P. 1
Blok Silinder

Blok Silinder

|Views: 209|Likes:
Published by En U Er Es

More info:

Published by: En U Er Es on Jun 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/05/2015

pdf

text

original

Blok Silinder Blok silinder merupakan inti daripada mesin yang terbuat dari besi tuang.

Belakangan ini ada beberapa blok silinder yang dibuat dari paduan aluminium. Seperti kita ketahui, bahwa aluminium ringan dan dapat meradiasikan panas yang lebih efisien dibandingkan dengan besi tuang. Blok silinder dilengkapi dengan rangka pada bagian luar untuk memberikan kekuatan pada mesin dan membantu meradiasikan panas. Blok silinder terdiri dari beberapa lubang tabung silinder, yang didalamnya terdapat torak yang dapat bergerak naik-turun. Silinder-silinder ditutup bagian atasnya oleh kepala silinder dengan meletakkan gasket kepala silinder (perpak/packing) diantara blok silinder dan kepala silinder. Crankcase terpasang dibagian bawah blok silinder dan poros engkol dan bak oli termasuk crankcase. Poros nok juga diletakkan didalam blok silinder, ini hanya untuk tipe OHV (Over head Valve). Pada mesin modern poros nok berada didalam kepala silinder. Silinder-silinder dikelilingi oleh mantel pendingin (water jacket) untuk membantu pendinginan. Perlengkapan lainnya seperti starter, altenator, pompa bensin, distributor dipasangkan pada bagian samping blok silinder.

Silinder Tenaga panas (thermal Energy) yang dihasilkan oleh pembakaran bensin dirubah kedalam tenaga mekanik dengan adanya gerak naik turun torak dalam tiap-tiap silinder. Mesin harus memenuhi kedua kebutuhan, dengan tujuan untuk merubah tenaga panas menjadi energi mekanik (gerak) seefisien mungkin :
 

Tidak Boleh terdapat kebocoran campuran bahan bakar dan udara saat berlangsungnya kompresi atau kebocoran gas pembakaran antara silinder dan torak. Tahanan Gesek antara torak dan silinder harus sekecil mungkin.

Oleh sebab itu pembuatan silinder diperlukan ketelitian yang tinggi.

dan menjamin bekerjanya pompa oli dan tidak akan berkurangnya oli pada setiap saat. Selain itu juga dirancang sedemikian rupa agar oli mesin tidak berpindah (berubah posisi permukaan) pada saat kendaraan berhenti secara tiba-tiba. Silinder Integral Silinder integral adalah dimana silindernya dicetak menjadi satu unit dengan blok engine. hal ini secara umum adalah blok engine yang terbuat dari bahan besituang kelabu dan khusus untuk silindernya ditambah dengan bahan lain agar kuatdan dapat dibentuk sesuai dengan ukuran yang dikehendaki. Konstruksi Tabung Silinder Secara umum terdapat tiga tipe utama konstruksi silinder.Bak Oli (Oil Pan) Bagian bawah dari pada blok silinder disebut juga bak engkol (crank-case). 1. Penyumbat oli (drain plug) letaknya dibagian bawah bak oli dan fungsinya mengeluarkan oli mesin bekas. Bak oli (oil pan) dibaut pada bak engkol dengan diberi packing seal atau gasket.Tabung Kering. . 2. Bak oli dibuat dari baja yang dicetak dan dilengkapi dengan penyekat (separator) untuk menjaga agar permukaan oli tetap rata ketika kendaraan pada posisi miring.

Tabung kering dalampemasangannya pada blok engine mempunyai dua metoda yaitu : pertama tabungdipasang dengan interferens. atau arm dan crankpin letaknya dibagian ujung armnya. dan apabila tabung atau sisipan dipasangkan pada blok enginemaka tabung tersebut akan berhubungan langsung dengan mantel air pendingin. selanjutnya tabung akanterjamin pada blok engine dengan pemasangan cylinder head. Sudut crosshatch yang dikehendaki secara umum sebesar 30-45 derajat. Kedua adalah pada sisi bagian atas tabung terdapatflange yang menempatkan tabung pada blok engine. Poros engkol menerima beban yang besar dari torak dan batang torak serta berputar pada kecepatan tinggi. Poros engkol . Perhatikan gambar dibawah. Setelah tabung silinder dipasang maka selanjutnya dilakukan penghalusan (hone)untuk mendapatkan ukuran yang sesuai.Tabung silinder kering digunakan pada blok silinder yang akan diperbaiki kerenarusak. yang memperlihatkan bentuk crosshatch padatabung silinder.Hal yang penting didalam pengalusan permukaan silinder adalah harus mendapatkansudut crosshatch yang tepat. 3.Pada bagian atas dan bawah tabung diberikan seal untuk mencegah kebocoran air pendingin. Crank Journal ditopang oleh bantalan poros engkol (crankshaft bearing) pada crankcase dan poros engkol berputar pada journal. Tabung Basah atau Sisipan Apabila menggunakan tabung basah maka blok engine dicor tanpa silinder atautabung sisipan. Crankpin terpasang pada crankshaft tidak satu garis (offset) dengan porosnya. Tabung juga digunakan pada blok engine yang bahannya terbuat dari bahanyang lebih rendah kekuatannya dari besi tuang kelabu. Penghalusan permukaan silinder untuk mempersiapkan kontak yang baik pada cincin piston untuk mencegah kebocoran gas. Dengan alas an tersebut poros engkol umumnya dibuat dari baja carbon dengan tingkatan serta mempunyai daya tahan yang tinggi. Masing-masing crank journal mempunyai crank arm. Contoh mobil yang menggunakan tabung basah diantaranya AlfaRomeo. Poros Engkol Tenaga (torque) yang digunakan untuk menggerakkan roda kendaraan dihasilkan oleh gerakan batang torak dan diubah menjadi gerak putar pada poros engkol. Counter balance weight dipasangkan seperti pada gambar untuk menjamin keseimbangan putaran yang ditimbulkan selama mesin beroperasi. Peugeot dan Lancia.

Macam Macam Bantalan Crank pin & journal poros menerima beban yang berat saat mesin berputar. bantalan batang torak. oleh karena itu diperlukan bantalan (biasa disebut metal) yang dilumasi oli untuk mengurangi beban gesekan tersebut agar mesin bisa berputar lembut dan mendapatkan performa yang bagus. pena torakn dan lain-lain. Macam Bantalan Pada poros engkol dan bagian lain yang berputar dengan kecepatan tinggi dan berbeban berat biasanya menggunakan bantalan tipe sisipan (insert type bearing). . bantalan tipe ini mempunyai kemampuan untuk mencegah gesekan yang baik.dilengkapi lubang oli untuk menyalurkan oli pelumasan pada crank journal.

b. seng dan bahan lain. Alumunium Pada tipe ini lapisan baja dilebur dengan alumunium. Roda penerus menyimpan tenaga putar selama proses langkah lainnya kecuali langkah usaha oleh karena itu poros engkol berputar secara terus-menerus.02-0. timah hitam. logam kelmet lebih kuat dan tahan lama dibandingkan dengan logam putih. nah agar oli bisa mengalir pada bantalan. c. sehingga tipe ini memiliki efek pelepasan panas yang bagus. Roda penerus dilnegkapi dengan ring gear yang dipasangkan dibagian luar gunanya untuk perkaitan dengan gigi pinion dari motor starter.06 mm dan bisa berbeda pada tiap tipe mesin. diperlukan celah yang cukup. Hal ini menyebabkan mesin berputar denga lembut yang diakibatkan getaran tenaga yang dihasilkan. tipe ini biasanya digunakan pada mesin dengan beba ringan. oleh karena itu biasanya digunakan pada mesin yang berbeban labih tinggi. Logam Kelmet Logam kelmet adalah lapisan baja yang dilapisi timah hitam dan tembaga. tipe ini sekarang lebih populer dan banyak digunakan pada mesin bensin. Poros engkol menerima tenaga putar (rotational force) dari torak selama langkah usaha.Berikut beberapa tipe dari bantalan sisipan: a. Logam Putih Logam putih adalah lapisan baja yang dilapisi timah putih. Roda Penerus (Flyweel) Roda Penerus (flyweel) dibuat dari baja tuang dengan mutu yang tinggi yang diikat oleh baut pada bagian belakang poros engkol pada kendaraan yang menggunakan transmisi manual. Pada umumnya celah oli ini berkisar antara 0. Celah Oli Bantalan Pada bantalan tersebut selain harus memiliki bahan yang bagus juga memerlukan pelumasan untuk meminimalisir keausan. Pada kendaraan yang menggunakan transmisi .

Crank pin berputar pada kecepatan tinggi didalam big end dan mengakibatkan temperatur menjadi tinggi. Selain itu juga untuk mengikis kelebihan oli untuk mencegah masuknya oli ke dalam ruang bakar. tipe integral dan tipe three piecce yang sering digunakan. Sedang yang lainnya yang berhubungan dengan poros engkol disebut big end. Bila salah pasang akan menutup lubang oli. Pegas oli ini disebut pegas ketiga (third ring). Bagian ujung batang torak yang berhubungan dengan pena torak disebut small end.matic. Batang torak (Conecting Rod) Batang torak (conecting rod) menghubungkan torak keporos engkol dan selanjutnya menruskan tenaga yang dihasilkan oleh torak ke poros engkol. tiap bagian torak terdapat tanda. Ada dua tipe pegas pengontrol oli. Tanda ini bermacam-macam tergantung pada tipe msin dan harus teliti. Untuk menghindari hal tersebut yang diakibatkan panas. Metal ini dilumasi dengan oli dan sebagian dari oli ini dipercikkan dari lubang oli ke bagian dalam torak untuk mendinginkan torak. Tipe Integral . Penting : Batang torak harus dipasang sesuai tanda. Pegas Pengontrol Oli (Oil Control Ring) Pegas pengontrol oli (Oil Control Ring) diperlukan untuk membentuk lapisan oli (oil film) antara torak dan dinding silinder. 1. metal dipasangkan didalm big end. sebagai pengganti flywheel digunakan torque converter. Untuk mencegah hal ini.

Umumnya terbuat dari baja tuang spesial.Tipe ini pegas olinya dilengkapi dengan beberapa lubang untuk pengembalian oli (oil return). Ketika terpasang pada torak. Tipe Three piece Pegas pengontrol oli tipe ini terdiri dari side rail yang fungsinya untuk mengikis kelebihan oli dan expander yang mendorong side rail dan menekan pada dinding silinder dan ring groove. sehingga menutup dengan rapat pada dinding silinder. Jumlah pegas torak bermacam-macam tergantung jenis mesin dan umumnya 3 sampai 4 untuk setiap toraknya. Lubang –lubang oli ini menembus lubang pada alur pegas torak. Pegas torak terbuat dari bahan yang dapat bertahan lama. Kelebihan oli yang dikikis oleh pegas ini masuk kedalam lubang ini dan dikembalikan kedalam torak. karena pegas torak sifatnya elastis menyebabkan mengembang. Pegas Torak Pegas torak (piston ring) dipasang dalam alur ring (ring groove) pada torak. . Tipe ini fungsinya sama dengan tipe integral. 2. yang tidak akan merusak dinding silinder. Diameter luar ring torak sedikit lebih besar dibanding dengan torak itu sendiri.

3.Pegas torak mempunyai 3 peranan penting : 1. Kontruksi Torak 5. kompresi. Fungsi utama torak untuk menerima tekanan pembakaran dan meneruskan tekanan untuk memutar poros engkol melalui batang torak (conecting rod). 2. Torak terus menerus menerima temperatur dan tekanan yang tinggi sehingga harus dapat tahan saat mesin beroperasi pada kecepatan tinggi untuk periode yang lama. Memindahkan panas dari torak ke dinding silinder untuk membantu mendinginkan torak. Mencegah kebocoran campuran udara dan bensin dan gas pembakaran yang melalui celah antara torak dengan dinding silinder ke dalam bak engkol selama langkah kompresi dan langkah usaha. pembakaran dan pembuangan. 4. Torak bergerak naik turun di dalam silinder untuk melakukan langkah hisap. radiasi panasnya juga lebih efisien dibandingkan dengan material lainnya. 8. selain lebih ringan. 6. Pada umumnya torak terbuat dari aluminium. Mencegah oli yang melumasi torak dan silinder masuk ke ruang bakar. seperti gambar dibawah ini: 7. Celah Ring Piston . Nama bagian-bagian pad a torak.

dan umumnya antara 0. Pena Torak (Piston Pin) .2-0. Celah Torak 14.12 mm. Pada saat torak menjadi panas akan terjadi sedikit pemuaian dan mengakibatkan diameternya bertambah. tekanan kompresi dan tekanan gas pembakarannya akan menjadi rendah dan akan menurunkan kemampuan mesin. Hal ini akan merusak mesin.02-0. diamater bagian atasnya lebih kecil dibandingkan diameter dibawahnya.5 mm pada temperatur ruangan. Pegas torak akan mengembang jika dipanaskan sama halnya dengan torak. Celah ujung pegas yang berlebihan akan menurunkan tekanan kompresi. Celah ini disebut celah ujung pegas (ring end gap). Untuk mencegah hal ini pada mesin harus ada semacam celah yaitu jarak yang disediakan untuk temperatur ruang lebih kurang 25 C . Bila celah terlalu kecil. 17. Penting : 12. Sebaliknya bila celah torak berlebihan. 16. pegas menjadi melengkung dan merusak dinding silinder. Selain itu celah torak bagian atasnya lebih besar dab bagian bawahnya lebih kecil. Dengan alasan ini pegas torak dipotong pada satu tempat dan celahnya diposisikan disebelah kiri ketika terpasang di dalam silinder. sebaliknya celah yang kecil dapat menyebabkan kerusakan pada mesin bila ujung pegas saling berhubungan akibat dari pemuaian. Celah torak bervariasi dan ini tergantung dari model mesinnya. Bentuk torak agak sedikit tirus. Jarak ini disebut celah torak (piston clearance) 15. Besarnya celah ini bermacam-macam tergantung pada jenis mesin. hal ini kan menyebabkan torak menekan dinding silinder. antara torak dan silinder. 10.9. 11. dan umumnya antara 0. maka akan tidak ada celah antara torak dan silinder ketika torak panas. Celah torak penting sekali untuk memperbaiki fungsi mesin dan mendapatkan kemampuan mesin lebih baik. 13.

Selain itu juga untuk mengikis oli mesin dari dinding silinder secara efektif. Ini dirancang untuk menjamin agar dapat menutup hubungan antara pegas dan silinder. Pada kedua ujung pena ditahan oleh 2 buah pegas pengunci (snap ring). Pegas Kompresi (Compression Ring) 22. Pena torak (piston pin) menghubungkan torak-torak dengan bagian ujung yang kecil (small end) pada batang torak. Torak dan batang torak (connecting rod) dihubungkan secara khusus seperti diperlihatkan pada gambar. 19. dan gas pembakaran dari ruang bakar ke bak engkol selama langkah kompresi dan usaha. Umumnya 2 pegas kompresi terpasang pada masing-masing torak. Pena Torak berlubang di dalamnya untuk mengurangi berat yang berlebihan dan kedua ujung ditahan oleh bushing pena torak (piston pin boss). atau bagian ujunga yang kecil pada batang torak terbagi dalam dua bagian dan pena torak dibuat diantara keduanya. Pada model semi floating. Tapi bagian atas pegas kompresi agak runcing dan bersentuhan dengan dinding silinder . . Pada model lainnya adalah tipe fixet. Dan meneruskan tekanan pembakaran yang berlaku pada torak ke batang torak. 23.18. Pada model Full Floating. Pegas kompresi (compression ring) berfungsi untuk mencegah kebocoran campuran udara dan bensin. pena torak dipasang dan dibaut pada batang torak untuk mencegah lepas keluar. 20. 24. 21. sehingga dapat bergerak bebas. Jumlah kompresi ini ada beberapa macam. pena torak tidak terikat pada bushing torak atau batang torak. Pegas kompresi ini disebut “top compression ring” dan “second compression ring”. salah satu ujung penanya dibautkan pada torak.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->