P. 1
Makalah Psikologi Sosial Remaja

Makalah Psikologi Sosial Remaja

4.5

|Views: 2,595|Likes:
Published by Desi Susanti

More info:

Published by: Desi Susanti on Jun 16, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

10/03/2013

MAKALAH PSIKOLOGI SOSIAL PENGARUH LINGKUNGAN TERHADAP PERKEMBANGAN PSIKOLOGI KESEHATAN REMAJA

DISUSUN OLEH NAMA : ULLY CHYNINTYA PUTRI NPM : 101006963201177 SEMESTER : IV/ B REGULAR PRODI : S1 ADMINISTRASI NEGARA

DOSEN PENGASUH SITI ARLUNA, S.Sos, MM

SEKOLAH TINGGI ILMU ADMINISTRASI SETIH SETIO MUARA BUNGO TAHUN AKADEMIK 2011/2012
0

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pembangunan Nasional pada hakikatnya bertujuan untuk menumbuhkan sikap dan tekad kemandirian manusia dan masyarakat Indonesia dalam rangka meningkatkan kualitas sumber daya manusia guna mewujudkan kesejahteraan lahir dan batin yang lebih selaras. Untuk mencapai tujuan tersebut, bangsa Indonesia telah melakukan berbagai upaya salah satunya adalah upaya dalam pembangunan kesehatan. Salah satu sasaran pembangunan kesehatan adalah mewujudkan generasi muda yang sehat sebagai sumber daya manusia yang produktif dan mampu berperan serta secara aktif dalam Pembangunan Nasional. Upaya untuk mewujdkan hal tersebut adalah dengan meningkatkan kualitas psikologi kesehatan remaja. Selama ini perhatian masyarakat hanya tertuju pada upaya peningkatan fisik dan kurang memperhatikan non-fisik, yang juga merupakan factor penentu dalam menetukan keberhasilan seorang remaja di kemudian hari. Faktor mental emosional yang tidak diperhatikan menyebabkan seorang remaja hanya sehat fisiknya, namun secara psikologis rentan terhadap stress dan tekanna hidup. Remaja yang demikian akan mudah mengalami masalah psikologi kesehatan.

1

Masa remaja merupakan masa peralihan dari masa kanak-kanak ke masa dewasa. Oleh karena itu disebut juga sebagai masa pancaroba yang penuh gejolak dan keadaan tak menentu. Tak dapat dipungkiri bahwa lingkungan sangat berperan aktif dalam proses perkembangan psikologi remaja. Agar dapat meningkatkan lingkungan yang kondusif untuk perkembangan psikologi kesehatan remaja, maka orang tua dan masyarakat perlu meningkatkan pengetahuannya tentang lingkungan yang kondusif bagi psikologi kesehatan remaja, meliputi: lingkungan keluarga, sekolah, teman sebaya, dan masyarakat sehingga akan tercipta remaja yang tangguh dan berkualitas; sehat fisik, mental, serta social; dan mempunyai kepribadian yang tangguh dan bermoral tinggi.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian di atas, maka makalah ini mengangkat permasalahan sebagai berikut: 1. Apa yang dimaksud dengan psikologi kesehatan remaja ? 2. Bagaimana pengaruh lingkungan terhadapa psikologi kesehatan remaja ?

C. Tujuan Penulisan
Adapun Tujuan Penulisan Makalah ini adalah : 1. Tujuan Umum Ingin mengetahui bagaimana psikologi kesehatan remaja berjalan

2

-

Ingin mengetahui Bagaimana pengaruh lingkungan terhadap perkembangan remaja, baik itu lingkungan keluarga, lingkundan Sekolah, Lingkungan teman sebaya, dan lingkungan masyarakat.

2. Tujuan Khusus Adapun Tujuan Khusus pembuatan Makalah ini pertama sekali adalah untuk memenuhi Mata Kuliah yang diberikan oleh Dosen Pembimbing Siti Arluna, Sos, MM. Selain itu juga : Mengajak teman-teman mengetahui bagaimana pengaruh lingkungan terhadap perkembangan remaja, baik itu lingkungan keluarga, lingkungan sekolah, lingkungan teman sebaya, dan lingkungan masyarakat.

3

BAB II TINJAUAN TEORITIS

A. Teori Psikologis Remaja
Masa remaja merupakan suatu fase perkembangan antara masa kanak danmasa dewasa, berlangsung antara usia 10 sampai 19 tahun. Masa remajaterdiri dari masa remaja awal (10–14 tahun), masa remaja penengahan (14–17tahun) dan masa remaja akhir (17–19 tahun), Pada masa remaja, banyak terjadi perubahan baik biologis psikologis maupun sosial. Tetapi umumnya proses pematangan fisik terjadi lebih cepat dari proses pematangan kejiwaan(psikososial).Seorang remaja tidak lagi dapat disebut sebagai anak kecil, tetapi belum juga dapat dianggap sebagai orang dewasa. Disatu sisi ia ingin bebas danmandiri, lepas dari pengaruh orang-tua, disisi lain pada dasarnya ia tetapmembutuhkan bantuan, dukungan serta perlindungan orang-tuanya. Orangtuasering tidak mengetahui atau memahami perubahan yang terjadi sehinggatidak menyadari bahwa anak mereka telah tumbuh menjadi seorang remaja, bukan lagi anak yang selalu perlu dibantu. Orang-tua menjadi bingungmenghadapi labilitas emosi dan perilaku remaja, sehingga tidak jarang terjadikonflik diantara keduanya.Apabila konflik antara orang–tua dan remaja, menjadi berlarut-larut dapatmenimbulkan berbagai hal yang negatif, baik bagi remaja itu sendiri maupundalam hubungan antara dirinya dengan orang-tuanya. Kondisi

demikianmerupakan suatu stresor bagi remaja yang dapat menimbulkan berbagai
4

permasalahan yang kompleks, baik fisik, psikologik maupun sosial termasuk pendidikan. Antara lain dapat timbul berbagai keluhan fisik yang tidak jelas penyebabnya, maupun berbagai permasalahan yang berdampak sosial

sepertimalas sekolah, membolos, ikut perkelahian antara pelajar (tawuran) danmenyalahgunakan NAPZA. Kondisi seperti ini, bila tidak segera diatasi dapat berlanjut sampai dewasadan dapat berkembang ke arah yang lebih negatif. Antara lain dapat timbulmasalah maupun gangguan kejiwaan dari yang ringan sampai berat. Apabila pada kenyataannya perhatian masyarakat lebih terfokus pada upayameningkatkan kesehatan fisik semata, kurang memperhatikan faktor non fisik (intelektual, mental emosional dan psikososial). Padahal faktor

tersebutmerupakan penentu dalam keberhasilan seorang remaja dikemudian hari.Faktor non–fisik yang berpengaruh pada remaja adalah lingkungan, yangmeliputi lingkungan keluarga, lingkungan sekolah serta

lingkunganmasyarakat sekitarnya. Oleh karena itu orang tua atau orang yang berhubungan dengan remaja perlu mengetahui ciri perkembangan jiwa remaja, pengaruh lingkungan terhadap perkembangan jiwa remaja serta masalahmaupun gangguan jiwa remaja. Pengetahuan tersebut dapat membantumendeteksi secara dini bila terjadi perubahan yang menjurus kepada hal yangnegatif

5

BAB III PEMBAHASAN

A. Psikologi Kesehatan Remaja
Dalam psikologi perkembangan remaja dikenal sedang dalam fase pencarian jati diri yang penuh dengan kesukaran dan persoalan. Fase perkembangan remaja ini berlangsung cukup lama kurang lebih 11 tahun, mulai usia 11-19 tahun pada wanita dan 12-20 tahun pada pria. Fase perkebangan remaja ini dikatakan fase pencarian jati diri yang penuh dengan kesukaran dan persoalan adalah karena dalam fase ini remaja sedang berada di antara dua persimpangan antara dunia anak-anak dan dunia orang-orang dewasa. Kesulitan dan persoalan yang muncul pada fase remaja ini bukan hanya muncul pada diri remaja itu sendiri melainkan juga pada orangtua, guru dan masyarakat. Dimana dapat kita lihat seringkali terjadi pertentangan antara remaja dengan orangtua, remaja dengan guru bahkan dikalangan remaja itu sendiri. Mengapa hal ini bisa terjadi? Secara singkat dapat dijelaskan bahwa keberadaan remaja yang ada di antara dua persimpangan fase perkembanganlah (fase interim) yang membuat fase remaja penuh dengan kesukaran dan persoalan. Dapat dipastikan bahwa seseorang yang sedang dalam keadaan transisi atau peralihan dari suatu keadaan ke keadaan yang lain seringkali mengalami gejolak dan goncangan yang terkadang dapat berakibat buruk bahkan fatal (menyebabkan kematian).(Syah, 2001)
6

Namun, pada dasarnya semua kesukaran dan persoalan yang muncul pada fase perkembangan remaja ini dapat diminimalisir bahkan dihilangkan, jika orangtua, guru dan masyarakat mampu memahami perkembangan jiwa, perkembangan kesehatan mental remaja dan mampu meningkatkan kepercayaan diri remaja. Persoalan paling signifikan yang sering dihadapi remaja sehari-hari sehingga menyulitkannya untuk beradaptasi dengan lingkungannya adalah hubungan remaja dengan orang yang lebih dewasa, terutama sang ayah, dan perjuangannya secara bertahap untuk bisa membebaskan diri dari dominasi mereka pada level orang-orang dewasa. Seringkali orangtua mencampuri urusan-urusan pribadi anaknya yang sudah remaja dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut, “Dimana kamu semalam?”, “Dengan siapa kamu pergi?”, “Apa yang kamu tonton?” dan lain sebagainya. Pertanyaan-pertanyaan tersebut pada dasarnya ditujukan oleh orangtua adalah karena kepedulian orangtua terhadap keberadaan dan keselamatan anak remajanya. Namun ditelinga dan dipersepsi anak pertanyaanpertanyaan tersebut seperti introgasi seorang polisi terhadap seorang criminal yang berhasil ditangkap. Menurut pandangan para ahli psikologi keluarga atau orangtua yang baik adalah orangtua yang mampu memperkenalkan kebutuhan remaja berikut tantangan-tantangannya untuk bisa bebas kemudian membantu dan

mensupportnya secara maksimal dan memberikan kesempatan serta sarana-sarana yang mengarah kepada kebebasan. Selain itu remaja juga diberi dorongan untuk memikul tanggung jawab, mengambil keputusan, dan merencanakan masa
7

depannya. Namun, proses pemahaman ini tidak terjadi secara cepat, perlu kesabaran dan ketulusan orangtua di dalam membimbing dan mengarahkan anak remajanya. Selanjutnya para pakar psikologi menyarankan strategi yang paling bagus dan cocok dengan remaja adalah strategi menghormati kecenderungannya untuk bebas merdeka tanpa mengabaikan perhatian orangtua kepada mereka. Strategi ini selain dapat menciptakan iklim kepercayaan antara orangtua dan anak, dapat juga mengajarkan adaptasi atau penyesuaian diri yang sehat pada remaja. Hal ini sangat membantu perkembangan, kematangan, dan keseimbangan jiwa remaja. (Mahfuzh, 2001) Pertumbuhan dan perkembangan yang terjadi selama masa remaja tidak selalu dapat tertangani secara baik. Pada fase ini di satu sisi remaja masih menunjukkan sifat kekanak-kanakan, namun di sisi lain dituntut untuk bersikap dewasa oleh lingkungannya. Sejalan dengan perkembangan sosialnya, mereka lebih konformitas pada kelompoknya dan mulai melepaskan diri dari ikatan dan kebergantungan kepada orangtuanya, dan sering menunjukkan sikap menantang otoritas orangtuanya. Remaja yang salah penyesuaian dirinya terkadang melakukan tindakantindakan yang tidak realistis, bahkan cenderung melarikan diri dari tanggung jawabnya. Perilaku mengalihkan masalah yang dihadapi dengan mengkonsumsi minuman beralkohol banyak dilakukan oleh kelompok remaja, bahkan sampai mencapai tingkat ketergantungan penyalahgunaan obat terlarang dan zat adiktif.

8

Berkaitan dengan pelepasan tangung jawab, dikalangan remaja juga sering dijumpai banyak usaha untuk bunuh diri. di Negara-negara maju, seperti Amerika, Jepang, Selandia Baru, masalah bunuh diri dikalangan remaja berada pada tingkat yang memprihatinkan. Sedangkan dinegara berkembang seperti Indonesia, perilaku tidak sehat remaja yang beresiko kecelakaan juga banyak dilakukan remaja, seperti berkendaraan secara ugal-ugalan. Hal lain yang menjadi persoalan penting dikalangan remaja disemua negara adalah, meningkatnya angka delinkuensi. Perilaku tersebut misalnya keterlibatan remaja dalam perkelahian antar sesame, kabur dari rumah, melakukan tindakan kekerasan, dan berbagai pelanggaran hukum, adalah umum dilakukan oleh remaja. Kesehatan mental masyarakat pada dasarnya tercermin dari segi-segi kesehatan mental remaja. Makin tinggi angka delikuensi, bunuh diri remaja, penggunaan obat dan ketergantungan pada zat adiktif, berarti kesehatan mental masyarakat makin rendah.Usaha bimbingan kesehatan mental sangat penting dilakukan dikalangan remaja, dalam bentuk program-program khusus, seperti peningkatan kesadaran terhadap kesehatan mental, penyuluhan tentang kehidupan berumah tangga, hidup secara sehat dan pencegahan penggunaan zat-zat adiktif, serta penyuluhan tentang pencegahan terhadap HIV/AIDS, dan sejenisnya. Program kesehatan mental remaja ini dapat dilakukan melalui institusiinstitusi formal remaja, seperti sekolah, dan dapat pula melalui intervensiintervensi lain seperti program-program kemasyarakatan, atau program-program yang dibuat khusus untuk kelompok remaja.

9

B. Pengaruh Lingkungan Terhadap Psikologi Kesehatan Remaja
Perilaku remaja sangat rentan terhadap pengaruh lingkungan. Di satu pihak, remaja mempunyai keinginan kuat untuk mengadakan interaksi sosial dalam upaya untuk mendapatkan kepercayaan dari lingkungan; sedangkan di lain pihak ia mulai memikirkan kehidupan secara mandiri dan terlepas dari pengawasan orang tua dan sekolah. Salah satu bagian perkembangan masa remaja yang tersulit adalah penyesuaian terhadap lingkungan sosial. Remaja harus menyesuaikan diri dengan lawan jenis dalam hubungan interpersonal yang awalnya berlum pernah ada, juga harus menyesuaikan diri dengan orang dewasa di luar lingkungan keluarga dan sekolah. Untuk mencapai hubungan pola sosialisasi dewasa, remaja harus membuat banyak penyesuaian baru. Ia harus mempertimbangkan pengaruh kelompok sebaya, perubahan dalam perilaku sosial, membentuk kelompok sosial baru, dan nilai-nilai baru dalam memilih teman. 1. Lingkungan Keluarga Keluarga merupakan lingkungan pertama dan utama bagi perkembangan anak. Usia 4-5 tahun dianggap sebagai titik awal proses identifikasi diri menurut jenis kelamin sehingga peran ibu dan ayah atau orang tua pengganti (nenek, kakek, dan orang dewasa lainnya) sangat besar. Apabilah proses identifikasi ini tidak berjalan dengan lancar, maka dapat timbul proses identifikasi yang salah.

10

Lingkungan keluarga yang dapat berpengaruh terhadap perkembangan jiwa remaja adalah sebagai berikut

a. Pola Asuh Keluarga Proses sosialisasi sangat dipengaruhi oleh pola asuh dalam keluarga, di antaranya sebagai berikut (1) Sikap orang tua yang otoriter (mau menang sendiri, selalu mengatur, semua perintah harus diikuti tanpa memperhatikan pendapat dan kemauan anak) akan sangat berpengaruh pada perkembangan kepribadian remaja. Ia akan berkembang menjadi penakut, tidak memiliki rasa percaya diri, merasa tidak berharga, sehingga proses sosialisasi menjadi terganggu. (2) Sikap orang tua yang permisif (serba boleh, tidak pernah melarang, selalu menuruti kehendak anak, selalu memanjakan) akan

menumbuhkan sikap ketergantungan dan sulit menyesuaikan diri dengan lingkungan social di luar keluarga. (3) Sikap orang tua yang selalu membandingkan anak-anaknya, akan menumbuhkan persaingan tidak sehat dan saling curiga antar saudara. (4) Sikap orang tua yang berambisi dan terlalu menurut anak-anaknya akan mengakibatkan anak cenderung mengalami frustasi, takut gagal, dan mersa tidak berharga. (5) Orang tua yang demokratis, akan mengikuti keberadaan anak sebagai individu dan makhluk sosiologi, serta mau mengikuti keberadaan anak
11

sebagai individu dan makhluk social, serta mau mendengarkan dan menghargai pendapat anak. Kondisi ini akan menimbulkan

keseimbangan antara perkembangan individu dan social, sehingga anak akan memperoleh suatu kondisi mental yang sehat. b. Kondisi keluarga Hubungan orang tua yang harmonis akan menumbuhkan kehidupan emosional yang optimal terhadap perkembangan kepribadian anak. Sebaliknya, orang tua yang sering bertengkar akan menghambat komunikasi dalam keluarga dan anak akan “melarikan diri” dari keluarga. Keluarga yang tidak lengkap, misalnya karena perceraian dan kematian, atau keluarga dengan keadaan ekonomi yang kurang, dapat mempengaruhi perkembangan jiwa remaja. Pendidikan moral dalam keluarga adalah upaya menanamkan nilainilai akhlak atau budi pekerti kepada anak di rumah. Pengertian budi pekerti mengandung nilai-nilai akhlak atau budi pekerti kepada anak di rumah. Pengertian budi pekerti mengandung nilai-nilai berikut ini (1) Keagamaan Pendidikan agama diharapkan dapat menumbuhkan sikap anak yang mampu menjauhi hal-hal yang dilarang dan melaksanakan perintah yang dianjurkan. Menanamkan norma agama dianggap sangat besar perannya terutama dalam menghadapi situasi globalisasi yang berakibat pada bergesernya nilai kehidupan. Remaja yang taat norma

12

agama akan terhindar atau mampu bertahan terhadap pengaruh buruk di lingkungan.

(2) Kesusilaan Meliputi nilai-nilai yang berkaitan dengan orang lain, misalnya sopan santun, kerja sama, tenggang rasa, saling menghayati, saling menghormati, menghargai orang lain, dan sebagainya. (3) Kepribadian Memilki nilai dalam kaitan pengembangan diri, misalnya keberanian, rasa malu, kejujuran, kemandirian, dan sebagainya. Penanaman nilai-nilai budi pekerti dalam keluarga dapat dilakukan melalui keteladanan orang tua atau orang dewasa lainnya, bacaan yang sehat, pemberian tugas, dan komunikasi efektif antar anggota keluarga. Sebaliknya apabilah keluarga tidak peduli terhadap hal ini; misalnya membiarkan anak tanpa komunikasi dan memperoleh nilai di luar moral agama dan social, membaca buku dan menonton DVD porno, bergaul bebas, minuman keras dan merokok; maka akan berakibat buruk terhadap perkembanga psikologi kesehatan remaja 2. Lingkungan Sekolah Pengaruh yang cukup kuat dalam perkembangan remaja adalah lingkungan sekolah. Umumnya orang tua menaruh harapan yang besar pada pendidikan di sekolah. Oleh karena itu, dalam memilih sekolah orang tua perlu memperhatikan hal sebagai berikut.
13

a. Suasana Sekolah Persyaratan terciptanya lingkungan kondusif bagi kegiatan belajar mengajar adalah suasana sekolah. Baik buruknya suasana sekolah sangat tergantung pada kepemimpinan kepala sekolah, komitmen guru, sarana pendidikan, dan disiplin sekolah tersebut. Suasana sekolah sangat berpengaruh terhadap perkembangan jiwa remaja, yaitu dalam hal: (1) Kedisiplinan Sekolah yang tertib dan teratur akan membangkitkan sikap dan perilaku disiplin pada siswa. Sebaliknya, suasana sekolah yang kacau dan disiplin yang longgar, maka siswanya berisiko berbuat semaunya dan terbiasa dengan hidup tidak tertib, tidak memilki sikap menghormati, cenderung brutal, dan agresif. (2) Kebiasaan belajar Suasana sekolah yang tidak mendukung kegiatan belajar mengajar akan berpengaruh terhadap menurunnya minat dan kebiasaan belajar. Akibatnya, prestasi belajar menurun dan selanjutnya diikuti dengan perilaku yang tidak sesuai dengan norma masyarakat; misalnya sebagai kompensasi kekurangannya di bidang akademik, siswa menjadi nakal dan brutal. (3) Pengendalian diri Suasana bebas di sekolah dapat mendorong siswa berbuat sesukanya tanpa rasa segan terhadap guru. Hal ini akan mengakibatkan siswa sulit untuk dikendalikan, baik selama berada di sekolah maupaun di
14

rumah. Suasana sekolah yang kacau akan menimbulkan hal-hal yang kurang sehat bagi remaja, misalnya penyalahgunaan NAPZA, perkelahian, kebebasan seksual, tindakan criminal lainnya. (4) Bimbingan belajar Di sekolah, remaja menghadapi beratnya tuntutan guru, orang tua, dan padatnya kurikulum, sehingga dpat menimbulkan beban mental. Dalam hal ini peran wali kelas dan guru pembimbing sangat berarti. Apabilah guru pembimbing sebagai konselor sekolah tidak berperan, maka siswa tidak memperoleh bimbingan yang sewajarnya unruk meyalurkan minat, bakat dan hobi siswa. Oleh karena itu perlu dikembangkan kegiatan ekstrakulikuler dengan bimbingan guru. Dalam proses belajar mengajar guru tidak sekedar mengalirakan ilmu pengetahuan yang tertkandung dalam kurikulum tertulis, tetapi juga memberikan nilai yang terkandung di dalamnya, misalnya kerja sama, sikap empati, mau mendengarkan orang lain, menghargai, dan sikap lain yang dapat membuahkan kecerdasan emosional. Apabilah guru tidak peduli terhadap hal tersebut, maka sulit mengharapkan perkembangan jiwa siswa yang berkembang secara optimal. 3. Lingkungan Teman Sebaya Remaja lebih banyak berada di luar rumah bersama dengan teman sebayanya. Jadi dapat dimengerti bahwa sikap, pembicaraan, minat, penampilan, dan perilaku teman sebaya lebih besar pengaruhnya daripada keluarga. Misalnya, jika remaja mengenakan model pakaian yang sama
15

dengan pakaian anggota yang populer, naka kesempatan baginya untuk dapat diterima oleh kelompok untuk menjadi lebih besar. Denikian pula bila anggota kelompok mencoba minum alcohol, rokok, zat adiktif lainnya, maka remaja cenderung mengikuti tanpa memedulikan akibatnya. Di dalam kelompok sebaya, remaja berusaha menemukan konsep dirinya. Disini ia dinilai oleh teman sebayanya tanpa memedulikan sanksisanksi dunia dewasa. Kelompok sebaya memberikan lingkungan, yaitu dunia tempat remaja dapat melakukan sosialisasi di mana nilai yang ditetapkan oleh oaring dewasa, melainkan oleh teman seusianya. Inilah letak berbahayanya bagi perkembangan jiwa remaja, apabila nilai yang dikembangkan dalam kelompok sebaya adalah nilai yang negatif. Akan lebih bahaya apabilah kelompok sebaya ini cenderung tertutup, di mana setiap anggota tidak dapat terlepas dari kelompoknya dan harus mengikuti nilai yang dikembangkan oleh pimpinan kelompok. Sikap, pikiran, perilaku, dan gaya hidupnya merupakan perilaku dan gaya hidup kelompoknya. 4. Lingkungan Masyarakat Dalam kehidupannya, manusia dibimbing oleh nilai-nilai pandangan mengenai apa yang baik dan apa yang buruk. Nilai yang baik harus diikuti dan dianut, sedangkan yang buruk harus dihindari. Sesuai dengan aspek rohaniah dan jasmaniah yang ada pada manusia, maka manusia dibimbing oleh pasangan nilai materi dan non materi. Apabilah manusia ingin hidup secara damai di masyarakat, maka sebaiknya kedua nilai yang merupakan pasangan tadi diserasikan. Namun, kenyataan dewasa ini menunjukkan bahwa nilai
16

materi mendapat tekanan lebih besar daripada nilai non-materi atau spiritual. Hal ini terbukti dari kenyataan bahwa tolak ukur peranan seseorang dalam masyarakat adalah kebendaan dan kedudukan. Berikut ini adalah komponen lingkungan masyarakat. a. Sosial budaya Dala era globalisasi , dunia menjadi semakin sempit. Budaya local dan budaya nasional akan tertembus oleh bahaya universal. Dengan demikian, akan terjadi pergesaran nilai kehidupan. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi sangat berpengaruh terhadap pesatnya informasi. b. Media massa Abad ini adalah abad informasi, yang ditandai oleh kamajuan yang pesat di bidang teknologi informasi. Selain membawa kegembiraan yang menyenangkan serta wawasan yang lebih luas. Kemajuan teknologi yang luar biasa juga membawa kesedihan. Betapa tidak, karena hubungan antarmanusia bergeser menjadi hubungan antarmesin. Hubungan

antarkeluarga menjadi semakin minim. Komunikasi dalam keluarga yang bias menumbuhkan saling pengertian, kasih saying, dan kerja sama menjadi surut. Tidak sekadar kehilangan waktu luang berharga, tetapi remaja lebih rugi karena menikmati program yang kurang mendidik, misalnya tayangan kekerasan dan kehidupan seksual. Kemajuan media elektronik yang sangat melanda saat ini membuat remaja menyerbu DVD dan internet yang dipenehu dengan tayangan dan berita yang kurang mendidik. Bagi remaja, media massa dimanfaatkan sebagai pengisi waktu
17

luang untuk lebih banyak meresapi nilai kehidupan yang tidak sesuai dengan kehidupan yang ada. Dikhawatirkan nilai yang diserap itu akan memengaruhi perilaku dan gaya hidupnya sehari-hari. Sesuai dengan perkembangan heteroseksualitasnya, remaja manikmati media cetak dan cenderung ke arah media cetak yang berisikan informasi seputar kehidupan seksual. Keingintahuan tentang seksual merupakan pendorong bagi remaja untuk memanfaatkan media informasi.

18

BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan
Dalam psikologi perkembangan remaja dikenal sedang dalam fase pencarian jati diri yang penuh dengan kesukaran dan persoalan. Fase perkebangan remaja ini dikatakan fase pencarian jati diri yang penuh dengan kesukaran dan persoalan karena dalam fase ini remaja sedang berada di antara dua persimpangan antara dunia anak-anak dan dunia orang-orang dewasa. Pertumbuhan dan perkembangan yang terjadi selama masa remaja tidak selalu dapat tertangani secara baik. Pada fase ini di satu sisi remaja masih menunjukkan sifat kekanakkanakan, namun di sisi lain dituntut untuk bersikap dewasa oleh lingkungannya. Sejalan dengan perkembangan sosialnya, mereka lebih konformitas pada kelompoknya dan mulai melepaskan diri dari ikatan dan kebergantungan kepada orangtuanya, dan sering menunjukkan sikap menantang otoritas orangtuanya. Hal tersebut menunjukkan bahwa

perkembangan psikologi remaja sangat di dukung dan dipengaruhi oleh lingkungan di mana ia berada, baik lingkungan keluarga, sekolah, teman sebaya dan masyarkat Remaja yang salah penyesuaian dirinya terhadap lingkungan terkadang melakukan tindakan-tindakan yang tidak realistis, bahkan cenderung

19

melarikan diri dari tanggung jawabnya. Dengan demikian lingkungan yang tepat tentu akan menciptakan remaja yang sehat secara psikologi.

B. Saran
Lingkungan yang kurang kondusif dapat menyebabkan remaja mengalami pertumbuhan psikologi yang kurang sehat bahkan menyimpang dari norma-norma dan adat istiadat. Oleh karena itu melalui makalah ini disarankan kepada pembaca agar lebih mengetahui tentang lingkungan yang kondusif bagi perkembengan pertumbuhan psikologis kesehatan remaja, agar nantinya dapat tercipta remaja yang sehat secara psikologis.

20

DAFTAR PUSTAKA
Tim Penulis Poltekes Depkes Jakarta I. 2010. Kesehatan Remaja Problem dan Solusinya. Jakarta: Salemba Medika.

http://dr-psikologi.blogspot.com/2008/12/kesehatan-mental-remaja.html Diakses pada tanggal 13 Juni 2012

21

KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan makalah ini yang berjudul Perkembangan Psikologi Remaja” Penulis menyadari bahwa didalam pembuatan makalah ini berkat bantuan dan tuntunan Tuhan Yang Maha Esa dan tidak lepas dari bantuan berbagai pihak untuk itu dalam kesempatan ini penulis menghaturkan rasa hormat dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang membantu dalam pembuatan makalah ini. Penulis menyadari bahwa dalam proses penulisan makalah ini masih dari jauh dari kesempurnaan baik materi maupun cara penulisannya. Namun dePmikian, tim penulis telah berupaya dengan segala kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki sehingga dapat selesai dengan baik dan oleh karenanya, tim penulis dengan rendah hati dan dengan tangan terbuka menerima masukan,saran dan usul guna penyempurnaan makalah ini. Akhirnya Penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi seluruh pembaca. “Pengaruh Lingkungan Terhadap

Muara Bungo, 13 Juni 2012 Penulis

22 ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................................... DAFTAR ISI ........................................................................................ i ii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................... A. Latar Belakang Masalah ...................................................... B. Rumusan .............................................................................. C. Tujuan .................................................................................. 1. Tujuan Umum .......................................................... 2. Tujuan Khusus .........................................................

1 1 2 2 3 3

BAB II TINJAUAN TEORITIS .......................................................... A. Teori Psikologi Remaja ........................................................

4 4

BAB III PEMBAHASAN .................................................................... A. Psikologi Kesehatan Remaja ................................................... B. Pengaruh Lingkungan terhadao Perkembangan Remaja ........ 1. Lingkungan Keluarga .......................................................... 2. Lingkungan Sekolah ........................................................... 3. Lingkungan Teman Sebaya ................................................. 4. Lingkungan Masyarakat......................................................

6 6 6 10 13 15 16

BAB III PENUTUP ............................................................................. A. Kesimpulan .......................................................................... B. Saran ....................................................................................

19 19 20

DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................

21

II 23

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->