P. 1
Aksara Sunda

Aksara Sunda

|Views: 1,002|Likes:
Published by topiktopandi

More info:

Published by: topiktopandi on Jun 16, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/08/2012

pdf

text

original

B.1. Aksara Ngalagena dari bunyi Bahasa Sunda

ka =

ga=

nga

=

ca=

ja=

nya

=

ta=

da=

na

=

pa=

ba=

ma

=

ya=

ra=

la

=

wa=

sa=

ha

=

k

g

G

c

j

t

d

n

p

b

m

y

r

l

w

s

h

B.2. Aksara Ngalagena dari bunyi serapan

fa =

qa=

va

=

xa=

za=

f

q

v

x

z

68

C. Rarangkén

Lambang vokalisasi aksara Sunda terdiri atas 13 buah yang
cara penulisannya ditempatkan sebagai berikut.

C.1.Vokalisasi yang ditulis “di atas” lambang aksara dasar
berjumlah 5 buah, yaitu:

1)

=panghulu berfungsi mengubah bunyi vokal aksara
dasar /a/ menjadi /i/.
Contoh: = ka menjadi

= ki.

2)

=pamepet berfungsi mengubah bunyi vokal aksara dasar
/a/ menjadi /e/.
Contoh: = ka menjadi

= ke.

3)

=paneuleung berfungsi mengubah bunyi vokal aksara
dasar /a/ menjadi /eu/.

Contoh: = ka menjadi

= keu.

4)

=panglayar berfungsi menambah konsonan /+r/ pada
akhir aksara dasar.

Contoh: = ka menjadi

= kar.

5)

=panyecek berfungsi menambah konsonan /+ng/ pada
akhir aksara dasar.

Contoh: = ka menjadi

= kang.

C.2.Vokalisasi yang ditulis “di bawah” lambang aksara dasar
berjumlah 3 buah, yaitu:

1)

=panyuku berfungsi mengubah bunyi vokal aksara dasar
/a/ menjadi /u/.
Contoh: = ka menjadi = ku.

k

ki

k

ke

°e

° i

°ê

k

Q
°

k

kQ

k

kN

N

°

u

°

k

ku

69

2)

=panyakra berfungsi menambah bunyi aksara /+ra/
pada aksara dasar yang didekatinya, dan bisa disesuaikan
dengan tanda vokalisasi pada aksara dasarnya.
Contoh: = ka menjadi = kra.
3) =panyiku berfungsi menambah bunyi aksara /+la/ pada
aksara dasar yang dilekatinya, dan bisa disesuaikan
dengan tanda vokalisasi pada aksara dasarnya.
Contoh: = ka menjadi = kla

C.3.Vokalisasi yang ditulis “sejajar” dengan aksara dasar
berjumlah 5 buah, yaitu:

1)

=

panéléng berfungsi mengubah bunyi vokal aksara dasar
/a/ yang didahuluinya menjadi /é/.
Contoh: = ka menjadi = .

2)

=panolong berfungsi mengubah bunyi vokal aksara dasar
/a/ yang mendahuluinya menjadi /o/.
Contoh: = ka menjadi = ko.

3)

=pamingkal berfungsi menambah bunyi /+ya/ pada
aksara dasar yang dilekatinya, dan bisa disesuaikan
dengan tanda vokalisasi pada aksara dasarnya.
Contoh: = ka menjadi = kya.

4)

=pangwisad berfungsi menambah konsonan /+h/ pada
akhir aksara dasar.
Contoh: = ka menjadi = kah.

5)

=pamaéh berfungsi menghilangkan bunyi vokal pada
aksara dasar yang mendahuluinya.
Contoh: = ka menjadi = k.

R

°

L

°

k

kR

k

kL

k

ék

k

ko

k

kY

k

kH

k

k\

o

°

é°

\

°H

°

Y

°

70

Q
°

Di samping itu, terdapat pula 3 rarangken yang bisa disandingkan
dengan aksara swara, yaitu:

1. panglayar

=ar;
=ér;
=ir;
=or;
=ur;
=er; dan
=eur

2. panyecek

=ang;
=éng;
=ing;
=ong;
=ung;
=eng; dan
=eung

3. pangwisad

=ah;
=éh;
=ih;
=oh;
=uh;
=eh; dan
=euh

AR
ÉR
IR
OR
UR
ER
ÊR

AN
ÉN
IN
ON
UN
EN
ÊN
AH
ÉH
IH
OH
UH
EH
ÊH

°N

°H

71

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->