P. 1
Kebijaksanaan

Kebijaksanaan

|Views: 158|Likes:
Published by Raisa Juliana Mahdi

More info:

Published by: Raisa Juliana Mahdi on Jun 17, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/08/2012

pdf

text

original

KEBIJAKSANAAN KEPENDUDUKAN

Kebijaksanaan itu meliputi penyediaan lapangan kerja untuk penduduk yang menghendakinya, memberikan kesempatan pendidikan, meningkatkan kesehatan serta usaha-usaha menambah kesejahteraan penduduk lainnya. Berbagai kebijaksanaan itu mempengaruhi penduduk, baik mengenai besar, komposisi, distribusi, pertumbuhannya serta ciri-ciri penduduk yang lain. Kebijaksanaan yang menanggapi perubahan penduduk antara lain ialah pendirian sekolahsekolah untuk menampung peningkatan jumlah anak-anak yang disebabkan oleh penurunan angka kematian anak-anak. Ruang Lingkup Kebijaksanaan Kependudukan Suatu kebijaksanaan yang mempengaruhi variabel kependudukan dapat bersifat langsung atau tidak langsung. Kebijaksanaan kependudukan berhubungan dengan dinamika kependudukan, yaitu perubahan-perubahan terhadap tingkat fertilitas, mortalitas, dan migrasi. Kebijaksanaan mengenai mortalitas biasanya langsung dihubungkan dengan kesehatan, bahkan sering dihubungkan dengan klinik, rumah sakit dan dokter. Mortalitas mempunyai hubungan yang erat dengan morbiditas (tentang sakit). Sebagian besar orang yang mati disebabkan karena sakit, dan hanya sebagian kecil meninggal karena kecelakaan. Sebagian sangat kecil mati karena bunuh diri. Karena itu mortalitas dan morbiditas harus dipahami sekaligus. Migrasi merupakan mekanisme redistribusi penduduk. Hanya dengan migrasi distribusi penduduk dapat dipengaruhi dalam jangka relatif pendek. Masalah yang dapat mempengaruhi fertilitas ialah nuptialitas, yaitu hal-hal yang berhubungan dengan perkawinan. Program-program Kependudukan Menurut sejarah Indonesia, kegiatan transmigrasi dan keluarga berencana mendahului perumusan kependudukan, kegiatan itu merupakan program sendiri-sendiri. Pengertian program kependudukan bahkan diberi pengertian sempit yaitu kegiatan yang mendukung program keluarga berencana. Dalam kenyataan program kependudukan di Indonesia di artikan sebagai kegiatan “beyond family planning” yaitu kegiatan-kegiatan yang menjangkau lebih jauh dari keluarga berencana, misalnya perbaikan gizi, peningkatan pendapatan dan lain-lain yang dapat menambah kemantapan program keluarga berencana. Transmigrasi merupakan kebijaksanaan kependudukan mengenai migrasi. Kebijaksanaannya adalah redistribusi penduduk melalui migrasi yang di aatur oleh pemerintah. Usaha penyebaran fasilitas kesehatan secara merata sehingga menjangkau seluruh penduduk merupakan satu program kependudukan dalam rangka kebijaksanaan menurunkan kematian dan meningkatkan harapan hidup penduduk.

1

Kebijaksanaan Kependudukan di Berbagai Negara Pengertian kebijaksanaan kependudukan di banyak negara dihubungkan dengan keluarga berencana. Di negara-negara yang sekarang telah maju khususnya di negara-negara liberal Barat, pemerintah negara-negara itu mengambil sikap tidak ikut campur. Di negara-negara itu usaha keluarga berencana di lakukan oleh organisasi-organisasi masyarakat dengan dana dari masyarakat pula. Pengetahuan, pendidikan, dan sikap positif terhadap keluarga berencana serta praktek KB di mulai dari golongan atas ke bawah. Kebijaksanaan yang banyak dianut adalah anti natalis. Kebijaksanaan ini mempunyai tujuan untuk menurunkan angka kelahiran. Kebijaksanaan baik natalis dan pronatalis dapat dilakukan dengan mempengaruhi secara langsung maupun tidak langsung. Dalam hal ini kebijaksanaan keluarga berencana dengan menggunakan kontrasepsi merupakan kebijaksanaan yang mempengaruhi variabel kependudukan dengan membatasi kelahiran secara langsung. Negara-negara Asia terbagi dua dalam kebijaksanaan kependudukannya. Negara-negara Asia Selatan, Tenggara dan Timur hampir semua mengikuti kebijaksanan anti natalis. Dari Pakistan sampai ke Jepang, kecuali Birma dan Vietnam, semuanya menjalankan program keluarga berencana. RRC sedang mengusahakan keluarga dengan hanya satu anak setelah penduduknya mendekati jumlah satu milyar. Meskipun di Timur Tengah, Afrika dan Amerika Latin belum banyak mengikuti programprogram keluarga berencana, namun kecendrungan ke sikap anti natalis terdapat dalam golongan masyarakat, yang akhirnya nanti akan mendorong ke arah kebijaksanaan anti natalis. Kebijaksanaan Kependudukan di Indonesia Pemerintah Indonesia Merdeka meneruskan program pemindahan penduduk dengan transmigrasi. Konsep transmigrasi dicetuskan pada permulaan kemerdekaan Indonesia, tujuannya bukan hanya mengurangi pertumbuhan penduduk di suatu wilayah, tetapi mengurangi penduduk secara absolut. Kebijaksanaan kependudukan dijalankan sampai pemerintahan Orde Baru memberikan orientasi yang luas mulai tahun 1972. Undang-Undang No.3 tahun 1972 memberikan tujuan yang luas pada transmigrasi di mana pertimbangan demografis hanya merupakan satu dari 7 sasaran yang terdiri atas: a. b. c. d. e. f. g. Peningkatan taraf hidup Pembangunan daerah Keseimbangan penyebaran penduduk Pembangunan yang merata di seluruh Indonesia Pemanfaatan sumber-sumber alam dan tenaga manusia Kesatuan dan persatuan Indonesia Memperkuat pertahanan dan keamanan nasional

Kebijaksanan transmigrasi ini mencakup segi-segi politik, ekonomi, sosial budaya dan pertahana keamanan di samping kebijaksanaan redistribusi penduduk. Kebijaksanaan ini merupakan kebijaksanaan sektoral dan regional. Kebijaksanaan kependudukan telah dirumuskan dalam GBHN, yang meliputi : 2

a. b. c. d. e. f.

Bidang-bidang pengendalian kelahiran, Penurunan tingkaat kematian terutama kematian anak-anak, Perpanjangan harapan hidup, Penyebaran penduduk yang lebih serasi dan berimbang, Pola urbanisasi yang lebih berimbang dan merata, Perkembangan dan penyebaran angkatan kerja.

Kebijaksanaan kependudukan utama di Indonesia adalah kebijaksanaan Keluarga berencana, yang telah banyak diketahui oleh semua petugas KB maupun masyarakat luas. Kenyataan bahwa dukungan masyarakat cukup besar dan tantangan dari golongan mananpun secara prinsipil tidak ada terhadap program KB, disertai dengan adanya bukti bahwa KB dapat dilaksanakan di daerah pedesaan secara efektif, menjadikan KB sebagai suatu lembaga atau pranata sosial. Berikut adalah konsep yang mendasari pelaksanaan kegiatan “beyond family planning” : a. Pandangan yang menyatakan bahwa penurunan fertilitas hanya dapat dicapai melalui pembangunan ekonomi. Apabila ekonomi meningkat, fertilitas menurun dengan sendirinya. b. Pandangan bahwa perubahan nilai-nilai dalam masyarakat yang mengurangi peranan anak dalam kehidupan keluarga dan sebagai jaminan hari tua maupun tenaga bantuan untuk keluarga. c. Pandangan bahwa dengan program KB yang dikelola dengan baik, fertilitas akan dapat diturunkan. Melalui ketiga pandangan inilah, Indonesia menjalankan program kependudukannya sebagai satu konsep. Usaha mencapai penurunan kelahiran sebanyak itu tidak mustahil, tetapi merupakan tantangan yang berat. Cara kontrasepsi yang mantap (IUD) dan mungkin Depo Provera harus secara luas dipakai dan cara lain seperti sterilisasi dapat dikembangkan oleh organisasi masyarakat. Dengan pengalaman yang ada, kesungguhan yang lebih besar, keterbukaan dan kejujuran pelaksanaan, maka sasaran itu tidak berlebihan. Dalam hal transmigrasi masih perlu untuk mencari pendekatan yang lebih mantap. Cara berpikir yang inovatif dan lebih efisien perlu dikembangkan sehingga sasaran kuantatif (500.000 kepala keluarga) dalam Pelita III dapat dicapai.

3

ISLAM DAN PEMBANGUNAN

Masalah pertambahan penduduk Agama islam memperkenalkan 5 tujuan pokok, yang kepadanya bertumpu seluruh tuntunannya, yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. Pemeliharaan agama Pemeliharaan jiwa Pemeliharaan akal Pemeliharaan keturunan Pemeliharaan harta

Segala petunjuk agama baik berupa perintah maupun larangan, pasti pada akhirnya mengantarkan manusia kepada satu atau lebih dari kelima hal pokok di atas. Selanjutnya, semua langkah kebijaksanaan yang bermuara kepada salah satu dari kelima hal di atas dapat menjadi tuntunan agama. Yang di dambakan oleh agama, dapat wujud melalui terciptanya unsur-unsur berikut:  Anggota keluarga kesemuanya menjalankan tugas-tugasnya dengan baik dalam arti bahwa Ayah, ibu dan anak semuanya berkualitas  Kecukupan dalam bidang material yang diperoleh dengan cara yang tidak terlalu memberatkan jasmani atau rohani (Kemampuan tersebut berarti kesanggupan untuk membiayai kehidupan rumah tangga, kesehatan, serta pendidikan untuk seluruh anggotanya). Pengaturan kelahiran dapat di tempuh selama 1. Tidak dipaksakan 2. Tidak menggugurkan kandungan (aborsi) 3. Tidak mengakibatkan pemandulan abadi. Kemandulan dapat dibenarkan apabila pengabaiannya diduga keras dapat menimbulkan dampak negatif bagi kesehatan jiwa ibu atau bapak, atau anak yang dikandung. Masalah kesehatan Dalam kaitan kependudukan dan lingkungan hidup, agama islam menekankan pentingnya pemeliharaan kesehatan. Benar bahwa menurut islam hidup dan kehidupan ini adalah taqdir Tuhan. Namun, ini tidak berarti bahwa manusia tidak dapat berusaha untuk mencapai kesejahteraan hidup itu, karena dalam bahasa Al-Quran taqdir adalah “ukuran-ukuran yang ditetapkan Tuhan atas segala sesuatu”. Manusia bebas memilih langkahnya dalam kerangka takdir tersebut. Ia tidak dapat keluar darinya, namun manusia memiliki aneka pilihan di dalamnya. Agama menekankan bahwa manusia bukannya hidup tanpa makna, tetapi ia diciptakan untuk mengabdi kepada-Nya dan dalam rangka pengabdian itu, ia mempunyai kewajiban-kewajiban, baik terhadap dirinya, keluarganya yang kecil ataupun yang besar, bahkan kepada seluruh alam ini. Manusia adalah khalifah Tuhan di bumi (QS 2:30) 4

Kehidupan manusia dipengaruhi oleh banyak faktor. Karena itu sudah menjadi kewajibannya untuk mengendalikan dan mengarahkan faktor-faktor tersebut sehingga makna yang diharapkan dari hidupnya tercapai. Dan salah satu faktor tersebut adalah kesehatan. Petunjuk-petunjuk agama yang berkaitan langsung dengan pemeliharaan kesehatan serta pencegahanan penyakit: 1. Mukmin yang kuat lebih utama di sisi Tuhan daripada mukmin yang lemah. 2. Berobatlah, karena sesungguhnya Tuhan tidak menurunkan penyakit, kecuali diturunkan pula obatnya. 3. Kebersihan adalah separuh iman. 4. Mandi merupakan keharusan bagi setiap muslim dalam tujuh hari, (dia harus) membersihkan rambut dan badannya. Demikian sedikit dari banyak petunjuk Nabi S.A.W. Upaya mewujudkan kesehatan, bukan hanya dipandang sebagai urusan perorangan atau keluarga, tetapi merupakan tanggung jawab sosial. Oleh karenanya Islam menekankan pula pentingnya promosi kesehatan: 1. Tutupilah bejanamu, tempat minummu, padamkanlah lampumu, karena tikus dapat lalu lalang sehingga membawa bencana bagimu. 2. Orang sakit jangan dibawa mendekat kepada orang sehat. 3. Apabila engkau mendengar wabah berjangkit di satu tempat maka jangan pergi ke tempat itu dan jika kamu berada disana, maka jangan keluar. Ada petunjuk-petunjuk tersirat, yang mengisyaratkan bahwa manusia mempunyai keterlibatan dalam usianya. “ Siapa yang ingin diperluas rezekinya, diperpanjang usianya, maka hendaklah ia bersilaturahim,” demikian sabda Nabi. Masalah Lingkungan Hidup Islam menegaskan pula bahwa manusia ditugaskan Tuhan menjadi khalifah di bumi ini (QS. 2:30). Kekhalifahan ini mempunyai tiga unsur yang saling berkaitan, kemudian ditambah unsur keempat yang berada di luar, namun amat sangat menentukan arti kekhalifahan dalam pandangan Al-Quran. Ketiga unsur pertama adalah: 1. Manusia, yang dalam hal ini dinamai khalifah, 2. Alam raya, yang ditunjuk oleh ayat ke-21 surah Al-Baqarah sebagai bumi. 3. Hubungan antara manusia dengan alam dan segala isinya, termasuk dengan manusia (istikhlaf atau tugas-tugas kekhalifahan). Itulah ketiga unsur yang saling berkaitan, sedangkan unsur keempat yang berada di luar adalah yang memberi penugasan itu yakni Allah SWT. Dalam hal ini yang ditugasi harus memperhatikan kehendak yang menugasinya. Semakin baik interasi manusia dengan manusia, dan interaksi manusia dengan Tuhan, serta interaksinya dengan alam, pasti akan semakin banyak yang dapat dimanfaatkan dari alam raya ini. Karena, ketika itu mereka semua akan saling membantu dan bekera sama dan Tuhan, akan merestui. Hal ini terungkap antara lain melaluisurat Al-Jin ayat 16 : Dan bahwasanya, jika mereka tetap berjalan lurus di jalan itu (petunjuk-petunjuk Ilahi), niscaya pasti Kami akan memberi mereka air segar (rezeki yang melimpah). Demikian itulah dua dari sekian banyak hukum kemasyarakatan yang dikemukakan Al-quran sebagai petunjuk pelaksanaan fungsi kekhalifahan, yang sekaligus menjadi landasan interaksi manusia dengan sesamanya. 5

Di sisi lain, harus pula diingat bahwa kekhalifahan mengandung arti “bimbingan adar setiap makhluk mencapai tujuan penciptaannya”. Dalam pandangan agama, seseorang tidak dibenarkan memetik buah sebelum siap untuk dimanfaatkan dan bunga sebelum berkembang, karena hal ini berarti tidak memberi kesempatan kepada makhluk ini untuk mencapai tujuan penciptaannya. Islam menekankan agar umatnya mencontoh Nabi Muhammad yang membawa rahmat untuk seluruh alam (segala sesuatu selain Tuhan). Inilah agaknya yang menjadi sebab sehingga Nabi Muhammad Saw., memberi nama bagi benda-benda tak bernyawa sekalipun yang menjadi milik pribadinya. “Nama” memberi nama bagi pemilik nama tersebut, sedangkan kepribadian tersebut mengantar pihak lain untuk selalu bersikap baik dan bersahabat terhadapnya, sebagaimana seharusnya ia bersikap terhadap makhluk-makhluk bernyawa. Ini berarti, dalam pandangan agama, manusia dituntut untuk mampu menghormati prosesproses yang sedang tumbuh, dan terhadap apa saja yang ada. Etika agama terhadap alam mengantar manusia untuk bertanggung awab sehingga ia tidak melakukan perusakan atau dengan kata lain “setiap perusakan terhadap lingkungan harus dinilai sebagai perusakan pada diri manusia sendiri”. Bukankah Allah telah mengecam sikap perusakan di bumi? Agama mengundang kita untuk membangun tanpa merusak. Makna kekhalifahan sangat banyak terkandung dalam ratusan ayat Alquran dan hadis-hadis Nabi saw. Yang dijadikan landasan berpijak guna tercapainya kelestarian lingkungan : 1. Tidak seorang Muslim pun yang menanam tanaman atau menyemaikan tumbuhtumbuhan, kecuali buah atau hasilnya dimakan burung atau manusia. Yang demikian itu adalah shadaqah baginya. 2. Barangsiapa yang memperbaiki (menyuburkan) tanah bukan milik seseorang, maka ia berhak memanfaatkan tanah itu. 3. Hindarilah dua macam kutukan, yaitu membuang kotoran di jalan dan di tempat orang berteduh. 4. Janganlah ada di antara kamu yang membuang air kecil pada air yang tergenang, kemudian mandi pula di sana. Demikian sedikit dari petunjuk-petunjuk agama yang berkaitan dengan kependudukan dan lingkungan hidup. Semoga ada manfaatnya.

6

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->