P. 1
3 Penghasilan Komprehensif

3 Penghasilan Komprehensif

|Views: 930|Likes:
Published by Ian Nurseto

More info:

Published by: Ian Nurseto on Jun 17, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/30/2013

pdf

text

original

Dosen: Sri Yanto Sekolah Tinggi Akuntansi Negara

Pokok Bahasan
          

Definisi pendapatan Pengukuran pendapatan Identifikasi transaksi Pengakuan pendapatan dari penjualan barang Pengakuan pendapatan dari penyerahan jasa Pengakuan pendapatan dari kontrak konstruksi Program loyalitas pelanggan Pengakuan pendapatan lainnya : Pendapatan bunga Pendapatan deviden Pendapatan dari pemberian perijinan dan royalti
Pendapatan/SY 2

Income, Expenses, dan Others Comprehensive Income

Pendapatan/SY

3

Pengertian dan Definisi
Comprehensive Income

Income

Expenses

Others Comprehensive Income

Pendapatan/SY

4

Pengertian dan Definisi
 Laba rugi komprehensif (comprehensive income):
 perubahan ekuitas selama satu periode yang dihasilkan dari transaksi

dan peristiwa lainnya, selain perubahan yang dihasilkan dari transaksi dengan pemilik dalam kapasitasnya sebagai pemilik.

 Penghasilan (income):
 kenaikan manfaat ekonomi selama suatu periode akuntansi dalam

bentuk:
 

pemasukan atau penambahan aset; atau penurunan liabilitas

 yang mengakibatkan kenaikan ekuitas yang tidak berasal dari kontribusi

penanaman modal.

Pendapatan/SY

5

Pengertian dan Definisi
 Beban (expenses):
 penurunan manfaat ekonomi selama suatu periode akuntansi dalam

bentuk:
 

arus keluar atau berkurangnya aset; atau terjadinya liabilitas

 yang mengakibatkan penurunan ekuitas yang bukan pembagian

(distribusi) kepada pananam modal.

 Pendapatan komprehensif lain (others comprehensive

income):

 Pos-pos pendapatan dan beban (termasuk penyesuaian reklasifikasi)

yang tidak diakui dalam laba rugi dari laporan laba rugi komprehansif sebagaimana disyaratkan oleh SAK lainnya.

Pendapatan/SY

6

Klasifikasi Penghasilan (Income)
PENGHASILAN (INCOME)

Keuntungan (Gains)

Pendapatan (Revenues)

Keuntungan Biasa

Keuntungan Luar BIasa

Sekarang tidak diperkanakan lagi!

Pendapatan/SY

7

Pendapatan

 

Penjualan barang Penjualan jasa Penggunaan aset entitas oleh pihak lain yang menghasilkan bunga, royalti, dan dividen

Pendapatan/SY

8

Pendapatan komprehensif lain
 Selisih kurs penjabaran laporan keuangan dalam valuta
    

asing Selisih penilaian aset keuangan tersedia untuk dijual (AFS) Selisih nilai wajar derivatif yang digunakan untuk lindung nilai arus kas Surplus revaluasi aset tetap Keuntungan (kerugian) aktuarial program purnakarya imbalan pasti (define benefit) Bagian pendapatan komprehensif lain entitas asosiasi/ ventura bersama
Pendapatan/SY 9

Pendapatan

Pendapatan/SY

10

2011

Pengukuran Pendapatan
 Pendapatan diukur dengan nilai wajar imbalan yang diterima

atau dapat diterima.

 Ketika arus kas penerimaan ditangguhkan, perbedaan nilai

wajar dan jumlah nominal imbalan diakui sebagai pendapatan bunga sesuai PSAK 23 (revisi 2009) dan PSAK 55 (revisi 2006). yang diterima tidak dapat diukur dengan andal maka pendapatan diukur pada nilai wajar barang atau jasa yang diserahkan, disesuaikan dengan jumlah kas atau setara kas yang ditransfer.

 Dalam transaksi pertukaran, jika nilai wajar barang atau jasa

Pendapatan/SY

11

2011

Penjualan Barang
Pendapatan dari penjualan barang diakui jika seluruh kondisi berikut terpenuhi: a. Entitas telah memindahkan risiko dan manfaat kepemilikan secara signifikan kepada pembeli b. Entitas tidak lagi melanjutkan pengelolaan dan tidak melakukan pengendalian barang yang dijual c. Jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal d. Kemungkinan besar manfaat ekonomi mengalir ke entitas tersebut e. Biaya yg terjadi terkait transaksi penjualan dapat diukur dengan andal
Pendapatan/SY 12

2011

Penjualan Jasa
 Jika hasil transaksi penjualan jasa dapat diestimasi dengan

andal, maka pendapatan diakui dengan acuan pada tingkat penyelesaian transaksi pada tanggal neraca.  Hasil transaksi dapat diestimasi dengan andal jika seluruh kondisi berikut terpenuhi: a. Jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal b. Kemungkinan besar manfaat ekonomi mengalir ke entitas c. Tingkat penyelesaian dr transaksi pd tanggal neraca dapat diukur dengan andal d. Biaya pada saat transaksi dan biaya menyelesaikan transaksi dapat diukur dengan andal.

Pendapatan/SY

13

2011

Bunga, Royalti, dan Dividen
 Pendapatan dari penggunaan aset entitas oleh pihak lain yg

menghasilkan bunga, royalti, dan dividen, jika: a. Kemungkinan besar manfaat ekonomi mengalir ke entitas tersebut b. Jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal

Pendapatan/SY

14

2011

Pengakuan Pendapatan Bunga, Royalti, dan Dividen
 Bunga diakui menggunakan suku bunga efektif >>>
 PSAK 55 (revisi 2006)

 Royalti diakui >>>
 akrual sesuai dg substansi perjanjian yg relevan

 Dividen diakui >>>
 hak pemegang saham untuk menerima pembayaran

ditetapkan.

Pendapatan/SY

15

Pendapatan/SY

16

Pengakuan Pendapatan dan Biaya Kontrak
 Bila hasil (outcome) kontrak konstruksi dapat diestimasi

secara andal, pendapatan kontrak dan biaya kontrak yang berhubungan dengan kontrak konstruksi harus diakui masingmasing sebagai pendapatan dan beban dengan memperhatikan tahap penyelesaian aktivitas kontrak pada tanggal neraca (percentage of completion). andal:

 Jika hasil kontrak konstruksi tidak dapat diestimasi secara
 pendapatan diakui hanya sebesar biaya yang telah terjadi sepanjang

biaya tersebut diperkirakan dapat dipulihkan (recoverable); dan  biaya kontrak harus diakui sebagai beban dalam periode terjadinya.

Pendapatan/SY

17

Pengakuan Pendapatan dan Biaya Kontrak: Ilustrasi
Suatu kontraktor konstruksi mempunyai kontrak harga tetap sebesar Rp. 9.000,- untuk mendirikan sebuah jembatan. Jumiah pendapatan semula yang disetujui dalam kontrak adalah Rp. 9.000,-. Biaya kontrak menurut estimasi kontraktor semula adalah Rp. 8.000,-. Akan memakan waktu 3 tahun untuk mendirikan jembatan tersebut. Pada akhir tahun ke-1, estimasi biaya kontrak meningkat menjadi Rp. 8.050,-. Dalam tahun ke-2, pemberi kerjanya menyetujui suatu penyimpangan yang menghasilkan peningkatan dalam pendapatan kontrak sebesar Rp. 200,- dan biaya kontrak tambahan yang diestimasi sebesar Rp. 150,-. Pada akhir tahun ke-2, biaya yang terjadi meliputi Rp. 100,- untuk bahan standar yang disimpan pada lokasi untuk digunakan dalam tahun ke-3 untuk menyelesaikan proyek tersebut. Kontraktor tersebut menentukan tahap penyelesaian kontrak dengan perhitungan proporsi biaya kontrak yang terjadi untuk pekerjaan dilakukan sampai saat ini sampai estimasi total biaya kontrak yang terakhir. Rangkuman data keuangan selama periode konstruksi sebagai berikut:

Pendapatan/SY

18

Pengakuan Pendapatan dan Biaya Kontrak: Ilustrasi
Tahun 1 Jumlah semula pendapatan yang disetujui dalam kontrak Tambahan pendapatan yang disetujui Total pendapatan kontrak Biaya kontrak yang terjadi saat ini Biaya kontrak untuk menyelesaikan Total estimasi biaya kontrak Estimasi laba 9.000 9.000 2.093 5.957 8.050 950 Tahun 2 9.000 200 9.200 6.168 2.032 8.200 1.000 Tahun 3 9.000 200 9.200 8.200 8.200 1.000

Tahap penyelesaian

26%

74%

100%

Tahap penyelesaian untuk tahun 2 (74%) ditentukan dengan mengeluarkan Rp. 100 bahan material yang disimpan pada lokasi untuk penggunaan dalam tahun ke-3 dari biaya kontrak yang terjadi untuk pekerjaan yang dilakukan sampai saat ini.
Pendapatan/SY 19

Pengakuan Pendapatan dan Biaya Kontrak: Ilustrasi Jumlah pendapatan, beban dan laba yang diakui dalam Laporan laba rugi dalam jangka waktu tiga tahun adalah sebagai berikut:
Diakui pada tahun saat ini Tahun ke-1 Pendapatan(9.000 x 26 %) Beban(8.050 x 26 %) Laba Tahun ke-2 Pendapatan(9.200 x 74 %) Beban (8.200 x 74 %) Laba Tahun ke-3 Pendapatan (9.200 x 100%) Beban Laba
Pendapatan/SY

Diakui pada tahun sebelumnya

Sekarang

2.340 2.093 247 6.808 6.058 740 9.200 8.200 1.000 2.340 2.093 247 6.808 6.068 740

2.340 2.093 247 4.468 3.975 493 2.392 2.132 260
20

Contoh 2: Jurnal Pencatatan dan pelaporan
 Berdasarkan kontrak disepakati bahwa pembayaran dilakukan sebanyak tiga kali, dilakukan setiap akhir tahun dan setiap pembayaran jumlahnya sepertiga dari nilai kontrak.  Jurnal yang dibuat pada tahun I adalah sebagai berikut:
 Pada saat pengeluaran biaya

Db. Pekerjaan dalam penyelesaian  Kr. Kas/Hutang  Pada saat penagihan kepada pembeli  Db. Piutang usaha  Kr. Termin penagihan (perhitungan: 1/3 x Rp9.000,00)  Pada saat pengakuan pendapatan  Db. Beban pokok  Db. Pekerjaan dalam penyelesaian  Kr. Pendapatan kontrak

2.093 2.093 3.000 3.000

2.093 247

2.340

PSAK 34 R 2010/SY/KPS

21

Contoh 2: Jurnal Pencatatan dan pelaporan
 Penyajian
 Laporan Posisi Keuangan

Liabilitas  Kewajiban bruto......... 660 Keterangan:  Pekerjaan dalam penyelesaian  Termin penagihan  Kewajiban bruto Pendapatan kontrak Beban pokok Laba

2.340 (3.000) 660 2.340 (2.093) 247

 Laporan Laba Rugi Komprehensif
  

PSAK 34 R 2010/SY/KPS

22

Pendapatan/SY

23

Latar Belakang
 Program loyalitas pelanggan:
 insentif entitas kepada pelanggan untuk membeli

barang atau jasa mereka.

 Jika pelanggan membeli barang atau jasa, entitas

akan memberikan poin penghargaan kepada pelanggan (“poin”).  Pelanggan dapat menukar poin penghargaan tersebut dengan barang atau jasa secara gratis atau potongan harga.
Pendapatan/SY 24

Contoh 1.a
 Jika entitas sendiri yang memberikan penghargaan:  Grosir melaksanakan PLP:

  

Pembelanjaan tunai Rp10,00 akan mendapatkan 1 poin dengan nilai setiap poin Rp1,00. Pembelanjaan dengan menggunakan poin tak mendapatkan poin PLP. Jumlah pembelanjaan dalam periode 20X1 sebesar Rp1.000,00. Poin dapat ditukar dalam pembelanjaan berikutnya dan tak memiliki kadaluarsa. Manajemen memperkirakan 80 poin dari jumlah poin akan ditukarkan. Db. Kas Kr. Pendapatan Penjualan Kr. Pendapatan Tangguhan PLP Db. HP Penjualan Kr. Persediaan 1000 900 100 600 600

 Jurnal pada saat penjualan produk dalam periode 20X1:
    

Pendapatan/SY

25

Contoh 1.b
 Jika entitas sendiri yang memberikan penghargaan:
 Grosir melaksanakan PLP:

Pada akhir tahun 20X1, 40 poin sudah ditukar dengan belanjaan dengan HP penjualan Rp 30,00. Db. Pendapatan Tangguhan PLP Kr. Pendapatan Penjualan Db. HP Penjualan Kr. Persediaan 50 50 30 30

 Jurnal pada akhir periode 20X1:
   

Perhitungan: 40/80 x Rp100,00 = Rp50,00

Pendapatan/SY

26

Contoh 1.c
 Jika entitas sendiri yang memberikan penghargaan:  Grosir melaksanakan PLP:

Pada tahun 20X2, manajemen merevisi perkiraan poin yang akan ditukar dari 80 poin menjadi 90 poin. Selama tahun 20X2, 41 poin ditukar dengan HP penjualan Rp31,00.

 Jurnal pada akhir periode 20X2:
Db. Pendapatan Tangguhan PLP 40  Kr. Pendapatan Penjualan 40  Db. HP Penjualan 31  Kr. Persediaan 31 Perhitungan: Jumlah akumulasi = (40 + 41)/90 x Rp100,00 = Rp90,00 Jumlah yang telah diakui pada periode 20X1 = Rp50,00 Jumlah yang diakui pada periode 20X2 Rp40,00

Pendapatan/SY 27

Contoh 1.d
 Jika entitas sendiri yang memberikan penghargaan:
 Grosir melaksanakan PLP:

Selama tahun 20X3, 9 poin ditukar dengan HP penjualan Rp7,00.

 Jurnal pada akhir periode 20X3:
Db. Pendapatan Tangguhan PLP 10  Kr. Pendapatan Penjualan 10  Db. HP Penjualan 7  Kr. Persediaan 7 Perhitungan: Jumlah akumulasi = (40 + 41+9)/90 x Rp100,00 Jumlah yang telah diakui pada periode 20X1 + 20X2 Jumlah yang diakui pada periode 20X3

= Rp100,00 = Rp 90,00 Rp 10,00

Pendapatan/SY

28

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->