswa dalam memecahkan masalah-masalahnya. dan untuk itu diperlukan kolaborasi produktif antara konselor dengan guru bidang studi/mata pelajaran/keterampilan vokasional (Departemen Pendidikan Nasional. Bimbingan karier (membangun soft skill) dan bimbingan vokasional (membangun hard skill) harus dikembangkan sinergis.adalah kemandirian. belajar maupun masalah karier. maka diperlukan beberapa persyaratan tertentu. seperti dengan kepala sekolah/madrasah. baik masalah pribadi. Mengingat sedemikian pentingnya peranan dan tanggung jawab seorang konselor sekolah. konselor seyogyanya melakukan kerjasama (kolaborasi) dengan berbagai pihak yang terkait. kepribadian. orang tua konseli. Dalam melaksanakan program bimbingan dan konseling. sikap-sikapnya. Pelayanan bimbingan dan konseling difokuskan kepada upaya membantu konseli mengokohkan pilihan dan pengembagan karier sejalan dengan bidang vokasi yang menjadi pilihannya. Konselor sekolah dididik secara khusus untuk menguasai kompetensi yang diperlukan bagi pekerjaan bimbingan konseling. seperti kemandirian dalam mengambil keputusan penting dalam perjalanan hidupnya yang berkaitan dengan pendidikan maupun persiapan karier.

Seorang konselor dituntut untuk memiliki kompetensi dan profesionalisme dalam menjalankan tugasnya diantaranya aspek-aspek yang dimiliki adalah: (1) keterampilan. (6) pengetahuan tentang teknik-teknik pengukuran bakat. Seorang konselor juga dituntut untuk untuk memiliki sikap-sikap dan memiliki ciri-ciri kepribadian sabagaimana yang diharapkan dalam pelaksanaan bimbingan konseling agar sesuai dengan fungsinya disekolah yaitu membantu siswa dalam memecahkan masalah-masalahnya. kecenderungan lapangan kerja. tugas-tugas pekerjaan. pekerjaan. nilai-nilai kepribadian dan kemampuan menginterpretasikannya . persyaratan dan masa depan. upah. latihan atau pengalaman khusus yang harus dimiliki konselor yaitu memiliki tingkat pendidikan universitas dalam psikologi atau sarjana muda ilmu psikologi atau sarjana lulusan bimbingan konseling. kepribadian. pasar kerja. prestasi. Sedangkan American Personal and Guidance Association (APGA) menyatakan bahwa: Peranan konselor sekolah adalah membantu siswa mengenali dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan siswa dalam bidang pendidikan. membantu siswa mengembangkan kemampuan mengambil keputusan dan menyusun rencana masa depannya (Prayitno. (3) kemampuan mengidentifikasi faktor kontekstual pribadi dalam membuat keputusan. latihan. (5) pengetahuan tentang karier dan teori pengambilan keputusan.persyaratan pendidikan formal. (4) memiliki kemampuan tentang pendidikan. sosial. belajar maupun karier. (2) kemampuan mengidentifikasi faktor internal pribadi dalam membuat keputusan. 1994:96). baik masalah pribadi. bidang sosial-personal. sumber-sumber karier.

kerjasama antara konselor dengan guru kejuruan dan staf sekolah perlu dikembangkan dalam upaya pemberian layanan bimbingan karier yang pada dasarnya guru mata pelajaran dipandang lebih menguasai pengetahuan dan keterampilan tentang materi pelajaran yang diajarkan pada siswa. Kompetensi dan profesionalisme tersebut dapat dimiliki konselor dengan mengikuti pendidikan dan pelatihan jabatan konselor sebagai tenaga profesional dalam membantu siswa. (7) memiliki pengetahuan dan keterampilan menyusun. Sebagai penemu masalah pendidikan karier atau penemu kebutuhan siswa. pelaksanaan kegiatan layanan bimbingan. Sedangkan konselor memiliki kompetensi dibidang bimbingan dan konseling di sekolah. Aplikasi kerjasama akan terlihat pada tahap perencanaan program layanan bimbingan. 1996:30). mengevaluasi dan menindak lanjuti program bimbingan konseling Her dan Cremer (dalam Mas’ud. Berdasarkan uraian di atas.kepada klien atau kepada pihak lain. Konselor berusaha mengidentifikasi permasalahan keadaan siswa dengan . 1992:14) antara lain: 1. 1994). Beberapa peranan konselor dalam bimbingan karier sebagai upaya mengembangkan karier siswa (Harmiyanto. jelas bahwa konselor mempunyai peranan yag sangat penting dalam pelaksanaan program bimbingan karier khususnya dalam memberikan informasi karier dan pekembangan karier. dan tindak lanjut program bimbingan (Munandir. Selain aspek-aspek yang dimiliki tersebut. melaksanakan. dari dua hal diatas diharapkan dapat terjalin kerjasama yang erat dan efektif dalam penyelenggaraan bimbingan karier agar siswa dapat berkembang secara optimal.

Sebagai penolong pengenalan diri. Sebagai fasilitator hubungan manusiawi maka konselor dapat mengembangkan sikap dan cara yang baik dalam sesama teman sekerja. 7. 3. 4. konselor dengan pengetahuan dan pengalamannya diharapkan mampu menyusun dan melaksanakan program bimbingan karier. Tenaga untuk membantu kesejahteraan . Sebagai penemu potensi manusiawi. maka konselor dapat memberikan informasiyang dibutuhkan siswa.mengumpulkan data secara seksama yang melibatkan semua unsur sekolah dan orang tua. 6. Sebagai agen referal dan penerima. khususnya dibidang karier. dengan berbagai teknik unuk memperoleh data tentang siswa mengenai kemampun psikologis dengan teknik tes dan non tes. maka konselor dapat mengidentifikasi kebutuhan dan potensi yang dimiliki oleh siswa secara optimal. Sebagai informan dan pendidik karier. bimbingan karier bertolak dengan dasar pemahaman diri siswa diharapkan dapat mengenal dirinya sendiri (dengan bantuan konselor) baik mengenai kelebihan dan kekurangan dirinya). Sebagai penentu dan pelaksana program bimbingan karier. kepala sekolah dan orang tua dimana mereka tidak mampu menanganinya misalnya berkaitan dengan masalah karier maka dengan mengunakan konseling karier apabila diminta oleh yang bersangkutan. koselor dianggap sebagai orang yang mampu dan memiliki wawasan yang luas dalam bidang krier. Keterlibatan seluruh staf sekolah ini sangat perlu mengingat sifat bimbingan merupakan usaha pendidikan. 2. setiap masalah yang dihadapi siswa yang sudah ditangani oleh guru. 5.

dan mempergunakan berbagai jenis sumber informasi pendidikan. 1996:255) secara berturut-turut pelaksanan bimbingan di sekolah adalah seperti dibawah ini: a. pekerjaan. Melaksanakan bimbingan kelompok maupun bimbingan individual. 6. 1987:325 dan Munandir. bimbingan karier pada khususnya. pekerjaan. Membantu para siswa yang menghadapi kesulitan dan membuat rencana pendidikan. Mengkoordinasikan pelaksanaan program pengumpulan data. pekerjaan. . penyusunan data. Konselor sekolah Konselor sekolah berfungsi sebagai koordinator bimbingan karier di sekolah memiliki tanggung jawab atau wewenang (Sukardi. 5. Membantu tugas bimbingan lainnya untuk mengumpulkan. 1996:258) sebagai berikut: 1. Memberikan berbagai informasi kepada para siswa tentang hal-hal yang berkaitan dengan pendidikan. pengolahan data. 3. 7. yang kemudian dapat digunakan oleh semua staf sekolah dan pihak yang berkepentingan. jabatan atau karier. Membantu siswa untuk memahami dan mengadakan penyesuaian kepada diri sendiri. 2. Menyusun program bimbingan karier secara menyeluruh dan terpadu. Mengkoordinasikan pelakanaan program bimbingan pada umumnya. jabatan atau karier. 8. 4. dan lingkungan. menyusun.siswa itu terdiri atas koordinator dan staf bimbingan selaku tenaga inti dengan tanggung jawab yang pokok dan tenaga-tenaga lain merupakan tenaga pendukung (Munandir.

. 11. dan bimbingan karier pada khususnya kepada kepala sekolah. Memberikan pertanggungjawaban terhadap pelaksanaan bimbingan pada umumnya. 13. kegiatan-kegiatan ekstrakulikuler yang sesuai dengan potensi yang dimilikinya. Mengorganisir dan melakanakan bimbingan karier ke kelas dengan sistem paket dan modul. 15. inteligensi. kepribadian dan potensi-potensi lainnya yang dimiliki oleh masing-masing siswa terutama dalam proses pemahaman diri siswa. Membantu para siswa dalam menemukan rencana-rencana pengambilan keputusan program studi pilihan.jabatan atau karier yang dibutuhkan oleh guru bidang studi dalam kegiatan proses belajar mengajar. minat. 10. Memilih dan mempergunakan berbagai berbagai instrumen tes psikologis untuk memperoleh berbagai informasi mengenai bakat khusus. Melayani orang tua atau wali siswa yang ingin mengadakan konsultasi tentang anak-anaknya. 14. 9. 12. Menyelenggrakan layanan referral terhadap masalah-masalah yang tidak biasa ditangani sendiri oleh staf bimbingan dan merujuk kepada petugas/ ahli yang memiliki wewenang untuk menganinya. Mengadakan bentuk-bentuk kerja sama dengan instansi-instansi pemerintah maupun swasta dalam rangka menunjang kegiatan bimbingan karier di dalam sekolah maupun di luar sekolah.

3. . dan kemudian mengkonsultasikan dengan konselor sekolah. Guru Pembimbing Menurut Sukardi (1987:327) secara khusus guru pembimbing atau guru konselor mempunyai tugas. Mengadakan studi tindak lanjut dalam rangka mengadakan perbaikan tertentu terhadap program bimbingan karier terdahulu atau yang telah berjalan. 2. Melaksanakan atau modul bimbingan karier. Mencatat segala hal yang menyimpang dan dapat direkam oleh guru pembimbing dalam kegiatan bimbingan berlangsung. Disini guru pembimbing berperan sebagai fasilitator. b. yaitu berperan mengatur dan membimbing siswa agar semua kegiatan dan tugas-tugas dari paket atau modul itu dapat dilakukan siswa dengan sebaik-baiknya. Melaksanakan program bimbingan secara keseluruhan Mengidentifikasi berbagai kebutuhan dan masalah siswa yang berkaitan dengan pelaksanaan program bimbingan karier di sekolah.16. 4. orang tua. dan tanggung jawab dalam sangkut pautnya dengan pelaksaan bimbingan karier di sekolah-sekolah dibawah ini: 1. wewenang. Dengan seluruh staf bimbingan melaksanakan program bimbingan secara keseluruhan. dan pihak lain yang diperlukan dalam membantu keselarasan perkembangan siswa. 17. 5. Memperhatikan dan mencatat proses perkembangan menuju self concept pada setiap kegiatan dalam pelaksanaan bimbingan karier di kelas dengan sistem paket.

Merintis bentuk-bentuk hubungan kerja sama dengan instansi-instansi/ lembaga lain diluar sekolah yang ada sangkut pautnya dengan pelaksanaan program bimbingan karier disekolah. Mengusahakan tersedianya kebutuhan sarana dan prasarana untuk menunjang keberhasilan pelaksanaan bimbingan karier di sekolah. . 4. tanggung jawab dan wewenang dari kepala sekolah dalam program bimbingan pada umumnya. Merintis. mengusahakan. Berusaha untuk menggali berbagai sumber informasi yang dapat digunakan untuk kepentingan pengembangan karier di sekolah. 3. 2. dapat dirinci sebagai berikut: 1. Mengkoordinasikan bentuk-bentuk kegiatan petugas bimbingan karier yang terpasu dengan kegiatan pendidikan sekolahan secara keseluruhan. maupun pengalaman-pengalaman. dan bimbingan karier khususnya Sukardi (1987:327). Mengusahakan bentuk-bentuk pembinaan intensif melalui rapat-rapat rutin. 7. 5. integral dan operasional dengan situasi dan kondisi sekolah secara tertulis. Menyusun secara kolektif program bimbingan karier yang bersifat komprehensif. dan membina bentuk-bentuk kerjasama pelaksanaan bimbingan antar sekolah. Tugas.c. pertemuan dengan BP3. insidental. baik itu beupa informasi. 6. Kepala sekolah Kepala sekolah mempunyai tanggung jawab penuh terhadap seluruh program bimbingan di sekolah.

serta menciptakan situasi tertentu untuk menggairahkan petugas-petugas bimbingan dalam menjalankan tugasnya. Berkaitan dengan program pelaksanaan bimbingan karier di sekolah guru bidang studi berperan dalam membantu pelaksanaan bimbingan karier yang memiliki tugas. Hal ini bisa dilakukan oleh guru bidang studi baik secara khusus maupun secara terintegrasi dalam proses belajar mengajar. dan wewenang adalah sebagai berikut: 1. jabatan atau karier baik dengan melalui pendekatan secara kelompok maupun individual. 2. d. 4.8. Mengumpulkan data. Mengarahkan kepada siswa untuk dapat menetapkan pilihan pendidikan dan pekerjaan. Guru kejuruan Pada hakikatnya program bimbingan karier merupakan tugas dan tanggung jawab bersama sebagai team work. pekerjaan. tanggung jawab. 3. Membuat dan mengirimkan laporan pelaksanaan layanan bimbingan kepada pihak atasan baik secara berkala maupun secara insidental. 9. jabatan atau karier secara tepat. Mendorong para petugas bimbingan untuk melaksanakan tugasnya dengan penuh rasa tanggung jawab. Membantu secara aktif penyelenggaraan program bimbingan karier baik di sekolah maupun masyarakat. . fakta dan informasi tentang siswa. Membantu memberikan informasi kepada para siswa tentang pendidikan.

5. 3. Melaksanakan tata laksana perkantoran termasuk di dalamnya mengirim dan menerima surat-surat. menyimpan surat-surat. maupun kegiatan bimbingan karier dengan sistem paket pada khususnya. 2.e. agenda surat-surat. dan wewenang . alat-alat. 4. format-format isian yang diperlukan dalam kegiatan bimbingan secara keseluruhan. Petugas administrasi sekolah Dalam melaksanakan bimbingan karier di sekolah petugas adminstrasi memiliki tugas. 6. orang tua. Menyiapkan lembaran kerja paket/ modul. Mengisi kartu pribadi siswa dengan data yang berasal dari siswa itu sendiri. tanggungjawab. Membantu proses pengumpulan data dan mempersiapkan laporan kegiatan bimbingan. guru. dan sebagainya. dapat disimpulkan bahwa peran konselor adalah tindakan atau usaha bantuan yang dilakukan oleh tenaga professional sebagai tenaga pembimbing dalam memberikan layanan bantuan khususnya bimbingan karier. maupun oleh petugas bimbingan. Berdasarkan uraian diatas. Peranan ini mencakup tugas. Menata serta memelihara ruangan bimbingan dengan baik serta kondisi yang menyenangkan terutama untuk menciptakan proses hubungan konseling dan tata kerja sehari-hari. Mensistematisir dan menyimpan data pada tempat yang telah disediakan. tanggung jawab dan wewenang dalam menunjang pelaksanaan program bimbingan karier di sekolah. ekspedisi surat-surat. Tanggung jawab dan wewenangnya meliputi: 1.

Strategi Konselor Dalam Membantu Mengembangkan Karier Siswa Beberapa strategi atau metode yang digunakan konselor dalam membantu mengembangkan karier siswa dengan tujuan agar siswa memiliki pemahaman tentang diri. melaksanakan evaluasi program bimbingan karier. Karena bimbingan karier tidak lepas dengan program pendidikan secara menyeluruh. serta berbagai informasi yang diberikan konselor dengan menggunakan berbagai pendekatan agar siswa merasa nyaman dalam mengikuti bimbingan karier khususnya dalam rangka membantu perkembangan karier siswa. menyusun program bimbingan karier. yang pada dasarnya membantu siswa untuk dapat memahami diri dan pada akhirnya mampu menentukan arah pilihan karier. pemahaman lingkungan. hal ini melatih dan mengembangkan keterampilan dan kemampuan konselor dalam memberikan usaha bantuan yang tidak hanya menggunakan metode ceramah dan diskusi saja. lingkungan. sehingga pelaksanaan bimbingan karier merupakan tanggung jawab bersama dan melibatkan semua unsur staf sekolah dan orang tua. . serta memberikan informasi pemahaman diri. wewenang dan tanggung jawab dalam merencanakan program bimbingan karier. E.konselor dalam usaha memberikan layanan bimbingan karier dalam upaya mengembangkan karier siswa. Yang mencakup tugas. dan pada akhirnya membantu siswa dalam merencanakan masa depannya. Dengan diberikannya berbagai metode. pemahaman nilai.

Assesment techniques. teori perkembangan karier menekankan pentingnya pengambilan keputusan yang menekankan pada komponen-komponen: (1) eksplorasi dan klasifikasi-klasifikasi nilai-nilai pribadi. metode yang digunakan konselor membantu siswa untuk mempelajari tingkah laku yang diinginkan. Career days. hari-hari tertentu yang dipilih dan ditetapkan untuk melaksanakan berbagai kegiatan yang berkaitan dengan pengembangan karier. 6. Metode-metode yang digunakan adalah sebagai berikut: 1. . (3) penggunaan data diri pribadi (self) dan lingkungan. berdaya cipta. banyak akal. 1997). dan terbuka. Decition making training. penggunaan yang terstandar dan teknik pengukuran yang lain untuk mengukur karakteristik siswa. (2) studi proses yang dapat dipelajari. 5.Beberapa strategi yang digunakan dalam perkembangan karier. 3. 2. 4. Behaviour modification techniques. Misalnya teknik-teknik yang digunakan: reinforcement. Achievement motivation training. Para siswa diberikan pengalaman untuk mengembangkan kreativitas. kreatif adalah kapasitas siswa yang meliputi: sikap ingin tahu. Strategi atau metode bantuan dalam perkembangan karier menurut Miller (dalam Utoyo. Creative experience. dengan dibantu untuk memahami karakteristik berprestasi tinggi dan bagaimana siswa mencapainya. behaviour contracts dan social modeling. metode yang digunakan dengan memberikan motivasi siswa untuk memperoleh kesuksesan. spontan.

(2) membantu siswa bahwa mereka tidak selalu menjadi pekerja. layanan ini memungkinkan siswa untuk memahami informasi-informasi tersebut. 9.7. program ini bertujuan: (1) membantu siswa memahami struktur ekonomi masyarakat (Indonesia) dan pengaruhnya pada individu. Group guidance and counseling. Intergroup education. Peranan konselor/ guru mengorganisir sumber belajar. menekankan pada sumbangan khusus dan kelompok budaya yang beraneka macam. Economic and consumer education. layanan dalam bimbingan karier yang diarahkan pada wahana yang terkandung dalam diri siswa sendiri. Materi informasi yang diberikan tentang pendidikan dan jabatan. 11. pemberian dan klasifikasi informasi yang dibutuhkan dalam perencanaan karier melalui konseling. Media. 12. metode ini merupakan pendekatan bimbingan karier yang diberikan kepada siswa dengan memberikan kesempatan untuk mengadakan observasi kehidupan riil terhadap dunia kerja. tetapi mereka juga akan menjadi konsumer dan pelayan yang baik. Digunakan sebagai alat informasi komunikasi dalam bimbingan. pendekatan pendidikan para siswa diminta bertanggungjawab untuk mengatur kegiatan belajarnya sendiri. . menghargai dalam anggota kelompok. audio visual. membantu anggota kelompok budaya merasakan. Mobile service. Individualized education. Field trips. 8. 10. media merupakan macam-macam metode informasi komunikasi yang meliputi tulisan. 13. motivasi siswa dan memimpin kelompok kecil dalam pengalaman belajar.

19. Occupational information system. penggunaan. merupakan suatu pendekatan dalam bimbingan karier yang memberikan kesempatan kepada siswa memahami perilaku orang lain. melaksanakan dan keberhasilan masuk pendidikan yang lebih tinggi atau mendapat pekerjaan. penarikan kembali. program yang bertujuan untuk membantu siswa untuk mengenal dan memahami hubungan antara sekolah dan dunia kerja. dan berperilaku dengan suatu cara yang konsisten sebagaimana persepsinya dalam suatu peranan tertentu. Teori perkembangan karier menunjukkan bahwa para siswa membutuhkan aplikasi pengalaman bimbingan karier dan kesempatan untuk menngungkapkan bermacam-macam bidang pekerjaan agar dapat membuat keputusan yang berkaitan dengan karier. 15. suatu program yang membantu siswa untuk memilih. 18. Role playing. Social modeling.14. metode yang terorganisir yang meliputi: pengumpulan. merupakan suatu teknik dalam bimbingan karier yang memberikan kesempatan siswa untuk berpartisispasi dalam situasi paralel dengan situasi kehidupan yang nyata. 16. daripada dirinya sendiri. Placement. para siswa diberi kesempatan untuk mempelajari sikap-sikap dan perilaku yang baru dengan mengobservasi orang-orang yang dikagumi dan mencontohkan sikap dan perilakunya. dan menginterpretasi informasi-informasi karier. 17. Simulation. Prevocational exploratory programs. .

suatu pendekatan pendidikan yang membantu para siswa dalam proses menguji dan mengklarifikasi atau menjernihkan nilai-nilai pribadinya. pemutaran film. 22. . 21. suatu program yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk menggabungkan studi di kelas dengan pengalaman kerja dalam kehidupannya atau dalam situasi kerja yang aktual. Beberapa aktivitas yang dapat dilaksanakan pada career days diantaranya diskusi. Work experience programs. Career days adalah hari-hari tertentu yang dipilih untuk melaksanakan berbagai kegiatan yang berhubungan dengan perkembangan karier. Paket belajar adalah salah satu teknik dalam membantu siswa dalam memahami berbagai masalah yang berkaitan dengan diri dan masa depan. demonstrasi. pameran. Resource person. dalam memberikan informasi tentang karier dapat pula dilakukan dengan mendatangkan orang-orang sumber untuk memberikan ceramah mengenai pekerjaan tertentu. Beberapa strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang dapat digunakan dalam pelaksanaan bimbingan karier disekolah secara kelompok adalah sebagai berikut: 1. dll. Value clarification.20. 2. Herr & Stanley (1984: 309) mengemukakan pendekatan secara kelompok merupakan teknik yang cukup efektif dan penting dalam pemberian bimbingan karier di sekolah karena dapat memberikan bantuan layanan kepada siswa di sekolah.

Karyawisata adalah salah satu teknik dengan membawa siswa mengunjungi objek yang ingin dipelajari. Siswa dapat mengenal langsung dari dekat tentang situasi pekerjaan tertentu. Siswa dapat mengajukan pertanyaan atau pendapat yang berkaitan dengan karier. 4.3. Home room adalah suatu kegiatan dimana petugas bimbingan dan para siswa dapat mengadakan hubungan yang lebih akrab dan hangat. 7. yaitu dengan teknik pendekatan kelompok dan teknik pendekatan individual. Pengajaran unit adalah salah satu teknik dalam membantu siswa memperoleh pemahaman tentang dunia kerja. 5. Ceramah dari nara sumber yaitu mendatangkan orang-orang sumber ke sekolah untuk memberikan informasi tentang dunia kerja. Strategi pendekatan kelompok dapat berupa: 1. Kegiatan kurikuler adalah salah satu teknik yang dikaitkan dengan bidang studi tertentu. 6. 8. yang bertujuan memberikan pengalaman praktis yang langsung kepada siswa dalam situasi tertentu. Paket Belajar: Paket belajar adalah salah satu teknik dalam membantu siswa dalam memahami berbagai masalah yang berkaitan dengan diri dan dunia . Latihan kerja adalah salah satu teknik dalam bentuk kegiatan latihan yang diberikan kepada siswa dalam situasi kerja yang sesungguhnya. Dalam modul bimbingan karier (Mulyadi. Dalam kegiatan ini perlu sekali bekerjasama dengan guru bidang studi. 2008: 11-14) strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di sekolah pada dasarnya terdiri dari dua macam teknik pendekatan.

Misalnya unit-unit: “Pekerjaan di Departemen Sosial”. demonstrasi. Dalam kegiatan ini perlu sekali kerjasama dengan guru bidang studi. Beberapa aktivitas yang dapat di laksanakan pada career days ini diantaranya: diskusi. Penyajian paket belajar bimbingan karier ini telah dirintis pelaksanaannya mulai tahun 1984. dan sebagainya. 3. Pengajaran Unit: Pengajaran unit (unit teaching) dipakai sebagai salah satu teknik dalam membantu siswa dalam memperoleh pemahaman tentang dunia karier. Melalui kegiatan ini diharpkan agar para siswa akan memperoleh informasi dan pemahaman yang lebih banyak terhadap berbagai permasalahan karir. Buku paket bimbingan karier terdiri dari 5 buah paket disertai dengan sebuah petunjuk bagi pelaksana. karena unit-unit yang akan dilaksanakan dalam pelaksanaannya pengajaran unit dapat diselenggrakan secara tersendiri atau sebagai suatu bagian dati bidang studi. (4) Hambatan dan cara mengatasi hambatan. Paket bimbingan karier tersebut meliputi: (1) Pemahaman diri. Career Day’s: Career Days adalah hari-hari tertentu yang dipilih untuk melaksanakan berbagai kegiatan yang berhubungan dengan pengembangan karir. . 2. memutar film/slide/video. Lamanya pengajaran unit sangat bergantung pada luas atau sempitnya unit yang dipelajari. pameran dan sebagainya.karir. “pekerjaan petani cengkeh”. dan (5) merencanakan masa depan. (2) Nilai-nilai. dan sekaligus para siswa memperoleh pemahaman tentang dirinya sendiri. karyawisata. “pekerjaan peternak ayam”. (3) Pemahaman lingkungan.

sekolah dapat mengundang Taruna AKABRI alumni sekolah yang bersangkutan atau orang sumber lain yang mengetahui langsung informasinya.4. Dalam hal semacam ini. dapat pula dilakukan dengan mendatangkan orang-orang sumber ke sekolah untuk memberikan informasi. dengan karyawisata siswa dapat mengenal secara langsung dari dekat tentang situasi pekerjaan tertentu. bagaimana sistem pendidikannya. misalnya mengenai: bagaimana cara mengikuti testing penerimaan Taruna AKABRI. Secaba ABRI. Dalam kegiatan ini petugas bimbingan dan para siswa dapat mengadakan hubungan yang lebih akrab. 5. mengutarakan masalah dengan leluasa dan terbuka. 6. Ceramah dari narasumber: Dalam memberikan informasi tentang karier. bagaimana prospek masa depan dan sebagainya. Home Room: Hoom room merupakan kegiatan-kegiatan yang dilakukan di dalam suatu ruangan atau kelas untuk kegiatan bimbingan karir. meraba. hangat seperti dalam suasana di rumah. mendengar dan melakukan sendiri segala sesuatu yang berkaitan dengan bidang pekerjan yang sedang dipelajari. . Para siswa dapat menghayat sendiri objek atau situasi pekerjaan tersebut dengan jalan melihat. Di sini siswa dapat mengajukan berbagai pertanyaan yang berkaitan dengan karir atau menyampaikan suatu pendapat. Karya Wisata: Karya wisata ialah salah satu teknik penyajian materi bimbingan karir dengan membawa siswa mengunjungi objek yang ingin dipelajari.

7.

Latihan Kerja: Latihan kerja ialah salah satu teknik dalam bentuk kegiatan latihan yang diberikan kepada para siswa dalam situasi kerja yang sesunguhnya, yang bertujuan untuk memberikan pengalaman praktis yang langsung kepada siswa-siswa dalam suatu situasi tertentu. Dengan adanya latihan kerja ini, siswa-siswa akan mendapatkan suatu bentuk pendekatan teori dengan situasi praktek yang sebenarnya, sehingga apabila nantinya mereka memasuki suatu bidang karir tertentu, mereka akan lebih mudah untuk menyesuaikan diri dengan pekerjaan yang dihadapinya.

8.

Kegiatan kurikuler: Pemberian informasi karier dapat dilakukan dengan melalui kegiatan kurikuler, artinya dikaitkan dengan bidang studi tertentu. Teknik pendekatan individu dapat dilaksanakan melalui konseling.

Konseling karier merupakan teknik bimbingan karier melalui pendekatan individual dalam rangkaian interview konseling. Tujuan dari konseling karier ialah memberikan bantuan kepada siswa dalam memecahkan masalah-masalah pekerjan, jabatan atau karier secara individual, sehingga siswa memiliki kemampuan untuk memahami dirinya, memahami dunia kerja melalui suatu penyusunan rencana pengambilan keputusan secara tepat. Dari beberapa strategi di atas dapat disimpulkan bahwa ada beberapa macam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang dapat digunakan dalam pelaksanaan bimbingan karier diantaranya adalah dilakukan secara kelompok maupun secara individual. strategi-strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang dilakukan secara kelompok adalah: paket belajar, career days, pengajaran unit, home room, karyawisata , ceramah dari nara

sumber, latihan kerja, kegiatan kurikuler, achievement motivation training, behaviour modification techniques, creative experience, economic and consumer education, group guidance and counseling, intergroup education, media, occupational information system, prevocational exploratory programs, role playing, simulation, work experience programs, resource person. Untuk strategistrategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang dilakukan secara individu adalah: assesment techniques, decition making training, individualized education, mobile servise, placement, social modeling, value clarification dan konseling karier

BAB III METODE PENELITIAN

A. Pendekatan, Rancangan dan Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian kualitatif. Metode penelitian kualitatif sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa data tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang dapat diamati (Bogdan dan Taylor dalam Moleong, 2002). Penelitian kualitatif lebih menghendaki arah bimbingan penyusunan teori subjektif yang berdasar data-data. Sementara itu menurut Kirk dan Miller, penelitian kualitatif adalah tradisi tertentu dalam ilmu pengetahuan sosial yang secara fundamental bergantung pada pengamatan terhadap manusia dalam kawasannya sendiri dan berhubungan dengan orang-orang tersebut dalam bahasannya dan peristiwanya. Penelitian kualitatif merupakan pendekatan yang menekankan pada hasil pengamatan peneliti, sehingga manusia sebagai instrumen penelitian menjadi suatu keharusan. Penelitian kualitatif memiliki beberapa karakteristik yaitu (1)

berlangsung dalam latar yang alamiah, (2) peneliti sendiri merupakan instrumen atau alat pengumpul data utama, (3) analisis datanya dilakukan secara induktif (Moleong, 2002). Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yang masuk dalam kategori studi kasus (case study). Penelitian deskriptif adalah penelitian yang dimaksudkan untuk mengumpulkan informasi mengenai status suatu gejala yang

ada yaitu keadaan gejala menurut apa adanya saat penelitian dilakukan, penelitian deskriptif tidak dimaksudkan untuk menguji hipotesis tertentu, tetapi hanya menggambarkan apa adanya tentang sesuatu variabel, gejala atau keadaan (Suharsimi Arikunto, 2005: 234). Penelitian studi kasus dimaksudkan untuk mengetahui secara mendalam tentang suatu gejala, yaitu peneliti berusaha menggali latar belakang yang dimiliki oleh subyek mengenai masa “masa lalunya” sehingga dengan mengetahui latar belakang ini peneliti berharap dapat mengetahui sebab-sebab timbulnya suatu gejala (Suharsimi Arikunto, 2005: 250).

B. Kehadiran Peneliti Untuk dapat memahami makna dan penafsiran terhadap fenomena dan simbol-simbol interaksi di sekolah, maka dibutuhkan keterlibatan dan

penghayatan peneliti terhadap subjek penelitian di lapangan. Ini merupakan alasan lain kenapa peneliti harus menjadi instrumen kunci penelitian ini. Kehadiran peneliti adalah merupakan salah satu unsur penting dalam penelitian kualitatif. Peneliti merupakan perencana, pelaksana pengumpul data, pengambil keputusan dan pada akhirnya menjadi pelopor penelitian. Menurut Lincoln, keberadaan peneliti sebagai instrument kunci memberikan keuntungan, karena sifat peneliti yang responsif dan adaptable. Sebagai instrumen kunci, kehadiran dan keterlibatan peneliti di lapangan lebih memungkinkan untuk menemukan makna dan tafsiran dari subyek penelitian dibandingkan dengan penggunaan alat non human (seperti instrumen angket), sebab dengan demikian peneliti dapat mengkonfirmasi dan mengadakan

Manusia sebagai sumber data adalah informan. . Peneliti hadir pada saat-saat tertentu pada kegiatan yang dilakukan oleh subjek penelitian dan hanya memiliki kapasitas sebagai pengamat. c) konselor juga sebagai yang memberikan layanan bantuan terhadap masalah-masalah karier yang dialami oleh siswa-siswi SMKN 2 Malang. Sumber Data Sumber data penelitian ini adalah manusia dan bukan manusia.pengecekan pada subjek apabila informasinya kurang atau tidak sesuai dengan tafsiran peneliti melalui pengecekan anggota/ membercheks. C. Adapun mereka yang ditunjuk sebagai sumber data primer dalam penelitian ini adalah: 1. yaitu pelaku utama dan bukan pelaku utama (Miles&Haberman. b) konselor merupakan pelaksana utama dalam memberikan layanan bimbingan karier. Peneliti hadir tanpa berperan serta dan tidak melakukan intervensi apapun terhadap fenomena yang akan diungkap. Wawancara dilakukan dalam situasi informal. fenomena yang terjadi adalah asli (natural). Konselor SMKN 2 Malang. kamera digital dan perekam digital. karena: a) konselor yang memberikan layanan bimbingan karier pada siswa siswi di SMKN 2 Malang. 1992). Peneliti bertindak sebagai instrumen utama penelitian dengan menggunakan instrumen bantu yaitu alat tulis. Dengan demikian. serta mengetahui dan mengerti masalah yang sedang diteliti. Informan adalah orang-orang yang diamati dan memberikan data berupa kata-kata atau tindakan.

observasi dan studi dokumentasi (Lincoln&Guba. 2. . Kepala Sekolah SMKN 2 Malang. Prosedur yang dilakukan dalam penelitian ini melakukan pengamatan dalam rangka memilih informan yang diwawancarai secara mendalam. Siswa kelas XII. Penelitian ini menggunakan tiga teknik pengumpulan data. b) siswa kelas XII diberikan layanan bimbingan karier oleh konselor. karena: a) kepala sekolah sebagai kepala SMKN 2 Malang. d) sebagai triangulasi sumber data dalam penelitian. seperti gambar. c) siswa kelas XII yang mengalami masalah-masalah karier baik itu masalah persiapan memasuki dunia kerja dan permasalahan dalam pilihan karier. 3. karena: a) siswa kelas XII adalah siswa yang akan lulus. akurat dan reliabel. Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data dalam suatu penelitian bertujuan untuk memperoleh bahan-bahan yang relevan. foto. c) sebagai triangulasi sumber data dalam penelitian.Adapun mereka yang ditunjuk sebagai sumber data sekunder dalam penelitian ini adalah: 1. b) kepala sekolah SMKN 2 Malang ikut memberikan layanan bimbingan karier kepada siswa-siswi kelas XII pada saat-saat tertentu. yaitu wawancara mendalam (indepth-interview). D. disamping untuk menentukan waktu pengumpulan data. Dokumen yang merupakan sumber data bukan manusia yang relevan dengan fokus penelitian. 1985). catatan atau tulisan-tulisan yang ada kaitannya dengan fokus penelitian.

Pertanyaan open ended question yaitu bentuk pertanyaan bebas. sedang kebebasan akan memberikan kesempatan untuk mengontrol kekakuan dan kebekuan proses wawancara. 2004:73). Isi wawancara mencakup (1) pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang yang terdiri dari bagaimana konselor dalam merencanakan.1. Wawancara Menurut Narbuko dan Achmadi (2005:83) wawancara adalah proses tanya jawab dalam penelitian yang berlangsung secara lisan dimana dua orang atau lebih bertatap muka mendengarkan secara langsung informasi-informasi atau keterangan-keterangan. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan informasi dan bukannya untuk merubah ataupun mempengaruhi pendapat responden. Garis-garis ini akan menjadi kriterium pengontrol relevan tidaknya isi interview. Dalam wawancara bebas terpimpin pewawancara menggunakan interview guide/ pedoman wawancara yang dibuat berupa daftar pertanyaan. . pertanyaan bisa bagaimana pendapat atau perasaan orang yang diwawancarai mengenai sesuatu hal (Rahayu dan Ardani. Catatan-catatan yang memokok masih sangat diperlukan oleh karena jalan tanya jawab diharapkan tidak menyimpang dari garis-garis yang telah diletakkan oleh persiapan-persiapan yang seksama. Dengan begitu arah wawancara masih terletak ditangan pewawancara. Wawancara yang digunakan dalam penelitian ini adalah wawancara bebas terpimpin (focussed/ semi structured interviews) dengan menggunakan jenis pertanyaan open ended question. menyusun. tetapi tidak berupa kalimat-kalimat yang permanen/ mengikat.

Dokumentasi Dokumen adalah setiap bahan tertulis ataupun film. sumber ini bersifat non-reaktif. 3. Observasi Observasi adalah alat pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengamati dan mencatat secara sistematik gejala-gejala yang diselidiki. sumber-sumber ini tersedia dan siap pakai. menafsirkan. (2) masalah-masalah karier di SMKN 2 Malang. Dokumen sudah lama digunakan sebagai penelitian sebagai sebagai sumber data dapat dimanfaatkan untuk menguji. dokumen merupakan sumber informasi yang stabil. Tujuan dari observasi adalah untuk mendapat data tentang suatu masalah. 4) faktor-faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. (6) strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang. Ketiga. Sehingga . Keempat. Pertama. 5) solusi konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. bahkan meramalkan. (3) faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. sehingga tidak sukar ditemukan dengan teknik kajian isi. sumber ini merupakan pernyataan legal yang dapat memenuhi akuntabilitas. Penggunaan studi dokumentasi didasarkan pada lima alasan. 2. dokumen merupakan sumber informasi yang kontekstual relevan dan mendasar dalam penelitian. akurat dan adapat dianalisis kembali. Sonhadjie dalam Arifin (2003) menyatakan bahwa studi dokumentasi digunakan untuk mengumpulkan data dari sumber non insani. Kelima. Kedua.melaksanakan dan mengevaluasi program bimbingan karier dalam rangka membantu mengembangkan karier siswa di SMK 2 Malang.

Ruang lingkup observasi partisipan dengan menggunakan catatan berkala dalam penelitian ini adalah (1) Sarana dan prasarana dalam memberikan layanan bimbingan karier didalam kelas. 2004:17). setelah itu menghentikan penyelidikan dan mengadakan penyelidikan lagi pada saat lain dengan cara yang sama seperti sebelumnya (Rahayu dan Ardani.diperoleh pemahaman atau sebagai alat re-checking atau pembuktian terhadap informasi atau keterangan yang diperoleh sebelumnya (Rahayu dan Ardani. Check list dimaksudkan untuk mensistematiskan catatan observasi (Rahayu dan Ardani. (2) Sarana dan prasarana dalam memberikan layanan bimbingan karier diluar kelas. 2004:10). . Check list adalah suatu daftar yang bersi nama-nama subyek dan faktor-faktor yang hendak diselidiki. 2004:1). Alat observasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan catatan berkala dan check list. yaitu peneliti bukan anggota asli kelompok melainkan dalam peristiwa-peristiwa tertentu bergabung dan berpartisipasi dengan subyek yang diteliti dalam kapasitas sebagai pengamat (Rahayu dan Ardani. Dalam catatan berkala penyelidik mengadakan observasi pada waktu-waktu tertentu dan mengadakan observasi cara-cara orang bertindak dalam jangka waktu tertentu kemudian menuliskan kesan umumnya. 2004:17). Ruang lingkup observasi partisipan dengan menggunakan catatan berkala dalam penelitian ini meliputi kegiatan (1) Proses pelaksanaan bimbingan karier yang dilaksanakan oleh konselor sekolah didalam kelas. (2) Proses pelaksanaan bimbingan karier oleh konselor diluar kelas. Observasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah berpartisipasi secara fungsional.

... Dalam penelitian ini digunakan analisis data yang telah dikembangkan oleh (Miles and Huberman) dengan menggunakan analisa model interaktif melalui tiga prosedur.... Pendekatan peneliti pada analisis data adalah untuk memahami lebih banyak tentang fenomena yang sedang diinvestigasi dan untuk menggambarkan apa yang dipelajari dan interpretasi minimal. Analisis data merupakan proses penemuan-pertanyaan (question-discovery) (Spradley......... Analisis data dalam penelitian kualitatif dilakukan mulai sejak awal sampai sepanjang proses penelitian berlangsung..... Analisis Data Analisis data merupakan proses menyusun mengkategorikan data dan mencari pola atau tema dengan memahami maknanya (Nasution...... Analisis data dalam penelitian ini merupakan model analisis data kasus individu (one case analysis)... yaitu: reduksi data..... penyajian data dan penarikan kesimpulan (verifikasi). Secara skematis dapat dilihat pada gambar berikut: Masa pengumpulan data ..... 1988)....... 1980)....E..................... REDUKSI DATA Antisipasi Selama Pasca PENYAJIAN DATA = ANALISIS Selama Pasca PENARIKAN KESIMPULAN/VERIFIKASI Selama Pasca .

maka peneliti melakukan analisis sekaligus memilih mana data yang dikode.Gambar 3. pengabstrakan dan transformasi data “kasar” yang muncul dari catatan-catatan tertulis di lapangan. Reduksi data sebagai bagian dari kegiatan analisis. mana yang diperlukan dan mana data yang dibuang. 2. membuang data yang tidak perlu. Penyajian data Penyajian data dimaksudkan sebagai kumpulan informasi tersusun yang memberikan kemungkinan adanya penarikan kesimpulan dan pengambilan tindakan. Itulah sebabnya reduksi merupakan kegiatan menggolongkan. Sehingga pilihan tersebut merupakan pilihan analisis yang terkait dengan fokus. Komponen-komponen Analisis Data: Model Alir (Miles and Huberman. Reduksi data Reduksi data dimaksudkan sebagai proses pemilihan. Tahap akhir dari reduksi data. yaitu dimana peneliti membuat pengkodean terhadap catatan-catatan lapangan yang didasarkan pada fokus penelitian. Hal ini dilakukan untuk memudahkan bagi peneliti melihat gambaran secara keseluruhan atau bagian- . dan mengorganisasikan data sedemikian rupa hingga dapat mengambil keputusan. pemusatan perhatian pada penyederhanaan. Suatu bentuk ringkasan amat diperlukan bagi peneliti untuk menggambarkan temuan awal. 1. yag ditandai dengan kode-kode tertentu sesuai dengan kategori dari liputan peneliti. 1992: 18) 1. Dengan melihat penyajian-penyajian kita dapat memahami apa yang sedang terjadi dan apa yang harus dilakukan. mengarahkan.

bagian tertentu dari data penelitian, sehingga dari data tersebut dapat ditarik kesimpulan. Penyajian data masing-masing kasus didasarkan pada fokus penelitian yang mengarah pada pengambilan keputusan sementara, yang kemudian menjadi temuan penelitan. Disamping penyajian data melalui teks naratif, juga akan digunakan matrik atau bagan yang akan mempermudah peneliti untuk membangun hubungan antara teks yang ada. Dengan menggunakan hal ini, peneliti akan dimudahkan dalam merancang dan menggabungkan informasi yang tersusun dalam bentuk yang padat dan mudah dipahami, sehingga peneliti dapat melakukan penyederhanaan dan memudahkan penarikan kesimpulan dari data yang ditemukan. 3. Menarik kesimpulan/ verifikasi Menarik kesimpulan/ verifikasi merupakan satu kegiatan dari

konfigurasi yang untuk selama penelitian berlangsung. Sedangkan verifikasi merupakan kegiatan pemikiran kembali yang melintas dalam pemikiran penganalisis selama peneliti mencatat, atau suatu tinjauan ulang pada catatancatatan lapangan atau peninjauan kembali serta tukar pikiran di antara teman sejawat untuk mengembangkan “Kesempatan Intersubjektif”, dengan kata lain makna yang muncul dari data harus diuji kebenarannya, kekokohannya dan kecocokannya (validitasnya).

F. Pengecekan keabsahan Data Ada empat kegiatan untuk mengecek keabsahan data dalam penelitian ini, yaitu: kredibilitas (credibility), transferabilitas, (transferability),

dependabilitas (dependability), dan konfirmabilitas (confirmability), ketiga kegiatan penelitian tersebut akan dijelaskan sebagaai berikut: 1. Kredibilitas Di dalam melakukan penelitian kualitatif atau neutralistik, instrument penelitian adalah peneliti sendiri. Oleh sebab itu, kemungkinan sering terjadi going native dalam pelaksanaan penelitian atau condong kepurbasangkaan (bias). Maka untuk menghindari terjadi hal seperti itu, disarankan untuk adanya pengujian keabsahan data/ credibility (Moleong, 2002:103). Kredibilitas data adalah upaya peneliti untuk menjamin kesahihan data dengan mengkonfirmasikan antara data yang diperoleh dengan objek penelitian. Tujuannya adalah untuk membuktikan bahwa apa yang diamati peneliti sesuai dengan apa yang sesungguhnya ada dan sesuai dengan apa yang sebenarnya terjadi pada objek penelitian (Nasution, 1988:105-108). Untuk melakukan pengecekan kredibilitas data, peneliti menggunakan teknik triangulasi. Triangulasi dibagi kedalam empat model, yaitu: 1) sumber data, 2) metode, 3) peneliti lain, dan 4) teori ganda (multiple) yang berbeda (Lincoln & Guba, 1985). Dalam penelitian ini tipe triangulasi yang dipilih adalah triangulasi metode dan sumber. Triangulasi metode dilakukan dengan cara mengecek data/ informasi yang diperoleh melalui wawancara dengan informan. Kemudian, data/ informasi yang diperoleh tersebut ditanyakan/ dicek pada informan yang

bersangkutan pada waktu yang sama atau berbeda. Cara ini disebut dengan with in method. Sedang triangulasi metode dilakukan dengan cara mengecek data/ informasi yang diperoleh melalui metode wawancara, kemudian data/ informasi tersebut dicek melalui metode yang lain. Cara ini disebut dengan between method. Sedangkan triangulasi sumber data dilakukan dengan cara mengecek data/ informasi yang diperoleh dari seorang informan, kemudian data/ informasi tersebut dicek dengan bertanya pada informan lain. Disamping itu, juga membandingkan data/informasi hasil pengamatan dengan data/ informasi hasil wawancara dari informan yang satu kepada informan yang lain. 2. Transferabilitas Pada prinsipnya, standar transferabilitas ini merupakan pertanyaan empirik yang tidak dapat dijawab oleh peniliti kualitatif itu sendiri, tetapi dijawab dan dinilai oleh para pembaca laporan penelitian. Hasil penelitian kualitatif memiliki standar transferabilitas yang tinggi bilamana para pembaca laporan peelitian ini memperoleh gambran dan pemahaman yang jelas tentang konteks dan fokus penelitian menurut Lincoln dan Guba (dalam Bungin, 2003: 61). 3. Dependabilitas Agar data tetap valid dan terhindar dari kesalahan dalam

memformulasikan hasil penelitian, maka kumpulan interpretasi data yang ditulis dikonsultasikan dengan berbagai pihak untuk ikut memeriksa proses penelitian yang dilakukan peneliti, agar temuan penelitian dapat dipertahankan dan dipertanggung jawabkan secara ilmiah.

4. Konfirmabilitas Konfirmabilitas dalam penelitian ini dilakukan bersamaan dengan dependabilitas, perbedaannya terletak pada orientasi penilaiannya.

Konfirmabilitas digunakan untuk menilai hasil penelitian, terutama berkaitan dengan deskripsi temuan penelitian dan diskusi hasil penelitian. Sedangkan dependabilitas digunakan untuk menilai proses penelitian, mulai pengumpulan data sampai pada bentuk laporan yang terstruktur dengan baik. Dengan adanya dependabilitas dan konfirmabilitas ini diharapkan hasil penelitian memenuhi standar penelitian kualitatif.

! " % & & ! + * ! . ! + & . +$ % * . & * . * " ! + + $ % & * ! * & ! + & "&" * . !$" +* " ! * " % '() " ! & # $ + $ % * "& $! $ !$ & % % ! !" . "/ " !" & * %"! . "/ +! " & & $ + + $ % * . ! %"! 1 2+ * $ * % ! ! + . $ ! % ! "&" ! ! & %"! "&" " & %"! + $ % & ( *$ $ ! + . ! & ! "/ % " + & & $ & * "&" 0$% " + $ % % ! "/ !" & " . % ! ! %"! !+ + & ! + & "&" " . + ! ! & & $ %+ * . & * " + . ! $ % * & & $ & & "/ + & ! + " !" &$ . ! $%$ " .

! + !

"&" &$

%"!

+

!" "/ ! %$ , ) + $ % % *$& % *$& % %

,

% !

,

& & $

, & & $ !

$& % %"! % *$& % *$& % *$ $ * !" % % $& % $ $ 3 !"! ! / 3 *$& % ! / % 27 !$ % *$& % 3 + 0! " 5 0 $ $% % % *$& % $ $ " ! /! % " + *$ $ %

, !$*$ $ !

*$ $ * % *$& % "

"&" %

*$& % + . *$ $ !

+ "& $!

+ / *$ $ !"!

! $ $%

$$!

! ! % "

%

"

% *$& %

! ! "

%

"

% " " 3 2

$$ %

+ , !$- 4 ! 4 3

1 .%, 5 , &+ 4 , ! 3

5 6

%+ !, 3 +

3 +0 !

# !"! 3" ." $ "%" 3 +

4, % 6$

8 & $ $ !/ " $& %

! ) !

! , + & ! ! &

!

!

&

$

.

+ "

7 & !"

$

! )

! ,

$

! ) !

$

3 $!-

! ,

*

$

$&$

&

%

%

1. Pelaksanaan Bimbingan Karier Di SMKN 2 Malang
3 ! % " & , & " & & & &$ + . " " & & & & & + $ ,$ $ 7 $

! $& . 5 $!:3 & . 3 & ,$ $ ; " & & $ $& & ,$ $ .$ " . & & " & " $ & & & , ! + & *$! , !" $ " " 9 ! % ,$ $ ) ) %$ $ & $ !

" % ""

5 , ;3 & * !$*$ . ! &

&

$ " &

" % " % + !$*$ ,

" <9 !$

)

)

$ &, & $ , $!$% " !

$!$% $ !+ & .

. & &

" & ,$ $ " " &;

$& " & + ! * + & & % $$ $

4

& & & ,

. !

"

&+ !" "

! % " 9 ) )

, -

$

5

" % ""

:4 &

&&

. ! , !

" & $

& -

&

! %

,

&

$

.

/

$!$% !$ =+ => =>> , *$ $ & )& , /" & , " % !$ + ! % !$ & $ $% " " , & & )& & $ !+ ! & " 7 $ . $ !$ & ! %$ ! % $!$% ? , $ , " 7 ! & & * & & & $ ! "" $ $% " "+ & " "+ & & $ . ,$ $ " & $ & ! , ! % & " & $& , + $ $!$% , " % *$! , & / !$*$ , . + !$ !$*$ $&$& & $ $ !$*$ %$ $ & & & $ ! ! " & & . & )& & 1 !$ & & $ ! ! & ! , & & & & & $ 6@> 96 . @ , > /" & *$! , & & ! !$ , $, & !$ !$ & $ $ * & * + $ !$ , % $ ! &$ ! ! &$ !$ !$ * & * *$! , & & !$ " ! * , & & A !$ " $! & ! !$ , % " "+3 $ !" " % & *$ $$ 8 " , *$ & * *$! , % $ & ! $ + *$ $ $ *$ $ ! " & , $ % & " & , $& , + & % , $ , & ! & $ % " & % $ $ $ $ $& 0 3 &$ & & & % , $ & ! ! ! $ & !" , & , % !/ 7 !/& & & $ , * & !$ & $ + & * & + $ $ *$ $ + " %+ " %+ ! /) ! / & $ $ & ) & , ! !+ * & & ! & & !$ " ! " & $!$% " & ! *$ " " % ! % & & . " &+ & & & ! !$*$ ! % !$*$ " % &$ " " & & & ! <?? " %+ $ $ $& , "" !" " "

& & $ $!$%

5

!

" % "

" 89

)

)

+ , !$-

“Direncanakan diawal tahun dengan mencari tahu kebutuhan siswa dengan wawancara dan observasi, terkadang kami juga memberikan angket, selanjutnya kita melakukan rapat dan membicarakan tentang batasan program

yaitu tentang materi yang ditetapkan, waktu yang ditetapkan, dan pembagian nanti konselor yang mengajar masuk ke kelas apa saja. Kami juga meneliti program yang sebelumnya, meskipun tidak banya merubah, kami meneliti apa saja yang kurang dan selanjutnya akan kami cari sama-sama untuk menutupi kekurangan. Selanjutnya kami mengupayakan pengembangan yang memungkinkan selama proses bimbingan, misal kerjasama dengan pihak luar yang dapat memberikan wawasan siswa dalam merencanakan karier dan mengajukan persetujuan setelah program dibuat kepada P. Yachya, Pak Juwito dan Pak Mashuri”.
5 $!:0 % , ! & $ % . " &+ ,$ $ " &+ $ " & & + *$! , %& $ 7 $ ! % " & , $ % $ ! 3 . & $ $& ,$ $ " & & 3 ,$ $ " & & !" . " & & 4 & ! . & + ! %$ , " " & ! & . & $!$% + " " & !+ & & $ ! " & $* ! % % " " & ! , $ !$ & & ! !$*$ & " &, $ !; & * " % 9 ) )

Berdasarkan penjelasan para informan di atas menunjukkan ada tahapantahapan dan ada beberapa hal yang perlu diperhatikan perencanaan program bimbingan karier sebelum dilakukan penyusunan program bimbingan karier. b. Penyusunan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang Penyusunan program bimbingan karier dilakukan setelah perencanaan program bimbingan karier. Dalam penyusunan program bimbingan karier ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu penyusunan didasarkan atas kurikulum yang telah ditetapkan dan dikembangkan sendiri oleh sekolah, yang dituangkan dalam bentuk RLI (Rencana Layanan Informasi). Sebagaimana yang dikatakan oleh konselor A (27-02-2010):

5 $!& * " % 9 ) ) “Sesuai dengan dasar penyusunan kurikulum. $ ! ! /" & %& $ $ & !$ ! + ! ! . dibuat sendiri oleh konselor dalam bentuk rencana layanan informasi atau disingkat dengan RLI.“Penyusunan program bimbingan karier sesuai dengan dasar penyusunan kurikulum. naskah soal dan kunci jawaban.$ $ " & " . dibuat sendiri oleh konselor dalam bentuk rencana layanan informasi atau disingkat dengan RLI. untuk kurikulum ini kami kembangkan sendiri sesuai dengan SMK kan jurusan antara satu SMK dengan SMK yang lain berbeda-beda. 4 & " " . & 96@> . tahapanya adalah kami merumuskan tujuan. materi. XI dan XII serta lulusan-lulusan”. selanjutnya adalah bagaimanakah pelaksanaan layanan informasi ini dilakukan yaitu dengan dirumuskan tahapan-tahapannya”. pedoman penilaian. alatnya. selanjutnya adalah bagaimanakah pelaksanaan layanan informasi ini dilakukan yaitu dengan dirumuskan tahapan-tahapannya”. metode. ! ! & > /" & . ! & ! % ! % & . *$! . langkah-langkah. 3) Kami memilih strategi pelaksanaan program pada RLI (Rencana Layanan Informasi) seperti sarana dan prasarana serta teknik atau metode dan tahapan dalam rencana layanan informasi. Namun untuk pelaksanaan bimbingan karier kurikulum kami kembangkan sendiri sesuai dengan tingkatan kelas siswa. dan penilaiannya dari: jenis penilaian. XI dan XI. 2) Perumusan program dituangkan dalam bentuk RPP. Hal yang sama juga diungkapkan oleh koordinator konselor (17-02-2010): “ 1) Penyusunan didasarkan atas kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP) yang diterbitkan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Jawa Timur tahun 2006. ! /" & ! ! % & $&$ @ . 4) menentukan sasaran bimbingan karier yaitu siswa kelas X. . kelas X. untuk SMK menggunakan RLI (Rencana Layanan Informasi). " & $ $& 0 3 ! %$ .

Dan masalah-masalah apa yang mereka alami pada tahap-tahap perkembangan kariernya. himpunan data dan konferensi kasus. ekonomi. sosial. Pelaksanaan progam bimbingan karier di SMKN 2 Malang Program yang telah direncanakan dan disusun. begitu juga unuk kelas XI dan XII dan ini dijadikan patokan juga dalam penyusunan materi karena sesuai dengan kondisi siswa”. layanan konseling perorangan dan kelompok. selain itu terdapat aplikasi instrumen. Hal ini dituturkan oleh koordinator konselor (26-022010 ): “Pelaksanaannya adalah memberikan layanan orientasi. selanjutnya dilaksanakan melalui beberapa kegiatan. kunjungan rumah. termasuk juga dalam tahap-tahap perkembangan siswa. tampilan kepustakaan dan alih tangan kasus. belajar dan karier sesuai dengan kelas dan program yang dibuat”. 2. Materi bidang pengembangannya adalah secara pribadi. 4 & ! * . untuk siswa kelas 1. bimbingan publik. & " !& 5 !$!$ ! " % " & " <9 ) ) - “Tentu saja didasarkan atas perkembangan karier dan juga perkembangan remaja karena dua hal ini saling berkaitan. sosial. konsultasi dan mediasi. Perkembangan karier siswa dipengaruhi oleh kondisi sosial. Hal ini diperkuat oleh pendapat Koordinator Konselor (26-02-2010): “Kita memperhatikan secara detail. penempatan. Pelaksanaan bimbingan karier dilaksanakan melalui beberapa layanan yang terangkum dalam materi bidang pengembangan pribadi. kadang mereka juga tidak realistis” . belajar dan karier. informasi. penguasaan konten. dan lingkungan itu sangat berpengaruh terutama dari kondisi biaya dan lingkungan keluarga. Kalau untuk kelas X perkembangan karier dan perkembangan hidupnya pada fase apa.c. dan 3 mereka tahap perkembangan kariernya dalam masa apa. Selain itu siswa kelas 3 mereka pada tahap perkembangan dalam memilih pekerjaan sudah mempertimbangkan secara realistis dan sudah mampu untuk melakukan pilihan secara realistis namun pada kenyataanya masih banyak siswa yang bingung dalam melakukan pilihan.

! % & $& ! %$ ! ! /" & ) /" & & $$ ! ! !$ " " < $ & & "$) "$ ! ! /" & $$ ! & * . ) & $ " %> 2 9 $$ < "&" 3 %"! ) “Pelaksanaan bimbingan karier pada waktu jam pelajaran dan terkadang juga pada waktu istirahat dan pulang sekolah”. ! ! $!+ & ! ! $! & ! $ !$ $ . 8 $& * ! ! $$ ! ! $! 4 ! * ! .Agar pelaksanaan bimbingan karier dapat terlaksana dengan efektif maka kegiatannya memerlukan pengaturan waktu tertentu. * " " < ! ! $! ! %! ! . Untuk waktu terjadwal yang dimaksud disini adalah sesuai dengan jam masuk kelas (antara satu jam dan dua kali pertemuan dalam setiap minggu) untuk waktu yang tidak terjadwal adalah ketika jam kosong. 5 " :3 $ $ $ & " ) *$ 7 . Terkadang bagi siswa yang memilik masalah-masalah khusus dan harus segera ditangani maka akan dipanggil ketika jam pelajaran”. guru . Hal ini sesuai dengan hasil wawancara dengan koordinator konselor (26-02-2010): “Waktu-waktu yang dilaksanakan dalam pelaksanaan bimbingan karier adalah terjadwal dan tidak terjadwal. & & . baik secara terjadwal ataupun tidak terjadwal (insidental). Pihak-pihak yang ikut membantu pelaksanan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah dari dalam sekolah yaitu oleh kepala sekolah. Pengaturan waktu layanan bimbingan karier perlu diatur secara terpadu agar tidak saling mengganggu dengan kegiatan pengajaran dan latihan. guru kejuruan. pada waktu istirahat ataupun pulang sekolah. 5 . % $ " % ) $ % ! !" " & " <- $&B ! + ) !$*$ ! * & $ " % " ! !" & " +& .

!$ C? * %+ C? A + C"!" & + ! % ( $ ! % + $ ! ! ! & & $ . +* & A !$ & ! >>3 & % & .wali kelas. maupun guru bidang studi. Dari luar sekolah: Depnaker." / . dan XII adalah sebagai berikut: ! "# A !$ & ! >" %." / . % " % 60+ & ! + 0 "" -! ! +! ! ! ! ! +! !$% + ! + * / !/ / !$ * & * + !$ % * + & & $ ! ! ( + * "& " + 6 . . Sedangkan dari luar sekolah adalah dengan melakukan kerjasama dengan lembaga-lembaga terkait.7 & + *$ $ ( " &+ !! ! $ ! +! ! ! ! + !$ /$ 8 " 8 + !$ /$ + " . individuial dalam melaksanakan program bimbingan karier. LSM yang mengadakan pelatihan-pelatihan”.0 5" & >+ 4 /! ? %94? + + "! ! +! / +7 + ! & ! * + 2! " !$ " !$ + $ $+ + $ ! + ! ! %$ $ " !$ + & "& " ! & * & "& " + & * & "& " + 3" ! / !% !$% + " +" !$ + $ ! & + & ) " !/ !7 ! "# . + " ! -& & ! $ =+ =>+ =>>+ & $& $ ! ." / . perusahaan atau lembaga siswa praktek. guru kejuruan/ guru wirausaha. wali kelas. Selanjutnya mendapat bantuan dan kerjasama dengan kepala sekolah. Hal ini diungkapkan oleh konselor A (27-02-2010): “Menggunakan teknik klasikal. Hal ini sesuai dengan hasil wawancara dengan koordinator konselor (26-02-2010): ”Dari sekolah: pelaksana utama bimbingan karier adalah konselor. + ! / . ! / . ( / . XI. Cara pelaksanaan bimbingan karier dilaksanakan melalui beberapa cara. + / ." / . alih tangan dari guru bidang studi/ wali kelas dalam melaksanakan bimbingan karier dan mengadakan alih tangan kepada instansi yang terkait dalam melaksanakan bimbingan karier”. Berdasarkan dokumentasi yang diperoleh peneliti tentang materi bimbingan karier bagi siswa kelas X.

presentasi. yaitu seperti dituturkan oleh konselor B (1103-2010): “Pelaksanaan dilakukan dengan ceramah. $ ! $ ! & & & ! ! * 1 ! & ! $& $ !$ * $& $ ! =>>! $ =>>+ $ C? "! > C? ! / !) ! / ! *$! . !$ ! $ !" " + & $! !$ . ! ! " 9 ? + % ! + ! * .3 $& $ ! => . . $$ & $ $ ! + & $ ! $ ! @ & ( $$ $%+ !$ & ". $ * . !$ . games. penugasan.demonstrasi. kami juga mendatangkan nara sumber universitas-universitas untuk memberikan informasi karier”. $+ & $& $ ! C? "! >+ C? ! / !) ! / ! % $$ & $ $ ! + ! * $! -& !! ! +! ! ! ! ! + * ! & ! ! + *$ " + ! & ! + $ * & .%$ $ . ! * %+ . role playing. diskusi.A !$ & ! >>>.$ * " %+ "+ 0 + " ( & * %+ ! & + * + ! ! & ! * & +! & * + $ * + ! * $ !$ & ! > % 3 & & * . %+ ! "" 0 3 "" .0 ! ! * +0 ! * +0 ( & & $ % + !$ . * & ! &$ ! 3 "& " ! ! &$ " Metode yang digunakan dalam pelaksanaan bimbingan karier juga dilaksanakan melalui beberapa cara. % $ ! $ + % ! $ * ! & $ + % ! $ * ! $ ! & ! ! ! "# A !$ & % * & * . tanya jawab. !$ ! $ $ ! ! $ !$ + 8 & & $$ * !$ $ + $ ! ! .$ ! & + " ! + C? * %+ C? ! / !) ! / !+ C? !$ $ + ? + % ! + /"!" = + $ $ $. ( " & & * . $ * ! ! A !$ & ! >! ! & % . ! ! + *$*$ * *$! . ( ! % $$ !$ !$ ! + & $ ! ( " ! ." !& ( * + + + + *$*$ + "& + ! $ * + ! & $! * ! + .

&& $ $ & $ 7 $ + . pedoman observasi. sebagaimana diungkapkan oleh koordinator konselor (26-02-2010). Komponen yang dinilai dalam evaluasi pelaksanaan bimbingan karier menyangkut ketepatan/ ketuntasan sasaran dan tujuan. lapangan.Dalam pelaksanaan bimbingan karier tidak lepas dari sarana dan prasarana atau fasilitas yang dipakai guna menunjang pelaksanaan bimbingan karier. & ! "& " & $ $ & & " % ! + . ruang aula. brosur. format penilaian. laptop. dan masih banyak lagi” 4 * ! ! % & . Hal ini dipertegas dengan pendapat konselor B (11-03-2010): . !$ . mengenai rincian pelaksanaan bimbingan karier. & . 2) instrumen evaluasi. Dan hasil evaluasi dilaporkan kepada kepala sekolah. televisi. Evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang Dalam evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang berkaitan dengan. & !$ * & ! * & . ruang kelas. ruang media.$ $ $ d. konselor dan koordinator BK”. 4) pelaporan hasil evaluasi. VCD. Instumen evaluasinya adalah menggunakan angket. mengenai kemampuan pelaksanaan bimbingan karier. 1) waktu evaluasi. wakasek kurikulum. 3) komponen yang dinilai. Hal ini seperti dijelaskan oleh koordinator konselor (26-02-2010): “Banyak sekali diantaranya adalah tes-tes psikologis. kamera handy cam untuk merekam role play. majalah. tips-tips maupun buku-buku yang berkaitan dengan karier. % ) . . wawancara. data pendukung diri siswa. koran. tes psikologis. adalah sebagai berikut: ”Program bimbingan karier dievaluasi satu semester sekali. . rekap presensi dan rapor serta laporan kerja.

siswa mempunyai cita-cita tetapi kurang bersemangat untuk meraihnya. untuk menyeluruh adalah akhir tahun. hasil tes psikologis. Dari pendapat diatas dapat dipahami bahwa setelah dilakukan evaluasi pelaksanaan bimbingan karier. Waktu evaluasi adalah setiap satu semester sekali. Siswa belum mempunyai cita-cita karier yang jelas. Hal ini dituturkan oleh koordinator konselor (01-03-2010): “Kalau kita tinjau ya dari siswa itu sendiri dan dari luar diantaranya: 1. tidak lepas dari follow up atau tindak lanjut baik kepada siswa-siswa maupun alumni-alumni SMKN 2 Malang. siswa belum memilih minatnya terhadap suatu profesi/pekerjaan karena harus menyesuaikan dengan keinginan orang tua. Masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang Dalam pelaksanaan bimbingan karier tidak lepas dari masalah-masalah pengembangan karier yang dialami oleh siswa. Masalah-masalah pengembangan karier timbul diakibatkan oleh beberapa faktor. rekap presensi. Masalah-Masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang a. kepala sekolah. 2. Komponen yang dinilai adalah dari keberhasilan tujuan dan sasaan bimbingan karier. Masalah-masalah pengembangan karier yang dialami oleh siswa di SMKN 2 Malang adalah masalah-masalah dalam diri siswa sendiri dan masalah-masalah karier dari luar diri siswa. rapor. Selanjtnya hasil evaluasi tentunya dilaporkan kepada koordinator BK. Siswa belum ada minat terhadap suatu pekerjaan tertentu dalam diri siswa. siswa tidak tahu apa yang disebut cita-cita bagi dirinya. dan diperlukan peran konselor dalam mengatasi masalah-masalah tersebut. . wakasek kurikulum dan follow up (tindak lanjut) kepada siswa dan tamatan SMKN 2 Malang”. pelaksanaanya dan kemampuan konselor dalam menangani siswa dan dalam melaksanakan bimbingan karier. siswa memiliki minat terhadap suatu profesi atau pekerjaan tetapi ragu-ragu dengan kemampuan yang ada pada dirinya.”Mendata siswa-siswa dan dengan cara mengobservasi siswa. 2. siswa memiliki beberapa minat terhadap suatu profesi/ pekerjaan sehingga bimbang untuk memilih salah satu yang tepat untuk dirinya. laporan kerja dan wawancara dan kami selalu memantau alumni siswa-siswi SMKN 2 Malang.

Siswa tidak termotivasi menentukan pilihan kariernya karena kurang ditunjang dengan keadaan ekonomi keluarganya. yaitu siswa mempunyai cita-cita tetapi kurang bersemangat untuk meraihnya. 5. siswa bimbang dalam menentukan pilihan kariernya karena terjadi konflik antara karier yang diinginkan dengan keadaan ekonomi keluarga. jabatan tentang suatu pekerjaan penting bagi siswa karena mempengaruhi derajat seseorang nanti. Siswa masih ragu akan kemampuan dirinya sendiri. . Kondisi sosial ekonomi orang tua yang kurang mampu. ingin pindah. siswa tidak dapat memilih pekerjaan atau kuliah karena masalah biaya”. siswa dituntut lebih tinggi dari jabatan atau pekerjaan orang tuanya yang sekarang. Selain itu adalah masalah-masalah prakerin yaitu siswa belum dapat beradaptasi. Siswa tidak memiliki pandangan suatu pekerjaan. Hal yang sama dijelaskan oleh Ibu Titik Hendrawati (Konselor: 27-02-2010): “Dari dalam diri siswa. 4. Dan hal tersebut dipertegas oleh konselor B (14-03-2010). Orang tua mempunyai keinginan yang keras menentukan masa depan karier anak. sebagai berikut: “Masalah karier dari dalam (intern) yaitu masalah minat siswa terhadap suatu pilihan masa depan dan pekerjaan misalnya siswa bingung menentukan minat siswa pada satu pekerjaan karena ada beberapa pekerjaan. pemilihan pekerjaan yang belum sesuai dengan minat siswa dan ada beberapa siswa belum mempunyai minat terhadap suatu pekerjaan. takut prakerin.3. prestise jabatan tentang suatu pekerjaan penting bagi siswa karena mempengaruhi derajat seseorang nanti. siswa belum tahu bagaimana caranya meraih masa depan dan pekerjaan. Selanjutnya adalah masalah karir faktor dari luar atau ekstern masalah pengetahuan awal siswa mengenai suatu pekerjaan yaitu siswa belum mempunyai gambaran awal mengenai suatu pekerjaan”. orang tua tidak mempunyai perhatian sama sekali dalam mengarahkan anaknya dalam menentukan pilihan karier orang tua mempunyai kecenderungan untuk menurunkan karier yang ditekuninya sekarang kepada anaknya 6. Masalah dari luar diantaranya siswa dituntut lebih tinggi dari jabatan atau pekerjaan orang tuanya yang sekarang Orang tua mempunyai kecenderungan untuk menurunkan karier yang ditekuninya sekarang kepada anaknya. siswa memiliki beberapa minat terhadap suatu profesi/ pekerjaan sehingga bimbang untuk memilih salah satu yang tepat untuk dirinya ragu-ragu dengan diri. Orang tua memberikan arah pilihan karier anak berdasarkan prestise jabatan terhadap suatu pekerjaan menurut dirinya. kecenderungan siswa dalam menentukan kariernya disesuaikan dengan kondisi dan kemampuan ekonomi keluarga. kebimbangan siswa memilih cita-cita masa depan dan pekerjaan dan kurangnya semangat siswa untuk meraih cita-cita masa depan dan pekerjaan siswa dengan pendidikan yang ditempuh.

yaitu: “Masih bingung dan bimbang nanti mau meneruskan kemana karena banyaknya pilihan. Hal ini sesuai dengan observasi yang dilakukan peneliti di kantor bimbingan dan konseling. Hal tersebut diperkuat Dinda Sulistyowati (Siswa Jurusan Restoran/ Tata Boga: 13-03-2010). pada hari Jum’at. Dari wawancara dan observasi yang dilakukan peneliti. saya juga masih ragu akan kemampuan dan saya belum mempunyai gambaran awal mengenai suatu pekerjaan”. + % &$ $!& $ !$ $ & & $ $ !$ & " "& 9 $$ % % 3 $& & & $ " ! “Masih bingung menentukan minat pada satu pekerjaan karena ada beberapa pekerjaan.4 + $ ! % * . pukul 07. Mereka juga masih bingung akan melanjutkan ke peguran tinggi atau bekerja.30. . 12-03. ! .00-07.2010 kepada konselor A dan konselor B: “Pelaksanaan bimbingan karier dilakukan diluar kelas pada saat jam sebelum masuk ke kelas. !$ " " %< 0 " ! %& ! ! /" & ! % ! & %)& * + & ! !$ 5 ) ) % & % & . maka mereka berdua memberikan motivasi siswa”. Ada empat siswa yang datang ke BK dan bercerita tentang permasalahan karier yang dialami dan kuangnya motivasi siswa dalam belajar. maka dapt diakatakan bahwa banyak masalah-masalah pengemangan karier yang dialami oleh siswa. Saat itu dikantor BK ada 2 konselor yaitu Ibu Tiik dan Ibu Evi. Lingkungan keluarga dan orang tua saya mendukung saya untuk meneruskan usaha kelurga padahal saya punya keinginan lain yang berbeda sekali dengan keinginan orang tua saya”. pemilihan jurusan tidak sesuai dengan minat saya pada bidang musik.

diantaranya adalah seperti yang diungkapkan oleh koordinator konselor (01-03-2010). 6. 3. Diantaranya berbeda pilihan masa depan dan pekerjaan antar teman membuat siswa menjadi bimbang menentukan pilihan masa depan dan pekerjaan. dll. Selain itu kondisi ekonomi orang tua juga menyebabkan siswa kurang termotivasi dalam meraih pilihan masa depan dan pekerjaannya. Kondisi ekonomi orang tua. Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang Ada beberapa faktor yang menyebabkan masalah-masalah pengembangan karier yang dialami oleh siswa.Baik itu masalah yang timbul dari dala siswa itu sendiri. dan rendahnya tingkat kebutuhan siswa terhadap gambaran suatu pekerjaan. Rasa percaya diri rendah. satu penyebab munculnya masalah-masalah pada pilihan masa depan dan pekerjaan antar teman. telalu banyak pilihan cita-cita masa depan dan pekerjaan. ketidaktahuan siswa akan cara meraih cita-cita masa depan dan pekerjaan. Orang tua yang sudah punya pilihan tersendiri untuk siswa serta orang tua yang tidak memberikan kebebasan pada anak. perusahaan. 2. teman yang belum mempunyai pilihan masa depan dan pekerjaan serta sikap teman yang memandang rendah pilihan masa depan dan pekerjaan siswa menyebabkan siswa malas meraih pilihan masa depan dan pekerjaan. . Keraguan akan kemampuan diri sendiri. Dan siswa harus merubah piliha masa depan dan pekerjaan juga disebabkan oleh kondisi orang tua. Pandangan atau pendapat masyarakat terhadap suatu jabatan aau pekerjaan berpengaruh terhadap pilihan masa depan dan pekerjaan siswa informasi kurang dari luar: depnaker. Diantaranya kondisi ekonomi orang tua yang tidak mendukung siswa untuk meraih pilihan masa depan dan pekerjaan masih banyak dialami siswa. maupun masalah yang timbul dari luar diri siswa. belum dipunyainya pilihan masa depan dan pekerjaan oleh teman. sebagai berikut : 1. 5. Pergaulan siswa. keterbatasan sarana yang dipunyai. b. 4. serta teman sepergulan yang memandang rendah pilihan masa depan dan pekerjaan siswa akan sangat berpengaruh dalam memunculkan erbagai masalah karier pada siswa.

7. keraguan akan kemampuan diri sendiri. kurang pemahaman tetang bakat dan minatnya. Hal senada diungkapkan oleh konselor A (27-02-2010). Banyak lamaran kerja akan tetapi siswa harus memilih sesuai dengan jurusannya. bahwa: “Kondisi sosial ekonomi orang tua yang tidak mendukung siswa untuk meraih pilihan masa depan dan pekerjaan masih banyak. 8. orang tua yang sudah punya pilihan tersendiri untuk siswa serta orang tua yang tidak memberikan kebebasan pada siswa untuk memilih. Bantuan konselor dalam mengatasi masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang . Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah karier yang diungkapkan oleh konselor diatas diperkuat oleh wawancara peneliti dengan Dinda Sulistyowati (Siswa Jurusan Restoran/Tata Boga: 13-03-2010). c. Terbatasnya jam BK. banyak lamaran kerja akan tetapi siswa harus memilih sesuai dengan jurusannya”. terbatasnya jam BK. Dari ungkapan beberapa informan di atas dapat diungkapkan bahwa masalahmasalah pengembangan karier siswa tidak hanya dipengaruhi oleh siswa itu sendiri tapi juga dipengaruhi dari luar diri siswa. pola pergaulan siswa dengan teman yang belum mempunyai pilihan masa depan berpengaruh pada siswa. Selain itu saya juga belum terlalu tahu bakat saya itu apa”. sebagai berikut: “Orang tua yang tidak sependapat dan sudah punya pilihan pekerjaan untuk saya. dalam Diri Siswa yaitu rasa percaya diri rendah. kurangnya gambaran mengenai dunia kerja dan kuliah yang saya jalani nanti” Selanjutnya hal ini diperkuat oleh pendapat Fanny F (Siswa Jurusan Akomodasi Perhotelan: 27-02-2010): “Dari orang tua dan keadaan ekonomi yang kurang. pilihan siswa dan pilihan orang tua tidak sesuai.

Memanfaatkan sarana yang sudah dipunyai oleh konselor di SMKN 2 Malang yang berguna untuk menunjang keberhasilan layanan ataupun program yang sudah direncanakan.Pelatihan membuat lamaran kerja dan perangkatnya 3. tempat penyimpanan data yang jumlahnya lebih dari satu. ! & ! & + " + * !$ " " & $ & $ ! 1.Pelatihan etika kerja dan etika komunikasi 4. serta alat pengumpul data yang sering digunakan. " ! + /" & + & ! + $ " ! + " " + & $ + " "& " + & + ! $& + % & $ ! " / $ .Terselesaikannya masalah-masalah pengembangan karier yang dialami oleh siswa tidak lepas dari peran konselor dalam mengatasi masalah-masalah pengembangan karier siswa. Hal ini juga diperkuat oleh konselor A (27-02-2010): “Ya mencari beasiswa. pelatihan membuat lamaran kerja dan perangkatnya. Untuk masalah masalah prakerin yang dialami oleh siswa kami membuat perjanjian dengan pihak sekolah dan orang tua dalam mengawasi anak saat prakerin dan anak tidak sembrono berbuat dan mengadakan pembekalan sebelum prakerin. diungkapkan oleh koordinator konselor (01-03-2010). " " *$ & ! & ! $ ! & . Selain itu kami juga memanfaatkan fasilitas . ) . sebagai berikut : : " & !$ ! ! %$ * " & $ ! $!$% " " *$ & ! $ % & " & . disarankan untuk bekerja. Bantuan konselor dalam mengatasi masalah-masalah pengembangan karier siswa di SMKN 2 Malang. selain itu juga menempatkan siswa pada latihan kerja/ magang dan penempatan siswa yang sudah lulus pada sebuah pekerjaan.Pelatihan peningkatan rasa PD 2. agar siswa dapat berkembang secara optimal. misal ruang BK tersendiri. Menjalin hubungan dengan perusahaan perusahaan untuk mencari peluang kerja. papan informasi yang bisa digunakan untuk kepentingan BK dan jumahnya lebih dari satu.Menjalin hubungan dengan perusahaan perusahaan untuk mencari peluang kerja 5. . ruang konseling yang memenuhi syarat.

Sedangkan masalah pengembangan karier dari luar adalah yang paling banyak pada urutan pertama adalah kondisi sosial ekonomi orang tua. . Selain itu mereka merasa kalau jurusan pekerja sosial nanti masa depannya tidak bagus. urutan yang selanjutnya adalah perhotelan. yaitu masalah-masalah pengembangan karier dalam diri siswa maupun luar diri siswa di SMKN 2 Malang adalah sama. bahwa: “Untuk masalah dalam diri dan luar diri siswa perbandingannya adalah sama 50% banding 50%”. dijelaskan bahwa: Jurusan yang paling diminati oleh siswa adalah keperawatan medis/ kesehatan. Karena banyak siswa sebagian ingin masuk jurusan perawatan medis dan tidak lolos seleksi maka dipindahkan ke perawatan sosial dan usaha pariwisata.yang ada yang berguna untuk menunjang keberhasilan layanan bimbingan karier”. dan teknik komputer jaringan berimbang. Selanjutnya adalah perbandingan masalah-masalah pengembangan karier siswa. sehingga banyak mereka yang terpaksa. masalah karier yang paling sedikit adalah tentang pandangan siswa terhadap pekerjaan/ jurusan yang ada. yang ketiga adalah masalah-masalah prakerin dan yang terakhir adalah pandangan jabatan terhadap karier”. padahal tidak seperti itu. Sedangkan untuk jurusan usaha pariwisata dan pekerja sosial kurang diminati. tata boga. Hal tersebut sejalan dengan yang diungkapkan konselor A (27-03-2010). Dari hasil wawancara peneliti dengan koordinator konselor (27-03-2010). Selanjutnya untuk jurusan jurusan yang paling diminati di SMKN 2 Malang adalah jurusan perawatan medis sedangkan untuk jurusan yang paling tidak diminati adalah keperawatan sosial. Untuk jurusan perawatan medis paling diminati karena jurusan ini adalah jurusan satu-satunya yang ada di SMK se-Jawa timur. Untuk masalah dalam diri siswa seperti belum diketahuinya cita-cita siswa kedepan dan masalah mengenai minat siswa/ pilihan siswa terhadap pekerjaan adalah berimbang. hal ini seperti yang diungkapkan oleh koordinator konselor (27-03-2010) “Untuk masalah dalam diri dan luar diri siswa perbandingannya adalah sama. yang kedua baru kehendak orang tua/ pilihan orang tua.

!$ & % + & $ *$ & ! & + & ! & % . 3. karena tes seleksinya cukup ketat”. berdasarkan jurusan yang telah dipilihnya. . berdasar bakat khusus/ kemampuan khusus. bahwa faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier adalah: ”Ditinjau dari siswa adalah dari faktor diri siswa dan luar diri siswa. Orang mempersepsikan bahwa jurusan perawatan medis adalah jurusan yang bergengsi. % & $ & & $ ! & $ " % $& & + % " " & & !$ & $ !$ *$ $ & $ !$) !$ . Ada beberapa faktor-faktor dari siswa dapat mendukung kelancaran dan keberhasilan dalam pelaksanaan bimbingan karier.Sejalan dengan hal ini konselor A (27-03-2010) juga menjelaskan: “Jurusan yang paling diminati oleh siswa adalah keperawatan medis karena jurusan perawatan medis satu-satunya hanya ada di SMKN 2 Malang untuk Provinsi Jawa timur. 4 & & & $ ! & " ! %)& & & !% . Misalnya siswa memilih pekerjaan berdasar kemampuan akademik. Faktor-Faktor Yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Dalam pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang terdapat beberapa faktor yang mendukung kelancaran pelaksanaan bimbingan karier. karena posisinya dibawah perawat. berdasar minat yaitu . Untuk usaha pariwisata dan pekerja sosial tidak terlalu diminati karena banyak banyak pindahan bagi yang tidak diterima dari jurusan perawatan medis. jenjang kariernya juga tidak terlalu baik. & ! 4 & . & & % *$ $ 0 &$ & ) $ * !% 4 & &% . akan tetapi untuk lulusan-lulusan perawatan medis apabila tidak melanjutkan ke jenjang yang berikutnya seperti kebidanan atau keperawatan. Sebagaimana yang dijelaskan oleh koordinator konselor (06-03-2010).

misalnya ya ketelitian. %+ +6 8 * . adanya dukungan dan kerjasama dari kepala sekolah. ruang kantor BK. ruang media. ! * & 423 < 26 * + 6 . Sedangkan dari luar diri siswa misalnya siswa memilih pekerjaan berdasar anggaran keluarga. siswa dapat mengembangkan dirinya secara optimal. tempat penyimpanan data yang jumlahnya lebih dari satu. Setelah hambatanhambatan dari siswa teratasi. buku dan borir tentang karier/ informasi karier. bahkan menjadi contoh SMK Se-Malang Raya. pada saat jam istirahat. taman. seperti silabus. mushola. . Papan/ mading informasi karier. bahwa: < . * & . memilih pekerjaan sesuai dengan prestise masyarakat. komputer. tempat penitipan anak yang bekerjasama dengan DIKNAS”. staf sekolah. program BK. Koordinator konselor (06-03-2010). Kami juga memiliki hotel sendiri. Misalnya keluarga menganggap guru sebagai karier yang tepat bagi anaknya. Selain itu sarana dan prasarana yang cukup dan memadai meskipun sebenarnya kami masih membutuhkan sarana prasarana lain seperti LCD. layar LCD. juga menjelaskan bahwa: ”Dari sekolah itu sendiri ya mbak. * & . berdasar sifat-sifat yang dimiliki. & & *$ $ & 94 ! & 0 3$*" ( 6 % "! ! @ . Hal tersebut akan membantu dalam pelaksanan bimbingan karier. lorong. Ada jam waktu masuk tersendiri dan tergantung jam yang dibutuhkan misalnya pada saat jam kosong. RPP BK semua sudah siap. ruang BP/BK. Selain hal diatas koordinator konselor (06-03-2010). ! / " % . dan pada saat pulang sekolah. serta alat pengumpul data yang sering digunakan. Dan berdasarkan cita-cita maupun disesuaikan dengan keadaan jasmaninya. . & ) & ! ! $ )& + ! . program BK sangat aplikatif pada siswa termasuk bimbingan karier. SMKN 2 Malang menjadi ketua MGBK (Musyawarah Guru Bimbingan Konseling Kota Malang). orang tua siswa itu menjadi beberapa alasan yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier. Selain itu kami mendapat dukungan dari pihak sekolah. aula. memilih pekerjaan berdasar pandangan konselor tentang suatu pekerjaan. @ + 5"! 0 "+ 5"! # * %& + 5"! & *$ " ! & $ $!$% Hal tersebut diperkuat oleh konselor B (14-03-2010). pada saat jam pelajaran berlangsung apabila mendesak. memilih pekerjaan berdasar prosepek masa depan. selanjutnya menjelaskan bahwa: . TK. dan yang lainnya namun sarana dan prasarana tempat pelaksanaan bimbingan karier seperti ruang kelas. modul bimbingan karier. /$ < + 3$ & )D .kecenderungan tertarik pada sesuatu bidang tertentu. maka akan medukung sekali dalam keberhasilan dari pelaksanaan bimbingan karier itu sendiri”.

lingkungan masyarakat. . tampilan kepustakaan. potensi. " $+ * & $ $ & & $ & ! $ & ) & " % ! . konferensi kasus. seperti bursa kerja. ! % & 8 + 633 8 ! . metode mengajarnya diganti menjadi lebih menarik dan sesuai dengan keinginan siswa”. Terakhir dari siswanya sendiri yang selalu mengikuti program BK dengan baik. ! ! & % $ !$ & & / 3" % " 6 . Dari ungkapan beberapa informan di atas dapat dikatakan bahwa bimbingan karier di SMKN 2 Malang dapat terlaksana dengan baik. penguasaan konten.. konseling perorangan. prospek kedepannya. ." !"% ! & $ & & Dari siswa sendiri adalah dari faktor internal dan eksternal. layanan bimbingan publik. < < < 6 . alih tangan kasus. 5 *$ * " % 9 ) ) $!- ”Adanya kerjasama dengan pihak industri dan Depnaker. salah satu konselor menjadi ketua guru bimbingan konseling se-Malang Raya. Untuk faktor internal siswa memilih pekerjaan sesuai dengan cita-cita. !/ &$ $ % + % & & * . kunjungan rumah. informasi. Dan layananlayanan lain yang kami berikan juga optimal dan sesuai dengan kebutuhan siswa diantaranya kami memberikan layanan-layanan orientasi. Untuk faktor eksternal adalah siswa memilih pekerjaan sesuai dengan pilihan orang tua dan hal tersebut sesuia dengan siswa itu sendiri. dan anjuran konselor sesuai dengan dirinya”. aplikasi instumen. layanan konsultasi. layanan mediasi. himpunan data. kerjasama yang baik antara pihak internal sekolah dengan pihak luar sekolah seperti industri. dengan kerjasama yang saling mendukung. . ketersediaan sarana dan prasarana yang memadai. bakat dan minatnya. Untuk konselor dengan memberikan materi tentang informasi karier. saling menunjang dan saling melengkapi. layanan bimbingan kelompok. penempatan. lalu program BK kita menjadi contoh pelaksanaan program BK di SMK lain. serta terlaksananya program bimbingan karier yang aplikatif dan sarana prasarana yang cukup memadai. &8 .

faktor kesempatan kerja yang sedikit dan saingan banyak dan faktor pekerjaan”. diantaranya adalah sebagaimana yang dijelaskan oleh koordinator konselor (27-03-2010). Kurangnya dana untuk menunjang pelaksanaan bimbingan karier.4. Selain faktor-faktor diatas. Kadang dari konselor sendiri siswa merasa malas mendengarkan. Dua orang konselor. bahwa: ”Kurangnya sarana dan prasarana yang menunjang pelaksanaan bimbingan karier. selain itu dari faktor lingkungan kerja misalnya lingkungan kerja yang menuntut siswa untuk menguasai ketrampilan-ketrampilan kerja sesuai dengan jurusannya namun siswa merasa belum mampu dan belum dapat beradaptasi terhadap lingkungan kerjanya. seperti yang diungkapkan oleh koordinator konselor (27-03-2010) menambahkan. siswa kurang lebih berjumlah sekitar 2400 sedangkan konselor hanya delapan orang. sarana dan prasarana yang kurang memadai menjadi salah satu penghambat dalam pelaksanaan bimbingan karier. diantaranya faktor diri siswa itu sendiri biasanya dalam kegiatan bimbingan karier siswa tidak tertarik/ mungkin dari kondisi atau masalah siswa yang berpengaruh dan berdampak siswa tidak tertarik atau masalah dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan jurusan yang dipilihnya dan tidak memperhatikan sehingga dalam prakteknya siswa kesulitan. Faktor-Faktor Yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Bimbingan karier tidak akan berjalan dengan lancar apabila ada faktor-faktor yang menghambat dalam pelaksanannya. mungkin karena materi membosankan atau kurang menarik jadi konselor mengubah bagaimana materi menjadi menarik”. Namun materi . bahwa: ”Banyak sekali mbak. Selanjutnya koordinator konselor (27-03-2010) menambahkan. ada beberapa hal yang menjadi faktorfaktor penghambat pelaksanaan bimbingan karier. yang satu pindah dan ada yang menjadi wakil kepala sekolah dan keterbatasan dana. Alokasi waktunya 2 kali didalam satu jam setiap minggu. yang satu menjadi pengelola hotel edotel. yang aktif hanya enam konselor ini kurang mencukupi dalam pelaksanaannya. Seperti tidak ada LCD. Keterbatasan waktu dalam melaksanakan bimbingan karier. bahwa: ”Ditinjau dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier keterbatasan personil pelaksana bimbingan karier.

manajer.Faktor pekerjaan: banyaknya pilihan kerja dan belum dapat menguasai ketrampilan kerja.Faktor dari dalam diri konselor maupun luar diri konselor yaitu (1) faktor internal seperti tidak dapat menuasai kelas penguasaan materi yang kurang. padahal materinya banyak. 3. waktu yang terbatas karena kelas 3 harus menghadapi ujian sehingga waktu BK didalam kelas kurang dan sarana dan prasarana yang kurang memadai. kadang ada yang tidur dan ramai sendiri. . masalah dengan bos. pimpinan. Misalnya ayahnya seorang guru dan lingkungan keluarganya banyak yang berprofesi sebagai guru maka tuntutan lingkungan mengharapkan anak sama menjadi guru.Faktor lingkungan kerja: pengaruh anggota keluarga besar atau keluarga inti. waktu yang terbatas. hal ini diungkapkan oleh koordinator konselor (27-03-2010): ”Masalah-masalah ditempat kerja ketika prakein. 2. waktu untuk melaksanakan bimbingan karir kurang memadai. keterbatasan waktu. Masalah pekerjaan seperti banyaknya pilihan pekerjaan. respon siswa yang yang kurang terhadap pelaksanaan bimbingan karier. lingkungan kerja dan kesempatan kerja. guru bidang studi”. Dari siswa sendiri yang tidak memperhatikan. 4. sehingga kesempatan kerja sedikit dan bersaing kesempatan kerja yang sedikit. dana tidak mencukupi. misalnya bimbingan diberikan tapi beberapa siswa ada yang pesimis terkait dengan kebijakan orang tua. kurangnya fasilitas yang menunjang. Hal senada diungkapkan juga oleh konselor A (27-02-2010). sehingga kesempatan kerja sedikit dan bersaing. 5. tidak ada kontak mata dengan klien atau siswa. banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi lowongan kerja sedikit. maupun dalam diri konselor dan luar diri konselor : 1.bimbingan konseling salah satunya adalah bimbingan karier banyak sekali. bahwa: “Faktor dari siswa. suara terlalu kecil. tuntutan-tuntutan dalam pekerjaan. (2) faktor eksternal seperti kurangnya sarana dan prasarana yang menunjang pelaksanaan bimbingan karier. bahwa: ”Dari pihak sekolah dana tidak mencukupi dan kebijakan sekolah. pekerjaan. belum dapat menguasai keterampilan kerja. buku tentang bimbingan karier terbatas. Seperti banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi lowongan kerja sedikit. menambahkan. kurangnya sarana dan prasarana yang menunjang pelaksanaan bimbingan karier seperti tidak ada LCD. Faktor-faktor penghambat pelaksanaan bimbingan karier juga berasal dari siswa. Sehingga waktu tidak mencukupi”. Selain itu konselor B (14-03-2010).Faktor diri siswa sendiri (lingkungan sosial budaya dan keadaan ekonomi sosial).Faktor kesempatan kerja.

12-03-2010. dan guru bidang studi”. Namun ada beberapa siswa yang ngobrol dengan temannya maupun ada yang tidur. Karena waktu BK sangat terbatas dan bel berbunyi maka beliau meminta siswa untuk mengumpulkan es kepribadian dan melanjutkan pada jam belajar bimbingan konseling yang lain”. Ditinjau dari siswa maka ada beberapa yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier yaitu banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi lowongan kerja sedikit. Berdasarkan hasil observasi.05 pada hari Jum’at. pukul 07. belum dapat menguasai ketrampilan kerja dan masalah dengan bos. yaitu dari siswa sendiri yaitu diantaranya adalah kurangnya antusiasme dari siswa dan penghambat dari konselor sendiri yaitu dari segi kurangnya kontak mata dengan siswa dan suara yang terlalu kecil. Hal ini ditunjukkan oleh observasi yang dilakukan oleh peneliti dikelas X akademi perhotelan. waktu awal mengajar saya gugup saat mengajar dan suara terlalu kecil tapi sekarang sudah tidak terlalu. konselor A: “Pelaksaan bimbingan karier dilaksanakan dikelas X akademi perhotelan 2. tuntutan-tuntutan dalam pekerjaan. Hal ini diperkuat dengan wawancara peneliti dengan siswa kelas XII. manajer. namun karena suara beliau yang kecil dan tidak adanya kontak mata maka beberapa siswa tidak peduli. . Dinda Sulistyowati (Siswa Jurusan Restoran/Tata Boga: 13-03-2010) yang mengungkapkan bahwa: “Biasanya pada waktu konselor menerangkan siswa banyak yang ramai atau ngomong sendiri dengan teman sebangku dan bahkan juga ada yang tidur di dalam kelas”. Banyaknya pilihan pekerjaan.Tidak ada kontak mata dengan klien atau siswa. Namun sebagian besar mengisi tes kepribadian dan ada beberapa siswa yang membaca lembar matei tentang lingkungan kerja. Konselor A meminta siswa untuk mengisi tes keprbadian dan memberikan lembar materi tentang etika dalam lingkungan kerja.30-08. materi dengan ceramah yang kurang menarik perhatian siswa. sehingga kesempatan kerja sedikit dan bersaing kesempatan kerja yang sedikit. ada beberapa hal yang menjadi penghambat dalam pelaksanaan bimbingan karier. Ketika baliau mengetahui ada siswa yang tidur dan ramai maka belaiu memperingatkan mereka untuk mengisi tes kepribadian. pimpinan.

Layanan Mediasi: kerjasama. b. informasi perguruan tinggi. dengan orang tua dan pimpinan. Dari luar diri konselor kami mengusahakan fasilitas yang mendukung atau menunjang pelaksanaan bimbingan karier. di kantor. bursa kerja. 5. informasi etika. orientasi setting praktek/ prakerin. kesulitan belajar. mengupayakan dukungan dan kerjasama lembaga-lembaga terkait. maka diperlukan usaha-usaha untuk mengatasi hambatan-hambatan dalam pelaksanaan bimbingan karier. sosial ekonomi. meningkatkan dukungan dan kerjasama dengan staf sekolah. keluarga. deskripsi kebutuhan siswa dintaranya adalah. e. pekerjaan dan kesempatan . dari dalam maupun luar diri konselor. lingkungan. Penempatan: setting prakerin. orientasi perguruan tinggi atau kunjungan studi. Dari konselor sendiri harus memiliki inisiatif dan proaktif seperti menggunakan metode yang menarik siswa. siswa sendiri. lingkunngan kerja. Hal ini dijelaskan oleh koordinator konselor (19-03-2010). selain itu didasarkan atas kebutuhan siswa. Layanan Informasi: informasi lowongan kerja. Selain itu kami juga memberikan materi dengan cara yang kreatif agar siswa tidak cepat bosan dan siswa tertarik untuk menyimak dan mendengarkan. bahwa: “Kami mengoptimalkan perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier.Dari pendapat beberapa informan di atas dapat dikatakan bahwa dalam pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang tidak terlepas dari hambatan-hambatan baik itu ditinjau dari penyusunan program bimbingan karier. menguasai materi. orientasi ekstrakurikuler. berdandan. program yang diprioritaskan berdasarkan kondisi siswa dan sekolah. berpakaian. Ditinjau dari sumber yang menghambat dari siswa itu apa. Selanjutnya untuk faktor yang menghambat bersumber dari. Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-Hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Agar dalam pelaksanaan bimbingan karier dapat berjalan dengan lancar. Layanan Orientasi: orientasi penjurusan. bursa kerja. alumni dan orang lain. a. dan penjurusan. c. Layanan Konseling Individu: konseling pribadi. Seperti contohnya faktor BK SMKN 2 Swadana dengan membuat modul yang diterbitkan oleh dan dipakai seSMK Malang. Hasil keuntungan dibuat untuk membeli fasiltas BK. kesempatan kerja maupun pekerjaan. layanan penempatan. d. wali kelas.

Upaya memperoleh penghasilan sambil belajar f. Mendiskusikan dan menemukan langkah-langkah mengatasi hambatan-hambatan yang bersumber dari faktor pribadi dan lingkungan. Mengikuti kursus/pelatihan untuk menujang pilihan. Menyarankan siswa untuk mengikuti kegiatan-kegiatan ekstrakurikuler sesuai dengan minat. Melaksanakan magang dengan baik Sedangkan dari konselor. Seperti hambatan hambatan tersebut berasal darimana dan bagaimana cara menanggulanginya sesuai dengan hambatan-hambatannya. bakat dan pilihannya. Mengadakan wawancara konseling dengan siswa untuk menemukan alternatif pemecahan masalah yang dihadapi siswa.kerja. daerah/ swasta untuk menambah pengetahuan tentang dunia kerja. b. Yaitu siswa disarankan dan diarahkan untuk: a. Memberikan siswa untuk berkesempatan berpraktek di bengkel/ laboratorium/ fasilitas praktik lainnya yang tersedia di sekolah. Menambah pengetahuan siswa tentang jenis-jenis pekerjaan dengan mendatangkan nara sumber dari luar sekolah.Mempersiapkan langkah-langkah alternatif usaha c. g. b. f. wali kelas. Mengikuti kegiatan ekstrakurikuler guna mendukung pilihan d. bahwa: ”Konselor mengidentifikasi hambatan dan mengatasinya. Konselor mengidentifikasi hambatan dan mengatasinya dengan: a. . d. e. Memberikan tips tentang usaha meningkatkan belajar sesuai dengan pilihan dan menyesuaikan diri antara informasi diri dengan syarat-syarat yang dituntut oleh pekerjaan”. Diantaranya seperti yang dijelaskan oleh konselor B (14-03-2010). sedangkan guru bidang studi dan wali kelas diminta bantuan untuk menyampaikan materi bimbingan karier yang berkaitan dengan mata pelajaran atau topik yang sedang dibahas. Solusi konselor dalam mengatasi hambatan-hambatan pelaksanaan bimbingan karier adalah melalui berbagai macam cara. Menginformasikan dan mendiskusikan hambatan-hambatan yang dihadapi oleh siswa dengan siswa itu sendiri.Merencanakan untuk menciptakan lapangan pekerjaan e. Mengidentifikasi jabatan/ pekerjaan dan persyaratan-persyaratan dari arah pribadi dan lingkungan. maka konselor mengatasi hambatan tersebut sesua dengan sumber-sumber hambatannya. Missal dari siswa itu sendiri. orang tua siswa. h. c. Selain itu magang pada perushaan/ industri serta mengunjungi instansi/ badan-badan usaha. konselor mengupayakan: • Konselor lebih berperan aktif dalam penyampaian materi bimbingan karier.

alumni. konselor atau orang lain. 6. namun masih ada yang belum bisa mengambil keputusan sendiri dan bermasalah maka akan kami terapi. Behaviour modification techniques: kami memang menggunakan teknik-teknik modifikasi perilaku. 5. yaitu diantaranya adalah memberikan solusi sesuai dengan hambatanhambatan yang terjadi dalam pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang 6. maka diperlukan strategi konselor dalam upayanya untuk mengembangkan karier siswa. berdasarkan hasil wawancara peneliti dengan konselor B (27-03-2010). maka strategi konselor dalam mengembangkan karier siwa adalah: ”Penjelasan untuk strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa adalah: 1. yang paling sering dilakukan adalah reinforcement. Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang Agar siswa dapat berkembang secara optimal sesuai dengan tahapan-tahapan perkembangannya. • Konselor mengupayakan dukungan dan kerjasama dari kepala sekolah. Assesment techniques: memberikan berbagai macam tes-tes psikologis sesuai dengan kebutuhan dan kelas masing-masing sebagai asesmen terutama untuk siswa yang mengalami masaah-masalah. Achievment motivation training: mendorong siswa untuk temotivasi dan berprestasi baik dalam belajar maupun bekerja. 2. • Memberikan materi menarik dan memotivasi siswa Dari pendapat dua informan diatas konselor mengupayakan solusi untuk mengatasi hambatan hambatan dalam pelaksanaan bimbingan karier secara optimal. 4. Career days: biasanya hari khusus seperti pembekalan sebelum prakerin. kami membeikan materi yang meningkatkan kreatifitas siswa. Decition making training: siswa diberi tips dan materi untuk dapat membuat keputusan dengan baik dan mandiri. staf sekolah. staf sekolah. memberi penguatan positif kepada siswa. Oleh karena itu konselor harus memiliki inisiatif dan proaktif. 3.• Adanya dukungan dan kerjasama dengan kepala sekolah. Creative experience: siwa diminta untuk kreatif. . orang tua siswa dan lembaga-lembaga terkait • Memberikan materi menarik dan memotivasi siswa • Menambah buku-buku tentang bimbingan karier • Mengadakan kerjasama dengan lembaga-lembaga/ instansi terkait.

9. 14. diantaranya mengenal setting praktek.7. Konseling karier: melakukan konseling secara individual berkaitan dengan karier siswa. 13. Placement: penempatan penjurusan. games dan informasi karier secara kelompok. Karyawisata: saya kira itu sama saja dengan fields trips. 30. Social modeling: mencontoh sikap positif orang yang dikagumi. Simulation: seperti membuat surat lamaran kerja. Kami juga mengajak siswa untuk menonton film yang berkaitan dengan karier”. Media: seperti audio visual. Pengajaran unit: membantu siswa memperoleh pemahaman tentang dunia kerja seperti praktek membuat lamaran kerja dan wawancara kerja. untuk bimbingan kelompok kami lakukan di kelas. 17. PMDK. Mobile servise: memberikan tes bakat. bakat dan minat yang dipunyai. Economic and consumer education: memberikan penjelaan tentang kondisi ekonomi dan meningkatkan taraf ekonomi untuk dirinya nanti dengan bekerja dan menjadi pelayan dan konsumen yang baik. Memberikan konseling perorangan mengenai masalah-masalah dan informasi yang berhubungan dengan karier. 24. 28. 11. tapi untuk konseling kelompok kami lakukan diruang BK. mencari informasi karier dan lowongan kerja melalui internet dan bursa kerja membuat lamaran pekerjaan dan sebagainya. 29. 27. Kami biasanya memberi tips-tips bagaimana mengolah waktu dan beelajar yang efektif dan efisien. kemamupan. Work experience programs: praktek kerja industri yang dilaksanakan selama tiga bulan. Field trips: biasanya adalah karyawisata dan kami memberikan mereka tugas untuk mengobservasi dan membuat laporan terhadap tempat yang sudah dikunjungi. minat dan pemahaman diri serta materi materi agar siswa memahami dirinya dan berkaitan dengan dirinya. memberi materi yang menarik. Kami memberikan materi tentang bimbingan kelompok. 12. Intergroup education: saling menghargai dan menghormati kelompok lain dengan saling tukar pengalaman dan budaya di kelompoknya. Dintaranya adalah sekar gegani. Value clarification: memberikan materi tentang nilai-nilai diri. 21. 8. Dengan memberi materi tentang persiapan praktek kerja industri. 25. Group guidance and counseling: memberikan bimbingan dan konseling secara kelompok. 15. 23. 18. Prevocational exploratory programs: membantu memberi perkenalan dan hubungan antara sekolah dan dunia kerja. Resource person: nara sumber dari luar sekolah. 26. dan sebagainya. . Occupational information system: siswa diminta untuk mencari informasi-informasi karier seperti mencari lowongan kerja. 22. Role playing: bisanya melalui games. 20. Kegiatan kurikuler: dianjuran siswa memilih kegiatan kurikuler dalam rangka menujang pengetahuan. STIKES. dan bimbingan kelompok. 10. Individualized education: siswa diminta untuk dapat belajar sendiri dan mandiri tanpa harus diingatkan. Paket belajar: memberikan materi bina karier. 19. 16. Home Room: biasanya kami dengn tanya jawab. Diantaranya etika tentang diri siswa. penempatan setting prakerin.

z penggunaan yang terstandar dan teknik pengukuran yang lain untuk mengukur karakteristik siswa z Behaviour modification techniques. z metode yang digunakan dengan memberikan motivasi siswa untuk memperoleh kesuksesan. Para siswa z diberikan pengalaman mengembangkan kreativitas. untuk Belum Dilaksanakan Jam Pelaksana 2 jam BK 2 jam BK 2 jam BK 2 jam 2 jam BK BK 6 7 8 Decition making training Economic and consumer education Field trips. Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier siswa di SMKN 2 Malang 1 2 3 4 5 Strategi Konselor Dalam Sudah Mengembangkan Karier Siswa Di Dilaksanakan SMKN 2 Malang Achievment motivation training. metode yang digunakan konselor membantu siswa untuk mempelajari tingkah laku yang diinginkan z Career days Creative experience. pendekatan bimbingan karier yang diberikan kepada siswa dengan memberikan kesempatan untuk mengadakan observasi z z z 2 jam 2 jam 2 jam BK BK BK . adalah sebagai berikut: Tabel 4. dengan dibantu untuk memahami karakteristik berprestasi tinggi dan bagaimana siswa mencapainya Assesment techniques. 1.Selanjutnya dari check list yang diberikan peneliti kepada koordinator konselor (1903-201).

audio visual 13 Mobile servise. metode yang terorganisir yang meliputi: pengumpulan. menghargai dalam anggota kelompok. program yang bertujuan untuk membantu siswa untuk mengenal dan memahami hubungan antara sekolah dan dunia kerja. z z 2 jam 2 jam BK BK z 2 jam 12 Media. layanan dalam bimbingan karier yang diarahkan pada wahana yang terkandung dalam diri siswa sendiri 14 Occupational information system. pendekatan pendidikan para siswa diminta bertanggungjawab untuk mengatur kegiatan belajarnya sendiri 11 Intergroup education.kehidupan riil terhadap dunia kerja. 17 Role playing. melaksanakan dan keberhasilan masuk pendidikan yang lebih tinggi atau mendapat pekerjaan. suatu program yang membantu siswa untuk memilih. 9 Group guidance and counseling 10 Individualized education. merupakan suatu pendekatan dalam bimbingan karier yang memberikan kesempatan kepada siswa memahami perilaku orang lain. penggunaan. penarikan kembali. z 2 jam BK z 2 jam BK . z 2 jam BK 16 Prevocational exploratory programs. media merupakan macammacam metode informasi komunikasi yang meliputi tulisan. dan menginterpretasi informasi-informasi karier. membantu anggota kelompok budaya merasakan. z 2 jam BK z 2 jam BK z 2 jam BK 15 Placement. menekankan pada sumbangan khusus dan kelompok budaya yang beraneka macam.

dan berperilaku dengan suatu cara yang konsisten sebagaimana persepsinya dalam suatu peranan tertentu. 18 Simulation. z 2 jam BK 20 Value clarification. z 2 jam BK 24 Pengajaran Unit adalah salah satu z 2 jam BK dan guru . z 2 jam BK dan guru kejuruan 22 Resource person.daripada dirinya sendiri. suatu pendekatan pendidikan yang membantu para siswa dalam proses menguji dan mengklarifikasi atau menjernihkan nilai-nilai pribadinya. para siswa diberi kesempatan untuk mempelajari sikapsikap dan perilaku yang baru dengan mengobservasi orang-orang yang dikagumi dan mencontohkan sikap dan perilakunya. dalam memberikan informasi tentang karier dapat pula dilakukan dengan mendatangkan orang-orang sumber untuk memberikan ceramah mengenai pekerjaan tertentu z 2 jam BK dan luar sekolah 23 Paket Belajar adalah salah satu teknik dalam membantu siswa dalam memahami berbagai masalah yang berkaitan dengan diri dan masa depan. z 2 jam BK 21 Work experience programs. suatu program yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk menggabungkan studi di kelas dengan pengalaman kerja dalam kehidupannya atau dalam situasi kerja yang aktual. merupakan suatu teknik dalam bimbingan karier yang memberikan kesempatan siswa untuk berpartisispasi dalam situasi paralel dengan situasi kehidupan yang nyata. z 2 jam BK 19 Social modeling.

karyawisata. melakukan edukasi mengenai ekonomi dan pengaruhnya terhadap pekerjaan. kejuruan 25 Home Room adalah suatu kegiatan dimana petugas bimbingan dan para siswa dapat mengadakan hubungan yang lebih akrab dan hangat. mengadakan career days atau hari karier.teknik dalam membantu siswa memperoleh pemahaman tentang dunia kerja. Siswa dapat mengenal langsung dari dekat tentang situasi pekerjaan tertentu. memberikan berbagai macam kegiatan yang memotivasi siswa. Dalam kegiatan ini perlu sekali bekerjasama dengan guru bidang studi. z 2 jam BK 28 Pemutaran film. lalu adanya pelatihan dalam menghadapi tes-tes seleksi kerja dan cara membuat surat lamaran pekerjaan. dan sebagainya”. Siswa dapat mengajukan pertanyaan atau pendapat yang berkaitan dengan karier. z 2 jam BK 27 Kegiatan kurikuler adalah salah satu teknik yang dikaitkan dengan bidang studi tertentu. z 2 jam BK 26 Karyawisata adalah salah satu teknik dengan membawa siswa mengunjungi objek yang ingin dipelajari. berkaitan tentang motivasi hidup dan dunia kerja z z 2 jam Sesuai kebutuh an BK BK 29 Konseling Karier Hal ini sebagaimana dijelaskan oleh Kepala SMKN 2 Malang (08-03-2010) sebagai berikut: ”Setiap tahun. lalu melatih siswa dalam membuat keputusan yang baik. .

Hal ini diperkuat oleh wawancara peneliti dengan Ika Erni Y (Jurusan Akomodasi Perhotelan: 26-02-2010). aga siswa dapat berkembang secara optimal. Serta memberikan motivasiyang berguna dalam berprestasi agar kami dapat mandiri. Dari pendapat kedua informan diatas dapat diketahui bahwa banyak strategi yang digunakan oleh konselor dalam upayanya untuk mengembangkan karier siswa. pengenalan tempat prakerin. bahwa stratwegi konselor dalam mengembangkan karier siswa adalah: “Melalui games. C. dan sebagainya. Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang . hari karier. karya wisata/ kunjungan studi. HASIL TEMUAN PENELITIAN Berdasarkan paparan data. baik mandiri dalam belajar. maka dapat dikemukakan bahwa hasil temuan penelitian adalah sebagai berikut: 1. mengambil keputusan dan bekerja keras”.

wawancara dan angket. Dalam melakukan perencanaan program bimbingan karier. @ . " % 7 $ Gambar 4. $ $ " ! !$*$ . Meneliti kebutuhan siswa tentang informasi karier tiap-tiap kelas sesuai dengan jurusan masing-masing melalui observasi. . " & !$ 6@> 96 .6 3 3" 8& . !$ & ! 4 3 ! " .$ $ 3" & 8& . & ! ! "" $!$% !$*$ " &. & $ % * " & & " / & $ ! ! ! " $ . 1. > /" & & % ! ! " +! ! % !$ @ . Pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang Dari gambar diatas maka dapat dijelaskan bahwa pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang dapat dijelaskan sebagai berikut: a.$ $ $ $ $& $&$ " & . $ $% " . ! 3 $ 3 ? D !$ " &6@> 3 3" 8& & & / ! 27 $ 3" & 8& D !$ 7 $ > ! $& ( ! 7 $ "& " . konselor melakukan: 1. .

keinginan dan kebutuhan siswa. d) mampu mengembangkan potensi. Mengupayakan dukungan dan kerjasama dari sekolah (staf sekolah) dan lembaga terkait: Depnaker. pekerjaan. bakat. sosial dan kemasyarakatan. Meneliti program bimbingan karier tahun sebelumnya. pendidikan dan rencana kehidupan. c) membantu siswa dan memberikan layanan intervensi. 6. minat. lembaga atau perusahaan terkait untuk . 3.cita-cita. sikap dan akademik. c) mampu merumuskan secara pribadiyang berkaitan dengan karier. kekatan dan kelemahan. pendidikan. minat dan cita-cita. Membuat batasan program dengan menetapkan materi. perasaan dan nilai-nilai yang dianutnya. keberhasilan program dan kekurangannya. sikap. b) mengenal lingkungannya meliputi lingkungan pendidikan. keterampilan. pribadi dan sosial. Mengklasifikasi tujuan jangka umum dan jangka khusus.2. Sedangkan tujuan khusus yang ingin dicapai adalah a) membantu mengmbangkan karier siswa. 5. misalnya intervensi masalah-masalah karier yang dialami oleh siswa. menyediakan waktu untuk menyelenggarakan bimbingan karier di luar jam pelajaran. dan menetapkan personil yang terlibat dalam pelaksanaan bimbingan karier. 4. d) mendukung dan melaksanakan program sekolah. guru kewirausahaan. alokasi waktu yaitu dua jam dua kali petemuan tiap minggu. Tujuan jangka umum yang ingin dicapai oleh konselor adalah: a) agar siswa mengenal dirinya sendiri. kekurangan. kemampuan. pengetahuan. Melakukan rapat koordinasi dengan seluruh konselor untuk membahas perencanaan dan penyusunan program berkaitan dengan materi program sebelumnya. b) membantu siswa mengimplementasikan rencana karier.

waka kurikulum dan kepala sekolah. menentukan jenis layanan bimbingan karier. dan menentukan penilaian yang diketahui oleh seluruh konselor dan kepala sekolah. melakukan pendekatan/ metode layanan informasi. 3) Memilih strategi pelaksanaan program pada RLI (Rencana Layanan Informasi) dengan cara: a) menentukan sarana dan prasarana untuk dapat menentukan fasilitas yang digunakan untuk pogram bimbingan karier. merumuskan materi layanan informasi.mencari peluang kerja. dll. audiovisual. strategi layanan. b) memilih teknik atau metode yang diguakan dalam bimbingan karier yang dituangkan dalam bentuk modul. Langkah selanjutnya merumuskn tujuan program bimbinbgan karier scara optimal dengan memperhatikan sasaran layanan. . Menentukan prioritas program berdasarkan kebutuhan dan kondisi siswa dan kebutuhan serta kondisi sekolah. Program tersebut berpatokan pada program yang lama tetapi lebih variatif. 7. Meminta persetujuan koordinator konselor. konselor melakukan: 1) Menentukan dasar penyusunan kurikulum yang berpedoman pada Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang diterbitkan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Jawa Timur tahun 2006 dengan mengembankan sendiri kurikulum tersebut dan menjadikannya dalam materi bina karier pada kurikulum sekolah. menentukan sarana dan prasarana yang diperlukan untuk menunjang pelaksanaan bimbingan karier. waktu dan pelaksanaan serta penilaian. 2) Merumuskan program secara operasional ke dalam bentuk RPP. untuk SMK menggunakan RLI (Rencana Layanan Informasi. c) menentukan tahapan RLI (Rencana Layanan Informasi) dengan cara: merumuskan tujuan layanan informasi. 8. Dalam melakukan penyusunan program bimbingan karier. b. serta mengupayakan dukungan dan kerjasama dengan orang tua/ wali siswa.

selain itu mengunjungi ketempat yang berhubungan dengan materi. jeli melihat peluang dan lain sebagainya. Selain itu. berinteraksi dalam masyarakat dan dunia kerja serta beradaptasi di tempat kerja. menggali insting bisnis. b) layanan informasi: pemberian materi-materi sesuai dengan masalah-masalah karier siswa diantaranya seperti masalah di dunia kerja. Seperti penempatan dalam PMDK. indivudual tergantung dengan kebutuhan siswa dengan menggunakan berbagai metode. konselor juga melakukan kejasama dengan pihak luar sekolah dan aktif menghimpun informasi karier dengan bekerjasama dengan instansi lain untuk memperoleh informasi tentang karier. d) layanan penguasaan konten: dengan memahami etos kerja di perusahaan. dll. Layanan informasi ini diberikan secara klasikal. c. f) layanan konseling kelompok: konselor memberikan berbagai macam strategi yang berguna untuk menghadapi wawancara kerja. memiliki masalah ditempat kerja. konselor membantu siswa dalam menangani masalah dengan teman prakerin. dll. tidak percaya diri. dsb. h) layanan mediasi. melakukan aplikasi pada perusahaan. dengan bos dengan . kesulitan dalam membagi waktu belajar kerja ditempat beresiko. c) layanan penempatan: konselor berpatokan pada beberapa faktor tertentu dalam melakukan penempatan. ingin kerja paruh waktu. pabrik atau industri. e) layanan konseling perorangan: diperuntukkan bagi siswa yang rendah diri.4) Menentukan sasaran bimbingan karier baik bagi siswa maupun tamatan SMKN 2 Malang. g) layanan konsultasi: kerja part time. kelompok bisnis dan penempatan kegiatan outbond serta penempatan kerja di perusahaan atau industri. Dalam melakukan pelaksanaan bimbingan karier konselor memberikan: 1) Memberikan layanan a) orientasi: konselor menyarankan untuk kursus keterampilan. ada konflik dengan teman.

bakat minat. individual dan ahli tangan kepada pihak-pihak yang terkait dalam melaksanakan bimbingan karier. Sedangkan dari luar oleh Depnaker. melakukan kunjungan rumah. i) aplikasi instrumen: di lakukan oleh konselor untuk mengadakan tes minat kerja. lapanga. dan materi bidang pengembangan karier yang disesuaikan dengan tingkatan kelas dan program yang telah dibuat. wali kelas. laptop. kiat sukses dalam berkaier. .perusahaan.dll dan n) alih tangan kasus: mengalihtangankan kasus kepada guru. perusahaan. ruang media ruang aula. format penilaian. supervisor atau perusahaan serta pihak-pihak terkait. hobi. 4) Pelaksanaan bimbingan karier dilakukan oleh sekolah dan luar sekolah. LSM yang mengadakan pelatihan-pelatihan. televisi. tes ketelitian. j) himpunan data: dengan menghimpun berbagai informasi mengenai siswa. 3) Penggunaan fasilitas baik sarana maupun prasarana seperti: memberikan tes-tes psikologi. 2) Memberikan materi bidang pengembangan. keselamatan kerja. dll. dsb. pmakaian ruang kelas. Dari sekolah: guru. kelompok. tips-tips maupun buku-buku yang berkaitan dengan karier. rekaman data feed back. kepala sekolah. dan konselor. 5) Cara pelaksanaan bimbingan karier dilakukan secara klasikal. contoh surat lamaran kerja. penggunaan handy cam untuk merekam role play. m) tampilan kepustakaan: memberikan kepada siswa suatu bahan bacaan mengenai informasi karier. diantaranya pekerjaan orang tua. materi bidang pengembangan sosial. k) konferensi kasus: dilakukan untuk kasus yang melibatkan supervisor. dll. VCD. dll. materi bidang pengembangan belajar. l) kunjungan rumah: dengan melakukan pertemuan kepada wali siswa atau keluarga. dll. diantaranya materi bidang pengembangan pribadi. pengalaman prakerin siswa. tes kepatuhan.

koordinator BK. melakukan try out seleksi kerja. kegiatan out bond dan in bound. games. penugasan. praktek dan sebagainya. karier adalah penyampaian verbal. Komponen yang dinilai menyangkut ketepatan asaran dan tujuan. latihan tes wawancara kerja. 2. Kegiatan evaluasi yang dilakukan konselor di SMKN 2 Malang adalah 1.6) Metode yang digunakan secara dalam pelaksanaan tanya bimbingan jawab. konselor memberikan materi bimbingan karier pada saat jam pelajaran kosong ataupun pulang sekolah. 4. Melaporkan hasil evaluasi kepada kepala sekolah. Memberikan instrumen/ alat evaluasi melalui angket. 7) Dalam pelaksanaannya terkadang dilakukan sesuai dengan jadwal dan tidak terjadwal. Selanjutnya setelah evaluasi dilakukan follow up dan memantau lulusan-lulusan SMKN 2 Malang . konselor. pedoman observasi. wawancara. rapor dan laporan kerja. role play. 3. Untuk waktu yang terjadwal adalah sesuai dengan jam masuk kelas yaitu satu jam satu kali pertemuan dan pertemuan dilaksanakan dua kali dalam seminggu. mendatangkan nara sumber. terkadang bagi siswa yang memiliki masalah-masalah khusus dan harus segera ditangani. diskusi. tes psikologis. mengenai rincian pelaksanaan bimbingan karier dan kemampuan pelaksanaan bimbingan karier. pemutaran film yang berkaitan dengan karier. wakasek kurikulum.presentasi. Menentukan waktu evaluasi tiap akhir semester untuk rekap konselor dan akhir tahun untuk dilaporkan kepada sekolah. d. maka pihak konselor akan memanggil siswa yang bersangkutan. Untuk waktu yang tidak terjadwal. rekap presensi.

faktor penyebab timbulnya masalah pengembangan karier dan bantuan konselor dalam mengatasi masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang adalah sebagai berikut: a. 2. Masalah-masalah pengembangan karier . ! %)& 9 ! % & ! % & ! * 3 $ !$ ! ! "/ ! $ * ! ( * ! & & " ! $% & $ " ! $ % 36< 26> 93 > "' 3 $ !$ " !$ * ! ( * ! & & $ $! $ ! * %)& $ 9 ! % % ( & & $% & !$ % " !$ & " " " "& " !$ & & $% & & !$ % Gambar 4.2. Masalah-Masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang ? ! ). Masalah-Masalah Pengembangan Karier Yang Dialami Siswa di SMKN 2 Malang Dari gambar diatas dapat dijelaskan bahwa masalah-masalah pengembangan karier.

siswa memiliki minat terhadap pekerjaan tetapi raguragu akan kemampuan dirinya. . yaitu siswa belum mempunyai citacita karier yang jelas. memiliki berapa minat pekerjaan dan bimbang untuk memilih yang tepat. atau pihak tempat PRAKERIN. mempunyai cita-cita tapi kurang bersemangat meraihnya. 3) Pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/ karier dalam diri siswa: yaitu siswa tidak memiliki prestise jabatan terhadap suatu pekerjaan. orang tua cenderung menurunkan karier yang ditekuninya kepada anaknya. siswa dituntut lebih tinggi dari jabatan/pekerjaan orang tua. manager. dll. masalah kelompok PRAKERIN. Masalah-masalah karier dari luar diri siswa (ekstern) 1) Pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/karier menurut orang tua siswa: orang tua memberikan pilihn karier anak berdasarkan prestise jabtan terhadap suatu pekerjaan menurut orang tua.Masalah-masalah pengembangan karier dari dalam diri siswa (intern) 1) Cita-cita siswa terhadap masa depan karier. dan siswa tidak tahu apa yang disebut cita-cita bagi dirinya. staf. 3) Kehendak/ keinginan orang tua mempengaruhi siswa dalam menentukan pilihan karier. masalah ditempat PRAKERIN dengan bos. belum memilih minatnya karena harus menyesuaikan dengan keinginan orang tua dan. dan prestise jabatan tentang suatu pekerjaan penting bagi siswa karena memengaruhi derajat seseorang nanti. yaitu siswwa belum mempunyai minat terhadap pekerjaan tertentu. 2) Minat siswa tetang profesi atau pekerjaan. tidak dapat beradaptasi ketika PRAKERIN. 2) Masalah PRAKERIN (Praktek Kerja Indusri): takut PRAKERIN.

Faktor penyebab timbulnya masalah–masalah karier di SMKN 2 Malang Kelompok Primer: 1) Kondisi sosial ekonomi orang tua: Diantaranya kondisi ekonomi orang tua yang tidak mendukung siswa untuk meraih pilihan masa depan dan pekerjaan. kecenderungan siswa dalam menentukan kariernya disesuaikan dengan konsisi dan kemampuan ekonomi keluarga. pilihan siswa dan pilihan orang tua tidak sesuai. keraguan akan kemampuan diri sendiri.4) Kondisi sosial ekonomi orang tua mempengaruhi siswa dalam menentukan pilihan karier. keterbatasan sarana yang dipunyai. siswa bimbang dalam memnentukan pilihan karierya karena terjadi knflik antara karier dengan keadaan ekonomi keluarga. ketidaktahuan siswa akan cara meraih cita-cita masa depan dan pekerjaan. 2) Bimbingan orang tua/ kehendak orang tua: Orang tua yang sudah punya pilihan tersendiri untuk siswa. dan siswa harus merubah piliha masa depan dan pekerjaan juga disebabkan oleh kondisi orang tua. yaitu siswa tidak termotivasi menentukan pilihan kariernya karena kurang ditunjang dengan ekonomi keluarganya. orang tua yang tidak memberikan kebebasan pada siswa untuk memilih. yaitu asa percaya diri rendah. telalu banyak pilihan cita-cita masa depan dan pekerjaan.siswa harus merubah pilihan karena paksaan orang tua. keputusan siswa untuk tetap mempertahankan pilihan masa depan meski berbeda dengan orang tua. b. siswa kurang termotivasi dalam meraih pilihan masa depan dan pekerjaannya. 3) Dalam diri siswa. dan rendahnya tingkat kebutuhan siswa terhadap gambaran suatu pekerjaan. kurang pemahaman tetang bakat dan minatnya. Kelompok Sekunder: .

Diantaranya berbeda pilihan masa depan dan pekerjaan antar teman membuat siswa menjadi bimbang menentukan pilihan masa depan dan pekerjaan. 2) Program dibuat atas dasar analisis kebutuhan. yaitu banyaknya lamaran kerja akan tetapi siswa harus memilih sesuai dengan jurusannya. rendahnya motivasi siswa karena rendahnya pandangan masyarakat. menjalin . yaitu Rendahnya pandangan masyarakat terhadap pilihan karier siswa. serta teman sepergulan yang memandang rendah pilihan masa depan dan pekerjaan siswa akan sangat berpengaruh dalam memunculkan berbagai masalah karier pada siswa.1) Pandangan masyarakat terhadap suatu jabatan atau pekerjaan. Ditinjau Pelaksanaan Program Bimbingan Karier 1) Pelaksana program selain dari konselor melibatkan guru kejuruan yang bertugas sebagai pelaksana program bantuan. Membuat busa kerja. c. teman yang belum mempunyai pilihan masa depan dan pekerjaan serta sikap teman yang memandang rendah pilihan masa depan dan pekerjaan siswa menyebabkan siswa malas meraih pilihan masa depan dan pekerjaan. Bantuan Konselor Dalam Memecahkan Masalah-Masalah Pengembangan Karier Ditinjau dari Pembuatan Progam Bimbingan Karier 1) Konselor membuat program bantuan program bulanan. tiap semester dan program tahunan. pandangan masyarakat sangat berpengaruh. konselor melibatkan perusahaan dalam pelaksanaan program. Terbatasnya jam BK. 3) Ditinjau dari sekolah. 2) Pola pergaulan: Belum dipunyainya pilihan masa depan dan pekerjaan oleh teman. konselor juga melibatkan lembaga pendidikan atau instansi lain.

menghadapi prakerin. 2) Selain itu melibatkan orang tua. himpunan data dan konferensi kasus yang terdiri dari materi bidang pengembangan pribadi. aplikasi instrumen. penempatan. psikiater. Pembekalan Sebelum Prakerin. Membuat perjanjian dengan pihak sekolah dan orang tua dalam mengawasi anak saat prakerin dan anak tidak sembrono berbuat. Salah satuya menempatkan siswa pada latihan kerja/ magang dan penempatan siswa yang sudah lulus pada sebuah pekerjaan. penguasaan konten. dll. informasi. bimbingan publik. pelatihan membuat lamaran kerja dan perangkatnya. pelatihan etika kerja dan komunikasi. belajar dan karier. wali kelas dan guru sesuai dengan masalah-masalah karier siswa. pelatihan peningkatan rasa PD. konseling perorangan. papan informasi yang bisa digunakan untuk kepentingan BK dan .hubungan dengan perusahaan perusahaan untuk mencari peluang kerja. mediasi. Pelatihan-Pelatihan dan mencari beasiswa 1) Pembekalan sebelum prakerin. ruang konseling yang memenuhi syarat. misal ruang BK tersendiri. 3) Program tahunan kami buat semua program keahlian dengan berbagai kegiatan yaitu layanan orientasi. konseling kelompok. Menggunakan Sarana Dan Prasarana Yang Menunjang 1) Memanfaatkan sarana yang sudah dipunyai yang berguna untuk menunjang keberhasilan layanan ataupun program yang sudah direncanakan. sosial. lowongan kerja bagi siswa maupun tamatan.

3. Prosentase Pilihan Karier Lulusan Siswa-Siswi SMKN 2 Malang Masuk Perguruan Tinggi 40% Bekerja 60% Prosentase lulusan siswa siswi SMKN 2 Malang empat puluh persn memasuki jenjang pendidikan yang lebih tinggi dan enam puluh persen memasuki dunia kerja. Perbandingan Masalah-Masalah Pengembangan Karier Dalam Diri Dan Luar Diri Siswa di SMKN 2 Malang Masalah-masalah karier dalam diri sisw a Masalah-masalah karier diluar diri sisw a Perbandingan masalah-masalah pengembangan karier dalam diri dan luar diri siswa prosentasinya adalah seimbang.jumahnya lebih dari satu tempat penyimpanan data yang jumlahnya lebih dari satu. Gambar 4. Bagi . 4. Gambar 4. serta alat pengumpul data yang sering digunakan.

Usaha Pariwisata 5. Akomodasi Perhotelan 4. Tata Boga/Restoran 3. 3. 5. Pekerja Sosial Jurusan yang paling banyak diminati siswa di SMKN 2 Malang adalah Perawatan Medis. sedangkan untuk jurusan yang kurang diminati adalah perawatan sosial dan usaha pariwisata. Teknik Komputer Jaringan 5. Faktor-Faktor Yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang . Gambar 4.yang memasuki jenjang pendidikan yang lebih tinggi adalah mereka yang berada pada kelas ekonomi menengah keatas dan untuk yang bekerja adalah ingin membantu perekonomian keluarga. Perawatan Medis 2. Jurusan Yang Paling Banyak Diminati Dan Kurang Diminati Siswa 1.

Faktor-Faktor Yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Dari gambar diatas dapat diketahui bahwa faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah sebagai berikut: a. Ditinjau Dari Siswa 1) Faktor Internal yaitu siswa memilih pekerjaan berdasaran kemampuan akademik. ( ) %( ) & * * ! " 4! * $4 " % 1 4$ $ " % 4 ?$ $ 4 * & 4 3 1 $ $ (& & 4! * $4 @$ " % Kerjasama Dan Dukungan Dengan Lembaga-Lembaga Terkait Gambar 4.4! * $4 C !" > ! C !" 2 ! 3" &+ * $ 4 633 8 ?" !"% @ . bakat khusus/kemampuan khusus.6. berdasark minat atau kecenderungan tertarik .

berdasarkan anggaran keluarga. aula. berdasar pandangan konselor terhadap suatu pekerjaan. konseling kelompok. mediasi. tempat penyimpanan datalebih dari satu dan alat pengumpul data yang sering digunakan.aplikasi instrument. berdasar prospek masa depan.pada saat jam konsong. 2) ada waktu jam masuk BK. konsultasi.pada sesuatu bidang tertentu. penguasaan konten.aplikatif pada siswa. kunjungan rumah. papan mading/informasi karier. penempatan. staff dan orang tua siswa. Ditinjau Dari Sekolah 1) Program. konselor selalu memperbaharui materi dan kepala sekolah mengusahakan fasilitas. BP/BK. yaitu: 1) tempat: ruang kelas. himpunan data. mosul bimbingan karier. berdasar sfat-sifat yang diteliti (misal. bimbingan publik. b. Adanya dukungan dan kerjasama dari kepala sekolah. lorong. tampilan kepustakaan dan alih tangan kasus. media. dan SMKN 2 Malang menjadi ketua MGBK (Musyawarah Guru Bimbingan Konseling Kota Malang).ulang sekolah dan jam khusus bagi siswa yang . konferensi kasus. kantor BK. silabus dan RPP BK siap dan menjadi contoh SMK se-Malang Raya. ketelitian). guru kewirausahaan/kejuruan. antusias siswa dalam pelaksanaan bimbingan karier dan respon siswa yang baik terhadap pelaksanaan bimbingan karier. 2) Faktor Eksternal: memilih pekerjaan sesuai dengan cita-cita. informasi. 2) Memberikan layanan optimal dan sesuai kebutuhan yaitu layanan orientasi. konseling perorangan. istirahat. memilih pekerjaan sesuai dengan keadaan jasmani. sesuai dengan prestise masyarakat. keadaan jasmani. 3) Dukungan dan kerjasama dari sekolah. 4) Sarana dan prasarana yang cukup mendukung/ memadai.

Panti Asuhan Nurul Huda. Dep. akomodasi perhotelan dan restoran: Museum Brawijaya. Hukum dan Hak Asasi Manusia. RS. BKKBN/ BPMKB Malang. TSA.S Brawijaya Lawang. 4. Hotel Kusuma Wijaya. Untuk jurusan usaha jasa pariwisata. 3) memiliki hotel sendiri dan tempat penitipan anak dan TK yang bekerjasama dengan DIKNAS. Taman Nasional Bromo Tengger. Bouroq Air Lines. Hotel Montana. dll. c. Ditinjau Dari Luar Sekolah 1) Kerjasama dan dukungan dengan lembaga-lembaga terkait sesuai dengan jurusan masing-masing untuk jurusan pekerjaan sosial dan pekarya kesehatan: majelis Sekolah SMKN 2 Malang. Puskesmas se-Wilayah Pujon/ Rehab Narkotika. Hotel Kusuma Argowisata. R. Syaiful Anwar Malang. Samuphahita. Faktor-Faktor Yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .memerlukan. Pemda Kabupaten Malang. SLB Kedung Kandang. Hotel Tugu. Merpati Air Lines. Pemkot Malang. dll.

b) keterbatasan dana dan.7. Faktor-Faktor Yang Menghambat Pelaksanan Bimbingan Karier Di SMKN 2 Malang Dari bagan diatas maka faktor-faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang dapat dijelaskan sebagai berikut: 1) Ditinjau dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier: a) keterbatasan personil hanya 8 yang aktif 5 konselor. . c) kebijakan sekolah.$ $ 8& 4 3" & @$ 4 " " ( ) %( ) $ ! " & ) 4 &4 " " @ $ * & ! * 3 * Gambar 4. .3 3 .

belum dapat menguasai ketrampilan kerja. c) siswa tidak tertarik karena kondisi/masalah siswa yang berdampak siswa tidak tertarik/memiliki maslah dalam kegiatan-kegiatan yang berhbungan dengan jurusannya sehingga dalam prakteknya siswa kesulitan. 6) Ditinjau dari kesempatan kerja yaitu banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi lowongan kerja sedikit. pimpinan. sehingga kesempatan kerja sedikit. c) keterbatasan waktu dalam melaksanakan bimbingan karier. 5) Ditinjau dari lingkungan kerja yaitu pengaruh anggota keluarga besar atau inti. saingan kerja banyak dan kesempata kerja yang kecil karena pemilihan jurusan. penguasaan materi kurang untuk guru baru. tidur dan ramai. selain itu lingkungan krja yang menuntut siswa untuk menguasai keterampilan kerja sesua jurusannya namun siswa merasa belum mampu dan belum dapat beradaptasi terhadap lingkungan kerjanya. tidak ada kontak mata dengan klin atau siswa.gugup saat mengaja dn suara terlalu kecil. yaitu: a) faktor siswa sendiri (lingkungan sosial budaya dan keadaan ekonomi sosial). manager. 7) Ditinjau dari pekerjaan yaitu banyaknya pilihan pekerjaan. . 3) Ditinjau diluar diri konselor: a) kurangnya sarana dan prasarana. 4) Ditinjau dari siswa sendiri. tuntuta-tuntutan dalam pekerjaan. b) kurangnya dana untuk menunjng pelaksanaan bimbingan karier. Misalnya ayah adalah guru. masalah dengan bos. dan guru bidang studi. maka tuntutan lingkungan mengaharapan anak juga menjadi guru. b) respon siswa yang kurang dalam pelaksanan bimbingan karier dengan tidak memperhatikan.2) Ditinjau dari dalam diri konselor adalah ketika tidak dapat menguasai kelas karena siswa ramai. Misalnya bimbingan diberikan tapi ada siswa yang pesimis terkait kebijakan orang tua. Alokasi waktu hanya dua jam tiap kali pertemuan padahal materi bimbingan karier banyak.

2.5. ! % Tabel 4. $ $ * & &"! 7 + ! )! & % & & & + @ $ * + & ! * + 3 * " " & !/ % & ! )% & & ! . . " ! ! $!$% + " " " % $ & & !/ " !/ " " & $ % / ! ( !*" ! $ $ ! " " ! ) " ) % ) @$ 4 " " $ . Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang 0 3 E !& . Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-Hambatan Pelaksanaaan Bimbingan Karier 1.$ $ 3" & 8& 4 &4 " " & $ ! " &. Membuat Swadana Dan • BK SMKN 2 Swadana dengan membuat modul yang diterbitkan oleh dan dipakai se- . Optimalnya Perencanaan a. 3 .

Dan Penyusunan Program Bimbingan Karier Program Yang Diprioritaskan Berdasarkan Atas Kebutuhan Siswa. kunjungan rumah. Konselor Harus Memiliki Inisiatif Dan Proaktif • • • • 3. konferensi kasus. Kondisi Siswa. layanan bimbingan kelompok. Dan Kondisi Sekolah • SMK Malang. tampilan kepustakaan. himpunan data. Hasil keuntungan dibuat untuk membeli fasiltas BK. setting prakerin o Bursa Kerja Layanan Konseling Individu o Konseling pribadi o Kesulitan belajar o Keluarga o Sosial Ekonomi Layanan Mediasi o Kerjasama o Bursa Kerja Penguasaan konten. berpakaian. dengan orang tua dan pimpinan o Layanan Penempatan o Penjurusan o Penempatan. layanan konsultasi. layanan bimbingan public.aplikasi instumen. Layanan Orientasi Orientasi Penjurusan Orientasi Ekstrakurikuler Orientasi setting praktek/ prakerin Orientasi perguruan tinggi atau kunjungan studi Layanan Informasi o Informasi Lowongan Kerja o Informasi PerguruanTinggi o Informasi etika. layanan mediasi. Konselor Mengusahakan Fasilitas/Sarana Dan Prasarana • • Program Yang Diprioritaskan Berdasarkan kondisi Siswa Program Yang Diprioritaskan Berdasarkan kondisi Sekolah Menguasai kelas Penguasaan materi Memberikan materi yang terbaru dan dapat dipercaya Kontak mata dengan klien atau siswa Mengusahakan fasilitas yang mendukung atau menunjang pelaksanaan bimbingan karier Memanfaatkan waktu kosong . di kantor. alih tangan kasus o o o o • • 2. Dalam Diri Konselor a. Program Yang Diprioritaskan Berdasarkan Atas Kebutuhan Siswa. Luar Diri Konselor a. berdandan.

Pekerjaan a. Siswa Sendiri a. daerah/swasta untuk menambah pengetahuan tentang dunia kerja Menambah pengetahuan siswa tentang jenis-jenis pekerjaan dengan mendatangkan nara sumber dari luar sekolah Mengidentifikasi jabatan/pekerjaan dan persyaratan-persyaratan dari arah pribadi dan lingkungan Mendiskusikan dan menemukan langkah-langkah mengtasi hambatan-hambatan yang bersumber dari factor pribadi dan lingkungan Menginformasikan dan mendiskusikan hambatanhambatan yang dihadapi oleh siswa dengan siswa itu sendiri. orang tua siswa Menyarankan siswa untuk mengikuti kegiatankegiatan ekstrakurikuler sesuai dengan minat. Memberikan tips-tips kepada siswa berkaitan dengan bimbingan karier Memberikan tes-te psikologis Memberikan siswa untuk berkesempatan berpraktik dibengkel/laboratorium/fasilitas praktik lainnya yang tersedia disekolah. Dan Pemahaman Diri • • • • Memberikan materi menarik dan memotivasi siswa Memberikan materi dengan cara yang kreatif agar siswa tidak cepat bosan dan siswa tertarik untuk menyimak dan mendengarkan. Memberi Motivasi Dalam Diri Siswa. sedangkan Guru bidang studi dan wali kelas diminta bantuan untuk menyampaikan materi bimbingan karier yang berkaitan dengan mata pelajaran atau topik yang sedang dibahas. bakat 5. Kepala sekolah biasanya ikut membantu pelaksanaan program bimbingan karier pada saat memberikan pengarahan pada wali murid atau siswa. Kesempatan Kerja. Lingkungan Kerja. Konselor Mengidentifikas i HambatanHambatan Mengatasinya • • • • • • . Mengupayakan dukungan dan kerjasama • • • • • • • Meningkatkan dukungan dan kerjasama dengan staf sekolah Meningkatkan dukungan dan kerjasama dengan konselor dan wali kelas perlu adanya dukungan dan kerjasama dengan alumni dan orang lain Konselor mengupayakan dukungan dan kerjasama lembaga-lembaga terkait. Selai itu magang pada perushaan/industry serta mengunjungi instansi/badan-badan usaha. seperti pada saat upacara dan pembagian raport siswa 4. Tips-Tips. konselor lebih berperan aktif dalam penyampaian materi bimbinga karier. wali kelas.b.

Siswa Disarankan Dan Diarahkan • • • • • • dan pilihannya. memberi materi motivasi 2 jam BK . Mengadakan wawancara konseling dengan siswa untuk menemukan alternative pemecahan masalah yang dihadapi siswa Memberikan tips tentang usaha meningkatkan belajar sesuai dengan pilihan dan menyesuaikan diri antara informasi diri dengan syarat-syarat yang dituntut oleh pekerjaan Mengikuti kursus/pelatihan untuk menujang pilihan Mempersiapkan langkah-langkah alternative usaha Mengikuti kegiatam ekstrakurikuler guna mendukung pilihan Merencanakan untuk menciptakan lapangan pekerjaan Upaya memperoleh penghasilan sambil belajar Melaksanakan magang dengan baik 6.• • b. 3. Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier di SMKN 2 Malang (Teknik Pendekatan Kelompok) Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa Di SMKN 2 Malang 1 Achievment motivation training Teknik Pendekatan Kelompok Jam Pelaksana Mendorong siswa untuk temotivasi dan berprestasi baik dalam belajar maupun bekerja. Stategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang Yang termasuk dalam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang masuk dalam teknik pendekatan kelompok adalah: Tabel 4.

tapi untuk konseling kelompok kami lakukan diruang BK. games dan informasi karier secara kelompok. etika bekerja. and counseling materi tentang pengertian dan bimbingan kelompok. menghargai dalam anggota kelompok meskipun berbeda budaya. memberi penguatan positif kepaa siswa Hari khusus prakerin seperti pembekalan sebelum 2 jam BK 3 Career days 4 5 2 jam dan harihari tertentu sebelum prakerin Creative experience. membeikan 2 jam materi yang meningkatkan kreatifitas siswa 2 jam Economic and Memberikan pembelajaran tentang kondisi ekonomi dan meningkatkan taraf ekonomi untuk consumer education dirinya nanti dengan bekerja dan menjadi pelayan dan konsumen yang baik dengan memberikan tips sopan santun. melakukan bimbingan konseling kelompok dkelas maupun luar kelas. minat dan pemahaman diri serta materi materi agar siswa memahami dirinya dan berkaitan dengan dirinya Siswa diminta untuk mencari informasiinformasi karier seperti mencari lowongan kerja.untuk bimbingan kelompok kami lakukan dikelas. 2 jam BK . Kami memberikan materi tentang bimbingan kelompok. Mobile servise Menggunakan Audiovisual Memberikan tes bakat. 2 jam BK 7 Intergroup education. 2 Behaviour modification techniques Menggunakan teknik teknik modifikasi perilaku. yang palingsring dilakukan adalah reinforcement. Siwa diminta untuk kreatif. memberikan bimbingan dan konseling secara kelompok. Tukar budaya agar kelompok budaya saling merasakan. dan sebagainya BK BK BK 6 Group guidance Memberikan bimbingan. 2 jam 8 9 Media. mencari informasi karier dan lowongan kerja melalui internet dan bursa kerjamembuat 2 jam 2 jam BK BK 10 Occupational information system.berprestasi.

2 jam 2 jam BK dan guru kejuruan BK dan luar sekolah BK BK dan guru kejuruan BK 18 Home room 2 jam 19 Karyawisata 20 Kegiatan kurikuler Observasi secara langsung pekerjaan. kecepatan dan ketelitan 11 Prevocational exploratory programs. selama tiga bulan Nara sumber dari luar sekolah. dan menginterpretasi informasi-informasi karier. Misalnya melalui alat-alat tes psikologi dalam hal karier. dan bimbingan kelompok. etika dandan dalam praktek mengenal dunia kerja adaptasi di tempat kerja 2 jam BK 12 Role playing. kepribadian. mengurus surat kelengkapan kerja. penggunaan. jurnal dan laporan. Melalui games. Diantaranya adalah sekar gegani. contohnya materi tentang etika kerja dan tiap-tiap kelompok diminta untuk menjelaskan materi etika kerja dengan sudut berbeda Membuat surat lamaran kerja. tata tertib praktek.lamaran pekerjaan dan sebagainya. 2 jam 16 Paket belajar 17 Pengajaran unit Memberikan materi bina karier Membantu siswa memperoleh pemahaman tentang dunia kerja seperti praktek membuat lamaran kerja dan wawancara kerja Tanya jawab. STIKES. Membantu memberi perkenalan dan hubungan antara sekolah dan dunia kerja.Hari-hari pekerjaan sesuai dengan jurusannya tertentu ditemani oleh perwakilan konselor sesuai dengan yang memegang kelas apa. memberi materi yang menarik. Dengan memberi materi tentang persiapan praktek kerja industri. dan sebagainya. pengumpulan. diantaranya mengenal setting praktek. seperti bakat. wawancara seleksi kerja 2 jam BK 13 Simulation. biodata diri mengumpulkan perlengkapan melamar keja. Dianjurkan siswa memilih kegiatan 2 jam kurikuler dalam rangka menujang BK BK . minat. 2 jam BK 14 Work experience Praktek kerja industri yang dilaksanakan programs. presensi dan ijin di tempat praktek. penarikan kembali. diskusi kebutuhan dan keinginan siswa. diskusi. 2 jam 15 Resource person.

4. dll. dunia kerja. masing sebagai asesmen terutama untuk siswa yang mengalami masalah-masalah. belajar efektif dan efisien. Materi pemahaman terhadap diri yaitu memberikan tes bakat. belajar mandiri. Strategi Konselor Dalam Mengembangkan Karier di SMKN 2 Malang (Teknik Pendekatan Kelompok) Strategi Konselor Dalam Teknik Pendekatan Individual Mengembangkan Karier Siswa Di SMKN 2 Malang Memberikan berbagai maam tes-tes psikologis 1 Assesment sesuai dengan kebutuhan dan kelas masingtechniques. mengolah waktu. 2 jam BK . Kami biasanya memberi tips-tips bagaimana mengolah waktu dan beelajar yang efektif dan efisien. menggunakan alat-alat tes seperti tes warteg. namun masih ada yang belum bisa mengambil keputusan sendiri dan bermasalah maka akan kami terapi 2 jam BK 3 Individualized education. bakat dan minat yang dipunyai Berkaitan dengan motivator hidup. 2 jam BK Yang termasuk dalam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang masuk dalam teknik pendekatan individual adalah: Tabel 4. kepribadian dan tes pemahaman diri Jam Pelaksana 2 jam BK 2 Decition training making Siswa diberi tips dan materi untuk dapat membuat keputusan dengan baik dan mandiri. Siswa diminta untuk dapat belajarsendiri dan mandiri tanpaharus diingatkan. grafis: kepatuhan. minat dan pemahaman diri serta materi materi agar siswa memahami dirinya dan berkaitan dengan dirinya 2 jam BK 4 Mobile servise. Mengolah waktu sendiri.21 Pemutaran film pengetahuan. kemampuan.

etika sopan santun. Penempatan penjurusan.5 6 Placement. 2 jam BK Sesuai kebutuh dan siswa BK . 7 Value clarification. PMDK Mencontoh sikap positif orang yang dikagumi. 8 Konseling karier Memberikan materi tentang nilai-nilai diri. kelas belajar. berfikir positif Memberikan konseling perorangan mengenai masalah-masalah dan informasi yang berhubungan dengan karier. penempatan setting prakerin. menjadikan panutan dan motivasi terhadap orang-orang yang dikagumi 2 jam 2 jam BK BK Social modeling. memahami diri. percaya diri..

@ .$ $ 3" & 8& &6@> 3 3" 8& & @ . Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang .1. " & $ ! ! " & ! " &. > /" & & % ! ! " +! ! % !$ * & " 3 ! " . & ! ! "" / $!$% !$*$ . " & !$ 6@> 96 . $ % $ . $ $% " . " % 7 $ Gambar 5.. ! 3 $ 3 ? D !$ & / ! 27 $ 3" & 8& D !$ 7 $ > ! $& ( ! 7 $ "& " .$ $ $ $ $& $&$ " & . FF F . . PELAKSANAAN BIMBINGAN KARIER di SMKN 2 MALANG 6 3 3" 8& . $ $ !$ " ! " & & ! !$*$ 4 .BAB V PEMBAHASAN A.

tahap pelaksanaan program tiap tahun dan tahap evaluasi program bimbingan karier. dan menetapkan program layanan bimbingan yang relevan sesuai dengan tugas-tugas perkembangan. Perencanan Program Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Perencanaan adalah penentuan segala sesuatu sebelum dilakukan (Reksahadi Projo. . Sebagaimana dijelaskan oleh Gybers dan Handerson (dalam Flurentin. Perencanaan program bimbingan karier di sekolah adalah seperangkat kegiatan yang dilakukan melalui berbagai bentuk survey untuk menginventarisasikan tujuan. merencanakan. dinamis berubah terus menerus dijadikan sebagai acuan dalam mengamati. FFF .Gambar diatas menunjukkan tahap-tahap pelaksanaan progam bimbingan karier yang dilakukan oleh konselor di SMKN 2 Malang. pelaksanaan program bimbingan karier dan evaluasi program bimbingan karier. Irama perkembangan karier yang terjadi secara dinamis dan berkelanjutan. 1992:21). kebutuhan. Kebutuhan siswa ini juga didasarkan atas tahap-tahap perkembangan siswa. wawancara dan angket. 1991:25) tahap-tahap penyusunan progam meliputi empat tahap yaitu.. tahap perencanaan program. penyusunan program. kemampuan sekolah. kebutuhan siswa dan keinginan siswa. Yang kedua adalah rapat koordinasi dengan seluruh konselor untuk membahas perencanaan dan penyusunan program berkaitan dengan materi yang telah disampaikan dari program sebelumnya disesuaikan dengan kekurangan. 1. yaitu dimulai dengan perencanaan program bimbingan karier. Kegiatan perencanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang dilakukan melalui beberapa tahapan yaitu yang pertama adalah meneliti kebutuhan siswa yaitu sesuai dengan kebutuhan siswa pada tiap-tiap kelas dan sesuai dengan jurusan masing-masing melalui observasi. kesehatan sekolah untuk melaksanakan program bimbingan karier (Sukardi. 1987:226-227). selanjutnya adalah penyusunan program bimbingan karier.

konselor dapat mengetahui perkembangan periode perkembangan karier yang dialami anak didiknya. 1997:575). pendidikan.perasaan. pengetahuan. cita-cita. (2) periode tentatif. dan niai-nilai yang dianutnya. diantaranya adalah a) agar siswa mengenal dirinya sendiri. Selanjutnya adalah tujuan khusus yang ingin dicapai yaitu: a) membantu perkembangan siswa diantaranya adalah mengembangkan karir siswa. c) . FFF .Sejalan dengan tugas-tugas perkembangan Ginzberg membagi perkembangan karier menjadi tiga periode umum. c) mampu merumuskan secara pribadi yang berkaitan dengan karier. pribadi dan sosial. Dengan mengetahui periode perkembangan karier menurut Ginzberg diatas. sosial dan kemasyarakatan. berlangsung dari umur 11 tahun sampai 17 tahun. dengan demikian konselor dapat merancang materi pendidikan karier dan bimbingan karier yang relevan dengan masing-masing tugas perkembangan karier pada tahapan tertentu. dan kelemahan. b) membantu siswa mengimplementasikan rencana karir. minat. Selanjutnya menurut Faqih (2001:128-129) tujuan bimbingan karier Islami dapat dirumuskan sebagai berikut: a) membantu individu mencegah timbulnya masalah (problem) yang berkaitan dengan upaya mencari pekerjaan. keterampilan. b) mengenal lingkungannya meliputi lingkungan pendidikan. d) mampu mengembangkan potensi. minat dan cita-cita. b) membantu individu memahami dan menghayati hakekat dan konsep kerja umat Islam. kekuatan. d) membantu individu untuk mau dan mampu melakukan upaya mencari pekerjaan sesuai dengan tata nilai dan kerja islami. c) membantu individu memahami dan menghayati tata nilai dan kerja dalam pekerjaan menurut Islam. pendidikan dan rencana kehidupan. kemampuan. pekerjaan. dan (3) periode realistik.. berlangsung dari umur 17-25 tahun (Winkel. bakat. Tahapan perencanaan program bimbingan karier yang ketiga adalah mengklasifikasi tujuan yang ingin dicapai yaitu tujuan jangka umum. yaitu: (1) periode fantasi dari lahir sampai umur 11 tahun. sikap . sikap dan akademik.

lembaga dan perusahaan terkait untuk mencari peluang kerja. . FFF . di ACC oleh koordinator konselor. jenjang dan jenis pendidikan). diantaranya adalah: guru kewirausahaaan. (2) lengkap dan menyeluruh sesuai fungsi. misalnya intervensi masalah-masalah karier yang dialami oleh siswa. Yang ketujuh adalah menentukan prioritas program bimbingan karier berdasarkan kebutuhan dan kondisi siswa dan kondisi SMKN 2 Malang. logis. Maupun mengupayakan dukungan dan kerjasama dalam SMKN 2 Malang sendiri yang dapat memberikan wawasan siswa dalam merencanakan karier yaitu dengan staf sekolah dan orang tua/ wali siswa. Dijelaskan oleh Prayitno. waka kurikulum dan kepala sekolah. Dan yang terakhir setelah disetujui oleh seluruh konselor. Selanjutnya adalah menyediakan waktu untuk menyelenggarakan bimbingan karier di luar jam pelajaran. (3) sistematik. (1997: 53-54) bahwa program dan kegiatan bimbingan karier memenuhi persyaratan: (1) berdasarkan kebutuhan (kondisi pribadi siswa. Depnaker (Departemen Tenaga Kerja) untuk pembuatan kartu kuning disekolah. teknik penjualan. pelatihan enterprenuership. prinsip dan asas bimbingan konseling. pelatihan ketrampilan kerja. Yang keenam adalah mengupayakan dukungan dan kerjasama. baik kerjasama dari luar SMKN 2 Malang yaitu dengan lembaga terkait. Yang kelima adalah meneliti program yang sudah ada yaitu meneliti keberhasilan program bimbingan karier tahun sebelumnya dan kekurangannya. Tahapan keempat adalah membuat batasan program yaitu dengan membuat batasan materi bimbingan karier dan menetapkan alokasi waktu penyampaian materi bimbingan karier yang diberikan. dan sinkron.membantu siswa dalam layanan intervensi. untuk kelas XII adalah satu jam tiga mengingat kelas XII harus fokus terhadap UAN.. Dkk. d) mendukung dan melaksanakan program sekolah. Ketentuan bulan april pelaksanaan bimbingan karier diubah menjadi dua kali masuk kelas selama satu jam tiap pertemuan.

keahlian pribadi. berencana dan produktif. 1991: 26) dalam merencanakan program hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut: 1) meneliti kebutuhan siswa. FFF . 22 tahun 2006 tentang pengembangan diri yang dikembangkan sendiri sesuai dengan jenjang kelas masing masing karena tiap-tiap sekolah memiliki jurusan yang berbeda-beda. proposional dan tidak iri hati. Selanjutnya adalah merumuskan program secara operasional yang dituangkan dalam bentuk RPP. 3) membuat batasan jenis program yang akan dibuat. bekerja menurut kadar kemampuan. 2) mengklasifikasi tujuan yang ingin dicapai.(4) terbuka dan luwes (memungkinkan bagi saran-saran pengembangan dan penyempurnaan). adil. untuk SMK adalah dalam bentuk RLI (Rencana Layanan Informasi). peningkatan ke efektifan. dan efisiensi. siswa dan masyarakat. (5) terjadinya keterlibatan dan kerjasama dari berbagai pihak. 4) meneliti jenis-jenis program yang sudah ada. jujur dan dapat dipercaya/tanggung jawab. rendah hati. . 5) mengupayakan dukungan dan kerjasama dari staf sekolah. 6) menentukan prioritas program. Penyusunan Program Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Penyusunan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang didasarkan atas kajian kebijakan kurikulum SMK tahun 2008 dengan menggunakan KTSP Pemerintah No. bekeja dengan cara yang benar dan baik. dan (6) terselenggarakannya penilaian dan tindak lanjut demi penyempurnaan. 2. disiplin dan efisien menggunakan waktu dan kesempatan. orang tua.. Dijelaskan pula oleh Gysberg dan Handerson (dalam Flurentin. yaitu keseimbangan tujuan kerja. Menurut Mu’awanah dan Hidayah (2009:89) dalam karier diperlukan tata nilai dan etos kerja islami.

Agar penyusunan dan pelaksanaan bimbingan karier di sekolah dapat berjalan dengan baik.Setelah hal tersebut telah selesai dilakukan maka konselor memilih strategi pelaksanaan program baik dari segi sarana prasarana yaitu dengan menentukan fasilitas yang digunakan untuk program bimbingan karier. jenis layanan bimbingan karier dan dana yang digunakan untuk program bimbingan karier. XI. banyaknya dan kualifikasinya. 1990:16). terutama adalah untuk kelas XII yang akan lulus dan alumni siswa-siswi SMKN 2 Malang. naskah soal dan kunci jawaban. serta (3) anggaran biaya (Sukardi dan Sumiati. maka persyaratan yang dituntut dan harus dipenuhi adalah (1) personil yang mencakup profesional dan non profesional.. bahwa kegiatan yang perlu dilakukan dalam menyusun program bimbingan (termasuk program bimbingan karier) adalah: (a) merumuskan tujuan-tujuan program secara operasional dalam bentuk kegiatan yang dapat diukur hasilnya. dll. Program perlu disusun. pedoman penilaian. Dijelaskan dalam Gysbers (dalam Flurentin. Program yang tersusun dengan baik maka kegiatannya dapat terkoordinir dengan baik pula. alat/ bahan/ sumber belajar dan menentukan penilaian: jenis penilaian. (c) menganalisis kemampuan staf sekolah. Yang selanjutnya adalah memilih teknik atau metode yang digunakan dalam bimbingan karier yaitu dituangkan dalam bentuk modul. (b) memilih strategi pelaksanaan program. Selanjutnya adalah menentukan tahapan-tahapan RLI (Rencana Layanan Informasi) yang dimulai dengan merumuskan tujuan layanan informasi. audiovisual. materi layanan informasi. FFF 7 . program . Selanjutnya adalah menentukan sasaran bimbingan karier yaitu untuk siswa kelas X. 1991:26). (2) fasilitas fisik dan teknik. Kegiatan selanjutnya dalam penyusunan program bimbingan karier diketahui oleh seluruh konselor dan kepala sekolah. XII. sasaran layanannya mudah diketahui dan pengawasan serta kepemimpinannya dapat dilaksanakan secara bijaksana. pendekatan/ metode layanan informasi. langkahlangkah pemberian informasi.

baik bagi siswa yang mendapatkan layanan maupun bagi petugas bimbingan yang menyelenggarakannya. layanan konseling kelompok. layanan bimbingan publik. Dalam pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang ada beberapa layanan-layanan yang diberikan. (b) kemungkinan para petugas bimbingan akan lebih menghemat waktu. diantaranya adalah layanan orientasi. dkk (1997:166-174) bahwa program bimbingan karier . Hal ini senada dengan pendapat Prayitno. Program yang disusun secara terperinci dan baik memberikan banyak keuntungan. Keuntungan yang diperoleh antara lain: (a) tujuan setiap bimbingan akan lebih jelas. layanan konsultasi. biaya.dapat dijadikan dasar untuk mengetahui atau menilai keberhasilan suatu program yang terlaksana (Ahmadi. 2003: 159). layanan konseling perorangan. aplikasi instrument. layanan penguasaan konten. 1991:2021). Pelaksanaan Program Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Pelaksanaan program adalah usaha melaksanakan suatu program yang telah disusun dalam tahap perencanaan. (c) pemberian layanan lebih teratur dan memadai. layanan penempatan. sosial. kunjungan rumah. layanan mediasi. 3. dan menghindarkan kesalahan-kesalahan yang terjadi dan usaha coba-coba yang tidak menguntungkan. (g) adanya kejelasan kegiatan bimbingan dari keseluruhan kegiatan program di sekolah (Flurentin. (e) penyediaan fasilitas akan lebih sempurna dan dapat dikontrol.. tenaga. (d) setiap petugas bimbingan akan menyadari peranan dan tugasnya masingmasing. FFF7 . konferensi kasus. belajar dan karier sesuai dengan kelas dan program yang telah dibuat. alih tangan kasus sesuai dengan materi bidang pengembangan pribadi. himpunan data. layanan informasi. (f) memungkinkan lebih eratnya komunikasi dari berbagai pihak.

format penilaian. meningkatkan konsistensi terhadap tujuan. ruang aula. perusahaan atau lembaga siswa praktek. kamera handy cam untuk merekam role play. data pendukung diri siswa. wali kelas. guru kejuruan/ guru wirausaha. laptop. dan (e) referal atau alih tangan kasus. lapngan. (3) layanan pembelajaran atau pendidikan karier (profesi). dll. d) embantu individu untuk mau dan mampu melakukan kegiatan kerja dan menyelenggarakan hubungan kerja sesuai dengan tatanilai dan kerja Islam (Faqih. (5) layanan bimbingan dan konseling kelompok. Untuk pelaksana bimbingan karier adalah dari dalam dan luar sekolah yaitu konselor. tips-tips maupun buku-buku yang berkaitan dengan karier. FFF7 . LSM yang mengadakan pelatihan-pelatihan. Hal ini sesuai dengan salan satu tujuan bimbingan karier Islami yaitu membantu individu mencegah timbulnya problem-problem yang berkaitan dengan kegiatan kerja dan hubungan kerja. majalah. serta layanan kegiatan pendukung yang terdiri dari: (a) aplikasi dan instrumentasi. . kepala sekolah. Sarana prasarana yang ada di SMKN 2 Malang yang menunjang pelaksanaan bimbingan karier dantaranya adalah adalah tes-tes psikologis. 2001:128-129).. c) membantu individu memahami dan menghayati tata nilai dan kerja menurut Islam. (2) layanan penempatan dan penyaluran. b) membantu individu memahami dan menghayati hakekat dan konsep kerja menurut Islam.memungkinkan siswa dapat meningkatkan pemahaman terhadap potensi dirinya. ruang kelas. brosur. ruang media. (4) layanan konseling perorangan. koran. VCD. (c) konferensi kasus. (b) himpunan data. depnaker. (d) kunjungan rumah. dan dapat merencanakan karier secara tepat dan berguna dalam hidupnya yang meliputi: (1) layanan orientasi dan informasi karier. Televisi.

. teknik kelompok. Waktu pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah terjadwal yaitu sesuai dengan jam masuk kelas yaitu satu jam satu kali pertemuan dan pertemuan dilaksanakan dua kali dalam satu minggu. teknik individuial. b) Pelaksanaan kegiatan .Dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin. media dan alat. 4) persiapan ketrampilan/ menggunakan metode. 1991: 26-27) bahwa program yang telah direncanakan dan disusun. (d) mengadakan perubahan atau perbaikan program berdasarkan hasil penilaian yang dilakukan. kurikulum. selanjutnya dilaksanakan melalui kegiatan berikut: a) persiapan pelaksanaan yaitu 1) persiapan fisik (tempat dan perabot) atau perangkat. 2) persiapan bahan atau perangkat lunak. (b) membuat instrumen pengukuran keberhasilan pelaksanaan program. teknik khusus. Sedangkan untuk cara pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah menggunakan teknik klasikal. pada waktu istirahat ataupun pulang sekolah dan terkadang bagi siswa yang memiliki masalahmasalah khusus dan harus segera ditangani maka akan dipanggil ketika jam pelajaran. Kegiatan selanjutnya adalah penggunaan fasilitas yang meliputi menggunakan sarana dan prasarana seperti buku panduan. FFF7 . ruang konseling. ruang kelas dan aula. paket bimbingan. 3) persiapan personil pelaksana. untuk waktu tidak terjadwal adalah ketika jam kosong. mengadakan alih tangan dari guru bidang studi/ wali kelas dan mengadakan alih tangan kepada instansi yang terkait dalam melaksanakan bimbingan karier apabila diperlukan. Hal diatas senada dengan yang dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin. (c) melaksanakan program dan menyesuaikan program dengan pelaksanaan program-program lain. 1991: 26-27) kegiatan yang perlu dilakukan dalam pelaksanaan program (termasuk bimbingan karier) adalah: (a) mengidentifikasi sumber-sumber yang diperlukan yang meliputi manusia sarana dan prasarana serta waktu.

media dan alat. pemanfaatan sumber materi. 4) efisiensi waktu. teknik khusus. 5) administrasi pelaksanaan. Kemudian setelah dilakukan evaluasi dilakukan follow up (tindak lanjut) dan memantau lulusan-lulusan SMKN 2 Malang. pedoman observasi.sesuai dengan rencana yaitu. rapor siswa dan laporan kerja. Instrumen/ alat evaluasi adalah dengan menggunakan angket. wakil kepala sekolah bidang kurikulum. 3) pengaktifan nara sumber. 1) penerapan metode. pemilihan instrumen penilaian. Tahap evaluasi merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk mengetahui sejau mana layanan bimbingan karier dilaksanakan dan mencapai hasil yang diharapkan. wawancara. 2) penyampaian materi. FFF7 . 4. Penilaian pelaksanaan program bimbibngan karier meliputi penentuan komponen yang akan dinilai. Adapun kegiatan penilaian pelaksanaan program bimbingan karier di SMK 2 Malang yang telah dilakukan adalah Dalam evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang waktu evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah setiap satu kali dalam semester untuk rekap konselor dan tiap akhir tahun untuk dilaporkan kepada kepala sekolah. . tes-tes psikologi. Hasil evaluasi selanjutnya dilaporkan kepada kepala sekolah. rekap presensi siswa dan guru.. Evaluasi Pelaksanaan Program Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Evaluasi dalam program bimbingan di sekolah ialah “segala upaya tindakan atau proses untuk menentukan derajat kualitas kemajuan kegiatan berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan program bimbingan dan konseling di sekolah dengan mengacu pada kriteria atau patokan-patokan tertentu sesuai dengan program bimbingan yang dilaksanakan” (Sukardi. waktu penilitian dan melaporkan hasil penilaian. 1985:47). Komponen yang dinilai adalah mengenai rincian pelaksanaan bimbingan karier dan mengenai kemampuan pelaksanaan bimbingan karier.

2. Masalah-Masalah Pengembangan Karier . MASALAH-MASALAH PENGEMBANGAN KARIER dI SMKN 2 MALANG 1.. (b) memilih instrumen penilaian. Masalah-Masalah Pengembangan Karier Yang Dialami Siswa di SMKN 2 Malang ? ! ). FFF F . ! %) % & 9 ! ! * 3 & $ !$ & ! ! ! % "/ ! * * ( ! & ! $ & " ! $% " ! $ & $ "' & %) % $ 9 ! 3 % 36< 26> 93 * > $ ! * !$ " $% !$ % " "& " $% !$ % * ( ! ! & $ !$ & $ $! " % ( !$ & & && " " !$ & & && Gambar 5. B.Dijelaskan oleh Gysbers (dalam Flurentin. (c) melaporkan hasi penilaian. 1991: 27) kegiatan yang perlu dilakukan dalam penilaian pelaksanaan program bimbingan karier adalah: (a) menentukan komponen program yang dinilai.

Masalah dalam diri siswa. Demikian pula dalam pemecahan persoalan yang dihadapkan dan bagi remaja seperti ini sangat diharapkan berfungsinya bimbingan di sekolah (Mappiare. Memang terdapat remaja akhir yang mendapat kesulitan dalm menyusun rencana-rencana mereka serta menempatkan pilihan. dan pengambilan keputusan karier yang disebabkan oleh kurangnya pemahaman diri dan pemahaman karier.F.Yang Dialami Siswa di SMKN 2 Malang Menurut A Mahmud Hana. diantaranya adalah ada siswa yang belum mempunyai cita-cita karier yang jelas. pengarahan. siswa memiliki beberapa minat terhadap suatu profesi/pekerjaan sehingga bimbang untuk memilih salah satu yang tepat untuk dirinya. ada beberapa siswa yang belum memilih minatnya terhadap suatu profesi/pekerjaan karena harus menyesuaikan dengan keinginan orang tua. ada siswa yang mempunyai cita-cita tetapi kurang bersemangat untuk meraihnya. 1982: 81). 1978 (dalam Hidayat. a. selanjutnya siswa memiliki minat terhadap suatu profesi atau pekerjaan tetapi raguragu dengan kemampuan yang ada pada dirinya dan yang selanjutnya adalah pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/karier dalam diri siswa. Sedangkan Sukardi (1984) memberikan batasan masalah karier dengan masalah individu dalam perencanaan. Hal ini disebabkan karena ketika seseorang remaja sudah memilih suatu minat maka . 1999) yang dimaksud dengan masalah karier adalah masalah yang ditimbulkan dalam pekerjaan yang berhubungan dengan keberhasilan dan penyesuaian diri pada pekerjaan.. Masalah selanjutnya adalah ada beberapa siswa yang belum ada minat terhadap suatu pekerjaan tertentu dalam dirinya. Masalah-masalah pengembangan karier yang dialami siswa di SMKN 2 Malang dibagi menjadi 2 yaitu masalah-masalah yang berasal dalam diri siswa dan luar diri siswa. .

Perbandingan masalah-masalah pengembangan karier baik ditinjau dalam diri siswa maupun luar diri siswa adalah sama.F. Perbandingan Masalah-Masalah Pengembangan Karier di SMKN 2 Malang Masalah-masalah karier dalam diri sisw a Masalah-masalah karier diluar diri sisw a . 3. tersedianya kesempatan. kemampuan mental. . pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/karier menurut orang tua siswa. b. c. 1996) bahwa pola karier orang atau tingkat pekerjaan yang dicapai ditentukan oleh taraf sosial ekonomi orang tuanya. kondisi sosial ekonomi orang tua mempengaruhi siswa.. Teori pandangan situasional menegaskan bahwa orang dalam perkembangan jabatan dan pilihan kariernya tidak dapat melepaskan diri sepenunya dari segala pengaruh eksternal (Winkel. ciri-ciri kepribadian. 1997: 585). tanpa ada yang menyuruh (Slameto.perasaan dan pikiran mereka hanya akan tertuju hanya pada pilihan itu (Mappiare. 1982: 62). nilai-nilai. Dijelaskan dalam teori Donald Super (dalam Munandir. Hal ini dapat dilihat pada gambar dibawah ini: Gambar 5. minat. Masalah-masalah karier dari luar diri siswa (ekstern) adalah masalah PRAKERIN (Praktek Kerja Indusri). kehendak/keinginan orang tua mempengaruhi siswa dalam menentukan pilihan karier. Sesuai dengan pendapat slameto yang menyatakan bahwa minat adalah suatu rasa lebih suka atau rasa keterikatan pada suatu hal atau aktivitas. 2003: 180).

dan rendahnya tingkat kebutuhan siswa terhadap gambaran suatu pekerjaan. 2002: 10). Dengan demikian siswa akan lebih bisa menerima atau meresapi bahan ajaran. pekerjaan dan kehidupannya (Utoyo. 2003: 36). Dengan adanya pengetahuan awal mengenai pelajaran yang akan diajarkan maka siswa akan mampu menghubungkan antara pengetahuan yang telah dimiliki dengan pelajaran yang akan diterima (slameto. ketidaktahuan siswa akan cara meraih cita-cita masa depan dan pekerjaan.. Selain itu bangsa kita sekarang ini membutuhkan calon-calon tenaga kerja yang mengetahui dan menguasai syarat-syarat pekerjaan yang akan dijalani (Utoyo. . Karena bagaimanapun pengetahuan awal mengenai suatu . Pemicu umum yang memunculkan masalah karier pada siswa SMKN 2 Malang antara lain adalah keraguan akan kemampuan diri sendiri. keterbatasan sarana yang dipunyai. 2003: 290). Karena dengan alat yang serba tidak lengkap inilah maka hati anak-anak menjadi kecewa. Selanjutnya adalah terlalu banyak pilihan cita-cita masa depan dan pekerjaan. kemampuannya dan arah kebutuhan-kebutuhannya individu akan berada dalam posisi untuk mempertimbangkan alternatif-alternatif yang akan datang. ia harus mengetahui seluk beluk kondisi karier tersebut (Munandir. Faktor-Faktor Penyebab Timbulnya Masalah-Masalah Karier di SMKN 2 Malang Faktor-faktor penyebab timbulnya masalah karier dalam diri siswa adalah: a. Dengan mengetahui dirinya sendiri. dan mengerti tujuantujuan pendidikan. Sama halnya dengan individu yang akan memilih sebuah karier. 1989: 26).F. 1996).2. Dengan tidak dibutuhkannya gambaran awal meneganai profl suatu pekerjaan membuat siswa tidak mencari dan akibatnya siswa tidak sama sekali mempunyai gambaran awal mengenai suatu profil pekerjaan (mappiare. 1982: 128). putus asa sehingga dorongan belajar merasa kurang sekali (Ahmadi. mundur.

. Pemicu atau penyebab timbulnya masalah yang termasuk dalam kelompok primer ialah: 1) Penyebab lainnya adalah bimbingan orang tua dalam pilihan masa depan dan pekerjaan siswa SMKN 2 Malang. orang tua yang sudah punya pilihan tersendiri untuk siswa serta orang tua yang tidak memberikan kebebasan pada siswa untuk memilih pilihan masa depan dan pekerjaannya menjadi salah satu sebab siswa SMKN 2 Malang mempunyai motivasi yang rendah dalam meraih pilihan masa depan dan pekerjaannya. Dalam keluarga itupun terdapat pihak-pihak yang berfungsi sebagai penanggung jawab serta pemimpin atas diri setiap invidu yang tinggal dalam keluarga. sementara orang tua masih tidak melepaskannya sebab belum cukup untuk diberi kebebasan (Mappiare. . Remaja ingin bebas. Masalah wajar yang terjadi antara orang tua dengan siswa diantaranya adalah pelaksanaan tugas perkembangan dalam hal mendapatkan kebebasan emosional dari orang tuanya. Dalam masa remaja seperti ini. b. pertentangan nilai dan sering terjadi antara remaja dan orang tua.pekerjaan ini juga merupakan salah satu faktor seseorang berhasil atau tidak dalam karier yang dipilihnya. menentukan tujuan hidupnya sendiri. Hal itu juga menyebabkan siswa harus merubah pilihan masa depan dan pekerjaannya meskipun ada sebagaian siswa yang tetap mempertahankan pilihan masa depan dan pekerjaannya meskipun berbeda dengan orang tua. Ketidaksesuaian antara pilihan masa depan dan pekerjaan orang tua dan siswa. yaitu orang tua khusunya Ibu dan Ayah. Terutama nilai . Sesuai dengan pendapat Ahmadi bahwa keluarga adalah merupakan kelompok primer yang paling penting di dalam masyarakat (Ahmadi.F. Keluarga sangat banyak pengaruhnya terhadap tumbuh kembang seorang anak mengingat sebagian besar waktu dihabiskan dalam keluarga. 2003: 23). 1982:187).

mengingat diterima pada kelompok teman sebaya adalah salah satu tugas perkembangan remja. siswa kurang bisa mendapatkan sarana unuk meraih cita-cita masa depan dan pekerjaan yang memadai. Sehingga. Jadi kondisi ekonomi bisa menentukan apakah siswa akan diterima di pergaulan atau tidak jika tidak diterima di pergaulan maka ditakutkan hal ini akan berpengaruh buruk pada siswa. 1989) anak-anak dari keluarga berada cenderung memilih perguruan tinggi. 7 . keuangannya.. Dan siswa harus merubah pilihan masa depan dan oekerjaan juga disebabkan oleh kondisi orang tua.dan norma kelompok yang selama ini menerima dan menganggapnya jadi anggota kelompok. Diantaranya kondisi ekonomi orang tua yang tidak mendukung siswa untuk meraih pilihan masa depan dan pekerjaan masih banyak dialami siswa. Sebaliknya anak-anak dari keluarga kurang mampu cenderung memilih pekerjaan keterampilan yang lebih tinggi dari yang dilakukan oleh orang tua mereka. Selain itu dengan kondisI ekonomi yang rendah. Apa-apa yang dimilikinya dan teman sepergaulannya. Apabila satu tugas perkembangan . benda-benda yang di milikinya dan teman sepergaulannya.F. Apa-apa yang dimilikinya itu dapat mengangkat atau memerosotkan pandangan teman-teman sebayanya (Mappiare. sekolahnya. kemudian mereka memilih pekerjaan professional. Hal ini menurut Mappiare remaja sadar bahwa lingkungan sosial menilai dirinya dengan melihat. Menurut Ginzberg (dalam Utoyo. Selain itu kondisi ekonomi orang tua juga menyebabkan siswa kurang termotivasi dalam meraih pilihan masa depan dan pekerjaannya. miliknya. 2) Kondisi ekonomi orang tua adalah salah satu faktor penyebab munculnya masalah karier pada diri siswa SMKN 2 Malang. dengan kondisi ekonomi yang rendah sangat dimungkinkan remaja tidak mampu memenuhi kbutuhannya tersebut. 1982: 63).

Selain itu penerimaan tersebut bisa mempertinggi rasa percaya diri pada siswa. Hal ini senada dengan apa yang dituturkan oleh Mappiare bahwa remaja yang dapat mengadakan penyesuaian diri dan sosial secara baik dapat mendatangkan rasa percaya diri..7 .F. Bagi siswa SMKN 2 Malang pandangan atau pendapat masyarakat terhadap suatu jabatan atau pekerjaan berpengaruh terhadap pilihan masa depan dan pekerjaan siswa SMKN 2 Malang. 1982: 111). Jika kebutuhan ini terpenuhi maka akan mendatangkan kepuasan dan kebahagiaan. Hal ini senada dengan pendapat bahwa kegagalan seseorang anak dalam melaksanakan tugas-tugas perkembangan dalam masa-masa awal kehidupan atau dalam suatu masa kehidupan yang lebih muda. c. Rendahnya pandangan masyarakat terhadap pilhan masa depan dan pekerjaan siswa menyebabkan siswa kurang termotivasi dalam meraih masa depan pekerjaannya. . dapat meningkatkan diri untuk mencapai kebahagiaan (Mappiare. Semakin banyak tugas-tugas perkembangan yang tidak dilaksanakan dengan baik. 1982:152).tidak terlaksana/ gagal maka hal itu akan mempengaruhi perkembangan remaja selanjutnya. rasa lebih berharga. baik dari kelompok kecilnya maupun kelompok yang lebih luas lagi yaitu masyarakat. semakin tinggi pula intensitas persoalan yang menghadapnya (Mappiare. Sesuai dengan kebutuhannya seorang remaja harus mendapatkan penerimaan. dapat menyulitkan pelaksanaan tugas-tugas perkembangan dalam masa kehidupan lebih lanjut. Pemicu atau penyebab timbulnya masalah yang termasuk dalam yang termasuk ke dalam kelompok sekunder adalah: 1) Selain itu pendapat masyarakat terhadap suatu jabatan atau pekerjaan juga menjadi penyebab munculnya masalah karier pada siswa SMKN 2 Malang.

suka menyebarkan gosip. menyendiri dan sikap agresif yang diwujudkan dalam tingkah laku menantang orang lain.. jika semua hal yang sudah dilakukan dan dipilih siswa untuk masa depannya tidak dihargai atau diterima oleh masyarakat sebagai lingkungan yang lebih luas maka siswa akan merasa terkucilkan ataupun ditolak. menekuni hobi secara berlebihan. karena hal ini juga merupakan salah satu bentuk sikap withdrawal yang disebabkan karena penolakan masyarakat atas pilihan siswa.F. Kekecewaan ini akan sangat banyak implikasinya pada tingkah laku remaja selanjutnya. Diantaranya berbeda pilihan masa depan dan pekerjaan antar teman membuat siswa menjadi bimbang menentukan pilihan masa depan dan pekerjaan. 1982: 173). 2) Pola pergaulan juga salah satu penyebab munculnya masalah-masalah pada pilihan masa depan dan pekerjaan antar teman. suka beredebat. serta teman sepergulan yang memandang rendah pilihan masa depan dan pekerjaan siswa akan sangat berpengaruh dalam memunculkan berbagai masalah karier pada siswa. suka memfitnah dan sebagainya (Mappiare.Namun. mengeritik. . Hal ini bisa menimbulkan frustasi tersendiri yang mampu menimbulkan rasa kecewa atas kondisi tersebut. teman yang belum mempunyai pilihan masa depan dan pekerjaan serta sikap teman yang memandang rendah pilihan masa depan dan pekerjaan siswa menyebabkan siswa malas meraih pilihan masa depan dan pekerjaan.7 . belum dipunyainya pilihan masa depan dan pekerjaan oleh teman. Jadi sangat wajar apabila motivasi siswa untuk meraih pilihan masa depan dan pekerjaan menjadi rendah apabila masyarakat memandan rendah pilihan siswa tersebut. diantaranya adalah sikap withdrawal atau menarik diri yang diwujudkan dalam tingah laku melamun.

Seseorang yang membawa misik adakalanya ia member kamu misik. 1989: 24). Pengaruh kuat teman sebaya atau sesama remaja merupakan hal penting yang tak dapat diremehkan dalam masa-masa remaja menurut mappiare hal ini tterjadi karenadiantara remaja terdapat jalinan ikatan perasaan yang sangat kuat (mappiare. pemuda maupun orang dewasa). Oleh karena itu. hendaknya anak remaja muslim membangun perkawanannya berdasarkan petunjuk Nabi Muhammad saw. adakalanya kamu membeli misik dari dia. 1982:166). maka rasulullah member nasihat kepada umatnya agar berteman dengan orang-orang saleh. Adapun peniup ubub.. rasa ikut serta dalam kelompok. dan adakalanya kamu bias mencium bau wangi misik. 1982: 90).Beberapa penelitian menyebutkan bahwa cita-cita masa depan dan pekerjaan seorang individu sebagian individu sebagian besar datangnya dari teman seusia daripada dari diri individu itu sendiri (Utoyo. Drs Andi Mappiare menuturkan bahwa penerimaan kelompok terhadap diri seorang remaja. Imam Muslim meriayatkan dari Abu al-Asy’ary bahwasanya rasulullah bersabda: “Perumpamaan teman yang baik dan teman yang jelek adalah seperti orang yang membawa (penjual) minyak sisik (atau minyak wangi) dan peniub ubub. Sebaliknya.7 . maka adakalanya ia menyebabkan baju kamu terbakar atau adakalanya kamu mencium bau tidak sedap” (HR Muslim). memperkuat citra diri dan penilaian dari yang positif. adanya penolakan peer group mengurangi penilaian diri positif bagi remaja akhir (Mappiare. Karena perkawanan memiliki dampak (positif dan negative) terhadap perilaku seseorang (remaja. Ini karena menjauhi perkawanan yang jelek paling tidak bias melindungi diri si anak dari cemoohan dan gunjingan atau .F.

Dan yang terakhir. Membuat bursa kerja. misal ruang BK tersendiri.F. Bantuan Yang Digunakan Konselor Dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang. Salah satunya menempatkan siswa pada latihan kerja/ magang dan penempatan siswa yang sudah lulus pada sebuah pekerjaan. program dibuat atas dasar analisis kebutuhan. pelatihan peningkatan rasa PD. d) konselor memanfaatkan sarana yang sudah dipunyai yang berguna untuk menunjang keberhasilan layanan ataupun program yang sudah direncanakan. sosial. lowongan kerja bagi siswa maupun tamatan. b) program tahunan dibuat dengan berbagai kegiatan yaitu layanan orientasi.. menjalin hubungan dengan perusahaan perusahaan untuk mencari peluang kerja. a) membuat program bantuan yaitu program bulanan. bimbingan publik. 3. penempatan. penguasaan konten. Bantuan konselor dalam memecahkan masalah-masalah pengembangan adalah dengan. papan informasi yang bisa digunakan untuk kepentingan BK dan . belajar dan karier. ruang konseling yang memenuhi syarat. psikiater.7 . mediasi. menghadapi prakerin. Membuat perjanjian dengan pihak sekolah dan orang tua dalam mengawasi anak saat prakerin dan anak tidak semborno berbuat. Selain itu melibatkan orang tua. wali kelas dan guru sesuai dengan masalah-masalah karier siswa. himpunan data dan konferensi kasus yang terdiri dari materi bidang pengembangan pribadi. aplikasi instrumen. informasi. pelatihan etika kerja dan komunikasi. c) selanjutnya konselor memberikan pembekalan sebelum prakerin. tiap semester dan program tahunan. konseling perorangan. Konselor melibatkan perusahaan dalam pelaksanaan program. konseling kelompok.melindungi dirinya dari kejelekan dan perbuatan yang menyimpang (Muhammad. 2007:455). a. konselor juga melibatkan lembaga pendidikan atau instansi lain. dll. pelatihan membuat lamaran kerja dan perangkatnya.

serta alat pengumpul data yang sering digunakan. kearah ahsanitaqwiim dan agar tidak terjerumus dalam kehinaan atau dalam asfala saafiliin. peranan konselor sekolah adalah membantu siswa mengenali dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan siswa dalam bidang pendidikan. Gambar 5. 12 ! (+. 1 (0. membantu siswa mengembangkan kemampuan mengambil keputusan dan menyusun rencana masa depannya.F. pekerjaan. b. 456 % " $ 3 !" # “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya kemudian Kami kembalikan Dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka). F .. Dalam Islam semua yang diupayakan oleh konselor merupakan upaya untuk menjaga agar manusia tetap menuju kearah kebahagiaan. Maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya” (Q. Perbandingan pilihan karier lulusan siswa SMKN 2 Malang adalah 60 persen bekerja dan 40 persen kuliah.S At Tin: 4-6). 4.jumahnya lebih dari satu tempat penyimpanan data yang jumlahnya lebih dari satu. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh. - .S At Tin: 4-6). Prosentase Pilihan Karier SMKN 2 Malang ./ (7. Sebagaimana firman Allah sebagai berikut: (Q. Dijelaskan Prayitno (1994:96). Hal ini dapat dilihat pada gambar dibawah ini. bidang sosial-personal..

urutan yang selanjutnya adalah perhotelan. tata boga. 1989) anakanak dari keluarga berada cenderung memilih perguruan tinggi.. 5. Hal ini dapat dilihat pada gambar berikut ini: Gambar 5. padahal tidak seperti itu. dan teknik komputer jaringan berimbang. Jurusan yang paling diminati oleh siswa adalah keperawatan medis/ kesehatan. Yang tidak kuliah biasanya adalah orang tua tidak mampu atau siswa ingin bekerja agar bisa membantu orang tua.. Sedangkan untuk jurusan usaha pariwisata dan pekerja sosial tidak diminati. Jurusan Paling Diminati SMKN 2 Malang . sehingga banyak mereka yang terpaksa. Karena banyak siswa sebagian ingin masuk jurusan perawatan medis dan tidak lolos seleksi maka dipindahkan ke perawatan sosial dan usaha pariwisata. Selain itu mereka merasa kalau jurusan pekerja sosial nanti masa depannya tidak bagus. Untuk jurusan perwatan medis paling diminati karena jurusan ini adalah jurursan satu-satunya yang ada di SMK se-Jawa timur. Sebaliknya anak-anak dari keluarga kurang mampu cenderung memilih pekerjaan keterampilan yang lebih tinggi dari yang dilakukan oleh orang tua mereka. .Masuk Perguruan Tinggi 40% Bekerja 60% Bagi yang kuliah biasanya adalah orang tua yang mampu atau cukup secara ekonomi. kemudian mereka memilih pekerjaan profesional. c. Menurut Ginzberg (dalam Utoyo.

. Tata Boga/Restoran 3. (2) dukungan dari dalam diri konselor berupa inisiatif untuk melaksanakan bimbingan karier. Hal ini dapat dilihat pada bagan dibawah ini: Gambar 5. dan dalam sekolah. Faktor-Faktor Yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang . Pekerja Sosial C. Dukungan tersebut yaitu (1) dukungan dari luar diri konselor berupa dukungan kepala sekolah dan staf sekolah lainnya. 6. Akomodasi Perhotelan 4.. Hal ini senada dengan pendapat Wilujeng (1998:44). Perawatan Medis 2.1. maupun dari luar sekolah.. FAKTOR-FAKTOR YANG MENDUKUNG PELAKSANAAN BIMBINGAN KARIER di SMKN 2 MALANG Faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier ditinjau dari dalam diri siswa sendiri. Teknik Komputer Jaringan 5. dari segi dukungan dalam melaksanakan bimbingan (termasuk bimbingan karier) di SMK adalah berasal dari dalam diri konselor dan luar diri konselor seperti kepala sekolah beserta staf sekolah. Usaha Pariwisata 5.

yaitu apabila siswa tidak mengalami hambatan dalam perkembangan kariernya yaitu siswa memilih jurusan maupun pekerjaan berdasar kemampuan akademik. sesuai dengan cita-cita dan keadaan jasmani.4! * $4 C !" > ! C !" 2 ! 3" &+ * $ 4 633 8 ?" !"% @ .. Dari dalam diri siswa. bakat khusus/ kemampuan khusus. Selain itu apabila dalam pelaksanaan bimbingan karier di dalam kelas siswa memiliki antusiasme dan memberikan respon yang baik dengan memperhatikan dan mendengarkan ketika pelaksanan kegiatan bimbingan karier. Sedangkan faktor pendukung dari luar diri siswa adalah siswa dalam perkembangan kariernya memilih . Faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. ( ) %( ) & * * ! " 4! * $4 " % 1 4$ $ " % 4 ?$ $ 4 * & 4 3 1 $ $ (& & 4! * $4 @$ " % Kerjasama Dan Dukungan Dengan Lembaga-Lembaga Terkait 1.. . berdasar minat yaitu kecenderungan tertarik pada seuatau bidang tertentu dan sifat-sifat yang dimiliki. Ditinjau dari dalam diri dan luar diri siswa.

2. Sehingga cita-cita. yaitu umur 18-21 tahun tugas perkembangannya adalah mengkhususkan pilihan karier tertentu. silabus. keadaan jasmani. Pada sub tahap ini siswa telah lebih memberi tekanan dengan pertimbangan-pertimbangan secara realitas. mencoba dan membuat pilihan secara tentatif. 1990:43).. tujuan dan sistem nilai seseorang sudah merupakan cita-cita dan tujuan yang sesuai dengan sistem nilainya maka ia akan bersungguh-sungguh bekerja dan tanpa disertai suatu perasaan yang tertekan dan hal tersebut akan menunjang kesuksesan kariernya (Kartono. Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dalam perkembangan kariernya berada pada tahap eksplorasi. dan pilihan karier tertentu dilakukan (Abimanyu. program BK. berdasar prosepek masa depan dan pandangan konselor tentang suatu pekerjaan. Dari sudut psikologi. Pada sub tahap transisi. bahkan menjadi contoh SMK se-Malang Raya dan program BK sangat aplikatif pada siswa . SMKN 2 Malang menjadi ketua MGBK (Musyawarah Guru Bimbingan Konseling Kota Malang). uji coba peranan dan eksplorasi okupasional.. 1989). yaitu umur usia 15-17 tahun adalah mengkristalisasikan pilihan kesukaan vokasional. anak masuk lapangan kerja atau latihan ataupun pendidikan profesional dalam upaya mengimplementasikan konsep dirinya. 2005: 27). 1) program. cita-cita mempunyai arti “suatu standar tentang nilainilai yang merupakan kontrol terhadap tingkah laku atau kelakuan (Witherington dalam Utoyo. Dalam sub tahap ini anak telah mempertimbangkan kesempatan-kesempatan. silabus dan RPP BK siap dan menjadi contoh. anggaran keluarga. Ditinjau dari sekolah adalah. . dan kemungkinan pilihan karier telah diidentifikasi. RPP BK semua sudah siap. Tugas perkembangan karier ada sub tahap tentatif.pekerjaan sesuai dengan cita-cita. sesuai dengan prestise masyarakat. tugas utama dalam perkembangan karier pada tahap eksplorasi ini adalah pengujian diri.

ruang kantor BK. tergantung jam yang dibutuhkan. tampilan kepustakaan. 1987:21). orang tua siswa. Program di suatu sekolah hendaknya juga dievaluasi secara berkala guna mengetahui efektivitas dan efisiensi program tersebut (Sukardi. kepala sekolah. penguasaan konten. tempat penyimpanan data yang jumlahnya lebih dari satu. serta guru bidang studi (Sukardi. 1987). lorong. layanan mediasi. kunjungan rumah. komputer. layanan penempatan. serta alat pengumpul data yang sering digunakan.. aplikasi instumen. taman.. Secara berturut-turut personil atau pelaksana bimbingan disekolah berdasarkan klasifikasi keahliannya ialah konselor sekolah.termasuk bimbingan karier. buku dan info tentang karier/ informasi karier. staf sekolah. konferensi kasus. himpunan data. Sarana dan prasarana yang cukup mendukung/ memadai yaitu: a) tempat: ruang kelas. papan/ mading informasi karier. 2) layanan yang diberikan optimal dan sesuai kebutuhan. layanan konsultasi. pada saat jam kosong. ruang BP/BK. layanan bimbingan publik. yaitu dari kepala sekolah. layanan informasi. ruang media. 3) Dukungan dan kerjasama dari sekolah. b) waktu: ada jam waktu masuk tersendiri. pada saat jam pelajaran berlangsung apabila mendesak. Program di setiap sekolah haruslah diorganisasikan secara sederhana dalam artian komunikatif dan jelas. layanan konseling perorangan. c) SMKN 2 Malang memiliki hotel sendiri dan tempat penitipan anak dan TK yang bekerjasama dengan DIKNAS. mushola. alih tangan kasus. aula. pada saat pulang sekolah. . guru kejuruan dan konselor sendiri selalu memperbaharui materi yang menarik dan sesuai dengan kebutuhan siswa. yaitu layanan orientasi. modul bimbingan karier. Selain itu program bimbingan karier haruslah disusun sesuai dengan kebutuhan sekolah masing-masing. pada saat jam istirahat. layanan bimbingan kelompok. 7 .

dan tenang. Yang termasuk fasilitas fisik adalah ruang bimbingan dan konseling yang meliputi ruang kerja konselor. YPAC Malang. Adapun sekolah yang merupakan lembaga yang menyelenggarakan proses pendidikan memiliki peran yang besar dalam tanggung jawabnya dalam memberikan arahan pada kesehatan mental dan sosial bagi para remaja. Marsudi Waluyo PSPA Bima Sakti Batu Malang. ruang konseling. RS. . Pengaturan dan penataan alat-alat tersebut disesuaikan dengan fungsinya sehingga dapat menunjukkan efektivitas dan efisiensi kerja. Imam Muslim meriwayatkan dengan sanadnya dari an Nu’man bin Basyir r. Para orang tua dan pendidik hendaknya selalu mengamati perilaku yang muncul setelah adanya usaha penyembuhan. Diantaranya untuk jurusan perawatan sosial dan perawatan medis bekerja sama dengan RS. Lavalette Malang. ruang tata usaha. sehingga membuat orang yang memasukinya merasa aman dan kerasan. ruang pertemuan.7 . Panti Sosial Bina Netra/ PSBN Malang. ruang penyimpanan data. papan pengumuman. RS.dan sebagainya. yayasan-yayasan yang memang bergerak langsung di bidang pemberdayaan pemuda serta saran-saran informasi yang ada. Sedangkan kerjasama untuk jurusan usaha jasa pariwisata. dan sebagainya. Syaiful Anwar Malang. Tanggung jawab ini dikerjakan bersama antara sekolah.Dijelaskan oleh Agus Riyadi (2007: 37-39) bahwa fasilitas fisik adalah perlengkapan yang diperlukan untuk dapat melakukan program bimbingan karier di sekolah. akomodasi perhotelan dan restoran bekerjasama dengan Museum Brawijaya Hotel Kartika Graha/ Prince. 3. papan tulis.a bahwasahnya Rasulullah bersabda. Secara umum penataan ruang bimbingan dan konseling harus dapat memberi kesan nyaman. dan sebagainya... Ditinjau dari luar sekolah yaitu SMKN 2 Malang mengadakan kerjasama yang baik dengan lembaga-lembaga terkait dengan jurursan-jurusan yang ada di SMKN 2 Malang.

maka anggota tubuh yang lain juga ikut merasakannya dengan cara tidak bias tidur dan demam” (HR Muslim). kesempatan.. Jika ada salah satu anggota tubuh yang sakit.7 . Ia tidak bersikap mengisolasi diri dari lingkungan sekitar dan tidak mengalami goncangan jiwa yang akan semakin bertambah hebat bersamaan dengan semakin jauhnya masyarakat dari tuntunan Al-Qur’an dan Sunnah Nabi saw. Seorang anak remaja muslim tidak merasa sendirian dan kesepian hidup di tengahtengah masyarakat atau kelompok muslim yang memegang teguh petunjuk Al-Qur’an dan Sunnah Nabi Saw. peluang. imbalan yang baik. FAKTOR-FAKTOR YANG MENGHAMBAT PELAKSANAAN BIMBINGAN KARIER di SMKN 2 MALANG Faktor faktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier dapat dilihat pada bagan berikut ini: .“Perumpamaan kaum mukmin di dalam saling mencintai dan menyayangi adalah bagaikan tubuh. Faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier juga dapat ditinjau dari sudut karier islami yaitu ditinjau dari faktor-faktor keberhasilan kerja yaitu: keahlian. D. (Muhammad.. hubungan kerja yang manusiawi. 2007: 439). kemauan dan sikap positif terhadap pekerjaan.

7 .$ $ 8& 4 3" & @$ 4 " " ( ) %( ) $ ! " & ) 4 &4 " " @ $ * & ! * 3 * 1.7 Faktor-Faktor Yang Menghambat Pelaksanan Bimbingan Karier Di SMKN 2 Malang 3 3 .. siswa kurang lebih berjumlah . Ditinjau dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier yaitu keterbatasan personil pelaksana bimbingan karier. ..Gambar 5.

biaya operasional pelayanan. Selanjutnya adalah keterbatasan dana dan kebijakan sekolah mengenai praktek kerja industri. .sekitar 2400 sedangkan konselor hanya 8 orang. dan memberikan materi yang membosankan. Oleh karena itu tenaga professional bimbingan di sekolah harus memenuhi kualifikasi tertentu. persyaratan pendidikan formal yang harus dipenuhi seorang konselor sekolah menitikberatkan pada tiga faktor utama. dan latihan atau pengalaman khusus (Sukardi. tidak ada kontak mata dengan klien atau siswa. dan biaya penilaian-penelitian dan penilaian pengembangan program. yaitu kurangnya sarana dan prasarana yang menunjang pelaksanaan bimbingan karier. pengadaan dan mengembangkan alat-alat teknik. baik kualifikasi pendidikan maupun kualifikasi kepribadian. seperti tidak ada LCD dan keterbatasan waktu dalam melaksanakan bimbingan karier karena alokasi waktunya dua kali didalam satu jam setiap minggu. 1985:57). personil pelaksana. misalnya biaya untuk kunjungan rumah. perlu disediakan anggaran yang memadai untuk pospos pembiayaan. yang aktif hanya 6 konselor. Namun materi bimbingan karier banyak sekali. yang satu pindah. Ditinjau dari luar diri konselor. sehingga waktu tidak mencukupi. yaitu tidak dapat menguasai kelas. yaitu pendidikan formal kepribadian. biaya untuk tes psikologis. suara terlalu kecil. 2. Ditinjau dalam diri konselor.. 2 orang konselor.. 2004:45). gugup saat mengajar. yang satu diperbantukan menjadi pengelola hotel edotel.7 . Dijelaskan Agus Riyadi (2007: 37-39). agar pelaksanaan program bimbingan karier berjalan dengan lancar. Oleh karena itu pelaksanaan program layanan bimbingan di sekolah menuntut sarana penunjang yang cukup memadai (Avivah. 3.

misalnya bimbingan diberikan tapi beberapa siswa ada yang pesimis terkait dengan kebijakan orang tua. Lingkungan kerja yang menuntut siswa untuk menguasai ketrampilan. pikiran. Ditinjau dari lingkungan kerja. dan anggota indra lainnya yang mampu membantu dirinya untuk meneliti dan memahami. kadang ada yang tidur dan ramai sendiri.. tidak tertarik/ dan tidak memperhatikan sehingga dalam prakteknya siswa kesulitan.. akal. maka perlihatkanlah oleh mu kepada-Ku apa yangtelah diciptakan oleh sembahan-sembahan (mu) selain Allah. Allah berfirman. Ditinjau dari siswa sendiri yaitu lingkungan sosial budaya dan keadaan ekonomi sosial. Sebenarnya orangorang yang zalim itu berada dalam kesesatan yang nyata” (Luqman 10-11). Yaitu dengan cara membentangkan alam wujud ini di depan mata. Menurut Muhammad (2007: 517). Dam kami turunkan air hujuan dari langit. yaitu pengaruh anggota keluarga besar atau keluarga inti. dan memperkembangbiakkan padanya segala macam jenis binatang. 5. lalu kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik. Misalnya ayahnya seorang guru dan lingkungan keluarganya banyak yang berprofesi sebagai guru maka tuntutan lingkungan mengharapkan anak sama menjadi guru. Selanjutnya respon siswa yang yang kurang terhadap pelaksanaan bimbingan karier. siswa tidak memperhatikan. Inilah ciptaan Allah. sesungguhnya Al-Qur’an telah memberikan perhatian dan pemenuhan terhadap kebutuhan akal yang fitrah pada jiwa anak remaja khususnya dan pada jiwa manusia secara umum. F .4. “Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu.

manajer. saingan banyak pemilihan jurusan.. guru bidang studi. persyaratan sifat dan sikap (b) sarana dan prasarana (fasilitas). sehingga kesempatan kerja sedikit dan bersaing kesempatan kerja yang sedikit. yaitu banyaknya pilihan pekerjaan. yaitu (a) personal. yaitu banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi lowongan kerja sedikit. (d) kerjasama dan (e) dana. Ditinjau dari kesempatan kerja. dan kesempatan kerja yang kecil karena E. 7. Ditinjau dari pekerjaan. yang meliputi persyaratan formal. SOLUSI KONSELOR DALAM MENGATASI HAMBATAN PELAKSANAAN BIMBINGAN KARIER di SMKN 2 MALANG Solusi yang dilakukan konselor dalam mengatasi hambatan pelaksanaan bimbingan karier dapat dilihat pada bagan dibawah ini: .F . belum dapat menguasai ketrampilan kerja pimpinan. 6..ketrampilan kerja sesuai dengan jururusannya namun siswa merasa belum mampu dan belum dapat beradaptasi terhadap lingkungan kerjanya. Menurut Wilujeng (1998:44) beberapa faktor hambatan yang dihadapi konselor dalam melaksanakan bimbingan (termasuk bimbingan karier) di SMK. dan masalah dengan bos. tuntutan-tuntutan dalam pekerjaan. (c) waktu. pengalaman.

Solusi Konselor Dalam Mengatasi Hambatan-Hambatan Pelaksanaaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang . 3 . 8.$ $ 3" & 8& 0 3 & $ ! " &..F . $ $ * & &"! 7 + ! )! + & % & " " & % & ! )% & & ! .. & & !/ ! @ $ & ! 3 * * + * + % Gambar 5. . ! + " " " % " ! $!$% + 4 !*" ! $ $ ! " " ! ) " ) % ) &4 " " " " % $ & & !/ " !/ " / " & ! ( $ % @$ 4 " " $ .E !& .

Ditinjau dari dalam diri konselor konselor harus memiliki inisiatif dan proaktif yaitu dengan menguasai kelas. layanan bimbingan publik.F . konferensi kasus. tampilan kepustakaan. minat dalam kegiatan bimbingan karier disekolah. bidang bimbingan sosial. mediasi.aplikasi instumen. Yang selanjutnya pembuatan program yang diprioritaskan adalah berdasarkan atas kebutuhan siswa. kondisi siswa. pribadi.. Hasil keuntungan dibuat untuk membeli fasiltas BK. alih tangan kasus sesuai dengan bidang pengembangan karier. himpunan data. Hal ini sejalan dengan Thantawy (1997:73) menyebutkan tugas konselor sekolah ialah menyelenggarakan pelayanan bimbingan yang meliputi: bidang bimbingan pribadi. layanan mediasi. maka solusi konselor adalah membuat swadana yaitu BK SMKN 2 Swadana dengan membuat modul yang diterbitkan oleh dan dipakai se-SMK Malang.1. penguasaan konten. informasi. 1999:221). dan kondisi sekolah dengan memberikan layanan-layanan baik itu layanan orientasi. sosial dan belajar. kunjungan rumah. 2. menentukan tolak ukur program bimbingan karier dan memelihara suasana psikologis yang menguntunan karena semua pihak terlibat di dalamnya ikut secara aktif sejak awal kegiatan (sukardi. Ditinjau dari tidak optimalnya perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier. Seorang . memberikan materi yang terbaru dan dapat dipercaya dan melakukan kontak mata dengan klien atau siswa. layanan bimbingan kelompok. konseling individu. bidang bimbingan belajar dan bidang bimbingan karir yang disesuaikan dengan tahap perkembangan siswa. menguasai materi. Tahap perencanaan program mempunyai arti penting untuk menarik perhatian.(Prayitno. Disampaikan oleh prayitno bahwa program haruslah berorientasi pada seluruh warga lembaga di mana ia akan dipakai dengan memperhatikan variasi masalah yang mungkin timbul dan jenis layanan yang dapat diselenggarakan. layanan konsultasi.. 1987:227).

Selanjutnya guru bidang studi dan wali kelas diminta bantuan untuk menyampaikan materi bimbingan karier yang berkaitan dengan mata pelajaran atau topik yang sedang dibahas. Meningkatkan dukungan dan kerjasama dengan staf sekolah. Pelayanan bimbingan dan . seperti pada saat upacara dan pembagian raport siswa. konselor seyogyanya melakukan kerjasama (kolaborasi) dengan berbagai pihak yang terkait.. seperti dengan kepala sekolah. (3) kemampuan mengidentifikasi faktor kontekstual pribadi dalam membuat keputusan. orang tua konseli. (6) pengetahuan tentang teknik-teknik pengukuran bakat. 3. wali kelas. Dalam melaksanakan program bimbingan dan konseling. (2) kemampuan mengidentifikasi faktor internal pribadi dalam membuat keputusan. alumni dan lembaga-lembaga terkait. persyaratan dan masa depan. sumber-sumber karier. upah. Kepala sekolah biasanya ikut membantu pelaksanaan program bimbingan karier dengan masuk kelas. dan memberikan pengarahan pada wali murid atau siswa. tugas-tugas pekerjaan. latihan. 1994). nilai-nilai kepribadian dan kemampuan menginterpretasikannya kepada klien atau kepada pihak lain. prestasi. guru-guru mata pelajaran. mengevaluasi dan menindak lanjuti program bimbingan konseling Her dan Cremer (dalam Mas’ud. kecenderungan lapangan kerja.. Mengupayakan dukungan dan kerjasama yang mendukung atau menunjang pelaksanaan bimbingan karier dan memanfaatkan waktu kosong.F . Ditinjau dari luar diri konselor konselor mengusahakan fasilitas/ sarana dan prasarana. (5) pengetahuan tentang karier dan teori pengambilan keputusan. (4) memiliki kemampuan tentang pendidikan. pasar kerja. Selain itu konselor lebih berperan aktif dalam penyampaian materi bimbinga karier.konselor dituntut untuk memiliki kompetensi dan profesionalisme dalam menjalankan tugasnya diantaranya aspek-aspek yang dimiliki adalah: (1) keterampilan. (7) memiliki pengetahuan dan keterampilan menyusun. melaksanakan.

dan untuk itu diperlukan kolaborasi produktif antara konselor dengan guru bidang studi/ mata pelajaran/keterampilan vokasional (Departemen Pendidikan Nasional.konseling difokuskan kepada upaya membantu konseli mengokohkan pilihan dan pengembagan karier sejalan dengan bidang vokasi yang menjadi pilihannya.. 2008: 215-216). Hal in sesuai dengan firman Allah QS.< ! 3 $ 9 (: 9) 9 $ (: 8# !' & ()>+. Keterlibatan seluruh staf sekolah ini sangat perlu mengingat sifat bimbingan merupakan usaha pendidikan. yang berbunyi: *- ' < 8& %- . 1996:255). Ditinjau dari siswa sendiri adalah konselor memberikan materi menarik dan memotivasi siswa dengan cara yang kreatif agar siswa tidak cepat bosan dan siswa tertarik untuk menyimak dan mendengarkan.F 7 . Bimbingan karier (membangun soft skill) dan bimbingan vokasional (membangun hard skill) harus dikembangkan sinergis. 4.. An-Nahl: 125. Tenaga untuk membantu kesejahteraan siswa itu terdiri atas koordinator dan staf bimbingan selaku tenaga inti dengan tanggung jawab yang pokok dan tenaga-tenaga lain merupakan tenaga pendukung (Munandir. Dalam Islam juga sangat menganjurkan memberikan bimbingan kepada siswa dan harus dilakukan dengan cara yang baik tanpa adanya kekerasan sehingga siswa dapat menerima apa yang disamaikan oleh pembimbing selain itu agar siswa merasa nyaman dan tenang mengutarakan apa yang ingin disampaikan. Selain itu konselor memberikan tips-tips kepada siswa berkaitan dengan bimbingan karier dan memberikan tes-tes psikologis agar siswa dapat memahami dirinya. 12 +3 ' < = !' - .

Selain itu menginformasikan dan mendiskusikan hambatan-hambatan yang dihadapi oleh siswa dengan siswa itu sendiri. AnNahl: 125). Dan mengadakan wawancara konseling dengan siswa untuk menemukan alternatif pemecahan masalah yang dihadapi siswa. kesempatan kerja. Dijelaskan oleh Faqih (2001:128-129) bahwa salah satu tujuan bimbingan karier Islami Membantu individu untuk mampu mengatasi problemproblem yang berkaitan dengan kerja dan hubungan kerja: a) membantu individu .F7 ... bakat dan pilihannya.”Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah[845] dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Selanjutnya memberikan tips tentang usaha meningkatkan belajar sesuai dengan pilihan dan menyesuaikan diri antara informasi diri dengan syarat-syarat yang dituntut oleh pekerjaan. pekerjaan. wali kelas. daerah/ swasta untuk menambah pengetahuan tentang dunia kerja. orang tua siswa. menyarankan siswa untuk mengikuti kegiatan-kegiatan ekstrakurikuler sesuai dengan minat. 5. mengidentifikasi jabatan/ pekerjaan dan persyaratanpersyaratan dari arah pribadi dan lingkungan dan mendiskusikan dan menemukan langkah-langkah mengatasi hambatan-hambatan yang bersumber dari faktor pribadi dan lingkungan. menambah pengetahuan siswa tentang jenis-jenis pekerjaan dengan mendatangkan nara sumber dari luar sekolah. magang pada perushaan/ industri serta mengunjungi instansi/ badan-badan usaha. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk” (QS. Solusi konselor adalah: 1) Mengidentifikasi hambatan-hambatan dan mengatasinya dengan memberikan siswa untuk berkesempatan berpraktik yang tersedia disekolah. Ditinjau dari lingkungan kerja.

pekerjaan. merencanakan untuk menciptakan lapangan pekerjaan dan upaya memperoleh penghasilan sambil belajar serta melaksanakan magang dengan baik. yaitu dengan teknik pendekatan kelompok dan teknik pendekatan individual. membantu siswa mengembangkan kemampuan mengambil keputusan dan menyusun rencana masa depannya (Prayitno. Peranan konselor sekolah adalah membantu siswa mengenali dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan siswa dalam bidang pendidikan. STRATEGI KONSELOR DALAM MENGEMBANGKAN KARIER SISWA di SMKN 2 MALANG Dalam modul bimbingan karier (Mulyadi.. 2008: 11-14) strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di sekolah pada dasarnya terdiri dari dua macam teknik pendekatan. d) membantu individu menemukan alternatif pemecahan masalah kerja dan hubungan kerja Islami. bidang sosial-personal.memahai problem yang dihadapinya. mempersiapkan langkah-langkah alternatif usaha. 2) Siswa disarankan dan diarahkan untuk mengikuti kursus/pelatihan untuk menujang pilihan.. b) membantu individu memahami (kembali) dan menghayati (kembali) hakekat. mengikuti kegiatam ekstrakurikuler guna mendukung pilihan. 1994:96).F7 . c) membantu individu memahami kondisi dirinya dan kondisi serta situasi lingkungan sekitarnya yang berkaitan dengan kegiatan kerja dan hubungan kerja Islami. Yang termasuk dalam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang masuk dalam teknik pendekatan kelompok adalah: . konsep tata nilai dan kerja Islam. F. e) membantu individu menemukan alternatif pemecahan masalah kerja dan hubungan kerja yang dihadapinya secara Islami.

1997). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan memberikan pembelajaran tentang kondisi ekonomi dan meningkatkan taraf ekonomi untuk dirinya nanti dengan bekerja dan menjadi pelayan dan konsumen yang baik dengan memberikan tips sopan santun. Behaviour modification techniques. 1997) di SMKN 2 Malang adalah hari-hari khusus yaitu sebelum prakerin untuk siswa kelas XI khususnya. 4..F7 . memberi penguatan positf kepada siswa. Economic and consumer education (Miller dalam Utoyo. 5. yang palingsring dilakukan adalah reinforcement. . metode yang digunakan konselor membantu siswa untuk mempelajari tingkah laku yang diinginkan (Miller dalam Utoyo.. 1997). tips-tips untuk memotivasi diri. metode yang digunakan dengan memberikan mootivasi siswa untuk memperoleh kesuksesan. Career days (Miller dalam Utoyo. dan sebagainya. Misalnya kreativitas dalam memasak jurusan tata boga. dll. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah menggunakan teknik teknik modifikasi perilaku. 3. Achievment motivation training. Para siswa diberikan pengalaman untuk mengembangkan kreativitas (Miller dalam Utoyo. etika bekerja. Khususnya tentang persiapan persiapan praktek kerja industri. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan berkreasi membuat surat lamaran kerja. dengan dibantu untuk memahami karakteristik berprestasi tinggi dan bagaimana siswa mencapainya (Miller dalam Utoyo.1. siswa dikumpul diaula besar dan memberi pembekalan serta membahas tetang karier. Di SMKN 2 Malang pelaksanaan achievment motivation training dengan memberikan materi motivasi kepada siswa baik itu motivasi belajar. 1997). 2. Dalam satu hari itu diberikan pembekalan. diberikan tips-tips dan mengaplikasikan tips-tips kreativitas sesuai dengan jurursan masing-masing. Creative experience. bekerja dan terus berprestasi. 1997).

Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan melakukan kegiatankegiatan bimbingan kelompok seperti memberikan materi karier secara kelompok.. Di SMKN 2 intergroup education adalah kegiatan kelompok antara siswa siswa yang berbeda budaya. minat dan pemahaman diri serta materi materi agar siswa memahami dirinya dan berkaitan dengan dirinya. Intergroup education. menghargai dalam anggota kelompok (Miller dalam Utoyo. (Miller dalam Utoyo. bola sahabat. Di SMKN 2 Malang media adalah metode informasi komunikasi yang digunakan adalah meliputi tulisan. 1997). dan . pesan bergambar. 10. penarikan kembali. 1997).6. 1997). 8. saling tukar informasi budaya sehingga membantu anggota kelompok budaya merasakan. materi bimbingan dan kerjasama kelompok serta permainan kerjasama kelompok seperti permainan pesan rahasia. Occupational information system. media merupakan macam-macam metode informasi komunikasi yang meliputi tulisan. penggunaan. dan sebagainya. Media. penggunaan.F7 . menekankan pada sumbangan khusus dan kelompok budaya yang beraneka macam. dan menginterpretasi informasiinformasi karier (Miller dalam Utoyo. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan memberikan tes bakat. 7.. 1997). Group guidance and counseling. audio visual (Miller dalam Utoyo. membantu anggota kelompok budaya merasakan. 9. dan sebagainya. penarikan kembali. dan menginterpretasi informasi-informasi karier. Mobile servise. pemberian dan klasifikasi informasi yang dibutuhkan dalam perencanaan karier melalului konseling. metode yang terorganisir yang meliputi: pengumpulan. Misalnya melalui alat tes. Di SMKN 2 Malang occupational information system adalah pengumpulan. 1997). angket. audio visual. layanan dalam bimbingan karier yang diarahkan pada wahana yang terkandung dalam diri siswa sendiri (Miller dalam Utoyo. menghargai dalam anggota kelompok.

Di SMKN 2 Malang prevocational exploratory programs bertujuan untuk membantu siswa untuk mengenal dan memahami hubungan antara sekolah dan dunia kerja. jurnal dan laporan. . diantaranya mengenal setting praktek. merupakan suatu pendekatan dalam bimbingan karier yang memberikan kesempatan kepada siswa memahami perilaku orang lain. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan memahami perilaku orang lain. siswa diminta untuk mencari informasi-informasi karier seperti mencari peluang kerja. 1997).cuhat dikertas mengenai hal-hal yang berhubungan dengan informasi karier yang dibutuhkan. Role playing. Simulation. 13.F F . daripada dirinya sendiri. 1997). mengurus surat kelengkapan kerja.. 1997). . wawancara seleksi kerja. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan membuat surat lamaran kerja. 12. Dengan memberi materi tentang persiapan praktek kerja industri. Prevocational exploratory programs. daripada dirinya sendiri. tata tertib praktek. dan berperilaku dengan suatu cara yang konsisten sebagaimana persepsinya dalam suatu peranan tertentu. biodata diri mengumpulkan perlengkapan melamar keja. etika dandan dalam praktek mengenal dunia kerja adaptasi di tempat kerja. presentasi dan ijin di tempat praktek. dan berperilaku dengan suatu cara yang konsisten sebagaimana persepsinya dalam suatu peranan tertentu (Miller dalam Utoyo. program yang bertujuan untuk membantu siswa untuk mengenal dan memahami hubungan antara sekolah dan dunia kerja (Miller dalam Utoyo. merupakan suatu teknik dalam bimbingan karier yang memberikan kesempatan siswa untuk berpartisispasi dalam situasi paralel dengan situasi kehidupan yang nyata (Miller dalam Utoyo. 11..

Dalam kegiatan ini perlu sekali bekerjasama dengan guru bidang studi (Herr & Stanley. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan membantu siswa memperoleh pemahaman tentang dunia kerja seperti praktek membuat lamaran kerja dan wawancara kerja.FF . STIKES. 1997). SOB. sekar gegani. Siswa dapat mengajukan pertanyaan atau pendapat yang berkaitan dengan karier (Herr & Stanley. 1984: 309). Semua terangkum dalam materi bina karier. 15. Seperti dari UM. 1984: 309). Home room adalah suatu kegiatan dimana petugas bimbingan dan para siswa dapat . dan sebagainya. dan sebagainya. suatu program yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk menggabungkan studi di kelas dengan pengalaman kerja dalam kehidupannya atau dalam situasi kerja yang aktual (Miller dalam Utoyo. 1997). 1984: 309).14. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan memberikan tes pemahaman diri. Contohnya mendatangkan nara sumber dari universitas atau dunia kerja. Wearnes.. dalam memberikan informasi tentang karier dapat pula dilakukan dengan mendatangkan orang-orang sumber untuk memberikan ceramah mengenai pekerjaan tertentu (Miller dalam Utoyo. 16. Pengajaran unit adalah salah satu teknik dalam membantu siswa memperoleh pemahaman tentang dunia kerja. Paket belajar adalah salah satu teknik dalam membantu siswa dalam memahami berbagai masalah yang berkaitan dengan diri dan masa depan (Herr & Stanley. Resource person. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan mendatangkan pemateri luar dengan kerjasama dari pihak pihak terkait. Work experience programs. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan praktek kerja industri yang dilaksanakan selama 3 bulan. 17.bakat minat.. Home room adalah suatu kegiatan dimana petugas bimbingan dan para siswa dapat mengadakan hubungan yang lebih akrab dan hangat. Puskesmas. 18.

Siswa dapat mengenal langsung dari dekat tentang situasi pekerjaan tertentu. 1997). Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan memberikan berbagai maam tes-tes psikologis sesuai dengan kebutuhan dan kelas masing-masing sebagai asesmen terutama untuk siswa yang mengalami masaah-masalah. mengolah waktu. Kegiatan kurikuler adalah salah satu teknik yang dikaitkan dengan bidang studi tertentu (Herr & Stanley. 1984: 309).. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan observasi ditemani oleh perwakilan konselor sesuai dengan yang memegang kelas apa.FF . grafis: kepatuhan. 21. 19. Siswa dapat mengajukan pertanyaan atau pendapat yang berkaitan dengan karier yaitu dengan metode diskusi dan tanya jawab. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah siswa dianjurkan memilih kegiatan kurikuler dalam rangka menujang pengetahuan. menggunakan alat alat tes seperti tes wartegg. penggunaan yang terstandar dan teknik pengukuran yang lain untuk mengukur karakteristik siswa (Miller dalam Utoyo. dunia kerja.. Salah satu teknik dengan membawa siswa mengunjungi objek yang ingin dipelajari. dll. Siswa dapat mengenal langsung dari dekat tentang situasi pekerjaan tertentu (Herr & Stanley. 20. Assesment techniques. karyawisata sesuai jurusan masing-masing untuk melakukan observasi secara langsung pekerjaan-pekerjaan sesuai dengan jurusannya. kepribadian dan tes pemahaman diri. kemamupan.mengadakan hubungan yang lebih akrab dan hangat. Karyawisata adalah salah satu teknik dengan membawa siswa mengunjungi objek yang ingin dipelajari. Yang termasuk dalam strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang masuk dalam teknik pendekatan individual adalah: 1.. Pemutaran film berkaitan dengan motivator hidup. bakat dan minat yang dipunyai. ke RSJ Lawang. 1984: 309). . kemarin ke Bali.

1997). 1997). 5. Di SMKN 2 . layanan dalam bimbingan karier yang diarahkan pada wahana yang terkandung dalam diri siswa sendiri (Miller dalam Utoyo. baik tentang cita-cita. Di SMKN 2 Malang mobile service adalah layanan dalam bimbingan karier yang diarahkan pada wahana yang terkandung dalam diri siswa sendiri. 1997). belajar kelompok. suatu program yang membantu siswa untuk memilih. PMDK. membuat singkatan/ ringkasan. Di SMKN 2 Malang individualized education adalah pendidikan agar siswa mengatur kegiatan belajarnya sendiri. belajar efektif dan efisien: waktu belajar dan lama belajar. masa depan dan yang berkaitan dengan masalah-masalah yang dialaminya. Decition making training (Miller dalam Utoyo. 4. 3. Mobile servise. Placement. melaksanakan dan keberhasilan masuk pendidikan yang lebih tinggi atau mendapat pekerjaan (Miller dalam Utoyo. 1997). misalnya memberikan materi dan tes pemahaman diri. seperti siswa diminta untuk membuat jadwal belajar dan bagaimana mengolah waktu. kelas belajar dan bursa kerja.. Individualized education. para siswa diberi kesempatan untuk mempelajari sikap-sikap dan perilaku yang baru dengan mengobservasi orang-orang yang dikagumi dan mencontohkan sikap dan perilakunya (Miller dalam Utoyo. tulisan dan hiasan belajar. pendekatan pendidikan para siswa diminta. 1997). 6.. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya siswa dilatih membuat keputusan. bertanggungjawab untuk mengatur kegiatan belajarnya sendiri (Miller dalam Utoyo. penempatan setting prakerin. Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan penempatan penjurusan. Social modeling.FF . Namun masih ada yang belum bisa mengambil keputusan sendiri dan bermasalah maka akan kami terapi.2.

suatu pendekatan pendidikan yang membantu para siswa dalam proses menguji dan mengklarifikasi atau menjernihkan nilai-nilai pribadinya (Miller dalam Utoyo.. bina pra nikah. dua kali pertemuan dan dilaksanakan oleh konselor-konselor di SMKN 2 Malang.. work experience programs. sedangkan untuk karyawisata alokasi waktunya adalah hari-hari tertentu yang dipilih oleh sekolah.FF . Di SMKN 2 Malang pelaksanaannya adalah dengan memberikan konseling perorangan mengenai masalah-masalah dan informasi yang berhubungan dengan karier. Akan tetapi untuk karyawisata. 8. Strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang alokasi waktunya adalah dua jam. dan pengajaran unit konselor bekerjasama dengan guru kejuruan dan pihak-pihak yang terkait dalam pelaksanaannya. dan pergaulan sehat. Allah berfirman: . Siswa mempelajari etika sopan santun. 7. Selanjutnya untuk career days alokasi waktunya selain 2 jam . 2008: 14). pergaulan bebas.Malang pelaksanaannya adalah dengan mencontoh sikap positif orang yang dikagumi. Konseling karier. memahami diri. merupakan teknik bimbingan karier melalui pendekatan individual dalam rangkaian interview konseling (Mulyadi. dan konseling karier alokasi waktunya adalah sesuai dengan kebutuhan siswa. Value clarification. percaya diri. resource person. lingkungan dan keluarga. adalah hari-hari khusus yaitu sebelum praktek kerja industri. berfikir positif. menuju dewasa. menjadikan panutan dan motivasi terhadap orang-orang yang dikagumi. 1997). Diperlukan srategi-strategi oleh konselor dalam upaya memgembangkan karier siswa secrara optimal dan dapat mengatasi masalah-masalah terkait dengan perkembangan kariernya.

/ 2 G 01H ' . - (>I. dan supaya kamu jangan terlalu gembiraterhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. (F E C - ? . + D “Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya.. ..C B % < /* ' - +A . (>>. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu. dan Allah tidak menyukai Setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri” (AlHadid 22-23).FF 7 . @ (9'?#) ..

b. tujuan penelitian. 2) Rapat koordinasi dengan seluruh konselor. 4) Membuat batasan program. didasarkan atas kajian kebijakan kurikulum SMK tahun 2008 dengan menggunakan KTSP Pemerintah No. Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Dalam pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang dibagi atas beberapa tahapan: a. 6) Mengupayakan dukungan dan kerjasama dari luar SMK dan kerjasama dalam SMKN 2 Malang.FF7 . waka kurikulum dan kepala sekolah.. paparan data. ruang lingkup. Penyusunan program bimbingan karier yang dilakukan oleh konselor di SMKN 2 Malang.. dilakukan melalui beberapa tahapan: 1) Meneliti kebutuhan siswa melalui observasi. 5) Meneliti keberhasilan program bimbingan karier tahun sebelumnya dan kekurangannya. 8) Meminta persetujuan koordinator konselor. maka dapat disimpulkan sebagai berikut: 1.BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. 22 tahun 2006 tentang . Konselor di SMKN 2 Malang merencanakan program bimbingan karier. temuan penelitian dan pembahasan. KESIMPULAN Berpatokan dari rumusan masalah penelitian. wawancara dan angket. 7) Menentukan prioritas program bimbingan karier berdasarkan kebutuhan dan kondisi siswa SMKN 2 Malang. 3) Mengklasifikasi tujuan umum dan tujuan khusus.

layanan penempatan. Sedangkan untuk cara pelaksanaan bimbingan karier menggunakan teknik klasikal. c. Untuk pelaksana bimbingan karier adalah dari dalam dan luar sekolah. teknik kelompok. kunjungan rumah. Waktu pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang adalah terjadwal yaitu sesuai dengan jam masuk kelas yaitu satu jam satu kali pertemuan dan pertemuan dilaksanakan dua kali dalam satu minggu. mengadakan alih tangan dari guru bidang studi/ wali kelas dan mengadakan alih tangan kepada instansi yang terkait dalam melaksanakan bimbingan karier apabila diperlukan. memilih teknik atau metode yang digunakan dalam bimbingan karier dan menentukan tahapan-tahapan RLI (Rencana Layanan Informasi) . Konselor melaksanakan program bimbingan karier di SMKN 2 Malang dengan memberikan layanan orientasi. layanan konsultasi.pengembangan diri yang dikembangkan sendiri yang dituangkan dalam bentuk RPP. teknik individual. layanan konseling perorangan. layanan konseling kelompok. himpunan data.. untuk waktu tidak terjadwal adalah ketika jam kosong. pada waktu istirahat ataupun pulang sekolah dan terkadang bagi siswa yang memiliki masalah-masalah khusus dan harus segera ditangani maka akan dipanggil ketika jam pelajaran. layanan penguasaan konten. layanan informasi.. untuk SMK adalah dalam bentuk RLI (Rencana Layanan Informasi).FF7 . konferensi kasus. belajar dan karier. aplikasi instrumen. layanan mediasi. alih tangan kasus sesuai dengan materi bidang pengembangan pribadi. sosial. layanan bimbingan publik. .

mempunyai citacita tetapi kurang bersemangat untuk meraihnya. Alat evaluasi menggunakan angket. rapor siswa dan laporan kerja. kehendak/ keinginan orang tua dan kondisi sosial ekonomi orang tua yang mempengaruhi siswa. Komponen yang dinilai adalah mengenai rincian pelaksanaan bimbingan karier dan mengenai kemampuan pelaksanaan bimbingan karier. Evaluasi pelaksanaan program bimbingan karier yang dilakukan oleh konselor. Faktor penyebab timbulnya masalah-masalah karier di SMKN 2 Malang adalah dari kondisi ekonomi orang tua. rekap presensi siswa dan guru. pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/ karier. pandangan prestise jabatan dalam suatu pekerjaan/ karier dalam diri siswa.. tes-tes psikologi. 2.. selanjutnya adalah dari pola pergaulan dan pandangan masyarakat terhadap suatu jabatan dan sekolah. bimbingan orang tua/ kehendak orang tua dalam diri siswa. wakil kepala sekolah bidang kurikulum dan dilakukan follow up (tindak lanjut) dan memantau lulusanlulusan SMKN 2 Malang.d. pedoman observasi. .FF7 . belum mempunyai minat terhadap suatu pekerjaan tertentu. wawancara. yaitu siswa belum mempunyai cita-cita karier yang jelas. Hasil evaluasi dilaporkan kepada kepala sekolah. adalah setiap satu kali dalam semester untuk rekap konselor dan tiap akhir tahun. Masalah-Masalah Pengembangan Karier Masalah-masalah pengembangan karier yang dialami siswa di SMKN 2 Malang dibagi menjadi 2 yaitu: masalah-masalah yang berasal dari dalam diri siswa. Masalah-masalah pengembangan karier dari luar diri siswa (ekstern) adalah masalah praktek kerja indusri.

Yang tidak kuliah biasanya adalah orang tua tidak mampu atau siswa ingin bekerja agar bisa membantu orang tua. Jurusan yang paling diminati oleh siswa di SMKN 2 Malang adalah keperawatan medis/ kesehatan karena satu-satunya jurusan yang ada di SMK seJawa Timur. maupun dari luar sekolah.FF7 . b) program tahunan dibuat dengan berbagai kegiatan layanan c) selanjutnya konselor memberikan pembekalan. Bagi yang kuliah biasanya adalah orang tua yang mampu atau cukup secara ekonomi. 3. d) konselor memanfaatkan sarana untuk menunjang keberhasilan layanan ataupun program yang sudah direncanakan. Dari dalam diri siswa.. . Kemudian. Sedangkan untuk jurusan usaha pariwisata dan pekerja sosial kurang diminati. Perbandingan pilihan karier lulusan siswa SMKN 2 Malang adalah 60 persen bekerja dan 40 persen kuliah. a) membuat program bantuan yaitu program bulanan.Bantuan konselor dalam memecahkan masalah-masalah pengembangan karier di SMKN 2 Malang adalah dengan. tiap semester dan program tahunan. dari dalam sekolah. Faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang ditinjau dari dalam diri dan luar diri siswa. Faktor-Faktor yang Mendukung Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Faktor yang mendukung pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang ditinjau dari dalam diri siswa sendiri.. yaitu apabila siswa tidak mengalami hambatan dalam perkembangan kariernya. program dibuat atas dasar analisis kebutuhan.

Silabus.Sedangkan faktor pendukung dari luar diri siswa adalah siswa dalam perkembangan kariernya memilih pekerjaan sesuai dengan cita-cita. bahkan menjadi contoh SMK se-Malang Raya dan program BK sangat aplikatif pada siswa termasuk bimbingan karier. SMKN 2 Malang menjadi ketua MGBK (Musyawarah Guru Bimbingan Konseling Kota Malang). gugup saat mengajar . Ditinjau dalam diri konselor. memberikan materi yang membosankan. RPP BK semua sudah siap. keadaan jasmani.. Ditinjau . Ditinjau dari luar diri konselor. sesuai dengan prestise masyarakat. silabus dan RPP BK siap dan menjadi contoh. 4) Sarana dan prasarana yang cukup mendukung. penguasaan materi yang kurang.FF F . suara terlalu kecil. dana dan kebijakan sekolah. yaitu kurangnya sarana dan prasarana yang menunjang pelaksanaan bimbingan karier dan waktu yang terbatas/ tidak mencukupi. program BK. anggaran keluarga. yaitu tidak dapat menguasai kelas. 3) dukungan dan kerjasama dari sekolah. yaitu keterbatasan personil pelaksana bimbingan karier.. berdasar prospek masa depan dan pandangan konselor tentang suatu pekerjaan. Ditinjau dari luar sekolah yaitu SMKN 2 Malang mengadakan kerjasama yang baik dengan lembaga-lembaga terkait sesuai dengan jurusan-jurusan yang ada di SMKN 2 Malang. Ditinjau dari sekolah adalah: 1) program. Faktor-Faktor yang Menghambat Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang Ditinjau dari perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier faktorfaktor yang menghambat pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. 2) layanan yang diberikan optimal dan sesuai kebutuhan. 4. tidak ada kontak mata dengan klien atau siswa.

Ditinjau dari lingkungan kerja. dan kesempatan kerja yang kecil karena pemilihan jurusan. Hasil keuntungan dibuat untuk membeli fasiltas BK.dari siswa sendiri yaitu lingkungan sosial budaya dan keadaan ekonomi sosial. Solusi Konselor dalam Mengatasi Hambatan Pelaksanaan Bimbingan Karier di SMKN 2 Malang. dan guru bidang studi. Yang selanjutnya pembuatan program yang diprioritaskan adalah berdasarkan atas kebutuhan siswa. yaitu banyaknya calon tenaga kerja akan tetapi lowongan kerja sedikit. 5. Ditinjau dari dalam diri konselor harus memiliki inisiatif dan proaktif yaitu dapat . Ada beberapa solusi konselor ditinjau dari hambatan-hambatan dalam pelaksanaan bimbingan karier di SMKN 2 Malang. Ditinjau dari pekerjaan. Lingkungan kerja yang menuntut siswa untuk menguasai keterampilan-keterampilan kerja sesuai dengan jurusannya namun siswa merasa belum mampu dan belum dapat beradaptasi terhadap lingkungan kerjanya. dan kondisi sekolah. yaitu ditinjau dari tidak optimalnya perencanaan dan penyusunan program bimbingan karier. belum dapat menguasai ketrampilan kerja dan masalah dengan bos. pimpinan. manajer. tuntutan-tuntutan dalam pekerjaan.FFF . sehingga kesempatan kerja sedikit dan saingan banyak. Maka solusi konselor adalah membuat swadana berupa modul yang diterbitkan oleh dan dipakai oleh SMK se. yaitu pengaruh anggota keluarga besar atau keluarga inti.Kota Malang.. kondisi siswa.. Selanjutnya respon siswa yang kurang terhadap pelaksanaan bimbingan karier. yaitu banyaknya pilihan pekerjaan. Ditinjau dari kesempatan kerja.

siswa disarankan dan diarahkan untuk mengikuti kursus/ pelatihan untuk langkah-langkah alternatif usaha. yaitu menggunakan teknik pendekatan kelompok dan teknik pendekatan individual. merencanakan untuk menciptakan lapangan pekerjaan dan berupaya memperoleh penghasilan tambahan sambil belajar serta melaksanakan magang dengan baik.FFF . Ditinjau dari siswa sendiri adalah konselor memberikan materi menarik dan memotivasi siswa dengan cara yang kreatif agar siswa tidak cepat bosan dan siswa tertarik untuk menyimak dan mendengarkan. kesempatan kerja. Selain itu konselor memberikan tipstips kepada siswa berkaitan dengan bimbingan karier dan memberikan tes-tes psikologis agar siswa dapat memahami dirinya. kegiatan mempersiapkan ekstrakurikuler guna mendukung pilihan. pekerjaan. Ditinjau dari luar diri konselor konselor mengusahakan fasilitas/sarana dan prasarana. Strategi Konselor dalam Mengembangkan Karier Siswa di SMKN 2 Malang Ada dua strategi yang digunakan konselor di SMKN 2 Malang dalam mengembangkan karier siswa di SMKN 2 Malang... Solusi konselor adalah mengidentifikasi hambatan-hambatan mengatasinya. memberikan materi yang terbaru dan dapat dipercaya serta melakukan kontak mata dengan klien atau siswa. menujang mengikuti pilihan. menguasai materi.menguasai kelas. Strategi-strategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang dilakukan secara kelompok adalah: . 6. Ditinjau dari lingkungan kerja. mengupayakan dukungan dan kerjasama yang mendukung atau menunjang pelaksanaan bimbingan karier dan memanfaatkan waktu kosong.

Mengetahui minat siswa terhadap karier (karier apa yang diminati oleh siswa) untuk digali dan diberi bimbingan supaya berkembang. creative experience.. mobile servise.. ceramah dari nara sumber. work experience programs. placement. social modeling. Khusus untuk hari karier dan field trips/ karyawisata dilaksanakan pada hari-hari tertentu yang dipilih oleh sekolah. resource person. kegiatan kurikuler. simulation. role playing. behaviour modification techniques. media. Untuk strategistrategi konselor dalam mengembangkan karier siswa yang dilakukan secara individu adalah: assesment techniques. Disini konselor dituntut untuk: a. B. occupational information system. prevocational exploratory programs. value clarification dan konseling karier. economic and consumer education. latihan kerja. karyawisata. individualized education. .paket belajar. Masing-masing alokasi waktunya adalah 2 jam. Saran Berdasarkan hasil penelitian di atas penulis dapat mengajukan saran-saran yang berkenaan dengan perkembangan karier siswa sebagai berikut: 1. group guidance and counseling. career days. decition making training. achievement motivation training. home room. Bagi konselor dan psikolog Konselor dan psikolog dapat memberikan bimbingan kepada siswa agar dalam menentukan kariernya secara benar sesuai dengan kemampuan dan bakatnya serta minatnya. intergroup education.FFF . pengajaran unit.

tetapi sudah dipengaruhi pemikiran. Bagi guru Bagi guru agar senantiasa memperhatikan potensi-potensi yang dimiliki oleh anak didiknya sehingga siswa terarah dalam menentukan cita-citanya (kariernya). Bagi guru kejuruan. keterlibatan orang tua siswa sangat berarti dalam penentuan arah . Menyelaraskan bakat atau kemampuan dengan minat siswa terhadap karier. c.FFF . Sehingga minat dan bakat siswa dapat digali dan dikembangkan sesuai dengan kemampuan dan bakat yang dimiliki siswa. Selain itu. kemampan. Terutama pada masa transisi dimana karier yang diinginkan siswa sudah bukan lagi dipengaruhi gengsi dan emosi. sehingga karier yang dipilih sesuai dengan minat. namun diharapkan guru kejuruan mau bekerja sama dan memberikan dukungan pada konselor yang melaksanakan program bimbingan di sekolah agar siswa dapat mengembangkan kariernya secara optimal.b. sehingga siswa terarah dalam menentukan kariernya sesuai dengan kemampuan yang dimiliki siswa. 2. 3. dan bakatnya. Bagi sekolah Sekolah sebaiknya menyediakan sarana-sarana untuk mengembangkan potensi yang dimiliki siswa.. kemampuan.. dan bakat. d. pada masa ini konselor harus mampu mengarahkan dengan benar siswa dalam memilih karier. meskipun masing-masing personil sekolah punya tugas sendiri-sendiri. Meningkatkan kemampuan siswa sehingga nilai yang dicapai siswa untuk mengejar karier yang diinginkan dapat terwujud.

pilihan karier siswa. Bagi penelitian lebih lanjut Penelitian ini dapat dijadikan sebagai acuan untuk penelitian lebih lanjut mengenai perkembangan karier siswa dengan mengambil teknik penelitian kuntitatif. jangan segan-segan untuk mengkonsultasikan kepada konselor di sekolah sehingga siswa dapat mengatasi masalah-masalah karier dan dapat berkembang secara optimal sesuai dengan tahap-tahap perkembangan kariernya. 5. seperti fokus pada variabel perkembangan karier dan strategi konselor dalam mengembangkan karier sehingga penelitian dapat memiliki ruang lingkup yang terlalu luas dan dilakukan secara lebih mendalam. Diharapkan sekolah menyelenggarakan sebuah layanan konsultasi untuk memberikan informasi yang diperlukan orang tua seputar perkembangan karier putra-putri mereka di sekolah. minat dan kemampuannya agar dapat tidak terhambat dalam perkembangan kariernya. mengambil populasi yang lain dan tidak menggunakan banyak variabel dalam rumusan masalah.. Namun semua itu tak akan bisa terwujud jika sekolah tidak membantu. mengingat sangat banyak waktu siswa yang dihabiskan di sekolah. 4. Dan bagi siswa yang mengalami masalah-masalah karier. Bagi siswa Bagi siswa agar mencari pengetahuan diri terhadap bakat. .FFF 7 ..

Siti. Burhan. Maktabah Dar ihya alkutub al-arabiyah.FFF7 . Jenis Kelamin dan Lokus Kendali dengan Kematangan Karier Siswa SMA. XIV. Muhammad .. 2003. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Lubâb at-Ta‘wîl fî Ma‘âni at-Tanzîl. 2003. Suharsimi. Jakarta: Rineka Cipta Arikunto. 2003. 1990. Al-Baidhawi. 2004. Al-Khazin.. 2007. Pelaksanaan Program Bimbingan Karier di SMK Negeri dan Swasta Kota Probolinggo. Ahmad. Tafsîr al-Qur’ân al-‘Azhîm (Tafsîr al-Jalâlayn).DAFTAR PUSTAKA Agus Riyadi. Avivah. Toha Putera. Anwâr at-Tanzîl wa Asrâr at-Ta‘wîl (Tafsîr al-Baydhawi). I. Semarang: CV. Marah Labid Tafsir An-Nawawi. Ahmadi. Arikunto. Abu. Jakarta: Rineka Cipta As-Suyuthi dan al-Mahalli. 2005. Jakarta: Gema Insani Bungin. Tafsir Al-Quranul Adzim. Metodologi Penelitian Sosial.2007. Bimbingan dan Penyuluhan di Sekolah. Manajemen Penelitian. Pendidikan Remaja antara Islam dan Ilmu Jiwa. III Al-Imamul Jalalain. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. 1998. ( Indonesia. tt). Masalah karier. Jakarta: Rineka Cipta Arifin. Sali. Abimanyu. Disertasi Gelar Doktor Pendidikan dalam program Studi Bimbingan Konseling IKIP Malang: Disertasi tidak diterbitkan. Az-Za’Balawi. 2007. Surabaya: Airlangga University Press . IV An-Nawawi al-Jawi. An-Nisaburi. Jurusan Bimbingan Konseling Universitas Negeri Malang. Hubungan Beberapa Faktor Sosial dan Prestasi. Format-fomat Kuantitatif dan Kualitatif. Skripsi. Gharâ’ib al-Qur’ân wa Raghâ’ib al-Furqân. Skripsi Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi Universitas Negeri Malang. Suharsimi. actor Penyebab dan Bantuan Konselor SMK Negeri 1 Blitar.

Proyek Operasi dan Perwatan Fasilitas IKIP Malang. Edwin L dan Cramer. Program Bimbingan Karier di Sekolah. 2002. Nur. 2005. Duane. Brown. Organisasi dan Adiministrasi Bimbingan di Sekolah. Malang: POPF IKIP Malang Gani. Skripsi tidak diterbitkan. Analisis Data Penelitian Kualitatif (Pemahaman Filosofis Arah Penguasaan Moel Aplikasi). Career and Counseling Throught The Life Span. Skripsi. 2009. Elia. Vocational Psychology:The Study of vocational behavior and development.Bungin. Al. Malang: Fakultas Ilmu Pertanian UB. Cholid Narbuko dan Abu Achmadi. Burhan. Taufik. Jakarta: Ghalia Indah. Brooks.. Yogyakarta: UII Press Flurentin. 2005. 1999. Linda et. 1985. Malang: Program Sarjana IKIP Malang . 1991. Jurusan Bimbingan Konseling Universitas Negeri Malang. New York: Mc Graw Hill Elfi Mu’awanah dan Rifa Hidayah. Pengantar Bimbingan Karier. IKIP Malang angkatan 1995. Perkembangan Karier Siswa Ditinjau dari Tingkat Kelas di SMA Malang. Jakarta: PT Bumi Aksara. 2001. Jurusan Bimbingan Konseling Universitas Negeri Malang. Research Metodologi. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.1984.1969. A. John O. Hidayat. Perbedaan Masalah Karier Mahasiswa Berdasarkan Jenis Kelamin dan Indeks Prestasi Pada Mahasiswa Jurursan PPB. Herr. Bumi Aksara Crites. Bandung: Angkasa Ginzberg. Darius. Pemahaman Individu Teknik Non-test. Pelaksanaan Layanan Bimbingan Karier dan Implikasinya Terhadap Kematangan Karier Siswa SMKN 1 Kuala Kencana Timika Propinsi Papua. 1992. 1998. Faqih. Harmiyanto. Bimbingan Konseling Islami di Sekolah Dasar. Farid. FIP. 2004. Bimbingan dan Konseling dalam Islam. Malang: Depdikbud. Stanley H. Harra. San Fransisco: Jessey Bass Publishers. 1987. Hidayat. Hanafi. Career Choice and Development. Bimbingan Karier. Ruslan A. Skripsi. 1998.. Boston: Little Brown and Company.R.FFF7 .

CA: Sage. Jami’ul Bayan Ta’wilul Qur’an. Psikologi Remaja. Ja’far Muhmaad ibn Jarir Ath-Thobarii.. Miles & A. Lincoln. YS & Guba. Tafsîr al-Qur’ân al-‘Azhîm. 1982. M. Miller. Tafsir Ath-Thobari. Jakarta: Depdikbud. . & Huberman. Analisis Data Kualitatif. Pengantar Bimbingan dan Konseling. Thousand Oaks.). Ali. Mas’ud. A. Jakarta: Rajawali. M. Iin Tri Rahayu & Tristiardi Ardi Ardani. Beverly Hill: CA: SAGE Publictions. Modul Bimbingan Karier. S. Bairut-Libanon: Darul kutubul Ilmiah.. 1982... 1994.Hurlock. Miles. 2004. Naturalistic Inquiry. 1988. 1999. Mulyadi. Michael Huberman. Imam Al-Qurtubi. Matthew B.FFF7 . Bimbingan Karier dan Dasar-dasar Pelaksanaannya. Loc. E. Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Metodologi Penelitian Kualitatif. Zubdah at-Tafsîr min Fath al-Qadîr. 2002. Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. 1996. Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia (U-I Press). Observasi dan Wawancara. 2006.. 1992.gg Mappiare. London: An Aspen Publication. Bandung: PT. Kartono K. EGL. Skripsi S1 Tidak Diterbitkan. Career Vocational Education for Handicapped Youth.Cit. B. Remaja Rosdakarya Muhammad Sulayman al-Asyqar. Andi. Jakarta: Erlangga Husen Al-Habsy.R. Muhammad Thayeb. Moleong. 1989. 2005. Lexy J. Psikologi Perkembangan Suatu Pendekatan Sepanjang Rentan Kehidupan (alih bahasa Istiwidiyanti. 1985. Pandangan Konselor Tentang Kompetensi Profesional Petugas Bimbingan Ala Pola Pembaharuan Sistem Pendidikan Tenaga Kependidikan di Indonesia (PPS – PTK). Kamus Arab Lengkap. 1992 Qualitative Data Analysis (2nd ed. Surabaya: Usaha Nasional Marinhu.dkk). Bangil : YAPPI Ibnu Katsir. Inc.

BPFG Salomone..FFF7 . 1994. Jakarta: Bumi Aksara. 2008.P dan Mangicaro. Program Bimbingan Karier di Sekolah. Nasution. Depdikbud. dkk. Prayitno. 2008. Prayitno dan Surya M. Pelayanan Bimbingan dan Konseling SMK Seri Pemandu Pelaksanaan Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Belajar dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhinya. Program Bimbingan Karier di Sekolah. Jakarta: Depdikbud Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi P2LPTK. Jakarta: Depdikbud Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi. 2005. Jakarta: Rineka Cipta Naskah akademik Kajian kebijakan kurikulum SMK. Sukamto. Pusat kurikulum badan penelitian dan pengembangan Departemen pendidikan nasional Reksohadiprojo. Panduan Kegiatan Pengawasan Bimbingan Konseling Di Sekolah. 1996. 2003. 1999. Munandir. Prayitno. L. S. 1994. Difficult Cases In Career Counseling. Floundering and Occupional Meratorium Slameto. Jakarta: Proyek Pendidikan Tenaga Akademik. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Metodologi Penelitian.Mulyadi. 1992. Bandung: Tarsito Penataan Pendidikan Profesional Konselor dan Layanan Bimbingan dan Konseling Dalam Pendidikan Formal. Cholid & Abu Achmadi. Profesionalisasi Konseling dan Pendidikan Konselor.L.1988 Metode Penelitian Naturalistik Kualitatif. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Prayitno. Thantawi. 1997. Departemen Pendidikan Nasional Pedoman Pelaksanaan Bimbingan dan Konseling. Dasar-dasar Manajemen.. . 2001. 2008. Modul Teori Pemilihan Karier. Narbuko. 1991. R. Proyek Pendidikan Tenaga Akademik. Yogakrta. Padang: Kerjasama Koperasi karyawan Pusgrafin dengan Penerbit Penebar Aksara. Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Jakarta: Rineka Cipta .

Dewa Ketut. Purwokerto. 1985. 1989. Pamator Tolbert. Organisasi Administrasi Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Bimbingan Karier Di Sekolah. 1995. Utoyo.. L. Jakarta: Balai Pustaka. Sukardi.FFF F . E. Membantu Keberhasilan Karier Siswa Yang Berfokus Pada Pendekatan Nilai-nilai (Budaya). 1980. Jakarta. Iin. 1984. Universitas Muhammadiyah Purwokerto. Petunjuk Teknis Ketentuan Pelaksanaan Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kerditnya. Holt Rinehart and Winston. 1990. Bandung: PT Angkasa. 1997. Bimbingan dan Penjurusan. 1994. Denpasar: PT. 1974. Pedoman Praktis Bimbingan Penyuluhan di Sekolah. Sutoyo Imam. . Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Counseling for Career Development. Bimbingan Karier di Sekolah-sekolah. 11-14 Desember Utoyo.. Sutoyo Imam. Ghalia Indonesia. 1987. Jakarta: Rineka Cipta Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI. Utoyo. Spradley. Sukardi. 1989. Surabaya: Usaha Nasional Sukardi. Tri Rahayu. P. Thantawy R. Boston:Houghton Mifflin Co. J. Utoyo. Manajemen Bimbingan dan konseling. Proyek Kerjasama Pembinaan dan Pengembangan Pendidikan Antara Yayasan Pupuk Kaltim dengan IKIP Malang. Handout Observasi. Malang: PPB FIP UM. Sukardi dan Sumiati. Sutoyo Imam. Dewa Ketut.Sukardi. Membantu Keberhasilan Karir Siswa Yang Berfokus pada Pendekatan Nilai-Nilai Budaya. Komponen Bidang Studi Keguruan Modul Program Pilihan. Partsipant Observation. Makalah disajikan dalam Kongres Konvensi Nasional Bersama. 1997. New York. Sutoyo Imam. 1989. Dewa Ketut. Bimbingan dan Konseling Karier. Jakarta: Depdikbud. Dewa Ketut.

Jakarta: PT Grasindo Wulandari.Utoyo. Erlina. Dwi Sesanti. Jurusan Bimbingan Konseling Universitas Negeri Malang. . 1998. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: PPB FIP IKIP Malang Winkel. Pidato Pengukuhan Guru Besar Dalam Bidang Ilmu Bimbingan Konseling Karier Pada Fakultas Ilmu Pendidikan. Skripsi. Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. 2002.F . WS. 1997. Malang: Depdiknas dan UM Wilujeng. Studi tentang Pemilihan Karier Siswa SMUN 1 Krian. Sutoyo Imam. Pelaksanaan Layanan Informasi pada Siswa Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Negeri Kotamadya Blitar.. Pencarian Makna Nilai-Nilai etos Kerja Dalam Pengembangan Prinadi dan Karier Guru: Kajian dari Paradigma Bimbingan Karier.. 2002.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful