P. 1
Bentuk- Bentuk Kepemilikan Bisnis

Bentuk- Bentuk Kepemilikan Bisnis

|Views: 475|Likes:
Published by Ade Ariawan

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: Ade Ariawan on Jun 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/18/2014

pdf

text

original

MODUL 4. BENTUK – BENTUK KEPEMILIKAN BISNIS.

Tujuan pembelajaran : 1. Agar mahasiswa mampu menjelaskan dan menguraikan kelebihan bentuk-bentuk pemilikan bisnis. 2. Agar mahasiswa mampu menjelaskan dan menguraikan kelemahan bentuk – bentuk pemilikan bisnis.

Materi yang dibahas : 1. Aspek yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan bentuk kepemilikan bisnis. 2. Kelebihan dan kekurangan bentuk usaha perseorangan. 3. Kelebihan dan kekurangan bentuk usaha firma 4. Kelebihan dan kekurangan bentuk usaha persekutuan komanditer (CV) 5. Kelebihan dan kekurangan bentuk usaha Perseroan terbatas (PT) 6. Kelebihan dan kekurangan bentuk usaha BUMN 7. Bentuk-bentuk perusahaan lainnya.

Materi 4.1 ASPEK YANG PERLU DIPERTIMBANGKAN .

Pemilihan bentuk perusahaan merupakan langkah awal dalam upaya menjalankan suatu kegiatan usaha, hal ini mengingat bahwa pemilihan bentuk usaha akan sangat mempengaruhi berhasil/tidaknya kegiatan usaha tersebut. Oleh karena itu salah satu aspek yang perlu dipertimbangkan sebelum memulai /memasuki bidang usaha/bisnis tertentu adalah terlebih dahulu menentukan bentuk keoemilikan bisnis/bentuk perusahaan. Adapun berbagai aspek yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan bentuk kepemilikan bisnis antara lain mencakup : 1. Sejauh mana pertanggung jawaban pemilik terhadap perusahaan. 2. Sejauh mana kemudahan2 yang diinginkan untuk memulai usaha bisnis. 3. Sejauh mana ketersediaan permodalan/sumber keuangan yang dimiliki pemilik 4. Mudah/tidaknya untuk memindahkan hak milik perusahaan ke investor baru melalui penjualan saham (go public). Di Indonesia alternative bentuk perusahaan meliputi : a. Perusahaan perseorangan b. Firma

c. Persekutuan Komanditer (CV) d. Perseroan terbatas (PT). e. BUMN / BUMD f. Bentuk-bentuk perusahaan lainnya,

Materi 4.2 KELEBIHAN/KEKURANGAN PERUSAHAAN PERSEORANGAN.

Perusahaan Perseorangan merupakan salah satu bentuk perusahaan yang banyak dipergunakan di Indonesia, dimana perusahaan perseorangan ini dimiliki oleh perorangan dalam usahanya untuk memperoleh keuntungan dari usahanya. Dengan demikian bagaimana menjalankan perusahaan tsb dan bagaimana cara untuk mendapatkan keuntungan serta bagaimana upaya memajukan dan mengembangkan usaha, sepenuhnya tergantung pada semangat dan tindakan orang yang bersangkutan. Maju/mundurnya perusahaan perseorangan tergantung sepenuhnya pada kemampuan si pemilik/pengusahanya. Bila dia tidak mempunyai kemampuan untuk menjalankan perusahaannya, perusahaan dapat mengalami kerugian dan kerugian tsb.dibayar dengan miliknya. Sebaliknya bila perusahaan memperoleh keuntungan, maka keuntungan tsb mau dihabiskan atau ditambahkan untuk memperluas usaha sepenuhnya tergantung pada yang bersngkutan. Sebagai pemimpin perusahaan , dia harus sanggunp mencurahkan semua tenaga dan pikirannya kepada perusahaan, sekaligus harus mempunyai pengetahuan dan keuletan serta harus arif dan bijaksana. Tanpa mempunyai ini semua justru akan dapat menyebabkan perusahaan mengalami kerugian bahkan bias bangkrut. Apabila yang mempunyai perusahaan meninggal dunia maka perusahaan akan berakhir/bubar, namun atas kehendaknya perusahaan dapat dijalankan oleh anak atau walinya. Dari uraian diatas dapat dikatakan bahwa kebaikan/kelebihan bentuk usaha perseorangan mencakup : 1. Mudah untuk memulai usaha 2. Mempunyai/ada kebebasan 3. Fleksibilitas dan kerahasiaan lebih terjamin.

Sementara itu kekurangan /keburukan Bentuk usaha perseorangan adalah : 1. Tanggung jawab pemilik tidak terbatas.

2. Kelangsungan usaha kurang terjamin. 3. Sumber keuangan terbatas. 4. Kesulitan dalam manajemen 5. Kurangnya kesempatan berkembang bagi karyawan.

Materi 4.3 KELEBIHAN/KEKURANGAN FIRMA. Firma merupakan bentuk perusahaan persekutuan antara dua orang atau lebih dengan nama bersama, yang bertujuan menjalankan usaha/bisnis. Dalam hal ini tanggung jawab masing-masing anggota firma tidak terbatas, sedangkan keuntungan dan atau kerugian ditanggung/dibagi bersama-sama. Untuk nama perusahaan biasanya diambil dengan menggunakan salah seorang anggota sebagai nama bersama dan ditambah dengan sebutan “Co” yang berarti compagnon atau rekan ,yang berarti bahwa usaha ini didirikan bersama-sama dengan orang lain. Firma ini perlu mempunyai akte pendirian tertulis yang berisi perjanjian dan dibuat dihadapan notaries atau dibawah tangan. Dalam akte perjanjian diterangkan berapa banyak modal masing2 dan bagaimana Firma mempunyai tanggungan yang tidak terbatas untuk perjanjian Firma. Harta yang ada padanya dapat dituntut untuk membayar hutang. Bila kita bandingkan firma dengan perusahaan perseorangan, firma mempunyai beberapa kelebihan yaitu Firma buka milik perseorangan, sehingga dapat dilakukan pembagian pekerjaan yang dapat melancarkan jalannya perusahaan. Berdasarkan ketentuan pasal 16 KUHD letak kekhususan pada Firma adalah berkenaan dengan unsure formal dan unsure materiil. Unsur formal nya adalah : a. Menjalankan perusahaan yang memenuhi syarat terang2an, terus-menerus dan mencari untung. b. Memakai nama bersama Sedangkan unsur materiilnya adalah pertanggungan jawab tiap2 peserta secara pribadi untuk seluruhnya mengenai perserikatan2 persekutuan. Unsur formal dan materiil ini harus ada secara bersama-sama, karena bila salah satu tidak ada maka tidak memenuhi sebagai persekutuan firma. Sesuai pasal 22 KUHD untuk mendirikan persekutuan Firma harus dengan persetujuan tertulis dalam bentuk akte otentik. Pertanggung jawaban anggota persekutuan adalah setiap anggota secara tanggung menanggung, bertanggung jawab seluruhnya atas segala perikatan dari perseroan. Pertanggung jawaban tsb.adalah mutlak. Tidak boleh dibatasi atau ditiadakan, sebab tanpa pertanggung jawaban solider ini persekutuan yang ada bukanlah persekutuan

dengan firma. Pertanggung jawaban ini mencakup pertanggung jawaban mengenai perikatan persekutuan, termasuk perikatan yang terbit karena perbuatan melawan hokum yang dilakukan oleh salah seorang sekutu dalam menjalankan perusahaan. Persekutuan dengan Firma berakhir karena : 1. Terlampauinya waktu yang ditentukan untuk itu. 2. Selesainya kekuatan yang menjadi tujuan persekutuan 3. Kehendak dari beberapa atau seorang sekutu 4. Adanya kematian 5. Dinyatakan pailit sebelum terlampauinya waktu yang ditentukan. Kebaikan bentuk Firma mencakup : 1. Jumlah modal relative lebih besar disbanding usaha perseorangan. 2. Kemampuan manajemen dan organisasi relative lebih besar 3. Lebih mudah memperoleh kredit 4. Pendiriannya relative mudah. Sedangkan kekurangan/keburukannya meliputi : 1. Tanggung jawab pemilik tidak terbatas 2. Kelangsungan usaha relative tidak menentu.

Materi 4.4 KELEBIHAN/KEKURANGAN PERSEROAN KOMANDITER (CV)

Berdasarkan pasal 19 KUHD, peresekutuan komanditer (CV) adalah suatu perjanjian kerja sama untuk berusaha bersama antara orang2 yang bersedia memimpin mengatur perusahaan dan bertabggung jawab penuh dengan kekayaan pribadinya, dengan orang2 yang memberikan pinjaman dan tidak bersedia memimpin perusahaan serta bertanggung jawab terbatas pada kekayaan yang diikut sertakan dalam perusahaan tsb. Dalam persekutuan komanditer terdapat dua jenis sekutu yang berlainan sifat dan tugasnya, yaitu : 1. Sekutu komanditer, yaitu sekutu yang hanya tampil dibelakang layer, dia hanya mempercayakan sejumlah uang atau barangnya kepada sekutu komplementer untuk ikut serta membiayai perusahaan yang dijalankan oleh sekutu komplementer. 2. Sekutu komplementer, yaitu sekutu yang aktifmenjalankan perusahaan berhubungan dengan pihak ketiga (jenis ini juga lazim disebut sekutu pemeliharaan). Dialah yang bertanggung jawab sepenuhnya terhadap pihak ketiga,

Sekutu komplementer mungkin terdiri dari seorang anggota atau lebih, dan kepada mereka diberlakukan pasal 18 KUHD, yaitu mereka masing2 bertanggung jawab secara pribadi untuk keoenuhannya, bagi hutang2 persekutuan. Dilain pihak sekutu untuk komanditer hanya bertanggung jawab secra intern dan tidak bertanggung jawab yang ada hubungannya dengan pihak ketiga. Kebaikan/kelebihan persekutuan komanditer (CV) mencakup 1, Modal yang terkumpul relative besar 2. Relatif mudah memperoleh kredit. 3. Kemampuan manajemen lebih besar 4. Pendiriannya relative mudah Sedangkan kekurangannya mencakup : 1. Sebagian sekutu mempunyai tanggung jawab yang tidak terbatas. 2. Kelangsungan hidup perusahaan relative tidak menentu 3. Sulit untuk menarik kembali modalnya, terutama bagi sekutu pimpinan.

Materi 4.5 KELEBIHAN/KEKURANGAN PERSEROAN TERBATAS. Perseroan Terbatas (yang juga disebut Naamloze Vennooschap atau NV) merupakan bentuk perusahaan yang terdiri dari para pemegang saham yang mempunyai tanggung jawab terbatas terhadap hutang2 perusahaan sebesar modal yang disetor. Perseroan terbatas ini merupakan organisasi berwatak kapitalis yang mencari keuntungan sebagai tujuannya. Modalnya ditetapkan terlebih dulu dan dibagi-bagi dalam saham, kemudian saham tsb. Dijual kepada yang berminat tanpa memperhatikan sifat orang2 ybs. Saham yang dikeluarkan PT pada dasarnya digolongkan pada dua jenis saham : a. Saham biasa (common stock) b. Saham istimewa (preferred stock). PT. mempunyai ciri2 sbb. : 1. Didirikan dengan akte notaries dan di syahkan DepHukHam 2. Merupakan persekutuan modal 3. Tidak langsung mengerjakan kepentingan anggota 4. Anggotanya bersifat menunggu 5. Maju mundurnya usaha tergantung kecakapan direksi 6. Hak suara dalam rapat anggota seimbang dengan besar kecilnya saham yang dipegang masing2 anggota

7. Besar/kecilnya keuntungan dihitung berdasarkan jumlah saham yang dimiliki 8. Besarnya keuntungan yang diterima dibatasi dan umumnya acuh tak acuh terhadap kesejahteraan masyarakat. Selain didirikan dengan akte notaris, PT. perlu memenuhi persyaratan financial dan yuridis. Dalam bentuk PT harus ada : a. Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yg merupakan kekuasaan tertinggi b. Komisaris, sebagai pengawas c. Dewan direktur , yang bertugas mengelola perusahaan. Jenis2 PT yang perlu diketahui adalah : 1. PT tertutup, yaitu PT yang saham2nya hanya dimiliki orang2 tertentu 2. PT terbuka, yaitu PT yang saham2nya bebas dimiliki setiap orang 3. PT perseorangan, yaitu PT yang saham2nya hanya dimiliki satu orang. 4. PT asing, yaitu PT yang didirikan diluar negeri menurut hokum yang berlaku dinegara ybs. 5. PT domestic, yaitu PT yang berada didalam negeri dan tunduk terhadap peraturan perundang2an setempat. Kebaikan PT, meliputi : 1. Tanggung jawab pemegang saham terbatas 2. Kelangsungan hidup perusahaan lebih terjamin 3. Relatif mudah memperoleh tambahan modal 4. Manajemen yang lebih kuat dan besar 5. Mudah untuk memindahkan hak milik perusahaan dengan menjual sahamnya ke pihak lain. Adapun kekurangannya mencakup : 1.Pendirian perusahaan relative sulit 2.Biaya pendirian perusahaan relative besar 3.Relatif lama waktu pendiriannya 4.Rahasia perusahaan relative kurang terjamin.

Materi 4.6 BADAN USAHA MILIK NEGARA ( BUMN). BUMN merupakan badan usaha yang berisikan 2 elemen yaitu unsure pemerintah (public) dan unsure bisnia (enterprise). Dikatakan bahwa politik merupakan sifat yang tidak dapat dipisahkan dari BUMN, karena keberadaan BUMN diciptakan dengan undang-undang yang disusun oleh DPR bersama pemerintah.

Bila diuraikan lebih lanjut, maka dalam public dari enterprise ada 3 makna yang terkandung didalamnya yaitu : 1. Public purpose, ini merupakan inti dari konsep BUMN. Di Negara berkembang public purpose ini dijabarkan sebagai hasrat pemerintah untuk mencapai cita2 pembangunan ( social, politik dan ekonomi) bagi kesejahteraan Negara dan bangsa. 2. Public ownership 3. Public control. Klasifikasi dan ciri2 yang melekat pada masing2 bentuk BUMN (berdasarkan undang2 no. 9 tahun 1994) : 1. Perjan (Govermental Agency) a. Makna usaha, tujuan perusahaan : public service b. Status hokum : bukan badan hokum c. Hubungan organisatoris dengan pemerintah : sebagai bagian dari departemen/Ditjen (tidak otonom) d. Pemilikan/penguasaan pemerintah : sepenuhnya dan langsung seperti terhadap bagian departemen /Ditjen/Dit. e. Pengurusan oleh pemerintah : pemimpin adalah kepala jawatan yang diangkat oleh pemerintah. f. Pengawasan oleh pemerintah : langsung dan secara hirarkis fungsional, pemeriksaan oleh akuntan Negara, neraca disyahkan oleh menteri. g. Kekayaan/permodalan : dari pemerintah melalui anggaran belanja tahunan h. Status kepegawaian : PNS i. Ruang lingkup kegiatan usaha : pada umumnya public utility yang bersifat vital dan strategis. 2. Perum, Public corporation a. Makna usaha, tujuan perushaan :public service dan profit

seimbang,kondisional. b. Status hokum : badan hokum berdasarkan UU 19 tahun 1998. c. Hubungan organisatoris : berdiri sendiri sebagai kesatuan organisasi yang terpisah (otonom) d. Pemilikan/penguasaan oleh pemerintah :sepenuhnya dan tidak langsung yaitu melalui penanaman kekayaan Negara yang dipisahkan.

e. Pengurusan oleh pemerintah : pimpinan adalah suatu direksi yang diangkat oleh pemerintah. f. Pengawasan oleh pemerintah : melalui pejabta atau badan yang berfungsi seperti komisaris. Pemeriksaan oleh akuntan Negara dan neraca disyahkan oleh menteri. g. Kekayaan/permodalan : dari kekayaan Negara yang dipisahkan dan merupakan modal dasar perum. Modal tidak terbagi dalam saham. h. Status kepegawaian : pegawai perusahaan Negara berdasar UU tersendiri i. Ruang lingkup kegiatan usha : usaha penting berupa public utility/service. 3. Persero, Govermeny/State Company. a. Makna usaha, tujuan perusahaan : profit sebagai titik berat b. Status hokum : badan hokum berdasar KUHD dan PP pendirian (akte notaries) c. Hubungan organisatoris dengan pemerintah : berdiri sendiri (otonom) d. Pemilikan/penguasaan oleh pemerintah :dapat sepenuhnya atau sebagian yaitu melalui pemilikan saham secara keseluruhan atau sebagian. e. Pengurusan oleh pemerintah : direksi diangkat oleh rapat umum pemegang saham. f. Pengawasan oleh pemerintah : melalui dewan komisaris yang diangkat oleh RUPS g. Kekayaan/permodalan :dari kekayaan Negara yang dipisahkan dan merupakan modal dasar persero, untuk keseluruhan atau sebagian modal perseroan terbagi dalam saham2. h. Status kepegawaian : pegawai perusahaan swasta biasa. i. Ruang lingkup kegiatan usaha : seperti pada perusahaan swasta biasa.

Materi 4.7 BENTUK PERUSAHAAN LAINNYA. Selain bentuk perusahaan yang telah dijelaskan diatas, ada pula jenis perusahaan yang lainnya, yaitu : 1.Sindikat, yaitu suatu kerjasama antara beberapa orang/lembaga untuk melaksanakan proyek khusus dibawah suatu perjanjian. 2.Kartel, yaitu merupakan bentuk persekutuan antara beberapa perusahaan sejenis dibawah suatu perjanjian tertentu.

3.Merger, merupakan penggabungan dua perusahaan atau lebih menjadi satu perusahaan. Dalam hal ini ada dua macam yaitu : a.Merger horizontal (penggabungan dengan perusahaan pesaing untuk pasar yang sama). b.Merger vertical (penggabungan perusahaan dengan perusahaan pemasoknya). Disamping itu ada juga apa yang disebut merger konglomerat, yaitu penggabungan dari beberapa perusahaan yang menghasilkan/menjual produk

untuk pasar/wilayah kerja yang tidak berhubungan sama sekali. Istilah lain yang dekat dengan merger adalah akuisisi yaitu merupakan penggabungan atau pencaplokan suatu perusahaan oleh perusahaan lain yang lebih kuat permodalannya. 4. Koperasi, menurut UU Koperasi no.25/1992 adalah badan usaha yang beranggotakan orang2 atau badan hokum koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsio koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasarkan atas azas kekeluargaan. 5. Perusahaan Daerah , adalah perusahaan yang modal/sahamnya dimiliki oleh pemerintah daerah dimana kekayaan perusahaan dipisahkan dari kekayaan pemda ybs. 6. Yayasan, merupakan organisasi yang tidak mencari keuntungan melainkan untuk usaha2 yang bersifat social. 7. Kongsi, adalah suatu perserikatan yang terdiri dari dua orang atau lebih untuk mengadakan usaha bersama guna mencari keuntungan. 8. Perserikatan perdata, merupakan persetujuan yang terdiri dari dua orang atau lebih yang bersepakatuntuk saling mengikatkan diri untuk memasukkan sesuatu kedalam persekutuan dengan maksud untuk membagi keuntungan yang terjadi karena persetujuab tsb.

==============================

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->